Anda di halaman 1dari 64

[Type text]

LAMPIRAN PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 29 TAHUN 2011 TENTANG RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2012

BUKU II: Prioritas Pembangunan Bidang

DIPERBANYAK OLEH : KEMENTERIAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL (BAPPENAS)
[Type text]

LAMPIRAN PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 29 TAHUN 2011 TENTANG RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2012

Prioritas Pembangunan Bidang

BUKU II :

DAFTAR ISI

Daftar Isi ------------------------------------------------------------------------------------------------------i Daftar Tabel --------------------------------------------------------------------------------------------------viii Daftar Gambar -----------------------------------------------------------------------------------------------ix BAB I KEBIJAKAN PENGARUSUTAMAAN DAN LINTAS BIDANG 1.1 Pengarusutamaan -----------------------------------------------------------------------------------II.1-1 1.1.1 Pengarusutamaan Pembangunan Berkelanjutan -----------------------------------II.1-1 1.1.1.1 Kondisi Umum ------------------------------------------------------------------II.1-1 1.1.1.2 Permasalahan dan Sasaran --------------------------------------------------II.1-2 1.1.1.3 Strategi dan Arah Kebijakan -------------------------------------------------II.1-3 1.1.2 Tata Kelola Pemerintahan yang Baik --------------------------------------------------II.1-4 1.1.2.1 Kondisi Umum ------------------------------------------------------------------II.1-4 1.1.2.2 Permasalahan dan Sasaran --------------------------------------------------II.1-6 1.1.2.3 Strategi dan Arah Kebijakan -------------------------------------------------II.1-8 1.1.3 Pengarusutamaan Gender ---------------------------------------------------------------II.1-12 1.1.3.1 Kondisi Umum ------------------------------------------------------------------II.1-12 1.1.3.2 Permasalahan dan Sasaran --------------------------------------------------II.1-13 1.1.3.3 Strategi dan Arah Kebijakan -------------------------------------------------II.1-14 1.2 Kebijakan Lintas Bidang ---------------------------------------------------------------------------II.1-24 1.2.1 Penanggulangan Kemiskinan -----------------------------------------------------------II.1-24 1.2.1.1 Kondisi Umum ------------------------------------------------------------------II.1-24 1.2.1.1.1 Pendahuluan ----------------------------------------------------II.1-24 1.2.1.1.2 Pelaksanaan Program Tahun 2010 dan Rencana Pelaksanaan Tahun 2011 -------------------------------------II.1-25 1.2.1.1.3 Pencapaian Hasil Pelaksanaan -------------------------------II.1-27 1.2.1.2 Permasalahan dan Sasaran --------------------------------------------------II.1-27 1.2.1.3 Strategi dan Arah Kebijakan -------------------------------------------------II.1-28 1.2.2 Perubahan Iklim Global ------------------------------------------------------------------II.1-31 1.2.2.1 Kondisi Umum ------------------------------------------------------------------II.1-31 1.2.2.2 Permasalahan dan Sasaran --------------------------------------------------II.1-33 1.2.2.3 Strategi dan Arah Kebijakan -------------------------------------------------II.1-34 1.2.3 Pembangunan Kelautan Berdimensi Kepulauan ------------------------------------II.1-34 1.2.3.1 Kondisi Umum ------------------------------------------------------------------II.1-34 1.2.3.2 Permasalahan dan Sasaran --------------------------------------------------II.1-37 1.2.3.3 Sasaran --------------------------------------------------------------------------II.1-38 1.2.3.4 Arah Kebijakan -----------------------------------------------------------------II.1-38 1.2.4 Perlindungan Anak ------------------------------------------------------------------------II.1-38

1.2.5

1.2.6

1.2.4.1 Kondisi Umum ------------------------------------------------------------------II.1-38 1.2.4.2 Permasalahan dan Sasaran --------------------------------------------------II.1-40 1.2.4.3 Strategi dan Arah Kebijakan -------------------------------------------------II.1-41 Pembangunan Karakter Bangsa --------------------------------------------------------II.1-42 1.2.5.1 Kondisi Umum ------------------------------------------------------------------II.1-42 1.2.5.2 Permasalahan dan Sasaran --------------------------------------------------II.1-42 1.2.5.3 Strategi dan Arah Kebijakan -------------------------------------------------II.1-43 Peningkatan Status Gizi Masyarakat ---------------------------------------------------II.1-46 1.2.6.1 Kondisi Umum ------------------------------------------------------------------II.1-46 1.2.6.2 Permasalahan dan Sasaran --------------------------------------------------II.1-47 1.2.6.3 Kebijakan dan Strategi --------------------------------------------------------II.1-47

BAB II BIDANG SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA 2.1 Kondisi Umum ---------------------------------------------------------------------------------------II.2-1 2.2 Permasalahan dan Sasaran Pembangunan Tahun 2012 ------------------------------------II.2-16 2.2.1 Permasalahan ------------------------------------------------------------------------------II.2-16 2.2.2 Sasaran --------------------------------------------------------------------------------------II.2-22 2.3 Arah Kebijakan---------------------------------------------------------------------------------------II.2-29 BAB III BIDANG EKONOMI 3.1 Kondisi Umum ---------------------------------------------------------------------------------------II.3-1 3.1.1 Investasi -------------------------------------------------------------------------------------II.3-2 3.1.2 Ekspor ---------------------------------------------------------------------------------------II.3-4 3.1.3 Pariwisata -----------------------------------------------------------------------------------II.3-5 3.1.4 Daya Beli Masyarakat ---------------------------------------------------------------------II.3-7 3.1.5 Keuangan Negara --------------------------------------------------------------------------II.3-8 3.1.6 Moneter --------------------------------------------------------------------------------------II.3-10 3.1.7 Sektor Keuangan ---------------------------------------------------------------------------II.3-11 3.1.8 Industri --------------------------------------------------------------------------------------II.3-13 3.1.9 Ketenegakerjaan ---------------------------------------------------------------------------II.3-17 3.1.10 Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah -----------------------------------II.3-18 3.1.11 Jaminan Sosial ------------------------------------------------------------------------------II.3-18 3.2 Permasalahan dan Sasaran Pembangunan Tahun 2012 ------------------------------------II.3-20 3.2.1 Investasi -------------------------------------------------------------------------------------II.3-20 3.2.2 Ekspor ---------------------------------------------------------------------------------------II.3-21 3.2.3 Pariwisata -----------------------------------------------------------------------------------II.3-22 3.2.4 Daya Beli Masyarakat ---------------------------------------------------------------------II.3-24 3.2.5 Keuangan Negara --------------------------------------------------------------------------II.3-24 3.2.6 Stabilitas Harga dan Nilai Tukar --------------------------------------------------------II.3-26

ii

3.3

3.2.7 Sektor Keuangan ---------------------------------------------------------------------------II.3-27 3.2.8 Industri dan BUMN ------------------------------------------------------------------------II.3-28 3.2.9 Ketenagakerjaan ---------------------------------------------------------------------------II.3-29 3.2.10 Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah -----------------------------------II.3-30 3.2.11 Jaminan Sosial ------------------------------------------------------------------------------II.3-31 Strategi dan Arah Kebijakan Pembangunan Tahun 2012 -----------------------------------II.3-32 3.3.1 Pertumbuhan Ekonomi yang Berkelanjutan -----------------------------------------II.3-32 3.3.2 Peningkatan Investasi --------------------------------------------------------------------II.3-37 3.3.3 Peningkatan Ekspor -----------------------------------------------------------------------II.3-37 3.3.4 Peningkatan Daya Saing Pariwisata ---------------------------------------------------II.3-38 3.3.5 Peningkatan Daya Beli Masyarakat ----------------------------------------------------II.3-39 3.3.6 Keuangan Negara --------------------------------------------------------------------------II.3-40 3.3.7 Stabilitas Harga ----------------------------------------------------------------------------II.3-41 3.3.8 Stabilitas Sektor Keuangan --------------------------------------------------------------II.3-42 3.3.9 Revitalisasi industri -----------------------------------------------------------------------II.3-43 3.3.10 Daya Saing Ketenagakerjaan ------------------------------------------------------------II.3-44 3.3.11 Pemberdayaan Koperasi dan UMKM --------------------------------------------------II.3-45 3.3.12 Jaminan Sosial ------------------------------------------------------------------------------II.3-45

BAB IV BIDANG ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI 4.1 Kondisi Umum ---------------------------------------------------------------------------------------II.4-1 4.1.1 Sistem Inovasi Nasional ------------------------------------------------------------------II.4-1 4.1.2 Penelitian, Pengembangan, dan Penerapan (P3) Iptek ----------------------------II.4-2 4.2 Permasalahan dan Sasaran Pembangunan Tahun 2012 ------------------------------------II.4-5 4.3 Arah Kebijakan Pembangunan Tahun 2012 ---------------------------------------------------II.4-5 BAB V BIDANG SARANA DAN PRASARANA 5.1 Kondisi Umum ---------------------------------------------------------------------------------------II.5-1 5.2 Permasalahan dan Sasaran Pembangunan Tahun 2012 ------------------------------------II.5-6 5.3 Arah Kebijakan dan Strategi ----------------------------------------------------------------------II.5-12 BAB VI BIDANG POLITIK 6.1 Subbidang Politik Dalam Negeri dan Komunikasi --------------------------------------------II.6-1 6.1.1 Kondisi Umum -----------------------------------------------------------------------------II.6-1 6.1.2 Permasalahan dan Sasaran Pembangunan Tahun 2012---------------------------II.6-7 6.1.3 Arah Kebijakan Pembangunan Tahun 2012 -----------------------------------------II.6-10 6.2 Subbidang Politik Luar Negeri --------------------------------------------------------------------II.6-12 6.2.1 Kondisi Umum -----------------------------------------------------------------------------II.6-13

iii

6.2.2 6.2.3

Permasalahan dan Sasaran Pembangunan Tahun 2012---------------------------II.6-20 Arah Kebijakan Pembangunan Tahun 2012 -----------------------------------------II.6-25

BAB VII BIDANG PERTAHANAN DAN KEAMANAN 7.1 Kondisi Umum ---------------------------------------------------------------------------------------II.7-1 7.2 Permasalahan dan Sasaran Pembangunan Tahun 2012 ------------------------------------II.7-6 7.2.1 Permasalahan ------------------------------------------------------------------------------II.7-6 7.2.1.1 Kesenjangan Postur dan Struktur Pertahanan Negara -----------------II.7-6 7.2.1.2 Wilayah Perbatasan dan Pulau Terdepan---------------------------------II.7-7 7.2.1.3 Industri Pertahanan -----------------------------------------------------------II.7-7 7.2.1.4 Gangguan Keamanan dan Pelanggaran Hukum di Wilayah Laut Yurisdiksi Nasional ---------------------------------------II.7-8 7.2.1.5 Keamanan dan Keselamatan Pelayaran di Selat Malaka dan ALKI -----------------------------------------------------II.7-8 7.2.1.6 Terorisme -----------------------------------------------------------------------II.7-8 7.2.1.7 Kejahatan Lintas Negara dan Kejahatan Serius (serious crime) -----II.7-9 7.2.1.8 Intensitas dan Variasi Kejahatan Konvensional -------------------------II.7-9 7.2.1.9 Gangguan Keamanan dan Ketertiban Masyarakat serta Keselamatan Publik ----------------------------------------------------II.7-9 7.2.1.10 Penanganan dan Penyelesaian Perkara -----------------------------------II.7-10 7.2.1.11 Kepercayaan Masyarakat Terhadap Polisi --------------------------------II.7-10 7.2.1.12 Penyalahgunaan dan Peredaran Gelap Narkoba ------------------------II.7-11 7.2.1.13 Deteksi dini yang Masih Belum Memadai ---------------------------------II.7-11 7.2.1.14 Keamanan Informasi Negara yang Masih Lemah ------------------------II.7-11 7.2.1.15 Kesenjangan Kapasitas Lembaga Penyusun Kebijakan Pertahanan-Keamanan Negara --------------------------------II.7-12 7.2.2 Sasaran Pembangunan Tahun 2012 ---------------------------------------------------II.7-12 7.3 Arah Kebijakan Pembangunan Tahun 2012 ---------------------------------------------------II.7-13 BAB VIII BIDANG HUKUM DAN APARATUR 8.1 Kondisi Umum ---------------------------------------------------------------------------------------II.8-1 8.2 Permasalahan dan Sasaran Pembangunan Tahun 2012 ------------------------------------II.8-10 8.2.1 Permasalahan ------------------------------------------------------------------------------II.8-10 8.2.2 Sasaran --------------------------------------------------------------------------------------II.8-13 8.3 Arah Kebijakan Pembangunan Tahun 2012 ---------------------------------------------------II.8-14 8.3.1 Peningkatan Efektivitas Peraturan Perundang-Undangan------------------------II.8-14 8.3.2 Peningkatan Kinerja Lembaga Penegak Hukum ------------------------------------II.8-14 8.3.3 Peningkatan Penghormatan terhadap HAM -----------------------------------------II.8-15

iv

8.3.4 8.3.5 8.3.6 8.3.7

Peningkatan Penyelenggaraan Pemerintahan yang Bersih dan Bebas KKN --II.8-16 Peningkatan Kualitas Pelayanan Publik ----------------------------------------------II.8-17 Peningkatan Kapasitas dan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah -------II.8-19 Pemantapan Pelaksanaan Reformasi Birokrasi -------------------------------------II.8-21

BAB IX BIDANG WILAYAH DAN TATA RUANG 9.1 Kondisi Umum ---------------------------------------------------------------------------------------II.9-1 9.1.1 Data dan Informasi Spasial --------------------------------------------------------------II.9-4 9.1.2 Penataan Ruang ----------------------------------------------------------------------------II.9-5 9.1.3 Pertanahan ----------------------------------------------------------------------------------II.9-7 9.1.4 Perkotaan -----------------------------------------------------------------------------------II.9-7 9.1.5 Perdesaan -----------------------------------------------------------------------------------II.9-10 9.1.6 Ekonomi Lokal dan Daerah --------------------------------------------------------------II.9-12 9.1.7 Kawasan Strategis -------------------------------------------------------------------------II.9-14 9.1.8 Kawasan Perbatasan ----------------------------------------------------------------------II.9-15 9.1.9 Daerah Tertinggal -------------------------------------------------------------------------II.9-16 9.1.10 Kawasan Rawan Bencana ----------------------------------------------------------------II.9-18 9.1.11 Desentralisasi, Hubungan Pusat Daerah dan Antardaerah -----------------------II.9-19 9.1.12 Tata Kelola dan Kapasitas Pemerintahan Daerah -----------------------------------II.9-21 9.2 Permasalahan dan Sasaran Pembangunan Tahun 2012 ------------------------------------II.9-23 9.2.1 Permasalahan ------------------------------------------------------------------------------II.9-23 9.2.1.1 Data dan Informasi Spasial---------------------------------------------------II.9-23 9.2.1.2 Penataan Ruang ----------------------------------------------------------------II.9-23 9.2.1.3 Pertanahan ----------------------------------------------------------------------II.9-24 9.2.1.4 Perkotaan ------------------------------------------------------------------------II.9-25 9.2.1.5 Perdesaan -----------------------------------------------------------------------II.9-25 9.2.1.6 Ekonomi Lokal dan Daerah --------------------------------------------------II.9-26 9.2.1.7 Kawasan Strategis -------------------------------------------------------------II.9-27 9.2.1.8 Kawasan Perbatasan ----------------------------------------------------------II.9-27 9.2.1.9 Daerah Tertinggal --------------------------------------------------------------II.9-28 9.2.1.10 Kawasan Rawan Bencana ----------------------------------------------------II.9-29 9.2.1.11 Desentralisasi, Hubungan Pusat Daerah dan Antardaerah ------------II.9-29 9.2.1.12 Tata Kelola dan Kapasitas Pemerintahan Daerah -----------------------II.9-30 9.2.2 Sasaran Pembangunan Tahun 2012 ---------------------------------------------------II.9-31 9.2.2.1 Data dan Informasi Spasial---------------------------------------------------II.9-31 9.2.2.2 Penataan Ruang ----------------------------------------------------------------II.9-31 9.2.2.3 Pertanahan ----------------------------------------------------------------------II.9-31 9.2.2.4 Perkotaan ------------------------------------------------------------------------II.9-31 9.2.2.5 Perdesaan -----------------------------------------------------------------------II.9-32 9.2.2.6 Ekonomi Lokal dan Daerah --------------------------------------------------II.9-33

9.3

9.2.2.7 Kawasan Strategis -------------------------------------------------------------II.9-33 9.2.2.8 Kawasan Perbatasan ----------------------------------------------------------II.9-34 9.2.2.9 Daerah Tertinggal --------------------------------------------------------------II.9-34 9.2.2.10 Kawasan Rawan Bencana ----------------------------------------------------II.9-34 9.2.2.11 Desentralisasi, Hubungan Pusat Daerah dan Antardaerah ------------II.9-35 9.2.2.12 Tata Kelola dan Kapasitas Pemerintahan Daerah -----------------------II.9-35 Arah Kebijakan Pembangunan Tahun 2012 ---------------------------------------------------II.9-36 9.3.1 Pembangunan Data dan Informasi Spasial -------------------------------------------II.9-36 9.3.2 Penyelenggaraan Penataan Ruang -----------------------------------------------------II.9-36 9.3.3 Pengelolaan Pertanahan -----------------------------------------------------------------II.9-37 9.3.4 Pembangunan Perkotaan ----------------------------------------------------------------II.9-37 9.3.5 Pembangunan Perdesaan ----------------------------------------------------------------II.9-39 9.3.6 Pengembangan Ekonomi Lokal dan Daerah -----------------------------------------II.9-39 9.3.7 Pengembangan Kawasan Strategis-----------------------------------------------------II.9-40 9.3.8 Pengembangan Kawasan Perbatasan -------------------------------------------------II.9-41 9.3.9 Pengembangan Daerah Tertinggal -----------------------------------------------------II.9-41 9.3.10 Penanggulangan Bencana dan Pengurangan Resiko Bencana--------------------II.9-43 9.3.11 Pemantapan Desentralisasi, Hubungan Pusat Daerah dan Antardaerah-------II.9-43 9.3.12 Tata Kelola dan Kapasitas Pemerintahan Daerah -----------------------------------II.9-44

BAB X BIDANG SUMBER DAYA ALAM DAN LINGKUNGAN HIDUP 10.1 Kondisi Umum ---------------------------------------------------------------------------------------II.10-1 10.1.1 Peningkatan Ketahanan Pangan dan Revitalisasi Pertanian Perikanan, dan Kehutanan ---------------------------------------------------------------II.10-2 10.1.2 Peningkatan Ketahanan dan Kemandirian Energi ----------------------------------II.10-6 10.1.3 Peningkatan Pengelolaan Sumber daya Mineral dan Pertambangan -----------II.10-7 10.1.4 Perbaikan Kualitas Lingkungan Hidup ------------------------------------------------II.10-8 10.1.5 Peningkatan Konservasi dan Rehabilitasi Sumber Daya Hutan ------------------II.10-11 10.1.6 Peningkatan Pengelolaan Sumber Daya Kelautan ----------------------------------II.10-12 10.1.7 Peningkatan Kualitas Informasi Iklim dan Bencana Alam serta Kapasitas Adaptasi dan Mitigasi Perubahan Iklim --------------------------II.10-14 10.2 Permasalahan dan Sasaran Pembangunan Tahun 2012 ------------------------------------II.10-15 10.2.1 Permasalahan ------------------------------------------------------------------------------II.10-15 10.2.1.1 Peningkatan Ketahanan Pangan dan Revitalisasi Pertanian Perikanan, dan Kehutanan ---------------------------------------------------II.10-16 10.2.1.2 Peningkatan Ketahanan dan Kemandirian Energi ----------------------II.10-17 10.2.1.3 Peningkatan Pengelolaan Sumber daya Mineral dan Pertambangan-------------------------------------------------------------II.10-18 10.2.1.4 Perbaikan Kualitas Lingkungan Hidup ------------------------------------II.10-20 10.2.1.5 Peningkatan Konservasi dan Rehabilitasi Sumber Daya Hutan ------II.10-21

vi

10.2.1.6 Peningkatan Pengelolaan Sumber Daya Kelautan ----------------------II.10-22 10.2.1.7 Peningkatan Kualitas Informasi Iklim dan Bencana Alam serta Kapasitas Adaptasi dan Mitigasi Perubahan Iklim ---------------II.10-23 10.2.2 Sasaran --------------------------------------------------------------------------------------II.10-23 10.2.2.1 Peningkatan Ketahanan Pangan dan Revitalisasi Pertanian Perikanan, dan Kehutanan ---------------------------------------------------II.10-23 10.2.2.2 Peningkatan Ketahanan dan Kemandirian Energi ----------------------II.10-24 10.2.2.3 Peningkatan Pengelolaan Sumber daya Mineral dan Pertambangan-------------------------------------------------------------II.10-25 10.2.2.4 Perbaikan Kualitas Lingkungan Hidup ------------------------------------II.10-25 10.2.2.5 Peningkatan Konservasi dan Rehabilitasi Sumber Daya Hutan ------II.10-25 10.2.2.6 Peningkatan Pengelolaan Sumber Daya Kelautan ----------------------II.10-26 10.2.2.7 Peningkatan Kualitas Informasi Iklim dan Bencana Alam serta Kapasitas Adaptasi dan Mitigasi Perubahan Iklim ---------------II.10-26 10.3 Arah Kebijakan Pembangunan Tahun 2012 ---------------------------------------------------II.10-26 10.3.1 Peningkatan Ketahanan Pangan dan Revitalisasi Pertanian Perikanan, dan Kehutanan ---------------------------------------------------------------II.10-29 10.3.2 Peningkatan Ketahanan dan Kemandirian Energi ----------------------------------II.10-31 10.3.3 Peningkatan Pengelolaan Sumber daya Mineral dan Pertambangan -----------II.10-33 10.3.4 Perbaikan Kualitas Lingkungan Hidup ------------------------------------------------II.10-34 10.3.5 Peningkatan Konservasi dan Rehabilitasi Sumber Daya Hutan ------------------II.10-34 10.3.6 Peningkatan Pengelolaan Sumber Daya Kelautan ----------------------------------II.10-35 10.3.7 Peningkatan Kualitas Informasi Iklim dan Bencana Alam serta Kapasitas Adaptasi dan Mitigasi Perubahan Iklim --------------------------II.10-36 BAB XI SISTEM PENDUKUNG MANAJEMEN PEMBANGUNAN NASIONAL 11.1 Kondisi Umum ---------------------------------------------------------------------------------------II.11-1 11.2 Permasalahan dan Sasaran Pembangunan-----------------------------------------------------II.11-3 11.2.1 Peraturan Perundang-undangan -------------------------------------------------------II.11-3 11.2.2 Sumber Daya Manusia Perencana ------------------------------------------------------II.11-3 11.2.2 Desentralisasi dan Otonomi Daerah ---------------------------------------------------II.11-3 11.2.2 Sinergi Perencanaan dan Evaluasi Pembangunan Nasional ----------------------II.11-4 11.2.2 Globalisasi -----------------------------------------------------------------------------------II.11-4 11.3 Strategi dan Arah Kebijakan Pembangunan Tahun 2012 -----------------------------------II.11-7 11.3.1 Penguatan Perencanaan dan Pengembangan----------------------------------------II.11-7 11.3.2 Perkuatan Data dan Statistik ------------------------------------------------------------II.8-8 11.3.3 Perkuatan Pengadaan Barang dan Jasa Publik --------------------------------------II.8-9 Lampiran Matriks Target Kinerja Pembangunan Tahun 2012 Lampiran Matriks Rencana Tindak Pembangunan K/L Tahun 2012

vii

DAFTAR TABEL

Tabel 1.1

Tabel 1.2 Tabel 2.1 Tabel 2.2 Tabel 2.3 Tabel 3.1 Tabel 3.2 Tabel 3.3 Tabel 3.4 Tabel 3.5 Tabel 3.6 Tabel 3.7 Tabel 3.8 Tabel 3.9 Tabel 3.10 Tabel 3.11 Tabel 6.1 Tabel 8.1 Tabel 8.2 Tabel 8.3 Tabel 9.1 Tabel 9.2 Tabel 9.3 Tabel 10.1

