Anda di halaman 1dari 48

Stoikhiometri

Stoikhiometri di dalam ilmu kimia merupakan istilah untuk menunjukkan seluruh aspek kuantitatif komposisi kimia dan reaksi kimia. Ada juga yang memberi istilah, Stoikhiometri adalah aritmatikanya ilmu kimia.

Di dalam stoikhiometri dibahas perhitungan perhitungan di dalam ilmu kimia seperti : penentuan mol, massa molekul relatif (Mr), massa atom relatif (Ar), rumus empiris, rumus molekul, hitungan kimia di dalam larutan, volume gas, dan lain lain.

Rumus empiris dan rumus molekul

Rumus empiris adalah rumus yang menyatakan perbandingan terkecil atom atom unsur yang menyusun tiap molekul suatu senyawa.

Rumus molekul adalah rumus yang menyatakan dengan pasti jumlah atom atom unsur yang menyusun tiap molekul suatu senyawa.

Reaksi Kimia dan Persamaan Reaksi

Untuk menulis suatu persamaan reaksi, kita harus mampu menulis rumus bangun pereaksi (senyawa kimia yang ditulis di sebelah kiri panah) dan hasil reaksi (senyawa kimia yang ditulis di sebelah kanan panah).

Diagram yang memperlihatkan bagaimana kita memecahkan soal stoikhometri secara umum dengan menggunakan reaksi kima.

Gunakan massa rumus A untuk mengubah ke mol Gram zat A Satuan lab Satuan lab Contoh Soal 1

Gunakan angka banding koefisien untuk mol A ke mol B

Gunakan massa rumus B untuk mengubah ke gram Gram zat B Satuan kimia

mol zat A

mol zat B

Satuan kimia

( Penentuan Rumus Empiris dari Analisis Kimia)

1,025 g sampel suatu senyawa yang mengandung karbon dan hidrogen dibakar dengan oksigen menghasilkan karbondioksida dan air. Hasilnya ditampung masing masing dan ditimbang. Ternyata terbentuk 3,007 g CO 2 dan 1,845 g H2O. Bagaiman rumus empiris senyawa tersebut ? Penyelesaian : Dalam 1 mol CO2 (44,01 g), ada 1 mol C (12,01 g), jadi dalam 3,007 g CO 2 ada massa karbon adalah :

12,01 g C 3,007 g CO2 x 44,01 g CO 2

0,8206 g C

Demikian juga, 1 mol H2O (18,02 g) ada 2 mol H (2,016 g), sehingga massa H dalam 1,845 g H2O :
2,016 g H 1,845 g H 2 O x 0,2064 g H 18,02 g H O 2

Setelah diketahui massa C dan H dalam sampel, kita dapat menghitung mol nya :
1 mol C 0,8206 g C x 12,01 g C 0,06833 mol C

Dan
1mol H 0,2064 g H x 1,008 g H 0,2048 mol H

Sekarang kita tentukan subskripsnya : C0,06833 H0,2048

Bagilah dengan subskrip yang paling kecil (0,06833)


C 0, 06833 H
0 , 06833 0 , 2048 0 , 06833

Akan menghasilkan C1H2,977. Sehingga rumus empirisnya adalah CH3. Contoh Soal 2 : Dengan menggunakan persamaan reaksi berikut, hitunglah jumlah Al 2O3 yang terbentuk jika 12,5 g O2 direaksikan dengan aluminium. 4 Al + 3 O2 2 Al2O3

Penyelesaian : Ada tiga persamaan yang dapt digunakan untuk menjawab soal ini. 1 mol O2 = 32,0 g O2
3 mol O2 2 mol Al 2 O3

1 mol Al2O3 = 102 g Al2O3 Kita gunakan ketiga persamaan ini untuk membuat faktor konversi dan disusun perhitungannya :

1 mol O2 12,5 O2 x 32,0 g O 2

2 mol Al 2 O3 x 3 mol O2

102 g Al 2 O3 x 1 mol Al 2 O3

26,6 g Al 2 O3

MOL Mol dari suatu zat ialah banyaknya zat itu mengandung 6,022 x 10 23 satuan Bobot satu mol suatu zat disebut bobot molar. Bobot molar dalam gram suatu zat secara numeris = bobot molekul dalam s m a. Contoh : N2 = 28 s m a = 28 gr.

BOBOT MOLAR DAN PERSAMAAN KIMIA Contoh : 2 Al + 2 mol 3 Br2 2 Al Br3 3 mol 2 mol

Contoh : Dengan menggunakan persamaan dalam bagian reaksi : 3 O2 Diperlukan 3 mol Oksigen + 4 Fe 2 Fe 2 O3 2 mol besi oksida ini

untuk meng hasilkan

Hitung bobot dalam gr Fe2 O3 yang dihasilkan bila 14 gr O2 bereaksi . Mula-mula dihitung banyaknya mol oksigen dalam 14 gr yang bereaksi itu. Mol O2 yang tersedia = 14 gr x

1 mol O2 32 g O2

= 0,438 mol O2

Dari persamaan berimbang ini, diketahui bahwa dihasilkan 2 mol Fe 2 O3 untuk tiap 3 mol O2 yang bereaksi, jadi , Mol Fe2 O3 yang dihasilkan = 0,438 mol O2 x

2 mol Fe 2 O 3 3 mol O2

= 0,292 mol Fe2 O3

Bobot 1 mol Fe2 O3 adalah 160 gr , jadi bobot besioksida yang dihasilkan ialah Bobot Fe2 O3 = 0,292 mol Fe2 O3 x

160 gr Fe 2 O 3 = 46,7 gr Fe 2 O 3 1 mol Fe 2 O 3

RENDEMEN TEORITIS LAWAN NYATA Banyaknya suatu hasil reaksi yang diperhitungkan akan diperoleh jika reaksi itu sempurna disebut rendemen teoritis
hasil nyata x 100 % = rendemen persentase hasil teoritis

Contoh : Batubara kualitas tertentu mengandung 1,7 % belerang. Andaikan pembakaran senyawa belerang dapat dinyatakan oleh persamaan : S + O 2 SO2 Hitunglah bobot sulfur dioksida pencemar udara SO 2 dalam gas2x yang dilepaskan ke atmosfer perton metric (1000 kg) batu bara yang dibakar, jika prose itu berefisiensi 79 %.

