Anda di halaman 1dari 55

MEKANISME SUATU JARINGAN ATAU INTERNET BEKERJA JARINGAN KOMPUTER LANJUT

I WAYAN J. WIRATAMA NIM. 1108605023 I GUSTI AGUNG BAGUS PREMA PRADANA NIM. 1108605026 I GEDE EDY MAHA PUTRA NIM. 1108605052

JURUSAN ILMU KOMPUTER FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS UDAYANA BUKIT JIMBARAN 2013

KATA PENGANTAR

Rasa syukur yang dalam penulis sampaikan ke hadiran Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat Anugerah-Nya laporan ini dapat penulis selesaikan sesuai yang diharapkan. Dalam laporan ini penulis membahas tentang Mekanisme suatu jaringan atau internet bekerja. Laporan ini dibuat dalam rangka memperdalam pemahaman tentang mekanisme suatu jaringan atau internet bekerja yang sangat diperlukan dalam suatu harapan mendapatkan kemudahan dalam memanfaatkan teknologi informasi terutama yang menggunakan jaringan komputer dan sekaligus melakukan apa yang menjadi tugas mahasiswa yang mengikuti mata kuliah Jaringan Komputer Lanjut. Dalam proses pendalaman materi Jaringan Komputer Lanjut ini, tentunya penulis mendapatkan bimbingan, arahan, koreksi dan saran, untuk itu rasa terima kasih yang dalam-dalamnya kami sampaikan : Dosen mata kuliah Jaringan Komputer Lanjut Rekan-rekan mahasiwa yang telah banyak memberikan masukan untuk laporan ini. Demikian laporan ini penulis buat semoga bermanfaat bagi pembaca,

Denpasar, 14 Oktober 2013

Penulis

ii

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR................................................................................ii DAFTAR ISI.........................................................................................iii DAFTAR GAMBAR................................................................................iv BAB I................................................................................................... 1 PENDAHULUAN....................................................................................1 1.1Latar Belakang.............................................................................................. 1 1.2Rumusan masalah......................................................................................... 1 1.3Tujuan........................................................................................................... 2 1.4Manfaat......................................................................................................... 2 BAB II.................................................................................................. 3 LANDASAN TEORI................................................................................3 2.1Media Transmisi............................................................................................. 3 2.1.1 Unshielded Twisted Pair (UTP)........................................................4 2.1.1.1 Straight Through Cable.................................................................6 2.1.1.2 Cross Over Cable..........................................................................7 2.1.2 Fiber Optic......................................................................................8 2.2 Network Hardware......................................................................................12 2.2.1 Antena Grid..................................................................................12 2.2.2 Access Point..................................................................................12 2.2.3 PC Server......................................................................................13 2.2.4 Router...........................................................................................13 2.2.6 Hub/Switch....................................................................................13 2.2.7 File Servers...................................................................................13 2.2.7.1 Workstations..............................................................................14 2.2.7.2 Network Interface Cards (NIC) atau Kartu Jaringan....................14 2.2.7.2.1 Ethernet Card / Kartu Jaringan Ethernet..................................15 2.2.7.2.2 LocalTalk Card.........................................................................15 2.3 Topologi Jaringan LAN.................................................................................19 2.3.1 Topologi Bus.................................................................................20 2.3.2 Topologi Token-ring......................................................................23

iii

2.3.3 Topologi Tree................................................................................25 2.3.4 Topologi Star.................................................................................26 2.4 Topologi Jaringan WLAN..............................................................................29 2.4.1 Point-to-Point................................................................................29 2.4.2 Point-to-Multipoint........................................................................31 BAB III............................................................................................... 34 PEMBAHASAN....................................................................................34 3.1 Skema Jaringan.......................................................................................... 34 3.1.1 Menghubungkan antara GDLN dengan PUSKOM...........................35 3.1.3 Menghubungkan dari PUSKOM ke ILKOM BJ 3 lantai......................37 3.1.4 Menghubungkan BJ dengan 2 gedung lain di BD dan BC...............38 3.2 Pemilihan Topologi dan Alat ......................................................................40 3.2.1 Topologi Jaringan..........................................................................40 3.2.2 Pemilihan Alat...............................................................................41 3.2.2.1 Kabel Twisted Pair......................................................................41 3.2.2.2 Antena Grid................................................................................42 3.2.2.3 Fiber Optik................................................................................43 3.2.2.4 Switch........................................................................................43 3.2.2.5 Mikrotik Router...........................................................................45 3.3 Solusi Permasalahan..................................................................................45 BAB IV............................................................................................... 47 PENUTUP........................................................................................... 47 4.1 Kesimpulan................................................................................................ 47 4.2 Saran.......................................................................................................... 47 Daftar Pustaka..................................................................................48

DAFTAR GAMBAR

iv

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Kebutuhan akan teknologi di semua bidang membuat semua instansi pemerintah maupun pendidikan membuat suatu jaringan yang bisa memfasilitasi semua kebutuhan tersebut. Universitas Udayana yang merupakan salah satu perguruan tinggi negeri terbesar di Bali juga harus memfasilitasi kebutuhan akan akses data tentang pendidikan maupun lainnya untuk para dosen, staf maupun mahasiswa demi kenyamanan semua pihak. Rancangan dan implementasi jaringan yang sangat kompleks harus dipikirkan secara baik oleh semua pihak. Bagaimana pemilihan teknologi yang digunakan ? Topologi apa yang digunakan ? Beberapa pertanyaan diatas sangat sering ditanyakan untuk membuat suatu jaringan. Untuk itu, keputusan dalam pemilihan teknologi, spesifikasi yang cocok untuk jaringan, dan topologi yang digunakan sangat mempengaruhi kualitas dari suatu jaringan yang akan dibangun.

1.2 Rumusan masalah Rumusan masalah pada laporan ini adalah sebagai berikut : Bagaimana membuat sebuah jaringan computer untuk suatu perguruan tinggi dalam hal ini Universitas Udayana agar tidak salah dalam memilih teknologi, penggunaan topologi yang dipakai, serta spesifikasi device yang digunakan, dan lain sebagainya ?

1.3 Tujuan Tujuan dari laporan ini adalah untuk mengetahui bagaimana mendesain jaringan computer di Universitas Udayana dengan memikirkan semua kendala dan hal-hal yang mempengaruhi suatu jaringan tersebut. 1.4 Manfaat Manfaat yang bisa di dapatkan dari laporan ini adalah dapat mengetahui bagaimana membuat suatu jaringan computer yang berkualitas, bermanfaat dan tidak merugikan.

BAB II LANDASAN TEORI


2.1 Media Transmisi Media transmisi adalah media yang dapat digunakan untuk mengirimkan informasi dari suatu tempat ke tempat lain. Dalam jaringan, semua media yang dapat menyalurkan gelombang listrik atau elektromagnetik atau cahaya dapat dipakal sebagai media pengirim, baik untuk pengiriman dan penerimaan data. Media transmisi digunakan pada beberapa peralatan elektronika untuk menghubungkan antara pengirim dan penerima supaya dapat melakukan pertukaran data. Beberapa alat elektronika, seperti telepon, komputer, televisi, dan radio membutuhkan media transmisi untuk dapat menerima data. Seperti pada pesawat telepon, media transmisi yang digunakan untuk menghubungkan dua buah telepon adalah kabel. Setiap peralatan elektronika memiliki media transmisi yang berbeda-beda dalam pengiriman datanya. Karakteristik media transmisi ini bergantung pada: 1. Jenis alat elektronika 2. Data yang digunakan oleh alat elektronika tersebut 3. Tingkat keefektifan dalam pengiriman data 4. Ukuran data yang dikirimkan Jenis Media Transmisi Pada dasarnya media transmisi dibagi menjadi 2 kategori, yaitu : 1. Media transmisi dengan kabel (Guided Media) 2. Media transmisi tanpa kabel atau biasa disebut Wireless (Unguided Media) Media transmisi guided adalah media yang mampu mentransmisikan besaranbesaran fisik lewat materialnya. Contoh : kabel twisted pair, kabel coaxial dan fiber optic. Media unguided merupakan jaringan yang menggunakan sistem gelombang, contohnya : satelit, gelombang mikro, inframerah.
3

