Anda di halaman 1dari 33

SISTIM PENANGGULANGAN BENCANA ALAM

KECELAKAAN MASAL
Team trauma RS Sanglah Denpasar

DAN

DEFINISI
BAHAYA [ HAZARD ]

SUATU KONDISI, SECARA ALAMIAH MAUPUN KRN ULAH MANUSIA,YANG BERPOTENSI MENIMBULKAN KERUSAKAN ATAU KEHILANGAN JIWA MANUSIA. BAHAYA + KERAWANAN-- BENCANA

BENCANA [DISASTER ]

SUATU KEJADIAN YG DISEBABKAN OLEH ALAM ATAU ULAH MANUSIA, TERJADI SECARA TIBA-TIBA ATAU PERLAHANLAHAN, SHG MENYEBABKAN KEHILANGAN JIWA MANUSIA, HARTA BENDA DAN LINGKUNGAN,TERJADI DILUAR KEMAMPUAN MASYARAKAT DG SUMBERDAYANYA. WHO : + KEHANCURAN EKONOMI PENURUNAN TK KESEHATAN + PEL. KESEHATAN MEMERLUKAN BANTUAN LUAR.

DISASTER
TIGA HAL PENTING PD BENCANA ALAM : RUSAKNYA FUNGSI NORMAL KEHIDUPAN BENCANA MELEWATI BATAS KEMAMPUAN MASYARAKAT AKIBAT BENCANA TERSEBUT. YANG PALING PENTING ADALAH KETIDAK MAMPUAN UNTUK KEMBALI KEKEHIDUPAN NORMAL TANPA BANTUAN DARI LUAR. BENCANA ALAM MERUPAKAN PROBLEM MANAGEMEN DARI SETIAP KEJADIAN

PEMAHAMAN ANCAMAN BENCANA


BAGAIMANA ANCAMAN BAHAYA TIMBUL ? TINGKAT KEMUNGKINAN TERJADI & BERAPA BESAR SEKALANYA ? MEKANISME PERUSAKAN SECARA FISIK ? SEKTOR & KEGIATAN APA YANG TERPENGARUH ATAS KEJADIAN BENCANA TERSEBUT ? DAMPAK KERUSAKAN YANG DITIMBULKAN ?

TIPOLOGI BENCANA

BENCANA GEOLOGI : - Gempa bumi, gunung api, tsunami BENCANA HIDROMETEOROLOGI : - Banjir, tanah longsor, kekeringan & badai BENCANA BIOLOGI : - Epidemi, hama, & penyakit tanaman BENCANA KERUSAKAN LINGKUNGAN : - Pencemaran, kebakaran hutan, penambangan liar BENCANA KEGAGALAN TEKNOLOGI : - Kecelakaan transfortasi, industri dan teknologi

PANDANGAN KONVENSIONAL

BENCANA MERUPAKAN SIFAT ALAM TERJADINYA BENCANA MERUPAKAN SUATU : - Kecelakaan (accident) - Tidak dapat diprediksi - Tidak menentu - Tidak terhindar - Tidak terkendali MASYARAKAT DIPANDANG SEBAGAI KORBAN & PENERIMA BANTUAN DARI PIHAK LUAR

KLASIFIKASI DISASTER ( American College of Emergency Physicians (ACEP)

LEVEL 1 : DISASTER YANG DAPAT DITANGANI DENGAN SISTEM MANAJEMEN LOKAL SECARA EFEKTIF. LEVEL 2 : PERLU BANTUAN SECARA REGIONAL OLEH MASYARAKAT SEKITAR ATAU NASIONAL. LEVEL 3 : PERLU BANTUAN INTERNASIONAL.

CATATAN;
BENCANA TIDAK SESEDERHANA KEJADIAN LAIN BERDAMPAK MASYARAKAT LUAS PERLU BANTUAN. PROBLEM YG BERKEPANJANGAN THD PEMULIHAN/REHABILITASI MENYEBABKAN KEMATIAN, CEDERA DAN CACAT.

