Anda di halaman 1dari 13

LAPORAN PRAKTIKUM OSMOSIS

BAB 1 PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Pada tumbuhan protoplasma sel mempunyai plasma dan pada hewan berupa selaput sel yang mampu mengatur sel secara selektif aliran cairan dari lingkungan suatu sel ke dalam sel atau sebaliknya. Terdapat dua proses fisiokimia yang penting, yaitu difusi dan osmosis, dengan adanya proses osmosis suatu selaput dinyatakan permeabel, semipermiabel, atau impermiabel. Sistem transportasi pada tumbuhan melibatkan proses difusi, osmosis, dan transpor aktif (Sobono, 1992). Makhluk hidup terdiri atas sel, karena itulah manusia harus mempelajari tentang keadaan selnya atau sel- sel lainnya yang menunjang kehidupannya. Suatu sistem transportasi sangat penting bagi tumbuhan dan hewan yang berkaitan dengan masa organisme tersebut. Pada tanaman dan hewan yang masih sederhana transfor materi berlangsung secara osmosis, dan difusi. Pada sel hewan, jika suatu sel (sel darah merah) berada pada cairan yang Hipotonik maka sel darah merah akan pecah, namun jika berada dalam cairan yang hiportonis maka sel darah akan pecah. Oleh karena itu, praktikan wajib mengetahui bahwa pada sel terjadi peristiwa difusi dan osmosis. Dan dengan diadakannya praktikum ini diharapkan praktikan juga bisa membedakan larutan Hipertonis (Larutan yang mempunyai konsentrasi tinggi), Hipotonis (Larutan yang mempunyai tekanan osmosis rendah, dan Isotonis (Larutan yang mempunyai tekanan yang sama).

1.2 Tujuan Tujuan di lakukannya praktikum ini, yaitu: 1. Untuk mengamati peristiwa osmosis yang terjadi pada tanaman Kentang dan Ketimun.
2. Untuk mengetahui warna, tekstur, ketebalan, dan bentuk yang berubah dari pengamatan Kentang dan Ketimun.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


Osmosis adalah perpindahan air melalui membran permeabel selektif dari bagian yang lebih encer ke bagian yang lebih pekat. Membran semipermeabel harus dapat ditembus oleh pelarut, tapi tidak oleh zat terlarut, yang mengakibatkan gradien tekanan sepanjang membran. Osmosis merupakan suatu proses dimana suatu liquid dapat melewati suatu membrane semi permeable secara langsung. Apabila terdapat dua buah liquid yang dipisahkan dengan suatu membrane semipermeabel dimana pada salah satu berisi pelarut murni misalnya air, dan satu lain berisi larutan NaCl dalam air. Osmosis merupakan suatu fenomena alami, tapi dapat dihambat secara buatan dengan meningkatkan tekanan pada bagian dengan konsentrasi pekat menjadi melebihi bagian dengan konsentrasi yang lebih encer. Gaya per unit luas yang dibutuhkan untuk mencegah mengalirnya pelarut melalui membran permeabel selektif dan masuk ke larutan dengan konsentrasi yang lebih pekat sebanding dengan tekanan turgor. Tekanan osmotik merupakan sifat koligatif, yang berarti bahwa sifat ini bergantung pada konsentrasi zat terlarut, dan bukan pada sifat zat terlarut itu sendiri.Osmosis adalah suatu topik yang penting dalam biologi karena fenomena ini dapat menjelaskan mengapa air dapat ditransportasikan ke dalam dan ke luar sel. Tekanan osmotik berpengaruh terhadap sel didalam tubuh, pengaruh tekanan osmotik berhubungan dengan osmoregulasi yaitu mekanisme homeostatis suatu sel organisme untuk mencapai kesetimbangan tekanan osmotik dengan lingkungannya. Jika tekanan osmotik didalam sel dengan luar sel seimbang maka dikatakan sebagai keadaan isotonik pada keadaan ini volume sel tidak mengalami perubahan volume. Jika tekanan osmotik didalam sel lebih besar maka cairan dalam sel bisa keluar sehingga sel akan mengkerut, sebaliknya disebut hipotonik yaitu liquid diluar sel akan masuk ke sel sehingga sel akan bertambah besar. faktor-faktor yang mempengaruhi tingkat osmosis antara lain :

