Anda di halaman 1dari 21

ANALISIS AKTIVITAS OPERASI

Oleh : Musdalifah Azis, SE, M.Si (Dosen Fakultas Ekonomi Universitas Mulawarman Samarinda)

A. PENDAHULUAN

Bab ini memperluas analisis kita pada aktivitas operasi. Kita akan menganalisis pengukuran akrual pendapatan maupun beban untuk menentukan laba bersih. Pembahasan ditekankan pada pemahaman metode pengakuan pendapatan dan beban. Interpretasi laporan rugi-laba Juga akan dibahas dan komponennya untuk analisis keuangan.

B. LATAR BELAKANG Laba merupakan selisih pendapatan dan keuntungan setelah dikurangi beban dan kerugian. Laba merupakan salah satu pengukuran aktivitas operasi dan dihitung berdasarkan dasar akuntansi akrual. Kita akan menganalisis laba dan komponennya untuk menilai kinerja perusahaan dan risiko yang dihadapinya, dan untuk memprediksi jumlah, saat, dan ketidakpastian arus kas masa depan. Isi dan urutan pembahasan pada bab ini adalah sebagai berikut : Analisis Aktivitas Operasi

Pengukuran Laba

Pos yang tidak berulang Pos luar biasa Pos penghentian segmen Perubahan akuntansi Pos khusus

Pengakuan pendapatan

Beban tangguhan

Kompensasi untuk karyawan Tinjauan Opsi saham Analisis

Bunga dan pajak

Konsep Pengukuran Alternatif Analisis

Panduan Ketidakpasti an Analisis

Litbang Software Industri pertambang an Lainnya

Akuntansi Pengungka pan Analisis

C. PEMBAHASAN 1. Pengukuran Laba 1.1 Konsep Laba merupakan ringkasan hasil aktivitas operasi usaha yang dinyatakan dalam istilah keuangan. Laba merupakan pengukuran atas perubahan kekayaan pemegang saham (perubahan nilai) maupun merupakan estimasi laba masa depan. Pemahaman dua peranan laba ini penting untuk analisis laporan keuangan yaitu : Laba Ekonomi dan Laba Akuntansi, yang akan diuraikan sebagai berikut : Konsep Laba Ekonomi Laba ekonomi biasanya merupakan arus kas ditambah dengan perubahan nilai wajar aktiva. Berdasarkan definisi ini, laba mencakup baik komponen yang sudah direalisasi (arus kas) maupun yang belum (laba atau rugi kepemilikan). Konsep laba ini mirip dengan pengukuran tingkat pengembalian suatu efek (surat berharga atau sekuritas) atau portofolio efek yaitu, tingkat pengembalian mencakup baik dividen maupun apresiasi modal. Laba ekonomi merupakan indikator dasar kinerja perusahaan mengukur dampak keuangan seluruh kejadian pada suatu periode komprehensif. Laba ekonomi mencakup baik komponen berulang maupun tak berulang, dan karenanya tidak terlalu bermanfaat untuk meramalkan potensi laba masa depan Laba permanen merupakan rata-rata laba stabil yang ditaksir dapat diperoleh

perusahaan sepanjang umur, berbeda dengan laba ekonomi, yang mengukur perubahan nilai perusahaan, laba permanen merupakan proporsi langsung dari nilai perusahaan. Umumnya, untuk perusahaan yang masih berlangsung, nilai perusahaan dapat dicerminkan dengan membagi laba permanen dengan biaya modal.
3

$ Million

Permanent Income Economic Income 1

0 1 5 9 13 17 21 25 29 33 37 41 45 49
Years

Konsep Laba Akuntansi Laba akuntansi diukur berdasarkan konsep akuntansi akrual. Meskipun laba akuntansi mencakup baik aspek laba ekonomi maupun laba permanen, namun laba ini bukan merupakan pengukuran laba secara langsung. Laba akuntansi merupakan produk lingkup pelaporan keuangan yang melibatkan standar akuntansi, mekanisme pengaturan, dan insentif manajer.

1.2 Mengukur Laba Akuntansi Laba akuntansi ditentukan dengan mengakui pendapatan dan biaya terkait. Pendapatan Dan Keuntungan Pendapatan merupakan arus masuk yang diperoleh atau arus kas masuk yang akan diperoleh yang berasal dari aktivitas usaha perusahaan yang masih berlangsung. Keuntungan merupakan arus masuk yang diperoleh atau arus kas masuk yang akan diperoleh yang berasal dari transaksi dan kejadian yang tidak terkait dengan aktivitas usaha perusahaan yang masih berlangsung. Beban Dan Kerugian Beban merupakan arus keluar yang terjadi atau arus keluar yang akan terjadi, atau alokasi arus kas keluar masa lampau yang berasal dari aktivitas usaha perusahaan yang masih berlangsung. Kerugian merupakan penurunan aktiva bersih perusahaan yang berasal dari aktivitas sampingan atau insidental perusahaan. Akuntansi beban dan kerugian sering kali melibatkan penilaian jumlah dan waktu alokasi atas periode pelaporan. Dan arus kas keluar untuk biaya atau kerugian tidak selalu harus terjadi bersamaan saat pengakuan biaya dan kerugian tersebut.

