Anda di halaman 1dari 155

LANDASAN KONSEPTUAL PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

PASAR KERAJINAN DAN SENI BOROBUDUR SEBAGAI WADAH PERAJIN SENI DAN KESENIAN DI KECAMATAN BOROBUDUR

TUGAS AKHIR SARJANA STRATA 1


UNTUK MEMENUHI SEBAGIAN PERSYARATAN YUDISIUM UNTUK MENCAPAI DERAJAT SARJANA TEKNIK (S-1) PADA PROGRAM STUDI ARSITEKTUR FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS ATMA JAYA YOGYAKARTA

DISUSUN OLEH : Agustinus Dwi Susanto NPM : 06 01 12443

PROGRAM STUDI ARSITEKTUR FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS ATMA JAYA YOGYAKARTA 2010

DAFTAR ISI
Halaman Halaman Judul....................................................................................................... Daftar Isi................................................................................................................ Daftar Gambar ...................................................................................................... i ii v

Daftar Tabel .......................................................................................................... xiii

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang .................................................................................. 1.1.1. Latar Belakang Pengadaan Proyek ....................................... 1.1.2. Latar Belakang Penekanan Studi .......................................... 1.2. Rumusan Permasalahan..................................................................... 1.3. Tujuan dan Sasaran .......................................................................... 1.3.1. Tujuan ................................................................................... 1.3.2. Sasaran .................................................................................. 1.4. Lingkup Studi .................................................................................... 1.4.1. Materi Studi........................................................................... 1.4.2. Pendekatan Studi................................................................... 1 1 4 7 7 7 8 8 8 9

1.5. Metode Studi ..................................................................................... 10 1.5.1. Pola Prosedural ..................................................................... 10 1.5.2. Tata Langkah......................................................................... 11 1.6. Sistematika Pembahasan ................................................................... 13

BAB II TINJAUAN HAKEKAT PASAR KERAJINAN DAN SENI 2.1. Pengertian Pasar Kerajinan dan Seni ................................................ 15 2.2. Fungsi dan Tipologi Pasar Kerajinan dan Seni ................................. 16 2.3. Tinjauan terhadap Pasar Gabusan ..................................................... 18 2.4. Persyaratan, Kebutuhan/Tuntutan, Standar-standar Perencanaan dan Perancangan ..................................................................................... 22 2.4.1. Persyaratan ............................................................................ 22

ii

2.4.2. Kebutuhan/Tuntutan.............................................................. 22 2.4.3. Standar-standar...................................................................... 25 2.5. Penjelasan-penjelasan Lain ............................................................... 26 2.5.1. Visi Misi................................................................................ 26 2.5.2. Ideologi ................................................................................. 26 2.5.3. Filosofi .................................................................................. 26

BAB III TINJAUAN PASAR KERAJINAN DAN SENI BOROBUDUR 3.1. Kondisi Administratif........................................................................ 27 3.2. Kondisi pada masa lampau................................................................ 28 3.2.1. Garis Sumbu yang Lurus....................................................... 28 3.2.2. Bentuk Rumah pada Masa Lampau ...................................... 29 3.3. Kondisi Geografis, Geologis, Flora, dan Fauna ................................ 30 3.3.1. Geografis ............................................................................... 30 3.3.2. Geologis ................................................................................ 30 3.3.3. Flora dan Fauna..................................................................... 30 3.3.4. Kondisi Klimatologis ............................................................ 31 3.3.5. Kondisi Sosial-Budaya-Ekonomi.......................................... 31 3.3.6. Norma dan atau Kebijakan Otoritas Kecamatan Borobudur. 31 3.3.7. Kondisi Elemen-elemen Kawasan ........................................ 32 3.3.8. Kondisi Sarana-prasarana di Kecamatan Borobudur ............ 36 3.3.9. Lokasi Kerajinan Seni di Kecamatan Borobudur.................. 37 3.4. Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur 3.4.1. Menampung Berbagai Macam Jenis Kerajinan Seni ............ 45 3.4.2. Memfasilitasi Tempat Bagi kesenian yang Ada di Kecamatan Borobudur.............................................................................. 45 3.4.2. Memberikan Suasana Kawasan Sekitar Candi Borobudur Pada Masa Lampau ........................................................................ 45 3.4.2. Memperhatikan Letak Candi Borobudur .............................. 46 3.4.2. Akses yang Strategis Bagi Wisatawan.................................. 46

iii

BAB IV TINJAUAN PUSTAKA DAN LANDASAN TEORITIKAL 4.1. Tinjauan Umum................................................................................. 47 4.1.1. Definisi Pasar Kerajinan dan Seni ........................................ 47 4.1.2. Macam-macam Kesenian di Kecamatan Borobudur............. 48 4.1.3. Macam-macam Kerajinan di Kecamatan Borobudur............ 52 4.2. Tinjauan Khusus................................................................................ 55 4.2.1. Arsitektur Pasca-modernisme ............................................... 55 4.2.2. Penataan Ruang Luar ............................................................ 56 4.2.3. Kebutuhan Dasar Perancangan ............................................. 65

BAB V ANALISIS PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1. Analisis Perencanaan......................................................................... 69 5.1.1. Analisis Perencanaan Programatik........................................ 69 5.1.2. Analisis Perencanaan Penekanan Studi................................. 99 5.2. Analisis Perancangan ........................................................................ 104 5.2.1. Analisis Perancangan Programatik ....................................... 104 5.2.2. Analisis Perencanaan Penekanan Studi................................. 119

BAB VI KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 6.1. Konsep Perencanaan Programatik..................................................... 124 6.1.1. Persyarata-persyaratan Perancangan ..................................... 124 6.1.2. Konsep Lokasi dan Tapak..................................................... 130 6.1.3. Konsep Perencanaan Tapak .................................................. 131 6.2. Analisis Perancangan ........................................................................ 132 6.2.1. Konsep Perancangan Programatik ........................................ 132 6.2.2. Konsep Perencanaan Penekanan Studi.................................. 143

DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 146

iv

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Citra satelite Pasar Gabusan ........................................................ 18 Gambar 2.2 Pusat Informasi............................................................................... 19 Gambar 2.3 Los Kerajinan Seni ......................................................................... 20 Gambar 2.4 Rest room dan mushola yang unik .................................................. 20 Gambar 2.5 Patung, hiasan, dan lukisan onthel ................................................ 21 Gambar 2.6 Proses jual beli antara produsen dengan konsumen ...................... 21 Gambar 3.1 Peta Kecamatan Borobudur ........................................................... 27 Gambar 3.2 Garis Sumbu yang Lurus ................................................................ 28 Gambar 3.3 Relief Karmawibangga panil no 146 ............................................. 29 Gambar 3.4 Tata guna lahan Kecamatan Borobudur ........................................ 32 Gambar 3.5 Perbandingan ketinggian bangunan............................................... 33 Gambar 3.6 Jalan raya di Kecamatan Borobudur ............................................. 34 Gambar 3.7 Kriya kayu Rik-rok.......................................................................... 38 Gambar 3.8 Kerajinan Kayu............................................................................... 38 Gambar 3.9 Pembuatan gerabah mentah ........................................................... 39 Gambar 3.10 Gerabah dikeringkan sebelum dibakar ........................................ 39 Gambar 3.11 Gerabah dibakar agar kaku dan mengeras .................................. 39 Gambar 3.12 Gerabah yang sudah dibakar ....................................................... 39 Gambar 3.13 Finishing/Pengecatan Gerabah .................................................... 39 Gambar 3.14 Hasil karya kerajinan batu ........................................................... 40 Gambar 3.15 Pembuatan kursi dari bambu ....................................................... 40 Gambar 3.16 Pernis dan cat merupakan bahan finishing .................................. 40 Gambar 3.17 Gudang penyimpanan bambu-bambu ........................................... 40 Gambar 3.18 Lokasi KSBI .................................................................................. 41 Gambar 3.19 Akses lokasi antar pengrajin seni ................................................. 42 Gambar 3.20 Akses menuju lokasi Pasar Kerajinan dan Seni ........................... 42 Gambar 3.21 View dari alternatif tapak yang ada ............................................. 43 Gambar 3.22 Alternatif tapak berdasarkan segi utilitas ................................... 44 Gambar 4.1 Latihan jathilan oleh anak-anak..................................................... 49

Gambar 4.2 Lima bersaudara Pandawa dalam wayang kulit Jawa................... 50 Gambar 4.3 Proporsi manusia ........................................................................... 65 Gambar 4.4 Parkir sejajar jalan......................................................................... 66 Gambar 4.5 Parkir miring dengan sudut 45 ..................................................... 67 Gambar 4.6 Peletakan meja makan .................................................................... 67 Gambar 4.7 Aula ................................................................................................. 68 Gambar 5.1 Klasifikasi konteks lingkungan ....................................................... 91 Gambar 5.2 Lingkungan a .................................................................................. 91 Gambar 5.3 Lingkungan b .................................................................................. 91 Gambar 5.4 Lingkungan c .................................................................................. 91 Gambar 5.5 Lingkungan d .................................................................................. 91 Gambar 5.6 Ukuran Tapak ................................................................................. 92 Gambar 5.7 Kontur Tapak .................................................................................. 92 Gambar 5.8 Persawahan .................................................................................... 93 Gambar 5.9 Tembakau ........................................................................................ 93 Gambar 5.10 Pohon Pisang ................................................................................ 93 Gambar 5.11 Pohon Kelapa ............................................................................... 93 Gambar 5.12 Sirkulasi ........................................................................................ 93 Gambar 5.13 Jalan raya ..................................................................................... 94 Gambar 5.14 Jalan tanah ................................................................................... 94 Gambar 5.15 Sensor ke dalam ............................................................................ 94 Gambar 5.16 Sensor ke luar ............................................................................... 94 Gambar 5.17 Jaringan Listrik ............................................................................ 95 Gambar 5.18 Drainase ....................................................................................... 95 Gambar 5.19 Pengudaraan dan cahaya matahari ............................................. 95 Gambar 5.20 Noise pada jalan raya................................................................... 96 Gambar 5.21 Zoning Tapak ................................................................................ 96 Gambar 5.22 Pergerakan manusia di jalan........................................................ 101 Gambar 5.23 Tempat rekreasi berupa kolam ..................................................... 101 Gambar 5.24 Meng-enclose ruang luar.............................................................. 103 Gambar 5.25 Lingkungan pada tapak ................................................................ 109

vi

Gambar 5.26 Peletakan bangunan ..................................................................... 111 Gambar 5.27 Penggambaran bentuk .................................................................. 120 Gambar 5.28 Penggambaran frame bangunan .................................................. 121 Gambar 6.1 Ukuran Tapak ................................................................................. 131 Gambar 6.2 Konsep bentuk cluster dan memusat .............................................. 143 Gambar 6.3 Konsep bentuk memusat ke atas ..................................................... 144 Gambar 6.4 Konsep frame mengacu pada Candi Borobudur ............................ 144

vii

DAFTAR TABEL
Tabel 1.1 Tata Langkah....................................................................................... 12 Tabel 3.1 Presentase Tata Guna Lahan .............................................................. 33 Tabel 4.1 Matriks warna ..................................................................................... 61 Tabel 5.1 Pengelompokan pelaku ....................................................................... 75 Tabel 5.2 Pengelompokan kegiatan .................................................................... 76 Tabel 5.3 Hubungan antar kegiatan.................................................................... 86 Tabel 5.4 Pemilihan tapak................................................................................... 90 Tabel 5.5 Kebutuhan ruang ................................................................................. 106 Tabel 5.6 Hubungan antar ruang ........................................................................ 107 Tabel 5.7 Organisasi ruang................................................................................. 108 Tabel 5.8 Aklimatisasi ruang............................................................................... 115 Tabel 6.1 Program ruang .................................................................................... 129

viii

BAB I PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG

1.1.1

LATAR BELAKANG PENGADAAN PROYEK

Bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai budayanya(Ir. Soekarno). Pepatah tersebut menggambarkan

pentingnya rasa kepedulian terhadap warisan warisan budaya yang ditinggalkan oleh para leluhur di masa lampau. Warisan warisan budaya tersebut menjadi identitas dari bangsa yang akan membedakan dari bangsa yang lain. Bangsa yang menjunjung tinggi kebudayaannya juga akan dikenal dan dihargai oleh dunia internasional. Namun berbeda dengan bangsa yang meninggalkan atau melupakan

budayanya, bangsa tersebut akan mudah dilupakan oleh dunia internasional. Apabila mendengar kata Borobudur, yang terlintas di pikiran adalah candi Buddha terbesar di dunia yaitu Candi Borobudur. Candi Borobudur merupakan peninggalan dinasti Syailendra yang menganut agama Buddha. Peninggalan bersejarah tersebut tidak hanya dikenal oleh masyarakat lokal namun juga masyarakat nasional dan internasional. Hal tersebut juga membanggakan bagi bangsa Indonesia terutama masyarakat Kecamatan Borobudur. Candi Borobudur menjadi sebuah icon di Kecamatan Borobudur, Kecamatan Borobudur. Secara historis, candi tersebut memiliki nilai budaya dan konseptual yang tinggi. Bentuk candi yang bertingkat-tingkat melambangkan tingkatan-tingkatan kehidupan.

Tingkatan tersebut adalah Kamadhatu, Rupadhatu dan Arupadhatu. Pemahaman tingkatan digambarkan dengan relief yang ada pada dinding Candi Borobudur. Unsur alam terlihat pada letak Candi

Borobudur yang berada di atas bukit sehingga memaksimalkan panca indera manusia. Karena menjadi suatu icon, unsur - unsur yang ada di Kecamatan Borobudur disesuaikan dengan Candi Borobudur.

Keselarasan tersebut menjadi sebuah cultural landscape sehingga potensi yang paling utama dapat diangkat dan dikuatkan oleh unsur sekitarnya. Dengan adanya Candi Borobudur, perekonomian di Kecamatan Borobudur meningkat. Kebanyakan masyarakat Borobudur bekerja sebagai pengrajin seni yang hasil karya seninya diual di sekitar kawasan Candi Borobudur. Kerajinan tersebut antara lain; kerajinan kayu, gerabah, kerajinan batu, ukir bambu, dan anyaman pandan. Pembelinya merupakan wisatawan yang berkunjung ke Candi Borobudur baik pengunjung dari dalam negeri maupun pengunjung dari luar negeri. Harganya berbeda beda tergantung dari proses tawar menawar. Warisan budaya yang ditinggalkan oleh leluhur tidak hanya Candi Borobudur. Kesenian daerah seperti kuda lumping, wayang, dan seni padang bulan sudah mendarah daging bagi masyarakat

Kecamatan Borobudur. Di setiap dusun di Kecamatan Borobudur memiliki sekurang -kurangnya 1 kelompok kesenian. Hampir setiap 1 minggu sekali ada pementasan yang dilakukan di Kecamatan atau di lapangan. Masyarakat sebagai penikmat seni atau penonton sangat antusias dan merasa terhibur dengan banyaknya pementasan kesenian kesenian tersebut. Apalagi kesenian yang ditampilkan beragam karena setiap kelompok seni memiliki karakteristik masing masing. Walaupun masyarakat Kecamatan Borobudur kental sekali terhadap warisan leluhurnya, tidak menutup juga kesenian kesenian modern untuk masuk. Adapula kesenian teater dan parade band yang dilakukan di Kecamatan Borobudur yang juga disambut dengan antusias. Namun terdapat kelemahan dari kerajinan dan kesenian di Kecamatan Borobudur. Kelemahan bukan dari isi atau materi kerajinan

dan kesenian namun dari segi lokasi atau tempat berlangsungnya kegiatan kerajinan dan kesenian. Para pengrajin ukir, patung dan lukis lebih banyak mengerjakan hasil karyanya di rumah masing - masing kemudian disetor atau didistribusikan kepada para pedagang keliling yang menjual hasil karya seni tersebut di sekitar kawasan Candi Borobudur. Bagi wisatawan baik domestik maupun mancanegara yang ingin melihat langsung cara membuat hasil karya kerajinan tersebut akan sangat susah dalam mencari lokasi rumah para pengrajin seni tersebut. Sama halnya dengan kegiatan seni yang ada di Kecamatan Borobudur. Lokasi untuk melakukan pementasan kebanyakan

dilakukan di dusun masing masing dan lapangan sepak bola. Pemakaian lapangan sepak bola sebagai tempat pementasan seni tentunya merugikan bagi para pemain bola di Kecamatan Borobudur karena rumput lapangan sepak bola menjadi rusak. Jadwal pementasan juga tidak diumumkan secara menyeluruh kepada masyarakat sehingga masyarakat mengetahui pementasan seni tersebut secara mendadak. Apalagi bagi wisatawan asing, mereka hanya mengetahui informasi dari para guide dan tentunya sudah merencanakan jadwal yang akan dilakukan. Sangat disayangkan apabila kurangnya informasi

menyebabkan partisipasi dan apresiasi dari masyarakat maupun wisatawan kurang. Untuk kegiatan parade band juga hanya dilakukan pada malam hari karena lokasi yang dipakai adalah tempat parkir mobil kawasan Candi Borobudur. Oleh karena itu diperlukan suatu tempat yang dapat menampung seluruh aktivitas pementasan kesenian dan pengrajin seni di Kecamatan Borobudur. Tempat tersebut tidak akan bersaing dengan Candi Borobudur namun semakin mengangkat citra Candi Borobudur karena sasaran pengunjung utama adalah wisatawan Candi Borobudur. Tempat baru yang menampung kegiatan kerajinan dan kesenian tersebut tidak menghilangkan ataupun menggantikan tempat-tempat

pengrajin seni yang sudah ada sekian lama. Tempat tersebut tidak menggantikan eksistensi Candi Borobudur namun lahir sebagai pelengkap yang menghubungkan antara wisatawan Candi Borobudur dengan pengrajin seni.

1.1.2

LATAR BELAKANG PENEKANAN STUDI

Kesenian di Kecamatan Borobudur bermacam-macam dan memiliki karakteristik masing-masing. Kuda lumping atau biasa disebut jathilan adalah tarian tradisional jawa yang pemainnya menggunakan jaran kepang dan diiringi dengan alat musik gamelan seperti gendhang, saron, dan gong. Tarian tersebut memiliki unsur mistis karena pemain jathilan bisa kerasukan roh. Wayang adalah kesenian tradisional jawa yang tertua. Wayang kulit dimainkan oleh seorang dalang yang juga menjadi narator dialog tokoh-tokoh wayang, dengan diiringi oleh musik gamelan yang dimainkan sekelompok nayaga dan tembang yang dinyanyikan oleh para pesinden. Dalang memainkan wayang kulit di balik kelir, yaitu layar yang terbuat dari kain putih, sementara di belakangnya disorotkan lampu listrik atau lampu minyak (blencong), sehingga para penonton yang berada di sisi lain dari layar dapat melihat bayangan wayang yang jatuh ke kelir. Seni padang bulan adalah kesenian yang dilakukan setiap bulan purnana tiba. Kesenian yang dapat dipentaskan bermacam-macam seperti; jathilan, cobro siswo, dan topeng purbo.. Teater adalah cabang dari seni pertunjukan yang berkaitan dengan akting/seni peran di depan penonton dengan menggunakan gabungan dari ucapan, gestur (gerak tubuh), mimik, boneka, musik, tari dan lain-lain. Parade band adalah pertunjukan band dengan alat musik modern dan membutuhkan area penonton yang luas(www.wikipedia.com : 9-11-2009 1:21 AM). Dari macam-macam kesenian yang ada tersebut, disimpulkan bahwa terdapat dua area untuk pementasan yaitu di dalam ruangan dan

di luar ruangan. Kesenian teater dipentaskan di dalam ruangan karena kualitas suara dan pandangan bagi semua penonton yang dibutuhkan dalam pertunjukan tersebut. Namun tidak menutup kemungkinan diadakan pentas teater di luar ruangan tergantung dari maksud pementasan tersebut. Perlu juga diperhatikan mengenai visualisasi yang ditangkap oleh pengunjung. Kualitas cahaya yang ada di panggung pementasan harus disesuaikan sedemikian rupa sehingga didapat kenyamanan. Untuk menampung bermacam-macam kesenian baik di dalam ruangan maupun di luar ruangan dibutuhkan pertimbangan dari semua kesenian yang ada sehingga tercipta fleksibilitas. Tidak hanya dalam hal kesenian, dalam hal kerajinan juga bermacam-macam. Dari bahan baku, proses produksi dampai dengan produk jadi dalam setiap kerajinan berbeda-beda. Seperti; kerajinan kayu, gerabah, kerajinan batu, ukir bambu, dan anyaman pandan. Nama kerajinan tersebut sesuai dengan bahan baku yang digunakan dan diolah menjadi berbagai macam bentuk. Karena perbedaan tersebut maka ruang yang dibutuhkanpun berbeda. Perlu adanya fleksibilitas bagi masing-masing jenis kerajinan. Sebagai suatu tempat yang mewadahi dan memberikan fleksibilitas bagi kegiatan seni dan kerajinan tentunya menyajikan suasana yang memiliki nilai seni. Susana tersebut dapat dicapai dengan pengkondisian alam yang tepat dan elemen arsitektural yang tepat pula. Ketepatan tidak hanya didasarkan pada ekspresi namun juga dipadukan dengan fungsi atau aktivitas yang terjadi pada Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur. Pengguna akan merasakan perbedaan suasana ketika berada pada suatu tempat dengan fungsi yang berbeda pula sehingga terlihat masing-masing karakteristiknya. Desain arsitektural bangunan Pasar Seni dan Kerajinan Borobudur tidak lepas dari adanya Candi Borobudur karena menjadi sebuah icon ataupun unsur yang paling utama di Kecamatan

Borobudur. Masyarakat sekitar hidup dengan adanya Candi Borobudur terutama dari segi pariwisata. Keselarasan dan keharmonisan dengan unsur utama Kecamatan Borobudur akan lebih menegaskan cultural landscape di Kecamatan Borobudur. Unsur utama akan didorong dengan keselarasan dan keharmonisan yang ada. Begitu pula sebaliknya, dengan adanya keselarasan dan keharmonisan dengan unsur utama akan mengangkat unsur-unsur sekitarnya. Cultural landscape merupakan sebuah skala makro yang didalamnya memiliki unsur-unsur yang selaras dan harmonis. Sedangkan Pasar Seni dan Kerajinan hanyalah sebuah skala mikro yang harus memiliki keselarasan dengan unsur makro yang ada. Unsur tersebut akan mendukung satu sama lain dan lebih menegaskan eksistensi unsur utama. Kesamaan unsur secara fisik dapat diselaraskan dengan bentuk bentuk candi Borobudur yang mengerucut dan bentuk gunung paupun pegununga sekitar yang juga mengerucut. Kesamaan unsur non fisik dapat dicapai dengan mengangkat potensi alam setempat seperti penataan tempat pada Candi Borobudur yang benar benar bersatu dengan alam. Elemen bangunan yang dapat diselaraskan yaitu mengunakan batu-batu alam baik sebagai dinding maupun elemen arsitektural lainnya seperti pada elemen dinding Candi Borobudur. Namun kesamaan dan keharmonisan dengan cultural landscape tidaklah mengadopsi secara keseluruhan dengan Candi Borobudur. Tidak harus membangun Pasar Seni dan Kerajinan di atas sebuah bukit dan tidak harus juga menggunakan batu alam pada semua bagian. Penggunaan unsur-unsur tersebut hanya seperlunya namun maksimal dan tidak mengganggu fungsi yang ada. Desain arsitektural yang digunakan Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur adalah melalui pendekatan dengan desain arsitektur PascaModernisme atau Post-modern. Arsitektur ini mencampurkan antara tradisional dengan non-tradisional, gabungan modern dengan nonmodern, perpaduan antar lama dan baru. Sehingga desain arsitektural

Pasar Kerajinan dan Seni bersifat modern namun tidak meninggalkan budaya lokal setempat. Hal ini dilakukan karena konsep desain arsitektural yang dipilih menyamakan dengan kesenian di Borobudur yang terdapat kesenian tradisional dan modern. Tuntutan dari Pasar Kerajinan dan Seni tersebut adalah memberikan fleksibilitas bagi jenis - jenis kegiatan seni yang ada di Kecamatan Borobudur. Sehingga perlu penyesuaian bangunan dengan masing masing jenis kerajinan maupun kesenian yang ada. Pertunjukan seni dilakukan di dalam ruangan dan di tempat terbuka karena ada beberapa pertunjukan seni yang hanya idealnya dilakukan di tempat terbuka. Penataan ruang luar bangunan Pasar Kerajinan dan Seni selaras atau lebih memperhatikan mengenai potensi alam setempat untuk memanfaatkan sumber daya yang ada. Selain itu, perlu juga memberikan fasilitas fasilitas yang mendukung bagi pengunjung misalnya ; layanan infomasi, jadwal atau agenda kegiatan dan peralatan praktek seni.

1.2

RUMUSAN PERMASALAHAN

Bagaimana wujud rancangan Pasar Kerajinan dan Seni di Kecamatan Borobudur yang mampu memberikan fleksibilitas bagi jenis jenis kegiatan seni melalui pendekatan desain arsitektur PascaModernisme yang ditekankan pada aspek tata ruang luar dengan mengembangkan potensi alam setempat?

