Anda di halaman 1dari 95

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007

BAB I PENDAHULUAN
Era globalisasi dewasa ini tidak bisa dihindari oleh institusi apapun termasuk program studi ilmu bedah. Pada saat ini tidak ada lagi batas negara dan bangsa. Komunikasi sangat cepat dan teknologi semakin maju. Disisi lain Progran Studi Ilmu Bedah FK Unud / RS Sanglah yang telah berdiri sejak tanggal 16 Agustus 1991 berdasarkan SK Dirjen Dikti 050/Dikti/Kep/1991 tentang pembentukan program Studi Ilmu Bedah, belum menampakkan kiprahnya ditingkat nasional maupun internasional terbukti dengan tidak adanya rujukan berasal dari Bag/SMF Ilmu Bedah FK Unud/RS Sanglah baik dibidang ilmu pengetahuan dan keterampilan bedah. Masalah yang juga cukup memprihatinkan adalah langkanya kesempatan bagi peserta didik untuk latihan ketrampilan bedah kerena keterbatasan jumlah kasus akibat kebijakan managemen Rumah Sakit dan perkembangan ilmu bedah spesialistik yang tidak terbatas. Ilmu Bedah spesialistik berkembang sangat leluasa dan pesat, relatif meninggalkan Ilmu Bedah Umum. Sementara itu tidak ada revitalisasi, reorientasi dan restrukturisasi Ilmu Bedah Umum itu sendiri. Oleh karena itu penguatan Ilmu Bedah Umum menjadi keharusan dan mendesak untuk dilaksanakan disamping kebutuhan spesialisasi bedah umum secara nasional masih banyak. Untuk maksud diatas disusun buku pedoman yang berisi suatu Visi, Misi dan tujuan yang menyeluruh (komprehensive), sasaran program yang jelas, dan kegiatan nyata. Pedoman ini sebagai rencana garis besar dari program studi ilmu bedah FK Unud RS Sanglah yang terus akan berkembang sesuai dengan zaman. Tujuan : BUKU PANDUAN INI MERUPAKAN: Acuan bagi staf pengajar PPDS I Ilmu Bedah FK UNUD / RSUP Sanglah Denpasar Acuan bagi peserta PPDS I Ilmu Bedah FK UNUD / RSUP Sanglah Denpasar. Informasi umum tentang gambaran pendidikan PPDS I Ilmu Bedah FK UNUD / RSUP Sanglah Denpasar STRUKTUR BUKU PANDUAN Buku panduan PPDS I Ilmu Bedah FK UNUD / RSUP Sanglah Denpasar terdiri dari : BAB I : Pendahuluan BAB II : Kebijakan Sistem BAB III : Visi, Misi dan Tujuan Pendidikan BAB IV : Kompetensi Lulusan BAB V : Peta Kurikulum, Kurikulum, dan Silabus 5.1. Kalender Akademik 5.2. Peta Kurikulum 5.3. Kurikulum dan Silabus BAB VI : Penyelenggaraan Pendidikan 6.1 Organisasi Penyelenggaraan 6.2 Struktur Organisasi, Staf Pengajar, Jejaring dan Fasilitas 6.3 Pendukung Pendidikan 6.4 Seleksi Penerimaan Calon Peserta PPDS 6.5 Panduan Kegiatan Klinik 6.6 Penyelesaian dan Pengeluaran Pendidikan 6.7 Karya Tulis Ilmiah 6.8 Klarifikasi Morbiditas, Cuti, Panduan Konferensi, Panduan dan Pelatihan Keterampilan Bedah Dasar BAB VII : Metode Pembelajaran BAB VIII : Metode Evaluasi dan Kriteria Kelulusan BAB IX : Indikator Mutu Luaran

Ujian

Nasional,

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007

BAB II KEBIJAKAN SISTEM


Perguruan Tinggi Pelaksana Proses Pendidikan Program Diakreditasi Oleh Gelar Lulusan Nama Program Studi Tanggal Penyusunan : Universitas Udayana Denpasar, Bali : Bagian Ilmu Bedah : Kolegium Ilmu Bedah FK UNUD / RSUP Sanglah Denpasar SK Dirjen Dikti 050/Dikti/Kep/1991 : Spesialis Bedah (Sp.B) dan tentative Master Kesehatan (M.Kes) : Program Pendidikan Dokter Spesialis Bedah : Mei 2007

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007

BAB III VISI, MISI DAN TUJUAN PENDIDIKAN Visi :


Pada tahun 2008 Program Studi Ilmu Bedah FK Unud/RS Sanglah menjadi program studi unggul di Indonesia, menghasilkan spesialis bedah dengan kompetensi tinggi dan mampu bersaing secara global.

Misi :
Menghasilkan Spesialis Bedah yang memiliki pengetahuan dan ketrampilan yang tinggi, dengan etika moral yang baik. Menghasilkan spesialis bedah dengan pengabdian tinggi. Mengembangkan program penelitian sehingga menghasilkan penemuan baru.

Tujuan Pendidikan :
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Meningkatkan kwalitas & kwantitas lulusan spesialis bedah dengan kompetensi tinggi. Meningkatkan kwalitas dan kwantitas penelitian peserta program studi. Meningkatkan kwalitas dan kwantitas pengabdian masyarakat peserta program studi. Menciptakan suasana akademik yang kondusif di Bag/SMF Ilmu Bedah FK Unud RS Sanglah. Meningkatkan kinerja organisasi dan sistem pengelolaan Program Studi. Meningkatkan sustainabilitas dan akuntabilitas Program Studi. Meningkatkan efesiensi dan efektifitas pengelolaan Program Studi.

Sedangkan tujuan khusus pendidikan dapat dibaca pada buku kurikulum program studi Ilmu Bedah tahun 2006.

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007

BAB IV KOMPETENSI LULUSAN


Luaran atau kompetensi PPDS Ilmu Bedah FK Unud setelah menyelesaikan program pendidikan maka SpB mempunyai kemampuan sebagai berikut : 1. Berperilaku sesuai dengan Kode Etik Kedokteran Indonesia. 2. Mampu mengatasi masalah penyakit bedah darurat dan bedah elektif sesuai kompetensi (pengetahuan dan ketrampilan) yang didapat selama pendidikan. 3. Mampu mengembangkan diri (KAP) sebagai dokter spesialis bedah sesuai dengan tuntutan masyarakat dan kemajuan ilmu pengetahuan, khususnya ilmu bedah invasif minimal. (KAP yang harus dicapai seorang Spesialis Bedah : Lihat Buku Modul Ilmu Bedah tahun 2006). 4. Mampu mengenal masalah bedah di masyarakat dan menyelesaikannya melalui penanganan langsung maupun melalui suatu penelitian. 5. Mampu berkomunikasi dalam bahasa Indonesia maupun bahasa Inggris dalam mengemukakan pendapat dan hasil karya selama dalam menjalankan profesinya, termasuk berkomunikasi dengan penderita.

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007

BAB V PETA KURIKULUM, KURIKULUM DAN SILABUS


KALENDER AKADEMIS 1.1. Ujian seleksi masuk Oktober (semester ganjil) atau Maret (semester genap) Pelaksana : KPS TKP-PPDS I 1.2. Mulai pendidikan 2 Januari atau 1 Juli Pengantar : Ka-Bag. I. Bedah 1.3. MKDU (Mata Kuliah Dasar Umum) (6 bulan) Catatan: tidak semua senter pendidikan mengikuti program MKDU 1.4. Kursus Pembekalan RS Pendidikan (2 minggu) 1.5. Tahap Bedah Dasar (3 semester) ............................................. Semester I III Kursus Ilmu Bedah Dasar Stase 9 pos Kursus ATLS, BSS, USG 1.6. Ujian OSCA .............................................................................. Akhir semester III 1.7. Tahap Bedah Lanjut (6 semester) .......................................... Semester IV-IX Stase 9 pos Stase ICU Stase IRD Stase Poliklinik Stase RS Jejaring Kursus DSTC & Periopearif Kursus laparoskopik Masa chief residen (2 semester): . (Semester VIII-IX) 1.8. Ujian Lokal, termasuk Ujian Karya Akhir .............................. Semester IX 1.9. Ujian Profesi Nasional ............................................................ Semester IX 1.10. Wisuda

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007 A. PETA KURIKULUM


A. TAHAP BEDAH DASAR (SEMESTER I, II, III) a. PRA BEDAH Durasi Materi 3 Bulan Mata Kuliah Kedokteran Bedah Umum : Anatomi, Fisiologi, Patologi Anatomi, Mikrobiologi, Radiologi, Anesthesiologi dan Bedah Dasar yang diberikan secara komprehensif Observasi Bangsal dan Jaga (sesuai pengaturan jadwal) b. Posting / Sirkulasi / Stase dan Jaga Durasi Materi 20 Bulan Stase di 10 Pos masing-masing 2 bulan untuk mendapatkan ketrampilan (urutan sirkulasi diatur oleh KPS) : Bedah Digestif, Bedah Anak, Bedah Thoraks, Bedah Onkologi, Bedah Plastik, Bedah Urologi, Bedah Orthopaedi, Bedah Saraf , Traumatologi dan Intensive care Penugasan, Seminar dan Diskusi Ilmu Kedokteran Bedah Dasar Praktikum Kedokteran Bedah Dasar Jaga (sesuai pengaturan jadwal) untuk mendapatkan ilmu dan ketrampilan Traumatologi dan Intensive care B. TAHAP BEDAH LANJUT a. Posting / Sirkulasi / Stase dan Jaga Materi Ket Stase di 9 pos masing-masing 3 bulan di Bedah Digestif dan Bedah Onkologi, 2 bulan di Bedah Orthopedi, Bedah Urologi, Bedah Thoraks, Bedah Saraf, Bedah Anak, Bedah Plastik, danTraumatologi Stase di RS. Mitra Pendidikan selama 2 x 2 bulan Jaga sesuai pengaturan jadwal) untuk mendapatkan ilmu dan ketrampilan Traumatologi dan Intensive care b. Chief Residen Durasi Materi 6 Bulan Manajerial (IRD, IBS, Poli, Ruangan) Tugas RS Luar / Pendidikan Kemandirian Penelitian (Karya Akhir)

Ket

Ket

Ket

Lama Pendidikan sesuai kurikulum adalah 53 bulan (4 tahun 5 bulan) Rata-rata Total Pendidikan 5 tahun
6

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007 B. KURIKULUM DAN SILABUS (lihat di Buku Kurikulum Bedah tahun 2006) ALUR PENDIDIKAN SEMESTER BEDAH DASAR KURSUS
ATLS

UJIAN
ILMU DASAR

1 2 3

BSSC Min. Invasif Surgery (Dasar) USG OSCA

BEDAH LANJUT

4 5 6 7 8 9 10

TNT

PERI-OP LANJUT (CCrISP) DSTC Min. Invasif Surgery KOGNITIF

PROFESI

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


Instruksi Kerja Peserta PPDS I selama mengikuti Pendidikan Spesialisasi Bedah di PS. FK.UNUD/RSUP Sanglah Denpasar , yaitu : A. BEDAH DASAR 1. 3 bulan pertama Semester I : Pra Bedah PPDS di kategorikan dengan sebutan jaga Ia Tugas: - mengikuti kursus I. Bedah Dasar : Anatomi, Faal, Mikro, PA dll - tugas baca jurnal/ buku teks - mengikuti acara ilmiah, parade, morbiditas, mortalitas - tugas pelayanan di poliklinik, unit gawat darurat, bangsal perawatan dan asisten operasi - melakukan tindakan dasar bedah, bedah minor dan operasi dengan bimbingan senior - Evaluasi masa percobaan pada akhir semester I 2. Semester I V : Jaga I PPDS di kategorikan dengan sebutan jaga Ib Tugas seperti pada jaga Ia, dengan tambahan: - mulai membuat referat - mengajukan kasus dalam parade, morbiditas, mortalitas - mengikuti kursus ATLS, BSS, USG Evaluasi akhir semester III dilakukan ujian OSCA B. BEDAH LANJUT 1. Semester V IX : Jaga II PPDS di kategorikan dengan sebutan jaga II Tugas seperti pada jaga Ia & Ib, dengan tambahan: - membuat referat, laporan kasus, surveilen, penelitian - mengajukan kasus dalam parade, morbiditas, mortalitas - mengikuti kursus DSTC, Perioperatif, endo-laparoskopi - tugas di RS Jejaring Evaluasi akhir semester VII dengan ujian Kognitif Nasional dan harus telah menyelesaikan 4 karya tulis 2. Semester IX X : Chief Residen PPDS dikategorikan dengan sebutan Chief Resident (residen Pemimpin) Tugas seperti pada jaga II, dengan tambahan: - tugas rujukan - menyelesaikan karya akhir (penelitian) Evaluasi akhir dengan ujian profesi nasional Tugas dan Kewajiban Residen PPDS/trainee bedah di bagian bedah RS pendidikan mempunai tugas dan kewajiban dalam bidangbidang : Pertama : Pendidikan, Ilmiah, Penelitian Kedua : Pelayanan Medik/Pengabdian Masyarakat. 1. Pendidikan Ilmiah dan Penelitian a. Bidang Kognitif/pengetahuan teori a.1 Mengikuti kegiatan Ilmiah : - Kuliah/kuliah tutorial - Presentasi ilmiah lokal (Journal atau textbook Reading, Referat, laporan kasus, penelitian ) 8

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


- Simposium, seminar. - Kursus-kursus - Lokakarya - Pertemuan Ilmiah Nasional dan Internasional. a.2 Membuat dan menyajikan Karya Ilmiah Journal Reading Referat Laporan Kasus Surveillance Penelitian (cohort study, cross sectional atau case control study, diagnostic test, experimental study) a.3 Membuat Karya Akhir Diambil dari bentuk salah satu jenis penelitian diatas. a.4 Mengajar/memberi pelajaran kepada siswa siswa SPK (Sekolah Perawat Kesehatan) dan membimbing mahasiswa Fakultas Kedokteran dan Akademi Perawat serta residen PPDS Bedah Umum tingkat dibawahnya. b. Bidang Psikomotor/Ketrampilan 1. Membuat diagnosa 2. Menggunakan sarana/alat-alat untuk keperluan diagnosa 3. Melakukan perawatan penderita-penderita Pra Bedah dan Pasca Bedah (termasuk persiapan-persiapan) 4. Melakukan tindakan terapi paliatif, kuratif, pembedahan dan tindakan tanpa pembedahan. 5. Mengatasi komplikasi pasca bedah. 6. Melakukan rehabilitasi pasca bedah 7. Melakukan rehabilitasi semua kasus-kasus bedah 8. Mengisi dan membuat laporan kegiatan medis didalam catatan medik beserta seluruh lampiran-lampiran (DALIN, ILO, efek samping obat, dll) dan mengisi buku laporan kegiatan, laporan rujukan serta buku laporan operasi. Semua kegiatan diatas dilakukan di unit-unit pelayanan seperti UGD, poliklinik, ruangan, kamar operasi sentral, RS rujukan. c. Bidang Afektif/Attitude/Sikap (didalam maupun diluar Rumah Sakit) 1. Jujur dalam perkataan dan perbuatan 2. Disiplin dalam memenuhi tugas dan kewajiban 3. Bersikap sopan dan santun terhadap senior, teman sejawat, perawat, mahasiswa, pegawai RS/FK dan penderita/keluarga penderita. 4. Bertanggung jawab dan mengutamakan kesehatan/keselamatn penderita. 5. Bertanggung jawab dan turut serta dalam kegiatan pendidikan mahasiswa kedokteran/Akper dan siswa-siswa Perawat Kesehatan. 6. Membina iklim kekeluargaan dan kerjasama sebagai salah satu anggota team di Lab. . Selanjutnya Tugas dan Kewajiban Residen PPDS (lihat panduan kerja klinik)

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007

BEDAH DASAR
A. PRA BEDAH (3 bulan) 1. ILMU DASAR (Kuliah-Kuliah)
Topik yang akan diberikan a.l adalah :

Molecular and Cellular Biology Biochemistry and Metabolism Fluid Balance and Electrolytes Hemostasis and Thrombosis Physiology of Transfusion Therapy. Homeostasic Mechanism in Shock, Trauma & Sepsis Anesthesia Physiology of Wound Healing Principles of Surgical Infectious Disease Basic Concept of Immunology Immunobiology of Organ Transplantation Tumor Biology/ Immunobiology Nutrition Statistics/ Research Methodology. Basic Surgical Techniques. Respiratory Failure & Lung Emboli Neurology Physiology Physiology of Urnary tract and Urodynamics. Humaniora. Clinical Decision Making Clinical Audit Dasar dasar Onkologi & Onkologi Bedah Kamar Bedah dan Tata Cara Kamar Bedah dll Jadwal kuliah akan diatur oleh KPS, dan diharapkan dapat dilakukan pada waktu jadwal Pendidik yang berkaitan dengan mata kuliah tersebut diatas memberikan pendidikan dari subspesialisasinya. Hal ini untuk meng-intesifikasi pendidikan bedah dasar dan subspesialisme yang berkaitan. Topik bedah dasar dapat berubah sesuai dengan keadaan dan kemajuan ilmu pengetahuan itu sendiri. 2. BASIC SURGICAL SKILL COURSE Kursus ketrampilan yang bersifat nasional yaitu Basic Surgical Skill course (BSS) dijalankan setelah menyelesaikan fase prabedah. BSS COURSE dilakukan dua kali dalam setahun, yaitu awal dan pertengahan tahun. Untuk Bali/ Universitas Udayana dilakukan berdasarkan rayon bersama dengan Universitas Airlangga dan Universitas Brawijaya. 3. UJIAN KEDOKTERAN DASAR NASIONAL Ujian Kedokteran Dasar (Nasional) adalah pada bulan Juli dan Desember setiap tahunnya, dan dilakukan pada senter pendidikan masing masing. 10

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007

B. JAGA I (20 Bulan) Pada periode ini pendidikan ditekankan pada pendidikan mengenai dasar dasar ilmu kedokteran dan dasar dasar , yaitu ilmu ilmu yang bersifat complimentary terhadap dan Ilmu yang berhubungan erat dengan itu sendiri. Dari segi ketrampilan, pada enam bulan pertama residen Bedah Dasar masih bersifat observer, turut aktif dalam menyiapkan pasien untuk pembedahan, dan belum bertindak sebagai penentu diagnosa dan tindakan (decision maker). Beberapa materi ketrampilan yang harus dikuasai adalah yang bersifat sederhana dan akan tetap diawasi oleh pembimbing. Pada tahun - tahun berikutnya, pendidikan lebih bersifat aplikasi klinis, yaitu bagaimana residen mentapkan ilmu ilmu dasar tersebut diatas kepada aplikasi praktis klinis terhadap pasien. Kemampuan klinis dan ketrampilan diharapkan akan terus meningkat oleh pendidikan yang bersifat magang ini. TUJUAN PENDIDIKAN para residen pada tingkat 1 ini adalah : - Mempelajari dasar keilmuan dari Bedah Umum, untuk dapat meng-aplikasikannya pada pasien, dan memandang pasien dari sudut pandang holistic. - Mempelajari Dasar Keilmuan dari masing masing subspesialisme diatas. - Turut aktif didalam diskusi diskusi ilmiah subspesialisme tersebut, untuk memperluas khasanah keilmuan dari masing masing disiplin . - Membuat diagnosa, dan presentasi kasus dari mulai yang sederhana sampai yang unik dan sulit sesuai dengan tingkat pengetahuan dan ketrampilannya, turut aktif didalam pengobatan dan pembedahannya dan yang terpenting turut aktif dalam follow up pasien tersebut. MENGIKUTI SIKLUS STASE : BEDAH DIGESTIF ( Level penguasaan ilmu : mengerti dan memahami) - Akses pembedahan pada saluran cerna - Pemeriksaan imaging saluran cerna - Diagnosa penyakit bedah saluran cerna - Akut abdomen - Perdarahan pada saluran cerna - Hernia - Patofisiologi Ileus - Entero stoma - Patofisiologi dari Obstruksi empedu - Kelainan Bedah Pankreas - Bedah Hepar - Kelainan pada esophagus, gaster, usus halus dan colo rectal - Fistula entero cutan. - Proctologi BEDAH ONKOLOGI (Mengerti dan memahami) - Prinsip dan akses pada pembedahan onkologi. - Dasar dasar terapi onkologi Bedah - Kedaruratan onkologi dan penanggulangannya - Terapi paliatif kanker 11

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


Registrasi kanker Kelainan jinak / ganas payudara Kelainan jinak, pra kanker dan kanker pada kulit Kelainan gld thyroid & gld parathyroid Tumor jaringan lunak (jinak dan ganas) Tumor kepala leher (jinak dan ganas) Tumor rongga mulut/ kelenjar ludah & akses pembedahannya Dasar pemberian khemoterapi pada kanker solid. Dasar-dasar pemberian radiotheraphy pada kanker solid.

BEDAH THORAKS ( Mengerti dan memahami). - Dasar pemeriksaan radiology thoraks - Dasar terapi oksigen dan ventilasi mekhanik. - Empyema thoraks - Akses pada pembedahan cavum thoracis - Penyakit bedah dari paru dan jantung. - Prinsip umum adanya pintasan kardio pulmoner - Tehnik khusus bedah thoraks BEDAH VASKULER (Mengerti dan memahami). - Introduksi bedah vaskuler - Hemodinamika vaskuler - Sumbatan pembuluh darah - Prinsip rekonstruksi vaskuler BEDAH ANAK (Mengerti dan memahami). - Pemeriksaan dan interpretasi radiologi anak. - Perawatan pra & pasca bedah pada anak/ bayi - Kelainan inguinal pada anak - Akut abdomen pada neonatus - Sepsis neonatus - Kedaruratan bedah pada bayi dan anak - Tumor pada bayi dan anak. TRAUMA ( Mengerti dan memahami). - Patofisiologi perubahan tubuh terhadap trauma. - Multiple injuries - Trauma score. - Imaging technics in traumatology - Critical care in traumatology. - Shock, SIRS, MODS, DIC & MOF in trauma (pendalaman) - Trauma pada daerah kepala leher. - Trauma pada saluran cerna dan organ solid abdomen - Trauma thoraks - Trauma vaskuler. - Crush Injuries - Trauma pada tulang dan jaringan lunak. - Trauma pada urogenitalis. - Trauma kepala dan tulang belakang. 12

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


ORTHOPEDI. - Introduksi Orthopedi - Radiologi pada orthopedic - Prinsip terapi terhadap fraktur - Proses Penyembuhan tulang - Pemasangan implant, traksi dan tehnik immobilisasi - Sindroma kompertemen - Penyakit metabolik dan degeratif pada orthpaedi - Tumor pada tulang - Prinsip amputasi UROLOGI. - Prinsip pemeriksaan urologi - Imaging pada urologi. - Interpretasi laboratorium pada urologi - Urodinamika (pendalaman) - Fatofisiologi gagal ginjal - Obstruksi saluran kemih - Batu saluran kemih - Tumor saluran kemih - Patofisiologi kelainan prostate. - Kelainan Penis - Bedah endoskopi (endoskopi diagnostik) BEDAH SYARAF. - Imaging pada kelainan bedah syaraf. - Patofisiologi dari kelainan pada cerebral - Patofisiologi dari kelainan pada medulla spinalis KETRAMPILAN BEDAH DASAR. Pada paket ketrampilan ini terdapat 3 level ketrampilan yaitu : - Menguasai : Artinya residen mempunyai ketrampilan yang baik untuk melakukan ketrampilan tersebut secara mandiri. Didalam konteks pendidikannya, residen melakukan jenis ketrampilan/ pembedahan tersebut secara mandiri. - Mengetahui : Artinya residen mendapatkan ketrampilan ini dari asistensi, mengamati, diskusi dengan Senior Pembimbing, Pendidik ataupun penilai yang melakukan pembedahan. Jadi Residen tidak melakukan pembedahan secara mandiri. - Mengamati, Membaca dan Diskusi. Dalam hal ini pada kasus kasus tertentu o.k factor kelangkaan, maka kemampuan residen hanya sebatas membaca, mengamati dan mendiskusikannya dengan Pembimbing, Pendidik atau Penilai, tanpa harus disertai dengan adanya kasus tersebut. Hal ini dikemudian hari mungkin dapat digantikan oleh adanya simulator simulator ataupun pertunjukan video dari tehnik pembedahan tersebut. Diharapkan jika residen menemukan kasus yang sama, maka residen akan mempunyai kemampuan ataupun improvisasi untuk melakukan pembedahan mandiri. ENAM BULAN PERTAMA : KETRAMPILAN UMUM PADA 6 BULAN PERTAMA (level kemampuan : menguasai) - Menguasai tehnik steril non steril, misalnya dalam hal mencuci tangan memakai sarung tangan, memakai baju steril untuk pembedahan, area steril didalam setting kamar bedah. 13

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


Mengetahui nama dari berbagai alat bedah, gunanya, cara mempergunakannya secara benar. Menguasai berbagai macam tehnik menjahit luka dan mengaplikasikannya pada berbagai macam bentuk luka, dan tehnik membuka jahitan yang benar. Menguasai tehnik untuk membuka jalan nafas ataupun intubasi terutama pada obstruksi jalan nafas bagian atas. Menguasai ketrampilan dalam memasang infus, memasang CVP/ Monitor CVP, dan mengatur cairan infus, komposisi infus, penghitungan cairan dsb. Menguasai kognitif tentang shock, sepsis, SIRS, MODS, DIC dan MOF, dan bagaimana cara penanggulangannya. Menguasai bagaimana mengambil sampel darah dan mengirimkannya untuk berbagai pemeriksaan laboratorium. Menguasai tehnik membaca dan menginterpretasi berbagai hasil laboratorium. Menguasai ketrampilan untuk memasang fowley urethral catheter baik pada laki laki maupun wanita dan cara fiksasi yang baik, dan bagaiman menghitung produksi urine pada dewasa, anak anak dan bayi. Menguasai ketrampilan untuk membaca hasil Rontgen untuk kasus kasus yang banyak dijumpai. Menguasai dan mampu membuat status Bedah yang baik, dan perencanaan kedepan secara jelas dan benar. Memasang NGT baik untuk dekompresi maupun enteral feeding tube (flocare). Menguasai ketrampilan untuk melakukan perawatan luka luka sederhana sebagai akibat trauma. Menguasai ketrampilan untuk melakukan diagnosa pada pasien pasien trauma dan kedaruratan bedah. Menguasai ketrampilan menyiapkan pasien guna pembedahan mayor, hal ini menyangkut pemberian cairan, penghitungan cairan, komposisi cairan infus, produksi urine, pemberian antibiotika yang rasional. Menguasai ketrampilan dan pengetahuan tentang tranfusi darah, jenis transfusi, indikasi masing masing komponen darah tersebut.

