Anda di halaman 1dari 22

MODUL B.1.

CAMPURAN BERASPAL PANAS

Diselenggarakan dalam rangka : SOSIALISASI NSPM, PEMBERIAN ADVISTEKNIKDANUJIKEANDALAN MUTU TAHUN 2003

DEPARTEMEN PERMUKIMAN DAN PRASARANA WILAYAH

BADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN

DAFTAR ISI

Ringkasan
1 2 Pendahuluan ......................................................................................................... Permasalahan ...................................................................................................... 2.1 Jenis kerusakan dan perkiraan penyebabnya ............................................. Cacat Permukaan ................................................................................... Retak....................................................................................................... Deformasi................................................................................................ 2.2 Kasus pada pelaksanaan ............................................................................ Kasus pengadaan dan penimbunan agregat......................................... Kasus ketidaklaikan peralatan dan pelaksanaan pencampuran di AMP Kasus penghamparan dan pemadatan .................................................. Pemecahan masalah ............................................................................................ 3.1 Penyiapan peralatan....................................................................................... 3.2 Persiapan bahan............................................................................................. 3.3 Pelaksanaan konstruksi.................................................................................. 3.3.1 Pembuatan rancangan campuran kerja (FCK/JMF) ........................... 3.3.2 Pelaksanaan pencampuran di AMP .................................................... Penghamparan dan pemadatan ........................................................................... Pekerjaan persiapan....................................................................................... Penghamparan dan pemadatan campuran beraspal .................................... 4.1 Pengendalian mutu......................................................................................... NSPM yang terkait ................................................................................................ Daftar pustaka ....................................................................................................... 1 2 2 2 3 5 6 6 6 9 10 10 11 11 12 13 16 16 16 18 18 19

5 6

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1 Gambar 2 Gambar 3 Gambar 4 Gambar 5 Gambar 6 Gambar 7 Gambar 8 Gambar 9 Gambar 10 Gambar 11 Gambar 12 Gambar 13 Gambar 14 Gambar 15 Gambar 16 Deliminasi.................................................................................................. Bleeding .................................................................................................... Pengausan ................................................................................................ Pelepasan butir ......................................................................................... Lubang ...................................................................................................... Retak selip ................................................................................................ Retak kulit buaya ...................................................................................... Retak blok ................................................................................................. Retak memanjang..................................................................................... Retak melintang ........................................................................................ Alur ............................................................................................................ Keriting ...................................................................................................... Depresi (amblas)....................................................................................... Pergeseran (shoving)................................................................................ Deformasi plastis ...................................................................................... Stockpile batu gunung yang berlapis/lempengan untuk di pecah ........... 2 2 3 3 3 3 4 4 4 4 5 5 5 5 6 6 i

Campuran beraspal panas

Gambar 17 Gambar 18 Gambar 19 Gambar 20 Gambar 21 Gambar 22 Gambar 23 Gambar 24 Gambar 25 Gambar 26 Gambar 27 Gambar 28 Gambar 29 Gambar 30 Gambar 31 Gambar 32 Gambar 33 Gambar 34 Gambar 35 Gambar 36 Gambar 37 Gambar 38 Gambar 39 Gambar 40 Gambar 41 Gambar 42 Gambar 43 Gambar 44 Gambar 45

Stockpile 2 jenis agregat .......................................................................... Pintu pengeluaran agregat bin dingin rusak............................................. Penggetar bin dingin rusak ....................................................................... Pintu pengeluaran agregat Bin Dingin tersumbat .................................... Pengisian agregat dengan bucket loader lebih lebar dari mulut Bin Dingin ................................................................................. Fraksi agregat di bin dingin tanpa pembatas ........................................... Pemasok agregat (ban berjalan) rusak .................................................... Kondisi dan kemiringan drum pemanas tidak baik .................................. Lidah (sudu-sudu) pengering tidak terpelihara......................................... Pembakaran tidak sempurna.................................................................... Termometer aspal tidak terpelihara.......................................................... Timbangan agregat dan aspal rusak ........................................................ Saringan panas yang terpasang berbeda ukuran .................................... Pedal dan dinding pencampur (mixer/pugmill) tidak terawatt .................. Penyiraman lapis perekat tidak merata .................................................... Hasil penyiraman lapis perekat kehujanan............................................... Pengisian campuran ke Finisher berlebih ................................................ Penghamparan tambahan cara manual ................................................... Pemadatan saat hujan .............................................................................. Penghamparan malam hari dengan penerangan jelek............................ Pemeriksaan peralatan AMP .................................................................... Pemeriksaan aspal distributor .................................................................. Pemeriksaan alat penghampar................................................................. Cara penimbunan agregat ........................................................................ Bagan alir pelaksanaan konstruksi perkerasan beraspal ........................ Bagan alir pembuatan rancangan campuran kerja (FCK/JMF) ............... Ilustrasi pembuatan campuran di AMP .................................................... Pemasangan lapis perekat (tack coat) ..................................................... Proses penghamparan dan pemadatan ...................................................

