Anda di halaman 1dari 5

Evaluasi bahan pakan ternak Evaluasi atau pengujian bahan pakan bertujuan untuk menyusun formulasi ransum, mengevaluasi

kualitas pakan, memeriksa nutrisi yang dapat tercerna, nilai nutrisi dari pakan tersebut. Evaluasi bahan pakan dapat dilakukan dengan cara : Evaluasi kualitas pakan secara fisik, Evaluasi kimia, Evaluasi biologis, Ekonomis. 1. Evaluasi bahan pakan secara fisik

merupakan analisis pakan dengan cara melihat keadaan fisiknya. Pengujian secara fisik bahan pakan dapat dilakukan baik secara langsung (makroskopis) maupun dengan alat bantu (mikroskopis). Pengujian secara fisik disamping dilakukan untuk mengenali bahan pakan secara fisik juga dapat untuk mengevaluasi bahan pakan secara kualitatitif.

Karakteristik yang mudah diamati dari makanan ternak yang bernilai tinggi adalah: a. Telah bersih, bau asam laktat yang cukup menyenangkan, jelasnya kurang kotor atau bau asam butyric dari makanan ternak yang tidak baik. b. c. Mempunyai bau yang menyenangkan tidak pahit atau asam. Tidak berjamur, apek atau berlumpur.

d. Sama dalam kelembaban dan warna. Umumnya, makanannya berwarna hijau kecoklat-coklatan adalah baik; makanan ternak yang berwarna tembakau coklat atau coklat gelap menunjukan panas yang berlebihan; dan makanan ternak hitam

2.

Evaluasi bahan pakan secara kimiawi

Teknik evaluasi pakan secara kimiawi umumnya menggunakan metoda pendugaan yang disebut dengan analisa proksimat untuk menduga kandungan nutrient dari suatu bahan pakan. Jika suatu bahan pakan memiliki nilai yang lebih rendah atau lebih tinggi dari standar yang telah ditentukan maka perlu diwaspadai adanya tindak pemalsuan yang terjadi. Evaluasi bahan pakan secara kimiawi dapat dilakukan dengan cara :

a.

Colorimetry dan Spectrophotometry

Colorimetry dan spectrophotometry adalah analisis kimia dimana cahaya melewati larutan untuk menghasilkan informasi tentang konsentrasi dari beberapa senyawa. Panjang gelombang tertentu dari cahaya melewati sampel dan jumlah dari cahaya yang diserap oleh sampel memberikan sebuah indikasi dari konsentrasi senyawa yang sedang diuji. Colorimetry berbeda dengan spectrophotometry dimana colorimetry adalah berguna dalam mengukur panjang gelombang dalam wilayah yang terlihat dari spektrum cahaya sedangkan spectrophotometry menggunakan panjang gelombang dalam ultraviolet, terlihat dan wilayah infrared dalam spektrum. b. Metode Van Soest

Meskipun sistem Weende tentang analisis pakan selama bertahun-tahun telah dan terus menjadi sebuah perangkat yang berguna untuk memprediksi nilai kandungan nutrisi dalam pakan, namun bukan berarti sistem ini tak memiliki kekurangan atau tak butuh beberapa perbaikan. Faktanya, sistem ini memiliki beberapa keterbatasan nyata, khususnya dalam kaitannya dengan serat mentah (crude fiber) dan pecahan-pecahan ekstraksi yang bebas nitrogen. c. Analisis Proksimat

Analisis Proksimat adalah suatu metoda analisis kimia untuk mengidentifikasi kandungan zat makanan dari suatu bahan pakan / pangan. Istilah proksimat mengandung arti bahwa hasil analisisnya tidak menunjukkan angka sesungguhnya, tetapi mempunyai nilai Mendekati. Hal ini disebabkan komponen dari suatu fraksi masih mengandung komponen lain yang jumlahnya sangat sedikit yang seharusnya tidak masuk kedalam fraksi yang dimaksud. Namun demikian analisi kimia ini adalah yang paling ekonomis (relatif) dan datanya cukup memadai untuk digunakan dalam penelitian dan keperluan praktis.

3.

Evaluasi bahan pakan secara biologis

Evaluasi tersebut dapat dilakukan baik di lapangan seperti EVALUASI PAKAN SECARA IN VIVO, di laboratorium seperti EVALUASI PAKAN SECARA IN VITRO ataupun kombinasi keduanya, seperti EVALUASI PAKAN SECARA IN SACCO. Untuk menunjang pelaksanaan evaluasi pakan secara in vitro dan in sacco diperlukan ternak BERFISTULA RUMEN.

4.

Ekonomis

Bahan pakan yang baik menurut pengujian atau evaluasi bahan pakan meliputi : a. b. Bahan pakan tersebut mudah diperoleh Tidak bersaing dengan kebutuhan manusia

c. d. e.

Tidak mengganggu kesehatan ternak Mengandung zat yang dibutuhkan oleh ternak Harganya tidak mahal.

Keuntungan dan kerugian evaluasi bahan pakan 1. Keuntungan secara Fisik

Keuntungan dari sistem ini tidak boleh diperkecil mereka adalah: a. Kebanyakan laboratorium adalah dilengkapi untuk menggunakan jenis dari analisi ini. Peralatan yang mahal dan rumit adalah tidak diperlukan b. Memberikan evaluasi umum yang baik dari kegunaan makanan untuk binatang. Makanan yang tinggi akan serat kasar mungkin akan menjadi inferior dalam nilai makanan pada salah satu yang mempunyai serat kasar yang sangat rendah. Jika tidak, makanan yang mempunyai kuantitas eter yang besar adalah kemungkinan besar menjadi makanan kaya energi. c. Total digestible nutrient (TDN) sistem standar makanan adalah berdasarkan pada sistem analisis perkiraan. Sekarang, banyak para ahli nutrisi memfokuskan pada sistem energi bersih dari standar makanan, tetapi sistem TDN kemungkinan besar akan tetap digunakan, menurun, untuk beberapa waktu ke depan. d. Kebanyakan data yang ada dari komposis makanan untuk didatakan adalah dilaporkan dalam istiah analisis perkiraan.

