Anda di halaman 1dari 2

ANAK-ANAK SYURGA

Matanya cahaya matahari pagi, bersinar jatuh ke hati tangannya lembut mengusap permukaan hari kami tangisannya menghiasi dunia, tawanya jujur bermakna mereka anak-anak syurga, izinkan kami membawanya ke kota huruf dan angka, menyantuni ibu dan bapa mengenalkan mereka erti sejahtera; betapa inilah anugerah terindah, semanis puisi dan madah.

Anak-anak syurga, renunglah mata kami di dalamnya tasik ilmu buatmu, gapailah selalu lahirmu ke dunia dihiasi haruman mendamaikan setiap gerak dan lenggang, setiap tutur dan makna menjadi mutiara berharga, kauhulurkan sebaris cinta bukan untuk dipersenda tetapi buat perhiasan peribadi hingga ke angkasa nurani; sayup dan meninggi.

Inilah duniamu, dunia tempat berteduh, memayungimu membilang usaha, menyemai iltizam, bangkitkan semangat yang suram. Berlarilah, berlarilah sepuas-puasnya lihat awan nan luas, matahari memancar, burung-burung berkicau

inikan bumi tempat kita wajar mendaki, berjalan di lembah aksara belajar tulis dan baca, mencipta bahagia, membilang ria.

Anak-anak syurga, sering kau mengajar kami erti syukur makna jujur, menerangkan yang kabur; meski kau tidak punya apa-apa, percayalah setiap siangmu ada suria menanti dan setiap malammu bintang berkilauan bagaikan dimimpi belajarlah dengan tekun, kami sedia menunggumu selalu menyampai ingatan, menghulur pesan, menjabat salam semoga kita sama-sama mengerti tentang kehidupan mengetahui betapa kekurangan itu sebenarnya kekuatan yang disembunyikan, jelmakanlah; menjadi gema lantang untuk disuarakan, menjadi semangat berkobar buat hari-hari mendatang, meluncur di langit kejayaan.

Ini madah buatmu, wahai anugerah paling berharga tangan kecilmu, mata bening itu; cukuplah untuk menghantar kami ke taman yang dinanti, bersama sejahtera nan abadi; terima kasih buatmu, anak-anak syurga.

09.10.13