6 6 6 7 7 7 7 7 8 8 8 8 8 8 9 9 9 9 9 9 10 10 11 11 12 13 15 16 17

Campuran beraspal panas

ii

CAMPURAN BERASPAL PANAS

Ringkasan
Pembinaan jalan yang baik sangat penting guna terpenuhinya kinerja perkerasan beraspal yang sesuai dengan tuntutan masyarakat penguna jalan. Kinerja perkerasan yang baik yakni terpenuhinya persyaratan kondisi structural dan fungsional sehingga penguna jalan cukup nyaman, aman, cepat (singkat) dan biaya perjalan yang murah. Untuk memenuhi tuntutan masyarakat pengguna jalan tersebut tidaklah mudah karena terdapat beberapa hal yang perlu diperbaiaki sehingga kegagalan konstruksi beraspal dapat dihindari. Kegagalan konstruksi beraspal tersebut dominan terjadi pada tahap pelaksanaan, yaitu karena kelaikan peralatan, proses pembuatan pencampuran di AMP yang tidak baik dan proses pelaksanaan penghamparan serta pemadatan yang tidak sesuai dengan persyaratan. Kualitas pelaksanaan konstruksi yang dapat memenuhi masyarakat pengguna jalan akar terwujud apabila peralatan selalu dikalibrasi dan dipelihara dengan baik dan pemahaman serta penerapan NSPM pada setiap tahapan pekerjaa. Pada tulisan ini disajikan yang terkait dengan permasalahan yang terjadi pada perkerasan lentur dan kiat-kiat yang perlu dilakukan untuk pemecahan permasalahan tersebut, ksusnya pada proses pelaksanaan..

Pendahuluan

Disadari bahwa pembinaan jalan yang hasilnya dapat memenuhi tuntutan masyarakat pengguna jalan bukanlah pekerjaan yang mudah, lebih-lebih pada saat kondisi anggaran terbatas serta beban kendaraan yang cenderung jauh melampaui batas dan kondisi cuaca yang kurang bersahabat. Di samping itu, makin meningkatnya kesadaran masyarakat untuk menyampaikan tuntutannya atas penyediaan prasarana jalan merupakan tantangan yang perlu mendapat perhatian dari pihak-pihak yang terkait dalam pembinaan jalan. Aspek-aspek tersebut merupakan kenyataan yang tidak bisa dihindari dan perlu dijadikan pendorong untuk mencari upaya-upaya yang dapat meningkatkan pembinaan jalan secara efektif dan efisien, baik pada pembangunan jalan baru maupun pada pelaksanaan pemeliharaan/ peningkatan jalan yang ada. Pada saat menggunakan jalan, tuntutan pengguna jalan adalah kenyamanan, keselamatan dan kecepatan (singkat) yang akhirnya aspek-aspek tersebut ditunjukkan dengan biaya perjalanan yang murah. Untuk memenuhi tuntutan masyarakat pengguna jalan maka perkerasan harus memenuhi persyaratan kondisi fungsional dan struktural. Persyaratan kondisi fungsional menyangkut kerataan dan kekesatan permukaan perkerasan, sedangkan persyaratan kondisi struktural menyangkut kemampuan (dinyatakan dalam satuan waktu dan jumlah lalu-lintas) dalam mempertahankan kondisi fungsionalnya pada tingkat yang layak. Kondisi struktural ditunjukkan oleh kekuatan atau daya dukung perkerasan yang biasanya dinyatakan dalam nilai struktural (structural number) atau lendutan. Namun berdasarkan hasil pemantauan pada beberapa ruas jalan strategis (khususnya di Pulau Jawa) ditemukan beberapa kasus pada pelaksanaan yang dampaknya kualitas konstruksi perkerasan beraspal sangat rendah sehingga tidak memenuhi tuntutan lalu-lintas. Hal tersebut ditunjukkan oleh adanya ruas jalan yang mengalami kerusakan dini. Sebagai upaya untuk mewujudkan kualitas konstruksi jalan yang baik maka sangat penting untuk mengikuti ketentuan sesuai NSPM, baik untuk pembuatan rancangan campuran maupun pelaksanaan dilapangan. Pada tulisan ini, disajikan beberapa permasalah yang terjadi pada perkerasan beraspal, kemungkinan penyebabnya, contoh kasus yang terjadi pada saat pelaksanaan (baik di AMP maupun di tempat penghamparan) dan pemecahan masalahnya.

