Anda di halaman 1dari 64

Laporan Pendahuluan

Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

Kata Pengantar
Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, Laporan Pendahuluan Pekerjaan Penyusunan Study dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang dapat selesai dengan baik. Laporan Pendahuluan ini merupakan Laporan Awal kepada Pemberi Pekerjaan dalam melaksanakan pekerjaan. Didalam laporan ini disampaikan gambaran umum wilayah pekerjaan, kajian tata ruang wilayah, dan kajian pelabuhan Tanjung Geliga dalam konteks Rencana Induk Pelabuhan Nasional (RIPN) sesuai dengan KP No 414 Tahun 2013. Selain itu juga disampaikan rangkaian metodologi yang langsung terkait dengan rencana desain multifungsi pelabuhan Tanjung Geliga. Laporan ini akan terus disempurnakan dengan laporan berikutnya yakni laporan antara, untuk itu masukan dan saran sangat diharapkan. Kata kunci pada laporan ini adalah Tanjung Geliga, Pelabuhan dan Mulitifungsi.

Batam, 2013

Konsultan Pelaksana

Kata Pengantar, Daftar Isi | Hal | 2

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

Daftar Isi

Kata Pengantar ................................................................................................................................................ 2 Daftar Isi ............................................................................................................................................................ 3 Daftar Tabel ...................................................................................................................................................... 5 Daftar Gambar ................................................................................................................................................. 5 Bab 1 Pendahuluan........................................................................................................................................ 8 1.1. Latar Belakang ............................................................................................................................... 8

1.2. Maksud dan Tujuan .......................................................................................................................... 8 1.3. Sasaran .................................................................................................................................................. 8 1.4. Lingkup Kegiatan............................................................................................................................... 9 1.5. Keluaran ................................................................................................................................................ 9 1.6. Sistematika Laporan....................................................................................................................... 10 Bab 2 Gambaran Umum Wilayah ............................................................................................................. 1 2.1. Gambaran Umum Wilayah Kota Tanjungpinang................................................................... 1 2.1.1. Fisiografi ....................................................................................................................................... 1 2.1.2. Topografi ..................................................................................................................................... 2 2.1.3. Iklim ............................................................................................................................................... 3 2.1.4. Hidrografi .................................................................................................................................... 3 2.1.5. Geologi .......................................................................................................................................... 5

Kata Pengantar, Daftar Isi | Hal | 3

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

2.1.6. Jenis Tanah.................................................................................................................................. 5 2.1.7. Kondisi Sosial Ekonomi Wilayah Kota Tanjungpinang.............................................. 6 2.2. Rencana Pembangunan Berdasarkan Rencana Tata Ruang ........................................... 15 2.3. Pelabuhan Tanjung Geliga dalam Rencana Induk Pelabuhan Nasional ..................... 17 Bab 3 Metodologi Pekerjaan ...................................................................................................................... 1 3.1. Umum..................................................................................................................................................... 1 3.2. Karakteristik Kapal ........................................................................................................................... 5 3.3. Kanal Pelabuhan ................................................................................................................................ 6 3.4. Kolam Pelabuhan............................................................................................................................... 7 3.5. Pengerukan .......................................................................................................................................... 8 3.6. Pekerjaan Survey ............................................................................................................................... 9 3.6.1. Survey Hidrografi (Pasang Surut, Arus dan Angin) .................................................... 9 3.6.2. 3.6.3. Survey Batimetri (tinggi gelombang)......................................................................... 11 Survey Topografi ................................................................................................................ 12

3.7. Aspek Ekonomi................................................................................................................................. 15 3.7.1. Masa Kembali Modal/Pay Back Period (PBP) ............................................................... 15 3.7.2. Laju Keuntungan Bersih (ARR) .................................................................................... 16

3.7.3. NPV, BCR, dan IRR ................................................................................................................... 16 3.8. Aspek Kelembagaan ....................................................................................................................... 20 3.8.1. Pemerintahan di Pelabuhan (Ps 37 PP 61/ 2009)...................................................... 20 3.8.2. Kegiatan Pengusahaan di Pelabuhan ............................................................................... 22

Kata Pengantar, Daftar Isi | Hal | 4

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

3.9. Produk Keluaran Pekerjaan ........................................................................................................ 25 3.10. Data Data yang dibutuhkan ................................................................................................... 25 Bab 4 Jadwal Rencana Kerja dan Tenaga Ahli..................................................................................... 1

Daftar Tabel
Tabel 2. 1. Luasan Kelerengan Lahan Di Kelurahan Dompak ....................................................... 2 Tabel 2. 2. Luasan Kelerengan Lahan Di Desa Senggarang ............................................................ 2

Tabel 3. 1. Karakteristik Kapal .................................................................................................................. 5 Tabel 3. 2. Data, Sumber dan Status Yang Dibutuhkan ................................................................. 25

Tabel 4. 1. Rencana Kerja ............................................................................................................................ 1 Tabel 4. 2. Tugas dan Tanggungjawab Tenaga Ahli .......................................................................... 1

Daftar Gambar
Gambar 2. 1. Foto Kota Tanjungpinang dari Udara ......................................................................... 1 Gambar 2. 2. Jumlah Penduduk Kota Tanjungpinang ..................................................................... 7 Gambar 2. 3. Sekolah Menurut Tingkat dan Status Sekolah Tahun 2009 ............................... 8 Gambar 2. 4. Persentase Penduduk 10 Tahun Keatas Menurut Pendidikan Tahun 2009 8 Gambar 2. 5. Kinerja Ekonomi Kota Tanjungpinang 2007 -2010 .............................................. 9
Kata Pengantar, Daftar Isi | Hal | 5

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

Gambar 2. 6. Jaringan Jalan di Kecamatan Bestari ......................................................................... 12 Gambar 2. 7. Jaringan Jalan di Kecamatan Kota Tanjungpinang .............................................. 12 Gambar 2. 8. Jaringan Jalan di Kecamatan Tanjungpinang Timur ........................................... 13 Gambar 2. 9. Jaringan Jalan di Kecamatan Tanjungpinang Barat ............................................. 14 Gambar 2. 10. Program Pengembangan Pelabuahan Tanjung Geliga Dalan Perpres 87/2011 ........................................................................................................................................................... 16

Kata Pengantar, Daftar Isi | Hal | 6

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

Bab 1 Pendahuluan
1.1. Latar Belakang
Penetapan Tanjung Pinang sebagai Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas atau PBPB sebagaimana PP No. 47 Tahun 2007 difokuskan sebagai pelabuhan serbaguna (multi-purpose). Letak geografis Tanjung Pinang yang unik dan khusus menjadikan posisinya begitu sentral, karena dapat dijadikan sebagai pintu gerbang bagi arus masuk investasi, barang, dan jasa dari luar negeri yang berguna bagi peningkatan kesejahteraan rakyat Indonesia. Mengingat letaknya tepat pada jalur kapal laut internasinal maka kawasan Tanjung Pinang dapat menjadi pusat pelayanan lalu lintas kapal internasional. Untuk mengantisipasi status, kapasitas dan amanat yang diatur dalam PP No. 47/2007 tersebut, perlu disusun studi dan DED pelabuhan Tanjung Geliga Senggarang sebagai pelabuhan barang dan penumpang yang perlu dikembangkan dengan standard dan skala internasional berdasarkan PP No. 61/2009 tentang Kepelabuhanan; dan sesuai dengan kapasitas Tanjung Pinang agar dapat berkompetisi dengan kawasan sejenis di tingkat nasional dan internasional.

1.2. Maksud dan Tujuan


Kegiatan ini dimaksudkan untuk memberikan acuan kebijakan dan dokumen pelelangan dalam pembangunan Pelabuhan Tanjung Geliga Senggarang agar dapat menarik pelaku usaha jasa kepelabuhanan dan mengantisipasi peningkatan daya saing global Kawasan PBPB Tanjung Pinang. Tujuan kegiatan ini adalah agar dapat dirumuskan dokumen teknis, ekonomis, dan administratif dalam pembangunan Pelabuhan Tanjung Geliga.

1.3. Sasaran
1. Tersedianya dokumen formal yang dapat dipakai sebagai acuan pokok bagi pembangunan Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga di Senggarang yang menyangkut aspek fisik (dermaga, infrastruktur, suprastruktur, dan fasilitas bongkar muat lainnya) serta aspek non-fisik (kegiatan jasa bongkar muat,

Bab 1 Pendahuluan | Hal | 8

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

perekonomian, serta kegiatan penduduk laniinya yang terkait dengan kegiatan pelabuhan); 2. Tersedianya referensi bagi penetapan DLKR dan DLKP Pelabuhan Tanjung Geliga di Senggarang.

1.4. Lingkup Kegiatan


Ruang lingkup kajian dibagi menjadi tiga bagian, yakni: (1) pekerjaan survai dan pengumpulan data lapangan; (2) pekerjaan analisis meliputi kajian kelayakan teknis (potensi fisik, pola pergerakan barang/jasa dan penumpang domestic maupun internasional, serta interaksinya dengan pelabuhan lain, kebutuhan pengembangan fasilitas pelabuhan, analisis tentang aspek lingkungan); kelayakan ekonomis (aspek pembiayaan dan kelayakan ekonomi seperti IRR, NPV, BCR, Pay Back Periode, serta ROI); dan administratif (UU No. 17/2008 tentang Pelayaran, PP No. 61/2009 tentang Kepelabuhanan, PP No. 51/2002 tentang Perkapalan, PP No. 81/2000 tentang Kenavigasian, dan PP No. 7/2000 tentang Kepelautan); serta (3) penyusunan DED (Detail Engineering Design) Pelabuhan Tanjung Geliga.