Penyelesaian : Banyaknya belerang dalam mol perton numetric batu bara adalah : Mol S = 1000 kg batu bara x
1,7 kg S 1000 g x 100 kg b.bara 1 kg

1 mol S 32 g S

= 530 mol S

Mol SO2 = 530 mol x 0,79 = 420 mol Bobot SO2 = 420 mol x
64 g 1 mol

= 2,7 x 104 g = 27 kg

PEREAKSI PEMBATAS DAN BERLEBIHAN Pereaksi Pembatas ialah zat yang bereaksi habis dan karena itu membatasi kemungkinan di perpanjangnya reaksi itu. Pereaksi yang dikatakan berlebihan, karena tertinggal sejumlah yang tak bereaksi . Contoh : Untuk menentukan pereaksi mana yang merupakan pembatas, dihitung angka banding mol2x yang tersedia untuk reaksi. Reaksi kalsium dengan H2 mengandung 1 g tiap pereaksi Ca Ca H2 Mol angka banding teoritis 1 mol Mol pereaksi yang tersedia (1g)(
1 mol ) 40,08 g

H2

1 mol

1 mol

(1 g)(

1 mol ) 2,016 g

= 0,025 mol Mol yang dapat bereaksi 0,025mol Dan terbentuk Mol berlebih Bobot yang dapat
42,1 g ) 1 mol

= 0,496 mol 0,025 mol H 2

0,025 mol Ca

___________ _ tidak ada (0,025 mol)(


40,08 g ) 1 mol

___________ _ 0,471 mol (0,025 mol)(


2 g ) 1 mol

0,025(

Bereaksi Atau terbentuk = 1,05 g

= 1,00 g Ca

= 0,0504 g H 2

Dalam tabel Ca merupakan pereaksi pembatas; semua Ca yakni 1,00 g akan bereaksi. H2 yang ada akan berlebih hanya 0,050 g bereaksi, dan 0,95 g H 2 adalah kelebihan (tak bereaksi). Bobot CaH2 yang terbentuk adalah 1,05 g.

STRUKTUR ATOM
PARTIKEL-PARTIKEL PENYUSUN ATOM

Materi tersusun dari satuan 2x partikel disebut atom. Atom terdiri dari inti atom yang diselimuti oleh satu atau sederetan awan electron.

Inti atom terdiri dari 2 macam partikel dasar : Proton

- Netron Awan electron merupakan ruang disekeliling inti atom yang electron 2x mempunyai probabilitas untuk ditemukan diruang itu. Jadi pada dasarnya atom dibangun oleh partikel 2x dasar: proton, netron dan electron. PROTON Dengan menata tabung sinar katoda seorang ahli fisika Jerman menemukan berkas sinar positif yang disebut sinar terusan . Sinar (+) ini adalah berkas partikel (+) atau ion yang berbentuk karena lepasnya electron akibat tertumbuknya sinar katoda. Penyelidikan terhadap angka banding e/m partikel sinar terusan dari berbagai gas dengan alat yang disebut spectrometer massa menunjukkan bahwa jika hydrogen (gas teringan) ditempatkan dalam spectrometer massa, angka banding e/m ion hydrogen 9,57 x 104 Coulomb/g. Harga ini merupakan harga e/m terbesar yang diamati untuk setiap ion (+) .

Dengan demikian dianggap ion hydrogen sebagai partikel dasar yang kemudian (+), yang kemudian disebut proton.

NETRON Rurherford mengamati bahwa hanya kira-kira setengah massa inti atom disebabkan oleh massa proton. Selanjutnya ia mengemukakan bahwa dalm inti atom harus terdapat partikel2x yang bermuatan nol dan massanya hampir sama dengan proton. Partikel itu selanjutnya disebut netron.

ELEKTRON Pada tahun 1879 Sir William Crookes, seorang ahli fisika Inggris, menemukan adanya berkas sinar yang bergerak dari pelat katoda ke pelat anoda jika arus listrik tegangan tinggi dilewatkan ke dalam tabung yang hampir hampa. Tabung ini disebut Tabung Crookes atau tabung sinar katoda . Disini disimpulkan adanya sinar katoda dari efeknya yaitu menyebabkan bercahayanya zat yang berflioresensi yang ditempatkan pada dinding ujung dalam tabung Crookes. Pengujian terhadap sifat2x sinar katoda menunjukkan bahwa sinar katoda dapat dibelokkan oleh medan magnet kea rah tertentu yang menunjukkan bahwa sinar katoda bermuatan negative dan sinar katoda ternyata bersifat partikel karena dapat memutar baling2x yang dipasang menghalangi perjalanannya dan ini disebut electron. Inti atom sangat kecil, diameternya mendekati 10 10-8cm. Masa inti atom hamper = massa atom. Elektron adalah partikel sub-atomik yang bermuatan negative Proton adalah partikel sub-atomik yang bermuatan positif
-13

cm sedangkan diameter atom

Netron adalah partikel sub-atomik yang tidak bermuatan listrik dan mempunyai massa kira-kira sama dengan Proton .

Adapun massa dan muatannya adalah seperti dalam table dibawah ini

Elektron ( e )

Proton ( P )

Netron (n )

Muatan Tanda muatan Massa (gram) Massa (amu)


**

4,80 x 10-10 esu


*

4,80 x 10-10 esu +1 1,67 x 10-24 1,007825

0 0 1,67 x 1024

-1 9,10 x 10-28 0,00055

1,008665

Catatan: * adalah satuan elektrostatik ** adalah satuan massa atom

NOMOR ATOM

Banyaknya muatan (+) pada inti disebut nomor atom. Dimulain dari unsur yang teringan dalam table berkala , Z = 1 untuk hydrogen,2 untuk helium ,3 untuk litium dst.

Contoh : Nomor atom 1, menunjukkan bahwa jumlah muatan (+) inti atau jumlah proton yang terdapat dalam inti = 1. Juga nomor atom 12, artinya didalam inti atom terdapat 12 proton.

ISOTOP

Atom 2x suatu unsur dibom oleh electron 2x dalam celah bungan api sehingga electron 2x lain terpental dari dalam atom 2x itu dan terbentuklah partikel 2x bermuatan (+) yang disebut ion. Proses ini melalui salah satu spektrograf massa yang menghasilkan beberapa jenis atom atau isotop yang beratnya berbeda. Contoh : Hidrogen masing 2x B A nya = 1 ,2, 3.