Campuran beraspal panas

1 - 19

Permasalahan

Kerusakan pada perkerasan beraspal dapat dikelompokkan menjadi tiga modus, yaitu cacat permukaan, retak dan deformasi. Masing-masing modus dapat dibagi lagi ke dalam beberapa jenis, yaitu: a) Cacat permukaan Deliminasi Bleeding (kegemukan aspal) Pengausan Pelepasan butir Lubang Alur Keriting Depresi (amblas) Pergeseran (shoving) Deformasi plastis b) Retak Retak selip Retak buaya Reatak blok Retak memanjang Retak melintang

c) Deformasi

2.1 Jenis kerusakan dan perkiraan penyebabnya Terjadinya kerusakan pada perkerasan beraspal dapat disebabkan oleh kualitas bahan yang tidak memenuhi persyaratan atau proses pelaksanaan yang tidak mengikuti ketentuan yang ditetapkan dalam spesifikasi. Untuk jelasnya, yang menjadi penyebab terjadinya kerusakan diuraikan berikut ini. KERUSAKAN Cacat Permukaan Permukaan perkerasan lama kotor Pemasangan lapis perekat tidak merata Pemadatan saat hujan Rembesan air pada retakan PERKIRAAN PENYEBAB

Gambar 1. Deliminasi

Penggunaan aspal berlebihan Penggunaan lapis perekat (tack coat) berlebihan Ekses dari lapisan bawahnya yang bleeding

Gambar 2. Bleeding 2 - 19

Campuran beraspal panas

Penggunaan agregat tidak tahan aus Penggunaan agregat (kelikil) sungai.

Gambar 3. Pengausan Gambar 4. Pelepasan butir Penggunaan agregat kotor Penggunaan agregat pipih (mudah pecah) Penggunaan aspal kurang Pelapukan (aging) aspal Pemadatan lintasannya kurang Temperatur pemadatan rendah

Penggunaan aspal kurang Penggunaan agregat kotor Penggunaan agregat pipih (mudah pecah) Rembesan para retakan

Gambar 5. Lubang Retak

Penggunaan tack coat kurang Pengaruh terdorond/terseret oleh Paver dimana temperatur campuran rendah

Gambar 6. Retak selip

Campuran beraspal panas

3 - 19

Pelapukan aspal Penggunaan aspal kurang Ketebalan kurang

Gambar 7. Retak kulit buaya

Pelapukan aspal Penggunaan aspal kurang Ketebalan kurang

Gambar 8. Retak blok

Repleksi dari retak dari lapisan bawah Sambungan pelaksanaan kurang baik Tanah dasar ekspansip

Gambar 9. Retak memanjang

Sambungan pelaksanaan kurang baik Retak repleksi atau susut pada lapisan bawah

Gambar 10. Retak melintang 4 - 19

Campuran beraspal panas

Deformasi

Daya dukung tanah dasar rendah Pemadatan rendah

Gambar 11. Alur

Penggunaan aspal berlebih Pemadatan tidak baik

Gambar 12. Keriting

Pemadatan rendah Daya dukung lapisan pondasi dan tanah dasar tidak seragam

Gambar 13. Depresi (amblas)

Stabilitas lapisan beraspal rendah Pemasangan tack coat tidak baik

Gambar 14. Pergeseran (shoving)

Campuran beraspal panas

5 - 19

Penggunaan aspal berlebih atau kualitasnya rendah (penetrasi tinggi)

Gambar 15. Deformasi plastis 2.2 Kasus pada pelaksanaan Berdasarkan hasil pemantauan permasalahan yang terjadi pada saat pelaksanaan adalah kelaikan peralatan, baik peralatan di pusat pencampur aspal (AMP) maupun peralatan lapangan, dan cara pelaksanaan pencampuran serta cara pelaksanaan dilapangan. Beberapa permasalahan yang ditemukan dilapangan ditunjukkan berikut ini. Kasus pengadaan dan penimbunan agregat

