Anda di halaman 1dari 312

Page 1 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

PDI Perjuangan
Korwil (Unit Kerja) RF Jerman

Berbagi Berita

eBook Aneka Ragam Berita


Minggu 04/2012 (23 29.01.2012)

Compiled by Dr. Wirantaprawira from various sources dr.willy@wirantaprawira.net http://www.pdiperjuangan.or.id/

Page 2 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Frankfurt am Main, 29.01.2012

Assalammualaikum Warrohmatullohi Wabarakatuh, Salam Sejahtera, Om Swasty Astu, Mulai awal tahun ini, setiap Minggu, dimulai tanggal 08 Januari 2012, Korwil (Unit Kerja) PDI Perjuangan di RF Jerman akan berbagi Aneka Ragam Berita dalam bentuk e-Book, yang dirangkum dari berbagai Media Massa nasional dan internasional, dalam bahasa Indonesia, Jerman dan Inggris. Untuk membaca e-Book tsb Anda memerlukan PDF-Reader yang bisa didownload di http://get.adobe.com/de/reader/ Untuk membuat PDF-File Anda bisa men-download PDF Printdriver dari: http://www.bullzip.com/ Bilamana Anda tertarik untuk mengikuti perkembangan dan berita-berita resmi yang di-release oleh DPP PDI Perjuangan, silahkan kunjungi : http://www.pdiperjuangan.or.id/ Direncanakan e-Book tsb bisa dibaca & di-download dari: http://www.wirantaprawira.eu/news/

Selamat membaca ! Wassalammualaikum Warrohmatullohi Wabarakatuh, Om Shanti Shanti Shanti Om,


Kepada semua yang merayakan: GONG XI FACAI & XIN NIAN KUAILE 2563 Wan Shi Ru Yi - Shen Ti Jian Kang !!!!! Semoga Tahun Naga Air ini membawa keselamatan, kesejahteraan & keberkahan bagi kita semua !! Semoga sukses selama-lamanya & selalu dalam keadaan sehat !!!!

Korwil (Unit Kerja) PDI Perjuangan di RF Jerman c/o Dr. Willy R. Wirantaprawira P.O. Box 10 3735 D-60107 Frankfurt am Main +49 69 400 31195

Page 3 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Index
Informasi dari dan sekitar PDI Perjuangan Berita Nasional
Rubrik Hukum & HAM Rubrik Korupsi Rubrik Ekonomi Rubrik Politik Rubrik HanKam Rubrik SosBud Rubrik HAM & Korban ORBA 1965 Rubrik Agama Rubrik Aneka Ragam Page 23 Page 38 Page 67 Page 110 Page 125 Page 145 Page 155 Page 176 Page 197 Page 37 Page 67 Page 110 Page 125 Page 144 Page 155 Page 175 Page 196 Page 245

Page

Page 22

Berita-Berita Internasional

Page 245

Page 312

(lihat juga Lampiran Berita-Berita Internasional II)

Page 4 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Informasi dari dan sekitar PDI Perjuangan


Refleksi : Kembali ke Politik Bebas aktif di abad ke XXI akan menghadapi tantangan besar!!! Tentang penempatan 2.500 pasukan marinir AS di Darwin, tidak dapat dimengerti secara terpisah dari taktik dan strategi global imperialisme Amerika Serikat dalam melaksanakan taktik dan strateginya yang selalu agresif dan ambesius untuk menguasai dunia. Manajemen "smart power Barak Obama dimaksud untuk mengurangi anggaran belanja militer dalam usahanya untuk mensukseskan taktik dan strateginya; Dengan soft power berarti bahwa politik luarnegeri AS harus terarahkan pada tujuan untuk menciptakan pemeritahpemerintah boneka yang patuh, dan mampu bekerja sama secara baik tanpa melalui paksaan; dan dengan hard power berarti politik luarnegeri AS akan menjadikan negara negara bonekanya yang sudah mempunyai tradesi militerisme, seperti misalnya rezim neoliberal SBY penguasa NKRI, sebagai instrumen yang aktif untuk melakukan dialog-dialog dalam diplomasi-diplomasi politik, yang cenderung mengarah pada tekanan militer. Jadi bisa dipercaya bahwa smart power yang dimaksud oleh Barak Obama dalam pidatonya tanggal 5 Januari 2012 lalu adalah: Politik luarnegeri imperialisme AS harus tetap menjaga kesetabilan AS sebagai negara adikuasa Dunia; untuk maksud itu diperlukan adanya saling hubungan yang baik dan erat antara hard power dengan sof power, artinya negara-negara boneka seperti Indonesia dibawah kekuasaan rezim neoliberal SBY agar supaya dapat menjanin 100% keberhasilan Smart power. Dalam konteks ini hard power, yang dimaksud tidak lain adalah untuk melakukan tekanan militer, dengan memanfaatkan negara-negara bonekanya sebagai instrumen aktif dalam diplomasi politik. Dalam konteks ini kehadiran 2.500 pasukan marinir di Darwin adalah merupakan cadangan strategis untuk mengadakan tekanan militer terhadap negara-negara di kawasan Asia Pasifik yang membangkan terhadap kehendak imperialisme AS. Menurut pengamatan saya manajemen smart power yang di rencanakan oleh imperialisme AS akan selalu diarahkan pada pembentukkan politik dan ideologi LIBERAL INTERNATIONALISM, dengan maksud untuk mensuskseskan tujuan utama pemerintah AS, yaitu untuk mengatur perpolitikan dan perekonomi seluruh dunia menurut keinginannya, yang pada prinsipnya adalah AS ingin tetap menjadi negara adikuasa Dunia sepanjang masa, dengan biyaya yang semurah-murahnya, untuk maksut itulah diperlukan adanya Smart power, yang di ikuti dengan soft power dan hard power. Dalam menhadapi situasi seperti tersebut diatas, tulisan bung Burhan Ketua Korwil PDI Perjuangan di Negeri Belanda, yang menghimbau Kembali ke Politik Bebas Aktif, Tinggalkan Model SBY dan Marty Natalegawa, dapat dibenarkan; meskipun nampaknya skeptis, karena menghadapi tantangan-tantangan besar; tantangan itu disebabkan oleh karena hilangnya semangat solidaritas internasional, setelah hancurnya negeri-negeri sosialis atau terpecah belahnya negeri-negeri sosialis, misalnya Uni-Sovijet (USSR), dan hancurnya Negeri-negeri Sosialis Eropah Timur, karena telah diubahnya oleh pemilik kapital-Barat menjadi negerinegeri yang mereka sebut Negeri-negeri Transisi ( maunya si Bush dan kawan -kawannya tentu transisi kekiblat-Barat yang punya duit). Semuanya ini terjadi diluar dugaan ! Para ahli politik dan sosiologi pasti sudah mengira perubahan sistim holargi -kapitalisme ini. Selain daripada itu adanya pergeseraan potitik di RRT yang cenderung untuk mengintegrasikan dirinya pada strategi liberalisme internasional, yang berkaitan dengan smart power seperti yang direncanakan oleh pemerintah AS, akan selalu mempunyai arti yang besar terhadap sukses atau tidaknya politik NON BLOK, yang dijiwai oleh semangat Bangdung. Yang jelas sikap penguasa NKRI sekarang ini sudah tidak lagi committed dalam politik bebas aktif, ia sudah memihak pada imperiakisme AS . Kecuali jika rakyat Indonesia bisa berhasil menumbangkan rezim neoliberal SBY-Boedi, sebalum waktunya, dan menyetop PD,PAN dan GOLKAR untuk mencapai kemenangan pada pemilu 2014. Adanya perubahan politik pemerintah RRT itu tercermin dalam suatu kenyataan bahwa, RRT yang dulunya aktif menyokong gerakan pembebasan di negara-negara yang baru berkembang, yang berjuang melawan imperialisme dan kolonialisme, sekarang sudah tidak kedengaran lagi gemanya, dengan alasan tidak mau mencampuri urusan negara lain.

Page 5 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Seperti kita ketahuai bahwa lahirnya pola Politik Bebas Atif adalah dari gerakan anti kolonialisme dan imperialisme, yang dipelopori oleh NKRI dibawah presiden Soekarno, dimana RRT ikut aktif didalamnya. Sedangkan situasi sekarang sudah berbeda sekali, NKRI sudah dikuasai oleh PD partainya SBY yang merupakan antek setia imperialisme neoliberal AS, yang didukung oleh koalisinya yaitu GOLKAR, PAN,PPP,PKS dll; sedangkan dipihak lain RRT sudah cenderung mengintegrasikan dirinya pada politik globalisasi pasar bebas imperialis, dan terkesan berambesi untuk mengantikan kedudukan AS. Inlah yang sangat di khawatirkan oleh pemerintah AS, sehingga mengeluarkan rencana menajemen smart power sebagai politik luarnegerinya dan menempatkan 2.500 pasukan marinir di Darwin, dan terus berusaha untuk melobi penguasa RRT yang sudah berganti keblat agar supanya terjalin kerjasama yang baik dan seimbang antara keduanya. Roeslan. Von: GELORA45@yahoogroups.com [mailto:GELORA45@yahoogroups.com] Im Auftrag von Chalik Hamid Gesendet: Freitag, 20. Januar 2012 07:39 An: Gelora 45; perhimpunan_persaudaraan@yahoogroups.com; Sastra Pembebasan; wahana-news@yahoogroups.com; Jaringan Kerja Indonesia Betreff: [GELORA45] PDI Perjuangan Belanda: Kembali ke Politik Bebas Aktif, Tinggalkan Model SBY dan Marty Natalegawa

PDI Perjuangan Belanda: Kembali ke Politik Bebas Aktif, Tinggalkan Model SBY dan Marty Natalegawa
Kamis, 19 Januari 2012 , 16:59:00 WIB Laporan: A. Supardi Adiwidjaya RMOL. Presiden Amerika Serikat Barack Obama pada 5 Januari 2012 lalu telah mengumumkan strategi baru negaranya di abad ke-21, diantaranya merampingkan angkatan bersenjata AS sehingga dapat mengurangi anggaran belanja militer, menitik-beratkan hubungan politik, militer dan ekonomi dengan kawasan Asia-Pasifik yang saat ini menjadi motor penggerak ekonomi dunia. AS akan mengubah cara mencapai tujuannya dengan apa yang disebut "smart power" yang memadukan "soft power" dengan "hard power".

BURHAN AZIS/IST

"Strategi baru ini merupakan penyesuaian terhadap strategi luar negeri AS sebelumnya yang dikenal sebagai "Doktrin Bush" yang menekankan hak AS melakukan penghacuran terhadap sumber bahaya yang mungkin datang mengancam rakyat dan kepentingan Amerika," jelas Ketua Korwil PDI Perjuangan di Negeri Belanda, Burhan Azis, saat berbincang dengan Rakyat Medeka Online di Amsterdam, Belanda (Kamis, 19/1). Sebagai bagian dari pelaksanaan strategi baru ini, AS mengumumkan rencana untuk menempatkan 2.500 pasukan marinir di Darwin, Australia dan di sana akan dibangun tempat pelatihan militer AS. Panglima Operasi Angkatan Laut AS, Laksamana Jonathan Greenert mengatakan bahwa mereka berencana menempatkan beberapa kapal tempur pantai (littoral combat ship-LCS) dengan difasilitas angkatan laut Singapura. Ini semua, kata Burhan, merupakan bagian dari strategi keseluruhan Amerika Serikat di Asia Pasifik yang baru-baru ini diumumkan oleh presiden AS Obama. Rencana AS memperkuat kehadiran di Asia-Pasifik dan tidak akan mengurangi anggaran belanja militer AS di kawasan tersebut, lanjut Burhan Azis, menimbulkan kekuatiran Republik Rayat Tiongkok (RRT). Kantor Berita Pemerintah RRT, Xin Hua, tanggal 10 Januari 2012 memberitakan, fokus AS yang kembali ke Asia Pasifik telah membawa pengaruh paling mendalam. Atau dengan kata lain, AS berusaha mewujudkan keseimbangan dalam pertarungan dengan Tiongkok di kawasan Asia Pasifik, dengan titik beratnya mencegah keseimbangan strategis kawasan semakin condong ke Tiongkok agar AS jangan sampai tersisih dari kawasan ini. Dalam konteks itu, kata Azis, AS terang melaksanakan strategi baru di Asia Pasifik dengan mengutamakan smart power dan menggunakan perselisihan Tiongkok dengan negara-

Page 6 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

negara sekitarnya. Dalam kondisi itu, negara-negara lainnya berusaha melakukan keseimbangan diplomatik di tengah pertarungan Tiongkok dan AS. Mereka juga khawatir menimbulkan kemarahan Tiongkok kalau memihak AS, sehingga tidak bisa berbagi keuntungan perkembangan ekonomi Tiongkok. "Ini menunjukkan lingkungan sekitar Tiongkok masih belum memburuk sepenuhnya." Sementara CRI (China Radio International) tanggal 13 Januari 2012 menyiarkan bahwa tujuan utama pengalihan titik berat strategi AS ke kawasan Asia-Pasifik adalah untuk mengekang Tiongkok melalui "pengekangan lunak". Berkenaan dengan itu, Tiongkok perlu melawannya dengan "pengekangan lunak" juga. Selanjutnya mengenai strategi apa yang akan diambil RRT menghadapi strategi baru AS tersebut, Xin Hua menulis, "Tiongkok perlu memasukkan Asia Barat dalam lingkungan eksternal, merumuskan strategi dengan mempertimbangkan perpaduan kondisi laut dan darat, barat dan timur, selatan dan utara, khususnya mempertimbangkan kekuatan AS, Rusia, Jepang, India, Australia dan lain-lain dalam tatanan yang sama." "Tiongkok hendaknya menggunakan kekuatannya di bidang ekonomi, militer dan diplomasi secara terpadu untuk menghadapi krisis, mendorong terbentuknya kerangka interaksi positif antara Tiongkok, AS, dan negara-negara di sekitar Tiongkok," lanjut tulisan Xin Hua. Bagaimana sikap Indonesia menghadapi perubahan ini? Burhan Azis menjelaskan pentingnya politik luar negeri bebas aktif yang kita anut. Sistem ini telah memainkan peranan penting dalam usaha mencapai pengakuan kemerdekaan tahun 1949, pembentukan kekuatan Non-Blok dan perjuangan pembebasan Irian Barat awal tahun 60-an. Sayang politik luar negeri bebas aktif ini telah diselewengkan oleh pemerintah Orde Baru Suharto. Politik luar negeri bebas aktif terbentuk pada masa perjuangan kemerdekaan sebagai jawaban pemerintah RI terhadap tuntutan kaum kiri yang meminta kepada pemerintah RI agar menyatakan Indonesia berdiri di blok Uni Sovyet. Dalam menjelaskan politik pemerintah RI ketika itu, perdana menteri Hatta mengatakan bahwa dasar politik pemerintah dapat dibulatkan sebagai berikut; pemerintah berpendapat, pendirian yang harus kita ambil ialah supaya jangan menjadi objek dalam pertarungan politik internasional, melainkan kita harus tetap menjadi subjek yang berhak menentukan sikap kita sendiri, berhak memperjuangkan tujuan kita sendiri, yaitu Indonesia merdeka seluruhnya (Hatta dalam "Jawaban Pemerintah Kepada BP KNIP", 16 September 1948). Ada dua alasan yang menjadi dasar politik bebas aktif RI yakni, tujuan perjuangan bangsa Indonesia dan memelihara kebebasan sebagai subjek, jangan sampai menjadi objek kekuatan asing. Tujuan yang harus menjadi landasan kebijakan dalam dan luar negeri RI telah ditetapkan dalam Pembukaan UUD 1945, yaitu melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia, memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa dan ikut melaksanakan ketertiban dunia berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial. Yang menarik adalah munculnya ide " a Million Friends, Zero Enemies" yang menjadi visi politik luar negeri presiden Susilo Bambang Yudhoyono. Bahkan ada pula yang menyebutnya sebagai pembaruan penafsiran dari prinsip "diplomasi bebas aktif". Tidak perlu dibahas lebih jauh, cukup hanya melihat praktek kebijakan luar negeri Presiden SBY saja. SBY, terang Burhan Azis, telah membiarkan pencaplokan wilayah perbatasan RI oleh Malaysia demi menciptakan "zero enemies". Karenanya kita kehilangan wilayah tanah air yang seharusnya kita bela dengan sekuat tenaga. Membela seluruh tumpah darah Indonesia adalah kewajiban sakral kita sebagai bangsa berdaulat! Terhadap rencana Amerika Serikat menempatkan 2500 marinirnya di Darwin, Australia, demi menciptakan "zero enemies" SBY hanya mengamini saja apa yang disampaikan oleh presiden AS Obama dan perdana menteri Australia Julia Gillard yang mengatakan bahwa hal itu (penempatan marinir AS) dilakukan hanya untuk keperluan pelatihan militer serta untuk menghadapi ancaman non tradisional seperti bencana. "Bahwa tidak ada niatan apapun untuk mengganggu negara-negara di luar Australia. Tidak ada niat untuk mengganggu siapapun," begitu jawaban SBY di Bali (Sabtu, 19/11) tahun lalu. Lebih jauh SBY membela kebijakan AS tersebut dengan mengatakan, baik Amerika maupun Australia juga memiliki peran untuk menjaga stabilitas kawasan.

Page 7 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

RI punya pengalaman buruk dengan AS. Ketika pemerintah RI yang dipimpin oleh presiden Sukarno tidak mau mengikuti komando AS, Amerika menggunakan pangkalan militernya di Filipina guna melatih anggota-anggota militer PRRI/Permesta, mengirimkan senjata ke Permesta di Sulawesi Utara dan PRRI di Sumatera Barat guna menumbangkan pemerintah RI yang sah. Bukankah sejarah dapat terulang lagi dengan adanya pangkalan AS di Darwin, bila pemerintah RI tidak bersedia mengikuti strategi baru AS di Asia Pasifik dalam membendung pengaruh RRT? Apakah RI bersedia menjadi objek atau pion AS di Asia Pasifik?, kata Burhan, sesuatu yang pasti akan ditentang oleh rakyat Indonesia ! Berbeda dengan visi luar negeri SBY, menteri luar negeri RI Marty Natalegawa menafsirkan politik bebas aktif Indonesia dengan apa yang disebut " dynamic equilibrium". "Keseimbangan dinamis" dipahami sebagai kekuatan di satu kawasan tidak sama dengan seluruh kebijakan politik luar negeri bebas aktif Indonesia. Ia hanya dapat dipandang sebagai satu keinginan tentang bagaimana persaingan berbagai kekuatan disuatu kawasan dikelola agar tidak berubah menjadi konflik terbuka yang menjurus ke peperangan. "Keseimbangan dinamis" dapat kita perjuangkan, tetapi apakah dapat dipertahankan dalam jangka panjang, lebih banyak tergantung kepada perimbangan kekuatan besar di suatu kawasan. Situasi ketidak-seimbangan baru, diingatkan Burhan Azis, akan selalu ada dalam kenyataan. Walaupun demikian, dilihat dari reaksi Marty terhadap penempatan pasukan AS di Darwin, ia berbeda dengan SBY. Bila SBY menerima saja penjelasan AS, Marty menganggap hal itu dapat menimbulkan " a vicious circle or tensions and mistrust or distrust " (lingkaran setan berupa ketegangan dan kecurigaan atau ketidakpercayaan) di kawasan Asia Pasifik. Marty ada keberanian menyatakan sikapnya secara terbuka terhadap kebijakan AS. Baik dokrin luar negeri SBY, "a million friends, zero enemies", maupun dokrin luar negeri Marty "dynamic equilibrium" berpusat kepada penciptaan suatu kondisi lingkungan ekternal Indonesia. Ini, kata Burhan, tidak tergambar apa yang menjadi tujuan perjuangan bangsa Indonesia. Sebaliknya dokrin politik luar negeri "bebas aktif" seperti yang diuraikan Hatta mencakup dua isi, yaitu tujuan perjuangan bangsa serta menjaga kebebasan kita dalam setiap usaha mencapai tujuan tersebut. Burhan Azis mengimbau sebaiknya untuk segera meninggalkan dokrin luar negeri " a million friends, zero enemies" yang telah membuat Indonesia menjadi " the good boy" yang penurut bagi kebijakan AS! Kita dapat menggunakan kebijakan Marty " dynamic equilibrium" sebagai salah satu usaha menciptakan lingkungan sekitar kita, tetapi bukan menjadikannya sebagai suatu dokrin kebijakan luarnegeri kita secara keseluruhan. Dokrin kebijakan luarnegeri RI tetap harus bebas aktif ! Menjalankan politik bebas aktif, sambung Burhan, berarti membina hubungan baik dengan semua negara termasuk dengan negara-negara besar yang bertarung di Asia Pasifik. Tidak terjerumus kedalam keberpihakkan pada salah satu negara besar yang berebut pengaruh, menentang pemaksaan kehendak negara-negara besar kepada Indonesia, pandai menjaga keseimbangan kekuatan negara-negara besar yang bertarung di sekitarnya demi mempertahankan eksistensi, kebebasan, kedaulatan, dan kemandirian bangsa demi kemajuan Indonesia. [dem] Von: Tatiana Lukman Datum: 24.01.2012 16:59:28 An: Gelora; sastra; Temu Betreff: [temu_eropa] Politik Luar Negeri Bebas dan Aktif

Politik Luar Negeri Bebas Dan Aktif


Membaca laporan A. Supardi tentang himbauan PDI-P Belanda yang disuarakan melalui wakilnya, sdr. Burhan Azis, untuk kembali kepada politik luar negeri bebas dan aktif, mau tak mau ingatan kembali kepada apa yang saya pelajari tentang politik luar negeri Pemerintahan Sukarno. Dalam komentarnya, sdr. Roeslan menghubungkan politik luan negeri bebas dan aktif dengan semangat Konferensi Bandung yang anti kolonialisme dan anti imperialisme. Namun, sdr. Burhan, untuk menjelaskan politik luar negeri bebas dan aktif dari Pemerintah Indonesia, mengajukan kutipan Hatta yang pada tahun 1948 menjabat sebagai perdana menteri: ........ dasar politik pemerintah dapat dibulatkan sebagai berikut; pemerintah berpendapat, pendirian yang harus kita ambil ialah supaya jangan menjadi objek dalam pertarungan politik internasional, melainkan kita harus tetap menjadi subjek

Page 8 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

yang berhak menentukan sikap kita sendiri, berhak memperjuangkan tujuan kita sendiri, yaitu Indonesia merdeka seluruhnya (Hatta dalam "Jawaban Pemerintah Kepada BP KNIP", 16 September 1948). Pilihan terhadap Hatta sebagai referensi dalam membicarakan politik luar negeri bebas dan aktif membuat saya berpikir banyak. Pertama-tama, tak mungkin saya melupakan peranan Hatta dalam provokasi Madiun yang telah mengalirkan darah kaum komunis (salah satu korbannya masih hidup: tante Fransiska Fangiday yang suaminya ditembak dalam peristiwa Madiun). Tanya kepadanya apa dosa suaminya. Sejak kudeta militer 1965 dan berkuasanya Orba dengan Suharto dan tanpa Suharto, yang sepenuhnya mengabdi kepentingan imperialisme, propaganda anti-komunis untuk mensatanisasi PKI, kaum komunis dan kaum kiri revolusioner tak pernah berhenti. Tidak saja media komunikasi resmi pemerintah, tapi juga elemen-elemen kaum intelektual /peneliti dengan hasil penelitiannya ingin memojokkan PKI dan kaum komunis. Misalnya, Harry A. Poeze, peneliti Belanda yang terkenal yang sangat dipuji oleh banyak orang, termasuk oom Ibrahim Isa yang (kalau tidak salah ingat) pernah menulis sebuah kolom dalam rangka mempromosikan bukunya tentang Tan Malaka, sampai kepada kesimpulan bahwa penamaan peristiwa Madiun adalah salah. Poeze menganggap nama yang tepat adalah pemberontakan PKI. Saya memang merasakan adanya riak-riak kecil dari sementara intelektual yang rajin menulis untuk menampilkan misalnya, Tan Malaka, Hatta dan Syahrir ke pentas sejarah dan memberinya gelar pahlawan nasional. Penonjolan terhadap mereka bukanlah sesuatu yang tanpa tujuan yang lebih penting lagi: yaitu menghitamkan PKI dan mengurangi (dan kalau bisa, menghapuskan) peranan kaum komunis dalam perjuangan kemerdekaan Indonesia. Peranan Hatta tidak bisa dilupakan dalam Perundingan Meja Bundar yang melahirkan sebuah persetujuan yang sangat tidak menguntungkan Indonesia (antara lain, ditinggalkannya Papua Barat dalam kekuasaan Belanda, diterimanya hutang Pemerintah Kolonial Belanda sebagai hutang pemerintah Indonesia). Karena itu akhirnya KMB dibatalkan tahun 1956. Sikap anti-komunis dari Hatta sudah terlihat sejak dia turut dalam Perhimpunan Indonesia di Belanda ( orang komunis seperti pak Abdul Majid turut mimpin PI). Sikapnya yang menentang kerja sama antara Perhimpunan Indonesia dengan organisasi internasional revolusioner seperti League Opponents of Imperialism and Oppression membuat dia akhirnya dikeluarkan dari organisasi pada tahun 1931. Kenyataan bahwa Hatta pernah belajar Marxisme, sama sekali tidak membuat dia tidak anti-komunis. Jadi, bukanlah sesuatu yang mengherankan kalau selama Hatta berkuasa terjadi pembantaian dan dijebloskannya kaum komunis ke dalam penjara tanpa pengadilan apapun. Bukan rahasia lagi keterlibatan imperialisme AS dalam provokasi Madiun yang pada pokoknya ditujukan untuk membersihkan pengaruh besar dari kaum komunis dalam kekuatan bersenjata revolusi Agustus. Partisipasi kaum komunis dalam perjuangan membebaskan diri dari kolonialisme Belanda tak terbantahkan dan sudah dimulai sejak berdirinya Partai Komunis Indonesia tahun 1920. Setelah provokasi Madiun, datanglah agresi militer kedua Belanda. Begitu tepat momennya, bukan? Dipakainya tangan Hatta untuk menghabiskan dulu kekuatan yang paling konsekwen dalam melawan penjajahan kolonial, baru dilancarkan agresi militer. Berdasarkan kenyataan sejarah di atas, sungguh aneh kalau Hatta dipakai sebagai referensi untuk sebuah politik luar negeri yang bebas dan aktif. Sepak terjangnya yang anti-komunis justru memperlihatkan politik luar negeri yang sepenuhnya mengabdi kepada kepentingan imperialisme. Dan ini sama sekali bertentangan dengan pengertian saya akan politik luar negeri bebas dan aktif yang dijalankan oleh pemerintahan Sukarno yang didukung oleh Partai-partai politik dan berbagai organisasi massa kiri dan revolusioner. Tidak mungkin kita bicara soal politik luar negeri bebas dan aktif tanpa menghubungkannya dengan semangat konferensi Bandung yang anti kolonialisme, anti-neo-kolonialisme dan anti-imperialisme. Dan bicara soal semangat Bandung, tidak bisa dilupakan peranan Tiongkok Sosialis yang mendukung sepenuhnya perjuangan pembebasan nasional negeri-negeri Asia dan Afrika melawan penjajahan kolonial dan imperialisme. Dipandang dari sifat dan karakteristik pemerintahnya, kenyataan baik di Indonesia maupun di Tiongkok sudah berubah 180 derajat. Partai yang diwakili oleh sdr. Burhan Azis

Page 9 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

mengkategorisasikan dirinya sebagai partai nasionalis. Sebuah kategorisasi yang umum dan dapat diinterpretasi macam-macam. Sebuah Partai yang sudah pernah memerintah dan sudah sangat mengecewakan rakyat pemilihnya yang berilusi dapat melihat hasil yang dijanjikan selama kampanye pemilu. Ilusi lahir karena Megawati anak biologis Sukarno. Kasihan juga Sukarno.Tak seorangpun dari keturunannya yang menunjukkan tanda-tanda mewarisi pikiran atau keinginan serius untuk mengikuti jejaknya. Soalnya, memang tidak mudah mengikuti contoh seorang pemimpin seperti Sukarno yang harus membayar keyakinan dan cita-citanya dengan pengorbanan. Kalau orang ingin dengan serius menerapkan kembali politik luar negeri bebas dan aktif, pertama-tama harus mengerti betul dan menerima hakekat dan inti sari dari politik itu. Politik bebas dan aktif sama sekali tidak berarti netral atau tidak berpihak. Politik bebas dan aktifnya Sukarno jelas berpihak kepada rakyat dalam perjuangannya melawan kolonialisme dan imperialisme. Mengapa Burhan Azis membawa kita kepada sebuah definisi yang diberikan Hatta, yang sama sekali tidak bicara tentang kolonialisme dan imperialisme? Ternyata, ia sendiri mengakuinya, partai yang diwakilinya itu memang tidak antiimperialisme, karena mereka hanya melihat kapital/kapitalisme yang harus dilawan. Nah, ini dia masalahnya. Rupanya ada teori baru yang memisahkan kapital/kapitalisme dari imperialisme. Saya jadi bertanya-tanya sendiri, bagaimana kongkritnya menjalankan politik luar negeri bebas dan aktif yang melawan kapital atau kaptalisme tapi tanpa melawan imperialisme? Mungkinkah itu? Sudah pasti akan mereka jawab, mungkin! Masalahnya adalah sebuah politik luar negeri bebas dan aktif yang tidak anti imperialisme, ya tidak bisa dikasih nama politik luar negeri bebas dan aktif dong! Ya pada hakekatnya setali tiga uang dengan politiknya SBY sekarang!! Imperialisme AS terus bikin perang agresi, terus memperluas basis militer, terus merampok kekayaan sumber alam dan tenaga murah melalui multinasionalnya, SBY tidak perduli! Sebaliknya, kalau memang PDI-P serius ingin menjalankan politik luar negeri bebas dan aktif yang sejati, bukan yang sudah dikebiri atau dikosongkan dari hakekatnya, satu-satunya jalan adalah betul-betul berkiblat kepada kepentingan rakyat Indonesia dan rakyat dunia, mendukung perjuangan anti-neokolonialisme dan anti-imperialis dan tidak berpangku tangan saja melihat sepak terjang sang imperialis yang tidak pernah berkurang keagresifannya! Sungguh amat lucu mendengar MDH dipelajari di kalangan PDI-P tapi tidak berani menyebut imperialisme! Apa mbak Mega tidak akan dijewer sama bapaknya tuh! Lha terus buat apa belajar MDH? Masyaallah!!!! Ini baru soal imperialisme. Kalau memang betul serius MDH dipelajari tanpa merevisi atau mengebiri hakekat dan inti sarinya, bisa diharapkan dong nantinya PDI-P akan berjuang untuk sosialisme ilmu, sosialisme a la Indonesia yang menentang explotation de lhomme par lhomme! Faktor lain yang perlu dipertimbangkan dalam hubungan dengan politik luar negeri bebas dan aktif adalah masalah peranan Tiongkok. Sdr. Roeslan sudah menyinggung masalah ini. Sdr. Burhan menamakan PKT sebuah Partai Marxis. Dalam milis ini saya sudah berdebat lebih dari setahun lamanya dengan beberapa teman tentang apakah PKT masih bisa dikatakan sebuah Partai Marxis. Semua mereka yang membela PKT sebagai Partai Marxis tidak pernah mengajukan argumentasi, alasan atau dasar yang digunakan untuk tetap mengkarakterisasi PKT sebagai partai Marxis. Sebaliknya, saya mengajukan alasan atau dasar, mengapa PKT tidak bisa lagi dinamakan Partai Marxis. Orang yang pernah belajar MDH, termasuk mereka yang berdebat dengan saya, sesungguhnya tahu dan sadar bahwa antara Partai komunis atau partai yang mengakui Marxisme sebagai ideologi pembimbingnya, terjalin sebuah hubungan yang mengakui adanya kewajiban solidaritas proletar. Kesetiakawanan proletar dijunjung oleh semua Partai yang mengaku dirinya sebagai partai klas proletar/klas buruh. Bagaimana sikap PKT setelah Mao meninggal dan Deng xiao-ping memegang kekuasaan Partai dan Negara? Di samping mulai melaksanakan reform-reform kapitalis dan membuka pintu kepada modal asing, di bidang hubungan kepartaian Deng juga melakukan perubahan. Politik ekonomi kapitalis telah merubah Deng dalam melihat hubungan kepartaian. Untuk membuka kembali hubungan dengan Indonesia, Deng harus mengorbankan hubungannya dengan PKI yang selama ini menerima solidaritas proletariat dari PKT di bawah pimpinan Mao. Oleh karena itu PKT nya Deng mengajukan syarat kepada orang-orang komunis yang masih ingin terus tinggal di Tiongkok. Syaratnya adalah boleh tinggal di Tiongkok tapi tidak lagi mengerjakan kegiatan politik. Lha komunis macam apa itu kalau tidak melakukan kegiatan politik. Kan itu sama saja dengan mengusir ! Sikap Deng ini berlaku bagi orang komunis dari negeri lain juga, jadi bukan hak istimewanya orang

Page 10 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Indonesia. Kutipan di bawah ini menjelaskan bagaimana PKT Deng juga memutus hubungan dengan Partai Komunis Filipina. The Communist Party of the Philippines (CPP) is no longer a concern of the 90-year-old and 80-million member Communist Party of China (CPC), according to a top party official.Shen Beili, director general of the international department of the Bureau of Southeast and South Asian Affairs of the CPC Central Committee , has described as zero the Chinese ruling partys ties with its Philippine counterpart.Shen told a group of visiting Asian and African journalistsincluding this reportertaking part in a two-week media program sponsored by the Peoples Daily, the mouthpiece of the CPC, that the partys relations with the CPP have been severed since the 1980s.The CPC and the CPP used to have relations in the 1960s and 1970s. But in the 1980s, we made adjustments in our party policies and our relations were severed, she recalled.Shen emphasized that as long as our counterpart groups in other countries (like the CPP) are banned or considered illegal by their host governments, then we cannot have normal party-to-party relations.Asked if they were willing to reestablish ties with the CPP, Shen said only if the party is considered legal by its host government. Orang bisa saja beragumentasi bahwa itu adalah masalah intern dan hak PKT untuk menentukan dengan siapa dia mau berhubungan. Betul! Tapi untuk sebuah partai yang menamakan dirinya Partai Komunis, ada prinsip-prinsip yang harus dia hormati untuk dapat menyandang nama itu. Partai komunis bukanlah sembarang partai yang bisa disamakan dengan partai-partai borjuis atau borjuis kecil lainnya. Apa artinya kalau Partai itu tidak mau lagi menghormati prinsip yang tadinya dia dukung? Ya, harusnya jangan lagi pakai nama partai komunis! Lagi pula, orang harus bertanya, kenapa dulu ketika masih dibawah Mao, tidak terjadi pemutusan hubungan itu? Mengapa justru di bawah Deng baru terjadi pemutusan hubungan? Semua orang komunis yang benar otaknya tahu dan sadar bahwa orang mendirikan partai komunis adalah untuk berjuang membangun sosialisme. Karena itu di banyak negeri dengan kekuasaan diktatur, partai komunis harus hidup di bawah tanah. Justru partai yang di bawah tanah itulah yang harus banyak dibantu dan menerima solidaritas proletariat. Tapi coba baca sendiri sikap pejabat Deplu: selama partai itu dilarang atau dianggap ilegal oleh pemerintahnya, kami tidak dapat menjalin hubungan partai yang normal. Apakah masih bisa dinamakan partai Marxis, partai yang sudah meninggalkan prinsip solidaritas proletar? Partai yang justru bermesraan dengan Golkar? Ya, saya sih sama sekali tidak heran kalau PKT yang sudah revisionis itu sekarang mempunyai hubungan dengan ratusan partai-partai borjuis, borjuis kecil dan partai-partai revisionis. Itu logis! Juga logis PKT yang revisionis tidak punya hubungan apa-apa dengan semua partai komunis yang masing terus berjuang untuk pembebasan rakyat dan sosialisme. Tiongkok sekarang yang dipimpin oleh PKT yang revisionis, tidak mungkin memainkan peranan seperti yang dulu dimainkan oleh Tiongkok sosialis. Sama dengan PDI-P, PKT revisionis juga tidak berani menyebut imperialisme, apa lagi mengutuknya! Lihat saja sikap Tiongkok dalam berbagai masalah agresi imperialisme AS. Masalahnya, yang membimbing politik luar negeri Tiongkok sekarang adalah kepentingan bisnis nasionalnya dan kepentingan kapitalnya. Justru karena kondisi nyata dari PDI-P dengan segala keterbatasannya yang saya paparkan di atas, dan juga pengertian politik luar negeri bebas dan aktif yang jauh terpisah dari pengertiannya yang sejati, apakah tidak lebih baik mencari rumusan lain yang lebih pantas dan sesuai dengan ciri-ciri klasnya PDI-P sendiri? Kasihan Sukarno. Sudah dijatuhkan oleh antek-anteknya imperialis, lalu ajarannya pun mau dikebiri lagi! TL [Non-text portions of this message have been removed] ----- Original Message ----From: ASAHAN To: SASTRA PEMBEBASAN Sent: Wednesday, January 25, 2012 10:17 PM Subject: Fw: #sastra-pembebasan# Politik Luar Negeri Bebas dan Aktif Mengharapkan Pemerintahan yang sekarang melakukan politik bebas dan aktif sama saja seperti mengharapkan kapitalisme mengharamkan pasar bebas atau Komunisme

Page 11 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

mengharamkan Diktatur Proletariat. Bahkan di jaman Pemerintahan Sukarno apa yang dinamakan Politik Luar negeri Indonesia yang bebas dan aktif cumalah sebuah keinginan, sesuatu yang diharapkan atau semoga demikianlah hendaknya. Dalam kenyataan, pengaruh ekonomi dan politik kubu Imperialis masih tetap menguasai dan bergerak bebas di Indonesia, modal asing masih bertebaran, mata-mata CIA bebas bergerak ke seluruh pelosok kegiatan politik dan kebudayaan Indonesia dan bahkan Presiden Indonesia sendiri tak henti-hentinya menjadi incaran dan sasaran terror kubu Imperialis. Yang sanggup melaksanakan politik bebas dan aktiv hanyalah negara-negara kubu Imperialis/kapitalis sedang semua negara yang dibawah pengaruh dan komandonya tidak ada yang bisa melakukan politik luar negerinya yang bebas dan aktiv. Jadi, ingin memberlakukan sesuatu yang tidak pernah bisa diberlakukan dan tidak mungkin diberlakukan adalah ilusi dan impian kosong. Sukarno pernah bermimpi demikian tapi dia tidak punya kekuatan dan juga dalam praktek dan kenyataan dia tidak berani melawan bahkan dia takut berhadapan dengan hanya kaki tangan kaum Imperialis seperti suharto yang ahirnya Sukarno menyerah kalah dan menjadi tawanan suharto hingga ahir hayatnya. Hanya satu Pemerintahan Rakyat yang kuat dan berdikari yang tidak tergantung pada Imperialis/kapitalis akan mampu melakukan dan melaksanakan politik bebas aktiv. Hanya dengan omongan dan semangat melulu, sama dengan mengharapkan pepesan kosong punya isi bandeng gemuk. Indonesia yang sekarang tidak mampu menemukan sesuatu yang baru, gagasan baru, ide-ide baru dan kalaupun disodorkan tidak akan berani mencobanya dan juga tidak cukup nyali untuk itu, karenanya lalu ingin kembali ke masa silam, ke warisan-warisan yang sudah lapuk tidak pernah berguna. Sukarno hanyalah peninggalan sejararah dan harus diperlakukan sebagai peninggalan sejarah karna hanya dengan demikian dia bisa selalu dihormati dan dikenang bangsa dan rakyatnya. Tapi bila ingin menghidupkan kembali ajaran-ajaran dan politik Sukarno di masa silam maka akan selalu terjadi perdebatan tidak berguna atau solusi yang kontraproduktif dan juga akan mendidik orang menjadi naif politik. Era Sukarno sudah berahir untuk selama lamanya. Ada kemungkinan semua anak-anak Sukarno termasuk Megawati menyedari soal itu yang barangkali oleh karena itu pula mereka semua telah meninggalkan jalan bapak mereka yang hal ini tidak disedari oleh para fanatikus pengagum Sukarno yang tetap bersiteguh mempertahankan kultus individu terhadap Sukarno sebagai pelarian ideologi dan politik, frustrasi dan ilusi yang tak kunjung lenyap. Mentalitas Indonesia sekarang bila mengalami nasib sial maka mereka rindu akan masa lalu, rindu akan jaman suharto, rindu jaman Sukarno dan bukannya bekerja keras menciptakan masa depan yang lebih baik. Apakah ini sudah takdir? atau dari sononya sudah gitu? Kalau memang gitu, pantes aja dengan mudah bisa dijajah Malaysia. ASAHAN [Non-text portions of this message have been removed] Sdr. Chan yb, Ciri anda tetap seperti sudah selalu saya katakan, tidak mampu membaca dan menarik inti sari dari apa yang anda baca. Dan akhirnya selalu menarik kesimpulan yang tidak sesuai dengan kenyataan. Saya tidak saja membeberkan siapa Hatta, tapi juga menjelaskan bahwa kutipannya yang diinterpretasikan oleh sdr. Burhan Azis sebagai politik luar negeri yang bebas dan aktif sama sekali tidak bicara tentang politik yang anti kolonialisme dan anti imperialisme. Rumusan Hatta sangat umum sekali dan tidak bicara kepada siapa dia berpihak dalam percaturan politik dunia. Pemerintah manapun, artinya yang reaksioner pun, bisa bilang tidak mau dijadikan objek percaturan politik dunia dan ingin menjadi subjek dengan hak menentukan sikap sendiri. Di sini letak perbedaannya dengan politik luar negeri bebas dan aktif dari Sukarno yang anti kolonialisme dan anti-imperialisme. Jelas, orang yang rajin menulis tentang tokoh-tokoh seperti Hatta, Tan Malaka atau Syahrir sama sekali tidak takut dikatakan menjadi pengikut Hatta. Mereka justru inginmenggunakan keadaan di mana kekuatan progresif dan revolusioner masih kecil, belum bisa sepenuhnya memulihkan dirinya dari pukulan bertubi-tubi rejim fasis Suharto dan propaganda antikomunis yang tak pernah berhenti untuk menilai kembali sejarah dengan maksud mendiskreditkan PKI dan orang-orang komunis yang setia kepadanya. Sudah tentu menilai atau meninjau kembali sejarah itu sendiri bukanlah sesuatu yang negatif, bahkan positif karena dengan demikian bisa diadakan koreksi terhadap hal-hal yang kurang atau tidak benar, atau tidak sesuai dengan kenyataan. Masalahnya adalah dalam meninjau kembali

Page 12 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

sejarah, tak terhindarkan pencerminan pandangan dunia dan kepada siapa berpihak dan untuk apa pekerjaan itu dilakukan. Sudah pernah saya katakan bahwa orang mengutip kata-kata guru besar atau peneliti, atau siapapun, termasuk tokoh yang negatif, adalah dengan berbagai maksud. Bisa untuk mengemukakan persetujuan atau penolakan terhadap apa yang dikutip, atau bisa juga digunakan untuk bukti. Saya perhatikan anda memang lebih suka membaca dan lebih menghargai tulisan yang serampangan yang hanya diolah di otak subjektif orang itu sendiri tanpa memikirkan apakah apa yang ditulis itu sesuai dengankenyataan. Jadi tidak seperti yang anda katakan, kalau kita angkat tokoh negatif lalu hasilnya harus negatif! Kita bisa angkat tokoh negatif karena kita memang ingin menunjukkan kenegatifannya tapi dengan maksud menarik pelajaran dari kenegatifannya itu, sehingga hasilnya menjadi positif! Karena dengan begitu orang bisa mawas diri untuk tidak mengulangi kenegatifannya itu. Anda menulis: Lha, saat Soekarno dicampakkan karena dibilang "KIRI", dekat dengan PKI dan akrab dengan RRT, lalu Hatta dari golongan "KANAN" yang pro AS juga berpendapat "Politik Luar Negeri Bebas Aktif", kenapa Presiden RI sejak Soeharto berkuasa sampai Presiden SBY sekarang ini tidak juga menjalankan politik luar-negeri Bebas Aktif? Kalimat anda di atas ingin menunjukkan bahwa orang Kanan seperti Hatta toh bisa berpendapat/melaksanakan politik luar negeri bebas dan aktif. Nah, di sinilah letak pengebirian atau pencatutan atas arti dan hakekat dari politik luar negeri bebas dan aktif yang sejati! Hatta hanya berkata tidak menjadi objek dalam percaturan politik dunia dan menjadi subjek dengan hak menentukan sikap sendiri. Ini sama sekali tidak bisa diinterpretasikan sebagai politik luar negeri bebas dan aktif! Dan dalam kenyataan prakteknya pun, Hatta sama sekali tidak melaksanakan politik luar negeri yang bebas dan aktif (seperti dibuktikan oleh catatan sejarah sdr. Lusi). Yang ia jalankan adalah politik luar negeri anti-komunis dan pro-imperialis! Jadi Hatta pun berpihak. Tapi berpihak kepada siapa? Itulah penjabaran atau realisasi kongkrit dari tidak menjadi objek dalam percaturan politik dunia dan menjadi subjek dengan hak menentukan sikap sendiri. Pemerintah orba Suharto sampai SBY, pada hakekatnya menjalankan politik luar negeri antikomunis dan pro imperialis , tidak jauh bedanya dari Hatta! Kalau memang ingin menjalankan politik luar negeri seperti yang dirumuskan oleh Hatta dan dengan terang-terangan mengakui tidak anti-imperialis, ya jangan pakai nama politik luar negeri bebas dan aktif dong! Carilah nama lain yang lebih sesuai dengan hakekat dan isi politik luar negeri yang tidak anti-imperialis. Kan curang itu namanya! Memakai istilah yang begitu populer dulu ketika Sukarno memerintah, tapi mengosongkan isi progresifnya. Sama saja dengan mengaku diri sebagai pengikut atau penjunjung Sukarno, tapi Sukarno yang sudah ditelanjangi atau dipreteli sifat tidak anti -komunisnya, sifat anti-imperialismenya, sifat anti modal asing, sifat pro sosialisme a la Indonesia yang anti explotation de lhomme par lhomme. TL ________________________________ From: Lusi D. <lusi_d@rantar.de> To: GELORA45@yahoogroups.com Sent: Wednesday, January 25, 2012 9:22 AM Subject: Re: [GELORA45] Politik Luar Negeri Bebas dan Aktif Bung ChanCT, saya juga ikut nimbrung. Pada periode awal kemerdekaan Bung Karno sebagai Presiden RI secara resmi menunjuk Suripno untuk melakukan kegiatan mencari pengakuan atas eksistensi Republik Indonesia di negeri-negeri Eropa dan pada bulan Agustus 1948 pulang ke tanahair untuk melapor kepada pemerintah RI di Jogya atas hasil pekerjaannya, salah satunya adalah kesediaan Uni Soviet untuk mengakui Proklamasi Kemerdekaan Indonesia. Artinya Uni Soviet, sejak Proklamasi 17 Agustus 1945 itu tidak menganggap Indonesia itu wilayah jajahan Belanda lagi. Tetapi Hatta tidak bersedia menerima kesediaan Uni Soviet ini. Kalau Hatta memiliki pendirian politik bebas dan aktif seperti yang dianggap sementara teman sekarang ini, mengapa Hatta menolak kesediaan pengakuan dari Uni Soviet ini? Yang saya kemukakan ini

Page 13 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

adalah fakta sejarah. Tidak ada hubungan perseorangan dengan sosok Hatta, tapi masalah pekerjaan dia sebagai seorang negarawan. Mungkin Bung ChanCT bisa menjelaskannya? Salam Lusi.Am Wed, 25 Jan 2012 09:57:44 +0800 schrieb "ChanCT" <SADAR@netvigator.com>: Saya juga ikut nimbrung: Nampak bahwa pemikiran kita masih saja terjebak oleh SIAPA yang mengatakan, bukan terutama melihat APA yang dinyatakan itu benar atau salah. Padahal dalam kenyataan, sesuatu itu benar atau salah tidak karena dikatakan oleh SIAPA, tidak karena itu dikatakan oleh Marx, Lenin, Mao, Soekarno, Hatta, Tan Malaka, ... lalu serta merta menjadi BENAR. Sebaliknya, apa yang dikatakan mereka-mereka itu dalam kenyataan juga tidak sedikit SALAH-nya! Jadi, saat mengajukan "Politik Luar Negeri Bebas dan Aktif" yang juga dinyatakan Hatta, tidak karena Hatta dianggap tokoh negatif, lalu berubah menjadi SALAH! Lalu, kalau kita gunakan prinsip "Politik Luar Negeri Bebas dan Aktif", takut dikatakan menjadi pengikut Hatta? Begitu? Hahahaa, ... Lucu juga pemikiran kita! Memang sih, kebiasan kita saat mengajukan pendapat, diajukanlah kata-kata yang diucapkan guru-guru besar atau tokoh-tokoh besar untuk memperkuat, ... Lalu kalau kita angkat tokoh negatif, apakah hasilnya juga menjadi kebalikan? Menjadi negatif? Belum tentu juga. Lha, saat Soekarno dicampakkan karena dibilang "KIRI", dekat dengan PKI dan akrab dengan RRT, lalu Hatta dari golongan "KANAN" yang pro AS juga berpendapat "Politik Luar Negeri Bebas Aktif", kenapa Presiden RI sejak Soeharto berkuasa sampai Presiden SBY sekarang ini tidak juga menjalankan politik luar-negeri Bebas Aktif? Kenapa Rakyat Indonesia tetap saja membiarkan RI dicocok hidung oleh AS? Cara ini kan juga baik untuk mengikatkan orang banyak, Hatta yang kanan saja juga berpegang "Politik Luar Negeri Bebas Aktif!" Sekaloipun sebagai pengikut setia Bung Karno penganut Marhenisme, ...juga tidak salah mengatakan: "lebih baik mengangkat nama Bung Karno ketimbang Hatta, ...!" Salam, ChanCT ----- ----: iwamardi : GELORA45@yahoogroups.com : 2012125 5:00 : Re: [GELORA45] Politik Luar Negeri Bebas dan Aktif Nimbrung : Dalam soal contoh yang dipilih, mengapa Hatta dan bukan Bung Karno (hanya dalam hal ini) saya sangat sependapat dengan Sdri. Tatiana. Karena politik bebas dan aktif tak bisa dipisahkan dengan nama Bung Karno dalam ikut memimpin bangsa2 Asia Afrika dalam melawan imperialisme ! Konsekwensinya : kita harapkan tanggapan balasan dari penulis artikel yang melalaikandan dan mau memisahkan nama Bung Karno dari politik bebas dan aktif, dan yang memberikan penafsiran lain kepada politik bebas aktif yang telah menghasilkan kekuatan ke 3 didunia, dengan konferensi Asia Afrika yang dihadiri oleh BK + PM Ali Sastroamidjojo, PM Chou, PM Nehru, PM Nasser, PM Ali Bhuto, Pangeran Norodom Sihanouk, PM U Nu, Kwame Nkrumah, PM Ceylon John Kotelawala, dll..dll...sejumlah 29 negara Asia-Afrika. Penulis yang justru dari PDIP yang katanya mengemban ajaran Bung Karno ! Salam Iwa

Page 14 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

---------------------------------------------------------Von: iwamardi Datum: 25.01.2012 12:13:16 An: temu_eropa@yahoogroups.com Betreff: [temu_eropa] Politik Luar Negeri Bebas dan AktifJustru itulah Bung Chan, buat saya : jangan tergantung kpd. siapa yang menulis/mengucapkan ! ** Hatta bilang : bebas aktiv itu tidak ikut blok sana maupun sini ( waktu itu : SU atau US). Tapi BK bilang: bebas aktiv berarti tidak tergantung blok manapun, tetapi anti imperialis , terutama imperialis barat. Maka didukung juga oleh PM Chou dan lain2nya. Sedanghkan dari pernyataan Hatta ( yang ikut mengakui bhw. RI itu dihadiahi kemerdekaan tahun 1949 oleh Belanda, bukan karena memproklamirkan sendiri kemerdekaan tahun 1945, 17 Agustus) tidak ada pernyataan anti imperialis . Jadi memang intinya berlainan. Apanya berlainan. ** Hatta membiarkan Indonesia tetap didalam pengaruh barat, sedang BK mati2an mau mempertahankan kedaulatan RI sampai achir hayatnya, makanya dia dicoup dan dibunuh pelan2. Sementara pada masa orba Hatta tetap jaya.... Beda kan ? Jadi tak perduli siapa yang menulis ataupun mengucapkan fakta ini. Bukan karena orangnya, tapi isi dari konsepnya. Bukan begitu bung ? Salam iwa [Non-text portions of this message have been removed] http://www.balipost.com/mediadetail.php?module=detailberita&kid=33&id=61443 25 Januari 2012 | BP

Puan Gantikan Tjahjo Kumolo


Jakarta (Bali Post) Guna menghadapi Pemilu 2014, DPP PDI Perjuangan mengganti kepemimpinan fraksinya di DPR. Sekjen DPP PDI-P Tjahjo Kumolo yang sebelumnya menjadi ketua fraksi, diganti oleh Puan Maharani. ''Mulai 2012 makin banyak tugas partai menjelang pemilu, maka hasil pleno menugaskan saya,'' kata Tjahjo, Selasa (24/1) kemarin. Tjahjo membantah langkah mundurnya dari ketua fraksi akan ditindaklanjuti dengan mundurnya sebagai anggota DPR. ''Tidak benar. Sebagai orang politik saya dipercaya Mega sebagai sekjen, tetapi tetap memegang tugas sebagai anggota DPR,'' ujarnya. Soal dipilihnya Puan, Tjahjo mengatakan, pertimbangannya semata karena putri Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri itu dinilai mampu. ''Puan juga termasuk senior. Ukuran senior bukan masa jabatan di DPR. Saya kira ini bagian dari penugasan partai dan partai menilai Puan mampu,'' kata anggota DPR dapil Jawa Tengah I ini. Usai dilantik sebagai Ketua Fraksi PDI-P di DPR yang baru, Puan Maharani menjamin bahwa pergantian ini tidak ada kaitannya dengan suksesi kepemimpinan di PDI-P. Ia membantah anggapan bahwa pergantian ini dilakukan dalam rangka dirinya yang diplot akan meneruskan ibunya, Megawati Soekarnoputri, sebagai Ketua Umum PDI-P. ''Penugasan ini tidak ada hubungannya dengan 2014 dan 2015. Ini berkembang dan kita tidak tahu, yang pasti saya berusaha menggunakan energi saya ke depan. Selain sebagai ketua fraksi, saya juga Ketua DPP PDI-P yang akan membantu Pak Tjahjo,'' kata Puan. Namun, Puan mengaku tidak akan menolak jika diberi tugas mulia memimpin partai. ''Saya kader partai yang taat pada penugasan apa pun penugasan itu, tetapi saya tidak akan berandai-andai,'' tandasnya. (kmb4) http://www.thejakartapost.com/news/2012/01/23/puan-replaces-tjahjo-pdi-p-faction-chief. html

Page 15 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Puan replaces Tjahjo as PDI-P faction chief


The Jakarta Post, Jakarta | Mon, 01/23/2012 8:50 PM Puan Maharani, the daughter of Indonesian Democratic Party of Struggle (PDI-P) chief patron and former president Megawati Soekarnoputri, has replaced Tjahjo Kumolo as the party faction chief at the House of Representatives. Puan is officially the faction leader now while Tjahjo will focus on partys internal affairs ahead of the 2014 general elections, PDI -P faction member Trimedya Panjaitan said after attending Megawatis birthday lunch on Monday. PDI-P politician Maruarar Sirait confirmed the replacement, saying that the decision had been made during a party meeting last week. We will announce it some time this week, Maruarar said as quoted by tempo.co. Maruarar denied rumors saying that Tjahjo would resign from his post at the House and that the replacement was part of efforts to groom Puan as the partys presidential candidate for the election. There was no discussion about him resigning his post at the House during the meeting. [The replacement] was a common thing, he said. Separately, Tjahjo, who is also the party secretary general, confirmed his replacement, citing that he had been holding the position for too long. Ive hold the post since 2003. But Ill still be the party secretary general and a House member, he said. (swd/mtq) Related News * Puan Maharani leads PDI-P 39th anniversary commemoration * PDI-P wants tax halt on rice imports revoked * Mega, Puan PDI-Ps presidential candidates: Kiemas (Non-text portions of this message have been removed] Von: roeslan Datum: 24.01.2012 16:16:20 An: nasional-list@yahoogroups.com; GELORA45-subscribe@yahoogroups.com; temu_eropa@yahoogroups.com Betreff: [temu_eropa] RE: [nasional-list] Puan replaces Tjahjo as PDI-P faction chief Menurut pengamatan saya PDIP adalah bukan Partai Marhainis tipe Bung Karno!!!, ia hanyalah merupakan partai burjuis kecil, yang hendak memanfatkan nama Bung Karno pendiri Partai Nasional Indonesia (PNI) yang berideologi Marhainisme; dengan maksud agar supaya bisa mendapatkan suara banyak dalam pemilu. Kita semua masih ingat apa yang terjadi ketika PDIP berkuasa di negeri ini. Yang jelas hasilnya telah melahirkan rezim neoliberal SBY, dimana TK (teman dan pengagum SBY) telah dinobatkan sebagai ketua MPR untuk menjaga kestabilan kekuasaan rezim neoliberal SBY di Indonesia. Jadi tak mengherankan jika PDIP telah mengikuti sistem herarki Kim -isme; Tentu saja untuk menutup-nutupi usahnya dalam mencalonkan Puan ada saja alasannya. Itu biasa kan? Mari kita saksikan adegan sinetron yang selanjutnya. Roeslan [Non-text portions of this message have been removed] *Kolom IBRAHIM ISA* *Minggu, 29 Januari 2012* *-------------------------------*

*Menoleh SEBENTAR Ke PERISTIWA 27 JULI 1996 Atau 'PERISTIWA SABTU KELABU*


Mengapa sekarang mengangkat kembali Peristiwa 27 Juli 1996? Maksudnya, tak lain, adalah, untuk menambah bahan, dokumentasi, analisis kritis dan fakta, dalam rangka mencari-tau mengapa 'konflik antara SBY dan Mega' begitu heibat. Sehingga

Page 16 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Mega beroposisi terhadap pemerintah Presiden SBY, dan tidak mau hadir dalam undanganundangan penting Presiden SBY kepadanya. Termasuk undangn perayaan 17 Agustus 1945. Tampaknya tidak umum diketahui, termasuk oleh anggota-anggota PDI-P, bahkan kaderkadernyapun kurang menyadari, bahwa 'konflik SBY vs Mega, sesungguhnya punya latar belakang agak jauh ke belakang, Paling tidak sejak 'Peristiwa 26 Juli 1996, di Jalan Diponegoro 58, Jakarta. Yaitu, ketika kantor PDI Mega diserbu massa pendukung PDI pimpinan Soeryadi. PDI Soeryadi dengan bantuan aparat keamanan negeri sebagai kekuatan pokoknya. Kalau ditelusuri ke belakang, maka tampaknya penjelasan mengeni apa sebab terjadi konflik Mega vs SBY, bahwa itu dikarenakan -- Mega dua kali kalah dalam pemilihan presiden, --- itu bukan merupakan penjelasan yang mengungkap inti masalah. Barangkali memang ada ada faktor itu, tetapi ada yang lebih mendasar, lebih prinsipil. Bahwa, - 'konflik' antara Mega vs SBY, bukan masalah 'like and dislike', bukan masalah pribadi, tetapi MASALAH PRINSIPIL. Katakanlah punya latar belakang IDEOLOGIS. SBY, --- Seperti jelas dari praktek politiknya selama menjabat fungsi tertinggi negara, dan Partai Demokrat yang dilahirkannya, tampak beda besar dengan strategi dan politik PDI-P di bawah pimpinan Mega. PDI-P Mega menjadikan Pancasila dan ajaran Bung Karno sebagai dieologi pembimbingnya (paling tidak seperti yang dideklarasikannya). Sedangkan Partai Demokrat yang dibina SBY meneruskan strategi dan politik Orba, yang berorientsi pada NEO LIBERALISME. /* * */ Peristiwa 27 Juli 1996, -- baik disegarkan ingatan kita, --- adalah peristiwa penyerbun dan didudukinya dengan kekerasan kantor Partai Demokrasi Indonesia, yang dipimpin oleh Megawati Sukarnoputri, Kekerasan tsb telah menimbulkan korban yang tewas, luka-luka dan 'hilang'.. Mega ketika itu sudah mencuat namanya sebagai tokoh politik periode rezim Orba, yang berani berkonfrontasi, berhadap-hadapan terhadap Orba. Mega menantang Presiden Suharto yang ketika itu sedang jaya-jayanya. Sejak Megawati berani secara terbuka menantang Suharto, mula-mula sekitar penyelenggaraan Kongresi PDI, dimana kekuatan rezim Orba melakukan segala sesuatu untuk menggeser Megawati dari kepimpinan PDI, --- sampai kepada ucapan Mega, bahwa ia bersedia mengambil oper kepemimpinan negara bila itu disetujui rakyat. Sejak itu rezim Orba menggencarkan segala daya upaya untuk menghancurkan PDI pimpinan Mega. Menggantikannya dengan PDI pimpinan Soeryadi yang sepenuhnya merupakan alat politik yang patuh pada Suharto. *Perisitiwa 26 Juli 1996 adalah puncak operasi intel Suharto untuk menggeser Megawati dari dunia politik Indonesia dan menghancurkan samasekali PDI pimpinan Megawati.* *Nah, dalam operasi Peristiwa 27 Juli 1996 militer yang bertanggung-jawab, yang mengambil keputusan 'penyerbuan' itu tidak lain adalah Brigjen Susilo Bambang Yudhoyono. Ketika itu ia menjabat Kasdam Jaya.* *Inilah a.l. LATAR BELAKANG penting konflik SBY vs Mega. Sudah sejak dulu SBY dan kekuatan yang diwakilinya HENDAK MENHANCURKAN PDI-P PIMPINAN MEGAWATI.* /* * */ Baik telutusuri suntingan WIKIPEDIA, sekitar PERISTIWA 27 JULI 1996, sbb:* Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas,*Peristiwa 27 Juli 1996 adalah peristiwa pengambilalihan secara paksa kantor DPP <http://id.wikipedia.org/wiki/DPP> Partai Demokrasi Indonesia <http://id.wikipedia.org/wiki/Partai_Demokrasi_Indonesia> (PDI) di Jl Diponegoro 58 Jakarta Pusat yang saat itu dikuasai pendukung Megawati Soekarnoputri <http://id.wikipedia.org/wiki/Megawati_Soekarnoputri>. Penyerbuan dilakukan oleh massa pendukung Soerjadi <http://id.wikipedia.org/wiki/Soerjadi> (Ketua Umum versi Kongres PDI di Medan <http://id.wikipedia.org/w/index.php?title=Kongres_PDI_di_Medan&actionedit&redlink=1>) serta dibantu oleh aparat dari kepolisian dan TNI <http://id.wikipedia.org/wiki/TNI>. Peristiwa ini meluas menjadi kerusuhan di beberapa wilayah di Jakarta <http://id.wikipedia.org/wiki/Jakarta>, khususnya di kawasan Jalan Diponegoro, Salemba, Kramat. Beberapa kendaraan dan gedung terbakar.

Page 17 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Pemerintah saat itu menuduh aktivis PRD <http://id.wikipedia.org/wiki/PRD> sebagai penggerak kerusuhan. Pemerintah Orde Baru kemudian memburu dan menjebloskan para aktivis PRD ke penjara. Budiman Sudjatmiko <http://id.wikipedia.org/wiki/Budiman_Sudjatmiko> mendapat hukuman terberat, yakni 13 tahun penjara./ ISTILAH Ada dua istilah untuk Peristiwa 27 Juli ini, yaitu: Kudatuli <http://id.wikipedia.org/w/index.php?title=Kudatuli&action=edit&redlink=1>. Akronim dari Kerusuhan 27 Juli. Pertama kali dimuat di Tabloid Swadesi <http://id.wikipedia.org/wiki/Swadesi> dan kemudian luas digunakan oleh berbagai media massa. Mayjen TNI (Purn.) Prof. Dr. Soehardiman, SE juga pernah menggunakannya dalam bukunya. / Sabtu Kelabu <http://id.wikipedia.org/w/index.php?title=Sabtu_Kelabu&action=edit&redlink=1>. Merujuk pada hari saat terjadinya peristiwa ini yaitu hari Sabtu, kata "kelabu" untuk menggambarkan "suasana gelap" yang melanda panggung perpolitikan Indonesia saat itu. Tidak diketahui pencetusnya, namun diduga semula beredar dalam forum-forum di Internet. *LAPORAN KOMNAS - HAM* Hasil penyelidikan Komisi Nasional Hak Asasi Manusia <http://id.wikipedia.org/wiki/Komisi_Nasional_Hak_Asasi_Manusia>: 5 orang meninggal dunia, 149 orang (sipil maupun aparat) luka-luka, 136 orang ditahan. Komnas HAM juga menyimpulkan telah terjadi sejumlah pelanggaran hak asasi manusia. Dokumen dari Laporan Akhir Komisi Nasional Hak Asasi Manusia menyebut pertemuan tanggal 24 Juli <http://id.wikipedia.org/wiki/24_Juli> 1996 di Kodam Jaya <http://id.wikipedia.org/wiki/Kodam_Jaya> dipimpin oleh Kasdam Jaya Brigjen Susilo Bambang Yudhoyono <http://id.wikipedia.org/wiki/Susilo_Bambang_Yudhoyono>. Hadir pada rapat itu adalah Brigjen Zacky Anwar Makarim <http://id.wikipedia.org/w/index.php?title=Zacky_Anwar_Makarim&action=edit&redlink=1>, Kolonel Haryanto, Kolonel Joko Santoso <http://id.wikipedia.org/wiki/Joko_Santoso>, dan Alex Widya Siregar <http://id.wikipedia.org/w/index.php?title=Alex_Widya_Siregar&action=edit&redlink=1>. Dalam rapat itu, Susilo Bambang Yudhoyono pengambilalihan kantor DPP PDI oleh Kodam Jaya. memutuskan penyerbuan atau

Dokumen tersebut juga menyebutkan aksi penyerbuan adalah garapan Markas Besar ABRI c.q. Badan Intelijen ABRI bersama Alex Widya S. Diduga, Kasdam Jaya menggerakkan pasukan pemukul Kodam Jaya, yaitu Brigade Infanteri 1/Jaya Sakti/Pengamanan Ibu Kota pimpinan Kolonel Inf. Tri Tamtomo untuk melakukan penyerbuan. Seperti tercatat di dokumen itu, rekaman video peristiwa itu menampilkan pasukan Batalion Infanteri 201/Jaya Yudha menyerbu dengan menyamar seolah-olah massa PDI pro-Kongres Medan. Fakta serupa terungkap dalam dokumen Paparan Polri tentang Hasil Penyidikan Kasus 27 Juli 1996, di Komisi I dan II DPR RI, 26 Juni 2000.[1] <http://id.wikipedia.org/wiki/Peristiwa_27_Juli#cite_note-0> Latar belakang /Soeharto <http://id.wikipedia.org/wiki/Soeharto> dan pembantu militernya merekayasa Kongres PDI di Medan dan mendudukkan kembali Soerjadi sebagai Ketua Umum PDI. Rekayasa pemerintahan Orde Baru untuk menggulingkan Megawati itu dilawan pendukung Megawati dengan menggelar mimbar bebas di Kantor DPP PDI. Mimbar bebas yang menghadirkan sejumlah tokoh kritis dan aktivis penentang Orde Baru, telah mampu membangkitkan kesadaran kritis rakyat atas perilaku politik Orde Baru. Sehingga ketika terjadi pengambilalihan secara paksa, perlawanan dari rakyat pun terjadi. Pasca Orde Baru Pengadilan Koneksitas yang digelar <http://id.wikipedia.org/wiki/Megawati> hanya pada mampu era Presiden Megawati membuktikan seorang buruh

Page 18 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

bernama Jonathan Marpaung yang terbukti mengerahkan massa dan melempar batu ke Kantor PDI. Ia dihukum dua bulan sepuluh hari, sementara dua perwira militer yang diadili, Kol CZI Budi Purnama (mantan Komandan Detasemen Intel Kodam Jaya) dan Letnan Satu (Inf) Suharto (mantan Komandan Kompi C Detasemen Intel Kodam Jaya) divonis bebas. Garis waktu *Pukul 01.00* Di Markas PDI ada sekitar 300 orang yang berjaga -- suatu kebiasaan dilakukan sejak Kongres Medan lalu. Di luar pagar, ada sekitar 50 orang. Satgas dan simpatisan Megawati mulai terlelap dan sebagian ada yang main catur di pinggir pelataran kantor dan juga di Jalan Diponegoro dengan beralaskan terpal. *Pukul 03.00* Para pendukung Mega mulai mencium sesuatu bakal terjadi, setelah patroli mobil polisi berkali-kali melintas. Sebagian dari mereka mencoba memantau keadaan dari jembatan kereta api Cikini <http://id.wikipedia.org/w/index.php?title=Cikini&action=edit&redlink=1>. *Pukul 05.00* Serombongan pasukan berbaju merah, kaus PDI, bergerak menuju Diponegoro 58. Konon mereka diangkut dengan delapan truk. *Pukul 06.15* Pasukan berkaus merah tadi akhirnya sampai di depan Kantor PDI dan kedatangan mereka disambut para pendukung Mega dengan lemparan batu. Pasukan merah tadi pun membalas dengan batu dan lontaran api. Maka, spanduk yang menutupi hampir semua bagian depan Kantor PDI terbakar ludes. Bentrok fisik pun tak terhindarkan. Sebuah sumber mengatakan ada empat orang tewas, tapi angka ini belum dikonfirmasi. Semua jalan menuju ke arah Diponegoro sudah diblokir oleh kesatuan polisi. Perempatan Matraman <http://id.wikipedia.org/wiki/Matraman> menuju ke Jalan Proklamasi ditutup dengan seng-seng Dinas Pekerjaan Umum <http://id.wikipedia.org/w/index.php?title=Dinas_Pekerjaan_Umum&action=edit&redlink=1> yang sedang dipakai dalam pembangunan jembatan layang Pramuka-Jalan Tambak. Massa sudah berkumpul di depan Bank BII Megaria <http://id.wikipedia.org/wiki/Bioskop_Megaria>. Sedang di samping pos polisi sudah bersiap dua mobil anti huru-hara dan empat mobil pemadam kebakaran persis di depan DPP PDI. Polisi anti huru-hara terlihat ketat di belakang mobil anti huru-hara dan di depan Kantor PDI./ *Pukul 09.15* Di samping Kantor PDI (dan PPP) terlihat massa -- yang tampaknya bukan dari PDI -- sedang baku lempar batu dengan ABRI <http://id.wikipedia.org/wiki/ABRI> yang bertameng dan bersenjatakan pentungan. Massa terus melawan dengan melempar batu. *Pukul 09. 24* Massa di belakang Gedung SMP 8 dan 9, di samping Kantor PDI dan PPP, mulai terdesak mundur ketika ada bantuan pasukan yang tadinya hanya berjaga-jaga di bawah jembatan kereta api. Mereka dipukul mundur sampai di belakang Gedung Proklamasi <http://id.wikipedia.org/w/index.php?title=Gedung_Proklamasi&action=edit&redlink=1>. Tiga wartawan foto mulai membidik massa yang lari tunggang langgang, Sedang salah seorang wartawan foto mendekati pasukan loreng dan berusaha mengambil gambar. Tibatiba seorang wartawan foto -- yang belakangan diketahui bernama Sukma dari majalah Ummat <http://id.wikipedia.org/w/index.php?title=Majalah_Ummat&action=edit&redlink=1> -- terlihat dipukuli pasukan loreng dan diseret bajunya (Lihat berita KOMPAS, 29 Juli 1996). Dari sana Sukma -- dengan menarik bajunya -- dibawa ke belakang Gedung SMP 8 dan 9 Jakarta, tempat pasukan loreng berkumpul yang berjarak 300 meter dari tempat pertama pemukulan. *Pukul 09. 35* Massa di depan Megaria yang diblokade pasukan polisi anti huru-hara, melempar batu ketika mobil ambulans dari Sub Dinas Kebakaran Jakarta yang meluncur dari kantor DPP PDI

Page 19 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

mencoba menerobos kerumanan massa dan polisi di depan Bank BII di pertigaan Megaria. Massa yang berada di depan gedung bioskop Megaria <http://id.wikipedia.org/wiki/Bioskop_Megaria> dan Bank BII, berteriak-teriak dan bernyanyi, "Mega pasti menang, pasti menang, pasti menang"./ *Pukul 09. 45* Wartawan dalam dan luar negeri, yang sedari pagi berkumpul di depan pos polisi, mulai dihalau oleh pasukan anti huru-hara menuju kerumunan massa di depan Bank BII. Saat itu juga terlihat kepulan asap hitam membubung dari DPP PDI. Salah seorang satgas PDI pro Mega mengatakan bahwa sebagian Kantor PDI sempat dibakar dan arsip-arsip di dalam kantor sudah dimusnahkan. Korban tewas dari PDI pro Megawati yang berada di DPP diperkirakan empat orang. Sekitar 300 orang luka parah, 50 orang diantaranya dari cabang-cabang Jawa Timur yang tengah berjaga-jaga di Kantor PDI. Jalan Diponegoro di depan DPP PDI mulai dibersihkan dari batu-batu dan bekas kebakaran. Seonggok bangkai mobil dan motor yang terbakar juga disiram dan berada persis di depan pintu masuk Kantor PDI. *Pukul 11. 30* Ribuan massa terus bertambah dan terpisah letaknya di tiga tempat. Yaitu di depan Bioskop Megaria, di depan BII, serta di depan Telkom, persis di depan jalan tempat Proyek Apartemen Menteng. Mereka menjadi satu kerumunan besar di pos polisi di bawah jembatan kereta api layang. Belum lagi massa dari arah Selatan di bawah jembatan layang kereta api yang sebelumnya dipukul mundur, sudah mulai bergerak maju dan menjadi satu kembali dengan massa besar tadi. Mimbar bebas pun digelar. Helikopter polisi terus memantau massa yang mulai mengadakan mimbar bebas. Dipandu aktivis pemuda, mimbar bebas menjadi ajang umpatan pada aparat keamanan, dan sanjungan untuk Mega. "Mega pasti menang, pasti menang, pasti menang.....," terus terdengar. Massa yang masih di dalam pagar lintasan kereta api mulai merobohkan pagar besi, lantas menyatu dengan massa peserta mimbar bebas. Pukul 11. 40* Massa yang berada di dalam pagar lintasan kereta api mulai melempar batu ke arah aparat yang sudah berjaga-jaga di depan SMP 8 dan 9 Jakarta. Terdengar dari kejauhan massa di mimbar bebas terus berteriak mengecam aparat berseragam loreng. Batu-batu yang beterbangan membuat wartawan berlindung di belakang blokade polisi dan sebagian lagi menyelamatkan diri dengan berlindung di mobil anti huru-hara. /Pihak kepolisian Jakarta Pusat berusaha menenangkan massa yang melempari pasukan dari Yon Kavaleri VII dan Yon Armed 7 Jayakarta. Massa yang terus bergerak membuat pasukan berseragam loreng bertahan di sekitar Jalan Pegangsaan Timur. /Di depan pos polisi, massa yang terus bertambah jumlahnya memenuhi pentas mimbar bebas. Massa di depan bioskop Megaria merobohkan pagar besi pembatas jalan dan bergabung menyaksikan mimbar bebas. Salah seorang tampak berdiri di tengah lingkaran massa dengan membawa tongkat berbendera Merah Putih yang dikibarkan setengah tinggi tongkat. Dia berteriak, "Kita di sini menjadi saksi sejarah. Kawan-kawan kita mati di dalam Kantor PDI. Kita harus menunggu komando langsung dari Ibu Mega," teriaknya lantang. Yang lain menyanyikan, "Satu komando..... satu tindakan." Kemudian ada doa bersama untuk mereka yang tewas. *Pukul 12. 40* Pihak keamanan meminta utusan mimbar bebas untuk bersama-sama pihak keamanan masuk melihat situasi di dalam Kantor PDI. Lima orang akhirnya dipilih, sementara mimbar bebas terus berjalan. *Pukul 12. 45*

Page 20 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Bantuan polisi dari satuan Sabhara Polda Metro Jaya mulai berdatangan memenuhi jalan depan Kantor PDI. Sedang lima orang utusan di bawah pimpinan Drs. Abdurrahman Saleh, bekas pengurus Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia, masuk ke dalam kantor DPP yang porak poranda. Sekitar lima menit berada di dalam Kantor PDI, lima utusan tadi ke luar. Salah seorang wakil utusan, ketika ditanya TEMPO Interaktif tentang bagaimana kondisi di dalam kantor DPP, mengatakan, "Di dalam tidak ada apa-apa; darah berceceran di semua ruangan." Orang ini bercerita sambil menahan tangis; matanya sarat air mata, sambil membawa jaket merah PDI bernama dada Nico Daryanto, mantan Sekretaris Jenderal PDI, dan satu spanduk merah. Kelima utusan tersebut didaulat naik ke atas mobil anti huru-hara untuk melaporkan keadaan di dalam gedung. Baru beberapa kata terucap dari utusan tadi, sebuah batu melayang entah darimana dan mengenai tangan seorang utusan yang berdiri di atas mobil anti huru-hara. Akhirnya, laporan keadaan Kantor PDI berhenti sampai di sini. *Pukul 13. 52* Pengacara Megawati, RO Tambunan, berpidato di depan Kantor PDI. Dia mengatakan, "Kita menduduki Kantor DPP karena Megawati adalah pimpinan yang syah. Negara ini adalah negara hukum, jadi tunggu proses hukum selesai," katanya keras. Yang dimaksud Tambunan adalah proses hokum berupa tuntutan Megawati ke alamat Soerjadi dan sejumlah pejabat pemerintah di pengadilan yang sampai kini masih disidangkan, sehingga status Kantor PDI belum diputuskan. Menurut RO Tambunan, Kapolres Jakarta Pusat sudah berjanji tidak seorang pun diperkenankan masuk, termasuk kubu Soerjadi. Barang-barang tak satu pun boleh keluar dari dalam kantor; pihak pengacara akan mendaftar barang-barang DPP. "Ini negara hukum, kita harus turuti perintah hukum," ujar Tambunan. *Pukul 14. 05* Soetardjo Soerjogoeritno, salah satu pimpinan DPP PDI yang pro Megawati, tiba-tiba terlihat berjalan mendekati Kantor PDI. Sesaat kemudian Soerjogoeritno bicara dengan Kapolres Jakarta Pusat soal status Kantor PDI. Massa yang mencoba mendekati Soerjogoeritno dihalau anggota Brimob yang bersiaga dengan anjing pelacak. Tapi, melihat ribuan orang, dua anjing herder itu tak berani bergerak mengejar massa. Massa makin berani. "Kami ini manusia, kok dikasih anjing," kata seseorang marah. Siang itu pula setumpuk koran Terbit yang memberitakan Kantor DPP PDI Diserbu, ramai-ramai dirobek-robek. *Pukul 14. 29* Hujan batu terjadi. Massa yang di berada depan pos polisi melempari barikade polisi anti huru-hara. Satuan anti kerusuhan itu terpaksa mundur dan berlindung dari hujan batu. Mobil anti huru-hara yang tetap nongkrong di bawah jembatan layang dilempari batu bertubitubi. Dua lapis barisan polisi dan tentara bergerak maju. Dengan tameng dan tongkat mereka merangsek maju menghalau massa. Maka, ribuan orang itu beringsut mundur ke arah Salemba. Ada sekitar seratus orang yang berlindung di dalam gedung Kedutaan Besar Palestina, persis di depan Kantor PDI. Di samping Kantor PDI, di Kantor PPP, terlihat puluhan wartawan berkumpul. Sementara itu, polisi dan tentara mengejar massa sampai di depan Rumah Sakit Cipto (RSCM). Beberapa orang terlihat dipentung dengan rotan. Seorang siswa STM 1 Jakarta, menangis di depan bioskop Megaria -- lengannya patah ketika menangkis pukulan dan pentungan petugas. Di depan Megaria itu suasananya gaduh, ambulans meraung-raung terus menerus. Korban-korban yang bocor kepalanya dan luka-luka diseret ke depan Kantor PDI dan menjadi bidikan foto wartawan. *Pukul 15. 00* Enam buah panser mulai berdatangan di depan pos polisi Megaria. Persis di depan Rumah Sakit Cipto (RSCM), sebuah bus tingkat dibakar massa. Tak jauh dari bus yang terbakar, satu lagi bus PPD nomor trayek 40, disiram bensin dan dibakar dengan sebuah korek api. Terbakarlah bus jurusan Kampung Rambutan-Kota itu.

Page 21 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

*Pukul 15. 37* Persis di depan Fakultas Kedokteran UI Salemba, sebuah bus Patas PPD nomor trayek 2, habis terbakar. Ribuan massa mulai mencabuti rambu-rambu lalu lintas dan menghancurkan lampu lalu-lintas di pertigaan Salemba. Asrama Kowad -- yaitu gedung Persit Kartika Candra Kirana merupakan gedung pertama yang diamuk massa. Pertama-tama dengan lemparan batu dari luar, kemudian massa masuk ke halaman, dan membakar gedung tersebut. Sebuah kendaraan jip yang diparkir di halaman dibakar massa, menimbulkan api yang besar. Wisma Honda yang terletak di sebelah Barat gedung Persit, tak luput dari lemparan batu. Tapi, beberapa jam kemudian, gedung Honda itu pun habis dilalap si jago merah. Massa kemudian bergerak ke arah Selatan dan membakar Gedung Departemen Pertanian yang berlantai delapan. Sebuah sedan Mercy juga dibakar habis. *Pukul 15. 55* Massa terus bergerak ke arah Matraman. Maka, beberapa gedung pun jadi korban amukan api yang disulut massa. Pertama-tama gedung Bank Swansarindo Internasional. Api yang berasal dari karpet lantai dan korden jendela kaca itu dengan cepat merambat ke atas gedung berlantai lima ini. Show room Auto 2000 yang berada disebelahnya juga tidak luput dari amukan massa dan dibakar beserta mobil yang dipamerkan di dalamnya. Selanjutnya Bank Mayapada juga dibakar massa. Ribuan massa terus bergerak ke arah Matraman. Dengan tembakan ke udara, massa mulai tercerai-berai. Sebagian ke arah Pramuka, sebagian lagi ke arah Proyek Perdagangan Senen. Sebelumnya, seorang polisi kelihatan memegangi kepalanya yang bocor kena lemparan batu. Dia berkata kepada seorang rekannya yang berseragam loreng, "Bapak yang bawa senjata ke depan saja Pak." *Pukul 16. 19* Massa rupanya melempari Bank BHS di Jalan Matraman. Kelihatan api mulai menyala di samping gedung BHS, tetapi tidak sampai menyentuh gedung bank itu karena sepasukan tentara berbaret hitam dengan tronton pengangkut pasukan segera tiba. Sedangkan jalan Salemba Raya terlihat gelap. Asap hitam tebal dari gedung Bank Mayapada dan Auto 2000 membubung ke udara. Massa yang bergerak ke arah Salemba inilah yang kemudian membakar gedung Darmex, Gedung Telkom, terus sampai ke arah Senen. Namun mereka dihalau panser tentara dan gagal mencapai Senen. *Pukul 16. 33* Tiga panser didatangkan ke perempatan Matraman. Panser ini berhasil membubarkan massa yang merusak semua rambu-rambu lalu lintas. *Pukul 19.00* Massa di Jalan Proklamasi mulai berkerumun. Tak lama kemudian mereka membakar toko Circle K, Studio SS Foto, dan beberapa bangunan lagi. Aksi dikabarkan berlangsung sampai pukul 01.00 dinihari.[2] <http://id.wikipedia.org/wiki/Peristiwa_27_Juli#cite_note-1>/ Buku dan penelitian Peristiwa 27 Juli menghasilkan sejumlah buku dan sejumlah penelitian. Pejabat militer juga menulis buku untuk menjelaskan posisinya dalam kasus itu. Benny S Butarbutar, yang menulis buku Soeyono Bukan Puntung Rokok (2003), memaparkan Kasus 27 Juli dari perspektif Soeyono yang kala itu menjabat Kepala Staf Umum ABRI <http://id.wikipedia.org/wiki/ABRI>. Ia membangun teori persaingan srikandi kembar antara Megawati dan Siti Hardijanti Rukmana <http://id.wikipedia.org/wiki/Siti_Hardijanti_Rukmana> sebagai latar terjadinya Kasus 27 Juli. Ia juga memaparkan, rivalitas di tubuh tentara yang membuatnya tersingkir dari militer. Soeyono menyebutnya sebagai Killing the Sitting Duck Game, rekayasa untuk "Membunuh Bebek Lumpuh." Sehari sebelum kejadian, Soeyono mengalami kecelakaan di Bolaang Mongondow.

Page 22 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Buku lain yang muncul adalah Membongkar Misteri Sabtu Kelabu 27 Juli 1996 dengan editor Darmanto Jatman (2001). Tim peneliti Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia <http://id.wikipedia.org/wiki/Lembaga_Ilmu_Pengetahuan_Indonesia> juga membukukan hasil penelitian mengenai Militer dan Politik Kekerasan Orde Baru-Soeharto di Belakang Peristiwa 27 Juli? (2001). Peringatan Pada Rabu 26 Juli <http://id.wikipedia.org/wiki/26_Juli> 2006 <http://id.wikipedia.org/wiki/2006>, Malam Dasawarsa Tragedi 27 Juli 1996 digelar di bekas Kantor Partai Demokrasi Indonesia (PDI) di Jalan Diponegoro Nomor 58, Menteng, Jakarta Pusat. Acara hanya dihadiri keluarga korban dan saksi mata peristiwa ini. Petinggi partai yang sudah berubah nama menjadi PDI Perjuangan <http://id.wikipedia.org/wiki/PDI_Perjuangan> tidak terlihat hadir. Begitu juga Ketua Umum PDIP Megawati Sukarnoputri <http://id.wikipedia.org/wiki/Megawati_Sukarnoputri>. Walau begitu acara berjalan khidmat. Setelah tahlilan, peringatan itu diteruskan pemotongan tumpeng kemudian ditutup dengan renungan. [3] <http://id.wikipedia.org/wiki/Peristiwa_27_Juli#cite_note-2> Referensi 1. /*^*/ <http://id.wikipedia.org/wiki/Peristiwa_27_Juli#cite_ref-0>/Selimut Politik Sabtu Kelabu <http://majalah.tempointeraktif.com/id/arsip/2004/07/26/LU/mbm.20040726.LU94162.id.html> Tempo / 2. /*^*/ <http://id.wikipedia.org/wiki/Peristiwa_27_Juli#cite_ref-1>/TEMPO Interaktif, edisi 23/01 - 10/Agustus/1996 / 3. <http://id.wikipedia.org/wiki/Peristiwa_27_Juli#cite_ref-2>/Liputan 6 <http://liputan6.com/view/1,126444,1,0,1153978562.html> / Pranala luar /*(Indonesia)*////, Tempo / /*(Indonesia)*//Diponegoro 58, Suatu Hari pada 1996 <http://majalah.tempointeraktif.com/id/arsip/2004/07/26/LU/mbm.20040726.LU94166.id.html> Tempo / /*(Indonesia)*//Letjen (Purn.) Soeyono: "SBY Ada di Lokasi, tapi ..." <http://majalah.tempointeraktif.com/id/arsip/2004/07/26/LU/mbm.20040726.LU94165.id.html> , Tempo / /*(Indonesia)*//Pengakuan Syarwan Hamid (Detik) <http://jkt.detik.com/gudangdata/pengakuan-syarwan.shtml> / /*(Indonesia)*//Kasus 27 Juli <http://unisosdem.org/article_printfriendly.php?aid=2247&coid=3&caid=22> /*(Indonesia)*//Kapolri Perintahkan Kasus 27 Juli Dilanjutkan (Media Indonesia) <http://www.mediaindo.co.id/cetak/berita.asp?id=2004060802030413> /*(Indonesia)*//Kumpulan tulisan seputar peristiwa 27 Juli <http://majalah.tempointeraktif.com/id/arsip/2004/07/26/LU/>/*(Indonesia)*//Kekerasan 27 Juli 1996 Dalam Kenangan Ujang (liputan6.com) <http://www.liputan6.com/view/11,59271,1,0,1153935589.html> /(Indonesia)*//Kudatuli <http://lifeschool.wordpress.com/2008/07/27/kudatuli/> /

Page 23 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Berita Nasional Rubrik Hukum & HAM


Prof. Jeffrey Winters: Indonesia Dikuasai Para Maling!
Selasa, 09 Agustus 2011 , 15:51:00 WIB Laporan: Soemitro RMOL. Ahli Indonesia dari Notrhtwestern University AS, Prof. Jeffrey Winters mengingatkan, salah satu kegagalan utama gerakan reformasi 1998 di Indonesia adalah tidak disiapkannya sistem hukum yang kuat. Karenanya, Indonesia menjadi suatu negara yang anomali. "Ada demokrasi tapi tanpa hukum. Demokrasinya tumbuh, tapi hukumnya tunduk di bawah kendali mereka yang kuat jabatan dan atau uangnya," kata Jeffrey dalam diskusi perubahan bertema "Pengadilan Hosni Mubarak:Pelajaran bagi Indonesia" yang diselenggarakan Rumah Perubahan, di Duta Merlin, Jakarta Pusat (Selasa, 9/8). Dikatakan Jeffrey, secara prosedural demokrasi di Indonesia sudah cukup bagus. Namun secara substansial, masih harus banyak diperbaiki. Sistem demokrasi yang sekarang dikuasai para maling. Hanya mereka yang punya uang banyak yang bisa naik. Setelah berkuasa, mereka kembali maling untuk mengembalikan sekaligus meraup untung dari investasi yang dikeluarkan. Yang terjadi seperti lingkaran setan. "Pemilihan presiden secara langsung sudah OK. Tapi karena calon harus dari partai, maka hanya para maling saja yang bisa tampil. Untuk tampil harus punya uang. Jadi negeri ini sudah dikuasai para maling. Rakyat harus bersatu mengubah sistem demokrasi maling seperti ini," kata Jeffrey. [dem] kalau mau jujur, saya setuju. Memang tidak semua seperti itu, tapi yang mencuat dan tersosialisasikan ke masyarakat luas, ya kesannya seperti itu. Hukumnya kurang "menggigit", soalnya macan di atas kertas, di lapangan bisa jadi pus meong-meong yang jinak dan lucu. (amalia_sudewi@yahoo.co.id) From: hendro s.joedho hsjoedho@yahoo.com To: "Hukum-Online@yahoogroups.com" <Hukum-Online@yahoogroups.com> Sent: Friday, January 20, 2012 11:40 AM Subject: Bls: [Hukum-Online] Jimly Asshidiqie: Hukum di Indonesia Kampungan Setahu saya istilah "kampungan" bukan bermaksud mengejek atau merendahkan orang kampung tetapi dengan arti "norak", sehingga yang dikatakan kampungan bisa saja justru orang yang tinggal di perkotaan, di metropolitant city. Orang yang tinggal di kampung, pelosok desa belum tentu kampungan. cmiiw salam hen Dari: RobagaGautama pengacara_rgs@yahoo.com Kepada: "Hukum-Online@yahoogroups.com" <Hukum-Online@yahoogroups.com> Dikirim: Jumat, 20 Januari 2012 9:18 Judul: Re: [Hukum-Online] Jimly Asshidiqie: Hukum di Indonesia Kampungan Pak jimly jangan asal ngomong, orang kampung itu lebih taat dan lebih gampang diatur tertib dibidang hukum, malah sebaliknya yang banyak jadi mafia dan pelaku penyimpangan itu di perkotaan / kota-kota besar, baca deh beritanya... mungkin lebih tepat "hukum di Endonesia Kotaan".

Page 24 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

From: Hukum Online hukum.indonesia@gmail.com To: Hukum-Online@yahoogroups.com Sent: Friday, January 20, 2012 9:06 AM Subject: [Hukum-Online] Jimly Asshidiqie: Hukum di Indonesia Kampungan Jimly Asshidiqie: Hukum di Indonesia Kampungan

Jakarta, Seruu.com - Lembaga hukum yang ada di Indoensia dipandang sebagai lembaga yang paling buruk, hal ini terkait dengan banyaknya penyelewengan hukum yang terjadi di Indonesia. Hal ini seperti yang dikatakan oleh mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Jimly Asshiddiqie. Bahkan, Jimly menyebut perkembangan hukum di Indonesia terkesan kampungan. "Saya prihatin dengan penegakan hukum di Indonesia ini. Hukum tidak berjalan dengan efisien dan terlihat kampungan," kata Jimly dalam acara Silaturahmi Ke-3 Tokoh Bangsa di PP Muhammadiyah, Jakarta, Kamis (19/01/2012). Dia juga mengatakan, masih banyak kasus yang berjalan dari tahap penyelidikan menuju ke persidangan yang berjalan lambat, ditambah dengan banyaknya penyelewengan. "Kita ambil contoh saja seperti kasus bom bali. Proses dari penyelidikan, penyidikan sampai persidangan memakan waktu selama 3 tahun. Berbeda dengan kasus bom di Swedia yang kasusnya beberapa hari saja masuk ke persidangan," kata Jimly. [nurholis] http://www.seruu.com/utama/hukum-a-kriminal/artikel/jimly-asshidiqie-hukum-di-indonesiakampungan

TGPF Temukan Bukti Rekayasa Kasus Mesuji


TEMPO.CO , Jakarta:Ketua Tim Gabungan Pencari Fakta Kasus Mesuji, Denny Indrayana, menyatakan timnya menemukan bukti adanya rekayasa laporan mengenai penembakan Made Aste, warga Pelita Jaya, Register 45, Mesuji, Lampung, pada 6 November 2010. "Di Register 45 ada video yang berbeda," katanya kepada Tempo di ruang kerjanya kemarin. Menurut Denny, dalam video itu terlihat Made tak membawa parang ketika ditembak. Tim terpadu penertiban yang berisi unsur kepolisian, pasukan pengamanan perusahaan, dan polisi hutan terekam meletakkan parang di tangan Made yang sekarat. Bahkan tak terlihat upaya tim menyelamatkan nyawa Made. "Kami tak tahu siapa yang meletakkan (parang), tapi ada," ujarnya. Kejadian itu, Denny menambahkan, terekam dalam video berdurasi sekitar 6 menit yang dibuat di Register 45. Wilayah perkebunan sawit itu yang menjadi sengketa warga Mesuji dengan PT Silva Inhutani. Isi rekaman ini berbeda dengan data yang dijadikan dasar oleh kepolisian bahwa pria asal Bali itu terpaksa ditembak karena mengancam membacok polisi menggunakan parang. Maka Tim Gabungan memutuskan menyerahkan temuan itu kepada Komisi Nasional Hak Asasi Manusia. "(Video) sudah kami serahkan tadi malam ke Komnas HAM," ucap Denny, yang juga Wakil Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia.

Page 25 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Ketua Komnas HAM Ifdhal Kasim menyatakan telah menerima video itu. "Segera kami dalami," katanya kemarin. Ia menilai video tersebut mengungkap banyak fakta yang berbeda dengan keterangan dari kepolisian. Bahkan Komnas baru memiliki foto Made terbaring dengan tangan memegang parang. "Memang sangat mengejutkan." Menurut dia, polisi banyak melakukan pelanggaran, seperti perlakuan terhadap Made yang sudah sekarat. Namun ia mengakui kasus kematian Made belum didalami, karena selama ini Komnas berfokus pada investigasi dugaan pelanggaran HAM dalam penggusuran warga dan sengketa lahan. Itu sebabnya, tim penyelidik kasus di Register 45 segera bekerja untuk mengkonfirmasi temuan baru tersebut. Kepala Kepolisian RI Jenderal Timur Pradopo berjanji akan memproses temuan kasus pidana oleh Tim Gabungan, termasuk temuan terbaru. "Semua temuan, kalau memang ada bukti fakta yang bisa diproses, akan kami proses," ujarnya sela-sela rapat pimpinan Polri di gedung Perguruan Tinggi Ilmu Kepolisian, Jakarta, kemarin. Adapun juru bicara Polri, Inspektur Jenderal Saud Usman Nasution, menepis adanya rekayasa dalam laporan kematian Made. "Sudah bukan saatnya sekarang ini merekayasa," katanya. Menurut dia, berdasarkan keterangan 16 saksi, Made ditembak oleh Brigadir Polisi Dua Setiawan karena dia akan membacok Ajun Komisaris Besar Priyo Wira Nugraha. Jika rekayasa terjadi, Saud menyatakan, saksi di lapangan akan mengungkapkannya di pengadilan. "Rekayasa akan mentah di pengadilan," ucapnya. Setiawan tengah menjalani proses hukum dalam kasus ini. Menurut Saud, Polri siap adu data dengan Tim Gabungan di pengadilan. Ia mengklaim institusinya juga memiliki video yang menunjukkan bahwa Made menyerang Priyo. Bahkan ia membuka peluang video dari Tim Gabungan menjadi barang bukti di pengadilan. IRA G | ANANDA WT | JOBPIE S http://id.berita.yahoo.com/tgpf-temukan-bukti-rekayasa-kasus-mesuji-222910252.html

Begini Parang Akhirnya Terpasang di Tangan Made


TEMPO.CO, Jakarta - Tim Gabungan Pencari Fakta menemukan fakta yang berbeda mengenai kematian Made Aste, warga Register 45, Mesuji, Lampung, saat penertiban yang dilakukan tim terpadu, 6 November 2011. TGPF menemukan fakta bahwa saat ditembak, Made tidak sedang memegang parang. Hal ini membantah pernyataan resmi polisi yang menyatakan Made ditembak karena menyerang polisi. Dalam video berdurasi 6 menit 31 detik yang diperoleh TGPF itu terlihat seseorang dari tim gabungan sengaja meletakkan parang ke tangan Made yang tengah sekarat. Peristiwa tragis itu terjadi saat tim terpadu yang dibentuk Gubernur Lampung datang ke Register 45. Tim yang terdiri dari kepolisian, Badan Pertanahan Nasional, personel TNI, dan pengamanan perusahaan itu masuk ke Desa Pelita Jaya dengan membawa senjata. Tak hanya senjata laras panjang, ada pula yang terlihat membawa parang, bambu runcing, dan kayu pemukul. Dalam keterangan resmi polisi, ada 60 personel yang diturunkan ketika itu. Saat menuju areal lahan yang ditempati penduduk, rombongan tim terpadu terlihat melakukan serangan. Suara tembakan pun mulai terdengar. Sepanjang jalan mereka merobohkan rumah dan gubuk milik warga. Bahkan tak sedikit pula yang dibakar. Memasuki menit kedua, tim terpadu mulai menembakkan senjata. Salah satu gambar yang tertangkap kamera video terlihat seorang anggota Brimob melepaskan tembakan ke udara, yang diikuti bunyi tembakan lain. Saat berjalan bergerombol, tim terpadu terus menenteng senjata. Pasukan polisi dan TNI yang ada di situ tak mempersoalkan senjata tajam itu. Pada menit keempat, seseorang terlihat berlari dari arah desa sambil berujar, "Ada yang kena tembak." Di tempat yang dimaksud oleh lelaki tadi, terlihat dua warga, Nyoman Sumarde dan Made Aste, terjatuh di tanah. Made tersungkur dengan darah mengalir di bagian pantat. Saat itu Made masih hidup, tangan dan matanya masih terlihat bergerak. Tak ada parang di tangan Made. Dua langkah di depan Made, Nyoman terlihat meringis kesakitan juga dengan posisi jatuh di tanah. Di depannya, seorang berpakaian TNI tampak menghardik Nyoman yang tak berdaya.

Page 26 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

"Tiarap!" ujarnya. Ada beberapa orang yang mengelilingi Nyoman dan Made. Namun tak satu pun yang mencoba memberikan pertolongan. Bahkan, pada menit kelima, seorang anggota tim gabungan berpakaian seragam mirip Satpol PP terlihat mengacak-ngacak baju Made mencari sesuatu. Diduga lelaki itu tengah mencari senjata tajam di tubuh Made. Beberapa detik berikutnya, tiba-tiba dalam rekaman video itu terlihat sudah ada parang di tangan Made. Tak ada penjelasan siapa yang meletakkan parang itu. Namun, menurut Ketua TGPF Denny Indrayana, parang diletakkan salah seorang anggota tim. Sekitar 46 detik sebelum video berakhir, terekam gambar bahwa parang yang diletakkan tim terpadu terjatuh dari tangan Made. Seseorang pun berteriak, "Pasangkan lagi, pasangkan lagi." Tak lama setelah parang terpasang, seseorang berbaju hitam yang diduga pimpinan tim lapangan segera berkomunikasi dengan seseorang melalui telepon seluler. Pria itu mengambil posisi menjauh dari sosok Made dan Nyoman yang tergeletak. Tak lama dia memberi laporan, "Ya, gimana, Pak, saya mau dibacok," ujarnya. Setelah itu video langsung mengarah pada peristiwa lain. Saat itu terlihat Made dan Nyoman dimasukkan ke bak belakang mobil Ranger dobel kabin berwarna hijau. Markas Besar Kepolisian RI siap mengadu rekaman video yang dimilikinya dengan video yang dimiliki Tim Gabungan Pencari Fakta Mesuji. Kepolisian mengaku memiliki rekaman video berisi gambar Made Aste memegang parang dan menyerang Ajun Komisaris Besar Priyo saat terjadi bentrok di Register 45, Mesuji, Lampung. "Tidak ada masalah (diadu). Nanti kan kita uji di persidangan," ujar Kepala Divisi Humas Markas Besar Kepolisian Inspektur Jenderal Saud Usman Nasution di sela-sela Rapat Pimpinan Polri, Kamis, 19 Januari 2012. IRA GUSLINA http://id.berita.yahoo.com/begini-parang-akhirnya-terpasang-di-tangan-made081306197.html

Vonis 3 Bulan karena Surat Curhat ke Kapolri


From: "Hukum Online" <hukum.indonesia@gmail.com> Sender: Hukum-Online@yahoogroups.com Date: Fri, 20 Jan 2012 08:55:37 +0700 To: <Hukum-Online@yahoogroups.com> ReplyTo: Hukum-Online@yahoogroups.com Subject: [Hukum-Online] Vonis 3 Bulan karena Surat Curhat ke Kapolri Vonis 3 Bulan karena Surat Curhat ke Kapolri Bripka Tatik diadukan mencemarkan nama baik karena melaporkan suaminya. Bripka Tatik Divonis 3 Bulan Eko Huda S , Puspita Dewi - Semarang , | Kamis, 19 Januari 2012, 14:34 WIB VIVAnews - Majelis Hakim Pengadilan Negeri Semarang, Jawa Tengah menjatuhkan vonis 3 bulan penjara dengan 6 bulan masa percobaan untuk Bripka Tatik Suryani. Majelis hakim yang diketuai Kisworo menyatakan anggota polisi dari Polda Jawa Tengah itu terbukti melakukan pencemaran nama baik seorang pengusaha Ani Widyastuti. Majelis hakim berpendapat Tatik terbukti telah mengirim surat pengaduan kepada Kapolri Bambang Hendarso Danuri dengan tembusan 20 alamat. Dalam pengaduan yang disebut sebagai 'curhat' itu, Bripka Tatik menyertakan sejumlah foto suaminya yang juga anggota polisi, AKP Supriyanto, bersama Ani Widyastuti. Foto-foto tersebut di antaranya adalah foto AKP Supriyanto yang sedang bergandengan tangan dengan Ani. Sebenarnya dalam surat 'curhat' itu, Bripka Tatik memohon agar Kapolri bersedia memberi saran dan pembinaan kepada suaminya. Alih-alih mendapat perlindungan, surat 'curhat' itu malah jatuh ke tangan Ani. Ani yang merasa dicemarkan namanya dengan surat itu langsung melapor ke Polres Semarang Selatan, di mana suami Bripka Tatik bertugas.

Page 27 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Setelah melalui sidang yang cukup panjang, majelis hakim memutuskan Bripka Tatik Suryani bersalah telah mencemarkan nama baik Ani dan juga melakukan perbuatan tidak menyenangkan. "Melihat fakta dan bukti yang dihadapkan jaksa di pengadilan ini, majelis hakim memutuskan menghukum Tatik Suryani, pangkat Bripka, dengan hukuman 3 bulan penjara dan percobaan selama 6 bulan," kata Kisworo saat membacakan putusan di PN Semarang, Kamis 19 Januari 2012. Vonis ini lebih ringan dari tuntutan jaksa, yakni 6 bulan kurungan, satu tahun percobaan. Sidang ini mendapat perhatian publik cukup besar. Puluhan ibu rumah tangga yang memberi dukungan langsung menghambur dan memeluk Bripka Tatik. Dengan menggandeng Farel (8) anaknya, Bripka Tatik terus menangis. Menurut direktur Legal Resource Center Keadilan Jender dan HAM, Fatkhuroji menyebutkan bahwa putusan majelis hakim tersebut mencederai konvensi CEDAW. "Saat pemerintah tengah berupaya serius melindungi perempuan korban, majelis hakim justru bertindak sebaliknya," kata Fatkhuroji. Kepada VIVAnews, sambil memeluk Farel putranya, Bripka Tatik menyampaikan kekecewaannya. "Saya sudah menjadi korban KDRT, dan sekarang jadi terpidana," kata Bripka Tatik. Sementara itu, Tutik, dari salah satu NGO pendamping Bripka Tatik, menyebutkan pihaknya akan melakukan banding. (eh) VIVAnews http://wap.vivanews.com/news/read/281371-vonis-3-bulan-karena-surat-curhat-ke-kapolri Gunakan alasan pembenar biar adil? Benar menurut siapa? Mesti belajar banyak juga pembenaran tersebut. kalau saja curhat menggunakan pasal 284 KUHP, mungkin ceritanya lain. Sayang lembaga perkawinan dibikin mandul. Salam damai, Handaya Powered by Telkomsel BlackBerry From: "waris Agono Abdul Wahab" <waris_db90@yahoo.co.id> Sender: Hukum-Online@yahoogroups.com Date: Fri, 20 Jan 2012 02:24:38 +0000 To: <Hukum-Online@yahoogroups.com> ReplyTo: Hukum-Online@yahoogroups.com Subject: Re: [Hukum-Online] Vonis 3 Bulan karena Surat Curhat ke Kapolri Tidak ada manusia yg kebal hukum. Bahkan anggota Polri pun tdk kebal hukum. Kalau tidak ingin aibnya dibuka oleh Allah SWT maka janganlah membuka aib orang lain..... Kita seharusnya melihat kasus ini lebih komprehensif....mungkin latar belakang keluarga tsb juga tdk hidup amal agama di dlm rumah, shg aib suami istri terbuka kpd orang lain. Suami sbg imam harusnya memberi contoh yg baik bagi istri dan anak anaknya, demikian juga istri hrs bijaksana bila suami dan anak anaknya melakukan kesalahan. Mungkin atasan suami dan atasan istri sdh memberikan jalan keluar yg adil, tapi sekali lagi kita tdk tahu latar blkg masalah yg sesungguhnya terjadi di keluarga tsb. Yg sekilas saya dengar dan saya baca di media, dua duanya melakukan perbuatan yg menyimpang... Kalau memang spt itu, ya tak akan ketemu ujungnya.....insya Allah ribut terus...apalagi kalau di rumah tangga itu tdk hidup amal agama... Smg tdk terjadi di keluarga dan lingkungan kita, dan smg Allah SWT mengampuni dan membimbing mereka. aamiin. ___________________________________ "Semua yang berjiwa pasti mati, jiwa menghadap Illahi Robbi, yang dibawa hanya iman dan amal sholeh maupun amal salah"wassallam!

Page 28 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

(Waris Agono Abdul Wahab)

Lapor Suami ke Kapolri Polwan Disidang


Surat Bripka Tatik Bocor ke Politisi Demokrat
Laporkan suami yang diduga selingkuh, Bripka Tatik Suryaningsih terancam 2 tahun pejara. Tatik dilaporkan politisi Partai Demokrat Jawa Tengah, Ani Widyastuti dengan tuduhan mencemarkan nama. Andhika Puspita / Angga Haksoro 10 Agustus 2011 - 16:6 WIB

VHRmedia, Semarang Pengadilan Negeri Semarang melanjutkan sidang pencemaran nama pengurus Partai Demokrat Jawa Tengah, Ani Widyastuti. Ani mengaku namanya dicemarkan polisi wanita Brigadir Kepala Tatik Suryaningsih. Menurut saksi Teddy sopir Ani Widyastuti, surat laporan ke Kapolri (saat itu) Bambang Hendarso Danuri ditemukan berserakan tanpa sampul di garasi. Surat inilah yang menjadi pangkal kasus pencemaran nama Ani Widyastuti. Saya tidak tahu isinya. Besok harinya saya dipanggil Bu Ani dan dimarahi karena dalam surat menyebutkan saya memberi informasi mengenai Bu Ani, kata Teddy dalam sidang di PN Semarang, Rabu (10/8). Bripka Tatik mengatakan, laporan perselingkuhan suaminya AKP Supriyanto dengan Ani Widyastuti dikirim untuk Kapolri Bambang Hendarso Danuri. Laporan berisi foto Ani dengan AKP Supriyanto ditembuskan ke 20 instansi lainnya. Bripka Tatik mengaku tidak tahu bagaimana laporan tersebut bisa sampai ke tangan Ani Widyastuti. Saya hanya mencari keadilan dan perlindungan, sehingga mengirimkan surat pengaduan itu. Tapi ternyata begini akibatnya, ujar Tatik. Tiga saksi yang diajukan jaksa hari ini memberatkan terdakwa. Jika hukum dan keadilan ditegakkan, saya yakin Bu Tatik dibebaskan, kata Tanti pengacara Tatik Suryaningsih. (E1) Foto: VHRmedia/Andhika Puspita

Curhat ke Kapolri, Polwan Jadi Terdakwa


---------------------------------------------------------Rabu, 3 Agustus 2011 | 13:17 WIB SEMARANG, KOMPAS.com "Ma, aku ngantuk. Nanti habis ini langsung bobok, ya," rengek Farrel Nazhir Sayyid Ivana, 6,5 tahun. "Iya boleh. Kalau sekarang pengin bobok, di mobil aja enggak papa," jawab Bripka Tatik Suryani. Untunglah polisi perempuan (polwan) berhidung mancung ini tak harus menguras energinya untuk menenangkan Farrel, anaknya semata wayang. Pasalnya, ia harus berjuang di hadapan Pengadilan Negeri Semarang, Rabu (3/8/2011). Keduanya lalu tenggelam dalam diam. Barangkali pikiran mereka mengembara ke saatsaat indah ketika AKP Supriyanto, ayah Farrel, masih mendampingi mereka. Menjadi polwan memang sudah dicita-citakan Tatik sejak kecil. Ia melihat ketidakadilan banyak terjadi dan makin membulatkan tekadnya menjadi polwan. Namun, nyatanya ia bahkan tak mampu melindungi dirinya sendiri, sementara tugas perlindungan masyarakat ia lakukan dengan sepenuh hati. "Awal kasus ini adalah saat saya dan anak saya ditinggal tugas suami saya. Saat itu suami tak pernah pulang. Dihubungi juga tak bisa, termasuk saat Farrel sakit saat usia dua tahun," kata Bripka Tatik. Di tengah-tengah kegelisahannya, tiba-tiba ia mendapat kiriman sebuah flashdisk yang berisi foto-foto suaminya tengah bermesraan dengan Ani Widyastuti, seorang pengusaha dan politisi asal Jawa Tengah. Nalurinya sebagai polisi muncul. Ia mencium sesuatu yang tak beres.

Page 29 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

"Akhirnya saya mencari tempat mencurahkan isi hati (curhat). Dari banyak teman, tak satu pun yang bisa membuat saya lega. Akhirnya saya curhat kepada Bapak Kapolri, saat itu Bapak Jenderal (Pol) Bambang Hendarso Danuri. Isinya ya cuma cerita masalah keluarga saya, dan saya minta petunjuk beliau. Bagaimanapun, saya dan suami adalah anggota Polri," kata Bripka Tatik dengan mata berkaca-kaca. Seusai menuliskan curhatnya, tak ada kejadian apa pun. Sementara itu, laporannya ke Kepolisian Daerah Jawa Timur tentang perlakuan AKP Supriyanto yang menelantarkannya juga sudah diputus pengadilan dengan vonis pembebasan bagi sang suami. Namun, pada Oktober 2009, justru muncul panggilan pemeriksaan terhadap dirinya oleh penyidik Kepolisian Daerah Jawa Tengah atas perbuatan tidak menyenangkan dan pencemaran nama baik, dengan pelapor Ani Widyastuti. Dengan harapan hukum akan ditegakkan, Bripka Tatik menyewa sebuah mobil dan mendatangi Markas Kepolisian Daerah Jawa Tengah (Mapolda Jateng). "Saya tak tahu pencemaran nama baik seperti apa yang saya lakukan, perbuatan tidak menyenangkan kaya apa yang pernah saya lakukan. Setelah saya pelajari, ternyata semua berawal dari surat curhat saya kepada Pak Kapolri," kata Tatik. Rabu ini adalah sidang kali kesekian. Agenda utamanya adalah pemeriksaan saksi. Sambil menunggu sidang, Bripka Tatik mencoba menengok ruang jaksa. "Saya kaget setengah mati. Dalam ruang sidang itu ada pelapor, ada suami saya, dan ada pula Bu Kurnia dan Bu Efrita selaku jaksa," kata Tatik. Ia mengaku heran dengan AKP Supriyanto yang malah menjadi saksi memberatkan. "Berarti dugaan saya benar. Selama ini ia seperti yang ada di foto yang dikirimkan itu," kata Tatik. Suhu udara di Pengadilan Negeri Semarang, siang ini, terasa sangat panas. Termometer yang ada menunjukkan angka 32 derajat celsius. Udara yang panas itu makin menyesakkan dada Bripka Tatik saat majelis hakim yang terdiri dari Dolman Sinaga, Ira Loliawati, dan Kisworo sebagai ketua majelis hakim memulai persidangan dengan menempatkan suaminya sebagai pembela pelapor. Padahal, jelas-jelas AKP Supriyanto yang mencampakkannya bertahun-tahun dan juga tidak menceraikannya. "Saya hanya bisa berharap, hukum ditegakkan. Setiap minggu saya harus mengeluarkan uang untuk menyewa mobil, melakukan perjalanan Surabaya-Semarang, mengorbankan sekolah Farrel demi mendapatkan keadilan. Saya sangat berharap masih ada keadilan di negara saya ini," kata Bripka Tatik didampingi pengacara RR Tantie Supriatsih dan Tutik Sri Rahayu dari Savy Amira Woman Crisis Centre Surabaya, serta seorang pejabat Polda Jatim yang memberi bantuan hukum. http://regional.kompas.com/read/2011....Jadi.Terdakwa

Lima Kejanggalan Kasus Xenia Maut


Indra Subagja - detikNews

Mobil Xenia maut (Fajar P/ detikcom) Jakarta - Sudah 9 orang yang tewas dalam sebuah tragedi Xenia vs pejalan kaki di dekat Tugu Tani, Jakarta pusat, kemarin. Afriyani Susanti (29) langsung ditetapkan sebagai

Page 30 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

tersangka oleh kepolisian karena dianggap lalai, tidak bisa mengemudikan mobilnya dengan baik. Whamm!!! Dengan kecepatan 100 km/ jam, Xenia berwarna hitam itu menabrak orangorang yang baru saja pulang dari jogging di Monas. Hasil tes urine menunjukkan jika Afriyani telah menggunakan ekstasi, ganja, sabu, dan menenggak Miras. Polisi menggelar jumpa pers untuk menjelaskan kasus ini di Mapolda Metro Jaya. Pihak Hotel Borobudur pun sudah memberikan pernyataan resmi karena beredar foto Apriani dan kawan-kawannya yang diduga sedang berpesta narkoba. Masih ada kejanggalan-kejanggalan dari keterangan yang diberikan polisi maupun Hotel Borobudur terkait kejadian ini. Berikut hal-hal yang mengganjal itu: 1. Sesaat setelah kejadian Afriyani tidak terlihat syok atau terkejut. Dia terlihat 'dingin' memainkan telepon genggamnya seperti hendak berkomunikasi atau mengirim pesan pada orang lain. 2. Awal jumpa pers polisi menyebutkan Hotel Borobudur. Namun usai jumpa pers, polisi mengatakan tempat terakhir yang dikunjungi Afriyani cs adalah sebuah hotel di kawasan senayan. 3. Hotel Borobudur menyangkal 'pesta narkoba' di tempatnya. Afriyani hanya menghadiri pesta pernikahan kawannya pukul 10.00 WIB sebelum akhirnya tragedi itu terjadi. Tapi baju yang dikenakan Afriyani saat pesta sama dengan saat kecelakaan terjadi, atasan putih dan bawahan bercorak biru. 4. Resepsi pernikahan di Hotel Borobudur mulai pukul 10.00 WIB. Padahal konon umumnya resepsi pernikahan di hotel-hotel dimulai pukul 11.00 WIB atau malam hari. 5. Saat kecelakaan terjadi, Afriyani tidak membawa SIM dan STNK mobil Xenia. Polisi juga tidak memberikan keterangan dengan jelas siapa pemilik kendaraan dengan nomor polisi B 2479 XI. (ndr/gah) http://www.detiknews.com/read/2012/01/23/164546/1822631/10/?992204topnews

Begini Cara Security Pengunjungnya


Moksa Hutasoit - detikNews

Klub

Malam

Stadium

Geledah

Jakarta - Polisi memastikan jika Afriyani Susanti Cs, sopir maut mobil Xenia, membeli pil ekstasi di klub malam Stadium di Jl Hayam Wuruk, Jakarta. Bagaimana sebenarnya petugas keamanan Stadium dalam melakukan penggeledahan terhadap pengunjung klub malam tersebut? "Kita mengecek semua pengunjung, mulai dari badannya hingga barang bawaannya," terang petugas keamanan Stadium, Andre, kepada detikcom, Senin (23/1/2012). Andre menerangkan, usai dicek tersebut, pengunjung memang dapat keluar masuk klub. Namun penggeledahan akan kembali dilakukan. "Meski dia juga membawa tas yang sama," lanjut Andre yang mengaku sudah 8 tahun bekerja di tempat ini. Jika pengunjung itu perempuan, pihak Stadium pun mempersiapkan seorang petugas wanita yang akan ikut menggeledah. Pengamanan di Stadium dilakukan dengan dua metode. Ada yang memakai seragam resmi dan berpakaian preman. Untuk yang pakaian preman, mereka akan disebar di dalam klub. "Lantas, kok bisa didapatin ekstasi di dalam klub?" tanya detikcom. Andre mengaku tidak tahu soal peredaran barang haram itu. "Bisa saja dimasukin ke saku kan, soalnya kecil," elak Andre yang mengaku belum pernah menemukan pengunjung yang kedapatan membawa pil ekstasi selama bekerja di Stadium. Sebelumnya, Direktur Narkoba Polda Metro Jaya, Kombes Pol Nugroho Aji Widjajanto, menerangkan jika Afriyani Susanti Cs membeli pil ekstasi di Stadium. "Mereka membeli pil ekstasi di situ," terang Nugroho.

Page 31 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Nugroho juga mengatakan, Afriyani Cs ke Stadium pada Minggu (22/1) dini hari, setelah sebelumnya minum bir dan whiskey di kawasan Kemang. Sebelum ke Kemang, Afriyani Cs menghadiri acara di Hotel Borobudur, Sabtu (21/1). "Mereka awalnya ke Hotel Borobudur pada Sabtu malam," papar Nugroho. Nugroho mengatakan, Afriyani Cs akhirnya meninggalkan kawasan Hayam Wuruk pada Minggu pagi untuk menuju ke kawasan Kemang. Mereka memilih melewati Jl Ridwan Rais hingga akhirnya insiden itu terjadi. (mok/feb)

Di Tahanan, Afriyani Enjoy dan Tak Terlihat Shock


Mohamad Rizki Maulana - detikNews Jakarta - Pengemudi 'Xenia maut', Afriyani Susanti, saat ini telah ditahan di rutan narkoba Direktorat Reserse Narkoba Polda Metro Jaya sebagai tersangka kasus narkoba. Di tahanan itu, Afriyani terlihat biasa. "Dia terlihat sehat, enjoy, dan tidak terlihat shock," kata Perwira Piket Direktorat Tahanan dan Penitipan Barang Bukti Polda Metro Jaya, AKP Umar Wirahadikusuma, usai serah terima tahanan Afriyani dari unit Lakalantas Polda Metro Jaya ke rutan narkoba Direktorat Reserse Narkoba di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Senin (23/01/2012). Hal itu disampaikan Umar saat ditanya tentang kondisi Afriyani. Namun, terkait tiga teman Afriyani yang lain, Umar mengaku belum mengtahuinya. "Yang lain saya belum tahu," ujar Umar. Ternyata, hari ini Afriyani sudah dikunjungi oleh teman-temannya. Dalam kunjungan itu, tambah Umar, teman-teman Afriyani membawakan pakaian seraya menghiburnya. Di situ mereka terlihat saling tertawa, meskipun ada juga berpelukan karena sedih. "Ya, seperti biasa dijenguk lah," tutur Umar. Umar juga telah menyampaikan hal-hal yang dirasa perlu kepada Afriyani. Jika membutuhkan sesuatu, dia bisa menyampaikannya kepada penjaga tahanan yang di dalam. "Karena kita juga punya Polwan yang jaga di dalam. Tahanan juga bisa ngobrol dengan dia," tandas Umar. (gah/gah) http://www.detiknews.com/read/2012/01/23/191217/1822702/10/di-tahanan-afriyani-enjoydan-tak-terlihat-shock?nd992203605

Berkaca dari Xenia Maut, Jam Buka Klub Malam Harus Diatur Tegas
Ramadhian Fadillah detikNews Kamis, 26/01/2012 08:06 WIB Jakarta - Pengemudi 'Xenia maut' Afriyani Susanti begadang dari klub malam dan sempat mengkonsumsi narkoba sebelum kecelakaan berdarah itu. Faktor mengantuk dan pengaruh obat-obatan menyebabkan kontrol hilang. Mencegah hal ini terulang, jam buka klub malam harus diatur ketat. "Banyak kecelakaan itu terjadi di pagi hari. Pagi hari itu waktu yang paling rawan bagi orang yang kurang tidur. Karena itu klub malam seharusnya hanya boleh buka hingga pukul 24.00 WIB saja. Jangan ada yang boleh beroperasi hingga dini hari," ujar pengamat perkotaan Universitas Trisakti Yayat Supriyatna kepada detikcom, Kamis (26/1/2012). Yayat juga meminta agar polisi memberantas peredaran narkoba yang terjadi di klub malam. Menurutnya tidak harus klub malam yang ditutup, kebetulan saja ada pengedar narkoba yang berkeliaran di sana. "Transaksi kan bisa dimana saja. Kebetulan ini terjadi di klub malam," katanya. Yayat pun menyoroti seringnya razia narkoba yang bocor di klub malam. Hal ini dianggap sebagai salah satu penyebab sulitnya memberantas peredaran narkoba di klub malam.

Page 32 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

"Mungkin ada jaringan yang bermain," duganya. Segudang aktivitas dilakoni Afriyani di sejumlah tempat hiburan. Mulai dari menenggak minuman keras hingga narkoba. Afriyani dan 3 rekannya memulai malam di Hotel Borobudur sebelum mengakhirinya di Stadium pada pagi hari. (rdf/nvc) Direktur Reserse Narkoba Polda Metro Jaya:

Pengemudi "Xenia Maut" Dihantui Perasaan Bersalah


| Jimmy Hitipeuw | Kamis, 26 Januari 2012 | 03:27 WIB KOMPAS/AMBROSIUS HARTO MANUMOYOSO Rumah keluarga Afriani Susanti di Jalan Ganggeng Terusan, Sungai Bambu, Tanjung Priok, Jakarta Utara. Afriani Susanti adalah pengemudi Daihatsu Xenia yang menabrak kumpulan pejalan kaki di Jalan M Ihwan Ridwan Rais, Gambir, Jakarta Pusat, Minggu (22/1/2012) lalu. Sembilan orang tewas dalam peristiwa itu. JAKARTA, KOMPAS.com Afriyani Susanti (29), tersangka kecelakaan "Xenia maut", tetap bungkam seribu bahasa seusai diperiksa. Ia menghindari wartawan dengan berlari menuju tahanan, Rabu (25/1/2012) malam. Afriyani keluar dari pemeriksaan sekitar pukul 20.50 WIB. Menggunakan kaus berwarna pink dan bercelana pendek, Afriyani menutupi kepala dengan selendang putih menuju ruang tahanan. "Kondisinya sehat-sehat saja, baik. Pasti adalah perasaan bersalah," ucap Direktur Reserse Narkoba Polda Metro Jaya Kombes Nugroho Aji. Seperti diketahui, Afriyani menjalani pemeriksaan terkait tersangka konsumsi narkoba jenis ekstasi. Narkoba ini berbuntut pada kecelakaan maut di kawasan Tugu Tani, Minggu (22/1/2012). Akibatnya, sembilan nyawa melayang dan empat orang terluka.

