Anda di halaman 1dari 24

IDENTIFIKASI BAB I PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG Dalam beberapa tahun terakhir, banyak terjadi bencana massal yang menyebabkan kematian banyak orang. Selain itu kasus kejahatan yang memakan banyak korban jiwa juga cenderung tidak berkurang dari waktu ke waktu. Pada kasus-kasus seperti ini tidak jarang dijumpai korban jiwa yang tidak dikenal sehingga perlu diidentifikasi.1 Identifikasi forensik merupakan upaya yang dilakukan dengan tujuan membantu penyidik untuk menentukan identitas seseorang. Identifikasi personal sering merupakan suatu masalah dalam kasus pidana maupun perdata. Menentukan identitas personal dengan tepat amat penting dalam penyidikan karena adanya kekeliruan dapat berakibat fatal dalam proses peradilan.1 Identifikasi mayat yang masih utuh dan baru tidak akan memberi kesukaran, identifikasi tidak berbeda dengan orang hidup, yaitu dari: foto, sidik jari, ciri tubuh dan benda milik pribadi seperti pakaian, cincin kawin, SIM, KTP. Identifikasi demikian adalah pekerjaan penyidik.2 Bagaimana melakukan identifikasi bila mayat terpotong atau sudah menjadi kerangka? Dalam hal ini identifikasi adalah pekerjaan dokter. Untuk identifikasi perlu ditentukan yaitu: barang bukti berasal dari tubuh manusia, apa kelaminnya, berapa panjang badannya, berapa umurnya, data gigi, warna kulit mata, rambut, kelainan kulit, penyakit, cacat badan, sidik jari/kaki benda milik pribadi dan DNA mitokondria.2

1.2 TUJUAN Adapun tujuan dari identifikasi forensik adalah: a. Kebutuhan etis dan kemanusiaan. b. Pemastian kematian seseorang secara resmi dan yuridis. c. Pencatatan identitas untuk keperluan administratif dan pemakaman. d. Pengurusan klaim di bidang hukum publik dan perdata. e. Pembuktian klaim asuransi, pensiun dan lain-lain. f. Upaya awal dalam suatu penyelidikan kriminal.

BAB II PEMBAHASAN
2.1 DEFINISI IDENTIFIKASI FORENSIK Identifikasi adalah penentuan atau pemastian identitas orang yang hidup maupun mati, berdasarkan ciri khas yang terdapat pada orang tersebut. Identifikasi forensik merupakan usaha untuk mengetahui identitas seseorang yang ditujukan untuk kepentingan forensik, yaitu kepentingan proses peradilan. 3 Peran ilmu kedokteran forensik dalam identifikasi terutama pada jenazah tidak dikenal, jenazah yang telah membusuk, rusak, hangus terbakar dan pada kecelakaan massal, bencana alam atau huru-hara yang mengakibatkan banyak korban mati, serta potongan tubuh manusia atau kerangka. Selain itu identifikasi forensik juga berperan dalam berbagai kasus lain seperti penculikan anak, bayi yang tertukar atau diragukannya orang tuanya. Identitas seseorang yang dipastikan bila paling sedikit dua metode yang digunakan memberikan hasil positif (tidak meragukan). 3

2.2. SARANA IDENTIFIKASI FORENSIK

2.2.1. Sarana identifikasi konvensional Berbagai macam pemeriksaan identifikasi yang biasanya sudah dapat diselenggarakan penanganannya oleh pihak polisi penyidik antara lain: a. Pemeriksaan secara visual dan fotografi mengenali ciri-ciri muka atau sinyalemen tubuh lainnya. b. Pemeriksaan benda-benda milik pribadi seperti: pakaian, perhiasan, sepatu dan sebagainya. c. Pemeriksaan kartu-kartu pengenal seperti KTP, SIM, kartu pegawai, kartu mahasiswa dan sebagainya, surat-surat seperti surat tugas/ jalan atau dokumen-dokumen dan sebagainya. d. Pemeriksaan sidik jari dan lain-lain.4

2.2.2. Sarana identifikasi medis Berbagai macam pemeriksaan identifikasi yangdiselenggarakan penanganannya oleh pihak medis, yaitu apabila pihak polisi penyidik tidak dapat menggunakan sarana identifikasi konvensional atau kurang memperoleh hasil identifikasi yang meyakinkan, antara lain: a. Pemeriksaan ciri-ciri tubuh yang spesifik maupun yang non-spesifik secara medis melalui pemeriksaan luar dan dalam pada waktu otopsi. Beberapa ciri yang spesifik,misalnya cacat bibir sumbing atau celah palatum, bekas luka atau operasi luar (sikatrik atau keloid), hiperpigmentasi daerah kulit tertentu, tahi lalat, tato, bekas fraktur atau adanya pin pada bekas operasi tulang atau juga hilangnya bagian tubuh tertentu dan lain-lain. Beberapa contoh ciri non-spesifik antara lain misalnya tinggi badan, jenis kelamin, warna kulit, warna serta bentuk rambut dan mata, bentuk-bentuk hidung, bibir dan sebagainya. b. Pemeriksaan ciri-ciri gigi melalui pemeriksaan odontologis. c. Pemeriksaan ciri-ciri badan atau rangka melalui pemeriksaan antropologis,antroposkopi dan antropometri. d. Pemeriksaan golongan darah berbagai sistem: ABO, Rhesus, MN, Keel, Duffy, HLA dan sebagainya. e. Pemeriksaan ciri-ciri biologi molekuler sidik DNA dan lain-lain.4

2.3.

