Anda di halaman 1dari 49

1

BAB I PENDAHULUAN

I.1.

PENDAHULUAN

I.1.1. Latar Belakang Para wirausaha selalu menjadi ujung tombak bagi kemajuan ekonomi sebuah negara. Di negara-negara yang relatif maju perekonomiannya selalu bertebaran para wirausaha yang tangguh. Mereka inilah sebenarnya pencetak keajaiban ekonomi. Para wirausaha ini selain mempunyai ide inovatif juga mempunyai kemampuan merealisasikan gagasan gagasan yang ada di benak mereka. Langkah yang mereka tempuh untuk mewujudkan ide, tentunya adalah membuat sebuah badan usaha. Agar dapat merealisasikan ide sesuai keinginannya, maka perusahaan harus berada dalam kendalinya. Dan ketika idenya terealisasi, yang muncul adalah perusahaan keluarga.1 Perusahaan keluarga memang merupakan fenomena tersendiri dalam kancah bisnis, baik di level global maupun lokal.2 Selain jumlahnya yang sangat banyak, perusahaan keluarga juga mempunyai andil yang cukup signifikan bagi pendapatan negara.3 Lebih dari 90 persen dari seluruh perusahaan di Amerika Serikat merupakan perusahaan keluarga, dan kontribusinya terhadap perekonomian AS sangat signifikan. Mereka menyumbang 64 persen dari produk domestik bruto (PDB) Amerika Serikat dan mempekerjakan 62 persen dari total angkatan kerja di sektro swasta. Namun demikian, tidak semua perusahaan milik keluarga merupakan usaha kecil; sepertiga dari perusahaan yang tercantum dalam Fortune 500 adalah usaha keluarga. Perusahaan keluarga juga menciptakan 80 persen dari pekerjaan baru dalam perekonomian AS selama dua dasawarsa terakhir.4 Jadi, banyak perusahaan yang barangkali jarang kita

A. B. Susanto, World Class Family Business: Membangun Perusahaan Keluarga Berkelas Dunia (Jakarta: Penerbit Quantum Bisnis & Manajemen, 2005), hal. 1. Satrio Wahono dan Dofa Purnomo, Animal-Based Management: Rahasia Merek-Merek Raksasa Berjaya (Jakarta: Penerbit Gramedia Pustaka Utama, 2010), hal. 104.
3 4 2

Ibid.

Thomas W. Zimmerer, Norman M. Scarborough dan Doug Wilson, Kewirausahaan dan Manajemen Usaha Kecil, Ed. 5 [Essentials of Entrepreneurship and Small Business Management, 5 th ed.], diterjemahkan oleh Deny Arnos Kwary, (Jakarta: Penerbit Salemba Empat, 2009), hal. 449.

Universitas Indonesia

2 dengar tetapi punya pendapatan begitu tinggi. Ternyata perusahaan keluarga menjadi tulang punggung bisnis di AS.5 Di Jepang, kita mengenal keiretsu6 seperti Mitsubishi, Mitsui, dan Sumitomo. Awalnya perusahaan-perusahaan ini mengelola usaha kecil-kecilan. Cikal-bakal Mitsubishi, misalnya, adalah perusahaan perkapalan yang didirikan oleh Iwasaki Yataro pada 1870.7 Hal yang sama dialami Australia. Ekonomi negara itu banyak tergantung pada perusahaan keluarga. Meskipun tingkat kekayaan perusahaan keluarga cenderung menurun dari satu generasi ke generasi berikutnya, namun tetap saja perusahaan keluarga merupakan sumber utama ekonomi Australia.8 Hasil riset Credit Suisse Emerging Markets Research Institute atas 3.568 bisnis keluarga di 10 negara di Asia, memperlihatkan bisnis keluarga menguasai 50 persen dari semua perusahaan yang terdaftar. Bisnis keluarga ini menguasai 32 persen dari total sumber dana di pasar modal. Hasil riset yang diumumkan Senin (31/10/2011), menyebutkan bahwa bisnis keluarga merupakan sumber penting bagi penciptaan kekayaan pribadi di Asia. Kondisi ini menekankan bahkan bisnis keluarga menjadi pilar penting bagi perekonomian regional.9 Di Indonesia, tidak sedikit pengusaha terlebih Tionghoa yang membangun bisnis atas dasar keluarga. Contoh paling klasik di Indonesia adalah Oei Tiong Ham, raja gula dari Semarang pada awal abad ke-20. Ayahnya, Oei Tjie Sien, menjadi perintis bisnis tersebut. Oei Tiong Ham lalu mengembangkannya sampai ke tingkat dunia. Yoshihara Kunio, seorang sosiolog berkebangsaan Jepang menulis sebuah buku tentang kapitalisme di Asia Tenggara (termasuk Indonesia). Di situ dia menggambarkan begitu banyak orang Tionghoa yang sukses mendirikan bisnis besar berbasis keluarga. Selain Oei Tiong Ham, di Indonesia terdapat nama-nama besar seperti Liem Sioe Liong (Bank BCA, Indofood), Liem Soei Ling (pabrik rokok Dji Sam Soe), Liem Hway Ho (Teh Botol Sosro), Tjie Siem Hoan (Ciputra dengan PT Pembangunan Jaya), Lee Wen Chen
5 6 7 8 9

Susanto, Op. Cit., hal. 2. Keiretsu adalah gabungan perusahaan yang dimiliki oleh keluarga yang sama. Wahono, Loc. Cit. Susanto, Loc. Cit.

Pieter P. Gero, Bisnis Keluarga Pilar Penting bagi Perekonomian Indonesia, http://bisniskeuangan.kompas.com/read/2011/10/31/19102849/Bisnis.Keluarga.Pilar.Penting.bagi.Pereko nomian.Asia, diunduh 22 Oktober 2012.

Universitas Indonesia

3 (Mochtar Riady dengan Lippo), dan masih banyak lagi.10 Di kalangan orang Indonesia pribumi, tercatat nama seperti Ahmad Bakrie (hasil pertanian, pertambangan), Thayeb Gobel (elektronik), Abdul Latief (Toserba Sarinah Jaya), Eddy Kowara (perusahaan konstruksi),11 Dasuki Angkosubroto (Dexa Medica), Ny. Mutiara Djokosoetono (Blue Bird Group), Achmad Hadiat Kismet Hamami (Grup Trakindo), Ferdinand Katuari (Grup Wings), dan lain sebagainya.12 Sayangnya, 70 persen dari bisnis generasi pertama tidak dapat bertahan melewati generasi kedua; dari yang bisa bertahan, hanya 12 persen yang berhasil melewati generasi ketiga, dan hanya 3 persen yang akhirnya berhasil melewati generasi keempat dan seterusnya.13 Gejolak masalah atau konflik ternyata juga banyak bermunculan di perusahaan keluarga. Hubungan keluarga yang semula harmonis pada awal-awal perusahaan tumbuh, bisa berubah menjadi disharmonis ketika perusahaan telah berkembang. Dan, kasus ini berlaku di semua skala usaha, baik itu Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (selanjutnya disebut :UKM) maupun Usaha Besar (selanjutnya disebut UB). Mungkin kita masih ingat satu kasus perseteruan antara seorang mertua dengan sang menantu di PT Asaba, yang berakhir pada kematian sang mertua karena dibunuh oleh pembunuh bayaran sang menantu.14 Berdasarkan pada penelitian pendahuluan yang telah penulis lakukan sebelumnya, penulis menemukan terdapat banyak perusahaan keluarga di Indonesia yang berbentuk persekutuan firma atau persekutuan komanditer yang memiliki potensi yang teramat besar untuk dapat berkembang. Walaupun perusahaan-perusahaan keluarga tersebut tidak seterkenal perusahaan-perusahaan keluarga yang telah penulis ungkapkan satu-persatu di awal tulisan ini, penulis tetap meyakini bahwa perusahaanperusahaan keluarga tersebut mampu berbuat sesuatu meskipun tidak berbentuk badan hukum seperti Perseroan Terbatas (PT). Keyakinan penulis tersebut memuncak ketika penulis kemudian menyadari bahwa perusahaan keluarga tersebu tergolong Usaha
I. Wibowo, Clara Wresti dan Alexander Wibisono, Mata Hati Sang Pioneer Indonesia: Biografi Pandji Wisaksana, cet. 1 (Jakarta: Penerbit Gramedia Pustaka Utama, 2006), hal. 38.
11 12 13 10

Yoshihara Kunio, Kapitalisme Semu Asia Tenggara (Jakarta: LP3ES, 1990), hal. 37. Wahono, Loc. Cit.

Thomas W. Zimmerer, Norman M. Scarborough, dan Doug Wilson, Kewirausahaan dan Manajemen Usaha Kecil, Ed. 5 [Essentials of Entrepreneurship and Small Business Management, 5th ed.], diterjemahkan oleh Deny Arnos Kwary, (Jakarta: Penerbit Salemba Empat, 2009), hal. 449. Mohammad Iqbal, Solusi Jitu Bagi Pengusaha Kecil dan Menengah: Pedoman Menjalankan Usaha, cet. kedua (Jakarta: Elex Media Komputindo, 2004), hal. 58.
14

Universitas Indonesia

4 Mikro, Kecil, dan Menengah. Bahkan penulis hingga yakin bahwa perusahaan keluarga tersebut mampu memainkan peran tersendiri dalam rangka memperkuat perekonomian nasional. Karenanya, penulis kemudian memutuskan untuk menulis makalah yang penulis beri judul: Peran Perusahaan Keluarga Berbentuk Persekutuan Firma atau Persekutuan Komanditer (CV) sebagai Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UKM) dalam Memperkuat Ekonomi Nasional. Bukan saja di Indonesia, tetapi kenyataan menunjukkan bahwa posisi usaha kecil dan menengah mempunyai peranan strategis di negara-negara lain juga.15 Di banyak negara di dunia pembangunan dan pertumbuhan Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (selanjutnya disebut UKM) merupakan salah satu motor penggerak yang krusial bagi pertumbuhan ekonomi. Salah satu karakteristik dari dinamika dan kinerja ekonomi yang baik dengan laju pertumbuhan yang tinggi di negara-negara Asia Timur dan Tenggara yang dikenal dengan Newly Industrializing Countries (NICs) seperti Korea Selatan, Singapura, dan Taiwan adalah kinerja UKM mereka yang sangat efisien, produktif dan memiliki tingkat daya saing yang tinggi. UKM di negara-negara tersebut sangat responsif terhadap kebijakan-kebijakan pemerintahnya dalam pembangunan sektor swasta dan peningkatan pertumbuhan ekonomi yang berorientasi ekspor. Di negara-negara sedang berkembang 32% dari nilai total ekspor, dan 40% dari nilai output dari sektor industri manufaktur dari negara tersebut. Di beberapa negara di kawasan Afrika, perkembangan dan pertumbuhan UKM, termasuk usaha mikro, sekarang diakui sangat penting untuk menaikkan output agregat dan kesempatan kerja.16 Sudah sejak dahulu UKM mengambil peranan aktif dan cukup penting dalam perekonomian Indonesia.17 Indikasi yang menunjukkan peranan usaha kecil dan menengah itu dapat dilihat dari kontribusinya terhadap Produk Domestik Bruto (selanjutnya disebut PDB), ekspor non migas, penyerapan tenaga kerja, dan peningkatan kualitas sumber daya manusia yang cukup berarti.18 Data terakhir dari Menteri Negara Koperasi dan Pengusaha Kecil dan Menengah (selanjutnya disebut
Pandji Anoraga dan H. Djoko Sudantoko, Koperasi, Kewirausahaan, dan Usaha Kecil, cet. 1 (Jakarta: Rineka Cipta, 2002), hal. 244. Tulus Tambunan, Development of Small-Scale Industries During the New Order Government in Indonesia (Ashgate, 2000), hal. 37.
17 16 15

Sritua Arief, Pengusaha Kecil dan Menengah di Asia Tenggara, cet. 1 (Jakarta: LP3ES, 1991), M. Irfan, Usaha Kecil dan Menengah: Bahan Penataran Pengusaha Kecil (2000).

hal. 5.
18

Universitas Indonesia

5 Menekop & PKM) menunjukkan bahwa pada tahun 2000, ada sekitar 38,99 juta Usaha Kecil (selanjutnya disebut UK) dengan rata-rata penjualan per tahun kurang dari Rp1 miliar, atau sekitar 99,85% dari jumlah perusahaan di Indonesia. Pada tahun yang sama, ada 55.061 perusahaan dari kategori Usaha Menengah (selanjutnya disebut UM), dengan rata-rata penghasilan per tahun lebih dari Rp1 miliar tetapi kurang dari Rp50 miliar, atau sekitar 0,14% dari jumlah unit usaha.19 UKM di Indonesia sangat penting terutama dalam hal kesempatan kerja. Argumentasi ini didasarkan pada fakta empiris yang menunjukkan bahwa kelompok usaha ini mengerjakan lebih banyak orang dibandingkan Usaha Besar (selanjutnya disebut UB). Mereka diharapkan bisa tetap menciptakan banyak kesempatan kerja baru lewat pendirian usaha-usaha baru dan lewat perluasan akses ke pasar-pasar baru termasuk ekspor. Tahun 2000, lebih dari 66 juta orang bekerja di UK, atau sekitar 99,44% dari jumlah kesempatan kerja; suatu kenaikan sebesar 12,04%, atau sekitar 7,2 juta orang dibandingkan tahun 1999. Di Usaha Menengah (selanjutnya disebut UM), tahun 1999 ada sekitar 7,1 juta orang bekerja di kelompok usaha ini, dan naik 6,49%, atau hampir 460 ribu orang menjadi 7,5 juta orang tahun 2000.20 Dalam bentuk sumbangan PDB (atas harga berlaku), UK menyumbang sekitar 40% terhadap pembentukan PDB nasional tahun 2000. Kontribusi terbesar berasal dari sektor pertanian, bukan dari sektor industri manufaktur. Struktur kontribusi PDB ini menunjukkan bahwa UK di Indonesia masih lebih kuat di produksi pertanian, bukan di produksi industri seperti di Jepang, Korea Selatan, dan Taiwan. Sementara itu, total output dalam nilai nominal dari UM tahun 2000 sekitar 16,3% dari PDB Indonesia.21 Data nasional dari Menekop & PKM menunjukkan bahwa kinerja ekspor UK berbeda dengan kinerja ekspor UM. Tahun 2000, nilai ekspor UK Rp12.894.283,00 juta (2,94%); suatu kenaikan sebesar 10,51% jika dibandingkan dengan tahun 1999. Kenaikan tersebut berasal dari ekspor di sektor industri manufaktur dan sektor pertambangan. Dibandingkan UK, nilai ekspor UM tahun 2000 tercatat sebesar

Tulus Tambunan, Peranan UKM bagi Perekonomian Indonesia dan Prospeknya, Manajemen Usahawan Indonesia, No. 07/Th. XXXI (Juli 2002), hal. 3-4.
20 21

19

Ibid., hal. 4. Ibid..

