Anda di halaman 1dari 21

APLIKASI TEORI MODEL KEPERAWATAN FROM NOVICE TO EXPERT PATRICIA BENNER

Oleh Kelompok 4 : 1. Ana Farida Ulfa 2. Alfianur 3. Luthfiah Nur Aini 4. Puteri Indah Dwipayanti 5. R.A Helda Puspitasari 6. Susi Wahyuning Asih

PROGRAM STUDI MAGISTER ILMU KEPERAWATAN UNIVERSITAS AIRLANGGA TAHUN AKADEMIK 2012/2013

DAFTAR ISI DAFTAR ISI . BAB 1 PENDAHULUAN ..

BAB 2 TINJAUAN TEORI .. 2.1 Latar Belakang Teori .. ... 2.2 Definisi dan Konsep Mayor .... 2.3 Penjelasan Model konsep Patricia Benner ..................... 2.4 Asumsi Mayor (terkait dengan paradigm keperawatan) ... 2.5 Penerimaan oleh Keperawatan (Praktek, Pendidikan, Penelitian)..... 2.6 Kelemahan Teori ... BAB 3 APLIKASI TEORI . BAB 4 PEMBAHASAN . BAB 5 KESIMPULAN .................. DAFTAR PUSTAKA .

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Perubahan pola pikir, serta kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi akan berdampak pada tuntutan dan kebutuhan masyarakat akan pelayanan kesehatan yang lebih berkualitas, termasuk pelayanan keperawatan. Masyarakat lebih sadar akan hak dan kewajiban untuk menuntut tersedianya pelayanan kesehatan dan keperawatan dengan mutu yang secara profesional dapat dipertanggungjawabkan (Muhlisin dan Ichsan, 2008). Teori keperawatan menyediakan sebuah perspektif tentang cara mendefinisikan perawatan, menggambarkan siapa yang diberikan perawatan, kapan perawatan dibutuhkan, serta mengidentifikasi batas dan tujuan kegiatan terapiutik dalam perawatan. Teori adalah dasar untuk meningkatkan efektifitas praktik dan riset keperawatan (De Laune dan Ladner, 2002). Peningkatan profesionalisasi perawat dapat dibangun dengan memahami kembali dan mengembangkan teori keperawatan. Perkembangan teori keperawatan diawali pada tahun 1950-an, saat perawat mulai menyadari bahwa ilmu pengetahuan keperawatan perlu disusun dalam suatu kerangka kerja yang sistematis. Meskipun setiap teori umumnya merujuk pada suatu fenomena yang spesifik, tetapi dapat digunakan pada lingkup yang lebih luas. Berdasarkan pada lingkup teorinya, teori keperawatan dibedakan menjadi Philosofical theory, grand theory, middle range theory dan micro range theory. Semakin meningkatnya kesadaran terhadap kesehatan membuat beberapa teoris modern merancang perspektif baru keperawatan yang menunjukkan bahwa keperawatan adalah gabungan ilmu dan seni, yang berfokus pada kliennya secara holistik, humanistik (Fawcett, 1993; De Laune dan Ladner, 2002). Salah satu teori keperawatan filosofi adalah From Novice to Expert menjelaskan 5 tingkat/tahap akuisisi peran dan perkembangan profesi . Teori ini diperkenalkan oleh Patricia Benner diadaptasi dari Model Dreyfus yang dikemukakan oleh Hubert Dreyfus dan Stuart Dreyfus.

B. Tujuan 1. Tujuan Umum Mampu mengaplikasikan kasus berdasarkan model Benner. 2. Tujuan Khusus a. Mengidentifikasi latar belakang dan definisi teori Benner b. Mengidentifikasi model konsep dan asumsi mayor teori Benner c. Mengidentifikasi Penerimaan teori dan kelenmahan teori d. Menerapkan teori benner dalam studi kasus

BAB II TINJAUAN TEORI 2.1 Latar Belakang Teori


Patricia E Benner.,R.N.,Ph.D., FAAN. adalah seorang professor di universitas California di San Fransisco. Sejak tahun 1970 aktif dalam penelitian di UCSF dan UC Barkeley. Beliau sudah menerbitkan 9 buku dan banyak artikel tentang keperawatan.Salah satunya beliau mempopulerkan tingkatan skill dalam keperawatan yaitu Novice To Expert pada tahun 1982. Teori From Novice To Expert yang dikembangkan oleh Patricia Benner diadaptasi dari Model Dreyfus yang dikemukakan oleh Hubert Dreyfus dan Stuart Dreyfus. Teori From Novice to Expert menjelaskan 5 tingkat/tahap akuisisi peran dan perkembangan profesi meliputi: (1) Novice, (2) Advance Beginner, (3) competent, (4) proficient, dan (5) expert.