ASPEK MEDIKOLEGAL Dasar hukum dan undang-undang bidang kesehatan yang mengatur identifikasi jenasah

adalah : a. Berkaitan dengan kewajiban dokter dalam membantu peradilan diatur dalam KUHAP pasal 133: (1). Dalam hal penyidik untuk membantu kepentingan peradilan menanganiseorang korban baik luka, keracunan ataupun mati yang di duga karenaperistiwa yang merupakan tindak pidana, ia berwenang mengajukan permintaan keterangan ahli kepada ahli kedokteran kehakiman atau dokter dan atau ahli lainnya. (2). Permintaan keterangan ahli sebagaimana dimaksud dalam ayat (1)dilakukan secara tertulis, yang dalam surat itu disebutkan dengan tegasuntuk pemeriksaan luka atau pemeriksaan mayat dan atau pemeriksaan bedah mayat

(3). Mayat yang dikirimkan kepada ahli kedokteran kehakiman atau dokter pada rumah sakit harus diperlakukan secara baik dengan penuhpenghormatan terhadap mayat tersebut dan diberi label yang memuatkan identitas mayat, dilak dengan diberi cap jabatan yang diilekatkan pada ibu jari kaki atau bagian lain badan mayat.4

b. Undang-Undang Kesehatan Pasal 79: (1). Selain penyidik pejabat polisi Negara Republik Indonesia juga kepada pejabat pegawai negeri sipil tertentu di Departemen Kesehatan diberi wewenang khusus sebagai penyidik sebagaimana dimaksud dalam UU No8 tahun 1981 tentang Hukum Acara Pidana, untuk melakukan penyidikantindak pidana sebagaimana diatur dalam undang-undang ini. (2). Penyidik sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) berwenang : Melakukan pemeriksaan atas kebenaran laporan serta keterangan. Melakukan pemeriksaan terhadap orang yang diduga melakukan. Meminta keteragan dan bahan bukti dari orang atau badan usaha. Melakukan pemeriksaan atas surat atau dokumen lain. Melakukan pemeriksaan atau penyitaan bahan atau barang bukti. Meminta bantuan ahli dalam rangka pelaksanaan tugas penyidikan. Menghentikan penyidikan aypabila tidak terdapat cukup buktisehubungan dengan tindak pidana di bidang kesehatan. (3). Kewenangan penyidik sebagaimana dimaksud dalam ayat (2) dilaksanakan menurut UU No 8 tahun 1981 tentang HAP.4

2.4. RUANG LINGKUP IDENTIFIKASI FORENSIK Beberapa contoh kasus yang memerlukan penanganan identifikasi forensik adalah sebagai berikut: 1. Kasus-kasus forensik kriminal atau pidana: a. Kasus-kasus ditemukannya jenasah atau rangka tidak dikenal yang diduga sebagai korban pembunuhan. b. Kasus-kasus penggalian jenasah atau rangka forensik tertentu yang memerlukan pembuktian identitasnya.

Contoh: (1) Penggalian jenasah Kasus TKI Atik yang dikirim pulang kembali dari Singapura ke Yogyakarta dalam keadaan sudah meninggal dengan keterangan dari yang berwenang di Singapura karena bunuh diri. Setelah dimakamkan ternyata pihak keluarganya masih belum dapat menerima mengenai keterangan sebab-sebab dan cara kematian tersebut. (2) Penggalian rangka pada penyidikan ulang kasus Marsinah. c. Kasus-kasus pembunuhan bayi (infantisid), untuk mengetahui: (1) Siapa orang tua bayi (2) Berapa umur bayi, berkenan dengan penetapan berat ringannya sanksi dalam kasus abortus kriminalis, 2. Kasus-kasus forensik perdata: Kasus-kasus paternitas: a. Klamasi seorang ibu terhadap laki-laki sebagai ayah biologis anaknya pada kasus-kasus perkosaan, hubungan gelap atau kumpul kebo dan sebagainya. b. Kasus-kasus seperti perebutan bayi Dewi dan Cipluk, bayi X di Klaten dan sebagainya. 3. Kasus-kasus non-forensik (keperluan kemanusiaan) seperti: repatriasi, asuransi, santunan, sertifikat kematian, ahli waris, sosial lainnya dan bahkan budaya. Beberapa contoh kasus misalnya: a. Kasus-kasus ditemukannya jenasah orang gelandangan atau rangka tidak dikenal yang tidak didapati adanya tanda-tanda kecurigaan sebagai korban pembunuhan. b. Kasus-kasus repatriasi: - Pengembalian ke negara asal dan distribusi kepada masing-masing keluarganya atas rangka jenasah korban Vietnam, Korea dan sebagainya. - Musibah jemaah haji di Mina atau kecelakaan pesawat terbang jemaah haji Indonesia di Colombo tahun 1974 bila diperlukan repatriasi. c. Kasus-kasus kecelakaan pesawat terbang dan musibah massal yang lain: - Kecelakaan pesawat terbang ABRI di Condet - Musibah kebakaran tempat hiburan diskotik di Manila - Musibah kecelakaan dan kebakaran bis Kramat Jati di jalan tol Jakarta

- Musibah kebakaran pasar dan toko Robinson di Bogor - Tragedi musibah gedung WTC oleh teroris di Amerika Serikat. d. Penggalian antropologis dan arkeologis rangka non-forensik untuk kepentingan suatu penelitian rekonstruksi sejarah manusia dan budayanya.4

2.5. METODE IDENTIFIKASI FORENSIK 2.5.1. Metode Visual Dengan memperhatikan dengan cermat atas korban, terutama wajahnya oleh pihak keluarga atau rekan dekatnya, maka jati diri korban dapat diketahui. Walaupun metode ini sederhana, untuk mendapatkan hasil yang diharapkan perlu diketahui bahwa metode ini baru dapat dilakukan bila keadaan tubuh dan terutama wajah korban dalam keadaan baik dan belum terjadi pembusukan yang lanjut. Selain itu perlu diperhatikan faktor psikologis, emosi, latar belakang pendidikan; oleh karena faktor-faktor tersebut dapat mempengaruhi hasil pemeriksaan.5

2.5.2. Pakaian Pencatatan yang teliti atas pakaian, hal yang dipakai, mode serta adanya tulisan-tulisan seperti merek, penjahit, laundry atau initial nama, dapat memberikan informasi yang berharga, milik siapakah pakaian tersebut. Bagi korban yang tidak dikenal, menyimpan pakaian secara keseluruhan atau potongan-potongan dengan ukuran 10cmx10cm, adalah merupakan tindakan yang tepat agar korban masih dapat dikenali walaupun tubuhnya telah dikubur.5