2.1.1 Unshielded Twisted Pair (UTP)

Gambar 2. 1 Lapisan Kabel UTP 1 Kabel Twisted Pair ini terbagi menjadi dua jenis yaitu shielded twisted pair (STP) dan unshielded twisted pair (UTP). STP adalah jenis kabel yang memiliki selubung pembungkus sedangkan UTP tidak mempunyai selubung pembungkus. Untuk koneksinya kabel jenis ini menggunakan konektor RJ-11atau RJ-45. Pada twisted pair(10 BaseT) network, komputer disusun membentuk suatu pola Star. Setiap PC memiliki satu kabel twisted pair yang tersentral pada HUB. Twisted pair umumnya lebih handal (reliable) dibandingkan dengan thin coax, karena HUB mempunyai kemampuan data errorcorrection dan meningkatkan kecepatan transmisi. Saat ini ada beberapa grade atau kategori dari kabel twisted pair. Kategory tersebut dapat dilihat pada tabel dibawah: Pemberian kategori 1/2/3/4/5/6 merupakan kategori spesifikasi untuk masing-masing kabel tembaga dan juga untuk jack. Masing-masing merupakan seri revisi atas kualitas kabel, kualitas pembungkusan kabel (isolator) dan juga untuk kualitas belitan (twist) masing-masing pasang kabel. Selain itu juga untuk menentukan besaran frekuensi yang bisa lewat pada sarana kabel tersebut, dan juga kualitas isolator sehingga bisa

mengurangi efek induksi antar kabel(noise bisa ditekan sedemikian rupa). Perlu diperhatikan juga, spesifikasi antara CAT5 dan CAT5 enchanced mempunyai standar industri yang sama, namun pada CAT5e sudah dilengkapi dengan insulator untuk mengurangi efek induksi atau electromagnetic interference. Kabel CAT5e bisa digunakan untuk menghubungkan network hingga kecepatan 1Gbps. UTP merupakan jenis kabel yang paling banyak digunakan pada jaringan komputer dan juga merupakan kabel dengan kualitas paling rendah untuk kelas Twisted Pair. Secara fisik, kabel Unshielded TwistedPair terdiri atas empat pasang kawat medium. Setiap pasang dipisahkan oleh lapisan pelindung. Tipe kabel ini semata-mata mengandalkan efek konselasi yang diproduksi oleh pasangan-pasangan kawat, untuk membatasi degradasi sinyal. Seperti halnya STP, kabel UTP juga harus mengikuti rule yang benar terhadap beberapa banyak tekukan yang diizinkan perkaki kabel. UTP digunakan sebagai media networking dengan impedansi 100 Ohm. Hal ini berbeda dengan tipe pengkabelan twisted-pair lainnya seperti pengkabelan untuk telepon. Karena UTP memiliki diameter eksternal 0,43 cm, ini menjadikannya mudah saat instalasi. UTP juga mendukung arsitektur-arsitektur jaringan pada umumnya sehingga menjadi sangat popular. Ciri-ciri umum kabel UTP adalah : 1. Kecepatan dan keluaran: 10 100 Mbps . 2. Biaya rata-rata per node: murah . 3. Media dan ukuran: kecil . 4. Panjang kabel maksimum yang diizinkan : 100m (pendek). 5. Tegangan Kabel 100 - 120 ohm. Keuntungan menggunakan kabel UTP adalah murah dan mudah diinstalasi. Kekurangan kabel UTP adalah rentang terhadap efek interferensi elektris yang berasal dari media atau perangkat-perangkat di

sekelilingnya. Meski begitu, pada prakteknya para administrator jaringan banyak menggunakan kabel ini sebagai media yang efektif dan cukup diandalkan. Ada dua jenis pemasangan kabel UTP yang umum digunakan pada jaringan lokal, yakni: 1. Straight Through Cable 2. Cross Over Cable dan 2.1.1.1 Straight Through Cable Untuk pemasangan jenis ini, biasanya digunakan untuk menghubungkan beberapa unit komputer melalui perantara HUB / Switch yang berfungsi sebagai konsentrator maupun repeater.

Gambar 2. 2 Straight Through Cable T568B Penggunaan kabel UTP model straight through pada jaringan lokal biasanya akan membentuk topologi star (bintang) atau tree (pohon) dengan HUB/switch sebagai pusatnya. Jika sebuah HUB/switch tidak berfungsi, maka seluruh komputer yang terhubung dengan HUB tersebut tidak dapat saling berhubungan. Penggunaan HUB harus sesuai dengan kecepatan dari Ethernet card yang digunakan pada masing-masing komputer. Karena perbedaan kecepatan pada NIC dan HUB berarti kedua perangkat tersebut tidak dapat saling berkomunikasi secara maksimal.

Gambar 2. 3 Pemasangan Straight Through Cable dengan HUB Penggunaan straight through cable 1. PC ke Hub 2. PC ke Switch 3. Hub ke Hub 4. Switck ke router 2.1.1.2 Cross Over Cable Berbeda dengan pemasangan kabel lurus (straight through), penggunaan kabel menyilang ini digunakan untuk komunikasi antar komputer (langsung tanpa HUB), atau dapat juga digunakan untuk meng-cascade HUB jika diperlukan. Sekarang ini ada beberapa jenis HUB yang dapat dicascade tanpa harus menggunakan kabel menyilang (cross over), tetapi juga dapat menggunakan kabel lurus.

Gambar 2. 4 Cross Over Cable dan penggunaannya Penggunaan Cross Over Cable 1. PC ke PC 2. Switch ke Switch 3. Switch ke Hub 2.1.2 Fiber Optic Fiber Optic merupakan teknologi yang cukup baru dan jarang digunakan. Jika pada media transmisi sebelumnya digunakan tembaga, maka pada jenis kabel ini digunakan serat optik yang mengalirkan data dalam bentuk pulsa cahaya sehingga memiliki kecepatan yang sangat tinggi (kecepatan cahaya), dan juga pulsa cahaya tidak akan terganggu bila ada noise disekitarnya. Fiber Optic merupakan media transmisi high-class yang memiliki harga sangat-sangat mahal karena performa yang dimilikinya. Fiber Optic biasa digunakan sebagai Backbone (jalur utama) dalam jaringan skala internasional.

Gambar 2. 5 Fiber Optic

Tipe-tipe kabel fiber optic: 1. Kabel single mode merupakan sebuah serat tunggal dari fiber glass yang memiliki diameter 8.3 hingga 10 micron. (satu micron besarnya sekitar 1/250 tebal rambut manusia) . 2. Kabel multimode adalah kabel yang terdiri atas multi serat fiber glass, dengan kombinasi (range) diameter 50 hingga 100 micron. Setiap fiber dalam kabel multimode mampu membawa sinyal independen yang berbeda dari fiber-fiber lain dalam bundel kabel. 3. Plastic Optical Fiber merupakan kabel berbasis plastik terbaru yang memiliki performa familiar dengan kabel single mode, tetapi harganya sedikit murah.

Gambar 2. 6 Lapisan Kabel Fiber Optic Beberapa keuntungan kabel fiber optic: 1. Kecepatan: jaringan-jaringan fiber optic beroperasi pada kecepatan tinggi, mencapai gigabits per second 2. Bandwidth: fiber optic mampu membawa paket-paket dengan kapasitas besar.

10

3. Distance: sinyal-sinyal dapat ditransmisikan lebih jauh tanpa memerlukan perlakuan refresh atau diperkuat. 4. Resistance: daya tahan kuat terhadap imbas elektromagnetik yang dihasilkan perangkat-perangkat elektronik seperti radio, motor, atau bahkan kabel-kabel transmisi lain di sekelilingnya. Kekurangan : 1. Harganya yang cukup mahal jika dibandingkan dengan teknologi kabel tembaga. Hal ini dikarenakan fiber optic dapat mengantarkan data dengan kapasitas yang lebih besar dan jarak transmisi yang lebih jauh 2. Kekurangan lainnya adalah cukup besarnya investasi yang diperlukan untuk pengadaan sumber daya manusia yang andal, karena tingkat kesulitan implementasi dan deployment fiber optic yang cukup tinggi. Kontruksi kabel fiber optic : 1. Core: bagian ini merupakan medium fisik utama yang mengangkut sinyal-sinyal data optical dari sumber ke device penerima. Core berupa helai tunggal dari glass atau plastik yang berkelanjutan (dalam micron). Semakin besar ukuran core, semakin banyak data yang dapat diantarkan. Semua kabel fiber optic diukur mengacu pada diameter core-nya. 2. Cladding: Di bagian luar dari core, terdapat sebuah lapisan yang disebut dengan istilah craddle. Dari fungsinya, craddle dapat diartikan sebagai sebuah lapisan pelindung cahaya bagi core. Lapisan ini terbuat dari bahan optik juga sama seperti core, tetapi nilai refractive index yang dibawanya lebih rendah dari core fiber. Maka dari itu, lapisan ini dapat memantulkan cahaya kembali ke dalam core, sehingga cahaya dapat tetap merambat di dalam core tanpa gangguan. 3. Coating: adalah sebuah lapisan pelindung lainnya yang biasanya terbuat dari plastik. Lapisan ini biasa disebut buffer coating. Berbeda

11

dengan cladding, lapisan ini melindungi fisik daripada core dan craddle. Lapisan ini dibuat untuk melindungi core dari kerusakan dan kelembapan. Penyangga coating ini diukur dalam micron dan memilki range 250 sampai 900 micron. 4. Strengthening fibers : terdiri atas beberapa komponen yang dapat menolong fiber dari benturan kasar dan daya tekan tak terduga selama instalasi 5. Cable jacket: lapisan terluar. Lapisan ini melindungi fisik dari lapisanlapisan di bawahnya dari abrasi, guncangan hebat, kontaminasi, dan banyak lagi. Biasanya jacket terbuat dari satu atau dua lapis pelindung yang terbuat dari polymer. Jacket tidak memiliki bahan-bahan yang bersifat optis sehingga sinar di dalamnya tidak akan melewati lapisan ini sedikit pun.