1.5. Keluaran
a. Kajian/telaahan kelayakan teknis, ekonomis, dan administratif; b. Desain tata letak terminal barang dan penumpang yang paling optimal dari beberapa alternatif perencanaan terminal barang dan penumpang di pelabuhan Tanjung Geliga di Senggarang, sehingga diharapkan akan diperoleh desain tata letak yang paling menguntungkan; c. Peta GIS tata batas dengan referensi patok terkalibrasi di lapangan sebagai bahan pembebasan lahan sesuai peraturan yang berlaku; d. Dokumen tender bagi pembangunan Pelabuhan Tanjung Geliga; e. KLHS sesuai peraturan yang berlaku; f. Jenis laporan yang harus diserahkan dalam pekerjaan ini terdiri atas: Laporan Pendahuluan
Bab 1 Pendahuluan | Hal | 9

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

Laporan Antara Draft Laporan Akhir Laporan Akhir

1.6. Sistematika Laporan


Sistematika laporan pendahuluan pekerjaan ini terdiri atas; 1. Bab 1 Pendahuluan, yang menguraikan tentang latar belakang, maksud dan tujuan pekerjaan serta keluaran pekerjaan yang diharapkan. 2. Bab 2 Gambaran Umum Wilayah, yang menguraikan tentang kondisi umum Kota Tanjungpinang secara luas, baik itu dari sisi ekonomi, pendidikan dan kependudukan. Selain itu juga ada kajian mengenai tata ruang yang langsung terkait dengan rencana pengembangan pelabuhan Tanjung Geliga serta arahan dari Rencana Induk Pelabuhan Nasional. 3. Bab 3 Metodologi Pekerjaan, yang menguraikan kegiatan apa saja yang akan dikaji dan dilakukan dilapangan untuk memenuhi ketentuan peraturan perundangan dalam upaya untuk pengembangan pelabuhan Tanjung Geliga sebagai pelabuhan Multifungsi. 4. Bab 4 Rencana Kerja dan Tenaga Ahli, menguraikan tentang rencana kerja selama masa kontrak dan distribusi pekerjaan dari masing-masing tenaga ahli.

1.7. Orientasi Lokasi Pelabuhan


Lokasi pelabuhan yang menjadi pekerjaan ini adalah Pelabuhan Tanjung Geliga, di Senggarang, Kota Tanjung Pinang. (lih Peta).

Bab 1 Pendahuluan | Hal | 10

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

Peta 1. 1. Orientasi Lokasi Pelabuhan Tanjung Geliga

Lokasi

Sumber: Wikimapia. Org, 2013

Bab 1 Pendahuluan | Hal | 11

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

Bab 2 Gambaran Umum Wilayah


2.1. Gambaran Umum Wilayah Kota Tanjungpinang
2.1.1. Fisiografi Kota Tanjungpinang berada di Pulau Bintan dengan letak geografis berada pada 00 51' s/d 00 59' LU dan 104 23' s/d 104 34' BT Batas Wilayah : - Sebelah utara : Kecamatan Bintan Utara Kabupaten Bintan. - Sebelah Selatan : Kecamatan Bintan Timur Kabupaten Bintan. - Sebelah Barat : Kecamatan Galang Kota Batam. - Sebelah Timur : Kecamatan Bintan Timur Kabupaten Bintan. Wilayah Kota Tanjungpinang mencapai 239,50 KM2 dengan keadaan geologis sebagian berbukit-bukit dan lembah yang landai sampai tepi laut.

Gambar 2. 1. Foto Kota Tanjungpinang dari Udara


Bab 2 Gambaran umum Wilayah | Hal | 1

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

2.1.2. Topografi Wilayah Kota Tanjungpinang terdiri dari pulau-pulau besar dan kecil yang pada umumnya merupakan daerah dengan dataran landai di bagian pantai, memiliki topografi yang bervariatif dan bergelombang dengan kemiringan lereng berkisar dari 02% hingga 40% pada wilayah pegunungan. Sedangkan ketinggian wilayah pada pulaupulau yang terdapat di Kota Tanjungpinang berkisar antara 0-50 meter di atas permukaan laut hingga mencapai ketinggian 400-an meter diatas permukaan laut. Secara keseluruhan kemiringan lereng di Kota Tanjungpinang relatif datar, umumnya didominasi kelerengan yang berkisar antara 0-2% dengan luas wilayah mencapai 75,30 Km, dan kemiringan lereng 2-15% mempunyai luas sekitar 51,15 Km. Sedangkan kemiringan lereng 15- 40% memiliki luas wilayah paling sedikit yaitu 5,09 Km. Berikut data Luasan Kelerengan Lahan masing- masing kelurahan. Tabel 2. 1. Luasan Kelerengan Lahan Di Kelurahan Dompak No. Kemiringan (%) Luas (HA) Prosentase (%) 29,84 (%) 70,16 0

1. 02 394 2. 2 15 926 3. > 15 0 NO. Sumber: Peta Kelas Lereng, 2008

Tabel 2. 2. Luasan Kelerengan Lahan Di Desa Senggarang No. 1. 2. 3. Kemiringan (%) Luas (HA) Prosentase (%) 28,87 (%) 71,13 0

02 407 2 15 1003 > 15 0 Total Sumber: Peta Kelas Lereng, 2008

Bab 2 Gambaran umum Wilayah | Hal | 2

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

2.1.3. Iklim Kondisi iklim dan curah hujan di Kelurahan Dompak dan Senggarang secara umum memiliki kondisi yang sama dengan Kota Tanjungpinang. Perubahan angin di wilayah ini dapat dilihat dari musim angin. Musim angin utara berlangsung dari Bulan Desember sampai dengan Bulan Februari. Angin musim timur berlangsung dari Bulan Desember sampai dengan Bulan Febuari. Angin musim selatan berlangsung Bulan Maret sampai dengan Bulan Mei. Musim Angin Selatan berlangsung dari Bulan September sampai November. Pergantian musin yang terjadi setiap waktu ini menyebabkan arah angin tidak menentu atau disebut musim pancaroba. (RDTRK BWK IV Kota Tanjungpinang, 2009) Pada umumnya daerah Tanjungpinang beriklim tropis basah, dengan temperatur berkisar antara 18-30oC. Rata-rata kelembaban udara pada tahun 2008 sekitar 86%, sedangkan yang tertinggi mencapai 99% dan terendah 58%. Gugusan kepulauan di Tanjungpinang mempunyai curah hujan cukup dengan iklim basah, berkisar antara 2000-2500 mm/th. Rata-rata curah hujan per hari 17,0 milimeter, dengan jumlah hari hujan sebanyak 16,8 per bulan. (RTRW Kota Tanjungpinang Tahun 2010 - 2030, 2011) Curah hujan tertinggi tahun 2008 terjadi pada bulan Maret Desember (472,5 mm), sedangkan curah hujan terendah terjadi pada bulan Mei (135,2 mm). Temperatur ratarata terendah 22,50C dengan kelembaban udara 83-89%.Kota Tanjungpinang mempunyai 4 (empat) macam perubahan arah angin yaitu (RTRW Kota Tanjungpinang Tahun 2010 - 2030, 2011):

Bulan Desember-Februari Bulan Maret-Mei Bulan Juni-Agustus BulanSeptember-November

: Angin Utara : Angin Timur : Angin Selatan : AnginBarat

2.1.4. Hidrografi Keberadaan air permukaan di area FTZ Dompak terdistribusi oleh sungai Dompak dan Sungai Belading sedangkan Kelurahan Senggarang terdistribusi oleh sungai Papah dan sungai Senggarang. Dalam siklus hidrologi, keberadaan air tanah dipengaruhi oleh air

Bab 2 Gambaran umum Wilayah | Hal | 3

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

permukaan. Sungai-sungai yang mengalir di Kota Tanjungpinang kebanyakan kecil-kecil dan dangkal, seperti halnya sungai-sungai yang ada di Pulau Bintan, dan tidak sepenuhnya dipergunakan untuk lalu lintas pelayaran. Pada umumnya hanya digunakan untuk saluran pembuangan air dari daerah rawa-rawa tertentu. Selain sebagai saluran drainase sungai yang cukup besar dimanfaatkan sebagai sumber air baku bagi penduduk kota dan sekitarnya. Adapun sungai-sungai yang terdapat di Kota Tanjungpinang antara lain adalah: Sungai Gugus, Sungai Terusan, Sungai Papah, Sungai Senggarang, Sungai Sei Payung, dan Sungai Dompak.(RTRW Kota Tanjungpinang Tahun 2010 - 2030, 2011) Secara umum tatanan air bawah tanah dapat dikelompokkan menjadi 2 (dua) kelompok berdasarkan keterdapatannya. Air bawah tanah tersebut terdapat dalam berbagai sistem akuifer dengan litologi yang berbeda-beda. Adapun air bawah tanah tersebut terdiri dari (RTRW Kota Tanjungpinang Tahun 2010 - 2030, 1) a. Air Bawah Tanah Dangkal Air bawah tanah dangkal pada umumnya tersusun atas endapan aluvium dan kedudukan muka air bawah tanah mengikuti bentuk topografi setempat. Lapisan akuifer ini pada umumnya tersusun atas pasir, pasir lempungan, dan lempung pasiran yang bersifat lepas sampai kurang padu dari endapan aluvium dan hasil pelapukan granit. Kedudukan muka air bawah tanah akan menjadi semakin dalam di daerah yang topografinya tinggi dengan daerah sekitarnya. Kedalaman muka air bawah tanah pada umumnya sekitar 2-3 m. Air bawah tanah dangkal ini tersusun atas lapisan akuifer bebas (unconfined aquifer) yang di beberapa tempat bagian bawahnya dibatasi oleh lapisan kedap air yang berupa lapisan lempung dan lempung pasiran. Ketebalan rata-rata lapisan akuifer air bawah tanah dangkal sekitar 13 m dan pada umumnya akan menipis ke arah perbukitan. b. Air Bawah Tanah Dalam Air bawah tanah dalam di Kota Tanjungpinang tersusun atas litologi berupa pasir kompak, pasir, dan pasir lempungan dan tersusun atas sistem akuifer bebas ( unconfined aquifer), walaupun di beberapa tempat terdapat lapisan kedap air yang berupa lempung dan lempung pasiran yang tidak menerus atau hanya membentuk lensa-lensa, sehingga di beberapa tempat terbentuk sistem akuifer tertekan (confined aquifer) atau semi
Bab 2 Gambaran umum Wilayah | Hal | 4

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

tertekan (semi confined aquifer), sehingga secara umum sistem akuifer yang berkembang di wilayah Pulau Bintan, Kota Tanjungpinang tergolong multi-layer dimana antara satu lokasi dengan lokasi lain kedalaman lapisan akuifernya tidak berada pada level yang sama. Pada bagian bawah dari lapisan akuifer dalam dibatasi oleh granit yang bersifat kedap air sampai mempunyai sifat kelulusan terhadap air yang kecil tergantung adanya celah atau rekahan pada tubuh granit tersebut. Ketebalan rata-rata lapisan akuifer air bawah tanah dalam berkisar sekitar 26 m. Sedangkan keterdapatan mata air muncul pada batuan sedimen yang terdapat dalam mata air bawah tanah perbukitan bergelombang.Tipe pemunculannya umumnya diakibatkan oleh pemotongan topografi pada tekuk lereng dengan dataran. Mata air tersebut dapat dimanfaatkan untuk air minum penduduk sekitarnya.