Implementasi Kebijakan Pengarusutamaan Tata Kelola Pemerintah yang Baik RKP Tahun 2011 Melalui Rencana Kerja Kementerian/Lembaga Tahun 2012 Beserta Indikatornya ------------------------------------------------- II.1-8 Target Kinerja Pembangunan Pengarusutamaan Gender Tahun 2012------ II.1-15 Perkembangan Indeks Pembangunan Manusia, 2000-2010 ------------------ II.2-2 Data Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial------- ------------------------- II.2-13 Cakupan Layanan Kementerian Sosial --------------------------------------------- II.2-13 Pertumbuhan Ekonomi Tahun 2008-2010---------------------------------------- II.3-2 Realisasi Penanaman Modal Sektor Non Migas 2004-2010 ------------------- II.3-3 Realisasi Penanaman Modal Sektor Non Migas Berdasarkan Lokasi-------- II.3-3 Nilai dan Pertumbuhan Ekspor (2008-2010) ------------------------------------ II.3-5 Perkembangan Pembangunan Kepariwisataan Tahun 2009-2010 ---------- II.3-6 Perkembangan Aset Lembaga Keuangan dan Pasar Modal Tahun 2008-2010 ---------------------------------------------------------------------- II.3-13 Pertumbuhan Industri Pengolahan Non Migas------ ----------------------------- II.3-14 Penduduk Usia 15 Tahun Keatas yang Bekerja di Sektor Industri Pengolahan------------------------------------------------------------------------------- II.3-15 Penanaman Modal dan Penyaluran Kredit di Sektor Industri ----------------- II.3-15 Perkembangan BUMN Tahun 2005-2010 ----------------------------------------- II.3-16 Pelaksanaan Jaminan Kesehatan di Indonesia Tahun 2010------- ------------ II.3-19 Statistik Pelayanan Perlindungan WNI dan BHI --------------------------------- II.6-16 Perkembangan Pencapaian Penyelenggaraan Pemerintahan yang Bersih dan Bebas KKN -------------------------------------------------------------------------- II.8-5 Perkembangan Pencapaian Pelayanan Publik ------------------------------------ II.8-7 Perkembangan Pencapaian Peningkatan Kapasitas dan Akuntabilitas Birokrasi, serta Reformasi Birokrasi pada Instansi Pemerintah -------------- II.8-9 Alur Pikir Prioritas Bidang Penyelenggaraan Penataan Ruang dalan RPJMN 2010-2014---------------------------------------------------------------------- II.9-6 Daerah yang Menerapkan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP) Tahun 2010 ------------------------------------------------------------------------------ II.9-13 SPM yang Telah Ditetapkan ---------------------------------------------------------- II.9-21 Produksi/Konsumsi Minyak dan Gas Bumi --------------------------------------- II.10-6

viii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Gambar 2.1 Gambar 3.1 Gambar 3.2 Gambar 3.3 Gambar 3.4 Gambar 3.5 Gambar 3.6 Gambar 3.7 Gambar 4.1 Gambar 5.1 Gambar 6.1 Gambar 6.2 Gambar 6.3 Gambar 6.4 Gambar 6.5 Gambar 7.1 Gambar 7.2 Gambar 8.1 Gambar 9.1 Gambar 9.2 Gambar 10.1

Perkembangan Angka Kemiskinan Indonesia Tahun 2004-2010---- II.1-27 Kerangka Pikir Kebijakan Pembangunan Bidang Sosial Budaya dan Kehidupan Beragama------ --------------------------------------------- II.2-1 Kinerja Aliran Investasi Langsung (FDI) di Indonesia--- -------------- II.3-4 Nilai Indeks Penjualan Ritel--------- ---------------------------------------- II.3-7 Gambaran Pertumbuhan Industri Non Migas---------------------------- II.3-14 Kontribusi BUMN untuk APBN---------------------------------------------- II.3-16 Kontribusi Ekspor Berdasarkan Sektor------------------------------------ II.3-21 Perkembangan Kunjungan Wisman --------------------------------------- II.3-22 Perbandingan Kunjungan Wisman Antar Negara ASEAN Tahun 2006-2009 ------------------------------------------------------------- II.3-22 Kerangka Pikir Pembangunan IPTEK-------------------------------------- II.4-1 Kerangka pikir kebijakan pembangunan sarana dan Prasarana... --- II.5-1 Indeks Demokrasi Indonesia 2007 dan 2009 ---------------------------- II.6-2 Komposisi Parpol Koalisi dan Oposisi di DPR-RI------------------------ II.6-2 Jumlah Pembangunan dan Penguatan Media Center 2007-2010 ---- II.6-5 Sebaran Media Tradisional Per Provinsi 2010 -------------------------- II.6-6 Sebaran Kelompok Informasi Masyarakat (KIM) ----------------------- II.6-6 Kerangka Pikir Pembangunan Bidang Pertahanan dan Keamanan Tahun 2010-2014 ------------------------------------------------------------- II.7-2 Kerangka Pikir RKP 2012 Bidang Pertahanan dan Keamanan ------- II.7-15 Kerangka Pikir Pembangunan Bidang Hukum dan Aparatur --------- II.8-2 Alur Berpikir Pencapaian Sasaran Pembangunan Bidang Wilayah dan Tata Ruang----------------------------------------------------------------- II.9-3 Alur Pikir Pembangunan Bidang Pengelolaan Bencana --------------- II.9-18 Alur Pembangunan Bidang Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup ------------------------------------------------------- II.10-28

ix

BAB I KEBIJAKAN PENGARUSUTAMAAN DAN LINTAS BIDANG

BAB I KEBIJAKAN PENGARUSUTAMAAN DAN LINTAS BIDANGPENGARUSUTAMAAN

1.1. Pengarusutamaan
1.1.1. Pengarusutamaan Pembangunan Berkelanjutan 1.1.1.1. Kondisi Umum Pembangunan berkelanjutan didefinisikan sebagai proses pembangunan yang berprinsip memenuhi kebutuhan sekarang tanpa mengorbankan pemenuhan kebutuhan generasi masa depan. Untuk mencapai keberlanjutan yang menyeluruh, diperlukan keterpaduan antara 3 (tiga) pilar utama pembangunan, yaitu keberlanjutan dalam aspek ekonomi, sosial, dan lingkungan yang berintegrasi dan saling memperkuat satu dengan yang lain. Selain ketiga pilar tersebut, untuk mendukung terlaksananya ketiga pilar utama dan menjaga dan menjamin pencapaian pembangunan berkelanjutan, diperlukan aspek kelembagaan yang meliputi kerangka kerja kelembagaan dan kemampuan lembaga/ institusi-institusi yang ada. Salah satu bentuk penerapan prinsip-prinsip pembangunan yang berkelanjutan yang sudah dimulai Indonesia yaitu dengan disusunnya National Sustainable Development Strategy (Agenda 21) pada tahun 1997. Dokumen ini berisi rekomendasi strategi untuk sektor-sektor terkait dalam menerapkan prinsip pembangunan berkelanjutan hingga tahun 2020. Selanjutnya, prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan ini telah ditetapkan sebagai salah satu kebijakan pengarusutamaan dalam Rencana Pembangunan Jangka Panjang 2005-2025, Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) tahun 2004-2009, RPJMN 2010-2014 serta Rencana Kerja Tahunannya. Langkah ini penting, karena meskipun pembangunan dalam setiap aspek telah berjalan, namun sinergi dan sinkronisasinya untuk menjamin keberlanjutan perlu dilakukan dan dijaga bersama. Pada aspek sosial, Indonesia telah mensinergikan tujuan pembangunan berkelanjutan dalam pencapaian Tujuan Pembangunan Milenium (Millennium Development Goals-MDGs) pada tahun 2015. Indonesia telah menerapkan pembangunan sosial ini dan setiap tahun melaporkan kemajuan capaiannya. Untuk memastikan pencapaian tujuan MDG, Indonesia juga telah menyusun Roadmap MDG 2010-2015. Selain itu, untuk mempercepat pencapaian tujuan MDGs, yang berarti bertujuan pada peningkatan kesejahteraan, Pemerintah Pusat juga membantu Pemerintah Daerah untuk menyusun Rencana Aksi Daerah pencapaian MDGs. Langkah-langkah ini akan memungkin adanya keselarasan dalam pembangunan sosial dan lingkungan hidup. Pada aspek lingkungan hidup, Indonesia juga telah menyusun langkah-langkah konkrit untuk menurunkan dampak perubahan iklim dengan penyusunan Rencana Aksi Nasional (RAN), yang juga akan diikuti dengan Rencana Aksi Daerah (RAD) Penurunan Emisi Gas Rumah Kaca (GRK). Untuk bidang kehutanan, Indonesia telah menyusun draft Rencana Strategis Nasional Reduction Emission from Forest Degradation and Deforestation (REDD+). Sedangkan untuk pelestarian lingkungan hidup, Indonesia juga telah memiliki Indonesia Biodiversity Strategy Action Plan (IBSAP) yang penerapannya masih perlu diperkuat dan ditingkatkan.
RKP 2012 II.1-1

Untuk menuju pembangunan yang berkelanjutan, Pemerintah Indonesia menekankan strategi pembangunan yang pro-growth, pro-job, dan pro-environment. Strategi tersebut dilaksanakan dengan menerapkan model pembangunan ekonomi yang ramah lingkungan atau disebut sebagai Green Economy. Green economy adalah suatu model pendekatan pembangunan ekonomi yang mengintegrasikan aspek ekonomi, sosial, dan lingkungan menuju pembangunan yang berkelanjutan. Dalam pemahaman konsep green economy, kesejahteraan masyarakat akan tidak menurun/ meningkat secara terus menerus dalam kualitas lingkungan fisik dan sosial yang tidak semakin menurun. Dalam pertemuan Special Session on Governing Council ke-11 UNEP di Bali, Pemerintah Indonesia menyatakan green economyparadigm pembangunan yang berlandaskan pendekatan efisiensi sumberdaya dengan penekanan kepada internalisasi biaya deplesi dan degradasi lingkungan, usaha untuk memerangi kemiskinan, menciptakan lapangan kerja yang layak, dan memastikan keberlanjutan pertumbuhan ekonomi. Beberapa inisiatif yang sudah dilakukan untuk menerapkan green economy/ ekonomi hijau di Indonesia antara lain melalui penerapan efisiensi energi, pemakaian energi terbarukan, penerapan mekanisme pembangunan bersih, subsidi dan pajak lingkungan, peningkatan transportasi massal yang rendah karbon, penerapan penangkapan ikan berkelanjutan, penerapan pola pertanian berkelanjutan, serta pemanfaatan hasil hutan yang lestari. Dalam tataran internasional, Indonesia berperan aktif dalam forum internasional yangmembahas implementasi pembangunan berkelanjutan seperti pertemuan-pertemuan para pihak untuk tiga konvensi hasil pertemuan tingkat tinggi bumi di Rio de Janeiro (UNFCCC, UNCBD, dan UNCCD) serta berbagai pertemuan terkait lainnya. Pada pertemuan Intergovernmental Preparatory MeetingComission Sustainable Development (IPM-CSD) ke19 di New York pada bulan Maret 2011, dibahas enam isu tematik yang perlu mendapat perhatian khusus dalam rangka pencapaian pembangunan berkelanjutan, yaitu: (1) transportasi (efisiensi energi, peningkatan alternatif mode transportasi yang rendah karbon, peningkatan teknologi, dan sistem transportasi berkelanjutan); (2) bahan kimia (peran SAICM, sinergi antara the Basel, Rotterdam and Stockholm Conventions, dukungan pendanaan dan teknologi, kebijakan nasional, dan kerjasama dengan para pihak.); (3) manajemen limbah (pentingnya pendekatan 3Rs (reducing, reusing, recycling) dan pengelolaan sampah sebagai salah satu opsi untuk menyelesaikan masalah persampahan, menyediakan peluang kerja, dan menurunkan angka kemiskinan); (4) pertambangan (kebijakan dan institusi di tingkat nasional untuk menangani dampak sosial dan lingkungan akibat penambangan, peningkatan teknologi bersih, dan efisiensi energi); (5) pola produksi dan konsumsi yang berkelanjutan sebagai salah satu langkah konkrit green economy (membahas proses penyusunan 10th Year Framework of Programmes on Sustainable Consumption and Production, terutama untuk sektor energi, limbah padat dan limbah B3, air dan sanitasi, serta tata kota dan mobilitasnya); dan (6) isu lintas bidang yang mengindikasikan banyaknya keterkaitan antar lima thematic issues sebelumnya. Permasalahan dan Sasaran Secara umum, Indonesia telah berupaya menerapkan prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan melalui berbagai kebijakan dan program pembangunannya. Namun demikian, sampai saat ini, masih diperlukan sistem dan mekanisme yang efektif untuk melakukan pengintegrasian isu pembangunan berkelanjutan tersebut ke dalam implementasi /pelaksanaan program-program pembangunan secara terpadu dan terarah.
II.1-2 RKP 2012

Pembangunan Indonesia sebagian besar saat ini masih bertumpu pada peningkatan perekonomian yang didominasi penggunaan sumber daya alam secara berlebihan, penggunaan teknologi yang belum efisien dan tidak ramah lingkungan, yang menyebabkan turunnya daya dukung dan daya tampung lingkungan. Penerapan prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan perlu diaplikasikan dalam pelaksanaan kegiatan sehari-hari di setiap bidang/ aktivitas pembangunan. Dari sisi lingkungan, walaupun sudah dilakukan berbagai upaya untuk menanggulangi kerusakan lingkungan hidup, pencemaran dan penurunan kualitas daya dukung lingkungan hidup terus terjadi. Untuk itu, pelaksanaan pembangunan di berbagai bidang/ sektor yang telah mengkoordinasikan aspek dampak terhadap lingkungan secara terintegrasi masih perlu terus dilakukan. Permasalahan lain yang dihadapi dari sisi lingkungan adalah belum adanya indikator/ ukuran secara nasional yang dipakai untuk mengetahui perkembangan kondisi kualitas lingkungan di Indonesia. Saat ini, BPS dan KLH telah menyusun Indeks Kualitas Lingkungan Hidup (IKLH), dan data-data serta konsep indikator sudah disusun. Namun demikian, Indeks yang bersifat komposit tersebut masih perlu dipertajam dan disederhanakan agar mudah dan dapat dilaksanakan di lapangan. Dengan demikian monitoring dan evaluasi dapat dilakukan. Banyaknya pemangku kepentingan yang berperan dalam pembangunan berkelanjutan mengharuskan adanya koordinasi serta sinergi yang baik antar berbagai pihak tersebut. Setiap pihak mempunyai peran dan fungsi dalam menggerakkan subsistem yang membentuk sistem pembangunan berkelanjutan. Oleh karena itu, konsep pembangunan berkelanjutan harus bersifat transparan dan membuka akses seluruh pihak (masyarakat, swasta dan pemerintah) untuk dapat berperan aktif dalam mewujudkan pembangunan berkelanjutan itu. Pemerintah diharapkan dapat memberikan arah kebijakan, standar-standar, manual, serta kerangka kebijakan penunjang lainnya yang berkaitan dengan pembangunan berkelanjutan. Memperhatikan kondisi dan permasalahan diatas, sasaran pengarusutamaan pembangunan berkelanjutan pada tahun 2012 adalah: (1) Teradopsinya secara bertahap prinsip pembangunan berkelanjutan dalam perencanaan dan pelaksanaan pembangunan; (2) Terpadunya pelaksanaan program-program pembangunan yang mengarah kepada perwujudan pembangunan berkelanjutan, yaitu: MDGs, Green Economy/ Ekonomi Hijau, serta Penerapan KLHS dalam perencanaan pembangunan; (3) Disepakati, disusunnya satu alat untuk mengukur pencapaian pembangunan yang berkelanjutan; serta (4) Terwujudnya peningkatan kapasitas kelembagaan dan aparat pemerintah di Indonesia untuk penerapan Pembangunan yang Berkelanjutan. Strategi dan Arah Kebijakan Sesuai arahan RPJMN 2010-2014, prinsip pengarusutamaan dilakukan dengan cara yang terstruktur dengan kriteria sebagai berikut: (1) kegiatan yang dilakukan merupakan upaya integral dalam kegiatan pembangunan sektoral dan kewilayahan; (2) kegiatan tidak mengimplikasikan adanya tambahan pendanaan (investasi) yang signifikan karena berasaskan koordinasi dan sinergi; (3) pembangunan dilakukan dengan mempertimbangkan kondisi sosial kemasyarakatan, kondisi daya dukung dan daya
RKP 2012 II.1-3

tampung lingkungan dalam proses perencanaan dan pelaksanaannya; dan (4) pengarusutamaan terutama dilakukan pada sektor yang memberikan dampak besar terhadap kualitas lingkungan dan di wilayah/daerah yang rawan kerusakan lingkungan, diprioritaskan pada kegiatan strategis pelestarian daya dukung dan daya tampung lingkungan serta keadilan dan keberlanjutan sosial. Sebagai kelanjutan dari capaian yang sudah diperoleh dan adanya permasalahan yang dihadapi, arah kebijakan pengarusutamaan pembangunan berkelanjutan tahun 2012 adalah: (1) (2) Melanjutkan proses internalisasi prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan dalam 3 (tiga) pilar utama pembangunan berkelanjutan. Menjabarkan hal-hal konkrit dalam pilar kerangka kelembagaan terutama untuk memastikan berbagai pemangku kepentingan dalam kerangka kelembagaan yang tepat dan dapat memercepat internalisasi 3 (tiga) prinsip pembangunan berkelanjutan. Menyepakati ukuran-ukuran untuk pembangunan berkelanjutan yang tepat dan dapat digunakan baik di tingkat nasional dan daerah sehingga prinsip pembangunan berkelanjutan dapat berjalan nyata di lapangan.

(3)

1.1.2. Tata Kelola Pemerintahan yang Baik 1.1.2.1. Kondisi Umum Tata kelola pemerintahan yang baik merupakan tatanan manajemen pemerintahan yang ditandai dengan penerapan prinsip-prinsip tertentu, seperti keterbukaan, akuntabilitas, efektivitas dan efisiensi, supremasi hukum, keadilan, dan partisipasi. Penerapan tata kelola pemerintahan yang baik secara konsisten dan berkelanjutan oleh sebuah negara mempunyai peranan yang sangat penting bagi tercapainya sasaran pembangunan nasional secara efektif dan efisien. Terbangunnya tata kelola yang baik dalam manajemen pemerintahan,tercermin dari berkurangnya angka korupsi, meningkatnya keberhasilan pembangunan di berbagai bidang, meningkatnya kualitas pelayanan publik, dan terbentuknya birokrasi pemerintahan yang profesional dan berkinerja tinggi. Oleh karena itu, guna mewujudkan visi pembangunan nasional yaitu terwujudnya Indonesia yang sejahtera, demokratis, dan berkeadilan, maka tata kelola pemerintahan yang baik dalam manajemen pemerintahan harus dilaksanakan secara konsisten dan berkelanjutan. Hingga saat ini, upaya-upaya untuk meningkatkan kualitas penyelenggaraan pemerintahan yang bersih dan bebas KKN terus dilakukan. Berdasarkan berbagai upaya yang telah dilakukan, memperlihatkan adanya kemajuan yang berarti di lihat dari beberapa indikator capaian. Sampai dengan tahun 2010, dari 530 Prov/Kab/Kota di Indonesia, 241 daerah (53,78%) telah menetapkan Peraturan Kepala Daerah (Perkada) tentang SPIP. Sedangkan di tingkat pusat sampai dengan tahun 2010 terdapat 13 K/L yang telah memiliki peraturan internal tentang SPIP. Hal ini menunjukkan bahwa komitmen untuk menerapkan sistem pengendalian intern telah berkembang di pusat dan di daerah. Untuk mengakselerasi implementasi SPIP di berbagai instansi, BPKP telah mengadakan diklat SPIP terhadap 6.687 orang, baik di internal BPKP, instansi pusat, maupun pemda. Sampai dengan Desember 2010, BPKP juga telah melaksanakan sosialisasi SPIP kepada 469
II.1-4 RKP 2012

instansi yang melibatkan 31.121 peserta, yang terdiri dari jajaran eksekutif, legislatif, maupun LSM. Terkait dengan sistem penegakan disiplin PNS, pemerintah telah mengeluarkan PPNomor 53 Tahun 2010 tentang Disiplin PNS. Peraturan tersebut telah ditindaklanjuti dengan Peraturan Kepala BKN No. 21/2010 tentang Ketentuan Pelaksanaan PP Nomor 53 Tahun 2010 tentang Disiplin Pegawai Negeri Sipil.Diharapkan peraturan ini dapat dijadikan pedoman bagi K/L untuk menerapkan sistem penegakan disiplin di instansi masing-masing. Sedangkan terkait dengan mekanisme pengadaan barang dan jasa, pemerintah telahmenerbitkan Perpres 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah, sebagai revisi Keppres Nomor 80 Tahun 2003, yang kemudian akan diperkuat melalui penyusunan RUU Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah. Langkah-langkah untuk mengurangi praktek KKN dalam pengadaan barang dan jasa diperkuat dengan penerapan Layanan Pengadaan Secara Elektronik (LPSE), yang diatur melalui Perka LKPP Nomor 2 Tahun 2010. Dalam bidang pelayanan publik, pemerintah menyadari bahwa masyarakat memiliki hak untuk mendapatkan pelayanan yang terbaik, dan demikian juga sebaliknya peemrintah berkewajiban menyelenggarakan pelayanan secara professional, cepat, murah dan tidak diskriminatif. Oleh karena itu, beberapa langkah yang telah ditempuh oleh pemerintah, antara lain telah diterbitkannya UU. 25 tahun 2009 tentang Pelayanan Publik, yang kemudian akan diikuti dengan penyusunan PP yang mengatur tentang penerapan sistem pelayanan terpadu, standar pelayanan publik, tata cara peran serta masyarakat dalam penyelenggaraan pelayanan publik, dan manajemen pengaduan. Selain itu, sampai dengan tahun 2010 telah ditetapkan 8 SPM, yaitu SPM Bidang Kesehatan, SPM Bidang Lingkungan Hidup, SPM Bidang Sosial, SPM Bidang Perumahan Rakyat, SPM Bidang Pemerintahan Dalam Negeri, SPM Bidang Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, SPM Bidang Pendidikan dan SPM Bidang Keluarga Berencana. Dari segi kapasitas dan akuntabilitas birokrasi, pemerintah telah menyusun berbagai peraturan perundangan sebagai landasan penataan birokrasi pemerintah. Selain itu, dalam aspek kelembagaan akan terus diupayakan penataan menyeluruh pada instansi pemerintah. Dari sisi akuntabilitas, berdasarkan hasil evaluasi akuntabilitas kinerja instansi pemerintah pusat tahun 2010, tercatat 50 K/L atau 63,29% mendapatkan kategori cukup baik ke atas. Prosentase ini mengalami peningkatan jika dibandingkan dengan tahun 2009 yang hanya 47,37%. Capaian tersebut tersebut memperlihatkan bahwa pemerintah berkomitmen untuk senantiasa mendorong upaya-upaya untuk meningkatkan kapasitas dan akuntabilitas birokrasi, sebagai langkah untuk mengembangkan manajemen pemerintahan berbasis kinerja. Untuk melihat perkembangan implementasi kebijakan pengarusutamaan tata kelola pemerintahan yang baik pada kementerian/lembaga (K/L), pada awal tahun 2011 Bappenas menyampaikan edaran kepada seluruh K/L agar dapat menyampaikan data dan informasi kemajuan pelaksanaan kebijakan pengarusutamaan tata kelola pemerintahan yang baik di masing-masing instansinya. Sampai dengan awal Mei 2011, terdapat 39 K/L atau kurang lebih 50% dari seluruh K/L yang telah menyampaikan kemajuan di masingmasing instansinya. Hasil dari implementasi kebijakan pengarusutamaan tata kelola yang baik, yang telah dilaksanakan oleh K/L telah mencapai 52%, dengan rincian sebagai berikut:
RKP 2012 II.1-5

a.

