Anda di halaman 1dari 3

BIOMEKANIK PERGERAKAN GIGI ORTODONTIK Posted by NoeNgki PrAmeSwaRi Tuesday, December 9 at 8:27 PM Prinsip pergerakan gigi Syarat gigi

dapat digerakkan : 1. Harus ada tempat dimana gigi akan digerakkan 2. Harus ada kekuatan yang optimal dengan arah yang benar dalam menggerakkan gigi 3. Jaringan periodonsium gigi harus baik Syarat ini harus diperhatikan supaya gigi-geligi dalam rahang dapat dirawat dengan baik pada perawatan ortodonsia. Karena tidak sedikit kasus-kasus maloklusi bertambah parah setelah dirawat dengan piranti ortodonsi. Konsep pergerakan Gigi Kekuatan yang diberikan pada mahkota gigi akan menyebabkan gigi akan berubah sedikit letaknya pada soket gigi. Kekuatan yang diberikan itu dapat mengakibatkan daerah tarikan dan tekanan pada gigi. Pada periode tertentu, soket gigi akan berubah dan gigi akan bergerak jauh dari soket gigi Pergerakan Gigi Ortodontik tergantung dari : A. Kekuatan Ortodontik meliputi : 1. Jenis kekuatan 2. Arah dan besaran kekuatan 3. Durasi kekuatan B. Macam-macam Pergerakan Gigi 1. Pergerakan Tipping 2. Pergerakan bodily 3. Pergerakan rotasi 4. Pergerakan intrusi 5. Pergerakan ekstrusi 6. Pergerakan torque Kekuatan yang akan diberikan harus direncanakan dengan benar. Kekuatan yang tidak benar dapat mengakibatkan reaksi-reaksi yang tidak diinginkan. Perencanaan kekuatan harus memperhatikan gigi penjangkar dan kondisi jaringan periodonsium Jenis kekuatan 1. Kekuatan kontinyu. Kekuatan terus menerus. Kekuatan yang kontinyu itu akan berhenti pada periode tertentu. Misal pada ekspansi rahang menggunakan coffin, kawat busur pada piranti ortodonsi cekat 2. kekuatan intermittent. Kekuatan yang berlangsung selama periode singkat. Kekuatan yang intermittent biasanya pada piranti ortodonsia lepasan. Misalnya : sekrup ekspansi Arah dan besaran kekuatan serta durasi kekuatan

Pergerakan tipping dgn akar tunggal dan hialinisasi minimum : 25-40 gram dengan pergerakan paling sedikit 1 mm / bulan Mempunyai nilai ambang - kekuatan di atas nilai ambang - kekuatan dibawah nilai ambang hrs terus menerus Kekuatan hrs cukup kecil spy tdk tjd hialinisasi dlm ligamen periodontal - bodili : distribusi tekanan merata, memungkinkan tidak terjadi hialinisasi - tipping : hialinisasi tjd di alveolar crest (tek maks), normal setelah 2-3 minggu - kekuatan besar : daerah hialinisasi besar, gigi bergerak menjadi gigi goyang, hialinisasi berlanjut, tertundanya pergerakan gigi, kehilangan penjangkaran Kekuatan yang diberikan untuk : - pergerakan tipping : 50-75 gm - pergerakan bodily : 100-150 gm - pergerakan rotasi : 50-75 gm - pergerakan ekstrusi : 50-75 gm - pergerakan intrusi : 15-25 gm - Durasi dari kekuatan adalah lamanya perawatan ortodonsia itu sendiri Pergerakan tipping - yaitu pergerakan gigi condong ke arah mesial, distal, bukal, atau lingual. - Dihasilkan oleh karena pergerakan gigi lewat satu titik kontak antar pegas dengan gigi. - Kekuatan yang diberikan bekerja pada satu titik pada mahkota gigi sehingga gigi akan bergerak miring / tipping dengan perputaran pada fulkrum - pada pergerakan ini apeks akan bergerak kearah berlawanan dengan arah pergerakan mahkota - Biasanya letak titik fulkrum berada 1/3 panjang akar dari apeks (30-40 %) - Sehingga pada pergerakan ini yang dapat dikoreksi adalah kelainan letak gigi versi, pergerakan tidak bisa diharapkan terlalu banyak Pergerakan torque - yaitu pergerakan tipping pada apeks gigi Pergerakan bodily - Gigi digerakkan secara menyeluruh (bodily) - Perlu kekuatan tambahan untuk mengontrol posisi fulkrum Pergerakan intrusi - Pergerakan intrusi merupakan pergerakan gigi menjauhi bidang oklusal - Pergerakan intrusi membutuhkan kontrol kekuatan yang baik

- Pada gigi permanen yang belum tumbuh sempurna, kekuatan yang diberikan terlalu ke oklusal akan menyebabkan pergerakan intrusi - Contohnya adalah peninggian gigit anterior pada kasus gigitan dalam .Insisif RB yang oklusi dg peninggian gigit tsb (tdk tepat tegak lurus) bergerak tiping dan intrusi. Gigi-gigi posterior menjadi tidak kontak. Tujuan peninggian gigit anterior adalah mengurangi tumpang gigit dengan merangsang pertumbuhan gigi2 posterior dg prosesus alveolarisnya ke oklusal

Pergerakan ekstrusi - Pergerakan menggerakkan gigi-gigi kearah oklusal - Pergerakan ini digunakan pada kasus-kasus gigitan terbuka. - Digunakan busur labial yang diletakkan lebih ke cervical supaya mendorong gigi-gigi ke oklusal Pergerakan rotasi - Koreksi gigi rotasi (derotasi) - Menggunakan lebih dari satu macam kekuatan. Misalnya untuk rotasi gigi insisif RB digunakan 2 kekuatan yaitu busur labial pada sisi labial dan pegas Z pada sisi palatal - Alat lepasan digunakan bila rotasi sedikit - Rotasi banyak dengan alat cekat atau kombinasi alat cekat & alat lepas