Isotop H = 1 maksudnya isotop yang mempunyai BA 1 hanya mempunyai 1 proton saja didalam intinya sedangkan isotop 2 (BA = 2) mempunyai 1 proton pada inti dan 1 netron. Isotop H = 3 terdiri dari 1 proton dan 2 netron.

BERAT ATOM = PROTON + NETRON Nomor massa (NM) dan proton ditunjukkan oleh nomor atomnya (Z) kalau NM sering diistilahkan dengan B A.

Isotop adalah atom 2x yang nomor atomnya sama tetapi nomor massanya berbeda

Contoh: z Xw nomor massa


nomor atom

Isotop H =1

isotop = 2

isotop = 3

Contoh soal 1 : Isotop alamiah belerang mempunyai massa 31,972; 32,971; 33,968 dan 35,967 sma. Kelimpahan relatif dalam persen masing 2x ialah 95,01; 0,76; 4,22 dan 0,01. Hitunglah bobot atom rata 2x belerang.

Jawaban : Untuk menghitung bobot atom rata 2x dari bobot isotop dan kelimpahan persennya, kita mengalikan tiap bobot isotop dengan kelimpahan pecahan dan sumbangan proporsional tiap isotop itu kemudian dijumlahkan:

Bobot isotop x kelimpahan pecahan = sumbangan proporsional

31,972 x 0,9501 32,971 x 0,0076 33,968 x 0,0422 35,967 x 0,0001

= 30,38 = = = 0,25 1,43 0,00

______________ Bobot atom rata- rata = 32,06 sma

Contoh 2 : Kedua isotop galium yang terdapat dalam alam,

69

Ga dan

71

Ga,

mempunyai massa masing 2x sebesar 68,9256 dan 70,9247 sma. Bobot atom galium adalah 69,72 sma. Hitunglah persentase tiap isotop dalam suatu contoh galium.

Jawaban: Andaikan x = kelimpahan pecahan massa 68,9256 sma; maka 1 - x = kelimpahan pecahan massa 70,9247 sma:

68,9256(x) + 70,9247(1 x) = 69,72 70,9247x 68,9256x 1,9991x = 1,20 x = 0,600; 1 - x = 0,400 = 70,9247 - 69,72

Kelimpahan pecahan kali 100 = kelimpahan persen, sehingga diperoleh 60 persen massa 68,9256 sma dan 40 persen massa 70,9247 sma.

TEORI ATOM BERDASARKAN MEKANIKA GELOMBANG TEORI ATOM MODERN Teori yang pada saat sekarang diterima untuk menerangkan sifat partikel sub atom ialah mekanika gelombang. Salah satu landasan mekanika gelombang ialah hipotesis Louis de Broglie yang mengemukakan sinar bersifat sebagai gelombang dan partikel.

De Broglie lebih lanjut mengemukakan bahwa semua materi yang bergerak, mempunyai cirri-ciri gelombang. Sifat gelombang suatu partikel yang bergerak dirumuskan sebagai berikut : =
h dengan p

ialah panjang gelombang, h =

tetapan Planck dan p = momentum.p = mv. Dari sini terlihat bahwa berbanding terbalik dengan momentum.

Sebagai akibat dari sifat electron sebagai gelombang dan partikel, Heisenberg mengemukakan bahwa jika mengukur momentum suatu electron dengan tepat

maka tidak eksak maka momentum menjadi tidak pasti. Azas ini dikenal dengan
h. p) ( x) nama azas ketidak pastian Heisenberg. : (

p = ketidak tentuan dalam momentum x = ketidak tentuan dalam posisi

Contoh 1: Tunjukkan secara matematis bahwa seorang dapat mengukur dengan kecermatan yang lebih tinggi, posisi sebuah partikel yang bergerak , dengan suatu massa sebesar 100 sma, dibandingkan dengan suatu massa sebesar 0,01 sma, jika keduanya bergerak dengan kecepatan sebesar 1 x 10 3 m.s-1.( andaikan bahwa momentum yang diukur itu mempunyai sesatan sebesar 100 % dalam masing 2x kasus )Jawab : m1 = 100 sma V1 = 103 m/s v2 = m2 = 0,01 sma 10 3 m/s

* (p1) (x1) = h1 {m1 x v1}(x1) = h1

x1 =

h1 m1 x v1

6,626 x 10 34 6,626 x 10 34 = =6,626 x 10 39 meter (100 x 10 3 ) (10 5 )

** (p2) (x2) = h2 {m2 x v2}(x2) = h2

x2 =

h2 m2 x v2

6,626 x 10 34 6,626 x 10 34 = =6,626 x 10 35 meter (10 ) (10 2 x 10 3 )

Kesimpulan : Posisi dengan kecermatan yang lebih tinggi akan dapat diukur dengan penggunaan massa 1 sma.

Contoh 2 : Hitung panjang gelombang De Broglie dari sebuah partikel alfa yang mempunyai energi kinetic sebesar 27 Mev

Jawab: =

h 2m.Ek

h = 6,63 x 10-34 J ( tetapan Plank) m = 4 sma (42

= 4 x 1,6 x 10-27 kg = 6,4 x 10-27 kg Ek = 27 Mev = 27 x 106 x 1,6 x 10-19 = 4,32 x 10-12 Joule

h 2m.Ek

6,63 x 10 34 5,5296 x 10 40

6,63 x 10 34
12 2.6 ,4 x 10 27.4,32 x 10

2,82 = x 10-15 m

MODUL KIMIA DASAR 3 SKS

MINGGU POKOK BAHASAN

: IV DAN V : SISTEM PERIODIK :POTENSIAL IONISASI

SUB POKOK BAHASAN

SASARAN

AFFINITAS ELEKTRON JARI JARI ATOM KEELEKTRONEGATIFAN KONFIGURASI ELEKTRON :MAHASISWA DAPAT MEMAHAMI SISTEM PERIODIK DAPAT MENGERJAKAN TATA LETAK UMSUR UNSUR DALAM SISTEM PERIODIK.

- MAHASISWA

Sistem Periodik Unsur unsur

Beberapa

sistem

pengelompokkan

unsur

unsur

yang

dikenal,

sebelum

digunakannya sistem periodik sekarang antara lain adalah : 1. Sistem logam dan nonlogam 2. Sistem Triad Dobereiner Menurut Koonsep ini, bila 3 unsur yang sifatnya sama diurutkan menurut kenaikan berat atom, maka BA unsure yang ditengah adalah dari jumlah BA 2 unsur lainnya.