Kecelakaan Maut
Argumentasi Polisi soal Tes Urine Berubah
Sabrina Asril | Hertanto Soebijoto | Rabu, 25 Januari 2012 | 11:32 WIB KOMPAS/RATIH P SUDARSONO Kecelakan lalu litas mobil xenia B 2479 XI di Jalan MI Ridwan Rais, Gambir Minggu (22/1/12) siang, yang dikemudikan Apriyani Susanti dan mewaskan 9 orang. Foto diambil di halaman Direktorat Lalu Lintas Polda Metro jaya Subdirektorat Penegakan Hukum di Pancoran, Jakarta Selatan, Senin (23/1/2012). JAKARTA, KOMPAS.com - Tak lama setelah peristiwa kecelakaan maut yang menewaskan sembilan pejalan kaki terjadi di Jalan Ridwan Rais, Gambir, Jakarta Pusat, aparat kepolisian langsung mengamankan Afriyani Susanti (29), pengemudi mobil Daihatsu Xenia B 2479 XI. Afriyani beberapa jam kemudian ditetapkan sebagai tersangka dan ditahan di Polda Metro Jaya karena dianggap lalai dalam menyetir yang mengakibatkan hilangnya nyawa orang lain. Awalnyan, polisi menduga bahwa Afriyani menabrak karena mengonsumsi narkoba. Namun, pada Minggu (22/1/2012) siang, Direktur Lalu Lintas Polda Metro Jaya, Komisaris Besar Dwi Sigit Nurmantyas menyangkalnya. Dia menyatakan hasil tes urine pengemudi dan seluruh penumpang, yakni Arisandi (34), Denny M (30), dan Adistina (26) negatif dari kandungan zat yang terdapat dalam narkoba. Tes urine itu dilaksanakan di Rumah Sakit RS Sukanto (Polri) Kramat Jati, tak lama setelah kecelakaan terjadi. Namun anehnya, pada Senin (25/1/2012) pagi, Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya, Komisaris Besar Rikwanto kembali menarik pernyataan terdahulu. Demikian juga dengan Direktur Reserse Narkoba Polda Metro Jaya, Komisaris Besar Nugroho Aji Wijayanto. Dikatakannya, hasil tes urine yang dilakukan di Direktorat Narkoba Polda Metro Jaya menyatakan keempatnya positif menggunakan narkoba. Dia menjelaskan, perbedaan hasil antara kedua institusi ini terjadi karena adanya perbedaan teknis dalam pengujiannya. "Tes urine macam-macam yang dites ada zat canabis yaitu ganja, amphetamine, metamphemine. Saat pemeriksaan pertama, tidak dilakukan uji metamphetamine di sini kami lakukan dan tahunya kok malah positif," ungkap Nugroho, Selasa (24/1/2012) malam pukul 22.30, di Mapolda Metro Jaya.

Page 33 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Menurut Nugroho, pengujian urine dua kali oleh dua instansi yang berbeda itu bukan masalah. "Sama-sama saling menguji supaya hasilnya akurat yah tidak masalah," katanya. Nugroho mengatakan, saat ini aparat kepolisian masih menunggu hasil tes darah yang dilakukan Badan Narkotika Nasional (BNN) terhadap keempatnya. Tes darah ini untuk memperkuat hasil tes urine. Sementara itu, Direktur Lalu Lintas Polda Metro Jaya, Komisaris Besar Dwi Sigit Nurmantyas, mengatakan pihaknya sebenarnya melakukan tes urine ulang lantaran curiga dengan hasil olah tempat kejadian perkara (TKP) yang tidak sesuai dengan hasil tes urine. "Awalnya hasilnya negatif, tetapi saya tidak percaya karena kerusakan mobilnya terlalu parah, banyak korban yang berjatuhan. Akhirnya saya meminta dokter Polda untuk memeriksa ulang dan ternyata hasilnya bertolak belakang," ujar Sigit. Afriyani saat itu mengaku hanya membawa kendaraannya pada kecepatan 40 km/jam. Ia juga mengaku remnya blong saat kejadian. Namun, setelah ditelusuri ternyata rem masih berfungsi dengan baik sementara bekas rem tidak ditemukan di lokasi kejadian. Akhirnya, polisi pun mendapatkan bahwa Afriyani saat itu melaju sangat kencang dengan kecepatan 100 km/jam dan sama sekali tidak menginjak pedal rem. Hasil tes urine yang negatif, kata Sigit, diakuinya memang mencurigakan jika dilihat dari fakta di lapangan yang menunjukkan adanya kelalaian pengemudi. Dia menduga hasil tes itu sedikit dipaksakan karena beberapa hal. "Waktu itu kan libur, mungkin pemeriksaan dokternya kurang, itu baru dugaan saja yah. Tetapi Polda alatnya lebih cangih," kata dia. [Non-text portions of this message have been removed]

Siaran Pers

Masyarakat Adat Ngaju Menduduki Lahan PT. Rejeki Alam Semesta Raya
Jopi <jopi@aman.or.id>,in: adatlist@yahoogroups.com, Tuesday, 24 January 2012, 17:18 Sei Ahas, Kapuas. 23 januari 2012, warga masyarakat adat dayak ngaju dari 4 desa di Kabupaten Kapuas, Kalimantan Tengah, melakukan aksi pendudukan lahan perkebunan sawit milik PT. Rezeki Alam Semesta Raya (PT RASR). Aksi pendudukan lahan yang dipimpin Asrin Kini melibatkan ratusan massa dari Desa Sei Ahas, Katimpun, Kalumpang, dan Mantangai. Aksi pendudukan ini bukan pertama kali terjadi. Bahkan pada 2008, masyarakat adat bentrok dengan karyawan PT RASR. Perusahaan ini adalah satu dari 23 perusahaan perkebunan sawit yang beroperasi di bekas lokasi Pengembangan Lahan Gambut dengan total luasa mencapai 38.000 hektar. PT RASR ini juga satu dari 3 perusahaan yang dilaporkan kemenhut ke Komisi Pemberantas Korupsi (KPK) karena melanggar aturan dengan menyerobot kawasan hutan. Menurut pimpinan aksi, Asrin Kini, aksi pendudukan ini dilakukan karena perusahaan telah merampas lahan masyarakat adat, hutan adat dan melakukan penipuan dengan mengganti rugi tanaman dengan harga yang tidak layak. Bahkan, perusahaan ini telah menggusur lahan dan kebun masyarakat adat serta merusak saluran irigasi pertanian ketika belum mempunyai izin operasi. Namun, Pemerintah Kabupaten Kapuas seakan menutup mata dengan aktifitas perusahaan tersebut. Pemkab Kapuas mengabaikan tuntutan Masyarakat Adat Dayak Ngaju untuk segera menyelesaikan sengketa. Kami meragukan komitmen dan kemampuan p emerintah dalam menegakkan hukum dan menindaklanjuti protes tuntutan rakyat untuk mendapatkan keadilan, adanya pengakuan dan perlindungan hak atas tanah, adanya jaminan perlindungan mata pencaharian masyarakat dan keberlanjutan daya dukung lingkungan, kata Asrin Kini. Hal tersebut kemudian mendorong masyarakat adat bertindak dengan cara dan hukumnya sendiri. Sepertinya yang dilakukan kemarin, dengan melakukan pendudukan di atas lahan perkebunan sawit milik PT. RASR. Mereka mendesak pihak perusahaan PT RASR untuk melakukan dialog dengan masyarakat adat terkait dengan aktivitas perusahaan yang menyerobot lahan dan hutan adat.

Page 34 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Aksi pendudukan Masyarakat Adat Dayak Ngaju kali ini menuntut PT. RASR dan Pemerintah Kabupaten Kapuas agar segera mengembalikan tanah yang dirampas PT. Rezeki Alam Semesta Raya, menetapkan wilayah kelola masyarakat adat Dayak Ngaju sebagai kawasan hutan adat, Melaksanakan reforma agraria sejati dan m enghentikan kekerasan aparat kepada petani yang memperjuangkan lahan/tanah. Masyarakat Adat mengultimatum PT. RASR agar segera menggelar dialog dengan menghadirkan Hartono Utomo selaku Direktur PT. Rezeki Alam Semesta Raya. Selain itu, masyarakat adat mendesak agar dialog dilaksanakan pada 25 Januari 2012 di Kantor Camat Mantangai. Jika sampai batas waktu tersebut, pihak PT RASR tidak memenuhi tuntutan maka lahan milik PT. RASR akan segera di patok menjadi milik masyarakat. Pimpinan aksi mengatakan bahwa aksi ini adalah aksi damai. Selama permasalahan ini belum selesai masyarakat tidak akan berbuat sesuatu yang merugikan siapapun. Jakarta, 24 Januari 2012 Hormat Kami, Pengurus Besar AMAN Abdon Nababan Sekretaris Jendral [Non-text portions of this message have been removed]

Saurip Kadi : Konflik Lahan di Seruyan Bisa Lebih Dahsyat Dari Mesuji
Jakarta, Seruu.com - Mantan Aster TNI AD, Saurip Kadi kembali mengungkapkan mengenai konflik lahan di Kalimantan yang potensi bahanya bagi warga bisa lebih parah dari Mesuji di Lampung dan Sumsel. Konflik tersebut terjadi di Seruyan, Kalimantan Tengah. "Maraknya penyerobotan tanah ditandai pemerintah lambat dalam menanganinya," ujar tim pendamping masyarakat adat Dayak, Mayjen (Purn) Saurip Kadi kepada wartawan dalam jumpa pers yang digelar di Gedung Cawang Kencana, Jalan Mayjen Sutoyo, Jakarta Timur, Jumat (13/1/2012). Saurip Kadi menjelaskan, duduk permasalahan penyerobotan tanah di Kabupaten Seruyan, Kalimantan Tengah hampir mirip dengan yang terjadi di Mesuji, yakni dilakukan oleh perusahaan sawit. Saurip menambahkan, sebagaimana sengketa lahan di sejumlah daerah, banyak rakyat Kalimantan Tengah yang hidup turun temurun menyatu dengan hutan, saat ini tersingkir dari kampung halamannya akibat penyerobotan lahan oleh perusahaan. Sehingga, terang Saurip, rakyat yang tidak memiliki bukti kepemilikan tanah ataupun izin pengusahaan hutan harus berhadapan dengan pengusaha yang mengantongi izin atas ribuan, ratusan, bahkan jutaan hektare hutan ataupun tanah. "Tanah ulayat yang dilindungi oleh UU pun, tidak dihargai justru oleh pemerintah sendiri," imbuh Saurip. Dengan mengangkat permasalahan ini ke media, Saurip berharap agar ada perhatian dari pemerintah menyikapi hal tersebut, mengingat potensi dampak yang akan terjadi jauh lebih dasyat dari kasus Mesuji. [ndis] http://www.seruu.com/utama/politik/artikel/saurip-kadi-konflik-lahan-di-seruyan-bisa-lebihdahsyat-dari-mesuji

Tanah Ulayat Dirampas Pengusaha Sawit, Warga Dayak Seruyan Mengadu ke DPD
Jakarta, Seruu.com - Puluhan warga Kabupaten Seruyan, Provinsi Kalimantan Tengah (Kalteng) mendatangi Dewan Perwakilan Daerah (DPD) mengadukan soal lahan tanah ulayat mereka yang dirampas oleh perusahaan perkebunan kelapa sawit. Di DPD, mereka diterima oleh Wakil Ketua La Ode Ida dan anggota DPD asal Kalteng, Permana Sari dan Rugas Binti serta dua anggota DPD asal Kalimantan Selatan yakni Gusti Farid Hasan Aman Habib Hamid Abdullah.

Page 35 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Perwakilan dari Kabupaten Seruyan, Jenggot Naga, meminta agar DPD menurunkan tim untuk menyelesaikan sengketa lahan di Kabupaten Seruyan. Sengketa tersebut berawal dari tanah yang mereka tinggali dan hidup turun-menurun. "Kini, kami tersingkir dari lahan dimaksud karena tidak memiliki bukti kepemilikan tanah. Tanah kami diambil oleh pengusaha yang mengantongi jutaan hektar hutan. Tim yang diturunkan DPD nantinya jangan hanya sampai kabupaten. Nanti buta mata, tuli karena uang, katanya. Selain itu, mereka juga meminta perlindungan hukum terhadap 12 orang masyarakat Seruyan yang ditahan pihak Kepolisian Polres Seruyan atas kasus tuduhan perusakan perkebunan kelapa sawit. Sementara La Ode Ida menegaskan kasus-kasus lahan yang timbul sekarang merupakan koreksi atas kebijakan investasi di bidang pertambangan dan perkebunan. DPD RI juga telah membentuk pansus pertambangan dan akan segera merampungkan hasilnya. DPD RI berkehendak melakukan moratorium pertambangan. Kalau ada kasus seperti ini mungkin bisa dipikirkan moratorium perkebunan, kata La Ode. Selanjutnya, La Ode berharap agar DPD RI harus lebih sensitif dan proaktif untuk mendeteksi permasalahan masyarakat sehingga tidak ada lagi korban. Sebagai langkah antisipasi, harus ada tim yang turun ke lapangan, ujar La Ode. Rugas Binti menambahkan sebagai tahap awal, pada sidang paripurna ke-8 yang lalu DPD RI telah sepakat untuk membentuk panitia khusus (Pansus) agraria dan nantinya akan melakukan investigasi langsung di lapangan. Kami akan menata Pansus agar sesuai dengan yang diharapkan, ujar Rugas. Gusti Farid Hasan Aman mengatakan bahwa masalah ini tidak hanya terjadi di Kalimantan Tengah tapi juga daerah lain, seperti masalah pertambangan dan perkebunan di Kalimantan Selatan. Ia jelaskan bahwa ada empat hal yang menjadi masalah saat ini yaitu masalah perkebunan, pertambangan, lingkungan hidup, dan masalah kepala daerah. Keempat hal ini seperti lingkaran setan, kadang-kadang mengelola ketiganya tapi kepala daerah kekurangan atau kelebihan wewenang juga akan kacau balau, pungkas Rugas. [mus] http://www.seruu.com/utama/politik/artikel/tanah-ulayat-dirampas-pengusaha-sawit-wargadayak-seruyan-mengadu-ke-dpd URGENT ACTION Pengantar: Tindakan segera ! Dear kawan-kawan, terkait dengan aksi pendudukan lahan yang sedang dilakukan oleh masyarakat 4 desa di Kecamatan Mentangai kapuas, maka kita dari sekretariat bersama pemulihan hak-hak rakyat mengkonsolidasikan pernyataan bersama untuk mendukung upaya masyarakat tersebut. Berikut adalah pernyataan sikap, apabila kawan-kawan setuju dan mendukung pernyataan sikap ini mohon kiranya bisa merespon email ini dan akan segera di masukan dalam aliansi sebagai pihak yang mendukung upaya ini ! Salam Rio (Arie Rompas, Walhi Kalteng) Arie Rompas <arie.rompas@gmail.com> Nb : tolong di teruskan ke yang lain

Pernyataan Sikap Bersama


Sekertariat Besama Pemulihan Hak-Hak Rakyat Kalimantan Tengah Mendukung Pendudukan Lahan Yang Dilakukan Oleh Masyarakat Desa Sei Ahas, Desa Ketimpun, Desa Keladan dan Desa Kalumpang Dari Perampasan Lahan Yang Dilakukan oleh PT. Rezeki Alam Semesta Raya

Page 36 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Salam Solidaritas !! Konflik agraria dan sumber daya alam yang terus terjadi di Indonesia termasuk di kalimantan tengah merupakan akumulasi kegagalan pemerintah dalam memenuhi rasa keadilan bagi warga negaranya dan suatu saat akan menjadi konflik yang lebih luas dan merugikan semua pihak di kemudian hari. Hal ini terjadi karena lalainya pemerintah dalam menjamin hak-hak atas tanah yang menjadi sumber penghidupan rakyat. Pengusaan sumberdaya alam dan ketimpangan dalam kepemilikan agraria menjadi pemicu utama yang didorong oleh berbagai kebijakan pemerintah melalui undang-undang untuk melindungi kepentingan modal dan melegalkan perampasan hak-hak rakyat atas tanah dan sumberdaya alam seperti UU No.25/2007 Tentang Penanaman Modal, UU No.41/1999 Tentang Kehutanan, UU 18/2004 Tentang Perkebunan, UU No.7/2004 Tentang Sumber Daya Air, UU No. 27/2007 Tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil, UU No. 4/2009 Mineral dan Batubara, dan yang terbaru pengesahan UU Pengadaan Tanah Untuk Pembangunan adalah kebijakan yang mengutamakan kepentingan pengusaha dan menjauhkan rakyat atas kekayaan sumberdaya alam yang dimilikinya. Kalimantan tengah yang merupakan salah satu bagian dari negeri ini tidak terlepas dari penguasaan dan kosentrasi monopoli tanah oleh investasi seperti pertambangan, HPH/HTI, Perkebunan sawit dan proyek REDD yeng menggunakan pengusaan tanah sebagai syarat utama untuk mengakumulasi modalnya. Hampir 78 % daratan wilayah kalteng sudah dikuasi oleh investasi tersebut ditambah dengan pengusaan tanah negara berupa Taman Nasional dan hutan lindung yang menutup akses masyarakat dari sumberedaya alamnya. Akibat dari ketimpangan tersebut telah muncul berbagai macam konflik diberbagai pelosok kalimantan tengah dimana maraknya konflik agraria dan sumberdaya alam yang menempatkan masyarakat adat/ lokal menjadi pihak yang selalu dirugikan dalam mempertahankan dan memperjuangkan hak atas tanahnya bahkan mereka sering diintimidasi, dikriminalisasi dan dipenjara oleh aparat hukum yang seharusnya melindungi mereka dari ancaman perampasan tanah yang dilakukan oleh perusahaan. Namun selama ini perjuangan untuk memperoleh hak atas tanah dan sumberdaya alam selalu dibenturkan pada kepentingan pembangunan dan atas nama pendapatan daerah, padahal pada kenyataanya investasi tersebut tidak pernah memberikan manfaat bagi masyarakat yang hidup di sekitarnya. Upaya untuk memperjuangkan hak atas tanah selalu dihadang dengan kriminalisasi oleh aparat kepolisian yang menghilangkan rasa keadilan namun tidak menyurutkan niat untuk memperjuangkan dan mempertahankan hak hidup mereka dengan cara apapun. Saat ini masyarakat dari Desa Sei Ahas, Desa Kalumpang, Desa Katimpun dan Desa Keladan Kecamatan Mentangai Kabupaten Kapuas sejak tanggal 20 januari 2012 hingga saat ini sedang memperjuangkan hak atas tanahnya seluas 3351,59 hektar yang di rampas oleh perusahaan PT. Rezeki Alam Semesta Raya padahal perusahaan ini tidak memiliki legalitas karena belum memiliki HGU dan ijin pelepasan kawasan hutan dari Menteri kehutanan serta masuk dalam wilayah Peta Indikatif Moratorium. Sejak tahun 2004, tanah-tanah yang di rampas pihak perusahaan merupakan sumber mata pencaharian berupa Handil, Beje, Kebun karet tanpa ada penyelesaian hingga saat ini bahkan sudah berganti menjadi pohon sawit. Berbagai upaya sudah sering dilakukan masyarakat namun tidak pernah mendapatkan tanggapan dan penyelesaian yang adil oleh perusahaan dan pemerintah sehingga masyarakat melakukan blokade dan menduduki lahan-lahan tersebut sebagai upaya dalam menuntut dan mempertahankan hak-hak mereka. Berkaitan dengan hal tersebut kami yang tergabung dalam Aliansi Pemulihan Hak-Hak Rakyat Kalimantan Tengah mendukung perjuangan masyarakat Desa Keladan, Ketimpun, Sei Ahas dan Kalumpang Kecamatan Mentangai dalam memperjuangkan hak atas tanahnya dan mendesak kepada pemerintah khususnya Bupati Kapuas untuk mencabut ijin PT. Rejeki Alam Semesta Raya dan segera mengembalikan hak atas tanah dan wilayah kelola kepada masyarakat sebagai wilayah adat masyarakat 4 desa tersebut. Selain itu, untuk memastikan terjaminnya rasa aman juga menuntut kepada aparat kepolisian untuk segera menghentikan kriminalisasi dan kekerasan terhadap para petani dan masyarakat adat yang sedang memperjuangkan hak atas tanahnya dan segera membentuk mekanisme penyelesaian konflik agraria dan sumberdaya alam di kalimantan

Page 37 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

tengah sebagai langkah awal untuk menuju reforma agraria sejati sebagai wujud dari terlaksananya keadilan agraria. Demikian pernyataan sikap bersama ini disampaikan untuk pemulihan hak-hak masyarakat dalam mempertahankan dan memperjuangkan hak-hak atas tanahnya. Pulihkan hak-hak rakyat indonesia dan lawan perampasan tanah dan ruang hidup rakyat !!! Palangkaraya, 25 Januari 2012 Lembag-lembag yang tergabung 1. AMAN Kalteng 2. Walhi Kalimantan Tengah 3. Dst .. ==================================================================== Arie Rompas Direktur Eksekutif Walhi Kalimantan Tengah Address : Jalan Virgo IV No. 129 Amaco Palangkaraya 73112 Kalimantan Tengah Telp : +(62)536-3229202 Fax : +(62)535-3238382 Email : rompas@walhi.or.id arie.rompas@gmail.com web : www.walhikalteng.org [Non-text portions of this message have been removed]

Korban: Komnas HAM Tak Mampu Selesaikan Kasus HAM


http://www.gatra.com/hukum/31-hukum/7747-korban-komnas-ham-tak-mampu-selesaikankasus-ham Thursday, 26 January 2012 22:31 Jakarta - Keluarga korban berbagai tragedi tindak pelanggaran hak asasi berat (HAM) menilai, Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) periode 2007-2012 tidak mampu menyelesaikan berbagai kasus pelanggaran HAM berat di Tanah Air. Rasa kekecewaan tersebut disampaikan beberapa orang keluarga korban peristiwa Semanggi I dan II, Trisakti, Mei 1998, penculikan dan penghilangan paksa 1997-1998, Talang Sari, Wasior- Wamena, dan Talang Sari di Kantor Komisi Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (KontraS), Jakarta, Kamis (26/1). "Periode Komnas HAM tinggal beberapa hari lagi, saya menarik kesimpulan, walaupun sekarang yang duduk dari LSM, seperti Ifdal Kasim, tapi tidak bisa berbuat banyak selesaikan kasus pelanggaran HAM berat," kata Pujo Untung, keluarga korban kasus pelanggaran HAM berat tahun 1965. Menurutnya, hal tersebut lantaran anggota komisioner tidak independen dari tekanan pemerintah, aparat penegak, hukum, dan kekuasaan. Ia juga mendesak, anggota Komnas yang terpilih untuk periode 2012-2017 harus berani mengusut tahun 1965. "Saya meminta, Komnas HAM usut korban 65 karena semua berawal dari kasus 65," ungkapnya. Ungkapan di atas senada dengan keluarga korban Semanggi I, Sumarsih. Menurutnya, Komnas HAM punya andil besar terhadap berulangnya berbagai tindak kekerasan. Pasalnya, Komnas HAM tidak berhasil melakukan berbagai penyelidikan dan pengungkapan kasus-kasus pelanggaran HAM besar. "Komnas HAM hanya mengulur-ulur waktu penyelidikan berbagai kasus, seperti Semanggi I dan II, Wasior, Lampung, dan lain-lain. Kami sangat kecewa pada Komnas HAM periode ini. Mereka hanya aktivis yang duduk di pemerintah," terangnya. Keluarga korban kasus Tanjungpriok, Beni Biki, menilai, anggota Komnas HAM periode sekarang, dengan mendiamkan kasus pelanggaran HAM berat, sama dengan telah melakukan pelanggaran HAM berat. "Komnas HAM melakukan pelanggaran lebih berat daripada pelaku pelanggaran HAM, karena mendiamkan kasus pelanggaran HAM berat. Mereka lalai, loyo, dan tidak mampu melakukan apa-apa," tandasnya. [IS]

Page 38 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Berita Nasional Rubrik Korupsi


Busyro Muqoddas dan Bambang Widjojanto HALANGI Abraham Samad untuk MENGELUARKAN SURAT PENANGKAPAN terhadap Anas Urbaningrum dan Andi Alfian Malarangeng Abraham Samad mulai geram dengan sikap pimpinan-pimpinan KPK yang lainnya. kemarin hari senin tanggal 23 Januari 2012, pada saat rapat pimpinan KPK terkait kasus Wisma Atlet, Abraham Samad memberikan sikap yang tegas terhadap para tersangka, bahkan Abraham Samad telah MENGELUARKAN SURAT PENANGKAPAN terhadap Anas Urbaningrum dan Andi Alfian Malarangeng, karena mereka bukan lagi sebagai TERDUGA, melainkan sudah menjadi TERSANGKA bagi KPK untuk menyelediki lebih lanjut. cuman sayang, ketika hendak menandatangani surat penangkapan itu, Abraham Samad dan pimpinan-pimpinan KPK yang lain melakukan rapat untuk menandatangani itu, Busyro Muqoddas dan Bambang Widjojanto menyarankan untuk menunda dulu penangkapan itu dan mereka juga tidak bersedia menandatangani surat itu. DENGAN DEMIKIAN ABRAHAM SAMAD GERAM DAN MEMBANTING BEBERAPA MEJA DITEMPAT ITU HINGGA PATAH. Tapi sayang, wartawan tidak ada yang tahu tentang hal demikian, bahkan wartawan resmi KPK tidak mengetahui hal itu. Setelah kejadian itu, para Dewan Pembina Partai Demokrat berkumpul di Cikeas untuk membahas masalah itu. dalam pemberitaan media, pertemuan itu untuk merapatkan barisan supaya semakin solid dan kuat, padahal yang sebenarnya adalah untuk membahas RENCANA PENANGKAPAN ANAS URBANINGRUM dan ANDI ALFIAN MALARANGENG oleh KPK. Busyro & Bambang terus beda sikap dgn Abraham Samad. Sebelumnya mrka tolah sidik rek gendut dan century. Skrg mrka tolak tangkap Anas dan andi. Setelah century, rek gendut dan penangkapan anas dan andi malarangeng yg dicegah oleh busyro & bambang, ntar pimp banggarpun jg mereka tolak. Rakyat indonesia harus sadar bhw pelemahan KPK skrg dimotori oleh Bambam dan Busyro. Mereka sdh jadi antek2 koruptor Note : saat rapat pimpinan KPK untk penentuan tersangka baru dlm hal ini AU dan AM terkait kasus Wisma Atlet, Pandu dukung Abraham samad, busyro dan bambang menentang dan zulkarnain abstain. From: Chalik Hamid chalik.hamid@yahoo.co.id To: Gelora 45 <GELORA45@yahoogroups.com>; nasional-list@yahoogroups.com; Sastra Pembebasan <sastra-pembebasan@yahoogroups.com>; wahana-news@yahoogroups.com; perhimpunan_persaudaraan@yahoogroups.com; Jaringan Kerja Indonesia <jaringan-kerjaindonesia@googlegroups.com> Sent: Friday, January 27, 2012 1:43 PM Subject: #sastra-pembebasan# Pimpinan KPK Diisukan Pecah Terkait Rencana Penangkapan Anas dan Andi

Pimpinan KPK Diisukan Pecah Terkait Rencana Penangkapan Anas dan Andi
Posted on January 27 2012 by WK ./ IM

Page 39 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) saat ini diterpa isu perpecahan, terkait rencana penangkapan dan penahanan Ketua Umum Partai Demokrat (PD) Anas Urbaningrum dan Menteri Pemuda dan Olahraga Andi Mallarangeng. Namun, Ketua KPK Abraham Samad cepat-cepat membantah kabar tersebut. Menurut dia, tidak ada perpecahan di tubuh Pimpinan KPK, terkait penangkapan Anas Urbaningrum dan Andi Mallarangeng. Sebaliknya, Abraham mempertanyakan balik kabar perpecahan tersebut, yaitu siapa jajaran pimpinan yang tidak setuju. Siapa (pimpinan) yang tidak setuju, tanya Abraham ketika jumpa pers di Jakarta, Kamis (26/1). Menurut Abraham, kabar penangkapan tersebut bukan kapasitasnya untuk menjawab. Melainkan, hanya memastikan bahwa lima Pimpinan KPK masih tetap solid dan kompak. Kita pimpinan sudah bukan sahabat tetapi sudah seperti saudara, ungkap Abraham. Juru Bicara (Jubir) KPK, Johan Budi menambahkan bahwa kabar perpecahan tersebut hanyalah asumsi. Tetapi, yang terjadi tidak demikian Pimpinan KPK itu kompak. Jadi, berita itu tidak benar, kata Johan di kantor KPK, Jakarta, Kamis (26/1). Seperti diketahui, beredar kabar sebelumnya bahwa ada dua pimpinan KPK yang tidak setuju terhadap keputusan Ketua KPK untuk menangkap Anas Urbaningrum dan Andi Mallarangeng. Siapa kedua pimpinan KPK itu, wartawan pun belum bisa mendapatkan informasi pasti. Print PDF This post was submitted by WK ./ IM. [Non-text portions of this message have been removed]

Ketua KPK Ngamuk, Meja Kursi Hancur Berantakan


Posted by KabarNet pada 27/01/2012 Jakarta KabarNet: Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Abraham Samad, naik pitam sampai membanting meja kursi di ruangan kantornya hingga hancur berantakan. Pasalnya, langkah Abraham Samad yang akan mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap Ketua Umum Partai Demokrat, Anas Urbaningrum, dan Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Andi Malarangeng, terkait kasus suap Wisma Atlet, dicegah pimpinan KPK yang lain. Pencegahan inilah yang membuat Abraham berang, naik darah dan melampiaskan kemarahannya. Inilah informasi yang dirilis oleh Anggota DPR-RI, Ahmad Yani (PPP), dan Akbar Faisal (Hanura). Terungkapnya berita ini bermula dari pesan singkat (SMS/BBM) yang beredar di kalangan tertentu, terkait langkah Ketua KPK Abraham Samad yang akan mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap Ketum Partai Demokrat Anas Urbaningrum dan Menpora Andi Alfian Malarangeng. Peristiwa itu berawal ketika Ketua KPK Abraham Samad sudah siap hendak menandatangani surat perintah penangkapan terhadap Ketum Partai Demokrat Anas Urbaningrum dan Menpora Andi Malarangeng. Namun langkah ini dicegah oleh Wakil Ketua KPK Busyro Muqoddas dan Bambang Widjojanto, yang menyarankan agar menunda dulu rencana penangkapan tersebut. Pencegahan inilah yang membuat Abraham naik pitam. Kontan saja suara hiruk pikuk dari ruang kantor Abraham yang sedang membantingbanting meja kursi itu terdengar oleh banyak petugas KPK yang lain, dan tanpa diketahui siapa yang memulai tahu-tahu berita ini sudah beredar dan menjadi perbincangan anggota dewan.

Page 40 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Anggota Komisi III DPR-RI, Ahmad Yani, sangat menyesalkan terjadinya ketegangan antar Pimpinan KPK dalam proses investigasi dan penindakan atas kasus dugaan korupsi Wisma Atlet. Ahmad Yani mengaku dirinya mendapat informasi ini dari rekannya di Komisi III, Akbar Faisal. Saya baru mendapatkan informasi ini dari rekan Akbar Faisal, dan Akbar Faisal mendapat informasi yang menurutnya kualifikasi A1. Kualifikasi A1 ini tentunya bukan perorangan, bukan anggota penyidik, tapi pasti dari Pimpinan KPK, ungkapnya kepada wartawan di Gedung DPR, Kamis (26/1/2012). Lebih lanjut Ahmad Yani berpendapat, untuk menetapkan siapa tersangka kasus suap Wisma Atlet berikutnya tidak dibutuhkan kecerdasan khusus. Dengan melihat fakta-fakta yang yang terungkap di persidangan dan berdasarkan proses hukum acara, dari situ saja sudah cukup bisa diketahui siapa saja yang terlibat. Dan orang yang akan ditetapkan tersangka itu adalah orang yang berkali-kali dipanggil KPK dan berkali-kali datang ke KPK, tandasnya. Ahmad Yani menyayangkan kejadian dicegahnya Ketua KPK yang akan menangkap tersangka pelaku tindak pidana korupsi. Ia khawatir KPK tidak bisa diharapkan lagi untuk membongkar kasus-kasus lain yang melibatkan orang-orang tertentu yang memiliki akses ke kekuasaan dan finansial. Menurutnya, intergritas dan moralitas KPK saat ini betul-betul sedang dipertaruhkan. Kalau KPK sudah dijadikan instrumen politik untuk melindungi partai politik tertentu dengan maksud tujuan tertentu, ini menjadi tidak adil buat partai lain dan orang lain. Yang tidak memiliki akses kekuasaan bisa digulung habis, pungkasnya. Sementara itu, Anggota Komisi III DPR-RI Akbar Faisal, meyakini kebenaran informasi tentang adanya perpecahan di tubuh pimpinan KPK. Akbar mengaku bahwa dirinya mendapatkan informasi tentang perpecahan di unsur pimpinan KPK langsung dari sumber di dalam lembaga tersebut. Diungkapkannya bahwa Ia mengenal dekat Ketua KPK Abraham Samad karena sama-sama berasal dari Sulawesi Selatan, disamping juga karena pekerjaan Akbar yang sebelumnya pernah berprofesi sebagai wartawan. Akbar berpendapat bahwa sangat masuk akal jika Abraham Samad sampai naik pitam sehingga membanting meja kursi di ruang kantornya lantaran ada pimpinan KPK lain yang berusaha menghalangi keputusan KPK untuk menangkap Anas Urbaningrum dan Andi Malarangeng. Saya mengenal Abraham sebagai orang paling keras kepala yang saya kenal, ungkap Akbar kepada para wartawan usai menjadi pembicara dalam acara Forum Pengajian Bulanan PP Muhammadiyah, di Jakarta, pada hari Kamis (26/1/2012). Saat ditanya siapa nama sumber informasi tentang berita persengketaan antar pimpinan KPK ini, Akbar menolak menyebutkan nama. Akan tetapi, lanjutnya, sebagai seorang yang pernah berprofesi sebagai wartawan, dirinya meyakini kebenaran informasi yang diperolehnya. Sebagai misal, Akbar mencontohkan bahwa dirinya juga pernah mendapat informasi tentang perpecahan di kalangan pimpinan KPK terkait kasus skandal mega korupsi Bank Century. Waktu itu ada pimpinan KPK yang bilang kepada Abraham agar jangan mengikuti kemauan politikus DPR dalam kasus Century, karena menganggap DPR punya agenda, pungkasnya. Analisa Redaktur KabarNet: Dari hal-hal yang diungkapkan oleh Anggota Komisi III DPR, Akbar Faisal seperti yang tertulis di atas, dapat ditarik suatu benang merah bahwa informasi tersebut tentunya diperoleh Akbar dari Ketua KPK Abraham Samad sendiri. Mengingat kedekatan hubungan pribadi antara Abraham dan Akbar, disamping kaitan posisi Akbar di Komisi III DPR yang salah satu tugasnya mengontrol kinerja KPK, maka menjadi sangat logis dan manusiawi kalau Abraham mengeluhkan kendala-kendala yang dihadapinya kepada Akbar selaku temannya. Secara sederhana, ada dua hal yang bisa disimpulkan dari masalah ini: 1] Kemungkinan kebenarannya sangat besar soal berita tentang terjadinya perpecahan diantara personil unsur pimpinan KPK terkait langkah-langkah penindakan terhadap tersangka kasus suap Wisma Atlet. 2] Kemungkinan kebenarannya sangat besar, bahwa seandainya Ketua KPK Abraham Samad tidak dicegah oleh dua pimpinan yang lain, maka surat perintah penangkapan terhadap Anas dan Andi tersebut tentunya sudah ditanda-tangani. Atau dengan kata lain, andaikan langkah Abraham Samad tidak dihalangi, tentunya Ketum Partai Demokrat, Anas Urbaningrum, dan MENPORA Andi Malarangeng saat ini sudah meringkuk di balik jeruji besi penjara. [KbrNet/adl]

Page 41 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Share this: [Non-text portions of this message have been removed]

Bambang Susatyo : Miranda tokoh kunci kasus Century


Jumat, 27 Januari 2012 04:44 WIB | 2219 Views Miranda Swaray Goeltom (FOTO ANTARA) Jakarta (ANTARA News ) - Anggota Komisi III DPR Bambang Susatyo mengatakan bahwa tersangka baru kasus dugaan suap pemilihan Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia Miranda Goeltom merupakan tokoh kunci kasus dana talangan Bank Century. "Kalau kita baca dan dengar transkrip beberapa rapat menjelang proses "bail-out" Century, Miranda Goeltom memiliki peran yang cukup besar di sana," kata Bambang dalam sebuah diskusi di PP Muhammadiyah, Jakarta, Kamis malam. Menurut Bambang, penetapan Miranda sebagai tersangka dalam kasus cek pelawat itu bisa membuka jalan bagi Komisi Pemberantasan Korupsi untuk menyelesaikan kasus Bank Century. "Miranda sangat paham dan tahu siapa-siapa saja yang merekayasa supaya Bank Century menjadi layak di"bail-out" saat itu," kata anggota Fraksi Partai Golkar itu. Pada November lalu, mantan Deputi Senior Gubernur BI itu telah sempat datang ke kantor KPK guna memberikan keterangan terkait proses penyelidikan kasus dugaan korupsi Bank Century. Miranda Swaray Goeltom mengaku terkejut setelah dirinya resmi ditetapkan sebagai tersangka oleh KPK, Kamis. Ketua KPK Abraham Samad mengatakan telah memegang bukti kuat keterlibatan Miranda, yaitu membantu atau turut serta memfasilitasi Nunun Nurbaeti melakukan tindak pidana korupsi memberikan cek perjalanan. Tersangka lainnya, Nunun, diduga menjadi perantara pemberian suap terhadap sejumlah anggota dewan periode 1999-2004. Terkait perkembangan terbaru kasus Century, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono pada Kamis telah memerintahkan Menteri Hukum dan HAM Amir Syamsuddin, Menteri Sekretris Negara Sudi Silalahi, Menteri Keuangan Agus Martowardojo dan Jaksa Agung Basrief Arief melakukan penanganan pengembalian aset Bank Century dari luar negeri. (P012/A026) Editor: B Kunto Wibisono COPYRIGHT 2012 [Non-text portions of this message have been removed]

Miranda, dari guru besar ke tersangka suap


Kamis, 26 Januari 2012 16:40 WIB | 1048 Views

Miranda Swaray Goeltom (FOTO ANTARA)

Page 42 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

KPK Janji Tak Akan Peti-eskan ...

Anggota KPK Jalani Tes Urine Jakarta (Antara News) - Kamis pagi tadi, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) akhirnya menetapkan Miranda Swaray Goeltom sebagai tersangka dalam kasus dugaan suap pemilihan Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia periode 2004. Ia dijerat dengan pasal penyuapan dengan ancaman hukuman minimal satu tahun dan maksimal lima tahun penjara, yakni Undang-Undang (UU) Nomor 30 tahun 1999 dan UU Nomor 20 tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi. Miranda yang sudah beberapa kali diperiksa KPK dan bersaksi di persidangan mengaku tidak tahu dari mana sumber cek perjalanan itu berasal. Namun, hari ini, Ketua KPK Abraham Samad menegaskan KPK telah memegang bukti kuat keterlibatan Miranda. Miranda diduga turut serta membantu Nunun Nurbaeti melakukan tindak pidana korupsi dengan memberikan sejumlah cek perjalanan ke anggota Dewan Perwakilan Rakyat priode 1999-2004. Sebanyak 480 lembar cek perjalanan senilai Rp 24 miliar mengalir kepada anggota DPR yang berkaitan dengan pemilihan Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia 2004 yang dimenangi Miranda.

Page 43 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Siapakah Miranda Goeltom itu? Miranda adalah perempuan pertama yang menjabat Deputi Gubernur Senior BI melalui uji kelayakan oleh DPR. Namanya kemudian disangkutkan dengan kasus suap pemilihan Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia priode 2004 begitu kasus itu terbongkar aparat hukum. Terungkapnya kasus ini berawal dari pengakuan politisi PDIP Agus Tjondro Prayitno pada 4 Juli 2008. Ia mengaku menerima suap dalam bentuk cek perjalanan. Ia juga menyatakan ada anggota Komisi IX DPR periode 1999-2004 yang juga menerima suap. Pada 9 Juni 2009, kasus ini kemudian diserahkan kepada KPK. Babak demi babak berlalu, namun Miranda tetap lolos dari jerat hukum. Untuk sekian lama Miranda aman dalam status saksi dalam kasus itu. Ironisnya, sejak Oktober 2010, Miranda dicegah bepergian ke luar negeri. Publik pun bertanya-tanya. Karir Lahir di Jakarta pada 9 Juni 1949, Miranda dikenal sebagai guru besar Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia (FEUI). Ia mulai mengajar sebagai dosen FEUI pada 1975. Wanita yang memiliki khas rambut pendek ini adalah pakar ekonomi moneter terkemuka di Indonesia. Ia menyelesaikan pendidikan sarjananya di Universitas Indonesia, sementara gelar Master dan PhD-nya didapatkan dari Universitas Boston, Amerika Serikat. Karirnya dimulai pada 1973 sebagai koordinator dan staf pengajar untuk kursus jangka pendek dan jangka panjang pada Program Perencanaan Nasional, Bappenas-FEUI. Miranda pernah menjadi konsultan Bank Dunia dalam berbagai proyek dan Badan Bantuan Pengembangan Internasional Amerika (USAID), Jakarta. Pada 1998, ia menjadi Presiden Komisaris PT. Bank UPPINDO dan Komisaris Utama PT. ASKRINDO sebagai wakil pemegang saham Bank Indonesia. Pada 2004, Miranda menjabat Presiden Komisaris PT Rabobank Internasional Indonesia setelah sebelumnya sempat menjadi Alternate Governor pada Bank Pembangunan Asia untuk Indonesia. Ia turut dalam pemilihan gubernur BI pada 2003 namun kalah dari Burhanuddin Abdullah. Akhirnya dia harus puas menjabatt posisi deputi senior. Jabatan deputi senior Gubernur BI ini disandangnya dari 2004 sampai 2008, setelah sebelumnya menjabat deputi Gubernur BI. Setelah Boediono maju dalam pencalonan Wakil Presiden untuk mendampingi Susilo Bambang Yudhoyono yang mencalonkan diri lagi sebagari Presiden RI, Miranda mengambilalih posisi Boediono, sebagai Pejabat Pelaksana Tugas Harian Gubernur Bank Indonesia. Kamis, 26 Januari 2012, Ketua KPK Abraham Samad, menyatakan bahwa KPK telah menetapkan Miranda sebagai tersangka dalam kasus cek pelawat dalam kaitannya dengan dugaan suap pada pemilihan Deputi Gubernur Senior BI pada 2004. Sejumlah media mengabarkan Miranda mungkin segera ditahan KPK. Kamis sore ini di rumahnya di Jakarta Selatan, Miranda menggelar jumpa pers di mana dia mengatakan "Saya terkejut.". Monalisa dari berbagai sumber Editor: Jafar M Sidik

Bambang Soesatyo: Miranda Tokoh Kunci Kasus Century


Liputan 6 3 jam yang lalu

Page 44 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Perbesar Foto Bambang Soesatyo: Miranda Tokoh Kunci Kasus Century Liputan6.com, Jakarta: Anggota Komisi III DPR Bambang Soesatyo mengatakan bahwa tersangka baru kasus dugaan suap pemilihan Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia Miranda Goeltom merupakan tokoh kunci kasus dana talangan Bank Century. "Kalau kita baca dan dengar transkrip beberapa rapat menjelang proses "bail-out" Century, Miranda Goeltom memiliki peran yang cukup besar di sana," kata Bambang dalam sebuah diskusi di PP Muhammadiyah, Jakarta, Kamis (26/1) malam. Menurut Bambang, penetapan Miranda sebagai tersangka dalam kasus cek pelawat itu bisa membuka jalan bagi Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) untuk menyelesaikan kasus Bank Century. "Miranda sangat paham dan tahu siapa-siapa saja yang merekayasa supaya Bank Century menjadi layak di"bail-out" saat itu," kata anggota Fraksi Partai Golkar itu. Pada November lalu, mantan Deputi Senior Gubernur BI itu telah sempat datang ke kantor KPK guna memberikan keterangan terkait proses penyelidikan kasus dugaan korupsi Bank Century. Miranda Swaray Goeltom mengaku terkejut setelah dirinya resmi ditetapkan sebagai tersangka oleh KPK, Kamis. Ketua KPK Abraham Samad mengatakan telah memegang bukti kuat keterlibatan Miranda, yaitu membantu atau turut serta memfasilitasi Nunun Nurbaeti melakukan tindak pidana korupsi memberikan cek perjalanan. Tersangka lainnya, Nunun, diduga menjadi perantara pemberian suap terhadap sejumlah anggota dewan periode 1999-2004. Terkait perkembangan terbaru kasus Century, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) pada Kamis telah memerintahkan Menteri Hukum dan HAM Amir Syamsuddin, Menteri Sekretris Negara Sudi Silalahi, Menteri Keuangan Agus Martowardojo dan Jaksa Agung Basrief Arief melakukan penanganan pengembalian aset Bank Century dari luar negeri. (ANT/MEL) http://www.gatra.com/hukum/31-hukum/7751-menguak-dalang-kasus-cek-pelawatMenguak Dalang Kasus Cek Pelawat Friday, 27 January 2012 08:21 Miranda Swaray Gultom akhirnya ditetapkan menjadi tersangka dalam kasus pemberian cel pelawat. Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Abraham Samad sendiri yang mengumumkan di kantor di Kantor KPK, Jakarta, Kamis 26 Januari 2012. Sebelum menjadi tersangka, Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia periode 2004-2009 itu sudah dicegah bepergian ke luar negeri sejak 12 Desember 2011. "Berdasarkan hasil ekspose dan pengembangan terhadap kasus cek pelawat, maka kasus ini kita tingkatkan ke penyidikan terhadap seorang tersangka inisial MSG. Kami tingkatkan statusnya dari saksi menjadi tersangka," tutur Abraham. Tuduhan untuk Miranda adalah turut membantu atau turut serta dengan tersangka Nunun Nurbaetie Daradjatun memberikan cek pelawat kepada anggota DPR periode 1999-2004. Miranda pun dijerat dengan Pasal 5 ayat (1) huruf b atau Pasal 13 Undang-Undang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo Pasal 55 ayat (1) kesatu dan ayat 2 Jo Pasal 56 KUHP.

Page 45 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Miranda S. Gultom (ANTARA/Yudhi Mahatma) Abraham berjanji, KPK akan melakukan pengembangan dalam kasus ini. Setelah statusnya ditingkatkan menjadi tersangka, kata Abraham, Miranda tentu akan dttahan. "Kalau kepentingan penyidikan mengharuskan yang bersangkutan ditahan, maka dilakukan penahanan," ujarnya. Menurut Abraham, ada tradisi di KPK bahwa tersangka sudah pasti akan dilakukan penahanan untuk mempermudah penyidikan. Tetapi hingga saat ini Miranda mengaku belum menerima surat penetapan sebagai tersangka dari KPK. kata pengacara miranda, Dodi S. Abdulkadir,sejak kasus ini meletup pada 2008, setiap dipanggil menjadi saksi, Miranda tidak pernah mangkir. Dengan ketaatan seperti itu, Dodi berharap tidak ada keperluan untuk menahan kliennya. Mengenai sponsor, Miranda berjanji akan buka-bukaan dalam persidangan nanti. "Dalam persidangan nanti lebih baik saudara dengarkan semua. Saya tidak akan bicara substansi seperti itu, di luar sidang," kata Miranda. Miranda mengaku sudah menjalankan proses pemilihan DGS BI sesuai aturan yang ada. Salah satu tahapannya adalah fit and proper test atau uji kelayakan dan kepatutan. Dia menilai, dalam fit and proper test yang waktunya hanya 1 jam itu, calon tidak cukup waktu untuk menjelaskan semua visi misi. "Maka saya berusaha bertemu dengan anggota DPR seperti yang dilakukan oleh semua yang mengikuti proses pemilihan tersebut." Dia mengungkapkan bertemu dengan 15 anggota DPR dari PDI Perjuangan dan didampingi 4 orang dari angkatan bersenjata. "Tidak pernah saya bertemu berdua-duaan, itu sudah saya jelaskan." Sementara hal-hal di luar proses ini, Miranda mengaku tidak tahu sehingga tidak bisa menjawab pertanyaan wartawan, termasuk soal sponsor. "Kalau saya tidak menjawab sekarang, bukan karena saya tidak mau menjawab anda-anda. Tetapi memang saya tidak tahu persoalannya." Miranda mengajak semua pihak menghormati proses hukum yang ada atas kasus yang menyeret sejumlah politisi ke penjara ini. Dia juga yakin KPK akan bisa menjalankan tugasnya dengan baik. "Sehingga meskipun begitu banyak tekanan, saya yakin semuanya akan berjalan dengan baik." Dengan penetapan Miranda sebagai tersangka, publik berharap kasus ini bakal menyentuh pihak pemberi cek pelawat. Ketua KPK pun sudah mengumbar janji, bahwa kasus cek pelawat ini tidak akan berhenti pada Miranda dan Nunun. KPK berjanji akan mengusut siapa penyandang dana cek pelawat yang dibagikan ke anggota DPR periode 1999-2004 itu. "Kami masih gali terus kasus ini apakah ada orang lain yang berperan," ujar Abraham Samad. Sebelumnya terungkap peran dari PT First Mujur. Perusahaan inilah yang membeli 480 cek pelawat senilai Rp 24 miliar dari Bank Internasional Indonesia (BII) Tbk. Cek tersebut dibayar melalui rekening perusahaan itu di Bank Artha Graha.

Page 46 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Dalam pemeriksaan sebelumnya di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Direktur Keuangan PT First Mujur, Budi Santoso, mengaku 480 lembar cek pelawat di Bank Internasional Indonesia melalui Bank Artha Graha merupakan permintaan Suhardi alias Ferry Yen. Diketahui, cek perjalanan itu merupakan pembayaran uang muka pembelian lahan kelapa sawit seluas 5.000 hektar di Tapanuli Selatan, Sumatera Utara. Belakangan cek-cek itu mengalir ke tangan para anggota Dewan. Keterangan Ferry ini bisa mengungkap asal muasal cek tersebut sampai ke tangan DPR. Namun sayangnya, Ferry telah meninggal empat tahun silam. Selain itu, KPK juga sudah gencar memanggil sejumlah pihak yang diduga mengetahui asal muasal cek pelawat. KPK sudah memanggil Kepala Cabang Bank Artha Graha cabang Pemuda, Arifin Djadja, Kepala Divisi Treasury PT Bank Artha Graha, Gregorius Suryo Wiarso, Cash Officer Bank Artha Graha Tutur dan Suparno. KPK juga pernah memeriksa Direktur Utama Bank Artha Graha, Andy Kasih, pada 3 November 2010. Nah, sampai sejauh ini, dalang dibalik cek pelawat untuk memuluskan Miranda ke kursi Deputy Gubernur BI, masih juga belum terungkap. Itulah tantangan para pemimpin baru KPK untuk mengungkap kasus yang tak berujung pangkal itu. Apalagi, dengan penetapan Miranda sebagai tersangka ini, terbuka peluang untyk mengungkap 'dongeng' lain, yakni kasus bailout ke Bank Century senilai Rp6,7 triliun. Banyak pihak menilai, Miranda tahu banyak soal kasus Century, karena saat kasus ini terjadi, yang bersangkutan menjabat sebagai Deputy Gubernur Senior BI. "Mudah-mudahan penetapan ini ada gunanya, karena konon katanya, Miranda tahu juga soal Century," kata Trimedya Panjaitan, kader partai PDIP. (HP, dari berbagai sumber)

PKS: Miranda dan Nunun Hanya Figur Kecil


Elvan Dany Sutrisno - detikNews Jumat, 27/01/2012 09:55 WIB Jakarta - Wakil Ketua Komisi III DPR dari PKS Nasir Jamil mengapresiasi penetapan Miranda Gultom sebagai tersangka kasus suap cek pelawat. Bagi PKS, Miranda dan Nunun hanyalah figur kecil. KPK harus menuntaskan kasus itu sampai diketahui penyandang dana dan motivasinya memenangkan Miranda. "Langkah KPK yang menetapkan Miranda Gultom sebagai tersangka kasus cek pelawat harus diapresiasi dan diharapkan agar KPK bisa menemukan penyandang dananya," kata Nasir kepada wartawan di Gedung DPR, Senayan, Jakarta, Jumat (27/1/2012). Menurut Nasir, penetapan tersangka Miranda adalah langkah maju. Ia yakin sekali kasus ini segera selesai dan akan terbukti siapa saja dalang kasus tersebut. "Miranda dan Bu Nunun itu hanya figur kecil, karenanya jika penyandang dana bisa diketahui kasus ini akan cepat selesai," tutur Nasir. Ia berharap KPK tak mengulur-ulur penuntasan kasus ini. Mengingat masih banyak kasus lain yang belum dituntaskan KPK. "KPK masih banyak hutang, karenanya kasus cek pelawat dengan tersangka baru ini jangan diselesaikan dalam waktu yang lama," tandasnya. (van/did)

Informasi Rafat soal Century Mengerikan


| Heru Margianto | Kamis, 26 Januari 2012 | 13:36 WIB JAKARTA, KOMPAS.com Tim Pengawas Bank Century DPR meminta agar buronan kasus Century, Rafat Ali Rizki, membuat testimoni tentang kasus Century yang dia ketahui. Permintaan itu disampaikan kepada pengacara Rafat, Lucas, ketika rapat dengar pendapat di Kompleks DPR, Jakarta, Kamis (26/1/2012). Dalam rapat itu ikut hadir terpidana Robert Tantular. Testimoni itu diminta menyusul tawaran dari Lucas agar Timwas bertemu langsung dengan Rafat di Singapura. Lucas menawarkan itu lantaran ia tidak bisa mengungkap informasi yang dia terima dari Rafat mengenai kasus Century.

Page 47 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

KOMPAS/TOTOK WIJAYANTO Ilustrasi. Menurut Lucas, ia tak bisa mengungkap lantaran ada kode etik pengacara. Lagi pula Lucas tidak mempercayai sepenuhnya pernyataan Rafat itu. "Banyak cerita, latar belakang. Cerita itu mengerikan, banyak nama disebut (Rafat)," kata Lucas. Atas tawaran Lucas, Ganjar Pranowo anggota Timwas mengatakan, tidak mungkin seorang pejabat negara bertemu buronan. Karena itu, menurut politisi PDI-P itu, lebih baik Rafat menyampaikan informasi yang disebut mengerikan itu secara tertulis. Senada dikatakan Chaeruman Harahap, anggota Timwas lain. "Tidak perlu kita ketemu. Tidak ada untungnya bagi kita karena dia buronan," kata politisi Partai Golkar itu. Atas permintaan Timwas itu, Lucas mengaku akan mengusakan agar mantan pemilik Bank Century itu membuat testimoni. "Tentunya akan kita usahakan," kata dia.

Din : KPK tidak boleh takut soal Century


Jumat, 27 Januari 2012 02:12 WIB | 1617 Views

Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiah Din Syamsuddin (FOTO ANTARA)

Arga Divonis Tiga Tahun ...

Page 48 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Ibas Hadiri Sidang Aktivis ... Jakarta (ANTARA News) - Ketua Umum Pengurus Pusat Muhammadiyah Din Syamsuddin mengimbau Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) untuk tidak ragu dalam menyelesaikan kasus Bank Century, termasuk dalam memanggil nama yang berada di lingkar kekuasaan. "Kami memberikan dukungan moril kepada KPK. Kasus Century ini termasuk dalam kejahatan besar yang dalam bahasa agama termasuk dalam kategori "minal khabair" atau pelakunya berdosa besar," kata Din usai menyelenggarakan Kajian bertema "Quo Vadis Skandal Bank Century" di Kantor PP Muhammadiyah, Jakarta, Kamis malam. Menurut Din, pengurus Muhammadiyah mendapat amanat dari muktamar bahwa kasus korupsi, seperti halnya Bank Century, harus didesak penyelesaiannya. Din juga mengajak kepada para anggota Dewan Perwakilan Rakyat agar tidak bergumul dengan retorika pernyataan, karena kasus Bank Century sudah diketahui seluruh rakyat Indonesia sejak pansus terkait kasus tersebut terbentuk. "Muhammadiyah mendorong agar fraksi-fraksi di DPR menggunakan hak menyatakan pendapat sebagai salah satu cara penyelesaian kasus itu," kata Din. Selain itu, Din juga meminta secara khusus kepada Presiden untuk menaruh perhatian yang lebih serius sehingga kasus Century yang disebut-sebut melibatkan nama Wakil Presiden Boediono itu bisa tuntas. "Kami sangat berharap kepada pemerintah, agar melakukan sesuatu sehingga kasusnya bisa selesai secara hukum maupun politik," katanya. Hasil audit forensik yang dilakukan Badan Pemeriksa Keuangan yang diumumkan pada Desember lalu belum menyimpulkan secara bulat aliran dana mencurigakan dari Bank Century kepada nasabah lembaga maupun perorangan. Saat itu, Ketua BPK, Hadi Purnomo, telah mengatakan bahwa dari hasil audit investigasi lanjutan kasus Bank Century, BPK menemukan adanya 13 temuan transaksi mencurigakan serta dua informasi lainnya. BPK telah meminta keterangan kepada sekitar 100 orang serta memeriksa sekitar 60.000 rekening dalam menindaklanjuti aliran dana pada kasus Bank Century, sementara Wakil Ketua DPR, Pramono Anung, menilai hasil audit investigasi yang dilakukan BPK terhadap kasus Bank Century itu belum memuaskan. (P012) Editor: B Kunto Wibisono

Bambang Susatyo : Miranda tokoh kunci kasus Century


Jumat, 27 Januari 2012 04:44 WIB | 2219 Views Miranda Swaray Goeltom (FOTO ANTARA) Jakarta (ANTARA News ) - Anggota Komisi III DPR Bambang Susatyo mengatakan bahwa tersangka baru kasus dugaan suap pemilihan Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia Miranda Goeltom merupakan tokoh kunci kasus dana talangan Bank Century. "Kalau kita baca dan dengar transkrip beberapa rapat menjelang proses "bail-out" Century, Miranda Goeltom memiliki peran yang cukup besar di sana," kata Bambang dalam sebuah diskusi di PP Muhammadiyah, Jakarta, Kamis malam.

Page 49 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Menurut Bambang, penetapan Miranda sebagai tersangka dalam kasus cek pelawat itu bisa membuka jalan bagi Komisi Pemberantasan Korupsi untuk menyelesaikan kasus Bank Century. "Miranda sangat paham dan tahu siapa-siapa saja yang merekayasa supaya Bank Century menjadi layak di"bail-out" saat itu," kata anggota Fraksi Partai Golkar itu. Pada November lalu, mantan Deputi Senior Gubernur BI itu telah sempat datang ke kantor KPK guna memberikan keterangan terkait proses penyelidikan kasus dugaan korupsi Bank Century. Miranda Swaray Goeltom mengaku terkejut setelah dirinya resmi ditetapkan sebagai tersangka oleh KPK, Kamis. Ketua KPK Abraham Samad mengatakan telah memegang bukti kuat keterlibatan Miranda, yaitu membantu atau turut serta memfasilitasi Nunun Nurbaeti melakukan tindak pidana korupsi memberikan cek perjalanan. Tersangka lainnya, Nunun, diduga menjadi perantara pemberian suap terhadap sejumlah anggota dewan periode 1999-2004. Terkait perkembangan terbaru kasus Century, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono pada Kamis telah memerintahkan Menteri Hukum dan HAM Amir Syamsuddin, Menteri Sekretris Negara Sudi Silalahi, Menteri Keuangan Agus Martowardojo dan Jaksa Agung Basrief Arief melakukan penanganan pengembalian aset Bank Century dari luar negeri. (P012/A026) Editor: B Kunto Wibisono COPYRIGHT 2012

Bambang Susatyo : "bola" Century ada di KPK


Jumat, 27 Januari 2012 02:17 WIB | 2263 Views Politisi Golkar Bambang Soesatyo. (ANTARA) Jakarta (ANTARA News) - Anggota Komisi III DPR Bambang Susatyo mengatakan penyelesaian kasus Bank Century kini berada di tangan Komisi Pemberantasan Korupsi sehingga lembaga negara tersebut perlu didukung secara penuh. "Sekarang ini bola Century sebenarnya ada di tangan KPK, bukan lagi di lembaga negara lain. Kalau KPK serius untuk mengembalikan citranya di mata publik, maka kasus Century harus selesai," kata Bambang dalam sebuah diskusi di PP Muhammadiyah, Jakarta, Kamis malam. Menurut Bambang, KPK tidak boleh lagi mencari alasan yang akan meringankan kasus Century karena kerugian negara yang ditanggung akibat aliran dana untuk talangan bank yang kini bernama Bank Mutiara itu sudah sangat jelas. "Ketika bank sudah dirampok, kemudian diisi oleh pemerintah, kemudian dirampok lagi oleh pemiliknya, urusan apa negara mengeluarkan uang untuk menalangi bank yang bermasalah itu," kata anggota Fraksi Partai Golongan Karya itu. "Harusnya KPK berpijak kepada fakta itu. Fakta yang ada menunjukkan pemerintah tidak perlu memberikan "bail out" karena Bank Century tidak memenuhi persyaratan," katanya. Sejumlah dokumen kasus Bank Century telah diserahkan kepada KPK pada 12 Januari lalu. Dokumen tersebut meliputi surat dari mantan Menteri Keuangan Sri Mulyani, notulen percakapan Sri Mulyani dengan Wakil Presiden Boediono sebelum pemberian Fasilitas Pembiayaan Jangka Pendek (FPJP), dan catatan dari pakar-pakar terhadap kasus pidana Bank Century. Saat itu Ketua KPK yang baru dilantik, Abraham Samad, mengatakan bahwa kasus Bank Century tidak akan "dipeti-es-kan". "Kita menguji keberanian KPK. Kita menagih janji Abraham (Samad), untuk segera meningkatkan status kasus Bank Century ini dari penyelidikan menjadi penyidikan," kata Bambang yang juga merupakan anggota Tim Pengawas Kasus Bank Century itu. "Dan juga harus segera diumumkan tersangka baru," tegasnya. (P012)

Page 50 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Editor: B Kunto Wibisono COPYRIGHT 2012 [Non-text portions of this message have been removed] Ref: Kalau BPK mendapat instruksi atau bailout disetujui oleh SBY, apakah SBY melakukan pelanggaran? http://www.suarapembaruan.com/politikdanhukum/bpk-9-pelanggaran-bailout-bankcentury/16538

BPK: 9 Pelanggaran Bailout Bank Century


Jumat, 27 Januari 2012 | 11:39 [JAKARTA] Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) dalam hasil audit investigatif yang dilakukan tahun 2008, menemukan adanya 9 dugaan pelanggaran hukum dalam kasus bailout Bank Century. Di mana, akhirnya menjadi dasar pengajuan hak angket oleh DPR tahun 2008 lalu. Berikut 9 temuan BPK tersebut: 1. Bank Indonesia (BI) tidak tegas dan hati-hati menerapkan aturan akuisisi 2. BI tidak tegas atas pelanggaran Bank Century pada 2005-2008 3. BI diduga mengubah persyaratan CAR supaya Bank Century bisa memperoleh Fasilitas Pendanaan Jangka Pendek 4. Keputusan Komite Stabilitas Sistem Keuangan terkait penanganan Century tidak berdasarkan data yang lengkap, mutakhir, dan terukur. 5. Kelembagaan Komite Koordinasi saat penyerahan Bank Century pada 21 November 2008 belum dibentuk berdasarkan UU. 6. Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) diduga merekayasa peraturan supaya Bank Century memperoleh tambahan dana. 7. Selama Century dalam pengawasan khusus, ada penarikan dana Rp 938,6 miliar yang melanggar aturan BI 8. Dana talangan disalahgunakan Robert Tantular 9. Pemegang saham, pengurus, dan pihak terkait diduga melakukan praktik perbankan tidak sehat. [N-8] Dibawah ini komentar untuk Abraham Samad, yang pernah saya tulis tgl. 5 Desember 2011. Kalau harus mengomentari lagi, saya tetap pada komentar lama saya itu ! Jadi juga : "Maju terus membela orang awam , gunakan apa yang sudah kau genggam, jangan takut dikecam, Abraham !" ditambah : Usir awan gelap kelam, pembawa suasana suram rakyat yang ditindas kejam kuasa uang dan moral hitam jangan banyak ber ragam bagai tupai loncat ke kolam ! maju , Abraham ! iwa

Page 51 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

----- Forwarded Message ----From: iwamardi <iwamardi@yahoo.de> To: "GELORA45@yahoogroups.com" <GELORA45@yahoogroups.com> Cc: "temu_eropa@yahoogroups.com" <temu_eropa@yahoogroups.com> Sent: Monday, December 5, 2011 6:07 AM Subject: Darah baru yang bersih ?.............................. Abraham Samad, "anak kampung" harapan bangsa ? Mudah mudahan !!!!!!! Darah baru yang segar dan bersih !?! Jika benar, mudah mudahan tidak cepat terkontaminasi oleh bibit bibit penyakit , baik yang smooth (gemerlapan hasil sogokan) maupun yang harsh (ancaman ancaman)...... Maju terus membela orang awam , gunakan apa yang sudah kau genggam, jangan takut dikecam, Abraham ! ========================================================================== Fokus

Wawancara Abraham Samad:


"Meski Saudara, Jika Korupsi Saya Gantung." "Kalau tak berhasil selesaikan kasus korupsi dalam satu tahun, saya pulang ke Makassar." Minggu, 4 Desember 2011, 21:06 WIB Arry Anggadha, Nur Eka Sukmawati Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi, Abraham Samad (VIVAnews/Anhar Rizki Affandi) BERITA TERKAIT * Abraham: Kasus di Atas BLBI Pun Kami Buru * Abraham Siap Panggil Boediono dan Sri Mulyani * Tantangan untuk Pimpinan KPK Baru * Bambang Widjojanto: Hilangkan Saling Curiga * Abraham: Saya Wakafkan Diri untuk Bangsa VIVAnews --Tidak banyak yang mengenal orang ini. Tapi begitu terpilih menjadi ketua Komisi Pemberantasan Korupsi, Abraham Samad seperti bom. Dua hari belakangan ini, setelah terpilih Jumat 2 Desember 2011, Abraham berjanji --yang lain menyebutnya mengumbar-menyeret siapa saja yang terlibat kasus korupsi. Ia haqul yakin bisa menuntaskan sejumlah kasus korupsi raksasa yang selama ini masih mengantung. Dari kasus Bank Century, kasus pajak, Nunun Nurbaeti yang melenggang di negeri seberang, dan sejumlah kasus besar yang melibatkan tokoh-tokoh besar. Ketika ditanya, apa dia punya nyali menyeret pentinggi negeri ini, jika terbukti korupsi, Abraham menjawab dengan gagah, "Jangankan pejabat tinggi, saudara saya saja, bila terbukti korupsi akan saya gantung." Ia juga sudah bertekad mewakafkan jiwanya untuk memberantas korupsi di negeri ini, siapa pun lawannya dan siapa pun orang di belakang si koruptor itu. Lahir di Makasar 27 November 1966, Abraham Samad adalah ketua KPK yang paling muda dari empat ketua semenjak komisi itu berdiri. Meski usianya masih muda, ilmu, riwayat dan nyalinya dalam memberantas korupsi sesungguhnya sudah cukup panjang. Ia menyelesaikan sarjana hukum di Universitas Hasanuddin. Menuntaskan gelar master dan jenjang doktor di universitas yang sama pada tahun 2010. Ilmunya di bidang hukum pidana boleh dibilang sudah lengkap. Soal pengalaman berjuang melawan korupsi, Abraham juga bukan "barang mentah." Setidaknya di Makasar. Ia lama menjadi pengacara dan lama berkiprah di Lembaga Swadaya Masyarakat antikorupsi, Anti Corruption Committee (ACC) di Sulawesi Selatan. Tidak sedikit ancaman yang pernah diterimanya. Rumahnya di Makasar pernah dilempar orang dan usaha Wartel kecil-kecilannya porak-poranda dihajar oleh orang-orang yang disebutnya sebagai "kaki tangan" koruptor. "Saya sudah biasa dengan yang begituan," katanya.

Page 52 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Berikut petikan wawancara Abraham dengan Sukmawati, di Jakarta, Jumat, 2 Desember 2011.

wartawan

VIVAnews.com,

Nur

Eka

Apa tanggapan Anda setelah terpilih menjadi Ketua KPK? Ini kan ada ekspektasi yang begitu besar dari masyarakat yang direpresentasikan oleh teman-teman di DPR untuk membawa KPK memberantas korupsi tanpa pandang bulu. Ekspektasi itu harus kami jawab dengan kinerja yang lebih optimal. Kami harus fokus memberantas korupsi yang berskala besar, karena kalau kami garap semua korupsi maka kami bisa kehabisan energi. Sebab, KPK punya keterbatasan dari segi SDM dan infrastruktur. Kami punya skala prioritas yang harus kami dahulukan yaitu korupsi yang berskala besar, tanpa tebang pilih. Apakah menjadi Ketua KPK itu target Anda? Target saya sebenarnya bukan jadi Ketua KPK. Target saya datang dari Makassar untuk memberantas korupsi yang berskala besar. Tapi Tuhan mentakdirkan lain dan memilih saya menjadi pimpinan KPK. Kasus apa yang akan Anda prioritaskan? Semua kasus-kasus yang besar yang merugikan negara begitu besar, membuat rakyat begitu menderita, banyak masyarakat yang tidak bisa makan, berobat saja nggak bisa dan meninggal di RS. Apa yang dimaksudkan dengan kasus besar itu? Semua kasus-kasus yang besar, kita garap. Indikator besar itu pertama dari angka atau nominal, kemudian memporak-porandakan struktur ekonomi. Semua kasus yang masuk dalam indikator itu, kita kategorikan grand corruption. Target 100 hari pertama Anda apa saja? Pimpinan KPK itu sifatnya kolektif. Oleh karena itu kami harus membangun sinergi dengan pimpinan lain. Visi misi masing-masing pimpinan akan kami gabungkan, sehingga kami mendapat satu formula yang jitu dalam bekerja memberantas korupsi. Banyak pekerjaan di KPK yang harus kami lakukan. Yang harus segera dijawab dan dituntaskan, agar tidak menjadi beban bagi KPK itu sendiri. Saya percaya bahwa empat teman-teman yang terpilih itu adalah orang-orang hebat semua. Itu sebabnya, sehingga saya optimis kami bisa berjalan dengan baik. Beban Anda cukup besar. Banyak anggota DPR yang memilih Anda mendesak untuk membongkar kasus Century dan sejumlah kasus besar lainnya. Anda ditantang untuk memanggil Boediono, mantan Gubernur Bank Indonesia yng saat ini menjadi Wakil Presiden dan Sri Mulyani, mantan Menteri Keuangan Jangankan nama-nama yang kamu sebut itu [Boediono dan Sri Mulyani], saudara saya pun kalau dia korupsi saya gantung. Kasus pemilihan pimpinan Bank Indonesia yang melibatkan Nunun Nurbaeti, yang hingga kini masih buron? Semua kasus besar akan kami prioritaskan dan akan kami tuntaskan kalau dia memenuhi syarat-syarat hukum untuk ditindaklanjuti. Siapapun yang ada di belakangnya akan kami proses. Anda berani melawan orang-orang besar di belakangnya? Saya ini semenjak mendaftar menjadi pimpinan KPK, saya sudah berkomitmen untuk mewakafkan diri saya untuk bangsa dan negara untuk memberantas korupsi tanpa pandang bulu. Jika saya dalam mewakafkan diri saya kemudian menemui ajal, maka saya akan mati secara terhormat. Kalau tidak berhasil dalam waktu 1 tahun, Anda siap mundur? Kalau tidak berhasil saya selesaikan kasus korupsi dalam 1 tahun, pulanglah saya ke Makasar. Kami digaji oleh negara, ekspektasi masyarakat begitu besar, terus kami tidak bisa menyelesaikan, itu sama saja kita menerima gaji buta.

Page 53 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Biasanya, calon pimpinan KPK saat direkrut begitu kuat komitmennya, begitu terpilih melempem. Banyak yang beranggapan Anda juga akan begitu? Insya Allah saya bukan tipe orang yang seperti itu. Saya selalu berkomitmen apa yang saya ucapkan, itu pula tindakan saya. Saya minta maaf ke teman-teman media, mungkin ketika saya sudah dilantik, saya tidak lagi banyak bicara dan melayani teman-teman. Karena saya ingin konsentrasi bekerja. Biarlah hal-hal yang ingin diketahui, saya serahkan ke Juru Bicara dan saya berkonsentrasi memberantas korupsi, karena itulah tugas saya. Tekanan dan intervensi politik terhadap Ketua KPK biasanya sangat besar, bagaimana Anda menghadapi tekanan itu? Nggak ada urusan saya dengan tekanan atau intervensi politik. Karena saya punya sikap yang mandiri, independen, dan terlepas dari kepentingan-kepentingan yang ada di negara ini. Meski Anda ketua paling muda di antara pimpinan yang lain? Nggak ada masalah kan. Soekarno juga dulu terpilih menjadi presiden dalam usia yang relatif muda. Barack Obama juga muda. Ini darah segar untuk teman-teman di KPK. Sudah berkomunikasi dengan tiga pimpinan lainnya? Insya Allah kami sudah berkomunikasi. Teman-teman mempunyai kelebihan masing-masing, sehingga ini akan menjadi kekuatan KPK jilid tiga. Meski tidak ada yang ahli akuntansi, komposisi pimpinan KPK menurut Anda sudah lengkap? Jangan dilihat dari unsur pimpinannya saja. Di KPK ada deputi-deputi yang ahli akuntan. Ini adalah tim yang sangat kuat dan solid. Begitu terpilih, kami harus konsisten bekerja untuk negara sepanjang waktu dari pagi sampai subuh. Saya nggak takut. Rumah saya waktu di Makassar dilempari oleh koruptor. Saya punya wartel hancur, biasalah saya dengan yang begitu. Anda sudah komunikasi dengan beberapa parpol? Nggak pernah ada. Karena saya selama ini di Makasar jadi tidak pernah kontak-kontak dengan teman di DPR. Mungkin teman-teman memilih saya karena saya dianggap orang dari kampung yang tidak kepentingan apapun dan belum terkontaminasi. Bagaimana pendapat Anda soalwacana bahwa tim penyidik KPK sebaiknya independen, terlepas dari kepolisian dan kejaksaan? Itu memang salah satu gagasan yang pernah saya sampaikan. Tapi itu harus ada kesepakatan dari eksekutif maupun legislatif. Sebab, bagaimanapun wacana itu kita lontarkan, kalau tidak ada dukungan dari eksekutif dan legislatif, tidak akan berjalan. Kalau tidak disetujui eksekutif dan legislatif, maka kami akan optimalkan penyidik-penyidik kepolisian maupun kejaksaan yang ada di KPK. Apakah akan menerapkan pembuktian terbalik? Itu bagus, Malaysia juga menerapkan sistem pembuktian terbalik sempurna. Bagaimana dengan tindak pidana pencucian uang? Kalau ada kolerasinya dengan tindak pidana korupsi yang terjadi yang sedang kami sidik, ya tentunya kami akan melihat ke arah sana. Ini ketiga kalinya ada mengikuti seleksi pimpinan KPK dan akhirnya terpilih. Mengapa begitu ngotot? Itu kan bentuk komitmen saya. Kalau saya nggak komitmen memberantas korupsi, mungkin hanya sekali saja. Rasanya sia-sia kalau saya tidak mengamalkan disiplin ilmu saya karena S1 sampai S3 saya adalah pidana. Setelah menjadi Ketua KPK, gaya hidup Anda akan berubah? Gaya hidup saya biasa-biasa aja. Kami jadi rakyat jelata saja lah. Lebih enak supaya kita bisa makan di pinggir jalan. Kasus BLBI sudah lama tidak kunjung selesai, Anda mau menyelidiki kasus ini?

Page 54 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Nanti akan kami periksa. Kalau dia memenuhi syarat, kami kejar aja. Siapa tahu giliran saya yang periksa beda. Jangankan BLBI, kalau ada di atasnya BLBI akan kami buru, nggak ada masalah lah itu. Semua kasus-kasus korupsi yang besar akan kami sidik, nggak boleh pilih kasih. Karena kalau kami melakukan penegakan hukum secara tebang pilih, maka kami bertindak tidak adil. Sudah ada ucapan selamat dari petinggi partai politik? Nggak ada. Saya ini kan orang kampung, nggak ada Ketua Partai yang kenal, nggak dikenal sama teman-teman di DPR. Apa harapan Anda kepada pimpinan KPK yang lain? Setiap pemimpin KPK punya kelebihan-kelebihan khusus. Kalau kami padukan akan menjadi satu kekuatan yang besar. Saya harapkan penegak hukum tidak boleh banyak bicara, hanya melakukan tindakan penyelidikan dan penyidikan. Ini yang saya minta pimpinan KPK fokus bekerja, cukup Jubir saja yang top. VIVAnews [Non-text portions of this message have been removed] Kalau korupsi makin liar, maka kemarahan rakyatpun akan semakin memuncak/ liar - lalu kemana ujung-ujungnya kalau tidak kesabaran rakyat pun akan meletus dan akan berakhir dengan revolusi - jadi kalau ini sampai terjadi, maka yang salah bukan rakyat melainkan karena pemerintah ini tidak becus dan tidak bisa memenuhi janjinya untuk memberantas korupsi dan memakmurkan rakyat dengan sesumbar berdiri dibarisan paling depan segala itu .... !!! From: awind j.gedearka@upcmail.nl To: nasional-list@yahoogroups.com Sent: Thursday, January 5, 2012 5:58 AM Subject: [nasional-list] Awas, Korupsi Makin Liar di Tahun Naga Air http://www.gatra.com/nasional-cp/1-nasional/6762-awas-korupsi-makin-liar-di-tahun-nagaair

Awas, Korupsi Makin Liar di Tahun Naga Air


Wednesday, 04 January 2012 07:50 0 Komentar Sosialisasi anti korupsi di Sekolah. (FOTO ANTARA/Oky Lukmansyah) Tahun 2012 disebut-sebut dalam kalender China sebagai tahun Naga Air. Naga Air dicirikan dengan sifat ganas dan liar. Banyak pengamat dan ahli nujum yang meramalkan bahwa tahun ini Indonesia akan diwarnai kedua sifat itu. Sayangnya, kebanyakan ramalan dihubungkan dengan budaya koruptif yang mencederai kehidupan negeri ini. Para analis meneropong, tahun ini para koruptor makin ganas dan liar, seperti sifat sang naga air. Keberingasan para koruptor itu dikaitkan dengan Persiapan Pemilihan Umum dan Pemilihan Presiden pada 2014. Alhasil, tahun 2012 diperkirakan berujung adanya goncangan politik. Saat ini, berbagai pihak mulai gemas dengan kinerja pemerintahan SBY yang dinilai belum berhasil memperbaiki kesejahteraan masyarakat dan penegakan hukum secara adil. Publik juga kecewa dengan banyaknya penyalahgunaan kekuasaan dan wewenang di kalangan pejabat dan para elite. Produk dari penyalahgunaan kekuasaan dan kewenangan itu adalah stagnasi proses hukum sejumlah kasus. Contoh paling terang benderang adalah skandal Bank Century yang proses hukumnya mandeg. Begitu juga kasus mafia pajak. Selain stagnasi proses hukum, modus penyederhanaan kasus hukum juga sudah tak sungkansungkan lagi dipraktikkan. Seperti pada upaya melokalisir kasus Wisma Atlet dan Hambalang hanya pada Nazaruddin dan pelaku kecil lainnya. Trend penyalahgunaan kekuasaan dan kewenangan sudah sedemikian masif. Dalam skandal Bank Century, misalnya, salah satu pelanggaran dalam kasus ini adalah dugaan penyalahgunaan kekuasaan, yakni ada sejumlah birokrat berkomplot menyalahgunakan

Page 55 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

wewenang mereka mencairkan dana negara Rp6,7 triliun atas nama stabilitas sektor keuangan negara. Hal itu patut dicurigai. Apalagi, perubahan peraturan atau ketentuan bank sentral itu diduga dilatarbelakangi motif penyelamatan dana nasabah besar bernama senilai hampir Rp2 triliun dan ratusan miliar rupiah dana milik perusahaan BUMN, Yayasan BI, serta dana BI dalam bentuk Fasilitas Pendanaan Jangka Pendek (FPJP) senilai Rp632 miliar di Bank Century. Seperti diketahui, jika saat itu Bank Century ditutup, maka triliunan dana dan ratusan miliar dana perusahaan BUMN, yayasan BI dan dana FPJP BI senilai Rp632 miliar akan hangus dan hanya dijamin oleh UU Rp2 miliar per satu nama nasabah. Memasuki 2012, publik pun sangat khawatir bahwa pencegahan korupsi bakal berujung kegagalan. Pasalnya, praktik korupsi yang kian merajalela sangat sulit dihentikan. Penegakan hukum tidak lagi memberikan efek jera, dan perlu ada gerakan masyarakat untuk menghentikan budaya korupsi yang merugikan keuangan negara. Semua kalangan harus bekerja keras untuk memerangi korupsi, karena ko rupsi ibarat kleptomania (penyakit jiwa yang membuat penderitanya tidak bisa menahan diri untuk mencuri) yang sulit disembuhkan, kata aktivis antikorupsi Ray Rangkuti. Selain megakasus Bank Century dan Wisma atlit serta proyek hambalang yang menjadi 'santapan' para elit politik, korupsi di berbagai instansi dan lembaga juga marak. Seperti terungkap dalam laporan akhir tahun Mahkamah Agung (MA), yang disampaikan Ketua MA Harifin A Tumpa dalam jumpa pers 'Catatan Akhir Tahun Kinerja MA' pekan lalu. Kata Haripin, sepanjang 2011 MA menangani 956 kasus perkara korupsi yang masuk melalui pengadilan tindak pidana korupsi dan nontipikor. Dari total kasus tersebut, sebanyak 40 perkara kasus korupsi diputus bebas di tingkat kasasi. Itu berarti 10,31 persen dari perkara korupsi yang oknumnya dibebaskan dari jerat hukum. Lebih lanjut Haripin memaparkan, dari total 956 perkara yang masuk, jumlah perkara yang belum diputus 568 perkara atau 59,41 persen. Sementara perkara yang sudah diputus 388 perkara atau 40,59 persen. Sedangkan jumlah perkara kasus korupsi yang sudah dihukum 348 perkara atau 89,69 persen. Dalam lingkungan pengadilan tipikor, jumlah perkara yang masuk sepanjang 2011 sebanyak 18 perkara di tingkat kasasi. Dari jumlah itu, 12 perkara atau 66,67 persen belum diputus, dan sebanyak 6 perkara atau 33,33 persen sudah diputus oleh MA. "Semuanya dihukum dan tidak ada yang bebas," kata Harifin. Korupsi yang terjadi secara masif di negeri ini akibat terbukanya banyak celah birokrasi untuk melakukan kongkalikong mendodos uang rakyat. Misalnya model penganggaran di birokrasi. Alokasi anggaran dalam satu tahun, sengaja dibuat tidak boleh ada yang sisa, tetapi harus dihabiskan, sehingga program yang dibuat asal-asalan agar anggaran bisa terserap tuntas. Tak heran jika banyak birokrat terjangkit penyakit kleptomania korupsi yang susah disembuhkan. Yayan M Royani, mahasiswa Magister Ilmu Hukum Undip Semarang dalam makalahnya mengungkapkan perilaku korupsi subur di Tanah Air, karena dipengaruhi empat aspek yakni kekuasaan, ekonomi, moral, dan hukum. "Era reformasi yang harusnya menjadi momentum menciptakan pemerintahan yang bersih dan transparan justru menciptakan peluang bagi sejumlah kalangan untuk melakukan tindak pidana korupsi. Janji pemberantasan korupsi dari pemerintah tidak dilaksanakan secara maksimal. Memble di tengah jalan," papar Yayan. Karena itu, tahun ini mahasiswa dan rakyat harus berani mendorong pemerintah untuk membasmi korupsi dan penyalahgunaan kekuasaan. Selama KKN (Korupsi, Kolusi dan Nepotisme) masih subur dan penyalahgunaan kekuasaan terus marak, maka krisis legitimasi mengancam. Sejauh ini, publik mengandalkan KPK untuk mengungkap indikasi penyalahgunaan kekuasaan yang menyebabkan terjadinya stagnasi proses hukum sejumlah kasus. Faktanya, sepanjang 2011, lembaga antikorupsi itu babak belur disikat para mafia koruptor. Karena situasi tersebut, gerakan ekstraparlementer melalui aksi parlemen jalanannya diperkirakan akan makin marak pada 2012 ini. Terlebih lagi, pemerintahan Susilo Bambang Yudhoyono tidak mengatasi persoalan aksi massa ini dengan cara elegan. Bisa jadi, aksi parlemen jalanan itu berlanjut untuk menggoyang pemerintahan.

Page 56 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

"Ini sangat mungkin terjadi dengan banyaknya persoalan yang tidak diselesaikan pada tahun lalu," kata Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Fadli Zon di Jakarta. Semoga hal itu tidak terjadi. Sebab rakyatlah yang akan menjadi jika negeri ini chaos yang berujung pergantian rejim penguasa. (HP) Refl: Kalau boss adalah Abunawas, maka tentu saja anak buahnya pun juga harus pandai membual. http://www.ambonekspres.com/index.php?option=read&cat=53&id=36583 UMAT, 20 Januari 2012 | 1092 Hits

Denny Indrayana Dianggap Tukang Bual


Jakarta, AE.- Wakil Menteri Hukum dan HAM, Denny Indrayana, dituding sebagai tukang bual. Tudingan itu dilontarkan Hotma Sitompul, saat membacakan nota pembelaan (pledoi) bagi Gayus Tambunan di Pengadilan Tipikor Jakarta, Kamis (19/1). Menurut Hotma, pada Mei 2011 Denny pernah melontarkan pernyataan tentang asal uang di pundi-pundi Gayus Tambunan. Denny, sebut Hotma, juga mengungkapkan tentang aliran uang Gayus dan lokasi penyimpanannya. Hanya saja, waktu itu Denny meminta waktu untuk mengunkapkannya. Tapi sampai pledoi ini kami susun, tidak ada perkembangan soal itu. Jelas pernyataan Denny itu hanya bualan semata, tuding Hotma di hadapan majelis hakim yang diketuai Suhartoyo. Pengacara senior itu juga menilai Denny yang pernah duduk sebagai Sekretaris Satgas Pemberantasan Mafia Hukum, tak lebih dari sekedar pemburu jabatan. Pernyataan pernyataan Denny hanya untuk mengangkat citra diri dan meraih jabatan, kata Hotma. Diungkapkannya pula, Gayus pernah menerima intimidasi dari Denny. Padahal, awalnya Gayus menganggap Denny sebagai Dewa Penolong lantaran menjanjikan banyak keringanan dan akan memposisikan mantan pegawai Ditjen Pajak itu sebagai whistle blower. Nama lain yang disentil Hotma adalah mantan Kepala Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) Yunus Husein. Menurut Hotma, Yunus pernah menuduh Gayus punya tiga Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU). Namun ternyata tudihan itu tidak pernah terbukti. Yunus hanya ingin membangun citra agar menjadi bisa terpilih menjadi Ketua KPK. tapi sayangnya gagal total, ucap Hotma. Diberitakan sebelumnya, Gayus dituntut dengan hukuman delapan tahun penjara serta denda Rp 1 milar subsidair enam bulan kurungan. Gayus dijerat dengan empat dakwaan sekaligus. Di antaraya dakwaan menerima gratifikasi dari PT Arutmin, Bumi Resources, Kaltim Prima Coal dan PT Metropolitan Retailmart. Gayus juga didakwa menyuap petugas Rutan Brimob, melakukan tindak pidana pencucian uang, serta menerima suap.

Penuntasan Kasus Korupsi Jalan Keluar bagi SBY


Sandro Gatra | Kistyarini | Rabu, 25 Januari 2012 | 07:23 WIB JAKARTA, KOMPAS.com Penuntasan sejumlah kasus korupsi berskala besar dinilai satusatunya jalan keluar bagi Presiden Susilo Bambang Yudhoyono untuk mengatasi terus merosotnya popularitas pemerintah di mata publik. "Tidak ada instrumen lain yang bisa memperbaiki citra pemerintah SBY-Boediono, kecuali komitmen keduanya pada aspek penegakan hukum dan pemberantasan korupsi," kata anggota Komisi III DPR, Bambang Soesatyo, melalui pesan singkat, Rabu (25/1/2012). Bambang menyikapi hasil berbagai jajak pendapat yang menyebutkan kepercayaan publik terhadap pemerintah terus turun. Menurut Bambang, pertumbuhan ekonomi yang tinggi pun tak membuat publik lupa pada sejumlah kasus korupsi yang masih diambangkan. Contohnya, kata dia, kasus bail out Bank Century dan kasus suap wisma atlet SEA Games yang diduga melibatkan petinggi partai tertentu.

Page 57 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Shutterstock "Saya percaya Presiden SBY tidak meremehkan hasil survei itu. Saya menduga, hasil survei itu menjadi salah satu faktor pendorong SBY sebagai Ketua Dewan Pembina Partai Demokrat menyelenggarakan pertemuan dengan anggota Dewan Pembina di Cikeas semalam," kata Bambang. "Tapi yang jadi pertanyaan, mengapa Presiden tidak merespons persepsi publik mengenai buruknya kinerja pemerintah? Padahal, Presiden dikenal sebagai pemimpin yang sangat peduli pada hasil jajak pendapat," pungkas politisi Partai Golkar itu. Andi Mallarangeng

SBY Tidak Ungkit Masalah Anas Urbaningrum


| Jimmy Hitipeuw | Rabu, 25 Januari 2012 | 03:53 WIB KOMPAS/HENDRA A SETYAWAN Ketua Umum Partai Demokrat, Anas Urbaningrum (tengah) didampingi Sekretaris Jendral Partai Demokrat, Edhie Baskoro Yudhoyono (kanan), dan Ketua Fraksi Demokrat DPR, Muhammad Jafar Hafsah memberikan keterangan kepada wartawan terkait keberadaan Bendahara Umum Partai Demokrat, M Nazaruddin di kantor Dewan Pengurus Pusat Partai Demokrat, Jakarta, Senin (6/6/2011). Menurut Anas, M Nazaruddin akan kembali ke Tanah Air jika telah selesai berobat di Singapura. JAKARTA, KOMPAS.com Sekretaris Dewan Pembina Partai Demokrat (PD) Andi Mallarangeng menegaskan, pertemuan anggota dengan Ketua Dewan Pembina PD Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) di Cikeas, Bogor, Jawa Barat, Selasa (24/1/2012) malam, tidak membicarakan soal Anas Urbaningrum. "Tidak, kita hanya membicarakan umum mengenai persoalan yang akhir-akhir ini dihadapi Partai Demokrat," kata Mallarangeng seusai pertemuan. Selain itu, kata dia, ada upaya bersama untuk memajukan Partai Demokrat ke depan. "Ya kita tahulah, kalau partai lain sudah siap untuk melangkah maju, maka Partai Demokrat juga perlu ambil langkah supaya maju ke depan terus, dan bersama kader Partai Demokrat dan tugas Dewan Pembina adalah menyampaikan kepada Ketua Dewan Pembina hal-hal tersebut," kata Mallarangeng. Rapat yang dimulai sekitar pukul 19.30 WIB itu dihadiri, antara lain, Sekretaris Dewan Pembina Andi Mallarangeng yang hadir mengendarai sedan Toyota Crown Royal Saloon nomor polisi B 1705 RFS. Kemudian hadir pula Anggota Dewan Pembina yang juga Menteri Urusan Koperasi dan UKM Syarifuddin Hasan dengan mobil dinasnya bernomor polisi RI 21. Lalu, Sekretaris Dewan Kehormatan yang juga Menteri Hukum dan HAM Amir Syamsuddin dengan mobilnya bernomor polisi RI 19. Hadir juga Ketua DPR Marzuki Alie selaku Wakil Ketua Dewan Pembina Demokrat dan Anggota Dewan Kehormatan Jero Wacik.

Page 58 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Hadir malam itu hanya anggota Dewan Pembina dan Dewan Kehormatan Demokrat. Pertemuan diadakan di dalam rumah SBY di dalam kompleks perumahan Puri Cikeas. Wartawan tidak dibolehkan masuk dan hanya menunggu di pintu kompleks perumahan tersebut. [Non-text portions of this message have been removed] http://www.presidenri.go.id/index.php/fokus/2012/01/25/7610.html Rabu, 25 Januari 2012, 11:37:44 WIB

Presiden Gelar Dialog dengan LSM Antikorupsi


*Presiden SBY dan sejumlah menteri melakukan dialog dengan LSM penggiat antikorupsi di Istana Negara, Rabu (25/1) sore. (foto: haryanto/presidensby.info) Jakarta: Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menggelar dialog dengan lembaga swadaya masyarakat (LSM) penggiat antikorupsi di Istana Negara, Rabu (25/1) siang. Pertemuan ini sebagai tindak lanjut dialog pemerintah dengan LSM dalam peringatan Hari Antikorupsi Sedunia di Semarang, Jawa Tengah, 19 Desember lalu. "Alhamdulilah kita dapat berkumpul setelah bulan lalu kita bertemu di Semarang. Waktu itu saya katakan forum diantara kami, pemerintah dan jajaran penegak hukum, dengan para pimpinan NGO termasuk penggiat antikorupsi itu diperlukan, sebab dengan saudarasaudara menyampaikan kritik, termasuk rekomendasi, tentu berguna bagi semua upaya untuk melakukan pencegahan dan pemberantasan korupsi," ujar Presiden SBY di awal sambutan. Tokoh LSM penggiat antikorupsi yang hadir, antara lain, Sekretaris Jenderal Tranparansi Internasional Indonesia (TII) Teten Masduki, Koordinator Indonesia Corruption Watch (ICW) Danang Widoyoko, Program Manager Pusat Telaah dan Informasi Regional (Pattiro) Maryati, dan Koodinator Pokja 30 Samarinda Carolus Tuah. Hadir pula Ketua KPK Abraham Samad. Menurut Presiden, kritik dan usulan LSM penggiat antikorupsi sebagaimana disampaikan pada forum di Semarang tersebut lebih. Di luar itu, lanjut Presiden, pemerintah juga mendengarkan apa yang menjadi keprihatinan, kepedulian, dan kemarahan rakyat melalui unjuk rasa dan dalam forum talk show. "Kritik keras merupakan sesuatu hal yang sah dalam kehidupan demokrasi, tetapi yang terpenting adalah bagaimana koreksi dan usulan mendapatkan tempat dan dijalankan untuk meningkatkan kinerja negara dan bangsa dalam memberantas korupsi," SBY menambahkan. Presiden SBY menginginkan pertemuan semacam ini dilakukan secara rutin. "Ini bangsa kita sendiri, masa depan Indonesia, masa depan kita. Ini akan bagus memiliki hubungan kritis, tidak poltik, tapi tujuannya sama," SBY menjelaskan. Kepala Negara juga mengutarakan bisa menerima dan memahami kritik yang mengatakan masih banyaknya korupsi. Jajaran penegak hukum, SBY menambahkan, diharapkan juga bisa menerima kritik untuk menjadi cambuk bagi semua demi terciptanya keadaan yang lebih baik. Forum ini dirasa tepat karena menyentuh faktor esensial yang juga masih menjadi rapor merah bangsa. "Banyak yang harus kita bikin 'biru' di waktu yang akan datang, dan kuncinya kolaborasi. Kebersamaan, bukan kolusi. Oleh karena itu harus terbuka, rakyat juga harus tahu apa maknanya pertemuan seperti ini. Jangan dicurigai, jangan-jangan ini 'kongkalikong'. Tidak ada kongkalikong kalau pemberantasan korupsi jadi harus tajam," Presiden SBY menegaskan. Dari jajaran KIB II hadir, antara lain, Menko Polhukam Djoko Suyanto, Mensesneg Sudi Silalahi, Menteri Hukum dan HAM Amir Syamsudin, Menteri PAN dan Reformasi Birokrasi Azwar Abubakar, Jaksa Agung Basrief Arief, dan Kapolri Jenderal Timur Pradopo. (dit) http://www.presidenri.go.id/index.php/fokus/2012/01/25/7612.html Rabu, 25 Januari 2012, 13:50:53 WIB

Teten Masduki

Page 59 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Tidak Banyak Retorika dan Konkret, Ini Bagus


Jakarta: Ada lima hal konkret yang dibicarakan lembaga swadaya masyarakat (LSM) antikorupsi dengan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. Kelima hal tersebut adalah hukum, korupsi di daerah dan sumber daya alam, reformasi birokrasi, penguatan gerakan masyarakat sipil dan pendidikan antikorupsi, serta akuntabilitas dan efisiensi anggaran besar. Sekretaris Jenderal Tranparansi Internasional Indonesia (TII) Teten Masduki menyampaikan hal ini dalam keterangan pers, seusai dialog dengan Presiden SBY di Istana Negara, Rabu (25/1) siang. Kegiatan ini sendiri merupakan inisiatif Presiden sebagai tindak lanjut dialog pemerintah dengan LSM pada peringatan Hari Antikorupsi Sedunia di Semarang, Jawa Tengah, 19 Desember lalu. Untuk isu korupsi di daerah dan sumber daya alam, Teten merasa banyak kasus yang dihentikan kejaksaan dan selalu mengkambinghitamkan izin Presiden untuk tidak menangani kasus-kasus kepala daerah. "Di daerah, terutama di Kalimantan, banyak kasus yang berkaitan dengan korupsi dalam pengelolaan umber daya alam batubara," kata Teten Masduki, yang dalam keterangan persnya didampingi Wakil Menteri Hukum dan HAM Denny Indrayana. Dalam dialog dengan Presiden tadi, Teten menjelaskan, tidak banyak retorika dan langsung bicara butir demi butir. "Di luar dugaan kita, Presiden membahas satu per satu dari usuluanusulan kami. Satu per satu. Ini menurut saya bagus. Ada yang sedang dijalankan oleh pemerintah, ada yang sudah menjadi agenda atau PR pemerintah," ujar Sekjen TII tersebut. "Menurut kami, ini langkah positif untuk mengefektifkan kerja-kerja antara masyarakat dengan pemerintah, dan sayangnya kita belum mengajak kelompok bisnis. Kami percaya pemberantasan korupsi tidak bisa ditangani pemerintah sendiri, tetapi ini harus menjadi aksi kolektif dari masyrakat, pemerintah, dan kelompok bisnis," Tenten menambahkan. Kelompok bisnis bisa menjadi faktor supply dari korupsi . "Ini yang saya kira penting untuk membangun fondasi gerakan antikorupsi yang melibatkan semua pihak. Alhamdulilah, pemerintah sudah mau ikut dalam kerangka aksi kolektif dan merespon dengan baik, dan dialog ini akan dilanjutkan di kemduian hari," Teten Masduki menuturkan. Menurut Teten, para tokoh antikorupsi menegaskan bahwa dialog antara LSM antikorupsi dengan Presiden SBY tidak akan tersendera oleh kepentingan istana. "Dalam dialog tadi Presiden juga bersetuju dengan pendidikan antikorupsi sedini mungkin," kata Teten. Presiden SBY, tambahnya, menyampaikan bahwa pertemuan selanjutnya akan dilakukan pada awal April, pada saat itu akan disampaikan evaluasi jajaran pemerintah atas beberapa usulan dari tokoh antikorupsi yang hadir. Dalam dialog tadi, hadir 40 orang yang mewakili 36 LSM antikorupsi. Dari Jakarta ada 25 orang mewakili 25 lembaga, sisanya berasal dari luar Jakarta, diantaranya dari Papua, Semarang, Kupang, dan Mataram. (dit)

Anas Tersudut, Demokrat Limbung


TEMPO.CO 1 jam 32 menit lalu TEMPO.CO, Jakarta - Terseret dalam pusaran kasus suap proyek Wisma Atlet Jakabaring, Palembang, posisi Ketua Umum Partai Demokrat Anas Urbaningrum kian terjepit. Pertemuan Ketua Dewan Pembina Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono dengan sekitar 10 anggota Dewan Pembina adalah isyarat kuat: ada upaya penyelamatan (citra) partai di tengah kasus yang tengah ditanggung Anas. Popularitas dan tingkat keterpilihan partai memang tengah anjlok. Sejumlah survei menunjukkan hal itu. Gempuran mantan Bendahara Umum Demokrat Muhammad Nazaruddin terhadap Anas datang bertubi-tubi. Dari ruang pengadilan, kesaksian Mindo Rosalina Manulang dan Yulianis makin menguatkan dugaan keterlibatan Anas. Silakan Mas Anas menentukan sikap. Mau nonaktif, silakan, kata Hayono Isman, anggota Dewan Pembina. SUNUDYANTORO

Page 60 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Walau Pamor Turun, PD Yakin Anas & Ibas Tetap Jadi Duet Maut Elvan Dany Sutrisno detikNews
Kamis, 26/01/2012 08:41 WIB Jakarta - Citra PD terus turun dihempas kasus Nazaruddin, Ketum PD Anas Urbaningrum pun digoyang dorongan mundur. Walau 'serangan' terus datang, namun kombinasi Anas dan Sekjen PD Edhie Baskoro Yudhoyono, masih dianggap duet maut. "Ketum dan Sekjen masih sebagai duet maut kita. Semua arahan dan semua mekanisme, semua operasi kerja DPP berjalan baik dan solid. Arahan dari Ketum ada arahan dari Sekjen ada dan semua dijalankan dengan baik," kata Wasekjen PD, Ramadhan Pohan kepada detikcom, Kamis (26/1/2012). Menurut Ramadhan, kasus Nazaruddin tak mengacaukan internal PD. Anas dan Ibas pun tetap kompak memimpin PD. "Sesungguhnya nggak ada sesuatu yang menggejolak. Sepertinya kan gejolaknya tinggi, tapi kalau di dalam kita tidak ada persoalan di dalam," jelas Ramadhan. Rabu (25/1) malam, misalnya, Ibas dan Anas tampak akrab dalam rapat DPP PD di kantor DPP PD. Awal pekan ini bahkan keduanya dipanggil bersamaan Ketua Dewan Pembina PD, Presiden SBY, ke Cikeas. "Kita tadi malam rapat juga ketawa-ketawa ada Ketum ada Sekjen ada Jhony Allen, kita hadir semua. Kita rapat tadi 2,5 jam konsolidasi itu berlangsung kondusif tidak ada yang tegang, tidak ada yang keras. Karena kita bicara tentang pembenahan," beber Ramadhan. (van/ndr) [Non-text portions of this message have been removed]

Yulianis: Tercatat Ada Uang ke Anas


| Jimmy Hitipeuw | Kamis, 26 Januari 2012 | 06:20 WIB JAKARTA, KOMPAS.com Nama Ketua Umum Partai Demokrat Anas Urbaningrum kembali disebut dalam sidang kasus wisma atlet. Dalam kesaksiannya di persidangan kasus ini di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Rabu (25/1/2012), Yulianis mengatakan, ada catatan uang ke Anas sebesar Rp 100 juta. Hal itu terjadi ketika Anas maju sebagai calon Ketua Umum Partai Demokrat dalam Kongres Partai Demokrat di Bandung pada Mei 2010. Selain ke Anas, ada juga aliran uang ke calon ketua umum lainnya, Andi Mallarangeng, sebesar Rp 150 juta. Uang tersebut, kata Yulianis, diberikan oleh Mindo Rosalina Manulang, Direktur Marketing PT Anak Negeri, salah satu anak perusahaan Grup Permai yang merupakan perusahaan milik mantan Bendahara Umum Partai Demokrat Muhammad Nazaruddin. Jadi, Bu Rosa berperan sebagai pengusaha yang mau menyumbang Pak Andi dan Pak Anas Urbaningrum, katanya. Bukan kali ini saja Anas disebut menerima uang dari Nazaruddin. Ketika bersaksi dalam sidang kasus ini pada 16 Januari 2011, Mindo menyebut ada jatah untuk Anas, yang dia sebut ketua besar, dalam proyek wisma atlet. Dalam kesaksiannya, Yulianis mengatakan, uang dari perusahaan Nazaruddin mengalir ke mana-mana, salah satunya ke Kongres Partai Demokrat di Bandung, sebanyak Rp 30 miliar dan 5 juta dollar AS. Sebagian uang tersebut berasal dari fee yang didapat perusahaanperusahaan milik Nazaruddin dalam permainan tender proyek pemerintah. Nazaruddin dan kuasa hukumnya, Hotman Paris Hutapea, lalu mencecar Yulianis apakah uang tersebut diberikan kepada Anas yang saat itu maju menjadi salah satu calon Ketua Umum Partai Demokrat. Saya hanya dipesan uang tersebut untuk biaya kongres, kata mantan Wakil Direktur Keuangan Grup Permai itu. Namun, menurut Yulianis, memang ada catatan uang ke Anas Rp 100 juta dan ke Andi Mallarangeng Rp 150 juta. Biaya kongres

Page 61 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Menurut Yulianis, dia membawa uang Rp 30 miliar dan 5 juta dollar AS ke Bandung menggunakan mobil boks serta mobil Nissan X-trail, Honda CRV, dan Toyota Fortuner. Uangnya ditaruh di Hotel Aston, lantai 9, untuk biaya kongres (Partai Demokrat), kata Yulianis. Sesampai di Bandung, uang Rp 30 miliar dan 5 juta dollar AS yang dibawa Yulianis diminta oleh staf ahli Nazaruddin. Yulianis mengatakan, uang tersebut sebagian besar berasal dari Grup Permai, perusahaan utama yang membawahkan ratusan perusahaan milik Nazaruddin. Sebanyak 3 juta dollar AS merupakan hasil sumbangan, kata Yulianis. Di persidangan, Yulianis juga mengungkapkan, perusahaan-perusahaan di bawah Grup Permai biasa memainkan tender proyek pemerintah. Menurut Yulianis, perusahaanperusahaan di bawah Grup Permai ini bisa menjadi perusahaan pemenang tender, tetapi belum tentu mengerjakan proyeknya karena dikerjakan perusahaan lain yang membeli atau memberikan fee. Menurut Yulianis, tenaga pemasar di perusahaan-perusahaan Nazaruddin biasa mendapatkan proyek pemerintah yang dibahas di DPR. Yulianis mengistilahkan upaya mendapatkan proyek pemerintah tersebut dengan istilah menggiring proyek. Untuk urusan menggiring proyek tersebut, menurut Yulianis, ada aliran dana dari Grup Permai kepada anggota DPR. Untuk menggiring proyek wisma atlet, misalnya, Grup Permai mengeluarkan hingga Rp 6 miliar yang antara lain diberikan kepada politikus Partai Demokrat, Angelina Sondakh, dan politikus PDI-P, I Wayan Koster. Pengajuannya ada ke Pak Wafid, ada ke Pak Paul Nelwan, ada Angelina Sondakh, dan Wayan Koster. Saya tak bisa memilah antara Angelina dan Wayan. Angkanya tak disebut per orang. Jadi ditulis, untuk Bu Angelina Sondakh/Wayan Koster Rp 2 miliar dan Rp 3 miliar. Ada di laporan pembukuan. Saya laporkan kepada Pak Nazar. Setiap mau mengeluarkan uang, saya izin dulu kepada Pak Nazar, katanya. Yulianis menuturkan, Nazaruddin marah karena nilai proyek Kemenpora yang keluar hanya Rp 200 miliar, sementara Grup Permai telah mengeluarkan uang hingga Rp 20 miliar. Nazaruddin marah kepada Direktur Marketing PT Anak Negeri Mindo Rosalina Manulang, terpidana dalam kasus suap wisma atlet. Kepada Yulianis, Nazaruddin memerintahkan agar meminta fee 21 persen dari nilai proyek wisma atlet yang dikerjakan PT Duta Graha Indah (DGI). Namun, PT DGI ternyata hanya sanggup membayar 13 persen dari nilai proyek Kemenpora. Dalam persidangan juga terungkap, PT DGI paling tidak memiliki 10 proyek yang dikerjakan pada tahun 2010 atas bantuan Grup Permai sehingga mereka membayar fee kepada perusahaan milik Nazaruddin. Itu belum yang tahun 2009, kata Yulianis. Wayan Koster membantah Ketika dikonfirmasi Kompas, anggota Komisi X DPR, Wayan Koster, membantah keterangan Yulianis yang menyebutkan, dia menerima uang dalam kasus wisma atlet. Anggota Badan Anggaran DPR ini menyatakan siap memberikan keterangan kepada Komisi Pemberantasan Korupsi. Saya tidak pernah mengenal dan berhubungan dengan Yulia nis serta Mindo Rosalina Manulang. Saya juga tidak pernah membicarakan proyek pembangunan wisma atlet dengan Nazaruddin, kata Wayan Koster. Wayan Koster menuturkan, dirinya pernah dimintai keterangan KPK tentang mekanisme pembahasan anggaran untuk SEA Games, di mana pembangunan wisma atlet ada di dalamnya. Saya juga ditanya, apakah pernah menerima uang dari Nazaruddin atau stafnya? Saat itu saya jawab dengan tegas, tidak pernah, ujarnya. Sementara itu, salah seorang kuasa hukum Anas Urbaningrum, Carrel Ticualu, mengatakan, keterangan Yulianis bahwa ada uang mengalir ke Kongres Partai Demokrat pernah disampaikan. Uang itu mungkin ada, tetapi tidak terpakai, katanya. Dalam Kongres Partai Demokrat, menurut Carrel, banyak sumbangan uang dari simpatisan, termasuk kepada tim sukses setiap calon ketua. Sumbangan itu untuk biaya politik, seperti akomodasi kader-kader partai dari daerah, katanya.

Page 62 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Terkait keterangan Yulianis bahwa Anas secara pribadi juga menerima uang, Carrel tidak tahu persis. Kalau saya tanya kepada Anas, Anas mengatakan, silakan dibuktikan, katanya. Sebagai calon ketua atau pengantin, kata Carrel, Anas tidak tahu hal -hal yang teknis terkait penerimaan dan pengeluaran uang di kongres. (BIL/NWO/FER) [Non-text portions of this message have been removed]

Bambang Soesatyo Desak Presiden Tuntaskan Kasus-kasus Besar


Antara 7 jam yang lalu Perbesar Foto Jakarta (ANTARA) - Anggota Komisi III Dewan Perwakilan Rakyat Bambang Soesatyo mendesak Presiden Susilo Bambang Yudhoyono segera menyelesaikan kasus-kasus korupsi besar jika ingin mengembalikan kemerosotan popularitas pemerintahan dan kepercayaan rakyat. "Tidak ada instrumen lain yang bisa memperbaiki citra pemerintahan SBY-Boediono, kecuali komitmen keduanya pada aspek penegakan hukum dan pemberantasan korupsi," kata Bambang Soesatyo di Jakarta, Rabu. Menurut Bambang, prospek pertumbuhan ekonomi yang tinggi sekali pun tidak membuat publik lupa pada sejumlah kasus korupsi yang masih diambangkan hingga saat ini. Hasil dari berbagai jajak pendapat menyebutkan, kepercayaan rakyat terhadap pemerintahan SBY-Boediono terus merosot. Menurut hasil survei Litbang Kompas, para responden menilai pemerintahan SBY-Boediono sarat praktik penyalahgunaan wewenang. Dari 10 responden, hanya tiga yang menilai pemerintahan SBY masih kredibel. Publik juga menilai, Presiden tidak "all out" menuntaskan kasus-kasus korupsi berskala besar. "Saya percaya, Presiden SBY tidak meremehkan hasil survei seperti itu. Saya menduga, hasil sejumlah survei itu menjadi salah satu faktor pendorong SBY sebagai Ketua Dewan Pembina PD menyelenggarakan pertemuan dengan anggota dewan pembina PD di Cikeas Selama (24/1) malam," kata Bambang. Namun, tambah Bambang, yang menjadi pertanyaan banyak orang adalah mengapa Presiden tidak segera merespons persepsi publik mengenai buruknya kinerja pemerintahan ini. Padahal, presiden dikenal sebagai sosok pemimpin yang sangat peduli pada hasil jajak pendapat. [Non-text portions of this message have been removed] Refl: Pernyataan anggota DPR ini membuktikan bahwa pemberantas korupsi berjalan pincang sekalipun digembar-gemborkan oleh SBY dan komplotannya, jadi dibutuhkan pendekatan baru dan pendekatan baru akan bisa berjalan baik membutuhkan pendekar baru yang berdedikasi bukan tebang pilih. http://www.antaranews.com/berita/294842/anggota-dpr-pemberantasan-korupsi-butuhpendekatan-baru

Anggota DPR: pemberantasan korupsi butuh pendekatan baru


Sabtu, 28 Januari 2012 13:09 WIB | Pekanbaru (ANTARA News) - Anggota Komisi III DPR RI yang membidangi hukum dan HAM, Bambang Soesatyo dari Fraksi Partai Golkar menegaskan, pemberantasan korupsi butuh pendekatan baru dan jangan hanya melalui imbauan atau wacana. "Terbukti, cara-cara itu tidak efektif lagi dan pemberantasan korupsi malah hanya akan terus terjebak dalam kebuntuan," katanya kepada ANTARA News Pekanbaru, Sabtu. Dikatakannya, menemukan pendekatan baru yang lebih efektif merupakan hal penting, jika masih ingin melanjutkan implementasi rencana pemberantasan korupsi. "Sebab, apa yang terjadi sekarang, tak lain adalah kebuntuan pemberantasan korupsi. Publik sedang bertanya, di mana `kubur` skandal Bank Century? Mengapa pemerintah tidak tertarik menuntaskan kasus mafia pajak?," ujarnya.

Page 63 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Pertanyaan-pertanyaan seperti ini, menurut dia, lebih bermakna sebagai gugatan publik atas kebuntuan proses hukum kasus-kasus korupsi berskala besar. "Sementara itu, jumlah kasus korupsi terus meningkat. Tengok saja di penghujung 2011, Kapolri Jenderal Timur Pradopo mengungkapkan, jumlah kasus korupsi yang ditangani Polri selang tahun lalu meningkat cukup tinggi," ungkapnya. Dikatakannya, kalau pada 2010 Polri hanya menangani 585 kasus, selang 2011 jumlahnya melonjak sampai 1.323 kasus. "Kenaikannya terbilang sangat tinggi, yakni 55,78 persen," katanya. Arti dari lonjakan kasus tersebut, demikian Bambang Soesatyo, ialah kinerja pemberantasan korupsi sangat mengecewakan. "Tidak mengherankan jika survei Lembaga Survei Indonesia (LSI) menunjukkan anjloknya kepercayaan publik kepada pemerintah. Hingga Desember 2011, kepercayaan publik menurun menjadi 44 persen dari bulan yang sama tahun sebelumnya yang masih pada 52 persen," tuturnya. Diakuinya, pemerintah telah menerbitkan Inpres Nomor 17 Tahun 2011 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Korupsi. "Inpres ini kelanjutan Inpres Nomor 9 Tahun 2011. Dan dua Inpres ini boleh diterjemahkan sebagai keinginan presiden meningkatkan aksi pencegahan dan pemberantasan korupsi," katanya. Namun, menurutnya, aksi pencegahan dan pemberantasan korupsi itu butuh kepemimpinan yang kuat, berani serta independen. "Tidak sebatas pidato atau wacana, melainkan harus dengan aksi nyata, tanpa pandang bulu. Kalau hanya mengandalkan Inpres dan imbauan, publik bisa berasumsi, itu hanya sikap berpura-pura. Seolah serius, padahal tidak," tandas Bambang Soesatyo. (M036/S023) Editor: Ella Syafputri COPYRIGHT 2012 ***I dont have any worries, Goeltom, 62, said today by telephone. Im pretty sure the anti graft body will be fair and they will see the truth. ***Indonesias ranking in Transparency Internationals Corruption Perceptions Index improved last year compared with 2010, according to its latest report.

Ex-Bank Indonesia Deputy Says Shes Suspect in Bribery Case


January 27, 2012, 12:18 PM EST By Femi Adi and Daniel Ten Kate (Adds Bank Indonesias comment in sixth paragraph.) Jan. 27 (Bloomberg) -- Former Bank Indonesia Senior Deputy Governor Miranda S. Goeltom said the countrys anti-corruption agency has named her as a suspect in the bribery case involving her election to the post in 2004. I dont have any worries, Goeltom, 62, said today by telephone. Im pretty sure the antigraft body will be fair and they will see the truth. Goeltoms election sparked one of the highest profile corruption scandals to involve Indonesias parliament, with more than 20 lawmakers jailed for accepting bribes for votes. President Susilo Bambang Yudhoyono has faced renewed pressure to stem corruption after a party official came under investigation for bribery last year. Fighting graft is key to Indonesias efforts to attract investment after winning its second credit rating upgrade in five weeks. Moodys Investors Service on Jan. 19 returned the country to investment level for the first time since the Asian financial crisis. I am not guilty, Goeltom said, adding that she never asked anybody to give money to lawmakers and that she learned of her being a suspect from local media reports.

Page 64 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Bank Indonesia isnt providing any assisting to Goeltom regarding the case and will defer to the the legal process, Difi Johansyah, a spokesman at Bank Indonesia, said by text message today. Minimal Impact The graft agency may have a tough time proving a connection between those who bribed lawmakers and Goeltom herself, Fauzi Ichsan, a Jakarta-based senior economist at Standard Chartered Plc, said by phone. The impact of the case will be minimal since she is no longer with the central bank, he said. Her case is something that attracts the attention of the elite and within financial circles, but its not something that attracts the interest of the mass population, Ichsan said. The graft agency said yesterday a former senior deputy governor was a suspect, while declining to provide the persons full name. The agency is only allowed to provide the suspects initials, which are MSG, spokesman Johan Budi said. Goeltoms five-year term as senior deputy governor expired in July 2009. She received a doctorate in economics from Boston University, according to the central banks website. Muhammad Nazaruddin, former treasurer of Yudhoyonos Democrat Party, faces trial over alleged bribes for building projects for the Southeast Asian Games hosted by Indonesia in November. He has connections to businesses worth at least 6 trillion rupiah ($669 million), according to the Corruption Eradication Commission, or KPK. Yudhoyonos popularity slumped after Nazaruddins arrest in August. A poll by Indonesian Survey Circle published Oct. 16, the most recently released, showed 46.2 percent approved of his performance, down from 63.1 percent in January 2010. Indonesias ranking in Transparency Internationals Corruption Perceptions Index improved last year compared with 2010, according to its latest report. --With assistance from Novrida Manurung and Berni Moestafa in Jakarta. Editors: Patrick Harrington, Paul Tighe To contact the reporter on this story: Femi Adi in Jakarta at fadi1@bloomberg.net To contact the editor responsible for this story: John Brinsley at jbrinsley@bloomberg.net http://www.businessweek.com/news/2012-0 ... -case.html

Komparasi Nasib Anas & Ical:


Langit Tak Lagi Biru, Entah Kapan Badai Berlalu Oleh MA Hailuki | Inilah 16 jam yang lalu Perbesar Foto

Komparasi Nasib Anas & Ical: Langit Tak Lagi Biru, Entah Kapan Badai Berlalu
INILAH.COM, Jakarta - 2010 adalah tahun yang cukup berat bagi Partai Golkar. Ketika itu, ketua umum mereka, Aburizal Bakrie diopinikan sebagai mafia pajak yang merugikan keuangan negara dan harus dimusuhi oleh rakyat. Badai besar melanda Golkar tatkala Gayus tertangkap kamera berada di Nusa Dua, Bali menggunaka wig dan kaca mata untuk pernyamaran. Padahal seharusnya Gayus berada di Rutan Mako Brimob, Kelapa Dua, Depok. Ketika itu, di Nusa Dua, Bali tengah digelar pertandingan dua petenis dunia, Daniela Hantuchova melawan Yanina Wickmayer. Ical yang dikenal sangat menggilai olahraga tenis ternyata juga menonton pertandingan itu. Dari sinilah isu merebak, Ical dituduh melakukan pertemuan dengan Gayus guna membicarakan tentang kasus tunggakan pajak. Entah siapa yang menghembuskan isu itu, namun para politikus Golkar menduga pelakunya adalah lawan politik Ical, yaitu geng neolib dan juga Satgas Pemberantasan Mafia Hukum.

Page 65 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Ical membantah keras tuduhan dia bertemu Gayus di Bali untuk menyusun strategi. "Pada waktu itu saya memang sedang berada di Bali. Akan tetapi bukan untuk menemui Gayus. Kalau ingin bertemu dengan Gayus, kenapa harus di Bali?" Golkar menduga ada operasi intelijen untuk menyudutkan Ical dan Partai Golkar. Dugaan itu didasarkan pada begitu masifnya pemberitaan media yang mendiskreditkan Group Bakrie, Ical dan Golkar. Kebetulan, isu Gayus mengemuka setelah pemerintah dan Partai Demokrat kalah bertarung dalam Pansus Angket Century di DPR yang menyudutkan Sri Mulyani, Boediono serta keluarga Cikeas. Sepanjang 2010 hingga 2011, isu konspirasi perselingkuhan Gayus dan Ical menghiasi media massa baik televisi, cetak maupun internet. Berbagai kelompok antikorupsi mendesak KPK untuk memeriksa Ical. Posisi Ical kian terjepit dan tersudut, seolah berada di ujung tanduk. Hingga akhirnya isu itu menghilang dengan sendirinya ketika Gayus yang semula menyudutkan Ical berbalik menyerang pemerintah. Gayus mengaku dipaksa oleh Satgas Pemberantasan Mafia Hukum yang dibentuk oleh Presiden SBY untuk menyudutkan Ical dan kelompok usaha Bakrie. "Istri saya dipaksa-paksa untuk mengaku bertemu Ical di Bali, padahal tidak. Kalau tidak, kenapa yang tidak saya lakukan dipaksa untuk diakui. Yang dijadikan sasaran tembak Denny, selalu Ical. Padahal, kalau mau membongkar mafia pajak, bukannya sasarannya tembaknya adalah Direktur dan Dirjen Pajak dan peran Cirus Sinaga yang membongkar kasus Antasari Azhar," ungkap Gayus. Publik terbelalak, pengakuan Gayus seketika mematahkan penggiringan opini yang sudah dibangun lama. Ical dan Golkar tampil sebagai pemenang, sidang-sidang yang dijalani Gayus tak lagi menjadi pusat perhatian media massa. Golkar dan Ical telah membuktikan ketangguhan dalam menghadapi badai isu, propaganda dan konspirasi penggiringan opini. Ical kini tampil sebagai tokoh nasional yang tangguh dan salah satu kandidat kuat calon presiden pada 2014. Tempaan yang dialaminya itu menjadikan Ical makin kuat dan Golkar makin solid. Hampir tak ada lagi pemberitaan yang mengabarkan perpecahan di internal Golkar. Kini Ical asyik menggelorakan Gerakan Ayo Bangkit yang digulirkannya dari Aceh hingga Papua. Hari berganti, musim berlalu. Memasuki pertengahan 2011 badai beralih menerpa Partai Demokrat. Semenjak kasus suap di Kemenpora terungkap, ketua umum mereka, Anas Urbaningrum berada di posisi sulit, persis seperti yang dulu dialami Ical. Namun bedanya, seluruh kader Golkar baik senior maupun junior bersatu membela Ical hingga akhirnya badai berlalu. Adapun Demokrat, kader junior membela Anas, sedangkan kader senior tak seluruhnay membela. Tertangkapnya M Nazaruddin di Kolombia makin menyudutkan Anas. Nazaruddin yang dikenal sebagai pengikut setia justru malah menyerang Anas dan Demokrat. Residu konflik Kongres Bandung yang memetakan Demokrat menjadi tiga faksi yaitu Anas, Andi Mallarangeng dan Marzuki Alie makin menambah runyam persoalan. Isu pencopotan Anas melalui Kongres Luar Biasa (KLB) dan juga usulan penonaktifan sebagai ketua umum makin memperkeruh keadaan. pada 2011 Anas diisukan akan dicopot, namun tak terbukti. Kemudian pekan ini, Anas kembali diisukan akan dicopt namun tak juga terbukti. Bola panas bergerak liar membidik sejumlah elite-elite Demokrat. Persidangan Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) mengungkap sejumlah nama. Kasus terus menggelinding, bukan hanya Anas, tapi juga Andi Mallarangeng, Sutan Bhatoegana, Mahyuddin, Mirwan Amir dan Angelina Sondakh ikut dalam posisi tersudut. Badai yang menerpa Demokrat tampaknya belum akan berlalu. Ini menjadi ujian bagi Anas, SBY dan kader Demokrat. Jika seluruh stake holder Demokrat cari selamat sendiri maka bukan tidak mungkin prinsip Tiji Tibeh; mati siji, mati kabeh bisa terjadi. Langit tampaknya tak lagi biru, entah kapan badai akan berlalu. [mah] Berita Lainnya Ical Minta Polemik Ikan Salmon Dihentikan Golkar Minta Kadernya Tak Terpancing Isu Sindir-menyindir

Page 66 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Ical Minta Bambang Soesatyo Hentikan Polemik Ikan Salmon Bambang Soesatyo Bantah Ditegor Ical Terkait Ikan Salmon Sekjen Golkar: Elektabilitas Ical Terus Naik Demokrat: Ada yang Cegal Anas Jadi Capres Ical: Capres Golkar Tidak Musti Saya [Non-text portions of this message have been removed] Sungguh kasihan: Anas jadi benang, Partai Demokrat jadi tepung. Benang akan terputusputus. Tepung akan berserakan. Tidak bisa diselamatkan. --- Pada Ming, 29/1/12, GELORA45 <SADAR@netvigator.com> menulis: Dari: GELORA45 <SADAR@netvigator.com> Judul: [GELORA45] Anas Dinonaktifkan secara Halus Kepada: "GELORA_In" <GELORA45@yahoogroups.com> Tanggal: Minggu, 29 Januari, 2012, 1:32 AM http://www.sinarharapan.co.id/content/read/anas-dinonaktifkan-secara-halus/ 28.01.2012 12:07

Anas Dinonaktifkan secara Halus


Penulis : Inno Jemabut/Daniel Tagukawi JAKARTA - Petinggi Demokrat tidak akan gegabah mengganti Ketua Umum Partai Demokrat Anas Urbaningrum. Namun, Anas akan dinonaktifkan secara halus, sehingga justru tidak memicu persoalan baru di tubuh Demokrat. Ada istilah yang digunakan dalam rapat Dewan Pembina, proses itu seperti menarik benang tanpa merusak tepung. Ya kalau benang ditarik, jangan sampai tepung berserakan, kata seorang sumber kepada SH di Jakarta, Jumat (27/1). Dia mengatakan, apa yang disampaikan pengurus partai di media tidak seperti yang terjadi di rapat Dewan Pembina sebab DPP PD tidak ikut dalam rapat Dewan Pembina. Sebagian besar anggota Dewan Pembina menghadiri rapat itu, kecuali beberapa orang yang berhalangan. Pak Sukarwo dari Jawa Timur juga hadir, katanya. Selain itu, ujar dia, semua Dewan Pembina juga sepakat untuk memperbaiki partai dan berkonsolidasi, karena popularitas Demokrat merosot tajam menjadi 14 persen. Saat ini, popularitas Demokrat berada jauh di bawah PDIP dan Golkar. Ini semu a karena citra hancur di media, akibat beberapa kader tersangkut kasus, jelasnya. Sementara itu, anggota Dewan Pembina Partai Demokrat Syarif Hasan di Kantor Kementerian Koperasi dan UKM, Jakarta, Jumat (27/1), menegaskan apa pun status hukum yang ditetapkan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terhadap Ketua Umum Partai Demokrat sudah diantisipasi partai tersebut. Karena itu, status hukum apa pun terhadap Anas Urbaningrum oleh KPK tidak akan memengaruhi kondisi internal partai, kecuali pencitraan negatif yang muncul ke luar. "Ini hanya masalah pencitraan untuk ekstern. Kita tidak pecah. Tidak ada," seru Syarif Hasan. Mekanisme Syarif Hasan menjelaskan, dalam AD/ART Partai Demokrat, telah diatur bagaimana partai harus mengantisipasi kondisi seperti yang dihadapi Anas Urbaningrum dalam dugaan kasus korupsi Wisma Atlet Hambalang saat ini. "Semua sudah ada aturan di partai, secara konkret di AD ART. Apa pun sudah diantisipasi di AD ART," jelasnya. Namun Syarif tidak merinci seperti apa antisipasi dalam AD/ART yang ia maksudkan. Partai Demokrat, katanya, kini berharap agar proses hukum yang melibatkan sejumlah kader Partai Demokrat dan Anas Urbaningrum segera tuntas. Dengan demikian, konsolidasi internal dan pencitraan ke luar bisa ditata kembali dengan lebih baik. Hingga kini, menurut pengakuan Menteri Koperasi dan UKM tersebut, komunikasi Partai Demokrat dengan rakyat sama sekali tak terganggu. Hanya saja agar komunikasi itu lebih baik, masalah hukum ini harus jelas penyelesaiannya sesegera mungkin.