ENAM BULAN KEDUA. - Menguasai ketrampilan untuk berkerja diruang operasi, dan telah mampu untuk asistensi pembedahan mayor, seperti fraktur terbuka, sistostomi, appendektomi, hernia irreponibilis, incarcerate dan strangulatif, torsio testis, dsb. - Menguasai ketrampilan pembedahan mandiri (dengan delegasi dan supervisi yang baik). Misalnya untuk tumor kulit dan jaringan lunak sederhana (atheroma, lipoma, fibroma dll) baik dengan anestesi lokal ataupun anestesi umum, melakukan perawatan luka operasi secara tuntas, dan follow up yang baik. - Dapat menulis laporan tentang persiapan pembedahan, jalannya pembedahan secara baik, dan menuliskan tentang rencana pengobatan selanjutnya jika memang ada, dan tentu saja follow up pasien.

Secara mendetail paket Ketrampilan yang harus dikuasai (mandiri) adalah:


BEDAH DIGESTIF. - Appendektomi (minimal 5 kasus) - Herniotomi (sederhana) (minimal 5 kasus) - Hemoroidektomi (Langenbeck/ Modifikasi White Head) (minimal 5 kasus) - Fistolotomi atau Fistolectomy (minimal 5 kasus) - Laparotomi (minimal 10 kasus) - Penutupan perforasi usus sederhana (minimal 5 kasus) - Colostomy (minimal 5 kasus) - Sigmoidoscopy, Rectoscopy, dan anoscopy (rigid) (minimal 10 kasus) - Diagnostic Laparoscopy (minimal 5 kasus) BEDAH ONKOLOGI - Biopsi incisional (minimal 10 kasus) 14

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


Biopsi eksicional (minimal 10 kasus) Eksisi tumor jinak mamma (minimal 10 kasus) Eksisi tumor jinak kulit dan appendices kulit (minimal 10 kasus) Eksisi tumor jaringan lunak jinak (minimal 10 kasus) Cricothyroidotomy & tracheostomy ( 5 kasus) Incisi abscess maxillo facial (minimal 5 kasus) Ovariectomy bilateral pada karsinoma mamma stadium lanjut (minimal 3 kasus). Eksisi kista thyroglossus (operasi Sistrunk) (minimal 5 kasus) . Simple mastectomy (minimal 5 kasus)

BEDAH THORAKS. - Drainage thoraks/ WSD ( 3 5 kasus) - Terapi konservatif trauma thoraks (Minimal 5 kasus) BEDAH VASKULER. - Merawat varises ekstremitas secara non bedah. (minimal 5 kasus) BEDAH ANAK. - Herniotomy anak (5 kasus) - Ligasi tinggi hidrokel testis (5 kasus) - Colostomy anak (5 kasus) ORTHOPEDI - Reposisi tertutup patah tulang extremitas (10 kasus) - Debridement fraktur terbuka extremitas gr I II (10 kasus) - Memasang bermacam tipe cast pada berbagai jenis fraktur (10 kasus) - Sequesterectomy pada osteomyelitits (5 kasus) - Fiksasi eksternal sederhana (3 kasus) - Amputasi tulang kecil/ disartikulasi sendi kecil ( 5 kasus) - Terapi konservatif terhadap CTEV. UROLOGI. - Sistostomi trocar ataupun terbuka ( 5kasus) - Vasektomi (10 kasus) - Sistoskopi diagnostik ( 5 kasus) - Vesico lithotomy (5 kasus) - Hidrocelectomy (5 kasus) - Ligasi Varikokel / operasi Palomo (5 kasus) - Operasi laparotomi pada rupture buli buli. BEDAH PLASTIK/ REKONSTRUKSI. - Perawatan luka bakar fase sub akut (fase akut lihat pada trauma) - Skin grafting ( 10 kasus) - Melepaskan kontraktur secara sederhana (3 kasus) - Eksisi keloid (5 kasus) - Reposisi fraktur hidung (2 3 kasus) - Reposisi dislokasi T.M joint ( 2 3 kasus) 15

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007

Rotasi ataupun Stase


pada beberapa sub divisi dalam bedah, seperti a.l : Bedah Digestif (1 X 2 bulan) Bedah Onkologi (1 X 2 bulan) Orthopaedi (1 X 2 bulan) Traumatologi/ Emergency Surgery (1 X 2 bulan) Urologi ( 1 X 2 bulan) Bedah Thoraks & Vaskuler ( 1 X 2 bulan) Bedah Anak (1 X 2 bulan) Bedan Plastik dan Rekonstruksi (1 X 2 bulan) Bedah Syaraf ( 1 X 2 bulan). ICU dan Critical Care (1 X 2 bulan) Rotasi akan diatur sedemikian rupa, sehingga residen akan mempunyai jadwal rotasi yang tetap.

Tugas Jaga Trauma dan Emergency Surgery.


Setiap residen berkewajiban : melakukan tugas jaga trauma dan bedah darurat di Instalasi Rawat Darurat (IRD). Daftar Jaga akan diatur oleh KPS dan berkompromi dengan Tim Trauma di IRD. Tim inti jaga residen adalah residen yang sedang stase pada Traumatologi. Tugas utama residen jaga 1 ini adalah turut aktif didalam menyiapkan pasien - pasien yang akan dioperasi ( skill stations), seperti memasang catheter urethra, memasang infus dan menghitung cairan, mengkoreksi kegoncangan elektrolit, rehidrasi, memasang N.G tube, intubasi pasien pasien dengan obstruksi nafas, CPR, menjahit luka luka dan lain lain (lihat paket ketrampilan) . Hal ini dilakukan dibawah supervisi pembimbing yang ada di IRD bedah/ trauma.

Ujian dan Kursus yang bersifat Lokal atau Nasional.


Kursus yang bersifat Lokal biasanya insidentil dan tidak diprogramkan sebelumnya, misalnya adanya kursus kursus dari satu subspesialisme yang bisa bersifat local maupun nasional. Kursus yang bersifat Nasional a.l. USG for Trauma, TNT (Nutrisi), Peroperative Course. Ujian Nasional : Ujian OSCA (biasanya dilaksanakan berbarengan dengan Kegiatan Trigonum)

BEDAH LANJUT
A. JAGA II (24 Bulan) Pada masa ini residen bedah dididik secara lebih intensif, terutama didalam kemahiran professional yaitu a.l : pembedahan pembedahan yang mandiri ( ketrampilan) yang didelegasikan oleh pendidik atau penilai secara jelas, dan berada dalam pengawasan yang ketat. Dari segi kognitif, residen akan mempelajari patofisiologi penyakit bedah secara lebih mendalam dan canggih, bagaimana melakukan diagnosa, terapi bedah, dan mengatasi komplikasi yang terjadi. Secara praktis Jaga II adalah motor dari residen dalam rangka pelayanan terhadap pasien bedah, meskipun dalam supervisi yang ketat dari pembimbing, dan pendidik. Pendidikan Kognitif. Pendidikan kognitif merupakan kelanjutan dari pendidikan sebelumnya di Bedah dasar. Dan materi pendidikan kognitif yang belum didapatkan di Bedah Dasar dapat dilanjutkan pada periode ini. 16

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


Residen pada fase ini juga sudah mampu melaksanakan penelitian yang lebih bersifat analistis sederhana, yang diperlukan untuk presentasi local, nasional dan penelitian akhir.

Stase dan Rotasi


Residen akan menjalani rotasi dan stase pada beberapa disiplin Ilmu Bedah a.l : - Bedah Digestif (1 X 3 bulan) - Bedah Onkologi (1 X 3 bulan) - Bedah Anak (1 X 2 bulan) - Bedah Thoraks Vaskuler (1 x 2 bulan) - Traumatologi / Emergency Surgery ( 1 x 2 bulan) - Urologi (1 X 2 bulan) - Ortopaedi (1 x 2 bulan) - Bedah Plastik/ Rekonstruksi ( 1 X 2 bulan). - Bedah Syaraf (1 X 2 bulan) - Dinas Luar ( R.S Jaringan Pendidikan) ( 2 X 2 bulan) Setelah melewati Semester VI , residen akan menjalani ujian Kognitif Nasional yang akan dilaksanakan 2 kali dalam setahun yaitu : Ujian dilakukan pada waktu PIT/ MABI IKABI yaitu rata rata bulan Juli setiap tahunnya, dan ujian kedua pada akhir tahun yaitu bulan Nopember/ Desember di Senter yang mempunyai peserta ujian terbanyak.

Paket Ketrampilan.
PEMBEDAHAN YANG HARUS DIKUASAI/ DAPAT DIKERJAKAN SECARA MANDIRI. Jumlah kasus dari masing masing pembedahan dibawah ini minimal adalah mengerjakan mandiri sebanyak 2 kasus. BEDAH DIGESTIF. - Reseksi dan segala tipe anastomosis usus. - Penanggulangan rupture hepar dan reseksi liver jika diperlukan. - Splenektomi berencana atau darurat. - Debridement dan drainage pankreatitis. - Gastrektomi subtotal - Gastroenterostomi - Biliodigestive - Semua tipe hemikolektomi (darurat, dan berencana, operasi Hartmann) - Operasi Miles - Colecystectomy BEDAH ORTOPEDI. - Reduksi terbuka dan fiksasi interna (ORIF) nailing (femur), plate & screw (tibia, radius, ulna, humerus) - Tension band wiring (tbw): olecranon, patella - Biopsy tulang (tumor) - Disartikulasi sendi besar (panggul, bahu, lutut) - Tendon repair. - Amputasi mayor BEDAH UROLOGI - Nephrostomy 17

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


- Prostatectomy terbuka - Nephrectomy - Orchidectomy (malignancy) - Repair Urethral Rupture. - High ligation varicocele BEDAH ONKOLOGI. - Mastectomy (simple, radical/ Halstedt; Modified Radical Mastectomy/ Maaden) - Subcutaneus mastectomy - Thyroidectomy (hemi, total/ subtotal) - Strumectomy (struma toxic) - Radical Neck Dissection - Operasi tumor rongga mulut (trans-oral approach) - Soft Tissue sarcoma operation techniques - Simple reconstruction dari defek pembedahan onkologi - Mandibulectomy - Wide excisi skin cancers - Peritidectomy - Excisi kelenjar ludah submanibula BEDAH THORAX. - Thoracotomy oleh karena trauma, serta mengatasi kerusakan organ (paru, jantung yang terjadi). BEDAH VASKULER. - Lumbal sympathectomy - Varices Stripping - Operasi A-V shunt untuk dialysis dan koreksi jika ada komplikasi. BEDAH ANAK. - Colostomy pada bayi/ anal - Operasi invaginasi pada anak - Operasi tumor retro-peritoneal. - Operasi atresia ani letak rendah. - Proctoplasty perineum - Operasi omphalocele/ gastroschisis. BEDAH PLASTIK/ REKONSTRUKSI - Labioplasty - Palatoplasty - Hispospadia - Fraktur mandibula/ maxilla. - Fiksasi gigi pada fraktur. BEDAH SYARAF. - Trepanasi o.k trauma kepala. - Reposisi fraktur impresi tulang kepala. - Repair saraf Perifer

18

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


PEMBEDAHAN YANG HARUS DIKETAHUI, DAN JIKA TERPAKSA HARUS DAPAT MELAKUKANNYA. Dan untuk dapat melakukannya (sendiri) residen bedah harus melihat ataupun asistensi kasus kasus dibawah ini sebanyak 2 kasus, yaitu : - Totalgastrectomy / esophago-jejunostomy. - Operasi pada tumor esophagus - Reseksi hepar - Reseksi pancreas (Whipple) - Exenterasi pelvis pada recurrens rectal cancer - Nephrolithotomy/ pyelolithotomy. - Ureterolithotomy pada batu ureter distal - re-implantasi ureter. - Modified Radical Neck Dissection - Parotidectomy subtotal/ total - Hemimandibulectomy - Hemimaxillectomy. - Hemiglossectomy - Operasi Commando - Rekonstruksi dengan pedicle flap (Deltoid flap, pectoral flap, latissimus dorsi flap.) CATATAN : Untuk meningkatkan kompetensi, maka residen bedah yang masih menginginkan mendapatkan ketrampilan dan pengetahuannya tentang pembedahan pembedahan tertentu untuk mencapai level menguasai, harus dijinkan.

Kursus & Ujian-Ujian Nasional


Ujian Kognitif Nasional Kursus Laparoskopy

B. TINGKAT CHIEF RESIDENT ( 6 BULAN ) Pada tingkat ini, residen kepala ini diharapkan untuk menjalani pendidikan : - Ketrampilan t.u pada pembedahan pembedahan yang bersifat lebih sulit, dan dengan kasus yang jarang dijumpai. - Melengkapi kemampuan kognitif - Management pasien ( di Bedah Sentral, Bedah Darurat/ Traumatologi, Poliklinik Bedah) - Penelitian akhir yang bersifat mandiri. - Pendidikan Kemandirian di R.S diluar senter pendidikan.

Kursus Nasional.
DSTC (Definitive Surgery for Trauma Care). Dilakukan 3 kali setahun, dimana dua kali diberikan khusus untuk chief resident, dan satu kali diberikan pada ahli bedah.

Penilaian.
Ujian Profesi Ahli Bedah dilakukan setelah chief resident menyelesaikan semua kewajiban baik administratif maupun pendidikannya dan menyerahkan log book pendidikannya. Ujian dilaksanakan secara :

19

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


1. Lokal. Dilaksanakan oleh staf penilai senter pendidikan bedah tersebut. Penilaian ini bersifat evaluasi untuk melihat kesiapan residen tersebut untuk mengikuti Ujian Profesi, dan menambah kekurangan kekurangan kelengkapan pendidikan. 2. Ujian Profesi yang bersifat Nasional. Dilaksanakan oleh Staf Penilai dibantu oleh Penguji Tamu yang juga merupakan penguji nasional.

DRAFT INSTRUKSI KERJA (ALUR STASE)


PRA BEDAH : SEMESTER I (3 Bulan)
Ilmu Anatomi, Fisiologi, Mikrobiologi, Patologi Anatomi: Berupa Kuliah Ilmu Dasar bertempat di Bagian Ilmu Bedah FK.UNUD / RS. Sanglah Denpasar

BEDAH DASAR / JAGA I : SEMESTER I SEMESTER IV (20 BULAN)


DIGESTIF (2 Bulan) ONKO (2 Bulan) ORTHO (2 Bulan) UROLOGI (2 Bulan) THORAK (2 Bulan) SARAF (2 Bulan) PLASTIK (2 Bulan) ANAK (2 Bulan) TRAUMA (2 Bulan) R. INTENSIF (HCU + RTI) (2 Bulan)

BEDAH LANJUT / JAGA II : SEMESTER IV SEMESTER VIII (24 BULAN)


DIGESTIF (3 Bulan) ONKO (3 Bulan) ORTHO (2 Bulan) UROLOGI (2 Bulan) THORAK (2 Bulan) SARAF (2 Bulan) PLASTIK (2 Bulan) ANAK (2 Bulan) TRAUMA (2 Bulan) TUGAS LUAR DAERAH (2 X 2 Bulan)

CHIEF : SEMESTER VIII-IX (6 BULAN)


CHIEF POLI (1 Bulan) CHIEF RUANG (1 Bulan) CHIEF IBS (1 Bulan) CHIEF UGD (1 Bulan) PENDIDIKAN KEMANDIRIAN (2 Bulan)

JADI TOTAL PENDIDIKAN ADALAH 53 BULAN = IX SEMESTER (4 TAHUN 5 BULAN)

20

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007

DRAFT INSTRUKSI KERJA (ALUR UJIAN PROFESI NASIONAL)


Proposal Penelitian Baca Paper Akhir Selesai Stase Chief

Mengajukan Permohonan Ujian kepada KPS (dilengkapi dengan Kurikulum Vitae kegiatan selama Pendidikan)

Membayar SPP semester terakhir

KPS (Ketua Program Studi)

Mengajukan Surat Pemohonan Ujian Ke Kolegium Ilmu Bedah Indonesia

Jawaban :

Disetujui : Jika Peserta Ujian 1 orang, biasanya akan digabung dengan center lain yang memiliki peserta Ujian yang lebih banyak Hal yang disampaikan oleh Kolegium : 1. Nama Penguji 2. Tempat & Jadwal Ujian

Disetujui : Jika Peserta Ujian lebih dari 1 orang, Ujian akan dilaksanakan di Bag. Ilmu Bedah FK.UNUD / RSUP. Sanglah Hal yang disampaikan oleh Kolegium : 1. Nama Penguji 2. Jadwal Ujian

21

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007

Pelaksanaan Ujian

Persyaratan mengikuti Ujian Profesi Mengikuti dan mampu menyelesaikan tugas managemen minimal 3 bulan selama chief. Menyelesaikan tugas di RS luar mandiri minimal 1 X Sudah melakukan seluruh jenis operasi yang dipersyaratkan (assisten, bimbingan , mandiri) Mengajukan permohonan ujian yang dilengkapi dengan kurikulum vitae kegiatan selama pendidikan kepada KPS Mendapat persetujuan dari staf atau pembimbing untuk mengikuti ujian Pernah menjadi panitia Trigonum (panitia inti) Lunas membayar SPP semester terakhir Membaca Karya Akhir 1 bulan sebelum Ujian Profesi (Lokal)

22

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007

BAB VI PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN


6.1. STRUKTUR ORGANISASI PENGELOLA PENDIDIKAN
Struktur Organisasi Pengelola Pendidikan Program Studi Ilmu Bedah & Bagian Ilmu Bedah Fk Unud/Rsup Sanglah Denpasar

Rektor

Kolegium I. Bedah Indonesia

Dekan

RS Pendidikan

TKP PPDS

Ka-Bag. I. Bedah

KPS I. Bedah

Organisasi Yang berperan dalam Pengelolaan Pendidikan di PS. Ilmu Bedah : A. Dekan dan Pembantu Dekan Bidang Akademik Pengelola program studi di tingkat fakultas adalah Dekan FK UNUD, yang tugas hariannya diwakilkan kepada Pembantu Dekan I : Bidang Akademik (PD I). Dekan FK UNUD bertanggung jawab sebagai pengelola pendidikan berdasarkan Keputusan Rektor Universitas Udayana No : 2488/PT.17.II/KU.05.06/1995 tentang pelimpahan wewenang kepada para Dekan Fakultas, Ketua Program Studi, Ketua Program Diploma pendidikan dilingkungan Universitas Udayana. Kewajiban Pembantu Dekan I adalah: 1. Mengatur pelaksanaan: a. Penyelenggaraan pra seleksi calon peserta PPDS tingkat Fakultas. b. Kegiatan seleksi calon peserta PPDS. c. Pelaksanaan orientasi RS Pendidikan. d. Pelaksanaan Paket Metodologi Penelitian. e. Penyelenggaraan proses pendidikan dari semua PPDS bekerja sama dengan para KPS. f. Pelaksanaan adaptasi pendidikan Dokter Spesialis lulusan luar negeri. 23

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


g. Melaporkan pada pimpinan Fakultas peserta didik yang diberhentikan dan atau telah menyelesaikan pendidikannya untuk diwisuda. 2. Meningkatkan/mengembangkan sistem pendidikan Dokter Spesialis dilingkungan FK Unud untuk mencapai tingkat efesiensi, efektivitas dan relevansi sebaik-baiknya sesuai dengan kebutuhan dalam program kesehatan. B. Penyelenggara Pendidikan Bag/SMF Ilmu Bedah bertugas sebagai penyelenggara pedidikan dan membentuk koordinator pendidikan spesialis / Ketua Program Studi (KPS) spesialis berdasarkan hasil rapat senat FK Unud tanggal 31 Maret 2000 tentang persetujuan pembuatan struktur organisasi Fakultas Kedokteran yang baru. Sesuai dengan Pasal 20 UU No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional maka penyelenggara pendidikan spesialis adalah Perguruan Tinggi. Berdasarkan struktur organisasi Fakultas Kedokteran UNUD, hasil rapat Senat FK UNUD 31 maret 2004 maka Bagian dilingkungan FK UNUD merupakan ujung tombak pendidikan, penelitian dan pengabdian masyarakat atau dikenal dengan pelaksana Tri Dharma Perguruan Tinggi. Sedangkan posisi Program Studi Ilmu Bedah merupakan bagian Integral dari Bag./SMF Ilmu Bedah FK UNUD/RS Sanglah yang melaksanakan fungsi tadi, dan telah dibuatkan struktur organisasi Bagian Bedah berdasarkan SK Ka Bag./SMF Ilmu Bedah FK UNUD / RS Sanglah No. 23 / Bdh FK.Unud / II / 2004 Tgl 17 Februari 2004 tentang pembentukan koordinator pendidikan spesialis / ketua program studi spesialis Bag./SMF Ilmu Bedah FK UNUD /RS Sanglah Denpasar. Program studi dipimpin oleh Ketua Program Studi (KPS) dan dibantu oleh Sekretaris Program Studi (SPS) dengan rincian tugas masing-masing yang telah ditetapkan.

Pembagiaan Tugas, Tanggung Jawab, dan Wewenang.


