Anda di halaman 1dari 8

NAMA NIM JURUSAN

: RIZKI ARIFANI : 7103330037 : AKUNTANSI PEMERINTAHAN

MATA KULIAH : ACCOUNTING FR BAB 5 TATANAN KELEMBAGAAN


Ada beberapa pendekatan untuk membahas tatanan kelembagaan di bidang pemberantasan korupsi. Pertama, membahas tatanan kelembagaan dari perkembangannya lintas waktu. Pendekatan ini menekankan check and balance dalam sistem pemerintahan. Kedua, membahas tatanan kelembagaan yang khusus menangani pemberantasan korupsi,dari perkembangannya lintas waktu. Pendekatan ini menunjukkan apakah pemerintah secara historis mempunyai komitmen memberantas korupsi. Ketiga, mengkaji bagaimana lembaga-lembaga berurusan dengan pemberantasan korupsi, berinteraksi satu sama lain. Keempat, mengadakan studi banding lembaga-lembaga yang berurusan dengan pemberantasan korupsi di berbagai negara. TATANAN KELEMBAGAAN Di tingkat pusat kit melihat empat kelompok kelembagaan. Pertama, kelompok lembaga yang mencerminkan perwakilan rakyat. Kedua, adalah persiden dan wakil presiden yang mewakili kekuasaan pemerintahan negara. Ketiga, kelompok yang mewakili kekuasaan kehakiman. Kekuasaan kehakiman dilakukan oleh Mahkamah Agung dan badan peradilan yang berada di bawahnya, dna mahkamah konstitusi. Untuk pembahasan kelembagaan dalam bab ini, kita hanya akan melihat dua badan peradilan di bawah Mhakamah Agung, ykni Pengadilan egeri dan Pengadilan !inggi, baik yang berada di Pusat maupun di Daerah . badan peradilan lainnya terdiri atas badan-badan dalam lingkungan peradilan umum, peradilan agama, peradilan militer, dan peradilan tata usaha negara. Komisi yudisial bersi"at mandiri yang berwenang mengusulakan pengangkatan hakim agung dan mempunyai wewenang lain dalam rangka menjaga dan menegakkan kehormatan, keluhuran martabat, serta perilaku hakim. Mahkamah kontitusi berwenag mengadili pada

tingkat pertama dan terakhir yang putusannya bersi"at "inal untuk menguji undang-undang terhdap Undang-Undang Dasar, memutus sengketa kewenangan lembaga negara yang kewenangannya diberikan oleh Undang-Undang Dasar, memutuskan pembubaran partai politik, dan memutus perselihan tentang hasil pemilihan umum. #A$ adalah lembaga-lembaga di tingkat nasional yang bertanggungjawab untuk mengaudit penerimaan dan belanja negara. !ujuan utama #A$ adalah mengawasi pengelolaan keuangan negara dan kualitas serta kredibilitas pelaporan keuangan pemerintah. #A$ menyampaikan in"ormasi yang dibutuhkan lembaga perwakilan rakyat dan masyarakat luas, dan membuat pemerintah akuntabel terhadap pengelolaan keuangan negara dan aset negara. LEMBAGA PEMBERANTASAN KORUPSI Komisi Pemberantasan Korupsi %KPK& yang berdiri pada tanggal '( Desember tahun '))* bukanlah lembaga pemberantasan korupsi yang pertama di $ndonesia. KPK didirikan karena kelamahan aparat penegak hukum di bidang penyelidikan dan penyidikan %kepolisian dan kejaksaan&dalam menghadapi tuntutan kon+ensi pemberantasan korupsi P,, %United Nations Convention Againt Corruption - U -A-&. #esudah KPK berdiri, dalam era pemerintahan #usilo ,ambang .udhoyono lahir !im Pemburu Koruptor dan !imtastipikor yang dikomandoi oleh pimpinan Kejaksaan Agung. !ugas !im Pemburu Koruptor selain memburu para koruptor yang kini bebas di luar negeri, juga berupaya mengembalikan aset-aset milik negara yang dibawa mereka kabur ke luar negeri. Tugas a! "#$#!ag KPK KPK dibentuk dengan tujuan meningkatkan daya guna dan hasil guna terhadap upaya pemberantasan tindak pidana korupsi. !ugas-tugas KPK meliputi kegiatan/ 0. Koordinasi dengan instansi yang berwenag melakukan pemberantasan tindak pidana korupsi. '. #uper+isi terhadap instansi yang berwenang melakukan pemberantasan tindak pidana korupsi. *. Penyelidikan, penyidikan, dan penuntutan terhadap tindak pidana korupsi.