2.1.5. Geologi 2.1.6. Jenis Tanah Kondisi jenis dan tekstur tanah berpengaruh terhadap kondisi eksisiting wilayah terkait dengan daya dukung lahan terhadap aglomerasi wilayah setempat, dan erat kaitannya dengan tingkat kesuburan tanah, kepekaan terhadap erosi, maupun permeabilitas tanah dalam penyerapan air hujan maupun dalam distribusi air tanah. Berdasarkan material penyusunnya, tanah diklasifikasikan menjadi 3(tiga) yaitu pasir, lumpur, dan lempung. Secara garis besar jenis tanah yang mendominasi di Kota Tanjungpinang termasuk di Kelurahan Dompak dan Senggarang berjenis Podsolik Merah Kuning yaitu tanah masam dengan tekstur pasir berlempung. (RTRW Kota Tanjungpinang Tahun 2010 - 2030, 2011) Kondisi tekstur tanah menunjukan karakteristik tanah menurut tingkat kehalusan tanah. Kondisi tekstur tanah diKota Tanjungpinang di bagi menjadi 3(tiga) jenis, yaitu: Tekstur tanah halus. Menyebar hanya sedikit, yaitu di sebagian tanah dengan kelerengan 0-2% pada daerah pantai. Tekstur tanah sedang. Menyebar pada sebagian tanah di Kota Tanjungpinang dengan kelerengan 0-2%, sebagian besar tanah dengan kelerengan 2-15%, seluruh tanah dengan kelerengan 15-25%, sebagian kecil tanah dengan kelerengan 25- 40%.

Bab 2 Gambaran umum Wilayah | Hal | 5

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

Tekstur tanah kasar. Menyebar di sebagian kecil tanah dengan kelerengan 2-15%, sebagian besar tanah dengan kelerengan 25-40% dan sebagian tanah dengan kelerengan > 40.

Kondisi tekstur tanah di Kelurahan Dompak sebagian besar didominasi oleh tekstur tanah halus yang memiliki luas 838,5 Ha atau 63,5% (Sedangkan Kondisi tekstur tanah yang dominan di Kelurahan Senggarang sebagian besar berupa tekstur tanah halus yang memiliki luas 837 Ha atau 64,3% (Peta Jenis dan Karakter Tanah Kota Tanjungpinang, 2008)

2.1.7. Kondisi Sosial Ekonomi Wilayah Kota Tanjungpinang 2.1.7.1. Kependudukan Suku Melayu merupakan kelompok etnik yang dominan di kota ini, selain itu terdapat juga etnik Tionghoa, Jawa, Minang, Bugis dan Batak. Sementara bahasa yang digunakan umumnya Bahasa Melayu selain dari pada Bahasa Indonesia. Selain itu Bahasa Tiochiu juga masih digunakan oleh komunitas masyarakat tertentu di Kota Tanjungpinang. Dari tahun ke tahun jumlah penduduk Kota Tanjungpinang mengalami kenaikan, dimana pada tahun 2005 jumlah penduduk sebesar 167.611 jiwa dengan tingkat pertumbuhan 4,16 persen, pada tahun 2006 jumlah penduduk Tanjungpinang menjadi 170.412 jiwa dengan tingkat pertumbuhan 1,67 persen, pada tahun 2007 dengan tingkat pertumbuhan 4,43 persen penduduk Kota Tanjungpinang menjadi 177.963 jiwa, pada tahun 2008 jumlah penduduk Kota Tanjungpinang menjadi 182.741 jiwa dengan tingkat pertumbuhan 2,68 persen dan pada tahun 2009 jumlah penduduk Kota Tanjungpinang menjadi 220.376 jiwa dengan tingkat pertumbuhan 20,59 persen. Kepadatan penduduk di setiap kecamatan tidak merata. Jumlah penduduk yang terbanyak adalah di Kecamatan Tanjungpinang Barat sebesar 62.117 jiwa dengan luas wilayah 34,5 km2 sehingga setiap km2 terdapat 1.800 jiwa. Selanjutnya diikuti oleh kecamatan Bukit Bestari dengan tingkat kepadatan 885 jiwa/km2 dan Tanjungpinang Timur serta Tanjungpinang Kota masing-masing dengan 877 jiwa/km2 dan 457 jiwa/km2 dengan komposisi menurut jenis kelamin seperti tabel berikut.

Bab 2 Gambaran umum Wilayah | Hal | 6

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

Gambar 2. 2. Jumlah Penduduk Kota Tanjungpinang Dari tabel di atas dapat diketahui bahwa jumlah penduduk Kota Tanjungpinang sampai dengan tahun 2009 terus mengalami kenaikan. Hal ini telah menjadi perhatian Pemerintah Kota Tanjungpinang, sehingga pertumbuhan penduduk yang ada terkendali dan dapat mendorong percepatan pertumbuhan ekonomi, bukan justru menimbulkan berbagai masalah sosial. 2.1.7.1. Pendidikan Berhasil atau tidaknya pembangunan suatu bangsa banyak dipengaruhi oleh tingkat pendidikan penduduknya. Semakin maju pendidikan berarti akan membawa berbagai pengaruh positif bagi masa depan berbagai bidang kehidupan. Sumber daya manusia yang berkualitas tentu dihasilkan oleh proses pendidikan yang berkualitas pula. Upaya memperbaiki tingkat pendidikan adalah masalah prinsip dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Karena dengan membaiknya tingkat pendidikan setiap orang mempunyai kesempatan untuk meningkatkan peran serta dan kemampuannya dalam pelaksanaan pembangunan nasional. Masih banyaknya masyarakat usia pendidikan yang belum mendapatkan kemudahan dalam pendidikan serta jumlah prasarana dan sarana pendidikan yang sangat tidak memadai memerlukan suatu pemikiran yang mendalam untuk segera memecahkan persoalan yang telah lama ada dan masih terus menjadi ganjalan dalam pelaksanaan program pendidikan secara terpadu. Sehingga nantinya dapat diperoleh suatu petunjuk (guideline) dalam menentukan arah pendidikan yang sejalan dengan budaya masyarakat Melayu. Penyediaan sarana pendidikan di Kota Tanjungpinang dapat dikatakan merata di seluruh kecamatan, yang ditunjukkan dengan
Bab 2 Gambaran umum Wilayah | Hal | 7

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

terdapatnya sarana pendidikan dari berbagai jenjang, mulai pendidikan pra sekolah (TK) hingga tingkat menengah. Data jumlah sarana pendidikan di Kota Tanjungpinang dapat dilihat pada tabel berikut.

Gambar 2. 3. Sekolah Menurut Tingkat dan Status Sekolah Tahun 2009 Berdasarkan data BPS Kota Tanjungpinang tahun 2009, jumlah penduduk berusia 10 tahun keatas yang tidak atau belum pernah sekolah mencapai 19,39% dari total penduduk di Kota Tanjungpinang. Adapun komposisi tingkat pendidikan tertinggi berada pada tingkat SLTP dan SMU dengan persentase masing-masing mencapai 21,11% dan 21,11%. Sedangkan penduduk yang mencapai jenjang pendidikan tinggi mencapai 0,93% dari total penduduk Kota dengan komposisi tertinggi berada pada jenjang pendidikan S2/S3.

Gambar 2. 4. Persentase Penduduk 10 Tahun Keatas Menurut Pendidikan Tahun 2009

Bab 2 Gambaran umum Wilayah | Hal | 8

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

2.1.7.3. Sosial Ekonomi Pada tahun 2010 laju pertumbuhan Kota Tanjungpinang mencapai level 7,08%. Laju pertumbuhan ekonomi Kota Tanjungpinang dari tahun 2000 sampai dengan tahun 2009 sudah mulai menggunakan tahun dasar 2000 sehingga mengakibatkan adanya perubahan angka PDRB dari tahun 2001 sampai dengan tahun 2010.

