Anda di halaman 1dari 13

0|Page

MAKALAH FILSAFAT

PLATO DAN ARISTOTELES

DIAJUKAN UNTUK MEMENUHI TUGAS DAN UJIAN TENGAH SEMESTER MATA KULIAH PENGANTAR FILSAFAT

Dosen Pengampu: Nuryadin, M. Fil

Penulis: Moh. Alimin Irpan Ilmi

BAHASA DAN SASTRA ARAB FAKULTAS ADAB INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI SUNAN AMPEL SURABAYA 2013

1|Page

BAB I
Pendahuluan

Pertanyaan-pertanyaan dalam benak manusua adalah bentuk refresentasi dari rasa ingin tahu yang mendalam tentang suatu hal. Berpikir merupakan sifat yang dimiliki manusia. Pikiran mengejawatahkan setiap suntansi yang dilihatnya secara indrawi maupun dalam tataran ide. Eksistensi manusia dapat dilihat dari cara berpikirnya. Demikian halnya tindakan manusia dan kerangka pemikiran berjalan beriringan, pula satu dan dua itu berjalan saling mendahului; pikiran dulu atau tindakan terlebih dahulu. Lantas kita memelajari filsafat. Lahirkan orang-orang secara serius memelajari akan filsafat. Sebut saja, Socrates, Plato dan Aristoteles sebagai turun temurun pembelajar filsafat. Bapak-bapak yang disebutkan diatas adalah filosofis terkemuka, dan pemikirannya masih digunakan sampai saat ini. Khususnya Plato dan Aristoteles. Secara khusus makalah ini akan membahas: 1. Siapakan Plato dan Aristoteles? 2. Bagaimana pemikirannya? 3. Dan apa saja karya-karyanya? Besar harapan, setelah mengadakan pembelajaran tentang mereka, seminimal mungkin pemahaman singkat akan: 1. Riwayat Plato dan Aristoteles, 2. Dasar dan arah Pemikiran Plato dan Aristoteles 3. Serta mengetahui karya-karya yang telah dihasilkan oleh Plato dan Aristoteles Besar harapan menjadi buah pemikiran dan melahirkan kerangka pemikiran baru tentang filsafat. Jelasnya tentang Plato dan Aristoteles akan dibahas dalam bab selanjutnya.

2|Page

BAB II

A. Plato

Plato lahir di Athena pada tahun 427 SM dan meninggal di sana pada tahun 347 SM dalam usia 80 tahun. Ia berasal dari keluarga Aristokrasi yang secara turun temurun memegang peranan penting dalam politik Athena. Nama asalnya ialah Aristokles, sejak muda ia bercita-cita ingin menjadi pejabat Negara. Akan tetapi, perkembangan politik pada masanya tidak memberi kesempatan kepadanya untuk mengikuti jalan hidup yang diinginkannya itu. Aristokles memiliki bahu yang lebar. Sepadan dengan badannya yang tinggi dan tegap. Dangan fisik yang seperti itulah ia mendapatkan gelar plato dari guru senamnya. Bukan hanya tubuhnya yang ideal, akan tetapi ide dan pemikirannya juga. Plato tergolong pemuda yang cerdas. Pelajaran yang diperoleh pada masa kecilnya, selain pelajaran umum ialah menggambar dan melukis, disambung dengan pelajaran musik dan juga puisi. Sebagaimana hanya anak orang yang baik-baik pada masa itu, plato mendapat didikan dari guru-guru filsafatnya. Pelajaran filsafat yang pertama ia peroleh dari Kratylos. Kratylos adalah murid Herakleitos yang mengajarkan semuanya berlalu seperti air. Dan sepertinya plato tidak sependapat dengan ajaran yang semacam itu. Sejak usia 20 tahun, plato mengikuti pelajaran Socrates. Pelajaran itulah yang memberi kepuasan baginya, hingga ia menjadi murid Socrates yang setia. Sampai akhir hidupnya, Socrates tetap menjadi pujaannya. Dalam karangannya yang selalu berbentuk dialog, tanya jawab, Socrates didudukannya sebagai pujangga yang menuntun. Ia juga menggambarkan Socrates sebagai juru bahasa isi hati rakyat Athena yang tertindas karna kekuasaan yang selalu berganti. Kekuasaan demokrasi yang meluap menjadi anarki dan sewenang-wenang digantikan oleh kekuasaan seorang tiran dan oligarki, yang akhirnya membawa Athena lenyap di bawah kekuasaan asing. Plato memiliki kedudukan yang istimewah sebagai seorang filosof. Ia pandai menyatukan puisi dan ilmu, seni dan filsafat. Pandangan yang dalam dan abstrak pun dapat dilukiskannya dengan gaya bahasa yang indah. Tidak seorang filosof sebelumnya yang dapat menandinginya dalam hal ini, begitu juga dengan sesudahnya. Menurut pemikiran filsafatnya, dunia lahir adalah dunia pengalaman yang selalu berubah-ubah dan berwarna-warni. Semua itu adalah bayangan dari dunia idea. Sebagai bayangan, hakikatnya hanyalah tiruan dari yang asli, yaitu idea. Keadaan idea bertingkat-tingkat.