1.3

TUJUAN DAN SASARAN

1.3.1

TUJUAN

Merumuskan konsep perencanaan dan perancangan Pasar Kerajinan dan Seni yang mampu memberikan fleksibilitas bagi jenis

jenis kegiatan seni di Kecamatan Borobudur melalui pendekatan desain arsitektur Pasca-Modernisme yang ditekankan pada aspek tata ruang luar dengan mengembangkan potensi alam setempat.

1.3.2

SASARAN

Sebagai penulisan perencanaan dan perancangan bangunan Pasar Kerajinan dan Seni di Borobudur. Mengetahui fleksibilitas bagi jenis jenis kegiatan seni di Kecamatan Borobudur. Mendapatkan penataan ruang luar bangunan Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur dengan pendekatan arsitektur Pasca Modernisme. Mendapatkan penataan ruang luar bangunan Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur dengan mengembangkan potensi alam setempat.

1.4

LINGKUP STUDI

1.4.1

MATERI STUDI

A. Lingkup spatial Pembahasan dalam perencanaan dan perancangan Pasar Seni dan Kerajinan dibatasi atau ditekankan pada lingkup arsitektural. Bagian obyek studi yang akan diolah sebagai penekanan studi adalah penataan ruang luar dari bangunan Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur. Hal yang ingin dicapai adalah pengolahan tata ruang luar melalui pendekatan arsitektur Pasca Modernisme dan dengan mempertimbangan potensi alam setempat.

B. Lingkup substansial Bagian bagian ruang luar pada objek studi yang akan diolah sebagai penekanan studi adalah penyusunan massa, bentuk

bangunan dan elemen elemen atau komponen komponen arsitektural dari bangunan Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur. Penyusunan massa mempertimbangkan mengenai sirkulasi dan hubungan antar ruang atau massa yang ada. Bentuk bangunan yang ditekankan memiliki konsep arsitektural Pasca Modernisme dengan penambahan elemen batu alam seperti pada Candi Borobudur pada beberapa bagian bangunan Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur. Adapun penataan taman sebagai elemen pendukung bangunan sebagai area hijau dan mendukung

hubungannya dengan alam setempat.

C. Lingkup temporal Rancangan ini diharapkan akan dapat menjadi penekanan penyelesaian studi untuk kurun waktu 30 tahun. Pertimbangannya karena perkembangan dari Kecamatan Borobudur tidak mengarah ke metropolis namun lebih kepada pariwisata. Kesenian dan kebudayaan masih diperhatikan sebagai suatu kebanggaan bagi masyarakat sekitar dan hal yang menarik bagi wisatawan.

1.4.2

PENDEKATAN STUDI

Penyelesaian

penekaan

studi

akan

dilakukan

dengan

pendekatan cultural landscape. Pendekatan tersebut akan mengacu terhadap unsur pada Candi Borobudur dan tentunya masyarakat sekitar. Keselarasan tersebut dicapai dengan mengutamakan

keterbukaan dengan alam dan masyarakat. Maksud dari keterbukaan dengan alam adalah bangunan Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur memanfaatkan potensi dari alam untuk menciptakan keharmonisan dan keselarasan bangunan dengan lingkungan. Penekanan juga ditujukan kepada masyarakat terutama warga Kecamatan Borobudur dan wisatawan Candi Borobudur.

1.5

METODE STUDI

1.5.1

POLA PROSEDURAL

Cara kerja penalaran berupa penalaran induktif. Proses yang ditempuh yaitu mengumpulkan data mengenai jenis pengrajin seni dan kegiatan seni yang ada di Kecamatan Borobudur, menjabarkan desain arsitektur Pasca Modrenisme kemudian memilih bagian desain dari Pasca Modernisme yang sesuai., mengumpulkan data mengenai potensi alam di Kecamatan Borobudur. Pengumpulan data mengenai jenis pengrajin seni dan kegiatan seni bertujuan untuk mendapatkan fleksibilitas bagi pemakainnya. Desain arsitekturan Pasc-modernisme sebagai batasan dari desain yang digunakan. Desain tersebut lebih ditekankan pada pertimbangan dengan potensi alam setempat. Dari data yang bermacam macam diperoleh kesimpulan kesimpulan kecil. Kesimpulan kesimpulan tersebut saling mengikat dan memberi batasan sehingga diperoleh kesimpulan besar.

10

1.5.2

TATA LANGKAH
BAB I. PENDAHULUAN Penjelasan mengenai pentingnya budaya bagi bangsa. Penjelasan mengenai kesenian dan kebudayaan yang ada di Kecamatan Borobudur.

Perlunya tempat yang dapat menampung atau mewadahi dan memberikan fleksibilitas bagi para pengrajin seni dan pementasan kesenian.

Pengadaan Pasar Kerajinan Dan Seni di Kecamatan Borobudur


LATAR BELAKANG PENGADAAN PROYEK

Memberikan fleksibilitas bagi jenis - jenis kegiatan seni yang ada di Kecamatan Borobudur.

Desain arsitektural yang digunakan adalah melalui pendekatan dengan desain arsitektur Pasca-Modernisme atau Post-modern. Menyamakan elemen bangunan Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur dengan Candi Borobudur yaitu menggunakan batu batu alam. Memperhatikan potensi alam setempat untuk memanfaatkan sumber daya alam yang ada.

Perencanaan dan perancangan yang memberikan memberikan fleksibilitas bagi jenis - jenis kegiatan seni melalui pendekatan desain arsitektur Pasca-Modernisme yang ditekankan pada aspek tata ruang luar dengan mengembangkan potensi alam setempat.
LATAR BELAKANG PERMASALAHAN

Penataan ruang luar.

Bagaimana wujud rancangan Pasar Kerajinan dan Seni di Kecamatan Borobudur yang mampu memberikan fleksibilitas bagi jenis - jenis kegiatan seni melalui pendekatan desain arsitektur Pasca-Modernisme yang ditekankan pada aspek tata ruang luar dengan mengembangkan potensi alam
RUMUSAN PERMASALAHAN

11

RUMUSAN PERMASALAHAN
BAB IV. TINJAUAN PUSTAKA DAN LANDASAN TEORITIKAL

Pengadaan Pasar Kerajinan Dan Seni di Kecamatan Borobudur

Teori tentang ruang yang memberikan fleksibilitas. Teori mengenai desain arsitektur Pascamodernisme.

Tinjauan tentang Daerah Kecamatan Borobudur, Kecamatan Borobudur.


BAB III. TINJAUAN WILAYAH

Tinjauan tentang Pasar Kerajinan dan Seni

BAB II. TINJAUAN PROYEK

Batasan tentang Ruang Luar : Elemen pembatas ruang Elemen pengisis ruang Elemen pelengkap ruang

Teori mengenai potensi alam setempat.

Pengolahan desain arsitektural Pascamodernisme yang memberikan fleksibilitas.

Pengolahan desain arsitektural Pascamodernisme dan perlengkapan ruang luar yang memberikan fleksibilitas.

Pengolahan desain arsitektural Pascamodernisme dan perlengkapan ruang luar yang memberikan fleksibilitas dengan mengembangkan potensi alam setempat.

ANALISIS PENEKANAN STUDI

ANALISIS PROGRAMATIK Analisis Perencanaan Analisis Perancangan


BAB V. KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

Konsep Programatik Konsep Penekanan Desain

KONSEP PERENCANAAN PASAR KERAJINAN DAN SENI DI BOROBUDUR

Tabel 1.1 Tata langkah.

12

1.6

SISTEMATIKA PEMBAHASAN

1.6.1

BAB I. PENDAHULUAN

Menjelaskan mengenai; latar belakang proyek, rumusan permasalahan yang diangkat, tujuan dan sasaran, lingkup studi, kemudian metode studi yang digunakan dalam menarik kesimpulan.

1.6.2

BABII. TINJAUAN HAKIKAT OBYEK STUDI

Menjelaskan mengenai; pengertian secara harfiah maupun pengertian baku ataupun pengertian operasional tentang obyek studi, fungsi objek studi dan pengelompokan ke dalam klasifikasi tipologi bangunan, persyaratan, kebutuhan/tuntutan, standar-standar

perencanaan dan perancangan terhadap objek studi.

1.6.3

BAB III. TINJAUAN KAWASAN / WILAYAH

Menjelaskan

mengenai;

kondisi

admnistratif,

geografis,

geologis, flora, klimatologis, sosial-budaya-ekonomi, norma dan / atau kebijakan otoritas wilayah terkait, elemen-elemen kawasan dan saranaprasarana yang relevan.

1.6.4

BAB IV. TINJAUAN PUSTAKA DAN LANDASAN TEORITIKAL

Menjelaskan mengenai; tinjauan pustaka dan / atau landasan teoritikal tentang batasan teori materi studi dan disesuaikan materi studi yang diajukan pada rumusan penekanan studi, tinjauan pustaka dan / atau landasan teoritikal yang berkaitan dengan batasan target studi yang digapai dan disesuaikan dengan target kualitas desain obyek

13

studi yang diajukan pada rumusan penekanan studi, tinjauan pustaka dan / atau landasan teoritikal tentang landasan filosofi, aliran atau pendekatan yang akan digunakan di dalam menggapai target kualitas desain obyek studi.

1.6.5

BAB V. ANALISIS PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

Menjelaskan mengenai; analisis perencanaan sebagai kajian untuk memperoleh garis besar rencana solusi bagi pewujudan rancangan obyek studi, analisis perancangan untuk memperoleh gambaran solusi yang rinci dan konkret bagi penekanan desain dan yang integral dan komprehensif bagi perwujudan rancangan obyek studi, analisis perancangan penekanan studi untuk memperoleh gambaran solusi dan konkret bagi penekanan desain.

1.6.6

BAB VI. KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

Menjelaskan mengenai garis besar rencana solusi bagi perwujudan rancangan obyek studi dan sebagai gambaran rinci dan konkretisasi rencana solusi bagi perwujudan rancangan obyek studi.

14

BAB II TINJAUAN HAKIKAT PASAR KERAJINAN DAN SENI

2.1

PENGERTIAN PASAR KERAJINAN DAN SENI

Pasar dalam arti sempit adalah tempat dimana permintaan dan penawaran bertemu( http://id.wikipedia.org/ : 7/9/2009 10:30 PM). Interaksi yang terjadi adalah proses tawar menawar dan jual beli. Kerajinan adalah hal yang berkaitan dengan buatan tangan atau kegiatan yang berkaitan dengan barang yang dihasilkan melalui keterampilan tangan (kerajinan tangan). Kerajinan yang dibuat biasanya terbuat dari berbagai bahan. Dari kerajinan ini menghasilkan hiasan atau benda seni maupun barang pakai( http://id.wikipedia.org/ : 9/11/2009 1:33 AM). Seni pada mulanya adalah proses dari manusia, dan oleh karena itu merupakan sinonim dari ilmu. Dewasa ini, seni bisa dilihat dalam intisari ekspresi dari kreatifitas manusia. Seni sangat sulit untuk dijelaskan dan juga sulit dinilai, bahwa masing-masing individu artis memilih sendiri peraturan dan parameter yang menuntunnya atau kerjanya, masih bisa dikatakan bahwa seni adalah proses dan produk dari memilih medium, dan suatu set peraturan untuk penggunaan medium itu, dan suatu set nilai-nilai yang menentukan apa yang pantas dikirimkan dengan ekspresi lewat medium itu, untuk menyampaikan baik kepercayaan, gagasan, sensasi, atau perasaan dengan cara seefektif mungkin untuk medium itu. Sekalipun demikian, banyak seniman mendapat pengaruh dari orang lain masa lalu, dan juga beberapa garis pedoman sudah muncul untuk mengungkap gagasan tertentu lewat simbolisme dan bentuk(http://id.wikipedia.org/ : 9/11/2009 1:44 AM). Menurut jenisnya, Pasar Kerajinan dan Seni di Borobudur merupakan jenis pasar konsumsi karena barang barang yang dijual merupakan barang-barang keperluan konsumsi. Dalam hal ini barang-

15

barang hasil kerajinan dan kesenian yang dipertunjukkan merupakan konsumsi bagi para wisatawan.Menurut barang yang dijual, Pasar Kerajinan dan Seni di Borobudur merupakan jenis pasar kerajinan dan seni karena barang yang dijual merupakan hasil kerajinan seni dari masyarakat Kecamatan Borobudur dan kesenian yang dipertunjukkan merupakan karya seni dari masyarakat Kecamatan Borobudur.Menurut lokasinya, Pasar Kerajinan dan Seni di Borobudur merupakan sebuah Pasar Kerajinan dan Seni yang berada di Kecamatan Borobudur, Kecamatan Borobudur, Kabupaten Magelang. Sehingga Pasar Kerajinan dan Seni di Borobudur adalah suatu tempat di Kecamatan Borobudur dimana tempat tersebut terjadi proses jual beli. Barang yang dijual berupa barang-barang kerajinan tangan dan pada tempat tersebut juga menjadi tempat pertunjukan-pertunjukan seni yang ada di Kecamatan Borobudur yang dapat dinikmati oleh masyarakat maupun wisatawan. Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur juga memberikan fasilitas bagi pengunjung untuk berkreasi di bidang seni dengan belajar pada seniman yang ada di tempat tersebut. Jadi selain aktifitas jual beli yang terjadi, pengunjung juga mendapatkan pengetahuan secara nyata dalam hal seni secara langsung.

2.2

FUNGSI DAN TIPOLOGI PASAR KERAJINAN DAN SENI

Fungsi umum dari Pasar Kerajinan dan Seni di Borobudur adalah sebagai tempat jual beli benda-benda dan kegiatan kesenian, berkarya, pementasan, tempat pameran, dan sebagai tempat pertunjukan seni bagi masyarakat di Kecamatan Borobudur. Adapun fungsi yang ingin dicapai berdasarkan permasalahan yaitu mewadahi dan memberikan fleksibilitas bagi pengrajin-pengrajin seni maupun kegiatan-kegiatan seni Kecamatan Borobudur. Mewadahi memiliki arti di

mengumpulkan

bermacam-macam jenis pengrajin seni dalam suatu tempat. Perilaku yang dilakukan para pengrajin seni juga bermacam-macam yaitu pengrajin seni

16

yang menghasilkan karya seni berwujud barang dan pengrajin seni yang menghasilkan karya seni berwujud visual. Baik pengrajin seni yang menghasilkan barang maupun visual memiliki golongan tersendiri berdasarkan karakteristik karya seni yang dihasilkan. Golongan dari pengrajin seni yang menghasilkan barang dibedakan menjadi; pengrajin kayu, pengrajin bambu, pengrajin gerabah, pengrajin batu, dan anyaman pandan. Golongan dari pengrajin seni yang menghasilkan wujud viasual adalah seniman wayang, seniman tari, seniman jathilan, dan lain-lain. Oleh karena itu perlunya fleksibilitas bagi masing-masing kegiatan agar dalam mengapresiasikan karya dari pengrajin seni dapat maksimal. Sama halnya juga terhadap kesenian seni di Kecamatan Borobudur, perlunya fleksibilitas tempat terhadap kesenian yang akan dipertunjukkan. Faktor keterpenuhan fungsi dan kualitas dari produk yang dihasilkan berpengaruh terhadap kualitas dari Pasar Kerajinan dan Seni di Borobudur. Kualitas yang baik akan berpengaruh terhadap pengunjung yang ada. Jumlah minat maupun pengunjung akan menentukan keberhasilan fungsi dan

keberlanjutan dari Pasar Kerajinan dan Seni di Borobudur. Suatu pasar merupakan tempat yang ramai, mewadahi banyak orang dan umum bagi semua kalangan. Oleh karena itu Pasar Kerajinan dan Seni di Borobudur tergolong dalam bangunan publik. Interaksi atau hubungan manusia merupakan unsur yang terdapat pada bangunan publik. Pengolahan elemen elemen arsitektural disesuaikan dengan golongan dari bangunan Pasar Kerajinan dan Seni di Borobudur. Oleh karena itu elemen bukaan akan lebih banyak sehingga fungsi interaksi yang terjadi pada Pasar Kerajinan dan Seni di Borobudur akan terpenuhi. Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur termasuk dalam fasilitas kebudayaan. Memenuhi terhadap aspek kesenian maupun kerajinan yang ada di Kecamatan Borobudur. Acuan yang dipakaipun berasal dari cultural landscape pada daerah tersebut. Dengan tidak berusaha menyaingi pesona Candi Borobudur namun menyamakan dengan estetika dan pesona yang ada pada Candi Borobudur karena tanpa Candi Borobudur, tidak akan ada

17

atau munculnya para pengrajin seni. Keduanya akan saling mendukung dan tidak menjatuhkan satu sama lain. Keharmonisan, keselarasan, kebudayaan dan estetika yang kental akan menjadi nilai positif terhadap pandangan masyarakat sekitar maupun mengunjung yang datang ke Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur.

2.3

TINJAUAN TERHADAP PASAR GABUSAN

Untuk mengetahui atau mengenal sebuah Pasar Kerajinan dan Seni, perlu adanya penunjauan terhadap kawasan sejenis. Peninjauan tersebut berfungsi untuk mengetahui secara cepat mengenai hal-hal yang sangat diperlukan dalam sebuah Pasar Kerajinan dan Seni dan juga mengetahui kegiatan maupun sirkulasi yang ada pada Pasar Kerajinan dan Seni tersebut.Obyek yang akan dijadikan tinjauan adalah Pasar Gabusan. Alasannya karena obyek tersebut masih memiliki kultur dan budaya yang hampir sama dengan kultur dan budaya yang ada di Desa Borobudur. Pasar Seni Gabusan adalah pusat jual-beli produk kerajinan dan karya seni warga Bantul. Terletak 10 km arah selatan pusat Kota Yogyakarta yakni di Jalan Parangtritis km 9,5 Gabusan, Sewon, Bantul.

Gambar 2.1 Citra satelite Pasar Gabusan (www.bantulcraft.com : 2/9/2009 6:01 PM)

18

Tiba di kawasan Pasar seni Gabusan, anda akan disapa oleh gerbang yang didesain sangat menarik. Di gerbang itu, tersedia resto yang akan memanjakan lidah, tempat penyebrangan dan ramp. Bersantap di resto itu, selain menikmati lezatnya hidangan anda juga dapat melihat pemandangan seluruh kawasan Gabusan dari atas. Tak jauh dari wilayah itu, terdapat ruko sebagai pusat informasi sekaligus tempat pelayanan kebutuhan wisatawan. Desain ruko itu sengaja dibuat artistik sehingga memiliki daya tarik tersendiri.

Gambar 2.2 Pusat Informasi (www.yogyes.com: 2/9/2009 5:55 PM)

Pusat informasi yang terdapat di ruko yang terletak di kawasan ini akan membantu anda mencari produk kerajinan yang diinginkan. Di pusat informasi itu, anda bisa melihat detail produk beserta harga dan di kios mana memesan. Terhubung dengan jaringan internet, adanya pusat informasi ini sekaligus memberi petunjuk bagia anda bahwa semua barang yang tersedia di Pasar Seni Gabusan bisa dipesan secara online. Bangunan dan ruang luar di desain dengan sangat unik dan memperhatikan lingkungan sekitar. Kolom kolom penyangga balok atap dibuat miring sehingga jangkauan seakan lebih luas. Pasar Bugisan tersebut terdiri dari berbagai massa. Penataan elemen hijau seperti taman

19

selain difungsikan untuk peneduh juga difungsikan untuk menghubungkan massa-massa tersebut.

Gambar 2.3 Los kerajinan seni (http://onthelpotorono.wordpress.com/ : 2/9/2009 6:00 PM)

Gambar 2.4 Rest room dan mushola yang unik (http://onthelpotorono.wordpress.com/ : 2/9/2009 6:00 PM)

Gabusan dirancang untuk membuka akses pengrajin ke pasar internasional. Karenanya, tak seperti pasar lain, desain pasar yang menampung sekitar 444 pengrajin ini juga bertaraf internasional. Perancangan bangunan pasar ini tak hanya melibatkan arsitek dalam negeri saja, tetapi juga mancanegara, tentu dengan menonjolkan arsitektur lokal. Terbagi dalam 16 los, Gabusan menjual kerajinan dari ragam bahan dasar, mulai dari kulit, logam, kayu, tanah liat hingga eceng gondok.

20

Gambar 2.5 Patung, hiasan, dan lukisan onthel (http://onthelpotorono.wordpress.com/ : 2/9/2009 6:00 PM)

Merangkul perajin secara langsung berarti memotong mata rantai distribusi sehingga harga produk kerajinan di sana pun relatif murah. Pengrajin dapat memamerkan dan menjual karya seninya sendiri sehingga dirinya dikenal sedangkan pembeli mendapatkan barang kerajinan seni dengan harga yang relatif murah.
Gambar 2.6 Proses jual beli antara produsen dengan konsumen (http://www.flickr.com/ 2/9/2009 :6:08 PM)

21

2.4

PERSYARATAN, KEBUTUHAN / TUNTUTAN, STANDAR STANDAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

2.4.1

PERSYARATAN

Dalam pemilihan site memperhatikan terhadap perencanaan kawasan di Kecamatan Borobudur sehingga sesuai dengan rencana pembangunan pada daerah tersebut,

Standar sempadan dengan jalan dan batas lainnya, Standar tinggi bangunan di Kecamatan Borobudur.

2.4.2

KEBUTUHAN / TUNTUTAN

Pasar Kerajinan dan seni Borobudur memiliki tujuan untuk mewadahi para pengrajin seni dan kesenian yang ada di Kecamatan Borobudur. Karena para pengrajin seni dan kesenian terdiri dari bermacam-macam jenis, maka dibutuhkan fleksibilitas pada ruang agar kegiatan yang dilakukan baik oleh pengrajin seni maupun kesenian berjalan sesuai dengan fungsinya. Pasar Kerajinan dan seni Borobudur memiliki fungsi utama sebagai fungsi paling vital dari tempat tersebut dan fungsi penunjang yang mendukung berlangsungnya fungsi utama. Fungsi-fungsi tersebut adalah :

A. Fungsi Utama 1. Panggung Pementasan Panggung pementasan digunakan untuk pertunjukan kesenian-kesenian di Kecamatan Borobudur. Terdapat 2 tipe panggung untuk memberikan fleksibilitas bagi pementasan kesenian-kesenian di Kecamatan Borobudur, antara lain :

22

Panggug indoor Digunakan bagi kesenian dengan jumlah peserta pentas yang tidak terlalu banyak. Maupun kesenian kontemporer yang lebih banyak berupa drama dan memiliki pesan yang mendalam. Tamu yang datang lebih banyak dikhususkan oleh pejabat pemerintah maupun tamu-tamu undangan lainnya.

Panggung outdoor Digunakan bagi semua jenis kesenian terutama kesenian daerah yang dipentaskan oleh banyak orang karena membutuhkan ruang gerak yang cukup luas. Tidak membatasi bagi kalangan yang ingin menonton pertunjukan baik dari; pemerintah, wisatawan, maupun warga setempat.

2. Tempat Pameran Tempat pameran merupakan tempat untuk

memamerkan atau memperkenalkan hasil karya kesenian dari pengrajin yang ada di Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur. Pada setiap pameran memiliki tema dan penggolongan jenis karya seni. Oleh karena itu, ruang pameran harus bisa memenuhi fungsi-fungsi yang berbeda dari setiap jenis karya seni. 3. Bengkel Seni Setiap jenis karya seni memiliki tempat sendiri untuk mengerjakan karyanya maupun menjualnya. Tempat tersebut adalah bengkel seni. Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur menyediakan bengkel seni dengan fasilitas: Ruang menjual hasil karya seni, Ruang mengerjakan karya seni, Ruang praktek bagi pengunjung.

23

B. Fungsi Penunjang 1. Tempat Parkir Tempat parkir disesuaikan dengan jenis kendaraan yang ada di Kecamatan Borobudur. Macam-macam kendaraan di Kecamatan Borobudur yang kemudian akan berhubungan dengan Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur : Bus wisata Bus dengan tujuan Candi Borobudur dan membawa wisatawan. Mobil Dapat berupa; mobil pribadi, travel, maupun hotel. Truk / mobil pengangkut lainnya Berfungsi membawa keperluan pentas maupun hasil karya seni Sepeda motor Merupakan kendaraan mayoritas masyarakat di Kecamatan Borobudur. Andong Kendaraan wisatawan. Becak Sama halnya dengan andong namun wisatawan yang menaiki becak tidak terlalu banyak. Sepeda Sama halnya dengan sepeda motor, masyarakat di Kecamatan Borobudur masih banyak yang memakai sepeda. 2. Pos Satpam Bertugas mengawasi tempat parkir dan bangunan Pasar Kerajinan dan Seni. tradisional yang sering digunakan oleh

24

3. Pusat Layanan Informasi Memberikan informasi-informasi bagi pengunjung mengenai Pasar Kerajinan dan Seni. 4. Ruang pengelola Menjadi pusat dari manajemen yang ada di Pasar Seni dan Kerajinan Borobudur. 5. Cafetaria Merupakan sebuah tempat makan bagi pengunjung maupun pedagang yang berada di Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur. 6. Gudang Tempat menyimpan barang-barang keperluan panggung dan pementasan. 7. KM/WC

C. Lain-lain 1. Pintu Gerbang 2. Taman vegetasi 3. Kolam

2.4.3

STANDAR-STANDAR

Standar yang dipakai berupa : Standar parkir kendaraan, Standar perencanaan tempat pertunjukan (indoor dan outdoor), Standar perencanaan ruang-ruang umum ( pos satpam, ruang administrasi, ruang pengelola, dan lain-lain), Standar perencanaan ruang-ruang khusus (bengkel seni), Standar perencanaan dapat dicari dari standar yang sudah ada pada buku. Bagi standar ruang-ruang tertentu yang tidak tercantum dalam buku dapat diperoleh berdasarkan informasi dari masyarakat.

