Anda di halaman 1dari 10

Jurnal Ekologi Perairan,

Jurusan Perikanan Fakultas Pertanian Untirta


Th 2013 No. 1:1-9

1
EKOLOGI PERAIRAN TERGENANG
DI WILAYAH WADUK CIWAKA WALANTAKA
SERANG-BANTEN

Dedy Trimulya
Jurusan Perikanan, Fakultas Pertanian,
Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

ABSTRAK
Waduk termasuk salah satu jenis dari perairan tergenang (standing
water atau lentik) yang terjadi karena buatan tangan manusia, yang dimana
memiliki ciri atau karakteristik: arus yang stagnan atau tenang, organisme yang
hidup di dalamnya tidak membutukan adaptasi khusus, ada stratifikasi suhu,
substrat umumnya berupa lumpur halus, dan residence time-nya lama. Waduk
Walantaka adalah salah satu waduk yang ada di Provinsi Banten, tapanya berada
di Desa Ampal Kecamatan Walantaka Kota Serang, Provinsi Banten, disana kita
mengamati parameter fisika, kimia dan biologi yang mempengaruhi waduk
tersebut, dan mendapatkan hasil diantaranya kedalaman dari waduk ciwaka adalah
0,4 Meter; pHnya 7 yang berarti netral; suhu permukaannya 2,9 C ; suhu kolom
perairannya 2,7 C ; suhu dasarnya 2,5 C ; kecerahan waduk yang diambil dari tiga
titik stasiun yang berbeda adalah 13,5 cm , 10,5 cm , 11,7 cm dan juga substrat
dari waduk ciwaka adalah lumpur halus; memiliki warna perairan yang berwana
hijau kecoklat-coklatan. Ada beberapa bentos yang didapat, seperti kerang kijing
dan juga keong emas; perifiton yang terdapat disana ialah Staurastum sp.dan
Characium sp. ; planktonnya yaitu Rhizoselenia dan lemanea.
Kata Kunci : Waduk, pH, Stagnan, Residence time
PENDAHULUAN
Ekologi merupakan ilmu
yang mempelajari hubungan-
hubungan timbal balik antar


Jurnal Ekologi Perairan,
Jurusan Perikanan Fakultas Pertanian Untirta
Th 2013 No. 1:1-9
2
DEDY TRIMULYA (4443122584)
organisme hidup dengan
lingkungannya. Salah satu kajian dari
ekologi adalah ekosistem tempat
organism itu hidup. Ekosistem
(satuan fungsi dasar dalam ekologi)
adalah suatu sistem yang didalamnya
terkandung komunitas hayati dan
saling mempengaruhi antara
komponen biotik dan abiotik.
Berdasarkan salinitasnya ekosistem
perairan dibedakan menjadi tiga
yaitu ekosistem perairan tawar,
ekosistem perairan payau, dan
ekosistem perairan laut (E.P.
Odum,1998).
Menurut Arfiati (2009),
ekosistem air tawar di ikuti oleh
organisme dari tingkat sederhana
seperti bakteri, jamur dan lainnya
sampai organisme tingkat tinggi.
Ekologi Perairan adalah ilmu tentang
lingkungan yang mempelajari
hubungan timbal balik / interaksi
antara organisme dan lingkungan.
Dimana lingkungan tersebut akan
mempengaruhi kenyamanan hidup
organisme dengan faktor-faktor yang
terdapat didalamnya meliputi faktor
fisika (Suhu, Kecerahan, Arus),
faktor kimia (DO, pH), faktor biologi
(plankton, substrat, bentos).
Sehingga, dengan mempelajari
Ekologi perairan diharapkan
mahasiswa mampu mengetahui
perihal hubungan timbal balik antar
organisme perairan.
Dalam pengamatan lapangan
ekologi perairan tergenang ini
dibertujuan agar mahasiswa jurusan
perikanan mengetahui ekosistem
perairan tergenang khususnya waduk
ciwaka walantaka, dan bisa
mengetahui parameter fisika,
parameter kimia, serta dapat
mengetahui parameter biologinya.
DEFINISI PERAIRAN
TERGENANG
Perairan tergenang disebut
juga perairan tenang (Lentik) yaitu
perairan dimana aliran air lambat
atau bahkan tidak ada aliran air sama
sekali. Arus tidak menjadi faktor
pembatas utama bagi biota yang
hidup didalamnya. Contoh perairan
lentik antara lain: waduk, danau,
kolam, telaga, situ rawa dan dan lain
(Barus, 2000)
DEFINISI WADUK
Waduk (reservoir)
merupakan bangunan penampung air
pada suatu Daerah Aliran Sungai
(DAS) yang dimanfaatkan untuk
mengairi lahan pertanian, perikanan,
Jurnal Ekologi Perairan,
Jurusan Perikanan Fakultas Pertanian Untirta
Th 2013 No. 1:1-9

