Anda di halaman 1dari 29

Muh.

Yusuf Islami Pramita Putri Ikaliana Aldila Ari Shela Agung Pratoyo Besse Balobo Nurhayati

G G G G G G G

701 701 701 701 701 701 701

11 11 11 11 11 11 10

099 056 051 070 075 078 068

By Kelompok II ( Dua )

Pendahuluan
Komponen emulsi ada 2 macam : 1. Komponen Dasar Bahan Pembentuk emulsi
Fase Dispers Fase Eksternal

Emulgator 2. Komponen Tambahan Corringen Saporis, Corringen odoris, colouris, dll......

Teori Terbentuknya Emulsi


Teori Tegangan Permukaan (Surface Tension) Daya kohesi suatu zat selalu sama sehingga pada permukaan suatu zat cair akan terjadi perbedaan tegangan karena tidak adanya keseimbangan daya kohesi. Tegangan yang terjadi pada permukaan tersebut dinamakan tegangan permukaan. Dimana kohesi adalah molekul yang memiliki daya tarik menarik antara molekul yang sejenis. Teori Orientasi Bentuk Baji (Oriented Wedge) Teori ini menjelaskan fenomena terbentuknya emulsi berdasarkan adanya kelarutan selktif dari bagian molekul emulgator ; ada bagian yang bersifat suka air atau mudah larut dalam air dan ada bagian yang suka minyak atau mudah larut dalam minyak.

Teori Film Plastik (Interfacial Film) Teori ini menyatakan bahwa emulgator akan diserap pada batas antara air dan minyak, sehingga terbentuk lapisan film yang akan membungkus partikel fase dispers atau fase internal dengan terbungkusnya partikel tersebut, usaha antara partikel yang sejenis untuk bergabung menjadi terhalang. Dengan kata lain fase dispers menjadi stabil. Teori Lapisan Listrik Rangkap (Electric Double Layer) Tiap partikel minyak dilindungi oleh dua benteng lapisan listrik yang saling berlawanan. Benteng tersebut akan menolak setiap usaha pertikel minyak yang akan mengadakan penggabungan menjadi

adalah bahan aktif permukan yang menurunkan tegangan antar muka antara minyak dan air dan mengelilingi tetesan terdispersi dengan membentuk lapisan yang kuat untuk mencegah koalesensi dan pemisahan fase terdispersi.

Gom Arab Sangat baik untuk emulgator tipe o/w dan obat minum
Kestabilan emulsi yg dibuat berdasarkan pd dua faktor :
- Kerja Gom sebagai koloid pelindung (Theory Plastic Film) - Terbentukny cairan yang cukup kental sehingga laju pengendapannya cukup kecil, tp massa msihdpt dituang (tiksotropik)

Tragakan
Berfungsi sebagai pengental Dispersi tragakan dalam air sangat kental sehingga untuk mempeoleh emulsi dengan viskositas yg baik hanya dibutuhkan tragakan sebanyak satu sepersepuluh.

Agar-agar menambah viskositas dr emulsi dg gom arab Kuning telur emulgator hewani Magnesium aluminium Silikat (Veegum)

Methyl selulosa, NaCarboxymethylselulosa, dll...


sabun Tween (20,40,60,80), Span, dll....

Zat yg aktif pd permukaan yg teradsorpsi pada permukaan antara minyak atau air membentuk lapisan tunggal monomolekuler dan mengurangi tegangan antar muka.

Cont........... Molekul memiliki daya tarik menarik antara molekul yang sejenis yang disebut daya kohesi. Selain itu, molekul juga memiliki daya tarik menarik antar molekul yg tidak sejenis yang disebut daya adhesi.

Ada tiga yang termasuk dalam golongan ini, yaitu senyawa polar berantai panjang, senyawa fluorokarbon, dan senyawa silikon.

1. Surfaktan Anionik Contoh: Sabun alkali, Na-Lauril sulfat 2. Surfaktn Kationik Contoh : garam-garam amin, garam ammonium quarterner. 3. Emulgator Non-ionik Contoh : tween dan span 4. Amfolitik Emulgator amfoter (tensed amfolitik, amfotensid) Contoh Protein, lesitin.

Surfaktan Golongan anionik : Asam karboksilat Sabun Laktilat


Ester-ester asam sulfat

Contoh khas

Penggunaan

T TO T TO TO T T TO T TO

Kondensat polipeptida Monogliserida yang disulfatasi

Alkil dan alkil-aril sulfonat Ester-ester asam fosfat Amida alkil disubtitusi

Alkil sulfat Dodekilbenzen sulfonat Trioleil fosfat Sarkosinat

Hemester

Taurat Sulfosuksinat

Golongan kationik : Amin kuartener Alkoksialkilamin Benzolkonium klorida Golongan amfoterik : Amonium karboksilat N-alkil asam amino TO T TO

Amonium fosfat

Lesitin

TOP

Dengan terbungkusnya zat yg terdispersi tersebut, usaha antara partikel yang sejenis untuk bergabung menjadi terhalang. Dengan kata lain fase dispers menjadi stabil.

adalah suatu polimer larut dalam air, mampu membentuk koloid dan mampu mengentalkan larutan atau membentuk gel dari larutan tersebut.

