Anda di halaman 1dari 47

MAKALAH AKAR DAN BATANG

Ditujukan untuk memenuhi Tugas Mata Kuliah Dasar Ilmu Tanaman

Disusun oleh : KELOMPOK 2 Hullia Ratu Tiara Hafsah Ashri Noor Azizah 150510130183 150510130184 ( ( ( ( ( ) ) ) ) )

Muhammad Hafish Zafran Ghaly 150510130185 Intan Dwi Riandini Neneng Inne Nur Atami 150510130187 150510130188 KELAS E

FAKULTAS PERTANIAN

UNIVERSITAS PADJADJARAN
Jl. Raya Bandung Sumedang KM 21, Jatinangor 45363

2013

BAB I PENDAHULUAN
1.1. LATAR BELAKANG Akar merupakan organ utama (organa principalia) pada cormophyta, yang tidak berbuku-buku, tidak beruas-ruas, umumnya tidak berklorofil, umumnya sebagian/seluruhnya berada dalam substrat (tanah atau air). Sifat akar diantaranya tumbuh secara : Geotropis/Hidrotropis positif dan Geotropis/Hidrotropis negative, bentuknya : Silindris, polisimetris, seperti papan, dengan bagian ujungnya meruncing, tumbuh terus dan meristematis, tidak dapat hidup bila terpisah dari pangkalnya, tidak dapat menumbuhkan tubas, daun dan bunga. Fungsi utamanya yaitu mengabsorpsi air dan unsur-unsur hara mineral dalam bentuk larutan garam-garam tanah / ion-ion, mengalirkan dan unsure hara dari daerah absorpsi ke pangkal batang, mengokohkan bagian tubuh tanaman pada substratnya, sedangkan pada akar tanaman tertentu sering terjadi perubahan bentuk dan susunannya sehingga fungsinya pun berubah seperti tempat menyimpan cadangan makanan : ubi akar, membantu fotosintesis, akar asimilasi, membantu respirasi, akar nafas (Pneumatophorus), membantu melekatka tumbuhan tersebut pada sandarannya : akar lekat (radix adligans). Bagian-bagian akar terdiri dari pangkal akar, batang akar, ujung akar, akar cabang, akar bulu, bulu akar, tudung akar dan pembungkus akar. Berdasarkan asalnya akar dapat dibedakan menjadi akar lembaga (radicula), akar tunggang (radix primaria), dan akar serabut (radix adventicia). Sedangkan menurut bentuknya tedapat bermacam-macam yaitu akar seperti ujung tombak, akar seperti gasing, akar bentuknya seperti benang, akar yang bercabang-cabang, akar yang bentuknya seperti benang-benang halus, akar gantung, akar penggerek , akar lekat, akar napas, akar belit dan akar tunjang. Akar-akar tersebut tersusun dari bermacam-macam jaringan diantaranya jaringan meristem, epidermis, eksodermis, kortex, endodermis, stele dan calyptras. Batang merupakan organ utama (organa principalia) pada cormophyta, yang berbuku-buku ( nodia) dan ruas-ruas (internodia), umumnya tidak berklorofil, umumnya sebagia tau seluruhnya berada diatas substrat / tanah. Sifat batang yaitu sudah terbentuk sejak tanaman berupa embrio (batang lembaga = caulinum = caulicula), mempunyai arah tumbuh fototropisma/heliotropisme positif dan geotropism /hidrotropisme negative, pada buku batang tubuh/keluar : daun,cabang,ranting,bunga,buah. Fungsi batang menyangga dan membawa organ-organ lain ke tempat yang baik sesuai dengan fungsinya,menghimpun jaringan pembuluh (alat pengangkut) yaitu xylem : mengangkut hasil fotosintesis,merupakan tempat tumbuhnya daun,cabang,ranting,bunga,buah dan tempat menyimpan zat-zat makanan cadangan.

Bagian-bagian batang antara lain : pangkal batang (collum caulinum), hypocotil, epocotyl, ujung batang(apex caulinum), primordial daun, primordial cabang. Letak batang terhadap tanah ada yang terlihat dan ada yang tidak jelas terlihat seperti adda yang disebut planta acaulis, caudex dan rhizome. Batang berdasarkan kandungan zat kayu(lignin) dapat dibedakan menjadi batang lunak (herbaceous) dan batang keras(lignosus). Bentuk batang dapat dibedakan menjadi teres, angularis dan discoideus. Batang tersususn dari bermacam-macam jaringan diantaranya epidermis,kortex,endodermis dan stele. Pada golongan gymnospermae dan dycotiledonae adanya pertumbuhan sekunder batang menyebabkan diameter batang bertambah lebar.

1.2. RUMUSAN MASALAH Definisi Akar dan Batang? Sifat akar dan batang? Bagian dan bentuk dari akar dan batang? Jaringan yang menyusun akar dan batang? Pertumbuhan sekunder batang?

1.3. TUJUAN PENULISAN Untuk memenuhi tugas dan nilai mata kuliah Dasar Ilmu Tanaman. Mengetahui struktur akar dan batang pada tanaman. Mengetahui sifat-sifat dan fungsi akar dan batang pada tanaman. Mengetahui bagian-bagian dan bentuk dari akar dan batang pada tanaman. Mengetahui jaringan apa saja yang menyusun akar dan batang Mengetahui pertumbuhan sekunder pada batang.

1.4. MANFAAT PENULISAN Menumbuhkan minat seseorang untuk mau belajar tentang akar dan batang pada tanaman. Memberikan pengetahuan dan dasar-dasar ilmu tentang akar dan batang pada tanaman. Meningkatkan aktivitas mahasiswa dalam kegiatan belajar.

1.5. SISTEMATIKA PENULISAN 3.1. DEFINISI AKAR DAN BATANG 3.2. SIFAT-SIFAT AKAR DAN BATANG 3.3. FUNGSI AKAR DAN BATANG 3.4. BAGIAN-BAGIAN DAN BENTUK DARI AKAR DAN BATANG 3.5. JARINGAN YANG MENYUSUN AKAR DAN BATANG

BAB II METODE PENULISAN


Metode penulisan yang digunakan oleh penulis dalam penulisan karya tulis ini adalah metode penjelajahan lewat internet. Dimana metode penjelajahan lewat internet dilaksanakan dengan mencari bahan dari sumber-sumber yang menunjang dan berkaitan dengan materi dari karya tulis ini.

BAB III PEMBAHASAN


3.1. DEFINISI AKAR DAN BATANG A. Akar Akar adalah organ utama pada cormophyta; yang : tidak berbuku-buku, tidak beruasruas, umumnya tidak berklorofil, umumnya sebagian / seluruhnya berada pada substrat (tanah/air). Akar monokotil dan dikotil ujungnya dilindungi oleh tudung akar atau kaliptra, yang fungsinya melindungi ujung akar sewaktu menembus tanah, sel-sel kaliptra ada yang mengandung butir-butir amylum, dinamakan kolumela. B. Batang Batang adalah organ utama pada cormophyta yang mempunyai buku-buku (nodia) dan ruas-ruas(internodia), umumnya tidak berklorofil, umumnya sebagian/seluruhnya berada di atas substrat/tanah 3.2. SIFAT-SIFAT AKAR DAN BATANG A. Sifat-sifat Akar warna tidak hijau, biasanya keputih-putihan atau kekuning-kuningan. merupakan bagian tumbuhan yang biasanya terdapat di dalam tanah, dengan arah tumbuh ke pusat bumi (geotrop) atau menuju ke air (hidrotrop), meninggalkan udara dan cahaya. bentuk ujungnya seringkali meruncing, hingga lebih mudah untuk menembus tanah. tidak berbuku-buku, jadi juga tidak beruas dan tidak mendukung daundaun atau sisik-sisik maupun bagian-bagian lainya.

B.

Sifat-sifat batang: Umumnya berbentuk panjang bulat seperti silinder atau dapat pula mempunyai bentuk lain, akan tetapi selalu bersifat aktinomorf. Terdiri atas ruas-ruas yang masing-masing dibatasi oleh buku-buku dan pada buku-buku inilah terdapat daun.

Biasanya tumbuh ke atas menuju cahaya atau matahari (bersifat fototrop atau heliotrop) Selalu bertambah panjang di ujungnya, oleh sebab itu sering dikatakan, bahwa batang mempunyai pertumbuhan yang tidak terbatas. Mengadakan percabangan dan selama hidupnya tumbuhan, tidak digugurkan, kecuali kadang-kadang cabang atau ranting yang kecil. Umumnya tidak berwarna hijau, kecuali tumbuhan yang umurnya pendek, misalnya rumput dan waktu batang masih muda.

3.3. FUNGSI AKAR DAN BATANG A. Fungsi Akar menyerap air dan garam-garam mineral mengalirkan air dan unsure hara membantu proses fotosintesis membantu melekatkan tumbuhan tersebut pada sandarannya memperkokoh tegaknya tanaman alat respirasi penyimpan cadangan makanan alat perkembangbiakan vegetative

B. Fungsi Batang sebagai organ perlintasan air dan makanan. Xylem sebagai jaringan yang mengangkut air dan garam mineral, sedangkan Floem sebagai jaringan yang mengangkut hasil fotosintesis (makanan). sebagai organ pembentuk dan penyangga tubuh tumbuhan sebagai tempat penyimpan cadangan makanan sebagai alat perkembangbiakan vegetative

3.4.

BAGIAN-BAGIAN DAN BENTUK DARI AKAR DAN BATANG AKAR A. Akar

1. Bagian-bagian akar Secara morfologis ( dipotong membujur ) Struktur dan Jaringan akar terdiri atas : leher akar (pangkal akar), batang akar, cabang akar, serabut akar, rambut akar, ujung akar, dan tudung akar (kaliptra).

