Anda di halaman 1dari 38

Kak Nani

Perkenalan Kak Nani melalui makan malam di rumah Abang Ishak,rakan sepejabatku dan
jiranku membuatkan diri ini senang dengan tingkah lakunya. Kak Nani yang baik dan
peramah membuatkan aku tidak segan bersembang dan bergurau dengannya. Malahan
Abang Ishak juga kerap meminta aku menumpangkan isterinya kepejabat ketika beliau
betugas diluar kawasan. Aku juga telah menganggap mereka seperi abang dan kakak aku.
Walaupun aku telah beristeri , isteri aku juga tidak pernah mencemburui akan Kak Nani
walaupun aku kerap menumpangkannya ke pejabat.Kak Nani yang berusia 37 tahun,iaitu
10 tahun lebih tua dari aku ,masih cantik dan bentuk badan tidak seperi anak tiga. Aku
kerap juga memerhati buah dadanya ketika dia menumpang kereta aku. Setiap kali ,dia
memakai kemeja, aku sering mencuri pandang ke celahan butang bajunya. Saiz buah
dadanya yang mantap membuatkan zakarku sentiasa keras bila berduaan
dengannya didalam kereta ditambah dengan perfume yang dipakai membuatkan aku
sentiasa teransang.

Nak dijadikan cerita ,pada satu hari ,semasa Abg Ishak kerja diluar kawasan,dia meminta
aku menumpangkan isteri ke tempat kerja tambahan ketika itu musim hujan dan sukar
isterinya mendapatkan teksi.Aku pun tidak kisah,kerana dapat jugak aku melihat buat
dada Kak Nani yang pejal dan seksi tu,walaupun diluar baju.Aku pun seperti biasa,
menjemput Kak Nani dirumahnya pada tersebut.Ketika aku sampai dirumahnya,hujan
lebat ,tetapi tiada kelibat Kak
Nani diluar rumah . Aku bunyikan hon ,lihat Kak Nani keluar masih dengan baju kelawar
sambil membuka gate.Dia menyuruh aku masukkan kereta dikawasan rumahnya, katanya
hujan lebat. Dia meminta maaf kerana belum siap,kerana terlewat bangun,sebab hujan
lebat,sedap tidur katanya.Aku berkata tak apa..aku tunggu diluar jer..lagipun hari masih
awal dan hujan masih lebat. Tapi Kak Nani berkerasmempelawa aku masuk .Aku pun
masuk kedalam rumahnya sambil menonton tv..Kak Nani suruh aku naik ke atas kerana
tv dibawah tidak berapa clear kerana hampir rosak.Aku pun menurut katanya.Sambil aku
menonton tv, aku terlihat Kak Nani sedang membuka baju didalam biliknya melalui
celahan pintu bilik yang tidak tertutup rapat.Tetiba aku menjadi ghairah kerana melihat
aksi Kak Nani membuka baju dengan badannya yang mantap dan buah dada yang pejal
masih dibaluti baju dalam.Tanpa melengahkan masa, aku terus rapat diri dicelahan pintu
untuk melihat aksi seterusnya. Ketika itu zakar aku terus tegang dan keras, mahunya aku
terkam Kak Nani..Sedang aku leka memerhatikannya, tetiba Kak Nani memusing ke arah
pintu bilik dan terus terkejut aku sedang
memerhatikannya.Ketika itu Kak Nani hanya memakai baju dalam yang nipis dan panties
sahaja.Aku terus mengelabah, takut Kak Nani marah padaku.Rupanya sebaliknya, Kak
Nani terus membuka pintu bilik, dan mempelawa aku masuk
biliknya. Aku terkejut dengan katanya sambil senyum. Kak Nani mengatakan dia sengaja
tak tutup rapat pintu biliknya sambil tersenyum sambil berkata," Zal, akak malas nak
pergi kerja la ari nie…hujan ..sejuk..emm..apa kata Zal temankan akak …" Aku apa lagi
terus setuju ,tambahan aku terus dapat menatap buah dadanya didepan aku.Tanpa sedar,
kak Nani terus ambilkan tangan ku diusapkan pada buah dadanya. Aku terus menjadi
geram,sambil meramas-ramas diluar baju dalam.Dan aku lihat Kak Nani juga dah
teransang ,kami berkucupan mulut , dan aku tanpa lengahkan masa terus membuka
cangkuk baju dalamnya,tersembulan dua buah dada idaman aku.Aku terus menghisap
seperti kahausan,dan ketika itu tangan aku terus mengusap-usap faraj Kak Nani diluar
panties..dan berair rupanya…Dan pada masa yang sama,Kak Nani membuka baju kemeja
dan melondehkan seluar aku…aku hanya berseluar dalam dan hanya ternampak zakar
yang sedang keras meminta dilepaskan…Kak Nani pandai memainkan peranan, dia terus
membuka seluar dalamku, dan terus mengusap-usap
zakar ku…kemudia kak Nani terus mencium dan memasukkan ke dalam mulutnya.

Dia terus menghisap-hisap …sedap tidak terkira rasanya…lebih kurang 5 minit Kak Nani
mengulum zakarku,aku dah tak tahan, terus jer..aku letangkan Kak Nani diatas katil. Aku
terus menghirup air yang keluar dari farajnya….kaK Nani ku lihat dah tak keruan
menyuruhkan memasukkan zakar kedalam farajnya..Airnya begitu banyak sekali…sekali
tekan dah masuk…tetapi..lubangnya masih mencengkam ,aku terus mendayung ,
pelbagai posisi kami lakukan..lebih kurang 45 minit kami bersatu,aku menyatakan
hendak memanjutkan air ku…Kak Nani menyuruhku pancutkan kedalam farajnya kerana
dia mengambil pil perancang .Aku terus mendayung laju sehingga terpancut berdas-das
didalam farajnya.Kami berdua terbaring kepuasan. Aku usapkan buah dada Kak Nani
yang begitu tegang tidak seperti anak tiga.Selepas itu Kak Nani cakap, dia memang
geramkan aku dari dulu lagi..tapi takut hendak mulakan..Suaminya kerap outstation, dan
dia jarang dapat bersetubuh dengan suaminya.Mulai hari itu..kami sering bersama apabila

Abang Ishak outstation.

23 July 2008

Jiranku Norlin
Kisah ini terjadi antara aku dan isteri jiran sebelah rumah. Kebetulan ketika
sebulan sebelum aku berkahwin aku telah mendapat jiran baru.Hisham dan
Norlin pasangan suami isteri serta 2 anak. Khabarnya mereka telah membeli
rumah tersebut so bila dapat jiran baru rajin juga la saling bertegur sapa.
Sikap aku yang ramah membuatkan aku rajin menyapa si suami atau
isterinya. Tapi apa yang aku perasan Norlin memang nampak mudah mesra
dan kerap kali juga dia yang menegur aku dahulu dan akutak nafikan
kerapkali juga aku berangan nak bersetubuh dengan Norlin bila terpandang
susuk tubuhnya yang amat menarik perhatianku. Dari perbualan dengan
Hisham aku mendapat tahu isterinya Norlin lebih tua setahun dari aku dan
muda 3 tahun dari Hisham.
Walaupun aku baru berkahwin tetapi bila terpandang isterinya yang berkulit
cerah serta susuk tubuh yang menarik dengan buah dada yang agak besar
buat aku cukup teransang dan isteri akulah yang akan tetap menjadi mangsa
bila aku teringin. Walaupun aku suka melihat Norlin tetapi aku tidak pernah
terfikir untuk menggangu kehidupannya suami isteri lagi pun aku sudah
beristeri. Setelah setahun lebih berjiran bersama suatu pagi Norlin menegur
aku yang sedang mencuci kereta sambil dia menjemur pakaian dihadapan
rumah kebetulan hari tersebut aku bercuti sebab terpaksa menghabiskan cuti
tahunan dan suaminya pula, Hisham outstation dan isteri aku pula bekerja.
"tak kerja hari ni azree?" tegurnya.. "tak la.. saja nak habiskan cuti.."
jawabku sambil mencuri curi pandang ke buah dadanya. "lin tak kerja?"
tanya ku pula.. "alaaa.. penat la hari hari kerja, saja cuti nak rehat rehat..
anak pun hantar ke nursery.." katanya sambil tersenyum. Berderau darah aku
bila Norlin yang menghadap aku memakai T-shirt putih dgn berkain batik
tiba tiba menunduk untuk mengambil pakaian didalam bakul, terserlah buah
dadanya yang tergantung itu yang membuat aku cukup geram! "azree..
malam tadi lin dengar kuat laa.." katanya sambil tersipu sipu bila dia melihat
aku masih terlopong memandangnya. "err.. bunyi apa?" tanya ku
kehairanan… "malam tadikan malam jumaat" katanya sambil malu malu
"ohhh…ye ke?" jawab ku spontan. Aku cukup terkejut dengan apa yang
Norlin maksudkan.

Memang aku projek malam tadi dgn wife aku.. ye lah malam sunat sebab tu
pukul 10 malam dah masuk bilik. Kebetulan master bedroom aku
bersebelahan dengan master bedroom Norlin.. "Hisham balik bila?" tanyaku
untuk menukar topik.. "lusa kut" jawab Norlin sambil menyidai branya
berwarna hitam yang ku agak bersaiz 36C itu.. tiba tiba dalam hati aku terasa
ingin mengusik lin walaupun sejak berjiran aku hanya bertegur sapa begitu
sahaja dan inilah kali pertama aku berbual dengannya. "amboi.. besarnya"
tegur ku berani walaupun dadaku berdegup kencang. Kalau Norlin tak
mulakan tadi aku pun tak berani nak mula nak usik usik pasal ni. "apa yang
besar..?" soal Norlin seolah terkejut. "tu haa.. yang lin tengah pegang tu.."
jawabku dengan nada yang tak bersungguh sungguh sebab aku pun tak biasa
bersembang lama dengan Norlin apatah lagi hal yang sensitif begini. "ohhh..
biasa je.. kenapa.. macam tak biasa tengok je" ujar Norlin sambil tersenyum
senyum.

Aku mula memberanikan diri melayan perbualan Norlin " ohhh.. yang lin
punya tak pernah tengok laa.. " jawabku sambil ketawa ketawa kecil nak
hilangkan perasaan gementar. Niat nak mencuci kereta dah separuh jalan.
Tangan aku yang bersabun tadi pun dah kering. "kalau nak tengok kena
datang rumah la.."jawab Norlin sambil terus menyidai pakaian tanpa
memandang aku, mungkin malu tapi mahu!! itu yang terlintas dalam hatiku.
Sambil mencuci tangan ke paip yang bersempadanan dengan rumahnya aku
berkata dengan nada lebih perlahan "lin datang sini aje la.. " entah dari mana
datang idea sebegitu terus terpacul dari mulutku. Sungguh pun begitu dalam
hati aku masih ragu ragu disebabkan sepanjang hidup aku tak pernah
mengadakan hubungan seks dengan mana mana wanita melainkan isteri aku
seorang sahaja, apatah lagi dengan isteri orang. "boleh juga.. bila?" tanya
Norlin tersipu sipu sambil mengangkat bakul pakaian yang telah habis
dijemur.

Berderau darah aku bila melihat lihat cara Norlin begitu bersungguh
sungguh sedangkan aku sendiri seolah olah macam tak percaya dengan apa
yang sedang berlaku. "sekarang la.. masuk ikut pintu belakang" jawabku
pantas. Selepas memerhatikan Norlin masuk aku pun terus masuk kedalam
rumah menuju ke pintu belakang. Memang kebiasaannya pada hari bekerja
kawasan belakang rumah aku agak sunyi sepi sebab kebanyakan jiran jiran
aku berkerja suami isteri. Tak sampai 5 minit aku membuka pintu Norlin
sudah tercegat dimuka pintu dapur. Dengan berkain batik dan T-shirt putih
tadi Norlin tersenyum memandangku "masuklah.. buat macam rumah
sendiri" pelawa ku sambil menuju kearah Norlin lalu menutup pintu.
Berselisih dengannya bagaikan berada dikedai menjual perfume..
"wanginya.." tegurku sambil memegang tangan Norlin lalu aku menariknya
kebilik ku. "nak buat apa ni?" Tanya Norlin seperti berpura pura dengan
tindakanku "kan tadi nak tunjukkan sesuatu.." kataku sambil tersenyum lalu
terus menarik perlahan tangannya.
Norlin tersenyum sambil berpesan "jangan gopoh gopoh ye..". Dibilik aku
terus menyuruh Norlin duduk diatas tilam empuk tempat aku bertarung
dengan isteriku malam tadi lalu aku duduk disisinya. Tanpa membuang masa
diatas katil secara perlahan aku mula bercumbu dengannya sambil sebelah
tanganku memaut bahunya dan sebelah lagi merayap rayap dibahagian
dadanya. Norlin cuma membiarkan sahaja kelakuan aku terhadap tubuhnya.
Aku terus mengucup bibir panas Norlin dan dia membalas dengan
menghisap lidahku dan memainkan lidahnya kedalam mulutku sambil
tanganku tak henti henti meramas kedua dua belah buah dada yang besar dan
tegang itu. Degupan jantungku masih kuat masih terkejut dengan apa yang
sedang aku lakukan sekarang ni.. Aku mula terasa tangan Norlin meraba
raba kearah pangkal pahaku mencari cari sesuatu. Aku terus melondehkan
seluar pendekku ke sehingga terkeluar batangku yang keras menegang lalu
ku halakan tangann Norlin ke batangku.
Seperti yang ku duga Norlin terus mengenggam dan meramas ramas dengan
penuh geram, agak lama mulut aku bertaut di bibirnya, hinggakan
rontaannya makin lemah, suaranya tidak lagi berbunyi, sehingga tiada lagi
rontaan, sebaliknya tangan Norlin memeluk erat leher aku. Aku dapat
merasakan bibirnya mula membalas ciuman aku. Apa lagi, aku pun mula
menciumnya dengan mesra dan penuh kelembutan dia membalas sambil
mengeratkan pelukannya. Terasa akan lidahnya dijulurkan, aku menyambut
lalu menghisap lidahnya lalu berselang seli aku dan Norlin berhisap lidah.
Agak lama kami berkucupan, bertautan bibir dan lidah sambil berpelukan
mesra. Kemudian Norlin meleraikan tautan itu diikuti dengusan yang
memberahikan Kami bertentang mata, tangan masih lagi dilengkarkan,
badan masih lagi rapat, nafas makin kencang.. semakin berahi, kemaluan
aku makin menegang.