Universitas Indonesia

6 Rp51.025.506,00 juta (11,76%), suatu pertumbuhan sebesar 29,76% dari ekspornya tahun 1999, yang berasal dari sektor industri manufaktur dan sektor pertanian.22 Akan tetapi, seperti halnya di negara-negara lain, perkembangan UKM di Indonesia dihambat oleh berbagai macam masalah. Masalah-masalah tersebut bisa berbeda dari satu daerah ke daerah lain, dari satu sentra ke sentra lain, antara sektor atau subsektor, atau antar unit usaha dalam kegiatan yang sama. Namun demikian, ada beberapa masalah yang umum dihadapi oleh UKM seperti misalnya keterbatasan modal kerja maupun modal investasi, kesulitan mendapatkan bahan baku dengan kualitas baik dan harga yang terjangkau, keterbatasan teknologi dan sumberdaya manusia (SDM), termasuk manajemen, dan masalah pemasaran. Dalam perkataan lain, masalah bisnis yang dihadapi banyak pengusaha kecil dan menengah bisa bersifat multidimensi.23 Selain itu, secara alami beberapa permasalahan bisa bersifat lebih internal, sedangkan lainnya lebih bersifat eksternal. Dua masalah eksternal yang oleh banyak pengusaha kecil dan menengah dianggap paling seriusa adalah keterbatasan akses ke kredit bank dan distorsi pasar yang disebabkan oleh kebijakan-kebijakan pemerintah yang tidak kondusif.24 Implementasi penyelenggaraan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah yang telah memasuki tahun keempat sejak diberlakukannya Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2008 tentang Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah pada tahun 2008 secara umum masih belum optimal dirasakan manfaatnya oleh pengusaha atau masyarakat terutama pengusaha mikro, kecil, dan menengah yang sampai hari ini masih menemui segelintir masalah aktual atau hambatan dalam memperkuat posisinya dalam sektor usaha. Berangkat dari pemaparan serangkaian permasalahan di atas, penulis masih serta tetap meyakini bahwa perusahaan keluarga berbentuk persekutuan firma atau persekutuan komanditer (CV) sebagai Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UKM) sejatinya mampu memainkan peran dalam memperkuat ekonomi nasional. Keyakinan tersebut lah yang kemudian menjadi dasar yang teramat kuat bagi penulis untuk mengadakan penelitian yuridis-normatif ini. I.1.2. Pokok Permasalahan

22 23 24

Ibid., hal. 8. Ibid., hal. 5. Ibid., hal. 5-6.

Universitas Indonesia

7 Berdasarkan pada latar belakang penelitian di atas, maka dapat dirumuskan pokok permasalahan yang akan dibahas dalam penelitian ini meliputi: 1. Apa kelebihan atau keuntungan perusahaan keluarga berbentuk persekutuan firma atau persekutuan komanditer (CV) sebagai Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UKM)? 2. Apa masalah aktual atau hambatan yang dihadapi oleh perusahaan dan pemerintah dalam mengembangkan perusahaan keluarga berbentuk persekutuan firma atau persekutuan komanditer (CV) sebagai Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UKM)? 3. Bagaimana peran perusahaan keluarga berbentuk persekutuan firma atau persekutuan komanditer (CV) sebagai Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UKM) dalam memperkuat ekonomi nasional?

I.2.

TUJUAN PENELITIAN

I.2.1. Tujuan Umum Secara umum penelitian ini bertujuan untuk mengkaji peran perusahaan keluarga berbentuk persekutuan firma atau persekutuan komanditer (CV) sebagai Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UKM) dalam memperkuat ekonomi nasional. I.2.2. Tujuan Khusus Secara khusus penelitian ini bertujuan untuk: 1. Mengetahui kelebihan atau keuntungan perusahaan keluarga berbentuk persekutuan firma atau persekutuan komanditer (CV) sebagai Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UKM). 2. Mengetahui masalah aktual atau hambatan yang dihadapi oleh perusahaan dan pemerintah dalam mengembangkan perusahaan keluarga berbentuk persekutuan firma atau persekutuan komanditer (CV) sebagai Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UKM). 3. Mengkaji dan menjelaskan peran perusahaan keluarga berbentuk persekutuan firma atau persekutuan komanditer (CV) sebagai Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UKM) dalam memperkuat ekonomi nasional.

I.3.

METODE PENELITIAN Penelitian yang digunakan di dalam penelitian ini menggunakan penelitian

hukum dengan metode pendekatan yuridis-normatif yang bersifat deskriptif-preskiptif. Universitas Indonesia

8 Pendekatan normatif yaitu dengan menelaah dan mengkaji ketentuan-ketentuan perundang-undangan, terutama Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2008 tentang Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah dan peraturan perundang-undangan lainnya di bidang organisasi perusahaan yang berhubungan dengan penyelenggaraan Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UKM). Penelitian deskriptif bertujuan menggambarkan secara tepat sifat suatu individu, keadaan, gejala atau kelompok tertentu, atau untuk menentukan frekuensi suatu gejala, sedangkan penelitian preskiptif merupakan penelitian yang bertujuan memberikan jalan keluar atau saran untuk mengatasi permasalahan terkait Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UKM).25 Penulis melakukan penelitian kepustakaan sehingga data yang digunakan dalam penulisan skripsi ini adalah data yang berasal dari bahan hukum primer, bahan hukum sekunder dan bahan hukum tersier dengan penjelasan sebagai berikut: 1. Bahan hukum primer, yaitu bahan-bahan hukum yang mengikat26, yang terdiri atas: Kitab Undang-Undang Hukum Perdata; Kitab Undang-Undang Hukum Dagang; dan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2008 tentang Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah. 2. Bahan hukum sekunder, yaitu berupa bahan-bahan yang memberikan atau halhal yang berkaitan dengan isi sumber primer serta implementasinya27, yang terdiri atas: Buku-buku literatur; Buku-buku yang berkaitan dengan hukum dagang; Buku-buku yang berkaitan dengan penyelenggaraan Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UKM); dan Jurnal atau artikel yang berkaitan dengan permasalahan pada makalah ini. 3. Bahan hukum tersier, yaitu bahan hukum yang memberikan petunjuk maupun penjelasan atas bahan hukum primer dan sekunder28, misalnya ensiklopedia atau kamus. Dalam penelitian ini, penulis menggunakan pengumpulan data sekunder. Data sekunder adalah data yang diperoleh dari kepustakaan.29 Dilihat dari kekuatan
Sri Mamudji et al., Metode Penelitian dan Penulisan Hukum, cet. 1, (Depok: Badan Penerbit Fakultas Hukum UI, 2005), hal. 4. Soerjono Soekanto dan Sri Mamudji, Penelitian Hukum Normatif: Suatu Tinjauan Singkat, cet. 3, (Jakarta: Rajawali Press, 1990), hal. 14.
27 28 29 26 25

Ibid., hal. 15. Ibid., hal. 16. Sri Mamudji et al., Op. Cit., hal. 28.

Universitas Indonesia

9 mengikatnya, penulis menggunakan sumber data sekunder atau pustaka hukum dari sumber primer berupa undang-undang, sumber data sekunder atau pustaka hukum dari sumber sekunder yakni data yang bersumber dari buku, makalah, artikel ilmiah, laporan penelitian dan berbagai tulisan yang diperoleh dengan menggunakan media elektronik dan digital, sementara sumber data tersier atau pustaka hukum dari sumber tersier semisal ensiklopedia atau kamus. Untuk mendapatkan data tersebut penulis menggunakan dua alat pengumpulan data, yaitu studi dokumen dan wawancara.30 Metode pengolahan data yang digunakan penulis adalah analisis data kualitatif yang merupakan tata cara penelitian yang menghasilkan data deskriptif analitis, yaitu apa yang dinyatakan sasaran penelitian yang bersangkutan secara tertulis, lisan dan sesuai dengan kenyataan.31

30 31

Ibid., hal. 6. Sri Mamudji et al., Op. Cit., hal.67.

Universitas Indonesia

10

BAB II LANDASAN TEORI

II.1.

PERUSAHAAN KELUARGA Perusahaan (business) dan keluarga (family) merupakan 2 (dua) kontradiksi yang

karakteristiknya dapat dijabarkan sebagai berikut:

Tabel 2.1 Kontradiksi antara Perusahaan (Business) dan Keluarga (Family) Perusahaan (Business) Rasional dan obyektif Dasarnya adalah profitabilitas Keluarga (Family) Emosional Dasarnya adalah hubungan sosial

Keanggotaannya berdasarkan pemilihan Keanggotaannya permanen (voluntary dan discresionary) Sumber Tabel : Evie Hikmahwati, 200632

Kontradiksi tersebut menunjukkan bahwa nilai-nilai yang dianut dalam keluarga berbeda dan seringkali merupakan kebalikan dari nilai-nilai dalam sebuah perusahaan. Dalam perusahaan keluarga, kontradiksi ini diadopsi sehingga perusahaan keluarga mempunyai kompleksitas yang berbeda dengan tipe perusahaan non-keluarga. Adopsi tersebut membuat perusahaan keluarga memiliki hubungan yang tidak terpisahkan antara 3 (tiga) elemen yang saling terkait, yaitu kepemilikan (ownership), keluarga (family), dan usaha yang dikelolanya (business). Ketiga elemen ini saling mempengaruhi dan masing-masing mempunyai potensi untuk membawa perusahaan keluarga menuju kesuksesan atau kemunduran.33 Menurut Craig E. Aronoff dan John L. Ward dalam bukunya yang berjudul Family Meetings: How to Build a Stronger Family and a Stronger Business, suatu perusahaan dinamakan perusahaan keluarga apabila terdiri dari dua atau lebih anggota keluarga yang mengawasi keuangan perusahaan. Karena posisi kunci dipegang oleh anggota keluarga, maka penguasaan posisi ini terkait dengan peran keluarga dalam
Evie Hikmahwati, Tantangan Suksesi dan Regenerasi Perusahaan Keluarga Al -Fajar, (Tesis Magister Manajemen Universitas Indonesia, Jakarta, 2006), hal. 4. Renato Tagiuri dan John A. Davis, Bivalent Attributes of the Family Firm (Cambridge: Harvard Business School, 1996).
33 32

Universitas Indonesia

11 perusahaan dan persemaian nilai-nilai keluarga dalam nilai-nilai perusahaan. Dengan demikian, tidak heran jika nilai-nilai perusahaan keluarga identik dengan nilai-nilai keluarga pemiliknya, baik dilihat dari tradisi informal organisasi maupun dari publikasi formal perusahaan.34 Suatu organisasi dinamakan perusahaan keluarga apabila paling sedikit ada keterlibatan dua generasi dalam keluarga itu dan mereka mempengaruhi kebijakan perusahaan. Bisnis keluarga digambarkan sebagai suatu perusahaan di mana keluarga dipastikan yang memegang sebagian besar saham. Dimana suatu proporsi dari tonggak manajemen yang senior dipegang oleh anggota dari satu keluarga dan dimana anak-anak mereka diharapkan untuk mengikuti jejaknya.

II.2.

PERSEKUTUAN FIRMA

II.2.1. Pendahuluan Pada persekutuan dengan firma terdapat beberapa pihak yang bersekutu untuk menjalankan suatu perusahaan dan sepakat memakai nama dari salah satu sekutu. Laba pada persekutuan dengan firma dibagi oleh/pada sekutu sesuai isi akta pendirian. Umumnya laba dibagi atas dasar banyaknya modal yang dimasukkan oleh masingmasing sekutu. Hal ini lazim disebut berdasar atas keseimbangan pemasukan. Cara lain dapat dilakukan asal tidak bertentangan dengan undang-undang, misalnya: 1. Pembagian laba tidak boleh dilakukan oleh pihak ketiga. 2. Laba tidak boleh diberikan kepada seorang sekutu (namun kerugian dapat dibebankan kepada seorang sekutu). 3. Bagian sekutu yang memasukkan berupa tenaga kerja hanya dipersamakan dengan sekutu yang memasukkan uang atau benda terkecil/paling sedikit. II.2.2. Pengertian Persekutuan firma adalah perserikatan yang diadakan untuk menjalankan suatu perusahaan dengan memakai nama bersama.35 Karena firma merupakan bagian dari perkumpulan maka memiliki unsur sebagai berikut: 1. Kepentingan bersama; 2. Kehendak bersama;
Craig E. Aronoff dan John L. Ward, Family Meetings: How to Build a Stronger Family and a Stronger Business (Marietta: Family Enterprise Publishers, 2002), hal. 29. Indonesia (B), Kitab Undang-Undang Hukum Dagang, Wetboek van Koophandel voor Indonesie, Stbl. No. 23 Tahun 1847, Ps. 16.
35 34

Universitas Indonesia

12 3. Tujuan bersama; dan 4. Kerja sama. Sedangkan unsur yang dimiliki karena firma merupakan bagian dari persekutuan perdata, yaitu: 1. Perjanjian timbal balik; 2. Inbreng; dan 3. Pembagian keuntungan. Di samping itu, pada persekutuan dengan firma memiliki corak khusus dibandingkan persekutuan perdata (sehingga disebut persekutuan perdata khusus). Kekhususannya terletak pada tiga unsur mutlak sebagai tambahan persekutuan perdata, yaitu: 1. Menjalankan perusahaan.36 2. Dengan nama bersama atau firma.37 3. Tanggung jawab sekutu bersifat pribadi untuk keseluruhan.38 Firma berarti nama bersama, yakni nama seorang sekutu yang dipergunakan menjadi nama perusahaan, namun dalam praktiknya bisa salah satu nama seorang sekutu (misalnya Fa. Soeharto), salah satu nama seorang sekutu dengan tambahan (misalnya Fa. Soeharto dan rekan), kumpulan nama seluruh atau sebagian sekutu (misalnya Fa. LEGOWO, yang merupakan singkatan dari Lina, Eni, Gunardi, Otong, Wawan, dan Oki), nama lain yang bukan nama sekutu dan bukan nama keluarga namun berkaitan dengan tujuan perusahaan (misalnya Fa. Jeruk Purut).39 II.2.3. Dasar Hukum Pasal 16-35 Kitab Undang-Undang Hukum Dagang (Wetboek van Koophandel voor Indonesie) selanjutnya disebut KUHD dan pasal-pasal lainnya dalam KUHPerdata yang terkait (karena merupakan bagian dari persekutuan perdata). II.2.4. Pendirian Persekutuan Firma Pendirian persekutuan firma sebenarnya tidak terikat dengan bentuk tertentu, artinya ia dapat didirikan secara lisan maupun tertulis baik dengan akta autentik maupun dengan akta di bawah tangan, namun di dalam praktiknya masyarakat sering
36 37 38 39

Indonesia (B), Loc. Cit. Ibid. Ibid., Ps. 18. Handri Raharjo, Hukum Perusahaan (Yogyakarta: Penerbit Pustaka Yustisia, 2009), hal. 44.