Gambar 3. Akar dan bagian-bagiannya Bagian akar yang secara langsung terhubung dengan batang disebut leher akar. Sementara bagian yang berada di antara leher dan ujung akar dinamakan batang akar. Selanjutnya, akar juga memiliki bagian menonjol pada batang yang membentuk cabang akar. Selain itu, ada juga akar halus bercabang-cabang yang disebut serabut akar. Lalu, akar juga memiliki bagian yang mengalami diferensiasi pada jaringan epidermisnya. Bagian ini dinamakan rambut akar. Sementara, bagian ujung akar yang berfungsi sebagai pelindung mesistem saat akar memanjang menembus tanah disebut tudung akar. Di belakang tudung akar terdapat berbagai zona pertumbuhan primer. Zona yang dimaksud adalah zona pembelahan sel, zona pemanjangan, dan

zona pematangan. Perhatikan Gambar 4.

Gambar 4. Zona pertumbuhan akar dan struktur akar. Pada zona pembelahan sel terdapat meristem apikal atau meristem primer. Meristem apikal menghasilkan sel-sel meristem dan mengganti sel tudung akar yang mengelupas saat menembus tanah. Sel pusat tenang juga terdapat pada lapisan ini. Fungsi sel pusat tenang adalah sebagai cadangan pemulihan meristem saat mengalami kerusakan. Di dalam zona ini terdapat protoderm, prokambium, dan meristem dasar. Masing-masing akan menghasilkan tiga sistem jaringan. Zona pembelahan sel berhubungan dengan zona pemanjangan. Di dalam zona ini sel-sel mengalami perpanjangan sepuluh kali panjang asalnya. Akibatnya, ujung akar terdorong semakin jauh ke dalam tanah. Sementara zona pematangan pada akar mengalami spesialisasi dan diferensiasi sesuai fungsinya. Selain beberapa zona tersebut, akar juga memiliki struktur tertentu. Kalian dapat mengamati strukturnya melalui preparat awetan sayatan akar yang masih muda dengan menggunakan mikroskop. Struktur akar dari luar ke dalam berturut-turut adalah jaringan epidermis, korteks, dan stele (silinder pusat). Agar dapat membandingkan struktur akar tumbuhan dikotil dan monokotil, perhatikan Gambar 5.

Gambar 5. Struktur akar tumbuhan dikotil dan monokotil. Secara anatomi ( dipotong melintang ) Struktur dan jaringan penyusun akar tumbuhan sebagai berikut : 1) Epidermis terdiri dari satu lapis sel berasal dari protoderm yang tersusun rapat. Di dalamnya terdapat dinding berkutikula dan susunan sel yang rapat. Selain itu, epidermis terdapat rambut akar yang berguna memperluas permukaan sel sehingga penyerapan air dan zat terlarut lebih efisien. 2) Korteks terdiri dari banyak sel dan tersusun berlapis-lapis,

Lapisan berikutnya adalah korteks. Korteks terletak di antara lapisan epidermis dan stele. Pada korteks terdapat sel-sel parenkim yang berdinding sel tipis dan mempunyai banyak ruang antarsel. Lapisan luar korteks tersebut dinamakan eksodermis. Ruang antarsel berperan dalam pertukaran gas. Korteks berfungsi sebagai tempat menyimpan cadangan makanan.Jaringan-jaringan yang terdapat pada korteks antara lain: parenkim, kolenkim, dan sklerenkim. 1) Endodermis terletak di sebelah dalam korteks. Endodermis berupa satu lapis sel yang tersusun rapat tanpa ruang antarsel. Dinding selnya mengalami penebalan gabus. Deretan sel-sel endodermis dengan penebalan gabusnya dinamakan pita kaspari. Pita kaspari ini tidak tembus air dan zat-zat terlarut lainnya. Air dan zat-zat terlarut yang melewati endodermis harus melalui protoplasma yang melekat pada pita kaspari dan melalui dinding sel yang letaknya sejajar dengan silinder pusat. (Gambar 2.13 pita kaspari) .Pada lapisan endodermis juga ditemui lapisan yang mengalami penebalan zat gabus. Penebalan tersebut membentuk huruf U, sehingga disebut sel U. Sel ini bersifat impermiabel sehingga tidak dapat dilalui air. Penebalan gabus ini tidak dapat ditembus oleh air, sehingga air harus masuk ke silinder pusat melalui sel endodermis yang terletak segaris dengan xilem yang dindingnya tidak menebal, yang disebut sel penerus air. Jadi Endodermis merupakan pemisah antara korteks dengan stele serta berfungsi sebagai pengatur jalannya larutan yang diserap dari tanah masuk ke silinder pusat..gabus ini tidak dapat ditembus oleh air, sehingga air harus masuk ke silinder pusat melalui sel endodermis yang terletak segaris dengan xilem yang dindingnya tidak menebal, yang disebut sel penerus air. 4) Stele (silinder pusat) terletak di sebelah dalam endodermis. Prokambium pada meristem primer berkembang menjadi stele (silinder pusat). Stele terdapat pada akar bagian dalam, tepatnya di sebelah dalam endodermis. Stele tersusun dari empulur, perisikel dan berkas vaskuler (fasis) atau pembuluh pengangkut. Empulur merupakan sel-sel parenkim yang terdapat pada stele tumbuhan monokotil. 5) Berkas vakuler atau jaringan pengangkut Lapisan berikutnya adalah berkas vaskuler atau jaringan pengangkut. Di dalam berkas vaskuler terdapat xilem dan floem. Xilem akar dikotil terletak di pusat dan berbentuk bintang, sedangkan floemnya terletak di luar xilem. Sedangkan tumbuhan

monokotil memiliki struktur yang berselang-seling. Selain itu, di antara xilem dan floem akar tumbuhan dikotil terdapat kambium atau kolateral terbuka. Sementara, pada tumbuhan monokotil tidak ada kambium atau kolateral tertutup.

Empulur ini dikelilingi oleh xilem dan floem secara bergantian. Sementara itu, lapisan terluar stele membentuk periskel atau perikambium. Sel-sel stele pada perisikel ini mudah membelah dan membentuk cabang. Karena itu, cabang akar pertumbuhannya bersifat endogen. Sehingga stele ini dapat membentuk kambium jari-jari empulur.

2. Bentuk-bentuk akar Secara umum ada tiga macam bentuk dan tipe sistem perakaran, yakni:

Sistem Perakaran Tunggang (Radix Primaria)

Sistem Perakaran ini terdapat pada tumbuhan dikotil. Akar ini terdiri atas sebuah akar besar dengan beberapa cabang dan ranting akar, merupakan perkembangan dari akar primer dari biji berkecambah. Akar tunggang terdapat jaringan parenkim yang berfungsi untuk menyimpan makanan. misalnya pada tanaman; wortel, ubi dan sebagainya dalam bentuk umbi-umbian.

Sistem Perakaran Serabut (Radix Adventicia)

Sistem perakaran ini dimiliki oleh tumbuhan monokotil. Akar ini terdiri dari sejumlah akar kecil, ramping, dan berukuran sama. Perakaran serabut terbentuk pada waktu akar primer membentuk cabang sebanyak-banyaknya. Fungsi utama akar serabut adalah untuk memperkokoh berdirinya tumbuhan.

Sistem Perakaran Adventif

Sistem perakaran Adventif adalah sistem perakaran yang bukan berasal dari akar primer. Contohnya akar dari batang cangkokan, akar dari umbi batang, dan akar dari stek, bahkan ada akar yang dari daun.

AKAR DAN MODIFIKASINYA SERTA FUNGSINYA

Akar dapat berubah bentuk karena fungsinya berbeda dengan fungsi asal. Hal ini dapat disebabkan oleh karena penyesuaian cara hidupnya dengan keadaan-keadaan tertentu. Pada berbagai jenis tumbuhan kita daati akar-akar yang mempunyai tugas khusus, misalnya :

a. Aereus (Akar udara atau akar gantung).

Akar ini keluar dari bagian-bagian di atas tanah, menggantung di udara dan menggantung ke arah tanah. Bergantung pada tingginya tempat permukaan keluarnya, akar gantung dapat amat panjang (sampai 30 m). Selama masih menggantung akar ini hanya dapat menolong menyerap air dan zat gas dari udara dan seringkali mempunyai jaringan khusus untuk menimbun air atau udara yang disebut felamen, misalnya akar anggrek kalajenking Arachnis flos-aeris, tetapi setelah mencapai tanah bagian yang masuk tanah lalu berkelakuan seperti akar biasa, menyerap air dan zat makanan dari tanah. Bagian yang ada di atas tanah barangkali berfungsi sebagai batang, misalnya pada beringin Ficus benjamina L.

b. Haustorium (Akar penggerek atau akar penghisap),

yaitu

akar-akar

yang

terdapat

pada

tumbuhan yang hidup sebagai parasit dan berguna untuk menyerap air maupun zat makanan dari inangnya seperti kita dapati pada benalu Loranthus , yang berupa akar penggerek yang menembus kulit batang inangnya sampai ke bagian kayu. Dapat pula hanya merupakan akar-akar yang pendek yang melekat pada tuan rumahnya, tetapi juga menghisap air dan zat-zat makanan, misalnya pada endak-endak cacing Cuscutha australia R.Br. c. Akar pelekat, yaitu akar-akar yang keluar dari buku-buku batang tumbuhnya memanjat dan berguna untuk menempel pada penunjangnya saja, misalnya pada lada Piper nigrum L.

d. Cirrus Radicalis (Akar pembelit)

yaitu juga akar-akar untuk memanjat, tetapi dengan memelik penunjangnya, misalnya pada panili Vanilla planifolia Andr.

