Anda di halaman 1dari 14

Penyakit Sistem Kardiovaskular

PENYAKIT SISTEM KARDIOVASCULAR


Apa yang disebut Penyakit ? Gangguan Pada Bagian Tubuh Gangguan Kesehatan Disease ( Inggris ) Morbus ( Latin ) Kardiovascular ? Mengenai Jantung dan Pembuluh-Pembuluh Darah Penyakit Jantung : 1. Penyakit Jantung Rematik 2. Gagal Jantung 3. Kelainan Jantung Bawaan 4. Kelainan Katup Jantung 5. Kardiomiopati 6. Pembedahan Jantung ANATOMIFISIOLOGI JANTUNG Jantung merupakan suatu organ yg terdiri dari otot yang dipengaruhi oleh sistem syaraf otonom Lapisan jantung terdiri : - Endokardium ( Sebelah dlm, tdd jaringan endotel, selaputlendir) - Miokardium ( otot jantung ) - Perikardium ( Sebelah luar, merupakan Selaput pembungkus ) Dalam kerjanya jantung mempunyai 3 periode : - Periode Diastole ( Dilatasi ) - Periode Sistole ( Kontriksi ) - Periode istirahat ( antara Kontriksi dan Dilatasi, berhenti kira-kira 1/10 detik )

Periode Sistole ( Kontriksi ) keadaan menguncup - Jantung bagian ventrikel menguncup - Katup Bikus & Trikuspidalis tertutup - Valvula semilunaris aorta dan Valvula semilunaris arteri pulmonalis terbuka Darah dari Ventrikel dekstra

Diktat Ilmu Penyakit Umum dr. ferry

Penyakit Sistem Kardiovaskular

Mengalir ke Arteri Pulmonalis masuk ke paru kiri & kanan Darah dari Ventrikel sinistra Mengalir ke aortakemudian ke seluruh tubuh Periode Diastole ( Dilatasi ) keadaan mengembang - Katup Bikus & Trikuspidalis terbuka - Darah dari Atrium sinistra masuk Ventrikel sinistra - Darah dari Atrium dekstra masuk Ventrikel dekstra Periode Istirahat -Waktu antara periode Kontriksi dan dilatasi, jantung berhenti kira-kira 1/10 detik -Istirahat kontriksi 70 -80 kali permenit, memindahkan darah ke Aorta 60 -70 cc -Bekerja kontriksi lebih cepat

Selama kehamilan keperluan janin yg sedang bertumbuh akan oksigen dan zat-zat makanan akan bertambah, yang harus dipenuhi melalui darah ibu Darah yang beredar akan bertambah sehingga jantung bekerja lebih berat Perubahan-perubahan dalam sistem kardiovascular biasanya masih dalam batas fisiologis

Perubahan-perubahan itu terutama disebabkan oleh : 1. Hipervolemia dalam kehamilan ( kehamilan 10 mg dan mencapai puncaknya antara minggu 32 - 36 ) 2. Uterus yang membesar akan menekan Vena Cava Inferior sehingga mempengaruhi Venous return ke jantung, dan penekanan Aorta desendens yang mengakibatkan tahanan ferifer.

Penyakit Jantung Rematik


I. Pengertian Demam Rematik : Penyakit sistemik akut atau kronik dapat sembuh sendiri oleh sebab yg belum jelas, yg dapat menimbulkan cacat pada katup jantung secara lambat. Penyakit Jantung Rematik : penyakit yg ditandai dgn kerusakan pada katup jantung akibat serangan karditis rematik akut yang berkali-kali Demam Rematik & Penyakit Jantung Rematik Penyebab utama cacat dan kematian krn kelainan jantung pada remaja
Diktat Ilmu Penyakit Umum dr. ferry

Penyakit Sistem Kardiovaskular

II. Etiologi Kuman Streptococus B hemolytycus Biasanya setelah 1-4 minggu setelah serangan Tonsilitis,Nasofaringitis, Otitis media Kebanyakan timbul pada usis 5-15 thn, III. Gejala Umumnya demam atau artritis setelah 2-3 minggu terinfeksi Streptococus B hemolytycus Demam - Tidak khas, bisa berkali -kali dgn tanda-tanda umum :Malaise, Astenia, Penurunan berat badan - Biasanya Terjadi pada saat permulaan Poliartritis.Tipe demam remittent, umumnya jarang melampaui 39C. jika tidak diobati kembali normal dlm 2-3 minggu. Sakit Persendian Nyeri persendian dengan tanda-tanda Artritis. Artritis : radang persendian dgn tanda-tanda panas, merah, bengkak atau nyeri tekan, & keterbatasan gerak sendi. Artritis dapat mengenai beberapa persendian secara bergantian selama beberapa hari dalam seminggu. dikenal sebagai artritis meloncat (migratory ). Artritis sering dimulai dari kaki dan menjalar ke lengan. Sering terkena lutut (75 % ), pergelangan kaki ( 50 % ) siku, pergelangan tangan, pinggul, persendian kaki kecil ( 12-15 % ). Tanpa pengobatan poloartritis menghilang dlm 3 minggu tanpa meninggalkan bekas.