KPS (Ketua Program Studi) : Bertanggung jawab kepada Ka Bag./SMF Ilmu Bedah, Dekan FK.UNUD. Menyelenggarakan pendidikan spesialis berkoordinasi dengan Ka Bag./SMF Ilmu Bedah, melimpahkan tugas tertentu pada SPS. Melaksanakan tugas Tri Dharma Perguruan Tinggi, Utamanya pendidikan Spesialis Ilmu Bedah. Menjalankan administrasi keluar, berkoordinasi dengan Bag./SMF Ilmu Bedah. Mengembangkan Program Studi untuk kelangsungan pendidikan spesialis bedah secara menyeluruh. Melaksanakan pengawasan dan evaluasi tehnis pelayanan pendidikan peserta didik dalam menunjang proses dan tujuan instansi terkait. Melaporkan seluruh kegiatan Program Studi kepada Bag./SMF Ilmu Bedah dan Dekan FK UNUD. Membuat Anggaran, pendapatan dan belanja Program Studi. Membina hubungan dengan berbagai instansi terkait untuk tujuan pendidikan. Mencari dan memperluas lahan penididikan dengan cara mempergunakan RS yang dapat dipakai termasuk kerjasama FK.UNUD dengan RS yang bersangkutan. Membina hubungan dengan Program Studi terkait untuk program pendidikan. SPS (Sekretaris Program Studi) Bertanggung jawab kepada KPS dan Ka. Bag./SMF Ilmu Bedah tentang tugas-tugas kesekretariatan. Berwenang mengatur kedalam, penyelenggaraan pendidikan spesialis ilmu bedah. Sebagai Kepala Sekretariat melaksanakan tugas kesekretariatan, administrasi umum dan kinerja, tata usaha, tata rumah tangga Logistik Program Studi Ilmu Bedah. Menerima dan melaksanakan pelimpahan tugas oleh Ketua Program Studi (KPS) baik keluar atau kedalam selain tugas kesekretariatan. 24

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007 Kreteria Ketua Program Studi dan Sekretaris Program Studi
Ketua Program Studi (KPS) Ketua Program Studi (KPS) adalah seorang spesialis bedah, anggota pada Bag/SMF Ilmu Bedah FK Unud/RS Sanglah dengan jabatan Lektor. Berpengalaman sebagai penilai paling sedikit selama 3 (tiga) tahun. KPS dipilih oleh anggota Bag/SMF Ilmu Bedah FK Unud/RS Sanglah . Nama KPS yang terpilih dikirimkan oleh Ka Bag/SMF Ilmu Bedah FK Unud / RS Sanglah kepada Dekan FK Unud dan Dekan menerbitkan SK Dekan tentang pengangkatan KPS yang terpilih. Sekretaris Program Studi (SPS) Sekretaris Program Studi (SPS) adalah seorang spesialis bedah dengan jabatan Lektor. SPS diusulkan KPS kepada Bag/SMF Ilmu Bedah untuk mendapatkan persetujuan Bag/SMF Ilmu Bedah FK Unud RS Sanglah, SPS terpilih (yang disetujui) dikirim namanya kepada Dekan FK Unud untuk dibuatkan SK Dekan tentang pengangkatannya sebagai SPS.

Hubungan KPS dengan Rumah Sakit Jejaring Pendidikan


Sehubungan dengan peningkatan jumlah peserta PPDS maka dilakukan kerjasama dengan beberapa rumah sakit sebagai lahan Pendidikan yaitu RSUD Mataram dan semua RSUD Kabupaten dan Kodya di Bali. Setelah dibuat memorandum kerjasama oleh Dekan FK Unud beserta Ka. Bagian/SMF Bedah dengan Direktur dan Ka. Bagian/SMF di RS jejaring. Sebagai rumah sakit jejaring pendidikan yang bekerjasama dengan FK Unud maka perlu dibuat batasan-batasan hubungan tersebut seperti dibawah ini: Bahwa KPS harus melibatkan: 2) Kepala Bagian/staf di rumah sakit tersebut dalam proses belajar mengajar dan pengembangan pendidikan. 3) Kepala Bagian/staf yang ditunjuk di Bagian Ilmu Bedah di rumah sakit bersangkutan mengatur tugas dan kewajiban peserta PPDS, memberikan bimbingan, pendidikan, mengevaluasi, serta melaporkan hasil evaluasi kepada KPS.

Kepala Bagian/Staf Medik Fungsional


Kepala Bagian/SMF Ilmu Bedah FK Unud/RSUP Sanglah Denpasar adalah struktur tertinggi dalam sistem penyelenggaran tri dharma. Ka. Bagian/SMF berkewajiban menetapkan staf pengajar dengan jenjang penilai, pendidik dan pembimbing. Tugas Kepala Bagian/Kepala SMF adalah: 1. Mempersiapkan semua perangkat akademik yang diperlukan sesuai dengan buku panduan, serta menyusun dan mengkoordinasi jadwal kegiatan internal di Bagian/SMF. 2. Menyelenggarakan semua jenis kegiatan pendidikan yang ditetapkan dalam Buku Panduan. 3. Memantau dan menangani permasalahan dalam pelaksanaan kegiatan pendidikan di Bagian.

25

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007

6.2 STRUKTUR ORGANISASI, STAF, TENAGA PENDIDIK, PESERTA DIDIK, DAN FASILITAS PENDIDIKAN
A. Struktur Organisasai Bag./SMF. Ilmu Bedah
STRUKTUR ORGANISASI BAG/ SMF ILMU BEDAH FK UNUD RS SANGLAH DENPASAR

Pengawas Klinik KEPALA BAG/SMF

Sekretaris Bag. Bendahara Bag.

Koordinator Pendidikan Mahasiswa

Koordinator Pendidikan

Litbang

Koordinator Pelayanan Koordinator & Pengabdian & MasyarakPelayanan at

Spesialis

Pengabdian Masyarakat

Pengawas Poliklinik

Pengawas Rawat Inap

Pengawas IBS

Pengawas IRD

Pengawas IBS IRD

Sub.Bag. Orthopaedi

Sub.Bag. Urologi

Sub.Bag. Onkologi

Sub.Bag. Digestif

Sub.Bag. Saraf

Sub.Bag. Plastik

Sub. Bag Thoraks

Sub. Bag Anak

Divisi Divisi Sub. Traum Trauma Bag. a

Anak

26

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007 B. Daftar Nama Staf Bedah
N O 1 NAMA Prof. Dr.I Ketut. Budha,SpB-KBD NIP 130 346 057. PANGKAT Pembina Utama Madya GOL KET . IVd Pembimbing Pengajar Penilai IVb Pembimbing Pengajar Penilai IVc. Pembimbing Pengajar Penilai IVb. Pembimbing Pengajar Penilai IVa. Pembimbing Pengajar Penilai IVa. Pembimbing Pengajar Penilai IVb. Pembimbing Pengajar Penilai IVb. Pembimbing Pengajar Penilai IIId Pembimbing Pengajar Penilai IIId Pembimbing Pengajar Penilai IVb Pembimbing Pengajar Penilai IVb Pembimbing Pengajar Penilai IVc Pembimbing Pengajar Penilai 27

Dr. Bowolaksono ,SpB,Sp.U

130 369 693.

Pembina Tk I

DR.Dr.IB.Tjakra Wibawa Manuaba, MPH,SpB(K)Onk. Dr. Nyoman Sukerena,Sp.BA.

130 514 823

Pembina Utama Muda

130 888 223.

Pembina Tk I

Dr.I Ketut Siki Kawiyana,SpB,Sp.OT.

130 779 715.

Pembina

Dr. AA.GN.Asmarajaya,Sp.BP

130 780 293.

Pembina

Dr. Putu Astawa,M.Kes,Sp.OT.FICS

130 886 691.

Pembina Tk. I

Dr. Sri Maliawan,Sp.BS

131 274 057.

Pembina Tk I

Dr. AA.Gde Oka,Sp.U

140 154 848.

Penata Tk I

10

Dr.I Nyoman Semadi,Sp.BTKV

131 414 540.

Penata Tk I

11

Dr.INW.Steven Chr,Sp.BK.Onk.

140 135 060

Pembina Tk. I

12

Dr. I Wayan Sudarsa,Sp.BK.Onk

140 171 703

Pembina Tk I

13

Dr.IB.Darma Putra,SpB-KBD

140 123 895.

Pembina Utama Muda

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


14 Dr. KG.Mulyadi Ridia,Sp.OT 140 187 805. Penata Tk I IIId Pembimbing Pengajar Penilai IIId Pembimbing Pengajar Penilai IVa Pembimbing Pengajar Penilai IIId Pembimbing Pengajar Penilai IVa Pembimbing Pengajar Penilai IVa Pembimbing Pengajar Penilai IVa Pembimbing Pengajar Penilai IIIc Pembimbing Pengajar Penilai IIIb Pembimbing Pengajar Penilai IIIb Pembimbing Pengajar Penilai IIIb Pembimbing Pengajar Penilai IV a Pembimbing Pengajar Penilai IIIb Pembimbing IIIb Pembimbing III b Pembimbing IV b Pembimbing Pengajar Penilai III d Pembimbing 28

15

Dr. Ketut Sudartana,SpB-KBD

140 207 599.

Penata Tk I

16

Dr. Nyoman Golden,Sp.BS

140 229 075

Pembina

17

Dr. Wayan Suryanto Dusak,Sp.OT

140 216 572

Penata Tk I

18

Dr. Ketut Putu Yasa,Sp.BTKV

140 190 467

Pembina

19

Dr. Ketut Wiargitha

140 202 108

Pembina

20

Dr. I Ngh. Kuning Atmajaya,SpB

140 174 254

Pembina

21

Dr. I Ketut Suyasa,SpB

132 126 025

Penata

22

Dr. Nyoman Putu Riasa,Sp.BP

140337324

PenataMudaTk I

23

Dr. Gd.Wirya Kusuma D,M.Kes,SpU

140 370 703

PenataMuda TkI

24.

Dr.TjokordaGdeBgs.Mahadewa,Sp.B S,M.Kes Dr. I Ketut Widiana,SpB(K)Onk

132 301 953

PenataMuda TkI

25.

140 172 327

Pembina

26. 27. 28. 29.

Dr. I Made Darmajaya,SpB Dr. I Gusti Ngurah Wien Aryana Dr. Putu Anda Tusta Adiputra Dr. I Gede Suwedagatha,SpB

140 354 742 132 295 597 132 303 784 140 237 979

Penata Muda Tk I Penata Muda Tk I Penata Muda Tk I Pembina Tk.

30.

Dr. I Ketut Sudiasa,SpB

140 217 424

Penata Tk. I

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


31. 32. 33. 34 35 36 37 38 Dr. I Wayan Periadijaya,SpB Dr. IGAB. Krisna Wibawa,SpB Dr. Made Bramantya Karna,Sp.OT Dr. I Wayan Niryana, Sp.BS Dr. I Made Mahayasa, Sp.B Dr. AA. Gede Oka Wiryanatha, Sp.B Dr. I Gst. Putu Hendra Sanjaya, Sp.B Dr. IB. Budiarta, Sp.B 140 222 166 140 251 145 140 363 599 132 313 785 140 349 056 140 350 999 140 337 011 140 340 675 Penata Tk I Penata Muda Tk I Penata Muda Tk. I Penata Muda Tk I Penata Muda Penata Muda Penata Muda Penata Muda III d III b III b III b III a III a III a III a Pengajar Pembimbing Pengajar Pembimbing Pengajar Pembimbing Pengajar Pembimbing Pembimbing Pembimbing Pembimbing Pembimbing

C. Tenaga Pendidik
Tenaga pendidik adalah : orang orang yang memberikan penilaian, pengajaran, bimbingan dan melakukan evaluasi peserta didik. a. Penguji nasional yaitu tenaga pendidik sebagai penilai yang mempunyai kemampuan atau kredibilitas sebagai penguji nasional dengan persyaratan sebagai berikut: Dokter spesialis bedah / konsultan Bekerja sebagai penilai minimal 5 (lima) tahun Di angkat atas usul KPS dan diputuskan oleh rapat staf penilai dan disampaikan kepada Kolegium Ilmu Bedah Indonesia. b. Penilai yaitu tenaga pendidik yang mempunyai syarat : Dokter spesialis bedah dalam bidangnya atau konsultan Sebagai pengajar minimal 3 (tiga) tahun Diangkat atas usul KPS diputuskan pada rapat staf penilai. c. Pengajar adalah tenaga pendidik yang bertugas sebagai pembimbing, mengajar, melayani dan bertangung jawab terhadap peningkatan pengetahuan ilmu bedah (kognitif), syarat : Dokter spesialis bedah pada bidangnya Sebagai pembimbing selama 3 tahun Diusulkan oleh KPS dan diputuskan oleh rapat staf Bag/SMF Bedah d. Pembimbing adalah tenaga pendidik yang melaksanakan pengawasan dan bimbingan dalam hal keterampilan , tidak diberi tanggung jawab peningkatan ilmiah bedah dengan syarat ; Dokter spesialis bedah pada bidangnya Sebagai staf di bagian bedah Disulkan oleh KPS dan diputuskan oleh rapat staf bagian bedah Untuk memenuhi kebutuhan tenaga pengajar supaya lengkap, selain anggota staf Bag/SMF Ilmu Bedah FK Unud / RS Sanglah maka diangkat tenaga pengajar dari disiplin ilmu yang lain. Seluruh staf / tenaga pendidik diangkat berdasarkan SK Dekan FK UNUD.

D. Peserta Didik
Peserta didik adalah seorang dokter yang telah memenuhi persyaratan administrasi pendidikan yang berlaku, lulus seleksi akademik yang dilaksanakan di Bag/SMF Ilmu Bedah FK Unud / RS Sanglah, bersedia mengikuti seluruh program pendidikan dan pembiayaannya. Peserta didik selanjutnya disebut Residen mengikuti segala peraturan yang berlaku di Bag./SMF. Ilmu Bedah FK.UNUD/RS. Sanglah Denpasar. 29

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


Jumlah peserta didik yang diterima setiap semester sebanyak 4 orang atau lebih tergantung keadaan dan diputuskan oleh rapat Bag./SMF Ilmu Bedah

E. Fasilitas Pendidikan
1. Tempat pendidikan adalah di RS Sanglah Denpasar dengan jejaring dan sarana sebagai berikut : Bagian / SMF. Ilmu Bedah lengkap dengan fasilitasnya Poliklinik bedah IRD bedah ( HCU, VK, OK, Triage, MS, Ruang Ratna) IRNA C bedah (Dahlia, Tunjung, Hangsoka, serta IRNA lainnya) Kamar operasi (IBS) Ruang / Instalasi Terapi Intensif Terpadu (ICCU, ICU, Burn Unit) Ruang perawatan lain yang terkait Ditempat ini dapat dipergunakan seluruh fasilitas untuk meningkatkan pelayanan penderita, memajukan pendidikan dan penelitian. Jejaring penunjang adalah Bagian atau instalasi / unsur yang membantu pengembangan pendidikan ilmu bedah. Contoh Bagian Anatomi, Bagian Fisiologi, Bagian Pathologi Anatomi, Bagian Mikrobiologi, Bagian Anesthesi, Bagian Radiologi, Bagian Penyakit Dalam, Bagian Obstetri Ginekologi, Bagian Ilmu Kesehatan anak., Bagian Patologi Klinik, Bagian Ilmu Kedokteran Kehakiman, Palang Merah Indonesia, Instalasi Rehab Medik, Rekam Medik, Epidemologi klinik dll. 2. Sarana belajar lapangan Sarana belajar lapangan adalah : Rumah Sakit yang di pakai sebagai pengalaman / pendidikan belajar lapangan seperti, Rumah Sakit (Tabanan, Negara, Singaraja, Karangasem, Bangli, dan diluar Bali). Jumlah Rumah Sakit yang dimanfaatkan sesuai dengan kondisi dan ditetapkan sesuai dengan rapat Bag./SMF Ilmu Bedah a. Sarana Perpustakaan dan jaringan Informasi adalah : perpustakaan dan teknologi informasi yang ada di : Bagian Bedah (Ruang Perpustakaan Bagian, diruang Program Studi, Sub Bagian dilingkungan Bag/SMF Ilmu Bedah FK Unud / RS Sanglah Denpasar) Rumah Sakit Sanglah bekerja sama dengan FK Unud di sebelah tower air. FK Unud (Ruang Perpustakaan Lantai III Gedung FK Unud) Terdapat Lokal Area Network (LAN) untuk internet dan electronic library di Bag./SMF. Ilmu Bedah Rumah Sakit Sanglah maupun di FK Unud. b. Sarana alat kesehatan / Medis atau fasilitas lain. Disetiap tempat Pendidikan di Rumah Sakit Sanglah atau pada jejaring penunjang pendidikan terdapat fasilitas berupa alat dan instrumen yang dipakai untuk pemeriksaan, penunjang tindakan pembedahan, membantu pekerjaan / pendidikan. Penggunaannya diupayakan seefisien mungkin, aman, dan dapat digunakan berkali-kali. Yang dimaksud alat dan fasilitas lain adalah : Alat-alat diagnostik, alat-alat untuk tindakan medik. Rekam medis dan catatan lain produk / hasil pemeriksaan dengan expertisenya. Alat dan fasilitas lain yang ada di IRD, IBS, IRJ, IRNA dan pada jejaring penunjang pendidikan atau sarana belajar lapangan. Pemanfaatan hasil laporan medis dan instrumen 1. Dapat dipakai oleh seluruh peserta didik atas seijin pengelola / penyelenggara tempat fasilitas itu berada 2. Semua hasil pemeriksaan dan tindakan dapat dipergunakan / dipinjam, untuk peningkatan pelayanan dan kemajuan pendidikan (foto Rontgen, hasil Lab, rekam medik,cineangio, EKG, 30

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


konsultasi dll). Prosedur peminjaman dilakukan oleh peserta didik kepada petugas setempat dengan surat peminjaman. 3. Setiap peserta didik hendaknya memperhatikan / memahami prosedur penggunaan alat / instrumen. 4. Penggunaan seluruh fasilitas diatas harus dipertanggungjawabkan dan diserahterimakan. 5. Apabila ada beban biaya untuk penggunaan fasilitas tersebut diatas hendaknya menjadi tanggungan peserta didik. c. Penderita (pasien) Pendidikan pada program studi Ilmu bedah mempergunakan mediasi penderita (pasien). Penderita (pasien) adalah subyek dari pembelajaran, penderita bukan obyek. Yang dimaksud dengan penderita (pasien) adalah orang yang berobat atau membutuhkan penanganan medis ke Bag./SMF Ilmu Bedah baik secara ambulator maupun rawat inap. Tempat pelayanannya adalah di IRD, IRJ, IRNA, IBS dan pada jejaring penunjang pendidikan atau pada sarana belajar lapangan (diluar RS. Sanglah Denpasar) Kepada Penderita / Pasien diperlakukan sebagai berikut : 1. Pembelajaran untuk kepentingan penderita, kepentingan penderita diatas segalanya. 2. Harus diperlakukan secara wajar dan manusiawi 3. Dipenuhi atau dihormati hak-hak asasinya. 4. Tidak dibenarkan mengorbankan penderita untuk kepentingan pribadi 5. Harus mendapat seluruh informasi tentang apa yang terjadi (dialami), rencana pemeriksaan dan tindakan serta berbagai akibatnya. 6. Peserta didik wajib menjaga kerahasiaan kondisi penderita. 7. Peserta didk harus beretika, sopan dan berdedikasi kepada penderita. 8. Hubungan dokter dengan penderita bersifat kesetaraan.

6.3 PENDUKUNG PENDIDIKAN


A. Dana Penyelengaraan pendidikan ini mendapat dana dari pemasukan tetap dan tidak tetap. Pemasukan tetap terdiri atas SPP. Sedangkan dana tidak tetap bersumber dari ceramah, pertemuan ilmiah seperti seminar,simposium, dan kegiatan lainnya. Juga dari jasa medik staf dan residen yang dikumpulkan untuk kelancaran penyelenggaraan pendidikan. Sumbangan Pembangunan Pendidikan (SPP) Selama mengikuti program pendidikan peserta PPDS membayar SPP sesuai dengan ketentuan Universitas Udayana yang berlaku. B. Tenaga Sekretariat Di Bagian Ilmu Bedah FK.UNUD/RSUP.Sanglah Denpasar ada 17 orang pegawai, yaitu : Sekretariat Bagian : Dayu Andyawati Dibantu oleh : Ibu Agung Sekretariat Pendidikan Residen : Nenik Junia Dewi Sekretariat Pendidikan Coass : Ketut Miarsa Sekretaris Sub Bag. B. Digestif : Kadek Artatik Sekretaris Sub Bag. B. Onkologi : Putu Ari Juliani Sekretaris Sub Bag. B. Orthopaedi : Kadek Sujani Dibantu oleh : Ketut Arik Sekretaris Sub Bag. B. Urologi : Ketut Suarniati Sekretaris Sub Bag. B. Thoraks : Sucahya Dana Sekretaris Sub Bag. B. Saraf : Ngakan Sukada 31

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


Sekretaris Sub Bag. B. Anak Sekretaris Sub Bag. B. Plastik Sekretaris Divisi Trauma Dibantu oleh Prakarya / CS Dibantu oleh : Erni Kencanawati : IGA Yuliasih : IGA Tirta Nadi : Luh Gede : Iluh Swandewi : IGA Nora

C. Sarana dan Prasarana Pendidikan 1. RSUP. Sanglah Denpasar, yaitu : IRD, IBS, Ruang Perawatan Bedah, Poliklinik Bedah, Laboratorim Patologi Klinik, Radiologi, Radiotherapi, Patologi Anatomi 2. Kantor Sekretariat Bag./SMF. Ilmu Bedah FK.UNUD/RSUP. Sanglah Denpasar D. Bangunan Gedung Bangunan Bagian Ilmu Bedah ada dilantai II diatas Poli Interna / Poli Bedah. Didalam Bangunan dibagi menjadi 29 ruangan, yaitu : 3. 9 buah ruangan untuk 9 Sub Bagian / Divisi 4. 1 buah ruangan Prof. 5. 1 buah ruangan Sekretariat Pendidikan Residen 6. 1 buah ruangan Sekretariat Pendidikan Coass 7. 1 buah ruangan Sekretariat Bagian 8. 1 buah ruangan kepala bagian 9. 1 buah ruangan rapat 10. 1 buah ruangan perpustakaan & internet 11. 1 buah ruang ujian 12. 1 buah ruangan litbang 13. 1 buah ruangan untuk kamar suci 14. 1 buah ruangan ikabi 15. 1 buah ruangan pentri 16. 1 buah ruangan untuk gudang 17. 1 buah ruangan untuk dapur 18. 1 buah ruang pertemuan induk berkapasitas 200 orang 19. 2 buah ruang pertemuan kecil masing-masing berkapasitas 50 orang 20. 1 buah ruang residen 21. 1 buah ruang coass 22. 1 buah ruang tamu E. Buku Panduan Program Pendidikan Ilmu Bedah Buku panduan ini direvisi setiap 5 tahun sekali untuk dapat menyesuaikan dengan perubahan kebutuhan masyarakat yang sedemikian cepat. Juga berbgai panduan klinik yang tersedia dan syah di RSUP Sanglah Denpasar. F. Teknologi Informasi dan E-Learning tersedia di ruang perpustakaan. Residen dapat memakai internet dan media pembelajaran lain yang didanai oleh Bagian. 32

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


G. GDLN di Universitas Udayana. Residen dapat melakukan teleconference dengan memakai fasilitas GDLN yang disediakan di Universitas Udayana kampus Sudirman. H. Media Publikasi Majalah Medicina Fakultas Kedokteran Unud Denpasar, Majalah Kesehatan/Kedokteran lainnya. Langganan tetap : British Journal of Surgery Ropanasuri, dan Majalah

I. Rumah Sakit Jejaring Diseluruh Bali dan NTT Pendukung pendidikan diluar RSUP Sanglah adalah RSUD Singaraja, RSU Tabanan, RSU Negara, RSU Gianyar, RSU Karangasem, RSU Bajawa, RSU Waikabubak, RSU Dompu dan RSU Bima