3
regulator air (pengendali ban-jir),
tanggul penampungan air limpasan
yang dialirkan oleh outlet (sungai) ke
Waduk itu agar tidak mengalir dan
tergenang pada tempat di bawahnya
dan dimanfaatkan untuk air minum,
serta pari-wisata. Ekosistem Waduk
tak lepas dari pengaruh kondisi
sungai-sungai yang mengalir masuk
(inlet) dari suatu daerah aliran
sungai. Daerah Aliran Sungai (DAS)
adalah suatu wilayah kesatuan eko-
sistem yang dibatasi oleh igir
pemisah air (water divide topo-
graphy) yang di dalamnya terdapat
sistem sungai pengatus (penampung)
air hujan yang masuk ke waduk dan
keluar melalui saluran lepas tunggal.
PARAMETER KUALITAS
AIR
Parameter untuk menguji
kualitas air diperairan tergenang
khususnya waduk ada 2, yaitu :
Parameter fisika (Suhu, Kecerahan,
Salinitas) dan parameter kimia (pH,
DO, Karbondioksida, Alkalinitas,
Amonium Nitrogen, Orthofosfat,
TOM, Nitrat Nitrogen)
SUHU
Menurut Maire dalam Arfiati
(1989), menyatakan bahwa suhu
secara ekologi akan mempengaruhi
penyebaran (distribusi) spesies.
Karena organisme cenderung
menempati lingkungan yang bersuhu
sesuai bagi kehidupannya.
Menurut Wibawa (2010),
menyatakan bahwa stratifikasi suhu
pada kolam air dikelompokkan
menjadi 3, yaitu:
1. Lapisan Epilimnion yaitu lapisan
sebelah atas perairan yang hangat
dengan penurunan suhu relatif kecil
(dari 32
0
C menjadi 28
0
C).
2. Lapisan termokim yaitu lapisan
tengah yang mempunyai penurunan
suhu sangat tajam (dari 28
0
C
menjadi 21
0
C).
3. Lapisan lipolimnion yaitu lapisan
paling bawah dimana pada lapisan
ini perbedaan suhu sangat kecil,
relatif konstan.
KECERAHAN
Menurut Pratama (2009),
menyatakan bahwa kecerahan
merupakan ukuran transportasi
perairan, yang ditentukan secara
visual dengan menggunakan
secchidisk. Kecerahan adalah
sebagian cahaya yang diteruskan ke
dalam air dan dinyatakan dengan
(
0
/
00
), dari beberapa panjang


Jurnal Ekologi Perairan,
Jurusan Perikanan Fakultas Pertanian Untirta
Th 2013 No. 1:1-9
4
DEDY TRIMULYA (4443122584)
gelombang di daerah spectrum yanh
terlihat cahaya yang melalui lapisan
sekitar 1 meter, jatuh agak lurus pada
permukaan air. Stratifikasi kolam air
pada perairan tergenang yang
disebabkan oleh intensitas cahaya
yang masuk ke perairan dibagi
menjadi 3 kelompok yaitu lapisan
Eutrofik, lapisan Kompensasi dan
lapisan Preufondal.
pH
pH adalah cerminan dari
derajat keasaman yang diukur dari
jumlah ion hydrogen menggunakan
rumus umum pH=-log(H
+
). Air
murni terdiri dari ion H
+
dan OH
-
dalam jumlah berimbang hingga pH
air murni biasanya 7. Makin banyak
ion OH
-
dalam cairan makin rendah
ion H
+
dan makin tinggi Ph. Cairan
demikian disebut cairan alkalis.
Sebaliknya makin banyak ion
H
+
makin rendah Ph dan cairan
tersebutbersifat masam. Sebagian
besar danau ber pH 6-9.
PLANKTON
Plankton adalah organisme
yang melayang-layang di dalam air
yang gerakannya relative pasif (Suin,
2002: 118). Kemampuan berenang
organisme-organisme planktonik
demikian lemah sehingga
pergerakannya sangat dipengaruhi
oleh pergerakan-pergerakan air
(Nybakken, 1992: 36). Plankton
dibagi menjadi fitoplankton yaitu
organisme plankton yang bersifat
tumbuhan dan zooplankton yaitu
plankton yang bersifat hewan (Barus,
2004: 25).
PERIFITON
Perifiton adalah hewan
maupun tumbuhan yang hidup di
bawah permukaan air, sedikit
bergerak, melekat pada batu-batu,
ranting, tanah atau substrat lainnya.
Perifiton adalah campuran kompleks
dari alga, cyanobacteria,
mikroba heterotrofik, dan detritus
yang melekat pada dasar ekosistem
perairan . Perifiton juga dikenal
sebagai aufwuchs (Michael, 1984
dalam Mahanal, 1998). Perifiton
dari kelompok hewan pada umumnya
terdiri dari protozoa dan Rotifera,
sedangkan perifiton dari kelompok
tumbuhan sebagian besar terdiri dari
mikroalga (Afrizal, 1992).
MAKROZOOBENTOS
Hewan yang hidup di dasar
perairan adalah makrozoobentos.
Makrozoobentos merupakan salah
Jurnal Ekologi Perairan,
Jurusan Perikanan Fakultas Pertanian Untirta
Th 2013 No. 1:1-9

