Anda di halaman 1dari 15

DENDAM

(Shahriza A. Rahman)
NAMA AHLI KUMPULAN 1. MUHD AFDLIN HAIQAL 2. MOHD ARIFF 3. AHMAD ARFY AHNAF 4. AZRUL AFIZEY 5. AHMAD AMINUDDIN

TEMA
Perasaan dendam sebagai akibat rasa cemburu dan

tidak berpuas hati yang memungkinkan seseorang hilang pertimbangan.

PERSOALAN
a) Layanan yang tidak adil terhadap anak-anak. b) Perasaan dendam akibat daripada ketidakpuasan

hati. c) Fitnah yang menyebabkan seseorang teraniaya. d) Keinsafan yang melahirkan perasaan belas kasihan. e) Kasih sayang yang wajar dipupuk dalam keluarga.

WATAK DAN PERWATAKAN


Along a) Anak sulung dalam keluarga. b) Bersekolah di sekolah berasrama.

c) Sensitif dan mudah berasa hati.


d) Berani mengutarakan pandangan. e) Selalu bersedih.

Angah a) Baru berusia 5 tahun. b) Anak kedua dan bongsu dalam keluarga.

c) Manja dan penyayang tetapi nakal.


d) Amat disayangi oleh bapa dan ibunya. e) Bersimpati kepada kakaknya. f)

Pandai mengambil hati kakaknya.

Ibu a) Sangat menyayangi Angah. b) Bersikap pilih kasih terhadap anak-anak.

c) Sangat sayang pada rantai mutiara pusaka

miliknya. d) Percaya akan tilikan. e) Berpelajaran tinggi.

Bapa a) Bekerja sebagai hakim. b) Terlalu tegas dan berkeras terhadap anak-anak.

c) Menghukum anak walaupun tidak cukup bukti.


d) Masih pada tilikan.

LATAR
Latar Masa

Pada cuti penggal persekolahan.


Latar Tempat

Di dalam rumah.
Latar Masyarakat

Keluarga Melayu yang berpendidikan tinggi (golongan intelek).

PLOT
a) Permulaan

Along sangat marah apabila melihat buku latihan fizik yang baru dibelinya telah diconteng dan dikoyakkan oleh Angah. Along mengimbas kembali kejadian buku-buku dan majalahnya yang dikoyakkan oleh Angah sebelum ini.

b) Perkembangan Along bertindak memarahi

dan menolak Angah yang telah mengoyak bukunya. Kejadian ini diikuti oleh peristiwa ibu mereka memarahi Along dan seterusnya ibu menunjukkan rasa kasih kepada Angah. Ayah mereka turut memarahi Along setelah mendapati kertas kerjanya telah dikoyakkan.

c) Klimaks- Along menyatakan protes terhadap ayah

kerana baginya ayah bersikap berat sebelah. Berlaku pertengkaran mulut antara Along dengan ibunya pula. Di dalam bilik, Angah yang tidak mengerti apa-apa dan ingin memujuk Along tetapi dia dimaharahi Along. Ibu begitu sedih apabila mendapati rantai mutiara pusakanya putus. Along berpura-purab tidak mengetahui apa-apa. Angah dituduh memutuskan rantai itu keranan kononnya Angah sahaja yang boleh masuk ke dalam bilik ibu. Sebagai akibatnya, Angah disebat oleh ayah dengan menggunakan tali pinggang.

d) Peleraian-

Along berasa amat kesal kerana memfitnah Angah. Dia sedih melihat tubuh Angah berbirat merah lantaran kesan sebatan tali pinggang ayah. Angah mengakui bahawa dia tahu yang Alonglah yang memutuskan rantai mutiara ibu. Namun, dia berjanji akan merahsiakan hal tersebut. Along insaf akan kesalahannya dan sedar bahawa adiknya itu sebenarnya dahagakan perhatian dan kasih sayang seorang kakak.

GAYA BAHASA
a) Penggunaan ayat panjang dan ayat pendek. b) Metafora putik-putik dendam. c) Simile tangkai hatinya bagai direntap, seperti

tongkang pecah. d) Hiperbola tangkai jantungku seolah-olah terputus lalu dimamah dengan begitu lahap oleh api dendam yang membara.

NILAI
a) Kasih sayang. b) Keinsafan. c) Bersimpati.

d) Keadilan.
e) Memaafkan kesalahan

PENGAJARAN
a) Kita janganlah bergaduh dan berdendam sesama b)

c)
d) e)

adik-beradik. Ibu bapa hendaklah adil terhadap anak-anak. Janganlah percaya akan sebarang ramalan atau tilikan. Kita hendaklah saling menyayangi antara adikberadik. Sebagai kakak yang lebih tua, kita perlulah menunjukkan teladan baik kepada adik.