Anda di halaman 1dari 98

APARTEMEN

(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

BAB I PENDAHULUAN
I.1. Latar Belakang Permasalahan

Gambar 1. Peta Palangkaraya

Kota Palangka Raya adalah ibu Kota Kalimantan Tengah yang pada saat ini merupakan salah satu kota yang sedang berkembang. Diasumsikan bahwa dua puluh tahun ke depan telah menjadi kota besar dan maju yang mampu menyediakan berbagai macam kemudahan dalam kegiatan perekonomian, bisnis, dan jasa yang dengan alasan inilah menjadi sebuah penarik masyarakat desa untuk pindah ke kota sehingga efek samping dari perkembangan urban yang timbul pun akan beraneka ragam. Mulai dari masalah sosial, persaingan dalam mencari pekerjaan untuk sekedar bertahan hidup, kependudukan dan permukiman kumuh di beberapa titik dan lain-lainnya. Selain permasalahan masyarakat pinggiran pemerintah kota

Palangkaraya pun juga harus dapat menampung dan melayani berbagai kebutuhan penduduknya lainnya, salah satunya dengan menyediakan wadah/tempat tinggal baik untuk sementara maupun menetap menunjang dan menampung penduduk atau tenaga kerja, baik yang sifatnya bekerja menetap ataupun sementara. Perkembangan pembangunan yang juga berkembang dengan pesat mengakibatkan lahan-lahan menjadi semakin

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

terbatas sehingga tidak memungkinkan untuk pengembangan suatu komplek perumahan/hunian secara horizontal melainkan pengembangan suatu hunian secara vertikal. Hunian tersebut diperuntukan bagi masyarakat pengusaha maupun para pejabat pemerintah dan mahasiswa yang berasal dari luar Palangka Raya dengan kemampuan ekonomi menengah ke atas. Kebutuhan akan sebuah hunian yang direncanakan adalah Apartemen dalam satu bangunan dimana setiap fungsi bangunan itu saling mendukung dan menunjang. Bangunan ini menjadi bagian penting dalam perkembangan Kota karena letaknya yang strategis, mudah di akses dari segala penjuru kota. Apartemen pada umumnya adalah merupakan bangunan vertikal yang terdiri dari unit-unit hunian dengan fasilitas yang memadai serta memiliki lokasi yang strategis sehingga apartemen merupakan alternatif pilihan yang tepat sebagai tempat tinggal. Menurut penelitian bahwa Kalimantan merupakan tempat yang cocok untuk berbagai pengembangan hal ini dikarenakan luasnya lahan yang ada. Kalimantan Tengah yang memiliki luas 153.800 km2 dan jumlah penduduknya yang telah mencapai 1.719.241 jiwa.(**) Diperkirakan jumlah penduduk kota Palangka Raya 20 tahun yang akan datang adalah sekitar 533,908. Dengan peningkatan jumlah penduduk ratarata 7.2494/tahun. Sedangkan menurut buku pedoman Perencanaan Lingkungan Pemukiman Kota, Direktorat Tata Kota dan Tata Daerah, tahun 1983 dinyatakan bahwa dengan jumlah penduduk sekitar 480.000 sebuah kota sudah layak untuk memiliki sebuah Apartemen. Oleh karena jumlah penduduk kota Palangka Raya pada 20 tahun mendatang sudah melebihi dari 480,000 maka dirasa sangat layak untuk membangun sebuah sarana dan prasarana berupa sebuah Apartemen untuk memenuhi kebutuhan barang bagi masyarakat.

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

I.2. Latar Belakang Desain

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

Salah satu hal mengapa apartemen lebih dipilih untuk dijadikan sebagai tempat tinggal dibandingkan jenis hunian yang lainnya yaitu karena faktor lokasi. Pada umumnya apartemen yang dibangun letaknya dekat dengan pusat kota yang merupakan jantung pertumbuhan bisnis sehingga dekat dengan perkantoran, pusat perbelanjaan, pendidikan, dan hiburan. Selain itu, tinggal di apartemen lebih praktis, dimana penghuni yang tinggal cukup merawat dan menjaga bagian apartemen nya saja karena bagian luar sudah diatur oleh pengelolanya. Begitu juga sistem keamanan yang baik sehingga menjamin keamanan penghuni untuk tinggal lebih nyaman. Konteks nyaman itu sendiri bisa memunculkan berbagai macam persepsi sebab kata nyaman (comfort) sangat erat kaitannya cita rasa individual dalam memaknainya. Palangkaraya memiliki nilai sejarah dan budaya yang kuat, secara lokal maupun nasional. Namun kenyataannya di Palangkaraya sendiri pada umumnya masih jarang terdapat bangunan yang dapat memunculkan bangunan sesuai dengan proses kreativitas seperti di atas. Sedangkan History, historicism, and study of precedent merupakan sebuah jembatan kreativitas dalam dunia arsitektur yang bertujuan untuk memunculkan kembali nilai-nilai sejarah tentang masa lalu, maupun kebudayaan dan diinterpretasikan ke dalam sebuah karya arsitektur yang nantinya akan menjadikan objek tersebut memiliki sebuah nilai identitas tersendiri. Di harapkan apartemen yang akan di rancang ini tidak hanya cukup di nilai dari segi venustas, firmitas, dan utilitas saja tetapi juga bisa memberi stimulan sebuah frame historis terkait pemahaman terhadap sejarah Kalimantan Tengah khususnya Palangkaraya, yang mampu menawarkan pandangan berharga bagi para pengguna apartemen dan bisa memperoleh pengetahuan di masanya. dalam parameter budaya dan filosofis sehingga desain bangunan apartemen itu mampu dikategorikan sebagai petunjuk peradaban

1.3. Rumusan Masalah

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

Dari latar belakang tersebut dapat di tarik sebuah rumusan masalah yaitu Bagaimana merancang sebuah apartemen yang bisa merepresentasikan bangunannya itu sendiri terkait dengan guna sekaligus mampu membentuk sebuah citra yang berangkat dari sebuah kearifan sejarah lokal yang tercermin dari hasil desainnya kelak?

1.4. Tujuan dan Sasaran Tujuan yang ingin di capai adalah: Merencanakan sebuah apartemen terkait citra dan guna, dimana setiap fungsi bangunan itu saling mendukung dan dilengkapi fasilitas penunjang yang baik sehingga dapat dinikmati oleh para pengguna dengan berlandaskan pada proses kreativitas history, historicism, and study of precedent sehingga bisa menjadi sebuah apartemen yang memiliki nilai-nilai history dan mampu menjadi sign dan symbol dari peradaban sejarah masyarakat kota Palangkaraya ke depan. Sedangkan sasarannya adalah: Konsep lokasi Apartemen Konsep pengolahan pencapaian dan sirkulasi. Konsep program ruang Konsep penampilan (fasade) bangunan Konsep utilitas bangunan.

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

1.5. Kerangka Berpikir


TOR APARTEMEN
Latar Belakang Kebutuhan akan hunian vertikal akibat terbatasnya lahan untuk pemenuhan kebutuhan hunian masyarakat kelas menengah ke atas Menghadirkan nilai historis yang berangkat dari sejarah dan mampu mengangkat nilai sejarah tersebut

Rumusan Masalah Bagaimana merancang sebuah apartemen yang bisa merepresentasikan bangunannya itu sendiri terkait dengan guna sekaligus mampu membentuk sebuah citra yang berangkat dari sebuah kearifan sejarah lokal yang tercermin dari hasil desainnya kelak?

Tujuan dan sasaran


DATA PRIMER dan SEKUNDER

Survey dan Observasi Studi literatur

RUANG

ANALISA
KONSEP DESAIN
Penataan dan gubahan massa Perolehan dan gubahan bentuk penataan Fasade penataan sirkulasi tapak penataan ruang luar (lansekap) struktur dan utilitas

SITE

SITE terpilih

Kegiatan/aktivitas Program dan kebutuhan ruang Persyaratan dan organisasi ruang Hubungan ruang Zoning

Tautan lingkungan Keistimewaan tapak Sirkulasi Utilitas Iklim (matahari, hujan, angin) Kebisingan Vegetasi

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

1.6. Sistematika Penulisan BAB I PENDAHULUAN, Bab ini memuat tentang latar belakang permasalahan, latar belakang desain, Rumusan masalah, tujuan dan sasaran, kerangka berpikir, serta sistematika penulisan BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Berisi kajian pustaka tentang tinjauan serta teori yang relevan dengan materi perancangan BAB III STUDI KASUS Berisi studi kasus mengenai lokasi /bangunan yang di tinjau dari materi perancangan.

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


2. APARTEMEN 2.1. Pengertian Apartemen Pengertian apartemen dari berbagai sumber yang dapat dijadikan sebagai acuan adalah sebagai berikut: a. Apartemen adalah tempat tinggal yang terdiri dari kamar duduk, kamar tidur, kamar mandi, dapur dan sebagainya yang berada pada satu lantai bangunan bertingkat. (Sumber: Kamus Bahasa Indonesia Depdikbud, Balai Pustaka. Jakarta. 1990). b. Apartemen adalah suatu ruang atau kumpulan ruang yang dapat digunakan sebagai unit tempat tinggal yang sifatnya dapat digunakan untuk milik sendiri ataupun disewakan (sumber: New International dictionary of the English Language). c. Apartemen adalah suatu bangunan yang terdiri dari satu unit hunian atau rumah tinggal didalamnya yang merupakan suatu kehidupan bersama dalam lingkungan terbatas. Masing-masing unit dapat digunakan secara terpisah. (The American People Encyclopedia. Glolier Incorporated. NY . 1926). d. e. Apartemen adalah gedung yang terbagi dalam kamar-kamar yang disesuaikan dengan unit tempat tinggal. (Lexicon. W. Dictionary). Apartemen adalah Komplek hunian dan bukan rumah tinggal yang berdiri sendiri. (Time Server Standard for Building Type. Joseph De Chiera). f. Apartemen adalah sekelompok unit hunian/tempat tinggal yang disusun secara vertikal, sehingga merupakan suatu blok yang utuh dan berdiri pada bidang tanah. (Direktorat PU dan Cipta Karya). g. Apartemen adalah sebuah kumpulan dari ruang-ruang yang dirancang sebagai tempat tinggal bagi satu orang atau satu keluarga di bangunan yang sama. (Dictionary of Architecture and Construction. Me. Grew Hill Book Company. Cyril M. Haris).

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

Berdasarkan pengertian-pengertian apartemen tersebut diatas maka dapat ditarik kesimpulan tentang pengertian Apartemen yaitu : suatu wadah atau tempat tinggal berupa bangunan bertingkat dalam satu lingkungan yang terbagi lagi dalam bagian kecil yang diarahkan secara fungsional, serta merupakan satuan yang terpisahkan ( hunian / tempat tinggal perorang atau suatu keluarga) yang dilengkapi dengan fasilitas bersama.

2.2. Fungsi Apartemen Hasil Riset Nasional University Of Singapore menunjukan bahwa peminat apartemen menentukan pilihannya mengacu pada banyaknya fasilitas yang tersedia di dalam apartemen tersebut. Selain itu bentuk desain dari bangunan berhubungan dengan kualitas finishing, jumlah atau kapasitas dalam ruangan seperti jumlah tempat tidur, dan macam-macam ruang yang tersedia juga menjadi suatu pertimbangan mengapa orang memilih apartemen. Berdasarkan penelitian yang dilakukan, ada beberapa tujuan mengapa orang memilih apartemen sebagai tempat tinggal, diantaranya : Apartemen identik dengan kemudahan Salah satu alasan mengapa orang memilih untuk tinggal di apartemen adalah tersedianya fasilitas dan prasarana yang memberikan kemudahan-kemudahan bagi penghuni untuk melakukan aktivitas di dalam apartemen tersebut. Disini pihak pengelola menyediakan fasilitasfasilitas seperti : fasilitas olah raga yakni kolam renang, fitness centre yang digunakan tanpa repot-repot memeliharanya; apabila terjadi kerusakan akan segera ditangani misalnya plafon yang rusak, WC/Closet yang tersumbat hingga bola lampu yang mati: selanjutnya juga tersedia receptionist yang akan membantu penghuni apartemen untuk menerima tamu yang diinginkan atau menolak tamu yang tidak dikehendaki; selain itu keamanan dalam tempat hunian ini terjamin

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

selama 24 jam. Kemudahan-kemudahan yang diberikan tidak dapat ditemui di rumah biasa, fasilitas-fasilitas yang disediakan tidak diberikan secara Cuma-Cuma akan tetapi para penyewa apartemen tersebut harus membayar biaya service dan barang yang digunakan kepada pengelola apartemen tersebut.

Apartemen Memberikan Keprivacyan dan Kebebasan Perbedaan apartemen dengan rumah hunian pada umumnya, salah satunya adalah pada komplek perumahan horizontal (rumah hunian) terdapat fungsi-fungsi / organisasi masyarakat baik yang formal maupun non formal seringkali ikut mencampuri kehidupan pribadi, bahkan ada yang sampai melakukan tindakan intervensi. Akan tetapi di dalam apartemen para penghuninya tidak melakukan tindakan yang dapat mengganggu lingkungan atau tetangganya. Pihak pengelola hanya sekedar mengetahui identitas tamu dan siapa yang akan dikunjunginya, apabila tamu tersebut dirasa mengganggu ketenangan penghuni yang lain maka para security yang akan bertindak.

Apartemen adalah Hunian berlokasi strategis. Pada umumnya lokasi yang dipilih untuk membangun suatu apartemen adalah dikarenakan pihak pengelola memberikan kemudahan-kemudahan bagi para penghuninya dalam melakukan aktivitas sehari-harinya. Kemudahan-kemudahan tersebut didukung dengan pemilihan lokasi yang dekat dengan pusat kota, pusat perbelanjaan, pusat hiburan dan rekreasi, pendidikan dan fasilitas kesehatan lainnya.