2.5.3. Perhiasan Anting-anting, kalung, gelang serta cincin yang ada pada tubuh korban, khususnya bila pada perhiasan terdapat initial nama seseorang yang biasanya terdapat pada bagian dalam dari gelang atau cincin. Akan membantu dokter atau pihak penyidik di dalam menetukan identitas korban. Mengingat kepentingan tersebut, maka penyimpanan dari perhiasan haruslah dilakukan dengan baik.5

2.5.4. Dokumen Kartu tanda penduduk, surat izin mengemudi, paspor, kartu golongan darah, tanda pembayaran dan lainnya yang ditemukan dalam dompet atau tas korban dapat menunjukka jati diri korban. Khusus pada kecelakaan masal, perlu diingat akan kebiasaan seseorang di dalam menaruh dompet dan tasnya. Pada pria dompet biasanya terdapat dalam saku baju atau celana, sedangkan pada wanita tas biasanya dipegang, sehingga pada kecelakaan masal tas dapat terlempar dan sampai pada orang lain bukan pemiliknya. Jika hal ini tidak diperhatikan, kekeliruan identitas dapat terjadi, khususnya bila kondisi korban sudah busuk atau rusak.5

2.5.5. Medis Pemeriksaan fisik secara keseluruhan, yang meliputi bantuk tubuh, tinggi tubuh dan berat badan, warna tirai mata, adanya cacat tubuh serta kelainan bawaan, jaringan parut bekas operasi serta tato, dapat memastikan siapa jati diri korban. Pada beberapa keadaan khusus, tidak jarang harus dilakukan pemeriksaan radiologis, yaitu untuk mengetahui keadaan sutura, bekas patah tulang atau pen serta pasak yang dipakai pada perawatan penderita patah tulang.5

2.5.6. Gigi Bentuk gigi dan bentuk rahang merupakan ciri khusus dari seseorang, sehingga dapat dikatakan tidak ada gigi atau rahang yang identik pada dua orang yang berbeda. Menjadikan pemeriksaan gigi ini mempunyai nilai yang tinggi dalam hal penentuan jati diri seseorang. Pemeriksaan atas gigi ini menjadi lebih penting bila keadaan korban sudah rusak atau membusuk, dimana dalam keadaan tersebut pemeriksaan sidik jari tidak dapat dilakukan, sehingga dapat dikatakan gigi merupakan pengganti dari sidik jari.5 Ada dua jenis gigi, yaitu gigi susu dan gigi permanen: 1. Gigi susu (milk teeth) disebut gigi sementara atau dens decidui dan jumlahnya 20 buah, yakni 4 buah incisivus, 2 caninus, dan 4 molar di setiap rahang. Bayi akan mengalami pertumbuhan gigi susu pada umur 6 bulan dan selesai pertumbuhannya pada umur 24 bulan. Jika ada gigi susu incisivi tumbuh, maka umurnya diperkirakan sekitar 6-8 bulan. 2. Gigi permanen (permanen teeth) disebut gigi tetap, jumlahnya 32 buah, yakni 4 buah incisivus, 2 caninus, 4 premolar dan 6 molar di setiap rahang.

Penentuan umur berdasarkan jumlah dan jenis gigi hanya dapat ditentukan secara umum sampai umur 17-25 tahun. Diatas umur ini yang diperhatikan adalah keausan gigi (atrisi), warna dan lain-lain. 6 Masa erupsi gigi susu dan gigi permanen: GIGI Incisivus centralis Rahang bawah Rahang atas 6-9 bulan 7-9 bulan 6-9 tahun 6-9 tahun UMUR GIGI SUSU UMUR GIGI PERMANEN

Incisivus lateralis Rahang bawah Rahang atas 10-12 bulan 7-9 bulan 7-9 tahun 7-9 tahun

Caninus Bawah 17-19 bulan 11-12 tahun

Premolar I Bawah dan atas Tidak ada Tidak ada 12-14 bulan 20-30 bulan Tidak ada 9-11 tahun 10-12 tahun 6-7 tahun 12-14 tahun 17-25 tahun

Premolar II Molar I Molar II Molar III (the wisdom teeth)

Sebagai suatu metode identifikasi pemeriksaan gigi memiliki keunggulan sebagai berikut : 1. Gigi merupakan jaringan keras yang resisten terhadap pembusukan dan pengaruh lingkungan yang ekstrim. 2. Karakteristik individual yang unik dalam hal susunan gigi geligi dan restorasi gigi menyebabkan identifikasi dengan ketepatan yang tinggi. 3. Kemungkinan tersedianya data antemortem gigi dalam bentuk catatan medis gigi (dental record) dan data radiologis. 4. Gigi geligi merupakan lengkungan anatomis, antropologis, dan morfologis,yang mempunyai letak yang terlindung dari otot-otot bibir dan pipi, sehingga apabila terjadi trauma akan mengenai otot-otot tersebut terlebih dahulu.

5. Bentuk gigi geligi di dunia ini tidak sama, karena berdasarkan penelitian bahwa gigi manusia kemungkinan sama satu banding dua miliar. 6. Gigi geligi tahan panas sampai suhu kira-kira 400C. 7. Gigi geligi tahan terhadap asam keras, terbukti pada peristiwa Haigh yang terbunuh dan direndam dalam asam pekat, jaringan ikatnya hancur, sedangkan giginya masih utuh.1

Batasan dari forensik odontologi terdiri dari identifikasi dari mayat yang tidak dikenal melalui gigi, rahang dan kraniofasial. 1. Penentuan umur dari gigi. 2. Pemeriksaan jejas gigit (bite-mark ). 3. Penentuan ras dari gigi. 4. Analisis dari trauma oro-fasial yang berhubungan dengan tindakan kekerasan. 5. Dental jurisprudence berupa keterangan saksi ahli. 6. Peranan pemeriksaan DNA dari bahan gigi dalam identifikasi personal.1

Satu keterbatasan pemanfaatan gigi sebagai sarana identitas adalah belum meratanya sarana untuk pemeriksaan gigi, demikian pula pendataannya (dental record), oleh karena pemeriksaan gigi masih merupakan hal yang mewah bagi kebanyakan rakyat Indonesia. Dengan demikian, pemeriksaan gigi sifatnya lebih selektif. 5

