Anda di halaman 1dari 11

TEKNOLOGI FARMASI SEDIAAN SEMI PADAT DAN CAIR SIRUP CTM

Disusun oleh : Raymond (2010210224) Reni Novitasari (2010210225) Ricky Kurniawan (2010210226) Rizki Anggin Luffani (2010210235) Samantha S.D. (2010210239) Sari Damaryanti (2010210241) Kelas/kelompok : A2/4 FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS PANCASILA JAKARTA 2012
I.Tujuan: 1. Dapat membuat sirup menggunakan pengental dengan beberapa konsentrasi 2. Dapat mengetahui pengaruh konsentrasi pengental terhadap karakteristik fisiksediaan. II.

Teori Dasar :
Sirup adalah sediaan pekat dalam air dari gula atau pennganti gula dengan atau tanpa penambahan pewangi dan zat obat. Sirup yang mengandung bahan pemberi rasa tapi tidak mengandung zat-zat obat dinamakan pembawa bukan obat. Pembawa Sirup ini dimaksudkan sebagai pemberi rasa enak pada zat obat yang ditambahkan kemudian, baik dalam peracikan resep secara mendadak dalam pembuatan formula standar untuk sirup obat, yaitu sirup yang mengandung bahan terapeutik atau bahan obat. Sirup obat adalah sirup yang mengandung satu jenis obat atau lebih, dengan atau tanpa zat tambahan lain yang dimaksudkan untuk pengobatan. Larutan gula encer merupakan medium yang baik bagi pertumbuhan mikroba, oleh karena itu alat-alat yang dipakai dalam pembuatan sirup haruslah bersih. Air yang digunakan adalah air suling segar dan selama pembuatan harus dihindari pencemaran mikroba ke dalam sediaan. Pertumbuhan mikroba

umumnya diperlambat jika kadar sakarosa lebih dari 65%, tetapi pada kepekatan ini mungkin terjadi penghabluran sakarosa. Setiap obat yang dapat larut dalam air dan stabil dalam larutan berair dapat ditambahkan pada sirup yang telah siap digunakan namun harus diperhatikan ketercampuran dan stabilitasnya. Kebanyakan di masyarakat umum jenis obat yang diberikan dalam bentuk sirup adalah antitusif dan antihistamin. Disamping air murni dan zat obat, sebagian besar sirup mengandung komponenkomponen tambahan seperti: 1. Gula, biasanya sukrosa atau zat pengganti gula yang digunakan untuk memberi rasa manis dan kental 2. Pengawet antimikroba 3. Flavouring agent 4. Coloring agent Sirup merupakan alat yang menyenangkan untuk pemberian suatu bentuk cairan dari suatu obat yang rasanya tidak enak. Sirup terutama efektif dalam pemberian obat untuk anak-anak, karena rasanya yang enak biasanya menghilangkan keengganan pada sebagian anak-anak untuk meminum obat. Setiap obat yang dapat larut dalam air dan stabil dalam larutan berair dapat ditambahkan pada sirup yang telah siap untuk untuk digunakan.

III. Data Preformulasi :


1. Zat aktif
CTM (Farmakope Indonesia edisi IV halaman 210 ; Martindal edisi 36 hal 571). Struktur kimia:

olekul ekul

an

= C16H19ClN2.C4H4O4 = 390,87 = serbuk Hablur putih, tidak berbau. Larutan mempunyai ph antara 4 dan 5. = Mudah larut dalam air, larut dalam etanol dan kloroform; sukar larut dalam eter dan dalam benzena.. = Antara 1300 dan 1350 C. = Mengalami peruraian pada suasana asam. = Inkompatibel dengan kalsium klorida, kanamisin sulfat, noradrenalin acid tartrat, pentobarbital sodium, dan meglumine adipiodone Dosis = Larutan oral 2 mg/5ml (BNF 54 h.166) Anak 6-12 tahun: 2 mg setiap 4-6 jam, maks 12 mg/hr. Dewasa: 4mg setiap 4-6 jam, maks. 24mg/hr = Antihistamin, sedative pKa dan koefisien partisi = 9,2 = Wadah tertutup rapat tidak tembus cahaya.

2.

