Anda di halaman 1dari 35

PENDAHULUAN

Golongan flavonoid dapat digambarkan sebagai deretan senyawa C6-C3C6. Artinya, kerangka karbonnya terdiri atas dua gugus C6 (cincin benzene tersubstitusi) disambungkan oleh rantai alifatik tiga-karbon. Flavonoid senyawa yang ditemukan dalam buah-buahan, sayuran, dan minuman tertentu yang memiliki beragam manfaat biokimia dan efek antioksidan. asupan makanan mereka cukup tinggi dibandingkan dengan antioksidan makanan lain seperti vitamin C dan E. Kelas-kelas yang berlainan dalam golongan ini dibedakan berdasarkan cincin heterosiklik-oksigen tambahan dan gugus hidroksil yang tersebar menurut pola yang berlainan. Flavonoid sering terdapat sebagai glikosida. Golongan terbesar flavonoid mempunyai cincin piran yang menghubungkan rantai tiga-karbon dengan salah satu cincin benzena. Istilah flavinoid dikenakan pada suatu golongan besar senyawa yang berasal dari kelompok senyawa yang paling umum, yaitu senyawa flavon, misalnya, suatu jembatan oksigen terdapat di antara cincin A dalam kedudukan orto, dan atom karbon benzyl yang terletak disebelah cincin B, membentuk cincin baari tipe 4-piron. Senyawa heterosiklis ini, pada tingkat oksidasi yang berbeda terdapat dalam kebanyakan tumbuhan Flavonoid mencakup banyak pigmen yang paling umum dan terdapat pada seluruh dunia tumbuhan mulai dari fungus sampai angiospermae. Pada tumbuhan tinggi, flavonoid terdapat baik dalam bagian vegetatif maupun dalam bunga. Sebagai pigmen bunga flavonoid berperan jelas dalam menarik burung dan serangga penyerbuk bunga. Selain itu flavonoid juga mempunyai fungsi untuk pengaturan tumbuh, pengaturan fotsintesis, kerja antimikroba dan antivirus, dan kerja terhadap serangga. Beberapa flavonoid, seperti jenis

fitoaleksin lain, merupakan komponen abnormal yang hanya dibentuk sebagai tanggapan terhadap infeksi atau luka dan kemudian menghambat fungus menyerangnya. Efek flavonoid terhadap macam-macam organisme sangat beragam dan dapat menjelaskan mengapa tumbuhan yang mengandung flavonoid dipakai dalm pengobatan tradisional. Flavonoid dapat bekerja sebagai inhibitor kuat pernapasan. Flavonoid tertentu dalam makanan tampaknya menurunkan agregasi platelet dan dengan demikian mengurangi pembekuan darah, tetapi jika dipakai pada kulit, flavonoid lain menghambat pendarahan. Beberapa xanton dan flavonoid oligomer dalam makanan mempunyai efek

antihipertensi, karena menghambat enzim pengubah angiotensin. Peran flavonoid yang mungkin merugikan adalah ditemukannya kuersetin yang bersifat mutagen pada uji Ames, tetapi flavonoid lain bekerja sebagai antimutagen. Sangat menarik bahwa issoflavon tertentu merangsang pembentukan esterogen pada mamalia.

ISI

Flavonoid adalah senyawa yang terdiri dari C6 C3 C6


O C

C O

Flavonoid umumnya terdapat pada tumbuhan sebagai glikosida. Gugusan gula bersenyawa pada satu atau lebih grup hidroksil fenolik. Gugusan gula bersenyawa pada satu atau lebih grup hidroksil fenolik. Gugus hidroksil selalu terdapat pada karbon no. 5 dan no. 7 pada cincin A. Pada cincin B gugusan hidroksil atau alkoksil terdapat pada karbon no. 3 dan no. 4 Flavonoid terdapat pada seluruh bagian tanaman, termasuk pada buah, tepung sari, dan akar. I. Keberadaan dan Manfaat Flavonoid Flavonoid telah membangkitkan minat yang besar baru-baru ini karena efek potensi flavonoid yang bermanfaat pada kesehatan manusia, sebagai antivirus, anti alergi, antiplatelet, anti-inflamasi, antitumor dan aktivitas antioksidan. Dosis kecil, flavon bekerja sebagai stimulan pada jantung, hesperidin mempengaruhi pembuluh darah kapiler. Flavon terhidroksilasi bekerja sebagai diuretic dan sebagai antioksidan pada lemak.

Antioksidan adalah senyawa yang melindungi sel terhadap kerusakan akibat spesies oksigen reaktif, seperti singlet oksigen, superoksida, radikal peroxyl, radikal hidroksil dan peroxynitrite. Ketidakseimbangan antara antioksidan dan reaktif oksigen spesies menghasilkan stres oksidatif, yang menyebabkan kerusakan sel. Stres oksidatif telah dikaitkan dengan kanker, penuaan, atherosclerosis, cedera iskemik, peradangan dan penyakit neurodegenerative (Parkinson dan Alzheimer). Flavonoid dapat membantu memberikan

perlindungan terhadap penyakit ini dengan ikut bersama dengan vitamin antioksidan dan enzim, untuk sistem pertahanan antioksidan total dari tubuh manusia. Studi epidemiologi telah menunjukkan bahwa asupan flavonoid berbanding terbalik dengan kematian akibat penyakit jantung koroner dan kejadian serangan jantung.

Diet antioksidan yang diakui adalah vitamin C, vitamin E, selenium, dan karotenoid. Namun, studi terbaru menunjukkan bahwa flavonoid yang ditemukan dalam buah-buahan dan sayuran juga dapat berperan sebagai antioksidan. Seperti alpha-tokoferol (vitamin E), flavonoid mengandung elemen struktur kimia yang mungkin bertanggung jawab untuk kegiatan antioksidan mereka. Sebuah studi baru-baru ini oleh Dr van Acker dan rekanrekannya di Belanda menunjukkan bahwa flavonoid dapat menggantikan vitamin E sebagai pemecah rantai anti-oksidan di dalam hati mikrosoma membran. Kontribusi flavonoid untuk sistem pertahanan antioksidan dapat besar mengingat total asupan harian flavonoid dapat berkisar 50-800 mg. konsumsi ini tinggi dibandingkan dengan rata-rata harian asupan diet antioksidan lain seperti vitamin C (70 mg), vitamin E (7-10 mg) atau karotenoid (2-3 mg). asupan flavonoid tergantung pada konsumsi buah-buahan, sayuran, dan minuman tertentu, seperti anggur merah, teh, dan bir. Konsumsi tinggi teh dan anggur mungkin paling berpengaruh pada asupan flavonoid total dalam kelompok-kelompok orang tertentu.