1.3 Alternatif Analisis Laba dapat diklasifikasikan berdasarkan dua dimensi utama yaitu : Laba Berulang Dan Tidak Berulang Laba berulang dan tidak berulang perlu diidentifikasi dalam menentukan komponen laba permanen dan sementara. Laporan laba rugi biasanya menyajikan tiga alternatif pengukuran laba , yaitu : a) Laba bersih, dianggap sebagai pengukuran laba baris terbawah, meskipun kenyataannya bukan. b) Pendapatan komprehensif, mencerminkan hampir seluruh perubahan pada ekuitas yang tidak berasal dari aktivitas pemilik. Ia merupakan perkiraan akuntan atas laba ekonomi. c) Laba Intermediasi atau laba yang masih berlangsung, merupakan suatu pengukur yang tidak mencakup pos luar biasa, dampak kumulatif perubahan akuntansi, dan dampak penghentian operasi. d) Laba Inti, merupakan pengukuran yang mengeluarkan semua pos yang tidak berulang yang dilaporkan dalam baris terpisah pada laporan keuangan. Pengukuran laba yang benar terkait dalam dua hal, antara lain : (a) Ditetapkan berdasarkan tujuan analisis, laba memiliki dua peranan penting yang berbeda dan tidak mungkin diterapkan pada saat yang bersamaan, seperti: untuk mengukur perubahan bersih pada ekuitas dan untuk memberikan estimasi kekuatan laba yang berkelanjutan. (b) Laba akuntansi berasal hanya dari memasukkan, atau mengeluarkan, pos tertentu.Hal ini berarti pengukuran ini tetap merupakan pengukuran laba akuntansi dan terkait dengan distorsi akuntansi. Laba Operasi Dan Non Operasi Laba operasi merupakan suatu pengukuran laba perusahaan yang berasal dari aktivitas operasi yang masih berlangsung, terdapat tiga aspek penting, yaitu : (a) Laba operasi terkait hanya dengan laba yang berasal dari aktivitas operasi.

(b) Laba operasi terpusat pada laba perusahaan secara keseluruhan dan bukan hanya untuk pemegang ekuitas. (c) Laba operasi terkait hanya dengan aktivitas usaha yang masih berlangsung. Laba nonoperasional mencakup seluruh komponen laba yang tidak tercakup dalam laba operasi. Memisahkan komponen yang terkait dengan aktivitas keuangan dengan komponen yang terkait dengan operasi yang dihentikan sering kali berguna saat menganalisis laba nonoperasi. Pendapatan Komprehensif Pendapatan komprehensif dihitung dengan menyesuaikan laba bersih dengan pos kelebihan kotor, yang jika digabung akan menjadi pendapatan komprehensif. Penghitungan pendapatan komprehensif dari suatu perusahaan Laba Bersih Pendapatan Komprehensif lainnya +/- Keuntungan/kerugian kepemilikan efek yang belum direalisasi +/- Penyesuaian translasi valuta asing +/- Penyesuaian tambahan kewajiban pension minimum +/- Keuntungan/kerugian kepemilikan instrumen derivatif yang belum direalisasi pendapatan komprehensif

Pendapatan komprehensif mencakup, yaitu : (a) Surplus bersih, mencerminkan semua perubahan ekuitas pemegang saham yang berasal dari sumber selain transaksi pemilik. (b) Surplus kotor, terjadinya penyesuaian ekuitas.

2. Pos Yang Tidak Berulang 2.1 Pos Luar Biasa

Pos luar biasa dapat dibedakan dari sifat tidak biasa dan jarang terjadinya. Sebagian besar pos luar biasa terkait dengan keuntungan dan kerugian dari pelunasan awal utang. Kedua sifat pos luar biasa dapat dijelaskan sebagai berikut :

(a) Bersifat tidak biasa, suatu kejadian atau transaksi yang sangat tidak normal dan tidak terkait, atau hanya terkait secara kebetulan dengan aktivitas biasa dan umum dilakukan perusahaan. (b) Tidak sering terjadi, suatu kejadian atau transaksi yang sewajarnya tidak diharapkan terjadi pada masa depan yang dekat. Tampilan grafik di bawah memperlihatkan frekuensi dan besaran pos luar biasa. Dapat dilihat bahwa proporsi perusahaan yang melaporkan pos luar biasanya umumnya kurang dari 8%. Pos luar biasa jika ada, biasanya bernilai kurang dari 3% atas penjualan. Proporsi pos luar biasa negatif dan positif hampir sama.
Frequency of Extraordinary Items