1. Pencegahan tindak pidana korupsi. 2. Pemantauan %monitoring& penyelenggaraan pemerintahan negara. Tugas K%%& '!as' Dalam melaksanakan tugas koordinasi, KPK berwenang/ 0. Mengoordinasikan penyelidikan, penyidikan , dan penututan terhadap tindak pidana korupsi. '. Meletakkan sistem pelaporan dalam kegiatan pemberantasan tindak pidana korupsi. *. Meminta in"ormasi tentang kegiatan pemberantasan tindak pidana korupsi kepada instansi terkait. 1. Melaksanakan dengar pendapat atau pertemuan dengan instansi yang berwenang melakukan pemberantasan tindak pidana korupsi. 2. Meminta laporan instansi terkait mengenai pencegahan tindak pidana. Tugas Su(#&)'s' Dalam melaksanakan tugas super+isi, KPK berwenang/ 0. Melkukan pengawasana, penelitian, atau penelaahan terhadap instansi yang menjalankan tugas dan wewenangnya yang berkaitan dengan pemberantasan tindak pidana korupsi, dan instansi yang dalam melaksanakan pelayanan publik. '. Mengambil ahli penyidikan atau penuntutan terhadap pelaku tindak pidana korupsi yang sedang dilakukan oleh kepolisian atau kejaksaan. Tugas P#!*#+' ',a!- P#!*' ',a!- a! P#!u!.u.a! KPK berwenang untuk/ 0. Melakukan penyadapan dan merekam pembicaraan. '. Memerintahkan seseorang pergi ke luar negeri. *. Meminta keterangan kepada bank atau lembaga keuangan lainnya tentang keadaan keuangan tersangka atau terdakwa yang sedang diperiksa.

1. Memerintahkan kepada bank atau lembaga keuangan lainnya untuk memblokir rekening yang diduga hasil dari korupsi milik tersangka, terdakwa, atau pihk lain yang terkait. 2. Memerintahkan kepada pimpinan atau atasan tersangka untuk memberhentikan sementara tersangka dari jabatannya. 3. Meminta data kekayaan dan data perpajakan tesangka atau terdakwa kepada instansi yang terkait. 4. Menghentikan sementara suatu transaksi keuangan, transaksi perdagangan, dan perjanjian lainnya atau pencabutan sementara peri5inan, lisensi, serta konsesi yang dilakukan atau dimiliki oleh tersangka atau terdakwa yang diduga berdasarkan bukti awal yang cukup ada hubungannya dengan tindak pidana korupsi yang sedang diperiksa. 6. Meminta bantuan $nterpol $ndonesia atau instansi penegak hukum negara lain untuk melakukan pencarian, penangkapan, dan penyitaan barang bukti di luar negeri. (. Meminta bantuankepolisian atau instansi lain yang terkait untuk melakukan penangkapan, penahanan, penggeledahan, dan penyitaan dalam perkara tindak pidana korupsi yang sedang ditangani. Tugas P#!/#ga0a! Dalam melaksanakan tugas pencegahan, KPK berwenang/ 0. Melakukan penda"taran dan pemeriksaan terhadap laporan harta kekayaan penyelanggara negara. '. Menerima laporan dan menetapkan status grati"ikasi. *. Menyelenggarakan program pendidikan antikorupsi pada setiap jenjang pendidikan. 1. Merancang dan mendorong terlaksananya program sosialisasi pemberantasan tindak pidana korupsi. 2. Melakukan kampanye antikorupsi kepada masyarakat umum.

3. Melakukan kerja sama bilateral ataun multilateral dalam pemberantasan tindak pidana korupsi. Tugas P#1a!.aua! 2M%!'.%&'!g3 Dalam melaksanakan tugas monitor, KPK berwenang/ 0. Melakukan pengkajian terhadap istem pengelolaan administrasi di semua lembaga negara dan pemerintah. '. Memberi saran kepada pimpinan lembaga negara dan pemerintah untuk melakukan perubahan jika berdasarkan hasil pengkajian sistem pengelolaan administrasi tersebut berpotensi korupsi. *. Melaporkan kepada Presiden 7epublik $ndonesia, Dewan Perwakilan 7akyat dan ,adan Pemeriksa Keuangan, jika saran KPK mengenai usulan perubahan tersebut tidak diindahkan. K#$a4'5a! a! La&a!ga! KPK berkewajiban untuk / 0. memberikan perlindungan terhadap saksi atau pelapor yang menyampaikan laporan taupun memberikan keterangan mengenai terjadinya tindak pidana korupsi. '. Memberikan in"ormasi kepada masyarakat yang memelukan atau memberikan bantuan untuk memperoleh data lain yang berkaitan dengan hasil penuntutan tindak pidana korupsi yang ditandatanganinya. *. Menyusun laporan tahunan dan menyampaikannnya kepada Presiden 7epublik $ndonesia, Dewan Perwakilan 7akyat $ndonesia, dan ,dan Pemeriksa Keungan. 1. Menegakkan sumpah jabatan. 2. Menjalankan tugas, tanggung jawab, dan wewenangnya berdasarkan asas-asas tersebut di atas. Pimpinan, tim penasihat, dan pegawai KPK dilarang /

