Anda di halaman 1dari 0

M.

Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.


STUDI FLOWMETER MAGNETIK
( Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-Sumut )

OLEH :
Nama : M. ARIE SYAHPUTRA
NIM : 03 5203 012

Karya Akhir Ini Diajukan Untuk Melengkapi Salah Satu Persyaratan
Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Sains Terapan








PROGRAM DIPLOMA - IV
TEKNOLOGI INSTRUMENTASI PABRIK
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2009


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

STUDI FLOWMETER MAGNETIK
( Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-Sumut )
OLEH :
Nama : M. ARIE SYAHPUTRA
NIM : 03 5203 012
Disetujui oleh :
A.n Pembimbing Karya Akhir

Rahmad Fauzi, ST., MT.
NIP. 132 161 239

Diketahui oleh :
A.n Ketua Program Diploma - IV
Teknologi Instrumentasi Pabrik
Fakultas Teknik
Universitas Sumatera Utara
Sekretaris,

Rahmad Fauzi, ST., MT.
NIP. 132 161 239

PROGRAM DIPLOMA - IV
TEKNOLOGI INSTRUMENTASI PABRIK
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2009


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

ABSTRAK

Pada dunia industri penggunaan peralatan instrumentasi merupakan hal
yang sangat penting dalam proses operasi produksi suatu pabrik. Untuk itu
peralatan tersebut harus dapat menghasilkan pengukuran dengan optimal.
Beberapa parameter yang menjadi dasar bahan pengukuran dalam jalannya proses
yaitu tekanan (pressure), suhu (temperature), tinggi permukaan (level) dan aliran
(flow).
Salah satu contoh dari instrument adalah Flowmeter Magnetik. Flowmeter
Magnetik menerapkan Hukum Faraday terhadap induksi elektromagnetik. Ia
mengukur kecepatan aliran fluida konduktif secara elektrikal yang mengalir
melalui medan magnetik dengan cara mendeteksi tegangan yang diinduksikan ke
dalam cairan. Besarnya sinyal tegangan (E) bergantung kepada kecepatan rata-rata
aliran fluida (v) yang melewati kekuatan medan magnetik (B) dan panjang
konduktornya (d).
Kata kunci : aliran (flow), flowmeter, elektromagnetik, konduktif







i


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis ucapkan kehadirat Allah SWT, atas berkat dan
rahmatnyalah penulis dapat menyelesaikan karya akhir ini.
Tidak lupa pula penulis ucapkan ribuan terima kasih kepada Ayahanda dan
Ibunda tercinta yang tak pernah letih mengasuh, membesarkan, memberi
dukungan moril maupun materil dan selalu menyertai ananda dengan doa sampai
ananda menyelesaikan Karya Akhir ini.
Dalam proses penyusunan karya akhir ini, penulis telah mendapat
bimbingan dan arahan dari berbagai pihak, baik bantuan materil, informasi,
administrasi maupun spiritual. Oleh karena itu maka sepantasnya penulis
mengucapakan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada :

1. Orang tua tercinta Ir. Zulkifli Husain dan Zuraya Nst. beserta keluarga
yang telah memberikan dukungan moril dan materil juga doa nya.
2. Bapak Prof. Dr. Ir. Armansyah Ginting, M.Eng. selaku Dekan fakultas
Teknik Universitas Sumatera Utara.
3. Bapak Ir. Nasrul Abdi, MT. selaku Dosen Pembimbing dan Ketua
Program Studi Teknologi Instrumentasi Pabrik.
4. Bapak Rahmad Fauzi ST., MT. selaku Sekretaris Program Studi
Teknologi Instrumentasi Pabrik.
5. Bapak Ir. Zulkarnaen Pane selaku Dosen Wali.
6. Bapak Ir. H. Mansyur, M.Si. selaku pembimbing lapangan.
ii


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

7. Rekan-rekan mahasiswa jurusan Teknologi Instrumentasi Pabrik yang
tidak dapat penulis sebutkan satu persatu, khususnya angkatan 2003
yang telah banyak membantu penulis dalam menyelesaikan karya akhir
ini.

Akhir kata tak ada gading yang tak retak, karena keterbatasan waktu dan
kemampuan, penulis menyadari bahwa dalam pembuatan karya akhir ini masih
terdapat banyak kekurangan maupun kesalahan. Untuk itu penulis membuka diri
atas segala kritik dan saran yang bersifat membangun agar dapat didiskusikan dan
dipelajari bersama demi kemajuan wawasan ilmu pengetahuan dan teknologi.
Semoga karya akhir ini dapat bermanfaat bagi kita semua.

Medan, Juni 2009

Penulis









iii


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

DAFTAR ISI

ABSTRAK ......................................................................................................... i
KATA PENGANTAR ....................................................................................... ii
DAFTAR ISI ...................................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... vi
DAFTAR TABEL .............................................................................................. viii
DAFTAR ISTILAH ........................................................................................... ix

BAB I PENDAHULUAN ......................................................................... 1
I.1. Latar Belakang Karya Akhir ................................................................... 1
I.2. Rumusan Masalah Karya Akhir .............................................................. 2
I.3. Tujuan Penulisan Karya Akhir ................................................................ 2
I.4. Manfaat Penulisan Karya Akhir .............................................................. 2
I.5. Batasan Masalah Karya Akhir ................................................................. 2
I.6. Metode Penulisan Karya Akhir ............................................................... 3
I.7. Sistematika Pembahasan Karya Akhir .................................................... 3

BAB II LANDASAN TEORI .................................................................... 5
II.1. Fluida ....................................................................................................... 5
II.2. Sensor Aliran Magnetik ........................................................................... 27
II.3. Indicating Instrument ............................................................................... 28


iv


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

BAB III METODE PELAKSANAAN PENGUKURAN ALIRAN
FLUIDA DENGAN FLOWMETER MAGNETIK ................... 30
III.1. Gambaran Umum .................................................................................... 30
III.2. Pengukuran Aliran Dengan Flowmeter Magnetik .................................. 31
(a) Prinsip Pengukuran ............................................................................ 31
(b) Metode Eksitasi ................................................................................. 32
(c) Struktur Detektor ............................................................................... 34
(d) Konverter ........................................................................................... 37

BAB IV ANALISA PENGUKURAN ALIRAN AIR DENGAN
FLOWMETER MAGNETIK ...................................................... 43
IV.1. Umum ...................................................................................................... 43
IV.2. Kondisi Praktek Lapangan ...................................................................... 48
IV.3. Data ......................................................................................................... 52
IV.3.1. Data Spesifikasi Flowmeter Magnetik ....................................... 52
IV.3.2. Data Kerja Flowmeter Magnetik ............................................... 52
IV.4. Analisa Data ............................................................................................ 53

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ..................................................... 56
V.1. Kesimpulan .............................................................................................. 56
V.2. Saran ........................................................................................................ 57

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
v


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

DAFTAR GAMBAR
hal.
Gambar 2.1 Aliran fluida Melalui Saluran Mengecil.......................................... 7
Gambar 2.2 Tabung Venturi .............................................................................. 9
Gambar 2.3 Flow Nozzle ................................................................................... 9
Gambar 2.4 Tipe-Tipe Plat Orifice ..................................................................... 11
Gambar 2.5 Vena Contracta .............................................................................. 12
Gambar 2.6 Tap Flange ..................................................................................... 13
Gambar 2.7 Tap Pipa ......................................................................................... 13
Gambar 2.8 Tabung Pitot Dengan Manometer .................................................. 14
Gambar 2.9 Tabung Pitot Mempunyai Tap-Tap Tersendiri .............................. 15
Gambar 2.10 Rota Meter dan Tipe-Tipe Pelampung ......................................... 18
Gambar 2.11 Meter Torak Bolak-Balik ............................................................. 19
Gambar 2.12 Meter Bilah Berputar ................................................................... 20
Gambar 2.13 Meter Baling-Baling .................................................................... 21
Gambar 2.14 Meter Piringan Berayun .............................................................. 21
Gambar 2.15 Meter Roda Gigi Oval .................................................................. 22
Gambar 2.16 Meter Kecepatan Turbin .............................................................. 23
Gambar 2.17 Meter Aliran Magnetik ................................................................ 24
Gambar 3.1 Detektor dan Konverter dari Flowmeter Magnetik ........................ 30
Gambar 3.2 Prinsip Pengukuran Aliran Dengan Flowmeter Magnetik ............. 31
Gambar 3.3 Detektor Ukuran Kecil.................................................................... 35
Gambar 3.4 Konstruksi Penutupan dan Penyekatan Elektroda .......................... 37
Gambar 3.5 Diagram Sirkuit Konverter Berbasis Mikroprosesor ..................... 38
vi


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

Gambar 3.6 Bentuk Gelombang Sinyal Bagian Utama Konverter ................... 39
Gambar 3.7 Skema Dari Sirkuit Yang Ada ....................................................... 41
Gambar 3.8 Flowmeter Magnetik Dengan Konverter ....................................... 42
Gambar 4.1 Deretan Prinsip Kerja Flowmeter Magnetik .................................. 44
Gambar 4.2 Prinsip Kerja Flowmeter Magnetik Tipe Insertion ........................ 45
Gambar 4.3 Instalasi Alat Ukur Secara Vertikal ................................................ 46
Gambar 4.4 Instalasi Alat Ukur Secara Horizontal ............................................ 47
Gambar 4.5 Diagram Fisik Pengukuran Aliran Air Dengan
Flowmeter Magnetik ..................................................................... 48
Gambar 4.6 Diagram Blok Sistem Pengontrolan .............................................. 50














vii


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

DAFTAR TABEL
hal.
Tabel 3.1 Detektor Flowmeter Magnetik (Contoh) ............................................ 34
Tabel 3.2 Karakteristik Saluran (Lining) ............................................................ 36
Tabel 4.1 Data Kerja Flowmeter Magnetik ........................................................ 52



















viii


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

DAFTAR ISTILAH

Tap : lubang pengukur tekanan
Orifice : lubang
Stainless steel : baja tidak berkarat
EMF : Elektro Motive Force (tegangan induksi)
Konduktif : bersifat penghantar listrik
Elektrikal : bersifat kelistrikan
Bore : diameter tabung pengukur flowmeter magnetik
Volumetrik : berdasarkan jumlah
Proporsional : sebanding
Signal lead wire : kabel utama
Lining : saluran/selaput pelindung elektroda
Core : inti besi
Coil : kumparan kawat
Housing : penutup
Sanitary : bersih
Sealing : penutupan
Insulating : penyekatan
Wafer : semacam bundaran yang berisi sesuatu
Insertion : penyisipan
Grounding : sistem pembumian
Upstream : menuju (masuk)
Downstream : meninggalkan (keluar)
ix