Eksipient

ekul

Sukrosa (Farmakope Indonesia IV hal 762, Handbook of Pharmaceutical Excipient edisi 6 hal 704). = C11H22O11

Rumus struktur

ul

an

= 342,30. = Hablur putih atau tidak berwarna; masa hablur atau berbentuk kubus, atau serbuk hablur putih; tidak berbau, rasa manis, stabil di udara. Larutannya netral terhadap lakmus.. = Sangat mudah larut dalam air, lebih mudah larut dalam air medidih; sukar larut dalam etanol; tidak larut dalam kloroform dan dalam eter. = 1600 C 1680 C = Pemanis dan pengental. = 67 % w/w. = Serbuk sukrosa mungkin saja terkontaminasi dengan logam berat yang dapat menjadi inkompatibel dengan bahan penolong seperti asam askorbat. Sukrosa juga mungkin saja terkontaminasi sulfit yang pada konsentrasi sulfit tinggi menyebabkan perubahan warna saat penyalutan tablet. = Sukrosa mempunyai stabilitas yang bagus pada temperatur ruangan dan kelembaban sedang, dapat menyerap 1% bau yang dilepaskan ketika dipanaskan pada suhu 900 C. Membentuk karamel ketika dipanaskan diatas 1600 C . Bisa disterilkan dengan autoklaf atau penyaringan. Pada suhu 1100 C 1450 C dapat mengalami inversi menjadi dekstrosa dan fruktosa. Inversi dipercepat pada suhu diatas 1300 C dan dengan adanya asam. = Wadah tertutup baik. = 12,62. = 1,2865 1,3471. Propilenglikol ( Farmakope Indonesia IV hal. 712, Excipient edisi 6 hal. 592 ) = CH3CH(OH)CH2OH = 76, 09 = Cairan kental, jernih,tidak berwarna ,rasa khas, praktis tidak berbau, menyerap air pada udara lembab. = Dapat bercampur dengan air, dengan aseton dan dengan kloroform, larut dalam eter dan beberapa minyak essensial tetapi tidak dapat bercampur dengan minyak lemak. = 1,038 g/cm3 = Dengan zat pengoksidasi seperti Pottasium Permanganat = 10-25% = Higroskopis dan harus disimpan dalam wadah tertutup rapat, lindungi dari cahaya, ditempat dingin dan kering. Pada suhu yang tinggi akan teroksidasi menjadi propionaldehid asam laktat, asam piruvat& asam asetat. Stabil jika dicampur dengan etanol, gliserin, atau air.

olekul ekul

si

nan

= Bersifat antimikroba, desinfektan, pelembab, plastisazer, pelarut, stabilitas untuk vitamin. = Disimpan dalam wadah tertutup rapat, terlindung dari cahaya , sejuk dan kering. CMC Na. (Carboxymethylcellulose sodium) (Handbook Of Pharmaceutical Exipent edisi VI halaman 120; Farmakope Indonesia Edisi IV halaman 175; Remington edisi 21 halaman 1073). Pemerian Kelarutan larut = Serbuk atau granul, putih sampai krem, higroskopis. = Mudah terdispersi dalam air membentuk larutan koloida, tidak dalam etanol, eter, dan pelarut organik lain.

Stabilitas = Larutan stabil pada pH 2-10, pengendapan terjadi pada pH dibawah 2. Viscositas larutan berkurang dengan cepat jika pH diatas 10. Menunjukan viskositas dan stabilitas maksimum pada pH 7-9. Bisa disterilisasi dalam kondisi kering pada suhu 160 selama 1 jam, tapi terjadi pengurangan viskositas. Penyimpanan = Dalam wadah tertutup rapat.

OTT = Inkompatibel dengan larutan asam kuat dan dengan larutan garam besi dan beberapa logam seperti aluminium, merkuri dan zink juga dengan gom xanthan; pengendapan terjadi pada pH dibawah 2 dan pada saat pencampuran dengan etanol 95%.; Membentuk kompleks dengan gelatin dan pektin. Kegunaan Konsentrasi = Suspending agent, bahan penolong tablet, peningkat viskositas. = 3-6%

Natrium Benzoat (FI IV hal 584 , Pharmaceutical Excipient hal 433) Rumus struktur = C6H5COONa BM = 144,11 Pemerian = Granul atau serbuk hablur, tidak berbau atau praktis tidak berbau. Kelarutan = Mudah larut dalam air, agak sukar larut dalam etanol dan lebih mudah larut dalam etanol 90 %. OTT = Inkompatibel dan gelatin, garam besi, garam kalsium dan garam dari logam berat, termasuk perak dan merkuri. Kegunaan = Pengawet Stabilitas = Stabil diudara Penyimpanan = Dalam wadah yang tertutup baik. Konsentrasi = 0,02-0,5% pada sediaan oral. Essence Strawberry Pemerian Kegunaan Penyimpanan

= Cairan jernih tidak berwarna. = Flavoring agent = Dalam wadah tertutup rapat.