0. Mengadakan hubungan langsung atau tidak langsung dengan tersangka atau pihak lain yang ada hubungan dengan perkara tindak pidana korupsi yang ditangani Komisi Pemberantasan Korupsi dengan alasan apa pun. '. Menangani perkara tindak pidana korupsi yang pelakunya mempunyai hubungan keluarga sedsarah atau semenda dalam garis lurus ke atas atau ke bawah sampai derajat ketiga dengan anggota Komisi Pemberantasan Korupsi yang bersangkutan. *. Menjabat komisaris atau direksi suatu peseroan, organ yayasan, pengawas atau pengurus koperasi, dan jabatan pro"esi lainnya atau kegiatan lainnya yang berhubungan dengan jabatan tersebut. ANTI6CORRUPTION AGENCIES Ada dua model A-A, yakni multi-agency model dan single-agency model. egara

yang menerapkan multi-agency model meman"aatkan lembaga-lembaga penegak hukum yang sudah ada %seperti kepolisian, kejaksaan, pengawas pasar modal, pengawas perbankan8bank sentral, lembaga ombudsman, dan lain-lain& dan membangun satu lembaga khusus. $ndonesia adalah contoh negara yang menerapkan multi-agency model. Kebanyakan negara 9ropa ,arat dan Amerika #erikat juga menerapkan multi-agency model. Pengalaman $ndonesia dan #ingapura juga menunjukkan adanya dua pola kelahiran A-A. Ada A-A yang lahir karena kesadaran bernegara yang sehat. :uga ada A-A yang lahir karena negara yang bersangkutan merati"ikasi United Nations Convention Against Corruption %U -A-&. LAN7SKAP AU7IT PEMERINTAHAN !idak da istilah generik untuk ;audit< dalam kosa kata pemerintahan %administrasi negara&. .ang ada adalah ;pemeriksaan< untuk audit dalam kosa kata pemerintahan %administrasi negara&. .ang ada adalah ;pemeirksaan< untuk audit ekstern, dan ;pengawasan< untuk audit intern. =leh karena itu, judul bagian ini adalah >andskap Pemeriksaan Pemerintahan %?o+erment Audit >andscape& dan bukan >andskap Pemeriksaan Keuangan egara atau >andskap Pengawasan Keuangan egara. ,eberapa "aktor yang melemahkan proses audit. Pertama, ,PK menghadapi Kendalakendala sumber daya yang parah. Kedua, tidak adanya undang-undang audit negara modern meyebabkan bnayak kerancuan di balik mana orgnisasi-organisasi yang ingin menghindari

audit bisa bersembunyi. Ketiga, Parlemen, Departemen Keuangan, dan departemendepartemen teknis tidak mempunyai proses yang digariskan secara jelas untuk menindaklanjuti temuan-temuan audit dan mengambil alih langkah perbaikan, dan sebagai akibatnya tidak terjadi tindak lanjut sistematis. Keempat, seperti dicatat, ,PK tidak berwenang mengumumkan temuan-temuannya. LSM a! P#&s s#5aga' K#+%1(%, P#!#,a! >embaga #wadaya Masyarakat %>#M& atau on-?o+ernmental =rgani5ation % ?=& amun, >#M dan pers

bersama pers bukan bagian dari tatanan kelembagaan pemerintahan.

memainkan peran penting dalam proses check and balance;peran mereka adalah sebagai kelompok penekan atau pressure group. >#M dan pers menyuarakan rasa ketidakadilan di dalam masyarakat, misalnya penuntutan oleh kejaksaan terhdapa Prita Mulyasari yang di dalam e-mail @nya mengeluhkan perlakuan 7umah #akit =mni $nternational %!angerang ,anten&. 7umah #akit =mni $nternational mengadukan kasus ini ke kepolisian.

PENGA7ILAN TIPIKOR Pada tanggal '( =ktober '))(, Undang-Undang omor 13 !ahun '))( tentang

Pengadilan !indak Pidana Korupsi diundangkan. Pengadilan !indak Pidana Korupsi merupakn pengadilan khusus yang berada di dalam lingkungan peradilan umum. Pengadilan !indak Pidana Korupsi berkedudukan di setiap ibukota kabupaten8kota di $ndonesia, yang jumlahnya hampir 2)). Mahkamah Agung memastikan pengadilan tindak pidana korupsi terbentuk di tujuh pro+insi dalam tahun ')0). Di pengadilan !ipikor keadaaannya berbeda. Pada semester $-'))(, dari '( perkara dengan *' terdakwa yang diperiksa dan diputus, tidak ada satu pun yang di+onis bebas. #emua terdakwa di+onis bersalah. Pengadilan !ipikor juga tak pernah menjatuhkan +onis percobaan atau dibawah satu tahun penjara. 7ata-rata di+onis di atas empat tahun. Demikian kata Aebri Diansyah, peneliti $-B.

Anda mungkin juga menyukai