6.4 SELEKSI PENERIMAAN CALON PESERTA PPDS


Seleksi penerimaan PPDS merupakan bagian dari penyelenggaraan pendidikan PPDS secara umum diatur pada kurikulum Ilmu Bedah Indonesia yang diterbitkan oleh Kolegium Ilmu Bedah tahun 2006. 6.4.1 Pihak yang terkait 1. Kolegium Ilmu Bedah Indonesia . 2. Pusat pendidikan: Universitas Udayana, Fakultas Kedokteran, Bagian/SMF Ilmu Bedah, Program Studi Ilmu Bedah. 3. Instansi pengirim antara lain Kesehatan, TNI, POLRI, Perorangan, Pemerintah Daerah, Instansi Swasta, dan lainnya. 6.4.2 Alur proses seleksi penerimaan A. Tahap Pendaftaran 1. Calon Peserta Didik mengambil formulir, mengisi dan mendaftarkan diri ke Konsil Kedokteran Indonesia di Jakarta. 2. Formulir tersebut diteruskan ke MKKI (Majelis Kolegium Kedokteran Indonesia), Kolegium Ilmu Bedah Indonesia, dan Dekan FK yang dituju (Institusi Penyelenggara Pendidikan Dokter Spesialis = IPDS) B. Tahap Seleksi 1. Seleksi admistrasi dilakukan oleh MKKI dan atau Kolegium I. Bedah Indonesia 2. Seleksi akademis dilakukan oleh Institusi Penyelenggara Pendidikan Dokter Spesialis (IPDS) (Dekan FK TKP PPDS KPS) Seleksi administratif Tujuan seleksi administratif adalah untuk menyaring calon yang akan dipanggil untuk seleksi akademik. Bagi peserta Program Pendidikan Dokter Spesialis Ilmu Bedah berlaku persyaratan umum seperti tercantum dalam SK bersama Menteri Pendidikan dan Kebudayaan dan Menteri Kesehatan No. 0273/1980, No. 46/Men.Kes/SKB/1980, tentang penerimaan calon peserta pendidikan dokter spesialis bagi dokter umum yang telah menyelesaikan masa baktinya dan telah disetujui pemerintah dengan batas umur maksimum adalah 35 tahun dan penerimaan calon peserta pendidikan dokter spesialis bagi dokter umum yang lulus langsung. Kelengkapan lamaran calon peserta Program Pendidikan Dokter Spesialis Ilmu Bedah adalah sebagai berikut : 33

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


1) Bukti permohonan. Calon peserta Program Pendidikan Dokter Spesialis Ilmu Bedah menulis surat permohonan kepada atasan langsung. 2) Formulir lamaran. Calon peserta Program Pendidikan Dokter Spesialis Ilmu Bedah mengisi formulir lamaran yang tersedia di Kantor Wilayah Kesehatan setempat dan Konsorsium Ilmu Kesehatan sebanyak 5 rangkap yang ditandatangani oleh calon peserta dan diketahui/disetujui oleh atasan langsung. Formulir tersebut diengkapi pasfoto terakhir. Diberi kesempatan untuk memilih : a. Tempat pendidikan (FKN pilihan I dan pilihan II). b. Program studi (pilihan I dan pilihan II). 3) Lampiran-lampiran Lampiran-lampiran yang diperlukan dan harus disertakan sebagai berikut : a. Fotokopi surat pengangkatan dari Instansi Induk (Kesehatan, Pendidikan, Hankam, Dalam Negeri/Pemerintah Daerah, dan lain-lain). b. Fotocopy ijazah dokter dan salinan angka keberhasilan (academic transcript) selama belajar di Fakultas Kedokteran. c. Surat izin/persetujuan dari atasan tempat bekerja. d. Surat persetujuan/rekomendasi/penugasan dari instansi induk sebagai berikut: Bagi calon peserta dari Kesehatan dilampirkan surat persetujuan dari Kepala Kantor Wilayah Kesehatan setempat; Bagi calon peserta dari Pendidikan dan Kebudayaan dilampirkan surat persetujuan dari Direktorat Pendidikan Tinggi; dan Bagi calon peserta dari Hankam dilampirkan persetujuan dari Kepala Pusat Kesehatan ABRI. e. Referensi dari kelompok profesi setempat. f. Bahan pertimbangan dalam memberikan surat persetujuan adalah sebagai berikut: Atasan langsung memberikan persetujuan setelah mempertimbangkan prestasi kerja, kecakapan, minat dan sikap calon peserta, di samping pertimbangan administrasi lainnya. Kepala Kantor Wilayah Kesehatan memberikan persetujuan dan meneliti kesesuaiannya dengan program pengembangan tenaga kesehatan. Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi memberikan persetujuan setelah mempertimbangkan persetujuan atasan langsung (Dekan, Rektor dan Kepala Unit Kerja lain) dan meneliti kesesuaiannya dengan program pengembangan staf/instansi. Dalam hal calon peserta adalah calon pengajar Fakultas Kedokteran yang telah menyelesaikan tugas di Puskesmas (waktu singkat) dan/atau belum pernah bertugas di Puskesmas (lulusan baru) maka calon peserta harus termasuk 5-10% terbaik dalam kelas pada angkatannya. Untuk ini perlu disertakan keterangan prestasi belajar yang bersangkutan terhadap prestasi kelompok/angkatan. Kepala pusat kesehatan ABRI memberikan persetujuan setelah mempertimbangkan persetujuan atasan langsung dan meneliti kesesuaiannya dengan program pengembangan tenaga kesehatan ABRI. Kelengkapan lamaran yang terdiri atas Surat Permohonan, formulir lamaran dan lampiranlampiran yang diperlukan (semua rangkap lima) dikirim tercatat kepada Dekan Fakultas kedokteran Universitas Udayana Denpasar. C. Tahap Penerimaan/ Penolakan Hasil seleksi: > diterima formulir ke TKP PPDS dan KPS membuat jadwal pendidikan ybs. > ditolak formulir kembali ke TKP PPDS ke MKKI/ Kolegium ke KKI 34

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007

6.4.3 Seleksi Calon Peserta PPDS di Pusat Pendidikan 1. Seleksi Administratif Dilakukan oleh Dekan dan K-PPDS dan apabila sudah lengkap maka berkas dikirim ke Bagian/SMF Ilmu Bedah FK Unud/RSUP Sanglah Denpasar. 2. Seleksi akademik meliputi ujian tulis dan wawancara. Tim Seleksi ditingkat Ilmu Bedah dibuat atas SK Dekan. 3. Seleksi kesehatan yang meliputi kesehatan umum, mata, telinga, hepatitis/penyakit menular, dan lainnya yang dinilai perlu. 4. Seleksi psikologik.

Persyaratan Seleksi Penerimaan A. Persyaratan Umum Seleksi Penerimaan 1. Surat lamaran calon peserta PPDS. 2. Surat rekomendasi dari instansi pengirim. 3. Mengisi formulir lamaran PPDS. 4. Salinan ijazah yang dilegalisir Dekan FK universitas asal. 5. Salinan transkrip nilai yang dilegalisir Dekan FK universitas asal. 6. Surat rekomendasi Ikatan Dokter Indonesia (IDI). 7. Bagi pelamar yang sudah mendaftar sebelumnya dan belum diterima supaya melampirkan surat penolakannya. 8. Jika terdapat suami/istri akan mengikuti tes atau salah satu sedang menjalani pendidikan dibidang Interna, Obgin, Bedah atau Pediatri tidak boleh testing di salah satu bagian tersebut (sudah harus ditapis di TKP). B. Persyaratan Seleksi Penerimaan 1. Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) pendidikan kedokteran umum > 2,50. 2. Dokter umum lulusan perguruan tinggi negeri atau swasta dengan skor TOEFL minimal 450 dari Lab. Bahasa Universitas Udayana Denpasar Bali yang dikeluarkan minimal dua (2) bulan terakhir sebelum periode seleksi. Atau skor ini dapat dicapai dalam waktu 6 bulan pertama masa pendidikan. C. Persyaratan Khusus Seleksi Kesehatan 1. Test psikologis dilaksanakan pada Bagian Perilaku FK UNUD dengan biaya ditanggung peserta. 2. Test kesehatan oleh Team RSUP Sanglah Denpasar meliputi: a. Tes kesehatan umum b. Tes kesehatan THT dan c. Tes kesehatan mata. 3. Batas usia: 1. Peserta PPDS Reguler a. Calon peserta didik PNS dan Non PNS umur tidak lebih dari 35 tahun kecuali ABRI/POLRI atau staf pengajar yang dikirim oleh lembaga pendidikan (PTN dan PTS). b. Umur dihitung pada saat seleksi. c. Pengertian umur 35 tahun adalah sebelum mencapai 36 tahun. 35

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


d. Untuk PTT di Fakultas Negeri atau Swasta dapat mendaftar PPDS setelah menjalankan tugas selama 3 tahun di Fakultas yang bersangkutan. 2. Peserta PPDS-NR yaitu peserta PPDS Daerah (PPDSD) secara umum untuk program PPDS perluasan usia pelamar tidak melebihi 40 tahun terhitung mulai pendidikan atau atas pertimbangan tim seleksi Bagian Ilmu Bedah. 6.4.4 Pelaksanaan Seleksi di Bagian Ilmu Bedah 1. Administratif 1) Kelengkapan administratif oleh KPS sebelum ujian tulis. 2) Diberi kesempatan untuk menyerahkan tambahan bukti kegiatan ilmiah, pengabdian masyarakat dan penelitian serta bukti lain yang terkait. 3) Diberikan penjelasan mengenai organisasi atau penyelenggaraan pendidikan PPDS Bedah sebelum mulai testing. 2. Ujian tulis dan wawancara Waktu pelaksanaan menunggu jadwal dari TKP PPDS FK Unud 1. Ujian tulis 1) Tempat: Bag/SMF Ilmu Bedah FK Unud/RSUP Sanglah Denpasar. 2) Materi : Ujian tulis dikoordinasikan oleh KPS Ilmu Bedah. 2. Ujian wawancara 1) Tempat: Bag/SMF Ilmu Bedah FK Unud/RSUP Sanglah Denpasar. 2) Penguji: Ujian wawancara dilaksanakan oleh Tim Seleksi Calon peserta PPDS I yang terdiri dari : a. Ketua : Kepala Bagian b. Sekretaris : KPS c. Anggota : Staf senior. Tim Seleksi Tim seleksi calon peserta PPDS Ilmu Bedah ditetapkan berdasarkan Surat Keputusan Kepala Bagian. Pelaksanaan Seleksi 1. Tes kesehatan 1) Waktu pelaksanaan disesuaikan dengan jadwal dari TKP PPDS FK Unud. 2) Tempat RSUP Sanglah Denpasar (kecuali ada ketentuan lebih lanjut), dilaksanakan oleh Tim Medis Seleksi TKP PPDS. a. Kesehatan umum di Poliklinik Penyakit Dalam b. Kesehatan mata di Poliklinik Mata dan c. Kesehatan THT di Poliklinik THT. 3) Peserta tidak sedang menderita kelainan yang membahayakan diri/orang lain. 2. Test Psikologik 1) Waktu :Jadwal dibuat oleh TKP PPDS FK Unud. 2) Tempat :Laboratorium Psikologi FK Unud Denpasar Jl. PB. Sudirman

3. 4.

6.4.5 Keputusan Keputusan kelulusan dibedakan atas: 1. Tingkat Bagian 36

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


Hasil tes akademis dan kesehatan oleh KPS disampaikan kepada rapat Bagian Ilmu Bedah untuk mendapatkan keputusan di tingkat Bagian. 1) Lulus kemudian dilakukan ranking. a. Ranking 1-6: diterima sebagai peserta PPDS Bidang Studi Ilmu Bedah FK Unud. b. Ranking 7 keatas: dapat mengikuti testing satu kali pada siklus berikutnya. 2) Tidak lulus. Direkomendasikan untuk mengikuti program studi lain atau dikembalikan ke Dekan Fakutas Kedokteran Universitas Udayana Denpasar untuk ditindak lanjuti. 2. Tingkat TKP PPDS Keputusan rapat Bagian diteruskan kepada TKP PPDS untuk mendapatkan keputusan ditingkat TKP PPDS dan ke Dekan yang kemudian diumumkan. Calon peserta yang diterima diserahkan kembali kepada KPS untuk diatur pelaksanaan pendidikannya. 6.4.6 Penerimaan 1. Pendidikan dimulai pada permulaan bulan Juli dan Januari setiap tahun akademik. Peserta yang diterima telah berada ditempat pendidikan dua bulan sebelum program pendidikan dimulai untuk mengikuti MKU dan MKDU, pradik, dan orientasi. 2. Jumlah calon yang diterima 8 orang per semester atau maksimal 16 setiap tahun, kecuali ada keputusan lain. 6.4.7. Panduan Seleksi Akademik b. c. Penanggung Jawab Seleksi akademik diselenggarakan oleh Kepala Program Studi (KPS) dan SPS dibantu oleh staf pendidik program studi ilmu bedah. Hasil seleksi akan dilaporkan kepada TKP PPDS. Waktu Seleksi akademik diselenggarakan 3 bulan sebelum dimulainya masa pendidikan. Karena ada 2 kali penerimaan dalam 1 tahun maka seleksi dilakukan bulan Maret dan Oktober. Proses Seleksi Seleksi didasarkan kepada kemampuan profesi calon dan kemampuan lain yang menunjang kelancaran pendidikan. Hasil seleksi berdasarkan kemampuan calon, tidak dikaitkan dengan kapasitas penerimaan. Potensi Akademik Dilihat dari tract record hasil pendidikan fakultas kedokteran. Nilai indeks prestasi diatas /tidak pernah tinggal tingkat lebih dari satu kali. Pengetahuan Kedokteran umum dan khusus Ilmu Bedah dengan menjalankan ujian tulis dan lisan. Wawancara untuk menilai : - penampilan/perilaku professional calon peserta - motivasi - kemampuan kepemimpinan dan komunikasi - pengalaman dan prestasi yang diperoleh - kemampuan penelitian - kemampuan berbahasa Inggris Tes psikologi 37

d.

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


Dilakukan oleh badan pelaksana profesional yang sudah berpengalaman dalam tes psikologi calon peserta pendidikan dokter spesialis. Tes Kesehatan Dilakukan pemeriksaan fisik, laboratorium, X-foto thoraks, EKG, dan uji treadmill. Kemampuan berbahasa Inggris. Diharuskan menjalani test TOEFL yang sesuai, dengan nilai diatas 500. Kemampuan penguasaan ATLS Disyaratkan peserta pendidikan pernah mengikuti kursus ATLS, sehingga mampu memberikan pertolongan yang adekuat terhadap pasien yang terancam nyawanya. Kemampuan ini dapat diperoleh diantara seleksi masuk sampai dimulainya pendidikan. Hasil seleksi diperhitungkan dengan sistem scoring dengan formula yang sudah disepakati oleh panitia penerimaan. d. Biaya Untuk seleksi akademik tidak dipungut biaya, kecuali untuk tes kesehatan dan psikotes, sesuai dengan tarif yang berlaku dari penyelenggara. e. Tempat Seleksi Akademik Untuk calon peserta didik setelah memenuhi persyaratan administrasi, kemudian harus menjalani tes atau seleksi akademik yang diselenggarakan pada FK yang diminati dengan koordinasi Kolegium Ilmu Bedah Indonesia.

38

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007

Alur Pendaftaran Calon Peserta Didik PPDS Ilmu Bedah dan Alur Penempatan Peserta Didik setelah Lulus bisa dilihat pada bagan dibawah ini : Alur Pendaftaran Calon Peserta Didik PPDS Ilmu Bedah Calon Peserta : Depkes Instansi Pemerintah yang lain (Pemda, TNI, Polri, Departemen, dll) Instansi Swasta / RS. Swasta Mandiri

Konsil Kedokteran Indonesia

Kolegium : Seleksi Administratif (nasional) Seleksi Akademis (nasional) Pengaturan, pemerataan center pendidikan

Ka TKP-PPDS FK / Universitas

Administrasi (Diterima / ditolak)

KPS

- Seleksi Wawancara

Diterima

Penjadwalan Ybs. Masuk pendidikan 39

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


Ditolak Ybs.langsung tahu

Alur Penempatan Peserta Didik Setelah Lulus KPS

TKP-PPDS FK / Universitas

Kolegium

Konsil Kedokteran Indonesia Komite Registrasi

Depkes

Swasta Mandiri

Penempatan Penempatan Penempatan

Instansi Pemerintah yang mengirim

40

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007

6.5 PANDUAN KEGIATAN KLINIK


1. Untuk semua PPDS setiap hari diwajibkan melakukan visite harian untuk kasus bedah elektif sedangkan visite 3 kali sehari untuk kasus bedah darurat. 2. Visite Besar dilakukan tiap hari : Selasa dan Jumat, jam 07.00 08.00 (2 x seminggu) dipimpin oleh Kepala Bagian / SMF. Ilmu Bedah FK.UNUD/RSUP. Sanglah Denpasar. 3. Kegiatan di kamar operasi, bertugas sesuai jenjang pendidikan: Sebagai asisten operasi Melakukan operasi dengan bimbingan senior Melakukan operasi mandiri. Perawatan penderita yang akan dioperasi (pra operasi), selama operasi dan sesudah operasi merupakan tanggung jawab residen yang terkait dalam rangka pelayanan penderita secara total care. 4. Kegiatan ICU & Ruangan recovery 5. Kegiatan Poliklinik : a. Memeriksa dan menegakkan diagnosis penderita baru b. Follow-up penderita lama c. Persiapan pra bedah d. Konsultasi kasus-kasus bedah tiap hari dengan senior yang bertugas di poliklinik. 6. Kegiatan Instalasi Gawat Darurat a. Tugas sesuai jenjang pendidikan: Jaga Ia: Asisten operasi Observasi penderita pasca bedah darurat/ pasien bedah darurat Melakukan resusitasi pasien bedah darurat Jaga Ib: Jaga kamar terima, pemeriksaan pasien dan penegakan diagnosis serta persiapan operasi darurat Jaga Ic: Melakukan operasi dengan bimbingan senior jaga Jaga II: Melakukan operasi mandiri Chief: Bertanggung jawab secara keseluruhan Komandan penanganan penderita multitrauma Menjawab konsultan dari Bagian lain Membuat laporan untuk dilaporkan pada apel pagi Setiap dokter jaga mem-backup dokter jaga jenjang dibawahnya 1. Apel Pagi di IRD, tiap kali jaga jam 06.30 pagi 41

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


2. Konsultasi kasus-kasus Bedah darurat di IRD dengan senior jaga, termasuk ruangan observasi darurat 3. Kegiatan Jaga sesuai dengan jadwal jaga yang dibuat oleh KPS I. Bedah dan Kepala Bagian ilmu bedah. 7. Kegiatan Ilmiah : a. Kursus Bedah: b. Diskusi Kasus c. Laporan mingguan d. Forum bedah (konferensi morbiditas dan mortalitas, laporan pelayanan, pendidikan dan penelitian) di Bagian I. Bedah yang dipimpin oleh Kepala Bagian setiap akhir minggu Kegiatan Operasi Sesuai dengan jadwal yang diatur oleh KPS, setiap residen berhak untuk mengikuti semua jenis operasi yang dilakukan di kamar operasi dalam proses pembelajaran. Peran residen dalam suatu operasi, tergantung dari kemampuan dan tingkatnya dalam pendidikan. Seorang residen diwajibkan mempelajari kasus yang akan dioperasi, termasuk prosedur operasi yang akan dilakukan, termasuk penentuan indikasi operasi, prosedur atau teknik operasi, kebutuhan alat-alat operasi dan kebutuhan material operasi. Diskusi dengan pembimbing/staf seyogyanya dilakukan sebelum, selama operasi dan sesudah operasi ketika membutuhkan paraf pada log book. Seorang residen yang sudah waktunya merasa siap untuk melakukan suatu operasi dengan persetujuan KPS dapat meminta operasi bimbingan oleh seorang staf/dosen dengan diatur oleh KPS. Operasi mandiri dilakukan dengan atau tanpa pembimbing, tapi tanggung jawab tetap berada pada Dokter bedah staf/ dosen yang diberi tugas membimbing. Setelah selesai menjalankan operasi, residen mengikuti pasien ke ICU ayau ruang recovery dan menunggu sampai keadaan pasien stabil dan tidak ada pendarahan. Residen dapat memberikan penjelasan tentang jalannya operasi dan kejadian penting kepada dokter jaga ICU atau ruang recovery. Residen diwajibkan membuat laporan operasi dengan baik, karena hal itu dapat mencerminkan bahwa prosedur operasi telah dipelajarinya dengan benar. Konferensi Bedah/ Forum Bedah Setiap kasus yang akan menjalani operasi, termasuk pasca operasi terutama yang bermasalah dibahas dalam suatu konferensi yang dihadiri oleh para staf/ dosen dari berbagai bidang keilmuan. Pertemuan ini penting dihadiri residen bedah untuk belajar tentang proses pengambilan keputusan dan cara mengelola pasien bedah dengan benar. Konferensi bedah dilakukan seminggu sekali pada masing-masing seksi dengan membicarakan semua kasus yang diajukan oleh asisten bedah. Hasil keputusan konferensi direkam dan mengikat. Residen tidak boleh mengubah rencana operasi tanpa membicarakan dengan senior/ staf yang terkait. Ronde/visite ICU, Ruang Recovery, Ruang Bedah Darurat Dilakukan 3 kali ronde/visite dalam satu hari, bersama-sama dokter jaga anestesi atau intensivis. Poliklinik Bedah Tugas di poliklinik terutama adalah mempelajari alur berfikir seorang ahli bedah sehingga mencapai keputusan apakah suatu kasus bedah memerlukan tindakan pembedahan atau tidak. Pemeriksaan kasus bedah di poliklinik bedah dimulai dari pemeriksaan fisik, laboratorium, pemeriksaan tambahan sampai dengan tindakan 42

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


invasif diagnostik serta konsultasi kebidang ilmu yang lain. Residen bedah yang mendapat tugas di poliklinik bekerja dibawah pengawasan dokter staf bedah yang bertugas pada hari tersebut. Juga dilakukan pemeriksaan dan follow up pasca bedah serta mengambil tindakan pembedahan bila diperlukan, termasuk menjawab konsultasi dari bagian lain. Tugas lain dipoliklinik ialah melakukan tindakan operasi minor dengan anestesi lokal. Kerja Bangsal Pada prinsipnya semua kasus bedah yang dirawat di bangsal bedah RS pendidikan utama maupun RS jejaring dapat menjadi bahan pembelajaran bagi residen bedah. Status pasien yang baru masuk (DMK) untuk rencana operasi seyogyanya dibuat oleh residen bedah yang bertugas di bangsal tersebut baik kasus bedah elektif maupun bedah darurat. Persiapan pra-bedah harus dilengkapi dengan hasil pemeriksaan (laboratorium, X-ray, EKG, dll sesuai kebutuhan) dan disampaikan pada waktu pre-op visite/ronde dengan staf bedah dan juga didiskusikan di dalam forum masing-masing divisi/ seksi yang diadakan setiap minggu. Follow up pasien pasca bedah harus dikerjakan dengan seksama sampai dengan pasien direncanakan pulang termasuk perawatan rehabilitasinya atau memerlukan pengobatan khusus pasca bedah seperti kemoterapi, radiasi. Dokter ruangan menyelesaikan DMK penderita yang pulang, termasuk membuat resume lengkap mengenai diagnosis terapi dan rencana tindakan selanjutnya. Jaga Bedah Setiap residen diwajibkan jaga menurut gilirannya. Daftar jaga dibuat oleh KPS dan diketahui Kepala Bagian I. Bedah masing-masing. Kesempatan juga harus dimanfaatkan untuk mempelajari perubahanperubahan pasien pasca bedah di ICU, ruang recovery, ruang bangsal gawat darurat dan bila diperlukan wajib mengatasi kegawatan yang terjadi sesuai dengan tugasnya sebagai dokter jaga kamar terima, asistensi, dokter operator dalam bimbingan atau operator mandiri. PETUNJUK PELAKSANA DOKUMEN MEDIK KESEHATAN (DMK) ATAU CM 1. Pengelolaan DMK dikerjakan bersama-sama secara multidisiplin antara : a. Dokter Muda b. Residen Bedah /Trainee c. Senior Bedah d. Sekretariat Bedah e. Pegawai DMK Rumah Sakit yang bersangkutan 2. Pengiriman DMK dari Ruang Rawat Inap ke arsip Bagian Ilmu Bedah setiap hari. 3. Dokter tidak boleh membawa pulang DMK, DMK harus dilengkapi diruang arsip dan diketahui petugas DMK masing-masing ruang rawat inap. DMK untuk keperluan presentasi kasus penelitian harus seijin supervisor dan koordinator DMK. 4. DMK hanya boleh diruang rawat inap 2 x 24 jam (2 hari) setelah penderita keluar rumah sakit (KRS). Setelah 2 x 24 jam (2 hari), DMK lengkap atau tidak lengkap, oleh petugas DMK ruang rawat inap dikirim ke ruang arsip Bagian Bedah. Selanjutnya kelengkapan DMK tersebut dapat dilakukan di ruang arsip Bagian Bedah. Bila setelah 1 (satu) minggu di ruang arsip Bagian Bedah DMK tidak dilengkapi maka dokter yang bertanggung jawab akan di beri sanksi oleh KPS/SPS 5. Arsip bagian bedah juga mempunyai buku ekspedidi DMK dan laporan mingguan. 6. Petugas DMK Pusat akan memberi masukan-masukan tentang DMK Bedah langsung ke KPS/SPS. Peringatan dan Hukuman : 43

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


1. Residen bedah di dalam waktu 1 minggu setelah penderita KRS (keluar rumah sakit) belum membuat DMK sesuai Juklak, akan diberikan peringatan oleh KPS/SPS. 2. Bila masih tetap tidak menyelesaikan tugas melengkapi DMK akan dilaporkan KPS/SPS, untuk diusulkan penundaan pendidikan selama 1 (satu) bulan.