Oksidasi low-density lipoprotein (LDL) telah diakui memainkan peran penting dalam atherosclerosis. sel-sel sistem kekebalan tubuh yang disebut makrofag mengenali dan menelan LDL teroksidasi, sebuah proses yang mengarah pada pembentukan plak aterosklerosis di dinding arteri. LDL oksidasi dapat diinduksi oleh makrofag dan juga dapat dikatalisis dengan ion logam seperti tembaga. Beberapa studi telah menunjukkan bahwa flavonoid tertentu dapat melindungi LDL agar tidak teroksidasi oleh dua mekanisme.

Manfaat bagi tumbuhan, untuk menarik serangga, yang membantu proses penyerbukan, untuk menarik perhatian binatang yang membantu penyebaran biji. Di duga bahwa flavon bekerja seperti auksin dalam menstimulir perkecambahan biji gandum. Contoh keberadaan Flavonoid dan Manfaatnya : 1. Apel Quercetin adalah flavonoid dalam buah apel. Quercetin telah terbukti mengurangi risiko kanker, mencegah serangan jantung, mencegah katarak, asma kontrol, mencegah serangan gout berulang, dan mempercepat penyembuhan dari refluks asam. 2. Teh hijau Teh hijau mengandung, antara lain, epigallocatechin gallate melawan kanker flavonoid (ECGC). ECGC adalah unik karena tampaknya pertempuran kanker pada semua tahap, dari menggagalkan karsinogen kimia, untuk menekan penyebaran tumor. ECGC adalah sebanyak 100 kali lebih kuat sebagai antioksidan seperti vitamin C, dan 25 kali lebih kuat dari vitamin E. ECGC juga mungkin menjelaskan sifat antibakteri teh hijau. 3. Coklat Coklat mengandung banyak flavonoid yang sama ditemukan pada teh. Semakin gelap coklat, flavonoid lebih banyak. Bubuk Cocoa adalah sumber terkaya menurut beratnya. 4. Anggur merah Flavonoid dikenal sebagai Paradox-Perancis dari Perancis yang banyak dikonsumsi orang gemuk, yang tidak menyebabkan serangan jantung. Anggur merah yang mereka nikmati adalah flavonoid yang kaya, yang menurunkan risiko penyakit jantung. Dan jika Anda bukan peminum, Anda bisa mendapatkan hampir semua keuntungan yang sama dari jus anggur ungu.

5. Delima Jus delima mungkin memiliki hampir tiga kali lipat potensi antioksidan dalam volume yang sama teh hijau atau anggur merah. 6. Teh chamomile Nikmat, menenangkan, Teh chamomile adalah rumah flavonoid yang disebut apigenin , salah satu dari sedikit flavonoid yang baru-baru ini ditemukan memiliki sifat-meningkatkan suasana hati. Saat ini fokus studi yang mendalam, mereka berpikir untuk bertindak pada bagian-bagian yang sama dari otak sebagai obat anti-kecemasan umum. Bahkan, flavonoid sintetik beberapa telah terbukti memiliki sifat lebih unggul dari diazepam anxiolytic. Penelitian masih dalam tahap awal, namun. Untuk saat ini, mengambil apigenin Anda dengan gula dan lemon.

Para ilmuwan sekarang mulai untuk memahami dampak dari flavonoid dalam tubuh. Sebagai bahan kimia alami tapi nyata, flavonoid dapat berinteraksi dengan obat dengan cara yang berbahaya. Naringenin flavonoid yang ditemukan di jeruk, misalnya, dapat mengganggu obat-obatan tertentu, memperbesar potensi mereka. Lebih baik tidak mengambil obat dengan jus jeruk kecuali obat yang telah diketahui interaksinya.

II. Flavonoid diklasifikasikan menjadi :

a. Flavon b. Flavonol a. Flavonol b. Flavononol c. Isovlavon d. Calkon

e. Dihidrokalkon f. Auron g. Antosianidin h. Katekin i. Flavan -3,4-diol

1. Katekin dan Proantosianidin Ketekin dan proantosianidin adalah dua golomgan senyawa yang mempunyai banyak kesamaan. Semuanya senyawa tanwarna,terdapat pada seluruh dunia tumbuhan tetapi terutama pada tumbuhan berkayu. Proantosianidin telah ditemukan dalam paku-pakuan dan dua spesies Equisetum. Senyawa ini ternyata tidak trdapat dalam Psilofita, Licopodium spp., dan lumut. Kita hanya mengenal tiga jenis ketekin, perbedaannya hanya pada jumlah gugus hidroksil pada cincin B. Senyawa ini mempunyai dua atom karbon kiral dan terdapat 4 isomer.. Proantosianidin dipilah kedalam tiga kelompok: a. Leokoantosianidin klasik adalah flavan-3,4-dial monomer, atau meskipun jarang, flavan-4-ol, kadang-kadang sengan sedikit

keragaman. Leikoantosianidin jarang terdapat sebagai glikosida tetapi dikenal beberapa berbentuk glikosida. b. Struktur dimmer satu yang pada pemanasan katekin dan dengan satu asam, molekul

menghasilkan

molekul

antosianidin ditambah hasil sekunder rumit yang lain. Dimer jenis-A disambungkan melalui baik ikatan eter 2-7 maupun ikatan karbon-karbon 4-8 atau 4-6. Dimer jenis-B hanya mempunyai karbon-karbon. Oksidasi kimia dapat mengubah jenis-B menjadi jenis-A. Reaksi pendimeran akan terjadi secara nonenzimatik pada pH rendah. c. Polimer, yang kadang-kadang hanya terdiri atas monomer flavonoid, tetapi mungkin yang lainnya membentuk ikatan glikosida dengan polisakarida. Polimer ini tersusun dengan menghubungkan monomer dari C-4 ke C-8 atau C-6, sering dengan ikatan eter tambahan. Bobot molekul apat merentang mulai 3000 sampai 12000, dan polimer besar dapat bercabang dengan ikatan pada kedua atom C-6 dan C-8. Polimer tidak larut dalam air atau etil asetat, tetapi dapat diekstraksi dengan aseton.