Apartemen adalah hunian sementara. Apartemen dapat dijadikan sebagai tempat hunian sementara sambil menunggu alternatif lain, misalnya karena masa berlaku untuk

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

kontrakan habis, tinggal untuk sementara sambil merencanakan membangun rumah baru yang memiliki halaman luas, atau karena ada suatu pekerjaan dinas dari perusahaan atau di suatu jangka waktu yang cukup lama dan lain sebagainya. Apartemen Adalah Shelter Shelter disini maksudnya adalah apartemen dijadikan sebagai tempat tinggal sementara, hunian dimana para penghuni apartemen mereka membutuhkan hanya sewaktu-waktu ketika tempat dalam

membutuhkan istirahat atau tidur saja. Apartemen Adalah Hunian Dengan Fasilitas Lengkap Sebagaimana telah dinyatakan sebelumnya apartemen memiliki kelebihan / keuntungan yakni tersedianya fasilitas olah raga seperti kolam renang atau fitness centre, mini market, bar, restaurant, fasilitas laundry dan lain sebagainya. Hal tersebut di atas mempermudah para penghuni apartemen untuk refresing dan bersantai menggunakan fasilitas-fasilitas yang sudah tersedia. Apartemen Adalah Mess Perusahaan Apartemen juga dapat dibeli / disewa oleh sebuah perusahaan guna memberikan fasilitas kepada para karyawannya untuk menetap selama mereka melakukan tugas dari perusahaannya. Apartemen adalah Prasarana Week End Apartemen adalah salah satu sarana yang memungkinkan para penghuni apartemen untuk melakukan Week End bersama-sama dengan keluarga yang tinggal di luar apartemen (mengundang sanak saudaranya) atau sahabat-sahabat dekatnya. Hal tersebut menguntungkan penghuni dan kerabatnya karena dapat menggunakan fasilitas-fasilitas secara gratis

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

10

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

Apartemen Adalah Komoditi Properti Banyak Unit Site tidak dihuni, hal ini dikarenakan apartemen yang telah dibeli tidak untuk dipergunakan melainkan dijadikan komoditas untuk disewakan atau dikontrakan. Bisnis seperti ini belum tentu menguntungkan, sebab para penyewa lebih selektif dalam memilih apartemen yang akan dihuninya, selain itu para investor tersebut harus dapat menyesuaikan selera yang diinginkan oleh kliennya (penyewa).

2.3. Klasifikasi Apartemen Apartemen mempunyai beberapa klasifikasi yang menentukan baik dari beberapa segi, diantaranya : 1. Berdasarkan Ketinggian Bangunan : a. b. c. 2. Apartemen bertingkat rendah (low rise building), dengan ketinggian maksimum 5 lantai. Apartemen bertingkat sedang (medium Rise Building), memiliki ketinggian antara 6 9 lantai. Apartemen bertingkat tinggi (high rise Building), memiliki ketinggian lantai diatas 9 lantai ( >9 lantai). Berdasarkan Bentuk Berdasarkan bentuk, apartemen terdiri dari: a. Bentuk Slab

Gambar 2. Bentuk slab

b.

Bentuk Tower

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

11

Gambar 3. Bentuk Tower

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

c.

Bentuk Variant Bentuk Variant terdiri dari 2, yaitu: Tower + Podium

Gambar 4. Bentuk Variant, Tower + Podium

Slab + Podium

Gambar 5. Bentuk Variant, Slab + podium

3.

Berdasarkan Sistem Penggabungan Lantai (Sistem Unit Hunian), terdiri dari: a. Simplex Apartemen Dalam satu unit hunian

dilayani dalam lantai, dalam satu lantai terdiri dari beberapa unit keluarga. Jika disediakan fasilitas lift, maka bukaan pintu lift disediakan pada setiap lantai.

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

12

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

b.

Duplex Apartemen Kebutuhan keluarga lantai yang dilayani satu dalam unit dua

lantai. Pencapaian pada setiap melalui bawah. koridor Jika tingkat disediakan

fasilitas lift maka bukaan pintu lift terdapat pada koridor lantai tingkat bawah ini.

c.

Triplex Apartemen Kebutuhan satu unit

keluarga dilayani dalam tiga lantai. Dapat juga pada setiap lantai hunian, terdapat akan hanya deret unit tetapi pada

pencapaiannya lantai.

satu tingkat untuk tiap tiga

Pada lantai ini terdapat koridor dengan tangga kearah masingmasing satuan diatas dan dibawahnya. Jika disediakan fasilitas lift maka pintu lift disediakan pada lantai ini. 4. Berdasarkan Sistem Perencanaan Lantai a. Skip stop plan Elevator membuka pada lantai tertentu sesuai keinginan.

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

13

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

Dapat mengurangi jumlah koridor, pintu, lift, sehingga efisien bangunan lebih tinggi. b. Tower Plan core terpusat di tengah. jumlah unit perlantai terbatas, kurang efisien. panjang koridor terbatas. tiap unit mempunyai dua arah pandangan. umumnya digunakan untuk apartemen berpenghasilan menengah keatas. c. Pengembangan Tower Plan (Expanded Tower Plan) prinsip sama seperti tower plan. jumlah unit perlantai lebih banyak, lebih ekonomis.

d.

Cross Plan Mempunyai empat sayap, masing-masing dua (2) unit menyebar dari core tengah. Pencapaian langsung ke unit hunian.

e.

Pengembangan Cross Plan (Expand Cross Plan).

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

14

Prinsip pada dasarnya sama dengan cross plan.

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

Jumlah unit untuk tiap lantai lebih banyak. f. Five Wing Plan prinsipnya sama dengancross plan. jumlah unit pada setiap lantai dapat mencapai 10 unit. sudut antar sayap hanya 720.

g.

Circular Plan Prinsip sama dengan tower plan. Jumlah unit perlantai tergantung dari besar diameter dalam bangunan.

h.

Terrece Plan orientasi terhadap matahari atau view terbaik. umumnya ingle loaded corridor.

5.

Berdasarkan Pencapaian a. Elevated Apartment Pencapaian dengan menggunakan sarana elevator (lift), pada umumnya digunakan bagi bangunan dengan ketinggian diatas 4 lantai. b. Walk-up Apartment Pencapaian lantai. dengan menggunakan sarana tangga, pada umumnya untuk bangunan dengan ketinggian dibawah empat (4)

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

15

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

6.

Berdasarkan Sistem Kepemilikan a. Sistem Sewa (Rental-Project) Sistem sewa disini bertujuan untuk memperoleh hak dalam penggunaan suatu perumahan/rumah tinggal/bangunan dengan cara membayar harga sewa secara periodik (biasanya dilakukan setiap bulan). Sistem sewa ini terbagi atas: Sewa Biasa Yakni batas waktu. Sewa Beli Didalam sistem ini uang sewa berfungsi untuk angsuran dalam pembelian unit bangunan tersebut, bila jumlahnya telah memenuhi harga unit hunian yang telah ditetapkan, maka bangunan tersebut akan menjadi milik penghuni tersebut. Sewa Kontrak Yaitu penghuni membayar uang secara periodik, sesuai dengan perjanjian. Jika masa kontrak telah berakhir dapat dilakukan perjanjian baru (diperpanjang) b. Sistem Kooperatif (Cooperative) Sistem pengadaan ini menuntut ini penghuni tidak untuk menjadi untuk anggota mencari koperasi dan menempati apartemen tersebut, pada umumnya apartemen bertujuan keuntungan. Kelebihan sistem ini mempunyai fasilitas yang lebih lengkap dari pada apartemen yang sistem sewa misalnya terdapat: ruang pertemuan, club room, dan lain sebagainya. c. Condominium adalah milik bersama. penghuni membayar sewa kepada pemilik

bangunan secara periodik (sesuai perjanjian) tidak terikat

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

16

Sistem ini menunjukan segala fasilitas umum yang tersedia

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

2.4. Faktor Yang Mempengaruhi Daya Tarik Apartemen. 1. pemilihan lokasi yang baik, dengan kriteria : lingkup yang cocok dan memenuhi syarat. Adanya status sosial dari lingkungan yang sama. Dekat dengan pusat kegiatan bisnis, pendidikan, 2. 3. 4. Tersedianya fasilitas yang memadai Bentuk bangunan memperhatikan dan fasilitas umum yang lainnya efisiensi dalam biaya dan waktu. elemen-elemen prinsip dasar fungsi untuk mendapatkan apartemen : privacy, kenyamanan, dan keamanan. kenyamanan dan privacy yang sebesar-besarnya. Pemanfaatan lahan semaksimal mungkin, dengan memperhatikan peraturan setempat serta memperhatikan keserasian, keharmonisan bangunan terhadap lingkungan sekitar. 5. Pemilihan bahan bangunan yang sesuai dengan fungsi.

2.5. Pemilihan Tipe Apartemen Pemilihan tipe apartemen dipertimbangkan beberapa pada hal berikut ini : Tingkat kebutuhan akan apartemen. Lokasi tempat pembangunan apartemen yang akan didirikan. Sasaran penghuni yang akan menempatinya. 2.6. Kebutuhan Ruang dan Jumlah Unit Hunian Pada Apartemen Jumlah hunian yang didesain disesuaikan dengan besarnya kebutuhan akan tempat huni tersebut, faktor-faktor yang mempengaruhi besarnya jumlah hunian di antaranya : 1. 2. 3. 4. Permintaan dan kebutuhan pasar. Lamanya masa pembangunan. Efisiensi dan efektivitas pelayanan. Luasnya dan peruntukan tapak yang tersedia. Kebutuhan ruang apartemen ditentukan berdasarkan kegiatan-kegiatan yang dilakukan dalam apartemen tersebut, seperti : STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

17

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

a.

Kebutuhan untuk unit hunian Dalam tipe hunian majemuk, ruang unit hunian dapat dibedakan berdasarkan jumlah penghuni atau komposisi dalam keluarga, yakni sebagai berikut : a. b. c. d. Tipe 1 kamar tidur untuk penghuni tunggal (single) mereka yang belum berkeluarga. Tipe 2 kamar tidur untuk 2 penghuni (couple)/bagi keluarga tanpa anak atau bagi keluarga dengan 3 penghuni dengan 1 anak. Tipe 3 kamar tidur untuk keluarga dengan 4-6 penghuni atau bagi pasangan dengan 2 anak. Tipe Penthouse dengan 3 atau 4 kamar tidur, tipe ini dapat dikatakan sebagai unit apartemen yang paling mewah (unit khusus). Di mana terdapat ruang-ruang yang ekstra luas dan juga terdapat ruang tambahan seperti : Studi room, Laundry, ruang duduk yang terpisah antara publik dan private, dan lain sebagainya. Ruang unit harian merupakan ruang yang digunakan untuk tempat tinggal penghuni apartemen di mana kebutuhan ruang dalam tiap hunian ditentukan berdasarkan kegiatan-kegiatan yang dilakukan dalam apartemen tersebut. Aktivitas yang dilakukan pemakai apartemen penyewa apartemen : bersantai, istirahat, makan dan lain sebagainya ruang yang dibutuhkan : 1. 2. 3. 4. Ruang tidur Ruang kerja Ruang santai Ruang pembantu 5. Balkon 6. Kamar mandi 7. Balkon 8. KM/WC Pembantu

b.

Kebutuhan Area Publik pertemuan-pertemuan contohnya pertemuan bisnis secara formal dan

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

18

Aktivitas

yang

dilakukan

pada

area

publik

seperti

adanya

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

nonformal, perawatan tubuh dan fasilitas kesehatan dan lain sebagainya ruang yang dibutuhkan : 1. Lobby 2. Lobby Language 3. Bisnis center 4. Restaurant 5. Bar dan Coffe Shop 6. Meeting room 7. Presentation room 8. 9. Stationery Salon

10. Klinik 11. Karaoke 12. Mini market 13. Lapangan Tenis & kolam renang

c.

Kebutuhan Area Pemeliharaan dan Pelayanan Kegiatan yang dilakukan barhubungan dengan service terhadap pemeliharaan dan pelayanan ruang-ruang yang dibutuhkan. 1. Laudy 2. Main entrance 3. Ruang genset 4. Ruang pompa 5. Ruang mekanikal & elektrikal 6. Ruang jaga 7. Musholla dan tempat wudhu 8. 9. Ruang ganti dan loker Ruang istirahat

10. Toilet 11. Tangga/lift 12. Parkir 13. Gudang

d.

Kebutuhan Area Administrasi / Pengelola Kebutuhan yang dilakukan berhubungan dengan service terhadap pelayanan administrasi (pengelola) ruang-ruang yang dibutuhkan :

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

19

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

1. Ruang general manajer. 2. Ruang manager. 3. Ruang wakil manager. 4. Rumah sekretaris. 5. Ruang accounting. 6. Ruang marketing.

7. 8. 9.

Front office. Meeting room. Ruang absensi.

10. Ruang arsip. 11. Ruang istirahat. 12. Toilet.

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

20

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

2.7. Kajian History, Historicism, and The Study Of Presedent Sebagai Salah Satu Saluran Menuju Pada Kreativitas History, historycm, and the study of presedent jika di artikan dalam bahas Indonesia berarti study/pembelajaran preseden berdasarkan sejarah dan aliran sejarah. Ide awal dalam sebuah proses merancang dipicu dari beberapa saluran kreatifitas yang nantinya diharapkan menentukan ciri arsitektur yang dihadirkan. Sebuah saluran menuju kreatifitas biasanya didasari oleh konsep nyata (real) dan tidak nyata (un real) yang menuntut kita untuk selalu berimajinasi dan berfantasi. Suatu yang kreatif diartikan sebagai sesuatu yang memiliki inovasi (tidak ada sebelumnya), value (beauty, simplicity, dan lainnya), dan kekayaan interpretasi (banyak hal baru yang harus dikaji). Terkait dengan saluran kreatifitas, Antoniades dalam bukunya Poetics of Architecture banyak menjelaskan kemungkinan-kemungkinan saluran kreatifitas. Poetics diartikan sebagai sebuah proses membuat sebuah seni; the making of art through the thoughtful, contemplative path of what is good. Antoniades (1990). Dalam sebuah penghadiran kembali dari sebuah nilai kesejarahan, diperlukan beberapa tahapan yang perlu dilalui oleh perancang. Menurut Antoniades (1990), beberapa tahapan analisis tersebut adalah: 1. Melakukan studi terhadap dokumen-dokumen dari sebuah bangunan bersejarah 2. 3. 4. melalui penelitian arkheologi atau gambar-gambar arsitektural yang berkaitan Melakukan studi mengenai kondisi regional yang meliputi iklim, material hal-hal detail lainnya. Melakukan studi mengenai metoda struktur dan konstruksi. Menjalankan kerangka kerja yang mengacu pada sosiokultural yang meliputi sejarah kultural, gaya hidup dan masyarakat yang mendiami pada periode bangunan bersejarah tersebut atau membandingkan dengan artefak yang identik pada area atau periode yang berbeda.