Universitas Indonesia

13 menggunakan akta autentik (akta notaris) karena erat kaitannya dengan masalah pembuktian.40 Di dalam Pasal 22 KUHD disebutkan bahwa persekutuan dengan firma harus didirikan dengan akta autentik, tetapi ketiadaan akta tersebut tidak boleh dikemukakan sebagai dalih yang dapat merugikan pihak ketiga. Hal ini berarti keharusan tersebut tidak mutlak. Pasal 23-30 menyebutkan setelah akta pendirian dibuat maka harus didaftarkan di Kepaniteraan Pengadilan Negeri dimana firma tersebut berkedudukan dan kemudian diumumkan ikhtisar akta pendirian dalam Berita Negara Republik Indonesia. Kewajiban untuk mendaftarkan dan mengumumkan tersebut merupakan keharusan yang bersanksi, karena selama pendaftaran dan pengumuman tersebut belum dilaksanakan maka pihak ketiga dapat menganggap persekutuan dengan firma tersebut sebagai persekutuan umum, yakni:41 1. Menjalankan segala macam urusan. 2. Didirikan untuk waktu yang tidak terbatas. 3. Tidak ada seorang sekutu pun yang dikecualikan dari kewenangan bertindak dan menandatangani surat bagi persekutuan dengan firma tersebut. Isi ikhtisar resmi dalam akta pendirian firma dapat dilihat dalam Pasal 26 KUHD. II.2.5. Macam Sekutu Hanya ada satu macam sekutu, yaitu sekutu kerja atau Firmant. Tugasnya menjalankan perusahaan, mengadakan hubungan hukum dengan pihak ketiga, sehingga tanggung jawabnya adalah tanggung jawab pribadi untuk keseluruhan. Bagaimana jika sekutu biasa lebih dari satu orang? Pasal 17 KUHD menyebutkan, maka harus ditegaskan dalam anggaran dasar apakah di antara mereka ada yang tidak diperkenankan bertindak ke luar untuk mengadakan hubungan hukum dengan pihak ketiga.42 Meskipun sekutu kerja tersebut dikeluarkan wewenangnya (tidak diberi wewenang) untuk mengadakan hubungan hukum dengan pihak ketiga, namun hal ini tidak menghilangkan sifat tanggung jawab pribadi untuk keseluruhan. 43 Di samping itu, sekutu kerja berhak memasukkan modal ke dalam persekutuan. II.2.6. Status Hukum
40

R. T. Sutantya R. Handhikusuma dan Sumantoro, Pengertian Pokok Hukum Perusahaan, Bentuk-Bentuk Perusahaan yang Berlaku di Indonesia (Jakarta: Rajawali Pers, 1991), hal. 23.
41 42 43

Ridwan Khairandy, Pengantar Hukum Dagang (Yogyakarta: FH UII Press, 2006), hal. 25. Indonesia (B), Op. Cit., Ps. 17. Ibid., Ps. 18.

Universitas Indonesia

14 Pada umumnya persekutuan dengan firma dikatakan sebagai perusahaan yang tidak berbadan hukum. Persyaratan agar suatu badan dapat dikatakan berstatus badan hukum harus memiliki unsur/syarat materiil sebagai badan hukum. Dalam praktiknya firma telah memenuhi syarat/unsur materiil namun syarat/unsur formalnya berupa pengesahan atau pengakuan dari negara berupa peraturan perundang-undangan belum ada sehingga hal inilah yang menyebabkan sampai sekarang persekutuan dengan firma bukan merupakan persekutuan yang berbadan hukum.44 II.2.7. Tanggung Jawab Sekutu Ada dua macam tanggung jawab, yaitu:45 1. Tanggung jawab intern, dalam hal ini tanggung jawab sekutu seimbang dengan inbreng/pemasukannya, khususnya dalam hal pembagian keuntungan. 2. Tanggung jawab ekstern, dalam Pasal 18 KUHD disebutkan tanggungjawab pribadi untuk keseluruhan, artinya setiap sekutu bertanggung jawab atas semua perikatan persekutuan, meskipun dibuat sekutu lain, termasuk perikatanperikatan yang timbul karena perbuatan melawan hukum dalam hal kerugian. II.2.8. Pembagian Keuntungan dan Kerugian Prinsipnya adalah keuntungan harus dibagi namun jika rugi tidak harus dibagi. Kemungkinan pembagian keuntungan: 1. Tidak diperjanjikan Apabila di dalam perjanjian persekutuan firma tidak ditentukan bagian masingmasing sekutu dalam untung dan ruginya persekutuan, maka pembagian berdasarkan perimbangan pemasukan secara adil dan seimbang, 46 dimana bagian sekutu yang memasukkan berupa tenaga kerja hanya dipersamakan dengan sekutu yang memasukkan uang atau benda terkecil/paling sedikit.47 2. Diperjanjikan Cara pembagian keuntungan dan kerugian oleh sekutu sebaiknya diatur dalam perjanjian pendirian persekutuan firma. Dengan pembatasan bahwa:

44 45 46 47

Khairandy, Loc. Cit.. Ibid.. Indonesia (A), Op. Cit., Ps. 1633 ayat (1). Ibid., Ps. 1633 ayat (2).

Universitas Indonesia

15 a. Penetapan pembagian keuntungan oleh salah satu sekutu atau oleh pihak ketiga tidak diperbolehkan;48 dan b. Tidak boleh memberikan seluruh keuntungan hanya kepada salah seorang sekutu saja.49

II.3.

PERSEKUTUAN KOMANDITER (CV)

II.3.1. Pengertian Persekutuan Komanditer (CV) Persekutuan Komanditer atau sering kali disebut dengan Commanditaire Vennootschap (selanjutnya disebut CV) adalah suatu Perusahaan yang didirikan oleh satu atau beberapa orang secara tanggung menanggung, bertanggung jawab secara seluruhnya atau secara solider, dengan satu orang atau lebih sebagai pelepas uang (Geldschieter), dan diatur dalam KUHD.
50

Pengaturan Hukum atas CV sama dengan

persekutuan firma dimana diatur secara tegas pada Pasal 19 sampai dengan Pasal 35 KUHD. Akan tetapi yang membedakan pengaturan antara CV dengan persekutuan firma adalah adanya pengaturan sekutu pelepas uang yang diatur menurut ketentuan Pasal 19, 20 dan 21 KUHD. Dalam hal ini dapat dikatakan juga CV adalah persekutuan firma yang mempunyai satu atau beberapa orang sekutu komanditer. Karena dalam persekutuan firma hanya terdapat sekutu kerja atau firmant, sedangkan dalam CV selain sekutu kerja terdapat juga sekutu komanditer, yaitu sekutu diam yang hanya memberikan pemasukannya saja dan tidak mengurus perusahaan.51 Ketentuan dalam Pasal 19 Kitab Undang-undang Hukum Dagang (KUHD) menyatakan bahwa CV adalah persekutuan yang terdiri dari satu atau lebih sekutu biasa dan satu atau lebih sekutu diam (yang juga disebut dengan sekutu komanditer), yang secara pribadi bertanggung jawab untuk semua utang persekutuan.52 Sekutu diam kontribusinya hanya memasukkan modal berupa uang, benda atau tenaga kepada persekutuan, berhak menerima keuntungan dari persekutuan, dan bertanggung jawab hanya sebesar kontribusinya. Dengan kata lain, sekutu diam atau sekutu komanditer ini
48 49 50 51

Ibid., Ps. 1634 ayat (1). Ibid., Ps. 1635 ayat (1). I. G. Rai Widjaya, Hukum Perusahaan, cet. 7 (Bekasi: Kesaint Blanc, 2007), hal. 51.

H. M. N. Purwosutjipto, Pengertian Pokok Hukum Dagang Indonesia: Bentuk Perusahaan , Jilid 2, cet. 12 (Jakarta: Djambatan, 2008), hal. 75.
52

Indonesia (B), Op. Cit., Ps. 19.

Universitas Indonesia

16 juga mengambil bagian kerugian juga keuntungan persekutuan, namun dalam hal terjadi kerugian dalam persekutuan, maka sekutu diam atau sekutu komanditer tersebut menanggung besarnya kerugian sebesar kontribusinya dalam persekutuan. Sekutu komanditer tidak berwenang melakukan perbuatan hukum dengan pihak ketiga ditinjau berdasarkan rumusan Pasal 20 ayat (1) KUHD. Dalam hal ini undang-undang telah secara tegas sudah meniadakan hubungan eksternal yang mungkin dilakukan oleh seorang sekutu komanditer dengan pihak ketiga. Sejak saat semula undang-undang sudah menyatakan bahwa sekutu komanditer tidak boleh mengikat persekutuan dengan pihak ketiga. Dinyatakan pula dalam Pasal 20 ayat (2) KUHD mengenai pengecualian kegiatan seorang sekutu komanditer dari suatu tindakan pengurusan Persekutuan Komanditer. Oleh karena sekutu komanditer tidak berwenang melakukan hubungan eksternal dengan pihak ketiga, dan hanya memiliki kewajiban internal, yaitu pemasukan sejumlah yang disepakati olehnya dan sekutu lain dalam persekutuan, maka sekutu komanditer pun wajib menanggung dan melunasi seluruh kewajibannya kepada persekutuan sebesar jumlah yang telah ia masukkan dalam persekutuan dan tidak perlu memikul kerugian yang lebih pula daripada jumlah yang telah atau harus dimasukkan olehnya sebagai modal dalam persekutuan.53 Berdasarkan ketentuan dalam Pasal 1633 KUHPerdata, sekutu komanditer mendapat keuntungan sesuai dengan yang ditentukan dalam Anggaran Dasar Persekutuan Komanditer. Tetapi jika dalam Anggaran dasar tersebut tidak ditentukan, maka sekutu komanditer mendapat keuntungan sesuai dengan jumlah pemasukannya dalam Persekutuan Komanditer. Tindakan kepengurusan pada CV dilakukan oleh sekutu komplementer merupakan sekutu pengurus yang bertanggung jawab secara penuh mengurus persekutuan terhadap hubungannya dengan pihak ketiga sebagaimana diatur menurut ketentuan Pasal 18 KUHD juncto Pasal 1131 dan 1132 KUHPerdata. Menurut Pasal 17 KUHD bila sekutu komplementer terdapat lebih dari satu orang harus ditegaskan diantara mereka, apakah diantara mereka ada yang dilarang untuk bertindak keluar. Meskipun telah ditegaskan di antara para sekutu komplementer mengenai siapa di antara mereka yang dilarang untuk bertindak keluar, tetapi hal tersebut tidak mengurangi tanggung jawab masing-masing dari sekutu komplementer untuk bertanggung jawab secara pribadi dan keseluruhan sampai harta pribadi secara tanggung

Gunawan Widjaja, Seri Aspek Hukum dalam Bisnis: Persekutuan Perdata, Persekutuan Firma dan Persekutuan Komanditer, ed. 1, cet. 2 (Jakarta: Kencana, 2006), hal. 246-248

53

Universitas Indonesia

17 menanggung. Dalam hal ini dikarenakan tidak semua sekutu dalam CV bertindak keluar. Sehingga sekutu diam atau yang sering disebut dengan sleeping partner atau stille vennoot merupakan anggota persekutuan yang pasif dan tidak melakukan hubungan dengan pihak ketiga.54 Hal ini disebabkan sekutu pasif atau sekutu komanditer hanya memiliki fungsi sebagai pelepas uang (geldschieter) atau pemberi uang, yaitu orang yang mempercayakan uangnya. Dalam hal ini CV memungkinkan pengumpulan modal yang lebih banyak dari sistem persekutuan firma. Sekutu pengurus sering kali disebut sebagai komplementaris merupakan anggota yang aktif dengan tanggung jawabnya sampai kepada harta pribadinya. Sekutu komanditer tidak boleh mencampuri tugas sekutu komplementer atau sekutu pengurus. Namun, terkait dengan adanya hubungan dengan pihak ketiga, setiap sekutu komanditer yang ikut melakukan perbuatan pengurusan CV, dan sekutu komanditer tersebut dengan mengizinkan pemakaian namanya dalam hal pengurusan CV maka akan memikul akibat hukum, yakni dianggap sukarela mengikatkan diri terhadap semua tindakan pengurus, oleh karenanya sekutu komanditer tersebut ikut bertanggung jawab secara solider atau bertanggung jawab secara keseluruhan atas utang Persekutuan Komanditer.55 Sehingga berdasarkan uraian tersebut maka dapat dikatakan bahwa sekutu pengurus atau sekutu kerja atau sekutu komplementer, yaitu sekutu yang menjadi pengurus persekutuan.56 Dalam hal ini, penulis meninjau bahwa sekutu pengurus atau sekutu komplementer ini menjalankan kewenangan dan pengurusan layaknya sebuah persekutuan firma. Sedangkan sekutu diam atau sekutu tidak kerja atau sekutu komanditer adalah tidak mengurus persekutuan dan hanya memberikan inbreng. Kehadiran sekutu diam atau sekutu komanditer adalah ciri utama dari Persekutuan Komanditer. Sekutu komanditer ini lah yang membedakan antara CV dengan perusahaan persekutuan lainnya. II.3.2. Pendirian Persekutuan Komanditer (CV) Terkait dengan pendirian CV itu sendiri, pada hakekatnya tidak diperlukan formalitas tertentu. Hal ini disebabkan pendirian CV dapat dilakukan secara lisan maupun tertulis, baik dengan akta otentik maupun dengan akta di bawah tangan. Selain
54 55

Widjaya, Op. Cit., hal. 52. M. Yahya Harahap, Hukum Perseroan Terbatas, cet. 2, (Jakarta: Sinar Grafika, 2009), hal. 18Hukumonline.com, Tanya Jawab Hukum Perusahaan, cet. 1 (Jakarta: Visimedia, 2009), hal.