Gambar 2. 7 Kontruksi kabel fiber optic

12

2.2 Network Hardware Perangkat Keras Jaringan Komputer yaitu perangkat yang berbentuk fisik (dapat dilihat, dan diraba), yang berupa satu kesatuan sehingga bisa membangun jaringan komputer. Agar bisa membangun jaringan komputer beberapa perangkat keras yang harus diketahui, diantaranya kabel jaringan, NIC, konektor, HUB/Switch, dsb. 2.2.1 Antena Grid Antena grid merupakan salah satu antena wifi yg paling populer. Perangkat keluaran TPLINK ini berfungsi untuk memperkuat dan mengarahkan sinyal wireless untuk melakukan koneksi point to point, multi point, atu sebagai client dai RT/RW NET. Fungsinya adalah dimana antenna ini adalah menerima dan mengirim signal data dengan sisitem gelombang radio 2,4 Mhz.Dimana data tersebut bisa dalam bentuk intranet atau internet.

Gambar 2. 8 Antena Grid 2.2.2 Access Point Access Point adalah perangkat yang digunakan untuk membuat koneksi wireless pada sebuah jaringan. Access Point berfungsi sebagai pemancar dan penerima sinyal radio 2.4GHz atau 5GHz atau sering di

13

sebut sebagai Wireless Access Point. AP digunakan untuk membuat jaringan WLAN (Wireless Local Area Network) ataupun untuk memperbesar cakupan jaringan wifi yang sudah ada. 2.2.3 PC Server ` Personal komputer atau PC merupakan perangkat utama dalam suatu

jaringan komputer. PC ini lah yang akan bekerja mengirim dan mengakses data dalam jaringan. Kemampuan suatu PC sangat menentukan sekali unjuk kerja dari jaringan. Semakin tinggi kemampuan suatu PC maka akses yang dilakukan pun akan semakin cepat 2.2.4 Router Router merupakan perangkat layer ketiga yang rute paketnya berdasarkan alamat logical (host to host addresing). Sebuah router biasanya menghubungkan LAN dan WAN di Internet dan memiliki tabel routing yang digunakan untuk membuat keputusan tentang rute. (Forouzan. 2007;492). Sebuah router akan mampu mengirimkan data/informasi dari satu jaringan ke jaringan lain yang berbeda. (Syafrizal. 2005;37) 2.2.6 Hub/Switch Sebuah konsentrator (Hub/Switch) adalah sebuah perankat yang menyatukan kabel-kabel network dari tiap workstation, server atau perangkat lain. (Syafrizal. 2005;36) 2.2.7 File Servers File server merupakan computer yang sangat cepat, mempunyai memori yang besar, harddisk yang memiliki kapasitas besar, dengan kartu jaringan yang cepat. Sistem operasi jaringan tersimpan disini, juga termasuk didalamnya beberapa aplikasi dan data yang dibutuhkan untuk jaringan.

14

Sebuah file server bertugas mengontrol komunikasi dan informasi diantara node/komponen dalam suatu jaringan. Sebagai contoh mengelola pengiriman file database atau pengolah kata dari workstation atau salah satu node, ke node yang lain, atau menerima email pada saat yang bersamaan dengan tugas yang lain. Terlihat bahwa tugas file server sangat kompleks, harus menyimpan informasi dan membaginya secara cepat. Sehingga minimal sebuah file server mempunyai beberpa karakter seperti tersebut di bawah ini : Processor minimal 166 megahertz atau processor yang lebih cepat lagi (Pentium Pro, Pentium II, PowerPC). Sebuah Harddisk yang cepat dan berkapasitas besar atau kurang lebih 10 GB Sebuah RAID (Redundant Array of Inexpensive Disks). Sebuah tape untuk back up data (contohnya . DAT, JAZ, Zip, atau CDRW) Mempunyai banyak port network Kartu jaringan yang cepat dan Reliabilitas Kurang lebih 32 MB memori 2.2.7.1 Workstations Keseluruhan komputer yang terhubung ke file server dalam jaringan disebut sebagai workstation. Sebuah workstation minimal mempunyai ; Kartu jaringan, Aplikasi jaringan (sofware jaringan), kabel untuk menghubungkan ke jaringan, biasanya sebuah workstation tidak begitu membutuhkan Floppy karena data yang ingin di simpan bisa dan dapat diletakkan di file server. Hampir semua jenis komputer dapat digunakan sebagai komputer workstation. 2.2.7.2 Network Interface Cards (NIC) atau Kartu Jaringan Kartu Jaringan (NIC) merupakan perangkat yang menyediakan media untuk menghubungkan antara komputer, kebanyakan kartu jaringan adalah kartu inernal, yaitu kartu jaringan yang di pasang pada slot ekspansi di dalam komputer. Beberapa komputer seperti komputer MAC, menggunakan sebuah kotak khusus yang

15

ditancapkan ke port serial atau SCSI port komputernya. Pada komputer notebook ada slot untuk kartu jaringan yang biasa disebut PCMCIA slot. Kartu jaringan yang banyak terpakai saat ini adalah : kartu jaringan Ethernet, LocalTalk konektor, dan kartu jaringan Token Ring. Yang saat ini populer digunakan adalah Ethernet, lalu diikuti oleh Token Ring, dan LocalTalk. Berikut akan di bahas beberapa mengenai kartu jaringan 2.2.7.2.1 Ethernet Card / Kartu Jaringan Ethernet Kartu jaringan Ethernet biasanya dibeli terpisah dengan komputer, kecuali seperti komputer Macintosh yang sudah mengikutkan kartu jaringan Ethernet didalamnya. kartu Jaringan ethernet umumnya telah menyediakan port koneksi untuk kabel Koaksial ataupun kabel twisted pair, jika didesain untuk kabel koaksial konenektorya adalah BNC, dan apabila didesain untuk kabel twisted pair maka akan punya konektor RJ-45. Beberapa kartu jaringan ethernet kadang juga punya konektor AUI. Semua itu di koneksikan dengan koaksial, twisted pair,ataupun dengan kabel fiber optik. 2.2.7.2.2 LocalTalk Card LocalTalk adalah kartu jaringan untuk komputer macintosh, ini menggunakan sebuah kotak adapter khusus dan kabel yang terpasang ke Port untuk printer. Kekurangan dari LocalTalk dibandingkan Ethernet adalah kecepatan laju transfer datanya, Ethernet bi Jaringan komputer bukanlah sesuatu yang baru saat ini. Hampir di setiap perusahaan terdapat jaringan komputer untuk memperlancar arus informasi di dalam perudahaan tersebut. Internet yang mulai populer saat ini adalah suatu

16

jaringan komputer raksasa yang merupakan jaringan jaringan komputer yang terhubungan dan karena adanya perkembangan teknologi jaringan yang sangat pesat, sehingga dalam beberapa tahun saja jumlah pengguna jaringan komputer yang tergabung dalam Internet berlipat ganda.asanya dapat sampai 10 Mbps, sedangkan LocalTalk hanya dapat beroperasi pada kecepatan 230 Kbps atau setara dengan 0.23 Mps.

Modem Card Modem merupakan kependekan dari Modulation demodulation. Alat ini digunakan untuk merubah sinyal analog menjadi digital dan sebaliknya. misalnya untuk menghubungkan antara dua komputer melalui dial-up dengan menggunakan line telepon dalam mengakses data melalui jaringan atau internet. Dengan alat ini rumah yang tekoneksi jaringan telepon dapat juga menikmati akses internet.