Implementasi kebijakan pengarusutamaan tata kelola pemerintahan yang baik oleh K/L, untuk mencapai sasaran penyelenggaraan pemerintahan yang bersih dan bebas KKN adalah sebesar 60%, yang diimplementasikan dalam bentuk kebijakan yang harus diatur pada level instansi maupun penerapan dari kebijakan yang sifatnya nasional. Indikator yang diukur antara lain, penegakan disiplin, penerapan pakta integritas, kepatuhan penyampaian LHPKN, penerapan SPIP, penerapan eprocurement, tindaklanjut hasil temuan, dan lainnya. Implementasi kebijakan pengarusutamaan tata kelola pemerintahan yang baik oleh K/L, untuk mencapai sasaran peningkatan kualitas pelayanan publik adalah sebesar 43%. Indikator yang diukur antara lain, penerapan standar pelayanan, penerapan maklumat pelayanan, penerapan manajemen pengaduan, dan lainnya. Implementasi kebijakan pengarusutamaan tata kelola pemerintahan yang baik oleh K/L, untuk mencapai sasaran peningkatan kapasitas dan akuntabilitas kinerja birokrasi adalah sebesar 50%. Indikator yang diukur antara lain penataan kelembagaan, penyusunan SOP utama, manajemen SDM aparatur, penerapan SAKIP, dan lainnya.

b.

c.

Capaian tersebut menunjukkan komitmen K/L dalam mengimplementasikan kebijakan pengarusutamaan tata kelola pemerintahan yang baik, sesuai mandat RPJMN 2010-2014. Namun demikian, capaian tersebut harus terus ditingkatkan kuantitas dan kualitasnya, mengingat sesuai dengan target RPJMN 2010-2014, pada tahun 2014 diharapkan seluruh K/L telah sepenuhnya mengimplementasikan kebijakan tersebut. Hal itu sekaligus sebagai salah satu upaya dalam rangka perluasan dan peningkatan kualitas reformasi birokrasi nasional. 1.1.2.2. Permasalahan dan Sasaran Dalam aspek penyelenggaraan pemerintahan yang bersih dan bebas KKN, permasalahan yang munculdiantaranya belum tuntasnya berbagai landasan peraturan perundang-undangan, seperti peraturan yang mengatur pengawasan nasional; kualitas pengelolaan keuangan negara belum sepenuhnya dikelola secara akuntabel dan transparan sesuai standar akuntansi pemerintah; praktek pengadaan barang dan jasa pemerintah belum transparan; kualitas dan kompetensi aparat pengawas internal pemerintah belum memadai Demikian pula dengan penerapan sistem integritas di lingkungan instansi pemerintah masih cukup rendah. Dari sisi pelayanan publik, penyelenggaraan pelayanan publik belum berjalan secara maksimal. Pelayanan dasar belum dapat dinikmati secara optimal oleh masyarakat; sistem perizinan masih berbelit-belit; SDM sebagai ujung tombak pelayanan belum bertindak secara profesional, responsif dan penuh integritas; dan manajemen pelayanan belum memanfaatkan TIK secara optimal.Selain itu, penerapan standar pelayanan minimal (SPM) belum dilaksanakan secara konsisten; dan pengaduan masyarakat belum dimanfaatkan sebagai input untuk evaluasi dan perbaikan kualitas pelayanan. Terkait dengan kapasitas dan akuntabilitas kinerja birokrasi, beberapa permasalahan yang muncul terkait dengan kelembagaan dan ketatalaksanan. Dari sisi kelembagaan, masih terjadi tumpang tindih kewenangan, tugas pokok dan fungsi, dan pelaksanaan program/kegiatan.Dari sisi ketatalaksanaan, bisnis proses yang ada pada instansi
II.1-6 RKP 2012

pemerintah belum disertai dengan SOP utama yang mencerminkan tugas pokok dan pelayanan. Pada aspek SDM aparatur, penerapan sistem merit dalam manajemen kepegawaian belum diterapkan secara maksimal di lingkungan instansi pemerintah.Pada aspek akuntabilitas kinerja, meskipun terdapat kemajuan dalam pelaksanaan sistem akuntabilitas kinerja instansi pemerintah, namun masih terdapat beberapa permasalahan pokok yang harus ditangani. Sasaran prioritas pembangunan bidang hukum dan aparatur adalah: (1) peningkatan penyelenggaraan pemerintahan yang bersih dan bebas KKN; (2) Peningkatan kualitas pelayanan publik; dan (3) Peningkatan kapasitas dan akuntabilitas kinerja birokrasi. Sasaran tersebut, diuraikan lebih lanjut pada RKP 2012 Bab VIII Bidang Hukum dan Aparatur. Untuk mendukung tercapainya sasaran-sasaran tersebut di atas, sasaran kebijakan pengarusutamaan tatakelola pemerintahan yang baik adalah sebagai berikut: 1. Meningkatnya penyelenggaraan pemerintahan yang bersih dan bebas KKN, yang ditandai dengan, antara lain: a. Meningkatnyaprosentasepenegakan disiplin PNS di seluruh instansi pemerintah; b. Makin meningkatnya penerapan pakta integritas bagi pejabat pemerintah; c. Meningkatnya Kepatuhan penyampaian LHKPN; d. Meningkatnya prosentase pelaporan gratifikasi; e. Meningkatnya kualitas penyelenggaraan SPIP; f. Meningkatnya penerapan e-procurement dalam pengadaan barang dan jasa; g. Meningkatnya prosentase tindaklanjut atas hasil pemeriksaan BPK h. Meningkatnya akuntabilitas pengelolaan anggaran; dan i. Meningkatnya prosentase tindaklanjut atas pengaduan masyarakat 2. Meningkatnya kualitas pelayanan publik, yang ditandai dengan, antara lain: a. Meningkatnya prosentase penerapan Standar Pelayanan pada Unit Penyelenggara Pelayanan Publik; b. Meningkatnya prosentase penerapan Maklumat Pelayanan pada unit pelayanan publik; c. Meningkatnya jumlah Pelayanan Terpadu Satu Pintu untuk pelayanan utama dan investasi; d. Meningkatnya prosentase penerapan manajemen pengaduan yang efektif pada unit penyelenggara pelayanan publik; e. Tersusun dan terlaksananya rencana percepatan peningkatan kualitas pelayanan publik; dan f. Terlaksananya evaluasi dan penilaian terhadap kinerja pelayanan publik. 3. Meningkatnya kapasitas dan akuntabilitas kinerja birokrasi, yang ditandai dengan, antara lain: a. Meningkatnya prosentase kelembagaan dan tatalaksana instansi pemerintah yang proporsional, efektif dan efisien; b. Meningkatnya prosentase instansi pemerintah yang telah menyusun SOP utama; c. Meningkatnya kualitas penerapan manajemen SDM (transparan dan berbasis merit/kompetensi); d. Tersusunnya rencana penerapan e-Government;

RKP 2012

II.1-7

e. Meningkatnya prosentase penerapan manajemen kearsipan dan dokumentasi berbasis TIK; dan f. Meningkatnya prosentase penerapan SAKIP (renstra, penilaian kinerja, kontrak kinerja, pengendalian, dan lain-lain) 1.1.2.3. Strategi dan Arah Kebijakan Untuk mendorong implementasi kebijakan pengarusutamaan tata kelola pemerintahan yang baik maka akan ditempuh strategi dan arah kebijakan sebagai berikut: 1. Peningkatan sosialisasi dan asistensi kebijakan nasional tatakelola pemerintahan yang baik; 2. Pengintegrasian implementasi kebijakan pengarusutamaan pemerintahan yang baik dalam sistem perencanaan dan penganggaran; tatakelola

3. Pengembangan sistem reward and punishment atas implementasi kebijakan tatakelola pemerintahan yang baik; 4. Peningkatan monitoring dan evaluasi implementasi kebijakan pengarusutamaan tatakelola pemerintahan yang baik.

TABEL 1.1 IMPLEMENTASI KEBIJAKAN PENGARUSUTAMAAN TATA KELOLA PEMERINTAHANYANG BAIK RKP TAHUN 2011 MELALUI RENCANA KERJA KEMENTERIAN/ LEMBAGA TAHUN 2012 BESERTA INDIKATORNYA
No. Isu/Kebijakan Nasional Kebijakan Instansi dalam Rencana Kerja K/L 2012 Indikator di setiap instansi Target Rencana Kerja K/L 2012

1. Peningkatan Penyelenggaraan Pemerintahan yang Bersih dan Bebas KKN 1.1 Penegakan disiplin PNS di seluruh instansi pemerintah Penegakan peraturan mengenai disiplin PNS -Sistem penegakan disiplin yang efektif -Sistem penegakan disiplin telah tersedia dan diimplementasikan -Meningkatnya prosentase pelanggaran disiplin yang mendapatkan sanksi Telah tersedia sistem penerapan pakta integritas dan diimplementasikan Meningkatnya prosentase pejabat yang menandatangani pakta integritas

-% Pelanggaran disiplin mendapatkan sanksi

1.2

Penerapan pakta integritas bagi pejabat pemerintah

Penerapan pakta integritas bagi pejabat Eselon I, II, dan III

- Sistem penerapan pakta integritas

- % pejabat telah menandatangani dan melaksanakan pakta integritas

II.1-8

RKP 2012

1.3

Kepatuhan penyampaian Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara (LHKPN) Kebijakan antikorupsi

Mewajibkan pejabat untuk melaporkan LHKPN

% pejabat yang telah melaporkan LHKPN

Meningkatnya prosentase pejabat yang telah menyampaikan LHKPN Meningkatnya implementasi sistem pelaporan gratifikasi Diterapkannya SPIP sesuai pedoman. Pembinaan penerapan SPIP dilakukan oleh BPKP. 100 % K/L sudah mulai menerapkan eprocurement dalam pengadaan Meningkatnya prosentase temuan yang ditindaklanjuti 75 % K/L telah mendapat opini WTP

1.4

Mewajibkan pelaporan gratifikasi

Tersedianya sistem pelaporan gratifikasi

1.5

Penyelenggaraan Sistem Pengendalian Internal Pemerintah (SPIP)

Penerapan sistem pengendalian internal yang efektif

Tersedia dan terlaksananya sistem pengendalian internal yang efektif

1.6

Pengembangan Sistem e-Procurement Nasional

Penerapan eprocurement dalam pengadaan barang dan jasa Peningkatan tindak lanjut atas temuan hasil pemeriksaan Peningkatan akuntabilitas pengelolaan anggaran dan pelaporannya Tindaklanjut pengaduan masyarakat

% pengadaan menggunakan eprocurement % temuan yang ditindaklanjuti

1.7

Tindak lanjut hasil pemeriksaan BPK

1.8

Akuntabilitas pengelolaan keuangan Negara Pengaduan masyarakat

Opini BPK atas LK K/L

1.9

-Tersedianya sistem pengaduan masyarakat yang efektif

-Telah tersedia sistem pengaduan masyarakat yang efektif dan diimplementasikan -Meningkatnya prosentase penyelesaian tindak lanjut pengaduan masyarakat

-% Penyelesaian tindak lanjut atas pengaduan yang disampaikan masyarakat

2. Peningkatan Kualitas Pelayanan Publik 2.1 Penerapan Standar Pelayanan pada Unit Penyelenggara Pelayanan Publik Penerapan Standar Pelayanan Publik untuk seluruh unit penyelenggara pelayanan publik % unit penyelenggara pelayanan publik yang sudah menerapkan Standar Pelayanan Meningkatnya prosentase unit penyelenggara pelayanan publik yang telah menerapkan standar pelayanan Meningkatnya prosentase unit pelayanan publik yang telah

2.2

Penerapan Maklumat Pelayanan pada unit pelayanan publik

Menerapkan maklumat pelayanan untuk unit pelayanan publik

% unit pelayanan publik yang sudah menerapkan maklumat pelayanan

RKP 2012

II.1-9

menerapkan maklumat pelayanan

2.3

Penerapan Pelayanan Terpadu Satu Pintu untuk pelayanan utama dan investasi

Penerapan Pelayanan Terpadu Satu Pintu

Pemerintah Daerah menerapkan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP)/One Stop Services (OSS)

Meningkatnya Pemda yang menerapkan Pelayanan Terpadu Satu Pintu dan berfungsi efektif

2.4

Penerapan Manajemen Pengaduan

Penerapan manajemen pengaduan yang efektif pada unit penyelenggara pelayanan publik

% unit pelayanan publik yang menerapkan manajemen pengaduan yang efektif

Meningkatnya prosentase unit pelayanan publik pada K/L yang telah menerapkan manajemen pengaduan yang efektif Tersusunnya rencana peningkatan kualitas pelayanan publik

2.5

Percepatan peningkatan kualitas pelayanan publik

Menyusun rencana percepatan peningkatan kualitas pelayanan publik dan melaksanakannya sesuai batas waktu yang ditetapkan oleh Menteri yang bertanggung jawab di bidang pelayanan publik Melaksanakan monitoring, evaluasi, dan penilaian kinerja kepada unit penyelenggara pelayanan publik yang ada

-Tersusunnya rencana peningkatan kualitas pelayanan publik pada unit penyelenggara pelayanan publik -Terlaksananya rencana peningkatan kualitas pelayanan publik sesuai batas waktu yang ditetapkan -Tersedianya sistem evaluasi kinerja pelayanan publik

Terlaksananya rencana peningkatan kualitas pelayanan publik -Tersusunnya sistem evaluasi kinerja pelayanan publik dan dimplementasikan pada setiap unit pelayanan publik yang ada di K/L dengan instrumen yang kredibel -Meningkatnya prosentase unit penyelenggara pelayanan publik yang mendapat penilaian baik -Setiap K/L menetapkan 3-5 unit pelayanan publik sebagai Quick Wins.

2.6

Pelaksanaan evaluasi dan penilaian terhadap kinerja pelayanan publik

-% Unit Penyelenggara Pelayanan Publik yang mendapat penilaian baik

II.1-10

RKP 2012

3. Peningkatan kapasitas dan akuntabilitas kinerja birokrasi 3.1 Penataan kelembagaan instansi pemerintah Melakukan restrukturisasi organisasi dan tata kerja instansi untuk rightsizing di dasarkan visi, misi, strategi dan analisis obyektif, serta tupoksi. Penyederhanaan proses bisnis dan penyusunan SOP utama % Tersusunnya struktur kelembagaan (organisasi dan tata kerja) yang proporsional, efektif, efisien Meningkatnya prosentase kelembagaan dan tatalaksana instansi pemerintah yang proporsional, efektif dan efisien Tersusunnya 50% SOP utama pada setiap K/L sesuai dengan proses bisnis yang lebih sederhana -Tersedia sistem rekrutmen pegawai yang transparan dan berbasis merit/kompetensi serta mulai diimplementasikan -Tersedia sistem penilaian kinerja yang terukur dan mulai diimplementasikan -Tersedia sistem promosi dan penempatan dalam jabatan struktural yang terbuka, transparan, dan berbasis merit/kompetensi, serta diimplementasikan. -Tersedia sistem diklat berbasis merit dan kompetensi, serta merupakan bagian integral dari fungsi pembinaan kapasitas dan karir pegawai, serta meningkatkan kinerja lembaga

3.2

Penataan ketatalaksanaan instansi pemerintah

% SOP utama telah tersusun sesuai dengan proses bisnis yang lebih sederhana -Tersedianya sistem rekrutmen yang transparan

3.3

Pemantapan kualitas manajemen SDM

Penerapan manajemen SDM yang berkualitas (transparan dan berbasis merit/kompetensi)

-Tersedianya sistem penilaian kinerja yang terukur

-Tersedianya sistem promosi dan mutasi yang terbuka dan transparan

-Tersedianya sistem diklat berbasis merit dan kompetensi

RKP 2012

II.1-11

-Tersedianya sistem penegakan kode etik yang efektif, disertai penerapan reward and punishment

-Tersedia sistem kode etik instansi, dan diimplementasikan dengan penegakannya secara efektif Tersusunnya rencana penerapan eGovernment

3.4

Pengembangan dan penerapan eGovernment

Pengembangan dan penerapan eGovernment

Tersusunnya rencana penerapan e-Government yang konkrit dan terukur

3.5

Sistem kearsipan dan dokumentasi berbasis TIK

Penerapan manajemen kearsipan dan dokumentasi berbasis TIK

Manajemen kearsipan dan dokumentasi sudah dilaksanakan dengan sistem berbasis TIK

Tersedia sistem kearsipan dan dokumentasi berbasis TIK, serta diimplementasikan secara efektif. Meningkatnya prosentase penerapan SAKIP (renstra, penilaian kinerja, kontrak kinerja, pengendalian, dan lain-lain)

3.6

Penyelenggaraan Sistem Akuntabilitas Kinerja Aparatur

Penerapan sistem akuntabilitas kinerja instansi pemerintah

% penerapan SAKIP (renstra, penilaian kinerja, kontrak kinerja, pengendalian, dan lainlain)

1.1.3. Pengarusutamaan Gender 1.1.3.1. Kondisi Umum Pembangunan nasional selama ini ditujukan untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia, baik laki-laki maupun perempuan. Untuk itu, pembangunan nasional selayaknya memberikan akses yang memadai serta adil dan setara bagi perempuan dan laki-laki untuk berpartisipasi dalam pembangunan dan memanfaatkan hasil-hasil pembangunan, serta turut mempunyai andil dalam proses pengendalian/kontrol pembangunan. Hal ini juga tercermin pada salah satu agenda pembangunan dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2010-2014, yaitu agenda kelima, pembangunan yang inklusif dan berkeadilan. Upaya yang telah dilakukan adalah dengan menerapkan strategi pengarusutamaan gender di setiap bidang pembangunan. Pengarusutamaan gender (PUG) dilakukan dengan mengintegrasikan perspektif (sudut pandang) gender ke dalam proses pembangunan di setiap bidang. Penerapan pengarusutamaan gender akan menghasilkan kebijakan publik yang lebih efektif untuk mewujudkan pembangunan yang lebih adil dan merata bagi seluruh penduduk Indonesia, baik laki-laki maupun perempuan. Piranti analisis yang dapat digunakan untuk strategi pengarusutamaan gender antara lain adalah 'Alur Kerja Analisis Gender' ( Gender Analysis Pathway GAP). GAP digunakan untuk melakukan analisis gender dalam rangka pengarusutamaan gender ke dalam perencanaan kebijakan/ program/kegiatan
II.1-12 RKP 2012

pembangunan. Hasil analisis gender ini kemudian digunakan untuk melakukan perencanaan dan penganggaran yang responsif gender. Dengan demikian, diharapkan bahwa pengintegrasian gender ke dalam siklus perencanaan dan penganggaran di tingkat pusat dan daerah akan membuat pengalokasian sumber daya pembangunan menjadi lebih efektif, akuntabel, dan adil dalam memberikan manfaat kepada perempuan dan laki-laki. 1.1.3.2. Permasalahan dan Sasaran Permasalahan dan tantangan yang dihadapi dalam pelaksanaan pengarusutamaan gender dalam pembangunan adalah sebagai berikut. Pertama,meningkatkan kualitas hidup dan peran perempuan. Rendahnya kualitas hidup dan peran perempuan, antara lain, disebabkan oleh terjadinya kesenjangan gender dalam hal akses, manfaat, dan partisipasi dalam pembangunan, serta penguasaan terhadap sumber daya, terutama di bidang politik, jabatan-jabatan publik, dan di bidang ekonomi, baik di tatanan antarprovinsi dan antarkabupaten/kota; serta rendahnya kesiapan perempuan dalam mengantisipasi dampak perubahan iklim, krisis energi, krisis ekonomi, bencana alam dan konflik sosial, serta terjadinya penyakit. Pada lembaga yudikatif, data tahun 2010 menunjukkan bahwa dari 7.974 hakim yang ada, terdapat 1.869 hakim perempuan (23,4 persen), dan dari 39 hakim agung, 6 diantaranya adalah perempuan (15,4 persen).Sementara itu, data Kejaksaan RI menunjukkan bahwa pada tahun 2010, jumlah jaksa perempuan sebanyak 2.357 orang (29,50 persen), sedangkan laki-laki sebanyak 5.632 orang (70,50 persen). Di lembaga eksekutif, walaupun terjadi peningkatan partisipasi perempuan yang menduduki jabatan eselon, namun jabatan yang diduduki perempuan masih berpusat pada eselon IV. Dari uraian tersebut terlihat bahwa posisi, komposisi, serta peran perempuan di lembaga yudikatif dan eksekutif masih relatif kecil. Di samping itu, marginalisasi perempuan di sektor informal merupakan masalah yang masih harus dihadapi, mengingat bahwa sektor informal ini menyerap tenaga kerja perempuan yang terbesar, dan telah terbukti menjadi 'sabuk pengaman' perekonomian keluarga. Kedua,meningkatkan perlindungan bagi perempuan terhadap berbagai tindak kekerasan. Hal ini terlihat dari masih belum memadainya jumlah dan kualitas tempat pelayanan bagi perempuan korban kekerasan karena banyaknya jumlah korban yang harus dilayani dan luasnya cakupan wilayah yang harus dijangkau. Data Susenas 2006 menunjukkan bahwa prevalensi kekerasan terhadap perempuan sebesar 3,1 persen atau sekitar 3-4 juta perempuan mengalami kekerasan setiap tahun. Namun, hingga saat ini, pusat krisis terpadu (PKT) untuk penanggulangan kasus-kasus kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) dan perdagangan perempuan hanya tersedia di 3 provinsi dan 5 kabupaten. Di samping itu, masih terdapat ketidaksesuaian antarproduk hukum yang dihasilkan, termasuk antara produk hukum yang dikeluarkan oleh pemerintah pusat dengan daerah, sehingga perlindungan terhadap perempuan belum dapat terlaksana secara komprehensif. Ketiga,meningkatkan kapasitas kelembagaan PUG dan pemberdayaan perempuan. Permasalahan yang muncul dalam meningkatkan kualitas hidup dan peran perempuan serta perlindungan perempuan dari berbagai tindak kekerasan, antara lain, disebabkan oleh belum efektifnya kelembagaan PUG dan pemberdayaan perempuan. Hal ini terlihat dari: (1) belum optimalnya penerapan peranti hukum, peranti analisis, dan dukungan politik terhadap kesetaraan gender sebagai prioritas pembangunan; (2) belum
RKP 2012 II.1-13

memadainya kapasitas kelembagaan dalam pelaksanaan PUG, terutama sumber daya manusia, serta ketersediaan dan penggunaan data terpilah menurut jenis kelamin dalam siklus pembangunan; dan (3) masih rendahnya pemahaman mengenai konsep dan isu gender serta manfaat PUG dalam pembangunan, terutama di kabupaten/kota. Sasaran pengarusutamaan gender adalah meningkatnya kesetaraan gender, yang ditandai dengan: (a) meningkatnya kualitas hidup dan peran perempuan terutama di bidang kesehatan, pendidikan, ekonomi termasuk akses terhadap penguasaan sumber daya, dan politik dan pengambilan keputusan; (b) meningkatnya persentase cakupan perempuan korban kekerasan yang mendapat penanganan pengaduan; dan (c) meningkatnya efektivitas kelembagaan PUG dalam perencanaan, penganggaran, pelaksanaan, pemantauan, dan evaluasi kebijakan dan program pembangunan yang responsif gender di tingkat nasional dan daerah. 1.1.3.3. Strategi dan Arah Kebijakan Berdasarkan permasalahan, tantangan, dan sasaran sebagaimana tersebut di atas, maka strategi dan arah kebijakan pengarusutamaan gender dilakukan melalui tiga isu nasional, yaitu: 1. peningkatan kualitas hidup dan peran perempuan dalam pembangunan, melalui peningkatan akses terhadap pelayanan yang berkualitas serta harmonisasi peraturan perundangan dan pelaksanaannya di semua tingkat pemerintahan, dengan melibatkan seluruh pemangku kepentingan; perlindungan perempuan terhadap berbagai tindak kekerasan, melalui upaya-upaya pencegahan, pelayanan, dan pemberdayaan; dan peningkatan kapasitas kelembagaan PUG dan pemberdayaan perempuan.