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

BAB I
PENDAHULUAN

I.1. Latar Belakang
Kemajuan dalam bidang ilmu pengetahuan dan teknologi yang
semakin pesat, di mana telah diciptakan suatu peralatan yang modern dalam
hal mempercepat dan mempermudah suatu pekerjaan khususnya dalam
industri. Instrumen yaitu peralatan yang digunakan untuk mengukur serta
mengendalikan berbagai operasi kerja sistem seperti tekanan, laju aliran,
temperatur serta level (permukaan). Tujuan dari kegiatan pengukuran ini
adalah untuk mendapatkan hasil yang diinginkan sesuai dengan kebutuhan,
memperkecil kemungkinan terjadinya kerusakan unit operasi tersebut.
Dalam suatu proses produksi di pabrik, peran pengendalian laju aliran
ini sangatlah penting untuk menjaga keadaan aliran tetap sesuai dengan
standar operasi. Flowmeter Magnetik dipasang pada pipa, baik pipa
mendatar ataupun pipa tegak, namun kondisi pemasangan harus benar dan
tepat sehingga akan didapat nilai yang akurat.
Sensor yang ditempatkan akan mendeteksi aliran fluida, kemudian
konverter mengirimkan ke display untuk ditampilkan dalam bentuk angka-
angka melalui tampilan digital (seven segment) dengan satuan l/detik.
Berdasarkan penjelasan tersebut di atas, maka penulis tertarik
mengambil judul Karya Akhir yaitu :
STUDI FLOWMETER MAGNETIK (Aplikasi Pada Laboratorium
Instrumentasi PTKI Medan - Sumut).
1


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

I.2. Rumusan Masalah
Pada karya akhir ini hal-hal penting yang menjadi rumusan masalah
adalah sebagai berikut :
a. Bagaimana cara mengukur aliran air dengan Flowmeter Magnetik.
b. Apa saja bagian-bagian dari pengukuran yang mendukung untuk
mengukur aliran dengan Flowmeter Magnetik.

I.3. Tujuan Penulisan Karya Akhir
Tujuan Penulisan karya akhir ini ada beberapa macam, antara lain
adalah :
a. Untuk mengetahui jumlah debit air yang mengalir pada pipa.
b. Untuk mengetahui kecepatan aliran fluida yang mengalir pada pipa.

I.4. Manfaat Penulisan Karya Akhir
Penulisan karya akhir ini diharapkan bermanfaat untuk :
1. Pedoman bagi mahasiswa yang membahas masalah yang berhubungan
dengan topik bahasan.
2. Mengenal dan memahami alat ukur aliran fluida Flowmeter Magnetik.

I.5. Batasan Masalah
Agar pembahasan karya akhir ini tidak terlalu meluas, maka penulis
memberikan batasan-batasan masalah pembahasan sebagai berikut :
a. Hanya membahas tentang prinsip kerja dari Flowmeter Magnetik.
2


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

b. Hanya menjelaskan bagaimana cara mengukur aliran fluida dengan
menggunakan Flowmeter Magnetik.
c. Tidak membahas secara mendetail mengenai rumus-rumus dan
penurunannya.

I.6. Metode Penulisan Karya Akhir
Dalam membahas suatu objek, kelengkapan data suatu objek
merupakan bagian yang harus dipenuhi. Untuk melengkapi data tersebut
maka penulis menggunakan metode pengumpulan data sebagai berikut :
1. Secara Teoritis
Mengumpulkan data dan mencari data spesifikasi yang diperlukan
tentang flowmeter magnetik, serta mencari buku-buku yang sesuai
dengan topik bahasan penulis dan studi kepustakaan.
2. Secara Praktis
Dengan melakukan pengamatan di lapangan (pengambilan data) di
Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-Sumut.

I.7. Sistematika Pembahasan
Untuk mempermudah pembahasan dalam penulisan karya akhir ini,
maka penulis membuat sistematika pembahasan. Sistematika pembahasan
ini merupakan urutan bab demi bab termasuk isi dari sub bab - sub babnya.
Adapun sistematika pembahasan tersebut adalah sebagai berikut :


3


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

BAB I PENDAHULUAN
Bab ini berisi tentang latar belakang penulisan karya akhir, rumusan
masalah karya akhir, tujuan penulisan karya akhir, manfaat penulisan karya
akhir, batasan masalah karya akhir, metode penulisan karya akhir serta
sistematika pembahasan karya akhir.

BAB II LANDASAN TEORI
Bab ini berisikan pengantar, pengukuran aliran fluida dengan
Flowmeter Magnetik, variable input dan variable output.

BAB III METODE PELAKSANAAN PENGUKURAN ALIRAN
FLUIDA DENGAN FLOWMETER MAGNETIK
Bab ini memberikan gambaran umum serta metode pelaksanaan
pengukuran aliran fluida menggunakan Flowmeter Magnetik.

BAB IV ANALISA PENGUKURAN ALIRAN AIR DENGAN
FLOWMETER MAGNETIK
Bab ini membahas analisa ketelitian kerja dari pengukuran aliran air
dengan menggunakan Flowmeter Magnetik.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
Bab ini berisi kesimpulan dan saran.


4


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

BAB II
LANDASAN TEORI
II.1. Fluida
Fluida adalah zat yang berubah bentuk secara terus-menerus bila
terkena tegangan geser. Gaya geser adalah komponen gaya yang
menyinggung permukaan. Tegangan geser pada suatu titik adalah nilai batas
perbandingan gaya geser terhadap luas dengan berkurangnya luas hingga
menjadi titik tersebut. Suatu zat cair ditempatkan di antara dua buah plat
sejajar, dengan jarak antara yang kecil dan besar sedemikian luasnya
sehingga keadaan pada tepi-tepi plat dapat diabaikan. Plat bawah terpasang
tetap dan suatu gaya F ditetapkan pada plat atas, yang mengerahkan
tegangan geser F/A pada zat apapun yang terdapat di antara plat-plat.
A ialah luas plat atas satuannya (m
2
). Bila gaya F menyebabkan plat
bergerak dengan suatu kecepatan (bukan nol) satuannya (N), betapapun
kecilnya F, maka kita dapat menyimpulkan bahwa zat di antara kedua plat
tersebut adalah fluida. Termasuk fluida adalah air, gas dan zat padat. Yang
dimaksud dengan aliran (flow) disini ada tiga macam, yaitu:
1. Kecepatan fluida mengalir (m/s),
2. Debit (banyaknya volume) fluida mengalir per satuan waktu (l/dtk),
3. Jumlah (volume) fluida yang mengalir untuk selang waktu tertentu
(liter, galon, dll.).


5


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

Jenis alat ukur aliran (flow) sebenarnya sangat banyak, pada dasarnya
dapat dibagi menjadi tiga bagian besar yaitu :
1. Head Flowmeter,
2. Area Flowmeter,
3. Positive Displacement Meter.
Ketiga jenis alat ukur aliran aliran (flow) ini memiliki prinsip kerja
yang berbeda pula. Beberapa macam dari masing-masing jenis alat ukur
aliran (flowmeter) akan dibahas pada bagian berikut.

1. Head Flowmeter
Untuk mengukur aliran fluida dalam suatu pipa dengan head flowmeter,
maka pada aliran fluida itu dipasang suatu penghalang dengan diameter
lubang yang lebih kecil dari diameter pipa, sehingga tekanan maupun
kecepatannya berubah. Dengan mengukur perbedaan tekanan antara sebelum
dan sesudah penghalang, dapat ditentukan besarnya aliran fluida. Beberapa
alat ukur aliran (flowmeter) yang merupakan pengukur aliran jenis Head
Flowmeter, yaitu :
a. Tabung Venturi
b. Flow Nozzle
c. Plat Orifice
d. Tabung Pitot


6


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

Sebelum membahas keempat Flowmeter ini, akan dibahas lebih dahulu
hubungan antara perbedaan tekanan dan kecepatan aliran yang menjadi
prinsip dari Head Flowmeter. Pada Gambar 2.1 [2] terlihat suatu aliran
fluida yang melalui pipa dengan luas penampang di bagian masukan (input)
lebih besar dari bagian keluaran (output). Misalkan kecepatan, tekanan dan
luas penampang di bagian input adalah V
1
, P
1
dan A
1
sedangkan di bagian
output adalah V
2
, P
2
dan A
2
.


Gambar 2.1 Aliran Fluida Melalui Saluran Mengecil

Di sini berlaku persamaan kontinuitas, dimana banyaknya fluida yang
masuk sama dengan banyaknya fluida yang keluar, dapat dilihat pada
persamaan 2.1 [2] :
V
1
x A
1
=V
2
x A
2
...........................................(2.1)
Dengan menganggap bahwa kecepatan fluida pada seluruh penampang
sama, maka berlaku persamaan Bernouli [2] :
P
1
+ V
1
2
=P
2
+ V
2
2
..................................(2.2)
Di mana :
P =Tekanan fluida
V =Kecepatan aliran
= Massa jenis fluida
7


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

Dari kedua persamaan diatas didapat [2] :
) (
2
) ( 1
2 1
2
1
2
2
P P
A
A
A
Q

..................................(2.3)
Di mana :
Q =Laju aliran (liter/detik)
Bila luas penampang A2 <<A1, maka [2] :

2 1
2
( 2 P P
A Q

= ..........................................(2.4)
Jadi di sini terlihat bahwa dengan mengukur perbedaan tekanan (P
1
-P
2
)
dapat ditentukan besarnya laju aliran. Tetapi biasanya dalam praktek,
persamaan di atas masih harus dikoreksi dengan suatu koefisien yang
disebut koefisien discharge. Koefisien discharge ini tidak konstan dan
besarnya ditentukan dari kerugian-kerugian gesekan akibat kekasaran bagian
dalam pipa, bentuk geometri dari saluran dan bilangan Reynold. Aliran
turbulen mempunyai bilangan Reynold yang tinggi, lebih besar dari 2000.
Sedangkan bila bilangan Reynoldnya rendah (lebih rendah dari 2000),
alirannya merupakan aliran laminer. Bilangan Reynold untuk aliran dalam
pipa dirumuskan dengan [2] :

D v
Rd = ..............................................(2.5)
Di mana :
= Massa jenis fluida
v = Kecepatan rata-rata aliran fluida
D = Diameter pipa
8


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

= Viskositas (kekentalan) fluida

a. Tabung Venturi
Tabung Venturi mempunyai bentuk seperti pada Gambar 2.2 [2]. Pada
sekeliling pipa sering dibuat lubang-lubang yang jalan keluarnya dijadikan
satu dan dihubungkan dengan pengukuran tekanan (disebut cincin
piezometer). Dengan demikian tekanan yang diukur merupakan tekanan
rata-rata sehingga pengukuran menjadi lebih cepat dan teliti.

