Anda di halaman 1dari 15

UJIAN TENGAH SEMESTER PROFESI KEPENDIDIKAN

OLEH HAFIZATUL BAHRI (1201508 ) PENDIDIKAN KIMIA ( R )

UNIVERSITAS NEGERI PADANG 2013

1. Jelaskan 5 (lima) alasan mengapa Saudara sebagai calon guru perlu memahami profesi kependidikan? Jawab: a. karena dalam profesi kependidikan kita akan mengetahui apakah kita sebagai seorang calon guru termasuk suatu profesi atau tidak. Tidak semua pekerjaan atau jabatan dapat disebut profesi karena profesi menuntut keahlian para pemangkunya. Berawal dari pernyataan tersebut, jelas bahwa profesi bukanlah suatu pekerjaan biasa, melainkan pekerjaan yang dilakukan secara profesional dengan keahlian dan pendidikan yang memadai dan dilatari oleh pengakuan secara formal maupun informal.

(http://educativelearning.blogspot.com)

b. Dalam profesi kependidikan, kita mengetahui pekerjaan menjadi seorang guru termasuk kedalam jabatan fungsional atau jabatan struktural. c. kita dapat mengetahui golongan / ruang, jenjang pangkat, dan jabatan guru. d. kita dapat mengetahui peranan seorang guru dalam pelaksanaan program bimbingan dan konseling di sekolah e. kita dapat mengetahui layanan instruksional merupakan tugas utama guru,yaitu: pertama, penyelenggaraan proses belajar mengajar, yang menempati porsi terbesar dari profesi keguruan.tugas ini meneuntut guru untuk menguasai isi atau meteri bidang studi yang diajarkan serta wawasanyang berhubungan dengan materi itu sesuai dengan latar perkembangan dan tujuan kependidikan serta menyajikan sedemikianrupa sehingga merangsang murud untuk menguasai danmengembangkan materi itu dengan menggunakan kreatifitasnya Kedua, tugas yang berhubungan dengan membantu murid dalam mengatasi masalah dalam belajar pada khusus nya dan masalah-masalah pribadi yang akan berpengaruh terhadap keberhasilan belajarnya. Ketiga, disamping kedua hal tersebut, guru harus memahami bagaiamana sekolah itu dikelolah, apa peranan guru didalamnya.

Selain itu alasan-alasan lain yaitu, mata kuliah profesi pendidikan sangatlah penting, karena di dalam perkuliahan tersebut akan mempelajari banyak hal menyangkut profesi guru. Dikarenakan guru yang professional akan berpegang teguh pada kode etik, bertanggung jawab terhadap tindakannya. Dan juga memiliki prestise yang tinggi di masyarakat, hal tersebut tentunya akan kita ketahui setelah mempelajari ilmu profesi pendidikan. Dikarenakan tugas guru sebagai seorang pendidik haruslah memahami fungsi dan tugasnya. Seorang guru yang akan terjun ke dunia pendidikan harus dibekali dengan berbagai ilmu keguruan sebagai dasar. Guru yang memahami fungsi dan tugasnya tidak hanya sebatas mengajarkan siswanya, tetapi juga sebagai penghubung sekolah dengan masyarakat.

Dengan kita mempelajari ilmu profesi keguruan, kita mampu mengoptimalkan peranan seorang guru. Dikarenakan di dalam perkuliahan Profesi Pendidikan, di dalamnya akan diajarkan bagaimana menjadi guru yang profesional. Guru merupakan profesi yang meliputi jabatan fungsional Menurut UU No. 14 Tahun 2005 disebutkan ; Guru adalah pendidik profesional dengan tugas utama mendidik, mengajar, membimbing, mengarahkan, melatih, menilai dan mengevaluasi peserta didik pada pendidikan anak usia dini jalur pendidikan fomal, pendidikan dasar dan pendidikan menengah

Ilmu Profesi pendidikan sangatlah berguna terutama membimbing calon guru menjadi guru yang professional. Sebagaimana kata professional diartikan ;

Profesional adalah pekerjaan atau kegiatan yang dilakukan oleh seseorang dan menjadikan sumber penghasilan kehidupan yang memerlukan keahlian, kemahiran, atau kecakapan yang memenuhi standar mutu atau norma tertentu serta memerlukan pendidikan profesi.