Menurut definisi, proantosianidin adalah senyawa yang membentuk antosianidin jika dipanaskan dalam asam, tetapi dalam proses ini banyak senyawa lain yang terbentuk, dan hasil terbaik antosianidin yang diperoleh (dengan sesepora ion logam) kurang dari 60%. Perlakuan dengan asam dingin menghasilkan polimer yag menyerupai tanin kondensasi alam. Perlakuan lebih keras (asm panas, oksigen) reaksi berjalan lebih jauh dengan pembentukan sedikit antosianidin.

2. Flavanon dan Flavanonol Senyawa ini terdapat hanya sedikit sekali jika dibandingkan dengan flavonoid lain. Mereka tanwarna atau hanya kuning sedikit. Karena konsentrasinya rendah dan tidak berwarna maka sebagian besar diabaikan. Flavanon ( atau dihidroflavon) sering terjadi sebagai aglikon tetapi beberapa glikosidanya dikenal sebagai, missalnya hesperidin dan naringin dari kulit buah jeruk. Flavanonol (atau dihidroflavonol) barangkali merupakan flavanoid yang paling kurang dikenal, tidak diketahui apakah senyawa terdapat sebagai glikosida. Beberapa senyawa yang diasetilasi dikenal karena rasanya yang sangat manis. Tida seperti leukoantosianidin, senyawa ini stabil dalam asam klorida panas tetapi terurai oleh basa hangat menjadi kalkon. Satuan jenis flavanon barangkali terdapat dalam lignin amapas. Satuan monomer lignin ini disebut flavonolignan.

3. Flavon, Flavonol, Isovaflavon Flavon dan flavonol merupakan senyawa yang paling tersebar luas dari semua pigmen tumbuhan kuning, meskipun warna kuning jagung tumbuhan biasanya disebabkan oleh karotenoid. Beberapa flavon dan flavonol secara ekonomi masih penting, dan luteolin barangkali zat warna pertama yang dipakai di Eropa. Kuersetin adalah salah satu dari senyawa yang paling umum pada tumbuhan berpembuluh, diikuti ketat

oleh kemferol. Isoflavon tidak begitu menonjol, tetapi senyawa ini penting sebagai fitoaleksin. Senyawa yang lebih langka lagi ialah homoisoflavon. Senyawa ini larut dalam air panas dan alkohol meskipun beberapa flavonoid yang sangat termetilasi tidak larut dalam air. Pada Flavon, cincin C merupakan dasar dan membentuk garam pirillium dengan asam klorida.

O O C

OH O

FLAVON

Gugusan karbonil dari flavon tidak bereaksi dengan beberapa pereaksi karbonil seperti hidroksilamin, tetapi dengan pereaksi Grignarad dapat bereaksi. Beberapa flavon seperti primuletin dan fisetin hanya memiliki satu gugusan hidroksil pada cincin A. a. Beberapa contoh flavon Flavon T.L. 99 - 100 tidak larut dalam pelarut organic. Dapat diisolasi dari Primula pulverulenta, Primula imperialis, daun seribu (Achillea millefolium), Ginje (Thevetia peruviana), pada biji jagung ( Zea mays), dan pada rambut. Krisin T.L. 275, Kristal kuning, tidak larut dalam air. Larut dalam larutan alkali, sedikit larut dalam etanol, kloroform, dan eter. Dapat diisolasi dari : Populus balsamifera, Oroxylon indicum, Pinus aristata, Pinus monticola.

Baikalen T.L. 264 - 266, Peisma kuning, tidak larut dalam air. Larut dalam etanol, methanol, eter, aseton, etil asetat. Sukar larut dalam kloroform, dapat diisolasi dari Scutelaria baicalensis, Oroxylum indicum, Jinten putih (Cuminum cyminum), akar manis (Glycyrrhiza glabra), Digitalis purpurea, D. lanata. Apigenin Kristal jarum kuning T.L. 347. Tidak larut dalam air, agak larut dalam etanol panas. Larut dalam alkalis. Dapat diisolasi dari Matricaria chamomilla, Anthemis nobilis, Dahlia variabilis, Chryssanthemum leucanthemum, Sorghum vulgare, Colchicum autumnale. Luteolin T.L 328 - 330. Kristal jarum kuning, sukar larut dalam air, larut dalam larutan alkali. Dapat diisolasi dari Chrysanthemum cyminum),Klabet (Thymus vulgaris). Primetine Oroxilin A Bungli (Oroxylum indicum) Pektolinarigenin Apiin Seledri ( Apium graveolens) Galangin Kaemferol Bawang Merah ( Allium cepa) Sosor Bebek (kalanchoe pinnata) Kartamin Kesumba ( Carthamus tinctorius) indicum, (Trigonela Jinten putih (Cuminum Timi

foenumgraecum),

Flavanon tidak diperoleh secara alamiah, namun flavanon terhidroksilasi dapat diperoleh secara alamiah. Keduanya dapat ditemukan dalam bentuk bebas atau terikat sebagai glikosida. Dalam tanaman sering terdapat bersama dengan flavon. Contoh : Hesperidin dan diosmin (flavon) terdapat dalam kulit Zanthoxylum avicennae. Naringen dan roifolin ( flavon) terdapat pada kulit buah citrus auranthum

Perbedaan Flavonon dengan Flavon, yaitu : Tidak seperti Flavon ( tidak jenuh ), flavanon ( jenuh) dapat menunjukkan reaksi dari gugus 4- karbonil. Sifat flavanon terdapat alkali berbeda dengan flavon. Pada flavanon alkali akan terurai menjadi benzaldehid, asam asetat dan fenol, sedang pada flavon akan terurai menjadi fenol dan asam sinamat Dehidrogenasi dari flavanon seperti hesperitin menjadi diosmin, sangat penting karena memungkinkan untuk menetapkan flavanon baru, bila diketahui flavonnya.

Beberapa contoh flavanon Naringenin T.L. 251. Kristal larut dalam etanol, eter dan benzene, hamper tidak larut dalam air, dapat diisolasi dari Prunus serotina, Pronus spinulosa, Dahlia variabilis, Acacia longifolia.