Gambar 16. Stockpile batu gunung yang berlapis/lempengan untuk di pecah

Gambar 17. Stockpile 2 jenis agregat

Kasus ketidaklaikan peralatan dan pelaksanaan pencampuran di AMP Bin Dingin (Cold Bin)

Gambar 18. Pintu pengeluaran agregat bin dingin rusak

Gambar 19. Penggetar bin dingin rusak

Campuran beraspal panas

6 - 19

Gambar 20. Pintu pengeluaran agregat Bin Dingin tersumbat

Gambar 21. Pengisian agregat dengan bucket loader lebih lebar dari mulut Bin Dingin

Gambar 22. Fraksi agregat di bin dingin tanpa pembatas

Pemasok dan Pengering (drier ) agregat

Gambar 23. Pemasok agregat (ban berjalan) rusak

Gambar 24. Kondisi dan kemiringan drum pemanas tidak baik

Campuran beraspal panas

7 - 19

Gambar 25. Lidah (sudu-sudu) pengering tidak terpelihara

Gambar 26. Pembakaran tidak sempurna

Termometer aspal dan alat penimbang

Gambar 27. Termometer aspal tidak terpelihara

Gambar 28. Timbangan agregat dan aspal rusak

Saringan panas dan pugmill / mixer

Gambar 29. Saringan panas yang terpasang berbeda ukuran

Gambar 30. Pedal dan dinding pencampur (mixer/pugmill) tidak terawat

Campuran beraspal panas

8 - 19

Kasus penghamparan dan pemadatan Penyiraman lapis perekat (tack coat)

Gambar 31. Penyiraman lapis perekat tidak merata

Gambar 32. Hasil penyiraman lapis perekat kehujanan

Penghamparan dan pemadatan

Gambar 33. Pengisian campuran ke Finisher berlebih

Gambar 34. Penghamparan tambahan cara manual

Gambar 35. Pemadatan saat hujan

Gambar 36. Penghamparan malam hari dengan penerangan jelek

Campuran beraspal panas

9 - 19

Pemecahan masalah

Untuk pemecahan masalah diperlukan beberapa upaya, baik oleh pihak pembina jalan maupun oleh pelaksana pekerjaan. Kegiatan yang perlu diperhatikan pada proses pelaksanaan adalah penyiapan peralatan, penyiapan bahan dan pelaksanaan konstruksi (pembuatan formula campuran kerja (FCK), proses pembuatan campuran, penghamparan dan pemadatan) serta pengendalian mutu yang baik. 3.1 Penyiapan peralatan Selama pelaksanaan pekerjaan semua peralatan, baik peralatan di AMP maupun dilapangan, harus selalu dalam kondisi laik pakai atau semua peralatan dikalibrasi dan dipelihara setiap saat. Ilustrasi pemeriksaan peralatan di AMP ditunjukkan pada Gambar 37, pemeriksaan alat Aspal Distributor ditunjukkan pada Gambar 38 dan pemeriksaan alat penghampar (Asphat Finisher) ditunjukkan pada Gambar 39. Disamping peralatan tersebut di atas, peralatan lainnya yang perlu disiapkan dan diuji kelaikannya adalah alat pemadat roda besi, pemadat roda karet dan peralatan laboratorium.
- Termometer dan timbangan terkalibrasi - Saringan terpasang sesuai rencana produksi - Pengetar berfungsi baik - Pompa aspal berfungsi baik

Bin Dingin: - Pintu (gate ) pengeluaran baik - Pengetar berfungsi baik

Pemasok agregat baik Kondisi drier, kemiringan dan sudu2nya baik Pembakaran/pengapian sempurna. Termometer berfungsi baik

Gambar 37. Pemeriksaan peralatan AMP


Pompa pengendali berfungsi baik Pelat penghalang Alat pemanas berfungsi baik

- Batang penyemprot tidak rusak - Semua nosel berfungsi baik

Gambar 38. Pemeriksaan aspal distributor


Campuran beraspal panas

10 - 19

Sayap Hooper kondisi baik Semua peralatan pengendali bekerja baik

Roda pendorong berputar baik Pintu masukan hopper kondisi baik - Ulir pembagi campuran berkerja baik - Penggetar Screed berfungsi baik

Gambar 39. Pemeriksaan alat penghampar.