19.
56

82.

Universitas Indonesia

18 itu pula, tidak adanya aturan yang menyatakan adanya keharusan dari CV itu untuk melakukan pendaftaran ataupun pengumuman dalam Berita Negara Republik Indonesia. Dalam hal ini, CV adalah Firma sehingga harus juga memenuhi segala ketentuan hukum yang diatur sebagaimana halnya Firma. Pada prakteknya di Indonesia telah menunjukkan suatu kebiasaan bahwa orang yang mendirikan CV berdasarkan akta Notaris (berbentuk otentik). Hal-hal yang perlu diperhatikan adalah pendirian dapat dilakukan dengan berbagai cara asalkan tidak merugikan pihak ketiga. 57 Namun bilamana dilakukan pendirian dengan Akta Otentik, adanya kewajiban pendaftaran akta pendirian atau ikhtisar resminya dalam register yang disediakan pada Kantor Panitera Pengadilan Negeri tempat kedudukan perseroan itu (raad van justitie).58 Akan tetapi yang didaftarkan hanyalah berupa Anggaran Dasarnya saja sebagaimana diatur menurut ketentuan Pasal 24 KUHD yang dimana sekurang-kurangnya harus memuat ketentuan:59 a. Nama, pekerjaan, tempat tinggal dari sekutu; b. Pernyataan bahwa CV tersebut melaksanakan kegiatan usaha yang umum atau terbatas pada cabang usaha tertentu dengan menunjukkan maksud dan tujuan dari usaha yang hendak dilakukan oleh CV tersebut; c. Penunjukkan para sekutu baik yang aktif maupun pasif; d. Saat mulai berlakunya dan berakhirnya; e. Klausula-klausula penting lainnya yang berkaitan dengan pihak ketiga terhadap persekutuan.60 Namun, satu hal penting yang perlu diperhatikan dalam CV adalah dimana selayaknya perusahaan persekutuan maka tidak ditentukan besarnya modal dalam persekutuan. Menurut ketentuan dalam Pasal 1619 KUHPerdata menentukan bahwa para sekutu tidak hanya memasukkan bagian persekutuan dalam bentuk uang atau pun barang (inbreng) akan tetapi juga dalam bentuk tenaga dan kerajinannya. Sehingga hal ini tidak bisa secara keseluruhan ditentukan dalam bentuk uang untuk modal dasar yang digunakan dalam persekutuan. Akan tetapi, penulis menganggap bahwa yang dapat memasukkan barang maupun tenaga dan kerajinan hanya lah sekutu pengurus atau

57 58 59 60

Indonesia (B), Op. Cit., Ps. 22. Ibid., Ps. 23 dan 24. Ibid., Ps. 26. Ibid., Ps. 27.

Universitas Indonesia

19 sekutu komplementer sedangkan sekutu pelepas uang hanya dapat memasukkan uang saja. Setelah Anggaran Dasar akta CV tersebut di daftarkan di Kantor Panitera Pengadilan Negeri setempat dimana CV tersebut berada dan ditanggali pada hari akta atau petikannya dibawa di kepaniteraan, selanjutnya keharusan adanya pengumuman dalam Tambahan Berita Negara Republik Indonesia bahwa CV tersebut telah berdiri dan didirikan dengan akta otentik sebagaimana dimaksud dalam ketentuan Pasal 23 jo Pasal 27 dan Pasal 28 KUHD tersebut. Terkait dengan pendaftaran dan pengumuman tersebut, apabila hal itu belum terjadi maka CV terhadap pihak ketiga dianggap sebagai persekutuan perdata sebagaimana diatur dalam KUHPerdata, dimana semua sekutu diperkenankan untuk bertindak dan dianggap berhak mengurus CV tersebut.61 II.3.3. Status Hukum Persekutuan Komanditer (CV) CV sebagaimana halnya dengan perusahaan lain yang berbentuk persekutuan, secara umum tidak dapat dikatakan sebagai badan hukum. Dalam hubungannya dengan pihak ketiga, pihak ketiga tersebut tidak dapat menuntut sekutu komanditer. Dalam hal ini pihak ketiga hanya berurusan dan bertransaksi dengan CV bilamana hal itu diwakili oleh sekutu komplementer.62 Tetapi dalam hal ini bilamana sekutu komanditer menampilkan kewenangannya sebagai pengurus, ia pun dapat dituntut dan berkedudukan sama dengan sekutu komplementer. Namun demikian, ditinjau dari bentuk hukumnya sebagaimana diatur dalam ketentuan Pasal 23 KUHD, dapat dikatakan bahwa CV bukanlah badan hukum dikarenakan tidak adanya pengesahan menjadi badan hukum oleh instansi yang terkait. Selain itu, tanggung jawabnya pun dari para sekutunya tidak terbatas (unlimited liability) sampai meliputi harta pribadi mereka atau tidak secara mutlak terbatas seperti halnya PT sehingga hal ini tidak dapat dikategorikan sebagai badan hukum.

II.4.

USAHA MIKRO, KECIL, DAN MENENGAH (UKM) Dalam pembangunan ekonomi di Indonesia Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah

(selanjutnya disebut UKM) selalu digambarkan sebagai sektor yang mempunyai peranan yang penting, karena sebagian besar jumlah pendudknya berpendidikan rendah

61 62

Ibid., Ps. 29. Ibid., Ps. 21.

Universitas Indonesia

20 dan hidup dalam kegiatan usaha kecil baik di sektor tradisional maupun modern.63 UKM di Indonesia adalah merupakan subyek diskusi dan menjadi perhatian pemerintah karena perusahaan kecil tersebut menyebar dimana-mana, dan dapat member kesempatan kerja yang potensial. Para ahli ekonomi sidah lama menyadari bahwa sektor UKM sebagai salah satu karakteristik keberhasilan dan pertumbuhan ekonomi. UKM menyumbang pembangunan dengan berbagai jalan, menciptakan kesempatan kerja, untuk perluasan angkatan kerja bagi urbanisasi, dan menyediakan fleksibilitas kebutuhan serta inovasi dalam perekonomian secara keseluruhan.64 Dalam Surat Edaran Bank Indonesia Nomor 26/1/UKK tanggal 29 Mei 1993 perihal Kredit Usaha Kecil (KUK), usaha kecil didefinisikan sebagai usaha yang memiliki total aset maksimum Rp600.000.000,00 (enam ratus juta rupiah) tidak termasuk tanah dan rumah yang ditempati.65 Pengertian usaha kecil ini meliputi usaha perseorangan, badan usaha swasta dan koperasi, sepanjang aset yang dimiliki tidak melebihi nilai Rp600.000.000,00 (enam ratus juta rupiah).66 Sebagaimana telah diamanatkan oleh Ketetapan Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia Nomor XVI/MPR-RI/1998 tentang Politik Ekonomi dalam rangka Demokrasi Ekonomi bahwa UKM perlu diberdayakan sebagai bagian integral ekonomi rakyat yang mempunyai kedudukan, peran, dan potensi strategis untuk mewujudkan struktur perekonomian nasional yang makin seimbang, berkembang, dan berkeadilan. Oleh karena itu, maka Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia dan Presiden Republik Indonesia memutuskan untuk menetapkan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2008 tentang Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (selanjutnya disebut UU UKM) pada tanggal 4 Juli 2008 di Jakarta. Berdasarkan UU UKM, yang dimaksud dengan Usaha Mikro adalah: Usaha produktif milik orang perorangan dan/atau badan usaha perorangan yang memenuhi

Tiktik Sartika Partomo, Usaha Kecil Menengah dan Koperasi (Jakarta: Center for Industry and SME Studies Faculty of Economics University of Trisakti, 2004), hal. 2.
64 65 66

63

Ibid., hal. 3. Anoraga, Op. Cit., hal. 224. Ibid..

Universitas Indonesia

21 kriteria Usaha Mikro sebagaimana diatur dalam Undang-Undang ini.67 Adapun kriteria terkait Usaha Mikro adalah sebagai berikut:68 a. memiliki kekayaan bersih paling banyak Rp50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah) tidak termasuk tanah dan bangunan tempat usaha; atau b. memiliki hasil penjualan tahunan paling banyak Rp300.000.000,00 (tiga ratus juta rupiah). Kemudian, Usaha Kecil didefinisikan sebagai:69

Usaha ekonomi produktif yang berdiri sendiri, yang dilakukan oleh orang perorangan atau badan usaha yang bukan merupakan anak perusahaan atau bukan cabang perusahaan yang dimiliki, dikuasai, atau menjadi bagian baik langsung maupun tidak langsung dari Usaha Menengah atau Usaha Besar yang memenuhi kriteria Usaha Kecil sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang ini. Sementara kriteria dari Usaha Kecil berdasarkan UU UKM adalah sebagai berikut:70 a. memiliki kekayaan bersih lebih dari Rp50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah) sampai dengan paling banyak Rp500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah) tidak termasuk tanah dan bangunan tempat usaha; atau b. memiliki hasil penjualan tahunan lebih dari Rp300.000.000,00 (tiga ratus juta rupiah) sampai dengan paling banyak Rp2.500.000.000,00 (dua milyar lima ratus juta rupiah). Selanjutnya, pengertian daripada Usaha Menengah adalah:71

Usaha ekonomi produktif yang berdiri sendiri, yang dilakukan oleh orang perorangan atau badan usaha yang bukan merupakan anak perusahaan atau cabang perusahaan yang dimiliki, dikuasai, atau menjadi bagian baik langsung
67

Indonesia (C), UU tentang Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah, UU No. 20 Tahun 2008, LN No. 93 Tahun 2008, TLN No. 4866, Ps. 1 angka 1.
68 69 70 71

Ibid., Ps. 6 ayat (1). Ibid., Ps. 1 angka 2. Ibid., Ps. 6 ayat (2). Ibid., Ps. 1 angka 3.

Universitas Indonesia

22 maupun tidak langsung dengan Usaha Kecil atau Usaha Besar dengan jumlah kekayaan bersih atau hasil penjualan tahunan sebagaimana diatur dalam Undang-Undang ini.

Lebih lanjut UU UKM mengatur mengenai kriteria dari Usaha Menengah, yaitu sebagai berikut:72 a. memiliki kekayaan bersih lebih dari Rp500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah) sampai dengan paling banyak Rp10.000.000.000,00 (sepuluh milyar rupiah) tidak termasuk tanah dan bangunan tempat usaha; atau b. memiliki hasil penjualan tahunan lebih dari Rp2.500.000.000,00 (dua milyar lima ratus juta rupiah) sampai dengan paling banyak Rp50.000.000.000,00 (lima puluh milyar rupiah). Kriteria masing-masing Usaha Mikro, Usaha Kecil, dan Usaha Menengah sebagaimana telah dipaparkan sebelumnya masih dapat berubah nominalnya sesuai dengan perkembangan perekonomian yang diatur dengan Peraturan Presiden.73 II.5. KELEBIHAN PERUSAHAAN KELUARGA

II.5.1. Kelebihan Perusahaan Keluarga secara Umum Perusahaan keluarga secara umum memiliki beberapa kelebihan dibandingkan dengan jenis perusahaan lainnya yang adalah sebagai berikut: 1. Independence of Action Tingginya tingkat kemandirian tindakan (independence of action). Artinya sedikit atau bahkan tidak ada tekanan pasar bursa (stock market) dan kecil atau tidak ada risiko pengambilalihan perusahaan. Selain itu terdapat financial benefit keuangan adalah milik keluarga yang tidak dibagi dengan pemegang saham atau perusahaan lain. Proses pengambilan keputusan dalam keuangan pun lebih cepat. Hal ini berbeda dengan perusahaan Badan Usaha Milik Negara (selanjutnya disebut sebagai BUMN) atau perusahaan non-family yang dalam proses persetujuan mengenai keuangan sampai ke dewan komisaris bahkan sampai ke para pemegang saham, atau ke pemerintah untuk BUMN.74 2. Knowledge of Business dan Entrepreneurship
72 73 74

Ibid., Ps. 6 ayat (3). Ibid., Ps. 6 ayat (4). Susanto, Op. Cit., hal. 10.

