Anda di halaman 1dari 19

Volume III

Volume III April 2012 — September 2012 www.ysbs.or.id www.ysbs.or.id YAYASAN SOSIAL BINA SEJAHTERA CILACAP
Volume III April 2012 — September 2012 www.ysbs.or.id www.ysbs.or.id YAYASAN SOSIAL BINA SEJAHTERA CILACAP

April 2012 September 2012

Volume III April 2012 — September 2012 www.ysbs.or.id www.ysbs.or.id YAYASAN SOSIAL BINA SEJAHTERA CILACAP
Volume III April 2012 — September 2012 www.ysbs.or.id www.ysbs.or.id YAYASAN SOSIAL BINA SEJAHTERA CILACAP

www.ysbs.or.id

www.ysbs.or.id

YAYASAN SOSIAL BINA SEJAHTERA CILACAP

Volume III April 2012 — September 2012 www.ysbs.or.id www.ysbs.or.id YAYASAN SOSIAL BINA SEJAHTERA CILACAP
Volume III April 2012 — September 2012 www.ysbs.or.id www.ysbs.or.id YAYASAN SOSIAL BINA SEJAHTERA CILACAP
Volume III April 2012 — September 2012 www.ysbs.or.id www.ysbs.or.id YAYASAN SOSIAL BINA SEJAHTERA CILACAP
Dari Redaksi Dari Redaksi 2 Dari Redaksi 3 Laporan Khusus Kunjungan Misereor di Kampung Laut
Dari Redaksi
Dari Redaksi
2 Dari Redaksi
3 Laporan Khusus
Kunjungan Misereor di Kampung Laut
Sajian Utama
Rm.Carolus, OMI
5
Mengupayakan Sumber Penghidupan
berkelanjutan
7
Strategi Kreatif Petani pelindukan
menghadapi musim kemarau
8
Utusan PBB belajar dari ketulusan pak
Eman
Pembaca terkasih yang sangat kreatif,
Berita Dari Divisi
9 KSW: Kisah sukses anggota KSW
10 Pendidikan: SMK Yos Sudarso Majenang
sebagai Sekolah Karir
11 Minomartani
12 AMN: dulu, sekarang dan masa depan
Saya begitu kaget saat membaca Koran Radar Banyumas, senin 15
Oktober 2012. Kaget bukan karena di halaman depan terpampang sangat besar
foto Jokowi dan Ahok, Gubernur dan Wakil Gubernur DKI yang baru, melainkan
karena membaca ada 9 orang di gerebek petugas gabungan saat melakukan
aksi penambangan liar di wilayah Karang Lenang, pulau Nusakambangan.
Karang Lenang itu adalah daerah proyek penghijauan YSBS. Di wilayah itu
pemerintah melarang melakukan kegiatan apapun, kecuali kegiatan yang men-
dukung program penghijauan. Kegiatan penambangan illegal untuk mencari
emas dan timah ini jelas sangat bertentangan dengan prinsip penghijauan dan
konservasi. Para penambang tersebut, terutama otak pelaku dan sponsornya,
13 Kabar Baik: Pinjaman Dana Pendidikan
jelas adalah orang-orang nekad. Jelas bahwa usaha tersebut dilarang dilakukan
di Pulau Nusakambangan. Jadi saya mengucapkan salut kepada petugas ga-
Khusus
bungan yang telah berhasil menggerebek aktivitas illegal tersebut. Upaya serius
ini sangat pantas diberi apresiasi.
14
Hasil Penelitian Sulistiono
15
Sharing Pengalaman Siswa Kanisius Jakarta
Live in di Wilayah Kerja YSBS Cilacap
18
Mengenal YSBS-Borneo
Buletin Enam Bulanan YSBS
Diterbitkan oleh :
YAYASAN SOSIAL BINA SEJAHTERA CILACAP
Penanggung Jawab:
Kegiatan penambangan, entah illegal atau tidak, bila ditinjau dari sisi
upaya mendukung sumber penghidupan yang berkelanjutan, terutama bagi
penduduk kecil dan miskin sering kali sangat merugikan. Alam jadi rusak, sum-
ber penghasilan, terutama pertanian yang paling dekat dengan warga pede-
saan, menjadi hilang karena tanah digali.
Sudah lebih dari 30 tahun YSBS berjuang menjamin agar penduduk
miskin dan terisolasi memiliki sumber penghidupan yang berkelanjutan. Itu se-
babnya mula-mula infrastruktur jalan dan kemudian infrastruktur pertanian,
seperti saluran irigasi, penyudetan lumpur, dll., terus menerus digalakkan. Na-
mun, yang terpenting dari semua itu adalah kemampuan petani atau penduduk
pedesaan untuk dengan kreatif—positif mengembangkan dan memperkuat
sumber penghasilan yang berkelanjutan bagi diri mereka sendiri terus didukung.
Dewan Pembina YSBS
Pengurus YSBS
Pemimpin Redaksi:
Stephanus Mulyadi
Team Redaksi:
Staff Kantor Sekretariat YSBS
Alamat Redaksi:
Gedung AMN Lt 4
Jl. Kendeng 308, Cilacap 53223
Jawa Tengah—Indonesia
Tel /Fax: +62-282-507 000 4
E-Mail: ysbscilacap@yahoo.com
www.ysbs.or.id
Edisi ke empat ini akan menyoroti aktifitas warga, entah secara
sendiri-sendiri atau bersama-sama, entah secara struktural maupun parsial,
membangun sumber penghidupan yang berkelanjutan. Bagaimana mereka
kreatif, tekun dan bijak mengelola segenap potensi SDA dan SDM yang ada
pada mereka akan dikupas dalam edisi ini. Kita semua bisa belajar dari dari
kesuksesan saudara-saudara kita dan mengambil inspirasi darinya, sehingga
kitapun mampu membangun sumber kehidupan kita dengan kreatif dan sukses
sehingga bisa berkelanjutan.
Selamat membaca!
Salam hangat,
Stephanus Mulyadi
PemRed

Liputan Khusus KUNJUNGAN MISEREOR DI KAMPUNG LAUT

Mengunjungi “Titik NOL”

Pada tanggal 23-24 September 2012 lalu YSBS menerima kunjungan dari Misereor, Jerman. Misereor adalah salah satu lembaga donor Jerman yang sudah membantu proyek sosial kemanusiaan YSBS sejak tahun 1992. Dr. Ulrich Dornberg, Koordinator Proyek Indonesia, yang sekaligus menjadi ketua rombongan, bersama Anselm Meyer (penasehat ahli bidang keuangan mikro dan sekolah kejuruan), Jutta Zoebel (bagian keuangan) dan Christoph Uhle (konsultan untuk mitra Misereor di Indonesia) ingin melihat langsung dampak proyek YSBS di lapangan dan bertemu langsung dengan masyarakat di Kampung Laut.

dan bertemu langsung dengan masyarakat di Kampung Laut. Pagi-pagi, sekali Minggu (23/9) rombongan sudah berada di

Pagi-pagi, sekali Minggu (23/9) rombongan sudah berada

di pelabuhan Majingklak. Dari Majingklak naik perahu cepat ke

Karanganyar. Karanganyar adalah kampung di kawasan Segara Anakan yang pertama kali dikunjungi Rm. Carolus,OMI, sehari setelah kedatangannya di Cilacap, pada tahun 1973, dan Rm, Carolus langsung “jatuh cinta” pada kampung itu. Dari kam- pung itulah bermula proyek sosial kemanusiaan YSBS. Itu se- babnya Ulrich ingin melihat sekilas kampung yang menjadi “titik NOL” karya sosial kemanusiaan Rm. Carolus dan YSBS di Cilacap. Dari Karanganyar rombongan Misereor melanjutkan per- jalanan naik perahu menuju dusun Ciberem dan Pelindukan. Di Ciberem rombongan disambut oleh pejabat Desa dan masyarakat yang sedang bergotong-royong mengadakan nor-

malisasi sungai dan peninggian tanggul. “Selain untuk menjaga agar sungai ini selalu bisa dilalui perahu, tanggul itu dimaksud- kan untuk melindungi dusun dari bahaya banjir saat musim hujan tiba,” kata Bp. Kades menjelaskan kepada Ulrich, men- gapa mereka mengadakan gotong-royong mengerkjakan nor- malisasi sungai dan peninggian tanggul. Maklum daerah itu termasuk daerah rawan banjir di musim hujan. Kesempatan tersebut tidak disia-siakan oleh Ulrich untuk berbincang- bincang dengan masyarakat tentang proyek-proyek yang su- dah didukung oleh YSBS/Misereor di sana dan perkembangan

di dusun mereka setelah ada proyek tersebut.

Di Pelindukan rombongan Misereor melihat sawah baru hasil proyek penyudetan tahun 2010 dan proyek tanggul yang sedang dikerjakan di bantaran sungai Cimeneng. Kebetulan hari itu lebih dari 200 warga sedang bergotong-royong membangun tanggul. Tanggul setinggi hampir 3 meter dengan lebar 5 meter dan panjang 4 kilometer tersebut dimaksudkan untuk melindungi dusun dan sawah warga dari bahaya banjir yang datang setiap musim hujan. Dalam kesempatan istirahat siang di rumah salah satu warga, Ulrich, Anselm dan Jutta masih berkesempatan berbin- cang-bincang langsung dengan warga, pejabat desa dan pak Camat Kampung Laut tentang perkembangan Kampung Laut dan perencanaan pembangunan di sana. Sangat penting mendengar langsung dari masyarakat ten- tang perkembangan apa yang telah mereka alami setelah ada proyek, bagaimana mereka beradaptasi terhadap perkembangan itu dan apa yang mereka pikirkan jika di kemudian hari tidak ada bantuan lagi dari YSBS atau Misereor. Jika kita berbicara tentang perkembangan, di sini yang terpenting adalah perkembangan kemandirian masyarakat,” demikian diungkapkan Ulrich di pen- ghujung acara pertemuan dengan masyarakat di Kampung Laut. Perjalanan selanjutnya ditempuh dengan naik mobil dari Pelindukan melalui Bugel menuju Bantarsari dan selanjutnya ke Cilacap. Di perjalanan antara Bugel dan Bantarsari rombongan Misereor juga berkesempatan melihat proyek pengerasan jalan dan pembangunan saluran penyudetan yang sedang dikerjakan YSBS. Baik Ulrich, Anselm maupun Jutta mengaku sangat gem- bira bisa melihat proyek secara langsung dan bertemu langsung dengan masyarakat. “Dengan begini kita bisa memahami secara lebih baik satu sama lain, dan ini sangat penting untuk perkem- bangan kerjasama ke depan,” imbuh Ulrich gembira.

Makan Malam dengan Bupati Cilacap, H. Tatto S. Pamudji. Meskipun telah menempuh perjalanan panjang dan berat di Kampung Laut, jam 18.00 WIBA Ulrich masih mengukuti Misa Pembukaan Tahun Ajaran Baru sekolah-sekolah YSBS dan AMN di Kapel St. Eugenius de Mazenod Cilacap. Setelah misa masih ada jadwal acara makan malam bersama Bupati Cilacap, H. Tatto Suwarto Pamudji. Bupati Cilacap be- serta jajarannya telah lama menjadi mitra kerja YSBS dalam ber- bagai program pembangunan di Kabupaten Cilacap, khususnya pembangunan desa. Makan malam bersama Pak Bupati dengan Misereor yang diinisiasi oleh YSBS tersebut dimaksudkan untuk mempererat persahabatan dan kerjasama antara PEMDA Cilacap dengan YSBS dan Misereor. Acara makan malam tersebut juga dihadiri oleh beberapa anggota DPRD Cilacap, pejabat pemerin- tah dan tamu undangan lainnya. Di sela-sela acara makan malam tersebut pak Bupati mema- parkan program Bangga ‘mbangun Desa kepada Misereor yang mendapat apresiasi tinggi dari Misereor. “Program yang sangat bagus dan briliant” puji Ulrich. Ulrich juga mengungkapkan ko- mitmentnya untuk mendukung Pak Tatto selama periode ja- batannya ke depan. (bersambung ke hal 4)

Liputan Khusus (lanjutan) KUNJUNGAN MISEREOR DI SEKRETARIAT YSBS

Khusus (lanjutan) KUNJUNGAN MISEREOR DI SEKRETARIAT YSBS “Dukungan itu kami berikan karena kami melihat Pak Tatto

“Dukungan itu kami berikan karena kami melihat Pak Tatto sangat konsern membangun desa dan membangun persauda- raan antar umat beragama,” kata Ulrich menutup perbincan- gannya dengan Bupati. Acara makan malam ditutup dengan foto bersama dengan Bupati.

