Anda di halaman 1dari 23

PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA

SIKO, Singkong Kocak


USAHA SINGKONG SEBAGAI VARIASI MAKANAN BARU BAGI MAHASISWA

BIDANG KEGIATAN: PKM KEWIRAUSAHAAN (PKM K)

Diusulkan oleh: Adi Fachmi (NIM 15408060 / Angkatan 2008) Charmyllia (NIM 15408031 / Angkatan 2008) Debby Rahmi Isnaeni (NIM 15408053 / Angkatan 2008) Alvian Chris Pradana (NIM 15408055 / Angkatan 2008) Rizky Pratama Adhi (NIM 15407035 / Angkatan 2007)

INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG BANDUNG 2010

LEMBAR PENGESAHAN

1. Judul Kegiatan

: SIKO, Singkong Kocak : Usaha Singkong sebagai


Variasi Makanan Baru bagi Mahasiswa

2. Bidang Kegiatan

: ( ) PKM-P ( ) PKM-T

(x) PKM-K ( ) PKM-M ( ) Pertanian ( ) Teknologi dan Rekayasa ( ) Humaniora

3. Bidang Ilmu

: ( ) Kesehatan ( ) MIPA (x) Sosial Ekonomi ( ) Pendidikan

4. Ketua Pelaksanaan Kegiatan a. Nama Lengkap b. NIM c. Jurusan d. Universitas/Institut/Politeknik : Adi Fachmi Saragih : 15408060 : Perencanaan Wilayah dan Kota / Teknik Planologi : Institut Teknologi Bandung

e. Alamat Rumah dan No.Telp./HP : Jl. Cisitu lama VIII No.1a , PONTEK , Coblong , Bandung / 085693369804 f. Alamat email : adifachmi@gmail.com

5. Anggota Pelaksana Kegiatan/Penulis : Terlampir (4 orang) 6. Dosen Pendamping a. Nama Lengkap dan Gelar b. NIP : Ir. Gatot Yudoko, MASC, Ph.D. : 131660120

c. Alamat Kantor dan No Telp./HP : Jl. Ganesha No. 10, Gedung SBM Lt. 2 Ruang 205 / 08156070967

7. Biaya Kegiatan Total

: Rp 17.572.100,00 (kondisi under estimate sampai dengan bulan pertama (investasi awal + pengeluaran bulan pertama))

a. Dikti b. Sumber Lain

: Rp 10.000.000,00 : Dana usaha mandiri, modal pribadi, dan sebagainya

8. Jangka Waktu Pelaksanaan

1 tahun (estimasi balik modal dengan

keadaan under estimete) Bandung, 18 Oktober 2010 Menyetujui, Ketua Program Studi Ketua Pelaksana Kegiatan

(Dr. Ir. Iwan Kustiwan, MSP.) NIP. 19630317 199003 1002

(Adi Fachmi Saragih) NIM. 15408060

Kepala Lembaga Kemahasiswaan

Dosen Pendamping

(Brian Yuliarto, Ph.D.) NIP. 19750727 200604 1005

(Ir. Gatot Yudoko, MASC, Ph.D.) NIP. 131660120

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ..........................................................................................................................................2 DAFTAR ISI .....................................................................................................................................................................4 DAFTAR GAMBAR ..........................................................................................................................................................5 BAB I ..............................................................................................................................................................................6 PENDAHULUAN ..............................................................................................................................................................6 1. 1 1. 2 1. 3 1. 4 1. 5 1. 6 Judul Program ...................................................................................................................................................6 Latar Belakang Masalah ....................................................................................................................................6 Perumusan Masalah .........................................................................................................................................7 Tujuan Program ................................................................................................................................................7 Luaran yang Diharapkan ................................................................................................................................... 8 Kegunaan Program ...........................................................................................................................................8

BAB II .............................................................................................................................................................................9 GAMBARAN UMUM RENCANA USAHA .........................................................................................................................9 2. 1 2. 2 2. 3 2. 4 2.4.1 2.4.2 2.4.3 2.4.4 2.4.5 2.4.6 2. 5 2. 6 2. 7 Lokasi Usaha .................................................................................................................................................9 Desain Outlet ...............................................................................................................................................9 Rencana Pengembangan Usaha ...................................................................................................................9 STRATEGI PEMASARAN ..............................................................................................................................10 JENIS PRODUK YANG DITAWARKAN ......................................................................................................10 HARGA ................................................................................................................................................... 13 LOKASI ....................................................................................................................................................13 PROMOSI ...............................................................................................................................................14 Segmentasi Pasar ...................................................................................................................................15 Aspek Manajemen dan Organisasi.........................................................................................................15 Metodologi Pelaksanaan Program .............................................................................................................17 JADWAL KEGIATAN PROGRAM ..................................................................................................................19 Analisis Usaha ............................................................................................................................................19

LAMPIRAN ............................................................................................................................................................22