Sebagai calon guru, kedepan saya akan menerapakan ilmpu profesi yang telah saya pelajari untuk berperan aktif dalam mencerdaskan bangsa. Oleh karena itu secara langsung guru yang professional ikut berperan dalam membentuk sikap dan mencerdaskan generasi bangsa.

(http://siraj-pendidikanuntuksemua.blogspot.com)

2. Jelaskan mengapa pekerjaan guru disebut sebagai suatu profesi? Uraian Saudara dilengkapi secara rinci syarat-syarat suatu pekerjaan/jabatan disebut sebagai suatu profesi? Jawab: Karena, guru itu melibatkan keahlian khusus dalam bidang pendidikan, pengajaran, dan pelatihan yang ditekuni untuk menjadi mata pencaharian dalam memenuhi kebutuhan hidup yang bersangkutan serta menuntut keprofesionalan pada bidang tersebut. Kunandar (2007) mengemukakan profesi guru adalah keahlian dan kewenangan khusus dalam bidang pendidikan, pengajaran, dan pelatihan yang ditekuni untuk menjadi mata pencaharian dalam memenuhi kebutuhan hidup yang bersangkutan. Guru sebagai profesi berarti guru sebagai pekerjaan yang mensyaratkan kompetensi (keahlian dan kewenangan) dalam pendidikan dan pembelajaran agar dapat melaksanakan pekerjaan tersebut secara efektif dan efisien.

(Kunandar.2007)

Hubungan Guru dengan Profesi : a. Guru menjunjung tinggi jabatan guru sebagai sebuah profesi. b. Guru berusaha mengembangkan dan memajukan disiplin ilmu pendidikan dan mata pelajaran yang diajarkan. c. Guru terus menerus meningkatkan kompetensinya.

d. Guru menunjung tinggi tindakan dan pertimbangan pribadi dalam menjalankan tugas- tugas profesional dan bertanggungjawab atas

konsekuensinya. e. Guru menerima tugas-tugas sebagai suatu bentuk tanggungjawab, inisiatif individual, dan integritas dalam tindakan-tindakan profesional lainnya. f. Guru tidak melakukan tindakan dan mengeluarkan pendapat yang akan merendahkan martabat profesionalnya. g. Guru tidak menerima janji, pemberian, dan pujian yang dapat mempengaruhi keputusan atau tindakan-tindakan profesionalnya. h. Guru tidak mengeluarkan pendapat dengan maksud menghindari tugas-tugas dan tanggungjawab yang muncul akibat kebijakan baru di bidang pendidikan dan pembelajaran.

Syarat-syarat suatu pekerjaan/ jabatan dikatakan sebagai profesi adalah a) Adanya ilmu pengetahuan yang mendasari teknik dan prosedur kerja yang diperoleh melalui pendidikan dan latihan khusus. b) Adanya kode etik profesi. c) Adanya pengakuan Formal Legalistik dari masyarakat dan pemerintah. d) Adanya organisasi yang memayungi pelaku profesi serta melindungi masyarakat dari layanan yang tidak semestinya.

Persyaratan lainnya : a) Memerlukan bidang ilmu dan keterampilan tertentu di luar jangkauan khalayak ramai (tidak semua orang dapat melakukannya) b) Menggunakan hasil penelitian dan aplikasi dari teori ke praktek (teori baru dikembangkan dari hasil penelitian) c) Memerlukan pelatihan khusus dengan waktu yang panjang d) Terkendali berdasarkan lisensi baku atau mempunyai persyaratan masuk (untuk menduduki jabatan tersebut memerlukan izin tertentu atau ada persyaratan khusus yang ditentukan untuk dapat mendudukinya) e) Otonomi dalam membuat keputusan tentang ruang lingkup kerja tertentu (tidak diatur oleh orang luar)

(http://danangjokmul.blogspot.com)