25

2.5

PENJELASAN PENJELASAN LAIN

2.5.1

VISI MISI

A. Visi 1. Terhubung atau terjembataninya antara pengunjung/wisatawan (domestik maupun mancanegara) dengan kerajinan dan kesenian yang ada di Kecamatan Borobudur. 2. Meningkatnya perekonomian masyarakat di Kecamatan Borobudur terutama bagi para pengrajin seni dan kesenian.

B. Misi Mewadahi pengrajin seni dan kesenian dalam satu tempat dengan memberikan fleksibilitas bagi setiap pengrajin seni dan kesenian agar kerajinan dan kesenian yang ada di Kecamatan Borobudur mudah untuk dipublikasikan terutama bagi

pengunjung/wisatawan (domestik maupun mancanegara).

2.5.2

IDEOLOGI

Pasar Seni dan Kerajinan Borobudur yang menerapkan culture landscape pada desain. Sehingga tidak lepas dari pengaruh daerah dimana pasar seni dan kerajinan tersebut dibuat.

2.5.3

FILISOFI

Kegiatan Seni yang ada berupa seni tradisional dan modern sehingga dalam penerapan desain arsitektural menggunakan arsitektur Pascamodernisme yang menggabungkan antara tradisional dan modern. Selain itu juga menerapkan desain yang menonjolkan alam setempat karena tuntutan ideologi culture landcape.

26

BAB III TINJAUAN KAWASAN / WILAYAH

3.1

KONDISI ADMINISTRATIF

Kecamatan Borobudur merupakan satu dari 21 kecamatan yang ada di Kabupaten Magelang. Terdapat 20 desa pada kecamatan tersebut, antara lain : Desa Giripurno Desa Giritengah Desa Tuksongo Desa Majaksingi Desa Kenalan Desa Bigaran Desa Sambeng Desa Candirejo Desa Ngargogondo Desa Wanurejo Desa Borobudur Desa Tanjungsari Desa Karanganyar Desa Karangrejo Desa Ngadiharjo Desa Kebonsari Desa Tegalarum Desa Kembanglimus Desa Wringinputih Desa Bumiharjo

Gambar 3.1 Peta Kecamatan Borobudur.

27

3.2

KONDISI PADA MASA LAMPAU

3.2.1

GARIS SUMBU YANG LURUS

Candi Borobudur memiliki hubungan yang erat dengan Candi Pawon dan Candi Mendut. Hal tersebut terbukti dengan adanya hubungan sumbu imajiner yang lurus antara Candi Borobudur, Candi Pawon dan Candi Mendut, seperti yang ada pada gambar berikut:

Gambar 3.2 Garis sumbu yang lurus

Tiga Bangunan Candi Mendut, Pawon dan Borobudur didirikan menurut satu garis lurus yang berhubungan satu sama lain. Yang berhubungan dengan sepuluh tingkat Bodhisattwa tak lain adalah Borobudur dengan sepuluh terasnya. Apabila Borobudur merupakan lambang sepuluh tingkatan Bodhisatwa maka Candi Mendut dan Pawon merupakan dua tingkatan persiapan. Jika Borobudur melambangkan tingkatan Spiritual yang dalam bahasa Sansekerta disebut Lokotara, maka dua Candi sebelumnya melambangkan tingkatan duniawi atau Laukika. Candi Mendut melambangkan Prayogamarga (Jalan Persiapan Yoga),

28

sedang

Candi

Pawon

menggambarkan

Sambharamarga

(tingkat

kebersamaan semesta). Pada candi Mendut diadakan upacara kebaktian dan khotbahkhotbah sebelum bermeditasi di Borobudur. Candi Pawon merupakan pintu gerbang candi Borobudur, tempat umat membersihkan badan dan pikirannya dari kekotoran-kekotoran (batin) sebelum menginjak tempat yang dianggap suci itu.

3.2.2

BENTUK RUMAH PADA MASA LAMPAU

Bentuk rumah pada masa tersebut bukanlah Joglo melainkan rumah panggung dengan atap panjang. Hal tersebut dibuktikan dengan adanya relief yang menggambarkan rumah panggung dan atap panjang. Yang selama ini kita tahu bahwa relief yang ada pada Candi Borobudur adalh relief yang menceritakan kondisi masyarakat pada masa itu. Berikut ini adalah salah satu contoh relief yang menampakkan bentuk rumah panggung.

Gambar 3.3 Relief Karmawibangga panil 146

29

3.3

KONDISI GEOGRAFIS, GEOLOGIS, FLORA DAN FAUNA

3.3.1

GEOGRAFIS

Sebagian kecamatan Borobudur berada pada lereng pegunungan Menoreh. Sebagian lainnya berada disekitar sungai besar yang ada di Borobudur yaitu sungai Sileng dan sungai Progo. Batas-batas wilayah : Utara Selatan Timur Barat : Kecamatan Mungkid : Pegunungan Menoreh ( DIY ) : Kecamatan Muntilan : Kecamatan Salaman

3.3.2

GEOLOGIS

Kondisi tanah di Kecamatan Borobudur relatif datar walaupun ada beberapa desa yang berada di lereng pegunungan Menoreh. Karena diapit oleh beberapa sungai besar, tanah di Kecamatan Borobudur cukup subur. Oleh karena itu mayoritas masyarakat bekerja sebagai petani.

3.3.3

FLORA DAN FAUNA

A. Flora Flora di Kecamatan Borobudur relatif sama dengan flora di Indonesia pada umumnya. Seperti ; pohon kelapa dan pakis.

B. Fauna Mayoritas fauna yang ada adalah ; sapi, kuda, ayam dan burung. Sapi digunakan untuk membajak sawah. Kuda dijadikan

30

menjadi andong. Ayam untuk diperdagangkan dalam hal daging dan telornya. Burung sebagai peliharaan atau koleksi bagi pecinta burung, selain itu burung banyak terdapat di Kecamatan Borobudur karena daerahnya yang masih alami dan banyak pepohonan .

3.3.4

KONDISI KLIMATOLOGIS

Kecamatan Borobudur merupakan bagian dari negara Indonesia yang terletak di garis Katulistiwa. Musim yang ada di daerah garis Katulistiwa adalah musim kemarau dan penghujan. Kecamatan Borobudur dilalui oleh beberapa sungai besar sehingga untuk pengairan air pada musim kemarau dan pembuangan air hujan pada musim penghujan mudah dilakukan.

3.3.5

KONDISI SOSIAL-BUDAYA-EKONOMI

Mayoritas masyarakat bekerja sebagai petani. Selain itu, karena di Kecamatan Borobudur terdapat Candi Borobudur, banyak masyarakat yang bekerja di Candi Borobudur baik sebagai bagian dari pengelola candi maupun sebagai pedagang yang berjualan di Candi Borobudur. Borobudur merupakan daerah yang memiliki unsur budaya yang kuat. Oleh karena itu banyak seniman yang ada di Kecamatan Borobudur baik dari seniman batu, kayu, lukis, maupun seniman teater.

3.3.6

NORMA DAN ATAU KEBIJAKAN OTORITAS KECAMATAN BOROBUDUR

Sebagai suatu icon tentunya Candi Borobudur memiliki eksistensi yang tinggi. Eksistensi tersebut akan mudah terlihat apabila memang

31

diberikan jalur yang sesuai dan dukungan dari elemen-elemen lainnya. Kecamatan Borobudur memiliki batasan pada pembangunan. Ketinggian bangunan tidak boleh lebih tinggi maupun menyaingi dari ketinggian Candi Borobudur. Hal ini merupakan salah satu upaya untuk menonjolkan atau menjaga aksistensi Candi Borobudur dalam segi visual. Bangunan yang lebih tinggi dari Candi Borobudur tentunya akan menutupi dan mengganggu visualisasi Candi Borobudur

3.3.7

KONDISI ELEMEN-ELEMEN KAWASAN

A. Tata Guna Lahan

Gambar 3.4 Tata guna lahan Kecamatan Borobudur. Keterangan : Bangunan (rumah warga, warung, supermarket, pasar, dan lain-lain). Sungai Candi Borobudur Candi Pawon Pagar Candi Borobudur Jalan raya

32

Perkebunan yang ada di Kecamatan Borobudur mayoritas berada disekitar rumah warga masing-masing sehingga tidak terlalu banyak rumah yang berdekatan. Persawahan berada dalam wilayahwilayah tertentu (berbeda dengan penempatan perkebunan). Bangunan lebih banyak berada pada daerah sekitar bangunan komersial terutama sekitar Pasar Borobudur dan Terminal Borobudur.
JENIS/GUNA LAHAN PRESENTASE

Bangunan Perkebunan Persawahan Komplek Candi Borobudur TOTAL


Tabel 3.1 Presentase Tata Guna Lahan

50 % 35 % 10 % 5% 100 %

B. Tata Bangunan

Gambar 3.5 Perbandingan ketinggian bangunan.

Keterangan : Candi Borobudur Bangunan di Kecamatan Borobudur

33

Bangunan di Kecamatan Borobudur terdiri dari 2 jenis bangunan ; bangunan tipe 1 lantai dan bangunan tipe 2 lantai. Dipersyaratkan ketinggian bangunan di Kecamatan Borobudur maksimal 15 20 m (menurut UNESCO). Tidak menutup kemungkinan adanya bangunan yang melewati standar bangunan namun dengan persyaratan dan perizinan yang cukup rumit. Di Kecamatan Borobudur diberlakukan standar bangunan yang cukup ketat untuk menjaga eksistensi dari Candi Borobudur yang menjadi suatu icon di Indonesia terutama di Kecamatan Borobudur.

C. Sirkulasi 1

Gambar 3.6 Jalan raya di Kecamatan Borobudur. Keterangan : 1 2 3 : Jalan dari Kecamatan Salaman : Jalan dari Kecamatan Mungkid : Jalan Alternatif Yogyakarta

34

Kecamatan Borobudur dilalui oleh 2 jalan besar yaitu dari Kecamatan Salaman dan dari Kecamatan Mungkid. Kemudian 1 jalan alternatif dari Yogyakarta. Sehingga terdapat 3 jalan vital yang menghubungkan Kecamatan Borobudur dengan daerah lain. Terdapat pula jalan jalan di dalam Kecamatan Borobudur yang menghubungkan antar desa. Jalan relatif bagus dan bisa dilalui semua kendaraan karena sudah di aspal. Kecuali untuk jalan di dalam desa, mayoritas masih berupa jalan tanah dan paving block.

D. Ruang Terbuka Tidak banyak ruang terbuka yang sengaja dibuat di Kecamatan Borobudur karena daerah yang mayoritas masih alami (banyak pepohonan dan tanaman lain). Adapun ruang terbuka yang sengaja dibuat namun bukan milik Kecamatan Borobudur namun milik Komplek Candi Borobudur. Yang ada hanyalah perkebunan dan persawahan yang masih banyak terdapat di Kecamatan Borobudur.

E. Tata tanda Tata tanda mayoritas terdapat disekitar daerah yang ramai. Berupa; penunjuk arah, iklan, nama toko, dan lain-lain.

F. Aktifitas Pendukung Kawasan 1. Candi Borobudur 2. Supermarket 3. Gereja dan Masjid 4. Sekolah 5. Pasar Borobudur 6. Terminal 7. Lain-lain

35

3.3.8

KONDISI SARANA-PRASARANA DI KECAMATAN BOROBUDUR

A. Transportasi 1. Transportasi Umum Bus Terdapat 2 jenis bus yang ada di Kecamatan Borobudur. Bus umum sebagai transportasi ke kecamatan lain maupun provinsi lain. Bus pariwisata yang mengangkut wisatawan Candi Borobudur. Angkot Angkot memiliki jangkauan wilayah yang lebih kecil dari pada bus. Jalur yang dilalui di wilayah kabupaten Borobudur antara lain di dalam kecamatan dan antar kecamatan di Kebupaten Borobudur. Ojek Sepeda Motor Jalur dari tukang ojek tergantung dari pengguna. Namun kebanyakan jalur yang dilalui hanyalah sebatas di dalam Kecamatan Borobudur. Rata-rata pengguna adalah masyarakat dari Kecamatan Borobudur sendiri. Andong Jalur yang dilalui berada di dalam Kecamatan Borobudur. Pengguna adalah masyarakat di Borobudur dan wisatawan yang berkunjung ke Borobudur. Andong yang mengangkut para wisatawan memiliki komunitas sendiri. Becak Biasanya pengguna adalah masyarakat Kecamatan Borobudur terutama para pedagang Pasar yang membawa barang-barang dagangannya. Jangkauan sebatas di dalam Kecamatan Borobudur.

36

2. Transportasi Khusus Mobil Terdapat 2 jenis mobil di Kecamatan Borobudur. Mobil pribadi yang digunakan oleh pemilik sendiri maupun keluarga dan mobil hotel sebagai akomodasi transportasi. Sepeda Motor Merupakan kendaraan mayoritas masyarakat

Borobudur dari semua kalangan. Jalur yang dilalui bebas tergantung tujuan dari si pengendara sepeda motor. Sepeda Merupakan kendaraan yang dipakai untuk jarak pendek. Mayoritas masyarakat yang memakai adalah kaum pelajar SD,SMP dan SMA.

B. Jalan Jalan di Kecamatan Borobudur terdapat 2 jenis. Jalan yang sudah di aspal dan jalan yang belum di aspal. Jalan yang sudah di aspal memiliki 2 jalur yaitu jalur kanan dan jalur kiri. Terdapat di daerah yang ramai dan jalan penguhubung antar kecamatan. Jalan yang belumdi aspal terdapat di dalam dusun-dusun.

3.3.9

LOKASI KERAJINAN SENI DI KECAMATAN BOROBUDUR

A. Macam-macam Kerajinan yang Ada di Kecamatan Borobudur Industri kerajinan seni yang ada di Kecamatan Borobudur tidak tersebar merata di tiap-tiap desa namun terpusat pada beberapa daerah. Kerajinan seni tersebut merupakan kerajinan yang sudah dikenal dibidangnya. Secara detail dijelaskan sebagai berikut sebagai berikut :

37

1. Kerajinan kayu Kerajinan kayu yang cukup dikenal berada di desa wanurejo. Terdapat 2 tempat yang cukup dikenal, di dusun tinggal bernama Kriya Kayu Rik-rok dan di dusun Jowahan. Kayu yang di jual berupa ; kayu hias dengan ukiran-ukiran indah

disekelilingnya.

Gambar 3.7 Kriya kayu Rik-rok.

Sering dikunjungi oleh wisatawan karena dimasukkan dalam jalur wisata Candi Borobudur. Lokasinya di seberang jalan raya sehingga untuk akses mudah dijangkau.

Gambar 3.8 Kerajinan Kayu

38

Hasil produksi seagian besar di setor kepada pedagangpedagang di Candi Borobudur maupun di tempat lain. Akses ke lokasi relatif sulit karena berada di tengah-tengah desa. 2. Kerajinan Gerabah Kerajinan Gerabah terdapat di desa Karanganyar dusun Nglipoh. Mayoritas penduduk di dusun Nglopih menjadi pengrajin gerabah. Hasil produksi dijual di Pasar (untuk gerabah dengan fungsi umum) dan di Candi Borobudur ( untuk gerabah yang menonjolkan unsur seni/dekorasi).

Gambar 3.9 Pembuatan gerabah mentah.

Gambar 3.10 Gerabah dikeringkan sebelum dibakar.

Gambar 3.11 Gerabah dibakar agar kaku dan mengeras.

Gambar 3.12 Gerabah yang sudah dibakar Gambar 3.13 Finishing/pengecatan gerabah.

39

3. Kerajinan Batu Kerajinan batu berada di Desa Borobudur. Mayoritas bentuk kerajinan batu berupa replika patung Budha dan Candi Borobudur. Terdapat 2 jenis proses produksi dengan cetakan dan dengan penatahan dari batu langsung.
Gambar 3.14 Hasil karya kerajinan batu.

4. Kerajinan Bambu

Gambar 3.15 Pembuatan kursi dari bambu

Gambar 3.16 Pernis dan cat merupakan bahan finishing

Gambar 3.17 Gudang penyimpanan bambu-bambu.

40

Kerajinan bambu tersebut terpusat di Desa Tuksongo. Akses menuju lokasi relatid sulit karena berada di tengah-tengah desa. Karena kurangnya kemudahan dalam aksesnya maka kerajinan ini kurang dikenal oleh wisatawan. Untuk kerajinan ukir dari bambu disetorkan untuk dijual di Candi Borobudur. Sedangkan untuk hasil karya bernilai fungsional tinggi (kursi bambu, meja bambu, dan lain-lain), barang-barang produksi berdasarkan pesanan yang ada. 5. Anyaman Pandan Desa Candirejo merupakan salah satu desa wisata yang dikunjungi oleh para wisatawan baik manca maupun domestik. Desa ini terkenal dengan anyaman pandannya yang begitu indah. 6. KSBI (Komunitas Seniman Borobudur Indonesia)

Gambar 3.18 Lokasi KSBI

Merupakan

komunitas

bagi

seniman

yang

ada

di

Kecamatan Borobudur. Mayoritas keahlian dari orang-orang yang ada didalamnya adalah melukis. Namun sering juga mereka melakukan pementasan-pementasan teater kontemporer.

41

B. Alternatif Lokasi Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur Penentuan alternatif lokasi pasar kerajinan dan seni di Kecamatan Borobudur berdasarkan kriteria-kriteria sebagai berikut : 1. Akses

Gambar 3.19 Akses lokasi antar pengrajin seni.

Terdapat 2 alternatif dilihat dari segi kedekatan antar lokasi pengrajin seni. Keduanya terletak pada daerah persawahan yang relatif datar.

D B

Gambar 3.20 Akses menuju lokasi Pasar Kerajinan dan Seni.

42

Dipilih berdasarkan pertimbangan kedekatan dengan jalan raya dan aksesibilitas masuk maupun keluar dari lokasi tersebut.

2. View D

C E B

Gambar 3.21 View dari alternatif tapak yang ada.

View yang ditekankan adalah view menuju Candi Borobudur dan view pendukung lain berupa suasana alami (pepohonan,

persawahan, dan lain-lain).

43

3. Utilitas

Gambar 3.22 Alternatif tapak berdasarkan segi utilitas.

Pemilihan berdasarkan kedekatan dengan pembuangan air. Pada kedua lokasi tersebut dekat dengan sungai yang cukup lebar untuk pembuangan air hujan.

44

3.4

PASAR KERAJINAN DAN SENI BOROBUDUR YANG DIINGINKAN BERDASARKAN TINJAUAN WILAYAH

3.4.1

MENAMPUNG BERBAGAI MACAM JENIS KERAJINAN DAN SENI

Jenis kerajinan yang ada di Kecamatan Borobudur bermacam-macam jenisnya. Masing-masing jenis kerajinan memiliki proses dan ruang gerak yang berbeda dengan kerajinan yang lain. Oleh karena itu penyusunan masa pada Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur dilakukan secara cluster dengan memisahkan fungsi dari kerajinan-kerajinan yang ada. Hal tersebut memudahkan baik bagi perajin kerajinan sendiri karena ruang gerak yang dibutuhkan memadai dan bagi pengunjung karena lebih berkonsentrasi pada suatu tempat tertentu sebelum berpindah ke tempat lain.

3.4.2

MEMBERIKAN FASILITAS TEMPAT BAGI KESENIAN YANG ADA DI KECAMATAN BOROBUDUR

Kesenian yang adapun bermacam-macam di Kecamatan Borobudur dan memiliki perbedaan baik dari tujuan mauppun wadah yang dibutuhkan. Pada Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur diberikan fasilitas untuk pertunjukan indoor dan outdoor sehingga semua kesenian yang ada dapat dilakukan pada tempat tersebut.

3.4.3

MEMBERIKAN SUASANA KAWASAN SEKITAR BOROBUDUR PADA MASA LALU

Suatu konsep pemikiran yang memberikan kenangan pada masa lalu namun serasi atau cocok apabila di wujudkan pada masa sekarang ini. Oleh karena itu gaya arsitektur yang diambil adalah Pasca-modernisme.

45

Dengan unsur-unsur masa lalu yang dimasukan adalah; rumah panggung, atap panjang dan elemen batu pada Candi Borobudur. Kemudian digabungkan dengan beton bertulang dan elemen kaca sehingga dua masa yaitu masa lampau dan sekarang dapat ditampilkan secara bersama.

3.4.4

MEMPERHATIKAN LETAK CANDI BOROBUDUR

Arah bangunan menghadap ke Candi Borobudur dan dapat terlihat dengan jelas. Menegaskan bahwa terdapat suatu kaitan antara Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur dengan Candi Borobudur secara makro. Hubungan tersebut adalah hubungan yang lebih meng-eksistensikan Candi Borobudur sendiri. Bangunan yang menghadap Candi Borobudur adalah pusat dari cluster yaitu ruang pameran kerajinan seni dan ruang pentas kerajinan seni indoor.

3.4.5

AKSES YANG STRATEGIS BAGI WISATAWAN

Akses bagi wisatawan tentunya berhubungan dengan sarana transportasi yang digunakan oleh wisatawan tersebut. Di Kecamatan Borobudur masih terdapat daerah yang susah dilalui oleh kendaraan besar seperti bus dan hanya bisa dilalui oleh sepeda motor maupun mobil. Oleh karena itu site yang dipilih haruslah site yang mudah dijangkau.

46

BAB IV TINJAUAN PUSTAKA DAN LANDASAN TEORITIKAL

4.1

TINJAUAN UMUM

4.1.1

DEFINISI PASAR KERAJINAN DAN SENI

Pasar dalam arti sempit adalah tempat dimana permintaan dan penawaran bertemu( http://id.wikipedia.org/ : 7/9/2009 10:30 PM). Interaksi yang terjadi adalah proses tawar menawar dan jual beli. Kerajinan adalah hal yang berkaitan dengan buatan tangan atau kegiatan yang berkaitan dengan barang yang dihasilkan melalui keterampilan tangan (kerajinan tangan). Kerajinan yang dibuat biasanya terbuat dari berbagai bahan. Dari kerajinan ini menghasilkan hiasan atau benda seni maupun barang pakai( http://id.wikipedia.org/ : 9/11/2009 1:33 AM). Seni pada mulanya adalah proses dari manusia, dan oleh karena itu merupakan sinonim dari ilmu. Dewasa ini, seni bisa dilihat dalam intisari ekspresi dari kreatifitas manusia. Seni sangat sulit untuk dijelaskan dan juga sulit dinilai, bahwa masingmasing individu artis memilih sendiri peraturan dan parameter yang menuntunnya atau kerjanya, masih bisa dikatakan bahwa seni adalah proses dan produk dari memilih medium, dan suatu set peraturan untuk penggunaan medium itu, dan suatu set nilai-nilai yang menentukan apa yang pantas dikirimkan dengan ekspresi lewat medium itu, untuk menyampaikan baik kepercayaan, gagasan, sensasi, atau perasaan dengan cara seefektif mungkin untuk medium itu. Sekalipun demikian, banyak seniman mendapat pengaruh dari orang lain masa lalu, dan juga beberapa garis pedoman sudah muncul untuk mengungkap gagasan tertentu lewat simbolisme dan bentuk(http://id.wikipedia.org/ : 9/11/2009 1:44 AM). Sehingga dapat disimpulkan bahwa Pasar

47

Kerajinan dan Seni[1] adalah tempat berkarya, pementasan, tempat pameran, dan tempat berjualan benda-benda dan kegiatan kesenian.

4.1.2

MACAM-MACAM KESENIAN DI KECAMATAN BOROBUDUR

A.

Jathilan Jathilan[2] merupakan kesenian yang menyatukan antara unsur gerakan tari dengan magis. Kesenian yang juga sering disebut dengan nama jaran kepang ini dapat dijumpai di desa-desa di Jawa. Pagelaran ini dimulai dengan tari-tarian. Kemudian para penari bak kerasukan roh halus sehingga hampir tidak sadar dengan apa yang mereka lakukan. Di saat para penari bergerak mengikuti irama musik dari jenis alat musik jenis alat gamelan seperti saron, kendang, dan gong ini, terdapat pemain lain yang mengawasi dengan memegang pecut atau cemeti. Pemain yang bertugas mengawasi itu adalah yang terpenting dalam jathilan ini. Dia adalah dukunnya dan dia mengendalikan roh halus yang merasuki para penari. Para penari yang umumnya menggunakan kuda kepang bambu yang dianyam menyerupai kuda.

Para penari ini juga melakukan atraksi-atraksi berbahaya yang tak dapat dinalar oleh akal sehat. Diantaranya adalah mereka dapat dengan mudah memakan benda-benda tajam sperti silet, pecahan kaca, atau bahkan lampu tanpa terluka atau merasakan sakit. Ketika mereka di lecuti dengan cambuk atau cemeti pun, tubuh mereka tidak terluka[3].

