Anda di halaman 1dari 59

Teori Etika dan Prinsip Etis Dalam Bisnis

Ade Adriani

Topik Bahasan :
Pengertian

Etika Relativitas Moral Teori-teori Etika Prinsip Prinsip Etika dalam Bisnis

Pengertian Etika (Secara Etimologi)


Bahasa Yunani
Ethos (tunggal) sikap,cara berfikir,watak kesusilaan,kebiasaan atau adat Ta Etha (jamak) adat istiadat.

= MORAL (kata latin) Mos (tunggal) MORES (jamak) adat istiadat, kebiasaan, kelakuan, watak, tabiat,akhlak,cara hidup.

Pengertian Etika
Bahasa

IndonesiaMORAL=akhlak atau kesusilaan. Tata tertib batin atau tata tertip hati nurani yang menjadi pembimbing tingkah laku batin dalam hidup.

Pengertian Etika
Kamus

1)

2)

3)

B.Indonesia : Ilmu tentang apa yang baik dan apa yang buruk dan tentang hak dan kewajiban moral (akhlak) Kumpulan asas atau nilai yang berkenaan dengan akhlak Nilai mengenai benar dan salah yang dianut oleh suatu golongan atau masyarakat

Pengertian Etika (Secara Etimologis)


Etika

adalah ajaran atau ilmu tentang adat kebiasaan yang berkenaan dengan kebiasaan baik atau buruk, yang diterima umum mengenai sikap, perbuatan, kewajiban dsb.

Moral >< Etika


Moral

menunjuk pada ukuranukuran yang telah diterima oleh sesuatu komunitas Etika umumnya lebih dikaitkan dengan prinsip-prinsip yg dikembangkan dipelbagai wacana etika, atau dalam aturan-aturan yang diberlakukan bagi suatu profesi.

Moral >< Etika


Moralitas (Keraf,1991) : suatu sistem nilai tentang tentang bagaimana seseorang harus berperilaku sebagai manusia. Sistem nilai ini terkandung dalam ajaranajaran. Moralitas memberi manusia aturan atau petunjuk konkrit tentang bagaimana harus hidup, bagaimana harus bertindak dalam hidup ini sebagaimana manusia yang baik dan bagaimana menghindari perilaku yg tidak baik.

Moral >< Etika


Etika = mengenai nilai dan norma moral yang menentukan perilaku manusia dalam hidupnya. Perbedaannya : Moralitas langsung menunjukkan inilah caranya untuk melangkah= suatu pranata Etika sikap kritis setiap pribadi atau kelompok masyarakat dalam merealisasikan moralitas.

Etika >< Moral (Simpulan)


ETIKA berkaitan dengan MORALITAS, namun tidak sama persis dengan MORALITAS. Etika adalah semacam penelaahan
---

baik aktivitas penelahaan maupun hasil-hasil penelaahan itu sendiri. MORALITAS merupakan subjek.

Pengertian Etika (Simpulan)


Etika

(sebagai praksis) = Moral/moralitas adat istiadat, kebiasaan, nilai-nilai dan normanorma yang berlaku dalam kelompok atau masyarakat. Etika (sebagai ilmu/tata susila) adalah pemikiran/penilaian moral.

Pengertian Etika (Simpulan)


Etika merupakan ilmu yang mendalami standar moral perorangan dan standar moral masyarakat . ETIKA, merupakan penelaahan standar moralproses pemeriksaan standar moral orang atau masyarakat untuk menentukan apakah standar tsb masuk akal atau tidak untuk diterapkan dalam situasi dan permasalahan konkret (Velasquez, 2002)

Pengertian Etika (Simpulan)


Didefinisikan

sebagai seperangkat aturan perilaku atau kode etik etika profesional dan perilaku yang tidak beretika Penekanan (Fokus) Pembelajaran : Kode Etik tentang perilaku manusia dan perilaku di lingkungan bisnis mempelajari kode etik yang berhubungan dengan perilaku bisnis.

2. Relativitas Moral (Etika Relatif)


Perdebatan

: apakah etika bersifat Absolut atau Relatif..???

Penganut

Paham Etika Absolut Meyakini adanya bahwa ada prinsipprinsip etika yang bersifat mutlak,berlaku universal pada semua situasi dan kondisi yang ada.

