Anda di halaman 1dari 4

Walaupun Berbeda-Beda Suku Dan Ras Tetapi Tetap Satu.

Durasi : 20 Menit Pengarang : Marsha Chumaira Tema : Persahabatan, Kehidupan, Kekeluargaan Aliran : Campuran, Tradisional Jumlah Karakter : 11 Orang (Hasbulloh, Aminah, Dhita, Aziz, Abryan, Harry, Wahyu, Nia, Nova, Adit, Tukang Sayur) Pada suatu hari di sebuah desa yang cukup tradisional & belum dipenuhi penduduk sehingga suasanapun terasa asri. Desa tersebut dikenal dengan sebutan Suka Goyang sehingga banyak sekali para pendatang baru dari berbagai suku & ras yang ingin tinggal di desa tersebut. James : Eh Mpok Mineh elu tau kaga katanye didesa Suka Goyang kite bakal ade pemilihan ketua RT nyang baru. Lisa : Ah yang bener neh bang ?!?! Tau dari mane lu bang ?? Kok aye kaga tau ye bang ?! hehehehe..... James : Apaan orang-orang udeh pada tau min, min... Kemane aje lu ? Makenye, lu jangan diem dirumah bae... ! Pan, lu jadi kaga tau ada pengumuman baru. Lisa : Emang iye bang ye ? James : Iye Oneng... ! Ah payah nih bini gue. Heuh ! Lisa : Apaan sih bang ?!?!? Oh, jadi nyesel nih jadi laki aye ? Oh.... OK ! (Nada Marah) James : Hahaha.... Kagak-kagak. Aduh, Maaf dah cantik, bini gua mah the best forever lah... OK OK. (Merayu Aminah) Lisa : Iye, Iye.... aye maafin ! Beberapa hari kemudian ada 1 orang sunda datang ke balai desa Suka Goyang dengan bersemangat. Ia bermaksud untuk mendaftarkan diri sebagai calon ketua RT desa Suka Goyang tersebut. Walaupun Ia pendatang di kampung tersebut, Ia nekat pada pendiriannya untuk tetap mencalonkan diri. (Aca, Russell dan Faiz bertemu tidak sengaja di Balai Desa) Aca: Punteun Sekretarian Balai Desa: Iya? Ada yang bisa saya bantu? Aca: Nami abdi Aca ..lanjut Sepulangnya dari balai 1desa Faiz dan Russell berbincang-bincang di warung kopi dan salah satu dari mereka ada yang melihat Aca mendaftarkan dirinya di Balai

Desa Russel : Bah! Siapa pula orang itu di balai desa? Faiz: Oh kuwi loh mbak Aca, dia mencalonkan dirinya jadi ketua RT Russell : (Menggebrak meja) Berani kali dia..........tidak tahu apa kalo aku ini calon terkuat di kampung ini untuk menjadi ketua RT selanjutnya. Faiz : Oalaaaah mas jadi masnya mencalonkan diri juga sbg calon ketua RT? Russell: Iyalah (tepuk dada) siapa orang dikampung ini yang tidak mengenal aku?! Aku yakin menang pada pemilihan kali ini. Sesampainya dirumah, Ia duduk dan merenung mengingat pembicaraannya dengan Russell Monolog (Faiz) Dipikir-pikir sesosok Mas Russell ora pantes jadi ketua RT, masak ketua RT punya watak sombong seperti itu. Seharusnya kan ketua RT itu kan bijaksana dan bisa mengayomi warganya. Mau jadi apa lingkungan RT ini jika mempunyai pemimpin macam dia. Alangkah lebih baiknya yang menjadi pengganti ketua RT periode ini adalah orang yang memahami seluk beluk desa ini. Sepertinya aku harus mengajukan diri untuk mendaftarkan diri menjadi calon ketua RT. Baiklah besok aku akan ke Balai Desa Keesokan harinya, Faiz menuju ke Balai Desa dan menuju ke secretariat pendaftaran calon ketua RT dan bertemu dengan James Faiz: Wah apakabar Mas James? Ada keperluan apa kemari? James: Baik bang, aye dimari mau ngurus perpanjangan KTP nih, situ sendiri ada urusan ape? Faiz: Oh ini mas saya berniat untuk mendaftar sebagai calon ketua RT periode selanjutnya. Jangan lupa dukung saya mas nanti saat pemilihan. James: Gampang lah bang (sambil sedang berpikir) Setelah menyelesaikan urusan perpanjangan KTP, James menuju Rumah Makan Padang milik Uni Lisa James: Misiiiiimakan dong mpok kayak biase ye. Lisa: Iyo iyo, darimano awak? James: Aye baru kelar urusan di Kelurahan mpok, oh iye tadi aye ketemu si Sekretaris RT kite, siape noh namenye.yg dari Sidoarjo itu.aye lupakan namanye.