Eritrosin (Martindle 28 hal 427) Rumus Molekul = C20H6C4Na2O5.H2O Pemerian = Serbuk merah atau merah kecoklatan, tidak berbau, higroskopis Kegunaan = Pewarna Penyimpanan = Dalam wadah tertutup baik. Air suling (aquadest) (Farmakope Indonesia III halaman 96) = 18,02.

lekul

= H2O. = Cairan jernih tidak berwarna, tidak berbau, tidak berasa. = Dalam wadah tertutup baik. = Air adalah salah satu bahan kimia yang stabil dalam bentuk Fisik (es , air , dan uap). Air harus disimpan dalam wadah yang sesuai. Pada saat penyimpanan dan penggunaannya harus terlindungi dari kontaminasi partikel - pertikel ion dan bahan organik yang dapat menaikan konduktivitas dan jumlah karbon organik. Serta harus terlindungi dari partikel - partikel lain dan mikroorganisme yang dapat tumbuh dan merusak fungsi air. = Dalam formula air dapat bereaksi dengan bahan eksipient lainya yang mudah terhidrolisis.

nan

IV. Alat dan Bahan


Alat
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Beaker glass Stirer Batang pengaduk Erlenmeyer Cawan penguap Gelas ukur Alat piknometer Timbangan analitik Pipet Tetes

Bahan
Klorfeniramin maleat Propilen glikol Na Benzoat Na CMC Eritrosin Essence Strawberry Aquadest Sukrosa

V.

Formula
Bahan Chlorpheniramin maleat Propilenglikol Na CMC Na Benzoat Sukrosa Essence Strawberry Eritrosin Aquadest ad I 80mg/ 200ml 10% 1,50% 0,02% 25% 0,25 % 0,025% 200 ml II 80mg/ 200ml 10% 2,00% 0,02% 25% 0,25% 0,025% 200 ml III 80mg/ 200ml 10% 2,50% 0,02 % 25% 0,25% 0,025% 200 ml

VI. Perhitungan dan Penimbangan


Perhitungan

Formula I CTM = 2 mg / 5 ml x 200 ml = 80 mg = 0,08 g Propilen glikol = 10 % x 200 = 20 g Na. Benzoat = 0,02% x 200 = 0,04 g= 40 mg Sukrosa = 25% x 200 = 50 g Essence Strawberry = 0,125% x 200 = 0,25 g Eritrosin = 0,025% x 200 = 0,05 g Na CMC = 1,5 % x 200 = 3 g Air untuk Na CMC = 20 x 3g = 60 ml Aquadest = 200 ml (0,08g + 20g + 0,04g + 50g + 0,25g + 0,05g + 3g + 60ml) = 66,58 ml

Formula 2 CTM = 2 mg / 5 ml x 200 ml = 80 mg Propilen glikol = 10 % x 200 = 20 g Na. Benzoat = 0,02% x 200 = 0,04 g= 40 mg Sukrosa = 25% x 200 = 50 g Essence Strawberry = 0,125% x 200 = 0,25 g Eritrosin = 0,025% x 200 = 0,05 g Na CMC = 2 % x 200 = 4 g Air untuk Na CMC = 20 x 4g = 80 ml Aquadest = 200 ml (0,08g + 20g + 0,04g + 50g + 0,25g + 0,05g + 4g + 80ml) = 46,58 ml Formula 3 CTM = 2 mg / 5 ml x 200 ml = 80 mg Propilen glikol = 10 % x 200 = 20 g Na. Benzoat = 0,02% x 200 = 0,04 g= 40 mg Sukrosa = 25% x 200 = 50 g Essence Strawberry = 0,125% x 200 = 0,25 g Eritrosin = 0,025% x 200 = 0,05 g Na CMC = 2,5 % x 200 = 5 g Air untuk Na CMC = 20 x 5g = 100 ml Aquadest = 200 ml (0,08g + 20g + 0,04g + 50g + 0,25g + 0,05g + 3g + 100ml) = 26,58