Sedangkan guru dapat dikatakan sebagai profesi yang disebutkan dalam profesi kependidikan memiliki persyaratan sebagai berikut: a. Jabatan yang melibatkan kegiatan intelektual b. Jabatan yang menggeluti suatu batang tubuh ilmu yang khusus c. Jabatan yang memerlukan persiapan professional yang lama d. Jabatan yang memerlukan Latihan dalam jabatan yang berkesinambungan e. Jabatan yang menjanjikan karir hidup dan keanggotaan yang permanen f. Jabatan yang menentukan standarnya sendiri g. Jabatan yang lebih mementingkan layanan diatas keuntungan pribadi h. Jabatan yang mempunyai organisasi professional yang kuat dan terjalin erat.

3. Coba Saudara ilustrasikan upaya- upaya yang dapat Saudara lakukan untuk mengangkat harkat dan martabat guru di masa depan untuk peningkatan mutu pendidikan yang masih rendah saat ini dan demi masa depan? Jawab: Upaya-upaya yang dapat dilakukan untuk mengangkat harkat, martabat dan citra guru di masa depan.

Guru merupakan profesi yang sangat mulia, tanpa seorang guru belum tentulah setiap pemimpin bisa melaksanakan tugasnya. Di masa yang akan datang peran guru sangatlah dibutuhkan, karena sebagian besar moral anakanak bangsa ini sudah mulai rusak akibat pergaulan dan lingkungan yang salah. Salah satu upaya yang dapat dilakukan untuk mengangkat harkat, martabat dan citra guru di masa depan adalah melalui program sertifikasi guru. Sertifikasi guru adalah proses perolehan sertifikat pendidik bagi guru. Sertifikat pendidik bagi guru berlaku sepanjang yang bersangkutan menjalankan tugas sebagai guru sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Serifikat pendidik ditandai dengan satu nomor registrasi guru yang dikeluarkan oleh Departemen Pendidikan Nasional.

Sertifikasi diperoleh melalui pendidikan profesi yang diakhiri dengan uji kompetensi. Dalam program sertifikasi telah ditentukan kualifikasi pendidikan bagi semua guru di semua tingkatan, yaitu minimal sarjana atau Diploma IV. Dengan kualifikasi itu, diharapkan guru akan memiliki kompetensi yang memadai.

(Puguh, 2009)

Banyak hal yang dapat dilakukan dalam mengangkat harkat dan martabat guru. Salah satunya adalah dengan cara meningkatkan kesejahteraannya, penghasilannya yang dapat membuatnya hidup layak, bisa menghidupi rumah tangga, tanpa menabur kredit/hutang. Akan tetapi ini saja tentunya belum cukup tanpa harus dibarengi oleh peningkatan profesionalitas dari profesi guru. Berikut adalah beberapa hal yang dapat dilakukan dalam mengangkat harkat dan martabat guru, yaitu; a. Menjadikan Posisi Guru Sebagai Suatu Profesi (Guru Sebagai Profesi) b. Meningkatkan Peran Guru Dalam Masyarakat. Selama ini peran guru di tengah masyarakat kurang terlihat begitu menjamur. Meskipun peran terbesar dalam penentuan generasi penerus terletak pada guru. Peran yang dimaksud disini adalah peran guru secara lansung. Dalam beberapa fakta di lapangan guru yang mampu mewujudkan perannya secara lansung di tengah masyarakat sangat dihargai atau terlihat ketinggian martabatnya. c. Meningkatkan Kewibawaan Guru Dimata Masyarakat Dalam meningkat kewibawaan guru di mata masyarakat, beberapa hal yang dapat dilakukan adalah sebagai berikut (termasuk diwaktu diklat); Membekali guru dengan berbagai pengetahuan umum, sehingga guru dapat memandang masalah disekitarnya dengan cermat. Menanamkan kedalam diri guru akan norma yang yang berlaku ditempat ia berada. Mengatur penggunaan wewenang guru seperti dengan diadakannya UU BHP.