6.6 PENYELESAIAN PENDIDIKAN


A. Penyelesaian Pendidikan Penyelesaian pendidikan peserta PPDS di Bag/SMF Bedah FK Unud/RSUP Sanglah adalah lulus dan berhak menyandang gelar Spesialis Bedah (Sp.B) setelah menempuh ujian nasional. Sp.B baru mengikuti Acara Yudicium di Bagian, Acara Pelepasan di Fakultas dan Acara Wisuda di Univeritas Sementara menunggu SK penempatan, SpB baru dapat dipekerjakan di RSUP Sanglah Denpasar atas wewenang Direktur Utama. Sebelum peserta PPDS mengikuti Ujian Akhir Profesi Nasional, diadakan penilaian dengan tujuan apakah peserta PPDS yang bersangkutan sudah layak untuk diujikan

6.7 KEGIATAN ILMIAH


A. Mengikuti kegiatan Ilmiah : - Kuliah/kuliah tutorial - Presentasi ilmiah lokal (Journal atau textbook Reading, Referat, laporan kasus, penelitian ) - Simposium, seminar. - Kursus-kursus - Lokakarya - Pertemuan Ilmiah Nasional dan Internasional. B. Membuat dan menyajikan Karya Ilmiah Journal Reading Referat Sari Pustaka Laporan Kasus Surveillance Penelitian (cohort study, cross sectional atau case control study, diagnostic test, experimental study) C. Membuat Karya Akhir Diambil dari bentuk salah satu jenis penelitian diatas. D. Mengajar/memberi pelajaran Ilmu Bedah kepada siswa siswa SPK (Sekolah Perawat Kesehatan) dan membimbing mahasiswa Fakultas Kedokteran dan Akademi Perawat serta residen PPDS Bedah Umum tingkat dibawahnya.

44

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007

Ketentuan Umum Karya Ilmiah


Bentuk Isi J. Kepustakan Jumlah Semester

Journal / Textbook Resume Reading (bukan terjemahan) Referat - Pendahuluan - Tinjauan Kepustakaan - Resume - Penutup - Daftar Pustaka Abstrak (Bhs. Inggris dan Indonesia) - Pendahuluan - Kasus - Pembahasan - Penutup - Daftar Pustaka - Pendahuluan - Tinjauan Kepustakaan - Resume - Penutup - Daftar Pustaka Abstrak (Bhs. Inggris dan Indonesia) - Pendahuluan - Bahan dan Cara Kerja - Hasil-hasil - Pembahasan - Penutup - Daftar Pustaka Bagian Pembukaan Surveilance

1 atau 2 Journal/Textbook Minimal 10 Journal (bukan textboo k)

Min 5

Min 2

II VIII

Laporan Kasus

Minimal 10 : 5 Journal dan 5 textbook

Min 1

III VIII

Sari Pustaka

Minimal 10 Journal (bukan textboo k)

1x Persyaratan Naik Bedah Lanjut

II - V

Surveillan-ce

Minimal 15 : 10 Journal dan 5 textbook

Min 2

VI XI

Penelitian

Minimal 20 : 15 Journal dan 5 textbook

XI XII 45

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007

Karya Akhir Karya akhir adalah karya akademik berupa penelitian yang mendalam, mandiri dan memenuhi persyaratan metodologi serta bermanfaat untuk pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Tujuan : Mampu menggunakan penalaran empirik dan non emperik dengan memakai standar yang disepakati. Tata Cara 1) Judul mendapat persetujuan dari Kolitbang, pembimbing Divisi dan Litbang FK UNUD. 2) Menjalankan proposal penelitian untuk mendapatkan masukan upaya penyempurnaan dari Tim Kecil. 3) Naskah harus sudah diserahkan dan dibagikan kepala seluruh staf satu minggu sebelum presentasi. Format Karya Akhir 1) Penulisan format karya akhir bertujuan untuk memberikan pedoman kepada: a. Peserta PPDS dalam menuliskan karya ilmiah hasil penelitian. b. Pembimbing tesis dalam proses bimbingan penulisan karya ilmiah hasil penelitian. 2) Kerangka penulisan karya akhir terdiri dari 4 bagian yaitu ringkasan, bagian awal, bagian inti dan bagian akhir. Bagian ringkasan: a. Pada bagian ringkasan ini memuat ringkasan dan abstrak. b. Ringkasan merupakan usulan singkat masalah yang dipelajari, hasil yang menonjol sampai implikasinya dengan ketentuan sebagai berikut: Tidak dicantumkan pada daftar isi. Ditempatkan pada permulaan tulisan dan sebelum halaman daftar isi. c. Abstrak ini memuat tujuan, metodologi dan hasil penelitian tersebut (ditulis dlam bahasa Inggris), tidak boleh melebihi 250 kata dan disertai kata kunci (keywords). Bagian awal, terdiri atas: a. Halaman sampul depan. Halaman ini memuat berturut-turut : judul, lambang Universitas Udayana, nama peserta PPDS I dan tahun tesis. b. Halaman sampul dalam. Halaman ini sama dengan halaman sampul depan, tetapi dicetak di atas kertas putih sesuai dengan ketentuan kertas. Halaman ini merupakan halaman pertama karya akhir diberi nomor halaman (1) tetapi tercantumkan pada halaman judul. c. Halaman setelah halaman judul. Halaman ini berturut-turut : judul karya akhir untuk memperoleh SpOG di Fakultas kedokteran Universitas Udayana, dibawah bimbingan pembimbing (nama dan tand tangan) pada hari, tanggal, bulan dan tahun. d. Halaman persetujuan. Halaman ini memuat nama lengkap dan tanda tangan pembimbing. e. Halaman ucapan terima kasih. Halaman ini memuat pernyataan terima kasih peserta PPDS I kepada mereka yang telah membantu dalam melakukan penelitian, saran dan kritik dalam penyusunan naskah, bantuan keuangan dan pihak tertentu yang dianggap penting dan berperan di dalam penyelesaian tesis. f. Daftar isi. Daftar isi memuat urusan bab, sub bab dan anak sub bab tesis dengan nomor halamannya. 46

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


g. Daftar tabel. Daftar tabel memuat nomor urut tabel, judul tabel dan nomor halaman. h. Daftar gambar. Daftar gambar memuat nomor urut gambar, judul gambar dan nomor halaman. i. Daftar lampiran. Daftar lampiran memuat nomor urut lampiran, judul lampiran dan nomor halaman. j. Daftar arti lambang, singkatan dan istilah. Daftar ini memuat arti lambang, singkatan dan istilah yang digunakan dalam karya akhir. Bagian inti, memuat Bab dan sub Bab sebagai berikut: BAB 1 PENDAHULUAN 1. Latar Belakang Masalah 2. Rumusan Masalah 3. Tujuan dan Manfaat Penelitian a. Tujuan Penelitian b. Manfaat Penelitian BAB 2 TINJAUAN RUJUKAN BAB 3 HIPOTESIS PENELITIAN BAB 4 METODE PENELITIAN BAB 5 HASIL PENELITIAN DAN ANALISIS DATA BAB 6 PEMBAHASAN BAB 7 SIMPULAN DAN SARAN 1. Simpulan 2. Saran Penjelasan BAB 1 PENDAHULUAN 1. Latar Belakang Masalah Sub bab latar belakang masalah berisi uraian tentang apa masalahnya, alasan mengapa masalah tersebut penting dan perlu diteliti. Juga harus ditunjukkan letak masalah yang akan diteliti dalam konteks permasalahan yang lebih luas, serta peranan peneliti tersebut dalam pemecahan masalah yang lebih luas tersebut. 2. Rumusan Masalah Rumusan masalah adalah rumusan secara konkrit masalah yang ada dalam bentuk pertanyaan atau pernyataan yang kebenarannya dipertanyakan. 3. Tujuan dan Manfaat Penelitian Tujuan Penelitian Sub bab ini mengemukakan tujuan yang ingin dicapai melalui proses penelitian. Tujuan peneltian harus jelas dan tegas. Tujuan penelitian dapat dibagi menjadi (1) Tujuan Umum dan (2) Tujuan Khusus 1. Tujuan Umum Tujuan umum merupakan tujuan penelitian secara keseluruhan yang ingin dicapai melalui penelitian. 2. Tujuan Khusus Tujuan khusus merupakan penjabaran atau pentahapan tujuan umum, sifatnya lebih operasional. Bila semua tujuan khusus tercapai maka tujuan umum penelitian juga akan terpenuhi. Manfaat Penelitian Sub bab ini berisi uraian tentang manfaat penelitian dan operasional hasilnya. Manfaat penelitian merupakan implikasi bagi perkembangan ilmu pengetahuan dan penggunaan praktis yang 47

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


dimanfaatkan oleh ilmuwan lain untuk mengembangkan ilmu pengetahuan, teknologi dan seni (IPTEKS), seyogyanya pula bagi masyarakat. BAB 2 TINJAUAN RUJUKAN Tinjauan rujukan memuat uraian sistematik tentang fakta hasil penelitian sebelumnya, dari rujukan 5 tahun terakhir dan atau teori, proposisi dan konsep atau pendekatan terbaru yang ada hubungannya dengan penelitian yang akan dilakukan dalam penulisan tesis. Fakta yang digunakan sejauh mungkin diambil dari sumber primer atau aslinya. Semua sumber yang dipakai harus disebutkan dengan mencantumkan nama penulisnya. KERANGKA KONSEP DAN HIPOTESIS PENELITIAN Hipotesis merupakan proposisi keilmuan yang disimpulkan dari kerangka konseptual penelitian dan merupakan jawaban sementara terhadap masalah yang dihadapi dan dapat diuji kebenarannya berdasarkan fakta empiris. METODE PENELITIAN Bab metodologi penelitian secara rinci memuat hal berikut : (baik secara keseluruhan atau sebagian, tergantung dari masalah, tujuan dan hipotesisnya) 1. Rancangan penelitian yang digunakan 2. Populasi, sampel dan besar sampel (sampel size) 3. Variabel penelitian meliputi klasifikasi variabel dan definisi operasional variabel 4. Bahan atau materi penelitian Berisi uraian tentang macam dan spesifikasi bahan penelitian yang digunakan. Bahan penelitian adalah segala sesuatu yang dikenakan perlakuan atau yang dipakai untuk penelitian. 5. Alat atau instrumen penelitian Bagian ini berisi tentang macam spesifikasi alat yang digunakan untuk pengumpulan data. Jika perlu disertai uraian tentang reliabilitas dan validitasnya. Disamping itu perlu dikemukakan pembenaran atau alasan menggunakan alat tersebut. 6. Lokasi dan waktu penelitian 7. Proses pengambilan atau pengumpulan data Bagian ini memuat uraian tentang cara dan prosedur pengambilan data secara rinci. Bila pengumpulan data dilakukan oleh orang lain perlu dijelaskan langkah yang dipenuhi oleh peneliti dalam menjamin realibilitas dan validitas data yang diperoleh. 8. Cara atau teknik analisis data Bagian ini berisi uraian tentang cara yang digunakan dalam analisis data disertai pemberian atau alasan penggunaan cara analisis tersebut, termasuk penggunaan statistik. HASIL PENELITIAN DAN ANALISIS DATA 1. Hasil Penelitian Bab ini memuat semua hasil penelitian yang relevan dengan tujuan dan hipotesisnya. Penyajian hasil penelitian dapat disertai tabel, grafik, foto dan bentuk penyajian data yang lain. Tata cara penyajian tabel, grafik, foto harus sesuai dengan ketentuan yang baku. 2. Analisis data Bab ini memuat hasil analisis data, sedangkan perhitungan statistik dimuat sebagai lampiran. PEMBAHASAN Bab pembahasan merupakan bagian terpenting dari karya akhir. Bab ini menunjukkan tingkat penguasaan peneliti terhadap konsep dan teori yang digunakan dan dipadukan hasil penelitian. Pembahasan sekurang-kurangnya adalah : 48

BAB 3

BAB 4

BAB 5

BAB 6

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


Menalar hasil penelitian secara teori empiris sehingga dapat menjelaskan rumusan masalah yang diajukan. Merumuskan teori yang dihasilkan dari penelitian. Panduan temuan penelitian dengan hasil penelitian sebelumnya serta bagaimana kaitannya dengan penelitian ini. Memahami keterbatasan penelitian yang dilakukan sehingga dapat memberikan saran bagi penelitian selanjutnya. SIMPULAN DAN SARAN 1. Simpulan Simpulan merupakan sintesis (generalisasi) dari pembahasan yang sekurang-kurangnya teridiri dari (1) jawaban terhadap rumusan masalah dan (2) hal baru yang ditemukan dan prospeknya. 2. Saran Saran merupakan implikasi hasil penelitian terhadap pengembangan ilmu pengetahuan dan penggunaan praktis. Sekurang-kurangnya memberi saran bagi peneliti selanjutnya, sebagai hasil pemikiran peneliti atas keterbatasan penelitian yang dilakukan.

BAB 7

Bagian akhir, sebagai berikut: a. Daftar rujukan Penulisan daftar rujukan tidak memerlukan pencantuman bab, sebab daftar rujukan tidak termasuk bagian ilmiah dari karya tulis ilmiah yang dipakai adalah Harvard style. b. Lampiran Lampiran yakni tempat untuk menyajikan keterangan atau angka tambahan. Didalamnya dapat dihimpun cara penelitian, contoh perhitungan statistik yang apabila dicantumkan kedalam bagian isi akan menganggu jalannya cerita. Tata Cara Penulisan Karya Akhir 1) Bahasa yang digunakan: a. Bahasa Indonesia yang baik dan benar. b. Bila diperlukan atau belum ada istilah yang tepat dalam bahasa Indonesia boleh menggunakan bahasa aslinya dengan memperhatikan tata cara penulisan bahasa asing. c. Abstrak ditulis dengan menggunakan bahasa Inggris disertai dengan kata kunci (keywords). 2) Kertas sampul a. Kertas sampul : buffalo, linen b. Warna kertas hijau. 3) Kertas untuk materi : kertas HVS 70 gr, ukuran kwarto (A4L) dan warna putih. 4) Tabel dan gambar disajikan pada kertas materi, kecuali keadaan tertentu dapat menggunakan kertas dan ukuran berbeda. 5) Pengetikan naskah: a. Naskah diketik dengan mesin ketik standar IBM atau komputer. b. Jarak 1 spasi termasuk abstrak, kecuali pada grafik dan tabel sesuai kebutuhan. c. Seluruh naskah menggunakan huruf yang berukuran sama, kecuali kata asing dicetak miring, tebal atau diberi garis bawah. d. Awal paragraf dimulai pada ketukan 5 atau 6 dari tepi kiri. e. Setiap bab diberi nomor urut dengan angka latin (Bab 1, Bab 2, Bab 3 dst) yang ditulis diatas judul Bab. 6) Jarak spasi: a. 3 cm dari tepi atas b. 3 cm dari tepi bawah c. 4 cm dari tepi kiri d. 3 cm dari tepi kanan. 49

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


7) Penulisan nomor halaman: a. Nomor halaman untuk bagian awal naskah (sebelum Bab Pendahuluan) menggunakan huruf romawi kecil (i,ii,iii dst) ditulis dibagian bawah tengah 3 spasi dibawah teks. b. Lembar halaman judul tetap dihitung tetapi tidak diberi nomor. c. Mulai Bab pendahulu diberi nomor dengan angka latin (1,2,3 dst). d. Pada halaman dengan judul bab, nomor halaman ditulis dibawah tengah (4 spasi dari teks). e. Pada halaman lain, nomor halaman ditulis dengan angka latin yang ditulis di kanan atas (1,5 cm dari teks). 8) Tabel dan gambar: a. Tabel diberi nomor dengan angka latin, sesuai dengan nomor bab tempat tabel ditentukan, diikuti dengan nomor urut tabel dengan angka latin. b. Contoh : tabel 2.1 (tabel ini di bab 2 Tinjauan Rujukan merupakan tabel pertama). c. Tabel diberi judul di atas tabel yang ditulis 1 spasi. d. Gambar diberi nomor urut dengan angka latin, sesuai dengan nomor urut gambar tersebut pada setiap bab. Nomor bab ditulis didepan nomor urut gambar dengan angka latin. e. Contoh : gambar 2.1 (gambar ini di Bab 2 Tinjauan Rujukan merupakan gambar pertama). f. Gambar diberi judul dibawah gambar, ditulis 2 spasi. g. Tabel dan gambar yang perlu disajikan dilembar yang lebih luas, dapat dilihat disesuaikan dengan luas halaman materi. h. Tabel dan gambar dapat diambil dari buku lain dan harus dicantumkan sumbernya. 9) Kutipan: a. Kutipan atau cuplikan ditulis sesuai dengan naskah aslinya, berupa bahasa Indonesia atau bahasa asing. b. Kutipan ditulis dengan jarak tepi kiri dan kanan yang berbeda dengan teks yang lain. c. Ditulis dengan 1 spasi, diawali dengan tanda petik () dan juga diakhir dengan tanda petik (). 10) Cara penulisan daftar rujukan yang dipakai adalah harvard style Penulisan daftar rujukan tidak memerlukan pencantuman bab, sebab daftar rujukan tidak termasuk bagian ilmiah dari karya tulis ilmiah.. Tata Cara Ujian Karya Akhir dan Penilaian Naskah karya akhir harus sudah diserahkan kepada seluruh staf dan peserta PPDS Ilmu Bedah 1 minggu sebelum ujian karya akhir. Ujian dilakukan di ruang ujian Bag/SMF Obgin FK Unud/RSUP Sanglah Denpasar atau di tempat lain atas kepakatan. Peserta melapor dan mengingatkan kembali penguji 2 hari sebelum hari ujian. Peserta dan penguji berpakaian kerja harian. Ujian karya akhir dilakukan secara terbuka, dapat dihadiri oleh seluruh staf dan peserta PPDS Ilmu Bedah. Ujian dibuka oleh Ketua Tim Penguji dan menanyakan kesiapan peserta. Masing-masing penguji diberikan kesempatan yang sama. Penguji juga menilai jawaban peserta terhadap pertanyaan oleh penguji lain. Ujian tesis dilaksanakan oleh tim penguji karya akhir berdasarkan Surat Keputusan Dekan FK Unud, sesuai jadwal yang telah disepakati pada forum ilmiah dengan ketentuan : a. Presentasi : 20 menit b. Diskusi : 30 menit c. Rangkuman : 10 menit Pembimbing materi harus hadir dan konsultan metodologi diharapkan hadir mendampingi peserta (peserta PPDS Ilmu Bedah) saat dilakukan ujian karya akhir. Ujian tidak boleh dibatalkan, apabila tim penilai berhalangan dapat digantikan oleh Kepala Bagian, Sekretaris Bagian, KPS, ataupun SPS. Komponen yang dinilai: 50

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


d. Penyusunan e. Penyajian f. Slide transparan g. Diskusi . Lembar evaluasi dan berita acara ujian tesis terlampir. Ujian ditutup. Lembar penilaian dikumpulkan.

Tata Cara Penulisan Rujukan Vancouver style 1) Sistem ini menggunakan sistem nomor disertai penyeragaman cara penulisannya dengan cara menunjukkan didalam naskah dan pemberian urutan nomor sesuai dengan pemunculannya yang pertama kali didalam naskah. 2) Nama semua penulis ditulis untuk jumlah penulis sampai lima, bila jumlahnya lebih dari lima maka hanya tiga penulis pertama disebutkan dan diikuti dengan et.al. Contoh : a. Untuk majalah: 1. Basta MT, Kholy AE. Enzyme-linked immunosorbent assay fordetermination of Antibodies J Immunol 1975:23:7-11. 2. Badwin KM, Winder WW, Terjung RL, et.al, Glycolityenzymes in different types of skeletal muscle : adaptaion to exercice. Am J Physol 1973:225:962-6. b. Untuk buku dan monografi: 1. Weinstein L. Swarts MN. Pathogenic Properties of invading microorganisms. In : Sodeman WA JR, eds Pathologic Physiology : Mechanisms of Disease, Philadelphia WB Saunders, 1974:457-72. 2. Amelar, RD. Infertility in Me FA. Davis Co Philadelphia. 1996. 3. Guyton AC. Textbook of Medical Physiology. 4th ed. Philadelphia : WB Sauders, 1971. c. Untuk penerbitan badan atau lembaga resmi: National Centre, for Health Statistics, Acute condition : Incidence and associal Disability Rochville, Maryland : National Centre for Health Statistics, 1972. Harvard style 1) Daftar rujukan disusun secara alfabetik berdasarkan nama penulis (nama keluarga atau pengganti nama keluarga yang ditaruh didepan). 2) Penunjukan didalam naskah dengan mencantumkan tahun penerbitan diantara tanda kurung mengikuti nama penulis atau dengan mencantumkan nama penulis dan tahun penerbitan diantara tnda kurung pada akhir kalimat. 3) Contoh : Pauling (1970) melaporkan manfaat Vitamin C dosis tinggi.. atau Vitamin C dosis tinggi dilaporkan bermanfaat menghambat pertumbuhan sel tumor (Pauling, 1979). 4) Apabila terdapat penulisan pertama yang sama, maka urutan abjad berdasarkan nama pengarang berikutnya, atau bila penulisnya sama, maka disusun secara kronologis (menurut tahun penerbitan). Untuk nama penulis dan tahun yang sama, maka ditambahkan huruf a,b,c dst. Contoh: a. Untuk majalah: 51

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


Bishop J, 1987. The moleculer Genetics of Cancer. Science 235:305-311. Kaplan A.P., Kay A.B and Austen K.F. 1972. A Prealbumin Activator of Prekallikrein. J. Exp. Med : 135,81-87. Kaplan A.P., Goetzl E.J and Austen K.F. 1973. The Fibrinolytic Pathway, J. Clin. Invest. 52:2591-2592. Untuk buku dan monografi: Arief BAS, Bayu, 1992. Pedoman Penyusunan Karya Tulis Ilmiah. 1st edition, surabaya : University Press, hal 200-230. Dubowtiz V. and Brooke M.H. 1973. Nucleoside disphosphokinase. In : Wnzynes (Boyer P.D., ed), Vol. 8, 3rd ed, pp. 307-333. Vorherr H, 1980. Treatment of Primary and Recurrant Breast Cancer. In Breast Cancer : Epidemiologi, Endocrinologi, Biochemistry and Pathology. Baltimore : Urban and Achwarzenberg, pp. 374408. Untuk badan atau lembaga: Educational Testing Service 1964. The Cooperative Mathematis Test Handbok. Educational Testing Service, Princeton. Untuk Tesis: Dunnington DJ, 1984. The Development and Study of Single-cell-cloned Metaplasing Mammary Tumor Cell System in The Rat. Disertation, University of London, England. Untuk penulisan orang Indonesia: Untuk penulisan orang Indonesia dipakai pedoman penulisan Dikti. Contoh : Anisa Sabrina Yuliati ditulis Yuliati AS.

b.

c. d. e.