Gambar 2. 5. Kinerja Ekonomi Kota Tanjungpinang 2007 -2010 Trend pertumbuhan ekonomi Kota Tanjungpinang pada tahun 2007 berada pada level 6,92%. Pada tahun 2008 mengalami pertumbuhan ekonomi yaitu sebesar 7,07%. Kemudian pada tahun 2009 mengalami penurunan pada level 6,97%. Namun, di tahun 2010 kembali mengalami peningkatan dengan laju ekonomi pada level 7,08 %. Laju pertumbuhan ekonomi Kota Tanjungpinang dari tahun 2000 sampai dengan 2009 masih menggunakan tahun dasar 2000. Secara riil, laju pertumbuhan ekonomi yang diukur dari besaran PDRB atas dasar harga konstan, mengalami kenaikan sebesar 7.08% pada tahun 2010, yaitu dari 2.209.298,52 juta rupiah pada tahun 2009 menjadi 2.530.705,74 juta rupiah pada tahun 2010. Pertumbuhan ini didorong oleh karena Kota Tanjungpinang sebagai ibukota Provinsi Kepri yang terbentuk dari tahun 2006. Sehingga laju perekonomian di Kota Tanjungpinang mulai meningkat secara bertahap Pertumbuhan ekonomi sektoral yang mengalami pertumbuhan tertinggi adalah sektor listrik, gas dan air bersih yaitu mencapai 20,88%, dimana pada tahun sebelumnya hanya sebesar 5,07%. Hal ini dikarenakan meningkatnya jumlah penduduk dan jumlah bangunan di Kota Tanjungpinang sehingga berimplikasi meningkatnya kebutuhan listrik, gas dan air bersih

Bab 2 Gambaran umum Wilayah | Hal | 9

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

2.1.7.4. Penggunaan Lahan dan Pemanfaatan Ruang Ada beberapa kelurahan yang memiliki tanah yang bisa dikembangkan untuk sektor pertanian bukan sawah, diantaranya yaitu Kelurahan Batu Sembilan, Kelurahan Melayu Kota Piring, Kelurahan Pinang Kencana, Kelurahan Penyengat, Kelurahan Kampung Bugis dan Kelurahan Senggarang. Kelurahan yang memiliki lahan sektor pertanian bukan sawah terbesar yaitu Kelurahan Senggarang Kecamatan Tanjungpinang Kota dengan perkiraan luas lahan sebesar 1.725 Ha. Hal ini memberikan gambaran kepada kita mengenai kelurahan yang memiliki potensi pertanian bukan sawah yang bisa dikembangkan menjadi sentra pertanian di Kota Tanjungpinang . Pada umumnya lahan pertanian bukan sawah tersebut merupakan lahan yang digunakan untuk sektor perkebunan, palawija dan juga hutan lindung. 2.1.7.5. Jaringan Jalan Jalan nasional terdiri atas; 1. Jl. Hang Tuah (Tanjungpinang) 2. Jl. Agus Salim (Tanjungpinang) 3. Jl. Usman Harun (Tanjungpinang) 4. Jl. Yos Soedarso (Tanjungpinang) 5. Jl. Wiratno (Tanjungpinang) 6. Jl. Basuki Rahmat (Tanjungpinang)

7. Jl. A. Yani (Tanjungpinang) 8. Jl. RH. Fisabilillah (Tanjungpinang) 9. Jl. D.I Panjaitan (Tanjungpinang) 10. Jl. SP. Adi Sucipto Gesek (Tanjungpinang) 11. Jl. RH. Fisabilillah (Kp.Haji) SP. Dompak Lama (Tanjungpinang)

Bab 2 Gambaran umum Wilayah | Hal | 10

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

12. Jl. SP. Dompak Lama SP. Wacopek (Tanjungpinang) Jalan provinsi sebagai berikut; 1. Jl. Merdeka 2. Jl. Ketapang 3. Jl. Bakar Batu 4. Jl. Brigjen Katamso 5. Jl. Mt. Haryono 6. Jl. Gatot Subroto 7. Jl. Kp. Senggarang Senggarang 8. Jl. Tg. Sebauk - Senggarang 9. Jl. Sei Carang Senggarang 10. D.I Panjaitan Sp. Tiga (Pesona) 11. Jl. Sp. Dompak Lama Sp. Dompak Seberang 12. Jl. Sm. Amin 13. Jl. Diponegoro 14. Jl. Sunaryo 15. Jl. Tugu Pahlawan 16. Jl. Dr. Sutomo 17. Jl. Ir. Sutami 18. Jl. Tengku Umar Teratai

Bab 2 Gambaran umum Wilayah | Hal | 11

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

Gambar 2. 6. Jaringan Jalan di Kecamatan Bestari

Gambar 2. 7. Jaringan Jalan di Kecamatan Kota Tanjungpinang

Bab 2 Gambaran umum Wilayah | Hal | 12

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

Gambar 2. 8. Jaringan Jalan di Kecamatan Tanjungpinang Timur

Bab 2 Gambaran umum Wilayah | Hal | 13

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

Gambar 2. 9. Jaringan Jalan di Kecamatan Tanjungpinang Barat

Bab 2 Gambaran umum Wilayah | Hal | 14

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

2.2. Rencana Pembangunan Berdasarkan Rencana Tata Ruang


Berdasarkan peraturan presiden republic Indonesia no 87 tahun 2011, tentang rencana tata ruang kawasan batam bintan dan karimun. Pelabuhan Tanjung Geliga ditetapkan sebagai pelabuhan penyeberangan antar dan lintas Negara. Didalam pengembangannya pelabuhan tanjung geliga diharapkan dapat berkembang dan dipersiapkan untuk mengurangi tekanan lingkungan dari laju pergerakan barang dan orang di pelabuhan sri bintan pura tanjung pinang. Selain itu, pelabuhan Tanjung Geliga juga dipersiapkan sebagai pelabuhan baru yang akan dikembangkan dengan konsep pengembangan yang lebih luas diantaranya untuk mendukung pengembangan kawasan pariwisata di Tanjungpinang dan lebih luas adalah untuk mendukung pengembangan kawasan Pulau Bintan. Selain itu sesuai dengan visi dan misi dari Badan Pengusahaan Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Tanjungpinang, pelabuhan ini diharapkan dapat bertumbuh dan berkembang menjadi pelabuhan multifungsi yakni sebagai pelabuhan penumpang (penyeberangan) juga pelabuhan yang terintegrasi dengan kawasan perdagangan perbelanjaan dan wisata.

Bab 2 Gambaran umum Wilayah | Hal | 15

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

Gambar 2. 10. Program Pengembangan Pelabuhan Tanjung Geliga Dalam Perpres 87/2011

Bab 2 Gambaran umum Wilayah | Hal | 16

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

2.3. Pelabuhan Tanjung Geliga dalam Rencana Induk Pelabuhan Nasional


Berdasarkan Keputusan Menteri Perhubungan No 414 Tahun 2013 tanggal 17 April 2013 tentang Penetapan Rencana Induk Pelabuhan Nasional, untuk Kota Tanjung Pinang ditetapkan sebagai berikut; Hirarki Pelabuhan/Terminal Ket 2011 2015 2020 2030 4 5 6 7 8 PR PR PR PR PP PP PP PP PP PP PP PP PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PP PP PP PP PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PR PR PR PR PR PR PR PR PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PR PR PR PR PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PR PR PR PR PL PL PL PL 2013, Tentang RIPN.

No 1 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28

Kabupaten/Kota 2 Tanjung Pinang

Pelabuhan/ Terminal 3 Batu Anam Tanjung Pinang Tg. Moco Balai Adat Indra Sakti Daeng Celak Daeng Marewa Dompak Dompak Sebrang Kampung Bugis Kampung Lama Dompak Kelam Pagi Madong P. Penyengat Pelantar Asam Pelantar I Pelantar II Sei Jang Sei Ladi Sekatap Darat Senggarang Tanjung Ayun Tanjung Duku Tanjung Geliga Tanjung Lanjut Tanjung Sebauk Tanjung Siambang Tanjung Unggat Wisata Penyengat No 414 Tahun

Sumber

KP

Bab 2 Gambaran umum Wilayah | Hal | 17

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

Bab 3 Metodologi Pekerjaan


3.1. Umum Pelabuhan adalah sebuah fasilitas di ujung samudera, sungai, atau danau untuk menerima kapal dan memindahkan barang kargo maupun penumpang ke dalamnya. Pelabuhan biasanya memiliki alat-alat yang dirancang khusus untuk memuat dan membongkar muatan kapal-kapal yang berlabuh. Crane dan gudang berpendingin juga disediakan oleh pihak pengelola maupun pihak swasta yang berkepentingan. Sering pula disekitarnya dibangun fasilitas penunjang seperti pengalengan dan pemrosesan barang. Peraturan Pemerintah RI No.69 Tahun 2001 mengatur tentang pelabuhan dan fungsi serta penyelengaraannya. Pelabuhan juga dapat di definisikan sebagai daerah perairan yang terlindung dari gelombang laut dan di lengkapi dengan fasilitas terminal meliputi : Dermaga, tempat di mana kapal dapat bertambat untuk bongkar muat barang. Crane, untuk melaksanakan kegiatan bongkar muat barang. Gudang laut (transito), tempat untuk menyimpan muatan dari kapal atau yang akan di pindah ke kapal.

Pelabuhan juga merupakan suatu pintu gerbang untuk masuk ke suatu daerah tertentu dan sebagai prasarana penghubung antar daerah, antar pulau, bahkan antar negara. (Triatmodjo, 2009) Jenis Pelabuhan menurut PP No 69 Tahun 2001. a. Alamnya Pelabuhan terbuka, kapal dapat merapat langsung tanpa bantuan pintu air,umumnya berupa pelabuhan yang bersifat tradisional.

Bab 3 Metodologi Pekerjaan | Hal | 1

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

Pelabuhan tertutup, kapal masuk harus melalui pintu air seperti dapat kita temui di Liverpool, Inggris dan terusan Panama.

b. Pelayanannya Pelabuhan Umum, diselenggarakan untuk kepentingan masyarakat yang secara teknis dikelola oleh Badan Usaha Pelabuhan (BUP). Pelabuhan Khusus,dikelola untuk kepentingan sendiri guna menunjang kegiatan tertentu, baik instansi pemerintah, seperti TNI AL dan Pemda Dati I/Dati II, maupun badan usaha swasta seperti, pelabuhan khusus PT BOGASARI yang digunakan untuk bongkar muat tepung terigu. c. Lingkup Pelayaran Pelabuhan Internasional Hub, utama primer yang melayani nasional dan internasional dalan jumlah besar. dan merupakan simpul dalam jaringan laut internasional. Pelabuhan International, utama sekunder yang melayani nasional maupun internasional dalam jumlah besar yang juga menjadi simpul jaringan transportasi laut internasional. Pelabuhan Nasional, utama tersier yang melayani nasional dan internasional dalam jumlah menengah. Pelabuhan Regional,pelabuhan pengumpan primer ke pelabuhan utama yang melayani secara nasional. Pelabuhan Lokal, pelabuhan pengumpan sekunder yang melayani lokal dalam jumlah kecil.

d. Perdagangan Luar Negeri

Bab 3 Metodologi Pekerjaan | Hal | 2

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

Pelabuhan Ekspor Pelabuhan Impor

e. Kapal yang Diperbolehkan Singgah Pelabuhan Laut, Pelabuhan yang boleh dikunjungi kapal negara-negara sahabat. Pelabuhan Pantai, pelabuhan yang hanya boleh dikunjungi kapal nasional.

f. Wilayah Pengawasan Bea Cukai Custom port, adalah wilayah dalam pengawasan bea cukai. Free port. adalah wilayah pelabuhan yang bebas diluar pengawasan bea cukai.

g. Kegiatan Pelayarannya Pelabuhan Samudra, contoh: Pelabuhan Tanjung Priok. Pelabuhan Nusantara, contoh: Pelabuhan Banjarmasin. Pelabuhan Pelayaran Rakyat, contoh: Pelabuhan Sunda Kelapa, Jakarta.

h. Peranannya Transito, pelabuhan yang mengerjakan kegiatan transhipment cargo, seperti Pelabuhan Singapura. Ferry, pelabuhan yang mengerjakan kegiatan penyebrangan, seperti Pelabuhan Merak.