Kunjungan di Sekretariat YSBS

Keesokan harinya, Senin, 24 September 2012, karena waktu sangat terbatas, anggota rombongan Misereor terpaksa dibagi menjadi dua. Anselm Meyer, penasehat ahli Misereor bidang keuangan micro dan sekolah kejuruan, pagi hari mengunjungi BPR dan SMK Yos Sudarso Jeruklagi dan SMK Yos Sudarso Kawunganten untuk membahas proposal untuk peralatan beng- kel otomotif ringan. Sedangkan Ulrich, Jutta dan Christoph berkunjung ke kantor sekretariat YSBS untuk mengadakan perte- muan langsung dengan Board serta seluruh staff YSBS. Acara pertama adalah pertemuan pribadi dengan seluruh staff BPH. Dalam pertemuan tersebut Misereor ingin mengetahui jabatan dan job description masing-masing staff. Kemudian dilanjutkan dengan pertemuan bersama untuk mengadakan perkenalan dan penyampaian maksud dan tujuan kunjungan Misereor. Termin pagi hari ditutup dengan pertemuan kelompok Team Infrastruk- tur Padat Karya dengan Ulrich dan Team bagian Keuangan den- gan Jutta. Dalam masing-masing pertemuan tersebut dibahas secara mendalam berbagai persoalan yang muncul serta perencanaan- perencanaan program pengembangan masa depan. Bagian keuangan YSBS memanfaatkan pertemuan kelompok itu untuk saling bertukar pengalaman dengan Jutta tentang kesulitan- kesulitan yang sering mereka hadapi ketika harus membuat la- poran periodik (6 bulanan) yang tepat waktu (pada akhir periode proyek) dan segera mengirimkannya ke Misereor. Laporan tepat waktu seperti diharapkan Misereor tersebut sulit dipenuhi karena dalam kenyataannya harus menunggu laporan peng- gunaan dana di lapangan yang baru bisa direkap di akhir periode laporan.

Kemudian masih harus menunggu proses auditing oleh pihak auditor yang sering membutuhkan waktu lebih dari 2 minggu. Pengiriman dokumen ke Jerman membutuhkan waktu mini- mal satu minggu. Itu artinya akan ada keterlambatan sekitar sebulan dari tanggal akhir periode laporan. Keterlambatan itu berdampak pada kelanjutan proyek, karena pencairan dana berikutnya dari misereor juga terlambat. Jutta bisa memahami kesulitan itu dan memberikan solusi, di mana YSBS bisa melaporkan terlebih dahulu peng- gunaan dana selama 5 bulan tanpa diaudit untuk setiap pe- riode pelaporan (6 bulanan). Dengan demikian ada waktu 1 bulan untuk menurunkan dana berikutnya dan proses turun- nya dana dari Misereor tidak mengganggu jalannya pelak- sanaan proyek. Setelah itu baru mengirimkan laporan keuan- gan 6 bulanan yang sudah diaudit bersama dengan laporan kegiatan atau laporan narasi (jika laporan itu untuk periode 1 tahunan). Dalam kesempatan yang sama Ibu Jutta menunjukkan bagaimana bagian keuangan bisa memonitor naik-turunnya nilai tukar Euro ke Rupiah setiap kali dana diterima dari Misereor dan memonitor dana yang sudah masuk dan yang sudah digunakan, sehingga bisa diketahui apakah peng- gunaannya sudah over budget atau tidak. “Bagi saya, yang paling penting dalam pertemuan dengan Ibu Jutta tersebut, kami bisa kenal lebih dekat dengan Ibu Jutta, sehingga kami merasa lebih bebas dan tidak canggung lagi untuk berkomunikasi dengan Ibu Jutta” ungkap C. Widian- tarti mengenai kesannya dari pertemuan dengan Jutta, Fi- nance Officer di Misereor. Jutta juga memuji kinerja bagian keuangan YSBS dengan mengatakan bahwa laporan-laporan keuangan yang dibuat oleh YSBS sudah makin baik dan bisa diterima oleh Misereor. Dia berharap, semoga ke depan bisa lebih baik lagi. Setelah acara makan siang, rombongan Misereor men- gadakan kunjungan ke AMN Cilacap. Misereor ingin melihat perkembangan AMN dan melihat perencanaan apa yang dibuat AMN untuk mengembangkan AMN ke depan. Misereor merasa berkepentingan terhadap perkembangan AMN yang selama ini telah mereka bantu, seperti pemberian beasiswa untuk ratusan mahasiswa korban Tsunami dari Nias, bantuan bengkel AMN dan peralatannya serta Student Loan yang digulirkan sejak tahun 2011 lalu. Sayang saat berkunjung ke Lab. CBT, computernya tidak ada yang bisa nyala, sehingga Rombongan Ulrich tidak bisa melihat demo pemakaiannya. Beberapa mahasiswa yang se- dang di ruang Lab CBT juga tidak bisa menyalakan computer, sedangkan dosen penanggung jawab Lab CBT saat itu tidak ada di tempat. Rangkaian acara kunjungan Misereor ditutup dengan pertemuan dengan Board YSBS. Dari pihak Board YSBS hadir saat itu Rm. Carolus, OMI (ketua YSBS); Rm. Andriatmaka, OMI dan Rm. Asodo, OMI (Dewan Pembina) serta pak Y. Saptadi (Sekretaris YSBS). Beberapa program AMN dan SMK Yos Su- darso Kawunganten menjadi salah satu topik dalam perte- muan Misereor dengan Board tersebut.(Arda/CW/SM)

Rm.Carolus, OMI
Rm.Carolus, OMI
Apa kata Rm. Carolus, OMI, Penerima Ma’arif award 2012, tentang karyanya:

Apa kata Rm. Carolus, OMI, Penerima Ma’arif award 2012, tentang karyanya:

Mengupayakan Sumber Peghidupan yang Berkelanjutan

Mengupayakan Sumber Peghidupan yang Berkelanjutan
Rm. Carolus, OMI, , Pendiri dan Direktur YSBS, pertengahan tahun ini mendapat penghargaan ber-

Rm. Carolus, OMI, , Pendiri dan Direktur YSBS, pertengahan tahun ini mendapat penghargaan ber-

gengsi dari Ma’arif Institute, yaitu Ma’arif Award. Redaksi Buletin YSBS sedikit penasaran, apa yang melatarbelakangi

gengsi dari Ma’arif Institute, yaitu Ma’arif Award. Redaksi Buletin YSBS sedikit penasaran, apa yang melatarbelakangi semangat Rm. Carolus dalam melaksanakan karya kemanusiaannya, sampai Ma’arif

Institute menghargai karyanya dengan

Ma’arif award? Untuk mendapatkan gambaran semangat itu,

Redaksi meminta Rm. Carolus bercerita tentang awal karyanya di Cilacap.

Redaksi meminta Rm. Carolus bercerita tentang awal karyanya di Cilacap .

Dalam penelitian sudah jelas sangat sedikit anak melanjutkan pendidikan ke jenjang S.M.P. sesudah tamat S.D. Bahkan sangat sedikit murid yang sampai ke- las VI S.D. – yang putri keluar dan menikah – yang laki-laki keluar untuk ikut cari ikan. Hal itu disebabkan sikap banyak orang di sana waktu itu bahwa “pendidikan hanya buang uang saja”. Bagi saya” pendidikan membebas- kan”.

Maka sambil jalan-jalan saya mampir sana-sini, omong tentang pendidikan dan memberi pemahaman bagi orang tua agar menyekolahkan anak sampai lulus S.D. dan mengijinkan anak melanjutkan ke sekolah S.M.P. Saya berjanji bahwa saya akan mengu- rus semua biayanya, tetapi anak-anak harus masuk S.M.P. diluar desa Kampung Laut karena belum ada SMP di sana. Untuk itu Y.S.B.S. membangun As- rama sangat sederhana di Kawunganten, Si- dareja dan Cilacap untuk tempat tinggal anak- anak dari Kampun Laut. Kebetulan pada bulan Desember 1979 pemerintah membebaskan semua Tahanan Politik (TAPOL) dari penjara Nusakambangan. Para eks TAPOL itu ingin kembali menghidupi keluarga mereka. Saya mempekerjakan keluarga-keluarga eks TAPOL itu untuk masak dan menjaga asrama-asrama. Berita tentang “Pendidiakan Gratis” dari YSBS cepat tersebar. Y.S.B.S. membayar makanan, baju dan pendidikan dan ASRAMA- NYA GRATIS. Banyak sekali orang tua datang mohon agar anak-anak mereka boleh ikut. Tiap mau masuk Tahun Ajaran baru S.M.P., sering kali saya kedatangan bapa-bapa di pastoran. Suatu hari, saat beberapa bapak duduk di ruang tamu Pastoran, saya lihat mereka banyak sekali merokok. Mungkin karena takut BULE GALAK. Saya membiarkan mereka merokok sambil omong-omong dan sesudah habis beberapa batang rokok, saya tanya, berapa harga satu batang rokok. Selama nunggu tadi habis berapa batang rokok dan harganya berapa? “Kelihatan bapak berat merokok dari pada membayar biaya pendidikan anak. Apakah Bapak tidak malu – bagaimana anak jadi dewasa sikapnya terhadap bapak kalau bapak tetap berat merokok dari pada membayar pendidikan anak” Tanya saya.

Tema

T

A

MENGUPAYAKAN

YANG

SUMBER

BERKELAN-

J U

mengingat-

kan

k e m b a l i

saya

PENGHIDUPAN

N

J U mengingat- kan k e m b a l i saya PENGHIDUPAN N pada saat

pada saat pertama kali saya masuk Desa Karanganyar – Ujung Gagak, Kam- pung Laut, dan hari itu adalah hari yang kedua saya berada di Cilacap. Dalam hati saya merasa “perlu ada waktu 50 tahun untuk membawa perkembangan yang berarti di sini”. Tiap hari Selasa saya antar beberapa perawat dari Poliklinik Santa Maria untuk mengobati orang sakit dan saya menawarkan diri untuk membantu dan saya diberi tugas untuk mengobati pasien-pasien yang sakit mata yang se- lalu begitu banyak dengan memasukkan salve tetracycline dalam mata mereka – pelayannya gratis dan dengan demikian banyak yang minta diobati. Saya mengo- bati dengan jalan-jalan dan mampir sana sini – tanya-tanya keadaan eko- nomi masyarakat dan bagaimana bisa ada perkembangan. Kebetulan ada dana A.M.M.I. Australia yang diperuntukan untuk membantu orang miskin. Saya membahas bagaimana dana itu bisa sampai kepada masyarakat untuk menghasilkan “Kesejahteraan” Beberapa orang mengusulkan memelihara itik, karena rumah mereka dikelilingi air. Dengan bantuan Pak Widisoewarno (alm) dan Pak Waris – guru agama waktu itu – saya mengelil- ingi pasar-pasar di Cilacap dan membeli 100 bebek betina dan 10 bebek jantan. Bebek tersebut diberikan kepada 10 keluarga di Karanganyar dan dengan perjanjian akan mengembalikan 10 telur tiap minggu untuk dijual dan membeli bebek lagi untuk keluarga lain yang mau ikut proyek itu. Dalam waktu beberapa bulan kami sudah membagi 550 bebek untuk 50 keluarga lagi. Sesu- dah itu ada proyek reclamasi tanah untuk menanam sayur dan memelihara babi.