Konsentrasi air dan zat terlarut yang ada di dalam sel dan luar sel. Osmosis akan terjadi dari zat yang berkonsentrasi pelarut tinggi dan konsentrasi zat terlarutnya rendah menuju zat yang berkonsentrasi pelarut rendah dan konsentrasi zat terlarutnya tinggi. Ketebalan membran. Makin tipis membran, makin cepat proses difusi Suhu, Semakin tinggi suhu, partikel mendapatkan energy untuk

bergerak dengan lebih cepat. Maka, semakin cepat pula osmosisnya. Difusi adalah penyebaran molekul-molekul zat secara lebar, baik zat padat, zat cair maupun gas, ke segala arah yang digerakkan oleh energi kinetik yang menyebabkan molekul zat selalu dalam keadaan bergerak. Molekul-molekul zat itu saling tarik-menarik atau saling tolak-menolak. Difusi berlangsung dari larutan yang berkadar tinggi ke larutan yang berkadar rendah, sehingga kadar larutan tersebut merata. Kecepatan difusi tergantung pada tekanan, konsentrasi zat terlarut dan suhu (Kimball, 1992). Osmosis adalah proses berpindahnya molekul-moslekul air dari larutan yang mengandung molekul air tinggi menuju ke larutan yang molekul airnya rendah melalui selaput semipermeabel. Dengan kata lain osmosis adalah peristiwa berpindahnya molekul-molekul air dari larutan yang berkonsentrasi rendah (hipotonis) menuju larutan yang berkonsentrasi tinggi (hipertonis). Tumbuhan mengambil bahan makanan berupa air dan garam mineral yang terlarut di dalamnya serta O2 dan CO2 dari lingkungannya. Pengambilan dan pengangkutan bahan makanan terjadi melalui proses difusi, osmosis, dan transpor aktf. Zat-zat yang berupa air dan bahan kimia masuk melalui akar, sedangkan gas O2 dan CO2 masuk melalui daun. Zat yang diperlukan dan sisa-sasa metabolisme perlu ditransportasikan. Sistem transportasi sangat penting bagi tumbuhan dan hewan yang berkaitan dengan massa organisme tersebut. Transportasi yang terjadi dalam tubuh hewan maupun tumbuhan berlangsung secara aktif maupun pasif . (Dwidjoseputro, 1986).

