Anda di halaman 1dari 15

BAHAN DISKUSI

Tugas Mata Kuliah : Filsafat Sains (PPN 501)

Oleh : Theresia Widiastuti T62 130 2002

PROGRAM DOKTOR (S3) PENYULUHAN PEMBANGUNAN / PEMBERDAYAAN MASYARAKAT PROGRAM PASCASARJANA UNS April 2013

PENGANTAR

Tulisan ini merupakan tugas pertama pada matakuliah Filsafat Sains (PPN 501). Isinya menjawab 39 pertanyaan dari Prof Dr. Joko Nurkamto, M.Pd sebagai bahan diskusi, yang diambil dari materi perkuliahan, beberapa pustaka terkait, serta artikel yang diperoleh melalui internet.

Surakarta, 15 April 2013 Penulis

DAFTAR ISI
Halaman

Halaman Judul Pengantar.. Daftar Isi. Pertanyaan No.1 Pertanyaan No.2.. Pertanyaan No.3.. Pertanyaan No.4.. Pertanyaan No.5.. Pertanyaan No.6.. Pertanyaan No.7 Pertanyaan No.8.. Bahan Baca..

0 1 2 3 5 7 8 9 10 11 13 14

a. Apa yang anda pahami tentang pengertian ilmu ? Ilmu sama dengan pengetahuan; suatu bidang yang disusun secara bersistem menurut metode-metode tertentu di bidang (pengetahuan) (KBBI, 1990:324). Ilmu merupakan perwujudan kebudayaan manusia yang mengacu pad aktivitas pemikiran atau riset, metode ilmiah dan pengetahuan. Science is Systematic study of anything that can be examined, tested, and verified (materi kuliah Filsafat Ilmu, Senin 8 April 2013). Ilmu adalah kumpulan pengetahuan yang disusun secara konsisten dan kebenarannya telah teruji secara empiris. (Stefanus Supriyanto, 2013: 42) Ilmu membatasi diri pada pengkajian objek yang berada dalam lingkup pengalaman manusia. Bersifat objektif atau terukur, pragmatis atau tidak mencari kebenaran yang absolute tetapi kebenaran yang bermanfaat bagi manusia pada perkembangan tertentu, dan konsisten atau penemuan yang satu didasarkan kepada penemuan-penemuan sebelumnya. b. Apa ciri-ciri ilmu ? c. Empiris : hasil yang diperoleh berdasarkan fakta aktual yang bisa ditangkat oleh indera (observasi, percobaan), dan rasional. Sistematik : pengetahuan yang telah tersusun dan teratur, serta ada hubungannya dengan pengetahuan sebelumnya. Obyektif dan universal : apa adanya tanpa ada unsur subyektif dari penelaahnya, serta berlaku di banyak tempat. Analisis : pengetahuan dapat diurai secara rinci dapat dipelejari sifat, hubungan, dan peranannya. Verifikatif : dapat diteliti kembali kebenarannya dari hasil penelitian sebelumnya. Dapat dikomunikasikan atau didiskusikan. Apakah anda setuju bahwa objek ilmu adalah segala sesuatu yang bersifat fisikal, yang dapat diamati, diukur, dan diulangi ? Ya setuju, sebab sumber informasi dalam ilmu adalah berdasarkan

indera rasa : mata, pendengaran, sentuhan, dan seterusnya; yang dapat dilihat secara visualnya, dapat didengar karena berupa suara, dapat diraba karena mempunyai massa, dan seterusnya. d. Apa yang membedakan ilmu dari agama dan seni dilihat dari objeknya ? Ilmu adalah sekumpulan pengetahuan yang diorganisir secara sistematis berdasarkan pengalaman dan pengamatan yang kemudian dihubungkan berdasarkan pemikiran yang cermat dan teliti serta dapat dipertanggungjawabkan berdasarkan metode tertentu. Ilmu membatasi diri pada pengkajian obyek yang berada dalam lingkup pengalaman manusia. Agama adalah upaya manusia untuk mengenal dan menyembah Ilahi (yang dipercayai dapat memberi keselamatan serta kesejahteraan hidup dan kehidupan kepada manusia); upaya tersebut dilakukan dengan berbagai ritus (secara pribadi dan bersama) yang ditujukan kepada Ilahi. Agama memasuki daerah penjelajahan yang bersifat transendental yang berada di luar pengalaman manusia. Seni : o Dalam KBBI memiliki pengertian kesanggupan akal untuk menciptakan sesuatu yang bernilai tinggi. o Dalam Ensiklopedia Indonesia, seni adalah penciptaan segala hal atau benda yang karena keindahannya orang senang melihatnya atau mendengarnya. o Menurut Aristoteles, seni adalah peniruan terhadap alam tetapi sifatnya harus ideal. o Menurut Ki Hajar Dewantara, seni merupakan perbuatan manusia yang timbul dari perasaannya dan bersifat indah sehinga dapat menggerakkan jiwanya. o Matius Ali dalam Estetika, Sebuah Pengantar Filsafat Keindahan, Seni adalah ungkapan emosi atau ungkapan perasaan seniman. Dapat disimpulkan seni adalah suatu penciptaan berdasarkan pengalaman yang berujung pada keindahan, yang dapat ditangkap oleh indera. Seni adalah kenikmatan hidup, Agama berarti kasih sayang. Ilmu berarti
4