Gambar 2.2 Tabung Venturi

Kemiringan dibagian input kira-kira sebesar 30 sedangkan dari bagian
output lebih kecil, yaitu antara 3 sampai 15. Perbandingan diameter antara
leher dan pipa terletak antara 0,25 mm sampai 0,50 mm. Hasil pengukuran
aliran dengan menggunakan Tabung Venturi ini merupakan pengukuran
yang paling teliti bila dibandingkan dengan Head Flowmeter yang lain,
tetapi juga paling mahal harganya. Karena bagian leher merupakan bagian
yang lebih mudah rusak maka kadang-kadang bagian leher ini dibuat sebagai
unit tersendiri agar mudah diganti.


9


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

b. Flow Nozzle
Flow Nozzle mempunyai bentuk yang lebih sederhana bila dibandingkan
dengan Tabung Venturi, seperti terlihat pada Gambar 2.3 [2].

(a) (b)
Gambar 2.3 Flow Nozzle

Tap (lubang pengukur tekanan) pada Flow Nozzle ini diletakkan kira-
kira pada jarak satu kali diameter pipa (1 D) di muka bagian input dan
setengah diameter pipa ( D) di belakang bagian output seperti terlihat pada
Gambar 2.3 (a) atau tepat di bagian outputnya, tergantung pada pabrik
pembuatannya seperti terlihat pada Gambar 2.3 (b).
Flow Nozzle ini mempunyai ketelitian yang lebih rendah bila
dibandingkan dengan Tabung Venturi, tetapi harganya juga lebih rendah.
Berbeda dengan Tabung Venturi yang dalam pemasangannya mengganggu
sambungan pipa saluran, pemasangan Flow Nozzle dapat dilakukan tanpa
mengganggu sambungan pipa.



10


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

c. Plat Orifice
Plat Orifice merupakan alat ukur aliran yang paling murah, paling
mudah pemasangannya, tetapi juga paling kecil ketelitiannya diantara alat
ukur aliran jenis Head Flowmeter. Plat Orifice merupakan plat yang
berlubang dengan pinggiran yang tajam. Plat ini terbuat dari bahan-bahan
yang kuat.
Selain terbuat dari logam, ada juga orificenya yang terbuat dari plastik
agar tidak terpengaruh oleh fluida yang mengalir (erosi atau korosi).
Macam-macam tipe Plat Orifice dapat dilihat pada Gambar 2.4 [2].

(a) Concentric (b) Eccentric (c) Segmental
Gambar 2.4 Tipe-Tipe Plat Orifice

Plat Orifice tipe eksentris dan segmental digunakan untuk mengukur
aliran yang mengandung bahan-bahan padat. Bila digunakan Plat Orifice
tipe konsentris, maka akan timbul endapan-endapan benda padat yang akan
mengganggu pengukuran. Demikian juga lubang kecil yang terletak pada
bagian bawah, dibuat sedemikian rupa agar kesalahan pengukuran dapat
diperkecil, yaitu untuk mengalirkan fluida akibat kondensasi agar tidak
berkumpul pada Plat Orifice yang dapat mengganggu pengukuran aliran
fluida. Untuk aliran fluida udara yang terjebak dialirkan dengan memberi
11


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

lubang kecil di bagian atas. Pemasangan tap (lubang) pengukuran untuk Plat
Orifice ada beberapa macam, yaitu :
a. Tap Vena Contracta
b. Tap Flange
c. Tap Pipa
Tap pertama dari Tap Vena Contracta diletakkan pada jarak 1 D sebelum
orifice sedangkan tap kedua pada Vena Contracta. Vena Contracta adalah
tempat di mana luas aliran mencapai minimum, sehingga tekanannya paling
kecil seperti terlihat pada Gambar 2.5 [2].

Gambar 2.5 Vena Contracta

Oleh karena letaknya tergantung kepada diameter pipa dan diameter
orifice maka pemasangan tap kedua ini akan berbeda untuk pipa dan orifice
yang berbeda. Keuntungan dari Tap Vena Contracta adalah bahwa
pengukurannya lebih teliti, karena mendapat tekanan diferensial yang lebih
besar. Kerugiannya ialah bahwa tap kedua harus dipasang pada pipa dengan
tepat pada Vena Contracta.
12


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

Tap Flange diletakkan simetris di kiri dan kanan orifice kira-kira sejauh
satu inci. Keuntungan cara ini adalah tap-tapnya dapat dipasang menjadi
satu dengan flange pipa tanpa mengganggu pipa, dan Plat Orifice dapat
digantikan tanpa harus mengubah letak tap. Kerugiannya adalah hasil
pengukuran yang kurang teliti, karena terdapat beda tekanan yang kecil.
Pemasangan Tap Flange dapat dilihat pada Gambar 2.6 [2].

Gambar 2.6 Tap Flange

Tap pertama dari Tap Pipa diletakkan sejauh 2 D sebelum orifice
sedangkan tap kedua sejauh 8 D sesudah orifice, seperti terlihat pada
Gambar 2.7 [2].

Gambar 2.7 Tap Pipa

Tekanan diferensial yang diukur kecil sekali karena hanya menyatakan
rugi tekanan oleh orifice. Umumnya tap pipa ini jarang dipakai. Agar
pengukuran aliran dengan menggunakan Plat Orifice dapat dilakukan
dengan ketelitian yang tinggi maka di dekat tap-tap, tekanan tidak boleh
mengalami gangguan. Ganguan-gangguan ini dapat terjadi bila di dekat tap
13


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

ini terdapat fitting seperti sambungan pipa, belokan, katup, regulator, pompa
dan lain-lain. Umumnya daerah sejauh 5 m sebelum orifice sampai 20 m
sesudah orifice harus bebas dari fitting-fitting. Angka-angka ini bisa sedikit
berbeda tergantung pada perbandingan diameter dan tipe fitting yang
berbeda di kiri dan kanan orifice.

d. Tabung Pitot
Tabung Pitot berbeda dengan ketiga Head Flowmeter yang telah
diterangkan sebelumnya untuk mengukur debit atau laju aliran, maka
Tabung Pitot ini merupakan pengukur kecepatan fluida mengalir.
Prinsip kerjanya hampir sama dengan pengukur yang lain. Dapat dilihat
pada Gambar 2.8 [2].

Gambar 2.8 Tabung Pitot dengan Manometer

Tabung Pitot yang dipasang di dalam aliran fluida dengan mulut
menghadap arah aliran. Di sini dianggap bahwa fluida di mulut tabung pitot
diam atau mempunyai kecepatan nol. Sehingga bentuk persamaan
Bernoulinya menjadi [2] :


2
2
1 1
2
P V P
= + ..............................................(2.6)
14


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.


=

1 2 1 2
1
2 2
P P P P
V ................................(2.7)
Dengan mengukur perbedaan tekanan (P
2
-P
1
) maka kecepatan fluida
langsung dapat diketahui. Keuntungan dari Tabung Pitot adalah pengukuran
tidak hanya dapat dilakukan dalam pipa-pipa tertutup tetapi juga dalam
saluran-saluran terbuka. Kerugiannya adalah tidak dapat dipakai untuk
mengukur kecepatan fluida yang mengandung benda-benda padat. Pada
Gambar 2.9 [2] terlihat suatu Tabung Pitot dimana kedua tapnya merupakan
bagian dari Tabung Pitot itu sendiri. Sehingga tidak mengganggu
(melubangi) pipa saluran.

Gambar 2.9 Tabung Pitot Yang Mempunyai Tap-Tap Tersendiri

Ada beberapa faktor yang mempengaruhi Head Flowmeter pada proses
pengukuran aliran fluida, yaitu :
a. Kerapatan (densitas) dari cairan
b. Temperatur
c. Tekanan (gas)
d. Kekentalan (viskositas)
e. Aliran yang tidak konstan (osilasi)
f. Kesalahan pemasangan pipa
15


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

g. Ketelitian pembuatan orifice
h. Adanya gas yang terjebak pada cairan

2. Area Flowmeter
Prinsip kerja Area Flowmeter merupakan kebalikan dari Head
Flowmeter. Pada Head Flowmeter, aliran melewati saluran yang mempunyai
luas tertentu (ditentukan oleh luas pipa dan luas hambatan) yang kemudian
perbedaan tekanan diukur, sehingga dapat diketahui debitnya. Sebaliknya
pada Area Flowmeter mempunyai skala yang linier.
Salah satu jenis dari Area Flowmeter adalah Rota Meter. Skema dari
Rota Meter ini terlihat pada Gambar 2.10 (a) [2]. Rota Meter ini terdiri dari
suatu kerucut yang terbuat dari gelas (kaca) atau bahan lain yang transparan
dan berskala dengan suatu pelampung di dalamnya. Beberapa bentuk
pelampung untuk keperluan ini dapat juga dilihat pada Gambar 2.10 (b) [2].
Pelampung ini terbuat dari bahan-bahan yang tahan karat terhadap fluida
yang mengalir, biasanya terbuat dari stainless steel. Oleh karena adanya
aliran fluida maka pelampung akan naik, dalam keadaan setimbang akan
diam pada suatu posisi. Semakin besar alirannya maka semakin tinggi
posisinya. Rota Meter harus dipasang tegak lurus (kemiringan dari 2).
Misalkan pelampung memiliki berat W, volume V
P
dan luas penampang
terbesar A
P
. Berat pelampung terbesar ini diimbangi gaya ke atas oleh fluida
dan gaya akibat perbedaan tekanan. Jadi dalam keadaan setimbang [2] :
W =P . A
p
+
gf
. V
p

16


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.


p
p
gf
A
V
W
P
.