Plasmolisis adalah proses terlepasnya protoplasma dari dinding sel yang disebabkan oleh air yang berada dalam vakoula merembes keluar dari sel, yaitu bila tumbuhan berada pada lingkungan yang kadar airnya rendah, maka tumbuhan akan sulit menyerap air. Pada kasus tertentu, air di dalam sel juga akan keluar. Bila terjadi terus-menerus, maka selaput plasma akan lepas dari dinding sel. Bila plasmolisis berkepanjangan, maka sel tersebut akan mati dan untuk mengembalikannya diperlukan proses sebaliknya. Keadaan ini dapat kembali ke keadaan semula apabila sel tersebut diletakkan di lingkungan dengan kadar air yang lebih tinggi (hipotonis). Peristiwa kembalinya protoplasma ini disebut dengan deplasmolisis. Sel darah merah harus berada dalam keadaan yang isotonik , jika tidak akan terjadi pengkerutan yang disebut krenasi, sedangkan bila berada di dalam larutan yang hipertonik akan mengalami pembengkakan. Kemudian pecah dan mengakibatkan keluarnya hemoglobin yang berwarna merah, peristiwa ini disebut hemolisis (Wilkina, 1992). Menurut Sudjadi, Bagod (2007), larutan berdasarkan konsentrasi terhadap sel dibagi menjadi dua antara lain : Larutan hipertonik (hiper = lebih dari) adalah larutan yang memiliki konsentrasi lebih tinggi dari konsentrasi dalam sel. Larutan garam dan larutan gula adalah hipertonik terhadap kebanyakan sel. Larutan hipotonik (hipo = rendah dari) yaitu larutan dengan konsentrasi yang lebih rendah dibandingkan konsentrasi di dalam sel. Larutan hipotonik memiliki banyak molekul air bebas dibandingkan yang terdapat pada sel. Beberapa makhluk hidup memiliki konsentrasi seimbang antara air dan zat terlarut di dalam sel dan di luar sel atau sekelilingnya. Saat itu sel dikatakan isotonik terhadap sekelilingnya. Sedangkan dalam Wikipedia Bahasa Indonesia (2012), dijelaskan bahwa, larutan adalah campuran homogen yang terdiri dari dua atau lebih zat. Zat yang jumlahnya lebih sedikit di dalam larutan disebut (zat) terlarut atau solut, sedangkan zat yang jumlahnya lebih banyak daripada zat-zat lain dalam larutan disebut pelarut atau

solven. Komposisi zat terlarut dan pelarut dalam larutan dinyatakan dalam konsentrasi larutan, sedangkan proses pencampuran zat terlarut dan pelarut membentuk larutan disebut pelarutan atau solvasi.

BAB III METODOLOGI PRAKTIKUM


3.1 Waktu dan Tempat. Praktikum tentang osmosis dilaksanakan pada hari selasa, tanggal 28 November 2012 di mulai pada pukul 13:00 sampai dengan 15:00 WIB, di laboratorium Biologi Program Studi Biologi. 3.2 Alat dan Bahan 3.2.1 Alat Alat yang digunakan dalam praktikum ini adalah:
Cawan petri (2 buah) Pisau Pengaduk Tusuk gigi Penggaris Stopwach

3.2.2 Bahan Bahan yang digunakan dalam praktikum ini adalah: Timun Kentang Garam halus Air/aquades 3.3 Cara Kerja Cara kerja yang harus dilakukan pada praktikum osmosis ini adalah dengan cara: 1. Iris kentang dan timun yang berukuran sedang dengan ketebalan kurang lebih 0,5 cm,
masing sebanyak 2 potong. Usahakan ketebalan irisan sama.

2. Buat larutan garam dengan cara menambahkan 1 sendok makan garam dalam 200ml
air. Aduk dengan baik hingga garam larut.

3. Isi cawan petri pertama dengan dengan larutan garam hingga tinggi petri, dan
cawan petri kedua diisi dengan air/akuades. Beri label pada petri yang berisi larutan garam dengan air garam, dan label air untuk petri berisi air/akuades.

4. Masukkan masing-masing 1 iris kentang dan 1 iris timun ke dalam petri air garam
dan dalam petri air.

5. Biarkan selama 15 menit kemudian amati tingkat kekerasannya. 6. Lanjutkan pengamatan hingga 30 menit, dan amati lagi kekerasannya. Tuliskan hasil
pengamatan pada tabel.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Percobaan dengan menggunakan air mineral Pengamatan Sebelum Kentang Warna Kuning Timun Putih kehijauan Tekstur Keras Keras keras 15 menit pertama kentang kuning timun Putih kehijauan keras Bertambah keras Ketebalan Bentuk 0,5 cm Bulat 0,5 cm Bulat 0,5 cm bulat 0,5 cm bulat 0,6 cm Bulat dan mengalami pembesaran 15 menit kedua kentang kuning timun Putih kehijauan Beretambah keras 0,6 cm Bulat dan mengalami pembesaran

