Anda di halaman 1dari 21

KOMPOSISI FUNGSI DAN FUNGSI INVERS A.

Pengertian relasi antara anggota dua himpunan Relasi (hubungan) dapat terjadi antara anggota dari dua himpunan. Misalnya, A = {1, 2, 3, 4} dan B = {4, 5, 6, 7}. Antara anggota himpunan A dan B ada relasi tiga kurangnya dari. Relasi tersebut dapat ditunjukkan dengan diagram sbb:

Relas antara anggota himpunan A dan B dapat dinyatakan sebagai himpunan pasangan berurutan sebagai berikut: {(1,4), (2,5), (3,6), (4, 7)} Relasi antara anggota himpunan A dan B dapat dinyatakan dengan menggunakan rumus. Misalnya anggota A dinyatakan dengan x, maka pasangannya ialah y anggota B dirumuskan: y=x+3 B. Pengertian fungsi dan pemetaan Perhatikan diagram panah berikut.

(1)

(2)

(3)

(4)

Pada gambar 1, 3 dan 4 setiap anggota himpunan A mempunyai pasangan tepat satu anggota himpunan B. Relasi yang memiliki ciri seperti itu disebut fungsi atau pemetaan. Pada gambar 2 bukan fungsi karena ada anggota A yang punya pasangan lebih dari satu anggota B. Definisi: Relasi dari himpunan A ke himpunan B disebut fungsi atau pemetaaan, jika dan hanya jika setiap unsur dalam himpunan A berpasangan tepat dengan satu unsur dalam himpunan B. Latihan: Relasi dari himpunan A = {a, b, c, d} ke himpunan B = {p, q, r, s} yang disajikan dalam diagram panah berikut, mana yang merupakan fungsi ? 1. 5.

2.

6.

3.

7.

4.

8.

Misalkan f adalah suatu fungsi dari himpunan A ke himpunan B, maka fungsi f dilambangkan dengan: f: A B Jika x A dan y B sehingga pasangan berurut ( x, y ) f , maka y disebut peta atau bayangan dari x oleh fungsi f. Peta atau bayangan ini dinayatakan dengan y = f ( x) seperti ditunjukkan pada gambar berikut.

Jadi, suatu fungi f dapat disajikan dengan lambang pemetaan sebagai berikut:
f : x y = f ( x)

dengan y = f ( x ) disebut rumus atau aturan fungsi, x disebut peubah (variabel) bebas dan y disebut peubah (variabel) tak bebas. Himpunan A disebut daerah asal atau domain dan dilambangkan dengan Df. Himpunan B disebut daerah kawan atau kodomain dan dilambangkan dengan Kf. Himpunan dari semua peta A di B disebut daerah hasil (range) dan dilambangkan dengan Rf. Contoh: A = {1, 2, 3, 4} dan B = {5, 7, 9, 10, 11, 12} f: A B dimana f(x) = 2x +3 Diagram panahnya sbb:

Domainnya adalah A = {1, 2, 3, 4}. 4

Kodomainnya adalah B = {5, 7, 9, 10, 11, 12} Rangenya adalah C = {5, 7, 9, 11} Jadi Rr K f , tetapi dapat juga R f = K f B. Fungsi Komposisi Perhatikan contoh berikut: Ada 3 himpunan yaitu, A = {2, 3, 4, 5}, B = {5, 7, 9, 11} dan C = {27, 51, 66, 83}. f: A B ditentukan dengan rumus f ( x) = 2 x + 1 dengan g : B C ditentukan oleh rumus g ( x) = x 2 + 2 . Ditunjukkan oleh diagram panah sbb:

Jika h fungsi dari A ke C sehinnga: peta dari 2 adalah 27 peta dari 3 adalah 51 peta dari 4 adalah 66 peta dari 5 adalah 83 dan diagaram panahnya menjadi:

Fungsi dari h dari A ke C disebut fungsi komposisi dari g dan f ditulis h = g f atau h( x) = ( g f )( x). Secara umum:

Definisi: Misalkan fungsi


f : A B ditentukan g : B C

dengan rumus y = f ( x )

ditentukan dengan rumus y = g ( x )

Fungsi komposisi g dan f ditentukan dengan autan:


h( x ) = ( g f )( x ) = g ( f ( x ))

o dibaca komposisi atau bundaran

Perhatikan bahwa dalam fungsi komposisi ( g f )( x ) = g ( f ( x)) ditentukan dengan pengerjaan f ( x ) terlebih dahulu kemudian dilanjutkan dengan pengerjaan oleh g ( x). Perhatikan contoh berikut.
Contoh: 1. Diketahui f(x) = x2 + 1 dan g(x) = 2x 3. Tentukan:

a. (f o g)(x) b. (g o f)(x) Jawab: a. (f o g)(x) = f (g(x)) 6

= f(2x 3) = (2x 3)2 + 1 = 4x2 12x + 9 + 1 = 4x2 12x + 10


b. (g o f)(x)

= g (f(x)) = g(x2 + 1) = 2(x2 + 1) 3 = 2x2 - 1

Ternyata, ( f g )( x) ( g f )( x). Jadi pada komposisi fungsi tidak berlaku sifat komutatif.

