Anda di halaman 1dari 9

CARA BUAT NC FILE PLAT BENDING:

1. Lakukan print dari shop drawing dengan type file DWG/DXF. 2. Buka file DWG/DXF --> Bentangkan file DWG/DXF sesuai dengan jarak dari tampak samping, beserta sudutnya. Seperti gambar 1

Gambar 1 : Bentangan Plat Beserta Ordinat

3. Setelah Anda Atur beserta ordinatnya--> Lakukan Save file dengan type DXF. 4. Buat file baru pada Tekla --> maka akan ada permintaan lokasi penyimpanan file dimana yang Anda inginkan --> OK. 5. Maka akan ditampilkan view berupa grid beserta box --> lakukan klik kiri maka akan ditampilkan dialog box view properties seperti gambar 2

Gambar 2 : View Properties

Gambar 3 : Grid

6. Atur posisi View type pada wire frame serta Angle Plane beserta View Depthnya nilainya sesuaikan kebutuhan Modify Apply OK. 7. Lakukan klik kiri pada grid untuk menampilkan dialog box grid. Seperti gambar 3, atur nilainya sesuai yang Anda inginkan lakukan modify OK. 8. Lakukan klik kanan pada drawing area untuk menampilkan beberapa perintah, seperti gambar 4 Pilih Fit Work Area maka tampilan dari grid serta area akan sesuai dengan nilai yang telah Anda atur, Lihat gambar 5.

Gambar 4 : Fit Work Area

Gambar 5 : Tampilan Grid dan Area setelah dilakukan Fit Work Area

9. Lakukan Impor file pilih menu bar File Import DWG/DXF maka akan ditampilkan dialog box import DWG/DXF seperti gambar 6 lakukan browser untuk mencari dimana lokasi file DXF yang akan dijadikan NC File aktifkan Use 2D Import pilih tombol Import untuk melakukan import file.

Gambar 6 : Dialog Box Import DWG/DXF

10. Setelah Anda memilih tombol Import maka akan ditampilkan garis Constraction Line sesuai Ordinat Mal Gusset yang telah Anda import dari AutoCAD seperti gambar 7 dibawah ini.

Gambar 7 : Tampilan Ordinat Mal Gusset setelah di Import.

11. Pilih perintah Icon seperti gambar 8 klik kiri 2x maka akan ditampilkan dialog box Contour Plate Properties seperti gambar 9.

Gambar 8 : Perintah Icon Contour Plate

Gambar 10 : Dialog Box Select Material

Gambar 9 : Dialog Box Contour Plate Properties

12. Untuk pengaturan dialog box Contour Plate Anda bisa menyesuaikan dengan data yang ada, terutama tebal plate (pada kolom Profile) serta jenis material yang akan digunakan. Untuk memilih material Anda bisa memilih tombol Select maka akan ditampilkan dialog box select material seperti gambar 10 diatas. 13. Seandainya jenis material yang diperlukan tidak ada pada dialog box Select Material maka Anda bisa memilih perintah pada menu bar File Catalog Material Modify. Seperti gambar 11.

Gambar 11 : Menu Bar Modify Material

14. Setelah Anda memilih perintah modify maka akan ditampilkan dialog box Modify Material Catalog seperti gambar 12. lakukan klik kanan didalam dialog box untuk melakukan copy material yang telah ada rubah nama material yang telah Anda copy sesuai material yang akan digunakan. Lihat gambar 12.

Gambar 12 : Modify Material Catalog

15. Setelah Anda merubah nama Grade dari material pada kolom Selected grade pilih tombol OK. Untuk menyepakatinya. 16. Setelah melakukan modify material, Anda bisa melakukan perubahan material yang telah digunakan sebelumnya.( lihat gambar 9 diatas). 17. Buat Plate dengan acuan construction line hasil Import dari file DXF ( lihat gambar 7). 18. Untuk membuat hole dari plate yang telah Anda buat, Anda bisa memanfaatkan perintah untuk membuat baut ( Create Bolts ). Untuk perintah create bolts Anda bisa memilihnya pada Icon seperti gambar 13.

Gambar 13 : Icon Create Bolts

19. Lakukan klik kiri 2x untuk memunculkan dialog Bolts Properties seperti yang ditampilkan pada gambar 14. Untuk nilai holenya sesuaikan dengan lubang yang ada ; jika Hole 18 maka Bolts Sizenya 16 begitu juga untuk Hole 22 maka Bolts Size 20.