6.8. KLARIFIKASI MORBIDITAS, CUTI, HAK & KEWAJIBAN PAKAIAN, BADAN PENGADUAN DAN PEMBELAAN RESIDEN

RESIDEN,

A. Klarifikasi Morbiditas 1. Tim Klarifikasi Tingkat I : Supervissor tempat tugas / saat tugas Tingkat II : Kepala Laboratorium, Ketua Tim : KPS (merangkap anggota), Sekretarir : SPS (merangkap anggota) dan Supervisor yang bersangkutan (anggota) 2. Cara Kerja Klarifikasi tingkat I dilakukan oleh supervissor tempat tugas / supervissor jaga dengan kelompok peserta PPDS yang terlibat Bila terjadi kesepakatan maka dilakukan penandatanganan oleh residen, supervisor tempat tugas dan KPS Bila tidak terjadi kesepakatan/bila ada kasus khusus dilakukan klarifikasi tingkat II Bila ada kasus-kasus khusus yang tampaknya akan bermasalah harus melibatkan kepala bagian

52

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007

Skema Kerja : KEPUTUSAN BAGIAN


Klarifikasi Tim Tingkat II

Klarifikasi Tim Tingkat I

Penilaian dan Morbiditas / Mortalitas

Pertemuan Mortalitas & Morbiditas

Laporan Pagi / Siang

Sweeping

Tempat tugas

Laporan Mingguan

Informasi masyarakat

EVALUASI / SKORSING / SANGSI Peserta PPDS I yang bermasalah diberikan skorsing / sangsi sesuai dengan pedoman morbiditas Hasil klarifikasi ditandatangani oleh peserta PPDS I yang bersangkutan dan KPS dan masingmasing menyimpan 1 lembar Kepada peserta PPDS I diatas dihadapkan kepada Kepala Laboratorium dan KPS untuk mendapat pembinaan sesuai dengan permasalahannya yang dibuktikan dengan surat pernyataan. Pedoman evaluasi penilaian berkelanjutan kognitif, afektif, psikomotor, mortalitas dan morbiditas.

53

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


PENAPISAN PALING KETAT DILAKUKAN PADA TINGKAT PALING BAWAH, DENGAN KONSEKWENSI KEMUNGKINAN DROP OUT (DO) PALING TINGGI.

KATEGORI HUKUMAN DI SUB BAGIAN SKORING KATEGORI HUKUMAN 1-30 I II III 31-60 IV V VI 61- 90 VII VIII IX 91-100 > 100 X TAK LULUS SEMESTER Pertimbangan DO REFERAT + BIMBINGAN ULANG GROUNDED TUGAS TULIS REFERAT HKMAN SUBBAG PERING. LISAN PERING. TERTULIS TUGAS BACA

KUALIFIKASI

RINGAN

SEDANG

BERAT

FATAL Apabila seorang residen dinyatakan bersalah dan setelah dilakukan klarifikasi, maka yang bersangkutan harus membuat pernyataan menerima kesalahan tersebut. Surat pernyataan itu berbunyi sebagai terlampir : (Lampiran 10) Kwalifikasi Hukuman : Jika Skor diatas 500 pertimbangan DO melalui rapat staff dan klarifikasi Tk II Pertimbangan DO bila masa pendidikan melewati 2 kali masa studi normal Pertimbangan DO bila melanggar etika-moral

B. Cuti / Ijin
Persyaratan Cuti : 1. Masing-masing residen berhak mengambil cuti selama 2 (dua) minggu dalam 1 (satu) tahun. 54

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


2. Residen baru berhak mengambil cuti paling sedikit setelah 6 (enam) bulan mengikuti pendidikan. 3. Cuti tidak boleh diambil sekaligus selama 2 (dua) minggu) berturut-turut dan dalam satu seksi hanya boleh mengambil cuti selama 1 (satu) minggu (7 hari). 4. Residen yang mengambil cuti, harus mengisi formulir cuti yang telah tersedia di KPS masing-masing dan diajukan kepada Kepala Lab./Bagian Ilmu Bedah melalui KPS. 5. Permohonan cuti, pertama-tama harus mendapat ijin dari KPS yang bersangkutan dimana residen tersebut menjalankan tugas atau akan menjalan tugas. 6. Residen tidak diperbolehkan mengambil cuti apabila : a. Menjalani masa pendidikan pra bedah (6 bulan pertama). b. Masa bimbingan operasi. c. Sebagai Chief Residen. d. Menjalani tugas luar 7. Permohonan cuti diajukan selambat-lambatnya tanggal 20 satu bulan sebelum cuti yang dikehendaki. 8. Pada saat rotasi di salah satu unit kerja, tidak diperkenankan cuti lebih dari 2 (dua) residen. 9. Cuti 2 minggu mengembalikan 2 minggu 10. Cuti > 2 minggu mengembalikan 1 bulan. Persyaratan Ijin : 1. Ijin diluar cuti paling banyak 5 (lima) kali dalam 1 (satu) tahun, tergantung alasan yang diajukan dan maksimal 1 kali ijin 3 (tiga) hari, kecuali ijin sakit yang dikuatkan dengan surat keterangan dokter. 2. Ijin lebih dari 3 hari mengembalikan 1 minggu. Ijin lebih dari 1 minggu maka dianggap cuti 3. ijin oleh karena sakit tidak mengembalikan hari asal tidak lebiah dari 2 minngu, jika lebih maka dianggap cuti sakit. 4. Ijin untuk mengikuti pertemuan ilmiah (kongres, seminar, simposium, CE, dll) merupakan kebijaksanaan KPS masing-masing melalui Seksi/Ka-Unit Kerja. 5. Ijin dilakukan dengan mengisi formulir yang tersedia dan pertama-tama harus mendapat persetujuan dari KPS/Ka-Unit Kerja yang bersangkutan. 6. Residen tugas luar tidak diperbolehkan ijin, kecuali hal yang sangat penting. 7. Hal-hal yang belum diatur diatas, perihal cuti dan ijin merupakan kebijaksanaan KPS yang bersangkutan. Apabila terjadi perubahan, akan diputuskan oleh KPS & SPS.

C. Hak dan Kewajiban


Residen PPDS/trainee bedah di bagian bedah RS pendidikan mempunai tugas dan kewajiban dalam bidangbidang : Pertama : Pendidikan, Ilmiah, Penelitian Kedua : Pelayanan Medik/Pengabdian Masyarakat. 2. Pendidikan Ilmiah dan Penelitian a. Bidang Kognitif/pengetahuan teori a.1 Mengikuti kegiatan Ilmiah : - Kuliah/kuliah tutorial - Presentasi ilmiah lokal (Journal atau textbook Reading, Referat, laporan kasus, penelitian ) - Simposium, seminar. - Kursus-kursus - Lokakarya - Pertemuan Ilmiah Nasional dan Internasional. a.2 Membuat dan menyajikan Karya Ilmiah Journal Reading Referat 55

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


Laporan Kasus Surveillance Penelitian (cohort study, cross sectional atau case control study, diagnostic test, experimental study) a.3 Membuat Karya Akhir Diambil dari bentuk salah satu jenis penelitian diatas. a.4 Mengajar/memberi pelajaran Ilmu Bedah kepada siswa siswa SPK (Sekolah Perawat Kesehatan) dan membimbing mahasiswa Fakultas Kedokteran dan Akademi Perawat serta residen PPDS Bedah Umum tingkat dibawahnya. -

b. Bidang Psikomotor/Ketrampilan 1. Membuat diagnosa 2. Menggunakan sarana/alat-alat untuk keperluan diagnosa 3. Melakukan perawatan penderita-penderita Pra Bedah dan Pasca Bedah (termasuk persiapanpersiapan) 4. Melakukan tindakan terapi paliatif, kuratif, pembedahan dan tindakan tanpa pembedahan. 5. Mengatasi komplikasi pasca bedah. 6. Melakukan rehabilitasi pasca bedah 7. Melakukan rehabilitasi semua kasus-kasus bedah 8. Mengisi dan membuat laporan kegiatan medis didalam catatan medik beserta seluruh lampiranlampiran (DALIN, ILO, efek samping obat, dll) dan mengisi buku laporan kegiatan, laporan rujukan serta buku laporan operasi. Semua kegiatan diatas dilakukan di unit-unit pelayanan seperti UGD, poliklinik, ruangan, kamar operasi sentral, RS rujukan. c. Bidang Afektif/Sikap (didalam maupun diluar Rumah Sakit) 1. Jujur dalam perkataan dan perbuatan 2. Disiplin dalam memenuhi tugas dan kewajiban 3. Bersikap sopan dan santun terhadap senior, teman sejawat, perawat, mahasiswa, pegawai RS/FK dan penderita/keluarga penderita. 4. Bertanggung jawab dan mengutamakan kesehatan/keselamatn penderita. 5. Bertanggung jawab dan turut serta dalam kegiatan pendidikan mahasiswa kedokteran/Akper dan siswa-siswa Perawat Kesehatan. 6. Membina iklim kekeluargaan dan kerjasama sebagai salah satu anggota team di Lab. Ilmu Bedah.

Selanjutnya Tugas dan Kewajiban Residen PPDS Ilmu Bedah (lihat panduan kerja klinik) Hak Residen Bedah 1. Mendapat pendidikan keahlian secara lengkap sesai dengan ketentuan yang berlaku. 2. Menggunakan seluruh sarana diagnostik. 3. Menggunakan seluruh sarana terapi bedah. 4. Menggunakan fasilitas Perpustakaan 5. Mengambil cuti/ijin sesuai ketentuan yang berlaku. 6. Mendapat pembelaan pendidikan 7. Bimbingan/ perlindungan hukum. 56

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


C. 1. 2. 3. 4. 5. PAKAIAN

Disesuaikan dengan S.K Direktur RS setempat. Jas Dokter pendek dipakai setiap hari kerja secara rapi, sopan dan bersih. Nama dan identitas residen peserta PPDS/Trainee harus jelas tercantum pada jas dokter. Pakaian dan sandal kamar operasi tidak boleh digunakan diluar kamar operasi. Hal-hal yang lain akan diatur kemudian.

D.

BADAN PENGADUAN DAN PEMBELAAN RESIDEN

Untuk melengkapi tugas, kewajiban dan hak para Residen, maka dibentuk Badan Pengaduan dan Pembelaan yang dapat dimanfaatkan oleh para Residen apabila timbul persoalan selama proses pendidikan. Badan tersebut diketuai oleh Ketua Bagian Ilmu Bedah Indonesia dan anggotanya diangkat sesuai kebutuhan serta ditentukan oleh ketua Program Studi Ilmu Bedah. Tugas utama badan tersebut adalah mendampingi, menerima keluhan dan konsultasi serta mencari jalan keluar penyelesaiannya, termasuk memberi nasehat-saran kepada KPS/SPS untuk bahan pertimbangan evaluasi pendidikan residen PPDS I. Bedah.

57

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007

58

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007

BAB VII METODE PEMBELAJARAN


7.1 MANDIRI
Belajar secara mandiri: 1. Mencari informasi dengan aktif. 2. Berkonsultasi dengan kolega dan profesi medis lain, termasuk staff rumah sakit. 3. Mengembangkan, menerapkan serta memonitor strategi pengembangan diri dan profesi secara berkelanjutan. 4. Mencari informasi relevan untuk meningkatkan pengetahuan, pemahaman dan praktik. 5. Mencari informasi yang layak/diperlukan sebelum membuat keputusan. 6. Menilai kebenaran sumber-sumber informasi medis secara kritis. 7. Memahami dan menterapkan hasil penelitian kualitatif dan kuantitatif yang layak. 8. Menggunakan teknologi informasi untuk mengoptimalkan perawatan pasien. 9. Memberikan kontribusi dalam pengembangan ilmu pengetahuan, pengertian dan praktik yang baru. 10. Mengerti dan mempraktikkan metoda-metoda penelitian. 11. Mengembangkan, menerapkan dan memonitor strategi pendidikan diri secara berkelanjutan. 12. Mengelola proses pembelajaran diri. 13. Mengetahui keterbatasan pengetahuan dan kemampuan diri sendiri. 14. Menunjukkan gairah/keinginan yang kuat untuk belajar. 15. Melengkapi diri untuk menghadapi perubahan dalam jalur karir. 16. Melengkapi diri untuk menghadapi perubahan profesi.

7.2 KULIAH DAN DISKUSI


Kuliah dan diskusi dilakukan secara terstruktur dan terjawal sehingga akuntabilitasnya dapat diukur. Setiap Sub Bag. diberikan kesempatan yang sama dan topik yang didiskusikan adalah kasus yang sering, menarik, dan topik dengan pemahaman yang sulit.

7.3 DEMONSTRASI
A. Bed side teaching Metode ini merupakan cara aplikasi langsung suatu pengetahuan dengan fakta. Penyelenggaraannya harus memakai pasen yang telah diberikan penjelasan. Semua komponen pendukung juga harus disiapkan dalam upaya diagnosis, penanganan, dan prognosis. B. Video dan Media elektronik lain Metode ini diperoleh dari berbagai sumber dan disiapkan di Ruang Perpustakaan.

7.4 PRAKTEK
A. Coaching Metode ini merupakan cara terbaik untuk PPDS karena melalui pendampingan, demontrasi, dan pengawasan maka pendidikan dipercaya memberikan hasil yang lebih baik. Dilakukan oleh pembimbing, pendidik, dan penilai.

59

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


B. Solo Cara ini lebih banyak diperoleh di RS jejaring dan beberapa RS Kerja Sama diluar Bali.

7.5 MATERI PENDIDIKAN


Jenis Kegiatan Pembedahan Yang Harus Dilaksanakan Oleh Residen Bedah PS. Ilmu Bedah Fk.Unud/RSUP. Sanglah Denpasar NO 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. 28. 29. 30. 31. 32. 33. 34. 35. 36. ICOPIM 5-541 5-541 5-467 5-461 1-644 1-694 5-454 5-505 5-413 5-520 5-524 5-460 5-470 5-470 5-511 5-511 5-442 5-438 5-454 5-530 5-493 5-491 5-848 5-454 5-485 5-514 5-458 5-458 5-537 5-542 5-630 5-468 5-540 5-496 5-542 5-624 JENIS PEMBEDAHAN Laparotomi Torako-laparotomi (darurat) Penutupan perforasi sederhana Pembuatan stoma (Gastrostomi, Ileostomi, Kolostomi,Sigmoidostomi) Rektroskopi / Anuskopi Laparoskopik diagnostik (darurat) Reseksi dan Anastomosis usus Penaggulangan trauma hepar (darurat) Splenektomi Dreanase pankreatitis (darurat) Pankreasektomi (partial & darurat) Eksteriorisasi Appendektomi terbuka Appendektomi Laparoskopik Kolesistektomi terbuka Kolesistektomi laparoskopik Gastroenterostomi Gastrektomi (partial) Hemikolektomi Herniotomi Hemoroidektomi Fistulektomi, fistulotomi (fisura ani) Operasi Miles Operasi Hartmann Reseksi anterior Sigmoid Pasang "T" Tube Rouxen Y anatomisis Bypass enterotomi Operasi hernia diafragmatika traumatik Selioplasti Ligasi tinggi hidrokel Operasi invaginasi laparotomi operasi tumor retroperitoneal Operasi PSA RP terbatas Operasi omfalokel Operasi kriptorkismus 60

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


37. 38. 39. 40. 41. 42. 43. 44. 45. 46. 47. 48. 49. 50. 51. 52. 53. 54. 55. 56. 57. 58. 59. 60. 61. 62. 63. 64. 65. 66. 67. 68. 69. 70. 71. 72. 73. 74. 75. 76. 77. 78. 79. 80. 81. 82. 83. 84. 5-643 5-537 5-554 5-496 5-640 5-433 5-625 5-483 5-542 5-401 5-401 5-470 1-559 5-860 5-884 5-261 5-655 5-861 5-869 5-863 5-862 5-061 5-063 5-403 5-262 5-885 5-899 5-894 5-340 5-790 8-740 8-740 5-380 5-371 5-340 5-051 5-051 5-384 5-392 5-340 8-193 5-382 5-847 5-884 5-380 5-572 8-143 5-554 Operasi hipospadia Repair hernia diafragmatika kongenital/kel. Diafragma kongenital Operasi Willems tumor Anoplasti sederhana (cut back) Circumsisi Operasi Piloromiotomi Detorsi torsi testis & orkidopeksi Anastomisis tarik trobos operasi kelainan umbilicus Eksisi higroma Eksisi limpangioma Appendektomi Biopsy Insisional / Biopsi cubit Ekstirpasi tunor jinak mamma Ekstirpasi tunor jinak kulit / jaringan lunak lainnya Ekstirpasi tumor jinak parotis Salphingo ooporektomi bilateral pada kanker payudara Mastektomi simpleks Mastektomi subkutaneas Mastektomi radikal modifikasi mastektomi radikal Strumektomi Tiroidektomi pada Ca Radical Neck desection (RND) (calssical) Parotidektomi Operasi tumor jaringan lunak Eksisi luas dan rekonstruksi sederhana Flap kulit / otot Torakotomi (darurat) Fiksasi Internal Iga Pemasangan WSD / draenase toraks Perawatan Trauma Toraks konservatif Rekonstruksi Vaskuler Perifer (trauma) Perikardiosintesis Terbuka (darurat) Reseksi Iga Simpatektomi torakal Simpatektomi lumbal / simpatektomi periarterial Stripping varises, eksisi varises, ligasi-komunikan Operasi A-V Shunt (brecia-cimino) Operasi Jendela toraks Perawatan Varises non bedah Operasi aneurisma perifer Debridement, amputasit gangren diabetik atau penyakit y.l Eksisi hemangionga Embolektomi perifer darurat Punksi buli-buli/sistostomi Kateterisasi / businasi Nefrektomi 61

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


85. 86. 87. 88. 89. 90. 91. 92. 93. 94. 95. 96. 97. 98. 99. 100. 101. 102. 103. 104. 105. 106. 107. 108. 109. 110. 111. 112. 113. 114. 115. 116. 117. 118. 119. 120. 121. 122. 123. 124. 125. 126. 127. 128. 129. 130. 131. 132. 5-557 5-622 5-565 5-578 5-636 1-652 5-571 5-611 5-590 5-590 5-550 5-550 5-603 5-630 5-550 5-551 5-643 5-624 5-562 5-580 5-580 5-566 5-883 5-217 5-763 5-763 5-893 5-831 5-884 5-894 5-275 5-894 8-208 5-795 8-330 5-847 5-840 8-400 5-824 5-844 5-792 8-362 5-792 5-792 5-792 1-503 8-310 5-783 Repair Urethra, ureter, ginjal (trauma) Orkhidektomi Ureterostomi eksterna (darurat) Repair ruptur buli-buli Vasektomi Sistoskopik, endoskopik diagnostik Section alta Hidrokelektomi Insisi infiltrat urine Insisi Perirenal Abses Dreanase pionefrosis Nefrostomi Prostatektomi terbuka Ligasi tinggi varikokel Nefrolitotomi Pielolitomtomi Operasi Hipospodia Repair Kriptorkhismus & orkhidopeksi Ureterolitotomi 1/3 tengah & proximal Urethralitotomi Urethrostomi eksterna Urethro-ileo shunt Debridemenet Luka Bakar Repair Fraktur Tulang Hidung Repair Fraktur Tulang Mandibula Repair Fraktur Tulang Maksila Tandur Alih Kulit Release Kontraktur Eksisi Keloid Labioplasti Palatoplasti Flap Kulit / Otot Tindakan Reposisi Tertutup dan immobilisasi Dibredement Fraktur terbuka Gr. I-II-III Fiksasi ekternal Amputasi Ektrimitas Disartikulasi sendi kecil dan sedang Pemasangan traksi (skeletal, skin, Glisson) Tendon Repair Disartikullasi sendi terbuka : panggul, bahu, lutut Reduksi Terbuka dan fiksasi interna (ORIF) : * Nailing : Femur, Tibia * Plate & Screw : Femur, Tibia, Radius, Ulna, Humerus, Clavicula * K. Wire : Tangan & Kaki (carpalia, Tasalia, Phalank) Tension Bend Wiring (tbw) : Olecranon, Patelia, Ankle Biopsi Tulang Perawatan CTEV Konservatif Sekwesterektomi / guttering 62

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


133. 134. 135. 136. 137. 138. 139. 140. 141. 142. 143. 5-011 5-011 5-020 5-042 5-021 5-883 5-311 5-217 5-216 5-021 5-572 Boor Hole Trepanasi Trauma (fraktur canium, EDH) Reposisi fraktur impresi Repair Saraf Perifer Eksisi Meningokel & Mielokel (sederhana) Tindakan pada Trauma Jaringan Lunak Wajah Trakheostomi Repair Fraktur tulang Zigoma Repair Fraktur Tulang Nasal Eksisi Meningokel & Mielokel (sederhana) Sistostomi

63

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007

BAB VIII METODE EVALUASI DAN KRITERIA KELULUSAN


A. METODE EVALUASI
Tahapan Evaluasi yang berlaku di PS. Ilmu Bedah yaitu : 1. Mengevaluasi proses pembelajaran pada setiap akhir stase Dilaksanakan oleh Ketua Sub Bagian yang terkait , yaitu berupa Evaluasi Knowledge Dilakukan 2 minggu sebelum berakhirnya stase di sub bagian dengan ujian tertulis, nilai lulus 65. Jika tidak lulus ditempuh sampai lulus dalam waktu 2 minggu, minimal 3 x. Ujian ke empat dilakukan oleh komisi. Bila gagal dipertimbangankan pada rapat pleno Bagian Bedah Data yang dipakai untuk bahan evaluasi bersumber dari laporan operasi (bimbingan, mandiri, assisten), laporan presentasi (Lokal & Nasional), laporan pagi (morning report), laporan mingguan, laporan subbagian residen, laporan RS Luar, laporan pra bedah dan laporan petugas di tempat bekerja. Laporan Sub Bagian yang dilaporkan senior meliputi : Attitude diberi pembobotan 50 % Knowledge diberi pembobotan 25 % Skill diberi pembobotan 25 % 2. Mengevaluasi proses pembelajaran setiap akan naik jaga a. Evaluasi Akhir pra bedah ke Bedah Dasar Menyelesaikan tugas prabedah (ilmu dasar) Lulus ujian ilmu dasar Menyerahkan tugas Prabedah serta evaluasi supervisor Lulus evaluasi oleh staf bedah Lulus ATLS / BSSC, EKG Course Lulus Kursus bahasa inggris. TOEFL : 400 b. Evaluasi Akhir Bedah Dasar ke Bedah Lanjut Mengikuti kursus USG / FAST Mengikuti seluruh stase yang ditugaskan dengan evaluasi baik Lulus Ujian Kognitif subbagian Lulus OSCA Menyelesaikan tugas-tugas subbagian (Jurnal + tugas Jaga + dll) Membacakan laporan kasus (nasional) masing masing 1 buah Mengikuti kegiatan tutorial sub bagian 75 % / tahun. Mengikuti stage ICU dan Anesthesi Membaca proposal penelitian akhir Sudah membacakan / presentasi sari pustaka c. Evaluasi Akhir Bedah Lanjut ke tingkat Chief Mengikuti kursus perioperatif disemester VI Lulus ujian kognitif disemester VII Mengikuti kursus Laparoskopic Mengikuti seluruh stase yang ditugaskan dengan evaluasi baik. Lulus evaluasi Sub Bagian Menyelesaikan tugas-tugas Sub Bagian (operasi yang ditentukan, jurnal, laporan kasus, dll) Membacakan laporan kasus ( Lokal dan Nasional ) masing-masing 1 buah 64

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


Membacakan 1 buah penelitian (Nasional) Mengikuti tugas luar pada sarana bekerja lapangan (RS. Luar) (2 bulan) Metode pada semua tahapan itu, yaitu : 1. Ujian tulis 2. Ujian Lisan 3. Telaah buku Catatan kegiatan (Logbook) i. Dari buku kegiatan akan dinilai: 1. Diskusi/bimbingan yang dilakukan di masing-masing tempat tugas. 2. Pengayaan oleh staf yang diikuti. 3. Asistensi tindakan yang dilakukan. 4. Dan lain-lain yang tercatat pada buku kegiatan. ii. Buku kegiatan harus sudah ditandatangani oleh konsultan dalam 1 x 24 jam setelah tindakan/pemeriksaan pasien dikerjakan. iii. Cara evaluasi dengan ketetapan/panduan yang sudah dibakukan. 4. Ujian ketrampilan (operasi) i. Penilaian bimbingan operasi meliputi persiapan dan pelaksanaan operasi, perawatan paska operasi dan diskusi teknik operasi ii. Dua puluh empat jam sebelum operasi dikerjakan, supervisor pembimbing operasi menilai persiapan operasi, rencana tindakan, rencana perawatan pasca operasi kasus yang dipakai bimbingan. Bila evaluasi dianggap kurang maka bimbingan operasi bisa dibatalkan. iii. Pada saat operasi pembimbing menilai keterampilan peserta PPDS yang dibimbing. iv. Nilai akhir bimbingan adalah nilai kumulatif seluruh evaluasi bimbingan operasi. 5. Pengamatan terus-menerus Evaluasi terus menerus dilakukan oleh konsulen ruangan, konsulen pemimpin laporan pagi, pemimpin laporan siang, konsulen pemimpin laporan mingguan, konsulen pemimpin laporan kematian maternal dan konsulen pemimpin laporan kematian perinatal Evaluasi dilakukan terhadap kemampuan kognitif, afektif dan psikomotor dengan mengisi blanko evaluasi yang diserahkan kepada KPS paling lambat satu minggu sebelum siklus berakhir.

