Anda di halaman 1dari 7

Praktikum Kation Golongan 1

BAB II PRAKTIKUM REAKSI PENGANALAN KATION GOLONGAN I I. TUJUAN a. Mahasiswa mengenal reaksi reaksi identifikasi kation-kation golongan I zat organic. b. Mahasiswa dapat menjelaskan perubahan-perubahan yang terjadi dalam setiap reaksi identifikasi kation golongan I. c. Mahasiswa dapat menuliskan persamaan-persamaan reaksi yang terjadi. II. DASAR TEORI Kation golongan pertama, membentuk klorida-klorida yang tak larut. Namun, timbel klorida sedikit larut dalam air, dan karena itu tumbel tak pernahmengendap dengan sempurna bila ditambahkan asam klorida encer kepada suatu cuplikan, ion timbel yang tersisa itu, diendapkan secara kuantitatif dengan hydrogen sulfide dalam suasana asam bersama-sama kation golongan kedua. Nitrat dari kation-kation ini sangat mudah larut. Diantara larut jauh lebih banyak. Kelarutan merkurium (I) sulfat terletak diantara kedua zat diatas. Bromide dan iodide juga tidak larut, sedangkan pengendapan timbel halide tidak sempurna dan endapan itu mudah sekali melarut dalam air panas. Sulfide tidak larut. Asetat-asetat lebih mudah larut, meskipun perak asetat bisa mengendap dari larutan yang agak pekat. Hidroksida dan karbonat akan diendapkan dengan reagensia yang jumlahnya ekuivalen, tetapi kalau reagensia

berlebihan, ia dapat bertindak dengan bermacam-macam cara. Juga ada perbedaan dalam sifat zat ini terhadap ammonia. Contoh reaksi dari ion timbel (II) dengan asam klorida encer, akan menghasilkan endapan putih : Pb2+ + 2Cl PbCl2

Endapan larutan dalam air panas, tetapi memisah lagi sebagai kristal-kristal yang panjang seperti jarum setengah dingin. Ia juga larut dalam klorida pekat. Di mana terbentuk ion tetrakloroplumbat(II). PbCl2 a) Kation golongan I Terdiri dari timbel(II), merkurium(I), dan perak(I). Kation golongan I membentuk klorida-klorida yang tak larut. Namun timbel klorida sedikit larut dalam air, dan karena itu timbel tidak pernah mengendap dengan sempurna bila ditambahkan asam klorida encer. (Vogel, I, hal. 206) 1) Reaksi-reaksi dari ion perak(I). Asam klorida encer (atau klorida-klorida yang larut): endapan putih perak klorida + 2CL[PbCl4]2-

Penyinaran dengan cahaya matahari atau ultraviolet menguraikan endapan perak klorida yang menjadi abu-abu atau hitam karena terbentuknya logam perak.

Endapan ditambah dengan air panas, maka endapan tidak larut dalam air panas.

(Vogel, I, hal. 218)

2) Reaksi dari ion merkuro (

Asam klorida encer atau klorida-klorida yang larut: endapan putih merkurium(I) klorida (kalomel)

(Vogel, I, hal. 213) 3) Reaksi dari ion timbel(II) Asam klorida encer (klorida yang larut): endapan putih dalam larutan yang dingin dan tak terlalu encer.

Endapan larut dalam air panas, tetapi memisah lagi sebagian kristal yang panjang seperti jarum setengah dingin. (Vogel, I, hal. 207)

pembahasan Argentum (Ag+) 1. Larutan Ag NO3 + HCl Pada reaksi pengenalan argentum ( Ag+) digunakan larutan AgNO3 yang direaksikan dengan larutan HCl, Endapan yang terbentuk adalah Endapan putih AgCl. Denganreaksi : Ag+ + ClAgCl

Saat endapan direaksikan dengan matahari endapan berubah warna menjadi ungu Denganreaksi : 2AgCl
(uv)

2Ag+ + Cl-

Kemudian jika AgCl

ditambahkan larutan ammonia, maka akan

dihasilkan ion kompleks dan diendapkan dari AgCl larut dalam larutan ammonia dari reaksi tersebut. AgCl + 2 NH3Ag(NH3)2+ + Cl-

Dimana Ag(NH3)2 merupakan fitrat dari penambahan larutan ammonia kedalam endapan dari AgCl. Jika fitrat tersebut di asamkan dengan sam nitrat (HNO3) maka kesetimbangan pada reaksi penambahan larutan ammonia akan kembali lagi. ( Ag(NH3)2 )+ + Cl- +2H+ Dan akankembalilagikelarutanAgCl 2. Larutan AgNO3 + KI Argentium direaksikan dengan KI yang terjadi adalah endapan kuning. Denganreaksi : AgNO3 + KI saat endapan AgI + KNO3 direaksikan air panas tidak terjadi AgCl + 2NH4+

perubahan,tetapidireaksikandenganKI berlebihanendapanlarut. 3. Larutan AgNO3 + NaOH Argentium dengan NaOH yang terjadi adalah endapan coklat. Denganreaksi : AgNO3 + NaOH AgOH + NaNO3

saat ditambah NaOH berlebih,tidak ada perubahan. 4. Larutan AgNO3 + K2CrO4 Argentum direaksikan K2CrO4 endapan yang terbentuk berwarnakuning. Denganreaksi :

