Anda di halaman 1dari 5

RUANG DAN ARSITEKTUR

(Teori Arsitektur)

Oleh : Anindya Chandra Dewi

Ruang adalah sebuah elemen penting dalam suatu rancangan arsitektur. Dalam dunia arsitektur yang saya kenal, memang selalu berkaitan dengan ruang, kebutuhan ruang, luasan ruang, sifat ruang, dan sebagainya. Namun apa sebenarnya makna dari ruang itu sendiri? Pertanyaan ini muncul karena dari beberapa bacaan yang saya baca, ada berbagai macam definisi ruang dengan makna yang sangat bervariasi menurut berbagai pandangan masing-masing (terutama para teoritisi). Isu dan pembahasan tentang ruang awalnya merupakan sebuah pembahasan yang lebih sering muncul pada diskusi-diskusi ilmu pengetahuan alam (science) dan ilmu filsatat. Pembahasan tentang ruang yang dikaitkan dengan teori-teori arsitektur mulai ada ketika pertengahan abad ke-19. Mengapa demikian? Menurut saya, berdasarkan yang saya ketahui hingga saat ini, hal tersebut terjadi karena pada masa sebelum abad ke-19 arsitek dianggap atau disamakan dengan tukang atau ahli bangunan yang hanya mengurus tentang permintaan pembangunan sebuah bangunan, sehingga mereka cenderung tidak tertarik untuk terlalu sibuk menulis atau bahkan memikirkan tentang makna dari sebuah ruang yang selama ini sebenarnya sudah ada dalam kehidupan mereka. Selain itu pada masa itu ruang merupakan sebuah bagian dari intuisi mereka saja, dan tidak diterjemahkan sebagai suatu konsep artistik. Baru setelah sejarawan Jerman (Hildebrand dan Schmarsow) pada sekitar tahun 1890 mengutarakan bahwa ide ruang adalah sebagai hal yang hakiki dalam seni, kemudian diikuti oleh arsitek-arsitek setelah masa itu, yang memunculkan pernyataan bahwa ruang merupakan hal yang paling mendasar dalam arsitektur. Hal ini juga dipengaruhi oleh revolusi humanis pada awal Renaissance yang membuat para arsitek kemudian lebih memposisikan dirinya sebagai seorang yang terpelajar, intelektual, dan juga mampu memahami serta berbicara dalam masalah-masalah filosofis. Dengan demikian, pembahasan tentang ruang yang awalnya hanya ada pada bidang science dan filsafat kemudian mulai dimasuki oleh peran para arsitek. Kembali pada pertanyaan di awal pembahasan tulisan ini tentang arti dari sebuah ruang, dilihat dari terminologinya pemahaman tentang ruang dapat dilihat dari 2 kata, yaitu space dan room. Menurut saya, space berarti ruang dalam arti yang lebih abstrak,

sedangkan room adalah ruang yang memiliki makna lebih terbatas.

We make doors and windows for a room. But it is these empty spaces that make the room habitable. (Lao Tzu)

