Anda di halaman 1dari 10

Teknik Relaksasi untuk mengatasi nyeri

A.

Pengertian nyeri adalah suatu rasa yang tidak nyaman baik ringan maupun berat.

B. Teknik Relaksasi adalah suatu teknik dalam terapi perilaku untuk mengurangi ketegangan dan kecemasan. Relaksasi merupakan suatu terapi relaksasi yang diberikan kepada pasien dengan menegangkan otot-otot tertentu dan kemudian relaksasi (Smeltzer and Bare, 2002).Teknik ini dapat digunakan oleh pasien tanpa bantuan terapis dan mereka dapat menggunakannya untuk mengurangi ketegangan dan kecemasan yang dialami sehari-hari di rumah.

C. 1. 2. 3. 4.

Cara mengatasi nyeri : Distraksi Relaksasi Pemijatan Kompres

1. DISTRAKSI

Pengertian: Distraksi adalah suatu metode untuk menghilangkan nyeri dengan cara mengalihkan perhatian pasien pada hal-hal lain sehingga pasien akan lupa terhadap nyeri yg dialami Tehnik distraksi: Bernapas secara pelan-pelan

Massase sambil menarik napas pelan-pelan Mendengarkan lagu sambil menggerakan jari Membayangkan hal-hal indah sambil tutup mata Menonton TV Guided Imagery Membina hubungan saling percaya Menjelaskan prosedur: tujuan, posisi, waktu, peran perawat sebagai pembimbing Anjurkan klien mencari posisi yang nyaman Duduk dengan klien tapi tidak mengganggu Melakukan pembimbingan terhadap klien: Meminta klien memikirkan hal-hal yang menyenangkan dengan suara lembut Ketika klien relaxing, klien berfokus pada bayangannya, pada saat itu perawat tidak perlu bicara lagi Jika klien menunjukkan tanda-tanda agitasi, gelisah atau tidak nyaman, perawat harus menghentikan latihan dan memulainya lagi ketika klien sudah siap Relaksasi akan mengenai seluruh tubuh setelah 15 menit. Klien harus memperhatikan tubuhnya dan catat daerah- daerah yang mengalami ketegangan. Berikan relaksasi dengan musik lembut sambil menutup mata. Mencata hal-hal yang digambarkan oleh klien dan digunakan pada latihan selanjutnya.

2. RELAKSASI

Ada 3 hal utama yang harus diperhatikan dalam tehnik relaksasi, yaitu: Posisi pasien yang tepat Pikiran beristirahat Lingkungan yang tenang

Cara: Posisi pasien diatur sedemikian serupa sehingga rileks, tanpa beban fisik. Posisi dapat duduk atau berbaring telentang Instruksikan pasien untuk menghirup napas dalam sehingga rongga paru berisi udara yang bersih Pasien perlahan menghembuskan udara dan membiarkan keluar dari setiap bagian anggota tubuh, pada saat itu pasien diminta untuk memusatkan perhatian betapa nikmat rasanya Pasien bernapas dengan irama yang normal beberapa saat (sekitar 1-2 menit)

Pasien bernapas dalam kemudian menghembuskan perlahan, dan merasakan saat ini udara mengalir dari tangan kaki menuju paru, kemudian udara dibuang keluar. Pasien diminta untuk memusatkan perhatian pada kaki tangan, udara yang dikeluarkan dan merasakan kehagatan.

Pasien mengulang no.5 dengan memusatkan perhatian pada kaki tangan, punggung, perut, bagian tubuh yg lain Setelah pasien merasa rileks, perlahan-lahan irama pernapasan ditambah. Gunakan pernapasan dada atau abdomen. Bila frekuensi nyeri bertambah, gunakan pernapasan dangkal dg frekuensi yg lebih cepat.

3. MASSASE/PEMIJATAN

TUJUAN: Mengurangi ketegangan otot Meningkatkan relaksasi fisik dan psikologis Mengkaji kondisi kulit Meningkatkan sirkulasi/peredaran darah pada area yang dimassase PERALATAN: Pelumas (miyak hangat/lotion) Handuk CARA: Siapkan alat-alat yang dibutuhkan Identitas pasien Memberitahukan pasien tindakan yang akan dilakukan Mencuci tangan Atur pasien dalam posisi pronasi. Bila tidak bisa, diatur dengan posisi miring Letakan sebuah bantal kecil dibawah perut pasien untuk menjaga posisi yang tepat Tuangkan sedikit lotion ke tangan perawat. Usap kedua tangan sehingga lotion merata di permukaan Lakukan massase pada punggung . Massase dilakukan dengan jari, dan telapak tangan; tekanan yang halus Metode massase:

Selang-seling tangan massase punggung dengan tekanan pendek, cepat, bergantian tangan Remasan usap otot bahu dengan setiap tangan anda yang dikerjakan secara bersama Gesekan massase punggung dengan ibu jari,dengan gerakan memutar sepanjang tulang punggung dari sakrum ke bahu

Eflurasi massase punggung dengan kedua tangan,dengan menggunakan tekanan lebih halus dengangerakan ke atas untuk membantu aliran balik vena Petriasi tekan punggung secara horizontal. Pindah tangan anda dengan arah yang berlawanan denganmenggunakan gerakan meremas Tekanan menyikat secara halus tekan punggungdengan ujung jari untuk mengakhiri massase. Definisi Relaksasi adalah satu teknik dalam terapi perilaku untuk mengurangi ketegangan dan kecemasan. Relaksasi merupakan suatu terapi relaksasi yang diberikan kepada pasien dengan menegangkan otot-otot tertentu dan kemudian relaksasi (Smeltzer and Bare, 2002).Teknik ini dapat digunakan oleh pasien tanpa bantuan terapis dan mereka dapat menggunakannya untuk mengurangi ketegangan dan kecemasan yang dialami sehari-hari di rumah. Dalam buku Student manual for theory and practice of counseling and psychotherapy, oleh Gerald Corey pada tahun 2005, istilah relaksasi sering digunakan untuk menjelaskan aktifitas yang menyenangkan. Rekreasi, olahraga, pijat, dan menonton bioskop. Semua bentuk kegiatan yang dilakukan untuk mendapatkan suasana rileks merupakan contoh yang banyak diaggap sebagai relaksasi. Oleh karena itu efek yang dihasilkan adalah perasaan senang, relaksasi mulai digunakan untuk mengurangi ketegangan psikis yang berkaitan dengan permasalahan kehidupan. Terdapat banyak macam teknik relaksasi yang bisa dilakukan. Terdapat empat macam tipe relaksasi, yaitu: 1. 2. 3. 4. Relaksasi otot (progresive muscle relaxation) Pernafasan (diaphragmatic breathing) Meditasi (attention-focussing exercises) Relaksasi perilaku (behavioral relaxation training)

Dalam relaksasi otot (progresive muscle relaxation) sendiri, individu akan diberikan kesempatan untuk mempelajari bagaimana cara menegangkan sekelompok otot tertentu kemudian melepaskan ketegangan itu. Bila sudah dapat merasakan keduanya, klien mulai membedakan sensasi pada saat otot dalam keadaan tegang dan rileks. Relaksasi progrsif adalah suatu cara dari teknik relaksasi yang mengkombinasi latihan nafas dalam dan serangkaian kontraksi dan relaksasi otot Relaksasi progresif yaitu teknik merelaksasikan otot dalam pada bagian tubuh tertentu atau seluruhnya melalui teknik program terapi ketegangan otot. Teknik relaksasi

otot dalam merupakan teknik relaksasi yang tidak membutuhkan imajinasi atau sugesti

Teknik relaksasi progresif diperkenalkan oleh ahli fisiologis dan psikologis Edmund Jacoboson tahun 1929 dengan buku Progesif Relaxation menjelaskan bahwa teknik relaksasi progresif adalah teknik relaksasi otot dalam yang tidak memerlukan imajinasi dan sugesti. Berdasarkan keyakinan bahwa tubuh manusia berespon pada kecemasan dan kejadian yang merangsang pikiran dan ketegangan. Teknik relaksasi progresif memusatkan perhatian pada suatu aktifitas otot dengan mengidentifikasi otot yang tegang kemudian menurunkan keteganagan dengan melakukan teknik relaksasi untuk mendapatkan perasaan rileks. Relaksasi progresif dapat digunakan untuk penatalaksanaan masalah fisik dan psikososial, termasuk didalamnya masalah nyeri. Relaksasi yang dihasilkan oleh metode ini dapat bermanfaat untuk menurunkan kecemasan, kontraksi otot dan memfasilitasi tidur.

Tujuan Membantu pasien menurunkan stres tanpa pharmakologi

Memberikan dan meningkatkan pengalaman subjektif bahwa ketegangan fisiologis bisa direlaksasikan sehingga relaksasi akan menjadi kebiasaan berespon pada keadaankaadaan tertentu ketika otot tegang Menurunkan stess pada individu, relaksasi dalam dapat mencegah manifestasi psikologis maupun fisiologis yang diakibatkan stress.

Manfaat Relaksasi Progresive Banyak manfaat nyata dari latihan relaksasi progresif. Burn dalam Utami (2002) melaporkan beberapa keuntungan yang diperoleh dari relassasi progresif, antara lain : menurunkan ketegangan otot mengurangi tingkat kecemasan, masalah-masalah yang berhubungan dengan stress seperti hipertensi, sakit kepala, insomnia.