1 2

http://id.wikipedia.org/2009/22/09/pasarseni/ Jathilan adalah tradisional jawa yang pemainnya menggunakan jaran kepang dan diiringi dengan alat musik gamelan seperti gendhang, saron, dan gong. 3 http://ianah123.wordpress.com/2008/02/12/jathilan/

48

Pagelaran ini seperti pagelaran seni yang lainnya yang umumnya mempunyai suatu alur cerita. Jadi biasanya jathilan ini membawakan sebuah cerita yang disampaikan dalam bentuk tarian. Saat ini tidak banyak orang yang melihat pertunjukan seni ini tahu alur cerita dari Jathilan. Yang mereka lihat dan lebih mereka senangi adalah bagian dimana para pemain jathilan ini seperti kerasukan. Jadi masyarakat melihat Jathilan sebagai sebuah pertunjukan tempat pemain kerasukan. Bukan sebagai pertunjukan yang ingin bercerita tentang suatu kisah.

Gambar 4.1 Latihan jathilan oleh anak-anak.

B. Wayang Wayang[4] dikenal sejak zaman prasejarah yaitu sekitar 1500 tahun sebelum Masehi. Masyarakat Indonesia memeluk kepercayaan (animisme) berupa pemujaan roh nenek moyang yang disebut hyang atau dahyang, yang diwujudkan dalam bentuk (arca) atau gambar. Wayang merupakan seni tradisional Indonesia yang terutama berkembang di Pulau Jawa dan Bali. Pertunjukan wayang telah diakui oleh UNESCO pada tanggal 7 November 2003, sebagai karya kebudayaan yang mengagumkan dalam bidang cerita
4

http://wikipedia.com/2008/02/12wayang/

49

narasi dan warisan yang indah dan sangat berharga (Masterpiece of Oral and Intangible Heritage of Humanity). Ada versi wayang yang dimainkan oleh orang dengan memakai kostum, yang dikenal sebagai wayang orang, dan ada pula wayang yang berupa sekumpulan boneka yang dimainkan oleh dalang. Wayang yang dimainkan dalang ini diantaranya berupa wayang kulit atau wayang golek. Cerita yang dikisahkan dalam pagelaran wayang biasanya berasal dari Mahabharata dan Ramayana. Wayang, oleh para pendahulu negeri ini sangat

mengandung arti yang sangat dalam. Sunan Kali Jaga dan Raden Patah sangat berjasa dalam mengembangkan Wayang. Para Wali di Tanah Jawa sudah mengatur sedemikian rupa menjadi tiga bagian. Pertama Wayang Kulit di Jawa Timur, kedua Wayang Wong atau Wayang Orang di Jawa Tengah, dan ketiga Wayang Golek di Jawa Barat. Masing masing sangat bekaitan satu sama lain. Yaitu "Mana yang Isi(Wayang Wong) dan Mana yang Kulit (Wayang Kulit) harus dicari (Wayang Golek)".

Gambar 4.2 Lima bersaudara Pandawa dalam wayang kulit Jawa.

50

C. Kobro Siswo Tidak berbeda jauh dengan jathilan, karena tipe

permainannya sama namun pemain didandani lebih nyentrik. Menari sambil diiringi oleh alunan musik.

D. Topeng Purbo Topeng Purbo dalam istilah lain adalah Ndayakan. Pemain memakai topeng dari kayu dengan hiasan yang bermacam-macam. Mereka menari berdasarkan alunan musik yang dimainkan. Kesenian ini tidak jauh dari hal gaib karena pemain yang memainkan tidak sadarkan diri, dengan istilah lain kesurupan.

E. Teater Teater[5] (bahasa Inggris: theater atau theatre, bahasa Perancis thtre berasal dari kata theatron () dari bahasa Yunani, yang berarti "tempat untuk menonton") adalah cabang dari seni pertunjukan yang berkaitan dengan akting/seni peran di depan penonton dengan menggunakan gabungan dari ucapan, gestur (gerak tubuh), mimik, boneka, musik, tari dan lain-lain. Bernard Beckerman, kepala departemen drama di Univesitas Hofstra, New York, dalam bukunya, Dynamics of Drama, mendefinisikan teater sebagai " yang terjadi ketika seorang manusia atau lebih, terisolasi dalam suatu waktu/atau ruang, menghadirkan diri mereka pada orang lain." Teater bisa juga berbentuk: opera, ballet, mime, kabuki, pertunjukan boneka, tari India klasik, Kunqu, mummers play, improvisasi performance serta pantomim.

http://wikipedia.com/2008/02/12teater/

51

F. Parade Band Merupakan kesenian modern dengan alat musik;

gitar,drum, keyboard, dan bass. Alat musik tersebut dimainkan secara bersamaan dengan alunan yang sama sehingga membentuk ritme nada yang bagus.

4.1.3

MACAM-MACAM KERAJINAN DI KECAMATAN BOROBUDUR

A. Kerajinan Kayu Kerajinan kayu merupakan kerajinan yang dibuat dari bahan dasar atau bahan baku kayu. Kayu tersebut diukir atau dibentuk sehingga memiliki nilai seni. Untuk penghalusannya dengan cara di amplas kemudian dicat dan diplitur. Semakin rumit motif yang ingin dibuat maka semakin sulit dalam pengerjaan dan tentunya waktu pengerjaan lebih lama.

B. Gerabah Gerabah[6] merupakan perkakas yang terbuat dari tanah liat atau lempung yang dibentuk kemudian dibakar untuk kemudian dijadikan alat- alat yang berguna membantu kehidupan. Gerabah sendiri telah diperkirakan ada sejak zaman Manusia Purba, sebab pada beberapa penemuan dia daerah situs bersejarah atau situssitus arkeologi, telah ditemukan gerabah gerabah kuno yang berfungsi sebagai perkakas atau alat bantu rumah tangga. Macam macam Gerabah : 1. Kendi 2. Celengan 3. Tempayan 4. Gerabah hiasan.

http://id.wikipedia.org/wiki/Gerabah

52

Proses pembuatan Gerabah : 1. Pengambilan tanah liat. Tanah liat diambil dengan cara menggali secara langsung ke dalam tanah yang mengandung banyak tanah liat yang baik. Tanah liat yang baik berwarna merah coklat atau putih kecoklatan. Tanah liat yang telah digali kemudian dikumpulkan pada suatu tempat untuk proses selanjutnya. 2. Persiapan tanah liat. Tanah liat yang telah terkumpul disiram air hingga basah merata kemudian didiamkan selama satu hingga dua hari. Setelah itu, kemudian tanah liat digiling agar lebih rekat dan liat. Ada dua cara penggilingan yaitu secara manual dan mekanis. Penggilingan manual dilakukan dnegan cara menginjak-injak tanah liat hingga menjadi ulet dan halus. Sedangkan secar mekanis dengan menggunakan mesin giling. Hasil terbaik akan dihasilkan dengan menggunakan proses giling manual. 3. Proses pembentukan. Setalah melewati proses penggilingan, maka tanah liat siap dibentuk sesuai dengan keinginan. Aneka bentuk dan disain depat dihasilkan dari tanah liat. Seberapa banyak tanah liat dan berapa lama waktu yang diperlukan tergantung pada seberapa besar gerabah yang akan dihasilkan, bentuk dan disainnya. Perajin gerabah akan menggunakan kedua tangan untuk membentuk tanah liat dan kedua kaki untuk memutar alat pemutar (perbot). Kesamaan gerak dan konsentrasi sangat diperlukan untuk dapat melakukannya. Alatalat yang digunakan yaitu alat pemutar (perbot), alat pemukul, batu bulat, kain kecil. Air juga sangat diperlukan untuk membentuk gerabah dengan baik. 4. Penjemuran. Setalah bentuk akhir telah terbentuk, maka diteruskan dengan penjemuran. Sebelum dijemur di bawah terik matahari, gerabah yang sudah agak mengeras dihaluskan

53

dengan air dan kain kecil lalu dibatik dengan batu api. Setalah itu baru dijemur hingga benar-benar kering. Lamanya waktu penjemuran disesuaikan dengan cuaca dan panas matahari. 5. Pembakaran. Setalah gerabah menjadi keras dan benar-benar kering, kemudian banyak gerabah dikumpulkan dalam suatu tempat atau tungku pembakaran. Gerabah-gerabah tersebut kemudian dibakar selama beberapa jam hingga benar-benar keras. Proses ini dilakukan agar gerabah benar-benar keras dan tidak mudah pecah. Bahan bakar yang digunakan untuk proses pembakaran adalah jerami kering, daun kelapa kering ataupun kayu bakar. 6. Penyempurnaan. Dalam proses penyempurnaan, gerabah jadi dapat dicat dengan cat khusus atau diglasir sehingga terlihat indah dan menarik sehingga bernilai jual tinggi.

C. Kerajinan Batu Kerajinan batu terdiri dari 2 jenis batu yaitu; batu alam dan batu kapur. Batu alam berwarna hitam sedangkan batu kapur berwarna putih. Proses pengerjaan dengan cara di tatah untuk membentuk suatu lekukan. Pengerjaan batu kapur dan batu alam sama. Ukuran batu bisa dari yang kecil maupun yang besar, tergantung dari bahan mentah yang ada.

D. Ukir Bambu Merupakan kerajinan dari bahan baku bambu. Bambu tersebut diukir sehingga menghasilkan ukiran yang menempel pada bambu. Setelah diukir, bambu tersebut dihaluskan dengan cara diplitur dan dipernis.

54

E. Anyaman Pandan Merupakan anyaman yang terbuat dari bahan baku daun pandan yang dikeringkan. Produk yang dihasilkan berupa; tas dan hiasan lainnya.

4.2

TINJAUAN KHUSUS

4.2.1

ARSITEKTUR PASCA-MODERNISME

Pasca-Modernisme atau sering dikenal Post modern menunjuk pada suatu proses atau kegiatan dan dapat dianggap sebagai sebuah langgam. Arsitektur Post modern adalah arsitektur yang

menyatupadukan Art dan Science, Craft dan Technology, Internasional dan Lokal.Untuk mendefinisikan Postmodernisme dapat dilakukan dari 3 titik pandang, yaitu : Sebagai salah satu bagian dalam periode sejarah yang mempunyai hubungan khusus dengan modernisme ,dimana seringkali

dinyatakan sebagai pemberontakan terhadap modernisme. Sebagai suatu percampuran atau penggabungan paradigma paradigma yang signifikan dalam penyusunan kerangka teoritis , yang dapat menjadi pedoman dalam pertimbangan untuk mencari penyelesaian dari suatu persoalan dan obyek budaya. Sebagai kelompok tema. Sebenarnya jiwa dari arsitektur post modern ini sendiri adalah peminjaman akan hasil karya orang lain dimasa lalu dengan tujuan menggunakannya untuk sebuah penampilan yang lebih baik dan dalam sisi pandang yang berbeda. Karakteristik arsitektur Post-Modern menurut Heinrich Klotz : Regionalisme Representasi fiksional Bangunan sebagai work of the art of building

55

Keanekaan makna Puisi telah menggantikan utopia teknologi Menggunakan memori atau kenangan,sejarah Melihat bangunan secara relatif Tidak mendasarkan pada suatu langgam dominan Estetika yang tidak terpisah dari kehidupan fisik

Prinsip arsitektur Post-modern : Pluraristik beragam Komunikatif sebagai alat komunikasi Tempat dan sejarah berakar pada tempat dan sejarah

4.2.2

PENATAAN RUANG LUAR

A. Pengertian Ruang dan Ruang Luar 1. Pengertian Ruang Ruang mempunyai arti penting bagi kehidupan manusia. Ruang tidak dapat dipisahkan dari kehidupan manusia baik secara psikologis emosional (persepsi), maupun

dimensional. Imanuel Kant berpendapat bahwa Ruang bukanlah sesuatu yang obyektif atau nyata, tetapi merupakan sesuatu yang subyektif sebagai hasil pikiran dan perasaan manusia. Sedangkan Plato berpendapat bahwa Ruang adalah suatu kerangka atau wadah dimana obyek dan kejadian tertentu berada. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa ruang adalah suatu wadah yang tidak nyata akan tetapi dapat dirasakan oleh manusia. Perasaan persepsi masing-masing individu melaiui penglihatan, penciuman, pendengaran dan

56

penafsirannya. 2. Pengertian Ruang Luar Ruang yang terjadi dengan membatasi alam hanya pada bidang alas dan dindingnya, sedangkan atapnya dapat dikatakan tidak terbatas. Sebagai lingkungan luar buatan manusia, yang mempunyai arti dan maksud tertentu dan sebagain bagian dari alam. Arsitektur tanpa Atap, tetapi dibatasi oleh dua bidang : lantai dan dinding atau ruang yang terjadi dengan menggunakan dua elemen pembatas. Hal ini menyebabkan bahwa lantai dan dinding menjadi elemen penting di dalam merencanakan ruang luar.

B. Elemen Ruang Luar 1. Skala Skala dalam Arsitektur adalah Suatu kualitas yang menghubungkan bangunan atau ruang dengan kemampuan manusia dalam memahami bangunan atau ruang tersebut. Ada 2 macam skala, yaitu : Skala Manusia Perbandingan ukuran elemen bangunan atau ruang dengan dimensi tubuh manusia. Skala Generik Perbandingan ukuran elemen bangunan atau ruang terhadap elemen lain yang berhubungan dengannya atau di sekitarnya. Pada ruang-ruang yang masih terjangkau oleh manusia skala ini dapat langsung dikaitkan dengan ukuran manusia, tetapi pada ruang-ruang yang melebihi jangkauan manusia penentuan skala harus didasarkan pengamatan visual dengan

57

membandingkannya dengan elemen-elemen yang berhubungan dengan manusia. Bagi arsitek yang penting adalah mencari dan bermacam-macam skala untuk dipakai sebagai standard dalam menciptakan ruang baik ruang dalam maupun ruang luar. Skala ruang luar biasanya sukar dipastikan dan tidak begitu jelas, oleh karena itu diperlukan perasaan yang tajam untuk merancang ruang luar dengan memilih skala yang tepat. 2. Tekstur Hubungan antara jarak dan tekstur adalah ha1 yang penting dalam merancang ruang luar. Bagaimana tampak suatu material dan bangunan bila dilihat dari jarak tertentu, adalah merupakan pengetahuan penting bagi arsitek, sehingga ia dapat memilih material mana yang paling cocok untuk memperbaiki kualitas ruang luar. Tekstur merupakan titik-titik kasar yang tidak teratur pada suatu permukaan. Titik-titik ini berbeda dalam ukuran, warna, bentuk atau sifat dan karakternya, seperti misalnya ukuran besar kecil, warna terang gelap, bentuk bulat, persegi atau tak beraturan sama sekali dan lain-lain. Tekstur menurut bentuknya dapat dibedakan menjadi : Tekstur Halus Permukanya dibedakan oleh elemen-elemen yang halus atau oleh warna. Tekstur Kasar Permukaannya terdiri dari elemen-elemen yangberbeda baik corak, bentuk maupun warna. Tekstur pada suatu ruang luar sangat erat hubungannya dengan jarak pandang atau jarak penglihatan. Pada suatu jarak tertentu, tekstur dari bahan itu sendiri tidak akan berperan lagi, sehingga bahan tersebut akan kelihatan polos. Oleh karena itu

58

untuk suatu bidang yang luas pada ruang luar, tekstur dapat dibedakan atas : Tekstur Primer, yaitu tekstur yang terdapat pada bahan, yang hanya dapat dilihat dari jarak dekat. Tekstur Sekunder, yaitu tekstur yang dibuat dalam skala tertentu untuk membetikan kesan visual yang proporsional dari jarak jauh. 3. Bentuk Pada Tata Ruang Luar, pengolahan bentuk-bentuknya dapat mempengaruhi kesan pada ruang. Bentuk dasar dari suatu obyek dapat bersifat statis atau bergerak, beraturan atau tidak beraturan, formal atau informal, geometris , masif, berat dan kuat transparan.

Penampilannya bentuk dapat dibedakan menjadi 3 : Bentuk yang teratur, sepeti bentuk geometris : kotak, kubus, kerucut,. piramid dan sebagainya. Bentuk yang lengkung, umumnya bentuk-bentuk alam. Bentuk yang tidak teratur.

Pada bentuk-bentuk tersebut didapat sifat atau karakter yang memberikan kesan dan kualitas sebagai berikut : Bentuk Persegi dan kubus, dapat digambarkan sebagai suatu bentuk yang sederhana, statis stabil dan bersifat kuat karena profil sudutnya. Bentuk ini baik tiga dimensi maupun dua dimensi memberikan kesan statis, stabil, formal, mengarah ke monoton dan masif (solid). Bentuk Segi tiga dan piramida, Bentuk ini bersifat stabil bila ditempatkan pada dasarnya, sedangkan bila dibalik maka sifatnya menjadi labil. Kedua bentuk ini bersifat kuat karena profil sudutnya. Bentuk ini memberikan kesan : aktif, energik tajam serta mengarah.

59

Bentuk Lingkaran dan Bola, Bentuk ini dapat bersifat statis ataupun bergerak. Bila bentuk ini berdekatan dengan bentuk-bentuk menyudut, maka sifatnya akan terlihat licin dan condong bergerak melingkar, tetapi bila dilihat tersendiri dari segala arah, bentuk ini akan bersifat memusat dan stabil. Suatu komposisi dapat merupakan gabungan dari ketiga

bentuk

tersebut

di

atas.

Perubahan

bentuk

yang

berkesinambungan juga dapat timbul akibat dari kondisi topografi, cuaca, problem sosial, komunikasi modern, dan juga tergantung pada bentuk-bentuk lama. Bentuk dapat memberikan kesan statis, stabil, formal, agung, tuntas, labil, aktif dan sebagainya. Bentuk di dalam perancangan mempunyai makna, arti, atau kesan tersendiri. Disinilah seorang perancang/arsitek harus berhati-hati dalam merencanakan unsur-unsur bentuk dalam suatu rancangan agar obyek sesuai dengan fungsinya, efektif, serasi dan estetis. 4. Warna Warna dalam kaitannya dengan suatu disain adalah sebagai salah satu elemen yang dapat mengekspresikan suatu obyek disamping bahan, bentuk, tekstur dan garis. Warna dapat menimbulkan kesan yang diinginkan oleh si pencipta dan mempunyai efek psikologis. Sebagai contoh misalnya apakah suatu kesan ruang yang luas atau sempit, sejuk atau hangatnya suatu ruang, berarti ringannya suatu benda dan sebagainya. Didalam Arsitektur Lansekap yang ruang lingkupnya mengatur ruang dan massa di alam terbuka, warna memegang peranan penting. Karena dalam pengaturan ruang itu

menggunakan unsur yang alami (tanaman, batu- batuan dan lain-lain) dan buatan manusia serta detail-detailnya, maka dalam pemilihan dan mengkomposisikan warna dari massa-

60

massa itu harus tepat yang berdasarkan teori serta prinsipprinsip warna agar tercapai hasil karya yang mempunyai kesan menyatu dengan alam tetapu bervariasi. Berikut ini diperlihatkan sebuah contoh matriks warna dalam hubungannya dengan ekspresi yang ditimbulkan.
WARNA Hangat PERSEPSI WAKTU Waktu melebihi perkiraan. Warna hangat lebih menyenangkan untuk area dimana manusia tidak diburu waktu. Waktu dibawah perkiraan. Penggunaan warna dingin untuk area dimana dilakukan pekerjaan rutin. UKURAN Bendabenda kelihatan lebih panjang dan besar. BERAT Terlihat lebih berat. VOLUME Ukuran ruang tampak lebih kecil.

Dingin

Bendabenda kelihatan lebih pendek dan kecil.

Terlihat lebih ringan.

Ukuran ruang tampak lebih luas.

Tabel 4.1 Matriks warna.

5. Pembatas Ruang Lantai Sebidang lantai yang mempunyai sifat bahan yang berbeda dari permukaan lantai sekitamya akan membentuk kesan ruang tersendiri. Pengaruh perbedaan bahan tersebut dipergunakan untuk membedakan fungsi-fungsi ruang luar yang berlainan. Selain perbedaan bahan lantai, perbedaan tinggi pada suatu bidang lantai akan membentuk kesan dan fungsi ruang yang baru tanpa mengganggu hubungan visual antara ruang-ruang itu. Pada ruang luar yang luas, perbedaan tinggi lantai pad sebagian bidangnya dapat mengurangi rasa monoton dan menciptakan kesan ruang manusiawi.

61

Dinding Sebagai pembatas ruang luar yang dapat dibedakan menjadi 3 (tiga) macam, yaitu : o Dinding Masif, dapat berupa permukaan tanah yang miring atau vertikal (dinding alami), atau dapat pula berupa pasangan batu bata, beton dan sebagainya. Sifat dinding ini sangat kuat dalam pembentukan ruang . o Dinding Transparant, terdiri dari bidang yang

transparan seperti; pagar bambu, logam, kayu yang ditata tidak rapat dan juga pohon-pohon dan semak yang renggang. Sifat dinding pohon dan semak kurang kuat dalam pembentukan ruang. o Dinding semu, merupakan dinding yang dibentuk oleh perasaan pengamat setelah mengamati suatu obyek atau keadaan. Dinding ini dapat terbentuk oleh garis-garis batas, misalnya garis batas air sungai, air, laut, dan cakrawala. Langi-langit atau atap Sama halnya dengan dinding, atap terbuat dari material penyusun atap yang berfungsi melindungi isi atau dalam bangunan. Namun secara dapat alami dimodifikasi dengan untuk material

menonjolkan transparan. 6. Sirkulasi

langit

Sirkulasi Ruang Luar Sistem sirkulasi sangat erat hubungannya dengan pola penempatan aktivitas dan pola penggunaan tanah sehingga merupakan pergerakan dari ruang yang satu ke ruang yang lain. Dalam Perencanaan Sirkulasi ruang luar perlu dipertimbangkan faktor kenyamanan. Kenyamanan dapat

62

berkurang akibat dari penataan sirkulasi yang kurang baik, misalnya tidak adanya pembagian ruang untuk sirkulasi kendaraan dan manusia, dan penyalahgunaan fasilitas yang telah disediakan, maka untuk hal tersebut hendaknya diadakan pembagian sirkulasi kendaraan dan sirkulasi manusia. Sirkulasi Kendaraan Secara hirarki dapat dibagi 2 jalur, yaitu : o Jalur distribusi, untuk perpindahan lokasi (jalur cepat) o Jalur akses, jalur untuk melayani bangunan-bangunan (jalur lambat) Keduanya harus terpisah sehingga kelancaran lalulintas dapat terjamin. Fasilitas penunjang yang

diperlukan antara lain rambu-rambu lalulintas dan ruang parkir yang mana harus disesuaikan dengan keadaan site yang tersedia. Sirkulasi Manusia Sirkulasi pedestrian atau manusia membentuk pertalian yang penting hubungannya dengan aktivitas dalam site, maka banyak hat-ha1 yang harus diperhatikan antara lain : o lebar jalan, o penambahan estetis yang menyenangkan, o fasilitas penyeberangan, dan lain-lain. 7. Tanaman Menahan silau yang ditimbulkan matahari, lampu, dan pantulan sinar. Tanaman dapat dipakai sebagai dinding, atap, dan lantai. Dinding dapat dibentuk oleh border. Atap dapat dibentuk oleh pohon yang membentuk kanopi atau oleh tanaman merambat pada pergola. Lantai dapat digunakan rumput

63

atau ground-cover. Tanaman dapat digunakan untuk membentuk kesan 'privacy' yang dibutuhkan manusia. Dapat pula digunakan sebagai penghalang pandangan terhadap hal-hal yang tidak menyenangkan (sampah, galian, pembangunan, dan lain sebagainya). Tanaman dapat dipakai sebagai penghalang gerak

sekalugus mengawahkan. Tanaman berfungsi sebagai pengendali iklim untuk kenyamanan manusia (suhu, radiasi, angin, kelembaban, suara, bau, debu).

C. Teknik perencanaan ruang luar Merencanakan ruang luar o Menciptakan ruang yang memungkinkan orang dapat bergerak dengan bebas ke segala arah. o Menetapkan atau menganalisa rencana penggunaan ruang luar. o Menentukan ukuran dan tekstur ruang sesuai dengan fungsi yang diinginkan. Meng-enclosure ruang luar Suatu jenis ruang dapat diciptakan dengan menetapkan tingkatan nilai ruang pada setiap bagian dari ruang luar. Untuk itu yang perlu diperhatikan adalah : bentuk, kualitas, dan penempatan ruang pelingkupnya (enclosure). Jadi yang dimaksud dengan meng-'enclose' ruang luar adalah Membentuk, menciptakan ruang luar dengan cara membatasi suatu ruang dengan dinding atau pagar sedemikian rupa sehingga terjadi kesan melingkupi ruang.

64

Hirarki ruang luar Ruang luar dapat terdiri dari satu ruang, dua ruang atau sejumlah ruang-ruang yang lebih kompleks, sehingga dalam ha1 ini mungkin dapat digambarkan suatu tingkatan hirarki untuk ruang-ruang tersebut. Salah satu bra untuk menciptakan ruang dengan segala kaidah- kaidahnya yaitu dengan menetapkan daerah-daerah dalam hubungan dengan penggunaan fungsinya. Misalnya ruang dapat menjadi : o Eksterior semi eksterior (atau semi interior Interior o Publik semi publik (atau semi privat) privat o Kelompok besar kelompok sedang kelompok kecil o Untuk kepentingan hiburan sedang ketenangan artistik o Untuk kepentingan sport sedang daerah budaya tenang. Jadi ada beberapa kemungkinan peruntukkan ruang, yang dalam kenyataannya dapat digambarkan dengan berbagai kombinasi yang berbeda-beda.