Page 67 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

"Sekarang kita bangun solidaritas di antara sesama anggota partai. Integritas kita ditingkatkan dalam pemberantasan korupsi dan pelayanan publik lainnya," ia menambahkan. [Non-text portions of this message have been removed]

Berita Nasional Rubrik Ekonomi


Rp 230.000,- s/d Rp 300.000, ( $23.- s/d $ 30.- ) sebulan sebagaisebagai batas kemiskinan ???? Jadi yang berpenghasilan Rp. 350.000 , ( $35.-) sebulan sudah dianggap tidak miskin ? Ya Allah....., ini otak apa ya? Berapa bayar sewa rumah, berapa beli pakaian, berapa beaya sekolah anak2, dan...berapa ongkos makan tiap bulan ? Emangnya yang boleh sekolah hanya anak2 orang yang memerintah dan orang2 kaya lainnya saja ? Kalau mereka(anak2 itu) pinter, paling2 kebanyakan seperti bapak/ibunya saja, pinter korup.... Orang yang bisa menyekolahkan (kuat bayar) anak2nya sampai SMA paling2 20-30 % , dan orang yang tidak mampu menyekolahkan anaknya berarti melarat ! Jangan percaya statistik pemerintah/instansi pemerintah, kecuali bila anda juga ikut memalsukannya demi penipuan ! ________________________________ From: Sunny <ambon@tele2.se> To: Undisclosed-Recipient@yahoo.com Sent: Tuesday, January 24, 2012 5:15 AM Subject: [GELORA45] Kemisikinan Indonesia Masih di Atas 10 Persen Refl : Di atas 10%, tepatnya berapa? Sebab bisa juga 14, 18, 19% etc. Sudah banyak pengemis yang menghasilkan Rp 10.000 sehari, masa mereka tidak termasuk orang miskin, Harry Azhar Azis. Apakah pengemis sesuai pengertian pemerintah NKRI adalah pekerja atau buruh? Kalau begitu makin banyak orang mengemis dan rata-rata uang sedekah yang diterima Rp 10.000,-- maka angka kemiskinan akan menurun menjadi nol dalam waktu singkat. ------Harian Komentar 19 Januari 2012

Kemisikinan Indonesia Masih di Atas 10 Persen


Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, ketika me-mimpin Sidang Kabinet Pari-purna di Kantor Presiden, Jakarta, Rabu (18/01), mendo-rong peningkatan efektivitas penanggulangan kemiskinan di Indonesia. Presiden me-maparkan dua alasan me-ngapa peningkatan efektivitas penanggulangan kemis-kinan penting bagi peme-rintah Indonesia. Pertama, walaupun angka kemiskinan di Indonesia dari tahun ke tahun terus menurun, tapi kenyataan-nya tahun ini masih di atas sepuluh persen. Tentu kita harus lebih bersemangat agar di tahun-tahun menda-tang lebih turun lagi. Itu realitas pertama, kata Pre-siden. Kedua, kata Presiden, gejo-lak perekonomian global me-miliki dampak pada upaya penanggulangan kemiskin-an. Krisis global dapat me-nyebabkan inflasi mening-kat. Harga energi dan pangan pun terancam meroket. Kenaikan harga pangan dan energi langsung meng-hambat penanggulangan kemiskinan. Juga kita saksi-kan di banyak negara, termasuk negara-negara maju, gejolak perekonomian itu menciptakan pengangguran baru. Kalau itu terjadi di ne-gara berkembang, ada inflasi pangan dan energi, ada new unemployment dan hampir pasti kemiksinan akan me-ningkat, kata Presiden.Maka itu, Presiden mengatakan, pemerintah akan terus melakukan percepatan dan perluasan ekonomi, sembari juga

Page 68 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

mengurangi angka kemiskinan. Tak ha-nya Indonesia, negara-negara yang tergabung pada G-2- juga melakukan upaya yang sama. Bedanya, mereka menggunakan mekanisme pasar, sedangkan kita melalui MP3EI, kata Presiden. Sementara itu sebelumnya Komisi XI DPR akan meng-arahkan pemerintah agar me-ngubah garis kemiskinan yang saat ini ditetapkan setara dengan penghasilan Rp 230.000 per orang dalam sebulan. Garis kemiskinan tersebut dinilai salah kaprah karena mengabaikan orang yang berpenghasilan sedikit di atas garis kemiskinan tersebut.Kalau garis kemiskinannya Rp 230.000, lalu bagaimana orang yang hanya menghasilkan Rp 280.000 sebulan? Itu kan berarti dia hanya punya Rp 9.000 seha-ri, cukup apa uang sebesar itu. Sudah banyak pengemis yang menghasilkan Rp 10.000 sehari, masa mereka tidak termasuk orang miskin, Harry Azhar Azis. Atas dasar itu, Harry menegaskan, pihaknya akan men-dorong pemerintah untuk memasukkan satu pasal khusus dalam Rancangan Undang-undang tentang APBN 2012 yang menekankan bahwa anggaran yang dialokasikan pada APBN 2012 adalah un-tuk mengatasi kemiskinan dengan target tertentu. Pasal itu juga harus menegaskan bah-wa target pengentasan rakyat dari kemiskinan tersebut di-dasarkan atas garis kemiskinan yang baru. Jadi, dasarnya tidak lagi garis kemiskinan Rp 230.000 itu. Ini angka yang tidak operasional. Itu garis kemi-kinan, jadi yang di bawah angka itu orang miskin, lalu yang 20 persen lebih tinggi, yakni yang berpenghasilan Rp 280.000 dianggap hampir miskin. Orang ini sudah dianggap kaya, ujarnya.(kmp) [Non-text portions of this message have been removed] lipat, karena overhead yang melebihi harga sesungguhnya akan masuk kekantong-kantong yang megurusi proyek ini di BUMN !! kayak kita gak tahu aja ..... !!?? From: Satrio Arismunandar satrioarismunandar@yahoo.com To: news2 <news-transtv@yahoogroups.com>; Kampus tiga <kampustiga@yahoogroups.com>; AIPI politik <aipi_politik@yahoogroups.com>; Menwa UI Menwa <exmenwa-ui@yahoogroups.com>; Kahmi HMI <kahmi_pro_network@yahoogroups.com>; PPI India <ppiindia@yahoogroups.com>; nasional-list <nasional-list@yahoogroups.com>; sastra pembebasan <sastra-pembebasan@yahoogroups.com>; technomedia <technomedia@yahoogroups.com>; Pers <persindonesia@yahoogroups.com>; jurnalisme jurnalisme <jurnalisme@yahoogroups.com>; angkasa <angkasareaders@yahoogroups.com> Sent: Wednesday, January 4, 2012 9:55 PM Subject: [nasional-list] Dahlan Iskan Larang BUMN Ikutan Buat Mobil Esemka Rabu, 04/01/2012 17:13 WIB

Dahlan Iskan Larang BUMN Ikutan Buat Mobil Esemka


Whery Enggo Prayogi - detikFinance Jakarta - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Dahlan Iskan melarang perusahaan milik negara ikut-ikutan membuat mobil nasional seperti Esemka. Ia berharap mobil nasional digarap oleh pelaku swasta saja. "BUMN janganlah. Yang berbisnis biar swasta. Jangan semua bisnis dipegang BUMN. Biarkan rakyat yang berbisnis. Bukan negara," kata Dahlan saat ditanya soal apakah BUMN ikut membangun mobil murah Esemka, saat ditemui di kantor menko perekomian, Jakarta, Rabu (4/1/2012). Dahlah sayang enggan merinci maksudnya itu, bahkan ia juga tak banyak komentar soal produksi mobil Esemka berpotensi mengajak swasta nasional seperti Astra. "Tanyakan saja sama Astra," ujar Dahlan sambil tertawa. Mungkin Dahlan lupa, jika selama ini ada BUMN yaitu PT Industri Kereta Api (INKA) yang juga membuat mobil nasional bermerek GEA. Bahkan mobil GEA digadang-gadang akan menjadi mobil murah yang sudah banyak dipesan oleh pemerintah daerah.

Page 69 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Di 2011, PT INKA sudah dapat pesanan dari Pemda Sulsel (Sulawesi Selatan). Bahkan sebanyak 3 unit sudah dikirim, sisanya akan dikirim bertahap, harga mobil ini berkisar antara Rp 50-60 juta/unit. Selama ini GEA juga sudah ada yang dibuat sebagai mobil toko alias (Moko). PT INKA sudah membangun fasilitas workshop di Madiun, Jawa Timur. Sebelumnya Menteri Perindustrian MS Hidayat mengatakan pemerintah akan menyiapkan mobil angkutan murah seharga Rp 50 juta yang hanya disediakan untuk para petani di pedesaan. Mobil ini akan diproduksi oleh PT Industri Kereta Api (INKA) Pada tahap pertama, Hidayat menyatakan produksi akan dimulai pada tahun ini sebanyak 300 unit. Mobil murah ini akan menjadi produk anak bangsa dengan 65% kandungan lokal. Hidayat menjelaskan mobil tersebut ditujukan untuk mengangkut hasil panen petani. (hen/dnl)
======================================== Satrio Arismunandar Executive Producer, News Division Trans TV, Lantai 3 Jl. Kapten P. Tendean Kav. 12 - 14 A, Jakarta 12790 Telp: 7917-7000 ext: 3542; Fax: 021-79184558HP: 0819 0819 9163 http://satrioarismunandar6.blogspot.com http://facebook.com/satrio.arismunandar

Dahlan Iskan Janji Selesaikan Dokumen dalam Seminggu


C05-12 | I Made Asdhiana | Selasa, 24 Januari 2012 | 21:38 WIB

Robert Adhi Ksp/KOMPAS Menneg BUMN Dahlan Iskan saat berkunjung ke kantor Redaksi Harian Kompas, Selasa (25/10/2011) JAKARTA, KOMPAS.com Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Dahlan Iskan berjanji akan menyelesaikan lebih kurang 100 dokumen kementerian BUMN dalam waktu satu minggu. Apa yang dilakukan Dahlan ini untuk menyelesaikan temuan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) bahwa banyak dokumen bermasalah di kementerian ini. "Pertemuan tadi dengan BPK kan (karena) kemarin masih ada tunggakan-tunggakan pekerjaan yang belum dikerjakan," ujar Dahlan seusai mengadakan rapat pimpinan BUMN, juga pertemuan dengan BPK, di Jakarta, Selasa (24/1/2012). Dahlan menuturkan, pertemuan dengan BPK berlangsung singkat lantaran perusahaanperusahaan dan satuan pengawas intern (SPI) BUMN cepat menyelesaikan dokumendokumen yang masih bermasalah. Perusahaan dan SPI, kata Dahlan, cepat menuntaskan pekerjaan rumahnya karena adanya rapat pimpinan yang diadakan setelah pertemuan dengan BPK. "Rapat (pimpinan) ini kan sudah direncanakan sejak 10 hari yang lalu sehingga tiba-tiba mayoritas sudah bisa diselesaikan tadi. Sehingga tadi rapatnya cepat karena gara-gara adanya rapat ini masingmasing cepat menyelesaikan," kata Dahlan. Bahkan, Dahlan menyebutkan, pekerjaan rumah terbanyak yang belum diselesaikan justru dokumen dari kementerian sendiri. Ia pun berjanji dalam waktu seminggu akan menyelesaikannya sekalipun ada lebih dari 100 dokumen yang harus ditandatanganinya. Dokumen itu sifatnya administratif. "Misalnya begini, seharusnya kementerian (BUMN) menandatangani persetujuan, tapi (hingga) sekarang belum menandatangani. Itu banyak banget, ada 100 lebih. Sehingga

Page 70 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

saya nanti akan banyak menandatangani persetujuan-persetujuan penyelesaian itu," katanya. Seperti diwartakan, Dahlan telah memerintahkan semua direktur utama dan SPI 141 BUMN untuk menyelesaikan dokumen dan administrasi keuangan yang banyak bermasalah. Ini sejalan dengan instruksi BPK yang menemukan sejumlah dokumen bermasalah di BUMN. Dokumen administrasi keuangan yang sering kali bermasalah terutama menyangkut aset perusahaan, seperti tanah, bangunan, dan pelaksanaan kontrak. Bahkan, BPK menemui banyak dokumen perusahaan yang tidak lengkap dan sudah berusia di atas 10 tahun. [Non-text portions of this message have been removed] http://www.sinarharapan.co.id/content/read/setelah-fitch-kini-moodys/ 9.01.2012 10:05

Setelah Fitch, Kini Moodys


Penulis : Editorial Sinar Harapan (Foto:dok/ist) Satu bulan setelah Fitch Rating menaikkan peringkat Indonesia ke posisi layak investasi (investment grade), kemarin lembaga pemeringkat Moodys juga memberikan penilaian serupa. Peringkat surat utang pemerintah Indonesia ol eh Moodys dinaikkan dari Ba1 menjadi Baa3, yang menunjukkan kepercayaan lembaga tersebut terhadap stabilitas ekonomi Indonesia. Ada empat alasan Moody's menaikkan peringkat Indonesia tersebut. Mereka percaya kebijakan keuangan akan tetap konsisten, pertumbuhan ekonomi Indonesia cukup kuat terhadap guncangan eksternal yang besar, kebijakan dan instrumen keuangan mampu mengatasi bahaya finansial, serta sistem perbankan yang dinilai sehat. Pengumuman Moodys langsung direspons positif pelaku pasar terlihat da ri penawaran global bond dengan tenor 30 tahun yang memperoleh permintaan terbesar dengan imbal hasil (yield) terendah. Pemerintah pun tak menyembunyikan kegembiraannya melihat perkembangan ini, yang akan memberikan dorongan dan rasa percaya diri lebih besar dalam upaya menarik investor untuk menanamkan modal di Indonesia. Pemerintah dan Bank Indonesia layak berbesar hati karena dalam pertimbangannya Moody's memberikan penilaian positif terhadap berbagai aspek kebijakan yang ditempuh selama ini. Ekonomi Indonesia dinilai mampu menghadapi guncangan eksternal, inflasi cukup rendah, defisit anggaran juga rendah, serta cadangan devisa cukup besar. Namun Moody's tetap mencermati tata kelola pemerintah dan perbaikan fundamental Indonesia selain perkembangan reformasi subsidi bahan bakar minyak (BBM). Kita menyambut gembira peningkatan posisi yang diberikan Fitch dan Moodys. Kita berpandangan lembaga tersebut profesional dan objektif, namun kita juga mencatat penilaian beberapa lembaga internasional yang justru memberikan catatan sebaliknya. Mungkin saja Fitch dan Moodys hanya mengamati aspek makro perekonomian kita tanpa memperhitungkan berbagai aspek lain yang masih menjadi persoalan di dalam negeri. Kita telah membaca laporan World Economic Forum dalam The Global Competitiveness Report untuk 2011-2012. Posisi Indonesia justru menurun dari 44 tahun sebelumnya menjadi 46. Banyak aspek yang dikaji sebelum lembaga ini menetapkan peringkat suatu negara, misalnya masalah korupsi, birokrasi yang tidak efisien, kondisi infrastruktur, stabilitas politik, akses pembiayaan, masalah perburuhan, dan berberapa aspek lain. Indonesia juga tidak mencapai peringkat bagus dalam indeks kemudahan investasi yang dikaji Bank Dunia. Peringkat Indonesia bahkan terus menurun beberapa tahun terakhir, yaitu 122 (2009) menjadi 126 pada 2010, dan tahun lalu menurun lagi ke posisi 129. Peringkat Indonesia hanya lebih baik dari Filipina (136), Kamboja (138), dan Timor Leste (168), namun jauh di bawah Singapura, Thailand (17), Malaysia (18), Brunei Darussalam (83), dan Vietnam (98).

Page 71 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Dari 10 indikator yang diukur, tiga di antaranya mengalami kenaikan namun enam lainnya justru menurun, seperti masalah kemudahan memperoleh kredit, pasokan listrik, birokrasi yang berbelit-belit, perizinan, serta demikian pula masalah perlindungan usaha dan penegakan hukum. Jadi masih banyak masalah yang harus dibenahi.Karena itu, kita sebenarnya belum memahami sepenuhnya apa makna dari pemberian peringkat investment grade oleh Fitch dan Moodys tersebut. Sekurang-kurangnya kita patut mengingatkan agar jangan terlena dengan puja-puji tersebut, namun coba lebih realistis terhadap keadaan riil yang sekarang dihadapi. Apalagi, belakangan ini banyak sekali masalah ruwet yang menghadapkan pemerintahan Presiden SBY pada berbagai kritik akibat ketidakpuasan rakyat. Berkaitan dengan investment grade tersebut, Komite Ekonomi Nasional pernah mengingatkan banyaknya aspek yang harus diwaspadai, termasuk dampak krisis Eropa dan AS. Komite bahkan mengingatkan kecenderungan yang meningkat mengenai ketimpangan pendapatan rakyat yang terus memburuk. Kita patut mengingatkan pemerintah untuk mempertegas strategi investasinya seraya mencegah investasi asing yang hanya mengeksploitasi kekayaan alam tapi tidak memberikan nilai tambah. Tanpa ketegasan itu maka investment grade sekadar pintu terbuka bagi investor. Kita ingin agar setiap sen investasi itu berkorelasi dengan kemampuan industri nasional dan peningkatan kesejahteraan rakyat. Bukan sebaliknya, memperkuat dominasi asing tapi terlepas dari upaya negara untuk menyejahterakan rakyatnya. http://finance.detik.com/read/2012/01/21/141202/1821827/4/ri-makin-seksi-perusahaanlokal-diantre-investor-asing Sabtu, 21/01/2012 14:12 WIB

RI Makin Seksi, Perusahaan Lokal 'Diantre' Investor Asing


Wahyu Daniel detikFinance Jakarta - Beberapa hari lalu perusahaan pemeringkat Moody's menaikkan peringkat Indonesia setelah sebelumnya Fitch Ratings melakukan hal yang sama. Kondisi ini berpengaruh dengan banyaknya investor asing yang ingin bekerjasama dengan perusahaan lokal. Direktur Sinar Mas Gandi Sulistiyanto mengatakan, sebelum peringkat Indonesia dinaikkan pihaknya susah sekali membuat janji untuk bertemu dengan perusahaan-perusahaan asing guna mengajak kerjasama. "Namun sekarang kami dihubungi oleh tokoh-tokoh dan juga perusahaan kelas dunia. Padahal tahun lalu kami sulit menghubungi mereka, sekarang jadi gampang," kata Sulis saat ditemui di kantor Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Jakarta, Jumat (20/1/2012). Dikatakan Sulis, tiap hari ada sekitar 25 daftar janji dari pihak asing yang ingin bertemu dengan pihaknya. "Indonesia sekarang benar-benar seksi dan akibat kenaikan peringkat tersebut perbedaannya terasa sekali," kata Sulis. Sinar Mas yang bergerak di sektor kelapa sawit atau CPO banyak mendapat tawaran kerjasama dengan pihak asing saat ini. Apalagi produksi sawit Indonesia merupakan yang terbesar di dunia. "Saat ini negara-negara lain ingin belajar ke kita soal kelapa sawit. Bahkan dari Afrika ingin agar kami berinvestasi di sektor kelapa sawit di sana karena lahan mereka luas," kata Sulis. Karena itu dalam kesempatan pertemuan World Economic Forum (WEF) di Davost, Swiss pada 25-29 Januari 2012 nanti, Sinar Mas bakal berbicara soal lingkungan pada industri kelapa sawit yang saat ini banyak disorot oleh LSM asing. "Kami ingin jelaskan soal lingkungan," katanya. Di tempat yang sama, Vice President Corporate Communications Garuda Pujobroto mengatakan pihaknya juga mengalami hal yang sama dengan Sinar Mas. Saat ini banyak pihak asing yang datang untuk menawarkan kerjasama. "Sekarang kami sangat dianggap. Apalagi dengan lesunya ekonomi di Eropa dan AS membuat bisnis penerbangan di Indonesia dan kawasan menjadi sangat berpotensi.

Page 72 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Mudah-mudahan dengan momentum WEF akan banyak investor yang berinvestasi khususnya di infrastruktur penerbangan kita," jelas Pujobroto. Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Mari Elka Pangestu mengatakan, kenaikan peringkat Indonesia ini membuat atensi dunia terhadap Indonesia meningkat. "Pertumbuhan ekonomi Indonesia merupakan ketiga tertinggi di dunia setelah RRT dan India. Kita dapat menghadapi krisis dan mengalami pertumbuhan yang berkesinambungan," tukas Mari. (dnl/dnl) http://personalfinance.kontan.co.id/news/mengoptimalkan-dana-kebutuhan-jangkapendek Jumat, 20 Januari 2012 | 11:00 oleh Anastasia Lilin Y

KIAT KOCEK

Mengoptimalkan dana kebutuhan jangka pendek


JAKARTA. Lantaran Putri bakal lulus sekolah dasar (SD) sekitar enam bulan lagi, Ibu Klara mencairkan investasi jangka panjangnya di reksadana saham, bulan ini. Investasi ini memang sengaja Ibu Klara lakukan untuk memenuhi kebutuhan dana masuk ke sekolah menengah putri semata wayangnya tersebut. Kebetulan, awal tahun ini, hasil investasinya sudah mencapai asumsi dana pendidikan yang dibutuhkan untuk masuk ke sekolah idaman Putri. Ibu Klara khawatir, jika menunggu tiga bulan lagi, yakni saat Putri mendaftar ke sekolah tersebut, nilai investasinya justru turun. Masalahnya, kini setelah dana investasi tersebut cair, Ibu Klara bingung mau menempatkannya di mana. Untuk sementara ini, dia menempatkan dana tersebut di tabungan yang biasa dia pergunakan untuk transaksi belanja sehari-hari. Tapi, ia khawatir, uang tersebut tanpa ia sadari akan terpakai untuk belanja barang-barang yang tidak begitu dia perlukan. Sebab, sudah jadi kebiasaan Ibu Klara, jika melihat angka tabungan yang tertera di layar ATM masih berderet-deret, ia tidak akan segan menggesekkan kartu debitnya untuk berbelanja barang-barang perempuan. Sebenarnya, selain tabungan, ada beberapa wadah lain untuk menyimpan dana yang dibutuhkan dalam jangka pendek. Sebut saja, deposito, dan reksadana pasar uang. Namun, masing-masing instrumen memiliki karakteristik yang berbeda. Jadi, pemilihan wadah ini harus disesuaikan dengan kebutuhan perencanaan keuangan kita. Ada tiga hal yang harus dipahami, yakni kesesuaian jangka waktu dengan kebutuhan , likuiditas, dan potensi return-nya, ujar Risza Bambang, perencana keuangan dari Shildt Financial Planning. Bedakan kebutuhan rutin dan tidak rutin Dalam perencanaan keuangan, kebutuhan dana jangka pendek adalah dana yang pemanfaatannya kurang dari satu tahun. Itu berarti, dana tersebut harus ditempatkan di produk yang memiliki likuiditas tinggi. Maksudnya, produk tersebut memungkinkan si pemilik dana mencairkan dananya dengan mudah, kapan pun dia membutuhkannya. Namun, seperti dijelaskan oleh Risza, kita harus menyesuaikan setiap produk yang kita pilih dengan kebutuhan kita. Meski sama-sama bersifat jangka pendek, sebenarnya kebutuhan ini masih bisa dipecah menjadi kebutuhan yang bersifat rutin dan kebutuhan yang tidak rutin. Kebutuhan rutin terdiri dari pos-pos pengeluaran yang rutin dikeluarkan setiap bulan. Biasanya, meski tidak selalu sama, nilainya bisa diperkirakan dan relatif tidak berubah dari waktu ke waktu. Contoh kebutuhan rutin adalah belanja kebutuhan rumah tangga bulanan, pembayaran rekening listrik, tagihan telepon dan internet, upah pembantu dan sopir, service kendaraan, serta uang saku anak. Sementara, kebutuhan non-rutin bulanan, misalnya renovasi rumah, dana pendidikan anak setahun ke depan, dana liburan, dana mudik, atau pembayaran pajak bumi dan bangunan. Meski tidak rutin, kebutuhan dana jangka pendek tersebut masih bisa dijadwalkan. Namun, ada juga kebutuhan jangka pendek yang tidak terjadwal dan bersifat darurat. Misalnya, jika

Page 73 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

mobil kita mengalami kecelakaan dan kerusakannya tidak ditanggung oleh asuransi. Untuk kebutuhan semacam ini, kita sebaiknya menyiapkan dana darurat yang ditempatkan di wadah terpisah. Nah, kita setelah mengetahui berbagai jenis kebutuhan jangka pendek kita, kita tinggal menyesuaikannya dengan wadah atau produk yang cocok. Dari sisi likuiditas, tidak bisa dipungkiri, tabungan merupakan produk yang paling likuid di antara jenis wadah dana jangka pendek lainnya. Apalagi, hampir semua produk tabungan kini dilengkapi dengan kartu ATM dan fasilitas transaksi elektronik lainnya, seperti internet banking atau mobile banking. Dengan demikian, pemilik rekening tabungan tidak perlu repot mengantri ke petugas teller di kantor bank bersangkutan. Ia cukup pergi ke mesin ATM, membuka koneksi internet, atau pencet tuts telepon selulernya untuk melakukan berbagai transaksi. Namun, faktor likuiditas yang tinggi ini juga bisa menjadi kelemahan, terutama bagi mereka yang kurang bisa mengontrol pengeluarannya. Selain itu, dari sisi return, bunga tabungan sangat mini. Saat ini berkisar 2% per tahun, bahkan kurang. Jelas, dibandingkan laju inflasi yang hampir 4%, nilai uang Anda sebenarnya akan berkurang jika disimpan di tabungan. Jadi, tabungan cocok sebagai wadah dana jangka pendek bersifat rutin dan dana darurat. Tapi ingat, rekening dana darurat harus dipisahkan dari tabungan untuk kebutuhan rumah tangga rutin. Dengan adanya kartu debet maka makin likuid, jadi bisa diambil sewak waktu, kata Risza. Tidak bisa berharap return yang tinggi Sementara, deposito dan reksadana pasar uang bisa dimanfaatkan untuk kebutuhan di bawah satu tahun yang tidak bersifat rutin bulanan. Dari sisi likuiditas, reksadana pasar uang memang bisa diambil sewaktu-waktu. Tapi, pencairannya agak repot karena harus mengurus administrasinya dan transfer dananya perlu waktu. Sementara deposito tidak bisa dicairkan sebelum jatuh tempo. Jika nekad, Anda akan menanggung risiko terkena penalti. Dari sisi keamanan, sepanjang sesuai dengan ketentuan Lembaga Penjaminan Simpanan (LPS), produk deposito seaman tabungan. Nilai dana Anda tidak akan turun. Berbeda ceritanya jika dana tersebut disimpan di reksadana pasar uang. Nilai dana Anda mungkin saja turun akibat fluktuasi harga efek yang jadi aset dasarnya. Dari sisi return, deposito dan reksadana pasar uang bisa memberikan return lebih tinggi daripada tabungan. Secara historikal, kedua produk ini menghasilkan return di atas 5% per tahun. Jadi, sedikit di atas tingkat inflasi. Namun, perencana keuangan dari TGRM Financial Planning Services Taufik Gumulya mengingatkan, investor memang tak bisa mengharapkan return banyak-banyak untuk investasi kurang dari setahun. Investasi jangka pendek itu bukan untuk spekulasi dan tidak berharap bunga, katanya http://personalfinance.kontan.co.id/news/meski-bunga-lunak-bukan-modal-berburu-diskon Senin, 23 Januari 2012 | 11:00 oleh Anastasia Lilin Y

PINJAMAN LUNAK

Meski bunga lunak, bukan modal berburu diskon


JAKARTA. Harapan Toni sebut saja begitu untuk membuka usaha sampingan di kampung halaman sebentar lagi bakal terwujud. Pekan depan, pinjaman Rp 4 juta yang dia ajukan ke kantor akan cair. Nah, duit itu hendak dia pakai membuka bisnis yang akan dijalankan saudara di kampung. Toni wajib melunasi pinjaman tersebut sampai 12 kali cicilan bulanan alias setahun. Karena pinjaman tersebut tanpa bunga, berarti saban bulan - mulai bulan depan - gajinya kena potong Rp 333.333,33 per bulan. Jika ingin cepat lunas, tenor cicilan pun bisa dipersingkat. Ini merupakan pinjaman ke kantor Toni yang pertama, setelah lebih dari dua tahun bekerja di sebuah perusahaan swasta tempat bekerja.

Page 74 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Syaratnya ternyata mudah, k ata Toni menuturkan alasannya memilih pendanaan hutang dari kantor. Namun, Toni mengakui bahwa pinjaman yang bisa diberikan kantornya tidak besar karena maksimal cuma dua kali gaji pokok yang dia dapat. Utang seringan ini tentu tidak mungkin dia dapatkan jika meminjam di lembaga keuangan seperti bank. Lihat saja, beragam tawaran kredit tanpa agunan (KTA) dari bank memasang bunga rata-rata 20% per tahun. Taruh kata Toni mencairkan KTA dengan nilai yang sama, maka dia harus mengembalikan pokok pinjaman plus bunga sebesar Rp 4,8 juta. Dengan kata lain, per bulan dia harus menyetor duit Rp 400.000 alias selisih Rp 66.666,67 dibandingkan dengan cicilan ke kantor. Selisih yang lumayan, bukan? Fasilitas pinjaman dari kantor seperti ini tergolong pinjaman lunak. Bukan hanya pinjaman tanpa bunga yang masuk golongan ini, melainkan seluruh pinjaman yang memungut bunga di bawah bunga pasar yang berlaku di bank, multifinance, atau lembaga keuangan lain. Sekadar informasi, pengertian pinjaman lunak dalam kamus BI setidaknya mengandung tiga kriteria, yakni syarat pelunasan yang ringan, tingkat suku bunga yang rendah, serta waktu pelunasan yang panjang. Definisi BI tersebut lebih tertuju bagi pinjaman dari lembaga keuangan dunia kepada negara-negara berkembang dengan pendapatan per kapita rendah. Perencana keuangan dari MRE Financial Business & Advisory Lili Pratiwi mengatakan, pinjaman di luar skema konvensional yang dikeluarkan oleh bank dan mulfinance, memang biasanya memungut bunga ringan. Namun pinjaman tersebut tidak berlaku untuk umum, karena biasanya hanya bisa dimanfaatkan oleh karyawan kantor yang bersangkutan atau anggota asosiasi. Selain tingkat bunga yang lebih rendah, persyaratan yang diminta biasanya lebih mudah dipenuhi. Prosedur pengajuan pinjaman pun lebih singkat. Bukan hanya itu, Tejasari, perencana keuangan dari Tatadana Consulting, menambahkan bahwa biasanya pinjaman lunak juga tidak menuntut agunan alias jaminan kredit. Ada beberapa pinjaman lunak yang memberikan tenor pelunasan lebih panjang dari pinjama n yang berlaku umum, ujar dia. Kekurangan pinjaman lunak Meskipun pinjaman lunak memiliki banyak kelebihan, tapi bukan berarti pinjaman ini tak memiliki cela. Lili mengatakan bahwa terbatasnya dana yang bisa dipinjam menjadi kendala besar bagi calon peminjam. Ini memang wajar karena perusahaan atau asosiasi memang tidak fokus pada aktivitas utang piutang. Pinjaman lunak yang bisa diajukan tersebut tak lebih sebagai fasilitas yang bertujuan membantu karyawan atau anggota organisasi. Di sisi lain, perusahaan atau asosiasi juga harus menghitung berapa dana yang bisa dipinjamkan kepada karyawan atau anggota. Kekurangan lain dari pinjaman lunak, lanjut Lili, adalah perihal kerahasiaan yang tak bisa dijamin. Jika ditanya jujur, siapa, sih, yang senang borok keuangannya terkuak? Begitu juga jika seseorang harus berutang. Kebanyakan orang memilih menyimpan rahasia bahwa dia berutang. Sementara, jika menggunakan pinjaman lunak ini, anggota atau karyawan yang lain bisa mengetahui Anda punya pinjaman, beber Lili. T ejasari menyoroti kekurangan lain pinjaman lunak seperti ini, yaitu perihal minusnya asuransi jiwa. Pinjaman lunak yang dikeluarkan oleh kantor atau asosiasi biasanya tak dibalut asuransi jiwa yang biasanya sudah menyertai produk kredit bank atau multifinance. Kalau tidak ada kejadian buruk yang menimpa peminjam, sih, tidak apa-apa. Tapi, kalau ada peristiwa buruk terjadi, balutan asuransi jiwa ini menjadi penting. Utang para debitur bank yang meninggal, misalnya, biasanya dilunasi oleh asuransi, bukan keluarga atau ahli waris. Nah, setelah memahami karakter pinjaman lunak termasuk mengetahui kekurangannya, apa yang bisa dilakukan oleh orang yang ingin memanfaatkan pinjaman ini? Ada baiknya wejangan dari para perencana keuangan berikut Anda simak. Untuk tujuan produktif Alasan seseorang berutang beragam. Namun, jika melihat segala macam keterbatasan yang menyertai, menurut Lili pinjaman lunak lebih cocok digunakan untuk mendanai

Page 75 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

kebutuhan mendesak seperti membayar biaya rumah sakit. Jika bunganya benar-benar mini, modal usaha berskala kecil juga bisa disokong dari sini. Perencana keuangan dari Fahima Advisory, Fauziah Arsiyanti atau yang akrab disapa Zizi, sepakat soal penggunaan dana hasil pinjaman lunak ini. Jangan mentang-mentang tanpa bunga, Anda seenak perut memakainya untuk memenuhi hasrat konsumtif, seperti membeli mobil, perhiasan mewah, atau liburan. Zizi tak memasukkan rumah sebagai barang konsumtif. Rumah dihitung sebagai aset, katanya. Setali tiga uang, Tejasari menandaskan, kalau pinjaman lunak dipakai untuk membiayai kegiatan produktif, baru benar-benar layak dipertimbangkan. Sebab, di satu sisi Anda tak terbebani bunga mahal, tapi di sisi lain Anda bisa menghasilkan keuntungan bermodal dana pinjaman tersebut. Bukan memodali investasi berisiko Sebagian orang berani menggunakan dana pinjaman lunak untuk berinvestasi portofolio, misalnya membeli saham. Sebaiknya Anda tidak gegabah untuk mengekor mereka. Ingat, semua investasi mengandung risiko. Jika investasi Anda jeblok, maka bunga ringan atau nol persen dari pinjaman lunak yang dipakai untuk memodali investasi pun percuma. Jika merasa sayang fasilitas kantor atau organisasi ini tak dimanfaatkan, boleh saja Anda menggunakan pinjaman lunak untuk investasi tanpa risiko. Misalnya, Anda mencairkan pinjaman lunak lalu Anda depositokan. Tentu saja kalau bendahara kantor atau bos tak melarang tujuan seperti itu. Namun, tentu saja Anda tetap harus menimbang rasio cicilan terhadap gaji. Jangan melebihi plafon cicilan Hal pertama yang harus Anda lakukan ketika akan mengajukan pinjaman jenis apa pun adalah mengukur seberapa sehat kondisi keuangan pribadi atau keluarga. Tak terkecuali ketika dia hendak mengajukan pinjaman lunak. Dalam rumusan para perencana keuangan, maksimal cicilan utang saban bulan yang bisa ditoleransi adalah 30% dari total pendapatan per bulan. Jadi taruh kata pendapatan seseorang dalam sebulan Rp 6 juta, berarti saban bulan maksimal total cicilan utang yang bisa dia bayarkan adalah Rp 2 juta. Jika setelah dihitung cicilan lebih dari Rp 2 juta, sebaiknya Anda mengurungkan rencana berutang tersebut, tak peduli utang tersebut berbunga ringan atau bahkan 0% sekalipun. Porsi pinjaman lunak lebih besar Berapa besar porsi pinjaman lunak dan pinjaman komersial dalam sebuah keluarga? Memang tak ada patokan yang tegas. Namun para perencana keuangan sepakat bahwa semakin besar pinjaman lunak di banding pinjaman komersial, tentu beban keuangan Anda menjadi lebih ringan. Tentu akan lebih baik lagi, kalau Anda tak memiliki tanggungan utang komersial. Dan akan semakin sehat lagi kalau Anda tak punya utang apapun kepada siapa pun. Selamat bijak memanfaatkan pinjaman!

Di Balik Pembatasan Subsidi BBM


Selasa, 24 Januari 2012 | Editorial Berdikari Online Pemerintah sudah berketetapan hati menjalankan pembatasan subsidi BBM pada 1 April 2012 mendatang. Dengan kebijakan baru itu, pemilik kendaraan plat hitam dipaksa berpindah dari premium ke pertamax. Mereka pun harus menanggung kenaikan 100%: dari membeli BBM jenis premium seharga Rp 4.500 menjadi pertamax Rp 9 ribu. Sejumlah alasan klise pun dilontarkan. Hal itu dimaksudkan untuk memberi bungkus "populisme" pada kebijakan ini. Maklum, meski pemilu 2014 masih agak jauh, tapi aroma pertarungan politik sudah sangat nyata. Salah satu alasan klise tersebut: subsidi BBM sudah sangat membebani APBN. Menurut pemerintah, subsidi BBM telah "membengkak" sebesar Rp 45 Triliun. Di sini, pemerintah selalu menganggap subsidi bagi rakyat sebagai pemborosan. Akan tetapi, pada aspek lain, pemerintah tidak menganggap subsidi kepada swasta, baik berupa subsidi langsung maupun insentif, sebagai bentuk pemborosan.

Page 76 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Pemerintah kita juga tidak jeli melihat sejumlah pos anggaran lain di APBN sebagai sumber pemborosan. Sebut saja: pembayaran utang luar negeri dan belanja aparatur negara. Dua pos anggaran ini justru "menyandera" APBN tiap tahunnya. Pembayaran utang, misalnya, pada tahun 2010 dianggarkan sebesar Rp 215.546 triliun. Untuk diketahui, pada APBN 2011, alokasi anggaran untuk belanja rutin (aparatus negara) mencapai 61 persen dari total anggaran. Sementara persentase alokasi anggaran subsidi untuk rakyat hanya 14 persen. Jadi, tudingan bahwa subsidi telah `membebani APBN' adalah tidak berdasar. Bagi kami, kebijakan pembatasan subsidi ini merupakan bagian dari agenda besar pemerintah untuk melepaskan harga BBM sesuai mekanisme pasar. Selama ini, penerapan subsidi BBM dianggap "distorsi" terhadap harga pasar. Akibatnya, pemain asing kurang diuntungkan jika bermain dalam bisnis BBM di Indonesia. Sejak tahun 2005 lalu, tiga perusahaan asing sudah menyiapkan kesiapannya untuk membangun stasiun pengisian bahan bakar umum (SPBU) di berbagai wilayah di Indonesia. Ketiganya adalah Shell (milik Inggris dan Belanda), Petronas (Malaysia), dan Total (Prancis). Pada tahun 2006, Dirjen Migas ESDM sudah mencatat, setidaknya 25% perusahaan swasta (lokal dan asing) sudah mendapat ijin prinsip ataupun ijin usaha untuk terlibat bisnis BBM. Dua pemain asing utama, Shell dan Petronas, berencana membangun ratusan SPBU untuk menyambut potensi bisnis BBM itu: Shell berencana membangun 400 SPBU dan Petronas akan membangun 500 SPBU. Sejumlah perusahaan swasta lokal juga sudah merintis usaha yang sama. Sementara itu, kemampuan pemerintah untuk memproduksi pertamax masih kecil. Saat ini, produksi pertamax di kilang pertamina hanya berkisar 0,45 juta kiloliter per hari. Jika ingin memproduksi pertamax, pertamina terpaksa mengimpor lebih banyak high octane mogas component (HOMC). Tentu, jika dipaksa begitu, pertamina harus menangguk biaya produksi yang lebih tinggi. Sehingga, boleh jadi, kalaupun pertamina memproduksi pertamax lebih banyak, maka harganya lebih tinggi. Sementara tiga perusahaan asing yang sudah hilir mudik dalam bisnis BBM di Indonesia, yaitu Shell, Petronas, dan Total, sudah terbiasa dengan produksi bensin ber-oktan tinggi. Dalam banyak kasus, harga jual pertamax di SPBU asing ini lebih rendah dan kualitasnya pun bagus. Dengan demikian, kebijakan memaksa pembeli klas menengah dan kaum kaya untuk beralih ke pertamax sangat menguntungkan SPBU asing. Sementara pertamina akan kehilangan sebagian pangsa pasarnya. Pertanyaannya: dimana keberpihakan pemerintah terhadap perusahaan negara sendiri? Sementara pilihan lainnya, yaitu konversi ke bahan bakar gas (BBG), belum juga dipersiapkan infrastrukturnya: pipa distribusi dan stasiun pengisian bahan bakar Vi-Gas (LGV) dan gas alam terkompresi (CNG). BPH Migas sendiri memperkirakan, jika pemerintah ingin membangun pipa guna mengalirkan gas dari Kalimantan ke Jawa, maka setidaknya diperlukan anggaran sebesar Rp 77 triliun. Dan, karena anggaran itu sangat besar, BPH Migas pun menawarkan solusi: menyerahkan proyek pembangunan pipa tersebut kepada pihak swasta. Tetapi, hal itu akan berkonsekuensi buruk: pemerintah harus membayar kepada pihak swasta atas penggunaan pipa tersebut. Dengan demikian, program ini justru akan terus-menerus membebani anggaran negara. Lebih dari itu, pihak asing juga punya peranan cukup menentukan dalam proses distribusi gas di Indonesia. Hal itu akan berpengaruh pada harga BBG kepada konsumen. Pembatasan subsidi BBM bersubsidi juga akan berpengaruh pada ekonomi secara umum, khususnya sektor industri menengah dan kecil. Dalam ketentuan baru ini, para pemakai kendaraan UMKM harus memiliki Surat Izin Usaha Perdagangan (SIUP). Padahal, jumlah UMKM yang punya SIUP paling hanya 10%. Dengan demikian, banyak UMKM yang harus menangguk ongkos produksi yang lebih besar. Agenda liberalisasi sektor migas sebetulnya sudah niat lama. Tahun 2000 lalu, pihak asing melalui USAID sudah memulai proposal ini. Proposal itu melahirkan UU nomor 22 tahun 2011 tentang minyak dan gas. Sejalan dengan UU itu, proses liberalisasi sektor migas Indonesia pun berjalan cepat, dari hulu ke hilir.

Page 77 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Anda dapat menanggapi Editorial kami di: redaksiberdikari@yahoo.com http://berdikarionline.com/editorial/20120124/di-balik-pembatasan-subsidi-bbm.html <http://berdikarionline.com/editorial/20120124/di-balik-pembatasan-subsidi-bbm.html> [Non-text portions of this message have been removed]

Kebijakan BBM Terkesan Coba-coba


| Erlangga Djumena | Rabu, 25 Januari 2012 | 08:44 WIB

KOMPAS/PRIYOMBODO Rencana Pembatasan BBM Subsidi Kendaraan pribadi mengisi bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi di SPBU 31.103.03 di kawasan Cikini, Jakarta Pusat, Selasa (3/1/2012). Guna menahan jebolnya anggaran subsidi, pemerintah terus berupaya membahas kebijakan energi nasional yang pada tahun 2012 ini berencana untuk menaikkan tarif dasar listrik dan membatasi konsumsi BBM subsidi. JAKARTA, KOMPAS.com - Kebijakan pemerintah tentang pengaturan bahan bakar minyak bersubsidi belum jelas. Sampai saat ini, wacana yang dimunculkan adalah pembatasan atau kenaikan harga. Hal ini dinilai sejumlah pihak sebagai politik coba-coba karena tidak ada sosialisasi kajiannya. Menjawab pertanyaan wartawan seusai rapat koordinasi tentang pengembangan sektor riil di Jakarta, Selasa (24/1/2012), Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Hatta Rajasa menyatakan, sampai sekarang pemerintah belum menetapkan alternatif mana yang dipilih. Undang-Undang Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara 2012, kata Hatta, tidak mengakomodasi opsi kenaikan harga. Namun, opsi itu akan dibahas Komisi VI DPR serta Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral. Kita lihat nanti seperti apa (hasilnya). Tapi, menurut saya, sebaiknya semua opsi itu tersedia. Nanti kita bahas bersama, apa yang terbaik untuk bangsa ini, itu yang dipilih, kata Hatta. Prinsipnya, Hatta menegaskan, opsi apa pun yang akan diambil tetap mengacu strategi mengurangi ketergantungan terhadap BBM dan mendorong penggunaan gas. Terkesan coba-coba Ditemui seusai rapat kerja dengan Komisi XI DPR, Menteri Keuangan Agus Martowardojo menyatakan, kebijakan pemerintah sejauh ini tetap pada pembatasan BBM bersubsidi sebagaimana telah ditetapkan dalam Undang-Undang APBN 2012. Namun, hal itu bukannya mustahil terjadi jika ada kesepakatan antara pemerintah dan DPR. Sesuai dengan UU APBN 2012, itu (kenaikan harga) tidak bisa. Tetapi, kalau seandainya ada pembicaraan di Komisi VI dan pemerintah, masih dimungkinkan itu, kata Agus. Ekonom dari Econit, Hendri Saparini, menyatakan, model pengambilan kebijakan BBM bersubsidi yang ada saat ini merupakan bentuk buruk kebijakan publik yang diambil oleh pemerintah. Bukannya mendasarkan kajian dan berkesinambungan, pemerintah justru terkesan coba-coba atau testing the water sebelum menetapkan kebijakan.

Page 78 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Sementara itu, Direktur Pengolahan PT Pertamina Edi Setianto menyatakan, PT Pertamina berencana mengalihkan impor BBM jenis premium ke pertamax. Hal ini untuk mengantisipasi penerapan program pembatasan pemakaian BBM bersubsidi jenis premium yang direncanakan 1 April 2012. Jadi, tidak ada penambahan impor BBM. Perseroan juga akan meningkatkan produksi pertamax secara bertahap hingga 19,99 juta kiloliter tahun 2018. Penambahan volume produksi pertamax itu dari peningkatan kemampuan kilang yang ada serta pembangunan dua kilang baru di Balongan, Jawa Barat, dan Tuban, Jawa Timur, kapasitas masing-masing 300.000 barrel per hari. Sementara peningkatan produksi pertamax dari kilang yang ada direncanakan dari Kilang Plaju sebesar 2.300 barrel per hari tahun 2013, kilang Cilacap 104.000 barrel per hari tahun 2014-2015, serta kilang Dumai dan kilang Balikpapan. Kami telah menyusun roadmap infrastruktur kilang pengolahan yang ada dan dua kilang baru untuk peningkatan produksi pertamax, ujarnya. Dalam rencana program Pertamina, ditargetkan produksi pertamax tahun 2012 mencapai 1 juta kiloliter dan tahun 2013 menjadi 1,85 juta kiloliter. Secara bertahap, produksi pertamax dari kilang Pertamina akan terus bertambah hingga 19,99 juta kiloliter tahun 2018, menggantikan produksi premium. (LAS/EVY) [Non-text portions of this message have been removed] http://www.suarapembaruan.com/home/hilangkan-kemiskinan-itu-sasaran-pembangunanindonesia-yang-belum-tercapai/16418

Hilangkan Kemiskinan, Itu Sasaran Pembangunan Indonesia yang Belum Tercapai


Rabu, 25 Januari 2012 | 9:12

[JAKARTA] Pemerintah dan semua pihak harus menekan jumlah orang miskin di Indonesia, bila perlu dihilangkan. Kalau itu yang dilakukan, maka nilai Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Indonesia semakin bagus. Selain itu, sasaran pembangunan global pada tahun 2015 akan tercapai. Demikian dikatakan Sugiarto Sumas, Direktur Partisipasi Masyarakat pada Dirjen Pembinaan Penempatan Kawasan Transmigrasi, Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Kemnakertrans), pada ujian disertasinya untuk gelar doktor dari Institut Pertanian Bogor (IPB), di kampus Darmaga IPB, Bogor, Selasa (24/1). Dalam disertasinya dengan judul "Dampak Kebijakan Fiskal Sektor Pendidikan dan Sektor Kesehatan terhadap Indeks Pembangunan Manusia di Indonesia", itu Sugiarto mengatakan, untuk mencapai target pembangunan Indonesia tahun 2015, maka harus mengurangi tingkat kemiskinan hingga setengahnya, serta sasaran di bidang pendidikan tercapainya pendidikan dasar untuk semua orang. Selain itu, sasaran di bidang kesehatan tercapai dengan pengurangan dua pertiga kematian anak berumur di bawah lima tahun, dan tercapainya pengurangan tiga per empat kematian ibu melahirkan.

Page 79 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

"Ini komitmen bangsa Indonesia secara global, sehingga mutlak menjadi tanggung jawab seluruh komponen bangsa, yang dimotori oleh aparatur pemerintah di semua sektor pembangunan, baik aparat pusat maupun daerah," kata dia. Untuk itu, tegas Sugiarto, perlu dicari aktivitas yang dapat mengungkit kenaikan pencapaiannya. Dikatakan, IPM sebagai pendekatan kinerja pembangunan yang berpusat pada manusia, belum menunjukkan kemajuan yang menggembirakan di Indonesia. Berdasarkan laporan UNDP tahun 2009 yang dirilis tanggal 5 Oktober 2009, IPM Indonesia berada pada peringkat ke 111 dari 182 negara yang diukur. Bahkan dibandingkan dengan negara-negara tetangga terdekat sesama anggota ASEAN, IPM Indonesia masih jauh dari Singapura pada urutan 23 dan Malaysia pada urutan 66. Menurut Sugiarto, cara pengukuran IPM di seluruh dunia, maka IPM Indonesia diukur dengan rumus tertentu yang terdiri atas tiga dimensi pokok pembangunan manusia di Indonesia yaitu hidup layak yang diukur dari indeks hidup layak (IHL), hidup panjang yang diukur dari indeks hidup panjang (IHP), hidup mudah yang diukur dari diukur dari indeks pendidikan (IP). [E-8] [Non-text portions of this message have been removed] http://personalfinance.kontan.co.id/news/tarif-premi-murah-jangan-harap-proteksi-yangwah Rabu, 25 Januari 2012 | 13:58 oleh Dikky Setiawan

KIAT MEMILIH ASURANSI

Tarif premi murah, jangan harap proteksi yang wah!


JAKARTA. Ahmad Latif tak bisa menyembunyikan rasa gundahnya. Putri keduanya yang baru berusia 3 tahun dinyatakan positif terserang demam berdarah dengue (DBD). Kegundahan lelaki berusia 33 tahun itu semakin menjadi tatkala putrinya divonis harus dirawat inap beberapa hari. Bukan karena cara penanganan sakit anaknya yang dipersoalkan Latif, tapi biaya pengobatan rawat inap di rumahsakit yang membuatnya gundah. Maklum, biasanya biaya rawat inap tidak sedikit. Nah, ketika anaknya harus dirawat inap, Latif tidak memegang uang tunai untuk biayanya. Beruntung, perusahaan tempatnya bekerja menyediakan fasilitas tunjangan sakit untuk diri dan keluarganya. Sayangnya, Latif hanya seorang karyawan golongan rendah. Karenanya, plafon tunjangan kesehatan yang dia dapat dari kantornya nya hanya Rp 2 juta per tahun. Di sini persoalannya. Ketika putrinya sembuh, Latif harus mengeluarkan total biaya rawat inap rumahsakit Rp 3,5 juta. Dana itu untuk biaya kamar kelas dua senilai Rp 275.000 per hari. Sisanya untuk biaya administrasi, pembelian obat, dan tindakan dokter. Alhasil, dengan plafon tunjangan kesehatan dari kantornya yang hanya Rp 2 juta, Latif pun harus merogoh kocek sendiri untuk menutupi biaya rawat inap sang anak. Sejatinya, kisah seperti Latif banyak dialami masyarakat di negeri ini. Kendati telah memiliki dana tunjangan kesehatan dari perusahaannya, fasilitas itu tidak mencukupi biaya kesehatan keluarganya. Jadi, apa yang harus dilakukan jika kita berada dalam posisi seperti Latif? Salah satu solusinya memiliki polis asuransi kesehatan dari luar kantor. Belakangan ini banyak perusahaan asuransi yang menjual produk asuransi kesehatan dengan premi murah di bawah Rp 100.000 per tahun. Tapi, tunggu dulu. Sebelum memutuskan membeli, ada baiknya Anda mempertimbangkannya dengan matang. Dengan demikian, polis asuransi kesehatan yang kita beli dengan premi murah tersebut bisa benar-benar menutupi kebutuhan ketika kita sakit. Nah, yang harus Anda lihat pertama, apakah fasilitas asuransi kesehatan dari perusahaan tempat bekerja telah meng-cover penuh kebutuhan biaya ketika sakit atau tidak. Kalau sudah terpenuhi, tidak perlu membeli polis asuransi kesehatan lagi, meskipun preminya murah, ujar Mohammad B. Teguh, perencana keuangan dari Quantum Magna Financial (QM).

Page 80 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Hal yang perlu dilihat juga adalah kebutuhan biaya kesehatan masing-masing individu. Sebab, tidak semua perusahaan menyediakan fasilitas asuransi kesehatan yang sesuai dengan kebutuhan karyawannya. Contoh, jika mendapat perawatan di rumahsakit, karyawan di level tertentu hanya mendapat fasilitas perawatan di kamar yang tarifnya hanya Rp 300.000 per hari. Padahal, dia hanya nyaman dirawat di kamar yang tarifnya Rp 500.000 per hari. Nah, jika itu yang dinginkan, maka karyawan itu harus menambah sendiri biaya tersebut dari kocek pribadinya. Ketika kondisinya seperti itu, Teguh menyarankan agar karyawan tadi memiliki asuransi kesehatan dari luar kantor. Karena di situ ada selisih antara fasilitas yang didapat dari kantor dengan kebutuhannya, imbuhnya. Namun, Teguh mengingatkan agar nasabah teliti ketika membeli produk asuransi yang preminya murah. Berikut ini adalah beberapa tips memilih asuransi kesehatan dengan premi murah yang dirangkum KONTAN dari sejumlah perencana keuangan: Hitung UP-nya Poin penting lainnya yang harus dilakukan calon nasabah ketika membeli produk asuransi kesehatan premi murah adalah melihat besaran uang pertanggungan (UP) yang diberikan produk itu. Teguh memberi gambaran. Jika calon nasabah sakit dan harus mendapat perawatan di rumahsakit selama tiga hari, fasilitas uang santunannya harus menutupi atau mendekati total biaya rumahsakit. Misalnya total biaya dibutuhkan Rp 1,5 juta, maka nilai santunannya Rp 500.000 per hari, papar Teguh. Pendapat senada diungkapkan Rahmi Permatasari, perencana keuangan dari Safir Senduk & Rekan. Dia bilang, pertanggungan asuransi dengan premi murah belum tentu bisa menutupi kebutuhan seseorang ketika sakit. Asuransi premi murah biasanya membidik nasabah dengan penghasilan yang tidak terlalu besar, imbuh dia. Dengan begitu, karena preminya murah, otomatis perusahaan asuransi tersebut tidak bisa memberikan fasilitas perlindungan yang wah. Pasti ada keterbatasannya atau tidak sesuai dengan kebutuhan nasabah. Jadi, lebih baik uangnya buat investasi saja, kata dia. Karenanya, Anda harus melihat apakah pertanggungan yang diberikan produk asuransi kesehatan dengan premi murah itu cukup memenuhi kebutuhan ketika sakit atau tidak, seperti biaya kamar, pembelian obat, dan tindakan dokter. Sistem klaim Selain uang pertanggungan, menurut Rakhmi, calon nasabah juga harus melihat sistem pembayaran klaim dari asuransi premi murah itu. Biasanya ada tiga sistem pembayaran klaim asuransi, yakni Reimburse, Cashless, dan Santunan. Fasilitas klaim dengan sistem reimburse artinya nasabah harus membayar dulu biaya rumahsakit dari kocek pribadinya, kemudian ditagihkan kepada perusahaan asuransi dengan melampirkan kuitansi pembayaran dari pihak rumahsakit. Sedangkan sistem cashless, kita menunjukkan kartu dari asuransi dan kasir rumahsakit akan menghubungi perusahaan asuransi. Tapi biasanya preminya sedikit lebih mahal dari sistem reimburse. Sementara itu, dengan sistem klaim santunan, perusahaan asuransi akan memberikan santunan harian selama Anda dirawat. Contohnya, Anda mengambil asuransi dengan santunan harian Rp 500.000, maka jika Anda dirawat selama 5 hari, akan dapat dana santunan sebesar Rp 500.000 x 5 hari = Rp 2.500.000, tanpa melihat berapa tagihan rumah sakit. Jadi, nasabah harus cari tahu dulu bagaimana sistem klaimnya, apakah memang pakai sistem reimburse atau santunan. Sebab, saya belum pernah dengar asuransi kesehatan premi murah pakai sistem cashless, kata Rakhmi. Pencairan klaim Proses pencairan klaim adalah hal penting yang harus dilihat calon nasabah jika membeli polis asuransi kesehatan premi murah. Muhamad Ichsan, perencana keuangan dari PrimePlanner, mengatakan, ketika seorang nasabah hendak mencairkan klaim asuransi kesehatan, biasanya perusahaan asuransi menetapkan beberapa prosedur pencairan. Nah, pada proses klaim apakah perlu bukti asli tagihan biaya dari rumahsakit atau t idak. Sebab, biasanya perusahaan asuransi meminta bukti yang asli, bukan fotokopi, kata dia.

Page 81 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Persoalannya, tambah Ichsan, jika bukti asli yang diminta, maka nasabah tidak bisa mendapatkan double claim dari perusahaan tempatnya bekerja dan perusahaan asuransi. Lazimnya, pihak kantor juga meminta bukti asli biaya rawat inap rumahsakit. Jadi, jangan sampai klaim biaya yang kita butuhkan tertunda, katanya. Selain itu, nasabah juga harus melihat rekam jejak atau track record perusahaan asuransi yang menjual produknya. Prosedur pencairan klaimnya sulit atau tidak. Biasanya proses pencairan klaim antara 7-14 hari kerja, kata Ichsan. http://dunia.vivanews.com/news/read/282824-menteri-finlandia--indonesia-is-the-future

Menteri Finlandia Takjub Lihat Ekonomi RI


Perkembangan perekonomian yang pesat di Asia menurut Stubb sangat seksi
Rabu, 25 Januari 2012, 16:31 WIB Denny Armandhanu VIVAnews - Asia tenggara, khususnya Indonesia, memiliki potensi besar untuk menjadi penyelamat Eropa dan perekonomian dunia secara keseluruhan. Finlandia telah melihat potensi ini dan menyarankan Uni Eropa untuk lebih terbuka pada pasar Asia. Hal ini disampaikan oleh Menteri Urusan Uni Eropa dan Perdagangan Luar Negeri Finlandia Alexander Stubb di Jakarta, Rabu 25 Januari 2012. Menurutnya, saat ini dunia telah memasuki masa multipolar, di mana kekuatan ekonomi politik dan ekonomi tidak melulu dikuasai oleh AS dan Eropa. Ada kekuatan-kekuatan lain yang mulai ikut bermain dalam catur perekonomian dunia. "Sekarang tidak hanya AS dan Eropa yang memegang kuasa, tapi ada negara lain, yaitu China, Indonesia, Brasil, Afrika Selatan, Korea Selatan," kata Stubb. Perubahan kentara, menurutnya, dapat dilihat di Indonesia. Pada kunjungan dua harinya ke Jakarta, dia mengatakan telah melihat perkembangan yang nyata di negara ini. Menurutnya, perkembangan ekonomi Indonesia saat ini telah melampaui perkembangan di Eropa, terutama di tengah krisis yang telah berlangsung dua tahun terakhir. Stubb mengetengahkan, perkembangan ekonomi Indonesia tahun lalu mencapai 6,4 persen, tahun ini diperkirakan 6,5 persen, dan tahun 2014 Indonesia menargetkan 7 persen. "Bagi saya Indonesia is the future, Indonesia sangat seksi," kata Stubb. Perkembangan di Asia, khususnya Indonesia ini, kata Stubb haruslah digunakan Eropa untuk mengatasi krisisnya. Ke depannya, menurutnya, Amerika Serikat memang tetap akan menjadi negara super power, tapi hanya di bidang militer. Tapi Asia yang akan menjadi kawasan super power di bidang ekonomi. Sementara Eropa, candanya, hanya akan menjadi super power di bidang gaya hidup. "Tapi kau tidak bisa mempertahankan gaya hidup tanpa perkembangan ekonomi. Eropa harus paham betul masa depan di Asia," kata Stubb. "Eropa harus melihat masa depan mereka di Asia. Ini soal bergabung dengan pasar yang tengah berkembang. Uni Eropa memang mengerti soal globalisasi, tapi ekonomi global dikalahkan oleh politik lokal," lanjut Stubb, merujuk pada posisi Uni Eropa yang ditentukan oleh para politisi yang cenderung tidak satu suara dalam mengatasi krisis. Posisi Indonesia yang kuat juga disampaikan oleh Duta Besar Uni Eropa untuk Indonesia, Julian Wilson. Menurutnya, pertumbuhan ekonomi Indonesia dan ASEAN dapat membantu meredakan krisis di Eropa. Kepada VIVAnews, Wilson mengatakan, saat ini yang perlu dilakukan Asia adalah tetap membuka pasar mereka kepada Eropa. "Pertumbuhan di Indonesia membantu kami. Jika melihat intra ASEAN, sebenarnya kalian telah terintegrasi secara ekonomi, 10 kali lebih pesat daripada 10 tahun terakhir. Integrasi ASEAN lebih tinggi dua per tiga dibandingkan integrasi Uni Eropa," kata Wilson. (umi)

Di posisi puncak bukan berarti berhenti berinovasi


Michael T. Tjoajadi CEO Schroder Investment Management

Page 82 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Selasa, 17 Januari 2012 | 08:31 Share4 Dari sisi dana kelolaan, Schroder Investment Management telah menjadi nomor satu di bisnis aset manajemen Indonesia. Bahkan, manajer investasi ini menguasai sepertiga dana kelolaan reksadana. Bagaimana strategi Schroder menghadapi persaingan yang semakin ketat? Wartawan KONTAN Avanty Nurdiana mewawancarai Direktur Utama Schroder Investment Management Indonesia Michael Tjandra Tjoajadi, Selasa (10/1) pekan lalu. Sampai akhir tahun 2011, kami mengelola dana sekitar Rp 62 triliun. Sebesar Rp 45 triliun di antaranya adalah reksadana dan sisanya adalah segregated (discretionary portfolio). Ini pencapaian yang luar biasa. Pesaing Schroder masih jauh. Sebenarnya, semisal kami tutup mata tanpa melakukan aksi, memang kami bisa tetap unggul. Tapi, kami harus tetap meningkatkan kinerja. Kami tidak bisa berhenti berkembang karena para pesaing masih jauh. Dana ini sangat likuid sehingga sewaktu-waktu bisa pindah. Karena itu, kami harus terus berevolusi untuk terus meningkatkan kualitas Schroder. Sebagai pemimpin di sini, saya juga harus bekerja keras untuk mempertahankan pangsa pasar yang telah kami kantongi. Saya memang sudah bekerja selama 16 tahun, tapi baru saat ini posisi tertinggi di Schroder Investment Management Indonesia (mulai September 2011) saya emban. Salah satu cara mempertahankan posisi tersebut adalah dengan memberikan pelayanan yang lebih baik kepada nasabah, baik dari sisi kinerja maupun sisi keamanan berinvestasi. Nasabah memberikan kepercayaan kepada kami untuk mengelola dana mereka. Saya tidak ingin memberikan imbal hasil yang selalu tinggi mengungguli yang lain. Tapi, unsur yang paling penting yang lain adalah manajemen risiko. Saya bisa saja memberikan top performance, tapi kalau risiko tinggi, nasabah tidak mau lagi berinvestasi kepada Schroder. Pergerakan pasar sangat tinggi. Jadi, apabila sewaktu-waktu pasar jatuh, risiko jatuh juga besar. Kami tidak ingin seperti itu. Risk and return harus seimbang. Saya ingin nasabah yang berinvestasi di tempat kami merasa aman dan bisa tidur nyenyak. Meski begitu, bukan berarti kinerja kami tidak bagus. Saya tetap menjaga agar kinerja juga bagus. Sepanjang 2011 kemarin, rata-rata kinerja reksadana saham kami masih bisa mengalahkan peningkatan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG). Tak hanya itu, reksadana obligasi kami juga bisa menghasilkan kinerja di atas kinerja ratarata reksadana pendapatan tetap industri. Kinerja reksadana yang lain juga bisa dilihat hampir sama. Dari sisi total dana kelolaan yang dimiliki, saya tidak muluk memasang target. Bisa tumbuh 10% dari total dana kelolaan yang ada sekarang sudah bagus. Maklum, total dana kelolaan kami sekarang sudah mencapai Rp 62 triliun. Artinya kalau target tersebut tercapai, di akhir 2012, dana kelolaan kami bisa jadi Rp 68 triliun Rp 69 triliun. Caranya adalah mencoba diversifikasi sistem penjualan. Selain itu juga, kami mencoba menjaga kinerja, tidak sekadar menjual produk. Saya ingin Schroder menjadi solusi investasi. Kalau ada orang yang mempunyai masalah berinvestasi, kami akan melayaninya dan memberi alternatif pada mereka berinvestasi benar. Saya juga tidak ingin memperbanyak produk reksadana baru. Tahun lalu, kami pun melakukan hal yang sama. Produk baru reksadana kami hanya sekitar lima produk. Saya rasa, tahun ini, kami juga akan seperti itu. Kami sudah cukup dengan produk yang ada sekarang. Banyak manajer investasi punya banyak produk tapi dana kelolaan per produk kecil. Schroder tidak begitu. Kami punya sedikit produk tapi dana kelolaan dari satu reksadana bisa sangat besar, bisa sampai Rp 6 triliun Rp 7 triliun per produk. Saya akan mempertahankan prinsip tersebut, sehingga kami bisa menjaga kinerja dari masing-masing produk dengan baik. Tahun lalu memang menjadi masa yang sulit bagi para fund manager untuk mengelola dana. Sebab, pasar cukup fluktuatif. Masalah Eropa yang semula menjadi masalah

Page 83 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

perusahaan yang sakit, sekarang sudah menjadi masalah pemerintah. Dan, itu memang sulit karena di situ juga ada faktor politik. Menambah kuantitas dan kualitas SDM Karena itu, sangat sulit bagi para analis kami untuk menentukan langkah. Ini menjadi sebuah tantangan. Bagaimana caranya? Saya terus menambah kualitas dari analis yang kami punya. Mereka menambah jumlah saham yang mereka cover. Tak hanya dari sisi kualitas SDM, saya juga menambah dari sisi jumlah orang. Sampai akhir tahun 2011 kemarin, Schroder mempunyai delapan tambahan karyawan baru untuk bagian pengembangan produk, bagian penjualan, analis, bagian compliance, dan operasi. Tidak semua karyawan baru kami berpengalaman. Ada yang dari fresh graduate. Karena itu, saya harus mendidik mereka, mengirim ke luar negeri, ikut pertemuan dengan Schroder regional, agar mereka belajar dari SDM di sana. Kami juga menyekolahkan mereka di London selama setahun agar mereka paham dengan cara kerja kami. Saya juga terus melakukan investasi di back office. Kami terus-menerus melakukan perbaikan dan investasi di teknologi informasi (TI), agar nanti kalau ada perkembangan, kami bisa langsung menangkap. Maklum, perkembangan bisnis reksadana di Indonesia sangat pesat. Anda bisa melihat dari pertumbuhan dana kelolaan reksadana mulai tahun 2008 yang hanya sekitar Rp 75 triliun. Di tahun lalu, total dana kelolaan reksadana sudah sekitar Rp 170 triliun. Bisnis ini masih bisa tumbuh lebih besar. Sebab, jumlah investor reksadana di Indonesia masih sangat kecil. Padahal, sebenarnya, jumlah manusia Indonesia yang mau dan bisa berinvestasi itu besar. Minimal ada 5 juta7 juta orang yang bisa melakukan investasi di capital market. Tapi, baru satu juta kurang yang sudah ada sekarang. Bandingkan dengan mereka yang menyimpan dananya di bank. Ada sekitar Rp 2.600 triliun. Dana di reksadana masih sangat jauh. Mungkin, dalam kurun waktu lima tahun, industri ini bisa menjadi besar dengan dana kelolaan sampai Rp 500 triliun. Ini suatu perkembangan yang saya rasa tidak mustahil. Tapi, memang dibutuhkan produkproduk yang inovatif. Soal ini memang sedikit terhalang karena banyak regulasi yang membatasi. Karena itu, kami tetap aktif partisipasi dalam asosiasi, supaya ketika ada regulasi yang akan berlaku kami bisa memberikan masukan dan sesuai kebutuhan industri. Inovasi produk ini juga penting, karena di tahun 2015, kita akan menghadapi integrasi pasar ASEAN. Kalau semua produk investasi dari luar negeri bisa masuk ke Indonesia, pangsa pasar kami bisa makin tergerus. Sebab, nasabah mempunyai pilihan produk dari luar. Kami juga terus mendekati pasar dengan memberikan pengetahuan pada masyarakat luas. Tidak hanya di kota besar, kami juga memberi pengetahuan ke masyarakat di kota kecil. Ini cukup bermanfaat, sehingga nasabah juga tahu akan produk investasi reksadana dan produk capital market lainnya. Masyarakat juga tidak terperosok pada investasi yang salah. Kalau misalnya ada masalah, tidak hanya satu perusahaan yang terkena, tapi industri juga. Sebagai perusahaan, kami yang tidak ada sangkut pautnya bisa saja terseret. Akibatnya, banyak terjadi penarikan dana. Inilah sebabnya edukasi kepada masyarakat sangat penting. http://www.presidenri.go.id/index.php/fokus/2012/01/25/7613.html Rabu, 25 Januari 2012, 14:26:42 WIB

Rapat Kabinet Bahas Pendirian Bank Infrastruktur


Jakarta: Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, didampingi Wapres Boediono, mengadakan rapat terbatas kabinet bidang ekonomi yang membahas rencana dan kebijakan untuk menghadirkan bank infrasturktur dan juga isu-isu perbankan dan keuangan terkait lainnya. Rapat dilangsungkan di Kantor Presiden, Rabu (25/1) pukul 14.00 WIB. Sebelum memulai rapat, Presiden menyampaikanhasil pertemuannya dengan para penggiat antikorupsi Indonesia. "Kita menyadari bahwa gerakan antikorupsi ini harus menjadi

Page 84 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

gerakan nasional, ibarat sebuah sistem atau mesin, maka semua harus berfungsi baik. Ibarat sebuah orkestra, semua pemain dan pelaku juga harus memainkan perannya dengan baik pula," kata Presiden SBY. Pemerintah, lanjut Presiden, hanyalah salah satu unsur karena juga ada para penegak hukum, masyarakat, LSM, aktivis, organisasi internasional, dan juga pers. "Kita menyadari, di tengah banyak hasil dan capaian selama tahun-tahun terakhir ini tetapi masalah korupsi tetap menjadi tugas berat kita, pekerjaan rumah kita. Oleh karena itu yang paling baik kita berkolaborasi, bergandengan tangan. Bukan kolusi, tetapi agar semua sasaran pemberantasan korupsi itu bisa diwujudkan," SBY menjelaskan. Presiden SBY kemudian mengutip kata-kata salah satu aktivis antikorupsi dalam dialog tadi. "Pak Presiden, dengan masih banyak masalah saja, korupsi kita masih terjadi dan ini dan itu, ekonomi kita masih tumbuh 6.5 persen. Bayangkan kalau kita bikin baik birokrasinya, gerakan antikorupsinya, semuanya, tentunya lebih meningkat lagi." Presiden SBY menuturkan. Presiden sangat setuju dengan ungkapan tersebut dan hal ini sekaligus menjadi energi dan semangat pemerintah untuk terus memberantas korupsi. Hadir dalam rapat terbatas ini, antara lain, Menko Polhukam Djoko Suyanto, Menko Perekonomian Hatta Rajasa, Menko Kesra Agung Laksono, Menteri Keuangan Agus Martowardojo, dan Menteri PPN/Kepaal Bappenas Armida Alisjahbana. (arc) http://www.presidenri.go.id/index.php/fokus/2012/01/25/7615.html Rabu, 25 Januari 2012, 17:33:57 WIB

Pemerintah akan Bentuk Lembaga Pembiayaan Infrastruktur


Jakarta: Diperlukan lembaga pembiayaan untuk pembangunan infrastruktur. Bentuknya tidak harus bank, melainkan bisa dengan, misalnya, memperkuat Sarana Multi-Infrastruktur Indonesia (SMI) yang sudah kita miliki. Menteri Perokonomian Hatta Rajasa dan Gubernur Bank Indonesia Darmin Nasution menyampaikan hal ini dalam keterangan pers seusai rapat terbatas kabinet di Kantor Presiden, Rabu (25/1) sore. Dalam Master Plan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI), ujar Hatta Rajasa, pembiayaan untuk infrastrultur mencapai Rp 1.700 triliun dari total biaya MP3EI sebesar Rp 4 ribu triliun. "Oleh sebab itu diperlukan pembiayaan. Dalam rapat tadi telah dipaparkan rencana untuk memperkuat institusi yang saat sudah ada. Lembaga yang dimaksud adalah SMI atau Sarana Multi-Infrasturktur Indonesia," Hatta menjelaskan. Sementara itu, Gubernur BI Darmin Nasution menjyampaikan bahwa pilihannya bukan untuk membuat sebuah bank. "Mengenai pembiayaan infrastruktur itu sendiri memang pilihannya sebetulnya bukan membuat bank pembiayaan infrastruktur atau semacamnya atau bukan karena apapun juga. Upaya ke arah itu pasti memerlukan waktu yang panjang," ujar Darmin. Menurut Darmin, saat ini merupakan momentum yang pas untuk membangun proyek-proyek jangka panjang karena pertumbuhan ekonomi Indonesia baik dan stabil. "Di pihak lain, rating dari utang dan perekonomian kita sudah semakin bagus, maka sebenarnya semakin terbuka kesempatan buat kita untuk merumuskan pembiayaan infrastruktur dengan sumbersumber dana yang jauh lebih luas," Gubernur BI menambahkan. Memang banyak usulan dan pemikiran perihal lembaga pembiayaan infrastruktur ini. Diantaranya adalah memperkuat lembaga-lembaga yang sudah ada, sampai kepada pemikiran tentang membentuk lembaga pembiayaan baru. "Semua itu pasti memerlukan waktu dan masa transisi yang mesti kita siapkan dengan baik," Darmin menegaskan. Lembaga pembiayaan infrastruktur praktis ada di setiap negara, walaupun bentuknya bisa berbeda-beda. Masalah ini, ujar Darmin, akan dirumuskan lebih lanjut dengan mempertimbangkan aspek manfaatnya. "Mudah-mudahan tidak dalam waktu yang lama kita akan sampai pada kesimpulan apa, jalan mana yang kita tempuh," kata Darmin. (arc) Mobil Esemka "Masuk" ke DPR - Inilah Peluang dan Tantangan Mobnas Nah, achirnya ada tanda tanda titik terang dalam pertumbuhan dan perkembangan industri automotive di Indonesia ! Setelah mengalami sambutan2 / tanggapan2 baik yang positiv , bergairah memberikan dukungan moril dan materiel, maupun sambutan skeptis, pesimistis, tanda2 mentalitas

Page 85 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

lembk tidak percaya diri dan hanya percaya pada "kehebatan" luar negeri ( atau ada udang dibalik batu ?) , takut mau bergerak maju dengan segala alasan dengan segala "aleman" nya *) , (anehnya juga dari menteri BUMN Dahlan Iskan dan pendukung2nya para skeptik) ,....achirnya produksi SUV Kiat-Esemka telah mencapai tempat chusus di media pers dan DPR ! Semua ini berkat team anak2 murid SMK& guru2 mewreka, berkat Pak Sukiat dari Klaten, berkat semuanya yang mendukung dengan gairah proyek ini dan...last but not least : Walikota Solo Jakowi yang unik ini, yang punya andil besar dalam menunjang semangat berdikari ini !!! Hayo ,tunjukkan kemampuan kalian semuanya, yang mewakili kemampuan bangsa Indonesia juga dibidang tehnik yang nantinya pasti akan menjadi kebanggaan bangsa Indonesia ! Tunjukkan bahwa orang Indonesia bukan hanya dibidang korupsi saja keahliannya ! Maju terus Pak Kiat, SMK dan Jakowi ! Maju terus semangat berdikari rakyat Indonesa ! Abaikan semua reaksi yang belum belum sudah mau menginjak pedal rem SUV Kiat-Esemka ini , bahkan sebelum SUV ini distarter dan dijalankan ! Holobis kuntul baris, rawe rawe rantas, malang malang putung ! Majulah Solo dengan semangat Slamet Rijadi ! *) aleman = manja , tidak bersemangat mandiri . Iwa ________________________________ From: GELORA45 <SADAR@netvigator.com> To: GELORA_In <GELORA45@yahoogroups.com> Sent: Thursday, January 26, 2012 3:33 AM Subject: [GELORA45] Mobil Esemka "Masuk" ke DPR - Inilah Peluang dan Tantangan Mobnas Mobnas Mobil Esemka "Masuk" ke DPR Stefanus Osa Triyatna | Marcus Suprihadi | Rabu, 25 Januari 2012 | 12:01 WIB D Budhi Martono via Wikimedia Mobil Esemka buatan siswa-siswi SMK di Solo. TRIBUNNEWS.com Wali Kota Solo Joko Widodo dan mobil Kiat Esemka produksi anak bangsa KOMPAS/BAHANA PATRIA GUPTA Mobil karya siswa SMK Negeri 2 Surabaya yang diberi nama Esemka Patua diuji coba di halaman sekolah, Kamis (12/1), di Surabaya. Mobil berjenis truk mini 1.500 cc tersebut meramaikan karya otomotif yang berhasil dibuat oleh Esemka. KOMPAS/DAHLIA IRAWATI Minitruk Esemka - Siswa SMKN 2 Probolinggo, Rabu (18/1/2012) terlihat mempersiapkan minitruk Esemka rakitannya tersebut. Minitruk yang berfungsi sebagai kendaraan pengangkut multifungsi itu dirakit dalam lima hari dengan komponen masih impor. JAKARTA, KOMPAS.com- Mobil Kiat Esemka akhirnya "masuk" pembahasan serius di Komisi VI DPR RI, Jakarta, Rabu (25/1/2012). Tidak tanggung-tanggung, Wali Kota Solo Joko Wiedodo duduk bersama pihak kementerian perindustrian dan industri terkait lainnya. Dengan singkat, Joko Wi mengatakan, sejak lima tahun lalu, impian menggerakkan kota Solo menjadi kota Vokasi. Implementasinya adalah membuat mobil. Untuk itu, kata Joko Wi, wilayah pembelajaran tetap berada di Sekolah Menengah Kejuruan (SMK), sedangkan wilayah komersial atau bisnis difokuskan di PT Solo Manufaktur Kreasi (SMK) dan Solo Technopark. "Produksi dan merakit sudah dilakukan di negeri ini. Tinggal pelaksanaannya saja," ujar Joko Wie. Namun, sebagai pemain pemula, produksinya tetap tahu diri. Paling tidak, hanya 200300 unit per bulan. Kalau mendapat support pemerintah, produksinya bisa 500 unit per bulan.

Page 86 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Inilah Peluang dan Tantangan Mobnas Republika 24 menit yang lalu Perbesar Foto REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Potensi pasar dalam negeri yang cukup besar, diiringi dengan pertumbuhan ekonomi dan peningkatan pendapatan per kapita menjadi peluang semakin berkembangnya produksi mobil nasional. Demikian dikatakan Direktur jendral industri unggulan berbasis teknologi tinggi, Budi Darmadi saat dengar pendapat tentang mobil esemka di DPR, Rabu (25/1). Semangat nasioanalisme yang tinggi dan lamanya penantian masyarakat akan suksesnya mobil nasional juga menjdikan hasil karya anak negeri menjadi sesuatu yang ditunggu. B Tapi perlu diwaspadai dengan industri otomotif multinasional yang sudah mapan dan menguasai pasar indonesia. Dalam rangka penetrasi pasar, Budi mengatakan perlu dukungan pemerintah untuk pembelian tahap awal oleh pemerintah agar mendapatkan kepercayaan dari pasar. Pengembangan industri mobnas juga masih menemui berbagai hambatan. Ke terbatasan supply chain dari industri komponen nasional yang umumnya IKM. Kualitas dan kontinuitas jadi hambatan utama, kata Budi. Selain itu, persaingan dengan perusahaan multinasional dengan merek global yang selama ini menguasai pasar nasional juga perlu diwaspadai. [Non-text portions of this message have been removed] Bung Sunny. Saya sendiri belum pernah melihat SUV made iKlaten/Solo ini. Jadi hanya baca dari s.k. Indonesia saja. Menmurut berita dibawah, 89% komponen SUV ini sudah dibikin di Indonesia, sedangka 20 % masih import . Bung bisa memnbacanya sendiri dibawah (saya lampirkan). Blok motor yang bung tanyakan, juga dicor di Klaten ! (Saya jadi pwercaya ceritanya bung Djie ttg Klaten ). Saya bisa bayangkan tentang pengecoran blok motor ini, karena waktu saya di fakultas technik UGM (Mesin) dulu (pertenganhan tahun 60 an)pernah praktikum mengenai mesin diesel, yang kata dosen saya blok nya di cor sendiri, dengan sendirinya dulu motor mobil belum banyak elektroniknya, belum ada electronic injection (masih pakai carburator) , electronic control unit nya tidak ada seperti sekarang. semua masiih mekanis . Lambda sonde juga belum ada. Apalagi particle filter untuk exhausting gas (diesel) belum diciptakan...dll..dll. Tetapi blok motornya sudah dibikin sendiri saat itu ! Blast furnace saat itupun bukan barang asing di Indonesia. Jadi saya percaya kalau blok motor sudah dibikin sendiri oleh bengkel pak Sukiat itu. Hanya tentu saja alat2 elektronik pasti mesti import. Tidak apa2, mobil2 BMW , Mercedes ,Porsche pun tidak membuat sendiri electronic devices nya, mereka pesen dari Bosch GmbH. Salam Jokowi dengan SUV Kiat Esemka. Silahkan membaca sendiri artikel dibawah ini (ttg. blok motor , saya beri warna merah) : ================================================== Kesengsem Kiat Esemka Walikota Solo memakai mobil dinas buatan anak SMK Surakarta. Isu mobil nasional marak lagi Jum'at, 6 Januari 2012, 23:46 WIB Sandy Adam Mahaputra mobil Kiat Esemka (VIVAnews/ Fajar Sodik) VIVAnews - Sorot mata Walikota Solo, Joko Widodo, tak lepas dari sebuah mobil pick up berkelir hitam, yang tengah dipamerkan di ajang Kreasi Anak Sekolah, Ngarsopuro, Solo, Juli tahun lalu. Rasa penasaran Jokowibegitu Joko biasa disapasemakin besar melihat mobil itu memiliki desain yang garang dan elegan. Jokowi lantas mengunjungi stan dan bertanya kepada salah satu penjaganya yang berseragam Sekolah Menengah Kejuruan (SMK), Mobil apa ini? Siapa yang buat?

Page 87 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Pak Walikota kaget mendengar jawaban si penjaga stan: mobil itu buatan teman-temannya sendiri, para siswa SMK di Solo. Belum selesai jawaban terucap, Jokowi langsung memotong, Ini bagus sekali, saya ingin menggunakannya, kata dia sambil langsung menaikinya. Di dalam, Jokowi makin terpincut. Selain desainnya bagus, interiornya juga terkesan luks. Ganjalannya cuma satu, pick up ini tentu tak cocok digunakan sebagai kendaraan dinas atau pribadi. Jokowi lantas menantang para siswa untuk membuat mobil dengan tipe berbeda, tanpa menghilangkan kesan gagah dan elegan. Mereka diberi tenggat hingga Desember. Saya tunggu versi lainnya. Jika sudah selesai, saya yang akan launch dan membantu memasarkannya, Jokowi menjanjikan. Tantangan itu melecut semangat para siswa SMK. Di awal tahun 2012 permintaan Jokowi mereka jawab. Mobil itu selesai dikerjakan. Ketika ditunjukkan pertama kali, Jokowi lagi-lagi terkejut. Dia setengah tak percaya jika mobil pesanannya sudah berganti model dari pick up menjadi SUV (Sport Utility Vehicle). Tak banyak kata, tak lama dipikir, dia segera mengganti mobil dinas Camry miliknya dengan mobil made in Surakarta yang diberi nama Kiat Esemka itu. Walikota yang terkenal nyentik itu langsung mencopot pelat nomor merah AD 1 A dari Camry-nya dan langsung memasangkannya ke mobil itu. Menurut Jokowi, memilih menggunakan mobil dari pabrikan lokal, dan menyingkirkan sedan premium buatan Jepang seharga Rp400 jutaan, sangatlah beralasan. "Interiornya bagus dan mewah, mesinnya halus, dan desainnya juga menjual. Tidak kalah dengan pabrikan mobil dunia, seperti Toyota dan Honda " kata dia usai mencoba mengendarai Kiat Esemka. "Saya hanya ingin menyuarakan semangat anak-anak SMK. Siapa di balik Esemka Banyak yang bertanya-tanya siapa orang di balik kelahiran Esemka ini. Mobil ini lahir dari tangan-tangan siswa tiga SMK di Solo, SMK 2, SMK 5, dan SMK Warga Surakarta. Tiga SMK ini menjalin kerjasama dengan bengkel Kiat Motor Klaten. Di sini lah bakat para siswa ditempa oleh pemilik Kiat Motor, Sukiyat. Pria yang tak lulus STM ini memulai kariernya dengan membuka bengkel pengecatan mobil dengan sistem oven dan perbaikan bodi mobil pada 1978. Persinggungannya dengan siswa SMK dimulai ketika pada 2007 ayah dua anak ini memodifikasi sebuah Toyota Crown menjadi mirip Toyota Land Cruiser. Kreativitas itu rupanya sampai ke telinga Direktur Pembinaan SMK Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Joko Sutrisno. Tertarik, Joko lantas menyambangi bengkel sekaligus rumah Sukiyat di Jalan Raya Solo-Jogja Km 4, Klaten. Joko mengajak Sukiyat bekerja sama merakit mobil dengan melibatkan siswa-siswa SMK. Singkat cerita, sejak 2007 hingga kini bengkel Kiat Motor seluas 6.500 meter persegi tidak pernah sepi dari aktivitas perakitan mobil siswa-siswa SMK. Di kalangan siswa SMK, Sukiyat dijuluki Henry Ford dari Klaten. Dia tekun membimbing para siswa untuk merakit dan mengembangkan mobil di mana hampir setengah komponennya buatan dalam negeri. Berbekal peralatan sederhana, bengkel milik pria kelahiran Trucuk, Klaten, 55 tahun silam itu menjelma jadi rumah kreasi bagi siswa SMK. Di situ, mereka bisa dengan leluasa membuat mesin, rangka, dan komponen-komponen lainnya. Eksperimen tak henti dilakukan, meski tak jarang banyak juga yang gagal. Awalnya itu cuma main-main dan siswa belajar membongkar dan merakit kembali mobil. Kami mengajari siswa mengenai pembuatan bodi dan pengecatan. Eh, ternyata malah bisa membuat mobil baru, kata Sukiyat dengan nada bangga. Kiat Esemka mengandalkan 80 persen komponen lokal. Sisanya, sekitar 20 persen, masih harus diimpor, seperti ring seker, metal duduk, krek as dalam mesin, komponen di luar mesin, dan dashboard. Yang menarik, mesin mobil dibuat sendiri, tidak mengadopsi mesin-mesin mobil lainnya. Blok mesin dibuat di pengrajin pengecoran besi di Batur, Klaten. Komponen mesin lain didatangkan dari PT Autocar Industri Komponen di Cikampek.Untuk urusan pembuatan body dan pengecatan mobil, seluruhnya dibuat di bengkel Kiat Motor. Proses perakitan dilakukan di Solo Techno Park. Semua alat yang digunakan serta bahan baku mobil juga telah memenuhi Standar Nasional Indonesia. Desainnya dibuat oleh Dirjen Joko Sutrisno. Ia

Page 88 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

mengadopsi dan mencampurkan berbagai desain mobil Jepang dan Amerika Serikat, seperti Honda CR-V, Isuzu Demax, Mitsubishi Pajero, Ford Everest, hingga Nissan Terano. Tak seperti halnya pabrik otomotif ternama, yang dalam sepekan bisa menghasilkan produksi mobil dalam jumlah besar, tim Sukiyat yang terdiri dari 10 siswa SMKbisa menghabiskan waktu 2,5 hingga 3 bulan untuk memproduksi satu unit mobil. Dan jerih payah itu akhirnya berbuah. Lahirlah mobil dalam bentuk menawan, berkelir hitam, berdesain futuristik, dan dilengkapi interior mewah. Mereka kemudian menamainya Kiat Esemka. Nama itu dipilih karena mobil tersebut dibuat di bengkel Kiat oleh siswa-siswa SMK. Untuk logo, mereka memilih gambar sebuah gear. Terciptanya Kiat Esemka tak lepas dari peran Rimba Setiadi dan Madi, dua dari 10 siswa SMK yang terlibat dalam proyek membanggakan ini. Keduanya menyatakan tak pernah menyangka mobil ciptaan mereka bisa jadi begini populer. Rimba Setiadi adalah siswa kelas XII Jurusan Otomotif SMK Warga Surakarta. Dia bertugas merakit mesin dan memasang interior mobil, selain juga memasang kelengkapan roda seperti sasis. Menuru Rimba, mobil buatannya tidak kalah hebat jika dibandingkan mobil buatan Eropa dan Jepang . Selain nyaman, mobil tersebut tetap stabil saat dipacu dengan kecepatan tinggi. "Kami cukup bangga dan senang," ucapnya. Hal senada diungkapkan Madi, siswa SMKN 2 Surakarta. Bersama lima teman sekolahnya, dia mendapat jatah menggarap pelat-pelat body, bumper, dan pintu mobil. "Awalnya kami tidak percaya bisa membuat mobil," ujarnya. Prestasi ini tak lepas dari peran sekolah tempat para siswa SMK itu menuntut ilmu. Di sekolah, para siswa lebih dulu telah bereksperimen membongkar mobil yang sudah jadi dan lalu merakitnya kembali. Eksperimen tak selalu berjalan mulus. Terkadang, mobil yang mereka rakit kembali justru jadi tak semulus versi aslinya. Begitu juga untuk barang eletronik lainnya, seperti TV dan perangkat komputer. SMK 2 Surakarta, yang terletak di depan Markas Polresta Solo, selama ini mampu memproduksi barang-barang elektronik dengan kualitas bagus, seperti TV LCD, notebook, dan proyektor. Selain memiliki jurusan otomotif, SMK ini juga membuka jurusan elektronika dan informatika. Para siswa telah mampu membuat sekitar 200 unit mesi n mobil. Mesin itu digunakan untuk praktek para siswa, mulai dari dibongkar komponennya lalu dirakit kembali, ujar Kepala Sekolah SMK Warga Surakarta, Heru Munandar. Buah bibir Begitu dipromosikan Jokowi, Kiat Esemka mendadak menjadi perbincangan luas. Tak mau kalah, para menteri , politisi Senayan, dan artis berduyun-duyun ikut memesan mobil SUV made in Surakarta ini. Salah satunya adalah Menteri Perdagangan Gita Wirjawan. "Kalau ada, saya pesan satu," kata Gita saat berkunjung ke kantor VIVAnews.com, Rabu, 4 Januari 2012. Di Senayan, Marzuki Alie, Tjahjo Kumolo, dan Roy Suryo, juga menyatakan ikut memburu Kiat Esemka. Begitu pula dengan artis papan atas Ibukota, yang biasanya menggunakan mobil mewah buatan pabrikan dunia. Salah satunya adalah Afgan. Penyanyi ini bahkan menyatakan sudah langsung mengontak Jokowi, menyatakan niatnya membeli Esemka. Geger Esemka juga sampai ke istana. Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, melalui juru bicaranya, menyambut positif kehadiran Esemka. Toh demikian, belum ada sinyal dari SBY untuk menggunakan dan mencoba sendiri Kiat Esemka ini. "Ya, tentu, Bapak Presiden sudah mendengar adanya kreasi dan inovasi dari anak Bangsa di Jawa Tengah," kata Julian Aldrin Pasha, Juru Bicara Presiden. Mobil nasional Lebih jauh lagi, kelahiran Kiat Esemka tiba-tiba mengingatkan publik tentang proyek mobil nasional yang dulu sempat diprakarsai melalui mobil Timor (Teknologi Industri Mobil Rakyat) ini sejatinya mobil KIA Sephia yang diimpor dan dirakit menggunakan komponen lokal. Bersamaan dengan Timor, juga sempat hadir produk Bimantara Cakra.

Page 89 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Setelah Soeharto jatuh, proyek mobil nasional pun pupus. Timor kehilangan pamor dan tergerus mobil-mobil buatan Jepang, Amerika Serikat, bahkan China. Kini, banyak yang optimistis Kiat Esemka bakal menjadi titik awal bangkitnya kembali proyek mobil nasional. Kiat Esemka bisa menjadi Timor era reformasi. Ditanya soal ini, Direktur Pemasaran PT KIA Mobil Indonesia Hartanto Sukmono mengklarifikasi pihaknya tidak terlibat dan memiliki kaitan dengan kelahiran K iat Esemka. Belum ada rencana kerjasama. Tapi kami cukup kagum dengan kreativitas siswa-siswa SMK itu,potensinya sangat menjanjikan, kata Hartanto. Dia mewanti -wanti agar Kiat Esemka memenuhi tiga unsur terpenting dalam produksi mobil, yakni keamanan, keselamatan, dan ketahanan. Tiga aspek itu, sementara ini, memang masih jadi pertanyaan yang belum bisa terjawab. Kiat Esemka belum mendapatkan sertifikat laik jalan. Itulah yang membuat Kiat Esemka milik Jokowi belum bisa dikendarai dan harus kembali dikandangkan. "Sertifikat laik jalannya belum keluar. Memang harus ada uji tabrak dan keamanan sebagai prasyarat mendapatkan sertifikat tersebut. Kalau memang belum terpenuhi, kami siap melakukan perbaikan, kata Koordinator Program Pembelajaran Industri Kreatif Mobil SMK 2 Surakarta, Dwi Budhi Martono. Dari sisi bisnis, segmen pasar untuk Kiat Esemka juga cukup menjanjikan. Dengan harga dibanderol hanya Rp95 jutajika diproduksi massal, Esemka bakan menjadi SUV dengan harga paling terjangkau. Dengan kapasitas tujuh penumpang, mobil ini memiliki luas kabin seperti MPV (Multi Purpose Vehicle). Ia bisa mengisi ceruk pasar yang belum sesak terisi. Saat ini, jenis mobil dengan tipe dan fitur seperti itu tidak dimiliki oleh produk-produk bikinan pabrikan dunia seperti Toyota dan Daihatsu, yang saat ini mendominasi pasar otomotif Indonesia. (Laporan Fajar Sodiq, Solo|kd). ________________________________ From: Sunny <ambon@tele2.se> To: GELORA45@yahoogroups.com Sent: Friday, January 27, 2012 12:57 PM Subject: Re: [GELORA45] Mobil Esemka "Masuk" ke DPR - Inilah Peluang dan Tantangan Mobnas Bung Iwa, Bagaimana dengan mesin utamanya, apakah dibuat sendiri? Salam From: iwamardi Sent: Thursday, January 26, 2012 11:29 AM To: GELORA45@yahoogroups.com Cc: temu_eropa@yahoogroups.com Subject: Re: [GELORA45] Mobil Esemka "Masuk" ke DPR - Inilah Peluang dan Tantangan Mobnas Nimbrung : Bung Sunny. Disitulah letak perbedaannya dengan apa yang saya baca dikoran Indonesia. Dikabarkan 80% (!) dari parts SUV ini , termasuk karoseri yang dibikin oleh bengkelnya pak Kiat di Klaten , dibuat sendiri di Indonesia ! Jika misalnya semua hanya rakitan dan spt. yang bung tulis hanya tinggal pesan saja, maka pasti tidak akan menimbulkan keragu2an pada menteri BUMN dan bung Rahardjo Mustadjab tentang sparepartsnya yang katanya mungkin tidak compatible dengan produk luar negeri (merek2 mobil asing). Saya optimis akan masa depan produksi SUV dan mobil lainnya yang mereka kelola ini, walau misalnya hanya 50% saja yang diproduksi didalam negeri, dan....usaha koperasi,

Page 90 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

bukan dari salah satu konglomerat, seperti mobil Timor dulu yang mau diproduksi oleh modalnya Tommy Suharto. Salam Iwa ________________________________ From: Sunny <ambon@tele2.se> To: GELORA45@yahoogroups.com Sent: Friday, January 27, 2012 10:20 AM Subject: Re: [GELORA45] Mobil Esemka "Masuk" ke DPR - Inilah Peluang dan Tantangan Mobnas Kalau ada manualnya bisa saja dirakitkan. Kalau punya duit bisa pesan helicopter atau pesawat terbang sipil dari USA untuk untuk dirakitkatkan. -----Original Message----From: Charles Christano Sent: Thursday, January 26, 2012 6:16 AM To: GELORA45@yahoogroups.com Cc: Setio Boedi ; Sugeng Prayitno ; Stephanus Erick ; TIMOTIUS LIENARDY ; Andreas Christanday ; Sunarto Markus ; cahyosb ; Heru Himawan ; s3tyow4ty mangcuap ; ryan lina ; George Hadi Santoso ; Mutia Hartono ; Keturunan Tan ; Naniek Christano ; Daniel Listijabudi ; rudolfus antonius ; Sri Wandaningsih; Henky Suryantyo ; ferrykristiawan ; Hindarto Thiam Hien Subject: Re: [GELORA45] Mobil Esemka "Masuk" ke DPR - Inilah Peluang dan Tantangan Mobnas Bravo Jokowi. Terus maju. Anda salah seorang pemimpin yang layak dijadikan panutan dan tuntunan di tengah-tengah begitu menjamurnya tokoh yang pinternya menjadi tontonan. Parahnya, tontonannya tidak lucu tetapi malah bikin malu. Sekali lagi bravo. CC Pada tanggal 26/01/12, GELORA45 <SADAR@netvigator.com> menulis:

Mobnas

Mobil Esemka "Masuk" ke DPR


Stefanus Osa Triyatna | Marcus Suprihadi | Rabu, 25 Januari 2012 | 12:01 WIB D Budhi Martono via Wikimedia Mobil Esemka buatan siswa-siswi SMK di Solo. TRIBUNNEWS.com Wali Kota Solo Joko Widodo dan mobil Kiat Esemka produksi anak bangsa KOMPAS/BAHANA PATRIA GUPTA Mobil karya siswa SMK Negeri 2 Surabaya yang diberi nama Esemka Patua diuji coba di halaman sekolah, Kamis (12/1), di Surabaya. Mobil berjenis truk mini 1.500 cc tersebut meramaikan karya otomotif yang berhasil dibuat oleh Esemka. KOMPAS/DAHLIA IRAWATI Minitruk Esemka - Siswa SMKN 2 Probolinggo, Rabu (18/1/2012) terlihat mempersiapkan minitruk Esemka rakitannya tersebut. Minitruk yang berfungsi sebagai kendaraan pengangkut multifungsi itu dirakit dalam lima hari dengan komponen masih impor. JAKARTA, KOMPAS.com- Mobil Kiat Esemka akhirnya "masuk" pembahasan serius di Komisi VI DPR RI, Jakarta, Rabu (25/1/2012). Tidak tanggung-tanggung, Wali Kota Solo Joko Wiedodo duduk bersama pihak kementerian perindustrian dan industri terkait lainnya. Dengan singkat, Joko Wi mengatakan, sejak lima tahun lalu, impian menggerakkan kota Solo menjadi kota Vokasi. Implementasinya adalah membuat mobil. Untuk itu, kata Joko Wi, wilayah pembelajaran tetap berada di Sekolah Menengah Kejuruan (SMK), sedangkan

Page 91 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

wilayah komersial atau bisnis difokuskan di PT Solo Manufaktur Kreasi (SMK) dan Solo Technopark. "Produksi dan merakit sudah dilakukan di negeri ini. Tinggal pelaksanaannya saja," ujar Joko Wie. Namun, sebagai pemain pemula, produksinya tetap tahu diri. Paling tidak, hanya 200-300 unit per bulan. Kalau mendapat support pemerintah, produksinya bisa 500 unit per bulan.

Inilah Peluang dan Tantangan Mobnas


Republika 24 menit yang lalu Perbesar Foto REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Potensi pasar dalam negeri yang cukup besar, diiringi dengan pertumbuhan ekonomi dan peningkatan pendapatan per kapita menjadi peluang semakin berkembangnya produksi mobil nasional. Demikian dikatakan Direktur jendral industri unggulan berbasis teknologi tinggi, Budi Darmadi saat dengar pendapat tentang mobil esemka di DPR, Rabu (25/1). Semangat nasioanalisme yang tinggi dan lamanya penantian masyarakat akan suksesnya mobil nasional juga menjdikan hasil karya anak negeri menjadi sesuatu yang ditunggu. Tapi perlu diwaspadai dengan industri otomotif multinasional yang sudah mapan dan menguasai pasar indonesia. Dalam rangka penetrasi pasar, Budi mengatakan perlu dukungan pemerintah untuk pembelian tahap awal oleh pemerintah agar mendapatkan kepercayaan dari pasar. Pengembangan industri mobnas juga masih menemui berbagai hambatan. Keterbatasan supply chain dari industri komponen nasional yang umumnya IKM. Kualitas dan kontinuitas jadi hambatan utama, kata Budi. Selain itu, persaingan dengan perusahaan multinasional dengan merek global yang selama ini menguasai pasar nasional juga perlu diwaspadai. -----------------------------------Berita dan Tulisan yang disiarkan GELORA45-Group, sekadar untuk diketahui dan sebagai bahan pertimbangan kawan-kawan, tidak berarti pasti mewakili pendapat dan pendirian GELORA45.Yahoo! Groups Links http://groups.yahoo.com/group/GELORA45/ Traditional (Yahoo! ID required) GELORA45-fullfeatured@yahoogroups.com [Non-text portions of this message have been removed] http://www.rnw.nl/bahasa-indonesia/article/gara-gara-krisis-ekonomi-tidak-ke-indonesia Map Hilversum, Belanda

Gara-Gara Krisis Ekonomi Tidak ke Indonesia


Diterbitkan : 25 Januari 2012 - 9:40am | Oleh Jean van de Kok (Foto: Vectorportal) Diarsip dalam: a.. Belanda b.. Indonesia c.. krisis ekonomi "Biasanya pulang kampung setahun sekali, tapi tahun ini tidak bisa," demikian Sinta Quist, wanita Indonesia yang menikah dengan pria Belanda dan sudah 10 tahun tinggal di Belanda. Inilah salah satu imbas krisis ekonomi yang melanda Eropa, termasuk Belanda, terhadap warga Indonesia. "Pulang ke Indonesia adalah kebutuhan pokok untuk mereka yang tinggal di Belanda," demikian Dian Paramita, sosiolog asal Indonesia yang menetap di Belanda. Menurut Dian,

Page 92 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

sejauh yang ia tahu sedikit orang Indonesia yang dililit utang. Ia kenal banyak wanita Indonesia yang menikah dengan pria Belanda. Kebanyakan mereka sadar dan hati-hati dalam mengelola keuangan, pengeluaran disesuaikan dengan pendapatan. Kalau perlu menghemat. Perketat ikat pinggang Sinta Quist adalah seorang di antara mereka. Suaminya memiliki perusahaan sendiri. Biasanya setiap enam bulan perusahaan itu mendapat kontrak, namun kali ini tidak ada kontrak yang diperpanjang. Sudah lima bulan tidak ada proyek baru. Sinta harus menghemat. Selain tidak ke Indonesia, dia juga mengurangi pengeluaran untuk santai di luar, misalnya makan di restoran. Dulu, bersama suaminya, Sinta satu atau dua kali seminggu ke restoran. Sekarang tiga bulan sekali. Pengurangan belanja bulanan dilakukan Sinta dengan mengurangi makan mewah, misalnya daging steak yang cukup mahal di Belanda, kini dikurangi dan diganti ayam yang lebih murah. "Ini pengorbanan, harus menyesuaikan diri, mau apa tidak ada pilihan lagi, bisa berhutang tapi buat apa, masa plesir saja sampai berhutang," demikian Sinta. Menyambi Dian juga merasakan krisis ekonomi ini, sebagai freelance ia tidak mendapat order penelitian. Topik integrasi tidak mendapat perhatian dunia politik lagi, mereka mengurangi subsidi penelitian dalam rangka penghematan. Dulu Dian bekerja di sebuah lembaga penelitian integrasi warga pendatang. Namun karena subsidi distop pemerintah daerah, Dian menganggur. "Krisis ekonomi global adalah penyebabnya," katanya. Dian melihat satu perbedaan dalam sikap orang Belanda menghadapi krisis ini, kalau dibandingkan dengan orang Indonesia. Di Indonesia orang bekerja pada lebih dari satu tempat, di Belanda tidak ada orang Belanda yang menyambi bekerja sampingan selain pekerjaan utamanya. Ini tidak lazim di Belanda. "Misalnya suami saya, walau ada waktu ekstra tidak kepikiran melakukannya," demikian tambahnya. Pensiun berkurang Salah satu masalah besar dalam krisis di Belanda adalah dana pensiun yang berkurang akibat krisis. Karena jatuhnya harga saham, tabungan pensiun yang dikelola sejumlah yayasan pensiun turun drastis. Harry Kwee adalah seorang lansia asal Jakarta yang sudah mendapat surat dari dana pensiun. "Sebagai pensiunan arsitek saya sudah mendapat pemberitahuan dari dana pensiun arsitek, jaminan sudah mencapai batas minumum, pensiun harus dikurangi. Pensiun bisa berkurang tapi karena sudah lansia pengeluaran saya tidak banyak." Pramono Sutikno, pensiunan PNS Belanda juga menyatakan pensiunnya dikurangi, tidak naik lagi. Ia sudah menyetop langganan surat kabar, bisa baca berita dari internet. Tidak naik mobil lagi, namun memilih menggunakan kendaraan umum. "Saya hidup hemat, jarang makan daging, mencari sayuran murah, tidak merokok," ujarnya. Hidup hemat berarti jangan beli begitu saja, tapi sungguh-sungguh memperhatikan apa yang dibeli. Kalau harga roti naik 10 sen, cari supermarket lain di mana bisa dibeli roti yang lebih murah. Pramono tidak pulang ke Indonesia lagi, terlalu jauh untuk lansia. Dokter menasihati sebaiknya jangan. Sinta Quist menyatakan ketika di Indonesia ia tidak pernah menyangka di Belanda akan terjadi krisis. "Suami saya punya perusahaan sendiri. Kami kelas menengah ke atas kena juga. Apalagi pekerja buruh, lebih terkena imbasnya." Pembersih Sementara Dian menambahkan empat tahun lalu masih banyak tawaran untuk bekerja sebagai pembersih, "cleaning service", saat ini hampir tidak ada lagi. Demikian juga lowongan sebagai buruh tani yang sering diisi perempuan Indonesia kini berkurang.

Page 93 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Dinas sosial pemerintah daerah mempekerjakan dulu para penganggur dengan santunan sosial. Sinta menceritakan krisis ini kepada keluarganya di Indonesia: "Adik saya sampai heran, kamu kok ndak pulang kenapa, biasanya setahun sampai dua kali." [Non-text portions of this message have been removed] Leeghttp://www.balipost.com/mediadetail.php?module=detailberita&kid=33&id=61478 26 Januari 2012 | BP

Pertanian

Sejahterakan Petani di Awang-awang


Salah satu dari tujuh program unggulan Pemprov Bali adalah menjamin ketersediaan sarana produksi dan pemasaran hasil pertanian. Program itu tentu berorientasi untuk meningkatkan kesejahteraan para petani Bali. Namun realitanya, kesejahteraan petani Bali masih tetap terpuruk, sehingga banyak krama Bali yang terpaksa ''lari'' dari sektor ini. Alasannya, pertanian tidak menjanjikan untuk meningkatkan kesejahteraannya. Satu permasalahan klasik yang tetap mengganjal adalah petani Bali tidak memiliki akses pasar yang cukup luas untuk memasarkan produk pertanian yang dihasilkan. Sementara campur tangan pemerintah dalam penanganan pascapanen juga sangat minim. Pengamat pertanian Universitas Udayana (Unud) I Putu Sudiarta S.P., M.Si., Ph.D. dan Dr. IGN Alit Susanta Wirya, S.P., M.Agr. tidak menampik bahwa mayoritas petani Bali masih terkendala masalah pemasaran. Padahal kondisi riil di lapangan, kemampuan petani berproduksi sudah tidak diragukan lagi. Namun, ketika overproduksi maka harga yang anjlok membuat petani putus asa. Selain tidak memiliki akses pasar yang luas, mereka juga ratarata sepenuhnya masih bergantung pada penjualan produk pertanian dalam bentuk mentah (bahan baku) atau belum mengalami proses pengolahan apa pun sehingga harga produk pertanian itu dihargai rendah atau tidak memiliki nilai tambah secara ekonomi. ''Itulah sebenarnya permasalahan mendasar yang membelit komunitas petani di Bali,'' jelas Alit Susanta. Pemerintah daerah seharusnya mencari solusi bagaimana cara memperluas akses pasar produk pertanian lokal Bali, termasuk memberikan pelatihan yang berkelanjutan agar petani bisa meningkatkan nilai jual produknya dengan penanganan pascapanen yang baik dan melakukan pengolahan, sehingga produk itu bisa dihargai lebih tinggi. Alit Susanta meminta pemimpin di Bali lebih memusatkan perhatian terhadap upaya-upaya peningkatan kesejahteraan petani. Mengingat mayoritas petani itu bermukim di pedesaan, pengembangan usaha tani di tingkat pedesaan wajib diikuti dengan upaya-upaya membina usaha-usaha kecil yang ada untuk menghasilkan produk-produk yang punya kualitas tinggi sehingga mampu bersaing dengan produk luar. Ditegaskan, upaya pemerintah daerah untuk mengembangkan usaha kecil ini tidak cukup hanya sampai usaha kecil tersebut menghasilkan produk yang berkualitas saja. Namun, harus ikut berperan dalam usaha pemasarannya. Menurut Alit Susanta, pemerintah daerah di Bali wajib mengembangkan konsep pembangunan pertanian dari hulu ke hilir. Sebagai contoh, petani berproduksi kemudian pemerintah bekerja sama dengan pengusaha mampu mengemas produk itu jadi lebih menarik dan memiliki nilai jual tinggi. Keberadaan pasar yang khusus memasarkan produk pertanian lokal itulah yang harus secepatnya direalisasikan oleh pemerintah daerah di Bali. Dengan begitu, petani Bali tidak perlu lagi bergantung kepada tengkulak, sehingga hasil pertanian Bali lebih dikenal dan dihargai. Hal senada juga dilontarkan Sudiarta. Dia meminta pemerintah daerah di Bali mau mengadopsi konsep sinergitas yang diterapkan oleh negara maju seperti Jepang. Sebuah konsep organinasi pertanian yang selalu berhubungan dari hulu ke hilir. Organisasi yang benar-benar mampu memecahkan masalah pertanian dari penyiapan bibit sampai bahan jadi bahkan solusi pemasarannya. ''Yang bisa memfasilitasi hal itu hanyalah pemegang kekuasaan,'' jelasnya. Belum Optimal Kesulitan Memasarkan Guru besar Fakultas Pertanian Unud Prof. Dr. Ir. Nyoman Wijaya mengatakan perlu ada kebijakan dari pemerintah untuk memasarkan hasil pertanian petani Bali. Memang selama ini sudah ada perhatian terhadap hasil pertanian lokal, tetapi belumlah maksimal. Tatkala hasil

Page 94 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

melimpah, semestinya pemerintah ikut membantu memasarkannya. Agar petani tak mengalami kerugian, misalnya cabai atau tomat yang berlimpah saat musim panen, dibeli oleh pemerintah dengan harga yang wajar. Kemudian pemerintah bekerja sama dengan pihak industri makanan untuk mengolah cabai dan tomat itu menjadi saos. Sebab, pengalaman membuktikan, ketika hasil pertanian berlimpah harganya menjadi turun. Petani rugi, karena kurang pembeli. Dalam kondisi seperti itu, peran pemerintah menjadi sangat penting. Dikatakannya, pertanian dan petani bisa maju seperti di Thailand, karena komitmen pemerintah demikian besar. Pemerintah di sana betul-betul membiayai penelitian dalam bidang pertanian, sehingga buah unggul banyak dihasilkan oleh petani setempat. Komitmen yang sama hendaknya dilakukan di Bali, sehingga petani makin bergairah dan generasi muda tertarik menggeluti sektor pertanian. Pengamat pertanian Universitas Warmadewa Gusti Made Arjana menilai program-program yang digulirkan pemerintah dalam penyediaan sarana dan pemasaran hasil pertanian masih belum optimal. Bahkan terkesan mandek. Bantuan sarana produksi yang digelontorkan masih terbatas pada beberapa komoditas pangan, itu pun dinilai masih belum optimal kendati sudah ada bantuan pupuk bersubsidi. ''Pupuk bersubsidi ada, tetapi sering tidak sampai pada petani. Begitu pula petani masih sering mengeluh kekurangan bibit,'' katanya. Ditambahkan, walau temu usaha sering digelar untuk mengakomodir permasalahanpermasalahan para petani, kerap kegiatan itu hanya menjadi pertemuan yang menghabiskan anggaran tapi tidak ada realisasi dalam bentuk kebijakan yang nyata-nyata bisa membantu petani. ''Tidak cukup sebatas diskusi tetapi butuh tindak lanjut bagaimana pemerintah mampu membantu petani utamanya dalam hal pemasaran. Pemerintah harus menjadi mediator dengan berbagai kebijakannya, misalnya bagaimana membina petani dan menyalurkan hasil produksinya ke hotel-hotel dan restoran,'' ujarnya. Sementara itu, anggota DPRD Bali Ir. Ketut Suania mengatakan dewan sedang membahas perda yang bisa melindungi dan menguatkan sektor pertanian, termasuk bagaimana pemasaran hasil produksi petani. Selain itu, perlu dipikirkan bagaimana agar ada program dan bantuan untuk mengolah hasil produksi agar mampu lebih bernilai ekonomis. Untuk mendukung itu, penyediaan teknologi dan pelatihan pada para petani sangat diperlukan. Ia mencontohkan, dengan sentuhan teknologi, beras bisa diolah menjadi wine sehingga lebih bernilai ekonomis. Selain itu, jambu mete juga bisa diolah menjadi wine dan jangan sampai hanya menjadi pakan ternak. Ditambahkan, Pemprov Bali harus mampu menggenjot komoditas yang berpotensi untuk diekspor, misalnya kakao. Dari segi pemasaran produk pertanian ke hotel-hotel dan restoran, perlu ada kebijakan yang mampu memberi ruang agar produk pertanian lokal bisa terserap. Karo Humas Setda Bali Ketut Teneng menyatakan, sebenarnya produksi pertanian di Bali tidak ada persoalan, termasuk juga sarana produksi. ''Kita sudah lakukan pola simantri untuk mengatasai hal itu. Yang terpenting kita perlu secara bersama-sama memikirkan permasalahan pertanian karena selama ini yang menjadi persoalan klasik adalah produksi pertanian belum bisa berkesinambungan. Selain itu kita perlu sentuhan-sentuhan teknologi,'' ujarnya, beberapa hari lalu. Lalu apa langkah nyata dan bantuan pemrov dalam meningkatkan pemasaran hasil pertanian, karena ada juga keluhan dari masyarakat sulit memasarkan hasil pertaniannya? Terhadap pertanyaan itu, Teneng menyatakan, ''Saya rasa pemasaran hasil pertanian tidak ada masalah. Banyak wisatawan yang datang ke Bali itu kan memerlukan bahan makanan. Jangan lupa kita memberi makan bukan untuk 4 juta tetapi 12 juta masyarakat yang datang ke Bali. Itu menjadi peluang.'' (ian/wid/08) [Non-text portions of this message have been removed]

Aksi Massa Dan Iklim Investasi


Kamis, 26 Januari 2012 | Editorial Berdikari Online Sudah menjadi kebiasaan penguasa di Indonesia untuk mengkambing-hitamkan aksi massa sebagai penyebab kaburnya investasi. Ini juga kebiasaan sebagian besar pengusaha dan para intelektual neoliberal.

Page 95 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Sofjan Wanandi, misalnya, dengan gegabah menuding aksi-aksi demonstrasi sebagai penyebab terganggunya iklim investasi di dalam negeri. Ia juga menuding aksi-aksi massa rakyat itu telah dimanfaatkan oleh kelompok tertentu. (Suara Karya, 21 Desember 2011). Begitu pula dengan cara pandang Menko Perekonomian Hatta Rajasa. Dalam kasus aksi mogok pekerja PT. Freeport, misalnya, `Bos besar' Partai Amanat Nasional (PAN) itu menganggap aksi itu bisa mengganggu iklim investasi di Indonesia. Pandangan Sofyan Wanandi dan Hatta Rajasa di atas mewakili cara pandang umum kalangan penguasa (pemerintah) dan pengusaha di Indonesia. Terutama saat aksi massa sedang marak. Seperti sekarang ini, dua sektor rakyat, yakni kaum buruh dan tani, berada di garis depan melawan penindasan modal. Di berbagai daerah, kaum tani tampil di garda depan untuk mempertahankan tanah dan sumber daya dari penetrasi modal asing yang kian massif. Sedangkan di kota dan pusatpusat industri, kaum buruh melancarkan pemogokan dan blokade jalan tol sebagai bentuk protes terhadap politik upah murah dan berbagai kebijakan perburuhan yang berbau neoliberal. Pertanyaannya: apakah benar aksi massa menjadi faktor utama pengganggu iklim investasi di Indonesia? Pada Februari 2007 lalu, ketika sedang membacakan pidato awal tahun, Presiden SBY menguraikan sejumlah faktor penghambat invetasi. Dalam penjelasan Presiden, faktor pertama penghambat investasi adalah sulitnya mengakses dana perbankan akibat suku bunga bank yang terlalu tinggi. Faktor penghambat lainnya yang diungkapkan oleh Presiden adalah soal perpajakan, perizinan, dan soal kepastian hukum. Sementara faktor keamanan dan stabilitas politik sendiri, termasuk di dalamnya soal maraknya aksi massa, ditempatkan sebagai faktor kelima dan keenam. Apa artinya perbedaan pandangan Sofyan Wanandi/Hatta Rajasa dengan Presiden SBY tersebut? Di sini, seolah-olah sudah ada `kesepakatan tidak tertulis' antara penguasa dan pengusaha Indonesia, ketika terancam kepentingannya oleh meluasnya perlawanan rakyat, untuk mengkambing-hitamkan `aksi massa'. Cara berfikir itu bukanlah gaya baru. Di jaman kolonial, penguasa lihai mengolah kata dan stigma untuk mendiskreditkan perlawanan rakyat. Pola itu juga dipakai dan dikembangkan oleh rejim orde baru. Jangan heran, ketika orde baru berkuasa, penghancuran gerakan rakyat dan aksi massa dilakukan sangat massif. Ada kesamaan watak antara negara kolonial dan negara jaman orba: sama-sama mengabdi kepada kepentingan kapital alias pemilik modal. Saat itu, negara tidak lebih sebagai perpanjangan tangan kepentingan kapital. Dengan demikian, negara tidak pernah netral ketika berhadapan dengan perbenturan kepentingan antara rakyat versus pemilik modal. Di sini, negara memihak kepentingan kapital dan menggunakan aparatus kekerasannya untuk menindas perlawanan rakyat. Sekarang pun watak negara tidak berubah. Malahan, jika kita lihat, negara neoliberal benarbenar perpanjangan tangan kapital. Ini tidak saja nampak dalam pengerahan aparatus kekerasan negara untuk menindas rakyat, tetapi juga sangat nampak pada lahirnya berbagai regulasi yang memfasilitasi kepentingan ekspansi kapital di Indonesia. Meningkatnya perlawanan rakyat membawa pesan jelas: tingkat penetrasi dan derajat eksploitasi kapital makin massif. Dalam konflik agraria, misalnya, menjelaskan bagaimana perluasan kepentingan kapital dalamperebutan sumber daya dan perampasan tanahtanah produktif. Begitu juga dengan meluasnya aksi blokade dan pemogokan oleh kaum buruh.Itu berarti derajat eksploitasi di sektor perburuhan, khsusunya dalam politik pengupahan, sudah pada batas yang tak bisa lagi ditoleransi oleh kaum buruh. Apalagi, jika menengok pada data yang ada, masih banyak pengusaha yang membayar upah di bawah UMP. Juga, masih banyak pengusaha yang menolak memenuhi hak-hak normatif kaum buruh. Bung Karno, di hadapan pengadilan kolonial pada tahun 1930, mengatakan sebagai berikut: "percobaan-percobaan dulu untuk menimbulkan revolusi di Sumatra, Borneo,

Page 96 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Sulawesi dan lain-lain, semuanya adalah tanda-tanda kesengsaraan kaum tani, yang berusaha mencari perbaikan nasibnya." Dengan demikian, bagi gerakan rakyat di Indonesia, keadaan ini mestinya menjadi basis material untukmeminjam perkataan Bung Karno`mencari jalan-jalan lain untuk mencapai perbaikan yang kekal'. Artinya, kita harus mengakhiri sistim ekonomi-politik yang menyebabkan kesengsaraan rakyat ini. Anda dapat menanggapi Editorial kami di: redaksiberdikari@yahoo.com http://berdikarionline.com/editorial/20120126/aksi-massa-dan-iklim-investasi.html <http://berdikarionline.com/editorial/20120126/aksi-massa-dan-iklim-investasi.html> [Non-text portions of this message have been removed] Leeghttp://www.sinarharapan.co.id/content/read/buruh-sweeping-perusahaan-dijababeka/ 26.01.2012 11:45

Buruh "Sweeping" Perusahaan di Jababeka


Penulis : Jonder Sihotang/Parluhutan Gultom (foto:dok/SH) BEKASI - Aksi unjuk rasa buruh kembali terjadi, Kamis (26/1) pagi, di Bekasi. Namun, jumlah pengunjuk rasa tidak sebanyak direncanakan. Pihak yang melakukan aksi kali ini adalah kelompok Kongres Aliansi Serikat Buruh Indonesia (KASBI). Sekitar 1.000-an buruh berkeliling melakukan "sweeping" ke perusahaan-perusahaan di kawsan Jababeka Cikarang, Bekasi. Menggunakan sepeda motor, kelompok buruh ini mendatangi perusahaan dan mengajak teman-teman sesama pekerja untuk ikut dalam aksi tersebut. Hingga berita ini diturunkan, kelompok pekerja itu masih berkeliling di seputar kawasan industri Jababeka. Namun aksi mereka tidak sampai ke jalan raya sehingga tidak mengganggu pengguna jalan. Salah seorang koordinator lapangan KASBI, Junaedi Saputra saat ditemui SH, mengaku melakukan aksi damai memprotes ulah Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) yang membohongi buruh dan tidak mau mencabut gugatan di Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Bandung. Sejumlah anggota polisi ikut mengawal aksi demo buruh tersebut. Pengamatan SH di lapangan, para pengusaha tampak takut terhadap aksi buruh. Di depan gerbang perusahaan, pada umumnya mereka memasang tulisan yang isinya perusahaan itu mendukung dan membayar upah sesuai UMK yang ditetapkan melalui keputusan Gubernur Jawa Barat. Bahkan banyak perusahaan mengaku bukan anggota Apindo. Hal itu terlihat di beberapa perusahaan di Jababeka yang mengaku bukan anggota Apindo melalui spanduk bertuliskan: "Kami bukan anggota Apindo". Presidium Komunikasi Informasi Serikat Pekerja Seluruh Indonesia (FKI-SPSI) Bekasi, Teguh Maianto tadi pagi mengatakan, mereka tidak akan berdemo. Hal itu dicapai karena pada Rabu (25/1) malam, sudah ada kesepakatan dalam rapat antara polres, serikat pekerja seKabupaten Bekasi, dan pengusaha. Dalam rapat yang juga dihadiri para direksi pengelola kawasan dan pemimpin 109 perusahaan akan mendukung keputusan Gubernur Jawa Barat terkait pelaksanaan Upah Minimum Kabupaten (UMK). Ke-109 pengusaha yang selama ini memberikan kuasa kepada Apindo Kabupaten Bekasi, dalam rapat semalam menyatakan akan melaksanakan pembayaran UMK sesuai keputusan Gubernur Jawa Barat. Kalaupun ada gugatan di PTUN Bandung maka pengusaha menyatakan akan mengabaikan hal itu. Terhitung Januari 2012, UMK akan dibayar sesuai keputusan gubenur. DPRD Desak Apindo DPRD Kabupaten Tangerang akhirnya tidak berdaya menghadapi desakan buruh. Para wakil rakyat itu akhirnya mengeluarkan pernyataan sikap mendukung penuh perjuangan buruh.

