Anda di halaman 1dari 4

MENULIS NOTULA RAPAT

1. 2. 3. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13.

A. DIAN BAHASA: MENULIS NOTULA RAPAT Rapat merupakan peristiwa penting dalam organisasi. Oleh karena itu, peristiwa tersebut perlu dibuat dokumentasi secara tertulis yang disebut notula. Notula (KBBI: Notulen Notula) adalah catatan hasil rapat atau diskusi mulai dari awal sampai akhir secara lengkap sampai pada keputusan-keputusan. Jadi, setiap selesai melaksanakan rapat atau diskusi, sekretaris menyusun laporan yang disampaikan kepada pihak-pihak lain yang terkait, misalnya pejabat, penyandang dana, atau sponsor. Notula rapat merupakan dokumen autentik yang penting dari pelaksanaan rapat atau diskusi. Oleh karena itu, notula rapat harus ditulis dengan menggunakan ragam bahasa baku. Kata dan kalimat yang dipilih dalam notula harus baku, singkat, isinya jelas dan padat, tetapi lengkap. Orang yang menulis notula disebut notulis. Notulis harus mampu mendengar, mengutip atau meringkas, mencatat pokok-pokok pembicaraan dari peserta rapat. Dengan demikian, catatan yang dibuat akan bersifat objektif. Diusahakan orang yang dijadikan notulis adalah orang yang paham mengenai hal-hal yang dibicarakan dalam rapat. Notulis harus dapat menulis hal-hal yang dianggap penting dan harus dapat mengikhtisarkan pembicaraan seseorang yang panjang menjadi ringkas. Selain itu, notulis harus mampu bekerja dengan cepat dan rapi. Fungsi notula rapat adalah sebagai berikut. Dokumen autentik jalannya rapat. Sebagai sumber informasi. Alat bukti pelaksanaan rapat. Unsur-unsur yang terdapat dalam notula rapat adalah sebagai berikut. Nama instansi atau lembaga yang menyelenggarakan rapat (identitas). Judul atau tema rapat. Sifat rapat: rapat rutin, rapat istimewa, rapat berkala, dan sebagainya. Tujuan rapat. Hari dan tanggal pelaksanaan rapat. Waktu (pukul) diselenggarakannya rapat. Tempat diselenggarakannya rapat. Nama dan jabatan pemimpin rapat. Nama dan jabatan notulis rapat. Daftar hadir peserta (dalam lampiran). Susunan acara rapat. Jalannya rapat. Tanda tangan pemimpin rapat, notulis, dan pejabat yang mengesahkan. Pada dasarnya tidak ada format notula rapat yang baku. Namun, notula rapat harus lengkap dan dikemukakan dengan menggunakan bahasa Indonesia yang baku dan memperhatikan kelaziman penggunaan format tertentu. B. LATIHAN KOMPETENSI SISWA Latihan 1 Bacalah model penyusunan notula rapat berikut ini!

Jln. Sidobali 1 Muja-muju Telepon (0274) 513493 Fax (0274) 580207 Yogyakarta

PEMERINTAH KOTA YOGYAKARTA DINAS PENDIDIKAN SMA NEGERI 8 YOGYAKARTA

NOTULA RAPAT SEKOLAH MENENGAH ATAS NEGERI 8 YOGYAKARTA A. Sifat rapat : Rapat dinas :Menjelaskan peranan sekolah dalam mewujudkan masa depan bangsa. C. Hari dan tanggal pelaksanaan rapat : Kamis, 05 Desember 2012 D. Pukul : 08.00 s.d. 10.00 WIB E. Tempat diselenggarakannya rapat : Ruang AVA SMAN 8 YOGYAKARTA F. Nama dan jabatan pemimpin rapat : Mulyati, M. Hum. (Wakasek ur. kurikulum) G. Nama dan jabatan notulis rapat : Hermanto, M.Hum. (Guru) H. Daftar hadir peserta : (Dalam lampiran) I. Susunan acara rapat : Pembukaan Penjelasan pokok masalah Diskusi (pembahasan dan usul/ saran/ pendapat) Acara lain-lain Kesimpulan Penutup Doa J. Jalannya rapat Pembukaan Rapat dimulai pukul 08.00 dengan bacaan salam oleh Mulyati, M.Hum. Penjelasan pokok masalah Bapak Drs. Munjid Nur Alamsyah, M.M. selaku kepala sekolah mengucapkan salam dan terima kasih kepada guru-guru yang telah datang. Kepala sekolah menyatakan bahwa rapat ini sangat penting karena beliau akan menjelaskan peranan sekolah dalam mewujudkan masa depan bangsa. Oleh karena itu, program inti tahunan sekolah, kegiatan awal semester, dan pembagian tugas guru harus mengacu pada misi peranan sekolah dalam mewujudkan masa depan bangsa. Lebih lanjut kepala sekolah menjelaskan sebagai berikut. Program inti, yakni program tahunan sekolah adalah melaksanakan kurikulum baru secara optimal untuk meningkatkan proses dan hasil pembelajaran siswa. Kegiatan awal semester, misalnya membuat persiapan mengajar yang baik bagi setiap guru dikembangkan bersama forum MGMP. Pembagian tugas guru sedapat mungkin mendapat beban yang relatif sama. Apabila jam mengajarnya tidak terlalu banyak, guru tersebut akan diberi tugas tambahan yang relevan. Kepala sekolah sangat menekankan setiap guru bekerja dengan sebaik-baiknya, berdiskusi apabila ada masalah, dan berkonsultasi dengan kepala sekolah. Diskusi (pembahasan dan usul/ saran/ pendapat) Bapak/ Ibu guru yang mengajukan usul Dra. Sri Wahyuni

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 1. 2.

a. b. c. d. 3. a. 1.