550 bebek untuk 50 keluarga lagi. Sesu- dah itu ada proyek reclamasi tanah untuk menanam sayur

Lalu saya tawar menawar agar mereka mengurangi merokok dan mem- bayar bagian apa dari ongkos mendidik anak – mulai bayar baju – tahun berikutnya bayar makanan, yang berikutnya lagi sebagian biaya sekolah – dan sesudah kurang lebih 10 tahun keluarga yang mampu mau mem- bayar seluruh biaya-biaya pendidikan. Juga sebagian anak, yayasan sekolahkan di S.P.G. Purworejo, S.P.P. Sidareja., dan sebagian sampai Universitas Sanata Darma dan Sekolah Perawat/Bidan di Panti Rapih Yogyakarta. Pelayanan kesehatan ke Kampung Laut berjalan tiap hari Selasa selama kurang lebih 20 tahun, lalu Pemerintah ambil alih dengan menempatkan mantri-mantri kesehatan dan membangun klinik di tiap desa.

Tahun 1977 proses pendangkalan/sidementasi sudah mulai terasa dan laut dibawah rumah-rumah semakin tidak dalam – lalu ada seorang bapa tua yang punya ide untuk menguruk dibawah rumah den- gan lumpur yang diangkut dengan perahu dari tanah yang sudah mulai muncul di kiri kanan desa. Dalam waktunya beberapa minggu rumah- nya yang dulu berdiri diatas tiang kayu-kayu, sekarang berdiri diatas tanah.

Saya hitung-hitung berapa pohon harus ditebang tiap tahun untuk menggantikan tiang-tiang yang jadi busuk dan saat itu saya di- tawari Proyek Padat Karya Pangan dari C.R.S. Amerika. Rakyat akan diberi bulgur (sejenis gandum) campur kedelai, asal mereka mau bekerja membangun desa. Ditawari satu kilogram pangan untuk setiap meter cubic lumpur yang ditaruh dibawah rumah dan dua kilo untuk taruh untuk bikin jalan umum. Rakyat sangat antusiasis dengan program ini dan dalam waktu kurang dari 10 tahun semua desa di Kampung Laut sudah jadi pulau- pulau bikinan manusia dan ini juga memungkinkan membangun rumah -ruamh yang lebih permanen dari batu-batu yang didapat dipinggiran Pulau Nusakambangan. Sekarang ada rumah-rumah yang lebih mewah dari Pastoran Cilacap!!! Dengan proses sedimentasi/pendongkolan – rakyat minta bi- kin tanggul-tanggul supaya tanah timbul diamankan dari genangan air laut disaat panca roba dan tanggul bisa berfungsi sebagai badan jalan. Sungai-sungai menuju Kampung Laut, juga memerlukan tanggul dan rakyat minta bantuan pangan – Proyek Padat Karya supaya bisa cepat jadi. Contoh mulai dari desa Bojong (Kawunganten) sambung desa Bringkeng, sambung Grugu – Binangun Baru, Muara Dua, Penikel satu jalan lagi mulai dari Sitinggil – Bantarsari – Bugel Karanganyar Pelindu- kan – Cibereum dsb. Saat ini sedang merintis jalan baru dari Karangsalam ke Bon- dan dan diharapkan akhirnya sampai Mutehan Ujung Alang. Diharap- kan sebelum 50tahun jalan sudah dimakadam dan diaspal. (Sekarang baru 40tahun). Selama berapa tahun ini dengan semangat rakyat meninggi- kan rawa-rawa jadi sawah dengan biikin selokan-selokan dengan ban- tuan incentive dari Y.S.B.S. dan ratusan hct. sudah jadi sawah yang san- gat produktif dan di musim kemarau lombok, kedelai, waluh dsb. Dan program ini mau diteruskan sampai ribuan hectare. Y.S.B.S. merasa bangga dan bahagia bisa berjalan dengan rakyat membangun desa- desa dan menyaksikan perkembangan yang sangat menyenangkan ber- kat rakyat bekerja dengan semangat gotong royong untuk menghasil- kan masa depan yang lebih cerah bagi anak-anak, cucu-cucu. (RC)

menghasil- kan masa depan yang lebih cerah bagi anak-anak, cucu-cucu. (RC) Perkembangan Kampung Laut dalam 30
menghasil- kan masa depan yang lebih cerah bagi anak-anak, cucu-cucu. (RC) Perkembangan Kampung Laut dalam 30
menghasil- kan masa depan yang lebih cerah bagi anak-anak, cucu-cucu. (RC) Perkembangan Kampung Laut dalam 30
menghasil- kan masa depan yang lebih cerah bagi anak-anak, cucu-cucu. (RC) Perkembangan Kampung Laut dalam 30

Perkembangan Kampung Laut dalam 30 tahun

Strategi Petani Pelindukan mengatasi musim kemarau:

Kreatif, mencoba berbagai kemungkinan

Kemarau yang sangat panjang tahun ini (2012) membuat banyak petani kebingungan, karena mereka sangat tergantung pada ketersediaan air. Khususnya bagi petani sawah tadah hujan, musim kemarau yang panjang membuat mereka sangat menderita. Hal itu dirasakan oleh para petani di Dusun Pelindukan, Desa Ujung Gagak, Kampung Laut. Baru setahun mereka menikmati hasil panen yang berlimpah (2011 dan awal 2012) tiba-tiba sawah yang baru mereka miliki itu menjadi ker- ing mengeras seperti batu. Kegembiraan karena baru miliki memiliki sawah sebagai hasil dari pengeringan rawa-rawa den- gan system penyudetan tahun 2011 lalu, seakan mengerut menjadi kekhawatiran, karena musim kemarau. Setelah pada bulan Maret lalu mereka panen raya, kini lahan sawah tadah hujan seluas lebih dari 500 hektar itu kekurangan air. Dalam situasi demikian jelas tidak mungkin menanam padi di sana. “Kebanyakan dari kami di sini adalah petani baru. Dulu kami nelayan. Karena laut hilang kami beralih menjadi petani. Kemaren kami sangat senang. Karena panen pertama melimpah. Namun sekarang tiba-tiba kami dihadapkan pada cobaan baru, yaitu musim kemarau. Kami tidak bisa menanam padi. Kami bingung,” ungkap seorang petani di Pelindukan saat kami temui bulan Juli lalu. “Karena petani di sini kebanyakan baru, memang mereka belum berpengalaman menghadapi perubahan iklm seperti ini,” jelas pak Prayitno, Kepala Dusun Pelindukan. Melihat kesulitan itu, Stephanus, seorang Staf YSBS tidak tinggal diam. “Coba ditanami tanaman lainnya yang tidak memerlukan banyak air. Cabe atau jagung, misalnya. Atau juga membuat bata yang justru perlu panas terik,” nasihatnya memberi alternatif. Nasihat itu diikuti oleh petani. Dan benar! Karena tanah di Pelindukan merupakan endapan lumpur yang sangat subur, tanaman cabe, jagung, terong dan singkong tumbuh dengan subur. Hanya dibutuhkan sedikit air untuk menyirami tanaman tersebut. Cabe yang biasanya rusak di musim hujan, di musim kemarau memberikan panenan yang melimpah. Nasihat untuk membuat bata juga mendatangkan ber- kah besar bagi petani di Pelindukan. Panas yang sangat terik membuat proses pengeringan bata sangat cepat dan tidak membutuhkan banyak kayu atau sekam untuk membakarnya. Selain untuk keperluan sendiri, batu bata dapat mereka jual dengan harga yang lumayan tinggi. “Berkat musim kemarau ini saya bisa membangun rumah permanen. Karena bata bisa bikin sendiri, tidak usah beli” ungkap seorang warga gembira. “Bata juga bisa dijual dengan harga cukup malah, karena sekarang angkutan sudah lebih mudah,” temannya yang lain menimpalinya. Musim kemarau yang panjuang ini telah mengajarkan sesuatu yang baru bagi petani di Pelindukan. Kini mereka tidak takut lagi pada musim kemarau. Mereka sudah punya strategi untuk menghadapinya. Berkat pengetahuan dan strategi baru tersebut petani Pelindukan sudah bisa menjamin keberlangsun- gan sumber penghidupan mereka.

Cabe sebagai alternatif Panen Cabe Usaha Batu Bata Pembangunan tanggul
Cabe sebagai alternatif
Panen Cabe
Usaha Batu Bata
Pembangunan tanggul

Memasuki musim hujan ini petani pelindukan juga su- dah tenang. Selain sudah punya lahan sawah yang siap ditanami, mereka juga sudah selesai membangun tanggul di sepanjang pinggir Sungai Cimeneng. Tanggul itu akan menahan banjir se- hingga tidak merusak sawah dan menggenangi rumah warga. Tanggul tersebut dibangun secara gotong-royong oleh masyara- kat dan bantuan dana dari Misereor, Jerman. (SM)

Pak Eman
Pak Eman

Urusan Lingkungan Hidup, Utusan PBB Belajar dari Ketulusan pak Eman

Dikunjungi orang penting dari PBB

dari Ketulusan pak Eman Dikunjungi orang penting dari PBB Pak Eman berpose bersama P. Le Blanc

Pak Eman berpose bersama P. Le Blanc (tengah) dan pak Memed

Pak Eman tidak pernah tahu, bahwa seorang “londo” yang mengunjungi pondoknya adalah orang penting di PBB (Perserikatan Bangsa-Bangsa). Peristiwa itu terjadi hari Rabu, 19/09/2012 lalu. Si “londo” itu adalah P. Daniel Le Blanc, OMI, seorang anggota VIVAT Internasional dan komite Keadilan, Per- damaian dan Keutuhan Ciptaan (JPIC) yang bertugas memberi- kan rekomendasi kepada PBB. Daniel sehari-hari tinggal di New York, Amerika. Mengapa Daniel mengunjungi pak Eman di Nusakam- bangan? Di kantor YSBS sudah diberi tahu bahwa perjalanan ke Solok Jero, Nusakambangan, lokasi penghijauan YSBS, membu- tuhkan waktu 2 jam naik perahu. Daniel tidak peduli. Dia ingin sekali melihat proyek penghijauan YSBS yang sudah sukses di sana. Dan dia ingin bertemu salah seorang anggota kelompok yang terlibat di penghijauan itu, yaitu Pak Eman. Karena dia mendengar bahwa pak Eman adalah orang yang paling tulus dan pekerja keras dalam menghijaukan kembali Nusakambangan. Dia yang paling rajin dan bersungguh-sungguh menanam lahannya, sesuai dengan ketentuan program penghijauan di Nusakamban- gan. Dia tekun merawat tanaman, terutama di musim kemarau. Hasilnya sekarang sudah lahan garapannya sudah hijau dengan pohon-pohon tumbuh subur. Pak Eman sudah memberikan sum- bangan besar bagi dunia. “Dunia sibuk berbicara tentang bahaya perubahan ik- lim. PBB juga. Tapi tidak banyak yang berbuat sesuatu yang konkrit untuk mengatasi itu. Pak Eman inilah yang sungguh- sungguh berjuang mencegah perubahan iklim,” kata Daniel bangga melihat pekerjaan pak Eman. “Saya belajar banyak dari ketulusan pak Eman,” lanjut Daniel tulus. Selamat pak Eman. Terus berjuang, teruslah menanam pohon. Dan terima kasih atas ketulusanmu menghijaukan Nusa- kambangan.