5
satu kelompok terpenting dalam
ekosistem perairan sehubungan
dengan peranannya sebagai
organisme kunci dalam jaring
makanan. Selain itu tingkat
keanekaragaman yang terdapat di
lingkungan perairan dapat digunakan
sebagai indikator pencemaran.
Hewan bentos seringkali digunakan
sebagai petunjuk bagi penilaian
kualitas air. Jika ditemukan limpet
air tawar, kijing, kerang, cacing pipih
siput memiliki operkulum dan siput
tidak beroperkulum yang hidup di
perairan tersebut maka dapat
digolongkan kedalam perairan yang
berkualitas sedang (Pratiwi dkk,
2004).
Makrobentos memiliki
peranan ekologis dan struktur
spesifik dihubungkan dengan
makrofita air yang merupakan materi
autochthon. Karakteristik dari
masing-masing bagian makrofita
akuatik ini bervariasi, sehingga
membentuk substratum dinamis yang
komplek yang membantu
pembentukan interaksi-interaksi
makroinvertebrata terhadap
kepadatan dan keragamannya
sebagai sumber energi rantai
makanan pada perairan akuatik.
Menurut Welch (1980), kecepatan
arus akan mempengaruhi tipe
substratum, yang selanjutnya akan
berpengaruh terhadap kepadatan dan
keanekaragaman makrobentos.
METODOLOGI
Penelitian dilaksanakan pada
Sabtu, 05 Oktober 2013 pukul 07.00
sampai dengan pukul 11.00 WIB di
Waduk Ciwaka Walantaka-Serang di
tiga stasiun pengamatan pada waduk
yang sama. Metode yang digunakan
adalah plotless (metode tanpa plot)
dengan menancapkan tongkat ke
dasar perairan sebagai titik
pengambilan cuplikan secara acak.
Pada masing-masing stasiun
dilakukan pengamatan beberapa
parameter lingkungan sebagai
tolakukur yaitu parameter fisika,
meliputi suhu dan Kecerahan;
parameter kimia, yaitu derajat
keasaman (pH); dan parameter
biologi, meliputi organisme yang ada
di lokasi pengamatan.
Dalam pengamatan lapangan
di Waduk Ciwaka Walantaka kita
mengukur kedalaman waduk tersebut
dengan cara memasukan tangkat
berskala kedalam perairan sampai
dasarnya, lalu liat berapa kedalaman


Jurnal Ekologi Perairan,
Jurusan Perikanan Fakultas Pertanian Untirta
Th 2013 No. 1:1-9
6
DEDY TRIMULYA (4443122584)
perariran tersebut. Ukur tingkat
kecerahan perairan tersebut, cara
pengukurannya menggunakan rumus
sebagai berikut :