Page 97 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Artinya, DPRD ikut membantu buruh mendesak Apindo mencabut gugatannya ke PTUN, atas SK Gubernur Banten yang merevisi Upah Minimum Kabupaten (UMK) dan Upah Minimum Sektoral (UMS). "Kami mendukung perjuangan buruh mendapatkan haknya. Kami juga meminta Apindo Kabupaten Tangerang mencabut gugatannya di PTUN atas SK Gubernur Banten terkait revisi UMK dan UMS," ujar anggota DPRD Kabupaten Tangerang, Naziel Fikri, Rabu (25/1) sore. Selain mendesak Apindo mencabut gugatan, Naziel yang mewakili DPRD juga berjanji akan menyurati Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Tangerang agar segera membuat surat edaran kepada pabrik di wilayah itu untuk menerapkan UMK dan UMS hasil revisi. "Kami minta Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakertrans) sesegera mungkin membuat surat edaran ke seluruh pabrik agar mematuhi perintah Gubernur Banten terkait revisi UMK dan UMS. Kami berharap UMK sebesar Rp 1,529 juta bisa segera diterapkan," ujarnya. Pernyataan sikap DPRD Kabupaten Tangerang itu langsung disambut sukacita oleh sekitar 5.000 buruh yang tergabung dalam Federasi Serikat Buruh Karya Utama (FSBKU) yang menduduki kantor DPRD Kabupaten Tangerang. Sambil meneriakkan yel-yel salut DPRD, ribuan buruh kemudian membubarkan diri dari halaman kantor wakil rakyat Kabupaten Tangerang. Sekertaris Jenderal Apindo Kabupaten Tangerang, Djuanda Usman mengatakan, pihaknya tidak akan mencabut gugatan UMK dan UMS yang telah dilayangkan ke PTUN. Ini karena selain gugatan sudah dalam proses, revisi UMK dan UMS yang dikeluarkan Gubernur Banten juga melanggar aturan. [Non-text portions of this message have been removed] Leeghttp://www.antaranews.com/berita/294597/buruh-tutup-tol-delta-mas-polisi-siapkanribuan-personel

Buruh tutup Tol Delta Mas, polisi siapkan ribuan personel


Kamis, 26 Januari 2012 18:17 WIB | 4743 Views Buruh Bekasi Sejumlah buruh dari berbagai organisasi perburuhan Bekasi berunjukrasa melawan gugatan Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) di Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN), Bandung, Jawa Barat, Kamis (26/1). Dalam persidangan Majelis hakim Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Bandung mengabulkan gugatan yang diajukan Apindo Bekasi atas SK Gubernur Jabar tentang penetapan UMK Gubernur. (ANTARA/Agus Bebeng) () Berita Terkait a.. Gerbang tol Cikarang sudah dibuka b.. Pekerja asal Bekasi di Jakarta kesulitan tansportasi c.. Dampak demo buruh Bekasi kompleks d.. Kendaraan ke Jakarta dialihkan keluar gerbang Karawang e.. Buruh Bekasi dan Apindo berunding Jakarta (ANTARA News) - Puluhan buruh dari Aliansi Buruh Bekasi Bergerak berdemonstrasi dan menutup pintu tol Delta Mas, Cikarang, Kabupaten Bekasi, Kamis petang. Alhasil kemacetan luar biasa sempat terjadi dan polisi mengantisipasi aksi susulan dengan menyiapkan ribuan personel. Demonstrasi buruh itu berlatar dari keputusan PTUN Bandung, Jawa Barat, yang memenangi gugatan Asosiasi Pengusaha Indonesia atas besaran tarif Upah Regional Provinsi dalam SK yang dikeluarkan Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan. "Kami siapkan 2.817 personel untuk mengantisipasi hal-hal lain terkait demonstrasi buruh ini," kata Kepala Polres Bekasi, Komisaris Besar Polisi Wahyu Adiningrat. Dia memonitor ketat perkembangan aksi demonstrasi itu. Kemacetan parah terjadi dari arah Jakarta menuju Cikarang walau polisi telah tiba dan menangkap lima di antara puluhan buruh yang berdemonstrasi itu. Sebelumnya, polisi juga telah menahan enam buruh yang dianggap memprovokasi dan menganiaya buruh-buruh lain yang tidak mau ikut berdemonstrasi. Penangkapan polisi terhadap enam buruh provokator dan penganiaya itu terjadi pada 19 Januari lalu.

Page 98 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Menurut informasi, demonstrasi di Lippo Cikarang Selatan dan Cibitung yang dikatakan akan jauh lebih besar akan dilakukan lagi pada pukul 05.00 WIB besok (27/1). Demonstrasi terkait putusan PTUN Bandung soal besaran UMP buruh itu akan dilakukan aliansi sama dan Sekretariat Bersama Buruh, dan dikatakan akan berjumlah 300.000 buruh. Kawasan Delta Mas, Cikarang Pusat, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, merupakan kawasan elit. Di sana terdapat perumahan di mana para pemilik pabrik dan industri bertempat tinggal. Walau begitu, aktivitas di banyak pabrik di beberapa kawasan industri setempat tetap berjalan normal. Sedangkan pintu tol Delta Mas menjadi titik strategis karena di situlah terdapat pintu masuk menuju kawasan pemerintahan Kabupaten Bekasi. Akses menuju Kantor Bupati Bekasi, Kantor DPRD Bekasi, dan instansi-instansi lain pemerintahan hanya bisa dicapai melalui jalan berasal dan menuju pintu tol Delta Mas itu. Sebelum demonstrasi itu terjadi, pemerintah Kabupaten Bekasi telah menyatakan, menyerahkan penyelesaian perselisihan mengenai UMP itu kepada Kementerian Ketenagakerjaan. (PK-AFR) Editor: Ade Marboen COPYRIGHT 2012 ========== http://www.sinarharapan.co.id/content/read/buruh-ancam-lumpuhkan-kawasan-industri/ 27.01.2012 11:47

Buruh Ancam Lumpuhkan Kawasan Industri


Penulis : Jonder Sihotang/Moh Ridwan (foto:SH/Jonder Sihotang) CIKARANG - Menyusul keputusan PTUN Bandung, Jawa Barat, yang memenangkan gugatan Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Kabupaten Bekasi terkait UMK 2012, ribuan buruh di Kabupaten Bekasi, Jumat (27/1), kembali menggelar aksi unjuk rasa di tujuh kawasan industri. Mereka pun mengancam melumpuhkan kawasan industri itu. Sebelum berunjuk rasa, dengan sepeda motor sejak pukul 05.00 WIB buruh melakukan sweeping ke sejumlah pabrik, seperti di pabrik baja di Kampung Pasir Limus, Desa Sukadanau Cibitung, di ruas Jalan Kalimalang. Aksi serupa juga dilakukan di setiap pabrik di kawasan industri MM2100, Jababeka I, Jababeka II, Ejip, Hyundai, Lippo Cikarang, dan Delta Silikon. Buruh yang bekerja diajak bergabung dalam aksi solidaritas itu. Aksi difokuskan di dua titik lokasi, yakni Jalan Arteri Tol Cibitung untuk massa dari kawasan industri MM2100 dan simpang Jalan Raya Cikarang-Cibarusah untuk buruh dari kawasan industri Jababeka I, Jababeka II, Lippo Cikarang, Hyundai, dan Ejip. Koordinator Buruh Bergerak Bekasi (BBB) Obon Tabroni kepada SH pagi ini mengatakan, pihaknya melakukan aksi unjuk rasa besar-besaran di tujuh kawasan yang ada di Kabupaten Bekasi. Hingga berita ini diturunkan ribuan buruh kini mulai berorasi di perempatan kawasan EJIP dan Lippo Cikarang, tepatnya di depan Kantor Polsek Cikarang Selatan. Konvoi ribuan buruh menggunakan sepeda motor sudah memasuki kawasan Jababeka dan kawasan MM2100. Gerbang tol masuk MM2100 kini sudah tutup dan kemacetan di jalan tol mulai terjadi hingga belasan kilometer. Kapolsek Cikarang Selatan Komisaris Badari mengakui akses jalan raya dari Cikarang menuju Kecamatan Cibarusah, yang merupakan akses jalan utama menuju beberapa kawasan industri, sudah penuh buruh, hingga mengganggu akses lalu lintas. Pasukan Brigade Mobil (Brimob) sudah bersiaga guna menghalau ribuan buruh yang jumlahnya terus bertambah melakukan aksi demo.Juru bicara aliansi BBB Fathony mengatakan pihaknya membagi massa ke dalam tiga rombongan, yakni rombongan penyisir, sosialisasi, dan orasi dengan menutup sejumlah akses transportasi darat.

Page 99 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Menurut dia, target pelumpuhan adalah perusahaan yang hingga kini belum melaksanakan Upah Minimum Kabupaten (UMK) 2012 yang jumlahnya terdata 109 perusahaan dari berbagai sektor industri, seperti otomotif, elektronik, dan konveksi. "Kami beri mereka waktu sampai pukul 10.00 WIB untuk pengusaha segera menandatangani kesepakatan UMK 2012 bersama perwakilan serikat pekerja masing-masing. Kalau tidak, kami akan paksa pekerjanya keluar dari lingkungan pabrik," katanya. Koordinator Aliansi Sekber Kabupaten Bekasi Nining Elitos mengaku akan berkoordinasi bersama sejumlah serikat pekerja untuk bergabung dalam rombongan di Simpang Patung Kuda Jababeka II dan bergerak menutup akses jalan utama dan pintu tol kawasan industri setempat untuk melumpuhkan aktivitas produksi. "Kami memiliki massa dari 4.831 pabrik yang beroperasi di Kabupaten Bekasi," ujar Nining. Sekretaris Jenderal Organisasi Pekerja Seluruh Indonesia (OPSI) Timboel Siregar sangat menyesalkan putusan PTUN Bandung yang memenangkan gugatan Apindo. Langkah MediasiTerkait unjuk rasa itu, Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Kemenakertrans) pagi ini telah mengutus lima perwakilan dari Direktorat Jenderal Pembinaan Hubungan Industrial dan Jaminan Sosial Tenaga kerja (PHI dan Jamsos) untuk melakukan mediasi terkait kisruh penetapan UMK Bekasi 2012. "Pagi ini lima anggota tim kami sudah berangkat ke Bekasi. Kami akan berupaya mempertemukan perwakilan serikat pekerja/buruh, Apindo, serta Dinas Tenaga Kerja Kabupaten Bekasi untuk berdiskusi mencari jalan terbaik," kata Direktur Jenderal PHI dan Jamsos Kemenakertrans, Myra M Hanartani, ketika dihubungi SH, Jumat pagi. Ketua Apindo Djimanto yang dihubungi SH secara terpisah mengimbau agar kalangan serikat pekerja/buruh tidak melakukan aksi-aksi yang dampaknya merugikan banyak pihak. Menurutnya, Apindo tidak menutup diri untuk melakukan dialog dengan kalangan serikat pekerja/buruh. Kepala Dinas Tenaga Kerja Pemerintah Kabupaten Bekasi Harris Wijaya dan Ketua Dewan Pengupahan Kabupaten (DPK) Bekasi Ratna yang dihubungi SH berulang kali melalui teleponnya tidak mengangkat teleponnya. Padahal, sebelum Gubernur Jawa Barat memutuskan besaran UMK, terlebih dahulu melalui pembahasan dan dikeluarkannya rekomendasi dari DPK dan Bupati Bekasi Sa'duddin. Kapolresta Bekasi Kota Kombes Wahyu Hadiningrat kepada SH mengatakan telah menyebar sekitar 2.817 personel gabungan dari Polda Metro Jaya dan pihaknya untuk mengamankan sekitar 22 titik kawasan setempat. "Di antaranya PT Cikarang Listrikindo, PT Pertamina Tegal Gede, sembilan kawasan industri, dan sejumlah akses pentu tol," katanya. Ia mengancam akan menindak tegas pengunjuk rasa yang bertindak anarkis di lapangan. "Dari dua kali rangkaian aksi sejak 11 dan 19 Januari, kami sudah tahan empat oknum buruh karena terlibat aksi kekerasan dan perusakan," katanya. Hingga berita ini diturunkan buruh menggunakan sepeda motor memblokade Jalan Tol Jakarta - Cikampek, mengakibatkan jalur di Kilometer (KM) 13 Bekasi Barat hingga KM 31 Kompleks Deltas Mas, Kabupaten Bekasi macet total. [Non-text portions of this message have been removed] ----- Forwarded Message ----From: Su Dian <sudian301@yahoo.com> To: "gelora45@yahoogroups.com" <gelora45@yahoogroups.com> Cc: gri. mhmd <gri.mhmd@gmail.com> Sent: Saturday, January 28, 2012 4:37 PM Subject: Fw: DUKUNGAN DPP GRI THD AKSI BURUH

GERAKAN RAKYAT INDONESIA (GRI) DUKUNG AKSI BURUH


Hidup Buruh ! Hidup Rakyat ! Rebut Hak-hak Kedaulatan Rakyat !

Page 100 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Dewan Poimpinan Pusat Gerakan Rakyat Indonesia (DPP GRI) sepenuhnya mendukung aksi kaum buruh menuntut kenaikan upah dan dilaksanakannya keputusan Gubernur Jawa Barat tentang UMK. Gerakan Rakyat Indonesia (GRI) menilai bahwa tuntutan kaum buruh mengenai kenaikan UMK adalah tuntutan yang adil, karena dengan semakin melonjaknya harga-harga kebutuhan hidup sudah tak sesuai lagi dengan upah kerja minimum kaum buruh. Kerja produksi kaum buruh secara otomatis memenuhi kebutuhan hidup seluruh umat manusia, sementara kaum buruh sendiri hidup dalam penderitaan, tak dapat memenuhi kebutuhannya yang disebabkan oleh rendahnya upah buruh. Kaum kapitalis memproduksi barang dagangan hanya semata-mata mengejar keuntungan sebesar-besarnya, tanpa memperhatikan hak-hak kaum buruh sebagai tenaga pokok atas terciptanya barang-barang dagangan tersebut. Kaum buruh bekerja sepenuhnya untuk memenuhi kebutuhan hidupnya, tetapi kaum kapitalis menghisap tenaga kerja kaum buruh secara besar-besaran untuk menekan biaya produksi, dengan maksud mendapatkan keuntungan sebesar-besarnya. Tak ada dewa dan tak ada raja yang dapat membebaskan kaum buruh dari penghisapan dan penindasan, kecuali dari hasil perjuangan kaum buruh itu sendiri. Oleh sebab itu, Gerakan Rakyat Indonesia (GRI) selain mendukung sepenuhnya perjuangan kaum buruh menuntut kenaikan upah minimum, juga menyerukan sebagai berikut : Kaum Buruh di Seluruh Tanah Air Bersatulah ! Kaum Tani dan Semua Kaum Pekerja Indonesia agar Bersekutu Mendukung Kaum Buruh ! Tingkatkan Aksi Buruh dan Rakyat Menuntut Hak-hak Kedaulatan !!!. Jakarta, 27 Januari 2012. Dewan Pimpinan Pusat Gerakan Rakyat Indonesia (DPP GRI) Ketua Umum Sekretaris Umum Erwan S Teguh K [Non-text portions of this message have been removed]

Dahlan Ajak Pengusaha tak Main Sogok, Tapi Naikkan Gaji Buruh
Republika 13 menit yang lalu

Perbesar Foto REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Di zamannya, saat masih aktif sebagai pebisnis, Menteri Negara BUMN, Dahlan Iskan sangat akrab dengan kebiasaan pengusaha memberikan uang sogok menyogok aparat, terutama dalam berhadapan dengan aksi mogok buruh. Sekalipun adat ini sudah semakin berkurang, Dahlan mengingatkan para pelaku usaha untuk tidak lagi sogok-menyogok, dan mengalihkannya untuk meningkatkan gaji buruh. "Pengusaha perlu berubah, tidak perlu lagi menyogok. (Dana menyogok) itu bisa dipakai untuk menaikkan gaji buruh, yang akhirnya bisa bantu pengusaha sendiri," tutur Dahlan saat tampil sebagai keynote speaker di Seminar Strategi Investasi dan Portofolio 2012 di Hotel Pullman (Ex-Hotel Nikko), Jakarta, Jumat (27/1).

Page 101 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Pada 2012, pebisnis yang membesarkan Jawa Pos Group ini melihat harapan dan tantangan yang besar bagi pengusaha. Seperti gejolak finansial di Eropa. Termasuk tuntutan buruh atas kenaikkan gaji, yang dikatakan Dahlan, seiring suasana kehidupan yang semakin gegap gempita. Meskipun krisis Eropa membuat omset eksportir mengering, tapi Dahlan meyakini kenaikan status Layak Kredit atau Investment Grade dari dua lembaga pemeringkat kredit internasional akan berimbas pada kepercayaan asing yang semakin besar. "Tiap perusahaan punya kiatnya sendiri-sendiri. Dalam mengahadapi gejolak Eropa dan buruh ini, ingat pepatah pengusaha Tionghoa, mendung tidak akan ada di situ terus, pasti akan bergeser. Pasti akan ada perubahan," ujar Dahlan. Diingatkannya, untuk naik level dalam berusaha, pasti akan menemui turbulance kecil dan besar. Gejolak Eropa dan buruh masih dilihat Dahlan sebagai turbulance kecil. "Jangan terlalu memikirkan gejolak Eropa atau gejolak buruh. Pertumbuhan tahun ini diprediksi rata-rata 6,5 persen. Artinya, ada perusahaan yang tumbuh 15 persen, 30 persen, tapi ada juga yang 0 persen, bahkan minus. Tapi dari rata-rata tadi, selalu ada peluang yang harus tetap dimanfaatkan pengusaha," ungkapnya. Sekalipun hal ini tidak patut diceritakan, tapi Dahlan memberitahukan bahwa dirinya pernah dikenankan bunga 26 persen oleh pihak bank saat dirinya masih berbisnis. Sekalipun begitu, dirinya tetap berhasil menghidupkan bisnisnya dengan berbagai usaha. [Non-text portions of this message have been removed]

Menristek Turunkan Tim Pelajari Kiat Esemka


Defri Werdiono | Robert Adhi Ksp | Jumat, 27 Januari 2012 | 07:55 WIB

KOMPAS/SRI REJEKI Sejumlah warga dan wartawan, Jumat (6/1/2012), melihat-lihat mobil Kiat Esemka yang dipamerkan di halaman depan rumah dinas wali Kota Solo. BANJARMASIN, KOMPAS.com Terkait keberadaan mobil Kiat Esemka yang ramai dibicarakan orang akhir-akhir ini, Menteri Riset dan Teknologi Gusti Muhammad Hatta mengaku secara pribadi dan sebagai menteri sangat menghargai karya anak bangsa, sekecil apa pun itu. Kementerian Riset dan Teknologi sendiri telah mengirimkan tim untuk mempelajari karya tersebut. Jika ada kekurangan, tim akan memberikan masukan untuk penyempurnaan. "Kita melihat mesinnya, bodi seperti apa. Kita beri masukan," ujar Hatta usai mengikuti dialog interaktif dalam rangka rakor penelitian dan pengembangan untuk mendukung program SIDa dan MP3EI Koridor III, di Banjarmasin, Kalsel, Kamis (26/1/2012) malam. Menurut Hatta, mobil tersebut adalah program dari Kementerian Pendidikan Nasional. Semuanya ada 10 SMK yang diuji coba, salah satunya yang menghasilkan Kiat Esemka. Sementara SMK lainnya mengerjakan produk yang lain. [Non-text portions of this message have been removed] Leeghttp://www.suarapembaruan.com/home/kerentanan-pangan-indonesia-semakintinggi/16509

Kerentanan Pangan Indonesia Semakin Tinggi

Page 102 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Kamis, 26 Januari 2012 | 15:33 Irman Gusman [Dok SP] Berita Terkait a.. Lampung Dicanangkan Jadi Provinsi Pertanian b.. DPD Sahkan Pansus Agraria Awal Februari c.. Irman Gusman: Terjadi Perselingkuhan Politik dan Hukum d.. Filipina Dukung DPD Masuk AIPA e.. Irman Gusman Resmikan Wahana DPD di KidsZona Makasar [BANDAR LAMPUNG] Sektor pangan Indonesia saat ini berada pada level kerentanan pangan yang tinggi. Hal itu dipicu oleh lemahnya ke-swasembadaan pangan dan faktor perubahan iklim yang melanda akhir-akhir ini. Ketua Dewan Perwakilan Daerah (DPD) Irman Gusman dalam seminar revitalisasi pertanian "Petani Bisa Kaya" di Lampung, Kamis (26/1) mengatakan, dalam upaya meraih swasembada pangan, Indonesia masih terbentur oleh berbagai macam persoalan, diantaranya ketersediaan lahan dari kebutuhan lahan belum kecukupan. Sehingga, dengan terpaksa kita harus tergantung pada bahan pangan negara lain yang sebenarnya bisa mengancam stabilitasi ekonomi, sosial dan politik Indonesia. "Dari sekitar kebutuhan lahan yang 11-15 juta hektar, kita baru punya sekitar 7,7 juta hektar. Dari seluas lahan itupun kita menghadap masalah baru, yaitu terus berkurangnya lahan yang disebabkan oleh konversi peruntukan lahan ke sektor industri dan pemukiman," katanya. Adapun, kecepatan alih fungsi lahan pertanian ke fungsi lain mencapai 100-110 ribu hektare per tahun (data fakultas pertanian UGM). Hal itu disebabkan oleh lemahnya konsep dan strategi pembangunan pertanian pemerintah, sektor pertanian di Indonesia dianggap makin menjadi tidak menarik bagi petani kecil hingga besar. "Jangan salahkan mereka ketika harus terjebak dalam sistem ijon, perdagangan tak layak dengan tengkulak dan kemiskinan yang seolah tiada akhirnya," ucap Irman. Lebih lanjut, dia merinci, pendapatan perkapita petani padi sangat rendah. Misalnya saja petani yang memiliki lahan sawah satu hektar hanya mendapatkan keuntungan Rp 2,7 juta perbulannya. Jadi, bila petani Indonesia yang rata-rata memiliki 0,3-0,7 hektar maka mereka hanya dapat mengantongi Rp 540 ribu per bulan. "Dengan jumlah 4-5 orang saja dalam satu keluarga, pendapatan itu jauh dari cukup. Belum lagi besarnya potensi kerugian karena perubahan iklim yang dengan sekejap bisa melenyapkan semua usaha dan investasi," tambahnya. Sementara itu, petani seluruh Indonesia, menurut Irman, harus menjadi orang kaya. Sebab, jika 50% petani itu kaya maka masalah bangsa bisa terselesaikan. Namun sayangnya, angkatan kerja yang bekerja di sektor pertanian yaitu mencapai 30% dari seluruh komposisi jumlah tenaga kerja di Indonesia masih hidup dibawah garis kemiskinan. Berbeda halnya dengan Selandia Baru di mana penduduknya hanya 6 juta dan jumlah produksi sapinya 30 juta dengan biri-biri 40 juta, namun bisa hidup berkelimpahan. "Dia (Selandia Baru, Red) bisa, kenapa kita tidak bisa," ungkapnya. [O-2] [Non-text portions of this message have been removed] http://www.balipost.com/mediadetail.php?module=detailberita&kid=33&id=61529 Berita Nasional/Politik 27 Januari 2012 | BP

Penyuluh Mati Suri, Bali Terancam Krisis Pangan


Dunia pertanian di Bali terancam. Selain karena alih fungsi lahan, sektor pertanian juga ditinggalkan oleh krama Bali. Demikian pula infrastruktur irigasi mulai amburadul. Akibatnya, hasil pertanian tak mampu maksimal. Yang menyedihkan lagi, harga pertanian saat panen selalu anjlok. Semua itu akan mengancam krisis pangan di Bali. Bali saat ini sangat tergantung dengan pasokan bahan makanan dari luar. Ini merupakan persoalan serius yang harus segera dipecahkan. ''Kita jangan merasa gagah karena mampu

Page 103 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

membeli bahan makanan dari luar daerah. Tetapi, harus bisa mandiri dalam memenuhi kebutuhan makanan,'' kata pakar pertanian Universitas Udayana, Prof. Mertha, Kamis (26/1) kemarin. Pria asal Penebel, Tabanan ini menjelaskan, sejatinya Bali memiliki sumber pangan yang melimpah. Namun, anehnya, puluhan ton beras dan sayuran mengalir ke Bali setiap hari dari luar. Menurutnya, kondisi ini harus dipecahkan bersama dengan membuat tameng yang jelas bagi produksi bahan pangan di Bali. Salah satunya, memperbarui sistem pertanian yang ada. Saat ini, kata Prof. Mertha, pola tanam pertanian di Bali amburadul, bahkan cenderung tak tertib. Kondisi ini yang memicu hama tanaman mengganas dan sulit dikendalikan. Persoalan ini bisa diatasi jika petugas penyuluh pertanian tak mati suri dan profesional sesuai bidangnya. ''Kami melihat penyuluh banyak yang mati suri, sehingga para petani tak mendapatkan bimbingan yang tepat,'' kritiknya. Dia mencontohkan, ketika lahan petani terserang hama, peran penyuluh tak bisa maksimal. Bahkan, cenderung kurang mengerti metode penyelesaiannya. Penggunaan pola tanam para petani juga tak banyak melibatkan para penyuluh. Sehingga petani terpaksa menggunakan cara konvensional dan saling meniru. Keadaan ini, kata Prof. Mertha, tak boleh terus dibiarkan. Dia berharap penyuluh bisa bekerja profesional. Petugas yang diturunkan sebagai penyuluh juga wajib mengetahui likuliku pertanian. Ketika tak mampu menyelesaikan kasus pertanian, penyuluh melakukan konsultasi dengan para pakar pertanian. Prof. Mertha menambahkan, selama ini pertanian selalu ditempatkan di urutan kedua. Hal ini terlihat dari program pemerintah yang belum sepenuhnya memikirkan nasib petani. Ketua DPD HKTI Bali Prof. Nyoman Suparta menilai Pemerintah Provinsi (Pemprov) Bali dalam mengatasi permasalahan tersebut masih sebatas wacana. ''Program pemerintah dalam mengatasi permasalahan pertanian masih klise, pemerintah terlalu fokus pada produksi, padahal petani sudah cukup mampu di situ,'' ungkap Nyoman Suparta, Rabu (25/1). Menurutnya, visi pertanian adalah agribisnis tidak hanya berkutat pada produksi semata. Untuk itu pemerintah ke depan harus membangun dan menguatkan sistem pemasaran hasil pertanian. Pemerintah khususnya Dinas Pertanian harus kolaborasi dengan Disperindag dan stakeholders sebaik mungkin untuk membangun sistem pemasaran dengan jaminan kepastian. ''Pemerintah juga harus segera mendorong penguatan agroindustri pengolahan agar hasil panen cepat dan pasti tersalurkan ke pasar industri. Selain melakukan promosi fanatisme penggunaan produk pertanian lokal juga harus ditingkatkan,'' sebutnya. Dosen Pertanian Unwar Dr. Ir. I Gusti Bagus Udayana, M.Si. mengatakan, permasalahan yang dihadapi sektor pertanian secara umum adalah sifat pertanian yang mudah rusak, sehingga diperlukan teknologi pengemasan dan transportasi guna mengatasi masalah tersebut. Sebagian besar produk pertanian juga bersifat musiman dan sangat dipengaruhi oleh kondisi, sehingga aspek kontinuitas produk agroindustri menjadi tidak terjamin. Dosen Fakultas Ekonomi Unwar Drs. I Wayan Arjana, M.M. mengatakan, pemerintah harus melakukan langkah kongkret untuk menyelamatkan pertanian. Mempertahankan lahan pertanian merupakan masalah mendesak yang harus segera diatasi oleh Pemprov Bali melalui program-program pemerintah dalam memajukan sektor pertanian. ''Selama ini upaya pemerintah untuk memajukan sektor pertanian masih sebatas wacana. Hingga kini belum ada program pemerintah yang mampu mengangkat sektor tersebut. Dampaknya alih fungsi lahan merajarela,'' pungkasnya. (udi/par/bit) [Non-text portions of this message have been removed] http://www.balipost.com/mediadetail.php?module=detailberita&kid=33&id=61581 28 Januari 2012 | BP

Lahan Pertanian Makin Terhimpit

Page 104 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Pertanian yang menjadi taksu Bali telah terancam. Terbukti alih fungsi lahan setiap tahun mengalami peningkatan. Sementara APBD untuk sektor pertanian juga masih sangat kecil. Ini menandakan kepedulian pemerintah daerah menghidupkan sektor ini masih sangat rendah. Padahal, sebagian besar masyarakat Bali masih menggantungkan hidup pada sektor ini. Kalau ini terus berlanjut, masihkah sektor pertanian mampu menjadi taksu Bali mendorong pertumbuhan sektor pariwisata? PERTANIAN di Bali dari tahun ke tahun makin terhimpit dan didera berbagai tantangan mulai dari alih fungsi lahan, kesulitan sarana produksi hingga kesulitan dalam pascapanen dan pemasaran. Permasalahan pertanian pun dinilai sangat kompleks dan seperti benang kusut. Sayangnya di tengah cobaan berat yang dihadapi para petani Bali, program-program pemerintah belum mampu mengangkat kehidupan petani, sehingga mereka tetap berlumpur dan melarat di tengah gemerincing dolar yang mengalir deras ke Bali. Ditemui Jumat (27/1) kemarin, anggota DPRD Bali Gede Kusuma Putra mengatakan selama ini nilai tambah yang dinikmati petani masih kurang, sehingga petani enggan menggarap lahannya. Permasalahan terparah kerap muncul ketika pascapanen dan pemasaran. ''Ambil saja contoh saat ini buah-buahan sedang panen di Buleleng tetapi harganya terjun bebas. Hal itu yang kerap membuat petani ngekoh,'' tuturnya. Permasalahan pascapanen dan pemasaran itu, menurutnya, perlu dipecahkan, misalnya dengan mendirikan BUMD di masing-masing kabupaten/kota yang bisa menampung hasil pertanian dan memasarkan hasil pertanian dengan harga standar sesuai kualitasnya, sehingga tidak terjadi gejolak harga. Selain itu, diharapkan peran penyuluh pertanian agar lebih dioptimalkan. ''Pemerintah perlu menjembatani permasalahan pemasaran ini sehingga petani mendapat kepastian harga. Kalau diserahkan ke mekanisme pasar tanpa campur tangan pemerintah, petani kita bisa celaka,'' ujarnya. Terkait anggaran untuk pengembangan pertanian, dikatakannya, selama ini masih minim sehingga pihaknya berharap ada perda yang bisa mendorong agar ada kepastian standar anggaran pertanian. ''Anggaran pertanian harus ditingkatkan dan diimbangi dengan SDM yang berkualitas, manajemen yang bagus serta tenaga penyuluh yang terampil dan bisa memecahkan permasalahan di lapangan,'' ujar politisi PDI-P ini. Lebih lanjut dikatakan, selama ini terkesan petani Bali mensubsidi pengusaha-pengusaha besar karena pihak hotel maupun restoran yang mengambil produksi pertanian langsung ke petani selalu membayar dua atau tiga bulan setelah barang diambil. ''Harus ada kebijakan pemerintah yang bisa mendorong pihak hotel dan restoran sesegera mungkin membayar produk pertanian yang diambil dari petani kita,'' harapnya. Sementara itu anggota DPRD lainnya, Nyoman Gde Putra Astawa, mengatakan perlu ada perencanaan yang mampu memperhitungkan bagaimana nasib pertanian Bali dalam kurun waktu 20 tahun ke depan. Untuk itu, pada Juli mendatang akan dilaksanakan seminar nasional untuk mencari solusi atas berbagai permasalahan pertanian di Bali, termasuk akan diagendakan standar anggaran pertanian yang selama ini dinilai masih minim. ''Anggaran pertanian kita masih di bawah 5 persen. Karenanya kami mendorong agar anggaran untuk itu ditingkatkan dan dibakukan melalui perda, sehingga upaya pengembangan pertanian bisa lebih optimal,'' ujarnya. Sulit Dibendung Kepala Dinas Pertanian, Tanaman Pangan dan Hortikultura Kota Denpasar Gede Ambara Putra didampingi Kasubag Pemberitaan Pemkot Denpasar Dewa Gede Rai, Jumat kemarin mengatakan, program mempertahankan lahan pertanian sejatinya sudah dilakukan di semua sektor. Hanya, alih fungsi terutama untuk permukiman sangat sulit untuk dibendung. Saat ini jumlah subak di Denpasar masih bertahan sebanyak 41 subak. Luas lahan pertanian mencapai 2.597 hektar. ''Untuk mempertahankan luasan pertanian di Denpasar, kami sudah melakukan sejumlah program yang cukup banyak. Di antaranya, untuk menekan alih fungsi lahan di jalur hijau, Pemkot memberikan subsidi pajak,'' katanya. (wid/ara) [Non-text portions of this message have been removed] http://www.balipost.com/mediadetail.php?module=detailrubrik&kid=7&id=6164 28 Januari 2012 | BP

Page 105 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Ironi Kemiskinan di Pulau Dolar


GAGALNYA pemerintah dalam menjalankan sistem pemerintahan atau program kerjanya bisa dilihat dari tingkat kesejahteraan masyarakat yang jauh dari harapan ideal. Sungguh ironi Pulau Bali yang masih memiliki image sebagai gulanya wisata dengan dolar yang bergelimang, masih saja ada penduduk miskin dan buta aksara. Kantong-kantong kemiskinan itu terletak di wilayah yang justru memiliki sumber daya alam yang potensial seperti Karangasem, Klungkung dan Bangli. Apabila dicerna dengan pemikiran rasional, ini sungguh-sungguh mengerikan. Lalu apa selama ini yang direncanakan pemerintah dalam hal ini Pemerintah Provinsi, Kabupaten dan Kota dalam mengentaskan kemiskinan? Seperti ada simtom adem-ayem dan pembiaran. Belum ada langkah nyata dan hasil yang diinginkan. Padahal, sebagai pengayom dan 'pelayan' masyarakat pemerintah hendaknya meninggikan kepentingan masyarakat daripada kepentingan PAD (pendapatan asli daerah) masing-masing. Selama ini belum ada kiat-kiat solid dari pemerintah baik itu provinsi, kota dan kabupaten untuk bersama-sama berpikir mengentaskan kemiskinan dengan cara turun langsung ke lokasi, melihat dengan kacamata objektif, tidak hanya menerima laporan sana-sini yang sarat kepetingan politis. Orang bijaksana mengatakan, kemiskinan hanya bisa dientaskan melalui jalur pendidikan. Manakala orang sudah cerdas, punya kemampuan internal, niscaya bisa survive di tengah kerasnya arus medernisasi. Sedangkan di Bali justru banyak generasi usia produktif yang masih saja buta aksara. Sekali lagi, ini benar-benar ironi pulau surga. Gula wisata hanya dinikmati para kapitalis gede. Pemerintah di sini seakan memposisikan diri sebagai penonton. Di titik ini semua pihak mesti duduk bersama, satu visi, satu misi, dengan tujuan mulai entaskan kemiskinan di Bali. Usaikan konflik kepentingan, jangan lagi berlomba-lomba untuk mencapai citra, mengejar pendapatan untuk foya-foya. Kalau masih saja kemiskinan mendekap Bali, ini pertanda pemerintah telah gagal melaksanakan tugasnya. I Gusti Agung Pandji Jalan Nusa Indah, Denpasar Mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Warmadewa [Non-text portions of this message have been removed] Apakah pihak Istana akan mengabulkan usul/tuntutan ini? --- Pada Jum, 27/1/12, edouard santoso <kakekpandir@gmx.com> menulis: Dari: edouard santoso <kakekpandir@gmx.com> Judul: [GELORA45] Bahas Agraria,Wakil Pengunjuk Rasa Masuk Istana Kepada: gelora45@yahoogroups.com Tanggal: Jumat, 27 Januari, 2012, 8:45 PM

Bahas Agraria, Wakil Pengunjuk Rasa Masuk Istana


Besar Kecil Normal TEMPO.CO, Jakarta - Usai unjuk rasa selama kurang lebih satu jam di depan Istana Negara, perwakilan dari pengunjuk rasa konflik agraria diperbolehkan masuk ke dalam Istana Negara. "Sebanyak 45 orang dari Sekretariat Bersama Pemulihan Hak Rakyat sudah diterima untuk negosiasi konflik agraria," ujar Koordinator Media Relation Sekretariat Bersama, Aan Anshary, di depan Istana Negara, Kamis, 12 Januari 2012. Menurut Aan, perwakilan yang masuk ke Istana akan membahas petisi yang dirancang Sekretariat Negara. Isi petisi antara lain pencabutan Undang-Undang Penanaman Modal, UU Kehutanan, UU Perkebunan, UU Mineral dan Batu Bara, UU Pengadaan Tanah, permintaan penarikan aparat bersenjata dari lokasi konflik, menghentikan kekerasan di lokasi konflik, serta menghentikan pemerasan dan monopoli tanah warga. Hingga berita ini diturunkan, belum diketahui hasil negosiasi. Namun, sejumlah pengunjuk rasa telah mulai bergerak menjauhi Istana.

Page 106 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

ISTMAN MP [Non-text portions of this message have been removed] http://www.antaranews.com/berita/294682/buruh-bekasi-hentikan-mesin-produksi-kawasanindustri

Buruh Bekasi hentikan mesin produksi kawasan industri


Jumat, 27 Januari 2012 08:28 WIB | 3094 Views Ilustrasi - Aksi buruh Blokir Jalan Ribuan buruh yang tergabung dalam Buruh Bekasi Bergerak memblokir jalan(FOTO ANTARA/M Agung Rajasa) () Buruh di tujuh kawasan industri akan stop produksi mematikan mesin-mesin produksi. Keluar dari pabrik jam 09.00 WIB hari ini, Jumat (27/1), dan berjalan kaki di kawasan industri. Berita Terkait a.. UMK Bekasi jadi naik, tapi tidak merembet ke kabupaten lain b.. Pemerintah temukan penyelesaian masalah upah minimum Bekasi c.. Rakor UMK Bekasi hasilkan 4 kesepakatan d.. Pemerintah temukan penyelesaian permasalahan UMK Bekasi e.. Menakertrans minta buruh-pengusaha di Bekasi berunding Bekasi (ANTARA News) - Buruh dari tujuh kawasan industri Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, sepakat akan menghentikan produksi dan menggelar unjuk rasa pascaputusan Pengadilan Tata Usaha Negara yang memenangkan gugatan pengusaha. "Buruh di tujuh kawasan industri akan stop produksi mematikan mesin-mesin produksi. Keluar dari pabrik jam 09.00 WIB hari ini, Jumat (27/1), dan berjalan kaki di kawasan industri," demikian dikatakan Humas Aliansi Buruh Bekasi Bergerak (BBB) Nyumarno melalui pesan singkat yang diterima, di Bekasi, Jumat. Dalam aksinya, seluruh pengurus serikat pekerja akan mengumpulkan massa dengan cara menyisir setiap pabrik di kawasan industri MM2100, Jababeka I, Jababeka II, Ejip, Hyundai, Lippo Cikarang, dan Delta Silikon agar buruh yang bekerja bergabung dalam aksi solidaritas itu. Sementara itu, perwakilan buruh, Rasyid, mengatakan aksi akan difokuskan di dua titik lokasi. Yakni Jalan Arteri Tol Cibitung untuk massa dari kawasan industri MM2100 dan simpang Jalan Raya Cikarang-Cibarusah untuk buruh dari kawasan industri Jababeka 1, Jababeka 2, Lippo Cikarang, Hyundai, dan Ejip. "Kita akan tutup pintu tol dan menyumbat jalan untuk melumpuhkan industri," katanya. Kapolresta Bekasi Kota Kombespol Mahyu Hadiningrat mengatakan telah menyebar sekitar 2.817 personel gabungan dari Polda Metro Jaya, dan pihaknya untuk mengamankan sekitar 22 titik kawasan setempat. "Di antaranya PT Cikarang Listrikindo, PT Pertamina Tegal Gede, sembilan kawasan industri, dan sejumlah akses pentu tol," katanya. Wahyu mengimbau demonstran untuk melakukan aksinya secara tertib tanpa merugikan masyarakat umum khususnya pengguna jalan serta menghindari prilaku anarkis yang dapat merugikan orang lain. "Kami akan tindak tegas siapapun yang bertindak anarkis di lapangan. Dari dua kali rangkaian aksi sejak 11 dan 19 Januari, kami sudah tahan empat oknum buruh karena terlibat aksi kekerasan dan pengerusakan," katanya. Aksi tersebut adalah buntut dari kekecewaan ribuan buruh dari empat serikat pekerja setempat atas putusan hakim Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Bandung yang memenangkan gugatan Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Kabupaten Bekasi atas pengesahan Upah Minimum Kabupaten (UMK) 2012 yang dinilai cacat administrasi. (KR-AFR/M008) Editor: Ella Syafputri COPYRIGHT 2012 Ikuti berita terkini di handphone anda di m.antaranews.com

Page 107 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Cetak Email Facebook Twitter Komentar Pembaca Bejo semua ini ulah apini do yg menghianati kesepakatan yg udah d tanda tangani Jumat, 27 Januari 2012 20:02 WIB Balas Catur Emang betul. Parah banget tuh pemerintah. masa pendemo masuk jalan tol diperbolehkan. Itu kan sudah menggangu pihak lain yang tidak ada hubungannya dengan UMK. Tindak tegas dong para pendemo yang mengganggu ketertiban. Gimana sih pemerintah ini. Parah juga nih Gubernur nggak tau tata cara dan peraturan. Kalo berunding UMK ya duduk bersama dulu, pengusaha, pekerjja, perwakilan depnakertrans dan pemda. Bukan cacat administrasi kayak gini. Gubernur kok malah menyulut api? Jumat, 27 Januari 2012 17:00 WIB Balas Meykif Aneh sekali dgn pemerintah ini. Kenapa masalah ini di biarkan dan "dipermainkan". Jelas sudah berapa Ratusan Milyar Rupiah yang hilang akibat kawasan Industri yang tdk dapat berproduksi akbiat aksi ini. Contoh hari ini, tidak ada pengamanan baik dari pihak polisi dan TNI di ke 3 kawasan industri Cibitung-Cikarang. Ini berbeda dengan tanggal 24 Jan yang lalu, dimana pasukan polisi dan TNI berjaga di ke 3 kawasan tsb. Mau sampaikan kapan seperti ini? Jumat, 27 Januari 2012 10:20 WIB Balas [Non-text portions of this message have been removed]

Perjuangan Buruh Berbuntut Rusuh


http://www.gatra.com/terpopuler/46-ekonomi/7797-perjuangan-buruh-berbuntut-rusuh Saturday, 28 January 2012 11:42 Demo buruh melawan Apindo (FOTO ANTARA/Agus Bebeng) Jalan tol Jakarta-Cikampek lumpuh pada Jumat (27/1/2012) kemarin. Ruas jalan tol yang menjadi nadi perekonomian di kawasan Jabodetabek (Jakarta-Bogor-Depok-Tangerang Bekasi) itu diblokir oleh ribuan buruh. Amarah mereka terpanggang oleh pengingkaran janji para pengusaha yang tergabung dalam Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Kabupaten Bekasi, yang membatalkan pencabutan gugatan upah minimum kabupaten (UMK). Aksi yang diikuti oleh seluruh buruh pabrik sekabupaten Bekasi itu dimulai sekitar pukul 09.00 WIB. Pusat aksi difokuskan di 7 kawasan industri seperti Ejip, Hyundai, Delta Silicon, Jababeka 1, Jababeka 2, MM 2100, dan Kawasan Gobel. Mereka menutup jalan di KM 31 Cikarang Barat. Akibatnya, arus lalu lintas dari arah Jakarta menuju Cikampek maupun sebaliknya, mengalami macet hingga puluhan kilometer. Kemacetan bahkan mengular hingga jalan Kalimalang, Cawang, Jalan Raya Pangkalan Jati dan Bekasi. Arus lalu lintas di wilayah itu pun nyaris lumpuh. Situasi pun kian memanas saat Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Muhaimin Iskandar menemui demonstran yang memusatkan konsentrasi massa di km 24.400, Cibitung, Bekasi, Jawa Barat. Menurut Juru Bicara Kepresidenan Julian Aldrin Pasha, Muhaimin memang diminta Presiden untuk segera melakukan komunikasi aktif dengan perwakilan para buruh sehingga tercapai kesepahaman. Pihak istana menilai, aksi pemblokiran jalan tol telah merugikan masyarakat

Page 108 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

banyak. "Tindakan itu tidak perlu terjadi bilamana komunikasi antarpihak terkait dilakukan dengan baik," ujar Julian. Aksi buruh Bekasi menguasai jalan tol bukan kali ini saja. Pada 19 Januari 2012 lalu, mereka juga memblokir jalan tol Jakarta-Cikampek saat menggelar aksi unjuk rasa menuntut kenaikan upah. Buntutnya, kemacetan panjang hingga kawasan Cikunir pun tak bisa dihindari. Koordinator aksi, Obon Tabroni, mengungkap bahwa sumber permasalahan aksi masal Buruh Bekasi Bergerak (BBB) adalah keputusan Pengadilan Tata usaha Niaga (PTUN) Bandung yang memenangkan gugatan UPK Bekasi tahun 2012 yang diajukan DPK Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Kabupaten Bekasi. Sejatinya, menurut Obon, UMK Bekasi tahun 2012 lahir dari hasil rekomendasi Dewan Pengupahan Kab Bekasi. Dalam proses dan mekanisme pembahasan rekomendasi tersebut telah melibatkan Apindo Bekasi. Namun, diakui Obon, DPK Apindo Kab Bekasi memang melakukan aksi walkout di saat terakhir perundingan. Toh Dewan Pengupahan Kabupaten melalui mekanisme voting tetap menyepakati angka UMK Bekasi. "Sebenarnya buruh tidak puas terhadap angka UMK tersebut. Karena angka buruh di kisaran Rp2.247.000, sementara yang disepakati hanya sekitar Rp1.491.866. Walau jauh dari harapan, namun buruh terpaksa menerima angka tersebut karena menghormati mekanisme yang ada dan kesepakatan yang disepakati bersama," kata Obon. Rekomendasi UMK Kab Bekasi pun lolos tanpa cacat, sekaligus ditandatangani dan disahkan dalam rapat pleno Dewan Pengupahan Provinsi Jabar yang didalamnya terdiri dari unsur Serikat Pekerja, Pemerintah, termasuk DPP Apindo Provinsi Jabar. "Semua perwakilan tersebut, termasuk DPP Apindo Jabar, menandatangani surat rekomendasi yang akhirnya disahkan dalam bentuk SK Gubernur," ungkap Obon. Tetapi DPK Apindo Bekasi kemudian melayangkan gugatan ke PTUN Bandung untuk mencabut SK Gubernur mengenai UMK Kab. Bekasi tersebut. Langkah pengusaha pun ditanggapi dengan ancaman buruh yang akan menggelar aksi demonstrasi pada 16 hingga 19 Januari 2012. Aksi itu urung dilakukan setelah DPP Apindo Kabupaten Bekasi dengan Serikat Pekerja menyepakati beberapa poin dari pertemuan di Hotel Grand Sahid, Jakarta. Dalam kesepakatannya, DPP Apindo berjanji akan mencabut gugatannya di PTUN Bandung pada Kamis, 19 Januari 2012. Serikat Pekerja sepakat membatalkan rencana aksi demonstrasi tersebut. Ternyata, kata Obon, DPK Apindo Bekasi tak kunjung mencabut gugatannya di PTUN Bandung hingga waktu yang disepakati. Bahkan, para buruh menilai, kuasa penggugat tidak menunjukan itikad baik. Hingga pada Kamis, 26 Januari 2012, sidang PTUN Bandung membacakan putusan yang memenangkan gugatan DPK Apindo Bekasi. Majelis Hakim memerintahkan agar Gubernur Jabar merevisi SK UMK Tahun 2012. Tak pelak, para buruh pun langsung merespon dengan demo besar-besaran dengan memblokir rus tol JakartaCikampek. Pihak pengusaha pun angkat bicara soal tersebut. Committee of Manpower, Asosiasi Pertekstilan Indonesia (API), Mulyadi Djaya, menegaskan, gugatan di Pengadilan Tinggi Usaha Negara Bandung muncul karena adanya pengingkaran penerbitan Surat Keputusan (SK). "Perundingan dan keputusannya lain, sehingga Gubernur harus turun tangan," kata Mulyadi. Menurut Mulyadi, Apindo sama sekali tidak ikut menandatangani jumlah kesepakatan UMK antara buruh dan pengusaha. Dengan demikian pengusaha menilai keputusan UMK hanya disepakati sepihak. Apapun alasan yang dikeluarkan oleh para buruh maupun pengusaha, pemblokiran jalan tol yang menjadi nadi perekonomian bangsa itu jelas merugikan masyarakat. Data Traffic Management Center (TMC) Polda Metro Jaya menunjukkan, kemacetan di jalur tol menuju Cikampek masih berlangsung hingga pukul 18.35 WIB. Bahkan, dampak kemacetan masih terus terjadi di Jalan Tol Dalam Kota hingga malam hari. Titik jalan seperti di kawasan Pejompongan, Semanggi, Kuningan, Pancoran, hingga Cawang padat merayap hingga menjelang tengah malam.

Page 109 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Dari sisi ekonomi, aksi pemblokiran dan mogok masal buruh ini menyebabkan efek gangguan produksi di beberapa kawasan industri, yang menyebabkan kerugian hingga miliaran rupiah. Kerugian terutama berasal dari keterlambatan penyerahan barang yang harus dikirim melalui udara. Dampak lebih luas, demo dengan memblokir akses jalan utama telah menimbulkan persepsi negatif dari para investor. Kabarnya, sekitar 400 perusahaan akan merelokasi pabriknya ke luar Jakarta dan sekitarnya, termasuk Bekasi. Jika para investor kabur dari wilayah ibukota negara dan sekitarnya, bisa jadi, bakal memicu hengkangnya investor asing. Karena itu, pihak-pihak terkait harus segera menemukan solusi agar hubungan baik antara pengusaha dan buruh tetap terpelihara. (HP)

Dampak demo buruh Bekasi kompleks


Saturday, 28 January 2012 02:33 Bekasi - Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Metro Jaya Komisaris Besar Rikwanto mengatakan bahwa dampak demonstrasi buruh Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, dengan melumpuhkan ruas tol Jakarta-Cikampek sangat kompleks. "Dampaknya sangat kompleks karena merugikan banyak pihak," kata Rikwanto saat memantau aksi demo di pintu tol Cikarang Barat III, Jumat (27/1/2012). Rikwanto mengatakan, dampak terparah dirasakan kalangan pengusaha di wilayah timur Jakarta. Seluruh armada angkut industri terjebak kemacetan akibat akses tol terputus di KM 31. "Akibatnya, pengiriman barang produksi lumpuh total," ujarnya. Dampak domino (ikutan) dari kejadian itu, kata dia, perjalanan pengguna jalan juga terhambat baik mereka yang hendak bepergian mapun yang pulang ke rumah. "Pelaku bisnis jasa seperti travel tak jalan," katanya. Rikwanto berharap, seluruh pihak yang terlibat dalam penetapan UMK Kabupaten Bekasi kembali duduk bersama mendiskusikan jalan keluar masalah itu. "Sebaiknya berunding lagi mencari solusi terbaik, jangan seperti ini," katanya. Di lokasi demo, sekitar 3.200 petugas keamanan gabungan dari Polda Metro Jaya, Polres Bekasi Kabupaten dan Polres Metropolitan Bekasi Kota, tak bisa berbuat banyak dalam mengamankan aksi massa. Satuan Brigade Motor (Brimob) juga diterjunkan tetapi mereka masuk ke massa demonstrasi guna mencegah adanya penyusup yang berpotensi melakukan provokasi. "Kami hanya bisa menjaga situasi tetap aman. Saya pesankan kepada pihak-pihak terkait berunding kembali," kata Rikwanto. Rikwanto menambahkan, pihaknya telah memutuskan menutup tol mulai dari Bintara Bekasi Barat, sampai Karawang. Tetapi tak sedikit kendaraan telah terjebak di ruas tol, terutama di kawasan Cikarang Barat. Truk kontainer milik industri yang terjebak di ruas tol malah dijadikan panggung massa untuk berorasi. Bahkan, massa sempat menggelar shalat Jumat berjamaan di badan jalan tol. (HP, Ant) [Non-text portions of this message have been removed] Upah Minimum

Bupati Bekasi Segera Keluarkan Surat Edaran UMK


Cokorda Yudhistira | Nasru Alam Aziz | Sabtu, 28 Januari 2012 | 21:43 WIB BEKASI, KOMPAS.com Bupati Bekasi Saduddin menyatakan akan segera membuat surat edaran mengenai pelaksanaan Surat Keputusan Gubernur Jawa Barat tentang UMK Kabupaten Bekasi 2012 yang baru. Besaran UMK Kabupaten Bekasi, sesuai kesepakatan dalam rapat koordinasi pemerintah bersama wakil serikat buruh dan Apindo di Kantor Kementerian Koordinator Perekonomian pada Jumat (27/1/2012) malam, Rp 1.491.000. Menurut Saduddin, kesepakatan pada Jumat malam merupakan solusi terbaik untuk semua pihak. Mudah-mudahan tidak ada lagi unjuk rasa soal UMK, ujar Saduddin kepada Kompas, Sabtu (28/1/2012), di Bekasi.

Page 110 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Rapat koordinasi pemerintah dengan wakil serikat buruh dan Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) pada Jumat untuk merespons aksi buruh Bekasi yang menggelar unjuk rasa dan mogok kerja. Buruh di Bekasi berunjuk rasa dan kembali menutup akses jalan tol dan jalan Tol Jakarta-Cikampek sebagai bentuk kekecewaan mereka atas putusan PTUN Bandung yang mengabulkan sebagian gugatan Apindo Kabupaten Bekasi atas SK Gubernur Jawa Barat Nomor 561/Kep.1540-Bangsos/2011 tentang UMK 2012. Saduddin menambahkan, pemerintah mengajak semua pihak, termasuk buruh, pekerja, dan pengusaha, di Kabupaten Bekasi untuk bekerja sama membangun daerah dan bersama-sama menjaga suasana kondusif di Kabupaten Bekasi. [Non-text portions of this message have been removed]

Berita Nasional Rubrik Politik


http://www.thejakartapost.com/news/2012/01/19/the-new-indonesia-67-million-first-timevoters-2014.html

The new Indonesia: 67 million first-time voters in 2014


Ratih Hardjono, Jakarta | Thu, 01/19/2012 9:43 AM With so much political jockeying going on among the elites in Jakarta ahead of the 2014 presidential election, the fact that 67 million first-time voters across the archipelago will be exercising their right to vote in 2014 has been largely overlooked. These young people did not experience reformasi or life during the New Order period, and probably only generally know that a man by the name of Soeharto led the country for a long period. These first-time voters for 2014 were only small children when the reformasi movement took place in 1998. They have grown up in a different Indonesia than those who were 12 years old in 1998, who still experienced the turbulence of that historical year. These voters have never had to struggle for democracy and have had democracy delivered to them. They take democracy and the freedoms they enjoy today for granted. They do not realize this nor do they seem to care. They have a different world view than the reformasi generation or the generation of democratic activists pushing for change during the last days of the Soeharto period. Their focus of life is not about democracy anymore, but equality, fair distribution of economic growth and access to the much talked about economic growth. Statistician Kresnayana Yahya from the November 10 Institute of Technology (ITS) analyzed the 2010 census results and found out that there would be 175 million potential voters in 2014. He added that 10-12 million youths who are under 18 years of age will be married and therefore eligible to vote. This brings the total potential of eligible voters to a whopping 187 million out of the total population of 250 million Indonesians. The fact is that these 67 million new voters, which will be approximately 35 percent of the total number of voters in 2014, will be determining the future political landscape of Indonesia through their votes. No matter what sort of political discourse is taking place today among the political elites in Jakarta, the fact remains that there will be new voters who are not listening to the current political discourse in Jakarta. These new voters have their own dreams they are chasing. These first-time voters will be swing voters, those who will have no allegiance to any political party and whose unpredictable decisions can swing the outcome of an election one way or the other. The current political elites in Jakarta will have no pull with new voters unless the elites start developing some capability to understand and embrace this emerging group of Indonesians. More than 10 years after the inception of regional autonomy, population growth has been a catalyst to further allow regional voices to be broadcast, and demographic factors become a vehicle for the young all over Indonesia to demand a better life.

Page 111 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

From my conversations with many of these youths all over Indonesia, these young people want a better life than their parents. They also want to know why between June 2010 and June 2011, the total net worth of Indonesias top 150 tycoons rose by nearly 75 percent to US$107.9 billion (Globe Asia June 2011) and why during this same period Indonesias rank in the Human Development Index by the United Nations Development Program dropped significantly from 108 in 2010 to 124 in 2011. Stagnant and poor education and health indicators contributed to this decline. Gone are the days where communities across Indonesia lived in isolation with no access to modernization. Television has brought isolated villagers in touch with modernization and has progressively increased their expectations of what modern life in Indonesia is all about. Never mind that these expectations are unrealistic, the fact is that these isolated villagers and the young living in these places see the wealth on their televisions. Whose wealth? Its not important who owns the wealth; the point is that they want access to it! This is only natural human behavior. The rate of urbanization is also on the increase. The 2010 national census found that 120 million people or 49 percent of Indonesians live in cities and this number will continue to grow with the Central Statistics Agency (BPS) estimating Indonesia will reach a 68 percent urbanization rate by 2025. This means that people, mainly young people are leaving their villages and living in cities to seek a better life. They believe that if they want to own a cellular phone or even a motorbike, they are not going to be able to buy it by being a farmer like their parents; instead, they must go and work in the big cities where they will have easier access to cash. Even more forceful are the expectations of the first-time voters living in urbanized areas across Indonesia. Greater Jakarta (Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang and Bekasi), which has a population of 29 million people, has an estimated 35 percent of new voters. This means that more than 10 million new voters are currently living around the Greater Jakarta area. They dont see wealth only on television, but see it in real life just by visiting the malls in Central Jakarta, or by merely riding public transportation and ogling the beautiful and expensive cars driving around Jakarta. Democracy must start delivering a better quality of life for all Indonesians, not just politically but socially and economically. Otherwise these 67 million first-time voters will start searching for other alternatives to replace democracy. The writer, a former journalist, is secretary-general for the Indonesian Community for Democracy (KID) She was a recipient of the Nieman Fellowship for Journalism at Harvard University, class 1994. http://www.balipost.com/mediadetail.php?module=detailrubrik&kid=3&id=6152 24 Januari 2012 | BP

Integritas Moral Politisi


PERILAKU sementara politisi dituding mencederai hati nurani rakyat. Politisi ini tidak hanya dikenal sebagai pengurus partai politik. Mereka juga duduk di parlemen dan lembaga eksekutif sebagai fungsionaris partai politik. Perilaku elite partai politik yang melukai hati rakyat ditunjukkan melalui minimnya peran mereka dalam merespons aspirasi aktual rakyat. Elite partai politik terkesan bersikap apatis ketika rakyat menghadapi berbagai masalah. Peristiwa jembatan gantung yang diberitakan rusak parah di Kabupaten Lebak, Provinsi Banten belakangan ini, dibiarkan menggantung. Media massa dalam negeri maupun asing memublikasikan foto anak sekolah menyeberang di jembatan rusak yang membahayakan keselamatan mereka. Berita itu menghebohkan masyarakat dunia. Masyarakat di belahan dunia lain ikut mengekspresikan rasa keprihatinannya dan sikap kritisnya. Tetapi, politisi kita hampir tidak tampak meresponsnya. Politisi partai politik lokal dan nasional umumnya terkesan adem-adem. Sorotan tajam justru datang dari pihak media massa. Padahal, tugas pengawasan terhadap program pembangunan merupakan salah satu fungsi partai politik. Tugas tersebut dijalankan fungsionaris partai politiknya. Politisi partai

Page 112 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

politik seyogianya cepat bersuara jika ada kepincangan program pembangunan dalam pelaksanaannya. Kepincangan pembangunan tentu diharapkan tidak hanya ramai disorot elite partai politik menjelang pemilu legislatif. Hal ini juga tidak hanya dilakukan politisi partai politik menyongsong perhelatan pilkada bupati/wali kota, pilgub, maupun pilpres. Sorotan elite partai politik terhadap kepincangan dalam pelaksanaan pembangunan harus dilakukan terus-menerus. Kenyataannya, sikap kritis politisi partai politik cenderung tampak mengemuka hanya menjelang ajang suksesi politik di lembaga perwakilan rakyat maupun lembaga eksekutif. Umumnya dalam momen semacam itu elite politik beramai-ramai menggagas konsep kegiatan yang mengesankan sikap prorakyat dan simpati pada nasib rakyat banyak. Kritik pedas terhadap kepincangan pembangunan seakan tumpah-ruah di hadapan calon pemilih mereka. Namun, setelah mereka terpilih menjadi wakil rakyat tidak semua janji di hadapan pemilihnya diupayakan terbukti secara konkret. Politisi yang menang pilkada bupati/wali kota, pilgub, maupun pilpres pun tidak menunjukkan prestasi optimal dalam memperjuangkan aspirasi dan nasib rakyat. Ironisnya, ada sementara oknum elite politik yang telah dipilih rakyat untuk duduk di lembaga perwakilan rakyat maupun lembaga eksekutif di pusat dan daerah malah tersangkut perbuatan tercela. Kabar wakil rakyat, bupati, wali kota, dan gubernur yang disebut-sebut terseret skandal korupsi bukan sekali dua kali diberitakan media massa. Selain sejumlah anggota DPR yang telah terbukti terlibat skandal korupsi, wakil rakyat lainnya pun dikabarkan justru sibuk dengan perilaku hampir sama. Ini tercermin dari terkuaknya kabar tak sedap berkaitan kebijakan dana miliaran rupiah untuk renovasi gedung DPR, dugaan skandal korupsi yang disebut-sebut melibatkan pimpinan Badan Anggaran, termasuk mencuatnya pernyataan sikap saling serang antarelite. Perilaku tidak terpuji wakil rakyat tadi seharusnya memancing reaksi keras pengurus partai politiknya. Pengurus partai politik seharusnya mengambil tindakan tegas terhadap oknum wakil rakyat nakal dan korup itu. Tetapi, kenyataannya harapan semacam ini hanya tinggal harapan. Tindakan tegas tadi jarang terdengar datang dari kebijakan partai politik jika ada fungsionaris partai politik di DPR atau DPRD berulah mencederai hati nurani rakyat. Yang ada justru perilaku bernada pembelaan. Ulah tercela fungsionaris dan pengurus partai politik semacam itu mencerminkan rendahnya integritas moral mereka. Sikap jujur untuk memperjuangkan kebenaran tidak mengental dalam diri mereka. Mereka memang lahir dari proses perekrutan dan pengaderan yang belum mengedepankan persyaratan integritas moral. [Non-text portions of this message have been removed]

Kembali Ke Sosio-Demokrasi
Rabu, 25 Januari 2012 |Editorial Berdikari Online Sudah 45 hari petani menggelar aksi pendudukan di depan gedung DPR. Dalam penantian yang cukup panjang di depan gedung rakyat itu, suara kaum tani tak juga menyentuh keberpihakan politik para anggota parlemen. Bahkan, beberapa minggu lalu, DPR meminta bantuan polisi untuk membubarkan aksi kaum tani. Di tempat yang lain, di depan kantor Mendagri, ratusan warga Tanah Merah juga menggelar aksi pendudukan. Mereka hanya menuntut hak mereka sebagai warga negara: dokumen kependudukan. Tetapi Mendagri, bahkan Presiden yang berkantor beberapa meter dari tenda warga Tanah Merah, sama sekali tidak tergerak hatinya oleh tuntutan rakyat. Dalam waktu bersama, rakyat di Bima, Nusa Tenggara Barat, terus menggelorakan penentangan terhadap kehadiran perusahaan tambang. Di sana, aksi pendudukan dan blokade hampir terjadi setiap hari. Entah mengapa, pemerintah daerah tidak juga mendengar protes rakyat itu. Inikah yang dalam jaman sekarang disebut demokrasi? Sebuah demokrasi yang hanya diukur dari seberapa rutin pemilu dilaksanakan dan bagaimana prosedurnya dijalankan.

Page 113 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Tetapi soal-soal yang lebih mendasar, seperti kesejahteraan rakyat banyak, hampir tidak terbahaskan dalam perdebatan demokrasi sekarang. Demokrasi sekarang diwarnai perdebatan yang begitu riuh. Tetapi perdebatan-perdebatan itu sangat jauh dari kebutuhan rakyat. Apa yang terjadi di luar gedung parlemen, seperti rakyat yang kehilangan pekerjaan, menganggur, kesulitan mendapatkan pendidikan, dan lain-lain, tidak pernah masuk agenda perdebatan anggota parlemen yang terhormat. Demokrasi sekarang sangat unik: ketika mayoritas rakyat menginginkan A. maka mayoritas anggota parlemen justru memutuskan B. Ketika menjelang pemilu, para politisi itu berlomba-lomba merebut hati rakyat dengan berbagai cara: bagi-bagi sembako, perbaiki jalan, masuk ke kampung-kampung kumuh, dan lain-lain. Tapi, begitu mereka terpilih, mereka akan segera lupa dengan bau keringat rakyat. Padahal, 80 tahun yang lalu, para pendiri bangsa kita sudah menolak bentuk demokrasi yang macam begini. Demokrasi parlementer ini, yang diimpor atau dipaksakan dari negeri barat sana, hanya menjamin kesetaraan rakyat di kotak suara saja, tetapi tidak demikian di lapangan kehidupan yang lebih luas: ekonomi, sosial, dan politik yang lebih luas. Demokrasi semacam ini hanya menjadikan rakyat jelata meminjam istilah Bung Karno `sebagai perkakasnya klas berkuasa saja': rakyat hanya diperlukan suaranya dalam pemilu, tetapi jeritannyasekalipun disuarakan dengan kerastidak akan didengar oleh para penguasa itu. Bung Hatta dalam tulisan "Ke Arah Indonesia Merdeka" dengan tegas mengatakan, demokrasi barat yang dilahirkan oleh revolusi Perancis tidak membawa kemerdekaan bagi rakyat yang sebenarnya, melainkan menimbulkan kekuasaan kapitalisme. Jangan heran, di jaman demokrasi sekarang ini, anggota parlemen lebih tunduk kepada kekuasaan pemilik modal. Karena itu, para pendiri bangsa kita mengajukan konsep demokrasi sendiri. Dalam fikiran Bung Karno, misalnya, demokrasi dianggap sebagai alat untuk mencapai cita-cita bersama. Dengan demikian, alat yang bernama demokrasi ini harus sanggup berdiri di tengah-tengah kepentingan rakyat banyak. Konsep tersebut, dengan digagas diatas jiwa dan kepribadian bangsa Indonesia, bertujuan untuk menciptakan kesetaraan bagi rakyat di segala lapangan kehidupan: masyarakat sama rata, sama rasa. Salah satunya adalah konsep Bung Karno tentang sosio-demokrasi. Sosio-demokrasi adalah demokrasi yang memihak, yaitu pada massa rakyat. Sosio-demokrasi bercita-cita menghapuskan sistem yang menciptakan kepincangan dalam masyarakat: imperialisme dan kapitalisme. Sosio-demokrasi tidak ingin mengabdi kepentingan sesuatu gundukan kecil sahaja, tetapi kepentingan masyarakat .. Sosio-demokrasi adalah demokrasi politik dan demokrasi ekonomi". (Sukarno, 1932) Sayang sekali, 65 tahun Indonesia Merdeka, konsep sosio-demokrasi itu tidak pernah bisa dijalankan. Pasalnya, sebagian besar elit yang memegang tampuk kekuasaan lebih tergiur dengan model demokrasi barat. Maklum, dengan konsep demokrasi barat itu, yang secara terang membuka jalan bagi berkuasanya kapitalisme, sangat sejalan dengan kepentingan klas mereka (klas pemilik modal dan elit politik komprador). Model demokrasi borjuis itu harus kita buang ke tong sampah. Selanjutnya, jika kita ingin berjuang untuk cita-cita nasional kita, yakni masyarakat adil dan makmur, maka sudah saatnya kembali pada demokrasi temuan pendiri bangsa: Sosio-Demokrasi! Anda dapat menanggapi Editorial kami di: redaksiberdikari@yahoo.com http://berdikarionline.com/editorial/20120125/kembali-ke-sosio-demokrasi.html <http://berdikarionline.com/editorial/20120125/kembali-ke-sosio-demokrasi.html> [Non-text portions of this message have been removed]

Demokrat Ngotot Inginkan Pemilihan Gubernur DIY

Page 114 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

JAKARTA, RIMANEWS-Anggota Komisi II DPR RI Ramadhan Pohan mengatakan, Fraksi Partai Demokrat (FPD) tetap menginginkan untuk pengisian jabatan Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta dilakukan melalui pemilihan langsung. "Untuk pengisian jabatan gubernur, kami tetap ingin itu dilakukan melalui pemilihan. Itu yang benar sesuai dengan konstitusi kita," kata anggota Komisi II DPR dari FPD Ramadhan Pohan di Jakarta, Kamis (19/1). Lebih lanjut Ramadhan menjelaskan, posisi fraksi jelas sesuai dengan konstitusi yang menyatakan gubernur dipilih secara langsung. Ramadhan justru menilai teman-teman yang setuju penetapan dinilainya hanya ingin mencari simpati publik. "Konstitusi harus kita harus dihargai. Kita ingin tempatkan Jogja dan rajanya pada posisinya yang tinggi," kata Ramadhan. Ramadhan mencontohkan jika dilakukan pemeriksaan keuangan, dimana posisi Raja Yogyakarta jika dilakukan dengan penetapan. Begitu juga terhadap kasus-kasus pidana atau lainnya. (Ant/MI/ach) http://www.rimanews.com/read/20120119/52137/demokrat-ngotot-inginkan-pemilihangubernur-diy

Walah, Ada Spanduk Pro Pemilihan di Kulonprogo


Pemasang Spanduk Remaja Belasan Tahun TRIBUNJOGJA.COM, KULONPROGO- Spanduk-spanduk bertuliskan dukungan terhadap pemilihan terpampang di beberapa titik di Kulonprogo.Spanduk-spanduk ini dipasang oleh orang yang dikenal pada Selasa(17/1/2012) sore di lima lokasi berbeda yakni Simpang Tiga Toyan, Pintu masuk Pantai Glagah, Simpang Empat Naggung, Simpang Lima Karangnongko serta di dekat Jembatan Bantar Sungai Progo di Sentolo. Menurut salah seorang warga, Setiyono(62), spanduk yang bertuliskan Kami Rakyat Kulonprogo Siap Menyongsong Pemilihan Gubernur Tahun 2013 tersebut dipasang oleh empat orang pada Selasa sore. Saat itu dirinya tidak mengetahui persis apa isinya dan baru tahu pada pagi harinya. Yang memasang spanduk ada empat orang. Umurnya kelihatan masih muda -muda, kemungkinan kurang dari dua puluh tahun,katanya saat ditemui di rumahnya, Rabu(18/1/2012). Setiyono menjelaskan, dirinya juga tidak mengetahui siapa dan apa maksud dipasanganya spanduk tersebut. Saat itu dirinya langsung masuk ke dalam rumah. Kalau tahu spanduk yang dipasang tersebut bertuliskan tentang pro pemilihan dirinya ingin menanyakan langsung kepada pemuda yang memasang. Namun saat itu sebelum spanduk terpasang, dirinya sudah keburu masuk ke dalam rumah. Saya tidak sempat menanyakan dari mana dan siapa yang memasang. Tapi yang jelas ada empat pemuda,katanya.(*) http://jogja.tribunnews.com/2012/01/18/walah-ada-spanduk-pro-pemilihan-di-kulonprogo

Pemilukada, Demokrasi Paling Tepat.


http://www.gatra.com/nasional-cp/1-nasional/7718-menko-polhukam-pemilukadademokrasi-paling-tepat

Page 115 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Thursday, 26 January 2012 08:52 Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Djoko Suyanto mengatakan, Pemilukada merupakan demokrasi pilihan paling tepat untuk mewujudkan kesejahteraan rakyat, selain pemerataan ekonomi di segala bidang. Meskipun, pada praktiknya demokrasi sering menghadirkan berbagai tantangan dan permasalahan. "Demokrasi di negara mana pun di dunia ini, pasti akan mengikuti empat skenario evolusi, yaitu membaik, stagnan, menurun, atau gagal. Kita semua tentu sangat menginginkan bahwa keberhasilan demokrasi harus kita bangun, dengan segala daya dan upaya dalam setiap langkah oleh segenap elemen bangsa ini, jelasnya, kepada sejumlah wartawan di Hotel Sultan, Jakarta, Rabu (25/1). Menurutnya, pemilihan umum merupakan alat dan saranan domokrasi di tingkat nasional atau daerah. Namun, membangun demokrasi memang tidak cukup pemilu, banyak aspek dan elemen lain yang harus ikut membangun demokrasi. Dijelaskannya, kesempatan demokrasi merupakan kebebasan mengekspresikan aspirasi dan kehendak. Sebagai buah manis, demokrasi sepatutnya tidak boleh disalahgunakan untuk melakukan tindakan-tindakan provokatif, sehingga menjadi pemicu keresahan dan konflik di masyarakat. Kita semua, tanpa terkecuali harus senantiasa menjaga keseimbangan dan harmoni antara kebebasan dan kesetaraan dalam berdemokrasi, dengan kepatuhan terhadap pranata sosial dan hukum, dalam bingkai persatuan dan kesatuan ujarnya. Menurutnya, Pemilukada merupakan salah satu bentuk nyata perwujudan demokrasi dalam pemerintahan daerah yang seyogyanya, semakin mencerminkan proses kematangan berdemokrasi. Walaupun pada implementasinya di lapangan masih menunjukkan adanya fenomena yang merusak citra Pemilukada itu sendiri. Seperti money politics, ketidaknetralan aparatur dan penyelenggara, kecurangan berupa pelanggaran kampanye dan penggelembungan suara, serta penyampaian pesan-pesan politik yang bernuansa sektarian yang berujung pada retaknya bingkai harmonisasi kehidupan masyarakat ungkapnya. Pada segi lain, ketidaksiapan dan ketidakdewasaan para kandidat dan pendukungnya untuk mensyukuri kemenangan dan menerima kekalahan, sering diwujudkan dalam bentuk aksi-aksi yang menghalalkan segala cara, telah memicu konflik dan anarkisme massa di berbagai daerah Saat ini, ungkapnya, Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) mencatat sebanyak 1.718 dugaan pelanggaran yang terjadi pada 92 kali Pemilukada yang diselenggarakan selama tahun 2011. Dari jumlah tersebut, 565 atau 33 persen merupakan pelanggaran administrasi dan sebanyak 372 atau 22 persen adalah pelanggaran pidana. Sisanya, sebanyak 781 tidak diteruskan kepada KPU atau Kepolisian, karena ketidakcukupan bukti permulaan atau sudah kadaluwarsa. Di samping dugaan pelanggaran tersebut, terdapat s ejumlah 142 kasus menyangkut sengketa Pemilukada yang penyelesaiannya sampai pada Mahkamah Konstitusi. Banyaknya sengketa Pemilukada yang diajukan ke Mahkamah Konstitusi, menggambarkan semakin tumbuhnya kesadaran hukum masyarakat untuk menyelesaikan perselisihan melalui lembaga peradilan. Di sisi yang lain, kesadaran hukum yang mulai tumbuh itu, seringkali tidak diimbangi dengan kedewasaan dan kesiapan kandidat maupun pendukungnya untuk menerima putusan hukum yang merugikan dirinya jelasnya. [IS] [Non-text portions of this message have been removed]

Pemborosan Uang Rakyat

Kursi Setara 16 Kali Upah Buruh


| A. Wisnubrata | Jumat, 27 Januari 2012 | 09:06 WIB

Page 116 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Oleh Orin Basuki Rencana pembangunan ruang rapat Badan Anggaran DPR dan penggantian furniturnya yang kontroversial masih terus menjadi sorotan publik. Banyak pihak meyakini, proyek pembuatan ruang Badan Anggaran DPR tersebut adalah fenomena puncak gunung es yang mengonfirmasi begitu banyak masalah yang belum selesai dan tersembunyi dalam pengadaan barang dan modal pemerintah. Presiden Susilo Bambang Yudhoyono pada 7 April 2011 dalam keterangan pers di Kantor Kepresidenan menyoroti sembilan kementerian dan lembaga tinggi negara yang dianggap memboroskan anggaran dalam pembangunan gedung dan pengadaan barang. Kesembilan kementerian dan lembaga tinggi tersebut adalah DPR, Dewan Perwakilan Daerah, Mahkamah Agung, Kementerian Keuangan, Badan Pemeriksa Keuangan, Kejaksaan Agung, Kementerian Pendidikan Nasional, Badan Pusat Statistik, dan Komisi Pengawasan Persaingan Usaha. Pernyataan Presiden tersebut merespons rencana kontroversial DPR membangun gedung baru meskipun gedung yang ada masih layak pakai (Fokus, Kompas, 8/4/2011). Sayangnya, tidak ada kabar lebih lanjut tindakan apa yang dilakukan setelah pernyataan Presiden tersebut. Yang paling baru, DPR justru membuat ruang rapat baru untuk Badan Anggaran DPR senilai Rp 20 miliar. Yang paling menyinggung rasa keadilan adalah kursi senilai Rp 24 juta per unit, hampir 16 kali upah minimum provinsi DKI Jakarta untuk buruh dalam sebulan. Sementara di depan Gedung DPR, warga Pulau Padang, Riau, menjahit mulut demi mencari keadilan untuk tanah mereka dan mereka tak kunjung mendapat jawaban pasti. Mengganggu rasa keadilan Forum Indonesia untuk Transparansi Anggaran (Fitra) menghimpun data banyaknya anggaran belanja barang dan modal yang mengganggu rasa keadilan sepanjang tahun 2011. Pertama, rencana pembangunan Gedung DPR yang mencapai lebih dari Rp 1 triliun. Protes keras masyarakat memaksa anggaran diturunkan menjadi sekitar Rp 800 miliar dan akhirnya dibatalkan sama sekali. Rencana pembangunan gedung itu ditetapkan dalam APBN 2011. Anehnya, setelah dibatalkan, anggaran DPR tidak juga turun dalam APBN Perubahan 2011. Jumlahnya tetap. Ini menimbulkan banyak spekulasi bahwa sebenarnya anggaran gedung dialihkan ke proyek berbasis belanja barang, termasuk pembuatan ruang Badan Anggaran hingga renovasi toilet, ungkap Sekretaris Jenderal Fitra Yuna Farhan di Jakarta, Selasa (24/1). Fitra juga mensinyalir pengadaan 4.041 unit kendaraan dinas berpotensi korupsi karena harga satuannya dianggarkan jauh di atas harga normal pasar, baik kendaraan roda empat maupun roda dua. Proyek pengadaan senilai Rp 32,572 miliar ini terdeteksi di 20 kementerian dan lembaga.

Page 117 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Pengadaan kendaraan mudah menjadi lahan subur korupsi karena Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa memungkinkan pengadaan kendaraan dinas dengan penunjukan langsung, ujar Yuna. Lebih jauh data Fitra memperlihatkan, standar biaya kendaraan dinas melebihi standar biaya yang ditetapkan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 100 Tahun 2010 tentang Standar Biaya Umum (SBU) Tahun 2011. Sebagai contoh, Badan Pemeriksa Keuangan menganggarkan pembelian 49 unit kendaraan dinas dengan nilai Rp 24,8 miliar atau Rp 506,6 juta per unit, padahal berdasarkan SBU, biaya pengadaan kendaraan untuk pejabat setingkat eselon I hanya Rp 400 juta. Fitra juga menyoroti pengadaan 3.109 komputer jinjing dan komputer meja senilai Rp 32,5 miliar di tujuh kementerian atau lembaga pada tahun 2011. Pengadaan komputer juga bisa menjadi lahan subur pelanggaran karena sulit diidentifikasi keberadaan fisiknya. Fitra mengidentifikasi ada pembelian komputer jinjing yang dihargai Rp 28 juta per unit, padahal komputer terbaik pun bisa dibeli Rp 16 juta dengan harga pasar. Pemborosan berjemaah Yang lebih menyedihkan, pembelian kendaraan dinas hingga komputer itu tidak melihat inventaris barang di kementerian atau lembaga pemerintahan yang bersangkutan. Akibatnya, meskipun kendaraan dinas lama masih laik pakai, banyak kementerian dan lembaga membeli kendaraan dinas baru. Padahal, untuk kendaraan dinas yang sudah dibeli pun disediakan anggaran pemeliharaan. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 84 Tahun 2011 tentang Standar Biaya 2012 menetapkan, pemeliharaan kendaraan roda dua dianggarkan Rp 3,42 juta per tahun per unit dan untuk kendaraan roda empat Rp 18,47 juta per tahun per unit. Sementara untuk pemeliharaan kendaraan dinas pejabat negara dialokasikan Rp 35,22 juta. Anggaran itu dialokasikan agar kendaraan berfungsi normal dan siap dipakai setiap saat. Pembelian aset negara secara berulang setiap tahun tidak perlu terjadi jika Kementerian Keuangan lebih solid. Yuna menyebut, jika Direktorat Jenderal Anggaran dan Direktorat Jenderal Kekayaan Negara di Kementerian Keuangan bertukar informasi, tidak akan terjadi kementerian dan lembaga membeli aset berulang-ulang. Kerja sama kedua direktorat jenderal itu dapat menyaring kementerian mana yang memang sudah perlu memperbarui aset dan lembaga mana yang belum boleh membeli aset baru. (SDM) Kementerian Keuangan harus lebih baik agar sanggup menelaah kelayakan anggaran hingga ke detail. Jangan sampai terulang penggunaan anggaran pembelian aset negara yang kontroversial, seperti kursi Badan Anggaran DPR, ujarnya . Pengawasan lemah Secara terpisah, Wakil Menteri Keuangan Anny Ratnawati menegaskan, seluruh program yang diajukan kementerian dan lembaga hanya akan disetujui jika telah lolos pemeriksaan di forum tripartit, yakni Kementerian Keuangan, Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional, serta kementerian dan lembaga yang bersangkutan. Kementerian Keuangan akan memeriksa kecocokan antara usul anggaran dari kementerian dan lembaga dalam Rencana Kerja Anggaran indikatif dan standar biaya. Kami memeriksa anggaran per program. Jika sesuai dengan standar biaya, kami serahkan operasionalnya kepada kementerian teknis. Sebagai gambaran, kalau ada yang mengajukan program ketahanan pangan, kami memeriksa anggaran program secara umum. Sementara kebutuhan pekerja atau berapa banyak gerobak digunakan diserahkan kepada kementerian pelaksana program tersebut, kata Anny. Kepala Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang dan Jasa Pemerintah Agus Rahardjo menegaskan, masyarakat bisa mudah menilai kelayakan sebuah proyek dengan membaca Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan Barang dan Jasa Pemerintah. Aturan ini menghendaki setiap pengadaan dilakukan efisien. Artinya, dengan uang yang seminimal mungkin, dapat diperoleh barang yang sebaik mungkin. Sangat mudah mengukur efisiensi itu. Jika harga barang yang dibeli jauh lebih mahal dari harga pasar umumnya, itu tidak efisien. Memang Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2010 tidak mengatur sanksi jika prinsip efisiensi tidak terpenuhi. Namun, yang melanggar prinsip itu bisa dijerat pasal kebocoran anggaran negara, ujar Agus.

Page 118 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Kasus ruang baru Badan Anggaran DPR dan renovasi toilet DPR menghasilkan saling menyalahkan di antara pimpinan DPR, Badan Urusan Rumah Tangga DPR, pimpinan Badan Anggaran DPR, dan Sekretaris Jenderal DPR. Tidak ada yang merasa bertanggung jawab atas pemborosan anggaran tersebut. Juga tidak ada yang mengaku lalai mengawasi perencanaan, pengalokasian, hingga penggunaan anggaran belanja. Tak heran jika orang menyebut negara ini berjalan secara autopilot.(har/nmp) [Non-text portions of this message have been removed] http://epaper.tempo.co/PUBLICATIONS/KT/KT/2012/01/27/ArticleHtmls/DPR-Minta-PerabotImpor-Badan-Anggaran-Diganti-27012012007003.shtml?Mode=0

DPR Minta Perabot Impor Badan Anggaran Diganti


JAKARTA Maaf, saya no comment, kata Soemirat. Badan Kehormatan Dewan Perwakilan Rakyat meminta Sekretariat Jenderal segera mengganti perabot impor di ruang Badan Anggaran dengan barang buatan dalam negeri yang berkualitas. Badan Kehormatan memberi waktu sepekan untuk penggantian itu. Ini tanggung jawab Setjen,kata Wakil Ketua Badan Kehormatan Siswono Yudho Husodo, di gedung DPR, Jakarta, kemarin. Menurut dia, penggantian itu untuk menjadikan ruangan Badan Anggaran tak terlalu mewah sehingga tak ada alat kelengkapan Dewan yang mendapatkan fasilitas lebih mahal ketimbang yang lain. Siswono mengakui penukaran barang memang akan mengalami masalah, tapi Sekretariat Jenderal bisa melakukan negosiasi. Mekanisme penggantian akan dibicarakan dengan perusahaan pemenang tender. Total perabot di ruangan itu senilai Rp 14 miliar dengan beberapa perabot buatan luar negeri, seperti kursi dari Jerman seharga Rp 4,2 miliar, lampu dari Belanda (Rp 1,9 miliar), tiga layar LED dari Korea (Rp 1,8 miliar), dan karpet buatan Amerika Serikat (Rp 980 juta). Renovasi ruangan Badan Anggaran menuai kritik karena perabot yang digunakan mewah dan impor dengan biaya Rp 20,3 miliar. Badan Kehormatan meminta keterangan sejumlah pihak untuk mengungkap proyek itu, seperti dari Badan Ang garan, Badan Urusan Rumah Tangga, dan Sekretaris Jenderal DPR. Pada Selasa lalu, Badan Kehormatan DPR menyatakan yang bertanggung jawab atas proyek itu adalah Kepala Biro Pemeliharaan, Pembangunan, dan Instalasi DPR Soemirat. Namun Badan Kehormatan tak membidik pemimpin Badan Anggaran, yang sebelumnya disebut-sebut menentukan jenis perabot. Sekretaris Jenderal DPR Nining Indra Saleh tak berada di ruang kerjanya ketika Tempo menyambanginya kemarin. Seorang anggota stafnya mengatakan Nining sedang menghadiri konferensi Parlemen Negara Organisasi Konferensi Islam di Palembang, Sumatera Selatan. Kepala Biro Pemeliharaan, Pembangunan, dan Instalasi Soemirat juga tak bisa ditemui. Maaf, saya no com ment, kata Soemirat via pesan pendek kepada Tempo. Seorang anggota staf Biro Pemeliharaan menuturkan semua informasi tentang proyek ruangan Badan Anggaran akan disampaikan oleh Sekretaris Jenderal Nining. Di Malang, Jawa Timur, kemarin puluhan mahasiswa menggelar unjuk rasa di gedung DPRD menentang proyek ruangan Badan Anggaran senilai Rp 20,3 miliar. Mereka memberi kado sebuah batu nisan dengan tulisan, Telah mati hati nurani DPR. I WAYAN AGUS P| EKO W | JOBPIE S [Non-text portions of this message have been removed] Itu prioritas SBY. Hal apa pun yang bisa membahayakan tiga itu, saya rasa akan ditindak, kata Eep

Page 119 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

..... coba, kalo yang bergerak itu rakyat dengan merata, apa berani SBY bertindak tanpa membahayakan satu atau ketiga yang diatas itu, bisa-bisa rezim ini akan cuthel sebelum habis periode kekuasaannya ! From: Sunny ambon@tele2.se To: Undisclosed-Recipient@yahoo.com Sent: Saturday, January 28, 2012 5:00 AM Subject: [nasional-list] Eep: SBY Selamatkan Keluarga, Demokrat, dan 2014 http://www.tempo.co/read/news/2012/01/26/078379707/Eep-SBY-Selamatkan-KeluargaDemokrat-dan-2014 Kamis, 26 Januari 2012 | 04:14 WIB omePolitikPolitik

Edhie Baskoro Yudhoyono (Ibas) melakukan sungkem dengan ayahanda, Presiden SBY yang didampingi bu Negara Ny Ani Yudhoyono (kedua kanan) di Pendopo kediaman pribadi Puri Cikeas, Bogor, Jawa Barat (22/11). Pernikahan Ibas dan Siti Rubi Aliya Rajasa ini akan berlangsung di Istana Cipanas pada Kamis (24/11) dilanjutkan resepsi pernikahan pada Sabtu (26/11) di Balai Sidang Senayan, Jakarta. ANTARA/Widodo S. Jusuf Kamis, 26 Januari 2012 | 04:14 WIB

Eep: SBY Selamatkan Keluarga, Demokrat, dan 2014


Besar Kecil Normal TEMPO.CO, Jakarta- Pengamat politik Eep Saefulloh Fatah, menilai Ketua Dewan Pembina Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono sedang berupaya mengamankan tiga hal. Ini untuk menghindari kemungkinan terburuk bergulirnya kasus Muhammad Nazaruddin. Tiga hal yang hendak diselamatkan SBY adalah keluarganya, Partai Demokrat, dan kepentingan SBY di Pemilihan Umum 2014. Itu prioritas SBY. Hal apa pun yang bisa membahayakan tiga itu, saya rasa akan ditindak, kata Eep ketika d ihubungi Rabu, 25 Januari 2012. Eep menyatakan ini menanggapi pertemuan SBY dengan Dewan Pembina Demokrat Selasa malam lalu, dan dengan Ketua Umum Demokrat Anas Urbaningrum, Senin malam lalu di kediamannya, Puri Cikeas, Bogor. Posisi Anas di Demokrat mulai goyah setelah namanya disebut terlibat dalam sejumlah proyek pemerintah. Bekas Bendahara Umum Demokrat, Muhammad Nazaruddin, menuding Anas terlibat proyek pembangunan Stadion Hambalang, Sentul, dan proyek Pembangkit Listrik Tenaga Surya di Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi. Tak hanya Nazar yang menyerang Anas. Anak buah Nazar di Grup Permai, Mindo Rosalina Manulang, juga menyebut Anas sempat aktif di perusahaan mereka. Pengakuan Rosa dibenarkan terpidana kasus suap Wisma Atlet Jakabaring, Mohammad El Idris, yang mengaku pernah melihat Anas di Graha Permai, Casablanca, Jakarta Selatan.

Page 120 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

ISMA SAVITRI [Non-text portions of this message have been removed] http://www.sinarharapan.co.id/content/read/negara-autopilot-atau-negara-lemah/ 27.01.2012 09:18

Negara Autopilot atau Negara Lemah?


Penulis : Thomas Koten* (foto:dok/ist) Kehidupan rakyat tanpa negara atau negara tanpa pemimpin belakangan ini menyembul dalam wacana publik di media massa. Wacana ini menyembul dan menyeruak pascakunjungan para tokoh lintas agama ke kantor Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Tujuan kunjungan itu untuk menyampaikan seruan moral kepada KPK agar dapat melaksanakan tugas mulianya dalam memberantas korupsi di Republik ini. Seruan moral para tokoh lintas agama tersebut tidak lebih menyuarakan jeritan rakyat soal tidak berjalannya aksi pemberantasan korupsi selama ini. Padahal, korupsi di Republik ini sudah mewabah dengan sangat mengerikan. Seruan moral para tokoh lintas agama itu juga sebagai penyambung suara sebagian masyarakat yang berpesan lewat spanduk-spanduk bertuliskan "Negeri Autopilot", yang terpampang di sejumlah lokasi strategis di Jakarta, tulisan yang bermakna negeri ini berjalan nyaris tanpa pemimpin. Artinya, bunyi spanduk yang terpampang di sejumlah lokasi strategis di Jakarta tersebut menunjukkan ungkapan kekecewaan rakyat karena tidak merasakan kehadiran pemimpin. Rakyat merasakan negara ini berjalan sendiri karena pemimpin mereka jauh dari yang diharapkan. Fenomena seperti itu terjadi di semua sektor negara; hukum, politik, ekonomi, sosial, dan lainlain. Sejumlah contoh teranyar, terutama dari segi hukum sebagai indikasi "Negeri Autopilot" adalah banyaknya rakyat yang mati ditembak aparat sendiri, seperti kasus Mesuji dan Bima. Belum lagi kekerasan di bidang agama atau atas nama agama yang tidak jarang berujung pertumpahan darah. Dalam catatan Setara Institute, misalnya, sepanjang 2011, terjadi 135 kasus kekerasan atas nama atau berlatar belakang agama yang menumpuk karena tidak diusut aparat negara. Belum lagi konflik agraria atau konflik tanah/lahan dengan perusahaan, yang secara jelas memberi kesan negara meninggalkan rakyat dan berselingkuh dengan perusahaan. Di bidang ekonomi, setali tiga uang, rakyat terkesan dan merasakan berjalan sendiri, berjuang sendiri untuk mengatasi dan mengurangi kemiskinan dan kemelaratan. Negara hanya berbangga di balik usaha rakyat sendiri dalam memacu pertumbuhan ekonomi. Seperti yang kerap dikritik para pengamat, pemerintah tidak berbuat hal yang signifikan menyangkut infrastruktur, tetapi toh negara ini mendapat apresiasi investment grade. Negara Lemah Yang jelas, bangsa dan negara ini sudah sangat lama dirundung atau dililit aneka macam kebobrokan yang membekap semua lini kehidupan masyarakat; di lini ekonomi, sosial, hukum, politik, dan lain-lain. Karena itu, rakyat melabelkan negara ini sebagai negara gagal, negara lemah, atau yang belakangan ini dikatakan sebagai "Negeri Autopilot". Namun bagaimana persisnya memosisikan negara ini, apakah sebagai negara gagal, negara lemah, atau Negeri Autopilot? Ketiga predikat memiriskan itu tentu saja berpijak dan bermuara pada fenomena negara yang diwarnai berbagai problem yang menyangkut tak terurusnya rakyat. Padahal, negara ini, sebagaimana juga negara-negara lainnya, didirikan dan dibentuk berdasarkan sutu kontrak sosial, yang mengatakan negara memberi perlindungan kepada warga sebagai kewajiban utamanya, dan warga negara berkewajiban patuh kepada

Page 121 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

negara dengan mengikuti peraturan-peraturan yang digariskan negara dalam kontrak sosial itu. Di Indonesia, fungsi, tugas, dan peran negara sebagai pelindung dan pemberi jaminan keamanan dan pencipta kesejahteraan dimaktubkan atau diamanatkan dalam UUD'45, maka segala ketidaknyamanan dan ketidaksejahteraan warga merupakan pengabaian tugas, fungsi, dan peran negara terhadap kontrak sosial bernegara. Pemerintah yang tidak menjalankan fungsi dan tugas-tugasnya dikatakan juga sebagai negeri autopilot atau sebagai negara gagal itu. Mengapa? Sebab dalam teori kontrak sosial Thomas Hobbes, John Lock, dan Jean Jaeques Rousseau, yang kemudian dipadukan dalam UUD'45 mengatakan tujuan didirikan negara adalah to protect its people from violence and other kinds of harm (untuk melindungi warga negara dari segala bentuk kekerasan, ketidaknyamanan, atau lainnya). Bagaimana indikasi sesungguhnya yang memotretkan negara gagal itu? Menurut sebuah studi yang dilakukan World Economic Forum dan Universitas Harvard (2002) terhadap 59 negara (Indonesia termasuk di dalamnya), berhasil dicirikan apa itu negara gagal: tingginya angka kriminalitas dan kekerasan publik, suap dan korupsi merajalela, kemiskinan masyarakat yang merebak, dan ketidakpastian yang tinggi. Daniel Thurer, profesor hukum dari Universitas Zurich, mengartikan negara gagal sebagai kegagalan negara mengaktualisasikan kapasitas dan kewenangan yang dimilikinya di tengah rakyat. Dari perspektif internasional, negara gagal adalah negara yang tidak layak mengikatkan dirinya dalam satu kesepakatan internasional. Indonesia yang dipicu berbagai konflik, kekerasan negara, tingginya kriminalitas, merebaknya suap dan korupsi, kemiskinan dan lain-lain, oleh kebanyakan pengamat dalam dan luar negeri, lebih kepada cermin negara lemah, yang kalau tidak mampu mengatasinya akan menjurus ke negara gagal. Negara gagal itu selalu bermula dari negara yang hadir ibarat tanpa pemimpin, yang belakangan ini disebut negeri autopilot itu. Tetapi, karena secara formal administratif, dan realitasnya juga para pemimpin kita masih ada dan terus bekerja, negara ini lebih cocok dikatakan sebagai negara sangat lemah, yang jika tidak hati-hati segera berubah menjadi negara gagal. Perlu Tindakan Segera Negara ini seperti sudah terlalu lama ibarat pesawat yang dibiarkan beroperasi dengan autopilot sehingga bisa jatuh lantaran kehabisan bahan bakar, misalnya. Negara yang dibiarkan terlalu lama berjalan ibarat tanpa pemimpin atau tanpa pemerintahan, lamakelamaan akan jatuh karena rakyat kehabisan kesabaran. Bukan tidak mungkin negara gagal yang dipuncaki dengan rontoknya negara, seperti Yugoslavia pada akhir 1980-an, terjadi di Indonesia, jika keadaan negara seperti ini bertambah buruk dan pemimpin tidak sanggup tampil lebih kredibel lagi untuk mengendalikannya. Dengan demikian, meskipun Indonesia saat ini belum benar-benar menunjukkan diri sebagai negara gagal, keadaan ini harus disikapi secara serius oleh para pemimpin negara, terutama presiden sebagi kepala negara dan kepala pemerintahan. Jangan menunggu hingga negara ini benar-benar gagal. Mari kita bersama-sama mengantarkan rakyat ke tujuan mendirikan Republik ini, yakni negara kesejahteraan dengan warga negara yang selalu terlindungi dan senantiasa merasa nyaman, yang menjalankan hidup dengan penuh kebersahajaan. Pekerjaan ini tentu tidak mudah, tetapi tidak mustahil. *Penulis adalah Direktur Social Development Center. [Non-text portions of this message have been removed] http://www.balipost.com/mediadetail.php?module=detailrubrik&kid=4&id=6165 8 Januari 2012 | BP

Presiden yang Sibuk Mengurus Partai

Page 122 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Oleh Wayan Windia ERA reformasi telah mengembalikan kejayaan partai politik (parpol) sebagai panglima. Saat ini politik telah kembali menjadi panglima negara, sebagaimana pernah terjadi pada zaman Orde Lama. Dengan demikian, semua pejabat negara sangat takut kepada partai. Mereka selalu ingin mendapatkan dukungan partai. Lalu dibangunlah koalisi partai-partai. Meskipun sejatinya tidak ada istilah 'koalisi' dan 'oposisi' dalam tatanan kenegaraan kita. Bahkan partai-partai yang berkoalisi sejatinya tidak memiliki landasan dan visi partai yang sama. Namun karena ambisi kekuasaan (dan uang), maka semua itu pun dilakukan. Dengan demikian, tidaklah mengherankan kalau partai-partai koalisi sering sekali pecah dan tidak kompak dalam menghadapi berbagai isu politik. Risiko politiknya adalah, para pejabat negara menjadi lebih sibuk dan serius mengurus partai dibandingkan dengan mengurus negara. Lihatlah para menteri, yang tampaknya selalu lebih fokus mengurus partai. Kalau ia ke daerah-daerah, sejatinya kepentingannya mengurus partai. Bukan semata-mata mengurus rakyat. Termasuk pekerjaan yang dilakukan oleh kepala negara. Kita lihat akhir-akhir ini, betapa sibuknya seorang Presiden mengadakan rapat-rapat untuk mengurus partai. Bermula dari kasus korupsi wisma atlet tahun lalu yang menyentuh Partai Demokrat, kepala negara kita sibuk sekali. Sekarang pun demikian adanya. Yakni, tatkala Nazarudin masuk pengadilan, dan banyak kali menyebut ketua umum Partai Demokrat Anas Urbaningrum. Hal itu tercermin, tatkala para menteri yang terlibat dalam rapat, dan kemudian keluar Cikeas, maka komentarnya pun bermacammacam. Ada yang ke 'kiri', ada juga yang ke 'kanan'. Hal ini menunjukkan betapa seriusnya rapat Partai Demokrat yang dilaksanakan di Cikeas beberapa waktu yang lalu. Khususnya dalam membahas kasus korupsi wisma atlet, yang melibatkan partai yang sedang berkuasa itu. Hal yang sama terjadi juga pada era Megawati. Ia masih sibuk mengurus partai tatkala sedang berkuasa menjadi presiden. Seolah-olah sama sekali tidak percaya diri kalau tidak menjadi Ketua Umum PDI-P. Banyak kritik yang dilontarkan pada saat itu, termasuk dari Ruslan Abdulgani. Tetapi, Megawati tetap saja tak bergeming. Seandainya ia mau mengikuti saran-saran para seniornya, pasti hal itu akan menjadi pendidikan politik yang bagus bagi bangsa pada saat ini. Tetapi apa mau dikata. Partai tetap saja kukuh ingin kekuasaan. Meskipun sejatinya tugas partai yang paling suci adalah melakukan pendidikan politik bagi bangsanya. Orang Kuat Oleh karenanya, menjelang 100 tahun Indonesia Merdeka, diperlukan orang kuat yang memimpin Indonesia. Orang yang mampu berdiri di atas semua partai. Orang yang tidak tergantung pada kepentingan politik partai. Orang yang rela berkorban (korban politik, korban ekonomi, korban sosial, dan lain-lain) bagi bangsanya. Harus dicatat bahwa, pemimpin yang masih ingin bersandar dan berlindung pada parpol, maka orang itu adalah pemimpin yang lemah. Seorang pengamat di TV mengatakan bahwa Presiden Yudhoyono bukan seorang presiden yang kuat. Tetapi seorang presiden yang adaptif. Barangkali hal itu bukan pandangan yang salah. Mungkin karena begitu adaptifnya, maka keputusankeputusan yang diambil dirasakan oleh publik sangat lambat dan telat. Tetapi apa mau dikata lagi, barangkali itulah yang merupakan pilihan rakyat pada saat pemilu yang lalu. Kiranya dapat dikatakan bahwa sepanjang pemimpin negara (presiden, wapres dan menteri) masih berkiblat pada parpol, maka bangsa ini tidak akan maju dengan pesat. Korupsi cenderung masih akan merajalela. Mungkin karena KKN, atau karena kepentingan sesaat untuk memperkokoh kekuasaan. Untuk itu, kiranya ide yang pernah berkembang agar pemimpin negara keluar dari parpol (bebas parpol) harus terus dihidupkan. Kita yakin bahwa presiden atau menteri yang parpolnya keruh dan bermasalah, pasti tidak fokus pada kepentingan bangsa dan negara. Karena kalau parpol yang merupakan sebuah kendaraan politik menghadapi masalah, pasti akan memperlemah image pemimpin tersebut. Selanjutnya pasti akan mampu menurunkan dirinya yang sedang berkuasa. Kalau kaum parpol memang akan mengabdi dan berbuat untuk negara, maka mereka harus dengan sadar dan sukarela membangun sebuah Undang-Undang yang mengatur semuanya itu. Yakni mengatur bahwa pejabat negara tidak boleh menjabat dalam struktur parpol. Risikonya adalah pejabat itu harus profesional. Artinya, mereka harus memiliki integritas intelektual, integritas etik, dan integritas religius. Dengan demikian tidak ada alasan bagi

Page 123 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

parpol di parlemen untuk mengkritiknya, karena memang mereka berbuat dan bekerja dengan cara-cara yang profesional. Masalahnya, kapankah para elite parpol mampu mengembangkan dirinya sebagai seorang negarawan? Tidak sekadar elite parpol yang hanya mengembangkan dirinya sebagai seorang politikus. Mungkin kita harus menunggu negara ini porak-poranda, maka barulah akan muncul seseorang yang mumpuni sebagai negarawan. Sebetulnya, saat ini sudah mulai muncul calon pemimpin yang ingin bermain bersih, yang ingin maju ke panggung politik dengan tidak mengandalkan pada kekuatan uang. Hal ini tampak muncul dalam proses pemilihan Gubernur DKI. Harus diakui bahwa bibit politik seperti ini adalah sesuatu yang baik bagi masa depan Indonesia. Namun tampaknya ide dan harapan politik seperti ini masih akan kalah dalam melawan gemuruh rupiah dan dolar dalam proses politik-uang di negara kita. Tapi kita tetap harus bersabar dan harus tetap memiliki harapan-harapan. Penulis, Guru Besar di Fak. Pertanian Unud, dan Ketua Badan Penjaminan Mutu Univ. Udayana (Ka.BPMU) [Non-text portions of this message have been removed]

Pendukung Anas Bergerak, Awas Blunder Politik!


Oleh R Ferdian Andi R | Inilah 4 jam yang lalu Share0 Email Cetak Konten Terkait

Perbesar Foto Pendukung Anas Bergerak, Awas Blunder Politik! More INILAH.COM, Jakarta - Ketua Umum Partai Demokrat Anas Urbaningrum saat ini benar-benar diuji emosi politiknya dalam merespons perkembangan terakhir. Jika tak hati-hati dalam bertindak, bisa-bisa jadi blunder politik. Salah satu petinggi Partai Demokrat yang duduk di jajaran eksekutif partai berkirim pesan BlackBerry Messenger (BBM) kepada INILAH.COM, Jumat (27/1/2012) petang. Isinya, mengabarkan rencana pergerakan pendukung Anas ke Jakarta untuk melakukan aksi damai menuntut media masa agar tidak melakukan pengadilan opini terhadap Anas. "Kami perkirakan sedikitnya 50 ribu orang yang akan datang ke Jakarta," katanya. Dia menyebutkan, pihaknya mencermati, sebagian media massa di Indonesia telah mulai tersesat dan terjebak dalam upaya pencemaran nama baik kepada Ketua Umum Partai Demokrat Anas Urbaningrum. Aspirasi tersebut, tambah sumber tersebut, bermunculan dari 33 DPD Partai Demokrat se-Indonesia. Informasi ini simetris dengan sumber INILAH.COM yang berasal dari kalangan non struktural Partai Demokrat sehari sebelumnya yang menyebutkan akan mengerahkan sedikitnya 10 ribu massa untuk unjuk kekuatan pendukung massa Anas Urbaningrum. Informasi lebih jelas disampaikan Ketua DPP Partai Demokrat I Gede Pasek Suardika yang menyebutkan Para pendukung Anas di DPP Partai Demokrat pun mulai bergerak membela ketua umum mereka. Salah satunya Ketua DPP PD Gede Pasek Suardika yang menuding ada operasi penggiringan oleh opini terhadap Anas.

Page 124 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

"Anas dizalimi dengan peradilan opini dimana sekarang ini seakan-akan ketum kami sudah menjadi terpidana. Padahal ikut dalam proses hukumnya saja tidak, saksi pun tidak," tegas Pasek, Jumat (27/1/2012). Cara-cara penggiringan opini seperti sekarang sangat jelas, imbuh Pasek, menjadikan Anas sebagai target kelompok tertentu untuk mematikannya secara politik. "Peradilan opini berdasarkan asumsi dan bukan substansi. Ini politik kotor yang penuh kuman dan virus perusak demokrasi," kata anggota Komisi II DPR ini. Sumber lain menyebutkan, para pendukung Anas Urbaningrum tersebut bakal berunjuk rasa di media-media yang selama ini kerap bersikap kritis kepada Anas terkait pemberitaan seputar kasus Wisma Atlit. Sumber tersebut menyebutkan beberapa media yakni Metro TV, TV One, Media Indonesia, dan Tempo. Langkah pendukung Anas Urbaningrum yang berencana unjuk kekuatan dengan melakukan aksi demonstrasi di sejumlah media massa memang bisa menjadi salah satu upaya untuk meredam pemberitaan yang dianggap menyudutkannya. Namun, mestinya para pendukung Anas dapat menempuh cara lainnya yang jauh lebih elegan daripada melakukan pendudukan atau demo di kantor media massa. Meski tidak melanggar prinsip demokrasi sebagai perwujudan kebebasan berekspresi, namun rencana langkah pendukung Anas tersebut justru berpotensi blunder politik yang tidak sederhana. Media sebagai pilar penting dalam proses demokratisasi ini bukanlah lembaga yang tak tersentuh. Jalur-jalur formal seperti Dewan Pers dapat menjadi cara untuk menyelesaikan persoalan dalam pemberitaan. Langkah ini jelas lebih produktif daripada melakukan show off dengan demonstrasi ke media massa. Anas Urbaningrum dan segenap pengurus Partai Demokrat bisa mencari jalan keluar yang lebih elegan untuk keluar dari turbulensi yang kini menderanya. Belajar dari sejarah, penyelesaian sengketa dengan media melalui cara pendudukan atau demontrasi justru akan blunder. Seperti era Presiden KH Abdurahman Wahid, saat para pendukungya menduduki kantor Jawa Pos, di Surabaya, yang justru membuahkan citra yang tak positif. [mdr] [Non-text portions of this message have been removed] Ada kata-kata orang bijak yang berbunyi : Rasan air ke air, rasan minyak ke minyak. http://www.sinarharapan.co.id/content/read/anas-dinonaktifkan-secara-halus/ 28.01.2012 12:07

Anas Dinonaktifkan secara Halus


Penulis : Inno Jemabut/Daniel Tagukawi (foto:dok/ist) JAKARTA - Petinggi Demokrat tidak akan gegabah mengganti Ketua Umum Partai Demokrat Anas Urbaningrum. Namun, Anas akan dinonaktifkan secara halus, sehingga justru tidak memicu persoalan baru di tubuh Demokrat. "Ada istilah yang digunakan dalam rapat Dewan Pembina, proses itu seperti menarik benang tanpa merusak tepung. Ya kalau benang ditarik, jangan sampai tepung berserakan," kata seorang sumber kepada SH di Jakarta, Jumat (27/1). Dia mengatakan, apa yang disampaikan pengurus partai di media tidak seperti yang terjadi di rapat Dewan Pembina sebab DPP PD tidak ikut dalam rapat Dewan Pembina. Sebagian besar anggota Dewan Pembina menghadiri rapat itu, kecuali beberapa orang yang berhalangan. "Pak Sukarwo dari Jawa Timur juga hadir," katanya. Selain itu, ujar dia, semua Dewan Pembina juga sepakat untuk memperbaiki partai dan berkonsolidasi, karena popularitas Demokrat merosot tajam menjadi 14 persen. Saat ini, popularitas Demokrat berada jauh di bawah PDIP dan Golkar. "Ini semua karena citra hancur di media, akibat beberapa kader tersangkut kasus," jelasnya. Sementara itu, anggota Dewan Pembina Partai Demokrat Syarif Hasan di Kantor Kementerian Koperasi dan UKM, Jakarta, Jumat (27/1), menegaskan apa pun status hukum

Page 125 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

yang ditetapkan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terhadap Ketua Umum Partai Demokrat sudah diantisipasi partai tersebut. Karena itu, status hukum apa pun terhadap Anas Urbaningrum oleh KPK tidak akan memengaruhi kondisi internal partai, kecuali pencitraan negatif yang muncul ke luar. "Ini hanya masalah pencitraan untuk ekstern. Kita tidak pecah. Tidak ada," seru Syarif Hasan. Mekanisme Syarif Hasan menjelaskan, dalam AD/ART Partai Demokrat, telah diatur bagaimana partai harus mengantisipasi kondisi seperti yang dihadapi Anas Urbaningrum dalam dugaan kasus korupsi Wisma Atlet Hambalang saat ini. "Semua sudah ada aturan di partai, secara konkret di AD ART. Apa pun sudah diantisipasi di AD ART," jelasnya. Namun Syarif tidak merinci seperti apa antisipasi dalam AD/ART yang ia maksudkan. Partai Demokrat, katanya, kini berharap agar proses hukum yang melibatkan sejumlah kader Partai Demokrat dan Anas Urbaningrum segera tuntas. Dengan demikian, konsolidasi internal dan pencitraan ke luar bisa ditata kembali dengan lebih baik. Hingga kini, menurut pengakuan Menteri Koperasi dan UKM tersebut, komunikasi Partai Demokrat dengan rakyat sama sekali tak terganggu. Hanya saja agar komunikasi itu lebih baik, masalah hukum ini harus jelas penyelesaiannya sesegera mungkin. "Sekarang kita bangun solidaritas di antara sesama anggota partai. Integritas kita ditingkatkan dalam pemberantasan korupsi dan pelayanan publik lainnya," ia menambahkan. [Non-text portions of this message have been removed]

Berita Nasional Rubrik HanKam


Tumpas habis opm tanpa ampun sampai ke akar-akarnya http://www.setneg.go.id/index.php?option=com_content&task=view&id=6132&Itemid=55

Keutuhan NKRI Merupakan Harga Mati


Rabu, 18 Januari 2012 Presiden kembali menegaskan, kebijakan dasar Indonesia adalah bahwa kedaulatan dan keutuhan NKRI merupakan harga mati. Masalah yang terjadi di Papua dan Nanggroe Aceh Darussalam harus diletakkan dalam kebijakan tersebut. Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menegaskan hal ini pada bagian lain arahannya di depan Perwira Tinggi dan Komisaris Besar Polisi di Mabes Polri, Kebayoran Baru, Jakarta, Selasa (17/1) siang. "Untuk Papua, bagaimana pun kedaulatan dan keutuhan NKRI harus ditegakkan. Tidak ada negara manapun di dunia ini yang membiarkan bagian dari negaranya melepaskan diri," Presiden SBY mengingatkan. Namun demikian, hukum dan kamtibmas juga tidak boleh diabaikan. Kalau penegak hukum Indonesia dilarang untuk memproses sesuatu yang dianggap melanggar hukum, lanjut Presiden, itu tidak benar. Selain itu, Presiden juga berpesan untuk mencegah terjadinya tindakan eksesif yang melebihi kepatutan dan berpotensi melanggar hukum dan HAM. "Saya tidak segan-segan kalau ada prajurit kita melanggar hukum, hukum ditegakkan. Kalau perlu hukum lapangan, biar dunia tahu, Presiden SBY menegaskan. Sedangkan untuk apa yang terjadi akhir-akhir ini di Aceh, Presiden mengimbau kepada anggota Polri untuk tetap menjaga kamtibmas dan penegakan hukum. "Akhir-akhir ini memang ada gangguan kamtibmas yang berkitan dengan Pemilukada," kata SBY.