2. 3.

Upaya peningkatan kesetaraan gender tersebut dilakukan secara lintasbidang, lintassektor, dan lintasdaerah yang keberhasilannya diukur antara lain oleh Indeks Pembangunan Gender (IPG) atau Gender-related Development Index (GDI) dan Indeks Pemberdayaan Gender (IDG) atau Gender Empowerment Measurement (GEM). IPG/GDI merupakan indikator komposit yang diukur melalui angka harapan hidup sejak lahir, angka melek huruf, dan gabungan angka partisipasi sekolah dasar, menengah, tinggi, serta Pendapatan Domestik Bruto (PDB) per kapita dengan paritas daya beli (purchasing power parity), dan dihitung berdasarkan jenis kelamin. Sementara itu, IDG/GEM diukur melalui partisipasi perempuan di bidang ekonomi, politik, dan pengambilan keputusan.

II.1-14

RKP 2012

TABEL 1.2 TARGET KINERJA PEMBANGUNAN PENGARUSUTAMAAN GENDER TAHUN 2012

No 1. 1.1

Isu/Kebijakan Nasional

Indikator

Target Tahun 2012

Program

Pelaksana

1.2

1.3

1.4

1.5

1.6

1.7

1.8

1.9

Peningkatan kualitas hidup dan peran perempuan dalam pembangunan Penjaminan Rasio kesetaraan gender 97,6 % Program Kepastian SD/SDLB Pendidikan Layanan Dasar Pendidikan SD 1) Peningkatan Rasio APM peserta didik >0,98 Program Akses dan Mutu perempuan:laki laki pada MI Pendidikan Madrasah Islam Ibtidaiyah 1) Penjaminan Rasio kesetaraan gender 97,6 % Program Kepastian SMP/SMPLB Pendidikan Layanan Dasar Pendidikan SMP1) Peningkatan Rasio APM peserta didik >0,98 Program Akses dan Mutu perempuan:laki laki pada MTs Pendidikan Madrasah Islam Tsanawiyah 1) Penyediaan dan Rasio kesetaraan gendersiswa 31,7 % Program Peningkatan SMA Pendidikan Pendidikan SMA Menengah 1) Peningkatan Rasio APK peserta didik >0,9 Program Akses dan Mutu perempuan:laki laki pada MA Pendidikan Madrasah Islam Aliyah 1) Penyediaan Rasio kesetaraan gender PT 104,6 Program Layanan % Pendidikan Pembelajaran Tinggi dan Kompetensi Mahasiswa Peningkatan Rasio APK peserta didik 1,12 Program Akses dan Mutu perempuan:laki laki pada PTA Pendidikan Pendidikan Islam Tinggi Islam 1) Penyediaan 1 Persentase kab/kota yang 32,0% Program Layanan telah menerapkan Pendidikan Pendidikan pengarusutamaan gender Anak Usia Dini, Masyarakat 1) bidang pendidikan Nonformal dan Informal Pembinaan Pelayanan Kesehatan Ibu dan Reproduksi 1) 1 Persentase ibu bersalin yang ditolong oleh nakes terlatih (cakupan PN) Persentase ibu hamil yang mendapatkan pelayanan antenatal (cakupan K4) 88 Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak

Kementerian Pendidikan Nasional

Kementerian Agama

Kementerian Pendidikan Nasional

Kementerian Agama

Kementerian Pendidikan Nasional Kementerian Agama

Kementerian Pendidikan Nasional

Kementerian Agama

Kementerian Pendidikan Nasional

1.10

Kementerian Kesehatan

90

RKP 2012

II.1-15

1.11

1.12

Pembinaan Pelayanan Keperawatan dan Ketehnisian Medis1) Penyehatan Lingkungan 1)

Jumlah Puskesmas yang menerapkan pelayanan keperawatan dan kebidanan sesuai standar dan pedoman Persentase penduduk yang memiliki akses terhadap air minum berkualitas Jumlah kab/kota yang mempunyai kemampuan tanggap darurat dalam penanganan bencana Jumlah kebijakan, strategi, dan materi pembinaan ketahanan remaja yang dilaksanakan dan dapat diintegrasikan ke dalam kebijakan pembangunan sektor lainnya (NSPK, pedoman, juklak/juknis, SPM, mekanisme operasional, dan peta kerja) Persentase PUS, WUS, remaja, dan keluarga yang mengetahui informasi Kependudukan dan KB melalui media massa (cetak dan elektronik) dan media luar ruang Persentase komplikasi berat yang dilayani Persentase kegagalan KB yang dilayani Jumlah kebijakan, strategi, dan informasi tentang akses dan kualitas pelayanan KB yang dapat dioperasionalkan di daerah galciltas, wilayah khusus, sasaran khusus, dan berwawasan gender (NSPK, pedoman, juklak/juknis, SPM, mekanisme operasional, dan peta kerja) Jumlah lanjut usia terlantar yang berhasil dilayani, dilindungi dan direhabilitasi baik di dalam maupun di luar panti (jiwa) Jumlah korban bencana alam yang berhasil dibantu dan dilayani (jiwa) Jumlah korban bencana sosial yang berhasil dibantu dan dilayani (jiwa)

496

Pembinaan Upaya Kesehatan

Kementerian Kesehatan

63

1.13

Penanggulangan Krisis Kesehatan 1)

200

1.14

Pembinaan ketahanan remaja1)

Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Program Kependudukan dan Keluarga Berencana

Kementerian Kesehatan

Kementerian Kesehatan

BKKBN

1.15

Peningkatan advokasi dan KIE Program Kependudukan dan KB 1) Pengelolaan pembangunan kependudukan dan KB provinsi Peningkatan kesertaan berKB daerah tertinggal, terpencil, dan perbatasan (galciltas), wilayah khusus, dan sasaran khusus Pelayanan Sosial Lanjut Usia 1) 1 2

95

Program Kependudukan dan Keluarga Berencana

BKKBN

1.16

0,11% 0,03% 7 Kebijak an

1.17

Program Kependudukan dan Keluarga Berencana Program Kependudukan dan Keluarga Berencana

BKKBN

BKKBN

1.18

38.365

Program Rehabilitasi Sosial

Kementerian Sosial

1.19

Bantuan Sosial Korban Bencana Alam 1) Bantuan Sosial Korban Bencana Sosial 1)

138.91 3

1.20

112.50 0

Program Perlindungan dan Jaminan Sosial Program Perlindungan dan Jaminan Sosial

Kementerian Sosial

Kementerian Sosial

II.1-16

RKP 2012

1.21

Pedoman, petunjuk teknis dan bimbingan teknis/supervisi /publikasi/sosia lisasi penyelenggaraa n pemilu dan pendidikan pemilih 3)

Jumlah modul pendidikan pemilih untuk kelompok perempuan,miskin, cacat, pemilih pemula, lansia

Program Penguatan Kelembagaan Demokrasi dan Perbaikan Proses Politik

KPU

2 3

1.22

Bina Ideologi dan Wawasan Kebangsaan3)

1.23

Fasilitasi Politik Dalam Negeri3)

Jumlah kegiatan pendidikan pemilih bagi caleg perempuan Jumlah kader parpol perempuan yang mendapatkan pendidikan politik Jumlah penguatan forum dan sosialisasi pengembangan nilai kebangsaan untuk pemuda, perempuan, aparatur pemerintah Jumlah materi/modul pendidikan politik bagi calon pemilih pemula

10 150

20

1 Modul

Program Pembinaan Kesatuan Bangsa dan Politik Program Pembinaan Kesatuan Bangsa dan Politik Program Pembinaan Kesatuan Bangsa dan Politik Program Pembinaan dan Penyelenggaraa n Pemasyarakata n

Kementerian Dalam Negeri

Kementerian Dalam Negeri

1.24

Fasilitasi Politik Dalam Negeri3)

Jumlah kerjasama dengan organisasi masyarakat sipil dalam peningkatan partisipasi politik perempuan

100

Kementerian Dalam Negeri

1.25

2. 2.1

Pembinaan Persentase bayi, ibu hamil, ibu 50% Penyelenggaraa menyusui dan kelompok resiko n Kegiatan di tinggi yang memperoleh bidang perlindungan sesuai standar Kesehatan dan Perawatan warga binaan pemasyarakata n 4) Perlindungan Perempuan terhadap Berbagai Tindak Kekerasan Penyusunan dan harmonisasi kebijakan perlindungan perempuan dari tindak kekerasan 1) Pemantapan Hubungan dan Politik Luar Negeri di Kawasan Asia Persentase cakupan perempuan korban kekerasan yang mendapat penanganan pengaduan 70

Kementerian Hukum dan HAM

Program Kesetaraan Gender dan Pemberdayaan Perempuan

KPP dan PA

2.2

Tingkat penanganan isu illegal migrant dan human traficking serta isu-isu lainnya

25%

Program Pemantapan Hubungan dan Politik Luar Negeri serta

Kementerian Luar Negeri

RKP 2012

II.1-17

Timur dan Pasifik 3)

2.3

Pemantapan Hubungan dan Politik Luar Negeri di Kawasan Asia Selatan dan Tengah 3)

Tingkat penanganan isu illegal migrant dan human traficking serta isu-isu lainnya

25%

2.4

Peningkatan perlindungan dan pelayanan WNI/BHI di Luar Negeri 3)

% pemberian bantuan hukum (advokasi dan lawyer) bagi WNI terutama tenaga kerja wanita

41,20%

2.5

Peningkatan Perlindungan Pekerja Perempuan dan Penghapusan Pekerja Anak 2)

Persentase perusahaan yang memenuhi norma kerja perempuan dan anak

Naik 25%

2.6

Pencegahan dan Penanggulangan Segala Bentuk Kekerasan terhadap Perempuan dan Pemenuhan Hak Korban 4)

Tingkat pelibatan dan penyikapan aparat negara dalam upaya pencegahan dan penanggulangan segala bentuk kekerasan terhadap perempuan serta perlindungan, penegakan dan pemajuan HAM perempuan Tingkat pelibatan dan penyikapan masyarakat dalam upaya pencegahan dan penanggulangan segala bentuk kekerasan terhadap perempuan serta perlindungan, penegakan dan pemajuan HAM perempuan Hasil kajian dan rekomendasi yang ditindaklanjuti terkait isu kekerasan terhadap perempuan dan perlindungan HAM perempuan Jumlah pemantauan termasuk pencarian fakta dan pendokumentasian pelanggaran HAM perempuan

80%

Optimalisasi Diplomasi di Kawasan Asia Pasifik dan Afrika Program Pemantapan Hubungan dan Politik Luar Negeri serta Optimalisasi Diplomasi di Kawasan Asia Pasifik dan Afrika Program Peningkatan Kualitas Pelayanan Keprotokolan dan Kekonsuleran Program Perlindungan TenagaKerja dan Pengembangan Sistem Pengawasan Ketenagakerjaa n Program Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Komnas HAM

Kementerian Luar Negeri

Kementerian Luar Negeri

Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi

Komnas HAM

30%

2 Kajian 2 Rekome ndasi 5 laporan

II.1-18

RKP 2012

3. 3.1

Prosentase respon pengaduan 80% perempuan korban kekerasan 6 Presentase sistem pemulihan 45% korban pelanggaran HAM yang dikembangkan 7 Meningkatnya fungsi 50% kelembagaan Komnas Perempuan dalam rangka menciptakan lembaga yang independen, transparan, dan akuntabel dalam menjalankan mandat Komnas Perempuan Peningkatan kapasitas kelembagaan pengarusutamaan gender dan pemberdayaan perempuan Penyusunan dan harmonisasi kebijakan bidang pendidikan yang responsif gender 1) 1 Jumlah kebijakan pelaksanaan PUG dalam rangka peningkatan kualitas pendidikan Jumlah K/L dan pemda yang difasilitasi dalam penerapan ARG di bidang pendidikan Jumlah K/L dan pemda yang difasilitasi dalam penyusunan data terpilah di bidang pendidikan Jumlah kebijakan pelaksanaan PUG di bidang kesehatan Jumlah K/L dan pemda yang difasilitasi dalam penerapan ARG di bidang kesehatan Jumlah K/L dan pemda yang difasilitasi dalam penyusunan data terpilah di bidang kesehatan Jumlah kebijakan pelaksanaan PUG di bidang sumber daya alam dan lingkungan Jumlah K/L dan pemda yang difasilitasi dalam penerapan ARG di bidang sumber daya alam dan lingkungan Jumlah K/L dan pemda yang difasilitasi dalam penyusunan data terpilah di bidang sumber daya alam dan lingkungan Jumlah kebijakan pelaksanaan PUG di bidang politik dan pengambilan Program Kesetaraan Gender dan Pemberdayaan Perempuan KPP dan PA

K/L prov K/L prov

1 2 1 2 -

3.2

Penyusunan dan harmonisasi kebijakan bidang kesehatan yang responsif gender 1)

K/L

Program Kesetaraan Gender dan Pemberdayaan Perempuan

KPP dan PA

prov K/L prov

5 1 5 Program Kesetaraan Gender dan Pemberdayaan Perempuan KPP dan PA

3.3

Penyusunan dan harmonisasi kebijakan bidang sumber daya alam dan lingkungan yang responsif gender 1)

K/L

prov K/L

5 1

prov

2 1 Program Kesetaraan Gender dan KPP dan PA

3.4

Penyusunan dan harmonisasi

RKP 2012

II.1-19

kebijakan partisipasi perempuan di bidang politik dan pengambilan keputusan 1)

keputusan 2 Jumlah K/L dan pemda yang difasilitasi dalam penerapan ARG di bidang politik dan pengambilan keputusan Jumlah K/L dan pemda yang difasilitasi dalam penyusunan data terpilah di bidang politik dan pengambilan keputusan Jumlah kebijakan pelaksanaan PUG di bidang hukum Jumlah K/L dan pemda yang difasilitasi dalam penerapan ARG di bidang hukum Jumlah K/L dan pemda yang difasilitasi dalam penyusunan data terpilah di bidang hukum Jumlah kebijakan pelaksanaan PUG di bidang ketenagakerjaan K/L 3

Pemberdayaan Perempuan

prov K/L

6 2

prov 3.5 Penyusunan dan harmonisasi kebijakan bidang hukum yang responsif gender 1) 1

3 -

K/L prov K/L

1 8 2

Program Kesetaraan Gender dan Pemberdayaan Perempuan

KPP dan PA

prov 3.6 Penyusunan dan harmonisasi kebijakan bidang ketenagakerjaa n yang responsif gender 1) 1

7 1

Program Kesetaraan Gender dan Pemberdayaan Perempuan

KPP dan PA

Jumlah K/L dan pemda yang difasilitasi dalam penerapan ARG di bidang ketenagakerjaan Jumlah K/L dan pemda yang difasilitasi dalam penyusunan data terpilah di bidang ketenagakerjaan Jumlah kebijakan pelaksanaan PUG di bidang koperasi, usaha mikro dan kecil, industri, dan perdagangan Jumlah K/L dan pemda yang difasilitasi dalam penerapan ARG di bidang koperasi, usaha mikro dan kecil, industri, dan perdagangan

K/L

prov K/L

5 -

prov 3.7 Penyusunan dan harmonisasi kebijakan koperasi, usaha mikro dan kecil, industri, dan perdagangan yang responsif gender 1) 1

2 2

Program Kesetaraan Gender dan Pemberdayaan Perempuan

KPP dan PA

K/L

II.1-20

RKP 2012

Jumlah K/L dan pemda yang difasilitasi dalam penyusunan data terpilah di bidang koperasi, usaha mikro dan kecil, industri, dan perdagangan Jumlah kebijakan pelaksanaan PUG di bidang pertanian, kehutanan, perikanan, kelautan, ketahanan pangan, dan agrobisnis Jumlah K/L dan pemda yang difasilitasi dalam penerapan ARG di bidang pertanian, kehutanan, perikanan, kelautan, ketahanan pangan, dan agrobisnis Jumlah K/L dan pemda yang difasilitasi dalam penyusunan data terpilah di bidang pertanian, kehutanan, perikanan, kelautan, ketahanan pangan, dan agrobisnis Jumlah kebijakan pelaksanaan PUG di bidang IPTEK dan sumber daya ekonomi Jumlah K/L dan pemda yang difasilitasi dalam penerapan ARG di bidang IPTEK dan sumber daya ekonomi Jumlah K/L dan pemda yang difasilitasi dalam penyusunan data terpilah di bidang IPTEK dan sumber daya ekonomi

prov K/L

8 1

prov 3.8 Penyusunan dan harmonisasi kebijakan bidang pertanian, kehutanan, perikanan, kelautan, ketahanan pangan, dan agrobisnis yang responsif gender 1) 1

6 2

Program Kesetaraan Gender dan Pemberdayaan Perempuan

KPP dan PA

K/L

prov K/L

7 3

prov 3.9 Penyusunan dan harmonisasi kebijakan bidang IPTEK dan sumber daya ekonomi yang responsif gender 1) 1

7 1

Program Kesetaraan Gender dan Pemberdayaan Perempuan

KPP dan PA

K/L

prov K/L

5 1

prov

3.10

Penyusunan dan harmonisasi kebijakan bidang infrastruktur yang responsif gender 1)

Jumlah kebijakan pelaksanaan PUG di bidang infrastruktur Jumlah K/L dan pemda yang difasilitasi dalam penerapan ARG di bidang infrastruktur

K/L

Program Kesetaraan Gender dan Pemberdayaan Perempuan

KPP dan PA

prov

RKP 2012

II.1-21

Jumlah K/L dan pemda yang difasilitasi dalam penyusunan data terpilah di bidang infrastruktur

K/L prov

1 2

3.11

Penyusunan dan harmonisasi kebijakan perlindungan perempuan dari tindak kekerasan 1)

Jumlah kebijakan perlindungan perempuan dari tindak kekerasan

Program Kesetaraan Gender dan Pemberdayaan Perempuan

KPP dan PA

Jumlah K/L dan pemda yang difasilitasi dalam penerapan kebijakan perlindungan perempuan dari tindak kekerasan

K/L

prov

33

Jumlah kompilasi data perlindungan perempuan dari tindak kekerasan Persentase cakupan perempuan korban kekerasan yang mendapat penanganan pengaduan Persentase cakupan anak korban kekerasan yang mendapat penanganan pengaduan Jumlah kebijakan penerapan sistem data gender

70

70

3.12

Penyusunan dan harmonisasi kebijakan penyusunan data gender 1)

Program Kesetaraan Gender dan Pemberdayaan Perempuan

KPP dan PA

Jumlah K/L dan pemda yang difasilitasi dalam penerapan kebijakan pelaksanaan sistem data terpilah gender Tersedianya sistem data gender Jumlah kebijakan perlindungan masalah sosial perempuan

K/L

prov 3 3.13 Penyusunan dan harmonisasi kebijakan perlindungan masalah sosial perempuan 1) 1

8 1 Program Kesetaraan Gender dan Pemberdayaan Perempuan KPP dan PA

Jumlah K/L dan pemda yang difasilitasi dalam penerapan kebijakan perlindungan masalah sosial perempuan

K/L

II.1-22

RKP 2012

Jumlah K/L dan pemda yang difasilitasi dalam penyusunan data perlindungan masalah sosial perempuan Jumlah kebijakan perlindungan tenaga kerja perempuan

prov K/L

5 -

prov 3.14 Penyusunan dan harmonisasi kebijakan perlindungan tenaga kerja perempuan 1) 1

Program Kesetaraan Gender dan Pemberdayaan Perempuan

KPP dan PA

Jumlah K/L dan pemda yang difasilitasi dalam penerapan kebijakan perlindungan tenaga kerja perempuan Jumlah kompilasi data perlindungan tenaga kerja perempuan Jumlah kebijakan perlindungan korban tindak pidana perdagangan orang Jumlah K/L dan pemda yang difasilitasi dalam penerapan kebijakan perlindungan korban tindak pidana perdagangan orang Jumlah kompilasi data perlindungan korban tindak pidana perdagangan orang Jumlah Pemda yang difasilitasi pelaksanaan kebijakan PUG (prov)

K/L

prov K/L

5 -

prov 3.15 Penyusunan dan harmonisasi kebijakan perlindungan korban perdagangan orang 1) 1

Program Kesetaraan Gender dan Pemberdayaan Perempuan

KPP dan PA

K/L

10

prov

15

K/L prov 10

Program Kesetaraan Gender dan Pemberdayaan Perempuan Program Dukungan Manajemen & Pelaksanaan Tugas Teknis Kejaksaan RI KPP dan PA

3.16

Dekonsentrasi PUG di provinsi

3.17

Sistem Informasi Manajemen 4)

Jumlah data perkara yang disajikan dalam rangka pelayanan Sistem Informasi Manajemen berdasarkan jenis penanganan perkara termasuk jenis perkara KDRT, perkara anak dan perkara lainnya (statistik kriminal).