Dalam kutipan di atas Lao Tzu menggambarkan bahwa yang tidak nyata (empty space) adalah yang menjadi hakikatnya, bukan materialnya. Di sini Lao Tzu juga menggambarkan sebuah ruang internal dan ruang eksternal yang tercipta dari adanya sebuah batas atau pemisah, namun kekosongan ini terbingkai oleh bentuk pintu dan jendela yang menjadi ruang transisi yang juga membatasi sebuah bentuk arsitektur yang fundamental tersebut (ruang) sehingga ruang-ruang tersebut (internal, eksternal, dan transisi) menjadi suatu ruang yang berkesinambungan, namun sebenarnya semua ruang tersebut, baik yang dibatasi maupun yang tidak, adalah nyata. Setelah Lao Tzu yang dijadikan sumber pemikiran di dunia timur, sekitar 200 tahun setelahnya muncul Plato, yang melontarkan pernyataan yang berkebalikan dari Lao tzu, Ia menyatakan bahwa yang benar-benar ada hanyalah sesuatu yang terlihat dan terraba. Menurut pandangan Plato, ada 4 elemen yang membentuk dunia, yaitu tanah, udara, air, dan api. Menurutnya ruang sebagai udara adalah sesuatu yang dapat diraba karena ia membandingkan karakter udara dengan karakter elemen yang lain (tanah, air, dan api), sehingga ruang itu baginya adalah nyata. Pada massa Plato ruang diartikan sebagai suatu keutuhan yang terbatas yang dapat dibagi secara matematis menjadi bagian yang proporsional. Selain itu pengertian tentang ruang selalu dipahami dalam konteks geometris. Prinsip pembagian-pembagian geometris inilah yang kemudian digunakan sebagai sebuah prinsip berasitektur bagi Renaissance Italia. Kemudian ada pemikiran baru mengenai ruang, yang ada pada filosofi Newton. Newton merumuskan ruang menjadi dua, yaitu ruang absolut dan ruang relatif. Ruang absolut adalah ruang yang tidak dapat dideteksi melalui indera, bersifat homogen, dan tidak terbatas. Sedangkan ruang relatif adalah ruang yang terukur dan merupakan bagian dari ruang absolut. Teori ini dapat diterima dan bertahan lama pada massa itu, karena konsep ini dianggap sebagai penggambaran terbaik mengenai keberadaan Tuhan yang diartikan dalam sebagai ruang absolut, selain itu Newton mampu menjabarkan teorinya ini ke dalam penjabaran-penjabaran ilmiah. Prinsip pembagian, pembatasan, dan keterukuran dijadikan sebagai suatu unsur pembentuk arsitektur. Namun selain ruang yang dilihat dari segi batas tersebut, terdapat juga konsep lain yang diutarakan oleh 2 orang arsitek, Ledoux dan Boulle. Ledoux ,meyatakan bahwa arsitektur itu harus berupa sesuatu yang menyehatkan ( salubrity), bervariasi (variety), nyaman (convinience), proporsional (proportion), hemat (economy), dan berbentuk simetris (symetry). Dan ada lagi yang lebih penting, sebuah konsep yang dinyatakan oleh Boulle, yaitu bahwa arsitektur sebagai seni bangunan merupakan produk

jiwa. Menurutnya yang menjadikan produk arsitektur itu bernilai dan luhur adalah karena adanya jiwa manusia yang bekerja secara positif di dalamnya. Pemikiran Boulle ini kemudian ia wujudkan ke dalam suatu produk arsitektur, yaitu Cenotaph Newton (Monumen Newton). Monumen ini berbentuk bola, merupakan perwujudan dari citra ruang yang sangat besar dan tak terbatas. Dalam monumen Newton, saya berusaha mewujudkan citra yang paling hebat, dengan mana jiwa kita dapat berkontemplasi kepada Sang Pencipta. Materi berbentuk bola itu memberi kita penyelesaian dari masalah yang mungkin kita lihat sebagai sebuah paradoks, bila materi itu tidak diperlihatkan secara geometris berbentuk bola sebagai materi bersudut banyak tak terhingga. (Boulle)

Dengan karyanya ini setidaknya dapat menyatukan berbagai pandangan antara yang terbatas dan yang tak terbatas, antara yang terukur dan tak terukur, antara relatif dan absolut, dengan visualisasi sebuah volume yang sebuah bola yang sifatnya meruang dan sederhana. Menurut saya disini telah terlihat cara penggambaran ruang dalam arsitektur dengan lebih jelas, dibandingkan dengan teori-teori sebelumnya yang hanya menjelaskan pemahaman tentang ruang yang hanya dalam bentuk penjelasan kata-kata yang sifatnya masih abstrak dan umum. Kemudian penggambaran ini lebih diperjelas lagi oleh Jean Nicholas Louis Durand yang mencetuskan sebuah sistem arsitektural, yaitu terdiri dari elemen (dinding, atap, dan sebagainya), komposisi (denah), dan program (analisa fungsional), dengan komposisi (denah) dijadikan sebagai hakikat dalam menyusun komposisi ruang. Pandangan yang mengagungkan denah sebagai faktor terpenting dalam arsitektur (pembentukan ruang), disempurnakan oleh seorang teoritisi bernama Viollet le Duc, yakni tidak membatasi dirinya hanya dalam bentuk denah yang bersifat planar, namun juga ada faktor tinggi dan luas. Akan tetapi ia tidak menyinggung tentang kedalaman. Namun kemudian Robert Vischer menambahkan pengertian kedalaman dalam konsep pemahaman ruang. Menurutnya sebuah ruang tidak hanya bisa dilihat, tapi juga harus dirasakan oleh indera kita sehingga dapat memberikan kesan dimensi ketiga yakni kedalaman. Selanjutnya ada jiwa dan perasaan yang ikut dalam cara pandang tersebut. Bahwa jiwa seharusnya ditanamkan di dalam sebuah objek, apa pun itu. Pemahaman ini yang melahirkan sikap baru terhadap seni pada periode Ekspresionis. Sebetulnya cara pandang tersebut (memasukkan unsur jiwa ke dalam sebuah objek/karya) sudah muncul sebelumnya. Dan menurut saya hal ini adalah suatu