2.5.7. Sidik jari Keuntungan dari metode ini mudah dilakukan secara massal dan biaya yang murah, metode ini membandingkan sidik jari jenazah dengan data sidik jari ante mortem. Sampai sekarang, pemeriksaan sidik jari merupakan pemeriksaan yang diakui paling tinggi ketepatannya untuk menetukan identitas seseorang. Dengan demikian harus dilakukan penanganan yang sebaik-baiknya terhadap jari tangan jenazah untuk pemeriksaan sidik hari, misalnya dengan melakukan pembungkusan kedua tangan jenazah dengan kantong plastik.5 Daktiloskopi adalah suatu sarana dan upaya pengenalan identitas diri seseorang melalui suatu proses pengamatan dan penelitian sidik jari, yang dipergunakan untuk berbagai keperluan, kebutuhan, tanda bukti, tanda pengenal, ataupun sebagai pengganti tanda tangan. Sidik jari adalah suatu impresi dari alur-alur lekukan yang menonjol dari epidermis pada telapak tangan

dan jari-jari tangan atau telapak kaki dan jari-jari kaki, yang juga dikenal sebagai "dermal ridges" atau " dermal papillae", yang terbentuk dari satu atau lebih alur-alur yang saling berhubungan. Sidik jari mulai tumbuh sejak janin berusia empat minggu hingga sempurna saat enam bulan di dalam kandungan.6 Sifat-sifat khusus yang dimiliki sidik jari : - Perennial nature : yaitu guratan-guratan pada sidik jari yang melekat pada kulit manusia seumur hidup. - Immutability : yaitu sidik jari seseorang tidak pernah berubah, kecuali mendapatkan kecelakaan yang serius. - Individuality : pola sidik jari adalah unik dan berbeda untuk setiap orang. - Secara teoritis, kemungkinan terjadinya dua orang dengan sidik jari sama adalah sebesar seper sepuluh ribu bilyun. Selain itu sidik jari tak mengalami perubahan karena umur. Oleh sebab itu sidik jari yang diambil beberapa tahun sebelumnya masih dapat dipakai sebagai pembanding.4

2.5.8. Serologi Penentuan golongan darah yang diambil baik dari dalam tubuh korban, maupun darah yang berasal dari bercak-bercak yang terdapat pada pakaian, akan dapat mengetahui golongan darah pada korban. Bila orang yang diperiksa itu kebetulan termasuk golongan sekretor (penentuan golongan darah dapat dilakukan dari seluruh cairan tubuh), maka pemeriksaan ini selain untuk menentukan jati diri seseorang dalam arti sempit, akan bermanfaat pula dalam membantu penyidik, misalnya dalam kasus perkosaan, tabrak lari, serta kasus bayi yang tertukar dan penentuan bercak darah milik siapa yang terdapat pada senjata dan pada pakaian tersangka pelaku kejahatan di dalam kasus-kasus pembunuhan.5 Metode Identifikasi DNA, metode ini merupakan salah satu dari 3 metode primer identifikasi forensik. Metode ini menjadi semakin luas dikenal dan semakin banyak digunakan akhir-akhir ini, khususnya pada beberapa kasus bencana alam dan kasus-kasus terorisme di Indonesia, misalnya kasus bom Bali I dan II, bom JW Marriott, bom Kuningan, kasus tenggelamnya KMP Levina, dll. Kasus bom bunuh diri di GBIS Solo pun menggunakan metode ini. 1 Pemeriksaan sidik DNA diperkenalkan pertama kali oleh Jeffreys pada tahun 1985. Metode ini umumnya membutuhkan sampel darah dari korban yang hendak diperiksa, namun

10

demikian dalam keadaan tertentu di mana sampel darah tidak dapat diambil, maka dapat pula diambil dari tulang, kuku, dan rambut meskipun jumlah DNA-nya tidak sebanyak jumlah DNA dari sampel darah. DNA dapat ditemukan pada inti sel tubuh (DNA inti) ataupun pada mitokondria (organ dalam sel yang berperan untuk pernafasan sel-sel tubuh) yang biasa disebut DNA mitokondria. Untuk penentuan identitas seseorang berdasarkan DNA inti, dibutuhkan sampel dari keluarga terdekatnya. Misalnya, pada kasus Bom GBIS Solo baru-baru ini, sampel DNA yang didapat dari korban tersangka pelaku bom bunuh diri akan dicocokkan dengan sampel DNA yang didapat dari istri dan anaknya. DNA inti anak pasti berasal setengah dari ayah dan setengah dari ibunya. Namun demikian, pada kasus-kasus tertentu, bila tidak dijumpai anakistri korban, maka dicari sampel dari orang tua korban. Bila tidak ada juga, dicari saudara kandung seibu, dan diperiksakan DNA mitokondrialnya karena DNA mitokondrial diturunkan secara maternalistik (garis ibu).1

2.5.9. Eksklusi Metode ini sering digunakan pada kasus yang terdapat banyak korban seperti bencana. Bila dari sekian banyak korban, tinggal satu yang tidak dapat dikenali oleh karena keadaan mayatnya sudah sedemikian rusaknya, maka atas bantuan daftar korban akan dapat diketahui identitasnya, misalnya penumpang pesawat udara, kapal laut, dan lainnya. Bila sebagian besar korban telah dipastikan identitasnya dengan menggunakan metode identifikasi yang lain, sedangkan identitas sisa korban yang tidak dapat ditentukan dengan metode tersebut di atas, maka sisa korban diidentifikasi menurut daftar penumpang/eksklusi.5 Walaupun ada sembilan metode identifikasi yang kita kenal, namun di dalam prakteknya untuk menentukan jati diri tidak semua metode dikerjakan, melainkan cukup minimal dua metode saja: identifikasi primer dari pakaian dan identifikasi konfirmatif dari gigi.5 Dari sembilan metode identifikasi yang dikenal, hanya penentuan jati diri dengan sidik jari (daktiloskopi) yang tidak lazim dikerjakan oleh dokter, melainkan oleh pihak kepolisian. Delapan metode yang lainnya, yaitu: metode visual, pakaian, perhiasan, dokumen, medis, gigi, serologi dan metode ekslusi dilakukan oleh dokter.5 Dengan diketahuinya jati diri korban, pihak penyidik dapat melakukan penyidikan untuk mengungkap kasus menjadi lebih terarah, oleh karena secara kriminologis pada umumnya ada