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

21

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

5.

Mencari mitos dan simbol-simbol dalam memberikan perhatian pada nilai-nilai yang melatarbelakangi terbentuknya bangunan bersejarah tersebut.

6. 7.

Analisis mengenai konsep dari space, baik interior maupun eksterior. Menginterpretasikan studi mengenai penghadiran kembali (precedent) dengan memperhatikan kesamaan preseden pada masa lalu dan kesamaan atau sebuah analogi dengan saat ini.

8. 9.

Memberikan hipotesa mengenai kesamaan atau analogi antara periode studi dengan kondisi saat ini. Memberikan sintesa bahwa penghadiran kembali adalah sebuah pengembangan sejarah untuk solusi kebutuhan saat ini. Sehingga sebuah penghadiran kembali dari kesejarahan membutuhkan

proses yang panjang agar rancangan yang dihasilkan memang memiliki nilainilai kesejarahan yang coba untuk dihadirkan. Inilah usaha yang membutuhkan suatu kreativitas, apalagi bila dihadapkan pada sebuah modernisasi, dimana menjadi suatu hal yang sulit untuk membentuk bangunan kontemporer ditengah lingkungan dengan deretan bangunan klasik tanpa merusak nilai dan keharmoniannya.

A.

Sejarah vs Historisme Tidak framin bisa di sangkal bahwa pemahaman sejarah dapat

menawarkan pandangan berharga kepada arsitek yang serius.Melalui historis kepada sebuah subjek,arsitek dapat memperoleh pengetahuan parameter budaya,teknologi,dan filosofis yang diletakkan semasa pembangunan bangunan penjelasan itu membuat bangunan itu di kategorikan sebagai petunjuk pada masanya.Perhatian kepada sejarah yang tidak memperhatikan inter-hubungan reaksi dari parameter-parameter ini adalah dangkal dan dapat membawa hasil yanng merugikan untuk segala ciptaan yang di peroleh dari hasil sejarah.Jika hanya detail formal atau hanya klise historis visual yang

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

22

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

mempengaruhi designer,hasilnya mungkiin tidak nyata,keluar skala ,sebuah latihan di design set. Historisme di bedakan dari sejarah karena itu memberi perhatian pada satu sisi sejarah.Sering melihat hanya pada bentuk,dan sering menjadi ekletik berbahaya.Hal tersebut membentuk anggapan arsitek kurang komprehensif dan dangkal dari pada investigasi sejarah sebenarnya. Seorang pengkritik arsitektur bernama mengajar mereka dan Bruno dan zevi,berdasarkan klasikal,mencari asimetri,yang mebuang pengalaman resolusi berdasarkan panjangnya dalam

menulis,ia berpendapatjenius agung yang kreatif adalah yang anti problem arsitektural untuk melalui untuk tidak argumennya.....mendorongmu berpikir formal terhadap

kemalasanmu,mendorongmu

mengaplikasikan solusi abstrak dan manusia dan sosial. B. Preseden inklusif vs parsial

pernyataan

Seperti bangnan baru yang kita buat,beberapa bangunan di masa lalu adalah berupa bangunan arsitektronik(hanya menekankan pada gaya atau bentuk semata),sementara yang lain inklusif.Lebih jauh,beberapa preseden penting telah di pelajarioleh ahli sejarah atau sarjana lain hanya secara parsial(sejarahwan arsitektural terkenal karena menekankan fasade dengan tidak memasukkan potongan dan interior bangunan. Dalam kealfaan dari riset inklusif orisinil,desainer perlu

menjalankannya sendirian atau menghindari presedennya,karena kalau tidak,maka perhatiannya akan dangkal.Sang designer harus mencari preseden yang benar dalam referensi arkeologis atau dalam perjanjian sejarah,pada riset dan proyek panjang ahli sejarah ternama.Seseorang harus mencoba untuk pergi melebihi kedangkalan yang di alami selama dekade postmodernisme,preseden dan yang kuno harus di tangani .

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

23

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

C.

Penggunaan Sejarah Yang Benar Interpretasi sejarah arsitektural yang di benarkan,pada waktu yang sama imajinatif,adalah sama adalah kreatifnya jantung dengan dan aktifitas fenomena lain,termasukdesign.Waktu sejarah

historis,Penggunaan sejarah yang benar adalah keinginan akan design arsitektural yang revolusioner secara asli Penggunaan sejarah yang benar oleh perancang dapat termasuk referensi pada sejarah sendiri,dan jua referensi sejarah pada basis silang budaya.Hal ini sangat signifikan pada masa kini karena realitas plural dan universitalitas masyarakat yang beragam dalam menghadapi masalah.Bangunan komersial di Tokyo atau Hongkong merupakan apresiasi silang budaya dari sejarah.sama jika walau banguna itu di bangun di London. Penggunaan inkuisivis dan benar dari sejarah oleh designer kreatif masa kiniharus termasuk aspek lias berikut sebagai pertimbangan; 1. 2. 3. 4. 5. referensi pada prototif historis lokal referensi pada prototif global referensi pada bentuk sejarah baru dan yang terlupakan eksploarsi nmemutar pada preseden historis pertimbangan kritis pada pilihan dan jenis preseden Jelas bahwa referensi historis yang timpang di satu sisi akan

menjadi pengecualian dan harus di cegah. Dasar dari elemen yang terlupakan dan dekat dengan referensi pada segi waktu.Preseden dari masa lalu yang jauh dapat tidak reelvan bagii budaya masa kini,namun kadang relevan bagi yang lain.Tiap budaya harus memutuskan tentang bingkai masa lalu yang terlupakan vs yang baru.Bagaimanapun mencegah preseden dari masa lalu yang baru dapat mencabut proses design dari kesenpatan untuk evolusi yang asli.

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

24

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

Jadi, Kesimpulan dari studi history, historicism, and the study of presedent adalah, Study sejarah atau presedent yang khusus akan memungkinkan seseorang untuk membuat pertimbangan mengenai kebaikan relatif dari pekerjaan di bawah penelitian.Untuk mempelajari pelajaran yang mungkin berguna di kreatifitas seseorangini secara tiba-tiba akan menjadi moralitas individual seseorang yang akan mendikte keputusan akhir dan memungkinkan dia untuk menciptakan dengan tujuan darioriginilitas di antara bingkai kultural seseorang atau untuk meminjam.Secara jelas,periode awal tahun 198 0 adalah tentang satu pertimbangna moral personal yaitu tentang apa yang harus menjadi puncak ekspresi pada masa itu.Arsitek seperti Phillip Jhonson mengakui bahwa mengcopy;krit kus seperti Helen Scaring dan kemudian Charles Jencks menginstutisionalissasi pengalaman mereka tentang bagaimana seharusnya klasisisD.Di liar usaha para penulos itu untuk menjelaskan usaha mereka tentang klasisime,yang di pahami pada abad ke 19 pada ketidak-adaan nya debat keaslian dari klasisime sebagai perilaku yang pantas untuk di terima,kita tampaknya telah merumitkan sebuah argumen yang secara murni berdasarkan kondisi negatif dari pseudo,kebohongan. Penekanan sejarah saat bukan ini pada dapat salah mempunyai satu sejarah efek atau

positif.Permasalahannya

tidak,namun pandangan yang dangkal,tidak jujur,dan formal.Walaupun ada beberapa tulisan yang mengenai apa yang seseorang dapat di sarankan sebagai apresiasi sejarah yang di yakini baik.Banyka dari mereka yang menilai sejarah sebagai basis dari aktifitas kreatif,baik instruktur akan maupun arsitek.Melalui yang studi sejarah,seseorang melewati 25 dapat sangat mengembangkan sense historis yang berdasarkan eliot,seseorang yang menjadi penyair usianya mmbutuhkannya;dan suatu sense historis tidak hanya pada ke masalaluanmasa lalu,namun pada keberadaannya.

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

25

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

Inti dari kajian history,historycm ,and the study of presedent adalah;Hasil rancangan sang arsitek bukan sebagai baru, akan tetapi bagaimana rancangan pembentuk citra mampu bangunannya

mengangkat nilai sejarah dari tempat / daerah tersebut.

D.

Study of Presedent vs Post Modern Architecture Berbicara mengenai proses kreatifitas history,historycm ,and the study of presedent yang secara umum bermaksud untuk mengangkat kembali nilai-nilai sejarah dan budaya dan di intepretasikan ke dalam sebuah modern. Arsitektur postmodern memiliki pengertian; 1. Suatu aliran arsitektur yang lebih kontekstual dimana unsur-unsur bentuk serta ornamen tradisional dan klasik digali kembali untuk diejawantahkan dalam citra dan makna baru. 2. Suatu tata ruang yang harmonis hasil perpaduan antara bentuk lengkung dan lurus, bulat, kotak, piramid dan pengembangannya serta bersatunya eksterior dan interior dengan menggunakan bahan bangunan yang beragam, masih juga dilengkapi dengan tata warna yang kompleks/dinamis namun serasi, tentu spektakuler juga. 10 ciri-ciri arsitektur postMo Budi Sukada (1988) 1. 2. 3. 4. 5. 6. Mengandung unsur-unsur komunikatif yang bersifat lokal atau populer Membangkitkan kembali kenangan historik Berkonteks urban Menerapkan kembali tehnik ornamentasi Berwujud metaforik ( dapat berarti bentuk lain ) Bersifat representasional fasade ataupun secara struktural dari sebuah bangunan,mungkin akan mengingatkan kita akan arsitektur post

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

26

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

7. 8. 9.

Dihasilkan dari partisipasi Mencerminkan aspirasi umum Bersifat plural

10. Bersifat eklektik Arsitektur post Mo memiliki ideologi,anatara lain; Gaya dengan dua makna Bentuk semiotic Tradisi dan pilihan Arsitek sebagai wakil dan aktifis Elitis dan partisipatif Ornamen, klien Sifat berbeda-beda Arsitektur PostMo juga memiliki stylistic berupa; Ekspresi campuran Kerumitan Ruang yang berubah-ubah dan dengan kejutan Konvensional dan bentuk abstrak Artikulasi semiotic Bermacam-macam estetika yang berubah berdasarkan keadaan, pengungkapan isi Pro organik, pemakaian ornamen Pro metaphor Pro simbol Pro referensi historis Dapat dilihat bahwa dalam tata cara berpikir postmodern secara umum juga memiliki tahapan-tahapan study history yang secara tidak langsung memberikan kesan bahwa berfikir preseden secara tidak langsung akan membawa perancang memasuki zona postmoden.

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

27

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

BAB III STUDI KASUS


3.1. PUBLIC SERVICES BUILDING, PORTLAND

Public

serviice

building

merupakan

salah

satu

pusat

transaksi

perdagangan di daerah Portland,Oregon City yang memiliki genre postmodern namun juga mengejawantahkan unsur-unsur arsitektural

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

28

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

kuno dalam bangunan.

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

29

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

Dari uraian analisa di atas ,dapat di simpulkan bahwa proses kreatifitas yang di gunakan dalam perancangan bangunan Public Service Building adalah berupa proses presedent parsial karena ia menggunakan unsur unsur kuno dan memiliki nilai historis yang memiliki filosofi tersendiri dan di aplikasikan ke dalam bangunan,namun hanya sebagian atau hanya sebatas menyentuh lingkup fasade ,tampak,dan bentuk,tanpa ada korelasi ke dalam interior maupun arsitektur secara srtuktural.

3.2. Masjid Kauman, Demak

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

30

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

Masjid Agung Demak adalah sebuah mesjid yang tertua di Indonesia. Masjid ini terletak di desa Kauman, Demak, Jawa Tengah. Masjid ini dipercayai pernah merupakan tempat berkumpulnya para ulama (wali) penyebar agama Islam, disebut juga Walisongo, untuk membahas penyebaran agama Islam di Tanah Jawa khususnya dan Indonesia pada umumnya. Pendiri masjid ini diperkirakan adalah Raden Patah, yaitu raja pertama dari Kesultanan Demak Masjid ini mempunyai bangunan-bangunan induk dan serambi. Bangunan induk memiliki empat tiang utama yang disebut saka guru. Bangunan serambi merupakan bangunan terbuka. Atapnya berbentuk limas yang ditopang delapan tiang yang disebut Saka Majapahit.Di dalam lokasi kompleks Demak, makam sana hal
TIANG TERLUAR ADALAH SOKO MAJAPAHIT.4 KOLOM TERLUAR ADALAH SOKO GURU

Masjid terdapat raja-raja

Agung beberapa

Kesultanan sebuah riwayat Agung

Demak dan para abdinya. Di juga terdapat museum, yang berisi berbagai mengenai Masjid berdirinya Demak. Bangunan Masjid Demak pada dasarnya berdiri pada empat tiang pokok atau disebut Soko Guru. Fungsi tiang-tiang ini adalah sebagai penyangga bangunan dari tanah sampai puncak masjid. Di antara empat tiang itu ada satu tiang yang sangat unik, ini disebut tatal (serutan-serutan kayu), karena dibuat dari serpihan kayu STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V dikenal sebagai tiang tatal yang letaknya di sebelah timur-laut. Tiang unik

31

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

yang ditata dan dipadatkan, kemudian diikat sehingga membentuk tiang yang rapi. Konon, keempat soko guru ini adalah buatan para Wali. Soko guru sebelah tenggara adalah buatan Sunan Ampel, sebelah baratdaya buatan Sunan Gunung Jati, sebelah baratlaut buatan Sunan Bonang, dan soko tatal adalah buatan Sunan Kalijaga. Pada tiang-tiang penyangga masjid, termasuk soko guru, terdapat ukiran yang masih menampakkan corak ukiran gaya Hindu yang indah bentuknya. Selain ukiran pada tiang, terdapat pula ukiran-ukiran kayu yang ditempel pada dinding masjid yang berfungsi sebagai hiasan. Di dalam bangunan utama terdapat ruang utama, mihrab dan serambi. Ruang utama yang berfungsi sebagai tempat sholat jamaah, letaknya di bagian tengah bangunan. Sedangkan, mihrab atau bangunan pengimaman berada di depan ruang utama, berbentuk sebuah ruang kecil dan mengarah ke arah kiblat (Mekkah). Di bagian belakang ruang utama terdapat serambi berukuran 31x15 meter yang tiang-tiang penyangganya disebut tiang Majapahit. Tiang Majapahit yang berjumlah delapan buah itu diperkirakan berasal dari kerajaan Majapahit yang ada di Jawa Timur. Bangunan serambi ini adalah merupakan bangunan tambahan yang dibangun pada masa Adipati Unus (Pati Unus atau Pangeran Sabrang Lor), menjadi Sultan demak II pada tahun 1520.Atap Masjid Demak tertingkat tiga (atap tumpang tiga), menggunakan sirap (atap yang terbuat dari kayu) dan berpuncak mustaka. Dinding masjid terbuat dari batu dan kapur. Pintu masuk masjid diberi lukisan bercorak klasik. Dan, seperti masjid-masjid yang lain, Masjid Demak pun dilengkapi dengan sebuah bedug, gentong tempat berwudlu, kolam air, mimbar, dan keramik buatan cina. Yang menarik di sini adalah,setiap item dan ide ysng terpampang dalalm konsep pembangunan masji di buat berdasarkan study yang mendalam tentang pola-pola pengajaran islam serta struktur sejarah koat besar islam di dunia. Diantaranya; Orientasi utama masjid yang langsung menghadap MA\asjidil haram di