kebenaran dan akal. Manusia membutuhkan ketiganya, karena manusia terlahir dengan dari kasih sayang dan dianugerahi akal dan budi. 2 a. Bagaimana anda memetakan perkembangan ilmu dari masa purba hingga masa kini ? Dalam buku Filsafat Ilmu, perkembangan ilmu pengetahuan dikelompokkan atas 5 zaman, yaitu: purba, penyelidikan, pertengahan, modern, kontemporer (2013:3). b. Apa yang menjadi ciri utama dari setiap masa atau periode perkembangan ilmu ? c. ilmu ? Zaman purba dibagi menjadi zaman pra-sejarah dan zaman sejarah belum ada tokoh pada zaman ini. o Prasejarah ditandai dengan pengetahuan apa dan bagaimana melalui kemampuan : mengamati, membeda-bedakan, memilih, melakukan percobaan berdasarkan prinsip trial and error. o Sejarah (15.000 600 SM) mulai memiliki kemampuan membaca, menulis, dan berhitung. Zaman penyelidikan (600 dan 200 SM di zaman ini dikenal filsuf-filsuf Yunani yang satu dengan lainnya memiliki hubungan, yaitu Socrates (470 399 SM) dengan metode dialektis atau dialog; merupakan guru dari Plato (427 347 SM) yang menumpukan ajarannya tentang ide; dan Aristoteles (382 322 SM) yang merupakan murid Plato, dikenal sebagai pelopor logika deduktif yang menitikberatkan pada rasionalitas. Zaman pertengahan atau zaman Renaissance (14 17 SM) yang ditandai dengan tampilnya theolog di lapangan ilmu pengetahuan para Zaman purba pengetahuan dari apa yang dilihat. Zaman penyelidikan dialog dan logika. Zaman pertengahan teologi. Zaman modern metode berpikir. Zaman kontemporer relativisme.

Siapa tokoh-tokoh ilmuwan pada setiap masa atau periode perkembangan

ilmuwan terkait dengan aktivitas keagamaan bangkitnya kembali pemikiran bebas dari dogma-dogma agama. Zaman Modern (17 9M) dengan tokohnya Rene Descartes (1598-1650) dan Isaac Newton (1643-1727) yang mewariskan suatu metode berpikir yang menjadi landasan berpikir ilmu pengetahuan modern, yaitu : o Tidak menerima apapun sebagai hal yang benar kecuali memang diyakini sendiri bahwa memang benar. o Memilah-milah masalah menjadi bagian-bagian terkecil untuk mempermudah penyelesaian (analisis). o Berpikir runtut mulai dari yang paling sederhana sampai yang paling rumit. o Perincian yang lengkap dan pemeriksaan menyeluruh diperlukan supaya tidak ada yang terlupakan. Zaman Kontemporer (abad 20 dan seterusnya), dengan tokoh Albert Einstain seorang ahli fisika yang menyatakan bahwa alam itu tak terhingga besarnya dan tak terbatas. Ia disebut sebagai tokoh relativisme. d. Apa kontribusi yang menonjol dari tokoh-tokoh ilmuwan tersebut di masanya ? Thales adalah orang yang pertama kali memikirkan tentang asal mula terjadinya alam semesta dianggap sebagai perintis filsafat alam (natural philosophy). Socrates dikenal dengan dialognya. Plato dikenal dengan pemikiran etika dan metafisika. Aristoteles memelopori penyelidikan ihwal logika, memperkaya hampir tiap cabang falsafah dan memberi sumbangsih tak terperikan besarnya terhadap ilmu pengetahuan. Socrates, Plato, dan Aristoteles mencari kebenaran melalui diskusi, dialog berdasarkan nalar. Rene Descartes bapak Filsafat Modern semuanya tidak ada yang pasti, kecuali kenyataan bahwa seseorang bisa berpikir.