Page 126 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Menurut Kepala Negara, situasi keamanan di Aceh jangan sampai mundur kembali seperti beberapa tahun silam. Keamanan dan ketertiban harus tetap dijaga. "Betapa malangnya saudara-saudara kita setelah puluhan tahun akhirnya bisa mencapai situasi ini, namun kemudian harus mundur kembali karena ambisi politik tertentu. Mari kita cegah dan jaga," Kepala Negara menandaskan. (yun) http://tni-au.mil.id/berita/wujudkan-mef-egrenerasi-penerbang-tempur

WUJUDKAN MEF, REGENERASI PENERBANG TEMPUR


Pentak Lanud Iwj - 21/01/2012 Komandan Wing 3 Kolonel Pnb Haris Haryanto memberikan ucapan selamat kepada para siswa yang telah menyelesaikan pendidikan transisi XIV F-16 di Ruang Briefing Malanud Iswahjudi, Jumat (20/1). (Foto:Pentak Lanud Iswahjudi). Untuk mewujudkan Minimum Essential Force (MEF), TNI Angkatan Udara, maka regenerasi penerbang tempur terus dilakukan, mengingat dipundak merekalah kejayaan negara diudara dapat dipertahankan. Karena luasnya wilayah NKRI serta akan ditambahnya alutsista guna menjaga kedaulatan NKRI, maka terus diupayakan regenerasi penerbang untuk mengawaki alutsista tersebut dengan terus menyelenggarakan pendidikan transisi pesawat tempur F-16 yang hari ini dibuka oleh Komandan Wing 3, Kolonel Pnb Haris Haryanto di Ruang Brieifing Malanud Iswahjudi, Jumat (20/1). Upacara pembukaan Pendidikan Transisi F-16 Angkatan XVI yang diikuti oleh dua orang perwira penerbang Skadron Udara 3 yaitu Letda Pnb Yusuf Atmaraga AAU 2008 dan Letda Pnb Jaka Artya AAU 2009 , secara bersamaan juga menutup Pendidikan Transisi F-16 Angkatan XIV. Komandan Lanud Iswahjudi, Marsekal Pertama TNI M. Syaugi, S.Sos., dalam sambutan tertulisnya yang dibacakan Komandan Wing 3 mengatakan bahwa meskipun telah berhasil menyelesaikan pendidikan ini, bukan berarti ilmu yang diperoleh akan berhenti sampai disini. kembangkanlah dan tempalah kemampuan diri kalian untuk tetap terus belajar dan berlatih, dengan terus mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang selalu berubah semakin maju. Lebih lanjut dikatakan bahwa dengan dimulainya pendidikan ini diharapkan nantinya akan menampilkan seorang penerbang tempur yang berkarakter profesional dan handal dalam menghadapi berbagai situasi dan keadaan serta bermoral prajurit yang tinggi. Karenanya, peningkatan kualitas tidak akan terwujud dengan sendirinya, akan tetapi harus dilakukan secara konsisten dengan didukung oleh tekad dan semangat juang yang tidak kenal menyerah. Pendidikan Transisi XIV F-16 diikuti oleh 3 orang Perwira penerbang yaitu Lettu Pnb Rahman fauzi AAU 2006, Lettu Pnb Ferry Rahman AAU 2007 dan Lettu Pnb Ery Nasrul Mahlidar AAU 2007. http://www.tnial.mil.id/tabid/79/articleType/ArticleView/articleId/1710/ATASE-PERTAHANANBELANDA-KUNJUNGI-KOBANGDIKAL.aspx

ATASE PERTAHANAN BELANDA KUNJUNGI KOBANGDIKAL


Wakil Komandan Komando Pengembangan dan Pendidikan Angkatan Laut (Wadan Kobangdikal) Brigjen TNI Marinir P. Verry Kunto. G, SH , menerima kunjungan Atase Pertahanan (Athan) Angkatan Laut Kerajaan Belanda Captain (N) P. H. Heijboer di gedung Kihadjar Dewantara Kesatrian Bumimoro Kobangdikal, Surabaya, Kamis (19/1). Wadan Kobangdikal dalam menerima kunjungan Athan Belanda tersebut didampingi Direktur Pendidikan Kobangdikal Kolonel Laut (P) Hadi Susilo, Komandan Pusat Latihan Elektronika dan Pengendalian Senjata (Puslatlekdalsen) Kolonel Laut (P) Irvansyah, Komandan Pusat Pendidkan Lanjutan Perwira (Danpusdiklapa) Kolonel Laut (P) Ganif Deswantoro, Kepala Sekretariat Umum Kobangdikal Letkol Laut (KH) Oon Hendiana dan Komandan Sekolah Lanjutan Perwira Letkol Laut (P) Kemas M. Ihwan M. Sebelum dialog dan pembicaraan di mulai, di dahului dengan penayangan profile Kobangdikal, dilanjutkan dengan diskusi tentang seputar dunia pendidikan di

Page 127 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

militer/angkatan laut serta disinggung kemungkinan peluang kerjasama bidang pendidikan latihan yang bisa dikembangkan pada lembaga pendidikan angkatan laut negara bersahabat tersebut. Dalam kunjungannya ke Kobangdikal, Atase pertahanan yang datang seorang diri tersebut berkesempatan melihat beberapa fasilitas latihan yang dimiliki Kobangdikal. Sarana yang dikunjungi tersebut diantaranya peralatan simulator kapal yang berada di Puslatlekdalsen berupa fasilitas simulator Dynamic Positioning Maneuvering System (DPMS) dan Tactical Team Trainer (TTT) posted @ Friday, January 20, 2012 2:33 PM by Dispenal Mabesal http://www.balipost.com/mediadetail.php?module=detailberita&kid=32&id=61439 25 Januari 2012 | BP

Maraknya Aksi Kriminalitas di Bali


Program Keamanan Berstandar Internasional Dipertanyakan
Satu dari tujuh program unggulan Pemprov Bali yakni ''Mewujudkan Keamanan Berstandar Internasional'' dipertanyakan realisasinya. Sebab, tindak kriminalitas di Bali tetap marak. Data Polda Bali 2011 (sampai Oktober) menunjukkan jumlah tindak kriminal sebanyak 4.876 kasus. Dari jumlah tersebut, baru 61,1 persen yang berhasil diselesaikan. Kabid Humas Polda Bali Kombes Pol. Hariadi menyatakan dari 4.876 kasus tersebut, sebanyak 265 orang melibatkan warga asing. Adapun WNA yang menjadi korban sebanyak 177 orang dan sebagai pelaku sebanyak 88 orang. Warga asing sebagai pelaku didominasi kasus narkoba dan penganiayaan. Sedangkan yang menjadi korban, terkait kasus pencurian, penjambretan, penipuan dan perampokan. Masih banyaknya kasus kriminal menjadi sorotan Ketua BPC PHRI Badung, IGN Rai Suryawijaya. Ia mengatakan, pengamanan Bali hanya bersifat sporadis seperti jelang Nataru atau perhelatan internasional seperti jelang kedatangan Obama. ''Pengamanan Bali harusnya tidak hangat-hangat tahi ayam. Sistem yang diterapkan di Bali harus terpadu dan permanen, tidak hanya pada waktu-waktu tertentu saja,'' ungkapnya, Selasa (24/1) kemarin. Menurutnya, sistem keamanan yang belum maksimal akan berpengaruh negatif terhadap citra pariwisata Bali, terlebih tindak kejahatan yang terjadi menimpa warga asing yang berlibur di Bali. ''Di sektor pariwisata, baru 50 persen yang mengantongi sertifikat standar keamanan hotel bertaraf internasional, selebihnya masih minim,'' ujarnya. Pelaku pariwisata Bali Nyoman Kandia menyayangkan kondisi dan kenyamanan Bali belum sesuai harapan. Pemerintah selayaknya bisa menjamin keamanan Bali lebih bagus, mengingat Bali dipimpin oleh orang yang memiliki kemampuan di bidang itu. Kandia yang juga anggota Badan Promosi Pariwisata Indonesia mengakui banyaknya tindak kejahatan yang menimpa wisatawan mancanegara menjadi konsumsi publik di negaranegara yang selama ini memasok wisatawan ke Pulau Dewata. ''Jelas dampaknya Bali tak aman jadi konsumsi berita negatif bagi pesaing Bali seperti Malaysia, Singapura dan Thailand,'' sebutnya. Tingkatkan Sinergisitas Kriminolog Unud Gde Made Swardhana mengatakan, munculnya berbagai tindak kriminal di Bali belakangan ini menandakan bahwa Bali sudah cukup rawan. Karena itu, aparat keamanan perlu meningkatkan sinergisitas dengan semua elemen masyarakat untuk menjaga Bali agar lebih aman. Menurut Swardhana, munculnya tindak pencurian dan perampokan secara berulang-ulang karena kurang waspadanya masyarakat dan aparat. Belakangan ini sejumlah kasus kejahatan konvensional justru terjadi di siang hari, menandakan bahwa penjahat mulai terang-terangan menjalankan aksinya, dengan memanfaatkan kelengahan masyarakat. Kasus-kasus itu telah menimbulkan ketakutan bagi masyarakat. Sementara itu, Karo Humas Setda Bali Ketut Teneng menyatakan bahwa tugas menjaga keamanan Bali adalah tugas bersama. ''Kita harus menjaga bersama-sama dan bergerak

Page 128 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

menjaga keamanan bersama pemerintah. Kita semua harus mempunyai komitmen untuk menjadikan Bali itu aman. Kalau tidak ada komitmen bagaimana jadinya Bali. Karena itu kita semua harus bersinergi, termasuk dengan desa pakraman dan semua komponen,'' jelasnya. Terkait teknis, katanya, pemerintah daerah juga sudah banyak memasang CCTV. Terkait dengan banyaknya kasus perampokan akhir-akhir ini, apakah menandakan program mewujudkan keamanan berstandar internasional belum bisa direalisasikan? Terhadap pertanyaan itu, Teneng mengatakan, ''Itu kan secara nasional terjadi, tidak di Bali saja. Jangan pikir itu hanya terjadi di Bali. Makanya kita harus bersama-sama berperan, tidak boleh hanya mengandalkan kepolisian.'' (jay/par/lun/wid) [Non-text portions of this message have been removed] http://www.suarapembaruan.com/home/rusuh-di-lampung-selatan-total-83-rumahhancur/16401#Scene_1 Dipicu Masalah Sepele

Rusuh di Lampung Selatan, Total 83 Rumah Hancur


Selasa, 24 Januari 2012 | 21:46

Warga dari berbagai desa di sekitar Jalur Lintas Sumatera Kecamatan Sidomulyo Lampung Selatan dengan berbagai senjata tajam seperti badik, golok, tombak, bambu runcing dan senjata tajam lainnya [Noverisman Subing] Berita Terkait a.. Bentrok Antarwarga di Lampung Selatan, 60 Rumah Dibakar b.. FBR dan PP Bentrok, Tegang di Jalan Percetakan Negara c.. Bentrokan Berdarah di Sape, Polisi Tetapkan 47 Tersangka d.. Warga dan Tentara Israel Bentrok di Tepi Barat e.. Karyawan PT Freeport Bentrok dengan Aparat Keamanan, Satu Tewas [BANDAR LAMPUNG] Kerusuhan antara warga Desa Kotadalam dan Dusun Napal, Desa Sidowaluyo, Kecamatan Sidomulyo berbuntut panjang. Ribuan massa dari lima Marga di Lampung Selatan menyerang rumah warga Dusun Napal dan membakar 60 rumah serta merusakkan 23 rumah lainnya. Penyerangan yang dilakukan Selasa (24/1) itu merupakan serangan balasan dimana pada malam harinya warga Dusun Napal menyerang warga Desa Kota Dalam karena dipicu masalah sepele yakni kebut-kebutan kendaraan roda dua. Meskipun tidak ada korban jiwa dalam kerusuhan tersebut, namun kerugian diperkirakan mencapai Miliaran rupiah. material belum bisa diperkirakan. Saat ini dilokasi kejadian dijaga ketat aparat keamanan terutama di Desa Kota Dalam, Sukamarga, Munjuk Sempurna, Merak Belantung, Kalianda, Gayam, Tanjungan dan Desa Tarahan yang berada di sepanjang jalur lintas tengah sumatra, sebab saat kejadian itu arus lalu intas sempat macet total karena hampir seluruh pemuda dari desa tersebut keluar membawa senjata tajam. Berdasarkan informasi yang diperoleh SP dilokasi kejadian menyebutkan, warga desa tersebut yang jumlahnya mencapai ribuan orang membakar dan merusak Rumah - rumah warga Desa Napal Kecamatan Sidomulyo yang mengakibatkan 46 rumah permanen

Page 129 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

terbakar habis rata dengan tanah, enam rumah rusak ringan, enam sepeda motor terbakar, empat bajak traktor terbakar, sedangkan korban luka Wayan Agus Sunarya (35) luka jahit pada dahi kanan dan sudah diperbolehkan pulang. Sementara saat penyerbuan malam sebelumnya mengakibatkan enam rumah rusak berat, dua rumah rusak ringan dengan korban luka bernama Ismail luka bacok tangan kanan, Erik (35) luka bacok kaki kiri dan keduanya juga sudah diperbolehkan pulang. Saat ini pihak keamanan yang menjaga lokasi kejadian terdiri dari 3 Pleton Brimob, 1 Pleton Kodim 0421 LS, 1 Pleton Dalmas Res Lamsel, 1 Pleton Gabungan Dalmas Polsek Jajaran, 1 Pleton Dalmas Polda, 1 Pleton Dalmas Polresta Balam, 1 SSK Yonif 143 Gatam, 1 Pleton Pol PP Pemda Lamsel, Dua Ran Water Canon Brimob, 1 Pleton Pomal, 1 Unit POM TNI, 2 Unit Propam Polda Lampung serta para pejabat tinggi Polda Lampung. Pada Selasa (24/1) sekitar pukul 08.00 WIB, ratusan massa dari Dusun Napal dengan membawa berbagai senjata tajam, pentungan, dan senjata lainnya berjalan kaki menuju arah pertigaan Desa Kotadalam. Namun langkah massa tersebut, berhasil diredam oleh Bupati Lampung Selatan Hi. Rycko Menoza SZP, SE, SH, MBA, Kapolres Lamsel, AKBP. Harri Muharram Firmansyah, SIK, Dandim 0421 Lamsel, Letkol (Inf) Gustia Wardana dan beberapa tokoh masyarakat. Massa akhirnya kembali pulang dengan menggunakan sepeda motor dan diangkut dengan kendaraan Dalmas milik Polres Lamsel dan Brimob Polda Lampung. Mereka selanjutnya dikumpulkan di Pure yang ada di Dusun setempat dan diberikan pengarahan oleh Bupati Lamsel Rycko Menoza. SZP dihadapan massa mengatakan, warga diharapkan bisa mengendalikan emosi dan jangan mengungkit lagi permasalahan yang telah dilakukan kesepakatan damai dengan tokoh kedua belah pihak. Pihak Pemerintah Kabupaten Lamsel sudah cukup lelah menangani kejadian yang mengakibatkan kerugian yang tidak sedikit. Dengan kejadian yang terjadi sebelumnya, sudah mencoreng nama baik Lampung Selatan dan menghambat pembangunan. "Saya minta jangan lagi diungkit permasalahan yang terjadi sebelumnya, karena tidak akan berhenti kalau masih diungkit terus. Ini jadi tanggungjawab kami dan sebenarnya kami sudah lelah karena yang rugi kita semua," tandas Bupati. Setelah memberikan pengarahan kepada massa agar tidak melakukan gerakan, Bupati dan rombongan bermaksud memberikan penyuluhan yang sama kepada masyarakat di Desa Kotadalam. Namun baru sampai di depan pintu masuk Perum Mustika Raya II Seloretno, sekitar pukul 11.20 WIB, rombongan Bupati bertemu dengan massa dari arah Kotadalam berjalan dan terus menuju ke arah Pasar Sidomulyo. Mereka juga tak mau kalah dengan membawa berbagai senjata tajam dan bom molotov. Aparat keamanan yang berjaga-jaga di Pasar Sidomulyo dan pintu masuk Desa Sidowaluyo tidak bisa membendung ribuan massa yang terus melaju ke arah Dusun Napal. Sekitar pukul 13.00 WIB, massa mulai beringas dan melakukan pembakaran serta pengrusakan terhadap rumah warga Dusun Napal. Tak kurang 60-an rumah terbakar dan sebagian rata dengan tanah, 23 rumah mengalami rusak berat dan ringan. Usai melampiaskan kekesalannya, massa berangsur-angsur membubarkan diri dengan berjalan kaki dan menaiki sepeda motor. Mereka seakan merasa puas telah menghancurkan puluhan rumah-rumah warga. Disinyalir pengerusakan dan pembakaran tersebut ada kaitannya dengan pengrusakan terhadap rumah warga Dusun Sukajaya, Desa Margacatur, Kecamatan Kalianda yang mengakibatkan 39 rumah rusak. Tak hanya rumah warga Dusun Napal yang dibakar massa. Rumah Wayan Biase (50) warga Lubuk Kamal, Kelurahan Kalianda, juga ikut dibakar sekitar pukul 15.30 WIB. Akibat kebakaran tersebut, sempat menjadi tontonan warga dan pendengara yang melewati jalan lintas sumatera. (NVS/L-9) [Non-text portions of this message have been removed] (dewanpenyelamatnegara]

Page 130 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Mafia Senjata vs KASAD


Tweet from @TrioMacan2000 ------------------------------------@TrioMacan2000: DPR kita semakin lama semakin aneh. Masak rencana pembelian tank leopard oleh pemerintah ditentang dan malah disarankan beli tank jenis lain Kelihatan sekali DPR kita dikendalikan oleh makelar senjata yg merasa dirugikan karena tak dilibatkan dlm pembelian tank leopard tsb. Padahal pembelian tank leopard itu sdh sesuai dgn aturan, efisien dan bersih karena tak libakan mafia makelar senjata yg selama ini berkuasa. Krna pembelian tank leopard dari belanda itu G to G, mafia2 makelar senjata melobi DPR agar menolak rencana tsb. Mafia2 itu merasa dirugikan. Sudah jadi rahasia umum bhw setiap pembeli senjata dari LN, mafia2 makelar senjata itu selalu cawe2 dan atur semua kontrak yg rugikan negara. Mafia2 makelar senjata itu biasanya mark up harga senjata yg dibeli, bayar suap kemana2 terutama ke pejabat2 tinggi dephan dan DPR. Beda dgn pembelian tank lepoard ini dan pembelian senjata2 lainnya utk kebutuhan TNI AD, kasad Pramono Edhie sdh tegaskan tidak pake calo Akibatnya rencana pembelian senjata oleh Kasad ini ditentang habis2an krna pejabat2 dephan dan DPR merasa tak bakal dapat suap seperti biasa. Alasan penolakan DPR thdp tank leopard terasa aneh dan dicari2. ikut campur tentukan spek,minta TNI AD beli dari negara lain, type lain dst Inti dari penolakan pembelian 100 unit tank leopard ex belanda yg msh gres ini adalah, ada pihak2 tertentu yg marah karena tak kebagian suap. mafia2 calo senjata, anggta DPR serta pejabat2 tinggi di dephan kini bersatupadu menyerang KASAD yg dianggap "menghilangkan" rejeki mrka. Tapi KASAD jend Pramono Edhie sdh tegaskan dia ga mau beli senjata melalui calo2 dan mafia senjata yg selama ini berkuasa di dephan dan DPR. Pramono Edhie tegaskan bhw tidak ada 1 sen pun uang negara yg akan terbuang cuma dlm proses pembelian senjata kebutuhan TNI AD. Ketika tau sikap KASAD Pramono Edhie yg keras& tegas, 3 sekawan bajingan itu ( calo,DPR dan oknum Dephan) mulai lancarkan kampanye negatif. Kampanye negatif 3 bajingan itu seolah mendapatkan dukungan dari belanda ketika sejumlah agta parlemen belanda tdk setuju dgn penjualan tank Sdh jadi rahasia umum, senjata2 TNI kita sdh tak layak pakai dan uzur. Senjata2 yg dulu dibeli banyak yg rusak. Dulu belinya sarat KKN. Pembelian tank dan pesawat tempur Hawks dari Inggris dulu terbukti dipenuhi suap dan mark up dgn pelaku utamanya Tutut Suharto. Saking hebatnya pengaruh mafia dan calo senjata, seorg jenderal pernah berkata bhw TNI tak punya kewenangan minta senjata sesuai kebutuhan Semua kebutuhan senjata, pembelian dan anggarannya ditentukan oleh para mafia dan calo senjata ini. Mereka suap oknum dephan, DPR, TNI Dulu seorg anggta DPR ade daud nasution pernah coba2 melawan mafia dan calo senjata yg berkuasa di DPR, eh kena tonjok & ancaman pembunuhan. Sekarang ini DPR kembali memihak para calo dan mafia senjata. Berapa mereka disuap? tahap pertama sj anggaran pembelian senjata sebesar 3 T. Kelihatannya para mafia dan calo senjata ini selain mau gagalkan pembelian tank leopard yg G to G, juga mau gagalkan pembelian senjata lain Target minimal para mafia dan calo senjata ini adalah utk pembelian senjata2 yg lain dapat diserahkan pada para calo, jgn G to G lagi. Jika pembelian senjata TNI diserahkan kpd para mafia/calo ini dipastikan uang negara akan lenyap triliunan karena pasti ada mafk up min. 40% Apa kita mau kayak beli pesawat Hawks 100 kayak dulu? Amunisi dan misilnya ga dikasih..spare part juga. Ga bisa dipake tempur, terbang doank Atau F16 yg dari AS itu..sukucadang ga dikasih, amunis dan misil jg dikasih..akhirnya cuma jd besi tua..triliunan uang negara terbuang sia2 Skrg DPR sibuk kampanye hitam thdp tank leopard. Bermacam2 dalih dicari2. Pdhl gank tsn msh sgt bagus, ga pernah dipakai, mulut, sgt terawat

Page 131 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Dulu jg ada cerita lucu dari seorg jenderal. Dia bilang, TNI minta A di kasih B, minta C dikasih B, minta apa saja dikasih B lagi. Itu2 saja. Setelah diselidiki, calo senjata itu punya stock banyak senjata B itu..tp ga sanggup sediakan yg lain..akhirnya senjata B itu numpuk Intinya, TNI tdk bisa dapatkan senjata sesuai keinginan TNI, tapi sesuai dgn kemauan para mafia dan calo senjata yg kendalikan dephan/ DPR. Karena hak budget ada di DPR, calo2 dan mafia2 senjata itu main dgn DPR. Atur alokasi anggaran dephan dari sana..plus dekati petingi2 dephan. TNI sbg user senjata mencoba melawan konspirasi DPR, Dephan, calo2 ini. Tapi sulit karena uangnya yg atur DPR. Ya banggar itu hehe Kalangan internal TNI AD sdh resah dan muak melihat tingkah DPR dan calo2 senjata ini. Jgn sampai mereka beraksi melibas oknum2 DPR dan calo. Jika TNI AD jadi duduki DPR atau arahkan moncong meriam ke gedung DPR, ini mengingatkan kita ttg kekesalan TNI pd masa orla dulu. TNI AD benar2 sdh muak lihat kelakuan politisi senayan yg korup, konspiratif dan tak fikirkan kepentingan bangsa dan negara (TNI AD mau gebuki politisi DPR yg korup. Daftar nama sdh ada sama mereka. Geram KPK mandul) bayangkan pembelian G to G tank Leopard ini dpt beli 100 tank ... Tapi kalo lwt calo DPR hanya 40 tank saja ... anggaran 280 US$ Note : saya sdh dapat 3 nama dan PT nya tapi mesti saya konfirmasi lagi tapi nanti jika jadi saya sebutkan nama2 mafia2 senjata, nama aggta kom I DPR yg terlibat& jenderal2 yg bermain, jgn kaget ya .. juga jgn kaget jika nanti tiba2 saya "hilang", mungkin sdh diculik atau dibunuh para "tentara2" bayaran mafia2 itu hehehe KASAD Pramono edhie skrg mendapatkan tekanan luar biasa dari segala penjuru. pramono edhie itu org baik, integritasnya bagus, jujur, sederhana dan ga neko2. Dan pramono edhie sdh dgn tegas bilang ga mau jd presiden Pramono edhie ga mau jd presiden..secara guyon dia bilang, utk apa jd presiden.. mumet.. apalagi dia tau gimana stressnya SBY www.tempointeraktif.com/hg/politik/2012/01/25/brk,20120125-379499,id.html Rabu, 25 Januari 2012 | 11:24 WIB

TNI Akan Beli Tank Perang


TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Staf Angkatan Darat Jenderal TNI Pramono Edhie Wibowo menyatakan bahwa rencana pembelian tank Leopard dari Belanda masih belum final. Menurut Pramono, untuk memperbaharui alutsista TNI AD, maka harus membeli main battle tank. "Bukan pasti beli Leopard, tapi beli main battle tank," kata Pramono sebelum menggelar Rapat Pimpinan TNI AD di Jakarta, Rabu, 25 Desember 2012. Menurut Pramono, rencana pengadaan main battle tank masih belum selesai dan masih menjajaki semua kemungkinan. Penjajakan itu masih dilakukan sampai sekarang karena jenis main battle tank banyak dan berasal dari berbagai negara. "Belum ada kata putus saya membeli," Pramono menjelaskan. Pada prinsipnya, kata Pramono, yang lebih penting adalah soal alih teknologi dari pembelian itu. Setiap pembelian alutsista yang dilakukan TNI AD juga harus disertai proses alih teknologi untuk Indonesia. "Pokoknya, ada yang jual saya beli, dan harus ada alih teknologi," kata Pramono melanjutkan. TNI sendiri memang sudah sejak tahun lalu berencana melakukan pengadaan alutsista. Pengadaan itu dilakukan karena alutsista Indonesia sudah jauh tertinggal dari negara lain. Di antaranya adalah rencana pembelian Leopard, Soal rencana pengadaan alutsista, Pramono menjelaskan bahwa yang akan dibeli oleh TNI AD bukan hanya Leopard. Selain Leopard, TNI AD berencana untuk membeli meriam dan rudal anti pesawat. "Jadi, rencana yang dimiliki TNI AD bukan sepenuhnya untuk beli tank, tapi alutsista juga lainnya," kata Pramono. Sebelumnya, Wakil Ketua Komisi Pertahanan, TB Hasanuddin, mengatakan akan menolak pembelian tank Leopard bekas dari Belanda yang direncanakan oleh Kementerian Pertahanan. Menurutnya, tank jenis Leopard ini tak cocok dengan kondisi geografis Indonesia. "Tank seperti Leopard itu cocoknya untuk negara kontinental, untuk perang di gurun yang punya wilayah luas dan datar," ujarnya pekan lalu.

Page 132 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Soal penolakan ini, Pramono Edhie mengakui hal itu terjadi akibat masalah komunikasi. Komunikasi yang kurang lancar membuat informasi yang diterima anggota DPR juga kurang tepat. "Setelah saya jelaskan kepada DPR, mereka akhirnya memahaminya (pembelian Leopard baru rencana)," ujar Pramono. DIMAS SIREGAR http://alutsista.blogspot.com/2012/01/anggaran-tni-tahun-2012-mencapai-us8.html Tuesday, January 24, 2012

Anggaran TNI Tahun 2012 Capai US$8 Milyar


JAKARTA - Pada tahun 2011, Tentara Nasional Indonesia sudah masuk jajaran 10 lembaga dengan anggaran terbesar. Tahun 2012 ini, dengan kenaikan anggaran yang mencapai 27 persen, predikat ini dipastikan bertahan. Ketua Komisi Pertahanan Dewan Perwakilan Rakyat Mahfudz Siddiq menyatakan, anggaran TNI untuk 2012 mencapai Rp72,5 triliun atau sekitar US$8 milyar. Di samping itu, masih ada anggaran untuk penambahan alutsista sebesar US$6,6 miliar. "TNI AD mendapat sekitar US$1,4 miliar, TNI AL mendapat US$2,1 miliar, TNI AU mendapat US$2,6 miliar dan Mabes TNI sekitar US$328 juta," ungkap politikus asal Partai Keadilan Sejahtera itu dalam rapat kerja dengan Panglima TNI Laksamana Agus Suhartono, Selasa (24/1). Namun Panglima TNI Laksamana Agus Suhartono menyampaikan, anggaran TNI untuk 2012 hanya mencapai Rp53,53 triliun. Agus tak memasukkan anggaran remunerasi Rp8 triliun dan anggaran untuk Kementerian Pertahanan. Menurut Agus anggaran tersebut dibagi untukm markas Besar TNI Rp6,27 triliun, TNI AD Rp30,297 triliun, TNI AL Rp9,204 triliun dan TNI AU Rp8,010 triliun. Anggaran itu terdiri atas belanja pegawai, belanja barang dan belanja modal. "Anggaran untuk Mabes TNI akan digunakan dalam operasi militer dan yustisi, pemeliharaan alutsista dan non-alutsista," kata Agus. Sumber : VIVANEWS.COM http://www.kemhan.go.id/modules.php?name=News&file=print&sid=10107

PANGLIMA: TNI BERKOMITMEN DUKUNG TUGAS POLRI


Tanggal: Selasa, 24 Januari 2012 Jakarta, Panglima TNI Laksamana TNI Agus Suhartono mengatakan pihaknya berkomitmen untuk mendukung tugas-tugas Kepolisian Negara RI (Polri). "Intinya bagaimana sinergi ini, kami, TNI memberi komitmen untuk mendukung Polri dengan tugas-tugas yang akan dilakukan," kata Agus seusai menghadiri Rapat Pimpinan (Rapim) TNI dan Polri tahun 2012 di auditorium gedung Sekolah Tinggi Ilmu Kepolisian (STIK) Jakarta, Jumat. Panglima memerintahkan anggota TNI agar jangan terlambat kalau diperlukan dan kalau diperlukan jangan melakukan kesalahan. "Secara umum TNI melakukan bantuan pada Polri jika diminta," kata Agus, menambahkan. Sementara itu, Kapolri Jenderal Pol Timur Pradopo menyatakan bahwa perlu keterlibatan semua pihak dalam melaksanakan tugas. "Tentunya kalau masalah-masalah itu dalam kementerian maka akan dikedepankan adalah masalah preventif termasuk bagaimana mengelola dalam pelaksanaannya, sehingga tidak ada lagi penanganan masalah yang keliru dan lebih baik lagi," kata Timur. Misalnya penanganan kasus seperti Mesuji dan Bima kalau ada pelanggaran, polisi yang mempertangungjawabkan dengan jalan diproses, kata Timur. Rapim TNI-Polri dihadiri oleh 312 orang pimpinan TNI-Polri yaitu pejabat tinggi TNI dan Panglima Kodam sebanyak 156 orang, pejabat dan perwira tinggi Polri dan Polda sebanyak 156 orang.

Page 133 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

"Pembekalan ini menjadi manfaat untuk semakin menguatkan komitmen kami menjaga sinergi TNI-Polri melalui pelaksanaan tugas dan fungsi masing-masing," kata Timur. Presiden Susilo Bambang Yudhoyono memberi pengarahan pada Rapim TNI-Polri ini yang bertema "Melalui Rapim TNI dan Polri Tahun 2012 Kita Tingkatkan Sinergitas TNI dan Polri guna Menjaga Keutuhan NKRI". Sumber : Antara http://www.antaranews.com/berita/294340/perempuan-dan-teror-di-angkot

Perempuan dan teror di angkot


Rabu, 25 Januari 2012 12:57 WIB | 842 Views Maria Rosari Dwi Putri Petugas Dishub menindak supir angkutan umum yang tidak memakai seragam saat razia di terminal angkutan Senen di Jakarta. (ANTARA/M Agung Rajasa) mereka melakukan teror kepada kaum perempuan" Berita Terkait a.. Polisi peroleh informasi baru dari korban perkosaan b.. Mestikah kami membeli rasa aman c.. Komnas Perempuan: penjara seumur hidup untuk pemerkosa d.. Perempuan Jakarta resah gunakan angkot e.. Jumlah kasus pemerkosaan di Jakarta meningkat Jakarta (ANTARA News) - Aman dan nyaman itu mahal harganya. Kedua hal itu semakin sulit didapat oleh para pengguna jasa angkutan umum, terlebih perempuan. Bukannya kian aman, angkutan publik malah kian diteror kejahatan, dari copet, pemeras yang berkedok meminta-minta, peleceh wanita, sampai kemudian perkosaan yang sungguh menyerang jiwa semua wanita, tak hanya yang diperkosa. Terakhir itu menimpa calon bidan di Kebayoran Lama, Jakarta Selatan, Jumat malam pekan lalu. "Benar-benar lelaki biadab, mereka melakukan teror kepada kaum perempuan, terutama yang menggunakan jasa angkutan umum," ujar Indriwanti, karyawati yang kerap mengunakan jasa angkutan umum. Tidak hanya Indriwanti, amarah juga meliputi Manda Aprianti, seorang ibu rumah tangga. "Harusnya para pelaku dihukum berat. Kalau perlu dihukum mati," ujar Manda yang mengaku menjadi was-was dan gelisah setiap kali menaiki angkutan umum. Padahal setiap hari dia harus menggunakan angkutan umum untuk bepergian. Serupa dengan Manda, Wakil Ketua Komnas Perempuan, Masruchah, menyebut hukuman 12 tahun penjara untuk pemerkosa itu kurang. Sebaliknya, penjara seumur hiduplah yang pantas buat mereka. "Para korban menderita trauma hingga seumur hidup, mereka pun meminta pelaku dihukum hingga seumur hidup," ujar Masruchah yang merasa menyuarakan kekhawatiran kaum perempuan, kepada AntaraNews, kemarin. Lelaki juga khawatir Tak hanya mereka yang menggunakan angkot, mereka yang tak menggunakannya pun sama mencemaskan trend pemerkosaan di angkutan publik itu. Laura Kesiayani misalnya. Mahasiswi semester 5 yang mengaku sangat jarang menggunakan jasa transportasi umum ini merasa pemerkosaan yang sebulan ini terjadi dua kali di Jakarta sudah merongrong keamanan jiwanya. "Gara-gara banyak pemerkosaan, orang tua dan pacar melarang saya pulang malam, apalagi pergi sendirian. Duh, jadi ribet dan serba ketakutan deh, pokoknya jahat banget pelakunya," ujar Laura.

Page 134 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Nur Azizah, siswi SMK kelas XI sebuah SMK di Jakarta Pusat, menimpali, "Iih capek deh, kita kan jadi ketakutan dan tidak merasa aman. Naik busway digrepe, naik angkot takut diperkosa, bahkan jalan kaki aja bisa ditabrak mobil." Ternyata, tak cuma perempuan. Laki-laki juga menjadi was was. "Saya sekarang selalu cemas tiap kali istri dan anak perempuan saya naik angkot setelah lewat jam enam sore. Rasanya tidak tenang," ujar Budi Arifin. Untuk itulah Budi belakangan akan sebisa mungkin menjemput istri dan anak perempuannya, daripada membiarkan mereka pulang sendirian ke rumah mereka di daerah Pasar Minggu, Jakarta Selatan. Itu Budi yang sudah berkeluarga, bagaimana bagi lelaki lajang? Ternyata mereka juga sama khawatirnya. Itu termasuk Bernard yang memiliki adik perempuan dan kekasih. Dia kini cemas kalau dua perempuan yang dicintainya mesti pulang malam-malam. "Saya selalu pantau mereka lewat telepon atau BBM (blackberry messenger) kalau mereka pulang malam naik angkot, atau saya minta mereka naik taksi saja yang sedikit lebih aman," ujar Bernard. Sedikit lebih aman? Ya sedikit lebih aman, karena taksi pun kadang memesankan potensi ketidakamanan. "Saya pernah naik taksi, tapi supirnya malah ngajak ngobrol, tapi kok lama-lama obrolannya menjurus gitu, jadi porno," ujar Sandra, karyawati pada sebuah perusahaan swasta di Jakarta. Sigap dan tegas Masruchah mendesak pemerintah segera bertindak menciptakan rasa aman bagi kaum perempuan. Dia berkata, "Saya kira pemerintah harus sigap dan tegas terhadap kasus-kasus pelecehan seksual di wilayah publik maupun privat." Dia ingin Presiden turun tangan mengatasi ini lewat kementerian-kementerian terkait. "Rasa aman adalah salah satu hak asasi yang diakui dan dijamin konstitusi," ujar Masruchah. Berkaitan dengan kenyamanan di angkutan publik, Masruchah menilai Kementerian Perhubungan memiliki tanggung jawab besar dalam menjamin hak asasi manusia itu. Pemerintah sendiri terus berupaya mencegah kejahatan ini terulang, diantaranya dengan kewajiban mengenakan seragam untuk para sopir angkot. Tapi, sepertinya hal itu belum cukup. Terobosan-terobosan lain perlu diterapkan. Acuannya, kenyamanan dan keamanan pengguna angkot, utamnya para perempuan. Dalam soal terobosan, Nur Azizah si murid SMK, punya ide unik, yaitu angkot khusus perempuan. "Kalau supirnya juga perempuan, pasti angkotnya banyak diminati kaum perempuan juga deh," ujarnya. Mungkin tak sesederhana itu solusinya, tapi inti pesan dan suara yang mesti ditangkap dari para perempuan ini adalah mereka resah, khawatir dan takut. Ini tak bisa dibiarkan. (*) Editor: Jafar M Sidik COPYRIGHT 2012 [Non-text portions of this message have been removed] ketika ada seseorang yang menghilangkan nyawa orang dengan sengaja atau tidak sengaja, hukumanya paling minim seumur hidup, jika buktinya sudah jelas, tunggu apalagi langsungkan saja hukumanya, dan kalau pihak keluarga menuntut hukuman mati, y itu harus dilaksanakan karena sudah termasuk hukum Qishas, kematian dibalas dengan kematian. tapi alangkah lebih baik lagi jika tersangka diberi hukuman seolah2 dimerasakan mati padahal dia hidup. apa ya kira2 hukumanya ya.....? kalau dipenjara selama 6 tahun layak gak hukuman itu dengan perbuatanya??? dan dari semua kejadian itu pasti ada hikmahnya , agar kita berfikir, dan lebih mendekatkan diri kepada Yang Maha Kuasa, juga memperbaiki hubungan antar manusia.

Page 135 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

----- Original Message ----From: awind To: nasional-list@yahoogroups.com Sent: Thursday, January 26, 2012 5:57 AM Subject: [nasional-list] Mestikah kami membeli rasa aman http://www.antaranews.com/berita/294290/mestikah-kami-membeli-rasa-aman

Mestikah kami membeli rasa aman


Rabu, 25 Januari 2012 08:50 WIB | 1684 Views Monalisa

Petugas memeriksa mobil Xenia nopol B 2479 XI yang menewaskan sembilan orang di Jakarta Pusat, Minggu (22/1). (ANTARA/Dhoni Setiawan) Mungkin kita mesti bikin sayap saja kali ya, biar aman" Berita Terkait Sanksi berat pada Afriyani untuk berikan efek jera Pemilik kendaraan maut itu akhirnya diketahui Software Mykonos buat hacker menyerah? Reniwati tak menyangka secepat itu Ujai pergi Video Terkait

Seminar Nasional ... Jakarta (Antara News) - "Naik Transjakarta takut pelecehan seksual. Naik kereta takut dicopet. Naik angkutan umum takut diperkosa. Eh, jalan kaki pun ditabrak." Begitulah ungkapan yang belakangan beredar pada warga Jakarta. Kini, isu keamanan amat meneror masyarakat. Rentetan kejadian mengerikan terjadi di tempat-tempat publik, di pagi buta, di siang hari, di kesenyapan malam, di dekat keramaian, bahkan kadang tak jauh dari pos keamanan. Belum hilang benar ingatan massa akan pelecehan seks di bus Transjakarta dan kereta api, muncul horor terhadap perempuan di angkutan umum. Dalam waktu sebulan, dua perempuan diperkosa oleh kriminal-kriminal seks. Jumat pekan lalu (20/1), seorang mahasiswi calon bidan diperkosa lima pria tak dikenal saat menumpang angkot C01 jurusan Ciledug-Kebayoran Baru. Hingga tulisan dibuat, belum seorang pun dari para pelaku itu ditangkap polisi. Kegemparan dan kegeraman masyarakat belum reda, muncul kasus mengerikan di siang bolong hari Minggu lalu. Di bawah pengaruh alkohol dan narkoba, seorang gadis memacu cepat-cepat kendaraannya yang kemudian diketahui bodong.

Page 136 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

KAPOLRI Paraf RUU KAMNAS


Sang pengemudi yang lalu diketahui bernama Afriyani Susanti, tak bisa mengendalikan kendaraannya. 13 orang ditabraknya, sembilan orang diantaranya yang kebanyakan usai berolah tubuh di kawasan Monas yang selalu sesak di setiap akhir pekan, dijemput malaikat maut. Belasan keluarga meratap, tak menyangka anggota keluarganya yang kesemuanya pamit untuk bergembira di Monas, mendadak meninggalkan mereka untuk selamanya. Perampokan, lalu pemerkosaan, kemudian teror jalanan di bawah pengaruh narkoba mengancam warga. Keamanan mendadak begitu mahal, jauh lebih mahal dari intan berlian sekalipun. "Mungkin kita mesti bikin sayap saja kali ya, biar aman," kata Rosiati (53), berkelakar sembari menyindir betapa sudah mengerikannya kotanya ini. Rosiati adalah pengguna setia kereta listrik (KRL). Berita pelecehan seksual dan pencopetan di dalam kereta sering dia dengar, namun dia tak punya pilihan selain KRL. Dia hanya bisa berdoa. "Serba salah, naik bajaj saja bisa dijambret kok," sambungnya. Rosiati juga miris begitu banyak ruang publik diinvasi oleh ancaman maut, bahkan trotoar jalan sekali pun. "Kalau jalan di trotoar sering diserobot motor, mereka lebih galak dari pejalan kaki, padahal trotoar kan hak kami," katanya. Tak anggap remeh Lain lagi dengan Sri (55), seorang ibu rumah tangga. Ia bahkan tidak berani lagi naik angkutan umum. Ia tak mau ambil risiko. Ojek pun menjadi pilihan terpercayanya, itu pun dengan tukang ojek yang sudah dikenalnya dengan baik. "Saya harus lebih waspada. Tentu saja saya juga berharap pihak berwenang bisa cepat bertindak untuk menciptakan kenyamanan," katanya. Sementara itu, Lita (40) yang berkantor di kantor pelayanan pajak, persis depan lokasi di mana "Xenia maut" merenggut sembilan nyawa, kian was-was. Setiap hari, perempuan asal Bekasi yang juga pengguna KRL ini harus berjalan kaki dari stasiun Gondangdia ke kantornya. "Orang sudah minggir saja masih bisa ditabrak ya," kata Lita. Pejalan kaki, menurut Lita, sungguh tak dihargai. Ironisnya, baik polisi maupun petugas jalan raya, membiarkan pengendara motor melaju di trotoar.

Page 137 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Lita juga mengkhawatirkan keselamatan anak perempuannya yang masih kelas 1 SMP. Anaknya ini adalah pengguna setia angkutan umum. "Kita yang orang dewasa saja bisa dilecehkan, apalagi yang lebih muda," kata Lita. Lita pun menjadi bawel mengingatkan sang anak untuk menggunakan pakaian yang sopan dan tidak menaiki angkot yang penumpangnya tak banyak. Lita berharap pemerintah belakangan ini. tak menganggap remeh kejadian-kejadian mengerikan

"Kalau kita orang tidak mampu, mau naik apa, tidak bisa beli motor, apalagi mobil, mau tidak mau naik transpor publik. Harapannya lagi-lagi ya ke pemerintah," ucapnya. Harus setimpal Masyarakat juga mendesak pihak berwenang menindak tegas siapa pun peneror keamanan masyarakat, termasuk begundal-begundal pemerkosa. Karena para korban menderita trauma hingga seumur hidup, maka "Pelaku juga harus dihukum hingga seumur hidup," kata Masruchah, Wakil Ketua Komnas Perempuan. Demikian pula terhadap mereka yang lalai sehingga nyawa sejumlah orang terenggut karena ulahnya. Ancaman hukum penjara enam tahun kepada Afriyani pun dianggap tidak setimpal dengan akibat dari ulahnya "Jika itu benar, sungguh keterlaluan, ke mana rasa keadilan di negeri ini. Pelaku harus dihukum berat," kata Rahmat Hidayat (52) yang datang dari Kebon Jeruk haya untuk melihat polisi menggelar penyelidikan di tempat kecelakaan maut di dekat Tugu Tani, Jakarta Pusat. Afriyani sendiri dijerat pasal berlapis. Dia dituduh melanggar tiga pasal Undang-Undang Lalu Lintas, yakni Pasal 283 karena mengemudikan kendaraan bermotor secara tidak wajar atau terganggu konsentrasinya, Pasal 287 Ayat 5 tentang pelanggaran aturan batas kecepatan dalam berkendara, dan Pasal 310 Ayat 1 sampai 4 tentang orang atau kendaraan yang mengakibatkan kecelakaan atau kerusakan yang menimbulkan korban. Selain itu, bersama ketiga temannya, Afriyani juga dikenai tiga pasal dalam UU Nomor 35 tahun 2009, yaitu Pasal 112 karena memiliki narkoba, pasal 132 karena menggunakan narkoba bersama-sama, dan pasal 127 karena menggunakan narkoba. Di luar ancaman penjara karena melanggar UU Lalu Lintas terhadap Afriyani, untuk semua pasal dalam UU Nomor 35 ini ketiga tersangka diancam hukuman 4-12 tahun penjara. Polisi berjanji akan mengurai semua simpul yang berkaitan dengan tragedi mengerikan di Tugu Tani itu, termasuk mencucuk para pengedar narkoba. Polisi akan menyelidiki di mana keempat tersangka membeli dan mengonsumsi narkoba. "Penjualnya harus kita cari," janji Direktur Narkoba Polda Metro Jaya, Kombes Nugroho Aji. Mari kita tunggu apakah hukum tegak seperti yang seharusnya, apakah sanksi dan hukuman setimpal dengan akibat yang ditimbulkan para pelanggar hukum. Mari juga kita tunggu langkah-langkah pihak berwenang dalam menjawab tantangan masyarakat, 'mampukah mereka mengembalikan rasa aman masyarakat di kotanya?" M047 Editor: Jafar M Sidik COPYRIGHT 2012 [Non-text portions of this message have been removed] Refl: Hanya di Bima? Bagaimana di tempat lain? http://epaper.tempo.co/PUBLICATIONS/KT/KT/2012/01/27/ArticleHtmls/BIMA-RUSUH-KANTORBUPATI-DIBAKAR-27012012006009.shtml?Mode=0

BIMA RUSUH, KANTOR BUPATI DIBAKAR


MATARAM

Page 138 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Aksi massa kembali terjadi di Bima, Nusa Tenggara Barat, kemarin. Puluhan ribu warga dari empat kecamatan mengamuk dan membakar kantor Bupati Bima. Kantor Badan Penanggulangan Bencana Daerah dan Komisi Pemilihan Umum Daerah yang berada di dekat lokasi juga dibakar. Semua ludes, kata Muhammad Syafii, seorang saksi mata, yang dihubungi Tempo kemarin. Syafii mengatakan massa dari Kecamatan Lambu, Sape, Langgudu, dan Wera sudah berdatangan sejak pagi. Mereka mendatangi kantor Bupati Bima di Jalan Soekarno-Hatta menggunakan puluhan truk, mobil, dan ratusan sepeda motor. Aksi yang diawali orasi di depan kantor bupati ini tidak mendapat pengawalan ketat aparat keamanan. Polisi paling banyak sekitar ratusan orang, kata Syarif, saksi mata lainnya.

Page 139 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Sebanyak 49 tahanan di Penjara Raba dilepas. Aksi memanas karena tidak ada respons sama sekali. Bupati Bima Ferry Zulkarnain dikabarkan tidak berada di Bima, sedangkan di kantor bupati juga tidak ada karyawan sama sekali. Massa yang beringas berhasil melewati barikade polisi dan langsung membakar kantor. Massa kemudian bergerak menuju Lembaga Pemasyarakatan Raba, yang terletak di Jalan Ishak Abdullah, Kelurahan Raba Ngodu Selatan. Setelah mengancam akan membakar penjara, mereka berhasil memaksa petugas LP membebaskan 47 tahanan yang terlibat dalam insiden berdarah di Pelabuhan Sape pada 24 Desember 2011. Anggota Liga Mahasiswa Nasional untuk Demokrasi, Delian Lubis, menyebutkan pembakaran terjadi karena provokasi yang menyebabkan amarah warga. Aksi yang dipimpin oleh Mulyadi dari Lambu ini, kata Delian, tidak memiliki target untuk melakukan pembakaran. Ada provokasi preman yang membuat kesal warga, ujarnya.

Page 140 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Aksi ini merupakan lanjutan dari insiden di Pelabuhan Sape, 24 Desember tahun lalu. Saat itu masyarakat Kecamatan Lambu melakukan protes dan meminta Bupati mencabut izin tambang emas PT Sumber Mineral Nusantara. Pendudukan ini kemudian berakhir dengan pembubaran paksa oleh polisi, yang menewaskan tiga orang. Koordinator Front Rakyat Anti Tambang, Lukman, menyatakan akan terus melakukan aksi jika surat keputusan izin eksplorasi tambang di Kecamatan Sape tidak segera dicabut Bupati. Menurut dia, masyarakat telah lelah dengan berbagai janji yang selama ini mereka terima. Tekad kami sejak awal adalah terus melakukan aksi sampai SK itu dicabut. Kepala Kepolisian RI Jenderal Timur Pradopo menyatakan akan mengusut aksi anarkistis tersebut. Akan kita lakukan penyelidikan, kalau melanggar hukum, kita minta tanggung jawab,katanya di kompleks Istana Negara kemarin. Timur mendapat informasi tidak ada korban dalam aksi tersebut. Timur menyatakan tidak mengetahui posisi Bupati Bima. Kepala Bagian Penerangan Umum Markas Besar Polri Komisaris Besar Boy Rafli Amar mengatakan 500 personel sudah disiagakan untuk mengamankan Bima. Ia mengatakan belum ada rencana menambah personel. SUPRIYANTHO KHAFID | JALIL HAKIM | FEBRIYAN | NUR ALFIYAH | MUNAWWAROH | RAJU FEBRIA http://www.suarapembaruan.com/home/setelah-kantor-dibakar-bupati-bima-cabut-izintambang/16524#Scene_1

Setelah Kantor Dibakar, Bupati Bima Cabut Izin Tambang


Jumat, 27 Januari 2012 | 9:18

Kantor Bupati Bima, NTB dibakar massa. [google] [JAKARTA] Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Jero Wacik mengatakan, Bupati Bima Ferry Zulkarnaen sudah mencabut izin eksplorasi PT Sumber Mineral Nusantara (SMN). "Tadi, saya dengar Bupati Bima sudah cabut (izin eksplorasi SMN)," katanya saat paparan 100 hari kinerjanya di Jakarta, Kamis (26/1). Aksi penolakan warga Bima atas keberadaan SMN terus berlangsung. Pada Kamis, massa membakar Kantor Bupati Bima. Sumber Mineral Nusantara adalah pemegang izin usaha pertambangan tahap eksplorasi (IUP-E) berdasarkan SK Bupati Bima No 188.45/357/004/2010. Dirjen Mineral dan Batubara Kementerian ESDM Thamrin Sihite menambahkan, pihaknya langsung menghubungi Bupati Bima pasca pembakaran kantornya tersebut. Saat dihubungi itu, Bupati Bima bersikukuh tidak mau mencabut izin eksplorasi SMN. "Saya bilang ini sudah banyak korban dan sebagai pejabat publik pasti ada risiko. Akhirnya, dengan sangat berat hati, bupati bilang saya akan cabut," ujarnya. Namun demikian, menurut dia, SMN bisa saja memulai lagi eksplorasinya kalau dikehendaki masyarakat setempat. "Kalau masyarakat mendukung, bisa saja dimulai lagi," ujarnya. [Ant/L-8] http://www.balipost.com/mediadetail.php?module=detailberita&kid=33&id=61526 27 Januari 2012 | BP

Page 141 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Massa Bakar Kantor Bupati Bima 53 Tahanan Dibebaskan Paksa


Mataram (Bali Post) Sepuluh ribu lebih warga yang mengamuk dan membakar Kantor Bupati Bima, Kamis (26/1) sore kemarin, juga membebaskan paksa 53 orang tahanan dari Lembaga Pemasyarakatan Raba, Kabupaten Bima. Konsentrasi pengunjuk rasa di depan Kantor Bupati Bima itu mulai terjadi sekitar pukul 13.00 wita. Massa berasal dari tiga kecamatan yang sebelumnya berunjuk rasa dan memblokade jalan di Pelabuhan Sape pada 19-24 Desember 2011. Mereka datang secara bergelombang menggunakan sepeda motor dan truk serta kendaraan lainnya hingga memadati halaman depan kantor itu. Warga mulai marah, ketika kedatangan mereka dihadang aparat kepolisian dan Satuan Polisi (Satpol) Pamong Praja (PP). Massa aksi lalu mendobrak gerbang kantor Bupati dan menerobos masuk, kemudian mengamuk, dan membakar kantor. Selain Kantor Bupati Bima, Kantor KPUD Bima di kawasan itu, beserta barang-barang dalam bangunan itu dibakar massa. Sepeda motor dan kendaraan lainnya di kompleks Kantor Bupati Bima juga dibakar massa. Api berkobar cepat karena embusan angin cukup kencang, dan tidak ada upaya pemadaman kobaran api, karena aparatur pemerintah di kantor itu pun lari mengamankan diri. Selanjutnya, massa bergerak ke Pendopo Bupati Bima yang hendak membakar kediaman Bupati Bima itu, namun urung karena penjagaan cukup ketat. Massa kemudian berbondong-bondong menuju Lapas Raba, Bima, dan memaksa petugas lapas membebaskan 53 orang rekan mereka yang dititipkan polisi untuk diproses hukum. Saksi mata mengatakan, massa itu mendatangi Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Raba, Kabupaten Bima, dan meminta para tahanan titipan polisi terkait insiden berdarah di Pelabuhan Sape, 24 Desember 2011, dilepas saat itu juga. ''Massa mengancam jika tidak dilepas maka Lapas Raba Bima itu juga akan dibakar, sehingga petugas lapas memenuhi tuntutan tersebut, dan massa menyambut dengan kegembiraan,'' kata Didin, seorang saksi mata aksi massa tersebut. Menurut Delian Lubis, salah seorang koordinator aksi unjuk rasa itu, awalnya massa hanya ingin menduduki Kantor Bupati Bima sambil menyuarakan tuntutan pembebasan 53 warga Lambu dan Sape yang ditahan aparat kepolisian untuk diproses hukum. Tuntutan lainnya yakni pencabutan Izin Usaha Pertambangan (IUP) yang dikantongi PT Sumber Mineral Nusantara (SMN), sebagaimana tuntutan dalam aksi sebelumnya. IUP bernomor 188/45/357/004/2010 itu diterbitkan Bupati Bima Ferry Zulkarnaen yang mencakup areal tambang seluas 24.980 hektar, di Kecamatan Lambu, Sape, dan Langgudu. Kabid Humas Polda NTB AKBP Sukarman Husein yang dihubungi di Mataram membenarkan aksi pembakaran bangunan pemerintah daerah dalam unjuk rasa lebih dari 10 ribu orang itu. (kmb/ant) [Non-text portions of this message have been removed]

Pelajaran Dari Perjuangan Rakyat Bima


Jumat, 27 Januari 2012 | Editorial Berdikari Online "Hantamkanlah kita punya palu godam di atas singgasana kaum kapitalis." Kata-kata pemimpin sosialis Belanda itu sering dikutip Bung Karno untuk membangkitkan semangat perjuangan rakyat. Di Bima, Nusa Tenggara Barat, rakyat berhadapan dengan sebuah kekuasaan yang sudah buta dan tuli. Berkali-kali rakyat menggelar aksi massa, bahkan sudah terjadi korban jiwa, tapi pemerintah tetap tidak mau mendengar. Rakyat pun menghantamkan palu godam pada kekuasaan yang anti-rakyat itu: rakyat membakar kantor Bupati, simbol angkuh dari kekuasaan yang menindas itu. Namun, di mata sebagian orang, aksi pembakaran kantor Bupati itu terkadang disepadamkan dengan aksi vandalisme. Bagi mereka, ada banyak jalan untuk menyelesaikan persoalan itu. Maklum, orang-orang yang berpandangan semacam ini terkadang tidak memahami persoalan secara utuh dan ahistoris.

Page 142 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Rakyat Bima, khususnya di Lambu dan Sape, sangat memeluk tradisi. Dulu, sebelum rakyat mengetahui adanya SK tersebut, Bupati dianggap `anak tuhan'. Kalau bupati datang ke desa, maka rakyat akan berbondong-bondong menyambutnya. Bahkan, kata warga Lambu, air cuci kaki bupati pernah diminum oleh rakyat. Kebijakan bupati yang anti-rakyat lah yang mengubah keadaan. Patok-patok konsensi pertambangan menindih lahan pertanian dan pemukiman rakyat. Sejak itu, rakyat pun baru sadar akan watak sejati pemimpinnya. Realitas politik itu mengubah cara berfikir masyarakat tentang kekuasaan. Rakyat juga makin kritis terhadap keadaan. Ada beberapa hal yang patut dijadikan pelajaran dari perjuangan rakyat Bima: Pertama, soal konsistensi dan daya tahan perlawanan. Perjuangan rakyat Bima banyak diwarnai dengan represi. Pada bulan Februari 2011, misalnya, ketika rakyat menggelar aksi massa di kantor camat Lambu, polisi membubarkan aksi dengan tembakan. Akibatnya, 2 orang terkena tembakan dan 60-an orang ditangkap. Tapi perjuangan rakyat tidak surut karena kejadian itu. Aksi-aksi massa terus berlangsung tanpa henti. Hingga, pada Desember 2011 lalu, rakyat memutuskan untuk memblokade pelabuhan Sape. Aksi blokade itu berakhir dengan represi: 3 orang tewas, puluhan terluka, dan puluhan ditangkap. Semangat perlawanan tidak surut. Mobilisasi-mobilisasi dengan dukungan massa yang cukup besar terus terjadi. Pada 13 januari 2012, misalnya, rakyat Lambu dan Sape menggelar rapat akbar dengan memobilisasi sedikitnya 20-an ribu massa. Aksi-aksi dalam jumlah massa yang besar terus terjadi sesudahnya. Kedua, rakyat Bima menggunakan metode radikal: blokade dan aksi pendudukan. Rakyat Bima sangat faham betul, bahwa penguasa yang berhati batu hanya bisa ditaklukkan dengan metode yang radikal pula. Metode aksi yang radikal ini cukup efektif. Maklum, dengan watak penguasa yang tuli dan buta seperti di Bima, hanya bentuk aksi radikal-lah yang membuat penguasa bisa mendengar aksi-aksi rakyat. Ketiga, perjuangan rakyat Bima tidak mudah dimoderasi dan disogok oleh politik kompromi. Begitu aksi-aksi radikal rakyat Bima menarik perhatian publik, pemerintah setempat mencoba menawarkan jalan kompromi: operasional PT. SMN ditunda sementara. Tetapi berbagai tawaran kompromis itu ditolak oleh rakyat. Juga, ketika Komisi III DPR hendak bertemu dengan warga. Karena tidak membawa jawaban konkret terkait tuntutan rakyat, maka warga pun memasang blokade di seluruh jalanan desa untuk menghalau kedatangan anggota DPR tersebut. Keempat, konsisten dalam mengusung tuntutan pokok: pencabutan SK Bupati Bima nomor 188/2010. Ketika aksi blokade pelabuhan sape direpresi, yang mengakibatkan sejumlah korban tewas dan terluka, sejumlah kelompok berusaha menggeser isunya menjadi soal kekerasan saja. Tetapi, seperti kita ketahui, rakyat Bima tetap berpegang pada isu pokoknya. Perjuangan rakyat Bima memang belum mencapai kemenangan puncak. Akan tetapi, gerakan rakyat di Bima telah memberi sumbangsih dalam memperkaya strategi perjuangan di era neoliberal ini. Anda dapat menanggapi Editorial kami di: redaksiberdikari@yahoo.com http://www.berdikarionline.com/editorial/20120127/pelajaran-dari-perjuangan-rakyatbima.html <http://www.berdikarionline.com/editorial/20120127/pelajaran-dari-perjuangan-rakyatbima.html> [Non-text portions of this message have been removed] http://www.suarapembaruan.com/home/saking-saktinya-pimpinan-banggar-dpr-ri-taktersentuh/16571#Scene_1

Saking Saktinya, Pimpinan Banggar DPR RI Tak Tersentuh


Sabtu, 28 Januari 2012 | 11:49 Ketia Banggar DPR RI disorot terkait kasus korupsi anggaran Dana Penyesuaian Infrastruktur Daerah (DPID) tahun 2011, sejumlah wanita cantik menggelar aksi cinta Banggar DPR RI.

Page 143 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Lho? [google] Akankah kasus dugaan korupsi anggaran Dana Penyesuaian Infrastruktur Daerah (DPID) tahun 2011, yang telah menjerat Anggota Badan Anggaran (Banggar) DPR RI dari Fraksi Partai Amanat Nasional (PAN) Wa Ode Nurhayati, juga menjerat Pimpinan Banggar. Mengingat, persetujuan anggaran harus melalui pimpinan Banggar. Tetapi, tampaknya hingga saat ini belum ada tanda-tanda KPK akan bertindak. Sebab, belum ada penjadwalan pemeriksaan terhadap Pimpinan Banggar DPR RI oleh KPK. Padahal, Wa Ode Nurhayati mengaku telah menyerahkan bukti keterlibatan empat pimpinan Banggar. Sebab, menurut anggota Komisi VII DPR itu, ada pelanggaran yang dilakukan oleh pimpinan Banggar dalam memutuskan alokasi anggaran PPID tahun 2011. Mengingat, yang menandatangani surat keputusan anggaran PPID adalah pimpinan Banggar. "Bukti-bukti sudah diserahkan ke penyidik, biar penyidik yang melanjutkan. Pimpinan Banggar dari 2010 sampai sekarang (yang terlibat)," kata Nurhayati sebelum dibawa ke Rutan Kelas IIA, Pondok Bambu, Jakarta, Kamis (26/1) malam. Sebaliknya, beberapa waktu lalu, KPK baru menetapkan seorang pengusaha bernama Fahd Arafiq, yang diketahui anak dari pedangdut ternama Arafiq. Fahd ditetapkan sebagai tersangka atas dugaan memberi suap. Seperti diketahui, Wa Ode ditetapkan sebagai tersangka karena selaku anggota Banggar DPR, diduga telah menerima imbalan terkait pengalokasian anggaran Percepatan Pembangunan Infrastruktur Daerah (PPID) untuk tiga wilayah di Nangroe Aceh Darussalam (NAD), yaitu kabupaten Aceh Besar, Pidie Jaya dan Bener Meriah. Penerimaan uang tersebut, diperkuat dengan data keuangan di Bank Mandiri. Di mana, diketahui ada uang dalam jumlah besar yang masuk ke rekening Wa Ode di Bank Mandiri yang letaknya di dalam kompleks Gedung MPR/DPR RI. Atas perbuatannya, Wa Ode disangkakan melanggar Pasal 12 huruf a atau b, Pasal 5 Ayat 2 dan atau Pasal 11 UU tipikor jo Pasal 55 Ayat 1 ke-1 KUHP. Menurut informasi, Wa Ode diduga menerima dana sekitar Rp 6 miliar sekitar bulan OktoberNovember 2010. Dana tersebut merupakan komitmen fee sebanyak 5-6 persen dari PPID untuk tiga kabupaten di Aceh dengan total nilai Rp 40 miliar. Tetapi, dikabarkan, sebagian dana yang diterima tersebut sudah dikembalikan karena salah satu kabupaten gagal mendapatkan dana DPID, yaitu Kabupaten Pidi Jaya. Staf pribadi Wa Ode, Sefa Yolanda mengakui bahwa menerima sejumlah uang staf Fraksi Partai Golkar, Haris Surahman. Tetapi, sudah dikembalikan lagi ke Haris. Wa Ode sendiri memang pernah mengakui bahwa ada orang yang berusaha menyuapnya. Tetapi, ditolak. Untuk diketahui, mekanismenya, keputusan PPID diambil oleh Pokja (Kelompok kerja) Badan Anggaran dan Kementerian Keuangan. Setelah dianggap final, pembahasan dilanjutkan di tingkat Badan Anggaran, melalui mekanisme pembahasan kembali. Itulah mengapa banyak desakan supaya pimpinan Banggar diperiksa. Untuk diketahui, yang menandatangani surat keputusan anggaran tersebut adalah Wakil Ketua DPR dari Fraksi PKS, Anis Matta. Kasus yang menjerat Wa Ode ini bukan kali pertama nama Banggar disebut. Sepanjang tahun 2011 lalu, banyak sekali kasus yang ditangani KPK terkait dengan Banggar. Tetapi, tidak juga dianggap cukup untuk menjerat. Sebut saja, beberapa kasus yang melibatkan mantan Bendahara Umum (Bendum) DPP Partai Demokrat, Muhammad Nazaruddin. Di mana, jelas-jelas melibatkan Banggar DPR untuk mendapatkan proyek atau diistilahkan belanja proyek ke DPR. Dalam kasus Wisma Atlet, diduga ada aliran dana ke anggota Banggar dari Fraksi PD, Angelina Sondakh dan anggota Banggar dari Fraksi PDI-P, Wayan Koster. Diduga, oleh Angelina diberikan kepada Pimpinan Banggar. Selain itu, ada juga kasus dugaan suap DPPID bidang transmigrasi dari APBN-P tahun 2011 yang juga diduga kuat melibatkan Banggar DPR RI. Sebab, salah satu terdakwa, Dharnawati mengungkapkan dari komitmen fee sebesar 10 persen juga mengalir ke Banggar DPR.

Page 144 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Ditambah lagi, pada tanggal 16 September 2011, Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) menemukan 21 transaksi mencurigakan yang melibatkan [Non-text portions of this message have been removed] Refl: Menteri ditegur sama dengan tidak mau bertanggung jawab sebagai kepala negara. http://epaper.tempo.co/PUBLICATIONS/KT/KT/2012/01/28/ArticleHtmls/UN-JUK-RASA-BURUHPRESIDEN-TEGUR-MENTERI-MUHAIMIN-28012012001008.shtml?Mode=0

UN JUK RASA BURUH PRESIDEN TEGUR MENTERI MUHAIMIN


JAKARTA

Saat demonstrasi memuncak, Muhaimin berada di Surabaya. Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menyesalkan pecahnya aksi unjuk rasa ribuan buruh pabrik di Kabupaten Bekasi kemarin. Menurut Yudhoyono, demonstrasi semestinya bisa dihindari bila komunikasi kedua pihak terjalin baik. Juru bicara kepresidenan, Julian Aldrian Pasha, mengatakan, meski tidak terkait langsung dengan tuntutan para buruh, Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Muhaimin Iskandar harus tetap hands-on dan mengambil inisiatif menengahi ketegangan antara buruh dan perusahaan. Begitu mendengar adanya unjuk ra sa ribuan buruh, Presiden langsung memerintahkan Muhaimin membuka komunikasi aktif dengan perwakilan buruh. Menteri Muhaimin, yang pagi itu berada di Surabaya untuk menghadiri seminar Keselamatan dan Kesehatan Kerja, diminta segera kembali ke Jakarta guna menangani aksi buruh. Ruas tol Jakarta-Cikampek kemarin diblokade ribuan buruh yang kecewa terhadap putusan majelis hakim Pengadilan Tata Usaha Negara Bandung, yang memenangkan gugatan Asosiasi Pengusaha Indonesia atas penetapan upah minimum Kabupaten Bekasi. Demonstran menggelar unjuk rasa sejak Kamis sore lalu dan berlanjut hingga kemarin. Buruh menutup pintu tol MM2100, dan pintu tol Deltamas, Cikarang Pusat. Akibatnya pengguna jalan terjebak kemacetan. ARYANI KRISTANTI | FATKHURROHMAN TAUFIQ | EFRI RITONGA

Page 145 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Berita Nasional Rubrik SosBud


Dengan kehadiran saya di marcapada selama 3/4 abad ini saya telah belajar dari kehalusan serta kelugasan budaya Jawa yang telah berumur ribuan tahun ini dari mendiang ayah saya yang selalu membawa saya sebagai anak kecil menghadiri pertunjukanpertunjukan wayang yang berlangsung hingga subuh. Saya sangat berterima kasih sekali kepada mendiang ayah saya yang telah mewarisi saya dengan budaya ini yang telah mempengaruhi hidup serta pandangan hidup saya dengan falsafah Jawa (ngelmu Kejawen) yang selalu memandu saya agar saya tansah eling marang Kang Gawe Urip serta ciptaannya yang selalu harus kita uri-uri dengan mamayu hayuning bawana , memelihara lingkungan hidup agar kita semua bisa (boleh) hidup didalamnya. Mereka yang merasa bahwa mereka bisa menaklukkan alam ini seperti menaklukkan Kang Murbeng Dumadi, dia adalah orang yang keblinger dan akan dihancurkan oleh alam ini. Orang yang menghormati Tuhan harus menghormati alam ini sebagai pangejawantahanNya kalau tidak mau hancur dan dihilangkan dari muka bumi ini. Alles andere ist Unsinn! To: nasional-list@yahoogroups.com; pepicek-friends@yahoogroups.com; GELORA45@yahoogroups.com; mimbar-bebas@yahoogroups.com; mediacare@yahoogroups.com From: bdgkusumo@gmail.com Date: Sun, 8 Jan 2012 16:58:20 +0100 Subject: [nasional-list] Re.: Wayang dan Bayangan Kehidupan ---------- Forwarded message ---------From: "B.DORPI P. UBANTU" <bdorpi@royalubantu.com> Date: Fri, 6 Jan 2012 17:44:43 +0700 Subject: Re.: Wayang dan Bayangan Kehidupan To: "!B.DORPI P." <bdorpi@indopetroleum.com> http://www.sinarharapan.co.id/content/read/wayang-dan-bayangan-kehidupan/ 03.01.2012 11:07

Wayang dan Bayangan Kehidupan


Penulis : Woro Mastuti* Dalam sebuah percakapan tentang wayang dengan anak muda, muncul sebuah pertanyaan, "Adakah manfaat yang kamu petik dari wayang?" Ia menjawab, "Untung Bu, saya ikut kuliah wayang. Gara-gara mengerjakan tugas, saya jadi harus baca ensiklopedi wayang. Saya jadi paham karakter beberapa tokoh wayang!" Jawaban tersebut cukup memberi rasa optimistis bahwa wayang masih diminati, walau terpaksa. Namun, jangan senang dulu. Dalam broadcast pergelaran wayang di BBM (BlackBerry Messenger), terdapat komentar, "Aduh...aku gak suka wayang! Gak ngerti! Ngantuk en gak kuat nonton semalam suntuk sampai pagi!" (tapi kalau dugem...okelah!). Itulah wayang, selalu pro dan kontra. Mendengar kata pergelaran wayang, orang sudah panik terlebih dulu. Bahasanya tidak dimengerti, menghabiskan waktu, ceritanya juga membingungkan, dan alasan lain. Bagi beberapa orang, tidur akan lebih menarik. Bagi saya, jika sudah lama tidak nonton wayang, saya rindu suasana adem-ayem yang melingkupi pergelaran wayang. Saya merasakan aura magis, tertib, dan santun, tak ada huru-hura saat nonton wayang atau asap rokok yang menyebalkan. Semuanya menjadi menyenangkan dengan alunan gending, dalang yang cerdas membawakan cerita, serius, lucu, sekaligus kasrismatik.

Page 146 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Gelak tawa para penonton ketika ada adegan Limbukan pun begitu menyenangkan. Limbuk adalah tokoh perempuan gendut, jahil, cerdas, kadang bodoh, lucu, dan bertingkah semaunya. Sinden yang ada juga pandai membawa suasana gembira. Menonton wayang begitu mencerdaskan dan mencerahkan. Wayang-Bayang Menonton wayang berarti melihat bayangan kehidupan. Wayang, mbayang-membayangbayang-bayang. Begitulah hidup, ada yang buruk, yang baik, bahkan abu-abu. Jagad manusia tergambar dalam cerita wayang. Sekarang ini, Indonesia sedang gonjang-ganjing (kacau) dan menakutkan. Semua orang diliputi amarah. Hutan digunduli. Laut, mal, dan kantor dibom. Jembatan dipatahkan. Sungai dikotori. Sumpah serapah mengalir seperti banjir. Uang negara dikeruk. Pokoknya heboh. Situasi ini sering digambarkan di berbagai lakon wayang. Ketika Betara Kresna gagal membujuk Kurawa untuk mengembalikan Kerajaan Hastina, saking marahnya, Batara Kresna berubah wujud menjadi raksasa yang luar biasa besar. Pohon-pohon tumbang, gunung api meletus, bumi gonjang-ganjing. Warga Kerajaan Hastina gempar. Mereka berlarian, ketakutan. Dunia kiamat. Para dewa pun takut. Betara Kresna-yang tak lain adalah Betara Wisnu-triwikrama, dari sosok yang arif bijaksana berubah wujud jadi sangar, buas, dan siap menghancurkan. Patih Sengkuni, sang provokator, yang biasanya pandai bicara dan sok jagoan, lari tunggang-langgang. Kemarahan Betara Wisnu reda ketika Betara Dharma dengan aji kesabaran dan kata-kata halusnya membujuk Betara Wisnu tak menggunakan kesaktiannya sehingga membuat takut manusia. Ketika Bima mencari air kehidupan dalam lakon "Bima Suci", kita diajak untuk mengatasi rasa takut yang mencekam demi melawan nafsu amarah yang dilambangkan dengan Naga. Saat Bima mengalahkan Naga, ia sudah berhasil menyingkirkan nafsu-nafsunya yang lain seperti loba, tamak, iri, dengki, dan rakus. Kisah ini memberi inspirasi pada seseorang agar ambisi bisa dikelola dengan baik. Tontonan dan Tuntunan Sebulan ini, saya mendapat undangan dua pergelaran wayang di Jakarta. Satu di wilayah Barat, yang lain di wilayah timur. Jika orang tahu ada apa di balik sebuah pergelaran wayang, pasti dia akan terus kangen nonton wayang. Ibarat masakan, wayang adalah masakan paling top sedunia, seperti rendang yang dinobatkan menjadi masakan terlezat di dunia. Wayang pun dicintai masyarakat dunia. Kemasan pertunjukan wayang menampilkan aransemen musik yang baik. Racikan bunyi kenong, kemung, saron, kendang, bonang, dan gong yang tertata apik menghasilkan suara harmonis. Sang dalang harus piawai menggerakkan boneka-boneka wayang. Seni menatah boneka wayang menghasilkan karya seni yang canggih dan rumit. Aspek drama/teater pun terwakili dalam wayang. Rupa boneka wayang yang mengundang decak kagum adalah bagian dari seni rupa. Seseorang yang pertama kali melihat wayang tidak akan memberi penilaian negatif. Komentar minimalnya adalah "Ah gak ngerti!" Ajaran Konfusius menyatakan, untuk dapat menguasai pengetahuan kita harus memiliki pengetahuan. Pengetahuan yang berdampak baik pada seseorang melingkupi pengetahuan sastra, bahasa tubuh/religi, sejarah, kehidupan sosial, dan perubahan. Kesenian wayang memiliki kelima aspek tersebut. Lakon-lakon wayang yang diunduh dari epos Mahabharata dan Ramayana merupakan karya sastra terpilih yang sarat nilai kehidupan, kemanusian, dan moral. Kisah Anoman Duta mengusung nilai keteguhan hati, keberanian, setia, santun, waspada, tabah, sakti, jujur, dan pandai memimpin. Rama memilih Anoman menyelamatkan Sinta yang ditawan di negeri Alengka. Anoman merasa dirinya bukan orang yang tepat, namun ia sadar bahwa tugas atau amanah ini diberikan oleh Rama yang tak lain adalah reinkarnasi Betara Wisnu.

Page 147 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Anoman pun menerima tugas tersebut dan menjaga baik amanah tersebut. Dengan gagah berani, Anoman melesat terbang dari Kerajaan Kiskenda ke Alengka. Dia siap menghadapi para raksasa anak buah Rahwana. Ketika Anoman berhasil memberikan cincin Rama pada Sinta, prajurit Alengka menangkapnya. Keberanian dan kecerdikan Anoman menyelamatkan dia dari bara api yang dipersiapkan Rahwana untuk membakar si kera putih sakti. Sastra, baik tulis maupun lisan, disampaikan melalui bahasa. Penciptaan karya sastra melibatkan pergumulan batin, hati, dan pemikiran. Maka, ketika seseorang membaca sebuah karya sastra, muncullah sebuah proses pemahaman yang melibatkan hati/perasaan dan pikiran. Dengan nonton wayang, kita dituntun berintrospeksi diri, sadar, dan waspada. Dari lakon wayang yang dimainkan, penonton diharapkan memahami berbagai masalah kehidupan. Seperti bagaimana toleransi itu dipraktikkan, bagaimana menyikapi perbedaan, bagaimana membangun watak budi pekerti, bagaimana menyelesaikan suatu masalah dengan kasih sayang, bagaimana menghormati orang tua dan guru. Semua aspek dan nilai-nilai humanisme dapat ditemukan di dalam wayang. Tak dapat dipungkiri, wayang memiliki nilai-nilai kehidupan yang dapat dilihat dari berbagai sudut pandang yang multidimensi, multidisiplin, dan multitahun (berkesinambungan). *Penulis adalah pemerhati dan pencinta wayang; tinggal di Depok http://www.balipost.com/mediadetail.php?module=detailrubrik&kid=4&id=6151 24 Januari 2012 | BP

Pentingnya Kesadaran Globalisasi untuk Memperbaiki Kondisi Negeri


Oleh I Gede Indra Supriadi, S.Pd. MELIHAT seluruh potensi yang ada di negeri ini, seharusnya Indonesia bisa jauh lebih berperan maksimal dalam era global ini. Sumber daya alam yang melimpah seharusnya mampu dimanfaatkan secara maksimal untuk mengekspor barang jadi, guna meningkatkan perekonomian bangsa. Sumber daya alam seperti terumbu karang, ikan yang melimpah, berbagai jenis tanaman, hewan ternak, sampai gas alam dan kayu merupakan potensi yang sebenarnya dapat dimanfaatkan secara maksimal untuk meningkatkan kesejahteraan seluruh warga negara. Selain sumber daya alam yang luar biasa, sumber daya manusia Indonesia juga sangat melimpah. Hal ini berarti Indonesia tidak akan kekurangan sumber daya manusia untuk mengisi berbagai pos yang diperlukan andai saja kualitasnya sesuai dengan yang diharapkan. Negara ini seharusnya mandiri akan tenaga profesional dalam berbagai bidang. Dengan jumlah penduduk yang melimpah, selain dimanfaatkan untuk mengisi berbagai posisi strategis dalam kehidupan dalam negeri, sumber daya manusia yang melimpah juga seharusnya dapat memberikan devisa bagi negara melalui penjualan jasa tenaga kerja Indonesia ke luar negeri. Keanekaragaman budaya juga merupakan potensi besar untuk kesejahteraan manusia di Indonesia. Kiblat pembangunan kebudayaan Indonesia seharusnya menuju perwujudan kebudayaan nasional Indonesia, sebagai pusat perhatian dunia akan kerukunan warga negaranya. Keadaan warga negara Indonesia yang hidup damai meskipun terdiri dari berbagai budaya yang berbeda dapat menjadi sesuatu yang mahal dan layak dipelajari oleh negara lain. Selain itu, keanekaragaman bahasa daerah, tarian, nyanyian, sampai berbagai jenis alat musik di Indonesia merupakan kekayaan budaya yang tak ternilai harganya bila dikelola dengan baik. Sedemikian luar biasanya fenomena ideal yang dapat diwujudkan negeri ini dengan besarnya potensi yang dimiliki, ternyata belum sesuai dengan kenyataan yang terjadi. Menurut laporan UNDP (United Nation Development Program), Human Development Index Indonesia pada 2011 berada pada peringkat 124 dan tergolong pada medium human development. Hal ini berarti kesejahteraan masih pada level menengah di antara empat level yaitu sangat tinggi, tinggi, menengah, dan rendah. Human Development Index tersebut menunjukkan bahwa harapan hidup, tingkat melek huruf, pendidikan dan standar hidup di

Page 148 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Indonesia masih ada pada level menengah, di bawah Filiphina (112), Malaysia (61), dan Singapura (26). Melihat kondisi tersebut, sebenarnya pendidikan menjadi ujung tombak perbaikan kualitas manusia Indonesia demi kesejahteraan hidup bangsa. Pendidikan adalah salah satu aspek penting yang akan mewujudkan kehidupan bangsa Indonesia seperti yang diimpikan. Akan tetapi, kenyataannya saat ini pendidikan tengah mengalami masalah yang cukup serius. Pendidikan saat ini seakan berjalan tanpa kesadaran akan pentingnya kualitas. Kualitas hasil pendidikan sebenarnya menjadi harapan utama untuk mengatur segala potensi negeri agar bermanfaat maksimal. Kualitas itu sepertinya saat ini kurang diperhatikan oleh berbagai pihak. Oleh karena itu perlu ditumbuhkan kesadaran pada seluruh dimensi kehidupan bangsa akan pentingnya kualitas pendidikan dalam era globalisasi ini. Kesadaran akan pentingnya kualitas pendidikan dapat disebut dengan kesadaran globalisasi. Kesadaran globalisasi adalah suatu keadaan yang mengerti dan paham akan fenomena kesejagatan dimana kualitas adalah hal yang utama untuk dapat bersaing. Halhal yang perlu dimengerti dan dipahami untuk dapat bekerja membangun pendidikan secara maksimal adalah persaingan dan kerja sama. Persaingan ditandai dengan adanya suatu keinginan dan tindakan yang menunjukkan kelebihan atau kualitas masing-masing. Perlu disadari bahwa dalam era global, persaingan akan semakin ketat. Orang-orang dari negara lain akan menunjukkan kualitasnya di negara kita sendiri. Oleh karena itu jangan sampai masyarakat Indonesia menjadi penonton di negerinya sendiri dan mati karena hanya bisa menonton. Di sinilah pentingnya kesadaran akan persaingan di depan tersebut. Mulai dari Kebijakan Kesadaran harus dimulai dari kebijakan pemerintah. Pemerintah harus menelurkan kebijakan dengan menyadari sepenuhnya bahwa produk dari pendidikan ini akan bersaing dengan produk pendidikan negara lain. Oleh karena akan bersaing dan menunjukkan kualitasnya, maka penting untuk membuat kebijakan yang dapat mempermudah terwujudnya kualitas manusia idaman tersebut. Kebijakan akan standardisasi pendidikan nasional merupakan salah satu contoh yang bagus. Akan tetapi kebijakan tersebut seharusnya diikuti dengan kebijakan lain yang sifatnya mengontrol jalannya kebijakan standarisasi pendidikan nasional tersebut. Hal ini penting untuk dilakukan agar tidak terjadi penyelewengan ataupun ketidakseriusan dalam melaksanakan kebijakan. Selama kebijakan tersebut berorientasi positif dan menyadari akan adanya persaingan yang keras di masa mendatang, maka kebijakan itu harus dilaksanakan. Kesadaran juga harus terjadi pada tatanan pengawasan. Sadar akan pentingnya kualitas manusia di masa mendatang, maka pengawasan terhadap pendidikan harus tegas dan mampu menuntun ke arah yang diharapkan. 'Kongkalikong' antara pengawas dan guru yang diawasi seharusnya tidak ada. Pengawasan terhadap jalannya pendidikan diharapkan benar-benar professional karena menyadari akan pentingnya kualitas manusia yang dihasilkan. Kinerja guru sebagai tumpuan utama dalam melaksanakan pendidikan juga harus didasari oleh pemahaman akan adanya persaingan anak didik mereka di masa mendatang. Anak didik yang tidak difasilitasi dalam pendidikan dengan baik, tidak akan mampu bersaing di masa mendatang. Bukan tidak mungkin jika ketidak-mampuan tersebut akan berubah menjadi penyakit dalam masyarakat di masa depan. Oleh karena itu, dengan guru menyadari akan adanya persaingan ini, maka diharapkan guru benar-benar serius dalam membentuk anak didik agar memiliki kompetensi yang baik sesuai dengan apa yang diharapkan oleh tujuan pendidikan nasional. Dengan kesadaran ini, diharapkan tidak ada lagi kasus guru yang 'sekadar' mengajar, memberi contoh karakter yang buruk, serta masalah-masalah lain yang nampak pada banyak sosok oknum guru saat ini. Selain faktor kesadaran oleh semua elemen akan persaingan di masa mendatang, faktor kesadaran akan kerja sama juga merupakan hal yang sangat penting dalam mewujudkan manusia idaman yang unggul di era global. Kerjasama pada dasarnya adalah suatu tindakan yang dapat meringankan beban bersama. Sedemikian berat beban dan tantangan di depan, sehingga sangat disayangkan jika tidak memanfaatkan kerjasama seluruh elemen dengan baik. Kerjasama harus dijalin dengan baik antara pemerintah pusat, pemerintah daerah, pengawas pendidikan, tenaga pendidik, sampai pada peserta didik

Page 149 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

dan masyarakat. Dalam kerjasama yang dimaksud, harus didasari oleh nasionalisme yang tinggi. Nasionalisme merupakan hal yang esensial dalam kerja sama ini. Semua pihak harus disatukan dengan adanya satu roh akan tujuan membuat bangsa ini jauh lebih baik. Dengan nasionalisme tinggi, diharapkan tidak ada kepentingan pribadi yang berjalan di atas kepentingan bangsa dalam kerangka kerjasama ini. Mewujudkan generasi mendatang yang jauh lebih baik, harus menjadi tujuan utama dari seluruh elemen yang terlibat. Dengan adanya kesadaran akan persaingan di masa mendatang, serta kerjasama yang baik dari seluruh elemen bangsa yang didasari nasionalisme tinggi, maka kinerja pendidikan diharapkan mampu membentuk manusia yang berkualitas dan unggul di era globalisasi untuk memperbaiki kondisi negeri ini. Penulis, mahasiswa Program Pascasarjana Undiksha [Non-text portions of this message have been removed]

Guru Australia: Saya Kaget Murid Cium Tangan


"Jujur, saya kaget penghormatan." Antique, Indrani Putri dengan tradisi murid mencium tangan saya sebagai bentuk

Sabtu, 21 Januari 2012, 10:52 WIB

SD Negeri 01 Menteng, Jakarta BERITA TERKAIT Menlu Australia: Ekonomi RI Bisa Lampaui Kami Polri Terima 3 Kapal Canggih dari Australia Miliki Ganja, ABG Australia Dideportasi Miliki Ganja, ABG Asal Australia Bebas Australia Sumbang Rp20 Miliar untuk Indonesia

VIVAnews - Sistem pendidikan, ditambah budaya yang berbeda membuat beberapa guru Australia peserta program Building Relations through Intercultural Dialogue and Growing Engagement (BRIDGE) terkaget-kaget begitu mendapat kesempatan mengajar beberapa minggu di Indonesia. Meski demikian, mereka bisa cepat beradaptasi dan mengaku banyak menemukan hal menarik yang tidak mereka temui di negara mereka. "Saya melihat murid-murid Indonesia sangat menghormati guru mereka. Jujur, saya kaget dengan tradisi murid-murid mencium tangan saya sebagai bentuk penghormatan terhadap guru," tutur Emily Sullivan, seorang pengajar dari Our Lady of Sacred Heart College, Adelaide, di Jakarta. Menurut Emily, yang mengajar selama beberapa minggu di MAN 2 Jakarta, di Australia murid-murid terbiasa menyapa guru mereka dengan cara yang kasual. Tak heran pengalaman pertamanya mendapat cium tangan dari murid-murid Indonesianya sangat berkesan.

Page 150 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Kolega Emily, Laura Brzezinski, juga mengaku kagum dengan tradisi upacara bendera. "Anda menghormati jasa pahlawan dengan berdiri dan memberi hormat selama beberapa menit setiap Senin pagi, itu mengagumkan. Orang Indonesia ternyata menghargai jasa pahlawannya," kata dia. Bagi Emily dan Laura yang belum pernah berkunjung ke Indonesia sebelum mengikuti program BRIDGE, pengalaman mereka meruntuhkan stereotip tentang orang Indonesia yang selama ini digembar-gemborkan media luar. Hal senada juga diutarakan Adam Chad, pengajar Canberra Grammar School, yang mengaku sudah sering sekali bepergian ke Bali. Ia mengungkapkan, media Australia selama ini menggambarkan Indonesia sebagai negara yang masih tertinggal, kecuali untuk Bali yang pariwisatanya sudah mendunia. "Padahal, kalau orang Australia ingin tahu Indonesia yang sebenarnya, mereka harusnya datang ke tempat selain Bali, ke Jawa misalnya. Banyak hal tentang Indonesia yang tidak bisa Anda temui lewat buku atau Internet," ujar pria berambut pirang ini. Adam sendiri mengaku kagum dengan nilai keluarga yang masih sangat kuat di Indonesia. "Di Indonesia, apapun yang terjadi pada Anda, selalu ada keluarga sebagai support system. Sungguh sesuatu yang tidak bisa sering ditemui di Australia." Lain lagi cerita Melanie Cross, pengajar Waggrakine Primary School, Geraldton. "Murid-murid Indonesia sangat menyenangkan, mereka antusias! Kalau sudah di depan kelas, kadang saya merasa jadi selebriti," katanya setengah berseloroh. Menurutnya, anak-anak Indonesia memiliki rasa keingintahuan yang tinggi, namun tanpa mengurangi rasa hormat mereka terhadap guru. Selain itu, kekerabatan antar mereka juga masih kuat. "Inilah yang menjadi pentingnya ada kemitraan yang kuat antara Indonesia dan Australia. Saya harap semakin banyak siswa Australia yang tertarik mempelajari Indonesia dan budayanya dengan berkunjung langsung ke Indonesia," harap Melanie. VIVAnews Satrio Arismunandar Executive Producer, News Division Trans TV, Lantai 3 Jl. Kapten P. Tendean Kav. 12 - 14 A, Jakarta 12790 Telp: 7917-7000 ext: 3542; Fax: 021-79184558 HP: 0819 0819 9163 http://satrioarismunandar6.blogspot.com http://facebook.com/satrio.arismunandar http://suaramerdeka.com/v1/index.php/read/layar/2012/01/25/900/Berkah-Perjuangan-GusDur 25 Januari 2012 | 18:40 wib

Dalang Thio Tiong Gie (1)


Berkah Perjuangan Gus Dur 02 TOKOH seorang panglima perang sedang dimainkan oleh Sayhu Teguh Chandra Irawan. (suaramerdeka.com / Isti) Oleh Bambang Isti SULIT membayangkan boneka-boneka Potehi dengan beragam karakter dan wajah itu harus digudangkan selama 32 tahun. Lalu puluhan boneka wayang China itu dibiarkan rusak dan berdebu. Saat itu rezim orde baru "mengebiri" semua kebudayaan yang berasal dari China. Itu artinya, kesenian seperti barongsai, liong-samsi dan wayang potehi (pooteehie), maaf saja, tidak ada tempat di bumi Indonesia. Kalaupun ditampilkan, kala itu hanya sebatas di acara-acara keagamaan di klentengklenteng, itu pun dilakukan oleh para sayhu (dalang) dengan diam-diam, bahkan disertai rasa takut.

Page 151 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Sampai akhirnya, datanglah sang pembebas itu. Dia bernama Gus Dur. Dia Presiden Abdurachman Wahid, pemimpin ke empat negeri ini. Saat itu Gus Dur melakukan langkah kontroversial namun justru membawa angin segar di pertiwi ini. Presiden Abdurrahman Wahid mencabut Instruksi Presiden (Inpres) Nomor 14 Tahun 1967 tentang Agama, Kepercayaan, dan Adat Istiadat China, lalu meletakkan dasar-dasar melalui Keputusan Presiden (Keppres) No 6 Tahun 2000 yang membuat warga Tionghoa di pertiwi ini dapat kembali beribadah di tempat umum, merayakan Imlek, dan mementaskan barongsai serta wayang Potehi. Salah satu warga keturunan China yang merasakan berkah adanya Keppres no 6 dan kebahagiaan tak terkira itu adalah Thio Tiong Gie. Dia adalah Pooteehie Sayhu (dalang wayang Potehi) pertama di Indonesia dan satusatunya di Jawa Tengah. Selama 32 tahun kreativitasnya sebagai seniman wayang China terbelenggu. Padahal itu adaklah satu-satunya mata pencahariannya. Maka ini artinya, Teguh Chandra Irawan, demikian nama asimilasi dalang ini, kembali bisa beraksi dengan wayang potehinya. Sedikit penonton Pada usianya yang ke 79, Teguh masih sanggup mendalang berdurasi 2 jam (dengan istirahat 30 menit) memainkan lakon-lakon klasik, seperti Shi Jien Kwie Tyeng See (Panglima dari Barat) pakem cerita zaman dinasti Tang, atau lakon Ngohoo Ping See yang diambil dinasti Song. Terakhir GTeguh tampil pada malam penutupan Festival Imlek di Gang Warung Semarang, Minggu (22/1). Dengan sedikit penonton, dengan kondisi panggung "bedeng" sederhana dan hujan deras, kisah panglima Tiongkok kuno digambarkan Teguh dengan piawai. Lihat saja kala sayhu Teguh mengantarkan ceritanya: "...akhirnya kota itu kita kuasasi menerusken perjuangan..." atau ..panglima perang adalah salah satu jendral yang berhasil membujuk kami punya garis depan..." Meski struktur katanya tidak sesuai dengan bahasa Indonesia yang baik, penonton toh tetap terhanyut juga. Terbukti penonton masih bertahan sampai pertunjukan usai, dan sang dalang tua itu tertatih-tatih menuruni tangga panggung dan kembali ke rumahnya di kampung Kelurahan Petudungan, Kp Pesantren 326 Semarang. Soal struktur bahasa tadi, Teguh Chandra berkilah, "Aslinya wayang Potehi ini dimainkan dalam bahasa Hokian, tapi saya sampaikan dengan bahasa Indonesia, biar kita orang bisa mengerti," kata Teguh Chandra kelahiran Demak 1 Januari 1933. Dalang Teguh dikenal masih menampilkan wayang Potehi dengan gaya klasik. Dengan puluhan boneka wayang yang diperkirakan berusia di atas 150 tahun, Teguh tak melakukan inovasi apapun atas tampilan Potehinya. Sebuah rumah mirip bedeng berukuran 4 x 3 meter adalah "panggung" Potehi, yang menurut Teguh tidak akan berubah sampai kapan pun. Cara kuno tetap dijaga terlihat dari cara dia menempatkan boneka-boneka wayangnya secara terbaik di bentangan rak kayu yang usang. "Cara meletakkan (wayang) memang harus tetrbalik begitu," kata Teguh. Di dalam bangunan bedeng berwarna merah itu bisa menampung para "niyaga" yang mamainkan alat musik pengiring seperti dongkoo (kendang), twaloo (gembreng), twa pwa (simbal), sio twa (simbal kecil),dan arlhu (rebab). Jika semuanya dimainkan bersama, akan menjadi sebuah harmoni indah. Di panggungnya itu terdapat 4 orang pemain yang membantu Teguh Chandra. Satusatunya pemain yang berdarah Jawa adalah Supardi. Di Surabaya, Supardi ini juga seorang sayhu. (Bersambung) (Bambang Isti/CN 25) [Non-text portions of this message have been removed] http://oase.kompas.com/read/2012/01/26/23532512/Mendalang.dengan.Gerakan.Kungfu Widayat Djiang

Mendalang dengan Gerakan Kungfu

Page 152 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

| Jodhi Yudono | Kamis, 26 Januari 2012 | 23:53 WIB KOMPAS/IWAN SANTOSA Widayat Djiang Iwan Santosa Kesenian wayang purwa atau wayang kulit menjadi napas hidup yang turut dilestarikan warga peranakan Tionghoa. Wayang purwa yang memboyong cerita Mahabarata dan Ramayana menjadi bagian tak terpisahkan dari kehidupan masyarakat dan diterima menjadi tontonan pemersatu warga saat dipentaskan di kelenteng-kelenteng Tridharma di kota-kota kecil di Pulau Jawa. Widayat Djiang alias Tjioe Bian Djiang adalah salah satu dalang wayang kulit peranakan Tionghoa yang bertahan hingga kini. Dia menjadi jembatan budaya antara komunitas Jawa, peranakan Tionghoa, dan Tionghoa. Dia mampu mendalang dalam bahasa Jawa krama, dialek Hokkian, dan diselingi kata-kata dalam bahasa Mandarin. Widayat Djiang lahir dari pasangan Tionghoa totok (Sin Keh) Tjioe Kok Hin dan perempuan ningrat RA Djuariah dari Paku Alam, Yogyakarta. Oleh karena itulah, sejak kecil Djiang akrab dengan budaya Tionghoa dan Jawa. Keluarga mengajarkannya untuk dekat pada dua budaya tersebut. Sang ibu pun diberi nama Tionghoa, Ong Kim Hwa (Kim Hwa berarti bunga kencana). Ayahnya yang juga penggemar pewayangan mendorong Djiang dekat dengan pelaku seni sastra Jawa. Djiang termasuk rutin menonton pertunjukan wayang kulit, terutama bersama sang bunda. Beranjak dewasa, sejumlah penulis dalam terbitan berbahasa Jawa seperti Panjebar Semangat (1950 hingga 1960-an) menjadi kawan-kawan Djiang. Dia juga rajin tirakat dan menghayati ajaran kebatinan Kejawen. Kebiasaan menonton wayang sejak kecil membuat hidup Djiang tak lepas dari pewayangan. "Sesuai tradisi di desa-desa ketika itu, setiap ada yang melahirkan pun selalu menggelar tontonan wayang. Suatu hari keluarga 'menyerahkan' saya kepada dalang Soemomardjan, pria Belanda asal Leiden yang beristrikan perempuan Jawa," cerita Djiang, yang tinggal di Desa Kecubung, Kecamatan Pace, Kabupaten Nganjuk. Sejak itulah, tahun 1950-an, Djiang berguru kepada dalang Soemomardjan. Tak heran apabila dalang Soemomardjan kemudian mewariskan sejumlah koleksi wayang purwa miliknya kepada Djiang. Koleksi wayang itu berasal dari abad ke-19 dengan ciri khusus "pelemahan" atau alas tempat kaki tokoh-tokoh wayangnya menginjak bumi dengan penggunaan tiga warna, yakni merah, putih, dan biru. Ketiga warna itu melambangkan bendera Kerajaan Belanda. "Lihat ini ada rood (merah), wit (putih), en blauw (dan biru). Jenis wayang seperti ini tidak lagi dibuat sesudah Indonesia merdeka," ujar Djiang seraya mempertontonkan koleksi langka yang pernah ditawar sebuah museum di Leiden ini. "Tak akan saya lepas, ini sesuatu yang sangat berharga," tegasnya. Berbeda dengan dalang asal Jawa pada umumnya, berbekal ilmu Kun Thauw atau bela diri Tiongkok dari ayahnya, dalam mendalang Djiang mengombinasikan kemampuan mengolah gerak wayang dengan putaran tangan ala "master kungfunya". "Cara menggerakkan anak wayang seperti ini bisa dikatakan sebagai keunikan dari dalang peranakan Tionghoa-Jawa," ujarnya. Himpunan Budaya Surakarta Widayat Djiang menikah dengan Ida Ratnawati ketika dia masih bersekolah di SMP Nganjuk (kini SMPN I Nganjuk). Lulus dari SMP Nganjuk, keluarga dan rekan-rekannya penghayat budaya Jawa mendorong Djiang untuk bergabung dengan Himpunan Budaya Surakarta (HBS). HBS adalah almamater yang melahirkan banyak seniman, seperti pelukis Jeihan dan Dullah serta dalang Ki Anom Suroto. "Dia (Ki Anom Suroto) itu sahabat saya," ujar Djiang, yang juga akrab dengan dalang Ki Manteb Sudarsono. Setelah menempuh pendidikan di HBS, Djiang mulai mendapat tawaran mendalang. Ia bercerita, pertama kali pesanan mendalang ke Jakarta datang semasa Presiden Soekarno

Page 153 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

memutuskan Republik Indonesia keluar dari PBB dan semangat Ganefo (Games of the New Emerging Forces), selepas Asian Games (1962), di Jakarta menguat. Lazimnya seorang dalang yang juga penganut Kejawen, Djiang menyiapkan sendiri sesaji dan kerap berpuasa 40 hari agar pementasan dapat berlangsung lancar. Namun, kehidupannya sebagai dalang dengan latar belakang separuh Tionghoa dan Jawa membuat Djiang harus menempuh jalan berliku. Ketika peristiwa G30S meletus, Djiang pun ikut "tiarap". Dia kesulitan mendapat izin mendalang dan ada berbagai ketentuan lain yang dipersyaratkan. Pada 1965-2004, atau selama sekitar 39 tahun, Djiang tak pernah mengadakan pementasan layaknya seorang dalang. "Saya hanya bisa mendalang pada acara-acara sederhana di kampung- kampung di sekitar Desa Kecubung," katanya. Baru selepas gerakan Reformasi, tepatnya tahun 2010, dia mendapatkan semacam surat resmi bagi dalang. Jasa pengiriman Demi menyambung hidup, Djiang pun mengurus usaha jasa pengiriman paket di kota Nganjuk. Meski tak naik panggung, dia tetap merawat koleksi wayang kulitnya. Angin perubahan tahun 1998 membuka kembali kesempatan bagi Djiang untuk tampil mendalang. Keberadaannya sebagai dalang peranakan Tionghoa-Jawa membuat Dahlan Iskan (kini Menteri Badan Usaha Milik Negara) kemudian menanggapnya dalam pentas di Jalan Kembang Jepun, kawasan pecinan di Surabaya. Setelah itu, Djiang antara lain diminta tampil mendalang dalam acara peringatan 600 Tahun Ekspedisi Zheng He di Kelenteng Tay Kak Sie, Semarang. "Saya mendalang di Kali Semarang, di atas replika kapal Zheng He. Saya ingin melestarikan pedalangan Tionghoa-Jawa yang unik dengan narasi multibahasa," ujarnya. Ketika itu, dia tampil dengan iringan sinden yang salah satunya berasal dari Jepang. Sayang, dari sembilan anaknya, tidak satu pun yang mau meneruskan tradisi mendalang. Oleh karena itu, Djiang berharap setidaknya salah satu dari 10 cucunya mau menjadi dalang. Ia menyebut nama salah seorang cucunya, Yoga Rizky (15), yang tampaknya berminat menjadi dalang. "Dia yang paling sering mendampingi saya pentas. Dia juga antusias menonton pertunjukan wayang sampai semalam suntuk," cerita Djiang, yang pada usia senjanya tetap berharap bisa mendalang sampai Jakarta, terutama di Bentara Budaya Jakarta.... [Non-text portions of this message have been removed] http://www.balipost.com/mediadetail.php?module=detailberita&kid=29&id=61602 29 Januari 2012 | BP

Sang Hyang Pematut


KEMANUSIAAN manusia benar-benar telah hampir copot dari cantolannya di hati dan otaknya. Padahal malam Tahun Baru 2012 nyaris semua orang merayakannya dengan sukacita disertai pesta dan minum berjenis-jenis alkohol hingga pagi suntuk. Berbagai ucapan dan harapan yang manis-manis dan muluk-muluk saling dilontarkan. Kembang api menerangi langit dan gelegar mercon tak henti-henti, seakan dunia saat itu adalah milik spesies manusia. Mereka tidak peduli atmosfer bumi diselaputi asap tebal dan aroma mesiu, juga tidak ambil pusing penghuni dunia lain nonmanusia mengalami stres berat akibat melihat dan mendengar benderang tak lazim dan dentum mengagetkan. Dari sekian banyak ucapan yang kuterima lewat SMS di HP-ku sebelum dan sesudah tahun baru, satu kalimat yang membuatku tertegun. Selamat Tahun Baru 2012, semoga di Tahun Naga Air ini dunia khususnya Indonesia menjadi tempat yang layak dihuni sepanjang hayat. Aku melihatnya kembali saat menyaksikan di TV anak-anak sekolah dan nenek-nenek meniti sisa jembatan yang rusak parah akibat banjir bandang menggerus tepian Sungai Ceberang di kawasan Lebak, Banten. Berikutnya, SMS itu nyaris kuhapus saat di layar kaca kulihat mayat-mayat bergelimpangan di Tugu Tani, Jakarta akibat ulah wanita mabuk ekstasi

Page 154 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

menabrak mereka dengan mobil pinjaman. Aku benar-benar menghapus SMS itu setelah menonton TV dan membaca koran ikhwal kerusuhan di Lampung Selatan, Senin lalu, tutur Rubag. Hatiku juga sangat miris melihat murid-murid sekolah, di antaranya seusia anakku yang duduk di kelas satu SD bergelayut di kawat, sementara punggungnya dibebani tas, sedangkan kaki menginjak kayu tipis sepanjang ratusan meter. Juga ada nenek-nenek yang bicara saja bibirnya bebuyutan atau gemetar, juga bergelantungan dengan cara yang sama meski lututnya sudah goyah. Lucunya, para pemimpin kita dengan mulut berbusa dan dada membusung bicara soal pertumbuhan ekonomi menggembirakan dan grade investasi naik. Padahal lokasi kondisi memprihatinkan yang digambarkan seperti suasana dalam film Indiana Jones, tidak begitu jauh dari ibukota negara. Di Banten yang letaknya dekat dengan Jakarta, masih ada desa terisolir yang rakyatnya seperti berangkat ke medan perang penuh bahaya maut untuk melakukan aktivitas sehari-hari. Sedangkan di pusat pemerintahan para pemimpin fasih bicara soal uang milyaran dan trilyunan, baik untuk anggaran maupun dikorupsi, komentar Smarajana. Memalukan! Tapi malu sebagai rasa yang mengawali peradaban manusia, sudah tidak ada lagi nyantol di sanubari kebanyakan orang, khususnya para pemimpin dewasa ini. Hilangnya rasa malu, selanjutnya empati, simpati, tolerasi dan solidaritas justru berawal dari para elit, yang selalu menggembar-gemborkan hidup dan berpikir positif. Karena terlalu positif membuat perasaan mereka jadi tumpul secara spiritual, jadi hedonis secara intelektual, jadi narsis secara emosional dan jadi takut mati namun tidak peduli atas kematian orang lain. Mereka tidak malu kendati berita tentang jembatan hancur itu mendunia dan diberi julukan '' Jembatan Indiana Jones'' Sama tidak malunya ketika lusinan media asing mewartakan negeri ini punya simbol keadilan berupa sandal jepit. Bagaimana tebal mukanya orangorang yang mengaku wakil rakyat yang menggagas dan merealisasikan ruang rapat berbiaya Rp 20 milyar, bila melihat murid-murid seperti anak-anak monyet bergelayut di ranting dan dahan saat menuju sekolah, tambah Subaya. Ing ngarso sung tulodo, begitu kearifan Jawa yang dipopulerkan saat Penataran P4 berlangsung di Era Orde Baru. Perilaku pemimpin ditiru dan dijadikan model oleh rakyat. Segala rasa yang dulu kokoh bersemayam di hati menyebabkan manusia disebut sebagai makhluk berbudaya, kini kian pupus. Kusaksikan tampang dan mimik wanita gembrot yang menabrak belasan orang dengan mobil itu di TV. Cengar-cengir sambil sibuk SMS-an berdiri di samping mobil pinjamannya yang ringsek bagian depannya tanpa peduli belasan tubuh bergelimpangan bersimbah darah akibat perbuatannya. Yang luka menjerit-jerit kesakitan dan yang luput meraung histeris, namun penabrak itu seperti tidak hirau dengan pemandangan yang mengiris hati tersebut, bahkan sambil mempermainkan HP mondarmandir di samping mobilnya. Tanpa rasa bersalah, bahkan wajahnya yang tembem tampak memuakkan ! Sebagian dari mereka yang langsung tewas konon adalah anak-anak yang baru keluar dari latihan futsal dan mereka berjalan di trotoar, ujar Manik. Apa bedanya dengan pejabat kita ? Mereka juga tidak hirau dengan kemiskinan rakyat yang tampak telanjang ditayangkan TV dengan memamerkan gaya hidup yang hedonis dan narsis. Menjadi kaya dan hidup mewah memang tidak dilarang Undang-Undang di negeri ini, tapi itu akan kelihatan normal dan wajar bila masalah korupsi, suap dan penyelewengan kekuasaan tidak meraja-lela. Kita bisa melihat dalam pembagian zakat yang cuma berisi Rp 20 ribu ribuan orang berdesakan sampai puluhan wanita meninggal karena terinjak dan terhimpit, sementara uang negara miliaran digerogoti para tikus berdasi. Aku masih ingat pendapat almarhum Prof. Dr. Satjipto Rahardjo yang mengatakan bahwa Indonesia adalah laboratorium yang paling baik di dunia untuk penilitian hukum dan masalah sosial. Alasannya, di sini berbagai macam kasus dari anomali serta penyelewengan hukum hingga pelanggaran HAM berlangsung selama puluhan tahun. Akibatnya, muncul istilah Petrus, Markus atau makelar kasus dan Mafia Peradilan. Sayang beliau keburu wafat, sebelum kasus koin untu Prita dan keadilan sandal jepit muncul, papar Santika. Sekali lagi jangan menertawakan orang yang jatuh, bersyukurlah kamu tidak atau belum jatuh ! Terlepas dari dugaan bahwa wanita penabrak itu menggunakan narkoba dan minum alkohol sebelum nabrak, aku anggap kecelakaan tersebut sebagai musibah. Apalagi di zaman sekarang, peredaran narkotika dan derivatnya beredar luas dan orang-orang yang suka dugem kalau tidak kuat mental akan terjerat penggunaan narkoba. Jadi, aku menganggapnya sebagai musibah yang bisa menimpa setiap orang kalau tidak hati-hati. Mirip seperti kasus pembakaran 48 unit rumah, pengerusakan 21 unit rumah dan motor serta

Page 155 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

penggilingan padi di kecamatan Sidomulyo, kabupaten Lampung Selatan, yang oleh para tokoh yang menjadi korban dianggap musibah. Aku setuju dengan sikap dan pernyataan tokoh asal Bali di sana, yang mengimbau para warganya agar tidak berpikir untuk balas dendam atas tragedi yang terjadi Senin lalu itu. Itu mencerminkan karakter orang Bali asli, yang tidak bereaksi langsung atas apa pun menimpanya, namun menyerahkan pada Ida Sang Hyang Pematut alias Tuhan, kata Kasna. Setuju ! Kendati orang yang berpikir seperti kamu jumlahnya sangat sedikit sekarang, namun aku sependapat denganmu. Balas dendam membuat urusan yang sebenarnya bisa diselesaikan secara cepat dan bermartabat, akan berlarut-larut bahkan turun temurun. Serahkan saja pada Sang Hyang Pematut, yang kurasa akan melaksanakan hukum yang adil dan benar. Seperti dulu kita dibom dua kali oleh para teroris, orang Bali menyikapinya dengan upacara, kendati hati sempat panas saat peristiwa terjadi. Untuk bom pertama tahun 2002 kita lakukan upacara Karipubhaya di Legian Kuta dan bom kedua tahun 2005 kita lakukan Mapekelem di laut Jimbaran. Hasilnya semua jaringan terorisme dunia terungkapnya dari Bali. Tidak saja Amrozy dan Imam Samudra, juga Dr. Azahari serta Noordin M Top berhasil dibinasakan. Jangan-jangan jaringan Osama bin Laden bisa dilumpuhkan berkat doa kita dari Bali. Kekuatan doa memang kedengaran remeh, tapi kalau kita yakin kekuasaan sang Hyang Widi, maka hasilnya mengagumkan. Memang tidak seperti makan cabe, yang pedasnya muncul seketika, namun hukum Sang Hyang Pematut terjadi slowly but sure, sambung Sudirman seperti bercanda. (aridus) [Non-text portions of this message have been removed]

Berita Nasional Rubrik HAM & Korban ORBA 1965


Korban: Komnas HAM Tak Mampu Selesaikan Kasus HAM
http://www.gatra.com/hukum/31-hukum/7747-korban-komnas-ham-tak-mampu-selesaikankasus-ham Thursday, 26 January 2012 22:31 Jakarta - Keluarga korban berbagai tragedi tindak pelanggaran hak asasi berat (HAM) menilai, Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) periode 2007-2012 tidak mampu menyelesaikan berbagai kasus pelanggaran HAM berat di Tanah Air. Rasa kekecewaan tersebut disampaikan beberapa orang keluarga korban peristiwa Semanggi I dan II, Trisakti, Mei 1998, penculikan dan penghilangan paksa 1997-1998, Talang Sari, Wasior- Wamena, dan Talang Sari di Kantor Komisi Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (KontraS), Jakarta, Kamis (26/1). "Periode Komnas HAM tinggal beberapa hari lagi, saya menarik kesimpulan, walaupun sekarang yang duduk dari LSM, seperti Ifdal Kasim, tapi tidak bisa berbuat banyak selesaikan kasus pelanggaran HAM berat," kata Pujo Untung, keluarga korban kasus pelanggaran HAM berat tahun 1965. Menurutnya, hal tersebut lantaran anggota komisioner tidak independen dari tekanan pemerintah, aparat penegak, hukum, dan kekuasaan. Ia juga mendesak, anggota Komnas yang terpilih untuk periode 2012-2017 harus berani mengusut tahun 1965. "Saya meminta, Komnas HAM usut korban 65 karena semua berawal dari kasus 65," ungkapnya. Ungkapan di atas senada dengan keluarga korban Semanggi I, Sumarsih. Menurutnya, Komnas HAM punya andil besar terhadap berulangnya berbagai tindak kekerasan. Pasalnya, Komnas HAM tidak berhasil melakukan berbagai penyelidikan dan pengungkapan kasus-kasus pelanggaran HAM besar.

Page 156 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

"Komnas HAM hanya mengulur-ulur waktu penyelidikan berbagai kasus, seperti Semanggi I dan II, Wasior, Lampung, dan lain-lain. Kami sangat kecewa pada Komnas HAM periode ini. Mereka hanya aktivis yang duduk di pemerintah," terangnya. Keluarga korban kasus Tanjungpriok, Beni Biki, menilai, anggota Komnas HAM periode sekarang, dengan mendiamkan kasus pelanggaran HAM berat, sama dengan telah melakukan pelanggaran HAM berat. "Komnas HAM melakukan pelanggaran lebih berat daripada pelaku pelanggaran HAM, karena mendiamkan kasus pelanggaran HAM berat. Mereka lalai, loyo, dan tidak mampu melakukan apa-apa," tandasnya. [IS] Refl: 1000 cangkul hadiah 66 tahun merdeka? http://us.detiknews.com/read/2012/01/21/133031/1821803/10/seribu-cangkul-untukhidupkan-pulau-buru

Seribu Cangkul untuk Hidupkan Pulau Buru


Thoriq - detikNews Sabtu, 21/01/2012 13:30 WIB Jakarta - Perkembangan ekonomi di Pulau Buru sejauh ini sangat bergantung kepada industri kecil minyak kayu putih. Padahal di sana terdapat banyak lahan menganggur yang bisa diberdayakan untuk membuka peternakan sapi untuk memenuhi kebutuhan daging di Indonesia timur. "Di sana setiap orang rata-rata punya lahan 3 hektar dan 10 ekor sapi, tapi itu semua nganggur. Makanya perlu diberdayakan," kata Direktur Asosiasi Kewirausahaan Sosial Indonesia Indonesia (AKSI), Wahyu Indrio, di Rumah Perubahan, Jl. Raya Hankam, Bekasi, Sabtu (21/1/2012). Sebagai bagian dari pemberdayaan lahan tidur tersebut, AKSI menyerahan bantuan kepada warga Pulau Buru berupa seribu unit cangkul dan benih rumput gajah Taiwan. Cangkul tersebut diharapkan warga gunakan untuk mengolah lahan dan menanam rumput gajah sebagai pakan sapi-sapi Bali yang selama ini dibiarkan berkeliaran. "Targetnya rumput gajah itu buat pakan sapi, penggemukan. Nanti sapinya dipasarkan ke daerah-daerah sekitarnya dan Indonesia timur," jelas Wahyu. Turut disampaikan pula seribu ekslempar buku berjudul 'Awalnya Kita dari Akar'. Buku itu berisi cara berkebun. "Buku ini simbol pemberdayaan," jelas Wahyu. Berdasar riset AKSI ke Pulau Buru, didapati juga bahwa industri kecil minyak kayu putih masih dikuasai oleh segelintir juragan pemilik mesih penyulingan. Warga pemilik kebun kayu putih kebanyakan tidak mampu membeli mesin penyuling karena keterbasan modal. "Rumah Perubahan telah menyampaikan dua unit mesin penyuling untuk dikelola warga. Hasil dari penyulingan itu diharapkan bisa disisihkan untuk membeli mesin baru," sambung Wahyu. Agar bantuan tersebut lebih berdayaguna, tim dari Rumah Perubahan akan berikan pendampingan untuk pendirian koperasi warga. "Program ini akan kita mulai Februari nanti," jelas Agus. (lh/ndr) Baca Juga Laporan dari Pulau Buru (2) Kayeli, Kota yang Hilang Laporan dari Pulau Buru (1) Pulau Buru Tak Lagi Menyeramkan

Laporan dari Pulau Buru (1)

Pulau Buru Tak Lagi Menyeramkan


M Anis - detikNews Kamis, 28/04/2011 09:33 WIB

Page 157 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Browser anda tidak mendukung iFrame

(Foto: M Anis) Namlea - Brakk!! Suara jembatan apron KMP Temi menyentuh dermaga feri pelabuhan Namlea, ibukota Kabupaten Buru, Maluku. Feri yang juga mengangkut belasan kendaraan roda 4 itu tiba di pelabuhan tujuan setelah berlayar sekitar 9 jam dari Ambon. Jarum jam masih menunjuk angka 4 pagi. Pulau Buru masih gulita. Hanya tiga buah lampu di pelabuhan yang menyala. Pulau yang namanya terkesan menyeramkan itu telah berada di depan mata. Pulau Buru memang punya masa lalu yang menyeramkan. Ini akibat pulau yang luasnya 11.117 Km2 itu pernah dijadikan lokasi penahanan bagi sekitar 12 ribu orang tahanan politik pada awal pemerintahan Soeharto. Tetapi kini Pulau Buru sudah berubah. Penempatan para tapol di Buru pada akhirnya malah meninggalkan berkah. Apalagi setelah pemerintah mendatangkan transmigran dari Pulau Jawa sekitar tahun 1979 - 1980, maka Pulau Buru menjadi lumbung padi terbesar di Provinsi Maluku. Para bekas tapol yang memilih menetap di Pulau Buru bersama para transmigran, hingga kini telah berhasil mencetak sawah beririgasi teknis seluas hampir 20 ribu hektar. "Penduduk asli Pulau Buru tidak ada satu pun yang punya keahlian sebagai petani. Karena itu saya berani memastikan, pertanian bisa berkembang di sini karena kedatangan orang-orang dari Pulau Jawa, entah dia sebagai tapol atau sebagai transmigran," kata Emil Salim Malaka, penduduk kota Namlea, Ibukota Kaupaten Buru. Di pasar Namlea, beras hasil pertanian lokal melimpah dan dijual dengan harga murah. Meskipun beberapa pedagang masih menjual bahan makanan pokok tradisional yaitu papeda atau sagu dan singkong, tetapi pada umumnya masyarakat setiap hari sudah makan nasi. Papeda atau singkong rebus memang masih dimakan oleh sebagian penduduk, itu pun hanya untuk makan siang selain juga terhidang nasi. Memang, di sekitar Kota Namlea yang berada di lembah dan menghadap lautan, sama sekali tidak nampak lahan pertanian kecuali lahan kosong ditumbuhi berbagai jenis tanaman liar termasuk kayu putih (Meialeuca leucadendra L). Bahkan hingga ke pedalaman sekitar 30 kilometer, tanah berbukit di kanan kiri jalan hanya berupa hutan. Tetapi begitu memasuki Desa Savana Jaya di Kecamatan Waeapo yang berjarak 40 kilometer dari Namlea, mulai tampak lahan menguning dengan padi yang siap dipanen, maupun lahan basah yang mulai ditanami bibit-bibit padi. Setelah itu, hingga ke wilayah Kecamatan Air Buaya, pemandangan tak ubahnya pedesaan di Pulau Jawa. "Hasil pertanian di Kabupaten Buru makin tahun makin meningkat sehingga sektor pertanian melampaui sektor perikanan," kata Bupati Buru, Husnie Hentihu di rumah dinasnya hari Rabu (6/4/2011) dua pekan lalu. "Apalagi setelah Presiden SBY melakukan panen raya di sini Maret 2006, semangat penduduk untuk mencetak sawah makin terpacu sehingga setiap tahunnya tercetak sawah baru seluas seribu lima ratus hektar," kata Husnie bangga. Antara tahun 1969 - 1971, ketika sekitar 12 ribu tahanan politik mulai ditempatkan di Pulau Buru, masih belum ada jalan beraspal di luar kota Namlea. Para tapol itu dibawa ke pedalaman dengan perahu melalui Sungai Waeapo, dan kemudian ditempatkan di barakbarak yang disebut unit, yang dibangun di tepi sungai. Mereka ditempatkan secara terpisah di 20 unit dengan jarak satu unit dengan unit lainnya sekitar 5 kilometer.

Page 158 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Sekarang, jalan beraspal mulus sudah menembus pedalaman Pulau Buru, menghubungkan unit satu dengan lainnya, bahkan hingga mencapai kota Namrole, ibukota Kabupaten Buru Selatan, dan terus ke pesisir selatan Pulau Buru yang menghadap ke Laut Banda. Jalanan selebar 4 meter yang menembus pedalaman dari Namlea itu, sayangnya, sempat dipersoalkan oleh para kontraktor di Kabupaten Buru bahkan juga di Ambon. Sebab proyek besar itu dikerjakan oleh kontraktor yang juga anggota DPR-RI bernama Sonny Waplau melalui beberapa perusahaannya antara lain Pt Multididya Tehnical, PT Tarawesi dan PT Equator. "Pembangunan jalan hotmix itu adalah proyek multiyears. Tahun lalu nilainya Rp 200 miliar, tahun ini Rp 100 miliar. Lumayan besar, tapi kontraktor lokal sama sekali tidak ikut menikmati, meskipun Sonny Waplau asalnya juga dari Maluku," kata Amir Latuconsina, Ketua DPD Gapeknas (Gabungan Pelaksana Konstruksi) Provinsi Maluku. "Sonny Waplau adalah anggota Komisi 5 yang antara lain membidangi masalah perhubungan. Selain itu dia juga anggota Panitia Anggaran. Maka perlu dipertanyakan, bagaimana proyek hotmix ini hanya jatuh ke dia," tanya Lutfi Assegaf, Wakil Ketua DPD Gapensi Provinsi Maluku, di tempat terpisah, di Namlea, pekan lalu. Terlepas dari proyek besar yang dipersoalkan kontraktor lokal itu, tetapi Pulau Buru memang terus memperbaiki diri. Pulau yang terdiri dari dua kabupeten yaitu Kabupaten Buru dan Kabupaten Buru Selatan ini sekarang tidak terisolir lagi. Sejak tahun lalu, setiap malam secara bergantian dua buah kapal yaitu KMP Temi dan KM Elizabeth melayari Ambon - Namlea Ambon. Sedang Cassa 220 berkapasitas 20 kursi yang dioperasikan PT Nusantara Buana Air setiap hari Kamis dan Jumat terbang dari Ambon - Namlea - Namrole - Ambon. Pulau Buru adalah anugerah Tuhan. Di Dunia, hanya ada dua negara yang menghasilkan kayu putih, yaitu Indonesia dan Vietnam. Di Indonesia, tempat penghasil kayu putih itu tak lain adalah Pulau Buru. Di semua lahan kosong, hutan dan bukit-bukit yang ada di pulau ini, pohon kayu putih tumbuh liar sebagai semak belukar. Sebelumnya, selama bertahun-tahun pemanfatan kayu putih itu dimonopoli oleh seorang pengusaha. Tetapi sejak tahun lalu, beberapa warga termasuk seorang pemuda bernama Agil Buftan, 35 tahun, menangkap dan mengembangkan tanaman yang jadi ikon Pulau Buru ini. Dengan mendidirkan badan usaha CV Elan Vital, Agil memiliki 4 ketel penyulingan dengan kapasitas produksi antara 2 sampai 2,5 ton/bulan, dan mempekerjakan sekitar 70 orang. "Delapan orang operator ketel berstatus pegawai tetap, sedang sisanya pegawai borongan yang tugasnya memetik daun-daun kayu putih di hutan. Sekilo daun kayu putih hasil petikan mereka saya beli Rp 400. Kalau setiap orang setiap harinya bisa memperoleh 100 sampai 140 kilo, hasil mereka termasuk lumayan untuk ukuran Namlea," kata Agil menjelaskan. Saat ini, lanjutnya, harga sekilo minyak kayu putih produksinya Rp 130 ribu/kilogram. "Saya akan meningkatkan kapasitas produksi, dan BRI telah setuju untuk memberi KUR kepada saya. Mudah-mudahan segera terealisasi," kata alumnus perguruan tinggi swasta di Malang, Jawa Timur ini. Pertanian, kayu putih, sayur mayur, buah-buahan, adalah hasil tanah Pulau Buru yang tidak saja bisa dinikmati oleh penduduk pulau yang seluruhnya berjumlah sekitar 120.000 jiwa, tetapi juga dinikmati penduduk pulau-pulau sekitarnya termasuk penduduk ibukota Provinsi Maluku, Ambon. "Saya yakin, Pulau Buru terutama Kabupaten Buru akan terus berkembang untuk mengejar ketertinggalannya dari wilayah lain di Indonesia, terutama di Pulau Jawa. Persoalannya kan cuma satu, belum ada investor yang menanamkan modalnya di sini," kata Wakil Bupati Buru, Ramly Umasugi, hari Jumat (8/4/2011) lalu. (asy/asy)

Laporan dari Pulau Buru (2)

Kayeli, Kota yang Hilang


M Anis - detikNews Kamis, 28/04/2011 10:09 WIB Browser anda tidak mendukung iFrame

Page 159 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Benteng VOC Kayeli (Foto: M Anis) Jakarta - Dari pantai Namlea, ibukota Kabupaten Buru, Desa Kayeli kelihatan hanya sebesar titik putih di seberang lautan. Malam hari, desa yang masuk Kecamatan Waeapo itu berubah jadi seperti seekor kunang-kunang. Sinarnya timbul tenggelam dipermainkan ombak, lantas hilang di kegelapan. Namlea dan Kayeli berada dalam satu garis pantai yang melingkari Teluk Namlea. Jalan pintas tercepat menuju desa itu dari Namlea hanya menggunakan perahu, menyeberangi Teluk Namlea dengan jarak tempuh sekitar 45 menit. Dengan kendaraan darat, waktu tempuhnya bisa empat jam melalui daratan dan pegunungan di pedalaman. Kayeli adalah kota yang hilang. Sebelum tahun 1919, Kayeli menjadi ibukota Pulau Buru, yang luasnya 11.117 km2, dan sekarang wilayahnya meliputi dua kabupaten yaitu Kabupaten Buru, dan Kabupaten Buru Selatan dengan ibukotanya di Namrole. Kabupaten Buru Selatan berasal dari pemekaran Kabupaten Buru, berdasar Undang-undang Nomor 32 Tahun 2008. Kejayaan Kayeli sebagai pusat pemerintahan Belanda di Pulau Buru ditandai dengan berdirinya sebuah benteng yang dibangun VOC tahun 1785. Benteng setinggi 2,5 meter itu masih berdiri tegar meskipun ditumbuhi semak belukar, melingkari areal seluas hampir satu hektar. Benteng ini dahulu adalah pusat pemerintahan Belanda di Pulau Buru, di bawah administrasi Provinsi Amboina dengan salah satu gubernurnya yang terkenal yaitu Gouverneur Bernadus Van Pleuren. Karena musibah banjir besar yang meluap di sungai Waepo di pedalaman pada awal abad 19, Kayeli hancur total. Pemerintah Belanda kemudian memindahkan ibukota Pulau Buru ke Namlea. Pemindahan ibukota secara resmi ini terjadi pada 31 Agustus 1919, bertepatan dengan hari ulang tahun ke 39 Ratu Wilhelmina, yang lahir 31 Agustus 1880. Ratu Wilhelmina meninggal tanggal 28 November 1962 pada umur 82 tahun. Saat masih dijajah Belanda, Kayeli dan daerah-daerah sekitarnya di Pulau Buru berada di bawah kekuasaan raja-raja bermarga Wael, Hentihu, Bessy dan Warhangan. Raja Kayeli sendiri bermarga Wael. Setelah kemerdekaan, kekuasaan para raja hanya menyangkut tanah ulayat dan menjaga kebudayaan. Meski kekuasaannya sebatas masalah budaya, tetapi sampai sekarang keturunan raja masih dihormati dan diakui oleh masyarakat setempat, terutama masyarakat asli yang tinggal di pedalaman. Mochamad Fuad Wael, 59 tahun, adalah keturunan raja bermarga Wael yang kini menjadi pemimpin adat. Masyarakat Kayeli dan Namlea memanggilnya Papa Raja. Ditemui di rumahnya di Desa Kayeli, Papa Raja mengakui bahwa posisinya kini hanya sebatas pemangku adat. "Sebagai pemangku adat, saya sering diminta untuk menyelesaikan masalah yang timbul di masyarakat. Kalau ada persoalan, kita coba dahulu menyelesaikannya secara adat. Kalau secara adat tidak selesai, baru kita bawa ke hukum negara. Persoalan yang sering muncul biasanya menyangkut sengketa tanah," kata Papa Raja, putra Raja Ishak Bin Mansyur Wael, hari Kamis (7/4/2011) di rumahnya di Kayeli. Ratusan hektar tanah di Pulau Buru yang sekarang ditempati para transmigran dan para bekas tahanan politik, dahulu adalah tanah milik Raja Wael. "Tahun 1954 ayah saya menghibahkannya kepada pemerintah Indonesia di bawah kepemimpinan Bung Karno. Tapi

Page 160 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

tahun 1968 - 1969 pemerintah Indonesia menjadikannya tempat tahanan bagi mereka yang dituduh komunis," cerita Fuad Wael. Tanah-tanah di Pulau Buru sebagian tidak bersertifikat, karena masih banyak yang statusnya tanah ulayat. Kayeli kini menjadi desa mati. Bekas-bekas kejayaannya hanya ditandai dengan situs benteng VOC, dan sebuah meriam kecil berkarat yang dipasang di depan pintu gerbang kampung. Moncong meriam peninggalan VOC itu mengarah ke pantai. Masuk ke desa melalui pintu gerbang, hanya beberapa anak kecil nampak bermain kejarkejaran. Di seluruh desa hanya ada sebuah warung kecil yang menjual kebutuhan seharhari. Itu pun dengan dagangan yang tidak terlalu lengkap. Beberapa wanita berkerumun di depan warung, inilah satu-satunya keramaian yang ada di desa Kayeli. Bentaran biji coklat yang dijemur penduduk hampir memenuhi jalan kampung, nyaris tak mengganggu karena memang tak ada lalu lintas kecuali orang berjalan kaki. Jumlah sepeda motor di desa ini bisa dihitung dengan jari, sedang kendaraan roda empat tidak ada sama sekali. Mata pencarian penduduk Kayeli, selain nelayan juga berkebun coklat. "Desa Kayeli memang belum merdeka," kata Kepala Desa Kayeli, Muhammad Wael. Mengapa? "Karena sejak jaman penjajahan sampai sekarang ini kami penduduk Kayeli belum pernah menikmati listrik PLN," jawab Muhammad. Berpenduduk 181 KK atau 801 jiwa, hanya beberapa rumah di antara 167 rumah di Kayeli yang memiliki genset untuk pembangkit listrik sendiri. "Dari dulu petugas PLN sudah sering datang menyurvei, mengukur dan mendata, tetapi tidak pernah ada realisasinya. Jadi kami pasrah saja, karena kami memang belum merdeka," kata Muhammad sambil tertawa. Abdul Jabar Wailusu, anggota Komisi C DPRD Kabupaten Buru ditemui terpisah, mengaku sedih juga melihat penduduk Desa Kayeli yang masih dalam kegelapan. "Bukan cuma Kayeli yang belum dijamah listrik PLN, tapi juga desa-desa pesisir sekitarnya seperti Desa Pela, Keyit, Walapia, Masarete dan Desa Kaki Air. Tahun lalu Komisi C berkunjung ke Kementerian ESDM, dan masalah perlunya penerangan untuk desa-desa pesisir itu kami ajukan. Tapi sampai sekarang belum ada respon. Kami juga sudah ke PLN Provinsi Maluku, hasilnya sama saja. Jadi saya cukup memaklumi apabila banyak penduduk Kayeli yang mengaku mereka belum merdeka," kata Abdul Jabar Wailusu ditemui di Namplea hari Kamis (7/4/2011) malam. Berdiri di pelabuhan Namlea pekan lalu sebelum tengah malam, Desa Kayeli sudah hilang dari pandangan mata. Kunang-kunang yang berasal dari listrik rumah penduduk bergenset, sudah dipadamkan. Kayeli, kota masa silam, hilang di kegelapan. (asy/asy) Ref: Masalah pengungsi ini sudah lebih dari 10 tahun. SBY, Presiden NKRI harus bertanggung jawab memberikan solusi sebagai salah satu oknom yang mengsponsor kaum teroris berlambang agama ke Maluku. Puluhan ribu orang dimatikan dan 1/3 dari jumlah penduduk menjadi pengungsi.