Contoh: Unsur Li, Na dan K mempunyai sifat fisika dan kimia yang sama . Perhatikan pada table yang memuat perhitungan BA dari ke 3 unsur ini, dimana BA Na setengah dari jumlah BA Li dan K. 3. Sistem oktaf Newland Dari pengurutan unsure menurut kenaikan BA ini, Newland menemukan

pengulangan sifat2x unsure secara periodic (berkala) pada unsure kedelapan. Sifat unsure pertama diulangi pada unsure kedelapan, unsure kedua diulangi oleh unsure ke 9. Unsur ke 3 diulangi sifatnya oleh unsure ke 10, dan Unsur ke 4 diulangi sifatnya oleh unsure ke 11.

4. Sistem Mendeleev Mendeleev menyusun unsur2x kearah kanan daftar menurut kenaikan BA

unsur2x dan kearah bawah menurut persamaan sifatnya. Dia lebih mementingkan urutan menurut pengulangan sifat yang sama, sehingga akibatnya urutan BA beberapa unsure terbalik. Dalam penyusunan daftar periodic, Mendeleev merumuskan pula hukum periodic, yaitu : Sifat unsur2x adalah fungsi periodic BAnya.

Sistem Periodik dan Hubungannya dengan Konfigurasi Elektron dalam Atom Sistem Periodik Modern Sistem ini merupakan pengembangan dari sistem Mendeleev, diperkenalkan pertama oleh Julius Thomson pada tahun 1895. Pada sistem ini unsur unsur dimasukkan dalam lajur horizontal (baris), disebut perioda, dan lajur vertikal (kolom), disebut golongan pada suatu tabel tertentu.

1.Sifat periodik unsur Pada tiap perioda perubahan jumlah elektron kulit terluar sama atau berubah dengan teratur. Perubahan sifat berjalan teratur atau tiap ganti perioda sifatnya berulang kembali.

2.Sifat unsur dalam satu golongan Unsur yang terdapat dalam satu golongan mempunyai susunan elektron terluar sama, jadi mempunyai persamaan sifat . Perbedaan sifat dalam satu golongan disebabkan oleh perbedaan kulit (jari jari atom ) Golongan di dalam sistem periodik modern dibagi menjadi 2 bagian besar, yaitu : 1. Golongan utama (golongan A) 2. Golongan transisi (golongan B)

3, Hubungan susunan electron dengan golongan dan perioda. Nomor perioda = banyaknya kulit. Nomor golongan = jumlah electron kulit terluar. Contoh : Na : 2 8 1 artinya Na terletak pada golongan IA (electron valensi 1) Na terletak pada perioda 3 (jumlah kulit 3 buah)

4. Pembagian unsure . Berdasarkan susunan electron kulit terluar, unsure dibagi menjadi 4 macam. a. Unsur inert (gas mulia) adalah unsure yang mempunyai susunan electron

kulit terluar telah penuh (8 elektron).

b. Unsur utama (golongan A) adalah unsure yang mempunyai susunan electron kulit terluar belum penuh, kecuali VIII A c. Unsur peralihan (unsur transisi golongan B) adalah unsur yang mempunyai susunan elektron sub kulit d belum penuh. Karena sub kulit d berisi 10 elektron, maka golongan B berisi 10 unsur tiap perioda Contoh : Golongan B pada perioda 4 Fe Zn 2 2 26 26 266 2 6 10 2 2

d. Unsur Peralihan dalam adalah unsur yang mempunyai susunan elektron sub kulit f belum penuh.Karena f = 14 maka golongan unsure peralihan dalam berjumlah 14 unsur, yaitu deret Lantanida. Contoh : La 2 8 18 2 6 10 1 26 2

5. Kerangka Sistim periodic Kerangka sistim periodic bentuk panjang tercantum dalam gambar berikut . A B A

1S 2S 3S 4S 5S 6S 7S * ** * ** 4f 5f 3d 4d 5d 2p 3p 4p 5p 6p

1S

Golongan A dan B : 1. Unsur blok s : logam sangat elektropositif (reaktif) ada dua golongan 2. Unsur blok p: sebagian besar bukan logam terdiri dari enam golongan . 3. Unsur blok d: Logam-logam trnsisi (logam peralihan) ada 10 golongan. Unsur blok f: Logam 2x transisi dalam, golongan unsur ini mempunyai persamaan sifat yg sangat besar, ada dua deret masing 2x 14 unsur.

6. Cara Penentuan Golongan dan Perioda Untuk golongan A: n s1-2 n p0-6 elektron padabkulit luar. Keterangan: n = perioda menunjukkan jumlah kulit ns dan np 1-2, 0-6 = pangkat yang merupakan jumlah electron dari 1 s/d 2 dari 0 s/d 6 Jumlah electron menunjukkan golongan.

Contoh:

31

Ga: 2 2 6 Ga: 1s2 2s2

2 6 10

21 3p6 3d10 4s2 4p1

2p6 . 3s2

Jumlah kulit = 4, termasuk perioda ke 4 Jumlah electron pada kulit terluar (4s2 4s1) = 3, jadi termasuk golongan III A.

Untuk golongan B: (n-1) d1-10 ns2 Keterangan: n = perioda = menunjukkan jumlah kulit . 1-10 = pangkat, merupakan jumlah electron. Jumlah electron dari (n-1) dan ns menunjukkan golongan..Jika: Jumlah electron 8 s/d 10 = golongan VIII B Jumlah electron 11 Jumlah electron 12 Untuk yang lainnya = penetapan golongan A Contoh:21Sc: 2 Sc: 1s2 26 2s2 261 2p6 3s2 2 3p6 3d1 4s2 = golongan IB = golongan II B.

Jumlah kulit = 4, termasuk perioda keempat . 3d 1 4s2 = golongan III B

Beberapa Sifat Periodik Unsur Unsur 1. Potensial Ionisasi Potensial ionisasi adalah energi yang diperlukan untuk melepaskan sebuah elektron dari sebuah atom gas yang berada dalam keadaan dasar. 2. Afinitas elektron

Afinitas elektron suatu unsur adalah besarnya energi yang dilepaskan apabila atom unsur tersebut menerima elektron (elektron yang ditambahkan). Bila suatu atom dalam keadaan bebas menerima elektron maka atom itu menjadi bermuatan negatif atau ion negatif (anion). Muatan negatif sama dengan jumlah elektron yang diterima. 3. Jari jari atom Jari jari atom adalah jarak dari inti/pusat atom sampai kulit terluarnya. Jari jari atom biasanya dinyatakan dalam satuan angstrom (A). 4. Keelektronegatifan unsur Keelektronegatifan unsur adalah kecenderungan/kemampuan atom suatu unsur untuk menarik elektron. Keelektronegatifan berhubungan erat dengan energi ionisasi dan afinitas elektron unsur tersebut.