4.2.3

KEBUTUHAN DASAR PERANCANGAN

A. Ukuran dan Kebutuhan Ruang Gerak

Gambar 4.3 Proporsi manusia

65

Lebar manusia pada saat duduk menggunakan kursi atau tidak menggunakan kursi adalah sekitar 62,5 cm 86 cm. Sedangkan tinggi manusia pada saat duduk menggunakan kursi atau tidak menggunakan kursi adalah sekitar 87,5 cm 145 cm. Lebar manusia yang dibutuhkan secara individu dan kelompok adalah sebagai berikut : 1. 1 orang 2. 2 orang 3. 3 orang 4. 4 orang : 87,5 cm : 115 cm : 170 cm : 225 cm

Lebar tangga dengan kapasitas manusia yang berbeda adalah sebagai berikut : 1. 1 orang 2. 2 orang 3. 3 orang : 55 cm : 125 cm : 127,5 cm

B. Parkir

Gambar 4.4 Parkir sejajar jalan.

Keterangan : A B C : 6,10 m : 5,50 m : 2,40 m

66

Gambar 4.5 Parkir miring dengan sudut 45.

Keterangan : A B C : 3,39 m : 5,5 m : 2,4 m D E F : 3,89 m : 5,5 m : 2,8 m 3 m

C. Meja makan

Gambar 4.6 Peletakan meja makan.

Area gerak bebas dari meja makan adalah 2,3 m 1,65 m. Area untuk sirkulasi service 0,9 m.

67

D. Ruang Pertunjukan indoor

200 cm

90 cm

Gambar 4.7 Aula

Podium memiliki lebar 2 m. Jarak kursi antar trap 90 cm dengan titik pandangmata setinggi 1,10 m.

68

BAB V ANALISIS PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


5.1 ANALISIS PERENCANAAN

5.1.1

ANALISIS PERENCANAAN PROGRAMATIK

A. Analisis Sistem Lingkungan 1. Analisis Konteks Kultural Di Kecamatan Borobudur terdapat Candi Borobudur yang merupakan warisan dari nenek moyang. Warisan Budaya di daerah tersebut masih ada dan dilestarikan sampai sekarang. Contohnya yaitu; jathilan, wayangan, ndayakan, kobrosiswo, dan lain-lain. Kegiatan tersebut dapat hidup sampai sekarang karena Kecamatan Borobudur bukanlah kawasan metropolis namun merupakan kawasan budaya, dengan pusatnya adalah Candi Borobudur. Hal tersebut juga membawa dampak bagi aktivitas masyarakat. Mayoritas masyarakat Kecamatan Borobudur bekerja sebagai petani, pedagang di Candi Borobudur, dan perajin seni. Masyarakat bekerja sebagai petani karena lahan terbuka masih tersedia cukup banyak (banyak terdapat persawahan). Selain itu masyarakat yang memanfaatkan dengan adanya Candi Borobudur untuk meningkatkan

perekonomiannya dengan bekerja sebagai pedagang di Candi Borobudur dan perajin seni (kerajinan, kerajinan batu, kerajinan kayu, kerajinan bambu, kerajinan lukis, gerabah, dan anyaman pandan). Aktivitas yang ada di Kecamatan Borobudur berkaitan dengan Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur. Aktivitas tersebut merupakan inti dari kegiatan di Pasar Kerajinan dan Seni

69

Borobudur sehingga saling mendukung dan memberi dampak positif bagi kedu pihak. Terdapat pula konsep hubungan garis lurus antara Candi Borobudur, Candi Pawon dan Candi Mendut. Sehingga Pasar Kerajinan dan Seni hadir tidak untuk merusak konteks sumbu imajiner tersebut namun memanfaatkan sebagai salah satu konsep untuk menentukan frame bangunan Pasar Kerajinan dan Seni secara makro. Tergambar pula dalam relief Karmawibangga bahwa rumah di daerah sekitar candi Borobudur adalah rumah panggung dan atap yang ada adalah atap panjang. Relief tersebut merupakan pengambaran kondisi masyarakat pada massa tersebut. 2. Analisis Konteks Fisikal Karakteristik Fisikal Kecamatan Borobudur terletak pada tempat yang cukup strategis. Memiliki view eksternal yang mendukung seperti gunung Merapi, gunung Merbabu, Gunung Sumbing dan yang paling dekat adalah pegunungan Menoreh. Begitu juga dengan view internal, terdapat Candi Borobudur yang memiliki nilali estetika tinggi dan hamparan pepohonan dan persawahan yang luas. Kondisi topografi tanah relatif datar karena tidak berada di lereng gunung maupun pegunungan. Terdapat juga sungai Elo dan sungai Progo yang membuat tanah disekitar menjadi subur sehingga vegetasi yang ada tumbuh subur baik pada saat kemarau. Pada musim penghujan juga aman terhadap banjir karena pengairan yang baik dari sungai dan selokan disekitar. Fauna yang ada berupa hewan peliharaan dari masyarakatsekitar berupa; sapi, kambing,

70

kuda, burung, dan lain-lain sehingga tidak berbahaya bagi wilayah tersebut. Lingkungan yang ada di Kecamatan Borobudur sangat mendukung dan memberi efek positif bagi Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur. Memudahkan dalam pengolahan ruang luar dan pemanfaatan potensi alam sekitar. Karakteristik dan Lingkungan Terbangun Kecamatan Borobudur dijadikan sebagai kawasan budaya sehingga dengan adanya Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur akan mendukung dan lebih mengenalkan kebudayaan di Kecamatan Borobudur kepada masyarakat luas. Hal ini tidak lepas dari adanya Candi Borobudur yang membuat Kecamatan tersebut kental akan budayanya. Perwujudan perlindungan keeksisan dari Candi Borobudur yaitu tidak ada bangunan yang melebihi dari ketinggian Candi Borobudur dan rata-rata di Kecamatan Borobudur maksimal ketinggian bangunan 2 lantai. Ketentuan tersebut ditetapkan oleh badan UNESCO. Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur tidak menyaingi keeksisan dari Candi

Borobudur namun menjadi bangunan pendukung dari Candi Borobudur.

B. Analisis Sistem Manusia 1. Analisis Sasaran-sasaran Pemakai Dalam struktur pengelola terdapat tingkatan-tingkatan yang membedakan jabatan atau pekerjaan yang dilakukan. Sasaran dari pengelola adalah pengunjung sehingga

pengunjung dimudahkan dalam segala aktivitas. Pelayanan utama ditujukan kepada pengunjung Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur. Tujuan yang ingin dicapai Pasar Kerajinan dan

71

Seni Borobudur adalah untuk menjembatani antara pengunjung atau wisatawan (domestik maupun mancanegara) dengan kerajinan dan kesenian yang ada di Kecamatan Borobudur. Oleh karena itu pengaplikasiannya dilakukan dengan

pembedaan dan penekanan pada sirkulasi pengunjung menuju pusat kerajinan-kerajinan yang ada di Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur. Keamanan terdiri dari 2 bagian yaitu; keamanan di luar lingkungan dan keamanan di dalam lingkungan. Keamanan di luar lingkungan dapat diantisipasi dengan akses yang mudah dan jelas menuju Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur dan bangunan disekitarnya. Keamanan di dalam bangunan dibagi menjadi 2 yaitu; keamanan parkir dan keamanan bangunan Pasar Seni dan Kerajinan Borobudur. Keamanan parkir bertugas menjaga kendaraan bagi pengunjung Pasar Kerajinan dan Seni. Keamanan bangunan Pasar Kerajinan dan Seni bertugas mengamankan baik ruang dalam maupun ruang luar. Perlu adanya pusat layanan informasi untuk memudahkan pengunjung dalam mencari informasi mengenai Pasar

Kerajinan dan Seni Borobudur. Pengunjung yang ada dimudahkan dan diberi rasa tenang dengan adanya keamanan yang mampu menjaga kegiatan yang akan dilakukan sehingga dapat berkonsentrasi terhadap kegiatan yang ada di Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur. 2. Analisis Persyaratan-persyaratan Pemakai Analisis Kebutuhan Organik o Pelaku dan Kegiatan Pengunjung Kegiatan yang dilakukan adalah; melihat, mencoba membuat, membeli kerajinan seni, dan melihat

72

pertunjukan seni. Pengunjung dibedakan menjadi 2 yaitu : Domestic Sasaran merupakan pengunjung domestik yang berkunjung ke Candi Borobudur dan juga masyarakat sekitar. Mancanegara Sasaran merupakan pengunjung mancanegara yang berkunjung ke Candi Borobudur baik yang menginap maupun tidak menginap. Pengelola Kepala Pengelola Mengkoordinasi semua staff. Sekretaris Melakukan notulensi dan membantu kepala pengelola. Bendahara Mengatur masalah keuangan. Staff Staff Resepsionis Melakukan pelayanan terutama dalam hal informasi kepada pengunjung. Staff Keamanan Menjaga keamanan baik di dalam bangunan maupun di luar bangunan. Staff Service Menjaga kebersihan baik di dalam bangunan maupun di luar bangunan. Staff Utilitas

73

Mengurus

masalah

utilitas

di

dalam

bangunan dan luar bangunan seperti listrik, air dan lain-lain. Staff Cafetaria Menjual makanan dan minuman bagi

pengunjung. Staff Kerajinan Seni Memberikan informasi mengenai kerajinankerajinan yang ada di Kecamatan

Borobudur. Menjual kerajinan seni asli dari perajin di Kecamatan Borobudur. Masingmasing kerajinan seni memiliki staff masing masing. Staff Kesenian Memberikan informasi mengenai keseniankesenian yang ada di Kecamatan Borobudur dan juga jadwal pementasan. o Klasifikasi Pelaku Kegiatan Klasifikasi dilakukan berdasarkan kedudukan atau tingkatan dari pengelola Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur dan kedekatan hubungan antar yang dilihat dari kesamaan kegiatan.

74

Kepala Pengelola

Sekretaris

Bendahara

Pengelola

Staff o Resepsionis o Keamanan o Service o Utilitas o Cafetaria o Kerajinan Seni o Kesenian

Sasaran

Pengunjung o Domestic o Mancanegara

Tabel 5.1 Pengelompokan pelaku.

o Pertumbuhan Pemakai Pertumbuhan pemakai hanya terjadi pada

pengunjung dan tidak terjadi pada pengelola karena ruang yang adapun sudah disesuaikan dengan jumlah yang ada. Untuk staff kerajinan seni tidak terjadi penambahan orang namun dapat terjadi pergantian. Pertambahan pengunjung Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur dipengaruhi oleh besar kecilnya pengunjung Candi Borobudur. Oleh karena itu perlu diantisipasi terhadap parkir kendaraan yang ada di Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur. o Pengelompokan Kegiatan Kegiatan dari pelaku-pelaku dapat dirumuskan sebagai beriktut :

75

Koordinasi staff

Kepala Pengelola Sekretaris Bendahara

Notulensi Mengurus keuangan

Layanan informasi pada pengunjung.

Resepsionis

Menjaga keamanan

Staff Keamanan

Pekerjaan utilitas.

Staff Utilitas

Menjaga kebersihan.

Staff Service

Jual beli makanan + minuman

Staff Cafetaria

Jual beli kerajinan seni. Pementasan kesenian.

Tabel 5.2 Pengelompokan kegiatan.

o Karakteristik Kegiatan Kepala pengelola tidak turun langsung

berhubungan dengan pengunjung Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur. Kepala pengelola mengkoordinasi semua kegiatan yang dilakukan oleh para staff.

76

Kegiatan oleh para staff tersebut mendukung dari kegiatan yang dilakukan oleh pengunjung Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur. Kegiatan dari

pengunjung merupakan sasaran dari kegiatan yang dilakukan tersebut pengguna. Analisis Kebutuhan Sensorik Paling ketat dalam persyaratan kebutuhan akustika dan view adalah ruang pementasan indoor karena membutuhkan penataan suara yang baik dan view yang tepat. Selain itu untuk pangung outdoor juga harus memperhatikan penempatan view yang bagus dan juga antisipasi terhadap sinar matahari yang berlebihan. Untuk ruang-ruang seni dan cafetaria juga memerlukan pengelola memberi sehingga dukungan sehingga terhadap kegiatan kegiatan

pengkondisian cahaya yang tepat. Analisis Kebutuhan Sosial Berdasarkan klasifikasi pelaku dan pengelompokan

kegiatan yang ada pada Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur, terdapat hubungan, terbentuk hubungan sebagai berikut : o Kepala pengelola sekretaris Memiliki hubungan privat karena pekerjan yang dilakukan antar pengelola. o Kepala pengelola bendahara Memiliki hubungan privat karena pekerjan yang dilakukan antar pengelola. o Kepala pengelola staff Memiliki hubungan privat karena pekerjan yang dilakukan antar pengelola. o Keamanan pengelola dan pengunjung

77

Memiliki hubungan publik karena kegiatan yang dilakukan bukanlah suatu kegiatan yang dilakukan secara terang-terangan. o Layanan informasi pengunjung Memiliki hubugan publik karena terbuka untuk siapa saja. o Staff pengunjung Memiliki hubungan publik karena proses yang terjadi adalah pelayanan kepada pengunjung. Analisis Kebutuhan Spasial o Ruang Pengelola Ruang Kepala Pengelola Terdapat peralatan kantor seperti; meja, kursi, komputer, telepon,dan rak buku. Pengguna ruang tersebut adalah sekitar 1 3 orang karena aktivitas yang dilakukan berupa interaksi personal ( dengan sekretaris, bendahara, dan staff lainnya). Ukuran ruang 16 m2 dengan mempertimbangan pelaku di ruangan tersebut. Ruang Sekretaris Terdapat peralatan kantor seperti; meja, kursi, komputer, telepon, dan rak buku. Pengguna ruang tersebut adalah sekitar 1 3 orang karena aktivitas yang dilakukan berupa interaksi personal ( dengan kepala pengelola, bendahara, dan staff lainnya). Ukuran ruang 16 m2 dengan

mempertimbangan pelaku di ruangan tersebut. Ruang Bendahara Terdapat peralatan kantor seperti; meja, kursi, komputer, telepon, dan rak buku. Pengguna ruang tersebut adalah sekitar 1 3 orang karena

78

aktivitas yang dilakukan berupa interaksi personal ( dengan kepala pengelola, sekretaris, dan staff lainnya). Ukuran ruang 16 m2 dengan

mempertimbangan pelaku di ruangan tersebut. Ruang Rapat Terdapat peralatan rapat seperti; meja rapat, kursi rapat, dan LCD proyektor. Pengguna ruang tersebut sebanyak 15 orang berdasarkan jumlah peserta rapat (pengelola dan para kepala staff) dengan luasan 100 m2. o Ruang Resepsionis Terdapat peralatan yang mendukung pelayanan informasi kepada pengunjung seperti; meja, kursi, komputer, telepon, dan pengeras suara. Pengguna ruang tersebut sebanyak 2 orang yaitu resepsionis. Karena berdasarkan kegiatan yang dilakukan, ruang resepsionis dengan luasan ruang 9 m2. o Ruang Kerajinan Kayu Ruang Penjualan Perlengkapan yang ada adalah; meja dan rak untuk memajang kerajinan kayu. Pengguna ruangan tersebut sekitar 20 orang dengan luasan 150 m2. Hasil produk kerajinan kayu berukuran sedang dan kecil sehingga tidak memerlukan ruang yang begitu besar. Ruang Produksi Perlengkapan yang ada adalah; alat-alat produksi kerajinan kayu. Pengguna ruangan tersebut menyesuaikan dengan pengguna di ruang penjualan sekitar 20 orang dengan luasan 200 m2. Karena aktivitas yang dilakukan berbeda dengan ruang

79

penjualan, maka ukuran ruang berbeda (lebih besar). Hal tersebut dilakukan karena kebutuhan ruang gerak dalam proses produksi. Gudang Merupakan tempat menyimpan bahan

mentah, sehingga yang ada hanyalah berupa bahanbahan mentah dengan luasan 50 m2. Bahan mentah berukuran sedang dan kecil sehingga tidak

memerlukan ruang yang cukup besar. o Kerajinan Bambu Ruang Penjualan Perlengkapan yang ada adalah; meja dan rak untuk memajang kerajinan bambu. Pengguna

ruangan tersebut sekitar 20 orang dengan luasan 200 m2. Kerajinan bambu memerlukan ruang yang luas karena hasil produknya mayoritas berukuran besar. Ruang Produksi Perlengkapan yang ada adalah; alat-alat produksi kerajinan bambu. Perakitan bahan baku membutuhkan ruang gerak bebas yang luas. Pengguna ruangan tersebut menyesuaikan dengan pengguna di ruang penjualan sekitar 20 orang dengan luasan 200 m2. Gudang Merupakan tempat menyimpan bahan

mentah, sehingga yang ada hanyalah berupa bahanbahan mentah dengan luasan 100 m2. Bentuk gudang menyesuaikan dengan bentuk bahan baku (bambu) yang memanjang. o Gerabah

80

Ruang Penjualan Perlengkapan yang ada adalah; meja dan rak untuk memajang gerabah. Pengguna ruangan tersebut sekitar 20 orang dengan luasan 150 m2 yang dipengarhui oleh ukuran kerajinan gerabah yang dijual berukuran sedang dan kecil. Ruang Produksi Perlengkapan yang ada adalah; alat-alat produksi gerabah. Pengguna ruangan tersebut menyesuaikan dengan pengguna di ruang penjualan sekitar 20 orang. Kegiatan produksi yang dilakukan tidak memakan waktu yang luas sehingga diwadahi dengan luasan 150 m2. Tempat pembakaran Perlengkapan yang digunakan adalah tanah liat untuk melapisi gerabah yang akan dibakar. Ruangan tersebut berukuran 9 m2 karena tidak diproduksi secara masal. Gudang Merupakan tempat menyimpan bahan

mentah, sehingga yang ada hanyalah berupa bahanbahan mentah dengan luasan 50 m2. Apabila memerlukan bahan mentah yang cukup banyak, didatangkan dari luar Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur. o Kerajinan Batu Ruang Penjualan Perlengkapan yang ada adalah; meja dan rak untuk memajang kerajinan batu. Pengguna ruangan tersebut sekitar 20 orang dengan luasan 200 m2

81

dengan pertimbangan ukuran dari kerajinan batu yang dijual bervariatif. Ruang Produksi Perlengkapan yang ada adalah; alat-alat produksi kerajinan batu. Pengguna ruangan tersebut menyesuaikan dengan pengguna di ruang penjualan sekitar 20 orang. Ruang gerak yang dibutuhkan cukup luas dalam proses produksi sehingga luasan yang dibutuhkan 200 m2. Gudang Merupakan tempat menyimpan bahan

mentah, sehingga yang ada hanyalah berupa bahanbahan mentah atau bahan-bahan produksi. Gudang tersebut memiliki luasan 100 m2 untuk

menyimpan batu berukuran kecil sampai besar. o Anyaman Pandan Ruang Penjualan Perlengkapan yang ada adalah; meja dan rak untuk memajang kerajinan anyaman pandan. Barang yang diproduksi tidak berukuran terlalu besar sehingga ruang yang dibutuhan dengan luasan 150 m2 berkapasitas 20 orang. Ruang Produksi Perlengkapan yang ada adalah; alat-alat produksi anyaman pandan. Pengguna ruangan tersebut menyesuaikan dengan pengguna di ruang penjualan sekitar 20 orang dengan luasan 150 m2 dengan pertimbangan proses produksi yang tidak memakan tempat cukup banyak untuk setiap pengunjung. Gudang

82

Perlengkapan yang ada berupa; rak untuk menyimpan pandan dan pandan itu sendiri. Gudang berukuran 100 m2 dengan pertimbangan bahwa bahan mentah anyaman pandan tidak memakan tempat yang cukup banyak untuk penyimpanan. o Galeri Seni Lukis Ruang Penjualan Lukisan dipajang pada dinding-dinding

ruang penjualan, sehingga tidak terdapat meja ataupun kursi. Untuk memajang lukisan dibutuhkan luasan dinding yang cukup luas sehingga ruang yang dibutuhan dengan luasan 200 m2 berkapasitas 20 orang. Ruang Produksi Peralatan yang ada berupa kursi dan tempat kanvas lukisan. Kapasita ruangan 20 orang mengikuti kapasitas dari ruang penjualan. Ruangan yang dibutuhkan 150 m2 untuk proses produksi. Gudang Berisi peralatan lukisan seperti; kain kanvas, cat lukisan, figura. Sehingga ruangan yang dibutuhkan dengan luasan 50 m2. o Ruang Pementasan Kesenian Indoor Peralatan yang ada berupa peralatan panggung dan kursi penonton. Kapasitas penonton 500 orang dan luasan yang dibutuhkan 750 m2 berdasarkan pertimbangan kapasitas penonton. Outdoor Peralatan yang ada hanya peralatan panggung dan peralatan pertunjukkan (hanya pada saat

83

pertunjukan). Luasan 1000 m2 dengan kapasitas 800 orang. o Ruang Kesenian Peralatan yang ada berupa; meja, kursi,

komputer, rak buku (data kesenian dan jadwal pementasan). Ruangan berukuran 16 m2 dengan kapasitas 4 orang. o Ruang Pameran Kebutuhan adalah ruang serbaguna untuk segala pameran kerajinan sehingga tidak ada peralatan lengkap, perlengkapan ditambahkan pada saat pameran. Luasan 800 m2 dengan kapasitas 500 orang. o Gudang pameran dan kesenian Berisi perabotan ruang pameran dan kesenian. Ruangan berukuran 25 m2 . o Cafetaria Ruang makan Peralatan berupa; meja dan kursi pengunjung. Memiliki luasan 250 m2 dengan kapasitas 60 orang. Kasir Peralatan; meja kasir, kursi kasir, tempat menyimpan uang, mesin penghitung. Berukuran 2 m2 dengan kapasitas 1 orang. Ruang Staff Cafetaria Peralatan berupa; meja dan kursi (untuk beristirahat). Terdapat pula meja, kursi dan

komputer untuk kepala staff. Memiliki luasan 20 m2 dengan jumlah pengguna 6 orang. Dapur

84

Peralatan yang ada merupakan peralatan dapur seperti; kompor, bak cuci, microwave, kulkas, rak, meja, kursi. Berukuran 20 m2 dengan jumlah pengguna 3 orang. o Ruang Keamanan Kantor Staff Keamanan Peralatan yang ada berupa; peralatan kantor (meja, kursi, rak buku (arsip) dan komunikasi (HT dan telepon). Ruang yang dibutuhkan 12 m2 dengan kapasitas 2 orang. Pos Satpam Peralatan yang ada berupa; meja, kursi, dan komunikasi HT. o Ruang Service Ruang Staff Srevice Peralatan yang ada berupa; meja, kursi, dan rak. Memiliki ukuran 12 m2 dengan kapasitas 3 orang. Gudang Service Menyimpan peralatan service (sapu, kain pel, ember) dan memiliki luasan ruang 6 m2. o Ruang Utilitas Peralatan yang ada berupa; meja, kursi,dan rak. Ruangan berukuran 9 m2 dengan kapasitas 2 orang. Gudang peralatan perbaikan utilitas air dan listrik berukuran 6 m2. o KM/WC Terdiri dari 10 KM/WC pria dan 10 KM/WC wanita. Ukuran tiap unit 3 m2 sehingga luasan total 100 m2. Analisis Kebutuhan Lokasional o Analisis Perencanaan Hubungan antar-Kegiatan

85

Layanan informasi pada pengunjung.

Koordinasi staff

Notulensi Mengurus keuangan Pengawasan keamanan.

Pekerjaan utilitas.

Menjaga kebersihan.

Jual beli kerajinan seni. Pementasan kesenian.

Jual beli makanan + minuman

Tabel 5.3 Hubungan antar kegiatan.

Kegiatan utama yang terjadi adalah; jual beli barang kerajinan seni dan pementasan kesenian. Kegiatan tersebut didukung oleh layanan informasi pada pengunjung sehingga dapat terpublikasikan

dengan baik. Kegiatan penunjang lainnya adalah jual beli makanan dan minuman bagi pengunjung yang lapar. Semua kegiatan yang ada dikoordinasi oleh kepala pengelola. Kemudian untuk keberlangsungan kegiatan dengan tertib dan aman dilakukan pengawasan pada semua kegiatan oleh keamanan. o Analisis Perencanaan Hubungan antar-Ruang

86

Hubungan

ruang

dapat

terjadi

karena

berdasarkan fungsi dari adanya ruang tersebut maupun kesamaan atau kedekatan fungsi dan sasaran. Tentunya hubungan antar ruang yang terjadi saling mendukung satu sama lain sehingga kebutuhan pengunjung dapat terpenuhi. Hubungan antar ruang mempengaruhi dalam peletakan masa bangunan. Semaikn erat hubungannya ruang satu dengan ruang lainnya tersebut dapat semakin dekat atau memiliki jalur sirkulasi yang efisien. o Analisis Perencanaan Organisasi Ruang Perencanaan organisasi ruang ditinjau

berdasarkan kedudukan pelaku dari ruang-ruang yang ada dan fungsi atau tujuan dari masing-masing ruang. Semakin tinggi kedudukan pelaku, semakin penting dalam organisasi ruang. Kegiatan pada Pasar Kerajian dan Seni Borobudur akan berlangsung dengan baik dengan organisasi ruang yang sesuai dengan fungsi dan tujuan yang ada.