Universitas Indonesia

23 Dari sisi budaya perusahaan (corporate culture), kultur keluarga merupakan suatu kebanggan tersendiri yang menunjukkan adanya stabilitas, identifikasi, motivasi, dan komitmen yang kuat, serta kontinuitas dalam kepemimpinan. Perusahaan keluarga yang mampu bertahan dan mempunyai knowledge of business yang bagus tentu mempunyai jiwa kewirausahaan (entrepreneurship) yang luar biasa. Sementara, untuk meningkatkan knowledge of business di BUMN sangat susah. Ini berbeda sekali dengan perusahaan keluarga, karena kalau bisnis tidak berhasil, maka keluarga tidak bisa makan. Hal inilah yang juga ditanamkan ke anggota keluarga.75 3. Business Development Adanya kemauan untuk menginvestasikan kembali profit sesuai kesepakatan bersama untuk mengembangkan perusahaan (business development).76 4. Business Knowledge Dilihat dari pengetahuan bisnisnya (business knowledge), anggota keluarga sudah dari awal memperoleh latihan dari keluarga tentang pengelolaan perusahaannya.77 5. Corporate Governance Birokrasi yang kecil dan fleksibel dengan mengedepankan corporate governance dan sistem akuntabilitas, serta jelasnya sistem tanggung jawab.78 6. Long-term Perspective Rata-rata bisnis keluarga ingin menjadi bisnis jangka panjang. Bila perusahaan keluarga ini sudah go public, investor yang membeli saham-saham perusahaan keluarga pun berharap untuk jangka panjang.79 7. Flexibility and Easiness in Financing the Business Perusahaan keluarga yang mempunyai reputasi baik dikarenakan sang pemilik memiliki rekam jejak (track record) yang baik, sehingga mendukung sumber pendanaan pihak ketiga, baik dari institusi formal (bank atau lainnya) maupun
75 76 77 78 79

Ibid.. Ibid.. Ibid.. Ibid..

Tutut Handayani, Tiga Faktor Kekuatan Bisnis Keluarga, http://swa.co.id/listed-articles/tigafaktor-kekuatan-bisnis-keluarga, diakses pada 24 Oktober 2012.

Universitas Indonesia

24 informal (non financial institution). Faktor ini semakin menjadi keunggulan kompetitif jika perusahaan telah mencapai kategori medium size company.80 John L. Ward dalam bukunya yang berjudul Perpetuating the Family Business: 50 Lessons Learned from Long-Lasting Successful Families in Business

menambahkan daftar keuntungan dari bentuk perusahaan keluarga, yaitu kesempatan bekerja bersama, saling percaya memperteguh keluarga dan bisnis, kesempatan untuk menciptakan kekayaan, sebagai cara untuk menurunkan nilai-nilai kepada anak-anak, respek di masyarakat, dan pengaruh yang lebih besar sebagai individu.81 Kemudian, Mohammad Iqbal menambahkan bahwa di kalangan UKM tampaknya bentuk perusahaan keluarga dinilai paling baik. Karena, rahasia perusahaan bisa tetap terjaga sehingga tidak mudah diketahui oleh umum atau pesaing. Harmonisasi hubungan psikologis juga lebih mudah tercipta di perusahaan keluarga. Konflik pun jarang terjadi karena antar sesama anggota memiliki tenggang rasa.82 Selain itu, dengan banyaknya anggota keluarga yang terlibat dalam perusahaan, jalannya perusahaan akan lebih lancar. Komunikasi lebih efektif dan biaya personalia dapat ditekan/efisien. Perusahaan tidak perlu mengeluarkan biaya gaji yang besar karena tidak perlu membayar tenaga professional dari luar anggota keluarga. Karena alasan-alasan tersebut, banyak para pengusaha kecil yang terus-menerus berupaya mempertahankan anggota keluarga dalam perusahaannya.83 II.5.2. Kelebihan Perusahaan Keluarga Berbentuk Persekutuan Firma Pada perusahaan keluarga yang berbentuk persekutuan firma terdapat beberapa kelebihan, yaitu:84 1. Kebutuhan akan modal lebih mudah terpenuhi jika dibandingkan dengan perusahaan perseorangan, sehingga modal dalam firma lebih besar. 2. Tergabungnya alasan-asalan rasional karena sebagian besar tindakan yang didasarkan oleh musyawarah menghasilkan kebenaran dan mendatangkan keuntungan.
80 81

Ibid..

John L. Ward, Perpetuating the Family Business: 50 Lessons Learned from Long-Lasting, Successful Families in Business (New York: Palgrave Macmillan, 2004), hal. 11. Mohammad Iqbal, Solusi Jitu bagi Pengusaha Kecil dan Menengah: Pedoman Menjalankan Usaha, cet. Kedua (Jakarta: Elex Media Komputindo, 2004), hal. 58.
83 84 82

Ibid.. Raharjo, Op. Cit., hal. 47.

Universitas Indonesia

25 3. Perhatian sekutu yang sungguh-sungguh pada perusahaan di mana setiap sekutu pada persekutuan dengan firma bertanggung jawab tidak hanya pada tindakantindakannya sendiri tetapi juga pada tindakan dari sekutu lain. II.5.3. Kelebihan Perusahaan Keluarga Berbentuk Persekutuan Komanditer Pada perusahaan keluarga yang berbentuk persekutuan komanditer atau CV terdapat beberapa kelebihan, yaitu:85 1. Pendiriannya tidak terlalu rumit, yaitu dapat dilakukan, baik dengan lisan maupun tulisan. Apabila dilakukan dengan tulisan maka dapat dibuat akta otentik dengan Akta Notaris ataupun dengan akta di bawah tangan. Akta Notaris merupakan alat pembuktian yang membuat kedudukan CV kuat apabila berhubungan dengan pihak ketiga. 2. Bentuk badan usaha CV telah mendapat kepercayaan masyarakat. 3. Banyak pengusaha kecil dan menengah terutama perusahaan keluarga yang memilih bentuk badan usaha CV karena dalam CV tidak semua sekutu harus memasukkan sesuatu ke dalam CV dan tidak semua sekutu harus mengurus perusahaan. Dalam CV yang memasukkan sesuatu ke dalam CV dan mempunyai tanggung jawab terbatas hanya sekutu komanditer (sekutu pasif) sedangkan yang mengurus perusahaan dan mempunyai tanggung jawab tidak terbatas hanya sekutu komplementer (sekutu aktif). Dengan demikian CV lebih fleksibel dibandingkan dengan bentuk badan usaha lainnya. 4. Struktur organisasi CV tidak terlalu rumit. Organ yang terdapat dalam CV hanya sektu komanditer dan sekutu komplementer. 5. Modal yang dibutuhkan untuk mendirikan dan menjalankan CV tidak ditentukan, dapat besar maupun kecil sehingga bentuk badan usaha CV banyak dipilih oleh perusahaan kecil dan menengah. II.5.4. Kelebihan Perusahaan Keluarga sebagai Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah UKM pada kenyataannya mampu bertahan dan mengantisipasi kelesuan perekonomian yang diakibatkan inflasi maupun berbagai faktor penyebab lainnya. Tanpa subsidi maupun proteksi, UKM mampu menambah nilai devisa negara

85

Ibid., hal. 57.

Universitas Indonesia

26 khususnya industry kecil di sektor informal dan mampu berperan sebagai penyangga dalam perekonomian masyarakat kecil/lapisan bawah.86 Di samping itu, usaha kecil juga memiliki nilai strategis bagi perkembangan perekonomian negara kita, antara lain sebagai berikut:87 1. Banyaknya produk-produk tertentu yang dikerjakan oleh perusahaan kecil. Perusahaan besar dan menengah banyak ketergantungan kepada perusahaan kecil, karena jika hanya dikerjakan perusahaan besar dan menengah, marginnya menjadi tidak ekonomis. 2. Merupakan pemerataan konsentrasi dari kekuatan-kekuatan ekonomi dalam masyarakat. Secara umum perusahaan dalam skala kecil baik usaha perseorangan maupun persekutuan (kerja sama) memiliki kelebihan dan daya tarik. Kelebihan dan daya tarik tersebut adalah sebagai berikut:88 1. Pemilik merangkap manajer perusahaan dan merangkap semua fungsi manajerial seperti marketing, finance, dan administrasi. 2. Dalam pengelolaannya mungkin tidak membutuhkan keahlian manajerial yang handal. 3. Sebagian besar membuat lapangan pekerjaan baru, inovasi, sumber daya baru serta barang dan jasa-jasa baru. 4. Fleksibel terhadap bentuk fluktuasi jangka pendek. 5. Bebas menentukan harga produksi atas barang dan jasa. 6. Prosedur hukumnya sederhana. 7. Pajak relatif ringan, karena yang dikenakan pajak adalah pribadi/pengusaha, bukan perusahaannya. 8. Mudah dalam proses pendiriannya. 9. Pemilik mengelola secara mandiri dan bebas waktu. 10. Pemilik menerima seluruh laba. 11. Memberikan peluang dan kemudahan dalam peraturan dan kebijakan pemerintah demi berkembangnya UKM.

86 87 88

M. Tohar, Membuka Usaha Kecil, cet. ke-7 (Yogyakarta: Kanisius, 2000), hal. 27. Ibid.. Ibid., hal. 28.

Universitas Indonesia

27 12. Diversifikasi usaha terbuka luas sepanjang waktu dan pasar konsumen senantiasa tergali melalui kreativitas pengelola. 13. Relatif tidak membutuhkan investasi terlalu besar, tenaga kerja tidak berpendidikan tinggi, dan sarana produksi lainnya relatif tidak terlalu mahal. 14. Mempunyai ketergantungan secara moril dan semangat usaha dengan pengusaha kecil lainnya. Di samping itu, Tiktik Sartika Partomo dan Abd. Rachman Soejoedono menambahkan beberapa keunggulan UKM terhadap usaha besar antara lain adalah:89 1. Inovasi dalam teknologi yang telah dengan mudah terjadi dalam pengembangan produk. 2. Hubungan kemanusiaan yang akrab di dalam perusahaan kecil. 3. Kemampuan menciptakan kesempatan kerja cukup banyak atau penyerapannya terhadap tenaga kerja. 4. Fleksibilitas dan kemampuan menyesuaikan diri terhadap kondisi pasar yang berubah dengan cepat disbanding dengan perusahaan skala besar yang pada umumnya birokratis. 5. Terdapatnya dinamisme manajerial dan peranan kewirausahaan.

89

Partomo, Loc. Cit..

Universitas Indonesia

28

BAB III MASALAH AKTUAL YANG DIHADAPI PERUSAHAAN DAN PEMERINTAH DALAM MENGEMBANGKAN PERUSAHAAN KELUARGA

III.1. MASALAH AKTUAL YANG DIHADAPI PERUSAHAAN DALAM MENGEMBANGKAN PERUSAHAAN KELUARGA III.1.1. Masalah Aktual yang Dihadapi Perusahaan dalam Mengembangkan Perusahaan Keluarga secara Umum Di samping segelintir kelebihan perusahaan keluarga sebagaimana yang telah dijelaskan pada bagian sebelumnya, perusahaan keluarga juga memiliki beberapa hambatan atau kendala dalam memperkuat posisinya dalam sektor usaha. Adapun masalah aktual yang dihadapi perusahaan dalam mengembangkan perusahaan keluarga secara umum ialah sebagai berikut ini:90 1. Confusing Organization Perusahaan keluarga merupakan organisasi yang membingungkan. Misalnya, seberapa besar pengaruh atau peran istri/suami dalam organisasi. Kalau istri/suami duduk dalam organisasi, tidak menjadi masalah, tetapi kalu istri/suami di luar organisasi tetapi ikut mengatur, maka akan terjadi organisasi yang membingungkan (confusing organization). Keluarga mendominasi perusahaan dengan alasan-alasan keluarga di atas logika bisnis (family reason over business logic), sistem penghargaan yang tidak adil, dan kesulitan menarik manajemen profesional. 2. Spoiled Child Syndrome Terdapat sindrom anak manja (spoiled child syndrome) di perusahaan atau toleransi terhadap anggota keluarga yang tidak kompeten, misalnya cucu kesayangan atau yang berkaitan dengan crown prince atau princess sebagai calon pengganti. Pertentangan-pertentangan keluarga pun membanjiri

perusahaan. Akibatnya, ada kecanggungan dari manajemen professional tentang peran mereka karena ikatan keluarga yang begitu kuat. 3. Milking the Business
90

Susanto, Op. Cit., hal. 11.

Universitas Indonesia

29 Satu hal yang perlu digarisbawahi adalah kemungkinan terjadinya milking the business, yaitu anggota keluarga yang sangat berpengaruhi di perusahaan menyedot revenue dari bisnis tersebut untuk keperluan lain atau pribadi. Isu-isu keuangan lain yang merupakan kerugian sebagai perusahaan keluarga adalah akses yang terbatas di pasar modal, adanya ketidakseimbangan antara kontribusi dan kompensasi. John L. Ward dalam bukunya yang berjudul Perpetuating the Family Business: 50 Lessons Learned from Long-Lasting Successful Families in Business

menambahkan beberapa kerugian lain dari bisnis bersama anggota keluarga seperti potensi munculnya konflik, munculnya kekecewaan ketika tujuan pribadi tidak tercapai, terlalu banyak masalah financial, hilangnya privacy sebagai akibat publisitas di masyarakat, dan rentan terhadap kritik dari luar keluarga.91 Pendapat dari John L. Ward tersebut kemudian dipertegas oleh Thomas W. Zimmerer, Norman M. Scarborough, dan Doug Wilson melalui bukunya yang berjudul Essentials of Entrepreneurship and Small Business Management. Menurut mereka penyebab utama dari tidak mampu bertahannya perusahaan keluarga adalah perencanaan properti yang tidak memadai, kegagalan membuat rencana suksesi manajemen, dan kurangnya dana untuk membayar pajak properti. Selain itu, persaingan antar saudara, ketidaksepakatan mengenai siapa yang memegang kendali atas perusahaan, dan konflik pribadi tak jarang menyebabkan pertikaian sengit yang dapat memisahkan keluarga dan menghancurkan perusahaan yang semula cukup kuat.92 III.1.2. Masalah Aktual yang Dihadapi Perusahaan dalam Mengembangkan Perusahaan Keluarga sebagai Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah Sebagai suatu ilustrasi, hasil survei Badan Pusat Statistik (BPS) terhadap Industri Kecil (selanjutnya disebut IK) dan Industri Rumah Tangga (selanjutnya disebut IRT) tahun 1998 menunjukkan ada 5 (lima) masalah utama yang dihadapi oleh pengusaha-pengusaha IK dan IRT: Pemasaran; Penyediaan bahan baku; Permodalan; Pembayaran gaji/upah pekerja; dan Biaya pemakaian energi. Hampir 30% dari total IK yang survei (194.564 unit usaha) mengalami masalah pemasaran, sedangkan IRT sekitar 22,28% dari 2.002.335 unit usaha yang ada di dalam sampel. Di antara komponen-komponen dari permasalahan pemasaran, sebagian besar dari
91 92

Ward, Op. Cit, hal. 12. Zimmerer, Loc. Cit..