Contoh : Berapakah bilangan oksidasi kromium dalam kalium dikromat, K 2Cr2O7 ? Jawaban : Karena kalium berada dalam grup IA, kepadanya diberi bilangan oksidasi +1. Dari dua unsur lain, oksigen adalah yang paling elektronegatif, jadi kepadanya diberikan bilangan oksidasi negative yang diharapkan; dalam grup VI bilangan ini adalah 6 8 = -2. Bilangan untuk kromium, x, dapat dicari dengan menyamakan jumlah bilangan dengan nol.
( +1) 2 ( x ) 2

K2Cr2O7

( 2 ) 7

+2 + 2x 14 = 0 x = 6

Keadaan oksidasi kromium ialah + 6 Kalau dikaitkan pengertian elektronegatifitas ini dengan table periodic unsure 2x, maka dapat dinyatakan bahwa 2x secara makin keseluruhan kecil, dan dari dari atas kiri kebawah kekanan keelektronegatifitas unsure

elektronegatifitas unsure 2x makin besar, sedangkan gas mulia dianggap sebagai unsure yang paling stabil dengan elektronegatifitas = 0.

Konfigurasi Elektron dalam Atom

Konfigurasi Elektron dalam Atom adalah susunan elektron elektron dalam atom sesuai dengan tingkat tingkat energi/sub energinya.

Aturan aturan pengisian elektron dalam orbital : 1. Aturan Aufbau Bahwa konfigurasi electron pada keadaan dasar dapat diketahui dengan

mengisikan elektron2x pada orbital2x dengan urutan dari yang paling rendah energinya ke yang lebih tinggi energinya. Na : 1s 2 2s2 2p6 3s1 O : 1s2 2s2 2p4 2. Aturan Hund Bahwa dalam suatu atom pada keadaan dasar, elektron2x dalam subkulit yang sama sedapat mungkin menempati orbital yang berbebeda tetapi spinnya sama. Contoh : N : 1s2 2s2 2p3 F : 1s2 2s2 2p5

Orbitalnya sebagai berikut: 1s 2s 2px 2py 2pz 3s N:

F:

3. Larangan Pauli Prinsip Larangan Pauli menyatakan bahwa tidak ada dua electron yang dapat mempunyai tiap bilangan kuantum sama.

Contoh Soal 1 :

Bandingkan

potensial

ionisasi,

jari

jari

atom,

afinitas

elektron

dan

keelektronegatifan pasangan atom di bawah ini (tanpa melihat sistem periodik)


12

Mg dengan

14

Si

Penyelesaian : Konfigurasi elektron masing masing atom :


12

Mg : 1s2 2s2 2p6 3s2 Si : 1s2 2s2 2p6 3s2 3p2

14

Tampak bahwa

12

Mg dan

14 12

Si berada dalam satu perioda (masing masing


14

mempunyai n terbesar = 3) atom yang lebih kecil. Maka : - potensial ionisasi - jari jari atom
12 12

Mg terletak di sebelah kiri

Si karena memiliki nomor

Mg lebih kecil dibandingkan


14

14

Si

Mg lebih besar dibandingkan


12

Si Si
14

- afinitas elektron

Mg lebih kecil dibandingkan


12

14

- keelektronegatifan

Mg lebih kecil dibandingkan

Si

Contoh Soal 2 : Tentukan golongan dan perioda unsur unsur berikut : S (nomor atom = 16)

Penyelesaian :

Konfigurasi elektron :
16

: 1s2 2s2 2p6 3s2 3p4

Tampak bahwa S adalah unsur golongan utama yang terdapat pada blok P. n terbesar adalah 3, sehingga : - S terdapat pada golongan VI A (ns 2 np4) - S terdapat pada perioda 3

Contoh Soal 3 : Buat konfigurasi elektron dari atom 8O

Penyelesaian : Konfigurasi atom atom tersebut dapat ditentukan :


8

O : 1s2 2s2 2p4

Tugas :

1.

Bandingkan

potensial

ionisasi,

jari

jari

atom,

afinitas

elektron

dan

keelektronegatifan pasangan atom di bawah ini (tanpa melihat sistem periodik) 2. Tentukan golongan dan perioda unsur unsur berikut : Sc (nomor atom = 21) Co (nomor atom = 27) 3. Buat konfigurasi elektron dari atom
12

Mg

Penyelesaian : NO 1

1. Konfigurasi elektron masing masing atom :


4

Be : 1s2 2s2 Ca : 1s2 2s2 2p6 3p6 4s2

20

Tampak bahwa 4Be dan


2

20

Ca berada dalam satu golongan karena struktur elektron


20

terluarnya sama (ns ). 4Be terletak di atas lebih kecil.

Ca karena memiliki nomor atom yang

Maka : - potensial ionisasi 4Be lebih besar dibandingkan - jari jari atom 4Be lebih kecil dibandingkan
20 20

Ca

Ca

- afinitas elektron 4Be lebih besar dibandingkan

20

Ca

- keelektronegatifan 4Be lebih besar dibandingkan

20

Ca

Penyelesaian : NO 2

a. Konfigurasi elektron :
21

Sc : 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s2 3d1

Tampak bahwa Sc adalah unsur transisi karena memiliki bentuk strukstur kulit terluar ns (n-1) d, yaitu 4s2 3d1, selain itu n terbesar adalah 4 Jadi : - Sc terdapat pada golongan III B - Sc terdapat pada perioda 4

b. Konfigurasi elektron :
27

Co : 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s2 3d1

Tampak bahwa Co adalah unsur transisi karena memiliki bentuk strukstur kulit terluar ns (n-1) d, yaitu 4s2 3d1, selain itu n terbesar adalah 4 Jadi : - Co terdapat pada golongan VIII B - Co terdapat pada perioda 4

Penyelesaian : NO 3 Konfigurasi atom atom tersebut dapat ditentukan :