C. Analisis Pemilihan Lokasi dan Tapak 1. Analisis Pemilihan Lokasi Kriteria Pemilihan Lokasi Lokasi dipilih berdasarkan kedekatan dengan Candi Borobudur tanpa mematikan unsur estetika Candi

Borobudur sendiri. Suatu lokasi yang mendukung dalam hal kebudayaan sehingga cocok dengan fungsi bangunan Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur. Penentuan Lokasi Lokasi yang terpilih adalah di Kecamatan

Borobudur karena merupakan kecamatan dimana Candi

87

Borobudur berada. Kecamatan tersebut sangat mendukung dalam hal kebudayaan dan pariwisata. Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur merupakan suatu tempat yang memiliki fungsi dan unsur budaya sehingga sangat dimungkinkan berada di Kecamatan Borobudur. 2. Analisis Pemilihan Tapak Kriteria Pemilihan Tapak Aksesibilitas Aksesibilitas dibagi menjadi 2, akses antar pusat pengrajin di Kecamatan Borobudur dan akses dari luar (pengunjung). Pemilihan akses antar pusat pengrajin seni ditentukan berdasarkan kedekatan atau jarak yang paling strategis untuk semua pusat pengrajin seni. Akses dari luar ditentukan berdasarkan kemudahan atau kedekatan jalur yang dilalui terutama dengan Candi Borobudur. View Penentuan berdasarkan kealamian dari view pada tapak karena salah satu penekanan studi

merupakan penataan ruang luar yang memanfaatkan alam sekitar, sehingga keindahan alami yang

dimunculkan view sekitar akan menyatu dengan Pasar Kerajinan dan Seni itu sendiri. Utilitas Kemudahan dari perancangan utilitas air dan instalasi listrik menjadi penentuan dari Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur. Sehingga yang dipertimbangkan adalah kedekatan dengan sunga (utilitas air) dan kedekatan dengan tiang-tiang listrik (utilitas listrik). Penentuan Tapak

88

Pada Bab III Tinjauan Wilayah, sudah dilakukan pengkajian di Kecamatan Borobudur dan terpilih 5 alternatif tapak. Dari 5 alternatif tapak tersebut dipilih 1 tapak terbaik berdasarkan kriteria pemilihan tapak. Analisis pemilihan tapak adalah sebagai berikut :
KRITERIA Akses antar pusat pengrajin Akses pengunjung View Utilitas TOTAL BOBOT SKOR 25% 25% 30% 20% 100% 5 4 5 5 19 LOKASI A NILAI 125 100 150 100 475 LOKASI B NILAI 125 100 120 60 405 LOKASI C NILAI 100 125 120 80 425

KRITERIA Akses antar pusat pengrajin Akses pengunjung View Utilitas TOTAL

BOBOT SKOR 25% 25% 30% 20% 100% 5 4 4 3 16

KRITERIA Akses antar pusat pengrajin Akses pengunjung View Utilitas TOTAL

BOBOT SKOR 25% 25% 30% 20% 100% 4 5 4 4 17

KRITERIA Akses antar pusat pengrajin Akses pengunjung View Utilitas TOTAL

BOBOT SKOR 25% 25% 30% 20% 100% 3 5 2 1 11

LOKASI D NILAI 75 125 60 20 280

89

KRITERIA Akses antar pusat pengrajin Akses pengunjung View Utilitas TOTAL

BOBOT SKOR 25% 25% 30% 20% 100% 2 1 5 3 11

LOKASI E NILAI 50 25 150 60 280

Tabel 5.4 Pemilihan tapak.

Lokasi yang terpilih adalah lokasi A dengan total skor 19 dan total nilai 475. 3. Kondisi Tapak Terpilih Tapak terpilih berada di desa Wanurejo, Kecamatan Borobudur. Berada di tepi jalan raya sehingga akses dapat dicapai dengan mudah baik dari pusat perajin ataupun pengunjung. View yang ada sangat lengkap karena dapat melihat pemandangan persawahan, perkebunan, pegunungan Menoreh, dan juga Candi Borobudur. Letak permukiman tidak jauh dari site terpilih sehingga dari segi keamanan terdukung dan juga dalam instalasi listrik mudah. Utilitas air lancar karena terdapat sungai di sebelah tapak terpilih.

90

D. Analisis Perencanaan Tapak 1. Konteks Lingkungan

d b

c
Gambar 5.1 Klasifikasi konteks lingkungan

a.

Utara Berupa area persawahan dan permukiman.


Gambar 5.2 Lingkungan a

b.

Timur
Gambar 5.3 Lingkungan b

Berbatasan dengan sungai. Berupa area persawahan dan permukiman disebelah sungai.

c.

Selatan
Gambar 5.4 Lingkungan c

Berupa area persawahan dan perkebunan. Lebih jauh lagi terdapat permukiman dan perkebunan.

d.

Barat Berupa area persawahan dan perkebunan.


Gambar 5.5 Lingkungan d

91

2. Size ( ukuran site )


114,5 m 87 m 213 m 75 m 54 m 175 m 100 m

77 m 275,5 m Gambar 5.6 Ukuran tapak.

Memiliki luas 70.843,125 m2 3. Kontur

Gambar 5.7 Kontur tapak.

Keterangan : Jalan aspal Batas tapak

Karena tapak berada pada daerah pinggir sungai, terdapat tingkatan ketinggian tanah pada sebagian tapak. Level ketinggian berselisih 0,5 m dan ketinggian sungai -3 m.

92

4. Vegetasi

Gambar 5.8 Persawahan

Gambar 5.9 Tembakau

Gambar 5.10 Pohon pisang

Gambar 5.11 Pohon kelapa

Vegetasi yang ada berupa; persawahan (padi, tembakau) dan perkebunan ( kelapa, pisang, dan lain-lain). Tapak dikelilingi oleh vegetasi seperti itu sehingga kondisi yang tercipta sangatlah bernuansa alami. 5. Sirkulasi Keterangan : Jalan aspal Batas tapak Jalan tanah Penambahan jalan

Gambar 5.12 Sirkulasi

93

Jalan raya tersebut merupakan jalur alternative kearah Yogyakarta dan terdiri dari 2 arah. Namun tidak disediakan jalur untuk pejalan kaki.

Gambar 5.13 Jalan raya

Pasar

Kerajinan

dan

Seni

Borobudur menyebabkan jalan tanah tersebut terputus. Sehingga dibuatkan jalur baru berada di sisi barat tapak.
Gambar 5.14 Jalan tanah

6. Sensori

+ + +

Gambar 5.15 Sensor ke dalam.

Gambar 5.16 Sensor ke luar.

Untuk sensor ke dalam, mayoritas sering dilihat dari sisi sebelah utara karena dekat dengan permukiman dan dipinggir jalan raya. Untuk sensor keluar, pada semua sisi sebelah;

timur, selatan, dan barat menguntungkan karena view yang dihasilkan memiliki jarak pandang dan jauh. Terutama pada sisi sebelah barat terlihat Candi Borobudur dan sisi selatan terlihat pegunungan Menoreh. Namun pada sisi utara kurang

94

menguntungkan karena jarak pandang yang tidak terlalu jauh karena tertutup pepohonan. 7. Utilitas ( jaringan listrik, drainase, udara, cahaya ( matahari ) ) Jaringan listrik Jaringan listrik (

tiang-tiang listrik) berada di sepanjang jalan raya dan untuk kebutuhan dari desadesa. instalasi
Gambar 5.17 Jaringan listrik

Oleh

karena

itu dapat

listrik

dilakukan dengan mudah.

Drainase Tapak terpilih dekat dengan untuk sungai drainase sehingga mudah

dilakukan.

Gambar 5.18 Drainase

Udara dan cahaya matahari Sistem pengudaraan cukup baik. Udara berasal dari arah tenggara semua dan

mengenai

bagian

tapak. Cahaya matahari pagi

Gambar 5.19 Pengudaraan dan cahaya matahari

95

8. Noise

Gambar 5.20 Noise pada jalan raya.

Suara kebisingan berasal dari jala raya tepat disebelah utara site. Untuk batas lain tidak terkena bising karena berbatasan dengan persawahan dan perkebunan 9. Zoning Tapak

Gambar 5.21 Zoning tapak.

Keterangan :

Privat Semipublik Publik

96

E. Analisis Perencanaan Tata Bangunan dan Ruang 1. Peletakan Bangunan Peletakan bangunan berdasarkan pada; Tapak yang ada Peletakan bangunan Pasar Seni dan Kerajinan Borobudur menyesuaikan dengan bentuk tapak yang ada. Hal ini dimaksudkan untuk memaksimalkan potensi maupun nilai- nilai positif yang ada pada tapak tersebut. Fungsi dan aktivitas pada bangunan Selain mengacu pada tapak yang ada, perlu juga mengharmoniskan dengan fungsi dan aktivitas dari bangunan tersebut. Semakin banyak kesamaan fungsi pada bangunan maka peletakan bangunanpun berdekatan atau dibuatkan jalur yang efisien bagi pengguna. Diperhatikan juga mengenai banyaknya aktivitas yang ada. Hal tersebut berpengaruh terhadap besaran ruang yang dibutuhkan dan juga terhadap penempatan bangunan yang sesuai dengan luasan yang dibutuhkan. 2. Tampilan dan Gubahan Wujud Bangunan Apabila dipandang secara makro, gubahan massa bangunan Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur memperhatikan konseptual sumbu imajiner yang dibangun oleh candi Borobudur, candi Pawon dan Candi Mendut. Sesuai dengan pendekatan yang ada bahwa Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur menggunakan pendekatan arsitektur Pasca-modernisme. Mengambil konsep Borobudur yang simetris dan terpusat. Sebagai pusat adalah ruang kesenian indoor dan pameran karena banyak terkait dengan kegiatan yang lain. Kesimetrisan tidak hanya ditunjukkan pada bentuk bangunan namun juga pada penataan ruang luar sehingga kesan simetris yang ingin ditonjolkan terlihat jelas.

97

Selain itu konteks masa lampau yang diambil adalah rumah panggung dan atap panjang yang menjadi rumah bagi penduduk sekitar Candi Borobudur pada masa lampau. Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur terdiri dari banyak masa sehingga untuk menunjukkan nilai terpusatnya disusun secara cluster terpusat. Tentunya sebagai inti dari cluster

tersebut memiliki ketinggian yang lebih tinggi daripada bangunan lainnya. Karena ber-ide dari Candi Borobudur, maka tampilan bangunan tidak jauh berbeda dengan Candi

Borobudur yaitu menggunakan batu alam. 3. Kualitas Ruang Kualitas ruang berdasarkan pada bukaan, pencahayaan, penghawaan, dan lain-lain. Faktor-faktor tersebut dipengaruhi oleh fungsi dari ruang tersebut. 4. Peletakan dan Penanganan Elemen Ruang Pembatas Ruang Elemen pembatas ruang berdasar pada fungsi dari ruang tersebut. Perbedaan elemen ruang dapat menciptakan kesan tersendiri pada ruang tersebut. Dapat berupa; lantai, dinding, maupun langit-langit. Pengisi Ruang Elemen pengisi ruang haruslah fungsional terhadap ruang itu sendiri. Tidak menggangu aktivitas yang lain tetapi justru sebagai penunjang kegiatan lain tersebut. Pelengkap ruang Elemen pelengkap ruang tersebut diadakan untuk menambah keindahan atau estetika dari tujuan yang ada.

98

5.1.2

ANALISIS PERENCANAAN PENEKANAN STUDI

A. Analisis Perencanaan Fleksibilitas Fleksibilitas sangat penting bagi kenyamanan perajin seni dan kesenian di Kecamatan Borobudur. Flekisbilitas tersebut dapat ditinjau dari kenyamanan ruang gerak dan kenyamanan aktivitas yang dilakukan. 1. Kenyamanan Ruang Gerak Kenyamanan ruang gerak berdasarkan pada ukuran ruang. Ruang gerak sesuai dengan proporsi manusia, sesuai dengan standar yang ada, dan juga sesuai dengan aktivitas yang dilakukan pada ruang tersebut. 2. Kenyamanan Aktivitas Kenyamanan aktivitas diperoleh dari perilaku atau kegiatan yang dilakukan. Kegiatan tersebut menentukan ruang yang dihasilkan dan posisi atau penempaatan dari ruang tersebut. Perlu juga mempelajari kebiasaan-kebiasaan yang dilakukan terutama bagi masyarakat Kecamatan Borobudur.

B. Analisis

Perencanaan

Pendekatan

Arsitektur

Pasca-

modernisme 1. Bentuk Konsep Bentuk dari Pasar Kerajinan dan Seni dipengarhui oleh bentuk dari Candi Borobudur yang ditekankan melalui pendekatan desain arsitektur Pasca-modernisme yang ditekankan pada aspek tata ruang luar dengan mengembangkan potensi alam setempat. Bentuk bangunan direncakanan berdasarkan; kesimetrisan, cluster,dan memusat. Bagian dari masa lampau yang dimasukan dalam arsitektur Pascamodernisme adalah bentuk rumah panggung dan atap panjang sebagai bangunan masyarakat sekitar Candi Borobudur pada

99

masa lampau. Secara makro, penyusunan masa bangunan pada Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur terutama pada bagian pusat atau inti bangunan memperhatikan pada peletakan Candi Borobudur sendiri maupun hubungan sumbu lurus imajiner dengan Candi Pawon dan Candi Mendut. 2. Jenis Bahan, Warna, dan Tekstur Penerapan arsitektur Pasca-modernisme pada; bahan, warna, dan tekstur adalah menyamakan dengan; bahan, warna dan tekstur yang ada pada Candi Borobudur. Sehingga tercipta keselarasan Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur dengan Candi Borobudur. Namun pemakaian elemen-elemen tersebut tidak secara keseluruhan karena perlu menyesuaikan dengan fingsi yang ditampung. 3. Ukuran/Skala/Proporsi Pusat dari Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur adalah bangunan pementasan indoor dan pameran seni. Bangunan tersebut lebih besar dari pada bangunan yang lain karena banyaknya pengguna atau pelaku kegiatan. Bangunan tersebut diletakkan pada tengah tapak dan dikelilingi oleh bangunan pendukung lainnya.

C. Analisis Perencanaan Penekanan Tata Ruang Luar 1. Merencanakan ruang luar Menciptakan ruang yang memungkinkan orang dapat bergerak dengan bebas ke segala arah. Menurut jenis aktivitasnya, ruang luar dibedakan menjadi 2, yaitu : o Ruang untuk bergerak, digunakan untuk : Menuju ke tempat penting Berjalan-jalan dengan bebas

100

Gambar 5.22 Pergerakan manusia di jalan.

Jalan pada Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur merupakan ruang untuk bergerak bagi pejalan kaki. o Ruang untuk Tinggal, digunakan untuk : Duduk-duduk, istirahat, menikmati pemandangan, membaca buku, menunggu kawan, bercakap-cakap dan beramah tamah. Kolam air mancur, atau fasilitas umum lainnya, seperti lavatori umum, dan aktivitas sejenis lainnya.

Gambar 5.23 Tempat rekreasi berupa kolam.

Untuk keadaan tertentu, ruang-ruang untuk bergerak dan ruang-ruang untuk tinggal berdiri sendiri, dan untuk keadaan yang lain dapat bercampur bersama-sama. Bila ruang untuk tinggal tak terpisah dari ruang untuk bergerak, maka ruang untuk tinggal sukar mempunyai suasana bebas

101

sebagaimana yang dikehendaki. Ruang untuk tinggal harus dilengkapi dengan semak-semak, pohon-pohon peneduh, lampu penerangan, penataan lansekap, dan ha1 lain yang menyenangkan. Untuk aktivitas seperti diskusi atau menyanyi bersama, sebaiknya ruang untuk tinggal dilengkapi dengan dindingdinding samping, belakang dan juga perlu perbedaan tinggi laritai. Di pihak lain, umumnya ruang untuk bergerak telah berfungsi lebih baik tanpa menggunakan persyaratan rancangan seperti yang diperlukan ruang untuk tinggal. Walaupun demikian hendaknya ruang untuk bergerak diusahakan datar luas, tanpa halangan dan sebagainya. Menetapkan atau menganalisa rencana penggunaan ruang luar. Dilihat dalam skala makro perencanaan site yang ada terhadap adanya bangunan (yang mungkin) ada. Sistem pengaturan dari luar sedemikian rupa dengan

mempertimbangkan ruang luar menembus ke ruang dalam. Penetapan terhadap fungsi-fungsi ruang luar secara makro, dibedakan antara : o Ruang sirkulasi, untuk pedestrian dan jalur sirkulasi kendaraan o Ruang hijau pasif, khusus taman untuk pengudaraan lingkungan o Ruang hijau aktif (ruang tinggal), untuk kegiatan tersebut di atas o Ruang aktivitas luar (ruang gerak), untuk kegiatan tersebut di atas Dalam merencanakan ruang luar, mungkin terdapat beberapa ruang besar yang harus dihubungkan. Maka perlu

102

dipikirkan

cara

mengatur

dan

menyusun

tingkatan

penggunaan ruang. Dalam ha1 ini tidak ubahnya merancang ruang-ruang dalam sebuah rumah tinggal, yaitu dengan cara menggabungkan berbagai fungsi dan ukuran serta kualitas yang berbeda-beda. Menentukan ukuran dan tekstur ruang sesuai dengan fungsi yang diinginkan. Penentuan ukuran ruang adalah salah satu bagian yang penting dalam perancangan di samping analisa penggunaan ruang. Bahkan bila ruang luar tidak hanya digunakan untuk satu fungsi saja, tetapi untuk berbagai fungsi dan agak kompleks, maka perlu ditentukan ukuranukurannya baik besaran maupun jarak antar fungsi ruang. 2. Meng-enclosure ruang luar Suatu jenis ruang dapat diciptakan dengan menetapkan tingkatan nilai ruang pada setiap bagian dari ruang luar. Untuk itu yang perlu diperhatikan adalah : bentuk, kualitas, dan penempatan ruang pelingkupnya. Meng-'enclose' ruang luar adalah; membentuk,

menciptakan ruang luar dengan cara membatasi suatu ruang dengan dinding atau pagar sedemikian rupa sehingga terjadi kesan melingkupi ruang.

Gambar 5.24 Meng-enclose ruang luar.

103

3. Hirarki ruang luar Ruang luar sendiri memiliki batasan atau tingkatan ruang. Tingkatan tersebut adalah : Untuk kepentingan hiburan Berupa ruang luar jalur sirkulasi dari pengguna. Difungsikan demikian agar pengguna merasa terhibur dan tidak jenuh selama perjalanan. Antara kepentingan hiburan dan ketenangan Merupakan taman ataupun ruang luar lainnya yang berada disekitar bangunan. Ataupun ruang luar yang menjadi satu dengan fungsi yang ada. Ketenangan artistik Merupakan ruang luar (seperti taman dan kolam) yang dimasukkan ke dalam interior bangunan. Difungsikan untuk menyejukkan dan menenangkan pengguna.

5.2

ANALISIS PERANCANGAN

5.2.1

ANALISIS PERANCANGAN PROGRAMATIK

A. Analisis Fungsional 1. Analisis Kebutuhan Ruang RUANG Ruang Resepsionis Ruang Pengelola Ruang Kepala Pengelola Ruang Sekretaris Ruang Bendahara Ruang Rapat Ruang Keamanan Semipublik Semipublik Semipublik Semipublik 16 m2 16 m2 16 m2 100 m2 JENIS Publik LUAS RUANG 9 m2

104

Kantor Keamanan Pos Satpam Ruang Kerajinan Kayu Ruang Penjualan Ruang Produksi Gudang Kerajinan Bambu Ruang Penjualan Ruang Produksi Gudang Kerajinan Gerabah Ruang Penjualan Ruang Produksi Tempat pembakaran Gudang Kerajinan Batu Ruang Penjualan Ruang Produksi Gudang Anyaman Pandan Ruang Penjualan Ruang Produksi Gudang Galeri Seni Lukis Ruang Penjualan Ruang Produksi Gudang Ruang Pentas Kesenian Indoor Outdoor

Publik Publik

12 m2 4 m2 150 m2 200 m2 150 m2 200 m2 200 m2 100 m2 150 m2 150 m2 9 m2 50 m2 200 m2 200 m2 100 m2 150 m2 150 m2 100 m2 200 m2 150 m2 50 m2 750 m2 1000 m2

Publik Publik Privat

Publik Publik Privat

Publik Publik Publik Privat

Publik Publik Privat

Publik Publik Privat

Publik Publik Privat

Publik Publik

105

Ruang Kesenian Ruang Pameran Gudang pameran dan kesenian Cafetaria Ruang makan Kasir Ruang Staff Cafetaria Dapur Ruang Service Ruang Staff Srevice Gudang Service Ruang Utilitas Ruang Staff Utilitas Gudang Utilitas KM / WC Pria 10 orang Wanita 10 orang Total + sirkulasi

Publik Publik Publik

16 m2 800 m2 50 m2

Publik Publik Semipublik Semipublik

250 m2 2 m2 20 m2 20 m2 12 m2 6 m2 12 m2 6 m2 @ 3 m2 @ 3 m2 100 m2

Semipublik Semipublik

Semipublik Semipublik

Private Private Private

Tabel 5.5 Kebutuhan ruang.

106

2. Analisis Hubungan Ruang Parkir


Pos Satpam

Ruang Resepsionis Ruang Service Ruang Utilitas Ruang Keamanan Ruang Kesenian

Ruang Pengelola

KM/WC

Ruang Pementasan Indoor Ruang Pementasan Outdoor Ruang Pameran

Ruang Cafetaria

Ruang Kerajinan Kayu, Bambu, Gerabah, Batu, Anyaman Pandan, Seni Lukis Tabel 5.6 Hubungan antar ruang.

107

3. Analisis Organisasi Ruang


Ruang Resepsionis

Ruang Service

Ruang Utilitas

KM/WC

Ruang Pengelola

Ruang Keamanan

Pos Satpam

Ruang Pementasan Indoor Ruang Kesenian Ruang Pementasan Outdoor

Ruang Kerajinan Kayu, Bambu, Gerabah, Batu, Anyaman Pandan, Seni Lukis

Ruang Pameran

Ruang Cafetaria

Tabel 5.7 Organisasi ruang.

Organisasi ruang didasarkan pada kegiatan pelaku. Kepala pengelola mengkoordinasi semua kegiatan para staff sehingga dalam susunan ruang pengelola menjadi inti dari ruang-ruang lainnya.

108

B. Analisis Perancangan Tapak 1. Rancangan Penanganan Tapak

d b

c
Gambar 5.25 Lingkungan pada tapak.

Lingkungan a Berupa persawahan dan perumahan. Terdapat jalan raya di depan tapak sehingga untuk sirkulasi kendaraan menuju tapak mudah dilalui. View utama ke dalam berasal dari jalan raya tersebut, oleh karena itu vegetasi pada tapak pada bagian tersebut tidak terlalu tinggi agar view dari Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur dapat dinikmati.

Lingkungan b Tapak sebelah timur berbatasan dengan sungai. Pada daerah tersebut tidak pernah terjadi banjir sehingga tidak perlu melakukan penambahan ketinggian pada tanah. Sungai tersebut bukanlah sungai utama untuk mengalirkan air yang deras namun air dari selokan-selokan.

Lingkungan c Memiliki view yang sangat menonjolkan alam. Jarak pandang yang sangat luas dan dapat melihat pegunungan Menoreh. View tersebut merupakan potensi yang akan dimanfaatkan dalam penempatan ruang.

109

Lingkungan d Sama halnya dengan lingkungan c, pada lingkungan d menampilkan view dari alam sekitar (persawahan dan perkebunan). Selain itu yang pada lingkungan d terdapat view Candi Borobudur. Dalam penekanannya, view tersebut dimanfaatkan dan disajikan untuk para

pengunjung. 2. Tata Letak Ruang di Dalam Tapak Lingkungan a Peletakan ruang yang cocok untuk tapak yang berdekatan dengan lingkungan tersebut adalah area parkir. Tentunya Pos Satpam berdekatan dengan area parkir untuk memudahkan pengawasan. Lingkungan b Peletakan ruang yang cocok untuk tapak yang berdekatan dengan sungai tersebut adalah ruang utilitas dan cafetaria. Untuk drainase air sangat cocok apabil ruang diletakkan pada batas dengan lingkungan luar sehingga efisien dalam pengecekan. Untuk instalasi listrik masih relatif efisien karena tidak begitu jauh dengan sambungan instalasi listrik yang berada di jalan raya. Cafetaria disuguhkan dengan pemandangan yang bagus dan

memaksimalkan potensi tanah miring pada tapak bagian timur. Lingkungan c Peletakan ruang yang cocok untuk tapak yang berdekatan dengan lingkungan tersebut adalah ruang kerajinan seni. Penyusunan masa yang ditekankan agar pengunjung dapat menikmati view alam sekitar.