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

32

Mekkah

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

Tiang soko guru yang melambangkan 4 sahabat Rasulullah,Abu Bakar Asiddiq,Umar Bin Khatab,Ustman Bin Affan,Ali Bin Abi Thalib Atap mesjid yang di buat bertumpang 3 dan semakin meruncing memiliki makna 3 unsur dalam agam islam yang terpenting,Islam,Iman,dan Ikhsan.Bisa juga merupakan sudut pandang antara tujuan hidup manusia adalah nantinya adalah Ke Atas(ke YME).Bisa juga berbicara tentang kesempurnaan,hingga puncaknya yang tertinggi adalah Tuhan Yang Maha Esa Adanya sistem keakraban serta keintiman bagi ummat.Yaitu bahwa di dalam melakukan shalat,umat wajib merapatkan barisan dengan meratakan sab dalam shalat,memilikimakna persatuan dan makna keeratan hubungan antar umat. Mihrab (tempat Imam)di letakkan paling depan menghadap kiblat. Jadi,melihat dari tinjauan di atas,dapat di katakan Masjid Kauman ,Demak di kategorikan perancangan melalui inklusiv proses ,yang berpikir mana melalui preseden dalam study

perancangannya

terhadap sejarah dan budaya masa lalu dan berkembang hingga saat ini yang meliputi hampir seluruh aspek dari bangunan,mulai eksterior hingga interior.

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

33

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

BAB IV ANALISA PEMILIHAN SITE


4. ANALISA PEMILIHAN SITE 4.1. Rencana Pengembangan Kota Palangka Raya Kawasan rencana bangunan Apartemen ini merupakan kawasan pusat ibukota Provinsi Kalimantan Tengah diarahkan sesuai dengan rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) kota Palangka Raya yang mempunyai fungsi kota sebagai berikut : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Pusat Pemerintahan Kota Pusat Aktivitas dan administrasi Provinsi Kalimantan Tengah Pusat Perdagangan dan Jasa Kota Pendidikan Pusat Sosial dan Budaya Pusat Pelayanan Transportasi dan Komunikasi Kota Industri pengolahan hasil-hasil industri kecil dan pertanian Secara garis besar berdasarkan penyesuaian RDTR Kawasan kota Palangka Raya tahun 1999 2009 yang dikeluarkan Pemkot/Bapeda tahun 2000, untuk penentuan Fungsi rencana sebagai antisipasi dan fungsi utama kota Palangka Raya saat ini diarahkan menjadi dua fungsi utama, yaitu : Fungsi Primer Fungsi Sekunder Fungsi Primer meliputi kegiatan yaitu : perdagangan, Pemerintahan, pendidikan, pelayanan kesehatan dan jasa dengan lingkup pelayanan mencakup seluruh wilayah administratif kota Palangka Raya. Fungsi Sekunder meliputi kegiatan yaitu : Permukiman, perdagangan lokal, pelayanan kesehatan lokal, pelayanan jasa lokal meliputi kawasan pusat kota Palangka Raya seperti Kelurahan Pahandut, Panarung, Palangka, Bukit tunggal dan menteng. Sedangkan kriteria lokasi dan persyaratan teknis dalam pengembangan kawasan perumahan dalam RDTRK Palangkaraya adalah sebagai berikut:

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

34

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

Sebaiknya pada daerah yang relatif datar (kemiringan minimal 0,5 %) dengan kondisi drainase lahan yang baik, tidak tergenang atau rawan banjir. Dekat dengan jaringan jalan dan sistem transit yang memiliki hubungan langsung dengan tempat bekerja dan fasilitas umum. Dekat dan dilayani oleh fasilitas pertokoan untuk kebutuhan lokal, sekolah, fasilitas peribadatan, taman dan lapangan olah raga. Terkelompok dengan berbagai variasi tingkat kepadatan yang masih dalam syarat-syarat untuk mencapai lingkungan yang aman dan sehat. Cukup terlindungi dari berbagai kegiatan lain yang memiliki intensitas tinggi, seperti: industri-industri processing dan manufacturing, pusat perdagangan dan lain-lain. Tidak terletak di kawasan konservasi atau jalur hijau, kecuali untuk kawasan permukiman terbatas. (Sumber: LTP Mardiah Flat sebagai Alternatif Hunian di Palangkaraya dengan pendekatan Arsitektur Tropis, Universitas Palangkaraya) Pada Bab I di atas telah di jelaskan bahwa salah satu alasan mengapa apartemen lebih dipilih untuk dijadikan sebagai tempat tinggal dibandingkan jenis hunian yang lainnya yaitu karena faktor lokasi. Pada umumnya apartemen merupakan yang dibangun letaknya dekat bisnis dengan pusat kota yang jantung pertumbuhan sehingga dekat dengan

perkantoran, pusat perbelanjaan, pendidikan, dan hiburan. ( Bab 1 Pendahuluan, Sub Bab 1.2 Latar Belakang Desain hal 2).

4.2. Kriteria Lokasi Apartemen Untuk menentukan lokasi Apartemen diperlukan suatu kriteria yang dapat mendukung aktifitas dan kegiatan yang ada dilokasi tersebut. Oleh karena itu kriteria-kriteria yang digunakan harus berhubungan dengan fungsi Apartemen : 1. Lokasi HARUS DI JALAN KELAS 1

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

35

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

Seperti hukum properti umumnya, nomor 1 adalah lokasi, no 2 adalah lokasi, no 3 adalah lokasi. Pilihan apartemen di Jalan kelas 1 lebih tepat karena tingkat kenaikan harga properti yang lebih tinggi dibanding lokasi di jalan kelas 2 atau kelas 3. 2. Pilihlah lokasi di kawasan pusat bisnis Kebanyakan pemilik dan penghuni apartemen mengutamakan

kedekatan akses dengan pusat-pusat bisnis seperti perbankan, pusat perdagangan, hotel dan sarana hiburan. Semakin dekat akses ke pusat bisnis maka potensi kenaikan harganya semakin tinggi. Ini akan mempertinggi harga apartemen (sewa apartemen/rent apartment/harga jual), seperti Kemang Village. 3. Apartemen dikelola oleh manajemen berpengalaman Pengelola pemasaran pengelola apartemen/apartment apartemen yang dan harus memiliki nilai reputasi terbaik. Pilihlah bisa

Beberapa pengelola kaliber Internasional menjadi jaminan kesuksesan kenaikan jaringan investasinya. mempunyai internasional sehingga

mendatangkan ekspatriat ke apartemen kita sehingga nilai sewa apartemen/rent apartment lebih cepat meningkat. 4. Perhatikan STATUS TANAH SEBISA MUNGKIN PILIHLAH apartemen dengan status tanah HAK MILIK, seperti halnya Kemang Village. Investasi anda akan sangatsangat aman bila berada di tanah berstatus hak milik. Beberapa proyek apartemen yang berada di tanah dengan status sewa lahan atau malah lahan sengketa membuat pembangunan apartemen terhambat bahkan batal dibangun gara-gara konflik lahan. 5. Perhatikan fasilitas

sangatlah penting. karena sudah hidup di apartemen (misalnya STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

36

Keberadaan mall untuk menjamin tersedianya semua kebutuhan kita

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

apartemen Jakarta), pemilik atau penghuni apartment Jakarta selalu menginginkan semua kebutuhannya mulai dari shopping, food center hingga tempat bermain tersedia secara mencukupi. Semakin mudah aksesnya, semakin tinggi nilai investasi apartemen. 6. Pilihlah apartemen minim 2 bedroom Rata-rata ekspatriat membawa keluarga atau relasi, sehingga mereka membutuhkan minim 2 bedroom untuk tinggal di sebuah apartemen. Kenaikan nilai 2 bedroom ke atas akan lebih tinggi dibanding persentase kenaikan 1 bedroom. http://limakaki.wordpress.com KRITERIA
1. Terletak di pusat kota, sub urban dan pusat wilayah 2. Terletak dekat jalur jalan arteri utama kota, dan mempunyai akses yang baik dengan pusat kota. 3. Potensi tapak yang mendukung sebagai tempat fasilitas komersial. 4. Berdekatan dengan kegiatan perekonomian wilayah setempat seperti: jasa perbankan, trevel biro, hotel, restoran, dan sebagainya. 5. Memberikan kemudahan untuk mendapatkan fasilitas kota, misalnya air bersih, listrik, telepon, dan jaringan utilitas lainya. 6. Tersedia dalam luasan yang cukup dan juga tersedia ruang parkir dan pertamanan (vegetasi). 7. Peruntukkan lahan yang sesuai dengan RDTRK Kota Palangka Raya. Hal ini dapat diartikan bahwa lokasi tersebut sesuai dengan ketentuan pemerintah dalam penataan kota dimasa sekarang dan masa akan datang. 8. Kriteria tambahan didasarkan pada rencana fasilitas perdagangan dan rencana pengembangan kawasan kota Palangka Raya, dimana arahan yaitu di Fungsi Sekunder yang meliputi kegiatan-kegiatan lokal, yaitu kegiatan permukiman, perdagangan lokal, pelayanan kesehatan lokal, pelayanan jasa lokal, dengan lingkup pelayanan hanya meliputi seluruh pusat kota Palangka Raya (5 kecamatan) serta fasilitas. (Sumber ; RDTRK 1999-2009)

(Sumber: LTP Ivan Mixed Use Building di Palangkaraya dengan pendekatan Arsitektur HI-Tech, Universitas Palangkaraya)

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

37

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

4.3. Analisa Pemilihan Site Berdasarkan sifat kegiatan yang diwadahinya, bangunan Apartement yang direncanakan termasuk bangunan komersil, sehingga pertimbangan utama pemilihan lokasi adalah kemudahan aksebilitas dan seluruh bagian kota dan merupakan sentral Unit hunian. Berdasarkan kriteria tersebut diatas lokasi / kawasan kota yang paling tepat adalah kawasan pusat kota dengan fasilitas umum (cental business distric) dipusat kota atau daerah pengembangan sekitarnya. Analisa pendekatan pemilihan site dilakukan Berdasarkan : Tata ruang yang telah diatur menurut Rencana Tata Ruang Kota Palangka Raya Kriteria Lokasi dan tapak Apartemen
Alternatif 1 (Jl. Yos Sudarso)

Alternatif 3 (Jl G. Obos)

Alternatif 2 (Jl RTA Milono)

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

38

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

Alternatif 1 (Jalan Yos. Sudarso)

FOTO SITUASI

SITE

FOTO LOKASI KRITERIA Aksesbilitas Site Fasilitas Primer Fasilitas Penujang KEADAAN SITE Jalan Lebar 2 Jalur, Jalan Kelas 1 Tersedianya fasilitas utilitas berupa jaringan listrik, telepon dan air Lokasi berada di area perkantoran, sarana audio, permukiman penduduk dan pusat hiburan pada malam hari Tanah cenderung tinggi, dan luas. sangat sesuai. KETERANGAN Sangat Mudah & Strategis Sudah Ada Sudah Ada

Keadaan Tofograpi site Kesesuaian objek

Bagus Sangat Bagus

dengan -

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

39

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

Potensi yang dimiliki Site 1. 2. 3. 4. 5. 6. Luas tapak cukup ideal untuk lokasi Apartemen lokasi memenuhi persyaratan teknis berupa air bersih, telepon, dan jaringan utilitas lainnya, serta daya dukung tanah bagus Lokasi tapak sesuai RDTR kota Resperentatif Aksesilibilitas dan pencapaian yang mudah Komersial, hal ini dapat diartikan bahwa tapak untuk lokasi nanti tidak jauh dari pusat kota dan perumahan penduduk sebagai pengguna fasilitas nantinya Alternatif 2 (Jalan RTA. Milono)

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

40

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

KRITERIA Aksesbilitas Site Fasilitas Primer Fasilitas Penujang Keadaan site Kesesuaian objek dengan -

KEADAAN SITE Jalan Lebar, jalur keluar kota Tersedianya fasilitas utilitas berupa jaringan listrik, telepon dan air Lokasi berada di area perkantoran dan permukiman penduduk. Tanah cenderung merendah, dan Kurang luas Cukup Sesuai

KETERANGAN Sangat Mudah & Strategis Sudah Ada Sangat Memadai Sedang

Tofograpi -

Sedang

Potensi yang dimiliki 1. 2. 3. 4. 5. Luas tapak cukup ideal untuk lokasi Apartemen lokasi memenuhi persyaratan teknis berupa air bersih dan daya dukung tanah yang bagus Lokasi tapak sesuai RDTR kota Aksesilibilitas dan pencapaian yang mudah Komersial, hal ini dapat diartikan bahwa tapak untuk lokasi nanti tidak jauh dari perumahan penduduk sebagai pengguna fasilitas nantinya.