Buru: Pulau Buangan, Pulau Harapan


http://www.gatra.com/nusantara/jawa/7717-buru-pulau-buangan-pulau-harapan Thursday, 26 January 2012 07:43 Bagi kebanyakan orang, Pulau Buru dikenal dengan Pulau Buangan untuk para tahanan politik tahun 1970-an. Dengan citra tersebut, membuat Pulau Buru terisolasi dan terbelakang. Padahal di sana tersimpan kekayaan biota yang luar biasa, termasuk kelelawar Seram yang mulai punah dan ribuan sapi Bali yang hidup liar dan digembalakan di padang terbuka. Berbagai jenis pohon tumbuh subur di hutan Pulau Buru, termasuk kayu putih dan cokelat yang tumbuh liar secara alami. Melihat potensi alam Pulau Buru dan ditambah semangat meningkatkan taraf hidup masyarakat Desa Kubalahin, Buru, Provinsi Maluku, Rumah Perubahan bersama Asosiasi Kewirausahaan Sosial Indonesia (AKSI) mencanangkan program "1000 Cangkul dan Buku untuk Pulau Buru". Program tersebut diluncurkan di Rumah Perubahan, Bekasi, Sabtu (21/1), akhir pekan lalu. Dengan program tersebut, Rumah Perubahan mengajak semua pihak bergotong royong untuk membangun keswadayaan masyarakat Pulau Buru. "Sekarang ini masyarakat menyaksikan banyak hal yang dijalankan pemerintah tidak sampai ke bawah. Banyak kegiatan berhenti pada tataran wacana. Anggaran banyak dihabiskan para birokrat untuk jalan-jalan. Bantuan yang diberikan seringkali tidak dibutuhkan

Page 161 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

masyarakat. Oleh karenanya, kita mendorong orang-orang untuk melakukan social enterprise ini," ujar Rhenald Kasali. Dengan sosial enterprise, AKSI dan Rumah Perubahan menggalang dukungan dari para tokoh adat, kepala adat dan kepala desa untuk meningkatkan taraf hidup masyakat dengan mengolah sumber daya alam yang tersedia di Pulau Buru. Di sana, masyarakat menyerahkan tanah ulayat seluas 4 ha, berkubik-kubik kayu untuk bahan bangunan, serta tenaga kerja untuk membangun integrated farming. Konsep ini meliputi budidaya sapi Bali dan memanfaatkan kotorannya menjadi biogas untuk pengolahan minyak kayu putih. Dengan demikian, baik sapi maupun minyak kayu putih dapat meningkatkan pendapatan masyarakat Pulau Buru. "Rumah perubahan datang dengan memberikan sesuatu yang memang tidak hanya ngomong tetapi berbuat bersama kami. Dari situlah, kami baru tahu ini tidak main-main. Ini berasal dari hati yang paling tulus. Mereka merasakan apa yang kami rasakan," ujar Anthonius Besan, Putra Kepala Persekutuan Hukum Adat Dataran Waeapo Hinolong Baman. "Kami ingin maju dalam segala bidang terlebih di bidang pendidikan. Jika pendidikan kami maju, kami bisa berbuat buat banyak dan menjadikan Pulau Buru sebagai pulau harapan." tambah Anthonius sambil tersenyum. [BD] [Non-text portions of this message have been removed]

*Kolom IBRAHIM ISA*


*Senin, 23 Januari 2012* *-------------------------------*

*KIRIMAN PROF DR BASKARA T. WARDAYA Sekitar * *PEMBANTAIAN 1965 di NEW YORK TIMES *
Pagi ini kuterima kiriman sebuah artikel dari sahabat-karibku Romo (Prof DR) Baskara T Wardaya. Baskara adalah salah seorang pendiri Pusat Untuk Sejarah dan Etika Politik di UniversitAs Sanata Dharma, Yogjakarta. Artikel yang dikirimkannya itu ditulis oleh jurnalis s.k. Amerika, The New York Times (18 Januari 2012). Sara Schonhart namanya. Kiriman bahan ini penting bagiku. *Pertama*, karena, didalamnya ada komentar Baskara. *Kedua*, tulisan Sara Schonhart membenarkan apa yang sudah kita tahu, tentang meningkatnya perhatian para sarjana dan masyarakat umumnya di Indonesia terhadap masalah sejarah Indonesia sekitar Peristiwa Tragedi Nasional 1965. Suatu periode dalam sejarah Indonesia yang 'dibungkam' oleh rezim Orba selama 30 tahun lebih, dan oleh pendukung Orba yang masih memegang posisi-posisi kekuasaan dalam periode pasca Suharto. *Veil of Silence Lifted In Indonesia; Selubung Membisu Telah Ditanggalkan di Indonesia. Demikianlah judul tulisan Sara Schonhart di The New York Times 18 Januari 2012.* Maksudnya adalah SELUBUNG yang selama ini menutupi kejadian-kejadian di sekitar Peristiwa 1965. Terutama yang berkaitan dengan makin banyaknya belakangan ini, terbit buku, tulisan, majalah, dan kegiatan diskusi maupun seminar di Indonesia mengenai bagian sejarah ndonesia yang berkaitan dengan Pembantaian 1965 oleh penguasa militer di bawah Jendral Suharto. *Ketiga*, ini menunjukkan bahwa setelah lebih setengah abad terjadinya Pembantaian 1965, namun jurnalis AS dan The New York Times masih belum lupa. Malah menganggap penting, meningkatnya perhatian masyarakat Indonesia mengenai masalah sejarahnya yang masih 'digelapkan' oleh penguasa itu. *** Apa yang ditulis oleh Sara Schonhart, sekaligus membantah komentar tak benar oleh penulis Belanda Adriaan van Dis, bahwa di kalangan generasi Indonesia dewasa ini sedikit atau tak ada samasekali perhatian terhadap masalah sejarahnya. Kongkritnya ini apa yang dikatakan oleh Van |Dis: *Orang Indonesia pada umumnya tidak meminati sejarah negara

Page 162 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

sendiri, mereka lebih suka mit os dan fantasi nasionalisme. *Memang tidak enak mengatakan itu, tapi kadar intelektual para cendekiawan Indonesia sangat kurang, Demikian Adriaan Van Dis. Tulis Sara Schonhart seperti apa yang dikatakan Baskra: Buku buku (yang terbit belakangan) ini ad alah sesuatu yang baru. Diterbitkannya buku seperti Mendobrak Kebisuan (Breaking the Silence) menjawab tuntutan yang semakin meningkat di kalangan orang-orang Indonesia yang hendak belajar mengenai masa lampau mereka. Namun seperti dikatakan oleh penulis Amerika lainnya, + puluhan tahun persekusi terhadap siapa saja yang ada hubungan dengan PKI yang dilarang itu, telah membikin banyak korban yang masih hidup, masih tutup mulut. *** Silakan pembaca membaca lengkapnya artikel The New York Times berjud ul: *VEIL OF SILENCE LIFTED IN INDONESIA; **SELUBUNG MEMBISU TELAH DITANGGALKAN DI INDONESIA * *** *By Sara Schonhart in The New York Times:* *<Associated Press>* In 1967, President Sukarno, left, was replaced by General Suharto, right, who suppressed examinations of the events of that time. Women in military uniforms stormed the stage. A man in drag rapped while these soldiers assaulted the farmers. In the end, bodies of victims lay about. A sober audience broke into applause. The performance marked the release of Breaking the Silence, a collective memoir of 15 men and women who experienced the anti-Communist purges in 1965-66, an event that left at least 500,000 people dead and ushered in the 32-year rule of Suharto and his New Order. It is one of the darkest but seldom-discussed periods in modern Indonesian history. But the new book is only part of an emerging examination of this long-suppressed subject. In November, there was the release of Sang Penari, a feature film that depicts the unfol ding of a love story against the backdrop of that tumultuous time. The newsweekly Tempo recently published a special report on an army commander who had led efforts to wipe out the Indonesian Communist Party, or P.K.I. This week, members of the Indonesian human rights commission, Komnas HAM, met with dozens of victims of the 1965-66 abuses to discuss a continuing investigation of the mass killings. The commissions vice chairman, Nur Kholis, said Komnas HAM had collected testimonies from 350 victims but was struggling to find stronger evidence, in the form of documents and photographs, before submitting its report to the attorney general. For decades the events of 1965-66 were shrouded in what Geoffrey Robinson, a historian at the University of California, Los Angeles, calls enforced silence. They began with a coup attempt against President Sukarno on Sept. 30, 1965, in which members of a group calling itself the Sept. 30 Movement, or G30S, killed six top generals. General Suharto, who helped put down the putsch and took control of the army, blamed the P.K.I. and led a campaign to purge the country of party members and other leftists. In the months that followed, security forces, local militias and vigilantes hunted down and killed thousands of people suspected of being Communists. After Mr. Suharto became president in 1967, government censors routinely screened books, films and other media for mentions of the killings, said Mr. Robinson, whose book The Dark Side of Paradise focused on the post-coup massacres in Bali. Even in the 13 years since a popular uprising helped oust Suharto in 1998, the topic has largely been avoided in schools and public forums. The official history in government-issued school textbooks describes a coup led by the G30S/PKI linking the Sept. 30 Movement to the P.K.I. The subsequent mass killings are played down and cast as part of a patriotic campaign. The ban on Communist organizations enacted in 1966 remains in effect. Recently, however, the purges have been the focus of academic seminars, personal memoirs and other forums.

Page 163 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

In 2010, the Constitutional Court struck down a law that had been used to ban several books about the coup on the grounds of their potential to disturb public order. The attorney general can still ban some works for being provocative or misleading and textbooks must still link the Sept. 30th Movement with the P.K.I. but rights advocates and academics say the repeal has expanded the space for public discourse. Since 2009, Ultimus, a publisher in Central Java Province, has released more than a dozen accounts by survivors. These books are something new, said Baskara Wardaya, co -founder of the Center for History and Political Ethics at Sanata Dharma University, which holds seminars, history-writing workshops and book discussions to address past rights abuses. Publications like Breaking the Silence meet a rising demand by Indonesians eager to learn about their past, Mr. Baskara said. Still, Mr. Robinson said, decades of persecution of anyone associated with the banned P.K.I. have discouraged many survivors from speaking out. Usman Hamid, an adviser for the Intenational Centerfor Transitional Justice, a legal aid group that has been collecting survivors testimonies, said many senior military officers and for mer members of Islamic groups that are alleged to have taken part in the killings resist efforts to bring this part of Indonesian history into the spotlight. The same holds true, Mr. Usman said, of some political parties that dominate Parliament, reflecting the influence still wielded by Golkar, which is the party founded by Mr. Suharto and has been part of the governing coalition since he was ousted. But Mr. Usman argued that uncovering the truth was necessary to hold political leaders formerly aligned with Mr. Suharto accountable. Putu Oka Sukanta, the editor of Breaking the Silence, said sharing accounts of the violence gave a voice to the victims and gave younger Indonesians access to a history they were not taught in school. Its an expression of fighting to become human again, said Mr. Putu, 72, who in 1966 was detained for 10 years without trial for belonging to the Institute of Peoples Culture, a literary and social movement associated with the P.K.I. Djoko Sri Moeljono, 73, was also among the hundreds of thousands of artists, academics and trade unionists jailed at that time as leftists. After his arrest in 1965, for being a trade union member and graduate of a Sukarno-supported metallurgy program in the Soviet Union, he spent six years in forced labor. He was then exiled to a remote island until 1978. Now he is among the survivors sharing their memories with young Indonesians in discussion groups organized by universities and nongovernmental organizations. The Commission for the Disappeared and Victims of Violence, or |Kontras , recently produced a graphic detailing the nearly two dozen statutes that still bar former political prisoners from employment in fields like education and the military. To bring the purges into popular culture, dance troupes and puppet theaters have staged performances. The American filmmaker Robert Lemelsons 2009 documentary 40 Years of Silence: An Indonesian Tragedy, examines the impact of the killings on four families from Central Java and Bali. In 2006, the independent Nationa Commissionon Vikolence Against Women sponsored a documentary in which high school students videotaped interviews with survivors. Ratna Hapsari, a high school teacher and head of the Indonesian History Teachers Association, is leading an effort to revise the countrys curriculum. The process has not run smoothly. In 2004, the Education Ministry removed passages linking the P.K.I. with the Sept. 30 Movement in textbooks. But in 2007, under pressure from the military and some leaders of Islamic-based parties in Parliament, the attorney general ordered the new books withdrawn for disturbing public order. In some places, they were publicly burned. The curriculum is very restricted, said Ms. Ratna, who uses alternative texts in her classes and promotes outside learning through other resources, including the Internet. Many older Indonesians see younger peoples interest in the purges as a positive sign of efforts to reclaim their countrys history. We were taught that P.K.I. was really something evil,

Page 164 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

said Lely Cabe, 30, a cultural officer at the Goiethe Institute , the German cultural center, which hosted the event marking the release of Breaking the Silence. Now the younger generation is asking why. Taris Zakira Alam, 17, a great-niece of Itji Tarmizi, a painter who was accused of being a Communist sympathizer and spent much of his life in hiding, said it was important not only to discuss the purges but also to make amends to the victims. As a young generation, we have to fight for this, she said. Demikianlah, tulis Sara Schonhart dalam The New York Times, sebuah tulisan yang dikirimkan Prof Dr Baskara T. Wardaya, kepada sahabat-sahabatnya di Indonsia. Kita menyampaikan banyak berterima kasih kepada Prof Dr (Romo) Baskara T. Wardaya untuk pengiriman bahan penting itu. *** ----- Original Message ----From: "A. Alham" <a.alham@kpnplanet.nl> To: <sastra-pembebasan@yahoogroups.com> Sent: Monday, January 23, 2012 11:31 PM Subject: Fw: [mimbar-bebas] Kolom IBRAHIM ISA -- KIRIMAN PROF DR BASKARA T. WARDAYA Sekitar,,PEMBANTAIAN 1965 di NEW YORK TIMES Apa yang yang dikatakan oleh Adriaan van Dis mengenai intelektuil Indonesia yang tidak berminat akan sejarah tanah airnya sendiri dan hanya suka pada fantasi dan mitos memang tidak enak untuk didengar telinga semua orang Indonesia. Tapi perkataan van Dis itu sesungguhnya telah pernah dikatakan oleh Pramoedya Ananta Toer pada tahun 1999 ketika Pram mengunjungi Belanda "Kaum Intelektuil Indonesia pada tiarap menyaksikan kebiadaban suharto" yang punya makna yang sama atau tidak berbeda isi denga apa yang dikatakan oleh van Dis dan hanya beda bangsa. Kaum intelektuil Indonesia bahkan hingga kini masih tiarap, masih buta sejarah, masih suka mitos dan fantasi. Sejarah Indonesia masih saja lebih banyak ditulis oleh orang asing termasuk yang menulis sejarah G30S yang akibatnya banyak terjadi pemutar balikan demi tujuan politik dan kepentingan Barat dan anti Komunis. Hanya saja van Dis tidak menyebutkan sebab-sebab obyektif dan historis mengapa orang Indonesia(kaum Intelektuil) buta sejarah atau tidak meminati sejarahnya sendiri tapi Pram menjawabnya secara sekaligus: karena kaum intelektuil Indonesia itu pengecut, takut suharto, takut penjara hingga tidak berani mengatakan yang benar dan mengutuk yang salah. Dan apakah sekarang mereka sudah pada berani?. Menurut Putu Oka Sukanta sebagai editor "Memecah kebisuan", orang Indonesia sudah mulai berani ngomong soal sejarahnya sendiri dan buktinya ada 15 penulis yang dia kumpulkan sudah berani buka mulut dan hebatnya buku itu mendapat tanggapan dan isi tanggapan itu sudah dimuat di NEW YORK TIME yang cepat pula disebarkan oleh Putu Oka hingga ke milist (WAHANA) dan pula disebarkan Ibrahim Isa ke milist-milist lainnya. Apakah semua kita patut gembira dan bangga?. Tentu terserah kepada setiap orang menurut cita rasanya sendiri-sendiri. Tapi saya sendiri tidak. Seorang dari Goethe Institut mengatakan: "We were taugt that PKI was really something evil". Kita tahu bahwa hubungan Putu Okas Sukanta dengan Goethe Institut sudah sangat lama dan bersejarah panjang terutama dalam kerja sama menspnsori karya-karya Putu Oka dan penterjemahannya ke dalam bahasa Jerman. Apakah itu kebetulan karena Putu Oka sebagai satu-satunya pengarang Indonesia yang patut ditonjolkan ke dunia Internasional? Tentu kita bukan merasa isi dan bahkan mestinya bangga. Tapi masaalahnya bukan soal kebanggaan atau iri dengki tapi soal politik. Tentu pihak Institut juga tidak kebetulan memilih Putu Oka seperti memilih kucing dalam karung. Putu Oka punya orientasi "berdamai dengan sejarah masa lalu"atau pasifisme yang anti perjuangan, anti perlawanan dan ingin melupakan sebagian dari sejarah kekejaman suharto meskipun masih bicara soal penderitaan dan penyiksaan tapi sudah tidak mau bicara perjuangan meneruskan cita-cita membebaskan rakyat yang pernah dia anut yang karena itupula dia masuk penjara dan buangan suharto. Apakah "kebisuan" yang dimaksudkan Putu Oka dan 15 orang-orang yang dia kumpulkan memang sudah benar-benar terpecahkan?

Page 165 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Apakah mereka dan juga Putu sudah bicara bahwa suharto memfitnah PKI, berbohong sambil membunuh 3 juta manusia tidak bersalah yang semua itu dia salahkan karena perbuatan PKI? . Yang kita ketahui adalah bahwa Putu Oka sendiri berada di tengah-tengah "generasi Muda" yang mengalami degradatsi di bidang politik dan ideologi yang menyalahkan orang tua mereka karena pernah menjadi Komunis, menjadi PKI yang mereka anggap mencelakakan nasib mereka dan secara diam-diam, perlahan-lahan menghidupkan ideologi anti komunis, anti perjuangan, menyerahisme dan pasifisme yang para mereka ini bersandar pada generasi jompo yang masih tersisa dari kaum Oporkaki PKI (Oportunis kanan kiri PKI). Kita percaya pada generasi muda yang lebih kritis dalam memahami sejarah bangsanya, lebik kritis dalam mengungkapkan fitnah jahat suharto dan juga lebih kritis terhadap kata-kata demagogi kaum Oporkaki PKI yang selalu kedengaran "revolusioner" tapi juga selalu menyembunyikan kereaksioneran dan ideologi pasifisme serta menyerahisme mereka. Yang tidak beres bukan dalam PKI tapi justru dalam kepala kaum Oporkaki PKI. Yang membisu bukan rakyat yang berjuang tapi justru para korban 65 yang menyerah dan mencampakkan perjuangan. Apa yang dikatakan Putu Oka bukanlah "Memecah Pembisuan" tapi MEMBUNGKAM PERJUANGAN yang itu sangat senada dan sesuai dengan Goethe Institut yang selalu mendukungnya. ASAHAN. Hoofddorp, 23 Januari 2012. <<So once again, the U.S. is turning a blind eye to the brutal and repressive Indonesian military that doesnt fight wars but is devilishly good at suppressing its own people and cornering many of those resources for itself. The recent decision by the White House to begin working with KopassusIndonesias equivalent of the Nazi SSis a case in point. Kopassus has been implicated in torture and murder in Irian Jaya and played in key role in the 1999 sacking of East Timor that destroyed 70 percent of that countrys infrastructure following Timors independence vote. Over 1,500 Timorese were killed and 250,000 kidnapped to Indonesian West Timor. It appears that Indonesians are beginning to speak up about the horrors of the 1965 coup. Books like Geoffrey Robinsons The Dark Side of Paradise and Robert Lemelsons documentary film, 40 Years of Silence: an Indonesian Tragedy, are slowly wearing away at the history manufactured by the military dictatorship. But the U.S. has yet to come clean on its role in the 1965 horror, and the New York Times has apparently decided to continue that silence, perhaps because once again Indonesia is pivotal to Washingtons plans for Asia? >> ----------------------------------------------------http://www.fpif.org/blog/new_york_times_continues_to_conceal_us_role_in_1965_indonesia_ coup

New York Times Continues to Conceal U.S. Role in 1965 Indonesia Coup
By Conn Hallinan, January 23, 2012 Gen. Suharto (left)Why is the New York Times concealing the key role that the United States played in the 1965 coup in Indonesia that ended up killing somewhere between 500,000 and 1 million people? In a story Jan. 19Indonesia Chips Away At the Enforced Silence Around a Dark Historythe Times writes that the coup was one of the darkest periods in modern Indonesian history, and the least discussed, until now. Indeed it is, but the Times is not only continuing to ignore U.S. involvement in planning and carrying out the coup, but apparently doesnt even bother to read its own clip files from that time that reportedthe Johnson administrations delight with the news from Indonesia. The newspaper also reported a cable by Secretary of State Dean Rusk supporting the campaign against the communists and assuring the leader of the coup, General Suharto, that the U.S. government [is] generally sympathetic with, and admiring of, what the army is doing. What the Indonesian Army was doing was raping and beheading communists, leftists, and trade unionists. Many people were savagely tortured to death by the military and its right-wing Muslim alliesin the Nahdlatul Ulama and the Muhammadiyah. A number of those butchered were fingered by U.S. intelligence.

Page 166 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

According to a three-part series in the July 1999 Sydney Morning Herald, interviews with Indonesian political prisoners, and examinations of U.S. and Australian documents, Western powers urged the Indonesian military commanders to seize upon the false claims of a coup attempt instigated by the Indonesian Communist Party (PKI), in order to carry out one of the greatest civilian massacres of the 20thcentury and establish a military dictatorship. General Suharto claimed that the PKI was behind the assassination of six leading generals on the night of July 30, 1965, the incident that ignited the coup. But the Herald series included interviews with two of the men involved in the so-called July 30 putsch, both of who claim the PKI had nothing to do with the uprising. At the time, the PKI was part of a coalition government, had foresworn violence, and had an official policy of a peaceful transition to socialism. In fact, the organization made no attempt to mobilize its three million members to resist the coup. The U.S. made sure that very few of those communistsas well as the leaders of peasant, women, union, and youth organizations survived the holocaust. According to U.S. National Security Archivespublished by George Washington University, U.S. intelligence agents fingered many of those people. Then U.S. Ambassador to Indonesia, Marshall Green, said that an Embassy list of top Communist leaders is being used by the Indonesian security authorities that seem to lack even the simplest overt information on PKI leadership at the time The U.S. was well aware of the scale of the killings. In an April 15, 1966 telegram to Washington, the Embassy wrote, We frankly do not know whether the real figure [of PKI killed] is closer to 100,000 or 1,000,000, but believe it wiser to err on the side of the lower estimates, especially when questioned by the press. Besides helping the military track down and murder any leftists, the U.S. also supplied the rightwing Kap-Gestapu movement with money. Writing in a memo to then Assistant Secretary of State McGeorge Bundy, Green wrote The chances of detection or subsequent revelation of our support in this instance are as minimal as any black bag operation can be. States News Service reporter Kathy Kadaneinterviewed several former diplomats and intelligence agents and found that the list turned over to the Indonesian security forces had around 5,000 names on it. It was really a big help to the Army, former embassy political officer Robert J. Martens told Kadane. They probably killed a lot of people, and I probably have a lot of blood on my hands, but that is not all bad. There is a time when you have to strike hard at a decisive moment. At the time, Washington was beginning a major escalation of the Vietnam War, and the Johnson administration was fixated on its mythical domino theory that communists were about to take over Asia. The U.S. considered Indonesia to be a strategically important country, not only because it controlled important sea passages, but also because it was rich in raw materials in which U.S. corporations were heavily invested. These included Richfield and Mobil oil companies, Uniroyal, Union carbide, Eastern Airlines, Singer Sewing Machines, National Cash Register, and the Freeport McMorRan gold and copper mining company. At the time, Indonesian President Sukarno was one of the leaders of the third force movement, an alliance of nations that tried to keep itself aloof from the Cold War between the U.S. and the Soviet Union. The 1955 Bangdung Conference drew countries from throughout Asia and Africa to Indonesia to create an anti-colonialist, non-aligned movement. It also drew the ire of the U.S, which refused to send a representative to Bangdung. In the polarized world of the Cold War, non-alignment was not acceptable to Washington, and the U.S. began using a combination of diplomacy, military force and outright subversion to undermine countries like Indonesia and to bring them into alliances with the U.S. and its allies. The CIA encouraged separatist movements in the oil-rich provinces of Sumatra and Sulawesi. The British and the Australians were also up to their elbows in the 1965 coup, and France increased its trade with Indonesia following the massacre. The relations between Jakarta and Washington are long and sordid. The U.S. gave Indonesia the green light to invade and occupy East Timor, an act that resulted in the death of over 200,000 people, or one-third of the Timorese population, a kill ratio greater than Pol Pots genocidal mania in Cambodia. Washington is also supportive of Indonesias seizure of Irian Jaya (West Papua) and, rather than condemning the brutality of the occupation, has blamed much of the violence on the local natives. The Cold War is over, but not U.S. interests in Asia. The Obama administration is pouring military forces into the region and has made it clear that it intends to contest Chinas growing influence in Asia and Southeast Asia. Here Indonesia is key. Some 80 percent of Chinas

Page 167 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

energy supplies pass through Indonesian-controlled waters, and Indonesia is still a gold mineliterally in the case of Freeport McMoRan on Irian Jaya of valuable resources. So once again, the U.S. is turning a blind eye to the brutal and repressive Indonesian military that doesnt fight wars but is devilishly good at suppressing its own people and cornering many of those resources for itself. The recent decision by the White House to begin working with KopassusIndonesias equivalent of the Nazi SSis a case in point. Kopassus has been implicated in torture and murder in Irian Jaya and played in key role in the 1999 sacking of East Timor that destroyed 70 percent of that countr ys infrastructure following Timors independence vote. Over 1,500 Timorese were killed and 250,000 kidnapped to Indonesian West Timor. It appears that Indonesians are beginning to speak up about the horrors of the 1965 coup. Books like Geoffrey Robinsons The Dark Side of Paradise and Robert Lemelsons documentary film, 40 Years of Silence: an Indonesian Tragedy, are slowly wearing away at the history manufactured by the military dictatorship. But the U.S. has yet to come clean on its role in the 1965 horror, and the New York Times has apparently decided to continue that silence, perhaps because once again Indonesia is pivotal to Washingtons plans for Asia? For more of Conn Hallinan's essays visit Dispatches From the Edge. Meanwhile, his novels about the ancient Romans can be found at The Middle Empire Series. *** [Non-text portions of this message have been removed] http://www.siwalimanews.com/post/pengungsi_korban_konflik_1999_demo_pemprov Friday, 20 January 2012

13 Tahun Mengungsi di Negeri Sendiri

Pengungsi Korban Konflik 1999 Demo Pemprov


Ambon - Puluhan pengungsi korban konflik tahun 1999 yang hingga kini hak-haknya belum juga tertangani, melakukan aksi demonstrasi di Kantor Gubernur Maluku, Kamis (19/1), Mereka menuntut kejelasan dari Pemerintah Provinsi (Pemprov) Maluku karena sudah selama 13 tahun ternyata hak-haknya sebagai pengungsi belum juga diterima. Aksi demontrasi yang dilakukan oleh para pengungsi itu dipimpin oleh Koordinator Koalisi Pengungsi Maluku (KPM) Pieter Pattiwaellapia didampingi Kepala Kantor Komisi Nasional (Komnas) HAM Perwakilan Maluku, O Lawalata itu merupakan bentuk refleksi dari 13 tahun penanganan pengungsi oleh Pemprov Maluku pasca konflik kemanusiaan 19 Januari 1999. Pantauan Siwalima, puluhan pengungsi yang seluruhnya mengenakan kaos hitam dan mengikat pita putih pada lengan tangan, yang menandakan keprihatinan mereka sebagai pengungsi yang tidak dihiraukan dan dipedulikan oleh Pemprov Maluku selama ini, telah berada di sekitar kantor Gubernur Maluku sejak pukul 09.30 WIT untuk melakukan aksinya. Namun secara tiba-tiba pintu pagar ditutup oleh personil Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) sehingga membuat para pengungsi berang dan sempat terlibat saling dorong mendorong dengan Satpol PP maupun polisi. Kendati pintu pagar digembok namun para pengungsi yang dominan dihadiri oleh ibu-ibu itu berhasil mendobrak pagar yang dikawal ketat oleh Satpol PP maupun aparat kepolisian. Kepala Kesbanglimas Setda Provinsi Maluku, AR Uluputty yang juga hadir saat itu pun tak bisa berbuat apa-apa, para pengungsi akhirnya berhasil masuk dan menyampaikan aspirasinya di halaman depan Kantor Gubernur Maluku. Nampak dalam orasi tersebut sejumlah spanduk dan panflet bertuliskan, Bayar Hak Kami Sebagai Pengungsi Jangan Ungsikan Hak Kami ke Negeri Dongeng, Dana Pengungsi 1999 Dikemanakan ????, Pengungsi Bagian Dari NKRI, Hari ini 13 Tahun Kami Harus Menanti HakHak Kami Sudah Lupakah Pelayan kepada Majikan???? Walahualam, Hari Gini Belum Bayar Pengungsi Apa Kata Dunia, Pengungsi Bagian dari Maluku.

Page 168 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Koordinator KPM Pieter Pattiwaellapia dalam orasinya mempertanyakan komitmen Pemprov Maluku untuk menangani pengungsi korban konflik tahun 1999 yang hingga kini belum mendapatkan hak-haknya. Ia juga menyesalkan adanya pernyataan Pemprov Maluku pada bulan September 2007 lalu yang telah menyatakan bahwa penanganan pengungsi di Maluku telah selesai, namun saat Komnas HAM melakukan upaya mediasi dengan Gubernur Maluku, KA Ralahalu ternyata telah disepakati jika masih tersisa 3.897 Kepala Keluarga (KK) pengungsi di Maluku yang belum tertangani, karena dari jumlah keseluruhan pengungsi Maluku yakni 12.080 KK hanya baru 8.183 kk yang telah tertangani Berdasarkan sisa pengungsi tersebut maka Pemprov Maluku berdasarkan SK Gubernur Maluku tertanggal 4 November 2010 dibentuklah Tim Verifikasi Sisa Pengungsi Maluku yang diketuai oleh Sekda Provinsi Maluku, Ros Far-Far, namun hingga kini tak jelas juga proses verifikasi tersebut. Hari ini, 13 tahun masyarakat Maluku mengungsi di negerinya sendiri, pemerintah tidak lagi mempedulikan nasib pengungsi yang ada di daerah ini, padahal begitu banyak anggaran yang dikucurkan oleh pemerintah pusat mulai dari Dana Inpres 6 tahun 2003 dan sebagainya untuk penanganan pengungsi di Maluku, namun tak jelas juga penanganannya, teriak Pattiwaellapia. Selain itu, salah satu pengungsi asal Kabupaten Buru, Piet Wenno dalam orasinya mengatakan, jika Pemprov Maluku selama ini menganaktirikan pihaknya. Terbukti sebanyak 220 KK pengungsi asal Kabupaten Buru yang mendiami Kawasan Lembah Argo, Desa Passo Kecamatan Baguala tak pernah tersentuh bantuan pengungsi. Seluruh kewajiban sebagai pengungsi telah kami laksanakan, baik dari administrasi bahkan berdiri di titik api, tetapi apa yang kami dapatkan, Pemerintah selalu menganaktirikan kami, ungkapnya. Dalam aksi demontrasi tersebut, para pendemopun membacakan surat terbuka yang ditujukan kepada Gubernur Maluku yang didalamnya terdapat tiga tuntutan, yakni Pertama, Harus ada kejelasan tentang sisa pengungsi 1999 yang belum terselesaikan. Kedua, Jika ada itikad baik untuk menyelesaikan sisa pengungsi 1999, maka tidak mengalihkan penanganan pengungsi ke kabupaten/kota karena selama ini pengungsi di tangani oleh Pemprov Maluku serta Ketiga, Gubernur Maluku harus segera memerintahkan kepada Tim Verifikasi untuk bisa secepatnya menyelesaikan tugas dan tanggung jawabnya. Jika dalam waktu satu minggu, aspirasi ini belum juga disampaikan maka para pengungsi akan mengancam akan menduduki Kantor Gubernur Maluku sehingga ada kepastian penanganan pengungsi. Aspirasi dan tuntutan para pendemo itu, diterima oleh Kepala Kesbanglimas Setda Provinsi Maluku, AR Uluputty. Sesuai dengan mekanisme, aspi rasi ini akan diterima dan selanjutnya akan disampaikan kepada Gubernur Maluku untuk ditindaklanjuti, katanya. Akan Laporkan Sementara itu, Kepala Kantor Komisi Nasional (Komnas) HAM Perwakilan Maluku, Ot Lawalata mengatakan, masalah pengungsi di Maluku sudah menjadi perhatian yang serius oleh Komnas HAM di pusat. Berbagai proses mediasi juga telah dilakukan bersama antara Kom nas HAM dengan Pemprov Maluku, namun belum juga ada tindaklanjutnya, sehingga saya akan menyurat lagi ke Komnas HAM di Jakarta untuk memberitahukan berbagai proses penanganan pengungsi yang dilakukan oleh Pemprov Maluku selama ini, katanya. Lawalatta juga berjanji jika aksi demontrasi yang dilakukan oleh pengungsi tidak juga ditindaklanjuti maka Kantor Perwakilan Komnas HAM di Maluku akan juga menyurati ke Badan Komisi Internasional HAM karena sudah terlalu banyak janji yang disampaikan kepada pengungsi, namun juga belum tertangani. (S-16)

Kolom IBRAHIM ISA


Kemis, 26 Januari 2012

Page 169 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

-----------------------

SEKITAR KAUM KIRI SIAPA & DIMANA MEREKA?


Menjelang Tahun Baru Imlek, ---- hari Minggu tanggal 22 Januari, 2012 yl, kurang-lebih limapuluhan sahabat-sahabat Indonesia di Belandamengadakan pertemuan di Restaurant Lei Ping, Amsterdam. Antara lain untuk menyambut TAHUN BARU IMLEK. Pengertian di kalangan sementara orang Indonesia masih belum sama. Ada yang mengucapkan 'Selamat Tahun Baru Imlek, kepada yang bersangkutan'., dll. Maksudnya kepada teman-temannya yang turunan Tionghoa. Padahal Tahun Baru Imlek adalah HARI NASIONAL. Sama halnya dengan Tahun Baru yang sama-sama kita rayakan secara nasional. Dalam cakap-cakap hari itu, hal ini diingatkan kembali. Sekarang ini, Tahun Baru Imlek, pengertiannya bukanlah 'Tahun Baru Cin' . . . . .seperti 'tempo doeloe'. Terutama sejak jatuhnya Suharto, kita sama-sama merayakannya. Karena hari itu adalah HARI RAYA NASIONAL KITA. *** Pertemuan sahabat-sahabat Indonesia itu, sudah menjadi kegiatan tukar-fikiran yang reguler. Kali ini memang dipadukan dengan menyambut datangnya Tahun Naga. Kami makan-bersama mi-goreng, kueh-ranjang dll, suguhan Siauw May Lie dan Azis Burhan. Banyak terima kasih kita ucapkan untuk suguhan itu. *** Yang ingin dicakapkan di sini ialah ini: Dalam acara cakap-cakap hari Minggu yl itu, salah satu temanya adalah TENTANG KAUM KIRI DI INDONESIA Kebetulan aku diminta untuk memberikan pemahamanku mengenai tema tsb setelah berkali-kali berkunjung ke Indonesia. |Terutama setelah diskusi-diskusi dengan kaum muda di Indonesia yang menurut pemahamanku tergolong atau banyak berpandangan Kiri. Hasil cakap-cakap itu mengarah pada kesimpulanku pribadi, bahwa ada beberapa faktor, mengapa KAUM KIRI BELUM MERUPAKAN SUATU KEKUATAN BERSATU YANG UTUH dan DIPERHITUNGKAN OLEH KAWAN MAUPUN LAWAN. Faktor-faktor yang menyebabkannya antara lain adalah: 1 - Jelas, dimana-mana marak grup-grup dan forum-forum serta organisasi-organisasi yang bisa dikatagorikan Kiri. Tetapi belum berhasil membuat suatu platfom atau forum dengan program besar bersama mengenai Indonesia, kini dan hari-depannya. 2 - Umumnya masih bersikap menantikn situasi MOMENTUM begelorannya gerakan dengan tuntutan yang progresif seperi ketika berkobarnya gerakan dan tuntutan turunnya Presiden Suharto, serta dilaksanakannya Reformasi dan Demokrasi, pada periode sekitar Mei 1998. 3 Masing-masing grup, forum, organisasi masyarakat, bahkan parpol, dsb merasa dirinya yang paling besar, kuat, paling dulu, paling Kiri, serta paling benar. Maka menganggap dirinyalah yang harus jadi inti dari gerakan Kiri di Indonesia, karena merasa dirinya atau kelompoknyalah yang merupakan kekuatan politik dan massa dengan strategi dan taktik yang tepat. 4 Terdapat perasaan iri dan cemburu di kalangan kaum Kiri. Seperti perasaan: Mengapa dia,- - bukankah seharusnya saya atau kami yang lebih dulu dan lebih mampu dsb. Mengenai hal-hah yang dikemukakan diatas, berhubung masih mendengarkan pendapat tema-tema lainnya dan kurangnya waktu, maka masih belum sempat diadakan tukar-fikiran. Dimaksudkan akan dilanjutkan pada kali berikutnya. *** /Kok, pas sekali, tadi malam kuterima sebuah artikel yang ditulis oleh seorang profesor Australia: //*Katharine McGregor. *//Kukenal baik dia. Tahun lalu kami bertemu dan cakap-cakap panjang lebar di Perpustakaan Umum Amsterdam, OBA. /

Page 170 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

/Artikel profesor Australia itu berjudul: //*WHAT'S WRONG INDONESIA?*//Ada Masalah Apa Dengan Indonesia Dewasa Ini?.

WITH

COMTEMPORARY aktivis Kiri

Katharine menceriterkan cakap-cakapnya dengan salah seorang Indonesia://*HARSUTEDJO,*//nama lengkapnya adalah Harsono Sutedjo. Dimuat di majalah Australia, //*INSIDE INDONESIA, 23 Januari 2012*//.

Sebuah majalah (quarterly ) kwartalan, mengenai Indonesia, rakyat, kebudayaan, politik, ekonomi dan lingkungan hidupnya. Inside Indonesia mula diterbitkan di Melbourne tahun 1983, oleh IRIP (the Indonesian Resources and Information Program (IRIP). Mudah, kok, bisa dicari di Google.com./ /Menarik sekali tulisan McGregor itu. Karena, di situ ditulis tentang tinjauan ke masa lalu, oleh *Harsutejo*, seorang Kiri Indonesia, mengenai kariernya dalam politik, dan mengenai keadaan Indonesia dewasa ini. Harsutedjo menyebutkankan 'kekurangan-kekurangan' gerakan Kiri masa lampau, serta bagaimana sebaiknya sekarang dan selanjutnya./ /* * */ /Yang juga menarik dari nomor INSIDE INDONESIA kali ini, ialah kumpulan tulisan yang analitis dan kritis yang ditampilkan di situ, berjudul: *WHERE IS THE LEFT? */ /Misalnya ada *Edward Aspinall* dengan tulisan berjudul *WHERE IS THE LEFT?*.*Dimana Kaum Kiri Itu?* Dikemuakan a.l. : Kadang-kadang tampaknya ada sedikit (saja) ruangan untuk politik progresif di Indonesia. / /Satu lagi artikel Aspinall berjudul: *STILL AN AGE OF ACTIVISM.* Dengan pengantar: Politikpolitik Kiri ter-fragmentasi, tetapi, yang mengherankan adalah, bahwa, ide-ide Sayap-Kiri : PUNYA PENGARUH./ /Diikuti oleh tulisan *Jeffrey Winters*, berjudul: *JALAN MENUJU KE PRESIDEN (PILIHAN) RAKYAT.* Tulisan itu mengedepankan ide: Bila orang-orang Indonesia mau menemukan calon untuk melawan kaum oligarki, mereka harus mulai dengan melakukan pekerjaan organisasi sekarang ini./ Menyusul tulisan berjudul: *LOCATING THE POWER OF LABOUR*, Menemukan Kekuatan Buruh, oleh *Benny Hari Juliawan*. Dimulai dengan kalimat-kalimat ini: Kaum Buruh bukan merupakan kekuatan dominan dalam kehidupan politik, tetapi mereka itu jauh dari takpunya-kekuatan. Menyusul tulisan oleh *Rianto Bachriadi*, berjudul *BERJUANG UNTUK TANAH* -- Gerakan Sosial di pedesaan punya latar belakantg sejarah kaya di Indonesia. Dan mereka telah mencatat hasil-hasil penting dalam tahun-tahun belakangan ini. /Menarik bahwa penulisnya memulai tulisannya dengan mengingatkan bahwa dalam tahun 1953, *DN Aidit* yang ketika itu merupakan bintang muda yang sedang menanjak di PKI, mengajukan analisanya tentang masyarakat agraria Indonesia. Aidit mengatakan bahwa revolusi agraria harus merupakan hakikat dari revolusi demokrasi rakyat di Indonesia. Dalam kongres kelima partai setahun kemudian, PKI mensahkan analisa Aidit sebagai inti dari program agraria yang baru. Program tsb berseru kepada partai untuk membangun kekuatan massa di pedesaan, serta menjadikan perjuangan untuk landreform sebagai seruan utamanya, dengan menggunakan slogan *TANAH UNTUK KAUM TANI.* Tulisan selanjutnya oleh *Vedi R. Hadiz*, berjudul *ISLAMISM YES, COMMUNISM NO!.* Didahului dengan kalimat-kalimat sbb: Islamisme semakin mengokoh di bagian-bagian dari Jawa yang dulunya adalah benteng-benteng kaum Kiri. Yang terakhir adalah tulisan *Prof, Katharine McGregor*, yang sudah dibicarakan di atas. Berjudul:*ADA MASALAH APA DENGAN INDONESIA DEWASA INI? * /* * */ Artikel-artikel yang disajikan oleh INSIDE INDONESIA itu, penting dan menarik sebagai bahan analitis yang kritis, untuk bahan pertimbangan bagi siapa saja yang berniat mengenal keadaaan kaum Kiri di Indonesia dewasa ini.

Page 171 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Bahan-bahan itu semuanya dalam bahasa Inggris. Dalam siaran ini tidak diterjmahkan. Karena bahasa Inggris cukup dikenal dan dikuasai oleh yang berpendidikan umum dan masyarakat Indonesia peduli politik dewasa ini. /* * */ Di bawah ini dilampirkan tulisan lengkap Prof Katharine McGregor:

*WHAT IS WRONG WITH CONTEMPORARY INDONESIA*


By Katharine McGregor, Monday, 16 January 2012 *Harsono Sutedjo, an old leftist looks back at his career in politics, and at the state of Indonesia today /* * */ Between 1965 and 1968 half a million Indonesians were killed by the military and civilian vigilantes and hundreds of thousands imprisoned without trial. The purpose of this violence was to eliminate the Indonesian left which had wanted to introduce socialism to Indonesia. The repression targeted not only members of the PKI (Indonesian Communist Party) and affiliated organisations, but also Sukarno supporters from the Indonesian Nationalist Party and the military. It is thus hard to generalise about the political views of the broad spectrum of people targeted in this violence, including those who survived the killings or imprisonment. Nevertheless, asking the survivors to reflect on the state of contemporary Indonesia is one way we can gauge what was lost from Indonesias political life with the destruction of the left, and to look for continuities between earlier and contemporary periods of political struggle. In this article I explore the opinions of one former political prisoner about contemporary Indonesia in order to assess what is left of the Indonesian left. A life in politics Harsutejo (Harsono Sutedjo) was born in the late 1930s in Wlingi East Java. His mother was an illiterate farmer who managed an aunts rice farm. Although she remained illiterate for life she always stressed the importance of education to Harsutejo. His father was a sugar factory employee who frequently challenged his Dutch boss. He was detained and imprisoned by the Dutch for his activities in the leftist organisation, Sarekat Rakyat (Peoples Association) and by the Japanese for his involvement in the underground resistance to Japanese rule. On the second occasion, he was dragged from the bedroom in their family home, stripped naked and kicked in front of the family. The violence of this arrest triggered in Harsutejo feelings of revenge towards colonialists, but also a rejection of violent methods. When the Japanese period (1942-45) ended his father was released and joined the struggle against the Dutch. Many important figures in the independence struggle (1945-1949) visited Harsutejos house when he was a young boy. He was surrounded by talk of politics. When his father was pursued by the Dutch, the family fled to the mountains and lived with another family. Harsutejo worked as a courier for the revolution and witnessed much violence during this period. In 1953, Harsutejo joined his first organisation, IPPI (Indonesian High School Students and Youth Association). Although IPPI discussed some national issues such as the struggle for the return of Western New Guinea (now known as Papua) to Indonesia, his participation in IPPI focused on cultural activities. In 1957, he joined Pemuda Rakyat (Peoples Youth), a youth organization affiliated with the PKI. He continued to be involved in cultural productions like poetry reading, choirs and ensembles as a means of promoting the organisation. Harsutedjo read widely as a child and he was the only member of his family to complete a university degree. When he began his degree in cultural history at Airlangga University in Malang he joined the student organisation CGMI (Indonesian Student Movement Centre). Again he was involved in cultural activities, but also in protests against the Dutch refusal to surrender the territory of Western New Guinea to the Republic. He recalls being part of a crowd that surrounded a Dutch school in Malang and told the students and staff to go home. By the late 1950s, the Indonesian government had nationalised all Dutch assets and also began to expel Dutch nationals. CGMI activists protested against the Vietnam War and

Page 172 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

against nuclear weapons. They connected Indonesian struggles to those in similar countries at the time. After graduating and becoming a lecturer at Airlangga, Harsutedjo joined HSI (Indonesian Graduates Association). Like the other organisations he had joined, it opposed imperialism and feudalism and promoted socialism as the best political system. One of their greatest concerns was that Indonesia would become just a puppet state to be used by others. By the mid-1960s, as President Sukarno leaned increasingly to the left, Harsutedjo recalls that most radicals were convinced that Indonesia would become socialist, or at least implement an Indonesian form of socialism. Harsutejo was conscious of challenges from conservative groups to all the left-aligned organisations he joined. Yet we felt a sense of strength and that the government was on our side. Like many other members of mass organisations, Harsutejo was unprepared for the violent assault following the Thirtieth September Movement event. He stated that no-one imagined it would be so bad. In his view, they should have been better prepared for such an attack. Harsutejo was arrested in Malang in 1965 and imprisoned for six months. He fled to Surabaya and then Jakarta so as to avoid the pernicious monitoring the Suharto regime imposed on former political prisoners. After assuming a new identity and cutting all family ties, Harsutedjo worked in a foreign bank for two decades. Staying steady In an interview in Bekasi I asked if and in what sense he considered himself representative of the Indonesian left. He responded that he defined himself as a leftist in that he was anti- establishment, anti-feudal, anti-capitalist and anti-bureaucratic. In short, he is for the people and opposes anything that does not support the peoples interests. He stated that his basic political views had not changed throughout his life, but he now believed that the way to communicate these ideas should be more moderate. I am probably different to others who think that socialism can be implemented just as we learned in the past. In the Soviet Union it failed. Suryono a former journalist for Harian Rakyat (Peoples Daily) said in the Soviet Union the communist party ran the country, but he did not meet one communist. Harsutedjo began to have hesitations about the Soviet Union as a model for Indonesia in the 1950s, when he learnt about the violent repression in Poland and Hungary. As for China as model he noted, In the Peoples Republic they said they would build communism, they have developed a lot but in the end there is a big gap between the rich and the poor. Reflecting on the Indonesian left in the 1960s Harsutejo comments that our methods were too extreme, our language was too strong, it had no nuance. We conceptualised things in black and white. In this rare critique from a former activist, Harsutejo recalls the dogmatic nature of politics in the mid 1960s as those of the left called for a retooling of people who were not sufficiently anti-imperialist or anti-feudalist. Our methods were too extreme, our language was too strong, it had no nuance. We conceptualised things in black and white. When asked to compare the pre-1965 period with todays Indonesia, Harsutedjo commented that the gap between the rich and poor was not so pronounced, while we spoke of capitalist bureaucrats this referred largely to the military and civilians. He feels that there was a greater sense of social conscience after independence, perhaps because the people were more spirited. From independence onwards there were united efforts, for example, to eradicate illiteracy. During the Suharto era, Harsutedjo observed the escalation of capitalism in Indonesia from within the system. Working in a foreign bank, an institution that symbolises modern capitalism, he was sometimes frustrated as to how he could achieve change in society. He studied banking laws and attempted to ensure the banks policies were fair with regard to Indonesian interests. After the fall of Suharto in 1998, Harsutedjo began to publish works about his experiences and about his political views. In 2010 he published a book, Dictionary of the New Orders Crimes: Love your Homeland and Your Nation.

Page 173 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Although the book is focused on the New Order it traces not only the crimes of that regime, but also its enduring legacies. In it, Harsutedjo provides a comprehensive catalogue of all the problems he sees today in Indonesian society and the need for a stronger sense of nationalism. Some key themes of the book are environmental exploitation, foreign ownership of Indonesian assets and the neglect of human rights, including the rights of the poor. *From red to green* Harsutedjo explains that for him loving ones country means protecting and safeguarding the land and water that we own and all that grows and lives in it, all flora and fauna and all water and sea as well as the air above it and its people (p. 5). He expresses great regret that Indonesian leaders do not seem to value these things as evidenced by the 2002 loss to Malaysia of the two islands of Sipadan and Ligitan at the border of East Kalimantan. According to him, the two islands were handed over because of a regime that prioritised its own power and its own pockets. More small islands have been and will continue to be lost and to sink because of the greed of giant investors. According to Harsutedjo They collude with the regime to steadily steal the coral, the sand and to dig up the mangrove trees which have for thousands of years guarded and preserved our seas and our land (p. 5). The illegal sale of timber, sand and soil at low prices to Singapore is evidence that Indonesians have already sold their homeland (p. 5). Throughout his dictionary Harsutedjo lists many other cases in which Indonesias economic sovereignty has been compromised such as through the sale of mining and oil concessions to foreigners. In our interview, Harsutedjo stated that compared to the Sukarno era there is now more foreign exploitation, but also national exploitation. He gives the example of the privatisation of water for use in rice fields and of drinking water. /*Kolom IBRAHIM ISA*/ /*Sabtu, 28 Januari 2012*/ /*-----------------------------*/

*DALAM RANGKA MENYAMBUT BUKU :* *SELEPAS BAPAKKU HILANG Oleh WANI *


Menyongsong pembicaraan buku buah tangan *Fitri Nganthi WANI*, putri penyair yang hilang *WIDJI THUKUL* -- pada periode menjelang berakhirnya rezim kepresidenan Jendral Suharto, --- di bawah ini disiarkan (kembali) sebuah tulisan mengenai *MALAM WIDJI THUKUL *yang diselenggarakan bersama *INDONESIA HOUSE *dan *STICHTING WERTHEIM*, pada tanggal 25 Oktober, 2003, 8 tahun yang lalu, di gedung INDONESIA HOUSE, Amsterdam. Masih akan dipublikasikan tulisan-tulisan sekitar Widji Thukul dalam rangka menyambut buku indah mungil berjudul *SELEPAS BAPAKKIU HILANG Kumpulan puisi (1999-2007) Fitri Nganthi WANI.* Penerbit Pusat Sejarah Etika Politik, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta, Maret 2009. Silakan baca tulisan di bawah ini:* *

*AMSTERDAM SUKA PADA WIJI THUKUL, . . . .*


<*Kolom IBRAHIM ISA, Amsterdam, 30 Okt 2003>*/ Pada akhir *MALAM WIJI THUKUL* yang sukses di INDONESIA HOUSE, Amsterdam, malam Minggu, 25 Oktober 2003 y.l., hatiku gembira, puas dan lega. Di Belanda sini, suatu malam peringatan, atau malam kebudayaan yang diselenggarakan oleh sesuatu LSM, ornop, perkumpulan kebudayaan ataupun ilmu-pengetahuan, lebih dari limapuluh orang saja yang hadir itu sudah sukses. Temanku, seorang penyair, cerita bahwa pernah ia membacakan sajak pada suatu malam kebudayaan yang hadir hanya tujuh orang. Tapi pada Malam Wiji Thukul weekend y.l., yang hadir paling tidak 65 orang. Ada yang bilang70 lebih. Gedung INDONESIA HOUSE, PENUH SESAK.

Page 174 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Malam budaya ini dipandu oleh penyair Mung Murbandono (Radio Hilversum) dan Lea Pamungkas (Indonesia House). Pertemuan diawali dengan kata sambutan *Ketua Stichting Wertheim, dr C.J.G. Holtzappel, mengantar peluncuran edisi kedua sajak-sajak Widji Thukul berjudul HET LIED VAN DE GRASPOLLEN (NYANIAN AKAR RUMPUT). *Edisi kedua ini sebagaimana halnya dengan edisi pertama, juga penerbitan *Stichting Wertheim*, berisi sajak-sajak Widji yang diterjemahkan ke dalam bahasa Belanda, disamping masing-masing aslinya dalam bahasa Indonesia. Suasana khidmat kemudian menjadi santai dan gembira. Khidmat, karena pada mula pertemuan semua tidak lupa bahwa tahun ini, *sudah hampir lima tahun Widji Thukul HILANG. Kemudian menjadi santai dan gembira, karena menyaksikan pemutaran film(video) Widji Thukul, produksi Tinuk Yampolsky, Dawn Buie dan Gita Wiya Laksmini. Sebuah film tentang penyair muda yang menuangkan kepedulian dan keterlibatannya dengan nasib dan perjuangan orang miskin, dengan perlawanan terhadap kemiskinan dan ketidakadilan. Sebuah film yang mencengkam, mengesankan yang menyangkut terus dalam kenangan masing-masing. Malam itu diliputi suasana gembira, karena sempat menyaksikan (melalui film Tinuk Yampolsky tsb), betapa gaya Wiji berdeklamasi, matanya besinar berapi-api melantunkan suara lantangnya menentang ketidak-adilan dan menuding penguasa. Untuk mensosialisasikan syair-syairnya yang tajam, kritis dan tidak kenal ampun terhadap ketidak adilan, Widji tak segan-segan melakukannya lewat ngamen. Sikapnya yang bertolak belakang dengan penguasa inilah yang menyebabkan akhirnya Widji mengalami nasib sedih menjadi ORANG HILANG, *kira-kira pada saat yang bersamaan dengan hilangnya beberapa aktivis PRD yang diculik oleh TimMawar dari Kopasus. * Tentu orang ingin tahu, siapa saja yang datang pada malam itu? Ada yang tua-tua, setengah baya dan ada yang muda-muda. Pokoknya mayoritasnya orang-orang INDONESIA yang cinta kebudayaan Indonesia, yang merindukan kebenaran serta cinta pada sajak-sajak Wiji Thukul. Ada anak Maluku, anak Minang, anak Jawa, anak Sunda, anak Manado, anak Batak, ada anak Bengkulu, salah seorang pimpinan Serikat Nelayan Bengkulu, ada yang dari Stichting Indonesia Media, ada yang dari organisasi PERSAUDARAAN, Amsterdam, Utrecht, Zeist, ada yang dari Stichting SAPULIDI, Stichting Azie Studies, Onderzoek dan Informatie, Rotterdam, dan banyak lagi. Dengan sendirinya sejumlah kawan-kawan dari*INDONESIA HOUSE dan dari STICHTING WERTHEIM, para organisator MALAM WIDJI THUKUL* tsb. Maafkan kalau ada yang terlupa disebut disini. Tentu juga hadir sejumlah yang lumayan orang-orang Belanda Bul. Ada yang dari Pengurus *Stichting Wertheim*, ada putri-putri Prof Dr Wertheim, hadir juga Auke van den Berg dari Rozenberg Publishers, Amsterdam, penerbit Bundel Widji Thukul Edisi Ke-2, 2003. Tampak pula mantan wakil KITLV di Jakarta, Jaap Erkelens, seorang pengenal dan pencinta Indonesia yang hampir tigapuluh tahun lamanya bekerja di Indonesia. Juga datang memenuhi undangan Joop Morrin penulis buku INDONESIA LOS VAN NEDERLAND (Indonesia Lepas dari Belanda), mencerminkan politik CPN yang membela Indonesia Merdeka. Selain menyantap menu Indonesia yang sedap masakan penyair Heri Latief, yang dinikmati beramai-ramai sampai ludes, hadirin juga menikmati deklamasi sajak-sajak yang dibawakan oleh hadirin. Tak ketinggalan juga dibacakan sajak Wiji dalam terjemahan bahasa Belanda oleh Agnes. Rupanya sajak Wiji begitu mencengkamnya sehingga orangorang Belandapun sampai berkomentar, begitu indah dan kuatnya sajak Wiji, meskipun itu dideklamasikan terjemahannya dalam bahasa Belanda. Herankah kita jika ada yang nyeletuk, kebetulan terdengar di telingaku: SIAPA BILANG ORANG-ORANG BELANDA HANYA BISA MENGKRITIK INDONESIA SAJA? Mengapa ada yang berkomentar begitu?, fikirku. Tentu saja, bukankah belum lama berselang Menkumdang Yusril Ihza Mahendra, Ketua Partai Bulan Bintang, bikin heboh berkenaan dengan ucapannya: I hate them!, saya membenci mereka,mereka maksudnya orang-orang Belanda. Pasalnya, orang-orang Belanda, menurut Yusril kerjanya selalu mengeritik Indonesia saja, mencari-cari kesalahan tentang HAM di Indonesia, dsb.

Page 175 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Soalnya, wartawan NOS Journal (TV publik Belanda), mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang rada nyelekit dan mungkin juga provokatif berkaitan dengan rencana u.u. pengganti KUHP, yang diajukan oleh kementeriannya Yusril. Nah, dalam rencana u.u. itu a.l. kumpul kebo pria dan wanita (maksudnya tentu yang tidak nikah) akan ditindak secara hukum, begitu juga hubungan-hubungan antara sesama h o m o , dsb itu semua diancam dengan hukuman. Nah, sang wartawan Belanda mempertanyakan apakah rencana u.u. itu tidak mencampuri soal-soal pribadi dan dengan demikian melanggar HAM, tambahan lagi bernada hendak memberlakukan syariah Islam ke dalam perundang-undangan Indonesia? Sesungguhnya kritik-kritik semacam itu terhadap rencana u.u. pengganti KUHP produksi kementeriannya Yusril itu, bukan saja dari Belanda, malah lebih banyak kritik dari masyarakat Indonesia sendiri, termasuk para Muslimin. Walhasil, Yusril, teriritasi dengan adanya kritik-kritik tsb, terus naik pitam, lalu main pukul rata, mengimplikasi bahwa semua orang Belanda itu anti-Indonesia. Maka keluarlah pernyataan menteri kita ini,yang menurut tata-krama diplomatik adalah non-etis, alias kampungan. Nah, tahu sendiri orang-orang VVD (Partai Liberal Belanda, yang paling getol membela individualismenya kapitalisme, dan dikenal sebagai partainya orang-orang kaya) kontan berreaksi. Nyaring suaranya di s.k., TV dan media lainnya. Mereka menuntut agar Kementerian Luarnegeri Belanda memanggil Dubes Indonesia di Den Haag, untuk dimintai keterangannya. Walhasil, terjadilah yang menurutungkapan rakyat Belanda een storm in een glas water, taufan di dalam segelas air. Jadi ribut-ribut seperti Thaliban kebakaran jenggot, tetapi . . . . Akhirnya ram-ram itu reda juga, sesudah Menko Polkam SBY mengeluarkan pernyataan, bahwa soal itukan disebabkan oleh kesalahfahaman saja. Tapi dari taufan di dalam segelas air dalam hubungan Indonesia-Belanda, bisa ditarik pelajaran bahwa sang menteri kita, kecuali cepat naik pitam, juga tidak mengerti sejarah hubungan Indonesia-Belanda, khususnya hubungan antara rakyat Belanda dan rakyat Indonesia. Hubungan ini dijalin oleh pelbagai peristiwa solidaritas antara kedua rakyat. Siapa tidak kenal MULTATULI dengan a.l. novelnya MAX HAVELAAR, bekas residen Lebak, Banten pada zaman kolonial Belanda, yang hatinya kemudian jatuh pada rakyat Indonesia. Siapa tidak kenal nama Piet van Staveren yang tidak takut dipenjara oleh pemerintahnya, karena ia menolak memerangi rakyat Indonesia selama perang kemerdekaan Indonesia melawan Belanda. Siapa pula tidak kenal nama Haji Poncke Princen, yang jadi warganegara Indonesia, mengkhianati pemerintahnya sendiri yang memerangi rakyat Indonesia, nyeberang ke pasukan TNI. Dan kemudian menceburkan dirinya dalam kegiatan perjuangan demi HAM di Indonesia sampai akhir hidupnya. Demikianlah MALAM WIJI THUKUL mengingatkan kita lagi, bahwa antara rakyat Belanda dan rakyat Indonesia, sudah lama terjalin hubungan persahabatan dan solidaritas, tidak peduli pemerintah apa yang berkuasa di kedua negeri. Aku akhiri tulisan ini disini, karena hendak siap-siapbesok berangkat ke Essen, Jerman, untuk ikut berpatisipasi dalam TEMU EROPA-II, (31 Okt-2 Nov, 2003). /

Page 176 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Berita Nasional Rubrik Agama


http://citizennews.suaramerdeka.com/index.php?option=com_content&task=view&id=1528

Meniru Lebah
Ditulis Oleh Aminuddin bin Halimi 22-01-2012, Terkadang orang beragama Islam tetapi tidak tahu apa itu Islam. Dan tidak pernah menanyakan dirinya "Aku ini Islam kebetulan (beneran) atau sungguh-sungguh". Lalu, Islam yang sungguh-sungguh itu seperti apa? Apa hanya menjalani hidup ini seperti apa adanya, bak air mengalir? Padahal ia diberi kebebasan memilih dan diberi akal lagi, yang maha dahsyat. Jika ia mau berpikir lebih jauh, ia tidak mau kalah kedudukannya dari binatang, apalagi lebih rendah posisinya dari hewan yang tidak berakal. Sungguh amat tidak pantas. Padahal ada binatang yang baik yang dapat dijadikan contoh oleh manusia, yaitu lebah. Lebah, karena kebaikannya, diabadikan di dalam Alqur'an sebagai salah satu nama surat, yaitu surat "An-Nahl". Lebah tidak mau makan kecuali memakan makanan yang baik-baik, yaitu sari-sari bunga yang harum dari tumbuh-tumbuhan yang berserakan di muka bumi. Orang-orang yang ingin selamat, sehat, bahagia dan berumur panjang, dalam hal ini umat Islam, tentu tidak mau mengkonsumsi kecuali makanan yang halal, bergizi dan baik. Persoalan makanan yang amat vital bagi kesehatan tubuh, sudah tidak menjadi perhatian bagi berbagai kalangan. Kalangan anak-anak lebih menyukai makanan instan, mie instan, pop mie, chikky, makanan ringan produk pabrik yang dikemas indah-indah dan menarik. Sementara tidak menyukai sayuran dan buah-buahan. Kalangan pemuda dan remaja lebih menyukai makanan produk luar, agar kelihatan keren, di KFC, CFC, Donking Donut, Make Donald, atau mie ayam, bakso yang mangkal di pinggirpinggir jalan yang kebersihannya belum tentu terjamin. Demikian pula aspek halal dan haram masih perlu diteliti. Ada isu bahwa bakso dicampur dengan formalin, atau daging babi, atau daging tikus. Di kalangan orang-orang tua yang sudah mulai rentan dengan berbagai penyakit, semestinya mereka harus lebih berhati-hati, tetapi tidak jarang mereka memilih makanan yang enak-enak, kepiting, swike, seafoods, sate kambing, merokok, minum kopi, minum minuman keras, yang jelas-jelas membahayakan kesehatan mereka. Lebah beterbangan menjelajahi alam tumbuh-tunbuhan dan hutan belantara dengan ketajaman mata, telinga dan hidung. Ia memilih singgah di tempat-indah dan harum bersama kupu-kupu dan kumbang. Dengan kebebasannya, seharusnya orang Islam memilih tempat tinggal yang baik, lingkungan orang-orang baik, lingkungan bersih, indah dan harum. Mencari rizki di tempat-tempat yang baik, melalui etika yang baik, bukan di lokasi yang remang-remang, kotor, apalagi gelap. Belajar dan mendidik anaknya juga di sekolahsekolah yang Islami dan favorit. Berolahraga di tempat-tempat yang bersih dari maksiat. Demikian pula berlibur dan bergaul, selektif mencari tempat wisata yang steril dari kemaksiatan. Tidak boleh keliru dalam memilih teman atau kawan, apalagi teman hidup (jodoh) untuk sepanjang hayat. Sebab tidak sedikit orang kaya jatuh miskin dan orang mulia jatuh hina karena bergaul dengan orang-orang buruk, orang-orang jahat yang senantiasa mencari mangsa. Ketika lebah singgah di cabang atau ranting pohon, ia tidak sampai sempal atau putus cabang dan ranting pohon itu. Orang Islam, ketika mengunjungi suatu tempat yang gersang atau yang ramai, ia tidak membuat onar dan resah tempat yang dikunjunginya. Justru sebaliknya memberi kesejukan, kenyamanan dan kemanfaatan kepada sebesar-besar umat sesuai missi Islam "Rahmatan lil Alamin".

Page 177 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Lebah melalui madu yang dihasilkannya, menyimpan makanan untuk persiapan hari esok bagi kawan-kawan atau komunitas lebah, di samping untuk pengobatan makhluk lain bernama manusia. Orang Islam kalau tidak mau kalah dengan lebah harus beramal jariyah untuk kemanfaatan generasi yang lebih luas. Misalnya : menanam pohon jati untuk keturunan yang akan datang, menanam investasi untuk kegiatan-kegiatan ibadah atau jihad di jalan Allah, menyediakan lahan luas untuk pembangunan pondok pesantren, pendidikan bermutu, dll. Artinya, umat Islam itu harus visioner, memiliki visi ke depan yang jelas dan panjang, untuk kemajuan bangsa dan umat manusia di masa yang akan datang. Alquran menyatakan bahwa lebah beterbangan menjelajahi flora dan fauna dengan penuh kerendahan. Meskipun lebah mempunyai senjata ampuh berupa sengatan yang luar biasa. Lebah tidak lantas semena-mena menyengat semua makhluk yang dijumpainya. Ia tidak sombong, tidak dumeh. Tidak seperti manusia, pandai silat sedikit, sudah suka mengajak bertarung dan bertengkar, membuat geng-geng, lalu tawuran. Alangkah indah dan nikmatnya hidup ini, manakala manusia dengan sesama manusia berkawan, bergaul, bekerja sama, saling membantu dengan penuh kerendahan, saling menghargai dan saling menghormati. Komunitas lebah sebagai sebuah organisasi besar amat mengagumkan dan sangat menakjubkan, belum pernah mendengar lebah bertengkar dengan lebah. Lebah mengadakan demontrasi menuntuk hak sama tentang madu. Pembagian tugas yang begitu rapi, tidak pernah dilanggar atau berebutan. Ada yang bertugas menjadi tentara, sebagai benteng pengamanan. Ada yang bertugas mencari makanan, ada yang bertugas membuat rumah dan ada yang bertugas melanjutkan keturunan. Oleh karena itu, dapat disimpulkan bahwa ternyata lebah lebih cerdik daripada manusia. [Non-text portions of this message have been removed] http://www.rnw.nl/bahasa-indonesia/article/orang-indonesia-yang-ateis-makin-banyak Map Hilversum, Belanda

Orang Indonesia yang Ateis Makin Banyak


Diterbitkan : 23 Januari 2012 - 11:38am | Oleh Bari Muchtar (Foto: the|G|T) Diarsip dalam: a.. ateis b.. Indonesian Atheis c.. tinjauan pers Berita tertangkapnya Alexander Aan yang mengaku tidak bertuhan juga banyak disorot media Belanda. Seorang Pegawai Negeri Sipil (PNS) Indonesia dijebloskan ke penjara karena ia facebook bahwa "Tuhan tidak ada". Ia bisa dijatuhi hukuman penjara lima tahun. Aan (31 tahun) ditangkap polisi Jumat lalu menyusul kegemparan di Sumatra berita yang dimuat di facebook tersebut. Di perjalanan menuju kantornya diserang masa yang marah-marah. Keyakinan illegal Indonesia, negara yang berpenduduk mayoritas muslim itu, hanya mengakui lima agama selain Islam. Ateisme dilarang. Sang PNS ditahan karena ia menggunakan jejaring sosial untuk menyebarkan keyakinan ilegal, demikian tegas Kapolres Dharmasraya AKBP Chairul Azis. Alexander juga dituduh berbohong saat melamar menjadi PNS, karena ia menyebut dirinya seorang muslim. Demikian tulis situs online Belanda, nu.nl. Koran cetak Belanda De Volkskrant menambahkan, Alexander sebenarnya ditangkap hari Kamis. Waktu itu dikatakan polisi mau melindunginya dari kemarahan massa. Jumat, penangkapan preventif itu diubah menjadi penahanan. Menyulut keresahan Selain dituduh melakukan pelecehan agama, Alexander juga dituduh menyulut keresahan di kalangan warga. Jumat lalu jumlah fans halaman facebook "Ateis Minang" milik Alexander Aan mencapai 1293. menulis di Alexander gara-gara Alexander

Page 178 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Di Kartu Penduduk Alexander terulis Islam sebagai agama. Di dokumen resmi, agama harus ditulis. Pilihannya terdiri dari enam agama yaitu Islam, Katolik, Protestan, Budha, Hindu dan Konghucu. Warga yang mencantumkan agama lain, tidak bisa menjadi PNS. Demikian tulis De Volkskrant. Terkait: a.. Kaum Ateis, Bukalah Topengmu Indonesian Atheist Orang Indonesia tampaknya semakin banyak yang ateis, terutama yang tinggal di luar negeri. Malah sudah ada semacam gerakan dan pengikutnya bertambah banyak. Mereka menginginkan agar Indonesia sebaiknya menjadi negara sekuler saja. "Banyak orang support terhadap grup kami dan banyak yang mendukung pula agar Indonesia lebih ke arah sekuler." Demikian tegas Karl Karnadi dari kelompok Indonesia Atheist kepada Radio Nederland beberapa saat silam. Favorit/Cari dengan: Diskusi Anonymous 23 Januari 2012 - 2:10pm / Indonesia a.. balas Kebebasan beragama, atau lebih luasnya kebebasan berkeyakinan, berarti bahwa tak seorang pun diwajibkan mengakui agama tertentu atau kepercayaan lain mana pun bertentangan dengan kehendaknya sendiri. Seterusnya, tak seorang pun boleh dihukum atau dipidana dengan cara apa pun karena ia memilih agama tertentu bukan yang lainnya atau, bahkan, memilih tidak beragama sama sekali. Negara demokratis mengakui bahwa kepercayaan agama seseorang adalah benar-benar urusan pribadi. Dalam pengertian yang masih berkaitan, kebebasan beragama berarti tak seorang pun dapat dipaksa oleh pemerintah untuk mengakui suatu agama atau kepercayaan resmi. Anak-anak tidak dapat dipaksa pergi ke sekolah agama tertentu, dan tak seorang pun wajib menghadiri ibadah agama, berdoa atau ikut dalam kegiatan keagamaan bertentangan dengan kemauannya. Karena alasan sejarah atau tradisi panjang, banyak negara demokratis telah secara resmi menetapkan agama atau kepercayaan tertentu dengan dukungan negara. Namun kenyataan ini tidak membebaskan pemerintah dari tanggung jawab untuk melindungi individu yang kepercayaannya berbeda dengan pemeluk agama resmi yang disokong pemerintah. Ebo Ndut 24 Januari 2012 - 2:15am / Indonesia Balas abdullah van abdullah sepertinya perlu konsultasi ke psikolog dulu, ada dendam dan kebencian yang bersarang di setiap kata kata anda. Menjadi atheis karena dendam sepertinya bukan hal yang baik. @anony1: Urusan atheis itu ditangkap karena sudah meresahkan, apapun kejadiannya, di negara manapun, kalau meresahkan masyarakat, pastilah di tindak. @anony2: Kebebasan beragama berarti anda bebas melaksanakan ibadah agama anda tanpa tekanan dari pihak manapun (seperti islam yang ditekan di Amerika Serikat misalnya). Dasar negara Indonesia jelas menyebutkan, ketuhanan yang maha esa, dan Indonesia adalah negara Agamis. Enyahkan saja bad campaign anda soal indonesia. Indonesia tetaplah Indonesia, Bukan berarti Indonesia harus mengikuti apa negara demokratis lain lakukan. abdullah van abdullah 24 Januari 2012 - 4:38am / traveller balas Yang membalas komentar ini posisinya tidak jelas. Apakah dia seorang koruptor/ustad/buya. Realita setiap hari kita lihat di indonesia dimana orang bersih sudah tidak ada lagi. Guru/menteri/sby/ustad/pebisnis/politikus mereka itu semuanya orang yang berketuhanan yang maha esa. Tetapi kelakuan mereka menjijikkan. Timbul istilah lebih baik menghargai bintang dari pada mereka-mereka itu. Apakah anda tidak merasakan hal itu di

Page 179 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

indonesia.??? Berarti anda mungkin golongan yang menjijikkan bagi orang indonesia yang benar.!!! Atheis itu prinsipnya adalah antara yang benar dan salah. abdullah van abdullah 24 Januari 2012 - 12:39am / traveller balas Aku sudah capek bersekolah dan membuang waktu untuk belajar dengan jumlah uang yang tidak sedikit. Aku dikalahkan oleh orang yang hanya mempelajari al-quran yang juga pernah aku baca dangan hadis-hadisnya. Rombongan ini kembali dari dunia arab/afganistan yang cuma belajar bagaimana membuat bom dan berperang. Jika menang mereka meminta jabatan yang lebih tinggi dari orang yang belajar IT. Pakaian haji sepertinya semua orang akan bisa memakainya jika mempunyai uang dan kondisi baik untuk melakukan suruhan islam itu. Tetapi apa memang mereka itu pandai dan tahu bagaimana untuk mengatur kehidupan ini. Bahasa mereka tidak boleh dibantah karena mereka meminta di tinggi setingkat. Penduduk dibodohi oleh mereka-mereka ini dengan bahasa haram dan tidak haram dimana mereka mendapatkan uang untuk memberi pengajian itu. Tidak ada Imam/ustad yang gratis sekarang. Jika mereka dibayar, dimana letak ketulusan beragama dengan melihat uang. Kita yang bekerja mencari kehidupan yang susah ini ditentukan oleh mereka tentang haram dan tidaknya. Disaat yang sama di kampungku seluruh orang yang punya toko-toko pergi ke mekah berulang-ulang kali tetapi bisnis semuanya bohong. tidak ada yang 0,80% mencari keuntungan. Pokok celana dijakarta Rp.17.500/lembar dikampungku mereka jual Rp.100.000. Mereka haji semuanya.!!! Mereka tersinggung jika tidak dipanggil nama haji/hajjah.!!! Mereka merasa terhina jika tidak menghormati mereka. Jadi jika kaum agama sudah begitu, apakah mereka tidak sadar ada rombongan yang mencemoho/menghina mereka.!!! Dan orang-orang ini akan mengatakan rombongan tidak suka pada mereka dengan istilah barunya adalah teroris. Ini terjadi diseluruh indonesia. Jadi indonesia itu sudah tidak jelas sekali karakternya. Memakai agama untuk tujuan keuntungan juga. !!!! abdullah van abdullah 24 Januari 2012 - 12:20am / traveller balas Seluruh koruptor yang sudah kaya-kaya umumnya sudah ke mekah menunaikan haji beberapa kali. Jadi agama juga bukan jaminan untu kebaikan. Malah banyak yang berlindung di cara ini. Dan hukum orang jahat itu juga tidak jelas oleh agama. Jika mereka memainkan agama, hendaknya ada hukuman dari agama yang nyata seperti keluarga itu mendapatkan penyakit khusus yang tidak bisa di obat. Seperti bisul-bisul diseluruh tubuhnya maupun anak-anak mereka. Jikalah seorang koruptor itu mendapatkan kebahagiaan lebih dari orang biasa maka dimana letak keadilan antara orang baik dengan seorang koruptor/penjahat. Hukum ternyata tidak bisa membedakan penjahat yang begini. Mangkin tinggi kedudukan mereka semangkin mudah merusak orang lainnya. Terkadang seorang atheis itu berfikiran jelas. Penjahat harus dihukum jahat pula. Mereka tahu apa yang mereka mulai dan apa yang mereka rusaki terhadap rasa bermasyarakat. Tidak harus selalu memaafkan seorang penjahat seperti hayat-hayat al-quran yang selalu didengungkan. koruptor/penjahat tidak ada berniat untuk berubah karena mereka sudah memulai dan merasa kenikmatan dengan mengambil hak-hak orang lain dan menggunakanya untuk kenikmatan mereka. Sama seperti rombongan yang telah membunuh dengan mobil seperti yang sedang terjadi di jakarta sekarang ini. Orang-orang baik menjadi korban dari perbuatan mereka. Dan yang anehnya mereka itu tidak memangsa sesama rombongan mereka.!!! Itulah sebabnya rombongan atheis muncul. Agama yang mereka percayai tidak melindungi mereka dari penjahat-penjahat ini.!!! Anonymous 23 Januari 2012 - 7:58pm / Leste Balas Urusan kaya gini kok bisa ditangkap, apa udah ga ada kerjaan. Anonymous 23 Januari 2012 - 2:10pm / Indonesia Balas Kebebasan beragama, atau lebih luasnya kebebasan berkeyakinan, berarti bahwa tak seorang pun diwajibkan mengakui agama tertentu atau kepercayaan lain mana pun bertentangan dengan kehendaknya sendiri. Seterusnya, tak seorang pun boleh dihukum

Page 180 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

atau dipidana dengan cara apa pun karena ia memilih agama tertentu bukan yang lainnya atau, bahkan, memilih tidak beragama sama sekali. Negara demokratis mengakui bahwa kepercayaan agama seseorang adalah benar-benar urusan pribadi. Dalam pengertian yang masih berkaitan, kebebasan beragama berarti tak seorang pun dapat dipaksa oleh pemerintah untuk mengakui suatu agama atau kepercayaan resmi. Anak-anak tidak dapat dipaksa pergi ke sekolah agama tertentu, dan tak seorang pun wajib menghadiri ibadah agama, berdoa atau ikut dalam kegiatan keagamaan bertentangan dengan kemauannya. Karena alasan sejarah atau tradisi panjang, banyak negara demokratis telah secara resmi menetapkan agama atau kepercayaan tertentu dengan dukungan negara. Namun kenyataan ini tidak membebaskan pemerintah dari tanggung jawab untuk melindungi individu yang kepercayaannya berbeda dengan pemeluk agama resmi yang disokong pemerintah. [Non-text portions of this message have been removed] Kenapa di abad ke-21 masih saja ada manusia yang meributkan agama????? Agama diciptakan dahulu karena hukum tertulis belum ada sehingga ada yang harus ditakuti oleh katakanlah orang-orang bodoh atau kurang terpelajar saat itu. Kalau sekarang ada yang masih mau percaya ya silakan saja, namun jangan melibatkan orang-orang sekitar yang bisa merasa terganggu. Seperti kasus Alexander menggugah perasaan saya dan menjadikan saya juga mendukung atheisme. Atheisme terbukti tidak mengganggu ketenteraman umum, tidak membakar gereja, tidak membakar pure, tidak melarang playboy. Islam Indonesia seakan kembali keakar jahiliyah zaman kebodohan 1500 tahun yang lalu. Semua seharusnya berpikir, kenapa agama-agama itu turunnya di timur tengah dan india???? ya karena kesulitan ekonomi saat itu membutuhkan pegangan dan harapan hidup dan dilahirkanlah apa yang dinamakan Tuhan. Tuhan itu hanya merupakan gambaran hidup manusia saat itu yang menginginkan perubahan. Zaman itu belum ada yang namanya psikolog atau psikiater sehingga orang-orang macam Musa dll yang mendapatkan wahyu (mendengarkan suara) dipercaya bahwa mendengar suara Tuhannya... tapi coba sekarang kalau anda katakan bahwa anda mendengar suara ditelinga anda, tentunya anda akan dikirim kerumah sakit jiwa karena manusia sudah berada jauh diatas realitas. Semoga agama dalam bentuknya yang sekarang segera hilang dalam 50 tahun mendatang dan dunia akan menjadi aman dan damai tanpa harus menghadapi persoalan ideologi tanpa akhir tsb. http://www.thejakartaglobe.com/columns/the-thinker-is-atheism-allowed/493900

The Thinker: Is Atheism Allowed?


Yordan Nugraha | January 27, 2012 'Atheism does not violate Pancasila. All Indonesians may consciously and rationally choose their own beliefs. The countrys very foundation protects their right to do so.' (Photo courtesy of Karl Karnadi)

Related articles Desi Anwar: Might Is Not Right 12:14pm Jan 28, 2012 Spanish Judge Tried to Dig Up the Past, But Now He Could Be History 12:00pm Jan 27, 2012 From Arab Spring to Eurasian Setbacks: The Top 10 Trends in Global Freedom 12:04pm Jan 27, 2012 Fighting Leopards or White Elephants? 12:55pm Jan 26, 2012

Page 181 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Red Tape and Company: What a Toll Road Blockade Says About the Economy 1:20pm Jan 26, 2012 Alexander Aan, a civil servant in Dharmasraya, West Sumatra, was beaten and charged with blasphemy after writing God does not exist on his Facebook page. The response has ranged from condemnation by several international organizations to support by local citizens and the Indonesian Council of Ulema. Many people have invoked the first principle of Pancasila, the state ideology, to make the argument that atheism and Alexander have no place in Indonesia. But is this really the case? Has atheism been banned by Pancasila since the dawn of the Indonesian state? Since the argument is based on the text of a legal document, lets examine this question from a legal perspective. The first principle of Pancasila says the nation of Indonesia shall be based on the belief in the one and only God. It is usually interpreted literally. As a result, nonbelievers, and atheists in particular, are often accused of violating the nations philosophical foundation. Their way of thinking is seen as incompatible with the countrys fundamental monotheistic tenet. This is a naive and simplistic view of Pancasila. Interpreting any philosophy is not all about the exact meaning of the words; it is about context and the systematical connections. In legal science there are two methods of interpretation: historical and teleological. A historical interpretation requires an examination of the historical context in which a statute was created. With teleological reasoning, it is the goal of a statute that matters most. Historically, the first principle of Pancasila, belief in one supreme God, has been a compromise between secular nationalists, Islamic nationalists and nationalists from other religions. It had its origins in the first principle of the Jakarta Charter, the obligation to hold Muslims to Shariah law. When the non-Muslim nationalist founders protested the charger, a compromise was reached: The belief in one supreme God was codified into Pancasila instead. If this historical context is further analyzed in a goal-oriented, teleological way, it is evident that the first principle of Pancasila was not intended to ban atheism. It was meant to bring together the different religions of Indonesia in a fair-minded, compromising manner. Some might still insist that every statute must be interpreted precisely as it was written. This, of course, is exceedingly problematic if you consider the six officially recognized religions of Indonesia: Islam, Catholicism, Protestantism, Confucianism, Hinduism and Buddhism. If the notion that the first principle requires monotheism is correct, then at least two of Indonesias recognized religions are obviously incompatible with Pancasila. Hinduism is henotheistic, meaning Hindus acknowledge the presence of other gods despite worshiping only one. That is why we see many gods in India such as Ganesha, Vishnu and Shiva. Buddhism includes no concept of a divine creator or deity; it is considered a nontheistic religion. Sometimes the words a not-born, a not-brought-to-being, a not-made, a notconditioned in Buddhist scripture are cited to support the claim that Buddhism has a creator. But a closer look at the text shows that the words refer to nirvana, not to a god. Are Hinduism and Buddhism unconstitutional? Do they deserve no place in Indonesia? Should they be banned? Our founding fathers should have anticipated this problem. Meanwhile, even if the misguided literal interpretation prevails, the people who lean on that to justify their stance against atheism will run into another problem. There is another foundational passage in Pancasila that addresses religious beliefs. This one stipulates that the belief in one and supreme God must not be forced on another person. This point is specific in nature, while the first principle is general. According to the legal doctrine of lex specialis, specific laws overrule general laws. This means that atheists have a right to their beliefs, and cannot be forced to espouse the views of others. Ironically, this shows that the people who try to force God on atheists are actually the ones infringing on Pancasila.

Page 182 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Atheism does not violate Pancasila. All Indonesians may consciously and rationally choose their own beliefs. The countrys very foundation protects their right to do so. Yordan Nugraha is a student of international and European law at the University of Groningen in the Netherlands. Post a comment Please login to post comment Comments 493900 Kesiangan 3:39pm Jan 28, 2012 @bawel. You haven't read the article. DrDez 3:32pm Jan 28, 2012 ps... most atheists dont speak up because we believe in freedom - the freedom that is denied believers. I have no issue with believers of any faith BTW until they start to oppress/hurt/kill others using that belief as a justification DrDez 3:30pm Jan 28, 2012 bawel... Here I am - now what is your point? bawel 2:11pm Jan 28, 2012 it takes international lawyer apparently to find a justification for atheism hidden somewhere within Pancasila text. Where were you atheist? Why didn't you speak up? blightyboy 9:06am Jan 28, 2012 Seems to me that the societies that need to rely on religion so desperately and enforce it so rigidly, are the same ones that need the excuses it provides. Pada 27 Januari 2012 20:36, Sunny <ambon@tele2.se> menulis: Refl: Sebagai Menteri Agama, Suryadharma Ali, tentu ucapannya sesuai beleid politik negara, jadi tidak mengherankan jika terjadi pembabatan terhadap kaum minoritas. http://epaper.tempo.co/PUBLICATIONS/KT/KT/2012/01/27/ArticleHtmls/Sikap-BerbahayaMenteri-Agama-27012012003004.shtml?Mode=0

Sikap Berbahaya Menteri Agama


Pernyataan Suryadharma Ali, yang memojokkan aliran Syiah, sungguh disesalkan. Seharusnya di pahami, sebagai Menteri Agama ia mewakili pemerintah, dan bukannya suara atau kepentingan Partai Persatuan Pembangunan yang dipimpinnya. Sikap yang tak bijak ini hanya akan merusak kebebasan beragama. Menteri Agama mengatakan bahwa pemerintah sejauh ini menganggap Syiah bukan bagian dari Islam. Dasarnya, menurut dia, Surat Keputusan Bersama Majelis Ulama Indonesia dan Kementerian Agama. Ia juga mengatakan Rapat Kerja Nasional MUI 1984 merekomendasikan umat Islam agar waspada terhadap paham Syiah. Ucapan seperti itu hanya akan membuat konflik dalam kehidupan beragama memanas lagi. Padahal, sebagai pejabat publik, semestinya ia berupaya menjaga kerukunan beragama. Ia seharusnya justru mengutuk keras pembakaran rumah penganut Syiah di

Page 183 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Sampang, Madura, beberapa waktu lalu. Apalagi para penganut aliran ini sampai diusir dari tempat tinggal mereka. Pak Menteri juga terlihat bersikap plinplan lantaran beberapa hari sebelumnya ia mengatakan Syiah masih dalam koridor Islam. Bahkan Wakil Menteri Agama Nazaruddin Umar menegaskan Syiah tidak menyimpang dari ajaran Islam. Ia juga mengatakan, di negara-negara Islam lain, Syiah diakui dan tidak mendapat penolakan. Sikap yang tak tegas itu tentu akan membikin bingung masyarakat. Orang pun akan bertanya-tanya, kenapa Menteri Agama selalu merujuk pada pendapat MUI. Bukankah seharusnya ia bersikap atas nama pemerintah, bahkan negara ini? Pedoman yang seharusnya dipegang oleh Menteri Agama pun jelas, yakni konstitusi. Pada Pasal 29 UndangUndang Dasar 1945 jelas dinyatakan bahwa negara menjamin kemerdekaan tiap penduduk untuk memeluk agamanya masingmasing dan beribadah sesuai dengan agama dan kepercayaannya itu. Kebebasan memeluk agama dan meyakini kepercayaan itu ditegaskan pula dalam Pasal 28-E dan 28-I UUD 1945. Bahkan dinyatakan bahwa beragama termasuk hak yang tidak bisa dikurangi dalam keadaan apa pun. Bukan hanya dalam soal konflik Syiah-Sunni, Suryadharma bersikap aneh. Sikap serupa ia perlihatkan dalam menghadapi kasus pelarangan beribadah jemaat Gereja Kristen Indonesia Yasmin di Bogor. Menteri Agama mengatakan pihaknya angkat tangan lantaran masalah ini lebih bersifat administratif, yakni menyangkut izin mendirikan bangunan. Ia malah menyarankan agar jemaat gereja ini mengalah. Suryadharma seharusnya memahami kisruh GKI Yasmin bukan lagi soal tidak adanya izin mendirikan gereja. Untuk soal ini, Mahkamah Agung dan Ombudsman RI sudah memutuskan bahwa IMB GKI Yasmin sah. Jadi masalahnya adalah adanya aksi sepihak dari umat lain yang tak menginginkan gereja tersebut berdiri di sana. Karena itu, penyelesaian kisruh yang telah berlangsung selama tiga tahun ini jelas menjadi tanggung jawab Suryadharma. Sikap sekaligus pandangan Suryadharma yang cenderung bertentangan dengan konstitusi itu amat tak wajar. Presiden Susilo Bambang Yudhoyono mesti menegurnya, bahkan jika perlu mencopotnya, karena sikap itu hanya akan menghancurkan kerukunan umat beragama. http://www.suarapembaruan.com/home/imlek-di-ambon-dimeriahkan-atraksi-budaya-limaagama/16329 [Non-text portions of this message have been removed]

Imlek di Ambon Dimeriahkan Atraksi Budaya Lima Agama


Senin, 23 Januari 2012 | 7:10 [AMBON] Perayaan tahun baru Cina Imlek ke-2563, yang digelar Walibudha Indonesia (Walubi) Maluku, dimeriahkan nuansa keberagaman budaya di daerah tersebut, Senin (23/1) dini hari. Acara yang digelar di Baileo Oikumene itu, selain menampilkan atraksi barongsai yang menjadi ciri khas perayaan tahun baru Cina, Walubi juga menghadirkan beragam kesenian dan kebudayaan lainnya. Berbagai atraksi seni dan budaya tersebut dipersembahkan oleh empat lembaga keagamaan di Maluku, yakni Majelis Ulama Indonesia (MUI), Gereja Protestan Maluku (GPM), Keuskupan Amboina, dan Parisada Hindu Dharma Maluku. MUI menampilkan tarian bergaya arabian "Amarin" yang dibawakan oleh empat penari dari Sanggar Mawar Jingga. Berbeda dengan MUI, Parisada Hindu Dharma mempersembahkan tari tradisional Bali "puspanjali". GPM menghadirkan lagu He Xin Nian yang dinyanyikan oleh paduan suara anak-anak dari Gereja Hok Kim Tong, dan beberapa alunan musik dari grup terompet GPM Silo. Sedangkan Keuskupan Amboina tampil dengan poco-poco modern, dibawakan oleh Serikat Kepausan Anak-Remaja Misioner Indonesia (Sekami) Paroki Maria Bintang Laut Ambon.

Page 184 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Walubi Maluku sebagai penyelenggara acara, melalui Vihara Swarna Giri Tirta mempersembahkan tari lampion, ribbon dance, tari kipas dan drama musikal "Fireworks". Keberagaman tidak hanya terlihat dari persembahan atraksi seni, pembacaan doa pun dilakukan secara Islam oleh Ketua MUI Maluku Idrus Tukan, dan Kristiani oleh anggota Badan Pengurus Harian (BPH) Sinode GPM Pendeta Joppie Noya. Di akhir perayaan Imlek ke-2563 yang jatuh pada 23 Januari 2012 Masehi, grup barongsai GX Lion Dance Makassar membawakan pertunjukan "Sun Go Kong", tokoh kera sakti dalam novel Perjalanan Ke Barat. Ketua Walubi Maluku Wilhemus Jauwerissa dalam kesempatan tersebut mengatakan, keberagaman jangan dijadikan pemisah, melainkan sebaliknya. Keunikan dari bermacammacam budaya dan seni yang ada di Maluku dapat menjadi media pemersatu "orang basudara". [Ant/L-8] [Non-text portions of this message have been removed] Further information on UA: 212/11 Index: ASA 21/004/2012 Indonesia 2012 Date: 24 January

URGENT ACTION

FEARS FOR CHURCH CONGREGATION CONTINUE


The congregation of the Taman Yasmin Indonesian Christian Church fear for their safety after they were intimidated by members of radical Islamist groups on 22 January. They are at risk of further intimidation and possible attacks. At about 7am on 22 January, members of two radical Islamist groups the Islamic Reform Movement and Muslim Communications Forum gathered near the site of the church, blocking the road with tree branches and wooden chairs. Since the church was sealed off in 2008, the congregation have conducted weekly services on the pavement outside the church, where they face continued protests and intimidation by radical groups. However, Amnesty International is not aware of any investigation into the ongoing threats against the congregation. On this occasion, due to ongoing fears for their safety, the congregation had decided in advance to move their weekly service to a house about 300m from the church. Protesters intimidated and verbally abused some of the congregation as they made their way to the service at the house. At 9am, around 30 minutes after worship began, at least 50 Bogor Municipal Administrative Police (Satpol PP) officers also arrived at the scene. Shortly afterwards, dozens of protesters began gathering outside the house, intimidating the congregation and shouting at them to leave. However, instead of taking steps to ensure that the service could be conducted without interference, the administrative police attempted to persuade the worshippers to leave. Despite such pressure, the congregation refused to leave while the protesters were present. This continued until the Bogor District Police Chief agreed to guarantee protection of the congregation. The congregation then left the house under police protection. The church was closed in 2008 after its building permit was revoked. The Bogor city administration claimed that the permit was obtained using falsified signatures. However, in December 2010 the Indonesian Supreme Court overturned the decision and ordered the church to be re-opened. Following the failure of the Bogor city administration to comply with the decision, the Indonesian Ombudsman has referred the case to the President. Please write immediately in English, Indonesian or your own language calling on the authorities in Indonesia to: n Take adequate measures to guarantee the safety of the Taman Yasmin Indonesian Christian Church congregation so that they can practice their religion free from attacks and intimidation; n Ensure that the Bogor city authorities immediately comply with the Indonesian Supreme Court ruling and re-open the Taman Yasmin Indonesian Christian Church; n Conduct prompt, independent and impartial investigations into all reports of intimidation, harassment and attacks against members of the Taman Yasmin Indonesian

Page 185 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Christian Church and bring the perpetrators to justice in accordance with international fair trial standards. PLEASE SEND APPEALS BEFORE 6 MARCH 2012 TO: President of the Republic of Indonesia H.E. Susilo Bambang Yudhoyono Istana Merdeka Jakarta, 10110 Indonesia Fax: + 62 21 345 2685 Salutation: Your Excellency Head of the Indonesian National Police General Timur Pradopo Jl. Trunojoyo No. 3 Jakarta Selatan, Indonesia Fax: +62 21 722 0669 Salutation: Dear General And copies to: Minister of Justice and Human Rights Amir Syamsuddin Jl. H.R. Rasuna Said Kav No. 4-5 Kuningan, Jakarta Selatan, 12950 Indonesia Fax: +62 21 525 3095 Additional Information The Taman Yasmin Indonesian Christian Church (Gereja Kristen Indonesia, GKI) in Bogor, West Java, was closed and sealed off by the Bogor city administration in 2008 after its building permit was revoked. The Bogor city administration claimed that the permit was obtained using falsified signatures from members of the community. However, in December 2010 the Indonesian Supreme Court overturned the decision and ordered the church to be reopened. The authorities in Bogor have refused to comply with the ruling, citing fears that it would spark social unrest. The case of the Taman Yasmin Indonesian Christian Church has received support from various political and religious figures across Indonesia and in the past they have been present at the site of the church to monitor the weekly threats against the congregation. On 22 January Lily Wahid, an Indonesian parliamentarian, and members of her team who were also present, attempted to negotiate with the Bogor Municipal Administrative Police (Satpol PP) officers to allow the congregation to continue their worship. On 18 July 2011 the Indonesian Ombudsman, tasked with overseeing state officials and public services, gave the Bogor city administration a 60-day deadline to comply with the Supreme Court ruling. On 13 October 2011, after the Bogor city administration had failed to comply with the recommendation, the Indonesian Ombudsman reportedly referred the case to the Indonesian President and House of Peoples Representatives, as permitted under the 2008 Ombudsman Law (Law No. 37/2008). The right to freedom of religion in Indonesia is guaranteed in the Indonesian Constitution and the International Covenant on Civil and Political Rights (ICCPR), to which Indonesia is state party. However, Amnesty International continues to receive reports of attacks and intimidation against religious minorities in Indonesia, including Christians. In 2011 at least 18 churches were attacked or forced to close down. Some churches were burned down or otherwise damaged by violent groups. Church members have also been targeted and

Page 186 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

attacked. Name: Taman Yasmin Indonesian Christian Church Gender m/f: Both

Polri: Tak Ada Pembiaran Kasus GKI Yasmin


Maria Natalia | Jimmy Hitipeuw | Kamis, 26 Januari 2012 | 03:57 WIB KOMPAS/ANTONY LEE Hari Minggu (15/1/2012) pagi ini suasana sekitar GKI Taman Yasmin Bogor kembali memanas. Anggota DPR Eva Sundari (PDIP) yang turun dari mobil dikejar-kejar massa sebelum akhirnya diamankan polisi. JAKARTA, KOMPAS.com Umat GKI Yasmin bersama Forum Bhinneka Tunggal Ika meminta Kepala Polisi RI Jenderal (Pol) Timur Pradopo mengingatkan jajaran Polda Jawa Barat untuk tidak melakukan pembiaran terhadap intimidasi yang dilakukan kelompok pro Wali Kota Bogor yang melarang mereka beribadah. Menanggapi hal tersebut, Kepala Divisi Humas Polri Inspektur Jenderal Saud Usman Nasution membantah bahwa pihaknya melakukan pembiaran atas aksi intimidasi yang terakhir terjadi pada Minggu (22/1/2012). "Enggak ada pembiaran. 100 orang personel polisi disiapkan, itu artinya sudah siap betul. Karena apa, kami kan diultimatum untuk setiap penyelesaian masalah sosial jangan sampai ada tumpah darah dan jatuh korban," ujar Saud di Mabes Polri, Jakarta, Rabu (25/1/2012). Ia menyatakan, polisi justru yang memberikan pemahaman kepada kedua belah pihak untuk saling mengalah dan tidak terjadi bentrokan. Polisi pun, kata dia, telah mengetahui isu yang berkembang bahwa kelompok tersebut akan membubarkan massa GKI yang akan beribadah di salah satu rumah jemaat. "Kita berikan pemahaman pada jemaat karena massa di luar sudah teriak-teriak. Kalau diteruskan, akan ada penyerangan. Akhirnya yang melaksanakan ibadah pun memahami dan mereka pulang dengan dikawal anggota kita. Demikian juga massa yang mau merangsek ke dalam, kita berikan pemahaman," jelasnya. Sebelumnya diberitakan, seperti dalam minggu-minggu sebelumnya, intimidasi kepada jemaat Gereja Kristen Indonesia (GKI) Yasmin kembali terjadi pada Minggu (22/1/2012) pagi. Kelompok penentang GKI Yasmin memaksa jemaat membubarkan diri. Mereka mengeluarkan kata-kata kotor dan memaksa jemaat GKI Yasmin untuk keluar dari rumah tersebut. Aksi adu mulut juga sempat terjadi antara kelompok penentang dan Lily Wahid yang saat itu mendampingi umat GKI beribadah. Lebih dari 100 personel yang berjaga di sekitar tempat tersebut, diakui jemaat, tak dapat berbuat apa-apa dan justru membiarkan intimidasi itu berlanjut. Selasa, 24 Januari 2012 | 09:12 WIB

Briptu Dodi Babak Belur Dikeroyok Anggota Ormas


TEMPO.CO, Bogor - Kepolisian Resor Bogor masih memburu anggota organisasi keagamaan yang melakukan pengeroyokan terhadap anggota Satuan Lalu Lintas Kepolisian Sektor Caringin, Brigadir Satu Dodi Sukmajaya. Korban terluka parah di kepalanya setelah dihantam helm dan batu hingga harus dilarikan ke Rumah Sakit Palang Merah Indonesia, Bogor. "Pelaku boleh tidak menyerahkan diri secara baik-baik kepada kami. Tapi mereka akan diburu sampai dapat dengan segala risikonya," kata Kepala Satuan Reserse Kriminal Polres Bogor, Ajun Komisaris Imran Ermawan, melalui pesan singkat yang diterima Tempo, Selasa pagi, 24 Januari 2012. Menurut Imran, peristiwa penganiayaan terhadap Briptu Dodi terjadi ketika korban melaksanakan pengaturan lalu lintas di Simpang Cimande, Caringin, Bogor, Jawa Barat, pada pukul 14.00, Ahad lalu. Saat itu korban berusaha melerai keributan antara pengemudi bus dengan ormas keagamaan.

Page 187 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Keributan itu, kata Imran, terjadi gara-gara ada salah satu anggota rombongan ormas yang baru pulang demo menolak GKI di Taman Yasmin tersenggol bus yang keluar dari arah Cimande. Kelompok ormas keagamaan ini tidak terima dan melakukan pemukulan terhadap badan bus tersebut. "Kemudian datang Briptu Dodi untuk melerai. Tapi kelompok ormas yang mengaku beragama tersebut tidak terima. Korban malah dipukuli dengan helm dan batu," jelas dia. Akibat aksi main hakim sendiri ini, kepala Briptu Dodi luka di bagian kanan, jidat, dan atas kepala sebelah kiri. Saat itu korban masih memakai seragam lengkap. Sebenarnya dia berusaha menyelamatkan diri dan sempat lari hingga sejauh 50 meter. Namun nahas, Briptu Dodi terjatuh, sehingga kembali dipukuli oknum ormas kegamaan tersebut. Korban dibawa ke RS PMI Bogor untuk pengobatan. Imran mengatakan penganiayaan terhadap polisi adalah tindakan biadab. Aksi kekerasan itu tidak perlu dilakukan ormas yang mengaku beragama, apalagi penganiayaan kepada abdi negara yang sedang melaksanakan tugas untuk kebaikan masyarakat. "Dan Briptu Dodi dipukuli karena niatnya melerai pertikaian." ARIHTA U SURBAKTI [Non-text portions of this message have been removed] http://www.suarapembaruan.com/home/etnis-tionghoa-dominasi-mualafsumsel/16477#Scene_1

Etnis Tionghoa Dominasi Mualaf Sumsel


Kamis, 26 Januari 2012 | 7:54 Ilustrasi [google] [PALEMBANG] Mualaf Centre Sumatera Selatan (Sumsel) mendata, hampir 90% mualaf di Sumsel masih didominasi etnis Tionghoa. Ketua Mualaf Centre Sumsel, Nyayu Atika mengatakan Rabu (25/1) di Palembang, terbentuknya Mualaf Centre di Sumsel, berangkat dari keinginan para jamaah baik yang telah mendapat hidayah menjadi mualaf, maupun yang baru akan mendapat hidayah. Hingga saat ini, mualaf yang ada di Sumsel masih sangat dominan yang berasal dari etnis tionghoa,meski di Mualaf Centre ini kita bertujuan untuk mengorganisir seluruh mualaf yang ada, tanpa membedakan suku ataupun ras, ujar Atika, usai pertemuan dengan Asisten III Pemprov Sumsel,kemarin. Meski demikian,Atika mengakui, saat ini jumlah mualaf yang bernaung di bawah Mualaf Centre ini baru berjumlah 60 orang. Sebab menurut dia, pihaknya hanya akan membantu dan mengarahkan orang yang berkeinginan masuk Islam ini, dengan keyakinan lahir dan batin (Kaffah). Sebab Islam juga tak membujuk apalagi memaksakan kehendak, bagi orang lain untuk memeluk Islam. Karenanya, seluruh mualaf yang tergabung di Mualaf Centre ini,semuanya datang dengan keinginan sendiri, sambung Atika lagi. Dalam kesempatan yang sama,Dewan Pembina Mualaf Centre Sumsel, Teguh Sobri menambahkan,Mualaf Centre ini sendiri, dibentuk dengan tujuan utama, untuk membantu para mualaf, agar lebih memahami lagi Islam. Intinya, agar jangan sampai para mualaf ini, menjadi tidak menjalankan syariat dengan benar, ujar Teguh yang juga merupakan Sekretaris Badan Amal Zakat Daerah (Bazda) Sumsel. Organisasi ini, sebenarnya telah berjalan sejak tiga tahun belakangan, yang bertujuan juga, untuk membantu pembinaan aqidah para mualaf, serta membantu memberikan pemahaman, kepada orangorang yang ingin memeluk Islam.[133] [Non-text portions of this message have been removed]

Mendulang Hoki di Tahun Naga


http://www.gatra.com/terpopuler/46-ekonomi/7714-mendulang-hoki-di-tahun-naga Thursday, 26 January 2012 00:58

Page 188 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Perayaan Imlek dari tahun ke tahun makin meriah. Nuansa komersialisasinya di sejumlah pusat bisnis makin kentara. Sejumlah kelenteng dan vihara besar tetap memelihara tradisi spiritual. ------"Eh, aku mau dong foto di sana," kata seorang perempuan muda kepada temannya. Lalu jari-jari tangannya menyentuh dawai guzheng (kecapi) seolah sedang memainkannya. Sesekali, ia mengikuti arahan temannya. Klik! Pada saat melihat hasilnya, perempuan itu berguman puas. "Wah, seperti di Cina, ya," katanya. Latar belakang foto, berupa replika rumah berarsitektur khas Cina, makin menambah suasana seolah sedang berada di kawasan Cina Daratan. Padahal, bangunan itu ternyata ada di sebuah mal di kawasan Semanggi, Jakarta Selatan. Pernak-pernih khas Imlek seperti lampion, bunga meihwa, dan angpao yang digantungkan makin membuat semarak "Festival of Fortune", tema yang dipilih pengelola Plaza Semanggi untuk menarik pengunjung. Tidak hanya itu. Menurut Dimas A. Kusuma, Marketing Division Head Plaza Semanggi, mereka juga mendatangkan enam pemain akrobat dari Beijing. Dalam setiap tampilan, para akrobater itu memadukan kekuatan, keseimbangan, harmoni, dan keindahan gerak. Selama periode promosi pada 6-29 Januari, cukup dengan struk belanja minimum Rp 300.000, pengunjung akan mendapat cookie jar dan satu lucky angpao berupa voucher belanja iPod Touch, liburan, dan masih banyak lagi. "Kami targetkan ada kenaikan pengunjung hingga 12% dan kenaikan omset sekitar 18% dibandingkan dengan tahun lalu," ungkap Dimas. Langkah Plaza Semanggi itu juga diikuti hampir semua pusat perbelanjaan dan hotel yang ada di Jakarta. Mal Ciputra menghadirkan keunikan ukiran naga dan burung phoenix emas sebagai dekorasi. "Diharapkan pengunjung mendapatkan semangat 2012 seperti burung phoenix emas dan naga," kata Rida Kusrida, Public Relations Mal Ciputra. Untuk hiburannya, Mal Ciputra menyuguhkan wayang potehi, barongsai, wushu, dan musik Oriental. Yang paling unik adalah keberanian Mal Ciputra mengangkat pernikahan chio tao, yang merupakan seni dan budaya asimilasi etnis Tionghoa di Indonesia. "Pada 5 Februari mendatang akan ada pernikahan 25 pasangan peranakan Tionghoa," ungkap Rida. Pernikahan dengan adat chio tao itu pada saat ini sudah banyak ditinggalkan. Ini terjadi karena keterbatasan biaya dan pengaruh budaya modern. Sepanjang acara, Rida optimistis, terjadi peningkatan pengunjung hingga 15%. Berebut rezeki di tahun baru Imlek juga dilakukan sejumlah hotel. Salah satunya, Sheraton Media Hotel & Tower Jakarta. Seratus lampion menghiasi hotel ini. "Pengunjung pada acara Imlek sudah melampaui target," kata Mohammad Iqbal, Marketing Communication Manager Sheraton. Sedangkan untuk penginap, ada kenaikan hingga 25% dibandingkan dengan hari biasa. Menurut Iqbal, hotelnya menawarkan paket menarik berupa Dragon Year Dinner. Yakni, setiap pemesan paket makan malam bersama untuk 10 orang akan mendapat kesempatan gratis menginap di kamar tipe Classic atau Premium. Posisi Sheraton yang berdekatan dengan Mangga Dua, yang merupakan jantung komunitas Tionghoa, menjadikan hotel ini dipilih banyak orang Tionghoa yang berasal dari luar kota, seperti Bandung, Surabaya, dan Lampung. Bagi etnis Tionghoa, hari raya Imlek juga identik dengan mudik ke kampung halaman untuk bertemu orangtua atau sanak saudara. Karena itu, seperti hari raya Idul Fitri atau Natal dan Tahun Baru Masehi, pada hari raya Imlek banyak warga keturunan Tionghoa yang memilih mengunjungi daerah asalnya. Tradisi ini membuat lonjakan luar biasa untuk perjalanan udara menjelang Imlek hingga 30 hari kemudian. Maskapai penerbangan Garuda Indonesia (GI), misalnya, mengalami lonjakan penumpang hingga 15% ke tujuan kota-kota tertentu. Menurut Vice President Communication GI, Pujobroto, kota seperti Semarang, Pangkal Pinang, Pontianak, Medan, Singapura, Denpasar, dan sejumlah kota di Cina merupakan kota tujuan yang mengalami peningkatan signifikan. "Untuk mengantisipasi lonjakan itu, GI menambah hingga 1.700 tempat duduk dengan cara menambah jadwal penerbangan dari delapan hingga 15 penerbangan per hari," kata Pujobroto kepada Ade Faizal Alami dari GATRA. Selain menambah armada, GI juga menukar pesawat yang memiliki kapasitas lebih besar. Boeing 737 dengan 163 seat diganti dengan Airbus 336 berkapasitas 232 penumpang.

Page 189 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Berkah peningkatan penumpang pada liburan Imlek juga dirasakan Sriwijaya Air. "Sampai 10%, tapi hanya untuk kota-kota tertentu," kata Agus Soedjono, Humas Sriwijaya Air, kepada Basfin Siregar dari GATRA. Kota tujuan yang mengalami lonjakan antara lain Pontianak, Jambi, Pangkal Pinang, dan Tanjung Pandan. Untuk tujuan luar negeri, Sriwijaya Air hanya memiliki dua tujuan, yakni Penang dan Singapura. Penumpang ke Singapura mengalami lonjakan signifikan. Untuk memeriahkan Imlek, Sriwijaya Air mengadakan acara doorprize bagi penumpang tujuan pulang Imlek. "Doorprize itu langsung digelar di pesawat. Kami ambil boarding pass secara acak dan penumpang yang beruntung mendapat tiket pesawat gratis pergi-pulang," kata Agus. Lonjakan penumpang pesawat ternyata tidak terlalu dirasakan Lion Air pada Imlek kali ini. Menurut Humas PT Lion Mentari Airlines, Edward Sirait, ada peningkatan tapi tidak tajam, yakni 5%-7% seperti pada hari libur akhir pekan biasa. "Masih tidak sebanding dengan tahun 2004 yang bisa mencapai 50%," katanya kepada Ageng Wuri R.A. dari GATRA. Menurut Edward, sejak 2005, lonjakan penumpang tidak siginifikan karena kemajuan teknologi komunikasi, lunturnya romantisme akan kampung halaman, dan banyak yang memanfaatkannya untuk berlibur di berbagai tempat wisata lain. Pada Imlek ini, penambahan sedikit penumpang hanya terjadi untuk rute ke Pontianak dan Denpasar. G.A. Guritno, Rach Alida Bahaweres, Arif Koes Hernawan, dan Gandhi Achmad [Non-text portions of this message have been removed] (Laporan Utama Majalah GATRA edisi18/12, terbit Kamis 26 Januari 2012)

Bagi-Bagi Sembako di Surabaya


http://www.gatra.com/terpopuler/46-ekonomi/7713-bagi-bagi-sembako-di-surabaya Thursday, 26 January 2012 00:56 Tradisi membagikan sembako di Kelenteng Hong San Ko Tee, Surabaya, bagi warga sekitarnya tidak pernah luntur. Kelenteng di Jalan H.O.S. Cokroaminoto ini membagikan 400 bungkus sembako yang terdiri dari beras, mi, dan kecap. "Semua berasal dari sumbangan umat yang beribadah ke sini," kata Yuliani, pengurus kelenteng, kepada M. Nur Cholish Zaein dari GATRA. Selain pembagian sembako, pihak kelenteng juga menyajikan berbagai atraksi, antara lain barongsai. Selain sembako, tradisi membagikan angpoa pun tumbuh di sejumlah vihara. Salah satu vihara yang umatnya rutin membagi-bagikan angpoa bagi ratusan fakir miskin adalah Vihara Dharma Bhakti di Jalan Kemenangan III/3, Kota, Jakarta Barat, yang lazin disebut Petak Sembilan. Menurut pengurus Yayasan Vihara Dharma Bhakti, Hengky Halim, tahun ini sangat bagus untuk melakukan semua aktivitas. "Namun kita dituntut untuk hati-hati dan melihat ke bawah," katanya. Menurut Liu Jun Tung, 34 tahun, banyak cara untuk merayakan Imlek. Tidak harus berlebihan dan seperti berfoya-foya. Setidaknya ada kue keranjang dan baju baru sebagai simbol membuka lembaran baru. Untuk sembahyang, bapak tiga anak itu memilih mengutamakan isi doanya. "Yah, untuk beli lilin besar, saya belum sanggup, hanya hio dan lilin kecil," tuturnya. Harga lilin besar bisa mencapai Rp 8 juta hingga Rp 10 juta. Ada kepercayaan pada beberapa orang, makin besar lilinnya, akan semakin hoki dan besar berkahnya. (GAG, NCZ) [Non-text portions of this message have been removed] http://www.sinarharapan.co.id/content/read/gangguan-terhadap-gereja-keadilan-masihsebatas-angan 26.01.2012 11:28

Gangguan terhadap Gereja, Keadilan Masih Sebatas Angan


(foto:dok/ist) Kira-kira pukul 10 pagi cuaca cerah di Desa Waru, di antara perkebunan singkong. Umat Paroki Santo Joannes Baptista Parung mulai meninggalkan area gereja dengan tertib. Namun di pintu gerbang, mereka disambut sekitar 30 demonstran yang sebagian usia remaja. Para pendemo mengenakan baju dan celana putih serta peci.

Page 190 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Ada juga yang menutup seluruh wajah, sambil membentangkan empat spanduk. Isinya hanya desakan agar pihak gereja Katolik tersebut menghentikan segala kegiatan keagamaan di Desa Waru, Parung, Kabupaten Bogor, Jawa Barat. Pagi itu, pendemo dipimpin Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kecamatan Parung, KH Madyasae dan pengurus Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) Kabupaten Bogor. Mereka menilai keberadaan gereja tersebut belum memenuhi persyaratan administratif, teknis bangunan gedung, dan persyaratan khusus. Demonstrasi penolakan seperti ini telah berlangsung sejak 2008 dan eskalasinya meningkat setiap kali menjelang Natal dan Paskah. Pasal 14 Peraturan Bersama Menteri Agama dan Menteri Dalam Negeri Nomor 19 dan Nomor 08 Tahun 2006 tentang Pedoman Pelaksanaan Tugas Kepala Daerah/Wakil Kepala Daerah dalam Pemeliharaan Kerukunan Umat Beragama, Pemberdayaan FKUB, dan Pendirian Rumah Ibadat mengatur empat persyaratan untuk pendirian rumah ibadah. Pertama, daftar nama dan Kartu Tanda Penduduk (KTP) pengguna rumah ibadat paling sedikit 90 orang yang disahkan oleh pejabat setempat sesuai dengan tingkat batas wilayah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 ayat (3). Kedua, dukungan masyarakat setempat paling sedikit 60 orang yang disahkan oleh lurah/kepala desa. Ketiga, rekomendasi tertulis kepala kantor Departemen Agama Kabupaten/Kota. Keempat, rekomendasi tertulis FKUB Kabupaten/Kota. "FKUB tidak punya dasar yang kuat untuk tidak merekomendasikan pendirian rumah ibadah yang juga menjadi dasar pihak MUI Kecamatan Parung yang terus menolak keberadaan gereja Katolik," kata Hendrikus Hena, panitia Pembangunan Gereja Katolik Paroki St Joannes Baptista Parung, kepada SH, Rabu (25/1) malam. Alasannya, FKUB secara institusi belum pernah memverifikasi pengguna dan pendukung gereja, tapi atas dasar itulah mereka mendorong Pemerintah Kabupaten Bogor menerbitkan Surat Keputusan (SK) Penghentian Kegiatan Keagamaan di Paroki St Joannes Baptista Parung, ia menjelaskan. Hendrikus mengatakan bahwa segala persyaratan telah dilengkapi lebih dari empat tahun lalu. Sementara itu, data yang diajukan terakhir, dukungan dari penduduk Desa Waru sudah mencapai 110 jiwa dan pernyataan para pendukung yang ditandatangi RT/RW sudah mencapai lebih dari 200 jiwa. Itu berarti batas minimum persyaratan telah terpenuhi bahkan melebihi, terutama oleh masyarakat setempat. Selama enam tahun ini pula kegiatan ibadah aman. Bahkan warga sekitar, termasuk RT dan RW setempat turut mengamankan jalannya ibadah. Umat Gereja Paroki pun terus bertambah, hingga kini mencapai sekitar 2.000 orang dari warga sekitar maupun desa/kabupaten lain. Satu-satunya dukungan yang belum ada adalah dari FKUB Kabupaten Bogor, sejak diajukannya izin permohonan pembangunan gereja kepada Bupati Bogor Ref 08/II/PPG/2007 tanggal 1 Februari 2007 perihal Permohonan Izin Membangun Gereja Katolik St Joannes Baptista Parung. Atas adanya perbedaan sudut pandang, Hendrikus berharap ke depan ada penyelesaian yang tidak merugikan kedua belah pihak. "Harapan ke depan agar semua elemen pemerintah yang berkompeten dalam hal pendirian rumah ibadah, lebih bijaksana dan arif demi keadilan semua anak bangsa," seru Hendrikus. Ibadah memang merupakan kebutuhan rohani bagi setiap manusia yang percaya kepada Tuhan. Entah, ibadah di gereja, masjid, wihara, pura, atau apa pun namanya. Adalah tanggung jawab negara beserta aparaturnya untuk memberikan perlindungan bagi setiap rakyatnya dalam menjalankan agama dan kepercayaan masing-masing. Jadi, perlukah urusan hati manusia dengan Tuhannya dikorbankan hanya demi kejayaan suatu kelompok? (CR-19) [Non-text portions of this message have been removed]

Page 191 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Refl: Tahun lalu dengan resmi diumumkan Klub Istri Patuh Suami, baru sekarang para ulama kecam. Barangkali ulama-ulama yang mengecam ini sudah lewat umur masa muda mereka, jadi klub ini tidak lagi berguna bagi mereka. http://epaper.tempo.co/PUBLICATIONS/KT/KT/2012/01/27/ArticleHtmls/Ulama-Kecam-KlubIstri-Patuh-Suami-27012012015021.shtml?Mode=0

Ulama Kecam Klub Istri Patuh Suami


SHAH ALAM Pemimpin ulama Negara Bagian Selangor, Malaysia, Datuk Mohd Tamyes Abd Wahid, dua hari lalu mengecam Klub Istri Patuh Suami. Ia menilai k ampanye Rasulullah Tokoh Seks Suci Islam sangat menghina pemimpin umat muslim itu. Kampanye ini justru dapat merusak citra Nabi Muhammad, kata Tamyes. Kampanye yang akan diselenggarakan selama dua pekan itu, menurut Tamyes, digelar untuk memperingati ulang tahun Nabi, yang akan jatuh pada 5 Februari mendatang atau pada 12 Rabiul Awal tahun Hijriyah. Ini bukan cara tepat untuk memperingati ulang tahun Nabi. Beliau tidak menikah sekadar untuk seks. Beliau menikahi banyak perempuan dari berbagai suku untuk menyatukan dunia Arab dan menyebarkan ajaran Islam, tutur Tamyes. Selain Tamyes, pemimpin ulama Negara Bagian Perak, Tan Sri Harussani Zakaria, juga mendesak agar kampanye tersebut dihenti kan.Ini tak hanya menghina Nabi, tapi juga agama, ujar Har ussani. Bahkan dalam kitab suci Al-Quran, ia menambahkan, tidak ada referensi yang menyatakan Nabi Muhammad adalah idola seks. Departemen Urusan Islam Perak pun menghentikan paksa kampanye yang tengah berlangsung di Kota Ipoh. Sejumlah spanduk dan poster milik kelompok tersebut disita petugas.Anggota Klub Istri Patuh Suami kini tengah diperiksa dalam kaitan dengan kampanye negatif terhadap Nabi Muhammad, ucap Kepala Departemen Urusan Islam Perak, Yusop Husin. Namun Presiden Klub, Fauziah Ariffin, berkukuh membela kampanye itu. Ia mengaku tidak ingin memulai kontroversi, justru mengajarkan pasangan muslim agar mencontoh kehidupan Nabi. Nabi adalah contoh terbaik bagi referensi kita, termasuk dalam urusan ranjang sesuai hadis, Fauziah mengungkapkan. NEW STRAITS TIMES | ASIA ONE | THE TELEGRAPH | SITA PLANASARI A ***Many others, however, drunk on religion, have crashed into more people just as brutally throughout the country. ***The situation of religious freedom is like the situation on the street. The state does not enforce the law when there is an offence; and the space of tolerance of minority is increasingly cramped.

Religion, juggernauts and the street violence


Moh Yasir Alimi, The Jakarta Post, Semarang | Fri, 01/27/2012 10:31 AM The fatal car crash in Gambir, Central Jakarta, on Sunday gives us a vivid illustration that can help us understand the nature of religious freedom in Indonesia. A driver, intoxicated after consuming alcohol and crystal methamphetamine, has been implicated in the wrongful death of nine people after she allegedly lost control of her car and crashed into a crowd of people. Many others, however, drunk on religion, have crashed into more people just as brutally throughout the country.

Page 192 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

I am sure you still remember the Ahmadiyah brutality in Cikeusik, West Java, in 2011, which resulted in the death of four Ahmadis. I am sure you also remember the members of GKI Yasmin, who are still experiencing intimidation and cannot access their church, although they have won a ruling from the Supreme Court. The mayor of Bogor still barricades the church with Public Order Agency (Satpol PP) officers to prevent the church followers from entering and violent groups also still regularly visit the church to intimidate GKI Yasmin members as they conduct religious services. The Jakarta Post reported that a Sunday mass held at the house of a congregation members attended by around 50 members of the GKI Yasmin church was forced to stop when a group of protesters arrived and demanded that the congregation halt its service. Like Apriyani Susanti, the driver in the car accident, the people in Cikeusik and Bogor were drunk and drove a huge machine called religion and crashed into many Muslims and nonMuslims they supposed were different in their beliefs. Like Apriyani, who allegedly drove after consuming crystal meth, the perpetrators of violence were drunk after they consumed highly intolerant religious views easily found in many urban areas. New residential complexes in urban areas have created concentrated religious enclaves, which can also lead to an enclave selling highly intolerant religious views. That is why places of worship in this new settlement become a matter of religious conflict. Religious interpretations can be like crystal meth when they are emptied of spiritual teaching and civil principles, which are the inner core of religious teaching. A drug rehabilitation center can tell us a few facts about methamphetamines and their effects on human body. It is one of the hardest addictions to overcome. (It) stays in the fat tissue of your body for years after use. (It) affects the body and mind as a stimulant which dramatically affects the central nervous system. (It) releases high levels of the neurotransmitter dopamine into the part of the brain regulating feelings of pleasure. (It) usually causes increased activity, decreased appetite and a heightened sense of well-being After taking meth, you are so exhausted that you become depressed, sometimes overwhelmingly depressed (www. rehab -drug.net). Intolerant religious views and justifications of religious violence can have the same effects on a nation as crystal meth has on the human body. It affects the central nervous system of the nation. It is difficult to overcome if not addressed instantly and there is a feeling of exhaustion and depression after using it. Lets not leave the nation in depression in the future because of our current tolerance of religious violence. The stark contrast between religious violence and the deadly car accident is the responsiveness of the police and the political elites. While the police deftly sprang on the deadly car accident following public outrage, in the case of religion, the police have been very slow. While in case of the Jakarta crash, the police quickly suggested charges and years of imprisonment for Apriyani; in the case of violations of religious freedom, the state tends to play down cases. House of Representatives Speaker Marzuki Alie called for stern punishment of Apriyani and urged the police to conduct random blood-alcohol breath tests on motorists. Meanwhile, the House he is leading has postponed several times an urgent meeting supposed to discuss a solution for GKI Yasmin. He also never called the police to sweep for intolerant religious views. Religion is like a vehicle used to crash other people and gain political and economic interest. It doesnt matter whether it sacrifices the lives of others. Religion should help its followers achieve enlightenment; not desensitize them from having empathy for the grief of other human beings. Religion should develop the capacity of its adherents to develop inner worship, compassion and solidarity with humanity.

Page 193 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

The essence of religion is the lifting up of humanity above its greed and animal-like instincts. But in the hands of irresponsible people, religion is transformed into a vehicle to destroy humanity. I agree with a colleague who said that faith is like gold bullion. In the hand of monkeys, gold bullion is used only to hit and hurt other monkeys to fight over crumbs. Both religious violence and the fatal Jakarta crash were caused by lawlessness. The perpetrators were emboldened by a corrupt mentality and intolerance of the weak. On the street, drivers trivialize safety because they can bribe their way out of violations. And their intolerance of pedestrians is also low. The space for pedestrians is too cramped and they often to compete with vehicles. The situation of religious freedom is like the situation on the street. The state does not enforce the law when there is an offence; and the space of tolerance of minority is increasingly cramped. The results are that incidents of sectarian violence are no longer isolated in Indonesia, but are taking place at an alarming rate, as observed by the Human Rights Watch. As the police will dig deeper into the drug networks through sniffing out the places where Apriyani Susanti partied before she crashed, the police should also dig deep into the network of violent groups who have sold their methamphetamine of religious views that justify violence. The goal is to reverse course from the violence that has been perpetrated against religious minorities in the nation. Otherwise, the accumulation of intolerance will transform a religious discourse into a juggernaut, an engine of enormous power that threatens to run out of control and become mercilessly destructive and unstoppable. The public should realize that using faith creates larger brutality and more suffering than the Tugu Tani car accident. The writer is a researcher at the Center for Cultural Pluralism, Democracy and Character Building, Semarang State University. http://www.thejakartapost.com/news/2012 ... lence.html

Masalah GKI Yasmin & Meningkatnya Intoleransi


-------- Original-Nachricht -------Betreff: Re: [LISI] Masalah GKI Yasmin & Meningkatnya Intoleransi Datum: Sun, 29 Jan 2012 11:55:33 +0000 Von: aryahadidharmawan@yahoo.com Antwort an:LISI@yahoogroups.com An: lisi <lisi@yahoogroups.com> Saya sebagai warga beragama muslim dan pengurus RT yang tinggal di Kompleks Taman Yasmin, sejauh ini tidak pernah terlibat rapat atau pengerahan massa atau apapun untuk melibatkan warga yg tinggal di Kompleks Taman Yasmin dalam soal gereja tersebut. Sebagai warga muslim yg tinggal di kompleks tersebut, saya dan para tetangga malah sering bingung dengan keadaan ini, karena suasana spt perang. Massa begitu banyak entah dari mana datangnya, hampir setiap hari minggu? Siapa yg mengerahkan mereka? Dari mana mereka? [Sebagai catatan: saya sebagai pengurus RT, sangat paham bhw penduduk kami beragama tak hanya Islam saja, melainkan juga kristen, katholik, ahmadiyah, hindu, budha, kong hu cu, dan kepercayaan lainnya]. Karenanya, saya dan tetangga2 warga kompleks yg saya tinggali sangat menjaga perbedaan ini dan saling menghormati. Entah bagaimana awalnya, kompleks perumahan, dimana saya tinggal tiba-tiba terkenal di tataran nasional. Saya dan para tetangga pun tak mengetahui apa duduk-persoalannya yg sebenarnya (bila tak membaca dari koran dan melihat TV). Yang saya risaukan sbg warga, setiap hari minggu truk-truk polisi dan ratusan polisi standby di kompleks yg saya tinggali sehingga suasananya seperti layaknya perang saja. Beberapa dari warga yg saya kenal (beragama Islam) bahkan ada yg malah ingin pindah rumah bila keadaan terus seperti ini.