Pankarditis
- Berupa Endokarditis, Miokarditis, Perikarditis. - Karditis terjadi pada 50 % demam rematik pertama. - Adanya karditis dpt diduga dgn adanya bising jantung IV. Diagnosa dini Perubahan kehamilan yg menyulitkan diagnosis adalah : nyeri sendi pada wanita hamil mungkin oleh karena sikap tubuh yang memikul beban yang besar Adanya aktifitas demam rematik dapat diduga bila terdapat : 1. suhu subfebris dgn takikardi yang lebih cepat
Diktat Ilmu Penyakit Umum dr. ferry

Penyakit Sistem Kardiovaskular

2. 3.

Leukositosis dan LED yang tetap tinggi bising jantung yg berubah-ubah sifatnya

V. Dignosis Banding Kedaan yg menyerupai demam rematik pd otot persendian 1. Nyeri pada ekstremitas 2. Artritis Reumatoid VI. Penatalaksanaan - Injeksi Benzatin Penisilin 600.000 1,2 juta unit - Oral Benzatin Penisilin 2 x 500.000 unit untuk 10 hari VII. Prognosa : Buruk

Gagal Jantung
I. Pengertian Suatu keadaan Patofisiologi adanya kelainan fungsi jantung berakibat jantung gagal memompakan darah untuk memenuhi kebutuhan metabolisma jaringan II. Patofisiologi Patofisiologi gagal jantung lebih dapat dimengerti dgn dua komponen penting yang berperan yaitu : 1. Abnormalitas miokard primer yang menimbulkan disfungsi daya pompa jantung 2. Gagal jantung kongesti akibat disfungsi jantung yang primer, sebagai respon dari bermacam-macam beban kerja yang berlebihan.( overload ) Apabila Overload disebabkan hipertensi atau tekanan diastolik yg tinggi akan terjadi hipertrofi sel-sel otot jantung III. Jenis Gagal Jantung Sangat beragam dan bergantung banyak faktor antara lain: Etiologi kelainan jantung, umur pasien, berat atau ringannya, terjadi mendadak atau perlahan dan menahun serta faktor lain yg mempercepat gagal jantung Gagal Jantung Kiri - Adanya kongesti pulmonal pada infark ventrikel kiri - hipertensi dan kelainan pada katup aorta dan mitral Gejala : dyspneu ( sesak nafas ) fatiq ortopnea ( kesulitan bernafas kecuali pada sikap tegak ) dispneu nokturnal paroksimal 4 Diktat Ilmu Penyakit Umum
dr. ferry

Penyakit Sistem Kardiovaskular


batuk pembesaran jantung irama derap pada bunyi jantung pernafasan Cheyne stokes takikardi ronki

Gagal Jantung Kanan - apabila berlangsung lama, akan berakumulasi secara sistemik : dikaki, ascites, hepatomegali, efusi fleura, dll Gejala : fatiq edema anoreksia dan kembung ascites hepatomegali edema pitting irama derap pada bunyi jantung bising jantung tanda-tanda penyakit paru kronik IV. Gejala klinis Semua gejala dan tanda-tanda gagal jantung adalah akibat akibat mekanisme : Curah jantung yg rendah Mekanisme kompensasi yg terjadi dengan segala prosesnya seperti sesak nafas waktu bekerja dan takikardi, edema dan hepatomegali Dalam perjalanan penyakit gagal jantung perlu diperhatikan adanya : - Infeksi paru - Demam atau sepsis - Anemia ( akut dan menahun ) - Beban cairan yang berlebihan ( pemakaian infus ) - Tdk teratur minum obat seperti diuretik dan digitalis - Emboli paru - Melakukan pekerjaan berat dan mendadak - Stres emosional - Hipertensi tak terkontrol V. Penatalaksanaan Sebelum pertengahan 1980 :
Diktat Ilmu Penyakit Umum dr. ferry