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

41

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

Alternatif 3 (Jalan G. Obos)

KRITERIA Aksesbilitas Site Fasilitas Primer -

KEADAAN SITE Jalur 2 Arah Tersedianya fasilitas utilitas berupa jaringan listrik, telepon dan air Lokasi berada di area perkantoran dan permukiman penduduk. Tanah cenderung rendah, dan luas

KETERANGAN Mudah Sudah Ada Sangat Jauh Kurang Bagus

Fasilitas Penujang Keadaan Tofograpi -

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

42

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

site Kesesuaian dengan objek Cukup sesuai Sedang

Potensi yang dimiliki 1. 2. 3. 4. 5. Luas tapak cukup ideal untuk lokasi Apartemen Lokasi tapak sesuai RDTR kota Potensi alam dan Vegetasi Alam yang menarik Aksesilibilitas dan pencapaian yang mudah Berada pada perumahan penduduk sebagai pengguna fasilitas nantinya

Kesimpulan Alternatif Site :

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

43

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

Analisa pertama alternatif site 1(satu) adalah dari jarak tempuh dekat dari pencapaian lokasi-lokasi seperti : Site dekat komplek perumahan dengan jalan kaki untuk pemenuhan kebutuhan sehari-hari Lokasi berada di area perkantoran, sarana audio, permukiman penduduk dan pusat hiburan pada malam hari Pusat Pendidikan (Sekolah dan Universitas) dapat di tempuh dengan cepat Analisa kedua alternatif site 2(dua) adalah dari jarak tempuh dekat dari pencapaian lokasi-lokasi seperti : Jauh dari mall yang memiliki fasilitas lengkap untuk pemenuhan kebutuhan sehari-hari Kantor berada sekitar 500 meter dari site apartemen menuju jalan RTA. Milono Sekolah jarak tempuh sekitar 5 kilo meter menuju jalan RTA. Milono Analisa kedua alternatif site 3(tiga) adalah dari jarak tempuh dekat dari pencapaian lokasi-lokasi seperti : Kantor berada sekitar 50 meter dari site apartemen menuju jalan G. obos Sekolah/Universitas jarak tempuh sekitar 10 kilo menuju jalan G. Obos Masalah Hal-hal apa saja yang harus dipertimbangkan dalam perancangan tapak guna membangun sebuah Apartement (unit hunian) yang ditujukan bagi para pendatang dari luar kota Palangka Raya, baik itu kaum pekerja asing, dengan tidak mengindahkan peraturan perancangan setempat, dalam hal ini Dinas Tata Kota Palangka Raya. Bagaimana mendapatkan Site dengan aksesbilitas sirkulasi yang pemenuhan kebutuhan penghuni yang memiliki mobilitas tinggi. STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V paling mendukung dari keberadaan apartement sehubungan

44

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

Tujuan Menghasilkan suatu Site yang mendukung untuk dibangun sebuah Apartement (unit hunian). Memberikan sirkulasi yang mudah ditempuh oleh penghuni dalam hal ini para pendatang dari luar kota Palangka Raya, baik itu kaum pekerja asing. Landasan Teori Menurut ; Edward T. White (Site Planning and Design) Secara terperinci, peran arsitek mungkin termasuk pemilihan tapak (menemukan tapak yang paling baik bagi suatu aktivitas tertentu), Evaluasi tapak adalah menilai kecocokkan sebuah tapak tertentu bagi aktivitas, dan desain tapak harus menyocokkan bangunan dengan tapaknya. Analisa Dari analisa data masalah dan tujuan diatas bahwa membangun sebuah Unit Hunian (Apartement), tidak mesti dibangun ditengah kota. Yang terpenting adalah aksesibilitas jalur-jalur strategis baik itu dari luar kabupaten antar propinsi dan pencapaian kepusat kota.

4.4. Rekapilitasi Kemudahan Alternatif Site

KRITERIA

Alt. 1

Alt. 2

Alt. 3

Akses site

Mudah

Mudah

Mudah

Fasilitas primer Fasilitas penujang

Sudah Ada Dekat

Sudah Ada Jauh

Sudah Ada

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

45

Dekat

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

Keadaan tofograpi site Kesesuaian dengan objek Alternatif SiteTerpilih

Tinggi Sangat Sesuai

Sedang Cukup Sesuai x

Tinggi Cukup Sesuai x

Sintesa Berdasarkan hasil Analisa tersebut diatas dapat diketahui site yang akan dipilih yaitu site Alternative 1, berada pada JL. Yos Sudarso. 4.5. Analisa Site Terpilih Analisa tapak merupakan studi penganalisaan terhadap lahan

perencanaan dimana didalamnya memuat informasi informasi mengenai kondisi tapak. Informasi tersebut dapat berupa data-data misalnya lokasi tapak, dimensi, kontur atau keadaan tanah, iklim, sirkulasi dan lain-lain. a. Analisa Lokasi

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

46

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

Potensi yang dimiliki Site 1. 2. 3. 4. 5. 6. Luas tapak cukup ideal untuk lokasi Apartemen lokasi memenuhi persyaratan teknis berupa air bersih, telepon, dan jaringan utilitas lainnya, serta daya dukung tanah bagus Lokasi tapak sesuai RDTR kota Resperentatif Aksesilibilitas dan pencapaian yang mudah Komersial, hal ini dapat diartikan bahwa tapak untuk lokasi nanti tidak jauh dari pusat kota dan perumahan penduduk sebagai pengguna fasilitas nantinya b. Analisa Tautan Lingkungan

Pada kawasan ini terdapat beberapa perkantoran dan permukiman penduduk.

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

47

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

Analisa 1. Karena lokasi berada di dekat perkantoran dan permukiman maka, dalam merencanakan keberadaan bangunan bangunan yang akan ada mempertimbangakn disekitarnya. 2. Merencanakan bangunan yang tidak menimbulkan masalah pada kawasan tersebut, seperti penggunaan material kaca yang berlebihan, yang dapat menimbulkan panas disekitar kawasan. 3. Membuka view kearah bidang tangkapan sebagai point bagi site. Ukuran dan Tata Wlayah Perencanaan yang baik harus selalu memperhatikan aspekaspek dimensional agar dalam melakukan penzoningan tidak mengalami masalah. Oleh karena itu berikut ini beberapa aspek dimensional yang perlu diperhatikan antara lain:Batas tapak, Tata wilayah seperti, GSB, KDB, KLB, Jalur transportasi dan utilitas umum. Sintesa 1. Dengan arah ekonomi pada data siatas maka jalur transportasi dari 4 arah ini tidak mengalami kendala oleh karena itu posisi parkir dan arah hadap bangunan jelas pada akses utama yaitu Jl. Cjilik Riwut. 2. Wilayah yang juga dominan dan permukimn serta ekonomi dengan perkantoran akan menjadi magnet utama untuk mejadikan lokasi ini tujuan yang tepat. 3. Luas bangunan dan parkir disesuaikan dengan ketentuan pada data dan analisa Luasan Ruang.

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

48

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

c.

Analisa Keistimewaan Fisik Site Buatan

Tinjauan terhadap kondisi alami sebuah site merupakan hal yang sangat penting, untuk menentukan penempatan atau penzoningan pada site, serta menambah fungsi bagi site. Analisa 1. 2. Pepohonan yang berada pada tepi site sebagian dipertahankan dan digunakan sebagai penanda jalan. Vegetasi alami dipergunakan untuk peneduh bagi pejalan kaki dan juga akan mendukung pedestrian agar kawasan ini menjadi kawasan publik. 3. Vegetasi dimanfaatkan sebagai pengatur kebisingan, sehingga penzoningan untuk private tidak mengalami masalah. Keistimewaan Buatan Karakteristik buatan yang terdapat sebuah site perlu diketahui sebagai suatu pertimbangan dalam menentukan penataan suatu zoning agar keistimewaan buatan ini tidak mengalami perubahan

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

49

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

yang siknifikan, tetapi mungkin dipertahankan untuk alasan tertentu. Sintesa 1. Dengan tersediannya tiang-tiang listrik dan telpon serta pipa air bersih, maka penzoningan untuk bagian servis akan lebih mudah dan penyalurannya. 2. 3. Semua distribusi melalui tiang maupun pipa dapat langsung menuju site. Saluran drainase akan menjadi saluran utama dari site, yang langsung disalurkan menuju drainase pada Jl. Garuda dan Jl. Cjilik Riwut. 4. Akan terjadi sedikit peninggian lantai site, agar lebih tinggi dari Jalan dan menghindari terjadinya genangan air d. Analisa Sirkulasi Site

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

50

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

Masalah ; Pola Sirkulasi apa yang cocok untuk site yang bagaiman agar memudahkan kendaraan dan pejalan kaki?... Bagaimana memisahkan sirkulasi pejalan kaki dan kendaraan bermotor?... Tujuan Mengolah/menciptakan Sirkulasi yang dapat mengarahkan pergerakkan kendaraan bermotor maupun orang baik di luar tapak bangunan apartemen? Landasan Teori ; Menurut ( Ernst Neufert, Buku Data Arsitektur ). Untuk merencanakan sirkulasi harus memperhatikan segala sesuatu dari segi keamanan dan kenyamanan bagi penghunipengunjung. Syarat sirkulasi yang baik : Jalur pejalan kaki terpisah dengan kendaraan. Tanjakan atau undakan tidak terlalu menyulitkan. Cukup lebar untuk di lewati.

Analisa ; Site berada di Jl. Cilik Riwut. Sirkulasi kendaraan yang berat terjadi di Cilik Riwut karena jalan tersebut merupakan salah satu jalan utama untuk menuju pusat kota. Sedangkan sirkulasi kendaraan yang rendah terjadi pada Jl. Garuda. Sirkulasi pejalan kaki menggunakan taman kota yang letaknya di kiri dan kanan Jl. Cilk Riwut. Sintesa ; Pola pergerak pada sebuah site sangatlah penting baik untuk kendaraan maupun untuk pejalan kaki. Maka pengarahan Jalan dapat di tempuh melalui Jl. Cilik Riwut dan jalan Garuda, guna memudahkan orang masuk maka dibuatlah pintu gerbang sebagai penunjuk arah maintrance ME dan SE.

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

51

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

Disediakan pedestrian bagi pejalan kaki/pedestrian menuju ke site. Parkir disediakan pintu hampir masuk disekeliling untuk bangunan dengan jenis pemisahan masing-masing

kendaraan (roda 2 dan roda 4). 1. 2. Arus masuk/keluar kendaraan kedalam site sebaiknya melalui Jl. Cjilik Riwut. Jalur masuk dan keluar ke dan dari site di pisahkan menjadi satu jalur masuk dan satu jalur keluar, untuk menghindari cross sirkulation. 3. Untuk area pejalan kaki dapat langsung dimasukkan kedalam tapak melalui area transisi yang berhubungan langsung dengan trotoar kota. e. Analisa Utilitas

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

52

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

Masalah; Bagaiman merencanakan sisitem Utilitas baik itu air bersih, kotor, jaringan listrik dan telepon?... Tujuan; Bagaiman menciptakan/mengolah sisitem Utilitas pada

bangunan tingkat tinggi khususnya Apartement?... Landasan Teori; Menurut Ir. Setyo Soetiadji Soepadi dalam bukunya

Anatomi Utilitas bahwa lingkup utilitas meliputi hal yang berkaitan dengan elektrikal dan mekanikal bangunan yang bersangkutan. a) Hal-hal elektrikal antara lain : penerangan listrik, pembangkit tenaga, system pengamanan bangunan dan sebagainya. b) Hal-hal mekanikal antara lain : perpipaan, masalah air bersih dan air kotor, air conditioning bangunan dan sebagainya. Analisa; Sistem utilitas yang efektif yang biasa digunakan dalam utilitas apartemen adalah memaksimalkan terlebih dahulu Utilitas yang ada. Dimana utilitas yang ada pada bangunan di gabungkan dengan utilitas yang ada di luar bangunan. Seperti penggunaan system down feed pada saluran air bersih dan penggunaan AC untuk penghawaan ruang.

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

53

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

Kotoran-kotoran yang akan dibuang adalah reaktif, sehingga secepat mungkin zat 2 bagian : Soil Stack

zat yang sangat

tersebut kita buang

sebelum ia mengganggu kesehatan penghuni. Sistem ini terdiri dari

Menyalurkan kotoran dari WC, Lavatory, dan Urinoir. Waste Stack Menyalurkan kotoran dari dapur, Meja cuci, dan KM.

Main Waste Vent Pipe

Main Soil Pipe

Mail Waste Pipe Saluran Air hujan House drain

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

54

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

Sintesa; Utilitas juga merupakan hal penting site yang sudah lengkap dengan utilitasnya akan mempermudah dalam melakukan perancangan, untuk mendukung utilitas pada bangunan itu sendiri 1. 2. Jaringan Air Bersih, Listrik dan Telepon, dapat diambil dari utilitas kota. Untuk mengantisipasi serta menambah kebutuhan Air bersih dan Listrik, maka sebaiknya menambah Genset dan juga pompa air. 3. 4. Pembuangan air kotor dari hujan, dapat langsung dialirkan ke drainase menuju riol kota. Untuk pembuangan air kotor/ MCK dapat menggunakan semur peresapan untuk menghindari pencemaran lingkungan. f. Analisa Iklim

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

55

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

Masalah; Bagaimana mengatasi matahari yang masuk diatas jam 09.0016.00 wib, dari arah Horizontal dan Vertikal ?... Material/bahan apa saja untuk memantulkan sengatan matahari?... Pada lahan Parkir penyaringan sinar matahari dilakukan dengan cara seperti apa?... Tujuan; Bisa memanfaatkan sinar matahari yang masuk kedalam site, baik itu pada pagi hari maupun siang hari!!!... Landasan Teori; Menurut; James C. Snyder dan Anthony J. Catanese (Buku Pengantar Arsitektur) Tingkat-tingkat penerangan yang tinggi tidak menjamin suatu pencahayaan yang baik. Terlalu banyak cahaya mungkin memperburuk cahaya keadaan yang dihasilkan suatu oleh rancangan yang dan pencahayaan yang buruk. Oleh karena itu tujuan perencanaan adalah visual memberikan secara lingkungan tegangan menyenangkan dan nyaman yang memudahkan pelaksanaan tugas-tugas renggangan. Analisa Dapat kita ketahui sinar matahari diatas jam 09.00-16.00 wib, tidak baik untuk kesehatan, dan suatu pencahayaan yang memilki tingkat penerangan yang tinggi suatu rancangan. Jika dalam suatu rancangan kita tidak menginginkan sinar matahari yang tidak baik masuk kedalam site, kita dapat mengatasi dengan memantulkannya. akan memperburuk efisien tanpa

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

56

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

Sedangkan pada daerah public, seperti tempat parkir/Hall kita memerlukan sinar untuk penerangan secara alami, tetapi tidak semua sinar matahari langsung kita manfaat, harus ada penanggulangannya agar pencahayaan sinar matahari dapat memberikan suatu lingkungan yang menyenangkan dan membuat nyaman bagi yang berada dibawanya.