e. Pnematophorus (Akar nafas) yaitu cabang-cabang akar yang tumbuh tegak lurus ke atas hingga muncul dari permukaan tanah atau air tempat tumbuhnya tumbuhan. Akar ini mempunyai banyak liang-liang atau celah-celah (pnemathoda) untuk jalan masuknya udara yang diperlukan dalam pernafasan, karena tumbuhan ini biasanya hidup di tempat-tempat yang di dalam tanah sangat kekurangan oksigen, misalnya pada bogen Sonneratia dan kayu api Avicennis.

f. Akar tunjang, yaitu akar-akar yang tumbuh dari bagian bawah batang ke segala arah dan seakan-akan menunjang batang ini jangan sampai rebah, karena batang tumbuhan yang mempunyai akar demikian ini terdapat di atas tanah atau air, batang beserta akar-akar tunjang ini memberikan kesan seperti orang naik di atas egrang. Juga akar ini terdapat pada tumbuhan yang hidup pada di tempat yang di dalam tanah atau air tempat tumbuhnya tadi kurang oksigen, sehingga akar-akar ini selain untuk menunjang batangnya juga berguna untuk pengambilan oksigen dari udara, yaitu bagian akar tersebut yang berada di atas tanah atau air. Akar demikian kita temukan pada pohon Pandan Pandanus tectorius Sol., dan Rhizopora apiculata L

g. Akar lutut, yaitu akar tumbuhan atau lebih tepat jika dikatakan bagian akar yang tumbuh ke atas kemudian membengkok membentuk lagi ke dalam tanah, sehingga yang

gambaran

seperti

lutut

dibengkokkan. Juga akar ini seperti halnya akar nafas terdapat pada tumbuhan di tepi pantai yang

rendah berlumpur, dan berguna pula untuk kepentingan pernafasan, misalnya pada pohon Tancang Bruguiera parviflora W. et A

h. Akar banir, yaitu akar berbentuk seperti papan-papan yang diletakkan miring untuk memperkokoh berdirinya batang pohon yang tinggi besar, misalnya pada pohon Sukun Artocarpus communis commune L. G.Forst., dan pohon Kenari Canarium

B. B ATANG 1. Struktur Batang

Struktur Jaringan luar Batang Tumbuhan

Perbedaan struktur luar pada tumbuhan tingkat tinggi dapat dibedakan menjadi dua kelompok, yaitu batang tumbuhan herba dan batang tumbuhan berkayu. Tumbuhan herba dan tumbuhan berkayu memiliki daun-daun di sepanjang batangnya.

1) Batang tumbuhan herba Batang tumbuhan herba biasanya, berwarna hijau, jaringan kayu sedikit atau tidak ada, ukuran batang kecil, dan umumnya relatif pendek. Bagian luar batang terdiri dari epidermis yang tipis dan tidak mengandung gabus. Pada epidermis terdapat stomata sehingga jaringan di dalamnya dapat mengambil oksigen dan mengeluarkan karbon dioksida. Contoh: pacar air, jagung, bayam, kacang, dan bunga matahari.

2) Batang tumbuhan kayu Batang tumbuhan berkayu umumnya keras dan umurnya relatif panjang. Permukaan batang keras dan di bagian tertentu terdapat lentisel. Lentisel berhubungan dengan bagian dalam batang dan berfungsi sebagai tempat pertukaran gas di batang. Pada tumbuhan berkayu yang masih muda terdapat klorofil, sehingga dapat melakukan fotosintesis. Akan tetapi, jika sudah terbentuk lapisan gabus kemampuan fotosintesis menjadi hilang. Lapisan gabus terbentuk oleh kambium gabus. Adanya aktivitas kambium menyebabkan rusaknya jaringan

yang terdapat pada korteks dan epidermis. Dengan rusaknya jaringan tersebut akan menyebabkan kemampuan fotosintesis menjadi hilang.

No. Jaringan 1 Epidermis

Ciri-ciri Tersusun oleh selapis sel, tersusun rapat, tanpa ruang antar sel, dinding luar terdapat kutikula yang berfungsi untuk

melindunagi batang dari kehilangan air yang terlalu besar. Pada rumbuhan kayu yang telah tua terdpat kambium gabus yang menggantikan fungsi jaringan

primer. Aktivitas kambium gabus adalah untuk melakukan pertukran gas melalui celah yang idsebut lentisel. Private

epidermis antaa lain sel silika dan sel gabus, misalnya pada batang tanaman tebu. 2 Korteks Tersusun oleh bebrapa lapisan sel parnkim yang teratur dan berdinding tipis, banyak ruang antar sel. Terdapat kolenkim dan sklerenkim yang berfungsi sebagai penyokong dan penguat tubuh. Sel-sel korteks sebelah dalam yang mengandung amilum disebut sarung

tepung (floeterma) c. Stele pusat) Didalamnya terdapat sel paren kim dan (silinder Lapisan terluar disebut peresikel.

berkas pengangkut.

Secara umum, struktur tumbuhan sama, yaitu terdiri atas bagian-bagian epidermis, korteks, dan stele. Akan tetapi, secara anotomis struktur batang monokotil berbeda dengan dikotil.

2. Bentuk-bentuk batang a. Tumbuhan yang Tidak Berbatang Tumbuhan yang benar-benar tidak berbatang sesungguhnya tidak ada hanya tampaknya saja tidak ada. Hal itu disebabkan karena batang amat pendek, sehingga semua daunnya seakan-akan keluar dari bagian atas akarnya dan tersusun rapat satu sama lain merupakan suatu roset (rosula), contoh pada lobak ( Raphanus sativus ) dan sawi ( Brassica juncea ). Tumbuhan ini akan memperlihatkan batang dengan nyata pada waktu berbunga. Dari tengah-tengah roset daun akan muncul batang yang tumbuh cepat dengan daun-daun yang jarang-jarang, bercabang-cabang dan mendukung bunga-bunganya. b. Tumbuhan yang Jelas Berbatang Batang tumbuhan yang jelas terlihat dapat dibedakan menjadi : 1. Herbaceus Herbaceus merupakan batang basah, yaitu batang yang lunak dan berair, ini merupakan tumbuhan yang biasanya beradaptasi pada kondisi tanah yang lembab dan tidak dapat tumbuh pada tanah yang kering.Misalnya bayam ( Amaranthus spinosus ) dan krokot ( Portulaca oleracea ). 2. Lignosus Lignosus merupakan batang berkayu yang keras dan kuat. Ini terdapat pada pohonpohon ( abores ) dan semak-semak ( frutices ). Pohon adalah tumbuhan yang tinggi besar dan bercabang jauh dari permukaan tanah. Contoh pohon : mangga ( Mangifera indica ). Sedangkan semak adalah tumbuhan yang tidak begitu besar dan bercabang dekat dengan permukaan tanah bahkan di dalam tanah.Contoh semak : sidaguri ( Sida rhombifolia )

3.

Calmus Calmus merupakan batang rumput, mempunyai batang yang tidak keras, mempunyai

ruas-ruas yang nyata dan sering kali berongga. Tumbuhan ini beradaptasi pada habitat yang berair bahkan berlumpur. Contoh : padi ( Oryza sativa ) dan rumput ( Gramineae ). 4. Calamus Calamus merupakan batang mendong, seperti batang rumput tetapi mempunyai ruasruas yang lebih panjang. Contoh : mendong ( Fimbristylis globulosa ) dan teki ( Cyperus rotundus ). Tumbuhan ada yang mempunyai caudex (pangkal batang di dalam tanah), di daerah panas pada musim kering dapat digunakan sebagai alat untuk mempertahankan diri. Contohnya pada tumbuhan valerian dan klembak , bagian yang di atas tanah seringkali mati tetapi bagian yang di dalam tanah masih hidup, jika musim baik telah tiba, akan bertunas menghasilkan tumbuhan yang baru. Selain yang telah diuraikan di atas, batang dapat melakukan adaptasi dengan melakukan modifikasi pada permukaan batangnya, antara lain sebagai berikut : 1. Berambut ( Pilosus )

Ini seperti pada tumbuhan tembakau ( Nicotiana tabacum ). 2. Berduri ( Spinosus ) Contohnya pada Mawar ( Rosa sp ), Bougenville, dan Putri Malu ( Mimosa pudica ), melindungi diri dengan batangnya yang berduri. Duri pada batang ini merupakan pennjelmaan batang atau dahan, yang berfungsi sebagai alat perlindungan diri dari pemangsa. Ini berbeda dengan duri yang ada pada kaktus, pada kaktus duri ditujukan untuk mengurangi penguapan, karena kaktus merupakan tumbuhan yang hidup pada daerah kekurangan air. Salah satu fungsi batang adalah sebagai tempat penimbunan cadangan makanan, dengan fungsi ini, pada bagian batang tertentu akan mengalami perubahan bentuk sehingga bentuknya berbeda dibanding bentuk batang pada umumnya. Batang yang bentuknya berubah ini disebut batang yang telah mengalami modifikasi.