AgNO3 + K2CrO4Ag2CrO4 Dan endapan direaksikan dengan asam cuka tidak ada perubahan. Saat ditambahkan HNO3 endapan menjadi endapan kuning. Saat ditambah ammonia yang terjadi berupa endapankuning. Merkuro (Hg2+) 1. Larutan Hg2(NO3)2 + larutanHCl Reaksi dengan HCl tidakadaperubahan yang terjadi. Denganreaksi : Hg2(NO3)2 + HClHgCl + HNO3 Jika HgCl ditambahkan dengan air panas,maka HgCltidak akan mengalami perubahankemudian bila HgClditambahkan dengan larutan ammonia maka jugatidakakanmenghasilkanperubahan 2. Larutan Hg2(NO3)2 + larutanK2CrO4 Hg2(NO3)2direaksikan dengab K2CrO4 yang terjadi endapan berwarna merah bata Denganreaksi: Hg2(NO3)2 + K2CrO4HgCrO4+ 2KNO3 3. Larutan Hg2(NO3)2 + larutan KI Hg direaksikan dengan KI yang terjadi endapan berwarna kuning. Denganreaksi : Hg2(NO3)2 + KI Hg2I2+ 2KNO3

Saat endapan direaksikan dengan air panas larutan menjadi bening dan terdapat sedikit endapan kuning. Saat endapan dengan KI berlebih tidak ada perubahan. 4. Larutan Hg2(NO3)2 + larutanNaOH Hg direaksikan dengan NaOH dan ditambah NaOH berlebih yang

terjadi berupa larutanmenjadikeruh. 5. Larutan Hg2(NO3)2 + larutan NH3 Hg direaksikan dengan NH3 yang terjadi berupa endapan kuning. Denganreaksi : Hg2(NO3)2 + NH3 TimbalHitam (Pb2+) 1. Larutan PbNO3 + LarutanHCl Pb direaksikan dengan HCl tidak ada perubahan. Saat endapan di panaskan kemudian didinginkan, endapan ditambah HCl pekat, endapan ditambah larutan CH3COOH NH4, semuanya tidak ada perubahan. 2. Lar. (CH3COO)2Pb + lar. KI Pb direaksikan dengan larutan KI terjadi endapan menjadi kuning. Kemudian endapan dibagi 2. Saat endapan dipanaskan kemudian didinginkan yang terjadi adalah endapan menjadi larut. Saat endapan ditambah latutan KI berlebihan tidak ada perubahan. 3. Lar. (CH3COO)2Pb + lar. NaOH bertetes-tetes, lalu berlebihan.Pb direaksikan dengan lautan NaOH bertetes-tetes, laluberlebihan yang terjadi adalah larutan tersebut menjadi keruh. 4. Lar. (CH3COO)2Pb + lar. K2CrO7
Pb direaksikan dengan lar. K2CrO7 yang terjadi adalah terbentuknya endapan berwarna kuning.

Hg(OH)2 + NH4(NO3)2

5. Lar. (CH3COO)2Pb + H2SO4 encer Pb direaksikan dengan H2SO4 encer yang terjadi adalah larutannya menjadi keruh. V. SIMPULAN DAN SARAN

1. Simpulan a. Reaksi-reaksi identifikasi kation campuran antara sampel dan reagen menghasilkan suatu analisis. b. Perubahan-perubahan yang terjadi dalam setiap reaksi identifikasi kation dapat berupa endapan. c. Persamaan-persamaan reaksi anion harus sesuai agar menghasilkan analisis yang sesuai. 2. Saran a. Sebaiknya dalam mengambil volume sampel dan reagen yang akan dicampur harus teliti dan tepat. b. Amati baik-baik perubahan yang terjadi setiap tetes reagen yang dicampurkan ke sampel. DAFTAR PUSTAKA Tim dosen praktikum kimia analisa.2010.Buku Petunjuk Praktikum Kimia Analisa 2010.Teknik Kimia FT UNNES.Semarang Vogel.1990.BUKU TEKS ANALISIS ANORGANIK KUALITATIF MAKRO DAN SEMIMIKRO.Bagian I.Kalman Media Pusaka.Jakarta. Tim dosen kimia dasar.Kimia Dasar II.FMIPA

UNNES.Semarang