Penimbangan
Bahan Chlorpheniramin maleat 80mg I 80mg II 80mg III

Propilenglikol Sukrosa Na CMC Air untuk Na CMC Na. Benzoat Essence Strawberry Eritrosin Aquadest

20g 50g 3g 60ml 40 mg 0,25 ml 0,05 ml 200 ml

20g 50g 4g 80ml 40 mg 0,25 ml 0,05 ml 200 ml

20 g 50g 5g 100ml 40 mg 0,25 ml 0,05 ml 200 ml

VIII. Cara Kerja


Disiapkan alat dan bahan yang diperlukan. Ditimbang masing-masing bahan. Dilakukan kalibrasi botol 60 ml. Dikembangkan Na CMC dengan menggunakan air hangat di beaker glass sejumlah 20 X berat Na CMC, diamkan kurang lebih 24 jam untuk mengembangkan Na CMC (M1). Dilarutkan klorfeniramin maleat dalam air. Dilarutkan 85 gram sukrosa dalam 100 ml air, diletakkan di waterbath sambil diaduk ad larut, kemudian disaring dengan kertas saring. Ditambahkan Na CMC yang sudah mengembang sedikit demi sedikit, digerus ad homogen. Ditambahkan sedikit demi sedikit propilen glikol ke dalam larutan obat, homogenkan. Dilarutkan Na benzoat dalam air, kemudian tambahkan ke dalam larutan campuran digerus ad homogen. Ditambahkan larutan sukrosa ke dalam lumpang, digerus ad homogen. Ditambahkan Erythrosin 1 tetes ad warna merah, digerus ad homogen. Ditambahkan essence strawberry, digerus ad homogen. Ditambahkan aquadest ad 200ml. Dimasukkan sediaan ke dalam botol sesuai tanda kalibrasi, kemas kemudian serahkan. Sisa sediaan digunakan untuk evaluasi.

IX. Evaluasi
1. Organoleptik (bau, rasa, warna) Prosedur :diamati dan dicatat bau, rasa, dan warna sediaan. Formula 1 2 3 2. Warna Merah muda Merah muda Merah muda Bau Strawberry Strawberry Strawberry Rasa Manis Manis Manis

Penetapan Bobot Jenis ( FI IV hal 1030) Digunakan piknometer bersih, kering dan telah dikalibrasi dengan menetapkan bobot jenis piknometer dan bobot air yang baru didihkan pada suhu 25o C, atur hingga suhu zat uji kurang 20o masukkan dalam piknometer. Atur suhu piknometer yang telah diisi hingga suhu 25o , buang kelebihan zat uji dan timbang kurangkan bobot piknometer kosong dari bobot piknometer kosong dari bobot piknometer yang telah diisi. Bobot jenis suatu zat adalah hasil yang diperoleh dengan membagi bobot zat denganbobot air dalam piknometer. Kecuali dinyatakan lain dalam monografi, keduanya ditetapkan pada suhu 25oC. Rumus Bobot Jenis: (berat piknometer + sirup) ( berat piknometer kosong) (berat piknometer + air) (berat piknometer kosong)

Formula 1 (piknometer 1) 2 (piknometer 1) 3 (piknometer 1)

Piknometer kosong (g) (A) 29,45 29,45 29,45

Piknometer + air (g) (B) 79,42 79,42 79,42

Piknometer + sirup (g) (C) 82,00 81,80 81,70

Bobot Jenis 1,0500 1,0470 1,04565

3. pH (Derajat Keasaman) Menggunakan pH universal atau pH meter. Formula 1 2 3 pH 6 6 6

4. Stabilitas (Tingkat Kejernihan) Sediaan disimpan selama 1 minggu pada suhu kamar, amati kejernihan pada sediaan. Hari 0 1 2 3 Formula I jernih jernih jernih jernih Formula II jernih jernih jernih jernih Formula III jernih jernih keruh keruh

4 5

5.