Batang dapat terspesialisasi serta termodifikasi bentuknya untuk keperluan tugas khusus seperti menimbun cadangan makanan dan untuk fotosintesis. Pada batang, buku adalah tempat melekatnya daun pada batang, dan batang diantara 2 daun berurutan disebut ruas. Kuncup yang terletak pada ujung batang disebut kuncup terminal. Bersama percabangan. Beberapa modifikasi batang antara lain: a. Stolon / Geragih Stolon adalah batang horizontal panjang yang menjalar di atas atau dalam tanah maupun air. Pada buku-buku batangnya tumbuh tunas dan membentuk akar. Setelah beberapa waktu tanaman ini tumbuh memanjang dan menjauhi induknya lalu membengkok ke atas membentuk individu baru. Cabang yang demikian itu dibedakan menjadi : 1. Cabang yang Merayap di Atas Tanah : Misalnya pada daun kaki kuda ( Centella asiatica ) dan arbei ( Fragraria vesca ). 2. Cabang yang Merayap di Bawah Tanah Misalnya teki ( Cyperus rotundus ) 3. Cabang yang Merayap di Bawah Air Dapat dijumpai misalnya pada eceng gondok ( Eichornia crassipes ). b. Rhizoma / Rimpang Rimpang adalah batang di bawah tanah yang tumbuh horisontal dan biasanya bercabang, berbuku, beruas, daun yang melekat pada buku berbentuk sisik yang tipis seperti selaput dan warnanya tidak hijau. Rimpang . Rimpang merupakan tempat penimbunan zat-zat makanan cadangan, contohnya antara lain pada tanaman tasbih(Canna kuncup aksilar, kuncup terminal akan menentukan bentuk dari

edulis Ker), kerut (Maranta arundina L) dan iris Rimpang merupakan organ modifikasi batang bukan akar dengan ciri sebagai berikut: 1. berdaun, tetapi daun melekat pada buku, telah menjelma menjadi sisik-sisik yang tipis

seperti selaput dan tidak hijau. 2. Mempunyai kuncup-kuncup

3.

Tumbuhnya tidak ke pusat bumi atau air, kadang ke atas dan muncul ke tanah

Berikut contoh gambar salah satu jenis rhizoma : c. Umbi Batang Batang dapat terspesialisasi serta termodifikasi bentuknya untuk keperluan tugas khusus seperti menimbun cadangan makanan dan untuk fotosintesis. Umbi batang

merupakan salah satu bentuk modifikasi batang yang berguna untuk menyimpan cadangan makanan. Umbi batang merupakan pembengkakan batang yang di dalamnya terdapat jaringan yang digunakan untuk menyimpan zat cadangan makanan. Ciri dari umbi batang adalah : Berada di bawah permukaan tanah Terdapat tunas Batang menebal namun tidak tertutup daun sisik Buku pada kuncup tiap ketiak tetap tampak .

Contoh dari umbi batang adalah Kentang ( Solanum tuberosum ). Pada pangkal batang kentang diatas tanah, tumbuh sejumlah geragih yang memasuki tanah dan menjadi panjang. Di saat kegiatan meristem apeks di ujung geragih terhenti sehinnga tidak bertambah panjang. Sebagian tumbuh menjadi umbi kentang. Perbanyakan vegetative dapat dilakukan dengan menanam sebagian batang dengan tunas ketiaknya. d. Umbi Lapis Umbi ini terselubung oleh lapisan luar yang kering dan tipis seperti selaput. Penutup yang dinamakan tunika, berperan sebagai pelindung terhadap kekeringan dan luka mekanik terhadap umbi. Sisik berdaging tersusun sebagai lapisan continue dan konsentris sehingga berstruktur padat. Umbi lapis jika ditinjau asalnya adalah penjelmaan batang beserta daunnya. Dinamakan umbi lapis karena memperlihatkan susunan yang berlapis-lapis yaitu yang terdiri dari daun-daun yang telah menjadi tebal, lunak dan berdaging, merupakan bagian umbi yang menyimpan zat cadangan, sedang batangnya hanya bagian yang kecil pada bagian bawah umbi lapis itu. e. Kormus Terdiri dari batang pendek dan gemuk yang berorientasi vertical dalam tanah dan diselubungi sisik ( daun ) kering. Kormus dapat menghasilkan anak kormus yang disebut

kormel yang merupakan tunas yang berkembang di ketiak daun pada kormus induk. Seringkali kormel terdapat di ujung sumbu batang yang tergolong geragih . Pada kormus dapat dibedakan ruas dan buku. Sebagian besar kormus terdiri dari parenkim yang berisi cadangan makanan. Pada kormus yang dewasa, dasar daun kering bertahan pada buku-buku dan menyelubungi serta menutupi kormus. Tutup atau tunika ini melindungi kormus terhadap luka dan kekeringan. Di setiap buku kormus terdapat kuncup ( tunas ) ketiak. Contoh tanaman yang berkormus aalah Gladiolus gandavensis. f. Umbi Sisik Umbi ini tidak memiliki penutup kering. Sisik terpisah dan tidak sama tingginya serta semua melekat pada papan basal. Pada umumnya umbi sisik ini mudah rusak dan perlu dirawat agar tetap lembab, sebab akan luka jika kekeringan. Pada waktu panen tampak bahwa pada umbi terdapat priordium akar. Akar ini tidak akan mengalami pemanjangan sebelum ditanam pada lingkungan yang sesuai. Contoh tumbhan dengan umbi sisik adalah pada tanaman bunga lili ( Lilium longiflorum ). g. Umbi Semu

Umbi semu atau pseudobulbus sering ditemukan pada tanaman anggrek epifit. Pseudobulbus ini digunakan untuk menyimpan air.

3.5. JARINGAN YANG MENYUSUN AKAR DAN BATANG A. Jaringan pada Akar Secara morfologis (dipotong membujur), truktur dan jaringan akar terdiri atas : o Leher akar (pangkal akar) o Batang akar o Cabang akar o Serabut akar o Rambut akar o Ujung akar o Tudung akar (kaliptra). Perhatikan Gambar 1.

Gambar 1. Akar dan bagian-bagiannya

Bagian akar yang secara langsung terhubung dengan batang disebut leher akar. Sementara bagian yang berada di antara leher dan ujung akar dinamakan batang akar. Selanjutnya, akar juga memiliki bagian menonjol pada batang yang membentuk cabang akar. Selain itu, ada juga akar halus bercabang-cabang yang disebut serabut akar. Lalu, akar juga memiliki bagian yang mengalami diferensiasi pada jaringan epidermisnya. Bagian ini dinamakan rambut akar. Sementara, bagian ujung akar yang berfungsi sebagai pelindung mesistem saat akar memanjang menembus tanah disebut tudung akar. Akar berkembang dari meristem apikal di ujung akar yang dilindungi kaliptra (tudung akar). Meristem apikal selalu membelah diri menghasilkan selsel baru. Sel-sel baru terbentuk pada bagian tudung akar atau bagian dalam meristem apikal. Pembelahan meristem apikal membentuk daerah pemanjangan, disebut zona perpanjangan sel. Di belakangnya terdapat zona diferensiasi sel dan zona pendewasaan sel. Pada zona diferensiasi sel, sel-sel akar berkembang menjadi beberapa sel permanen. Misalnya beberapa sel terdiferensiasi menjadi xilem, floem, parenkim, dan sklerenkim.

Perhatikan Gambar 2.

Gambar 2. Struktur morfologi akar

Secara anatomi (dipotong melintang), struktur dan jaringan penyusun akar tumbuhan sebagai berikut o Epidermis, terdiri dari satu lapis sel yang tersusun rapat. Dinding selnya tipis sehingga mudah ditembus air. Memiliki rambut-rambut akar yang merupakan hasil aktivitas sel dari belakang titik tumbuh. Rambut rambut akar berfungsi memperluas bidang penyerapan. o Korteks, terdiri dari banyak sel dan tersusun berlapis-lapis, dinding selnya tipis dan mempunyai banyak antarsel pertukaran ruang untuk gas.

Jaringan-jaringan yang terdapat pada korteks antara lain: parenkim, kolenkim, sklerenkim. dan

Gambar 3. Pita Kaspari pada sel endodermis. Sel endodermis dengan penebalan gabus ini sulit ditembus oleh air. o Endodermis, terletak di sebelah dalam korteks. Endodermis berupa satu lapis sel yang tersusun rapat tanpa ruang antarsel. Dinding selnya mengalami penebalan gabus. Deretan sel-sel endodermis dengan penebalan gabusnya dinamakan pita kaspari. Pita kaspari ini tidak tembus air dan zat-zat terlarut lainnya. Air dan zat-zat terlarut yang melewati endodermis harus melalui protoplasma yang melekat pada pita kaspari dan melalui dinding sel yang letaknya sejajar dengan silinder pusat. (Gambar 2.13 pita kaspari) .Pada lapisan endodermis juga ditemui lapisan yang mengalami penebalan zat gabus. Penebalan tersebut membentuk huruf U, sehingga disebut sel U. Sel ini bersifat impermiabel sehingga tidak dapat dilalui air. Penebalan gabus ini tidak dapat ditembus oleh air, sehingga air harus masuk ke silinder pusat melalui sel endodermis yang terletak segaris dengan xilem yang dindingnya tidak menebal, yang disebut sel penerus air. Jadi Endodermis merupakan pemisah antara korteks dengan stele serta berfungsi sebagai pengatur jalannya larutan yang diserap dari tanah masuk ke silinder pusat. o Stele, (silinder pusat) terletak di sebelah dalam endodermis. Berkas pengangkutan terdapat di antara stele. Silinder pusat/stele merupakan bagian terdalam dari akar. Terdiri dari berbagai macam jaringan : Persikel/Perikambium Merupakan lapisan terluar dari stele. Akar cabang terbentuk dari pertumbuhan persikel ke arah luar. Berkas Pembuluh Angkut/Vasis Terdiri atas xilem dan floem yang tersusun bergantian menurut arah jari jari. Pada dikotil di antara xylem dan floem terdapat jaringan kambium. Empulur Letaknya paling dalam atau di antara berkas pembuluh angkut terdiri dari jaringan parenkim.

Jaringan penyusun anatomi akar secara umum dapat diamati pada Gambar 4. berikut.