(Anonim, 2012)

4. Jelaskan dan rinci 4 (empat) kompetensi yang perlu dikuasai guru berdasarkan PP No. 74 tahun 2008? Dan upaya apa yang perlu Saudara lakukan untuk memenuhi keempat kompetensi yang dimaksudkan! Jawab: Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 74 Tahun 2008 tentang Guru, bahwa Kompetensi merupakan seperangkat pengetahuan, keterampilan, dan perilaku yang harus dimiliki, dihayati, dikuasai, dan diaktualisasikan oleh Guru dalam melaksanakan tugas keprofesionalan.

Kompetensi yang harus dimiliki oleh setiap guru berdasarkan PP Nomor 74 Tahun 2008 tersebut, adalah Kompetensi Guru sebagaimana meliputi kompetensi pedagogik, kompetensi kepribadian, kompetensi sosial, dan kompetensi profesional yang diperoleh melalui pendidikan profesi. Kompetensi pedagogik merupakan kemampuan Guru dalam pengelolaan pembelajaran peserta didik yang sekurang-kurangnya meliputi: a. pemahaman wawasan atau landasan kependidikan; b. pemahaman terhadap peserta didik; c. pengembangan kurikulum atau silabus; d. perancangan pembelajaran; e. pelaksanaan pembelajaran yang mendidik dan dialogis; f. pemanfaatan teknologi pembelajaran; g. evaluasi hasil belajar; h. pengembangan peserta didik untuk mengaktualisasikan berbagai potensi yang dimilikinya. Kompetensi kepribadian sekurang-kurangnya mencakup kepribadian yang: a. beriman dan bertakwa; b. berakhlak mulia; c. arif dan bijaksana;

d. demokratis; e. mantap; f. berwibawa; g. stabil; h. dewasa; i. jujur; j. sportif; k. Menjadi teladan bagi peserta didik dan masyarakat; l. secara obyektif mengevaluasi kinerja sendiri; m. mengembangkan diri secara mandiri dan berkelanjutan. Kompetensi sosial merupakan kemampuan Guru sebagai bagian dari Masyarakat yang sekurang-kurangnya meliputi kompetensi untuk: a. berkomunikasi lisan, tulis, dan/atau isyarat secara santun; b. menggunakan teknologi komunikasi dan informasi secara fungsional; c. bergaul secara efektif dengan peserta didik, sesama pendidik, tenaga kependidikan, pimpinan satuan pendidikan, orang tua atau wali peserta didik; d. bergaul secara santun dengan masyarakat sekitar dengan mengindahkan norma serta sistem nilai yang berlaku; e. menerapkan prinsip persaudaraan sejati dan semangat kebersamaan. Kompetensi profesional merupakan kemampuan Guru dalam menguasai pengetahuan bidang ilmu pengetahuan, teknologi, dan/atau seni dan budaya yang diampunya yang sekurang-kurangnya meliputi penguasaan : a. materi pelajaran secara luas dan mendalam sesuai dengan standar isi program satuan pendidikan, mata pelajaran, dan/atau kelompok mata pelajaran yang akan diampu; b. konsep dan metode disiplin keilmuan, teknologi, atau seni yang relevan, yang secara konseptual menaungi atau koheren dengan program satuan pendidikan, mata pelajaran, dan/atau kelompok mata pelajaran yang akan diampu.

Upaya yang dapat saya lakukan untuk memenuhi keempat kompetensi di atas adalah dengan cara belajar, baik belajar dengan hal-hal bru maupun belajar dari kesalahan sendiri dan orang lain , meminta petunjuk dari guruguru yang telah berpengalaman di bidangnya dan memahami dengan sebenar-benarnya selama mempelajarinya melalui mata-mata kuliah kependidikan

5. Profesi konseling merupakan bagian integral dalam system pendidikan. a. Coba Saudara jelaskan dengan memberikan ilustrasi tentang persepsi siswa dan guru tentang bimbingan dan konseling di sekolah selama ini? Jawab: Pandangan siswa tentang bimbingan dan konseling disekolah selama ini cukup baik. Berdasarkan pengalaman saya BK disekolah di sambut dengan antusias oleh siswa dikarenakan mereka bisa mendapatkan bimbingan dan layanan dari sekolah untuk mengatasi masalah akademik yang sedang mereka hadapi. Namun ada juga beberapa siswa yang tidak terlalu menganggap kehadiran BK di sekolah. Bagi mereka BK hanyalah layanan yang tidak membantu mereka menghadapi masalah, dan BK merupakan momok bagi mereka yang mana jika berurusan dengan BK mereka di anggap anak yang bermasalah.

