Anda di halaman 1dari 185

DAFTAR ISI BAB 1 ALAT LISTRIK UTAMA PADA PEMBANGKIT 1. GENERATOR ...........................................................................................................................1 1.1. PENGERTIAN GENERATOR ........................................................................................1 1.2.

JENIS GENERATOR BERDASARKAN SISTEM PENDINGINAN. ........................2 1.2.1 1.2.2 1.2.3 Generator dengan Sistem Pendinginan menggunakan Udara Langsung.........2 Generator dengan Sistem Pendinginan memakai Udara Tetap .......................3 Generator dengan Sistem Pendinginan Hydrogen (H2) .....................................5

1.3. JENIS GENERATOR BERDASARKAN SISTEM PENGUAT ...................................7 1.3.1 Generator dengan Sistem Penguat Tetap ...............................................................7 1.3.2 Generator dengan Sistem Penguat Terpisah..........................................................7 1.3.3 Generator dengan Sistem Penguatan Sendiri ........................................................7 1.4. GENERATOR 3 PHASA...................................................................................................9 1.4.1 Instalasi Klem Generator Sinkron 3 Phasa ............................................................9 1.4.2 Instalasi Listrik Generator Sinkron dan Transformator 3 Phasa ....................11 1.4.3 Instalasi Excitacy (Exitasi) Generator Sinkron 3 Phasa......................................12 1.4.4 Saluran Kabel antara Generator Sinkon 3 Phasa dan Rel .................................15 1.5. KOMPONEN UTAMA PADA GENERATOR .............................................................16 1.5.1 Eksitasi Generator .................................................................................................16 1.5.2 Rotor ........................................................................................................................17 1.5.3 Stator ........................................................................................................................17 1.5.4 Bearing Generator .................................................................................................17 1.5.5 Proteksi Generator .................................................................................................18

1.6. KARAKTERISTIK GENERATOR ...............................................................................20 1.6.1 Karakteristik Luar Generator Sinkron ................................................................20 1.6.2 Karakteristik Pengaturan Generator Sinkron .....................................................22 1.7. SISTEM PEMELIHARAAN GENERATOR ................................................................27 1.7.1 Pemeliharaan Rutin .............................................................................................28 1.7.2 Pemeliharaan Tahunan atau Minor Inspection ................................................34 1.7.3 Pemeliharaan Dua Tahunan atau Simple Inspection ........................................41 1.7.4 Pemeliharaan Empat Tahunan atau Major Inspection ....................................51 1.8. ASSESSMENT GENERATOR .........................................................................................80 2. TRANSFORMATOR ..............................................................................................................90 2.1. PEMERIKSAAN TRANSFORMATOR ......................................................................98 2.2. PENGUJIAN KUALITAS MINYAK TRANSFORMATOR ....................................101 2.3. KLASIFIKASI TRANSFORMATOR TENAGA .......................................................109 2.4. CARA KERJA DAN FUNGSI BAGIAN-BAGIAN TRANSFORMATOR ............110 2.5. PENGUJIAN & PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR ....................................112 BAB 2 ALAT LISTRIK PENDUKUNG PADA PEMBANGKIT 1. REL (BUSBAR) ATAU SINGLE LINE ..............................................................................118 1.1 REL TUNGGAL PADA PUSAT PEMBANGKIT ......................................................119 1.2 REL GANDA DENGAN SATU PMT ............................................................................120 1.3 PUSAT PEMBANGKIT LISTRIK DENGAN DUA PMT ..........................................121 1.4 REL DENGAN PMT 1 ................................................................................................122 1.5 INSTALASI PEMAKAIAN SENDIRI..........................................................................123 2. UNIT AVR (AUTOMATIC VOLTAGE REGULATOR) .....................................................125 2.1 SISTEM PENGOPERASIAN .........................................................................................126 2.2 BAGIAN-BAGIAN PADA UNIT AVR ..........................................................................127 3. SISTEM EKSITASI..............................................................................................................131

3.1 SISTEM EKSITASI DENGAN SIKAT ........................................................................134 3.2 SISTEM EKSITASI TANPA SIKAT (BRUSHLESS EXCITATION) ........................134 3.3 PENGARUH EKSITASI PADA ROTASI DENGAN MESIN TAK TERHINGGA .138 3.4 PENGARUH EKSITASI PADA SISTEM DENGAN JALA-JALA TAK TERHINGGA ..................................................................................................................139 4. UNIT MOTOR LISTRIK .....................................................................................................140 4.1 GANGGUAN, PEMELIHARAAN DAN PERBAIKAN MOTOR SINKRON..........142 4.2 GANGGUAN, PEMELIHARAAN, DAN PERBAIKAN MOTOR ASINKRON ......145 4.3 PEMERIKSAAN MOTOR LISTRIK ...........................................................................150 4.4 GANGGUAN, PEMELIHARAAN DAN PERBAIKAN PADA MOTOR INDUKSI 1 PHASA ............................................................................................................................153 4.5 MOTOR UNIVERSAL ...................................................................................................155 5. SISTEM PROTEKSI PEMBANGKIT ................................................................................155 5.1 PERLINDUNGAN PEMBANGKIT DARI PETIR ......................................................160 5.2 PROTEKSI REL (BUSBAR) ..........................................................................................162 6. METER INDIKATOR ..........................................................................................................163 6.1 TRANSFORMATOR ARUS ..........................................................................................163 6.2 TRANSFORMATOR TEGANGAN ..............................................................................164 6.3 VOLTMETER .................................................................................................................165 7. MEKANISME PEMUTUS TENAGA (SWITCHGEAR) DAN CIRCUIT BREAKER .165 8. UPS (UNINTERRUPTIBLE POWER SUPPLY) ..............................................................171 9. BATERAI CHARGER .........................................................................................................178 10. BATERAI .............................................................................................................................179

BAB 1 ALAT LISTRIK UTAMA PADA PEMBANGKIT

1. GENERATOR 1.1 PENGERTIAN GENERATOR Generator listrik adalah sebuah alat yang memproduksi energi listrik dari sumber energi mekanik, biasanya dengan menggunakan induksi elektromagnetik. . Proses ini dikenal sebagai pembangkit listrik. . Walau generator dan motor punya banyak kesamaan, tapi motor adalah alat yang mengubah energi listrik menjadi energi mekanik. Generator mendorong muatan listrik untuk bergerak melalui sebuah sirkuit listrik eksternal, tapi generator tidak menciptakan listrik yang sudah ada di dalam kabel lilitannya. Hal ini bisa dianalogikan dengan sebuah pompa air air, , yang menciptakan aliran air tapi tidak menciptakan air di dalamnya. Sumber enegi mekanik bisa berupa resiprokat maupun turbin mesin uap, air yang jatuh melakui sebuah turbin maupun kinci kincir air, mesin pembakaran dalam, , turbin angin, engkol tangan, energi surya atau matahari hari, , udara yang dimampatkan, atau apa pun sumber energi mekanik yang lain. Generator bersama dengan boiler dan turbin merupakan tiga sistem utama pada sebuah unit dalam memproduksi listrik. Secara umum, boiler menghasilkan uap yang berfungsi memutar turbin turbi selanjutnya putaran turbin akan menghasilkan tenaga mekanik. Tenaga mekanik tersebut kemudian diubah menjadi tenaga listrik melalui generator.

Gambar 1.1 1. Komponen yang Terletak di Generator

Alat Listrik Pembangkit

Gambar 1.2. Generator PJB Gresik Unit 3 & 4

ENERATOR BERDASARKAN SISTEM PENDINGINAN. 1.2. JENIS-JENIS GENERATOR Jika dilihat dari sistem pend pendinginan dan sistem penguatannya, generator enerator dibedakan dalam beberapa golongan. Penggolongan tersebut bisa dijadikan dasar dalam melaksanakan pemeliharaan. 1.2.1 Generator dengan Sistem Pendinginan menggunakan Udara Langsung. . Untuk mendinginkan temperatur pada belitan stator dan rotor digunakan udara dari luar yang ditarik oleh fan rotor melewati filter, kemudian dihembuskan melewati celah-celah celah rotor dan stator baru ke atmosfer. Begitu seterusnya. Kelebihan generator jenis ini adalah: Sistem pemeliharaannya sangat mudah karena generator jenis ini lebih sederhana dibandingkan dengan generator yang menggunakan hidrogen. Biaya pemeliharaannya murah karena sistem p pemeliharaannya emeliharaannya sangat mudah dan sederhana. Resiko kebakaran kecil karena hanya menggunakan udara langsung, apalagi jika dibandingkan dengan generator yang menggunakan sistem pendingin dengan hidrogen. Sementara itu mempunyai kekurangan antara lain: Kondisi belitan stator dan rotor sangat kotor karena menggunakan udara langsung yang membawa berbagai jenis debu dan kotoran Proses heat transfer temperatur berlangsung lambat karena menggunakan udara langsung,

Alat Listrik Pembangkit

sehingga proses pendinginan juga berlangsung lambat


2

Kelembapan udara tinggi karena penggunaan udara langsung menyebabkan kelembapan udara tidak dapat diatur, sehingga dapat membahayakan komponen generator tersebut Life time generator lebih pendek dibandingkan dengan generator yang mempunyai sistem pendinginan an lain akibat kelemahan kelemahan-kelemahan kelemahan yang dimiliki tersebut (a, b, c) Filter udara harus sering dibersihkan. Jika tidak sering dibersihkan bisa menyebabkan penyumbatan udara di dalam filter yang mengakibatkan proses pendinginan kurang sempurna. sempurna

Generator dengan ngan sistem pendinginan menggunakan udara langsung harus dilengkapi heater untuk menjaga kelembapan udara ketika generator tersebut tidak beroperasi sehingga tahanan isolasi belitan tetap tinggi.

Gambar 1.3. Bagan Generator dengan Sistem Pendinginan Memakai Udara Langsung

1.2.2. Generator dengan Sistem Pendinginan memakai Udara Tetap Mendinginkan temperatur belitan stator dan rotor menggunakan udara tetap yang berada di dalam generator. Udara ditarik oleh fan rotor dan dihembuskan ke celah-celah celah belitan stator dan rotor, sehingga menimbulkan sirkulasi udara secara terus terus-menerus menerus melalui alat pendinginan udara. Kelebihan generator yang menggunakan sistem seperti ini adalah: Sistem pemeliharaannya mudah karena sistem pendinginannya lebih sederhana jika dibandingkan dingkan dengan pendinginan hidrogen Biaya pemeliharaannya murah jika dibandingkan dengan generator yang menggunakan sistem pendinginan yang lebih rumit karena sistem pemeliharaannya lebih sederhana

Alat Listrik Pembangkit

Resiko terjadinya kebakaran relative kecil karena hanya menggunakan nggunakan udara yang berada didalam generator Relative bersih jika dibandingkan dengan generator yang menggunakan udara langsung karena generator jenis ini belitan stator dan rotor lebih bersih Kekurangan generator jenis ini adalah: Heat transfer temperatur lebih lambat karena menggunakan udara dan proses pendinginannya juga lebih lambat Kelembapan udara tinggi karena generator jenis ini tidak bisa mengatur kelembapan udara didalam generator Life time lebih pendek jika dibandingkan dengan generator yang menggunakan men sistem pendinginan dengan hidrogen

Generator dengan sistem pendinginan menggunakan udara tetap juga dilengkapi heater yang berfungsi untuk menjaga kelembapan udara ketika generator tidak beroperasi sehingga kelembapan udara tidak terlalu tinggi dan tahanan isolasi belitan tetap tinggi.

Gambar 1.4. Bagan Generator dengan Sistem Pendinginan Memakai Udara Tetap

Alat Listrik Pembangkit

1.2.3. Generator dengan sistem pendinginan hidrogen (H2) Mendinginkan temperatur di belitan stator dan rotor menggunakan hidrogen didalam generator yang ditarik oleh fan rotor dan dihembuskan dicelah dicelah-celah belitan stator dan rotor sehingga terjadi sirkulasi udara secara terus menerus melalui alat pendinginan hidrogen. Kelebihan generator dengan sistem pendinginan menggunakan hidrogen adalah : Heat transfer temperatur cepat karena menggunakan hidrogen sehingga proses pendinginan juga dapat berlangsung dengan cepat Komponen generator lebih bersih dibandingkan dengan generator dengan sistem lainnya karena sistem ini tertutup dan tidak ada udara dari luar Life time lebih panjang jika dibandingkan dengan generator yang menggunakan sistem pendinginan lainnya Kelembapan udara sangat kecil karena generator sistem ini memiliki sistem proteksi yang berfungsi mengawasi kandungan udara didalam g generator Tidak menimbulkan korosi Tidak memerlukan heater karena kelembapannya dapat diatur sesuai dengan batas yang diperbolehkan Kekurangan dari generator sistem tersebut adalah : Pemeliharaanya lebih sulit karena komponen alat bantunya sangat banyak dan sangat rumit Biaya pemeliharaannya sangat tinggi karena sistem pemeliharaannya lebih sulit Resiko kebakarannya lebih besar karena hidrogen merupakan unsur yang mudah terbakar Generator jenis ini tidak dilengkapi dengan heater karena sangat kecil kemungkinan kemungkin penurunan tahanan isolasi. Selain itu, adanya heater justru dapat mengakibatkan kebakaran didalam generator. Seperti pada gambar 1.5

Alat Listrik Pembangkit

Gambar 1.5. Bagan Generator dengan Sistem Pendinginan Memakai Hidrogen

Gambar 1.6. . Bagan Generator dengan Sistem Penguatan Tetap

Alat Listrik Pembangkit

1.3 JENIS GENERATOR BERDASARKAN SISTEM PENGUAT Ada tiga jenis generator jika dilihat dari sistem penguatnya 1.3.1. Generator dengan Sistem Penguat Tetap Generator enerator yang penguatan rotornya tidak memerlukan injeksi muatan listrik dari luar atau peralatan lain tetapi dari magnet permanen yang digunakan sebagai rotor corr pada rotor itu sendiri. Kelebihan generator sistem ini adalah lebih praktis dan sistem pemeliharaannya mudah. Kelemahannya adalah kemampuan generator ini relative terbatas. Bagan pada gambar 1.6 1.3.2. Generator dengan Sistem Penguat Terpisah Generator enerator yang penguatan rotornya menggunakan generator penguat lain yang dipasang satu poros dengan generator utama. Kelebihannya dapat diperoleh dengan generator dengan sistem penguat berlapis-lapis, lapis, sehingga dari generator yang kecil dapat menguatkan generator yang lebih besar. Meskipun kemampuan generator ini juga masih terbatas.

Gambar 1.7. . Bagan Generator dengan Sistem Penguatan Terpisah

1.3.3.

Generator dengan Sistem Penguatan Sendiri Generator enerator yang sistem penguatan rotor awalnya menggunakan tegangan dan arus dari baterai

tetapi jika generator tersebut sudah menghasilkan tegangan, penguatannya diambil alih oleh generator itu sendiri melalui sistem eksitasi. . Kelebihan generator jenis ini dapat menghasilkan daya yang besar,

Alat Listrik Pembangkit

peralatannya lebih efisien dan teknologinya lebih maju. Namun, pemeliharaannya lebih rumit dan biaya pemeliharaannya juga mahal dibandingkan dengan jenis pertama dan kedua.

Gambar 1.8. Generator DC 2 kutub dengan Penguatan tersendiri

Gambar 1.9. . Bagan Generator dengan Sistem Penguatan Sendiri

Alat Listrik Pembangkit

1.4 GENERATOR 3 PHASA Generator listrik yang banyak digunakan dalam pusat pembangkit listrik adalah a generator sinkron 3 phasa yaitu : 1.4.1 Instalasi Klem Generator Sinkron 3 Phasa Pemberian kode pada klem untuk generator sinkron 3 phasa ada yang A, B, C dan N untuk hubungan bintang seperti eperti ditunjukkan pada Gambar 13 13. . Rangkaian listrik generator sinkron 3 phasa ditunjukkan pada Gambar 11.

Gambar 1.10. Generator Sinkron 3 Phasa

Sistem penotasian yang lain juga ada, yaitu ujung ujung-ujung ujung pada belitan stator dari generator sinkron 3 phasa dihubungkan pada klem generator sehingga ada 6 (enam) klem. Klem-klem Klem diberi kode atau notasi R S T dan U V W, serta ada juga yang memberi kode U, V, W dan Z, X, Y.

Alat Listrik Pembangkit

Gambar 1.11. Rangkaian Listrik Generator Sinkron 3 Phasa Hubungan Y


9

Klem R dan U merupakan ujung ujung-ujung kumparan atau belitan phasa pertama, klem S dan V ujung-ujung kumparan phasa ke-2, 2, dan kumparan ke ke-3 3 adalah T dan W. Karena umumnya generator sinkron dihubungkan dalam hubungan Y (star/bintang), maka ketiga klem U, V, dan W dihubungkan jadi satu sebagai titik netral. Gambar 1 15 menunjukkan ujung kumparan stator generator sinkron 3 phasa hubungan bintang.

Gambar 1.12. . Kumparan stator generator sinkron 3 phasa hubungan Y

Untuk hubungan klem pada generator sinkron 3 phasa hubungan bintang dtunjukkan pada Gambar 16. Tanda + dan - menunjukkan klem untuk arus penguatan generator sinkron 3 phasa dari luar arus searah (DC), atau dari generator sendiri yang disearahkan terlebih dahulu memakai penyearah.

Gambar 1.13. . Hubungan Klem Generator Sinkron 3 Phasa Hubungan Y

Alat Listrik Pembangkit

10

1.4.2

Instalasi Listrik Generator Sinkron dan Transformator 3 Phasa Tegangan generator sinkron pada ini maksimum 23 kV, dan untuk tegangan generator sinkron

yang lebih tinggi masih dalam uji coba. Generator Generator-generator sinkron 3 phasa daya di atas 10 MVA memiliki transformator penaik tegangan dalam satu kesatuan dengan gener generatornya. atornya. Secara diagram hubungan generator sinkron dan transformator 3 phasa ditunjukkan pada Gambar 14. . Transformator tegangan umumnya mempunyai hubungan segitiga atau delta bintang.

Gambar 1.14. . Diagram Hubungan Generator dan Transformator 3 Phasa Keterangan: G TSU PMS PMT : Generator : Trasformator untuk penaik tegangan : Transformator pemisah (disconnecting switch/DS) : Pemutus Tenaga (Circuit Breaker/CB)

Energi listrik yang dibangkitkan generator setelah dinaikkan oleh transformator penaik tegangan egangan disalurkan melalui pemutus tenaga (PMT) atau transformator pemisah (disconnecting Switch/DS) ke rel (busbar). Penyaluran daya dari generator sinkon 3 phasa sampai ke transformator penaik tegangan menggunakan kabel yang diletakkan pada saluran tanah dan saluran di atas tanah (cable duct). Setelah keluar dari sisi tegangan tinggi transformator sebagai penaik tegangan, tenaga disalurkan melalui konduktor tanpa isolasi ke PMT dan dari PMT ke rel menggunakan konduktor tanpa isolasi juga. Pada rel (busbar) umumnya berupa konduktor tanpa isolasi, saluran aluran tenaga listrik dari generator sampai dengan rel harus rapi dan bersih agar tidak menimbulkan gangguan, karena gangguan g pada bagian ini akan menimbulkan arus hubung hubungan singkat yang relatif besar r dan mempunyai resiko terganggunya nya pasokan tenaga listrik dari pusat listrik ke sistem, bahkan apabila generator yang digunakan pada sistem berkapasitas besar kemungkinan selu seluruh ruh sistem menjadi terganggu.

Alat Listrik Pembangkit

11

1.4.3

Instalasi Excitacy (Exitasi) ) Generator Sinkron 3 Phasa Bagian lain dari instalasi listrik pada generator sinkron 3 phasa adalah instalasi arus penguat

medan magnet (exitasi). Medan magnet secara umum diperoleh dari generator arus searah (DC) yang terpasang satu poros dengan generator utama. Selain itu penguatannya diperoleh dari generator sinkron yang disearahkan terlebih dahulu, ahulu, dan bahkan ada generator sinkron yang sistem exitasinya berasal dari belitan penguat yang dipasang pada rotor generator sinkron sendiri. Secara prinsip penguatan generator sinkron 3 phasa ditunjukkan pada Gambar 1 15.

Gambar 1.15. . Prinsip Penguatan pada Generator Sinkron 3 Phasa

Hubungan listrik antara generator utama dengan generator arus penguat dilakukan melalui cincin geser dan pengatur tegangan otomatis. Pengatur tegangan otomatis berfungsi sebagai pengatur besarnya arus penguat medan magnet agar besar tegangan generator utama dapat dijaga konstan. Pada generator yang memi memiliki daya di atas 100 MVA, sistem penguatannya banyak digunakan generator DC sebagai penguat secara bertingkat. Ada generator penguat pilot (pilot exciter) dan generator penguat utama (main exciter). Titik netral generator tidak ditanahkan dan jika ditanahkan umumnya pemasangannya melalui impedansi untuk membatasi besarya arus gangguan hubungan tanah agar cukup mampu untuk menggerakkan relai proteksi. Peralatan pendukung sistem excitacy 1) Pilot exciter Merupakan penguat pada generator utama adalah penguat dalam atau penguat sendiri dengan jenis kumparan kompon panjang generator DC, Pemberi penguatan pertama pada main exciter. Magnetnya berasal dari remanent manent magnet (sisa (sisa-sisa magnet) buatan 2) Juster Werstand

Alat Listrik Pembangkit

12

Tahanan geser yang berfungsi untuk mengatur tegangan output pilot exciter agar pada putaran nominal (1.500 rpm) mencapai 110 volt DC 3) Shunt regelar Tahanan shunt untuk mengatur tegangan output AVR sebelum unit paralel. 4) AVR Sebagai pengendali agar tegangan output generator selalu stabil atau konstan dengan beban yang bervariasi. 5) V V A Sebuah kontak penguatan. 6) Main Exciter Sebagai penguat utama bagi generator setelah terlebih dahulu mendapat arus penguatan dari pilot exciter. 7) CT/ PPT AVR Sebagai pengukur arus dan tegangan output dari generator yang selanjutnya sebagai input bagi AVR bila unit sudah paralel atau sinkron

Gambar 16 menunjukkan diagram generator sinkron dengan arus penguatan dari generator DC 2400 kW/400V. Dari komutator Generator DC dihubungkan pada 2 (dua) slipring generator utama. Generator utama memiliki kapasitas 500 MW/12 kV/60Hz.

Gambar 1.16. Diagram Generator Sinkron 500 MW dengan Penguat Generator DC 2400 kW

Alat Listrik Pembangkit

13

Gambar 17 menunjukkan sistem excitacy tipe brushlees exciter sistem sebagai berikut:

Gambar 1.17. Type Brushlees Exciter Sistem

Diagram Skema Generator Shunt

Gambar 1.17 (a) Generator Kompon Panjang Berbeban (b) Skema Diagram Generator Kompon

Alat Listrik Pembangkit

14

1.4.4

Saluran Kabel antara Generator Sinkon 3 Phasa dan Rel Perlindungan saluran kabel antara generator dan rel dilakukan menggunakan kabel yang

diletakkan pada saluran khusus dalam tanah dan jika berada di atas tanah diletakkan pada rak penyangga kabel yang melindungi kabel secara mekanis. Perlindungan mekanis tersebut ter untuk mencegah kerusakan kabel dan dapat menimbulkan gangguan. Gangguan pada kabel antara generator dengan rel dapat merusak generator. Kerusakan pada generator tidak dikehendaki karena memerlukan biaya perbaikan mahal dan waktu perbaikannya lama sehingga hingga dapat menimbulkan pemadaman pasokan daya listrik. Cara memasang kabel saluran antara ntara generator pembangkit dengan rel terdapat transformator arus dan transformator tegangan untuk keperluan penguk pengukuran uran dan proteksi. Gambar 35 menunjukkan saluran antara generator dan rel menggunakan kabel Setelah melalui transformator arus dan transformator tegangan, kabel dihubungkan ke saklar tanpa pemutus tenaga (PMT) dan saklar pemisah (PMS) sebelum dihubungkan ke rel.

Gambar 1. 1.18 Saluran antara Generator dan Rel Keterangan: TA : Transformator Arus TT : Transformator Tegangan PMS : Saklar Pemisah/Disconnecting Switch (DS) PMT : Pemutus Tenaga (Circuit Breaker) Kabel yang digunakan adalah kabel 1 phasa berjumlah 3 buah kabel. Tujuannya memudahkan pemasangan, terutama adanya transformator arus dan transformator tegangan serta memudahkan dalam perbaikan jika terjadi kerusakan pada kabel tersebut. Titik netral dari generator dihubungkan membentuk hubungan bintang.

Alat Listrik Pembangkit

15

Untuk generator kecil dengan kapasitas di bawah 5 MVA, titik ne netral tral generator tidak ditanahkan, sedangkan generator yang lebih dari 5 MVA, dianjurkan melakukan pentanahan titik netral generator melewati tahanan, kumparan, atau transformator kecil (transformator distribusi) untuk proteksi. Dalam melakukan pentanahan, digunakan kabel serupa dengan kabel yang menghubungkan generator dengan rel. Dalam prakteknya, khusus generator besar (di atas 10 MVA) dilakukan pencabangan untuk member daya ke transf transformator pemakaian sendiri. Pencabangan pada saluran antara generator dan rel harus dihindari dan jika sangat diperlukan pelaksanaannya, dengan membuat rel kecil dalam ruang khusus dan sebaiknya dihindari karena akan menimbulkan arus gangguan yang besar kar karena ena letaknya dekat dengan generator dan dapat menimbulkan kerusakan fatal karena generator tidak dapat berproduksi.

1.5 KOMPONEN UTAMA PADA GENERATOR Komponen utama generator terdiri dari eksitasi generator, rotor, stator, H2 cooler atau air cooler, bearing generator dan proteksi generator. 1.5.1 Eksitasi Generator

Gambar 1.19. Wiring Diagram Sistem Eksitasi

Alat Listrik Pembangkit

16

Yakni suatu sistem peralatan yang berfungsi menginjeksikan muatan listrik terhadap belitan rotor dan melewati slipring agar menimbulkan medan magnet. Komponen utamanya sebagai berikut: a. Trafo eksitasi adalah alat penurun tegangan dari tegangan menengah menjadi tegangan rendah sesuai dengan kebutuhan dari output ggenerator untuk diubah menjadi tegangan DC. b. Thyristor adalah peralatan utama penyearah arus dari trafo eksitasi untuk keperluan medan penguat rotor generator. c. AVR (automatic voltage control) adalah suatu sistem kontrol elektronik yang berfungsi untuk pengaturan, pengontrolan dan pembatasan penguat medan. d. PLC (programmable logic control) adalah suatu peralatan yang berfungsi sebagai media pengaturan dan setting besar-besaran besaran kontrol sistem penguatan medan. e. Battery station adalah sumber tegangan DC sebagai penguat awal sebelum generator menghasilkan output tegangan an sampai pada penguatan sendiri dari sistem eksitasi. f. Sistem pendinginan thyristor adalah motor motor-motor fan untuk force cooling terhadap thyristor agar tidak cepat rusak.

1.5.2

Rotor

Adalah bagian yang berputar dari generator yang menerima injeksi muatan listrik dari sistem eksitasi sehingga menghasilkan medan magnet yang diputar oleh turbin. Jika jenis turbin putaran tinggi, rotor dilengkapi dengan retaining ring yang berfungsi sebaga sebagai i pelindung atau pengaman belitan rotor. 1.5.3 Stator

Bagian generator yang tidak bergerak yang berfungsi mengubah medan magnet dari rotor sehingga menghasilkan tenaga listrik. 1.5.4 Generator Cooler

Adalah komponen generator yang berfungsi sebagai pendinginan H2 atau ata udara pendingin generator. 1.5.5 Bearing Generator

Adalah komponen generator yang berfungsi sabagai bantalan atau tumpuan rotor ketika berputar. Jika jenis generator tersebut putaran tinggi dan dayanya juga tinggi, selalu menggunakan bearing jenis jurnal bearing.

Alat Listrik Pembangkit

17

1.5.6

Proteksi Generator

Merupakan alat bantu yang berfungsi sebagai pengaman generator agar tidak menimbulkan kerusakan jika terjadi gangguan baik dari dalam maupun dari luar generator. Proteksi generator terdiri dari beberapa jenis sebagai berikut: a. Differential relay (symbol: 87G) Alat yang berfungsi sebagai pengaman generator jika terjadi gangguan short circuit 3 phasa atau 2 phasa ke sistem pentahanan pada belitan stator. b. Negative phasa sequence (symbol: 46G) Alat yang berfungsi sebagai pengaman generator jika terjadi gangguan beban tiap phasa tidak berimbang (unbalance load) c. Impedansi relay (symbol: 21G) Alat yang berfungsi sebagai pengaman generator jika terjadi penurunan atau perubahan nilai impedansi stator sebagai fungsi rasio arus dan tegangan. d. Loss of field relay (symbol: 40G) Alat yang berfungsi sebagai pengaman generator jika terjadi hilangnya medan penguatan generator yang di indikasikan dengan penyerapan daya reaktif yang berlebihan. e. Over voltage relay (symbol: 59G) Alat yang berfungsi sebagai pengaman generator jika terjadi tegangan lebih karena gagalnya sistem pengaturan pada AVR dan kehilangan beban secara mendadak. f. Out of step relay (symbol: 78G) Alat yang berfungsi sebagai pengaman generator j jika ika terjadi perubahan reaktansi generator karena perubahan sistem pembebanan dan kegagalan sistem pengaturan sehingga berada kondisi lepas syrccron. g. Under frequensi relay (symbol: 81G) Alat yang berfungsi sebagai pengaman generator jika terjadi gangguan frekwensi rendah akibat pembebanan lebih atau kegagalan governer turbin. h. Reverse relay (symbol: 32G) Alat yang berfungsi sebagai pengaman generator jika terjadi gangguan adanya penyerapan (masuknya) daya aktif generator akibat lemahnya penggerak mula (putaran turbin).

Alat Listrik Pembangkit

18

Gambar 1.20. Sistem Proteksi Generator

Alat Listrik Pembangkit

19

i. Rotor earth fault relay (symbol: 64G) Alat yang berfungsi sebagai pengaman generator jika terjadi gangguan hubungan tanah antara belitan rotor generator terhadap sistem pentanahan. j. Stator ground 80% dan 100% Alat yang berfungsi sebagai pengaman generator jika terjadi gangguan hubung tanah antara belitan stator generator terhadap sistem pentanahan. k. Winding temperatur Alat yang berfungsi sebagai pengaman generator jika terjadi gangguan over temperatur tempera pada belitan stator yang dideteksi oleh resistance temperature detector (RTD).

1.6 KARAKTERISTIK GENERATOR 1.6.1 Karakteristik Luar Generator Sinkron Karakteristik luar generator sinkron adalah kurva yang menunjukkan hubungan antara tegangan jepit generator U dengan arus beban Ia pada putaran, faktor daya dan arus medan tertentu (tetap). Karakteristik luar generator sinkron dapat diturunkan dari penerapan hukum kum kirchoff II. V= Sehingga diperoleh: U = E Ia. Zs E = gaya gerak listrik pada belitan rotor Zs = impedansi sinkron Secara vektor dapat digambarkan sebagai berikut: a. E IaXs Ia b. E IaXs U IaRa Ia Faktor daya lagging Faktor daya Cos = 1

Alat Listrik Pembangkit

20

c.

Ia E IaXs IaRa Faktor daya leading

Bila tegangan jepit U dipertahankan tetap, maka tempat kedudukan E pada berbagai faktor daya dapat bervariasi. Karakteristik luar U, cos, dan If pada besaran putaran (n) yang berbeda-beda berbeda dapat diturunkan dalam bentuk matematik. E = c.n. c = konstanta = fluksi medan Karakteristik luar U, cos dan If pada besar arus medan (If) yang berbeda-beda beda dengan andaian tidak terjadi kejenuhan inti adalah: = k.If k = konstanta medan Pada karakteristik luar, U, cos, If parameter putaran (n) dipertahankan karena frekwensi harus selalu tetap besarnya. Sedangkan parameter faktor daya cos merupakan parameter bebas karena ditentukan oleh beban. Dengan demikian satu atu-satunya satunya parameter yang mempengaruhi karakteristik luar adalah arus medan (If) yang dapat disebut dengan parameter kendali karakteristik luar. Dalam praktek parameter kendali digunakan untuk menggeser karakteristik luar keatas atau kebawah sehingga tegangan kerja generator dapat dikembalikan ke nilai tegangan nominal.

Gambar 1.21. Grafik Parameter Kendali

Alat Listrik Pembangkit

21

1.6.2

Karakteristik Pengaturan Generator Sinkron Karakteristik pengaturan adalah kurva yang menunjukkan hubungan antara arus medan If

(eksitasi) dengan arus beban Ia pada tegangan jepit, putaran dan faktor tor daya tertentu.

Gambar 1.22. Karakteristik Pengaturan

Karakteristik pengaturan merupakan dasar untuk mempertahankan besar tegangan keluaran generator pada berbagai besaran beban. Hal ini dapat dijelaskan sebagai berikut : Pada beban nol, beban arus medan adalah If1, tegangan jepit U0. Setelah dibebani dengan arus beban induktif sebesar Ial, tegangan jepit kembali menjadi U1, agar tegangan ngan jepit kembali U0 (tetap) maka arus medan If harus dinaikkan menjadi If2. Demikian seterusnya setiap ada pembagian arus beban Ia. Demikian pula pada saat dibebani dengan arus beban kapasitip Ial, kenaikan tegangan jepit U1 dapat dikembalikan ke U0 melalui penurunan arus medan If2.

Gambar 1.23. . Grafik Beban Arus Medan pada Karakteristik Pengaturan

Alat Listrik Pembangkit

22

Berdasarkan gambar diatas dapat disimpulkan bahwa pada setiap beban generator (arus jangkar dan faktor daya tertentu) selalu dapat diperoleh nilai arus med medan If yang dapat mempertahankan besar tegangan jepit generator kembali ke nilai tertentu (normal). a. Kurva V Kurva V menunjukkan hubungan antara arus jangkar Ia dengan arus medan If. Ia = Ia(If) U = tetap n = tetap p = tetap

Gambar 1.24. Kurva V

Karakteristik pengaturan dan kurva V merupakan kurva yang menunjukkan hubungan antara arus medan If dan arus jangkar Ia, tetapi kedua kurva tersebut memiliki perbedaan perbedaan-perbedaan perbedaan dasar sebagai berikut: a. Karakteristik pengaturan menunjukkan arus medan yang diperlukan pada berbagai beban. b. Kurva V menunjukkan besar arus jangkar yang timbul, pada berbagai arus medan yang ditentukan. c. Pada karakteristik pengaturan, parameter yang dipertahankan adalah tegangan jepit U, putaran n dan faktor daya cos. d. Pada kurva V, parameter yang dipertahankan adalah tegangan jepit U, putaran n daan daya keluaran P.