Perbedaan dan Persamaan Struktur Akar Dikotil dan Monokotil Jaringan Epidermis Korteks Endodermis Perisikel Xilem Akar Dikotil Bagian terluar akar Daerah di sebelah dalam epidermis Di sebelah dalam korteks Di sebelah dalam endodermis Akar Monokotil Bagian terluar akar Daerah di sebelah dalam epidermis Di sebelah dalam korteks Di sebelah dalam endodermis

Berbentuk bintang di pusat, tersusun Berdekatan dengan floem. radial atau membentuk jari-jari

bersama dengan floem. Floem Di antara jari-jari yang di bentuk oleh Berdekatan dengan xilem dan tidak xilem, di pisahkan oleh kambium. Empulur Bagian tengah dipisahkan oleh kambium. Bagian tengah

Penjelasan Perbedaan Anatomi Akar Monokoti dan Dikotil Akar monokotil (anatomi) Batas ujung akar dan kaliptra jelas Perisikel terdiri dari beberapa lapis sel Punya empulur yang luas sebagai pusat akar Tidak ada kambiumnya Jumlah lengan protoxilem banyak (lebih dari 12)- Letak xilem dan floem berselang-seling

Akar dikotil (anatomi) Batas ujung akar dan kaliptra tidak jelas Perisikel terdiri dari 1 lapis sel Tidak punya empulur / empulurnya sempit Mempunyai kambium- Jumlah lengan xilem antara 2-6 Letak xilem di dalam dan floem di luar (dengan kambium sebagai pembatas)

B. Jaringan pada Batang Bagian bagian yang menyusun organ batang Lapisan epidermis Lapisan epidermis terletak paling luar dari organ batang. Terdiri atas lapis sel yang dinding selnya sudah mengalami penebalan yang disebut kutikula. Sel sel epidermis biasanya berbentuk rektangular dan tersusun rapat tanpa adanya ruang anatar sel, menyebabkan terjadinya pengurang transpirasi dan dapat melindungi jaringan di dalamnya dari kerusakan dan serangan hama. Korteks Korteks terdiri atas kolenkim yang susunannya berdesakan rapat, dan parenkim yang longgar dengan banyak ruang antar sel. Pada beberapa tumbuhan, parenkim korteks bagian tepi mengandung kloroplas sehingga mampu melakukan fotosintesis. Pada tumbuhan monokotil, korteks merupakan kulit batang. Floeterma (endodermis) Disebut juga sarung amilum karena banyak berisi butir butir amilum. Endodermis terdiri atas satu lapis sel yang berfungsi sebagai pemisah antara korteks dan silinder pusat. Silinder pusat Dibagi menjadi 2, yaitu : o Perisikel (perikambium) Bersifat meristematis yang selnya aktif membelah dan menghasilkan sel sel baru, sehingga menyebabkan batang dikotil menjadi membesar. o Berkas pengangkut (xylem dan floem) Diantara xylem dan floem terdapat kambium intravaskuler yang

menyebabkan pertumbuhan sekunder, yang terus menerus.

Jaringan jaringan yang menyusun organ batang dan fungsinya o Jaringan epidermis Sebagai pelindung jaringan yang ada di dalamnya, dan melindungi dari kehilangan air. o Jaringan meristem dasar Berfungsi untuk pertumbuhan sekunder maupun primer. o Jaringan parenkim Tempat bagi beberapa proses penting pada tumbuhan (sekresi, ekskresi, transportasi, dll.) o Jaringan kolenkim Sebagai jaringan penyokong bagi batang muda dan batang yang sedang tumbuh. o Jaringan berkas pengangkut Xylem : Untuk mengangkut zat garam mineral dan air dari akar ke batang dan daun. Floem : Mengangkut hasil fotosintesis ke seluruh bagian tumbuhan. Lingkaran tahun Merupakan lingkaran yang menunjukkan usia pohon itu sendiri. Di dalam batang pohon terdapat sebuah cincin sel-sel. Pada saat pohon itu tumbuh, jumlah sel-sel pun meningkat. Sel-sel kayu yang dihasilkan pada musim semi dan musim panas tampak sebagai cincin-cincin berwarna cerah. Ketika

pertumbuhanya menjadi lambat pada bulan-bulan yang lebih dingin, kayu akan mengeras dan menjadi lebih gelap warnanya. Jadi satu tahun pertumbuhan ditandai oleh cincin yang hitam ini. Dengan menghitung jumlah cincin yang gelap,kita dapat memperkirakan berapa usia pohon tersebut.

Perbedaan dan persamaan struktur batang dikotil dan monokotil Batang Dikotil Pada bagian terluar batang terdapat epidermis. Batang Monokotil Pada bagian terluar batang terdapat epidermis Di sebelah dalam epidermis terdapat korteks Di sebelah dalam epidermis terdapat dan stele. meristem dasar yang pembagiannya

belum begitu jelas. Berkas pembuluh terletak di bagian dalam Berkas pembuluh tersebar pada meristem perisikel, terdiri atas xilem dan floem yang dasar, dibatasi oleh kambium. dilindungi dan sarung tidak berkas

pengangkut, kambium.

mempunyai

Penjelasan Perbedaan struktur mengenai batang dikotil dan monokotil a. Batang monokotil terdapat jaringan tipis, yakni jaringan sklerenkima yang merupakan kulit batang. Jaringan skelerenkima berperan memperkuat dan melindungi batang monokotil. b. Keberadaan kambium vaskeler umumnya hanya pada batang dikotil, meskipun ada beberapa spesies dari monocotiledone yang memiliki kambium. Kambium vaskeler terdapat di dalam berkas pengangkutan (di antara phloem dan xylem). c. Tipe berkas pengangkutan pada monokotil yaitu kolateral tertutup karena tidak terdapat kambium, bilateral misalnya pada solonaceae, dan konsentris. Sedangkan untuk dikotil yaitu tipe kolateral terbuka dimana diantara xylem dan floem terdapat kambium. d. Susunan berkas pengangkutan pada dikotil tersusun teratur dalam lingkaran, meliputi xilem, floem, dan kambium pembuluh. Xilem terletak di bagian dalam sedangkan floem teletak lebih luar, dan kambium pembuluh terletak di antara keduanya. e. Pola susunan berkas pembuluh pada monokotil tersusun tersebar, namun tetap mengikuti pola kolateral. Artinya, xilem terletak pada posisi lebih dalam dari pada floem, seperti diperlihatkan pada gambar. Bulatan besar

adalah xilem (protoxilem &metaxilem) sedangkan bulatan kecil berwarna biru yang terletak lebih luar adalah floem, bukan mengelilingi xilem.

KESIMPULAN 1. Secara umum struktur anatomi akar tersusun atas jaringan epidermis, sistem jaringan dasar berupa korteks, endodermis, dan empulur; serta sistem berkas pembuluh. Pada akar sistem berkas pembuluh terdiri atas xilem dan floem yang tersusun berselang-seling. Struktur anatomi akar tumbuhan monokotil dan dikotil berbeda. 2. Secara umum batang tersusun atas epidermis yang berkutikula dan kadang terdapat stomata, sistem jaringan dasar berupa korteks dan empulur, dan sistem berkas pembuluh yang terdiri atas xilem dan floem. Xilem dan floem tersusun berbeda pada kedua kelas tumbuhan tersebut. Xilem dan floem tersusun melingkar pada tumbuhan dikotil dan tersebar pada tumbuhan monokotil.

3.6. PERTUMBUHAN SEKUNDER BATANG Pertumbuhan sekunder adalah aktivitas kambium yang membentuk xilem dan floem sekunder , Pertumbuhan sekunder hanya terjadi pada batang dikotil karena pada batang monokotil tidak memiliki kambium sehingga pada batang monokotil tidak mengalami pertumbuhan sekunder.Kambium adalah meristem lateral ( samping ) yang ada di sekeliling batang dikotil kecuali di bagian ujung. Jaringan kambium mampu membelah secara mitosis. Jika sel kambium membelah ke arah luar, sel yang luar menjadi sel floem dan sel yang dalam tetap menjadi kambium. sebaliknya jika sel kambium membelah kearah dalam , sel yang dalam menjadi xilem dan sel yang luar tetap menjadi kambium. Jadi selama proses pembelahan ini jaringan kambium tetap dipertahankan. Xilem dan Floem yang terbentuk dari aktvitas kambium ini disebut dengan xilem dan floem sekunder. Pertambahan jumlah sel Floem dan Xilem sekunder menyebabkan diameter batang bertambah besar.

Di antara xilem dan floem terdapat kambium membelah. yang Pada sel-selnya tumbuhan aktif dikotil,

jaringan xilem dan floem primer terdapat pada batang dan akar yang hidup selama periode yang relatif pendek. Kemudian, fungsinya diambil alih oleh jaringan pembuluh sekunder yang dihasilkan oleh kambium yang aktif membelah.

Pertumbuhan kambium ke arah luar membentuk floem sekunder, dan ke arah dalam membentuk xilem sekunder sehingga batang tumbuhan bertambah besar. Aktivitas kambium yang membentuk xilem dan floem sekunder ini disebut pertumbuhan sekunder. Semua jaringan yang ada di sebelah dalam kambium disebut kayu, sedangkan di sebelah luar kambium disebut kulit atau papagan. Pembentukan xilem dan floem sekunder pada batang terjadi karena aktivitas kambium yang dipengaruhi oleh musim. Jika kondisi lingkungan kurang

menguntungkan, maka aktivitas kambium menjadi rendah sehingga xilem dan floem sekunder yang dihasilkan sedikit. Namun sebaliknya, pada musim hujan, aktivitas kambium ini akan meningkat. Perbedaan aktivitas kambium akan menghasilkan jejak pada batang yang disebut lingkaran tahun.