MANAJEMEN BENCANA

SELURUH KEGIATAN YG MELIPUTI ASPEK PERENCANAAN DAN PENANGGULANGAN BENCANA,PADA SEBELUM, SAAT DAN SESUDAH TERJADI BENCANA. MENCAKUP: - TANGGAP DARURAT - PEMULIHAN - PENCEGAHAN DAN MITIGASI - KESIAPSIAGAAN.

KONSEP MANAJEMEN BENCANA


KESIAP SIAGAAN
Rencana kontigensi peringatan dini Perencanaan kesiapan

TANGGAP DARURAT BENCANA


Kejadian darurat Rencana oprasional

Pengkajian koordinasi manajemen informasi mobilisasi sumber keterkaitan Nas & International
Mitigasi Rencana manajemen Pencegahan

Bantuan darurat

Pemulihan
Rehabilitasi Rekonstruksi

Pencegahan & Mitigasi

Pasca Darurat

PENCEGAHAN ( PREVENTIF )
-

Upaya yang dilakukan untuk mencegah terjadinya bencana ( jika mungkin dengan meniadakan bahaya ) Struktural Mitigasi ( mitigation ) Non Struktural Upaya yang dilakukan untuk meminimalkan dampak yang ditimbulkan oleh bencana.

KESIAPSIAGAAN ( PREPAREDNESS )
-

Upaya yang dilakukan untuk mengatisipasi bencana, melalui pengorganisasian langkah-langkah yang tepat, efektif dan siapsiaga. Misalnya : Penyiapan sarana komunikasi, pos komando & penyiapan lokasi evakuasi.

PERINGATAN DINI ( EARLY WARNING )


-

Upaya untuk memberikan tanda peringatan bahwa bencana kemungkinan akan segera terjadi : - Menjangkau masyarakat (accesioble) - Segera (immediate) - Tugas tidak membingungkan (coherent) - Bersifat resmi (afficial)

TANGGAP DARURAT
- Upaya yang dilakukan segera pada saat kejadian bencana, untuk menggulangi dampak yang ditimbulkan, terutama berupa penyelamatan korban & harta benda, evakuasi & pengungsian.

BANTUAN DARURAT ( RELIEF )


Pangan Sandang Tempat

tinggal sementara Kesehatan, air bersih, sanitasi

PEMULIHAN ( RECOVERY )
-

Memperbaiki prasarana & pelayanan dasar ( jalan, listrik, air bersih, kesehatan / puskesmas ) Rehabilitasi ( Rehabilitation ) Upaya langkah yang diambil setelah kejadian bencana untuk membantu masyarakat memperbaiki rumahnya, fasilitas umum & sosial & menghidupkan kembali roda perekonomian.

REKONSTRUKSI ( RECONSTRUCTION )
- Program jangka menengah & jangka panjang guna perbaikan fisik, sosial & ekonomi untuk mengembalikan kehidupan masyarakat pada kondisi yang sama atau lebih baik dari sebelumnya.

IEMS
( INTEGRATED EMERGENCY MEDICAL SERVICE )

SYSTEM

1. THE LAYMAN 2. THE EMERGENCY TELEPHONE NUMBER 3. THE FIRE BRIGADE, POLICE, SECURITY GUARDS, RED CROSS, VOLUNTEERS, 4. THE PRE HOSPITAL AMBULANCE SERVICE 5. THE EMERGENCY DEPARTEMENT OF HOSPITAL, PUBLIC HEALTH CENTRE & CLINICS 6. DISASTER PLANS

[ THE SIMPLE TRIAGE AND RAPID TREATMENT]

START

RED YELLOW GREEN BLACK 4 TS ;

: IMMEDIATE : DELAYED : MINIMAL : DECEASE OR EXPECTANT - TRIAGE - TAG - TREATED - TRANSPORT TRIAGE---- RPM.