2.2

Definisi dan Konsep Mayor

Penjelasan dari ke lima tingkatan tersebut adalah sebagai berikut: 1. Novice Tingkat Novice pada akuisisi peran pada Dreyfus Model, adalah seseorang tanpa latar belakang pengalaman pada situasinya. 2. Advance Beginner Advance Beginner dalam Model Dreyfus adalah ketika seseorang menunjukkan penampilan mengatasi masalah yang dapat diterima pada situasi nyata. 3. Competent Menyelesaikan pembelajaran dari situasi praktik aktual dengan mengikuti kegiatan yang lain, advance beginner akan menjadi competent. Tahap competent dari model Dreyfus ditandai dengan kemampuan mempertimbangkan dan membuat perencanaan yang diperlkan untuk suatu situasi dan sudah dapat dilepaskan. 4. Proficient Perawat pada tahap ini menunjukkan kemampuan baru untuk melihat perubahan yang relevan pada situasi, meliputi pengakuan dan mengimplementasikan respon keterampilan dari situasi yang dikembangkan.

5.

Expert Benner menjelaskan pada tingkatan ini perawat expert mempunyai pegangan intuitiv dari situasi yang terjadi sehingga mampu mengidentifikasi area dari masalah tanpa kehilangan pertimbangan waktu untuk membuat diagnosa alternatif dan penyelesaian.

2.3

Penjelasan Model konsep Patricia Benner

1. Novice a. Seseorang tanpa latar belakang pengalaman pada situasinya. b. Perintah yang jelas dan atribut yang obyektif harus diberikan untuk memandu penampilannya. c. Di sini sulit untuk melihat situasi yang relevan dan irrelevan. d. Secara umum level ini diaplikasikan untuk mahasiswa keperawatan, tetapi Benner bisa mengklasifikasikan perawat pada level yang lebih tinggi ke novice jika ditempatkan pada area atau situasi yang tidak familiar dengannya. 2. Advance Beginner a. Ketika seseorang menunjukkan penampilan mengatasi masalah yang dapat diterima pada situasi nyata. b. Advance beginner mempunyai pengalaman yang cukup untuk memegang suatu situasi. c. Kecuali atribut dan ciri-ciri, aspek tidak dapat dilihat secara lengkap karena membutuhkan pengalaman yang didasarkan pada pengakuan dalam konteks situasi. d. Fungsi perawat pada situasi ini dipandu dengan aturan dan orientasi pada penyelesaian tugas. Mereka akan kesulitan memegang pasien tertentu pada situasi yang memerlukan perspektif lebih luas.

e. Situasi klinis ditunjukkan oleh perawat pada level advance beginner sebagai ujian terhadap kemampuannya dan permintaan terhadap situasi pada pasien yang membutuhkan dan responnya. f. Advance beginner mempunyai responsibilitas yang lebih besar untuk melakukan manajemen asuhan pada pasien, sebelumnya mereka mempunyai lebih banyak pengalaman. Benner menempatkan perawat yang baru lulus pada tahap ini. 3. Competent a. Menyelesaikan pembelajaran dari situasi praktik aktual dengan mengikuti kegiatan yang lain, advance beginner akan menjadi competent. b. Tahap competent dari model Dreyfus ditandai dengan kemampuan mempertimbangkan dan membuat perencanaan yang diperlkan untuk suatu situasi dan sudah dapat dilepaskan. c. Konsisten, kemampuan memprediksi, dan manajemen waktu adalah penampilan pada tahap competent. d. Perawat competent dapat menunjukkan reponsibilitas yang lebih pada respon pasien, lebih realistik dan dapat menampilkan kemampuan kritis pada dirinya. e. Tingkat competent adalah tingkatan yang penting dalam pembelajaran klinis, karena pengajar harus mengembangkan pola terhadap elemen atau situasi yang memerlukan perhatian yang dapat diabaikan. 4. Proficient a. Perawat pada tahap ini menunjukkan kemampuan baru untuk melihat perubahan yang relevan pada situasi, meliputi pengakuan dan mengimplementasikan respon keterampilan dari situasi yang dikembangkan. b. Mereka akan mendemonstrasikan peningkatan percaya diri pada pengetahuan dan keterampilannya. c. Pada tingkatan ini mereka banyak terlibat dengan keluarga dan pasien. 5. Expert a. Pada tingkatan ini perawat expert mempunyai pegangan intuitiv dari situasi yang terjadi sehingga mampu mengidentifikasi area dari masalah tanpa kehilangan pertimbangan waktu untuk membuat diagnosa alternatif dan penyelesaian. b. Perubahan kualitatif pada pada expert adalah mengetahui pasien yang berarti mengetahui tipe pola respon dan mengetahui pasien sebagai manusia. c. Aspek kunci pada perawat expert adalah: 1) Menunjukkan pegangan klinis dan sumber praktis