11

hubungan antara pelaku dengan korbannya. Daftar tersebut akan lebih diperkecil lagi bila diketahui saat kematian korban serta alat yang dipakai oleh tersangka pelaku kejahatan.1

Secara garis besar ada dua metode pemeriksaan untuk identifikasi forensik, yaitu: a. Identifikasi primer Merupakan identifikasi yang dapat berdiri sendiri tanpa perlu dibantu oleh kriteria identifikasi lain. Teknik identifikasi primer yaitu : Pemeriksaan DNA Pemeriksaan sidik jari Pemeriksaan gigi Pada jenazah yang rusak/busuk untuk menjamin keakuratan dilakukan dua sampai tiga metode pemeriksaan dengan hasil positif. b. Identifikasi sekunder Pemeriksaan dengan menggunakan data identifikasi sekunder tidak dapat berdiri sendiri dan perlu didukung kriteria identifikasi yang lain. Identifikasi sekunder terdiri atas cara sederhana dan cara ilmiah. Cara sederhana yaitu melihat langsung ciri seseorang dengan memperhatikan perhiasan, pakaian dan kartu identitas yang ditemukan. Cara ilmiah yaitu melalui teknik keilmuan tertentu seperti pemeriksaan medis.4 Identifikasi forensik dinyatakan berhasil bila di didapatkan minimal 1 kecocokan pada identifikasi primer dan 2 identifikasi sekunder.

2.6.

CARA-CARA IDENTIFIKASI FORENSIK

2.6.1. Identifikasi Komparatif Identifikasi membandingkan data adalah identifikasi yang dilakukan dengan cara membandingkan antara data ciri hasil pemeriksaan hasil orang tak dikenal dengan data ciri orang yang hilang yang diperkirakan yang pernah dibuat sebelumnya. Pada penerapan penanganan identifikasi kasus korban jenazah tidak dikenal, maka kedua data ciri yang dibandingkan tersebut adalah data post mortem dan data ante mortem. Data ante mortem yang baik adalah berupa medical record dan dental record.4 Identifikasi dengan cara membandingkan data ini berpeluang menentukan identitas sampai pada tingkat individual, yaitu dapat menunjuka siapa jenasah yang tidak dikenal tersebut.

12

Hal ini karena pada identifikasi dengan cara membandingkan data, hasilnya hanya ada dua alternatif: identifikasi positif atau negatif.4 Identifikasi positif, yaitu apabila kedua data yang dibandingkan adalah sama, sehingga dapat disimpulkan bahwa jenazah yang tidak dikenali itu adalah sama dengan orang yang hilang yang diperkirakan. Identifikasi negatif yaitu apabila data yang dibandingkan tidak sama, sehingga dengan demikian belum dapat ditentukan siapa jenazah tak dikenal tersebut. Untuk itu masih harus dicarikan data pembanding ante mortem dari orang hilang lain yang diperkirakan lagi.4 Untuk dapat melakukan identifikasi dengan cara membandingkan data, diperlukan syarat yang tidak mudah, yaitu harus tersedianya data ante mortem berupa medical atau dental record yang lengkap dan akurat serta up-to-date, memenuhi kriteria untuk dapat dibandingkan dengan data post mortemnya. Apabila tidak dapat dipenuhi syarat tersebut, maka identifikasi dengan cara membandingkan tidak dapat diterapkan.4

2.6.2. Rekonstruksi Apabila identifikasi dengan cara membandingkan data tidak dapat diterapkan, bukan berarti kita tidak dapat mengidentifikasi. Apabila demikian halnya, kita masih dapat mencoba mengidentifikasi dengan cara merekonstruksi data hasil pemeriksaan post-mortem ke dalam perkiraan-perkiraan mengenai jenis kelamin, umur, ras, tinggi dan bentuk serta ciri-ciri spesifik badan.4 Meskipun identifikasi cara rekonstruksi ini tidak sampai menghasilkan dapat menentukan identitas sampai pada tingkat individual, namun demikian perkiraan-perkiraan identitas yang dihasilkan dapat mempersempit dan memberikan arah penyidikan.4

2.7

MACAM-MACAM IDENTIFIKASI FORENSIK

Terhadap pola permasalahan kasusnya, dikenal ada tiga macam sistem identifikasi, yaitu : 1. Identifikasi sistem terbuka adalah identifikasi pada kasus yang terbuka kepada siapapun dimaksudkan sebagai si korban tidak dikenal. Pola permasalahan kasusnya biasanya : kriminal, korban tunggal, sulit diperoleh data ante-mortem, identifikasinya biasanya dilakukan dengan cara rekonstruksi.

13

contoh: identifikasi korban pembunuhan tidak dikenal. 4 2. Identifikasi sistem tertutup adalah identifikasi pada kasus yang jumlah dan daftar korban tak dikenalnya sudah diketahui. Pola permasalahan kasus biasanya: non-kriminal, korban massal, dimungkinkan diperoleh data antemortem, identifikasi dapat dilakukan dengan cara membandingkan data. contoh: identifikasi korban kecelakaan pesawat terbang menabrak gunung. 4 3. Identifikasi sistem semi terbuka atau semi tertutup adalah identifikasi pada suatu kasus yang sebagian korban tidak dikenalnya sudah diketahui dan sebagian lainnya belum diketahui sama sekali atau belum diketahui tetapi sudah tertentu, contoh: identifikasi korban kecelakaan pesawat terbang di Malioboro (semi terbuka) atau di suatu perumahan (semi tertutup).4

2.8.