Bab 3 Metodologi Pekerjaan | Hal | 3

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

Kata pelabuhan laut digunakan untuk pelabuhan yang menangani kapal-kapal laut. Pelabuhan perikanan adalah pelabuhan yang digunakan untuk berlabuhnya kapal-kapal penangkap ikan serta menjadi tempat distribusi maupun pasar ikan. Klasifikasi pelabuhan perikanan ada 3, yaitu: Pelabuhan Perikanan Pantai, Pelabuhan Perikanan Nusantara, dan Pelabuhan Perikanan Samudera. Di bawah ini hal-hal yang penting agar pelabuhan dapat berfungsi: Adanya kanal-kanal laut yang cukup dalam (minimum 12 meter) Perlindungan dari angin, ombak, dan petir Akses ke transportasi penghubung seperti kereta api dan truk.

Pelabuhan utama dunia Peringkat pelabuhan dunia berdasarkan volume lalu-lintas muatan kargo kontainer (dalam jutaan TEU) (2004): 1. Pelabuhan Hong Kong Tiongkok | 21.9 2. Pelabuhan Singapura Singapura | 20.6 3. Pelabuhan Shanghai Tiongkok | 14.6 4. Pelabuhan Shenzhen Tiongkok | 13.7 5. Pelabuhan Pusan Korea Selatan | 11.3 6. Pelabuhan Kaohsiung Taiwan | 9.7 7. Pelabuhan Rotterdam Belanda | 8.3 8. Pelabuhan Los Angeles Amerika Serikat | 7.3 9. Pelabuhan Hamburg Jerman | 7.0 10. Pelabuhan Dubai Uni Emirat Arab | 6.4 11. Pelabuhan Antwerp Belgia | 6.0
Bab 3 Metodologi Pekerjaan | Hal | 4

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

12. Pelabuhan Long Beach Amerika Serikat | 5.8 13. Pelabuhan Klang Malaysia | 5.2 14. Pelabuhan Qingdao Tiongkok | 5.1 15. Pelabuhan New York/New Jersey Amerika Serikat | 4.4 16. Pelabuhan Jakarta Indonesia

Gambar 3. 1. CentrePort, the Port of Wellington, New Zealand, at night

3.2. Karakteristik Kapal


Untuk keperluan perencanaan pelabuhan, diberikan karakteristik kapal secara umum, sebagai berikut; Tabel 3. 1. Karakteristik Kapal

Bab 3 Metodologi Pekerjaan | Hal | 5

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

3.3. Kanal Pelabuhan


Adalah terusan atau saluran pelabuhan bagi masuknya kapal dan atau untuk mengangkat kapal. Terusan ialah laluan air buatan manusia yang selalunya disambungkan dengan tasik, sungai, atau laut. Terdapat dua jenis terusan iaitu terusan untuk tujuan pertanian (mengalirkan air ke tanaman) dan terusan untuk tujuan pengangkutan air.

Bab 3 Metodologi Pekerjaan | Hal | 6

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

Gambar 3. 2. Kanal
Sumber: City of Elblag, northern Poland. This is the tidewater beginning for the Elblag Canal in the Vistula estuary. Photo date 9/93, J.S. Aber.

3.4. Kolam Pelabuhan


Kolam pelabuhan adalah lokasi tempat dimana kapal berlabuh, berolah gerak, melakukan aktivitas bongkar muat, mengisi perbekalan yang terlindung dari ombak dan mempunyai kedalaman yang cukup untuk kapal yang beroperasi dipelabuhan itu. Agar terlindung dari ombak biasanya kolam pelabuhan dilindungi dengan pemecah gelombang.

Gambar 3. 3. Kolam Pelabuhan

Bab 3 Metodologi Pekerjaan | Hal | 7

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

Gambar 3. 4. Draft Kapal Terhadap Kolam Pelabuhan

3.5. Pengerukan
Menurut peraturan menteri no 52 tahun 2011 tentang pengerukan dan reklamasi, definisi pengerukan adalah Pengerukan adalah pekerjaan mengubah bentuk dasar perairan untuk mencapai kedalaman dan lebar yang dikehendaki atau untuk mengambil material dasar perairan yang dipergunakan untuk keperluan tertentu.

Gambar 3. 5. Pengerukan Perairan Pekerjaan pengerukan dilakukan untuk: a. membangun alur-pelayaran dan atau kolam pelabuhan laut; b. membangun alur-pelayaran dan atau kolam terminal khusus; c. memelihara alur-pelayaran danj atau kolam pelabuhan laut; d. memelihara alur-pelayaran danj atau kolam terminal khusus; e. pembangunan pelabuhan laut;
Bab 3 Metodologi Pekerjaan | Hal | 8

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

f. pembangunan penahan gelombang; g. penambangan; dan atau h. membangun, memindahkan, dan/ atau membongkar bangunan lainnya.

3.6. Pekerjaan Survey


3.6.1. Survey Hidrografi (Pasang Surut, Arus dan Angin) Hidrografi (atau geodesi kelautan menurut pandangan awam) adalah ilmu tentang pemetaan laut dan pesisir. Hidrografi menurut International Hydrographic Organization (IHO) adalah ilmu tentang pengukuran dan penggambaran parameter-parameter yang diperlukan untuk menjelaskan sifat-sifat dan konfigurasi dasar laut secara tepat, hubungan geografisnya dengan daratan, serta karakteristik-karakteristik dan dinamikadinamika lautan. Secara etimologi, Hidrografi berasal dari bahasa Yunani yang terdiri dari kata hidro yang berarti air dan grafi yang berarti menulis, hidrografi artinya gambaran permukaan bumi yang digenangi air. Survey hidrografi Menurut Sekelompok Ahli dari PBB tahun 1979 Hidrografi adalah suatu ilmu yang melakukan pengukuran, menguraikan, dan mengembangkan tentang : 1. Sifat-sifat dan Konfigurasi dasar laut yang dihasilkan oleh kegiatan survey bathimetrik, geologi dan geofisika. 2. Hubungan geografis ( antara laut, perairan) dengan daratan terdekat yang dihasilkan dengan kegiatan positioning _ Garis pantai. 3. Sifat dan dinamika air laut, yang dihasilkan lewat pengukuran/pengamatan pasang surut, arus laut, gelombang dan sifat fisik air laut. Definisi Ilmu Hidrografi Lama (tradisional), tahun 1960: Hanya terbatas pada pengertian survey dan pemetaan batimetrik, disertai penentuan posisi yang berkaitan dengan pemetaan batimetri itu sendiri. Dari Definisi Tersebut,

Bab 3 Metodologi Pekerjaan | Hal | 9

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

Ahli Hidrografi, Ahli Oceanografi,Ahli Geofisika, Ahli Geologi mengelompokkan kegiatan hidrografi kedalam 3 kegiatan, yaitu: 1. Pantai (coastal) Pengembangan Pelabuhan, masalah erosi pantai, penggunaan jasa pelabuhan, pemeliharaan keamanan lalulintas pelayaran pantai (coastal waters) 2. Lepas Pantai (offshore) Pengadaan data dan informasi hidrografis sbg. Kelanjutan dari zone pantai (coastalzone) s/d kedalaman 200m, pertambangan sumber daya alam mineral termasuk hidrokarbon (crude oil) dan pengadaan data dan informasi utk. Manajemen perikanan 3. Lautan Bebas (oceanic) Pengadaan data dan informasi di daerah lautan bebas (oceanic) mencakup pengadaan data dan informasi di daerah lautan dalam untuk menggambarkan geomorfologi dasar laut.

Gambar 3. 6. Survey Pasang Surut

Bab 3 Metodologi Pekerjaan | Hal | 10

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

3.6.2. Survey Batimetri (tinggi gelombang) Survei batimetrik dimaksudkan untuk mendapatkan data kedalaman dan konfigurasi/ topografi dasar laut, termasuk lokasi dan luasan obyek-obyek yang mungkin membahayakan. Survei Batimetri dilaksanakan mencakup sepanjang koridor survey dengan lebar bervariasi. Lajur utama harus dijalankan dengan interval 100 meter dan lajur silang (cross line) dengan interval 1.000 meter. Kemudian setelah rencana jalur kabel ditetapkan, koridor baru akan ditetapkan selebar 1.000 meter. Lajur utama dijalankan dengan interval 50 meter dan lajur silang (cross line) dengan interval 500 meter. Peralatan echosounder digunakan untuk mendapatkan data kedalaman optimum mencakup seluruh kedalaman dalam area survei. Agar tujuan ini tercapai, alat echosounder dioperasikan sesuai dengan spesifikasi pabrik. Prosedur standar kalibrasi dilaksanakan dengan melakukan barcheck atau koreksi Sound Velocity Profile (SVP) untuk menentukan transmisi dan kecepatan rambat gelombang suara dalam air laut, dan juga untuk menentukan index error correction.

Gambar 3. 7. Ecosounder Survey

Kalibrasi dilaksanakan minimal sebelum dan setelah dilaksanakan survei pada hari yang sama. Kalibrasi juga selalu dilaksanakan setelah adanya perbaikan apabila terjadi kerusakan alat selama periode survei. Pekerjaan survei Batimetri tidak boleh dilaksanakan pada keadaan ombak dengan ketinggian lebih dari 1,5m bila tanpa heave compensator, atau hingga 2,5m bila menggunakan heave compensator.