DAFTAR GAMBAR

Gambar 3 Nasi Goreng Singkong (Nasi Go-Kong) ........................................................................................................10 Gambar 2 Soup Singkong (So-Sing)..............................................................................................................................10 Gambar 4 Goreng Singkong 1 (Go-Kong 1) dan Gambar 5 Goreng Singkong 2 (Go-Kong 2) .......................................11 Gambar 6 Goreng Singkong 3 (Go-Kong 3) ..................................................................................................................11 Gambar 7 Goreng Singkong 4 (Go-Kong 4) ..................................................................................................................11 Gambar 8 Sushi Singkong (Su-Si) .................................................................................................................................11 Gambar 9 Singkong Goreng Saus Kacang (Go-Kong Kaca)...........................................................................................11 Gambar 10 Singkong Ijo (Sin-Jo) ..................................................................................................................................11 Gambar 11 Daun Singkong Crispy (DaKoPi) .................................................................................................................11 Gambar 16 Getuk Keju (GeJu) .....................................................................................................................................12 Gambar 17 Singkong Rasa (Si-Sa) ................................................................................................................................12 Gambar 12 Singkong keju Bumbu (Si-Ke-Bu) ...............................................................................................................12 Gambar 13 Pudding Singkong (PuSing) .......................................................................................................................12 Gambar 15 Singkong Split (Sipit) .................................................................................................................................12 Gambar 14 Kroket Singkong (Kro-Sing) .......................................................................................................................12 Gambar 18 Diagram Segmentasi Pasar ....................................................................................................................... 15

BAB I

PENDAHULUAN
1. 1 1. 2 JUDUL PROGRAM LATAR BELAKANG MASALAH

Judul Program ini adalah: SIKO, Singkong Kocak : Usaha Singkong sebagai Variasi Makanan Baru bagi Mahasiswa.

Singkong merupakan pohon tahunan tropika dan subtropika yang dapat ditanam sepanjang tahun, dan hampir disetiap wilayah di Indonesia. Bagian yang dimakan dari tanaman singkong selain bagian umbi atau akarnya juga daunnya, biasanya dimanfaatkan untuk ragam masakan, terutama sayuran. Harga singkong yang relatif murah juga dapat menjadi potensi dalam pengembangan kegiatan pengolahan menjadi produk yang banyak variasinya. Selain itu, latar belakang pengolahan singkong ini adalah untuk meningkatkan pendapatan dari sektor pertanian (perkebunan). Singkong dapat dimasak dengan berbagai cara, dapat digunakan pada berbagai macam masakan. Namun sedikit kelemahannya, umbi singkong tidak tahan di simpan lama meskipun ditempatkan di lemari pendingin, untuk itu butuh pengolahan lebih lanjut agar lebih tahan lama. Di lihat dari manfaatnya, umbi singkong merupakan sumber energi yang kaya karbohidrat namun sangat miskin akan protein. Sumber protein yang bagus justru terdapat pada daun singkong karena mengandung asam amino metionin. Umbi akar singkong banyak mengandung glukosa dan dapat dimakan mentah. Menurut pakar tanaman obat Prof. Hembing Wijayakusuma, efek farmalogis dari singkong adalah sebagai antioksidan, antikangker, antitumor, dan menambah nafsu makan. Umbi singkong juga memiliki kandungan kalori, protein, lemak, hidrat arang, kalsium, fosfor, zat besi, vitamin B dan C, dan amilum. Daun singkong sendiri mengandung vitamin A, B1, dan C, kalsium, kalori, fosfor, protein, lemak, hidrat arang, dan zat besi. Sementara kulit batang, mengandung tannin, enzim peroksidase, glikosida, dan kalsium oksalat. Kecenderungan mengonsumsi makanan modern menjadi tren bagi masyarakat Indonesia, Makanan- makanan cepat saji menjadi banyak di gemari, terutama oleh masyarakat muda. Kemudian pengolahan secara modern ini lah yang menjadikan produk-produk makanan saat ini dapat bertahan di pasar makanan. Kenyataanya, pada rumah makan yang menggunakan konsep modern tidak pernah kita temukan dalam keadaan sepi. Kreatifitas dituntut dalam pengolahan makanan-makanan yang akan dijual, dengan diiringi modernisasi di banyak hal, alangkah baiknya jika kita dapat mempertahankan makanan lokal dengan adanya sedikit penyesuaian kepada modernisasi.

Diversifikasi pangan adalah peningkatan keragaman bahan pangan yang saat ini sedang diinisiasikan oleh pemerintah Indonesia. Menurut menteri pertanian, sebenarnya keberagaman pangan sangat baik untuk kesehatan. Terdapat banyak pilihan makanan pokok selain nasi yang dapat menggantikan posisis nasi sebagai kebutuhan pangan tertingi saat ini di Indonesia. Indonesia saat ini berada dalam peringkat tertinggi, Negara yang mengonsumsi beras, mengalahkan Malaysia dan Thailand yang notabene makanan pokoknya adalah nasi. Sehingga Menteri Pertanian menganjurkan agar rakyat Indonesia mengonsumsi makanan pokok secukupnya untuk memenuhi kebutuhan kabohidrat, dan menambah asupan sayur dan buah. Diharapkan jenis usaha yang kami rencanakan ini dapat mendukung usaha pemerintah dalam menerapkan diversifikasi pangan bagi masyarakat Indonesia.