Hesperitin T.L.233. Kristal, mudah larut dalam etanol, larut dalam eter, larutan alkali. Sukar larut dalam air, kloroform, benzene.

Kartamin Kartamidin-glukosa. T.L. 228 330. Serbuk merah gelap, sukar larut dalam air, larut dalam alkali, etanol. Tidak larut dalam eter, dapat diisolasi dari Cathamus tinctorius.

Pinostrobin Prunin Hesperidin Persikosid Neohesperidin Isoflavon adalah 3-fenil kromon. Pada saat ini diketahui terdapat

sekitar 35 isoflavon. Isoflavon dipecah oleh alkali dengan reaksi sebagai berikut.
OH
O

OH O
ISOFLAVON
METILASI

O
DESOKSIBENZOIN

ALKALI

OCH3 OH
+

OC OH OH O H2O2

OCH3
+

HOOC

COOH

Isoflavon menunjukkan aktivitas sebagai estrogenic, insektisida dan antifungi. Beberapa diantaranya berguna untuk racun ikan.

Beberapa contoh isoflavon Daidzein 7,4Dihidroksiflavon. Bentuk jarum kuning pucat. T.L. 323. Larut dalam etanol, eter.

Genistein T.L. 290-293. Larut dalam pelarut organic. Tidak larut dalam air, larut dalam larutan alkali. Dapat diisolasi dari Genista tinctoria; Trifolium globusum; Trifolium pretense.

Prunetin Pseudobabtigen Biokanin Tektorigenin

4. Antosianin Antosianin ialah pigmen daun bunga merah sampai biru yang biasa (meskipun apigenidin kuning), bobotnya sampai 30% bobot kering dalam beberapa bunga. Tak terhitung banyaknya warna biru, lembayung, violet dan semua warna yang mendekati warna merah yang terdapat pada sel getah bunga, buah, dan batang tanaman yang berasal dari pigmen antosianin dalam keadaan terlarut. Antosianin terdapat juga dalam bagian lain tumbuhan tinggi dan di seluruh dunia tumbuhan kecuali fungus. Tidak seperti golongan flavonoid yang lain, tampaknya antosianin selalu terdapat sebagai glikosida kecuali sesepora aglikon antosianidin. Hidrolisis dapat terjadi selama autolisis jaringan tumbuhan atau pada saat isolasi pigmen, sehingga antosianidin ditemukan sebagai senyawa jadian. Pada pH yang lebih rendah dari 2 antosianin berada sebagai kation (ion flavilium), tetapi pada pH sel vakuola yang sedikit asam, bentuk kuinonoid lain terdapat juga. Bentuk kuinoid dioksidasi

dengan cepat oleh udara dan rusak. Oleh karena itu antosianin paling aman jika dikerjakan dalam larutan yang sedikit asam. Pigmen yang terbebas dari gula disebut antosianidin. Struktur umum dari antosianidin adalah ion flavilium (2-fenil-benzopirilium). Antosianidin alam dapat dikelompokkan menjadi 3 kelompok, yaitu Pelargonidin, Sianidin dan Delfinidin. Beberapa macam antosianin dapat dibedakan dengan pemisahan menggunakan 2 macam pelarut yan tidak campur, dan dengan absorpsi spectra serta warna masing masing dalam larutan buffer pada pH tertentu. Untuk menetapkan struktur antosianidin bias digunakan alkali yang akan terbentuk dari floroglusinol dan asam fenolat. Beberapa factor seperti pH, logam dalam bentuk kompleks dan tannin mempengaruhi warna dari antosianin. Leukoantosianidin adalah flavan 3,4-diol, tidak berwarna, dalam larutan asam berwarna merah. Berikut ini contoh leukoantosianidin. Melaksidin Leukopelargonidin Peltoginol flavan 3,4-diol kadang-kadang diperoleh dari reaksi reduksi flavanol dan flafononol.

OH

OH

OH NaBH4

OH
O

OH

OH

O C

OH OH OH OH OH

OH

DIHIDROKUERSETIN

LEUKOSIANIDIN

5. Kalkon dan Dihidrokalkon Pola hidroksilasi senyawa ini kebanyakan sama dengan pola hidroksilasi flavonoid lain: gugus hidroksil selalu pada posisi-2, sesuai dengan heteroatom oksigen pada flavanon dan sebagainya. Pada kenyataanya, pengubahan kalkon mejadi flavanon terjadi dengan mudah dalam larutan asam dan reaksi kebalikannya dalam basa. Reaksi ini mudah diamati karena kalkon warnanya jauh lebih kuat daripada warna flavanon, terutama dalam larutan basa, warnanya merah jingga. Oleh karena reaksi ini hidrolisis glikosida kalkon dalam suasana asam menghasilkan aglikon flavanon sebagai senyawa jadian, bukan kalkon. Salah satu senyawa yang paling menarik diantara senyawa yang agak langka ini ialah florizin, bentuk glikosida dari dihidrokalkon floretin, yang menimbulkan glikosuria pada hewan. Florizin juga mempunyai efek pengaturan pertumbuhan terhadap kecambah apel dan biakan apel. Penyebaran alamnya terbatas pada genus Malus, tetapi dihidrokalkon yang lain terdapat dalam berbagai tumbuhan.

6. Auron Auron berupa pigmen kuning terdapat dalam bunga tertentu dan bryofita. Dikenal hanyua lima aglikon, tetapi pola hidroksilasi senyawa ini umumnya serupa dengan pola pada flavonoid lain begita pula bentuk dijumpai ialah bentuk glikosida dan eter metal. Dalam larutan basa senyawa ini menjasi merah ros.

Golongan Flavonoid

Terdapat di alam

Sifat khas

Antosianin Zat warna merah tua, merah, biru Larut dalam air maks. kehijauan, dan biru pada bunga, daun 515 545 nm dan jaringan lain. Flavonol Merpakan co pigmen pada bunga, Sesudah dihidrolisis oleh tersebar luas pada daun berwarna asam, bercak berwarna kuning kuning sinar terang UV dengan pada

kromatogram. Maks. 350 386 nm. Flavon Seperti Flavonol Sesudah dihidrolisis oleh asam, bercak berwarna coklat pada kromatogram maks. 330 350 nm. Calkon Zat warna kuning pada bunga, kadang Memberikan terdapat pada jaringan lain. warna

merah dengan ammonia. Maks. 370 410 nm.