= ........................................(2.8)
Di mana :

gf
= Berat jenis fluida
P = Beda tekanan

Di sini terlihat bahwa beda tekanan P tidak tergantung dari posisi
pelampung. Jadi pada posisi manapun beda tekanan akan konstan. Oleh
karena luas penampang kerucut berubah terhadap posisi penampang, maka
luas penampang dimana fluida mengalir di sekeliling pelampung juga
tergantung pada posisi. Penampang aliran fluida ini berbentuk cincin. Di
dalam aliran ini dianggap berlaku persamaan kontinuitas Bernoulli, sehingga
pelampung akan mengatur dirinya sendiri pada posisi di mana kedua
persamaan tadi dipenuhi. Dapat diturunkan dari kedua persamaan ini bahwa
[2] :
) ( 2
) ( 1
(
2
g A
g g
V g
A
A A
A A C
Q
F P
F P
P
K
P K
P K

= ......................(2.9)
Di mana :
C =Koefisien discharge
A
K
=Luas penampang kerucut
A
P
=Luas penampang pelampung terbesar

F
g =Berat jenis fluida

F
g =Berat jenis pelampung
17


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

Bila 1 ) (
2
<<

K
P K
A
A A
, maka bentuk persamaan di atas menjadi [2] :
Q =K (A
K
A
P
)...........................................(2.10)
Jadi laju aliran Q hanya merupakan fungsi dari luas kerucut. Bila sudut
kemiringan kerucut kecil, maka luas kerucut ini sebanding dengan posisi
pelampung. Dengan demikian debit yang akan diukur sebanding dengan
tinggi pelampung. Oleh karena berat jenis fluida mempengaruhi persamaan
diatas, maka setiap Rota Meter dikalibrasi untuk fluida tertentu. Rota Meter
ini tidak sekuat Head Flowmeter karena terbuat dari bahan transparan, tetapi
akhir-akhir ini sudah berhasil dibuat Rota Meter dari logam dan plastik yang
lebih kuat.

(a) (b)
Gambar 2.10 Rota Meter dan Tipe-Tipe Pelampung

3. Positive Displacement Meter
Positive Displacement Meter merupakan alat ukur jumlah, yaitu
mengukur banyaknya fluida yang telah mengalir melalui suatu saluran
18


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

tertutup. Ada beberapa macam alat ukur aliran jenis Positive Displacement
Meter, antara lain adalah :

a. Meter Torak Bolak-Balik
Pada Gambar 2.11 [2] terlihat skema dari Meter Torak Bolak-Balik ini.
Torak bergerak bolak-balik dan menggerakkan sebuah katup geser. Letak
katup geser adalah sedemikian rupa sehingga pada saat torak bergerak ke
kiri, fluida di ruang kiri terdesak keluar, sedangkan ruang kanan terisi oleh
fluida masuk. Kemudian pada saat torak bergerak ke kanan terjadi hal yang
sebaliknya, yaitu fluida di ruang kanan terdorong ke luar dan ruang kiri
kembali terisi. Fluida mengalir setiap kali torak melakukan gerak bolak-
balik tertentu volumenya sehingga dengan menghitung jumlah gerak bolak-
balik torak ini dapat diketahui jumlah volume yang telah mengalir
melaluinya. Biasanya torak ini dihubungkan dengan penghitung mekanis.

Gambar 2.11 Meter Torak Bolak-Balik

b. Meter Bilah Berputar
Prinsip kerja meter bilah berputar sama dengan Meter Torak Bolak-
Balik, hanya di sini terjadi gerakan putar, seperti pada Gambar 2.12 [2].
19


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

Silinder dalam letaknya eksentris terhadap silinder luar dan terpasang bilah-
bilah yang dapat bergerak pada celah-celah pada poros silinder dalam. Pada
ujung-jung bilah terdapat pegas sehingga selalu akan menekan silinder
dalam. Bilah-bilah ini berfungsi sebagai pemisah cairan. Pada saat silinder
dalam berputar, sebagian fluida terdorong keluar melalui salah satu sektor
dan cairan mengalir masuk pada sektor yang lain. Disini juga volume fluida
yang telah mengalir untuk satu kali putar tertentu besarnya. Sumbu silinder
dalam dihubungkan dengan penghitung mekanis sehingga jumlah volume
fluida yang telah melaluinya dapat diketahui. Perlu diketahui disini bahwa
berputarnya silinder dalam ini disebabkan adanya beda tekanan yang bekerja
pada pengukuran aliran ini.

Gambar 2.12 Meter Bilah Berputar

c. Meter Baling-Baling
Meter Baling-Baling ini terdiri dari suatu ruangan yang di dalamnya
dipasang dua buah baling-baling. Bentuk dan posisi kedua baling-baling ini
seperti terlihat pada Gambar 2.13 [2], menyebabkan fluida berganti-ganti
masuk dan keluar dari ruang-ruang yang terpisah oleh kedua baling-baling
tadi. Pengukur aliran jenis ini umumnya dipakai untuk aliran gas.
20


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.


Gambar 2.13 Meter Baling-Baling

d. Meter Piringan Berayun
Prinsip dari Meter Piringan Berayun ini sama dengan ketiga alat ukur
aliran yang telah diterangkan di atas. Yaitu dengan mengisi suatu ruangan
dengan volume tertentu, kemudian karena berayunnya piringan seperti
terlihat pada Gambar 2.14 [2], fluida ini akan dialirkan keluar. Berayunnya
piringan ini disebabkan adanya aliran fluida yang melaluinya. Batang dari
bola yang berada di tengah-tengah piringan dapat dihubungkan ke
penghitung mekanis untuk mengetahui jumlah volume total yang telah
melaluinya.

Gambar 2.14 Meter Piringan Berayun
21


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

e. Meter Roda Gigi Oval
Bentuk dan cara kerja meter gigi oval mirip dengan Meter Baling-
Baling, hanya kedua baling-baling diganti oleh dua buah roda gigi yang
berbentuk oval. Seperti pada Gambar 2.15 [2].

Gambar 2.15 Meter Roda Gigi Oval

4. Pengukur-Pengukur Aliran Yang Lain
Selain pengukur aliran yang telah dibahas sebelumnya, masih banyak
lagi pengukur-pengukur aliran yang lain. Beberapa diantaranya adalah :

a. Meter Kecepatan Turbin
Turbin akan berputar bila cairan mengenai dan mendorong baling-baling
dari turbin, seperti pada Gambar 2.16 [2]. Suatu kumparan penerima (pick
up coil) yang dipasang pada pipa akan merasakan putaran turbin ini dan
akan menghasilkan pulsa listrik apabila sebuah fluida melaluinya. Frekuensi
pulsa yang dihasilkan akan sebanding dengan volume laju aliran dari cairan.
Sifat-sifat dari Meter Kecepatan Turbin :
a. Ketelitian tinggi (0,5 %)
b. Sesuai untuk cairan dengan kekentalan rendah
22


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

c. Ukuran kecil
d. Sinyal keluaran berupa pulsa listrik.
e. Dikalikan dengan pengukuran densitas, dapat menunjukkan laju aliran
massa (dilakukan oleh mikroprosesor).

Gambar 2.16 Meter Kecepatan Turbin

b. Meter Aliran Magnetik
Meter Aliran Magnetik bekerja berdasarkan Hukum Faradaytentang
induksi tegangan. Pada suatu aliran muatan listrik yang melintasi medan
magnet akan timbul tegangan yang besarnya [2]:
E =B l v x 10
-8
..........................................(2.11)
Di mana :
E =Tegangan induksi (Volt)
B =Fluks density (gauss)
l =Panjang konduktor (m)
v =Kecepatan konduktor (m/s)
Fluks density dihasilkan dari :
B =
0
x H
23


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

di mana :

0
=4 x 10
-7

H =
x 2
1

maka diperoleh :
B =
0
x H
=( 4 x 10
-7
) x (
x 2
1
)
=( 4 x 3,14 x 10
-7
) x (
1 14 , 3 2
1
x x
)
=( 12,56 x 10
-7
) x (
28 , 6
1
)
=2 x 10
-7
Wb/m
2

dengan catatan :
= 3,14

air
=1 gram/cm
3

Bagian dari flowmeter ini bisa dilihat pada Gambar 2.17 [2].

Gambar 2.17 Meter Aliran Magnetik
24


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

Cairan yang melewati pipa akan memotong fluks magnet. Adanya aliran
fluida yang bergerak relatif terhadap medan magnet akan menyebabkan
tegangan induksi yang arahnya tegak lurus terhadap kecepatan konduktor
v (m/s) dan fluks densitas B (Wb/m
2
).
Tegangan yang timbul dideteksi oleh elektroda yang diletakkan di luar
pipa dan besarnya sebanding dengan kecepatan aliran fluida. Syarat-syarat
pengukuran yaitu :
1. Fluida harus dapat mengantarkan arus listrik dan pipa baja tak berkarat
non-magnetik digunakan sebagai tabung pengukuran.
2. Elektroda ditempatkan pada permukaan sebelah dalam dari pipa dan
berhubungan langsung dengan fluida.
3. Tegangan output kecil dan magnet digunakan untuk memperkuat dan
mengeliminasi polarisasi.

c. Weir dan Flume
Weir dan Flume merupakan rintangan-rintangan yang diberikan pada
saluran terbuka untuk dapat mengukur laju aliran fluida. Karena adanya
rintangan ini maka tinggi permukaan cairan pada atau dekat takik (notch)
dari Weir atau Flume. Laju aliran merupakan fungsi dari permukaan cairan.
Weir berupa lempengan dengan takik pada bagian atas. Jenis takik ini
ialah takik V (untuk aliran kecil), takik persegi dan takik trapesium. Flume
mempunyai penampang seperti Tabung Venturi, hanya disini terbuka pada
bagian atas seperti terlihat Gambar 2.18 [2].

25


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.