2) Mewujudkan proses know-how 3) Melihat gambaran yang luas 4) Melihat yang tidak diharapkan 2.4 Asumsi Mayor (terkait dengan paradigm keperawatan) 1. Tidak ada data yang dapat diinterpretasikan secara bebas. 2. Tidak ada data yang tidak dapar direaksikan dipahami dan diinterpretasikan 4. Manusia adalah makluk yang terintegrasi dan holistic. Pikiran dan tubuh merupakan bagian yang tidak dapat dipisahkan. 2.5 Penerimaan oleh keperawatan (Praktik, pendidikan, penelitian) 1. Praktek keperawatan Benner menggambarkan praktek klinik keperawatan menggunakan pendekatan interpretasi fenomenologi. From Novice to Expert (1984) berisi beberapa contoh aplikasi dalam penerapan metodenya di beberapa situasi praktek ( Dolan et all, 1984). Awalnya, benner menggunakan pendekatan promosi, jenjang perawat klinik, program untuk lulusan perawat yang baru dan seminar untuk mengembangkan pengetahuan klinik. Simposium berfokus pada keunggulan pada praktek keperawatan yang dilaksanakan untuk pengembangan staff, pengenalan, dan penghargaan sebagai salah satu jalan untuk mendemonstrasikan perkembangan pengetahuan klinik dalam praktek (Dolan, 1984). Setelah itu metode benner banyak diadopsi oleh para praktisi keperawatan misalnya Fenton (1984) menggunakan pendekatan Benner dalam sebuah studi ethnography untuk penampilan perawat klinik spesialis. Penemuannya terdiri dari identifikasi dan deskripsi kompetensi perawat untuk mempersiapkan perawat mahir. Balasco dan Black (1988) and silver (1986) menggunakan metode Benner untuk membuat pedoman pembedaan pengembangan klinik dan jenjang karir dalam keperawatan. Farrell and Bramadat (1990) menggunakan paradigma analisa kasus Benner dalam proyek kolaborasi antara universitas pendidikan keperawatan dan 3. Masyarakat memiliki latar belakang budaya dan bahasa yang berbeda yang dapat

rumah sakit pendidikan untuk mendalami perkembangan klinik yang sesuai dengan skill dalam praktek yang nyata. Benner mengembangkan banyak literature yang berfokus pada praktek keperawatan dan melakukan publikasi karyanya tersebut (Benner, 1984, 1985, 1987, benner et all, 1999). Benner mengedit The American Journal of Nursing sejak 1980. Dan pada tahun 2001, dia mulai mengedit sebuah seri yang berjudul Controversies in Critical Care pada The American Journal of Nursing. Current

2.

Pendidikan Dalam dunia pendidikan, model Benner banyak digunakan sebagai acuan oleh para pendidik untuk mempelajari setiap level perawat dari novice sampai expert dan mempelajari perbedaan masing masing level sehingga memberikan pengalaman pembelajaran kepada mahasiswa keperawatan. Benner (1982) mengkritisi tentang konsep competency-based testing yang berlawanan dengan kompleksitas keahlian dan tingkat keahlian yang dijelaskan dalam Model Dreyfus dan 31 kompetensi yang dijelaskan oleh AMICAE (Benner, 1984). Dalam Expertise In Nursing Practice , Benner dan kolega (1996) menekankan pentingnya pembelajaran skill dan perawatan melaui pengalaman praktis, penggunaan ilmu pengetahuna dalam praktek, dan dengan pendidikan formal. Dalam Clinical Wisdom in Critical Care, Benner dan kolega (1999) memberikan perhatian yang besar pembelajaran berdasarkan pengalaman dan mempresentasikan bagaimana cara mengajar. Mereka mendisain CD ROM interaktif untuk melengkapi buku.