Proportion of Companies Reporting

0.14 0.12 0.1 0.08 0.06 0.04 0.02 0 83 84 85 86 87 88 89 90 91 92 93 94 95 96 97 98 99 00 01 Year

Positive Negative Total

Magnitude of Extraordinary Items


Absolute magnitude as a percent of Sales
6.00% 5.00% 4.00% 3.00% 2.00% 1.00% 0.00% 83 84 85 86 87 88 89 90 91 92 93 94 95 96 97 98 99 00 01 Year Positive Negative Total

Akuntansi Pos Luar Biasa Pos luar biasa dilaporkan pada baris terpisah, setelah pajak, pada laporan keuangan setelah laba usaha yang masih berlangsung. Saat suatu perusahaan melaporkan pos luar biasa, laba usaha yang masih berlangsung dinamakan laba sebelum pos luar biasa. Pos yang sifatnya hanya tidak biasa atau jarang terjadi (tetapi tidak keduanya) tidak dapat digolongkan sebagai pos luar biasa.

Analisis Pos Luar Biasa Pos luar biasa sifatnya tidak berulang, karenanya akan dikeluarkan dari laba saat menghitung laba permanen, perbandinngan antar waktu atau antar perusahaan. Pos luar biasa seringkali terkait dengan operasi. Namun pos ini berbeda dengan pendapatan atau beban operasi normal karena sifatnya yang tidak berulang.

2.2 Pos Penghentian Segmen Operasi Yang Dihentikan Perusahaan kadangkala melepas suatu divisi atau lini produk. Saat pelepasan yang terkait dengan segmen usaha yang bisa diidentifikasi secara terpisah ini terjadi, diperlukan perlakuan akuntansi khusus pada laporan laba rugi.
Frequency of Discontinued Operations

Proportion of Companies Reporting

0.1 0.08 0.06 0.04 0.02 0 83 84 85 86 87 88 89 90 91 92 93 94 95 96 97 98 99 00 01 Year Positive Negative Total

Magnitude of Discontinued Operations


Absolute magnitude as a percent of Sales
6.00% 5.00% 4.00% 3.00% 2.00% 1.00% 0.00% 83 84 85 86 87 88 89 90 91 92 93 94 95 96 97 98 99 00 01 Year Positive Negative Total

Tampilan grafik menunjukkan besaran dan frekuensi penghentian operasi selama dua dekade terakhir. Sepanjang pertengahan tahun 1990-an, kurang lebih 2% perusahaan publik melaporkan penghentian operasi pada laporan laba rugi mereka. Sejak saat itu, frekuensi pos ini meningkat secara signifikan menjadi sekitar 8% pada tahun 2001.

Begitu juga, besaran pelepsan segmen usaha sebagai persentase dari penjualan secara wajar tetap sekitar 2% dari penjualan, tetapi saat ini telah berlipat dua pada dekade terakhir. Akuntansi Operasi Yang Dihentikan Untuk dapat diklasifikasikan sebagai operasi yang dihentikan, aktiva dan aktivitas usaha dari segmen yang dihentikan harus dapat dipisahkan dengan jelas (baik secara fisik maupun operasional) dari aktiva dan aktivitas usaha entitas yang lainnya. Akuntansi dan pelaporan usaha yang dihentikan memiliki dua sisi, yaitu : (a) Laporan keuangan tahun berjalan dan dua tahun sebelumnya dinyatakan kembali setelah mengeluarkan dampak operasi yang dihentikan dari pos yang berada sebelum laba yang masih berlangsung. (b) Keuntungan atau kerugian terkait dengan penghentian usaha dilaporkan secara terpisah, setelah dikurang pajak dan dikeluarkan dari laba usaha yang masih berlangsung. Perusahaan melaporkan keuntungan atau kerugian penghentian usaha (untuk tahun berjalan dan dua tahun sebelumnya) dalam dua kategori, yaitu : (a) Laba atau rugi operasi segmen yang dihentikan hingga manajemen menentukan tanggal penghentian, dan (b) Laba atau rugi pelepasan, termasuk laba atau rugi operasi selama periode antara. Analisis Operasi Yang Dihentikan Penyesuaian bersifat langsung dalam menganalisis operasi yang dihentikan untuk tahun berjalan maupun untuk dua tahun sebelumnya.karena perusahaan diwajibkan menyajikan kembali laporan laba rugi dan melaporkan laba atau rugi operasi yang dihentikan secara terpisah.