2. Diketahui

dan ditentukan oleh f(x) = x + 3 dan

(f o g)(x) = x2 + 6x

+ 7, maka tentukan g(x) ! Jawab : f(x) = x + 3 (f o g)(x) = x2 + 6x + 7 f(g(x)) g(x) = x2 + 6x + 7 = x2 + 6x + 4 g(x) + 3 = x2 + 6x + 7

3. Diketahui

dan ditentukan oleh f(x) = 2x + 4 dan (g o f)(x) = 4x2 + (g o f)(x) = 4x2 + 12x + 6 g(f(x)) = 4x2 + 12x + 6
p 4 2

12x + 6, maka tentukan g(x) . Jawab :

g(2x + 4) = 4x2 + 12x + 6 Misal: 2x + 4 = p, maka x =

2 p 4 p 2 ) + 6 g(p) = 4 + 12 2 4

g(p) = p2 8p + 16 + 6p 24 + 6 g(p) = p2 2p 2 Maka: g (x) = x2 2x 2 Cara lain:


( g f )( x ) = g ( f ( x )) = g ( 2 x + 4) = 4 x 2 + 12 x + 6
(2 x + 4) 2 2(2 x + 4) 2

Jadi, g ( x) = x 2 2 x 2

C. Fungsi Invers

1. Pengertian Invers Misalkan f fungsi dari himpunan A ke B yang dinyatakan dengan diagram panah sbb:

sehingga diperoleh himpunan pasangan berurutan:

f :{(a,b |) a A

dan

b B}

Kalau diadakan pengubahan domain menjadi kodomain dan kodomaian menjadi domaian, maka diagram panahnya menjadi

dan himpunan pasangan berurutannya menjadi

{(b, a) | b B

dan

a A}

Relasi yang diperoleh dengan cara seperti di atas disebut invers fungsi f dan dilambangkan dengan f
1

Definisi: Jika fungsi f : A B dinyatakan dengan pasangan berurutan

f :{(a,b |) a A

dan

b B} maka invers fungsi f adalah a A}

: B A ditentukan oleh

f {(b, a |) b B

dan

Apakah invers suatu fungsi juga merupakan fungsi ? Untuk jelasnya perhatikan diagram panah berikut.

(1)

(2)

10

(3)

Tampak bahwa yang inversnya juga merupakan fungsi hanya pada gambar (3). Jika invers suatu fungsi merupakan fungsi, maka invers fungsi itu disebut fungsi invers.

2. Menentukan Rumus Fungsi Invers Perhatikan diagram panah berikut.

y adalah peta dari x oleh fungsi f, sehingga pemetaan oleh fungsi f dapat dinayatakan dengan persamaan: 11

y = f ( x)

Kalau f-1 adalah invers dari fungsi f maka x adalah peta dari y oleh fungsi f-1 sehingga diperoleh persamaan:
x=f
1

( y)

Selanjutnya peubah x diganti dengan y dan peubah y diganti dengan x. Contoh: 1. Tentukan rumus fungsi invers dari fungsi f ( x) = 2 x + 6 ! Jawab:
y = f ( x) = 2 x + 6
2x = y 6

x=

1 y 3 2
1

Dengan demikian f

( y) =

1 y 3 atau f 2

( x) =

1 x 3 2

Contoh: Tentukan r5umus fungsi invers dari fungsi f ( x) =


2x 5 1 ,x 3x + 1 3

Jawab:
y = f ( x) = 2x 5 3x + 1

y (3x + 1) = 2 x 5
3 yx + y = 2 x 5

12

3 yx 2 x = y 5

(3 y 2) x = y 5
x = x = f
1

y 5 3y 2 y +5 2 3y ( y) = y +5 2 3y

( x) =

x +5 2 3x 2x 5 1 , x adalah f 3x + 1 3 x +5 2 3x

Jadi fungsi invers dari fungsi f ( x) =

( x) =

3. Fungsi Invers dan Fungsi Komposisi

13

Misalkan h(x) adalah fungsi komposisi yang dapat dibentuk dari fungsi f(x) dan fungsi g(x). Fungsi h(x) kemungkinannya adalah .... ii) h(x) = (fog)(x) ii) h(x) = (gof)(x) Diagram panahnya sbb: i)