3.2 Persiapan bahan Agregat yang akan digunakan harus diupayakan berasal dari satu sumber agregat (kuari), apabila ada perubahan sumber maka penimbunannya harus dipisah dan harus dibuat rancangan campuran yang baru. Jumlah agregat dan aspal sesuai dengan yang telah ditetapkan dalam dokumen kontrak dan harus memenuhi persyaratan (sesuai NSPM). Penimbunan setiap fraksi agregat harus terpisah dan penimbunannya tidak boleh terlalu tinggi karena dapat menimbulkan segregasi. Cara penimbunan agregat ditunjukkan pada Gambar 40.

Gambar 40. Cara penimbunan agregat

3.3 Pelaksanaan konstruksi Proses pelaksanaan konstruksi perkerasan beraspal pada prinsipnya dimulai dari pemenuhan persyaratan manajemen dan teknis, kemudian dilanjutkan dengan langkahlangkah operasional seperti pembuatan campuran kerrja (FCK), kegiatan di unit pencampur aspal (AMP), kegiatan penghamparan dan pemadatan di lapangan. Tahapan pelaksanaan konstruksi perkerasan beraspal ditunjukkan pada Gambar 41.

Campuran beraspal panas

11 - 19

Gambar 41. Bagan alir pelaksanaan konstruksi perkerasan beraspal

3.3.1

Pembuatan rancangan campuran kerja (FCK/JMF)

Pembuatan formula campuran kerja (FCK/JMF) meliputi tahapan pembuatan rancangan campuran berdasarkan agregat dari bin dingin (cold bin), pembuatan rancangan campuran berdasarkan agregat dari bin panas (hot bin), uji coba campuran di AMP dan selanjutnya uji coba penghamparan dan pemadatan. Pada Gambar 42. ditunjukkan bagan alir pelaksanaan pembuatan formula campuran kerja. Selama proses pembuatan formula campuran kerja (FCK/JMF), hal-hal penting yang harus diperhatikan adalah: a. Semua bahan (agregat dan aspal) harus memenuhi persyaratan. b. Peralatan laboratorium yang digunakan harus terkalibrasi. c. Unit pusat pencampur (AMP) sudah diperiksa kelaikannya (termometer dan alat timbang terkalibrasi) dan alat penghampar serta pemadat juga harus laik pakai. d. Setiap tahapan dalam proses pelaksanaan pembuatan formula campuran kerja, baik di AMP (seperti ditunjukkan pada Gambar 43) maupun dilapangan, harus sesuai dengan persyaratan.
Campuran beraspal panas

12 - 19

Gambar 42. Bagan alir pembuatan rancangan campuran kerja (FCK/JMF) 3.3.2 Pelaksanaan pencampuran di AMP

Selama proses pembuatan campuran beraspal panas di AMP, beberapa hal yang perlu diperhatikan agar hasil campuran beraspal panas yang dihasilkan memenuhi persyaratan. Sebagai gambaran ringkas hal-hal yang perlu dilakukan pemeriksaan selama produksi ditunjukkan pada Gambar 43. Setiap peralatan yang ada di unit pusat pencampur yang perlu diperhatikan dan diperksa selama proses produksi diuraikan dibawah.

Campuran beraspal panas

13 - 19

a. Bin dingin (cold bin) Kualitas dan lancarnya produksi campuran sangat tergantung dari kontinuitas pasokan agregat dari bin dingin. Untuk itu selama proses produksi, pada bin dingin perlu dilakukan pemeriksaan dan pengendalian yang cukup ketat. Pemerikasaan yang dilakukan pada bin dingin adalah: Pengisian agregat ke masing-masing bin dingin hendaknya menggunakan loader dengan ukuran bucket lebih kecil dari mulut bin dingin. Setiap fraksi agregat tidak tercampur, terutama agregat antara bin yang berdekatan. Untuk mengatasinya adalah pengisian tidak terlalu tinggi atau dipasang pemisah. Kalibrasi bukaan bin dingin secara periodik Perhatikan setiap agregat yang dipasok ke bin dingin jangan sampai ada agregat dari sumber yang berbeda dan bila ditemukan pasokan harus diberhentikan karena harus dilakukan pembuatan rancangan campuran kerja (FCK/JMF) ulang. Kontrol kecepatan aliran agregat pada ban berjalan. b. Pengering (dryer) Pemeriksaan yang diperlukan adalah: Pastikan bahwa alat pengukur suhu terkalibrasi Periksa suhu agregat yang dipanaskan Amati asap dari luaran cerobong apakah berasap hitam, jika berasap hitam maka pembakaran tidak sempurna atau minyak bakar tidak terbakar habis dan jika berasap putih berkabut (mengandung uap air) berarti agregat basah berarti ada kemungkinan setelah proses pengeringan agregat masih mengandung air (tidak kering sempurna). c. Unit saringan panas (hot screen) Pada proses penyaringan umumnya suka terjadi pelimpahan yang semestinya ke hot bin 1 tetapi terbawa ke hot bin 2. Hal demikian masih ditolerir bila jumlah agregat yang mengalami pelimpahan tersebut di bawah 5%. Biasanya pelimpahan tersebut sebagai akibat dari lubang saringan banyak yang tertutup agregat, kecepatan produksi tidak berimbang dengan kecepatan penyaringan, agregat halus basah/menggumpal dan lubang-lubang saringan sudah ada yang rusak. Pemeriksaan pada unit saringan panas adalah: Pastikan bahwa ukuran saringan sudah dipasang sesuai dengan rencana campuran yang akan diproduksi. Periksa kondisi dan kebersihannya. d. Bin panas (hot bin) Pemeriksaan yang diperlukan adalah: Periksa dinding bin dingin apakah sudah bersih. Pastikan juga bahwa tidak adanya bagian yang bocor e. Penimbangan ( weigh hopper) Pemeriksaan yang diperlukan adalah: Periksa timbangan agregat dan aspal apakah kondisinya laik (terkalibrasi) Kotak timbangan (weigh box) tergantung bebas f. Pencampur (mixer/pugmill) Pemeriksaan yang diperlukan adalah: Periksa temperatur aspal (pada tangki aspal)