D1 : Kedalaman saat sechidisk
pertama kali dimasukan hingga
pertama tidak terlihat.
D2 : Kedalaman saat sechidisk
ditenggelamkan dan diangkat
kembali hingga pertama kali terlihat.
Prosedur kerja yang
dilakukan dalam pengamatan ini,
yaitu : menentukan stasiun
pengamatan; Tandai stasiun
pengamatan dengan menggunakan
Transek Kuadrat yang berukuran 1x1
Meter; Tentukan warna perairannya;
Masukan tongkat berskala untuk
mengukur kedalam perairan; Ukur
Suhu permukaan, suhu kolom, dan
dasar perairan; Hitung kecerahannya
(dengan rumus diatas); Ukur pH
(derajat keasaman) menggunakan
kertas pH; Kerik perifiton yang
menempel pada batu, kayu atau
benda lainya dan masukan kedalam
botol film; Masukan paralon
berdiameter 10cm kedalam area
stasiun pengamatan hingga dasar
perairannya, lalu tutup bagian atas
menggunakan plastik hingga tidak
ada udara masuk, angkat terbalik
paralon tersebut lalu saring air yang
berada didalam paralon mengunakan
saringan kasar dan halus, setelah itu
masukan air kedalam botol plastik
dan tambahkan alkohol 70%
sebanyak 1/3 botol alkohol tersebut,
kemudian tutup rapat; cari bentos
yang berada didalam area stasiun
tersebut dan tentukan dasar
substratnya. Prosedur tersebut juga
berlaku dilakukan untuk 2 tempat
stasiun lainnya.
HASIL PEMBAHASAN
Waduk Ciwaka Walantaka
merupakan hulu aliran kali yang
mengaliri kebutuhan air warga
sekitar aliran air tersebut. Waduk
ciwaka dijadikan tambak bagi para
warga sekitar, tempat bermain,
sedangkan aliran airnya
dimanfaatkan sebagai keperluan
rumah tangga warga (cuci piring,
cuci baju, cuci kendaraan.) dan
sebagainya.
Dari data di pengamatan
lapangan, kami
menemukan karakteristik Waduk
Jurnal Ekologi Perairan,
Jurusan Perikanan Fakultas Pertanian Untirta
Th 2013 No. 1:1-9

7
Ciwaka dari parameter fisika yaitu
berwarna hijau kecoklat-coklattan.
Tiap stasiun memiliki rata-rata suhu
2,5 C 2,9 C dan memiliki
kedalaman yang sama tiap stasiun
yaitu 0,4 Meter. Kecerahannya juga
berbeda yaitu 13,5cm, 10,5cm, dan
11,7cm. Tipe substatnya adalah
lumpur lunak. Sementara dari
parameter kimia, didapatkan nilai pH
untuk perairan Waduk Ciwaka netral
yaitu 7.
Tabel 1. Hasil pengamatan lapangan
Pengamatan
Stasiun
1
Stasiun 2
Stasiun
3
Kedalama
n
0,4
Meter
0,4 Meter
0,4
Meter
Kecerahan 13,5cm 10,5cm 11,7cm
Suhu
permukaa
n
2,9 C 2,9 C 2,8 C
Suhu
kolom
2,7 C 2,7 C 2,7 C
Suhu dasar 2,5 C 2,5 C 2,5 C
Tipe
Substrat
Lumpur Lumpur Lumpur
pH 7 7 7

Dari hasil pengamatan
dilapangan didapatkan bahwa
kecerahan distasiun 1,2,3 adalah 13,5
; 10,5 ; 11,7 . hasil ini didapat
setelah kita mengukurnya D1 dan D2
(3x Pengulangan) dan kita hitung
dengan menggunakan rumus
kecerahan.
Stasiun 1 :

= 13,5cm
Stasiun 2 :

= 10,5cm
Stasiun 3 :

= 11,7cm
Sedangkan suhu perairan
diwaduk ciwaka walantaka
didapatkan, yaitu :
1. Suhu Permukaan perairan
dari stasiun 1, 2, 3 adalah 2,9
C ; 2,9 C ; 2,8 C. dan bila
diambil rataannya adalah
2,87 C.
2. Suhu kolom perairan dari
stasiun 1, 2, 3 adalah 2,7 C ;
2,7 C ; 2,7 C. dan bila
diambil rataannya adalah
2,7 C.
3. Suhu dasar perairan dari
stasiun 1, 2, 3 adalah 2,5 C ;
2,5 C ; 2,5 C. Dan bila