3|Page

Tingkat idea yang tertinggi adalah idea kebaikan, di bawahnya idea jiwa dunia, yang menggerakkan dunia. Dan yang terakhir idea keindahan yang menimbulkan seni, ilmu, politik, dan pendidikan. Dengan demikian, jelaslah bahwa kebenaran umum itu memang sudah ada, bukan dibuat melainkan sudah ada di dalam idea. Manusia dulu berada di dunia idea bersama dengan idea-idea lainnya dan mengenalinya. Manusia di dunia nyata ini jiwanya terkurung oleh tubuh sehingga kurang ingat lagi dengan hal-hal yang dulu pernah dikenalinya di dunia idea. Dengan kepekaan indranya, terkadang hal-hal yang empiris menjadikan ia teringat kembali apa yang pernah dikenalnya dulu di dunia idea. Dengan kata lain, pengertian manusia yang membentuk pengetahuan tidak lain adalah dari ingatan apa yang pernah dikenalinya atau mengerti karena ingat. Tidak berbeda dengan Socrates, plato mengajar murid-muridnya dengan metode diskusi atau dialog dan tanya jawab. Sambil berjalan-jalan di kebun ia menerangkan panjang lebar pelajaran filsafatnya, hingga akhirnya terbentuk dinamika pemikiran di kalangan muridnya. Terkadang, plato mengemukakan masalah kepada murid-muridnya untuk dipecahkan secara bersama-sama secara dialogis. Lantas, ia berjalan ke kelompok lain dengan mengemukakan sebuah soal yang harus mereka perbincangkan bersama-sama. Akhirnya plato kembali kepada kelompok pertama dan mendengar jawaban mereka atas soal yang ia ajukan tadi. Demikianlah seterusnya dalam mengajarkan filsafatnya. Mohammad Hatta mengatakan bahwa seorang filosof menulis tentang Plato sebagai berikut, Plato pandai berbuat, ia dapat belajar seperti Solon dan mengajar seperti Socrates. Ia pandai mendidik pemuda yang ingin belajar dan dapat memikat hati dan perhatian sahabatsahabat pada dirinya. Murid-muridnya sangat sayang seperti ia sayang kepada mereka. Bagi mereka Plato adalah sahabat, guru, dan penuntun. Plato tidak pernah kawin dan tidak punya anak. Kemenakannya Speusippos menggantikannya mengurus Akadimia. Tulisan Plato hampir rata-rata berbentuk dialog. Jumlahnya tidak kurang dari 34 buah. Belum lagi tulisan-tulisannya yang berupa surat dan puisi. Yang sukar ditentukan adalah waktu dikarangnya. Semua ditulisnya dalam waktu lebih dari setengah abad. Akan tetapi semua yang ditulisnya itu dapat ditempatkan dalam empat masa dan tiap-tiap masa mempunyai karakteristik sendiri. Pertama, karangan-karangan yang ditulis dalam masa mudanya, yaitu waktu Socrates masih hidup sampai tak lama sesudah ia meninggal. Buku-buku yang diduga ditulis dalam masa itu ialah Apologie, Kriton, Ion, Protagoras, Laches, Politeia buku I, Lysis, Charmides, dan Euthyphron. Dalam seluruh dialog itu, Plato tetap berpegang pada pendirian gurunya, Socrates. Dalam buku-buku itu tidak terdapat buah pikiran Plato yang timbul kemudian yang menjadi corak filosofinya, yaitu ajaran tentang idea. Cita-cita yang dikemukakan dalam tulisannya pada masa itu ialah pembentukan pengertian dalam daerah etik, seperti: keberanian dan keadilan.