Begitupun guru, mereka juga sangat menyambut adanya BK disekolah. BK merupakan layanan yang bisa membantu mereka menghadapi pola tingkah laku siswa yang beragam. Dan disinilah perlunya hubungan guru dengan guru pembimbing/ konselor.

b. Jelaskan minimal 3 (tiga) fungsi bimbingan dan 3 (tiga) asas pokok bimbingan. Jawaban Saudara dilengkapi contoh konkrit dan fakta aktual di lapangan! Jawab: Menurut ( Prayitno, 1997) bimbingan dan konseling memiliki fungsi

1. Fungsi pemahaman Memahami siswa dan permasalahannya akan memungkinkan adanya jalan keluar dari masalah tersebut. Sehingga diharapkan siswa terlepas dari permasalahan yang dialaminya.

Contoh: ketika seorang guru menemukan seorang siswa yang tidak konsentrasi belajar sehingga banyak melamun, guru mata pelajaran dapat berbicara empat mata dengan siswa tersebut. Jika oleh guru mata pelajaran tidak dapat memberikan solusi tentang masalah yang dialami siswa tersebut atau siswa itu tidak mau bercerita tentang masalah yang dia alami, maka di sini berlaku fungsi bimbingan konseling yang memiliki fungsi pemahaman siswa, karena guru BK memiliki trik dan strategi dalam memahami tiap siswa yang berbeda dan pendekatan yang berbeda pula.

2. Fungsi pencegahan Untuk mencegah dan paling tidak memperkecil akibat yang akan timbul dari masalah siswa.

Contoh: guru pembimbing dapat menjalankan fungsi ini melalui pendidikan sex, seperti mendatangkan pemateri dari luar sekolah

3. Fungsi pemeliharaan Memberikan pemeliharaan terhadap potensi dan kekuatan yang ada pada individu agar tidak terbuang sia-sia dan mengurangi kekurangan dari individu secara sedikit demi sedikit.

Contoh: guru pembimbing memberikan dorongan berupa motivasi, inspirasi daan semangat agar siswa mau dan mampu menyalurkan potensi dan kekuatannya.misalnya seorang anak yang pandai bermain sepakbola, walaupun bukan ranah akademik, guru pembimbing wajib memberikan

motivasi, inspirasi dan semangat agar anak tersebut dapat menyalurkan potensinya bermin sepakbola

4. Fungsi pengembangan Membantu untuk mengembangkan potensi yang ada dalam diri siswa, sehingga individu/siswa dapat puas dan bahagia dalam hidupnya. Contoh: Ketika guru pembimbing telah mengetahui kecendrungan potensi siswa, guru pembimbing dapat memberikan penguatan atau apresiasi agar siswa tersebut dapat mengembangkan potensinya. Seperti contoh di atas guru pembimbing dapat memberikan motivasi dari pemain bola dunia dan lain-lain

5. Fungsi pengentasan Usaha untuk memecahkan masalah siswa sehingga siswa dapat terentaskan dari masalah tersebut dan memperoleh kebahagiaan hidupnya.