Relativitas Moral
Penganut

Etika Relatif : tidak ada prinsip atau nilai moral yang berlaku umum Prinsip/nilai moral yang ada dalam masyarakat berbeda-beda untuk masyarakat yang berbeda dan untuk situasi yang berbeda pula

Relativitas Moral
Pendukung

paham etika relatif : Joseph Fletcher teori etika situasional Menolak adanya norma-norma umum karena kewajiban moral selalu tergantung pada situasi konkret, dan situasi konkret ini kesehariannya tidak pernah sama.

Relativitas Moral
Prinsip/nilai

moral yang ada dalam masyarakat berbeda-beda untuk masyarakat yang berbeda dan untuk situasi yang berbeda pula.

Pedoman/Standar Moral :
Pada masa kanak-kanak-- dari keluarga, teman, dan beragam pengaruh kemasyarakatan seperti : tempat ibadah, sekolah, televisi, majalah, musik dan perkumpulan perkumpulan. ketika dewasa- pengalaman, pembelajaran, perkembangan intelektual orang dewasa untuk meninjau ulang standar-standar tersebut-- sebagian dibuang, dan yang baru diadopsi untuk untuk menggantikannya.

3. TEORI ETIKA
Etika

(sebagai disiplin ilmu) berhubungan dengan kajian secara kritis tentang adat kebiasaan, nilainilai dan norma-norma perilaku manusia yang dianggap baik atau tidak baik.

Teori Etika Modern (Duska & Duska,2005)


1)

2)
3) 4) 5)

Egoisme Utilitarianisme Deontologi Teori Hak Virtue Theory (teori keutamaan)

1. Teori Etika Egoisme


Egoisme

Etis (Rachels,2004) adalah tindakan yang dilandasi oleh oleh kepentingan diri sendiri (selfinterest). Tindakan mementingkan diri sendiri tidak selalu merugikan kepentingan orang lain.

Paham Egoisme Etis


(Rachels,2004)
Bahwa

kalau ada tindakan yang menguntungkan orang lain, maka keberuntungan bagi orang lain ini bukanlah alasan yang membuat tindakan itu benar. Yang membuat tindakan itu benar adalah kenyataan bahwa tindakan itu menguntungkan diri sendiri.

Pokok Pandangan Teori Egoisme Etis (Rachels,2004)


Tindakan menolong orang lain dianggap sebagai tindakan untuk menolong diri sendiri karena mungkin saja kepentingan orang lain tsb berkaitan dengan kepentingan diri sehingga dalam menolong orang lain sebenarnya juga dalam rangka memenuhi kepentingan diri.

Alasan Yang Mendukung :


a)Suatu tindakan yang peduli pada orang lain atau mengutamakan kepentingan orang lain dengan mengorbankan kepentingan dirinya (altruisme) adalah = tindakan menghancurkan diri sendiri. Tindakan peduli terhadap orang lain = gangguan opensif bagi kepentingan sendiri.

Alasan Yang Mendukung :


b) Pandangan tentang kepentingan diri adalah pandangan yang paling sesuai dengan moralitas akal sehat. Pada akhirnya semua tindakan dapat dijelaskan dari prinsip fundamental kepentingan diri.

Alasan Yang Menentang :


a)

b)

Egoisme Etis tidak mampu memecahkan konflik-konflik kepentingandiperlukan aturan moral karena adanya kepentingan-kepentingan yg bertentangan. Bersifat sewenang-wenang. Egoisme etis dapat dijadikan sebagai pembenaran atas timbulnya rasisme.

Paham Egoisme Etis


Dasar

bagi munculnya paham ekonomi kapitalis dalam ilmu ekonomi. dipelopori Adam Smith. Kekayaan suatu negara akan tumbuh maksimal bila setiap individu (warga/rakyatnya) diberi kebebasan untuk mengejar kepentingan (kekayaan)-nya masing-masing.

2. Teori Etika Utilitarianisme


Utility

(Inggris) = bermanfaat. Dipelopori oleh David Hume (17111776) Dikembangkan lebih lanjut oleh : Jeremy7 Bentham (1748-1832) John Stuart Mill (1806-1873)

Teori Etika Utilitarianisme


Suatu

tindakan dapat dikatakan baik jika membawa manfaat bagi sebanyak mungkin anggota masyarakat. Ukuran baik tidaknya suatu tindakandilihat dari akibat, konsekuensi, atau tujuan dari tindakan itu apakah memberi manfaat atau tidak.

Egoisme Etis >< Utilitarianisme


Persamaan : penilaian baik-buruknya tindakan dari akibat, konsekuensi, tujuan dari tindakan tsb. Perbedaannya siapa yang memperoleh manfaat. Egoisme Etis kepentingan individu Utilitarianisme kepentingan orang banyak (kepentingan bersama/masyarakat).