2.3 Perubahan Akuntansi

Perusahaan dapat mengubah metode akuntansi dan asumsi yang mendasari laporan keuangan karena beberapa alasan, yaitu :

(a) Adanya standar akuntansi baru. (b) Untuk dapat mencerminkan aktivitas atau kondisi usaha yang berubah dengan lebih baik. (c) Untuk mempercantik laporan keuangan, terutama melakukan manajemen laba. Melaporkan Perubahan Akuntansi Standar akuntansi membedakan empat bentuk perubahan akuntansi, yaitu : (a) Perubahan prinsip akuntansi Perubahan prinsip akuntansi terjadi saat perusahaan berpindah dari satu prinsip akuntansi yang berlaku umum ke prinsip akuntansi yang berlaku umum lainnya. (b) Perubahan estimasi akuntansi Akuntansi akrual membutuhkan estimasi beberapa hal seperti masa manfaat aktiva, biaya garansi, keusangan persediaan, asumsi pensiun, dan piutang tak tertagih. (c) Perubahan entitas pelapor Perubahan entitas pelaporan berasal dari berbagai cara termasuk : publikasi awal laporan keuangan konsolidasi, dan perubahan kebijakan konsolidasi terkait anak perusahaan. (d) Koreksi kesalahan Kesalahan pada laporan keuangan dapat berasal dari kesalahan aritmetika, kesalahan aplikasi prinsip akuntansi, atau kesalahan pengungkapan informasi. Analisis Perubahan Akuntansi Ada beberapa hal yang harus dipertimbangkan saat menganalisis perubahan akuntansi, yaitu : (a) Perubahan akuntansi adalah kosmetik dan tidak memiliki konsekuensi arus kas baik saat ini maupun masa depan. (b) Perubahan dapat mencerminkan realita ekonomi. (c) Perubahan akuntansi biasanya termotivasi oleh manajemen laba sehingga terkadang terjadi manipulasi laba..

(d) Menilai dampak perubahan akuntansi terhadap perbandingan antar waktu. Artinya memastikan bahwa setiap perbandingan (terutama antarwaktu) dibuat berdasarkan satu set aturan akuntansi yang konsisten. (e) Mengevaluasi dampak perubahan akuntansi baik terhadap laba ekonomi maupun laba permanen.

2.4 Pos Khusus

Pos khusus mengacu pada transaksi dan kejadian yang tidak biasa atau tidak sering terjadi, tetapi bukan keduanya.
Frequency of Special Items

Proportion of Companies Reporting

0.5 0.4 0.3 0.2 0.1 0 83 84 85 86 87 88 89 90 91 92 93 94 95 96 97 98 99 00 01 Year Positive Negative Total

Magnitude of Special Items


Absolute magnitude as a percent of Sales
6.00% 5.00% 4.00% 3.00% 2.00% 1.00% 0.00% 83 84 85 86 87 88 89 90 91 92 93 94 95 96 97 98 99 00 01 Year Positive Negative Total

Tampilan grafik diatas, memperlihatkan bahwa frekuensi dan besarannya semakin meningkat. Frekuensi pos khusus telah meningkat secara drastis, dari hanya 1% perusahaan yang melaporkan pada tahun 1980-an menjadi sekitar 40% perusahaan saat ini.

10

Tampilan grafik diatas memperlihatkan contoh beban khusus yang terjadi hanya satu kali (sekaligus) berdasarkan frekuensi dan nilai uangnya. Beban restrukturalisasi, dan penghapusan aktiva goodwill, persediaan, serta properti, bangunan, dan peralatan merupakan bagian terbesar beban tersebut. Pos khusus merupakan tantangan bagi analis karena beberapa alasan, yaitu : tidak ada panduan GAAP yang jelas mengenai pos khusus, implikasi ekonomi pos khusus seprti beban restrukturisasi sangat rumit, dan banyak pos khusus bersifat opsional sehingga dapat digunakan untuk tujuan manajemen laba. Penurunan Nilai Aktiva Penurunana nilai harus dibedakan baik dari restrukturisasi maupun pelepasan segmen, kedua hal ini berbeda baik dari segi perlakuan akuntansi maupun implikasi ekonominya. Pelepasan segmen usaha diperlakukan sebagai penghentian operasi yang telah dibahas sebelumnya, sementara penurunan nilai aktiva dicatat pada pos khusus. Beban Restrukturisasi Beban restrukturisasi umumnya terkait dengan perubahan utama dalam usaha dan strategi perusahaan. Restrukturisasi seringkali menimbulkan biaya. Divestasi unit usaha seringkali menimbulkan kerugian, permintaan kompensasi karyawan yang diberhentikan, kerugian yang berasal dari penghapusan nilai aktiva dan persediaan, penghentian awal sewa yang mahal, serta investasi dan perbaikan baru yang perlu dibayar. Analisis Pos Khusus Kurangnya panduan dalam menganalisis pos khusus ini menciptakan kesempatan manajemen laba, tantangan lain adalah untuk memahami dasar ekonomi suatu pos khusus, terutama beban restrukturisasi. Sebagian besar beban khusus terdiri atas beban operasi yang seharusnya tercermin pada laba permanen. Pada dasarnya, beban khusus mencerminkan beban masa lalu yang dinyatakan terlalu rendah atau investasi untuk perbaikan profitabilitas masa depan. Fokus utama standar penurunan nilai, SFAS 121, adalah neraca. Karenanya tidak seperti laba yang terdistorsi oleh beban satu kali, beban ini (terutama penurunan nilai

11

persediaan dan aktiva jangka panjang) memperbaiki kemempuan neraca untuk mencerminkan realita usaha dengan melaporkan aktiva hampir sebesar nilai realisasi bersihnya.