Isoflavon

Sering terdapat dalam akar hanya Tidak ada reaksi yang terdapat dalam familia Leguminosae. khas Tidak berwarna

III.

Hidrolisis Alkali Krisin dipecah dalam suasana alkali menjadi floroglusinol, asam asetat, asam benzoate, dan sejumlah kecil asetofenon.

OH

OH

+ CH3COOH + C6H5COOH + CH3CO6H5


OH

OH

OH

ASETOFENON
KRISIN FLOROGLUSINOL

IV.

Struktur Flavonoid Pada pengukuran dengan spektroskopik dapat ditetapkan struktur beberapa Flavonoid. Interkonversi di antara struktur dalam kelompok ini penting untuk menerangkan struktur flavonoid. Calkon dan Flavanon adalah isomeri serta mudah berinterkonversi.
OH OH OH OH
O

OH OH

OH OH H+ COCH = CH

FLAVANON (BUTIN)

CALKON (BUTEIN)

Flavanon mudah menjadi flavonol dan flavon


O

NBS

O
FLAVON

O
FLAVON

AMYL

NITRILE

O O

NOH O O

OH O

FLAVONOL

V.

Biosintesis Flavonoid Biosintesis senyawa flavonoid diperoleh dengan mereaksikan fragmen C6-C3 turunan asam sikimat seperti asam p-hidroksisinamat dengan enam atom karbon.
C C
+

(C-C0)3

O CO C CO C COOH

Skema biosintesis dari turunan asam sikimat : Asam sikimat asam prefenat asam p-hidroksifenil piruvat asam p-hidroksisinamat

asam p-hidroksifenillaktat flavanon

Hidroksilasi pada cicin A dan B terjadi setelah pembentukan cicin sempurna.

VI. Isolasi Dan Cara Analisis 1. Sifat kelarutan flavonoid Aglikon flavonoid adalah polifenol dan karena itu mempunyai sifat kimia senyawa fenol, yaitu bersifat agak asam sehingga dapat larut dalam basa. Tetapi harus diingat, bila dibiarkan dalam larutan basa, disamping itu terdapat oksigen, banyak yang akan terurai. Karena mempunyai sejumlah gugus Hidroksil yang tak tersulih, atau sesuatu gula, flavonoid merupakan senyawa polar, maka umumnya flavonoid cukup larut dalam pelarut polar seperti etanol, Metanol, Butanol, Aseton,

Dimetilsulfoksida, dimetilformamida, air dan lain- lain. Adanya gula yag terikat pada Flavonoid cenderung menyebabkan flavonoid lebih mudah larut dalam air. Aglikon yang kurang polar sperti isoflavon, flavanon, dan flavon serta flavonol yang termetoksilasi cenderung mudah larut dalam pelarut seperti eter dan kloroform.

2. Memilih, menyiapkan dan mengekstraksi bahan tumbuhan Bila menggunakan bahan tumbuhan segar , setelah cuplikan dipilih sebagai tanda bukti, disarankan untuk mengeringkan sisanya cepat cepat (untuk mencegah kerja enzim) dalam tanur bersuhu 100C. selanjutnya, bahan tumbuhan yang telah dikeringkan dapat disimpan dalam kantung plastic yang ditutup rapat untuk digunakan kemudian, atau digiling menjadi serbuk halusuntuk diekstraksi menjadi pelarut. Setelah menimbang sebagian dari bahan tumbuhan yang telah digiling, ekstraksi paling baik dilakukan dalam dua tahap: Pertama kali dengan Metanol : H2O (9:1) dan kedua dengan methanol : H2O (1:1). Pada setiap tahap pelarut ditambahkan secukupnya sehingga terbentuk bubur cair, lalu campuran dibiarkan selama 6-12 jam. Penyaringan untuk memisahkan

ekstrak dari bahan tumbuhan dapat dilakukan dengan cepat dengan dengan cepat dengan memakai sumbat wol kaca atau kapas pada leher corong, atau lebih baik dengan mengisap memakai corong Buchener (kertas saring yang disarankan ialah Whatman no. 54 atau 541, atau yang setara). Kedua ekstrak kemudian disatukan dan diuapkan sampai volumenya menjadi sepertiga volume

asal,terpena, klorofil, xantofil, dan lain lain dengan ekstraksi (dalam corong pisah) dengan heksana atau kloroform. Ekstraksi harus dilakukan beberapa kali dan ekstrak kemudian disatukan. Walaupun tidak mungkin mengandung flavonoid , ekstrak yang disatukan trsebut jangan dibuang sebelum diperiksa secara kromatografi. Lapisan air yang telah diekstraksi dengan pelarut dan mengandung sebagian terbesar flavonoid lalu diuapkan

sampaikering pada tekanan rendah dengan menggunakan penguap putar. Cara di atas cocok untuk ekstraksi kebanyakan flavonoid, tetapi tidak untuk antosianin atau flavonoid yang kepolarannya rendah (yang kadang kadang terdapat pada bagian luar tumbuhan). Flavonoid yang kepolarannya rendah dan yang kadang kadang terdapat pada bagian luar tumbuhan padang pasir, paku, dan lain lain, paling baik diisolasi hanya dengan merendam bahan tumbuhan segar dalam heksana atau eter selama beberapa menit. Ekstrak yang diperoleh mengandung juga lilin dan lemak yang dapat dipisahkan lebih lanjut dengan kromatografi.