(a) Tipe-Tipe Weir (b) Parshall Flume
Gambar 2.18 Tipe-Tipe dari Weir Dan Parshall Flume

Penggunan :
1. Hanya untuk saluran terbuka.
2. Rugi tekanan kecil.
3. Pemeliharaan mudah.
4. Laju aliran merupakan fungsi dari tinggi cairan.
5. Harga rendah untuk aliran yang besar.

d. Meter Aliran Massa
Pengukuran aliran massa dapat dilakukan secara :
1. Langsung,
2. Tidak Langsung (Inferensial).
Pengukuran Tidak Langsung dilakukan dengan mengukur baik laju
aliran dan densitas (rapat massa). Dengan mengalikan kedua hasil
pengukuran ini sehingga pada komputer (recorder atau controller), laju
aliran massa dapat ditentukan. Dalam hal ini recorder atau controller
26


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

berfungsi sebagai display, untuk menampilkan hasil pengukuran. Dapat
dilihat pada Gambar 2.19 [2].




Gambar 2.19 Meter Aliran Massa

II.2. Sensor Aliran Magnetik
Sensor Aliran Magnetik adalah alat yang akan terpengaruh oleh medan
magnet dan akan memberikan perubahan kondisi pada keluaran. Seperti
layaknya saklar dua kondisi (on/off) yang digerakkan oleh adanya medan
magnet di sekitarnya. Biasanya sensor ini dikemas dalam bentuk kemasan
yang hampa udara dan bebas dari debu, kelembaban, asap maupun uap.
Sensor Aliran Magnetik dirancang untuk memberi tanggapan terhadap
intensitas medan magnet yang ada di sekitarnya. Apabila tidak terdapat
medan magnet didekatnya, maka tegangan output yang dihasilkan piranti ini
besarnya setengah dari tegangan catu daya. Apabila kutub selatan sebuah
magnet berada di dekat sensor, tegangan output akan naik. Besarnya
kenaikan tegangan ini sebanding dengan kekuatan medan magnet yang
dihasilkan magnet tersebut. Apabila kutub utara sebuah magnet berada di
dekat sensor, maka tegangan output akan jatuh.


27


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

II.3. Indicating Instrument
Indicating Instrument adalah semua alat ukur yang menunjukkan nilai
yang merupakan besaran yang berubah terhadap waktu selama pengukuran
dilakukan. Pengukuran yang dihasilkan oleh Indicating Instrument dapat
dibagi atas :

1. Pengukuran Nilai Sesaat (Instanteneous Valve)
Alat ukur dalam hal ini menunjukkan nilai sesungguhnya dari besaran
yang diukur pada setiap dilakukan pengukuran. Hal ini dapat dilakukan jika
perubahan besaran yang diukur sebagai fungsi waktu cukup lambat,
sehingga alat ukur yang digunakan dapat mengikuti perubahan tersebut.

2. Pengukuran Nilai Rata-Rata (Average Valve)
Alat ukur dalam hal ini menunjukkan nilai rata-rata yang diperhitungkan
untuk satu interval waktu (periode) yang tetap. Ini dapat diperoleh dengan
rumus [3] :
dt t F
T
F
T
av
) (
1
0

= .......................................(2.12)
F
av
adalah fungsi average atau nilai rata-rata dari f (t) untuk interval
0 t T. Pengukuran ini dilakukan untuk besaran fungsi waktu yang
berubah cepat, tetapi tetap mempunyai harga positif saja atau harga negatif
saja secara kontinu. Misalnya pengukuran ini dilakukan untuk tegangan dan
arus searah dengan menggunakan voltmeter dan amperemeter arus searah
sama dengan nol.
28


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

3. Pengukuran Nilai Efektif
Alat ukur dalam hal ini menunjukkan suatu besaran yang biasa disebut
akar dari kuadrat rata-rata suatu besaran fungsi waktu (root mean square
valve=rms valve). Ini dapat dihitung dengan rumus [3] :
dt t f
T
F
T
eff
) (
1
0
2

= ....................................(2.13)
F
eff
= Nilai efektif dari transducer
Pengukuran ini dilakukan untuk besaran fungsi waktu yang berubah
cepat tetapi tetap mempunyai baik harga positif atau harga negatif bersama-
sama dalam suatu interval (periode) yang tetap. Pengukuran Nilai Efektif ini
berlaku untuk besaran dan tegangan dan arus bolak-balik.

4. Pengukuran Nilai Maksimum dan Minimum Sesaat
Pengukuran ini hanya menunjukkan besaran ukur yang maksimum atau
minimum pada suatu saat, selama alat ukur yang digunakan terpasang.
Sebagai contoh adalah termometer maksimum-minimum yang dapat dipakai
untuk menunjukkan suhu yang paling tinggi dan suhu yang paling rendah.
Catatan : Umumnya besaran-besaran yang diukur dalam proses industri
merupakan besaran yang nilainya positif (dan negatif) saja. Sehingga
besaran yang diukur merupakan besaran rata-rata besaran sesaat, karena
untuk suatu nilai yang perubahannya lambat dapat didefinisikan bahwa nilai
rata-ratanya adalah sama dengan nilai sesaatnya.


29


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

Seri : FSM400 (Remote display)
Manufacturing : ABB Instrumentation
Germany
BAB III
METODE PELAKSANAAN PENGUKURAN ALIRAN FLUIDA
DENGAN FLOWMETER MAGNETIK

III.1. Gambaran Umum
Flowmeter Magnetik menerapkan Hukum Faraday terhadap induksi
elektromagnetik. Ia mengukur kecepatan aliran cairan konduktif secara
elektrikal yang mengalir melalui medan magnetik dengan cara mendeteksi
tegangan yang diinduksikan ke dalam cairan. Dalam dunia industri,
digunakan Flowmeter Magnetik yang memiliki bore (diameter tabung
pengukur) nominal dengan ukuran mulai dari yang sangat kecil 2,5 mm
sampai dengan ukuran yang sangat besar 2.000 mm. Pada Gambar 3.1
[5&6] ditunjukkan bentuk fisik dari berbagai macam Flowmeter Magnetik.
















Gambar 3.1 Detektor dan Konverter dari Flowmeter Magnetik
Seri : (a) FMG600; (b) FMG401; (c) FMG100;
(d) FMG3002-PP (Insertion style)
Manufacturing : OMEGA Engineering Inc.
USA/Canada
Seri : Admag AXF
(a) Integral display; (b) AXFA11G Remote converter
(c) Type Sanitary
Manufacturing : YOKOGAWA Co.
J apan
30


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

III.2. Pengukuran Aliran Fluida Dengan Flowmeter Magnetik
(a) Prinsip Pengukuran
Seperti yang ditunjukkan pada Gambar 3.2 [1], tabung pengukuran
dengan diameter dalam d (m) memiliki dinding bagian dalam yang dilapisi
dengan bahan isolasi menyilang pada sudut kanan melalui medan
magnetik terhadap densitas fluks B (T). J ika cairan konduktif mengisi
tabung dan mengalir dengan kecepatan rata-rata v (m/s) dan pasangan
elektroda ditempatkan berlawanan satu dengan yang lain pada dinding
pipa di sudut kanan pada medan magnetik dan aliran, maka kekuatan
elektromotive E (V) akan diperoleh di antara elektroda-elektroda tersebut.
Kekuatan elektromotive dinyatakan dengan [1] :
E = kBd
_
v ................................................(3.1)
Di mana k adalah konstanta intrinsik pada detektor dan tergantung pada
kondisi medan magnetik.


Gambar 3.2 Prinsip Pengukuran Aliran dengan Flowmeter Magnetik


31


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

Untuk kecepatan aliran volumetrik Q (m
3
/s), adalah [1] :

2 2
_
4
) 4 / ( d
Q
d
Q
v

= = ......................................(3.2)
Dengan demikian, dari persamaan (3.1) dan (3.2), kekuatan electromotive
E menjadi [1] :

d
Q B
k E .
4

= ............................................(3.3)
Selanjutnya, dari persamaan (3.3), tingkat aliran Q menjadi [1] :

B
E d
k
Q .
4
.
1
= ...........................................(3.4)
Seperti yang ditunjukkan pada persamaan (3.4), jika densitas fluks B
adalah konstan, maka tingkat kecepatan aliran Q proporsional dengan
kekuatan electromotive E. Kekuatan electromotive ini diperkuat dan
diubah ke sinyal universal (4 sampai 20 mA, DC) atau sinyal pulsa dengan
konverter dan kemudian outputnya.
Selanjutnya, secara teoritis terbukti bahwa kekuatan electromotive E
yang didapatkan dalam hal ini proporsional dengan kecepatan aliran rata-
rata v dalam persamaan (3.1), jika profil kecepatan aliran rata-rata dalam
tabung pengukuran adalah simetris dengan sumbu sentral pipa dan densitas
fluks magnetik dalam hal ini seragam.

(b) Metode Eksitasi
J ika medan magnetik arus searah digunakan, maka elektroda menjadi
polarisasi. Untuk menghindari hal ini, digunakan metode eksitasi dengan
menggunakan frekuensi komersial arus bolak-balik. Dengan metode ini,
32


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

sinyal tegangan kecepatan aliran yang dibangkitkan diantara kedua
elektroda juga memiliki frekuensi komersil. Dengan adanya pengaruh dari
arus pusar yang berasal dari perubahan dalam fluks magnetik, dan
disebabkan gangguan lainnya, maka titik nol dari sinyal tersebut berubah-
ubah. Sekarang ini, untuk menghilangkan pengaruh dari beberapa jenis
gangguan pada sinyal tegangan kecepatan aliran dan untuk memperbaiki
stabilitas sinyal titik nol, sering digunakan gelombang dari frekuensi yang
lebih rendah daripada frekuensi komersial. Alasan utama terhadap hal ini
adalah sebagai berikut :
(1) Dengan menggunakan arus gelombang luas yang memiliki frekuensi
rendah yakni pembagian terhadap frekuensi komersil sebagai arus
yang ada, dan mendeteksi sinyal kecepatan aliran pada nilai fluks
magnetik diam, gangguan berdasarkan atas tingkat perubahan fluks
magnetik (gangguan differensial fluks magnetik) dapat dihilangkan,
yang membuat sinyal titik nol kecepatan aliran semakin stabil.
Gangguan muncul jika arus pusar yang mengalir pada cairan tersebut
tidak simetris dengan sumbu elektroda, dan jika fluks magnetik dari
bidang magnetik yang tertekan menjadi terhubung dengan bagian
deteksi sinyal yang terbentuk oleh cairan, elektroda dan kawat sinyal
elektroda. Dalam kondisi ini, gangguan muncul ketika kecepatan
aliran adalah nol dan menjadi sumber kesalahan.
(2) Dalam metode eksitasi frekuensi-rendah, frekuensi sinyal berbeda
dengan frekuensi komersil, sehingga sinyal tersebut tidak mudah
dipengaruhi oleh gangguan elektrostatis atau elektromagnetik yang
33


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

muncul pada kabel utama yang membawa sinyal dari detektor ke
konverter.