3. Pengakuan pendapatan

Penyesuaian analitis kadangkala memodifikasi laba dengan menggunakan informasi pengakuan pendapatan.

3.1 Panduan Pengakuan Pendapatan

Dari perspektif analisis, pengakuan pendapatan akrual yang tidak layak dapat menyebabkan dua hal yang tidak diinginkan, yaitu : (a) Jika perusahaan mengakui pendapatan sebelumnya atau terlambat, maka pendapatan akan diakui pada periode yang salah. (b) Jika perusahaan mengakui pendapatan sebelumnya adanya kepastian realisasi yang layak, maka pendapatan dapat diakui pada satu periode dan kemudian dibatalkan atau dibalik pada periode lain maka laba periode pertama dinyatakan terlalu tinggi dan periode berikutnya terlalu rendah.

3.2 Ketidakpastian Penagihan Pendapatan

Perusahaan

menyisihkan

suatu

cadangan

untuk

piutang

tak

tertagihuntuk

mencerminkan ketidakpastian penagihan piutang dari penjualan kredit. Jika tidak terdapat keyakinan yang wajar mengenai ketertagihan piutang, praktik memberikan prosedur umum untuk menangguhkan pengakuan pendapatan hingga kas tertagih. Pengakuan Pendapatan Jika Terdapat Hak Untuk Mengembalikan Jika kondisi tersebut dipenuhi, pendapatan penjualan dan biaya penjualan diakui tetapi dikurangi untuk mencerminkan taksiran pengembalian dan beban terkait; jika tidak dipenuhi, pengakuan pendapatan ditangguhkan.

12

Pendapatan Franchise Standar akuntansi untuk franchisor mewajibkan bahwa pendapatan komisi franchise dari penjualan franchise diakui hanya ketika seluruh jasa yang material dan kondisi yang terkait dengan penjualan sebagian besar telah dilakukan atau dipenuhi oleh franchisor. Perjanjian Pembiayaan Produk Perjanjian pembiayaan produk merupakan perjanjian yang melibatkan transfer atau perolehan persediaan oleh sponsor yang (meskipun seringkali menyerupai penjualan pendapatan) secara substansi yang merupakan perangkat pembiayaan persediaan. Pendapatan Kontrak Berdasarkan metode akuntansi presentase penyekesaian yang digunakan untuk kontrak jangka panjang, penjualan dan laba kotor diakui saat pekerjaan dilakukan berdasarkan hubungan antara biaya akrual yang terjadi dengan taksiran biaya penyelesaian total. Penjualan dan laba kotor disesuaikan secara prospektif berdasarkan revisi estimasi biaya kontrak total dan nilai kontrak. Taksiran kerugian dicatat saat dapat diidentifikasi. Klaim kepada pelanggan diakui sebagai pendapatan saat klaim dibayar. Jumlah piutang yang masih belum dibayar setelah satu tahun tidak signifikan.

3.3 Implikasi Pengakuan Pendapatan Terhadap Analisis Laporan Keuangan

Pengakuan pendapatan merupakan titik kritis penentuan laba, maka harus ada metode yang memastikan bahwa metode tersebut mencerminkan realita ekonomi secara layak. Mengetahui adanya masalah pengakuan pendapatan, SEC menyatakan pendapat bahwa adanya ketidakpastian signifikan terkait dengan kemampuan penjual untuk merealisasikan pembayaran yang tidak tunai yang berasal dari transaksi yang seringkali terjadi jika pembeli memiliki modal sedikit, atau banyak kewajiban, atau jika aktiva pembeli sebagian besar berasal dari penjual. Karakteristik ini menimbulkan kerugian apakah pendapatan layak diakui.

13

4. Beban tangguhan

Beban tangguhan merupakan biaya yang telah terjadi yang ditangguhkan karena diharapkan manfaatnya dapat dirasakan pada periode masa depan. Motivasi untuk menangguhkan biaya adalah agar dapat mengaitkan biaya dengan manfaat yang diharapkan. Motivasi ini mendasari kapitalisasi seluruh aktiva jangka panjang.