Galileo Galilei hukum gerak matahari mengitari bumi. Immanuel Kant filsuf Jerman yang mengeksplorasi tentang dunia pengalaman.

e. Apakah perkembangan ilmu memiliki percepatan yang sama dalam periode ? 3 Tidak, percepatan perkembangan setiap ilmu tergantung pada bidang keilmuannya. a. Dengan cara apa ilmu dikembangkan ? Ilmu dikembangkan melalui cara penelitian ilmiah dengan menggunakan berbagai pendekatan, strategi, dan model penelitian. b. Apa yang dimaksud dengan metode ilmiah ? Metode ilmiah merupakan perpaduan metode kuantitatif, kualitatif, dan verifikatif, sehingga dikenal sebagai metode logiko-hipotetikoverifikatif (Penggabungan atau pemaduan dua penalaran dengan jembatan hipotesis). c. Sebagai proses untuk kegiatan penelitian (aktivitas/kegiatan ilmiah) yang menggunakan pendekatan deduktif-induktif-verifikatif. Bagaimana metode ilmiah teraplikasikan dalam penelitian ilmiah ? Metode ilmiah teraplikasikan dalam penelitian ilmiah melalui langkahlangkah yang merupakan proses penelitian, dimulai dengan identifikasi masalah, perumusan masalah, menetapkan tujuan, dan seterusnya. Proses tersebut bergantung pada metode apa yang digunakan, yakni kuantitatif, kualitatif, atau gabungan dari keduanya. d. Apa yang Anda pahami tentang pengertian penelitian? Penelitian adalah proses ilmiah yang mencakup sifat formal dan intensif. Karakter formal dan intensif karena mereka terikat dengan aturan, urutan, maupun cara penyajiannya agar memperoleh hasil yang diakui dan bermanfaat bagi kehidupan manusia. Intensif dengan menerapkan ketelitian dan ketepatan dalam melakukan proses penelitian agar memperoleh hasil yang dapat dipertanggungjawabkan, memecahkan problem melalui hubungan sebab dan akibat, dapat diulang kembali dengan cara yang sama dan hasil sama. e. Apa perbedaan antara penelitian kuantitatif dan penelitian kualitatif ? Penelitian kuantitatif berangkat dari teori menuju data, dan berakhir
7

pada penerimaan atau penolakan terhadap teori yang digunakan sedangkan penelitian kualitatif peneliti bertolak dari data, memanfaatkan teori yang ada sebagai bahan penjelas, dan berakhir dengan suatu teori. 4 a. Apa yang dimaksud dengan kebenaran ilmiah ? Kebenaran Ilmiah adalah kebenaran terbuka atau dengan kata lain setiap individu berhak menguji melalui proses penelitian yang ilmiah. Kebenaran ilmiah muncul dari hasil penelitian ilmiah dengan melalui prosedur baku berupa tahap-tahapan untuk memperoleh pengetahuan ilmiah yang berupa metodologi ilmiah yang sesuai dengan sifat dasar ilmu. b. Apakah ada kebenaran-kebenaran lain selain kebenaran ilmiah? Ada. Menurut Wallace dalam artikel Rochmadi pada library.um.ac.id ada beberapa jenis kebenaran lainnya yaitu kebenaran otorita atau kebenaran pengetahuan yang berasal dari pernyataan tokoh yang sedang berkuasa; kebenaran logika atau rasional, yaitu kebenaran pengetahuan yang diperoleh/berasal dari kaidah dan logika formal atau pola pikir (rasional) manusia yang kadang tidak perlu dibuktikan; kebenaran mistik yaitu kebenaran pengetahuan yang diperoleh atau berasal dari pernyataan yang terkait dengan kepercayaan, dengan halhal gaib seperti kepercayaan terhadap para dewa, kepercayaan akan adanya roh halus, kepercayaan bahwa ada hantu, dan sebagainya. c. Apa perbedaan antara kebenaran ilmiah dan kebenaran religius dilihat dari sifatnya? Kebenaran adalah persesuaian antara pengetahuan dan obyeknya. Para filosof menguji kebenaran dengan teori-teori : koresponden (persamaan dengan fakta), teori koherensi (konsistensi), dan teori pragmatis ; dan hasilnya tidak absolut. Kebenaran Ilmiah.adalah suatu kebenaran yang diperoleh secara mendalam berdasarkan proses penelitian dan penalaran logika ilmiah. Persesuaian antara pengetahuan dan obyeknya itulah yang disebut kebenaran. Artinya pengetahuan itu harus yang dengan aspek obyek yang diketahui. Jadi pengetahuan benar adalah pengetahuan obyektif.
8

Kebenaran ilmiah yaitu suatu kebenaran yang berasal bukti-bukti atau data-data yang diperoleh dan diuji melalui prosedur atau metode ilmiah, baik deduktif maupun induktif.