Alat Listrik Pembangkit

23

b. Kondisi pembebanan Daerah kapabilitas generator pada tegangan, frequensi arus nonominal ditunjukkan pada kurva kapabilitas seperti dibawah ini.

Gambar 1.25. . Kurva Kapabilitas Generator pada Tegangan Gambar 25 menggambarkan kurva kapabilitas dari sebuah generator yang didinginkan dengan gas hydrogen, yang berbentuk lingkaran yaitu busur BC. Di bagian induktif yaitu dibagian mana generator menghasilkan daya reaktif, arus penguat harus besar, namun karena ada keterbatasan sistem aksitasi dalam menghasilkan arus penguat maka lanjutan busur lingkaran CB dipatahkan menjadi lengkung BA. Dibagian kapasitif tidak dibutuhkan arus penguat yang besar jika dibandingkan dibagian dibagia induktif, artinya apabila arus penguat diperlemah, suatu saat generator akan member daya reaktif kepada sistem yang sifatnya kapasitif..

Alat Listrik Pembangkit

24

Pada keadaan kapasitif, dimana arus penguat nilainya kecil, ada risiko generator lepas dari sinkronisasi (out of sinkron) kron) sehingga generator tersebut menjadi generator asinkron. Hal ini tidak dikehendaki karena keadaan asinkron dapat mengganggu seluruh sistem terutama jika menyangkut generator yang besar dayanya bagi sistem. Selain itu risiko dari keadaan asinkron akan menimbulkan pemanasan yang berlebihan pada rotor generator sinkron sebagai akibat timbulnya arus pusar yang berlebihan, yang merupakan hasil induksi medan putar stator yang tidak sinkron terhadap rotor. Karena keadaan asinkrontidak dikehendaki maka lanjutan n dari busur lingkaran BC dipatahkan menjadi lengkung atau kurva CD. Parameter tekanan gas hidrogen sebagai media pendingin ditunjukkan pada gambar 43 dengan huruf H. makin besar tekanan gas hidrogen, , makin besar efek pendinginannya sehingga dapat digunakan kan arus penguat yang lebih besar. Hal ini ditunjukkan oleh kurva yang memungkinkan pembangkitan daya reaktif yang lebih besar.

Gambar 1.26. Kurva Kapabilitas Set Generator

Alat Listrik Pembangkit

25

c. Kapabilitas kurva generator Gambar diatas menunjukkan kapabilitas kurva reaktif dari generator. Kapabilitas kurva dibagi menjadi 3 bagian yaitu: Daerah dengan pembatasan panas rotor Daerah dengan pembatasan panas stator Daerah dengan pembatasan panas ujung

d. Kenaikan temperatur Kapasitas suatu turbin generator dibatasi oleh pengujian panas setempat dari berbagai bagian seperti belitan stator, inti stator , belitan rotor, dan sebagainya. Dapat diartikan, magnetisasi dari beban dan faktor daya yang akan menentukan peralatan yang pa paling ling kritis dalam kondisi kenaikan temperatur. Gambar kurva kapabilitias di atas juga mempertimbangkan perbedaan temperatur sebenarnya dengan temperatur hasil pengujian.dengan demikian kemungkinan mengoperasikan generator dalam batas tertentu akan menghindarkan arkan banyak permasalahan yang timbul. Pada kasus mesin beroperasi pada titik di luar kurva kapabilitas, pembacaan thermometer bukan saja petunjuk kondisi operasi tetapi dapat juga bagi kita untuk memperkirakan bagian yang memperlihatkan kenaikan temperatu temperatur dan tentunya dengan faktor koreksi. Tetapi perbedaan temperatur sebenarnya dengan temperatur hasil koreksi banyak dipengaruhi pula kondisi pembebanan. Oleh sebab itu sulit menentukan temperatur sebenarnya, sehingga kenaikan temperatur harus selalu dibawah temperatur uji (max 7500C). Pada kondisi operasi normal dengan batasan beban, tegangan dan arus penguat seperti name plate akan membuat usia belitan lebih lama dan mesin akan bekerja normal dan kemungkinan terjadinya gangguan yang tiba-tiba tiba sangat kec kecil sekali. Penempatan temperatur untuk mendeteksi kondisi pendingin generator, bearing akan dapat mendeteksi batasan kenaikan temperatur yang sesuai dengan name plate. e. Tegangan terminal Generator umumnya didesain mampu beroperasi dengan aman pada daya dan frequensi nominal pada perubahan tegangan bervariasi antara 95% sampai dengan 105%. Kenaikan tegangan pada daya dan frequensi tetap, berarti memperbesar kepadatan flux dan rugi tembaga karena kenaikan temperatur inti dan arus penguat yang mendekati jenuh. Penurunan teganga dengan daya dan frequensi tetap, arus stator akan naik sehingga temperatur stator juga naik. Kesimpulannya generator beroperasi pada daya dan tegangan nominal pada frequensi

Alat Listrik Pembangkit

26

bervariasi antara 95% sampai dengan 105%. Penurunan frequensi ak akan an mempengaruhi arus penguatan karena terbatasnya kemampuan pendingin untuk mengurangi temperatur.

f. Over load Beban melebihi daerah kapabilitas yang terjadi pada waktu yang pendek akan menyebabkan kenaikan temperatur yang tiba-tiba. tiba. Akibatnya akan memperpendek umur belitan generator. Oleh sebab itu hindarkan pembebanan yang tidak layak. Tetapi beban lebih dalam waktu yang singkat masih bisa ditoleransi jika atidak mempunyai efek terhadap isolasi, karena kenaikan tempe temperatur masih dalam batas-batas batas yang diijinkan. Persamaan besar temperaturnya secara empiris adalah sebagai berikut:

q1 =
Dimana: T = waktu yang diijinkan I1 = arus saat over load (P.U) I = arus nominal

150 I1 I
2

sec

Tetapi untuk arus stator, nominal arusnya dibatasi oleh arus penguatan, nilai dibawah beban pada faktor dank VA nominal masih diijinkan. Magnetisasi yang diijinkan pada beban lebih dibatasi oleh arus stator yang lebih besar dari arus penguatan.

1.7 SISTEM PEMELIHARAAN GENERATOR Sistem pemeliharaan generator dilaksanakan secara bertahap, dari pemeliharaan yang dilaksanakan harian, mingguan, bulanan, hingga empat tahunan. Semua jenis pemeliharaan dilaksanakan secara periodic sesuai dengan waktu pelaksanaannya. Hasil yang diperoleh pada pemeliharaan harian atau mingguan dapat dijadikan dasar untuk melaksanakan pemeliharaan tahunan, dua tahunan dan empat tahunan. Karena itu setiap tahapan pemeliharaan harus dipahami secara lengkap agar diperoleh hasil yang optimal. Dalam melaksanakan sistem pemeliharaan perlu diperhatikan urutan langkah-langkah langkah yang harus dilaksanakan secara lengkap, yaitu persiapan parameter, persiapan pekerjaan, pelaksanaan pekerjaan dan evaluasi pekerjaan.

Alat Listrik Pembangkit

27

Sebelum melaksanakan kegiatan pemeliharaan, untuk menunjang keberhasilan pekerjaan harus diperhatikan parameternya sebagai berikut: - Instruction manual : kegiatan pemeliharaan yang dilaksanakan harus sesuai dengan manual book yang disediakan oleh pabrik untuk setiap tipe generator - SOP (standart operation and procedure) : dalam SOP kegiatan pemeliharaan disesuaikan dengan kebutuhan unit tersebut. - Instruksi kerja pemeliharaan : sebagai pelengkap perlu diperhatikan pemeliharaan SOP yang dikeluarkan oleh bagian pemeliharaan - Instruksi keselamatan kerja : standart keselam keselamatan atan kerja harus dipahami dan dilaksanakan seluruhnya oleh tim pelaksana pemeliharaan, terutama karena kegiatan pemeliharaan dilaksanakan ketika unit masih beroperasi. - Hasil record dari operasi : mengacu juga pada hasil catatan dari pihak operasi yang dilaksanakan secara harian saat unit generator beroperasi. - Hasil record dari predictive maintenance Sebelum melakukan pekerjaan pemeliharaan harus dipersiapkan hal hal-hal hal sebagai berikut ini: - Work order pemeliharaan rutin - Instruksi kerja pemeliharaan - Lembar pemeriksaan - Material jika diperlukan - Consumable - Tools harus lengkap - Alat ukur harus akurat - Safety permit - Alat pelindung diri - Persiapan SOP - Kesiapan SDM

1.7.1

Pemeliharaan Rutin Kegiatan yang dilaksanakan pada pemeliharaan rutin adalah pengecekan terhadap sistem

pelumasan, pengecekan terhadap sistem pendingin generator, pengecekan pendingin udara brush dan slipring exiter, pengecekan brush exiter, pengecekan vibrasi, pengecekan kebocoran hidrogen,

Alat Listrik Pembangkit

28

pengecekan terhadap setting relay, pengecekan terhadap kebersihan filter udara pendinginan bushing generator, pengecekan baterai sistem sistem, , pengecekan terhadap sambungan kabel eksitasi. a. Pengecekan terhadap rhadap sistem pelumasan Pengecekan terhadap sistem sistem pelumasan bertujuan mengetahui kondisi sistem pelumasan terhadap bearing generator, masih dalam kondisi normal atau sudah terjadi penyimpangan dan kelainan, terutama pada tekanan minyak pelumas dan temperatur outlet minyak pelumas. Jika terjadi penurunan tekanan pada minyak pelumas dari kondisi normal kemungkinan terjadi kerusakan pada pressure indicator atau terjadi penyumbatan pada saluran minyak pelumas. Kemungkinan lainnya terjadi gangguan pada pompa minyak pelumas yang menyebabkan sistem pendingin bearing tidak sempurna, sehingga bisa merusak bearing. Sebaliknya jika terjadi kenaikan temperatur secara signifikan dari kondisi normal operasi pada outlet minyak pelumas, bisa terjadi sistem pelumas pelumasan an yang tidak sempurna. Kondisi tersebut bisa terjadi minyak pelumas yang dimasukkan kurang atau kondisi bearing yang sudah rusak. Pengecekan bisa dilakukan tiap hari oleh operator CCR atau local, bisa dilakukan mingguan oleh tim preventive maintenance.

Gambar 1.27. Sistem Pelumasan Generator

b. Pengecekan terhadap sistem pendinginan generator Urutan yang dilakukan pada pengecekan terhadap sistem pendinginan generator meliputi pengecekan kebocoran H2, pengecekan purity, pengecekan terhadap tekanan H2, pengecekan penge terhadap winding temperatur generator, pengecekan terhadap pendinginan H2, Pekerjaan ini dilakukan setiap

Alat Listrik Pembangkit

29

hari oleh operator atau mingguan oleh tim preventive maintenance. Berikut yang harus dilakukan dalam pengecekan sistem pendingin generator: Pengecekan kebocoran H2 : dilakukan didaerah sambungan pipa maupun valve, bearing, brecket generator, baik disisi turbin maupun exiter. Jika terjadi kebocoran maka dapat memicu kebakaran. Alat pendeteksi menggunakan H2 detector. Pengecekan purity : pengecekan kan kemurnian H2 yang digunakan. Karena purity H2 yang diizinkan untuk pendinginan generator minimum 99,5% jika dibawah standar akan mempengaruhi terjadinya korosi dibagian dalam generator serta mempengaruhi proses heat transfer dan bisa mengakibatkan terjadinya adinya kebakaran didalam generator. Pengecekan terhadap tekanan H2 : jika tekanan H2 lebih besar dari yang diizinkan bisa mengakibatkan kebocoran H2 disisi bearing generator karena seal oil H2 tidak mampu menahan tekanan H2 yang terlalu besar. Jika tekanan H2 terlalu kecil akan mempengaruhi heat transfer sehingga mempengaruhi pendinginan belitan rotor dan stator. Sistem pendinginan menjadi kurang efektif akibatnya generator menjadi panas dan seal oil H2 akan masuk dalam belitan beli generator yang mengakibatkan generator basah dan tahanan isolasi belitan akan menurun serta pemakaian minyak menjadi terlalu boros. Pengecekan terhadap winding temperatur generator : jika hasil pengecekan menunjukkan penunjukkan penurunan atau kenaika kenaikan temperatur dari biasanya, bisa disimpulkan terjadi kerusakan pada alat RTD sehingga tidak berfungsi normal, kemungkinan lain bisa terjadi open circuit maupun short circuit pada wiringnya. Karena itu perlu dilakukan assessment terhadap belitan stator yang dilaksanakan di pemeliharaan empat tahunan karena harus dilaksanakan saat kondisi shut down. Pengecekan terhadap pendinginan H2 : jika selisih temperatur inlet dan outlet tidak terlalu signifikan dan terjadi perubahan dari kondisi normal, bisa disebabkan kerusakan pada indikatornya atau pada tube-tube H2 cooler sudah ada pergerakan. Perbaikannya dengan melakukan kalibrasi pada temperatur indicator atau melakukan pembersihan terhadap tube H2 cooler pada waktu pemeliharaan empat tahunan.

c. Pengecekan terhadap pendinginan udara slipring dan brush exiter Pengecekan ini perlu diperhatikan kebersihan filter udara exiter. Karena jika filter tidak pernah dibersihkan maka debu-debu debu akan menempel difilter dan menyebabkan penghambatan sistem

Alat Listrik Pembangkit

30

pendiinginan udara pada slipring dan brush exiter akibatnya menjadi panas dan mengakibatkan kebakaran atau cepat mengalami kerusakan.

d. Pengecekan terhadap brush exiter Pengecekan harus dilakukan terhadap jenis brush yang digunakan ukuran brush dan kondisi brush holder. Jenis dan spesifikasinya yang digunakan harus sesuai dengan manual book dari pabrik pembuatnya e. Pengecekan terhadap vibrasi Bertujuan untuk mengetahui secara dini kondisi generator ketika beroperasi apabila mengalami gangguan maka dilakukan perbaikan erbaikan lanjutan agar kerusakan tidak menjadi parah. Kemudian alat ukur vibrasi juga dalam kondisi baik dan cara pengukurannya benar sehingga pengukurannya akurat. Bisa mengetahui penyebab kerusakan generator dari hasil pengukuran vibrasi yang jelek sebagai sebag beikut: Mengetahui jika terjadi miss alignment antara poros turbin dan generator Mengetahui kodisi bearing, apakah over clearent, ada kendor, atau memang kondisi bearing sudah rusak Mengetahui unbalance pada rotor Mengetahhui kerusakan atau loss contact pada belitan rotor Mengetahui centering magnetic pada rotor yang disebabkan oleh rusaknya isolasi dan retaknya rotor corr. f. Pengecekan terhadap kebocoran H2 Dilaksanakan secara periodic (bulanan) oleh tim keselamatan kerja, terutama dibagian rawan bocor yaitu valve, sambungan pipa breacket, sisi bearing generator dengan menggunakan alat H2 detector. Jika terjadi kebocoran dilaporkan kepada bidang operasi agar dilaksanakan pemantauan secara kontinyu. Hal ini harus dilakukan karena jika diperb diperbaiki harus menunggu unit shut down dan harus dipasangi safety line agar tidak semua orang masuk, karena sangat berbahaya dan mudah terjadi kebakaran. g. Pengecekan terhadap seal oil H2 Pengecekan dilakukan terutama di bagian pressure dan flow read-nya. nya. Pressure oil harus sesuai dengan setting yang ditentukan oleh pabrikan yaitu sebesar 0,5 kg/cm2 di atas tekanan H2.

Alat Listrik Pembangkit

31

Pressure terlalu tinggi bisa menyebabkan kebocoran seal oil kearah belitan rotor, sehingga terjadi kelembapan udara pada minyak tinggi bisa terjadi penurunan tahanan isolasi belitan stator dan penggunaan seal oil menjadi boros. h. Pengecekan terhadap setting relay Pengecekan ini sangat penting karena jika ada perubahan sehingga tidak sesuai dengan setting sebenarnya, ketika generator mengalami gangguan baik dari luar maupun dari circuit breaker generator tersebut tidak akan trip akibatnya generator bisa mengalami kerusakan rusakan fatal. i. Pengecekan terhadap kebersihan filter udara pendinginan bushing generator Pengecekan dan kebersihan dilaksanakan secara bulanan, jika filter rusak dan tidak segera diganti bisa menyebabkan debu debu-debu debu masuk menempel di bushing dan isolatornya sehingga bisa menurunkan nilai tahanan isolasi yang menyebabkan terjadinya short sircuit si pada bushing generator. Jika seperti ini terus akibatnya umur peralatan menjadi semakin pendek dan terjadi banyak kerusakan. j. Pengecekan terhadap kebersihan filter udara pendingin sistem eksitasi Pengecekan dilakukan secara bulanan, jika filter rusak dan tidak segera diganti menyebabkan banyak debu yang menempel di card atau komponen eksitasi lainnya sehingga bisa menimbulkan kerusakan. Sementara itu, filter yang kotor oleh leh debu dan kotoran akan menyebabkan plugging sehingga pendinginan terhadap sistem eksitasi tidak sempurna yang dapat mengakibatklan umur peralatan menjadi semakin pendek serta terjadi banyak kerusakan. k. Pengecekan sistem baterai Pengecekan dilakukan setiap p mingguan, pengecekan yang dilakukan antara lain adalah: Pengecekan terhadap tegangan kerja tiap tiap-tiap tiap sel bertujuan mengetahui tegangan setiap sel masih normal atau tidak. Jika hasil pengukuran dibawah normal, kemungkinan terjadi berat jenis cairan terlalu u rendah atau sel baterai sudah mulai rusak. Pengecekan terhadap berat jenis cairan baterai harus sesuai standar. Jika lebih tinggi bisa mempercepat kerusakan baterai dan jika lebh rendah tegangan yang dihasilkan akan lebih kecil daripada standar. Pengecekan terhadap level cairan baterai harus sesuai dengan batasan level yang ada karena jika terlalu tinggi pada kondisi suhu naik cairan baterai akan tumpah yang dapat mengakibatkan kerusakan pada bagian bagian-bagian bagian lain. Sebaliknya, jika terlalu rendah baterai akan mengalami percepatan kenaikan suhu.

Alat Listrik Pembangkit

32

Pengecekan terhadap kebersih kebersihan an baterai harus bebas dari kotoran, debu dan minyak agar umur painya lama.

l. Pengecekan terhadap sambungan kabel exiter Pengecekan mutlak dilakukan karena arus ecitasi sangat besar dan berpengaruh getaran yang terjadi secara terus-menerus menerus dapat mengakibatka mengakibatkan n tingginya kemungkinan terjadinya loss contact pada sambungan kabel atau thyristor. Berikut adalah gambar dari H2 plant dan seal oil unit:

Gambar 1.28. Flow Diagram H2 Plant

Alat Listrik Pembangkit

Gambar 1.29. Seal Oil Unit


33

1. Hydrogen supply 2. Oxygen supply 3. Pressure gauge (2) 4. Pressure transducer (2) 5. Oxygen delivery 6. Trap 7. Matrix barrier 8. Condenser (2) 9. Hydrogen delivery 10. Hydrogen valve assembly 11. Oxygen regulator 12. Filter tank 13. Flow controller 14. Flow meter 15. Flame arrester 16. H2&O2 sensor

Gambar 1.48. Gas Control Assembly 1.7.2 Pemeliharaan Tahunan atau Minor Inspection Kegiatan tahunan pada generator dan auxirely auxirely-nya nya adalah pembersihan dan pengecekan filter udara pendingin slipring, pembersihan dan pengecekan brush exiter-brush holder-brush gear, pengecekan with bearing, pengecekan jacking oil, pengecekan tahanan isolasi belitan rotor, pengukuran tahanan rotor, pengecekan shaft gounding brush, pengecekan sensor vibrasi, pengecekan sistem pendinginan generator, pengecekan seal oil hidrogen, penecekan dan pembersihan sistem eksitasi generator, pengecekan dan pembersihan sistem proteksi generator. a. Pembersihan dan pengecekan filter udara pendingin slipring Pengerjaannya sama dengan pemeliharaan rutin. Kebersihan filter udara brush exiter harus dijaga agar tidak terjadi penyumbatan oleh debu debu-debu yang ang menempel di filter yang bisa mengakibatkan terhambatnya sistem pendinginan udara di slipring dan brush exiter. Kondisi seperti ini bisa mengakibatkan panas dan mengakibatkan kebakaran atau cepatnya kerusakan pada slipring.

Alat Listrik Pembangkit

b. Pembersihan dan pengecekan brush exiter dan brush holder


34

Pelaksanaannya sama dengan pemeliharaan rutin. Hanya tidak dilakukan satu per satu tetapi dilakukan bersamaan disaat unit keadaan shut down. Pengecekan harus terhadap jenis brush, ukuran brush, kondisi brush holder. c. Pembersihan n dan pengecekan brush gear Pembersihan dan pengecekan brush gear meliputi pemeriksaan dan pembersihan slip ring fan, terminal bolt, kabel exiter, slip ring, coupling bolt, plug-in brush holder

Gambar 1.49. Slipring dan Fan ExIiter

Gambar 1.50. Terminal Bolt dan Kabel Exiter

Alat Listrik Pembangkit

35

Gambar 1.51. Plug-in Brush Holder

d. Pengecekan with bearing Pengecekan yang harus dilakukan adalah pengukuran clearent antara bearing dan shaft bagian bawah, pengukuran learent antara bearing dan shaft bagian atas, serta pengukuran clearent antara bearing dan shaft bagian kiri dan kanan. Clearent adalah jarak atau celah antara bearing dan shaft. Pengukuran clearent antara bearing dan shaft bagian bawah Pengukurannya menggunakan fuller, jika clearentnya lebih dari 0,03 mm perlu dilakukan penambahan shim terhadap vedestal bearing karena clearent yang diinzinkan maksimum 0,03 mm. fuller adalah alat untuk mengukur gap yang berbentuk pelat-pelat pelat tipis dengan ketebalan berbeda berbeda-beda misalnya 0,03; 0,05; 0,10; 0; 0,15; 0,25 mm. penggunaannya tergantung kebutuhan.

Alat Listrik Pembangkit

36

Gambar 1.52. Bagan Pengukuran Clearent antara Bearing dan Shaft Bagian Bawah

Pengukuran clearent antara bearing dan shaft bagian bawah Pengukurannya dilakukan dengan cara membongkar upper bearing, lalu memasang lid wire berdiameter 1 mm di atas shaft, kemudian memasang kembali upper bearing diposisi semula. Jika hasil pengukuran masih dalam batas toleransi, bearing dinyatakan layak pakai, tetapi jika pengukuran sudah diatas toleransi bearing harus diperbaiki dengan rebabit. Proses rebabit adalah proses penggantian babit yakni material campuran antara seng, aluminium, timah yang terdapat pada bearing. Clearent yang diizinkan adalah 0,144 0,1993 mm.

Pengukuran clearent antara bearing dan shaft bagian an kiri dan kanan Jika clearent bearing kiri-kanan tidak sama, harus dilakukan adjustment vedestal agar clearent-nya nya sama sehngga posisi shaft betul-betul ditengah. Adjustment vedestal dilakukan dengan cara menggeser menggeser-geser letaknya sehingga shaft tepat berada diposisi tengah. Jika melebihi batas toleransi harus dilakukan perbaikan dengan rebabit. Clearent yang diizinkan adalah 0,267 0,293 mm.

Alat Listrik Pembangkit

37

Gambar 1.53. Vedestal with Bearing

e. Pengecekan jacking oil Jacking oil berfungsi sebagai minyak hidrolik untuk mengangkat rotor ketika turning saat unit shut down atau start. Ketika unit beroperasi dengan kecepatan 3000 rpm, rotor bertumpu pada bearing yang ada pelumasnya dan ketika turning fungsi tumpuan bearing seolah-olah digantikan oleh jacking oil. Pengangkatan rotor dengan jacking oil ini dilakukan agar ketika unit shut down dalam kondisi turning rotor tidak menempel langsung di bantalan yang bisa mengakibatkan kerusakan pada journal bearing karena berat rotor mencapai 37.700 Kg. Sementara itu turning berfungsi mencegah agar rotor tidak lentur ketika shut down dengan temperatur yang sangat tinggi. f. Pengecekan tahanan isolasi belitan rotor Pada pekerjaan pemeliharaan tahunan, generator tidak dibongkar. Karenanya untuk pengecekan gecekan tahanan isolasi belitan rotor dilakukan melalui slipring. Besaran tahanan isolasi minimum yang diizinkan = (tegangan kerja dibagi 1.000) + 1 = 1,5 M.Ohm. Di rotor hanya terdapat satu belitan karena menggunakan arus DC atau arus searah. Jika tahanan isolasi belitan rotor hasil pengukuran dengan meger dinyatakan turun berarti harus dilakukan pembersihan dan pemanasan dengan temperatur terhadap isolasi belitan rotor.

Alat Listrik Pembangkit

38

Apabila sudah dilaksanakan pemanasan tetapi hasilnya masih dibawah standar harus dilakukan penggantian isolasi atau rewinding. g. Pengukuran tahanan rotor Pengukuran dilakukan dengan menggunakan alat pengukur tahanan yakni galvanometer. Nilai nominal tahanan rotor sesuai dengan instruction manual adalah 0,105 Ohm, pada saat commissioning = 0,102 M Ohm. Jika hasil pengukuran lebih besar daripada nilai nominal disimpulkan bahwa belitan rotor mengalami kerusakan. h. Pengecekan shaft grounding brush Berguna untuk menghubungkan ghubungkan arus bocor dari rotor ke bodi generator langsung ke sistem pentanahan. Tujuannya untuk menghindari kerusakan babit journal bearing, generator yang beroperasi normal terdapat arus bocor dengan tegangan sebesar 60 volt yang menuju poros. Jika tidak ak dipasang shaft grounding brush, arus yang bocor melewati akan melewati journal bearing dan mengakibatkan adanya percikan api. Bunga api tersebut bisa menimbulkan percikan api yang menimbulkan lubang lubang-lubang lubang di journal bearing. Material yang digunakan brush adalah EG5U dan AG20 dengan kegiatan pemeliharaan yang dilakukan sebagai berikut: Brush harus di cek, masih layak pakai atau tidak Material brush yang dipakai sesuai dengan ketentuan atau tidak Spring masih baik atau sudah lunak, jika sudah lunak harus diganti Kekerasan kondisi baut conector dan baut pengikat terhadap bodi generator masih baik atau rusak. Jika rusak harus segera diperbaiki atau diganti. i. Pengecekan sensor vibrasi Bertujuan untuk memastikan kinerja sensor vibrasi tersebut masih baik atau tidak. Sensornya terdapat di outer labyrnt, jarak antara shaft dan ujung sensor = 1 mm yang dikonversi ke tegangan -8 8 volt DC yang dipantau setiap saat di CCR. Setting alarm 125 UM, setting trip 250 UM. Pengecekan yang perlu dilaksanakan sebagai berikut: Kebersihan sensor vibrasi. Sensor vibrasi yang kotor akan memengaruhi hasil penunjukan vibrasi.

Alat Listrik Pembangkit

39

Gan antara shaft dan ujung sensor harus sesuai dengan standar dari instruction manual. Jika kurang atau lebih lebar dan penunjukan vibrasi tidak aktuak maka dilakukan adjustment.

Pengecekan nilai tegangan kerja yang dihasilkan dengan cara simulasi memakai sensor kalibrasi, apabila ada penyimpangan lakukan resetting dan bila tidak sesuai dikalibrasi di lakukan penggantian dengan sensor atau proximitor vibrasi saat unit operasi normal.

j. Pengecekan sistem pendinginan generator Pelaksanaan pemeliharaan tahunan untuk sistem pendinginan generator sama dengan pemeliharaan rutin. Urutan yang dilakukan pada pengecekan terhadap sistem pendinginan generator adalah pengecekan kebocoran hidrogen, pengecekan purity, pengecekan terhadap tekanan hidrogen, pengecekan terhadap winding temperatur generator dan pengecekan terhadap pendinginan hidrogen. k. Pengecekan seal oil hidrogen Pelaksanaannya sama dengan pemeliharaan rutin. Pengecekan terhadap seal oil

hidrogen mutlak dilaksanakan, terutama terhadap pressure atau flow read-nya. read Pressure oil harus sesuai dengan setting yang telah ditentukan oleh pabrikan yaitu sebesar 0,5 Kg/cm2 diatas pressure hidrogen. l. Pengecekan dan pembersihan sistem eksitasi generator Kegiatan pengecekan dan pembersihan sistem eksitasi generator yang harus dilakukan sebagai berikut: Pembersihan. Dilakukan lakukan pembersihan secara menyeluruh terhadap komponenkomponen komponen utama eksitasi dan auxirelay eksitasi. . Pembersihan ini dilakukan menggunakan vacuum cleaner, lap atau majun, kuas dan electric contac cleaner. Terminasi sistem. Dilakukan pengecekan terhadap kekerasan baut baut-baut terminal secara menyeluruh di komponen komponen-komponen utama eksitasi dan auxirelay eksitasi agar tidak terjadi loss contact ketika opersi normal. Cek parameter. Dilakukan pengukuran input dan output card AVR, masih memenuhi syarat atau tidak. Pengecekan power supply. Dilakukan pengecekan terhadap power supply electronic AVR.

Alat Listrik Pembangkit

40

Cek body battery. Dilakukan pengecekan terhadap body battery, ada keretakan, kebocoran dan penggelembungan. Selain itu juga harus diperiksa kebersihannya.

Cek tegangan baterai. Dilakukan pengukuran tegangan output seluruh sel baterai. Pengecekan cairan baterai. Dilakukan pengecekan berat jenis dan level cairan di setiap sel baterai.

m. Pengecekan dan pembersihan sistem proteksi generator Kegiatan pengecekan dan pembersihan sistem proteksi generator yang harus dilakukan sebagai berikut: Pembersihan. Dilakukan pembersihan terhadap semua panel dan socket relay proteksi. Proses pembersihan dilakukan menggunakan vacuum cleaner, lap atau majun, kuas, electric contac cleaner. Sistem terminasi. Dilakukan pengecekan terhadap kekerasan baut terminal sistem proteksi agar tidak terjadi loss contact ketika operasi normal. Setting relay. Pengecekan posisi setting relay jika terjadi perubahan tempat harus dilakukan pembenahan sesuai dengan posisinya. Power supply. Dilakukan pengecekan terhadap sistem power supply electronic.

1.7.3

Pemeliharaan Dua Tahunan atau Simple Inspection Kegiatan yang dilaksanakan untuk pemeliharaan d dua ua tahunan pada generator dan auxirelay sebagai berikut: a. Pekerjaan pengosongan hidrogen Dilaksanakan saat unit shut down dan turning dihentikan. Cara pengerjaanya dengan membuka valve venting hidrogen ke atmosfer serta membuka valve inlet CO2untuk mendorong hidrogen ke atmosfer. Jika H2 sudah mencapai titik aman dapat diinjeksikan oksigen untuk mendorong CO2 sampai generator benar-benar benar dinyatakan aman untuk dilaksanakan pekerjaannya. b. Pembersihan dan pengecekan filter udara brush exiter Pengerjaannnya ya sama dengan pemeliharaan rutin dan pemeliharaan tahunan. Kebersihan filter udara brush exiter perlu dijaga agar tidak terjadi penyumbatan oleh debu-debu debu yang menempel di filter. Pekerjaan pembersihan filter udara brush exiter dilakukan menggunakan udara service atau air karena filter tersebut dari bahan water proofed.

Alat Listrik Pembangkit

41

Gambar 1.54. Filter Brush Exiter

c. Pembersihan dan pengecekan brush exiter Pelaksanaannya sama dengan pemeliharaan rutin, hanya pelaksanaannya tidak satu persatu melainkan bisa dilakukan bersamaan apabila unit dalam keadaan shut down. d. Pembersihan dan pengecekan brush holder Pelaksanaannya sama dengan pemeliharaan rutin dan tahuna tahunan. n. Perbedaannya adalah pelaksanaannya tidak dilaksanakan satu per satu tetapi bisa dilaksanakan bersamaan apabila unit dalam keadaan shut down. e. Pembersihan dan pengecekan brush gear Pelaksanaannya sama dengan pemeliharaan tahunan. Pembersihan dan pengecekan pengeceka brush gear terdiri dari slipring fan, baut terminal kabel exiter, slipring, baut coupling exiter dan plug-in brush holder. f. Pengecekan with bearing Pengecekan pada with bearing meliputi hal-hal hal pengecekan keretakan bearing, kondisi labyrnt, pengukuran clearent antara bearing dan shaft bagian bawah, pengukuran clearent antara bearing dan shaft bagian atas, pengukuran clearent antara bearing dan shaft bagian kiri dan kanan, pengukuran clearent labyrnt dan pengecekan lock bearing.

Alat Listrik Pembangkit

42

Gambar 1.55. 55. Tahapan Pengecekan Material dengan Ultrasonic Test

Gambar 1.56. 56. Posisi Shaft Tidak Di Tengah dan Tepat Di Tengah

g. Pengecekan jacking oil Berfungsi sebagai minyak hidrolik untuk mengangkat rotor turning ketika unit shut down atau akan start. Rotor dapat terangkat 0,09 0,09-0,15 0,15 mm. ketika putaran turning berat rotor

Alat Listrik Pembangkit

43

mencapai 37,7 ton tidak boleh tertumpu langsung pada bearing karena akan mempercepat kerusakan bearing generator dan bearing turbin. Tujuan turning sebagai berikut: Ketika unit shut down menghindari poros rotor tidak mengalami defleksi karena temperatur masih tinggi Ketika start meluruskan poros jika terjadi defleksi saat shut down

h. Pengecekan bearing generator dan sealing hidrogen Ada dua buah bearing pada generator yang menumpu shaft ketika operasi normal. Bearing pertama terletak di sisi turbin dan bearing kedua terletak di sisi eksiter. Disana pula terdapat sealing H2 yang berfungsi menjaga agar tidak terjadi kebocoran hidrogen pada generator. Pengecekan bearing generator dan sealing hidrogen meliputi pengecekan outer labyrinth, inner labyrinth, labyrinth bearing (oil deflector), kondisi bearing, sealing holder, shaft rotor, dan pengecekan sensor temperatur. Batasan clearence yang diizinkan pada outer labyrinth sebagai berikut: bagian bawah terhadap shaft 0,05 mm, bagian kiri dan kanan terhadap shaft 0,17 0,30 mm, bagian atas terhadap shaft 0,30 0,55 mm.