Renungan matanya yang redup itu bagaikan meminta sesuatu, lantas aku
halakan sekali lagi bibirku ke bibirnya. Kami saling berkucupan mesra,
sesekali ciuman dilarikan ke arah leher yang putih itu, aku cium, aku gigit
dan aku jilat batang lehernya. Norlin hanya menggeliat kegelian bila
diperlakukan sedemikian. Suara rengekkan manjanya menerjah ke dalam
lubang telingaku. Tshirt yang dipakainya aku selakkan keatas hingga
menampakkan coli warna hitam yang dipakainya. Kepala dan rambut aku
diramas dan dipeluk erat bila dadanya aku cium dan teteknya aku ramas.
Leen terus merintih keenakkan yang cukup membangkitkan nafsu. Aku
semakin berani membuka Tshirt yang dipakainya sambil aku terus mencium
dan mengucup wajahnya. Mulut kami terus bertautan akhirnya Norlin
meluruskan tangan agar baju T itu dapat dilucutkan dari tubuhnya. Kini,
bahagian atas tubuh Norlin hanya berbalut coli saja. Aku leraikan ciuman
mulut lalu mencium pangkal buah dada di atas colinya. Aku mencium,
menjilat seluruh pangkal buah dadanya sambil meramas-ramas. Suara
rintihan Norlin makin kuat apabila aku memicit puting teteknya dari luar
coli. Norlin merangkul erat dan meramas-ramas rambutku.
Sambil mencium dan meramas buah dadanya, aku lengkarkan tangan ke
belakang dan mula mencari kancing penyangkuk coli yang dipakai. Jumpa,
dan aku terus lucutkan kancing itu. Perlahan-lahan aku menarik coli
hitamnya ke depan dan terus mencampakkan ke lantai. Terpukau mata aku
bila menatap dihadapan mata buah dadanya yang putih kemerahan yang tadi
hanya mampu aku lihat dari jauh saja. Aku renung dan gentel-gentelkan
putting teteknya sambil mulut mencium dan menjilat yang sebelah lagi.
Suara rengekkan Norlin makin manja, makin ghairah aku dengar. Habis
kedua-dua belah buah dadanya aku jilat.. aku hisap semahunya..ku gigit gigit
manja putingnya dan diikuti rangkulan yang erat Norlin kepalaku
kedadanya. Sambil mengulum puting buah dadanya aku membuka T Shirt
yang aku pakai tadi lalu campakkan ke bawah. Kehangatan tubuh Norlin
membangkitkan nafsu ghairahku. Aku terus memeluk erat Norlin sambil
berkucupan mulut.

Buah dadanya terasa hangat bergesel dengan dadaku. Perasaan yang sukar
digambar, berpelukan dengan wanita lain selain dari isteriku sendiri dalam
keadaan tidak berbaju, teteknya yang pejal menekan-nekan dadaku ke kiri
dan ke kanan mengikut alunan nafsu. Setelah agak lama berkucupan
berpelukan aku menatap sekujur tubuh yang separuh bogel di depan mata.
Aku bangun berdiri.. Norlin hanya memandang sayu melihat aku
melorotkankan seluar yang ku pakai dan bertelanjang bulat dihadapannya.
Kemaluanku yang dah keras menegang dari tadi itu memerlukan sesuatu
untuk dijinakkan. Aku kembali berbaring disisinya lalu aku mula meleraikan
simpulan kain batiknya dan dengan lembut aku menarik kain itu ke bawah,
lalu terus melucutkan terus dari tubuhnya. Segitiga emasnya hanya ditutupi
secebis kain berwarna hitam yang mesti aku lucutkan juga. Aku usapkan
kemaluannya dari luar, terasa basah dan melekit pada hujung lurah yang
subur itu.

Pahanya aku raba dan usap sambil lidah kini menjilat dan mencium
pusatnya. Terliuk-lentok tubuh gebu Norlin diperlakukan begitu. Kedua
tanganku memegang seluar dalamnya dan mula melurutkan ke bawah
dengan punggung Norlin diangkatnya sedikit, dan terlucutkan benteng
terakhir yang ada pada tubuh norlin maka aku tak lepaskan peluang menatap
sekujur tubuh lemah yang tidak dibaluti seurat benang pun yang berada di
depan mata minta dijamah. Aku terus membelai buah dadanya yang
menegang itu. Aku kembali mengulum puting buah dada Norlin sambil
tangan kananku merayap ke arah lembah lalu mengusap sekitar lembah itu.
Segitiga emas milik Norlin akan aku terokai sekejap lagi.. aku mula
mengusap dan menggosok di rekahan bawah lembah itu.
Terangkat-angkat punggung Norlin menahan keenakan dan kenikmatan yang
sukar digambarkan oleh kata kata. Yang kedengaran hanyalah rintihan dan
desisan manja lagi mempesonakan. Kelihatan kemaluannya berair dikelilingi
bulu-bulu nipis berjaga rapi. Aku sentuh lurah kemaluannya, terangkat
tubuhn Norlin menahan keenakan. Aku sentuh lagi dan menggeselkan jari-
jari aku melewati lurah itu, suara mengerang mengiringi liuk-lentok
tubuhnya. Kelentitnya aku mainkan.. aku gentelkan hinggakan suara yang
dilepaskan kali ini agak kuat dengan badan terangkat kekejangan. Terasa
basah jari aku waktu tu.. aku masih cuba bertahan untuk melayan aksi Norlin
yang cukup menghairahkan dan sekarang aku tahu Norlin sudah sampai ke
kemuncaknya. Aku terfikir juga untuk menjilat kemaluannya tetapi niat aku
terbantut bila melihat kemaluan Norlin dah mula berair membasahi cadar
katilku. Aku terus menghempapkan tubuh aku ke atas tubuhnya dengan
lembut sambil mencium wajahnya. ku geselkan kemaluanku dengan
kemaluannya.
Terasa nyilu dihujung kemaluanku bila bergesel dengan bulu dan air mazi
Norlin yang mula membasahi lurah keramat itu. Setelah mendapatkan
kedudukan yang selesa, aku pegang kemaluanku lalu aku halakan ke lubang
kemaluannya. Sebagai seorang isteri yang berpengalaman Norlin tahu apa
yang akan aku lakukan lalu dia membuka dan meluaskan kangkangnya
sedikit. Setelah berada betul betul di hujung kemaluannya aku pun
menghalakan batangku ke kemaluan Norlin secara perlahan-lahan diikuti
dengan rengekan kami berdua bersilih ganti. Aku terus menujah masuk
perlahan lahan hingga sampai dasar kemaluannya dan aku biarkan sekejap
bila melihat Norlin mengerutkan mukanya sambil mengetapkan
bibirnya..Aku terus mencium leher dan mulutnya berulang kali. bila ku lihat
keadaan Norlin agak tenang aku mula mendayung.. menyorong masuk dan
keluar perlahan lahan sambil Norlin terus mendakap bontotku dengan kedua
belah kakinya sambil memeluk erat tubuhku. Kenikmatan pada waktu itu
tidak terkata.. begitu berbeza ketika peluk dicumbu rayu oleh Norlin jika
dibandingkan dengan isteriku. Memang terasa nikmat ketika berada diatas
tubuh Norlin sambil aku tak henti henti memuji keenakan bersetubuh
bersamanya. Inilah kali pertama dalam hidup aku bersetubuh dengan orang
lain selain isteriku.. isteri orang pula…
Pengalaman Norlin sebagai isteri yang sudah hampir 5 tahun itu digunakan
sepenuhnya untuk melayan aku yang sememangnya agak kaku ketika mula
menyentuh tubuhnya. Aku terus melakukan hayunan demi hayunan ke
kemaluan Norlin dengan di iringi suara mengerang yang agak kuat sambil
itu panorama di bawah cukup indah bila melihatkan batangku keluar masuk
dari lubang kemaluan Norlin disamping bunyi irama yang cukup melekakan.
Air mazi Norlin begitu banyak mula membasahi tilam.. Norlin memeluk erat
tubuhku semasa berdayung, punggungnya bergerak atas bawah mengikuti
rentak dayungan. Sesekali dia menggoyang-goyangkan punggungnya
membantu dayungan aku, terasa kenikmatan yang tiada tolok bandingnya.
sungguh pun aku mempunyai isteri tapi pengalaman Norlin dalam hubungan
seks ini begitu mengasyikkan aku dan aku terus melajukan dayungan diiringi
dengan suara rengekan Norlin yang makin kuat sambil itu aku leka melihat
ayunan dan gegaran buah dada Norlin yang berayun mengikut rentak.
Norlin memejam rapat matanya dan sesekali mengetapkan bibir menahan
kepedihan. Norlin mula mengerang dan aku dapat rasa macam dah nak
terpancut keluar, aku lajukan lagi hayunan menujah masuk jauh kedasar
kemaluan Norlin sedalam yang boleh diikuti dengan jeritanNorlin yang agak
nyaring lalu terpancutlah air mani aku jauh ke dasar kemaluannya. Tubuh ku
terkulai di atas tubuh Norlin yang matanya masih terpejam rapat dengan
mulut yang sedikit terbuka sambil mendengus kesedapan disamping dadanya
berombak laju.. Titisan peluhku membasahi kedua belah buah dada Norlin,
aku juga berpeluh sehingga terasa meleleh di belakang. Batang aku yang
dari tadi terendam didalam kemaluan Norlin semakin lembik akibat
muntahan yang padu tadi.
Aku kucup dahi Norlin lalu dia membukakan mata sambil tersenyum
memandangku. Aku membalasnya dengan mengucup mesra bibirnya.. Aku
masih terbaring atas tubuh Norlin di atas tilam empuk yang dibasahi dengan
air mazi dan peluh. Terasa degupan jantung yang kencang didada Norlin…
isteri jiranku sendiri yang baru sahaja aku menjamah tubuhnya. Memang
terasa perbezaan melakukan hubungan seks dengan wanita yang lebih
berpengalaman.. Norlin memeluk erat tubuhku sambil mengucapkan terima
kasih. Katanya sudah agak lama dia tidak mencapai kepuasan sebegini
sambil memuji muji kemampuan aku melakukan hubungan seks yang lebih
lama berbanding dengan suaminya. Aku minta keizinan untuk manarik
keluar kemaluanku yang mula lembik.. Norlin mengangguk setuju dan aku
terus baring terlentang kepenatan.
Tak sampai 5 minit terbaring Norlin bangun duduk disisiku dan mula
mengusap usap batangku yang lembik.. dengan kedua belah tangannya
Norlin bermain main kemaluanku sehingga keras semula sambil tangan
kiriku menggentel biji kelentitnya yang masih basah. Bila batangku sudah
cukup keras menegang Norlin bingkas bangun lalu naik keatas tubuhku
sambil perlahan lahan membenamkan batangku ke dalam kemaluannya.
Norlin terus menghenjut sambil kedua belah tanganku memegang dan
meramas buah dadanya. Sesekali Norlin merapatkan dadanya ke dadaku lalu
berkucupan… aku dan Norlin bertarung lagi dengan aku memberi peluang
kepada Norlin untuk berada di atas tubuh aku pula. Dalam tempoh beberapa
jam aku bersamanya aku sempat memancut 3 kali. Memang terasa cukup
puas bersetubuh dengan Norlin. Aku tersedar bila isteriku menelefonku
untuk mengingatkan aku jangan lupa menjemputnya sekejap lagi. Ku lihat
jam didinding sudah menunjukkan pukul 4 petang. .
Aku bingkas bangun ku lihat Norlin masih terlena kepenatan. Kemaluannya
kelihatan masih basah dan masih sedikit terbuka. Aku mengucup bibir
Norlin untuk mengejutkannya. Dengan tergesa gesa Norlin bangun dan
memakai pakaiannya. Sebelum keluar melalui pintu belakang kami sempat
berpelukan berciuman. Aku tidak lupa mempelawa Norlin untuk datang lagi
jika berkesempatan. Norlin angguk tanda setuju tanpa sepatah perkataan pun
yang keluar dari mulutnya. Dari raut wajahnya aku tidak pasti sama ada
Norlin happy atau menyesal dengan apa yang berlaku hari ini. Aku terus
menukarkan cadar katil bilik aku yang berselerakan dan dibasahi peluh dan
air mazi dan air mani aku dan Norlin. Dua hari selepas itu Norlin ada
menelefon hp aku katanya dia dapat no hp aku dari suaminya yang memesan
jika ada apa apa hal boleh minta tolong dari jiran sebelah semasa
ketiadaannya.
Norlin menyatakan dia cukup puas dan seronok semasa bersamaku cuma
buat masa ini dia belum terfikir lagi untuk mengadakan hubungan seks
bersamaku lagi.. Ternyata rasa bersalah telah menyelubungi dirinya. Aku
cuba menenangkan Norlin supaya jangan memikirkan sangat soal itu anggap
seolah olah tidak pernah ada apa apa yang berlaku. Dua tiga bulan lagi aku
akan berpindah ke rumah sendiri. Terus terang sehingga kini aku masih
mengharap untuk bersa