Gambar 14 : Bolts Properties

Catatan : Ada beberapa point yang perlu Anda perhatikan ketika membuat Hole : 1. Bolts Size 2. Bolt Standard 3. Bolt group, Jika membuat hole lebih dari 1 baik arah Horisontal atau arah Vertikal 20. Setelah Anda mengatur nilai pada Bolt Properties Klik kiri pada plate untuk memilih plate yang akan dihole sampai ada tanda garis tebal merah lihat gambar 15 tekan tombol scroll pada mouse untuk memunculkan titik Osnap Endpoint seperti gambar 16 lakukan klik kiri untuk memilih pusat dari Hole klik kiri kembali pada titik quadran dari lingkaran, maka akan ditampilkan lubang. Lakukan hal yang sama untuk membuat hole yang lainnya. 4. Rotation jika arah Hole sudutnya kurang tepat. 5. Include in bolt assembly pastikan tidak ada yang aktif ( seperti gambar 14 diatas).

Gambar 15 : Pemilihan Plate yang akan dihole

Gambar 16 : Titik Osnap setelah dilakukan klik pada scroll mouse.

21. Lakukan hal yang sama untuk membuat hole yang lainnya. 22. Setelah selesai membuat hole, lakukan numbering dengan melakukan cross cek dengan file Aslinya. Untuk melakukannya buka program Tekla satu lagi open file yang ingin Anda buat NC filenya pilih plate yang Anda buat NC filenya klik kanan pilih Inquare Part untuk menampilkan posisi serta Assembly numberingnya seperti yang bisa dilihat pada gambar 17.

Gambar 17 :Dialog Box Inquare Object

23. Setelah ditampilkan dialog box diatas maka Anda bisa tahu Part position serta Assembly Position buka filenya pilih Plate yang akan dinumbering klik kiri 2x maka akan ditampilkan dialog box Countour Plate Dialog Box seperti gambar 18, yang perlu Anda perhatikan adalah Part Position dimasukkan pada kolom Part sedangkan Assembly position dimasukkan pada Assembly untuk kolom Name pada attributes diberi nama GUSSET. Seperti yang terlihat pada gambar dibawah.

Gambar 18 : Dialog Box Contour Plate Properties

24. Setelah Anda melakukan identifikasi dari masing-masing plate sesuai part position dan assembly position lakukan numbering dengan memilih menu bar Setup Numbering maka akan ditampilkan dialog box seperti gambar 19, silakan diatur sesuai keperluan dengan memilih semua plate Apply OK..

Gambar 19 : Dialog box Numbering setup

25. Kalau Anda selesai melakukan Numbering selanjutnya pilih menu bar Tools Numbering pilih Modify (jika sebelumnya telah dilakukan Numbering terlebih dahulu) kalau Anda memilih Full ( itu dilakukan seandainya sebelumnya belum pernah sama sekali dilakukan Numbering).

Gambar 20 : Menu Bar Numbering

26. Setelah dilakukan Numbering pilih perintah NC File pada menu bar File CNC NC File selanjutnya akan ditampilkan dialog box seperti gambar 21 dibawah ini. Anda tinggal melakukan setting sesuai data yang ada pilih tombol Setup selanjutnya akan ditampilkan dialog box NC File classifier setup seperti gambar 22 (beri nama folder dimana Anda akan menyimpan filenya. isikan pada kolom Unclassifier).

Gambar 21 : Dialog NC files

Gambar 22 : Dialog box NC file classifier setup

27. Setelah Anda berikan nama folder pada kolom Unclassified pilih tombol Create all atau Create selected sesuai dengan pemilihan objek yang telah Anda lakukan .

28. Kalau Anda telah memilih tombol Create all atau create selected secara otomatis NC file akan
dibuat serta posisi filenya sesuai yang Anda isikan pada kolom Unclassifier. Catatan : 1. Untuk membuat NC File plate yang bukan bending atau Profile L Anda bisa langsung membuatnya pada file Tekla pada Modeling. 2. Untuk pengelompokan NC file sebaiknya Anda memilih objeknya sesuai dengan tebal jika itu plate, atau Ukuran profilenya, Anda bisa memanfaat Select filter untuk memilih objek sesuai dengan tebal atau ukuran profile untuk memudahkan pengelompokannya.