Kebenaran religi adalah kebenaran yang diperoleh dari Yang Maha Pencipta melalui wahyu yang diturunkan kepada manusia.

d. Mana yang lebih Anda percayai: kebenaran ilmiah atau kebenaran religius? Keduanya. Kebenaran ilmiah, pengalaman-pengalaman yang didasarkan disamping melalui indara, diolah pula dengan rasio. Kebenaran religius, kebenaran mutlak yang bersumber dari Tuhan yang Maha Esa dan dihayati oleh kepribadian dengan integritas dengan iman dan kepercayaan. e. Bagaimana Anda memposisikan kebenaran ilmiah di antara kebenarankebenaran lainnya ? Kebenaran ilmiah bisa disebut milik manusia hasil kerja ilmiah dan melahirkan kebenaran ilmiah yang dapat berkembang pesat tidak mutlak benar. Kebenaran ilmiah dapat membuktikan kebenaran Illahi dalam banyak kejadian, seperti contohnya hasil penelitian ilmiah bahan piramida yang membuktikan kebenaran Al Quran
(http://feehas.wordpress.com/2012/10/02/hasil-penelitian-ilmiah-bahan-piramidabuktikan-kebenaran-al-quran).

a. Apa manfaat ilmu bagi kehidupan manusia? Manfaat ilmu bagi manusia tidak terhitung jumlahnya. Sejak Nabi Adam hingga sekarang, dari waktu ke waktu ilmu telah mengubah manusia dan peradabannya. Kehidupan manusia pun menjadi lebih dinamis dan berwarna. Dengan ilmu, manusia senantiasa: (1). mencari tahu dan menelaah bagaimana cara hidup yang lebih baik dari sebelumnya, (2). menemukan sesuatu untuk menjawab setiap keingintahuannya, (3). menggunakan penemuan-penemuan untuk membantu dalam menjalani aktivitas sehari-hari.

b. Apa perbedaan antara manfaat ilmu dan manfaat agama ? Manusia sebagai makhluk hidup Tuhan yang paling tinggi dikaruniai akal budi sehingga memiliki hati dan pikiran. sebagai pedoman hidup manusia dalam menjalani kehidupan di dunia dan agama berfungsi untuk mengatur kehidupan manusia sehinggatercapainya kebahagian ketika di dunia dan di akhirat kelak ketika manusia telah kembali padaNya. Manfaat Ilmu adalah untuk membantu manusia untuk dapat menjalani kehidupan ini dengan lebih baik, tidak saja untuk dirinya tetapi juga untuk sekitarnya, sedangkan agama bermanfaat untuk membersihkan hati dan jiwa manusiasehingga menjasi manusia yang berbudi karena agama mengajarkan kebaikan kepada umatnya. Dengan demikian manusia dapat menggunakan karunia terindahnya dalam bentuk akal dan budi. c. Bagaimana prinsip-prinsip pemanfaatan ilmu ? Pada dasarnya ilmu telah membawa manfaat luar biasa bagi kemajuan peradaban umat manusia pada prinsipnya ilmu ada untuk kebaikan, kesejahteraan, kemudahan, dan seterusnya. d. Apa yang terjadi apabila prinsip-prinsip tersebut tidak diindahkan ? Jika prinsip tersebut dilanggar, maka ilmu justru akan menjadi malapetaka bagi manusia sendiri. e. Menurut pandangan Anda, apakah pemanfaatan ilmu saat ini sudah sepenuhnya mampu mewujudkan kesejahteraan hidup umat manusia ? 6 Belum. Ilmu pengetahuan tidak bersifat bebas, sebab ilmu tersebut tercipta dengan adanya pengaruh nilai di luar ilmu itu sendiri, seperti nilai agama, sosial, moral, politik, ekonomi, dan sebagainya. Sehingga dapat mengakibatkan munculnya masalah ketika diterapkan. Jika terjadi masalah maka penyebabnya adalah karena ilmu pengetahuan tidak disusun sungguh-sungguh berdasarkan kebenaran ilmiah. b. Pada dimensi apa kegiatan keilmuan bebas atau terikat nilai: ontologi,
10

a. Apakah ilmu bersifat bebas atau terikat nilai (value) ?