Mangsa Along
Sudah pukul 7.00 petang. Linda bergegas meninggalkan pejabat untuk
pulang ke rumah. Dia tak mahu sampai di rumah selepas maghrib. Pantas dia
menuruni anak tangga dan menuju ke keretanya yang diparkir di bahagian
basement. Kunci suis diputar dan kereta mengaum kuat. Gear ditolak ke
nombor satu dan kereta mula bergerak. Linda memberi tumpuan sepenuhnya
ke jalan raya. Dia
tidak mahu apa-apa kemalangan menimpa dirinya. Mulutnya terkumat-kamit
membaca doa.

Di belakang kereta Linda ada sebuah kereta lain mengekorinya.


Penumpangnya dua orang lelaki, seorang cina dan seorang india. Kedua
lelaki ini sentiasa mengawasi pergerakan kereta Linda. Mereka mengekori
agak rapat supaya kereta Linda di hadapan mereka tidak hilang dari
pandangan.
Sesampai di pintu pagar rumahnya Linda memberhentikan kereta. Pintu
pagar di buka dan keretanya dipandu masuk ke bawah porch. Kereta yang
mengekori tadi berhenti di seberang jalan rumah Linda. Kedua lelaki tadi
datang mendekati Linda semasa dia sedang menutup pintu pagar. Kedua
lelaki yang bertubuh kekar itu menarik dan mendorong Linda dengan paksa
masuk ke dalam rumah.
Tiada tetangga yang melihat keadaan ini.

"Apa awak mahu?" tanya Linda dengan perasaan ketakutan.

"Awak pinjam duit kami. Awak kena bayar." Bentak seorang lelaki india.

"Berapa saya kena bayar?" tanya Linda dengan sedikit perasaan takut.

"Awak tak ingat? Awak pinjam sepuluh ribu. Sekarang dah jadi 50 ribu."
Jawab lelaki cina.

"Cuma beberap bulan saja dah jadi 50 ribu!" Linda seperti tak percaya
dengan angka tersebut. "Dulu awak pinjam, lulus segera. Awak kena ingat,
bunganya dikira hari-hari."

Linda terkenang kembali. Ibunya di kampung meminta wang darinya untuk


kenduri adik perempuannya. Ibunya ingin membuat kenduri besar-besaran.
Malu kepada orang kampung jika kenduri hanya kecil. Ada anak kerja di
bandar tentu banyak wang. Adiknya yang hanya tau berpoya-poya itu telah
tertangkap basah. Bagi menutup malu maka kedua remaja tersebut telah
dinikahkan atas persetujuan kedua pihak. Linda geram dengan tingkah-laku
adiknya tersebut. Akhirnya dia sendiri terbabit dalam hal ini.

Kebetulan pada masa ibunya meminta duit darinya dia tidak mempunyai
simpanan. Untuk mendapatkan pinjaman dari bank memerlukan terlampau
banyak dokumen sokongan. Dia mengambil jalan singkat dengan
mendapatkan pinjaman dari Along. Dia bukan tak tahu tindakan along kalau
pinjaman tak dijelaskan tetapi dia terpaksa meminjam atas desakan ibunya di
kampung.

"Dah beberapa bulan awak tak bayar. Awak jangan nak lari." Lelaki cina itu
bersuara keras. "Saya tak ada duit waktu ini. Boleh datang lain kali," jawab
Linda tergagap-gagap. "Awak sepatutnya pergi pejabat kami. Cerita baik-
baik. Tapi awak menghilang diri, kami kena cari. Bila kami datang boss
suruh bawa pulang duit. Kalau kami tak bawa pulang boss marah kami."
Lelaki india itu bersuara.

"Sekarang saya tak ada duit, belum dapat gaji." "Kalau tak ada duit awak
kena bayar dengan body awak." Kata lelaki cina itu tersengeh "Awak kena
pilih, duit atau body." Lelaki india menambah. "Kurang ajar kamu berdua,
keluar dari sini." Linda menengking.

Kedua lelaki tersebut merangkul dan menolak Linda ke dalam bilik tidur.
Mulutnya dipekup agar Linda tidak menjerit. Lelaki india itu mengeluar
sebilah pisau dari dalam poket seluarnya. Tajam dan mengkilat mata pisau
tersebut. "Kalau kau menjerit pisau ini akan ditoreh ke muka kau."

Linda terpaku. Jika dia melawan nasibnya akan menjadi lebih buruk. Bila-
bila masa pisau tajam ini boleh mendarat ke badannya. Kedua lelaki itu
membaringkan Linda terlentang di katil. Linda tak mampu membantah. Dia
lebih sayangkan nyawanya. Dengan santai kedua lelaki itu mula menjamah
tubuh Linda, diramasnya kedua
buah payudara Linda. seketika tubuh Linda menggeliat sebagai tanda
penolakan atas perlakuan lelaki kurang ajar ini. Mereka kemudian melucuti
pakaian Linda. Linda pasrah. Air mata mulai mengalir di sudut matanya.
Malang sungguh nasibku, fikir Linda.

"Cantiknya body budak ni. Lim, kau tak geram ke?" Lelaki india itu
terkekeh-kekeh gelak. "Geram, dah lama barang aku tak rasa burit melayu,
Ragu." Lelaki cina menjawab.

Linda hanya membiar saja kedua lelaki itu mempermainkannya. Lelaki cina
ini namanya Lim dan lelaki india namanya Ragu, sekarang baru dia tahu
nama mereka. Dari awal tadi mereka tidak memperkenalkan diri mereka.
Ahh.. buat apa dia tahu nama kedua lelaki ini. Nasibnya tidak akan berubah
sama ada dia tahu atau tidak nama mereka.

Airmata mulai meleleh membasahi wajah ayu Linda. Keringat dingin


mengucur deras membasahi tubuhnya yang indah itu. Ketegangan dan
kengerian luar biasa menyelimuti diri Linda. Matanya terpejam erat dan
tubuhnya bergetar ketika tangan-tangan kedua lelaki itu kembali meraba-
raba tubuhnya. Kedua lelaki itu kagum melihat keindahan dua bukit kembar
di dada Linda. Ukurannya tidak
besar tetapi sesuai dengan tubuh Linda yang sederhana. Dengan tangan-
tangan kasar mereka kedua lelaki itu mengusap dan meramas bukit kembar
itu. Putingnya yang berwarna merah muda digentel-gentel dengan jari-jari
mereka. Linda mengeliat dan menggerakkan badannya kerana kegelian. Puas
mempermainkan payudara Linda tangan-tangan kasar itu mula merayap
turun ke arah pinggung dan akhirnya berlabuh di tundun Linda. Dua pasang
mata terbelalak tertuju ke sebuah gundukan indah di kelangkang Linda.
Sebuah
kemaluan wanita yang benar-benar terawat, bersih dengan susunan bulu
kemaluan yang berjajar rapi mengelilingi liang kemaluannya.

Tiba-tiba tubuh Linda mengejang dan mulutnya menganga seperti mengucap


huruf O ketika jari telunjuk Ragu menyelinap masuk ke lubang
kemaluannya. Ragu mulai menggerakkan jarinya keluar masuk ke lorong
sempit yang mulai basah. Cairan kewanitaan Linda mula mengalir keluar
bila Ragu makin lancar memainkan jari-jarinya. Erangan mulai keluar dari
mulut mungil Linda. Setelah mencabut jarinya yang berlendir dari liang
vagina Linda, Ragu
merapatkan wajahnya ke tubuh Linda tepatnya di babagian kelangkang
Linda.
Aroma yang merebak keluar dari kemaluan Linda dihidu-hidunya.
Hidungnya kembang kempes menikmati aroma vagina Linda. "Sedap
baunya burit melayu ni," Ragu bersuara sambil melihat ke arah Lim.
Lim hanya tersengeh melihat kelakuan Ragu. Puas dengan hidungnya kini
lidahnya pula mengambil giliran beroperasi. Lidah
kasar mulai menyapu-nyapu gundukan kemaluan Linda, dijilat-jilatnya
bahagian tubuh yang amat pribadi bagi Linda itu. Belum ada lelaki yang
menyetuh taman larangannya itu. Tapi kini maruahnya telah dicabul oleh
anak buah along yang memberi pinjam wang kepadanya.

"Aahh.. oohh.." suara yang keluar dari mulut Linda ketika lidah Ragu masuk
dan menjilat liang vaginanya. Suaranya bertambah kuat bila lidah kasar
lelaki india itu menbelai dan menari-nari di kelentitnya yang telah tegang
dan mengeras. Puas menikmati kemaluan Linda kini Ragu dengan lidah
yang masih terjulur menjilat-jilat tubuh Linda hingga sampai ke bahagian
dada. Kembali lidah Ragu mengganyang dua bukit indah Linda. Kali ini
dibantu dengan kedua
tangannya yang ikut meramas-ramas kedua payudara itu. Dijilat-jilat,
dihisap-hisap, digigit-gigit kedua payudara indah yang malang itu oleh
mulut Ragu yang rakus hingga memerah warnanya. Lim hanya memerhati
saja tindakan Ragu itu. Sebentar lagi dia akan mengambil gilirannya. Setelah
itu serangan berganti sasaran. Linda kewalahan ketika bibir Ragu yang hitam
berminyak itu mendarat di bibirnya. Dengan rakusnya dikulumnya bibir
Linda yang merah merekah itu. Lama Ragu menikmati bibir Linda, dikecup-
kecup bibir gadis cantik itu, dikulum-kulum dengan sesekali memainkan
lidahnya didalam rongga mulut Linda. Linda nampak semakin kewalahan
kerana kehabisan nafas. Mulut Ragu yang berbau rokok itu amat
meloyakannya. Dengan perasaan jijik ditelan juga air lior Ragu yang banyak
mengalir ke rongga mulutnya.

Tubuh telanjang Linda itu tergeletak longlai di atas katil. Dadanya kembang
kempis menyedut udara mengisi oksigen di tubuhnya yang habis diperah
sementara matanya masih terpejam erat. Ragu kembali menganbil posisi dan
merapat ke tubuh Linda. Direntangkannya kedua kaki Linda selebar bahu
dan setelah itu dihalakan batang kulupnya yang besar panjang ke celah
rekahan kemaluan Linda.

"Aaaahhh...." Linda melolong histeria, matanya yang terpejam menjadi


terbelalak ketika dirasakan sebuah benda keras berotot menikam lubang
vaginanya. Batang pelir Ragu yang sejak tadi tegak gagah mulai melakukan
penetrasi. Batang hitam berurat itu mulai menunjukkan kegarangannya di
kemaluan Linda, dengan perlahan-lahan mulai menyusup masuk ke lubang
burit perempuan melayu itu. Linda tidak perasan sejak bila kedua lelaki itu
telah melucutkan pakaian masing-masong.

"Jangan, sakit. Aduh sakitnya" Linda menggeliat-geliat menahan rasa sakit


di kelangkangnya. Sebuah mahkota kehormatan yang selama ini dijaga dan
dirawat secara baik dan akan dipersembahkan kepada suami kesayangan
telah diragut oleh lelaki india anak buah along yang tidak pernah
dikenalinya, apalagi dicintai. Mata Linda pejam celik dan badan mengeliat
menahan sakit.