Kabel Twisted Pair Kabel Twisted Pair ini terbagi menjadi dua jenis yaitu shielded dan unshielded. Shielded adalah jenis kabel yang memiliki selubung pembungkus sedangkan unshielded tidak mempunyai selubung pembungkus. Untuk koneksinya kabel jenis ini menggunakan konektor RJ-11 atau RJ-45. Pada twisted pair (10 BaseT) network, komputer disusun membentuk suatu pola star. Setiap PC memiliki satu kabel twisted pair yang tersentral pada HUB. Twisted pair umumnya lebih handal (reliable) dibandingkan dengan thin coax karenaHUB mempunyai kemampuan data error correction dan meningkatkan kecepatan transmisi. Saat ini ada beberapa grade, atau kategori dari kabel twisted pair. Kategori 5 adalah yang paling reliable dan memiliki kompabilitas yang tinggi, dan yang paling disarankan. Berjalan baik pada 10Mbps dan Fast Ethernet (100Mbps). Kabel kategori 5 dapat dibuat straight-through atau

17

crossed.

Kabel straight through digunakan untuk menghubungkan komputer ke HUB. Kabel crossed digunakan untuk menghubungkan HUB ke HUB. Panjang kabel maksimum kabel Twisted-Pair adalah 100 m 6. Kabel Fiber Optik Jaringan yang menggunakan Fiber Optic (FO) biasanya perusahaan besar, dikarenakan harga dan proses pemasangannya lebih sulit. Namun demikian, jaringan yang menggunakan FO dari segi kehandalan dan kecepatan tidak diragukan. Kecepatan pengiriman data dengan media FO lebih dari 100Mbps dan bebas pengaruh lingkungan.

Hub/Konsentrator Sebuah Konsentrator/Hub adalah sebuah perangkat yang menyatukan kabel-kabel network dari tiap-tiap workstation, server atau perangkat lain. Dalam topologi Bintang, kabel twisted pair datang dari sebuah workstation masuk kedalam hub. Hub mempunyai banyak slot concentrator yang mana dapat dipasang menurut nomor port dari card yang dituju. Ciri-ciri yang dimiliki Konsentrator adalah : a. Biasanya terdiri dari 8, 12, atau 24 port RJ-45 b. Digunakan pada topologi Bintang/Star c. Biasanya di jual dengan aplikasi khusus yaitu aplikasi yang mengatur manjemen port tersebut. d. Biasanya disebut hub e. Biasanya di pasang pada rak khusus, yang didalamnya ada Bridges, router

18

Repeaters Contoh yang paling mudah adalah pada sebuah LAN menggunakan topologi Bintang dengan menggunakan kabel unshielded twisted pair. Dimana diketahui panjang maksimal untuk sebuah kabel unshileded twisted pair adalah 100 meter, maka untuk menguatkan sinyal dari kabel tersebut dipasanglah sebuah repeater pada jaringan tersebut.

Bridges / Jembatan Adalah sebuah perangkat yang membagi satu buah jaringan kedalam dua buah jaringan, ini digunakan untuk mendapatkan jaringan yang efisien, dimana kadang pertumbuhan network sangat cepat makanya di perlukan jembatan untuk itu. Kebanyakan Bridges dapat mengetahui masing-masing alamat dari tiap-tiap segmen komputer pada jaringan sebelahnya dan juga pada jaringan yang lain di sebelahnya pula. Diibaratkan bahwa Bridges ini seperti polisi lalu lintas yang mengatur di persimpangan jalan pada saat jam-jam sibuk. Dia mengatur agar informasi di antara kedua sisi network tetap jalan dengan baik dan teratur. Bridges juga dapat di gunakan untuk mengkoneksi diantara network yang menggunakan tipe kabel yang berbeda ataupun topologi yang berbeda pula.

Sebuah Router mengartikan informaari dari satu jaringan ke jaringan yang lain, dia hampir sama dengan Bridge namun agak pintar sedikit, router akan mencari jalur yang terbaik untuk mengirimkan sebuah pesan yang berdasakan atas alamat tujuan dan alamat asal. Sementara Bridges dapat mengetahui alamat masing-masing komputer di masing-masing sisi jaringan, router mengetahui alamat komputerr, bridges dan router lainnya. router dapat mengetahui keseluruhan jaringan melihat sisi mana yang paling sibuk dan dia bisa menarik data dari sisi yang sibuk tersebut sampai sisi tersebut bersih.

19

Jika sebuah perusahaan mempunyai LAN dan menginginkan terkoneksi ke Internet, mereka harus membeli router. Ini berarti sebuah router dapat menterjemahkan informasi diantara LAN anda dan Internet. ini juga berarti mencarikan alternatif jalur yang terbaik untuk mengirimkan data melewati internet. Ini berarti Router itu : Mengatur jalur sinyal secara effisien Mengatur Pesan diantara dua buah protocol Mengatur Pesan diantara topologi jaringan linear Bus dan Bintang(star) Mengatur Pesan diantara melewati Kabel Fiber optic, kabel koaaksialm atau kabel twisted pair

Access Point Wifi Suatu interkoneksi tanpa kabel ke berbagai perangkat, access point ini merupakan pusat interkoneksi tersebut.. Dengan adanya alat ini maka kita dapat mendapat koneksi jaringan tanpa adanya kabel. Saat ini alat ini sering digunakan sebagai akses internet yang di sebut sebagai area hotspot 2.3 Topologi Jaringan LAN Topologi pada dasarnya adalah peta dari sebuah jaringan. Topologi jaringan terbagi lagi menjadi dua, yaitu topologi secara fisik ( physical topology) dan topologi secara logika (logical topology). Topologi secara fisik menjelaskan bagaimana susunan dari kabel dan komputer dan lokasi dari semua komponen jaringan. Sedangkan topologi secara logika menetapkan bagaimana informasi atau aliran data dalam jaringan. Kabel atau koneksi dalam physical topology seringkali mengenai media jaringan (atau media fisik). Memilih bagaimana komputer-komputer akan dihubungkan dalam suatu jaringan sangat penting (terlebih lagi dalam jaringan perusahaan). Pemilihan topologi yang salah akan membuat sangat sulit untuk membenarkannya, karena hal tersebut tentu saja merugikan. Sangat penting untuk memilih bagaimana topologi yang tepat untuk

20

jaringan yang akan digunakan. Biasanya suatu organisasi atau perusahaan merubah susunan fisik dan media fisik jaringannya sekali dalam sepuluh tahun. Jadi sangat penting untuk memilih konfigurasi yang tepat. Arsitektur topologi merupakan bentuk koneksi fisik untuk menghubungkan setiap node pada sebuah jaringan. Pada sistem LAN terdapat tiga topologi utama yang paling sering digunakan: bus, star, dan ring. Topologi jaringan ini kemudian berkembang menjadi topologi tree dan mesh yang merupakan kombinasi dari star, mesh, dan bus. Dengan populernya teknologi nirkabel dewasa ini maka lahir pula satu topologi baru yaitu topologi wireless. Berikut topologi-topologi yang dimaksud: 1. Topologi Bus 2. Topologi Token-Ring 3. Topologi Star (Bintang) 4. Topologi Tree (Pohon) 5. Topologi Mesh (Tak beraturan) 6. Topologi Wireless (Nirkabel 2.3.1 Topologi Bus

Gambar 2. 9 Topologi Bus

Topologi bus seringkali digunakan ketika jaringannya berukuran kecil, simpel, atau bersifat sementara. Sangat sederhana dalam instalasi, dan

21

ekonomis dalam hal biaya. Tipikal dari jaringan bus, kabel hanya satu atau lebih wires, tanpa adanya alat tambahan yang menguatkan sinyal atau melewatkannya terus dari komputer ke komputer. Topologi bus merupakan topologi yang pasif. Ketika satu komputer mengirim sinyal up (dan down), semua komputer dalam jaringan menerima informasi, tetapi hanya satu komputer yang menyetujui informasi tersebut (komputer yang memiliki alamat yang sama dengan alamat yang menjadi tujuan dalam pesan). Sedangkan komputer yang lainnya akan menghiraukan pesan tersebut. Topologi dari jaringan bus menggunakan broadcast channel yang berarti setiap komputer atau peralatan yang terhubung dapat mendengar setiap pengiriman dan semuanya memiliki prioritas yang sama dalam menggunakan jaringan untuk mengirimkan data. Analoginya sebagai berikut bila berada disatu tempat dimana Anda berkumpul dengan teman-teman Anda, lalu Anda mencoba memanggil teman Anda yang bernama Joe, pasti teman Anda (yang bernama Joe) akan mendengar dan menghampiri Anda, dan yang lain tentu akan menghiraukannya. Topologi bus memiliki jenis layout yaitu linier atau biasa disebut linier bus, layout ini termasuk layout umum. Satu kabel utama menghubungkan tiap titik koneksi (komputer) yang dihubungkan dengan konektor yang disebut dengan T Connector dan pada ujungnya harus diakhiri dengan sebuah terminator. Konektor yang digunakan bertipe BNC (British Naval Connector), sebenarnya BNC adalah nama konektor bukan nama kabelnya, kabel yang digunakan adalah RG 58 (Kabel Coaxial Thinnet). Installasi dari topologi linier bus ini sangat sederhana dan murah tetapi maksimal terdiri dari 5-7 Komputer. Tipe konektornya terdiri dari 1. BNC Kabel konektor > Untuk menghubungkan kabel ke T konektor. 2. BNC T konektor > Untuk menghubungkan kabel ke komputer.