110

Lingkungan d Peletakan ruang yang cocok untuk tapak yang berdekatan dengan lingkungan tersebut adalah ruang pementasan outdoor. Dengan penyajikan view Candi Borobudur. Selain itu kondisi tanah yang datar cocok untuk pementasan kesenian.

Tengah atau Inti Tapak Peletakan ruang yang cocok untuk inti dari tapak adalah ruang pementasan indoor dan ruang pameran. Ruangan tersebut tertutup dan tidak mengandalkan view dari luar. Selain itu peletakan memang tepat ditengah-tengah tapak karena masa bangunan yang besar sehingga apabila diletakkan di tepi tapak akan menutupi potensi alam setempat.

C. Analisis Perancangan Tata Bangunan dan Ruang 1. Peletakan Bangunan

Parkir R. Kesenian Outdoor

R. Utilitas dan Service

Inti

Pusat Kerajinan Seni

Caftaria

Gambar 5.26 Peletakan bangunan.

111

Area parkir berada pada bagian tapak yang dekat dengan jalan raya sehingga efisien dalam akses masuk dan keluar kendaraan. Kontrol dan pengawasan dari area parkir tersebut adalah Pos Satpam yang letaknya berdekatan. Bangunan inti dari Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur adalah ruang pementasan indoor dan ruang pameran. Ruang tersebut didukung oleh ruang pengelola sehingga berada pada satu bangunan. Peletakan berada di tengah-tengah tapak dengan pertimbangan; merupakan pusat dari semua kegiatan, ruang pengelola sebagai kontrol kegiatan, dan masa bangunan yang cukup besar. Bangunan Kerajinan Seni terletak pada tapak bagian selatan. Terdiri dari beberapa masa karena terdiri dari beberapa kerajinan pula. Penyusunan peletakan bangunannya sebagai berikut : Penyusunan dilakukan dengan cara pemisahan garis simetris antara bangunan-bangunan kerajinan. Pada ujung garis simetris tidak diletakkan bangunan namun sengaja dikosongkan agar pemandangan alam dan

pegunungan menoreh dapat terlihat dengan jelas. Area pementasan kesenian outdoor terletak pada tapak bagian barat. Diletakkan pada tapak bagian barat karena memanfaatkan potensi alam (view) sebelah barat yaitu Candi Borobudur. Area penonton berupa tanah lapang dengan rumput sebagai elemen lantainya. Panggung berada disebelah barat agar penonton bisa menikmati view Candi Borobudur. Cafetaria berada pada tapak sebelah timur dengan kondisi tapak yang miring. Kondisi tersebut dimanfaatkan dengan peletakan ruang makan yang menyajikan view pemandangan sekitar (sungai dan pemandangan di arah timur lainnya).

112

Pada tapak bagian timur juga terdapat ruang utilitas air dan instalasi listrik. Jalur drainase mengarah pada turunan tanah pada tapak sehingga efisien apabila bangunan diletakkan pada tapak bagian timur. Jarak dengan sumber listrik yang berada di jalan raya jug tidak terlalu jauh. 2. Tampilan, Elemen, dan Gubahan Wujud Bangunan Tampilan arsitektur bangunan sesuai yang dengan dipakai pendekatan pada Pasar

Pasca-modernisme

Kerajinan dan Seni Borobudur. Elemen yang dipakai berupa batu alam sama dengan elemen Candi Borobudur. Namun batu alam tidak di pasang pada semua bagian, hanya pada bagian tertentu seperti kolom dan dinding tertentu untuk menunjukkan keselarasan dengan estetika Candi Borobudur. Terdiri dari beberapa masa dan disusun secara cluster. 3. Kualitas Ruang Pada ruang pameran kerajinan seni tidak membutuhkan pencahayaan dan pengudaraan yang besar. Pencahayaan menggunakan pencahayaan buatan. Begitu pula dengan ruang pementasan indoor, menggunakan pencahayaan buatan agar memperoleh akustika bangunan yang baik. Hal tersebut dilakukan karena memang fungsi yang ditampung tidak begitu membutuhkan penghawaan dan pencahayaan alami. Pada ruang yang lain masih menonjolkan pencahayaan dan pemanfaatan pengudaraan secara alami. Dengan kata lain memanfaatkan potensi alam setempat untuk kebutuhan dari Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur sendiri.

113

D. Analisis Perancangan Aklimatisasi Ruang


RUANG Ruang Resepsionis Ruang Pengelola Ruang Kepala Pengelola Ruang Sekretaris Ruang Bendahara Ruang Rapat Ruang Keamanan Kantor Keamanan Pos Satpam Ruang Kerajinan Kayu Ruang Penjualan Ruang Produksi Gudang Kerajinan Bambu Ruang Penjualan Ruang Produksi Gudang Kerajinan Gerabah Ruang Penjualan Ruang Produksi Tempat pembakaran Gudang Kerajinan Batu Ruang Penjualan Ruang Produksi Gudang Anyaman Pandan Ruang Penjualan Ruang Produksi Gudang Galeri Seni Lukis Ruang Penjualan Ruang Produksi *** *** *** **** ** ** *** *** * *** **** * ** ** * *** *** * *** **** * ** ** * *** *** **** * *** **** ***** * ** ** ** * *** *** * *** **** * ** ** * *** *** * *** **** * ** ** * ** *** *** **** ** ** ** ** ** ** ** ** ** ** ** ** ** ** KUALITAS (ALAMI) UDARA ** CAHAYA ** AKUSTIKA **

114

Gudang Ruang Pentasa Kesenian Indoor Outdoor Ruang Kesenian Ruang Pameran Gudang pameran dan kesenian Cafetaria Ruang makan Kasir Ruang Staff Cafetaria Dapur Ruang Service Ruang Staff Srevice Gudang Service Ruang Utilitas Ruang Staff Utilitas Gudang Utilitas KM / WC Pria 10 orang Wanita 10 orang

* ***** ** * *

* ***** ** ** *

***** ** ** *** *

**** *** ** **

**** *** ** **

** ** ** **

** *

** *

** *

** *

** *

** *

* *

* *

* *

Tabel 5.8 Aklimatisasi ruang.

E. Analisis Perancangan Struktur dan Konstruksi 1. Analisis Sistem Struktur Pondasi Terdapat 2 jenis pondasi pada Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur yaitu; pondasi footplate dan pondasi batu kali. Pondasi footplate digunakan pada bangunan inti dari Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur yaitu pondasi bagi ruang pameran dan ruang pementasan indoor karena terdiri dari 2 lantai dan memikul pembebanan yang cukup berat.

115

Untuk masa bangunan yang lain memakai pondasi batu kali karena beban yang dipikul tidak terlalu berat. Kolom dan Balok Kolom balok yang ada menyesuaikan dengan bentuk ruang dari Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur. Penyusunan yang ada dibuat se-fleksibel mungkin sehingga sirkulasi yang ada berjalan dengan lancar. Berupa balok beton yang dicor. Jumlah tulangan bervariasi tergantung pembebanan yang terjadi. Atap Menggunakan jenis atap; genteng dan plat. Atap genteng dipakai pada bangunan kerajinan seni, cafetaria, dan bangunan lain yang menonjolkan pencahayaan dan pengudaraan alami. Namun untuk bidang yang luas menggunakan jenis atap plat seperti; ruang pameran, ruang pementasan indoor, dan ruang makan pada cafetaria. 2. Analisis Konstruksi dan Bahan Bangunan Lantai Menggunakan lantai yang licin dan kasar. Lantai licin untuk ruang hasil karya seni dan menggunakan keramik. Dapat juga di gantikan dengan parquet untuk menampilkan kesan alami. Untuk ruang produksi

menggunakan lantai yang kasar karena aktifitas yang dilakukan pada ruang tersebut membutuhkan lantai yang kuat. Dapat menggunakan lantai beton dan parquet (untuk beban yang tidak terlalu berat). Dinding Jenis dinding yang digunakan dan pelapisnya bermacam-macam. Perbedaan tersebut berdasarkan fungsi spesifik dari ruang tersebut. Dapat berupa dinding batu, dinding kayu atau dinding batu alam.

116

Atap Untuk jenis atap genteng menggunakan rangka kayu sebagai penyangga atap. Untuk atap dari plat, rangka penyangganya adalah balok atap.

F. Analisis Perancangan Perlengkapan dan bangunan. 1. Analisis Perlengkapan Bangunan

dan kelengkapan

Sistem dan Peralatan Komunikasi dan Sound System Alat komunikasi yang ada adalah telepon dan HT. Beberapa ruang yang memiliki telepon adalah; kantor pengelola, kantor keamanan, ruang kerajinan seni, ruang kesenian, dan ruang staf cafetaria. HT hanya dipakai oleh petugas keamanan baik yang berada dikantor maupun berada di pos satpam. Terdapat pula pengeras suara yang diletakkan sudutsudut dari Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur untuk peberitahuan informasi maupun pencarian salah seorang pengunjung. Pusat dari sistem tersebut adalah resepsionis yang berfungsi sebagai pusat layanan informasi. Sound System ruang pementasan indoor sudah disusun sedemikian rupa untuk memperoleh hasil suara yang bagus. Sound system ruang pementasan outdoor dipasang pada saat akan digunakan (bongkar pasang).

Sistem dan Peralatan Penanggulangan Bahaya Akibat Kebakaran Untuk menghindari terjadinya kebakaran pada suatu bangunan, diperlukan suatu cara atau sistem pencegahan kebakaran karena kebakaran dapat menimbulkan kerugian berupa korban manusia, harta benda, terganggunya proses

117

produksi barang dan jasa, kerusakan lengkungan dan terganggunya masyarakat. Sistem pencegahan kebakaran dapat berfungsi dengan baik asalkan sebelumnya dilakukan suatu

persyaratan pada bangunan sendiri. Bangunan Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur tergolong dalam bangunan kelas A menurut ( Dwi Tanggoro, Utilitas Bangunan). Sehingga struktur utamanya harus tahan terhadap api sekurang-kurangnya 3 jam. Peralatan penanggulangannya berupa; smoke detector fire alarm, hidran ruang dan halaman, springkler, alat pemadam kebakaran. Sistem dan Peralatan Penanggulangan Bahaya Akibat Petir Menggunakan sistem Thomas. Sistem ini baik sekali untuk Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur. Pemasangan tidak perlu dibuat tinggi karena sistem payung yang digunakan dapat melindunginya. Bentang perlindungan cukup besar sehingga dalam satu bangunan cukup menggunakan satu tempat penangkal petir. Cara pemasangannya adalah titik puncak dari alat penangkal petir dihubungkan dengan pipa tembaga menuju ke dasar tempat sebagai pentanahan yaitu pipa tembaga tersebut harus mencapai tanah yang berair. Oleh karena itu, tempat-tempat tersebut harus dibuat sedemikian rupa sehingga tidak mengganggu keindahan bangunan dan tetap berfungsi baik terhadap penanggulangan bahaya petir. 2. Analisis Kelengkapan Bangunan Kebutuhan dan Tata Letak serta Tata Rupa Pos Satpam Pos Satpam dijaga oleh 1 orang petugas keamanan. Terletak di pintu masuk Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur. Bangunan pos satpam dibuat agar bisa melihat

118

kendaraan atau orang masuk dan keluar, serta mengawasi tempat parkir kendaraan. Kebutuhan dan Tata Letak serta Tata Rupa Area Parkir Parkir di Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur mewadahi semua kendaraan yang ada di Kecamatan Borobudur termasuk kendaraan pariwisata. Kendaraankendaraan tersebut antara lain; bus pariwisata, mobil travel, mobil hotel, mobil pribadi, sepeda motor, sepeda, andong, dan becak. Kebutuhan dan Tata Letak serta Tata Rupa Ruang Genset Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur tergolong bangunan yang luas dan membutuhkan banyak listrik. Oleh karena itu perlu adanya genset untuk mengantisipasi adanya pemadaman listrik. Genset terletak di ruang genset dan kendali terhadap genset tersebut adalah staff utilitas listrik. Oleh karena itu ruang genset terletak berdekatan dengan ruang utilitas.

5.2.2

ANALISIS PENEKANAN STUDI

A. Analisis Perancangan Fleksibilitas 1. Kenyamanan Ruang Gerak Ukuran ruang disesuaikan dengan jumlah pelaku yang ada. Semakin banyak pelaku yang ada maka semakin besar ukuran ruang. 2. Kenyamanan Aktivitas Sirkulasi yang dilakukan oleh pelaku turut juga menentukan bentuk ruang yang ada. Semakin kompleks sirkulasi yang terjadi maka semakin kompleks juga bentuk yang terjadi. Kegiatan pelaku berhubungan dengan tujuan dari objek kegiatan tersebut berlangsung. Pada bangunan kerajinan

119

seni, produksi karya seni dengan bahan produksi yang berbeda (perbedaan ukuran bahan mentah) berpengaruh dengan besaran ruang yang harus dipenuhi. Penyesuaian dengan kebiasaaan-kebiasaan yang dilakukan masyarakat terutama pada saat membuat suatu karya seni maupun menonton pertunjukan seni. Mewadahi kebiasaankebiasaan tersebut sehingga terpenuhi.

B. Analisis

Perancangan

Pendekatan

Arsitektur

Pasca-

modernisme 1. Bentuk Unsur-unsur yang diambil dapat digambarkan sebagai berikut :

Gambar 5.27 Penggambaran bentuk.

Kesimetrisan bentuk bangunan yang memusat sama dengan Candi Borobudur. Dilakukan dengan penataan bentuk bangunan dan penyusunan massa bangunan.

Memusat ke atas dan semakin mengecil sama dengan Candi Borobudur. Diterapkan pada bangunan inti/pusat dari Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur.

Karena Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur terdiri dari banyak masa, maka terdapat pusat atau inti dari semua bangunan. Inti bangunan tersebut dikelilingi oleh masamasa bangunan yang lain dengan penyusunan cluster terpusat.

120

Gambar 5.28 Penggambaran frame bangunan

Frame secara makro arah pusat bangunan pada Pasar Kerajinan dan Seni mengacu pada Candi Borobudur. Terlihat pada arahnya yang menghadap ke arah Candi.

Konsep simetris dimasukkan dengan penegasan garis tengah yang membelah dan sebagai pintu masuk pada bangunan.

Inti dari pusat bangunan tersebut terdapat ditengah-tengah bangunan.

2. Jenis Bahan, Warna, dan Tekstur Penerapan arsitektur Pasca-modernisme pada; bahan, warna, dan tekstur adalah: Menggunakan elemen batu kali dan batu alam sesuai dengan elemen Candi Borobudur. Namun pemasangan tidak secara keseluruhan agar fungsi yang terpenuhi tidak terganggu. Pemasangan sebagai wujud dari estetika Candi Borobudur. Penerapan warna hangat untuk area dimana manusia tidak diburu waktu karena bersuasana hangat dan menyenangkan. Ukuran ruang tampak lebih kecil sehingga benda-benda terasa lebih panjang dan berat. Warna dingin untuk area dimana dilakukan pekerjaan rutin. Ukuran ruang tampak lebih luas dan benda-benda terlihat lebih pendek dan kecil.

121

Pemilihan tekstur bervariasi sesuai dengan fungsi dan kegiatan yang ada. Pengelompokan tekstur tersebut antara lain : Tekstur lantai Tekstur lantai dipengaruhi oleh sirkulasi yang ada. Perbedaan fungsi yang ditampung akan

membedakan tekstur lantai yang ada. Tekstur dinding Sama halnya dengan lantai, pada tekstur dinding dilakukan untuk menekanan fungsi yang ditampung. Penunjukan sebuah fungsi lewat corak atau tekstur yang ditampilkan. Dapat pula menjadi elemen variasi pada dinding. 3. Ukuran/Skala/Proporsi Ruang pementasan indoor dan pameran merupakan bangunan inti di Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur. Kegiatan yang ditampung cukup besar dan pengguna pada ruangan tersebut sangat banyak. Oleh karena itu ruang tersebut memiliki ukuran yang besar. Suatu inti berada ditengah dengan ukuran yang besar dan dikelilingi oleh bangunan lainnya memiliki kesamaan penataan dengan Candi Borobudur.

C. Analisis Perancangan Penekanan Tata Ruang Luar 1. Perancangan ruang luar Penerapan dalam ruang-ruang di Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur adalah sebagai berikut : o Ruang untuk bergerak : Jalan pada pintu masuk Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur. Jalur pejalan kaki pada parkiran kendaraan. Jalur menuju bangunan pusat kerajinan seni dan

122

cafetaria, ruang pementasan outdoor, dan jalur disekitar pusat pameran dan pementasan kesenian indoor. Ruang pementasan kesenian outdoor. o Ruang untuk Tinggal : Kolam air mancur, atau fasilitas umum lainnya, seperti lavatori (KM/WC) umum, dan aktivitas sejenis lainnya. Pada area pusat kerajinan seni disediakan area rekreasi dengan penambahan elemen untuk dudukduduk, istirahat, menikmati pemandangan,

membaca buku, menunggu kawan, bercakap-cakap dan beramah tamah. Dilengkapi dengan elemen peneduh seperti pohon peneduh. Ruang makan outdoor pada cafetaria dapat

digunakan untuk diskusi, pertemuan, dan lain-lain.

Perancangan ukuran dan tekstur ruang sesuai dengan fungsi yang diinginkan. Ukuran untuk ruang luar ditetapkan berdasarkan jumlah pengunjung atau pelaku yang ada di Pasar Kerajian dan Seni Borobudur. Tekstur yang ada dibuat sedetail mungkin atau variatif agar pelaku tidak mudah bosan. Tentunya sesuai dengan aktivitas dan perilaku yang ada.

2. Meng-enclosure ruang luar Pembatasan antar ruang luar dapat dilakukan dengan; pemberian tanaman pembatas yang menandakan batas

perbedaan fungsi dari ruang luar, pemberian kolam sebagai batas yang memang tidak bisa untuk dilalui, perbedaan level ketinggian lantai dan pemberian material yang berbeda.

123

BAB VI KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

6.1

KONSEP PERENCANAAN PROGRAMATIK

6.1.1

PERSYARATAN-PERSYARATAN PERENCANAAN

A. Persyaratan-persyaratan Perencanaan atas Dasar Sistem Lingkungan 1. Pengaruh Kultural Wilayah Kecamatan Borobudur merupakan kawasan budaya dengan pusatnya adalah Candi Borobudur. Hal tersebut mendukung terhadap terbangunnya Pasar Kerajinan dan Seni

Borobudur di Kecamatan Borobudur. Candi Borobudur adalah pusat dari kebudayaan dan pariwisata di Kecamatan Borobudur. Oleh karena itu pendekatan arsitektur yang dipakai adalah arsitektur yang menggunakan atau mengenang sejarah dalam

penerapannya. Pendekatan yang dipakai adalah arsitektur Pasca-modernisme dengan menampilkan kembali wujud bangunan rumah panggung dan atap panjang yang tidak lain adalah bentuk rumah dari masyarakat sekitar Candi Borobudur pada masa lampau. 2. Pengaruh Fisikal Wilayah Kecamatan Borobudur merupakan kecamatan yang masih hijau sehingga kondisi alam masih sangat baik. Oleh karena itu Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur memanfaatkan potensi alam setempat tersebut dalam penekanan desainnya. Ketinggian bangunan tidak boleh lebih tinggi dari Candi Borobudur sesuai dengan ketetapan dari badan UNESCO.

124

B. Persyaratan-persyaratan Perencanaan atas Dasar Sistem Manusia 1. Sasaran-sasaran Pemakai Sasaran dari pemakai adalah pengunjung dari masyarakat sekitar dan wisatawan Candi Borobudur baik wisatawan domestik maupun wisatawan mancanegara. Jumlah pengunjung yang ada berpengaruh terhadap besaran-besaran ruang dari Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur. 2. Peryaratan-persyaratan Pemakai Kebutuhan Organik Konsumsi Di Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur terdapat Cafetaria. Pengunjung dapat menuju ke Cafetaria apabila dalam kondisi lapar dan haus. Pernapasan Kondisi alam sekitar sangat mendukung terhadap pengudaraan alami pada Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur. Pembuangan Drainase air diarahkan menuju sungai yang berada disebelah timur dari tapak. Jarak sungai dengan tapak bersebelahan sehingga mudah dalam proses drainase. Terdapat TPA sebagai tempat pembuangan sampah yang berdekatan dengan ruang service. Sampah kemudian diangkut menggunakan truk sampah keluar dari Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur. Aktivitas Kegiatan yang dilakukan adalah; melihat hasil karya seni (bisa terjadi proses jual beli) dan mencoba membuat kerajinan seni yang dilakukan di pusat

125

kerajinan seni., melihat pertunjukan seni dan pameran kerajinan seni. Peristirahatan Terdapat banyak ruang-ruang rekreasi yang diolah pada penataan ruang luar dengan elemen pendukung seperti; peneduh dan elemen untuk duduk-duduk. Kebutuhan Sensorik Pendengaran Sumber kebisingan berasal dari jalan raya namun jarak dengan gedung di Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur sudah cukup jauh karena dibatasi oleh tempat parkir sehingga kebisingan dapat dikurangi. Penglihatan Setiap sudut dari Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur memiliki keuunggulan view masing-masing. Potensi view dari luar tapak dimanfaatkan dan ditampilkan menjadi lukisan alam yang tanpa batas. Perabaan dan sensori kulit Diterapkan pada elemen lantai dan elemen dinding. Lantai dengan fungsi dan sirkulasi yang berbeda memiliki elemen yang berbeda pula. Elemen dinding menyesuaikan dengan pendekatan arsitektur yang dipilih dan menonjolkan fungsi dari ruang tertentu. Keseimbangan Semua unsur di atas tidak berjalan sendiri-sendiri apalagi mematikan satu sama lain. Namun berjalan bersamaan dan saling melengkapi sehingga unsur yang diberikan menjadi lengkap. Kebutuhan Sosial Privasi

126

Setiap ruang memiliki kendali masing-masing akan fungsi yang diwadahi. Sehingga terdapat batasanbatasan penggunaan ruang. Kontak antar-personal Pada penataan tata ruang luar terdapat ruang-ruang rekreasi yang dapat digunakan pengunjung untuk saling berinteraksi. Kebutuhan Spasial Kebutuhan spasial menyangkut dengan program ruang sebagai berikut :
RUANG Ruang Resepsionis KAPASITAS 2 org JENIS Publik BESARAN 9 m
2

PERLENGKAPAN Meja, kursi, telepon, pengeras suara.

Ruang Pengelola Ruang Kep. Pengelola Ruang Sekretaris Ruang Bendahara Ruang Rapat 3 org 3org 3 org 15org SemiSemiSemiSemi 16 m 16 m 16 m
2 2 2 2

Meja, kursi, telepon, komputer, rak buku (arsip).

100m

Ruang Keamanan Kantor Keamanan Pos Satpam Kerajinan Kayu Ruang Penjualan Ruang Produksi Gudang 20org 20org Publik Publik 150m
2

Meja, kursi, 2org 1org Publik Publik 12 m 4 m2


2

telepon, HT, rak buku. Meja dan kursi kasir, bahan mentah, alat kerja.

200m2 150m
2

Kerajinan Bambu Ruang Penjualan Ruang Produksi Gudang 20org 20org Publik Publik 200m 200m
2 2

Meja dan kursi kasir, bahan mentah, alat kerja.

100m2

127

Kerajinan Gerabah Ruang Penjualan Ruang Produksi Tempat pembakaran Gudang Kerajinan Batu Ruang Penjualan Ruang Produksi Gudang 20org 20org Publik Publik 200m 200m
2 2

Meja dan 20org 20org Publik Publik Publik 150m


2 2 2

kursi kasir, bahan mentah, alat kerja. Meja dan kursi kasir, bahan mentah, alat kerja.

150m2 9m

50 m

100m2

Anyaman Pandan Ruang Penjualan Ruang Produksi Gudang 20org 20org Publik Publik 150m 150m 100m
2 2 2

Meja dan kursi kasir, bahan mentah, alat kerja.

Galeri Seni Lukis Ruang Penjualan Ruang Produksi Gudang 20org 20org Publik Publik 200m 150m 50 m
2 2

Meja dan kursi kasir, bahan mentah, alat kerja.

Ruang Pentas Kesenian Indoor Outdoor 500org 800org Publik 750m


2 2

Sound system, alat kesenian.

Publik 1000m

Ruang Kesenian

4org

Publik

16 m

Meja, kursi, komputer

Ruang Pameran Gudang pameran dan kesenian Cafetaria Ruang makan Kasir Ruang Staff Dapur Ruang Service Ruang Staff Srevice

500org -

Publik Privat

800m

50 m2

Alat-alat panggung Meja, kursi,

60org 1org 6org 3org

Publik Publik SemiSemi-

250m 2 m2 20 m 20 m

alat-alat dapur,

2 2

komputer.

Meja, kursi, 3org Semi 12 m


2

rak arsip.

128

Gudang Service Ruang Utilitas Ruang Staff Utilitas Gudang Utilitas KM / WC Pria Wanita Total + sirkulasi

Privat

6 m2 Meja, kursi,
2

2org

SemiPrivat

12 m 6m
2

rak arsip.

Kloset, bak 10 org 10 org 20 org Privat Privat Privat @3m @ 3m


2

mandi, gayung.

2 2

100 m

Tabel 6.1 Program ruang.