4|Page

Kedua, buah tangan yang ditulis dalam masa peralihan. Masa itu disebut juga masa Megara, yaitu waktu Plato tinggal sementara disitu, dialog-dialog yang diduga ditulisnya dalam masa itu ialah Gorgias, Kratylos, Menon, Hippias, dan beberapa yang lainnya. Persoalan yang diperbincangkan di situ kebanyakan mengenai pertentangan politik dan pandangan hidup, yang dikemukakan dengan kata-kata yang indah dan bersemangat. Ketiga, karya yang disiapkannya pada masa matangnya. Tulisannya yang terkenal dari waktu dan tersohor sepanjang masa ialah Phaidros, Symposion, Phaidon, dan Politeia Buku II-X. ajaran tentang idea menjadi pokok pikiran Plato dan menjadi dasar bagi teori pengetahuan, metafisika, fisika, psikologi, etik, politik, dan estetika. Keempat, karangan yang ditulis pada hari tuanya. Dialog-dialog yang dikarangnya di masa itu sering disebut Theaitetos, Parmenides, Sophistos, Politikos, Philibos, Timaios, Kritias, dan Nomoi. Dengan uraian yang terbentang di dalam dialog itu, Plato membawa pembacanya ke daerah kosmologi dan filsafat alam. Dialog itu menunjukkan bahwa Plato bukan saja seorang filosof yang menguasai filsafat Greek sebelumnya, tetapi mempelajari juga berbagai ilmu spesial yang diketahui pada masanya.

5|Page

B. ARISTOTELES
Siapa yang tidak mengetahui Aristoteles, seorang berasal dari Stagira, semenanjung Halkidika, Yunani Utara tahun 384 SM. Aristoteles merupakan Putra dari Nikomados, seorang Dokter dari raja Makedonia. Berkat pengabidaannya pada raja, Nikomados menjadi seorang kaya, memiliki tanah di sekitar Stagira dan Yunani. Dengan demikian, Aristoteless dibesarkan dalam suasana ilmu kedokteran. Hal itu tidak berlangsung lama. Beriringan dengan meninggal ayahnya, Aristoteles dibawa pindah oleh keluarganya ke Atarneus, sebuah kota Yunani yang terletak di pesisir Asia kecil, dan diasuh oleh Proksenos. Pada umunya orang kaya, Aristoteles menghaburkan masa rejamanya untuk bersenang-senang. Menghabiskan uangnya untuk minuman keras, perempuan dan pesta pora. Hal ini yang menyebabkan ia bangkrut, dan memaksanya bergabung dengan tentara selama satu musim. Pada tahun 367 SM, Aristoteles memasuki Akademi Plato di Athena. Mengenyam pendidikan selama dua puluh tahun. Pada awalnya Aristoteles lah adalah seorang mahasiswa biasa. Namun demikian, karena sistem belajarnya yang intens akhirnya ia mampu membuktikan bahwa ia adalah mahasiswa terbaik pada generasinya, dan di undang oleh Plato untuk menjadi koleganya. Seperti mahasiswa pada umumnya, Arostoteles menjadi pemuja pemikiran Plato, menyerap semua ajaran Platonis. Tidak dapat dipungkiri, dasar filsafat Aristoteles adalah Platonis. Aristoteles yang mempunyia pemikiran cemerlang, terlalu mudah untuk lama-lama tunduk pada pemikiran Plato atau siapa pun. Ia menyadari ada yang kontradiksi dari pemikiran gurunya, kesadarannya menyadarkan agar ia tidak boleh diam dan semua kejanggalan dalam pikiran harus diungkapkan. Dengan sisa hartanya, Aristoteles mempunyai kesempatan untuk memborong karya tulis karya tulis sebagai bahan referensi dan acuan pemikirannya-. Berdasarkan pada sejarah, bisa dibilang Aristoteles adalah orang pertama yang memiliki perpustakaan pribadi. Bahkan Plato yang cukup kaya merasa iri padanya, karena banyak isi perpustakaan Aristoles, dan menyebut rumah Aristoteles sebagai toko buku. Dalam waktu tak lama Aristoteles dikenal sebagai orang yang berbudaya, dan ramah dalam artian terpelajar di Athena. 347 SM Aristoteles meninggalkan Athena karena tak diangkat sebagai pimpinan Akademia setelah meninggalnya Plato. Kemudian ia menjadi penasehat Istana Hermais dari Atarneus di Asia Kecil. Pada tahun 347 SM masehi Plato meninggal. Lantas terjadi kekosongan jabatan di Akademia, dan hanya ada satu orang yang pantas menjabat. Setiap orang memiliki pilihan untuk memosisikan jabatan, dua diantara kandidiat yang diusung adalah Speusippos sepupu Plato yang merupakan pengajar di Akademia, dan yang kedua adalah Aristoteles. Entah dasar apa Speusippos lah yang terpilih sebagai kepala di Akademia. Bersama temannya