Contoh: seorang siswa kesulitan pada mata pelajaran fisika, kesultan itu disebabkan oleh banyak factor, di sini guru pembimbing dapat menjalankan fungsinya dalam fungsi pengentasan dengan cara pendalaman masalah siswa dan mencari solusinya seperti: meminta guru fisika menambahkan jam pelajaran, menyarankan siswa untuk ikut les privat atau saran lainnya yang bertujuan untuk mengentaskan atau menyelesaikan masalah siswa tersebut

(Prayitno.1997)

Tiga azaz pokok bimbingan: 1. Azas kerahasiaan Kegiatan bimbingan dan konseling adalah melayani individu yang

bermasalah. Seyogyanya guru pembimbing memegang azas kerahasiaan karena sebagian orang masih menganggap masalah sama dengan aib sehingga harus dirahasiakan. Contoh: ketika seorang guru pembimbing mendapatkan cerita dari siswa tentang masalahnya, guru pembimbing harus merahasiakan cerita tersebut, hingga siswa tersebut mengizinkannya

2. Azas kesukarelaan Setiap siswa yang melakukan bimbingan dan konseling harus dilandasi dengan rasa sukarela dan tidak ada paksaan. Sehingga akan dengan mudah menemukan solusi dari masalahnya

contoh: pelayanan bimbingan konseling tidak bersifat memaksaa atau mengikat. Contoh: jika seorang siswa yang memiliki masalah di tanyakan tentang kesiapan dirinya untuk bercerita, jika siswa tersebut belum bersedia, maka konselor tidak boleh memaksa, hingga siswa iu benarbenar siap untuk berbagi masalahnya

3. Azas keterbukaan Masing-masing individu (guru dan siswa asuhnya) harus saling membuka diri untuk kepentingan pemecahan masalah

contoh: ketika siswa sudah mau menceritakan masalah kepada guru pembimbing, maka semua penyebab ataupun akibat dari masalah itu harus diceritakan oleh siswa maupun guru secara transparan tanpa ada yang ditutupi sedikitpun.

(Prayitno.1987)

c. Jelaskan tugas dan tanggung jawab apa yang dapat Saudara lakukan sebagai guru mata pelajaran dalam memasyarakatkan bimbingan dan konseling di sekolah? Jawab: Tugas dan tanggung jawab guru mata pelajaran kimia dalam memasyarakatkan BK disekolah: a) membantu memasyarakatkan pelayanan BK kepada siswa. b) membantu guru pembimbing mengidentifikasi siswa-siswa yang memerlukan layanan BK serta pengumpulan data tentang siswa-siswa tersebut. c) mengalihtangankan siswa yang memerlukan pelayanan BK kepada guru pembimbing. d) menerima alih tangan dari guru pembimbing yaitu siswa yang menurut guru pembimbing memrlukan pelayanan pengajaran latihan khusus. e) membantu mengembangkan suasana kelas, hubungan guru siswa dan hubungan siswa-siswa yang menunjang pelaksanaan pelayanan BK. f) memberikan kesempatan dan kemudahan kepada siswa yang memerlukan layanan BK. g) berpartisipasi dalam kegiatan khusus penanganan masalah siswa konferensi kasus. h) membantu pengumpulan informasi yang diperlukan dalam rangka penilaian layanan BK.

(Syahril.2009)

DAFTAR PUSTAKA

Kunandar.2007.Guru Profesional.Jakarta:Rajawali Pers.

Puguh, Dhanang Respati.2009.http://staff.undip.ac.id/sastra/dhanang/2009/07/23/ peningkatan-kompetensi-dan-profesionalisme-guru-sejarah/. Diakses tanggal 9 Oktober 2013.

Anonim.2012.http://id.shvoong.com/exact-sciences/1957177-mengangkat-harkat dan-martabat-guru/. Diakses tanggal 9 Oktober 2013.

Prayitno.1997.Pelayanan Bimbingan dan Konseling Sekolah Menengah Umum. Jakarta : Pt. Ikrar Mandiri.

Prayitno.1987.profesionalisasi konseling dan konselor.Jakarta : P2LPTK.

http://educativelearning.blogspot.com/2012/02/pentingnya-mempelajari-mata kuliah.html http://siraj-pendidikanuntuksemua.blogspot.com/2012/10/profesi-pendidikan konsep-dasar-profesi_4.html Syahri,dkk.2009.Profesi Kependidikan, Bahan pembelajaran untuk tenaga kependidikan.Padang:UNP Press. http://danangjokmul.blogspot.com/2013/01/guru-sebuahpekerjaan-atau profesi.html