Penyakit Sistem Kardiovaskular

- Retraksi garam dan cairan - Digitalis, untuk merangsang kerja otot jantung - Diuretik, mengendalikan cairan intravaskular (bersifat semu krn tdk mengubah perjalanan penyakit) Pemakaian Vasodilator ACE inhibitor Menghambat perubahan Angiotensin I menjadi Angiotensin II yg menyebabkan vasokontrisi arterial ginjal, yang menyebabkan resistensi perifer. Tujuan penatalaksanaan * Mengurangi beban kerja : - Istirahat : jasmani & emosional - Kurangi obesitas - Vasodilator * Memperbaiki daya pompa jantung - Digitalis - obat inotropik lain * Pengendalian retensi garam dan cairan - diet rendah garam - diuretik

KELAINAN KATUP JANTUNG


1. Penyakit Katup Mitral / Bikuspid 2. Kelainan Katup Aorta 3. Kelainan Katup Pulmonal 4. Penyakit Katup Trikuspid

PENYAKIT KATUP MITRAL / BIKUSPID STENOSIS MITRAL ADALAH : Blok aliran darah pada katup Mitral, akibat adanya perubahan struktur mitral leaflets, yang menyebabkan tidak membukanya katup mitral secara sempurna saat diastolik Etiologi : Paling sering diakibatkan oleh penyakit jantung rematik.
Diktat Ilmu Penyakit Umum dr. ferry

Penyakit Sistem Kardiovaskular

Patofisiologis Normal luas permukaan katup mitral : 4 6 cm Bila luas permukaan sekitar 2 m mulai timbul perubahan Hemodinamik, dimana darah dari atrium kiri dapat masuk ke ventrikel kiri hanya dengan tekanan yang lebih besar ( Pressure Gradient ) Luas < 1 cm keadaan stenosis mitral berat, diperlukan Pressure Gradient 20 mmHg agar curah jantung dapat dipertahankan. Tekanan di atrium tekanan vena Pulmonalis Udema Paru Bila tekanan vena pulmonalis melebihi plasma oncotic presure transudasi cairan ke alveoli dan jaringan Interstitiel Karena peninggian tekanan ini , makin lama terjadi perubahan lapisan intima dan media arteriol peninggian tahanan paru beban pernafasan me sehingga pernafasan semakin berat Gejala klinis Keluhan yang paling menonjol adalah sesak nafas ( Dispnue ) Nyeri dada Stres atau aktifitas tiba-tiba dapat menimbulkan kongesti paru, walaupun stenosis mitral masih ringan. Kehamilan pada trimester III memperberat keluhan sesak nafas Therafi Antibiotik untuk reaktivasi Penyakit jantung koroner Tidak bekerja berat Anemia dan infeksi segera diatasi pada pasien stenosis mitral Diuretik oral Digitalis jika ada tanda tanda gagal jantung INSUFISIENSI MITRAL Keadaan dimana terdapat refluks darah dari ventrikel kiri ke dalam atrium kiri saat sistolik. Ini terjadi akibat katup mitral tidak menutup sempurna KELAINAN KATUP AORTA

STENOSIS AORTA

Patofisiologi

Stenosis terjadi secara bertahap dalam waktu yang lama, didahului terjadinya hipertrofi ventrikel kiri 7

Diktat Ilmu Penyakit Umum dr. ferry

Penyakit Sistem Kardiovaskular

Tekanan intraventukeler meningkat untuk mempertahankan curah jantung yang normal Jika gradient katup aorta ( perbedaan tekanan sistolik ventrikel kiri dengan sistolik aorta ) sebesar 50 mmHg dan diameter katup aorta 25 % dari diameter katup normal (0,4 cm) merupakan stenosis yang kritis kekakuan otot ventrikel saat diastolik tek. Atrium kiri me tek.arteri pulmonal me tekanan ventrikel kanan dan atrium kanan me ( kongesti ) Oksigenasi miokard jadi tidak adekuat hipertrofi otot.