Indikasi

Teknik relaksasi mambantu pasien berkoping dari cemas, panik gejala fisik lain (Mc Cann, 2003). Indikasi lain untuk nyeri otot, cemas, depresi ringan. Komtraindikasi terapi ini adalah pada pasien marah.

Petugas Perawat profesional

Prosedur Teknik Relaksasi A. Persiapan Identifikasi tingkat cemas klien, daerah nyeri, tingkat nyeri dan kekakuan otot dsb. Kaji kesiapan pasien, perasaan pasien. B. Alat-alat Ruang yang sejuk, tidak gaduh dan alami Tempat tidur atau kursi dengan sandaran rileks ada penopang untuk kaki dan baku

C. Tindakan a. b. Jelaskan kembali tujuan terapi dan prosedur yang akan dilakukan Pasien berbaring atau duduk bersandar (ada sandaran untuk kaki dan bahu)

c. Lakukan latihan nafas dalam dengan manarik nafas melalui hidung dan dihembuskan melalui mulut d. Bersama pasien mengidentifikasi (pasien dianjurkan dan dibimbing untuk mengidentifikasi) daerah-daerah ototyang sering tegang misalnya dahi, tengkuk, leher, bahu, pinggang, lengan, betis e. Bimbing pasien untuk mengencangkan otot tersebut selama 5 sampai 7detik, kemudian bimbing pasien untuk merelaksasikan otot 20 sampai 30 detik. 1) Kencangkan dahi (kerutkan dahi keatas) selama 5-7 detik,kemudian relakskan 20-30 detik. Pasien disuruh merasakan rileksnya.

2) Kencangkan bahu, tarik keatas selama 5-7detik, kemudian relakskan 20-30 detik. Pasien disuruh merasakan rileksnya dan rasakan aliran darah mengalir secara lancar. 3) Kepalkan telapak tangan dan kencangkan otot bisep selama 5-7 detik, kemudian relakskan 20-30 detik. Pasien disuruh merasakan rileksnya dan rasakan aliran darah mengalir secara lancar. 4) Kencangkan betis, ibu jari tarik kebelakang bisep selama 5-7 detik, kemudian relakskan 20-30 detik. Pasien disuruh merasakan rileksnya dan rasakan aliran darah mengalir secara lancar.

f. Selama kontraksi pasien dianjurkan merasakan kencangnya otot dan selama relaksasi anjurkan pasien konsentrasi merasakan rilaksnya otot.

Rasa sakit di dalam tubuh biasanya berhubungan dengan peradangan, kondisi penyakit tertentu ataupun kondisi fisiologis (normal) dalam tubuh. Berbagai berbagai terapi dan pengobatan yang berkembang juga bervariasi. mulai dari yang sederhana sampai dengan yang kompleks dan berbiaya mahal. Di bawah ini beberapa cara yang terbukti untuk menghilangkan rasa sakit dengan intensitas ringan sampai menengah. Tetapi beberapa jenis rasa sakit mungkin tidak cocok semua metode yang disebutkan di bawah. seperti sakit radang sendi karena lebih dianjurkan untuk beristirahat dan tidak melakukan aktivitas fisik. berikut adalah 7 cara untuk menghilangkan nyeri 1. Relaksasi

Relaksasi adalah cara cepat dan mudah untuk mengurangi hampir semua jenis rasa sakit. relaksasi bekerja menurunkan rasa nyeri dengan mengurangi ketegangan otot. Ini dapat membantu anda mengurangi kelelahan, tidur, mengurangi kecemasan, memberikan anda lebih banyak energi, dan jika dikombinasikan dengan membuat metode pengurang nyeri lainnya akan bekerja lebih baik. Untuk mencapai keadaan relaks, setiap orang mungkin membutuhkan waktu yang berbeda. semakin banyak Anda berlatih semakin mudah untuk relaksasi. Kita bisa memulai sesi relaksasi dengan melakukan peregangan (streching). Ciptakan suasana yang nyaman seperti tempat tidur atau tempat duduk yang nyaman. menggunakan aromaterapi atau wangiwangian yang anda suka juga dapat membantu. Tempatkan diri anda senyaman mungkin, duduk atau berbaring dengan punggung lurus. Rilekskan semua otot, pikirkan suasana yang nyaman, tenang atau damai untuk beberapa menit. Bernapaslah perlahan, dalam dan senyaman mungkin. Jaga irama pernapasan agar tetap dalam dan lambat. 2. Berendam dengan air yang mengandung garam magnesium