Kebutuhan Lokasional Hubungan antar-Ruang Pos Satpam memiliki kedekatan dengan tempat parkir. Ruang kepala pengelola, ruang sekretaris, dan ruang bendahara berada dalam satu lingkup Kantor Pengelola. Ruang Resepsionis memiliki kedekatan dengan Kantor Pengelola. Ruang Kerajinan; Kayu, Bambu, Gerabah, Batu, Anyaman Pandan, dan Seni Lukis berada dalam satu lingkungan yaitu pusat kerajinan seni Ruang kesenian memiliki kedekatan dengan ruang pementasan indoor dan outdoor. Pusat kerajinan seni memiliki kedekatan dengan ruang pameran karya seni. Semua ruang yang ada diawasi dan dijaga oleh kantor keamanan. Organisasi Ruang Kantor pengelola menjadi koordinator atau

membawahi dari; ruang resepsionis, ruang service,

129

ruang utilitas, ruang keamanan, ruang kesenian, pusat kerajinan seni, dan ruang cafetaria. Ruang utilitas membawahi KM /WC. Ruang kesenian membawahi ruang pementasan indoor dan outdoor. Pusat kerajinan seni membawahi ruang pameran karya seni.

6.1.2

KONSEP LOKASI DAN TAPAK

A. Persyaratan-persyaratan Tapak 1. Sempadan bangunan dengan tepi tapak minimal 3 m. 2. Sempadan dengan jalan raya minimal 5 m. 3. Sempadan dengan sungai 15 20 m. 4. View dari jalan raya ke bangunan Pasar Seni dan Kerajinan Borobudur tidak terhalang. B. Paparan Kondisi Tapak 1. Terletak di tepi jalan raya sehingga dalam akses keluar masuk mudah. 2. Bentuk tapak tidak teratur, menyesuaikan dengan lahan yang tersedia. 3. Kondisi tanah dari sebagian tapak bagian timur miring karena berbatasan dengan sungai. 4. Vegetasi yang ada berupa; padi, tembakau, pohon (kelapa, pepaya, pisang, dan jenis pohon perkebunan lainnya). 5. View utama dari tapak adalah pegunungan Menoreh dan Candi Borobudur. 6. Kebisingan bersumber pada jalan raya ditepi tapak. 7. Pemasangan utilitas listrik mudah karena dekat denga tiang listrik.

130

8. Pemasangan sistem drainase mudah karena dekat dengan sungai. 9. Angin berasal dari tenggara dan tidak terhalang apapun. 10. Sinar matahari tidak terhalang apapun pada tapak.

C. Luasan Tapak
114,5 m 87 m 213 m 75 m 54 m 175 m 100 m

77 m 275,5 m Gambar 6.1 Ukuran tapak.

Memiliki luas 70.843,125 m2

6.1.3

KONSEP PERENCANAAN TAPAK A. Publik Zona publik berkaitan situasi paling baik ( menjadi penunjang kegiatan utama ). Zona publik berada di tepi site bagian; utara, tenggara, selatan, dan barat. Terletak pada bagian tepi karena potensi alam setempat yang mendukung akan berlangsungnya kegiatan publik pada daerah tersebut. B. Semipublik Berkaitan dengan keadaan atau situasi yang tidak baik betul maupun tidak buruk juga. Memiliki tujuan sebagai penunjang dari kegiatan utama.

131

C. Privat Zona privat berkaitan dengan jangkauan pengamatan terhadap; zona publik dan semi publik, strategis untuk pencapaian kesemua zona, dan keamanan dalam hal pemantauan zona publik dan semipublik.

6.2

KONSEP PERANCANGAN

6.2.1

KONSEP PERANCANGAN PROGRAMATIK

A. Konsep Fungsional 1. Konsep Hubungan Ruang Pos Satpam Parkir Pos Satpam mengontrol fungsi dari tempat parkir dan menjaga keamanan kendaraan pengunjung Pasar Seni dan Kerajinan Borobudur. Sifat dari hubungan ruang tersebut adalah publik. Peletakkan Pos Satpam terletak pada jalur masuk kendaraan untuk memudahkan pemantauan

kendaraan keluar masuk. Ruang Kepala Pengelola Ruang Sekretaris Ruang Bendahara Ruang Rapat Ruang-ruang tersebut berfungsi mengelola Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur. Terjadi interaksi berdasarkan fungsi dari masing-masing ruang. Sifat dari hubungan tersebut adalah semipublik. Peletakan ruang yang ada saling berdekatan untuk memudahkan interaksi. Ruang Resepsionis Kantor Pengelola Ruang Resepsionis sebagai ruang penghubung atau perantara Kantor Pengelola dengan ruang lainnya. Sifat dari hubungan tersebut adalah semipublik. Peletakan Ruang Resepsionis diantara Kantor Pengelola dengan ruang luar.

132

Ruang Kerajinan Kayu Ruang Kerajinan Bambu Ruang Kerajinan Gerabah Ruang Kerajinan Batu Ruang Kerajinan Anyaman Pandan Ruang Kerajinan Seni Lukis Dalam skala besar, ruang-ruang tersebut memiliki fungsi yang sama yaitu sebagai tempat kerajinan. Namun terdapat perbedaan dari produk seni yang dihasilkan. Sifat dari hubungan ruang tersebut adalah publik. Karena memiliki keterbukaan terhadap pengunjung.

Ruang Kesenian Ruang Pementasa Indoor dan Outdoor Fungsi dari Ruang Kesenian sebagai komunikator antara ruang pementasan indoor dan outdoor dengan mengunjung. Memberikan keterangan mengenai kesenian yang ada dan jadwal pementasan. Sifat dari hubungan ruang tersebut adalah publik. Peletakan ruang kesenian dekat dengan ruang pementasan indoor dan outdoor.

Pusat Kerajinan Seni Ruang Pameran Karya Seni Ruang Pameran Karya Seni sebagai tempat pameran atau event dari kerajinan dari Pusat Kerajinan Seni. Sifat dari hubungan ruang tersebut adalah publik. Peletakan Ruang Pameran Karya Seni dekat dengan Pusat Kerajinan Seni.

Kantor Keamanan Semua Ruang Kantor Keamanan berfungsi untuk mengawasi semua kegiatan yang ada termasuk dengan ruang yang

menampung di Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur. Sifat dari hubungan ruang tersebut adalah publik. Peletakan Kantor Keamanan strategis dengan ruang-ruang yang ada di Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur. Ruang Utilitas Semua Ruang Ruang Utilitas berfungsi mengatur sistem utilitas dari Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur. Sifat dari hubungan ruang

133

tersebut adalah semipublik. Peletakan Ruang Utilitas strategis dengan utilitas listrik dan drainase. Ruang Cafetaria Semua Ruang Ruang Cafetaria sebagai tempat untuk makan bagi pelakupelaku kegiatan (pengelola dan pengunjung) di Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur. Sifat dari hubungan ruang tersebut adalah publik. Peletakan Ruang Cafetaria pada tempat yang dapat memberikan suasana kenyamanan dan santai bagi pelaku kegiatan. Ruang Service Semua Ruang Ruang service sebagai tempat bagi petugas service. Kegiatan yang dilakukan adalah membersihkan ruangruang di Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur termasuk dengan ruang luarnya. Sifat dari hubungan ruang tersebut adalah semipublik. Peletakan ruang service strategis terhadap jalur listrik dan drainase. 2. Konsep Organisasi Ruang Pengelola berfungsi untuk mengelola dan mengkoordinasi semua kegiatan yang ada di Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur. Oleh karena itu kedudukan ruang dalam organisasi membawahi dari; ruang resepsionis, ruang service, ruang utilitas, ruang keamanan, ruang kesenian, pusat kerajinan seni, dan ruang cafetaria. Ruang utilitas membawahi KM /WC. Sistem yang ada (terutama sistem air bersih dan kotor) di KM/WC diatur oleh ruang utilitas. Keberhasilan fungsi yang ada pada KM/WC ditentukan oleh kerja dari ruang utilitas. Ruang kesenian mengkoordinasi ruang pementasan indoor dan outdoor. Semua kegiatan yang ada pada pementasan indoor dan outdoor disusun dan diatur oleh ruang kesenian.

134

Pengaplikasiannya dilakukan dengan pementasan seni di ruang pementasan indoor dan outdoor. Kegiatan pada ruang pameran karya seni akan berjalan apabila kegiatan pada pusat kerajinan seni berjalan. Hal tersebut disebabkan karena ruang pameran seni sebagai wadah atau tempat untuk pameran dari hasil karya dari pusat kerajinan seni.

B. Konsep Perancangan Tapak 1. Publik Zona publik berada di tepi site bagian; utara, tenggara, selatan, dan barat. Penjelasan dari tiap-tipa bagian tersebut adalah sebagai berikut : Bagian utara dekat dengan jalan sehingga tepat apabila dijadikan area publik karena memudahkan sirkulasi keluar masuk bagi pengunjung Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur. Ruang yang cocok untuk area ini adalah parkir kendaraan. Bagian tenggara dekat dengan sungai sehingga kondisi tapak miring dan menampilkan view alam. Ruang yang cocok untuk area ini adalah cafetaria. Dengan potensi alam yang dimiliki mendukung dari pengunjung untuk makan dan bersantai di cafetaria. Bagian selatan menampilkan view dengan jangkauan yang luas. View andalan pada arah tersebut adalah pegunungan Menoreh. Pemandangan yang luas mendorong daya inspirasi yang luas pula. Oleh karena itu ruang yang cocok untuk arah tersebut adalah pusat kerajina seni. Bagian Barat menampilkan view Candi Borobudur. Ruang yang cocok untuk arah tersebut adalah ruang pementasan seni outdoor. View Candi Borobudur sebagai view

135

background dari pementasan yang ada sehingga terasa hubungannya dengan Candi Borobudur. 2. Semipublik Memiliki tujuan sebagai penunjang dari kegiatan utama. Area yang cocok berada pada tapak bagian timur. Pada bagian tersebut strategis dalam penyaluran drainase dan penyaluran kelistrikan. Ruang yang cocok untuk arah tersebut adalah; ruang utilitas, ruang service, dan KM/WC. Ruang utilitas sebagai penunjang keberlangsungan utilitas yang baik di Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur. Ruang service sebagai tempat beristirahat staff service dari pekerjaan membersihkan Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur. 3. Privat Zona privat sebagai zona strategis menuju ke semua ruang yanga ada di Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur.Selain itu juga sebagai inti dari kegiatan yang ada di Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur. Peletakan yang cocok adalah berada di tengah-tengah tapak.

C. Konsep Perancangan Tata Bangunan dan Ruang 1. Peletakan Bangunan Area parkir berada pada bagian tapak yang dekat dengan jalan raya. Kontrol dan pengawasan dari area parkir tersebut adalah Pos Satpam yang letaknya berdekatan. Peletakan ruang pementasan indoor, ruang pameran dan ruang pengelola berada di tengah-tengah tapak. Bangunan Kerajinan Seni terletak pada tapak bagian selatan. Terdiri dari beberapa masa karena terdiri dari beberapa kerajinan pula. Area pementasan kesenian outdoor terletak pada tapak bagian barat. Area penonton berupa tanah lapang dengan

136

rumput sebagai elemen lantainya. Panggung berada disebelah barat agar penonton bisa menikmati view Candi Borobudur. Cafetaria berada pada tapak sebelah timur dengan kondisi tapak yang miring. Pada tapak bagian timur terdapat; ruang utilitas air, instalasi listrik, dan KM/WC. 2. Tampilan, Elemen, dan Gubahan Wujud Bangunan Tampilan bangunan sesuai dengan pendekatan arsitektur Pasca-modernisme yang dipakai pada Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur. Dengan kajian tidak meninggalkan nilainilai historis yang ada. Nilai historis tersebut adalah bentuk rumah panggung dan atap panjang. Elemen yang dipakai berupa batu alam sama dengan elemen Candi Borobudur. Namun batu alam tidak di pasang pada semua bagian, hanya pada bagian tertentu seperti kolom dan dinding tertentu untuk menunjukkan keselarasan dengan estetika Candi Borobudur. Terdiri dari beberapa masa dan disusun secara cluster terpusat sebagai pusatnya adalah ruang yang berfungsi sebagai inti bangunan dari Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur. Penyusunan masa bangunan memperhatikan dari konsep pembentukan frame secara makro yang memperhatikan sumbu imajiner antara Candi Borobudur, Candi Pawon dan Candi Mendut. 3. Kualitas Ruang Kualitas ruang ditunjukkan berdasarkan kealamiah faktor pencahayaan dan pengudaraan yang terjadi. Ruang pameran kerajinan seni dan pementasa kesenian indoor tidak membutuhkan pencahayaan dan pengudaraan alami namun

137

menggunakan pencahayaan buatan untuk memperoleh akustika bangunan yang baik. Pada ruang cafetaria, pusat kerajinan seni, dan pementasan seni outdoor masih menonjolkan pencahayaan dan pemanfaatan pengudaraan secara alami. Memanfaatkan potensi alam setempat untuk kebutuhan dari Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur sendiri.

D. Konsep Perancangan Aklimatisasi Ruang 1. Konsep Penghawaan Ruang Terdapat 2 jenis penghawaan pada Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur yaitu penghawaan alami dan penghawaan buatan. Penghawaan buatan terdapat pada kantor pengelola, ruang pameran kerajinan seni, dan ruang pementasan indoor. Penghawaan alami terdapat pada ruang cafetaria, pusat kerajinan seni, ruang pementasan outdoor, ruang kesenian, ruang keamanan, ruang utilitas, ruang service, pos satpam, dan ruang luar. 2. Konsep Pencahayaan Ruang Terdapat 2 jenis pencahayaan di Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur yaitu pencahayaan alai dan pencahayaan buatan. Pencahayaan buatan berupa lampu yang dipasang pada pada ruang-ruang. Semua ruang-ruang di Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur terdapat pencahayaan buatan yaitu lampu. Namun pada Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur dipisahkan menjadi 2 berdasarkan pencahayaan dominan pada tipa ruang. Pencahayaan alami terdapat pada; kantor pengelola, ruang cafetaria, pusat kerajinan seni, ruang pementasan outdoor, ruang kesenian, ruang keamanan, ruang utilitas, ruang service, dan pos satpam. Pencahayaan buatan terdapat pada; ruang pementasan indoor dan ruang pameran kerajinan seni.

138

3. Konsep Akustika Yang paling diwaspadai adalah sound control pada ruang konverensi. Pada ruang ini dipasang peredam di lantai ( menggunakan karpet ), dinding ( menggunakan karpet dan lapisan kayu, kemudian atap ( gypsum ) untuk meminimalisir terjadinya gaung atau gema. Untuk sumber suaranya

menggunakan alat alat seperti mix, mixer, salon.

E. Konsep Perancangan Struktur dan Konstruksi 1. Konsep Sistem Struktur Pondasi Pondasi foorplate : ruang pameran kerajinan dan ruang pementasan indoor. Pondasi batu kali : kantor pengelola, ruang cafetaria, pusat kerajinan seni, ruang

pementasan outdoor, ruang kesenian, ruang keamanan, ruang utilitas,

ruang service, dan pos satpam. Kolom o Dimensi 400 x 600 dan 400 x 400 Terletak pada ruang pameran kerajinan dan ruang pementasan indoor. o Dimensi 350 x 350 Terletak pada ruang pameran kerajinan dan ruang pementasan indoor, kantor pengelola, ruang cafetaria, pusat kerajinan seni, ruang pementasan outdoor, ruang kesenian, ruang keamanan, ruang utilitas, ruang service, dan pos satpam. o Dimensi 200 x 200 dan 150 x 150 Terletak pada kantor pengelola, ruang cafetaria, pusat kerajinan seni, ruang pementasan outdoor, ruang

139

kesenian, ruang keamanan, ruang utilitas, ruang service, dan pos satpam. Balok o Dimensi 300 x 600 dan 300 x 450 Terletak pada ruang pameran kerajinan dan ruang pementasan indoor. o Dimensi 300 x 350 dan 250 x 350 Terletak pada ruang pameran kerajinan dan ruang pementasan indoor, kantor pengelola, ruang cafetaria, pusat kerajinan seni, ruang pementasan outdoor, ruang kesenian, ruang keamanan, ruang utilitas, ruang service, dan pos satpam. o Dimensi 200 x 300, 150 x 250, dan 150 x 200 Terletak pada kantor pengelola, ruang cafetaria, pusat kerajinan seni, ruang pementasan outdoor, ruang kesenian, ruang keamanan, ruang utilitas, ruang service, dan pos satpam. Atap o Genteng Terletak pada ruang cafetaria, pusat kerajinan seni, ruang pementasan outdoor, ruang kesenian, ruang keamanan, ruang utilitas, ruang service, dan pos satpam. o Plat Terletak pada kantor pengelola, ruang pameran kerajinan dan ruang pementasan indoor. 2. Konsep Konstruksi dan Bahan Bangunan Lantai o Lantai keramik ukuran 30 x 30 o Lantai parquet o Lantai beton

140

Dinding o Dinding batu bata (1/2 batu), diplester, diaci, dicat. o Dinding batu pata (1/2 bata), diplester, dilapisi batu alam. o Dinding kaca untuk menghasilkan view yang lebih luas. o Dinding kayu.

Atap o Rangka kayu, atap genteng, plafon gypsum o Rangka balok beton, atap plat

F. Konsep Bangunan

Perancangan

Perlengkapan

dan

Kelengkapan

1. Konsep Perlengkapan Bangunan Sistem dan Peralatan Komunikasi dan Sound System o Sistem dan Peralatan Komunikasi Telepon Terletak pada ruang kepala pengelola, ruang sekretaris, ruang bendahara, ruang resepsionis, kantor keamanan, pusat kerajinan seni, ruang kesenian, dan ruang staff cafetaria. HT (Handy Talky) Terletak pada ruang keamanan dan pos satpam. o Sound System Mix, mixer,dan salon terdapat pada ruang

pementasan indoor. Pengeras suara terdapat pada sudut-sudut strategis di Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur dengan pusatnya di ruang resepsionis. Sistem dan Peralatan Penanggulangan Bahaya Akibat Kebakaran

141

Sehingga struktur utamanya harus tahan terhadap api sekurang-kurangnya 3 jam. Peralatan berupa; smoke detector fire alarm, hidran ruang dan halaman, springkler, alat pemadam kebakaran. Fire Protection tidak dipasang pada semua

bangunan namun hanya dipakai pada bangunan inti Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur. Penanganan dilakukan oleh staff utilitas. Sistem dan Peralatan Penanggulangan Bahaya Akibat Petir Menggunakan penangkal petir sistem Thomas. Peralatan penanggulangannya berupa; alat penangkal petir, pipa tembaga,dan harus mencapai tanah. 2. Konsep Kelengkapan Bangunan Kebutuhan dan Tata Letak serta Tata Rupa Pos Satpam Pos Satpam dijaga oleh 1 orang petugas keamanan. Terletak di pintu masuk Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur. Kebutuhan dan Tata Letak serta Tata Rupa Area Parkir Tempat parkir mewadahi semua kendaraan yang ada di Kecamatan Borobudur termasuk kendaraan pariwisata. Kendaraan-kendaraan tersebut antara lain; bus pariwisata, mobil travel, mobil hotel, mobil pribadi, sepeda motor, sepeda, andong, dan becak. Terletak pada tapak dekat dengan jalan raya. Kebutuhan dan Tata Letak serta Tata Rupa Ruang Genset Genset terletak di ruang genset dan kendali terhadap genset tersebut adalah staff utilitas listrik. Oleh karena itu ruang genset terletak berdekatan dengan ruang utilitas.

142

6.2.2

KONSEP PERANCANGAN PENEKANAN STUDI

Penekanan studi dari Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur adalah; fleksibilitas, arsitektur Pasca-modernisme, dan penataan ruang luar. Penekanan studi tersebut dirumuskan sebagai beriktu :

A. Konsep Bentuk Kesimetrisan bentuk bangunan yang memusat. Dilakukan dengan penataan bentuk bangunan dan penataan ruang luar. Cluster terpusat dengan inti bangunan pementasan indoor dan ruang pameran kerajinan seni. Dilakukan dengan penataan atau penyusunan masa dari Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur. Memusat ke atas dan semakin mengecil. Penerapannya pada bangunan inti atau pusat dari Pasar Kerajinan dan Seni Borobudur dengan penerapan ruangnya yaitu ; ruang pementasan indoor dan ruang pameran kerajinan seni. Poin 1 dan 2 dapat digambarkan sebagai berikut :
Pusat Kerajinan Seni

Cafetaria

R. Pementasan Outdoor

R. Utilitas dan Service R. Pementasan Indoor dan R. Pameran

Parkir

Gambar 6.2 Konsep bentuk cluster dan memusat.

143

Poin 3 dapat digambarkan sebagai berikut :

Gambar 6.3 Konsep bentuk memusat ke atas.

Frame secara makro arah pusat bangunan pada Pasar Kerajinan dan Seni mengacu pada Candi Borobudur. Terlihat pada arahnya yang menghadap ke arah Candi.

Konsep simetris dimasukkan dengan penegasan garis tengah yang membelah dan sebagai pintu masuk pada bangunan. Inti dari pusat bangunan tersebut terdapat ditengah-tengah bangunan.

Poin 4, 5 dan 6 dapat digambarkan sebagai berikut :

Gambar 6.4 Konsep frame mengacu pada Candi Borobudur.

B. Konsep Jenis, Warna, dan Tekstur Jenis Bahan Menggunakan elemen batu kali dan batu alam sebagai elemen; kolom dan dinding. Pemberian elemen tersebut untuk

144

menyelaraskan dengan elemen Candi Borobudur dan alam setempat. Jenis Warna Warna hangat untuk area sirkulasi dan ruang yang bernuansa santai seperti ruang cafetaria. Warna dingin untuk area yang memiliki aktifitas rutin seperti ruang produksi kerajinan. Tekstur Tekstur lantai dan dinding dibedakan berdasarkan aktifitas yang dilakukan pengguna pada area tersebut. Dapat pula menjadi elemen variasi pada bangunan dan ruang luar. Tekstur ruang luar yang ada dibuat sedetail mungkin atau variatif agar pelaku tidak mudah bosan. Tentunya sesuai dengan aktivitas dan perilaku yang ada.

C. Konsep Ukuran/Skala/Proporsi Ukuran ruang dipengaruhi oleh; jumlah pelaku yang ada, Sirkulasi yang dilakukan oleh pelaku, produksi karya seni dengan bahan produksi yang berbeda (perbedaan ukuran bahan mentah). Ruang pementasan kesenian indoor dan pameran kerajinan seni diwadahi oleh ruang yang berukuran besar karena jumlah pengguna yang ditampung oleh ruang tersebut banyak. Skala ruang pementasan kesenian indoor dan pameran kerajinan seni lebih besar dibandingkan dengan ruang-ruang lainnya sehingga peletakan dilakukan di tengah-tengah tapak.

145

DAFTAR PUSTAKA
Anonim, 2009. Gerabah. http://id.wikipedia.org/wiki/gerabah/. Diakses pada Tanggal 8 November 2009 , 2009. Kerajinan. http://id.wikipedia.org/2009/11/09/kerajinan/. Diakses pada Tanggal 8 November 2009 , 2009. Pasar. http://id.wikipedia.org/2009/07/09/pasar/. Diakses pada Tanggal 7 Oktober 2009 , 2009. Pasar Seni. http://id.wikipedia.org/2009/22/09/pasarseni/. Diakses pada Tanggal 8 November 2009 , 2009. Pasar Seni Gabusan. http://www.bantulcraft.com/. Diakses pada Tanggal 2 September 2009 , 2009. Pasar Seni Gabusan: Potensi yang(masih) Terabaikan. http://onthelpotorono.wordpress.com/2009/06/01/pasar-seni-gabusan-potensiyang-masih-terabaikan. Diakse pada Tanggal 2 September 2009 , 2009. Seni. http://id.wikipedia.org/2009/11/09/seni/. Diakses pada Tanggal 8 November 2009 , 2009. Teater. http://wikipedia.com/2009/22/09/teater/. Diakses pada Tanggal 8 November 2009 , 2009. Wayang. http://wikipedia.com/2009/22/09/wayang/. Diakses pada Tanggal 8 November 2009 De Chiara, Joseph. J. Crosbie, Michael. 2001. Time-Saver Standards for Buildings Types, For Edition. Singapore: The McGraw-Hill Dhadhang. 2008. Pasar Gabusan, Surga Kerajinan http://www.yogyes.com/en/yogyakarta-tourism-object/places-ofinterest/gabusan/. Diakses pada Tanggal 2 September 2009 Bantul.

Dharma, Agus. 2008. Unsur Komunikasi dalam Arsitektur Post-modern. http://staffsite.gunadarma.ac.id/agus_dh/. Diakses pada Tanggal 31 Agustus 2009 Hakim, Rustam dan Utomo, Hardi. 2004. Komponen Perancanga Arsitektur Landsekap .Jakarta: PT Bumi Aksara

146

Ianah. 2008. Jathilan. http://ianah123.wordpress.com/2008/02/12/jathilan/. Diakses pada Tanggal 8 November 2009 Neufert, Ernest.1989. Data Arsitek Edisi 2. Jakarta: Erlangga Tanggoro, D .2006 . Utilitas Bangunan . Jakarta: Penerbit Universitas Indonesia

147