22

3. BNC Barrel konektor > Untuk menyambung 2 kabel BNC. 4. BNC Terminator > Untuk menandai akhir dari topologi bus.

Gambar 2. 10 Topologi linier bus

Keuntungan dari penggunaan Topologi Bus. 1. Bus adalah topologi yang sederhana, dapat diandalkan untuk penggunaan pada jaringan yang kecil, mudah untuk digunakan, dan mudah untuk dimengerti. 2. Bus hanya membutuhkan kabel dalam jumlah yang sedikit untuk menghubungkan komputer-komputer atau peralatan-peralatan yang lain dan oleh karena itu biayanya lebih murah dibandingkan dengan susunan pengkabelan yang lain. 3. Cukup mudah apabila kita ingin memperluas jaringan pada topologi bus. Dua kabel dapat digabungkan pada kabel yang lebih panjang dengan menggunakan BNC barrel connector, membuat kabel menjadi lebih panjang dan membolehkan komputer-komputer lain untuk untuk dihubungkan ke dalam jaringan. 4. Sebuah repeater dapat digunakan untuk memperluas jaringan, repeater digunakan untuk menguatkan sinyal sehingga dapat menempuh jarak yang lebih jauh. Kerugian dari penggunaan Topoligi Bus. 1. Traffic (lalu lintas) yang padat akan sangat memperlambat bus. Karena setiap komputer dapat mengirim setiap waktu dan komputer-

23

komputer yang ada pada jaringan bus tidak saling berkoordinasi satu sama lain dalam menyediakan waktu untuk mengirim. Dalam jaringan bus sejumlah komputer akan menghabiskan sejumlah bandwidth (kapasitas untuk mengirimkan informasi) dengan komputer-komputer yang saling mengganggu satu sama lain daripada berkomunikasi. Masalah tersebut akan bertambah parah jika jumlah komputer yang dihubungkan ke dalam jaringan bertambah banyak. 2. Setiap barrel connector yang digunakan sebagai penghubung memperlemah sinyal elektrik yang dikirimkan, dan kebanyakan akan menghalangi sinyal untuk dapat diterima dengan benar. 3. Sangat sulit untuk melakukan troubleshoot pada bus. Apabila ada kabel yang putus atau komputer yang tidak berfungsi dimanapun antara dua komputer akan menyebabkan komputer-komputer tersebut tidak dapat berkomunikasi satu sama lain. Putusnya kabel atau lepasnya konektor akan menyebabkan pemantulan dan membuat jaringan akan mati dan berhenti untuk beraktivitas. Untuk mengetahui putusnya kabel atau tidak, digunakan alat yang bernama Time Domain Reflector yang juga disebut cable tester. 4. Lebih lambat dibandingkan dengan topologi yang lain. 2.3.2 Topologi Token-ring Topologi ini hampir sama dengan topologi ring akan tetapi pembuatannya lebih di sempurnakan. Bisa di lihat dari perbedaan gambar.

24

Gambar 2. 11 Topologi Token Ring Didalam gambar jelas terlihat bagaimana pada token ring kable penghubung di buat menjadi lingkaran terlebih dahulu dan nantinya akan di buatkan terminal-terminal untuk masing-masing komputer dan perangkat lain. token ring mempunyai ciri khusus yaitu berbentuk lingkaran seperti cincin dalam desainnya dan semua workstation dan server dihubungkan menjadi satu membentuk pola lingkaran. Setiap workstation maupun server akan menerima data atau informasi yang disharing, jika alamat yang dimaksud sesuai dengan maka informasi atau data akan diterima, dan jika alamat yang tidak sesuai maka informasi tersebut akan dilewatkan ke komputer yang lain.Terdapat keuntungan dan kerugian dari tipe ini. Keuntungan: 1. Hemat kabel 2. Desain dalam jaringan sangat mudah dan sederhana 3. Tidak ada tabrakan pengiriman data atau collision seperti pada topologi jaringan bus. 4. Peka kesalahan Kekurangan 1. Pengembangan jaringan lebih kaku

25

2. Setiap node dalam jaringan akan selalu ikut serta mengelola informasi yang di lewatkan dalam jaringan .sehingga bila terdapat gangguan di suatu node maka seluruh jaringan akan terganggu. 2.3.3 Topologi Tree Topologi jaringan ini disebut juga sebagai topologi jaringan bertingkat. Topologi ini biasanya digunakan untuk interkoneksi antar sentral dengan hirarki yang berbeda. Untuk hirarki yang lebih rendah digambarkan pada lokasi yang rendah dan semakin keatas mempunyai hirarki semakin tinggi. Topologi jaringan jenis ini cocok digunakan pada sistem jaringan komputer .

Gambar 2. 12 Topologi Tree

Topologi pohon adalah pengembangan atau generalisasi topologi bus. Media transmisi merupakan satu kabel yang bercabang namun loop tidak tertutup. Topologi pohon dimulai dari suatu titik yang disebut headend. Dari headend beberapa kabel ditarik menjadi cabang, dan pada setiap cabang terhubung beberapa terminal dalam bentuk bus, atau dicabang lagi hingga menjadi rumit.

26

Ada dua kesulitan pada topologi ini: 1. Karena bercabang maka diperlukan cara untuk menunjukkan kemana data dikirim, atau kepada siapa transmisi data ditujukan. 2. Perlu suatu mekanisme untuk mengatur transmisi dari terminal terminal dalam jaringan. Kelebihan topologi tree : 1. Mengatasi keterbatasan pada topologi star, yang memiliki keterbatasan pada titik koneksi HUB dengan membagiHUB menjadi dua,central HUB,dan secondary HUB 2. Topologi tree membagi seluruh jaringan menjadi bagian yang lebih mudah diatur 3. Topologi tree ini memiliki keunggulan lebih mampu menjangkau jarak yang lebih jauh dengan mengaktifkan fungsi Repeater yang dimiliki oleh HUB. Kekurangan topologi tree : 1. Kabel yang digunakan menjadi lebih banyak sehingga diperlukan perencanaan yang matang dalam pengaturannya , termasuk di dalamnya adalah tata letak ruangan. 2.3.4 Topologi Star Dalam topologi star, semua kabel dihubungkan dari komputerkomputer ke lokasi pusat (central location), dimana semuanya terhubung ke suatu alat yang dinamakan hub.

27

Gambar 2. 13 Topologi Star

Topologi star digunakan dalam jaringan yang padat, ketika endpoint dapat dicapai langsung dari lokasi pusat, kebutuhan untuk perluasan jaringan, dan membutuhkan kehandalan yang tinggi. Topologi ini merupakan susunan yang menggunakan lebih banyak kabel daripada bus dan karena semua komputer dan perangkat terhubung ke central point. Jadi bila ada salah satu komputer atau perangkat yang mengalami kerusakan maka tidak akan mempengaruhi yang lainnya (jaringan). Bagaimana Jaringan Star Bekerja? Setiap komputer dalam jaringan bintang berkomunikasi dengan central hub yang mengirimkan kembali pesan ke semua komputer (dalam broadcast star network) atau hanya ke komputer yang dituju (dalam switched star network). Hub dalam broadcast star network dapat menjadi aktif ataupun pasif. Active hub memperbaharui sinyal elektrik yang diterima dan mengirimkannya ke semua komputer yang terhubung ke hub. Hub tipe tersebut sering disebut juga dengan multiport repeater. Jika kita menggunakan hub memiliki 32 port, dengan seluruh port terisi, maka collision akan sering terjadi yang akan mengakibatkan kinerja jaringan menurun. Untuk menghindari hal tersebut kita bisa menggunakan switch yang memiliki kemampuan untuk

