Anda di halaman 1dari 2

Disautonomia Dysautonomia (atau disfungsi otonom) adalah penyakit atau kerusakan sistem saraf otonom (ANS).

Sistem saraf otonom mengontrol sejumlah fungsi dalam tubuh, seperti detak jantung, tekanan darah, peristaltik saluran pencernaan, dan berkeringat, antara lain. Disfungsi dari ANS dapat melibatkan salah satu fungsi. Sejumlah kondisi bentuk dysautonomia: postural sindrom takikardia ortostatik (POTS), inappropriate sinus tachycardia (IST), sinkop vasovagal, kegagalan otonom murni, sinkop neurocardiogenic (NCS), hipotensi neurally dimediasi (NMH), hipotensi ortostatik, hipertensi ortostatik, ketidakstabilan otonom, dan sejumlah gangguan yang kurang terkenal seperti cerebral salt-wasting syndrome. Dysautonomia dapat terjadi sebagai akibat dari penyakit lain, seperti diabetes mellitus, multiple system atrophy (sindrom Shy-Drager), sindrom Guillain-Barr dan sejumlah kondisi lain yang dapat mempengaruhi sistem saraf. Dysautonomia (atau disfungsi otonom) adalah penyakit atau kerusakan sistem saraf otonom (ANS). Sistem saraf otonom mengontrol sejumlah fungsi dalam tubuh, seperti detak jantung, tekanan darah, peristaltik saluran pencernaan, dan berkeringat, antara lain. Disfungsi dari ANS dapat melibatkan salah satu fungsi. Gejala dysautonomia banyak dan bervariasi dari orang ke orang. Karena dysautonomia adalah kondisi seluruh tubuh, sejumlah besar gejala akan timbul yang dapat sangat mengubah kualitas hidup seseorang. Setiap pasien dengan dysautonomia berbeda-beberapa yang terpengaruh hanya sedikit, sementara yang lain dibiarkan sepenuhnya terbaring di tempat tidur dan dinonaktifkan. Gejala utama hadir pada pasien dengan dysautonomia adalah: Kelelahan yang berlebihan Haus berlebihan (polidipsia) Ringan, pusing atau vertigo Perasaan cemas atau panik (tidak diinduksi mental [rujukan?]) Denyut jantung yang cepat atau denyut jantung yang lambat Hipotensi ortostatik, kadang-kadang menyebabkan sinkop [1] (pingsan) Gejala lain yang sering dikaitkan dengan dysautonomia meliputi: Gastroparesis (pengosongan lambung tertunda), sakit kepala, pucat, malaise, kemerahan pada wajah, ngidam garam, mydriasis (dilatasi abnormal dari murid), sembelit, diare, mual, refluks asam, gangguan penglihatan, hipotensi ortostatik , mati rasa, nyeri saraf, kesulitan bernapas, nyeri dada, dalam beberapa kasus kehilangan kesadaran dan kejang [1] dysautonomia juga dapat hadir dengan hipertensi ortostatik [2] Sebuah daftar lengkap gejala dapat ditemukan di dysautonomia Jaringan Informasi... [ 3] Penyebab Penyebab dysautonomias tidak sepenuhnya dipahami, tetapi mereka diperkirakan mencakup: Gangguan autoimun [rujukan?] Penyakit Lyme [4] Diabetes mellitus Otak cedera [5] Penyakit saraf degeneratif seperti Beberapa Sistem Atrophy dan penyakit Parkinson [6]

Faktor genetik [rujukan?] Penyakit jaringan ikat keturunan, terutama Ehlers-Danlos Syndrome. Dalam sebuah studi tentang intoleransi ortostatik dan EDS, disarankan bahwa co-terjadinya sindrom ini dapat dikaitkan dengan jaringan ikat abnormal pada pembuluh darah tergantung dari mereka dengan EDS, yang memungkinkan pembuluh darah untuk menggelembungkan berlebihan sebagai respons terhadap tekanan hidrostatik biasa. Hal ini pada gilirannya menyebabkan peningkatan vena penyatuan dan konsekuensi hemodinamik dan gejala nya. [7] Trauma fisik atau cedera yang merusak sistem saraf otonom, seperti dengan Cerebral sindrom garam-buang. [5] Penyakit mitokondria [rujukan?] Cedera tulang belakang (dysreflexia otonom) [8] Bentuk turun-temurun, sering bersama-sama dengan neuropati sensorik (neuropati sensorik dan otonom herediter, lima jenis) [9] Pengelolaan Dalam beberapa kasus, prosedur ablasi jantung dapat dilakukan untuk menghentikan gejala jantung sepenuhnya. Hal ini tidak dianjurkan pada pasien POTS, dan pada kenyataannya bisa memperburuk takikardia. [10] Obat juga digunakan untuk menstabilkan kondisi pada basis jangka panjang. Benzodiazepin dapat digunakan untuk beberapa masalah fisik seperti kecemasan. Dalam banyak kasus pengobatan dysautonomia utama adalah simtomatik dan suportif. Langkah-langkah untuk memerangi intoleransi ortostatik termasuk elevasi kepala tempat tidur, makanan kecil sering, diet tinggi garam, asupan cairan, dan stoking kompresi. Obat-obatan seperti fludrocortisone, midodrine, efedrin dan SSRI juga dapat digunakan untuk mengobati gejala. Mengobati dysautonomia bisa sulit dan biasanya memerlukan kombinasi terapi obat.

Prognosa Prospek untuk pasien dengan dysautonomia tergantung pada kategori diagnostik tertentu. Beberapa bentuk dysautonomia menyelesaikan waktu ke waktu dan tidak mengancam nyawa, bahkan jika mengubah hidup dalam bentuk minor keterbatasan utama dalam aktivitas sehari-hari. Pasien dengan kronis, progresif, dysautonomia umum dalam pengaturan degenerasi sistem saraf pusat memiliki prognosis jangka panjang umumnya miskin. Kematian dapat terjadi dari pneumonia, gagal pernafasan akut, dan cardiopulmonary arrest mendadak pada pasien tersebut. [11]