Tujuan dari triage


: adalah untuk menghasilkan penanganan terbaik bagi korban terutama bila menghadapi korban dalam jumlah yang banyak

START
Tujuan dari triage memakai START untuk mengatasi

1.Sumbatan Jalan nafas 2.Pernafasan 3.Perdarahan

Prosedure dari START

Perfusi

Kontrol Perdarahan.

assess capillary refill (> atau < 2 detik) >2 detik MERAH <2 detik jangan diberi label tapi nilai status mental

Prosedure dari START


Status
Perintah
open

Mental

Tidak

bisa dilakukan MERAH Bisa dilakukan -- KUNING

and close your eyes squeeze my hands

sederhana

Layman

112

113 118

Ambulance gawat darurat ( I ) ( T.O )


Lokasi
Triage officer ( T.O )
Hijau

Triage -- Label

KUNING

Merah Hitam

Amulance I

Command & Control


Bertugas : 1. 2. 3. 4. Melaporkan lokasi kejadian Jumlah koban Minta bantuan ambulans evakuasi Melakikan koordinasi dengan jajaran kesehatan, keamanan, terhadap protap

Salah satu tugas :

Koordinasi dengan rescue untuk memindahkan korban massal ke tempat yang aman / lokasi Rumah Sakit Lapangan.

Ambulan II

Ke RS Lapangan

Bendera merah

Penangan label merah

Salah satu petugas ambulan II bertidak sebagai APO ( Ambulance Parking Officer ) Bertugas : 1. Memilih lokasi : Pos medis lapangan / RS. Lapanagan
T. O

2. Memilih lokasi evakuasi untuk tempat parkir ambulan


3. Menetapkan & meluncurkan ambulans evakuasi permintaan petugas ALO ( Ambulans Looding Officer ) 4. Memilih lokasi helipad kalau diperlukan

5. Berkoordinasi dengan aparat keamanan & unsur muspida mengatur arus lalulintas kendaraan.

Ambulans III disebelah ambulans II mengikuti arahan petugas APO & memasang bendera kuning untuk korban label kuning Memberikan pertolongan medis. Salah satu petugas sebagai ALO ( Ambulans Looding Officer ) bertugas : 1. Menempatkan korban sesuai label triage. 2. Memberi pertolongan medis. 3. Berkoordinasi dengan APO apabila membutuhkan ambulans evakuasi. 4. Membantu & menempatkan pasien ke dalam ambulans evakuasi.

Ambulans IV sebelah ambulans III atau bendera kuning & membuka tenda lapangan & memasang bendera hijau memberi pertolongan medis label hijau. Mensuport sebagai alat medis ke ambulans merah / kuning. Ambulans V sebelah bendera hijau memasang bendera hitam korban yang meninggal, alat medis diberikan kepada ambulans merah / kuning.

Membantu petugas ambulans merah / kuning.


Salah satu petugas sebagai ambulans dispatch officer ( ADO ) dipintu keluar lokasi bencana.

ADO bertugas :
1. 2.

3.
4. 5. 6.

Mencatat jumlah korban yang akan dievakuasi Mencatat identitas korban yang akan dievakuasi Mencatat diagnosa korban yang akan dievakuasi Mencatat tujuan RS yang di tuju Mencatat identitas ambulans yang akan mengevakuasi Mencatat data-data korban & data lainnya

Pada papan pengumuman yang jauh di lokasi pos medis lapangan atau Jauh di lokasi RS lapangan agar pejabat daerah, wartawan, masyarakat & Lainnya tidak mengganggu proses pertolongan medis. Petugas ALO & ADO selalu berkoordinasi dalam hal evakuasi dengan radio komunikasi, telepon seluler atau menggunakan kode warna triage / gerakan anggota tangan bila ALO terlihat oleh ADO Petugas ADO terus berkomunikasi & mengatur alur masuknya ambulan Selama kegiatan penaggulangan bencana berlangsung, Command & control terus melaporkan kegiatan tim kepada alarm centre ( AC ) Jajaran kesehatan & keamanan serta muspida.