Gambar 1. 57. Tahapan pengerjaan pengecekan labyrinth

Alat Listrik Pembangkit

44

Batasan clearance yang diizinkan pada labyrinth bearing (oil deflector) sebagai berikut: bagian bawah terhadap shaft 0,05 mm, bagian kiri dan kanan terhadap shaft 0,17 0,24 mm, bagian atas terhadap shaft 0,30 0,43 mm. Stopper bearing berfungsi sebagai penahan bearing generator agar saat operasi normal bearing tidak idak ikut berputar bersama rotor, tetapi ditahan oleh stopper. Antara stopper dan vedestal harus terdapat clearent, untuk daerah pemuaian bearing saat unit beroperasi normal.

Gambar 1.58. Posisi Stopper Bearing

Alat Listrik Pembangkit

45

Gambar 1.59. Seal Holder

Gambar 1.60. Seal Ring

i. Pengecekan fan blade rotor Pada pemeliharaan dua tahunan pengecekan fan blade rotor dilakukan secara visual. Pekerjaannya dilakukan dengan cara masuk ke dalam generator di posisi fan sisi turbin

Alat Listrik Pembangkit

melalui manhoul stator. Selanjutnya dilakukan pengetokan fan menggunakan pali, jika
46

bunyinya nyaring maka tidak mengalami cacat. Namun, jika bunyi ditimbulkan tidak nyaring fan harus diperbaiki atau diganti. j. Pengecekan tahanan isolasi belitan rotor Pengecekannya sama seperti pe pemeliharaan meliharaan tahunan. Pekerjaan ini dilakukan ketika semua pekerjaan hamper selesai dan sudah dilakukan pengisian hidrogen. Pada pekerjaan pemeliharaan dua tahunan, pengecekan isolasi belitan rotor dilakukan melalui slipring yang sama dengan pemeliharaan tah tahunan. Setelah dilakukan pembersihan di slipring dilakukan pengukuran tahanan isolasi rotor menggunakan alat ukur tahanan isolasi (meger) dengan tegangan kerja maksimum 250 volt dari slipring ke pentahanan. Besaran tahanan isolasi minimum yang direkomendasikan direkomendasi oleh IEEE adalah 43 2000 = (tegangan kerja dibagi 1000) + 1 = 1,5 M. Ohm Di rotor hanya terdapat satu belitan karena menggunakan arus DC atau searah. Jika tahanan isolasi belitan rotor hasil pengukuran dengan meger dinyatakan turun maka perlu diadakan diada perbaikan.

k. Pengukuran ketahanan rotor Setelah dilakukan pembersihan di slipring dan brush, maka dilakukan pengukuran tahanan belitan rotor yang bertujuan mengetahui secara dini terjadinya perubahan tahanan yang disebabkan oleh loss contact pada bolt terminal atau terjadinya keretakan pada rotor barr. Nilai nominal tahanan rotor sesuai dengan instruction manual adalah 0,105 Ohm dan nilai nominal tahanan rotor sesuai commissioning adalah 0,102 Ohm. l. Pengecekan stator Pengecekan stator meliputi: Pengecekan kan genangan minyak dan benda asing, kekencangan baut-baut baut dan lock ring disekitar fan generator sisi turbin atau sisi exiter, dan disekitar stator core yang pembersihannya dilakukan dengan cara masuk kedalam ruang stator core. Pegukuran tahanan isolasi be belitan stator, dilakukan setelah pengisian hidrogen selesai agar tidak terjadi kelmbapan di belitan stator saat pengukuran dilakukan. Nilai PI yang direkomendasikan oleh IEEE 43 2000 sebagai berikut: < 1 = berbahaya, generator tidak boleh dioperasikan dan harus dilakukan perbaikan.

Alat Listrik Pembangkit

47

1 1,4 = miskin, jika meger > 5000 M.Ohm bisa dioperasikan tetapi beresiko tinggi. 1,5 1,9 = dipertanyakan, jika meger > 5000 M.Ohm bisa dioperasikan tetapi dalam pemantauan terutama pada winding temperatur. 2 2,9 = cukup, generator cukup aman untuk dioperasikan. 3 4 = bagus, generator aman untuk dioperasikan. > 4 = bagus sekali, generator sangat aman untuk dioperasikan. m. Pengecekan shaft grounding brush Pengecekan ini sama dengan pemeliharaan tahunan. n. Pengecekan sensor vibrasi rasi Pengecekan sensor vibrasi dilakukan sama dengan pemeliharaan tahunan dan pemeliharaan dua tahunan. Pengecekan sensor vibrasi bertujuan memastikan kinerja sensor vibrasi masih baik atau tidak. Sensor tersebut berada dirumah bearing yang jaraknya sekitar 1 mm dari poros yang dikonversikan dengan tegangan 8 volt DC. Pengecekan yang perlu dilakukan adalah: Kebersihan sensor vibrasi. Gap antara shaft dan ujung sensor harus sesuai dengan standart dari instruction manual. Cek nilai tegangan kerja yang dihasilkan dengan cara simulasi menggunakan sensor kalibrasi. Jika ada penyimpangan maka perlu di setting ulang. o. Pengecekan terhadap sensor temperatur bearing Pengecekan ini bertujuan memastikan kinerja sensor temperatur tersebut masih baik atau tidak. Pekerjaan ini dilakukan dengan cara melepaskan thermocouple yang terpasang di bearing kemudian dilakukan pengecekan nilai besaran arus, jika ada gangguan maka di kalibrasi ulang dan jika sudah tidak bisa dikalibrasi harus dilakukan penggantian penggan thermocouple agar penunjukkan temperatur bearing benar-benar actual. p. Pengecekan sistem pendingin generator Pengecekan sistem pendinginan generator sama dengan pemeliharaan rutin dan pemeliharaan tahunan. Hanya dilakukan dua tahap, tahap pertama dilakukan dilaku sebelum unit shut down sebagai referensi pekerjaan dan tahap kedua setelah unit beroperasi sebagai referensi hasil pekerjaan.

Alat Listrik Pembangkit

48

Urutan yang dilakukan pada pengecekan terhadap sistem pendinginan generator sebagai berikut: Pengecekan kebocoran H2 Pengecekan purity Pengeceekan tekanan H2 Pengecekan winding temperatur generator Pengecekan pendinginan H2

q. Pengecekan seal oil H2 Pengecekan dalam pemeliharaan dua tahunan sama dengan pemeliharaan rutin dan tahunan, tetapi dilakukan dengan dua tahapan. Tahap pertama dilakukan sebelum unit shut down sebagai referensi pekerjaan dan tahap kedua setelah unit beroperasi sebagai referensi hasil pekerjaan. Pengecekan seal oil mutlak dilakukan terutama terhadap pressure dan flow read-nya. Pressure oil harus sesuai dengan manual book yaitu 0,5 Kg/cm2 di atas tekanan H2.

Gambar 1.61. Tangki Lube Oil

Alat Listrik Pembangkit

49

r. Pekerjaan pengisian H2 Pengisisan dilakukan setelah pekerjaan reassembling selesai, sebelum cover generator dan eksitasi terpasang untuk mempermudah pengecekan kebocoran hidrogen pada saat pengisian. Caranya, buka valve inlet gas CO2 untuk mendorong oksigen yang ada didalam generator melalui venting dan start seal oil pump dengan adjust pressure sesuai dengan instruction manual. Jika kadar CO2 sudah memenuhi generator, tutup inlet valve CO2 di dalam generator keluar melalui valve outlet CO2 sampai H2 sesuai dengan standar operasi. s. Pengecekan dan pembersihan sistem eksitasi generator Pengecekan dan pembersihannya meliputi hal hal-hal sebagai berikut: Pembersihan secara menyeluruh terhadap komponen utama eksitasi dan auxirelay eksitasi. Pengecekan kekerasan baut baut-baut terminal secara menyeluruh luruh pada komponenkomponen komponen utama eksitasi dan auxirelay eksitasi agar tidak terjadi loss contact ketika unit beroperasi normal. Pengukuran parameter input/output card AVR, masih memenuhi syarat atau tidak. Pengecekan power supplay electronic AVR. Penggantian semua bearing motor fan sistem pendinginan thyristor dan eksitasi mengingat motor beroperasi secara kontinyu selama 24 jam sehari. Rekalibrasi terhadap meter meter-meter meter indicator yang ada pada sistem eksitasi. Dilakukan reset/cool start terhadap sistem programmable logic control (PLC). Dilakukan simulasi dan sequeen test sistem eksitasi. Pengecekan bodi baterai, ada keretakan, kebocoran, dan penggelembungan atau tidak, serta kebersihannya. Pengecekan tegangan baterai yakni melakukan pengukuran tegangan tegang output masingmasing sel baterai. Pengecekan cairan baterai yakni pengecekan berat jenis dan level cairan masing-masing masing sel baterai. t. Pengecekan dan pembersihan sistem proteksi generator Pengecekan dan pembersihan sistem proteksi generator meliputi hal hal-hal hal berikut:

Alat Listrik Pembangkit

50

Pembersihan terhadap semua panel dan socket socket-socket relay proteksi. Pengecekan kekerasan baut terminal sistem proteksi agar tidak terjadi loss contact ketika unit beroperasi normal.

Pengecekan posisi setting relay. Jika terjadi perubahan tempat harus dilakukan pembenahan sesuai dengan posisinya.

Pengecekan gecekan pada sistem power supply electronic. Uji arus pick up seluruh relay proteksi sesuai dengan prosedur serta dilakuakn pengukuran terhadap tahanan isolasi dengan meger 250 volt.

Setiap pemeliharaan dua tahunan harus dilaksanakan uji fungsi relay proteksi secara individu agar diketahui relay tersebut masih bisa berfungsi ketika terjadi gangguan.

Jika semua pekerjaan perbaikan dan pemeliharaan telah selesai maka lakukan pengujian interface dan interlock test sebelum semua unit dioperasikan.

1.7.4

Pemeliharaan Empat Tahunan atau Major Inspection Pemeliharaan empat tahunan ini merupakan pemeliharaan yang paling lengkap, paling tinggi tingkat kesulitannya, dan paling tinggi resikonya dibandi dibandingkan ngkan dengan jenis pemeliharaan lainnya. Paling lengkap karena meliputi dua bagian inspection yang merupakan bagian universal dari sebuah generator yaitu total electrical inspection dan total mechanical inspection. Dikenal sebagai pemeliharaan yang paling tinggi tingkat kesulitannya karena semua bagian dari generator dilepaskan, dicek, di di-repair atau diperbaiki jika perlu kemudian didi assembling ulang secara menyeluruh. Pekerjaan kerjanya meliputi pekerjaan pengosongan hidrogen, , pengisian hidrogen, pekerjaan exiter, pengecekan with bearing, pengecekan jacking oil, pengecekan bearing generator dan sealing holder, roll out rotor, pengecekan sensor vibrasi, pengecekan sistem pendiinginan generator, pengecekan dan pembersihan sistem eksitasi generator, pengecekan dan pembersihan sistem proteksi generator, serta pekerjaan assessment generator. a. Pekerjaan pengosongan hidrogen Pengosongan hidrogen dikerjakan ketika unit telah shut down dan turning telah dimatikan. Pekerjaan ini dilakukan dengan m membuka valve venting H2 ke atmosfer serta membuka valve inlet CO2 untuk mendorong H2 yang ada di dalam generator keluar menuju atmosfer.

Alat Listrik Pembangkit

51

Jika H2 sudah mencapai titik aman, diinjeksikan oksigen untuk mondorong CO2 yang berada didalam generator keluar sampai generator dinyatakan benar-benar benar aman untuk dilaksanakan pekerjaan.

Gambar 1.62. Valve Venting H2 di Generator b. Pekerjaan pengisisan H2 Dikerjakan ketika reassembling semua pekerjaan telah selesai dengan terlebih dahulu menjalankan seal oil sistem. Pengisian H2 dilakukan dengan cara membuka valve inlet gas CO2 untuk mendorong oksigen yang ada di dalam generator keluar melalui venting, adjust adju pressure-nya nya harus sesuai dengan instruction manual. Jika kadar CO2 sudah memenuhi generator, inlet valve CO2 ditutup dan inlet H2 dibuka agar mendorong CO2 didalam generator keluar melalui valve outlet CO2 sampai kemurnian (putiry) H2 sesuai dengan st standar operasi. c. Pekerjaan exiter Pekerjaan eksiter terdiri dari pembersihan dan pengecekan filter udara brush exiter, pembersihan dan pengecekan brush eksiter serta pembersihan dan pengecekan brush gear (slipring). Pembersihan dan pengecekan filter udara brush exiter
52

Alat Listrik Pembangkit

Pembersihan dan pengecekan brush exiter

Gambar 1.63. Brush Eksiter setelah Repair

Pembersihan dan pengecekan brush holder Pembersihan dan pengecekan brush gear

Alat Listrik Pembangkit

53

Gambar 1.64. Cairan Pembersih Pembersih, Cairan Merah, dan Serbuk Cair Putih (bahan spot cek)

Gambar 1.65. Alat Pengujian Ultrasonic Test

d. Pengecekan with bearing Pelaksanaan pekerjaan ini sama dengan pemeliharaan lainnya, baik pemeliharraan tahunan maupun dua tahunan. Pekerjaannya meliputi pengecekan keretakan bearing, pengecekan kondisi labyrinth, clearent bearing antara bearing dan shaft bagian bawah, pengukuran clearent antara bearing dan shaft bagian atas, pengukuran clearent antara bearing dan shaft bagian kiri dan kanan, serta pengukuran labyrinth.

Alat Listrik Pembangkit

54

Gambar 1.66. 66. Letak Clearent With Bearing Yang Akan Diukur

Pengecekan keretakan bearing dilakukan ssecara visual menggunakan spot cek, jika hasilnya diragukan pengecekan menggunakan ultrasonic test.

Pengecekan kondisi labyrinth inner, outer dan labyrinth bearing difokuskan terutama pada kondisi seal strip trip-nya. nya. Jika cacat harus dilakukan perbaikan dan jika over clearent dilakukan penggantian.

Pengukuran clearent antara bearing dan shaft bagian bawah menggunakan fuller. Pengukuran clearent antara bearing dan shaft bagian atas dengan cara membongkar upper bearing, lalu memasang lid wire berdiameter 1 mm di atas shaft. Clearent yang diijinkan 0,144 0,293 mm.

Pengukuran clearent antara bearing dan shaft bagian kiri dan kanan dilakukuan dengan cara adjustment vedesta vedestal-nya.

Pengukuran clearent labyrinth. Clearent bagian bawah maksimum 0,05 mm, clearent kiri dan kanan harus sama dan sesuai standar begitu juga clearent atas.

Alat Listrik Pembangkit

55

e. Pengecekan jacking oil Setiap pemeliharaan empat tahunan harus dilakukan penggantian selang (hose) jacking oil yang sesuai dengan standartnya agar menghindari dari kerusakan pada kemudian hari. Ketika unit hendak turning start harus dilaksanakan pengecekan terhadap setting tekanan teka jacking oil dengan cara memasang dial indicator di setiap bearing yang ada jacking-nya, pengecekan jacking start, serta mengamati setiap indikator agar kenaikannya sama yakni 0,09 0,15 mm.

Gambar 1.67. Bagan Alur Jacking Oil Pump

Jika angka penunjukkan tidak sama dengan standart operasinya maka dilakukan adjustment disetiap regulatornya sehingga bisa sama dan masuk standar, dengan demikian kelurusan rotor akan terjamin. Jika rotor tidak benar-benar benar lurus akan menyebabkan vibrasi ketika ke unit beroperasi

Alat Listrik Pembangkit

56

Gambar 1.68. Pengaturan Jacking Oil

Gambar 1.69. Hose Jacking Oil

Alat Listrik Pembangkit

57

f. Pengecekan bearing generator dan sealing holder Pekerjaan ini dilaksanakan pada saat selesai roll in rotor. Kegiatannya meliputi sebagai berikut: Pengecekan outer labyrinth. Batasan clearent yang diizinkan sebagai berikut bagian bawah terhadap shaft 0,05 mm, bagian kiri dan kanan terhadap shaft 0,17 0,30 mm, bagian atas terhadap shaft 0,30 0,55 mm. Tahap-tahap tahap penggantiannya seperti gambar dibawah ini

Gambar 1.70. Melepas Outer Labyrinth

Gambar 1.71. Memasang Outer Labyrinth

Alat Listrik Pembangkit

58

Pengecekan labyrinth bearing (oil deflector) yang mempunyai fungsi sebagai penghambat kebocoran minyak pelumas dari bearing yang keluar melewati celah antara shaft dan labyrinth. Batasan clearent yang diizinkan sebagai berikut: bagian bawah terhadap shaft 0,05 mm, bagian kiri dan kanan terhadap shaft 0,17 0,24 mm, bagian atas terhadap shaft 0,30 0,43 mm.

Pengecekan kondisi bearing yang harus dilakukan adalah pengecekan clearent top bearing, pengecekan clearent antara shaft dan bearing sisi atas, pengecekan clearent antara shaft dan bearing sisi kiri dan kanan, pengecekan stopper bearing terhadap vedestal, pengecekan kontak bearing terhadap shaft, pengecekan keretakan bearing, pengecekan kan tahanan isolasi bearing, serta pemasangan bearing.

Gambar 1.72. Stopper Bearing

Alat Listrik Pembangkit

59

Gambar 1.73. 73. Pengecekan Keretakan Bearing dengan Spot Cek

Alat Listrik Pembangkit

60

Pengecekan shaft rotor, dalam pemeliharaan dua tahunan dan empat tahunan harus dilakukan pemeriksaan terhadap shaft. Jika terdapat cacat attau guratan yang masih dibatas toleransi maka perlu dilakukan machining. Namu, jika cacat atau guratan melebihi toleransi maka dilakukan pe perbaikan rbaikan dengan membubut ulang atau menggerindanya.

Gambar 1. 1.74. Kondisi Shaft Rotor sebelum Repair

Pengecekan sensor temperatur dilakukan pemeliharaan du tahunan dan empat tahunan, jika ada penyimpangan maka perlu dilakukan kalibrasi ulang. Jika setelah di kalibrasi tetapi masih tetap menyimpang maka thermocouple perlu diganti jika tidak diganti akan mempengaruhi penunjukan temperatur bearing saat operasi.

g. Roll out rotor Pekerjaan roll out merupakan pekerjaan dengan risiko sangat tinggi mengingat berat rotor mencapai 37,7 ton. Persiapan pekerjaan roll out rotor meliputi hal-hal hal berikut: Memastikan semua material yang dibutuhkan su sudah dah siap di lapangan Memastikan areal pekerjaan untuk rotor out sudah bebas dari segala gangguan apapun
61

Alat Listrik Pembangkit

Memastikan dalam pelaksanaan bebas dari gangguan apapun Memastikan semua tool dan special tool sudah siap dan layak dipergunakan Memastikan tiang penyan penyangga penarikan rotor sudah ada karena rotor akan dikeluarkan kearah exiter

Urutan pekerjaannya sebagai berikut: Menyiapkan dua buah support shaft rotor out set di tempat rotor akan diletakkan. Pemasangan besi kanal H di coupling eksitasi

Gambar 1.75. Penempatan Kanal H

Pemasangan wire roff dan chain block dengan daya 5 ton di kanal H coupling exiter untuk persiapan menarik rotor

Alat Listrik Pembangkit

62

Gambar 1.76. 76. Pemasangan Wire Roff dan Chain Block

Pemasangan packing proteksi stator di stator generator Pemasangan sleading plate yang sudah ada pelumasnya di atas packing proteksi stator

Gambar 1.77. 77. Pemasangan Support Shaft Rotor Outset

Alat Listrik Pembangkit

63

Mengikatkan 2 buah tali sleading pada stator frame di kanan kiri sisi turbin agar saat rotor ditarik, sleading tidak ikut bergeser

Pengangkatan rotor dengan ketinggian tertentu, dilakukan dengan mengerasi jack bolt support rotor secara perlahan

Pemasangan dua buah sleading shoes yang telah ada tali pengikatnya di ujung rotor, gunanya untuk mengat mengatur posisi pemasangan

Memasang sleading shaft rotor diposisi bearing sisi turbin lalu mengatur levelnya menggunakan waterpass agar posisinya betul betul-betul lurus

Menurunkan rotor secara perlahan dengan mengendorkan jack bolt support rotor sampai rotor tertumpu pada sleading show

Memasang wing (special tools) kiri kanan depan belakang pada lower bearing bracket Melepaskan semua baut pengikat breacket bagian bawah sambil menahan crane lalu menurunkan dan meletakkannya di base plate generator sehingga posisi lower lowe bearing breacket menggantung di base plate generator

Mengikat rotor diikat ke crane untuk mengimbangi dan menahan berat rotor ketika rotor ditarik keluar dan dilepaskan dari tumpuan sleading show

Gambar 1.78. Pengikatan Rotor pada Crane

Alat Listrik Pembangkit

64

Setelah semua persiapan selesai langkah selanjutnya adalah menarik rotor secara perlahan menggunakan chain block yang sudah terpasang kearah exiter

Setelah posisi depan sleading shaft rotor sudah menumpu pada sleading plate dan posisi sleading shos bagian belakang hamper di ujung stator corr dengan jarak 10cm dan penarikan rotor dihentikan

Gambar 1.79. Sleading Shaft Rotor

Memasang support temporer dari balok kayu yang telah disiapkan di rotor corr berhimpitan dengan retaining ring sisi exiter untuk tump tumpuan rotor sisi exiter

Alat Listrik Pembangkit

65

Gambar 1.80. 80. Penempatan Support Temporer Rotor Memasang packing pengaman rotor secara melingkar di bagian tengah rotor corr. Memasang plat kurva dari aluminium melingkar ke atas dan bawah di packing pengaman rotor posisi tengah dan mengikatnya menggunakan isolasi lakban. lakban Memasang dua buah wire roff utama dengan daya 50 ton di rotor melingkar plat kurva aluminium dan menggantungkan di overhead crane 65 ton. Mengangkat rotor secara perlahan menggunakan overhead crane dan mengatur bentangan wire roff agar leveling rotor benar-benar horizontal. Mengangkat dan mengeluarkan rotor menggunakan overhead crane sampai bagian coupling sisi turbin terlepas dari stator.

Alat Listrik Pembangkit

Gambar 1.81. Rotor yang telah dikeluarkan


66

Melepaskan lower bearing breacket dengan cara mengangkatnya menggunakan overhead crane kemudian mengecek dan membersihkannya

Gambar 1.82. Melepas Lower Bearing Breaket

Melepaskan semua proteksi rotor setelah rotor bebas dari ikatan overhead crane Jika rotor dan stator tidak ada pekerjaan (inspeksi) harus selalu ditutup rapat dengan terpal plastic untuk menghindari kelembapan

h. Pengecekan rotor Pengecekan rotor terdiri dari pengecekan kondisi shaft rotor, fan blade, support belitan, retaining ring, balance weight, lubang ventilasi, isolasi belitan, dan pengecekan coupling rotor exiter.

Alat Listrik Pembangkit

67

Pengecekan kondisi shaft rotor harus dilaksanakan lebih awal. Jika kerusakannya berat pada shaft rotor maka perbaikannya memerlukan waktu yang lama. Jenis pengecekannya yaitu pemeriksaan kondisi coupling turbin dan exiter secara menyeluruh, pemeriksaan kondisi shaft seccara menyeluruh, pemeriksaan lubang kontak power eksitasi

Gambar 1.83. Lubang Kontak Power Eksitasi

Pengecekan kondisi fan blade dilakukan terhadap keretakan, kekencangan atau kemiringan fan blade di sisi turbin atau sisi exiter

Alat Listrik Pembangkit

Gambar 1.84. Fan Blade Rotor


68

Pengecekan support belitan yang terletak antara shaft dan belitan, pengecekannya dilakukan dengan n cara visual terhadap kondisi kondisi-kondisi tersebut

Pengecekan kondisi retainining ring yang terbuat dari non magnetic yang berfungsi melindungi belitan rotor agar tidak terjadi getaran berlebih ketika unit beroperasi

Gambar 1.85. Retaining Ring

Pengecekan kondisi balance weight yang berfungsi sebagai penyeimbang vibrasi yang terbuat dari bahan brass dengan pengunci baut dari baja

Pengecekan lubang ventilasi yang berguna untuk sirkulasi udara hasil pendinginan hidrogen, , kebersihannya harus diperiksa dan dipa dipastikan stikan tidak ada debu, minyak dan kemungkinan penyumbatan oleh benda benda-benda asing

Pengecekan kondisi isolasi belitan yang harus bebas dari debu, kotoran, minyak, serta bekas bunga api dan keretakan. Pemeriksaannya menggunakan electric cleaner dan udara service.

Pengecekan kondisi corr belitan yang harus bebas dari kotoran, minyak dan debu serta kemungkinan bunga api dan keretakan.

Alat Listrik Pembangkit

69

Gambar 1.86. Corr Belitan

Pengecekan kondisi widges dilakukan secara visual, jika ada kerusakan maka bisa dilakukan pebaikan atau penggantian dengan spesifikasi yang sama.

Gambar 1.87. Core dan Widges

Alat Listrik Pembangkit

70

Pengecekan tahanan belitan yang diukur dengan menggunakan alat ukur jembatan wistun sehingga dapat diketahui nilai besarannya dalam satuan ohm. Nilai yang tertera di manual book adalah 0,105 Ohm.

Pengecekan tahanan isolasi belitan dilakukan jika sudah dilakukannya hidogen filling agar tidak terjadi kelembapan pada belitan rotor dan hasilnya akan lebih akurat.

Pengecekan coupling rotor exiter yang meliputi pengecekan dan pembersihan pembersiha juga pemeliharaan di bagian coupling rotor exiter, baut kopling, lubang konektor, pint konektor, permukaan kontak kopling, kelurusan shaft (run out).

Gambar 1. 1.88. Pint Konektor dan Lubang Konektor

Alat Listrik Pembangkit

71

Gambar 1.89. 89. Pengecekan Run Out (kelurusan shaft)

i. Pengecekan stator Pengecekannya terdiri dari pengecekan kebersihan dan benda asing di areal fan sisi turbin atau sisi exiter, pengecekan kebersihan dan benda asing di areal stator corr, bloking belitan, kondisi belitan, lubang-lubang lubang venting, widges, bending belitan, sensor temperatur (RTD), penggantian dan gasket mainhoul, pembersihan dan pengecekan hidrogen cooler, penggantian gasket-gasket gasket hidrogen cooler, pengecekan brush grounding, kondisi bushing dan flexible connector serta pengecekan bearing brecket

Alat Listrik Pembangkit

72

Gambar 1.90. Susunan Belitan Stator

Gambar 1.91. Support Belitan Stator

Alat Listrik Pembangkit

73

Gambar 1.92. Bending Belitan

Gambar 1. 1.93. Oring Manhoul dan Tutup Manhoul

Alat Listrik Pembangkit

74

j. Roll in rotor Roll in rotor dilakukan jika sudak inspeksi rotor dan stator selesai serta semua hasilnya sudah dinyatakan baik. Urutan pengerjaannya sebagai berikut: Memasang packing pengaman stator. Memasang sleading plat yang sudah ada pelumasnya dan mengikatnya menggunakan stator sisi exiter. Memasang sleading shaft rotor (special tools) sisi coupling seperti semula. Memasukkan lower hidrogen deflector ke dalam stator. Memasang dua buah chain block dengan daya 5 ton di sayap kiri kanan stator sisi exiter serta memperhitungkan panjang rantai agar mencapai rotor. Memasang lower b bearing bracket yang sudah dibersihkan dari kotoran dan seal hidrogen di sisi turbin dan exiter. Memasang wire roff utama pada rotor yang sudah terlindung oleh packing dan plat aluminium, menggantungkan di overhead crane serta mengatur levelnya agar posisi rotor benar-benar benar horizontal.

Gambar 1.94. Memasang Wire Roff Utama

Alat Listrik Pembangkit

75

Mengangkat rotor pelan pelan-pelan dan hati-hati, memasukkan ke stator dengan posisi di tengah lubang stator serta selalu mengontrolnya.

Jika rotor sudah masuk stator dan wire roff berhimpitan dengan stator, selanjutnya adalah memasang support temporer di rotor corr berhimpitan dengan retaining ring.

Menurunkan rotor dari crane pelan pelan-pelan sehingga rotor tertumpu di sleading shaft dan support temporer dan memastikan rotor tidak goyang.

Melepaskan wire roff dari ikatan rotor dan crane, melepaskan packing dan plat aluminium pelindung rotor.

Memasang wire roff di shaft dekat coupling exiter seerta menggantungkannya ke crane untuk menjaga keseimbangan dan keselamatan rotor.

Memasang dua chan block kiri kanan yang telah disiapkan di kanal H yang terpasang di ujung coupling exiter.

Gambar 1.95. Rotor akan Dimasukkan

Memasang sleading show yang sudah ada talinya di antara rotor dan stator berhimpit dengan retaining ring sisi turbin dan exiter.

Alat Listrik Pembangkit

76

Jika sudah siap semuanya maka rotor diangkat menggunakan crane serta support temporer dilepaskan sehingga rotor menggantung di crane dan tertumpu di sleading shaft dan sleading show serta levelnya diatur.

Gambar 1.96. Rotor yang Siap Dimasukkan

Memasukkan lagi rotor dengan cara menarik dua chain block bersamaan serta mengamati posisi rotor agar selalu di tengah-tengah stator.

Gambar 1.97. Memasukkan lagi Rotor

Alat Listrik Pembangkit

77

Jika posisi rotor sudah masuk dengan baik dan tertumpu pada dua sleading show, ikatan rotor dilepaskan menggunakan crane dan chan block.

Gambar 1.98. Proses Memasukkan Rotor

Memasang lower bearing breacket TS dan ES yang sudah diinspeksi dan dibersihkan ke posisi semula dan menjaga kebersihan permukaan agar tidak menimbulkan kebocoran hidrogen dan mengencangkan baut-bautnya.

Melepaskan sleading show dengan cara mengangkat rotor dengan mengencangkan mengencangka pelan-pelan baut support rotor yang terpasang di lower bearing breacket sehingga rotor tertumpu di dua support yang terpasang di lower bearing breacket.

Melepaskan sleading plat dan packing peaman stator sambil memastikan bahwa didalam generator sudah tidak ada kotoran dan benda benda-benda asing.

Memasukkan upper hidrogen deflector yang telah diinspeksi dan dibersihkan kedalam stator.

Memasang inner labyrinth sisi bawah dan mengatur clearent kiri kanan dengan posisi yang sama.

Memasang upper bearing breacket yang sudah diinspeksi dan dibersihkan di possisi semula dan menjaga kebersihan permukaannya agar tidak menimbulkan kebocoran

Alat Listrik Pembangkit

hidrogen.

78

Memasang inner labyrinth sisi atas dan mengatur clearent kiri kanan hingga hin sama. Memasang hidrogen deflector di posisi semula dan mengatur jarak kanan kiri dengan fan blade hingga sama serta meng meng-adjusment baut support antara hidrogen deflector dan bearing breacket.

k. Pengecekan sensor vibrasi (vibrasi pick up) Pengecekannya dilakukan sama seperti pemeliharaan tahunan atau pemeliharaan dua tahunan. Pengecekannya meliputi: Kebersihan sensor vibrasi. Gap antara shaft dan ujung sensor harus sesuai dengan standar dari instruction manual. Jika kurang atau lebih dari standar maka di dilakukan adjustment. Nilai tegangan kerja yang dihasilkan dengan cara simulasi menggunakan sensor kalibrasi. Jika ada penyimpangan maka dilakukan resetting. l. Pengecekan dan pembersihan sistem eksitasi generator Pengecekan dan pembersihannya meliputi sebagai berikut: Pembersihan secara menyeluruh terhadap komponen utama eksitasi dan auxirelay eksitasi. Pengecekan kekerasan baut baut-baut baut terminal secara menyeluruh terhadap komponenkomponen komponen utama eksitasi dan auxirelay eksitasi agar tidak terjadi loss contact ketika unit beroperasi normal. Pengecekan parameter input/output card AVR yang masih memenuhi syarat atau tidak. Pengecekan power supply electronic AVR. Pengecekan dan pengujian individual karakteristik thyristor. Penggantian semua bearing motor fan sistem pendinginan thyristor dan eksitasi. Dilakukan rekalibrasi terhadap meter meter-meter meter indicator dan tranducer yang ada pada sistem eksitasi agar nilai akurasinya terjamin. Dilakukan reset/cool start terhadap sistem programmable logic control (PLC). Dilakukan kan simulasi dan sequeen test sistem eksitasi. Pengecekan terhadap bodi baterai, ada keretakan, kebocoran, penggelembungan dan kebersihannya. Pengecekan dan pengukuran tegangan output tiap-tiap sel baterai. Pengecekan cairan, berat jenis, dan level cairan di tiap-tiap tiap sel baterai.
79

Alat Listrik Pembangkit

Dilakukan damyload test untuk mengetahui kemampuan baterai.

m. Pengecekan dan pembersihan sistem proteksi generator Pada pemeliharaan empat tahunan, pemeliharaan sistem proteksi meliputi pekerjaan sebagai berikut: Dilakukan pembersih pembersihan terhadap semua panel dan socket relay proteksi. Dilakukan pengecekan terhadap kekerasan baut terminal sistem proteksi agar tidak terjadi loss contact saat operasi normal. Pengecekan sistem setting relay. Dilakukan pengecekan terhadap sistem power supply electronic. Dilakukan rekalibrasi seluruh relay proteksi sesuai dengan prosedur dan dilakukan pengukuran terhadap tahanan isolasi dengan meger 250 volt. Dalam setiap pemeliharaan empat tahunan pada relay proteksi harus dilakukan uji fungsi secara individu agar diketahui masih bisa berfungsi ketika terjadi gangguan atau tidak. Dilakukan pengujian dan pengecekan karakteristik travo travo-travo travo pengukuran current transformer (CT) dan potensial transformer (PT). Jika semua pekerjaan perbaikan dan pemeliharaan telah selesai dan sebelum operasi normal dilakukan pengujian interfacet dan interlock test untuk mengetahui jika terjadi gangguan secara sistem saat unit operasi normal.

