Anda di halaman 1dari 7

MAKALAH

INFUSE PUMP
DOSEN PEMANDU :

SALIS S. T

DISUSUN OLEH

PRAYUDINI PUTRA : 20113010005

TEKHNIK ELEKTROMEDIK UNIVERSITAS MUHAMADIAH YOGYAKARTA

2012

BAB I PENDAHULUAN

Alat infus adalah salah satu peralatan medis yang paling banyak digunakan. Dalam dunia kedokteran dan keperawatan infus merupakan alat yang paling sering digunakan, sekitar 90% pasien di Rumah Sakit menerima berbagai pengobatan melalui infus (Lee & Morgan, 2007). Fungsi infus sendiri yaitu untuk memberikan cairan kepada pasien secara berkala. Kesalahan dalam pemberian cairan infus dapat berakibat buruk kepada pasien(hicks,et al,2003). Saat ini penggunaan infus di rumah sakit masih secara manual dimana kesalahan-kesalahan seperti tersebut masih sering terjadi. Sebuah unit perawatan intensif baru-baru ini menemukan 47% efek samping adalah karena pengobatan dan dosis yang salah (Rothchild, et al, 2005) Perkembangan dunia medis dibangun oleh dua faktor penting yaitu faktor manusia dan yang kedua adalah faktor perlengkapan medis yang menunjang kebutuhan medis. Seiring dengan perkembangan teknologi di bidang kedokteran, yang berasimilasi dengan bidang elektro, tuntutan masyarakat akan tingkat keselamatan jiwa yang semakin meningkat serta kepercayaan akan reputasi rumah sakit. Hal tersebut menyebabkan perlunya peningkatan kualitas pada bidang teknologi medis. Sebagai hasil dari kemajuan teknologi tersebut, saat ini sudah dikenal penggunaan infus pump yang berbasis wireless teknologi atau yang sering disebut Smart Infus Pump. Alat ini memiliki software sebagai served based yang didesain untuk menghubungkan data antara pusat informasi obat dan alat infus di rumah sakit untuk memonitor, mengkontrol dan menerima laporan dari sistem pada semua level. Secara umum maksud dari infus pump digunakan untuk membenarkan masukan cairan melalui intravena atau epidural untuk terapi dan atau keperluan diagnosa. Badan Kesehatan Kanada sekarang merekomendasikan pengggunaan infus pump yang mampu melindungi dan mengurangi kesalahan dosis, contoh Smart Technology yang mampu menjaga jumlah dosis dan kesalahan dalam laju infus(CADTH, 2007).

Penggunaan dari sistem Smart Infus Pump membutuhkan proses yang formal dengan melibatkan berbagai pemegang kebijakan dan didasarkan pada kebutuhan bukan sekedar mengganti infus pump tapi dengan yang baru, tapi lebih karena keamanan bagi pasien.

BAB II

Infus Pump

Gambar : Infuse Pump

A. Pengertian dan Fungsi Infusion Pump Infusion pump adalah suatu alat untuk mengatur jumlah cairan / obat yang masukkan kedalam sirkulasi darah pasien secara langsung melalui vena. Nama lain Inffusion Pump adalah alat infus.

B. Tujuan Pengunaan Infuse Pump 1. Untuk menjaga pemberian cairan parenteral sesuai kebutuhan klien. 2. Mencegah kelebihan volume cairan yang diberikan.

C. Komponen Alat - Alarm control - Pump sistem - Sensor tetesan - Kontrol gelembung udara - Pengatur jumlah tetesan

- Display sistem

D. Blok Diagram Infuse Pump

Gambar : Blok Diagram Infuse Pump E. Prinsip kerja Buzzer drive / Buzzer volume variable circuit akan berbunyi dan digunakan sebagai sumber alarm. Motor dari motor tersebut adalah: PK244-01 4V : 2 phasa, 1,8 / step. Tegangan pada motor akan drive circuit, yang digunakan pada unit ini adalah motor stepper untuk motor penggerak, rasio senantiasa dipilih pada masing-masing kecepatan digunakan untuk menstabilkan output putaran. Proses kenaikan tegangan motor dilakukan oleh tipe switching regulator untuk mengurangi kerugian tegangan yang hilang. Spesifikasi tegangan dapat dipilih yaitu sebanyak 32 step.

Nurse call I/O circuit, nurse call relay dikontrol oleh sinyal nurse call relay dari CPU atau signal run out of control stop.

Air in-line detection circuit, untuk mendeteksi keberadaan gelembung pada pipa atau selang pada infus pump, untuk mendeteksi the air in-line maka diigunakan ultrasonic sensor. Delivery detection circuit, digunakan untuk mendeteksi berapa besar tetesan yang sudah dikeluarkan atau diberikan. Tetesan pada drip chamber dideteksi dengan infra red emitting element yang terletak pada drop sensor probe. Occlusion detection circuit, rangkaian ini berguna untuk mendeteksi terjadinya penyumbatan saat terjadi tekanan internal pada selang keluaran, dimana pendeteksian secara mekank diatur pada bagian terendah dari fingger unit. Oclusion plunger yang menggunakan magnet akan mendeteksi posisi yang berubah dikarenakan oleh bergeraknya tabung / selang. Door detection circuit, mendeteksi keadaan door, dimana akan terdeteksi oleh magnet yang dipasang pada pintu dan semua bagian element dihubungkan pada display circuit. Fail safe circuit, berguna untuk mengetahui keadaan bekerjanya control circuit dan display circuit board CPU yang akan digunakan untuk berkomunikasi dengan bagian lain pada saat status operasi dengan CPU.

Gambar : Skema kerja infus pump

F. Hal yang perlu di perhatikan - Tegangan - Jumlah tetesan / menit - Display - Control system - Lakukan pemeliharaan sesuai jadwal - Lakukan pengujian dan kalibrasi 1 tahun sekali G. Pengoperasian Infusion Pump 1. Tempatkan alat pada ruang tindakan 2. Lepaskan penutup debu 3. Pasang cairan infus dan hubungkan ke alat 4. Pasang Infusion set 5. Hubungkan alat dengan catu daya 6. Hidupkan alat dengan menekan/memutar tombol ON/OFF ke posisi ON 7. Cek fungsi alarm 8. Lakukan pemanasan secukupnya 9. Perhatikan protap pelayanan 10. Beritahukan kepada pasien mengenai tindakan yang akan dilakukan 11. Alirkan cairan infus ke infusion set sampai tak ada gelembung udara 12. Tentukan jumlah tetesan permenit 13. Set alarm pada posisi ON 14. Lakukan tindakan 15. Setelah tindakan selesai, matikan alat dengan menekan/memutar tombol ON/OFF ke posisi OFF 16. Lepaskan hubungan alat dari catu daya 17. Lepaskan infusion bag dan lepaskan slang-slang infus. Pastikan bahwa infusion pump dalam kondisi baik dan dapat difungsikan pada pemakaian berikut 18. Pasang penutup debu 19. Simpan infusion pump di tempatnya 20. Catat beban kerja dalam jumlah pasien.

BAB III H. Penutup Kesimpulan

Pada infuse pump lebih teratur pemberian cairan pada pasien secara lansung dan bisa di kontol otomatis dari pada infuse manual. Prinsip kerja lebih akurat bila di bandingka dngan infuse manual. Prinsip kerja bisa mengontrol gelembung udara yang ada di dalam slang secara otomatis.

Daftar Pustaka http://www.psqh.com/janfeb07/smartpumps.html, http://www.cypress.com/?rid=47866 http://amedevice.blogspot.com/2010/06/infusion-pump.html