1 laporan

Kejaksaan Republik Indonesia

RKP 2012

II.1-23

Penerapan Sistem Teknologi Informasi di lingkungan Kejaksaan Republik Indonesia

3.18

Kegiatan Kerjasama HAM 4)

Jumlah harmonisasi rancangan peraturan peruundang-undangan dalam perspektif HAM Persentase Peraturan perundang-undangan di bidang mekanisme Perlindungan Saksi dan Pelapor. Persentase penyelesaian permohonan pengharmonisasian Rancangan Peraturan Perundang-undangan di Tingkat Pusat Bidang Kesejahteraan Rakyat yang diharmonisasikan

1 Sistem Informa si Manaje men 36

3.19

Kegiatan Perancangan Peraturan Perundangundangan 4) Kegiatan Harmonisasi Peraturan Perundangundangan 4)

60%

Program Perlindungan dan Pemenuhan HAM Program Pembentukan Hukum

Kementerian Hukum dan HAM

Kementerian Hukum dan HAM

3.20

60%

Program Pembentukan Hukum

Kementerian Hukum dan HAM

Keterangan: 1) Kegiatan ini tercantum pada Bab II (Bidang Sosial Budaya dan Kehidupan Beragama)
2) 3) 4)

Kegiatan ini tercantum pada Bab III (Bidang Ekonomi) Kegiatan ini tercantum pada Bab VI (Bidang Politik) Kegiatan ini tercantum pada Bab VIII (Bidang Hukum dan Aparatur)

1.2. Kebijakan Lintas Bidang


1.2.1. Penanggulangan Kemiskinan 1.2.1.1. Kondisi Umum 1.2.1.1.1. Pendahuluan Kemiskinan merupakan permasalahan multidimensi sehingga dalam penyelesaiannya memerlukan penanganan lintas bidang dengan dukungan dari berbagai pihak mulai dari kementerian/lembaga di pusat maupun dinas teknis di tingkat daerah, sampai pada perguruan tinggi, lembaga swadaya masyarakat, swasta maupun masyarakatnya sendiri. Penurunan kemiskinan yang ditandai dengan meningkatnya kesejahteraan masyarakat miskin dapat dicapai jika terjadi peningkatan dan perluasan terhadap akses pemenuhan kebutuhan dasar, peningkatan keberdayaan masyarakat untuk dapat berperan aktif dalam proses pembangunan serta peningkatan ekonomi masyarakat melalui pemberdayaan usaha mereka. Kebijakan yang bersifat affirmative/keberpihakan menjadi sangat penting untuk diperluas cakupannya (inklusif), baik dari sisi sasaran maupun program serta perlu memperhatikan keadilan dalam pelaksanaannya. Selain itu, perlu adanya sinergitas antara pusat dan daerah dalam menyusun kebijakan dan program penanggulangan kemiskinan, serta didukung dengan strategi dan kebijakan ekonomi makro yang kondusif, sehingga
II.1-24 RKP 2012

dapat menciptakan kestabilan ekonomi yang dibutuhkan dalam menurunkan angka kemiskinan. Sampai dengan tahun 2010, tingkat kemiskinan nasional telah dapat diturunkan menjadi 13,33 persen dari 14,15 persen pada tahun 2009. Diharapkan tingkat kemiskinan ini akan dapat diturunkan kembali menjadi 11,5 12,5 persen pada tahun 2011. 1.2.1.1.2. Pelaksanaan Program Tahun 2010 dan Rencana Pelaksanaan Tahun 2011 Pertumbuhan ekonomi yang berkualitas dan fokus pada masyarakat miskin merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi tingkat kemiskinan. Pada tahun 2010, pertumbuhan ekonomi mencapai 6,1 persen dengan kontribusi sektor pertanian sebesar 2,9 persen. Kestabilan pertumbuhan sektor pertanian merupakan faktor penting dalam mempertahankan mata pencaharian petani dan juga menjaga serta mencukupi pasokan bahan komoditas pokok terutama bahan pangan. Pada tahun 2011, pertumbuhan ekonomi diperkirakan mencapai 6,4 persen, dan sektor pertanian diharapkan tumbuh 2,8 persen. Penyerapan tenaga kerja sebagai salah satu upaya untuk mengurangi jumlah pengangguran yang sedikit banyak juga berpengaruh pada tingkat kemiskinan juga terus ditingkatkan. Selama bulan Agustus 2009 sampai dengan Agustus 2010 telah dapat diciptakan 3,34 juta kesempatan kerja. Pada bulan Agustus 2010 terdapat 108,21 juta tenaga kerja, dimana sebanyak 72,43 juta (66,93%) adalah tenaga kerja di sektor informal. Penyerapan tenaga kerja di sektor informal yang meningkat ini memberikan kelangsungan pendapatan bagi masyarakat di sekitar garis kemiskinan. Pada periode tahun 2010-2014, sasaran penciptaan kesempatan kerja adalah sebesar 9,6 10,7 juta pekerja. Sejalan dengan berbagai upaya perbaikan kondisi ekonomi makro, meliputi upayaupaya untuk stabilisasi ekonomi termasuk penciptaan lapangan kerja, upaya penanggulangan kemiskinan telah dilaksanakan melalui kegiatan-kegiatan yang bersifat keberpihakan (affirmative) kepada masyarakat miskin melalui 3 (tiga) klaster program penanggulangan kemiskinan. Secara umum, pelaksanaan berbagai kegiatan di dalam ketiga klaster tersebut berjalan dengan baik. Klaster I yang dilaksanakan dengan tujuan mengurangi beban pemenuhan kebutuhan dasar dan untuk memenuhi kebutuhan dasar anggota rumah tangga miskin melalui peningkatan akses pada pelayanan dasar telah terlaksana secara optimal. Realisasi program Raskin pada tahun 2010 mencapai 3,07 juta ton bagi 17,5 juta rumah tangga sasaran. Untuk tahun 2011, jumlah rumah tangga sasaran tetap sama yaitu sebesar 17,5 juta rumah tangga sasaran dengan alokasi sebesar Rp 15,3 triliun. Untuk program Jamkesmas, realisasi hingga Desember 2010 sebesar Rp 4,2 triliun yang ditujukan bagi 76,4 juta masyarakat miskin. Pada tahun 2011, sasaran Jamkesmas tetap 76,4 juta masyarakat miskin, walaupun jumlah penduduk miskin telah menurun menjadi 60,4 juta orang sesuai data PPLS 2008. Hal ini ditujukan untuk membuka ruang bagi penduduk miskin yang belum terdata (exclusion error) dan penambahan penduduk miskin baru apabila terjadi krisis. Pada tahun-tahun mendatang, pelayanan dan manfaat Jamkesmas akan terus ditingkatkan melalui penyesuaian mekanisme pelaksanaan yang berbasis asuransi sosial. Beasiswa miskin untuk tingkat SD sampai perguruan tinggi, pada tahun 2010 telah membantu 4,7 juta siswa dan pada tahun 2011 direncanakan akan diberikan kepada 6,8 juta siswa.
RKP 2012 II.1-25

Selanjutnya, pelaksanaan Program Keluarga Harapan (PKH) yang ditujukan untuk meningkatkan kualitas kehidupan masyarakat miskin terus ditingkatkan pelaksanaannya dengan cakupan wilayah serta jumlah penerima yang semakin diperluas. PKH dimaksudkan untuk menjaga agar anak-anak dari rumah tangga miskin tetap berada di sekolah untuk menyelesaikan pendidikan dasarnya serta memelihara kesehatan balita serta ibu yang sedang hamil agar pertumbuhan anak di masa golden years dapat optimal mulai dilakukan saat anak masih dalam kandungan. PKH pada tahun 2010 telah dilaksanakan bagi 772.000 rumah tangga sangat miskin (RTSM) pada 20 provinsi dan pada tahun 2011 akan ditingkatkan menjadi 1.116.000 RTSM di 25 provinsi. Pelaksanan program Klaster II Pemberdayaan Masyarakat terus diperluas dan ditingkatkan kualitasnya, agar semakin efektif dalam mewujudkan kemandirian dan meningkatkan partisipasi masyarakat dalam pembangunan. Pada tahun 2010 sudah dilaksanakan pelayanan PNPM Mandiri Inti di 6.328 Kecamatan di seluruh Indonesia. Pada tahun 2011 PNPM Mandiri Inti akan mencakup di 6.623 Kecamatan. Pelaksanaan PNPM Mandiri juga didukung oleh pelaksanaan PNPM Penguatan (pendukung) yaitu diantaranya: (i) PNPM Generasi sebagai upaya untuk meningkatkan kualitas pendidikan dan kesehatan generasi penerus, yang pada tahun 2010 dilakukan di 212 kecamatan di 27 kabupaten pada 5 provinsi, dan pada tahun 2011 akan dilaksanakan di 217 kecamatan di 26 kabupaten pada 5 provinsi; (ii) PNPM Kelautan dan Perikanan (PNPM-KP) yang ditujukan untuk memberikan fasilitas bantuan sosial dan akses usaha modal pada tahun 2010 dilaksanakan di 120 Kabupaten pada 33 Provinsi. Pada tahun 2011 PNPM-KP akan dilaksanakan melalui Pengembangan Usaha Mina Perdesaan (PUMP) dan Pemberdayaan Usaha Garam Rakyat (PUGAR); (iii) PNPM Agribisnis (PUAP) yang pada tahun 2010 dilaksanakan di 10.000 desa, dan pada tahun 2011 akan menjangkau 10.000 desa lainnya, ditujukan agar usaha agribisnis berkembang dan meningkat kualitasnya; (iv) PNPM Pariwisata yang baru masuk kedalam PNPM Penguatan dengan tujuan mengembangkan kapasitas masyarakat dan memperluas kesempatan berusaha dalam kegiatan kepariwisataan, pada tahun 2010 telah melaksanakan kegiatannya di 200 desa pada 83 kabupaten/kota dan pada tahun 2011 akan dikembangkan di 569 desa pada 248 kabupaten/kota. Program-program Klaster III dilaksanakan melalui penyaluran Kredit Usaha Rakyat (KUR) untuk UMKM dan koperasi, yang sejak tahun 2007 sampai dengan akhir tahun 2010 mencapai hampir Rp 34,42 triliun, dan mencakup sekitar 3,81 juta nasabah. Pada periode tahun 2010, dana KUR yang sudah disalurkan mencapai Rp 17,23 triliun dengan jumlah nasabah lebih dari 1,44 juta nasabah dan rata-rata kredit/pembiayaan sebesar Rp 11,98 juta. Pada tahun 2011, direncanakan penyaluran KUR mencapai Rp 20 triliun. Pelaksanaan Klaster III juga diperluas dengan penyediaan dana melalui koperasi untuk 2.600 koperasi/kelompok UMKM, serta pelatihan budaya/motivasi usaha dan teknis dan manajemen bagi sekitar 1.000 usaha mikro. Selain kegiatan-kegiatan yang bertujuan untuk meningkatkan akses pada pelayanan dasar seperti pangan, pendidikan, dan kesehatan, dalam rangka meningkatkan akses penguasaan dan pemilikan tanah/lahan bagi masyarakat miskin, dilakukan pula penataan penguasaan, pemilikan, penggunaan dan pemanfaatan tanah (P4T). Pada tahun 2010, telah dilakukan redistribusi tanah sebanyak 185.516 bidang. Diperkirakan pada tahun 2011 akan diredistribusikan kembali status pemilikan dan penguasaan sebanyak 181.825 bidang.
II.1-26 RKP 2012

1.2.1.1.3. Pencapaian Hasil Pelaksanaan Pelaksanaan dari berbagai program dan kegiatan penanggulangan kemiskinan di atas, serta didukung oleh pertumbuhan ekonomi tahun 2010 sebesar 6,1 persen yang melebihi dari target yang ditetapkan sebesar 5,8 persen, telah menyumbang pada penurunan tingkat kemiskinan dari 14,15 persen pada tahun 2009 menjadi 13,33 persen pada tahun 2010. Walaupun cenderung menurun, pada tahun 2010 masih terdapat sebanyak 31,02 juta orang yang hidup di bawah garis kemiskinan. Selain itu, jika dilihat dari kecenderungan penurunan kemiskinan, terjadi pelambatan penurunan tingkat kemiskinan yaitu dari tahun 2008 ke 2009 tingkat kemiskinan menurun 1,27 persen, sedangkan dari tahun 2009 ke 2010 hanya menurun 0,82 persen. Perkembangan angka kemiskinan disajikan dalam Gambar 1. GAMBAR 1: PERKEMBANGAN ANGKA KEMISKINAN INDONESIA TAHUN 2004-2010
45 40 35 30 25 20 15 16,66 15,97 36,15 35,1

39,3

37,17

34,96

32,53

31,02

17,75

16,58

15,42

14,15

10
5 0 2004 2005 2006 2007 Jumlah Penduduk Miskin (juta)

13,33

2008 2009 2010 Tingkat Kemiskinan (%)

Sumber: BPS, berbagai tahun (diolah) 1.2.1.2. Permasalahan dan Sasaran Permasalahan penanggulangan kemiskinan yang diperkirakan akan dihadapi di tahun 2012 adalah: (1) semakin besarnya jumlah penduduk yang rentan terhadap kemiskinan (penduduk hampir miskin) serta ketepatan sasaran program penanggulangan kemiskinan. Pelaksanaan PPLS 2011 mengalami perubahan, yaitu dengan mengubah basis pendataan dari rumah tangga menjadi keluarga sehingga diperkirakan akan menambah jumlah keluarga miskin sebagai sasaran program penanggulangan kemiskinan.; (2) masih belum berkembangnya iklim usaha yang kondusif di daerah, sehingga belum mampu menarik investasi lokal, mendorong berkembangnya budaya usaha di masyarakat, dan meningkatkan akses masyarakat miskin yang memiliki kegiatan produktif kepada sumber permodalan, yang berakibat pada belum optimalnya kesempatan usaha ekonomi untuk peningkatan pendapatan dan daya beli di daerah.; (3) dampak iklim global juga masih
RKP 2012 II.1-27

menjadi tantangan dalam penanggulangan kemiskinan karena akan berpengaruh pada kehidupan ekonomi nelayan seperti berkurangnya waktu melaut, maupun pada petani dengan terjadinya banjir dan cuaca yang tidak menentu sehingga mempengaruhi waktu tanam dan hasil panen.; (4) masih rendahnya tingkat pemenuhan beberapa kebutuhan dasar (indikator kemiskinan non pendapatan) seperti pada kecukupan pangan (kalori), layanan kesehatan, air bersih dan sanitasi, perumahan serta kebutuhan listrik dan bahkan terjadi ketimpangan antar golongan pendapatan.; (5) semakin termarjinalkannya masyarakat miskin, baik di daerah perkotaan maupun perdesaan dalam pemenuhan hak dasar dan mereka kurang memiliki akses terhadap penguasaan dan legalitas lahan untuk mengembangkan kehidupan mereka secara layak.; (6) masih kurang efektifnya penyelenggaraan bantuan sosial, serta keterbatasan jumlah dan kapasitas sumber daya manusia, seperti tenaga lapangan yang terdidik, terlatih dan memiliki kemampuan dalam penyelenggaraan pelayanan kesejahteraan sosial.; (7) belum optimalnya lembaga pelaksanaan program-program jaminan sosial terutama untuk menjaga agar masyarakat miskin atau hampir miskin tidak semakin parah kondisi sosial ekonominya; (8) permasalahan kemiskinan dan tingkat keparahan kemiskinan yang berbeda antara Jawa/Bali dengan daerah lainnya, sehingga memerlukan penanganan yang berbeda. Kondisi di beberapa daerah yang sangat terpencil, tertinggal dan di perbatasan juga memerlukan perhatian khusus dalam pelaksanaaan berbagai program kemiskinan agar memberikan dampak yang signifikan dalam penurunan kemiskinan; dan (9) masih kurang optimalnya pelibatan masyarakat terutama masyarakat miskin dalam perencanaan dan pelaksanaan program-program penanggulangan kemiskinan, baik karena keterbatasan akses, informasi, teknologi dan budaya, juga karena terbatasnya jumlah dan kapasitas sumber daya manusia dalam melakukan pendampingan. Selanjutnya, dengan memperhatikan perkembangan capaian tahun 2010 serta perkiraan permasalahan pada tahun 2012 sebagaimana diuraikan di atas, serta proyeksi kondisi ekonomi makro nasional pada tahun 2012, tingkat kemiskinan ditargetkan dapat diturunkan hingga pada kisaran 10,5-11,5 persen dari jumlah penduduk pada tahun 2012. 1.2.1.3. Strategi dan Arah Kebijakan Dalam rangka mendukung pembangunan yang inklusif dan berkeadilan, upaya-upaya penurunan tingkat kemiskinan untuk mencapai sasaran pada tahun 2012 perlu lebih diperluas baik sasaran maupun cakupan kegiatannya yang ditujukan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Untuk itu, arah kebijakan penanggulangan kemiskinan adalah sebagai berikut: (i) mendorong pertumbuhan ekonomi yang berkualitas dan pro-rakyat miskin dengan memberi perhatian khusus pada usaha-usaha yang melibatkan orang-orang miskin serta usaha-usaha yang dapat menciptakan lapangan pekerjaan; (ii) meningkatkan kualitas serta memperluas kebijakan afirmatif/keberpihakan untuk penanggulangan kemiskinan melalui perluasan 3 klaster program pro-rakyat yang dituangkan dalam pelaksanaan klaster 4; (iii) meningkatkan efektivitas pelaksanaan penurunan kemiskinan di daerah termasuk percepatan pembangunan daerah terpencil dan perbatasan; dan (iv) menata dan meningkatkan kualitas pelaksanaan lembaga jaminan sosial. Arah kebijakan pertama terkait dengan kebijakan dalam master plan ekonomi yang dijelaskan pada Buku I RKP 2012. Adapun arah kebijakan lainnya akan dilakukan melalui 5 (lima) fokus prioritas yaitu:
II.1-28 RKP 2012

Fokus 1. Peningkatan dan Penyempurnaan Kualitas Kebijakan Perlindungan Sosial Berbasis Keluarga. Untuk tahun 2012, Fokus 1 mengenai bantuan sosial terpadu akan diarahkan pada peningkatan perlindungan sosial berbasis keluarga bagi rumah tangga miskin. Hal ini dilakukan melalui penggunaan data keluarga miskin terpadu yang dihasilkan dari Pendataan Program Perlindungan Sosial (PPLS) tahun 2011 yang berbasis keluarga. Selanjutnya, pada tahun 2012 akan dilakukan pula: (i) penyempurnaan kriteria, proses penargetan, serta proses seleksi penerima bantuan sosial, pengembangan sistem informasi manajemen yang berkualitas, serta peningkatan jumlah dan perluasan cakupan sasaran program; (ii) perluasan cakupan Program Keluarga Harapan (PKH) menjadi 1,516 juta Rumah Tangga Sangat Miskin (RTSM) serta mencakup wilayah timur Indonesia; (iii) peningkatan cakupan pelayanan, perlindungan, dan rehabilitasi sosial bagi 170 ribu anak telantar, 38 ribu lanjut usia telantar, dan 51 ribu penyandang cacat berat telantar; (iv) penataan penguasaan, pemilikan, penggunaan dan pemanfaatan tanah (P4T) melalui pemberian aset tanah yang layak terutama bagi kalangan kurang mampu sebanyak 219.391 bidang; (v) serta penguatan akses dan kualitas pelayanan program KB bagi keluarga miskin di daerah tertinggal, terpencil dan perbatasan didukung dengan promosi kebijakan pengendalian kependudukan serta peningkatan dukungan sarana dan prasarana pelayanan program KB dalam rangka mengendalikan pertumbuhan penduduk miskin serta meningkatkan kualitas hidup keluarga miskin. Fokus 2. Penyempurnaan dan Peningkatan Efektivitas Pelaksanaan PNPM Mandiri. Dalam Fokus 2, pada tahun 2012, penyempurnaan pelaksanaan PNPM Mandiri dilakukan dengan: (i) melanjutkan pelaksanaan PNPM Mandiri inti di 6.625 kecamatan di seluruh Indonesia; (ii) peningkatan efektivitas dampak PNPM Mandiri dan peningkatan kualitas lembaga keswadayaan masyarakat yang sudah terbangun melalui PNPM Mandiri; (iii) peningkatan kualitas dan perluasan integrasi PNPM Mandiri Inti dengan Penguatan, dengan pemanfaatan lembaga keswadayaan sebagai wadah partisipasi masyarakat terhadap pembangunan di wilayahnya dan upaya peningkatan kesejahteraan masyarakat desa dan kecamatan; (iv) peningkatan keterkaitan perencanaan di tingkat masyarakat dengan perencanaan reguler dalam mendukung proses perencanaan dan penganggaran yang berpihak pada masyarakat miskin; (vi) peningkatan kegiatan ekonomi produktif dan infrastruktur skala kecil untuk memperluas kesempatan kerja bagi masyarakat miskin dalam rangka meningkatkan kesejahterannya. Fokus 3. Peningkatan Akses Usaha Mikro dan Kecil kepada Sumberdaya Produktif. Pada tahun 2012, dukungan bagi usaha mikro dan kecil diperluas sehingga tidak saja mencakup peningkatan akses kepada sumber daya produktif, tetapi juga peningkatan kapasitas dan kualitas kelembagaan usahanya. Kedua hal ini menjadi fokus utama dari upaya-upaya yang dilakukan pemerintah dalam rangka penanggulangan kemiskinan pada klaster ketiga. Upaya peningkatan akses ke sumber daya produktif dilaksanakan antara lain melalui program Kredit Usaha Rakyat (KUR), yang penyalurannya terus diperluas melalui dukungan penjaminan, pelibatan Bank Pembangunan Daerah (BPD) sebagai bank penyalur, pengembangan pola kerjasama penyaluran antara bank dan lembaga keuangan mikro
RKP 2012 II.1-29