B. KRETERIA LULUSAN
Kreteria Lulusan : 1. Lulus 2. Perpanjangan 3. Dropout Penjelasan : 1. Lulus a. Afektif : - Tidak terdapat nilai D atau E dari setiap laporan. - Tidak pernah melanggar etika, disiplin serta tata kerja yang berlaku di Lab./Bagian Ilmu Bedah atau di RS Tempat Pendidikan. b. Psikomotor : - Tidak terdapat nilai E. - Bila mendapat nilai D, berarti dapat dipertimbangkan untuk lulus bila hasil atau laporan bidang lain mendapat nilai A/B/C. - Ketrampilan memeriksa, merawat, membuat diagnosa, melakukan tindakan operasi, dan mengatasi komplikasi yang terjadi disertai menjawab konsultasi selama tugas dinilai cukup. 65

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


- Telah memenuhi katalog yang ditetapkan sesuai dengan tahapan/tingkatan PPDS dan mengisi buku log. c. Kognitif : - Lulus ujian lisan atau tertulis dengan nilai A/B/C.. d. Karya Ilmiah : - Telah menyelesaikan karya ilmiah (journal/textbook reading, kasus, referat, penelitian, surveillance) sesuai dengan tingkatan/tahapan pendidikan PPDS. 2. Perpanjangan a. Afektif : - Pernah melakukan pelanggaran etika, disiplin dan tata kerja tetapi bisa dikoreksi. b. Psikomotor : - Mendapat nilai D atau E untuk suatu tahapan pendidikan. - Pernah melakukan kesalahan dalam ketrampilan memeriksa, merawat, mendiagnosa, melakukan operasi penderita. c. Kognitif : - Mendapat nilai D atau E dari suatu tahapan pendidikan. - Belum selesai membuat karya ilmiah sesuai ketentuan tahapan pendidikan. 3. Drop Out a. Afektif : - Pelanggaran berat etika, disiplin dan tata kerja. Yang dikatagorikan pelanggaran berat (misal : tidak masuk tanpa alasan, meninggalkan tugas sebelum waktunya, memanipulasi keuangan/data DMK, menjelekkan nama lembaga pendidikan, guru/senior staf dan korps dokter). b. Psikomotor : - 2 kali berturut-turut membuat mortalitas atau morbiditas yang berat yang tidak sesuai dengan protokol pengelolaan penderita. c. Kognitif : - 3 kali berturut-turut mendapat nilai D atau E pada satu tahapan. d. Lain-lain : - Mengundurkan diri - Sakit atau cacat karena cedera sehingga tidak bisa meneruskan pendidikan sebagai calon ahli bedah. - Ditarik dari instansi induk. - Melewati masa pendidikan yang telah ditetapkan oleh Kolegium Ilmu Bedah (max. 1 kali masa pendidikan atau 7 tahun). Catatan : 1. Drop Out dapat didahului oleh peringatan lisan/tertulis I, II, III atau tanpa peringatan pada pelanggaran berat. 2. Keputusan Drop Out dilakukan oleh rapat KPS + tim Penilai + Ketua Kolegium Ilmu Bedah.

C. ALAT EVALUASI LOG BOOK


Log Book harus diisi lengkap sebagai bukti pendidikan untuk dapat mengikuti ujian nasional. Log book terdiri dari dua bagian yaitu log book bedah dasar dan log book bedah lanjut. Log book bedah dasar diselesaikan dalam waktu 20 bulan selama Jaga I dan Log book Bedah Lanjut selama 24 bulan selama pendidikan Jaga II Pengisian tidak berurutan yaitu disesuaikan dengan kurikulum dan situasi setempat. 66

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


Pada akhir pendidikan semua kolom log book sudah terisi penuh dan benar. Log book harus selalu dibawa oleh peserta PPDS. Log book bedah dasar dan log book bedah lanjut dicetak tersendiri. 1. Buku Log Bedah Dasar Buku Log Bedah Dasar memuat data pengalaman dan pencapaian obyektif pendidikan peserta. Kelengkapan pencapaian target merupakan bukti untuk penilaian sebagai syarat sebelum ujian. Tujuan Mencatat pencapaian obyektif pendidikan dan memantau kekurangan dalam pencapaian target dan bagaimana dapat mencapainya. 2. Buku Log Bedah Lanjut Setelah semua modul dalam Buku Log Bedah Dasar dilengkapi, maka peserta dapat melanjutkan pengisian Buku Log Bedah Lanjut. Target pada Buku Log Bedah La jut berbeda dengan buku Log Bedah Dasar. Tujuan: Buku Log Utama mempunyai tujuan mencatat semua obyektif pendidikan yang diperlukan. Peserta akan dapat memantau target yang sudah dicapai, apa yang kurang dan bila akan mencapai tujuan berikutnya. Buku akan dipakai sebagai persyaratan untuk mengikuti ujian akhir PPDS.

D. MODUL ILMU BEDAH


Modul Ilmu Bedah yang diterapkan di PS. Ilmu Bedah FK.UNUD/RSUP Sanglah Denpasar sesuai dengan Modul yang ditetapkan dari Kolegium Ilmu Bedah Indonesia. Ada 36 Modul, 27 Modul untuk Pendidikan Bedah Dasar dan 9 modul untuk Pendidikan Bedah Lanjut. A. Modul Tahap Bedah Dasar 1. Ilmu Dasar Bedah Kepala Leher 2. Ilmu Bedah Kepala Leer 3. Operasi Emergensi Kepala Leer 4. Ilmu Dasar Bedah Ilmu Onkologi Bedah 5. Ilmu Bedah Ilmu Onkologi Bedah 6. Operasi sederhana Ilmu Onkologi Bedah 7. Ilmu Dasar Bedah Digestif 8. Ilmu Bedah Digestif 9. Operasi Emergensi Digestif 10. Ilmu Dasar Bedah Anak 11. Ilmu Bedah Anak 12. Operasi Emergensi Anak 13. Ilmu Dasar Bedah Thoraks Kardiovaskuler 14. Ilmu Bedah Thorak Kardiovaskuler 15. Operasi Emergensi Thoraks Kardiovaskuler 16. Ilmu Dasar Bedah Orthopaedi 17. Ilmu Bedah Orthopaedi 18. Operasi Emergensi Orthopaedi 19. Ilmu Dasar Bedah Urologi 20. Ilmu Bedah Urologi 21. Operasi Emergensi Urologi 67

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


22. Ilmu Dasar Bedah Saraf 23. Ilmu Bedah Saraf 24. Operasi Emergensi Saraf 25. Ilmu Dasar Bedah Plastik 26. Ilmu Bedah Plastik 27. Operasi Emergensi Plastik B. Modul Tahap Bedah Lanjut 1. Operasi Elektif Kepala Leher 2. Operasi Elektif Ilmu Onkologi Bedah 3. Operasi Elektif Digestif 4. Operasi Elektif Bedah Anak 5. Operasi Elektif Thoraks Kardiovaskuler 6. Operasi Elektif Orthopaedi 7. Operasi Elektif Urologi 8. Operasi Elektif Saraf 9. Operasi Elektif Plastik Penjelasan modul : Lihat Buku Modul Ilmu Bedah tahun 2006

68

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007

BAB IX INDIKATOR MUTU LUARAN


Indikator mutu luaran adalah indeks prestasi, lama studi, lulus ujian nasional dan perolehan penghargaan di tingkat ansional atau regional. Selain itu, segera dapat bekerja melakukan pengabdian profesi dan ikrar Alumni Spesialis Ilmu Bedah FK Unud. A. INDEKS PRESTASI KUMULATIF Nilai 75 100 65 74 55 64 40 54 0 39 Konversi A B C D E Indeks prestasi 4 3 2 1 0

Nilai batas lulus adalah B. Indeks Prestasi Kumulatif adalah nilai rata-rata dari 23 topik bahasan Penilaian meliputi harian, ujian tahapan, sari pustaka, CPC, penelitian. Morbiditas akan mempengaruhi indeks prestasi dan lama studi. Penilaian afektif merupakan 50% bobot dan dalam keadaan tertentu dapat merupakan prasyarat B. LAMA STUDI Lama pendidikan adalah 8 semester (48 bulan) untuk menyelesaikan 23 topik bahasan yang terdiri atas log dasar dan log utama. Waktu yang dibutuhkan untuk mata kuliah umum, cuti hamil, cuti sakit, penugasan khusus tidak termasuk kedalam lama pendidikan. C. LULUS PADA UJIAN PERTAMA TINGKAT LOKAL DAN NASIONAL Lulus pada kesempatan pertama ujian lokal dan nasional dengan nilai B keatas. D. MEMPEROLEH PENGHARGAAN DI TINGKAT NASIONAL DAN ATAU REGIONAL E. KOMPETENSI YANG HARUS DIKUASAI SPESIALIS BEDAH UMUM

69

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007

LAMPIRAN-LAMPIRAN

70

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


Lampiran 1 Formulir Ijin Residen
PROGRAM STUDI ILMU BEDAH

Kepada Yth : Ketua Program Studi Ilmu Bedah FK. Universitas . Hal : Permohonan Ijin Yang bertanda tangan dibawah ini, saya : Nama : . Tempat Tugas : . Mohon diberikan ijin untuk meninggalkan tugas/tidak masuk kerja, selama .. .. jam/hari, pada tanggal .. s/d untuk keperluan . .. Sedangkan tugas-tugas saya selama waktu tersebut, saya serahkan kepada : . Demikian harap maklum, Mengetahui & menyetujui, Ka-sie/KPS/Ka-Unit Kerja Yang Menerima Tugas Hormat saya,

Tembusan : 1. KPS yang bersangkutan 2. Ka-sie yang bersangkutan 3. Ka Unit Catatan : 1. Lampiran Surat Keterangan 2. Ijin maksimum diambil hari dengan alasan yang diterima oleh KPS/SPS.

71

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


Lampiran 2 Formulir Cuti Residen
PERMOHONAN CUTI RESIDEN PPDS ILMU BEDAH Kepada Yth : Ketua Program Studi Ilmu Bedah FK. Universitas . Yang bertanda tangan dibawah ini : Nama : . NIP : . Bidang Studi : . Tahap : . Sirkulasi di Seksi : Dengan ini mengajukan permohonan CUTI TAHUNAN, untuk : Tahun : 20 Selama : hari kerja Mulai hari Senin : tanggal ....s/d .. Selama menjalankan CUTI, alamat saya berada di : dan tugas sehari-hari saya serahkan kepada : . Demikian permohonan ini saya buat, untuk mendapatkan pertimbangan sebagiamana mestinya. Mengetahui & menyetujui, KPS/SPS/Ka Unit Kerja Yang Menerima Tugas Hormat saya, Residen

Tembusan : 1. KPS yang bersangkutan 2. Ka-sie yang bersangkutan 3. Ka Unit Kerja

72

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


Lampiran 3
Formulir Evaluasi/Ujian Residen PPDS Program Studi Ilmu Bedah Nama : . (.)

Stase : .. Hasil Ujian


Tanggal Sikap Pengetahuan Teori Ketrampilan Catatan Ujian Ulangan I Ujian Ulangan II

: : * A/B/C/D/E A/B/C/D/E A/B/C/D/E : * A/B/C/D/E A/B/C/D/E A/B/C/D/E : * A/B/C/D/E A/B/C/D/E A/B/C/D/E : Operasi Bimbingan = kasus Mandiri = kasus Asistensi = kasus Keterangan : A = 8 (lulus, baik sekali) B = 7 (lulus, baik) C = 6 (lulus, cukup) D = 5 (tidak lulus) E = 4 (tidak lulus, angka mati) Kesimpulan : * lulus atau tidak lulus : Bila tidak lulus maka perlu dipertimbangkan : 1. tergantung nilai yang lain 2. harus kembali teori saja 3. harus kembali teori dan rotasi/stase . bulan, di unit kerja .. , Ka. Seksi/KPS/SPS/Ka-Unit Kerja ( * Coret yang tidak perlu )

73

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


Lampiran 4 Formulir Penilaian Psikomotor (Operasi/tindakan intervensi)
PROGRAM STUDI ILMU BEDAH PENILAIAN KETRAMPILAN OPERASI (OBSERVASI LANGSUNG)

1. Nama Residen

: . Tahap : *) Bedah dasar/Bedah lanjut/chief

2. Nama Pembimbing/ Pendidik/Penilai : .. 3. Nama Penderita : .. 4. Diagnosis : .. 5. Jenis Operasi/tindakan : .. 6. Tanggal Operasi/tindakan : .. 7. Kamar Operasi/tindakan : di OK : Jam : mulai Selesai
NILAI Baik I. INDIKASI II. PENGENALAN PENDERITA DAN PERSIAPAN PRE-OP A. Pengenalan penderita dan kelainan-kelainan/keadaan yang memperngaruhi prognosa B. Persiapan Pre-Op 1. macam-macam pemeriksaan yang harus dikerjakan 2. alat-alat yang perlu (dipasang infus, magslang, kateter, dll.) 3. pemberian cairan pre-op : banyaknya/macamnya 4. pemberian antibiotik pre-op : perlu / tidak 5. persiapan daerah sekitar operasi : * keramas * dicukur * dicuci * lavement 6. inform consent sudah lengkap III. TEKNIK OPERASI 1. posisi penderita 2. aseptic 3. incisi 4. hemostasis 5. tissue handling 6. eksplorasi 7. mengatasi kesukaran/komplikasi 8. menutup luka operasi 9. pengenalan alat operasi 10. menciptakan suasana yang baik Kurang

ITEM YANG DINILAI

74

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


ITEM YANG DINILAI Baik IV. PENGETAHUAN POST-OP A. Follow Up dini : 1. posisi penderita 2. kapan mulai oral-intake 3. kapan mulai mobilisasi 4. macam dan banyaknya cairan yang diberikan 5. pemberian obat-obatan pasca bedah 6. pemeriksaan laboratorium/penunjang lain yang diperlukan : 6. perlu atau tidak 7. kapan dikerjakan 1. Follow Up lanjut 2. Administrasi : 1. laporan operasi 2. laporan PA dan lain-lain formulir 3. pengisian buku operasi OK 4. pengisian buku log NILAI Kurang

*) Coret yang tidak perlu , .. Pembimbing/pendidik/penilai

Nama Terang

75

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


Lampiran 5

LAMPIRAN MORBIDITAS DAN MORTALITAS


Formulir Laporan Kasus Morbiditas dan Mortalitas Nama PPDS I : ......................................... No. Tgl. Nama Pasien Diagnosis Program Studi : ................................................... Kriteria Tindakan Mortalitas Morbiditas Ringan Sedang Berat

Catatan Senior/ Supervisor/ Pembimbing : ................................................................................. ....................................................................................................................................................... ....................................................................................................................................................... ....................................................................................................................................................... ....................................................................................................................................................... ....................................................................................................................................................... 76

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


Lampiran 6
PROGRAM STUDI ILMU BEDAH TAHAP BEDAH DASAR FK ............................................, Universitas .................................................

ACADEMIC TRANSCRIPT BASIC SURGICAL TRAINING No. NAME : FIELD OF STUDY : DATE OF BEGIN : DURATION : I. COGNITIVE ACHIEVEMENT EVALUATION E 1 ( Basic Science of Surgery ) E 2 ( OSCA) Scientific Writing Title : 1. Hip Fracture in Elderly 2. Astragalectomy Procedure II. PSYCHOMOTOR ACHIEVEMENT Number of case ( s ) had been done : Herniotomy Open Reduction and Plating Zygoma Reposition and Pinning Supracondylar Humery Chest tube insertion Mammae cyst aspiration Fibroadenoma mammae excision Close Reposition and Cast of Fracture Debridement Open Fracture External Fixation of Fracture Split Thickness Skin Graft Combustio Wound Debridement Grade : : :

: : : : : : : : : : : :

III. AFFECTIVE ACHIEVEMENT ( Discipline, Responsibility, Enthusiasme, Initiative, Collegiality, Human Relationship ) Grade :

Surabaya, KPS I Bedah FK .., Universitas 77

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


(..) Lampiran 7 PROGRAM STUDI ILMU BEDAH Bagian Ilmu Bedah Fakultas Kedokteran Universitas . TRANSKRIP AKADEMIK ILMU BEDAH No. /PPDS-I/TA/I.BU/2004 Nama Residen NIP Mulai Pendidikan Spesialis Ilmu Bedah Tahap Bedah Dasar Mulai Pendidikan Spesialis Ilmu Bedah Tahap Bedah Lanjut Selesai Pendidikan Spesialis Ilmu Bedah Tahap Bedah Lanjut Lama Pendidikan Spesialis Ilmu Bedah Tahap Bedah Lanjut Lama Pendidikan Spesialis Ilmu Bedah Tahap Bedah Dasar dan Bedah Lanjut I. : : : : : : :

PENILAIAN KOGNITIF Ujian/evaluasi/nilai E4 (ujian kognitif nasional) : E5 (ujian profesi nasional) : Karya tulis ilmiah akhir Judul : Nilai : A/ B/ C/ D/ E

II.

PENILAIAN PSIKOMOTOR 1. Tandur alih kulit 2. Eksisi luas 3. Mastektomi / ovarektomi 4. Vesikolitotomi 5. Sistostomi 6. Nefrostomi 7. Hidrokelektomi 8. Prostatektomi terbuka 9. Uretero/nefrolitotomi 10. Nefrektomi 11. Orchidektomi/peksi 12. Herniotomi 13. Appendektomi 14. Laparotomi 15. Jahit liver (trauma) 16. Slenektomi : : : : : : : : : : : : : : : : kali kali kali kali kali kali kali kali kali kali kali kali kali kali kali kali 17. Tutup perforasi usus : 18. Reseksi/anastomosa usus : 19. Hemikolektomi : 20. Operasi Miles : 21. Cholesistektomi : 22. Reseksi Billroth I/II : 23. Kolostomi/sigmoidostomi: 24. Pankreatektomi : 25. Hemorrhoidektomi : 26. Fistulotomi : 27. Tutup kolostomi : 28. Lavage : 29. Drainage abses hepar : 30. Vasoligasi tinggi : 31. Bulektomi : 32. Gastrostomi : kali kali kali kali kali kali kali kali kali kali kali kali kali kali 78

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


33. Plastik anus : kali 34. Operasi Duhamel / Soave : kali 35. Cheiloraphy : kali 36. Palatoraphy : kali 37. Rekonstruksi saraf perifer : kali 38. Trepanasi : kali 39. Meningo/encefalektomi : 40. Torakotomi/lobektomi : kali 41. Rekonstruksi pembuluh darah: kali 42. Drainase thoraks : kali 43. Embolektomi : kali 44. Striping varises tungkai : kali 45. Simpatektomi : 46. Osteosintesis : kali 47. Debridement patah tulang : kali 48. Amputasi ekstremitas : kali 49. Fiksasi eksternal 50. Strumektomi 51. IOID mandibula 52. Parotidektomi 53. Reposisi fraktur tertutup 54. Angkat plate/screw 55. Reposisi dislokasi 56. Tenoraphy 57. Cimino shunt 58. Eksisi ganglion 59. Eksisi tumor jinak 60. Platting mandibula 61. Wiring zigoma/maxilla 62. Repair fraktur nasal 63. Trakeostomi : : : : : : : : : : : : : : : kali kali kali kali kali kali kali kali kali kali kali kali kali kali kali

NILAI : A / B / C / D / E III. PENILAIAN AFEKTIF Disiplin Tanggung jawab Semangat Inisiatif Kerja sama dengan teman sejawat dan paramedis Hubungan dengan penderita NILAI : A / B / C / D / E

Kepala Bagian Ilmu Bedah Fakultas Kedokteran............

Ketua Program Studi Ilmu Bedah Fakultas Kedokteran...............

(...............................................................)

(...............................................................)