Bab 3 Metodologi Pekerjaan | Hal | 11

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

Gambar 3. 8. Survey Bathimetri 3.6.3. Survey Topografi Survei topografi adalah suatu metode untuk menentukan posisi tanda-tanda (features) buatan manusia maupun alamiah diatas permukaan tanah. Survei topografi juga digunakan untuk menentukan konfigurasi medan (terrain). Kegunaan survei topografi adalah untuk mengumpulkan data yang diperlukan untuk gambar peta topografi. Gambar peta dari gabungan data akan membentuk suatu peta topografi. Sebuah topografi memperlihatkan karakter vegetasi dengan memakai tanda-tanda yang sama seperti halnya jarak horizontal diantara beberapa features dan elevasinya masingmasing diatas datum tertentu. Metode-metode yang umum digunakan untuk pemetaan topografi antara lain adalah : 1. Metode tachymetri 2. Metode offset 3. Fotogrametri 4. Pengukuran meja lapangan Survei topografi memiliki beberapa penyebab terjadinya kesalahan, terutama sebagai berikut : 1. Kontrol tidak diperiksa dan disesuaikan sebelum topografi diambil
Bab 3 Metodologi Pekerjaan | Hal | 12

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

2. Jarak titik kontrol terlalu besar 3. Titik-titik kontrol tidak dipilih dengan cermat 4. Pemilihan titik-titik penggambaran kontur tidak baik Kesalahan tipikal dalam survei topografi adalah sebagai berikut : 1. Pemilihan interval kontur tidak tepat 2. Peralatan untuk survei utama dan kondisi medan tidak memadai 3. Kontrol horizontal dan vertikal tidak cukup 4. Kontur yang diambil tidak cukup 5. Beberapa rincian topografi hilang, seperti misalnya batas lereng atau titik tinggi atau titik rendah setempat. Proses pemetaan topografi sendiri adalah proses pemetaan yang pengukurannya

langsung dilakukan di permukaan bumi dengan peralatan survei teristris. Teknik pemetaan mengalami perkembangan sesuai dengan perkembangan ilmu dan teknologi. Dengan perkembangan peralaatan ukur tanah secara elektronis, maka proses pengukuran menjadi semakin cepat dengan tingkat ketelitian yang tinggi, dan dengan dukungan teknologi GIS maka langkah dan proses perhitungan menjadi semakin mudah dan cepat serta penggambarannya dapat dilakukan secara otomatis. Demikian pula wahana pemetaan tidak hanya dapat dilakukan secara teristris, namun dapat pula secara fotogrametris radargrametris, videografis, bahkan sudah merambah pada wahana ruang angkasa dengan teknologi satelit dengan berbagai kelebihannya.

Setiap wahana mempunyai kelebihan dan kekurangannya masing masing, sehingga pemilihannya sangat tergantung dari tujuan pemetaan, tingkat kerinciaan obyek yang harus disajikan, serta cakupan wilayah yang akan dipetakan.

Bab 3 Metodologi Pekerjaan | Hal | 13

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

Gambar 3. 9. Survey Topografi Pelabuhan Secara garis besar langkah-langkah pemetaan secara teristris adalah sebagai berikut : 1. Persiapan Dalam proses pemetaan teristris, banyak hal yang harus dipersiapkan agar pemetaan dapat berjalan dengan lancar dan sukses. Persiapan dalam hal ini adalah persiapan peralatan, perlengkapan dan personil. 2. Survei Pendahuluan Survei pendahuluan maksudnya adalah peninjauan lapangan lebih dahulu untuk melihat kondisi medan secara menyeluruh, sehingga dari hasil survey ini akan dapat ditentukan: 3. Teknik pelaksanaan pengukurannya Penentuan posisi titik-titik kerangka peta yang representative dalam arti distribusinya merata, intervalnya seragam, aman dari gangguan, mudah untuk mendirikan alat ukur, mempunyai kapabilitas yang baik untuk pengukuran detil, saling terlihat dengan titik sebelum dan sesudahnya, dan lain-lain. 4. Survei Pengukuran Survei pengukuran dalam hal ini meliputi:

Bab 3 Metodologi Pekerjaan | Hal | 14

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

1. Pengukuran kerangka peta 2. Pengukuran detil 3. Pengolahan data (perhitungan) Setelah dilakukannya pengukuran, maka langkah selanjutnya adalah pengolahan data yang sudah di dapat dari lapangan. Beberapa hal yang dilakukan dalam pengolahan data adalah:

1. Perhitungan kerangka peta (X, Y, Z) Perhitungan detil (X, Y, Z) atau cukup sudut arah / azimuthnya, jarak datar, dan beda tinggi dari titik ikat. 2. Plotting atau penggambaran Beberapa hal yang dilakukan pada proses penggambaran adalah: 1. Penggambaran Titik-titik kerangka peta 2. Penggambaran titik-titik detil 3. Penarikan garis kontur 4. Editing 5. Simbolisasi

3.7. Aspek Ekonomi


3.7.1. Masa Kembali Modal/Pay Back Period (PBP) Masa Balik Modal adalah payback period yaitu jangka waktu yang diperlukan untuk memperoleh kembali modal yang ditanamkan dalam suatu investasi; jangka waktu pengembalian modal dihitung atas dasar nisbah (rasio) dan investasi awal terhadap arus kas masuk tahunan.

Bab 3 Metodologi Pekerjaan | Hal | 15

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

3.7.2. Laju Keuntungan Bersih (ARR) ARR (Average Rate of Return) adalah Tingkat pengembalian investasi yang dihitung dengan mengambil arus kas masuk total selama kehidupan investasi dan membaginya dengan jumlah tahun dalam kehidupan investasi. Tingkat pengembalian rata-rata tidak menjamin bahwa arus kas masuk adalah sama pada tahun tertentu; itu hanya jaminan yang kembali rata-rata untuk tingkat rata-rata kembali. average rate of return dapat dihitung dengan Keuntungan neto tahunan / nilai investasi awal = nett income / initial investment Penilaian investasi dengan metode Average Rate of Return didasarkan pada jumlah keuntungan bersih sesudah pajak. Fungsi/Rumus AVERAGE RATE OF RETURN ( ARR ) : Average Earning After Tax ARR = Metode Average Rate of Return

Metode Average Rate of Return 1. Metode Payback 2. Metode Net Present Value 3. Metode Internal Rate of Return 4. Metode Profitability Index 3.7.3. NPV, BCR, dan IRR NPV merupakan selisih antara pengeluaran dan pemasukan yang telah didiskon dengan menggunakan social opportunity cost of capital sebagai diskon faktor, atau dengan kata lain merupakan arus kas yang diperkirakan pada masa yang akan datang yang didiskonkan pada saat ini.Untuk menghitung NPV diperlukan data tentang perkiraan

Bab 3 Metodologi Pekerjaan | Hal | 16

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

biaya investasi, biaya operasi, dan pemeliharaan serta perkiraan manfaat/benefit dari proyek yang direncanakan. Rumus yang digunakan; Arus kas masuk dan keluar yang didiskonkan pada saat ini (present value (PV)). yang dijumlahkan selama masa hidup dari proyek tersebut dihitung dengan rumus:

dimana: t - waktu arus kas i - adalah suku bunga diskonto yang digunakan R_t - arus kas bersih (the net cash flow) dalam waktu t

Suku bunga yang dipakai harus sejalan (satuan yang sama) dengan waktu arus kas. Bila waktu arus kas dalam satuan tahun, maka suku bunga juga dalam periode satu tahun, demikian pula bila waktunya dalam satuan bulan. Arti perhitungan NPV; Pada tabel berikut ditunjukkan arti dari perhitungan NPV terhadap keputusan investasi yang akan dilakukan. Bila... Berarti... Maka...

investasi yang dilakukan NPV > memberikan manfaat bagi proyek bisa dijalankan 0 perusahaan investasi yang dilakukan NPV < akan mengakibatkan 0 kerugian bagi perusahaan NPV = investasi yang dilakukan tidak mengakibatkan

proyek ditolak

Kalau proyek dilaksanakan atau tidak dilaksanakan tidak berpengaruh pada keuangan perusahaan.
Bab 3 Metodologi Pekerjaan | Hal | 17

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

perusahaan untung ataupun merugi

Keputusan harus ditetapkan dengan menggunakan kriteria lain misalnya dampak investasi terhadap positioning perusahaan.

Sumber: Wikipedia.org

IRR berasal dari bahasa Inggris Internal Rate of Return disingkat IRR yang merupakan indikator tingkat efisiensi dari suatu investasi. Suatu proyek/investasi dapat dilakukan apabila laju pengembaliannya (rate of return) lebih besar dari pada laju pengembalian apabila melakukan investasi di tempat lain (bunga deposito bank, reksadana dan lainlain). IRR digunakan dalam menentukan apakah investasi dilaksanakan atau tidak, untuk itu biasanya digunakan acuan bahwa investasi yang dilakukan harus lebih tinggi dari Minimum acceptable rate of return atau Minimum atractive rate of return. Minimum acceptable rate of return adalah laju pengembalian minimum dari suatu investasi yang berani dilakukan oleh seorang investor. Cara Perhitugan IRR; IRR merupakan suku bunga yang akan menyamakan jumlah nilai sekarang dari penerimaan yang diharapkan diterima (present value of future proceed) dengan jumlah nilai sekarang dari pengeluaran untuk investasi. Besarnya nilai sekarang dihitung dengan menggunakan pendekatan sebagai berikut:

Bila suatu investasi mempunyai arus kas sebagaimana ditunjukkan dalam tabel berikut; Tahun ( ) Arus kas ( 0 1 2 3 4 -4000 1200 1410 1875 1050 )

Bab 3 Metodologi Pekerjaan | Hal | 18

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

Kemudian IRR r dihitung dari;

Perhitungan IRR praktis Untuk mempermudah perhitungan IRR, yaitu dengan mencoba suku bunga yang diperkirakan akan memberikan nilai NPV positif misalnya 10 % yang akan memberikan NPV sebesar 382 dan dilanjutkan dengan perhitungan NPV yang negatif, Misalnya pada 20 % akan memberikan NPV sebesar -429. Dengan menggunakan rumus sebagai berikut :

dari data di atas akan diperoleh IRR Sebesar 14,71 %, angka ini sedikit berbeda dari hasil hitungan di atas karena merupakan perhitungan empiris, angka ini bisa diperbaiki kalau rentang bunga tinggi dengan bunga rendah lebih kecil. Benefit cost ratio adalah perbandingan nilai ekuivalen semua manfaat terhadap nilai ekuivalen semua biaya. Perhitungan nilai ekuivalen dapat dilakukan menggunakan salah satu dari analisis nilai sekarang, nilai pada waktu yang datang atau nilai tahunan.