12

Mg : 1s2 2s2 2p6 3s2

MODUL KIMIA DASAR 3 SKS

MINGGU POKOK BAHASAN

: VI : STRUKTUR MOLEKUL

SUB POKOK BAHASAN : - TEORI TOLAKAN PASANGAN ELEKTRON KULIT TERLUAR - HIBRIDISASI - STRUKTUR MOLEKUL MENGANDUNG IKATAN RANGKAP - RESONANSI SASARAN :MAHASISWA DAPAT MENJELASKAN PENERAPAN PENDEKATAN KETERIKATAN KOVALEN INI
- MAHASISWA

DAPAT MENJELASKAN MENGENAI ORBITAL MOLEKUL

Tori Tolakan Pasangan Elektron Kulit Terluar Teori ini menjadi model yang dapat digunakan untuk meramalkan struktur ruang molekul 2x(geometri molekul). Postulat dasar teori VSEPR ialah bahwa untuk mencapai kestabilan molekul yang maksimum, pasangan 2x electron pada kulit terluar atom pusat harus tersusun dalam ruang sedemikian rupa sehingga terpisah satu sama lain sejauh mungkin untuk meminimumkan tolakan.

Dengan landasan peminimum tolakan pasangan electron, maka dapat diramalkan bahwa hubungan antara jumlah pasangan electron dan struktur ke ruangan molekul bagi molekul yang tidak mempunyai pasangan electron tak terpakai. Tolakan antar pasangan electron tak terpakai > tolakan antar pasangan electron ikatan sebab volum orbital yang berisi pasangan electron tak terpakai adalah >. Volum orbital yang berisi pasangan electron ikatan < karena pasangan electron itu tertarik pada dua inti atom yang berikatan.

Antar Tolakan pasangan lectron tak terpakai

Tolakan pasangan electron tak terpa kai dengan pa sangan elektron ikatan

Tolakan antar pasangan electron ikatan

Pengaruh pasangan elektron tak terpakai dapat dilihat pada struktur ruang molekul hidrida beberapa unsur periode ke dua. Molekul Jumlah pasangan Elekteron ikatan NH3 3 Jumlah Pasangan tak terpakai 1 00 N 1070 Struktur ruang

H H H

CH4

H C 109,50 H H H

Ikatan rangkap dalam model VSEPR dianggap satu pasangan elektron dalam membicarakan masalah struktur ruang molekul. Cara menggunakan model VSEPR untuk meramalkan struktur ruang molekul ialah sbb: 1. Hitung jumlah elektron valensi dan tuliskan struktur Lewis molekul atau ion yang dipersoalkan. 2. Dari struktur Lewis, tentukan jumlah pasangan elektron tak terpakai dan jumlah ikatan pada atom pusat . 3. Gunakan tabel 11.3 untuk meramalkan struktur ruang molekul atau ion.

Hibridisasi Orbital-orbital baru yang terbentuk disebut orbital 2x hibrid. Proses pencampuran orbital 2x yang berbeda membentuk orbital 2x hibrid yang baru disebut hibridisasi. Contoh : Rumus molekul metana, CH4, kalau dilihat konfigurasi elektronnya, atom karbon hanya mempunyai dua elektron belum berpasangan:
4

C :

2s

2p

Promosi satu electron 2s kesalah satu orbital p yang masih kosong menyebabkan terjadinya keadaan tereksitasi, dimana kulit terluar disusun oleh 4 elektron tak berpasangan. 2s 2p

Orbital sp3

Dalam ion kompleks [Fe(CN)6 ]4-, karena tiap ion CN- membawa muatan -1 maka ion pusat dalam ion kompleks itu mesti berupa Fe 2+

3d

4s

4p

Fe: ( Ar )

Ion Fe2+: (Ar )

Ion kopleks [Fe(CN)6 ]4- bersifat diamagnet, jadi dapat disimpulkan bahwa dalam ion kompleks itu tidak ada electron yang tidak berpasangan. Dengan demikian sebelum terjadi pembentukan ion kompleks, mesti terjadi perpindahan 2 elektron dari 2 orbital 3d ke orbital 3d lainnya yang baru berisi 1 elektron, shg kini tidak ada electron yang tak berpasangan. 3d 4s 4p

Fe2+: (Ar)

6 orbital hybrid d2sp3 yang kosong masing 2x mengadakan pertindihan dengan 1 orbital dari ligan yang telah berisi pasangan electron. Dengan cara itu terjadi pembembentukan ikatan kovalen koordinasi antara ion Fe 2+ dan 6 ligan. 3d

Fe2+: (Ar) Orbital 2x hybrid d2sp3 Berdasarkan jenis orbital hybrid yang dipakai berikatan, maka struktur ruang ion kompleks [Fe(CN)6 ]4- ialah octahedral.

3d

Fe2+: (Ar) CN- CN- CN- CN- CN- CN-

Struktur molekul yang mengandung Ikatan Rangkap Ikatan rangkap 2 atau 3 terjadi jika 2 atau 3 pasang electron digunakan oleh 2 atom untuk berikatan. Contoh: H C = C H Etena Agar atom karbon membentuk ikatan dengan 3 atom lainnya (2 atom H dan 1 atom C lainnya), atom C harus menyediakan 3 orbital hybrid sp 2. 1s 2s 2p H H H-C

C-H

Etuna

C: promosi 1s 2s 2p

C: Hibridisasi

C:

Orbital 2x hibrid Sp2

orbital p p tak turut berhibridisasi

Pada waktu 2 atom karbon berikatan melalui pertindihan orbital 2x hybrid sp 2, orbital 2x p mengadakan pertindihan sisi satu sama lain.Dengan demikian disamping ada ikatan C C yang menggunakan orbital 2x hybrid sp 2( ikatan ), juga ada ikatan lain yg menggunakan orbital p ( ikatan ).

C = C

H H-C H

C-H

H Etena

Etuna

Resonansi Banyak zat yang struktur molekulnya tidak tepat jika digambarkan dengan satu struktur Lewis. Misalnya ozon (O3) , suatu alotrop dari oksigen.Bentuk dasar molekulnya dapat digbr sbb. 1,278 A O 1170 O O

Karena tiap atom O menyumbang 6 elektron valensinya shg molekul O 3 mempunyai 18 elektron valensi, Dengan struktur Lewis, molekul ozon harus digambarkan spt pd gbr 11.3 a . : O: .. O :O: Gb. 11.3.a :O: .. O : O:

gb.11.3.b

Agar setiap atom mencapai konfigurasi oktet satu alternatif lain bagi struktur Lewis molekul ozon dapat pada gb.11.3.b Akan tetapi kedua struktur Lewis ini tdk tepat betul sebab kedua ikatan antar kedua atom oksigen menurut pengukuran ternyata sama panjang Struktur 2x ekivalen suatu molekul disebut bentuk 2x resonansi. Struktur molekul sesungguhnya disebut hibrid resonansi atau hibrid mesomerik. Struktur ini tdk dpt digambarkan dengan cara Lewis. Berbagai struktur Lewis yang dapat digambarkan disebut bentuk kanonik atau bentuk 2x ekstrim. Aturan yang perlu diikuti dalam penulisan bentuk 2x resonansi (kanonik) ialah susunan inti serta jumlah elektron valensi semua atom harus sama dalam tiap bentuk kanonik.