3. Penelitian Metode Benner banyak digunakan sebagai acuan penelitian dalam bidang keperawatan. Sebagai contoh Fenton (1984, 1985) menggunakan model Benner dalam penelitian pendidikan. Lock dan Gordon (1989) yang membantu proyek AMICAE, yang mengembangkan pembelajaran inquiry dalam model formal yang digunakan dalam praktek keperawatan dan medis. Mereka menyimpulkan bahwa model formal

memberikan petunjuk mengenai pelayanan langsung, pengetahuan dan hasil yang diinginkan. 2.6 Kelemahan teori benner 1. Teori Patricia Benner diadaptasi dari Model Dreyfus yang dikemukakan oleh Hubert Dreyfus dan Stuart Dreyfus. Teori From Novice to Expert menjelaskan 5 tingkat/tahap akuisisi peran dan perkembangan profesi meliputi: Novice, Advance Beginner, competent, proficient, dan expert. Model ini relative simple dengan hanya membagi tingkat kemahiran perawat dalam 5 tahap dan hal itu memerlukan identifikasi tingkat praktek keperawatan dari gambaran perawat secara individu dan dari observasi praktek klinik yang sebenarnya . 2. Teori From Novice to Expert mempunyai karakteristik yang universal yang tidak dibatasi oleh umur, penyakit, kesehatan atau lokasi praktek keperawatan. Untuk interpretasi model ini dalam praktek keperawatan digunakan sebagai kerangka kerja saja sedangkan penerapannya dibatasi oleh situasi praktek keperawatan, sehingga diperlukan pemahaman yang kompetensi 5 level perawat tersebut dan kemampuan mengidentifikasi karakteristik dan tujuan disetiap level. 3. Model Benner ini hanya dibuktikan dengan menggunakan metodologi kualitatif yang terdiri dari 31 kompetensi, 7 domain praktek keperawatan dan 9 domain perawatan kritis. Dengan pendekatan kualitatif, benner menganggap sebagai hipotesis generating (penyebab) daripada hipotesis testing, maka dari itu perlu dibuktikan dengan pendekatan alternative lain selain kualitatif. 4. Perspektif Benner adalah fenomenologi dan bukan kognitif. keperawatan. Model Benner praktek

didasarkan pada data based research yang mendukung pengembangan

BAB 3 APLIKASI TEORI

Studi kasus yang dipilih untuk mengilustrasikan bagaimana aplikasi pendekatan teori Patricia Benner untuk meningkatkan pengembangan praktik keperawatan di klinik adalah sebuah kegiatan yang dilakukan untuk mengidentifikasi dan mendeskripsikan praktik keperawatan yang dilakukan oleh perawat ahli pada sebuah institusi rumah sakit. Pada awal kegiatan, diberikan kuesioner yang berisi narasi kegiatan dan dilakukan observasi. Selanjutnya data tersebut dianalisis dan diintepretasikan menggunakan teori Patricia Benner, dengan berfokus pada domain dan kompetensi praktik keperawatan. Aspek kritis pada penggunaan pendekatan teori Patricia Benner adalah mengidentifikasi domain dan kompetensi yang digunakan dalam mengintepretasikan data berupa narasi dan observasi.

Perawat yang terlibat dalam kegiatan ini adalah perawat yang bekerja pada perawatan kritis selama kurang lebih 8 tahun. Terdapat 3 perawat yang bertanggung jawab pada perawatan Ny.A, 60 tahun, yang didiagnosa menderita Diabetes Melitus + terdapat luka gangrene pada kaki kanan dengan GDA awal 350. Keadaan Ny.A kritis dan tidak stabil selama beberapa minggu. Keluarga Ny.A merasa khawatir terhadap ketidakstabilan dan penurunan kondisi Ny.A , keluarga Ny.A selalu mendampingi Ny.A selama 24 jam. Beberapa perawat yang bertanggung jawab pada perawatan Ny A adalah mahasiswa perawat yang sedang berdinas di Ruang tersebut, dimana mahasiswa dalam melakukan intervensi keperawatan harus didampingi oleh perawat. Perawat magang, yaitu perawat yang baru saja lulus dan belum mempunyai pengalaman yang cukup dalam merawat pasien dengan Diabetes Mellitus.Perawat associate, dalam melakukan intervensi keperawatan sudah dapat dilepaskan secara mandiri tanpa perlu pendampingan dan dapat menjelaskan alasan dari intervensi yang sudah dilakukan. Perawat Primer, dapat melakukan perencanaan tindakan dan intervensi yang dilakukan disertai dengan inovasi baru karena mempunyai peningkatan rasa percaya diri pada pengetahuan dan ketrampilannya, intervensi yang dilakukan banyak melibatkan peran serta pasien dan keluarga . Oleh karena terjadi ketidakstabilan dan penurunan kondisi dari Ny A Perawat Primer meminta pendampingan Perawat Konsultan (Ners Spesialis) dimana perawat konsultan mempunyai kemempuan mengidentifikasi masalah yang lebih cepat serta, demikian pula dalam