PENENTUAN RAS Beberapa rincian anatomis, terutama di wajah sering menunjukkan ras individual. Pada

ras kulit putih memiliki wajah yang menyempit dengan hidung yang agak meninggi dan dagu yang menonjol. Ras kulit hitam memiliki hidung yang lebar dan subnasal yang berlekuk. Indian Amerika dan Asia memiliki bentuk tulang pipi yang menonjol dan tekstur gigi yang khas. Seorang antropologis memiliki banyak metode yang rumit untuk dapat menentukan ras atau nenek moyang suatu populasi melalui tulang. Ras dari pemilik tulang dapat diidentifikasi menjadi : a. Ras Kaukasoid (semua yang berkulit putih) Morfologi kranium pada ras ini yaitu : - Tipe kranium dolichocephalic (panjang) - Tulang zygomaticus cenderung mundur terhadap tulang fasial - Apertura nasalis sangat sempit dan tajam tepi bawahnya - Dasar tulang orbita cenderung miring ke bawah - Palatum relatif sempit dan cenderung berbentuk segitiga - Sutura zygomaticomaxillaris cenderung membelok - Persentase sutura metopika cenderung lebih tinggi dibanding 2 ras lainnya. b. Ras Mongoloid (Cina, Jepang, Indian Amerika) - Tipe kranium cenderung memiliki tulang zygomaticus yang menonjol

14

- Lebar apertura nasalis sedang dan tepi bawah nasal agak runcing - Tulang orbita cenderung sirkulair - Tulang palatum lebarnya sedang - Sutura zygomaticomaxillaris cenderung lurus

c. Ras Negroid (semua kulit hitam/Negro Afrika, Amerika dan Indian Barat) - Tipe kranium mesocephalic (sedang) - Tulang zygomaticus tidak begitu menjorok ke depan relatif terhadap tulang fasial - Apertura nasalis sangat lebar dan tepi bawah tulang nasalis tumpul - Tulang orbita cenderung persegi empat dan jarak interorbital lebar - Tulang palatum cenderung sangat lebar dan agak persegi empat - Alveolus anterior pada maxilla dan mandibula cenderung sangat prognathis - Sering didapati depresi coronal posterior pada sutura coronaria - Sutura zygomaticomaxillaris cenderung membentuk huruf S.4

No 1 2 3

TULANG CRANIUM KENING MUKA

NEGROID Oval Kecil dan melekuk Maxilla/ rahang atas menonjol

MONGOLOID Persegi Miring Lebar, datar, tulang pipi menonjol Lebih kecil

KAUKASOID Bulat Menonjol Relatif sempit/kecil normal

EXTREMITAS

Extremitas atas relatif lebih panjang dibanding ukuran tubuh

2.9. PENENTUAN JENIS KELAMIN 2.9.1. Penentuan Jenis Kelamin pada Orang Hidup Pada umumnya penentuan jenis kelamin pada orang hidup tidaklah sukar. Hanya dari penampilan wajah, potongan tubuh, bentuk rambut, pakaian serta ciri-ciri seks dan pertumbuhan

15

buah dada, kita sudah bisa mengenali apakah orang tersebut laki-laki atau perempuan. Hanya pada kasus-kasus khusus yang jarang terjadi, diperlukan pemeriksaan mikroskopik dari ovarium dan testis. 5 Penentuan jenis kelamin dalam kasus kriminal atau suatu bencana dimana tubuh korban rusak oleh karena proses pembusukan atau kerusakan memang disengaja misalnya dengan memotong tubuh korban, memerlukan ketelitian dan kesabaran yang khusus.5

2.9.2. Penentuan Jenis Kelamin pada Rangka Penentuan ini didasarkan pada ciri-ciri yang mudah dikenali pada tulang-tulang :

2.9.3. Penentuan Jenis Kelamin Secara Histologik Prinsip penentuan secara histologik atau miroskopik ini adalah berdasarkan pada kromosom. Bahan pemeriksaan dapat diambil dari: kulit, leukosit, sel-sel selaput lendir pipi bagian dalam, sel-sel rawan, korteks kelenjar supra renalis, cairan amnion. 5

16

Cara lain yang lebih praktis adalah dengan melakukan pemeriksaan atas sel PMN leukosit, yaitu melihat adanya bentuk drumstick. Kemungkinan dijumpainya drumstick pada wanita lebih banyak bila dibandingkan pada pria. 5 Pemeriksaan penentuan jenis kelamin secara histopatologik yang paling tepat (ketepatan 100%) ialah pemeriksaan atas struktur inti darah putih dan dari kulit, pemeriksaanpun dapat dikerjakan pada bahan post mortal. Adapun ketepatan pemeriksaan pada bahan postmortal adalah 85,5%.5

2.10. PENENTUAN UMUR Untuk kepentingan menghadapi kasus-kasus forensik, maka penentuan atau perkiraan umur dibagi dalam tiga fase: 1. Bayi baru dilahirkan Perkiraan umur bayi sangat penting bila dikaitkan dengan kasus pembunuhan anak dalam hal ini penentuan umur kehamilan (maturitas) dan viabilitas. a. Perkiraan umur melalui panjang badan Panjang badan diukur dari puncak kepala sampai dengan tumit dan dapat digunakan untuk perkiraan umur dengan rumus dari HAASE, yaitu: Panjang badan janin umur 1 bulan sampai dengan 5 bulan adalah umur dalam bulan dipangkatkan dua Panjang badan janin umur 6 bulan sampai dengan 10 bulan adalah umur dalam bulan dikalikan lima. 2 Umur (bulan) 1 2 3 4 5 Panjang (cm) 1 4 9 16 25 Umur (bulan) 6 7 8 9 10 Panjang (cm) 30 35 40 45 50

b. Perkiraan umur melalui pusat penulangan Dilihat dari inti penulangan tulang yang berwarna merah, seperti:

17

Inti penulangan Tumit (calcaneus) Dada bagian atas Paha bagian bawah Tulang kering bagian atas 6 bulan 6-7 bulan 9 bulan

Terbentuk pada umur

Sebelum lahir

Bila tidak ditemukan inti penulangan berarti: pembentukan inti penulangan terlambat atau terganggu. 2