28

menentukan jalur tujuan data. Active hub dan switch membutuhkan tenaga listrik untuk menjalankannya. Pasisive hub, seperti wiring panel atau blok punch-down, hanya berfungsi sebagai titik koneksi (connection point) dan tidak melakukan penguatan sinyal atau memperbaharui sinyal. Passive hub tidak membutuhkan tenaga listrik untuk menjalankannya. Keuntungan dari penggunaan topologi star : 1. Cukup mudah untuk mengubah dan menambah komputer ke dalam jaringan yang menggunakan topologi star tanpa mengganggu aktvitas jaringan yang sedang berlangsung. Kita hanya tinggal menambah kabel baru dari komputer kita ke lokasi pusat (central location) dan pasangkan kabel tersebut ke hub. Bila kapasitas dari hub pusat sudah melebihi, maka kita tinggal mengganti hub tersebut dengan hub yang memiliki jumlah port yang lebih banyak. 2. Pusat dari jaringan star merupakan tempat yang baik untuk menentukan diagnosa kesalahan yang terjadi dalam jaringan. Intelligent hub merupakan hub yang dilengkapi dengan microprocessors yang selain memiliki fitur sebagai tambahan untuk mengulang sinyal jaringan juga melakukan monitor yang terpusat dan manajemen terhadap jaringan. 3. Apabila satu komputer yang mengalami kerusakan dalam jaringan maka komputer tersebut tidak akan membuat mati seluruh jaringan star. Hub dapat mendeteksi kesalahan dalam jaringan dan memisahkan komputer yang rusak tersebut dari jaringan dan memperkenankan jaringan untuk beroperasi kembali. 4. Kita dapat menggunakan beberapa tipe kabel di dalam jaringan yang sama dengan hub yang dapat mengakomodasi tipe kabel yang berbeda. Topologi star mempunyai kekurangan sebagai berikut :

29

1. Membutuhkan lebih banyak kabel karena semua kabel jaringan harus ditarik ke satu central point, jadi lebih banyak membutuhkan lebih banyak kabel daripada topologi jaringan yang lain. 2. Jika node tengah mengalami kerusakan, maka seluruh rangkaian akan berhenti. 3. Boros dalam pemakaian kabel. 4. HUB jadi elemen kritis karena kontrol terpusat. 5. Jaringan tergantung pada terminal pusat 6. Jika menggunakan switch dan lalu lintas data padat dapat menyebabkan jaringan lambat. 7. Biaya jaringan lebih mahal dari pada bus atau ring

2.4 Topologi Jaringan WLAN


Jaringan wireless LAN secara topologi terbagi 2 :

2.4.1 Point-to-Point

30

Gambar 2. 14 Point to Point Sebuah jaringan point-to-point adalah bentuk paling sederhana dari jaringan nirkabel, terdiri dari dua radio dan dua antena gain yang tinggi dalam komunikasi langsung dengan satu sama lain. Point to point sering digunakan untuk memberikan kinerja tinggi, koneksi dedicated atau highspeed link interkoneksi. Link-link yang cepat untuk menyebarkan secara individual, tetapi tidak mudah untuk membuat skala jaringan yang besar. Klien menggunakan node ini dalam konfigurasi situs-situs. Frekuensi yang digunakan bisa 2.5 G, 5 G, 10 G, 15 G, dst. Harus memenuhi kriteria LOS = Line Of Sight (terlihat tanpa ada penghalang di antaranya). Boleh ada penghalang di antaranya tetapi tidak boleh masuk dalam area Jari-jari pertama Fresnel Zone (Fresnel Zone 1). Cara perhitungan Fresnel Zone, untuk tinggi penghalang dan jarak dua antena dapat dilakukan di Daya yang digunakan juga harus di sesuaikan, harus ada cadangan power jika terjadi hujan dan redaman atmosfer. Cadangan power untuk mengantisipasi redaman disebut Fading Margin. Perhitungan daya yg dibutuhkan antara 2 titik dengan jarak tertentu disebut Link Budget. Untuk kemampuan hardware, masing-masing produk berbeda-beda. Disesuaikan dengan kebutuhan kita. Point-to-point biasanya digunakan

31

untuk jaringan backbone/trunk atau jaringan akses berkecepatan tinggi. Kelebihan jaringan topologi point to point : Mudah dalam pengalokasian alamat jaringan. Karena tidak ada level yang lebih tinggi, antara komputer yang satu dengan yang lain tidak dapat saling mengontrol Kelemahan jaringan topologi point to point : Kerahasiaan data tidak dapat dijamin, karena tidak adanya kontrol yang ketat antar komputer. Apabila satu komputer lambat, akan mempengaruhi kecepatan komputer lain. 2.4.2 Point-to-Multipoint Point to Multipoint merupakan topologi yang banyak digunakan. Dalam topologi ini, terdapat sebuah Access Point (AP) yang diakses oleh banyak client. AP biasanya menggunakan antena tipe omnidirectional yang menyebarkan sinyal ke segala arah. Di banyak perkantoran pemerintah ataupun instansi swasta kita sering menjumpai AP yang digunakan untuk mengakses internet dari perangkat-perangkat yang sudah mendukung WiFi, seperti Laptop, netbook, handphone, PDA, dll. Secara garis besar, frekuensi dan perhitungan power hampir sama dengan point to-point. Hanya saja jaringan point-to-multipoint ada yang mampu membentuk jaringan yang baik walaupun diantaranya terdapat penghalang (NLOS=Not Line Of Sight). Teknologi yang digunakan adalah OFDM (orthogonal Frequency Division Multiplexing). Memanfaatkan penghalang/obstacle sebagai media pemantul sinyal OFDM yang mempunyai banyak carrier (multi-carrier) sampai ke tujuan. sehingga sinyal yg datang dari berbagai arah pantulan sampai di sisi penerima dibuat saling memperkuat. Jika jarak antar antena tidak ada penghalang maka jangkauannya akan lebih jauh. Teknologi wirelss masa depan adalah WiMAX ( Worldwide Interoperability for Microwave Access ) yang memungkinkan BTS dapat

32

berkomunikasi dengan berbagai remote/client yang berbeda merk / Multivendor, dengan kecepatan yang sangat tinggi. Ditujukan untuk membentuk wireless Metropolitan Area Network(MAN). Untuk coverage area jaringan point-to-multipoint bergantung pada besar kecilnya daya pancar BTS (Base Transceiver Station) pada saat pengaturan awal (commissioning). Garis besar hubungan Jarak/coverage, Frekuensi , Kecepatan/Bandwidth dan Harga/Cost Semakin Tinggi Frekuensi, Bandwidth semakin besar, Harga Semakin Mahal, Coverage Area semakin Kecil. Semkain Rendah Frekuensi, Bandwidth semakin kecil, Harga lebih murah, Coverage Area lebih jauh.

gambar 2. 15 Point to multipoint Kelebihan dan kekurangan topologi jaringan nirkabel adalah sebagai berikut Kelebihan : 1. Fleksibilitas dan mobilitas tinggi 2. Proses instalasi relatif mudah

33

3. Memiliki daerah jangkauan yang cukup luas 4. Cocok diterapkan pada gedung atau perkantoran yang memiliki tingkat relokasi tinggi Kekurangan : 1. Tingkat keamanan relatif rendah, karena siapapun dapat mengakses ke dalam jaringan 2. Mudah terganggu apabila terhalang dinding atau bangunan 3. Tingkat kecepatan ditentukan oleh banyaknya pengguna yang terhubung ke jaringan

BAB III PEMBAHASAN

3.1 Skema Jaringan

gambar 3. 1 Skema Umum


34

35

Penjelasan gambar : Diatas merupakan skema secara umum bagaimana layanan internet bisa sampai di kampus ilmu komputer.Dari gambar diatas dapat dilihat dimana koneksi ISP tersedia di gedung GDLN UNUD yang berlokasi di kampus sudirman.Baru kemudian,diteruskan ke gedung PUSKOM yang terletak di kampus bukit jimbaran.Kemudian dari puskom baru diteruskan kembali ke kampus ilmu komputer.Berikut akan dijelaskan skema secara lebih spesifik. 3.1.1 Menghubungkan antara GDLN dengan PUSKOM Alat yang diperlukan di GDLN: a) Tower tinggi + 50 meter dengan 4 penyangga terpasang di GDLN b) Antenna grid 5.8 Ghz c) Kabel pigtail penghubung antara antenna grid dengan access point d) Kabel straight e) PC server f) Mikrotik Router RB1100

g) Access point +box h) Penangkal petir i) Switch dengan 32 port

Alat yang diperlukan di PUSKOM: a) Tower tinggi + 50 meter dengan 4 penyangga terpasang di Puskom b) Antenna grid 5.8 Ghz c) Kabel pigtail penghubung antara antenna grid dengan access point

36

d) Kabel straight e) PC server f) Mikrotik Router RB1100 g) Access point +box h) Penangkal petir

gambar 3. 2 Skema dari PUSKOM ke ILKOM Cara kerja : Awalnya Universitas Udayana harus menyewa jasa yang menyediakan internet atau bisa disebut dengan ISP (Internet Service Provider). Setelah memiliki ISP yang cocok dengan kondisi Unud selanjutnya pihak ISP tersebut akan memberikan layanan internet ke UNUD. Layanan dari ISP ini akan berada di gedung GDLN yang terletak di kampus sudirman.Untuk meneruskan koneksi dari ISP ini ke gedung PUSKOM,akan digunakan topologi point-to-point dengan menggunakan antenna grid.Untuk itu harus terdapat tower dengan tinggi + 50 meter dengan 4 penyangga terpasang