Sintesa Dari persimpangan matahari bergerak untuk menanggulangi agar sinar matahari menyengat tidak masuk ke bangunan diatas jam 09.00-04.00 sore arah vertikal keatas pada bangunan diberi sun shading Hal itu juga dibuat pada arah horizontal dan dirancang diatas jam 9 sinar matahari tidak bisa masuk bangunan Untuk mengatasi hal itu juga bisa di gunakan penggunaan material kaca yang bisa menahan atau memantulkan sengatan sinar matahari Pada daerah hall atau publik bisa diberikan sinar matahari langsung sebagai penyeimbang diberi vegetasi yang cukup dan pada bagian atas ruang publik di beri ventilasi cross agar udara dapat ber sirkulasi serta dapat terasa sejuk . hal itu cocok atau bisa dimanfaatkan sebagai penempatan caf atau restaurant konsep Out door serta penerangan alami Untuk parkir penyaringan sinar

matahari dilakukan yaitu dengan memberikan vegetasi yang bersifat suasana di daerah parkir terasa sejuk. STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V sebagai pengatap dan rindang agar

57

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

Iklim perlu juga diketahui untuk menentukan curah hujan, kelembaban serta variasi suhu shingga dalam menentukan aspek-aspek seperti atap, dinding serta saluran pembuangan air hujan bisa diperkirakan dengan baik.

Tanggapan 1. 2. 3. Bagian bangunan yang tidak terkena sinar matahari

mendapatkan efek teduh dan nyaman. Bukaan yang cukup lebar dan mebutuhkan sinar matahari maka sinar pagi bisa dimasukkan. Pada musim penghujan air hujan pada bangunan dialirkan secara vertikal dan horizontal. Sedangakn pada site dialirkan mengikuti kontur. 4. Arah angin digunakan untuk memberikan bukaan pada aktivitas yang membutuhkan penghawaan alami. Pada site arah angin dimanfaatkan untuk kegiatan santai. g. Analisa Panca Indra

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

58

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

Masalah; Bagaiman menciptakan pandangan dari dalam maupun luar site?... Tujuan; Bagaiman menciptakan/mengolah maupun luar site agar dapat Apartement ini nantinya?... Landasan Teori; Menurut ; Norman t, Newton (Norman T. Newton, 1971, Desain On The Land. The Development of Landscape Architecture). Norman t, Newton ; Mendefinisikan Arsitektur Lansekap pada penataan taman sebagai suatu seni dan pengetahuan yang mengatur muka bumi dengan ruang-ruang serta segala sesuatu yang ada diatasnya demi untuk mencapai efesiensi, keselamatan,kesehatan dan kebahagiaan umat manusia. Menurut; Edward T. White ( Buku kedua Site Analysis) Sejauh mana berbagai view yang dihasilkan dari site kedalam atau keluar site merupakan suatu kekurangan. Analisa Dalam mengatasi view dari site yang kurang bagus kita dapat menggunakan penataan taman (Vegetasi) guan menghasilkan view pada site yang bagus. Penataan dan orientasi bangunan juga mempengaruhi pandangan yang dihasilkan dari site. Dalam menghasilkan suatu view dari luar site yang bagus memiliki suatu kekurangan dan kelebihan dari banguan sekitar site Pandangan atau view yang kurang bagus dari site dapat diatasi demi mencapai efisiensi, keselamatan, kesehatan dan kebahagiaan umat. Dalam pengaturan ruang muka pada site agar dapat dikenali dalam jenis bangunan diharapkan penataan ruang menghasilkan suatu keindahan pada penataaan landscape taman. Penciptaan View dalam penataan landscape taman pada ruang-ruang muka site dapat juga mengenali massa bangunan dan menghasilkan pandangan yang positive. pandangan dari dalam mendukung bangunan

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

59

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

Sintesa Aspek ini sangat menentukan kenyaman dalam site serta keindahan itu sendiri. 1. 2. 3. 4. Pandangan ke dalam site dibuka sebagai tangapan terhadap keberadaan bangunan dari luar site. Pandangan ke dari dalam site ke luar dibuka pada bagian fasilitas utama. Kebisingan tertinggi dapat diantisipasi dengan memberikan peredam berupa vegetasi dan dinding pasif. Sedangkan untuk kebisingan terendah bisa diredam dan juga tidak. Apabila diredam dapat menggunakan vegetasi, sedangakan apabila tidak, dapat ditempatkan kegiatan yang tidak membutuhkan ketenangan pada daerah tersebut. h. Kesimpulan Analisa site

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

60

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

i.

Zoning Site

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

61

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

BAB V ANALISA PROGRAM


5.1. Program Kegiatan dan Aktifitas a) Ruang Dalam APARTEMEN Adapun ruang yang ada di dalam Apartemen nantinya adalah;
Fasilitas utama Lobby, ruang pameran Bank setingkat cabang pembantu (2 bank) Ruang atm Ruang dan post keamanan polisi dan security Wartel dan warnet Post Informasi Toilet Musholla Kantor pengelola apartement Parkir Fasilitas pendukung Makanan, restoran, caf Supermarket Accessories kecantikan Perlengkapan pria dan wanita Garment pria dan wanita Buku dan majalah Electronic salon Perlengkapan rumah tangga Pakaian anak-anak Apotik

b)

APARTEMEN 30 lantai Lobby Ruang Pengelola

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

62

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT) 5.2. Analisa Aktivitas / Kegiatan Ruang A. Analisa Ruang Fasilitas Utama
Apartemen Pengguna Aktivitas Masuk Penghuni Apartemen Mencari kamar Menonton tv Menerima tamu Makan minum memasak Lavatory Masuk service Mengambil peralatan Membersihkan ruangan lavatory Kebutuhan Ruang Teras Selasar Ruang keluarga Ruang tamu Ruang makan Dapur Km/wc Teras Gudang Ruang rumah susun Km / wc

B.

Analisa Ruang Fasilitas Pendukung


RESTORANT PENGGUNA JENIS KEGIATAN Mengawasi dan mendata Menerima tamu Mengadakan pertemuan RUANG Ruang kerja Ruang tamu Ruang rapat KEBUTUHAN RUANG Kasir Ruang makan Ruang operator panggung WC pengunjung

PENGELOLA

PELAYAN

Membersihkan tiap ruangan

Seluruh ruangan restaurant Ruang makan WC karyawan Ruang kerja pengelola WC pengelola Ruang tamu

Melayani pengunjung & menghidangkan pesanan

Masuk ruang kerja, KASIR melayani pembayaran

Ruang kasir

Ruang rapat Dapur

KOKI / JURU

Menyiapkan makanan &

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

63

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)
MASAK PENGUNJUNG minuman pesanan Memilih/memesan sajian Memesan lagu / makan diirigi musik Membayar sajian Ruang operator / panggung Ruang kasir Ruang utama restaurant / ruang kasir Dapur / pantry basah

SUPERMARKET PENGGUNA PENGELOLA JENIS KEGIATAN Mengawasi dan mendata Menerima tamu RUANG R kerja,penjualan, kasir Ruang kerja KEBUTUHAN RUANG Selasar Kasir Ruang penitipan barang KARYAWAN Membandrol barang Menyiapkan barang dan menyapu Melayani pembeli Ruang penjualan Ruang kerja pengelola KASIR Masuk ruang kerja, melayani pembayaran Ruang kasir Gudang Km/wc pengelola Gudang Ruang penjualan Ruang penjualan, kasir, gudang, ruang pengelola Km/wc pengunjung Km/wc karyawan

PENGUNJUNG

Masuk ke bangunan Menitipkan barang Melihat barang & memilih barang Membayar / membeli barang

Selasar Ruang penitipan barang Ruang penjualan

Ruang kasir

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

64

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)
DEPARTEMENT STORE PENGGUNA PENGELOLA JENIS KEGIATAN Mengawasi dan mendata Menerima tamu RUANG R kerja,penjualan, kasir R kerja & ruang tamu KEBUTUHAN RUANG Selasar Kasir Ruang penitipan barang KARYAWAN Membandrol barang Menyiapkan barang , menyapu Gudang Ruang penjualan, kasir, gudang, ruang pengelola Ruang penjualan Melayani pembeli Ruang food counter Kafe KASIR Masuk ruang kerja, melayani pembayaran Ruang kerja pengelola Km/wc pengelola PENGUNJUNG Masuk ke bangunan Menitipkan barang Melihat-lihat barang, memilih barang, (berbelanja) Membayar / membeli Ruang pembayaran / kasir Bersantai dan dihibur Menanyakan berita / informasi Ruang game station Food counter Kafe Ruang penjualan Teras, selasar,hall Gudang Ruang penitipan barang Ruang kasir Ruang informasi / keamanan Km/wc pengunjung Ruang game station Ruang penjualan Km/wc karyawan

Ruang informasi & ruang keamanan

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

65

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)
SUVENIR SHOP PENGGUNA KARYAWAN JENIS KEGIATAN Membandrol barang Menyiapkan barang dan menyapu KASIR Melayani pembeli Ruang penjualan Masuk ruang kerja, melayani pembayaran Ruang kasir Wc karyawan Ruang kerja pengelola PENGUNJUNG Masuk ke bangunan Melihat & memilih barang Membayar / membeli barang Selasar Ruang penjualan Ruang kasir Wc pengelola Gudang RUANG Gudang Ruang penjualan, kasir, gudang, ruang pengelola Ruang penjualan KEBUTUHAN RUANG Selasar Kasir

BOOK STORE PENGGUNA PENGELOLA JENIS KEGIATAN Mengawasi dan mendata Menerima tamu RUANG R kerja,penjualan, kasir Ruang kerja KEBUTUHAN RUANG Selasar Ruang penitipan barang Kasir KARYAWAN Membandrol barang Menyiapkan barang menyapu Gudang Ruang penjualan Ruang penjualan, kasir, gudang, ruang pengelola Wc pengunjung Ruang penjualan Melayani pembeli Ruang kerja pengelola Wc pengelola Gudang

KASIR Masuk ruang kerja, melayani pembayaran

Ruang kasir

PENGUNJUNG

Masuk ke bangunan

Selasar

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

66

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)
Menitipkan barang Melihat barang & memilih barang Ruang kasir Membayar / membeli barang Ruang penitipan barang Ruang penjualan

TOKO ELEKTRONIK DAN ARLOJI PENGGUNA KARYAWAN JENIS KEGIATAN Membandrol barang Menyiapkan barang menyapu RUANG Gudang Ruang penjualan, kasir, gudang, ruang pengelola Ruang penjualan Melayani pembeli Gudang KASIR Masuk ruang kerja, melayani pembayaran Wc pengelola Ruang kasir Ruang kerja pengelola Kasir Wc pengunjung KEBUTUHAN RUANG Selasar Ruang penjualan

PENGUNJUNG

Masuk ke bangunan Melihat barang & memilih barang Membayar / membeli barang

Selasar Ruang penjualan

Ruang kasir

KANTOR PENGELOLA PENGGUNA PENGELOLA JENIS KEGIATAN Mengawasi dan mendata Menerima tamu RUANG R kerja,penjualan, kasir Ruang kerja KEBUTUHAN RUANG teras ruang kerja

Ruang tamu

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

67

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)
KARYAWAN (staf) datang bekerja Menyiapkan berkas dan menyapu Km/wc pengelola Gudang Masuk ke bangunan PENGUNJUNG duduk ruang tunggu Melapor Ruang staf Mengurus administrasi Ruang pengelola pulang teras Selasar Ruang tunggu teras Ruang karyawan semua ruang Km/wc karyawan Km/wc tamu Ruang kerja pengelola

C.

Analisa Ruang Fasilitas Penunjang

BANK CABANG PEMBANTU DAN ATM PENGGUNA PENGELOLA JENIS KEGIATAN Mengawasi, memeriksa arsip laporan Ruang lobby Menerima tamu & melobby tamu Mengadakan rapat Loker Mengambil uang KARYAWAN Mengecek mesin Menggurus administrasi & pembukuan Wc karyawan Ruang rapat TELLER Melayani pengunjung / nasabah Melakukan transaksi dengan nasabah Ruang teller Maja slip Ruang telle Ruang lobby Loker Ruang ATM Wc pengelola Ruang karyawan Ruang karyawan Ruang rapat Ruang teller Ruang tunggu Ruang kerja pengelola Meja keamanan RUANG Ruang kerja KEBUTUHAN RUANG Ruang ATM

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

68

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)
SECURITY Menjaga keamanan NASABAH Mengisi slip Memberikan slip & transaksi Ruang lobby Menunggu Mengurus administrasi / melobby PENGUNJUNG ATM Ruang ATM Meja slip Ruang teller Ruang tunggu Meja keamanan

Mengambil, melakukan transaksi online

WARTEL PENGGUNA KARYAWAN JENIS KEGIATAN Melayani pengunjung & menerima pembayaran Ruang operator Lavatory Km/wc Km/wc karyawan KBU Masuk bangunan PENGUNJUNG Menelpon KBU Membayar Ruang operator Selasar RUANG Ruang operator KEBUTUHAN RUANG Selasar

INFORMASI UMUM PENGGUNA KARYAWAN JENIS KEGIATAN Melayani,memberikan informasi kepada pengunjung Lavatory Km/wc Km/wc karyawan RUANG Ruang informasi KEBUTUHAN RUANG Ruang informasi

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

69

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

PENGUNJUNG

Menanyakan informasi

Ruang informasi

POS POLISI / KEAMANAN PENGGUNA PETUGAS JAGA JENIS KEGIATAN Melayani & menolong pengunjung Km/wc pos Lavatory Km/wc RUANG Pos POLISI KEBUTUHAN RUANG Pos POLISI

Melaporkan PENGUNJUNG permasalahannya Pos POLISI

MUSHOLLA PENGGUNA PENGELOLA JENIS KEGIATAN Membersihkan ruangan Lavatory RUANG Seluruh ruangan Km/wc KEBUTUHAN RUANG Tempat membersihkan badan Km/wc Musholla PENGUNJUNG Membersihkan badan Sembahyang Ruang ibadah Tempat membersihkan badan Ruang ibadah

5.3. Besaran Ruang A. Fasilitas Utama 1.Apartement - Hall - Apartement - Musholla - Ruang Bersama - Laundry - Ruang keamanan - Gudang

1 m/orang 36 m/unit 100 orang 200 unit 1 unit 100 7200 100 100

Asumsi 100 m Asumsi 100 m/orang

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

70

Asumsi 30 m/unit

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT) - Parkir pribadi Mobil Asumsi 3 m/orang 1 unit 1 unit 5 orang Sepeda motor 30 15 25

Asumsi 25 m/unit

Sirkulasi 55 % = 6,88 1 unit m/buah Jumlah = 19,38 m 40 buah 0,75 197.75 175 buah 775,2

0,5

1,5

m/buah Sirkulasi 50 % = 0.38 m/buah Jumlah = 1,13 m

Jumlah Sirkulasi 50 % Total luasan Apartement

8542.95 4271.475
12.814.425

B.