3. Kromatografi Kertas

4. Kromatografi Kolom Pemisahan Skala Besar.

Isolasi Hesperidin Hesperidin pertama kali diisolasi oleh Liberton pada tahun1928 dari kulit buah jeruk manis. Pada tahun 1874, Pheffer meneliti dengan buah lemon. Neohesperidin suatu isomer dari hesp[erdidin telah diisolasi bersama sama hesperidin dari jeruk manis mentah yang telah dibudidayakan di Eropa. Horowitz dan Gentili mengisolasi dari Ponde rasa lemon. Sastry dan Row mengisolasi dari sitrus mitis. Neohisperidin, senyawa pahit terdapat dalam jeruk pahit Citrus aurantium, sedang hesperisin senyawa tidak pahit, merupakan flavonoid terbanyak dalam lemon dan jeruk manis biasa, Citrus sinensis. Hesperidin mempengaruhi kapiler pembuluh darah. Dasar Isolasi Hesperidin dapat diisolasi dengan 2 cara, yaitu : a. Melalui penyarian kulit kering kulit buah jeruk manis dengan minyak tanah dan methanol. Pelarut pertama untuk memisahkan minyak atsiri dan pel;arut kedua untuk memisahkan glikosida. b. Melalui penyarian dalam suasana alkalis potangan kulit jeruk manis, kemudian sari diasamkan. Pemurnian dilakukan dengan

formamidekarbon aktif. Akhirnya diperoleh Kristal yang sukar larut. Hesperisin termasuk flavonoid yang mudah diisolasi. Alat yang digunakan Disintegrator Pereaksi Asam asetat Formamida Metanol Kalsium Hidroksida

Asam klorida Kulit jeruk manis Celite Isopropanolol Eter minyak bumi Prosedur Cara A

Besi (III) klorida Magnesium Natrium borohidrida

200 g serbuk kulit jeruk masukkan ke dalam labu alas bulat 21. Tambahkan 1L eter minyak tanah (40_60), panaskan dalam tangas air selama 1 jam. Saring selagi panas, melalui penyaring Buchner. Diamkan serbuk pada suhu kamar hingga kering. Serbuk dituangkan ke dalam labu. Tambahkan 1 L Metanol refluks selama 3 jam. Saring panas panas, cuci dengan methanol panas 200 ml. Filtrat dipekatkan dengan pengurangan tekanan. Sisa dikristalkan dengan asam asetat. Diperoleh Kristal jarum dengan TL 252-254.

Pemurnian Buat larutan hesperidin 10% dalam formamida dengan

menghangatkannya pada suhu 60 selama 30 menit, tambahkan karbon aktif yang sebelumnya telah dididihkan dengan asam klorida encer. Larutan disaring melalui Celite, encerkan bersama air dengan volume yang sama. Diamkan beberapa jam agar mengkristal.

Kristal disaraing dan dicuci pertama dengan air hangat, kemudian dengan isopropanolol. Diperoleh Kristal putih TL 261-263. Catatan : Formamida bila dilarutkan dalam air 50% harus bereaksi agak asam. Bila tidak, dapat ditambahkan asam asetat glasial atau asam formiat.

Cara B Ke dalam labu Erlenmeyer 2L, masukkan 200 g potongan kulit jeruk manis dan 750 ml larutan kalsium hidroksida, lalu kocok. Diamkan semalam pada suhu kamar. Saring melalui penyaring Buchner yang dilapisi dengan lapisan tipis Celite Filtrate kuning jingga. Asamkan dengan asam klorida pekat hingga pH 4-5 Hesperidin dipisahkan sebagai serbuk amorf sering dengan penyaring Buchner, cuci dengan air. Kristalisasi ulang dengan larutan formamida Catatan : bila pengendapan dengan HCl agak lambat dapat dibantu dengan pengurangan tekanan. Tes besi (III) klorida Tambahkan larutan besi (III) klorida pada larutan hesperidin. Terjadi warna merah anggur. Tes magnesium asam klorida Tambahkan beberapa tetes asam klorida pekat pada larutan hesperidin dalam etanol yang mengandung magnesium. Terjadi warna violet terang.

Penguraian hesperidin oleh asam Pada tahun 1929, Asahina dan Inubuse menetapkan rumus molekul hesperidin dengan menunjukkan bahwa hidrolisis asam membentuk 1 mol ramnosa, 1 mol glukosa, dan aglikon hesperitin. Arthur Hui, dan Mai, menghidrolisis hesperidin dengan asam sulfat 5% dalam etilen glikol. Aglikon diisolasi dalam bentuk senyawa optic aktif yang memutar ke kiri dari (-)-hesperitin. Karena itu mereka menyimpulkan bahwa hesperidin adalah adalah 7--rutinosida dari (-)hesperitin. Dasar Hidrolisis Hidrolisis hesperididn dengan asam sulfat dalam etilen glikol menghasilkan aglikon hesperitin, 1 mol D-glukosa dan 1 mol L-ramnosa. Alat yang digunakan Kromatografi kertas . Pereaksi Asam asetat Ammonium hidroksida Anisaldehid n-Butanol Etanol Waktu 2-3 jam Etilen glikol Hesperidin Perak Nitrat Asam Sulfat

Prosedur 1g Hesperidin, 20 ml etilen glikol yang mengandung 1 ml asam sulfat dipanaskan dalam tangas air selama 40 menit Larutan kuning jernih yang diperoleh dituangkan ke dalam 50ml air Endapan hesperitin saring melalui penyaring Buchner, cuci dengan air. Kristalisasi dengan etanol. Menghasilkan Kristal TL 224-226 seanyak lebih kurang 350 mg. Filtrate mengandung gula netralkan dan pekatkan dengan pengurangan tekanan sampai kental. Identifikasi dilakukan dengan kromatografi kertas cairan fase bergerak n-butanol-asam asetat-air 4:1:5 (V/V) Bercak disemprot dengan salah satu pereaksi : - Campuran volume dengan larutan perak nitrat 0,1 N dan NH4OH 5N. - Campuran 0,5 ml anis aldehid, 9 ml etanol (95%), 0,5 ml asam sulfat pekat dan 0,1 ml asam asetat Kromatogram dikeringkan di oven pada suhu 100 - 105 selama 510 menit. Isolasi Naringin Albedo, lapisan spon di bawah kulit, terdiri dari selulosa karbohidrat yang mudah larut, pectin, flavonoid, asam amino, dan vitamin. Flavonoid pada albedo disebut naringin ditemukan oleh ditemukan oleh De Vry pada tahun 1886 pada tanaman buah grape dari Jawa. Naringin dapat pula diisolasi dari bunga dan kulit buah Citrus decumana, grape, Jeruk pahit dari Jepang, dan daun Pseudaegle trifoliate serta sumber lain. Naringin rasanya sangat pahit. Enzim hidrolitik naringinase ditambahkan