Jadi ( g f ) 1 ( x ) = ( f

g 1 )( x )

14

ii)

Jadi ( f g ) 1 ( x ) = ( g 1 f

)( x )

15

Contoh: Misalkan f : R R dan g : R R ditentukan dengan rumus f ( x) = x + 3 dan


g ( x ) = 5 x 2. Tentukan ( f g ) 1 ( x)

Jawab: Cara 1: Dicari ( f g )( x) terlebih dahulu selanjutnya dicari ( f g ) 1 ( x)


( f g )( x ) = f ( g ( x )) = (5 x 2) + 3 = 5 x + 1

y = 5 x +1

5 x = y 1

x=

1 1 y 5 5

Jadi ( f g ) 1 ( x) = x

1 5

1 5

Cara 2: Dicari f
1

( x ) dan g 1 ( x ) selanjutnya menggunakan rumus


1

( f g ) 1 ( x ) = ( g 1 f

)( x )

f ( x) = x + 3
y = x +3
x = y 3

( x) = x 3

g ( x) = 5 x 2
y = 5x 2

16

x=

1 2 y+ 5 5 1 2 x+ 5 5

g 1 ( x ) =

( f g ) 1 ( x ) = ( g 1 f
= g 1 ( f

)( x )
( x ))

= =

1 2 ( x 3) + 5 5 1 1 x 5 5

Contoh: Fungsi-fungsi f dan g ditentukan dengan rumus:


f ( x) = 2 x + 1 dan g ( x ) =

3x + 5 x 4

Carilah ( g f ) 1 ( x )! Jawab;
( g f )( x ) = g ( f ( x))

=
= y= 6x + 8 2x 3

3(2 x + 1) + 5 2x +1 4
6x +8 2x 3

2 yx 3 y = 6 x + 8

2 yx 6 x = 3 y + 8

(2 y 6) x = 3 y + 8
x = 3y +8 2y 6

Jadi ( g f ) 1 ( x ) =

3x + 8 2x 6

17

UJI KOMPETENSI 1. Diketahui f (3 x 1) = 6 x + 4 , maka f ( x ) =.... A. 2x + 4 B. 2x 4 C. 2x + 6 D. 2x 6 E. 2x + 5 C 2. Diketahui f (2 x + 1) = 4 x 2 + 2 x 5 maka f (2) =.... A. -3 B. -2 C. 1 D. 2 18

E. 3 A 3. Daerah hasil (range) dari fungsi f : R R dimana f ( x ) = x 2 2 x 8 adalah .... A. { y | y 8, y R} B. { y | y 8, y R} C. { y | y 9, y R} D. { y | y 8, y R} E. { y | y 9, y R} C 4. Jika f ( x) = 5 x + 2 dan g ( x) = 2 x +1 maka ( f g )(2) =.... A. -17 B. -16 C. -15 D. -14 E. -13 E
x +2 dan g ( x) = 3 x 1 maka ( g f )( 2) =.... 2x + 3

5. Jika f ( x) = A. -1 B. 0 C. 1 D. 5/11 E. 9/11 B

6. Jika f ( x) = x + 2 dan g ( x) = 3 x 2 + 4 x + 1 maka ( g f )( x) = .... A. 3 x 2 + 16 x + 21 19

B. 3 x 2 + 16 x 21 C. 3x 2 + 8 x + 21 D. 3 x 2 + 12 x 21 E. 3 x 2 + 12 x + 21 A
x +5 maka f 2 x +1

7. Jika f ( x ) = A. -3/5 B. -2/5 C. 1 D. 2/5 E. 3/5 D

(3) = ....

8. Jika f ( x) = 7 x 2 maka f A. x + 2 B. x -2 C. x + 3 D. 1/7 (x + 2) E. 1/7 (x + 3) E

( x +1) = ....

9. Jika f ( x) = 2 x 3 dan ( g f )( x) = 6 x + 10 maka g 1 ( x) = ... A. x + 19 B. x 19 C. 1/3(x 19) D. 1/3(x + 10) E. 1/3(x - 10) C 20

10. Jika f (g )( x) =10 x 2 8 x 3 dan g ( x) = 2 x + 4 maka f A. x + 9 B. 2 + D. E. E


x

( x ) = ....

C. x 2 10 x 3
2+ 2+ x +1 x +7

21