Jika molekul mempunyai orbital berisi pasangan electron tak terpakai, struktur keruangan molekul tidak seperti yang diperlihatkan diatas sebab ada gangguan akibat tolakan yang melibatkan pasangan electron tak terpakai

MODUL KIMIA DASAR 3 SKS

MINGGU POKOK BAHASAN

: VII : TEORI IKATAN KIMIA : - IKATAN ELEKTROVALEN

SUB POKOK BAHASAN

- TEORI IKATAN VALENSI - IKATAN HIDROGEN - IKATAN LOGAM SASARAN :MAHASISWA DAPAT MENJELASKAN PENGGOLONGAN SETIAP SENYAWA ATAS IKATANNYA

Ikatan Elektrovalen atau ikatan Ion

Kedua ion yang dihasilkan akan terikat satu sama lain oleh gaya atraksi elektrostatik. Ikatan yang terbentuk karena gaya elektrostatik antar ion yang berbeda muatan disebut ikatan ion atau ikatan elektrovalen. Ikatan ion terbentuk jika terjadi reaksi antara atom unsure yang sangat elektropositif (gol. IA dan IIA dan logam 2x lainnya) dengan unsure yang sangat elektonegatif (gol.VIIA dan VIA dan beberapa unsure lainnya). Contoh: Ca(2.8.8.2) + O(2. 6) Ca2+(2.8.8) + O2-(2. 8) Konfigurasi Konfigurasi Ar Li(2.1) + F(2..7) Li+(2) + F-(2..8) Konfigurasi Konfigurasi He Ne Ne

Kebanyakan ion(+) dan ion(-) mempunyai konfigurasi electron gas mulia yang mencerminkan kestabilan yang tinggi dari konfigurasi elektronnya, sebagaimana yang ditunjukkan oleh ion 2x logam yang dalam keadaan atom netralnya mempunyai kelebihan 1,2,3 elektron dari pada konfigurasi electron atom gas mulia, dan ion 2x bukan logam yang kekurangan 1,2 elektron dibandingkan dengan konfigurasi electron gas mulia.

Tabel: Ion-ion dengan konfigurasi gas mulia

IA Li+ Na
+

IIA Be2+ Mg2


+

IIIB

IIIA

IVA

VA N3-

VIA O2S2 Se2

VIIA FCLBr-

Al3+ Sc3
+

K+

Ca2+

Rb
+

Sr2+ Ba2+

Y3+ La3
+

Te2

I-

Cs
+

Logam transisi membentuk kation yang bermuatan dari +1 sampai +3. Tabel berikut ini memperlihatkan ion-ion dari unsur transisi golongan VIB sampai IIB dan logam 2x setelah transisi(golongan IIIA sampai VA). Tabel: Konfigurasi elektron kation logam transisi dan logam setelah transisi VIB Deret Pertam a Deret Kedua 4d4
8

VIIB Mn2
+

VIIIB Fe
3+

IB ,Fe2+ Co2+ Cu2+,Cu+ 3d9 3d10

IIB Zn2+ 3d10

IIIA Ga3+ 3d10

IVA

VA

Cr3+ 3d3

Ni2+ 3d5 , 3d6 3d7 3d8

3d5 Mo2
+

Ag+ Pd2+ 4d Au+ Pt2+ 4d10

Cd2+ 4d10

In3+ 4d10

Sn2+ 5s2

Deret

Hg2+

Tl3+

Pb2+

Bi3+

ketiga 5d8

5d10

5d10

6s2

6s2

6s2

Teori Ikatan Valensi Teori Ikatan Valensi ialah ketika dua atom membentuk ikatan kovalen, orbital atom dari satu atom bertindihan dengan orbital atom dari atom lainnya, dan pasangan elektron yang disekutukan berada dalam daerah dimana terjadi pertindihan(overlap) itu. Juga kekuatan ikatan kovalen berbanding lurus dengan besarnya pertindihan orbital 2x atom tadi.

Pertindihan 2 orbital s, Pertindihan orbital s dan orbital p, dan pertindihan 2 orbital px merupakan pertindihan ujung 2x yang menghasilkan ikatan tunggal terpusat sepanjang poros molekul disebut ikatan (sigma).

Pertindihan dapat pula merupakan pertindihan sisi , misalnya pertindihan antar dua orbital Py atau antar orbital Pz, ikatan ini disebut ikatan (phi)

Ikatan Hidrogen Ikatan yang terjadi antara atom hidrogen dari suatu molekul sangat polar dengan kutub (-) dari molekul disebut ikatan hidrogen A + H A + H

Ikatan Hidrogen

Kekuatan ikatan hidrogen lebih rendah dari ikatan kovalen. Energi ikatan hidrogen berorde 20 40 kJ/mol, sedangkan energi ikatan kovalen berorde 400 kJ/mol. Ikatan hidrogen yang dibentuk oleh dua molekul disebut ikatan hidrogen antar molekul

Contoh : 4-nitrofenol Ikatan hidrogen yang terjadi antar molekul yang sama disebut ikatan hidrogen intra molekul, Contoh: 2-nitrofenol

Ikatan logam Logam mempunyai sifat-sifat yang khas, yakni menghantar listrik dan panas, sifat 2x tersebut menjadi akibat dari struktur dan ikatan dalam kisi kristal logam. Sifat 2x logam ialah Teori Elektron Bebas atau Teori gas elektron.

Daya hantar listrik Sifat penghantar listrik pada logam 2x disebabkan oleh adanya elektron 2x valensi yang bebas bergerak. Dengan demikian elektron 2x dari sumber arus dapat dihantarkan melalui logam jika logam dikenakan pada medan listrik.