Pak Eman, (60) adalah salah satu petani penggarap Nusakambangan yang terga- bung dalam kelompok Penghi-

jauan Nusakambangan YSBS. 3 (tiga) tahun pak Eman sudah ikut program penghijauan, lahan yang dipercayakan kepadanya untuk ditanami pohon-pohon keras sudah penuh. Pohonnya tumbuh subur. Di sela-sela po- hon tersebut, pak Eman menanam berbagai pohon buah, pisang, singkong, papaya dan sayuran. Hasilnya sudah dapat dinikmati oleh pak Eman. Dan itu semua membuat pak Eman gembira.

oleh pak Eman. Dan itu semua membuat pak Eman gembira. Karena lahan garapan pertama sudah penuh
oleh pak Eman. Dan itu semua membuat pak Eman gembira. Karena lahan garapan pertama sudah penuh

Karena lahan garapan pertama sudah penuh pohon- pohon, kini pak Eman menggarap lahan kedua. Lahan ini pun sudah penuh ditanami pohon keras. Namun karena pohonnya masih kecil, pak Eman masih bisa bercocok tanam di sela-sela tanaman keras tersebut. Kini musim hujan sudah datang. Pak Eman sudah siap menanam padi gogo, kacang-kacangan dan sayuran. Apakah pak Eman merasa senang dengan datangnya musim hujan? “Ya, senang sekali,” jawab pak Eman lugas sambil tersenyum. Jelas, pak Eman sangat senang. Musim hujan mem- bawa harapan bagi dia dan keluarganya. Harapan untuk men- dapatkan hasil panenan, sebagai upah atas jerih payahnya.

Liputan Usaha:

KISAH SUKSES Kelompok Swadaya Wanita

Komunitas Perempuan Berbisnis

Solidaritas kelompok ini terjalin sangat erat karena mereka saling mengisi dan melengkapi jenis makanan ketika mendapat pesananan snack. Mereka mengadakan pertemuan rutin setiap bulan dan selalu bergantian di ruamah tiap anggota. Kelompok ini menjadi sebuah komunitas para ibu yang memiliki usaha meningkatkan pendapatan keluarga dan menjadi ajang untuk saling berbagi dan menguatkan.

Kelompok Flamboyan diketuai oleh Ibu Titi yang sangat luarbiasa dalam pendampingan terhadap anggotanya untuk memberikan semangat serta teladan. Beliau memiliki usaha membuat makanan kecil seperti pastel basah, pastel kering dan dadar gulung. Pinjaman kali ini sangat berman- faat untuk membeli alat-alat cetak kue untuk memperbanyak produksi kuenya dan juga mempererat hubungan keluar- ganya, karena usaha ini dijalankan den- gan melibatkan suami dan anak- anaknya. Ibu Titi juga berharap pinja- man ini dapat lebih mensejahterakan setiap anggota kelompok Flamboyan dan keluarganya. Besar pinjaman yang didapat dari KIVA Rp.29.000.000,- den- gan Rp.2.417.000 ,-/bulan selama 12 bulan yang dibagi 18 anggota, besar angsuran masing-masing anggota ber- beda tergantung besarnya dana yang dipinjam.

Setelah mengangkat cerita sukses perorangan di Kelompok Swadaya Wanita pada bulletin 3, pada bulletin kali ini kami sajikan cerita sukses per kelompok . 3 kelompok berikut ini adalah kelompok-kelompok aktif yang sudah sukses, mereka menjadi kelompok-kelompok binaan yang karena kete- patannya dalam pembayaran serta kekompakannya, terpilih untuk pilot project kerjasama dengan KIVA (salah satu lem- baga pinjaman tanpa bunga yang berlokasi di Amerika)

Kelompok KSW - INTAN

Kelompok yang terbentuk pada tang- gal 19 Oktober 2009 ini, berlokasi di Jln.Sirkaya No.14 RT01/RW09 Kel. Tambakreja Cilacap, dengan anggota 18 orang. Masing-masing anggota memiliki bisnis yang berbeda, dari produksi tempe, buka warung makan, jual makanan ringan sampai jual sepatu dan baju. Mereka menjadi kelompok yang solid, saling meleng- kapi satu sama lain. Hubungan dalam kelompok tidak lagi sebatas hubungan bisnis pinjam-meminjam tetapi sudah menjadi sebuah komunitas yang seia sekata. Jika salah satu anggota ada yang sakit mereka mengumpulkan dana untuk membantu si sakit.

Kelompok ini diketuai oleh Ibu Menik, dia memiliki 3 anak yang masih seko- lah, Beliau mempunyai usaha ber- jualan baju, tas dan bed cover. Kali ini pinjaman yang diajukan untuk mengembangkan usahanya tersebut. Beliau juga berharap pinjaman kali ini dapat memperluas usaha serta meningkatkan pendapatan masing-masing anggota kelompok KSW INTAN. Pinjaman ini didapat dari program KIVA sebesar RP.26.400.000,- dengan angsuran Rp.2.200.000,-/bulan selama 12 bulan yang dibagi 18 anggota, besar angsuran masing-masing anggota berbeda ter- gantung besarnya dana yang dipinjam.

Kelompok KSW – FLAMBOYAN

Kelompok ini beranggotakan 14 orang berdiri sejak tahun 2007, berlokasi di Jl.Slamet RT21/ RW 03 Kroya Cilacap. Bidang usaha masing-masing anggota kelompok ini terutama adalah memproduksi dan menjual makanan tradisional khas Jawa seperti : Dadar gulung, arem-arempastel basah, gethuk lindri, carang gesing, nagasari, namun ada juga yang memiliki bisnis jualan baju di pasar Kroya.

ada juga yang memiliki bisnis jualan baju di pasar Kroya. Kelompok KSW - RAHAYU Berlokasi di
ada juga yang memiliki bisnis jualan baju di pasar Kroya. Kelompok KSW - RAHAYU Berlokasi di

Kelompok KSW - RAHAYU

Berlokasi di Desa Karangbenda RT2 RW4 Adipala Cilacap, ditepian wisata Pantai Srandil, beranggotakan 19 orang. Saat Tsunami datang desa Karangbenda han- cur kehidupan warganya sangat mem- prihatinkan. Berangkat dari keprihatinan itu kelompok Rahayu terbentuk, ang- gota mereka terdiri dari 19 orang. Usaha dari anggotanya antara lain membuka warungkopi, warung makan, produksi ikan ban- deng presto dan juga membuka permainan untuk anak-anak.

Kelompok ini diketuai oleh Ibu Sumarsih yang memiliki usaha warung kopi. Harapannya pinjaman kali ini dapat menambah modal untuk melengkapi warung kopinya. Beliau juga berharap semua anggotanya bisa lebih bersemangat lagi dalam mengem- bangkan usahanya. Kelompok Rahayu mendapat pinjaman dari KIVA sebesar Rp.24.600.000,- dengan angsuran Rp.2.460.000,- bulan selama 12 bulan yang dibagi 18 anggota, besar angsuran masing-masing anggota berbeda tergantung besarnya dana yang dipinjam. Cp,24/9/2012 - Dee

Bukan sekolah biasa

Liputan Pendidikan

SMK YOS MAJENANG

Bukan sekolah biasa Liputan Pendidikan SMK YOS MAJENANG Pada Tahun 1982 Yayasan Sosial Bina Sejahtera Cilacap

Pada Tahun 1982 Yayasan Sosial Bina Sejahtera Cilacap mendirikan SMK Yos Sudarso Majenang sebagai wujud partisipasi Yayasan dalam mencerdaskan kehidupan bangsa khusus nya dalam bidang pendidikan, salah satunya pendidikan kejuruan. Salah satunya adalah SMK Yos Sudarso Majenang. SMK ini memiliki jurusan Akutansi, Tata Busana, Penjualan. Jurusan Akutansi dan Penjualan terakreditasi “A”, sementara untuk jurusan Tata Busana dalam proses akreditasi, karena baru dibuka 2 tahun lalu. Meskipun baru berusia 3 tahun Jurusan Tata Busana busana sudah memiliki fasilitas mesin jahit yang modern sesuai dengan yang ada di perusahaan – perusahan konveksi besar, sehingga siap membimbing siswa untuk siap berkarir di perusahan – perusahan konveksi besar atau berwiraswasta, saat mereka lulus. Untuk menunjang kegiatan belajar mengajar, SMK Yos Sudarso Majenang memiliki fasilitas Ruang Komputer yang lengkap, Perpusatakan yang luas dan nyaman, Mesin jahit yang modern, Serta fasilitas lain yang dapat menunjang jurusan yang ada. Saat ini Sekolah sudah menjalin kerjasama sama denagn beberapa perusahaan besar, diantara nya : PT. Sofi ( Western Digital ) Malaysia, Solaria, PT. Mergasari, Bogor, PT. Konaka.

tapi sekolah KARIR

Sementara banyak sekolah sibuk mengurusi standard sekolah, nasilnal, RSBI atau SBI, SMK Yos Sudarso Majenang justru berkomitment menjadi sekolah KARIR. Hal itu dilatar belakangi oleh pemikiran, bahwa bagi SMK yang terpenting bukan “gelar” atau embel-embel standard sekolahnya, melainkan kemampuannya membimbing siswa-siswi untuk siap berkarir setelah mereka lulus. Maka SMK menjadi Sekolah untuk Membangun Karir. Untuk mewujudkan komitment tersebut, SMK Yos Sudarso Majenang mendirikan BKK (Badan Ketetenaga Kerjaan) yang bertujuan untuk menyalurkan siswa – siswi yang telah lulus ke perusahaan-perusahaan bonafit, membuat program Bisnis Center, melengkapi semua ruang kelas dengan fasilitas pendukung tehnologi pendidikan, mengadakan pelatihan pembelajaran modern bagi guru, menggunakan sistem komputerisasi dan media elektronik dalam mengajar dan memantapkan peran unit produksi dan lain-lain. Saat ini 80% dari lulusan angkatan pertama untuk jurusan Tata Busana sudah bekerja di perusahaan dan sisanya studi lanjut atau memilih berwiraswasta (R).

dan sisanya studi lanjut atau memilih berwiraswasta (R). Siswa-siswi SMK Yos Sudarso majenang sedang praktek menjahit
dan sisanya studi lanjut atau memilih berwiraswasta (R). Siswa-siswi SMK Yos Sudarso majenang sedang praktek menjahit
dan sisanya studi lanjut atau memilih berwiraswasta (R). Siswa-siswi SMK Yos Sudarso majenang sedang praktek menjahit
dan sisanya studi lanjut atau memilih berwiraswasta (R). Siswa-siswi SMK Yos Sudarso majenang sedang praktek menjahit
dan sisanya studi lanjut atau memilih berwiraswasta (R). Siswa-siswi SMK Yos Sudarso majenang sedang praktek menjahit

Siswa-siswi SMK Yos Sudarso majenang sedang praktek menjahit di Lab. Tata Busana (Unit Produksi) menggunakan mesin modern

Mengenal Divisi:

MINOMARTANI

Mino Martani adalah salah satu Divisi YSBS, yang programmnya berfokus pada ECD (Early Children Development) atau PAUD (pendidikan anak usia dini). Program Minomartani didukung oleh ChildFund Indonesia. Kegiatan Minomartani mencakup 3 desa di wilayah Kabupaten Cilacap, yaitu desa Panikel dan desa Ujung Gagak- kecamatan Kampung Laut dan desa Sidasari-Kecamatan Cipari, den- gan 5 PAUD dan 2 desa di Kabupaten Banyumas, yaitu desa Wiradadi dan Desa Kalikidang- Kecamatan Sokaraja, dengan 4 PAUD. Untuk membantu anak usia dini mencapai tingkat perkembangan potensi secara maksimal, layanan PAUD harus dikelola dengan baik. Agar mampu mengelola PAUD dengan baik di samping memiliki kemauan dan semangat yang tinggi, para pendamping PAUD harus memiliki keterampilan atau kompetensi yang tinggi juga, sebagaimana tertu- ang dalam Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indone- sia Nomor 16 tahun 2007, tentang Standar Kualifikasi Akademik dan Kompetensi Guru. Karena para pendamping PAUD di wilayah kerja Minomartani rata-rata hanya memiliki latar belakang pendidikan SD s/d SMA, Mino Martani berupaya membekali para pendamping PAUD dengan berbagai jenis keterampilan yang ada kaitannya dengan kegiatan PAUD. Dengan demikian diharapkan para pendamping PAUD memiliki kompetensi kepribadian yang baik, sehingga mampu bersikap dan berperilaku sesuai dengan kebutuhan psikologis anak. Adapun pelatihan yang diselenggarakan untuk para tutor PAUD dampingan Mino Martani adalah sebagai berikut:

Pelatihan Pembuatan Modul kurikulum dan Peningkatan mutu Pendidik Paud.