menyusundiagnosa alternative dan penyelesaiannya.

BAB 4 PEMBAHASAN Studi kasus tersebut memberikan gambaran kompetensi perawat ahli pada domain The Helping Role of the Nurse, yaitu menciptakan lingkungan yang kondusif untuk penyembuhan dan penyediaan dukungan social dan informasi pada keluarga pasien (Benner, 1984). Pelibatan keluarga sebagai partisipan pada perawatan pasien kritis membutuhkan skill yang tinggi yang tidak bisa dilakukan oleh perawat yang belum kompeten pada perawatan pasien kritis. Perawat pada studi kasus tersebut yag dalam hal ini berada pada level Proficient memiliki pengalaman pada unit perawatan kritis, dan berpendapat bahwa keluarga pasien merasa sangat penting untuk memberikan perawatan kepada pasien, sehingga perawat tersebut mendobrak tradisi dan mengajari keluarga untuk memberikan perawatan dasar kepada pasien. Kebanyakan perawat pada unit perawatan kritis merasa sangat terganggu dengan melibatkan keluarga dalam perawatan pasien kritis, hal tersebut didasarkan pada keefisienan perawatan dan keselamatan pasien. Tapi hal tersebut dapat memutus keluarga terlibat dalam caring relationship . Hal yang dilakukan perawat tersebut mendemonstrasikan dukungan moral, komitmen dalam pemberian perawatan, dan advokasi melawan tradisi pada unit perawatan kritis yang tidak melibatkan keluarga pada perawatan pasien kritis. Perlu digarisbawahi bahwa perawat tersebut mempunyai rata-rata pengalaman kerja selama 8 tahun dan telah dikategorikan sebagai perawat ahli, sehingga mempunyai kemampuan untuk mengubah tradisi dalam melibatkan keluarga pasien dalam perawatan pasien kritis. Penelitian yang dilakukan oleh Chesla pada tahun 1996 menyatakan bahwa terdapat kesenjangan pada teori dan praktik pada pelibatan keluarga dalam perawatan pasien. Eckle (1996) mempelajari tentang kehadiran keluarga pada anak dalam situasi emergensi dan menyimpulkan bahwa pada saat terjadi krisis, kehadiran keluarga penting untuk memberikan perawatan yang efektif dan penuh kasih. Kemampuan praktik untuk melibatkan keluarga dalam perawatan terlihat pada studi kasus yang telah kita bahas sebelumnya. Hal tersebut didefinisikan sebagai The Helping Role of the Nurse. Kompetensi pada domain ini melibatkan pengkajian pada situasi yang terjadi, sehingga dapat

memilih kebutuhan pasien yang dapat melibatkan keluarga dan mendapatkan kepercayaan keluarga dalam perawatan pasien. Studi kasus di atas juga memperlihatkan bahwa pendekatan teori Patricia Benner adalah dinamis dan dapat dikembangkan secara spesifik. Pandangan untuk melibatkan keluarga dalam perawatan adalah bagian dari aspek perawatan (Nuccio, 1996). Nuccio mengobservasi bahwa perawat novice memulai proses tersebut dengan mengenali perasaan mereka yang berhubungan family-centered care. Semetara itu, perawat ahli mengembangkan pendekatan kreatif untuk melibatkan pasien dan keluarga pada perawatan. Proses pelibatan keluarga pada perawatan kritis juga diteliti oleh Levy (2004) pada pasien anak-anak yang mendapatkan perawatan luka bakar.

BAB 5 KESIMPULAN

1.