Fasilitas Pendukung
Luasan Ruang Sumber Pendekatan dan Perhitungan Kpst. (m2) A. Retail Shops SB SP 50 % Luas rentable floor area. luas tiap unit toko bervariasi dengan ukuran 24 m2, 48 m2 dan 7296 m2 B. Dept. Store - R. Penjualan - R. Kasir & ASS ASS + 30% dari Big Tenant 80% dari luasan Dept. Store 1.885 7,858,5

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

71

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)
Packing ASS Terdapat 10 bagian penjualan maka terdapat 10 kasir & NAD packing 1 bag. Kasir = 2,3 x 1,8 = 4,2 - R. Pas m2 SS 4,2 x 10 = 42 m2 terdapat 4 bagian penjualan, ditenHD pas - Lockers NB 3 x 1,1 = 8,8 m2 3000 m2 area penjualan/100 pra-muniaga, tiap org 0,4 m2 NAD - Kantor R. Pimpinan Adm. & Keu Monitor TV Gudang ASS SB NAD (1,885/3000 x 100) x 0,4 = 25,2 m2 15 25 m2, ditentukan 20 m2 7 12 m2/org. ditentukan 8 m2 4 m2/org Matahari penjualan 5% x 1.885 = 94,25 m2 Sirkulasi ruang pelayanan = 30 % TOTAL LUASAN DEPARTEMEN STORE A. Supermarket - R. Penjualan - Kasir & Packing - R. Penitipan brg - Gudang - Lockers NAD ASS ASS ASS + 25% dari Big Tenant ditentukan 80% dari super market ditentukan 4 kasir & packing 4 unit/ 18 org 1571,3 10,3 2194,75 TP = 5% area 71,5 1 org 5 org 2 org 20 40 8 94,25 63 org 1.r. pass = 1,1 m2 25,2 tukan tiap bagian 8,8 membutuhkan 2 r. 10 unit/ 20 org

42

8 unit

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

72

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)
ASS SB NB 4,2 m2/Kasir 6 m2 5% area perbelanjaan 3000 m2 area penjualan/100 pramuniaga, tiap org 0,4 (1.571/3000 x 100) x 0,4 = 25,2 m2 4 org 15 25 m2, ditentukan 20 m2 712 m2/org, ditentukan 8 m2 4 m2 Sirkulasi ruang pelayanan = 30 % TOTAL LUAS SUPERMARKET B. Book Store - R. Penjualan - Kasir & Packing - R. Penitipan brg - Gudang brg - Lockers NAD ASS ASS NB 1 kasir dan packing = 4,2 m2 4,2 x 2 = 4,2 m2 4 m2 40 m2 asumsi pemakaian 15 org 0,4 m2/org 15 org 1 unit 4 org 8,4 4 40 6 ASS ASS SP 20% dari big tenant 80% dari luasan book store ditentukan 2 kasir & packing 2 unit/ 1,257 1803 1 unit 1 unit 52 org 7658 20,8

NAD - Kantor Pimpinan Adm. Keu TV monitor NAD ASS

20 32 4 53,45

NAD - Kantor R. Pimpinan R. Adm & keu NAD

15 20 m2, ditentukan 20 m2 7 12 m2/org, ditentukan 8 m2

1 org 2 org

20 15

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

73

27,12

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)
Sirkulasi ruang pelayanan = 30 % TOTAL LUASAN BOOK STORE C. Food court Fujasera/food fair + 15% dari luasan big tenand 1.374,52

NAD - R. Makan

Meja dengan kapasitas 4 org 1,9 X 2.55 m2 = 4,845

80 meja

291

- Pantry/counter - Kasir Fast food

ASS ASS

20 m2 2 m2 15 3

300 6

NAD - R. Makan - Dapur NAD

Meja dng kapasitas 4 org = 4,845 m2 15-25% luas r. makan 50

242,25

(diambil 20%) BPDS - Gudang basah - Gudang kering - Kasir - R. Karyawan - T. cuci tangan RST ASS 3 m2 1,2-2 m2/org (diambil 1,5 BPDS ASS 0,2 x 242,25 = 48,45 15% luas dapur = 0,15 x 48,45 = 7.28 14% luas dapur = 0,14 x 48,45 = 6,78 1 unit 20 org 2 unit

48,45 7,50 7 3 30 6

m2/org) 3 m2

941,2 188,24

Luas Food fair dan fast food Sirkulasi 20 % TOTAL LUASAN FOOD COURD D. Handicraft Corner - P. Pamer & penASS ASS + 10% Luas big tenand 1129,44

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

74

+ 80% dari Handicraft corner

628,25

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)
Jualan SB - Kasir NAD 0,8 x 785,65 = 628,25 m2 ditentukan 1 kasir & packing 1 kasir & packing = 4,2 = 4,2 m2 4,2 x 1 = 4,2 m2 30 m2 m2 area penjualan/100 10 org 1 unit/ 2 orang 4,2

ASS NB - Gudang brg. - Lockers

30 4 m2

3000 pra-

muniaga, tiap org 0,4 m2 Sirkulasi ruang pelayanan 30 %

11,48

C.

Fasilitas Penunjang
Luasan Ruang Sumber Pendekatan dan Perhitungan Kpst. (m2) A. Perawatan dan pengamanan pembangunan. 60 Workshop R. jaga Gudang alat R. karyawan cleaning servis R. ganti R. Satpam R. Lokers Satpam NAD B. Pelayanan teknis bangunan. R. genset R. Pompa & bak penampungan R. mesin AC ASS ASS 1.5 / Org 10 unit 60 org 60 org 15 45 24 ASS ASS ASS 100 org 36 45 60 ASS 40 ASS

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

75

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)
R. AHU&shaff R. mesin lift R. Lift ASS ASS 70 / Mesin 3 unit 1 unit 280 48

MEE Tangga kebakaran Gardu listrik R. panel kontrol R. operator R. STP ASS MEE

48 / Mesin 2% Luas Lantai Yang Dilayani

3 unit

144 5486.5 30

Ditentukan 4 Lift Servisdan 2 Lift Lobby. Lift Servis 5-6 M2 ,Diambil 5 M2 /Lift Lift Penumpang 5.75 M2 /Lift

6 Lift

31.50

C. Pelayanan pengelolaan barang. Gudang umum Loading Dook

NAD

TSS ASS

Tiap Tangga Membutuhkan 15 Digunakan 4 Tangga

4unit

60 9 20 6 60

D. Mushola E.Toilet Umum (area perbelanjaan)

ASS ASS ASS

ASS ASS

45 49 40

ASS BS:95 Kepadatan Bangunan Pertokoan = 4.5 m2 4359

181.45

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

76

Luas Lantai Efektif Mall =19.619

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)
m2 Maka Asumsi Jml Pengunjung = 19.619/4.5 = 4359 Org Ditentukan Rata-Rata Pada JamJam Padat 80%Nya =0.8 X 4.359 = 3.487 Asumsi Perbandingan Pria :

Wanita = 1:1 Pria = 1744 Org, Wanita = 1744 Org 1WC Untuk 100-400 Org = 1.8 m2 1 Urinal Untuk 25 Org = 0.9 m2 1 Lav untuk 2 WC = 0.54 m2 Pria : untuk 1744 org, disediakan 19 WC = 19 x 1.8 = 34 m2 70 urinal = 70 x 0.9 = 63 10 Lav = 10 x 0.54 = 5.4 + = 102.32
Wanita : utk 100-200 org disediakan 2Wc = 2 x 1.8 = 3.60 1 Lav 1 x 0.54 = 0.54 Untuk 1744 org wanita disediakan : 18 Wc = 18 x 1.8 = 32.4 9 Lav = 9 x 0.54 = 4.86+ = 37.26 Total toilet pria dan wanita = 139,58 Sirkulasi 30% Total = 41,87

10. 912
=181, 45

1.350 m

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

77

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

MASALAH Bagaimana cara mengolah/membentuk ruang yang yang dapat mewadahi aktivitas penghuni dan pengelola? TUJUAN Mengolah/membentuk ruang serta mempertegas batas-batas ruang yang dapat mewadahi segala aktivitas penghuni dan pengelola pada apartemen. TEORI Ruang selalu melingkupi keberadaan kita untuk bergerak, melihat, mencium aroma, mendengar dan interaksi lainnya yang dibatasi oleh pembentuk ruang. Pada ruang, bentuk visual, kualitas cahaya, dimensi dan skala bergantung seluruhnya pada batas-batas yang telah ditentukan oleh unsur-unsur pembentuk. (Sumber : F. D. K.Ching :Arsitektur: Bentuk, ruang dan Susunannya) Metode desain Broadbent, yaitu teori pendekatan perancangan arsitektur yang enyatakan bahwa perancangan arsitektur dengan menggunakan Human sistem yang merupakan pertimbangan terhadap hal-hal yang berkaitan dengan aktivitas manusia sebagai pelaku kegiatan. Pertimbangan segi humanisme tersebut meliputi : gaya hidup sosial dan budaya sosial (pola aktivitas dalam rumah, kebiasaan/hoby yang ada, nilai agama yang dianut), standarstandar kenyamanan (dimensi tempat duduk, dimensi ruang, dimensi furniture) SINTESA Dari analisa pengelompokan ruang di atas, maka didapatkan unsur-unsur pembentuk dan pembatas ruang dengan unsur-unsur vertikal dan horizontal adalah sebagai berikut: (Sumber: Desain in Architecture).

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

78

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

Unsur-unsur Horizontal 1. Bidang dasar Dasar suatu ruang dapat dibentuk oleh bidang datar horizontal yang terletak sebagai suatu figur pada suatu latar belakang yang kontras. 2. Bidang yang dipetinggi Bidang datar yang ditransformasikan ke atas/vertikal menimbulkan sekitarnya. 3. Bidang yang direndahkan Sebuah bidang datar horizontal yang masuk kedalam tanah, mengakibatkan permukaan-permukaan vertical yang terjadi dari pemasukan bidang ini membentuk suatu volume ruang. 4. Bidang yang melayang/ ambang atas Bidang datar yang diletakan di atas membentuk volume ruang di antara bidang tersebut dan bidang tanah di bawahnya (bidang atap) permukaan vertial pada sisinya untuk memperkuat pemisahan visual antara tanah dengan ruang di

Unsur-unsur Vertikal 1. Unsur vertikal linier untuk membentuk sisi-sisi vertikal dari suatu volume ruang 2. 3. Bidang vertikal untuk menegaskan ruang yang dihadapinya Konfigurasi L bidang-bidang menimbulkan daerah ruang yang timbul dari sudut-sudutnya. 4. Bidang-bidang terbuka. 5. Konfigurasi U dari bidang-bidang membentuk volume ruang yang berorientasi menuju ruang terbuka. 6. Ruang tertutup, dimana sebuah ruang yang berorientasi ke dalam dengan seluruh sisi ruang ditutupi oleh bidang. sejajar yang berorientasi menuju ruang

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

79

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT) 5.4. Analisa Pengelompokan Ruang Garis Besar Ruang Publik Ruang Servis Ruang Private Ruang Private Apartemen Parkir Mall semi Pertemuan Mall dan Apart emen

Apartment Ruang Publik Hall Aula Restoran Lobby Ruang Privat Unit Hunian R. Administrasi R. Pengelola Ruang Servis Resepsionis R. Keamanan

Mall Ruang Publik Ruang Private Parkir Ruang pamer / etalase Ruang karyawan Ruang Maneger/pimpinan Gudang Barang Ruang Servis Km/ Wc Tenant

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

80

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

TEORI Ruang-ruang pada umumnya tersusun dari ruang-ruang lain yang berkaitan satu sama lain menurut fungsi, kedekatan atau alur sirkulasi (Sumber: F. D. K. Ching : Arsitektur: Bentuk, ruang dan Susunannya. ANALISA Ruang-ruang dikelompokan menjadi beberapa kelompok berdasarkan fungsi masing-masing adalah sebagai berikut: 1. 2. 3. Ruang Publik adalah ruang yang bersifat umum atau terbuka Ruang privat adalah ruang yang bersifat pribadi atau tertutup untuk umum,dan Ruang servis adalah ruang yang bersifat memberikan pelayanan Untuk penempatan masing-masing ruang ruang baik ruang TUJUAN penghuni, pengelola, fasilitas bersama dan fasilitas penunjang, selain dipengaruhi oleh organisasi ruang juga mempertimbangkan pengaruh site yang berkaitan dengan ruang yang akan ditempatkan. SINTESA 1. 2. 3. Ruang yang luas dapat melingkupi dan memuat ruang lain yang lebih kecil di dalamnya (ruang dalam ruang) Ruang yang dimuat mungkin akan mengikuti wujud ruang pemuatnya, tetapi orientasi dalam bentuk lain. Ruang yang dimuat dapat juga berbeda bentuknya dengan ruang pemuatnya dan memperkuat sosoknya sebagai sebuah objek yang berdiri sendiri.