Viskositas dan Rheologi

1 2 3 4

Metode Viskometer Brookfield Alat : Viskometer Brookfield tipe LV Cara : Pasang ristal pada gantungan ristal. Turunkan ristal sampai batas ristal tercelup kedalam cairan yang akan diuji viskositasnya. Nyalakan motornya dan biarkan spindelnya berputar. Lihatlah jarum merah pada skala setelah 3x putaran. Pembacaan skala rentang 10 -100. Dengan mengubah RPM, didapat viskositas pada berbagai RPM Perhitungan : Viskositas = faktor X skala Gaya (F) = skala X konstanta alat ( Kv) Kv = 673,3 dyne/cm Tabel Data Viscometer Brookfield Formula 1 Spindel 1 1 1 1 1 RPM 0,6 1,5 3 1,5 0,6 Faktor 100 40 20 40 100 Skala 10,5 19 35 21 14,5 Viskositas 1050 760 700 840 1450 (cps) Gaya (skala (dyne/cm2 ) 7069,65 12792,70 23565,50 14139,30 9762,85 x Kv)

Formula 2 Spindel 1 1 1 1 1 RPM 0,6 1,5 3 1,5 0,6 Formula 3 Spindel 1 1 1 1 RPM 0,3 0,6 1,5 0,6 Faktor 200 100 40 100 Skala 14 28,5 40,25 29 Viskositas(cps) 2800 2850 1610 2900 Gaya (skala x Kv) (dyne/cm2 ) 9426,20 19189,05 27100,33 19525,70 Faktor 100 40 20 40 100 Skala 12 21,5 38,5 22,25 15,75 Viskositas(cps) 1200 860 770 890 1575 Gaya (skala x Kv) (dyne/cm2) 8079,60 14475,95 25922,05 14980,925 10604,475

0,3

200

15,5

3100

10436,15

Pembahasan
Evaluasi BJ dilakukan dengan alat piknometer. Evaluasi ini dilakukan terhadap semua formula pada suhu 250C, sesuai dengan ketentuan FI edisi IV. BJ sediaan yang diharapkan adalah mendekati BJ air, yaitu 1, karena jika BJ sediaan lebih besar dari BJ air maka sediaan akan mudah terpisah. Dari percobaan yang kami lakukan, formula 1 yang paling mendekati yaitu sekitar 1,0602 g/ml. Evaluasi pH dilakukan untuk mengetahui pH sediaan yang berhubungan dengan kelarutan zat aktif. Pada sediaan, pH ketiga formula sama, Uji Organoleptik bertujuan untuk mengetahui tampilan, rasa, bentuk serta warna sediaan yang dibuat. Formula I,II dan III memiliki bentuk, rasa, warna dan bau yang sama. Uji stabilitas juga sangat diperlukan dalam evaluasi suatu sediaan, karena dengan uji tersebut kita dapat mengetahui keadaan sediaan yang kita buat layak atau tidak dikonsumsi dalam jangka waktu lama. Pada hari ke-4, pada formula I dan II terdapat gumpalan putih yang mengambang. Hal ini dapat terjadi karena CMC yang digunakan tidak homogen pada saat pembuatan. Sedangkan pada formula III tetap stabil. Uji viskositas atau kekentalan perlu dilakukan, karena kekentalan adalah suati sifat cairan yang berhubunagn erat dengan hambatan untuk mengalir. Dalam sediaan menggunakan CMC sebagai zat pengental yang berfungsi juga sebagai stabilitas pada sediaan. Pada sediaan menggunakan anticaplocking yaitu propilen glikol. Anticaplocking berguna untuk menhindari terbentuknya benang benang atau endapan ristal yang terdapat pada leher dan tutup botol karena sering membuka dan menutup botol sediaan.

Kesimpulan
Berdasarkan hasil evaluasi formula yang baik menurut kelompok kami adalah formula III, dengan formulasi : \ Daftar Pustaka Departemen Kesehatan RI, 1979, Farmakope Indonesia, Edisi III, Jakarta Departemen Kesehatan RI, 1999, Farmakope Indonesia, Edisi IV, Jakarta Howard, ansel C 1982, Pengantar bentuk sediaan farmasi, Jakarta Bagian Farmakologi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia 1995, Farmakologi dan terapi, Edisi IV Jakarta American hospital formulary services Drug Information, 1998 Kibbe, orthur H, 2000. Hand book of pharmaceutical excipient, edisi III. Penerbit: Pharmaceutical Press. USA

Blog ricky kurniawan