(c) Struktur Detektor
Contoh dari beberapa jenis detektor dicatat pada Tabel 3.1 [1].
Konstruksi detektor berbeda-beda sesuai dengan bore nominal dan
aplikasinya, namun pada dasarnya terdiri dari saluran tabung pengukur
dengan penyekat elektrik, elektroda untuk menahan kekuatan
elektromotive yang dibangkitkan, dan gulungan serta inti untuk
membangkitkan medan magnetik.

Tabel 3.1 Detektor Flowmeter Magnetik (Contoh)
[Yokogawa Tech. Rep., 28, 2, p.145 (1984)]

Simbol
untuk
ukuran
Model
Diameter
nominal
(mm)
Jenis
penggunaan
umum
Jenis yang
dapat
direndam
Jenis
sanitary
Jenis
tahan
ledakan
SS YM100 2.5~15
S YM200 25~100
M YM300 150~400
200
L YM400 500~1000
LL YM500 1100~2600

Keterangan :
PFA (Tetra fluoroethylene perfluoro alkoxy resin)
Polyurethan rubber

Gambar 3.3 [1] menunjukkan struktur detektor dengan bore nominal
kecil. Pipa baja tak berkarat non-magnetik, yang dengan mudah
melewatkan fluks magnetik menuju cairan digunakan untuk tabung
pengukuran (pipa kumparan). Saluran pada permukaan bagian dalam
34


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

adalah karet fluororesin (PFA) atau polyurethane, yang dipilih sesuai
dengan sifat dari cairan yang diukur dan temperatur.


Gambar 3.3 Detektor Ukuran Kecil

Tabung pengukur, housing, terminal box, dan flange semuanya dilas
bersama, dan bagian dalam detektor dilindungi dengan menutupnya
dengan resin, sehingga kuat secara mekanis dan tahan lembab. Untuk bore
nominal besar, setelah inti dan gulungan direkatkan pada bagian dalam
tabung baja, karet polyurethane digunakan dengan pembalut gips
sentrifugal untuk menghasilkan konstruksi padu. Tabel 3.2 [1] membuat
daftar ciri bahan saluran.

35


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

Elektroda harus dibuat dari bahan non-magnetik dan juga tahan
korosi, sehingga SUS 316L plantinum-iridium dapat digunakan.
Tergantung pada cairan, hastelloy C, titanium, tantalum atau logam tahan
korosi lainnya juga dapat digunakan. Contoh konstruksi elektroda untuk
resin PFA saluran detektor ditunjukkan pada Gambar 3.4 [1]. Penutup
saluran tabung pengukur dan elektroda dicetak pada satu bagian, yang
mengelilingi elektroda dengan penyekat resin PFA dan memastikan
penyekatan elektroda dari tabung baja dasar, dan memperbaiki kekuatan
penutup yang ada terhadap tekanan dari cairan.

Tabel 3.2 Karakteristik Saluran (Lining)
Saluran Karakteristik Cairan yang diukur
PFA Kuat dan halus secara mekanis, jadi
bebas endapan pada didnding pipa.
Tahan panas dan korosi.
Batas temperatur : -10C sampai
+160C (14F sampai +320F)
Dapat dilewati cairan seperti asam
hydrofluoric, asam hydrochloric,
asam asetat. Cairan yang bersifat
korosif (elektrolit, caustic soda, asam
sulfur, dll)
Polyure-
thane
rubber
Tahan terhadap abrasi pada cairan
yang mengandung bahan padat.
Tidak tahan asam dan alkali. Tidak
cocok untuk cairan yang
mengandung pelarut organik.
Batas temperatur : -10C sampai
+40C (14F sampai +104F)
Cocok untuk penyuplai air, air
pembuangan yang termasuk air
limbah industri dan air laut.

Seperti yang terlihat pada Tabel 3.1, selain dari penggunaan
detektor secara umum, ada model tahan ledakan yang dipasang pada
lingkungan ledakan, model sanitary menggunakan sambungan sanitary
yang mudah dipindahkan untuk pembersihan berkala yang diperlukan
dalam industri makanan, dan model yang dapat dicelupkan yang dilapisi
36


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

dengan epoxy tar yang dapat dipasang pada tempat-tempat seperti lubang
di mana ada bahaya jika alat tersebut jatuh ke dalam air.


Gambar 3.4 Konstruksi Penutupan dan Penyekatan Elektroda

(d) Konverter
Fungsi dasar konverter adalah untuk melengkapi sumber tenaga pada
detektor, dan mengubah sinyal tegangan kecepatan aliran yang
dibangkitkan di antara elektroda ke dalam sinyal output proporsional
(4 sampai 20 mA DC) atau sinyal pulsa. Namun sebagaimana yang
diuraikan diatas, jika kekuatan elektromotive E yang muncul pada
elektroda-elektroda proporsional dengan kecepatan aliran volumetrik Q,
maka pada saat yang bersamaan proporsional juga terhadap densitas fluks
B. Berdasarkan hal ini, perlu menstabilkan salah satu arus yang ada dan
membuat densitas fluks B menjadi konstan, atau dengan menghilangkan
pengaruh dari perubahan dalam densitas fluks magnetik dalam arti
membagi kekuatan elektromotive E dengan sinyal yang proporsional
dengan arus yang ada (yakni proporsional dengan densitas fluks).
37


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

Selanjutnya, kekuatan elektromotive E adalah tegangan bolak-balik tingkat
rendah, dan ini juga diperlukan untuk menghilangkan pengaruh gangguan
yang dihasilkan seperti yang dijelaskan pada sub bagian (b) di atas.
Sebagai contoh, sirkuit dengan keakuratan tinggi, konverter multi-
fungsi yang menggabungkan mikroprosesor dan dikombinasikan bersama
dengan detektor metode eksitasi gelombang frekuensi rendah ditunjukkan
oleh Gambar 3.5 [1]. Bentuk gelombang sinyal pada setiap bagian yang
ada ditunjukkan pada Gambar 3.6 [1].
Gulungan detektor yang ada diarahkan oleh tiga-nilai (positif, nol,
negatif, nol) arus yang konstan dari sirkuit yang ada (Gambar 3.6 (a)) [1].


Gambar 3.5 Diagram Sirkuit Konverter Berbasis Mikroprosesor

38


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.


Gambar 3.6 Bentuk Gelombang Sinyal Bagian Utama Konverter

Frekuensi yang ada disinkronkan dengan frekuensi suplay daya komersil
pada 50/8 Hz atau 60/8 Hz. Tegangan sinyal e
s
yang proporsional dengan
kecepatan rata-rata aliran dan arus yang ada I
ex
dibangkitkan di antara
elektroda-elektroda. Sinyal tegangan yang dikirim oleh switch multiplexer
(Gambar 3.6 (b)) [1], diubah ke sinyal digital, dan dibaca oleh
mikroprosesor. Arus yang ada juga terbaca ke dalam mikroprosesor dan
dilakukan perhitungan seperti berikut [1] :
) (
4 3 2 1 0 s s s s
ex
e e e e
I
K
e + + = .............................(3.5)
Dalam hal ini, K adalah konstan.
Dengan menggunakan perhitungan ini, pengaruh gangguan pada
cairan (gangguan yang disebabkan oleh perubahan dalam hubungan
potensial pada bagian permukaan elektroda) dan gangguan diferensial
fluks magnetik dapat dicegah. Juga, hasil dari penyaringan secara digital
e
0
dikirim ke konverter analog-digital, yang mengubahnya ke dalam sinyal
39


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

pulsa yang lebih lebar, dan menghasilkan 4 sampai 20 mA sinyal DC.
Selain arus listrik, juga dihasilkan pulsa yang proporsional dengan
kecepatan aliran.
Power supply menggunakan regulator switching jenis-penyekatan.
Regulator ini memiliki beberapa keuntungan bila digunakan dengan arus
bolak-balik dan arus searah, serta memiliki jangkauan kontrol 20V DC
sampai 130V DC dan 80V AC sampai 138V AC. Gambar 3.7 [1]
menunjukkan diagram sirkuit dari power supply, yang menjadi inti dari
sirkuit yang ada. Penentuan pulsa waktu tiga-nilai fluks magnetik
dikendalikan dengan mikroprosesor yang mengubah switch transistor Q
1

dan Q
2
dengan pilihan on dan off. J ika tombol transistor off, maka
kekuatan elektromotive counter yang dibangkitkan pada gulungan yang
ada disimpan pada kondenser. J ika tombol on, maka energi yang disimpan
digunakan kembali sebagai supply arus yang ada, dan pemakaian tenaga
dikurangi. Terkait dengan arus yang ada, mikroprosesor mengatur nilai
absolut amplitudo, dan pada saat yang bersamaan mengatur sebuah nilai ,
yang dijelaskan dalam persamaan di bawah, maka menghilangkan
gangguan differensial fluks magnetik [1].

2 2
1 1
M P
M P
I I
I I

= ............................................(3.6)
Setiap beberapa siklus dari arus yang ada, terbaca tegangan standar
V
STD
dan dilakukan waktu pemeriksaan sendiri (Gambar 3.6 (c)) [1].
Untuk endapan dan cairan dengan konduktivitas rendah, maka
potensi elektrokimia dari elektroda-elektroda berubah, yang mana bisa
muncul sebagai gangguan pada sinyal kecepatan aliran. Gangguan ini bisa
40


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

berkurang sebagai mana bertambahnya frekuensi arus yang ada. Maka,
walaupun dibarengi dengan sedikit hilangnya keakuratan, gangguan
tersebut dapat dikurangi dengan menaikkan frekuensi arus yang ada.