Kerugian secara fisik a. Sistem tidak menentukan nutrisi individual dari makanan. Daripada, fraksi yang mewakili campuran dari beragam nutrisi. b. Tidak terlalu akurat. Penilaian yang digunakan dalam kalkulasi dari beberapa komponen. Protein kasar dan serat kasar adalah perkiraan kasar dari fraksi masing masing mereka. c. Prosedurnya memakan waktu lama. Ada sedikit penyesuaian pada otomatisasi dalam analisis perkiraan. Banyak dari para ahli fraksi melibatkan beberapa berat sampel dan prosedur lainnya yang harus diselesaikan oleh ahli teknis laboratorium. d. Tidak memberikan berapa material yang tidak dapat dicerna dalam makanan. Sayangnya, perawatan asam alkali melarutkan banyak dari tanaman lignin, zat skeletal tanaman yang mana tidak ada binatang manapun yang dapat mencerna, yang membuatnya tidak mungkin untuk memperkirakan

secara akurat berapa bahan yang tidak dapat dicerna ada dalam makanan. Metoda yang meremehkan nilai nutritif dari sedikit makanan, meremehkan yang lainnya, dan gagal untuk menunjukan bagaimana unsur pokok dari residu yang tidak dapat dicerna adalah berhubungan dengan yang lainnya atau fungsi apa dari mereka yang menunjukan dapat dicerna. Tidak terlalu baik. Analisis perkiraan tidak memberikan informasi relatif dari dari kelezatan, tekstur, toksitas, gangguan pencernaan, efek asosiatif dari makanan ternak atau ketersediaan nutrisi. Baik hal tersebut memberitahu tentang tanah dimana makanan tumbuh, walaupun fakta bahwa tanah kaya akan molybdenum dan selenium mempengaruhi komposisi dari makanan yang dihasilkan. Jadi, tahap-tahap selanjutnya harus diambil untuk mengevaluasi makanan.

2. a. b.

Keuntungan secara biologis Dapat mengetahui Kecernaan dari suatu pakan oleh suatu hewan ternak Dapat mengetahui palatabilitas dari suatu pakan

c. Hanya sejumlah kecil materi sampel yang diperlukan untuk evaluasi. Jika seekor ternak baru diteliti, peneliti dapat sepenuhnya menggunakan apa yang mungkin jumlah materi terbatas yang akan dikerjakan. d. Sejumlah besar sampel dapat diselesaikan dalam satu waktu. Peningkatan jumlah replikasi tiap percobaan ini, dengan cara demikian meningkatkan akurasi hasil secara statistik e. Sangat sedikit peralatan yang diperlukan; dan peralatan yang digunkan dapat diperoleh dengan harga yang murah. Metode ini mengurangi biaya analisis f. Hasil dri pengujian in vitro snagat berkaitan dengan hasil in vivo. Ada pengecualian, tapi, secara umum, analisis in vitro akan memberi hasil yang dapat diandalkan juga pada nilai relatif dari makanan.

Kerugian secara biologis a. b. Prosedur uji biologis cenderung sulit Memakan waktu yang cukup lama

c. Uji menggunakan binatang yang kekurangan nutrient adalah terutama tidak praktis karena (1) binatang harus mempunyai jenis kelamin yang sama dan diperkirakan usia dan beratnya sama dan (2) waktu yang dibutuhkan untuk memasukan kondisi yang kurang baik pada binatang binatang ini.

3.

Keuntungan secara Kimiawi

a. Dapat mengetahui kandungan zat-zat apa saja yang terdapat pada bahan pakan dan berapa persentasenya. b. c. Cara analisisnya mudah. Biayanya ekonomis.

Kerugian Secara Kimiawi a. b. c. d. Data yang dihasilkan bukan merupakan data yang sebenarnya namun mendekati Menggunakan peralatan yang sangat rumit penggunaanya Waktu yang digunakan cukup lama Keabsahan apabila hanya menggunakan salah satu cara saja.

Apabila hanya menggunakan evaluasi pakan secara kimia saja hasil dari evaluasi pakanya bisa diterima karena meskipun hasil yang didapat bukan merupakan hasil yang sebenarnya, tetapi mempunyai nilai mendekati, yang sesuai dengan analisis proksimat yang datanya cukup memadai untuk digunakan dalam penelitian dan keperluan praktis. Apabila hanya menggunakan evaluasi pakan secara biologis saja hasil dari evaluasinya dapat diterima karena merupakan cara yang terbaik sebagai analisis pakan dan pangan namun cara ini sangat memerlukan biaya yang tinggi dan waktu yang cukup lama untuk menentukan hasil dari evaluasi pakan tersebut. Dan apabila hanya menggunakan evaluasi pakan secara fisik saja hasil dari evaluasi ini tidak dapat sepenuhnya diterima sebagai hasil evaluasi pakan untuk kepentingan data dalam penelitian karena sistem ini tidak dapat mengetahui kandungan suatu bahan pakan secara spesifik. Diposkan oleh hildah khurniyah di 06.25 http://hildahza.blogspot.com/2012/11/evaluasi-bahan-pakan.html