1.8 ASSESSMENT GENERATOR Assessment generator adalah pengujian terhadap komponen utama, masih memenuhi persyaratan generator untuk dioperasikan atau tidak. Pengujian perlu dilakukan apabila terjadi hal-hal hal berikut: Generator mengalami kenaikan temperatur winding yang tinggi. Generator pernah mengalami gangguan differential relay. Generator pernah mengalami engalami gangguan reverse power cukup lama. Generator yang masa operasinya lebih dari 12 tahun. Generator yang pernah di rewinding. Generator lama tidak dioperasikan dan tidak ada heater. Generator pernah mengalami benturan saat roll out rotor.
80

Alat Listrik Pembangkit

Jenis pengujian yang penting dilakukan adalah partial discharge test, tangent delta test, hy pot test, core test, dan pengujian tahanan kontak. Partial discharge test Partial discharge adalah alat yang berfungsi untuk menguji jika terjadi penurunan kemampuan isolasi generator yang disebabkan oleh umur generator, lapisan anticorona rusak, corona yang berlebihan, generator pernah mengalami over temperatur, over load atau over tegangan. Jika kondisi seperti ini masih dioperasikan bisa membahayakan dan menimbulkan kerusakan yang lebih parah. Pengujiannya dilakukan dengan dua cara yaitu: Pengujian ssecara Online yaitu ketika unit beroperasi beban puncak, mengambil sensor dari sensor RTD, jika hasilnya tidak memenuhi sta standar ndar bisa digunakan sebagai referensi pekerjaan empat tahunan untuk dilakukan perbaikan. Pengujian secara Offline yaitu ketika unit shut down atau selesai perbaikan untuk mengetahui kualitas pekerjaan. Tangent delta test Pengujian ini bertujuan untuk mengetahui rugi-rugi rugi daya ketika generator dioperasikan, dilaksanakan ketika unit shut down. Cara pengujiannya dengan menginjeksikan tegangan tinggi dari alat tersebut ke ujung belitan, bisa diketahui rug rugi-rugi rugi daya generator tersebut. Jika rugi-rugi tersebut lebih ebih dari 5% kapasitasnya, generator tidak akan efisiensi saat pengoperasiannya dan biasanya akan mengalami kenaikan temperatur yang tinggi dan harus dilakukan perbaikan. Hy-pot test (tes uji tegangan tinggi) Test uji tegangan tinggi dilakukan hanya untuk generator yang memiliki tegangan output lebih dari 4000 volt. Fungsinya bertujuan untuk mengetahui kemampuan isolasi belitan dan dilakukan etika unit shut down dengan cara menginjeksikan tegangan 110% dari tegangan output pada tiap-tiap tiap fase belitan generator s selama 10 menit. Rule: Hi-pot pot test hendaknya diaplikasikan antara winding dengan ground mesin, dan winding yang tidak di test harus di groundkan Hi-pot pot test dilakukan untuk new winding Hi-pot pot test hendaknya dilakukan dengan tegangan a.c dengan gelombang sinus dengan frequency antara 40 s/d 60 cycle per second

Alat Listrik Pembangkit

81

Besar tegangan uji dimulai dengan tegangan tidak lebih dari dari full voltage test, Waktu yang diperlukan untuk menaikan tegangan dari tegangan awal s/d tegangan teganga full +/- 10 detik

Mesin polyphasa dengan rated lebih dari 1 kVA, jika dimungkinkan setiap phasa winding hendaknya di test terhadap ground Jika dimungkinkan Acceptance test tidak dianjurkan untuk diulang, jika dikehendaki maka pengulangan test untuk tes test t kedua dan seterusnya tegangan test hanya 80% dari tegangan test penuh.

Hi-pot pot test untuk mesin yang diperbaiki. Mesin yang di rewinding total di test seperti mesin baru dengan tegangan uji 100% Rewinding partial di test dengan tegangan uji sebesar 80% dari tegangan test penuh Sebelum dilakukan test hendaknya semua part dicuci dan di keringkan dengan baik Untuk mesin yang di overhaul, Hi-pot pot test dapat dilakukan jika ada persetujuan antara pihak user dengan workshop

Jika peralatan tersebut trip serta nilai tahanan isolasi dan polaritas index-nya index menurun dari pengukuran sebelumnya berarti generator tersebut tidak layak dioperasikan, sehingga harus dilakukan perbaikan. Core test (pengujian inti magnet) Pengujian inti magnet dilakukan ketika unit shut down dan rotor sudah dikeluarkan. Fungsi dari tujuan pengujian ini adalah: Mencari gangguan dan kerusakan yang terjadi pada stator core. Mengetahui stator kualitas stator core. Mengecek efektivitas setelah p perbaikan. Menguji kualitas stator core sebelum dilakukan rewinding. Mendapatkan data historical.

Pengujian ketahanan kontak Pengujian tahanan kontak mempunyai fungsi yang bertujuan mengetahui nilai tahanan kontak

Alat Listrik Pembangkit

pada generator CB apakah mengalami kenaikan yang signifikan dari nilai tahanan yang tertera
82

pada manual book atau hasil commissioning atau tidak. Jika terjadi GCB (generator circuit breaker) harus dilakukan perbaikan (overhoul).

Measurements Inspection Off line Inspection adalah cara inspeksi mesin listrik yang normal dilakukan, Parameter pengukuran antara lain adalah: Insulation Resistance Test PI (Polarization Index) test DC Resistance Test Surge Comparison Test Dissipation power factor Test Ring flux test Visual Inspection

Inspeksi winding baik aik stator, rotor, maupun exciter pada semua mesin listik kecuali rotor sq.motor Insulation Resistance Test Insulation Resistance biasa disebut sebagai test Megger Pengukuran Insulation Resistance menurut Standard IEEE dan NEMA MG 1, tegangan kerja mesin yang diukur tegangan test : Mesin dengan tegangan kerja : 240 2400 Volt 500 Volt DC Mesin dengan tegangan kerja : 3000 4800 Volt 2500 Volt DC Mesin dengan tegangan kerja : 5200 13800 Volt 2500 atau 5000 Volt DC Semua mesin : DC 500 Volt DC Semua winding rotor dengan rated tegangan > 100 Volt 500 , max. 1000 Volt DC. Nilai minimum tahanan isolasi adalah: (Un + 1) M

PI (Polarization Index) PI adalah salah cara yang digunakan untuk mengetahui quality winding akibat pengaruh lingkungan, seperti penyerapan air, pengotoran debu, dll. PI adalah merupakan perbandingan pengukuran Arus Bocor pada pengukuran dalam 10 menit terhadap 1 menit, atau pengukuran 1 menit di bagi menit. Pengukuran 10 menit di bagi dengan p pengukuran 1 menit: Lower than 1.0 = Dangerous
83

Alat Listrik Pembangkit

to 1.4 = Poor 1.5 to 1.9 = Questionable 2.0 to 2.9 = Fair 3.0 to 4.0 = Good Over than 4.0 = Excellent

Pengukuran 1 menit di bagi dengan pengukuran menit: Kurang dari 1.1 = Poor to 1.24 = Questionable 1.25 to 1.3 = Fair 1.4 to 1.5 = Good >1.5 = Excellent

Jika PI kurang dari 2.0 pada pengukuran 10 menit atau PI < 1.25 pada pengukuran 1 : menit, menunjukkan bahwa isolasi winding terlalu banyak menyerap uap air atau terdapat penumpukan kotoran konduktive konduktive. Cara Pengukuran PI: Ukur R Isolasi pada 1 menit, catat hasilnya kemudian lepas muatannya (groundkan lead cable) yang diukur, lalu ukur R isolasi pada 10 menit. Ukur lead cable phasa terhadap ground, semua lead cable phasa (UVW xyz) dihubung dihubungkan singkat. DC Resistance Test Pengukuran Rdc diterapkan untuk semua winding, baik stator maupun rotor. Besar penyimpangan (deviasi) antar phasa yang masih di izinkan adalah sebesar 2%, pengukuran R winding harus dikoreksi terhadap suhu ta yaitu pada 0oC. Surge Comparison Test Dengan menggunakan surge tester semua sistim isolasi winding dapat di test, seperti: Ground wall Turn to turn Phasa to phasa Coil to coil Short circuit, open Open connection, wrong turn, dll
84

Alat Listrik Pembangkit

Jika 2 buah coil ditest dalam waktu yang bersamaan dan jika kedua coil tersebut memiliki impedansi yang sama, maka resultan gelombang yang dibangkitkan harus identik, dengan kata lain surge test adalah membandingkan 2 buah coil secara magnetic . Jika coil yang ditest terdapat gangguan seperti, shorted winding, misingturn, dll maka surge comparison tester akan memperlihatkan dua buah bentuk gelombang yang berbeda, karena pada kedua coil tersebut mendapat induksi tegangan yang berbeda.

Gambar 1. 1.99. Contoh Alat Surge Comparison Test Dissipation Power Factor Sistim isolasi mesin listrik secara alamiah akan mengalami penurunan sesuai dengan usianya, namun demikian percepatan penurunannya sangat dipengaruhi oleh berbagai factor : gesekan, thermal stresses, mechanical stresses, kantong ud udara ara didalam isolasi, kwalitas lapisan semi conductive pada isolasi, dll. Salah satu kriteria yang paling penting untuk mengetahui kwalitas dalam sistim isolasi mesin listrik adalah hubungan sebab akibat dari factor disipasi power factor dengan tegangan kerja. ker Dissipation power factor di test pada tegangan 0.2 Un s/d 1.0 Un dengan interval tegangan sebesar 0.2 Un . Kenaikan power factor menunjukkan adanya kenaikan jumlah kantong kantong-kantong kantong udara (voids) yang ada di dalam isolasi dan atau menunjukkan adanya ke kenaikan tahanan pada lapisan semiconductor, kenaikan tahanan tersebut dapat disebabkan oleh: Loose contacts ke dinding slot
85

Alat Listrik Pembangkit

Adanya kerusakan semik semikonductor

Kantong-kantong kantong udara yang terbentuk didalam lapisan isolasi akan menjadi tempat penimbunan uap air dan merupakan tempat terbentuknya PD , aktivitas PD akan mengikis permukaan isolasi, lama-kelamaan kelamaan isolasi akan menjadi terbuka. Jika ditemukan hasil uji Tan sudah tinggi, sebaikanya cepat cepat-cepat dilakukan perbaikan isolasi winding.

Gambar 1.100. 100. Contoh Alat untuk Pemeriksaan Power Factor

Ring Flux Test Test ini lazim digunakan untuk melakukan evaluasi secara keseluruhan isolasi dari laminasi core-iron mesin listrik. Cara pengujiannya adalah dengan meng meng-induksikan induksikan flux ke dalam core, rapat flux yang terjadi pada saat test akan terbentuk seperti pada saat mesin beroperasi. Flux dihasilkan oleh kabel yang dililitkan disekeliling core yang diberi tegangan dengan besar tegangan tertentu tergantung dari power supply yg tersedia dan atau dimensi core. Pengujian flux, sebagai parameternya suhu harus mencapai pada titik equilibrium, biasanya dilakukan selama 30 60 menit, tetapi jika dalam waktu tersebut suhu menunjukkan / mengindikasikan terus naik, maka waktu pengujian harus terus dilakukan sehingga ngga didapat titik equilibrium.

Alat Listrik Pembangkit

86

Short Circuit Field Turn Test Tujuan dilakukan test ini adalah untuk mendeteksi jika terdapat gangguan winding field (rotor AC Generator teutama dari jenis salient-pole) yang disebabkan oleh adanya short circuit turn, kesalahan jumlah turn, karena short circuit turn pada rotor tidak hanya terjadi pada saat rotor standstiil tetapi juga dapat terjadi jika rotor tersebut diputar dan pada kondisi ini biasanya rotor winding jika diukur dengan Rdc akan menunjukan baik. Test ini adalah salah satu cara yang dapat dilakukan disamping pengukuran surge test. Kondisi ini disebut sebagai flying short circuit winding.

Gambar 1.101. Cara Inspeksi

Voltage Drop Test Untuk Rotor DC Voltage drop adalah salah satu cara yang digunakan untuk mendeteksi gangguan pada winding rotor dc, caranya agak sedikit berbeda dengan drop test pada generator tetapi prinsipnya sama, yaotu membandingkan tahanan dari setiap coil rotor, diukur di setiap segment commutator. Cara pengukuran: Sediakan power supply dc yang dapat diatur tegangannya Sediakan mili-volt volt meter dan amper meter
87

Alat Listrik Pembangkit

Catat jumlah segment commutator, Suntikkan tegangan dengan tegangan yang dapat diatur, perhatikan arus power supply dan jaga arusnya agar tidak merusak permukaan commutator. Perhatikan polaritas dari masing masing-masing masing segment commutator, karena koneksi winding ke commutator bersifat tertutup, polaritas antar segment akan memiliki arah yang berlawanan dan memilki formasi teratur. (+,+, , ,-,-, atau +,+ ,+, -,- ,-, dst tergantung dari coil pitch pada segment.

Penyimpangan jatuh tegangan antar segment sebesar +/ +/- 2%, dapat disimpulkan adanya gangguan winding, (kemungkinan disebabkan oleh: Short antar segment Short antar turn Poor connection antara winding dengan raiser commutator

Zero Adjustment (Brush Brush Rocker Adjustment Adjustment) Kasus yang paling sering timbul dalam mesin dc adalah sparking yang terjadi pada permukaan carbon brush dan commutator. Sparking dapat ditimbulkan itimbulkan oleh banyak sebab: sebab Unbalance winding Short winding Uneven air gap Shifting magnetic center Mis carbon grade Shifting direct axis Dll

Unbalance winding dan short winding (turn to turn, turn to ground dll) dapat diuji dengan metode diatas (surge test, dc resistance, Megger, dc drop test dll). Uneven air gap dapat diukur dengan menggunakan filler filler-gauge dan magnetic center dapat di cek dan mengukur pada saat bearing sheld dipasang pada satu sisi dan dapat dikoreksi dengan memperbaiki depth bearing shield. Dan varbon grade dapat dikembalikan pada grade aslinya. Shifting direct axis, hanya bisa dilakukan penyetelan ulang dudukan sudut carbon brush terhadap titik pusat magnetic stator, yaitu dengan menggunakan alat brush rocker , jika alat ini tidak tersedia maka dapat di dilakukan penyetelan dengan mengukur jatuh tegangan antar

Alat Listrik Pembangkit

88

kutub U S dengan memberikan catu tegangan dc pada field winding kemudian ukur beda potensial pada kutub U S. Rotating diode / Thyristor Diode / thyrestor digunakan sebagai alat penyearah dari ke keluaran exciter rotor untuk mensuplay main field generator. Kadang Kadang-kadang kadang jika generator terlalu lama tidak dioperasikan (mungkin sedang ada perbaikan atau overhaul), generator sangat sulit start-up up karena residual magnet menjadi sangat lemah. Cara mengatasinya adalah dengan jalan injeksi sesaat pada field exciter stator, jika external supply dilepas kemudian tegangannya menghilang kemungkinan disebabkan oleh putusnya fuse yang dipasang seri dengan jalur power supply di AVR atau mungkin disebabkan disebabk oleh kerusakan rectifier. Pengukuran diode. Pergunakan AVO meter atau digital multimeter, ukur: tahanan maju diode dengan AVO, diode harus memiliki tahanan maju antara 500 2000 Ohm ukur tahanan mundur (reverse), diode harus mempunyai tahanan min 15 k Pengukuran thyristor Disconnect salah satu sisi theristor dan ukur dengan menggunakan AVO meter, seting AVO pada posisi Ohm meter.

Alat Listrik Pembangkit

89

2. TRANSFORMATOR Transformator atau transformer atau trafo adalah komponen elektromagnet yang dapat mengubah taraf suatu tegangan AC ke taraf yang lain. Dalam pusat pembangkit listrik yang besar (di atas s 100 MW) terdapat beberapa transformator. Gambar 102 menunjukkan macam-macam macam transformator yang ada di pusat pembangkit tenaga listrik.

Gambar 1. 1.103. Transformator PT PJB UP Gresik

Macam-macam macam transformator ini adalah: a. Transformator penaik tegangan generator Jika rel dalam pusat listrik menggunakan tegangan di atas tegangan generator sinkron 3 phasa, maka tegangan dari generator dinaikkan terlebih dahulu melalui transformator penaik tegangan sebelum dihubungkan ke rel. Transformator penaik tegangan generator merupakan satu kesatuan dengan generator terutama dari segi proteksi. b. Transformator unit pembangkit Setiap Unit Pembangkit yang besar (di atas 10 MW) umumnya mempunyai transformator unit pembangkit, yaitu transformator yang mengambil daya lang langsung sung dari generator untuk

Alat Listrik Pembangkit

90

memasok alat-alat alat bantu unit pembangkit yang bersangkutan, seperti: motor pompa pendingin, motor pompa minyak pelumas, dan lain lain-lain. c. Transformator pemakaian sendiri Transformator pemakaian sendiri mendapat pasokan daya dari re rel l pusat listrik kemudian memasok daya ke rel pemakaian sendiri. Rel pemakaian sendiri digunakan untuk memasok instalasi penerangan, baterai aki, mesin mesin-mesin mesin bengkel, mesin pengangkat, dan alat-alat alat bantu unit pembangkit pada periode start. d. Transformator antar rel Jika di dalam pusat listrik ada beberapa rel dengan tegangan operasi yang berbeda-beda, berbeda maka ada transformator antar antar-rel.

Gambar 1.104. Macam-Macam Macam Transformator pada Unit Pembangkit Listrik

Adanya rel-rel rel dengan tegangan yang berbeda dapat disebabkan karena perkembangan sistem tenaga listrik dan juga dapat terjadi karena diperlukan rel tegangan menengah (antara 6 kV sampai 40 kV) untuk keperluan distribusi di daerah sekitar pusat listrik selain rel tegangan tinggi (di atas 60 kV) untuk salur saluran transmisi jarak jauh.

Alat Listrik Pembangkit

91

Gambar 1.105. Transformator 2 Phasa Tipe OA

Transformator dengan tegangan di atas 60 kV, titik netralnya umumnya ditanahkan secara langsung dengan maksud untuk menghemat biaya isolasi. Untuk transformator dengan tegangan di bawah 60 kV, titik netralnya kebanyakan ditanahkan melalui impedansi berupa tahanan atau kumparan dengan tujuan menghasilkan sedikit gangguan hubungan tanah yang cukup besar agar relai hubungan tanah bekerja. Transformator yang dipakai dalam pusat listrik besar umumnya mempunyai daya besar (di atas I MVA) dengan tegangan tinggi mulai 70Kv keatas. Transformator-transformator transformator yang besar ini perlu diamati kualitas dan juga isolasi dari bushingnya. Minyak transformator berfungsi sebagai media pendingin dan juga sebagai media isolasi. Minyak transformator terbuat dari bahan organik, ikatan atom C dengan atom H. Pada transformator minyak mengalami suhu relatif tinggi (di atas 500C) dan juga mengalami busur listrik apabila ada on load tap changer (pengubah sadapan berbeban). Di samping itu dalam transformator terdapat oksigen (02) dari udara, dan juga air dari kelembaban udara. Hal ini semua menyebabkan ada sebagian minyak transformator yang terurai dan bentuk H20, asam karbonat dan karbon (C). Pembentukan zat-zat zat ini menyebabkan turunnya kualitas isolasinya bahkan pembentukan asam karbonat ini bisa menimbulkan korosi terhadap bagian bagian-bagian bagian yang terbuat logam seperti inti transformator dan tangki. Bagian bushing transformator yang berdekatan dengan bagian atas tangki transformator, yang terdiri dari porselin dan lapisan kertas yang diseling dengan logam.

Alat Listrik Pembangkit

92

Bagian-bagian bagian ini perlu dipantau nilai isolasinya, sebab apabila nilai isolasinya terlalu rendah bisa terjadi hubungan singkat phasa ke tangki yang g bisa menyebabkan transformator meledak. Nilai isolasi minyak dan juga nilai isolasi bagian dari bushing dengan tangki tersebut di atas sekarang bisa dipantau secara on line. Kondisi transformator juga bisa dianalisis atas dasar analisis getaran akustik yang y dipancarkan bagian bagian transformator. Cara ini bisa dilakukan secara, on line. Secara. off line kondisi transformator bisa dicek melalui pengukuran arus yang dihasilkannya apabila disuntikkan suatu tegangan 10 Volt yang frekuensinya diubah diubah-ubah (beberapa kilo Hertz). a. Transformator hubungan delta delta-delta (delta-delta connection). Transformator 3 phasa P, Q dan R seperti ditunjukkan pada Gambar 110 merubah tegangan masuk saluran transmisi A, B, C menjadi tegangan keluaran saluran transmisi 1, 2 dan 3. Saluran masukan dihubungkan ke sumber dan saluran keluaran dihubungkan ke beban. Transformator dihubungkan delta delta-delta. delta. Terminal H1 untuk setiap transformator dihubungkan ke terminal H2 untuk transformator berikutnya. Demikian juga sama dengan terminal X1 X dan X2 untuk transformator berikutnya dihubungkan secara bersamaan, seperti ditunjukkan pada Gambar 110. Diagram skematik ditunjukkan pada Gambar 111. Diagram skematik digambarkan dengan cara menunjukkan tidak hanya masukan sambungannya, tetapi juga hub hubungan phasa antara tegangan primer dan sekunder. Setiap lilitan sekunder digambarkan secara parallel dan hubungan lilitan primer dengan cara dikopel. Selanjutnya sumber G menghasilkan tegangan EAB, EBC, ECA, seperti yang ditunjukkan pada diagram phasa. Lilitan litan primer dihadapkan pada arah yang sama, phasa dengan phasa, sebagai contoh, transformator primer antara saluran A dan B dihadapkan secara horisontal, dalam arah yang sama seperti phasa EAB. Karena tegangan primer dan sekunder yaitu EH1H2 dan EX1X2 yang yan diberikan harus dalam satu phasa, maka berikutnya E12 (tegangan sekunder untuk transformator P) harus dalam phasa yang sama dengan EAB (tegangan primer untuk transformator yang sama). Demikian juga sama dengan E23 satu phasa dengan EBC, dan E31 dengan ECA. Dalam hubungan delta-delta, delta, tegangan antara masing masing-masing saluran transmisi masukan dan keluaran adalah dalam satu phasa. Jika beban imbang dihubungkan ke saluran 1-2-3, 1 maka hasil arus keluaran adalah sama besarnya. Hal ini menghasilkan arus line imbang dalam saluran masukan A-B-C. C. Seperti dalam beberapa hubungan delta, bahwa arus line adalah v3 kali lebih besar dari

Alat Listrik Pembangkit

93

masing-masing masing arus IP dan IS yang mengalir dalam lilitan primer dan sekunder, ditunjukkan pada Gambar 111. Power rating untuk transfo transformator bank adalah 3 kali rating transformator tunggal. Meskipun transformator bank merupakan sebuah susunan 3 phasa, setiap transformator dipertimbangkan sendiri-sendiri. sendiri. Seperti pada rangkaian phasa tunggal, maka arus IP mengalir dari H1 ke H2 dalam lilitan primer yang dihubungkan dengan arus IS yang mengalir dari X1 ke X2 dalam lilitan sekunder.

110. Transformator 3 phasa hubungan delta-delta yang disusun dari 3 Gambar 1.110. buah transformator satu phasa. A, B, dan C dihubungkan pada pembangkit listrik

Gambar 1.111. 111. Diagram Hubungan Delta-Delta Transformator 3 Phasa Dihubungkan Pembangkit Iistrik dan Beban (Load)

Alat Listrik Pembangkit

94

b. Transformator hubungan delta delta-bintang (delta-wye connection) Jika transformator dihubungkan delta delta-bintang, lilitan primer dihubungkan dengan cara yang sama, seperti ditunjukkan pada Gambar 110. Untuk lilitan sekunder dihubungkan pada semua terminal X2 yang dihubungkan secara bersamaan yang dihubungkan dengan common netral (N), seperti ditunjukkan pada Gambar 112. Pada hubungan delta-bintang, tegangan yang melalui setiap lilitan primer adalah sama dengan tegangan line masukan. Tegangan saluran keluaran adalah sama dengan v3 kali tegangan sekunder yang melalui setiap transformator. Besar relatif arus pada lilitan transformator dan saluran transmisi adalah ditunjukkan pada Gambar 113. Arus line pada phasa A, B dan C adalah v3 kali arus pada lilitan sekunder. Arus line pada phasa 1, 2 dan 3 adalah sama dengan arus pada lilitan sekunder. Hubungan delta-bintang bintang menghasilkan beda phasa 300antara tegangan saluran masukan dan saluran transmisi keluaran. Maka dari itu, tegangan line keluaran E12 adalah 300 mendahului tegangan line masukan EAB, seperti dapat dilihat dari diagram phasor. Jika saluran keluaran memasuki kelompok beban terisolasi, beda phasanya tidak masalah. Tetapi jika saluran dihubungkan parallel dengan saluran masukan dengan sumber lain, beda phasa 300 mungkin akan membuat hubungan parallel parallel tidak memungkinkan, sekalipun jika saluran tegangannya sebaliknya identik. Keuntungan penting dari hubungan bintang adalah bahwa akan menghasilkan banyak isolasi/penyekatan yang dihasilkan di dalam transformator. Lilitan HV (high Voltage/tegangan tinggi) telah diisolasi/dipisahkan hanya 1/v3 atau 58% dari tegangan saluran.

Gambar 1.112. 112. Transformator 3 Phasa Hubungan Delta-Bintang Bintang yang Disusun dari 3 Buah Transformator Satu Phasa

Alat Listrik Pembangkit

95

Gambar 1.113. 113. Skema Diagram Hubungan Delta Delta-Bintang Bintang dan Diagram Phasor

Gambar 1.114. Diagram Gambar Contoh Soal c. Transformator hubungan bintang bintang-bintang (wyewye connection) Ketika transformator dihubungkan secara bintang bintang-bintang, yang perlu diperhatikan adalah mencegah penyimpangan dari tegangan line to netral (phasa ke nol). Cara untuk mencegah menyimpangan adalah menghubungkan netral (nol) untuk primer ke netral (nol) sumber yang biasanya dengan cara ground (pentanahan), seperti ditunjukkan pada Gambar 115. Cara lain adalah dengan menyediakan setiap transformator dengan lilitan ke tiga, yang disebut lilitan tertiary. Lilitan tertiar tertiary untuk tiga transformator dihubungkan secara delta seperti ditunjukkan pada Gambar 116, , yang sering menyediakan cabang yang melalui tegangan di mana transformator dipasang. Tidak ada beda phasa antara tegangan line transmisi masukan dan keluaran untuk transformator yang dihubungkan bintang bintang-bintang.

Alat Listrik Pembangkit

96

Gambar 1.115. 115. Transformator 3 Phasa Hubungan Bintang-Bintang Bintang

Gambar 1.116. 116. Transformator Hubungan Bintang Bintang-Bintang Bintang dengan Belitan Tersier

d. Transformator hubungan open open- delta Hubungan open-delta delta ini untuk merubah tegangan sistem 3 phasa dengan menggunakan hanya 2 transformator yang dihubungkan secara opendelta. Rangkaian opendelta adalah identik dengan rangkaian deltadelta, delta, kecuali bahwa satu transformer tidak ada (Gambar 117). Bagaimanapun, pun, hubungan delta jarang digunakan sebab beban kapasitif untuk transformator bank hanya 86.6% dari kapasitas transformator yang terpasang. Sebagai contoh, jika 2 transformator 50 kVA dihubungkan secara opendelta, delta, kapasitas transformator bank yang terpasang terpas adalah jelas 2x50 = 100 kVA. Tetapi, anehnya masalah ini pernah dijumpai, bahwa transformator hanya dapat mengirimkan 86.6 kVA sebelum transformator mulai menjadi overheat (panas berlebih). Hubungan opendelta delta utamanya digunakan dalam situasi darurat. Maka, jika 3 transformator dihubungkan secara deltadelta delta dan salah satunya rusak dan harus diperbaiki/dipindahkan, maka hal ini memungkinkan untuk memasukkan beban secara temporeri (darurat) dengan 2 transformator yang tersisa.

Alat Listrik Pembangkit

97

Gambar 1.117. Open Delta Conection

Gambar 1.118. Transformator Hubungan Open Delta 2.1 PEMERIKSAAN TRANSFORMATOR Pemeriksaan transformator tenaga dilaksanakan tahunan dalam keadaan tidak beroperasi. Komponen dan cara pemeriksaan transformator tenaga ditunjukkan pada Tabel 1.1 dibawah ini: Tabel 1.1 Komponen dan cara pemeriksaan transformator tenaga No 1 Komponen/Peralatan Pondasi Cara Pelaksanaan Memeriksa apakah ada keretakan dan perubahan kedudukan. Memeriksa penahan roda apakah masih tetap kokoh pada tempatnya (untuk kapasitas transformator kecil). Memeriksa apakah isolasi antara tangki terhadap tanah masih baik.

Alat Listrik Pembangkit

98

Pipa minyak dan pipa air

Membersihkan kotoran dan minyak yang melekat. Memperbaiki bila ada getaran yang berlebihan dan kerusakan mur/baut yang kendor. Memeriksa penyebab suara yang tidak normal. Memperbaiki pipa minyak, pipa air, katup dan sumbatsumbat sumbat yang bocor.

Pompa-pompa minyak

Memeriksa pompa untuk sirkulasi apakah keadaannya baik (dapat beroperasi).

Kipas pendingin

Memeriksa, motor-motor motor kipas pendingin, bila perlu bantalan dan pelumasnya diganti.

Alat pengatur gas dan Memeriksa setting dan kerja dari regulator dan relay relay-relay apakah pengukurannya masih menunjukkan sempurna. Membersihkan porselen dengan air atau carbon tetra chloride. Memperbaiki bagian-bagian bagian yang lecet dengan mengecetkan lacquer. Memeriksa dan mengeraskan apabila ada mur/baut yang kendor. Memeriksa perapat, dan bila bocor diganti dengan yang baru.

Bushing

Terminal pentanahan

utama

dan Mengeraskan semua baut penghubung terminal ke rel. Memeriksa dan mengencangkan bila terdapat baut sambungan tanah yang kendor atau putus.

Tahanan

isolasi

belitan Memeriksa tahanan isolasi antara belitan-belitan belitan dan antara belitan ke tanah. Memeriksa yang sama perlu di lakukan dengan menggunakan jembatan kapasitansi.

transformator

Sumber tenaga dan sistem Memeriksa semua pengawatan, saklar, pengaman pengawatan lebur dari sumber tenaga, kontrol dan alarm apakah dalam keadaan baik.

Alat Listrik Pembangkit

99

10

Katup-katup katup dan sumbat sumbat- Mencoba katup-katup katup penghubung untuk memeriksa sumbat apakah dalam keadaan beroperasi baik dan pastikan katup posisi terbuka.

11

Indikator tinggi minyak Membersihkan gelas penduga/kaca indicator yang dan relainya kotor. Memeriksa indikator tinggi permukaan minyak dan relai-relai relai agar dapat bekerja dengan sempurna.

12

Alat ventilasi

penafasan

dan Memeriksa alat pernafasan dan ventilasi apakah masih dalam keadaan nomal. fasan dari bahan kimia dan Memeriksa pada alat pernafasan mengganti dengan yang baru atau memanaskan lagi bila sudah mengalami perubahan warna atau bentuk

13

Diafragma

Memeriksa diapragma apakah dalam kondisi baik dan menutup rapat. Pada diafragma tipe tidak hancur, diperiksa apakah apaka tertutup oleh karat atau cat.

14

Indikator temperature dan Memeriksa, dan kalibrasi ulang pada temperatur relai-relai indicator dan relai-relai. Memeriksa, dan membersihkan pada kontakkontak kontak relay dan pada penggerak mekanik.

15

Pipa gas dan katup

Memeriksa kebocoran gas dengan menggunakan air sabun pada sambungan, katup penghubung, dst. Dengan menaikkan tekanan gas sampai maksimum sesuai dengan yang disarankan oleh pabrik.

16

CT bushing dan peralatan Memeriksa tahanan isolasi dan pengawatan. gawatan. tegangan Memeriksa dan mengeraskan hubungan terminal termasuk tap alat potensial ke dalam bushing.

17

Motor changer

penggerak

tap Memeriksa motor penggerak, bila perlu bantalan dan pelumasnya diganti. Memeriksa, dan mengatur kembali remnya.

Alat Listrik Pembangkit

100

Memeriksa roda gigi, poros dan pelumasnya. 18 Perlengkapan limit switch Memeriksa pegas kontak, tangkai penggerak dan tuas. tap changer Memeriksa keadaan kontak -kontak kontak dan memperbaiki bila terjadi hangus/korosi dengan menggunakan contact cleaner. 19 Posisi changer indicator tap Memeriksa apakah posisi yang di tunjuk sudah sesuai dengan posisi dari kontak utama. Memeriksa gerakan dapat penunjukkannya apakah ada yang menghalangi 20 Pemeriksaan kadar asam, Mengambil contoh minyak dan di periksa kadar air dan kotoran, di Laboratorium. warna yang dan Kekentala Kekentalan

terkandung dalam

minyak 21 Pemadam kebakaran Memeriksa katup-katup katup sumber air, tekanan air, alat pancar dan alat otomatis apakah dalam keadaan baik. Mencoba sistem air pancar dan memperhatikan

2.2 PENGUJIAN KUALITAS MINYAK TRANSFORMATOR a. Pengujian kekuatan elektrik minyak transformator Kekuatan listrik merupakan karakteristik penting dalam material isolasi. Jika kekuatan listrik rendah minyak transformator dikatakan memiliki mutu yang jelek. Hal ini sering terjadi jika air dan pengotor ada dalam minyak transformator. Pengujian perlu dilakukan untuk mengetahui kegagalan minyak transformator. Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam melakukan uji kegagalan ini antara lain : Jarak elektroda 2.5 mm Bejana dan elektroda harus benar benar-benar benar kering dan bersih setiap sebelum melakukan pengujian, elektroda harus dicuci dengan minyak transformator yang akan diuji. Minyak yang akan diuji harus diambil dengan alat yang benar benar-benar benar bersih, bersih minyak pertama yang keluar dibuang supaya kran kran-kran kran menjadi bersih. Minyak lama pada waktu pertama alirannya dibuang.