B/C

PW manfaat FW manfaat AWmanfaat PW biaya FW biaya AWbiaya

Kriteria pengambilan keputusan: alternatif tunggal, jika nilai B/C 1 (alternatif layak diterima) nilai B/C < 1(alternatif tidak layak diterima) beberapa alternatif (incremental ), jika nilai B/C 1 (alternatif terpilih: biaya yang lebih besar)
Bab 3 Metodologi Pekerjaan | Hal | 19

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

nilai B/C < 1(alternatif terpilih: biaya yang lebih kecil)

3.8. Aspek Kelembagaan


3.8.1. Pemerintahan di Pelabuhan (Ps 37 PP 61/ 2009) 3.8.2.1. Otoritas Pelabuhan dan Unit Penyelenggara Pelabuhan Otoritas pelabuhan menurut PP 61 tahun 2009 adalah penyelenggara pelabuhan dan dapat membawahi lebih dari 1 (satu) pelabuhan atau beberapa pelabuhan. Tugas otoritas pelabuhan dan atau unit penyelenggara pelabuhan adalah menjalankan fungsi pengaturan dan pembinaan, pengendalian, dan pengawasan kegiatan kepelabuhanan. Otoritas Pelabuhan dibentuk pada pelabuhan yang diusahakan secara komersial. Otoritas Pelabuhan mempunyai tugas dan tanggung jawab: a. Menyediakan lahan di daratan dan di perairan pelabuhan; b. Menyediakan dan memelihara penahan gelombang, kolam pelabuhan, alurpelayaran, dan jaringan jalan; c. Menyediakan dan memelihara sarana bantu navigasi-pelayaran; d. Menjamin keamanan dan ketertiban di pelabuhan; e. Menjamin dan memelihara kelestarian lingkungan di pelabuhan; f. Menyusun rencana induk pelabuhan serta daerah lingkungan kerja dan daerah lingkungan kepentingan pelabuhan; g. Mengusulkan tarif untuk ditetapkan menteri, atas penggunaan perairan dan/atau daratan, dan fasilitas pelabuhan yang disediakan oleh pemerintah serta jasa kepelabuhanan yang diselenggarakan oleh otoritas pelabuhan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan; dan h. Menjamin kelancaran arus barang. Selain tugas dan tanggung jawab tersebut Otoritas Pelabuhan melaksanakan kegiatan penyediaan dan/atau pelayanan jasa kepelabuhanan yang diperlukan oleh pengguna jasa yang belum disediakan oleh Badan Usaha Pelabuhan. Dalam kondisi tertentu pemeliharan penahan gelombang, kolam pelabuhan, alur-pelayaran, dan jaringan jalan
Bab 3 Metodologi Pekerjaan | Hal | 20

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

dapat dilaksanakan oleh Badan Usaha Pelabuhan atau pengelola terminal untuk kepentingan sendiri yang dituangkan dalam perjanjian konsesi. Unit penyelenggara pelabuhan. Unit Penyelenggara Pelabuhan dibentuk pada pelabuhan yang belum diusahakan secara komersial. dibentuk oleh dan bertanggung jawab kepada: a. Menteri untuk Unit Penyelenggara Pelabuhan Pemerintah; dan b. Gubernur atau bupati/walikota untuk Unit Penyelenggara Pelabuhan

pemerintah daerah. Unit Penyelenggara Pelabuhan melaksanakan fungsi pengaturan dan pembinaan, pengendalian, dan pengawasan kegiatan kepelabuhanan, mempunyai tugas dan tanggung jawab: a. Menyediakan dan memelihara penahan gelombang, kolam pelabuhan, dan alurpelayaran; b. Menyediakan dan memelihara sarana bantu navigasi-pelayaran; c. Menjamin keamanan dan ketertiban di pelabuhan; d. Menjamin dan memelihara kelestarian lingkungan di pelabuhan; e. Menyusun rencana induk pelabuhan serta daerah lingkungan kerja dan daerah lingkungan kepentingan pelabuhan; f. Menjamin kelancaran arus barang; dan g. Menyediakan fasilitas pelabuhan. 3.8.4.3. Syahbandar Sedangkan syahbandar berperan menjalankan fungsi keselamatan dan keamanan pelayaran. Syahbandar dalam melaksanakan fungsi keselamatan dan keamanan pelayaran meliputi pelaksanaan, pengawasan, dan penegakan hukum di bidang angkutan di perairan, kepelabuhanan, dan perlindungan lingkungan maritim di pelabuhan.
Bab 3 Metodologi Pekerjaan | Hal | 21

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

Selain Syahbandar membantu pelaksanaan pencarian dan penyelamatan di pelabuhan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Kelembagaan Syahbandar terdiri atas: 1. Kepala Syahbandar; 2. Unsur Kelaiklautan Kapal; 3. Unsur Kepelautan Dan Laik Layar; Dan 4. Unsur Ketertiban Dan Patroli. 3.8.2. Kegiatan Pengusahaan di Pelabuhan Kegiatan pengusahaan di pelabuhan terdiri atas: a. Penyediaan dan/atau pelayanan jasa kapal, penumpang, dan barang; Penyediaan dan/atau pelayanan jasa kapal, penumpang, dan barang terdiri atas: 1. Penyediaan Dan/Atau Pelayanan Jasa Dermaga Untuk Bertambat; 2. Penyediaan Dan/Atau Pelayanan Pengisian Bahan Bakar Dan Pelayanan Air Bersih; 3. Penyediaan Dan/Atau Pelayanan Fasilitas Naik Turun Penumpang Dan/Atau Kendaraan; 4. Penyediaan Dan/Atau Pelayanan Jasa Dermaga Untuk Pelaksanaan Kegiatan Bongkar Muat Barang Dan Peti Kemas; 5. Penyediaan Dan/Atau Pelayanan Jasa Gudang Dan 6. Tempat Penimbunan Barang, Alat Bongkar Muat, Serta Peralatan Pelabuhan; 7. Penyediaan Dan/Atau Pelayanan Jasa Terminal Peti Kemas, Curah Cair, Curah Kering, Dan Ro-Ro; 8. Penyediaan Dan/Atau Pelayanan Jasa Bongkar Muat Barang; 9. Penyediaan Dan/Atau Pelayanan Pusat Distribusi Dan Konsolidasi Barang; Dan/Atau
Bab 3 Metodologi Pekerjaan | Hal | 22

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

10. Penyediaan Dan/Atau Pelayanan Jasa Penundaan Kapal. b. Jasa terkait dengan kepelabuhanan. Penyediaan dan/atau pelayanan jasa terkait dengan kepelabuhanan meliputi: 1. Penyediaan fasilitas penampungan limbah; 2. Penyediaan depo peti kemas; 3. Penyediaan pergudangan; 4. Jasa pembersihan dan pemeliharaan gedung kantor; 5. Instalasi air bersih dan listrik; 6. Pelayanan pengisian air tawar dan minyak; 7. Penyediaan perkantoran untuk kepentingan pengguna jasa pelabuhan; 8. Penyediaan fasilitas gudang pendingin; 9. Perawatan dan perbaikan kapal; 10. Pengemasan dan pelabelan; 11. Fumigasi dan pembersihan/perbaikan kontainer; 12. Angkutan umum dari dan ke pelabuhan; 13. Tempat tunggu kendaraan bermotor; 14. Kegiatan industri tertentu; 15. Kegiatan perdagangan; 16. Kegiatan penyediaan tempat bermain dan rekreasi; 17. Jasa periklanan; dan/atau 18. Perhotelan, restoran, pariwisata, pos dan telekomunikasi.

Bab 3 Metodologi Pekerjaan | Hal | 23

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

3.8.2.3. Badan Usaha Pelabuhan Badan Usaha Pelabuhan dapat melakukan kegiatan pengusahaan pada 1 (satu) atau beberapa terminal dalam 1 (satu) pelabuhan. Badan Usaha Pelabuhan dalam melakukan kegiatan usahanya wajib memiliki izin usaha yang diberikan oleh: 1. Menteri Untuk Badan Usaha Pelabuhan Di Pelabuhan Utama Dan Pelabuhan Pengumpul; 2. Gubernur Untuk Badan Usaha Pelabuhan Di Pelabuhan Pengumpan Regional; Dan 3. Bupati/Walikota Untuk Badan Usaha Pelabuhan Di Pelabuhan Pengumpan Lokal. Izin usaha Badan Usaha Pelabuhan diberikan setelah memenuhi persyaratan: 1. Memiliki Nomor Pokok Wajib Pajak; 2. Berbentuk Badan Usaha Milik Negara, Badan Usaha Milik Daerah, Atau Perseroan Terbatas Yang Khusus Didirikan Di Bidang Kepelabuhanan; 3. Memiliki Akte Pendirian Perusahaan; Dan 4. Memiliki Keterangan Domisili Perusahaan. Penetapan Badan Usaha Pelabuhan yang ditunjuk untuk melakukan kegiatan pengusahaan di pelabuhan pada pelabuhan yang berubah statusnya dari pelabuhan yang belum diusahakan secara komersial menjadi pelabuhan yang diusahakan secara komersial dilakukan melalui pemberian konsesi dari Otoritas Pelabuhan. Dalam melakukan kegiatan pengusahaan di pelabuhan, Badan Usaha Pelabuhan wajib: 1. Menyediakan dan memelihara kelayakan fasilitas pelabuhan; 2. Memberikan pelayanan kepada pengguna jasa pelabuhan sesuai dengan standar pelayanan yang ditetapkan oleh pemerintah; 3. Menjaga keamanan, keselamatan, dan ketertiban pada terminal dan fasilitas pelabuhan yang dioperasikan;

Bab 3 Metodologi Pekerjaan | Hal | 24

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

4. Ikut menjaga keselamatan, keamanan, dan ketertiban yang menyangkut angkutan di perairan; 5. Memelihara kelestarian lingkungan; 6. Memenuhi kewajiban sesuai dengan konsesi dalam perjanjian; dan 7. Mematuhi ketentuan peraturan perundang-undangan, baik secara nasional maupun internasional.