Lisa: Ohhhhh itu si uda Faiz, ado apa dia kesano? (sambil mengantarkan pesanan makanan James) James: Itu katanye dia mau daftar jadi Ketua RT mpok. Lisa: Laaaaaah dia juga daftar?????!!! Berarti nambah lagi saingan saya. James: Eeeeebujugjadi si mpok jg nyalonin diri? Lisa: Itu didepan ada poster foto saya kan James: Ah kalo gitu secara aye warga asli sini kaga boleh kalah ini (langsung keluar dari Rumah Makan Padang dan menuju kembali ke Balaidesa tanpa membayar makannya Lisa: Ondemande.. Tibalah hari pemilihan Ketua RT desa mereka. Semua para calon sudah berkumpul disana. Dan setiap orang pun mengeluarkan visi misi mereka dengan bahasa daerah mereka masing-masing. Keadaan tersebut pun ricuh sekali, karena mereka mempertahankan argumen masing-masing dengan logat mereka. (BIKIN VISI MIS PAKE BAHASA DAERAH) James: eh lu semue, ngapain lu di mari, elu semua tuh Cuma pendatang, beraniberani nye mau jadi pemimpin di kampung gue Faiz: Oalah mas james, saya sekretaris desa ini, saya lebih tau kehidupan dan keluh kesah warga ini, saya lah yang paling pantes tentunya Lisa: alah faiz kamu ini sok paling tau semua yang di kampung ini, padahal mana nih desa kita gak ada kemajuan sama sekali. Iuran desa ini gak jelas kemana. Kalo saya, pasti semua dana dana tersebbut bisa terurus dengan baik, saya biasa mengelola usaha rumah makan saya yang sudah banyak cabangnya, di jamin makmur lah desa ini. Marsha: udah lah semua diem, disini udah terlihat dari latar pendidikan aja, saya tuh yang paling pinter. S1 di teknik sipil UI, wah saya nanti akan bangun desa ini dengan ilmu saya. Pasti mantap lah kemajuan kampung kita. Russel: Bah, kau semua ini Cuma bisa berbicara saja, tidak ada bukti konkrit nya. Yang di butuhkan tahun ini adalah sosok pemimpin yang kuat dan bertanggung jawab, yaaaaaaa seperti aku ini lah. Aku orang paling kuat dan tersohor di kampung ini Warga yang nonton: Apa-apaan sih ini? Mau jadi pemimpin kok malah ribut sendiri, gimana mau jadi pemimpin, ngurusin ego sendiri aja gak bisa. Mau jadi apa desa

kita ini kalo pemimpin nya kaya gini. Harusnya kalian bisa mengayomi warga nya, bukan mementingakan kepentingan masing-masing. Kita ini beda-beda tapi harus tetap satu. Perbedaan justru harus jadi pemersatu. (SALING MINTA MAAF) (Bareng-bareng) Walaupun kita berbeda suku bangsa, ras, ataupun adat-istiaat tapi kita harus saling menghormati. T-A-M-A-T kostum: Jeans-Batik cari background kampung dikote, ruang kantor/balaidesa