79

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007

Lampiran 8
Skema Alur Pendidikan Dan Jaringan Tempat Pendidikan Ilmu Bedah

Alur Pendaftaran Calon Peserta Didik PPDS Ilmu Bedah Depkes Instansi pemerintah yang lain (Pemda, TNIPolri, Departemen, dll) Instansi swasta/ RS swasta Mandiri Konsil Kedokteran Indonesia Calon Peserta: MKKI/Kolegium: Seleksi administratif (nasional) Pengaturan, pemerataan senter pendidikan Ditolak TKP PPDS FK/ Universitas Seleksi akademis oleh KPS Tempat Pelaksanaan Pendidikan Diterima KPS: FK/ Universitas Lulus :Mulai Pendidikan Syarat: ATLS, Toefl

80

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007

Alur Penempatan Peserta Didik Setelah Lulus

KPS
TKP PPDS FK/ Universitas MKKI/ Kolegium Konsil Kedokteran Indonesia Komite Registrasi Dep.Kes. Swasta Penempatan Mandiri Penempatan Instansi Pemerintah yang mengirim Penempatan

81

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007

Penempatan: Calon peserta didik lulus Melamar KKI Ditolak


Komite Registrasi

Dep. Kes o PNS Dep. Kes o Instansi Swasta- RS BUMN o Swasta mandiri Instansi Pemerintah y.l. lulus MKKI Kolegiun yang terkait Seleksi administrasi (Nas) Pengaturan, pemerataan senter

Ditolak TKP PPDS FK/ Universitas Seleksi akademis oleh KPS dengan syarat - ATLS - Toefl

Diterima

Penjadwalan Pelaksanaan Pendidikan

KPS

Lulus

82

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007

Lampiran 9

Daftar Rumah Sakit Jejaring Pendidikan


No 1 Jenjang Pendidikan JAGA II YUNIOR RSU RSUD Singaraja RSU Tabanan RSU Gianyar 2 3 JAGA II SENIOR CHIEF RESIDEN RSUD Dompu RSUD T.C. Hillers RSUD Waikabubak RSUD Ruteng RSUD Sumbawa Besar Alamat Jl. Ngurah Rai No 30 Singaraja Telp. (0362) 31118 Fax. (0362) 29629 Jl. Pahlawan No 14 Tabanan Telp. (0361) 811027 Fax. (0361) 811202 Jl. Ciung Wanara No. 2 Gianyar Telp. (0361) 943020 Jl. Kesehatan No. 1 Dompu Telp. (0373) 21411 Jl. Wairklau Maumere Telp. (0382) 21617 Jl. Adyaksa Km. 4 Sumba Barat NTB Telp. (0387) 21701 Jl. Dr. Sutomo No. 1 Kabupaten Manggarai Telp. (0385) 21389 Jl. Garuda No. 5 Sumbawa Besar Telp. ( ) 21929

83

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007

Lampiran 10

Daftar Nama Staf Pengajar (Penilai, Pendidik & Pembimbing)


A. Staf Penilai 1. Prof. Dr. Ketut Budha, Sp.B-KBD 2. Dr. Bowolaksono, Sp.B, Sp.BU. 3. DR. Dr. IB. Tjakra Wibawa M.MPH, Sp.B(K) Onk. 4. Dr. Ketut Siki Kawiyana, Sp.B, Sp.OT, FICS 5. Dr. AAGN. Asmarajaya, SpB, Sp.BP. 6. Dr. Nyoman Sukerena, Sp.BA. 7. Dr. Putu Astawa, M.Kes, Sp.OT, FICS 8. Dr. Sri Maliawan, Sp.BS 9. Dr. AA. Gde Oka, Sp.U. 10. Dr. Nyoman Semadi, Sp.BTKV. 11. Dr. INW. Steven Christian, Sp.B(K) Onk. 12. Dr. IB. Darma Putra, Sp.B-KBD 13. Dr. I Wayan Sudarsa, Sp.B (K) Onk. 14. Dr. I Nyoman Golden, Sp.BS 15. Dr. KG. Mulyadi Ridia, Sp.OT 16. Dr. Ketut Sudartana, Sp.B-KBD 17. Dr. W. Suryanto Dusak, Sp.OT 18. Dr. Ketut Putu Yasa, Sp.BTKV. 19. Dr. Ketut Wiargitha, Sp.B 20. Dr. Kuning Atmadjaya, Sp.B A. Staf Pendidik 1. Prof. Dr. Ketut Budha, Sp.B-KBD 2. Dr. Bowolaksono, Sp.B, Sp.BU. 3. DR. Dr. IB. Tjakra Wibawa M.MPH, Sp.B(K) Onk. 4. Dr. Ketut Siki Kawiyana, Sp.B, Sp.OT, FICS 5. Dr. AAGN. Asmarajaya, SpB, Sp.BP. 6. Dr. Nyoman Sukerena, Sp.BA. 7. Dr. Putu Astawa, M.Kes, Sp.OT, FICS 8. Dr. Sri Maliawan, Sp.BS 9. Dr. AA. Gde Oka, Sp.U. 10. Dr. Nyoman Semadi, Sp.BTKV. 11. Dr. INW. Steven Christian, Sp.B(K) Onk. 12. Dr. IB. Darma Putra, Sp.B-KBD 13. Dr. I Wayan Sudarsa, Sp.B (K) Onk. 14. Dr. I Nyoman Golden, Sp.BS 15. Dr. KG. Mulyadi Ridia, Sp.OT 16. Dr. Ketut Sudartana, Sp.B-KBD 17. Dr. W. Suryanto Dusak, Sp.OT 18. Dr. Ketut Putu Yasa, Sp.BTKV. 19. Dr. Ketut Wiargitha, Sp.B 84

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


20. Dr. Kuning Atmadjaya, Sp.B 21. Dr. Nyoman Putu Riasa, Sp.BP 22. Dr. Gede Wirya Kusuma Duarsa, Sp.U 23. Dr. Gede Suwedagatha, Sp.B 24. Dr. Ketut Sudiasa, Sp.B 25. Dr. IGAB. Krisna Wibawa, Sp.B B. Staf Pembimbing 1. Prof. Dr. Ketut Budha, Sp.B-KBD 2. Dr. Bowolaksono, Sp.B, Sp.BU. 3. DR. Dr. IB. Tjakra Wibawa M.MPH, Sp.B(K) Onk. 4. Dr. Ketut Siki Kawiyana, Sp.B, Sp.OT, FICS 5. Dr. AAGN. Asmarajaya, SpB, Sp.BP. 6. Dr. Nyoman Sukerena, Sp.BA. 7. Dr. Putu Astawa, M.Kes, Sp.OT, FICS 8. Dr. Sri Maliawan, Sp.BS 9. Dr. AA. Gde Oka, Sp.U. 10. Dr. Nyoman Semadi, Sp.BTKV. 11. Dr. INW. Steven Christian, Sp.B(K) Onk. 12. Dr. IB. Darma Putra, Sp.B-KBD 13. Dr. I Wayan Sudarsa, Sp.B (K) Onk. 14. Dr. I Nyoman Golden, Sp.BS 15. Dr. KG. Mulyadi Ridia, Sp.OT 16. Dr. Ketut Sudartana, Sp.B-KBD 17. Dr. W. Suryanto Dusak, Sp.OT 18. Dr. Ketut Putu Yasa, Sp.BTKV. 19. Dr. Ketut Wiargitha, Sp.B 20. Dr. Kuning Atmadjaya, Sp.B 21. Dr. Nyoman Putu Riasa, Sp.BP 22. Dr. Gede Wirya Kusuma Duarsa, Sp.U 23. Dr. Gede Suwedagatha, Sp.B 24. Dr. Ketut Sudiasa, Sp.B 25. Dr. IGAB. Krisna Wibawa, Sp.B 26. Dr. Ketut Suyasa, Sp.B, Sp.OT 27. Dr. Cok B. Mahadewa, Sp.BS 28. Dr. Ketut Widiana, Sp. B(K) Onk 29. Dr. I Wayan Periadijaya, Sp.B 30. Dr. Wayan Bramantya Karna, Sp.OT Staf Pembimbing di RS. Jejaring : RSU Tabanan 31. Dr. Dr. I Gst. Putu Sutiaksa, Sp.B 32. Dr. Made Kusala Giri, Sp.B 33. Dr. IGN. Sumantri, Sp.B 34. Dr. IGN. Alit Oka Pramana, Sp.OT 35. Dr. IB. Tatwa Yatindra, SpU RSU Singaraja 36. Dr. Nyoman Mardana, Sp.B 37. Dr. Nyoman Beteng, Sp.B 38. Dr. Made Bagiadnya, Sp.B 39. Dr. Ketut Suparna, Sp.B 85

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


RSU Gianyar 40. Dr. Sang Nyoman Suryana, Sp.B 41. Dr. I Made Dwi Yoga Bharata, Sp.B-KBD Lampiran 11 DAFTAR NAMA BUKU DAN JOURNAL WAJIB SEBAGAI PANDUAN DALAM PROGRAM PENDIDIKAN DOKTER SPESIALIS BEDAH INDONESIA 1. TEXTBOOK 1. Skandalakis JE, Skandalakis PN, Skandalakis LJ: Surgical Anatomy and Technique. 2nd ed., Springer; New York 2000 2. Solomon EP, Schmidt RR, Adragna PJ : Human Anatomy & Physiology, Saunders College Publishing, ; Orlando 1990 3. OLeary JP, Capote LR: The Physiologic Basis of Surgery, Lippincott Williams & Wilkins, Philadelphia 2002 4. Simmon RL, Teed DL: Basic Science Review for Surgeon. WB Saunders Co.; Philadelphia 1992 5. Norton JA, Bollinger RR, Ghang AF et al.: Surgery-Basic Science and Clinical Evidernce, SpringerVerlag; New York 2001 6. Nyhus LM, Baker RJ, Sabiston DC : Mastery of Surgery, Little-Brown Co; Boston 1992 7. Sabiston DC : Textbook of Surgery-The Biological Basis of Modern Surgical Practice, 14 th ed., WB Saunders Co.; Philadelphia 1991 8. Burkitt HG, Quick CRG, Gatt D: Essential Surgery, 2nd, Churchill-Livingstone; New York 1996 9. Brunicardi FC, Andersen DK, Billiar TR, Dunn DL, Hunter JG, Pollock RE: Schwartzs Principles of Surgery, 8th ed., The McGraw-Hill Companies,Inc., New York 2005 10. Bogdonoff DL, Leisure GS, Donald DM, Spiekermann BF: Perioperative Care- anesthesia, Medicine & Surgery. Mosby-Year Book,Inc; St.Louis 1998 2. JOURNAL 1. British Journal of Surgery 2. Journal of Trauma 3. Journal Amercian Collages of Surgery (ACS)

86

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007

Lampiran 12 LAFAL SUMPAH/ JANJI *) DOKTER Saya bersumpah/ berjanji*) bahwa: Saya akan membaktikan hidup saya guna kepentingan perikemanusiaan; Saya akan menjalankan tugas saya dengan cara yang terhormat dan bersusila, sesuai dengan martabat pekerjaan saya; Saya akan memelihara dengan sekuat tenaga martabat dan tradisi luhur jabatan kedokteran; Saya akan merahasiakan segala sesuatu yang saya ketahui karena pekerjaan saya dan karena keilmuan saya sebagai dokter; Kesehatan penderita senantiasa akan saya utamakan; Dalam menunaikan kewajiban terhadap penderita, saya akan berikhtiar dengan sungguh-sungguh supaya saya tidak terpengaruh oleh pertimbangan keagamaan, kebangsaan, kesukuan, politik kepartaian atau kedudukan sosial; Saya akan memberikan kepada guru-guru saya penghormatan dan pernyataan terima kasih yang selayaknya; Teman sejawat saya akan saya perlakukan sebagai saudara kandung; Saya akan menghormati setiap hidup insani mulai dari saat pembuahan; Sekalipun diancam, saya tidak akan mempergunakan pengetahuan kedokteran saya untuk sesuatu yang bertentangan dengan hukum perikemanusiaan; Saya ikrarkan sumpah/ janji*) ini dengan sungguh-sungguh dan dengan mempertaruhkan kehormatan diri saya. *) Dicoret yang tidak berlaku. Sumpah/ Janji Hippocrates

87

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007

Lampiran 13 JANJI JABATAN WISUDAWAN D.Sp.B. Mengakui atas peran dan panutan tradisi kuno organisasi profesi kedokteran, khususnya PERHIMPUNAN DOKTER SPESIALIS BEDAH INDONESIA (PABI), maka saya wisudawan baru menyatakan janji jabatan sebagai berikut: Saya berjanji sebagai anggota baru keluarga besar organisasi profesi PABI untuk hidup sesuai dengan peraturan dan azas organisasi profesi PABI. Saya berjanji untuk menjalankan praktek pembedahan dengan etis, jujur, profesional dan menempatkan keselamatan, kesejahteraan serta hak-hak setiap pasien saya sebagaimana saya sendiri berharap diperlakukan apabila saya berada pada posisi pasien. Saya akan menetapkan honorarium saya sesuai dengan pelayanan yang saya berikan, tidak akan menyimpang dari kepantasan dan kepatutan sebagai seorang Dokter Spesialis Bedah Indonesia demi kesejahteraan yang terbaik bagi pasien. Demi kehormatan, saya menyatakan bahwa saya akan selalu memajukan ilmu pengetahuan dan ketrampilan saya, akan menghormati kolega saya, dan meminta pertimbangan mereka apabila dalam keragu-raguan yang saya hadapi tentang kemampuan saya sendiri. Sebaliknya saya berjanji dengan tulusikhlas untuk menolong kolega saya apabila diminta. Akhirnya saya berjanji dengan sungguh-sungguh untuk bekerjasama dengan kolega saya untuk memajukan dan memperluas seni dan ilmu Bedah dengan kehadiran saya didalam keluarga besar organisasi profesi PABI.

Jakarta,2003 Menyaksikan,

(Nama Wisudawan)

(Ketua KOLEGIUM BEDAH I BEDAH INDONESIA)

Catatan : Janji jabatan ini, merupakan kutipan yang telah dimodifikasikan dari American College of Surgeon

88

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007

Lampiran 14 TINGKAT ATAU TAKSONOMI TINGKAH LAKU (K= Kognitif, A= Afektif, P= Psikomotor) MENURUT BLOOM Kompetensi khusus disusun menurut tingkat taksonomi atau pembagian bidang kognitif (K), afektif (A), psikomotor (P) menurut Bloom dan berkaitan dengan tindakan medik pembedahan termasuk prosedurpenggunaan alat medik dan interpretasinya, berupa:

Tingkat Taksonomi Bidang Kognitif:


K1. Pengingatan kembali fakta (Recall of Fact): Pengetahuan, pengertian. K2. Penafsiran data ( Interpretation of Data): Aplikasi, analisis K3. Pemecahan masalah ( Problem Solving) : Sintesis, evaluasi Tingkat Taksonomi Bidang Afektif: A1. Penerimaan ( Receiving): Penerimaan, perhatian A2. Penanggapan (Responding ): penanggapan, penghargaan A3. Internalisasi (Internalization): pengaturan, pemeranan suatu nilai. Tingkat Taksonomi Bidang Psikomotor:
P1. Peniruan ( Imitation )

1. Pendorongan; b. Pengulangan yang terlihat


P2. Penggunaan ( Manipulation )

a. Pengikutan petunjuk; b. Pemilihan; c. Fixasi P3. Ketelitian (Precision) a. Reproduksi; b. pengawasan


P4. Penyambungan (Articulation)

a. Urut urutan; b. Keseimbangan


P5. Naturalisasi (Naturalization)

a. Otomatisma; b. Interiorisasi

KOGNITIF Thinking g

AFEKTIF Feeling

PSIKOMOTOR Doing

89

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007

Lampiran 15 CONTOH Formulir Isi Buku Log Devisi Kegiatan Mingguan No. 1. 2. Tanggal 10/03/03 11/03/03 : ............................................................................................. : Minggu ke .., Bulan ., Tahun .. Jenis Kegiatan Posisi Residen Misalnya : Presenter atau Pendengar Kegiatan Ilmiah : Journal Reading Judul : .. Penanggung jawab atau Kegiatan Poliklinis : Mempersiapkan pasien yang akan di asisten operasi : 1. .. pasien 2. .. pasien 3. .. pasien Kegiatan Operasi : Operator mandiri atau 1. .. operator bimbingan atau asisten 2. .. Operator mandiri atau operator bimbingan atau asisten . . . . .

3.

13/03/03 14/03/03

Denpasar, . (TT)

Mengetahui,

(TT) 90

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


Nama Terang Staf / Supervisor (Residen Bedah) Lampiran 16 Keterangan Isi Penelitian I Bagian Pembukaan 1. Judul 2. Nama dan Alamat Penulis 3. Prakata (maksud dan tujuan, manfaat, ucapan terima kasih) 4. Daftar Isi 5. Ringkasan (Bahasa Inggris) II. Bagian Utama 1. Pendahuluan (masalah, tujuan, tinjauan kepustakaan, hipotesis) 2. Cara Penelitian 3. Hasil Penelitian 4. Pembahasan 5. Kesimpulan III. Bagian Penutup 1. Daftar Pustaka 2. Lampiran Cara Penulisan Daftar Pustaka Disusun menurut abjad dengan menggunakan system nomer : 1. Dari majalah/journal : Nama serta huruf pertama nama famili pengarang, judul karangan, nama majalah dengan singkatan yang lazim, tahun: volume : halaman. Contoh : Busuttil RW, Colonna JO, Hiatt JR, et al (bila lebih dari 3 penulis). The first 100 liver Transplants at UCLA. Ann Surg 1987;206 : 387-402 atau 206 : 387-402, 1987. 2. Dari buku Ditulis judul buku dan nama editornya, nomer edisi, nama dan kota penerbitnya, tahun, halaman. Contoh : Tutselika PJ. Induction of tolerance with cycloporine A. In : Transplantation : Approaches to Graft Rejection. Editor Meryman HT. 1st ed. Alan R. Liss Inc., New York, 1986, p. 209-226.

91

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007

Lampiran 17
KOMPETENSI YANG HARUS DIKUASAI SEORANG AHLI BEDAH No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 No 36 37 38 39 40 1. Jenis Tindakan Bedah Digestif Rektoskopi / Anuskopi (+ Trauma) Splenektomi dan Splenorapi (+ Trauma) Gastrotomi sementara, permanen Gastrektomi (partial) Gatroenterostomi Divertikulektomi Reseksi dan anatomisis usus (+ Trauma) Hemikolektomi Reseksi anterior, sigmoidektomi, low reseksi anterior Bypass enterotomi Reposisi (milking) Eksteriorisasi (+ Trauma) Kolostomi / sigmoidostomy (+ Trauma) Ileostomi Penutupan stoma (tutup kolostomi / ileostomi) Penutupan perforasi saluran cerna sederhana (trauma) Repair volvulus Appendektomi laparoskopik Appendektomi terbuka Drainase abses appendik Operasi meles Operasi Hartmann Fistulotomi, Fistulektomi / eksisi fistel perianal Hemoroidektomi Penanggulangan trauma hepar (darurat) (+ Trauma) Kolesistektomi terbuka Kolesistektomi laparoskopik Draenase pankreatitis (darurat) (+ Trauma) Pankreatektomi distal (darurat) (+ trauma) Herniotomi Laparotomi, torako-laparotomi (darurat dan elektif) (+ trauma) Eksisi luas tumor dinding abdomen Adhesiolisis Repair burst abdomen Repair hernia Diafragmatika (+ trauma) 2. Jenis Tindakan Bidang Bedah Anak Kordektomi + urethroplasty Eksisi limfangioma Spleenektomi (+ trauma) Operasi piloromiotomi Pembuatan stoma / ekstreriorisasi (+ trauma) Sudah Belum Jumlah Kasus

Sudah

Belum

Jumlah Kasus

92

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 No 62 63 64 65 66 67 68 69 70 71 72 73 74 75 76 77 78 79 80 81 82 83 84 85 86 87 88 89 90 91 Sigmoidostomi / kolostomi Ileostomi Penutupan perforasi saluran cerna sederhana (trauma) Operasi invaginasi invaginasi (reposisi) (+trauma) Appendektomi Polipektomi rektal Anastomisis tarik trobos SOAVE Fistulektomi / eksisi fitel anal Anoplasti sederhana (cut back) Herniotomi Repair hernia Diafragmatika (+ trauma) Laparotomi, torako-laparotomi (+ trauma) Eksisi dinding perut Operasi kelainan umbilicus / eksisi sinus umbilicus Selioplasti Total Nefrektomi (+ trauma) Detorsi torsi testis & orkidopeksi Ligasi tinggi hidrokel Circumsisi Businasi Eksisi kista baker 3. Jenis Tindakan Bidang Bedah Onkologi & Kepala Leher Biopsi insisional dan eksisional semua jaringan Salphingo oophorektomi bilateral pada kanker payudara Eksisi luas (termasuk amputasi ekstrimitas) Eksisi bursitas Eksisi tumor jinak mamma Mastektomi simpel Modifikasi Mastektomi radikal (MRM) Masteksomi radikal Subkutan mastektomi Eksisi tumor jinak mamma lainnya Drainase mastitis Eksisi tumor jinak kulit / jaringan lunak lainnya Operasi tumor jaringan lunak Flap kulit & otot Eksisi luas dan rekonstruksi sederhana Total-subtotal lobektomi Subtotal tiroidektomi Total tiroidektomi Ekstripasi kista duktus tiroglosus (Sistrunk prosedur) Repair fraktur nasal (+ trauma) Ekskokleasi epulis Ekskokleasi kista rahang Hemiglossektomi / partial glossektomi Diseksi tumor submandibula Parotidektomi (total, superfisial, radikal) Insisi abses maksilofasial & drainase Insisi flegmon dasar mulut & drainase Eksisi kista branchial Trakhesotomi / cricothyreotomi (darurat, elektif) (+trauma) Operasi tumor jaringan lunak (kista dermoid, higroma leher, dll) Sudah Belum Jumlah Kasus

93

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


92 93 94 95 96 97 98 99 100 101 102 103 104 105 No 106 107 108 109 110 111 112 113 114 115 116 117 118 119 120 121 122 123 124 125 126 No 127 128 129 130 131 132 133 134 135 136 137 138 139 140 Eksisi & marsupialisasi ranula Repair fraktur zigoma (reduksi tertutup) (+trauma) Repair fraktur zigoma (reduksi terbuka) (+trauma) Repair fraktur maksila, mandibula (reduksi tertutup) (+trauma) Repair fraktur maksila, mandibula (reduksi terbuka) (+trauma) Reseksi mandibula Osteotomi Eksisi osteochondroma Angkat plate Tindakan pada trauma jaringan lunak wajah / Debridement (+ trauma) Ekstripasi tumor jaringan lunak di daerah Kepala Leher Flap kulit Ekstraksi corpus alienum Angkat wire 4. Jenis Tindakan Bidang Bedah Thoraks Kardiovaskuler CVP Simpatektomi lumbal / simpatektomi periarterial Torakotomi (darurat dan elektif) (+ trauma) Operasi jendela thoraks / torakostomi Perikardiosentetis terbuka (+ trauma) Rekonstruksi vaskuler perifer (+ trauma) Embolektomi perifer / trombektomi (+ trauma) Stripping varises, eksisi varises, logasi-komunikan Eksisi pseudoaneurisma Eksisi teleangiekstasis Operasi A-V Shunt (Brecia-Cimino) Reseksi iga (+ trauma) Fiksasi internal iga (+ trauma) Kliping kosta, wiring (+ trauma) Debridement, amputasi gangren diabetik atau penyakit y.l Eksisi Hemangioma Perawatan varises non bedah Pemasangan WSD / drainase toraks (+ trauma) Perawatan Trauma Thoraks konservatif (+ trauma) Vena seksi Punksi / kanulasi arteri perifer, arteriol seksi 5. Jenis Tindakan Bidang Bedah Urologi Drainase pionefrosis Nefrostomi Nefrolitotomi Nefrektomi parsial (+ trauma) Nefrektomi total (+ trauma) Ureterolitotomi 1/3 tengah & proximal Ureterostomi eksterna (darurat) (+ trauma) Repair ureter (+ trauma) Sistostomi, punksi buli-buli (+trauma) Repair ruptur buli-buli (+trauma) Urethralitotomi / miatolitotomi Insisi infiltrat urin & drainase Insisi parineal abses Prostatektomi terbuka Sudah Belum Jumlah Kasus

Sudah

Belum

Jumlah Kasus

94

BUKU PANDUAN PPDS ILMU BEDAH 2007


141 142 143 144 145 No 146 147 148 149 150 No 151 152 153 154 155 156 157 158 159 160 161 162 163 164 No 165 166 167 168 169 Hidrokelektomi Orkhidektomi unilateral (+ trauma) Repair Kriptorkhismus & orhhidopeksi Vasektomi Kateterisasi (+ trauma) 6. Jenis Tindakan Bidang Bedah Plastik & Rekonstruksi Debridement luka bakar (+ trauma) Eksisi keloid Release Kontraktur kulit & soft tissue Tandur alih kulit Labioplasti 7. Jenis Tindakan Bidang Bedah Orthopaedi Sekwesterektomi / guttering Reduksi terbuka dan fiksasi interna (ORIF) : plate, screw & wire (+trauma) Tension band wiring (tbw) (+ trauma) Debridement fraktur terbuka gr I-II-III (+ trauma) Repair tendon & muscle (+ trauma) Amputasi / disartikulasi (+ trauma) Reduksi tertutup fraktur Humerus, elbow, shoulder (+ trauma) Reduksi tertutup fraktur antebrachii, metakarpal, wrist, finger (+ trauma) Reposis tertutup dan immobilisasi (+ trauma) Perawatan CTEV konservatif (pemasangan cast) Fiksasi eksternal patah tulang panjang (+ trauma) Pemasangan Nailing (+ trauma) Pemasangan skeletal traksi pada tibia & calcineus (+ trauma) Pemasangan skin traksi (+ trauma) 8. Jenis Tindakan Bidang Saraf Pusat & Perifer Boor hole ( + trauma) Trepanasi (+ trauma) Reposisi fraktur impresi cranium (+ trauma) Eksisi meningokel Jehit saraf perifer (anastomosis) ( + trauma) Sudah Belum Jumlah Kasus

Sudah

Belum

Jumlah Kasus

Sudah

Belum

Jumlah Kasus

NB : sudah / belum isi tanda rumput

Bersama ini saya menyatakan dengan sebenar-benarnya Denpasar, 200 Mengetahui, KPS Ilmu Bedah FK.UNUD/ RSUP. Sanglah Denpasar

( ) ttd & nama lengkap

(..) NIP :

95