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

81

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

5.5. Analisa Persyaratan Ruang MASALAH Bagaimana menetukan ruang yang memenuhi persyaratan ruang? TUJUAN Menetukan ruang yang memenuhi persyaratan ruang dengan mepertimbangkan pengaruh site dan utilitas TEORI Bahwa dalam suatu program bangunan, umumnya terdapat syaratsyarat ruang sebagai berikut: Memiliki fungsi-fungsi khusus atau menghedaki bentuk kusus, Penggunaannya fleksibel dan dengan bebas dapat dimanipulasikan Memiliki fungsi-fungsi yang srupa dan dapat dikelompokan menjadi suatu clutser fungsional atau diulang dalam suatu urutan linear. Berfunsi tunggal dan unik atau penting pada organisasi bangunan. Menghendaki adanya bukaan ke ruang luar untuk mendapatkan cahaya, ventilasi, pemandangan atau pencapaian ke luar bangunan. Harus dipisah-pisahkan untruk mendapatkan fungsi pribadi. Harus mudah dicapai. Untuk penempatan masing-masing ruang ruang baik ruang

ANALISA penghuni, pengelola, fasilitas bersama dan fasilitas penunjang, selain dipengaruhi oleh organisasi ruang juga mempertimbangkan pengaruh site yang berkaitan dengan ruang yang akan ditempatkan. 1. 2. 3. 4. Unsur-unsur pembentuk ruang disusun secara linear Penempatan pintu yang saling berkaitan khususnya daerah publik dan servis untuk menentukan pola sirkulasi Pengaruh site terhadap ruang pada bangunan lebih banyak diperoleh pada sisi-sisi bangunan dapat dipengaruhi oleh faktor kebisingan penghuni/pengunjung, STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V Pengaruh dari dalam terhadap ruang yang berada dalam bangunan

82

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

sirkulasi ruang dalam, view, utilitas untuk memperoleh udara yang tetap bersih, air bersih dan air kotor serta penerangan. (Sumber : F. D. K. Ching : Arsitektur: Bentuk, ruang dan Susunannya) SINTESA 1. UNIT HUNIAN PERSYARATAN

RUANG VIEW FROM SITE BEBAS BISING PENGHAWAAN VIEW TO SITE

AIR BERSIH

MATAHARI

Entrance R. Tamu R. Keluarga Kamar Tidur R. Makan Dapur Ruang Kerja WC/KM Gudang Balkon

DRAINASE

TELEPON

LISTRIK

ANGIN

ME

SE

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

83

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

2.

UNIT RUANG PENGELOLA PERSYARATAN

RUANG VIEW FROM SITE BEBAS BISING PENGHAWAAN VIEW TO SITE

AIR BERSIH

MATAHARI

Entrance R. Tunggu R. Manager R. Rapat Bag. Administrasi Bag. Pemasaran Bag. Keuangan Personalia R. makan & Istirahat karyawan WC/KM R. House Keeping Pantry R. Keamanan

DRAINASE

TELEPON

LISTRIK

ANGIN

ME

SE

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

84

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

R. Operator Gudang

3.

UNIT RUANG FASILITAS BERSAMA PERSYARATAN

RUANG VIEW FROM SITE BEBAS BISING PENGHAWAAN VIEW TO SITE

AIR BERSIH

MATAHARI

Caf & Restaurant Minimarket Bookstore Fitness Center Wartel R. Mekanikal & Elektrikal Security R. Informasi Umum Laundry

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

85

Musholla

DRAINASE

TELEPON

LISTRIK

ANGIN

ME

SE

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

ATM Wartel Warnet Ruang Serba guna Mushola

4.

FASILITAS PENUNJANG PERSYARATAN

RUANG VIEW FROM SITE BEBAS BISING PENGHAWAAN VIEW TO SITE

AIR BERSIH

MATAHARI

Parkir Taman terbuka Kolam renang Lapangan Basket

DRAINASE

TELEPON

LISTRIK

ANGIN

ME

SE

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

86

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

5.6. Analisa Hubungan Ruang DATA

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

87

Keterangan: = Hubungan erat = hubungan kurang erat

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

MASALAH Bagaimana mengolah/menciptakan ruang-ruang yang dapat berhubungan dengan baik? TUJUAN Mengolah/menciptakan ruang-ruang yang saling berhubungan dengan ruang-ruang lainnya. TEORI Menurut Francis. D.K. Ching dalam bukunya Arsitektur: Bentuk, Ruang dan Susunannya bahwa dasar-dasar menghubungkan ruangruang suatu bangunan adalah agar teroganisir menjadi pola bentuk dan ruang yang koheren(saling berkaitan erat). ANALISA Berdasar data yang ada bahwa ruang-ruang yang saling berkaitan erat adalah sebagai berikut: 1. Ruang penghuni, 2. Ruang pengelola, 3. Ruang fasilitas bersama/servis, dan 4. Ruang fasilitas penunjang SINTESA Hubungan-hubungan ruang yanag akan dilakukan nanti adalah sebagai berikut: 1. Hubungan-hubungan ruang di dalam ruang

2.

Hubungan-hubungan ruang-ruang yang saling berkaitan

3.

Hubungan-hubungan ruang-ruang yang berseblahan

4.

Hubungan-hubungan ruang-ruang yang dihubungkan oleh sebuah ruang bersama

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

88

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

5.7. Analisa organisasi Ruang DATA 1. Penghuni terdiri dari: o Ruang keluarga o Ruang makan o Ruang tamu o Ruang kerja o Ruang tidur utama o Ruang tidur anak lakilaki o Ruang tidur anak perempuan o Ruang tidur pembantu o Dapur o Gudang o Kamarmandi dan toilet 2. Pengelola terdiri dari: o Ruang tunggu tamu o Ruang rapat o R. mekanikal/elektrikal o R. Housekeeping o R. Makan Karyawan o R.Ganti/Locker Karyawan o Dapur o Gudang o Toilet o Laundry o R. Keamanan o Ruang Operator o R. Istirahat karyawan o Bagian Keuangan o Bagian Administrasi o Bagian Pemasaran o Bagian Personalia o R. manajer 4. Fasilitas penunjang terdiri dari: o Parkir o Taman terbuka o Kolam renang o Lapangan tenis o Lapangan basket

3. Fasilitas bersama terdiri dari: o Ruang serbaguna o Mushola o Cafetaria o Fitnes center o Minimarket o Klinik dokter o ATM o Pusat keamanan o Tempat penitipan anak o Salon kecantikan o Laundry & Dry Clean

MASALAH Bagaimana menciptakan/mengolah organisasi ruang yang baik? TUJUAN Menciptakan/mengolah organisasi ruang berdasarkan hasil dari hubungan ruang.

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

89

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

TEORI Menurut Francis. D.K. Ching dalam bukunya Arsitektur: Bentuk, Ruang dan Susunannya bahwa kategori organisasi ruang didahului oleh bagian karakter bentuk, hubungan-hubungan ruang dan tanggapan lingkungannya. Cara-cara pengorganisasian yang harus dilakukan adalah: 1. 2. 3. 4. Ruang-ruang macam apa yang harus di tampung dan dimana? Bagaimana batasan-batasannya? Hubungan-hubungan apa yang terbentuk antara ruang satu dengan yang lain dan terhadap ruang luar? Dimana Bentuk tempat ruang masuknya luar apa dan yang bagaimana digunakan konfigurasi dan alur sirkulasinya? bagaimana ketanggapannya terhadap lingkungan? ANALISA Analisa ini bertujuan untuk mendapatkan suatu organisasi yang didapat berdasar analisa hubungan ruang yang kemudian ke dalam konsep 2 dimensi dalam proses perencanaan dan perancangan. Dalam analisa ruang secara makro dan mikro. SINTESA Organisasi ruang yang digunakan adalah organisasi ruang linier, karena berdasarkan filosofi betang. Organisasi ruang linier adalah suatu urutan linier dari ruang-ruang yang berulang. Bentuk organisasi linier dengan sendirinya fleksibel dan cepat tanggap terhadap bermacam-macam kondisi tapak. Bentuk ini bisa mengadaptasi adanya perubahan-perubahan topografi, mengitari suatu daerah berair atau sekelompok pohon-pohon, atau mengarahkan ruang-ruangnya supaya memperoleh sinar matahari dan pemandangan.

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

90

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

A.

Organisasi Ruang secara Mikro Organisasi Ruang Penghuni


BALKON DAPUR

R. Tidur Utama

R. Tidur Pembantu

GUDANG

R. MAKAN

WC/KM

RUANG KELUARGA

RUANG KERJA

R. Tidur Anak Laki-Laki

RUANG TAMU LOBBY/LOBBY LIFT ENTRANCE

R. Tidur Anak Perempuan

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

91

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

Organisasi Ruang Pengelola


R. Ganti/Loker R. Mekanikal / Elektrikal

WC/KM

Dapur

Gudang

Laundry

R. Operator

R.Housekeeping

R. Makan Karyawan R. Bagian Administrasi

R. Bagian Keuangan

R. RAPAT

R. Istirahat

R. Manajer R. Bagian Personalia R. Bagian Pemasaran R. TUNGGU TAMU R. Keamanan

ENTRANCE

Organisasi Ruang Fasilitas Bersama/Servis

Cafetaria

Laundry & Dry Clean

Pusat Keamanan Minimarket ATM

Tempat Penitipan Anak

Klinik Dokter

Cafetaria

Restoran

R. Serbaguna

Mushola

Salon Kecantikan

Fitness Centre

ENTRANCE

Organisasi Ruang Fasilitas Penunjang


LAPANGAN BASKET LAPANGAN TENISS

KOLAM

TAMAN TERBUKA

ME

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

92

PARKIR

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

B.

Analisa Ruang secara Makro


SE

PENGHUNI

PENGELOLA FASILITAS BERSAMA

FASILITAS PENUNJANG ME

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

93

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

BAB VI KONSEP DASAR ARSITEKTURAL


6.1 KONSEP DASAR ARSITEKTURAL

6.2 SIRKULASI VERTIKAL a. Lift Penumpang Alat transfortasi vertikal yang akan digunakan adalah lift/elevator yaitu sarana transfortasi vertikal yang paling efektif dan efisien bagi penghuni dan pengelola pada gedung apartemen ini. b. Lift Barang Pengangkutan barang dipisahkan dari lift penumpang dikarenakan selain mengganggu penghuni dan pengelola apartemen ini nantinya. c. Tangga Darurat Tangga darurat diletakkan pada lorong tertutup dengan dinding tahan api. Pintu terbuka kerah lorong dan daun pintu tersebut tidak menghalangi arus orang ang sedang berusaha menuju tangga. d. Tangga Estetika Dibeberapa tempat dalam bangunan apartemen ini misalnya pada bagian pintu masuk utama ditempatkan tangga sestetika.

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

94

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

6.3 KONSEP SIRKULASI

Masalah ; Pola Sirkulasi apa yang cocok untuk site yang bagaiman agar memudahkan kendaraan dan pejalan kaki?... Bagaimana memisahkan sirkulasi pejalan kaki dan kendaraan bermotor?... Tujuan Mengolah/menciptakan Sirkulasi yang dapat mengarahkan pergerakkan kendaraan bermotor maupun orang baik di luar tapak bangunan apartemen? Landasan Teori ; Menurut ( Ernst Neufert, Buku Data Arsitektur ). Untuk merencanakan sirkulasi harus memperhatikan segala sesuatu dari segi keamanan dan kenyamanan bagi penghunipengunjung. Syarat sirkulasi yang baik : Tanjakan atau undakan tidak terlalu menyulitkan.

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

95

Jalur pejalan kaki terpisah dengan kendaraan.

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

Cukup lebar untuk di lewati.

Analisa ; Site berada di Jl. Cilik Riwut. Sirkulasi kendaraan yang berat terjadi di Cilik Riwut karena jalan tersebut merupakan salah satu jalan utama untuk menuju pusat kota. Sedangkan sirkulasi kendaraan yang rendah terjadi pada Jl. Garuda. Sirkulasi pejalan kaki menggunakan taman kota yang letaknya di kiri dan kanan Jl. Cilk Riwut. Sintesa ; Pola pergerak pada sebuah site sangatlah penting baik untuk kendaraan maupun untuk pejalan kaki. Maka pengarahan Jalan dapat di tempuh melalui Jl. Cilik Riwut dan jalan Garuda, guna memudahkan orang masuk maka dibuatlah pintu gerbang sebagai penunjuk arah maintrance ME dan SE. Disediakan pedestrian bagi pejalan kaki/pedestrian menuju ke site. Parkir disediakan pintu hampir masuk disekeliling untuk bangunan dengan jenis pemisahan masing-masing

kendaraan (roda 2 dan roda 4). 4. 5. Arus masuk/keluar kendaraan kedalam site sebaiknya melalui Jl. Cjilik Riwut. Jalur masuk dan keluar ke dan dari site di pisahkan menjadi satu jalur masuk dan satu jalur keluar, untuk menghindari cross sirkulation. 6. Untuk area pejalan kaki dapat langsung dimasukkan kedalam tapak melalui area transisi yang berhubungan langsung dengan trotoar kota.

6.4 KONSEP PERENCANAAN UTILITAS STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

96

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

Pada bangunan apartemen ini, utilitas berupa listrik, telepon maupun air bersih disalurkan melalui jaringan utilitas kota. Tetapi ada beberapa yang harus dipersiapkan untuk cadangan misalnya genset dan air bersih. Sistem penangkal petir yang digunakan terdiri dari penangkal petir eksternal yang berfungsi untuk melindungi bangunan dan penangkal petir internal yang berfungsi untuk melindungi berbagai instalasi maupun peralatan elektronik.

6.5

KONSEP DASAR PERANCANGAN STRUKTUR DAN KONSTRUKSI 1. Elemen Struktural Pada bangunan Apartemen yang dipertimbangkan dalam penggunaan strukturnya pada bagian bawah (pondasi) menggunakan pondasi plat beton bertulang dengan tiang pancang dimana mengingat kondisi tanah di Palangka Raya,

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

97

APARTEMEN
(HISTORY, HISTORICISM, AND STUDY OF PRESEDENT)

tergolong pada tanah gambut dengan kedalaman berkisar rata-rata 2-20m dari permukaan tanah. -

gambut

Penggunaan bahan material dari baja dimana pada umumnya baja banyak digunakan untuk struktur rangka bangunan seperti kolom, pembalokkan, dan rangka atap.

2. Elemen Non Struktural Baja Ringan Penggunaan bahan material dari baja ringan dimana pada umumnya baja banyak digunakan untuk struktur rangka bangunan seperti kolom, pembalokkan, dan rangka atap. Dinding Praktis Beberapa kelebihan dari dinding praktis ini yaitu memiliki daya tahan yang baik, aman bagi linkungan, kedap suara, mengurangi beban kostruksi pada saat pemasangan awal, serta membuat pekerjaan lebih mudah dan cepat. Bahan ini akan digunakan sebagai dinding pengisi. Kaca Jenis kaca yang akan digunakan dalam bangunan apartemen ini adalah yang bermutu tinggi contohnya seperti kaca keramik frit, adalah kaca float glass (diapung) karena dengan cara ini akan menghasilkan kaca bermutu tinggi yang biasa digunakan untuk selubung bangunan yang diartikan sebagai dinding luar tanpa pemikul beban yang umunya dirangkai dari elemen-elemen rakitan industri (kaca, aluminium, baja).

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR V

98