Kegiatan ini dilaksanakan pada tanggal 16 – 18 Maret 2012 lalu. Dari kegiatan tiga hari tersebut, setelah mendapatkan pengeta- huan dan ketrampilan dalam merancang aneka ragam kegiatan dan permainan bagi anak-anak usia dini, peserta berhasil menyusun sebuah kurikulum PAUD. Isi kurikulum tersebut cukup menggembirakan karena para peserta sungguh kreatif dan inovatif dalam menyusun sekaligus menemukan metodologi yang tepat pada sasaran di mana para peserta didik berada. Dengan cara sederhana peserta bisa mencipta- kan macam- macam kegiatan, dengan mengambil tema besar “MBANGUN BANYUMAS MAJU”.

Kreatifitas ,semangat dan inovatif para tutor PAUD sungguh diluar dugaan kami, karena mereka mampu menciptakan ragam permainan dan lagu yang selama ini hanya dibilang biasa-biasa saja, namun setelah mendapatkan bimbingan dan motivasi dari pendamping pelatihan, ternyata mampu mencip- takan ragam permainan dan lagu yang sesuai dengan sub tema sehingga sangat membantu anak- anak didik untuk mengingat, apa yang mereka dengar, mereka lihat, dan mereka laksanakan dalam sehari-harinya, sehingga tumbuh kembang anak sesuai usianya.

Harapannya kurikulum tersebut dapat diterapkan di setiap PAUD di wilayah dampingan Mino Martani yaitu di Desa Ujung Gagak dan Desa Panikel-Kecamatan Kampung Laut, serta Desa Sidasari-Kecamatan Cipari-Kabupaten Cilacap, maupun Desa Kalikidang dan Desa Wiradadi-Kecamatan Sokaraja –Kabupaten Banyumas.

Kurikulum yang merupakan “produk local” tersebut berisi mua- tan “macam- macam kegiatan bermain“, yang bahan-bahan pendukung sangat murah dan tersedia disekitar kita. Kurkulum tersebut juga memacu para tutor PAUD agar tidak berhenti berkreasi dan selalu mencari pengalaman dan ilmu untuk terus berkembang.

Pelatihan “peningkatan Mutu Pendidik PAUD”. Pelatihan ini mengembangkan modal dasar yang harus dimiliki oleh seorang pen- didik/pendamping anak usia dini dalam menciptakan pembelajaran yang menarik dan menyenangkan, meliputi kemampuan bermain, bercerita, dan bernyanyi. Semua pendidik PAUD juga harus bisa me- mainkan perlengkapan permainan yang digunakan. Dalam kegiatan pembelajaran PAUD para pendamping dilarang menggunakan plas- ticin/malam, karena berbahaya. Kemudian dalam bercerita boleh menggunakan bahasa anak-anak, bahasa yang mudah dimengerti. Jadi diusahakan tidak menggunakan bahasa baku, dan alur cerita bisa dibuat sendiri. Pendidik PAUD juga harus hafal atau bisa bernyanyi dan mengajarkan dengan gerakan, agar anak-anak tertarik

PARENTING “ Keterlibatan Ayah terhadap pengasuhan anak dan kegiatan PAUD. Selama ini secara langsung belum ada penelitian penyebab ketidakpedulian ayah terhadap pengasuhan anak dan kegiatan PAUD. Namun berdasarkan hasil angket, ternyata terbukti bahwa kepedulian ayah masih sangat rendah. Hal ini menjadi kepri- hatinan serius, karena tanggungjawab terhadap anak tidak hanya tertumpu pada ibu atau pengasuh melainkan membutuhkan per- hatian dari seorang ayah. Menurut ibu-ibu , mengapa ayah kurang peduli terhadap pengasuhan anak, karena ayah sudah sibuk dengan pekerjaan mencari nafkah. Sehingga pada saat akan diadakan kegiatan orientasi dan pelatihan tentang perkembangan anak dan pentingnya PAUD, para tutor PAUD merasa pesimis apa mungkin kaum ayah mau hadir dalam kegiatan tersebut. Namun demikian tutor PAUD tetap berusaha untuk mengundang kaum ayah untuk hadir dalam pelatihan yang diadakan pada tgl 3 Januari 2012 di Ci- berem dan tgl 4 Januari 2012 di Wiradadi. Diluar dugaan, ternyata ada respon yang cukup bagus karena beberapa ayah ikut hadir dalam pelatihan dan cukup aktif selama pelatihan berlangsung.

Workshop Advokasi masyarakat ( BMM & orang tua) dan pendamp-

Advokasi masyarakat ( BMM & orang tua) dan pendamp- ing PAUD. Dalam workshop, peserta diajak untuk

ing PAUD. Dalam workshop, peserta diajak untuk memetakan ma- salah yang ada di masing-masing PAUD kemudian mencermati kebu- tuhan dan advokasi yang sudah dilakukan oleh masing-masing PAUD. Dengan mendapatkan pelatihan, para pendamping semakin berani untuk melakukan advokasi kepada pemerintah desa maupun kepada pihak lain. Dan ternyata masing-masing pendamping PAUD sudah melakukan koordinasi dengan pihak pemerintah desa, agar PAUD yang ada menjadi perhatian pemerintah dengan mendapatkan ang- garan dari APBDES. Dalam hal ini beberapa sudah ada yang terealisasi tetapi ada juga yang masing dalam proses untuk diperjuangkan oleh Pemerintah desa setempat (TK)

AMN CILACAP:

DULU, SEKARANG DAN MASA DEPAN

Oleh : Drs. F. Sutanto AP, M.A (Direktur AMN Cilacap)

Berawal dari kepindahan Akademi Maritim Swasta (AKS)

III Surakarta yang dibawah pembinaan Yayasan Pembina Pen-

didikan Kemaritiman ( YPPK ) Surakarta tahun 1984 ke Cilacap, yang selanjutnya pada tanggal 14 Pebruari 1985 dengan akte Notaris Nomor 39, YPPK Surakarta berubah menjadi YPPK Cila-

cap, sekaligus nama Akademi berubah menjadi Akdemi Mari- tim Nusantara Cilacap, sehingga tanggal 14 Pebruari 1985 ditetapkan sebagai tanggal lahirnya AMN Cilacap. Pada tahun 1988 YPPK Cilacap bekerjasama dengan Yayasan Bina Se- jahtera ( YSBS ) Cilacap yang dituangkan dalam Akte Notaris Nomor 22 tanggal 10 Pebruari 1988, yang dalam perkemban- gan selanjutnya YPPK Cilacap secara penuh dibawah payung YSBS.

Pada awal – awal perkembangannya, AMN dalam opera- sionalnya serba dalam keterbatasan dan penuh keprihatinan, baik mengenai sarana prasarana, tanaga staf dan Dosen yang masih terbatas, maupun jumlah Mahasiswa yang masih sangat sedikit, sebagai contoh, Gedung tempat belajar mengajar ha- rus meminjam tempat di SMP 3, beberapa tahun kemudian pinjam tempat di losmen Sangkal Putung sampai dengan bisa membuat gedung sendiri di Jalan Kendeng yang saat ini ditem- pati. Saat itu, AMN belum boleh melaksanakan ujian D.III sendiri, ujian masih menginduk di BPLP, AKPELNI dan AMNI Semarang. Namun dengan modal tekat, semangat dan kete- kunan bekerja, walaupun lambat tetapi pasti, dari tahun keta- hun selalu ada peningkatan dan akirnya saat ini AMN dapat mensejajarkan diri dengan Akademi Maritim suwasta yang lain, sebagai indikator antara lain;

1. jumlah dan jenis segala peralatan yang diperlukan sesuai ketentuan yang berlaku, sudah tercukupi untuk semua jurusan, tinggal simulator yang saat ini masih dalam proses pembelian, dan dapat dikatakan relatif lebih leng- kap dibanding peralatan yang dimiliki Akademi Maritim Swasta yang lain di Indonesia ( komentar kepala PUSDIK- LAT Perhubungan Laut yang saat ini berubah menjadi PPSDM saat mengadakan audit ke AMN ).

2. Semua Program studi sudah terakreditasi, AMN sudah menerima Rekomendasi dari Pusat Pengembangan sum- ber Daya Maritim ( PPSDM ), sudah menerima ijin penye- lenggaraan dari KOPERTIS WIL VI Jawa Tengah, Approval tinggal menunggu simulator yang saat sedang dalam proses pembelian, sehingga para Taruna/Taruni bisa me- nempuh ujian sesuai dengan haknya.

3. Kesejateraan Karyawan tidak hanya sekedar gaji, semua Karyawan sudah diikutkan dalam semua program yang ada dalam Jamsostek .

4. Jumlah Taruna/Taruni baru dari tahun ketahun selalu meningkat bahkan pada tahun ajaran 2012/2013 ini jum- lah Taruna/Taruni baru yang diterima sebanyak 348 orang dari jumlah pendaftar 382 orang, dan jumlah keseluruhan Taruna/Taruna aktif, diluar jumlah Taruna/Taruni belum lulus melebihi batas waktu kuliah selama 3 tahun seban- yak 778 orang.

batas waktu kuliah selama 3 tahun seban- yak 778 orang. 5. Dalam 2 tahun terakir jumlah

5. Dalam 2 tahun terakir jumlah Dosen yang telah lulus S2 se- banyak 3 orang sedangkan saat ini yang masih mengikuti kuliah S2 sebanyak 5 orang dan yang S3 sebanyak 1 orang, sehingga di tahun 2015 jumlah dosen S2 sesuai ketentuan diharapkan dapat terpenuhi.

6. Untuk prestasi Taruna/Taruni diberbagai bidang Olah raga

dan Karya Ilmiah, telah mampu mengharumkan nama AMN, dalam 5 tahun terakir dapat meraih gelar kejuaraan baik ditingkat Propinsi maupun Nasional . Dari uraian diatas, dengan potensi yang dimiliki saat ini, dan prestasi yang telah dapat dicapai, serta faktor – faktor lain yang cukup mendukung seperti antara lain:

1. Telah ditanda tanganinya MoU antara AMN dengan Atma Jaya Jogyakarta untuk penggunaan Perpustakaan Bersama.

2. Telah ditanda tanganinya MoU antara AMN dengan Freepot Timika Papua untuk menerima Putra/Putri Daerah dari Timika belajar di AMN yang dibiayai dari CSR Freepot Timika Papaua.

3. Dengan telah efektif dan efisiennya, para Agen2 pendafta- ran Taruna/Taruni baru di Daerah2, maka dapat dijamin jumlah Mahasiswa Baru yang masuk AMN dapat diken- dalikan .

4. Dengan terbentuknya Ikatan Alumni AMN Cilacap, dapat memfasilitasi peran Alumni yang selama ini cukup besar dalam membantu perkembangan AMN ke masa depan dalam bentuk, menjadi tenaga Dosen , bantuan peralatan yang diperlukan, bantuan buku2 untuk menambah jumlah buku nyang diperlukan diperpustakaan dan lain sebagainya.