37

untuk meletakkan antenna grid tersebut.Mengapa tower ini harus tinggi, Untuk memenuhi kriteria LOS = Line Of Sight (terlihat tanpa ada penghalang di antaranya).Agar sinyal yang ditembakkan tidak terhalang oleh objek-objek seperti bangunan dan pohon diantara jaringan point-to point ini. Tower ini juga harus dipasang penangkal petir agar alat-alat jaringan yang dipasang di tower tidak terkena petir. Dari GDLN sinyal ditembakkan melalui antenna grid ke antenna grid yang terpasang di tower PUSKOM. Kemudian sinyal tersebut diteruskan ke access point yang dihubungkan dengan kabel pigtail. Selanjutnya access point dihubungkan dengan POE agar dapat menghidupkan accesspoint tanpa menarik kabel listrik ke atas tower. Sinyal dari access point lalu disalurkan ke kabel STP straight yang terhubung ke router. Di switch juga sudah terhubung dengan switch dan pc server di puskom. 3.1.3 Menghubungkan dari PUSKOM ke ILKOM BJ 3 lantai Alat yang dibutuhkan di ILKOM BJ 3 a) Switch 32 port b) 3 buah Access point c) Fiber optic d) Mikrotik Router RB1100 e) Kabel UTP

38

gambar 3. 3 Skema Dari Puskom Ke Ilkom Penjelasan Gambar : Untuk meneruskan sinyal ke ilkom, maka dari puskom langusng menggunakan kabel fiber optic . dari kabel fiber optic lalu dihubungkan dengan jaringan di ilkom, untuk menghubungkan ke dua jaringan ini maka digunakan bridge. Setelah terhubung, jaringan ilkom yang menggunakan kabel UTP straight lalu di hubungkan ke switch. Di switch juga dihubungkan dengan dengan 3 access point di setiap lantai di ilkom,dihubungkan ke komputer-komputer pada lab,yang nantinya dilab akan terhubung dengan switch tambahan lagi di masing-masing lab. Alatalat seperti PC Server, router, dan switch berada di lantai 1. 3.1.4 Menghubungkan BJ dengan 2 gedung lain di BD dan BC Alat yang dibutuhkan di gedung BD dan BC a) 2 buah switch 4 port b) 4 buah AP c) Kabel STP

39

d) Kabel UTP

gambar 3. 4 Skema Dari Gedung BJ ke Gedung BC dan BD

Cara kerja : Agar gedung BD dan BC yang terletak dibawah dari gedung BC terdapat koneksi internet,disini digunakan access point indoor untuk meneruskan koneksi yang terdapat di gedung BJ.Dengan menarik kabel STP dari switch yang terletak di gedung BJ menuju ke gedung BC,yang kemudian akan dihubungkan ke switch yang berada pada gedung BC.Kemudian access point pada masing-masing lantai di gedung BC akan dihubungkan ke switch tersebut menggunakan kabel UTP. Untuk di gedung,konsepnya sama seperti pada gedung BD,dimana akan menggunakan 2 buah access point indoor,dan sebuah switch lagi.Namun switch pada gedung BD dihubungkan ke switch pada gedung BC.

40

3.2 Pemilihan Topologi dan Alat 3.2.1 Topologi Jaringan Secara umum,terdapat 2 jenis topologi jaringan yang diterapkan pada desain jaringan ini.Yaitu topologi WLAN point-to-point dan topologi LAN star.Penerapan topologi point-to-point terdapat pada hubungan antara gedung GDLN dan PUSKOM.Dimana menggunakan antena grid yang diletakkan diatas tower dengan ketinggian tertentu untuk menembakan sinyal ke antena grid tujuan.dengan begini,kita dapat menghemat biaya,karena tidak perlu menarik kabel dari gedung GDLN ke gedung PUSKOM yang memiliki jarak cukup jauh,selain itu dengan topologi ini konfigurasi jaringan juga lebih mudah dan fleksibel. Untuk penerapan topologi star dapat dilihat pada hubungan antara gedung puskom dengan berbagai fakultas atau jurusan yang berlokasi di bukit jimbaran,termasuk kampus jurusan ilmu komputer.Mengapa diterapkan topologi star ini,karena topologi star memiliki beberapa kelebihan diantaranya 1. Cukup mudah untuk mengubah dan menambah host/komputer ke dalam jaringan yang menggunakan topologi star tanpa mengganggu aktvitas jaringan yang sedang berlangsung 2. Apabila satu host/komputer yang mengalami kerusakan dalam jaringan maka komputer tersebut tidak akan membuat mati seluruh jaringan star. 3. Pusat dari jaringan star merupakan tempat yang baik untuk menentukan diagnosa kesalahan yang terjadi dalam jaringan.dengan begitu,akan memudahkan dalam proses maintenance jaringan ini Namun topologi star ini juga memiliki beberapa kekurangan seperti :

41

1. Boros dari segi biaya,Membutuhkan lebih banyak kabel karena semua kabel jaringan harus ditarik ke satu central point, jadi lebih banyak membutuhkan lebih banyak kabel daripada topologi jaringan yang lain. 2. Terpusatnya jaringan ini juga terkadang memberikan dampak yang buruk karena Jika node tengah mengalami kerusakan, maka seluruh rangkaian akan berhenti

3.2.2 Pemilihan Alat 3.2.2.1 Kabel Twisted Pair Kabel Twisted Pair (node) yang ini berperan pada switch switch twisted penting dalam suatu

jaringa,dimana fungsinya menghubungkan berbagai perangkat terdapat antara antara kabel suatu dengan dan jaringan,misalnya access point,atau jaringan sudah menghubungkan menghubungkan ini,digunakan

switch.Pada yang

pair..Seperti

diketahui,kabel twisted pair terdiri dari 2 jenis yaitu UTP dan STP.Dalam penggunaannya pada jaringan ini,kedua jenis ini akan memiliki kegunaan yang berbeda,terutama dilihat dari faktor lingkungan dimana kabel tersebut berada.Berikut akan dijelaskan lebih detail a. UTP Kategori 5 Digunakan UTP kategori 5,karena kategori ini merupakan kabel Twisted Pair terbaik (data grade) dengan bandwidth 100 Mbps dan jangkauan kabel di UTP dalam transmisi ini maksimum 100 m. pada Penggunaan penggunaan lebih dikhususkan

ruangan

(indoor).mengapa

demikian,karena berbeda dengan kabel STP yang memiliki

42

lapisan pelindung (shield),kabel UTP tidak memilik lapisan pelindung tersebut,oleh karena itu sangat rentan dengan interferensi (gangguan) dari lingkungan sekitarnya,oleh karena itu,kabel UTP ini tidak digunakan untuk diluar ruangan (outdoor).Kabel UTP ini akan digunakan untuk menghubungkan switch dengan AP yang berada pada satu ruangan (gedung) yang sama. b. STP Seperti yang dijelaskan diatas,dimana kabel STP memiliki pelindung yang melapisinya,dengan demikian kabel STP ini memiliki ketahanan yang lebih dari interferensi lingkungan sekitarnya.Oleh karena itu,digunakan kabel STP ini untuk penggunaan diluar ruangan (outdoor).Namun kabel STP ini memiliki harga yang relatif lebih mahal dari kabel UTP. 3.2.2.2 Antena Grid Untuk menghubungkan antara GDLN di kampus sudirman dan PUSKOM yang berada di kampus bukit jimbaran,digunakan antena grid untuk membentuk suatu jaringan point-to-point,lebih spesifiknya lagi antena grid 5.8 GHz.Dimana antena tipe ini bisa memancarkan sinyal lebih dari 20 km,dengan estimasi jarak gedung GDLN dengan gedung PUSKOM kurang lebih sekitar 18 km,antena grid 5.8 GHz ini tentunya dapat mentransmisikan sinyal dengan baik.Selain itu antena ini memiliki gain hingga 27 dbi, cakupan yang panjang, ringan, struktur kompak dan sangat baik menahan angin. Perangkat ini sangat baik digunakan untuk outdoor ,oleh karena itu,dipilih antena grid 5.8 GHz ini untuk menghubungkan antara gedung GDLN dan PUSKOM.