1. 3

PERUMUSAN MASALAH

Dengan mempertimbangkan latar belakang dan realita yang ada, yang menjadi persoalan utama adalah bagaimana menciptakan suatu alternatif makanan yang diproduksi dengan cara modern namun tetap dapat mencukupi kebutuhan gizi, terutama untuk generasi muda. Generasi muda merupakan cerminan masa depan bangsa, oleh karena itu, alangkah baiknya jika kita tetap menjaga kualitas generasi muda melalui asupan gizinya. Target pasar dari produk ini adalah generasi muda secara khusus, dan masyarakat secara umum. Oleh karena itu, dibutuhkan kreatifitas agar dapat menciptakan produk berupa makanan yang dapat menarik minat generasi muda dan harus tetap mencukupi kebutuhan gizi generasi muda serta harganya harus terjangkau sebisa mungkin. Seperti apa strategi marketing yang harus dilakukan menjadi sebuah kunci dari keberhasilan dalam menciptakan produk yang sesuai tujuan. Dimulai dari bagaimana mengolah bahan mentahnya, apa saja bahan tambahanya serta bahan pelengkap agar menyempurnakan produk, bagaimana memberikan harga yang sesuai dengan kemampuan generasi muda secara umum, bagaimana memilih lokasi dengan kecenderungan minat generasi muda untuk datang, serta bagaimana bentuk promosi yang dapat ditawarkan agar sesuai dengan target pasar. Keunggulan produk menjadi kekuatan saing dari produk ini, dimulai dari pengemasan produk serta bagaimana cara memberikan mindset kepada konsumen bahwa produk ini bermanfaat dan perlu untuk dibeli. Karena target pasarnya adalah generasi muda, terutama mahasiswa, maka kesesuaian produk harus diangkat dari persoalan dan kebutuhan yang ada di generasi muda. Karena generasi muda mayoritas masih tegantung kepada orangtuanya, kalaupun ada sebagian yang sudah bekerja tentu saja pendapatanya belum seberapa, maka harga yang diberikan harus relatif murah. Generasi muda juga dituntut berfikir keras, terutama dalam menerima pelajaran maupun diluar pelajaran, oleh karena itu vitamin seperti B12 atau omega3 harus tetap menjadi asupan ,makanan bagi mereka. Keaktifan generasi muda cenderung lebih banyak dibandingkan yang tua, oleh karena itu dibutuhkan ketahanan fisik, maka dibutuhkan protein yang banyak serta vitamin C agar tidak mudah sakit. Karena masih dalam masa pertumbuhan, maka kalsium juga sangat dibutuhkan bagi generasi muda. Tidak semua kebutuhan ada di bahan utamanya melainkan butuh bahan-bahan tambahan lainnya agar semuanya tercukupi.

1. 4
1. 2.

TUJUAN PROGRAM

Adapun beberapa tujuan dari program kami antara lain : Mendapatkan keuntungan agar usaha berkelanjutan. Memberikan nilai tambah pada singkong sebagai bentuk variasi makanan baru. 7

3.

Mengenalkan singkong ke berbagai kalangan, bahwa singkong juga dapat dimodifikasi agar terlihat menarik dan dapat menyesuaikan dengan modernisasi

4. Memberikan variasi makanan baru bagi generasi muda dengan tetap mencukupi asupan gizi.

1. 5

LUARAN YANG DIHARAPKAN

Berdirinya outlet-outlet yang menawarkan berbagai bentuk pengolahan singkong, yang disajikan secara menarik dengan harga terjangkau. Singkong - singkong ini diolah dan dikemas dalam konsep modern dan tradisional.

1. 6
1.

KEGUNAAN PROGRAM

Bagi Perguruan Tinggi: Berdirinya suatu program kewirausahaan penyedia makanan berbasisi singkong ini, dapat menumbuhkan semangat inovasi dari mahasiswa dalam berwirausaha dan berkreasi dalam pengaplikasian keilmuan mereka. Inovasi yang baik dari mahasiswa, tentunya juga akan memengaruhi harumnya nama baik universitas diberbagai kalangan, baik nasional maupun internasional. Program ini juga dapat memberikan feedback bagi universitas dalam mengetahui kemampuan mahasiswa dalam berkarya, baik sebagai masukan bagi kurikulum (kewirausahaan) maupun sebagai evaluasi. Bagi Mahasiswa: Program kewirausahaan ini diharapkan dapat melatih kemampuan mahasiswa dalam berwirausaha serta pengembangan minat dan bakat. Mahasiswa akan mendapat banyak pembelajaran dalam proses perencanaan program hingga pelaksanaan, seperti kinerja bekerjasama dalam sebuah tim, dan kemandirian. Sehingga mahasiswa baik secara tidak langsung terlatih untuk berpikir positif, kreatif, inovatif, dan dinamis. Bagi Masyarakat: Program kewirausahaan ini juga berguna bagi masyarakat. Jika program ini terealisasi, maka akan menimbulkan efek manfaat yang berganda (multiplier effect), yaitu berupa pembukaan lapangan kerja baru bagi masyarakat dan mengurangi pengangguran. Pengolahan singkong yang variatif juga dapat menjaga kelestarian umbi singkong sebagai alternative makanan pokok masyarakat Indonesia. Memberikan gambaran kepada masyarakat bahwa singkong tidak hanya dapat diolah sebagai makanan-makanan tradisional, melainkan dapat juga diolah menjadi makanan yang modern. Namun tetap tidak meninggalkan kesan khas tradisional masyarakat Indonesia. Intinya, program ini merujuk pada penawaran ragam alternatif pilihan makanan baru bagi masyarakat Indonesia.

