Anda di halaman 1dari 11

TUGAS

RANGKAIAN ELEKTRONIKA APLIKASI JFET, MOSFET DAN THYRISTOR

Oleh: Dicky Oktagalan 0911012022 Rizki Aldilla 0911011005

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO PROGRAM STUDI TEKNIK ELEKTRONIKA INDUSTRI POLITEKNIK NEGERI PADANG 2010

APLIKASI JFET

1.

Daya DC Sebagai Penundaan Sirkuit

Keterangan. Diagram sirkuit ditampilkan di sini adalah suatu rangkaian daya penundaan DC sederhana yang didasarkan pada sebuah SCR. Sirkuit ini adalah salah satu yang sangat berguna dan dapat digunakan dalam banyak aplikasi. Kerja dari rangkaian ini sangat sederhana. Bila daya input diterapkan biaya C2 kapasitor melalui resistor R2 dan ketika tegangan kapasitor hanya melebihi tegangan breakdown diode Zener D3 itu, itu rusak dan SCR H1 dipicu dan daya tertunda akan tersedia di terminal OUT tertunda .

Catatan.

Sirkuit harus dipasang pada kualitas PCB yang baik. Diode Zener harus dinilai setengah tegangan pasokan input. Kapasitas saat ini rangkaian tergantung pada SCR dan di sini itu adalah 4A.

2.

Fuse dengan indikator status.

Keterangan. Berikut ini adalah diagram rangkaian sekering yang memiliki indikator status otomatis. Sirkuit ini dapat ditambahkan ke rangkaian yang beroperasi dari DC 12V. As Selama sekering masih utuh, D3 LED akan menyala terus dan ketika pukulan sekering dari LED akan mulai berkedip dan terus. Bagian pertama dari rangkaian multivibrator astabil mencakup dibangun di sekitar transistor output Q1 dan Q2.The dari multivibrator ini digabungkan ke dasar Q3 melalui dioda D2.When sekering yang utuh dasar Q3 akan ditarik menjadi tegangan positif R5 resistor. Ketika sumbu tertiup angin, basis Q3 akan tidak lagi ditarik untuk tegangan positif dan sekarang hanya biasing tersedia di dasar Q3 akan menjadi output dari multivibrator astabil. Sekarang transistor Q3 akan mulai switching pada frekuensi multivibrator astabil dan LED akan berkedip sesuai. Circuit diagram dengan daftar Bagian.

Catatan.

Sirkuit ini dapat dipasang pada papan Vero. Rangkaian sekering dapat dimasukkan dengan sirkuit yang beroperasi dari 12V DC. Jenis tidak ada dari transistor tidak terlalu signifikan dan hampir semua transistor NPN akan melakukan pekerjaan. Sekering F1 bisa menjadi kawat sekering dengan rating yang diperlukan Anda.

3.

Suhu fan regulator dikendalikan

Keterangan. Rangkaian regulator kipas secara otomatis akan mengatur kecepatan kipas Anda sesuai dengan suhu. Dua thermistors (R1 dan R2) digunakan untuk pengertian suhu. Rangkaian ini bekerja hampir seperti yang dipublikasikan di sini sebelumnya. Berikut potensiometer digantikan oleh termistor. Bila suhu meningkatkan ketahanan termistor NTC (R1) menurun dan pada saat yang sama ketahanan termistor PTC (R2) meningkat. Pada saat yang sama, laju perubahan resistensi akan berbeda untuk R1 dan tindakan R2.This adalah serupa dengan potensiometer digunakan dalam kipas berbasis regulator konvensional Triac. Ketika perlawanan adalah bervariasi sudut penyalaan perubahan triac dan begitu juga kecepatan kipas angin. Diagram rangkaian.

Catatan.

Sirkuit ini dapat dipasang pada papan Vero. L1 bisa menjadi induktor 70uH. C1 dan C2 harus peringkat paling kurang 200V. C3 harus peringkat paling kurang 600V. Triac BT136 aman bisa menangani hingga 4A arus beban. Kedua termistor harus dipasang sedekat mungkin.

4.

Kecerahan controller untuk lampu daya rendah.

Keterangan. Rangkaian yang diberikan di sini dapat digunakan untuk mengontrol kecerahan lampu pijar daya rendah. Rangkaian ini didasarkan pada IC NE555 yang merupakan kabel sebagai multivibrator astabil dengan duty cycle variabel. Output dari IC terhubung ke basis transistor Q1 Q1.The drive lampu. Siklus Tugas multivibrator bisa bervariasi dengan memvariasikan R4.As POT Akibatnya, kecerahan lampu bervariasi sesuai dengan posisi sirkuit R4.The POT sama dapat juga digunakan untuk mengontrol kecepatan motor DC kecil. Circuit diagram dengan daftar Bagian.

Catatan.