5. Perhatian dari Pemda Cilacap maupun Pemda Prop Jateng,

yang secara berkala membantu AMN, baik untuk pengadaan sarana prasarana yang diperlukan ,maupun bantuan biaya untuk kegiatan ilmiah yang lain. Maka dengan tekat dan semangat membangun dari semua ele- men yang ada di AMN dapat terus terjaga dan terbina dengan baik, serta diiringi doa yang tanpa henti , untuk mewujudkan cita – cita dimasa depan, agar AMN dapat ditingkatkan menjadi Se- kolah Tinggi Maritim bukanlah hal yang mustahil, AMIN.

Kabar Baik:

Kabar Baik: Program Pinjaman Dana Pendidikan (Student Loan)

Program Pinjaman Dana Pendidikan (Student Loan)

Pendidikan untuk semua, demikian motto Divisi Pendidikan Yayasan Sosial Bina Sejahtera (YSBS) Cilacap. Untuk mewujudkan motto tersebut, kini siswa/ mahasiswa yang kurang mampu secara ekonomi, tidak perlu khawatir. Sejak tahun 2011 YSBS meluncur- kan program Pinjaman tanpa bunga untuk Pelajar dan Mahasiswa, yang diberi nama Program Student Loan (SL). Syarat utamanya agar dapat memperoleh progam tersebut adalah para siswa atau mahasiswa masih bersekolah / kuliah di salah satu lembaga pen- didikan milik YSBS, khususnya di SMK-SMK dan Akademi Maritim Nusantara (AMN). Program Student Loan didukung oleh MISEREOR (Jerman)

KIVA (Amerika). Jumlah pinjaman maksimum yang dapat

dan

diberikan disesuaikan dengan besarnya biaya sekolah/kuliah yang harus dibayar selama masa pendidikan. Untuk sementara, pinja- man (SL) baru dapat diberikan kepada mahasiswa dan siswa yang sedang menempuh pendidikan di AMN Cilacap, SMK Yos Sudarso Jeruklegi, Kawunganten dan Majenang. Program SL diberikan kepada AMN dan SMK karena lulu-

sannya dapat langsung bekerja setelah mereka lulus. Artinya ada

jaminan mereka dapat

Dana pengembalian pinjaman tersebut selanjutnya dapat dipinjam

lagi oleh adik-adik kelas yang membutuhkan. Dengan demikian program Student Loan dapat berkelanjutan.

segera mencicil pembayaran

pinjaman.

Ketentuan dan Syarat Pengajuan Pinjaman Ketentuan Program Student Loan dari MISEREOR

1. Sumber Dana: Miseror Jerman

2. Program dimulai tahun: 2011

3. Jumlah maksimal pinjaman : Rp. 12.000.000,00 (dua belas juta rupiah) (untuk AMN)

4. Bunga: 0 %

5. Jumlah kuota maksimal peminjam setiap tahun: 60 Maha- siswa.

6. Yang bisa mengajukan: Mahasiswa AMN Cilacap

7. Calon peminjam belum memiliki rekening di BPR Ukabima, Cilacap.

8. Waktu mulai pengembalian: (sesudah bekerja)

9. Jangka waktu pengembalian: [sesuai dengan pendapatan , diharapkan paling lama 2 tahun)

Syarat Administratif pengajuan pinjaman SL Misereor:

1. Menyerahkan Surat Pengajuan Permohonan Pinjaman Biaya Pendidikan (SPPPBP-SL), yang di dalamnya berisi: a) Permoho- nan pinjaman Student Loan b) Pernyataan kesediaan mulai mengembalikan pinjaman kepada YSBS, Cilacap segera sete- lah mendapatkan pekerjaan atau paling lambat 2 tahun sete- lah lulus dari AMN Cilacap. c) Pernyataan Persetujuan men- jadikan Ijazah Asli Diploma III AMN sebagai agunan di Bank BPR Ukabima, Cilacap selama pinjaman belum lunas.

2. Bagi Mahasiswa baru, menyerahkan Surat Keterangan Peneri- maan (sementara) dari AMN Cilacap

3. Menyerahkan Surat Pernyataan Persetujuan dari Orang- tua/wali (SPPO-SL) yang berisi: a) pernyataan persetujuan anaknya mengajukan pinjaman pendidikan (student loan), b) dan bertanggung jawab bahwa peminjam (anaknya) akan mematuhi syarat-sayarat dari program Pinjaman Mahasiswa (SL).

4. Menyerahkan Surat Keterangan Tidak Mampu (SKTM) dari Kepala Desa tempat domisili asal mahasiswa.

5. Menyerahkan Surat Keterangan dari Tokoh Agama yang menyatakan bahwa pemohon Student Loan benar berasal dari keluarga kurang mampu.

6. Menyerahkan fotokopi KTP diri pemohon yang masih berlaku

7. Menyerahkan foto copy ijasah terakhir SLTA/SMK yang sudah dilegal- isir.

Ketentuan Program Student Loan dari KIVA untuk AMN Cilacap

1. Sumber Dana: KIVA, Amerika

2. Program dimulai tahun : 2012

3. Jumlah maksimal pinjaman : Rp.12.000.000,00 (dua belas juta rupiah), sekaligus akan dibayarkan ke AMN. Jadi penyaluran dananya dari Kiva – YSBS - AMN

4. Bunga: 0 %

5. Jumlah kuota maksimal peminjam pada tahun ini (sebagai tahap awal) sebanyak 39 mahasiswa, yang mana belum ada kejelasan untuk tahun-tahun berikutnya berapa jumlah quotanya.

6. Yang bisa mengajukan : Mahasiswa AMN Cilacap.

7. Waktu mulai pengembalian: 4 bulan setelah lulus, yang diharapkan sudah mendapatkan pekerjaan.

8. Jangka waktu pengembalian: 2 tahun

Syarat administratif pengajuan pinjaman SL KIVA untuk AMN Cilacap:

1. sama dengan persyaratan administratif Student Loan Misereor

2. profile diri (sekitar setengah halaman kwarto A4)

3. foto diri (berwarna) dalam bentuk soft copy

4. calon peminjam bersedia profile diri dan foto ditayangkan di website KIVA.

Ketentuan Program Student Loan dari KIVA untuk SMK YSBS

1. Sumber Dana: KIVA, Amerika

2. Program dimulai tahun : 2012

3. Jumlah maksimal pinjaman : Rp.11.000.000,00,- (sebelas juta rupiah), dana langsung disalurkan dari Kiva – YSBS – SMK masing-masing

4. Bunga: 0%

5. Jumlah kuota maksimal peminjam saat ini sebanyak 47 siswa (jumlah quota bisa berubah setiap tahun)

6. Yang bisa mengajukan : SMK Yos Sudarso Jeruklegi, SMK Yos Sudarso Kawunganten dan SMK Yos Sudarso Majenang

7. Waktu mulai pengembalian: 4 bulan setelah lulus dari SMK, diharap- kan sudah mendapatkan pekerjaan

8. Jangka waktu pengembalian: 44 bulan

Syarat administratif pengajuan Student Loan KIVA untuk SMK YSBS:

1. sama persyaratan administratif Student Loan Misereor

kehidupan orangtua (sekitar setengah halaman

2. profile

tentang

kwarto A4)

3. foto bersama dengan salah satu orangtua yang ada, dg latar belakang rumah tinggal atau tempat bekerja orangtua, karena usia siswa masih di bawah umur, maka tidak boleh muncul di website Kiva, harus den- gan salah satu orangtuanya dan yang dianggap bertanggungjawab sebagai penerima pinjaman siswa adalah salah satu orangtuanya. (dalam bentuk soft copy)

4. calon peminjam bersedia profile diri dan foto ditayangkan di website KIVA.

Informasi lengkap hubungi:

Bp. Arda / Ibu Titiek Sekretariat YSBS, Gedung AMN Lt.4, Jl. Kendeng 307 Cilacap 53223 Telp.Fax.: 0282-5070004 E-Mail: ysbscilacap@yahoo.com

Penelitian The Struggle to Eradicate Extreme Poverty and Hunger: YSBS Experiences in Adapting Environmental Change

Penelitian

The Struggle to Eradicate Extreme Poverty and Hunger:

YSBS Experiences in Adapting Environmental Change in Kampung Laut

Kampung Laut is part of Cilacap Re-

Change in Kampung Laut Kampung Laut is part of Cilacap Re-  Bottom-Up: all infrastructure project

Bottom-Up: all infrastructure project provision always serve the needs of the community and based on community initia- tives. All stakeholders are involved in the process (planning, implementation, and evaluation);

All development process are always carried out with the principle of mutual assistance (gotong-royong);

Infrastructure project serve as place for community to meet and learn and a mean for community education, develop- ment, and dialogue;

It encourages evolution in the community (way of thinking, understanding and openness) and trust (within community, community-government, community-YSBS, and community- government-YSBS);

It encourages good governance principles implementation. YSBS has been promoting the application of a holistic ap- proach in adapting environmental change resulting in the de- crease inaccessibility of rural communities and poverty. In addi- tion to infrastructure development, at the same time YSBS also builds community capacity. Provisions as well as utilization of infrastructures are environmental change adaptation and com- munity development strategies. Infrastructure is not only im- proving access but also assets and community capabilities (social capital) such as trust and solidarity, collective action and coop- eration, social cohesion and inclusion and empowerment. YSBS success is also determined by factors of adaptation and community response and role of key persons. Local leaders (formal and informal) have significant Influences. Harmonization of external support and models of communication, cooperation, and coordination between government, NGOs and local actors in managing rural road project are also essential.

By Sulistiono ( sulistiono@ugm.ac.id )

- Researcher, Center for Transportation and Logistics Studies, Uni- versitas Gadjah Mada

- Indonesian Forum Group of Rural Trasport and Development (IFGRTD)

gency in Segara Anakan lagoon. It is covering 141.4 km 2 area. Kampung Laut is also the designation for peo- ple who live in the lagoon. From the biological side, lagoon has highly productive ecosystem. Fisherman have became very prosperous. However, due to huge sedimentation (± 1 million m 3 annually) of rivers the wide and depth are reduced. Ac- cording to government, the surface reduced from 6.540 ha in

1903 to 3.270 ha in 1984, 1.800 ha in 1992 to 600 ha in 2004.