Alat Listrik Pembangkit

101

Botol tempat minyak transformator ditutup dengan lilin supaya kotoran dahn uap air tidak masuk.

b. Pengujian viskositas minyak transform transformator Viskositas minyak adalah suatu hal yang sangat penting karena minyak tranformator yang baik akan memiliki viskositas yang rendah, sehingga dapat bersirkulasi dengan baik dan akhirnya pendinginan inti dan belitan transformator dapat berlangsung dengan baik pula. c. Titik nyala (flash point) Temperatur ini adalah temperatur campuran antara uap dari minyak dan udara yang akan meledak (terbakar) bila didekati dengan bunga api kecil. Untuk mencegah kemungkinan timbulnya kebakaran dari peralatan dipilih minyak dengan titik nyala yang tinggi. Titik nyala dari minyak yang baru tidak boleh lebih kecil dari 1350C, sedangkan suhu minyak bekas be tidak boleh kurang dari 1300C. Untuk mengetahui titik nyala minyak transformator dapat ditentukan dengan menggunakan alat Close up tester. d. Pemurnian minyak transformator Minyak transformator dapat terkontaminasi oleh berbagai macam pengotoran seperti kelembaban, serat, resin dan sebagainya. Ketidakmurnian dapat tinggal di dalam minyak karena pemurnian yang tidak sempurn sempurna. a. Pengotoran dapat terjadi saat pengangkutan dan penyimpanan, ketika pemakaian, dan minyak itu sendiri pun dapat membuat pengotoran pada dirinya sendiri. Beberapa metode pemurnian minyak transformator dijelaskan dalam bagian berikut ini: 1) Mendidihkan (boiling) Minyak dipanaskan hingga titik didih air dalam alat yang disebut boiler. Air yang ada dalam minyak akan menguap karena titik didih minyak lebih tinggi dari pada titik didih air. Metode ini merupakan metode yang paling sederhana namun memiliki kekurangan. Pertama hanya air yang dipindahkan dari minyak, sedangkan serat, arang dan pengotor lainnya tetap tinggal. Kedua minyak dapat menua dengan cepat karena suhu tinggi dan adanya udara. Kekurangan yang kedua dapat diatasi dengan sebuah boiler minyak k hampa udara (vacuum oil boiler). Alat ini dipakai dengan minyak yang dipanaskan dalam bejana udara sempit (air tight vessel) dimana udara dipindahkan bersama dengan air yang menguap dari minyak. Air mendidih pada suhu rendah dalam ruang hampa oleh sebab itu menguap lebih cepat ketika minyak dididihkan dalam alat ini pada suhu yang relative rendah. Alat ini tidak menghilangkan kotoran pada kendala pertama, sehingga pengotor tetap tinggal.

Alat Listrik Pembangkit

102

2) Alat sentrifugal (Centrifuge reclaming) Air serat, karbon dan lumpur mpur yang lebih berat dari minyak dapat dipindahkan minyak setelah mengendap. Untuk masalah ini memerlukan waktu lama sehingga untuk mempercepatnya minyak dipanaskan hingga 45 - 55 oC dan diputar dengan cepat dalam alat sentrifugal. Pengotor akan tertekan ke sisi bejana oleh gaya sentrifugal, sedangkan minyak yang bersih akan tetap berada ditengah bejana. Alat ini mempunyai efisiensi yang tinggi. Alat sentrifugal hampa merupakan pengembangannya. Bagian utama dari drum adalah piring/pelat (hingga 50) yang di dipasang pasang pada poros vertikal dan berputar bersama-sama. sama. Karena piring mempunyai spasi sepersepuluh millimeter, piringpiring piring ini membawa minyak karena gesekan dan pengotor berat ditekan keluar. 3) Penyaringan (Filtering) Dengan metode ini minyak disaring mel melalui alui kertas penyaring sehingga pengotor tidak dapat melalui pori-pori pori penyaring yang kecil, sementara embun atau uap diserap oleh kertas yang mempunyai hygroscopicity yang tinggi. Jadi filter press ini sangat efisien memindahkan pengotor padat dan uap dari minyak yang merupakan kelebihan dari pada alat sentrifugal. Walaupun cara ini sederhana dan lebih mudah untuk dilakukan, keluaran yang dihasilkan lebih sedikit jika dibandingkan dengan alat sentrifugal yang menggunakan kapasitas motor penggerak yang sama. Filter press ini cocok digunakan untuk memisahkan minyak dalam circuit breaker (CB), yang biasanya tercemari oleh partikel jelaga (arang) yang kecil dan sulit dipisahkan dengan menggunakan alat sentrifugal. 4) Regenerasi (regeneration) Produk-produk penuaan aan tidak dapat dipindahkan dari minyak dengan cara sebelumnya. Penyaringan hanya untuk memindahkan bagian endapan yang masih tersisa dalam minyak. Semua sifat-sifat sifat minyak yang tercemar dapat dipindahkan dengan pemurnian menyeluruh yang khusus yang disebut t regenerasi. Dalam menggunakan absorben untuk regenerasi minyak trasformator sering dipakai di gardu induk dan pembangkit. Absorben adalah substansi yang partikel-partikelnya partikelnya dapat menyerap produk-produk produk penuaan dan kelembaban pada permukaannya. Hal yang sama dilakukan absorben dalam ruang penyaring tabung gas menyerap gas beracun dan membiarkan udara bersih mengalir.

Alat Listrik Pembangkit

103

Regenerasi dengan absorben dapat dilakukan lebih menyeluruh bila minyak dicampuri dengan asam sulfur. Ada dua cara merawat minyak dengan absorben yaitu : Pertama, minyak yang dipanasi dapat dicampuri secara menyeluruh dengan absorben yang dihancurkan dan kemudian disar disaring. Kedua, minyak yang dipanaskan dapat dilewatkan melalui lapisan tebal absorben yang disebut perkolasi. Absorben untuk regenerasi minyak transformator terdiri dari selinder yang dilas dengan lubang pada dasarnya dimana absorber ditempatkan dengan minyak yak yang dipanaskan (80(80 1000C) hingga mengalir ke atas melalui absorber. Ketika minyak mengalir ke atas, filter tersumbat oleh partikel halus absorber dan udara dibersihkan dari absorber lebih cepat dan lebih menyeluruh pada awalnya. Absorber yang digunakan an untuk regenerasi minyak transformator kebanyakan yang terbuat silica gel dan alumina atau sejenis tanah liat khusus yang dikenal sebagai pemutih (bleaching earth), lempung cetakan (moulding clay). Transformator tentunya harus diistirahatkan (deenergized) ketika minyaknya akan dimurnikan atau diregenerasi dengan salah satu metode di atas, walaupun demikian hal di atas dapat dilaksanakan dalam keadaan berbeban jika dilakukan perlakuan khusus. Pengembangan metode regenerasi minyak transformator dalam keada keadaan an berbeban adalah dengan filter pemindahan pemanas (thermal siphon filter) yang dihubungkan dengan tangki minyak transformator. Filter ini diisi dengan absorben sebanyak 1% dari berat minyak transformator. e. Pengukuran Konduktivitas Arus Searah Minyak Transformator Konduktivitas minyak (k) sangat tergantung pada kuat medan, suhu dan pengotoran. Nilai konduktivitas diakibatkan oleh pergerakan ion. Pengukuran k dapat menunjukkan tingkat kemurnian minyak transformator. Penguraian pengotor elektrolitik meng menghasilkan hasilkan ion positif dan negatif. Untuk satu jenis ion dengan muatan q1 dengan rapat ion n1 maka kontribusi rapat arus ditimbulkan pada kuat medan E yang tidak terlalu tinggi adalah: S1= q1n1v1 S1 = q1n1E

Alat Listrik Pembangkit

104

v1 dan n1 adalah kecepatan dan mobilitas ion. Mobilitas ion akan bernilai konstan hanya jika berlaku hukum Ohm. Jika terdapat kuat medan tertentu dalam medan dielektrik, maka akan berlangsung mekanisme kompensasi yang menyeimbangkan kerapatan berbagai jenis ion hingga gga tercapai keseimbangan antara penciptaan, rekombinasi serta kebocoran ion terdapat elektroda-elektroda. Karena mobilitas ion yang berbeda, maka mekanisme juga berlaku dengan laju yang berbeda pula sehingga nilai k merupakan fungsi waktu. Oleh karena it itu u dalam mengukur nilai k dianjurkan untuk menunggu beberapa saat misalnya 1 menit hingga mekanisme transient hilang. Susunan elektroda yang digunakan dalam mengukur nilai k harus dilengkapi dengan elektroda cincin pengaman untuk menghilangkan pengaruh pada bidang batas dan arus permukaan yang dibumikan secara langsung.

Gambar 1.119. 119. Susunan Elektroda untuk Tegangan Searah

Keterangan gambar: 1. Elektroda tegangan tinggi 2. Elektroda ukur 3. Elektroda cincin pengaman Medan elektrik sedapat mungkin dibuat homogen. Disamping elektroda pelat umumnya digunakan elektroda silinder koaksial. Jika diterapkan tegangan U untuk medan homogen seluas A dan besar sel S maka nilai k dapat dihitung dari nilai arus I sebagai berikut: K = (LS)/U A (2-3) Arus yang terukur umumnya umnya berkisar beberapa kiloampere. Untuk itu dapat digunakan galvanometer kumparan putar yang peka ataupun pengukur arus dengan penguat elektronik yang jauh lebih peka.

Alat Listrik Pembangkit

105

f. Pengukuran Faktor Dissipasi Minyak Transformator Rugi di bagian elektrik dari suatu isolasi dengan kapasitas sitas C pada frekuensi jala-jala jala dapat dihitung dengan menggunakan faktor dis dissipasi sebagai berikut: P diel = U2w C tan d Besar rugi dielektrik dapat diukur dengan jembatan Schering.

Gambar 1.120. Jembatan Schering Rangkai untuk Mengukur Kapasitansi dan Faktor Disipasi dengan Jembatan Schering Kapasitas Cx dan faktor dissipasi tan d harus diukur sebagai fungsi tegangan uji U dengan menggunakan rangkaian di atas. Tegangan yang dibangkitkan oleh transformator tegangan tinggi T diukur ur dengan kapasitor CM dan alat ukur tegangan puncak SM. Tabung uji diparalelkan dengan kapasitor standar dengan nilai kapasitansi C2 = 28 PF. g. Tembusan jembatan serat dalam minyak isolasi Setiap bahan isolasi cair mengandung pengotor makroskopik berupa partikel serta selulosa, kapas dan lain sebagainya. Jika partikel itu menyerap embun maka akan bekerja gaya yang bergerak menuju daerah dengan kuat medan yang lebih tinggi dan mengarahkannya sesuai dengan arah medan E. Muatan dengan polaritas yang berlawa berlawanan nan akan diinduksikan pada ujung-ujungnya ujung sehingga mengarah mengikuti arah medan. Keadaan ini menciptakan saluran konduktif yang menjadi panas akibat rugi resistif sehingga menguapkan embun yang terkandung dalam partikel.

Alat Listrik Pembangkit

106

Tembus kemudian terjadi pada tegan tegangan gan yang relatif rendah yang digambarkan sebagai tembus thermal lokal pada bagian yang cacat.

Gambar 1.121. 121. Jembatan Schering, Instalasi Listrik pada Pusat Pembangkit Listrik

h. Prosedur Pengujian Tegangan Gagal Minyak Transformator dengan Berbagai Macam Elektroda Berbagai macam elektroda yang digunakan untuk pengetesan ini dimaksudkan untuk mendapatkan hasil pengujian kegagalan minyak transformator dalam keadaan volume minyak tertekan, medan seragam dan tak seragam. 1) Pemprosesan Minyak Transformat Transformator (Oil Processing) Kekuatan dielektrik dari minyak transformator sangat dipengaruhi oleh pemprosesan dan kondisi pengujian, karena menentukan kualitas dari minyak transformator selama pengujian. Sifat minyak akan hilang melalui uap lembab, gas, ketidakmurnian, dan pengisian kedalam tangki pengujian. Kualitas minyak harus dicek secara periodik dengan oil cup tester, sehingga dapat diperoleh informasi bahwa pengurangan kekuatan elektrik dari minyak transformator diabaikan jika tangki ditutup 4 hari. Jika kekuatan dielektrik minyak menurun dari nilai awal 65 kV/25 mm sampai 55 kV/ 2.5 mm, atau jika lebih dari 4 hari setelah diisi minyak, maka minyak harus

Alat Listrik Pembangkit

diganti.

107

2) Penerapan Tegangan Tegangan AC dan tegangan impuls biasanya digunakan dalam pengujian, Pengujian dengan tegangan AC dapat diperoleh dengan Steady voltage raising method dan Withstand voltage method, dengan kenaikan dari 5 sampai 10 % step, mulai 60 % dari ekspektasi breakdown voltage. Impuls voltage dibuat dengan up and down method dari 5 sampai 10 % step dari ekspektasi breakdown voltage. Probabilitas pengujian kegagalan dapat diperoleh dalam 2 cara yaitu: Tegangan AC naik pada kegagalan dengan kecepatan konstan 3 kV/sec. Prosedur ini diulang sampai 500 kali dalam interval 1 menit. Voltage band antara 0 sampai 100 % breakdown voltage, yang dibagai dalam beberapa level. Tegangan AC telah diaplik diaplikasi asi selama 1 menit 20 kali tiap level tegangan, sedangkan tegangan impuls telah diaplikasi 20 kali tiap level tegangan. i. Analisis Kegagalan Minyak Transformator Beberapa faktor yang mempengaruhi kekuatan dielektrik minyak transformator antara lain fenomena stabilisasi, perawatan sebelum penggunaan minyak dan elektroda, pengaruh kecepatan minyak, pengaruh kapasitas paralel terhadap sel pengujian, dan pengaruh daerah elektroda dan jarak celah. 1) Peralatan percobaan Untuk memahami analisis yang dilaku dilakukan kan terlebih dahulu meninjau sekilas tentang prosedur dan alat percobaan yang dipakai dalam kegagalan minyak transformator. Ada 3 jenis elektroda yang sering digunakan dalam percobaan yaitu Elektroda baja yang ringan dan kecil (berdiameter 10 mm), Elektrod Elektroda kuninganBruce Bruce profil dengan luas daerah yang datar dan elektroda baja silindris koaksial dengan jarak celah dalam rentang yang lebar. 2) Prosedur pembersihan Persiapan elektroda pertama pertama-tama adalah pencucian dengan trichloroethylene, penggosongan permukaan aan secara standar dengan 1000 grade kertas silikon karbid, kemudian dicuci dalam campuran air panas dan larutan sabun, pengeringan dan pemindahan debu dengan karet busa sintetis, pembilasan dengan air panas dan air suling.

Alat Listrik Pembangkit

108

Elektroda dikeringkan dalam kabi kabinet berlainan udara yang bersekat-sekat dan akhirnya digosok dengan tissue kain tiras lensa dengan memakai acetone setelah itu memakai trichloroethylene. Sisa sambungan elektroda dicuci dengan air panas dan larutan sabun dan dibilas sesuai dengan prosedur diatas tiap kali setelah pengujian 3) Pengujian Elektrik Semua pengujian dilakukan dengan gelombang sinus tegangan Ac dengan frekuensi 5 Hz. Tegangan yang diberikan dinaikan secara seragam dalam semua pengujian dengan harga rata-rata 2 kV/detik. Sebuah CB dihubungkan ke sisi primer transformator dengan tujuan untuk memutus arus gangguan yang jika arus gangguan dibiarkan terlalu lama akan mengakibatkan karbonisasi dan akan melubangi elektroda. 2.3 KLASIFIKASI TRANSFORMATOR TENAGA Transformator tenaga dapat di klasifikasikan menurut sistem pemasangan dan cara pendinginannya. 1. Pemasangan Pemasangan dalam Pemasangan luar

2. Pendinginan Menurut cara pendinginannya dapat dibedakan sebagai berikut: 1) Fungsi dan pemakaian Transformator mesin (untuk mesin-mesin listrik) Transformator Gardu Induk Transformator Distribusi

2) Kapasitas dan Tegangan Contoh transformator 3 phasa dengan tegangan kerja di atas 1100 kV dan daya di atas 1000 MVA, , meliputi : Transformator 1100MVA, Transformator 4500MVA, dan Transformator 1000MVA Dalam usaha mempermudah pengawasan dalam operasi, transformator dapat dibagi menjadi: transformator besar, transformator sedang, dan transformator kecil.

Alat Listrik Pembangkit

109

2.4 CARA KERJA & FUNGSI BAGIAN BAGIAN-BAGIAN TRANSFORMATOR Suatu transformator terdiri atas beberapa bagian yang mempunyai fungsi masing-masing: masing a. Bagian utama 1) Inti besi Inti besi berfungsi untuk mempermudah jalan fluksi, yang ditimbulkan oleh arus listrik yang melalui kumparan. Dibuat dari lempengan lempengan-lempengan lempengan besi tipis yang berisolasi, untuk mengurangi panas (sebagai rugi rugi-rugi rugi besi) yang ditimbulkan oleh arus pusar atau eddy current. 2) Kumparan transformator Beberapa lilitan kawat berisolasi membentuk suatu kumparan, dan kumparan tersebut diisolasi, baik terhadap inti besi maupun terhadap kumparan lain dengan menggunakan isolasi padat seperti karton, pertinax dan lain-lain. Pada transformator terdapat kumparan primer dan kumparan sekunder. Jika kumparan primer dihubungkan dengan tegangan/arus bolak bolak-balik balik maka pada kumparan tersebut timbul fluksi yang menimbulkan induksi tegangan, Bila pada rangkaian sekunder ditutup (rangkaian (ran beban) maka mengalir arus pada kumparan tersebut, sehingga kumparan ini berfungsi sebagai alat transformasi tegangan dan arus. 3) Kumparan tertier Fungsi kumparan tertier untuk memperoleh tegangan tertier atau untuk kebutuhan lain. Untuk kedua keperluan luan tersebut, kumparan tertier selalu dihubungkan delta atau segitiga. Kumparan tertier sering digunakan juga untuk penyambungan peralatan bantu seperti kondensator synchrone, kapasitor shunt dan reactor shunt, namun demikian tidak semua transformator daya mempunyai kumparan tertier. 4) Minyak transformator Sebagian besar dari transformator tenaga memiliki kumparan kumparan-kumparan kumparan yang intinya direndam dalam minyak transformator, terutama pada transformator transformator-transforma transformator tenaga yang berkapasitas besar, karena minyak transformator mempunyai sifat sebagai media pemindah panas (disirkulasi) dan juga berfungsi pula sebagai isolasi (memiliki daya tegangan tembus tinggi) sehingga berfungsi sebagai media pendingin dan isolasi dan minyak transformator harus memenuhi persyaratan, yaitu: Kekuatan isolasi tinggi
110

Alat Listrik Pembangkit

Penyalur panas yang baik, berat jenis yang kecil, sehingga partikel-partikel partikel dalam minyak dapat mengendap dengan cepat Viskositas yang rendah, agar lebih mudah bersirkulasi dan memiliki kemampuan pendinginan menjadi lebih baik Titik nyala yang tinggi dan tidak mudah menguap yang dapat menimbulkan baha Tidak merusak bahan isolasi padat Sifat kimia yang stabil

5) Bushing Hubungan antara kumparan transformator ke ja jaringan ringan luar melalui sebuah bushing, yaitu sebuah konduktor yang diselubungi oleh isolator, yang sekaligus berfungsi sebagai penyekat antara konduktor tersebut dengan tangki transformator. 6) Tangki dan konservator Pada umumnya bagian-bagian dari transformator tor yang terendam minyak transformator berada atau (ditempatkan) di dalam tangki. Untuk menampung pemuaian pada minyak transformator, pada tangki dilengkapi dengan sebuah konservator. Terdapat beberapa jenis tangki, diantaranya adalah: a) Jenis sirip (tank corrugated) Badan tangki terbuat dari pelat baja bercanai dingin yang menjalani penekukan, pemotongan dan proses pengelasan otomatis, untuk membentuk badan tangki bersirip dengan siripnya yang sama. Tutup dan dasar tangki terbuat dari plat baja bercanai p panas anas yang kemudian dilas sambung kepada badan tangki bersirip membentuk tangki corrugated ini. Umumnya transformator di bawah 4000 kVA dibuat dengan bentuk tangki corrugated. b) Jenis tangki Conventional Beradiator Jenis tangki terdiri dar badan tangki dan tutup yang terbuat dari mild steel plate (plat baja bercanai panas) ditekuk dan dilas untuk dibangun sesuai dimensi yang diinginkan, sedang radiator jenis panel terbuat dari pelat baja bercanai dingin (cold rolled steel sheets). Transformator ini umumnya dilengkapi dengan konservator dan digunakan untuk 25.000,00 kVA, yang ditunjukkan pada Gambar 123.

Alat Listrik Pembangkit

111

Gambar 1.123. 123. Transformator Tipe Conventional Beradiator

c) Hermatically Sealed Tank With N2 Cushined Tipe tangki ini sama dengan jenis conventional tetapi di atas permukaan minyak terdapat gas nitrogen untuk mencegah kontak antara minyak dengan udara luar.

2.5 PENGUJIAN & PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR Pengujian transformator dilaksanakan menurut SPLN50 SPLN50-1982 1982 dengan melalui tiga macam pengujian, sebagaimana diuraikan juga dalam IEC 76 (1976), yaitu: Pengujian Rutin Pengujian rutin adalah pengujian yang dilakukan terhadap setiap transformator, meliputi: Pengujian tahanan isolasi Pengujian tahanan kumparan Pengujian perbandingan belitan Pengujian vector group Pengujian engujian rugi besi dan arus beban kosong
112

Alat Listrik Pembangkit

Pengujian rugi tembaga dan impedansi Pengujian tegangan terapan (Withstand Test). Pengujian tegangan induks induksi (Induce Test).

Pengujian Jenis Pengujian jenis adalah pengujian yang dilaksanakan terhadap sebuah transformator yang mewakili transformator lainnya yang sejenis, untuk menunjukkan bahwa semua transformator jenis ini memenuhi persyaratan yang belum diliput oleh pengujian rutin. Pengujian jenis terdiri dari pengujian: Pengujian kenaikan suhu Pengujian impedansi

Pengujian khusus Pengujian khusus adalah pengujian yang lain dari uji rutin dan jenis, dilaksanakan atas persetujuan pabrik denga pembeli dan hanya dilaksanakan terhadap satu atau lebih transformator dari sejumlah transformator yang dipesan dalam suatu kontrak. Pengujian khusus meliputi : Pengujian dielektrik Pengujian impedansi urutan nol pada transformator tiga phasa Pengujian hubung singkat Pengujian harmonik pada arus beban kosong Pengujian tingkat bunyi akuistik Pengukuran daya yang diambil oleh motor motor-motor motor kipas dan pompa minyak.

Yang termasuk pengujian rutin adalah pengukuran tahanan isolasi. Pengukuran tahanan isolasi dilakukan pada awal l pengujian dimaksudkan untuk mengetahui secara dini kondisi isolasi transformator, untuk menghindari kegagalan yang fatal dan pengujian selanjutnya, pengukuran dilakukan antara: Sisi HV-LV Sisi HV-Ground Sisi LV-Groud X1/X2-X3/X4 X3/X4 (transformator 1 phasa) X1-X2 dan X3-X4 X4 ) transformator 1 phasa yang dilengkapi dengan circuit breaker.
113

Alat Listrik Pembangkit

Pengukuran dilakukan dengan menggunakan megger, lebih baik yang menggunakan baterai karena dapat membangkitkan tegangan tinggi yang lebih stabil. Harga tahanan isolasi ini digunakan akan untuk kriteria kering tidaknya transformator, juga untuk mengetahui apakah ada bagian-bagian bagian yang terhubung singkat. Pengujian yang dilakukan adalah sebagai berikut: a. Pengukuran tahanan kumparan Pengukuran tahanan kumparan adalah untuk mengetahui berapa nilai tahanan listrik pada kumparan yang akan menimbulkan panas bila kumparan tersebut dialiri arus. Nilai tahanan belitan dipakai untuk perhitungan rugi rugi-rugi rugi tembaga transformator. Pada saat melakukan kukan pengukuran yang perlu diperhatikan adalah suhu belitan pada saat pengukuran yang diusahakan sama dengan suhu udara sekitar, oleh karenanya diusahakan arus pengukuran kecil. Peralatan yang digunakan untuk pengukuran tahanan di atas 1 Ohm adalah Wheatstone Bridge, sedangkan untuk tahanan yang lebih kecil dari 1 ohm digunakan Precition Double Bridge. Pengukuran dilakukan pada setiap phasa transformator, yaitu antara terminal: a) Pada transformator 3 phasa phasa A - phasa B phasa B - phasa C phasa C - pha phasa A

b) Transformator 1 phasa Terminal H1-H2 H2 untuk transformator double bushing dan Terminal H dengan Ground untuk transformator single bushing dan pengukuran sisi tegangan rendah c) Pada transformator 3 phasa phasa a - phasa b phasa b - phasa c phasa c - phasa a

d) Transformator 1 phasa (terminal X1-X4 dengan X2-X3 X3 dihubung singkat). b) Pengukuran perbandingan belitan Pengukuran perbandingan belitan adalah untuk mengetahui perbandingan jumlah kumparan sisi tegangan tinggi dan sisi tegangan rendah pada seti setiap ap tapping, sehingga tegangan output yang dihasilkan oleh transformator sesuai dengan yang dikehendaki, toleransi yang diijinkan adalah:

Alat Listrik Pembangkit

114

0,5 % dari rasio tegangan atau 1/10 dari persentase impedansi pada tapping nominal. Pengukuran perbandingan belitan dil dilakukan pada saat semi assembling yaitu, setelah coil transformator diassembling dengan inti besi dan setelah tap changer terpasang, pengujian kedua ini bertujuan untuk mengetahui apakah posisi tap transformator telah terpasang secara benar dan juga untuk p pemeriksaan vector group transformator. Pengukuran dapat dilakukan dengan menggunakan Transformer Turn Ratio Test (TTR), misalnya merk Jemes G. Biddle Co Cat. No.55005 atau Cat. No. 550100-47. c) Pengukuran rugi dan arus beban kosong Pengukuran dilakukan untuk mengetahui berapa daya yang hilang yang disebabkan oleh rugi histerisis dan eddy current dari inti besi (core) dan besarnya arus yang ditimbulkan oleh kerugian tersebut. Pengukuran dilakukan dengan memberikan tegangan nominal pada salah satu sisi dan sisi lainnya dibiarkan terbuka. suhu acuan 75C. d) Pengujian tegangan terapan (Withstand Test) Pengujian ini dimaksudkan untuk menguji kekuatan isolasi antara kumparan dan body tangki. Pengujian dilakukan dengan memberi tegangan u uji ji sesuai dengan standar uji dan dilakukan pada: Sisi tegangan tinggi terhadap sisi tegangan rendah dan body yang di ke tanahkan Sisi tegangan rendah terhadap sisi tegangan tinggi dan body yang di ke tanahkan Waktu pengujian 60 detik

e) Pengujian tegangan ind induksi Pengujian tegangan induksi bertujuan untuk mengetahui kekuatan isolasi antara layer dari tiap-tiap tiap belitan dan kekuatan isolasi antara belitan transformator. Pengujian dilakukan dengan memberi tegangan supply dua kali tegangan nominal pada salah satu sisi dan sisi lainnya dibiarkan terbuka. Untuk mengatasi kejenuhan pada inti besi (core) maka frekuensi yang digunakan harus dinaikkan sesuai denga kebutuhan. Lama pengujian tergantung pada besarnya frekuensi pengujian dan waktu pengujian maksimum adalah 60 detik.

Alat Listrik Pembangkit

115

f) Pengujian kebocoran tangki Pengujian kebocoran tangki dilakukan setelah semua komponen transformator sudah terpasang. Pengujian dilakukan untuk mengetahui kekuatan dan kondisi paking dan las transformator. Pengujian dilakukan dengan memberikan tekanan nitrogen (N2) sebesar kurang lebih 5 psi dan dilakukan pengamatan pada bagian bagian-bagian bagian las dan paking dengan memberikan cairan sabun pada ada bagian tersebut. Pengujian dilakukan sekitar 3 jam apakah terjadi penurunan tekanan. g) Pengujian jenis (Type Test) Pengujian kenaikan suhu Pengujian kenaikan suhu dimaksudkan untuk mengetahui berapa kenaikan suhu oli dan kumparan transformator yang disebabkan oleh rugi rugi-rugi rugi transformator apabila transformator dibebani. Pengujian ini juga bertujuan untuk melihat apakah penyebab panas transformator sudah cukup effisien atau belum. Pada transformator dengan tapping tegangan di atas 5% pengujian kenaikan suhu dilakukan pada tappng tegangan terendah (arus tertinggi), pada transformator dengan tapping maksimum 5% pengujian dilakukan pada tapping nominal. Pengujian kenaikan suhu sama dengan pengujian beban penuh, pengujian dilakukan dengan memberikan arus transformator sedemikian hingga membangkitkan rugi-rugi rugi transformator, yaitu rugi beban penuh dan rugi beban kosong. Pengujian tegangan impulse Pengujian impulse ini dimaksudkan untuk mengetahui kemampuan dielektrik dari sistem isolasi transformator terhadap tegangan surja petir. Pengujian impuls adalah pengujian dengan memberi tegangan lebih sesaat dengan bentuk gelombang tertentu. Bila transformator mengalami tegangan lebih, maka tegangan tersebut hampir didistribusikan melalui effek kapasitansi yang terdapat pada : o antar lilitan transformator o antar layer transformator o antara coil dengan ground

Alat Listrik Pembangkit

116

Pengujian tegangan tembus oli Pengujian tegangan tembus oli dimaksudkan mengetahui kemampuan dielektrik oli. Hal ini dilakukan karena selain berfungsi sebagai pendingin dari transformator, oli juga berfungsi sebagai isolasi. Persyaratan yang ditentukan adalah sesuai denga standart SPLN 49 - 1 : 1982, IEC 158 dan IEC 296 yaitu: o >= = 30 KV/2,5 mm sebelum purifying o >= = 50 KV/2,5 mm setelah purifying Peralatan yang dapat digunakan misalnya merk hipotronics type EP600CD. Cara pengujian adalah sebagai berikut: Bersihkan tempa tempat t contoh oli dari kotoran dengan mencucinya dengan oli sampai bersih Ambil contoh oli yang akan diuji, usahakan pada saat pengambilan contoh oli tidak tersentuh tangan atau terlalu lama terkena udara luar karena oli ini sangat sensitive Tempatkan contoh ol oli pada alat tetes Nyalakan power alat tetes Tekan tombol start dan counter akan mencatat secara otomatis sejauh mana kemampuan dielektrik oli tersebut. Setelah counter berhenti dan tombol reset menyala, tekan tombol reset untuk mengembalikan ke posisi semula semu Hasil pengujian tegangan tembus diambil rata rata-ratanya ratanya setelah dilakukan 5 (lima) kali dengan selang waktu 2 menit.

Alat Listrik Pembangkit

117

BAB 2 ALAT LISTRIK PENDUKUNG PADA PEMBANGKIT

1. REL (BUSBAR) ATAU SINGLE LINE Semua generator sinkron pada pusat pembangkit listrik menyalurkan tenaga listrik ke rel pusat listrik. Demikian pula semua saluran yang mengambil maupun yang mengirim tenaga listrik dihubungkan ke rel ini. Single line tersebut mempunyai suatu saklar yang berfungsi untuk keperluan rangkaian listrik dengan tegangan ngan di atas 1,5 kV dibedakan menjadi 3 jenis, yaitu: a. Saklar pemutus tenaga (PMT) Pemutus tenaga (PMT) adalah saklar yang mampu memutus arus gangguan hubungan singkat atau dengan kata lain suatu alat yang dipergunakan untuk memutus beban (memutus dan menyambung rangkaian listrik tanpa mengurangi beban) dan pada umumnya PMT dilengkapi oleh eh PMS pengapit dan earthing switch. Saklar pemutus tenaga dalam bahasa Inggris disebut circuit breaker (CB). b. Pemutus Beban (PMB) Pemutus beban atau load break switch (LBS), adalah saklar yang hanya mampu memutus arus sebesar arus beban. c. Pemisah (PMS). Pemisah atau insulating (disconnecting) switch. Pemisah (PMS) hanya boleh dioperasikan tanpa arus atau suatu alat yang dipergunakan sebagai pemutus tegangan (memutus dan menyambung rangkaian listrik tanpa beban). Posisi pisau pisau-pisau PMS harus dapat dilihat at secara.

Nyata kedudukannya, baik dalam kondisi tertutup atau terbuka, untuk keperluan keselamatan kerja. Dalam prakteknya, sebuah PMT dikombinasikan dengan tiga PMS seperti terlihat pada Gambar 124, yaitu dua buah PMS masing-masing di depan dan di belakang akang PMT, dan sebuah PMS yang digunakan untuk mentanahkan bagian instalasi yang akan dibebaskan dari tegangan yang dapat disentuh manusia untuk pelaksanaan pekerjaan perbaikan atau pemeliharaan. Gambar 125, , menunjukkan alat alat-alat pentanahan. Konstruksi saklar, klar, khususnya pemutus tenaga tegangan tinggi memiliki teknik pemutusan busur listrik dan teknik pembersihan kontak-kontaknya kontak sendiri.

Alat Listrik Pembangkit

118

Gambar 2.1. Satu PMT dan Tiga PMS

Gambar 2.2. . Contoh Singli Line PMT dengan Simbol (Kotak Merah) ) dan PMS dengan Simbol (Lingkaran Merah).

1.1 REL TUNGGAL PADA PUSAT PEMBANGKIT Rel tunggal adalah susunan rel yang sederhana dan relatif paling murah, tetapi memiliki kelemahan dalam hal keandalan, dan kontinuitas pelayanan serta kurang fleksibel dalam pengoperasiannya. Jika terjadi kerusakan pada rel, seluruh pusat listrik harus dipadamkan dip jika akan melakukan perbaikan.