Dra. Sri Wahyuni mengusulkan agar forum diskusi mingguan guru dihidupkan kembali karena forum tersebut sangat bermanfaat. 2. Aloysius Raharja, S. Pd. Aloysius Raharja, S. Pd. menyatakan bahwa bagaimana kalau siswa ikut dilibatkan dalam perencanaan pembelajaran di setiap awal semester. Dengan demikian, siswa diharapkan lebih merasa memiliki semangat dalam mengikuti pelajaran. 3. Drs. Dwi Kusmargono Drs. Dwi Kusmargono mengusulkan agar program budaya membaca-berpikir-meneliti-menulisdiadakan di sekolah. Program itu akan berdampak positif terhadap pembelajaran dan guru-guru bertanggung jawab mengoordinasikan program tersebut. b. Tanggapan Drs. Munjid Nur Alamsyah, M. M. (Kepala sekolah) Drs. Munjid Nur Alamsyah, M. M. memberikan tanggapan terhadap berbagai usul Bapak/ Ibu guru sebagai berikut. Semua usul yang disampaikan akan ditanggapi satu per satu. Usul yang diajukan oleh Dra. Sri Wahyuni disetujui kepala sekolah dan akan diadakan setiap hari Sabtu setelah pelajaran terakhir. Usul yang disampaikan oleh Aloysius Raharja, S. Pd. juga menarik dan akan ditindaklanjuti. Dengan demikian, akan diadakan rapat dua minggu lagi dengan agenda membahas hal tersebut bersama siswa. Usul Drs. Dwi Kusmargono sangat disetujui oleh kepala sekolah dan Drs. Bambang Widodo ditugaskan untuk mengembangkan program tersebut. Acara lain-lain Acara lain-lain tidak ada. Kesimpulan Sebelum rapat ditutup, pemimpin rapat membacakan keputusan rapat (kesimpulan) sebagai berikut. Diskusi mingguan guru dihidupkan kembali setiap hari Sabtu setelah pelajaran terakhir. Siswa dilibatkan dalam penyusunan program pembelajaran dan sifatnya tidak wajib. Program budaya membaca-berpikir-meneliti-menulis menjadi program penting di sekolah. Penutup Rapat ditutup pukul 10.00 WIB dengan bacaan salam oleh Mulayati, M.Hum. Doa Pembacaan doa dilakukan oleh Solihin, S. Ag.

1. 2. 3. 4. 4. 5. a. b. c. 6. 7.

Pemimpin Rapat

05 November 2012 Notulis Rapat

Mulyati, M.Hum. NIP 12345678910 Mengesahkan, Kepala SMAN 8 YOGYAKARTA

Hermanto, M.Hum. NIP 111213141516

Drs. Munjid Nur Alamsyah, M. M. NIP 171819202122

Latihan 2

Susunlah sebuah notula dengan keterangan-keterangan yang tersedia di bawah ini! (Anda dapat menambahkan keterangan lain yang diperlukan). 1. Penyelenggara rapat adalah seksi pengembangan karya ilmiah remaja (KIR) DExpert SMAN 8 YOGYAKARTA. 2. Tujuan penyelenggaraan rapat adalah persiapan kegiatan lomba karya ilmiah antarkelas dan pemilihan tokoh pelajar penulis karya ilmiah. 3. Hal-hal yang dibicarakan dalam rapat adalah sebagai berikut. a. Pembentukan panitia

b. c.

Penetapan jadwal kerja

Persiapan lomba meliputi penetapan topik, peserta, jadwal pengumpulan karya ilmiah, juri, dan pengumuman hasil lomba. Persiapan pemilihan penulis karya ilmiah meliputi penetapan kriteria calon, cara penjaringan calon, juri, penilaian, dan pengumuman hasil lomba.

d.

Latihan 3 Tukarkan pekerjaan Anda dengan teman lalu berikan penilaian sesuai dengan tabel di bawah ini! Nama siswa yang diperiksa/ Kelas/ No. Absen : Nama siswa yang memeriksa/ Kelas/ No. Absen : No. 1. 2. 3. Unsur yang diperiksa Kesesuaian isi notula dengan isi tugas Kebakuan bahasa Kelengkapan unsur notula Jumlah Keterangan: Skor: 3 = sangat sesuai 2 = sesuai 1 = kurang sesuai 0 = tidak sesuai Skor 3 2 1 0 Jumlah

Nilai = Jumlah scor + 1

NILAI CATATAN GURU KOGNITIF PSIKOMOTOR AFEKTIF

TANDA TANGAN GURU ORANG TUA

Anda mungkin juga menyukai