Anda di halaman 1dari 18

SINDROM KORONER AKUT (SKA)

KELOMPOK 9

Definisi
Syndrom koroner akut (SKA) sekumpulan gejala yang di akibatkan oleh Gangguan pada aliran darah yang disebabkan oleh thrombosis (pembekuan darah) yang terbentuk di dalam pembuluh darah sehingga menghambat alirah darah.

Angina Pectoris

Infark Miokard Akut

Etiologi

Masalah yang sesungguhnya pada SKA terletak pada penyempitan pembuluh darah jantung (vasokontriksi). Penyempitan ini diakibatkan oleh 4 hal yaitu :
a) Adanya timbunan lemak

b) Sumbatan (trombosit)

c) Vasokontriksi

d) Infeksi pada pembuluh darah

Terjadinya SKA dipengaruhi oleh beberapa keadaan yakni :


a)

b)
c)

Aktivitas Stress. Udara dingin. keadaan-keadaan tersebut ada hubungannya dengan peningkatan aktivitas simpatis sehingga tekanan darah meningkat, frekuensi debar meningkat dan kontra aktivitas jantung meningkat.

PATOFISIOLOGIS
Aterosklerosis koroner merupakan penyebab penyakit arteri koroner yang paling sering ditemukan. Kondisi patologis dari arteri koroner ini adalah penimbunan abnormal lipid atau bahan lemak di dinding pembuluh darah yang menyebabkan perubahan struktur dan fungsi arteri dan penurunan aliran darah kejantung.

MANIFESTASI KLINIS

Angina Pectoris

infark miokard akut

Berupa serangan sakit dada yang khas, yaitu ditekan atau terasa berat di dada yang sering kali menjalar ke lengan kiri

Nyeri dada serupa dengan angina tetapi menetap lebih dari 30 menit.

ASUHAN KEPERAWATAN

PENGKAJIAN a) Keluhan utama Keluhan utama biasanya nyeri dada, perasaan sulit bernapas dan pingsan. b) Riwayat penyakit saat ini Dengan mengajukan serangkaian pertanyaan mengenai nyeri dada pada klien secara PQRST yang meliputi :

Provoking Incident : Nyeri setelah beraktivitas dan tidak berkurang

dengan istirahat dan setelah diberikan nitrogliserin

Quality

of

pain

: seperti apa nyeri yang dirasakan atau

digambarkan klien. Sifat nyeri dapat seperti tertekan ,diperas, atau diremas

Region

Radiation,Relief

: lokasi nyeri di daerah substernal atau

nyeri di atas pericardium. Penyebaran nyeri dapat meluas hingga area dada. Dapat terjadi nyeri dan ketidakmampuan menggerakan bahu dan tangan.

Severity

(scale) of pain:

klien ditanya dengan menggunakan rentang 0-4

atau0-10 (visual analogue scale- VAS) dan klien akan menilai


seberapa berat nyeri yang dirasakan. Biasanya pada saat angina terjadi, skala nyeri berkisar antara 3-4(skala0-4) atau 7-9(skala 0-10).

Ttime : sifat mula timbulnya (onset). Biasanya gejala nyeri timbul mendadak. Lama timbulnya (durasi) nyeri dada umumnya dikeluhkan lebih dari 15 menit. Nyeri oleh infark miokardium dapat timbul pada waktu istirahat, nyeri biasanya dirasakan lebih berat dan berlangsung

lebih lama, Gejala-gejala yang menyertai infark miokardium meliputi


dispnea, berkeringat, ansietas, dan pingsan .

Riwayat Penyakit Dahulu Riwayat keluarga Riwayat Pekerjaan dan Pola Hidup

PEMERIKSAAN FISIK

B1 (Breathing) Klien terlihat sesak, frekuensi napas melebihi normal dan mengeluh sesak napas seperti tercekik dispnea kardiak biasanya ditemukan. B2 (Blood) Inspeksi Penyebaran nyeri dapat meluas di dada. Dapat terjadi nyeri dan ketidakmampuan menggerakkan bahu dan tangan

Palpasi Denyut nadi perifer melemah.

Auskultasi Tekanan darah biasanya menurun.

Perkusi Batas jantung tidak mengalami pergeseran

B3 (Brain)

Kesadaran umum klien biasanya CM (penurunan). tidak ditemukan


sianosis perifer. Pengkajian objektif klien yaitu wajah meringis, perubahan postur tubuh, menangis, merintih, meregang, dan

menggeliat yang merupakan respons dari adanya nyeri dada akibat


infark miokardium

B4 (Bladder) B5 (Bowel) B6(Bone)

PENATALAKSANAAN
Penanganan nyeri dapat berupa terapi farmakologi :

Morphin sulfat Nitrat Penghambat beta

Membatasi ukuran infark miokardium golongan utama terapi farmakologi yang di berikan adalah Antikoagulan Trobolitik Antilipemik Vaodilator perifer

Pemberian oksigen , terapi oksigen segera dimulai saat awitan (onset) nyeri terjadi.

Pembatasan aktivitas fisik penghentian seluruh aktivitas pada umumnya akan mempercepat penghentian nyeri.

DIAGNOSIS KEPERAWATAN

Nyeri

yang

berhubungan

dengan

ketidak dari

seimbangan suplai darah dan oksigen dengan kebutuhan penurunan miokardium suplai akibat ke sekunder darah miokardium,

peningkatan produk asam laktat

Risiko tinggi penurunan curah jantung yang

berhubungan dengan perubahan frekuensi ,irama,


konduksi elektrikal

Intoleransi aktivitas yang berhubungan dengan penurunan perfusi perifer akibat sekunder dari ketidakseimbangan antara suplai oksigen

miokardium dengan kebutuhan.

Risiko tinggi gangguan perfusi perifer yang berhubungan dengan menurunnya curah jantung .

PENANGANAN GAWAT DARURAT

Tirah baring untuk mengurangi kebutuhan oksigen dan beban kerja jantung. Pemberian antipiretik untuk menurunkan demam dan mengurangi stress pada jantung. Pembatasan aktivitas untuk meminimalkan konsumsi oksigen.

Pemberian obat-obat .

THANK YOU