Campuran beraspal panas

14 - 19

Perhatikan bahwa pedal mixer masih baik Tutup pugmill tidak bocor Lamanya pencampuran g. Pemeriksaan hasil produksi Pemeriksaan cam puran beraspal panas hasil produksi sangat diperlukan untuk mengetahui secara dini jika terjadi penyimpangan, sehingga dapat segera diperbaiki untuk proses pembuatan campuran berikutnya. Pemeriksaan yang diperlukan adalah: Periksa secara visual, yaitu: Penyelimutan aspal pada agregat Apakah terjadi penggumpalan atau tidak, bila terjadi penggumpalan kemungkinan campuran kurang panas atau lamanya pencampuran kurang Warna asap (bila warna biru oveheating, putih berkabut kadar air relatif tinggi) Periksa temperatur di atas truk pengangkut (dunp truk) Ambil contoh uji untuk pengujian sifat fisik campuran dengan jenis, jumlah dan frekuensi sesuai dengan persyaratan. h. Truk pengangkut Pemeriksaan yang diperlukan adalah: Periksa bak truk pengangkut apakah bersih atau tidak (bebas dari bahan yang dapat merusak aspal, seperti solar) Setelah dimuati campuran beraspal panas, bak truk pengangkut harus segera ditutup (contoh dengan terpal) agar selama proses pengangkutan temperatur campuran tidak cepat turun. Pastikan jumlah truk yang disediakan jumlahnya cukup sehingga campuran yang diproduksi tidak tertunda (tersimpan) lama di pugmill karena akan merusak kualitas campuran.
Pengering (dryer) Pembakaran sempurna Kontrol temperatur Kemiringan dan kondisi sudu2 Saringan dan Pugmill Saringan baik dan ukurannya sesuai Timbangan dan termometer baik Temperatur dan lama pemcampuran

Bin dingin (cold bin) Kalibrasi bukaan Pasang pemisah antara bin Penggetar dan tenaga pembersih tersedia

Aspal

Penyaringan

Filler
Penakaran Penakaran Campuran Bak truk bersih Tampak visual Temperatur di atas truk Pengangkutan ditutup terpal

Bin dingin
Penimbunan (Stockpile) Tidak segregasi/degradasi Tidak ada perubahan secara visual (kuari berbeda) Agregat kubikal dan bersih