Alat Listrik Pembangkit

119

Rel tunggal paling baik jika digunakan hanya pada pusat pembangkit listrik yang tidak begitu penting peranannya dalam sistem. Untuk meningkatkan tingkat keandalan rel tunggal, PMS seksi dapat dipasang dan membagi rel menjadi 2 kelompok dan kanan dari rel tunggal tersebut. Unit pembangkit dan beban sebagian dihubungankan di kelompok kiri dan sebagian lagi dihubungankan di kelompok kanan. Jika terjadi kerusakan pada rel yang perbaikannya memerlukan pemadaman, maka seksi rel yang memerlukan perbaikan dapat diputus dengan cara membuka PMS seksi sehingga seksi rel yang sebelahnya tetap dapat dinyalakan atau dioperasikan. Gambar 126 menunjukkan Pusat pembangkit listrik dengan rel tunggal menggunakan PMS seksi.

Gambar 2.3. Pusat Pembangkit Listrik dengan Rel Tunggal Menggunakan PMS Seksi Keterangan Tr : transformator

PMS Seksi saklar pemisah G PS : Generator : pemakaian sendiri (pemakaian sistem)

1.2 REL GANDA DENGAN SATU PMT Pusat pembangkit listrik rel ganda dengan PMT tunggal ditunjukkan pada Gambar 127. Hubunganan ke rel 1 atau rel 2 dilakukan melalui PMS. Rel ganda umumnya dilengkapi dengan PMT beserta PMS-nya nya yang berfungsi menghubungankan rel 1 dan rel 2. Dengan rel ganda, gand sebagian instalasi dapat dihubungankan ke rel 1 dan sebagian lagi ke rel 2. Kedua rel tersebut (rel 1 dan rel 2) dapat dihubungankan paralel atau terpisah dengan cara menutup atau membuka PMT Kopel.

Alat Listrik Pembangkit

120

Dengan cara ini fleksibilitas pengoperasian bertambah terutama sewaktu menghadapi gangguan yang terjadi dalam sistem.

Gambar 2.4. Pusat Pembangkit Listrik dengan Rel Ganda Menggunakan PMT Tunggal

Sebagian dari unit pembangkit atau beban dapat dihubungankan ke rel 1 dan lainnya ke rel 2. Apabila salah satu unit pembangkit atau salah satu beban akan dipindah rel, terlebih dahulu PMT-nya PMT harus dibuka, selanjutnya disusul pembukaan PMS rel yang akan di dilepas, lepas, baru memasukkan PMS rel yang dituju, urutannya tidak boleh dibalik. Apabila terbalik, maka akan terjadi hubunganan paralel antara rel 1 dan rel 2 yang belum tentu sama tegangannya dan berbahaya. Setelah selesai melakukan pemindahan posisi PMS, PMT dimasukkan. imasukkan. Untuk unit pembangkit, pemasukan PMT harus melalui proses sinkronisasi. Proses pemindahan beban dari rel satu ke rel lainnya memerlukan pemadaman, yaitu saat PMT dibuka. Pemindahan beban atau unit pembangkit dari salah satu rel ke rel lainnya dalam d prakteknya dapat terjadi, misalnya karena ada kerusakan yang memerlukan pemadaman rel pada saat perbaikan.

1.3 PUSAT PEMBANGKIT LISTRIK DENGAN DUA PMT Rel ganda dengan dua PMT sama seperti rel ganda dengan satu PMT, tetapi semua unsur dapat dihubungankan ke rel 1 atau rel 2 atau dua dua-duanya duanya melalui PMT sehingga fleksibilitasnya lebih baik tinggi. Pusat pembangkit listrik dengan rel ganda menggunakan dua P PMT MT (PMT Ganda) ditunjukkan pada Gambar 128. Pemindahan beban dari rel 1 ke rel 2 dapat dilakukan tanpa pemadaman, karena dengan adanya 2 buah PMT (masing-masing masing satu PMT untuk setiap rel) pemindahan beban dilakukan dengan menutup

Alat Listrik Pembangkit

121

rel yang dituju, kemudian membuka PMT rel yang dilepas. Rel 1 dan rel 2 tegangannya sama, baik besarnya maupun phasanya, setelah itu PMT harus masuk.

Gambar 2.5. Pusat Pembangkit Listrik dengan Rel Ganda Menggunakan Dua PMT (PMT Ganda) 1.4 REL DENGAN PMT 1 Rel dengan PMT 1 adalah rel ganda dengan 3 buah PMT di antara dua rel. Jika rel-rel rel diberi identifikasi sebagai rel A dan rel B, maka PMT yang dekat dengan rel A diberi identifikasi sebagai PMT A1, PMT A2, dan seterusnya. PMT yang dekat rel B diberi identifikasi sebagai PM PMT T B1, PMT B2, dan seterusnya. PMT yang di tengah disebut PMT diameter dan diberi identifikasi sebagai PMT AB1, PMT AB2, dan seterusnya. Bagian-bagian bagian dari instalasi dihubungankan pada titik titik-titik titik yang letaknya antara PMT A dengan PMT B dan pada titik-titik yang letaknya antara PMT B dengan PMT AB seperti ditunjukkan pada Gambar 129. . Dibandingkan dengan rel rel-rel rel sebelumnya, rel dengan PMT 1 ini memiliki keandalan paling tinggi. Jika rel A mengalami gangguan, dengan membuka semua PMT bernomor A beserta PMS-nya, PMS daya tetap dapat disalurkan secara penuh. Jika rel B mengalami gangguan, dengan membuka semua PMT bernomor B beserta PMS-nya, nya, daya tetap dapat disalurkan secara penuh. Apabila rel A dan Rel B mengalami gangguan, dengan membuka semua PMT bernomor A dan PMT bernomor B beserta PMS-nya, nya, daya tetap bisa disalurkan walaupun dengan fleksibilitas pembebanan yang berkurang.

Alat Listrik Pembangkit

122

Gambar 2.6. Pusat Pembangkit Listrik dengan Rel Ganda Menggunakan PMT 1

Pelepasan tegangan sebuah instalasi yang terhubungan ke rel denga dengan n PMT 1 mengharuskan pembukaan dua buah PMT beserta PMS PMS-nya, nya, yaitu PMT rel dan PMT diameternya. Misalnya untuk unit pembangkit No. 1 terhubungan ke rel B melalui PMT B1, maka untuk pembebasan tegangannya, yang harus dibuka adalah PMT B1 dan PMT AB1 besert beserta PMS-nya. nya. Pada pusat pembangkit dengan kapasitas daya listrik kecil (sampai dengan daya 50 MW) menggunakan tegangan rel di bawah 70 kV, digunakan rel dalam bangunan gedung tertutup atau dalam lemari yang disebut kubikel. Pada pusat-pusat pusat listrik besar (d (di i atas 50 MW), rel umumnya dipasang diruangan terbuka. Jika pusat listrik dibuat di dalam kota untuk menghemat pemakaian tanah dapat digunakan rel dalam tabung gas SF6 dan jarak konduktor rel dapat diperkecil untuk menghemat pemakaian tanah. Semua generator generato dan saluran yang ada dalam pusat listrik dihubungankan ke rel, maka gangguan di rel akan berakibat luas. Konstruksi rel harus cermat dan benar supaya dapat meminimalisasi terjadinya gangguan.

1.5 INSTALASI PEMAKAIAN SENDIRI Pada pusat pembangkit listrik memerlukan tenaga listrik untuk pemakaian di dalam pusat pembangkit listrik. Tenaga listrik untuk pemakaian di dalam pusat pembangkit listrik digunakan untuk: 1. Lampu penerangan 2. Penyejuk udara 3. Menjalankan alat-alat alat bantu unit pembangkit, seperti: pompa air pendingin, pompa minyak pelumas, pompa transfer bahan bakar minyak, mesin pengangkat, dan lain lain-lain. lain.

Alat Listrik Pembangkit

123

4. Pengisian baterai aki yang merupakan sumber arus searah bagi pusat pembangkit listrik. Gambar 130, , menggambarkan instalasi pemakaian send sendiri iri dari pusat pembangkit listrik yang kapasitas unit pembangkitnya relatif kecil, misalnya di bawah 5 MW.

Gambar 2.7 Instalasi Pemakaian Sendiri Pusat Pembangkit Listrik Kapasitas Di Bawah 5 MW

Gambar 2.8. Instalasi Pusat Listrik Kapasitas 5 MW Sampai 15 MW

Gambar 131, , adalah pusat listrik dengan kapasitas unit pembangkit antara 5 MW sampai 15 MW. Gambar 132 adalah instalasi pusat listrik dengan unit pembangkit yang mempunyai kapasitas di atas 15 MW. Batas-batas batas ini bukan batas yang pasti, mel melainkan ainkan hanyalah perkiraan.

Gambar 2.9. Instalasi Sendiri pada Pusat Listrik dengan Kapasitas Di Atas 15 MW

Alat Listrik Pembangkit

124

Keterangan: G = generator PS = transformator untuk pemakaian sendiri Tr blok = transformator blok

Pada unit pembangkit besar, setiap unit pembangkit memiliki transformator pemakaian sendiri (Tr PS) yang dipasok langsung oleh generator (G). Tetapi pada saat start, generator (G) belum berputar sehingga belum menghasilkan tegangan. Sedangkan pada saat itu sudah diperlukan daya untuk menjalankan alat-alat alat bantu, maka daya terlebih dahulu diambil dari transformator pemakaian sendiri bersama. Setelah generator (G) berputar dan menghasilkan tegangan, PMT B ditutup. Kemudian disusul dengan pembukaan PMT A sehingga ngga pasokan daya alat alat-alat alat bantu berpindah ke generator (G). Pada saat PMT B ditutup dan sebelum PMT A dibuka, terjadi penutupan rangkaian ring. Perlu diperhatikan bahwa transformator-transformator transformator yang ada dalam ring tidak menimbulkan pergeseran phasa tegangan te sehingga tidak timbul gangguan. Besarnya energi yang diperlukan untuk pemakaian sendiri berkisar antara 1-10% 1 dari produksi energi yang dihasilkan pusat listrik. Hal ini sangat tergantung kepada jenis pusat listriknya, di mana yang paling kecil umumnya nya PLTA dan yang paling besar umumnya PLTU yang menggunakan bahan bakar batu bara. Apabila terjadi gangguan besar dan semua unit pembangkit trip, maka tidak tersedia tegangan untuk menjalankan alat-alat alat bantu dalam rangkastart kembali. Dalam keadaan demikian demik diperlukan pengiriman tegangan dari luar pusat listrik atau dalam. pusat listrik, di mana seharusnya ada unit pembangkit yang dapat start sendiri (black start) tanpa ada tegangan dari luar. Umumnya yang bisa melakukan black start kebanyakan adalah unit pembangkit listrik tenaga air (PLTA) atau unit pembangkit listrik tenaga diesel (PLTD). 2. UNIT AVR (AUTOMATIC VOLTAGE REGULATOR) Unit AVR berfungsi untuk menjaga agar tegangan generator tetap konstan dengan kata lain generator akan tetap mengeluarkan tegangan yang selalu stabil, tidak berpengaruh pada perubahan beban yang selalu berubah-ubah ubah dikarenakan beban sangat mempengaruhi tegangan output ou generator. Prinsip kerja dari AVR adalah mengatur arus penguatan (excitacy) pada exciter.

Alat Listrik Pembangkit

125

Apabila tegangan output generator dibawah tegangan nominal tegangan generator maka AVR akan memperbesar arus penguatan (excitacy) pada exciter. Dan juga sebaliknya ya apabila tegangan output generator melebihi tegangan nominal generator maka AVR akan mengurangi arus penguatan pada exciter. Dengan demikian apabila terjadi perubahan tegangan output generator akan dapat distabilkan. AVR ssecara otomatis dilengkapi denga dengan n peralatan seperti alat yang digunakan untuk pembatasan penguat minimum ataupun maksimum yang bekerja secara otomatis.

2.1 SISTEM PENGOPERASIAN AVR dioperasikan dengan mendapat satu daya dari permanen magnet generator (PMG) dengan tegangan 110V, 20A, 400Hz. Serta mendapat sensor dari potencial transformer (PT) dan current transformer (CT).

Gambar 2.10. Diagram Eksitasi

Alat Listrik Pembangkit

126

Gambar 2.11. Perangkat AVR di Lapangan

Data-data automatic voltage regulator (AVR) pada unit III dan IV sebagai berikut : Model : Of Tyrystor Auxomatic Voltage Regulator Sistem Tipe : VRG-PMH II. Regulation : Within 1 %. Input Voltage : AC 125 V 350 420 HZ. Output Voltage : DC 130 V. Output Current : DC 20A.

2.2. BAGIAN-BAGIAN BAGIAN PADA UN UNIT AVR a. Sensing circuit Tegangan tiga phasa generator diberikan pada sensing circuit melewati PT dan 90R terlebih dahulu, dan tegangan tiga phasa keluaran dari 90R diturunkan kemudian disearahkan dengan rangkaian dioda, dan diratakan oleh rangkaian kapasitor dan resistor dan tegangan ini dapat diatur dengan VR (Variable Resistan). Keuntungan dari sensing circuit adalah mempunyai respon yang cepat terhadap tegangan output generator.

Alat Listrik Pembangkit

127

Output tegangan respon berbanding lurus dengan output tegangan Genera Generator tor berbanding lurus seperti ditunjukkan pada Gambar 135.

Gambar 2.12. Grafik Hubungan Sensing Tegangan terhadap Output of Generator

b. Comparative amplifier Rangkaian comparative amplifier digunakan sebagai pembanding antara sensing circuit dengan set voltage. Besar sensing voltage dengan set voltage tidak mempunyai nilai yang sama sehingga selisih atau rentang besar tegangan tersebut. Selisih tegangan disebut dengan error voltage. Ini akan dihilangkan dengan cara memasang VR (variable resistance) pada set voltage dan sensing voltage. c. Amplifier circuit Aliran arus dari D11, D12, dan R34 adalah rangkaian penguat utama atau penguatan tingkat terendah. Keluaran dari comparative amplifier dan keluaran dari over excitation limiter (OEL) adalah tegangan negative gative dan dari tegangan negative kemudian pada masukan OP201. Ketika over excitation limiter (OEL) atau minimum excitation limiter (MEL) tidak operasi maka keluaran dari comparative amplifier dikuatkan oleh OP201 dan OP301 masukan dari OP301 dijumlahkan dengan engan keluaran dari dumping circuit. OP401 adalah Amplifier untuk balance meter hubunganan antara tegangan masuk dan tegangan keluaran dari OP201 dan OP401 diperlihatkan pada bagan berikut.

Alat Listrik Pembangkit

128

Gambar 2.13. Rangkaian Amplifier

d. Auotomatic manual change over and mixer circuit Rangkaian ini disusun secara Auto-manual pemindah hubunganan dan sebuah rangkaian untuk mengontrol tegangan penguatan medan generator. Auto-manual manual change over and mixer circuit pada operasi manual pengaturan tegangan penguatan medan generator dilakukan oleh 70E, dan pada saat automatic manual change over and mixer circuit beroperasi manual maka AVR (automatic voltage Rregulator) belum dapat beroperasi. Dan apabila rangkaian ini pada kondisi auto maka AVR sudah dapat bekerja untuk mengatur besar arus medan generator. e. Limited circuit Limited circuit adalah untuk penentuan pembatasan lebih dan kurang penguatan (excitation) untuk pengaturan tegangan output pada sistem excitacy, VR125 untuk pembatas lebih dari d keluaran terminal C6 dan VR126 untuk pembatas minimal dari keluaran terminal C6. f. Phase syncronizing circuit Unit tyristor digunakan untuk mengontrol tegangan output tyristor dengan menggunakan sinyal kontrol yang diberikan pada gerbang tyristor dengan an cara mengubah besarnya sudut sinyal pada gerbang tyristor. Rangkaian phase sinkronisasi berfungsi untuk mengubah sudut gerbang tyristor yang sesuai dengan tegangan output dari batas sinkronisasi dan juga sinyal kontrol yang diberikan pada tyristor di bawah wah ini terdapat gambar sinkronisasi. g. Thyristor firing circuit Rangkaian ini sebagai pelengkap tyristor untuk memberikan sinyal kontrol pada gerbang tyristor.

Alat Listrik Pembangkit

129

h. Dumping Circuit Dumping circuit akan memberikan sensor besarnya penguatan tegangan dari AC exciter dan untuk diberikan ke amplifier circuit dengan dijadikan feed back masukan terminal OP301. i. Unit Tyristor Merupakan susunan dari tyristor dan dioda. Dan juga menggunakan fuse (sekring) yang digunakan sebagai pengaman lebur dan juga dilengkapi dengan indikator untuk memantau kerja dari tyristor yang dipasang pada bagian depan tyristor untuk tiap phase diberikan dua fuse yang disusun pararel dan ketika terjadi kesalahan atau putus salah satunya masih dapat beroperasi. j. MEL (minimum excitacy limiter) MEL (minimum eksitasi limiter) yaitu untuk mencegah terjadinya output yang berlebihan pada generator dan adanya penambahan penguatan (excitacy) untuk meningkatkan tegangan terminal generator pada level konstan. Rangkaian ini digunakan untuk mendeteksi eksi operasional dari generator yaitu dengan mendeteksi keluaran tegangan dan arus pada generator. Rangkaian ini juga digunakan untuk membandingkan keluaran tegangan generator dengan eksitasi minimum yang telah diseting. Rangkaian ini akan memberikan batas bata sinyal pada rangkaian AVR apabila melebihi eksitasi minimum, kemudian output dari MEL (Minimum Eksitasi Limiter) dikuatkan oleh amplifier.

Gambar 2 2.14. Diagram Minimum Excitasi Limiter

k. Automatic follower Prinsip kerja dari alat ini adalah untuk melengkapi penguatan dengan pengaturan secara manual oleh 70E. Untuk menyesuaikan pengoperasian generator dalam pembandingan fluktuasi dari tegangan terminal oleh sinyal error. Hal tersebut digunakan untuk menjaga kesetabilan tegangan pada generator. Pengo Pengoperasian perasian ini digunakan untuk pengaturan manual (70E) untuk

Alat Listrik Pembangkit

ketepatan tingkatan excitacy yang telah disesuaikan.


130

Kondisi pengoperasian generator dan pembandingan fluktuasi dari tegangan terminal oleh sinyal tegangan error. Hal tersebut dijadikan pegangan u untuk ntuk menjaga kestabilan tegangan pada generator dengan adanya perubahan beban. Automatic Follower digunakan untuk mendeteksi keluaran regulator dari sinyal tegangan error dan pengoperasian otomatis manual adjuster dengan membuat nilai nol. Rangkaian ini untuk un menaikkan sinyal dan menurunkan sinyal yang dikendalikan oleh 70E. Dengan cara memutar 70E untuk mengendalikan sinyal pada rangkaian ini.

Gambar 2.15 2.15. Blok Diagram Automatic Follower

3. SISTEM EKSITASI Gambar 139, menunjukkan rangkaian listrik excitacy dari generator besar (di atas 50 MVA) dengan menggunakan 2 tingkat generator arus penguat (exciter). Generator penguat yang pertama, adalah generator arus searah hubungan hubunganan shunt yang menghasilkan arus penguat bagi generator penguat kedua. Generator or penguat (exciter) untuk generator sinkron merupakan generator utama yang diambil dayanya.

Gambar 2.16. . Pengaturan Tegangan Generator Utama dengan Potensiometer

Pengaturan tegangan pada generator utama dilakukan dengan mengatur besarnya arus excitacy (arus penguatan) dengan cara mengatur potensiometer atau tahanan asut. Potensiometer atau tahanan

Alat Listrik Pembangkit

131

asut mengatur arus penguat generator penguat kedua menghasilkan arus penguat generator utama. Dengan cara ini arus penguat yang diatur tidak terlalu besar n nilainya (dibandingkan dengan arus generator penguat kedua) sehingga kerugian daya pada potensiometer tidak terlalu besar. PMT arus penguat generator utama dilengkapi tahanan yang menampung energi medan magnet generator utama karena jika dilakukan pemutusan arus penguat generator utama harus dibuang ke dalam tahanan. Sekarang banyak generator arus bolak bolak-balik balik yang dilengkapi penyearah untuk menghasilkan arus searah yang dapat digunakan bagi penguatan generator utama sehingga penyaluran arus searah bagi penguatan atan generator utama, oleh generator penguat kedua tidak memerlukan cincin geser karena. penyearah ikut berputar bersama poros generator. Cincin geser digunakan untuk menyalurkan arus dari generator penguat pertama ke medan penguat generator penguat kedua. Nilai arus penguatan kecil sehingga penggunaan cincin geser tidak menimbulkan masalah. Pengaturan besarnya arus penguatan generator utama dilakukan dengan pengatur tegangan otomatis supaya nilai tegangan klem generator konstan. Pengaturan tegangan otomatis pada awalnya berdasarkan prinsip mekanis, tetapi sekarang sudah menjadi elektronik. Perkembangan sistem excitacy pada generator sinkron dengan sistem excitacy tanpa sikat, karena sikat dapat menimbulkan loncatan api pada putaran tinggi. Untuk menghilangkan meng sikat digunakan dioda berputar yang dipasang pada jang jangkar. Gambar 17 menunjukkan sistem excitacy tanpa sikat.

Gambar 2.17. Sistem Excitacy Tanpa Sikat

Keterangan : ME : Main Exiter

Alat Listrik Pembangkit

132

MG : Main Generator AVR : Automatic Voltage Regulator V : Tegangan Generator AC : Alternating Current (arus bolak balik) DC : Direct Current (arus searah)

Sistem pemberian arus penguatan yang digunakan pada pembangkit besar (di atas 100 MVA). Generator penguat pertama disebut pilot exciter dan generator penguat kedua disebut main exciter (penguat utama). Main exciter adalah generator arus bolak bolak-balik balik dengan kutub pada statornya. Rotor menghasilkan arus bolak bolak-balik balik disearahkan dengan dioda yang berputar pada poros main exciter (satu poros dengan generator utama). Arus searah yang dihasilkan oleh dioda berputar menjadi arus penguat generator utama. Pilot exciter pada generator arus bolak bolak-balik balik dengan rotor berupa kutub magnet permanen yang berputar menginduksi pada lilitan stator. Tegangan bolak bolak-balik disearahkan oleh eh penyearah dioda dan menghasilkan arus searah yang dialirkan ke kutub kutub-kutub kutub magnet yang ada pada stator main exciter. Besar arus searah yang mengalir ke kutub main exciter diatur oleh pengatur tegangan otomatis (automatic voltage regulator/AVR). Besarnya arus berpengaruh pada besarnya arus yang dihasilkan main exciter maka besarnya arus main exciter juga mempengaruhi besarnya tegangan yang dihasilkan oleh generator utama. Pada sistem excitacy tanpa sikat, permasalahan timbul jika terjadi hubungan singkat atau gangguan hubungan tanah di rotor dan jika ada sekering lebur dari diode berputar yang putus, hal ini harus dapat dideteksi. Gangguan pada rotor yang berputar dapat menimbulkan distorsi medan magnet pada generator utama dan dapat menimbulkan vibrasi (getaran) berlebihan pada unit pembangkit.

Gambar 2.18 2.18. PMT Medan Penguat dengan Tahanan R

Alat Listrik Pembangkit

133

Pendeteksian kejadian pada rotor yang berputar perlu cara khusus, antara lain menggunakan cara mentransmisikan dari sesuatu yang berputar. Pada cara ini, rotor dilengkapi pengirim sinyal elektronik yang mewakili besaran tertentu, misalnya mewakili tahanan isolasi rotor. Sinyal elektronik ditangkap oleh alat pengukur di tempat yang diinginkan dan sinyal-sinyal sinyal elektronik oleh alat pengukur "diterjemahkan" m menjadi enjadi sinyal yang mudah dimengerti. Sistem excitacy generator utama (main generator) harus bisa dibuka oleh pemutus tenaga (PMT). Hal ini berkaitan dengan sistem proteksi generator, misalnya apabila relai diferensial dari generator bekerja maka relai membuka uka PMT generator dan juga membuka PMT sistem excitacy generator. PMT yang membuka sistem penguat generator melakukan pemutusan arus yang mengalir ke medan magnet generator. Tahanan R untuk menampung energi sehingga busur listrik pada kontakkontak kontak PMT medan an penguat dapat padam tanpa merusak kontak kontak-kontak. Sistem eksitasi pada generator listrik terdiri dari 2 macam, yaitu: (1) Sistem eksitasi dengan menggunakan sikat (brush excitation) dan (2) Sistem eksitasi tanpa sikat (brushless excitation).

3.1 SISTEM EKSITASI DENGAN SIKAT Sistem eksitasi itasi menggunakan sikat, sumber tenaga listrik berasal dari sumber listrik yang berasal dari generator arus searah (DC) atau generator arus bolak balik (AC) yang disearahkan terlebih dahulu dengan menggunakan rectifier. Jika ka menggunakan sumber listrik listrik yang berasal dari generator AC atau menggunakan Permanent Magnet Generator (PMG) medan magnetnya adalah magnet permanent. Dalam lemari penyearah, tegangan listrik arus bolak balik diubah atau disearahkan menjadi tegangan an arus searah untuk mengontrol kumparan medan exciter utama (main exciter). Untuk mengalirkan arus eksitasi dari main eksiter ke rotor generator menggunakan slip ring dan sikat arang, demikian juga penyaluran arus yang berasal dari pilot exciter ke main exciter.

3.2 SISTEM EKSITASI TANPA SIKAT (BRUSHLESS EXCITATION) Penggunaan sikat atau slip p ring untuk menyalurkan arus eks eksitasi itasi ke rotor generator mempunyai kelemahan karena besarnya arus yang mampu dialirkan pada sikat arang relative kecil. Untuk mengatasi keterbatasan sikat arang, pada generator pembangkit menggunakan sistem eksitasi tanpa

Alat Listrik Pembangkit

134

menggunakan sikat (brushless excit excitation), sebagai contoh, pada PLTU menggunakan tipe MEC-3200. MEC Keuntungan sistem excitation tanpa menggunakan sikat (brushless excitation), antara lain adalah: 1) Energi yang diperlukan untuk excitacy diperoleh dari poros utama (main shaft), sehingga keandalannya tinggi 2) Biaya perawatan berkurang karena pada sistem excitacy tanpa sikat (brushless excitation) tidak terdapat sikat, komutator dan slip ring 3) Pada sistem excitacy tanpa sikat (brushless excitation) tidak terjadi kerusakan isolasi karena melekatnya debu karbon pada farnish akibat sikat arang 4) Mengurangi kerusakan (trouble) akibat udara buruk (bad atmosfere) sebab semua peralatan ditempatkan pada ruang tertutup 5) Selama operasi tidak diperlukan pengganti sikat, sehingga menngkatkan keandalan keand operasi dapat berlangsung kontinyu pada waktu yang lama 6) Pemutus medan generator (Generator field breaker), field generator dan bus exciter atau kabel tidak diperlukan lagi 7) Biaya pondasi berkurang, sebab aluran udara dan bus exciter atau kabel tidak ti memerlukan pondasi

Bagian-bagian dari sistem excitacy tanpa sikat (brushless excitation) pada PLTU Secara garis besar sistem eksitasi tanpa sikat (brushless excitation) adalah sebagai berikut: a. Pilot exciter Pilot exciter merupakan bagian stator exciter, merupakan belitan jangkar. Fungsinya adalah sebagai bahan magnit karena ada arus yang mengalir pada kumparan tersebut dengan menggunakan PMG (permanent magnet generator) sebagai sumber tegangan utamanya. b. Rotating Rectifier Rotating rectifier merupakan rangkaian penyearah gelombang penuh tiga fasa dua arah kirim kembali. Setiap phasa mempunyai dua pasang rectifier sebagai jalan keluar masuknya arus. Jadi total semua rectifier untuk 3 phasa yang dipergunakan adalah 18 buah karena pada tiap tiap-tiap phasa memiliki 6 buah kirim dan masuk Tegangan dari generator AC yang berfungsi sebagai Exciter disearahkan sebagai sumber Excitacy genar genarator utama. Rotating rectifier terletak pada poros utama.

Alat Listrik Pembangkit

135

c. AC rectifier AC rectifier adalah bagian exciter yang berputar utar seporos dengan kumparan jangkar generator. Generator AC yang berfungsi sebagai AC exciter adalah generator sinkron. d. Permanen Magnet Generator (PMG) Permanen Magnet Generator (PMG) seporos dengan poros generator utama sehingga PMG dapat menghasilkan daya apabila generator berputar. PMG memiliki dua bagian utama, yaitu: 1) Magnit permanen Merupakan bagian rotor dari PMG yang sejenis dengan generator utama yang terbuat dari besi yang memiliki sifat kemagnitan yang kuat atau sering disebut magnit permanent. Sifat kemagnitan ini akan membangkitkan GGL (Gaya Gerak Listrik) pada jangkar akibat induksi magnit dan daya yang dihasilkan sesuai dengan nilai kemagnitan yang dimiliki. 2) Stator Stator merupakan again dari PMG yang tidak bergerak dan berfungsi berfungs membangkitkan tegangan AC dan tegangan tersebut dipakai untuk beban. e. Field circuit breaker Breaker rangkaian medan (41E) dioperasikan oleh motor listrik yang dioperasikan secara manual. Breaker rangkaian medan harus pada kondisi tertutup (close) ketika generator mencapai kecepatan tinggi dengan nilai yang telah didi setting. Tentunya penyetingan ini telah diatur oleh perusahaan. Kondisi terbuka terjadai pada saat turbin akan berhenti atau mati (triping), pada saat ini turbin beroperasi pada kecepatan rendah kondisi rangkaian breaker pada kondisi terbuka (open) karena generator utama tidak berbeban dan tidak membutuhkan tegangan untuk menghasilkan output. f. Voltage output Merupakan pengatur tegangan excitacy. Alat ini berfungsi untuk mengatur atau menseting eting besarnya masukan pada AVR yang digunakan untuk mengatur besarnya tegangan generator AC. Alat ini menyerupai trafo step down dalam fungsinya untuk menurunkan tegangan dari 110 volt menjadi tegangan 6 volt, 9V, 12V, 15V dan untuk nilai tegangan yang lainnya. innya. Besarnya tegangan output pada rangkaian ini

Alat Listrik Pembangkit

136

identik dengan besar tegangan output pada generator, sehingga yang dipilih tegangan 9 Volt. g. Voltage adjuster (90 R) Merupakan pengatur tegangan excitacy. Alat ini mengatur atau menyeting besarnya masukan pada AVR yang untuk menentukan besarnya tegangan induksi generator. Alat ini seperti halnya trafo step down dikarenakan alat ini menurunkan tegangan dari 110V menjadi 6V, 9V, 12V, 13V, 15V, dan lain lain-lain. Yang tentunya alat ini berbentuk step-step tep untuk memilih besar tegangan outpunya. Besarnya tegangan output pada rangkaian ini identik dengan besar tegangan output pada generator, yang berarti tegangan tep dipilih 9 V maka tegangan output generator 13,5 KV seperti tegangan Generator pembangkit PLTU Perak saat ini. Apabila tegangan tepat diatas 9 V maka output generator akan bertambah besar, tentunya dengan putaran sama, yang berarti Voltage adjuster (90 R) merupakan alat untuk men-setting besar tegangan out output put generator utama dan juga bila sebaliknya. h. Cross current compensator (CCC) Cross current compensator dioperasikan pararel pada generator, yaitu bila menggunakan dua generator atau lebih. Manfaat dari ini adalah untuk menyeimbangkan tegangan induksi g generator enerator satu dengan yang lainnya. Sehingga output generator mempunyai tegangan yang sama untuk memikul beban yang sama pula. i. Manual voltage regulator (70 E) Digunakan untuk pengaturan tegangan penguatan secara manual. Biasanya alat ini dioperasikan pada saat AVR belum bekerja secara maksimal akibat belum adanya sumber tegangan untuk bekerja secara optimal, yaitu pada saat pembangkit mulai running atau berhenti (triping), saat ini tegangan output PMG tidak dapat menyuplai tegangan yang dibutuhkan oleh AVR sehingga exsitacy pada generator harus dioperasikan secara manual. Untuk bekerja 70E ini dengan putar searah jarum jam atau berlawanan. Alat ini bilamana dipu diputar tar searah jarum jam untuk menambah sumber tegangan excitacy dan sebaliknya diputar berlawanan bilamana untuk mengurangi tegangan excitacy. Ini terdapat suatu indikator tegangan excitacy. Yang tentunya alat ini seperti

Alat Listrik Pembangkit

137

regulator 100 KVA pada umumnya dengan

25 MVA

BEBAN
25 KVA

cara mengubah jumlah kutub

50 KVA

untuk mengubah besar tegangan.

3.3 PENGARUH EKSITASI PADA ROTASI DENGAN MESIN TAK TERHINGGA Sistem dengan tenaga tak terhingga adalah suatu sistem tenaga dengan besaran tegangan jepit U, frequensi f sepenuhnya ditentukan oleh sebuah generator sinkron.

25 MVA

Gambar 2.19. . Contoh dari Sistem dengan Tenaga Tak Terhingga

Sistem dengan mesin tak terhingga pada operasinya dikenal sebagai operasi sendiri (solitary operation). Berikut adalah gambar contoh operasi sendiri: Bila ditinjau dari generator G G-I sistem pada gambar 143 merupakan sistem dengan mesin tak hingga karena besar tegangan jepit U dan frequensi f di sisi beban hanya diter diteruskan uskan oleh generator G-I. G sesuai dengan karakteristik luar generator sinkron, bila terjadi penambahan beban (Ia) akan terjadi penurunan tegangan keluaran generator. Dengan andaian frequensi generator tetap sebesar f, agar tegangan jepit tetap sebesar U, diperlukan perlukan tambahan eksitasi.

Alat Listrik Pembangkit

138

Beban

Tegangan keluaran teoritis

Pengubahan eksitasi teoritis untuk mempertahankan tegangan keluaran U

Pengubahan eksitasi yang sebenarnya Gambar 2.21 2.21. Pengaruh Eksitasi pada Operasi Sendiri

3.4 PENGARUH EKSITASI PADA SISTEM DENGAN JALA JALA-JALA JALA TAK TERHINGGA Sistem dengan jala-jala jala tak terhingga adalah suatu sistem tenaga listrik dengan jala-jala jala U dan frequensi f selalu tetap besarnya. Tidak berpengaruh oleh pembebanan, besar eksitasi dari generator generato yang terhubungan padanya dan juga tidak terpengaruh oleh bukaan governer. a. Operasi parallel (parallel operation) Syarat-syarat syarat yang harus dipenuhi untuk memparalelkan mesin sinkron dengan jala-jala jala seperti pada tabel berikut:

Tabel 2.1 Operasi Paralel No . 1. Persyaratan Penginderaan Usaha Penukaran urutan 2 (dua) buah fasa

Urutan fase mesin sinkron Phase sequence sama dengan urutan fase jala-jala

2.