2.

3.

BAB II

GAMBARAN UMUM RENCANA USAHA

SIKO adalah sebuah badan usaha berbasis pangan, yang dibentuk berdasarkan kesamaan minat dan kegemaran pendirinya terhadap dunia kuliner. Awal terbentunya tim SIKO adalah sekelompok mahasiswa dengan program studi yang sama dan memiliki hobi yang sama, yaitu wisata kuliner.

2. 1

Lokasi Usaha

Produksi akan dilakukan di rumah salah satu anggota tim kami. Lokasi yang digunakan terletak di Jalan Rajamantri Tengah 2 No.10 Buah Batu Bandung. Sedangkan untuk lokasi penjualan, kami mendekatkan outlet dengan target konsumen, yaitu mahasiswa. Lokasi yang kami pilih adalah di Jalan Cisitu Lama, tepatnya Kantin KOBOI. Lokasi ini kami nilai potensial karena berada disalah satu pusat rumah tinggal para mahasiswa, baik ITB, Unpad dan universitas lainnya. Kawasan ini tergolong ramai setiap harinya, dan strategis, karena berad ditepi jalan raya dan dilewati angkutan umum.

2. 2

Desain Outlet

Desain Outlet dibuat menarik, praktis dan sesuai penggunaan, baik untuk penjual maupun pembeli. Kami membuat desan dengan merujuk pada bentuk dasar gerobak, namun karena outlet kami bersifat statis, maka tidak dilengkapi dengan roda, seperti gerobak pada umumnya dengan ukuran panjang 1,2 m ; lebar 0,6 m ; dan tinggi 1,75 m.

2. 3

Rencana Pengembangan Usaha

TAHAP 1 Mendirikan outlet dengan menjalin kerjasama dengan Food Court yang telah maju disekitar kampus di Kota Bandung. TAHAP 2 Memiliki Gerai dengan bangunan tetap dan menu yang lebih bervariasi. Mengembangkan produk lain selain makanan yaitu handicraft yang berbahan dasar singkong. TAHAP 3 Membuka cabang baru dilokasi lain untuk memperluas pasar. TAHAP 4 Memiliki Perkebunan singkong sendiri sebagai pemasok bahan baku sehingga menjadi usaha yang berintegrasi.

2. 4
2.4.1

STRATEGI PEMASARAN
JENIS PRODUK YANG DITAWARKAN

Kami menawarkan berbagai jenis olahan singkong baik umbi maupun daunnya. Keunikan yang kami miliki adalah variasi yang bermacam-macam dengan nama-nama yang unik. Dalam melakukan pengolahan kami cukup selektif terhadap kualitas singkong. Pengolahan yang dilakukan juga terjamin baik dari segi kualitas maupun kuantitas. Produk kami terdiri dari tiga kelompok besar, makanan utama, makanan penutup, dan makanan ringan. Dengan nama yang unik, diharapkan para konsumen tertarik untuk mencoba. Makanan pembuka merupakan makanan yang disajikan dengan kuah, dan disajikan secara hangat seperti:

GAMBAR 2 KOLAK SINGKONG (KO-SING)

GAMBAR 1 SOUP SINGKONG (SO-SING)

Makanan utama yang ditawarkan antara lain adalah makanan utama yang bahan pokoknya adalah singkong, namun lauknya dapat berbagai macam. Produk yang dapat dibuat antara lain:

GAMBAR 2 NASI GORENG SINGKONG (NASI GO-KONG)

10

GAMBAR 3 GORENG SINGKONG 1 (GO-KONG 1)

GAMBAR 4 GORENG SINGKONG 2 (GO-KONG 2)

GAMBAR 5 GORENG SINGKONG 3 (GO-KONG 3) GAMBAR 6 GORENG SINGKONG 4 (GO-KONG 4)

Goreng Singkong (Go-Kong) diatas dapat dipadukan bersama lauk, seperti :ayam goring renyah, ayam bakar, ikan goreng, ikan bakar, telur dadar, cordon bleu dan lain-lain. Diharapkan gorengan singkong ini dapat menggantikan kentang goreng maupun nasi sebagai pelengkap lauk.