4.1 Litbang

Aktivitas penelitian dapat bertujuan untuk menemukan sesuatu, dan aktivitas pengembangan sebenarnya merupakan bagian dari penelitian. Aktivitas penelitian dan pengembangan tidak termasuk perubahan operasi saat ini yang rutin dan berkala, penelitian pasar, dan aktivitas pengujian. Akuntansi Penelitian dan Pengembangan Karakteristik aktivitas litbang menimbulkan kesulitan dalam akuntansi, maka adanya kewajiban perusahaan untuk membebankan biaya litbang saat terjadi. Hanya biaya material, peralatan, dan fasilitas yang memiliki kegunaan alternatif di masa depan (pada proyek litbang atau yang lainnya) yang dikapitalisasi sebagai aktiva berwujud. Analisis Penelitian dan Pengembangan Apa yang dapat kita asumsikan dengan aman adalah membebankan pengeluaran litbang menghasilkan neraca yang lebih konservatif. Kemungkinan hanya ada sedikit kejutan tidak enak dari aktivitas litbang yang dilakukan dengan perlakuan akuntansi saat ini. Namun analisis kita harus menyadari bahwa dengan kurangnya informasi mengenai potensi manfaat, kita juga tidak menyadari akan poteni kerugian yang memaksa perusahaan untuk menghabiskan banyak dana pada proyek litbang yang sangat menjanjikan namun kegagalannya tidak terelakkan.

14

4.2 Software

Pengembangan software komputer merupakan aktivitas khusus yang tidak sesuai dengan pengeluaran aktivitas litbang yang biasa. Pengembangan software untuk tujuan pemasaran merupakan aktivitas saat ini yang mengarah pada pendapatan saat ini dan masa depan. software untuk distribusi merupakan persediaan dan dibebankan terhadap pendapatan sebagai harga pokok penjualan.

4.3 Industri pertambangan Biaya Eksplorasi Dan Pengembangan Pada Industri Ekstraktif Risiko pada indutri ekstraktif terkait dengan ketidakpastian, dan untuk penentuan laba, ketidakpastian menimbulkan masalah pengukuran dan pengakuan. Masalahnya adalah apakah biaya eksplorasi dan pengembangan secara layak ditaksir akan tertutup oleh penjualan sumber daya alam, akan dibebankan saat terjadi atau dikapitalisasi dan diamortisasi sepanjang taksiran masa manfaat masa depan. Akuntansi Industri Ekstraktif FASB menyarankan akuntansi succesful efforts untuk perusahaan minyak dan gas alam. Perlakuan ini mengarahkan bahwa biaya eksplorasi dikapitalisasi saat terjadi sampai jumlah maksimum tertentu. Jumlah ini ditentukan oleh nilai sekarang cadangan perusahaan. Baik perusahaan publik atau perusahaan lain diwajibkan untuk mengungkapkan metode akuntansi untuk biaya yang berasal dari aktivitas penghasil minyak dan gas dan cara disposisi kapitalisasi biaya tersebut. Implikasi Analisis Industri Ekstraktif Dua metode yang biasa digunakan, dan variasi pada metode ini, dapat secara signifikan menghasilkan hasil berbeda, antara lain : akuntansi succesful effort, mewajibkan hubungan langsung antara biaya yang terjadi dengan cadangan khusus yang

15

ditemukan sebelum biaya eksplorasi dan pengembangan dikapitalisasi, sebaliknya akuntansi full cost memperkenankan perusahaan untuk mengklasifikasikan aktivitas eksplorasi dan pengembangan yang tidak berhasil sebagai aktiva.

4.4 Beban Tangguhan Lainnya

Perusahaan seringkali mengapitalisasi biaya awal sebagai beban tangguhan dan diamortisasi sepanjang suatu taksiran masa manfaat masa depan. Terdapat perbedaan manfaat menangguhkan biaya awal dan relokasi pada praktiknya. Karena beban tangguhan seringkali mewakili manfaat tak berwujud masa depan, maka sifatnya serupa dengan aktiva tak berwujud

5. Kompensasi untuk karyawan 5.1 Tinjauan Atas Kompensasi Tambahan Untuk Karyawan

Tekanan sosial, kompetisi, dan langkanya karyawan yang berbakat telah menimbulkan kompensasi tambahan untuk karyawan selain gaji. Beban yang dapat diidentifikasi ini tidak menimbulkan masalah pengakuan akuntansi dan akrual. Kompensasi tambahan lain, karena sifatnya yang dapat berubah atau kontinjen, tidak dapat sesuai dengan pengakuan akuntansi penuh atau tepat waktu. Beberapa dari kompensasi tambahan beserta akuntansinya dijelaskan berikut : (a) Kontrak kompensasi tangguhan Merupakan perjanjian untuk membayar karyawan masa depan, beberapa dengan syarat tertentu. Akuntansi umumnya mewajibkan bahwa paling tidak nilai sekarang kompensasi tangguhan ini diakui secara sistematis dan rasional sepanjang periode karyawan bekerja dimulai dari penandatanganan kontrak. (b) Hak apresiasi saham Merupakan hak atas sejumlah tertentu saham yang diberikan kepada karyawan. Akuntansi memberikan metode untuk mengalokasi beban sepanjang periode pemberian jasa perubahan harga pasar dari satu periode ke periode lain tercermin sebagai penyesuaian beban kompensasi.