The depth of 10-15 meters in 1976 turned into about 1.5 me- ters in 2003. The environmental change, sedimentations in Segara Ana- kan brought two major problems to the people. First, people

lose their livelihood as fisherman. Their income is declining gradually. Second, Kampung Laut becomes isolated. Sedimen- tation causes villages inaccessible by water or road transport. These situations triggers a tragic period of transition. In fact, in 1970s people suffered from hunger. Kampung Laut is recog- nized as one of the poorest areas in Java. This area faces prob- lems, including deteriorating resource base, geographical iso- lation, limited mobility and accessibility, endemic diseases, malnutrition, poor housing, poor sanitation and water supply, low level of education, unemployment, and unclear land own- ership. Local government does not lot provide infrastructures in this area because it requires a lot of money and time. Since

1976 Yayasan Sosial Bina Sejahtera (YSBS, The Foundation for

Bringing about of Prosperity and Good Will), a Non Govern- mental Organization (NGO) operates in Cilacap, has been con- ducting poverty alleviation program. YSBS has built a number of community-based infrastructures. E.g. 487 kilometres of rural roads, bridges, dams, dykes, and irrigation canals. Rural road is the first and the biggest project in the area and be- lieved to give important contribution to improve people acce- sibility to market, economic activities, social (health and edu- cation) facilities, and services. This project is also expected to improve people capacity and community capital. YSBS has been conducting labour intensive of food for work and cash for work projects with principle of subsidiary. Community (until the bottom layer) is fully involved in the project, and based on trust to each other. In this principle, individual and community is main actor of community devel- opment effort. YSBS implements integrated development con- cept and model of mutual cooperation. It can reduce construc- tion costs of infrastructure significantly. The model, on one hand, takes a lot of time, but on the other hand is useful for building community capital. This method can provide very positive outputs, outcomes and impact for long time. Practi- cally, YSBS rural road infrastructure program is based on the following principles:

Live in SMA Kanisius Jakarta

Tanggal 21- 25 Oktober 2012 yang lalu, SMA Kanisius Jakarta mengadakan Live In di daerah Cilacap, Jawa Tengah, tepatnya di daerah Kampung Laut. Setiap 2 tahun SMA Kanisius selalu mengadakan acara Pekan Sosial ( Peksos ), yaitu live in dan jambore. Acara ini dimaksudkan untuk menambah rasa kepedulian terhadap sesama, dimana rasa tersebut semakin pudar seiring ber- jalannya waktu. Berikut adalah cerita-cerita mereka

Oleh Bimo Andrianus Djwuanto XIF 04

Pada tanggal 21- 25 Oktober 2012 yang lalu, saya diberikan kesempatan untuk mengikuti Live In di daerah Cilacap, Jawa Tengah, tepatnya di daerah Kampung Laut. Kampung Laut terbagi menjadi beberapa dusun, dan saya tinggal di daerah Ujung Alang, Dusun Lempong Pucung.

Begitu banyak hal- hal yang saya pikirkan selama perjalanan menuju daerah tersebut, dan ternyata sesampainya disitu semua yang saya pertanyakan dalam diri saya sendiri terjawab.

Dusun Lempong Pucung merupakan salah satu dusun

yang masuk dalam ke dalam daerah Ujung Alang, yang berada

di dekat segaranakan. Mata pencaharian orang- orang desa ini

tentu saja tidak jauh dari melaut. Namun, hal lain yang biasa dikerjakan oleh warganya adalah bertani, mencari kerang,

menangkap ikan- ikan, maupun menjaga goa- goa yang berada

di dekat daerah ini. Hal tersebut merupakan hal- hal baru yang

saya temui sesampainya di Lempong Pucung ini.

Saat berada disana, kami semua di sambut dengan ramah oleh warganya. Mereka sangat ramah, sangat bersahabat, dan mau membantu kami sebagai orang baru disana. Kami dituntun dengan baik menuju rumah yang akan kami tinggali selama berada di Lempong Pucung ini. Jujur saja, jarak antar rumah di daerah Lempong Pucung ini sangatlah jauh. Butuh tenaga yang cukup untuk menjelajah seluruh daerah dusun Lempong Pucung ini.

Di Lempong Pucung ini terdapat 2 sekolah yang jaraknya tidak terlalu jauh dari daerah perkampungan warga. 1 sekolah SD dan 1 sekolah SMP. Namun, selain sekolah- sekolah tersebut, terdapat pula tempat yang dikhususkan untuk anak- anak yang masih kecil. Tempat ini biasa disebut PAUD. PAUD merupakan kependekkan dari Pendidikan Anak Usia Dini. Disini anak- anak yang masih kecil dilath untuk mengenal huruf, bernyanyi, mewarnai, serta mengenal banyak hal. Saya pun diberi kesempatan unutk melihat secara langsung proses dari pengajaran ini. Sangat menarik dan membuat saya ingin ikut mengajar.

Selain hal- hal tersebut diatas, masih ada hal- hal yang menarik lainnya yang patut kita acungi jempol. Kekeluargaan antarwarga sangatlah dibangun oleh mereka dan mereka saling menghormati dan menghargai antar sesama warganya maupun orang- orang baru seperti kami. Jadi, jangan takut untuk tersesat disana, karena ketika anda bertanya dimanakah rumah Ibu X, mereka tahu dan mengenal dengan baik ibu tersebut. Mereka sangat ramah dan mau

Jika ada kesempatan lagi untuk pergi kesana, saya sangat tertarik dan mau untuk pergi kembali ke sana. Warga Lempong Pucung sudah seperti keluarga saya sendiri, walaupun baru beberapa

dan mau untuk pergi kembali ke sana. Warga Lempong Pucung sudah seperti keluarga saya sendiri, walaupun

Live in SMA Kanisius Jakarta

Tanggal 21- 25 Oktober 2012 yang lalu, SMA Kanisius Jakarta mengadakan Live In di daerah Cilacap, Jawa Tengah, tepatnya di daerah Kampung Laut. Setiap 2 tahun SMA Kanisius selalu mengadakan acara Pekan Sosial ( Peksos ), yaitu live in dan jambore. Acara ini dimaksudkan untuk menambah rasa kepedulian terhadap sesama, dimana rasa tersebut semakin pudar seiring ber- jalannya waktu. Berikut adalah cerita-cerita mereka

Pengalaman di Kawunganten

Oleh Sandy Halim

Masing - masing siswa SMA Kanisius diperbolehkan untuk memilih satu dari dua acara yang diselenggarakan. Pada saat tersebut saya memilih live in sebagai acara yang akan saya jalani. Saya memilih live in sebagai acara peksos saya karena pada dasarnya saya menyukainya, dimana saya bisa bertemu dengan orang – orang yang baru serta mengenal te- man – teman yang berbeda angkatan. Pada live in kali ini saya berkesempatan untuk tinggal di rumah Bapak Vincencius Parimin di desa Kawunganten du- sun Grugu. Keluarga Bapak Parimin terdiri dari empat orang, yaitu Bapak Parimin, Ibu Puji ( istri Bapak Parimin ) , Budi ( anak pertama ), dan Cika ( anak kedua ). Namun saat ini Budi sebagai anak pertama sedang berada di luar kota untuk beker- ja.

Di awal kedatangan saya, saya disambut dengan ra-

mah oleh keluarga Pak Parimin sehingga saya merasa sangat beruntung ditempatkan di keluarga ini. Tak hanya itu, ternyata penduduk di desa ini ramah – ramah dan murah senyum. Me- reka selalu berusaha untuk membuat kami semua merasa se-

nang di tempat tersebut.

Di desa Kawun-

ganten ini, saya banyak melihat hal – hal yang baru, seperti membuat gula jawa ( membuat gula jawa adalah salah satu mata pencaharian Pak Parimin ). Sebelum saya sampai di desa ini, bila ditanya mengenai gula jawa saya hanya mengetahui bahwa gula jawa adalah benda yang berwarna coklat, ber- bentuk tabung dan ra- sanya manis. Gula jawa ini banyak digunakan pada makanan tradisio- nal seperti cendol dan bubur kacang hijau. Dan

Pembuatan gula jawa
Pembuatan gula jawa

bagaimana proses pembuatan gula jawa ini mulai dari pen- gambilan bahan pokoknya sampai pencetakannya barulah saya ketahui sekarang ini.

Di live in kali ini saya sangat terkesan dengan salah

satu keluarga yang ada di sana. Rumah yang ditempatinya terlihat sederhana, tetapi imannya kepada Tuhan tak seseder- hana penampilan rumahnya.

Dalam perbincangannya dengan saya dan teman – te- man beliau berkata “ suami saya pernah diajakin untuk menjadi makelar Tenaga Kerja Indonesia ( TKI ) untuk daerah sekitar sini. Setiap satu orang yang direkrut dan dikirim ke luar negeri, suami saya bisa mendapatkan 4 sampai 6 juta. Tapi saya melarang suami saya karena saya tahu bahwa sistem perekrutan TKI terse- but banyak yang tidak prosedural, seperti pemalsuan KTP ( ma- sih dibawah umur ) dan tidak ada izin orang tua. ” Saya sangat tersentuh dengan prinsip tersebut, karena walaupun beliau ma- sih membutuhkan fasilitas – fasilitas yang lebih baik, namun be- liau tidak ingin mendapatkannya dari cara yang tidak benar. Be- liau merasa bahagia dengan apa yang sedang beliau jalani hari ini karena beliau percaya bahwa Tuhan akan selalu memberikan yang terbaik bagi dirinya. Beliau juga mengingatkan saya dan teman – teman agar selalu berdoa setiap hari kepada Tuhan me- mohon berkah dan bantuannya. Last but not least, pengalaman menginjakkan kaki di Desa Kawunganten adalah sebuah pengalaman berharga yang mungkin tak bisa didapatkan oleh semua orang. Di desa ini saya me- rasakan penerimaan pendu- duk yang hangat, seder- hana, tetapi berbahagia sehingga kami semuapun merasakan kebahagiaan tersebut.

Sekali lagi kepada Pak Parimin dan masyarakat desa Kawunganten tidak lupa kami ucapkan yang sebesar – besarnya atas penerimaan ini serta Tuhan selalu memberkati. Amin.

Pemberian sejumlah baju layak pakai
Pemberian sejumlah baju layak pakai
Keluarga asuh serta peserta live in pada malam terakhir
Keluarga asuh serta peserta live in pada malam terakhir

Live in SMA Kanisius Jakarta

Tanggal 21- 25 Oktober 2012 yang lalu, SMA Kanisius Jakarta mengadakan Live In di daerah Cilacap, Jawa Tengah, tepatnya di daerah Kampung Laut. Setiap 2 tahun SMA Kanisius selalu mengadakan acara Pekan Sosial ( Peksos ), yaitu live in dan jambore. Acara ini dimaksudkan untuk menambah rasa kepedulian terhadap sesama, dimana rasa tersebut semakin pudar seiring ber- jalannya waktu. Berikut adalah cerita-cerita mereka

Menurut saya, memperdulikan seseorang tanpa bersi- kap ramah adalah hal yang sia-sia. Mungkin dari pengalaman saya ini saya dapat mengasosiasikan kata “compassion” dengan kata “monggo”, dari pengalaman ini juga saya dapat mengata- kan bahwa dalam keseharian saya sebagai seorang siswa, saya membutuhkan lebih banyak “monggo” dalam hari-hari saya.

Saya mendapatkan banyak sekal pengalaman baru se- lama saya tinggal di Kampung Laut, terutama dengan anak-anak. Awalnya, saya cukup sibuk mengurus acara Live In se- hingga saya kurang sempat bersosialisasi. Namun, menje- lang akhir kegiatan saya ban- yak berkenalan dengan anak- anak, bermain dan bercanda bersama. Hal istimewa yang saya lihat kembali adalah ba- gaimana anak-anak tersebut dapat menerima saya, anak kota yang sangat asing bagi mereka, yang baru mereka temui untuk beberapa saat ke dalam rumah mereka, ke dalam permainan-permainan mereka. Dapatkan saya jum- pai hal tersebut di Jakarta? Tidak.

Banyak hal yang harus dipela- jari oleh orang-orang desa dari orang Jakarta. Namun saya rasa lebih banyak lagi hal-hal yang harus dipelajari oleh orang-orang Jakarta dari orang desa, yakni hal-hal ten- tang esensi dari hidup ini. Se- lama ini yang saya lihat dari orang-orang Jakarta hanyalah keangkuhan, sikap acuh, indi- vidualistik, dan berpikiran negative terhadap orang lain. Orang-orang Jakarta harus belajar untuk menjadi ramah, perduli, terbuka, dan berpikiran positif terhadap sesamanya seperti anak-anak yang saya temui di Kampung Laut. Seperti yang saya katakana sebelumnya, dibutuhkan lebih banyak “monggo” dalam hidup ini, terutama di Jakarta.

“Monggo”

Oleh: Theodorus Samuel, SMA Kolese Kanisius, Jakarta

“Monggo, mas”, kata-kata yang sangat sering ditutur- kan oleh para penduduk setempat pada saya dan teman- teman, saat saya mengikuti kegiatan Live In di Kampung Laut bersama SMA Kolese Kanisius, Jakarta. Setelah bertanya- tanya, akhirnya saya men- getahui arti kata itu; monggo dalam Bahasa Jawa berarti silakan, se- buah kata yang menunjuk- kan keramahan.