6|Page

Xenokrates (seorang kandidat yang kecewa), Aristoteles berlayar menuju Atarneus. Atarneus yang di pimpin oleh Hermais menyambut dengan terbuka kedatangan Aristoteles. Hal ini berdasar terkesannya Hermias akan Aristoteles di Akademia. Dan bermaksud menjadikan Atarneus sebagai pusat kebudayaan Yunani. Dan Aristoteles menjadi penasihat di Atarneus, ini sebagai langkah awal untuk mewujudkan mimpinya. Masih pada tahun 347 SM Aristoteles menikahi Pythias. Dan tak lama setelah itu ia mendirikan sekolah di Assos. Tahun 344 SM, Aristoteles berpindah Mytilene, di pulau Lesbos. Dan ia mendirikan sekolah lainnya di Mytilene. Pada saat itulah diketahui bahwa Aristoteles mempunyai ketertarikan yang sangat mendalam terhadap klasifikasi binatang dan tanaman. Ia sangat menyukai suatu tempat guna eksperiment-eksperimenntnya, yaitu Teluk Yera, suatu tempat terpencil yang dikelilingi oleh pantai-pantai. 343 SM Aristoteles menjadi tutor bagi Aleksander Agung. Pada waktu itu Aristoteles berusia empat puluh dua tahun. Aleksander Agung adalah megalomaniak. Aristoteles menafsirkan bahwa Aleksander memiliki kemiripan dengan Akhilles. Hal ini terbukti bahwa Aleksander menduduki tahta Philip tahun 336. Tentu Aleksander punya ambisi untuk menaklukan dunia, dengan memulai kampenya melawati Makedonia, Albania, merambah ke Bulgaria, dan menyebrangi Danube, serta melintasi Yunani, pula Afrika Utara dan Asia, hingga ke Tahkent dan India sebelah Utara. Hal ini tentu berdasar ilmu bumi yang diajarkar Aristoteles kepadanya, sayangnya ilmu bumi yang dimiliki Aristoteles tidak merambah ke Negeri Cina. Tahun 335 Aristoteles kembali ke Athena. Pada waktu itu Speusppos meninggal. Untuk kali kedua jabatan Akademia mengalami kekosongan. Kali keduanya Aristoteles merasa sakit hati, karena jabatan tak beralih kepadanya, melainkan pada sahabatnya Xenokrates. Xenokrates mendapat pertimbangan jabatan karena ia memilikik karakter bermartabat, tegas dan cermat, disamping pernah mendapat penghargaan emas. Rasa sakit hatinya menjadi sebuah acuan, ia mendirikan sekolah tandingan Akademia. Bertempat di kaki Gunung Lycabettos, berdekatan dengan kuil Appolo Lyceus. Karena itu sekolahnya dikenal sebagai Lyceum. Tatakala Aristoteles cukup tua dari segi usia, pythia meninggal. Herpyllis menjadi istri Aristotles berikutnya, dan memunyai seorang anak lelaki, Nikomakhus. Pada tahun 323 SM, beredar kabar di Athena bahwa Aleksander meninggal di Babylonia setelah mabuk-mabuk dengan jendralnya. Barang tentu bangsa Athena melah merasa jenuh berada dibawah dominasi bangsa Makedonia yang tak berbudaya. Dan Aristoteles mendapat imbas dari kemarahan masyarkat Athena, itu karena Aristoteles adalah guru dari Kamedonia, Aleksander Agung. Dengan berat hati Aristoteles meninggalkan Lyceum. Ia menghabiskan masa tua di khalkis,