Ragu yang menindih tubuh Linda terus berusaha membenamkan batang


kemaluannya didalam liang vagina Linda yang amat sempit. Tangan kiri
Ragu memegang batang kemaluannya untuk membantu menekan pelirnya ke
dalam liang ketat. Dicuba dan dipaksa hingga batang pelirnya terbengkok-
bengkok kerana sukar memasuki lubang wanita melayu tersebut. Digerak
maju mundur hingga akhirnya
terbenam seluruh batang hitam yang besar panjang tersebut. Ragu puas bila
seluruh batangnya terbenam. Ditarik perlahan dan didapati batang pelirnya
diselaputi lendir putih bercampur merah. Ragu gembira kerana dapat
merobek selaput dara wanita yang terbaring kaku di hadapannya. Sejenak
Ragu membiarkan batang kemaluannya terbenam keseluruhannya di dalam
liang vagina Linda, dinikmatinya kehangatan dinding-dinging liang vagina
Linda yang berdenyut-denyut itu. Sungguh nikmat, fikir ragu. Pinggang
Linda yang ramping dipegangnya. Mulailah kemudian Ragu mendayung
tubuh Linda,
digerak batang kemaluannya keluar masuk di dalam liang vagina Linda
secara perlahan-lahan penuh dengan perasaan. Sambil menyetubuhi Linda
dinikmatinya wajah Linda yang meringis-ringin serta tubuhnya yang
bergetar, sejenak kemudian gelora nafsu Ragu pun semakin memuncak.
Wajah gadis yang meringis kesakitan itu memancing birahi Ragu untuk lebih
agresif. Ragu mulai mempercepat irama persetubuhannya keatas Linda.

"Aaahh.. oohh.", Linda merintih-rintih seiring dengan gerakan tubuh Ragu


yang mengepam kemaluannya keluar masuk di liang vaginanya. Gerakannya
semakin lama semakin cepat sehingga tubuh Linda terhoyong-hayan. Ragu
pun mulai merintih-rintih seiring dengan erangan yang keluar dari mulut
Linda. Erangan dan rintihan itu bersahut-sahutan dan adegan tersebut
diperhati oleh Lim dengan penuh ghairah.

Beberapa minit kemudian Ragu mula mengejang, tubuhnya menegang keras


serta kepalanya mendongak ke atas dan tembakan demi tembakan cairan
putih kental menerpa rahim Linda. Cairan pekat itu memancut-mancut
menyirami pangkal rahim wanita melayu yang terbaring pasrah. Ragu
melolong keenakan bila
maninya mengalir deras melalui batang kemalauanya. Direndam batang
pelirnya hingga tiada lagi benih-benihnya mengalir keluar. Ditarik batang
hitam yang mula mengecil dan bersama keluarnya batang pelir itu maka
cairan pekat kemerahan ikut mengalir keluar membasahi cadar di bawahnya.

Ragu pun bangkit dari tubuh Linda, dicabutnya batang butuhnya dari lubang
vagina Linda. Puas sudah Ragu melampiaskan nafsu syahwatnya di tubuh
Linda. Dia terbaring keletihan di sebelah Linda sambil matanya terpejam
rapat. Peluhnya mengalir keluar dengan deras membasahi tubuhnya. Berkilat
tubuh lelaki india itu bila disinari cahaya lampu di bilik tidur Linda.

Sekarang Lim mengambil gilirannya. Tanpa memberi kesempatan buat


Linda untuk berehat Lim langsung menindih tubuh Linda. Dilancap-lancap
kulupnya terlebih dahulu supaya bertambah keras sebelum menghala kepala
merah itu ke lubang kemalaun Linda. Tubuh Linda kembali tersentak akibat
liang kemaluannya diterjah oleh batang kemaluan lelaki cina. Mudah sahaja
batang Lim terbenam kerana lubang Linda dipenuhi oleh caitan lendir.
Apalagi batang Lim tidak sebesar batang Ragu maka sekali tekan seluruh
batangnya tenggelam. Sungguh pun begitu Lim masih dapat merasai lubang
Linda masih sempit dan ketat.

"Sedapnya burit melayu," Lim mula merepek sambil mendayung maju


mundur dengan lajunya.

Tubuh Linda dirangkul kemas sambil mulutnya mengisap puting tetek


Linda. Sambil berdayung dia kemudian mengulum bibir merah delima
kepunyaan Linda. Hidungnya kemudian menjalar ke pangkal tengkok Linda
dan terus ke ketiak Linda yang licin. Bau ketiak Linda dicium penuh nafsu.
Nafsunya mendadak ke puncak bila aroma ketiak linda memenuhi ruang
paru-parunya. Bagi Lim dia lebih suka bau ketiak perempuan daripada bau
kemaluan mereka.

Keringat mebanjiri kedua tubuh yang berlainan perasaan itu, dimana yang
satu dengan penuh gairah yang membara terus melampiaskan birahinya
kepada lawannya sementara yang satu lagi dengan perasaan putus asa dan
tubuh lemah, pasrah menerima tikaman dari sang lawan.

Beberapa minit kemudian kembali liang vagina Linda dibanjiri oleh


cairan-cairan sperma yang melimpah hingga membasahi kedua pahanya.
Lim rupanya tak mampu bertahan lama. Kepala pelirnya yang tak bersunat
itu amat sensitif. Maninya mudah terpancut keluar bila dijepit oleh lubang
vagina yang sempit. Dia kerap ditegur oleh isterinya kerana belum apa-apa
Lim sudah menamatkan perjuangannya. Isterinya sentiasa mengeluh kerana
tidak pernah
puas.

Linda dengan perasaan lesu melihat dua tubuh lelaki tergolek keletihan di
sebelahnya. Dia merenung nasib malangnya kerana meminjam wang
daripada along. Kerana patuh dengan kehendak ibunya di kampung dia
kehilangan kegadisannya. Selaput dara yang dijaga dengan rapi telah
dirampas dengan paksa. Sekarang rahimnya dipenuhi dengan benih-benih
hindu dan cina. Dia berharap benih-benih ini tidak tumbuh dan membesar
dalam tubuhnya.

"Minggu depan kami datang lagi. Awak sediakan duitnya. Jika tidak awak
perlu membayar dengan tubuh kamu." Lim memperingati Linda sambil
keluar bersama Ragu meninggalkan dirinya terkapar lesu di atas katil. Linda
hanya memerhati dengan pandangan sayu.

Aku Kesepian

Aku terlahir dari sebuah keluarga besar, dengan dua orang Ibu dan 6 orang
anak. Bapak saya beristri lagi saat saya berumur 2 tahun dan Ibu sakit
sakitan. Umur 10 tahun bapak meninggal, dan Ibu tiri pindah dengan anak
anak nya. Dari sinilah semua kehidupan saya berawal!

Dari Ibu saya kandung, terlahir 3 orang anak, saya yang paling kecil. Saat
bapak meninggal, saya berumur 10 tahun, tapi kedua kakak saya sudah besar
besar. Jadi pas saya umur 12 tahun, 2 kakak saya sudah pindah dan
berkeluarga.

Tinggallah saya sendirian dirumah peninggalan orang tua. Kakak saya


tinggal tidak jauh dari rumah pokok, jadi.. itu sebabnya saya juga meski baru
berumur 12 tahun dibiarkan tinggal sendirian dirumah warisan dengan
pengawasan mereka.

Satu saat saya juga bahkan dikasih pembantu laki laki yang bertugas
mengurus dan membersihkan rumah sekaligus menemani saya dirumah,
karena saya sering takut kalau malam sendirian.

Pembantu laki laki ini masih muda, 15 tahun, dia tidak sekolah karena
keluarganya tidak mampu. Keluarga dia juga cuma punya rumah kecil dan
anaknya banyak, jadi orang tua mereka senang kalau pembantu saya tidur
dirumah. Bahkan seringkali juga saudara saudara pembantu saya ikut bantu
bantu dirumah saya dan tidur disana pula.

Sebagai anak yang kurang pengawasan karena tidak ada orang tua dan kakak
sibuk dengan suaminya, saya termasuk anak yang bebas lepas. Meski..
termasuk masih dalam kontrol karena pendidikan dasar yang kuat dari orang
tua sebelumnya, tapi.. sejak umur 12 tahun saya sudah mencari cari dan
mencoba coba segala hal yang berhubungan dengan sex.

Buku buku porno picisan saya koleksi, bantal dan guling yang akhirnya jadi
korban. Penuh flex flex noda gairah belia saya. Tapi pada akhirnya, bantal
dan guling saja tidak cukup. Saya mulai nakal dengan suka mengintip
pemuda pemuda mandi, atau kencing saat malam hari.

Penis! pada umur itu saya sudah mulai melihat dan mengerti lekuk lekuknya
dari mengintip. lama lama saya tidak tahan. Satu malam, hujan deras dan
kencang. Saya takut dengan suara gemuruhnya, akhirnya, saya nekat ke
kamar pembantu tanggung laki laki saya. Dia tidak marah dan tidak
bereaksi. Cuma memeluk saya dan kembali tertidur.

Sejak saat itu saya tidak bisa lagi tidur sendirian, pembantu laki laki saya
saya ajak tidur dikamar saya, dan ia nurut. Satu malam, saat sedang tidur,
pembantu saya memeluk saya erat sekali dari belakang. Leher belakang saya
diciumi dengan kencang, nafasnya menderu deru keras sekali. Panas, dan
penuh gairah tiba tiba sekujur tubuh saya.

Saya tidak tahu benar apa yang terjadi, tapi saya suka dan yakin, inilah yang
saya tunggu tunggu!

Pembantu saya menggoyang goyangkan pinggangnya dan menekan nekan


bagian kemaluannya ke bongkahan pantat saya dari belakang. Panas dan
enak. terasa benar ada benda keras disana. Dengan menahan perasaan, saya
arahkan tangan saya ke arah kemaluannya yang keras. Terasa lebih panas
dan enak lagi. Cuma saya heran, kemaluannya yang keras terasa besar sekali
ditangan saya. Sebelumnya saya pernah mengintipnya saat dia mandi, dan
kemaluannya tidak keras dan tidak sebesar ini.

Penasaran, saya masukan tangan saya kedalam celananya. Tersentuhlah ia


oleh tangan telanjangku! Oh Tuhan! terasa panas dan enak sekali! Entahlah,
tiba tiba badanku menggigil. Aku ingin mendekapnya. Aku ingin
menciumnya. Oh, badanku mencair. Lubang bawahku menganga panas dan
terasa kosong. Mulutku meleleh dan ingin mengunyah kemaluannya. Tapi
saya malu dan tidak tahu harus bagaimana?!

Pembantu laki lakiku berinisiatif sendiri. Ia buka resluiting celananya dan ia


pelorotkan celana dalamnya. Bebaslah kemaluan tegak dan kerasnya kearah
bongkahan pantatku. Aku masih membelakanginya saat itu, aku malu untuk
berputar meskipun tanganku sudah menggenggam erat kemaluannya dan tak
ingin aku lepaskan lagi.

Ia mulai menerjang nerjangkan kemaluannya digenggamanku agar tanganku


terasa mengocok kemaluannya. Oleh karena terjangannya yang keras, ujung
kemaluannya yang tidak tergenggam oleh tanganku menerjang nerjang
belahan pantatku. meski aku masih tertutup celana, tapi panas kemaluannya
terasa sekali di kulit belakangku. Tanpa sadar, aku menyingsingkan kain
yang menutup kulitku dan melepas celanaku.

Menyadari sekarang bahwa aku juga lepas dan tak terkendali, pembantu laki
lakiku mnggeser tubuhnya kearahku dan dengan terus menerjang nerjang ke
tubuh belakangku tangannya kini memelukku kuat. Oh, hangat dan enak
sekali. Aku melambung di langit ketujuh. Dan aku mencapai langit
kesembilan ketika mulutnya juga sibuk mencium dan melumat lumat
leherku dari belakang. Kemaluannya terasa basah dan licin sekarang,
mungkin itu cairan pelumasnya meleleh. Kepala kemaluannya terasa panas,
keras, dan licin menggaruk garuk lobangku dari belakang. lobangku terasa
panas dan menganga. Entah bagaimana, aku lebih membungkukan badanku
kearahnya dan pantatku semakin menempel kearah kemaluannya.

Terjangan terjangan kemaluannya kini sudah mulai menyenggol nyenggol


lobang anusku. Ohh, terasa panas dan nikmat sekali. lobang anusku gatal
dan basah, ingin dimasuki dan disumpal. Pembantu laki lakiku seakan
megerti keinginanku. Tanganku yang menggenggam kemaluannya diusirnya
dan ia genggam kemaluannya sendiri dan diarahkan ke arah lobang
belakangku yang menganga dan panas meledak ledak. Perlahan diarahkan
dan diterjangkannya kemaluannya ke lobangku. Kepala kemaluannya yang
licin perlahan lahan dan sedikit demi sedikit membuka jalan masuk untuk
keseluruhan panjang kemaluannya.