pada perasan buah grape untuk menghidrolisis naringin menjadi naringenin yang tidak pahit. Dasar Isolasi Kulit buah grape ditambah sedikit pektin disari dengan air hangat. Pekatkan sari sampai lebih kurang 1/9 volume semula, diperoleh naringin oktahidrat. Kristalisasi berulang dengan isopropanol maka akan diperoleh dihidrat. Alat yang digunakan Blender Distilasi vakum Pereaksi Celite Etanol Prosedur Satu bagian potongan kulit buah grape dan empat bagian air, panaskan sampai suhu 90 dan pertahankan suhu ini selama 5 menit Sari air disaring Tambahkan 2 bagian air pada bagian padat penyarian diulang pada suhu 80 dan segera saring Kumpulkan sari, dididihkan dengan 1% Celite, saring dan pekatkan pada vakum sampai 1/9 volume semula Kristalkan dalam refrigerator, lalu saring. Diperoleh Kristal jarum oktahidrat TL 83 Naringin dilarutkan dalam 100 ml isopropanol mendidih Saring hangat hangat Kulit buah grape Isopropanol

Filtrat panaskan sampai mendidih Dinginkan. Saring dengan penyaring Buchner. Cuci dengan isopropanol dingin. Kristal jarum naringin dihidrat TL 171. Naringin dapat dikristalisasi bertingkat dengan sedikit air hangat Penguraian Naringin oleh alkali Naringin terhidrolisis oleh alkali menjadi p-hidroksibenzaldehid dan floroaseto fenon-4-neoresperldosida Neohesperidin dan naringin sama sama menghasilkan

floroasetofenon ramno glukosida pada peruraian oleh alkali Karena itu disakarida naringin identic dengan disakarida dari neohesperidin Neohesperidin adalah 2-0--L-ramnopiranosil-D-glukopiranosa Naringin, ponsirin dan neohesperidin adalah 7--neores-peridosida Pada flavon 7-ramnoglukosida ikatan 1-2 antara ramnosa dan glukosa memberikan peningkatan rasa Perubahan ramnosa menjadi glukosa menentukan pahit tidaknya senyawa tersebut. Turunan neohesperidin seperti naringin dan neohesperidin oleh alkali terurai menjadi floroasetofenon-4-neohesperido-soda. Pada

penelitian dengan turunan rutinosida tidak menghasilkan fragmen yang mengandung gula. Floroasetofenon-4-neohesperidisida rasanya lebih pahit dari flavanon Pada hidrolisis dengan asam (atau enzim) menghasilkan ramnosa, glukosa, dan floroasetofenon. Alat Yang digunakan Kromatografi kertas

Pereaksi Aseton, n-butanol, etil asetat, asam klorida, methanol, naringin, kalium hidroksida Larutan 1,7g naringin dalam 17,5 ml air yang mengandung 5g Kalium hidroksida Refluks selama 3,5 jam Dinginkan larutan dan netralkan dengan larutan asam klorida 6N maka akan diperoleh endapan warna kuning pucat. Kristalkan dengan sedikit air diperoleh Kristal jarum tidak berwarna, TL 164-166 dari floroasetofenon-4-neohesperidosida sebanyak lebih kurang 0,66 g Bentuk anhidrat diperoleh melalui kristalisasi dengan aseton bentuk lempeng, TL 256-257 0,3g Floroasetofenon-4-neohesperidosida dihidrolisis dengan asam klorida 1N hangat setelah 15 menit larutan diencerkan dengan air. Floroasetofenon disari dengan etil asetat. Pekatkan dengan pengurangan tekanan, diperoleh floroasetofenon TL 221-222 Larutan air diuapkan, gula ditetapkan dengan kromatografi kertas Rf ramnosa ( 0,67 ) dan Rf glukosa ( 0,54 ).

Perubahan warna antosianin pada beberapa harga pH Bentuk antosianin diusulkan oleh Marquat pada tahun 1835, untuk menunjukkan pigem biru bunga jagung. Antosianin merupakan pigmen dalam tanaman yang warnanya di daerah merah, violet dan biru. Pada umumnya tua tidaknya warna pigmen tergantung pada jumlah hidroksil. Sebagai contoh warna merah jingga berasal dari peralgonidin warna merah tua dari sianidin, warna merah kebiruan dari delfinidin.

Perubahan warna dari violet menjadi biru, pertama kali dikemukakan oleh Willsatter. Antosianin berwarna merah pada suasana asam, berwana violet pada suasana netral, dan berwarna biru pada suasana alakali. Faktor lain yang mempengaruhi warna bunga sebagai tanda adanya beberapa antosianin, misalnya malvidin dan delvinidin pada Empetrum nigrum dan dalam bunga Althaea rosea. Robinson mengamati bahwa tannin dan turunan flavon mengendap dalam antosianin. Peneliti lain menyatakan bahwa warna biru terjadi dalam suatu komplek organo metalik yang tidak larut mengandung magnesium dan kalium. Warna violet dihasilkan oleh campuran antosianin biru dengan garam oksonium merah.

Dasar Penelitian Perubahan Warna dari Antosianin pada Perubahan PH Diduga warna merah adalah bentuk kationik dari antosianin, warna violet khas pada basa. Warna biru bentuk dari anionic, perubahan warna dari merah ke biru kehijauan dan lembayung terjadi selama bunga berkembang, disebabkan juga oleh pengaruh pH. Pereaksi Kol merah (Carbage Red), dinatrium fosfat, asam klorida, monokalium fosfat, bunga pelargonium, bunga mawar, natrium hidroksida, trikalium fosfsat. Waktu 1-2 jam

Prosedur a. Pada 15 g kol merah yang dipotong kecil-kecil dan telah dicuci, tambahkan 100 ml air sari pigmen dengan pendidihan selama 15 menit lalu saring. Tuang dalam gelas ukur, tambahkan air hingga 50 ml, pipet masing-masing contoh 2 ml ke dalam tabung reaksi, yang sebelumnya telah diisi dengan buffer. Catat warna yang terjadi. b. Dengan cara yang sama, lakukan terhadap pelargonium dan bunga mawar.