epistemologi, aksiologi, atau ketiga-tiganya ? Dimensi ontology obyek ilmu batas-batas kajian ilmu yang membedakan ilmu yang satu dengan lainnya; dimensi epistimologi 0byek pengembangan ilmu ; aksiologi pemanfaatan keilmuan; dengan kata lain keilmuan bebas atau terikat nilai adalah pada kegiatan ketiganya. c. Apa yang dimaksud dengan nilai ? Nilai mencakup hal-hal yang dianggap baik dan hal-hal yang dianggap buruk. Di dalam keilmuan nilai adalah suatu penetapan atas suatu kualitas objek yang menyangkut suatu jenis apresiasi atau minat. d. Nilai-nilai apa yang digunakan sebagai landasan atau framework dalam kegiatan keilmuan ? Nilai Illahi (nilai yang berasal dari Allah), nilai insani (nilai yang tumbuh atas kesepakatan manusia serta hidup dan berkembang dari peradaban manusia yang bersifat dinamis), dan nilai etika (apa yang baik dan buruk). e. Kendala atau masalah apa yang muncul ketika kita menggunakan nilai-nilai tersebut dalam kegiatan keilmuan ? Masalah muncul ketika ilmu pengetahuan tidak disusun sungguhsungguh berdasarkan kebenaran ilmiah, yakni kebenaran yang diperoleh secara mendalam berdasarkan proses penelitian dan penalaran logika ilmiah. 7 a. Bagaimana pendapat Anda tentang hubungan antara ilmu dan agama? Ilmu adalah seluruh usaha sadar untuk menyelidiki, menemukan, dan meningkatkan pemahaman manusia dari berbagai segi kenyataan dalam alam manusia. Agama menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia adalah sistem yang mengatur tata keimanan (kepercayaan) dan peribadatan kepada Tuhan Yang Mahakuasa serta tata kaidah yang berhubungan dengan pergaulan manusia dan manusia serta lingkungannya. b. Apa kontribusi agama terhadap ilmu dan apa kontribusi ilmu terhadap agama ?

11

Idealnya ilmu dapat meningkatkan kualitas hidup dan kesejahteraan manusia, sedangkan agama adalah pembentuk karakteristik dan mental manusia agar berbudi luhur. Ilmu merupakan kebutuhan dan kewajiban yang harus dilaksanakan untuk menjaga keharmonisan kehidupan. Sementara manusia pun memerlukan agama agar dijauhkan dari berbagai penyimpangan yang merugikannya, termasuk penyimpangan melalui ilmu.

c.

Apakah orang yang memiliki pengetahuan agama yang luas serta merta menjadi orang yang alim (berperilaku mulia) ? Belum tentu atau tidak selalu.

d. Mengapa produk-produk keilmuan sering tidak selaras dengan ajaran-ajaran agama ? Publikasi Ilmiah merupakan salah satu produk utama aktivitas penelitian ilmiah di samping potensi aplikasi pengetahuan ilmiah yang dihasilkan dalam bentuk teknologi. Oleh karena itu, aktivitas penelitian dapat dipandang sebagai ujung tombak yang bermata dua yang di satu sisi menghasilkan pengetahuan ilmiah (scientific knowledge) mengenai fenomena alam (discovery) sedangkan di sisi lain pengetahuan tersebut dapat memiliki potensi untuk dikembangkan menjadi teknologi (invention) yang mampu menghasilkan produk dan atau jasa (goods & service). Melalui ajaran agama manusia atau umat beragama mengenal Ilahi sesuai dengan sikonnya sehari-hari; sekaligus mempunyai hubungan yang baik dengan sesama serta lingkungan hidup dan kehidupannya. Produk keilmuan bersifat sekuler atau bersifat duniawi atau kebendaan, sedangkan agama bersifat kerohanian. e. Mungkinkah ilmu disatukan dengan agama ? Pada prinsipnya ilmu dan agama tidak dapat disatukan, karena ada yang mengatakan bahwa ilmu dan agama berbeda pandangan sejak lama, dan di sisi lain keduanya hidup berdampingan untuk saling mengisi. Ilmu pengetahuan tak dapat menggantikan peran agama, karena agama memberikan kasih sayang, Agama haras dipahami dengan
12