2. Anak dan dewasa sampai umur 30 tahun : Masa kanak-kanak lanjut dimulai saat gigi permanen mulai tumbuh. Semakin banyak tulang yang mulai mengeras. Masa remaja menunjukkan pertumbuhan tulang panjang dan penyatuan pada ujungnya, penyatuan ini merupakan teknik yang berguna dalam penentuan usia. Masing-masing epifisis akan menyatu pada diafisis pada usia-usia tertentu. Dewasa muda dan dewasa tua mempunyai metode-metode yang berbeda dalam penentuan usia. Penutupan sutura cranium, morfologi dari ujung iga, permukaan aurikula dan simfisis pubis, struktur mikro dari tulang dan gigi. 5 Persambungan speno-oksipital terjadi pada umur 17-25 tahun. Tulang selangka merupakan tulang panjang terakhir unifikasi. Unifikasi dimulai umur 18-25. Unifikasi lengkap pada usia 25-30 tahun, usia lebih dari 31 tahun sudah lengkap. Tulang belakang sebelum usia 30 tahun menunjukkan alur yang dalam dan radier pada permukaan atas dan bawah dalam hal ini corpus vertebrae nya.5

3. Dewasa diatas 30 tahun Sutura kranium perlahan-lahan menyatu. Morfologi pada ujung iga berubah sesuai dengan umur. Iga berhubungan dengan sternum melalui tulang rawan. Ujung iga saat mulai terbentuk tulang rawan awalnya berbentuk datar, namun selama proses penuaan ujung iga mulai menjadi kasar dan tulang rawan mulai menjadi berbintik-bintik. Iregularitas dari ujung iga mulai ditemukan saat usia menua. 5 Pemeriksaan tengkorak : pemeriksaan sutura, penutupan tubula interna mendahului eksterna. Sutura sagitalis, koronarius dan lambdoideus mulai menutup umur 20-30 tahun. Sutura

18

parieto-mastoid dan squamous usia 25-35 tahun tertutup, tapi dapat tetap terbuka sebagian pada umur 60 tahun. Sutura spheno-parietal umumnya tidak akan menutup sampai umur 70 tahun.5

2.11. PENENTUAN TINGGI BADAN Penentuan tinggi badan menjadi penting pada keadaan dimana yang harus diperiksa adalah tubuh yang sudah terpotong-potong atau yang didapatkan rangka atau sebagian dari tulang saja. Pada umumnya perkiraan tinggi badan dapat dipermudah dengan pengertian bahwa yang diperiksa itu pendek, sedang, atau jangkung.5 Pengukuran tinggi badan dapat diketahui dari pengukuran tulang-tulang panjang, yaitu: tulang paha (femur) 27 persen dari tinggi badan tulang kering (tibia) 22 persen dari tinggi badan Tulang lengan atas (humerus) 35 persen dari tinggi badan tulang belakang 35 persen dari tinggi badan

Yang harus diperhatikan didalam pengukuran tulang, yaitu: pengukuran dengan ostemetric board tulang harus dalam keadaan kering

19

formula yang dapat dipergunakan dalam pengukuran tinggi badan adalah: formula Stevenson dan formula Trotter dan Gleser formula ini digunakan untuk manusia ras mongoloid.5

Formula STEVENSON : TB = 61,7207 + (2,4378 x panjang Femur) + 2,1756 TB = 81,5115 + (2,8131 x panjang Humerus) + 2,8903 TB = 59,2256 + (3,0263 x panjang Tibia) + 1,8916 TB = 80,0276 + (3,7384 x panjang Radius) + 2,6791

Formula TROTTER dan GLESER : TB = 70,37 + 1,22 (panjang Femur + panjang Tibia) + 3,24 Pengukuran dengan osteometric board & tulang harus kering.5

2.12. PEMERIKSAAN TULANG BELULANG Kadang-kadang dokter diminta untuk memeriksa kumpulan tulang belulang saja. Identifikasi dapat dilakukan bila ada data pembanding misalnya jenis kelamin. Tinggi badan, ras, umur, cacat bawaan atau didapat dan lain-lain. Bila ada korban tidak diketahui maka yang dapat disampaikan dokter kepada penyidik adalah hasil pemeriksaan tanpa dapat menentukan siapa korbannya.6 Pada pemeriksaan ini yang dilakukan adalah: 1) Memastikan Tulang Manusia atau Tulang Hewan Hal ini merupakan tugas dokter karena pihak kepolisian dan rakyat biasa sering acuh, sehingga pernah terjadi kekeliruan dengan tulang binatang, terutama dengan tulangtulang anjing, babi dan kambing. Pengetahuan mengenai anatomi manusia, berperan penting untuk membedakannya. Jika tulang yang dikirim utuh atau terdapat tulang skeletal akan sangat mudah untuk membedakannya, tetapi akan menjadi sangat sulit bila hanya fragmen kecil yang dikirim tanpa adanya penampakan yang khas. Tes precipitin yang dikonduksi dengan serum anti-human dan ekstrak dari fragmen juga dapat dipergunakan untuk mengetahui apakah tulang tersebut tulang manusia. Tulang manusia dan binatang juga dapat dibedakan melalui analisa kimia debu tulang.6