Universitas Indonesia

30 responden mengatakan bahwa penurunan permintaan terhadap produk-produk mereka merupakan komponen terbesar.93 Tulus T. H. Tambunan melalui bukunya Usaha Kecil dan Menengah di Indonesia: Beberapa Isu Penting mencoba memberikan penjabaran dan penjelasan terhadap masing-masing masalah aktual yang dihadapi perusahaan dalam

mengembangkan perusahaan keluarga sebagai UKM yang akan dipaparkan berikut ini: 1. Kesulitan Memperoleh Modal Masalah utama yang dihadapi oleh UKM dalam aspek permodalan adalah mobilisasi modal awal dan akses ke modal kerja serta modal jangka panjang untuk investasi, yang diperlukan untuk pertumbuhan output jangka panjang. Walaupun pada umumnya modal awal bersumber dari modal (tabungan) sendiri atau sumber-sumber informal, namun sumber-sumber permodalan ini sering tidak cukup untuk kegiatan produksi, apalagi untuk investasi perluasan kapasitas produksi atau menggantikan mesin-mesin tua. Mengharapkan sisa dari kebutuhan modal tersebut dibiayai oleh dana dari perbankan jauh dari realitas. Hingga saat ini, walaupun banyak skema kredit dari perbankan dan dari bantuan BUMN, sumber-sumber pendanaan dari sektor informal masih tetap dominan dalam pembiayaan kegiatan usaha kecil. Hal ini disebabkan oleh sejumlah alasan, di antaranya adalah:94 a. Lokasi bank terlalu jauh, terlebih bagi pengusaha kecil yang tinggal di daerah yang relatif terisolir. b. Persyaratan terlalu berat terutama persyaratan agunan. c. Urusan administrasi terlalu bertele-tele. d. Kurang informasi mengenai skema perkreditan yang ada dan prosedurnya. Kesulitan lain, di mata bank pengusaha kecil tidak mampu mengetahui apa sebenarnya permasalahannya. Dalam hal ini, mereka hanya mampu menyatakan kekurangan modal. Banyak di antara mereka yang tidak mampu menyusun proposal secara baik, sehingga apa yang dimaui tidak dapat diungkapkan secara jelas. Dari pihak bank sendiri, biasanya membutuhkan analisis mulai dari aspek

93 94

Tambunan, Op. Cit., hal. 6.

Tulus T. H. Tambunan, Usaha Kecil dan Menengah di Indonesia: Beberapa Isu Penting (Jakarta: Salemba Empat, 2002), hal. 74.

Universitas Indonesia

31 legalitas, keuangan, produksi, seumber daya, pemasaran maupun kolateral. Itu semua sulit dipenuhi oleh pengusaha kecil.95 Hambatan menyangkut permodalan ini semakin berat dirasakan UKM dengan adanya tekanan dari faktor eksternal menyangkut aliran kas (cash flow) dari keuangan mereka. Masyarakat atau konsumen kebanyakan memberlakukan sistem pembayaran mundur terhadap barang yang dipesan kepada pelaku UKM. Begitu juga para pengusaha besar yang menerima pasokan produk dari UK menerapkan cara yang sama dalam sistem pembayarannya. Padahal, pengusaha kecil menengah harus membeli berbagai bahan baku dan bahan pendukung lainnya secara tunai. Hal ini yang menyebabkan UKM semakin sulit berkembang.96 2. Kesulitan Pemasaran Kesulitan pemasaran adalah kendala kedua yang dihadapi oleh banyak usaha kecil. Jika usaha kecil tidak melakukan perbaikan yang cukup di semua aspekaspek yang terkait dengan pemasaran, seperti kualitas produk dan kegiatan promosi dapat dipastikan akan sulit bagi UKM untuk turut berkiprah dalam pembangunan dan era perdagangan bebas. Masalah pemasaran yang umum dihadapi oleh UKM adalah tekanan-tekanan persaingan, baik di pasar domestik dari produk-produk serupa buatan UB dan impor, maupun di pasar ekspor. Masalah pemasaran bisa menjadi lebih serius, karena salah satu efek dari krisis yang terjadi beberapa tahun yang lalu hingga kini belum pulih benar adalah akses ke kredit bank menjadi sulit kalau tidak dikatakan tertutup sama sekali ditambah lagi dengan mahalnya bahan baku yang pada umumnya masih diimpor, dan permintaan pasar dalam negeri yang menurun karena merosotnya tingkat pendapatan riil masyarakat per kapita. Akibatnya, banyak usaha kecil tidak memiliki sumber daya produksi yang cukup untuk paling tidak mempertahankan volume produksi dan memperbaiki kualitas dari produk-produk dan memperbaiki mereka, dan ini berarti mereka semakin

95 96

Sutrisno Iwantono, Kiat Sukses Berwirausaha, Ed. Revisi (Jakarta: Grasindo, 2001), hal. 58.

Yusuf C. K. Arianto, Rahasia Dapat Modal & Fasilitas dengan Cepat & Tepat (Jakarta: Gramedia Pustaka Utama, 2011), hal. 13.

Universitas Indonesia

32 sulit untuk meningkatkan atau bahkan mempertahankan tingkat daya saing mereka di pasar domestik maupun pasar internasional.97 3. Kesulitan Memperoleh Informasi Kesulitan informasi adalah kendala ketiga yang dihadapi oleh banyak UKM dalam rangka mengembangkan usahanya. Kekurangan informasi yang akurat dan up to date mengenai peluang-peluang pasar di dalam maupun di luar negeri seperti: Potensi pembeli, perubahan selera masyarakat, teknologi dan lain-lain dan peraturan-peraturan mengenai tata niaga pemasaran regional maupun internasional dalam konteks Pasar Tungga Eropa, AFTA, dan WTO/GATT dan aspek-aspek hukum lain seperti kesepakatan-kesepakatan internasional

mengenai larangan penggunaan buruh anak-anak, lingkungan hidup dan hak asasi manusia (HAM) yang dikaitkan dengan perdagangan internasional, merupakan suatu kendala bagi UKM untuk dapat menembus pasar global atau meningkatkan atau paling tidak untuk mempertahankan pangsa ekspor mereka. Selain terbatasnya informasi, banyak usaha kecil khususnya mereka yang kekurangan modal dan Sumber Daya Manusia (selanjutnya disebut SDM) serta mereka yang berlokasi di daerah-daerah pedalaman yang relatif terisolir dari pusat-pusat informasi, komunikasi, dan transportasi juga mengalami kesulitan untuk memenuhi standar-standar internasional yang terkait dengan produksi dan perdagangan. Masalah tersebut semakin terasa bagi pengusahapengusaha yang melayani pasar terbuka atau ekspor. Di pasar terbuka mereka berhadapan dengan produk-produk serupa dari pengusaha-pengusaha besar yang lebih unggul dalam banyak hal, maupun persaingan dari barang-barang impor. Bahkan di pasar ekspor, pengusaha-pengusaha kecil Indonesia harus berhadapan dengan mitra mereka juga dari skala usaha yang sama dan lebih maju dari negara-negara lain.98 4. Kesulitan Teknologi Kesulitan teknologi adalah kendala keempat yang umumnya dihadapi oleh usaha kecil di Indonesia. Umumnya usaha kecil di Indonesia masih menggunakan teknologi lama dan tradisional dalam bentuk mesin-mesin tua atau alat-alat produksi yang sifatnya manual. Keterbelakangan teknologi ini tidak hanya
97 98

Tambunan, Op. Cit., hal. 73. Ibid., hal. 69.

Universitas Indonesia

33 membuat rendahnya total factor productivity dan efisiensi di dalam proses produksi, tetapi juga rendahnya kualitas produk yang dibuat. Keterbatasan teknologi tersebut disebabkan oleh banyak faktor, di antaranya adalah keterbatasan modal investasi untuk membeli mesin-mesin baru atau untuk menyempurnakan proses produksi, keterbatasan informasi mengenai

perkembangan teknologi atau mesin-mesin dan alat-alat produksi baru dan keterbatasan SDM yang dapat mengoperasikan mesin-mesin baru atau melakukan inovasi-inovasi dalam produksi maupun proses produksi. Rendahnya penguasaan teknologi modern merupakan ancaman serius bagi kesanggupan usaha kecil untuk dapat bersaing di era pasar bebas. Di dalam era pasar bebas tersebut, faktor teknologi bersama-sama dengan faktor SDM akan menjadi lebih penting daripada faktor sumber daya alam (SDA). Dengan perkataan lain, dua faktor keunggulan komparatif yang sekarang dimiliki UKM Indonesia yaitu tersedianya berbagai ragam bahan baku dalam jumlah yang berlimpah dan upah tenaga kerja yang murah akan semakin tidak penting di masa datang, diganti oleh faktor keunggulan kompetitif, yaitu: Teknologi dan SDM.99 5. Kesulitan Sumber Daya Manusia Keterbatasan SDM merupakan salah satu kendala serius bagi usaha kecil, terutama dalam aspek-aspek entrepreneurship, manajemen, teknik produksi, pengembangan produk, engineering design, quality control, organisasi bisnis, akuntansi, data processing, teknik pemasaran dan penelitian pasar. Semua keahlian ini sangat dibutuhkan untuk mempertahankan atau memperbaiki kualitas produk, mengingatkan efisiensi dan produktivitas dalam produksi, memperluas pangsa pasar dan menembus pasar baru. Cara paling efektif menanggulangi masalah SDM adalah memberikan pelatihan langsung kepada pengusaha. Tetapi banyak pengusaha kecil tidak sanggup menanggung sendiri biaya pelatihan. Oleh karena itu, peran pemerintah sangat penting dalam menyelenggarakan program-program pendidikan dan latihan bagi pengusaha maupun tenaga kerja UKM. Selama ini sudah banyak pelatihan dan penyuluhan yang diberikan kepada pengusaha kecil oleh pemerintah, terutama oleh Kementerian Koperasi dan UKM, Departemen Perindustrian dan
99

Ibid., hal. 80.

Universitas Indonesia

34 Perdagangan dan Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi. Hanya saja efektivitasnya masih diragukan. Karena banyak pengusaha yang pernah mengikuti pelatihan dan penyuluhan tersebut terlalu teoritis, waktunya terlalu singkat, tidak ada tindak lanjutnya dan sering kali tidak cocok dengan kebutuhan mereka yang sebenarnya.100 6. Kesulitan Memperoleh Bahan Baku Kesulitan memperoleh bahan baku dan input lainnya juga menjadi masalah serius bagi pertumbuhan output atau kelangsungan produksi usaha kecil. Terutama selama krisis beberapa waktu yang lalu, banyak sentra-sentra usaha kecil di sejumlah sub sektor industri manufaktur seperti sepatu dan produkproduk tekstil mengalami kesulitan mendapatkan bahan baku atau input lainnya, atau karena harganya dalam Rupiah menjadi sangat mahal akibat depresiasi nilai tukar Rupiah terhadap Dolar Amerika Serikat. Tidak sedikit dari mereka terpaksa menghentikan usaha dan berpindah profesi ke kegiatan-kegiatan ekonomi lainnya, misalnya menjadi pedagang.101 7. Lemahnya Jaringan Usaha dan Kemampuan Penetrasi Pasar UKM yang pada umumnya merupakan unit usaha keluarga, mempunyai jaringan usaha yang sangat terbatas dan kemampuan penetrasi pasar yang rendah, oleh karena produk yang dihasilkan jumlahnya sangat terbatas dan mempunyai kualitas yang kurang kompetitif. Berbeda dengan usaha besar yang telah mempunyai jaringan yang sudah solid serta didukung dengan teknologi yang dapat menjangkau internasional dan promosi yang baik.102 8. Kurangnya Transparansi Kurangnya transparansi antara generasi awal pembangun UKM tersebut terhadap generasi selanjutnya. Banyak informasi dan jaringan yang

disembunyikan dan tidak diberitahukan kepada pihak yang selanjutnya

100 101

Ibid., hal. 79.

Abdul Fatah Prawiraningprang, Peran Pelaku Usaha Kecil dalam Pembangunan di Indonesia Berdasarkan Undang-Undang No. 9 Tahun 1995, (Tesis Magister Hukum Universitas Indonesia, Jakarta, 2005), hal. 37. Mohammad Jafar Hafsah, Upaya Pengembangan Usaha Kecil dan Menengah (UKM), Infokop Nomor 25 Tahun XX (2004), hal. 42.
102

Universitas Indonesia

35 menjalankan usaha tersebut sehingga hal ini menimbulkan kesulitan bagi generasi penerus dalam mengembangkan usahanya.103 9. Terbatasnya Sarana dan Prasarana Usaha atau Infrastruktur Kurangnya informasi yang berhubungan dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi, menyebabkan sarana dan prasarana yang mereka miliki juga tidak cepat berkembang dan kurang mendukung kemajuan usahanya sebagaimana yang diharapkan.104 Selain itu, tak jarang UKM kesulitan dalam memperoleh tempat untuk menjalankan usahanya yang disebabkan karena mahalnya harga sewa atau tempat yang ada kurang strategis.105 10. Implikasi Perdagangan Bebas Sebagaimana diketahui bahwa AFTA yang mulai berlaku Tahun 2003 dan APEC Tahun 2020 berimplikasi luas terhadap UKM untuk bersaing dalam perdagangan bebas. Dalam hal ini, mau tidak mau UKM dituntut untuk melakukan proses produksi dengan produktif dan efisien, serta dapat menghasilkan produk yang sesuai dengan frekuensi pasar global dengan standar kualitas seperti isu kualitas (ISO 9000), isu lingkungan (ISO 14.000), dan isu Hak Asasi Manusia (HAM) serta isu ketenagakerjaan. Isu ini sering digunakan secara tidak fair oleh negara maju sebagai hambatan (Non Tariff Barrier for Trade). Untuk itu, UKM perlu mempersiapkan diri agar mampu bersaing baik secara keunggulan komparatif maupun keunggulan kompetitif.106 M. Tohar membedakan kelemahan pengelolaan UKM menjadi 2 (dua), yaitu: Berkaitan dengan Faktor Intern dan berkaitan dengan Faktor Ekstern dalam bukunya yang diberi judul Membuka Usaha Kecil. Kelemahan dan hambatan dalam pengelolaan UKM umumnya berkaitan dengan faktor intern dari UKM itu sendiri. Kelemahan dan hambatan-hambatan tersebut adalah sebagai berikut:107
Dinas Koperasi dan UMKM Kota Padang, Artikel tentang Usaha Kecil dan Menengah, http://diskop.padang.go.id/artikel-tentang-usaha-kecil-dan-menengah/, diakses 26 Oktober 2012.
104 105 106 107 103

Hafsah, Loc. Cit.. Dinas Koperasi dan UMKM Kota Padang, Loc. Cit.. Hafsah, Loc. Cit.. Tohar, Op. Cit., hal. 29.