Gambar 3.7 Skema Dari Sirkuit Yang Ada

Untuk tujuan inilah, maka konverter memiliki mode 50/2 Hz dan
60/2 Hz dalam penambahannya pada settingan normal 50/8 Hz dan 60/8
Hz, dan bisa dipilih mode yang ada sesuai dengan aplikasi.
Dengan menggunakan keyboard dan display LED pada panel kontrol
konverter, parameter-parameter seperti daerah kecepatan aliran, bore
nominal detektor, dan damping konstan dapat diatur, dan beberapa
fungsi seperti switch ganda, switch forward dan reverse kecepatan aliran,
dan mode switching yang ada dapat dipilih.
41


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

Sebagai tambahan untuk mengindikasikan kecepatan aliran, display
tersebut juga menunjukkan nilai alarm batas aliran yang paling tinggi
dan paling rendah dan hasil diagnosis sendiri (sirkuit pendek atau sirkuit
terbuka, sinyal input yang tidak normal, ketidaknormalan pada konverter
A/D atau mikroproseror yang ada, dsb.) dan pada waktu yang bersamaan,
hasil dari sinyal interface eksternal.
Gambar 3.8 [1] menunjukkan contoh dari flowmeter elektromagnetik
yang memiliki konstruksi yang padu. Flowmeter ini didesain kecil dan
ringan, dengan konverter dan detektor yang terpasang dalam satu unit. Hal
ini juga memiliki keuntungan karena mudah digunakan, dan dengan fungsi
yang sederhana. Sirkuit pengolah sinyal konverter didesain untuk
stabilitas sinyal titik nol, dengan menggunakan metode eksitasi dua-nilai
dari frekuensi rendah. Ini terdapat dalam IC hibrida dan disimpan dalam
kotak konverter.


Gambar 3.8 Flowmeter Magnetik Dengan Konverter

42


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

BAB IV
ANALISA PENGUKURAN ALIRAN AIR
DENGAN FLOWMETER MAGNETIK

IV.1. Umum
Flowmeter Magnetik adalah alat ukur aliran fluida yang volumetrik.
Didesain untuk pemeliharaan yang mudah-dengan tidak ada bagian yang
bergerak, keakuratan yang tinggi, output analog yang linear, tidak
dipengaruhi gravitasi, viskositas, tekanan dan temperatur, dan
kemampuannya untuk mengukur aliran meskipun pada fluida terkandung
zat-zat atau materi lain yang mungkin sulit dilakukan oleh alat ukur aliran
fluida yang lain (seperti korosi, endapan dan lumpur).
Dua bentuk dasar dari Flowmeter Magnetik : 1) Wafer-style, di mana
membutuhkan tingkat keakuratan tinggi (mencapai +0,5% pendeteksian);
dan 2) Insertion-style, yang khusus dan ekonomis untuk pipa dengan
ukuran yang lebih besar.
Pengoperasian Flowmeter Magnetik adalah berdasarkan Hukum
Faraday, yang menyatakan kalau tegangan yang diinduksikan melewati
konduktor sebagaimana ia bergerak melalui medan magnetik adalah
sebanding dengan kecepatan rata-rata dari konduktor tersebut.
Rumus Faraday [5] :
E sebanding dengan v x B x d


43


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

Di mana :
E =Tegangan yang dibangkitkan pada konduktor
v =Kecepatan rata-rata konduktor
B =Kekuatan medan magnetik
d =Panjang konduktor
Untuk menerapkan prinsip ini pada pengukuran aliran dengan Flowmeter
Magnetik, pertama kali perlu diperhatikan kalau cairan yang diukur harus
bersifat menghantarkan arus listrik.


Gambar 4.1 Deretan Prinsip Kerja Flowmeter Magnetik

Sebagaimana diterapkan pada Flow Meter Magnetik, Hukum
Faraday mengindikasikan kalau sinyal tegangan (E) bergantung kepada
kecepatan rata-rata aliran fluida (v) yang melewati kekuatan medan
magnetik (B) dan panjang konduktornya (d) (dalam hal ini adalah jarak
antara elektroda-elektrodanya).
44


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

Dalam kasus Flowmeter Magnetik Wafer-style, medan magnetik
ditetapkan melewati seluruh bagian tabung aliran (Gambar 4.1) [5]. J ika
medan magnetik dianggap sebagai elemen pengukur pada Flowmeter
Magnetik, dapat dilihat kalau elemen pengukur dipaparkan pada kondisi
hidrolik pada seluruh bagian flowmeter. Dengan Flowmeter Magnetik
Insertion-style, radiasi medan magnetik keluar dari bagian yang disisipkan
(Gambar 4.2) [5].


Gambar 4.2 Prinsip Kerja Flowmeter Magnetik Tipe Insertion

Instalasi
Terlebih dahulu untuk pemasangan Flowmeter Magnetik, seharusnya
dipertimbangkan informasi dan rekomendasi di bawah ini.
Pertama, sebelum pemasangan Flowmeter Magnetik, maka penting
untuk mempertimbangkan lokasinya. Bidang elektromagnetik atau medan
elektrostatik dengan intensitas tinggi mungkin menyebabkan gangguan
dalam operasi normal. Untuk alasan ini, jika memungkinkan, diperlukan
sekali untuk menempatkan alat ukur ini jauh dari motor listrik yang besar,
transformator, alat-alat komunikasi, dll.
45


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.


Gambar 4.3 Instalasi Alat Ukur Secara Vertikal

Kedua, untuk pemakaian yang baik dan akurat, flowmeter harus
terpasang dengan baik karena pipa akan penuh oleh cairan pada semua
proses operasi. Kalau hanya sebagian saja yang terisi, akan menghasilkan
pengukuran yang tidak akurat, meskipun elektroda-elektrodanya tertutupi.
Ketiga, untuk Flowmeter Magnetik, diperlukan sistem pembumian
(grounding) untuk menghilangkan gangguan arus dan tegangan yang
mungkin dikirimkan melalui sistem pemipaan, melalui cairan, atau timbul
melalui induksi medan elektromagnetik dalam daerah yang sama pada
Flowmeter Magnetik. Grounding dicapai dengan menghubungkan sistem
pemipaan dan flowmeter ke sistem pembumian yang baik. Sayangnya, hal
ini tidak selalu dilakukan dengan benar, sehingga menghasilkan performa
alat ukur yang tidak memuaskan. Pada sistem pemipaan konduktif,
46


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

dibutuhkan kabel ketiga pengaman pembumian ke suplai daya dan jalur
konduktif di antara alat ukur dan flange pemipaan. Dalam sistem pemipaan
non-konduktif atau segaris, harus tersedia lubang pelindung pembumian
untuk memberikan akses pada potensial cairan yang diukur. Sistem
pembumian yang ditujukan secara khusus dan telah teruji memang tidak
selalu dibutuhkan. Informasi terperinci mengenai pembumian flowmeter
tersedia bersama pedoman pemilik pada setiap flowmeter.


Gambar 4.4 Instalasi Alat Ukur Secara Horizontal

Akhirnya, posisi dari tabung aliran dalam hubungannya dengan
peralatan lain pada sistem juga penting dalam menjamin keakuratan
sistem. Tee, elbow, valve, dll., harusnya ditempatkan setidaknya sejauh 10
kali diameter pipa yang menuju ke hulu flowmeter (upstream) dan 5 kali
diameter pipa yang meninggalkan flowmeter (downstream) untuk
memperkecil rintangan atau gangguan aliran. Dianjurkan juga bentuk
pemipaan menyediakan instalasi bagi pemipaan by-pass, pipa pembersihan
dan katup-katup pemisahan di sekitar flowmeter (Gambar 4.3 dan 4.4) [5].
47


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

IV.2. Kondisi Praktek Lapangan
Pompa sentrifugal adalah salah satu dari komponen sistem
pendistribusian air untuk melayani proses destilasi di dalam suatu pabrik.
Air dipompakan dari sumber kemudian dialirkan menuju ke alat ukur
Flowmeter Magnetik, dan diukur juga tekanan aliran melalui alat ukur
Pressure Gage. Dari Flowmeter Magnetik tegangan induksi yang
dihasilkan dikirim ke konverter, dari konverter dikirimkan lagi ke display
atau indicator untuk mengetahui besarnya aliran, seperti yang ditunjukkan
oleh Gambar 4.5.
Display atau indicator, dihubungkan dengan Flow Rate Control.
Flow Rate Control akan mengirimkan sinyal ke inverter, kemudian
inverter akan mengrimkan sinyal ke transmiter pneumatik untuk
diteruskan menuju ke Control Valve. Selanjutnya Control Valve akan
mengatur besarnya laju aliran air pada pipa.


Gambar 4.5 Diagram Fisik Pengukuran Aliran Air
dengan Flowmeter Magnetik
48


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

Keterangan gambar :
1. Pompa
Berfungsi sebagai penyuplai aliran air pada pipa.
2. Pressure Gage
Berfungsi untuk menunjukkan besarnya tekanan pada pompa.
3. Flowmeter Magnetik
Berfungsi sebagai elemen perasa / sensor untuk mendeteksi laju
aliran air pada pipa.
4. Converter
I =Elektrik, mengubah sinyal pneumatik ke sinyal elektrik.
P =Pneumatik, mengubah sinyal elektrik ke sinyal pneumatik.
5. Display / Indicator
Berfungsi untuk menampilkan hasil akhir pengukuran.
6. Flow Rate Control
Berfungsi dalam mengatur Control Valve.
7. Inverter
P =Pneumatik, mengubah sinyal elektrik ke sinyal pneumatik.
I =Elektrik, mengubah sinyal pneumatik ke sinyal elektrik.
8. Control Valve
Bagian akhir dari instrumen sistem pengendali. Bagian ini berfungsi
untuk mengubah measured variable dengan cara memanipulasi
besarnya berdasarkan perintah controller.
9. Air Regulator
Penyaring udara bertekanan pada suatu proses.
49


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

10. Kompresor
Berfungsi untuk menyuplai udara atau mesin yang memampatkan
udara atau gas.

Berikut ini adalah diagram blok dari proses pengukuran aliran air
dengan flowmeter magnetik :


Gambar 4.6 Diagram Blok Sistem Pengontrolan

Pada Gambar 4.6 bagian kontroller summing junction dengan tanda
positif-negatif, di titik inilah langkah membandingkan dilakukan
dengan mengurangi besaran set point dengan sinyal measurement
variabel, hasilnya adalah sinyal yang disebut error.
Hampir semua sistem pengendalian selalu dimulai dengan
menampilkan blok diagram sistem pengontrolan otomatis. Secara
umum elemen sistem kontrolnya ialah :
1. Feedback adalah sistem pengendali otomatis yang
mempunyai dua summing junction yaitu positif feedback dan
negatif feedback.