1. Hidrokoloid Alam Gom Gom Hasil Eksudat (Gom Arab, tragakan) Hasil Fermentasi (Gum Xanthan) Hasil ekstraksi ( Alginat & derivatnya) 2. Hidrokoloid Termodifikasi Diperoleh dari turunan pati dan turunan selulosa. 3. Hidrokoloid Sintetik Yang termasuk hidrokoloid sintetik adalah polivinil pirolidin (PVP), polimer karboksivinil (karbopol), dan polimer polietilen oksida (polyox)

Pembentukan kristal partikel-partikel padat ; mereka menunjukkan pembiasan ganda yang kuat dan dapat dilihat secara mikroskopik polarisasi. Sifat-sifat optis yang sesuai dengan kristal mengarahkan kepada penandaan Kristal Cair . Jika lebih banyak dikenal melalui struktur spesialnya mesifase yang khas, yang banyak dibentuk dalam ketergantungannya dari struktur kimia tensid/air, suhu dan seni dan cara penyiapan emulsi. Daerah strukturisasi kristal cair yang berbeda dapat karena pengaruh terhadap distribusi fase emulsi.

Emulsi juga dapat distabilkan dengan penambahan halus dibagi partikel padat, jika partikel cukup dibasahi oleh kedua fase minyak dan air (tapi secara istimewa dibasahi oleh salah satu fase). Partikel-partikel akana terakumulasi pada antarmuka antara tahapan dan, jika partikel menunjukkan interparticulate tinggi adhesi (sehingga memastikan ketahanan mekanik untuk lapisan teradsorpsi), stabilitas emulsi

Misalnya, jika partikel padat halus dibasahi oleh fase air (yaitu sudut kontak antara partikel dan air kurang dari 90), maka akan menghasilkan emulsi tipe o / w. Sebaliknya, jika partikel padat halus dibasahi oleh fase minyak, akan menghasilkan emulsi tipe w / o emulsi.

Contoh padatanhalus yang digunakan dalam sediaan o / w dan w / o emulsi farmasi adalah:
o/w emulsions : aluminium hydroxide magnesium hydroxide bentonite kaolin w/o emulsions talc carbon black.

Sudut kontak adalah sudut antara tetes cairan dan permukaan yang mana partikel itu akan menyebar. Sepeerti ditunjukkan pada gambar berikut. Sudut kontak antara padatan dengan cairan dapat 0o, terbasahi secara sempurna atau ini dapat kira-kira 180o, dimana pembasahan tidak sempurna, sudut kontak dapat juga mempunyai beberapa nilai antara batasannya, seperti digambarkan dalam sketsa,

Tipe Emulsi
(1) volume fase Ada beberapa faktor fase internal penentu jenis emulsi (2) sifat-sifat diproduksi, termasuk, dan kimia dari film mengelilingi fasa internal, (3) viskositas internal dan fase eksternal

Pengaruh volume fase internal pada emulsi


Stabilitas telah dibahas sebelumnya dalam bab ini. rasio dari fase internal-ke-eksternal o / w emulsi biasanya 1:1; Namun, rasio minyak-to-air besar secara teoritis mungkin. Biasanya konsentrasi fasa internal dibatasi sekitar 60% untuk menjamin stabilitas. Konsentrasi fase maksimum untuk fase internal w / o emulsi adalah 30-40%. Tinggi konsentrasi akan menghasilkan fase inversi.

Ukuran tetasan
Sebelumnya itu menunjukkan bahwa laju creaming suatu emulsi dapat dikurangi dengan mengurangi rata-rata ukuran tetesan darifasa internal. Dalam terang ini adalah kebiasaan ketika emulsi industri pengolahan dan krim untuk mengurangi ukuran tetesan (dan mengurangi polidispersitas distribusi ukuran) oleh bagian melalui penggiling koloid.

Pemilihan jenis dan konsentrasi agen pengemulsi


Sebagai contoh, penggunaan surfaktan anionik dibatasi untuk formulasi eksternal. Untuk menentukan jenis agen pengemulsi yang digunakan, digunakan referensi dengan persyaratan HLB dari formulasi fase internal. Intinya : untuk komponen non-air, informasi mengenai HLB diperlukan untuk menghasilkan stabil emulsi tipe o / w atau w / o.