16

(c) Kompensasi saham junior Memberikan karyawan hak untuk membeli saham jenis tertentu pada harga pasar (yang ditentukan oleh apraisal independen) yang lebih rendah dari harga saham perusahaan karena tidak memiliki hak suara, dividen, atau hak likuidasi.

5.2 Opsi Saham Kompensasi Karyawan Berbasis Saham Kompensasi karyawan berbasis saham atau kadang kala disebut hak saham karyawan, merupakan bentuk kompensasi insentif yang paling terkenal, ada banyak alasan, yaitu : (a) Untuk meningkatkan kinerja dengan memberikan karyawan kepemilikan pada perusahaan dan karenanya menyatukan insentif karyawan dan perusahaan. (b) Sarana untuk menarik karyawan yang berbakat dan giat berusaha. (c) Memberikan kompensasi kepada karyawan tanpa perlu mencatat biaya. (d) Merupakan bentuk kompensasi karyawan, namun tidak memiliki dampak langsung terhadap arus kas. Karakteristik Kompensasi Berbasis Saham Kompensasi karyawan berbasis saham merupakan perjanjian kesempatan yang diberikan suatu perusahaan kepada karyawannya bahwa karyawan dapat membeli sejumlah tertentusaham perusahaan pada harga tertentu atau setelah melewati suatu tanggal tertentu di masa depan. Dasar Ekonomis Kompensasi Karyawan Berbasis Saham Manfaat maupun biaya kompensasi karyawan berbasis saham, antara lain : (a) Manfaat kompensasi karyawan berbasis saham Adalah potensi kenaikan nilai perusahaan yang berasal dari dampak insentif terhadap perilaku karyawan. (b) Biaya kompensasi karyawan berbasis saham Terletak pada potensi dampak ilusinya. Yaitu, saat eksekusi, kompensasi karyawan berbasis saham memindahkan kekayaan dari pemegang saham kepada karyawan dengan mendilusi kepemilikian pemegang saham sekarang dalam perusahaan.

17

Akuntansi dan Pelaporan Kompensasi Karyawan Berbasis Saham Terdapat dua masalah akuntansi utama yang terkait dengan kompensasi karyawan berbasis saham kompensasi karyawan berbasis saham yaitu : (a) Dilusi laba per saham (b) Pengakuan biaya kompensasi karyawan berbasis saham

5.3 Analisis Kompensasi Karyawan Berbasis Saham Biaya kompensasi karyawan berbasis saham merupakan biaya sesungguhnya, namun laba akuntansi tidak mengakui biaya ini (ingat rekomendasi SFAS 123, namun tidak mewajibkan, pengakuan amortisasi biaya opsi pada laba akuntansi). Secara khusus, pengakuan dampak kompensasi karyawan berbasis saham mengurangi laba Pfizer sekitar 7%. Empat hal yang perlu diperhatikan, yaitu : (a) Meskipun dampak persentase tidak besar, jumlah absolutnya cukup besar. (b) Laba proforma tidak mencerminkan dampak kompensasi karyawan berbasis saham secara keseluruhan, karena biaya opsi sebelum tahun 1995 diabaikan. (c) Penting untuk memahami dampak yang tersembunyi kompensasi karyawan berbasis saham yaitu dampak permanen yang ditaksir akan berlanjut terus. (d) Banyak perusahaan dan industri lain yang terkena dampak yang lebih besar dibandingkan dengan Pfizzer.

6. Bunga dan pajak 6.1 Biaya Bunga

Bunga merupakan kompensasi atas penggunaan uang. Bunga merupakan kelebihan kas yang dibayar atau ditagih atas jumlah uang (pokok) yang dipinjam atau dipinjamkan. Bunga ditentukan oleh berbagai faktor, dan faktor terpenting adalah risiko kredit (utang tak dapat dibayar) dari peminjam. Beban bunga ditentukan oleh tingkat bunga, pokok pinjaman, dan jangka waktu.