Paham Teori Etika Utilitarianisme


1)

2)

3)

Tindakan harus dinilai benar atau salah hanya dari konsekuensinya (akibat,tujuan atau hasilnya). Dalam mengukur akibat dari suatu tindakan, satu-satunya parameter yang penting adalah jumlah kebahagiaan / ketidakbahagiaan Kesejahteraan setiap orang sama pentingnya.

Kritik :
Hanya

menekankan tujuan/manfaat pada pencapaian kebahagiaan duniawi dan mengabaikan aspek rohani (spiritual) Mengorbankan prinsip keadilan dan hak individu/minoritas demi keuntungan sebagian besar orang (mayoritas)

Dukungan:
Mengaitkan

moralitas dengan kepentingan orang banyak dan kelestarian alam.


Sangat sesuai dengan nilai yang diutamakan oleh banyak orang== EFISIENSI, yaitu bahwa kita harus selalu mengambil pilihan tindakan yang mampu menghasilkan keuntungan terbesar dengan biaya terkecil== utilitarianisme mengimplikasikan bahwa tindakan yang benar adalah tindakan yang paling efisien.

Paradigma teori Egoisme Etis dan Utilitarianisme :


Tindakan

dikatakan etis jika : akibat dari suatu tindakan memberikan manfaat entah untuk individu (egoisme) atau untuk banyak orang/kelompok masyarakat (utilitarianisme). Tidak Etis Jika merugikan individu atau sebagian besar kelompok masyarakat.

3. Deontologi
Deon

(Yunani) = kewajiban. Dipelopori : Immanuel Kant (17241804) Kewajiban moral harus dilaksanakan demi kewajiban itu sendiri bukan karena keinginan untuk memperoleh tujuan kebahagiaan, bukan juga karena kewajiban moral itu diperintahkan oleh Tuhan.

Teori Deontologi (Kant)


Berlandaskan

pemikiran rasional dengan asumsi bahwa karena manusia bermartabat, maka setiap perlakuan manusia terhadap manusia lainnya harus dilandasi oleh kewajiban moral universal. Tidak ada tujuan lain selain mematuhi kewajiban moral demi kewajiban itu sendiri.

Teori Hak (Immanuel Kant)


Didasarkan pada prinsip moral CATEGORICAL IMPERATIVES (Perintah kategoris) dan mewajibkan semua orang diperlakukan sebagai makhluk yang bebas dan sederajat dengan yang lain dalam meraih kepentingan kepentingan mereka.

Imperative Kategories (KANT)


Rumusan

Pertama : Sebuah tindakan secara moral bagi seseorang dalam tindakan suatu situasi jika, dan hanya jika, alasan orang tersebut melakukan tindakan itu adalah alasan yang dipilih semua orang dalam situasi yang sama.

Imperative Kategories (KANT)


Mencakup

2 (dua) kriteria dalam menentukan apa yang benar dan salah secara moral, yaitu :
UNIVERSALISABILITAS : alasan seseorang melakukan suatu tindakan haruslah alasan yang dapat diterima semua orang, setidaknya dalam prinsip.

Imperative Kategories (KANT)


REVERSIBILITAS

: alasan seseorang melakukan suatu tindakan haruslah alasan yang bisa dia terima jika orang lain menggunakannya, bahkan sebagai dasar dari bagaimana mereka memperlakukan dirinya.

Imperative Kategories (KANT)


Rumusan

secara moral benar bagi seseorang jika, dan hanya jika, dalam melakukannya orang tersebut tidak hanya memanfaatkan orang lain sebagai sarana dalam meraih kepentingan kepentingannya, namun juga menghargai dan mengembang-kan kapasitas mereka untuk memilih secara bebas bagi diri mereka sendiri.

Kedua : Suatu tindakan

Teori Hak (Kant)


HAK

(Menurut Kant) orang harus dihargai sebagai makhluk yang bebas dan sederajat dalam usaha meraih kepentingan kepentingan mereka. Hak moral mengidentifikasi bidang bidang khusus dimana semua orang saling menghormati sebagai makhluk yang sederajat.

Teori Hak (Kant)


1)Manusia memiliki hak positif atas pekerjaan, makanan, pakaian,perumahan,perawatan kesehatan yang mereka perlukan untuk bertahan hidup apabila mereka tidak dapat memperolehnya sendiri dan bila yang dibutuhkan tsb tidak tersedia.