Sepertiga kemaluannya masuk, lalu ditariknya keluar, dimasukkan lagi,


dikeluarkan lagi, lalu setengah kepala kemaluannya mulai bisa masuk,
kembali dengan sabar ia mengeluar masukkan separuh dari kepala
kemaluannya. Aku tidak tahan! Akhirnya aku mendorongkan pantatku ke
belakang saat dia memasukkan kepala kemaluannya ke lubangku.
"Schckreecck!"
"Aahh!"
Kami sama sama teriak saat seluruh kepala kemaluannya dengan tiba tiba
karena dorongan pantatku kebelakang melesak masuk. Pantatku terasa perih
dan kemaluannya terasa berdenyut denyut.

"Ohh.." Pembantu laki lakiku melenguh nikmat ketika ia menyadari kepala


kemaluannya sudah masuk dilobangku yang panas dan penuh kenikmatan. Ia
mulai menggerak gerakkan pantanya lagi maju mundur. perlahan lahan sisa
batang kemaluannya melesak masuk. Panas, perih, nikmat.. segala perasaan
bercampur aduk di badan, kepala, dan lubang nikmatku.

Dan kemaluanku melesak kedalam tubuhku semakin dalam, semakin dalam,


semakin dalam.. Ohh, aku melenguh, dan pembantu laki laki ku terengah
engah dan mengaduh aduh kenikmatan. Aku terasa panas terbakar. dan
segala rasa di pikiran dan badanku seolah olah terbawa dan tertarik keluar
masuk seiring dengan gerakan lembut keluar masuk penis pembantu laki laki
ku di lubang kemaluan nikmatku..

Perlahan lahan pembantuku menggenjotkan kemaluannya keluar masuk


lubang hangatku, semakin dalam, semakin dalam, sampai akhirnya aku
merasakan bulu kemaluan dan biji pelirnya menyentuh bongkahan pantatku.
Aku mendesah puas menyadari pembantu laki laki ku berhasil memasukkan
seluruh kepanjangan kemaluannya ditubuhku. Dia mulai cepat mengeluar
masukkan kemaluannya. Dan aku semakin basah. kemaluannya semakin
hangat dan licin. Lama lama terdengarlah bercakan bercakan nikmatnya
senggama dari kemaluan kerasnya yang luar biasa nikmat dan lubang cinta
ku yang berbahagia.

Maju mundur, keluar masuk, ditarik dan ditembakkannya kemaluannya ke


lubangku lama dan nimat. pelan pelan, keras, pelan pelan lagi, cepat, dan
ohh.. dia tidak tahan dan menggulingkan tubuhku dan aku ditindihnya kuat
kuat. Kemaluannya tidak lepas dari lubangku. terus menancap keluar masuk.
tatkala ia berada diatasku, ia memompaku keras keras. nikmat, ohh nikmat
sekali tancapan tancapan kemaluannya di lobang kemaluanku yang hangat
dan nikmat.

"Teruss, teruss.." aku berteriak minta lebih oleh nikmat.


Dan pembantu laki laki ku menerjang nerjang semakin kuat, sampai
akhirnya dia menggigit leherku dan menggeram kuat kuat. Tembakan
kemaluannya meledak ledak kearah bongkahan pantatku. Kemaluannya
didalam lobang nikmatku berpendar, enak sekali. Otomatis, entah
bagaimana, lobang nikmatku meremas remas kemaluannya. Dan aku
menggeram. Kemaluanku terasa mengencang dan cairan meleleh darinya
banyak sekali. Ohh, nikmatnya, nikmatnya!

Aku tertidur dengan senyuman bahagia sejak itu. Dan pembantu laki lakiku
mmengajari lebih banyak hal lagi, tentang bagaimana mengulum ngulum
kemaluan laki laki dengan hebat agar si laki laki berteriak teriak nikmat. Aku
berbakat, dengan cepat mulutku tidak cuma merasakan hangat dan kerasnya
kemaluan pembantu laki lakiku. Tapi banyak lagi laki laki dari desa
tempatku berasal. Semua puas. Semua bahagia dengan pelayananku.
Lubangku sekarang juga sudah semakin mahir. Dia masih kencang, hangat,
dan hebat, tapi tidak lagi merasakan sakit saat penis yang keras dan tajam
pertama kali mendesak masuk.

Semakin bertambahnya usia semakin jarang kesempatan yang aku dapat,


karena aku malu menggoda laki laki yang lebih muda, dan laki laki yang
lebih tua kebanyakan sudah kawin, aku lebih takut lagi kalau ketahuan
istrinya, dan kedokku sebagai pemuas nafsu murahan terbongkar.

Aku masih sexy. Pantatku lembut dan nikmat. Bibirku penuh dan merekah.
tapi, kenapa aku harus kesepian ya? Ohh, seandainya saat ini ada kamu, laki
laki yang akan memuaskanku dengan keras dan nikmatnya kejantananmu,
aku akan bahagia. Mulut dan lidahku akan bahagia mengusap usap dan
menghisap hisap indahnya lekuk dan liku kemaluanmu. Dan lobangku? ohh..
dia akan merekah seperti bunga menantikan kamu menghujam dan
menggaruk garuk kedalamannya dengan kepala pistolmu sampai kamu puas
dan membasahi lubang cintaku dengan cairan cintamu.

Ohh, seandainya, seandainya. Tapi lihat aku disini, bermimpi dan kesepian.
Takut satu saat aku mati sendiri tanpa cinta. Aku kesepian. Aku sungguh
kesepian. Tolonglah aku ...

Kak Iparku

Bila ingatkan balik pengalamanku bersetubuh dengan pompuan ni..aku


teringat balik... saat-saat dimana kesucian terunaku telah tercemar. Korang
mesti tak caya punya kalau aku bagi tau yang kali pertama aku main pantat
pompuan masa umur aku dah 21 tahun..masa tu aku baru abis ITM.
Nak kata aku ni baik tak jugakle..tapi jahat aku camtu jela...setakat hisap
ganja...sesekali togok air setan...tapi pompuan aku tak main.Bohongla kalau
aku tak minat atau tak stim kat pompuan... tapi aku ni kira penyegan sikitle
dengan pompuan...sikit je. Bukan tak pernah tackle awek...adala dua
kali dapat tangkap awek.....tapi dua-dua cabut...aku ingat pasal aku tak
projek ngan dia orang kot?

Takpela...yang aku nak crita ni pasal janda abang aku atau pun bekas akak
ipar aku... yang telah berjaya menodai aku dan mencemarkan kesucian
teruna aku. Kalau ikutkan aku, berzina dengan akak ipar tu kira lebih
jugale...tapi ...bila pikir balik...tak ape kot...dia pun dah jadi bekas bini
abang aku...abang aku pun dah ceraikan dia dekat lapan tahun ...pasal dia tak
nak dimadu bila abang aku kahwin lain dengan anak dara...so,....

Lepas dia kena cerai, mengenangkan dia pun takde salah apa dengan kita
orang... famili aku masih lagi baik dengan dia...Walaupun dia ni agak lorat
sikit...pasal bapak dia kaya. Padan muka dia pun kena cerai dengan abang
aku...dulu...masa jadi bini abang aku bukan main sombong lagi...bukan
nak campur kita orang sangat.Sekali kena tinggal... barula tau nak bebaik.
Bila aku ada kat rumah, selalu jugak le orangtua aku suruh pergi rumah dia...
kirim buahtangan dan tanya kabar dia.

Jarak umur dia dengan aku lebihkurang 19 tahun. Body dia pun kira boleh
tahan jugakle...cuma badan dia agak berisi sikit...apa orang kata...plum... tapi
tak masuk kategori gemukla. Anak ada tiga orang... masa dia kawin tu agak
muda juga..seingat dalam lingkungan 20 tahun...anaknya yang besar dah
berumur 17 tahun dan yang kedua 15 tahun..manakala yang ketiga 13 tahun.

Yang no. 1 dengan no. 2 tak duduk rumah sebab masuk sekolah asrama.
Cuma yang tingkatan satu je duduk dengan dia. Sebab tu la bila aku ada kat
rumah... orang tua aku selalu... suruh jenguk dia. Makin mengada la dia
...apa-apa hal dia panggil aku minta hantar dia pegi mana-mana.... macam
driver dia pulak aku masa tu. Kadang-kadang abang aku sound juga...tapi
makbapak aku defend.... Aku pun tak kisah sangat ... lagipun aku tak dapat
kerja...dok melepakje ...kalau hantar dia pegi mana-mana...dia bagila duit
poket sikit...dapatla aku beli ganja.

Dipendekkan cerita...boleh dikatakan selang dua hari ke tiga hari ke...mak


aku suruh pergi jengok bekas akak ipar aku tu...hantar kuihla... laukla...
sayurla. Aku pun tak kisahle...nak buat camna... dah orang tua
suruh.Tapi...aku cuba juga elakkan lepak lama-lama kat umah dia...bukan
apa... segan ada ...takut pun ada juga ...mana tau kena cekup dengan orang
kampung....cas khalwat.....dah la aku teruna lagi ...dapat pulak janda bekas
abang aku ..tak ke naya.Lagi pun, aku memang saja simpan kote aku...
kononnya nak rasmikan masa malam pertama...yelaa untuk bini yang
darale... sapa lagi.

Abih camno...benda dah nak jadi...satu hari tu...mak aku suruh pegi rumah
dia hantar daging ngan sayur. Oh ya.. lupa aku..namanya Hayati... jadi aku
pangil dia Kak Yati.

Aku pun tunggang motor aku pegi rumah dia, tauje la kat kampung rumah
jiran pun adala sepelaung. Masa tu lebihkurang jam 10.00pagi. Sampai
rumah dia sunyije..."Kak Yatiiii...oooo Kak " aku jerit nama dia dua tiga
kali. Tak lama kemudian dia terjengul kat pintu rumah ... pakai baju tidur
je.."Ai..baru bangun ke?" bisikku.

"Ohh..Matt..ada apa mat?" dia tanya aku.

"Ni ha...mak suruh hantar daging dengan sayur sikit" aku jawab balik

"Masukla.." di pelawa aku

"Takpelah kak..saya nak antar je...nak cepat ni" aku cuba menolak untuk
masuk kerumah dia.

"Eh..engkau ni...kalau datang sini nak ceeepatje...masuk la...minum


dulu...akak pun sorang je ni.......Lan pegi sekolah" Kak Yati seolah
menggesa.(Lan tu anak dia yang bongsu)

"Nak cepat ni..kak" aku cube elak lagi.

"Ala...masuk le jap...minum dulu" dia sound lagi

"OK lah.." malas aku nak cakap banyak...aku pun melangkah masuk...bukan
apa... nak jaga hati dia...dah dia cakap macam tu tak sedap pulak rasanya
kalau aku tak masuk.Kiranya aku ni hormat juga dengan orang yang lebih
tuala kononnya.Ahh..kan dia bekas akak ipar aku.

"Ha macam tula..." sambil tersenyum


Bila aku masukje dalam rumah dia pun merapatkan pintu, dan tanya aku "
Mak kirim apa?"

Aku jawab " Ni ha...daging dengan kacang panjang" sambil menyerahkan


ketangannya.

"Meh pegi dapur...ko nak minum apa? Kak Yati tanya aku.

"Teh bolehla?" aku jawab ringkas

"Kopi ginseng nak?" dia tanya lagi

"Emm...bolehla" aku mengiyakan dan mengekor kat belakang dia menuju


kedapur.

Sambil tu mata aku nakal juga peratikan ayunan punggungnya yang agak
lebar tu berayun kekiri kekanan...kira ok juga...punggungnya agak lebar tapi
dah kendur sikit...tauje la umur dah 40 ....anak dah tiga...lepas tu dah kena
kerjakan dengan abang aku...kalau dia tak kuat makan jamu ...lunyai punya
lah....

Dalam baju tidur yang agak jarang...kelihatan bayangan seluar dalam dan
coli yang menutupi kedua daging pejal didadanya. Aku pun takdela fokus
kat situ....dah depan mata nak buat camna.

Sampai kat " dining room" dia suruh aku duduk sambil dia pegi buatkan aku
air. Bila dia datang balik...pehhh..tetek dia..mewahhhh...tapi kira ok
lagila..takde la nampak melayut. Walaupun ditutupi dengan baju tidur..tapi
kain nya yang jarang jelas membayangkan bentuk tubuhnya. Tapi masa tu
aku pun takda pasang niat apa pun.

Sambil meletakkan air depan aku.." Matt makan kat sini jela....akak tak ada
selera la nak makan sorang-sorang...Lan pun balik lambat hari ni...pukul
lima petang katanya....ada sukan" dengan suara yang lembut seakan
memujuk aku.Alamak takkan nak makan sini pula...

"Kalau lauk sedap bolehla" aku jawab balik.