Page 194 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Salam hangat, H. Arya Hadi Dharmawan Salah satu pengurus RT di Kompleks Taman Yasmin - Bogor Jabar (Moderator LISI) Powered by Telkomsel BlackBerry -----Original Message----From: victor silaen <victor.silaen@yahoo.com> Sender: LISI@yahoogroups.com Date: Sun, 29 Jan 2012 03:21:01 To: <LISI@yahoogroups.com> Reply-To: LISI@yahoogroups.com Subject: Re: [LISI] Masalah

GKI Yasmin & Meningkatnya Intoleransi

Terima kasih tanggapannya Bung Alhakim. Nggak mutu? Nggak ada masalah. Saya sudah menulis lebih dari 5 artikel di berbagai media nasional soal ini. Alasannya, karena saya terpanggil untuk membela pihak yang ditindas, padahal pihak yang ditindas itu benar dan telah dimenangkan MA dan Ombudsman. Kalau saya mau, saya bisa mengirimkan semua artikel saya itu ke milis ini. Tapi saya menahan diri, sampai akhirnya saya (Minggu 22 Januari 2012) dapat berkunjung langsung ke lokasi GKI Yasmin dan menyaksikan sendiri keganjilan2 di balik penolakan "warga" di sana. Terus-terang saya geli, karena jelas2 GKI Yasmin tidak pantas ditolak untuk berada di sana. Tapi maklumlah, para penolak itu sebagian besar berasal dari kampung nan jauh di mata, yang dibayari untuk beraksi. Alternatif solusi? Pindah tempat? Boleh saja, gampang buangettt. Tapi apa artinya HUKUM kalau begitu? Apa artinya PUTUSAN MA dan REKOMENDASI OMBUDSMAN? Ini negara hukum atau bukan? Apakah hukum boleh dinegosiasikan, seperti saran Ketua DPR Marzuki Alie dan pejabat2 lainnya? Hanya MAFIA HUKUM yang menegosiasikan hukum yang sudah menjadi keputusan pengadilan tertinggi. Mas Bambang, terima kasih atas catatannya yang bagus. Salam Victor Silaen --- On Sun, 1/29/12, bambang@tempo.co.id <bambang@tempo.co.id> wrote: From: bambang@tempo.co.id <bambang@tempo.co.id> Subject: Re: [LISI] Masalah GKI Yasmin & Meningkatnya Intoleransi To: LISI@yahoogroups.com Date: Sunday, January 29, 2012, 4:16 AM Paling netral baca hasil rekomendasi Ombudsman RI (yang sebagian besar anggotanya saya kenal sebagai penganut Islam yang saleh). Memang Walikota Bogor melanggar hak konstitusi GKI Yasmin dan yang protes ternyata bukan warga di kompleks tapi ada provokator luar Powered by Telkomsel BlackBerry -----Original Message----From: "alhakimc" <alhakimc@yahoo.com> Sender: LISI@yahoogroups.com Date: Sat, 28 Jan 2012 19:27:31 To: lisi<lisi@yahoogroups.com> Reply-To: LISI@yahoogroups.com Subject: Re: [LISI] Masalah GKI Yasmin & Meningkatnya Intoleransi Isyunya Nggak mutu...perasaan sdh dbahas, solusi sdh dtawarkan utk alternatif lokasi. Masyarakat setempat menolak bukan alasan ketertiban umum, tdk usah dipelintir. Salam hangat, Cintai...Gemari Makanan & Budaya Indonesia -----Original Message----From: victor silaen <victor.silaen@yahoo.com>

Page 195 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Sender: LISI@yahoogroups.com Date: Sat, 28 Jan 2012 07:15:16 To: <LISI@yahoogroups.com> Reply-To: LISI@yahoogroups.com Subject: [LISI] Masalah GKI Yasmin & Meningkatnya Intoleransi Dimuat pada Harian Sinar Harapan, 28 Januari 2012 http://www.sinarharapan.co.id/content/read/masalah-gki-yasmin-dan-meningkatnya-intole ransi/

Masalah GKI Yasmin dan Meningkatnya Intoleransi


Oleh Victor Silaen By design, sejak diproklamasikan tahun 1945, Indonesia adalah negara hukum (rechsstaat). Itu berarti hukum membawahi aspek-aspek lainnya dan menjadi pedoman di dalam kehidupan bernegara, di samping menjadi acuan untuk menilai suatu tindakan sebagai salah atau tidak salah. Apalagi sejak Indonesia direformasi (pasca-Soeharto), maka supremasi hukum merupakan keniscayaan dan pelaksanaannya harus dijunjung tinggi. Jika tidak begitu, mungkin Indonesia sedang berjalan keluar dari relnya entah menjadi negara kekuasaan (machsstaat) atau negara agama (teokrasi). Jika Indonesia masih konsisten sebagai negara hukum, maka negara harus berperan maksimal sekaligus bertanggungjawab dalam memberikan jaminan dan perlindungan bagi rakyatnya untuk dapat menikmati hak asasi manusia (HAM). Terkait itulah hukum harus ditegakkan dan dilaksanakan secara konsisten. Dengan demikianlah terwujud apa yang namanya kepastian hukum. Terkait itu saya ingin menghubungkannya dengan kasus GKI Yasmin di Bogor yang hingga kini tak kunjung terselesaikan. Masalahnya klasik, yakni soal izin pembangunan gereja. Saya sebut klasik, karena masalah serupa sudah banyak terjadi selama ini. Pada 14 Februari 2008, Walikota Bogor Diani Budiarto mencabut Izin Mendirikan Bangunan (IMB) yang sudah dikeluarkan sebelumnya (oleh dirinya sendiri) pada 19 Juli 2006 untuk jemaat GKI Yasmin. Alasannya, karena ada protes dan keberatan dari kelompok tertentu kepada Walikota yang meminta agar pembangunan gereja dihentikan. Sampai di sini saja sebenarnya tindakan Walikota Diani Budiarto sudah dapat dikategorikan cacat hukum. Pertama, karena sebuah IMB yang sudah dikeluarkan tidak mungkin dapat dicabut kembali. Apalagi Perber Dua Menteri Nomor 8 dan Nomor 9 Tahun 2006 (yang antara lain mengatur syarat-syarat pembangunan rumah ibadah) pun tidak menyebut-nyebut tentang kewenangan kepala daerah untuk mencabut sebuah IMB. Kedua, alasan protes dan keberatan dari kelompok tertentu yang menyebabkan Kepala Daerah Kota Bogor itu mengubah keputusan resmi yang dibuatnya menunjukkan ia adalah tipikal pemimpin yang tak dapat dipercaya serta tak paham seluk-beluk hukum dan proses pembuatan kebijakan publik. Di mana letaknya kewibawaan hukum jika hukum begitu mudahnya diubah karena desakan sekelompok orang? Sekalipun jumlah mereka ratusan, bahkan ribuan, bukankah hukum tetap harus dijunjung tinggi? Atas dasar itu, alih-alih mengubah kebijakannya, bukankah Diani Budiarto seharusnya berupaya menyadarkan dan menertibkan mereka? Lagi pula, apakah Diani Budiarto tahu persis bahwa orang-orang itu betul-betul berdomisili di sekitar lokasi GKI Yasmin? hukum. Tahun 2009 keluarlah putusan Mahkamah Agung (MA) Nomor 127 PK/TUN/2009 yang menyatakan IMB GKI Yasmin sah. Namun kemudian, Pemkot Bogor mencabut IMB GKI Yasmin tersebut melalui Surat Keputusan (SK) Nomor 645.45-137 per 11 Maret 2011. Bukankah MA adalah lembaga pengadilan tingkat akhir, yang berarti putusannya sudah final dan seharusnya langsung dieksekusi? Tetapi, mengapa selama kirakira dua tahun sesudahnya Pemkot Bogor bisa mengabaikan putusan tersebut? Bukankah itu sama saja dengan pembangkangan secara hukum? Kalau begitu dapatkah ia sebagai pemimpin diteladani rakyatnya? Sementara itu pihak GKI Yasmin juga mengadukan persoalan ini ke Ombudsman RI. Pada 18 Juli 2011, Ombudsman mengeluarkan rekomendasi untuk Pemkot Bogor, yang intinya memberi waktu 60 hari untuk mencabut SK Walikota Bogor tertanggal 11 Maret 2011. Ombudsman menilai SK Walikota Bogor tentang pencabutan IMB GKI Yasmin itu merupakan perbuatan mal-administrasi. SK yang dikeluarkan oleh Walikota Bogor itu dianggap sebagai

Page 196 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

perbuatan melawan hukum dan pengabaian kewajiban hukum serta menentang putusan Peninjauan Kembali (PK) MA Nomor 127 PK/TUN/2009. Pada 18 September lalu, batas waktu yang diberikan oleh Ombudsman berakhir, namun Walikota Bogor tetap membandel. Akibatnya, jemaat GKI Yasmin tetap tak bisa beribadah di lahan dan gedung yang mereka miliki secara sah itu. Mereka terpaksa beribadah di trotoar di dekat gereja. Itu pun selalu diintimidasi oleh Pemkot Bogor, Satpol PP dan pihakpihak lain dengan alasan mengganggu ketertiban umum. Akhirnya, sejak beberapa minggu lalu, jemaat GKI Yasmin pun memindahkan tempat ibadahnya di rumah-rumah jemaat secara bergantian. Tapi, apa yang terjadi? Bahkan ibadah di dalam rumah pun masih juga diintimidasi. Itulah pengalaman konkret saya saat beribadah solidaritas dengan jemaat GKI Yasmin di rumah salah seorang jemaatnya, di kompleks perumahan Taman Yasmin, Minggu 22 Januari 2012. Sebelum ikut ibadah, dengan diantar seorang kawan, saya menyempatkan diri melihat-lihat lahan GKI Yasmin yang terletak di pinggir jalan cukup besar bernama Jalan Abdullah bin Nuh. Ternyata, jauh dari bayangan saya semula, gedung gereja yang baru 1/4 jadi itu berada dalam jarak aman dari permukiman warga. Artinya, tak mungkin suara suara ibadah dari dalam gereja akan mengganggu warga. Begitupun soal parkir kendaraan, rasanya akan bisa diatur agar tertib. Persis di sebelah kanan gedung gereja yang belum jadi itu ada bengkel motor, di seberangnya ada pertokoan dan kantor sebuah media cetak lokal. Sejajar dengan gereja, namun dipisahkan oleh dua lajur jalan masuk dan keluar permukiman, ada supermarket yang lahannya cukup luas. Jadi, sekali lagi, kalau dianggap mengganggu warga, itu alasan yang sangat mengadaada -- sama mengada-adanya dengan alasan Diani Budiarto yang pernah mengatakan nama jalan tempat GKI Yasmin berada itu bernuansa agama tertentu. Minggu pagi itu saya menyaksikan sendiri bahwa aparat kepolisian maupun Satpol PP yang standby di sekitar lokasi GKI Yasmin berjumlah lebih dari cukup (dibandingkan dengan orang-orang yang berdemo menolak keberadaan GKI Yasmin di sana). Ada kendaraan Water Canon, Barakuda, dan beberapa kendaraan lain milik kepolisian yang menunjukkan mereka sesungguhnya dalam keadaan siap-siaga untuk bertindak tegas menghalau para pengacau. Selintas saya berpikir, situasi saat itu seperti hendak menghadapi serangan musuh yang akan datang dalam jumlah besar. Tapi begitulah, polisi dan Satpol PP hanya berjaga-jaga tanpa melakukan tindakan apa pun meski kelompok penolak GKI Yasmin itu berorasi terus-menerus di sekitar lahan gereja. Akhirnya saya dan kawan yang mengantar tadi pun pergi menuju rumah warga yang kali itu dijadikan tempat ibadah, yang kira-kira berjarak 300 m dari lahan GKI Yasmin. Di teras rumah ternyata sudah ada Lily Wahid (anggota DPR dari F-PKB). Baru kira-kira 40 menit ibadah berjalan, tiba-tiba dari depan rumah terdengar seruan-seruan provokatif dari anggota kelompok penolak GKI Yasmin. Jumlah mereka kira-kira 50-an orang tetap masih kalah banyak dengan jumlah polisi dan Satpol PP yang standby di sekitar rumah. Mereka menghendaki kami segera mengakhiri ibadah dan membubarkan diri. Namun, kami bersiteguh melanjutkan ibadah sampai selesai. Sementara di luar rumah terjadi ketegangan, yang membuat Lily Wahid harus beberapa kali beradu argumentasi dengan para penolak GKI Yasmin maupun polisi dan Satpol PP yang cenderung menginginkan ibadah segera diakhiri dan kami bubar dari rumah itu. Banyak yang bisa saya paparkan tentang pengalaman beribadah solidaritas dengan jemaat GKI Yasmin, Minggu pagi 22 Januari itu. Namun ada hal-hal lain yang lebih penting untuk dikemukakan. Bahwa sebenarnya kasus ini mudah untuk diselesaikan, asalkan: 1) hukum ditegakkan (putusan MA dilaksanakan); 2) Presiden, sesuai janjinya kepada pimpinan PGI di rumahnya di Cikeas, 16 Desember lalu, bersedia turun-tangan langsung menyelesaikan masalah ini; 3) Presiden memerintahkan Kapolri untuk menjamin dan melindungi hak-hak jemaat GKI Yasmin. Last but not least, kasus GKI Yasmin mencerminkan sedang meningkatnya intoleransi di tengah masyarakat. Tak bisa tidak, pemerintah harus serius menyikapinya. Dosen FISIP Universitas Pelita Harapan. [Non-text portions of this message have been removed]

Page 197 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Berita Nasional Rubrik Aneka Ragam


Dari: Hukum Online <hukum.indonesia@gmail.com> Kepada: Hukum-Online@yahoogroups.com Dikirim: Jumat, 20 Januari 2012 8:58 Judul: [Hukum-Online] Wow, Biaya Renovasi Istana Presiden Capai Rp21,9 Miliar

Wow, Biaya Renovasi Istana Presiden Capai Rp21,9 Miliar


Ferdinan - Okezone

Istana Negara (foto:Yudha/okezone) JAKARTA Tidak hanya DPR yang menghamburkan uang puluhan miliaran rupiah untuk sederet proyek renovasi fasiliitas. Ternyata Istana Kepresidenan pun melakukan hal yang sama. Berdasarkan data dari RABPP 2012 Lampiran 4 BA007 yang diolah Sekretariat Nasional Forum Indonesia Untuk Transparansi Anggaran (Seknas FITRA), menilai alokasi anggaran sederet proyek di Kementerian Sekretariat Negara dan Istana mencapai Rp80,48 miliar. Berikut rinciannya; 1. Alokasi anggaran progam peningkatan sarana dan prasaran Aparatur Kementerian Sekretariat Negara: -Pembangunan/Pengembangan Gedung Kantor Kementerian Sekretariat Negara Rp 41.397.859.000 -Pembangunan/Pengembangan Rumah Negara Rp14.781.680.000 - Perbaikan Rel Pintu Gerbang Gedung Kantor Setneg RI Rp349.050.000 -Pembangunan Pagar Pengaman Aset Tanah Setneg Rp2.050.990.000 2. Istana Kepresidenan Rp10.680.518.000. Jakarta, Rehabilitasi/Renovasi Bangunan Gedung Negara

3. Istana Kepresidenan Bogor, Renovasi Gedung dan Bangunan Rp3.342.917.000. 4. Istana Kepresidenan Rp2.359.928.000. Yogyakarta, Rehabilitasi/Renovasi Gedung/Bangunan

5. Istana Kepresidenan Tampak Siring Bali, Renovasi Gedung dan Bangunan Rp1.558.979.000. 6. Istana Kepresidenan Cipanas, Renovasi Gedung dan Bangunan Rp3.960.242.000

Page 198 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Kordinator Advokasi dan Investigasi Seknas FITRA, Ucok Sky Khadafi dalam keterangan pers yang diterima okezone, Rabu (18/1/2012) malam, mengatakan program penghematan yang selalu didengungkan pemerintah nyatanya tak dijalankan di lingkungan sendiri. Ucok mencontohkan renovasi anggaran untuk Istana Kepresidenan Jakarta, dimana pada tahun angggaran 2011 dialokasikan anggaran sebesar Rp3 miliar. Sementara pada anggaran 2012, pihak istana menambah alokasi anggaran menjadi sebesar Rp10 miliar. "Semua ini menggambarkan kebijakan pemerintah sangat tidak manusiawi, karena mengutamakan pembangunan gedung atau fisik daripada sumberdaya manusia," kritik Ucok. (fer) http://news.okezone.com/read/2012/01/19/339/559566/wow-biaya-renovasi-istana-presidencapai-rp21-9-miliar [Non-text portions of this message have been removed] http://www.gatra.com/hiburan/apa-siapa/7568-jenderal-bintang-tiga-ancam-bunuh-shintabachir

Jenderal Bintang Tiga Ancam Bunuh Shinta Bachir


Saturday, 21 January 2012 00:22 0 Komentar Shinta Bachir (GATRA/Edward Luhukay) Jakarta - Seorang petinggi di lingkungan kepolisian dituding telah mengancam akan membunuh Shinta Bachir, selebritas seksi yang pernah terlibat dalam film Pulau Hantu 3. Menurut kuasa hukum Shinta, sang jenderal pernah menjabat sebagai kepala polda Metro Jaya. Achmad Rifai, kuasa hukum Shinta, hingga kini kliennya masih menerima sejumlah ancaman maupun teror melalui telepon maupun SMS. Apa yang dipermasalahkan sang peneror, Rifai mengaku belum tahu. "Dengan ancaman-ancaman yang sangat keras, ancaman ini kan datang dari orang yang dekat. Beliau terakhir itu jenderal bintang tiga. Ini kan sangat menakutkan seseorang yang berperangaruh," kata Rifai, saat dikonfirmasi wartawan, Jum`at (20/1) petang. Selain itu, baik Shinta maupun Rifai mengklaim memiliki sebuah bukti yang menguatkan dugaan mereka, bahwa si pengancam adalah mantan kapolda Metro Jaya. "Saya punya bukti si eks ini memang eks kapolda Metro (Jaya), karena saya punya foto-fotonya," klaimnya. "Itu (bukti foto-foto) ada semua," kata Rifai, tanpa menyebut jenis foto-foto yang dikantonginya. Oleh karenanya Rifai mengaku bisa mempercayai kliennya, lantaran dimodali bukti-bukti berupa foto-foto dan beragam SMS yang dikirimkan oleh sang jenderal polisi bintang tiga. "Dengan UU ITE (Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik), itu kan gampang sekali diselidiki," katanya. Menurut situs Wikipedia, sejumlah perwira tinggi di tingkat kepolisian yang pernah menjabat sebagai kapolda Metro Jaya, yakni Sutarman, Timur Pradopo, Wahyono, atau Makbul Padmanagara. Situs ini juga memampang nama Kepala Polda Metro Jaya saat ini, Irjen (Pol) Untung Suharsono Radjab, dengan wakilnya Brigjen (Pol) Suhardi Alius. [EL] [Non-text portions of this message have been removed] http://suaramerdeka.com/v1/index.php/read/layar/2012/01/22/899/Telah-TerjadiPengabaian-Sistematis 22 Januari 2012 | 16:46 wib

Perhatian Pemprov Atas TKW Telah Terjadi Pengabaian Sistematis


200

Page 199 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

EVARISAN, Aktivis Perempuan Oleh Bambang Isti ADANYA pengabaian sistematis oleh pemerintah provinsi, tampaknya sudah terjadi terhadap banyaknya kasus TKW (tenaga kerja wanita) yang tersangkut masalah hukum, khususnya di Arab Saudi. Adanya ancaman hukuman mati beberapa TKW yang berada di Arab Saudi, terkesan seperti tidak adaya perhatian oleh pemerintah di banyak provinsi di Indonesia, termasuk di Jawa Tengah. Evarisan, aktivis wanita, mantan Direktur Legal Resources Center untuk Keadilan Jender HAM (LRC KJ-HAM) mengatakan, kasus yang menimpa Satinah, warga Kabupaten Semarang, ketika yang bersangkutan saat ini masih kesulitan bagaimana harus membayar diyat kepada keluarga korban, pemerintah Jawa Tengah seakan selama ini tidak ada perhatian. Menurut Evarisan, "Selama ini (pemerintah) tidak ada tindakan apapun, seharusnya kan bertindak cepat, sesegera mungkin, karena terlebih lagi ini ada warga masyarakatnya yang terancam hukuman mati," Yang ada, lanjut Eva, adalah tindakan sporadis baru dilakukan, "Kayak pemandam kebakaran saja, akan bertindak kalau sudah terjadi. Jadi saya katakan, ini seperti telah terjadi adanya pengabaian sistematis," Lalu apa yang diharapkan? "Ya, harus dijalankan fungsinya. Siapa pun warga masyarakatnya jika terancam, ya harus dibela. Mengapa mereka berangkat bekerja di luar negeri, kan akibat dari ketidakmampuan pemerintah dalam menyediakan lapangan pekerjaan," LRC KJ-HAM adalah sebuah lembaga sosial yang bekerjasama dengan masyarakat menuntaskan kekerasan terhadap perempuan dengan organisasi migran-care di Jakarta. LSM ini merasa perlu mengadakan pendampingan pada keluarga TKJW bermasalah, seperti Satinah. Berkas Akhir Januari 2012, LRC KJ-HAM menerima berkas atas Satinah warga Desa Kalisidi Kecamatan Ungaran Barat, Kabupaten Semarang, yang berisi histori keberangkatannya ke Arab Saudi. "Berkas ini akan kami pelajari dulu dan akan kami bawa untuk materi mediasi dengan gubernur Jawa Tengah Bibit Waluyo dalam pekan ini," kata Eko Rusanto, SH MH, Kepala Operasional LRC KJ-HAM. Mengapa ke Gubernur Jawa Tengah? "Karena selama ini persoalan TKI selalu menjadi domain pemerintah pusat. Mestinya kan tidak begitu, meski kasus Mbak Satinah ini sudah sampai pada upaya permintaah maaf dari keluarga korban, tapi gubernur kan tidak mengetahui mekanismenya bagaimana," kata Eko Rusanto. Maka upaya pihak LRC KJ-HAM untuk menemui Bibit Waluyo ini sebagai bukti, kalau pemerintah provinsi Jawa Tengah selama ini tidak menaruh perhatian serius kepada warganya yang terbelit persoalan serius yang menyangkut hak hidup. "Maka lewat pemahaman dari para pejabat di provinsi ini, maka persoalan negosisasi antara pemerintah pusat di Jakarta dengan Pemerintah Arab Saudi akan semakin lancar," kata Eko. Upaya pihak LRC KJ-HAM untuk menemui pejabat Provinsi Jawa Tengah, karena dirasakan selama ini seolah persoalan TKI adalah domainnya pemerintah pusat karena para TKI itu terkesan belum adanya perlindungan secara maksimal oleh pemerintah provinsi terhadap warganya yang terancam hukuman mati seperti yang terjadi pada kasus Satinah. Untuk kasus Satinah pemerintah Arab Saudi memberikan toleransi waktu sampai bulan Desember 2012 untuk batas negosiasi. "Jadi waktunya masih cukup panjang untuk bisa menawar kepastian berapa pemerintah Indonesia harus membayar diyat nanti," kata Phaeri, kakak kandung Satinah. (Bambang Isti/CN 25) [Non-text portions of this message have been removed]

Page 200 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

http://internasional.kompas.com/read/2012/01/23/15145946/Pria.Malaysia.Klaim.Bakal.Jadi.a mp.Raja.Indonesia.amp

Pria Malaysia Klaim Bakal Jadi "Raja Indonesia"


| Kistyarini | Senin, 23 Januari 2012 | 15:14 WIB KUALA LUMPUR, KOMPAS.com - Seorang pengusaha Malaysia mengklaim akan menjadi "raja Indonesia dalam beberapa tahun mendatang". Utusan Malaysia melaporkan, Sabtu (21/1/2012), lelaki bernama Kamal Ashnawi itu mengaku keturunan raja Jawa dan bernama Raden Mas Prabhu Gusti Agung Ki Asmoro Wijoyo. Dalam sebuah konferensi pers, Jumat (20/1/2012) malam, Kamal mengaku memiliki tabungan sebesar 5 triliun euro (Rp 57.661 triliun). Untuk mendukung klaimnya, Kamal menunjukkan salinan pernyataan bank HSBC London. Bila klaim itu benar, Presiden dan CEO Sierra Petroleum Sdn Bhd itu tentu berhak menyandang gelar orang terkaya dunia. Hartanya jauh melebihi kekayaan Carlos Slim, taipan Meksiko yang menduduki peringkat 1 daftar orang terkaya dunia menurut majalah Forbes dengan nilai kekayaan mencapai 63,3 milyar dollar AS (Rp 566 triilun). Sementara itu menurut Forbes, orang terkaya Malaysia adalah Ananda Krishnan, yang memiliki kekayaan "hanya" 9,6 milyar dollar AS (Rp 85,8 triliun). Kamal memang bukan orang miskin. Namun, dari mana asal hartanya yang luar biasa itu? Kamal mengaku harta itu diwarisinya dari rekening Combined International Collateral of the Global Debt Facility yang dibuat oleh keluarga kerajaan dunia pada 1875. Kamal menggelar konferensi pers untuk membantah sejumlah tuduhan terhadapnya, menyusul kegagalan proyek kilang minyak mentah di Kuala Kedah yang diajukannya pada 2005. "Ini tawaran terakhir saya untuk membantu orang Melayu dan perusahaan-perusahaan dengan menginvestasikan tiga proyek di Perlis, Johor, dan Kelantan, dalam waktu dekat," katanya seperti dikutip Utusan Malaysia. Proyek-proyek yang diajukannya adalah pusat wisata komersial di Kuala Perlis, taman wisata bertema Pirates of the Caribbean di Danga Bay, Johor Baru, serta sebuah proyek komersial di Kelantan. Kamal mengatakan, semua urusan yang berkaitan dengan ketiga proyek itu diserahkan ke SAS Group, sebuah kelompok alumni pejalar Sekolah Alam Shah, tempatnya dulu bersekolah. Sejak proyek kilang minyak di Kedah itu gagal, Kamal mengaku lebih banyak tinggal di luar negeri untuk mengurusi bisnisnya. Sementara ini dia tinggal di Hongkong sebelum berangkat ke Indonesia pada bulan Maret mendatang. Sumber : Utusan Malaysia Refleksi : Hi, Kamal, kalau kamu ingin jadi raja Indonesia sudah pasti bisa asal kamu mau buang uang. Berhubunganlah dengan para koruptor kakap Indonesia dan serahkan amplop tebal pada setiap mereka dan dengan serta merta kamu bisa jadi raja Indonesia. Indonesia dijual pada siapa saja yang punya duit banyak. Sukses, Kamal! Cuma harus juga diketahui, nanti kalau kamu sudah jadi raja, setiap hari kamu harus nyogok setiap orang dan kamu tahu kan, Indonesia itu berpenduduk 225 juta. Kalau kamu tidak nyogok, pintu kakusmu tidak akan terbuka bahkan istrimu tidak bisa ganti pakaian karena semua pelayan di rumahmu adalah pemegang kunci semua lemari dan untuk membuka lemari kamu harus selalu nyogok. Bisa-bisa cuma dalam satu bulan kamu akan kembali ke Hongkong dengan telanjang bulat, duitmu yang milyardan itu ludas hanya untuk nyogok orang Indonesia. ASAHAN (Penyogok berpengalaman) [Non-text portions of this message have been removed] http://www.detikhealth.com/read/2012/01/23/075842/1822350/763/peluang-hidup-sampai100-tahun-bisa-dilihat-dari-tes-dna?l1101755 Senin, 23/01/2012 07:58 WIB

Peluang Hidup Sampai 100 Tahun Bisa Dilihat dari Tes DNA

Page 201 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Putro Agus Harnowo detikHealth Jakarta, Rahasia panjang umur masih menjadi obsesi para peneliti. Hidup mencapai usia 100 tahun dianggap sebagai suatu pencapaian yang luar biasa. Dalam upayanya itu, peneliti berhasil menemukan cara untuk memprediksi apakah seseorang akan mencapai usia 100 tahun atau tidak. Peneliti mampu memprediksi orang-orang yang mencapai umur 100 tahun dengan tes DNA atau mempelajari tanda-tanda genetiknya. Akurasi prediksi dengan tes DNA mencapai ketepatan 77 persen. "Angka 77 persen adalah akurasi yang sangat tinggi untuk model genetik. Tapi 23% tingkat kesalahan juga menunjukkan masih banyak yang harus ditemukan," kata peneliti, Paola Sebastiani dari Boston University in Massachusetts seperti dilansir FoxNews, Senin (23/1/2012). Penelitian ini juga bisa menunjukkan siapa yang lebih rentan terserang penyakit tertentu dan bisa memandu terapi yang tepat bagi pasien. Ketepatan tes meningkat seiring dengan usia. Artinya, semakin tua seseorang menjalani tes, hasil perhitungan untuk mengetahui sampai seberapa lama usianya akan semakin handal. Karena orang yang usianya mencapai 100 tahun umumnya tidak memilik penyakit yang berkaitan dengan usia sampai usianya mencapai pertengahan 90-an tahun. Para ilmuwan berharap dengan mengisolasi sifat genetika ini dapat membantu menemukan pengobatan baru untuk mengatasi penyakit seperti demensia dan gagal jantung. "Penelitian lebih lanjut dari karakteristik genetik ini dapat menghasilkan pemahaman yang lebih baik atas mekanisme genetik dan biologis yang berkaitan dengan penyakit penuaan dan kelangsungan hidup yang lebih lama," kata rekan peneliti, Dr.Thomas Perls. Untuk sementara, penelitian yang dimulai pada tahun 1995 ini difokuskan pada orang Kaukasia. Namun para peneliti juga berencana untuk memperluasnya ke kelompok lain, seperti orang Jepang, yang memiliki sejumlah besar lansia. Penelitian sebelumnya di Amerika Serikat telah menemukan bahwa sekitar 85% orang yang hidup hingga mencapai usia 100 tahun adalah wanita dan 15% sisanya adalah pria. "Pria cenderung lebih rentan terhadap penyakit yang berkaitan dengan usia" kata Perls. Hasil temuan yang diterbitkan dalam jurnal PLoS ONE ini untuk sementara menunjukkan bahwa genetika memainkan peran yang lebih besar dalam menentukan umur panjang, melebihi dari perkiraan sebelumnya. Untuk penelitian tersebut peneliti menganalisis gen dari 1.055 orang Kaukasia yang lahir pada tahun 1890 hingga 1910 dan membandingkannya dengan 1.267 orang yang lahir kemudian. Namun para peneliti juga melihat penuaan yang sehat ternyata masih dipengaruhi faktor gaya hidup seperti pola makan dan kebiasaan berolahraga. DNA atau Deoxyribo Nucleic Acid merupakan asam nukleat yang menyimpan semua informasi tentang genetika. DNA inilah yang menentukan jenis rambut, warna kulit dan sifatsifat khusus dari manusia. Metode yang digunakan dalam tes DNA adalah dengan mengidentifikasi fragmen-fragmen dari DNA itu sendiri. Atau secara sederhananya yaitu metode untuk mengidentifikasi, menghimpun dan menginventarisir file-file khas karakter tubuh. Di dalam inti sel, DNA membentuk satu kesatuan untaian yang disebut kromosom. Setiap sel manusia yang normal memiliki 46 kromosom yang terdiri atas 22 pasang kromosom somatik dan 1 pasang kromosom sex (XX atau XY). (ir/ir) http://www.thejakartaglobe.com/home/jakarta-women-told-to-carry-pepper-spray-tasersto-avoid-rape/493178

Jakarta Women Told to Carry Pepper Spray, Tasers to Avoid Rape


Jakarta Globe | January 24, 2012

Page 202 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Following a string of sexual assaults committed on lone women traveling aboard or waiting for angkot public minivans in the capital, Jakarta Police are advising that women carry protective equipment such as pepper spray and electroshock weapons. Jakarta Police spokesman Sr. Comr. Rikwanto said on Monday that pepper spray and electroshock weapons were effective tools to prevent street crime. Womens Empowerment Minister Linda Agum Gumelar, speaking on Tuesday, agreed with the comments. However, Linda said the biggest overriding concern was that society needed to be more caring and help to protect each other. Men needed to respect women and not perceive them as objects, she said. She also rejected suggestions that a number of victims had been raped because they had dressed provocatively. I met with two rape victims and they werent dressed seductively, she said, so dont blame these women as if they are the ones who flirted and attracted the men. Flirting is relative. In the latest shocking attack, a teenager reported that she was knocked unconscious and raped while waiting for an angkot on Friday. The 18-year-old college student, identified as J.M., told police the attack occurred at about 9 p.m. in South Jakarta. She said that she had been on her way to visit a friend in Ciputat. She left Ciledug aboard an angkot on the C-01 route, and alighted near the railway tracks in Kebayoran Lama in order to switch to a D-01 route angkot headed to Ciputat. While she was waiting, she noticed a group of five men nearby watching her. She said the men began to make lewd comments and verbally harass her. When she moved away, she told the police, the men followed. According to the police, J.M. became frightened and ran away from the men, who gave chase. The victim ran to the rail track, but she was hit by one of the men and knocked unconscious, Jakarta Police spokesman Sr. Comr. Rikwanto said on Monday. According to her, she woke up the next morning with the zipper on her pants undone, Rikwanto said. He added that J.M. had discovered a substance on her stomach that she believed to be semen. Then she reported the crime and went for medical tests. From the medical test results, we can conclude there has been a rape, he said. Rikwanto said the police were investigating the scene of the assault for evidence. He said that J.M. was still in shock and had thus far been unable to provide physical descriptions of the men. The investigation is still ongoing. Police have interviewed six witnesses, including the victims friend who accompanied her when she reported the crime, he said. The victims psychological condition is still fragile. Shes in shock. So, were not done yet. We have not yet been able to work with the victim to create a sketch of the perpetrator s faces. Rikwanto added that officers had combed the area of the assault for clues. He also urged women, especially those traveling alone and at night, to be aware of their surroundings and carry items for self-defense. There are some of us, including w omen, who protect themselves with a stun gun or pepper spray. Stun guns require registration, but pepper spray is permitted, Rikwanto said [Non-text portions of this message have been removed] http://berita.liputan6.com/read/373878/siswa-kedung-ombo-menantang-maut

Siswa Kedung Ombo Menantang Maut


Rozaq Asyhuri

Page 203 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Artikel Terkait a.. Siswa SMP Belajar di Kelas Terbuka b.. Bus Shantika Terguling, Satu Tewas c.. Siswi SMP Ma'arif Dianiaya Guru d.. Bersekolah Bagaikan Berjuang Melawan Maut e.. Anak-anak Berjuang ke Sekolah dengan Perahu 25/01/2012 01:05 Liputan6.com, Boyolali: Ratusan pelajar di Kemus, Boyolali, Jawa Tengah, harus berjuang ekstra untuk bisa bersekolah. Mereka harus menyeberang menggunakan perahu kecil ke jembatan Waduk Kedung Ombo. Namun, akibat angin yang cukup kencang, anak-anak yang hendak menyeberang ini dihentikan aparat kepolisian, Selasa (24/1). Polisi meminta mereka untuk selalu berhati-hati mengingat kedalaman air yang merendam jalan menuju ke jembatan gantung cukup dalam, yakni mencapai tiga meter lebih. "Kami meminta agar para siswa tidak menumpang perahu melebihi batas yang diizinkan," kata Kapolsek Kemusu, Ajun Komisaris Polisi Mujiono. Meski sudah peringatkan, mereka tetap saja berdesak-desakan d iatas perahu. Pasalnya, jumlah perahu yang ada hanya satu dan tak sebanding dengan jumlah peumpang. Alhasil, siswa kerap berebutan naik perahu. Sayangnya, perahu yang hanya terbuat dari kayu ini tanpa dilengkapi dengan karet pelampung meski diisi sekitar 40 orang. Walau sangat berbahaya, para pelajar tersebut tetap melakukannya karena tak ada jalan lain untuk menuju ke sekolahan. "Kami terpaksa naik perahu karena tak ada jalan lain selain melalui jalan ini," ujar seorang pelajar, Afinudin. Setiap hari, para pelajar ini selalu menantang maut di atas perahu seperti ini jika hendak pergi atau pulang sekolah dengan membayar Rp 500 per orang. Mereka berharap pemerintah segera turun tangan dengan melanjutkan pembangunan jembatan gantung yang baru selesai separuh.(ADI/BOG) [Non-text portions of this message have been removed]

Penumpang: Pesawat Kok Kayak Angkot

DOK LION AIR Ilustrasi MANADO, KOMPAS.com Sejumlah penumpang pesawat Lion Air JT 771 jurusan ManadoJakarta, Rabu (25/1/2012), mengamuk di dalam pesawat akibat perubahan rute penerbangan. Pesawat semestinya terbang langsung dari Manado ke Jakarta pukul 06.30, tetapi mendadak dibelokan ke Gorontalo. Ini tidak profesional, pesawat dibuat seperti angkutan kota.

Page 204 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Jull Takaliuang, salah seorang penumpang memprotes perubahan rute tersebut yang berakibat jadwal tiba di Jakarta berubah. Protes Jull diikuti teriakan sejumlah penumpang yang menyebut Lion pembohong. Beberapa dari mereka beradu mulut dengan pramugari. "Saya ada urusan pagi di Jakarta, jadi terlambat," katanya. Sesuai jadwal, pesawat itu mestinya tiba di Jakarta pukul 09.00 WIB, tetapi karena perubahan rute itu kedatangan molor dua jam. Penumpang lainnya, Jakried Maluenseng, menyatakan kaget ketika pesawat take-off dari Bandara Sam Ratulangi tiba-tiba pramugari mengumumkan pesawat singgah di Gorontalo. "Ini tidak profesional, pesawat dibuat seperti angkutan kota," katanya. Irwan, Manajer Distrik Lion Air di Manado, mengakui bahwa pesawat Lion Air nomor penerbangan 771 mengalami perubahan rute dengan alasan untuk mengangkut penumpang Manado-Gorontalo yang tidak terangkut dalam penerbangan Selasa sore kemarin. "Pesawat mengalami reroute, tetapi sudah kami umumkan kepada penumpang," katanya. http://regional.kompas.com/read/2012/01/25/11055227/Penumpang.Pesawat.Kok.Kayak.An gkot

PT DI Pernah Tawarkan Pesawat untuk Presiden, Tapi Ditolak


Andri Haryanto - detikNews

aerospace-technology.com Jakarta - PT Dirgantara Indonesia pernah menawarkan pesawat yang bisa digunakan untuk keperluan presiden di dalam negeri. Namun tawaran itu ditolak karena pemerintah memilih pesawat yang lebih layak untuk rute jarak jauh. "Kalau menawarkan secara lisan sudah pernah, tapi katanya ingin jet untuk jarak jauh," kata Direktur Aircraft Service PT DI, Budi Wuraskito, kepada detikcom, Rabu (25/1/2012). Menurut Budi, pihaknya juga kini tidak dilibatkan dalam modifikasi interior dan keamanan pesawat Boeing Business Jet 2 yang sudah dipesan pemerintah. Karena itu, dia tidak tahu menahu soal pengadaan tersebut. "Tidak ada pelibatan," imbuhnya. Sebenarnya, upaya membuat karya sekelas Boeing pernah dilakukan PT DI dengan berbagai riset yang telah dilakukan. Pesawat tersebut adalah N 2130. Namun karena krisis, proyek tersebut terpaksa dihentikan dan sampai saat ini tidak berlanjut. Budi mengatakan, pesawat jenis CN yang dibuat PT DI, saat ini digunakan oleh beberapa negara untuk pesawat kepresidenan atau VVIP. Dia mencontohkan kepala negara yang

Page 205 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

menggunakan pesawat made in Indonesia diantaranya Korea Selatan, Malaysia, dan Pakistan. "Bila untuk jarak tempuh dalam negeri masih bisa beroperasi untuk VVIP," jelas Budi. Sekadar diketahui, proses serah terima pesawat Boeing Business Jet 2 sudah dilakukan. Pemerintah kini sedang menyusun interior dan sistem keamanan pesawat. (ahy/mad) http://www.detiknews.com/read/2012/01/25/073510/1824046/10/pt-di-pernah-tawarkanpesawat-untuk-presiden-tapi-ditolak

Andry Bastam, Satu-satunya Orang Indonesia yang Bekerja di Jet Aviation, Swiss Ikut Garap Pesawat Supermewah Pesanan Raja Arab

Laporan Suprianto, Basel Indonesia boleh bangga pada Andry W Bastam. Sebab, dialah orang Indonesia pertama dan satu-satunya yang bekerja di Jet Aviation, perusahaan bergengsi di Basel, Swiss, yang merancang interior pesawat supermewah. Berada di antara kerumunan orang di Basel Bahnhof (Stasiun Basel), negara bagian Swiss yang berbatasan dengan Jerman dan Prancis, penampilannya menunjukkan bahwa dia orang asing di tempat itu. Apalagi, dilihat dari wajahnya, kentara sekali dia bukan orang Swiss. Andry W Bastam, sosok tersebut, memang sangat Indonesia. Dia memang bertempat tinggal di Kota Basel, tepatnya di sebuah apartemen di kawasan Luzernerring. Itu dia lakukan setelah resmi jadi karyawan PT Jet Aviation, perusahaan yang mendesain interior pesawat mewah kelas dunia milik orang-orang kaya di jagad ini. Sudah lama menunggu saya, ya. Untung, Anda tak kesasar, padahal sendirian ke tempat ini, sapa Andry sembari menjabat tangan JPNN di Stasiun Basel Ahad (30/10) lalu, sekitar pukul 20.00 waktu Swiss. Beginilah Basel. Mungkin cuaca saat ini 5 sampai 10 derajat Celsius. Soal ramainya, tentu lebih ramai Zurich dan Jenewa, katanya, lantas mengajak JPNN mengelilingi Kota Basel di malam hari. Pria dari Mojokerto, Jatim, yang lahir pada 12 Desember 1958 itu sudah dua tahun ini bekerja di Jet Aviation, perusahaan konsorsium milik tiga negara, yakni Jerman, Prancis, dan Swiss. Persisnya sejak 10 Januari 2009. Padahal, dilihat dari latar belakang pendidikannya, sepertinya tak terlalu suai. Bapak dua anak ini adalah lulusan Teknik Perkapalan ITS, Surabaya, angkatan 1979. Namun, pengalaman bekerja di IPTN (Industri Pesawat Terbang Nusantara) sekarang jadi PT DI (Dirgantara Indonesia) membuatnya lebih banyak mempelajari industri pesawat terbang.

Page 206 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Apalagi, ungkap Andry, waktu BJ Habibie masih aktif dan memegang kendali di IPTN, mantan Presiden tersebut begitu leluasa memberi kesempatan pada karyawannya untuk belajar lebih banyak. Meski, karyawannya tak memiliki latar belakang pendidikan kedirgantaraan sepertinya. Awal masuk di IPTN pada 1986 atau dua tahun setelah lulus kuliah, Andry menyatakan ditempatkan di bagian CAD (computer aided design) yang bertugas membuat desain pesawat. Namun, belakangan dia dipindah ke departemen dynamic and load sector weight and balance yang bertugas menganalisis beban serta keseimbangan pesawat. Saya terus terang bangga bisa bekerja di IPTN waktu zaman Pak Habibie. Semua karyawan terlihat bersemangat, antusias, dan terfokus. Tapi, setelah Pak Habibie terseret arus politik, semuanya berubah, ungkap dia. Industri pesawat yang kita banggakan jadi suram. Dari situ saya menyimpulkan, Pak Habibie itu sosok teknokrat sejati, bukan politikus, dan IPTN atau PT DI harus dijauhkan dari urusan politik, sambung dia dengan ekspresi bersemangat. Yang membuat Andry dan beberapa teman seangkatannya tak habis pikir, arus politik yang makin kencang, yang ditandai dengan era reformasi, membuat bangsa ini melewati batas. Salah satunya juga dialami IPTN ketika Ilham Habibie, putra BJ Habibie, mulai masuk IPTN. Semua bilang KKN (kolusi, korupsi, dan nepotisme). Padahal, dari sisi keilmuan, Ilham sangat kompeten dan gaji di IPTN itu tak ada apa-apanya jika dibanding dengan gaji dari pekerjaannya di luar negeri. Dia mau bekerja di IPTN sematamata karena ingin membesarkan industri kedirgantara an kita, paparnya. Kisruh di PT DI itulah yang akhirnya membuat Andry dan beberapa temannya berpikir ulang untuk melanjutkan karir di BUMN tersebut. Satu per satu teman-temannya hengkang. Boleh dibilang, saya yang paling telat keluar. Saya awalnya mas ih berharap ada perbaikan di PT DI. Tapi, sepertinya, negara kita belum siap menghargai produknya. Padahal, zaman Pak Habibie, kita bisa membuktikan bahwa kita bisa, sindirnya. Andry tak membantah anggapan bahwa pengalamannya di PT DI membuatnya bisa diterima di Jet Aviation. Tugasnya pun ikut merancang serta menganalisis beban dan keseimbangan pesawat. Menurutnya, Jet Aviation bukanlah produsen pesawat langsung. Tapi hanya menerima pesanan dari produsen pesawat, misalnya Airbus dan Boeing, untuk menggarap interior pesawat khusus yang dipesan para miliarder dunia. Misalnya, pesawat dengan tempat duduk (seat) normal 200 dirancang hanya jadi 40 seat. Selain itu, perlu ada ruang meeting (rapat), minibar, tempat tidur, hingga beberapa perlengkapan layaknya hotel berbintang. Yang tak boleh dan belum pernah ada, lanjutnya, adalah pesawat yang menyediakan kolam renang. Sebab, itu menyangkut peraturan internasional keselamatan penerbangan. Seandainya peraturan membolehkan, kami sudah buat kolam renang di dalam pesawat, ujarnya. Ayah Gerdion Bastam dan Natania Bastam itu mengatakan, empat bulan lalu perusahaannya sudah merampungkan dan mengirim pesawat dengan desain khusus super mewah milik raja Arab Saudi. Pesawat 747 dengan 400 seat tersebut didesain hanya jadi 22 seat dengan kelengkapan mirip hotel paling mewah di jagad ini. Bisa dikatakan, pesawat itu ibarat hotel berbintang yang bisa terbang dan dipindah ke mana-mana. Tugas saya secara umum, selain membantu mendesain, mempertimbangkan berat dan keseimbangan pesawat. Jadi, seberapa ekstrem desain itu. Apakah membahayakan keselamatan pesawat atau tidak. Semuanya dianalisis sesuai fakta dan batas toleransinya, papar pria yang baru berencana membawa keluarganya ke Basel dalam waktu dekat tersebut. Andry mengaku bangga bisa bekerja di perusahaan itu. Bukan semata-mata karena gajinya memang lebih tinggi daripada semasa kerja di PT DI. Lebih dari itu, dia ingin membuktikan ada orang Indonesia yang kemampuannya di bidang industri pesawat juga tak kalah oleh

Page 207 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

orang Eropa. Dia juga tercatat sebagai karyawan pertama dan satu-satunya dari Indonesia di Jet Aviation yang berlokasi di Basel. Yang lebih membanggakan adalah tradisi di perusahaannya. Para karyawan dari beberapa negara ditandai dengan bendera kecil yang dipasang di salah satu ruang khusus di kantornya. Karena dia pula, sekarang di ruang khusus itu juga dipasang bendera Indonesia. Jadi, nggak perlu tanya gaji lah. Gaji tentu lebih baik karena rata-rata perusahaan asing bekerja berdasar profesionalisme. Tapi, yang membuat saya bangga, saya bisa membuktikan bahwa ada orang Indonesia di perusahaan tersebut, ungkapnya. Dia mengatakan, hingga kini dia masih sering menghubungi temannya sesama eks karyawan PT DI. Rata-rata temannya memang masih bekerja di industri pesawat. Ada yang di Amerika, Kanada, dan beberapa negara Eropa sepertinya. Tak sekadar bertanya kabar, sesama eks karyawan PT DI juga masih sering berdiskusi tentang nasib PT DI yang hingga kini belum menunjukkan tanda-tanda perbaikan. Sebagai warga Indonesia, papar Andry, dia dan teman-temannya sebenarnya masih lebih suka bekerja di Tanah Air. Alasannya, tentu, selain lebih dekat dengan keluarga dan kerabat, mereka bisa menyumbang untuk kemajuan industri kedirgantaraan Indonesia. Kalau eks PT DI yang bekerja di luar negeri dicari, wah, banyak sekali. Kemampuan kita pasti tak kalah oleh karyawan asing. Cuma, kembali lagi ke pemerintah. Ada kemauan keras memajukan PT DI nggak, katanya. Menurut Andry, namanya saja perusahaan, PT DI bisa maju kalau produknya laku. Itu bisa terjadi kalau ada kepercayaan dan keinginan kuat dari pemerintah. Dia mencontohkan pembelian pesawat buatan Cina MA-60 yang pernah jadi perdebatan di Tanah Air. Produk dalam negeri harus dihargai. Kami heran saja dengan kebijakan itu. Padahal, untuk produk pesawat dengan kapasitas sejenis, kita sudah bisa. Maka, visi dan pemikiran Pak Habibie untuk memajukan industri kedirgantaraan kita harus diterapkan. Saya kagum pada beliau, ucap dia.(c11/kum/jpnn) http://www.riautoday.com/konten/4040/ikut-garap-pesawat-supermewah-pesanan-rajaarab-.html From: Toos Saniitioso <toossa@indosat. net.id<mailto:toossa@indosat. net.id> Sender: AerospaceIndonesia@ yahoogroups. com<mailto:AerospaceIndonesia@ yahoogroups. com> Date: Fri, 20 Jan 2012 09:53:09 +0700 Subject: Tulisan

dar Kuwait

Prof Hadi dan rekan2 Yth: Just to Share tulisan dibawah ini yang dibuat oleh Pak Bambang Heru Prakoso (Ex Merpati yang kini berdomisili di Kuwait ) Ketika orang mulai membicarakan pesawat MA60, aku teringat CN235 yang pernah membawaku berkeliling Negara-negara Timur Tengah dalam rangka promosi, diantaranya adalah Kuwait dimana aku sekarang menetap sementara (sudah masuk tahun ke 12) Aku masih ingat tahun 1989 ketika sedang melaksanakan Inspeksi di Bandara Husein Sastranegara Bandung ketika itu tahun dimana CN sedang berjaya, penerbangan JakartaBandung saja waktu itu 8 kali sehari belum terhitung extra flight karena demand yang begitu besar, waktu itu jalan bebas hambatan Cipularang belum ada. Kamipun Tehnik Bandung terbiasa bekerja sampai larut malam untuk mempersiapkan pesawat supaya tetap dalam kondisi ready for flight dan safe for flight. Ketika penerbangan terahir hari itu atau penerbangan kedelapan dari Halim Perdanakusumah sore yang indah itu aku kedatangan kunjungan dadakan BJ Habibbie yang sengaja melihat kami sedang melaksanakan inspeksi. Rupanya beliau sengaja sambil liwat menuju ke ruang kedatangan menghampiri kami. "Selamat sore Dik, kenapa pesawat ini kok ada yang dibuka-buka engine-nya?" begitu sapanya beliau

Page 208 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

"Selamat sore pak, ini sedang Inspeksi rutin pak" jawabku sambil merasa surprise kedatangan beliau, ini adalah pertemuanku kedua seingatku, pertama ketika beliau ke Madiun kami mengantarnya dengan CN235 yang dipiloti Capt. Hary Parjaman. "Ada kendala atau ada yang serius dipesawat ini?" "Ada pak" aku meyakinkan, karena waktu itu Torque Tube Elevator hampir semua pesawat mengalami korosi yang disebabkan pengeroposan dari dalam materialnya. "Kenapa?" "Dibagian Torque Tube Elevator ada corrosion pak" "Boleh saya lihat? Aku setengah ragu-ragu membolehkan beliau melihat bagian itu sambil memberikan lampu senter karena tempatnya yang sempit sudah sore pula dan tidak untuk semua orang bisa melihat. Walaupun beliau masih mengenakan jas seketika itu juga beliau langsung menaiki tangga yang aku gunakan untuk memeriksa kondisi Torque Tube Elevator itu. Teman-teman yang bekerjapun sempat terhenti kegiatanya. Setelah beberapa saat beliau turun. Dengan gaya khasnya beliau berkomentar "Begini Dik,.Torque Tube Elevator itu corrosion disebabkan oleh intergranular corrosion, situasi ini dapat terjadi dalam alloys dalam hal ini aluminum , ketika grain boundaries habis atau ini juga dikenal sebagai boundary depletion..High strength aluminium alloys, khususnya ketika menerima high degree of working dapat mengalami corrosion jenis ini" Walah akupun sudah lupa teori intergranular corrosion. "Ada berapa pesawat CN235 yang terbang?" "Ada empat pak" "Hanya empat!!!" aku mengiyakan sambil aku merasa bingung setelah menyatakan jumlah pesawat yang terbang dari empat belas yang ada. "Kenapa.???" "Spare part-nya pak" jawabku "Siapa yang bertanggu jawab di inspeksi ini?" "Saya pak" jawabku "Adik punya catatanya apa saja yang kurang? Kebetulan aku memang mencatat setiap sparepart yang kurang karena pasokanya tersendat. "Ada pak" jawabku, kembali lagi aku merasa tak menentu. "You bisa kasih ke saya copynya?" kali ini beliau menyapaku you. "Bisa Pak" "Kapan you bisa kasih?" "Kapan bapak mau" jawabku, dengan resiko aku bakal diomelin pak Oman Margono yang waktu itu sebagai penanggung jawab tahnik di Bandung. "Saya tunggu hari Rabu" waktu itu hari Senin, jadi aku punya waktu untuk memphotocopy catatan di buku "missing component" dengan seijin pak Oman dan beliaupun menyetujuinya. Kami berpikir apa yang akan terjadi pada kami setelah memberikan informasi langsung tanpa melalui higher management approval ke pihak tertinggi di IPTN waktu itu. Seingatku ada sekitar 400an komponen atau spare part yang harus disuply dari IPTN. Pada hari dan jam yang telah dijanjikan aku datang sendirian menemui beliau di ruang kantornya yang waktu itu terasa sangat mewah, beginilah mungkin kantor orang nomor satu di IPTN pikirku. Tidak lama aku mohon diri setelah melakukan beberapa perbincangan, waktu itu beliau didampingi pak Tatang (aku lupa nama lengkapnya) sekertaris beliau. Aku dan pak Oman sudah sepakat dan siap menerima sangsi apapun tindakan dari higher management Merpati akibat tindakan kita. Entah bagaimana prosesnya dengan Merpati dua minggu berselang, datanglah satu container IPTN penuh dengan kebutuhan spare part

Page 209 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

ke Merpati untuk melengkapi missing component, kami surprise tapi aku masih was-was terhadap sangsi atau tindakan dari higher management. Alhamdulillah sampai hari ini tindakan atau sangsi dari management tidak aku terima. Maka kurang dari tiga minggu setelah dilengkapi satu persatu semua pesawat CN235 yang berjumlah empat belas bisa terbang kembali. Orang Indonesia sering membanding-bandingk an dengan Negara pembuat pesawat seperti Boeing dari Amerika dan Airbus dari Eropa. Tentu IPTN atau PT Dirgantara Indonesia bukanlah perusahaan pembuat pesawat yang sempurna, begitu juga dengan Boeing dan Airbus. Nyatanya sampai saat ini Airbus dan Boeing masih terus saja menerima complain dari operatornya, mereka menerima dengan tangan terbuka bahkan complain adalah merupakan salahsatu bentuk kerjasama dan mereka menerima complain itu dan mengeluarkan solusi berupa antara lain Operations Information Telex atau Mantinenance Review Board yang akan memberikan solusi complaint. Di dunia penerbangan Operator dan pembuat pesawat harus bekerja sama untuk terus melakukan engineering dan operational improvement, jadi bukan hanya satu pihak saja yang merasa bertanggung jawab. Sekarang Merpati memilih pesawat MA-60 buatan Xian Aircraft Industry Corporation, China. Aku ingat kata-kata Habibbie "Itu konyol !!!, kita bisa buat CN235, kenapa kita beli pesawat orang lain" didepan ratusan peneliti Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) pada acara peluncuran buku "Empat Windu BPPT", bahkan pak Habibbie mengatakan ketika membuat pesawat komersial CN235 pihaknya harus memberi jaminan kualitas bahwa tiap produknya harus mampu "take-off" terbang dan landing sebanyak 100.000 kali tanpa ada gerakan yang akumulasinya bisa membuat sebuah pesawat berubah konstruksinya dan membahayakan keselamatan. Ternyata itu adalah jaminan yang diminta FAA, itu kehendak pasar. Seharusnya, kata baliau, pemerintah tidak membiarkan PT Dirgantara Indonesia (dulu IPTN) yang sudah dibangun dengan susah-payah itu mati konyol dengan tidak memberinya peluang untuk menunjukkan kemampuannya. Ia menampik berbagai pertanyaan yang ditudingkan kepada dirinya mengapa pemerintah harus membangun IPTN yang akhirnya mengeruk anggaran negara sangat besar. "Kalau di Indonesia sudah ada perusahaan semacam IBM atau Philips, kita pemerintah tidak perlu membuat IPTN. Kita belum sampai di situ," katanya.Ia juga menegaskan bahwa apa yang dilakukannya itu adalah kebijakan negara dan merupakan kelanjutan dari kebijakan orde lama, bukan proyek Habibie. Sekarang Menteri Koordinator Perekonomian, Hatta Rajasa, bisa mengatakan, Korea adalah pasar terbesar penjualan pesawat buatan Indonesia jenis CN-235. "Korea pasar terbesar pemesan pesawat CN-235, disamping negara-negara lainnya," disela-sela pembukaan acara "Working Level Task Force Meeting Republic of Indonesia-Korea" Sebab jenis pesawat ini, kata dia, dari segi keandalan mesin dan jelajah bisa bersaing dengan pesawat buatan negara lain."Bahkan sekarang Korea berencana menambah kuota pembelian pesawat jenis tersebut," katanya. Ia mengatakan, dibanding pesawat jenis Casa, kualitas pesawat CN-235 buatan dalam negeri itu jauh lebih baik."Itu kata pihak Korea. Makanya, mereka berminat menambah lagi untuk kepentingan negara itu," ujarnya. Korea Selatan sangat berminat menambah produksi pesawat tersebut, karena diminati di dunia internasional. Terkait penggunaan pesawat itu di dalam negeri, Hatta Rajasa mengaku akan mengoptimalkan pesawat produksi PT Dirgantara Indonesia tersebut. "Ke depan, kami dorong penggunaan pesawat produksi dalam negeri untuk melayani jalur antarpulau di Tanah Air," katanya.Negara- negara yang telah menggunakan CN-235 sendiri sudah banyak, antara lain Malaysia, Brunei Darussalam, Thailand, Pakistan, Korea, dan Uni Emirat Arab. Kenapa baru ada pejabat Negara yang baru berkomentar seperti ini sekarang, dulu kemana aja ente!!! Jawabnya memang belum jadi Menteri.... Kuwait, 10 Januari 2012

Mengintip Pesawat Kepresidenan RI dari dekat...


Jakarta - Tahun depan rencananya Presiden RI sudah bisa menggunakan pesawat kepresidenan yang telah dibeli, Boeing Business Jet (BBJ) 2. Burung besi mewah ini banyak

Page 210 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

digunakan sebagai pesawat pribadi para eksekutif perusahaan besar dan kepresidenan. Seperti apa pesawat ini? Dari http://www.aerospace-technology.com, BBJ 2 merupakan evolusi dari keluarga BBJ. Dibandingkan BBJ 1, volume kabin pesawat ini 25 persen lebih besar dan volume kargonya juga ditambah hingga 100 persen. Kehebatan pesawat ini, bisa terbang menempuh jarak jauh nonstop dari New York ke London, Moskow atau Dubai atau London ke Rio de Janeiro, Johannesburg, Singapura atau Tokyo. Pesawat ini diproduksi di pabrik manufaktur Boeing Commercial Airplane Group di Renton, Washington, AS. Pesawat dibuat dengan skema patungan atau joint venture antara Boeing dengan General Electric. Kerja sama dibuat sebagai respons pada tingginya permintaan pasar akan pesawat yang memiliki jangkauan terbang lebih dari 6.000 mil. BBJ dibuat dengan mendasarkan pada seri Boeing 737-700 dengan sayap yang disesuaikan dengan sayap seri -800. Sedangkan BBJ 2 dibuat dengan mendasarkan pada seri Boeing 737-800. Namun dibanding 737-800, pesawat ini memiliki jangkauan dan kecepatan yang lebih tinggi. Tingkat kebisingan dan emisinya pun lebih rendah ketimbang anggota Boeing 737 lainnya. Badan pesawat terbang ini dibuat dengan menggunakan struktur aluminium. Sayap dan ekor pesawat juga menggunakan campuran aluminium. Pesawat itu didesain agar turbulensi udara dalam pesawat berkurang, sehingga dapat meningkatkan jarak tempuh bahan bakar, jangkauan dan ketinggian. BBJ 2 diluncurkan pada Oktober 1999, dan diserahkanterimakan pertama kali pada Maret 2001. Ada 13 BBJ yang telah diserahterimakan. Begitu pesawat ini diserahkan oleh pabrik pembuat, pembeli memilih sendiri perusahaan desain interior. Sebab BBJ diserahkan dalam 'kondisi hijau', yang artinya tidak dicat dan belum ada kelengkapan interior. Nantinya pusat penyelesaian pesawatlah yang akan memasang interior dan melukis pesawat. Bobot pesawat ini dapat ditekan dengan penggunaan bahan komposit dengan grafit, kevlar dan karbon yang diperkuat plastik untuk lift, aileron dan kemudi. Dalam keadaan kosong, pesawat 737-800 berbobot 45.730 kg, namun pada saat terbang bobot maksimalnya 79.015 kg. Pesawat ini memiliki dua mesin turbofan CFM56-7B27 yang dikembangkan oleh CFM International, sebuah perusahaan yang dibentuk bersama oleh General Electric dari Amerika Serikat dan Snecma dari Perancis. Pesawat ini juga mampu menjangkau tambahan waktu 180 menit saat terbang. Dengan digunakannya mesin ganda (ETOPS), pengguna bisa mendapatkan rute yang lebih cepat. Roda pendaratan pesawat dioperasikan secara hidrolik. Landing gear juga dilengkapi dengan oleo-peredam kejut pneumatik yang dipasok oleh Boeing. Pesawat generasi baru ini memiliki 3 hingga 10 tangki bahan bakar tambahan. (vit/nrl) Von: Ketut Adnyana Datum: 25.01.2012 10:28:42 An: Nyama Braya Bali -Germany Betreff: [Nyama Braya Bali -Germany] Layanan Visa Schengen Kini Dipercepat

Layanan Visa Schengen Kini Dipercepat


Ini kabar baik untuk warga Indonesia yang hendak melakukan perjalanan ke Eropa. Kedutaan besar negara-negara Schengen di Jakarta kini memberikan layanan visa yang lebih cepat bagi warga Indonesia. Penerbitan visa bagi pemohon yang memenuhi persyaratan, pada umumnya, kini dapat diselesaikan dalam beberapa hari kerja setelah menyerahkan paspor dan berkas-berkas lengkap. Visa Schengen berlaku untuk 22 dari 27 negara anggota Uni Eropa (UE) serta sejumlah negara non-UE termasuk Norwegia dan Swiss. Negara yang menjadi anggota konvensi Schengen adalah Austria, Belgia, Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Perancis, Jerman,

Page 211 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Yunani, Hongaria, Islandia, Italia, Latvia, Liechtenstein, Lithuania, Luksemburg, Malta, Belanda, Norwegia, Polandia, Portugal, Slowakia, Slovenia, Spanyol, Swedia, dan Swiss. "Kontak antarwarga merupakan bagian penting dari hubungan antara Eropa dan Indonesia. Kami sambut baik meningkatnya jumlah warga Indonesia yang mengunjungi negara-negara kami dalam beberapa tahun belakangan ini. Dengan dipersingkatnya waktu proses penerbitan visa, kini semakin mudah bagi warga Indonesia dalam proses pengajuan permohonan visa. Kami harap hal ini dapat mempererat hubungan kita di masa mendatang," demikian pernyataan bersama kedutaan besar negara-negara itu yang diterima Kompas.com, Rabu (25/1/2012). Namun, waktu proses penerbitan visa kemungkinan akan berbeda saat masa puncak liburan dan para pemohon visa sebaiknya mencari informasi lebih lanjut saat mengajukan permohonan visa. Menurut pernyataan itu, permohonan visa harus diajukan ke kedutaan besar negara yang menjadi tujuan utama perjalanan. http://internasional.kompas.com/read/2012/01/25/15573890/Layanan.Visa.Schengen.Kini.Dip ercepat http://www.metrotvnews.com/metromain/tajuk/2012/01/15/1011/Negeri-Autopilot/tajuk

Negeri Autopilot
Minggu, 15 Januari 2012 19:32 WIB ITULAH yang dirasakan oleh banyak orang sekarang ini. Negeri ini berjalan sendiri, tanpa kehadiran pemerintah. Semua persoalan diserahkan kepada masyarakat untuk diselesaikan atau tidak bisa diselesaikan. Diserahkan kepada masyarakat untuk diselesaikan dengan cara damai atau dengan cara kekerasan. Penilaian negeri yang berjalan sendiri ini bukan hanya datang dari partai oposisi. Para tokoh masyarakat pun mempunyai penilaian yang sama. Bahkan banyak pejabat tinggi negara yang diam-diam mengakui bahwa negeri ini berjalan dengan autopilot. Pertumbuhan ekonomi yang mencapai 6,5 persen tahun 2011, terjadi bukan karena sentuhan dari pemerintah. Dengan dibiarkan saja perekonomian berjalan oleh pemerintah, maka ekonomi negara ini memang akan tumbuh dengan sendirinya. Kalau pemerintah hadir, pasti pertumbuhan akan lebih pesat lagi. Sebab, setiap investasi Rp 100 triliun dari pemerintah, kontribusinya kepada angka pertumbuhan bisa mencapai 0,7 persen. Sayang anggaran yang dimiliki pemerintah tidak dipergunakan secara efektif, sehingga kontribusinya terhadap pertumbuhan menjadi minimal. Pemerintah seharusnya hadir untuk menetapkan arah pembangunan yang akan kita lakukan. Apa sebetulnya kekuatan utama dari perekonomian kita yang dijadikan andalan. Semua kekuatan seharusnya diminta untuk menopang arah besar itu. Kalau sekarang ini perekonomian kita tampak kuat, karena kita beruntung sedang menikmati harga komoditas yang baik. Itulah yang ikut membantu mengapa nilai ekspor kita dalam beberapa tahun terakhir bisa meningkat dengan sangat signifikan. Pertanyaannya, apakah pemerintah hadir ketika perusahaan Indonesia yang menjadi andalan ekspor itu menghadapi kesulitan di luar negeri? Seringkali tidak. Ketika ekspor minyak kelapa sawit kita menghadapi hambatan di Eropa, pemerintah membiarkan perusahaan kita memperjuangkan nasibnya sendiri. Demikian pula ketika ada tuduhan dumping terhadap ekspor produk kertas Indonesia ke Amerika Serikat. Jangankan untuk persoalan yang jauh dari Indonesia, untuk yang ada di depan mata saja, pemerintah tidak terlalu mempedulikan. Lihat misalnya jalan-jalan yang ada di Dumai, Riau. Kita tahu daerah itu menjadi andalan untuk ekspor minyak kelapa sawit Indonesia. Truk-truk yang lalu-lalang dari perkebunan ke pelabuhan adalah truk-truk besar dengan muatan sekitar 40 ton. Tetapi jalan yang dibangun pemerintah kekuatan maksimal hanya delapan ton. Tidak usah heran apabila jalan di kawasan itu cepat rusak. Pertanyaannya, apakah pemerintah bertindak cepat ketika kerusakan jalan terjadi? Padahal dengan infrastruktur yang tidak memadai, berapa banyak potensi ekspor yang akhirnya terbuang sia-sia?

Page 212 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Ketidakhadiran pemerintah bukan hanya dalam persoalan pembangunan ekonomi. Dalam berbagai persoalan sosial, pemerintah juga tidak hadir untuk segera menyelesaikannya. Semua dibiarkan diselesaikan oleh waktu atau kalau bisa masyarakat sendiri yang menyelesaikannya, biarkan saja masyarakat yang menanganinya. Dua kasus terakhir yang terjadi Mesuji dan Bima merupakan salah satu contohnya. Kalau sekarang persoalan itu mereda, bukannya karena masalah sudah selesai. Masalah itu hanya terpendam sesaat dan satu waktu akan bisa meledak lagi, karena inti persoalannya belum diselesaikan. Kita merasakan bagaimana banyaknya konflik yang terjadi di tengah masyarakat sekarang ini. Konflik itu dibiarkan diselesaikan dengan kekuatan yang ada pada masyarakat. Akibatnya, siapa yang kuat dialah yang menang. Padahal tidak selalu yang kuat itu yang benar. Seringkali yang lemah dan tidak bersuara itu yang benar. Hanya saja karena pemerintah tidak hadir untuk membela mereka yang lemah, akhirnya mereka dianggap sebagai pihak yang salah. Itulah yang sekarang ini sering disuarakan oleh para tokoh lintas agama. Mereka hadir untuk mengingatkan pemerintah agar menjalankan peran dan tanggung jawabnya secara benar. Jangan biarkan keadaan tidak terkendali, karena akan menimbulkan kekacauan di tengah masyarakat. Penertiban terhadap kelompok-kelompok masyarakat yang biasa menggunakan kekerasan sebenarnya sudah dijanjikan Presiden bulan Februari tahun lalu. Tetapi semua hanya berhenti pada tingkat wacana. Akibatnya kelompok yang sama pekan lalu kita lihat melakukan anarkisme lagi ke Kementerian Dalam Negeri. Pertanyaannya, apakah pemerintah segera hadir untuk menegakkan keamanan dan ketertiban? Sama sekali tidak. Seperti biasa pemerintah membiarkan semua itu terjadi, sehingga tidak usah heran apabila kekerasan akan terus menjadi bagian dari kehidupan bangsa ini. Anehnya, pemerintah begitu sensitif terhadap kritikan yang sebenarnya berangkat dari kepedulian terhadap kehidupan bangsa dan negara ini. Pemerintah begitu keberatan dengan kritikan para tokoh lintas agama yang meminta pemerintah lebih hadir dalam menata kehidupan bangsa ini. Pemerintah tidak merasa bahwa negeri ini sedang berjalan dengan mode autopilot. Sepanjang kita hanya berkutat pada persoalan semantik, tanpa pernah mau menyadari realita yang terjadi, maka kita akan larut terus dalam perdebatan. Padahal yang diperlukan sekarang kebesaran hati untuk menangkap apa yang tengah terjadi. Kita sama-sama mempunyai keinginan agar bangsa dan negara ini bisa lebih sejahtera lagi. http://epaper.tempo.co/PUBLICATIONS/KT/KT/2012/01/25/ArticleHtmls/Tiga-Usul-IndonesiaMasuk-Konferensi-Parlemen-OKI-25012012008005.shtml?Mode=0

Tiga Usul Indonesia Masuk Konferensi Parlemen OKI


JAKARTA Tiga usul Indonesia diterima dalam Executive Committee Meeting, Konferensi Parlemen Negara-negara Anggota Organisasi Konferensi Islam (PUIC) ke-7, di Palembang. Ketiga usul itu adalah masalah perjuangan Palestina menjadi anggota penuh PBB, dinamika perubahan dan demokrasi yang melanda kawasan Arab, serta persoalan perempuan, hak politik, dan hak asasi manusia. Usul Indonesia diterima setelah perdebatan yang cukup alot. Selain dari Indonesia, yang juga alot adalah usul Suriah, kata Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Priyo Budi Santoso kemarin. Executive Committee beranggotakan sembilan negara, yakni Indonesia, Uganda, Mesir, Aljazair, Arab Saudi, Iran,Turki, Burkina Faso, dan Kamerun. Saat ditanya apakah permasalahan pekerja migran Indonesia akan dibahas dalam konferensi tersebut, Priyo membenarkan. Namun substansinya akan diperdalam di persidangan selanjutnya.

Page 213 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Menurut Priyo, hal lain yang akan dibahas dalam konferensi adalah masalah yang terjadi di Siprus, Kashmir, Turki, Sudan, dan Somalia. Juga ekonomi global dan peningkatan solidaritas antarnegara-negara OKI, tuturnya. Secara garis besar, PUIC akan membahas permasalahan politik, ekonomi, sosial-budaya, perempuan, masalah organisasi, dan draf resolusi Palembang. Semua akan dimatangkan oleh Executive Committee, katanya. Seperti diberitakan, PUIC digelar di Palembang pada 24-31 Januari 2012. Rencananya, konferensi akan dihadiri 36 negara dari 51 anggota, 8 negara peninjau, serta 6 tamu tuan rumah. Presiden SBY dijadwalkan membuka sidang umum pada 30 Januari nanti. Gubernur Sumatera Selatan Alex Noerdin mengatakan kesiapan panitia lokal sudah 100 persen untuk menyukseskan acara berlevel dunia itu. Kita sudah siapkan dari tahun lalu agar ini dapat sukses, katanya. Sebagai tuan rumah, Alex berharap PUIC ke-7 dapat membawa dampak bagi perekonomian dan kehidupan politik Sumatera Selatan. Dam pak ekonomi jelas ada karena tamu yang hadir cukup banyak dari puluhan negara, katanya optimistis. http://www.thejakartaglobe.com/news/dayak-tribes-survival-hinges-on-conservationefforts/493592

Dayak Tribes Survival Hinges on Conservation Efforts


Carla Isati Octama | January 25, 2012 Members of Kalimantan's Dayak tribes are saying that palm oil companies are encroaching on their ancestral lands. (Agency Photo) The fate of East Kalimantans Dayak tribes is inextricably linked to the success or failure of Indonesias efforts to reduce deforestation, an international environmental organization said on Wednesday. The Dayak Benuaq of Muara Tae, West Kutai Kabupaten, are at the front lines of the issue faced with palm oil companies eager to expand plantations into the islands customary forests, the Environmental Investigation Agency said. Members of the tribe have taken to manning an outpost in the woods in the hopes of dissuading developers. Under current planning laws, the threatened forest is listed as being outside the national forest area, leaving it open to development. In January 2010, plantation permits for Muara Tae were issued to two palm oil companies, Malaysian-owned Munte Waniq Jaya Perkasa and Borneo Surya Mining Jaya, a subsidiary of Sumatran conglomerate Surya Dumai. According to EIA, the survival of the Dayak Benuaq depends on the continued existence of the forest they live in. There are more than 800 families in Muara Tae relying on the forests for their food, water, medicine, culture and identity. Put simply, they have to keep this forest in order to survive. said Faith Doherty, EIAs forest team leader. The rhetoric from the president of Indonesia on c urbing emissions by reducing deforestation is strong. But on the front line, where indigenous communities are putting their lives at risk to protect forests, action is sorely missing, she said. According to EIA, Muara Tae has lost more than half of its land and forests over the last 20 years to mining companies. The conversion of forestlands to mining purposes is blamed for the drying up of villagers clean water sources. We are calling for help from people everywhere in protecting our forests and ancestr al land, said Pak Singko, a leader of the Dayak Benuaq. We are being squeezed from all sides by mining and plantation companies. This is the last remaining forests that we have and the only land we have to survive. If my forests are gone, our lives will end.

Page 214 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

President Susilo Bambang Yudhoyono recently pledged to reduce carbon emissions across the country 26 percent by 2020, while still delivering strong economic growth http://www.rnw.nl/bahasa-indonesia/article/tak-sempat-cari-uang-air-saja-susah Map Yogyakarta, Indonesia

Tak Sempat Cari Uang, Air Saja Susah


Diterbitkan : 25 Januari 2012 - 9:06am | Oleh Yanti Mualim (Foto: RNW) Diarsip dalam: Yayasan Dian Desa "Ada kelompok tertentu yang karena satu dan lain sebab bisa tinggal landas, karena terdidik atau punya akses tapi banyak yang ketinggalan di landasan. Ini justru jadi masalah paling besar," demikian Anton Sudjarwo pendiri Yayasan Dian Desa mengenai masyarakat pedesaan Indonesia. Berbagai penghargaan telah diterimanya: Kalpataru, Magsaysay dan Satya Lencana. Semua itu untuk usaha dan kepeduliannya terhadap masyarakat lapisan ekonomi lemah dan lingkungan hidup. Itulah Anton Sudjarwo, pendiri Dian Desa. LSM ini didirikan pada 1972, dan berawal ketika ia masih mahasiswa. Kebutuhan utama Tujuan utama Yayasan Dian Desa adalah membantu masyarakat desa memperbaiki kehidupan mereka. Untuk itu mereka harus bebas dari beban-beban yang tidak perlu, sehingga bisa masuk kancah produktif. "Andai kata tiap hari cari air saja empat jam, lima jam, biar dilatih ini dan itu. Yah, mereka kan tidak punya waktu lagi." Air bersih, sanitasi dan energi adalah kebutuhan utama yang harus dipenuhi dulu. Ketika masih mahasiswa, Anton Sudjarwo menerima tantangan membantu masyarakat pedesaan mendapatkan air. Proyek pertama dan paling tua dari Yayasan Dian Desa adalah penyediaan air bersih. Berbagai teknologi mereka terapkan untuk memperbaiki kehidupan masyarakat pedesaan. "Lebih banyak kita menikmati pendidikan, banyak titel, sebenarnya secara moral kita utang sesuatu pada mereka. Bukan utang duit. Biar mereka bisa hidup lebih enak, yah do something." Itulah motivasi Anton Sudjarwo. Kegembiraan kerja baginya adalah bisa bermanfaat bagi banyak orang lain. Jika dinilai dari segi materi memang tidak banyak. Tapi banyak kegembiraan lain yang lebih berharga bagi pria setengah baya berperawakan tinggi itu. Atasi polarisasi Memperbaiki ekonomi masyarakat lapisan bawah adalah sangat penting, karena perbedaan besar antara si kaya dan si miskin menyebabkan polarisasi yang membahayakan. Bukan saja bagi Indonesia, tapi bagi dunia. "Sampai hari ini di Indonesia dan di negara berkembang, air menjadi isu yang besar sekali. Di Indonesia baru 50 persen begitulah, dari penduduk Indonesia yang punya akses kepada air bersih," lanjut Anton Sudjarwo. Dian Desa juga bekerja sama dengan organisasi Belanda yang bergiat di bidang air dan sanitasi seperti Simavi yang didukung DGIS, yaitu Direktorat Kerjasama Pembangunan Internasional. Setelah tahap penyediaan kebutuhan dasar, ada tantangan berikut. Masyarakat desa punya air bersih dan sanitasi, tapi kantong tetap kosong, mereka tetap miskin. Di sinilah Dian Desa mengajak masyarakat memasuki tahap pengembangan ekonomi. Misalnya dengan industri kecil. Kulit ikan pari

Page 215 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Salah satu contohnya adalah pemanfaatan kulit ikan pari. Salah satu program LSM ini di Jepara adalah membantu masyarakat nelayan petambak yang kemudian diperluas sampai nelayan yang melaut. Pertanyaan utama adalah bagaimana meningkatkan pendapatan mereka dengan apa yang ada di tangan nelayan? Berbagai hal mereka temukan, rumput laut, kulit udang, kulit kepiting, namun pilihan jatuh pada kulit ikan pari. Sedianya kulit ikan pari dipandang sebagai limbah, karena yang dijual adalah dagingnya. Namun kulit ikan pari itu indah, bisa digarap menjadi produk-produk menarik. Untuk itu kulit ikan harus disamak dulu. "Nelayan mengatakan pada saya: 'Oh bapak mau kulit ini? Silahkan ambil Pak.' Bagi dia itu sampah," jelas Aryanto pada Radio Nederland. Dia menolak, karena ingin membeli kulit pari itu dari para nelayan. Mereka diminta membersihkan dulu kulit ikan pari, dipisahkan dari dagingnya dan diproses dengan garam. "Tahun 88 saya beli seribu lima ratus rupiah. Upah waktu itu seratus perakpun mereka sudah mau." Dengan demikian para nelayan mendapat tambahan. Dampaknya Kulit ikan pari kemudian disamak dan digarap menjadi antara lain tas, dompet, ikat pinggang. Ini berarti peluang kerja dan nafkah bagi para penyamak kulit, pengrajin dan penjaga toko. Saat ini di belakang tokonya di Yogyakarta, Aryanto mempekerjakan sekitar 150 karyawan. "Kalau mau hitung dengan nelayannya yang mengumpulkan kulit dan menghitung juga keluarga mereka, karena nelayan laki-laki. Mereka yang menangkap ikan, sampai di darat yang melepaskan kulit itu ibu-ibu atau istri mereka. Itu jumlahnya bisa sampai ribuan." Demikian Aryanto menyimpulkan dampak pemanfaatan kulit ikan pari yang sedianya dianggap sampah. a.. Anton Sudjarwo Foto: RNW - www.ranesi.nlb.. Yayasan Dian Desa Foto: RNW - www.ranesi.nlc.. Kulit ikan pari Foto: RNW - www.ranesi.nld.. Kulit ikan pari Foto: RNW - www.ranesi.nle.. Yayasan Dian Desa Foto: RNW - www.ranesi.nlf.. Yayasan Dian Desa Foto: RNW - www.ranesi.nlg.. toko Yayasan Dian Desa Foto: RNW - www.ranesi.nlh.. Kulit ikan pari digarap menjadi tas Foto: RNW - www.ranesi.nla.. Favorit/Cari dengan: [Non-text portions of this message have been removed] LeegTidak jauh bedanya dengan konsep pertahanan yang lebih mengutamakan AD dibandingkan AL. Padahal untuk menjaga keamanan dan keutuhan wilayah, AL maupun armada laut sangat penting karena Indonesia adalah negara yang terdiri dari kepulauan. http://www.sinarharapan.co.id/content/read/jss-abaikan-konsep-maritim/ 25.01.2012 13:23

JSS Abaikan Konsep Maritim


Penulis : Ellen Piri (foto:dok/ist) JAKARTA - Rencana pembangunan megaproyek Jembatan Selat Sunda (JSS) memang cukup menarik perhatian. Konstruksi jembatan sepanjang 30 kilometer (km) dengan nilai investasi Rp 250 triliun tersebut membutuhkan konsep konstruksi yang matang. Selama ini, pemerintah selalu memamerkan pembangunan infrastruktur yang menopang kesejahteraan rakyat banyak, salah satunya transportasi. Sebagai negara kepulauan, idealnya Indonesia juga memiliki kekuatan lebih di sektor transportasi pelayaran yang banyak menghubungkan pulau-pulau.

Page 216 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Ahli hukum maritim Chandra Motik mengatakan, pemerintah harus bisa mengubah anggapan bahwa gagasan pengembangan infrastruktur transportasi di Indonesia sekadar lip service, tetapi benar-benar mengakomodasi kebutuhan akses transportasi masyarakat di lokasi terpencil. Salah satunya diwujudkan dengan memajukan transportasi berbasis kelautan dan penyeberangan. "Membangun infrastruktur jembatan memang sah-sah saja. Namun, sebagai negara maritim kepulauan, Indonesia seharusnya mampu memperkuat sektor transportasinya dengan mengoptimalkan eksistensi kapal, dan mempercantik pelabuhan serta dermaga, yang potensinya sangat besar dalam pengangkutan massal," kata Chandra kepada SH, Selasa (24/1). Menurutnya, jika ingin fokus pada aspek konektivitas antarwilayah kepulauan, pengoptimalan jumlah armada kapal, baik untuk transportasi laut ataupun penyeberangan, harus jauh lebih efektif. "Dengan menambah jumlah kapal baru, memperbanyak dermaga dan pelabuhan, tentu akses transportasi akan bisa lebih maksimal. Perbanyakan jumlah kapal bisa dijadikan modal alternatif keamanan dan pertahanan negara ke depannya," katanya. Menurut catatan SH, tahun lalu anggaran pembangunan proyek JSS sangat spektakuler, karena mencapai ratusan triliun rupiah. Jika pada awal 2011 disebutkan dana pembangunan JSS sebesar Rp 117 triliun (kala itu belum ada penambahan konsep kereta api), nilai tersebut sangat cukup untuk pengadaan sekitar 208 unit kapal feri baru yang masing-masing berbobot 4.000 gross ton dan mampu mengangkut ribuan orang. Kalau saja pembelian kapal feri baru itu terwujud, tentu pemerintah tidak perlu kesulitan mengatur 200 lintasan antarpulau. Yang lebih mengagetkan lagi, jumlah kapal feri di Indonesia baru mencapai sekitar 210 unit sejak negeri ini merdeka. Indonesia sebagai negara maritim kepulauan yang memiliki perairan luas dari Sabang hingga Merauke sangat minim armada kapal. Padahal, dalam bentang itu terdapat sekitar 8.000 pulau berpenghuni dari belasan ribu pulau. Transportasi yang paling ideal dengan kondisi itu hanya kapal feri. Pengoptimalan kapal penyeberangan bisa menjadi prioritas yang lebih bijak untuk menumbuhkan perdagangan antarpulau secara serentak dan paralel. Pilihan Tegas Dirjen Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan Suroyo Alimuso pun sempat mengkhawatirkan pembangunan JSS akan mematikan bisnis kapal penyeberangan. Sedikitnya 33 feri yang melayani penyeberangan Merak-Bakauheni terancam nganggur jika jembatan ini dibangun. "Kami berharap kasus Jembatan Suramadu yang membunuh usaha feri penyeberangan terulang kembali di Jembatan Selat Sunda. Saat ini ada 33 kapal penyeberangan di Pelabuhan Merak-Bakauheni terancam tidak ada penumpang," katanya yang dihubungi SH secara terpisah. Ia menegaskan, pihaknya tidak bermaksud menentang pembangunan JSS yang sudah menjadi keputusan pemerintah ini. Namun ia berharap dampak negatif proyek JSS ini dapat diminimalkan. Ahli transportasi dari Unika Soegijapranata, Djoko Setijowarno, mengatakan, dirinya memang tidak menolak rencana pembangunan JSS. "Tetapi, apakah pemerintah sudah membangun infrastruktur dasar dan moda transportasi yang lebih vital? Setidaknya, adakah kepastian kapan infrastruktur itu selesai?" katanya. Dalam hal ini, katanya, pemerintah harus menentukan pilihan yang tegas. "Apakah ingin membangun Jembatan Selat Sunda atau melihat kematian perekonomian dari kota-kota besar di Indonesia akibat kemacetan? Saat ini saja belum ada solusi pasti bagi kemacetan di kota-kota besar. Lantas di mana komitmen pemerintah yang juga ingin mengurangi beban jalan dari angkutan kendaraan bertonase besar?" ujarnya. Saat ini memang tidak pernah ada pengoptimalan angkutan feri. Dampaknya, tak pernah diketahui seberapa besar daya dukung feri terhadap mobilitas barang dan penumpang.

Page 217 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Wakil Ketua Umum Indonesian Ferry Association (IFA), Bambang Harjo, menegaskan, di lintas feri Merak-Bakauheni, keterisian (load factor) feri hanya 70 persen. Penyebabnya, baru 16 dari 34 kapal dapat beroperasi optimal, karena terbatasnya daya dukung dermaga. Bahkan ketika Dermaga V-VIII Merak selesai dibangun, diprediksikan load factor feri di lintas itu tinggal 30 persen. Menanggapi rencana pembangunan jembatan tersebut, Direktur Lalu lintas ASDP Kementerian Perhubungan, Wiratno, mengatakan, hal tersebut menjadi kewenangan Kementerian Pekerjaan Umum (PU). Kementerian Perhubungan hanya mencegah terjadinya gangguan selama proses pembangunan jembatan terpanjang di dunia itu. "Membangun jembatan itu kan butuh waktu sepuluh sampai lima belas tahun. Kami berupaya selama dibangun jangan sampai terjadi gangguan. Kendaraan yang lewat Selat Sunda harus menunggu 15 tahun, kan tidak mungkin. Tugas kami tetap mengatur agar kapasitas itu terjaga lebih baik," katanya. Ia mengatakan, pihaknya pun masih menunggu jaminan kepastian kapan JSS dibangun. Ini penting bagi investor untuk memastikan perhitungan. "Kami dari Perhubungan hanya melihat dua sisi, satu dari kapasitasnya. Artinya, selama jembatan itu belum dibangun kami mencegah terjadinya antrean atau kesemrawutan. Kedua, ada kepastian bagi investor untuk memastikan keberlanjutan perusahaan pelayaran mereka," ujarnya. Untuk persiapan itu, Kementerian Perhubungan akan membangun satu dermaga lagi, yaitu dermaga 6. "Makanya kami butuh kepastian. Jika sudah ada kepastian jembatan itu akan dibangun, kami bisa siap-siap kapal itu mau dipindah ke mana. Meskipun ada jembatan, angkutan penyeberangan tetap ada. Jumlahnya tidak tahu, mungkin hanya tinggal 25 persen," katanya. Direktur Eksekutif Indonesia Maritime Institute (IMI), Y Paonganan, dalam keterangan tertulisnya kepada SH menilai rencana pembangunan JSS kurang efektif, karena terkesan mengabaikan keberadaan laut. Padahal, laut memiliki potensi sangat besar. "Pembangunan JSS hanya akan menghamburkan anggaran, walaupun itu dana investor. Itu juga terkesan kurang menghormati posisi Indonesia sebagai negara bahari dengan jumlah pulau yang sangat banyak," katanya. [Non-text portions of this message have been removed] http://epaper.tempo.co/PUBLICATIONS/KT/KT/2012/01/27/ArticleHtmls/Lagi-TKI-Meninggal-diArab-Saudi-27012012010002.shtml?Mode=0

Lagi, TKI Meninggal di Arab Saudi


SUKABUMI Een Kamarudin binti Romzi dilaporkan meninggal di Arab Saudi. Keluarga korban mendapat kabar tersebut melalui sambungan telepon dari Arab Saudi pada tanggal 19 Januari 2012 dan baru hari ini melaporkannya pada Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Kabupaten Sukabumi. Aam Ammar Halim, Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Kabupaten Sukabumi, menjelaskan, berdasarkan keterangan yang didapat dari keluarga Een, warga Bojong Sawah RT 02 RW 07, Desa Babakan, Cirumput, Kecamatan Kebon Pedes, Kabupaten Sukabumi, almarhumah meninggal karena sakit. Kita sudah lapor ke Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia (BNP2TKI) dan sedang membuat kronologis keberangkatan berdasarkan data keluarga dan melengkapi administrasinya untuk di kirimkan ke BNP2TKI dan Kementerian Luar Negeri, ujar Aam di Sukabumi, kemarin. Menurut Aam, proses pengumpulan data administrasi selalu menjadi kendala dalam penanganan kasus tenaga kerja Indonesia. Keluarga korban sering kali tidak memiliki arsip dokumen keluarga mereka yang menjadi TKI. Kita sekarang sedang mengecek dan mencari informasi perusahaan apa yang memberangkatkan almarhumah. Hal ini sering menghambat proses pemulangan para korban, ucapnya. Untuk mengetahui kondisi jenazah dan kronologis pasti kematian almarhumah, Disnakertrans Kabupaten Sukabumi terus berkomunikasi dengan BNP2TKI dan Kementerian Luar Negeri.

Page 218 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

DEDEN ABDUL AZIZ

Empat Tahun Meninggal, Soeharto Jadi Pahlawan?


TEMPO.CO 3 jam yang lalu TEMPO.CO, Jakarta -Mantan Presiden Soeharto hari ini, Jumat 27 Januari 2012 tepat empat tahun meninggal dunia. Partai Golkar yang dibesarkan oleh Presiden RI kedua itu mencoba kembali mendorong pemerintah Susilo Bambang Yudoyono memberikan gelar pahlawan nasional pada Soeharto. Upaya yang dilakukan partai bergambar pohon beringin kali ini yaitu memberikan penghargaan tertinggi Bintang Mahakarya Musyawarah Keluarga Gotong Royong (MKGR) pada acara puncak hari ulang tahun ke-52 Ormas MKGR, Minggu 15 Januari 2012 lalu. Penghargaan yang sama diberikan pada Presiden RI Pertama Soekarno. Apakah langkah yang ditempuh Golkar tepat dimata sejarawan? Menurut sejawaran Anhar Gonggong, pemberian Bintang Mahakarya MKGR tidak ada hubungannya dengan mendorong pemerintah memberikan gelar pahlawan padanya. Golkar kasih gelar silakan, tapi pemerintah berbeda, kat a Anhar saat berbincang dengan Tempo, Kamis malam 26 Januari 2012. Menurut Anhar, Golkar memberi gelar pada Soeharto adalah wajar karena dia berjasa membesarkan Golkar. Kalau tidak memberi penghargaan malah berdosa, katanya. Namun, di mata sejawaran dari Universitas Indonesia ini, Soeharto tak layak mendapat gelar pahlawan nasional. Saya tidak melihat bukan pada perjuangannya di pertempuran, tapi lebih pada nilai baik dan buruk yang menjadi pertimbangan masa depan. Tidak pantas gelar pahlawan diberikan pada orang yang telah melakukan korupsi pada negara, kata Anhar. Pahlawan, Anhar menegaskan, adalah seseorang yang dianggap sebagai orang yang tidak melakukan salah. Apabila indikatornya sudah berjuang dalam pertempuran, banyak yang seharusnya melakukan demikian. Bagi saya sebagai warga negara, terlebih sejawaran, tidak ada pengaruhnya penghargaan mahabintang dari Golkar. Terserah kalau generasi mendatang mau memberinya gelar pahlawan, tapi saat ini belum saatnya, kata Anhar. Setali tiga uang, sejarawan Asvi Warman Adam pemberian gelar pahlawan nasional bagi Soeharto tidak tepat di waktu sekarang. Penolakan masih kencang, kata Asvi saat diwawancarai terpisah. Gelar pahlawan tidak bisa dicabut, sehingga untuk memberikan gelar itu pada Soeharto, lebih dulu perlu membahas soal pelanggaran hak asasi manusia (HAM) terkait pembantaian masal tahun 1965, pelanggaran HAM di Aceh dan Papua serta kasus korupsinya. Kalau nanti sudah ditetapkan sebagai pahlawan ternyata suatu hari nanti terbukti terlibat kejahatan HAM, nanti akan merepotkan, Asvi menjelaskan. Apabila pemerintah telah menetapkan Soeharto tidak berlibat pelanggaran, lanjut Asvi, barulah bisa membicarakan soal pemberian gelar pahlawan. Menurutnya, butuh waktu sekitar satu generasi atau 20 tahun setelah meninggalnya. Soekarno saja butuh waktu 16 tahun setelah meninggal baru bisa mendapat gelar pahlawan proklamator berbarengan dengan Mohamnad Hatta. Sebelumnya. Ketua Dewan Pembina Partai Golkar, Priyo Budi Santoso, menyatakan pemberian penghargaan Bintang Mahakarya MKGR sebagai usaha Golkar memperjuangkan Soeharto sebagai pahlawan. Hal itu diungkapkannya saat pemberian gelar bintang mahakarya pada Soeharto. (baca: Golkar Anggap Soeharto Layak Terima Gelar Pahlawan) Terkait soal gelar dari Golkar untuk Soeharto dan Soekarno, Asvi melihat langkah Golkar meniru cara yang pernah dilakukan Soeharto ketika memberi gelar bagi dirnya sendiri sebagai Jenderal Besar. Agar tidak risi Soeharto memberikan gelar itu berbareng dengan Jenderal Sudirman dan A. H. Nasution. Ketiganya dianggap berjasa pada negara dan posisinya setara. Kali ini Golkar ingin menyamakan jasa Soeharto kepada negara dengan jasa Soekarno, kata Asvi.

Page 219 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

RINA WIDIASTUTI

Senang tapi Tak Tenang


Friday, 27 January 2012 Saya sering memperoleh peringatan dan pencerahan hidup dari orangorang yang dianggap orang kecil, bawahan, dan awam meskipun bagi saya semua orang sama derajatnya. Salah satunya dari tukang urut yang kadang saya panggil ke rumah setelah capai bermain golf. Namanya Mas Sabarno.Tipikal seorang Jawa,asli Solo,yang selalu mendambakan hidup tenang, damai, meski tidak kaya-raya.Sekarang ini banyak orang mengejar kesenangan hidup, tetapi tidak tenang,katanya.Mengejar kesenangan sesaat, tetapi ujungnya masuk tahanan. Ada tipe orang yang memang selalu ingin hidup damai, harmonis, bebas dari konflik. Namun ada pula orang yang memandang konflik dan persaingan itu bagian dari hidup yang mengasyikkan.Tak ada kemajuan dan prestasi luar biasa tanpa sebuah risiko yang sangat menggelisahkan.Mereka yang berhasil meraih prestasi di atas rata-rata,perjuangan hidupnya juga di atas rata-rata.Yang kadang terjadi, orang kagum dan iri melihat orang lain sukses,tetapi tidak mau tahu dan meniru kerjakerasuntukmeraihkesuksesan itu. Para atlet kelas dunia yang sekarang kaya-raya, mereka telah mengorbankan waktunya untuk bersenang-senang. Mereka mengisi waktu dengan latihan keras dan disiplin tinggi.Tapi kita hanya melihat sukses dan senangnya, tidak mau tahu perjuangan mereka sehingga sampai ke sana. MasSabarnomungkinmewakili budaya agraris, mental petani desa yang akrab dan damai dengan lingkungan alamnya. Dia terkesan dengan Pak Harto yang selalu tersenyum dan bersikap kebapakan ketika berdialog dengan petani desa.Hidup itu yang paling penting tenang dan aman.Bukan berlomba-lomba mengejar kekayaan,tidak peduli halal atau haram,tandasnya. Untuk apa pangkat tinggi, hartamelimpahkalauyangdikejar- kejar harta haram dan mengorbankan harga diri? Mimpi indah warga desa tentang kehidupan yang tenteram, aman, dan damai tampaknya semakin jauh. Dulu pasar-pasar tradisional di kota kecil menjadi sarana berkenalan da bersosialisasi para pengunjung dari desa yang berbeda sambil membawa dagangan hasil panennya. Orang pergi ke pasar sambil menambah kenalan.Tapi semua itu sekarang sudah berubah total. Gaya hidup dan ekonomi kota yang justru masuk ke desa. Mainan tradisional anak-anak hasil kerajinan tangan sudah tergeser oleh mainan impor. Masuknya televisi dan telepon seluler ke desa membawa perubahan drastis dalam pola pikir dan pola hidup warga desa. Sawah kehilangan daya tarik dan keindahannya. Serial sinetron dan gemerlap iklan di televisi telah mengubah mimpi dan imajinasi orang-orang desa untuk bisa hijrah tinggal di kota atau setidaknya berperilaku seperti orang kota yang serbaglamor.Mereka tidak tahu,di kota terdapat kantong kemiskinan dan jaringan kejahatan yang mengerikan. Ketenangan hidup terasa semakin mahal.Pejalan kaki di kota yang sudah benar mengambil posisi pun bisa tertabrak mobil karena sopirnya ugalugalan atau tengah mabuk.Pelajar yang telah bekerja keras agar lulus ujian bisa tersalip prestasi angkanya oleh mereka yang mencontek dan difasilitasi pengawasnya. Sarjana dengan IPK tinggi tidak ada jaminan lolos seleksi lamaran kerja kalau tidak memiliki koneksi dan uang sogok. Ketika sudah bekerja, promosi tidak selalu didasarkan prestasi,melainkan pertemanan etnik,agama, partai atau almamater. Demikianlah, secara lahiriah pusat-pusat perbelanjaan di kota besar selalu ramai.Jumlah kendaraan automotif selalu bertambah. Namun ketenangan hidup malah merosot.Orang tua dan pendidik di sekolah semakin berat bebannya karena mendapat imbas kehidupan sosial yang beringas. Belum lagi beredarnya narkoba dan pornografi yang tidak selalu terdeteksi oleh orang tua dan guruguru di sekolah. Sungguh mencengangkan, Indonesia menjadi pasar terbesar kedua sabusabu di dunia setelah Thailand. Adakah semua ini membuat kita pesimistis? Meminjam istilah yang sering digunakan Presiden SBY, kita semua sangat prihatin dengan keadaan ini. Tapi bagi rakyat tentu tidak cukup hanya dengan pernyataan prihatin.Mereka menuntut perbaikan nyata

Page 220 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

dan terukur. Perlu proyeksi, misalnya, antara angkatan kerja dan lowongan kerja. Perlu perencanaan matang antara jumlah kenaikan mobil dan pembangunan jalan. Kita salut akhir-akhir ini pemerintah juga menaruh perhatian pada wilayah terpinggir atau terdepanyang terletak di perbatasan RI yang warganya tidak bangga dan percaya diri ketika bertemu dengan warga negara lain yang tinggal di seberang perbatasan. Namun sesungguhnya, sebelum jauh-jauh memperbaiki wilayah perbatasan,yang namanya bandara internasional juga sebuah zona perbatasan yang mesti memperoleh perhatian lebih serius. Bandara Singapura dan pesawat SQ, misalnya, adalah wajah terdepan negara dan masyarakat Singapura yang akan memberikan kesan pertama orang luar tentang negara itu. Mestinya Bandara Soekarno- Hatta didesain sedemikian rupa keindahan, ketertiban, keamanan, dan kenyamanannya mengingat bandara adalah wajah terdepan Indonesia. PROF DR KOMARUDDIN HIDAYAT Rektor UIN Syarif Hidayatullah http://www.seputar-indonesia.com/edisic ... 464155/38/ [Non-text portions of this message have been removed] Cara yang paling gampang mengalihkan perhatian masa luas dari peroalan yang paling pokok dihadapi oleh warga RI seperti masalah pendidikan, masalah pangan, masalah penyerobotan lahan, masalah tempat keja, termasuk masalah penuntasan soal korupsi. Belum lagi soal pemilu yang akan datang. Penguasa dengan berbagai cara berusaha menutupi kegagalan mereka termasuk apa yang pernah mereka janjikan sewaktu kampanye pemilu. Orang bijak bilang Sekali lancung ke ujian seumur hidup orang tak percaya. Salam, Awind http://forum.kompas.com/nasional/63129-lagi-lagi-ribut-soal-patung.html

Patung 'Bahenol' di Pekanbaru Terus Menjadi Polemik


Foto: Chaidir Anwar/d*tikcom

Pekanbaru - Persoalan patung yang menari di jantung kota Pekanbaru masih saja menjadi perhatian publik. Selain soal nama patung yang menjadi polemik, bahenolnya pantat patung juga menjadi sorotan. Ingin melihat pantat patung yang bahenol dan terkesan erotis? Berkunjunglah ke Pekanbaru, ibukota Provinsi Riau. Patung ini letaknya di pertigaan Jl Sudirman dengan Jl Gajah Mada yang lokasinya perisis di depan Kantor Gubernur Riau.

Page 221 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Patung tersebut baru saja usai dibangun sebulan ini dengan menampilkan dua sosok pria dan wanita yang tengah menari. Sang pria mengenakan peci dengan posisi di atas. Sedangkan patung wanita posisi di bawah dengan tubuh yang melentik. Melintiknya badan batung ini, membuat posisi pantatnya menjadi bahenol. Pantat patung yang terlihat montok itu, mengarah ke Kantor Gubernur Riau. Urusan pantat bahenol ini dianggap patung yang erotis. Belahan pantat patung yang terlihat dengan jelas bagi masyarakat yang melintas di sana, menimbulkan protes dari berbagai pihak. Itulah gambaran masyarakat Pekanbaru yang saat ini meributkan urusan pantat montok sang patung penari itu. "Patung itu tidak mencerminkan budaya Melayu, malah terkesan patung wanita itu sangat erotis. Coba lihat sendiri bagaimana patung wanita dibentuk sedemikian rupa hingga pantatnya bahenol yang membelakangi warga yang melintas di jalan tersebut," kata tokoh Budayawan Riau, Eddy Ahkmad RM kepada detikcom, Kamis (26/1/2012). Menurut Eddy RM, sebaiknya keberadan patung dengan patat yang melentik itu ditinjau ulang. Paling tidak, harus ada renovasi kembali soal pantat patung yang dianggap aduhai itu. "Kalau kita minta sebaiknya dirobohkan saja, patung itu sama dengan berhala. Tapi kalau tidak dirobohkan, paling tidak direnovasi kembali agar patung wanitanya tidak terlihat erotis," tegas Eddy RM. Walau begitu tidak semua masyarakat sepakat jika patung ini di robohkan. Sebagian masyarakat menilai patung tersebut malah menambah cantik suasana kota Pekanbaru. "Biar pantatnya bahenol, tetap saja patung itu menambah keindahan kota. Masak urusan pantat bahenol saja diributin. Kayak nggak ada kerjaan yang lain saja," ujar Rosmaini, seorang warga di Pekanbaru. Urusan pantat patung ini memang menarik. Selain soal bahenolnya, warga lain mengkritik arah pantat itu ke Kantor Gubernur Riau. "Sudahlah pantat patung bahenol, masak mengarah ke Kantor Gubernur. Apa tidak tidak ada cara lain agar letak patung bisa sedikit sopan," kata Kurniadi warga lainnya dengan senyam-senyum. Informasi yang dihimpun detikcom, patung penari ini merupakan karya seni dari I Nyoman Nuarta, ahli seni patung di Indonesia. Dan kabarnya, pembuatan patung yang tengah asyik menari ini menghabiskan dana Rp 4 miliar. __________________________________________________ ___ Heran ga cape2nya mempermasalahkan hal2 sepele seperti ini. Apa belahan pantatnya mengundang nafsu? Hahahahaha sakit deh.. Akankah FPI dan sebangsanya bergerak menghancurkan patung yg dibuat dengan biaya 4 M ini? [Non-text portions of this message have been removed] http://www.rnw.nl/bahasa-indonesia/article/indeks-kebebasan-pers-indonesia-turun-drastis Map Hilversum, Belanda

Indeks Kebebasan Pers, Indonesia Turun Drastis


Diterbitkan : 27 Januari 2012 - 10:23am | Oleh Marco Hochgemuth (Foto: )

Page 222 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Diarsip dalam: a.. Belanda b.. Indonesia c.. kebebasan pers d.. reporter nir batas e.. RSF Kebebasan pers di Indonesia lagi-lagi memperlihatkan perkembangan negatif. Indeks tahunan untuk kebebasan pers yang dikeluarkan Reporter Nir Batas menunjukkan posisi Indonesia turun drastis dari peringkat 117 tahun 2010 ke peringkat 146 tahun ini. Penurunan Indeks Kebebasan pers di Indonesia ini sudah berlangsung sejak 2009. Tahun itu Indonesia menduduki posisi 100. Penurunan ini terutama akibat kasus pembunuhan, penculikan dan penyerangan di Papua Barat tahun lalu. Reporter Nir Batas atau Reporters sans Frontires (RSF) menunjuk pada penindasan rakyat Papua Barat oleh tentara yang menewaskan sedikitnya dua wartawan. Lima wartawan diculik dan 18 wartawan diserang tahun 2011. Suriah Juga kebebasan pers di Suriah, Bahrein dan Yaman turun tajam tahun terakhir. Seperti tahuntahun sebelumnya, Eritrea, Korea Utara dan Turkmenistan mengenal pers paling tidak bebas di dunia adalah. RSF menggambarkan negara-negara ini sebagai "diktatur absolut tanpa kebebasan warga". Revolusi di negara-negara Arab menyebabkan perubahan posisi besar-besaran dalam daftar indeks tahunan. Suriah turun ke peringkat 176 dari 179 negara. Menurut RSF pemerintah Suriah menghalangi kebebasan para wartawan dengan sensor besar-besaran, kekerasan dan manipulasi. Bahrain dan Yaman, di mana oposisi ditekan dengan kekerasan, juga turun drastis dalam indeks kebebasan pers. Sementara itu Tunisia, negara di mana revolusi Arab bermula, mengalami kemajuan. Namun demikian, menurut laporan RSF, pers yang bebas dan netral belum terbentuk di sana. Situasi di Mesir juga mengkhawatirkan di mana "penguasa militer meneruskan praktek-praktek diktatorial yang dulu diterapkan Presiden Hosni Mubarak". Belanda Posisi teratas Indeks Kebebasan Pers seperti biasa diduduki negara-negara Eropa. Finlandia dan Norwegia bersama-sama menduduki peringkat pertama. Peringkat tiga dibagi antara Belanda dan Islandia. Super power dunia

Page 223 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Tahun ini kritik juga dilancarkan terhadap negara-negara kuat di dunia. Cina turun ke posisi lima terbawah. Pemerintah Cina tahun lalu semakin meningkatkan kontrol terhadap pers dan informasi dan juga sensor internet. Amerika Serikat turun ke peringkat 47 karena banyaknya penahanan terhadap jurnalis yang memberitakan aksi Occupy Wall Street. Rusia juga semakin turun dan menempati peringkat 142. Afrika Kebebasan pers di Afrika tahun lalu juga mengalami kemunduran. Eritrea tetap berada di posisi paling bawah dan pengekangan pers di Uganda semakin merajalela. Namun demikian, RSF cukup positif terhadap perkembangan di Sudan Selatan yang tahun lalu pisah dari Sudan. Negara baru tersebut masuk dalam daftar dan langsung menempati peringkat 111, posisi yang cukup bagus. Amerika Latin Sementara itu di Latin Amerika posisi Cile turun drastis ke peringkat 80. Menurut RSF, aparat keamanan di negara itu mengekang pers dalam pemberitaan tentang protes mahasiswa. Posisi terbawah di wilayah ini tetap diduduki oleh Kuba (167). Sementara Jamaika dan Costa Rica berada di posisi paling atas. 10 Posisi Teratas Indeks Kebebasan Pers RSF 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. Finlandia dan Norwegia Estonia dan Belanda Austria Islandia dan Luxembourg Swiss Tanjung Verde Kanada dan Denmark Eritrea Korea Utara Turkmenistan Suriah Iran Cina Bahrain Vietnam Yaman Sudan

10 Posisi Terbawah Indeks Kebebasan Pers RSF

[Non-text portions of this message have been removed] Leeghttp://www.rnw.nl/bahasa-indonesia/radioshow/wartawan-amplop-ada-danakhususnya Beranda a.. Radio a.. Video a.. Sajian a.. Dosir a.. Interaktif

Simpang Amsterdam - Wartawan Amplop: Ada Dana Khususnya


On air: 28 Januari 2012 14:15 - 31 Januari 2012 14:15 (Foto: rnw)

Page 224 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Diarsip dalam: a.. budaya amplop b.. Herlambang Perdana Wiratrama c.. Priambodo d.. uang suap e.. wartawan amplop Jaman sekarang, budaya amplop di kalangan wartawan sudah bukan rahasia lagi. Bentuknya pun sudah bermacam-macam, tidak lagi hanya sekedar "amplop" berisi uang terima kasih.Tapi sebagian besar dari para wartawan ini ngotot bahwa mereka tetap independen dalam menurunkan berita. Herlambang Perdana Wiratrama yang sedang studi S3 di Fakultas Hukum Leiden tentang Kebebasan Pers di Indonesia menyebut antara lain: undangan makan-makan atau pesta, dibiayai plesiran, disekolahkan oleh misalnya anggota parlemen atau dianggarkan khusus via seksi humas pemda. Menurut Herlambang, kesulitannya memang di kalangan para wartawan yang merasa kesejahteraannya masih kurang. Seperti diakui Priambodo - direktur LPDS (Lembaga Pendidikan Pers Dr Soetomo) kecenderungannya memang wartawan anti amplop semakin banyak, terutama mereka yang bekerja pada media besar dengan kesejahteraan lebih terjamin. Priambodo menambahkan, tantangannya justru bagaimana menolak amplop yang memang sudah disediakan khusus oleh nara sumber. Karena resikonya dua, tidak diundang lagi oleh sang nara sumber, atau dikucilkan oleh kalangan wartawan yang tidak keberatan menerima ampop. Selain itu, di Indonesia semakin banyak kalangan industri lain yang mendirikan stasiun televisi, radio atau media cetak. Mereka ini sering "membajak" wartawan organisasi media. Priambodo menyebutnya wartawan partisan. Karena sering kali jika yang punya perusahaan adalah pengusaha atau politisi, maka jikapun meliput, medianya paling memberitakan fakta, dan tidak mengungkap. Jadi bagaimana memberantas budaya amplop di kalangan wartawan ini? Simak diskusi Simpang Amsterdam yang kali ini dipandu Fediya Andina. [Non-text portions of this message have been removed] Sent from my iPad Begin forwarded message: From: liemsioklan@yahoo.com Date: 28 Januari 2012 08:57:51 WIB To: bayu_kusuma2001@yahoo.com, "Amigo Hartono" <imagopers@gmail.com>, jojoksputra53@yahoo.co.id, "Saurip Kadi" <tentarabelarakyat@yahoo.com>, "Bob Hasan"

Page 225 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

<bob_hs29@yahoo.com>, boby_cario@yahoo.com, jurnalisme@yahoogroups.com, mediacare@yahoogroups.com, media-bali@yahoogroups.com, mediajatim@yahoogroups.com, media-klaten@yahoogroups.com, Media_Nusantara@yahoogroups.com, kmnu2000@yahoogroups.com, alfaqirilmi@yahoo.com, itb@itb.ac.id, itb81@yahoogroups.com Subject: KISAH NYATA - PROYEK SANDERA GAGAL Reply-To: liemsioklan@yahoo.com

KISAH NYATA PROYEK ORANG LINGKARAN ISTANA KACAUKAN "SOLUSI 30HARI" NYA PRESIDEN MASYARAKAT DAYAK (GUB KALTENG)
Proyek Rekayasa upaya menyandera Tim Mayjen Saurip Kadi di pedalaman Kalteng GAGAL TOTAL. Rakyat malah memeluk n menciumi tangan Mayjen Saurip Kadi, bahkan ada yang menangis. BOHIR kecewa. PIMPRO kebakaran jenggot (sudah terima DP) lantas sebar berita bohong. Andi Arief menyebut berdasar laporan dari Dally Ahmad (Kapolres Seruyan) dan sejak sore menyebar berita bohong bahwa Tim Mayjen Saurip Kadi disandera di pedalaman kalimantan. Bahkan esok pagi2nya (Jumat 27Jan2012) Andi Arief siaran live di radio Elshinta. Untungnya Bos Elshinta cerdas sehingga setelah Andi Arief selesai siaran, Elshinta nya langsung menelpon Mayjen Saurip Kadi yg sudah ada di Jakarta sejak sore sebelumnya maka langsung terbongkarlah kebohongan Andi Arief didepan publik secara LIVE juga. Maka berita bohongnya Andi Arief diperlunak menjadi: "Tim Mayjen Saurip Kadi dikepung massa dan diselamatkan oleh Poilisi". Masih menyebar berita bohong juga, karena itu bentuk laporan pertanggung-jawaban kepada bohir yang sudah terlanjur mengeluarkan uang besar buat proyek ini. Masak mau ditulis dpt faktanya yaitu: "Rekayasa Penyanderaan Puluhan Milyar Gagal, malah berujung Tereakan Hidup Jenderal Rakyat". Malah Ray Sahetapy sempat membacakan Deklarasi Seruyan yang disambut tepuk tangan oleh ribuan rakyat. Bagaimana tidak mahal? Ribuan Rakyat dari Kecamatan lain dikerahkan sampai camping di Kecamatan Hanau, mau diadu dengan Rakyat yang dibela Budi Yardi (anggota DPR yg DPO karena membela warga yg memilihnya menjadi anggota DPRD) ketika Tim kami dialog dg warga masyarakat Kec Hanau. Rupanya si Pimpro ingin menjadikan Tim kami kambing hitam, selain mau menyandera Tim kami di tengah pedalaman. Bukti lain rekayasa: Puluhan wartawan sudah didatangkan untuk meliput di tengah pedalaman terpencil tsb? Siapa yang membiayai? Sedangkan musyawarah adat di rumah bentang di kompleks gubernuran yg berada di pusat ibukota Palangkaraya, dipimpin Gub Kalteng sama sekali tidak ada wartawan. Kasihan Andi Arief ini. Sudah disebut sampah, herder, kutu kupret, lebih hina dari binatang melata, dll sama teman2 sperjuangnnya dulu seperti Rieke Pitaloka dan Firman Thendry. "Biarlah, Supaya Andi Arief d Bohirnya tahu bahwa duit tidak bisa menyelesaikan masalah. Jaringan yg pakai hati nurani jauh lebih sukses dimanapun. Apalagi dengan ribuan rakyat, itu tidak bisa main2 krn rakyat punya hati nurani", kata Justiani, salah seorang anggota Tim. Inilah Upaya2 Pelecehan thd Janji dan keseriusan GUB Kalteng untuk menyelesaikan permasalahan dalam 30 hari. Pertanyaannya: Mengapa niat tulus Sang Gubernur dicederai? Siapa dulu pemilik lahan sawit terluas di daerah itu? Yang pakai Bendera Malaysia? Yang anggota DPRD pun bisa jadi DPO dan 12 rakyat masih ditahan dengan tuduhan mencuri sawit (di lahan sendiri). Pls cek fakta sbb: https://plus.google.com/u/photos/11379994902924745919/album/57021150490421065

Page 226 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

https://m.google.com/app/plus/x/g0zg3ct9w82s/?fid=8406079270374812112&v=photos_by_activity_id&surl=?v%3Dstream&alid=57021150490421440 65&aid=z13egrkwlmmez1ini22iz5uq4ri0s1im5&sspath=/app/plus/x&phid=5702122661191545090 &login=1&pli=1 Laporan oleh BY, ABH, BH, IP, BC yang ikut ke Kec Hanau Kab Seruyan Kalteng. Powered by Telkomsel BlackBerry [Non-text portions of this message have been removed] Sent from my iPad Begin forwarded message: From: liemsioklan@yahoo.com Date: 28 Januari 2012 09:38:34 WIB To: alfaqirilmi@yahoo.com, bayu_kusuma2001@yahoo.com, "Amigo Hartono" <imagopers@gmail.com>, "Bob Hasan" <bob_hs29@yahoo.com>, boby_cario@yahoo.com, iwan_paloren@yahoo.com, jojoksputra53@yahoo.co.id, "Saurip Kadi" <tentarabelarakyat@yahoo.com>, jurnalisme@yahoogroups.com, mediacare@yahoogroups.com, media-bali@yahoogroups.com, mediajatim@yahoogroups.com, media-klaten@yahoogroups.com, Media_Nusantara@yahoogroups.com, kmnu2000@yahoogroups.com, itb@itb.ac.id, itb81@yahoogroups.com Subject: KRONOLOGIS KISAH NYATA - PROYEK SANDERA GAGAL Reply-To: liemsioklan@yahoo.com

Kronologis Kunjungan Ke Kec Hanau Kab Seruyan Kalteng


Tanggal 25 Januari 2012 Jam 15 Gub Kalteng Agustin Teras Narang memimpin MUSYAWARAH adat di rumah bentang yang dihadiri oleh wakil RAKYAT Seruyan dan Kotim dan semuan jajaran dinas dan BPN dihadiri juga wakil perusahaan. Kami sebagai Tim Advokasi yang didatangi oleh 28 orang perwakilan adat Dayak juga diundang oleh Gub. Bimo, Bagian perizinan Group Best Agro Internasional tidak punya kapasitas untuk menjawab mewakili perusahaan. Sehingga musyawarah adat dayak yang sungguh serius tulus ikhlas penuh kekeluargaan bagaikan bicara kepada hantu. Ini pelecehan terhadap musyawarah Adat yang dipimpin oleh Presiden Masyarakat Dayak- (Gubernur Kalteng) krn Bimo tidak punya kapasitas atas nama PT. Presiden Masyarakat Dayak (Agustin Teras Narang) menjanjikan solusi dalam waktu 30 hari. Teras Narang berjanji menyelesaikan sengketa lahan Tanpa Ada Dusta dan itu disaksikan oleh alam. Sumpahnya kepada alam. Tidak main2. Hanya 5 menit setelah keluar dari kantor gubernuran kami tim advokasi makan di restoran Yakuwi yang jaraknya hanya 500 meter dari kantor gub. Tiba2 ada Polisi yang mengaku penyidik Polda Kalteng mau menangkap Budi Yardi (anggota DPRD Kab Seruyan yang DPO Polda Kalteng krn membela rakyat). Padahal baru 5 menit sebelumnya gubernur telah menjamin keamanan dan keselamatan Budi Yardi. Ini jelas ada upaya melecehkan niat mulia Gubernur. Orang yang mengaku penyidik Polda, ybs menunjukkan surat izin pemeriksaan Budi Yardi yang ditandatangan Guberur tanggal 23 desember 2011 dilaminating. Dengan gaya sok kuasa mau menangkap Budi Yardi. Kami tanya mana surat tugas penangkapan dan siapa yang memberi instruksi, dia tidak mau jawab malah marah2. Mengaku bernama Munawarman, namun setelah kami telepon Wakapolda Kalteng dan juga Dir Krimsus Polda Kalteng tidak ada nama itu. Padahal naik mobil polisi. Model lempar batu sembunyi tangan. Menggunakan preman atau LSM binaan agar Polisi bisa cuci tangan seolah tidak terlibat alias istilah oknum. Kami segera menelepon Gub melaporkan kejadian dan meminta Gub menjamin keamanan Budi Yardi. Gub menjamin. Budi Yardi dan sebagian tim tinggal di Palangkaraya untuk acara lanjutan dengan Sekda esok harinya. Sementara itu sebagian lagi dari kami pukul 8pm berangkat ke Seruyan dari Palangkaraya Raya dengan rombongan dua mobil. Mau menghadiri undangan rakyat Seruyan yang perwakilannya kemarin minta tolong ditemani mengadu ke DPR dan DPD. Pukul 4 dini hari kami sampai di Kecamatan Hanau Kab Seruyan.