3.9. Produk Keluaran Pekerjaan


Produk keluaran pekerjaan adalah sebagai berikut ; 1. Kajian/telaahan kelayakan teknis, ekonomis, dan administratif; 2. Desain tata letak terminal barang dan penumpang yang paling optimal dari beberapa alternatif perencanaan terminal barang dan penumpang di pelabuhan Tanjung Geliga di Senggarang, sehingga diharapkan akan diperoleh desain tata letak yang paling menguntungkan; 3. Peta GIS tata batas dengan referensi patok terkalibrasi di lapangan sebagai bahan pembebasan lahan sesuai peraturan yang berlaku; 4. Dokumen tender bagi pembangunan Pelabuhan Tanjung Geliga; 5. KLHS sesuai peraturan yang berlaku;

3.10. Data Data yang dibutuhkan


Data-data yang dibutuhkan untuk setiap keluaran pekerjaan adalah seperti yang ada di tabel berikut ini; Tabel 3. 2. Data, Sumber dan Status Yang Dibutuhkan No 1 Keluaran Pekerjaan Kajian Kelayakan Teknis Data 1. Data Topografi 2. Data Iklim Sumber Data BPS Kota, Pengukuran BPS Kota, Status Perlu dilengkapi Perlu

Bab 3 Metodologi Pekerjaan | Hal | 25

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

No

Keluaran Pekerjaan

Data 3. Data Hidrografi 4. Jenis tanah/geologi 5. Kemampuan Tanah 6. Survey pengukuran hidrografi (pasang surut, arus dan angin) 7. Survey Batimetri (tinggi gelombang) 8. Survey Topografi 9. Tata Ruang meliputi RTRW Provinsi 10. Tata Ruang Kota Tanjungpinang 11. Tata Ruang Pulau Bintan 12. Tata Ruang Kawasan BBK 13. Kependudukan, Sosial, Ekonomi Kawasan 14. Kinerja Pelabuhan lainnya di sekitar Pelabuhan Tanjung Geliga

Sumber Data Pengukuran BPS Kota, Pengukuran BPS Kota, Pengukuran BPS Kota, Pengukuran Pengukuran lapangan Pengukuran lapangan Pengukuran lapangan Bappeda Provinsi Bappeda Kota Bappeda Kabupaten Bappeda, Kementerian PU BPS, Bappeda BPS, Bappeda, Dishub Provinsi, Dishub Kota Tim Konsultan

Status dilengkapi Perlu dilengkapi Perlu dilengkapi Perlu dilengkapi Perlu dilengkapi Perlu dilengkapi Perlu dilengkapi Lengkap Lengkap Lengkap Lengkap

Perlu dilengkapi Lengkap

Kelayakan Ekonomi

1. Analisis PBP

Perlu dilengkapi

Bab 3 Metodologi Pekerjaan | Hal | 26

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

No

Keluaran Pekerjaan

Data 2. Analisis ARR 3. NPV, BCR dan IRR

Sumber Data Tim Konsultan Tim Konsultan Tim Konsultan

Status Perlu dilengkapi Perlu dilengkapi Perlu dilengkapi

Kelayakan administrative/Kelemba gaan

1. Otoritas dan Unit Penyelenggaraan Pelabuhan berdasarkan PP 61 Tahun 2009

4 5 6

Peta GIS KLHS Dokumen Tender (KAK, RAB, BQ, Gambar Kerja)

Pengukuran Lapangan Kajian dan Analisis Kajian dan Analisis

Tim Konsultan Tim Konsultan Tim Konsultan

Perlu dilengkapi Perlu dilengkapi Perlu dilengkapi

Bab 3 Metodologi Pekerjaan | Hal | 27

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

Bab 4 Jadwal Rencana Kerja dan Tenaga Ahli


4.1. Jadwal Rencana Kerja Rencana kerja konsultan akan mengikuti sesuai dengan kerangka acuan pekerjaan yang telah didapat dari panitia lelang, lebih detail dapat dilihat pada tabel dibawah ini. Tabel 4. 1. Rencana Kerja No
1

Uraian
2

1
3

Bulan Ke 2 3
4 5

4
6

Ket
7

1 2 3 4 5 6

Persiapan Pengumpulan Data dan Informasi Kajian Data dan Analisis Penyusunan DED Rapat di Tanjung Pinang Pemasukan Laporan Pendahuluan Antara Draf Akhir Akhir

Sumber: Konsultan, 2013

4.2. Tenaga Ahli


Tenaga ahli yang terlibat adalah tenaga ahli yang telah berpengalaman dalam pelaksanaan pekerjaan yang sama. Total orang/bulan yang terlibat adalah 35 orang/Bulan. Lebih rinci dapat dilihat pada tabel dibawah ini. Tabel 4. 2. Tugas dan Tanggungjawab Tenaga Ahli No Jabatan 1 Team Leader (Ahli Teknik Sipil) Tugas dan Tanggung-jawab Lama Penugasan dan 4 kepada

Memimpin bertanggungjawab perusahaan. Bertanggungjawab terhadap kesempurnaan materi hingga

Bab 4 Jadwal Rencana Kerja dan Tenaga Ahli | Hal | 1

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

No

Jabatan

Tugas dan Tanggung-jawab layak untuk di masukkan kedalam peraturan menteri perhubungan. Memimpin jalannya survey dan keabsahan data lapangan. Menyiapkan laporan pendahuluan, antara, draf akhir dan akhir. Menyampaikan kemajuan pekerjaan sesuai dengan kontrak kerja. Bertanggungjawab terhadap keabsahan dan kajian peraturan perundangan yang berlaku terhadap lokasi pelabuhan yang ada. Menjaga konsistensi penyusunan laporan dalam upaya menselaraskan dengan pedoman penyusunan masterplan pelabuhan. Bertanggungjawa terhadap keahliannya. Bertanggungjawab terhadap kajian wilayah baik dari sisi nasional, regional dan lokal. Memberikan rekomendasi sesuai dengan keahliannya. Bertanggungjawab terhadap seluruh peta dan kegiatan survey dilapangan. Bertanggungjawab terhadap penyiapan peta. Bertanggungjawab terhadap kajian investasi pelabuhan Bertanggungjawab terhadap hasil analisis dan proyeksi investasi pelabuhan Membantu para ahli professional dalam melaksanakan tugas dan tanggungjawab Membantu para ahli dalam pelaksanaan tugas dilapangan Bertanggungjawa terhadap hasil penggunaan alat survey untuk dapat dikaji dan dianalisis oleh

Lama Penugasan

Ahli Kepelabuhanan

3 Ahli Perencanaan Wilayah dan Kota 4 Ahli GIS 5 Ahli Ekonomi

4 4 4

6 7 8

Asisten Teknis Asisten Lapangan Surveyor (2 orang)

Bab 4 Jadwal Rencana Kerja dan Tenaga Ahli | Hal | 2

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

No

Jabatan

Tugas dan Tanggung-jawab ahli profesional Bertanggungjawab terhadap hasil lapangan dan gambar lapangan serta rencana gambar kerja Bertanggungjawab terhadap keseluruhan gambar pelabuhan baik itu 3D maupun 2D. Bertanggungjawab terhadap proses administrasi proyek dan pemenuhan kebutuhan data sekunder dan primer.

Lama Penugasan 4

CAD Operator

10 Staff Administrasi
Sumber: Konsultan, 2013

Bab 4 Jadwal Rencana Kerja dan Tenaga Ahli | Hal | 3

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

Bab 5 Penutup
Demikianlah Laporan Pendahuluan Penyusunan Study dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga, Senggarang, Kota Tanjug Pinang ini dibuat. Sesuai dengan amanat Peraturan Presiden No 87 Tahun 2011 dan turunan dari Keputusan Menteri Perhubungan Republik Indonesia No 414 Tahun 2013 tentang Rencana Induk Pelabuhan Nasional, diharapkan pengembangan dan peningkatan pelabuhan Tanjung Geliga dapat segera dilaksanakan untuk mewujudkan misi dan misi serta amanat Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2000 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2000 tentang Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas menjadi Undang-Undang, butir (c) menimbang yaitu suatu daerah perdagangan dan pelabuhan bebas dapat mendorong kegiatan lalu lintas perdagangan internasional yang mendatangkan devisa bagi Negara serta dapat memberi pengaruh dan manfaat besar bagi Indonesia, untuk dapat membuka lapangan kerja seluas-luasnya, meningkatkan kepariwisataan dan penanaman modal baik asing maupun dalam negeri. Masukan dan saran terhadap laporan pendahuluan ini dapat disampaikan kepada : Satuan Kerja Dewan Kawasan Batam / Bintan / Karimun PPK / BP Tanjung Pinang Sekretariat Panitia Pengadaan Barang/Jasa Badan Pengusahaan Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Bintan wilayah Tanjungpinang Jalan H. Agus Salim No 2B, Tanjungpinang

Dan atau kepada Konsultan Pelaksana: Alamat email : yfarmon@gmail.com, tiar.poerba@gmail.com

Bab 4 Jadwal Rencana Kerja dan Tenaga Ahli | Hal | 1

Laporan Pendahuluan
Penyusunan Study Dan DED Pelabuhan Multifungsi Tanjung Geliga Senggarang, Kota Tanjungpinang

Bab 4 Jadwal Rencana Kerja dan Tenaga Ahli | Hal | 1

Anda mungkin juga menyukai