Teori Hak (Kant)


2)Manusia mempunyai hak negatif berikut : hak atas kebebasan untuk tidak dirugikan atau ditipu, hak atas kebebasan berfikir, hak berorganisasi dan kebebasan bicara, dan hak atas privasi.

Teori Hak (Kant)


3)Manusia memiliki hak kontraktual atas apa yang dijanjikan pada mereka seperti dalam perjanjian kontrak, dan semua orang memiliki hak untuk memperoleh informasi lengkap dan kebebasan membuat perjanjian kontrak.

Teori Etika Relijius


Teori

Etika Modern tidak mengakui adanya kekuatan tak terbatas (Tuhan) Semua agama mempunyai ajaran moral (etika) yang bersumber dari kitab suci masing-masing. Ada prinsip-prinsip etika yang bersifat universal, dan ada yang bersifat spesifik/berbeda dan hanya ada pada agama tertentu saja.

4. Virtue Theory
Penilaian

atas karakter moral individu, bukan penilaian terhadap moralitas dari tindakannya ; mengevaluasi moralitas karakter orang orang dan juga tindakan tindakan mereka.

Virtue Theory
fokus pada pelaku (siapa dia) bukan Fokus pada tindakan (apa yang dia lakukan)=== akan mampu menunjukkan dengan cermat karakter seseorang ; apakah mengarah pada kebaikan atau keburukan.

Virtue Theory
==

Aspek kebaikan = kejujuran, keberanian,keteguhan,integritas, belas kasih dan pengendalian diri Aspek Keburukan== sikap tidak jujur,kejam, serakah, tidak punya integritas, pengecut)

Virtue Theory
Implikasi tindakan dari teori kebaikan: Sebuah tindakan secara moral benar jika dalam pelaksanaannya pelaku menerapkan, menunjukkan, atau mengembangkan karakter moral yang baik, dan secara moral salah jika dalam pelaksanaannya pelaku menerapkan, menunjukkan atau mengembangkan karakter moral yang buruk.

Virtue Theory
==

Baik buruknya tindakan dapat ditentukan dengan mempelajari jenis karakter yang dihasilkan dari tindakan tsb == Etika tindakan bergantung pada hubungannya dengan karakter pelaku.

Teori Etika Relijius


Teori

Etika Teonom (dilandasi filsafat kristen) Teori Etika Bisnis Islam (dilandasi Agama Islam/Al Quran)

ETIKA BISNIS
Merupakan studi yang dikhususkan mengenai moral yang benar dan salah. Studi ini berkonsentrasi pada standar moral sebagaimana diterapkan dalam kebijakan, institusi dan perilaku bisnis. Studi ini tidak hanya mencakup analisis norma moral dan nilai moral, namun juga berusaha mengaplikasikan kesimpulan kesimpulan analisis tsb ke beragam institusi, teknologi, transaksi, aktivitas dan usaha usaha yang kita sebut bisnis.

Prinsip-Prinsip Etika Bisnis


Diartikan

sebagai asas atau dasar untuk berfikir dan bertindak. Prinsip-prinsip Etika Bisnis menurut Caux Round Table (Amerika,Eropa,Jepang) lebih menekankan kebersamaan (communitarian) yang lebih menekankan pada perhormatan terhadap martabat/nilai-nilai individu (human dignity)

Prinsip-prinsip Etika Bisnis


Caux

a.

b.

c.

Round Table : Tanggung jawab bisnis: dari shareholders ke stakeholders Dampak ekonomis dan sosial dari bisnis : menuju Inovasi, Keadilan dan Komunitas Dunia. Perilaku Bisnis: dari hukum yang tersurat ke semangat saling percaya

Prinsip-prinsip Etika Bisnis


d. Sikap menghormati aturan e. Dukungan bagi perdagangan multilateral f.Sikap hormat bagi Lingkungan alam g.Menghindari operasi-operasi yang tidak etis.

Prinsip-prinsip Etika Bisnis (Sonny Keraf,1998)


Setidaknya

ada 5 prinsip etika bisnis yg dapat dijadikan titik tolak pedoman perilaku dalam menjalankan praktik bisnis : a. Prinsip Otonomi b. Prinsip Kejujuran c. Prinsip Keadilan d. Prinsip saling menguntungkan e. Prinsip Integritas Moral.

PENALARAN MORAL
Secara Skematis, Penalaran Moral atau Etis ditunjukkan oleh struktur sbb :
Moral Standards
Factual information concerrning the policy,institution, or behaviour under consideration Moral judgement On the rightness or wrongness of the policy,institution,o r behaviour

The End
Thank

You for your attention