Universitas Indonesia

36 1. Terlalu banyak biaya yang dikeluarkan, utang yang tidak bermanfaat, tidak mematuhi ketentuan pembukuan standar. 2. Pembagian kerja yang tidak proporsional, dan karyawan sering bekerja di luar batas jam kerja standar. 3. Tidak mengetahui secara tepat berapa kebutuhan modal kerja karena tidak adanya perencanaan kas. 4. Persediaan barang terlalu banyak sehingga beberapa jenis barang ada yang kurang laku. 5. Sering terjadi miss-management dan ketidakpedulian pengelolaan terhadap prinsip-prinsip manajerial. 6. Sumber modal yang terbatas pada kemampuan pemilik. 7. Perencanaan dan program pengendalian sering tidak ada atau belum pernah merumuskan. Adapun yang menyangkut faktor ekstern antara lain:108 1. Risiko dan utang-utang kepada pihak ketiga ditanggung oleh kekayaan pribadi pemilik; 2. Sering kecurangan informasi bisnis, hanya mengacu pada institusi dan ambisi pengelola, serta lemah dalam promosi; dan/atau 3. Tidak pernah melakukan studi kelayakan, penelitian pasar, dan analisis perputaran uang tunai.

III.2. MASALAH AKTUAL YANG DIHADAPI PEMERINTAH DALAM MENGEMBANGKAN USAHA MIKRO, KECIL, DAN MENENGAH Pada umumnya permasalahan aktual yang dihadapi oleh pemerintah dalam mengembangkan UKM, antara lain meliputi: 1. Iklim Usaha Belum Sepenuhnya Kondusif Upaya pemberdayaan UKM dari tahun ke tahun selalu dimonitor dan dievaluasi perkembangannya dalam hal kontribusinya terhadap penciptaan produk domestik bruto (PDB), penyerapan tenaga kerja, ekspor dan perkembangan pelaku usahanya serta keberadaan investasi usaha kecil dan menengah melalui pembentukan modal tetap bruto (investasi). Keseluruhan indikator ekonomi makro
108

tersebut

selalu

dijadikan

acuan

dalam

penyusunan

kebijakan

Ibid..

Universitas Indonesia

37 pemberdayaan UKM serta menjadi indikator keberhasilan pelaksanaan kebijakan yang telah dilaksanakan pada tahun sebelumnya.109

Kebijaksanaan Pemerintah untuk menumbuhkembangkan UKM, meskipun dari tahun ke tahun terus disempurnakan, namun dirasakan belum sepenuhnya kondusif. Hal ini terlihat antara lain masih terjadinya persaingan yang kurang sehat antara pengusaha-pengusaha kecil dan menengah dengan pengusahapengusaha besar.110

Kendala lain yang dihadapi oleh UKM adalah mendapatkan perijinan untuk menjalankan usaha mereka. Keluhan yang seringkali terdengar mengenai banyaknya prosedur yang harus diikuti dengan biaya yang tidak murah, ditambah lagi dengan jangka waktu yang lama. Hal ini sedikit banyak terkait dengan kebijakan perekonomian Pemerintah yang dinilai tidak memihak pihak kecil seperti UKM tetapi lebih mengakomodir kepentingan dari para pengusaha besar.111 2. Pungutan Liar Praktek pungutan tidak resmi atau lebih dikenal dengan pungutan liar menjadi salah satu kendala juga bagi UKM karena menambah pengeluaran yang tidak sedikit. Hal ini tidak hanya terjadi sekali namun dapat berulang kali secara periodik, misalnya setiap minggu atau setiap bulan.112 3. Implikasi Otonomi Daerah Dengan berlakunya Undang-Undang Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah yang kemudian diubah dengan Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004, kewenangan daerah mempunyai otonomi untuk mengatur dan mengurus masyarakat setempat. Perubahan sistem ini akan mempunyai implikasi terhadap pelaku bisnis kecil dan menengah berupa pungutan-pungutan baru yang dikenakan pada UKM. Jika kondisi ini tidak segera dibenahi maka akan menurunkan daya saing UKM.

109 110 111 112

Dinas Koperasi dan UMKM Kota Padang, Loc. Cit.. Hafsah, Loc. Cit.. Dinas Koperasi dan UMKM Kota Padang, Loc. Cit.. Ibid..

Universitas Indonesia

38 Di samping itu, semangat kedaerahan yang berlebihan, kadang menciptakan kondisi yang kurang menarik bagi pengusaha luar daerah untuk mengembangkan usahanya di daerah tersebut.113

113

Hafsah, Loc. Cit..

Universitas Indonesia

39

BAB IV PERAN PERUSAHAAN KELUARGA SEBAGAI USAHA MIKRO, KECIL, DAN MENENGAH DALAM MEMPERKUAT EKONOMI NASIONAL

IV.1. JUMLAH PERUSAHAAN KELUARGA SEBAGAI USAHA MIKRO, KECIL, DAN MENENGAH (UKM) Tabel 4.1 Perkembangan Unit UKM dan UB Tahun 2008-2010 INDIKATOR UNIT USAHA (A+B) A. Usaha Mikro, Kecil, dan TAHUN 2008 51.414.262 51.409.612 4.650 TAHUN 2009 52.769.280 52.764.603 4.677 TAHUN 2010 53.828.569 53.207.500 4.838

Menengah B. Usaha Besar

Sumber Tabel: Perkembangan Data Usaha Mikro, Kecil, Menengah (UMKM) dan Usaha Besar (UB) Tahun 2006 2010, Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah Republik Indonesia.

Berdasarkan pada Tabel Perkembangan Unit UKM dan UB Tahun 2008-2010 (Tabel 4.1) sebagaimana yang telah dikemukakan pada bagian sebelumnya, terdapat perkembangan unit UKM sebesar 2,63% dengan jumlah 1.354.991 unit dari tahun 2008 sampai dengan tahun 2009. Sementara itu, pada periode yang sama unit UB berkembang sebesar 0,65% dengan jumlah 27 unit. Selanjutnya, pada tahun 2010 terdapat perkembangan unit UKM sebesar 0,83% dengan jumlah 442.897 unit apabila dibandingkan dengan tahun 2009. Di sisi lain, pada periode yang sama unit UB mengalami perkembangan sebesar 3,44% dengan jumlah 161 unit.

IV.2. PERAN PERUSAHAAN KELUARGA SEBAGAI USAHA MIKRO, KECIL, DAN MENENGAH (UKM) DALAM MEMPERKUAT

EKONOMI NASIONAL IV.2.1. Peran Perusahaan Keluarga pada Bidang Ketenagakerjaan Tabel 4.2 Perkembangan Tenaga Kerja UKM dan UB Tahun 2008-2010 INDIKATOR TAHUN 2008 TAHUN 2009 TAHUN 2010

Universitas Indonesia

40 TENAGA KERJA (A+B) A. Usaha Mikro, Kecil, dan 96.780.483 94.024.278 2.756.205 98.886.003 96.211.332 2.674.671 102.241.486 99.401.775 2.839.711

Menengah B. Usaha Besar

Sumber Tabel: Perkembangan Data Usaha Mikro, Kecil, Menengah (UMKM) dan Usaha Besar (UB) Tahun 2006 2010, Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah Republik Indonesia.

Berdasarkan pada Tabel Perkembangan Tenaga Kerja UKM dan UB Tahun 2008-2010 (Tabel 4.2) sebagaimana yang telah dikemukakan pada bagian sebelumnya, terdapat perkembangan tenaga kerja UKM sebesar 2,32% dengan jumlah 2.187.054 orang dari tahun 2008 sampai dengan tahun 2009. Sementara itu, pada periode yang sama tenaga kerja UB berkurang sebesar 2,96% dengan jumlah 81.534 orang. Selanjutnya, pada tahun 2010 terdapat perkembangan tenaga kerja UKM sebesar 3,31% dengan jumlah 3.190.443 orang apabila dibandingkan dengan tahun 2009. Di sisi lain, pada periode yang sama tenaga kerja UB mengalami perkembangan sebesar 6,17% dengan jumlah 165.040 orang. Sebagaimana yang telah dijabarkan pada bagian sebelumnya, tampak dengan jelas bahwa UKM pada praktiknya memberikan lapangan pekerjaan dan kesempatan bekerja yang jauh lebih besar apabila dibandingkan dengan yang diberikan oleh UB. Di samping itu, jumlah tenaga kerja yang dipekerjakan oleh UKM terus mengalami peningkatan setiap tahunnya dibandingkan dengan jumlah tenaga kerja yang dipekerjakan oleh UB yang sempat mengalami penurunan pada tahun 2009. IV.2.2. Peran Perusahaan Keluarga pada Produk Domestik Bruto Tabel 4.3 Perkembangan PDB UKM dan UB Tahun 2008-2010 INDIKATOR PDB ATAS DASAR HARGA BERLAKU (A+B) A. Usaha Mikro, Kecil, dan TAHUN 2008 4.693.809,0 TAHUN 2009 5.294.860,9 TAHUN 2010 6.068.762,8

Menengah B. Usaha Besar

2.613.226,1 2.080.582,9

2.993.151,7 2.301.709,2

3.466.393,3 2.602.369,5

Sumber Tabel: Perkembangan Data Usaha Mikro, Kecil, Menengah (UMKM) dan Usaha Besar (UB) Tahun 2006 2010, Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah Republik Indonesia. Universitas Indonesia

41

Berdasarkan pada Tabel Perkembangan PDB UKM dan UB Tahun 2008-2010 (Tabel 4.3) sebagaimana yang telah dikemukakan pada bagian sebelumnya, terdapat perkembangan PDB UKM sebesar 14,54% dengan jumlah 379.925,6 milyar dari tahun 2008 sampai dengan tahun 2009. Sementara itu, pada periode yang sama PDB UB berkurang sebesar 10,63% dengan jumlah 221.126,3 milyar. Selanjutnya, pada tahun 2010 terdapat perkembangan PDB UKM sebesar 15,81% dengan jumlah 473.241,6 milyar apabila dibandingkan dengan tahun 2009. Di sisi lain, pada periode yang sama PDB UB mengalami perkembangan sebesar 13,06% dengan jumlah 300.660,3 milyar. Sebagaimana yang telah dijabarkan pada bagian sebelumnya, tampak dengan jelas bahwa UKM pada praktiknya memberikan sumbangan terhadap PDB yang jauh lebih besar apabila dibandingkan dengan yang diberikan oleh UB. Di samping itu, jumlah sumbangan yang diberikan kepada PDB oleh UKM terus mengalami peningkatan dari tahun ke tahun yang persentase perkembangannya lebih besar daripada persentase perkembangan sumbangan yang diberikan oleh UB kepada PDB. IV.2.3. Peran Perusahaan Keluarga pada Ekspor Non Migas Tabel 4.4 Perkembangan Total Ekspor Non Migas UKM dan UB Tahun 2008-2010 INDIKATOR TOTAL EKSPOR NON MIGAS (A+B) C. Usaha Mikro, Kecil, dan TAHUN 2008 983.540,4 TAHUN 2009 953.089,9 TAHUN 2010 1.112.719,9

Menengah D. Usaha Besar

178.008,28 805.532,1

162.254,5 790.835,3

175.894,9 936.825,0

Sumber Tabel: Perkembangan Data Usaha Mikro, Kecil, Menengah (UMKM) dan Usaha Besar (UB) Tahun 2006 2010, Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah Republik Indonesia.

Berdasarkan pada Tabel Perkembangan Total Ekspor Non Migas UKM dan UB Tahun 2008-2010 (Tabel 4.4) sebagaimana yang telah dikemukakan pada bagian sebelumnya, terdapat penurunan total ekspor non migas UKM sebesar 8,85% dengan jumlah 15.753,78 milyar dari tahun 2008 sampai dengan tahun 2009. Sementara itu, pada periode yang sama total ekspor non migas UB berkurang sebesar 1,82% dengan jumlah 14.696,8 milyar. Universitas Indonesia

42 Selanjutnya, pada tahun 2010 terdapat perkembangan total ekspor migas UKM sebesar 8,41% dengan jumlah 13.640,4 milyar apabila dibandingkan dengan tahun 2009. Di sisi lain, pada periode yang sama total ekspor migas UB mengalami perkembangan sebesar 18,46% dengan jumlah 145.989,7 milyar. Sebagaimana yang telah dijabarkan pada bagian sebelumnya, sepintas tampak dengan jelas bahwa UKM pada dasarnya memberikan sumbangan terhadap penerimaan devisa negara melalui kegiatan ekspor non migas dalam jumlah yang jauh lebih sedikit apabila dibandingkan dengan yang diberikan oleh UB. Namun demikian, pertama-tama perlu dipahami terlebih dahulu bahwa UKM pada prinsipnya memiliki berbagai keterbatasan terutama finansial apabila hendak dibandingkan dengan UB. Akan tetapi, dengan segala keterbatasan yang ada padanya tersebut UKM pada hakikatnya tetap dan terus berusaha untuk memberikan sumbangan terhadap penerimaan devisa negara. Di samping itu, walaupun sempat mengalami penurunan pada tahun 2009, total ekspor non migas UKM pada akhirnya mampu mengalami perkembangan dengan besaran persentase yang menggembirakan sekaligus membanggakan.