Pertumbuhan Sekunder Batang Dikotil

Tubuh primer suatu tumbuhan berkembang dari merisetem apikal. Pada tumbuhan dikotil selain jaringan primer permanen sebagai fundamen tumbuhan, terjadi pertumbuhan lebih jauh terutama dalam ketebalan akibat aktivitas kambium. Jaringan yang terbentuk pada pertumbuhan sekunder disebut jaringan sekunder. Jaringan sekunder ada dua tipe jaringan vaskuler sebagai hasil perkembangan kambium vaskuler, dan jaringan gabus dan feloderma sebagai hasil perkembangan felogen ( kambium gabus). Jari-jari empulur berkembang secara radial seperti sebuah pita pada xilem sekunder. Jari-jari empulur berkembang dari kambium jari-jari empulur. Kambium ke arah dalam membentuk xilem sekunder dan ke arah luar membentuk floem sekunder. Sementara kambium gabus menghasilkan feloderma dan jaringan gabus ke arah luar. Xilem sekunder pada batang perennial umumnya tersusun atas lapisan-lapisan konsentris, yang masing-masing menunjukkan musim.Lapisan-lapisan melingkar seperti cincin disebut lingkaran tahun .Lebar lingkaran tahun beragam tergantung laju pertumbuhan suatu pohon.

Gb. Periderm

Gb. Batang yang telah mengalami pertumbuhan sekunder

BAB IV DAFTAR PUSTAKA


Kogara, Kita/ (19-12-2011).. Jaringan Penyusun Akar, Batang, dan Daun pada Tumbuhan Dikotil dan Monokotil. http://skulwork-nytha.blogspot.com/2011/12/jaringan-penyusunakar-batang-dan-daun.html

Maghfiroh,

Anis.

(05-04-2013).

Jaringan

Pada

Tumbuhan.

http://anismaghfiroh24.blogspot.com/2013/04/jaringan-pada-tumbuhan.html Biologi Kelas IX karangan Purnomo, Sudjino, Trijoko, Suwarni hadisusanto. Biologi SMA / MA Kelas IX karangan Siti Nur Rochmah , Sri Widayati , Meirina Arif Biologi untuk SMA / MA Kelas IX Program IPA karangan Faidah Rachmawati , Nurul Urifah ,Ari Wijayati Praktis Belajar Biologi 2 Karangan Fictor F , Moekti A Rochmah, S. N., Sri Widayati, M. Miah. 2009. Biologi : SMA dan MA Kelas XI. Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional, Jakarta, p. 346.

http://perpustakaancyber.blogspot.com/2012/12/struktur-dan-fungsi-akar-padatumbuhan-gambar.html#ixzz2iEP9tLQx

PERTANYAAN
1. 2. 3. Sebutkan definisi, sifat dan fungsi dari akar dan batang ! Jelaskan bagian-bagian dari akar dan batang ! a) Jelaskan tipe akar berdasarkan asalnya ! b) Jelaskan tentang batang berdasarkan letak terhadap tanah ! 4. a) Jelaskan macam-macam akar berdasarkan bentuknya ! b) Jelaskan tentang batang berdasarkan kandungan zat kayu (lignin) nya ! 5. a) Jelaskan bagaimanakah akar dapat tumbuh memanjang pada ujungnya ! b) Jelaskan macam-macam batang berdasarkan bentuknya ! 6. a) Jelaskan promeristem akar tanaman golongan Gymnospermae dan Angiospermae ! b) Jelaskan apa yang menyebabkan batang dapat tumbuh memanjang ! 7. Jelaskan persamaan dan perbedaan jaringan yang menyusun organ akar dengan organ batang ! 8. Jelaskan bagaimana kah jaringan pada pertumbuhan sekunder batang !

1) AKAR Akar adalah organ utama pada cormophyta; yang : tidak berbuku-buku, tidak beruas-ruas, umumnya tidak berklorofil,umumnya sebagian /seluruhnya berada pada substrat(tanah/air).

Akar monokotil dan dikotil ujungnya dilindungi oleh tudung akar atau kaliptra, yang fungsinya melindungi ujung akar sewaktu menembus tanah, sel-sel kaliptra ada yang mengandung butir-butir amylum, dinamakan kolumela. Fungsi Akar menyerap air dan garam-garam mineral mengalirkan air dan unsure hara membantu proses fotosintesis membantu melekatkan tumbuhan tersebut pada sandarannya memperkokoh tegaknya tanaman alat respirasi penyimpan cadangan makanan alat perkembangbiakan vegetative

Sifat-sifat akar warna tidak hijau, biasanya keputih-putihan atau kekuning-kuningan. merupakan bagian tumbuhan yang biasanya terdapat di dalam tanah, dengan arah tumbuh ke pusat bumi (geotrop) atau menuju ke air (hidrotrop), meninggalkan udara dan cahaya. bentuk ujungnya seringkali meruncing, hingga lebih mudah untuk menembus tanah. tidak berbuku-buku, jadi juga tidak beruas dan tidak mendukung daun-daun atau sisiksisik maupun bagian-bagian lainya. tumbuh terus pada ujungnya, tetapi umumnya pertumbuhannya masih kalah pesat jika dibandingkan dengan bagian permukaan tanah.

BATANG Batang adalah organ utama pada cormophyta yang mempunyai buku-buku (nodia) dan ruasruas(internodia), umumnya tidak berklorofil, umumnya sebagian/seluruhnya berada di atas substrat/tanah Sifat-sifat batang:

Umumnya berbentuk panjang bulat seperti silinder atau dapat pula mempunyai bentuk lain, akan tetapi selalu bersifat aktinomorf.

Terdiri atas ruas-ruas yang masing-masing dibatasi oleh buku-buku dan pada buku-buku inilah terdapat daun. Biasanya tumbuh ke atas menuju cahaya atau matahari (bersifat fototrop atau heliotrop) Selalu bertambah panjang di ujungnya, oleh sebab itu sering dikatakan, bahwa batang mempunyai pertumbuhan yang tidak terbatas. Mengadakan percabangan dan selama hidupnya tumbuhan, tidak digugurkan, kecuali kadang-kadang cabang atau ranting yang kecil. Umumnya tidak berwarna hijau, kecuali tumbuhan yang umurnya pendek, misalnya rumput dan waktu batang masih muda.

Fungsi batang bagi tumbuhan : 1. sebagai organ perlintasan air dan makanan. Xylem sebagai jaringan yang mengangkut air dan garam mineral, sedangkan Floem sebagai jaringan yang mengangkut hasil fotosintesis (makanan). sebagai organ pembentuk dan penyangga tubuh tumbuhan sebagai tempat penyimpan cadangan makanan sebagai alat perkembangbiakan vegetative

2. 3. 4.

2) Bagian-bagian akar : o Collum radicis Corpus radicis Apex radicis Radix primaria Radix lateralis Fibrillum Pilus radicalis Calyptras Coleorhizae

Bagian-bagian batang : collum caulinum hypocotyl epicotil apex caulinum primordial daun primordial daun

3)

a) Jelaskan tipe akar berdasarkan asalnya ! b) Jelaskan tentang batang berdasarkan letak terhadap tanah ! Jawaban :

a) Tipe akar berdasar asalnya :

radicula ( akar lembaga)

Pada tumbuhan yang berkembang biak secara generatif, dalam biji sudah terdapat calon akar atau akar lembaga.

radix primaria ( akar tunggang/akar primer) Jika akar lembaga terus bertumbuh menjadi akar pokok yang bercabang-cabang menjadi akar-akar yang lebih kecil. Akar pokok yang berasal dari akar lembaga. Sistem akar ini biasa terdapat pada tumbuhan biji belah (Dycotildoneae) dan tumbuhan biji telanjang (Gymnospermae). Perlu di ingat, sistem akar tunggang hanya di temukan pada tanaman yang berkembang biak secara generatif (melalui biji).

radix adventisia (akar serabut/akar liar) Dimana jika akar lembaga dalam perkembangan lanjutannya mati atau kemudian pertumbuhannya disusul oleh sejumlah akar yang kurang lebih sama besar dan semuanya keluar dari pangkal batan dan akrnya bentuknya seperti serabut

b) Tipe batang berdasarkan letak terhadap tanah

planta caulis adalah tanaman yang seolah-olah tidak mempunyai batang caudex adalah bagian dari pangkal batang yang ada dalam tanah rhozome adalah batang yang tumbuh menjalar di bawah permukaan tanah dapat panjang atau pendek.

4. a) Jelaskan macam-macam akar berdasarkan bentuknya! b) Jelaskan tentang batang berdasarkan kandungan zat kayu (ligninnya) Jawab : a) Macam-macam akar berdasarkan bentuknya : 1. Peniformis (ujung tombak) adalah akar tunggang yang berbentuk ujung tombak atau seperti kerucut panjang. 2. Napiformis (gasing) adalah akar tunggang yang pada pangkalnya besar membulat dan bagian ujungnya langsing. 3. Filiformis (benang) adalah akar tunggang yang kecil dan halus, memanjang dan hamper tidak bercabang.

4. Ramosus (bercabang-cabang) adalah akar tunggang yang banyak mempunyai cabang-cabang. 5. Fibrosa (benang-benang halus) adalah akar serabut yang halus bentuk dan panjangnya hampir sama. 6. Aereus (akar gantung) adalah akar serabut yang menggantung dan dapat mencapai tanah. 7. Haustorium (akar penggerek) adalah akar serabut yang masuk tumbuh ke dalam tanamannya inangnya. 8. Adligans (akar lekat) adalah akar serabut yang terdapat pada tanaman memanjat. 9. Pnematophorus (akar napas) adalah akar serabut yang terdapat pada tumbuhan yang hidup di rawa-rawa. 10. Cirrus Radicalis (akar belit) adalah akar serabut yang membelit pada suatu benda atau tumbuhan lain. 11. Akar Tunjang adalah akar serabut yang keluar dari bagian batang di atas tanah. b) Batang berdasarkan kandungan zat kayu (lignin)nya : 1. Herbaceus (batang lunak) adalah batang yang kurang atau sedikit mengandung zat kayu 2. Lignosus (batang keras) adalah batang yang mengandung banyak zat kayu karena itu sifatnya keras.