"Elehh..ko ingat akak tak pandai masakke...nanti akak masak sedap-sedap...


gerenti ko nak tambah lagi" katanya. Aku diam je..
"Beli kat mana kacang panjang ni Mat...nampak freshje...besar-
besar...panjang-panjang?" tanya dia lagi.

"Ahh...kat belakang rumah tu..." kataku

"Sapa tanam?"

"Eh..sapa lagi....sayale..." jelasku

"Betulke" Kak Yati saja mengusik

"Tengok orangle...kalau saya tanam mesti baik punya" aku rasa tercabar

"Ye keni...abih...yang tu panjang jugak ke?" tekannya lagi

Eh...apa Kak Yati ni...kesitu pulak kataku dalam hati. Aku terdiam tak tahu
nak kata apa.Kak Yati pun pergi kedapur tinggalla aku sorang-sorang.Habis
minum..

" Apa aku nak buat ni...nak tunggu makan lama lagi" kata hatiku

"Akak ada cerita best-best tak" aku tanya Kak Yati mana tau ada CD cerita
terbaru.

"Mat pegila kat depan tu...carila sendiri...ada tuuu" sahutnya dari dapur.

Aku pun bangun pegi bilik tamu...belek punya belek...ahh..hindustan pun


jadile...sambil tengok aku pun ambik bantal besar yang ada kat situ terus
baring terlentang....Kepala dah lalok....tak lama... bukan aku yang tengok
TV.....TV yang tengok aku.

Lebihkurang pukul 11.00 ...bila aku tersedar....aku perasan macam ada orang
kat sebelah aku... sapa pulak ni... bile aku toleh..eh.. Kak Yati baring
mengereng mengadap aku...adala dalam jarak tiga kaki... kat depannya ada
sebungkus besar kerepek...

Sesekali tangannya menyeluk bungkusan kerepek, sambil mulutnya


mengunyah. Dia dah tukar pakaian....pakai kain batik dgn singlet yang
pompuan biasa pakai...yang boleh nampak ketiak dan sebahagian pangkal
buah dada dia...Kain batik dia pulak terselak sampai kat paras lutut.. .maka...
terserlah betis dia yang putih tu...gebu juga...
"Sedap tidur mat...nak kerepek" dia tanya aku

Aku diam je...dlam pada tu aku terasa semacam kat pangkal peha
aku...masa tu aku pakai track bottom..tapi tak pakai underwear...dengan
singlet je (dah jadi perangai aku...memang jarang pakai underwear). Bila
mata aku pandang kebawah....Alamak...kote aku menonjolje kat bawah kain

seluar aku... tengah stim.... Malunya aku...nak buat camne ni....mesti Kak
Yati perasan punya...

Ah...buat selambe jela...kataku dalam hati...nak buat camne....aku terus diam


tak bersuara...sambil tu jeling jugak kat dia...bila aku rasa dia tengah
pandang TV pelan-pelan aku adjust kote... letakkkan kat bawah getah seluar
yang grip kat pinggang....mata terus konsentret kat TV je...apa
tindakan yang aku nak buat pun tak tau...Tengok aku diam je...Kak Yati pun
diam juga...sambil terus menikmati kerepek.

"Kalau nak makan kerepek ni ambikle.." pelawa nya lagi sambil


menghulurkan bungkusan dekat ke tangan aku.Aku pun hulur tangan...tapi
mulutku masih diamje...masih terkedu lagi...sedap pulak kerepek ni...tangan
aku pun sekejap-sekejap menyeluk bungkusan kerepek tu...sesekali berlaga
juga dengan tangan Kak Yati...

Sekali tu...aku raba-raba dalam bungkusan...terpegang tangan Kak Yati yang


sedang meraba kerepek juga...kerepek dah abis...aku nak tarik tangan keluar
dari bungkusan...dia genggam tangan aku...Alamak..apa pulak ni..aku dah
mula risau....aku toleh pandang muka dia...mata dia tajam merenung mata
aku...lagila aku kelam-kabut... Apahal pulak dia ni...bisikku resah.

Pelan-pelan dia lepaskan tangan aku...sambil menarik tangannya keluar dari


bungkusan ...jari-jemarinya meleret kat atas tangan aku keatas
kebawah....Masa tu aku terkedu...semacamje aku rasa...kepala aku dah mula
ke lain...lalok kesan ganja ada sikit lagi ....Dia ni nak goda aku
ke...apani? Ahh...saja nak sakat aku kot...aku cuba alihkan fikiran aku dari
pikirkan benda kuning.

Kote aku yang dah agak kendur sikit tadi mula terjungkit-jungkit kat balik
track bottom aku... Ah... kacau ni.... Aku pun tarik keluar tangan aku dari
dalam bungkusan...Kedua kami masih diam tak kata apa...Agaknya Kak Yati
masa tu mesti gelakkan aku ..bila tengok aku dah tak tentu arah...... jari-
jemarinya masih bermain-main kat lengan aku...aku biarkan...mataku terus
tertumpu kat TV... tapi apa cerita kat TV pun aku dah tak tahu.

Tengok aku diamje...dia pun mengesot mendekati aku...jarak badanku


dengan dia adala sekaki... aku lagi gelabah...tapi buat relk je la

Tanpa aku sedari tangan aku mula beralih pelan-pelan...kearah


pehanya...makin lama makin dekat.... sehinggalah jari aku tersentuh sikit kat
bawah peha dia. Sampai situ...tangan aku jadi kaku...diam. Kak Yati ubah
posisi... terlentang pulak...tapi badannya makin dekat dengan aku... adale
dua kaki...pehanya dah menghimpit tangan aku... bahang badan dia makin
terasa...

Tiba-tiba, Aku pulak rasa semacam punya berdebar....aku rasa degupan


jantung aku makin laju....kepala aku dah mula pikir macam-macam...Kak
Yati nak goda aku ke ni... takkan aku pulak... dia dah gian kot sebab dah
lama tak dapat batang ... eh takkanla dia camtu....ke saja nak mengacah
aku...tapi, mungkin juga...dia pun dah menjanda dekat lapan tahun.

Rasa ingin tahu makin kuat...sambil nak cari kepastian lagi...aku tarik
tanganku yang terimpit tadi dan letakkan atas peha KakYati...pelan-pelan
jari-jemariku mula menguit-nguit peha dia...Kak Yati diam je...aku tekap
tapak tangan aku atas peha dia...diam lagi...aku gosok-gosok pelan...diam
lagi...aku tarik-tarik kain batik dia keatas pelan-pelan...Kak Yati diam
lagi...aku tarik lagi pelan-pelan kain dia keatas sampaila kepangkal peha
....tak ada bantahan juga....sampaikan dah takda apa lagi yang menghalang
tapak tangan aku dari bersentuhan dengan daging peha dia...dia masih diam
lagi...

" Aik....biar betulni.." bisik hati aku

Aku pun mula gosok-gosok peha dia...sambil menjeling sikit... saja nak
tengok respon anggota tubuh dia. Masa aku gosok-gosok peha dia tu ... aku
nampak kaki dia tergoyang-goyang dan sesekali terangkat....dia rasa geli
kot..aku agakje. Tapi...telinga aku seakan terdengar dengusan nafasnya yang
semakin kuat.Aku pun terus gosok-gosok peha kak Yati.

Tak lama kendian...kaki kirinya yang melunjur lurus digerakkan hingga


menyentuh kaki aku...aku saja cubit sikit jari kaki dia dengan ibu jari kaki
aku....dia balas balik....perlahan-lahan betisnya beralih dan diletakkan atas
betisku....kedua kakinya terkangkang sikit.....sambil tu badannya
mengesot sikit makin rapat dengan aku...sampai terasa siku aku menyentuh
siku dia.

Kehangatan bahang badannya semakin terasa....tapak tangan ku terus


merayap makin keatas ke pangkal peha Kak Yati. Aku dengar nafasnya
makin laju...tapi aku masih tak pandang dia lagi... cuma jeling=jeling tu ada
la...takut ada...segan pun ada....aku pun macam tak percaya...betulke mimpi
aku ni....tapi ...naluri dan keinginan nak tahu apa kesudahan dari tindakan
aku tu dah mula bermain kat kepala aku....

Bila tangan aku sampai kat pangkal peha dia... aku gosok lama sikit..sesekali
aku garu dengan kuku perlahan... bila aku buat camtu je....kaki dia tergerak
sikit...aku tengok lutut kaki kanan dia
membengkok sikit sambil digoyang keluar dan kedalam perlahan....
kangkang dia makin luas.... masa tu kalau aku alih tapak tangan aku
ketengah sikit mesti terlekap atas tundun dia...tapi aku tak berani lagi..masih
50:50...mana tau kot dia menjerit pulak kang...takke naya

Lama juga aku main gosok-gosok dan garu-garu kat kat situ... aku dan Kak
Yati masih lagi tak bersuara.... masing-masing layan perasaan kot.Sambil tu
aku beranikan diri tolehkan muka aku pandang muka dia....Aku
tengok....matanya agak terpejam...dahinya sesekali berkerut...dan
mulutnya sesekali dikepam macam geramje.... kepala aku pun mula berkira-
kira...nak pegang ke tak nak tundun dia ...nak pegang tak berani ...tapi
...keinginan tu makin membuak.

Masih tak yakin lagi...aku berhenti kat situ..tak tahu apa tindakan seterusnya,
aku terus menggosok dan melurut pehanya...sekejap ke pangkal sekejap
sampai dekat lutut....kain batik dia dah tersingkap abis...aku pun dah nampak
seluar dalam warna pink yang dia pakai...sekali jeling
..tundun dia boleh tahan juga tembamnya.

Sedang aku teragak-agak untuk tindakan selanjutnya...tiba-tiba, bila tapak


tangan aku sampai kat pangkal pehanya ...terasa tangan Kak Yati memegang
tanganku...aku biarkanje. Lama sangat agaknye dia tunggu...aku tak juga
sentuh tundun cipap dia...pelan-pelan dia tarik tapak tanganku dan
diletakkan tapak tanganku keatas tundun dia... Fuhhh....tembammmmm.

Nafsu aku dah makin membuak...dadaku semakin berombak laju...masa tu


macam nak pecah aku rasa...suspen ada..stim pun ada..... nafas Kak Yati pula
aku dengar makin kuat...sesekali dia mendesah perlahan...tapi masih tak
bersuara...tu yang aku cuak tu.kalau nak suruh aku pegang
cakapjela...Tangannya menekan-nekan tapak tanganku ke tundun
cipapnya...Ahh..ini macam bagi isyarat je...kataku.

Pelan-pelan tapak tangan ku menggosok-gosok tundun Kak Yati sambil


sesekali jari hantuku menekan-nekan bahagian tengah cipapnya. Aku rasa
macam ada satu belahan kat tengah-tengah tundun Kak Yati. Bila kau tekan
kuat sikit...belahan ditengah tundunnya makin jelas terasa. Jari hantuku terus
menyusuri belahan yang terasa semakin dalam...seluar dalam Kak Yati kat
bahagian belahan tu terasa semakin lembap. Dengusan nafas Kak Yati makin
jelas. Aku pandang muka dia...matanya dah kuyu semacam...dadanya
berombak-ombak...

Aku pun terus memberanikan diri... menyusupkan tangan aku kedalam


seluar dia...bulu dibahagian atas tundunnya agak lebat juga.Macam tak
berjaga je....bagaikan seorang peneroka tanah haram nak buat rumah
setinggan... aku terus menguak lalang dan semak samun yang menghalang
perjalananku mendaki bukit kecil untuk mencari lembah yang subur
ditengah-tengah bukit
kecil...yang orang kata...memang elok untuk bercucuk tanam...

Tanah bukit yang sekangkang kera yang ditinggalkan pemiliknya yang


terdahulu bagaikan tak terjaga... tapi dalam congakan ku...kalau dah lama
kena tinggal dan tak dikerjakan... tentu berbaloi juga kalau
diusahakan...tentu dah subur balik.

Aku pekap tapak tangan aku kat atas tundun cipap Kak Yati....memang
tembammmm...Aku beralih merapat ke badan nya....dan parking tangan aku
atas badan dia....masa aku ubah posisi tangan tu...terasa siku aku menyentuh
gunung kat dada dia....macam tersiku belon aku rasa...

Pencarianku taklama...rekahan dilembah ditengah bukit kecil yang tanahnya


agak lembap mengesahkan kesuburan lembah yang akan kupacakkan
dengan tiang rumah ... dan akan ku gemburkan dengan hayunan-hayuanan
cangkulku. Orang kata kalau dah jumpa bahagian tanah yang merekah...
cuba gali sikit...mana tau ada mata air....boleh buat penghilang dahaga...dan
lagi kalau dah jadi anak sungai bolehla berenang ... dan silap-silap kat dasar
hulu sungai tu ada permata ke...berlianke....