7|Page

tanah warisan ayahnya. Kota ini terletak di pulau Euboea, tiga puluh mil di sebelah Utara Athena. 323 SM, menjadi ujung tombak kehidupan Aristoteles. Banyak sejarah yang mencatat kematian Aristoteles, tentu dengan ragam cerita yang berbeda. Ada yang mengatakan meninggal karena penyakit perut, ada pula yang mengatakan ia meninggal karena bunuh diri meminum sejenis cairan racun. Penafisan atas meninggalan Aristoteles adalah karena keputus asaannya meninggalkan Lyceum. Satu bidang yang tidak ditekuninya, matematika. Aristoteles adalah seorang kosmolog, astronom, seorang meteorolog, fisikawan, geolog, biolog, psikolog, dan seorang ahli logika pertama yang penting. Pula ia adalah seroang penyair, teroritisi sastra, ahli retorika, politisi, dan negarawan. Berikut karya-karya aritoteles: 1. Logika 1. Categoriae = kategori-kategori 2. De interpretatione= perhal penafsiran 3. Analytica priora = analitika yang lebih dahulu: analitika adalah nama yang dipakau Aristoteles untuk logika 4. Topica= terdiri dari 8 buku 5. Analytica posterira= analitika yang kemudian 6. De sophisticis elenchis = tentang cara berargumen kaum sufis 2. Filsafat alam 1. Physica: 8 buku 2. De caelo = perihal langit : 4 buku 3. De generatione et corruptione = tentang timbul hilangnya makhluk-makhluk jasmani : 2 buku 4. Meteorologica = ajaran tentang badan-badan jagat raya : 4 buku 3. Psikologi 1. De anima = perihal jiwa 2. Parva naturalia = karangan-karangan kecil menganai pokok-pokok ilmiah. Meliputi 8 karangan kecil: a. De sensu et sensibili = perihal panca indera dan objeknya b. De memoria et reminiscentia = perihal ingatan dan pengingatan c. De somno = perihal tidur d. De insomniis= perihal impian-impian e. De devinatione per somnum= perihal tenung dengan tidur f. De longitudine et brevitate vitae= perihal panjang pendeknya kehidupan manusia g. De vita et morte= perihal kehidupan dan kematian

8|Page

h. De respiratione= tentang hal bernafas

4.biologi 1. de partibus animalium = perihal bagian-bagian binatang 2. de motu animalium= perihal gerak binatang-binatang 3. de incessu animalium= tentang hal berjalan binatang-binatang 4. de generatione animalium= perihal kejadian binatang-binatang 5.metafisika Terdiri dari 14 buku nama; nama metafisika tidak dipakai oleh Aristoteles sendiri; ia menamakan ilmu pengatahuan ini sebagai filsafat pertama dan juga theologi 6.etika 1. ethica nicomachea 2. magna moralia = karanga-karangan besar tentang moral 3. ethica eudemia