5) a) jelaskan bagaimanakah akar dapat tumbuh memanjang pada ujungnya !

Jawaban

Pertumbuhan primer pada tumbuhan hanya terjadi pada bagian tertentu saja, yaitu pada bagian yang aktif membelah dan tumbuh. Bagian tersebut disebut jaringan meristem. Pada jaringan meristem terdapat bagian titik tumbuh akar dan titik tumbuh batang.

Titik Tumbuh Akar Titik tumbuh akar adalah bagian pada jaringan meristem yang memiliki tudung akar (kaliptra). Tudung akar berperan untuk menembus tanah. Pada daerah titik tumbuh ini terdapat jaringan meristem yang aktif. Jaringan meristem ini berfungsi sebagai cadangan makanan untuk membantu proses pemanjangan akar. Berdasarkan struktur jaringan meristem sel penyusun akar tumbuhan, titik tumbuh akar dikelompokkan menjadi daerah pembelahan sel, daerah pemanjangan sel, dan daerah

diferensiasi. Daerah pembelahan terdapat pada bagian ujung akar. Pada bagian ini sel membelah secara cepat. Pada daerah pemanjangan, sel mengalami pemanjangan dan mulai mengalami proses diferensiasi di dalam strukturnya. Ada bagian yang dibentuk menjadi protoderm, meristem dasar, dan prokambium. Protoderm adalah jaringan yang akan menjadi epidermis. Meristem dasar dasar adalah bagian yang dibentuk untuk menjadi jaringan dasar. Prokambium adalah jaringan yang dibentuk untuk menjadi stele (silinder pusat). Pada daerah diferensiasi, proses organogenesis telah berjalan sempurna sehingga lapisan epidermis telah berjalan sempurna sehingga lapisan epidermis telah terdiferensiasi dengan jelas dan telah memiliki bulu-bulu akar. Bulu-bulu akar berperan untuk menyerap mineral-mineral dari dalam tanah. Oleh karena proses diferensiasi pertama kali terjadi di daerah tersebut, daerah diferensiasi disebut jaringan primer. Pertumbuhan akan menyebabkan terjadinya pemanjangan pada sel-sel akar.

b) jelaskan macam-macam batang berdasarkan bentuknya ! Jawaban a. :

Tumbuhan yang Tidak Berbatang Tumbuhan yang benar-benar tidak berbatang sesungguhnya tidak ada hanya

tampaknya saja tidak ada. Hal itu disebabkan karena batang amat pendek, sehingga semua daunnya seakan-akan keluar dari bagian atas akarnya dan tersusun rapat satu sama lain merupakan suatu roset (rosula), contoh pada lobak ( Raphanus sativus ) dan sawi ( Brassica juncea ). Tumbuhan ini akan memperlihatkan batang dengan nyata pada waktu berbunga. Dari tengah-tengah roset daun akan muncul batang yang tumbuh cepat dengan daun-daun yang jarang-jarang, bercabang-cabang dan mendukung bunga-bunganya. b. Tumbuhan yang Jelas Berbatang Batang tumbuhan yang jelas terlihat dapat dibedakan menjadi : 1. Herbaceus Herbaceus merupakan batang basah, yaitu batang yang lunak dan berair, ini merupakan tumbuhan yang biasanya beradaptasi pada kondisi tanah yang lembab dan tidak dapat tumbuh pada tanah yang kering.Misalnya bayam ( Amaranthus spinosus ) dan krokot ( Portulaca oleracea ).

2.

Lignosus Lignosus merupakan batang berkayu yang keras dan kuat. Ini terdapat pada pohon-

pohon ( abores ) dan semak-semak ( frutices ). Pohon adalah tumbuhan yang tinggi besar dan bercabang jauh dari permukaan tanah. Contoh pohon : mangga ( Mangifera indica ). Sedangkan semak adalah tumbuhan yang tidak begitu besar dan bercabang dekat dengan permukaan tanah bahkan di dalam tanah.Contoh semak : sidaguri ( Sida rhombifolia ) 3. Calmus Calmus merupakan batang rumput, mempunyai batang yang tidak keras, mempunyai ruas-ruas yang nyata dan sering kali berongga. Tumbuhan ini beradaptasi pada habitat yang berair bahkan berlumpur. Contoh : padi ( Oryza sativa ) dan rumput ( Gramineae ). 4. Calamus Calamus merupakan batang mendong, seperti batang rumput tetapi mempunyai ruasruas yang lebih panjang. Contoh : mendong ( Fimbristylis globulosa ) dan teki ( Cyperus rotundus ). Tumbuhan ada yang mempunyai caudex (pangkal batang di dalam tanah), di daerah panas pada musim kering dapat digunakan sebagai alat untuk mempertahankan diri. Contohnya pada tumbuhan valerian dan klembak , bagian yang di atas tanah seringkali mati tetapi bagian yang di dalam tanah masih hidup, jika musim baik telah tiba, akan bertunas menghasilkan tumbuhan yang baru. Selain yang telah diuraikan di atas, batang dapat melakukan adaptasi dengan melakukan modifikasi pada permukaan batangnya, antara lain sebagai berikut : 1. Berambut ( Pilosus )

Ini seperti pada tumbuhan tembakau ( Nicotiana tabacum ). 2. Berduri ( Spinosus ) Contohnya pada Mawar ( Rosa sp ), Bougenville, dan Putri Malu ( Mimosa pudica ), melindungi diri dengan batangnya yang berduri. Duri pada batang ini merupakan pennjelmaan batang atau dahan, yang berfungsi sebagai alat perlindungan diri dari pemangsa. Ini berbeda dengan duri yang ada pada kaktus, pada kaktus duri ditujukan untuk

mengurangi penguapan, karena kaktus merupakan tumbuhan yang hidup pada daerah kekurangan air. Salah satu fungsi batang adalah sebagai tempat penimbunan cadangan makanan, dengan fungsi ini, pada bagian batang tertentu akan mengalami perubahan bentuk sehingga bentuknya berbeda dibanding bentuk batang pada umumnya. Batang yang bentuknya berubah ini disebut batang yang telah mengalami modifikasi. Batang dapat terspesialisasi serta termodifikasi bentuknya untuk keperluan tugas khusus seperti menimbun cadangan makanan dan untuk fotosintesis. Pada batang, buku adalah tempat melekatnya daun pada batang, dan batang diantara 2 daun berurutan disebut ruas. Kuncup yang terletak pada ujung batang disebut kuncup terminal. Bersama kuncup aksilar, kuncup terminal akan menentukan bentuk dari percabangan. Beberapa modifikasi batang antara lain: a. Stolon / Geragih Stolon adalah batang horizontal panjang yang menjalar di atas atau dalam tanah maupun air. Pada buku-buku batangnya tumbuh tunas dan membentuk akar. Setelah beberapa waktu tanaman ini tumbuh memanjang dan menjauhi induknya lalu membengkok ke atas membentuk individu baru. Cabang yang demikian itu dibedakan menjadi : 6. Cabang yang Merayap di Atas Tanah : Misalnya pada daun kaki kuda ( Centella asiatica ) dan arbei ( Fragraria vesca ). 7. Cabang yang Merayap di Bawah Tanah Misalnya teki ( Cyperus rotundus ) 8. Cabang yang Merayap di Bawah Air Dapat dijumpai misalnya pada eceng gondok ( Eichornia crassipes ). b. Rhizoma / Rimpang Rimpang adalah batang di bawah tanah yang tumbuh horisontal dan biasanya bercabang, berbuku, beruas, daun yang melekat pada buku berbentuk sisik yang tipis seperti selaput dan warnanya tidak hijau. Rimpang . Rimpang merupakan tempat penimbunan zat-zat

makanan cadangan, contohnya antara lain pada tanaman tasbih(Canna edulis Ker), kerut (Maranta arundina L) dan iris Rimpang merupakan organ modifikasi batang bukan akar dengan ciri sebagai berikut: 1. berdaun, tetapi daun melekat pada buku, telah menjelma menjadi sisik-sisik yang tipis

seperti selaput dan tidak hijau. 2. 3. Mempunyai kuncup-kuncup Tumbuhnya tidak ke pusat bumi atau air, kadang ke atas dan muncul ke tanah

Berikut contoh gambar salah satu jenis rhizoma : c. Umbi Batang Batang dapat terspesialisasi serta termodifikasi bentuknya untuk keperluan tugas khusus seperti menimbun cadangan makanan dan untuk fotosintesis. Umbi batang merupakan salah satu bentuk modifikasi batang yang berguna untuk menyimpan cadangan makanan. Umbi batang merupakan pembengkakan batang yang di dalamnya terdapat jaringan yang digunakan untuk menyimpan zat cadangan makanan. Ciri dari umbi batang adalah : Berada di bawah permukaan tanah Terdapat tunas Batang menebal namun tidak tertutup daun sisik Buku pada kuncup tiap ketiak tetap tampak .