Posisi dah ngam...aku pun terus mainkan jari hantu ku menyelusuri alur
cipapnya...turun ...naik... turun .... naik...alur cipap kak Yati makin
basah....Dengusan dah bertukar keluhan.... bunyi... uhh...ahhh... uhh...ahhh
dari mulut Kak Yati semakin jelas dan semakin berterusan.

Aku semakin hilang pertimbangan....nafsuku dah mengusai kewarasan...


aku makin berani... makin aku hayati keluhan dari mulut Kak Yati...kote aku
semakin stim dibuatnya....Kak Yati terus menggoyangkan lututnya kedalam
dan keluar...kangkangnya makin dilebarkan ....belahan cipapnya makin luas
terbuka....jari tekunjuk dan jari kelingking aku gunakan untuk menguak bulu
dan bibir cipap Kak Yati...manakala jari hantu ku terus aku celupkan sikit
demi sedikit.... semakin dalam kecelah alur cipap Kak Yati. Jari hantu
aku....memang hantu betul...Makin dalam aku jolok....makin panas aku
rasa...dinding lubang cipap Kak Yati terasa lembut dan licin ....dan agak
basah berlendir...

Ekspedisi penerokaan gua dah bermula...sambil menjolok masuk...aku


korek-korek lubang cipap dia...makin aku jolok makin panas...aku korek
lagi...makin lama makin dalam.... tak jumpa juga hujung lubang gua Kak
Yati...dah habis jari aku...aku jolok lagi dalam...Kak Yati mula mengerang...
ishh.... ishh...uhhh...ahhh...uhhh...ahhh...

Tiba-tiba aku terasa jari aku macam kena sepit..kemutla tu...tak pasal-
pasal....kote aku pula rasa geli...dah makin keras...Aku biarkan cipap Kak
Yati kemut jari aku...lutut dia ternaik sikit...
aku tarik dan jolok jari aku lagi...tarik...jolok...tarik...jolok.... lubang cipap
Kak Yati makin licin...Kak Yati terus...uhhh....ahhh ... uhhh....ahhh... Jariku
yang lain teringin juga...aku masukkan dua
jari...jolok...tarik...jolok...tarikkk...terasa sempit sikit dari yang
sebelumnya... kemutannya terasa makin kejap....

Tiba-tiba aku dengar Kak Yati bersuara, "Sssedappp Matt...gosok kat atas
sikit" sambil memegang tangan aku dan mengarahkan jari aku kebahagian
atas alur cipapnya bagaikan mencari
sesuatu....aku ikut je sampaila jariku terasa menyentuh seketul daging yang
tersentil kat celah atas alur cipap KakYati....masa tu aku dah pasti yang
tindakanku mendapat restu yang sepenuhnya dari bekas akak ipar aku Kak
Yati...

"Yahooo...inila permata yang aku cari...aku dah jumpaaa dahhh?" peneroka


haram tu menjerit kegembiraan.
Bila jariku tersentuhje biji kelentit dia...terangkat sikit punggung Kak Yati....
Tangannya masih memegang tanganku...terus membantu gerakan jariku...
Makin laju biji kelentitinya kena gosok.... makin terangkat-angkat punggung
Kak Yati, sambil mulutnya makin kuat mendesah.

"Wah..sedap juga gosok biji kelentitni" kataku dalam hati...sambil terus


menguit-nguit dengan jari dan sesekali menggentil-gentil biji kelentitinya
yang terasa semakin keras memejal...

Aku pun dah tak takut lagi dah..tak segan lagi dah...aku tarik tangan
aku...ubah posisi badan aku mengereng.... dan aku uraikan ikatan kain
batiknya....aku lurut seluar dalam Kak Yati kebawah sikit....sampai paras
lutut... dan kakiku menyambutnya terus melurutkan seluar dalamnya
kebawah... kain batiknya pula menyusul...Kak Yati mengangkat
punggungnya untuk melancarkan upacara menelanjangkan bahagian bawah
tubuhnya... Kabut tebal yang menyelubungi sekitar kawasan bukit telah
berlalu...puncak bukit makin jelas diatas sebidang tanah sekangkang kera
yang dikelilingi dengan belukar.

Maka terserlahlah ketembaman tundun pantat Kak Yati yang merekah


ditengahnya... Tapak tanganku pantas melekap diatas tundunnya dan terus
meramas-ramas geram...Kak Yati membuka mata dan merenungku dengan
pandangan yang bagaikan merelakan....

Aku bangkit dan duduk disebelahnya....terus ku tarik singletnya keatas...


sebahagian kedua-dua gunung didadanya tersembunyi disebalik coli warna
pink juga... aku singkap coli dia sekali... maka... terserahlah kedua-dua
daging pejal yang bakal menjadi santapan ku pagi tu....seiring dengan cuaca
kat luar yang makin panas... adegan di ruang tamu bekas akak ipar aku juga
turut
makin panas.

Kak Yati mengereng mengadap aku...dan mengarahkan aku "Mat...buka..."


Tanganku pantas membuka cangkuk colinya ......Bila terbukaje...Kak Yati
menaikkan badannya sikit sambil membantu aku menarik singlet dan
colinya keatas....maka...terhamparlah didepan aku sebatang tubuh bekas
akak ipar aku yang putih dan gebu..... telanjang bogel tanpa dibaluti seurat
benang... di atas dadanya terhampar dua ketul daging yang agak
menggunung ...dihiasi dengan dua biji puting yang agak kehitaman... dengan
bulatan yang agak coklat kehitaman mengelilinginya .... fuhhh....
mewahhhhh aku....makan tak abis....tapi, walaupn tetek di aagak besar
juga...yang best tu tak la
jatuh sangat... tegap... montok.... pejal... itu yang buat aku lagi geram.

Aku pandang muka dia...Kak Yati tersenyum memandang aku dengan


matanya yang agak dikuyukan. Kedua tanganya terus memaut batang
leherku dan terasa tubuhku di tarik rapat kedadanya....manakala mukaku
makin mendekati mukanya...terasa kedua buah dadanya pejal menongkat
dadaku...puting teteknya yang menunjal dadaku menghasilkan rasa yang
semacam...

Aku mengikuti pautannya dan membalas pelukannya sambil badanku beralih


menindih badannya...dengan pantas mulut Kak Yati mencakup mulutku...dan
mula menghisap bibirku ...atas..bawah..silih berganti....terasa lidahnya
menjulur keluar cuba masuk kemulutku... aku buka mulutku.... dan terus
menyedut lidahnya... bergelut lidah ku dengan lidah Kak Yati.... Kami terus
berkuluman dan berbalas sedutan...Pertama kali aku dapat rasa sup lidah
mentah ....Wahh... sedap rupanya ...lazat.

Batangku yang terperangkap dibalik seluarku terasa tak selesa...aku


melepaskan mulutku dari mulut Kak Yati...dan duduk disebelahnya... terus
melurutkan seluarku... dan Kak yati bagaikan tak sabar turut membantuku
melurutkan singletku....kedua-dua tubuh yang bertelanjang bulat kini
bagaikan menjadi satu..... berpelukan dan berkucupan. Sambil tu tanganku
pantas menyelit di celah tubuh kami .... apa lagi...payu dara janda veteran kat
bawah aku tu la yang jadi sasaran..mana yang sempat je aku ramas-ramas.
Aku dapat merasakan kehangatan tubuh Kak Yati yang semakin merangsang
nafsuku.

Bagaikan melepaskan geram Kak Yati membalikkan tubuhku dan


menindihku. Habis seluruh mukaku dan batang leherku serta belakang
telingaku dan telingaku menjadi sasaran mulut dan hidungnya. Aku
biarkan... pasrah .... biarlah orang lebih berpengalaman mengemudikan
pelayaran.

Puas dia menggomol aku... lidahnya menjalar kebawah dan menghisap


puting kecil ku... gelinya ... ya amat.. tak boleh nak crita...terus menurun
kebawah menuju ke batangku yang tegak mencodak menunggu untuk
disambar.
Pelan-pelan Kak Yati mengurut koteku dan menjilat kepala koteku...
bagaikan budak kecik yang dah lama tak dapat aiskrim Cornetto... butuhku
dikulum, dijilat dan dinyonyot-nyonyot oleh bekas akak iparku... dua biji
buah kerandut juga menjadi sasaran lidah dan mulutnya.. sehinggalah aku
rasa macam nak tercabut kepala aku menahan air maniku supaya jangan
sampai terpancut.

Aku bagaikan tercabar.... takkan aku nak mengaku kalah sebelum


berjuang... Lantas aku tarik badan dia keatas dan membalikkan tubuhnya
terus menindih dan menggomolya pulak. Segala gerakan dan serangan yang
Kak Yati lakukan kepada aku.... aku buat balik kat dia... menggelepar dia
bila aku jilat-jilat telinga dan batang leher dia... sambil tangan ku terus
meramas-ramas kedua tetek dan putingnya...

Lidahku pula menjalar kebawah..... kedua daging pejalnya kini menjadi


sasaran mulutku ..... memang puas betul mengerjakan kedua-dua teteknya...
makan tak abis.... habis keliling payu daranya aku hisap, jilat aku sedut...
puting dia pula aku nyonyot-nyonyot macam bayi yang
betul-betul kehausan... aku dah macam tak ingat lagi pompuan yang aku
tengah kerjakan
adalah bekas akak ipar aku. Jari jemariku pulak turun ke bawah menjalankan
tugasnya sendiri... mengorek lubang pantat bekas akak iparku... dan
menggentil-gentil biji kelentitnya... Kak Yati makin galak.... bunyi
uh..ah..uh..ah dari mulutnya makin jelas.

" Bawah Mat.." Kak Yati menolak kepala aku kebawah. Aku tau.. mesti dia
suruh jilat pantat dia...takpelah...tadipun dia dah hisap butuh aku.Sampai
kat tundun dia, aku gigit-gigit geram ketulan daging yang tembam tu.

Dengan posisi kepala aku dicelah kangkang dia.... rekahan tundunnya yang
sudah agak basah menjadi sasaran lidahku. Mula-mula cuak juga.... apa rasa
pantat pompuan ni... aku mainkan dulu hujung lidah aku kat alur cipap Kak
Yati... aku telan sikit airliur aku... ah sedap juga... makin lama lidah ku
makin ganas.... habis dinding lubang cipap Kak Yati aku jilat dan jolok
dengan lidahku... kedua tanganku menguak bibir cipapnya....luas... aku
makin geram... bukan setakat lidah... dengan mulut aku kerjakan cipap Kak
Yati... bila aku sedut-sedut biji kelentitnya, Kak Yati lagi kuat mengerang...

" Ahh...ahhh...sedap Mat....jilat yang kat atas tu Mat"


Sambil menikmati hisapan dan sedutan mulutku pada bijinya, Kak yati
mengayak-ayakkan punggung nya....tanganku kini beralih menampung
punggung nya pulak sambil mulutku bergelumang dalam lubang cipapnya
.... pantatnya makin berair dengan air liurku dan air pukinya. Sesekali aku
telan air liur yang bercampur dengan air puki Kak Yati.... sedappp...dengan
rakus sekali mulutku mengerjakan lubang pantat Kak Yati.... bila aku jeling
kat atas...aku nampak dua-dua tangan Bekas akak ipar aku tu ....meramas-
ramas dan menguli kedua-dua teteknya.. aku hulurkan tangan aku keatas
tolong uli sekali...aku ramas tetek dia...aku makan biji kelentit dia... lagila
Kak Yati mengerang...lubang pukinya makin banjir...

Tiba-tiba.... ayakkan KaK Yati semakin laju...ditunjalkan tundunnya ke


muka aku..dan dikepit kepala aku d engan kedua-dua pehanya
"Uhh..ahhh...uhhh.. sedap at..ishhhhhh...heknkk...heknkk"
Aku rasa dia dah klimaks sebab lubang cipapnya makin banjir... terasa
hangat semacam.

Dah lega sikit ...aku bangun... capai singlet aku... lap muka.... Aku tindih
semula tubuh Kak Yati... kami berkuluman...dan koteku... betul-betul aku
parking kat celah alur cipap Kak Yati.... nak jolok masuk aku tak pasti... jadi
aku geselkan kat alur cipapnya yang basah berlendir.

Kak yati pandang muka aku... " Mat nak..."

" Akak bagi..." aku tanya bodoh...soalan tergantung Kak Yati angkat lutut
dia atas sikit dan membuka kangkang dia...aku naikkan sikit punggung aku
dan tenyeh-tenyehkan kepala kote aku kat celah alur cipap....Kak Yati
pegang kote aku... dia tenyeh-tenyehkan kepalan butuh aku
tepat kat biji kelentit dia.... sambil di atenyeh kepala Kak Yati meliuk
lentuk sambil mendesah kesedepan. Tak lama dia tenyeh... kepala butuhku
dihalakan ke lubang cipap dia .. aku menurut je...