7.pilitika dan ekonomi 1. politika 2. economica 8.retorika dan poetika 1. rhetorica 2. poetica Pencapaian Aristoteles yang paling signifikan adalah logika. Aristoteles telah sampai pada satu kesimpulan bahwa logika lah yang menjadi fondasi mendasari semua bentuk pembelajaran. Aristoteles membagi ilmu pengetahuan atas tiga golongan: 1. Ilmu pengatahuan praktis, produktif, dan teoritis. Ilmu pengatahuan praktis meliputi etika dan politika. 2. Ilmu pengatahuan produktif menyangkut pengatahuan yang sanggup menghasilkan suatu karya (teknik dan kesenian). 3. Akhirnya ilmu pengetahuan teoritis mencakup tiga bidang: fisika, matematika, dan filsafat. Dan dari pernyataan ditasa kita tidak menemukan kata logika. Lebih karena, biarpun ia banyak mengarang buku tentang logika, namun Aristoteles berpendapat bahwa

9|Page

logika tidak termasuk pengetahuan sendiri, tetapi mendahului ilmu pengetahuan sebagai persiapan untuk berpikir secara ilmiah. Maksud yang sama diekspresikan dalam nama yang diberikan kepada karya Aristoteles tentang logika, yaitu Organon= alat . Logika tidak merupakan suatu cabang ilmu pengatahuan, meliankan suatu alat agar kita dapat memprakterkan ilmu pengetahuan. Menurut Aristotels, pengetahuan baru dapat dihasilkan melalui dua jalan. Petama dengan induksi. Induksi bertitik tolak dari beberapa contoh dan atas dasar itu menyimpulkan suatu hukum umum yang berlaku juga bagi kasus-kasus belum diselidiki. Jalan kedua adalah deduksi. Deduksi bertitik tolak pada dua kebenaran yang tidak disangsikan dan atas dasar itu menyimpulkan kebenaran yang ketiga. Senyara nyata, induksi tergantung pada pengetahuan indrawi, sedangkan deduksi sama sekali lepas dari pengetahuan indrawi. Untuk lebih mempermudah pemahaman tentang deduksi, Aristoteles memperjelasnya dengan silogisme (Syllogismos). Sebuah penemuan terbesar dalam dalam bidang logika. Dan silogisme mempunyai peranan sentral dalam kebanyakan karyanya tentang logika. Silogisme maksudnya menarik kesimpulan dari kenyataan yang umum atas hal yang khusus, jelasnya mencapai kebenaran tentang kebenaran tentang suatu hal dengan menarik kesimpulan dari kebenaran yang umum. Silogisme, pula argumentasi yang terdiri dari tiga proposisi. Dalam setiap proposisi dapat dibedakan dua unsur: 1. Hal tentang apa sesuatu dikatakan 2. Apa yang dikatakan Hal tentang apa sesuatu dikatakan disebut subyek. Dan apa yang dikatakan disebut predikat. Contoh saja proposisi berikut, Raja adalah seorang manusia. subjek adalah raja, sedangkan predikat adalah seorang manusia. silogismenya: Semua manusia akan mati Raja adalah seorang manusia Dari sebab itu raja akan mati. Kunci untuk mengerti silogisme ialah term yang dipakai baik dalam putusan pertama maupun putusan kedua. Term itu disebut term menengah (middle term) dalam contoh diatas, term menengah adalah manusia. aristoteles memperbedakan tiga macam silogisme, tergantung pada tempat term menengah dalam proposisi pertama dan kedua. Dengan teliti ia melukiskan peraturan-peraturan yang harus ditaati supaya penyimpulan boleh dianggap sah. Sebenarnya Arsitotels sependapat dengan gurunya Plato bahwa tujuan terakhir dari filsafat ialah pengetahuan tentang adanya yang umum. Menurut Aristoteles adanya itu tidak dapat diketahui dari materi benda belaka, tidak pula dari pikiran-pikiran semata tentang yang umum, seperti pendapat plato, adanya itu terletak dalam barang satu-satunya, selama barang itu ditentukan oleh yang umum. Yang menjadi pertentangan Aristoteles pada plato adalah