Contoh dari umbi batang adalah Kentang ( Solanum tuberosum ). Pada pangkal batang kentang diatas tanah, tumbuh sejumlah geragih yang memasuki tanah dan menjadi panjang. Di saat kegiatan meristem apeks di ujung geragih terhenti sehinnga tidak bertambah panjang. Sebagian tumbuh menjadi umbi kentang. Perbanyakan vegetative dapat dilakukan dengan menanam sebagian batang dengan tunas ketiaknya. d. Umbi Lapis Umbi ini terselubung oleh lapisan luar yang kering dan tipis seperti selaput. Penutup yang dinamakan tunika, berperan sebagai pelindung terhadap kekeringan dan luka mekanik terhadap umbi. Sisik berdaging tersusun sebagai lapisan continue dan konsentris sehingga berstruktur padat. Umbi lapis jika ditinjau asalnya adalah penjelmaan batang beserta

daunnya. Dinamakan umbi lapis karena memperlihatkan susunan yang berlapis-lapis yaitu yang terdiri dari daun-daun yang telah menjadi tebal, lunak dan berdaging, merupakan bagian umbi yang menyimpan zat cadangan, sedang batangnya hanya bagian yang kecil pada bagian bawah umbi lapis itu. e. Kormus Terdiri dari batang pendek dan gemuk yang berorientasi vertical dalam tanah dan diselubungi sisik ( daun ) kering. Kormus dapat menghasilkan anak kormus yang disebut kormel yang merupakan tunas yang berkembang di ketiak daun pada kormus induk. Seringkali kormel terdapat di ujung sumbu batang yang tergolong geragih . Pada kormus dapat dibedakan ruas dan buku. Sebagian besar kormus terdiri dari parenkim yang berisi cadangan makanan. Pada kormus yang dewasa, dasar daun kering bertahan pada buku-buku dan menyelubungi serta menutupi kormus. Tutup atau tunika ini melindungi kormus terhadap luka dan kekeringan. Di setiap buku kormus terdapat kuncup ( tunas ) ketiak. Contoh tanaman yang berkormus aalah Gladiolus gandavensis. f. Umbi Sisik Umbi ini tidak memiliki penutup kering. Sisik terpisah dan tidak sama tingginya serta semua melekat pada papan basal. Pada umumnya umbi sisik ini mudah rusak dan perlu dirawat agar tetap lembab, sebab akan luka jika kekeringan. Pada waktu panen tampak bahwa pada umbi terdapat priordium akar. Akar ini tidak akan mengalami pemanjangan sebelum ditanam pada lingkungan yang sesuai. Contoh tumbhan dengan umbi sisik adalah pada tanaman bunga lili ( Lilium longiflorum ). g. Umbi Semu

Umbi semu atau pseudobulbus sering ditemukan pada tanaman anggrek epifit. Pseudobulbus ini digunakan untuk menyimpan air. 6) a) Jelaskan promeristem akar tanaman golongan Gymnospermae dan Angiospermae! Jawab: promeristem akar tanaman golongan Gymnospermae: pada golongan Gymnospermae, promeristem terdiri dari dua kelompok sel, yaitu bagian dalam membentuk kelompok sel yang disebut plerom dan bagian luar

membentuk kelompok sel yang disebut periblem dan dermatogens. Plerom akan berkembang membentuk sistem silinder pusat (stele), periblem juga akan berkembang, sistem korteks dan dermatogens akan membentuk sistem epidermis. Promeristem akar tanaman pada golongan Angiospermae Pada golongan Dicotyledoneae, promeristem teridiri dari tiga kelompok sel, yaitu bagian dalam berupa plerom, bagian tengah berupa periblem dan bagian luar berupa dermatogens. Plorem akan membentuk sistem silinder pusat (stele), periblem akan membentuk sistem korteks dan dermatogens membentuk sistem epidermis dan calyptra Pada golongan monocotyledoneae, promeristem terdiri dari empat kelompok sel yang terpisah , yaitu bagian dalam disebut plerom, bagian tengah disebut periblem, bagian luar disebut calyptrogens. Masing-masing kelompok sel ini juga berkembang membentuk sistem stele, korteks, epidermis, dan calyptra (tudung akar)

b) Jelaskan apa yang menyebabkan batang dapat tumbuh memanjang! Jawab: Batang dapat tumbuh memanjang atau disebut juga tumbuh primer dibagian ujung batang, karena di bagian ini terdapat jaringan meristematis yang merupakan titik tumbuh batang (titik inisial). Sel-sel inisial tersebut mengadakan pembelahanpembelahan dengan cara mitosis dan kemudian diferensiasi membentuk macammacam jaringan dewasa primer. Terdapat dua teori yang menjelaskan pertumbuhan ini. Yang pertama adalah teori histogen dari Hanstein yang menyatakan titik tumbuh terdiri dari dermatogens yang menjadi epidermis, periblem yang menjadi korteks, dan plerom yang akan menjadi silinder pusat. Yang kedua adalah teori Tunica-Corpus dari Schmidt yang menyatakan bahwa titik tumbuh terdiri atas Tunica yang fungsinya memperluas titik tumbuh, serta Corpus yang berdiferensiasi menjadi jaringanjaringan. 7) Jelaskan persamaan dan perbedaan jaringan yang menyusun organ akar dengan organ batang! Jawab: Persamaan

Organ akar dan organ batang sama-sama memiliki jaringan meristem yang berfungsi sebagai titik tumbuh akar dan juga batang.

Perbedaan : Pada Akar a. Epidermis: Sel-sel epidermis akar berdinding tipis dan biasanya tidak memiliki kutikula. Ciri yang paling khas dari epidermis akar adalah pembentukan rambut akar. Rambut akar merupakan organ yang sangat sesuai untuk mengambi; air dan garam mineral dari dalam tanah. b. Korteks: Pada bagian sebelah dalam epidermis, terdapat korteks yang tersusun atas jaringan parenkima. Bentuk sel korteks relatif bulat (isodiametris) dengan ruang interselular yang jelas. air dan garam-garam mineral dari rambut akar akan melewati sel-sel korteks melalui ruang interseluler. Perisitiwa ini disebut transportasi ekstravaskular. Sel-sel korteks mengandung makanan cadangan berupa amilum dan substansi lain. c. Endodermis: Bagian sebelah dalam dari korteks terdapat jaringan endodermis yang terdiri atas satu lapis sel dengan dinding sel tebal yang mengandung lilin (suberin) dan lignin. Penebalan pada dinding sel endodermis tersebut menghasilkan tampilan seperti pita, dinamakan pita Kaspari. Endodermis berada diantara silinder pusat dan korteks. Pada dinding sel-sel endodermis terdapat plasmodesmata. Endodermis

merupakan jaringan yang dapat mengatur pemasukan air ke dalam jaringan angkut (xilem) yang berada di dalam silinder pusat. Endodermis juga berfungsi menyimpan makanan cadangan. d. Stele (silinder pusat): Di sebelah dalam endodermis, terdapat daerah silinder pusat. silinder pusat menempati bagian tengan akar. Silinder pusat meliputi jaringan pembuluh primer yang dikelilingi oleh kumpulan sel yang bernama jaringan perisikel. Jaringan tersebut merupakan parenkima. perisikel bersifat embrionik seperti kambium sehingga disebut juga perikambium dan mampu membentuk cadangan akar (akar sekunder). Pada bagian dalam perisikel, terdapat jaringan sekunder berkas pembuluh floem dan xilem. Floem dan Xilem sekunder dibentuk oleh kambium vaskular dan akan menyebabkan bertambah lebarnya diameter akar. Antara floem dengan xilem terdapat kambium intervaskular yang berperan dalam pembentukan jari-jari empulur (jaringan parenkima yang menghubungkan antara empulur dan kulit kayu). Empulur merupakan

jaringan parenkima yang berada dibagian pusat akar atau batang. Struktur sel akar sangat beragam. Untuk lebih mengenal struktur sel-sel yang menyusun jaringan dalam akar. Pada Batang a. Epidermis

Terdiri atas selaput sel yang tersusun rapat, tidak mempunyai ruang antar sel. Fungsi epidermis untuk melindungi jaringan di bawahnya. Pada batang yang mengalami pertumbuhan sekunder, lapisan epidermis digantikan oleh lapisan gabus yang dibentuk dari kambium gabus. b. Korteks Korteks batang disebut juga kulit pertama, terdiri dari beberapa lapis sel, yang dekat dengan lapisan epidermis tersusun atas jaringan kolenkim, makin ke dalam tersusun atas jaringan parenkim. c. Endodermis Endodermis batang disebut juga kulit dalam, tersusun atas selapis sel, merupakan lapisan pemisah antara korteks dengan stele. Endodermis tumbuhan Anguiospermae mengandung zat tepung, tetapi tidak terdapat pada endodermis tumbuhan Gymnospermae. d. Stele/ Silinder Pusat Merupakan lapisan terdalam dari batang. Lapis terluar dari stele disebut perisikel atau perikambium. lkatan pembuluh pada stele disebut tipe kolateral yang artinya xilem dan floem. Letak saling bersisian, xilem di sebelah dalam dan floem sebelah luar. 8) Jelaskan bagaimanakah jaringan pada pertumbuhan sekunder batang! Jawab: 1) Kambium pembuluh. Membentuk xylem sekunder ke arah dalam dan phloem sekunder ke arah luar. 2) Cambium gabus (phellogen). Terdiri dari satu lapisan sel yang letaknya di sebelah luar dari kambium pembuluh dan di sebelah dalam epidermis batang. 3) Xylem sekunder. Terdapat pada tanaman gymnospermae dan dicotyledonae yang dibentuk oleh kambium fasikuler. 4) Phloem sekunder. Terdapat pada tanaman gymnospermae dan dicotyledonae yang dibentuk oleh kambium pembuluh. 5) Lingkaran tumbuh. Dibentuk oleh xylem sekunder sebagai aktivitas kambium pembuluh ke arah radial.

6) Periderm. Merupakan jaringan pelindung yang menggantikan fungsi epidermis batang karena epidermis batang sring mati atau terkelupas. 7) Lenti sel. Merupakan organ pada batang tanaman yang merupakan lubanglubang kecil pori yang berfungsi untuk pertukaran gas antara bagian dalam batang dengan udara luar.