Bila masuk je kepala butuh aku... fuhh... sedappp... tak pernah perasaan aku
merasa nikmat yang macam tu. Pelan-pelan aku tekan masuk lagi... sampai
separuh ....terasa pantat Kak Yati mengemut.... aku berhenti sekejap... nak
bagi butuh aku menyesuaikan diri dalam suasana yang tak pernah
dialaminya...bukan apa...takut dia pening ...nanti muntah..... bila kau rasa
dah under control...aku tekan lagi .... sampaaaaaaaaaai habis....kote aku dah
kena telan sepenuhnya sampai kepangkal... aku stop lagi...controlll.
Bila dah rasa selesa...kedua tanganku menahan berat badanku dan aku pun
mulakan ayunan... jolok... tarik.. jolok.. tarik.... mula dengan gerakan
perlahan.... makin lama makin sedap.. aku lajukan lagi sikit.... lagi sedap....
sesekali terasa lubang cipap Kak Yati mengemut butuh aku.... lagi sedap...
nak kata ketat sangat tu takla... maklum aje la...dah tiga kepala budak keluar
kat situ.

Agaknya Kak Yati rasa lubang dia tak cukup ketat.... dia rapatkan peha dia...
aku pula yang mengangkang... pehhh... kali ini dia makin kemut lagi kuat...
bila aku hayun.... lubang cipap dia rasa lagi ketat...ayunan butuhku aku
perlahankan... sesekali Kak Yati gelekkan punggung dia...
aku lagi tak tahan..

"Uhh..sedap Kak..." aku layan kepala aku

Kak Yati paut badan aku dan cuba bangkit.... " Akak atas Mat"
pintanya....abisla kali ni memang ku kena lanyak....

Aku baring terlentang....Kak Yati duduk bercelapak kat pangkal peha


aku...dia angkat punggungnya sikit...kote aku yang tegak... terus dicapai
dan diacukan ke lubang cipap nya...

" Slow sikit Kak... jangan laju-laju ..tak tahan" aku pesan kat dia.

Dia menurut .... pelan-pelan lubang cipap Kak Yati menelan butuhku.
Punggungnya ditekan kebawah sampai kepangkal butuhku. Dengan berat
badannya yang agak boleh tahan jugak... memang teras sekali butuhku
terbenam menungkat lubang cipap Kak Yati.

Dengan kedua lututnya bertahan.. Kak Yati memulakan henjutan keatas dan
kebawah ...keluhan dari mulut Kak Yati diselang seli dengan bunyi
clup...clap...clup...clap.... sambil tangannya meramas teteknya sendiri....
puas menghenjut ...tangan nya bertahan kat dada aku ... dia mengubah
gerakan dengan mengayakkan lubang cipapnya kedepan belakang.... kedua-
dua gerakan silih berganti....sesekali dia berhenti dan menindih badanku
serta mengucup bibir mulutku dan mengulum lidahku...

Aku tak berdiam diri.. kedua tetek montoknya yang berbuai-buai tergantung
diatas dadanya menjadi sasaran ramasan dan puting teteknya aku gentil-
gentil. Bila Kak Yati menghenjut butuhku keatas kebawah.. aku bangun
tegakkan sikit badan aku sambil menghisap, menyedut dan menyonyot buah
dada dan puting Kak Yati.... puas menyonyot teteknya aku baring balik....
aku
lawan gerakannya dengan menghenjut cipapnya dari bawah. Paling aku tak
tahan bila dia parking cipap dia kat butuh aku...lepastu dia ayak punggung
dia sambil buat pusingan.... biasanya sudu yang kacau air dalam cawan...
kali ni...cawan pulak yang kacau sudu...

Makin lama aku dah tak mampu nak bertahan lagi...suhu kat luar makin
panas..... bahang adegan persetubuhanku dengan bekas akak ipar aku makin
panas. Tubuh aku dan tubuh Kak Yati basah dengan peluh kami.

Kak Yati pula lanyak butuh aku semacam...dan

" Kak ..tak boleh tahan lagi kak...nak keluar...."

" Tahan Mat...sikit lagi mat ..akak pun nak keluar lagi...tahan" Dia terus
henyak cipap dia yang kena sumbat dengan butuh aku lagi laju ...lagi kuat...

Aku dah tak boleh tahan lagi...seluruh tubuh aku dan terasa kejang
semacam.... aku peluk pinggang dia... aku sambar puting dia dengan mulut
aku.... aku henyak batang aku ke lubang cipap Kak Yati..... terus meledakkan
pancutan air butuh ku...zrusss...zrusss.... deras menerjah kedalam
lubang cipap bekas akak ipar aku yang terus mengayakkan punggungnya
dan menekan rapat pantatnya.......perasaan aku terasa macam kat awang-
awangan....betul-betul punya nikmat yang tak pernah aku alami.

Kak yati yang membalas pelukan ku..menghenyakkan pantat nya kepangkal


butuh aku dan mengemut kuat....dan "Unhhh...unhhh...akak punya keluar
mattttt". Bagaikan banjir besar... air Kak Yati melimpah keluar ...macam
empangan pecah..... terasa panas lubang cipap Kak yati.. Luar dan dalam ...
seluruh tubuh kami basah dengan peluh dan air nikmat...

Kami berpelukan sebentar...sambil berbalas kucupan...bila dah lega sikit


..aku pun cabut butuhku dari lubang pantat Kak Yati... Masa tu barula timbul
rasa macam-macam.... "Apa yang aku buat
ni...Macamana boleh jadi macam ni".

Kak Yati pula baring kat sebelah aku ...aku tengok macam lega semacam
je...agaknya dia tengok aku macam menyesalje...

"Kenapa Mat ..." dia tanya aku.


"Eh takde apala kak..." aku berdalih.

" Mat sedap .." dia tanya aku lagi

" Sedapppp" balas aku. Mana tak sedap ...butuh aku masih terasa kemutan
pantat dia lagi.... masa tu dah dekat pukul 12.30... Dalam hati aku...boleh
tahan juga aku punya prestasi.... ye la...intro dia je dah dekat sejam.

....Abiss adigan pertama......dalam rasa menyesal tu .... lepas makan


tengahari tu aku kena seround lagi....kali ni aku lenjan abis buah dada dia
yang mewah tu.....aku lanyak cukup-cukup pantat bekas akak ipar aku
tu....abis satu badan aku jilat...macam dia kata masa aku bagi daging kat
dia.... kalau dia masak daging tu sedap-sedap..... mesti aku tambah lagi....
mana taknya daging pompuan.... lepas makan tu bukan dia yang minta... abis
makan tu...tengah dia cuci pinggan.... kote aku dah keras balik.... aku peluk
dia dari belakang ....aku ramas-ramas... aku uli tetek dia ....dia pun tak pakai
coli masatu....memang saja nak bagi aku stim lagi....... aku jolok-jolokkan
butuh aku kat punggung dia... smabil tu aku jilat-jilat belakang leher
dia....belakang telinga dia .. Mula-mula dia nak mengelak kegelian....

" Sabarla mat.... kejap lagi la"

Mana boleh tahan lagi....tak berapa lama aku aku merangsang nafsu dia
sambil berdiri...... bila aku uraikan kain batik dia, terserlahlah punggung dia
yang lebar tu depan aku... dengan kedua tangannya bertahan kat kabinet
dapur Kak Yati berdiri menonggeng .... kedua kakinya mengangkang .....
Aku adjust ketinggian punggung dia .... ngam-ngam lubang cipap dia depan
butuh aku..... apa lagi...aku jolokjela butuh aku terus masuk lubang pantat
dia yang dah mula berair....rasa perit sikit...tersangkut kepala butuh aku kat
pangkal lubang dia.....tak cukup berair pasal aku romen dia pun tak lama....
Aku sapu sikit air liur aku... kuak sikit bibir cipap dia dengan tangan
aku ....jlusss...butuh aku menerjah masuk.... aku jolok.. tarik...jolok...tarik....
sambil tanganku meramas dan menguli tetekknya yang berbuai-buai
bergantungan didadanya...Kak Yati membalas dengan menggoyang dan
menghenyakkan punggungnya kepangkal butuh aku... Puas lubang pantat
nya kena tujah dari belakang.....

Kak Yati bersuara " Kat bilik Mat...." Aku pun cabut butuh aku ... sambil
berpelukan kami beriringan pergi kebilik Kak Yati....
Rasanya cukupla kat sini....tau jela kat bilik...atas tilam spring.... sampai
dekat pukul 3 petang barula aku balik rumah....macam nak tercabut lutut
dibuatnya....selepas dari hari tu.... taujela.... dapat barang sedap...selang dua
hari...tiga hari.... aku mengulang kerumah bekas akak ipar aku... tak disuruh
pun aku pergi apa lagi kalau kena suruh....lagi laju...

Kalau dua tiga hari tak datang...akak ipar aku pulak telefon.... mana taknya
dapat pecah teruna ..... gatalje la pantat akak ipar aku nak kemut butuh aku.
Tak cukup siang .. kadang-kadang.... malam-malam pun aku pergi....lewat
sikitla...bila anak buah aku dah tidur...dalam pukul 12 camtu.... aku
datangla.... pintu rumah Kak Yati tak kunci... dah tau aku nak
datang....masuk je rumah dia terus pergi bilik dia... dia pun dah ready.... dah
puas melanyak lubang cipap dia sampai pukul 3 pagi, 4 pagi aku belahla
balik rumah... bukan apa takut anak dia tau...

Benda tu pun berlanjutan sampai dekat 6 bulan....tapi Kak Yati pun pandai....
walaupun boleh katakan tiap kali main aku pancut kat dalam... tapi dia tak
berisi....Mula-mula tu dia tak berapa bagi juga ... adala sekali tu aku pancut
kat luar...aku sound dia ...tak sedap. Lepas tu... aku tibai je pancut daam
lubang pantat dia ....sampai dia pun tak kata apa....lagipun bila aku pancut
dalam.... dia pun sedap juga....tak taula dia makan apa...aku pun tak ambik
tau...yang aku tau masa tu...... kalau
pegi rumah dia ...kalau tak ada orang lain ...memang aku dapat cipap dia.....

Sampaila aku dapat kerja .....kat negeri lain...barula aktiviti tu berkurangan...


tapi sesekali bila cuti ...balik kampung .... memantat lagi..... kalau lama sikit
aku tak balik....Kak Yati pula datang kat
rumah sewa aku....pasal tula aku suka duduk rumah sewa sorang-sorang.

Tapi aku siang-siang lagi sound dia.... kalau dia nak minta aku kawin dengan
dia ... sorry....takat main..nak puaskan nafsu dia...nak jadi tempat lepas gian
dia ..ok.. lebih tarak.... bukan apa.... aku seganla kat orang kampung
aku....tapi dia pun open minded juga.... dia boleh terima....

Sejak dia dapat pajak butuh aku... dia pun pandaila jaga badan.... bagi
ramping balik... makin jamu yang boleh bagi lubang pantat dia ketat...
selalu juga dia belikan aku jamu untuk lelaki.. bagi butuh aku lagi
kuat...boleh tahan main lagi lama...

Bila dah jaga badan... ada la duda yang berminat kat dia... Aku pun sound
dia..sampai bila nak buat maksiat dengan aku...kawinje la. Dia pun kawin....
tapi yang aku ni.....bila pantat yang ada dah hilang mula la butuh aku gatal...
itu yang India ( Devijiran aku )pun aku tibai..cina ( Ahsoo Mei
Ling sebelah rumah aku )pun aku tibai... selagi dapat.... tapi takde tibai
semacam.....

Tapi yang aku cerita yang aku rasa best sikitla...macam..... aku tibai Alice
Tan....upline aku masa aku join MLM multi level marketing, orang kata
meniaga larut malam... tapi dah jadi Main Larut Malam....Maklumla dia pun
upline aku...MLM ni kena kerja satu team. Pasal aku kira rajin dan
bersemangat jadi dia pun suka buat program dengan aku... last-last dengan
dia sekali aku programkan.

Aku pun mulanya tak tahu cerita sebenar... aku ingat dia dah kawin dengan
MD company MLM tu..dah tua sikitla...dekat 55 tahun...yang Alice ni pulak
baru baya aku....Rupanya dia jadi bini nomor dua ....Cina taujela....mana
boleh pasang dua... tapi orag tak tau...pasal dia ni duduk satu rumah dengan
Mak MD tu..sampaila satu hari tu..itu pun dah lepas dekat setahun ..barula
rahsia dia terbongkar...itupun dia yang tercerita dengan aku...apa lagi..aku
pun geram juga dengan dia ni..muka macam Melayu....cantik....badan sedap
pulak tu....pantat dia lagila sedap.... ketat.... maklumla tak pernah
beranak...laki dia tak nak.... Yang mengerjakan pantt dia pulak .... kote dah
55 tahun...dah la kulup....kecik pulaktu.....Kena pulak butuh Jawa... meraung
si Alice tu kena... sampai minta-mita lagi...tak payah tanya.... tauje dia bila
dia nak... So... kalau ada janda-janda ke, bini orang ke .......