GAMBAR 8 SINGKONG GORENG SAUS KACANG (GO-KONG KACA)

GAMBAR 7 SUSHI SINGKONG (SU-SI)

Makanan penutup dan makanan ringan terdiri dari makanan-makanan olahan singkong baik yang dibuat secara tradisiomal, dibuat secara modern atau secara kombinasinya. Produknya antara lain:

GAMBAR 9 SINGKONG IJO (SIN-JO) GAMBAR 10 DAUN SINGKONG CRISPY (DAKOPI)

11

GAMBAR 13 SINGKONG SPLIT (SIPIT)

GAMBAR 12 PUDDING SINGKONG (PUSING)

GAMBAR 14 KROKET SINGKONG (KROSING)

GAMBAR 11 SINGKONG KEJU BUMBU (SI-KE-BU)

GAMBAR 15 GETUK KEJU (GEJU)

Blueberry

coklat Gambar 16 Singkong Rasa (Si-Sa)

Stroberi

Sebagai penyempurna produk kami, kami juga menjual minuman yang bermanfaat seperti Susu berkalsium tinggi atau jus buah yang mengandung vitamin c dan minuman lain yang mengandung kalori. Adapun minuman yang kami tawarkan antara lain: Es Jeruk Teh Manis Susu Kalsium Tinggi Teh Tarik 12

2.4.2

HARGA

Harga Menu Per Porsi Penyajian

No Menu
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Ko-Sing (Kolak Singkong) So-Sing (Soup Singkong) Nasi Go-Kong (Nasi Goreng Singkong) Go-Kong (Goreng Singkong) DaKoPi (Daun Singkong Crispy) Sin-Jo (Singkong Ijo) Si-Pit (Singkong Split) KroSing (Kroket Singkong) PuSing (Pudding Singkong) Su-Si (Sushi Singkong)

Jumlah
1 porsi 1 porsi 1 porsi 1 porsi 1 porsi 1 porsi 1 porsi 5 pcs 1 porsi 5 pcs

Modal
Rp 2000,00 Rp 2000,00 Rp 5000,00 Rp 1500,00 Rp 1000,00 Rp 3000,00 Rp 5000,00 Rp 3000,00 Rp 3000,00 Rp 5000,00

Harga Jual
Rp 5000,00 Rp 5000,00 Rp 8000,00 Rp 3000,00 Rp 3000,00 Rp 5000,00 Rp 8000,00 Rp 5000,00 Rp 5000,00 Rp 8000,00

Harga Menu Promo (Paket Murah) No Jenis Paket Rincian Menu 1 PAKET 1 Nasi Go-Kong + Es Teh Manis 2 PAKET 2 Go-Kong + DaKoPi 3 PAKET 3 Nasi Go-Kong+ PuSing+ Go-Kong 4 PAKET 4 SiPit+ Go-Kong

Harga Rp 10.000,00 Rp 5.000,00 Rp 15.000,00 Rp 10.000,00

Harga jual kami tetapkan dengan berbagai pertimbangan yaitu harga jual termasuk dengan keuntungan baik bagi profit sharing untuk tempat maupun keberlanjutan usaha; harga yang sesuai dan dapat dijangkau konsumen, dengan target pasar mahasiswa disesuaikan pula agar tercapai kepuasan setelah menkonsumsi produk kami setara dengan harga yang ditawarkan; dan untuk mencapai keuntungan setelah usaha berada pada kondisi stabil.

2.4.3
Plan A Plan B Plan C

LOKASI
Mendirikan outlet melalui kerjasama dengan Jajanan kuliner terpadu yang sudah berkembang: KOBOI (Jl. Cisitu Lama) Mendirikan outlet melalui kerjasama dengan Jajanan kuliner terpadu yang sudah berkembang: DU 21 (Jl. Dipati Ukur No.21) Membuat bangunan semi permanen, yang bekerjasama dengan Factory Outlet yang ramai pengunjung.

13

2.4.4

PROMOSI

Target utama konsumen kami adalah mahasiswa, karena makanan dijual dengan harga terjangkau dan dengan konsep yang menarik. a. Word of mouth Mempromosikan secara personal kepada kerabat terdekat, dengan menunjukkan berbagai keunggulan produk, seperti kualitas makanan, kualitas pelayanan, packaging yg menarik, harga yang murah dan promo-promo per-event tertentu. Menurut penelitian yang dilakukan Onbee Marketing Research, 89% konsumen Indonesia lebih mempercayai rekomendasi dari teman dan keluarga pada saat memutuskan untuk membeli sebuah produk. Packaging Menggunakan pengemasan yang menarik dengan desain khusus dan detail sehingga lebih menarik pembeli. Kemasan akan menggunakan bahan dasar kertas. Bonus pelanggan Setiap pelanggan yang melakukan transaksi seharga Rp50.000,00 berhak mendapatkan kupon. Jika terkumpul kupon sebanyak 5 buah, dapat ditukarkan satu buah kaos bergambar SIKO. Yang juga dapat dijadikan alat promosi. Branding Image Mengajak mahasiswa yang menjadi salah satu tokoh di dunia kampus, seperti mahasiswa berprestasi, band terkemuka dikampus dan pemimpin organisasi kampus untuk menggunakan kaos promosi yang berlogo produk kami. Paket Murah Menyediakan paket makanan, disertai dengan minumannya, sehingga konsumen akan menganggp harga menjadi lebih murah jika membeli paket tersebut. Bekerjasama dengan event kampus Membuka stand pada berbagai event kampus dan acara besar di Kota Bandung. Tujuan utamanya adalah dengan mengenalkan produk ke berbagai kalangan. Media Publikasi Menggunakan berbagai media untuk mengenalkan produk baik dari media elektronik maupun media cetak. Langkah pertama lebih melalui media elektronik yang berupa jejaring sosial agarmembuat konsumen merasa lebih mengenal produk.