Dalam tatanan pelayanan teori ini memberikan pemahaman profesi tentang apa artinya menjadi seorang ahli, teori Patricia Benner memperkenalkan sebuah konsep bahwa perawat ahli mengembangkan keterampilan dan pemahaman tentang perawatan pasien dari waktu ke waktu melalui pendidikan dasar serta banyaknya pengalaman Seorang perawat diberi tanggung jawab dan wewenang sesuai dengan tingkatan kompetensi yang dimilikinya (jenjang karir perawat) Tatanan pelayanan pengembangan karir klinik bisa diterapkan sesuai dengan tahapan jenjang karir PPNI PK1 = DIII, 2 tahun pengalaman dan Ners tanpa pengalaman dapat dikategorikan dalam level Novice. PK2 = DIII, 5 tahun pengalaman dan Ners pengalaman 3 tahun, dalam kategori Advance Beginer dimana pengalaman yang dimiliki belum cukup untuk dapat dilepaskan secara mandiri dalam memberikan asuhan keperawatan. PK3 = DIII, 9 tahun pengalaman dan Ners pengalaman 6 thn, Sp1, dalam kategori Competent dimana perawat sudah mempunyai kemampuan mempertimbangkan dan membuat perncanaan yang diperlukan, dan sudah mandiri. PK4 = Ners, 9 thn Pengalaman, Sp1 Pengalaman 2 thn, Sp2. Provicient mempunyai kemempuan melihat perubahan yang relevan serta melibatkan keluarga dalam intervensi. PK5 = Sp1 pengalaman 4 thn, Sp2 pengalaman 1 thn . Expert mampu mengidentifikasi area dari masalah tanpa kehilangan pertimbangan waktu untuk membuat diagnose alternative dan penyelesaian.

2. 3.

DAFTAR PUSTAKA

Benner P. 1984. From Novice to Expert: Excellence and Power in Nursing Practice . Menlo Park, Calif: Addison-Wesley. Elstein AS., Schwarz A. 2002. Clinical Problem Solving and Diagnostic Decision Making: Selective Review of The Cognitive Literature. BMJ ;324(7339):729 (23 March). (electronic) http://bmj.bmjjournals.com/cgi/content/full/324/7339/729. . Diakses 3 November 2011. Kapborg I. 2003. The Phenomenon Of Caring From The Novice Student Nurse's Perspective: A Qualitative Content Analysis ? International Nursing Review. Vol. 50 Issue 3 Page 129-192 September. (elektronic). http://www.blackwell-synergy.com. Diakses 3 November 2011. Meyer, T. 2005. Academic and Clinical Dissonance in Nursing Education: Are We Guilty of Failure to Rescue? Nurse Educator 30(2), March/April 2005, p 7679 (electronic). http://ovid.com diakses 3 November 2011. Sharoff, L. 2006. The Holistic Nurse's Search for Credibility . Holistic Nursing Practice 20(1), January/February 2006, p 1219. (electronic). http://ovid.com diakses tanggal 3 November 2011. Tailor, C. 2002. Assessing Patients' Needs: Does The Same Information Guide Expert And Novice Nurses? International Nursing Review. Vol. 49 Issue 1 Page 1-64 March. (elektronic). http://www.blackwell-synergy.com. Diakses 3 November 2011. Tomey, A.M., Alligood, M.R. (2006). Nursing Theorists and Their Work. Six edition. Missouri: Mosby Elsevier

SKENARIO Ana Farida Ulfa Alfianur Luthfiah Nur Aini Puteri Indah Dwipayanti R.A Helda Puspitasari Susi Wahyuning Asih : perawat competen : pasien : perawat novice : perawat advance beginer : perawat provice : perawat expert

Tn A. umur 60 tahun dirawat di ruang interna Rumah sakit dr R Soedarsono Pasuruan ,dengan diagnosa Diabetes Melitus + gangren. Keluhan pada saat dikaji, pasien lemas, pusing n sering merasa haus. Dari pemeriksaan fisik didapat TD : 150/100 mmHg, Suhu : 3760C, RR : 36 x/mnt, Nadi : 120x/mnt. Terdapat luka gangren pada kaki kanan dengan granulasi buruk, GDA 350 perawat dalam level ADVANCE BEGINNER, dalam hal ini diperankan Ns Beginner ( Puteri) menunjukkan penampilan mengatasi masalah yang dapat diterima pada situasi nyata. Benner menempatkan perawat yang baru lulus dalam level ini.... Tn A sedang tiduran, tetapi terlihat lebih lesu dari biasanya. Ns Beginner sedang memeriksa catatan medis laporan hari sebelumnya Ns Beginer membaca catatan perkembangan Tn A dengan kondisi TD meningkat menjadi 190/100 mmHg, Tn A mengeluh sangat pusing dan mata berkunang-kunang. Ns Beginer (kening berkerut, sambil berfikir) Kok perkembangan Tn A seperti ini ? TD semakin meningkat 190/100 mmhg. Coba Saya cek dulu. (kemudian Ns. Beginer melakukan pengecekan, dan ternyata benar. Ns. Beginer melanjutkan melakukan pemeriksaan fisik dan mendapatkan hasil GDA menjadi 410.