(linkage), dan peningkatan penyaluran KUR pada sektor-sektor produktif. Peningkatan akses permodalan juga dilakukan melalui peningkatan peran dan jangkauan lembaga pembiayaan non perbankan, termasuk koperasi simpan pinjam dan lembaga keuangan mikro non koperasi. Upaya-upaya tersebut diperkuat dengan peningkatan kapasitas pengelolaan usaha mikro dan kecil terutama dari sisi kewirausahaan, penerapan teknologi tepat guna, dan praktik berkoperasi. Berbagai upaya tersebut diharapkan dapat mandukung usaha mikro dan kecil untuk tumbuh menjadi usaha yang memiliki daya tahan yang tinggi sehingga mempuyai kontribusi yang signifikan dalam penanggulangan kemiskinan dan pertumbuhan ekonomi. Fokus 4. Peningkatan dan Perluasan Program-Program Pro-Rakyat Dalam Fokus 4, pada tahun 2012 akan dilakukan peningkatan dan perluasan program-program yang ditujukan untuk masyarakat berpenghasilan rendah dan termarjinalkan. Program-program ini ditujukan untuk melengkapi berbagai program dan kegiatan yang telah dijalankan melalui tiga klaster program penanggulangan kemiskinan. Dengan demikian, cakupan sasaran, program dan kegiatan untuk pengurangan kemiskinan akan diperluas termasuk juga keterlibatan berbagai pihak dalam pelaksanaan program. Program-program tersebut dituangkan kedalam Klaster 4 program pro-rakyat. Klaster 4 program pro-rakyat yang menjadi Fokus 4 ini akan dilakukan melalui 6 program, yaitu: (i) pembangunan rumah murah dan sangat murah bagi masyarakat sangat miskin dan miskin; (ii) penyediaan angkutan umum murah yang dilakukan melalui : (a) pengembangan mobil perdesaan dengan daya mesin 650 cc dimulai dengan ujicoba produksi dan segitiga klaster industri tahun 2011 dan produksi awal serta perluasan segitiga klaster industri tahun 2012; dan (b) pengembangan industri kendaraan bermotor roda empat hemat energi, ramah lingkungan, dan harga terjangkau (low cost and green car/LCGC) dengan dukungan kebijakan yang mendorong produksi dalam negeri dan kebijkan pemberian fasilitas fiskal daam rangka investasi dan pengembangan pasar dalam negeri dan ekspor; (iii) penyediaan air bersih untuk rakyat yang ditekankan untuk daerah rawan air dan tetap dilakukan dengan pendekatan tanggap kebutuhan (demand-responsive), dengan sasaran fasilitasi penyediaan air minum di 894 desa, 249 kawasan MBR perkotaan, 124 sistem penyediaan air minum (SPAM) di Ibu Kota Kecamatan (IKK), dan 140 kawasan khusus termasuk kawasan nelayan; (iv) penyediaan listrik murah dan hemat serta terjangkau bagi masyarakat miskin dengan sasaran terpenuhinya kebutuhan tenaga listrik dan meningkatkan rasio elektrifikasi desa, meningkatnya pemanfaatan energi baru terbarukan untuk penyediaan tenaga listrik, dan meningkatnya penghematan pemanfaatan tenaga listrik.; (v) peningkatan kehidupan nelayan yang diarahkan pada 400 Pangkalan Pendaratan Ikan (PPI); serta (vi) peningkatan kehidupan masyarakat pinggir perkotaan mencakup pembangunan rumah murah atau upaya realokasi jika kondisi sangat buruk, pengembangan ekonomi masyarakat melalui KUR dan UKM juga penyediaan fasilitas khusus sekolah dan puskesmas. Dari 6 program yang dicanangkan, 4 program pertama di atas, ditargetkan untuk mensasar seluruh Rumah Tangga Sasaran (RTS) yaitu Rumah Tangga Sangat Miskin (RTSM), Rumah Tangga Miskin (RTM), dan Rumah Tangga Hampir Miskin (RTHM). Sementara itu, 2 program lainnya pada Klaster 4, yaitu program 5 dan 6, merupakan suatu program yang dikhususkan untuk menjangkau kelompok masyarakat tertentu yaitu masyarakat nelayan dan masyarakat pinggir perkotaan. Kelompok ini dimungkinkan untuk
II.1-30 RKP 2012

mendapatkan bantuan dari berbagai program yang ada pada Klaster 4 dan ketiga klaster lainnya. Kelompok masyarakat pada program 5 dan 6, pada umumnya masuk pada 60% masyarakat termiskin, yaitu kelompok RTSM dan RTM, serta sebagian kecil dari RTHM. Selain 6 program dalam Klaster 4, juga terdapat 3 program tambahan, yaitu Program Surplus Beras, Transportasi Jakarta, dan Lapangan Kerja. Dalam rangka penanggulangan kemiskinan, Program Lapangan Kerja sangat terkait dengan keempat Klaster program prorakyat. Keterkaitan Program Lapangan Kerja terutama mencakup kebijakan-kebijakan seperti yang telah diuraikan pada fokus-fokus prioritas di atas, seperti sumbangan peningkatan kesempatan kerja dari Program PNPM Mandiri dan KUR. Secara Makro kebijakan Peningkatan dan Perluasan Program Pro-Rakyat ini tidak terlepas dari kebijakan dalam Master Plan Ekonomi yang dijelaskan pada Buku I. Fokus 5. Peningkatan Sinkronisasi dan Efektivitas Koordinasi Penanggulangan Kemiskinan serta Harmonisasi antar Pelaku. Dalam Fokus 5 pada tahun 2012 akan dilakukan: (i) peningkatan efektivitas koordinasi dan sinkronisasi melalui Tim Nasional Percepatan Penanggulangan Kemiskinan (TNP2K); (ii) pemantapan agenda kerja Tim Koordinasi Penanggulangan Kemiskinan Daerah (TKPKD) dalam melakukan koordinasi program-program penanggulangan kemiskinan untuk percepatan penurunan kemiskinan di daerah; (iii) penguatan kelembagaan pemerintah daerah dalam menyusun perencanaan dan penganggaran yang lebih berpihak pada masyarakat miskin; (iv) memperkuat kemandirian desa dalam pemerintahan, pembangunan dan kemasyarakatan; meningkatkan ketahanan desa sebagai wilayah produksi; serta meningkatkan daya tarik perdesaan melalui peningkatan kesempatan kerja, kesempatan berusaha dan pendapatan seiring dengan upaya peningkatan kualitas sumber daya manusia dan lingkungan; dan (v) penanganan kantungkantung kemiskinan terutama yang berada di daerah tertinggal, terdepan dan terluar, termasuk pembangunan sarana dan prasarana dasar dan pendukung (meliputi listrik, air, jalan penghubung antarpulau) di pulau-pulau kecil dan pulau-pulau kecil terluar. Upaya (iv) dan (v) ini terkait dengan arah kebijakan pada Bab IX Bidang Wilayah dan Tata Ruang. 1.2.2. Perubahan Iklim Global 1.2.2.1. Kondisi Umum Perkembangan perubahan iklim yang terjadi akhir-akhir ini telah berdampak signifikan terhadap berlangsungnya kehidupan, yaitu (1) kenaikan permukaan air laut, (2) perubahan/ pergeseran musim hujan dan musim kering yang berdampak pada produksi pertanian, dan (3) peningkatan frekuensi dan intensitas banjir, kekeringan dan kebakaran hutan. Secara global, perubahan iklim juga telah berdampak pada gagalnya produksi komoditas pangan yang mengakibatkan naiknya harga komoditas pangan pokok dunia. Berkaitan dengan itu, Indonesia terus berperan aktif dalam upaya menurunkan laju perubahan iklim dengan mengurangi emisi gas rumah kaca. Salah satu peran aktif tersebut adalah dengan telah mensahkan United Nations Framework Convention on Climate ChangeRKP 2012 II.1-31

UNFCCC melalui Undang-Undang Nomor 6 Tahun 1994, dan meratifikasi Protokol Kyoto atas UNFCCC melalui Undang-Undang No. 17 Tahun 2004, serta berbagai kerjasama baik bilateral maupun multilateral di bidang perubahan iklim, seperti dengan Australia, Jerman, Inggris, UNDP, Bank Dunia dan sebagainya. Sebagai wujud komitmen Indonesia untuk menurunkan emisi gas rumah kaca sebesar 26% pada tahun 2020, pada tahun 2010 Indonesia menyusun Rancangan Peraturan Presiden mengenai Rencana Aksi Nasional Penurunan Emisi Gas Rumah Kaca (RAN-GRK) 2020 yang dalam tahun 2011 ini akan segera disahkan dalam bentuk Peraturan Presiden. Dengan terbitnya Peraturan Presiden tersebut, maka akan segera disusun Nationally Appropriate Mitigation Actions (NAMAs) sebagai wujud dan capaian pemenuhan komitmen Indonesia untuk menurunkan emisi GRK. Pelaporan NAMAs akan membuka akses lebih besar pemanfaatan komitmen masyarakat internasional terkait perubahan iklim. Untuk lebih membantu pelaksanaan penurunan emisi GRK di daerah-daerah, pada saat ini sedang disusun pedoman untuk Penyusunan Rencana Aksi Daerah Penurunan Emisi GRK (RADGRK) yang akan membantu sinergi antara program tingkat nasional dan daerah untuk mempercepat pencapaian target penurunan emisi. Pemerintah juga membentuk wadah pengelolaan dana perubahan iklim dalam Indonesia Climate Change Trust Fund (ICCTF). Melalui ICCTF, masyakarat internasional akan dapat menyalurkan dana komitmen perubahan iklim mereka untuk dapat dimanfaatkan secara efisien dan efektif. Dana dalam ICCTF disepakati untuk digunakan bagi 3 (tiga) kegiatan, yaitu: (1) pengembangan pengelolaan lahan gambut berkelanjutan, (2) langkah-langkah konservasi energi, dan (3) penyadaran publik, pelatihan dan pendidikan untuk upaya mitigasi dan adaptasi perubahan iklim. Berkaitan dengan pengelolaan hutan, upaya menghadapi perubahan iklim dilakukan melalui penerapan prinsip pengelolaan hutan berkelanjutan (Sustainable Forest Management/ SFM) yang dapat mengurangi emisi gas rumah kaca dan meningkatkan penyerapan gas karbon dioksida. Emisi gas rumah kaca pada sektor kehutanan disebabkan oleh pembukaan lahan untuk kegiatan lain, seperti pertanian, permukiman dan lainnya, serta terjadinya kerusakan hutan. Dalam rangka pengurangan dorongan pembukaan hutan dan penyebab kerusakan hutan, telah dilakukan penanganan illegal logging, pencegahan kebakaran hutan, serta penanggulangan perambahan hutan. Di sisi lain, upaya peningkatan penyerapan gas karbon dioksida dan stok karbon telah dilaksanakan penanaman dan rehabilitasi hutan di berbagai wilayah. Pada tahun 2010 diperkirakan telah dicapai 100.000 hektar. Upaya pendukung di sektor kehutanan telah dilakukan juga peningkatan forest governance melalui penyelesaian tata batas 222.972 km hingga tahun 2010 dan pembentukan kelembagaan Kesatuan Pengelola Hutan (KPH) di seluruh provinsi. Sejalan dengan hasil UNFCCC, Indonesia juga telah mengembangkan mekanisme Reducing Emission from Deforestation and Forest Degradation (REDD) dalam bentuk demonstration activities, serta penyusunan strategi, kelembagaan dan mekanisme pendanaan. Pada sektor energi, telah dilakukan upaya penerapan program efisiensi energi dan pemanfaatan energi terbarukan untuk mengurangi emisi karbon, pengembangan bahan bakar nabati, serta pelaksanaan desa mandiri energi. Untuk lebih meningkatkan pemanfaatan energi bersih, sedang disusun pula draft Peraturan Pemerintah mengenai Pengembangan Energi Baru dan Terbarukan. Langkah efisiensi energi telah dipercepat dengan pengesahan Peraturan Menteri Energi Sumber Daya Mineral (ESDM) No. 70 Tahun 2009 mengenai Konservasi Energi.
II.1-32 RKP 2012

Pada sektor kelautan, peningkatan adaptasi dampak perubahan iklim di sektor kelautan dengan dilakukan melalui pengembangan kapasitas masyarakat di bidang mitigasi bencana, adaptasi dampak perubahan iklim dan mitigasi pencemaran melalui sosialisasi, penyadaran masyarakat dan pelatihan, serta Gerakan Bersih Pantai dan Laut. Selain itu, telah disusun Sistem Informasi Mitigasi Bencana Tsunami di Kab. Pesisir Selatan, yang diharapkan dapat diperluas ke daerah lain. Penanaman/ rehabilitasi mangrove dilakukan di berbagai lokasi dengan luas rehabilitasi mencapai 47 ha (pengembangan ketahanan desa pesisir(climate resilient village) terhadap perubahan iklim). Dalam rangka peningkatan kualitas informasi, dilakukan pengembangan informasi dini di bidang iklim dan cuaca secara cepat dan akurat, sebagai instrumen untuk mengambil langkah-langkah antisipasi. Pada saat ini sendang disusun pula Rancangan Peraturan Pemerintah tentang Mitigasi Bencana sebagai turunan dari Undang-Undang No. 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana. Pengembangan upaya adaptasi dampak perubahan iklim di bidang pertanian antara lain meliputi: pengembangan Sistem Intensifikasi Beras (System of Rice Intensification SRI), pengembangan penelitian sumber daya lahan pertanian, penyiapan kalender tanam semi dinamik untuk Kalimantan dan Sulawesi, pengembangan pola integrasi tanamanternak, pengembangan Sekolah Lapang Pengelolaan Tanaman Terpadu (SL-PTT) Perubahan Iklim, pengelolaan sumberdaya ikan, serta pengembangan sistem kesehatan ikan dan lingkungan pembudidayaan ikan. Langkah-langkah konkrit tersebut menunjukkan adanya keseriusan masyarakat Indonesia dalam melakukan mitigasi dan adaptasi terhadap perubahan iklim untuk menjaga kesejahteraan masyarakat Indonesia sekaligus berkontribusi pada masyarakat global. 1.2.2.2. Permasalahan dan Sasaran Berkaitan dengan kelembagaan, dirasakan banyaknya pemangku kepentingan dalam penanggulangan dampak perubahan iklim, rendahnya kesiapan institusi, dan penanganan yang bersifat parsial. Pengarusutamaan dalam melaksanakan berbagai upaya adaptasi dan mitigasi tersebut diatas perlu terus didukung dengan peningkatan kapasitas, baik kelembagaan penanganan dampak perubahan iklim, dan kemampuan serta partisipasi masyarakat. Berkaitan dengan kapasitas sumber daya manusia, masih dihadapi: (1) rendahnya kapasitas sumber daya manusia; (2) masih kurangnya pemahaman dan kesadaran masyarakat terhadap upaya penanganan perubahan iklim. Di bidang instrumen penerapan, dirasakan masih kurangnya kebijakan dan peraturan yang berpihak pada pelaksana kegiatan di bidang perubahan iklim; masih terbatasnya sumber-sumber pendanaan bagi kegiatan penanganan dampak perubahan iklim; serta belum terciptanya sistem dan mekanisme insentif/disinsentif. Mengingat hal-hal tersebut di atas, sasaran pembangunan lintas bidang perubahan iklim dalam RKP 2012 adalah: (1) Meningkatnya pemahaman dan kesadaran para perilaku pembangunan untuk menerapkan upaya pengurangan emisi gas rumah kaca dalam setiap aktivitas pembangunan yang dilakukan; (2) Meningkatnya kapasitas para pelaku dan langkah-langkah konkrit adaptasi perubahan iklim di sektor pertanian, kelautan perikanan,
RKP 2012 II.1-33

pesisir, sarana dan prasarana, kesehatan; (3) Meningkatnya kapasitas mitigasi perubahan iklim di sektor pertanian, kehutanan, lahan gambut, energi, transportasi, industri dan pengelolaan limbah; (4) Tersusunnya basis data dan indikator dalam pengukuran capaian pengendalian dampak perubahan iklim; (5) Terciptanya sistem dan mekanisme untuk mendorong diberlakukannya insentif/disinsentif di bidang perubahan iklim, serta (6) Meningkatnya sumber-sumber pendanaan alternatif bagi kegiatan perubahan iklim. 1.2.2.3. Strategi dan Arah Kebijakan Untuk itu strategi untuk mengantisipasi dampak dan mengendalikan laju perubahan iklim adalah sebagai berikut: (1) Mensosialisasikan dan melaksanakan Rencana Aksi Nasional (RAN) dan menyusun pedoman penyusunan Rencana Aksi Daerah (RAD) Penurunan Emisi Gas Rumah Kaca (GRK); (2) Meningkatkan riset dan menerapkan teknologi mutakhir dan rendah emisi dalam rangka adaptasi terhadap perubahan iklim; (3) Sosialisasi dan diseminasi mengenai perubahan iklim kepada masyarakat luas secara langsung, maupun melalui media massa/ elektronik; (4) Menyiapkan inventarisasi GRK sebagai basis data dalam menurunkan emisi GRK; serta (5) Melakukan pemantauan secara melekat terhadap pelaksanaan upaya mitigasi dan adaptasi untuk mengukur capaian target penanganan perubahan iklim. Arah kebijakan lintas bidang untuk mengantisipasi dampak dan mengendalikan laju perubahan iklim pada tahun 2012 diarahkan untuk (1) meningkatkan upaya mitigasi terutama di sektor kehutanan dan energi; (2) meningkatkan upaya adaptasi pada sektor pertanian dan perikanan, terutama pengamanan produksi pangan; (3) meningkatkan pemahaman dan kapasitas terutama di daerah-daerah; dan (4) menyusun kelengkapan instrumen dan peraturan dasar pelaksanaan penurunan emisi gas rumah kaca. 1.2.3. Pembangunan Kelautan Berdimensi Kepulauan 1.2.3.1. Kondisi Umum Dalam rangka mengoptimalkan pembangunan kelautan, RPJMN 2010-2014 mengamanatkan perlunya peningkatan sinergitas antarsektor dan pemangku kepentingan dalam menjaga kedaulatan NKRI, termasuk peningkatan pengawasan dan pengendalian pelanggaran di laut; akselerasi penyelesaian batas laut dengan negara tetangga, serta peningkatan sarana dan prasarana dasar di pulau-pulau kecil, termasuk pulau terdepan dan sarana penghubung antarpulau. Selain itu, sinergitas perlu juga dilakukan dalam pemanfaatan dan pengelolaan sumber daya kelautan dan pulau-pulau kecil, dengan tetap menjaga kelestarian lingkungan pesisir dan laut. Dalam meningkatkan sinergitas antarsektor dan daerah dalam pembangunan kelautan, upaya yang dilakukan adalah menerapkan prinsip-prinsip manajemen pesisir terpadu (integrated coastal management, ICM) di wilayah laut, pesisir dan pulau-pulau kecil, serta penetapan regulasi yang mengatur tentang pengelolaan sumber daya laut, pesisir dan pulau-pulau kecil berlandaskan pada Undang-Undang Nomor 27 Tahun 2007 tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil. Pada saat ini sedang disusun Ocean Policy dan Rancangan Undang-Undang tentang Kelautan yang diharapkan dapat

II.1-34

RKP 2012

menjadi payung dalam penyusunan kebijakan lintas sektoral untuk pengelolaan kepulauan yang lebih baik. Dalam rangka peningkatan pengamanan dan pengendalian pelanggaran di wilayah laut, serta pengamanan dalam menjaga kedaulatan wilayah NKRI, langkah kebijakan yang ditempuh adalah meningkatkan harmonisasi peran dan fungsi berbagai lembaga pengamanan dan pengawasan di laut, serta kerja sama operasi pengawasan yang dilakukan oleh Badan Koordinasi Keamanan Laut (Bakorkamla), TNI-AL, POLRI, Kementerian Kelautan dan Perikanan, dan Kementerian Perhubungan. Upaya yang dilakukan antara lain adalah: (1) mempertahankan kehadiran di laut (naval presence) di seluruh perairan kedaulatan dan yuridiksi nasional, terutama wilayah perbatasan Indonesia yang rawan konflik; (2) peningkatan kerjasama operasi antarinstansi serta kerja sama dengan negara tetangga dalam rangka protection border command; (3) Peningkatan kapasitas dan operasional pengawasan, serta peningkatan sarana dan prasarana pengawas, berupa Vessel Monitoring System (VMS) dan kapal pengawas; dan (4) penegakan hukum di laut. Sampai dengan tahun 2010, pelaksanaan program/kegiatan pengawasan sumber daya kelautan dan perikanan antara lain telah berhasil memeriksa kapal sebanyak 2.253 kapal perikanan, sebanyak 183 kapal diindikasi melakukan pelanggaran. Sementara itu, dalam Operasi Gurita yang dilaksanakan oleh Bakorkamla sebanyak 5 kali operasi pada tahun 2010 telah berhasil menghentikan dan memeriksa sebanyak 532 kapal, menahan 23 kapal, menyegel 5 kapal, serta mendeteksi 108 kapal yang diduga melakukan pelayaran illegal. Pengawasan wilayah laut juga meliputi wilayah laut ZEE mengingat adanya kewajiban Indonesia untuk menjaga sumber daya kelautan dan perikanan di wilayah ZEEI. Dalam rangka akselerasi penyelesaian batas wilayah dengan negara tetangga, telah dilakukan perundingan dengan negara tetangga untuk mencapai kesepakatan tentang penetapan garis batas wilayah antarnegara. Indonesia memiliki batas laut dengan 10 negara dan pasa saat ini Indonesia sedang mengupayakan penyelesaian perundingan penetapan perbatasan dengan Timor Leste (batas barat), Malaysia (batas darat dan laut), Singapura (batas laut segmen timur), Filipina (batas ZEE dan landas kontinen) Palau, Vietnam, Thailand dan India (batas ZEE). Dalam perundingan batas laut dengan Malaysia telah dilaksanakan 17 pertemuan di tahun 2010. Dengan Singapura, telah tercapai ratifikasi perjanjian tentang batas laut di bagian barat Selat Singapura. Dengan Palau, telah dilakukan perundingan batas laut untuk menetapkan batas ZEE dan landas kontinen. Dengan Vietnam, telah diselenggarakan perundingan batas ZEE dimana kedua negara telah menyampaikan posisi atas penetapan batas ZEE. Selain penyelesaian batas laut, sebagai tanda bukti kedaulatan NKRI, telah dibangun penambahan pos perbatasan di laut dan tugu di 12 pulau-pulau terluar. Masalah perbatasan tidak hanya menyangkut keutuhan wilayah NKRI, tetapi kedaulatan dan ketahanan nasional yang perlu didukung dengan peningkatan kesejahteraan masyarakat, terutama di daerah-daerah yang berbatasan, termasuk pulaupulau kecil terluar. Upaya yang dilakukan pada tahun 2010 antara lain melalui pembangunan fasilitas kebutuhan dasar (listrik, air, dan telekomunikasi) di 5 pulau-pulau kecil terluar yaitu Pulau Enggano, Pulau Sebatik, Pulau Lingian, Pulau Alor dan Pulau Mantehage, serta pengembangan wilayah perbatasan yang strategis secara terpadu. Peningkatan penyediaan pelayanan jasa transportasi telah dilakukan melalui penyediaan subsidi operasi transportasi perintis baik untuk moda angkutan jalan raya, penyeberangan, laut dan udara untuk rute-rute yang belum bisa dilayani secara komersial terutama di
RKP 2012 II.1-35