Seberapa sering- kah saya mendengar kata tersebut di Jakarta? Sangat jarang, atau mungkin su- dah tidak pernah lagi. 4 hari 3 malam lamanya saya tinggal di Kampung Laut, selama itu saya belajar dari para penduduk setempat, dari setiap hal kecil yang saya alami. Dari setiap ja- batan tangan, setiap per- cakapan, setiap sapaan, setiap senyuman, bahkan setiap tatapan mata menunjukkan sesuatu yang berbeda dari warga Jakarta, sesuatu yang te- lah lama hilang dari warga Jakarta, yaitu keramahan. Saya rasa, budaya keramahan yang saya jum- pai setiap saat di Kampung Laut, sudah tinggal kenan- gan belaka bagi kampung halaman saya. Budaya bersikap ramah sudah hilang dari Ibukota Ja- karta.

Budaya bersikap ramah sudah hilang dari Ibukota Ja- karta. Saya sebagai siswa dari SMA Kanisius, selalu
Budaya bersikap ramah sudah hilang dari Ibukota Ja- karta. Saya sebagai siswa dari SMA Kanisius, selalu

Saya

sebagai

siswa dari SMA Kanisius, selalu dituntut untuk belajar men- genai nilai compassion yang selalu mendorong saya untuk mau perduli pada orang lain. Namun, saya rasa sebesar apapun compassion yang saya miliki, tidak akan berguna tanpa kata “monggo”, tanpa keramahan.

Stephanus Mulyadi Inisiator YSBS-Borneo YSBS-BORNEO adalah cabang YSBS Cilacap, didedikasikan untuk melayani wilayah
Stephanus Mulyadi Inisiator YSBS-Borneo
Stephanus Mulyadi
Inisiator YSBS-Borneo

YSBS-BORNEO adalah cabang YSBS Cilacap, didedikasikan untuk melayani wilayah Bor- neo (Kalimantan).

Diinisiasikan tahun 2013, YSBS-Borneo mengembang- kan berbagai program pen- dampingan masyarakat yang dijalankan lewat kegiatan advokasi, pelatihan dan pro- mosi demokrasi dan justice, peace and the integrity of creation (JPIC), serta pengga- lian nilai-nilai adat-seni- budaya dan kebijaksanaan lokal.

dan bermanfaat bagi keberlanjutan keharmonisan hidup manusia dan alam sekitar menjadi dasar keberadaan kami di tengah upaya untuk memajukan bangsa.

Didukung oleh SDM kompeten dan profesional dengan kualitas manajemen proyek terbaik, juga dengan dukungan dari berbagai mitra lainnya, kami mampu membangun se- buah kerjasama sinergi yang strategis, efektif dan dahsyat.

Kami menyadari sepenuhnya bahwa tujuan akhir dari imple- mentasi berbagai program adalah transformasi sosial masyarakat ke arah yang lebih efektif, efisien dan produktif, sehingga dengan demikian masyarakat mampu beradaptasi “menang” terhadap berbagai perubahan yang ada. Kami memperhatikan seluruh aspek yang terlibat dalam pen- yediaan solusi yaitu proses, teknologi dan SDM.

Pemahaman ekspektasi dan kebutuhan masyarakat meru- pakan fokus utama dalam proses penyediaan solusi. Pemili- han dan penguasaan teknologi, metode dan manajemen proyek yang tepat serta pemahaman budaya dan adat yang mendalam adalah langkah penting dalam melaksanakan pekerjaan. Maka kerangka research dan development (R&D) dilaksanakan secara berkesinam- bungan sebagai inovasi untuk mewu- judkan kualitas kinerja dan hasil yang lebih baik.

Sebagai cabang yayasan yang sedang tumbuh dan berkembang dengan se- mangat sosial, enterpreneuership, serta komitmen yang tinggi pada kuali- tas, belajar terus-menerus dan proaktif terhadap perubahan, kami berusaha mengaktualisasikan komptetensi dalam aktivitas. YSBS-BORNEO akan senan- tiasa memberikan dukungan bagi pem- bangunan yang berkelanjutan bagi masyarakat yang dilayaninya.

YSBS-BORNEO Jl. Pipit Tengil Sejiram II, Kec. Seberuang, Kab. Kapuas Hulu, Kalimantan Barat—Indonesia E-Mail.
YSBS-BORNEO
Jl. Pipit Tengil Sejiram II,
Kec. Seberuang, Kab. Kapuas Hulu,
Kalimantan Barat—Indonesia
E-Mail. borneo@ysbs.or.id
Website: www.ysbs.or.id/borneo
Kontak Person: Stephanus Mulyadi
Mobile: +62-81280503764

Tujuan dari berbagai pro- gram tersebut adalah untuk

memperkuat (kelembagaan) masyarakat sipil di tingkat akar rumput dan mempengaruhi kebijakan di tingkat

lebih luas.

rumput dan mempengaruhi kebijakan di tingkat lebih luas. YSBS-BORNEO berkomitmen mendorong pembangunan yang
rumput dan mempengaruhi kebijakan di tingkat lebih luas. YSBS-BORNEO berkomitmen mendorong pembangunan yang

YSBS-BORNEO berkomitmen mendorong pembangunan yang berkeadilan dan berkelanjutan, yang berwawasan lingkun- gan, kesejahteraan serta tata pemerin- tahan yang bebas korupsi, good govern- ance, di mana masyarakat, pemerintah dan bisnis saling bekerjasama tanpa domi- nasi, demi terwujudnya masyarakat yang harmonis, adil dan sejahtera.

YSBS-BORNEO memperjuangkan hak-hak dasar individu serta kebijaksanaan publik yang berpihak kepada masyarakat terping- girkan dan pro pelestarian lingkungan hidup, membangun dan memperkuat jar- ingan kerjasama antar individu, organisasi dan masyarakat, dan memperkuat rasa percaya diri dan kapasitas individu, or- ganisasi dan masyarakat.

Sebagai cabang yang dinamis, YSBS- BORNEO selalu ingin menyajikan solusi yang inovatif, kreatif dan unik, dengan menggali nilai-nilai filosofis dan budaya lokal yang dipadukan dengan nilai-nilai budaya mod- ern. Keinginan besar untuk dapat berpartisipasi dalam mengatasi persoalan kemiskinan dan keterbelakangan dengan hasil terbaik

Borneo (Kalimantan) adalah pulau terbesar di Indonesia. Pulau yang sangat eksotis den- gan kekayaan keanekaragaman
Borneo (Kalimantan) adalah pulau terbesar di Indonesia. Pulau yang sangat eksotis den- gan kekayaan keanekaragaman
Borneo (Kalimantan) adalah pulau terbesar di Indonesia. Pulau yang sangat eksotis den- gan kekayaan keanekaragaman
Borneo (Kalimantan) adalah pulau terbesar di Indonesia. Pulau yang sangat eksotis den- gan kekayaan keanekaragaman
Borneo (Kalimantan) adalah pulau terbesar di Indonesia. Pulau yang sangat eksotis den- gan kekayaan keanekaragaman

Borneo (Kalimantan) adalah

pulau terbesar di Indonesia. Pulau yang sangat eksotis den- gan kekayaan keanekaragaman hayati dan sumber alam dan keunikan serta keluhuran suku Dayak yang mendiaminya seha- rusnya memberikan kese- jahteraan bagi masyarakat di sana. Namun faktanya masyara-

kat Dayak masih sangat banyak

yang hidup di bawah garis ke-

miskinan.

Lajunya pembangunan infra- struktur ternyata tidak berpihak pada penguatan kapasitas masyarakat local, melainkan semata untuk memenuhi ke- pentingan kapitalis. Hutan tro- pis Kalimantan yang terkenal sebagai paru-paru dunia kini tinggal kenangan. Perkebunan sawit yang merajalela telah menghancurkan semuanya tanpa memberikan kontribusi yang berarti bagi kesejahteraan masyarakat asli.

Diskriminasi dalam pemban-

gunan menjadi salah satu per- soalan yang belum teratasi. Daerah transmigrasi diberi ber- bagai fasilitas infrastruktur yang sangat memadai, semen- tara penduduk asli terisolir dalam desa-desa yang tersebar

di pedalaman. Mereka dibiar-

kan tidak diberi akses ke perko-

taan, sehingga perkembangan ekonomi terhambat.

Posisi Gereja Katolik Gereja Katolik sudah hadir di pedalaman Kalimantan lebih dari 200 tahun. Namun setelah berlalunya para misionaris as- ing yang menangani karya kari- tatif, selain pelayanan di sekitar altar, Gereja dinilai belum ban- yak berperan dalam menangani masalah sosial-kemanusiaan secara konkrit.

Beberapa upaya dilakukan untuk melawan perkebunan yang tidak peduli pada masyarakat lokal dan lingkungan. Gereja berjuang mengurangi resiko dampak negatif dari persoalan tersebut dengan memberdayakan masyarakat lokal dan pendampingan, advokasi, penanganan kasus melalui pendampingan hukum mulai dari lokasi sampai ke pengadilan, pembinaan – mengarahkan petani agar tetap menjadi pemilik perkebunan (karet atau jika terpaksa sawit). Gereja juga mendorong pastor paroki untuk lebih gencar membimbing umat di paroki, sosialisasi pada tingkat kelompok akar rumput melalui APP-yang mengangkat tema-tema lingkungan hidup serta Surat Gembala.

Perlu sentuhan tangan dan hati Jika tidak ada yang peduli, bisa dipastikan bahwa di ke- mudian hari akan terjadi semakin banyak persoalan di pulau terbesar Indonesia itu. Konflik saat ini sudah seperti api di dalam sekam. Kemiskinan dan penyakit semakin banyak dimensi dan jenisnya. Oleh karena itu, Kalimantan membu- tuhkan sentuhan tangan-tangan terampil dan hati .

membu- tuhkan sentuhan tangan-tangan terampil dan hati . Infrastruktur Masyarakat di pedalaman mengalami kesuliat
membu- tuhkan sentuhan tangan-tangan terampil dan hati . Infrastruktur Masyarakat di pedalaman mengalami kesuliat

Infrastruktur Masyarakat di pedalaman mengalami kesuliat mendapat akses listrik, air bersih dan akses ke pasar atau perkotaan, sehingga harga kebutuhan pokok menjadi naik. Masyarakat pedesaan membutuhkan:

PLTA-Micro Hydro, air bersih, jalan – jembatan dan sarana irigasi.

Isu-isu penting untuk ditangani Dari Kunjungan Stepha- nus Mulyadi ke PSE Keuskupan Sintang dan perbincangan bersama Tokoh Masyarakat yang dilaksanakan di Sejiram, pertengahan Desember 2012 lalu berhasil terpeta- kan beberapa isu penting untuk segera ditangani, yaitu ma-

salah perluasan perkebunan kelapa sawit yang menghabiskan tanah masyarakat dan hutan hujan di wilayah keuskupan Sintang. Sudah terjadi beberapa kali konflik yang bahkan sampai menimbulkan korban. Masalah penyebaran Narkoba yang sudah sampai masuk wilayah pedesaan. Di wilayah perkotaan banyak anak sekolah yg berasal dari kampung menjadi korban peredaran Narkoba, karena mereka tidak ada yang melindungi. Masalah keadilan dan demokratisasi pembangunan: masyarakat pedesaan sama sekali tidak dilibatkan dalam proses penentuan pembangunan. Pendidikan vokasi masih sangat mini serta minim pendidikan yang berorientasi pengembangan masyarakat lokal dan lingkungan hidup serta pengembangan sumber ekonomi alternatif. (sm)

Beri Nilai