Gejala klinis Perjalanan penyakit yang lambat dan bertahap menyebabkan pasien stenosis aorta mengeluh sesak nafas dan sakit dada setelah menderita bertahun tahun, saat fungsi jantung sudah menurun dan obstruksi aorta sangat berat. Penatalaksanaan : Pembedahan

KELAINAN KATUP PULMONAL


Etiologi Stenosis pulmonal dapat disebabkan oleh kelainan congenital maupun setelah lahir [didapat]. Kelainan yang didapat di antranya di sebabkan oleh jantung rematik, tuberculosis. Kelainan sejak lahir diantaranya : tak terbentuk katup pulmonal, kelainan ini bisa merupakan kelainan tersendiri akan tetapi lebih sering disertai dengan defek septum ventrikel dan sumbatan jalan keluar ventrikel kanan. Di sini regurgitasi pulmonal dapat pula terjadi. 1. Atresia pulmonal dengan septum ventrikel yang intact. Di sini katup pulmonal tidak sempurna dan hanya berupa jaringan fibrosa, ruang ventrikel kanan biasanya kecil sedangkan dindingnya hipertrofi. 2. Stenosis pulmonal dengan septum vertikel yang intact. Kelainan ini lebih sering terjadi dibandingkan dengan 2 kelainan di atas. Pada bentuk yang ringan merupakan fusi sebagian,dua atau tiga daun katup. 3. Defek septum vertikel dengan obstruksi jalan keluar ventrikel kanan. Defek septum ventrikel dapat mengalami komplikasi obstruksi jalan
Diktat Ilmu Penyakit Umum dr. ferry

Penyakit Sistem Kardiovaskular

keluar ventrikel di atrium kanan baik tingkat subvalvular ataupun valvular. 4. Tertalogi Fallot. Di sini defek septum ventrikel biasanya terletek di bawah Krista supraventrikularis. Sumbatan jalan keluar ventrikel kanan biasanya di sebabkan oleh sempitnya infundibulum di sertai dengan hipertropi otot . 5. Transposisi arteri besar yang sempurna. Di sini aorta berpangkal pada ventrikel kanan sedangkan arteria pulmonalis berpangkal pada Ventrikel kiri. Regurgitas pulmonal merupakan kelainan yang jarang terdapat. Kelainan ini bisa di sebabkan kelainan kongenital daun katup, endokarditis infeksiosa, operasi koreksi stenosis pulmonal, hipertensi pulmonal berat akibat stenosis mitral maupun sebab yang lain seperti penyakit yang lain seperti seperti penyakit paru kronik dan emboli paru. Patogenesis dan patopisiologi Stenosis pulmonal dengan septum ventrikel intact bisa di sebabkan oleh stenosis valvular infundibular atau keduanya.obstruksi infunsdibular atau jalan keluar ventrikel kanan disebabkan oleh jaringan fibrosa yang seakan mengikat atau oleh hipertrofi otot.secara normal, area lubang katup pulmonal pada saat lahir sebesar 0,5 cm dan akan ikut membesar dengan pertumbuhan badan. Gangguan hemodinamik biasanya baru terjadi kalau obstruksi katup pulmonal sudah mencapai 60% atau lebih.stenosis pulmonal ringan yang di sertai aliran darah yang tinggi dapat mengakibatkan tekanan yang nyata., sebaliknya pada stenosis yang berat dengan aliran darah yang rendah akibat gagal jantung perbedaan tekanan yang di hasilkan dapat rendah. Regurgitas pulmonal sering sekali terjadi akibat disfungsi valvular yang sekunder pada pasien dengan hipertensi pulmonal kronik akibat stenosis mitral reumatik {dengan bising graham steel }, penyakit jantung pulmonal dan sebab lain hipertensi pulmonal. Regurgitasi pulmonal fungsional ini di pikirkan terjadi akibat dilatasi cincin katup pulmonal. Regurgitasi pulmonal akibat kelainan congenital {primer} biasanya tanpa di sertai hipertensi pulmonal menimbulkan bising diastolik dengan nada rendah dan sipatnya crescendo-decrescendo. Sebaliknya pada pasien regurgitasi pulmonal sekunder {dengan hipertensi pulmonal } sipat bising diastolic yang terjadi mempunyai nada tinggi, meniup dan decrescendo. Pada pasien yang muda, isolated pulmonary regurgitation ini biasanya masih dapat ditoleransi dengan baik tanpa hipertensi pulmonal. Manifestasi klinis
Diktat Ilmu Penyakit Umum dr. ferry