Gambar 43. Ilustrasi pembuatan campuran di AMP

Campuran beraspal panas

15 - 19

Penghamparan dan pemadatan

Tahapan kegiatan penghamparan dan pemadatan campuran beraspal termasuk pekerjaan persiapan. Pekerjaan persiapan Kegiatan yang dilakukan pada pekerjaan persiapan adalah: Mobilisasi alat penghampar (asphalt finisher) dan alat pemadat (pemadat roda baja dan pemadat roda karet). Pemeriksaan kerataan permukaan dan kemiringan melintang jalan Kerusakan-kerusakan pada permukaan perkerasan lama (seperti: lubang, deformasi lastis dan lainnya) harus diperbiki. Untuk penghamparan campuran beraspal di atas lapis pondasi, pemeriksaan yang harus dilakukan antara lain pengujian kepadatan, pengukuran kerataan permukaan dan pembersihan permukaan agar bebas tanah lempung. Pengendalian elevasi horisontal dan vertikal dapat dilakukan dengan pembuatan patok ketinggian. Jika mungkin digunakan alat penghampar yang mempunyai pengatur elevasi otomatis, yaitu dengan acuan kawat baja atau dengan acuan yang bergerak dan bila tidak memungkinkan dapat mengunakan acuan tetap dengan balok kayu atau kaso Setelah permukaan siap (bersih dan dipasang acuan), kegiatan selanjutnya adalah pemasangan lapis resap ikat (prime coats ) atau lapis perekat (tack coats ) seperti ditunjukkan pada Gambar 44.

Gambar 44. Pemasangan lapis perekat (tack coat) Penghamparan dan pemadatan campuran beraspal Pelaksanaan penghamparan dan pemadatan harus sesuai dengan prosedur/tata cara pada NSPM. Adapun tahapan pelaksanaan penghamparan dan pemadatan ditunjukkan pada Gambar 45. Pada pelaksanaan penghamparan, pekerjaan penghamparan manual hanya boleh dilakukan bila penghamparan dengan alat finisher tidak bisa dilakukan dengan baik. Penebaran secara manual harus dilakukan dengan hati-hati untuk menghindari terjadinya segregasi. Hal-hal yang perlu diperhatikan selama proses penghamparan dan pemadatan adalah: Atur screed agar sesuai dengan ketebalan padat yang direncanakan. Pengukuran temperatur campuran di atas truk pengangkut, setelah dihampar (sebelum dipadatkan) dan diperiksa kembali pada setiap tahapan pemadatan (pemadatan awal, pemadatan antara dan pemadatan akhir). Pengisian campuran ke bak finisher oleh truk pengangkut, usahakan tidak menimbulkan dorongan yang dapat mengakibatkan hasil hamparan tidak rata, sehingga harus hatihati/pelan. Usahakan kecepatan penghamparan tidak berubah-ubah atau harus konstan. 16 - 19

Campuran beraspal panas

Bila diperlukan penambahan lebar hamparan maka pada bagian pelebaran tersebut harus masih terjangkau oleh ulir pembagi untuk menghindari terjadinya segregasi. Tekstur permukaan harus seragam, bila tekstur tidak seragam kemungkinan campuran beraspal sudah dingin. Kerataan permukaan harus sesuai dengan rencana, baik arah melintang maupun arah memanjang. Kemiringan melintang dan dan memanjang harus diperhatikan terlebih pada daerah tikungan. Sambungan melintang dan memanjang harus dibuat tegak lurus. Metoda yang dilakukan dapat berupa pemotongan sambungan sebelum dimulai penghamparan atau dengan menaruh balok kayu (kaso) pada bagian sambungan. Pemadatan hasil penghamparan dilakukan dengan tiga tahapa, yaitu pemadatan awal dengan pemadat roda besi, pemadatan antara dengan pemadat roda karet dan pemadatan akhir dengan pemadat roda besi. Rentang temperatur pemadatan harus memperhatikan jenis aspal yang digunakan. Hal tersebut karena erat kaitannya dengan viskositas pemadatan aspal yang digunakan. Dengan kata lain untuk setiap jenis aspal yang digunakan memiliki rentang viskositas (temperatur) pemadatan yang berbeda-beda. Urutan pemadatan harus dilakukan mulai dari sambungan melintang selanjutnya pindah ke daerah dan selanjutnya secara bertahap bergerak ke daerah yang tinggi. Setiap lintasan pemadatan harus di buat tumpang tindih (overlap). Untuk menghasilkan kualitas hamparan yang sesuai dengan rencana maka jumlah lintasan pemadatan harus sesuai dengan jumlah lintasan yang dilakukan saat pembuatan rancangan campuran kerja (FCK/JMF) atau saat trial section.