Page 227 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Esok harinya jam 9 pagi Rakyat Seruyan tatap muka dan dialog bersama Tim Advokasi pimpinan Mayjen Saurip Kadi di aula pertemuan di desa Pembuang I kecamatan Hanau Kab Seruyan. Dihadiri lengkap oleh beberapa anggota DPRD Seruyan, Kapolsek Hanau, Danramil Hanau dan Camat Hanau serta rakyat berjejal memadati gedung pertemuan. Rakyat Seruyan antusias mengadu kepada Saurip Kadi yang menyampaikan janji Gub. Ketika Ray Sahetapy selesai memainkan seruling tiba tiba masuk kepala desa pembuang yang marah marah katanya panitia tidak minta izin. Padahal semua jajaran Muspika ada disitu. Kelihatan sekali rekayasa dimulai. Lalu Kapolsek mengiba-iba agar acara dibubarkan konon kata Kapolsek akan ada seribu rakyat mau mendatangi tempat acara dan potensi bentrok. Lalu kami diminta segera meninggalkan Seruyan dengan dikawal karena keamanan kami terancam. Tim Kami mjawab dengan santai: "janganlah mengajari buaya berenang. Hentikan cara-cara Orba yang mengadu domba rakyat. Kami mau santai makan dulu dan tidak perlu dikawal". Lalu kami menuju rumah kediaman Budi Yardi. Di rumah Budi Yardi, Kapolsek kembali mendatangi kami dan sekali lagi menyampaikan bahwa dapat tugas dari Kapolda untuk segera mengamankan tim kami keluar dari Seruyan. Bahkan Kapolsek meminta Mayjen Saurip Kadi untuk bicara lewat telepon dengan Kapolda. Tapi Mayjen Saurip Kadi menolak: "Tidak perlu itu, Dik. Tidak ada itu semua. Itu kan dulu kerjaan saya waktu Letnan dua jaman Orba. Kok masih saja dilanjutkan. Bilang sama Kapolda ya". Tim kami tetap pada pendirian tidak ada itu rakyat aneh-aneh dan kami tidak perlu dikawal. Setelah makan siang kami siap meluncur pulang melalui Sampit untuk terbang ke Jakarta. Sekali lagi, Niat mulia Gubernur Kalteng (Preiden Masyarakat Dayak) dilecehkan oleh ulah aparat dan provokator (LSM binaan polisi) dengan menghadang rombongan mobil tim advokasi. Dihadang LSM dihadapkan Kapolsek, Danramil dan Camat. Kami sadar rekayasa ternyata berlanjut. Kelihatan sekali, Rakyat yang diorganisir LSM binaan aparat dan perusahaan rencananya akan dibentrokkan dengan massa pendukung Budi Yardi (anggota DPR yg di DPO karena membela rakyat). Ray Sahetapy di mobil depan turun duluan dan diikuti oleh mobil Mayjen Saurip Kadi menuju kerumunan rakyat. LSM kelihatan sekali menyerukan kalimat-kalimat yang memancing kemarahan, namun karena kami yakin rakyat itu cerdas maka dialog pun terjadi dan pihak LSM tidak bisa lagi mau plintar plintir. Tadinya LSM mengarahkan tim untuk masuk ke ruangan yang dimonopoli oleh LSM dan Rakyat disuruh tunggu di luar. Namun tim sudah paham cara2 teror semacam itu dan segera Tim malah berbaur ke rakyat dan berdialog dengan rakyat. Dan rakyat TERBUKTI cerdas dan berhati nurani. Rakyat yang awalnya diprovokasi oleh LSM binaan aparat dan perusahaan, malah berbalik tepuk tangan dan menyalami tim advokasi bahkan mengelu-elukan Mayjen Saurip Kadi. Banyak yang cium tangan dan menangis setelah mendengarkan dialog dengan sang Jenderal. Untung tim kami ada wartawan foto n cameramen. Sehingga seluruh kejadian direkam. Rekayasa aparat dan perusahaan utk menyandera tim advokasi yg diundang Gubernur Kalteng berbalik menjadi Forum Mengelukan Tim Mayjend Purn TNI AD Saurip Kadi sebagai Jenderal Rakyat. Krn rakyat merasa ada tempat tumpuan harapan karena LSM sudah negosiasi dengan PT namun belum juga ada hasil. LSM tersebut merasa terganggu dengan pernyataan Gub yang siap turun tangan. Sorenya ketika kami mendarat di bandara Soekarno Hatta ratusan SMS masuk menanyakan apa benar Tim Mayjen Saurip Kadi disandera masyarakat di pedalaman Kalteng. Juga berbagai media menelepon. Warga Lampung malah mendapat sms dari aparat Polda Lampung. Bahkan detikcom memuat SMS dari Andi Arief. Inti berita: "Mayjen Saurip Kadi dan tim disandera rakyat Dayak karena akan menjadi calo tanah". Justru tuduhan itu memberi kesempatan untuk Mayjen Saurip Kadi membeberkan: "Terakhir jabatan saya adalah Asisten Teritorial KASAD, yang membawahi seluruh Pangdam se Indonesia. Kalau saya mau, tinggal tunjuk jari, dimanapun kalau sepuluh atau duapuluh ribu hektar juga dapat. Silahkan anda cek, kalau ada, silahkan dibagi2 saja oleh anda2", yang disambut dengan tepuk tangan ribuan rakyat. Artinya memang ada rekayasa (job) namun karena gagal, untuk pertanggung-jawaban kepada Bohirnya maka segera disebar berita bohong tsb karena sudah telanjur terima dana

Page 228 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

operasi. Salah satu bukti rekayasa adalah adanya sejumlah Wartawan yang diberangkatkan ke pedalaman Kecamatan Hanau secara tiba-tiba padahal acara di ibukota Kalteng saja tidak ada Wartawan kecuali tukang foto Gubernuran. Republik Dagelan dan Republik Wani Piro. Untunglah Tim kami sudah paham cara-cara rekayasa semacam itu serta paham bagaimana mengendalikan keadaan dengan berbaur bersama rakyat dan membalikkan keadaan sehingga provokator mau tidak mau harus berdamai dengan rakyat yang ternyata pro dengan niat tulus kami. Kuncinya satu saja yaitu Dialog dengan rakyat diawali dengan bersumpah kepada alam bahwa tidak ada sejengkal tanah pun kami memiliki atau berniat memiliki di bumi Seruyan ini. Cara Adat ampuh. Kejujuran bisa membuktikan kebenaran. Jadi kami tegaskan bahwa dari berangkat sampai ke Jakarta tim kami TANPA dikawal, kecuali oleh Malaikat, apalagi seperti diberitakan sampai dievakuasi/ diselamatkan oleh Polisi dari kepungan, sebagaimana berita bohong yang beredar. Itu hanya wujud bahwa Pimpro kebakaran jenggot krn proyeknya gagal. Kami pun segera mengirimkan SMS kepada Gubernur bahwa di lapangan rakyat sudah difragmentasikan sehingga Gubernur harus lebih serius dan turun ke rakyat dan juga perlu antisipasi serangan dari pihak2 yang terusik. kalau tidak maka janji Gubernur hanya akan gagal sebagaimana selama bertahun2 ini tidak ada solusi adil buat rakyat karena terlalu banyak rekayasa yang memperkeruh keadaan sehingga sudah pada kondisi publik distrust (ketidak-percayaan rakyat). Kalau keberadaan negara sudah menjadi penyebab ketidakpercayaan masyarakat, lalu untuk apa ada negara? Laporan oleh: BK, ABH, BH, IP, BC. Powered by Telkomsel BlackBerry [Non-text portions of this message have been removed]

Otonomi Daerah Dan Neoliberalisme


Sabtu, 28 Januari 2012 | Editorial Berdikari Online Protes anti-tambang di Bima, juga kejadian serupa lainnya di Indonesia, telah memicu kembali perdebatan soal manfaat otonomi daerah. Dalam kasus Bima, misalnya, pemicu aksi protes adalah Ijin Usaha Pertambangan yang diterbitkan Bupati. Dalam editorial kami yang berjudul "Pemerintahan Pusat dan Kekuasaan Pemerintahan Daerah", pada 19 Januari 2012 lalu, telah berusaha disinggung dampak negatif akibat begitu berkuasanya kepala daerah. Dalam banyak kasus, sejumlah kepala daerah mengabaikan rekomendasi pejabat di atasnya. Dalam banyak kasus, seperti pernah dikhawatirkan almarhum Gus Dur, proyek desentralisasi dan otonomi daerah telah menjadi pangkal tempat berkecambahnya agenda neoliberalisme. Ini mirip dengan kekhawatiran Bung Karno dulu, bahwa agenda federalisme telah menjadi sarana kembalinya kolonialisme. Kekhawatiran itu benar adanya. Sejak pelaksanaan otoda, agenda neoliberal begitu deras melakukan penetrasi hingga ke tingkat lokal. Apalagi, terkuak kabar tentang keterlibatan institusi imperialis, seperti Bank Dunia dan IMF, dalam merombak struktur politik Indonesia agar menjadi terdesentralisasi. Di sejumlah negara di dunia, agenda desentralisasi dan otonomisasi juga menjadi sarana berkembangnya neoliberalisme. Di Chile, proyek desentralisasi sudah dimulai di era tahun 1980-an, ketika kekuasaan politik dipegang oleh rejim militer yang dikelilingi teknokrat proneoliberal. Di Polandia, agenda desentralisasi muncul pasca keruntuhan komunisme, yang kemudian disertai reformasi ekonomi menuju pasar neoliberal. Di Indonesia, agenda ini muncul dengan menunggangi proses demokratisasi. Sehingga, tanpa disadari, orang cenderung mempersamakan demokratisasi dengan desentraliasi atau otonomisasi segala aspek kehidupan sosial. Proyek ini dimulai dengan mengacak-acak konstitusi nasional kita: UUD 1945. Di mata pendukung neoliberal, desentralisasi bisa menjadi arena, sekaligus kesempatan, untuk mengubah ruang ekonomi-politik Indonesia agar sejalan dengan mekanisme pasar

Page 229 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

dan menopang proses akumulasi modal yang lebih massif. Proyek desentralisasi ini akan meminimalisasi biaya dan sekaligus memaksimalkan pencarian keuntungan. Dalam banyak kasus, penetrasi kebijakan neoliberal juga lebih mudah dijalankan dalam tata politik negara nasional yang terpecah-pecah. Investasi asing bisa menjemput langsung sumber daya alam di tingkat lokal tanpa harus menunggu negosiasi panjang dengan pemerintah pusat. Salah satu contohnya adalah kewenangan penuh pemerindah daerah dalam pemberian ijin usaha pertambangan (IUP) kepada investor asing. Sejak otoda dimulai hingga tahun 2011 lalu, diperkirakan sedikitnya sudah ada 9000-an IUP di seluruh Indonesia. Di Kalimantan Timur, salah satu daerah paling kaya di Indonesia, terdapat sedikitnya 1271 ijin pertambangan. Di Samarinda, Ibukota Kalimantan Timur, sekitar 72 persen wilayahnya sudah masuk dalam areal ijin pertambangan. Namun, jika anda melihat keadaan di sana, kehadiran perusahaan tambang itu tidak membantu pembangunan dan kesejahteraan rakyat di sana. Kondisi jalan di kota Samarinda banyak yang rusak dan berlubang. Sebagian rakyatnya juga belum mengakses air bersih. Lalu, sejak 2007 hingga 2011, kota Samarinda sudah 72 kali diterjang banjir. Gambaran di atas memperlihatkan satu kesimpulan kepada kita: otoda bukannya memudahkan rakyat di tingkat lokal dalam mengakses dan mengolah sumber daya, tetapi justru menjadi jembatan bagi pemilik modal (swasta domestik dan asing) untuk merampok sumber daya tersebut. Otoda juga gagal menyehatkan birokrasi kita. Sudah banyak ungkapan yang menyebutkan bahwa otoda hanya menyuburkan `raja-raja kecil' di daerah. Lebih parah lagi, raja-raja kecil itu berhasil menumpuk kekayaan hanya dalam waktu singkat. Isu peningkatan kapasitas aparatus pemda lebih dimaknai sebagai proyek mempersiapkan aparatur pemda yang propasar. Misalnya: menyiapkan pemda yang bisa menjalankan sistim One Stop Service dalam perijinan, pembuatan legislasi yang menguntungkan modal, dan lain-lain. Praktek korupsi juga marak. Maklum, proses desentralisasi ini tidak disertai dengan penyehatan kehidupan politik, demokratisasi dalam tata-kelola sumber daya lokal, dan pembangkitan partisipasi rakyat. Yang terjadi, seperti yang kami amati, adalah proses pemindahan praktek korupsi dari terpusat menjadi meluas di daerah-daerah. Meski begitu, seperti sudah kami singgung di editorial sebelumnya, praktek otoda juga telah memberi kesempatan pada lahirnya terobosoan-terobosan berupa proyek-proyek pemerintahan lokal yang berorientasi kerakyatan. Ini berhasil dibuktikan, antara lain, oleh Joko Widodo di Solo, Jawa Tengah. Artinya, sebagai proyek politik, desentralisasi juga menciptakan ruang bagi kaum pergerakan untuk mempersiapkan cikal bakal pemerintahan lokal yang sanggup mengorganisasikan dan menjalankan kehendak rakyat. Anda dapat menanggapi Editorial kami di: redaksiberdikari@yahoo.com http://www.berdikarionline.com/editorial/20120128/otonomi-daerah-dan-neoliberalisme.html <http://www.berdikarionline.com/editorial/20120128/otonomi-daerah-dan-neoliberalisme. html> [Non-text portions of this message have been removed] Ketut Adnyana 28. Januar 17:25

Warga Napal Sidomulyo Butuh Bantuan


BANDARLAMPUNG, KOMPAS.com Warga korban kerusuhan di Dusun Napal, Desa Sidowaluyo, Kecamatan Sidomulyo, Kabupaten Lampung Selatan, Provinsi Lampung, yang harta bendanya habis terbakar mengharapkan bantuan perlengkapan persembahyangan guna menghadapi hari raya Galungan pada 2 Februari 2012 nanti. "Bantuan yang mendesak kami butuhkan yakni perlengkapan persembahyangan. Terutama pakaian karena yang kami miliki ikut terbakar," kata Ketua Parisadha Kecamatan Sidomulyo, Wayan Gunawan, di Lampung Selatan, saat dihubungi dari Bandarlampung, Sabtu (28/1/2012). Ia menjelaskan, kondisi di dusun tersebut pascakerusuhan hingga kini aman dan warga sudah kembali ke rumah masing-masing atau ke tenda pengungsian dan rumah keluarganya. "Bagi mereka yang tidak punya keluarga sama sekali di desa ini, tinggal di

Page 230 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

tenda. Tetapi sebagian besar tinggal di rumah keluarga yang tidak terkena amuk massa," katanya. Adapun warga yang mendirikan tenda di depan rumahnya yang terbakar, semata hanya menjaga jangan sampai ada oknum yang mengambil sisa barangnya. Gunawan mengaku belum mendapatkan informasi tentang kapan bantuan pemerintah akan diterima. "Kami berharap secepatnya terutama perlengkapan menyongsong hari raya Galungan tersebut," kata dia berharap. Saat ini warga dibantu sejumlah aparat TNI dan Polri membersihkan puing-puing rumah mereka. Terkait rencana Bupati Lampung Selatan Rycko Menoza akan meningkatkan pembinaan generasi muda di kabupaten tersebut, Gunawan yang juga tokoh pemuda di sana menyambut baik. "Itu rencana sangat baik untuk meningkatkan kebersamaan kita sebagai warga Lampung Selatan, Lampung, dan Indonesia," tegas dia. Sebelumnya diberitakan bahwa warga Dusun Napal, Desa Sidowaluyo, Kecamatan Sidomulyo, Kabupaten Lampung Selatan, yang rumahnya terbakar pada kerusuhan Selasa (24/1/2012), menginginkan kondisi di daerah tersebut pulih seperti sebelumnya. "Kami anggap ini suatu musibah, dan berharap setelah ini dapat hidup layak seperti sebelumnya, dengan tenang dan damai," kata Ny Nyoman Sudadi, warga setempat. Ia tidak menduga seluruh harta benda yang dikumpulkan bertahun-tahun dari hasil pertanian musnah dalam sekejap. Ketua Parisadha Kecamatan Sidomulyo, Wayan Gunawan, mengatakan, jangan pernah ada pemikiran yang sifatnya balas dendam. "Harta saya pun habis, hanya pakaikan yang melekat di badan ini. Tetapi, saya ikhlas karena itu musibah," terang dia. Sebab, lanjut dia, kalau ada sifat ingin balas dendam, akan menimbulkan permusuhan yang berkepanjangan dan itu sangat merugikan semua pihak. "Kita semua satu warga yakni warga Lampung Selatan. Mari sama-sama membangun daerah ini agar lebih maju," harapnya. Tokoh masyarakat setempat, Mangku Made Sarna, pun mengharapkan tidak perlu adanya keinginan balas dendam karena tidak ada gunanya, dan semuanya akan merugi. "Mari kita duduk bersama, membahas apa yang terbaik untuk kehidupan mendatang," katanya. http://regional.kompas.com/read/2012/01/28/12105212/Warga.Napal.Sidomulyo.Butuh.Bant uan http://epaper.tempo.co/PUBLICATIONS/KT/KT/2012/01/29/ArticleHtmls/Anggota-BrimobTewas-di-Puncak-Jaya-29012012004013.shtml?Mode=0

Anggota Brimob Tewas di Puncak Jaya Anggota Brimob Tewas di Puncak Jaya
JAYAPURA Seorang anggota Brigade Mobil Kepolisian Daerah Papua, Brigadir Satu Sukarno, tewas. Ia ditembak dalam kontak senjata dengan kelompok bersenjata di Kampung Wandigobak, Distrik Mulia Puncak Jaya, Papua, sekitar pukul 08.55 WIT kemarin. Sukarno tewas dengan luka di bagian pipi tembus kepala kanan bagian belakang. Itu dari baku tembak dengan kelompok bersenjata, kata Kepala Kepolisian Resor Puncak Jaya Ajun Komisaris Besar Alex Korwa kemarin. Kejadian bermula saat 12 anggota Brimob melakukan pengamanan di perusahaan PT Modern, yang tengah memperbaiki jalan di Kampung Wandigobak. Pengamanan itu sekaligus patroli rutin, Alex menjelaskan. Tiba -tiba muncul kelompok bersenjata yang langsung menyerang. Sempat terjadi kontak senjata beberapa menit sebelum pasukan Brimob menghindar. Dalam kontak senjata sesaat itulah Sukarno tertembak. Korban sempat dibawa ke Rumah Sakit Mulia, kata Alex. Tak tertolong, jenazah Sukarno kemudian dievakuasi ke Jayapura siang harinya, dan selanjutnya dimakamkan di kampung halamannya di Provinsi Sumatera Barat.

Page 231 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Penembakan di lokasi sekitar kejadian itu bukan yang pertama kali. Sebelumnya, seorang warga sipil, Kismarovit, 29 tahun, tewas ditembak di kawasan Kurilik, Mulia, Puncak Jaya, Jumat, 20 Januari lalu, sekitar pukul 20.00 WIT. Sepanjang 2011, tercatat belasan kejadian penembakan di daerah pegunungan itu, yang menewaskan sejumlah warga sipil dan aparat keamanan. Polres Puncak Jaya, Papua, masih kesulitan mengungkap pelaku penembakan anggota Brimob dan warga sipil itu. Pengejaran terus kami lakukan, tapi untuk menangkap pelaku belum dapat, kata Alex. Kepolisian juga belum bisa memastikan apakah pelaku sejumlah penembakan itu dari pihak yang sama. Organisasi Papua Merdeka (OPM) membantah tudingan telah melakukan penyerangan di Puncak Jaya. OPM sudah mendapat perintah dari Markas Besar untuk tidak melakukan penembakan. Tugas polisi menangkap pelakunya, baru ditanya apakah mereka OPM atau bukan, kata Lambert Pekikir, Koordinator OPM, di Jayapura. Dia mengimbau semua tentara pertahanan nasional Papua Barat agar tidak mengambil jalan kekerasan lewat kontak senjata. Persoalan Papua tidak dapat diselesaikan dengan baku tembak. Masalah Papua adalah persoalan internasional yang harus diselesaikan lewat perundingan internasional,ucapnya. JERRY OMONA http://www.antaranews.com/berita/294840/sirsak-mampu-menghancurkan-sel-sel-kanker

Sirsak mampu menghancurkan sel-sel kanker


Sabtu, 28 Januari 2012 10:40 WIB | 2877 Views Sutji Suryatie Pohon sirsak dapat digunakan sebagai antikanker. (istimewa) Pemanfaatan buah sirsak sebagai obat-obatan sebenarnya bukan merupakan suatu hal yang baru di Indonesia. Secara turun temurun sirsak telah digunakan oleh sebagian masyarakat Indonesia untuk mengobati beberapa penyakit. Berita Terkait a.. Setelah pengobatan kanker, Chavez lanjutkan siaran b.. Brokoli sayuran super pencegah kanker c.. PNS Lingga cek kesehatan Rahim d.. Mantan Miss Venezuela meninggal dalam usia 28 tahun akibat kanker payudara e.. Lembaga kesehatan dunia teliti kanker di Indonesia Jakarta (ANTARA News) - Hasil penelitian menunjukkan bahwa daun dan batang sirsak mampu menyerang dan menghancurkan sel-sel kanker, demikian hasil penelitian tentang khasiat sirsak sebagai antitumor dan antikanker yang dilakukan The National Cancer Institute tahun 1976. Pemanfaatan buah sirsak sebagai obat-obatan sebenarnya bukan merupakan suatu hal yang baru di Indonesia. Secara turun temurun sirsak telah digunakan oleh sebagian masyarakat Indonesia untuk mengobati beberapa penyakit. Masyarakat di daerah Sunda (Jawa Barat) misalnya, menggunakana buah sirsak yang masih muda untuk obat penurun tekanan darah tinggi, sedangkan masyarakat Aceh menggunakan buah sirsak sebagai obat penyakit hepatitis dan daunnya untuk mengobati sakit batuk. Sementara di daerah Sulawesi Selatan, daun sirsak bisa digunakan untuk penurun panas. Bahkan saat ini sudah ada dokter dan para herbalis yang meresepkan daun sirsak untuk mengatasi beberapa penyakit. Tidak hanya di dalam negeri, di banyak negarapun sirsak tidak hanya dimanfaatkan sebagai bahan pangan, tetapi juga dapat dimanfaatkan untuk obat dan pestisida alami. Lina Merdiana, peraih penghargaan Traditional Medicine Award pada 2002 dari Forum Sarjana Award (FORSA) dan juga Juwita Ratnasari, sarjana pertanian IPB dengan program studi hortikultura, yang kini tengah melanjutkan studi pasca sarjana itu mencermati banyaknya khasiat akan tanaman sirsak baik dari mulai daun, batang hingga buahnya yang sangat beragam dari tanaman buah hingga tanaman obat dengan menuangkan di

Page 232 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

bukunya berjudul : "Ramuan dan Khasiat Sirsak". Buku ini karya keempat Lina, sebelumnya berjudul "Mencegah dan Mengobati Kanker Pada Wanita; Ramuan dan Menu Untuk Meningkatkan Gairah Sekseual; dan Ramuan Tradisional untuk Kesuburan Suami Istri", yang diterbitkan oleh Penebar Swadaya. Lina dan Juwita mengupas secara gamblang tentang manfaat dan kegunaan tanaman sirsak, di mana untuk buahnya dapat diolah menjadi berbagai jenis makanan. Di Indonesia buah sirsak bisa dibuat dodol, sedangkan di Filipina buah sirsak muda beserta bijinya yang masih lunak dapat digunakan sebagai sayuran, sementara suku Indian di Amerika Serikat selama berabad-abad telah menggunakan berbagai bagian dari pohon sirsak termasuk daun, kulit dan akar, buah serta bijinya untuk obat penyakit jantung, asma, gangguan hati dan arthritis. Obat dan pestisida alami Dalam sistematika tumbuhan (taksonomi), menurut penulis, tanaman sirsak diklasifikasikan sebagai anggota famili Annonacea dengan nama ilmiah A.macrocarpa, A.bonplandiana, A.Cearensi dan Guanabanus muricatus. Tanaman sirsak ini berkerabat dekat dengan srikaya. Tanamana tropis yang buahnya memiliki aroma dan rasa khas ini, di berbagai negara dikenal dengan nama thurian thet (Thailand), guayabano (Filipina), graviola (Brazil), guanabana (Spanyol) dan stachelannone (Jerman) serta dalam bahasa Inggris disebut soursop karena rasanya yang manis keasaman. Sirsak selain sebagai bahan pangan , juga bisa dimanfaatkan untuk obat dan pestisida alami. Mengkonsumsi 100 gram daging sirsak dapat memenuhi 13 persen kebutuhan serat pangan harian. Buah yang kaya senyawa fitokimia itu , selain dapat meningkatkan selera makan juga untuk pengobatan nyeri pinggang, penyakit wasir (ambeien) dan juga batu empedu, menurut Lina, yang membuka klinik pengobatan alternatif di beberapa kota besar seperti Jakarta, Wonogiri, Solo dan Yogyakarta itu. Selain kandungan air, zat gizi yang terbanyak dalam sirsak adalah karbohidrat, salah satunya adalah gula pereduksi (glukosa dan fruktosa) dengan kadar 81,9 - 93,6 persen dari kandungan gula total. Vitamin yang paling dominan adalah vitamin C sekitar 20 miligram per 100 gram daging buah sirsak, sementara kandungan lemaknya sangat sedikit hanya 0,3g/100g. Selain kaya serat pangan (dietary fiber) yakni mencapai 3,3 g/100g daging buah, yang dibutuhkan dalam proses pencernaan, juga kadar sodium (natrium) rendah hanya 14 mg/100 gram, tetapi tinggi potasium (kalium) yakni 278 mg/100gram. Perbandingan yang tinggi ini, penulis menuturkan sangat baik untuk pencegahan penyakit hipertensi. Daun hingga akar Menurut Juwita, yang juga telah menulis berbagai buku "Galeri Tanaman Hias Daun, Galeri Tanaman Hias bunga dan Kuliah Kelas Bisnis Lancar " itu, dari daun hingga akar tanaman sirsak, semua berkhasiat untuk obat. Daun sirsak banyak mengandung zat antara lain annocatacin, annocatalin, annohexocin, annonacin dan gigantetronin. Secara tradisional biasa digunakan antara lain untuk mengobati abses, asma, bronkitis, batuk, diabetes, demam, gangguan empedu, jantung hipertensi, gangguan pencernaan , reumatik hingga tumor. Sementara bunganya juga bisa untuk obat engobatan bronkitis dan batuk, sementara buahnya untuk obat diare, maag, disentri, demam, flu dan menjaga stamina. Sedangkan bijinya untuk mengobati parasit kulit, sebagai obat cacing dan sudah banyak digunakan untuk insektisida. Kulit batang pohon sirsak antara lain mengandung atherosperimne, murin dan solamine, yang biasa digunakan untuk pengobatan asma, batuk, hipertensi dan obat penenang serta kejang. Sedangkan akarnya paling banyak mengandung zat diantaranya annocotacin, annomontacin , muricatin serta reticulatacin. Akar sirsak ini bisa untuk obat penenang dan mengobat kejang-kejang serta dabetis. Khusus diabetis yang digunakan adalah kulit akarnya.

Page 233 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Dalam bukunya yang sudah memasuki cetakan ke enam selama 2011 itu, baik Lina maupun Juwita mengupas secara gamblang tentang manfaat dari tanaman sirsak, hingga cara-cara menanam dan merawat tanaman serta pemaparan sejumlah ramuan herbal, tehnik meramu dan cara penggunaannya.(S004) Editor: Ella Syafputri COPYRIGHT 2012 [Non-text portions of this message have been removed] http://www.sinarharapan.co.id/content/read/menembus-aral-demi-sekolah/ 28.01.2012 12:12

Menembus Aral Demi Sekolah


Penulis : Odeodata H Julia/Iman Nur Rosyadi/Muniroh (foto:SH/Odeodata H Julia Sekolah adalah harapan masa depan. Karena itu, tidak salah jika ada pepatah kuno yang berbunyi, "tuntutlah ilmu walaupun sampai ke negeri China". Gambaran itu agaknya cocok untuk Otinus Komba dan Peres Asso. Kedua siswa asal Kampung Anggruk, Kabupaten Yahukimo, Papua ini rela berjalan kaki selama tiga hari tiga malam untuk sampai ke Kampung Maima, Distrik Kurima, Kabupaten Jayawijaya, hanya agar dapat bersekolah di Elementary School Advent atau SD Advent, Maima, Kabupaten Jayawijaya, Papua. "Kitong (kita-red) dengan bapak misionaris jalan kaki dari kampung. Jumlahnya ada tujuh orang. Kalau malam, tong (kami-red) tidur di gua-gua. Terus makannya sudah bawa dari rumah. Tapi kadang tong masak juga di jalan,"cerita keduanya. Jangan berkhayal kalau medan yang mereka lalui untuk sampai di Distrik Maima hanyalah biasa-biasa saja. Perjalanan dengan jalan darat melewati sungai, kali-kali, dan harus naikturun gunung. Mereka berjalan tanpa alas kaki. Tetapi hanya untuk dapat pendidikan yang baik, keduanya tidak terlalu memusingkan hal itu. Otinus dan Peres mengaku sebenarnya di tempat mereka ada sebuah SD, tetapi gurunya tidak pernah ada. "Ibu guru ke Wamena, jadi di sekolah tidak ada guru," ujar Otinus. Karena kampung mereka jauh dari rumah, akhirnya pihak sekolah membolehkan kedua bocah lugu ini tinggal di asrama yang disediakan sekolah. Lain pula dengan kisah dari Wamena. Semangat bersekolah para bocah ini patut diacungi jempol. Umur mereka sekitar 5-6 tahun. Di antara bocah-bocah prasekolah itu ada juga anak-anak usia bangku sekolah dasar. Saat mereka tiba, sebenarnya sudah jam pulang sekolah. Namun dengan bangganya mereka mengantar saya naik ke sebuah bukit kecil untuk melihat tempat belajar mereka. Namanya Sekolah Belajar Anak (SBA). Kalau di kota besar menyebutnya playgroup. Bentuknya mirip sebuah honai (rumah adat Wamena). Namun SBA itu tidak seperti playgroup di perkotaan yang lengkap dengan sarana permainan plus alat-alat kegiatan belajar-mengajarnya. Di SBA semuanya serbaminim. Satu pak spidol dipakai bersama dan satu per satu dibagikan sang guru. Kertas tulisnya pun hanya sebuah karton manila yang digunting. Tidak ada buku tulis yang dipakai untuk mereka. Sebenarnya ada sebuah white board hasil pembagian, tetapi sudah hilang entah ke mana. Sarana bermain pun hanya sebuah perosotan sederhana yang terbuat dari kayu. SBA ini terletak di Kampung Wetlangko, Distrik Kurulu. SBA ini memang diperuntukkan untuk anak-anak usia 5 tahun. Uniknya, sekolah yang didirikan Wahana Visi Indonesia (WVI) Area Development Program (ADP) Kurulu sejak 2007 lalu itu juga sering dipenuhi anak-anak SD kelas I dan II. "Mereka anak-anak kelas I dan II. Tetapi karena sekolah mereka di SD Inpres Wedangku jauh dari kampung jadi mereka sering datang belajar di sini. Guru mereka juga jarang masuk mengajar," ujar Hengky Kombo, satu-satunya guru di SBA ini.

Page 234 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Jembatan "Indiana Jones" Lain di Papua, lain pula di Lebak, Provinsi Banten. Hebohnya foto Jembatan "Indiana Jones" di Kampung Ciwaru, Desa Sanghiang Tanjung, Kecamatan Kalanganyar, Kabupaten Lebak, Provinsi Banten, menguak sedikit kondisi yang memprihatinkan dari infrastruktur dan pendidikan. Setidaknya, terdapat 150 jembatan gantung yang sebagian besar rusak serta setiap hari dilalui warga, termasuk para pelajar. Foto jembatan "Indiana Jones" yang pertama kali diunggah Asep Faturahman, fotografer Kantor Berita Antara di Banten ini, memang memperlihatkan perjuangan pelajar SD yang menantang maut ketika melintas jembatan gantung di Kampung Ciwaru yang sudah rusak parah. Jembatan gantung yang papan-papannya sudah berdiri tegak masih dilalui para pelajar SD dengan cara meniti kawat baja yang menopang jembatan tersebut. Di bawah jembatan itu mengalir Sungai Ciberang yang deras. Kondisi jembatan gantung di Kampung Ciwaru memang sudah dalam kondisi rusak parah. Banjir yang melanda sebagian besar daerah Kabupaten Lebak akibat meluapnya Sungai Ciberang ini mengakibatkan semakin parahnya kerusakan jembatan tersebut. Papan untuk menapaki jembatan itu sebagian besar terbalik dalam posisi tegak. Warga di Kampung Ciwaru terpaksa menyeberangi jembatan itu, termasuk para pelajar SD maupun SMP. Sisa jembatan ini dianggap menjadi solusi bagi para siswa, karena dengan cara menggelantung untuk menyeberang ke Kampung Cikirai, Desa Pasir Tanjung, Kecamatan Rangkasbitung, atau menuju sekolah mereka di SD Negeri Pasir Tanjung dan SMPN yang ada di Kecamatan Rangkasbitung, lebih cepat dibandingkan harus memutar menuju jalan lain yang mencapai 2 kilometer. Dengan menggelantung, selain waktu lebih cepat, risiko sepatu dan baju seragam basah basah bisa dihindari, walaupun tanpa sadar maut telah membayangi mereka jika terjatuh. Lain lagi di Rangkasbitung. Di sana ratusan siswa SMP Satu Atap (Satap) yang berlokasi di Kecamatan Rangkasbitung terpaksa melakukan kegiatan belajar-mengajar (KBM) di Balai Desa Pasirtanjung dengan kondisi mebel tidak layak. Balai desa yang dijadikan tempat menumpang SMP ini sebagian besar muridnya berasal dari Kampung Ciwaru yang harus melalui Jembatan Gantung "Indiana Jones". Kepala SMP Satu Atap Abdul Syukur mengatakan, saat ini jumlah siswa yang melanjutkan pendidikan di SMP Satu Atap tercatat 52 orang dan mereka berasal dari Desa Pasirtanjung dan Desa Sangiangtanjung, Kecamatan Kalanganyar. Semua siswa itu, kata dia, berasal dari keluarga kurang mampu. "Siswa yang tinggal di Kampung Ciwaru, Desa Sangiangtanjung, yang setiap hari harus melintasi jembatan gantung jumlahnya juga cukup banyak. Setiap hari kami menggelar KBM menggunakan aula kantor Desa Pasirtanjung," terangnya lagi. Selain menggunakan mebel seadanya, tenaga pendidiknya juga kurang. Para guru yang mengajar adalah para sukarelawan dari staf desa, Bintara Pembina Desa (Babinsa) Koramil, dan masyarakat lainnya. "Semua tenaga guru di sini juga bekerja secara sukarela, tanpa meminta gaji bulanan," ujarnya. Ia menyatakan SMP Satu Atap yang didirikan 2011 itu administrasi sekolahnya masih menginduk ke SMPN 2 Kalanganyar. Saat ini, kata dia, anak-anak belajar di ruangan terbuka, dan jika hujan disertai angin kencang, KBM terpaksa diliburkan. "Kami berharap pemerintah bisa membantu pembangunan gedung sekolah yang representatif. Warga sudah menghibahkan tanah untuk lokasi pembangunan sekolah itu," ujarnya. Berbagi Kelas Sementara itu, puluhan siswa SD Negeri Tajur 7 di Kampung Parungponteng, Desa Tajur, Kecamatan Citeureup, Kabupaten Bogor, harus berjalan sejauh 2 km tanpa alas kaki menuju sekolahnya.

Page 235 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Kondisi SD Negeri Tajur 7 sungguh mengenaskan. Bangunan sekolah yang terletak di sudut terpencil itu minim ruang kelas. Mereka hanya memiliki tiga ruang kelas dan terpaksa harus saling berbagi kelas. Satu kelas bahkan di dalamnya terdapat dua guru. Kelas 1 bergabung dengan kelas 2, kelas 3 bergabung dengan kelas 4, sementara kelas 5 bergabung dengan kelas 6. Ruang kelas satu dengan lainnya hanya disekat dengan papan tulis yang sudah tidak terpakai lagi. Cara belajar SD ini sangat tidak biasa dan membuat kosentrasi para murid terpecah, karena berbagi kelas dengan tingkatan kelas lainnya. Keadaan ini sudah berlangsung semenjak 2006. Awalnya pada 2002 SD Negeri Tajur 7 memiliki dua bangunan sekolah. Namun, bencana datang. Angin puting beliung menghancurkan ruang belajar mereka. Pada 2003, pemerintah mendirikan kembali bangunan sekolah namun dengan keterbatasan kelas. Mereka hanya diberi tiga kelas. Bahkan kepala sekolah dan para guru tidak memiliki ruangan khusus. Belum lagi, daerah ini belum tersentuh pembangunan. Jalur yang ekstrem menjadi penghalang siswa dan guru untuk menuju ke sekolah. Saat hujan turun dan sungai meluap maka 47 siswa asal Desa Coblong dari 198 siswa SD Negeri Tajur 7 terpaksa tidak bisa menyeberang. Sementara nasib guru lain lagi. Kendalanya, jalur yang ekstrem tanah berbatu. Jika hujan tiba terpaksa mereka harus menghentikan KBM karena takut tidak bisa pulang ke rumah. "Kapan kita mau menikmati kemerdekaan ini?" tanya HM Basri, Kepala SD Negeri Tajur 7. "Bikin ruang Banggar seluas 10 x 10 meter, DPR bisa mengeluarkan anggaran luar biasa. Tetapi anggaran untuk pendidikan mana? Pengharum ruangan DPR saja sampai Rp 1,59 miliar, itu hanya pengharumnya saja. Itu kan menyakiti hati rakyat," kata Basri dengan wajah kecewa. Sekolah ini tidak memiliki ruang perpustakaan. Bahkan mereka tidak memiliki buku bacaan di luar buku wajib sekolah. Basri mengaku sudah melaporkan kondisi sekolah ini ke UPTD Pendidikan Citeureup. Namun hingga saat ini belum ada monitoring atau tanggapan. Bahkan semenjak 2006 tidak pernah ada satu orang pun dari Dinas Pendidikan berkunjung ke sekolah ini. "Saya berharap apa yang telah dijanjikan oleh pejabat Pemerintah Kabupaten Bogor di media massa segera direalisasikan. Bagi pemerintah, janganlah banyak janji pada rakyat, tetapi buktikan dengan nyata," kata Basri. [Non-text portions of this message have been removed]

REFLEKSI SINGKAT 1 ABAD (100 TAHUN) LEBIH RAKYAT BERJUANG


"Perjalanan Panjang Emansipasi" (De Lange Mars der Emancipatie) demikian judul buku almarhum Prof Wertheim, sosiolog hukum pada Vrije Universiteit Amsterdam - Holand. Demikian juga perjalanan panjang bagi rakyat Indonesia, untuk mencapai kehidupan yang adil, makmur, dan sejahtera. Dari lembah sungai Mekong di Vietnam kelompok-kelompok manusia secara bergelombang menyebrang laut pada kurang lebih 2500 tahun yang lalu, menghuni kepulauan Nusantara, yang kini bernama Indonesia, menjadi nenek moyang kita, dan hingga kini anak keturunan mereka harus tetap berjuang keras untuk mencapai citacita hidup adil, makmur, dan sejahtera. Dengan melalui kehidupan komunal primitif, perhambaan feodal yang menggunakan juga kerja perbudakan, 200 tahun penindasan/perampokan VOC (1602 - 1800), seratus tahun penjajahan kolonial pra kapitalis monopoli (1800 - 1900), 50 tahun (1900 - 1945) di bawah penjajahan kapitalis monopoli (imperialisme) dan fasisme Jepang (1942-1945), 67 tahun Indonesia "Merdeka" (termasuk 32 tahun di bawah kekuasaan militeris Suharto) hingga kini cita-cita nenek moyang kita, untuk sebagian terbesar rakyat Indonesia hal itu masih merupakan pandangan fatamorgana, orang Jawa bilang klemun-klemun. Namun demikian rakyat Indonesia pernah juga jaya telah memenangkan perjuangan melawan kerja perbudakkan yang dipaksa oleh raja-raja jaman Mataram I, untuk membangun candi-candi, Borobudur, Dieng, Mendut, Kalasan, Candi Sewu, Kerajaan Sriwijaya, dan bangunanbangunan kerajaan Jawa Timur, perhambaan dari raja-raja Demak, Pajang, Mataram II dan kerajaan di nusantara lainnya, penindasan jaman VOC, Kolonial/Imperialis Belanda, dan

Page 236 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

kekuasaan militeris Suharto, yang sisa-sisanya dengan berbagai bentuk ubahnya masih cukup kuat hingga kini membelenggu tatanan hidup rakyat Indonesia. Bentuk, cara dan jalan perjuangan sudah tentu berbeda, dan berubah seiring dengan perubahan waktu, syarat materiil dan cultural. Memasuki jaman kapitalisme monopoli, imperialisme (1900), fungsi Indonesia sebagai tanah jajahan berubah dibanding sebelumnya, yaitu: Menjadi tempat investasi kapital dari negeri kapitalis, Sumber bahan mentah untuk kepentingan industri dan kehidupan di negeri kapitalis, Sumber tenaga murah bagi perusahaan kapitalis, Pasar barang dagangan dari negeri kapitalis/penjajah, Tenaga serdadu murah untuk menindas dan menguasai rakyat Indonesia. Maka lahirlah suatu lapisan, kelas baru dalam masyarakat Indonesia: Kapitalis sebagai bagian dari kapitalis monopoli di negeri Belanda dan kapitalis negeri lain, Kaum buruh dan pegawai Indonesia dari perusahaan kepitalis dan pemerintah kolonial, dan lapisan intelektual Indonesia, Lahir pengusaha Indonesia batik dan tenun tangan, dan lainnya, Tuan tanah feodal dan tani hamba, Lapisan miskin lainnya. Dengan demikian mulai tumbuh aspirasi politik, budaya kehidupan sosial, dan ekonomi yang bertentangan satu sama lain. Dalam jaman kapitalis monopoli, pemilikan tanah jajahan antara satu negeri kapitalis dengan lainnya berbeda; ada yang memiliki tanah jajahan banyak, dan ada yang tidak mempunyai. Timbulah kepentingan untuk berebut tanah jajahan antara negeri kapitalis, dan karena itu timbullah perang. Perang pertama ialah perang antara Jepang dengan Rusia pada tahun 1903 - 1905. Rusia adalah negeri feodal, kapitalis, imperialis dan militeris, yang penuh korupsi, karena itu lemah dan kalah perang. Jepang memperoleh sebagian daerah Rusia menjadi jajahannya, timbullah ketidakpuasan rakyat dan revolusi, tetapi gagal. Walaupun gagal, Revolusi Rusia 1905 adalah revolusi pertama dalam jaman imperialisme (setelah gagalnya komune Paris 1871) yang menggoyahkan dasar kekuatan imperialisme dan menggugah kesadaran baru rakyat terjajah untuk mulai bangkit melawan kolonialis/imperialis. Dengan dipengaruhi perkembangan politik di Eropa, khususnya di negeri Belanda, dan kemudian revolusi sosialis 1917 di Rusia, maka lahirlah: S S Bond (1905) (Perhimpunan Pegawai Belanda dari Kereta Api Negara), VSTP (1908)(Perserikatan Buruh orang Indonesia dari Kereta Api Swasta Belanda), Budi Utomo (1908), SDI(Serikat Dagang Islam), kemudian menjadi SI (Serikat Islam) (1911), Indiesche Partai (Partai Hindia) (1913), ISDV (Perserikatan Sosial Demokrat Hindia)- 1914 yang pada bulan Mei tahun 1920 dalam kongresnya di Semarang berganti mejadi PKH (Hindia)- PKI (1924). PKI adalah partai nasional pertama yang modern dengan jaringan organisasinya tersebar diseluruh Indonesia, dengan programnya: Membangkitkan rakyat berjuang melawan perintah kolonial Belanda untuk kemerdekaan, Mencapai Indonesia Merdeka yang sosialis , Pada masa inilah kebangkitan Nasional massa rakyat meluas. Aksi mogok kaum buruh, tani dan miskin kota mulai meluas. Pimpinan PKI waktu itu berurut Semaun, Darsono, Tan Malaka, Winanta, Alimin, Sarjono. Semuanya sudah almarhum.

Page 237 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Pada akhir tahun 1926 dan awal tahun 1927, PKI memimpin pemberontakan Nasional pertama di Indonesia. Pemberontakan terjadi di Jakarta, Banten, Jawa Tengah, Jawa Timur, Sulawesi Utara dan Sumatra Barat. Walaupun pemberontakan ini gagal karena musuhnya pemerintah kolonial Hindia Belanda masih kuat, dan karena kelemahan serta kekurangannya sendiri. Banyak anggota, kader dan pimpinannya, dibunuh, dipenjara, dibuang ke Digul Atas - sampai tahun 1942-1945. Namun pemberotakan tersebut mempunyai pengaruh yang sangat dalam pada gerakan rakyat Indonesia Ia memberi kesadaran bahwa: Kemerdekaan hanya bisa diperoleh dengan perjuangan, Perjuangan harus melalui aksi massa bersenjata, Perjuangan bersenjata (revolusi) hanya berhasil bila syarat-syarat sudah matang (krisis revolusioner), Sosialisme menjadi aspirasi, banner (panji) perjuangan rakyat. Dari sini, setelah seperempat abad gerakan rakyat Indonesia, secara definitive dapat diketahui bahwa kebangkitan gerakan tersebut, mendapat inspirasi dari; v Nasionalis (Budi utomo, Indiesche Partai) v Islam (SDI, SI) dan v Sosialis/Komunis (VSTP, ISDV, PKI) Ini adalah suatu kenyataan riil yang memberi jiwa, isi, inspirasi perjuangan selanjutnya. PNI (Partai Nasional Indonesia) lahir pada tahun 1926 dan dalam kongresnya kedua (II) di Bandung. Juli 1927,.terbentang slogan: Mencapai Sosialisme, Mencapai Kemerdekaan dengan Massa Aksi. Karena ketakutan terhadap aksi massa PNI yang meluas, maka sebelum krisis ekonomi (krisis Malaise) 1929-1933 memuncak, Sukano ditangkap dan dihukum penjara pada tahun 1930. PNI dibubarkan dan lahirlah: PNI (Pendidikan Nasional Indonesia) yang dipimpin drs. Moh Hatta dan Syahir dan Partindo (Partai Indonesia) yang dipimpin Mr. Sartono, dr A.K Gani. Walaupun PKI telah dilarang tahun 1927, namun pengaruh perjuangannya menjiwai bangkitnya serikat buruh tahun 30-an dan pemberontakan matrus kapal perang Belanda 'Zeven Provincien' pada February 1933. PKI dibangun kembali dibawah tanah tahun 1935 oleh Muso yang secara menyamar masuk Indonesia. Tidak lama kemudian Muso terpaksa meninggalkan Indonesia lagi karena terjadi kebocoran rahasia keberadaannya. Pimpinan PKI yang baru yaitu Pamudji, Redaktur harian Indonesia Berjuang di Surabaya, ditangkap Belanda dan dipenjara 1 tahun, dan diganti oleh Joko Sujono, Achmad Sumadi, Iskak, Abdul Asis dan lainnya ditangkap dn dibuang ke Digul Atas. Pada bulan Februari 1937 lahirlah Gerindo(Gerakan Rakyat Indonesia) yang dipimpin oleh Amir Syarifudin dengan program menggalang Front Persatuan Anti Fasis. Pada tahun 1942, Jepang menyerang Hindia Belanda, dan Belanda memilih menyerah daripada berlawan bersama dengan rakyat Indonesia. Kader-kader komunis, termasuk Amir Syariffudin ditangkap Jepang dan dihukum mati, tetapi dengan bantuan Sukarno, hukumannya diubah menjadi seumur hidup. Pamudji, pimpinan PKI waktu itu disiksa oleh konpetai (polisi militer Jepang) di Surabaya dan dibunuh, kedudukannya diganti Widarta. Sukarno menggunakan kesempatan yang diberikan oleh Jepang untuk mendidik Politik Rakyat, melawan AS, Inggris, Belanda. Sukarno terpaksa bekerja sama dengan Jepang karena gerakan rakyat anti fasis lemah.Partai-partai politik dan organisasi massa dibubarkan Jepang, kecuali Masyumi yang diijinkan berdiri oleh Jepang. Perang Dunia ke II selesai dengan kemenangan kekuatan anti fasis - Jepang menyatakan diri kalah dan menyerah pada Sekutu pada tanggal 15 Agustus 1945 - Indonesia memproklamasikan Kemerdekaan tanggal 17 Agustus 1945. Rakyat bangkit merebut senjata dengan melucuti senjata Jepang membongkar gudang senjata Jepang, untuk melawan intervensi dan agresi Sekutu/Belanda. Dalam menghadapi intervensi agresi ini pemimpin pemerintahan mengambil politik berunding yang utama, perjuangan bersenjata yang kedua. Politik ini menimbulkan pertentangan diantara pimpinan Partai Politik dan melemahkan kekuatan rakyat bersenjata yang seharusnya dikonsolidasikan dalam menghadapi Belanda, yang menyusun kekuatan untuk mengagresi RI. Persetujuan Linggarjati - merugikan RI, disusul perjanjian Renville - yang lebih merugikan RI. Linggarjati hasil kompromi RI - Belanda dibantu Inggris. Renville hasil kompromi RI - Belanda dibantu AS. Kabinet Amir dijatuhkan dan diganti Kabinet Hatta. Hatta - Cochran, wakil AS mengadakan

Page 238 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Perundingan di Sarangan (1948) menerima usulan Cochran Red Drive Proposal dengan biaya $ 56 juta dari AS. Tujuannya: 1.. Menghancurkan kekuatan kiri di Indonesia, 2.. Melancarkan agresi militer Belanda, 3.. disusul perundingan kompromi KMB di Den Haag. Ini adalah campur tangan pertama AS di Indonesia dan pengkhianatan borjuasi kanan Indonesia, ia lebih memilih kerjasama dengan penjajah (Belanda dan AS) menghancurkan kekuatan rakyat umtuk kepentingannya sendiri dan AS. Terjadilah apa yang dinamakan peristiwa Madiun, yang diarsiteki Hatta. Peristiwa ini adalah pelaksanaa doktrin presiden AS (Truman) 1947 The Policy of Containment (Penhancuran kekuatan kiri)). Setelah itu disusul agresi Belanda dan selanjutnya dilangsungkan perundingan yang terkenal dinamakan Konferensi Meja Bundar, menghasilkan persetujuan yang sangat kompromis di Den Haag Belanda pada tahun 1949 yang sangat merugikan Indonesia. Indonesia menjadi negeri Indonesia Serikat yang bersekutu dengan Belanda, dengan Raja Belanda menjadi kepalanya dan membayar semua hutang Indonesia kepada Belanda, hutang untuk biaya perang dunia ke II dan sebelumnya, agresi Belanda ke Indonesia, serta mengembalikan semua perusahaan Belanda. PKI mempelopori perjuangan anti dan pembatalan KMB. RIS bubar dan kembali menjadi Republik Kesatuan Indonesia yang dinyatakan oleh Presiden Sukarno pada 17 Agustus 1950. Peristiwa Razia Agustus 1951, adalah suatu peristiwa yang terjadi sewaktu P.M. Dr Sukiman memerintahkan RPKAD untuk menyerang asrama polisi di Tanjung Priuk. Pasukan RPKAD tanpa epolet apapun pada pagi hari buta, dengan mengenakan ikat kepala merah bergambar palu arit menyerbu asrama polisi meneriakkan hidup PKI dan setelah itu lari menghilang diangkut truk kembali ke asramanya. Dengan alasan PKI mau kup pemerintah. Sukiman menangkap banyak kader-kader PKI dan dimasukkan penjara. Razia agustus ini dilakukan semata-mata untuk mengegulkan Mutual Security Act (MSA) antara AS dengan Indonesia (Dr Sukiman). Tindakan ini dibongkar oleh Mr Tan Po Guan dalam pidatonya di Parlemen yang menelorkan mosi tidak percaya pada kabinet Sukiman. Kabinet Sukiman jatuh dan bubar. Politik anti gerakan rakyat ini tidak berhenti disini: pada bulan Oktober 1953 AD dengan dipimpin Kolonel Nasution mengarahkan moncong meriam ke parlemen. Nasution dan sejumlah perwira AD mendatangi Presiden Sukarno, minta perlemen dibubarkan. Pemintaan ini ditolak oleh Presiden, maka gagallah usaha mereka. Tindakan Nasution itu dilakukan karena parlemen mengurangi anggaran pertahanan. Politik anti rakyat dengan menggunakan kekuatan Angkatan Bersenjata ini makin tampak jelas dan kotor setelah pemilu pertama 1955, dan selanjutnya pemilihan untuk tingkat ke II 1957. Pada pemilu 1955 PKI menjadi pemenang No 4, No 1 PNI, No 2 Masyumi dan No 3 NU. PSI hanya dapat 4 kursi. Sedangkan dalam pemilihan untuk daerah 1957, bila jumlah suara dikumpulkan menjadi satu PKI memperoleh suara No. 2. Karena merasa partai-partai yang mewakili kekuatan kanan tidak bisa memperoleh suara mayoritas - maka sebagian kekuatan AD dengan bantuan AS (CIA) membentuk dewan-dewan, yaitu Dewan Banteng, Dewan Gajah, Dewan Garuda di Sumatra, dan dengan PRRI/Permesta di Sulawesi Utara dan Tengah, yang dipimpin Letnan Kolonel Simbolon dan Barlian. Kolonel A. Yani ditugaskan memimpin pasukan menindas gerakan pemberontakan PRRI/Permesta dan berhasil. Dari sinilah A. Yani tidak disukai oleh AS dan pada tahun 1965 ditargetkan untuk dibunuh oleh komplotan konspiratif AS, Inggris dan Suharto, serta Intelejen Indonesia. Sidang konstituante sebagai hasil pemilu macet (dimacetkan) karena persoalan Dasar Negara dan UUD. Sukarno diusulkan oleh kelompok partai yang didukung Angkatan Darat dalam konstituante untuk ditetapkan menjadi presiden seumur hidup. Sementara Masyumi, PSI dinyatakan sebagai partai terlarang oleh presiden Sukarno karena pimpinannya terlibat pemberontakan PRRI/Permesta. Untuk membendung kemungkinan kemenangan PNI,PKI dan partai progresif lainnya, dalam pemilu yang seharusnya diselenggarakan pada tahun 1959, maka Jendral Nasution bersama Suwiryo, ketua PNI waktu itu, menghadap Presiden Sukarno mengusulkan untuk mendekritkan kembali pada UUD'45 dengan alasan sidang Konstituante macet. Dekrit kembali pada UUD '45 diumumkan pada bulan Juli 1959. Dengan demikian maka tidak perlu ada pemilu lagi. Konstituante dan parlemen dibubarkan oleh Presiden Sukarno dan diganti dengan MPRS dan DPRGR. Pikiran politik yang tersembunyi di belakang usulan kembali pada UUD '45 meleset. Dengan dilarangnya Masyumi, PSI maka kekuatan politik pendukung AS dan TNI semakin

Page 239 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

kecil, terjepit. Posisi PKI dan PNI sebagai kekuatan pendukung Presiden Sukarno makin kuat. PNI, PKI mendukung gagasan Presiden Sukarno mengembalikan Irja ke RI. Rakyat dimobilisasi secara besar-besaran untuk mendukung perjuangan pengembalian Irja. AS mendukung tuntutan ini, karena mempunyai kepentingan untuk mendapatkan konsesi mengeksploitasi tambang tembaga di Irja. Perjuangan pengembalian Irja ke RI berhasil, dan Irja telah menjadi bagian dari RI. Ini sesuai dengan pengertian dan konsensus dari pendiri RI bahwa wilayah RI adalah meliputi wilayah bekas Hindia Belanda, dari Sabang sampai Marauke. Dengan demikian aspirasi politik kewilayahan nasional yang diperjuangkan rakyat telah terpenuhi. Setelah itu timbul persoalan besar bagi perjuangan rakyat dan kekuatan anti perjuangan rakyat. Bagaimana mengatasi kesulitan makin berkembangnya perjuangan rakyat dengan sikap mereka yang anti perjuangan rakyat? Sementara itu kehidupan ekonomi kita sungguh morat-marit - inflasi tinggi, barang-barang keperluan hidup langka, pengangguran akibat mengalirnya penduduk desa ke kota, korupsi sudah mulai meluas. Secara Internasional, dunia sudah lama terpecah menjadi dua kubu Sosialis dan Kapitalis. Itulah trend besar Internasional yang menentukan kemana Indonesia harus berjalan. Di Asia, AS yang selama ini mencampuri langsung persoalan politik di Indonesia terpancang memusatkan segala daya memenangkan perang agresi di Vietnam dan Inggris juga menghadapi kesulitan adanya gerakan kemerdekaan rakyat Kalimantan Utara yang dipimpin Ashari dari Partai Rakyat. Konspirasi AS (CIA) dan Inggris (MI6) membuahkan suatu konsep rekayasa provokatif berdirinya negara Malaysia, yaitu menggabungkan 3 daerah di Kalimantan, dengan Malaysia yang sudah dimerdekakan tahun 1957 dan Singapura. Sementara itu rakyat Kalimantan Utara telah memproklamasi negara merdeka pada 8 Desember 1962. Presiden Sukarno, yang jiwanya dikuasai oleh semangat anti kolonialisme menganggap proyek mendirikan Negara Malaysia adalah suatu proyek Neo-Kolonial yang akan dihadapkan ke Indonesia. Presiden Sukarno menyatakan sikap konfrontasi untuk menggagalkan didirikannya Negara Malaysia. Konfrontasi ini juga didukung oleh partai-partai yang ada termasuk PKI. AD bersikap ambivalen, pada satu sisi dia mendukung di sisi lain Konstrad mengirim utusan secara klandestin (Ali Murtopo) ke Malaysia dan utusan lain ke AS untuk berdamai. Dari sinilah lahir konsep untuk berdamai dan mengarahkan Indonesia ke jalan kapitalis maka perlu menumbangkan Presiden Sukarno. Untuk itu Yani cs harus dienyahkan dan PKI harus dihancurkan karena menjadi pendukung utama presiden Sukarno yang bersikap anti kolonialis, imperialis. Sekitar bulan Maret-April 1965 beredarlah issu dengan menyebarkan surat palsu Gilchrist - dubes Inggris di Indonesia waktu itu yang membuat laporan ke pemerintah Inggris bahwa di Indonesia ada "Friends army" dan yang diterjemahkan oleh pihak provokator sebagai Dewan Jendral. Issu ini makin kencang sewaktu Presiden Sukarno sakit, pada sekitar bulan Juli 1965, dan Dewan Jendral akan kup. Sedangkan yang dimaksud Dewan Jendral ialah Jendral A. Yani cs. Kemudian juga timbul issu bahwa ada sejumlah perwira muda yang akan bertindak menggagalkan kup Dewan Jendral. Issu provokatif seperti ini sampai ke Ketua CC PKI D.N. Aidit, melalui Syam Kamarulzaman Ketua Biro Khusus CC PKI, dan dr Subandrio - orang yang mendapatkan dan mengedarkan surat palsu Gilchrist. D.N. Aidit mengambil sikap mendukung usaha perwira muda letnan kolonel Untung dan lainnya untuk menggagalkan kup Dewan Jendral tanpa penelitian yang lebih cermat. Dengan mengambil sikap seperti ini berarti Aidit secara difinitif terjebak provokasi yang dipasang CIA dan MI6. Jendral Suharto, Panglima Konstrad yang menarik Joga Sugama dari tugasnya sebagai atase militer di Jugoslavia (Belgrado) yang menjadi salah satu pusat kegiatan intelejen barat untuk merusak Uni Soviet dan negeri sosialis, untuk memimpin bagian intel Konstrad guna menyusun pelaksanaan provokasi kup ini. Kostrad mengirimkan Ali Murtopo ke Kuala Lumpur dan utusan lain ke AS.Utusan ini tentu tahu semua rencana jahat tersebut di atas. Untuk "membantu" usaha ini Jendral Suharto sebagai pimpinan panitia ulang tahun ABRI, 5 Oktober 1965 menjanjikan membantu Untung untuk menggagalkan kup Dewan Jendral dengan pasukan, dan mendatangkan 3 Batalyon dari Jabar, Jateng, dan Jatim, dalam ready combat yang komandan Batalyonnya mempunyai orientasi setia pada Sukarno, kecuali yang dari Jawa Barat. (Baca buku: Pledoi Kol Latief, Kudeta AD tulisan Geoffrei B. Robenson, Plot TNI AD Coen Holtzappel cs, kudeta 1 Oktober 1965 B.R.O.G Anderson dan Ruth T MC Vey dan lain-lain). Dengan jalan yang liku-liku, akhirnya terjadilah apa yang dinamakan Peristiwa G 30 S pada tanggal 1 Oktober 1965 kurang lebih jam 04.00 pagi Jendral A.Yani dan 5 Perwira Tinggi dalam Markas Besar Angkatan Darat dan seorang Prwira pertama diculik dan dibunuh oleh gerombolan tentara yang dipimpin Letnan Dul Arief. Pada hari itu juga jam 13.00 Suharto

Page 240 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

sudah menetapkan diri sebagai pengganti KASAD tanpa seijin Presiden Sukarno. Ini awal kup Suharto yang selanjutnya di justifikasi dengan surat perintah 11 Maret 1966, yang pembuatannya dipaksakan pada Presiden Sukarno oleh 3 Jendral yang disuruh Suharto. Dengan kup ini Suharto memerintah Kolonel Sarwo Edy, Komandan RPKAD waktu itu melakukan "pembersihan" ke Jawa Tengah, Jawa Timur, dan Bali sehingga kurang lebih 3 juta orang dibunuh, termasuk di Sumatra Utara, Sumatra Barat, Lampung, Palembang, Sulawesi Selatan, dan lainnya, menurut pengakuan Sarwo Edy pada Permadi, S.H dan menurut jendral Tri Sutrisno 1.800.000 ditahan/dipenjara, disiksa dan kurang lebih 20 juta orang dirampas hak sivil politiknya hingga kini belum sepenuhnya dipulihkan. Jutaan orang yang dirampas hak miliknya dengan cara melawan hukum, termasuk rumah, tanah, bahkan ada juga istrinya. Dengan kup ini Jendral Suharto mengubah Indonesia dari negeri yang negeri yang berjuang untuk menjadi negeri yang merdeka penuh, demokratis menjadi negeri setengah jajahan dan setengah feodal. 32 tahun Suharto berkuasa secara militeris fasis, dengan melakukan kejahatan besar kemanusiaan merampoki kekayaan rakyat memasukkan modal dari negeri imperialis, dan KKN yang hingga kini kekuatan idiologinya walaupun Suharto sudah ditumbangkan, meninggal sudah ada pemilihan umum/pemilihan presiden masih mendominasi dalam eksekutif, legislatif, yudikatif dan berbagai lembaga ekonomi, budaya, militer, polisi dan lainnya. Perombakan reformasi yang dikumandangkan tak lain hanya mengganti bentuk dan cara Suharto menjalankan kekuasaannya dengan bentuk demokrasi model AS, yaitu dengan pemilihan umum baik untuk eksekutif (Presiden) maupun legislatif (DPR dan MPR) yang diwakili partai-partai politik yang umumnya pimpinannya mewakili kepentingan kapitalis global dan kapitalis besar Indonesia dalam negeri neo-kolonial dengan tantanan neo-liberalis dan pandangan, filsafah pragmatis dengan kehidupan hedonisme. Inilah penyebab utama morat maritnya keadaan politik, ekonomi, sosial, budaya dan pergolakan daerah-daerah sampai dewasa ini. Pelajaran apakah yang dapat kita petik dari perjuangan dalam 'Een Lange Mars der Emancipatie' ini? Kaum imperialis dan kekuatan kanan di Indonesia tidak menyukai rakyat berkuasa di negerinya sendiri, Indonesia. Kaum kanan di Indonesia lebih suka berkolaborasi bangga dan merasa bermartabat bila bisa mengabdi dan melayani kaum imperialis dan dengan kekuatan kapitalis/imperalis Internasional global memusuhi rakyat sendiri daripada bersama rakyat melawan penjajah imperalisme. Kaum kapitalis/imperialis.neo-imperialis senang bekerja sama dengan kaum kanan untuk menindas gerakan emansipasi rakyat. Bahwa perjuangan untuk emansipasi, untuk Indonesia merdeka penuh dan demokratis, demos-kratos, sebagai premis untuk membangun masyarakat yang adil, makmur, dan sejahtera masih merupakan perjuangan 'een lange mars der emanecipatie', berat. Perjuangan jangka panjang ini memerlukan daya tahan yang besar, keuletan, tekad, dan dedikasi yang tinggi, keberanian berkorban yang luar biasa. Soliditas, solidaritas dan toleransi yang tinggi sangat diperlukan. Perlu terus menerus, tidak kenal lelah melakukan pencerahan, pendidikan, latihan politik untuk menanamkan kesadaran bagi rakyat luas, perlunya perubahan yang lebih baik, demokrasi baru,demokrasinya rakyat luas dan riil. Perlu penggalangan kekuatan rakyat secara nasional dan internasional karena kekuatan kapitalis/imperialis bersifat global. Tidak boleh menunggu secara pasif, tetap aktif untuk dapat mengubah keadaan mencapai cita-cita rakyat bersama. Tetapi perlu diingat jangan grusa grusu, keburu nafsu. Jangan sampai terjebak agitasi palsu dan terjangkit penyakit masa lalu. Hati-hati tetapi pasti. Kehidupan tak pernah berhenti dalam satu titik, ia terus bergerak, berubah, dan berkembang dari kuantitas ke kualitas baru yang lebih baik. Negasi dari negasi. Inilah yang kini sedang berjalan dinegeri kita.karena itu, rakyat Indonesia perlu mutlak menyusun kekuatan yang solid, dan bila sudah tiba saatnya, krisis revolusioner mengubah negeri ini menjadi negeri demokrasi baru, tatanan hidup baru untuk mencapai tatanan hidup adil, makmur, dan sejahtera. Kapitalisme global, imperialisme baru yang dikepalai AS adalah perkembangan terakhir dari sistem kapitalisme yang sekarang sudah tampak gejalanya sekarat. Baik AS, maupun Eropa Barat tak akan dapat memulihkan tatanan ekonomi dan keuangannya yang sedang mengalami krisis yang belum pernah dialami pada masa lampau. Krisis yang kemungkinan besar tak dapat disembuhkan oleh sistemnya sendiri, kemungkinan besar akan diatasi dengan perang. Perang agresi terhadap Irak, Libya, Suria yang akan diteruskan terhadap Iran akan menimbulkan akibat yang tidak dapatdiperhitungkan sebelumnya. Karena itu perlu diwaspadai terus menerus secara cermat dan konsekuensinya. La luta continua,

Page 241 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

perjuangan terus berlanjut cita-cita rakyat banyak pasti tercapai. Ini sesuai dengan hukum perkembangan masyarakat yang niscahya pasti akan terjadi. Untuk ini perlu mutlak adanya hanya satu organisasi dari lapisan rakyat tertindas yang beridiologi kokoh, solid, berteori revolusioner yang dipadukan dengan tuntutan kondisi nyata Indonesia sesuai dengan jaman dan waktunya. Tidak domatis, empiristis, tetapi ulet, gigih, kreatif, dan inovatif. Hindari dan cegah penyakit nekatisme (avonturisme) dan putus asa dan menyerahisme dalam perjalanan panjang emansipasi ini. [Non-text portions of this message have been removed] Ketut Adnyana http://balipost.com/mediadetail.php?module=detailberita&kid=33&id=61574 balipost.com

Musibah Lampung : Warga Mulai Bersihkan Puing Rumah


WARGA Banjar Suka Raharja, Napal, Sido Waluyo, mulai Kamis lalu tidak lagi tidur di tegalan atau tanah lapang. Jumat (27/1) kemarin semua warga sudah pulang, termasuk pasangan muda Komang Merta - Ni Wayan Sutri, yang harus melahirkan bayi prematur. Bantuan satu tenda untuk satu KK membuat warga bisa tinggal di sela-sela puing rumahnya yang luluh-lantak. Jro Mangku Pura Puseh Made Karuna menyatakan, akibat musibah itu Ni Wayan Sutri harus melahirkan prematur. ''Kecemasan akibat berlari ke tegalan membuat kelahiran bayinya lebih cepat dari jadwal,'' jelas Jro Mangku yang juga guru agama di SD setempat. Jumat kemarin, semua warga tampak membersihkan puing-puing rumahnya yang telah menjadi arang. Mereka dibantu pasukan dari TNI dan Polri. Tiga ibu rumah tangga yakni Nyonya Nyoman Sudiono, Nyonya Made Sardi dan Nyonya Made Sudiadnya yang rumahnya berdekatan juga sibuk membersihkan barang-barangnya yang hangus. Nyonya Nyoman Sudiono menjelaskan, rumahnya yang baru tiga bulan selesai senilai Rp 400 juta hangus terbakar. Demikian pula dua unit traktor, mesin menyedot air, mesin penyabitan dan bajak yang harganya Rp 40 juta-an per unitnya juga terbakar. ''Saya ingin barang yang susah payak saya kumpulkan bisa kembali,'' harapnya sembari menitikkan air mata. Penduduk yang bekerja sebagai sopir, guru, apalagi anak-anak sekolah belum berani keluar ke arah Bandar Lampung. Trauma dan ketakutan menghantui warga melewati wilayah Kota Dalem. Kota Dalem berjarak 7 km dari Dusun Napal ini merupakan jalan utama ke Bandar Lampung. ''Saya libur dulu, masih belum berani nyopir ke kota,'' kata Nyoman Agus, sopir bus jurusan Sido Waluyo - Bandar Lampung. Guru bahasa Inggris di SMPN 1 Sidomulyo Nyoman Sada juga masih belum sekolah. Keluarga ini dua rumahnya berikut tokonya hancur, termasuk uangnya sebanyak Rp 8 juta. Diperkirakan kerugian sekitar Rp 650 juta untuk dua rumahnya, perlatan seperti televisi, komputer, barang dagangan, dll. hangus. Ia bersama istrinya, Sukarningsih, kebetulan sore kemarin dikunjungi Ida Rsi Sri Natha Kusuma dari desa tetangga, Desa Bali Nuraga. Kunjungan Ida Rsi untuk memberikan support kepada warga yang terkena musibah. Nyoman Sada mengaku masih stres atas kejadian yang menimpanya. Demikian juga, ia mengaku bingung memikirkan biaya kuliah anaknya di Fakultas Sastra Inggris Universitas Lampung. ''Uang saya habis semua. Untuk membayar nanti terpaksa minjam di sekolah,'' ujar Nyoman Sada sedih. Sementara naka-anak SD dan SMP juga masih meliburkan diri pascakerusuhan tersebut. Istri Gubernur Truli Sahrudin usai menyerahkan bantuan sempat memberi hiburan kepada anak-anak usia sekolah itu di balai masyarakat di jaba Pura Puseh. (ram) Perlu Pakaian Layak Pakai BANTUAN tenda, beras, mi instan, air mineral, memang mengalir ke Banjar Sukaraharja, Napal, Lampung Selatan. Namun mereka juga memerlukan pakaian. Sebab, mereka hanya memiliki pakaian yang melekat di badan saat melarikan diri dari amuk massa. Uang untuk membeli pakaian juga tak punya.

Page 242 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Ketua PHDI Kecamatan Sidomulyo Wayan Gunawan, S.E. dan Klian Adat Sukaraharja Wayan Suardana mengharapkan bantuan pakaian bekas layak pakai. ''Pakaian kami semua ludes terbakar. Yang tersisa hanya yang melekat di badan. Kami benar-benar krisis pakaian, karena itu kami sangat memerlukan pakaian bekas yang masih layak pakai,'' harap Wayan Gunawan, anggota DPRD Provinsi Lampung periode 1999-2004. Hal senada disampaikan Klian Adat Wayan Suardana. ''Kami memang sedang tertimpa petaka, karena itu kami tidak malu memohon kebaikan hati masyarakat Bali agar sudi memberikan bantuan apa saja, termasuk pakaian bekas yang masih layak pakai. Di samping itu, juga diperlukan obat-obatan, sembako dan peralatan sekolah. Dusun Napal dihuni 300 KK dengan penduduk 1.500 jiwa. Dusun yang menghasilkan padi, jagung, cabai, cokelat, karet ini berjarak sekitar 54 km dari pusat Kota Bandar Lampung. http://balipost.com/mediadetail.php?module=detailberita&kid=33&id=61574 IBRAHIM ISA:

APRESIASI DAN KESAN MEMBACA BUKU MAY SWAN


*MONTMARTRE IN BONDOWOSO Montmartre In Bondowoso bukan karya pertama MAY SWAN, yang ditulis dengan latar belakang peristiwa-sejarah di Indonesia dan Tiongkok. Ini salah satu ciri May Swan. Sekaligus menunjukkan identitas penulisnya. Kepedulian dan keterlibatannya dengan Indonesia dan Tiongkok serta pengetahuannya mengenai sejarah Indonesia dan Tiongkok. Semua itu menjadikannya insan-budaya, seorang sastrawan, yang jarang di dunia ini: Tidak menceburkan diri dalam kegiatan praktis politik. Tetapi menganggap bahwa politik dan kegiatan politik adalah bagian yang tak terpisahkan dari kehidupan masyarakat manusia. Baik dalanm kehidupan sehari-hari maupun kehidupan dunia sastra secara umum. Penulis May Swan tidak a-politis, bahkan punya pandangannya sendiri yang 'independen'. May Swan juga tidak fobi-politik. Ini menjadikan karya sastranya a.l. *Monmartre Di Bondowoso *sebuah novelette yang menarik dan segar. Karena bersumber pada kejadian-kejadian yang merupakan kenyataan dalam kehidupan bermasyarkat. *** Hal ini juga tercermin dalam a.l novelnya *Fragrand Deception*, dan *Hidayat.* Duaduanya dalam dalam bahasa Inggris Di sinilah kita menyaksikan kekuatan dan keunggulan karya-karya sastra May Swan. Mencerminkan identitasnya sebagai sasterawan Singapore, etnis Tionghoa berasal Indonesia. *** Montmartre di Bondowoso mengangkat angan -angan ilusioner seorang pemuda Indonesia, Soerono. Ia beristrikan Lee Lin, seorang gadis Indonesia turunan Tionghoa. Suatu ketika Soerono menjadi 'bosan' dengan kehidupan Bohemian, sebagai migran di Montmartre, Perancis. Soerono rindu masa lampaunya. Percobannnya juga gagal menemukan kembali identitasnya sebagai orang Jawa Indonesia yang 'pulang kampung'. Karena kenang-kenangan kehidupan 'masa lampau' telah tiada. Perubahan besar melanda kehidupan nyaman dan damai di Bondosowo. Termasuk suasana 'trauma' diman masih gentayangan syaitan-iblis sekitar kekejaman dan kebiadaban periode Tragedi Nasional 1965. Problim sosial yang dihadapi Soerono bertambah rumit karena ulah 'pribadi' -nya. Soerono terlibat dan tenggelam dalam berpacaran dengan seorang gadis temannya dulu di Indonesia. Tidak ada satupun 'soal-soal' yang dihadapinya yang bisa ia temukan solusinya. Kembali lagi ke Montmartre untuk bergabung dengan isrinya dan memboyongnya 'pulang kampung', juga gagal. Karena Lee Lin, akhirnya mengetahui bahwa, --- ketika ke Indonesia, suaminya melakukan hubungan rahasia dengan gadis Indonesia. Demikianlah masalah-masalah yang dihadapi Surono yang tak bias dipecahkannya. Dan, Lee Lin sudah tidak mau lagi. Barangkali inti masalahnya, adalah ini: ---

Page 243 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Soerono gagal mempertahankan identitasnya sebagai manusia Indonesia, yang mampu berintegrasi dengan masyrakat-bangsa setempat, Ia juga gagal dalam mengabadikan perkawinannya dengan Lee Lin. Karena tenggelam dalam pandangan dan teori-teorinya sendiri sekitar lembaga tertua di dunia ini: PERKAWINAN dan CINTA. *** Singkat kata, karya May Swan: Monmartre Di Bondowoso, smenarik dan lancar, tidak ngambang atau melayang-layang, lagipula bukan fiksi semata. Ini, menjadikan May Swan seorang sastrawan Singapura berlatar belakang Tionghoa dan Indonesia, ----- YANG UNIK!. Mungkin May Swan adalah satu-satunya penulis Singapura yang beridentitas demikian itu. Lain dari yang lain, ---- tetapi juga suatu keunggulan yang barangkali tak ada duanya di Singapura. Di karya manapun, dalam bahasa Inggris atau Indonesia, --- cerita yang lahir dari buah tangan May Swan, . . . . . selalu lancar, silih berganti secara harmonis antara suasana sekitar yang rinci dengan dialog yang tidak menjemukan. Menarik karena kelancaannya itu, disebabkan oleh penguasaannya mengenai tema dan latar belakang kejadian. *** NB: Ibrahim Isa, publisis, mantan editor majalah AFRO -ASIAN MAGAZINE, yang terbit berbahasa Inggris, Perancis dan Arab, tahun 1960-an, di Cairo Sejak pasca Suharto, telah mengadakan berkali-kali interview, bicara dalam ceramah dan seminar, serta menulis sekitar 2000 essay dan komentar mengenai situasi Indonesia dan mancanegara. Menerbitkan dua buah buku di Jakarta: SUARA SEORANG EKSIL (2001) dan BUI TANPA JERUJI BESI (2011). * * ** [Non-text portions of this message have been removed] Refl: Bagaimana dengan misi Habibie yang ditugaskan oleh SBY ke Arab Saudia (AS) untuk menyelamatkan TKW yang menghadapi kepalanya dipancung? Sudah hampir dua bulan tak ada khabar, apakah gagal misinya ataukah kunjugan HAbibie dimaksudkan untuk menyerahkan buku riwayat hidup dengan dibumbui penyelamatan TKW? Kalau tahun 2017 direncanakan untuk dihentikan pengiriman TKI/TKW ke Arab Saudia dan Malaysia, masih lama jadi dan para calo bisa terus mengumpul petro dollar dan ringgit. Apakah benar rezim akan menghentikan hanya waktu akan menceritakan, karena mungkin pernyataan penghentian pengiriman tenaga kerja hanya semprotan propaganda berhubung mulai giat diadakan kampanye Pemilu 2014, jadi perlu puji diri. Untuk mengasah otak mungkin timbul pertanyaan diantara pembaca mengapa di negerinegeri seagama memperlakukan buruh-buruh seagama dari Indonesia jauh lebih buruk dari negeri-negeri kafir dan oleh karena itu penguasa rezim NKRI akan menghentikan pengririman tenaga kerja ke negeri-negeri yang dimaksudkan. Untuk melihat video footage dari reportage Aljazeerah, click link dibawah ini : http://www.aljazeera.com/video/asia-pacific/2012/01/201212951012681535.html Indonesia may stop sending maids abroad East Asian nation looks to stop sending maids abroad by 2017 amid reports many are being abused. Last Modified: 29 Jan 2012 05:50 After Saudi Arabia beheaded an Indonesian maid for murder last year, there was a national outcry in the East Asian nation.

Page 244 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Now the Indonesian government is planning to stop sending maids abroad by 2017 amid reports that several maids are enduring abuse. Currently, more than 60 Indonesian workers are currently facing the death penalty around the world. Al Jazeera's Step Vaessen reports from Jakarta. ++++ http://www.asianewsnet.net/home/news.php?id=25885&sec=1 Jakarta plans to stop sending maids by 2017 Wahyudi Soeriaatmadja The Straits Times Publication Date : 05-01-2012 Indonesia is looking to stop sending its nationals to work as maids abroad by 2017, under a "roadmap" it is drawing up to reform and formalise its domestic worker sector. Under the Domestic Worker Roadmap 2017, it wants to ensure maids are treated like other workers when they work abroad - earning minimum wages, getting leave and working fixed hours, for example. The plan is part of a larger aim to raise the skills of the thousands of Indonesians going overseas to work, according to the Manpower and Transmigration Ministry. If it is carried out, however, it could mean a massive shortage of maids for places like Singapore and Malaysia, both of which rely heavily on domestic workers from Indonesia. Indonesians account for almost half of Singapore's 200,000-plus maids, and 80 per cent of Malaysia's 350,000 maids. "Under the roadmap, we target zero sending out of domestic maids," Manpower and Transmigration Minister Muhaimin Iskandar was quoted by news reports as saying yesterday. He acknowledged, however, that the task would be a challenging one, as most Indonesians seeking jobs abroad are low-skilled. Some criticised the idea for being difficult to implement. The roadmap comes amid ongoing efforts by Jakarta to address maid abuse abroad. In 2009, Indonesia banned maids from going to Malaysia following a spate of abuse cases. The ban was lifted last year after Jakarta and Kuala Lumpur hammered out an agreement on a slew of measures to better protect maids working in Malaysia. Jakarta was also reported to be reviewing which countries it will allow maids to work in. About 650,000 Indonesians leave home every year to work as maids abroad, many of them from East Java and West Nusa Tenggara provinces. Under the roadmap being drawn up, Jakarta could require host countries to spell out job specifications for maids clearly. "They should be placed in specific positions such as cook, housekeeper or caregiver," Mr Muhaimin was quoted by Bernama as saying. He added that these workers should also enjoy the usual rights that their formal counterparts get, such as predetermined working hours, leave, minimum wages and "social guarantees". But the minister also acknowledged that Jakarta would have to deal with several challenges when implementing the plan, including providing alternative jobs in Indonesia. Some 45 per cent of the country's 120 million-strong workforce have no more than primary school education, the Manpower and Transmigration Ministry noted. Mr Muhaimin said the government was working to enhance the skills and competency levels of the country's workers in the industrial and creative economic sectors. Critics, however, said the roadmap was unworkable.

Page 245 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Activist Syaiful Anas at the Jakarta-based Migrant Care, a non-governmental group that looks out for migrant workers, said the government should improve the protection of maids instead of trying to stop them from going overseas to work. The plan, he charged, contradicts a recent statement by President Susilo Bambang Yudhoyono that Indonesia recognises maids as belonging to a proper profession. "It's hard to believe Muhaimin made such statements... we all know there are still many who need to be maids," he told The Straits Times. Mr Rusjdi Basalamah, who owns and runs an agency that sends maids overseas, also doubted that the plan would work. "We now have a moratorium in place on the sending of maids to certain Middle Eastern countries, but many have still gone there illegally and the government could not do anything about it," he said.

Berita-Berita Internasional
http://www.smh.com.au/world/no-returns-exleaders-flight-one-they-just-dont-fancy20120122-1qc62.html

No returns: ex-leader's flight one they just don't fancy


Lydia Polgreen January 23, 2012 A crowd of people outside the Antananarivo airport anticipates the arrival of Madagascar's ousted leader, Marc Ravalomanana. Photo: AFP JOHANNESBURG: A commercial airliner carrying the ousted president of Madagascar back to the country's capital was turned around midflight, after government officials abruptly closed the nation's airspace on Saturday, apparently to prevent the plane landing. Thousands had gathered at the airport to greet the former president, Marc Ravalomanana, who was making his second attempt in two years to return to his homeland. Twice elected president, he was ousted in a military-backed coup in March 2009 and replaced by Andry Rajoelina, the former mayor of the capital, Antananarivo. Last February, Mr Ravalomanana was prevented from boarding a flight in Johannesburg when he tried to return home, but this time it appeared the groundwork had been laid for his trip. Advertisement: Story continues below Talks with the political parties in Madagascar and regional diplomats in recent months had produced a road map to resolve the country's political crisis and end its isolation by allowing all exiles to come back. An order declaring him persona non grata had been rescinded, a spokesman for Mr Ravalomanana said. Government officials said on Friday that they planned to arrest the former president when he landed - he had been convicted in absentia in connection with the killings of antigovernment protesters by the presidential guard. ''All the talk yesterday evening was that his return was good and they were going to arrest him,'' said Patrick Gearing, the spokesman for Mr Ravalomanana. ''I don't know why the change of heart now.'' Speaking to Agence France-Presse on the plane after it had been turned back from Madagascar, Mr Ravalomanana criticised his successor, saying: ''Rajoelina doesn't have the political will to solve the crisis in Madagascar. This is proof to the world.'' Mr Ravalomanana boarded a South African Airways flight that left Johannesburg for Antananarivo about 10am on Saturday. But shortly after noon it was turned back. Mr Ravalomanana refused to disembark in Johannesburg and the plane sat on the tarmac for hours as South African officials tried to figure out what to do.

Page 246 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

After another two hours of negotiations, he agreed to get off the plane and planned to spend the night in Pretoria while talks with senior regional diplomats continue, his spokesman said. The New York Times Read more: http://www.smh.com.au/world/no-returns-exleaders-flight-one-they-just-dontfancy-20120122-1qc62.html#ixzz1kJ9M3f8p http://www.smh.com.au/world/fears-of-islamist-alliance-in-egypt-20120122-1qc4b.html

Fears of Islamist alliance in Egypt


Leila Fadel, Cairo January 23, 2012 Emad Abdel-Ghafour, head of the Salafi party Al-Nour, during a recent news conference. Photo: Reuters FOLLOWERS of a puritanical form of Islam will fill about a quarter of the seats in the lower house of the new Egyptian parliament today, underscoring the political power being wielded by Islamists in the wake of the Arab Spring. Finding themselves badly outnumbered, in the wake of the result, some Egyptian liberals are weighing whether to align themselves with the moderate Muslim Brotherhood in hope of preventing an all-Islamist alliance between the Brotherhood - whose Freedom and Justice Party will be the largest in the new parliament - and the ultra-conservative Salafist Nour party, the second-largest. The Freedom and Justice Party took 47 per cent of seats in the lower house of parliament, and the Salafist Nour party won 25 per cent of the seats. Advertisement: Story continues below The Brotherhood was banned under former president Hosni Mubarak but has emerged as a major force on the political scene since the uprising last year. Some liberal Egyptian politicians say a tactical alliance between their forces and the Brotherhood is being encouraged by Western diplomats alarmed by the prospect of a further shift to the right after last year's toppling of Mubarak. They say the two Islamist groups could be pushed together if liberals refuse to negotiate with the Muslim Brotherhood in the coming parliament, which will have to appoint a body to write the constitution. ''They're scared of the Salafis and they want the secular people to join with the Brotherhood so the Brotherhood and Salafis don't join together,'' Mohammed Abou el Ghar, who heads the leftist Social Democratic Party, said in describing what he called Western fears. The Salafists adhere to a hard-line interpretation of Islam that advocates a staunch segregation of the sexes and forbids alcohol, and they have insisted that they won't compromise their Islamic values. Rivalry between the two Islamist groups makes an alliance between the Salafists and the Muslim Brotherhood unlikely. But the two parties do play to an overlapping Islamist base, and the Salafists' strong electoral showing has given new prominence to issues involving morality. ''The Nour party's presence definitely puts pressure on the Freedom and Justice Party'' in a conservative direction, said Mohammed Beltagy, a Freedom and Justice MP, adding that his party's own wins could pressure the Salafists to become more moderate. While recent high-level American emissaries have reached out to the Freedom and Justice Party, US officials have generally avoided the Nour party. A first official meeting between US ambassador Anne Patterson and representatives of the Salafist party was scheduled overnight. Members of the Salafist party say they are trying to counter what they call a smear campaign depicting them as scary conservatives who will transform Egypt into a rigid Islamic state like Iran. They have stated publicly that they would conditionally respect the peace treaty between Egypt and Israel, and have tempered language about Islamic tourism and banking laws that

Page 247 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

scare foreign investors. The party has expressed interest in tacit agreements with liberals on social issues, such as striking out the hated emergency law. But Nader Bakkar, a party spokesman, said it doesn't intend to enter binding alliances with other parties because that would compromise its Islamic principles. WASHINGTON POST, LOS ANGELES TIMES Read more: http://www.smh.com.au/world/fears-of-islamist-alliance-in-egypt-201201221qc4b.html#ixzz1kJAmjAQA http://www.asharq-e.com/news.asp?section=1&id=28186

Syria rebels 'overrun town' ahead of Arab meet


22/01/2012

Syrian anti-regime demonstrators burning portraits of Iran's Supreme leader, Ali Khamenei ,Hassan Nasrallah and President Dmitry Medvedev, Vladimir Putin and Sergey Lavrov during a protest in the northwestern town of Kfar Nubul in Idlib . (AFP)

Anti-Syrian regime protesters chant slogans as they gather beneath a large Syrian revolution flag during a demonstration at the mountain resort town of

Page 248 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Zabadani, Syria, near the Lebanese border, on Friday Jan. 20, 2012. (AP)

Syrian army defectors gather at the mountain resort town of Zabadani, Syria, near the Lebanese border, on Friday Jan. 20, 2012. (AP) CAIRO, (AFP) Army defectors overran a protest hub near Damascus before pulling back, activists said on Sunday, ahead of an Arab League meeting to decide the future of its heavily criticised observer mission to Syria. Fierce clashes erupted late Saturday in Douma, just northeast of the capital, after security forces shot dead four civilians at a funeral in the town, said the Syrian Observatory for Human Rights. "Groups of deserters took control of all districts in the town of Douma, near Damascus, after fierce fighting on Saturday with Syrian security forces," the Observatory's chief Rami Abdel Rahman told AFP. "Dissident groups withdrew from the town and returned to their bases," the Britain-based group said later in a statement, without giving any casualty toll for the operation. The withdrawal was apparently prompted by fears of a full military assault, although Observatory spokeswoman Hivin Kako told BBC radio the only forces left in the town were police "which play a very basic role." At a meeting of foreign ministers in Cairo, the Arab League looked set to extend and expand its observer mission, despite strong criticism that it has failed to stem 10 months of deadly violence. International pressure has been steadily growing on the regime of Syrian President Bashar alAssad, with more than 5,400 people killed since anti-government protests broke out in March last year, according to UN figures. The Arab League deployed observers in Syria for a one-month mission on December 26, and there are presently about 165 monitors on the ground in the unrest-swept country. The Local Coordination Committees said in a statement on Sunday that 976 people have since been killed in the Assad regime's bloody crackdown on dissent, despite their presence. "One month since the Arab League observers entered Syria... this has changed nothing nor stopped the crime that the regime commits on the peaceful protesters," said the LCC, which organise protests. The Syrian National Council, the main opposition umbrella group, has appealed to the Arab League to turn the Syria crisis over to the United Nations.

Page 249 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Ahead of Sunday's meeting, SNC chief Burhan Ghaliun met in Cairo with the bloc's secretary general, Nabil al-Arabi, and lobbied against extending the mission, SNC spokeswoman Basma Qadmani said. But the Arab League was expected to extend its mission, even boosting observer numbers, after foreign ministers are briefed on Sunday on the mission's first month in Syria. An observer mission official, on condition of anonymity, has said its numbers would be almost doubled to 300. Sunday's report will be delivered by the mission's chief, General Mohammed Ahmed Mustafa al-Dabi of Sudan, who believes his mandate needs to be strengthened, not scrapped, a League official said. Deputy chief of operations Ali Jarush said Dabi is satisfied with its achievements so far and that "everything indicates the observer mission in Syria will be extended by a month." "Dabi sees that in the last phase the necessary thrust (of the operation) was achieved after more monitors were deployed and fanned across 20 areas and after they were provided with equipment and logistics," he said. But the SNC charged that Dabi's report would not be credible. Addressing journalists, Ghaliun said he told Arabi the conditions under which the observers were forced to work "do not allow it to present an objective report, reflecting the actual situation in Syria." The League's staff were escorted around Syria by government troops. Qatar has proposed that Arab troops be deployed in Syria, but Damascus rules out the proposal. On the ground, the rebel Free Syrian Army, has said it fears government forces will launch an attack on Zabadani, a rebel-held town northeast of the capital. On Saturday, a roadside bomb killed 17 detainees being transported in a prison truck in Idlib province in the northwest of the country, said the Observatory. State news agency SANA said "an armed terrorist group" attacked the vehicle in AlMastouma area, "killing 14 prisoners and wounding 26 others." Nine government troops were killed in clashes with dissident soldiers near a military roadblock in the central city of Maaret Numan, the Observatory reported, citing a dissident. One deserter was also killed in the clash. Security forces also killed three members of a "terrorist group" on Friday night as they tried to infiltrate the Tal Kala area from neighbouring Lebanon, SANA said. On Syria's maritime border with Lebanon, a 14-year-old Lebanese boy was shot and fatally wounded after gunmen opened fire on a fishing boat, his father and a local official told AFP http://tekno.liputan6.com/read/373499/rusia-akan-bangun-markas-permanen-di-bulan

Rusia Akan Bangun Markas Permanen di Bulan


Rizki Gunawan Artikel Terkait a.. Ilmuwan Rusia Temukan Kehidupan di Venus b.. Twitter Beli Layanan Berita Summify c.. Mahasiswa Inggris Buat Nintendo Terbesar di Dunia d.. Kodak "Tutup Usia" e.. Pendiri Yahoo Jerry Yang Mundur 22/01/2012 17:15 | Tekno Liputan6.com, Moskow: Badan Antariksa Rusia, Roscosmos, akan membangun markas permanen di bulan. Sebagaimana dilansir laman upi baru-baru ini, saat ini Roscosmos sedang membahas rencana tersebut dengan mitranya dari Eropa dan Amerika Serikat (AS). "Kami tak ingin manusia hanya bisa menginjakkan kaki di bulan saja, tapi kami ingin manusia bisa menetap di sana. Dengan pengetahuan teknologi yang cukup memadai dan adanya

Page 250 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

persediaan air di bulan, kami yakin bisa membuat markas di sana. Saat ini kami sedang membicarakan rencana ini dengan NASA dan European Space Agency," kata Kepala Roscosmos Vladimir Popovkin. Selain itu, Rusia juga berencana mengirim dua misi tak berawak ke bulan pada 2020 mendatang. Misi tersebut dinamai Luna Glob dan Luna Resource. Sebelumnya, upaya ini sudah direncanakan ilmuwan Rusia dan AS di era perang dingin pada akhir 1950. (IAN/upi) ========= http://tekno.liputan6.com/read/373476/ilmuwan-rusia-temukan-kehidupan-di-venus

Ilmuwan Rusia Temukan Kehidupan di Venus


Jaenal Abidin Artikel Terkait a.. Rusia Akan Bangun Markas Permanen di Bulan b.. Twitter Beli Layanan Berita Summify c.. Mahasiswa Inggris Buat Nintendo Terbesar di Dunia d.. Kodak "Tutup Usia" e.. Pendiri Yahoo Jerry Yang Mundur 22/01/2012 14:15 | Tekno Liputan6.com, Moskow: Beberapa benda yang menyerupai makhluk hidup terdeteksi dalam sejumlah foto yang diambil mesin pendarat atau penjelajah "probe" milik Rusia pada 1982. Demikian laporan sebuah artikel yang diterbitkan majalah Solar System Research, seperti dikutip Zeenews.com, Sabtu (21/1). Leonid Ksanfomaliti dari Lembaga Penelitian Ruang Angkasa Rusia Academy of Sciences menerbitkan sebuah penelitian yang menganalisis foto-foto dari misi Venus hasil sebuah mesin pendarat "probe" Soviet, Venus-13, pada 1982. Foto-foto itu menampilkan beberapa sejumlah objek yang mirip sebuah "disk", "flap hitam", dan "kalajengking". Menurut para ilmuwan, semua benda itu "muncul, berfluktuasi, dan menghilang", dengan merujuk ke lokasi mereka yang berpindah seperti tampilan pada foto lainnya dan jejak-jejak di tanah. "Bagaimana bisa kita melupakan tentang teori-teori saat ini tentang tidak adanya kehidupan di Venus. Sekarang, marilah kita dengan yakin menyarankan bahwa fitur morfologi objek itu akan memungkinkan kita untuk mengatakan bahwa mereka hidup," kata Ksanfomaliti. Teori Venus sebelumnya menyatakan bahwa tidak ada data bukti keberadaan kehidupan di Venus, dengan suhu tanahnya yang mencapai 464 derajat Celcius.(SHA) [Non-text portions of this message have been removed] http://www.bbc.co.uk/news/world-asia-16675086

Sri Lanka 'expels 161 foreign Muslim preachers'

Muslims make up about 9% of Sri Lanka's population, and are regarded as a separate ethnic group Continue reading the main story

Page 251 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Sri Lanka has reportedly ordered 161 foreign Muslim preachers to leave the country for flouting visa regulations. A senior immigration official was quoted as saying that the clerics had no right to preach in mosques because they had arrived on tourist visas. He also said that some local Muslims had complained that the visitors were not teaching a moderate form of Islam. The preachers - from Bangladesh, India, Pakistan, the Maldives and Arab nations - must now leave by 31 January. 'Laughable idea' "They have violated immigration laws. A tourist visa is to have a holiday or visit friends and family, and not to preach Islam," Sri Lanka's immigration head Chulananda Perera told the AFP news agency. Mr Perera said the group belonged to Tablighi Jamaat - an international Islamic movement popular in Sri Lanka and the region. A Muslim source told the BBC that the movement sends groups of preachers to places of worship, urging Muslims to devote more time to their faith and act more devoutly. Any idea that they were militant was laughable, the source added. Muslim members of Sri Lanka's government have expressed concern at the mass expulsion, and are expected to meet other officials later on Monday to try to delay the move. The news has also created consternation in the Muslim community in Sri Lanka, the third largest ethnic group in the country after Sinhalese and Tamils, the BBC's Charles Haviland in Colombo reports. During the long civil war the community was often caught between the two warring parties and it has a reputation for moderation, our correspondent adds. kristen yahudi pun bersatu menghancurkan Islam. Islam pun harus bersatu membela Iran. Indonesia pasti akan membela Iran meskipun langit runtuh. http://www.antaranews.com/berita/293985/inggris-prancis-amerika-kumpul-di-selat-hormuz

Inggris, Prancis, Amerika kumpul di Selat Hormuz


Senin, 23 Januari 2012 08:35 WIB | 2479 Views London (ANTARA News/AFP) - Kapal-kapal Inggris dan Prancis bergabung dengan kelompok kapal induk AS dalam armada enam kapal perang yang melewati perairan sensitif Selat Hormuz, kata Departemen Pertahanan Inggris Minggu. Kementerian itu mengatakan, satu kapal Angkatan Laut Kerajaan, HMS Argyll, merupakan bagian dari kelompok kapal induk yang dipimpin Amerika Serikat berlayar melalui Selat Hormuz, di mana Iran telah mengancam untuk menutup setelah tindakan Barat menjatuhkan sanksi-sanksi baru atas program nuklir Teheran. Seorang juru bicara mengatakan: "HMS Argyll dan satu kapal Prancis bergabung dengan kelompok kapal induk AS transit melalui Selat Hormuz, untuk menggarisbawahi komitmen internasional tak tergoyahkan mereka dalam mempertahankan hak-hak berdasarkan hukum internasional." Ia mengatakan Inggris mempertahankan "kehadiran terus -menerus di wilayah itu sebagai bagian dari kontribusi abadi kita untuk keamanan Teluk". Kapal perang Inggris telah berpatroli di Teluk terus menerus sejak tahun 1980-an. Selat Hormuz adalah rute transit utama untuk pasokan minyak global. Para menteri luar negeri Uni Eropa bertemu di Brussels pada Senin yang diperkirakan setuju terhadap pemberian sanksi kepada Bank Sentral Iran dan mengumumkan embargo pembelian minyak Iran. Amerika Serikat, Prancis, Inggris dan Jerman menuduh Iran berusaha membangun bom nuklir, namun Teheran berkali-kali menegaskan bahwa program nuklirnya untuk kepentingan damai. (H-AK)

Page 252 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Editor: Ella Syafputri http://www.smh.com.au/world/its-amazing-a-miracle-man-unknowingly-shoots-nail-into-hisskull-20120123-1qctf.html

'It's amazing, a miracle': man unknowingly shoots nail into his skull
January 23, 2012 - 9:21AM

Click to play video Nail in the brain a bit of a headache Dante Autullo thought he'd only bumped his head in his worksho, but 36 hours later, an X-ray revealed a 8.3cm nail lodged in his brain Autoplay OnOff Video feedback Video settings

Gail Glaenzer still can't believe that her fiance unknowingly shot a nail into his skull, let alone that he posted a picture of the X-ray on Facebook during his ambulance ride between hospitals for surgery. But she was able to joke about the circumstances after doctors successfully removed the 8.3cm nail from Dante Autullo's brain. "Dante says, 'I want it to make a necklace out of it,'" Glaenzer said. Advertisement: Story continues below

In his brain ... Dante Autullo shot a nail through his skull. Photo: AP Glaenzer sat in the lobby of Advocate Christ Medical Centre in Oak Lawn. where Autullo, 32, of Orland Park, was listed in fair condition in the hospital's intensive care unit. She was still trying to process just how lucky the father of her four children was. "He feels good. He moved all his limbs, he's talking normal, he remembers everything," Glaenzer, 33, said on Friday. "It's amazing, a miracle."

Page 253 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Autullo was in his workshop using the nail gun on Tuesday when it recoiled near his head, Glaenzer said.

"A miracle" ... neurosurgeon Leslie Schaffer, left, smiles with his patient Dante Autullo, and Dante's fiancee, Gail Glaenzer. Photo: AP He felt what he thought was the point of the gun hit his head. But what really happened was that when the gun came in contact with his head, the sensor recognised a flat surface and fired, she said. "I looked at it when he got home, and it just looked like [his head] was cut open," she said. With nothing to indicate that a nail had not simply "whizzed by his ear", as Autullo explained to her, she cleaned it with peroxide. While there are pain-sensitive nerves on a person's skull, there aren't any within the brain itself. That's why he would have felt the nail strike the skull, but he wouldn't have felt it penetrate the brain. Neither thought much about it, and Autullo went on with his day, even ploughing a bit of snow. But the next day when he awoke from a nap, feeling nauseated, Glaenzer sensed something was wrong and suggested they go to the hospital. At first Autullo refused, but he relented after the two picked up their son at school on Wednesday evening. A couple hours later an X-ray was taken, and there in the middle of his brain was a nail. Doctors told Autullo and Glaenzer that the nail came within millimetres from the part of the brain that controls motor function. Hospital spokesman Mike Maggio said the surgery took two hours, and the part of the skull that was removed for surgery was replaced with a titanium mesh. The surgeon didn't want to put that part of the skull back in place, fearing it might have been contaminated by the nail, he said. Glaenzer said that while Autullo hasn't really talked about how scared he was about what might have happened, he did express a recognition about coming close to death. "He was joking with me, [after surgery], 'We need to get the Discovery Channel up here to tape this,'" she recalled him saying. "'I'm one of those medical miracles.'" AP Read more: http://www.smh.com.au/world/its-amazing-a-miracle-man-unknowingly-shootsnail-into-his-skull-20120123-1qctf.html#ixzz1kOfJrCh4

Pastur Jerman Divonis Penjara 6 Tahun Atas Kejahatan Seks Anak


Rita Uli Hutapea - detikNews Jumat, 27/01/2012 10:04 WIB

Page 254 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Ilustrasi (Press TV) Berlin - Seorang pastur Jerman dinyatakan bersalah atas 250 dakwaan pelanggaran seks yang melibatkan tiga anak laki-laki selama beberapa tahun. Oleh pengadilan Jerman, pria berumur 46 tahun itu dijatuhi hukuman penjara enam tahun. Pengadilan negeri di Braunschweig pada Kamis, 26 Januari waktu setempat menyatakan, pemuka agama Katolik itu terbukti bersalah atas kejahatan seks terhadap tiga bocah. Peristiwa yang menimpa tiga bocah laki-laki yang berumur 9 hingga 15 tahun itu terjadi antara tahun 2004 dan 2011. Di pengadilan, pastur yang tidak disebutkan namanya itu, mengakui bahwa dirinya berbuat tidak senonoh terhadap anak-anak tersebut saat acara kemah pemuda. "Dia merusak kepercayaan para orangtua mereka (anak-anak)," kata Hakim Manfred Teiwes saat pembacaan putusan seperti diberitakan AFP, Jumat (27/1/2012). Pastur tersebut bersedia mengakui perbuatannya setelah menyetujui kesepakatan di awal persidangan, yang menetapkan batasan maksimum vonis untuknya. Skandal seks pastur-pastur telah menggemparkan Geraja Katolik Roma di Jerman dalam beberapa tahun terakhir. Akibat skandal memalukan tersebut, ribuan warga Jerman pemeluk agama Katolik telah meninggalkan gereja Katolik mereka dan berpindah ke gereja lain. Menurut media Jerman, Deutsche Welle belum lama ini, sekitar 180 ribu orang melepas keyakinan Katolik mereka pada tahun 2010 lalu. Angka ini melonjak 40 persen dibanding tahun 2009. (ita/nrl)

Suar Suroso: SERIAL BERKENALAN MARXISME (15)

MARXISME Sebuah kajian dinyatakan punah ternyata kiprah


Suar Suroso: Pengantar Penulis Di ujung tahun 2008, dunia buncah dilanda krisis moneter kapitalis. Krisis terhebat dalam sejarah kapitalisme. Terkulailah panji kejayaan liberalisme yang mendominasi dunia di akhir abad ke-XX. Pandangan Samuel P. Huntington bahwa ideologi liberalisme demokratis sudah menang secara global dan karena itu berlaku secara universal ternyata berlawanan dengan kenyataan. Krisis kapitalisme adalah pertanda kebangkrutan liberalisme. Ini mengingatkan orang akan ajaran klasik Marx: krisis adalah anak kandung kapitalisme. Maka fikiran orang berpaling ke arah sosialisme. Marxisme jadi mencuat. Marxisme bercita-citakan keadilan. Membebaskan umat manusia dari sistim penindasan. Membangun sistim sosial yang baru di dunia. Sistim penghisapan yang mau dilenyapkan adalah kapitalisme dan feodalisme. Sistim baru yang mau dibangun adalah sosialisme dan komunisme. Sungguh agung cita-cita ini. Menghapuskan sistim penindasan, berarti

Page 255 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

melenyapkan sang penindas. Tak ayal lagi, cita-cita agung ini berhadapan dengan musuh raksasa, yaitu kaum yang tak rela dilenyapkan. Maka semenjak lahirnya, musuh-musuh Marxisme sudah berbuat segala cara untuk menyelamatkan diri. Mati-matian berjuang melenyapkan Marxisme. Bukan hanya teori dibantah dengan teori. Kekuatan militer pun dikerahkan untuk membendung Marxisme. Betapa pun dibendung, untuk pertama kali Marxisme dilaksanakan, dengan digulingkannya kekuasaan burjuasi Perancis. Berdirilah kekuasaan politik klas pekerja. Inilah Komune Paris yang meletus tahun 1871. Burjuasi Perancis tersentak. Tak rela digulingkan, mengerahkan kekuatan bersenjata membasmi Komune. Liwat pembantaian berlumuran darah, dalam tempo beberapa hari Komune Paris digulingkan. Burjuasi Perancis kembali berkuasa. Tapi usaha mewujudkan cita-cita Marxisme tidaklah mandeg. Menarik pelajaran dari kegagalan Komune Paris, tiga puluh delapan tahun kemudian, Oktober 1917, klas pekerja Russia dibawah pimpinan Partai Buruh Sosial Demokrat Russia dan Lenin memenangkan revolusi, menggulingkan kekuasaan burjuasi Russia. Berdirilah negara diktatur proletariat pertama dalam sejarah dunia, yaitu negara Uni Republik-Republik Sovyet Sosialis (URSS). Burjuasi sedunia bangkit berlawan, berusaha membasmi negara diktatur proletariat ini. Persekutuan suci burjuasi Amerika, Inggeris, Perancis, Jepang digalakkan dibawah pimpinan Amerika Serikat untuk mencekik URSS. Tak juga terbasmi, akhirnya tahun 1933, yaitu sesudah enam belas tahun kemenangan Revolusi Oktober, Amerika Serikat terpaksa mengakui URSS. Usaha membasmi URSS dilanjutkan dengan bangkitnya fasisme Nazi. Bersekutu dengan fasis Itali dan Jepang, Nazi Jerman membangun Pakta Anti-Komintern. Tujuannya adalah melenyapkan URSS, melenyapkan komunisme dunia. Untuk itu melancarkan Perang Dunia kedua, mengagresi URSS dari Barat. Tapi URSS dibawah pimpinan Stalin mematahkan serangan militer Nazi. URSS bersekutu dengan Inggeris, Amerika, Perancis berhasil memenangkan Perang Dunia kedua. Kekuasaan fasis bertekuk lutut. URSS tidak terbasmi, malah tampil sebagai pemenang perang, dan kian berjaya. Bahkan bermunculan negaranegara sosialis baru di Eropa Tengah dan Timur, yaitu Albania, Yugoslavia, Republik Demokrasi Jerman, Rumania, Cekoslowakia, Bulgaria. Dan di Asia berdiri Republik Rakyat Tiongkok, Republik Rakyat Demokrasi Korea serta Republik Demokratis Vietnam. Perang Dunia usai, Marxisme tidak terlenyapkan. Kemenangan revolusi Tiongkok dan berdirinya Republik Rakyat Demokrasi Korea mengibarkan tinggi panji Marxisme. Di banyak negeri jajahan, berkobar perang pembebasan untuk kemerdekaan yang diilhami oleh ajaran Marxisme. Burjuasi dunia dikepalai Amerika Serikat tidak berkenan akan perkembangan pengaruh Marxisme ini. Harry Truman mengobarkan Doktrin Truman, yaitu strategi the policy of containment pembendungan komunisme dunia --. Maka berkobarlah PERANG DINGIN, usaha pembasmian komunisme sejagat. Berkecamuklah kegiatan membendung Marxisme. Amerika Serikat membentuk CIA pusat intelijen yang jadi tiang penyangga Perang Dingin. Mendirikan berbagai lembaga riset yang bertugas menghadang perkembangan Marxisme di dunia. Mulai dari Ford Foundation, Rockefeller Foundation, Carnegie Foundation, RAND (Research ANd Development) Corporation, dan lain-lain. Membangun dan menggalakkan Radio Free Europe, Radio Svoboda yang disasarkan ke daerah URSS, dan Radio Free Asia yang bertugas berpropaganda anti sosialisme dan anti komunisme. Mengerahkan dan membiayai para sarjana berkarya dengan tema anti sosialisme dan anti komunisme. Maka Walt Rostow menerbitkan karyanya Stages of Economic Growth -- A Non-Communist Manifesto dengan maksud sebagai saingan bagi Manifes Partai Komunis Marx dan Engels. Allen Dulles Kepala CIA menulis The Craft of Intelligence memaparkan bahwa Marxisme-Leninisme adalah ajaran yang menyesatkan. Jacobo Arbenz yang memenangkan pemilihan umum demokratis di Guatemala mengambil langkah melenyapkan kekuasaan kapital besar Amerika Serikat. Karena itu, Jacobo Arbenz dinilai penganut Marxisme. Tak ayal lagi, harus digulingkan dan digantikan oleh Castillo Armas, seorang perwira militer hasil didikan Amerika. Di Asia Timur, Republik Rakyat Demokrasi Korea yang menjunjung Marxisme dinilai membahayakan dunia bebas, mengancam kemerdekaan Amerika Serikat. Maka harus dilenyapkan. Dengan mensalah gunakan panji PBB, Amerika mengobarkan Perang Korea . Senjata-senjata termodern, yang belum pernah dipakai dalam Perang Dunia kedua ditumpahkan Amerika dalam tiga tahun Perang Korea .

Page 256 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

Hampir sebanyak 2000 pesawat terbang Amerika hancur. Akhirnya, Amerika terpaksa menanda tangani persetujuan penghentian tembak menembak. RRDK yang mengibarkan Marxisme tidaklah terbasmi. Di Eropa, untuk mencegah meluasnya pengaruh URSS, Amerika melancarkan Plan Marshall, membentuk pakta militer NATO. Untuk tujuan yang sama, di Timur Tengah dibentuk CENTO (Pakta Baghdad). Di Asia dibentuk SEATO. Dan dikobarkan Perang Vietnam membasmi Republik Demokrasi Vietnam . Amerika mengerahkan seperempat juta pasukan. Di medan Perang Vietnam ditumpahkan peluru dan bom lebih banyak dari jumlah yang diledakkan dalam Perang Dunia kedua. Republik Demokrasi Vietnam tidak terbasmi. Amerika Serikat terpaksa menarik mundur pasukannya dari Vietnam . Dan Republik Sosialis Vietnam bertahan teguh menjalankan sistim sosialis, diktatur proletariat di bawah pimpinan Partai Komunis Vietnam. Dalam perkembangan sejarah, pengaruh Marxisme juga melanda Indonesia . Dengan pemahaman dan sikap yang berbagai macam terhadap Marxisme, tidak ada tokoh pergerakan kemerdekaan nasional Indonesia yang tidak mendambakan sosialisme. Mulai dari Pak H.O.S.Tjokroaminoto, H.Agus Salim, Darsono, Tan Malaka, Semaoen, Soetan Sjahrir, Musso, Alimin, Amir Sjarifoeddin, Bung Hatta sampai Roeslan Abdoelgani. Yang paling terkemuka adalah Bung Karno. Pada usia muda remaja, bertolak dari kenyataan masyarakat Indonesia, tahun 1926 Bung Karno tampil dengan gagasan agungnya tentang kerjasama dan persatuan penganut Nasionalisme, Islamisme dan Marxisme. Gagasan ini kemudian menjadi NASAKOM, kerjasama kalangan penganut nasionalisme, agama dan komunisme. Kemenangan revolusi Agustus dan naiknya Amir Sjarifoeddin menjadi Perdana Menteri Indonesia menunjukkan besarnya pengaruh Marxisme di Indonesia. Di mata burjuasi Amerika Serikat ini adalah membahayakan, merupakan ancaman yang tak boleh dibiarkan berkembang menang. Sesudah Doktrin Truman berhasil dilaksanakan di Yunani dan Itali, yaitu berhasil mencegah kaum komunis memegang kekuasaan negara, maka Doktrin Truman juga melanda Indonesia . Dengan Peristiwa Madiun 1948, kaum kiri disingkirkan dari kekuasaan negara, generasi pertama pimpinan utama PKI terbunuh. Tapi PKI yang mengibarkan panji Marxisme-Leninisme bangkit dan berkembang lagi di bawah pimpinan generasi kedua, dengan tokoh-tokoh D.N.Aidit, MH Lukman, Njoto dan Sudisman. Dengan mendukung politik persatuan nasional Bung Karno, jika berlangsung pemilihan umum demokratis, di pertengahan tahun enampuluhan, PKI akan mencapai kemenangan. Amerika tidak berkenan akan kemenangan kaum Marxis ini. Maka pembasmian kaum Marxis, Sukarnois adalah suatu keharusan. Rekayasa pembasmian ini hanyalah salah satu bagian dari realisasi Doktrin Truman, the policy of containment politik pembendungan komunisme sejagat yang dikomandoi Amerika. Inilah Perang Dingin yang melanda dunia selama setengah abad seusai Perang Dunia kedua, dan juga melanda Indonesia. Perang Dingin mencapai tujuannya dengan ambruknya URSS dan brantakannya negaranegara sosialis Eropa Tengah dan Timur. Burjuasi dunia bergendang paha. Pembela tangguh kapitalisme, Francis Fukuyama tampil dengan karyanya The End of History And The Last Man, yang menyatakan bahwa liberalisme sudah mengungguli Marxisme. Samuel P. Huntington tampil dengan karya The Clash of Civilisations And The Remaking Of World Order, yang menganggap pertarungan ideologi sudah selesai dan meramalkan masa depan dunia penuh dengan bentrokan peradaban. Huntington berpendapat bahwa: Kini Uni Sovyet yang Marxis-Leninis sudah tak lagi mengancam Dunia Bebas, dan Amerika Serikat tidak lagi merupakan ancaman bagi dunia komunis, .. maka ancaman yang akan datang adalah dari masyarakat dengan perbedaan budaya. (.Huntington 1997: 34 -35) Diramalkannya bahwa yang akan dihadapi selanjutnya adalah bentrokan -bentrokan peradaban. Pandangan Huntington ini lah yang membimbing politik luarnegeri Amerika Serikat. Walaupun diuar-uarkan bahwa Perang Dingin sudah usai, dalam kenyataan, the policy of containment tidaklah berakhir. Marxisme masih tetap dianggap menghantui dunia. Di dunia media massa , penerbitan yang kini didominasi oleh burjuasi, kian bersimaharajalela karya-karya tulis, buku-buku yang mempropagandakan bangkrutnya Marxisme dan berjayanya liberalisme. Marxisme didiskreditkan dengan sinisme, eklektisisme, dengan pemutar-balikkan sejarah. Bukan hanya terhadap Marxisme, juga tokoh-tokoh Marxis dalam sejarah pun didiskreditkan. Sebagaimana usaha menghitamkan Stalin, kini berlangsung usaha sistimatis mendiskreditkan Mao Zedong. Tiongkok yang dengan gemilang mentrapkan Marxisme juga harus didiskreditkan Mendiskreditkan Tiongkok adalah usaha untuk menegasi

Page 257 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

sukses pelaksanaan Marxisme dalam pembangunan sosialisme yang mengagumkan dunia. Inilah realisasi the policy of containment yang masih berlanjut. Arwah dan mentalitas penghasut Perang Dingin masih gentayangan. Yung Chang dan Jon Halliday, yang anti komunis menulis Mao, Kisah-kisah yang Tak Diketahui (Jung Chang dan John Halliday: 2007). Dalam buku setebal 959 halaman, edisi lux ini, Mao Zedong, dengan semena-mena dilukiskan sebagai manusia keji tak beradab, tiran, sosok tak berperi kemanusiaan. Buku Jung Chang ini tak sedikit diisi dengan kisah-kisah yang sulit dibuktikan kebenarannya. Banyak berdasarkan desas-desus, dugaan-dugaan, ada yang bilang, katanya, mungkin adalah, . Sedikit sa ja pembaca berfikir kritis dan memahami agak mendalam sejarah Tiongkok modern dan sejarah dunia, maka dengan mudah menemukan kebohongan-kebohongan di dalam buku ini. Antara lain: Mao dan Stalin dinyatakan memicu Perang Korea (Jung Chang & Halliday 2007: 464-475). Sesungguhnya, Perang Korea adalah realisasi the policy of containment, salah satu puncak Perang Dingin yang dikobarkan Amerika Serikat dengan mensalahgunakan panji PBB. Mao Zhedong dinyatakan menyebarkan teror (Jung Chang & Halliday 2007: 306-326), pada hal pembunuhan dilakukan oleh Kuo Mintang atas Mao Zemin dan lain-lain. Mao Zedong dinyatakan mendalangi pembunuhan atas Liu Zhitan. Pada hal adalah Mao Zedong dan Zhou Enlai yang membebaskan Liu Zhitan dari penjara tahanan kaum oportunis kiri yang dipimpin Wang Ming. Dan Liu Zhitan diangkat menjadi panglima gabungan Tentara ke-XXVI dengan Song Renqiong sebagai komisaris politiknya. Dalam usia 33 tahun, Liu Zhitan gugur kena tembakan senapan mesin musuh dalam pertempuran di desa San Jiao Zhen, provinsi Shan Xi. Peristiwa ini disaksikan oleh pengawal pribadinya Xie Wenxiang dan Pei Zhouyu anggota Barisan Pengawal khusus. Terdapat sajak dan inskripsi Mao Zedong, Zhou Enlai, Zhu De, Ye Qianying memuja Liu Zhitan sebagai pahlawan bangsa. (Liu Zhitan 1979). Sesuatunya yang tak masuk akal, dalam buku Jung Chang, Mao Zedong dinyatakan menolak melawan Jepang: Stalin pasti tidak senang, karena Mao menolak melakukan aksi melawan Jepang guna membantu Uni Soviet (Jung Chang & Halliday 2007: 325). Kenyataannya a dalah: semenjak semula Mao Zedong melawan agresi Jepang, menjadikan tugas ini sebagai program strategis bagi revolusi Tiongkok, mengajak Kuo Min Tang menggalang front persatuan untuk melawan Jepang. Tampilnya Tiongkok sebagai negara sosialis dengan pembangunan ekonomi yang mengagumkan dunia dibawah pimpinan Partai Komunis, berarti mendemonstrasikan suksesnya pelaksanaan Marxisme. Maka berlangsunglah usaha serius burjuasi untuk mendiskreditkan Tiongkok. Peter Navarro, dosen Universitas California , menulis buku The Coming China Wars (Letupan-Letupan Perang China Mendatang). (Navarro 2008): Dalam bukunya ini Navarro berpendapat bahwa Tiongkok menempatkan dirinya di jalur yang akan berbenturan dengan negara-negara lain di dunia. Dia mengakui pesatnya perkembangan pembangunan Tiongkok hingga Tiongkok menjadi negara besar di bidang ekonomi. Tapi dengan menggunakan berbagai data sampingan akibat dari proses perkembangan pesat itu, Peter Navarro memaparkan pandangannya bahwa Tiongkok menjadi sungguh menakutkan, menjadi sumber bahaya mengerikan, menjadi imperialis yang keji mengancam keselamatan dunia dan umat manusia. Adalah benar bahwa dalam proses industrialisasi besar-besaran terjadi polusi. Dalam realisasi ekonomi pasar sosialis terjadi pemalsuan-pemalsuan barang dagangan, upah yang rendah, masalah-masalah nilai tukar mata uang Ren Min Bi, korupsi dan sebagainya. Tapi tetap berlangsung usaha mengatasinya satu demi satu. Pernyataan Navarro bahwa kaum tani di pedesaan berada dalam keadaan kian tertindas adalah tidak cocok dengan kenyataan, karena justru pemerintah Wen Jiabao mencabut semua pajak di pedesaan yang berarti untuk pertama kali dalam sejarah, kaum tani Tiongkok dibebaskan dari beban berat sistim feodal yang selama berabad-abad menindas kaum tani Tiongkok. Korupsi terjadi, tapi tindakan terhadap koruptor berlangsung dengan keras, hingga sejumlah pejabat tinggi negara dihukum mati. Upah rendah, tetapi seiring dengan kenaikan pendapatan nasional berlangsung pula penaikan upah. Pemalsuan barang dagangan terjadi, tapi tindakan keras selalu diambil untuk mengatasinya. Bahaya bentrokan militer dengan tetangga adalah dibesar-besarkan belaka, karena Tiongkok justru menjunjung tinggi lima prinsip koeksistensi secara damai dan mengangkat semboyan membangun dunia yang harmonis dalam politik luarnegerinya. Memang dari pembela tangguh kapitalisme tidaklah dapat diharapkan sesuatunya, kecuali ejekan dan kutukan terhadap sosialisme. Demikianlah Navarro menutup mata terhadap

Page 258 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

penghisapan berabad-abad yang dilakukan imperialisme Barat terhadap Afrika. Tapi matanya membelalak terhadap bantuan, perdagangan dan kerjasama Tiongkok dengan berbagai negara Afrika. Kerjasama dan bantuan Tiongkok, hingga terjadi pembangunan 1800 kilometer jalan kereta api Tanzania Zambia, pembangunan jalan kereta api di Nigeria, stadion-stadion olah raga, jalan-jalan raya, sekolah-sekolah dan rumah-rumah sakit di berbagai negara Afrika. Perdagangan, kerjasama dan bantuan-bantuan ini dinilai Navarro: secara sistimatis merampas bahan-bahan mentah dan sumber daya alam dari berbagai negara (Navarro 2008: 100). Ini dinilai Navarro sebagai Safari parasit China di Afrika (Idem). Kegiatan perdagangan dan kerjasama Tiongkok dengan negara-negara Amerika Latin juga meningkat sangat pesat. Mengenai ini Nava rro menulis, bahwa Ada sesuatu bahaya yang tampak jelas bagi Amerika Latin dari imperialisme China (Navarro 2008: 115). Navarro menilai Tiongkok adalah imperialis. Tiongkok bekerjasama erat dan membantu pembangunan sosialisme di Kuba. Membangun jalan kereta api, sekolah-sekolah dan lainlain buat Venezuela . Sesuatunya yang tak pernah terjadi di bawah kekuasaan imperialis Amerika selama ini. Secara dialektis kita melihat, bahwa kemenangan-kemenangan baru Marxisme dalam pembangunan sosialisme melahirkan reaksi dahsyat dari burjuasi yang melihat liang kuburnya menganga ! Peter Navarro menggunakan metodologi eklektika dalam menulis bukunya. Eklektika adalah metodologi pseudo-ilmiah yang gampang menyesatkan. Dia menderetkan sejumlah data yang memang ada dalam kenyataan, tapi kesimpulannya adalah menurut yang diinginkannya. Karena itulah terjadi: Tiongkok berdagang yang saling menguntungkan dan memberi bantuan yang menguntungkan bagi rakyat negara yang dibantu, tapi Navarro menilai perdagangan dan bantuan itu adalah imperialistis. Dengan ambruknya Uni Sovyet dan negara-negara sosialis Eropa Tengah dan Timur, maka bersorak-sorailah para penentang komunisme, penentang Marxisme. Di Indonesia ada yang menulis Marxisme sudah usang dan ketinggalan zaman. Di negeri kelahirannya pun Marxisme sudah dicampakkan Secara ideologis, komunisme bukanlah ideologi yang menjanjikan. Inilah pertanda bahwa ideologi sosialisme, komunisme, marxisme-leninisme itu sekarang ini sudah finish. Di bawah rezim komunis, masyarakat mau bekerja hanya karena takut, ancaman mau dibunuhdan jangan lupa 50 juta jiwa mati di Uni Soviet era rezim partai komunis. Ancaman komunisme tetap menghantui bangsa Indonesia . PKI telah dua kali memberontak, yaitu pada tahun 1948 dan tahun 1966 . Sebag ai sebuah ideologi, komunisme tidak pernah mati. Dia terus mengembangkan pertentangan antar kelas: kaya miskin, buruh-pengusaha/majikan, juga petani-tuan tanah. Ini semua adalah lagu lama yang didendangkan sekarang oleh kaum anti-komunis. Marxisme sebuah kajian dinyatakan punah ternyata kiprahadalah tulisan untuk membantah pandangan-pandangan ini. Penulis berpendapat, bahwa Marxisme bukanlah usang dan daluwarsa, tetapi sedang berkembang maju. Memahami Marxisme akan bermanfaat bagi generasi muda yang dengan sungguh-sungguh mencari jalan keluar dari keterpurukan Indonesia , setelah berlangsungnya pembodohan karena didominasi oleh kediktatoran orba dibenggoli Soeharto. Kapitalisme dan feodalisme tidaklah mungkin memakmurkan bangsa Indonesia . Untuk mencapai sosialisme tak ada jalan lain, haruslah memahami dan mempraktekkan Marxisme. Sungguh tragis, pembodohan secara sistimatis masih berlangsung di Indonesia dengan adanya larangan atas Marxisme. Tidak ada satu pun negara yang menjunjung demokrasi dan beradab di dunia dewasa ini yang dengan undang-undang melarang Marxisme atau penyebaran Marxisme. Betapa pun dilarang, sebagai ilmu, Marxisme tetap dicari dan dipelajari siapa saja yang sungguh-sungguh bertujuan berjuang untuk melenyapkan penindasan manusia oleh manusia. Krisis moneter kapitalis yang melanda dunia akhir tahun 2008 telah membuka mata orang, bahwa kapitalisme bukanlah sistim ekonomi yang tanpa cacat, yang dapat diandalkan untuk menyelamatkan umat manusia. Tak ada jalan lain, pilihan jatuh pada sosialisme. Maka Marxisme tampil ke permukaan dengan daya tarik yang sulit dibendung. Penulis mengucapkan banyak terima kasih kepada Bung Koesalah Soebagjo Toer yang semenjak selesainya naskah ini menunjukkan perhatian besar untuk menerbitkannya. Dalam keadaan belum diterbitkan, bahkan naskah ini pernah dipamerkan dalam pameran buku tahun 2006 di Jakarta . Akhirnya, berkat perhatian dan usaha Pak Joesoef Isak, Hasta Mitra berhasil mengedit dan menerbitkan buku ini. Terima kasih yang sebesar-besarnya saya

Page 259 of 312

Aneka Berita Minggu 04/2012

ucapkan pada Pak Joesoef Isak. Terutama atas Sebuah Renungan Singkat beliau yang memberi nilai tambah bagi buku ini. Penulis mengharapkan dan akan sangat menghargai kritik-kritik dari para pembaca atas kekurangan isi buku ini. Semoga Marxisme sebuah kajian dinyatakan punah ternyata kiprah bisa bermanfaat dalam memperkaya khazanah kepustakaan Indonesia mengenai sosialisme. Januari, 2009. Dari Buku karya Suar Suroso: MARXISME SEBUAH KAJIAN, Dinyatakan Punah, Te