Percobaan dengan menggunakan air garam pengamatan Sebelum kentang Warna kuning Timun Putih kehijauan Tekstur Keras Keras Agak lembut Ketebalan Bentuk 0,5 cm Bulat 0,5 cm Bulat 0,4 cm Agak mengecil 15 menit pertama kentang kuning Timun Putih kehijauan Agak lembut 0,4 cm Agak mengecil 0,3 cm Mengecil dan kisut 0,3 cm Mengecil dan kisut lembut 15 menit kedua kentang kuning timun Putih kehijauan lembut

4.2 Pembahasan Difusi adalah perpindahan suatu molekul dari konsentrasi tinggi ke konsentrasi rendah secara langsung tanpa melaui membran semipermeabel. Osmosis adalah perpindahan molekul air dari konsentrasi rendah ke konsentrasi tinggi melalui membran semipermeabel. Proses difusi membutuhkan waktu yang cukup singkat, dan waktu tersebut dapat dipersingkat lagi dengan adanya bantuan pengadukan. Larutan berdasarkan konsentrasi terhadap sel dibagi menjadi dua antara lain : Larutan hipertonik (hiper = lebih dari) adalah larutan yang memiliki konsentrasi lebih tinggi dari konsentrasi dalam sel. Larutan garam dan larutan gula adalah hipertonik terhadap kebanyakan sel. Larutan hipotonik (hipo = rendah dari) yaitu larutan dengan konsentrasi yang lebih rendah dibandingkan konsentrasi di dalam sel. Larutan hipotonik memiliki banyak molekul air bebas dibandingkan yang terdapat pada sel. Dalam peristiwa osmosis, didapatkan bahwa kentang dan mentimun yang ada di wadah berisi larutan garam akan menjadi lebih lunak dari sebelumnya, Hal ini terjadi karena cairan air garam dianggap sebagai pelarut yang bersifat hipertonik, sehingga plasma sel dari kentang dan mentimun yang direndam didalamnya menjadi bergerak keluar seperti

meninggalkan inti sel, akibatnya sel-selnya menjadi mengkerut dan menjadi lunak serta berlendir, maka peristiwa ini mengalami plasmolisis. Berbeda dengan kentang dan timun yang barada diwadah berisi air mineral, kentang dan timun menjadi lebih keras dan menggembung. Hal ini karena air adalah larutan yang bersifat hipotonik akibatnya air akan masuk ke dalam sel sehingga sel menjadi menggembung dan menjadi lebih keras dari sebelumnya, maka peristiwa ini disebut turgiditas.

BAB V PENUTUP
5.1 Kesimpulan Berdasarkan pengamatan yang telah kami lakukan, maka dapat disimpulkan bahwa timun dan kentang yang di rendam menggunakan air garam teksturnya akan mengalami kelembutan dan bentuknya semakin mengecil dan kisut maka kentang dan timun tersebut mengalami plasmolisis sedangkan yang direndam menggunakan air mineral teksturnya mengalami pengerasan dan bentuknya mengalami pembesaran sehingga kentang dan timun tersebut mengalami turgiditas. 5.2 Saran Praktikum ini memang harus di lakukan untuk menambah wawasan mahasiswa, jadi tolong lakukan praktikum ini untuk setiap mempelajari tentang osmosis. Serta pastikan alat-alat yang digunakan untuk praktikum tidak mengalami masalah atau rusak, sehingga dapat digunakan sesuai prosedur.

DAFTAR PUSTAKA
Dwidjoseputro, D. 1986. Pengantar Fisiologi Tumbuhan. Gramedia. Jakarta. http:/id.wikipedia.org/wiki/Osmosis di akses pada tanggal 1/12/2012 Kimball, J.W. 1992. Biologi jilid 1. Erlangga. Jakarta Sobono. 1992. Histologi Umum. Bumi Aksara. Jakarta. Wilkina. 1992. Fisiologi Tumbuhan. Bumi Aksara. Jakarta.

Anda mungkin juga menyukai