Ns. Beginer (melaporkan kepada perawat competent). Ns. Ana ( Ns Competent) saya lihat kondisi Tn A semakin memburuk mengeluh kepala pusing serta mata berkunang-kunang dan setelah saya cek GDA naik lagi menjadi 410 dan suhu 38*C. Saya pikir Tn A perlu penanganan lebih lanjut lagi. Dan perlu dicek lagi keadaan gangren dari Tn. A.

Ns. (mendengarkan laporan Ns Beginner dengan mengangguk-angguk, kemudian Competence meminta catatan medis yang dipegang Ns Beginner.) Kamu betul Ns Puteri (Ns. Beginner). Mari kita cek bersama-sama... (Ns Competent dan Ns Beginner bersama-sama ke ruangan Tn A). Ns. Selamat pagi Tn A. Rapi sekali hari ini. Competence Tn.A Selamat Pagi Suster (duduk di tepi tempat tidur. Ns. (mengamati tingkah laku Tn. A) bagaimana perasannya pagi ini Pak? Competence sepertinya ada yang mengganggu? Tn A (mengambil napas dalam, masih sambil memicingkam mata seperti orang silau) Ini, kepala pusing terus dan badan rasanya agak meriang sus

Ns O, begitu... Baik kita periksa dulu ya bu. (Sementara Ns Competence Competence melakukan pemeriksaan fisik. Setelah Ns Competence mengecek / melakukan perawatan luka, Prememori)

Aktivitas yang dilakukan Ns Competent menunjukkan penguasaanya pada kasus yang sedang dihadapi. Tahap competent ditandai dengan kemampuan mempertimbangkan dan membuat perencanaan yang diperlukan untuk suatu situasi dan sudah dapat dilepaskan. Level ADVANCE BEGINNER akan menjadi COMPETENT dengan menyelesaikan pembelajaran dari situasi praktik aktual dengan mengikuti kegiatan yang lain. Sikap yang konsisten, kemampuan memprediksi, yang bagus dan manajemen waktu yang baik adalah penampilan pada tahap competent. Perawat competent dapat menunjukkan reponsibilitas yang lebih pada respon pasien, lebih realistik dan dapat menampilkan kemampuan kritis pada dirinya. Situasi berikut ini menggambarkan bahwa Ns Competence berkonsultasi dengan Ns Proficient sebagai penanggung jawab utama perawatan pasien atau Perawat Primernya. (Narrator) Perawat pada level PROFICIENT menunjukkan kemampuan baru untuk melihat perubahan yang relevan pada situasi, meliputi pengakuan dan mengimplementasikan respon keterampilan dari situasi yang dikembangkan. Mereka akan mendemonstrasikan peningkatan percaya diri pada pengetahuan dan keterampilannya. Pada tingkatan ini mereka banyak terlibat dengan keluarga dan pasien.

(Setting) Nurse Station Ns. Proficient (Helda) Ns. Competence Ns Ana (memanggil ners competent), GDA terakhir Tn A sudah dilakukan? 15 menit yang lalu, dan hasilnya GDA turun 370 temperatur naik jadi 38.5 C.

Kemudian Ns Proficient datang ke ruang rawat Tn A untuk berinteraksi/berdialog dengan Tn A dan keluarganya. (Setting) Ruang perawatan Tn A Ns. Proficient Selamat Siang Tn A ,. Apa yang Tn A rasakan sekarang (Helda) Tn A (lemah, lesu). Saya masih pusing suster dan rasanya badan ini ndak enak semuanaya, karena meriang bgt sus? Ns. Proficient Oh begitu ya? Memang kondisi Tn A masih Sangat lemah, kemudian dari hasil pemeriksaan GDA 410,dan suhu ibu 38*5 C. (kemudian Ns.Proficient menjelaskan tentang proses penyakitnya kepada pasien dan keluarganya). oh iya Tn A, selama ini apakah ibu pernah dirawat dengan gejala yang sama? Bagaimana pola makan dalam keluarga ibu/bapak? Apakah ibu dulu pernah mengkonsumsi obatobatan yang beli di warung dan jamu? Apakah ada anggota keluarga lain yang mempunyai penyakit gula? bagaimana aktifitas ibu seharihari ? Dll (kaji hal-hal yang terkait dengan diabetes melitus). Ya, saya dulu waktu muda sering mengkonsumsi yang manis2,, biar Ganteng. Ada keluarga yang sakit seperti saya, bapak saya juga sakit diabetes, ini juga ketiga kalinya saya sakit dan dirawat di RS. Karena gula saya naik dan karena ada luka di kaki ini sus, saya sulit melakukan aktivitas sus