43

3.2.2.3 Fiber Optik Jaringan dari Gedung PUSKOM ke seluruh fakultas atau jurusan di kampus bukit jimbaran,termasuk ilkom menggunakan fiber optik.Kenapa digunakan fiber optik,berikut alasan digunakannya fiber optik. 1. Kecepatan jaringan-jaringan fiber optic beroperasi pada kecepatan tinggi, mencapai gigabits per second 2. Bandwidth fiber optic mampu membawa paket-paket dengan kapasitas besar. 3. Resistance: daya tahan kuat terhadap imbas elektromagnetik yang dihasilkan perangkat-perangkat elektronik seperti radio, motor, atau bahkan kabel-kabel transmisi lain di sekelilingnya. Satu kelemahan dari fiber optik adalah harga dari fiber optik ini tergolong mahal.Namun dengan pertimbangan kondisi di kampus bukit jimbaran,dimana jarak fakultas/jurusan yang ada termasuk ilkom dengan puskom tidak terlalu jauh (kira-kira 2 km),jadi fiber optik tepat digunakan untuk memaksimalkan koneksi yang ada.

3.2.2.4 Switch Switch adalah peralatan sentral yang berfungsi menghubungkan komputer-komputer atau peralatan-peralatan jaringan lainnya. Switch identik dengan hub, tetapi switch lebih cerdas dan memiliki performa tinggi dibanding hub.Mengapa digunakan switch karena switch memiliki kelebihan yaitu : 1. Dapat menentukan sumber dan tujuan data 2. Dapat mengirim data ke tujuan dengan tepat sehingga akan menghemat bandwith.

44

3. Dapat menangani lebih dari dua port dan lebih dari dua komunikasi data dalam waktu bersamaan. Namun switch memiliki kekurangan dari segi ekonomis,dimana harganya lebih mahal daripada hub. Pada skema jaringan diatas digunakan switch dengan variasi jumlah dari port dan kecepatan transmisi data dari switch tersebut.Berikut akan dijelaskan untuk detailnya a. Switch 32 port 100 Mbps Switch dengan 32 port ini digunakan di gedung GDLN dan PUSKOM.Kedua gedung ini menjadi pusat dari jaringan,GDLN untuk di kampus sudirman,dan PUSKOM untuk kampus bukit.Mengapa digunakan switch dengan port yang cukup banyak ini,karena kedua gedung ini akan terhubung langsung ke fakultas atau jurusan di lokasi masing-masing.Dengan demikian akan banyak host/komputer yang akan terhubung ke switch pada kedua gedung ini.Selain itu,apabila nantinya akan ada pengembangan jaringa,akan lebih mudah karena tinggal menarik kabel dari switch ini.Oleh karena alasan tersebut,dipilih swtich dengn 32 port ini.

b.

Switch 4 port 10 Mbps Switch 4 port ini digunakan pada gedung BC dan BD.switch ini hanya AP di digunakan masing-masing untuk lantai menyambungkan

45

gedung.Karena

masing-masing

gedung

hanya

memiliki 2 lantai dan pada masing-masing lantai gedung memiliki 1 access point,hanya dengan switch 4 port ini sudah memenuhi kebutuhan tersebut.

3.2.2.5 Mikrotik Router Disini digunakan mikrotik router untuk lebih spesifik mikrotik router RB1100 karena mikrotik router ini memiliki banyak fasilitas atau fitur yang ditawarkan pada mikrotik router ini seperti firewall ,NAT ,Routing/Static routing,Data Rate Management,Hotspot,Point-to-Point tunneling protocols,dan masih banyak lagi.selain itu juga dapat mendeteksi berbagai macam ethernet card (LAN CARD) dari berbagai vendor yang telah ada.Harganya pun jauh lebih terjangkau dibandingkan dengan router milik cisco.

3.3 Solusi Permasalahan Apabila diasumsikan pengguna yang akan menggunakan jaringan anda sebanyak 3 angkatan dimana 1 angkatan terdiri dari 50 orang. Namun, bisa jadi mereka tidak mengakses secara bersamaan dan ditempat yang sama.Dari Permasalahan
tersebut,dapat ditarik kesimpulan dimana terjadi kemungkinan terdapat penggunaan bandwidth yang terbatas oleh jumlah user yang banyak. .Untuk mengantisipasi hal

ini,dimanfaatkan salah satu fitur dari mikrotik router yaitu bandwidth management (manajemen bandwidth).Dimana pada manajemen bandwidth ini,dapat diatur batasan bandwidth yang diperoleh oleh user pada kondisi tertentu.Misalnya berapa bandwidth yang didapatkan oleh masing-masing user ketika lalu lintas jaringan sedang padat,dapat juga diatur kapan pengaturan ini akan diterapkan,dan masih banyak lagi yang bisa dilakukan.

46

untuk lebih jelasnya berikut akan dijelaskan yang dapat dilakukan pada bandwidth management di mikrotik router secara umum : 1. Dapat menentukan Target Address dengan IP address tertentu yang ingin Kita tentukan Bandwidth nya.Misalkan disini kita akan mengatur Kajur mendapatkan bandwidth yang lebih besar,tinggal memasukkan IP dari perangkat yang digunkana oleh kajur seperti laptop pada kolom target address di pengaturan bandwidth management tersebut. 2. Kita juga dapat menentukan Max Limit dari seorang user.Max Limit adalah alokasi bandwidth maksimal yang bisa didapatkan user, dan biasanya akan didapatkan user jika ada alokasi bandwidth yang tidak digunakan lagi oleh user lain. Misalnya upload : 256kbps download : 1Mbps. Besar limit Bandwidth untuk upload lebih rendah daripada download nya karena memang user biasanya lebih banyak melakukan download (browsing, download musik, file, dll) daripada upload. Namun disini pengaturannya tergantung kebutuhan. 3. Dapat ditentukan waktu kapan dan berapa lama pengatura ini akan mulai berjalan dengan memilih opsi Time. 4. Pilih interface mana yang ingin dibatasi bandwidth nya, misalnya interface Wlan1 untuk membatasi koneksi internet via wireless. Dapat juga membatasi bandwidth di semua Interface.

5.

Dapat juga diatur alokasi bandwidth terendah yang bisa didapatkan oleh user jika traffic jaringan sangat sibuk. Seburuk apapun keadaan jaringan, user tidak akan mendapat alokasi bandwidth dibawah nilai Limit At ini. Jadi Limit At ini adalah nilai bandwidth terendah yang akan didapatkan oleh

47

user. Nilai nya terserah anda akan diinputkan berapa. Misalnya diisi upload 128kbps download : 512kbps. Dari kemampuan bandwidth management tersebut,dapat diantisipasi masalahmasalah yang ada apabila lalulintas akan pada jaringan tersebut bandwidth sedang yang padat,walaupun mungkin user mendapatkan

sedikit,setidaknya user masih bisa mendapatkan koneksi internet melalui jaringan ini. Dan tidak adaclient yang akan memonopoli penggunaan bandwidth.

BAB IV PENUTUP
4.1 Kesimpulan Sebelum mendesain suatu jaringan computer ada baiknya mengetahui apa saja alat-alat yang diperlukan, karena setiap alat-alat pada jaringan computer mempunyai kelebihan dan kekurangan tersendiri. Misalnya seperti hub dan switch , kedua alat tersebut sama-sama digunakan untuk menghubungkan antara satu computer dengan computer lain. Pada hub jika ingin mengirim data, maka akan di broadcast ke semua host. Sedangkan pada switch data akan di kirimkan ke host yang dituju. Selain mengetahui bagaimana karakteristik dari masing-masing alat jaringan, ada baiknya juga memikirkan kendala saat pemangan alat-alat tersebut. Misalnya alat tersebut mau dipasang di antara objek wisata atau saat berkomunikasi data, alat jaringan yang sudah di pasang matil. Topologi jaringan yang dipakai juga sangan mempengaruhi dari ke efektifan alat tersebut. Banyak hal yang sebenarnya perlu dipikirkan dalam desain jaringan computer yang berkualitas, bermaanfaat dan tidak merugikan. 4.2 Saran Dalam pembuatan desain jaringan,banyak hal yang harus diperhatikan seperti lokasi,serta anggaran yang diberikan.Baru kemudian dapat ditentukan topologi serta alat yang sesuai dengan situasi di lapangan.Karena tanpa korelasi yang baik tentang kedua faktor penting tersebut,akan terjadi berbagai masalah mulai dari ketidakefektifan topologi yang diterapkan atau kurang efisiennya alat yang digunakan.Dengan pertimbangan yang tepat,dapat dibentuk jaringan dengan kualitas yang baik dengan anggaran yang sesuai.

47

48

Daftar Pustaka

Kurose,James F.., Keith W. Ross.(2010).Computer Networking: A Top-Down Approach, United States of America: Addison-Wesley Forouzan, Behrouz A. 2007. Data Communication and Networking. New York : The Mc Graw Hill Companies, Inc. Jenis-Jenis Antena (OMNI, PARABOLIK, GRID, SECTORAL)

http://penguatsinyal.com/solutions/regulatory-support/ diakses pada tanggal 25 oktober 2013 pukul 18.05 WITA

48