Pemeriksaan hasil pemadatan yang dilakukan adalah: Kerataan permukaan; kerataan permukaan perkerasan diukur dengan mistar perata (straight edge) panjang 3 meter dan toleransi yang diijinkan sesuai dengan persyaratan. Kepadatan; pengukuran kepadatan lapangan dilakukan setiap interval 200 meter, pengambilan contoh uji dengan alat pengambilan contoh inti (core drill).

a) Pengisian campuran ke mesin penghampar

b) Proses penghamparan

c) Pemadatan awal

d) Pemadatan antara

Gambar 45. Proses penghamparan dan pemadatan


Campuran beraspal panas

17 - 19

4.1 Pengendalian mutu Pada setiap tahapan kegiatan pekerjaan campuran beraspal panas sebagaimana telah dibahas pada Butir 3.1, 3.2 dan 3.3 menunjukkan bahwa keberhasilan pekerjaan campuran beraspal panas tergantung dari ketepatan pelaksanaan pada setiap tahapan. Untuk tercapainya kualitas perkerasan beraspal maka peranan pengendalian mutu menjadi persyaratan yang mutlak. Beberapa hal yang penting diperhatikan dalam proses pengendalian mutu adalah: Personil yang terlibat dalam masalah mutu harus memiliki kualitas yang disyaratkan sehingga memahami dan mengerti gambar rencana serta spesifikasi. Disamping itu, harus mengerti juga tata cara pengujian dan tata cara pelaksanaan. Tersedianya ruang laboratorium harus memadai sehingga menjamin kebenaran hasil. Tersedianya peralatan untuk pemeriksaan, pengujian dan pengendalian. Peralatan tersebut harus diperiksa kesesuaiannya dengan persyaratan yang digunakan dan dalam kondisi laik pakai serta telah dikalibrasi.

Jenis dan frekuensi minimum pengujian untuk pengendalian proses adalah sebagai berikut:
Bahan dan Pengujian a) Aspal - Aspal berbentuk drum - Aspal curah - Jenis pengujian aspal drum dan curah mencakup: Penetrasi dan Titik Lembek b) Agregat - Abrasi dengan mesin Los Angeles - Gradasi agregat yang ditambahkan ke tumpukan - Gradasi agregat dari penampung panas (hot bin) - Nilai setara pasir (sand equivalent) c) Campuran - Suhu di AMP dan suhu saat sampai di lapangan - Gradasi dan kadar aspal - Kepadatan, stabilitas, kelelehan, Marshall Quotient, rongga dalam campuran pd. 75 tumbukan - Rongga dalam campuran pd. Kepadatan Membal - Campuran Rancangan (Mix Design) Marshall d) Lapisan yang dihampar : - Untuk pemeriksaan pemadatan maupun tebal lapisan : paling sedikit 2 benda uji inti per lajur dan 6 benda uji inti per 200 meter panjang. e) Toleransi Pelaksanaan : - Elevasi permukaan, untuk penampang melintang dari setiap jalur lalu lintas. Frekwensi pengujian
3

dari jumlah drum Setiap tangki aspal

Setiap 5.000 m 3 Setiap 1.000 m 3 Setiap 250 m (min. 2 pengujian per hari) 3 Setiap 250 m

Setiap jam Setiap 200 ton (min. 2 pengujian per hari) Setiap 200 ton (min. 2 pengujian per hari) Setiap 3.000 ton Setiap perubahan agregat/rancangan

Setiap 200 meter panjang

Paling sedikit 3 titik yang diukur melintang pada paling sedikit setiap 12,5 meter memanjang sepanjang jalan tersebut.

NSPM yang terkait


Tata Cara Pelaksanaan Lapis Beton Aspal Untuk Jalan Raya (SNI 03-1737-1989) Manual Pekerjaan Campuran Beraspal Panas (Tahun 2002) 18 - 19

NSPM yang terkait dalam pekerjaan campuran beraspal panas adalah:

Campuran beraspal panas

Daftar pustaka

AUSTROADS (1987). A Guide to The Visual Assessment of Pavement Condition, Sydney. Epps, J.A. (1986). Pavement Densification Related to Asphalt Mix Characteristics, Paper presented Annual meeting of the Transportation Research Board, Washington DC. NAPA Research and Education Foundation (1996). Hot Mix Asphalt Materials, Mixture Design and Construction, Secon Edition, Lanham, Maryland. Paterson, William D.O. (1987). Road Deterioration and Maintenance Effects - Models for Planning and Maintenant, Baltimore and London. The Asphalt Institute (1983). Principles of Construction of Hot-mix Asphalt Pavements Manual Series No. 22 (MS-22), Maryland. The Asphalt Institute (1983). Asphalt Plant Manual, Manual Series No. 3 (MS-3), Maryland. The Asphalt Institute (1994). Mix Design Methods for Asphalt Concrete and Others Hot Mix Types, Manual Series No. 2. (MS-2) Second Edition, Maryland.

Campuran beraspal panas

19 - 19