50


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

2. Proses (process) adalah tatanan peralatan yang mempunyai suatu
fungsi tertentu. Input proses dapat bermacam-macam, yang pasti ia
merupakan besaran yang dimanipulasi oleh final control element
atau control valve agar measurement variabel sama dengan set
point. Input proses ini juga disebut manipulated variabel.
3. Inverter adalah alat yang berfungsi untuk membaca sinyal sensing
element, dan mengubahnya menjadi sinyal yang dapat dimengerti
oleh controler.
4. Set point adalah besaran proses variabel yang dikehendaki.
Sebuah kontroller akan selalu berusaha menyamakan controlled
variabel dengan set point.
5. Error adalah selisih antara set point dikurangi measurement
variable. Error bisa negatif dan bisa juga positif. Bila set point lebih
besar dari measured variable, error akan menjadi positif,
sebaliknya bila set pointnya lebih kecil dari measured variable,
error menjadi negatif.
6. Controler adalah elemen yang mengerjakan tiga dari empat tahap
langkah pengendalian, yaitu membandingkan set point dengan
measurement variable, menghitung berapa banyak koreksi yang
perlu dilakukan, dan mengeluarkan sinyal koreksi sesuai
dengan hasil perhitungan tadi, controler sepenuhnya
menggantikan peran manusia dalam mengendalikan sebuah proses.


51


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

IV.3. Data
Untuk melengkapi penjelasan mengenai kerja Flowmeter Magnetik
pada bagian sebelumnya, maka pada bagian ini penulis sajikan data. Data-
data tersebut adalah data spesifikasi dan data kerja dari sebuah Flowmeter
Magnetik.

IV.3.1. Data Spesifikasi Flowmeter Magnetik
Merk dagang : Yokogawa
Tipe : YEWMAG, Model YM300
Diameter Nominal : 400 mm
Suhu kerja : -10C s/d +40C
Tegangan input : 100 s/d 240 V AC, 50/60 Hz
Arus output : 4 s/d 20 mA

IV.3.2. Data Kerja Flowmeter Magnetik
Tabel 4.1 adalah data kerja dari Flowmeter Magnetik
berdasarkan debit aliran air Q.

Tabel 4.1 Data Kerja Flowmeter Magnetik
Debit
Aliran
Q (m
3
/s)
Elektromotive
Force E (V)
Fluks
Magnetik
B (Wb/m
2
)
Diameter
Konduktor
d (m)
Kecepatan Aliran
Rata-rata
_
v
(m/s)
500 3200 x 10
-7
2 x 10
-7
0,4 4000
400 2560 x 10
-7
2 x 10
-7
0,4 3200
300 1920 x 10
-7
2 x 10
-7
0,4 2400
200 1280 x 10
-7
2 x 10
-7
0,4 1600
100 640 x 10
-7
2 x 10
-7
0,4 800

52


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

IV.4. Analisa Data
a) Fluks Magnetik (B)
Di mana :

0
= 4 x 10
-7

H =
x 2
1

dengan catatan :
= 3,14

air
= 1 gram/cm
3

Maka :
B =
0
x H
= ( 4 x 10
-7
) x (
x 2
1
)
= ( 4 x 3,14 x 10
-7
) x (
1 14 , 3 2
1
x x
)
= ( 12,56 x 10
-7
) x (
28 , 6
1
)
B = 2 x 10
-7
Wb/m
2

b) Kecepatan Aliran Rata-rata (
_
v )

2
_
4
d x
Q
v

=
c) Elektromotive Force (E)
E = k x B x d x
_
v
dengan catatan :
k =1
53


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

1) Kecepatan aliran / Debit (Q) 500 m
3
/s
Diameter konduktor (d) 0,4 m
Fluks magnetik (B) 2 x 10
-7
Wb/m
2

Maka :

2
_
4
d x
Q
v

=
2
4 , 0 14 , 3
500 4
x
x
= 4000
50 , 0
2000
= = m/s
E = k x B x d x
_
v
= 1 x 2 x 10
-7
x 0,4 x 4000
= 3200 x 10
-7
V

2) Kecepatan aliran / Debit (Q) 400 m
3
/s
Diameter konduktor (d) 0,4 m
Fluks magnetik (B) 2 x 10
-7
Wb/m
2

Maka :

2
_
4
d x
Q
v

=
2
4 , 0 14 , 3
400 4
x
x
= 3200
50 , 0
1600
= = m/s
E = k x B x d x
_
v
= 1 x 2 x 10
-7
x 0,4 x 3200
= 2560 x 10
-7
V

3) Kecepatan aliran / Debit (Q) 300 m
3
/s
Diameter konduktor (d) 0,4 m
Fluks magnetik (B) 2 x 10
-7
Wb/m
2

Maka :
54


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.


2
_
4
d x
Q
v

=
2
4 , 0 14 , 3
300 4
x
x
= 2400
50 , 0
1200
= = m/s
E = k x B x d x
_
v
= 1 x 2 x 10
-7
x 0,4 x 2400
= 1920 x 10
-7
V

4) Kecepatan aliran / Debit (Q) 200 m
3
/s
Diameter konduktor (d) 0,4 m
Fluks magnetik (B) 2 x 10
-7
Wb/m
2

Maka :

2
_
4
d x
Q
v

=
2
4 , 0 14 , 3
200 4
x
x
= 1600
50 , 0
800
= = m/s
E = k x B x d x
_
v
= 1 x 2 x 10
-7
x 0,4 x 1600
= 1280 x 10
-7
V

5) Kecepatan aliran / Debit (Q) 100 m
3
/s
Diameter konduktor (d) 0,4 m
Fluks magnetik (B) 2 x 10
-7
Wb/m
2

Maka :

2
_
4
d x
Q
v

=
2
4 , 0 14 , 3
100 4
x
x
= 800
50 , 0
400
= = m/s
E = k x B x d x
_
v
= 1 x 2 x 10
-7
x 0,4 x 800
= 640 x 10
-7
V

55


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

V.1. Kesimpulan
Berdasarkan pengamatan dan perhitungan yang telah dilakukan, maka
penulis mengambil beberapa kesimpulan, yaitu :
(1) Mekanisme pengukuran laju aliran fluida dengan menggunakan
flowmeter magnetik ini merupakan suatu cara untuk mengetahui
jumlah aliran berdasarkan besarnya tegangan yang diinduksikan
melewati fluida. Besarnya jumlah aliran yang terukur ini terjadi karena
adanya kecepatan fluida yang melalui detektor yang dihubungkan
dengan konverter flowmeter magnetik.
(2) Tegangan induksi (E) yang timbul pada flowmeter magnetik
bergantung kepada kecepatan rata-rata aliran fluida (v). Sebagaimana
telah penulis sajikan pada tabel data kerja flowmeter magnetik, dapat
dilihat bahwa semakin besar kecepatan aliran fluida yang mengalir
melewati flowmeter magnetik maka semakin besar pula tegangan
induksi yang ditimbulkannya.
(3) Flowmeter magnetik tidak dipengaruhi oleh suhu cairan, tekanan,
kerapatan atau kekentalan, dan dapat menghasilkan sinyal yang
proporsional dengan kecepatan aliran volumetrik pada daerah
pengukuran yang luas.
(4) Perbedaan mendasar antara flowmeter magnetik dengan alat ukur
aliran fluida yang lain ialah hasil pengukuran dengan menggunakan
56


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

flowmeter magnetik dapat dibaca pada jarak yang cukup jauh.
Mengingat display dari sebuah flowmeter magnetik terpisah dari alat
ukurnya, maka dapat diletakkan di control room. Sedangkan pada alat
ukur aliran fluida yang lain, hasil pengukurannya hanya dapat dibaca
di lapangan (display terletak pada alat itu sendiri).
(5) Flowmeter magnetik jenis ini tidak dapat digunakan untuk mengukur
gas, minyak atau cairan non-konduktif lainnya.

V.2. Saran
(1) Sebelum memasang flowmeter magnetik, pertimbangkan lokasinya.
Karena bidang elektromagnetik atau medan elektrostatik dengan
intensitas tinggi mungkin dapat menyebabkan gangguan dalam operasi
normal. J ika memungkinkan tempatkan alat ukur ini jauh dari motor
listrik yang besar, transformator, alat-alat komunikasi, dll.
(2) Agar pemakaian lebih baik dan akurat, flowmeter magnetik harus
terpasang dengan baik karena pipa akan penuh oleh cairan pada semua
proses operasi. Kalau hanya sebagian saja yang terisi, akan
menghasilkan pengukuran yang tidak akurat, meskipun elektroda-
elektrodanya tertutupi.
(3) Detektor tidak memiliki bagian yang bergerak dan tidak menghambat
aliran, sehingga jika digunakan saluran (lining) yang sesuai,
pengukuran cairan yang korosif atau endapan menjadi lebih mudah.
(4) Flowmeter magnetik memerlukan sistem pembumian (grounding)
untuk menghilangkan gangguan arus dan tegangan yang mungkin
57


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

dikirimkan melalui sistem pemipaan, melalui cairan, atau timbul
melalui induksi medan elektromagnetik dalam daerah yang sama pada
flowmeter magnetik.
(5) Tee, elbow, valve, dll., harusnya ditempatkan setidaknya sejauh 10 kali
diameter pipa yang menuju ke hulu flowmeter (upstream) dan 5 kali
diameter pipa yang meninggalkan flowmeter (downstream) untuk
memperkecil rintangan atau gangguan aliran.
(6) Sebaiknya diadakan pembersihan secara rutin terhadap kotoran-
kotoran yang terdapat dalam flowmeter magnetik.















58


M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.

DAFTAR PUSTAKA

1. Tatsuko Senbon, Futosi Hanabuci (Eds), Instrumentation System
Fundamentals and Application, Spring - Verlag Ohmsha.
2. Mansyur, Msi, Ir., Instrumentasi Pabrik I, Diktat, 2005.
3. Mansyur, Msi, Ir., Instrumentasi Pabrik II, Diktat, 2006.
4. Mansyur, Msi, Ir., Instrumentasi dan Alat Ukur, Departemen Perindustrian
R.I., PTKI Medan - Sumut, 2006.
5. http://www.omega.com/ download Juni 2008.
6. http://www.yokogawa.com/ download Juni 2008.
















M. Arief Syahputra : Studi Flowmeter Magnetik (Aplikasi Pada Laboratorium Instrumentasi PTKI Medan-
Sumut), 2010.













LAMPIRAN