Jurnal Ekologi Perairan,
Jurusan Perikanan Fakultas Pertanian Untirta
Th 2013 No. 1:1-9
8
DEDY TRIMULYA (4443122584)
diambil rataanya adalah
2,5 C.
Untuk warna pada waduk
ciwaka baik di Stasiun 1 sampai
Stasiun 3 warna permukaan airnya
sama, berwarna hijau kecoklat-
coklatan di karnakan substrat pada
waduk ciwaka lumpur
keseluruhannya. Ini juga berkaittan
warna perairan dipengaruhi oleh
kedalaman. Biasanya, jenis substrat
juga mempengaruhi warna perairan.
Dipinggir, biasanya berwarna gelap
atau keruh, sedangkan di daerah
tengah lebih terang. Semakin dalam
suatu perairan maka semakin pekat
warna perairan (E. P. Odum, 1971).
Tabel 2. Hasil pengamatan plankton
No. Organisme Jumlah
1 Rhizoselenia 87
2 lemanea 93
Jumlah 180
Dari tabel di atas yang
merupakan hasil analisa air sampel
yang dilaksanakan dilaboratorium
budidaya diberitahu bahwa terdapat 1
jenis plankton, yaitu fitoplankton
dari genus Rhizosolenia dan
Lemanea yang masing masing
sebanyak 87 dan 93.
Tabel 3. Hasil pengamatan perifiton
No Organisme Jumlah
1 Staurastum sp. 2
2 Characium sp. 2
Jumlah 4
Perifiton yang didapat dalam
analisis laboratorium adalah jenis
Staurastum sp. dan Charactum sp.
yang masing-masing ditemukan
sebanyak 2.
Tabel 4. Hasil pengamatan
bentos
No Organisme Jumlah
1 Kerang kijing 3
2 Keong mas 4
jumlah 7
Sedangkan untuk bentos yang
didapat kerang kijing dan keong mas,
masing masing ditemukan sebanyak
3 dan 4, totalnya adalah 7.
KESIMPULAN
. Waduk Walantaka adalah
salah satu waduk yang ada di
Provinsi Banten, tapanya berada di
Desa Ampal Kecamatan Walantaka
Kota Serang, Provinsi Banten .
disana kita menganalisis parameter
kimia, fisika dan biologi.
Jurnal Ekologi Perairan,
Jurusan Perikanan Fakultas Pertanian Untirta
Th 2013 No. 1:1-9

9
Dari hasil pengamatan
didapat parameter fisikanya adalah
mendapatkan hasil diantaranya
kedalaman 0,4 Meter ; suhu
permukaan 2,9 C ; suhu kolom
perairan 2,7 C ; suhu dasar 2,5 C ;
kecerahan waduk yang diambil dari
tiga titik stasiun yang berbeda adalah
13,5 cm , 10,5 cm , 11,7 cm ;
memiliki warna perairan yang
berwana hijau dan juga substrat dari
waduk ciwaka adalah lumpur halus
kecoklat-coklatan.
Parameter kimianya adalah
pHnya 7 yang berarti netral.
Parameter biologinya adalah
ada beberapa bentos yang didapat,
seperti kerang kijing dan juga keong
emas; perifitonnya yaitu Staurastum
sp.dan Characium sp. ; planktonnya
yaitu Rhizoselenia dan lemanea.
DAFTAR PUSTAKA
Arfiati, Diana. 2009. Strategi
Peningkatan Kualitas
Sumberdaya pada
Ekosistem Perairan Tawar.
Universitas Brawijaya :
Malang.
Barus, T. A, 2003. Pengantar
Limnologi. Jurusan Biologi
FMIPA USU. Medan.
Basmi, J. 1992. Ekologi Plankton.
Fakultas Perikanan IPB,
Bogor.
Effendi, Hefni. 2003. Telaah
Kualitas Air bagi
Pengelolaan Sumberdaya
dan Lingkungan Perairan.
Yogyakarta: Kanisius.
Odum, E.P. 1998. Dasar-Dasar
Ekologi. 4
rd
ed. Gadjah
Mada University Press.
Yogyakarta.
Pratiwi, N, Krisanti, Nursiyamah, I.
Maryanto, R. Ubaidillah, &
W. A. Noerdjito. 2004.
Panduan Pengukuran
Kualitas Air Sungai. Bogor:
Institut Pertanian Bogor.
Rakhmanda Andhika. 2011. Estimasi
Populasi Gastropoda di
Sungai Tambak Bayan
Yogyakarta. Universitas
Gajah Mada.
Suwigyo, Sugiarti. Widigdo,
Bambang. Wardiatno, Yusli.
dan Krisanti, Majariana.
2005 Avertebrata Air. 1
st
ed. Penebar Swadaya.
Jakarta.


Jurnal Ekologi Perairan,
Jurusan Perikanan Fakultas Pertanian Untirta
Th 2013 No. 1:1-9
10
DEDY TRIMULYA (4443122584)
Welch, S. 1980. Limnology. New
York: Mc Graw Hill Book
Company.
Widianingsih, Hartati Retno, Djamali
Asikin, Sugestiningsih.
2007. Kelimpahan dan
Sebaran Horizontal
Fitoplankton Perairan
Pantai Timur Pulau
Belitung. FPIK UNDIP.