Tn A

(Narrator) Perawat dengan kemampuan level PROFICIENT memerlukan pembelajaran terus menerus dengan berdiskusi dengan koleganya baik yang setingkat maupun konsultasi dengan level EXPERT. Scene berikut menggambarkan bagaimana proses belajar seumur hidup itu berjalan. Perawat level PROFICIENT berdiskusi dengan perawat EXPERT. Perawat Expert dalam hal ini dapat berperan sebagai penyelia maupun juga sebagai sejawat Perawat Primer atau bisa juga

pembimbing seniornya. Perawat EXPERT dalam hal ini memulai proses pembelajaran. Perawat EXPERT dalam cerita ini adalah perawat senior di ruang rawat ini.

(Setting) Nurse Station Ns. proficient berdialog dengan Ns. Expert untuk membicarakan kasus Tn A Ns. Expert (Susi) Ns. Proficient Ns. Helda, bagaimana perkembangan kondisi Tn A? saat ini kondisi Tn A masih lemah sesuai dengan hasil pemeriksaan fisik maupun laboratorium. Saya juga mendapatkan data bahwa Tn A memang memiliki riwayat penyakit DM dan mempunyai kebiasaan diet yang jelek soalnya sudah terbiasa makan dan minum yang manis . Bagaimana menurut Ns.Susi ( Expert)? oh.....begitu. berarti kita perlu menindak lanjuti kasus Tn A ini.

Ns. Expert

Kemudian Ns. Expert mengunjungi Tn A dan keluarganya di ruang rawat Tn A. Ns. Expert Selamat siang bapak dan Ibu Tadi perawat sudah banyak bertanya dan menjelaskan tentang kondisi Tn A. Saya harap bapak dan keluarga bisa menerima situasi dan kondisi ini dengan terbuka, ikhlas, dan lapang dada. Memang saat ini kondisi Bapak benar seperti apa yang sudah dijelaskan oleh perawat teman kami. Iya suster, saya pasrah. Saya hanya berpikir masih ada Allah SWT, yang akan membantu saya. Saya dan keluarga juga pasrah menyerahkan semua pada Yang Kuasa. Ya..bagus. segala sesuatu memang harus kita serahkan kepada Allah SWT. Kami disini sebagai tim kesehatan/keperawatan hanya berusaha, dan yang menentukan Allah SWT. Selanjutnya kira-kira apa yang akan bpk lakukan terkait dengan masalah yang bpk hadapi sekarang? Kami tidak tahu suster, sebaiknya bagaimana ya?

Ny A

Istri Tn A Ns. Expert

Istri Tn A

Ns. Expert

Baiklah...saya akan menjelaskan hal-hal yang sebaiknya ibu dan keluarga bisa lakukan. Saya akan memberikan gambaran / alternatif yang dapat Bapak dan keluarga lakukan. Saya tidak akan memaksakan pilihan Ibu dan keluarga. Bapak sebaiknya tidak usah mengkonsumsi apapun yang terlalu manis manis dibolehkan tetapi hanya sedikit karena mengingat kadar gula Bapak tinggi ,lebih berusaha untuk mulai melakukan pola hidup sehat, , olahraga ringan secara teratur dan jgan lupa selalu memakai alas kaki misalnya jalan pagi, hindari stres, jangan terlalu memforsir tenaga, istirahat yang cukup dan melakukan kontrol GDA secara teratur serta hal paling penting adalah lebih mendekatkan diri kepada sang pencipta Allah SWT. Saya kira itu saja Bapak. Terimakasih atas sarannya sus...

Ny A

Ns. Expert dan Ns. Proficient meninggalkan ruangan..... (narrator) Demikian tadi cerita yang menggambarkan perkembangan kemampuan perawat dari tingkat NOVICE EXPERT , semogasesuai dengan teori patricia benner memang bermanfaat