penyempurnaan teori yang baik, karena hal tersebut yang akan menentukan pengalaman keruangan. Namun jika sebuah objek, dalam hal ini adalah bangunan, hanya dilihat sebatas dari ruang dalam bentuk komposisi, tinggi, dan luas (pernyataan dalam bentuk fisik), maka objek tersebut hanya akan terasa datar. Sebab perasaan sangat berpengaruh terhadap terbentuknya ruang. Saya ambil contoh ketika memasuki sebuah ruang yang pendek, maka perasaan kita akan berkata bahwa ruangan tersebut sempit, dan responnya akan bervariasi, ada yang merasa baik-baik saja, namun ada juga yang merasa terganggu dengan situasi/pengalaman ruang tersebut. Dalam mendesain pun juga demikian. Suatu karya arsitektur akan sangat terlihat perbedaannya, antara sebuah karya yang hanya mengejar sebuah bentukan fisik saja dan yang memasukkan jiwa kedalamnya. Teori-teori tentang ruang yang sudah dijabarkan sebelumnya bagi saya sifatnya saling melengkapi, tidak ada teori yang benar-benar mengalahkan teori sebelumnya. Hal ini mungkin karena selalu adanya perkembangan dalam pemikiran manusia yang semakin maju dari masa ke masa sehingga akan selalu ada pembaharuan, termasuk di dalamnya pembaharuan tentang pemahaman tentang ruang. Akan tetapi saya lebih berpendapat bahwa ruang adalah sesuatu yang muncul karena adanya batas, yang kesemuanya adalah nyata, baik batas maupun ruang itu sendiri. Batas-batas dapat berupa bentuk apa pun, yang membuat ruang yang satu relatif terhadap ruang lainnya. Misalnya pada sebuah rumah, pintu dan dinding membatasi sebuah kamar, sehingga menjadikan kamar merupakan ruang internal dari sebuah rumah secara keseluruhan, dan bagian luar kamar disebut sebagai ruang eksternal. Namun ruang eksternal tersebut sebenarnya adalah ruang internal, karena masih ada dinding dan pintu lagi yang mebatasi ruang internal (dalam rumah) dengan halaman luar rumah. Kemudian halaman yang menjadi ruang eksternal dari rumah, merupakan juga merupakan ruang internal dari sebuah lingkungan karena adanya pagar, dan seterusnya. Pada intinya, arsitektur memang berbicara tentang ruang, baik yang secara disengaja maupun tidak disengaja. Maksud disengaja disini adalah ruang yang muncul karena adanya pembuatan batas-batas tertentu. Namun sebenarnya dari batas-batas tersebut, yang menciptakan ruang dalam, secara tidak disengaja juga menciptakan ruang berikutnya di luar itu. Selalu dan di mana pun juga, arsitektur selalu menyangkut penciptaan ruang artistik, dan arsitektur dihasilkan dari suatu ide spatial. (Srgel)

Louis Kahn juga menyatakan bahwa arsitektur adalah perubahan dari tak terukur menjadi terukur. Pernyataan ini merupakan wujud persetujuan dari teori Newton sebelumnya.

Arsitektur berarti menciptakan ruang dengan cara yang benar-benar direncanakan dan dipikirkan. Pembaharuan arsitektur yang

berlangsung terus menerus sebenarnya berakar dari pengubahan konsep-konsep ruang. (Louis Kahn) Architecture comes from the making of a room. (Louis Kahn)

Dari pernyataan di atas dapat kita lihat bahwa berbicara tentang ruang dalam arsitektur akan terus berkembang, baik dari segi pemahaman, konsep, pemaknaan, dan sebagainya. Namun pada akhirnya memang inti dari arsitektur adalah tentang ruang. Dan pemahaman apapun yang muncul tentang ruang harus dipahami dengan baik, karena itu akan mempengaruhi sikap dalam berarsitektur.

Anda mungkin juga menyukai