MODUL KIMIA DASAR 3 SKS

MINGGU POKOK BAHASAN

: VIII : MEMAHAMI REAKSI2 ASAM DAN BASA : - MEMAHAMI REAKSI2 ASAM - MEMAHAMI REAKSI2 BASA

SUB POKOK BAHASAN

SASARAN

:MAHASISWA DAPAT MENJELASKAN KONSEPASAM BASA YANG MENGHUBUNGKAN SIFAT2 LARUTAN


-

MAHASISWA DAPAT MENJELASKAN SPESI APA

SAJA SEBAGAI PENERIMA/PELEPAS ELEKTRON DALAM REAKSI KIMIA


-

MAHASISWA DAPAT MENJELASKAN SOAL2 REAKSI2 ASAM DAN BASA

SIFAT UMUM ASAM DAN BASA

Asam dan Basa Arrhenius


Asam menurut Arrhenius adalah zat yang melarut dalam air untuk memberikan ion2x H+
2O Contoh : HCl H H+ + Cl-

2O HNO3 H H+ + NO3

sedangkan basa adalah zat yang melarut kedalam air untuk memberikan ion2x OH- , contoh : NaOH
2O H Na+ + OH-

2O KOH H K+ + OH-

Ba(OH)2

2O H Ba2+ + 2OH-

Asam dan Basa Bronsted-Lowry

Asam menurut Bronsted-Lowry adalah donor proton . Basa adalah penerima proton . Contoh : HA + B A - + BH+ merupakan pasangan asam basa konjugasi. HA untuk donor proton yang terlarut, A- menyatakan anionnya. Asam2 yang umum digunakan dilaboratorium adalah asam kloroda, asam nitrat,asam acetat, asam sulfat dan asam fosfat. Ketiga asam yang disebutkan pertama adalah asam monoprotik yaitu setiap satuan asam menghasilkan satu ion hydrogen dalam ionisasi.
2O HCl H H+ + Cl-

2O HNO3 H H+ + NO3

Karena menyumbang proton adalah suatu reaksi yang reversible, tiap asam haruslah membentuk basa dengan menyumbangkan proton itu, tiap basa harus membentuk suatu asam dengan menerima sebuah proton . Hal ini disebut konjugat. Contoh : HCl + H 2O basa2 H3O+ + Clbasa1

asam 1

asam 2

Basa konjugat

Basa konjugat dari H3O

Asam sulfat disebut asam diprotik karena setiap satuan asam melepaskan dua ion H+, dalam dua tahap terpisah: H2SO4 H+ + HSO4HSO4- H+ + SO42H2SO4 adalah elektrolit kuat atau asam kuat (tahap ionisasi pertama berlangsung sempurna), tetapi HSO4

merupakan asam lemah atau elektrolit lemah ,dan

dibutuhkan panah 2 arah menunjukkan ionisasi tak sempurna.

Asam triprotik, yang menghasilkan 3 ion H+, keberadaannya relative sedikit. Asam triprotik yang paling banyak dikenal adalah asam fosfat, yang proses ionisasinya adalah H3PO4 H+ + H2PO4- H+ + H2PO4HPO42-

HPO42- H+ + PO43Ketiga spesi diatas merupakan asam lemah. Anion seperti H 2PO4dan HPO42-

ditemukan dalam larutan fosfat seperti Na H 2PO4 dan Na2 HPO4. Ion OH- dapat menerima proton sebagai berikut H+ + OH H2O

Dengan demikian OH- merupakan basa Bronsted. Amonia (NH3) dikelompokkan sebagai basa Bronsted karena dapat menerima satu ion H+ : NH3 + H2O NH4+ + OHAmonia merupakan elektrolit lemah (dan karenanya dikelompokkan sebagai basa lemah). BOBOT EKIVALEN DAN LARUTAN NORMAL DALAM PENETRALAN BE dan larutan normal penting dalam reaksi asam basa . Perhatikan persamaan dibawah ini : 1
1 H 2 SO 4 + NaOH Na 2 SO 4 + HOH 2 2 1 1 mol 49 g 1 mol 40 g mol 71 g 1 mol 18 g 2 2

Secara khas BE suatu asam ialah bobot yang menyediakan 1 mol proton, yakni 6,022 x 1023 proton kepada suatu basa.

Normalitas suatu larutan asam atau basa didefinisikan sebagai jumlah ekivalen zat terlarut perliter larutan. Suatu larutan 1 N dan 0.5 N suatu asam dan basa mengandung1 dan 0.5 BE / liter. Contoh : Hitunglah Normalitas suatu larutan yang dibuat dengan melarutkan 49 g asam fosfat, H3PO4 dalam air secukupnya untuk menyiapkan 600 ml larutan. Andaikan bahwa semua proton yang tersedia disumbangkan bila larutan asam itu bereaksi dengan suatu basa. Penyelesaian : Bobot 1 mol H3PO4 adalah 98 gr. Karena 1 mol asam ini dapat menyediakan 3 mol proton kepada suatu basa , BE adalah 1 bobot molar. 3

Bobot ekivalen H3PO4 =

1 mol H 3 PO4 98 gr x = 32,7 g / ekiv mol H 3 PO4 3 ekivalen

g zat terlarut g ekiv zat terlarut ekiv N = = L laru tan L laru tan 49 g H 3 PO4 32,7 g H 3 PO4 ekiv = 2,5 ekiv = 2,5 N N = L 1L 600 ml x 1000 ml

TITRASI ASAM DAN BASA Titrasi adalah proses penentuan banyaknya suatu larutan dengan konsentrasi yang diketahui dan diperlukan untuk bereaksi secara lengkap dengan sejumlah contoh tertentu yang akan dianalisis.

Contoh: Seorang analisis kimia menyiapkan larutan kalsium hidroksida dengan melarutkan 1,48 g Ca (OH)2 dalam air. Berapa ml larutan HCl 0,125 N diperlukan untuk menetralkan larutan Ca(OH)2 ini ? Penyelesaian : LA x NA = LB x NB ( pada penetralan ) LB x NB = ekivalen B LA x NA = ekivalen A Banyaknya akivalen basa, Ca (OH)2 adalah

ekiv B =

g Ca (OH) 2 1,48 g = = 0,04 ekiv B g Ca (OH) 2 37 g ekiv ekiv

LA x 0,125 NA = 0,04 ekiv B

0,04 ekiv = 0,320 L 0,125 ekiv L 1000 ml ml A = 0,320 L x = 320 ml A L LA =