20

2) Menentukan Tulang dari Satu Individu atau Beberapa Individu Tulang-tulang yang dikirim untuk dilakukan pemeriksaan harus dipisahkan berdasarkan sisi asalnya, dan selanjutnya dilakukan pencatatan jika terdapat tulang yang berlebih dari yang sebenarnya , atau terdapat jenis tulang yang sama dari sisi yang sama.6 3) Menentukan Jenis Kelamin Perbedaan tulang laki-laki dan perempuan baru terlihat sesudah pubertas. Umumnya tulang perempuan lebih kecil, lebih ringan, lebih halus karena tonjolan tempat perlekatan otot dan tendon (origo dan insersi) kurang menonjol pada perempuan. Tulang-tulang iga biasanya lebih tipis dan lebih melengkung pada perempuan. Dada perempuan lebih pendek dan lebar dibandingkan dengan dada laki-laki yang lebih panjang dan sempit.6 4) Menentukan Usia dari Pemilik Tulang Tersebut Pada anak-anak dan orang dewasa muda warna tulang masih putih. Pada orang tua, warna tulang menjadi agak kekuning-kuningan. Begitu pula masa tulang, pada anak-anak tampak tulang masih tipis dan ringan, pada orang dewasa tampak kokoh dan kuat, akan menjadi ringan dan rapuh pada orang tua. Pada bayi dapat diperharikan pusat penulangan (ossification center) dan pada dewasa muda diperhatikan penutupan garis epifisis (epifisial line). 6 5) Gigi dan rahang sangat membantu untuk menentukan umur, terutama dari jenis gigi, apakah gigi susu atau gigi permanen, susunan dan jumlah gigi serta keausan corona dentis gigi. Dalam hal ini bantuan dokter gigi sangat membantu.6 6) Perhatikan kalau ada fraktur, apakah baru atau lama, berfragmen atau tidak dan apakah ada callus. 7) Dari tulang-tulang panjang, tinggi badan dapat ditentukan. 8) Tulang-tulang dapat menunjukkan adanya penyakit seperti TBC, osteomyelitis dan lainlain. 9) Perhatikan kondisi dari tulang-tulang panjang, apakah terpotong, terbakar, hancur karena ruda paksa, robek atau tergigit binatang buas. 10) Tulang kepala dapat menentukan indeks kepala yang dapat menentukan ras korban.6

21

2.13. IDENTIFIKASI PADA KORBAN YANG TIDAK UTUH Tidak jarang identifikasi terpaksa dilakukan pada korban yang sudah tidak utuh lagi atau hanya berupa tulang belulang saja. Untuk melakukan identifikaasi terhadap bagian tubuh yang tidak lengkap, perlu diperhatikan beberapa hal yaitu: a. Pastikan apakah sisa jaringan berasal dari manusia atau tidak b. Jika dijumpai beberapa bagian tubuh, tentukan apakah berasal dari satu individu apa tidak c. Perhatikan warna dari kulit d. Perhatikan otot secara umum e. Rambut dan bulu f. Kepala dapat menolong untuk menentukan banyak hal g. Badan dapat menentukan jenis kelamin dari pelvis, uterus, dan dari prostat kalau ada h. Umur dapat ditentukan dari perubahan warna rambut, pertumbuhan umum tubuh, jumlah gigi dan pusat penulanganserta penutupan garis epifisis tulang panjang i. Perhatikan tiap bagian yang ada, apakah terputus, terbakar dan lain-lain. Perhatikan apakah ada tatu, jaringan parut, kelainan bentuk dan lain-lain j. Keadaan dari dekomposisi (pembusukan) dapat menentukan berapa lama ia mati.6

22

BAB III PENUTUP

Identifikasi adalah penentuan atau pemastian identitas orang yang hidup maupun mati, berdasarkan ciri khas yang terdapat pada orang tersebut. Identifikasi forensik merupakan usaha untuk mengetahui identitas seseorang yang ditujukan untuk kepentingan forensik, yaitu kepentingan proses peradilan. Peran ilmu kedokteran forensik dalam identifikasi terutama pada jenazah tidak dikenal, jenazah yang telah membusuk, rusak, hangus terbakar dan pada kecelakaan massal, bencana alam atau huru-hara yang mengakibatkan banyak korban mati, serta potongan tubuh manusia atau kerangka. Selain itu identifikasi forensik juga berperan dalam berbagai kasus lain seperti penculikan anak, bayi yang tertukar atau diragukannya orang tuanya. Dikenal ada tiga macam sistem identifikasi, yaitu identifikasi sistem terbuka, identifikasi sistem tertutup dan identifikasi sistem semi terbuka atau semi tertutup. Dari sembilan metoda identifikasi yang dikenal, hanya metoda penentuan jati diri dengan sidik jari (daktiloskopi) yang tidak lazim dikerjakan oleh dokter, melainkan dilakukan oleh pihak kepolisian. Delapan metoda yang lain, yaitu: metode visual, pakaian, perhiasan, dokumen, medis, gigi, serologi dan metode eksklusi. Identifikasi forensik dinyatakan berhasil bila di didapatkan minimal 1 kecocokan pada identifikasi primer dan 2 identifikasi sekunder. Identifikasi komparatif dapat menentukan identitas sampai pada tingkat individual. Apabila identifikasi dengan cara membandingkan data tidak dapat diterapkan, kita masih dapat mencoba mengidentifikasi dengan cara merekonstruksi data hasil pemeriksaan post-mortem ke dalam perkiraan-perkiraan mengenai jenis kelamin, umur, ras, tinggi dan bentuk serta ciri-ciri spesifik badan. Meskipun identifikasi cara rekonstruksi ini tidak sampai menghasilkan dapat menentukan identitas sampai pada tingkat individual, namun demikian perkiraan-perkiraan identitas yang dihasilkan dapat mempersempit dan memberikan arah penyidikan. Pada pemeriksaan tulang belulang yang pertama adalah dipastikan bagian tulang berasal dari manusia, pemastian berasal dari satu individu atau lebih, penentuan jenis kelamin,ras, umur, tinggi badan serta identifikasi khusus seperti kemungkinan adanya fraktur, penyakit tulang seperti TBC dan kemudian dilakukan rekonstruksi dari hasil yang didapat.

23

DAFTAR PUSTAKA

1. 2.

www.scribd.com . identifikasi. Diunduh pada tanggal 5-5-2013 pukul 20.00. Hamdani, Njowito. Identifikasi pada Ilmu Kedokteran Kehakiman, edisi kedua, Jakarta: Gramedia Pustaka Utama, 1992. Hal 83-88.

3. 4. 5.

www.id.wikipedia.org . identifikasi_forensik. Diunduh pada tanggal 5-5-2013 pukul 21.00. www.scribd.com . identifikasi-forensik. Diunduh pada tanggal 5-5-2013 pukul 20.20. Idris A.M. Identifikasi pada Pedoman Ilmu Kedokteran Forensik, edisi pertama, Jakarta: Binarupa Aksara, 1997. Hal 31-52.

6.

Amir, Amri. Identifikasi pada Rangkaian Ilmu Kedokteran Forensik, edisi kedua, Medan: Ramadhan, 2008. Hal 178-203.

24