10 | P a g e

perpisahan absolute antara ide dan kenyataan yang lahir. Lahirlah pertanyaan, bagaimana cara Aristoteles meniadakan kembali perpisahan yang dibuat plato dalam keadaan yang sebenarnya?, maka Aristoteles menciptakan sepasang pengertian, barang dan bentuk. Bentuk dikemukakannya sebagai pengganti idea Plato yang ditolaknya. Bentuk ikut serta memberikan kenyataan pada benda. Tiap-tiap benda didalam dunia lahir adalah barang yang berbentuk. Barang atau materi dalam pengertian Arisoteles berlainan dari pendapat biasa tentang materi. Barang ialah materi yang tidak mempunyai wujud bangunan, substansi belaka, yang menjadi pokok segalanya. Bentuk ialah bangunannya. Barang tidak mempunyai sifat tertentu karena tiap-tiap penentuan kualitatif menunjukan bentuknya. Missal, badan manusia adalah bentuk, hidup, sedangkan jiwanya adalah barang. Pikirannya merupakan bentuk dari jiwa, jadinya merupakan bentuk dari bentuk. Tidak ada barang yang tidak berbentuk. Segala yang ada adalah materi yang berbentuk, karena segala barang sudah memunyai bentuk. Missal, papan adalah bentuk terhadap kayu yang belum dikerjakan. Akan tetapi, papan itu barang terhadap rumah yang belum jadi. Menurut Aristoteles, adanya yang sebenarnya ialah yang umum dan pengetahuan tentang itu adalah pengertian. Pengertian hakiki adalah definisi yang menyatakan hakikat sesuatu, yaitu pengertian yang abstrak, yang hanya mengandung unsure-unsur pokok dan sungguh-sungguh perlu untu memahami suatu gologan tertentu dan membedakannya dari semua golongan lain, sehingga sifat-sifat golongan itu tidak termasuk kedalah hakikat sesuatu tersebut. Definisi itu tersusun dari jenis yang terdekat (genus proxium) dan perbedaan spesifik (differentia spesifica). Jenis ialah pengertian yang menyatakan bahwa hanya sebagia dari hakikat sesuatu. Artinya pengertian tersebut belum menyatakan bahwa hakikat sesuatu itu seutuh-utuhnya. Adapun golongan ialah suatu pengetian yang dapat dikenakan pada bawahannya sebagai hakikat yang utuh dari setiap bawaan itu.

11 | P a g e

BAB III
Penutup
Sekiranya terdapat ketidak samaan pemahaman dalam makalah ini, dikarenakan banyaknya referensi yang berbeda tentang riwayat dan konsep pemikiran tokoh secara eksplisit. Tanpa mengurangi kecatatan makalah, selebihnya karena kealfaan pemakalah dalam memahami konsep pemikiran tokoh. Isi dari makalah ini dikutip secara langsung dari buku. Dan dijabarkan sesuai dengan kebutuhan penulis, demi kemudahan dalam memahami kerangka pemikiran tokoh. Dengan lapang dada, diskusi, kritik dan saran sangat terbuka untuk penulisan serta isi makalah ini.

12 | P a g e

Daftar Bacaan
Abdul Hakim, Atang, M.A. Drs. Beni Ahmad Saebani, M.Si. Filsafat Umum. Bandung, Pustaka Setia, 2008 Paul strathern, 90 menit bersama arstoteles, penerbit erlangga 2001 Sejarah filsafat yunani. Dr. K. Bertens. Yogyakarta: Penerbit Kanisius 1975 Drs. Joko siswanto, M. Hum. Sistem metafisika barat Dari aristoteles sampai derrida. Yogyakarta: pustaka pelajar, 1998. Robert C. Solomon, sejarah filsafat. Jogjakarta, yayasan bentang budaya, 2002

Anda mungkin juga menyukai