Lampu L1 bisa menjadi lampu mA 6V / 200. Saklar S1 dapat SPST ON / OFF. IC1 harus dipasang pada pemegang. Sirkuit ini dapat kabel pada kualitas PCB yang baik atau papan umum.

5.

Suhu pengontrol kipas DC

Keterangan. Berikut ini adalah rangkaian sederhana berdasarkan dua transistor yang dapat digunakan untuk mengontrol kecepatan kipas DC 12 V tergantung pada termistor temperature.A (R1) digunakan untuk pengertian suhu. Bila suhu meningkatkan arus basis Q1 (BC 547) meningkat yang pada gilirannya menurunkan tegangan kolektor transistor yang sama. Karena kolektor Q1 digabungkan ke dasar Q2 (BD 140), penurunan tegangan kolektor Q2 Q1 bias ke depan lebih dan begitu juga kecepatan motor. Juga, kecerahan LED akan sebanding dengan kecepatan motor. Circuit diagram dengan daftar Bagian.

Catatan.

R1 bisa menjadi 15K @ 20 C, NTC thermistor. M1 bisa menjadi 12V, 700mA motor fan. The kapasitor C1 harus dinilai 25V. Rangkaian ini dapat diaktifkan dari baterai 12V atau 12V PP3 catu daya DC. Pasang sirkuit pada kualitas PCB yang baik atau papan umum.

APLIKASI MOSFET

1. MOSFET pada power supply switching Sekarang mari kita pertimbangkan power-supply switching aplikasi, dan bagaimana menggunakan yang menuntut pandangan yang berbeda dari lembar data. Menurut definisi, aplikasi mengharuskan MOSFET teratur menghidupkan dan mematikan. Sementara ada puluhan topologi digunakan dalam switching pasokan listrik, mari kita pertimbangkan contoh sederhana. Konverter buck dasar yang umum digunakan dalam pasokan daya DC-DC bergantung pada dua MOSFET untuk melakukan fungsi switching . Switch ini bertindak secara bergantian untuk menyimpan energi dalam induktor dan kemudian melepaskan energi yang ke beban. Hari-hari ini, desainer teratur memilih frekuensi dalam ratusan kHz dan bahkan di atas 1 MHz, karena hasilnya frekuensi yang lebih tinggi dalam komponen magnet yang lebih kecil dan ringan.

Gambar 2: pasangan MOSFET digunakan dalam pasokan peralihan aplikasi

Jelas, power-supply desain cukup kompleks, dan tidak ada rumus sederhana untuk evaluasi MOSFET. Tapi mari kita mempertimbangkan beberapa parameter kunci dan mengapa hal parameter. Secara tradisional, power supply desainer banyak menggunakan angka senyawa merit - muatan gerbang (Q G) dikalikan dengan R DS (ON) - dalam mengevaluasi atau peringkat MOSFET. Biaya Gate serta resistensi sangat penting karena keduanya memiliki dampak langsung terhadap efisiensi power supply. Kerugian yang berdampak efisiensi datang terutama dalam dua bentuk - konduksi kerugian dan kerugian switching.

2.

Konverter Forward dengan Dua Saklar Dalam kebanyakan aplikasi, diinginkan untuk memisahkan keluaran konverter dengan

jala-jala (off-line). Pemisahan ini dapat dilakukan secara sederhana dengan menghubungkan trafo 50 Hz pada terminal masukan tegangan AC catu daya. Namun penggabungan trafo ke dalam rangkain konverter dapat menghadirkan beberapa keuntungan, antara lain: [14] 1. Mengurangi ukuran dan berat trafo. 2. Kinerja konverter lebih optimal. Tekanan tegangan dan arus pada transistor atau dioda dapat diminimalkan. 3. Dapat dihasilkan keluaran tegangan dc yang beragam. Ragam konverter buck dengan trafo pemisah antara lain konverter full-bridge, half-bridge, forward, dan pushpull. Ragam konverter forward dengan dua transistor seperti tampak pada gambar.2.4. Setelah transistor beralih off, arus magnetisasi trafo membias maju dioda D1 dan D2 dan mengumpankan tegangan Vg melintas belitan primer, sehingga akan mereset trafo. Siklus tugas dibatasi hingga D < 0,5. Konverter ini mempunyai keuntungan yaitu:[14] 1. Tegangan bloking puncak dari transistor = Vg . 2. Trafo lebih sederhana karena mekanisme reset trafo telah dilakukan oleh dioda D1 dan D2.