Kromatografi kertas terhadap flavonoid Kromatografi kertas dilakukan untuk memisahkan pigmen

flavonoid, pertama kali dilakukan oleh Smith Bate pada tahun 1948. Bate dan Wistall telah mengukur harga Rf untuk 36 flavon pada 2 sistem pelarut. Casteel dan Wender, telah meniliti dalam 7 sistem pelarut dan menetapkan bercak flavon pada kromatografi dengan pereaksi semprot. Ada bebrapa alasan untuk menggunakan kromatografi kertas pada penyelidikan senyawa flavon pada tanaman, yaitu: Warna kebanyakan senyawa ini pada sinar biasa cepat dibedakan dari antosianin dan warna gelap pigmen auron dan calcon. Sinar ultraviolet dapat menunjukkan beberapa flavonoid lainnya. Pada penyemprotan, flavonoid dapat berubah ke turunannya yang berawarna tua atau yang berfluorosensi.

Prosedur pemisahan dan identifikasi beberapa glikosida dan aglikon Pereaksi Aluminium klorida Apigenin Krisin Etanol Absolut Etil asetat Hesperidin Isopropanol Kaemferol Timah asetat Morin Prosedur Kertas saring Whatman No. 1 dipotong dengan ukuran 2,5 x 55 cm Totolkan larutan flavonoid dengan mikro pipet dalam etanol pada jarak 8 cm dari pinggir kertas saring. Uapkan pelarut totolan dengan hair dryer. Masukkan kertas saring ke dalam kolom kromatografi dan sisipkan ujung kertas sampai mendekati daerah pigmen dibawah tongkat gelas pada labu. Larutan ditempatkan pada plate gelas borosilikat yang ditempatkan pada dasar kolom. Ini diperlukan untuk menjenuhkan kolom dengan uap cairan. Labu diisi dengan larutan dan kolom tertutup. Naringin Neohesperidin Fenol Kersutrun Kersetin Ramnetin Rutin Nartrum karbonat Torium klorida

Lakukan kromatografi dengan teknik menurun sampai larutan merambat sejauh 25-40 cm dari garis awal/Kertas saring diambil dan keringkan di udara.

Flavonoid dapat dotetapkan dengan sinar biasa atau sinar ultraviolet atau dibantu dengan cairan penyemprot seperti: 1% Alumunium klorida etanol 1% Torium klorida etanol 1% Timbal asetat basa 1% Natrium karbonat dalam air.

PENUTUP

KESIMPULAN : 1. Flavonoid mencakup banyak pigmen yang paling umum dan terdapat pada seluruh dunia tumbuhan mulai dari fungus sampai angiospermae. Pada tumbuhan tinggi, flavonoid terdapat baik dalam bagian vegetatif maupun dalam bunga. Sebagai pigmen bunga flavonoid berperan jelas dalam menarik burung dan serangga penyerbuk bunga. Selain itu flavonoid juga mempunyai fungsi untuk pengaturan tumbuh, pengaturan fotsintesis, kerja antimikroba dan antivirus, dan kerja terhadap serangga. Beberapa flavonoid, seperti jenis fitoaleksin lain, merupakan komponen abnormal yang hanya dibentuk sebagai tanggapan terhadap infeksi atau luka dan kemudian menghambat fungus menyerangnya. 2. Kegunaan Flavonoid : Flavonoid bermanfaat pada kesehatan manusia, sebagai antivirus, anti alergi, antiplatelet, anti-inflamasi, antitumor dan aktivitas antioksidan. Dosis kecil, flavon bekerja sebagai stimulan pada jantung, hesperidin mempengaruhi pembuluh darah kapiler. Flavon terhidroksilasi bekerja sebagai diuretic dan sebagai antioksidan pada lemak. 3. Flavonoid diklasifikasikan menjadi :

a. b. c. d. e. f.

Flavon Flavonol Flavonol Flavononol Isovlavon Calkon

g. h. i. j. k.

Dihidrokalkon Auron Antosianidin Katekin Flavan -3,4-diol

4. Isolasi Dan Cara Analisis Sifat kelarutan flavonoid Aglikon flavonoid adalah polifenol dan karena itu mempunyai sifat kimia senyawa fenol, yaitu bersifat agak asam sehingga dapat larut dalam basa. Adanya gula yang terikat pada Flavonoid cenderung menyebabkan flavonoid lebih mudah larut dalam air. Memilih, menyiapkan dan mengekstraksi bahan tumbuhan Bila menggunakan bahan tumbuhan segar , setelah cuplikan dipilih sebagai tanda bukti, disarankan untuk mengeringkan sisanya cepat cepat (untuk mencegah kerja enzim) dalam tanur bersuhu 100C. selanjutnya, bahan tumbuhan yang telah dikeringkan dapat disimpan dalam kantung plastic yang ditutup rapat untuk digunakan kemudian, atau digiling menjadi serbuk halus untuk diekstraksi menjadi pelarut. Kromatografi Kertas Kromatografi Kolom Pemisahan Skala Besar.

5. Hidrolisis Alkali Krisin dipecah dalam suasana alkali menjadi floroglusinol, asam asetat, asam benzoate, dan sejumlah kecil asetofenon. 6. Perbedaan Flavonon dengan Flavon, yaitu : Tidak seperti Flavon ( tidak jenuh ), flavanon ( jenuh) dapat menunjukkan reaksi dari gugus 4- karbonil. Sifat flavanon terdapat alkali berbeda dengan flavon. Pada flavanon alkali akan terurai menjadi benzaldehid, asam asetat dan fenol, sedang pada flavon akan terurai menjadi fenol dan asam sinamat Dehidrogenasi dari flavanon seperti hesperitin menjadi diosmin, sangat penting karena memungkinkan unyuk menetapkan flavanon baru, bila diketahui flavonnya.

DAFTAR PUSTAKA

Manito, Paolo.1981. Biosintesis Produk Alami. Semarang: IKIP Press.

Markham, K.R. 1988. Cara Mengidentifikasi Flavonoid. Bandung : ITB Press.

Robinson, Trevor. 1991. Kandungan Organik Tumbuhan Tinggi. Bandung: ITB Press.

Sirait, Midian. 2007. Penentuan Fitokimia Dalam Farmasi. Bandung: ITB Press. Dr. Cristobal Miranda Dr Cristobal Miranda, lpi.oregonstate.edu/fw00/flavonoid.html Alyson Mitchell, Ph.D., www.psychologytoday.com/.../flavonoids-antioxidantshelp-the-mind

Anda mungkin juga menyukai