Penyakit Sistem Kardiovaskular

Penyakit jantung congenital dengan akibat obstruksi atau stenosis dan regurgitasi katup jantung umumnya gejalanya sama dengan penyakit jantung valvular yang di dapat. Walaupun demikian pada kelainan jantung congenital ada beberapa tanda khas yang perlu diperhatikan. Pada kebanyakan remaja dengan stenosis pulmonal congenital yang nyata, isi semenit pada saat istirahat tetap normal akan tetapi kenaikan isi semenit pada saat olahraga mengalami gangguan, sedangkan pada anak-anak toleransi terhadap olah raga cukup baik. Pasien dengan stenosis pulmonal ringan sampai sedang biasanya tidak mempunyai keluhan, pasien di temukan karena ada bising sistolik pada saat pemeriksaan fisis biasa. Bahkan pasien dengan stenosis pulmonal beratpun kadang tanpa keluhan biasanya berupa dyspnoe deffort , rasa lelah yang berlebihan. Kedua keluhan ini sehubungan dengan kenaikan isi semenit yang tidak adekuat pada saat olah raga. Gagal jantung kanan bisa terjadi pada stenosis yang berat. Sinkope bisa terjadi akan tetapi kematian mendadak {seperti pada stenosis aorta }, tidak terjadi. Nyeri dada menyerupai angina pectoris dapat terjadi pada stenosis pulmonal yang berat. Regurgitas pulmonal biasanya dapat ditoleransi pasien dan jarang terlihat dengan gagal jantung kanan atas dasar regurgitasi pulmonal saja. Keluhan lelah dan tanda gagal jantung kanan ringan kadang terdapat pada pasien. Ini. Bising diastolic yang meniup atau kasar terdengar pada pasien ini. Bisising diastolic yang meniup atau kasar terdengar di sternum bagian kiri atas. Bising pada regurgitasi pulmonal ini terdengar lebih keras dengan inspirasi. Dan kalau bising ini terjadi akibat hipertensi pulmonal, disebut bising Graham Stell. Bising ini terdengar dengan nada tinggi mirip dengan bising regurgitasi aorta, sedangkan bising regurgitasi pulmonal oraganik terdengar dengan nada rendah dan kasar. Bising diastolic ini disertai dengan bising sistolik. Denyutan ventrikel kanan terasa terasa sepanjang dada sebelah kiri. Ada bunyi sistolik click dengan suara dua yang pecah secara fisiologis. Pemeriksaan Penunjang. o Elektrokardiogram o Pemeriksaan radiologis o Pemeriksaan fungsi paru o Pemeriksaan ekokardiografi o Pemeriksaan radioisotope o Pemeriksaan kateterisasi dan angiografi Diagnosis
Diktat Ilmu Penyakit Umum dr. ferry

10

Penyakit Sistem Kardiovaskular

Biasanya diagnosis stenosis pulmonal dapat ditegakan atas dasar pemeriksaan fisis diagnostic disertai dengan pemeriksaan penunjang seperti elektrokardiografi, radiologist, dan ekokardiografi. Criteria untuk membuat diagnosis, pada stenosis pulmonal baik dengan ataupun tanpa keluhan terdengar bising sistolok ejeksi sepanjang sternum bagian kiri dan sering disertai dengan ejection click atau paten foramen ovale. Pada regurgitasi pulmonal, dengan angiografi bisa terlihat adanya aliran kembali kontras ke ventrikel kanan pada fase diastolik. Komplikasi Pada stenosis pulmonal yang berat bisa terjadi gagal jantung kanan. Demikian pula infartmiokard kanan dapat terjadi pada stenosis pulmonal berat dengan pembesaran ventrikel kanan. Walaupun jarang, andokarditis dapat terjadi sebagi komplikasi stenosis pulmonal. Sedangkan komplikasi regurgitasi pulmonal selain gagal jantung, bisa juga mengakibatkan terjadinya endokarditis walaupun jarang. Pengobatan Stenosis pulmonal yang ringan sampai sedang dapat dikelola tanpa tindakan operasi. Pada pasien yang membutuhkan tindakan dental ataupun operasi dianjurkan pemberian antibiotic profilaksis. Pengelola regurgitasi pulmonal berat biasanya terbatas pada pemberian profilaksis antibiotic pada tindakan dental atau operasi. Gagal jantung sangat jarang terjadi pada regurgitasi pulmonal sehingga tidak banyak pengalaman tindakan pengobatan ataupun operasi pada kasus tersebut.