Universitas Indonesia

43

BAB V PENUTUP

V.1.

KESIMPULAN Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan maka dapat ditarik beberapa

kesimpulan sebagai berikut: 1. Kelebihan atau keuntungan perusahaan keluarga berbentuk persekutuan firma atau persekutuan komanditer (CV) sebagai Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UKM) adalah sebagai berikut: a. Tingginya tingkat kemandirian tindakan (independence of action). b. Kebutuhan akan modal lebih mudah terpenuhi, sehingga modal dalam firma lebih besar. c. Tergabungnya alasan-asalan rasional karena sebagian besar tindakan yang didasarkan oleh musyawarah menghasilkan kebenaran dan mendatangkan keuntungan. d. Pendiriannya tidak terlalu rumit, yaitu dapat dilakukan, baik dengan lisan maupun tulisan. Apabila dilakukan dengan tulisan maka dapat dibuat akta otentik dengan Akta Notaris ataupun dengan akta di bawah tangan. Akta Notaris merupakan alat pembuktian yang membuat kedudukan perusahaan keluarga kuat apabila berhubungan dengan pihak ketiga. 2. Masalah aktual atau hambatan yang dihadapi oleh perusahaan dan pemerintah dalam mengembangkan perusahaan keluarga berbentuk persekutuan firma atau persekutuan komanditer (CV) sebagai Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UKM) adalah sebagai berikut: (a) Kesulitan memperoleh modal; (b) Kesulitan pemasaran; (c) Kesulitan memperoleh informasi; (d) Kesulitan teknologi; (e) Kesulitan SDM; (f) Kesulitan memperoleh bahan baku; (g) Lemahnya jaringan usaha dan kemampuan penetrasi pasar; (h) Kurangnya transparansi; (i) Terbatasnya sarana dan prasarana usaha atau infrastruktur; (j) Implikasi perdagangan bebas; (k) Iklim usaha belum sepenuhnya kondusif; (l) Pungutan liar; dan (m) Implikasi Otonomi Daerah. 3. Peran perusahaan keluarga berbentuk persekutuan firma atau persekutuan komanditer (CV) sebagai Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UKM) dalam memperkuat ekonomi nasional adalah sebagai berikut: Universitas Indonesia

44 a. Memberikan lapangan pekerjaan dan kesempatan bekerja yang jauh lebih besar apabila dibandingkan dengan yang diberikan oleh UB. Di samping itu, jumlah tenaga kerja yang dipekerjakan oleh UKM terus mengalami peningkatan setiap tahunnya dibandingkan dengan jumlah tenaga kerja yang dipekerjakan oleh UB; b. Memberikan sumbangan terhadap PDB yang jauh lebih besar apabila dibandingkan dengan yang diberikan oleh UB. Di samping itu, jumlah sumbangan yang diberikan kepada PDB oleh UKM terus mengalami peningkatan dari tahun ke tahun yang persentase perkembangannya lebih besar daripada persentase perkembangan sumbangan yang diberikan oleh UB kepada PDB; dan c. Memberikan sumbangan terhadap penerimaan devisa negara melalui kegiatan ekspor non migas, walaupun dengan segala keterbatasan yang ada padanya. V.2. SARAN Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan, beberapa saran disampaikan untuk melengkapi hasil penelitian, yaitu: 1. Penciptaan Iklim Usaha yang Kondusif

Pemerintah perlu mengupayakan terciptanya iklim yang kondusif antara lain dengan mengusahakan ketenteraman dan keamanan berusaha serta

penyederhanaan prosedur perijinan usaha, keringanan pajak dan sebagainya. 2. Bantuan Permodalan

Pemerintah perlu memperluas skema kredit khusus dengan syarat-syarat yang tidak memberatkan bagi UKM, untuk membantu peningkatan permodalannya, baik itu melalui sektor jasa finansial formal, sektor jasa finansial informal, skema penjaminan, leasing dan dana modal ventura. Pembiayaan untuk UKM sebaiknya menggunakan Lembaga Keuangan Mikro ( selanjutnya disebut LKM) yang ada maupun non bank. Lembaga Keuangan Mikro bank antara Lain: BRI unit Desa dan Bank Perkreditan Rakyat (BPR). Sampai saat ini, BRI memiliki sekitar 4.000 unit yang tersebar diseluruh Indonesia. Dari kedua LKM ini sudah tercatat sebanyak 8.500 unit yang melayani UKM. Untuk itu perlu mendorong pengembangan LKM agar dapat berjalan dengan baik, karena selama ini LKM non koperasi memilki kesulitan dalam legitimasi operasionalnya. Universitas Indonesia

45 3. Perlindungan Usaha

Jenis-jenis usaha tertentu, terutama jenis usaha tradisional yang merupakan usaha golongan ekonomi lemah, harus mendapatkan perlindungan dari pemerintah, baik itu melalui undang-undang maupun peraturan pemerintah yang bermuara kepada saling menguntungkan (win-win solution). 4. Pengembangan Kemitraan

Perlu dikembangkan kemitraan yang saling membantu antar UKM, atau antara UKM dengan pengusaha besar di dalam negeri maupun di luar negeri, untuk menghindarkan terjadinya monopoli dalam usaha. Di samping itu juga untuk memperluas pangsa pasar dan pengelolaan bisnis yang lebih efisien. Dengan demikian UKM akan mempunyai kekuatan dalam bersaing dengan pelaku bisnis lainnya, baik dari dalam maupun luar negeri. 5. Pelatihan Pemerintah perlu meningkatkan pelatihan bagi UKM baik dalam aspek kewiraswastaan, manajemen, administrasi dan pengetahuan serta

keterampilannya dalam pengembangan usahanya. Di samping itu juga perlu diberi kesempatan untuk menerapkan hasil pelatihan di lapangan untuk mempraktekkan teori melalui pengembangan kemitraan rintisan. 6. Membentuk Lembaga Khusus

Perlu dibangun suatu lembaga yang khusus bertanggung jawab dalam mengkoordinasikan semua kegiatan yang berkaitan dengan upaya

penumbuhkembangan UKM dan juga berfungsi untuk mencari solusi dalam rangka mengatasi permasalahan baik internal maupun eksternal yang dihadapi oleh UKM. 7. Memantapkan Asosiasi

Asosiasi yang telah ada perlu diperkuat, untuk meningkatkan perannya antara lain dalam pengembangan jaringan informasi usaha yang sangat dibutuhkan untuk pengembangan usaha bagi anggotanya. 8. Mengembangkan Promosi

Guna lebih mempercepat proses kemitraan antara UKM dengan usaha besar diperlukan media khusus dalam upaya mempromosikan produk-produk yang dihasilkan. Di samping itu perlu juga diadakan talk show antara asosiasi dengan mitra usahanya.

Universitas Indonesia

46 9. Mengembangkan Kerjasama yang Setara

Perlu adanya kerjasama atau koordinasi yang serasi antara pemerintah dengan dunia usaha (UKM) untuk menginventarisir berbagai isu-isu mutakhir yang terkait dengan perkembangan usaha. 10. Mengembangkan Sarana dan Prasarana

Perlu adanya pengalokasian tempat usaha bagi UKM di tempat-tempat yang strategis sehingga dapat menambah potensi berkembang bagi UKM tersebut.

Universitas Indonesia

47

DAFTAR PUSTAKA
A. B. Susanto, World Class Family Business: Membangun Perusahaan Keluarga Berkelas Dunia (Jakarta: Penerbit Quantum Bisnis & Manajemen, 2005). Abdul Fatah Prawiraningprang, Peran Pelaku Usaha Kecil dalam Pembangunan di Indonesia Berdasarkan Undang-Undang No. 9 Tahun 1995, (Tesis Magister Hukum Universitas Indonesia, Jakarta, 2005). Craig E. Aronoff dan John L. Ward, Family Meetings: How to Build a Stronger Family and a Stronger Business (Marietta: Family Enterprise Publishers, 2002). Dinas Koperasi dan UMKM Kota Padang, Artikel tentang Usaha Kecil dan Menengah, http://diskop.padang.go.id/artikel-tentang-usaha-kecil-danmenengah/, diakses 26 Oktober 2012. Evie Hikmahwati, Tantangan Suksesi dan Regenerasi Perusahaan Keluarga Al-Fajar, (Tesis Magister Manajemen Universitas Indonesia, Jakarta, 2006). Gunawan Widjaja, Seri Aspek Hukum dalam Bisnis: Persekutuan Perdata, Persekutuan Firma dan Persekutuan Komanditer, ed. 1, cet. 2 (Jakarta: Kencana, 2006). H. M. N. Purwosutjipto, Pengertian Pokok Hukum Dagang Indonesia: Bentuk Perusahaan, Jilid 2, cet. 12 (Jakarta: Djambatan, 2008). Handri Raharjo, Hukum Perusahaan (Yogyakarta: Penerbit Pustaka Yustisia, 2009). Hukumonline.com, Tanya Jawab Hukum Perusahaan, cet. 1 (Jakarta: Visimedia, 2009). I. G. Rai Widjaya, Hukum Perusahaan, cet. 7 (Bekasi: Kesaint Blanc, 2007). I. Wibowo, Clara Wresti dan Alexander Wibisono, Mata Hati Sang Pioneer Indonesia: Biografi Pandji Wisaksana, cet. 1 (Jakarta: Penerbit Gramedia Pustaka Utama, 2006). Indonesia (B), Kitab Undang-Undang Hukum Dagang, Wetboek van Koophandel voor Indonesie, Stbl. No. 23 Tahun 1847. Indonesia (C), UU tentang Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah, UU No. 20 Tahun 2008, LN No. 93 Tahun 2008, TLN No. 4866. John L. Ward, Perpetuating the Family Business: 50 Lessons Learned from LongLasting, Successful Families in Business (New York: Palgrave Macmillan, 2004). M. Irfan, Usaha Kecil dan Menengah: Bahan Penataran Pengusaha Kecil (2000). M. Tohar, Membuka Usaha Kecil, cet. ke-7 (Yogyakarta: Kanisius, 2000). M. Yahya Harahap, Hukum Perseroan Terbatas, cet. 2, (Jakarta: Sinar Grafika, 2009).

Universitas Indonesia

48 Mohammad Iqbal, Solusi Jitu bagi Pengusaha Kecil dan Menengah: Pedoman Menjalankan Usaha, cet. Kedua (Jakarta: Elex Media Komputindo, 2004). Mohammad Jafar Hafsah, Upaya Pengembangan Usaha Kecil dan Menengah (UKM), Infokop Nomor 25 Tahun XX (2004). Pandji Anoraga dan H. Djoko Sudantoko, Koperasi, Kewirausahaan, dan Usaha Kecil, cet. 1 (Jakarta: Rineka Cipta, 2002). Pieter P. Gero, Bisnis Keluarga Pilar Penting bagi Perekonomian Indonesia, http://bisniskeuangan.kompas.com/read/2011/10/31/19102849/Bisnis.Keluarga. Pilar.Penting.bagi.Perekonomian.Asia, diunduh 22 Oktober 2012. R. T. Sutantya R. Handhikusuma dan Sumantoro, Pengertian Pokok Hukum Perusahaan, Bentuk-Bentuk Perusahaan yang Berlaku di Indonesia (Jakarta: Rajawali Pers, 1991). Renato Tagiuri dan John A. Davis, Bivalent Attributes of the Family Firm (Cambridge: Harvard Business School, 1996). Ridwan Khairandy, Pengantar Hukum Dagang (Yogyakarta: FH UII Press, 2006). Satrio Wahono dan Dofa Purnomo, Animal-Based Management: Rahasia Merek-Merek Raksasa Berjaya (Jakarta: Penerbit Gramedia Pustaka Utama, 2010). Soerjono Soekanto dan Sri Mamudji, Penelitian Hukum Normatif: Suatu Tinjauan Singkat, cet. 3, (Jakarta: Rajawali Press, 1990). Sri Mamudji et al., Metode Penelitian dan Penulisan Hukum, cet. 1, (Depok: Badan Penerbit Fakultas Hukum UI, 2005). Sritua Arief, Pengusaha Kecil dan Menengah di Asia Tenggara, cet. 1 (Jakarta: LP3ES, 1991) Sutrisno Iwantono, Kiat Sukses Berwirausaha, Ed. Revisi (Jakarta: Grasindo, 2001). Thomas W. Zimmerer, Norman M. Scarborough, dan Doug Wilson, Kewirausahaan dan Manajemen Usaha Kecil, Ed. 5 [Essentials of Entrepreneurship and Small Business Management, 5th ed.], diterjemahkan oleh Deny Arnos Kwary, (Jakarta: Penerbit Salemba Empat, 2009). Tiktik Sartika Partomo, Usaha Kecil Menengah dan Koperasi (Jakarta: Center for Industry and SME Studies Faculty of Economics University of Trisakti, 2004). Tulus T. H. Tambunan, Usaha Kecil dan Menengah di Indonesia: Beberapa Isu Penting (Jakarta: Salemba Empat, 2002). Tulus Tambunan, Peranan UKM bagi Perekonomian Indonesia dan Prospeknya, Manajemen Usahawan Indonesia, No. 07/Th. XXXI (Juli 2002),. Tulus Tambunan, Development of Small-Scale Industries During the New Order Government in Indonesia (Ashgate, 2000). Universitas Indonesia

49 Tutut Handayani, Tiga Faktor Kekuatan Bisnis Keluarga, http://swa.co.id/listedarticles/tiga-faktor-kekuatan-bisnis-keluarga, diakses pada 24 Oktober 2012. Yoshihara Kunio, Kapitalisme Semu Asia Tenggara (Jakarta: LP3ES, 1990). Yusuf C. K. Arianto, Rahasia Dapat Modal & Fasilitas dengan Cepat & Tepat (Jakarta: Gramedia Pustaka Utama, 2011).

Universitas Indonesia