18

Penghitungan Bunga Beban bunga perusahaan merupakan tingkat nominal yang dibayarkan untuk pendanaan melalui utang termasuk, pada kasus obligasi, amortisasi diskon atau premium. Beban yang terkait dengan akun utang yang diamortisasi sepanjang masa pengeluaran utang, akan menambah biaya bunga efektif. Kapitalisasi Bunga Kapitalisasi bunga diwajibkan sebagai bagian dari biaya aktiva yang dibangun atau diproduksi oleh perusahaan untuk digunakan sendiri (termasuk biaya yang dibangun atau diproduksi oleh perusahaan pihak lain dengan pembayaran dimuka atau berkala). Tujuan kapitalisasi bunga adalah untuk : (a) Mengukur biaya akuisisi aktiva dengan lebih akurat, dan (b) Mengamortisasi biaya akuisis terhadap pendapatan yang diperoleh dari aktiva tersebut. Menganalisis Bunga Penghitungan laba per saham dilusian menggunakan jumlah saham yang beredar pada kondisi terjadi konvensi utang yang dapat dikonversi. Efek ini memberikan beban tambahan pada tingkat bunga melalui dilusi laba per saham. Bunga mencerminkan biaya periode dan tidak perlu dikapitalisasi, akuntansi kapitalisasi bunga masih belum jelas, sehingga mengarah pada keragaman dalam praktik.

6.2 Pajak Penghasilan Akuntansi Pajak Penghasilan Akuntansi dan standar pelaporan pajak penghasilan mewajibkan pendekatan aktiva dan kewajiban. Terutama pajak tangguhan ditentukan terpisah untuk setiap komponen pembayar pajak (satu entitas individu atau satu kelompok entitas yang dikonsolidasi untuk kepentingan pajak) untuk setiap wilayah pajak. Cadangan penilaian harus cukup untuk mengurangi aktiva pajak tangguhan hingga sebesar jumlah yang mungkin direalisasi. Aktiva pajak tangguhan dan kewajiban pajak

19

tangguhan disesuaikan terhadap efek perubahan tarif pajak dan perubahan hukum. Efek ini tercermin pada laba dari operasi yang masih berlangsung pada periode tersebut. Pengungkapan Pajak Penghasilan Perusahaan memberikan ringkasan komponen kewajiban dan aktiva pajak tangguhannya. Aktiva pajak tangguhan berasal dari beban akrual pada laporan laba rugi yang belum dibayar dan karenanya bukan merupakan pengurang pajak. Analisis Pajak Penghasilan Analisis kita harus memahami hubungan antara laba sebelum pajak dengan beban pajak penghasilan. Aktiva pajak tangguhan ini akan dikurangi dengan penyisihan penilaian sejauh kemungkinan terjadi realisasi sebagian atau seluruh pengurangan pajak terutang (atas penghasilan kena pajak) selama periode terbawa kedepan. Meskipun terdapat perbedaan alokasi pajak, akuntansi menghasilkan akrual pajak yang lebih wajar dan, karenanya angka yang lebih wajar. Alokasi pajak antar periode juga baik ditinjau dari perspektif analis. Yaitu, aktiva yang pengurang pajak masa depannya dikurangi tidak lebih berharga daari aktiva yang memiliki pengurang pajak yang lebih besar. Kelemahan alokasi pajak antarperiode adalah tidak adanya pengakuan nilai sekarang kewajiban atau hilangnya manfaat pada masa depan. Pengungkapan pajak penghasilan memberikan penjelasan mengapa tingkat beban pajak efektif berbeda dengan tarif pajak wajib. Ini merupakan sarana penting dalam menganalisis apakah manfaat pajak saat ini atau biaya tambahan yang dikenakan pada perusahaan yang ditaksir akan berlanjut.

D. KESIMPULAN

Bab ini terpusat pada analisis aktiva operasional dan laba. Kami telah membahas konsep dan pengukuran laba serta perbedaannya dengan arus kas. Kami juga telah menganalisis pengukran akrual untuk menghitung laba bersih, yang ditekankan pada pemahaman metode pengakuan atas pendapatan maupun beban. Kami pun telah menganalisis dan melakukan beberapa penyelesaian atas laporan laba rugi serta

20

komponennya, termasuk pos yang tidak berulang seperti beban restrukturisasi, penurunan nilai aktiva, dan opsi saham karyawan. Kita pun membahas keterkaitan dengan biaya bunga yang terjadi yang disebabkan oleh pendanaan melalui utang termasuk, pada kasus obligasi, amortisasi diskon atau premium. Dan terdapat suatu pendapat bahwa bunga mencerminkan biaya periode dan tidak perlu dikapitalisasi, akuntansi kapitalisasi bunga masih belum jelas, sehingga mengarah pada keragaman dalam praktik. Kita pun membahas dampak yang terjadi pada perusahaan yang memberikan ringkasan komponen kewajiban dan aktiva pajak tangguhannya serta adanya pengungkapan pajak penghasilan yang memberikan penjelasan mengapa tingkat beban pajak efektif berbeda dengan tarif pajak wajib.

E. DAFTAR PUSTAKA John J.Wild, K.R. Subramanyam, Robert F.Halsey, Analisis Laporan Keuangan, edisi 8 bahasa indonesia, buku satu, penerbit salemba empat, Jakarta, 2005.

21