wilayah terpencil, pulau-pulau kecil dan pulau-pulau terluar maupun perbatasan. Selain itu, untuk peningkatan optimalisasi penyelenggaraan transportasi serta perkuatan konektivitas nasional, telah disusun cetak biru transportasi multimoda sebagai arah pengembangan pelayanan transportasi yang terintegrasi secara multimoda. Dalam rangka peningkatan pengelolaan dan penyelenggaraan transportasi laut, pada tahun 2010 telah dilakukan: (a) pengerukan dan pemeliharaan alur pelayaran seluas 7,7 juta m3 di 19 lokasi; (b) pembangunan pelabuhan baru dan lanjutan di 146 lokasi yang tersebar di seluruh Indonesia; (c) pembangunan fasilitas sistem telekomunikasi dan navigasi pelayaran melalui pemasangan Vessel Traffic Services (VTS) di wilayah Selat Malaka wilayah Tengah dan Global Maritime Distress Safety System (GMDSS) di perairan Indonesia; (d) pembangunan sarana bantu navigasi pelayaran (SBNP) meliputi menara suar 12 unit dan rambu suar 80 unit, serta lampu suar sebanyak 170 unit; (e) pembangunan baru dan lanjutan kapal marine surveyor 5 unit dan kapal patroli 21 unit; (f) pembangunan kapal penumpang dan perintis sebanyak 5 unit beserta subsidi angkutan laut perintis untuk 60 trayek, dimana 47 trayek diantaranya untuk kawasan timur Indonesia dan pelayanan angkutan penumpang kelas ekonomi melalui Public Service Obligation yang dilaksanakan oleh PT PELNI; (g) Pemasangan sistem National Single Window di pelabuhan Tanjung Priok; serta (h) terbitnya PP No. 5 tahun 2010 tentang Kenavigasian, PP No. 20 tahun 2010 tentang Angkutan di Perairan dan PP No. 21 tahun 2010 tentang Perlindungan Lingkungan Maritim. Selanjutnya, untuk peningkatan SDM di bidang kepelautan telah dilakukan kegiatan pembangunan balai diklat kepelautan di NAD, Sorong, dan Ambon, serta pembangunan Maritime Education and Training Improvement. Dalam rangka meningkatkan pembangunan ekonomi kelautan, upaya dilakukan untuk mendorong peningkatan pembangunan secara terfokus dan terintegrasi untuk sektor strategis, termasuk membangun industri maritim terpadu yang terutama industri pariwisata, perkapalan dan perikanan. Upaya peningkatan industri maritim ini didukung pula dengan penyediaan fasilitasi keselamatan transportasi yang memenuhi standar keselamatan internasional untuk penurunan tingkat kecelakaan. Selanjutnya, dalam rangka mempertahankan fungsi ekosistem pesisir dan laut sebagai pendukung kehidupan, dan mewujudkan pembangunan wilayah pesisir dan laut yang berkelanjutan, upaya yang dilakukan antara lain melalui pengelolaan kawasan konservasi perairan yang mencapai 13,95 juta ha pada 2010, rehabilitasi dan pemeliharaan terumbu karang pada 16 kabupaten/kota di 8 provinsi, peningkatan penanaman mangrove, pemacuan stok ikan, peningkatan pengawasan sumber daya kelautan atas pencemaran laut, serta peningkatan kerja sama internasional dalam rangka konservasi laut melalui Coral Triangle Initiative (CTI), Sulu-Sulawesi Marine Ecoregion (SSME), Mangrove for the Future (ATSEA), Bismarck Solomon Seas Ecoregion (BSSE), Arafura and Timor Seas Action (ATSEA), dan Bay of Bengal. Pembangunan kelautan berdimensi kepulauan ini perlu didukung dengan data dan informasi spasial kelautan yang merupakan informasi utama dalam pengelolaan lingkungan, penanganan bencana dan pengamanan serta perundingan batas yurisdiksi negara Indonesia dengan negara tetangga. Pencapaian tahun 2010 terkait pembangunan data dan informasi spasial kelautan antara lain: (a) Peta Lingkungan Pantai Indonesia (LPI) skala 1:250.000, 1:50.000, 1:25.000 sebanyak 42 NLP; (b) Peta Lingkungan Laut Nasional (LLN) skala 1:500.000 sebanyak 8 NLP; (c) peta resmi untuk zonasi tingkat peringatan dini sebanyak 2 NLP; (d) pemetaan neraca dan valuasi ekonomi sumber daya alam laut
II.1-36 RKP 2012

sebanyak 8 NLP. Perkiraan pencapaian pembangunan data dan informasi spasial tahun 2011 antara lain adalah: (a) Peta LPI skala 1:25.000, 1:50.000, 1:250.000, dan Peta LLN skala 1:500.000 sebanyak 55 Nomor Lembar Peta (NLP); (b) peta resmi tingkat peringatan tsunami sebanyak 2 NLP; (c) peta SDA dan LH matra laut sebanyak 18 NLP. 1.2.3.2. Permasalahan yang dihadapi Secara umum, permasalahan yang dihadapi dalam peningkatan pembangunan kelautan berdimensi kepulauan antara lain adalah masih adanya tumpang tindih kewenangan dalam pengelolaan sumber daya kelautan dan adanya konflik antarsektor dan antardaerah dalam pemanfaatan sumber daya kelautan. Ocean policy atau peraturan perundangan tentang kelautan sebagai acuan atau landasan kebijakan dalam penanganan isu kelautan secara terpadu juga masih belum diselesaikan. Dari sisi kedaulatan NKRI, permasalahan yang dihadapi adalah masih belum selesainya batas wilayah laut Indonesia dengan beberapa negara tetangga dan masih sering terjadi pelanggaran lintas batas laut, serta rendahnya tingkat keamanan di beberapa wilayah laut, antara lain Selat Malaka, dan perairan internasional Indonesia lainnya. Hal antara lain disebabkan karena belum memadainya sarana dan prasarana pengendalian dan pengawasan sumber daya kelautan, serta lemahnya penegakan hukum (law enforcement). Permasalahan lainnya adalah rendahnya aksesibilitas ke/dari pulau-pulau kecil dan pulau-pulau terluar yang merupakan daerah tertinggal dibanding pusat-pusat pertumbuhan wilayah, khususnya terhadap sentra-sentra produksi dan pemasaran. Hal ini karena belum didukung oleh pengembangan sistem transportasi nasional berbasis pengembangan wilayah kepulauan dan memberikan perhatian pada sarana dan prasarana transportasi barang dan penumpang yang sesuai dengan kebutuhan dan karakteristik pulau kecil dan daerah tertinggal. Kesenjangan kesejahteraan masyarakat dapat pula mempersubur pelanggaran hukum di wilayah kepulauan Dalam pengelolaan wilayah perbatasan laut, terutama pulau-pulau kecil terluar masih terdapat kesenjangan ekonomi antara masyarakat yang tinggal di pulau luar dengan penduduk di negara tetangga yang dapat berdampak bagi penurunan rasa kebangsaan atau nasionalisme. Pulau-pulau kecil terluar, selain merupakan daerah yang rawan terhadap pelanggaran wilayah kedaulatan dan pelanggaran hukum (misalnya sebagai daerah transit kegiatan penyelundupan, illegal entry, terorisme, dan illegal fishing), juga merupakan daerah yang rentan terhadap kerusakan alam dan dampak perubahan iklim. Keseluruhan permasalahan di atas yang tercermin pada rendahnya eksistensi pelayanan masyarakat di wilayah pulau-pulau kecil terluar dapat memperlemah kedaulatan NKRI di wilayah tersebut. Menurunnya kualitas ekosistem pesisir dan laut, dapat berakibat pada menurunnya ketersediaan sumber daya plasma nutfah. Kerusakan ini terjadi antara lain disebabkan oleh pencemaran dari darat maupun laut, termasuk tumpahan minyak. Praktik penangkapan ikan yang merusak dan penambangan terumbu karang juga telah memperparah kondisi ekosistem pesisir dan laut.

RKP 2012

II.1-37

1.2.3.3. Sasaran Berdasarkan permasalahan tersebut, maka sasaran pembangunan lintas bidang pembangunan kelautan berdimensi kepulauan adalah: (1) penyelesaian penyusunan kebijakan kelautan yang terpadu: (2) pengembangan infrastruktur dan pelayanan dasar di pulau-pulau kecil, pulau-pulau terluar dan perbatasan serta peningkatan aksesibilitas melalui pengembangan sistem jaringan transportasi secara terintegrasi; (3) peningkatan kerjasama dan percepatan penyelesaian tata batas wilayah lautan dengan negara tetangga; (4) peningkatan pengawasan dalam pemanfaatan sumber daya kelautan dan pelanggaran di wilayah laut NKRI; (5) rehabilitasi, konservasi ekosistem pesisir dan laut, serta pengendalian pemanfaatan ruang; (6) pengendalian kerusakan dan pencemaran laut; dan (7) peningkatan dan pengembangan SDM kelautan yang memiliki kompetensi dan daya saing. 1.2.3.4. Arah kebijakan Berdasarkan permasalahan dan sasaran di atas, kebijakan pembangunan kelautan berdimensi kepulauan diarahkan pada : (1) penyelesaian penyusunan kebijakan kelautan atau peraturan perundangan tentang kelautan sebagai landasan kebijakan dalam pembangunan kelautan; (2) mempercepat penyelesaian batas laut yang masih bermasalah, termasuk pembangunan infrastruktur di wilayah perbatasan laut untuk lebih memperkuat posisi kedaulatan negara; (3) meningkatkan pengawasan dan pengendalian pemanfaatan sumber daya kelautan dengan memperkuat sistem Monitoring, Controlling, and Surveilance; (4) meningkatkan kehidupan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat di perbatasan, termasuk pulau-pulau kecil terluar termasuk pemenuhan infrastruktur pelayanan dasar masyarakat seperti perhubungan dan komunikasi, transportasi, air bersih, listrik, (5) meningkatkan penyediaan pelayanan transportasi perintis terutama di pulaupulau kecil, pulau-pulau terluar dan perbatasan serta public service obligation untuk angkutan laut; dan (6) meningkatkan kualitas ekosistem pesisir dan laut, melalui peningkatan pengelolaan kawasan konservasi dan rehabilitasi ekosistem pesisir (mangrove, lamun dan terumbu karang), serta pengendalian pencemaran; (7) meningkatkan kapasitas dan profesionalisme SDM kelautan. 1.2.4. Perlindungan Anak 1.2.4.1. Kondisi Umum Sesuai dengan Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2002 Tentang Perlindungan Anak, definisi anak mencakup anak yang belum berusia 18 (delapan belas) tahun, termasuk anak yang masih dalam kandungan. Menurut hasil Survei Penduduk Antar Sensus(Supas) 2005, populasi anak sekitar 34,7 persen dari jumlah penduduk Indonesia. Jika proporsi tersebut tetap, maka populasi anak sekitar 82,4 juta jiwa dari 237,6 juta jiwa penduduk Indonesia menurut Sensus Penduduk 2010. Anak adalah tunas, potensi, dan generasi muda penerus cita-cita perjuangan bangsa, memiliki peran strategis dan mempunyai ciri dan sifat khusus yang menjamin kelangsungan eksistensi bangsa dan negara pada masa depan. Anak memiliki potensi untuk mengembangkan diri mereka secara positif ketika hak-hak dasar mereka dihargai,
II.1-38 RKP 2012

dipenuhi, dan dilindungi, misalnya dilindungi dari resiko malnutrisi, terserang penyakit berbahaya, berhenti sekolah, kekerasan, eksploitasi, diskriminasi, dan segala bentuk perlakuan salah lainnya. Apabila resiko tersebut dapat diminimalisir maka potensi anak untuk berkembang akan semakin optimal, begitupun sebaliknya. Oleh sebab itu, agar anak Indonesia kelak mampu memikul tanggung jawab tersebut, maka setiap anak tanpa terkecuali harus bisa terpenuhi segala yang menjadi haknya. Anak Indonesia berhak untuk hidup; tumbuh dan berkembang secara optimal, baik fisik, mental maupun sosial; berpartisipasi secara wajar; serta terlindungi dari segala bentuk kekerasan dan diskriminasi. Pemenuhan akan hak-hak anak seperti diuraikan di atas menjadi kewajiban dan tanggung jawab bersama antara negara, pemerintah, masyarakat, keluarga, dan orang tua. Sesuai dengan UU Perlindungan Anak, negara dan pemerintah berkewajiban dan bertanggung jawab memberikan dukungan sarana dan prasarana dan mengawasi penyelenggaraan perlindungan anak. Kewajiban dan tanggung jawab masyarakat adalah berperan serta dalam penyelenggaraan perlindungan anak, sedangkan orang tua berkewajiban dan bertanggung jawab untuk: (a) mengasuh, memelihara, mendidik, dan melindungi anak; (b) menumbuhkembangkan anak sesuai dengan kemampuan, bakat, dan minatnya; dan (c) mencegah terjadinya perkawinan pada usia anak-anak. Kemajuan yang dicapai tahun 2010 Meningkatnya derajat kesehatan dan gizi anak tercermin dari menurunnya angka kematian bayi (AKB). Keadaan gizi anak semakin membaik yang ditandai oleh menurunnya prevalensi kurang gizi pada anak balita dari 18,4 persen menurut Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) 2007 menjadi 17,9 persen menurut Riskesdas 2010. Meningkatnya akses anak terhadap layanan pendidikan ditandai dengan meningkatnya angka partisipasi pendidikan. Data Survei Sosial Ekonomi Nasional (Susenas) mengindikasikan proporsi anak usia 7-12 tahun yang duduk di bangku sekolah (Angka Partisipasi Sekolah/APS 7-12 tahun) meningkat dari 97,83 persen pada tahun 2008 menjadi 97,95 persen pada tahun 2009. Pada kelompok usia 13-15 tahun, APS meningkat dari 84,41 persen pada tahun 2008 menjadi 85,43 persen pada tahun 2009. Pada periode tahun yang sama, APS 16-18 tahun juga mengalami peningkatan dari 54,70 persen menjadi 55,05 persen. Di samping itu, data Depdiknas menunjukkan bahwa Angka Partisipasi Kasar (APK) PAUD pada tahun 2009/2010 mencapai 53,70 persen, meningkat dari 50,62 persen pada tahun 2008/2009. Sementara itu, dalam memenuhi hak anak untuk mendapatkan identitas dan legalitas kependudukan, cakupan anak balita yang telah memiliki akte kelahiran mencapai sekitar 42,82 persen menurut Supas 2005 dan 52,5 persen pada Susenas 2009. Selain itu, sampai dengan tahun 2011 telah terbentuk kota layak anak (KLA) di 76 kabupaten/kota, yang tersebar di 15 provinsi. Di bidang ketenagakerjaan, data Survei Angkatan Kerja Nasional(Sakernas) menunjukkan penurunan jumlah pekerja anak usia 10-17 tahun, dari 1.713,2 ribu pada tahun 2008 menjadi 1.679,1 ribu pada tahun 2009. Dalam upaya menurunkan jumlah pekerja anak, telah dilaksanakan penarikan pekerja anak dari bentuk-bentuk pekerjaan terburuk untuk anak (BPTA) dalam rangka Program Keluarga Harapan. Pekerja anak yang
RKP 2012 II.1-39

telah ditarik tersebut diusahakan masuk dalam satuan pendidikan, baik pendidikan formal, kesetaraan, maupun non-formal. Untuk meningkatkan perlindungan bagi anak yang berhadapan dengan hukum (ABH), pada tahun 2009 telah ditandatangani Surat Keputusan Bersama tentang Penanganan ABH antara Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Menteri Hukum dan HAM, Menteri Sosial, Kepala Kepolisian Negara RI, Jaksa Agung, dan Ketua Mahkamah Agung. Selain itu, telah ditandatangani pula Surat Kesepakatan Bersama tentang Perlindungan dan Rehabilitasi Sosial ABH antara Departemen Sosial, Departemen Hukum dan HAM, Departemen Pendidikan Nasional, Departemen Kesehatan, Departemen Agama, dan Kepolisian RI. Selanjutnya, pada tahun 2010 telah tersusun RUU tentang Sistem Peradilan Pidana Anak dan ditetapkan kebijakan terpadu tentang penanganan ABH berbasis restorative justice. 1.2.4.2. Permasalahan dan Sasaran Meskipun telah ada kemajuan yang dicapai di bidang perlindungan anak sebagaimana diuraikan di atas, namun masih terdapat beberapa permasalahan yang dihadapi dan terus menjadi perhatian pemerintah, para pembuat kebijakan, para pemangku kepentingan lain, serta masyarakat pada umumnya. Permasalahan pertama, masih belum optimalnya akses terhadap layanan pemenuhan hak tumbuh kembang dan kelangsungan hidup anak. Hal ini antara lain ditunjukkan oleh masih rendahnya cakupan layanan pengembangan anak usia dini yang holistik dan integratif, cakupan layanan pendidikan untuk anak, dan cakupan akte kelahiran. Di bidang kesehatan, permasalahan terkait anak antara lain masih rendahnya tingkat keberlanjutan pelayanan kesehatan (continuum of care), khususnya pada penduduk miskin; masih tingginya prevalensi anak yang pendek (stunting) sebagai indikasi kekurangan gizi kronis; dan adanya tantangan baru keadaan gizi berlebih yang menyebabkan obesitas (kegemukan) akibat asupan makanan yang tidak seimbang. Permasalahan kedua, masih kurangnya perlindungan terhadap anak dari segala bentuk kekerasan, eksploitasi, penelantaran, diskriminasi, dan perlakuan salah lainnya. Data Susenas 2006 menunjukkan bahwa sekitar 4 juta anak mengalami kekerasan setiap tahun. Sementara itu, data Komnas Perempuan mencatat hanya sekitar 20,000 kasus anak dan perempuan korban kekerasan yang mendapat dampingan hukum dan sosial yang layak, baik sebagai korban maupun saksi dalam proses peradilan, sehingga dapat dibayangkan betapa banyaknya kasus anak yang tidak terdampingi oleh bantuan medis, hukum, dan psikososial yang layak. Dalam kajian paruh waktu terhadap Program Kerjasama Pemerintah RI dan UNICEF tahun 2008, tercatat sedikitnya 80.000-100.000 perempuan dan anak-anak adalah korban eksploitasi seksual atautelah diperdagangkan untuk keperluan itu setiap tahunnya. Permasalahan ketiga, masih rendahnya kapasitas kelembagaan perlindungan anak. Hal ini antara lain ditunjukkan oleh belum maksimalnya peraturan perundang-undangan terkait upaya perlindungan anak dalam mengatur dan mengupayakan kepentingan terbaik anak. Kemajuan pesat di bidang regulasi dan kebijakan ternyata tidak selalu berhubungan langsung dengan kecepatan perbaikan dalam struktur, kapasitas, dan bagaimana kebijakan

II.1-40

RKP 2012

dan regulasi tersebut diterjemahkan dalam tataran praktek di tingkat lembaga, masyarakat, keluarga, dan individu. Permasalahan keempat, berbagai laporan penelitian, hasil studi maupun kajian masih menunjukkan rendahnya pemahaman keluarga dan masyarakat tentang hak-hak anak. Selain itu, pengetahuan dan keterampilan keluarga tentang pengasuhan anak juga masih rendah. Hal ini mengakibatkan pelanggaran terhadap hak-hak anak dan segala bentuk perlakuan salah sebagian besar dilakukan oleh orang-orang terdekat dengan anak. Dengan memperhatikan permasalahan tersebut di atas, maka sasaran pembangunan perlindungan anak pada tahun 2012 adalah: 1. Meningkatnya akses anak atas layanan yang berkualitas untuk kelangsungan hidup, tumbuh, dan berkembang. Hal ini antara lain diukur dengan meningkatnya cakupan kunjungan neonatal, pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan, APK PAUD, APS 7-12 tahun, APS 13-15 tahun, APS 16-18 tahun, serta menurunnya persentase balita yang kekurangan gizi. Meningkatnya perlindungan anak dari kekerasan, diskriminasi, dan segala bentuk perlakuan salah. Hal ini antara lain diukur dengan meningkatnya upaya-upaya pencegahan untuk menurunkan resiko anak menjadi korban perlakukan salah, akses anak korban perlakukan salah dan anak berkebutuhan khusus atas layanan yang berkualitas, cakupan anak balita/anak yang mempunyai akte kelahiran, cakupan penanganan ABH berbasis restorative justice, serta menurunnya pekerja anak. Meningkatnya efektivitas kelembagaan perlindungan anak, baik di tingkat nasional maupun daerah. Hal ini ditunjukkan antara lain oleh meningkatnya ketersediaan dan kualitas data/informasi perlindungan anak, sinergi perundang-undangan dan kebijakan terkait perlindungan anak, kuantitas dan kualitas tenaga pelaksana perlindungan anak, koordinasi antar kementerian/lembaga/SKPD dan antar pusat dan daerah dalam perlindungan anak, dan pengawasan terhadap efektivitas perlindungan anak. Meningkatnya pemahaman para pengambil keputusan dan masyarakat tentang hakhak anak dan pengetahuan dan keterampilan keluarga tentang pengasuhan anak.

2.

3.

4.