b.

c.

d.

e.

f.

g.

14

2.4.5

SEGMENTASI PASAR

Masa Pertumbuhan

GAMBAR 17 DIAGRAM SEGMENTASI PASAR


Secara umum, segmen pasar kami adalah generasi muda, yaitu penduduk usia muda yang masih produktif dan kegiatannya banyak. Secara khusus target pasar kami adalah mahasiswa dan pelajar yang tinggal di sekitar cisitu dalam masa pertumbuhan yaitu dengan rentang usia dibawah 22 tahun (diasumsikan usia tertua laki-laki yang sedang dalam masa pertumbuhan/ dapat dilihat di arsiran diatas).

2.4.6
a.

ASPEK MANAJEMEN DAN ORGANISASI Struktur Organisasi Perusahaan


Dalam mengerjakan suatu proyek kewirausahaan yang professional tentunya memiliki program pengembangan yang terperinci. Program pengembangan yang dimaksud termasuk rancangan organisasi yang efektif. Pembagian tanggung jawab dalam organisasi dilakukan berdasarkan kemampuan yang dimiliki oleh setiap anggota. Tujuannya agar pencapaian target serta visi perusahaan tersebut dapat dilakukan dengan lebih efektif.

15

General Manager
Tugas dan Wewenang:
1. 2. Menjaga koordinasi antara Marketing manager, production manager, Finance manager serta R&D manager agar tetap berjalan dengan lancar Pengambil keputusan tertinggi pada perusahaan

Marketing Manager
Tugas dan Wewenang: 1. Melakukan segmentasi pasar 2. Melakukan riset pasar 3. Membuat grand strategi pemasaran 4. Penetuan harga jual produk 5. Melakukan koordinasi dalam memproduksi produk 6. Melakukan promosi produk 7. Melakukan distribusi produk

Production Manager
Tugas dan Wewenang: 1. Mengatur proses produksi 2. Mempersiapkan ketersediaan bahan baku untuk melakukan produksi 3. Memastikan kondisi peralatan yang akan digunakan dalam proses produksi 4. Menentukan porsi penjualan pada setiap produksi. 5. Melakukan sortasi setiap produk

Finance Manager
Tugas dan Wewenang 1. Mengatur cashflow (pengeluaran pemasukan) perusahaan. 2. Membuat laporan keuangan perbulan 3. Melakukan audit keuangan perusahaan dan

R & D Manager
Tugas dan Wewenang 1. Melakukan penelitian terhadap produk sendiri dan competitor 2. Melakukan pengembangan produk 3. Membuat desain proses produksi

Mengapa tim kami menggunakan manager dalam pengorganisasiannya? Karena tim kami yakin bahwa ke depannya, rencana usaha kami ini akan terealisasikan, berkembang dan kemudian semakin besar menjadi perusahaan. Keinginan kami lebih lanjut adalah menjadikan perusahaan franchise(pewaralaba), sehingga singkong menjadi semakin dikenal masyarakat luas. Rapat Koordinasi akan dilaksanakan setiap hari Minggu malam, guna menyamaratakan informasi terbaru, melaporkan hasil kerja dan setiap kegiatan yang telah dilakukan atas nama perusahaan, masalah, kendala, maupun membahas inovasi yang akan dikembangkan kedepannya. Rapat koordinasi juga diharapkan semakin menjalin keakraban sesame anggota tim, agar dapat sejalan dalam mencapai visi, misi, serta program kerja. b. Perhitungan Insentif

Penetapan insentif berdasarkan system bagi hasil. Besarnya pembagian penghasilan yang diperoleh setiap anggota (pelaku usaha) dilakukan berdasarkan prestasi kerja yang telah dilakukan, yang dapat dilihat dari lamanya waktu ang dikorbankan untuk melakukan tugas, penyelesaian tugas tepat waktu, pemenuhan target pencapaian per-periode. Penambahan insentif juga akan diberikan bagi anggota yang menyumbangkan inovasi baru bagi perusahaan dan mampu melakukan perubahan positif bagi perusahaan. 16

2. 5
2.5.1

Metodologi Pelaksanaan Program


L OKASI P RODUKSI

Pada tahap awal, proses produksi akan dilakukan di rumah kontrakan salah satu anggota kelompok yang berlokasi di Jalan Raja mantri Tengah II No.10, Buah Batu, Kota Bandung.