Tidak tegangan

terdapat antara

beda Indicator voltmeter mesin

Pengaturan arus medan dan mesin sinkron


139

Alat Listrik Pembangkit

sinkron dengan jala-jala 3. Tidak frequensi terdapat antara beda Frequensimeter mesin Pengaturan guide vane atau throttle

sinkron dengan jala-jala 4. Tidak terdapat beda fase Synchronoscope antara mesin sinkron Mengganggu guide vane atau throttle

dengan jala-jala

4. UNIT MOTOR LISTRIK Motor listrik adalah alat untuk mengubah energi listrik menjadi energi mekanik. Alat yang berfungsi sebaliknya, mengubah energi mekanik menjadi energi listrik disebut generator atau dinamo. Motor listrik dapat ditemukan pada peralatan rumah tangga seperti kipas angin, mesin cuci, cuci pompa air dan penyedot debu. Motor listrik yang umum digunak digunakan di dunia Industri adalah motor listrik asinkron, dengan dua standar global yakni IEC dan NEMA NEMA. Motor asinkron IEC berbasis metrik (milimeter milimeter), sedangkan motor listrik NEMA berbasis imperial (inch), ), dalam aplikasi ada satuan daya dalam horsepower (hp) maupun kiloWatt (kW). Motor listrik merupakan sebuah perangkat elektromagnetis yang mengubah energi listrik

menjadi energi mekanik. Energi mekanik ini digunakan misalnya untuk : 1. Memutar impeler pompa, 2. Menggerakan fan atau blower 3. Memutar valve 4. Menggerakkan kompressor 5. Mengangkat beban 6. dll. Berikut adalah contoh dari motor induksi:

Alat Listrik Pembangkit

140

Gambar 2.22. Motor Induksi

Gambar 146. Siklus Kerja Motor Listrik

Alat Listrik Pembangkit

141

Gambar 2.23. Diagram Flow Mesin Listrik 4.1 GANGGUAN, PEMELIHARAAN DAN PERBAIKAN MOTOR SINKRON Gangguan, pemeliharaan dan perbaikan motor sinkron secara prinsip sama dengan generator sinkron. Gejala dan gangguan yang mungkin terjadi adalah di: 1. Kecepatan putaran awal rotor kurang tinggi 2. Beban mekanis terlalu berat 3. Gangguan pada rotor 4. Gangguan pada statornya Cara untuk mengatasi gangguan yang mungkin terjadi pada motor sinkron dan gejala gej yang tampak adalah:

Alat Listrik Pembangkit

142

1. Kecepatan putaran awal kurang tinggi Kecepatan putaran awal kurang tinggi diatasi dengan melakukan bantuan putaran awal pada poros motor sinkron berulang berulang-ulang ulang dengan kecepatan putaran yang sedikit lebih tinggi. Beban mekanis dilepas dahulu dan dicoba sekali lagi, dan jika keadaannya tetap maka terjadi kerusakan pada bagian yang lain. 2. Beban mekanis terlalu berat Gejala yang timbul jika beban mekanis pada motor sinkron terlalu berat adalah mula-mula mula motor sinkron berputar tet tetapi api setelah beberapa saat putaran turun dan sampai pada akhirnya putaran motor sinkron berhenti. Satu-satunya satunya cara untuk mengatasi adalah dengan mengurangi beban mekanis sampai sesuai dengan kemampuan motor sinkron, dan apabila sudah dilakukan pengurangan pada beban sampai sesuai kemampuannya, belum juga berhasil maka dicari penyebab gangguan yang lainnya. 3. Gangguan rotor motor sinkron Gejala gangguan pada rotor motor sinkron adalah motor sinkron tidak berputar sama sekali dan atau berputar dengan beban m mekanis ekanis g kecil. Cara mengatasinya gangguan jenis ini adalah sama dengan cara mengatasi gangguan pada generator sinkron. 4. Gangguan pada stator motor induksi Gejala yang muncul akibat gangguan pada bagian stator motor sinkron adalah motor sinkron kadang-kadang dang tidak berputar sama sekali. Cara untuk mengatasi gangguan jenis ini adalah sama dengan cara seperti pada generator sinkron. Mungkin disebabkan kerusakan pada bagian rangkaian penyearahnya dan juga dapat terjadi akibat tidak keluarnya tegangan pada rangkaian gkaian penyearah. Cara melakukan pemeriksaan kerusakan pada rangkaian penyearah dapat dilakukan dengan menggunakan Avometer seperti ditunjukkan pada Gambar 148, selain itu dapat juga terjadi kerusakan pada belitan phasanya.

Alat Listrik Pembangkit

Gambar 2.24. . Cara Memeriksa Penyearah dari Dioda dengan Avometer


143

Kemungkinan lainnya adalah terjadinya hubungan singkat pada belitan antar phasa, antara belitan phasa dengan bodi dan hubungan singkat atar belitan pada phasa yang sama. Gambar 149 adalah menunjukkan pemeriks pemeriksaan belitan 3 Phasa dengan menggunakan Megger. Pada saat mengukur belitan, konektor untuk meng menghubungankan kan bintang atau segitiga pada terminal yang ada pada motor sinkron harus dilepas terlebih dahulu.

Gambar 2.25. . Pemeriksaan Belitan Mesin Listrik 3 Phasa Menggunakan Megger

Gambar 2.26. Cara Memeriksa Belitan Kutub Menggunakan AVOMETER Cara mengetahui adanya hubungan singkat antara belitan kutub terhadap bodi, antara lain dapat dilakukan dengan pengukuran tahanan isolasi menggunakan Megger atau Avometer. Gambar 150 menunjukkan cara untuk memeriksa kerusakan pada belitan kutub dengan Avometer. Apabila pada colok Avometer atau Megger dihubungankan kan pada bodi dan colok lainnya dihubungankan kan pada belitan, kemudian Megger diputar dan jarum menunjuk angka nol berarti terjadi hubungan singkat antara belitan kutub dengan bodi. Gangguan belitan kutup pu putus dan hubungan singkat antar belitan dapat dicari dengan terlebih dahulu dengan memutus belitan antar phasa. Apabila belitan kutup putus, maka jarum pada Megger akan menunjuk angka tidak terhingga. Jika belitan hanya putus maka

Alat Listrik Pembangkit

144

langkah perbaikan adalah d dengan engan menyambung (kalau putus pada bagian luar) dan harus membongkar jika putus pada bagian dalam serta diganti belitan baru apalagi kalau belitan terbakar. Untuk memeriksa betul dan salahnya pada penyambungan belitan kutub atau belitan phasanya dapat juga dilakukan dengan tes kutub menggunakan kompas yang dilengkapi batere ditunjukkan pada Gambar 149. Sebagai contoh, pada gambar ditunjukkan cara yang dilakukan untuk melakukan pemeriksaan sistem sambungan pada belitan phasa UU X. Apabila sambungan belitan p phasanya hasanya benar dan jumlah kutub motor sinkron 4 buah, jika pada ke empat bagian simetris diletakkan kompas, maka pergerakan jarum pada kompas akan menunjuk U, S, U, S, dan jika sambungan belitan pada ke tiga phasa salah maka jarum kompas mungkin akan menun menunjuk juk S,U,S,U dan lainnya bergantung pada kesalahan sambungannya. Untuk pengujian pada phasa yang lain dapat dilakukan dengan cara yang sama.

4.2

GANGGUAN, PEMELIHARAAN PEMELIHARAAN, DAN PERBAIKAN MOTOR ASINKRON Motor induksi, baik motor induksi 1 phasa maupun 3 phasa banyak digunakan pada sistem

pembangkitan tenaga listrik. Peggunaan motor induksi tersebut diantaranya adalah untuk memompa sirkulasi minyak pendingin, memompa air, mengatur suhu ruangan (untuk blower blowe ), sebagai sistem pengaturan, maupun untuk menaikkan dan menurunkan beban mekanis serta keperluan yang lain.

Gambar 2.27. Cara Memeriksa Kutup Motor Sinkron Menggunakan Kompas

Alat Listrik Pembangkit

145

Pada bagian ini diuraikan mengenai jenis gangguan, pemeliharaan dan perbaikan pada motor induksi, baik untuk motor induksi 1 phasa maupun 3 phase. Istilah yang lebih populer untuk motor asinkron adalah motor induksi dan untuk uraian selanjutnya digunakan istilah motor induksi. Secara umum motor induksi terdiri dari dua bagian, yait yaitu u stator dan rotor. Stator motor induksi berupa belitan yang dihubungankan kan ke sumber tegangan listrik. Berdasarkan konstruksi belitan stator, maka motor induksi dibagi dua, yaitu motor induksi 1 phasa dan motor induksi 3 phasa. Gangguan pada motor induksi 3 phasa secara garis besar terdiri dari 4 bagian: 1. Motor induksi 3 phasa tidak dapat distart Pada motor induksi 3 phasa tidak dapat distart, penyebabnya antara lain adalah: a. Sekering putus Gejala yang terjadi jika motor induksi pada bagian sekeringnya putus adalah motor induksi tidak berputar sama sekali (untuk motor induksi 1 phasa) dan putaran motor indusi 3 phasa tidak normal (jika sekring putus pada salah satu phasanya). Cara untuk mengatasi adalah dengan melakukan pemeriksaan pada sekering menggunakan kan Avometer. Jika sekering masih baik, maka jika diukur dengan Avometer dengan posisi selektor pada Ohm, jarumnya akan menunjuk pada posisi nol dan sebaliknya jika sekering putus maka jarumnya menunjuk pada angka tidak terhingga. Sekering putus harus diga diganti nti dengan sekering baru yang memiliki ukuran sesuai dengan kapasitas motor induksi, dalam hal ini besar ukuran sekering adalah 1,5 arus nominal motor induksi. Apabila sekering yang digunakan adalah Mini Circuit breaker (MCB), maka perlu pemeriksaan sebelu sebelum dilakukan penggantian MCB, apakah hanya terjadi trip dan MCB rusak. Jika MCB hanya trip, maka hanya tinggal menghidupkan kembali (atau menggrerakkan tuas pada MCB) pada posisi ON. Jika MCB sudah terbakar atau aus harus diganti dengan MCB baru. Agar sekering tidak mudah putus harus dilakukan pemeliharaan dengan cara mengecek kerapatan kontak antara rumah sekring dengan tudung sekring. Hal yang harus perlu diperhatikan jika motor induksinya adalah motor induksi 3 phasa, maka pemeriksaan sekering harus pada ketiga phasanya karena jika putus satu phasa maka motor listrik berputar tidak normal dan bisa terbakar belitannya. b. Bantalan aus

Alat Listrik Pembangkit

146

Gejala yang muncul adalah putaran motor induksi tidak smooth dan terdengar bunyi yang keras (berisik). Agar tidak mudah aus, maka pelumasan harus sering dilakukan dengan cara mengganti atau menambah pelumas. Untuk memperbaiki bantalan yang aus dilakukan dengan cara melepas rotor dari bantalannya. Apabila bantalan terlalu aus, maka harus dilakukan pelapisan tetapi hasilnya kurang baik dan lebih baik dilakukan penggantian. c. Beban lebih Gejalanya antara lain adalah motor induksi tidak mau berputar normal. Cara mengatasinya adalah dengan mengurangi beban sampai sesuai dengan kemampuan motor listrik atau sesuai daya nominalnya nominalnya. . Agar motor induksi tidak cepat rusak akibat beban yang berlebihan, maka sebelum pembebanan harus dilakukan perhitungan agar besar beban sesuai yang diijinkan atau sesuai beban nominal motor induksi yang ada pada plat nama motor. d. Phasa terbuka Gejalanya, a, pada saat start motor induksi berputar sebentar dan tidak normal. Cara mengatasinya adalah dengan melakukan pemeriksaan pada bagian sambungan belitan phasa dan sambungan antar belitan phasa pada saat motor listrik di dihubungan hubungankan bintang atau segitiga. Phasa asa terbuka juga dapat terjadi pada bagian sambungan di terminal motor induksi. e. Kumparan antar belitan dalam phasa terhubungan singkat Cara mengatasinya adalah dengan melakukan pengukuran menggunakan Avometer atau Megger. Cara melakukannya sama dengan pada pemeriksaan dan perbaikan Generator Sinkron. Pencegahan pada kasus ini dapat dilakukan dendab cara melakukan pemeriksaan dan pengujian hubungan singkat sebelum motor induksi dioperasikan. f. Batang rotor terbuka atau lepas Gejala yang muncul adalah mo motor tor induksi suaranya berisik atau bising, bunga api terlihat pada bagian batang rotor dan bagian ujung cincin rotor pada saat motor induksi berputar untuk beberapa lama. Batang rotor dapat diperiksa menggunakan glower dan bagian yang memiliki getaran yang paling kuat menunjukkan adanya sambungan yang kurang baik atau putusnya rotor. Mengatasinya adalah melakukan penyolderan atau pengelasan pada batang rotornya yang terbuka atau lepas.

Alat Listrik Pembangkit

147

g. Kesalahan sambungan dalam Gejala yang muncul adalah motor induksi tidak berputar sama sekali atau berputar tidak normal. Cara mengatasinya dengan melepas bagian rotor dulu. Pemeriksaan dilakukan dengan cara memasukkan gotri atau pelor kedalam stator motor induksi yang sudah dilepas rotornya. Jika sudah benar sambungannya sambungannya, , maka pelor akan berputar sempurna. Cara lain juga dapat dilakukan dengan cara melakukan pemeriksaan menggunakan Avometer seperti pada pemeriksaan pada Generator Sinkron. h. Bantalan pekat atau lengket Gejalanya antara lain adalah putaran motor induksi s sedikit edikit berisik. Cara mengatasinya adalah dengan melakukan pembersihan pada bantalan dan memberi pelumas (fet) baru yang spesifikasinya sesuai. Agar tidak mudah terjadi kepekatan atau lengket pada bantalan, maka pemeliharaan harus dilakukan rutin dengan car cara a melepas rotor dari bantalan dan mengganti fet secara rutin (3 bulan sekali). i. Sistem kontrol rusak Gejala yang muncul adalah motor listrik tidak berputar sama sekali atau motor listrik berputar tidak sesuai dengan kinerja yang diinginkan (sesuai putar putaran an yang tertera pada name plate). Untuk meyakinkan bahwa bagian sistem kontrolnya rusak, dilakukan pemeriksaan dan atau pengukuran tegangan pada output atau keluaran sistem kontrolnya. Apabila keluaran tegangan pada sistem kontrol tidak sesuai dengan output (keluaran) yang diinginkan, maka dapat disimpulkan bahwa sistem kontrolnya yang rusak dan dengan catatan tegangan input pada sistem kontrol normal. Cara lain, dengan cara melepas motor induksi dari sistem kontrol. Motor induksi selanjutnya diberi teganga tegangan input (masukan) langsung dari luar sesuai tegangan kerja motor induksi. Jika motor induksi bekerja normal dapat dipastikan bagian sistem kontrolnya yang rusak. Karena sistem kontrol macamnya banyak, maka dalam memperbaiki sistem kontrol sangat diperlukan keterampilan khusus tentang sistem kontrol. Jika sistem kontrolnya elektronik, kemungkinan terbesar kerusakan terjadi pada thyristor atau diode power. Jika sistem control menggunakan rangkaian magnetic contactor atau

Alat Listrik Pembangkit

148

kontaktor yang dilengkapi timer dan saklar push-button, kerusakan yang sering terjadi adalah pada bagian kontaktor (ausnya kontak kontak-kontak, terbakarnya coil), pada over load sudah jenuh. Kerusakan ringan yang sering terjadi adalah kerusakan pada saklar push button. j. Belitan terhubungan singkat dengan badan atau bodi motor induksi Gejala yang muncul adalah adanya sengatan listrik pada bodi motor listrik jika sistem pentanahanya tidak baik atau kurang sempurna. Cara mengatasinya adalah dengan melakukan pemeriksaan apakah terjadi hubungan singkat antara belitan phasa terhadap bodi motor induksi dengan menggunakan alat Avometer atau Megger. Apabila terjadi hubungan singkat, harus segera dilakukan perbaikan dengan cara memberi isolasi pada bagian yang hubungan singkat atau dengan memberi lapisan lak. 2. Motor Induksi putarannya tidak normal Penyebab motor induksi putarannya tidak normal antara lain adalah: a. Sekering putus, b. Bantalan aus, c. Kumparan terhubungan hubungan singkat d. Sambungan dalam phasa terbalik, e. Hubunganan an paralel terbuka, gejalanya motor induksi mendengung pada saat dijalankan, f. Hubunganan an paralel terbuka, g. Belitan terhubungan hubungan dengan badan motor induksi, dan h. Batang rotor terbuka, Cara untuk mengatasi, memelihara dan melakukan perbaikan sama dengan pada bagian a sampai dengan bagian h bagian 1. i. Kesalahan tegangan dan frekuensi Jika besar tegangan atau frekuensi kurang dari nominalnya maka motor induksi akan berputar kurang dari putaran nominalnya. Cara untuk mengatasi adalah dengan mengatur besar tegangan dan frekuensi pada input motor induksi atau output sistem kontrolnya sampai sesuai dengan besar frekuensi dan tegangan yang ada pada plat nama motor induksi. 3. Motor induksi berputar pelan Penyebab motor induksi berputar pelan antara lain adalah: a. Kumparan atau group terhubungan singkat,

Alat Listrik Pembangkit

149

b. Kumparan atau group terbalik, c. Bantalan aus, d. Beban lebih, e. Salah sambungan atau hubunganan phasa terbalik, dan batang rotor terbuka atau lepas. 4. Motor induksi terlalu panas Penyebab motor induksi terlalu panas, antara lain adalah: a. beban lebih. b. Bantalan aus, c. Motor induksi hanya berputar dengan tegangan satu atau dua phasa (untuk motor induksi 3 phasa). d. Kumparan atau group ter terhubungan singkat, dan e. Batang rotor terbuka.

4.3 PEMERIKSAAN MOTOR LISTRIK Pemeriksaan motor induksi dalam usaha untuk memelihara dan memperbaiki dengan tujuan agar umurnya motor listrik panjang adalah sebagai berikut: 1. Pemeriksaan mingguan, meliputi: a. Keadaan sekitar motor induksi Apakah ada butiran air atau tidak, debu, dan kotoran lain serta kelembaban. Bila hal tersebut terjadi harus segera dibersihkan dan diatasi. b. Keadaan minyak pelumas Apakah volume minyak pelumas sudah susut atau belum, dan jika sudah banyak susut harus dilakukan penambahan atau penggantian dengan minyak baru baru. c. Blok bantalan Apakah terjadi getaran pada rumah blok bantalan yang berlebihan atau tidak. Jika terjadi. segera matikan motor induksi dan lakukan pengencangan. d. Kondisi mekanik Apakah ada suara yang tidak semestinya akibat dari kontak kontak-kontak kontak metal atau at yang lain dan kalau terjadi segera lakukan tindakan. e. Sikat dan cincin seret (untuk rotor belit)

Alat Listrik Pembangkit

150

Lihat bunga api dan lihat apakah sikat bekerja dengan baik, demikian pula cincin seret apakah geserannya terlalu keras atau tidak. Apabila terjadi bunga api a dan cincin seret kontaknya terlalu keras lakukan pembersihan dan atur posisi. f. Celah antara rotor dan stator Memeriksa apakah jaraknya antara rotor dan stator simetris, jika tidak simetris untuk kondisi darurat dapat dilakukan dengan mengatur kendor d dan an kerasnya tutup motor induksi pada waktu memasukkan kembali bagian rotor kedalam stator. g. Belitan kotor Bersihkan dengan penghisap debu atau blower. Bersihkan debu dengan kain halus dan kering, jika ada sistem pendinginannya periksa dan perbaiki agar b bekerja ekerja dengan normal. h. Pemeriksaan pada bagian mekanis Periksa kekencangan sabuk atau belt dan roda-roda roda gigi, rumah stator dan sistem pelumasannya.

2. Pemeriksaan bulanan, meliputi: a. Belitan Periksa belitan stator dan belitan rotor. Pemeriksaan belitan stator dan belitan rotor meliputi kekencangan sambungan dan semua hubunganan kabel. b. Sikat-Sikat Pemegangnya sikat, tekanan pegas, dan penggantian sikat jika habis. c. Blok bantalan Pembersihan pelumas yang keluar lewat lubangya dan menggantinya apabila terjadi kebocoran serta periksa apa penyebabnya dan membersihkan debu. d. Roda-roda roda gigi yang tertutup Membuka penyumbat minyak yang mengalir dan mengisinya jika habis. e. Kopling dan penggerak lain Apakah sabuk sudah cukup kencang dan tepat pada pully motor induksi. Bersihkan bagian dalam dari rumah dan periksa hubunganan dari sistem pelumasnya. f. Pemeriksaan pembebanan Pemeriksaan beban pada motor induksi yang bebannya selalu berubah. 3. Jadwal musiman (lebih dari dua tahun), meliputi:

Alat Listrik Pembangkit

151

a. Pemeriksaan belitan Memeriksa tahanan isolasi, dilakukan dengan cara memeriksa permukaan isolasi apakah sudah kering atau perlu pembungkusan lagi (pengelakan) dan melakukan pemeriksaan besarnya tahanan isolasi. Besar tahanan isolasi yang baik atau memenuhi persyaratan persya (dalam ohm) minimal adalah 1000 kali tegangan kerja. Bersihkan permukaan saluran ventilasi sampai kedalam dan titik titik-titik serta debu yang ada. b. Celah udara dan blok bantalan Masih sama rata atau tidak. Periksa blok bantalan, bola, roll, klaker atau bearing dan yang perlu diganti. c. Rotor Untuk motor induksi dengan rotor sangkar apakah ada yang putus atau lepas belitan rotornya. Bersihkan menggunakan kain halus. Cincin seret kasar dan bintik-bintik bintik diperbaiki dan diganti.

d. Bagian mekanis Periksa pada bagian sabuk penggerak, kopling dan bersihkan bagian luar dan dalam dari kerangka motor induksi. e. Pembebanan Periksa arus yang diperlukan motor induksi pada saat beban nol dan beban penuh serta hitung effisiensi pada setiap keadaan. Pada saat melaku melakukan kan pemeliharaan dan atau perbaikan motor induksi diperlukan pengetahuan dan pemahaman serta keterampilan memadai. Selain itu juga harus memiliki dan memahami kebesaran atau standart alat dan bahan yang ada dipasaran. Tabel 1.2 menunjukkan standart kebutuhan an hantaran, pengaman lebur, diameter pipa untuk penyambungan motor induksi. Sedangkan Tabel 1.3 menunjukkan standart kabel dengan isolasi karet dalam pipa sesuai standart American Wire Gauge (AWG), dan Tabel 1.4 menunjukkan pemakaian arus dan tegangan pada a Motor Listrik DC dan Motor AC 3 phasa menurut AEG.

Alat Listrik Pembangkit

152

4.4 GANGGUAN, PEMELIHARAAN DAN PERBAIKAN PADA MOTOR INDUKSI 1 PHASA 1. Motor Phasa Belah Motor Induksi Phasa Belah memiliki 3 kumparan listrik, yaitu satu kumparan pada rotor dan dua kumparan pada stator sebagaimana ditunjukkan pada Gambar 152. Kumparan stator terdiri dari kumparan utama dan kumparan bantu. Kumparan utama terletak pada dasar alur a stator dan kumparan bantu terletak di atas kumparan utama yang bahannya sama yaitu dari kawat tembaga. Antara kumparan utama dan kumparan bantu di dihubungankan kan paralel dan apabila putaran sudah mencapai 75% dari putaran nominal, maka kumparan bantu akan terputus melalui kerja saklar sentrifugal (centrifugal). Sedangkan bagian kumparan rotor terdiri dari batang-batang batang rotor yang dimasukan pada alur rotor.

Gambar 2.28. Motor Induksi Phasa Belah

Gejala dan gangguan pada motor induksi phasa belah dan cara perbaikan sama dengan pada motor induksi 3 phasa. Saklar sentrifugal tidak terdapat pada motor induksi 3 phasa, sehingga jika motor listrik tidak mau berputar saklar sentrifugal perlu diperhatikan karena jika saklar sentrifugal rusak motor listrik tidak b berputar. Jika saklar tidak bekerja atau rusak harus diperbaiki atau diganti jika kerusakannya sudah pada kategori rusak berat. Hal yang sering terjadi pada saklar sentrifugal adalah bagian kontaknya berkarat sehingga kontak listrik tidak sempurna dan perlu untuk dibersihkan dengan menggunakan kertas gosok. Untuk menyakinkan bahwa kerusakan terjadi pada bagian saklar sentrifugal dapat dilakukan dengan cara melepas saklar sentrifugal. Selanjutnya memberi tegangan listrik pada motor induksi.

Alat Listrik Pembangkit

153

Poros motor kita bantu putaran startnya dengan tangan, jika motor induksi kondisinya baik akan berputar sesuai dengan arah bantuan putaran dan jika motor induksi rusak maka motor induksi tidak berputar. Untuk meyakinkan kondisi saklar sentrifugal kondisinya rusak dilakukan pemeriksaan menggunakan Ohmmeter, apakah kontak kontak-kontaknya kontaknya masih baik atau perlu pembersihan dengan kertas gosok.

Gambar 2.29. Motor Kapasitor

2. Motor Kapasitor Gangguan pada motor kapasitor adalah rusak atau berkurangnya kemampuan kondensator sehingga tidak mampu untuk menimbulkan torsi start. Jika hal ini terjadi maka langkah-langkah langkah yang harus ditempuh mengganti kondensator (C) baru yang memiliki spesifikasi sama sa dengan kondensator ndensator terpasang. Gambar 153 menunjukkan skema motor kapasitor. Untuk meyakinkan bahwa pada kondensator mengalami gangguan atau rusak adalah dengan melakukan pengukuran menggunakan Avometer dengan posisi Ohm. Jika kondensator baik, maka jarum um Avometer akan bergerak ke kiri dan kembali lagi ke kanan sampai menunjuk angka nol, dan sebaliknya jika kondensator rusak maka jarum bergerak tetapi tidak kembali. Cara lain yang dapat dilakukan adalah melepas kondensator dan dilakukan pemeriksaan pada motor listrik dengan tanpa memasang kondensator. Motor kapasitor diberi tegangan dengan, dibantu putaran tangan, maka jika motor kapasitor masih baik akan berputar mengikuti arah putaran bantuan dan sebaliknya jika motor listrik tidak berputar dapat dipastikan dipast terjadi kerusakan pada motor listriknya. Selain kerusakan pada bagian kodensator, kerusakan lain yang sering terjadi adalah kerusakan

Alat Listrik Pembangkit

pada belitan bantu dan kemungkinan juga terjadi pada belitan utama. Untuk pemeriksaan
154

kondisi belitan motor kapasitor dapat dilakukan seperti pada pemeriksaan belitan pada motor induksi. 3. Motor Repulsi Pada motor listrik jenis ini, arah putaran dapat diatur ke kanan dan ke kiri dengan saklar pembalik arah putaran serta dilengkapi dengan saklar sentrifugal. Untuk melaksanakan pemeriksaan hubunganan belitan terbuka pada bagian stator, caranya sama seperti pemeriksaan motor induksi yang lain. Untuk pemeriksaan pada bagian jangkarnya (rotor) sama dengan pengujian pada rotor motor DC.

4.5 MOTOR UNIVERSAL Motor universal adalah motor induksi dengan belitan seri atau motor induksi dengan belitan kompensator yang memiliki karakterisktik sama dengan motor seri. Motor jenis ini dapat dioperasikan menggunakan tegangan DC dan AC. Untuk menguji kutub-kutubnya kutubnya dapat dilakukan menggunakan kompas atau gotri atau pelor seperti yang dilakukan pada motor AC. Kerusakan ya yang ng terjadi hampir mirip dengan motor repulsi, kecuali pada bagian rotornya. Kerusakan yang sering terjadi adalah bengkoknya poros motor dan ausnya bantalan. Jika salah hubunganan an di dalam maka pengaman lebur dan putus, belitan panas, motor berputar pelan a atau tau bahkan tidak berputar sama sekali. 5 SISTEM PROTEKSI PEMBANGKIT PEMBANGKIT. Gangguan yang sering terjadi adalah hubungan singkat antar phasa atau antara fasa dengan tanah dan keduanya. Gangguan hubungan singkat dapat menimbulkan arus besar yang dapat merusak peralatan sehingga diperlukan sistem pengamanan atau sistem proteksi. Arus yang mengalir ke trip coil (TC) adalah arus searah dari baterai aki. Baterai aki mempunyai peran penting pada sistem proteksi, sehingga dalam menjaga keandalan sistem proteksi baterai aki harus dipelihara dengan baik.

Alat Listrik Pembangkit

155

Gambar 2.30. Diagram Pengukuran Pada Generator Dan Pada Saluran Keluar Keterangan TA = Transformator Arus Tf = Transformator Tegangan A = Amperemeter F = Frekuensimeter Cos (f ) = Sudut (untuk faktor daya) Sistem proteksi selain itu harus mengamankan peralatan instalasi terhadap gangguan, juga berfungsi melokalisir gangguan. Jika terjadi gangguan di suatu bagian instalasi, sistem proteksi hanya akan men-trip PMT yang berdekatan dengan gangguan dan tidak meluas. a. Prinsip kerja relai elektromekanik Pada nilai arus beban tertentu sesuai kalibrasi relai, kontak C menutup, arus mengalir kekumparan piringan (induksi) A sehingga piringan berputar menggerakkan pal p D dan menutup kontak E sehingga trip coil (IC) mendapat arus dan mentrip PMT. Waktu tunda relai dilakukan dengan menyetel jarak antara pal D dengan kontak E. Pada nilai arus tertentu yang relatif besar, sesuai kalibrasi, kumparan IT menutup kontaknya dan da TC langsung bekerja men-trip PMT (relai bekerja secara instantaneous). Kontak manual trip digunakan untuk mentrip PMT secara manual, tidak melalui relai. Alat pendeteksi gangguan berupa relai. Relai memberi perintah kepada trip coil, yaitu kumparan yang apabila bekerja akan menggerakkan pembukaan pemutusan tenaga (men(men trip

Alat Listrik Pembangkit

156

PMT) membebaskan tegangan dari bagian instalasi yang terganggu dan arus gangguan hubungan singkat yang terjadi dapat merusak peralatan telah dihilangkan.

Gambar 2.31. . Bagan Rangkaian Listrik untuk Sistem Proteksi

Keterangan A = Kumparan Iinduksi; TA = Transformator arus; B = Elektromagnet untuk menutup kontak C C = Kontak penutup rangkaian kumparan induksi; D = Pal penutup kontak yang terletak pada keping induksi, berputar bersama keping induksi; E = Kontak-kontak kontak yang ditutup oleh Pol D TC = Trip Coil yang menjatuhkan PMT IT = Instantaneous Trip

b. Relai-relai relai dalam sistem proteksi generator terdiri dari: 1) Relai Arus lebih Berfungsi mendeteksi arus lebih yang mengalir pada kumparan stator generator. Arus lebih dapat terjadi pada kumparan stator generator atau dalam kumparan rotor. Arus lebih pada kumparan stator juga dapat terjadi karena beban yang berlebihan pada generator.

Alat Listrik Pembangkit

157

2) Relai Diferensial Berfungsi mendeteksi ganggua gangguan n dalam kumparan stator generator dan harus bekerja lebih cepat daripada relai arus lebih. Prisip kerja relai diferensial adalah membandingkan arus yang masuk dan keluar dari kumparan stator generator. Jika ada selisih, berarti ada gangguan dalam kumparan stator generator dan selisih arus akan menggerakkan relai diferensial. 3) Relai gangguan hubungan tanah Gangguan hubungan tanah adalah gangguan yang paling banyak terjadi. Arus gangguan hubungan tanah yang terjadi belum tentu cukup besar untuk dapat menggerakkan relai arus lebih, sehingga harus ada relai arus hubungan tanah yang dapat mendeteksi adanya gangguan hubungan tanah. Prinsip kerja relai arus hubungan tanah adalah mendeteksi arus urutan nol, karena setiap gangguan hubungan tanah menghasilkan arus urutan nol. Relai gangguan tanah dipasang pada rangkaian stator melalui transformator 3 phasa. Jika tidak terjadi gangguan hubungan tanah, jumlah arus pada ketiga phasa transformator sama dengan 0 (nol), tapi jika ada gangguan hubungan tanah jumlahnya tidak sama dengan 0 (nol) dan relai bekerja. Relai akan mendeteksi gangguan yang terjadi pada rangkaian stator generator. Untuk pendeteksian gangguan hubungan tanah yang terjadi pada stator generator saja dipakai relai hubungan tanah terbatas. Jumlah arus dari 3 phasa dijumlahkan lagi dengan arus yang dideteksi trafo arus pada penghantar pentanahan titik netral generator. Relai hubungan tanah terbatas merupakan relai diferensial khusus untuk gangguan hubungan tanah. 4) Relai rotor hubungan tanah Hubungan tanah pada rangkaian rotor, yaitu hubungan singkat antara konduktor rotor dengan badan rotor dan dapat menimbulkan getaran (vibrasi) berlebihan pada generator. Karena sirkuit rotor adalah sirkuit arus searah, maka relai rotor hubungan tanah pada prinsipnya merupakan relai arus lebih untuk arus searah. 5) Relai penguatan hilang Penguatan yang hilang dapat menimbulkan panas berlebihan pada kepala kumparan stator dan lemahnya sistem penguatan pada generato generator r sinkron dan dapat menyebabkan generator

Alat Listrik Pembangkit

158

menjadi lepas dari hubunganan sinkron dengan generator lainnya. Dalam keadaan lepas sinkron, generator yang penguatannya lemah masih diberi kopel pemutar oleh mesin penggerak sehingga generator ini berubah menjadi generator asinkron. Akibatnya terjadi panas berlebihan pada rotor generator sinkron karena tidak direncanakan untuk beroperasi asinkron dan harus dicegah oleh relai penguatan hilang. Prinsip kerja relai ini adalah mengukur impedansi kumparan stator generator. generat Dalam keadaan penguatan hilang, impedansi kumparan stator akan terukur kecil dan relai penguatan hilang akan bekerja. 6) Relai tegangan lebih. Tegangan lebih dapat terjadi jika generator berbeban kemudian pemutusan tenaganya (PMTnya) trip karena salah satu atau beberapa relai bekerja. Tegangan lebih dapat merusak isolasi generator termasuk dan isolasi kabel peng penghubungan hubungan. Harus dicegah dengan menggunakan relai tegangan lebih. Prinsip kerjanya adalah mendeteksi tegangan antar phasa melalui transformator tegangan. t Apabila tegangan melampaui batas tertentu, maka relai akan men men-trip PMT generator dan PMT medan penguat (magnet) generator.