Kardiomiopati
Kardiomiopati Kongestif / Dilatasi Kardiomiopati kongestif adalah suatu penyakit miokard yang primer atau idiopatik yang di tandai dengan di latasi ruangan ruangan jantung dan gagal jantung kongestif. Fungsi pompa sistolik berkurang secara progresif serta volume akhir diastolik dan sistolik meningkat. Tebal dinding ventrikel dapat bertambah, berkurang atau normal. Tekanan pengisian ventrikel kiri biasanya meningkat akibat fungsi pompa ventrikel kiri yang mengurang. Etiologi Etiologi kardiomiopati kongestif tidak di ketahui pasti, tetapi kemungkinan ada hubungannya dengan beberapa hal seperti pemakaian alkohol berlebihan, grapiditas dan puerperium, hipertensi sistemik, infeksi virus, kelainan autoimun, dan pengaruh bahan kimiawi dan fisik. Akhir-akhir ini sering dilaporkan adanya autoantibodi, antimyocardial antibodies. Yang banyak dalam darah pasien kardiomiopati kongestif yang
Diktat Ilmu Penyakit Umum dr. ferry

11

Penyakit Sistem Kardiovaskular

berikatan dengan saluran kalsium yang pada akhirnya menyebabkan kegagalan fungsi jantung. Gejala Klinis Gejala klinis yang menonjol adalah gagal jantung kongestif, terutama yang kiri, lelah lemaas dan dapat di sertai tanda-tanda emboli sistemik atau paru. Pemeriksaan Fisis Pada pemeriksaan fisis adalah antaa lain dapat di temukan jantung membesar sekali, terdengar bunyi jantung ke-3 ke-4, tekanan darah dapat normal atau rendah, pulsus aaaaltermans, kulit dingin akibat vasokontriksi perifer, desakan vena sentralis yang tinggi. Kadang-kadang ditemukan insufisiensi mitral dan trikuspid. Pada gagal jantung yang lanjut terdapat adema kaki, asites, hepatomegali. Pemeriksaan penunjang Radiologi Elektrokardiograpi Ekokardiograpi Pemeriksaan radionuklear

Diagnosis banding Diagnosis banding yang perlu diperhatikan , ialah kardiomipati iskemik. Untuk kelainan ini pada angiografi koroner , serta ditemukan adanya kelainan segmental miokard ventrikel kiri.Biopsi jaringan miokard untuk pemeriksaan histologis pada waktu sadapan jantung dapat dilakukan. Pengobatan Tak ada pengobatan spesifik.Biasanya dilakukan pengobatan umum untuk dekompensasi jantung.Obat vasodilator dapat diberikan bila ditemukan tanda-tanda gagal jantung yang reprakter.Pengobatan lain adalah pengobatan simtomatik , seperti pengunaan antiagulansia , antiartimia. Akhir-akhir ini dilaporkan bahwa hormon tiroid , L-Tiroksin , tenyata bermanfaat untuk memperbaiki fungsi pompa jantung waktu istirahat dan selama kegiatan fisis kardiomiopati dilatasi.Hormon tiroid diantaranya merangsang pembentukan protein miokard sehingga terjadi hipertropi dan peningkatan kontraksi miokard , disamping mengurangi tekanan vaskular perifer sistemik. Akhirnya mungkin perlu dilakukan transplantasi jantung. Prognosis Prognosis penyakit ini jelek.Survival rate umumnya 5-6 tahun.
Diktat Ilmu Penyakit Umum dr. ferry

12

Penyakit Sistem Kardiovaskular

Kamus Kedokteran

Hipervolemia : bertambahnya volume plasma darah yang beredar Plasma darah : bagian cair darah yang tidak mengandung sel-sel darah Sel-sel darah : Eritrosit ( Sel darah merah ) Leukosit ( Sel darah putih ) Leukosit terdiri atas :Granulosit ( neutrofil, eosinofil, basofil) Limfosit, Monosit Curah jantung : Cardiac output , Volume darah yang dipompa keluar oleh jantung per satuan waktu Hemodinamik : pengetahuan bagaimana sifat-sifat fisik darah dan peredarannya melalui pembuluh-pembuluh mempengaruhi aliran dan tekanan. Penyakit Sistemik / Systemic Disease : Penyakit yang menyerang sistem- sistem dalam tubuh Etiologi : Penyebab penyakit Malaise : Perasaan tidak enak badan yang tidak jelas Astenia : Lemah tidak bertenaga Demam Remittent : demam yang turun naik Karditis : Radang jantung anoreksia : tidak nafsu makan Nokturnal : terjadi pada malam hari

Diktat Ilmu Penyakit Umum dr. ferry

13

Penyakit Sistem Kardiovaskular

Diktat Ilmu Penyakit Umum dr. ferry

14