Konverter Forward dengan Dua Saklar MOSFET

APLIKASI THYRISTOR

Thyristor terutama digunakan di mana arus tinggi dan tegangan yang terlibat, dan sering digunakan untuk mengontrol arus bolak-balik , dimana perubahan polaritas penyebab saat ini perangkat untuk mematikan secara otomatis; disebut sebagai Zero Cross operasi. Perangkat dapat dikatakan untuk beroperasi serentak sebagai, setelah perangkat terbuka, melakukan saat ini di fasa dengan tegangan yang diterapkan lebih dari katoda ke anoda persimpangan tanpa modulasi gerbang lebih lanjut yang diperlukan untuk meniru, perangkat ini bias sepenuhnya. Hal ini tidak boleh disamakan dengan operasi simetris, sebagai output adalah searah, hanya mengalir dari katoda ke anoda, dan begitu juga asimetris di alam. Thyristor dapat digunakan sebagai elemen kontrol untuk sudut fase dipicu controller, juga dikenal sebagai pengendali ditembakkan fase . Mereka juga dapat ditemukan dalam power supply untuk sirkuit digital , di mana mereka digunakan sebagai semacam " pemutus sirkuit "atau" linggis "untuk mencegah kegagalan dalam pasokan daya dari merusak komponen hilir. Thyristor adalah digunakan bersama dengan dioda zener terpasang ke pintu gerbang, dan ketika tegangan keluaran pasokan naik di atas tegangan zener, thyristor akan melakukan, maka hubungan arus pendek output power supply ke tanah (dan pada umumnya bertiup sebuah hulu sekering ). Skala aplikasi pertama besar thyristor, dengan memicu terkait DIAC , dalam produk konsumen yang berkaitan dengan pasokan listrik stabil dalam warna televisi penerima pada awal tahun 1970. Stabil tegangan tinggi DC supply untuk penerima diperoleh dengan memindahkan titik switching perangkat thyristor atas dan ke bawah lereng jatuh dari setengah akan positif dari pasokan input AC (jika lereng meningkat digunakan tegangan output selalu akan naik menuju tegangan input puncak saat perangkat tersebut dipicu dan dengan demikian mengalahkan tujuan peraturan). Titik switching tepat ditentukan oleh beban pada penawaran output DC serta fluktuasi pada suplai AC input. Mereka terbukti tidak populer dengan jaringan listrik AC perusahaan pemasok karena switching simultan dari banyak penerima televisi, semua kira-kira pada saat yang sama, diperkenalkan asimetri ke dalam gelombang penyediaan dan, sebagai konsekuensi DC disuntikkan kembali ke grid dengan kecenderungan

saturasi inti trafo dan overheating. Thyristor sebagian besar dibuang dalam jenis aplikasi ini pada akhir dekade ini. Thyristor telah digunakan selama beberapa dekade sebagai pencahayaan dimmer di televisi , film , dan teater , di mana mereka menggantikan teknologi rendah seperti autotransformers dan rheostat . Mereka juga telah digunakan dalam fotografi sebagai bagian penting dari berkedip (lampunya). 1. Membuat Inverter DC to AC Rangkaian inverter DC ke AC adalah didasarkan dari kerja astable multivibrator. Dalam rangkaian ini dipilih IC CD4047 sebagai jantung astable multivibrator karena jenis IC ini sudah memberikan tegangan output yang saling berlawanan fasanya (keluaran pada pin 10 dan 11 seperti terlihat pada Gambar, serta siklus kerja yang cocok yaitu sebesar 50 %.

Supaya arus keluaran dari multivibrator ini cukup besar untuk membangkitkan tegangan AC dengan daya yang besar pula, maka diperlukan rangkaian pensaklaran yang dalam rangkaian ini diperankan oleh mosfet IRFZ44. Arus keluaran dari IRFZ44 diumpankan ke trafo step up, sehingga akan diperoleh tegangan yang cukup besar pada keluarannya. Rangkaian sederhana ini dapat anda terapkan pada kendaraan guna menyalakan ionizer. Ionizer ini dapat sebagai penetralisir racun asap rokok, racun gas buang dll. Jika anda butuh ionizer jangan ragu-ragu segera tanya cara buatnya.jangan beli !!!!

2.

Rangkaian untuk Mengetahui Kebocoran Gas Rangkaian ini dapat mendeteksi atau mengetahui adanya kebocoran gas. Dalam

rangkaian ini tahanan dari Sensor akan berubah bila adanya kebocoran Gas yang mencapai maksimum. Dengan adanya perubahan tahanan tersebut, maka tegangan akan berubah dan mengaktifkan Transistor, oleh Transistor tersebut tegangan akan diperkuat untuk mentriger SCR yang akan menggerakan relay. Relay dihubungkan dengan beban berupa lampu atau alarm.

Daftar Komponen : Resistor : R1 10 ohm/1 W R2 5 K R3 100 K Trimpot : RV 5 K Kapasitor : C1 100 mikro farad/25 V Diode D1, D2, D3, D4 IN 4002 Zener 5,1 V Transistor .. FCS 9013 SCR RC 10 Sensor .. TGS 812 Fuse .. 1 A Indikator Lampu Neon Relay . 9 V