2.5.2

P ERSIAPAN

Kegiatan persiapan yang akan dilakukan meliputi pembuatan jadwal kegiatan, kegiatan survey pasar, pembuatan kerjasama dengan pemasok dan stakeholder terkait, penyewaan lokasi dan pembelian peralatan.

2.5.3

P ENGUMPULAN P RODUK

Kerjasama dengan pemasok menggunakan sistem pembayaran dimuka. Pembayaran awal dilakukan dengan DP (Down Payment), kemudian dibayar diakhir menggunakan pemasukan dari barang yang terjual.

2.5.4

P ROMOSI DAN P EMASARAN

Tahapan Kegiatan promosi dan pemasaran dilakukan sebelum dan selama program berlangsung. Metode promosi yang digunakan seperti yang telah dijelaskan pada subbab gambaran umum usaha.

17

2.5.5

P ELAPORAN K EGIATAN Pelaporan kegiatan dilakukan sebagai evaluasi dan pertanggungjawaban dalam pelaksanaan kegiatan PKM Kewirausahaan, bila proposal rencana usaha disetujui. Lebih jelasnya dapat dilihat seperti pada gambar dibawah ini.
Pilot Plan

Lolos PKM

Studi kelayakan

Tidak

Layak
Ya Persiapan

Tidak

Layak
Ya Pegumpulan Produk

Dipasarkan

Laporan kegiatan

Konsumen

18

2. 6

JADWAL KEGIATAN PROGRAM


Bulan 1 Bulan 2 4 1 2 3 4 1 Bulan 3 2 3 4

Pada tabel di bawah akan dijelaskan jadwal kegiatan program yang dilakukan.

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Konsultasi

Kegiatan Survey alat dan bahan Pembelian bahan Pembelian alat Uji coba produksi skala kecil Studi kelayakan Riset pasar Mencari investor Produksi Dalam Usaha Promosi Evaluasi Pembuatan Laporan

2. 7

Analisis Usaha

Dilakukan dua tahap analisis yaitu analisis kondisi usaha dan analisis keuangan usaha. Analisis kondisi usaha digunakan untuk menghitung jumlah sirkulasi pengunjung dalam tiga kondisi yaitu underestimate , moderate dan overestimate. Dilakukan perhitungan dan menganalisis jam berkunjung dan asumsi sirkulasi yang ada. Selanjutnya dilakukan perhitungan analisis keuangan dengan berdasarkan hasil analisa keadaan yang telah dihitung. Suatu usaha makanan dinilai sehat jika dapat mengabalikkan modal dalam hal ini berupa investasi maupun promosi dalam waktu minimal satu tahun. Perhitungan dilakukan dengan tahap seperti di bawah ini; Kantin Koboi memiliki 12 meja dengan setiap meja dapat digunakan 8 orang dan terdapat 8 bangku tambahan sehingga total pengunjung maksimum untuk kantin koboi adalah 104 orang pengunjung.

19

Keadaan
jam sibuk Siang (12.30 14.00) durasi 90 menit jam sibuk Malam (18.30 21.00) durasi 150 menit jam sisa Malam (14.00 18.00) durasi 240 menit

Pengunjung (10% dari total) (orang)

Jumlah Sirkulasi

Orang per Sirkulasi

Min (20') 4.5

Mid (30') 3

Max (30') 1.5

Min Mid Max Min Mid Max Min Mid Max

5 10 15 5 10 15 2 5 10

Min (20') 22.5 45 67.5 37.5 75 180 24 60 120

Mid (30') 15.5 30 30 25 50 120 16 40 80

Max (30') 7.5 15 60 12.5 25 60 8 20 40

7.5

2.5

12

Sehingga didapat hasil analisa jumlah pengunjung dengan tiga kondisi

Kondisi Jumlah pengunjung per hari (orang)

Under

Moderat

Over

28

164

300

Analisa keuangan selanjutnya dilakukan dalam tiga kondisi di atas

PEMASUKAN
A. Penjualan Produk 9,240,000 54,120,000 99,000,000

TOTAL PEMASUKAN

9,240,000

54,120,000

99,000,000

PENGELUARAN
A. Investasi 1. Gerobak 2. Peralatan Masak 3. Penyajian Jumlah B. Operasional per Bulan 1. Gaji Pegawai 2. Pengemasan Harian 1. Bahan Baku 5,040,000 29,520,000 54,000,000 20 700,000 231,000 700,000 1,353,000 700,000 2,475,000 2,000,000 500,000 450,000 2,950,000 2,000,000 500,000 450,000 2,950,000 2,000,000 500,000 450,000 2,950,000

2. Sewa Tempat Jumlah C. Promosi 1. Spanduk 2. Flyer 3. Promo Discount 4. Kaos Siko Jumlah D. Biaya tak Terduga

1,680,000 7,651,000 150,000 300,000 60,000 2,450,000 2,960,000 1,061,100 14,622,100 35,016,300 61,208,000