Gambar 2.32. Relay Proteksi

Alat Listrik Pembangkit

159

5.1 PERLINDUNGAN PEMBANGKIT DARI PETIR Pusat pembangkit listrik umumnya di dihubungankan dengan saluran udara transmisi yang menyalurkan tenaga listrik ke pusat pusat-pusat pusat konsumsi tenaga listrik, yaitu gardu-gardu gardu induk (GI). Saluran udara rawan terhadap sambaran petir yang menghasilkan gelombang berjalan (surja tegangan) yang dapat masuk ke pusat pembangkit listrik. Oleh karena itu, dalam pusat listrik harus ada lightning arrester (penangkal petir) yang berfungsi menangkal gel gelombang berjalan dari petir yang akan masuk ke instalasi pusat pembangkit listrik. Gelombang berjalan juga dapat berasal dari pembukaan dan penutupan pemutus tenaga (switching). Pada sistem Tegangan Ekstra Tinggi (TET) yang besarnya di atas 350 kV, surja tegangan t yang disebabkan oleh switching lebih besar dari pada surja petir. Saluran udara yang keluar dari pusat pembangkit listrik merupakan bagian instalasi pusat pembangkit listrik yang paling rawan sambaran petir dan karenanya harus diberi lightning arre arrester. Selain itu, lightning arrester harus berada di depan setiap transformator dan harus terletak sedekat mungkin dengan transformator. Hal ini perlu karena pada petir yang merupakan gelombang berjalan menuju ke transformator akan melihat transformator sebagai ebagai suatu ujung terbuka (karena transformator mempunyai isolasi terhadap bumi/tanah) sehingga gelombang pantulannya akan saling memperkuat dengan gelombang yang datang. Berarti transformator dapat mengalami tegangan surja dua kali besarnya tegangan gelombang mbang surja yang datang. Untuk mencegah terjadinya hal ini, lightning arrester harus dipasang sedekat mungkin dengan transformator. Lightning arrester bekerja pada tegangan tertentu di atas tegangan operasi untuk membuang muatan listrik dari surja petir dan an berhenti beroperasi pada tegangan tertentu di atas tegangan operasi agar tidak terjadi arus pada tegangan operasi, dan perbandingan dua tegangan ini disebut rasio proteksi arrester. Tingkat isolasi bahan arrester harus berada di bawah tingkat isolasi bahan han transformator agar apabila sampai terjadi flashover, maka flashover diharapkan terjadi pada arrester dan tidak pada transformator. Transformator merupakan bagian instalasi pusat listrik yang paling mahal dan rawan terhadap sambaran petir, selain itu jika ika sampai terjadi kerusakan transformator, maka daya dari pusat listrik tidak dapat sepenuhnya disalurkan dan biayanya mahal serta waktu untuk perbaikan relatif lama. Salah satu perkembangan dari lightning arrester adalah penggunaan oksida seng Zn02 sebagai sebag bahan yang menjadi katup atau valve arrester.

Alat Listrik Pembangkit

160

Dalam menentukan ratin arus arrester, sebaiknya dipelajari statistik petir setempat. MisaInya apabila statistik menunjukkan distribusi probabilitas petir yang terbesar adalah petir 15 kilo Ampere (kA), maka rating arrester diambil 15 kilo Ampere. Gambar 157 menunjukkan konstruksi sebuah lightning arrester buatan Westinghouse yang menggunakan celah udara (air gap) di bagian atas.

Gambar 2.33. Konstruksi Sebuah Lightning Arrester Buatan Westinghouse yang Menggunakan Celah Udara (air gap) di Bagian Atas

Gambar 2.34. Lightning Arrester Tegangan Rendah Untuk Dipasang di Luar Gedung

Arrester ini bisa dipasang pada bangunan gedung atau di dekat alat yang perlu dilindungi misalnya pada komputer. Alat yang dilindungi perlu tidak saja dilindungi terhadap sambaran petir secara langsung, tetapi juga terhadap sambaran tidak langsung yang menimbulkan induksi.

Alat Listrik Pembangkit

161

Gambar 2.35. Lightning Arrester Tegangan Rendah untuk Dipasang di dalam Gedung

5.2 PROTEKSI REL (BUSBAR) Rel (busbar) pada pusat listrik merupakan bagian instalasi yang vital, artinya apabila terjadi gangguan atau kerusakan pada rel akibatnya akan besar bagi operasi pusat listrik yang bersangkutan karena daya menjadi tidak dapat disalurkan. Apabila ke kejadian jadian seperti ini terjadi pada pusat listrik yang besar dalam sistem interkoneksi, maka hal ini dapat mengganggu seluruh sistem interkoneksi. Oleh karena itu, gangguan apalagi kerusakan pada rel harus sedapat mungkin dihindarkan. Di lain pihak, rel yang keadaannya terbuka, rawan terhadap polusi debu atau uap air laut untuk pusat listrik yang terletak di tepi pantai. Pusat listrik yang besar umumnya terletak di tepi pantai karena membutuhkan air pendingin dalam jumlah yang besar dan juga memerlukan pasokan bahan bakar dalam jumlah besar di mana transportasi yang ekonomis dilakukan dengan kapal laut. Mengingat hal tersebut di atas, maka harus ada langkah langkah-langkah langkah proteksi/perlindungan bagi rel agar tidak terjadi gangguan, yaitu dengan: 1. Memasang kawat petir yang mempunyai sudut perlindungan yang cukup terhadap rel (kurang dari 300C). 2. Memasang lightning arrester untuk saluran udara dan transformator dengan jarak yang cukup dekat. 3. Melakukan pentanahan/ pembumian yang baik bagi semua struktur log logam. 4. Memberi pagar yang rapat di sekeliling rel agar tidak ada binatang yang dapat masuk yang mungkin dapat menimbulkan gangguan, seperti: ayam, kambing, ular, dan sapi. Jika sampai terjadi gangguan pada rel, maka proteksi yang khusus memproteksi rel adalah ad relai busbar protection. Prinsip kerjanya seperti relai diferensial yang mengukur selisih arus yang masuk dan keluar rel (busbar). Dalam keadaan ada gangguan di rel, selisih arus nilainya 0 sehingga relai akan bekerja membuka semua PMT yang ber berhubunganan an dengan rel yang terganggu tersebut.

Alat Listrik Pembangkit

162

METER INDIKATOR Ampermeter adalah alat yang berfungsi untuk mengukur besarnya arus yang mengalir pada

rangkaian berbeban. Batas ukur ampermeter masih terbatas pada lapangan, khususnya untuk mengukur arus listrik yang besar dan sistem yang mempunyai tegangan tinggi sehingga harus menggunakan alat transformator arus. Transformator arus berfungsi untuk menurunkan besarnya arus listrik dan selanjutnya diukur oleh ampermeter.

6.1 TRANSFORMATOR ARUS Transformator arus s harus mempunyai kepresisian yang tinggi sehingga rasio arus primer dan sekunder konstan. Transformator arus digunakan untuk mengukur dan memonitor arus line dan juga digunakan untuk hubungan ke relai dan terhubungan pada sisi sekunder. Gambar berikut menunjukkan men contoh pengukuran arus dilengkapi transformator arus. Arus nominal transformator sebesar 5A dan besarnya arus yang terukur bergantung pada besarnya arua primer line. Karena transformator arus hanya digunakan untuk pengukuran dan sistem proteksi, maka dayanya antara 15 VA sampai dengan 200 VA. Transformator arus memiliki rasio 150 A/5 transformator arus cukup aman untuk digunakan pengukuran line jaringan transmisi tegangan tinggi.

Gambar 2.36. Pengukuran Arus

Alat Listrik Pembangkit

163

6.2 TRANSFORMATOR TEGANGAN Transformator tegangan berfungsi untuk menurunkan tegangan pada sisi tegangan tinggi (primer) menjadi tegangan rendah (sekunder) dengan menggunakan perbandingan belitan. Pada sisi tegangan tinggi jumlah belitannya lebih banyak jika dibandingkan dengan juml jumlah ah belitan pada sisi sekunder. Contoh transformator tegangan ditunjukkan pada gambar dibawah ini dengan jumlah perbandingan belitan primer dan sekundernya adalah 60 : 1

Gambar 2.37. . Transformator Tegangan antara Belitan Primer dan Sekunder

Gambar 2.38. Meter Indikator

Alat Listrik Pembangkit

164

6.3 VOLTMETER Merupakan alat atau perkakas untuk mengukur besar tegangan listrik dalam suatu rangkaian listrik. . Alat ini terdiri dari tiga buah lempengan tembaga yang terpasang pada sebuah bakelite yang dirangkai dalam sebuah tabung kaca atau plastik. Lempengan luar berperan sebagai anoda sedangkan yang di tengah sebagai katoda.

Gambar 2.39. . Voltmeter dengan Menggunakan Jarum Penunjuk. Penunjuk

MEKANISME PEMUTUS TENAGA (SWITCHGEAR) DAN CIRCUIT BREAKER Penutupan dan pembukaan PMT memerlukan gerakan mekanis yang cepat dan tegas. Hal ini

disebabkan apabila gerakan ini lambat dan ragu ragu-ragu, maka proses pemutusan busur listrik akan mengalami kegagalan. Untuk mendapatkan gerakan yang cepat dan tegas, diperlukan suatu mekanisme pemutus tenaga (switchgear) penggerak berdasarkan energy pegas atau energi udara tekan (pneumatic) atau energi tekanan minyak (hydraulic). Gambar 2.40, menunjukkan mekanisme penggerak PMT yang menggunakan pegas dalam keadaan tertutup dilihat dari sisi depan.

Alat Listrik Pembangkit

165

Gambar 2.40. Mekanisme Penggerak PMT Menggunakan Pegas dalam Keadaan Tertutup Dilihat Dari Sisi Depan. Gambar 2.41. menunjukkan mekanisme penggerak PMT yang menggunakan pegas dalam keadaan terbuka dilihat dari sisi depan. Untuk menggambarkan proses pengisian penegangan pegas melalui roda gigi yang ikatannya dengan poros hanya untuk gerakan satu arah seperti halnya roda rantai sepeda.

Gambar 2.41. Mekanisme Penggerak PMT yang Menggunakan Pegas Keadaan Terbuka Dilihat

Alat Listrik Pembangkit

Dari Sisi Depan


166

Pada waktu mengisi penegangan pegas, roda satu arah, yaitu roda No. 2. diputar ke arah yang tidak memutar poros tetapi menambah menegangkan pegas. Setelah pegas terisi (tertarik) penuh, maka pegas siap menutup PMT. Dengan membuka ganjal pegas yang pertama, yaitu dengan cara menarik ganjal ini dengan kumparan penutup (closing coil), maka pegas akan lepas sampai terhenti gerakannya oleh ganjal kedua. Gerakan pegas dari ganjal pertama ke ganjal kedua telah memutar roda No. 1 (satu) 180 derajat yang memutar batang penggerak kontak kontak-kontak kontak PMT sehingga menutup, lalu PMT masuk. Jika ganjal yang kedua ditarik oleh kumparan pembuka (trip coil), maka roda No. 1 (satu) berputar 180 derajat lagi dan batang penggerak kontak-kontak kontak PMT bergerak membuka kontak kontak-kontak kontak PMT lalu PMT trip. Setelah PMT trip, pegas menjadi tidak tegang lagi karena sudah tidak menyimpan energi dan rangkaian listrik PMT otomatis menggerakkan motor arus searah menambah menegangkan pegas dengan jalan memutar mutar roda ke arah yang tidak memutar poros (arah penegangan pegas). Motor pengisi pegas harus motor arus searah yang digerakkan oleh baterai aki karena dalam keadaan gangguan sering pasokan tegangan bolak bolak-balik balik dalam gedung hilang sehingga motor pengisi pegas egas tetap dapat berfungsi dengan pasokan energi ya yang ng dipasok baterai. Gambar 165 menunjukkan mekanisme penggerak PMT menggunakan pegas dilihat dari samping. Coil trip dan closing coil juga menggunakan tegangan arus searah yang dipasok oleh baterai. Baterai ai harus handal untuk keberhasilan kerja PMT. Baterai perlu dipelihara dengan baik dan kondisinya perlu dipantau secara terus menerus. Kegagalan PMT bekerja dapat terjadi akibat baterai terlalu rendah kemampuannya sehingga tidak mampu men men-trip coil PMT dan akhirnya PMT tidak bekerja jika terjadi arus gangguan dan dapat berakibat fatal dan bahkan instakasi dapat terbakar.

Gambar 2.42. Mekanisme Penggerak PMT Menggunakan Pegas Dilihat Dari Samping

Alat Listrik Pembangkit

167

Dalam praktek, PMT di-trip melalui trip coil oleh relai (alat proteksi) atau oleh operator (manual), sedangkan pemasukan PMT melalui closing coil kebanyakan dilakukan secara manual oleh operator. Beberapa peralatan pengaman pada sistem pembangkitan tenaga listrik antara lain adalah Vacuum Interrupter (VI), VI), ditunjukkan pada Gambar 2.43.

Gambar 2.43. Contoh Vacuum Interrupter

(a) Gas Insulated Switchgear (GIS) 550kV

(c) Gas Insulated Switchgear (GIS) 84kV

(b) Gas Insulated Switchgear (GIS) 300kV

(d) Gas Insulated Switchgear (GIS) 72,5k

Gambar 2.44 2.44. Gas Insulated Switchgear (GIS)

Alat Listrik Pembangkit

168

Gambar 2.49. menunjukkan Gas Combined Swithgear (GCS) yang memiliki tegangan kerja 550kV, 4000A

Gambar 2.49. Gas Combined Swithgear (GCS) 550kV, 4000A

Gambar 2.58. VCB (Vacuum Circuit Breaker) In Door Unit Voltage : 3.6kV to 36kV

Alat Listrik Pembangkit

169

Penyebab kerusakan pada pemutus tenaga antara lain adalah: a. Arus hubungan singkat melewati kemampuan pemutus tenaga (PMT) Langkah pencegahannya adalah mengganti PMT yang memiliki kemampuan memutus arus hubungan singkat yang lebih besar dengan tingkat hubungan singkat. b. Kegagalan pada sistem proteksinya Penyebab kegagalan pada sistem proteksi antara lain: 1) Baterai accu tegangannya lemah 2) Relay tidak bekerja dan atau terbakar 3) Pengawatan pada bagian s kunder untuk sistem proteksi hubungan singkat 4) Kerusakan pada kontak ntak-kontak dalam PMT 5) Mekanisme penggerak (motor listrik) pada PMT macet Langkah untuk mencegah kegagalan antara lain adalah pada sistem proteksi perlu dilakukan pengecekan secara menyeluruh dan secara periodik.

Gambar 2.68. Cast Resin Transformer

Alat Listrik Pembangkit

170

UPS (UNINTERRUPTIBLE POWER SUPPLY) UPS adalah peralatan listrik yang berfungsi untuk memberi daya sementara ketika daya

utama dari jaringan padam, daya sementara ini bersumber dari daya DC yang disimpan pada baterai charger. UPS pada umumnya di dihubungankan dengan bebanbeban kritikal load sehingga ketika suplai daya dari jaringan terganggu bebanbeban kritikal load ini tetap mendapat pasokan daya dari UPS, UPS juga menghasilkan keluaran tegangan yang berkualitas karena kar dapat meminimalisir noise tegangan, distorsi tegangan, sag tegangan dan swell tegangan. UPS umumnya dilengkapi dengan peralatan interface untuk komunikasi dengan computer, biasanya dengan sistem window 95, 98, unix, linux maupun window NT4/2000 dimana interface ini untuk mengirimkan informasi jika jaringan utama kehilangan daya dan batterai charger habis. Bagianbagian utama UPS yaitu: 1. Rectifier(charger) 2. Inverter 3. Transfer Switch

Rectifier (Charger) Rectifier ini berfungsi sebagai converter tegangan bolakbalik (AC) ke tegangan searah (DC) sehingga disebut juga dengan penyearah. Selanjutnya daya DC ini diteruskan ke Inverter.Selain untuk penyearah alat ini juga berfungsi mengisi muatan batterai (mencharger batterai).Pada umumnya charger harus punya kemampuan mengalirkan daya output sebesar (125130)%, pengisian arus batterai sebesar 80 % dari rating keluaran arus batterai beban penuh dan dihindari mengisi muatan batterai melebihi batas kemampuan arusnya karena na dapat mempercepat usangnya batterai. Rectifier yang bayak digu digunakan nakan untuk pembangkit listrik adalah penyearah gelombang penuh terkendali (Full Wave Controlled Rectifier) jenis SCR (Silicon Controlled Rectifier) yang dapat menjaga tegangan output konstan dengan mengatur besar sudut penyalaannya. Rectifier biasanya dilengkapi engkapi dengan gabungan inductor dan capasitor untuk mengurangi ripple tegangan serta menjaga kerataan amplitude gelombang keluarannya, selain itu juga dilengkapi dengan diode dropper untuk menjaga tegangan

Alat Listrik Pembangkit

171

yang masuk ke inverter tetap konstan walau ada pe penurunan nurunan atau penaikan output tegangan rectifier pada waktu mengisi batterai. Proses pengisian batterai umumnya ada 3 yakni : 1. Floating 2. Equalizing 3. Boosting Waktu menghidupkan UPS ,batterai dicharge secara Equalizing,setelah beberapa saat menjadi floating,boosting ketika UPS tidak ter terhubungan dengan beban. Batterai yang umumnya digunakan untuk pembangkit ada dua yaitu lead acid dan nickel cadmium, batterai umumnya dilengkapi dengan LVD(Low Voltage Disconnected) yang berfungsi untuk memutus batterai jika tegangan keluarannya terlalu rendah secara automatis Umumnya charger akan trip jika salah satu phasa mati dan tegangan keluaran lebih besar dari yang dikehendaki. Inverter Inverter merupakan converter sumber potensial DC ke AC. Tegangan keluaran dari inverter ini yang akan dihubungankan dengan bebanbeban kritikal load. Tegangan yang keluar dari inverter dijaga kestabilan amplitude, frekuensi, distorsi yang rendah dan tidak ada transient. Kualitas tegangan UPS diukur dari keluaran tegangan inverter ini. in Saklar Pemindahan(Transfer Switch) Saklar pemindahan ini untuk memilih sumber daya yang tersedia antara sistem bypass dengan sistem utama UPS. Sistem bypass bekerja jika ada kondisi tidak normal pada elemen UPS. Dalam kondisi normal saklar pemindahan ini ter terhubungan hubungan dengan terminal sistem utama UPS , jika kondisi UPS tidak normal saklar pemisah ini otomatis berpindah keterminal bypass bypass. Saklar pemindahan yang cenderung digunakan yakni: 1. Saklar statis 2. Saklar elektromekanikal Saklar statis terbuat dari bahan semikonduktor waktu pemindahannya (34) ms Saklar elektromekanikal waktu pemindahannya (50100) ms Untuk pembangkit listrik ,saklar klar statis lebih dominan digunakan seperti SCR. UPS ketiga unit ini terdiri dari tiga bagian utama yang terpisah dalam tiga panel yakni:

Alat Listrik Pembangkit

172

1. UPS main work panel 2. UPS bypass panel 3. UPS feeder panel Masingmasing panel diatas dilengkapi oleh temperature humidity control equipment dan space heater. Dalam kondisi normal suplai daya ke beban kritikal melalui UPS main work yang sumber tegangannya dari PC section 400 VAC tiga pasa,tiga kawat. Dalam kondisi UPS utama ada gangguan maka suplai daya ke beban kritikal melalui UPS bypass yang terdiri dari dua jalur: 1. GT unit DC busbar 220 V DC 2. Emergency Pc section 400 VAC 2 pasa , 2 kawat Jika kondisi tidak normal pada bagian rectifier UPS masukan daya bypass nya melalui GT unit DC busbar 220 VDC dan jika kondisi ondisi tidak normal pada inverter UPS, masukan daya bypass nya melalui Emergency Pc section 400 VAC UPS Main Work Panel Masukan tegangan ke main UPS adalah 400 VAC (3 pasa, 3 kawat) jalurnya melalui circuit breaker 250 A, Transformer tiga pasa 75.8 KVA, charger ch 365 A, reactor atau induktor, batterai choke atau batterai restrict coil,capacitor dc,inverter,induktor,transformers satu pasa , capacitor AC, static switch, manual test auto dan connection ke terminal feeder panel. Fungsi Peralatan Pada Main UPS UPS: Transformer tiga pasa 75.8 KVA disebut sebagai transformer isolasi , Transformer ini berfungsi sebagai mentransfer energi dari busbar 400 vac pc section dengan menurunkan tegangan dari 400 VAC menjadi 230 VAC, untuk masukan ke rectifier. Rectifier untuk me mengubah potensial AC menjadi DC Perpaduan inductor dan capasitor dc pada charger untuk mengurangi ripple tegangan dan menjaga kerataan gelombang keluaran charger. Batterai choke berfungsi sebagai connection ke batterai pada waktu proses pengisian batterai dan pelepasan muatan batterai. Inverter untuk mengubah potensial DC menjadi AC. Inductor setelah inverter untuk memfilter gelombang tegangan.
173

Alat Listrik Pembangkit

Transformer 30 KVA setelah inductor disebut juga transformer isolasi, Transformer ini sebagai media transfer energ energi i dari inverter keterminal keluaran main UPS panel, mentransformasikan tegangan dari 230VAC ke 230VAC.

Capasitor AC berfungsi untuk meratakan gelombang AC yang keluar dari transformer isolasi. Fuse 500 A berfungsi untuk memutus daya jika arus keluaran transformer tran 30 kVA naik secara cepat melebihi 500 A. Static switch yang merupakan sakelar pemindah suplai daya antara UPS main dengan UPS bypass yang terbuat dari bahan semikonduktor , dimana waktu transfer pindahnya (34) ms. Jika ada gangguan pada bagian inverter inv main UPS maka sakelar penggerak static switch ini otomatis berpindah keterminal keluaran bypass UPS.

Manual test auto adalah sakelar pemilih untuk mengoperasikan connection bypass ke main UPS secara manual atau automatis. Titik terminal keluaran main UPS yang berfungsi untuk menghubungankan meng suplai daya dari UPS ke UPS feeder panel, sistem bypass juga dihubungankan kan ke titik ini melalui static switch.

UPS Bypass Panel UPS bypass panel terdiri dari dua masukan yakni dari emergency pc section AC 400 V 2 phasa 2 kawat dan dari GT unit DC busbar 220 V DC. Jika terjadi kondisi tidak normal pada rectifier UPS utama, UPS bypass beroperasi dari jalur GT unit DC 220 VDC melalui Circuit Breaker 350 v DC, sebuah diode dan kemudian terkoneksi ke batterai choke charger UPS utama, kemudian diteruskan ke inverter UPS utama.Bypass 220 V DC ini selain menyuplai daya DC ke inverter UPS utama,juga sekaligus mengisi batterai UPS utama. Dioda a disini berfungsi untuk memblok arus DC yang datang dari UPS utama ketika UPS utama beroperasi dan bypass 220 VDC dalam kondisi off. Dipanel Bypass 220 VDC dipasang tranduser tegangan dan arus antara circuit breaker dengan diode, yang sinyalnya dikirim ke sistem DCS.

Alat Listrik Pembangkit

174

Jika bagian inverter UPS utama tidak normal, maka UPS bypass AC 400 V yang bekerja , suplai dayanya masuk melalui circuit breaker 250 A, Transformer 30 KVA 400V/230 V AC,adjust voltage, circuirt breaker 315 A,fuse 800A,static switch dan titik terminal UPS utama. Antara circuit breaker masukan dengan transformer isolasi dipasang tranduser tegangan,arus,dan frekuensi untuk mengirim sinyal masukan tegangan,arus dan frekuensi ke dcs. Fungsi Peralatan Bypass 400 VAC Transformer 30 kVA berfungsi untuk menurunkan tegangan 400V ke 230 V yang akan diteruskan ke terminal keluaran utama UPS,transformer ini disebut juga transformer isolasi. Adjust voltage equipment alat ini berfungsi untuk menjaga kestabilan tegangan yang keluar dari transformer 30KVA u untuk ntuk selanjutnya diteruskan ke titik terminal UPS utama. Fuse 800 A sebagai pemutus arus ,jika arus yang keluar dari transformer 30 KVA naik melebihi 800 A fuse ini putus.Fuse ini dipasang antara circuit breaker keluar dengan static switch. Static switch a adalah saklar otomatis antara sistem bypass dengan main UPS , jika ada gangguan pada inverter UPS , static switch ini otomatis berpindah ke terminal keluaran bypass 400 VAC.Untuk memilih pengoperasian bypass secara manual atau automatis dapat diatur melalui sakelar manual test auto. UPS Feeder Panel UPS feeder panel ini adalah bagian UPS yang berfungsi membagi daya ke beban kritikal load. Busbar rating UPS ini adalah 230 V 15 KA yang artinya rating tegangan normalnya phasa ke netral adalah 230 VAC dan ketika ada gangguan hubunganan an singkat busbar ini dapat menahan besar arus hingga 15 KA dalam sedetik. Difeeder panel ini dipasang tranduser tegangan,arus,dan frekuensi untuk mengirim sinyal tegangan,arus,dan frekuensi keluaran UPS ke dcs. UPS feeder menerima daya dari titik terminal utama UPS dengan tegangan 230 VAC, 50 Hz.Daya ini dikirim melalui circuit breaker kemudian diteruskan ke busbar UPS feeder panel.

Alat Listrik Pembangkit

175

Melalui busbar ini, daya dibagi ke bebanbeban kritikal melalui sebuah mini circuit breaker yang ratarata ratingnya 16 A, 15 KA yang artinya arus normal mengalir sebesar 16 A dan kemampuan arus peng penghubungan singkatnya 15 KA dalam sedetik. Bebanbeban yang disuplai yaitu yaitu: Dc power pc 400 V section Dc power 400 V emergency section Dc power 400 V EPS section Dc power 6.3 KV section 1 dan 2 Dc power 6.3 KV common section Electronic equipment room Fire alarm PLC cabinet DCS power DCS power unit GT common I&C power cabinet Local I&C cabinet TSI DEH ETS Beberapa spare

Alat Listrik Pembangkit

176

Gambar 2.74. Single Line UPS

Gambar 2.75. . Contoh UPS yang Digunakan di Pembangkitan

Alat Listrik Pembangkit

177

BATERAI CHARGER Baterai charger pada pembangkit adalah perangkat kimia yang berfungsi untuk sumber

tenaga alat control (signaling & alarm), untuk sumber tenaga pada PMT PMS dsb, sebagai sumber tenaga untuk penerangan darurat, sebagai sumber tenaga untuk relay pengaman, sebagai sumber tenaga untuk peralatan komunikasi dan untuk menyimpan arus listrik. Untuk di sistem pembangkit baterai charger yang digunakan adalah memakai larutan asam sulfat (H2SO4), Untuk mengisi baterai dibutuhkan charger. Ini ada tiga jenis charger untuk baterai: Slow Charger Juga terkenal sebagai overnight charger atau normal charger, slow charger melakukan pengisian 0.1 dari kapasitas baterai. Contohnya baterai aki basah dengan kapasitas 60 Ah, akan di charge dengan arus sebesar 6 Ampere. Waktu pengisian umumnya 14 sampai 16 jam. Pada umumnya, jenis slow charger ini tidak memiliki deteksi full cha charge, rge, sehingga tidak ada perpindahan ke pengisian ke arus kecil. Slow Slow-charger charger adalah murah dan dapat digunakan hanya untuk baterai NiCd. Jika arus pengisian ulang diatur dengan benar, baterai pada slow slow-charger charger tetap hangat jika disentuh dan terisi penuh. Pa Pada da kasus ini, baterai tidak perlu dihilangkan tiba-tiba tiba saat siap tapi tidak seharusnya tetap tingga tinggal pada charger lebih dari satu hari. ri. Semakin cepat baterai dihilangkan setelah pengisian penuh, semakin baik. Masalah muncul saat baterai yang lebih kecil ( (Ampere Ampere hour) diisi ulang dengan charger yang untuk ukuran Ah besar. Baterai akan cepat panas setelah melewati 70 persen tingkat pengisian, hal ini disebabkan Ampere yang besar diberikan oleh charger. Hal yang berlawanan dapat terjadi ketika baterai yang be besar sar diisi ulang pada charger yang diciptakan untuk baterai dengan ukuran kecil. Pada beberapa kasus, tidak dapat diisi secara penuh. Baterai akan tetap dingin selama pengisian dan tidak akan bekerja sesuai harapan. Baterai nickel-cadmium cadmium (NiCd) terus mener menerus us pada akhirnya akan kehilangan kemampuan mereka untuk menerima beban undercharged penuh karena memori. Quick Charger / Rapid charger Pengisian memakan waktu 3 sampai 6 jam dan charger akan memberikan arus 0.3 x kapasitas Ampere hour dari baterai. Charge control diperlukan untuk memutuskan pengisian pada saat baterai sudah penuh.

Alat Listrik Pembangkit

178

Fast Charger Memiliki kelebihan waktu pengisian ulang yang pendek. Karena pasokan daya lebih besar dan rangkaian kontrol yang dibutuhkan lebih besar, dan harganya lebih mahal. Arus Ar pengisian pada charger ini adalah sebesar Ampere hour dari baterai. Artinya 1 jam untuk baterai sesuai dengan jumlah Amperenya.

Gambar 2.76. Single Line untuk Baterai Charger

10 BATERAI Pusat listrik selalu memerlukan sumber arus searah, terutama untuk: a. Menjalankan motor pengisi (penegang) pegas PMT. b. Shut down PMT apabila terjadi gangguan. c. Melayani keperluan alat-alat telekomunikasi. d. Memasok keperluan instalasi penerangan darurat. Baterai aki merupakan sumber arus searah yang digunakan dalam pusat listrik. Baterai aki harus selalu diisi melalui penyearah. Gambar 201 menunjukkan instalasi baterai dan pengisiannya.

Alat Listrik Pembangkit

179

Gambar 2.77 2.77. Instalasi Baterai dan Pengisiannya Kutub negatif dari baterai sebaiknya ditanah untuk memudahkan deteksi gangguan hubungan tanah pada instalasi arus searahnya. Ada 2 macam baterai aki yang dapat digunakan di pusat listrik, yaitu baterai asam dengan kutub timah hitam dan baterai basa yang menggunakan me nikel cadmium (NiCd) sebagai kutub. Baterai asam timah hitam menggunakan plumbum oksida (PbO2) sebagai kutub positif dan sebagai kutub negatif adalah plumbum (Pb). Sedangkan sebagai elektrolit digunakan larutan asam sulfat (H2SO4). Baterai basa nikel cadmium menggunakan nikel oksihidrat (NiOH) sebagai kutub positif dan cadmium (Cd) sebagai kutub negatif. Sedangkan sebagai elektrolit digunakan larutan potas kostik (KOH). Untuk daerah h panas dengan suhu di atas 2500C, baterai asam timah hitam lebih cocok daripada baterai basa nikel cadmium. Pemeliharaan baterai aki paling penting adalah: a) Pemantauan besarnya tegangan listrik b) Berat jenis elektrolit c) Kebersihan ruangan, dan d) Ventilasi ruangan. Pemakaian Pengisian

Gambar 2.78. . Perubahan Kimia Selama Pengisian dan Pemakaian Aki

Alat Listrik Pembangkit

180

Kondisi Bermuatan Penuh

Kondisi Terpakai Habis

Gambar 2.79. Reaksi Kimia dari Baterai

Gambar 2.80. . Baterai yang Di Gunakan di PT PJB UP Gresik

Alat Listrik Pembangkit

181

a. Perubahan kimia pada saat pelepasan muatan listrik Aki memberikan aliran listrik jika dihubungkan dengan rangkaian luar misalnya, lampu, radio dan lain-lain. lain. Aliran listrik ini terjadi karena reaksi kimia dari asam sulfat dengan kedua material aktif dari plat positif dan plat negatif. Pada saat pelepasan muatan listrik terus menerus, elektrolit akan bertambah encer dan reaksi kimia akan terus berlangsung sampai seluruh bahan aktif pada permukaan plat positif dan negatif berubah menjadi timbal sulfat. Jika Aki tidak dapat lagi memberi aliran listrik pada tegangan tertentu, maka aki tersebut dalam keadaan lemah arus (soak). b. Perubahan kimia pada saat pengisian muatan listrik Pada proses pengisian muatan listrik, kembali terjadi proses reaksi kimia yang berlawanan dengan reaksi kimia pada saat pelepasan muatan. Timbal peroksida terbentuk pada plat positif dan timbal berpori terbentuk pada plat negatif, sedangkan berat jenis elektrolit akan naik, karena air digunakan untuk membentuk asam sulfat. Aki kembali li dalam kondisi bermuatan penuh. c. Penurunan berat jenis accu zuur selama pelepasan muatan listrik Berat jenis accu zuur akan turun sebanding dengan derajat pelepasan muatan, jadi jumlah energi listrik yang ada dapat ditentukan dengan mengukur berat jenis accu a zuurnya, misalnya aki mempunyai berat jenis accu zuur 1.260 pada 20C, bermuatan listrik penuh, setelah melepaskan muatan listrik berat jenisnya 1.200 pada 20C, maka Aki masih mempunyai energi listrik sebesar 70%. d. Berat jenis accu zuur tergantung dar dari suhu Berat jenis accu zuur berubah tergantung dari temperaturnya, jadi pembacaan berat jenis pada skala hudrometer kurang tepat sebelum dilakukan koreksi suhu. Volume accu zuur bertambah jika dipanaskan dan turun jika dingin, sedang beratnya tetap. Jika Volume bertambah sedang beratnya tetap maka berat jenis akan turun. Berat jenis turun sebesar 0.0007 untuk kenaikan tiap derajat celcius dalam suhu batas normal Aki. Standar berat jenis menurut perjanjian adalah untuk suhu 20C.

Alat Listrik Pembangkit

182