1.2.4.3. Strategi dan Arah Kebijakan Berdasarkan sasaran yang akan dicapai di atas, kebijakan peningkatan perlindungan anak diarahkan pada: (a) peningkatan akses anak terhadap pelayanan yang berkualitas dalam rangka mendukung tumbuh kembang dan kelangsungan hidup anak; (b) peningkatan perlindungan anak dari kekerasan, diskriminasi, dan segala bentuk perlakuan salah; (c) peningkatan efektivitas kelembagaan perlindungan anak; dan (d) peningkatan advokasi dan sosialisasi tentang hak anak dan pengasuhan anak. Kebijakan perlindungan anak tersebut dilaksanakan melalui tiga fokus prioritas. Pertama, peningkatan kualitas tumbuh kembang dan kelangsungan hidup anak. Kedua, perlindungan anak dari segala bentuk tindak kekerasan dan diskriminasi. Ketiga, peningkatan kapasitas kelembagaan perlindungan anak. Detil kegiatan prioritas dari 3 (tiga) fokus prioritas diatas dapat dilihat di Tabel 2.2.A tentang Target Kinerja Lintas Bidang Perlindungan Anak.
RKP 2012 II.1-41

1.2.5. Pembangunan Karakter Bangsa 1.2.5.1. Kondisi Umum Pembangunan karakter bangsa merupakan suatu kebutuhan asasi dalam proses berbangsa agar bangsa Indonesia memiliki karakter dan jati diri yang tangguh. Oleh karena itu, pembangunan karakter bangsa merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari upaya pencapaian visi dan misi pembangunan nasional, sebagaimana yang diamanatkan dalam Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2007 Tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN) Tahun 20052025 antara lain yaitu mewujudkan Indonesia sebagai bangsa yang maju, mandiri, dan adil, serta mewujudkan masyarakatIndonesiayang berakhlak mulia, bermoral, beretika dan berbudaya dan beradab berdasarkan falsafah Pancasila. Berbagai upaya untuk memperkuat jati diri dan karakter bangsa dengan berlandaskan pada nilai-nilai luhur, telah memberikan kemajuan yang cukup berarti, di antaranya adalah semakin kokohnya konsolidasi demokrasi yang dilandasi oleh empat pilar bangsa yakni NKRI, Pancasila, Undang-Undang Dasar 1945, dan Bhinneka Tunggal Ika. Hal ini antara lain ditunjukkan oleh: (1) semakin berkembangnya proses internalisasi nilainilai luhur, pengetahuan dan teknologi tradisional, serta kearifan lokal yang relevan dengan tata kehidupan bermasyarakat dan bernegara, seperti nilai-nilai persaudaraan, solidaritas sosial, saling menghargai, serta rasa cinta tanah air, (2) meningkatnya kondisi kebebasan sipil di daerah-daerah seluruh Indonesia, dan (3) meningkatnya kebebasan berpendapat dengan menguatnya posisi media massa sebagai pilar yang penting dalam pembentukan nilai-nilai kebangsaan dan kemasyarakatan. Berbagai pencapaian tersebut didukung oleh meningkatnya koordinasi dan kerjasama lintas bidang dan lintas sektor, masyarakat dan dunia usaha, serta peningkatan peran serta masyarakat dalam pembangunan karakter bangsa secara berkelanjutan. Untuk menjaga keberlanjutan, dalam RPJMN 2010-2014 pembangunan karakter bangsa diarahkan untuk mewujudkan karakter bangsa yang tangguh, kompetitif, berakhlak mulia, dan bermoralberdasarkan falsafah Pancasila yang dicirikan dengan watak dan perilaku manusia danmasyarakatIndonesia yang beragam, beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berbudi luhur, bertoleran, bergotong royong, berjiwa patriotik, berkembang dinamis, dan berorientasi iptek. 1.2.5.2. Permasalahan dan Sasaran Pembangunan karakter bangsa sampai dengan tahun 2010 telah mencapai berbagai kemajuan, namun masih terdapat beberapa permasalahan dan tantangan yang dihadapi pada tahun 2012. Pertama, belum optimalnya pemahaman, penghayatan, dan pengamalan nilainilai Pancasila sebagai filosofi dan ideologi bangsa. Pancasila sebagaimana tercantum dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945 yang menjadi ideologi dan dasar negara, merupakan kristalisasi nilai-nilai kehidupan masyarakat yang bersumber dari nilai-nilai luhur budaya Indonesia. Pancasila sebagai pandangan hidup dijiwai oleh moral dan etika yang dimanifestasikan dalam sikap perilaku dan kepribadian, baik dalam hubungan manusia dengan yang Maha Pencipta, hubungan antara manusia, maupun hubungan manusia dengan lingkungannya. Namun kaidah tersebut belum dapat terlaksana dengan
II.1-42 RKP 2012

baik dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara, sehingga terjadi pergeseran nilai-nilai etika dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Dengan demikian tantangan yang dihadapi adalah meningkatkan pemahaman, penghayatan, dan pengamalan nilai-nilai Pancasila dengan menumbuhkembangkan watak, perilaku, dan etika kehidupan berbangsa bagi seluruh rakyat Indonesia. Kedua, semakin memudarnya ketahanan budaya luhur bangsa. Semakin derasnya arus globalisasi yang didorong oleh kemajuan teknologi komunikasi dan informasi telah membuka peluang terjadinya interaksi budaya antarbangsa. Proses interaksi budaya tersebut di satu sisi berpengaruh positif terhadap perkembangan dan perubahan orientasi nilai dan perilaku bangsa Indonesia, namun di sisi lain, dapat menimbulkan pengaruh negatif, seperti semakin memudarnya penghargaan pada nilai budaya dan bahasa, nilai solidaritas sosial, kekeluargaan, rasa cinta tanah air, kurangnya penghargaan terhadap produk dalam negeri, serta berbagai perilaku yang tidak sesuai dengan nilai, norma, dan pandangan hidup bangsa Indonesia. Dengan demikian tantangan yang dihadapi adalah meningkatkan upaya pelestarian dan penanaman nilai-nilai luhur budaya dan bahasa, nilai solidaritas sosial, kekeluargaan, dan rasa cinta tanah air sebagai identitas budaya yang berfungsi sebagai perekat persatuan bangsa. Ketiga, masih rendahnya daya saing dan kemandirian bangsa. Kemampuan bangsa yang berdaya saing tinggi adalah kunci untuk membangun kemandirian bangsa. Daya saing yang tinggi, akan menjadikan Indonesia siap menghadapi tantangan globalisasi dan mampu memanfaatkan peluang yang ada. Daya saing dan kemandirian suatu bangsa antara lain tercermin pada (a) ketersediaan sumber daya manusia yang berkualitas yang mampu memenuhi kebutuhan dan kemajuan pembangunan; (b) kemandirian aparatur pemerintahan dan aparatur penegak hukum dalam menjalankan tugas dan fungsinya; (c) kemampuan pembiayaan pembangunan yang bersumber dari dalam negeri; dan (d) kemampuan memenuhi kebutuhan pokok. Namun hingga saat ini daya saing dan kemandirian bangsa belum sepenuhnya memenuhi keempat ciri-ciri diatas. Dengan demikian tantangan yang dihadapi adalah mewujudkan bangsa yang mandiri, berdaya saing, memiliki etos kerja melalui peningkatan kualitas sumber daya manusia , serta kemandirian aparatur pemerintahan dan aparatur penegak hukum. Dengan memperhatikan permasalahan tersebut, maka sasaran pembangunan karakter bangsa pada tahun 2012 adalah meningkatnya upaya orientasi dan penyadaran pentingnya karakter bangsa yang tangguh, kompetitif, berakhlak mulia, dan bermoral berdasarkan falsafah Pancasila untuk meningkatkan daya saing dan kemandirian bangsa. 1.2.5.3. Strategi dan Arah Kebijakan Berdasarkan uraian di atas, kebijakan pembangunan karakter bangsa diarahkan pada (a) Pengembangan karakter bangsa yang tangguh, kompetitif, berakhlak mulia, bermoral, berbudi luhur, bertoleran, bergotong royong, berjiwa patriotik, dinamis, dan berorientasi iptek yang dilandasi oleh iman dan takwa kepada Tuhan Yang Maha Esa berdasarkan Pancasila, dan (b) Peningkatan kesadaran dan pemahaman masyarakat akan pentingnya karakter dan jati diri bangsa agar memiliki ketahanan budaya yang tangguh di tengah pergaulan global; dan (c) Peningkatan kualitas sumber daya manusia yang berkarakter dalam rangka mewujudkan daya saing dan kemandirian bangsa dalam era globalisasi.
RKP 2012 II.1-43

Kebijakan pembangunan karakter bangsa pada tahun 2011 dilaksanakan sesuai dengan Prioritas Pembangunan yang tertuang dalam RPJMN 2010-2014, terutama yang memuat upaya-upaya strategis dalam membangun karakter bangsa seperti prioritas pembangunan di bidangPendidikan; Kesehatan; Sarana dan Prasarana (Komunikasi dan Informatika), Kebudayaan, Kreativitas dan Inovasi Teknologi; Kesejahteraan Rakyat Lainnya (Agama, Pemuda dan Olahraga, dan Kependudukan dan Keluarga Berencana); Politik, Hukum dan Keamanan (Politik dan Komunikasi, Pertahanan dan Keamanan), serta Reformasi Birokrasi dan Tata Kelola (Hukum dan Aparatur). Di bidang pendidikan, upaya pemantapan pendidikan karakter bangsa antara lain dilakukan melalui (a) penguatan pelaksanaan proses belajar mengajar dengan iklim sekolah yang mendukung tumbuhnya sikap saling menghargai, sportif, kerjasama, kepemimpinan, kemandirian, partisipatif, kreatif, dan inovatif (soft skills), jiwa kewirausahaan serta memperkuat pendidikan akhlak mulia, kewarganegaraan, dan pendidikan multikultural serta toleransi beragama guna mewujudkan peserta didik yang bermoral, beretika, berbudaya, beradab, toleran, dan memahami keberagaman; (b) menanamkan pendidikan karakter bangsa termasuk kewirausahaan ke dalam semua mata pelajaran, bahan ajar, ekstrakurikuler, maupun pengembangan diri; dan (c) mengembangkan kurikulum pendidikan yang memberikan muatan pendidikan karakter bangsa yang mampu meningkatkan pemahaman tentang kedisiplinan, kreatif, kerja keras, kepemimpinan, inovatif, menumbuhkan jiwa dan karakter wirausaha serta menumbuhkan kemampuan berwirausaha. Di bidang kesehatan dan gizi masyarakat, upaya pembangunan karakter bangsa antara lain dilakukan melalui peningkatan pemberdayaan masyarakat dan promosi kesehatan dalam rangka meningkatkan persentase tumah tangga yang melaksanakan perilaku hidup bersih dan sehat. Di bidang pemuda dan olahraga, upaya pembangunan karakter bangsa antara lain dilakukan melalui: (a) peningkatan partisipasi dan peran aktif pemuda dalam berbagai bidang pembangunan melalui peningkatan character building, (b) revitalisasi dan konsolidasi gerakan kepemudaan, dan revitalisasi gerakan pramuka, dan (c) peningkatan budaya dan prestasi olahraga dengan upaya penyelenggaraan olahraga pendidikan, olahraga rekreasi dan olahraga prestasi. Di bidang agama, upaya pembangunan karakter bangsa antara lain dilakukan melalui (a) peningkatan pemahaman dan pengamalan nilai-nilai luhur yang terkandung di dalam ajaran agama; (b) peningkatan ketahanan umat beragama terhadap ekses negatif ideologi-ideologi yang tidak sesuai dengan nilai luhur bangsa; (d) pengembangan sikap dan perilaku keberagamaan yang inklusif dan toleran; (e) pengembangan wawasan multikultur bagi guru-guru agama, penyuluh agama, siswa, mahasiswa, dan para pemuda calon pemimpin agama. Di bidang kebudayaan, upaya pembangunan karakter bangsa antara lain dilakukan melalui: (a) pembangunan karakter dan pekerti bangsa yang dilandasi oleh nilai-nilai kearifan lokal; (b) pemahaman tentang kesejarahan dan wawasan kebangsaan; (c) pelestarian, pengembangan dan aktualisasi nilai dan tradisi dalam rangka memperkaya dan memperkokoh khasanah budaya bangsa; (d) pemberdayaan masyarakat adat; dan (e) pengembangan promosi kebudayaan dengan pengiriman misi kesenian, pameran, dan pertukaran budaya.
II.1-44 RKP 2012

Di bidang kependudukan dan keluarga berencana, upaya pembangunan karakter bangsa dilakukan melalui pembinaan dan pengasuhan tumbuh kembang balita dan anak serta pembinaan remaja berkaitan dengan perencanaan keluarga dan kesehatan reproduksi. Di bidang ilmu pengetahuan dan teknologiupaya pembangunan karakter bangsa antara lain dilakukan melalui: (a) penguatan Sistem Inovasi Nasional (SIN) yang diantaranya diprioritaskan pada penataan kelembagaan iptek dengan hasil yang diharapkan adalah terbangunnya tata kelola litbang yang efisien dan efektif, yang mampu mendorong kreativitas dan profesionalisme masyarakat iptek, serta yang mampu membangun kesadaran iptek dan partisipasi masyarakat, dan (b) peningkatan penelitian, pengembangan dan penerapan iptek yang diarahkan untuk mendukung ketahanan pangan, ketahanan energi, penciptaan dan pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi, penyediaan teknologi transportasi, kebutuhan teknologi pertahanan, teknologi kesehatan, serta pengembangan teknologi material maju. Di bidang sarana dan prasarana, khususnya sub bidang komunikasi dan informatika antara lain dilakukan melalui: (a) penyediaan infrastruktur dasar untuk mendukung peningkatan kesejahteraan melalui peningkatan aksesibilitas terhadap infrastruktur dan layanan komunikasi dan informatika, serta peningkatan jangkauan dan mempertahankan keberlanjutan layanan komunikasi dan informatika di wilayah perbatasan, perdesaaan, terpencil, dan wilayah non-komersial lainnya, dan (b) meningkatkan e-literasi melalui peningkatan kualitas SDM TIK termasuk aparatur pemerintah serta mendukung pengembangan industri manufaktur TIK dalam negeri. Di bidang politik dan komunikasi, upaya pembangunan karakter bangsa antara lain dilakukan melalui prioritas: (a)meningkatkan kapasitas dan akuntabilitas lembagalembaga penyelenggara Negara melalui penguatan koordinasi lembaga Negara dalam upaya pencegahan, penanggulangan dan pemberantasan tindak pidata terosisme, (b) menjaga dan menciptakan iklim yang kondusif yang menjamin kebebasan sipil dan penghormatan terhadap hak-hak politik rakyat serta berkembangnnya demokrasi di Indonesia secara berkelanjutan, diantaranya melalui pelaksanaan pendidikan pemilih, pendidikan kebangsaan dan cinta tanah air, serta pendidikan kewarganegaraan dan pengembangan budaya dan etika politik demokrasi berdasarkan empat pilar bangsa, (c) peningkatan pelayanan sarana dan prasarana komunikasi ; (d) peningkatan pelayanan sarana dan prasarana komunikasi dan informatika sesuai standar pelayanan minimum (SPM) yang diantaranya dilaksanakan melalui pemberdayaan informasi untuk menumbuhkan demand pada masyarakat dan menciptakan nilai tambah pada layanan untuk mendukung produktivitas masyarakat; dan (e) peningkatan dukungan sarana dan prasarana komunikasi dan informatika bagi peningkatan daya saing sektor riil, yang antara lain dilakukan dengan mendorong kreativitas dan inovasi di bidang TIK, peningkatan kualitas sumber daya manusia TIK, serta mendorong pemanfaatan TIK untuk bisnis (ebisnis) dan pemanfaatan produktif lainnya. Di bidang pertahanan dan keamanan,upaya pembangunan karakter bangsa antara lain dilakukan melalui: (a)percepatan pembentukan komponen bela negara, dan (b) ekstensifikasi dan intensifikasi pencegahan penyalahgunaan narkotika, penyediaan fasilitas terapi dan rehabilitasi bagi korban penyalahgunaan narkotika yang terjangkau seluruh lapisan masyarakat, dan pemberantasan jaringan narkotika.
RKP 2012 II.1-45

Di bidang hukum dan aparatur,upaya pembangunan karakter bangsa antara lain dilakukan melalui: (a)peningkatan kinerja lembaga penegak hukum, diantaranya dilaksanakan melalui pelaksanaan akuntabilitas penegakan hukum, dan perbaikan pelayanan hukum yang lebih baik dan berkualitas, (b) peningkatan penghormatan terhadap HAM, diantaranya dilaksanakan melalui pembaruan materi hukum, (c) peningkatan penyelenggaraan pemerintahan yang bersih dan bebas KKN, diantaranya dilaksanakan melalui penegakan hukum yang kuat dan dipercaya, pencegahan KKN melalui penegakan sistem integritas aparatur negara, dan peningkatan partisipasi masyarakat dalam pengawasan. 1.2.6. Peningkatan Status Gizi Masyarakat 1.2.6.1. Kondisi Umum Gizi masih merupakan salah satu masalah utama di Indonesia terutama pada kelompok rentan yakni ibu dan anak. Hal ini ditandai dengan masih tingginya angka kematian ibu (AKI) yakni sebesar 228 per 100.000 kelahiran hidup (2007) dan angka kematian bayi (AKB) yakni sebesar 34 per 1.000 kelahiran hidup (2007). Pada tahun 2007, prevalensi anak balita yang mengalami kekurangan gizi dan pendek (stunting) masingmasing 18,4 persen dan 36,8 persen. Walaupun prevalensi kekurangan gizi dan pendek (stunting) menurun menjadi masing-masing 17,9 persen dan 35,6 persen pada tahun 2010, tetapi masih terjadi disparitas antarprovinsi yang perlu mendapat penanganan masalah yang spesifik di wilayah rawan (Riskesdas, 2010). Permasalahan gizi lainnya yang perlu mendapatkan perhatian yakni masih tingginya penduduk dengankekurangan vitamin A (KVA), yodium (gangguan akibat kurang yodium/GAKY), anemia gizi besi dan kekurangan zat gizi mikro lainnya serta rendahnya pemberian ASI eksklusif. Disamping itu, status gizi pada ibu hamil perlu ditingkatkan karena masih tingginya bayi yang lahir dengan berat badan rendah (kurang dari 2.500 gram) yaitu sebesar 11,1 persen (Riskesdas, 2010). Status gizi masyarakat yang masih rendah tersebut merupakan akibat dari masih rendahnya mutu gizi masyarakat. Hal ini terkait terkait erat dengan ketersediaan pangan. Peta penduduk rawan pangan berdasarkan data BPS tahun 2009 masih menunjukkan situasi yang sangat memprihatinkan. Jumlah penduduk sangat rawan pangan yaitu dengan asupan kalori kurang dari 1.400 Kkal per orang per hari mencapai 14,47 persen, angka ini meningkat dibandingkan dengan kondisi tahun 2008 yaitu 11,07 persen. Selain masih banyaknya penduduk rawan pangan, status gizi yang masih rendah ini dipengaruhi oleh faktor perilaku konsumsi pangan masyarakat yang mencakup pengetahuan, pemahaman dan kesadaran masyarakat dalam menerapkan pola pangan keluarga. Sementara itu, kondisi keamanan pangan masih memprihatinkan. Situasi keamanan pangan pada periode 2006-2010, antara lain dapat dilihat dari adanya kenaikan produk industri pangan yang tidak memenuhi syarat (TMS). Penyebab masalah keamanan tersebut antara lain : cemaran mikroba, bahan tambahan pangan (BTP) pemanis berlebih, pewarna bukan untuk makanan, BTP pengawet (benzoat) berlebih, serta penyalahgunaan bahan berbahaya boraks dan formalin. Tingginya masalah gizi berkaitan dengan faktor sosial budaya, antara lain kesadaran individu dan keluarga untuk berperilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) termasuk sadar gizi dalam hal pemberian ASI eksklusif dan asupan gizi seimbang. Hanya 41 persen keluarga yang mempunyai perilaku pemberian makanan bayi yang benar. Asupan kalori
II.1-46 RKP 2012

ibu hamil tidak memenuhi kebutuhan karena ditemukan 44,4 persen ibu hamil mendapat asupan kalori di bawah kebutuhan minimum. Menurut hasil Survei Sosial dan Ekonomi Nasional (Susenas), cakupan pemberian ASI eksklusif pada bayi sampai 6 bulan hanya berkisar 28,6 persen (2007), 24,3 persen (2008) dan 34,3 persen (2009). Hasil Riskesdas menunjukkan bahwa persentase bayi yang diberikan ASI eksklusif sampai dengan 6 bulan hanya 15,3 persen. Dengan melihat kondisi di atas, upaya penanganan permasalahan gizi ini memerlukan koordinasi lintasbidang, lintassektor, lintasprogram, lintaspelaku, dan lintas kementerian/lembaga(K/L). Beberapa sektor dan lembaga terkait seperti Kementerian Kesehatan, Kementerian Pertanian, Badan Pengawas Obat dan Makanan, Kementerian Pendidikan Nasional, Kementerian Agama, dan Badan Koordinasi Keluarga Berencana Nasional, sektor industri dan organisasi non pemerintah baik dari dalam maupun luar negeri yang terlibat dalam perbaikan gizi belum dikoordinasikan secara terpadu. 1.2.6.2. Permasalahan dan Sasaran Beberapa permasalahan terkait status gizi masyarakat, antara lain : (1) masih rendahnya status gizi masyarakat, (2) masih rendahnya akses pangan, (3) masih rendahnya mutu dan keamanan pangan, (4) masih rendahnya perilaku hidup bersih dan sehat dan (5) masih lemahnya kelembagaan pangan dan gizi. Berdasarkan permasalahan tersebut, sasaran kebijakan lintas bidang peningkatan status gizi masyarakat dalam RKP 2012, antara lain : (1) meningkatnya status gizi masyarakat, (2) meningkatnya akses pangan, (3) meningkatnya mutu dan keamanan pangan, (4) meningkatnya perilaku hidup bersih dan sehat dan (5) menguatnya kelembagaan pangan dan gizi. 1.2.6.3. Kebijakan dan Strategi Kebijakan peningkatan status gizi masyarakat dilakukan melalui : a. Prioritas peningkatan akses dan kualitas pelayanan kesehatan mencakup : (i) peningkatan kesehatan ibu, bayi dan balita, melalui : (1) peningkatan persentase ibu hamil yang mendapatkan pelayanan antenatal (cakupan kunjungan kehamilan ke empat (K4)); (2) peningkatan cakupan kunjungan neonatal pertama (KN1); dan (3) cakupan pelayanan kesehatan bayi, cakupan pelayanan kesehatan balita. (ii) peningkatan pembinaan gizi masyarakat, melalui : (1) peningkatan persentase balita gizi buruk yang mendapat perawatan dan (2) balita ditimbang berat badannya (D/S). (iii) peningkatan pengawasan pangan, melalui : (1) peningkatan pengawasan produk dan bahan berbahaya; (2) peningkatan jumlah sarana produksi dan distribusi Obat dan Makanan yang diperiksa (dihitung dari sekitar 150.000); (3) peningkatan jumlah produk Obat dan Makanan yang disampel dan diuji (dihitung dari sekitar 1 juta produk beredar); (4) peningkatan persentase penyelesaian tindaklanjut informasi jejaring nasional, regional dan internasional terkait rapid
RKP 2012 II.1-47

alert dan response permasalahan keamanan makanan (dihitung dari jumlah informasi yang masuk dalam jejaring) dan (5) peningkatan persentase pangan jajanan anak sekolah (PJAS) yang memenuhi persyaratan keamanan, mutu, dan gizi. b. Prioritas ketahanan pangan dan revitalisasi pertanian, perikanan dan kehutanan,mencakup : pengembangan penganekaragaman konsumsi pangan dan peningkatan keamanan pangan segar, melalui : (1) keragaman pangan olahan dengan tambahan unsur gizi dan berbasis sumber pangan lokal; (2) pemerataan distribusi dan aksesibilitas pangan olahan; (3) pemberdayaan masyarakat dalam percepatan penganekaragaman konsumsi pangan; (4) kepedulian dan kesadaran masyarakat terhadap konsumsi pangan beragam, bergizi seimbang dan aman; (5) peran kelembagaan keamanan pangan. Prioritas peningkatan akses, kualitas dan relevansi pendidikan mencakup : (1) pemberian makanan tambahan anak sekolah (PMT-AS) dan (2) penyediaan layanan PAUD yang mencakup peningkatan pengetahuan dan kecakapan keorangtuaan (parenting education). Prioritas pengendalian kuantitas penduduk melalui : (i) Peningkatan Kualitas Kesehatan Reproduksi, mencakup : (a) pengembangan kebijakan, strategi, dan materi informasi kualitas hidup ibu, bayi dan anak (KHIBA) dan pencegahan masalah kesehatan reproduksi (PMKR) yang dapat dioperasionalkan; (b) fasilitasi pembinaan kelangsungan hidup ibu, balita, dan anak serta PMKR. (ii) Pembinaan Keluarga Balita dan Anak, mencakup : (a) pengembanagan kebijakan, strategi dan materi pembinaan ketahanan keluarga balita dan anak yang dapat dilaksanakan; (b) peningkatan pemahaman keluarga yang memiliki balita dan anak dalam melaksanakan pengasuhan dan pembinaan tumbuh kembang balita dan anak; dan (c) peningkatan sarana dan prasarana pembinaan ketahanan keluarga balita dan anak.

c.

d.

II.1-48

RKP 2012