840,000 32,413,000 150,000 300,000 60,000 2,450,000 2,960,000 3,537,300 41,860,300 116,730,900 259,304,000

18,000,000 75,175,000 150,000 300,000 60,000 2,450,000 2,960,000 7,813,500 88,898,500 257,845,500 601,400,000

TOTAL PENGELUARAN
1. Bulan ke-1 2. Bulan ke-2 - ke-4 3. Bulan ke-5 - ke-12 TOTAL PENGELUARAN 12 BULAN PERTAMA

110,846,400

417,895,200

948,144,000

Keuntungan

33,600

231,544,800

239,856,000

Dari hasil perhitungan didapat bahwa dari setiap kondisi yang ada akan mencapai surplus setelah berjalan dalam waktu 12 bulan sehingga usaha dapat dinilai visible dan sehat untuk dapat direalisasikan. Pada kondisi under estimate pun usaha akan balik modal dan mulai mendapat untung di bulan ke-12. Ini menunjukkan indikasi positif untukmerealisasikannya.

21

LAMPIRAN
Nama dan Biodata Anggota Kelompok 1. Ketua Pelaksana kegiatan Nama Lengkap NIM Fakultas/Jurusan Perguruan Tinggi Waktu untuk Kegiatan PKM 2. Anggota Pelaksana kegiatan Nama Lengkap NIM Fakultas/Jurusan Perguruan Tinggi Waktu untuk Kegiatan PKM Anggota Pelaksana kegiatan Nama Lengkap NIM Fakultas/Jurusan Perguruan Tinggi Waktu untuk Kegiatan PKM Anggota Pelaksana kegiatan Nama Lengkap NIM Fakultas/Jurusan Perguruan Tinggi Waktu untuk Kegiatan PKM Anggota Pelaksana kegiatan Nama Lengkap NIM Fakultas/Jurusan Perguruan Tinggi Waktu untuk Kegiatan PKM

: Adi Fachmi Saragih : 15408060 : Sekolah Arsitektur Perencanaan Wilayah dan Kota (SAPPK) / Perencanaan Wilayah dan Kota ( Teknik Planologi) : Institut Teknologi Bandung : 6 jam/ minggu

: Charmyllia : 15408031 : Sekolah Arsitektur Perencanaan Wilayah dan Kota (SAPPK) / Perencanaan Wilayah dan Kota ( Teknik Planologi) : Institut Teknologi Bandung : 6 jam/ minggu : Debby Rahmi Isnaeni : 15408053 : Sekolah Arsitektur Perencanaan Wilayah dan Kota (SAPPK) / Perencanaan Wilayah dan Kota ( Teknik Planologi) : Institut Teknologi Bandung : 6 jam/ minggu : Alvian Chris Pradana : 15408055 : Sekolah Arsitektur Perencanaan Wilayah dan Kota (SAPPK) / Perencanaan Wilayah dan Kota ( Teknik Planologi) : Institut Teknologi Bandung : 6 jam/ minggu : Rizky Pratama Adhi : 15407035 : Sekolah Arsitektur Perencanaan Wilayah dan Kota (SAPPK) / Perencanaan Wilayah dan Kota ( Teknik Planologi) : Institut Teknologi Bandung : 6 jam/ minggu

3.

4.

5.

22

Curriculum Vitae
A. IDENTITAS PERSONAL DAN WAKTU UNTUK PENELITIAN
NAMA : IR. GATOT YUDOKO, MASC, PHD TEMPAT/TGL LAHIR : SEMARANG, 25 JULI 1961 Alamat : Sub Kelompok Keahlian (KK) Manajemen Operasi dan Keuangan S EKOLAH B ISNIS DAN M ANAJEMEN (SBM) - ITB J L . G ANESA 10 B ANDUNG 40132 T ELP . : (022) 2531923 Fax : (022) 2504249 Hp. : 0815 6070 967 E- MAIL : GATOT @ SBM . ITB . AC . ID Pekerjaan : Staf Pengajar SBM ITB Waktu untuk Penelitian : 2 jam/minggu

B. PENDIDIKAN
2000 1993 1990 1985 Memperoleh gelar Doctor of Philosophy (PhD) dalam bidang Planning dari University of Waterloo, Kanada. Memperoleh gelar Master of Applied Science (MASc) dalam bidang Management Sciences dari University of Waterloo, Kanada. Memperoleh gelar Magister dalam bidang Transportasi - ITB, Bandung. Memperoleh gelar Sarjana dalam bidang Teknik Industri ITB, Bandung.

C. PEKERJAAN
2006 - sekarang 1985 2005 1988 1990 1997 - Sekarang Staf Pengajar SBM ITB Staf Pengajar Departemen Teknik Industri - ITB. Analis Sistem pada Asisten Menteri IV, Menteri Negara Kependudukan dan Lingkungan Hidup (KLH). Staf Pengajar Program Magister dan Doktor Transportasi ITB.

23