memperhatikan ilmu pengetahuan, sehingga tidak terjadi pembauran agama dengan mitos. Agama tanpa ilmu pengetahuan berakhir dengan kemandekan dan prasangka buta, dan tak dapat mencapai tujuan. Melalui ilmu pengetahuan kita dapat mengenal alam, kita dapat mengetahui hukum alam, dan kita pun dapat mengenal siapa diri kita sendiri. Kalau tak ada ilmu pengetahuan, agama menjadi alat bagi orang-orang pandai yang munafik. Ilmu pengetahuan dapat menunaikan tugasnya sendiri, yaitu membentuk dunia dan juga tugas agama, yaitu membentuk manusia. 8 a. Siapa yang dimaksud dengan ilmuwan? Di dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia ilmuwan adalah orang yg ahli atau banyak pengetahuannya mengenai suatu ilmu; orang yg berkecimpung dl ilmu pengetahuan. Ilmuwan ialah orang yang bekerja dan mendalami ilmu pengetahuan dengan tekun dan sungguhsungguh. Macam-macam ilmuwan berdasarkan bidangnya b. Bagaimana posisi ilmuwan di suatu negara ?

Peran dan tugas kaum intelektual:Mengembangkan ilmu pengetahuan: dari yang paling dasar dan nyata (fisika) sampai yang paling tinggi dan abstrak (agama). Mengembangkan inovasi: teknologi, manajemen dan ahlak yang lebih baikMenyampaikan atau menyalurkan ilmu pengetahuan dan inovasi agar masuk kebijakan dan politik pembangunan yang lebih baik Membangun masyarakat berbasis ilmu pengetahuan, knowledge based society.

c.

Apa tanggung jawab ilmuwan dalam pembangunan nasional ? Tanggungjawab ilmuwan dalam pembangunan nasional adalah menyampaikan hasil produk keilmuannya yang berdimensi religius atau etis (tidak melanggar kepatutan yang dituntut darinya berdasarkan etika umum dan keilmuan) dan sosial, kepada masyarakat luas agar dapat dimanfaatkan.

d. Faktor-faktor apa yang mempengaruhi peran ilmuwan dalam pembangunan ? Faktor utama adalah kebijakan pemerintah yang seringkali tidak berpihak pada para ilmuwan .
13

Faktor lain adalah masalah Sumber Daya Manusia dengan segala permasalahannya.

e. Mengapa di negara kita ilmuwan sering berubah sikap dan perilakunya setelah menjadi politisi atau birokrat? Seorang birokrat sebagai pelaksana pemerintahan seharusnya menjadi pelayan bagi masyarakat. Kenyataan yang terjadi di Indonesia pemerintahan saat ini justru lebih melayani kepentingan sendiri atau golongannya. Kondisi seperti ini menyebabkan siapapun termasuk ilmuwan yang terlibat dalam urusan pemerintahan, mau tidak mau turut terimbas dalam lingkaran kepentingan diri di kalangan birokrat tanpa memikirkan tugas utama sebagai abdi negara.

BAHAN BACA Bertens (penterjemah). 1985. Ilmu Pengetahuan dan Tanggung Jawab Kita. Jakarta : PT Gramedia Hamersma, Harry. 1983. Tokoh-Tokoh Filsafat Barat Modern. Jakarta : PT Gramedia. Kuswanjono, Arqom. 2011. Integrasi Ilmu dan Agama. Makalah pada Sadra International Institute online. Lubis, Solly. 2012. Filsafat Ilmu dan Penelitian. Medan : PT Softmedia. Moeliono, Anton (Penyunting Penyelia), 1990. Kamus Besar Bahasa Indonesia, Jakarta : Balai Pustaka. Supriyanto, Stefanus. 2013. Filsafat Ilmu. Surabaya : Prestasi Pustaka Publisher. Materi Mata Kuliah Filsafat Sains. Makalah Landasan Ontologi, Epistemologi Dan Aksiologi Dalam Filsafat Ilmu : Landasan Ontologi, Epistemologi Dan Aksiologi Dalam Filsafat Ilmu Oleh Husnan Sulaiman, S. Pd. & Munasir, S.Pd. http://tokoh-ilmuwan-penemu.blogspot.com/2009/10/tokoh-pra-socratespythagoras-dan.html. diakses 5 April 2013. http://jadiwijaya.blog.uns.ac.id/2010/06/02/sejarah-perkembangan-ilmu/, diakses 13 November 2011. http://library.um.ac.id
14