Kekurangan magnesium dalam tubuh dapat memicu otot untuk berkontraksi. Kontraksi otot inilah yang menjadi penyebab atau yang memperburuk rasa sakit yang sudah ada. Di Amerika hampir 65 persen orang kekurangan magnesium akibat makan lebih banyak makanan olahan. Makanan yang banyak mengandung magnesium diantaranya adalah pisang, alpukat, kacang-kacangan, biji-bijian, dan kedelai. Mineral juga dapat diserap melalui kulit, dan garam Epsom juga terdiri dari magnesium sulfat. Kita bisa memenuhi kebutuhan tubuh akan magnesium salah satunya dengan menambahkan 2 cangkir garam Epsom untuk mandi dan berendam selama minimal 12 menit beberapa kali seminggu. 3. Oleskan gel topikal

Gel topikal dapat meringankan rasa sakit dengan membantu untuk membunuh ujung saraf dan meningkatkan aliran darah ke daerah tersebut untuk penyembuhan lebih cepat. Para mentol bahan aktif, Capsaicin, Counterirritants, kamper, salisilat, dan vegetasi dapat membantu mendinginkan blok sensor serat nyeri atau dengan mengirim sinyal ke otak untuk mengurangi rasa sakit segera. beberapa ahli menyatakan dalam penelitiannya bahwa pereda nyeri topikal tidak dapat meredakan nyeri otot. tetapi diluar itu para atlet masih menggunakannya untuk meringankan rasa sakit. 4. Akupresur Nyeri otot adalah jenis yang paling umum dari rasa sakit yang dialami oleh seseorang. Tender dan marble size knots di otot disebut sebagai titik picu. Titik tersebut memicu banyak rasa sakit sesuai dengan titik-titik akupresur yang digunakan dalam perawatan seperti akupunktur atau pijat olahraga. Pada titik pemicu bertekanan cukup untuk melihat tanda-tanda putih jari-jari dan tahan selama paling sedikit 45 detik. Hal ini akan menyebabkan nyeri pada awalnya, tapi dengan cara yang dapat meningkatkan aliran energi untuk membantu meringankan rasa sakit seperti di pijat olahraga. Jika Anda mengalami nyeri di tempat-tempat yang sulit dijangkau, seperti punggung, bahu, atau leher, dapat menerapkan tekanan dengan bola tenis. Cukup dengan berbaring, dan menempatkan bola di dekat daerah di mana ada rasa sakit, dan bergulingguling. Berbaring selama 1-5 menit, atau sampai otot-otot merasa santai. 5. Mendengarkan musik Penelitian terbaru dari Perancis menunjukkan mendengarkan musik dapat membantu meringankan intensitas nyeri pada orang dengan nyeri punggung kronis. Namun penelitian lain menemukan bahwa

hampir setengah dari pasien kanker yang mendengarkan musik selama 30 menit mengalami penurunan 50 persen dari nyeri. Hasil studi ini telah dipublikasikan dalam The International Journal of Nursing Studies. Mendengarkan musik dapat membantu mengurangi intensitas nyeri karena dapat mengalihkan perhatian dari rasa sakit daripada berfokus pada nyeri. 6. Latihan fisik Latihan fisik, termasuk yoga, tai chi, dan berjalan telah menunjukan bukti dapat mengurangi rasa sakit. Penelitian dalam New England Journal of Medicine menemukan pasien dengan fibromyalgia yang melakukan tai chi dua kali seminggu selama 1 jam dan setiap hari selama 12 minggu mengalami penurunan rasa sakit yang signifikan. Bahkan hanya peregangan selama 10-15 detik dapat membantu meringankan rasa sakit. Mulailah dengan peregangan daerah yang sakit, seperti duduk untuk meredakan sakit punggung. Tahan peregangan selama 10 detik atau sampai otot merasa santai, dan secara bertahap dibuat hingga 1 menit. 7. Gangguan, Pengalihan Perhatian Mengalihkan perhatian Anda untuk sesuatu selain rasa sakit. Banyak orang menggunakan metode ini tanpa Menyadari ketika mereka menonton televisi atau mendengarkan radio untuk melepas pikiran dari rasa sakit. Gangguan dapat bekerja lebih baik dari pada obat jika rasa sakit tiba-tiba dan intens atau jika singkat, berlangsung hanya lima sampai 45 menit. Gangguan berguna ketika Anda sedang menunggu untuk obat sakit untuk mulai bekerja. Jika nyeri ringan, Anda mungkin Mampu mengalihkan perhatian Anda selama berjam-jam. Beberapa orang berpikir bahwa seseorang yang dapat dialihkan dari rasa sakit tidak memiliki sakit parah. Ini tidak selalu benar. Gangguan bisa menjadi cara yang ampuh untuk menghilangkan sementara rasa sakit bahkan yang paling intens.

Desta pradana putra 11100007 , marlince kogoya 11100015 , nur hidayah 11100021 , agung widiantoro 11100029 , eko wahyu 11100035 , i kadek wiwik sugiarto 11100041 , ni wayan sri lastini 11100050 , wiwin pujianti 11100056

Anda mungkin juga menyukai