Anda di halaman 1dari 18

BAB 1 | AKUNTANSI KEUANGAN dan STANDAR AKUNTANSI

Siti Sarifah (12-0102-0020) Kieso , Intermediate Accounting, edisi 12 BAB 1 | AKUNTANSI KEUANGAN dan STANDAR AKUNTANSI Financial Statement dan Financial Reporting : Karakteristik akuntansi : 1. Pengidentifikasian, pengukuran, dan pengomunikasian informasi keuangan tentang 2. Entitas ekonomi kepada 3. Pihak yang berkepentingan. Informasi keuangan oleh bag. akuntansi diidentifikasi, diukur, dan dikomunikasikan dibuat Laporan Keuangan berupa : Neraca, laporan laba rugi, laporan arus kas, laporan ekuitas pemilik atau pemegang saham, Catatan atas laporan keuangan. (GAAP) sebagian dibuat Pelaporan Keuangan berupa : Surat presiden direktur atau skedul tambahan dalam laporan tahunan korporasi, prospektus, laporan yang dikeluarkan kepada badan pemerintah, siaran berita, prakiraan manajemen, dan pernyataan mengenai dampak sosial atau lingkungan perusahaan.(NOT GAAP) Akuntansi dan Alokasi Modal : Pelaporan, Pemakai, Alokasi Modal. Tantangan yang Dihadapi Akuntansi Keuangan : Pengukuran nonkeuangan, Informasi yang Berorientasi ke Depan, Aktiva Lunak, Ketepatan Waktu. Tujuan Pelaporan Keuangan : Pelaporan keuangan harus menyediakan informasi yang : Berguna bagi keputusan investasi dan kredit. Berguna dalam menilai aliran kas masa depan. Menggambarkan sumber daya ekonomi perusahaan, dan klaim terhadapnya.

1.

Empat organisasi : Securities and Exchange Commission (SEC) Merupakan sebuah badan federal. Menjalankan Securities Exchange Act tahun 1934 dan beberapa undang- undang lainnya. Mewajibkan perusahaan yang menyampaikan laporan registrasi untuk mematuhi GAAP. Memiliki mandat untuk menentukan prinsip- prinsip akuntansi. 2. American Institute of C P A (AICPA) merupakan organisasi profesi nasional dari Certified Public Accountant (CPA). Committee on Accounting Procedure (1939 1959). Menerbitkan 51 Accounting Research Bulletins. Accounting Principles Board (1959 1973). Menerbitkan 31 Accounting Principle Board Opinions. Rekomendasi dari Wheat Committee diadopsi secara menyeluruh tahun 1973. 3. Financial Accounting Standards Board (FASB) Tahun 1973. Terbentuk dari tiga organisasi FAF, FASB, dan ASAC. Perbedaan antara FASB dan APB yaitu : Ukuran yang Lebih Kecil Keanggotaan Penuh Waktu, Bergaji Otonomi yang Lebih Besar Independensi yang Lebih Tinggi Representasi yang Lebih Luas Dalam menetapkan standar ak. keuangan, FASB harus : responsif terhadap kebutuhan dan sudut pandang dari seluruh komunitas ekonomi. beroperasi secara transparan di depan publik. Sistem proses yang memuaskan dari FASB : Agenda FASB Memorandum Diskusi Dengar pendapat publik terhadap standar yang diusulkan. Menerbitkan exposure draft. Standar final diterbitkan.

1. 2. 1. 2. 3. 4. 5.

4.

Tiga jenis ketetapan utama FASB Standar, Interpretasi, dan Posisi Staf. Konsep Akuntansi Keuangan. Pernyataan EITF (Emerging Issues Task Force Statements) Governmental Accounting Standards Board (GASB) Didirikan tahun 1984 dilatarbelakangi kurangnya komporabilitas lap. keuangan yang dibuat pemerintah lokal dan negara bagian dengan lap. keuangan yang dibuat organisasi bisnis swasta. Prinsip Prinsip Akuntansi Yang Diterima Umum (GAAP) memiliki dukungan otoritatif yang substansial. Sumber utama GAAP : Standar, Interpretasi, dan Posisi Staf FASB ; APB Opinions ; dan Accounting Research Bulletins AICPA. Isu- Isu Dalam Pelaporan Keuangan Penetapan Standar dalam Lingkungan Politik Standar akuntansi selain merupakan penemuan dari proses yang teliti dan empiris, juga merupakan produk dari tindakan politik. Isu- Isu yang Berhubungan Dengan Etika dan Akuntansi Keuangan Akuntan keuangan dalam melaksanakan tanggung jawab profesional mereka diminta untuk mengutamakan moralitas dan pengambilan keputusan yang berlandaskan etika. Kesulitan muncul karena belum ada konsensus publik tentang bagaimana membentuk sistem etika komprehensif yang bisa dijadikan patokan dalam melakukan penilaian etis.

BAB 2 | Kerangka Kerja Konseptual Yang Mendasari Akuntansi Keuangan


Siti Sarifah (12-0102-0020) Kieso , Intermediate Accounting, edisi 12 BAB 2 | Kerangka Kerja Konseptual Yang Mendasari Akuntansi Keuangan Kerangka Kerja Konseptual Kebutuhan Akan Kerangka Kerja Konseptual Untuk mengembangkan seperangkat standar dan aturan Untuk memecahkan masalah praktis yang baru Perkembangan Kerangka Kerja Konseptual FASB mengeluarkan enam SFAC untuk usaha bisnis : SFAC No.1 - Tujuan Pelaporan Keuangan SFAC No.2 - Karakteristik Kualitatif Informasi Akuntansi SFAC No.3 - Unsur Lap. Keu. ( diganti oleh SFAC No 6 ) SFAC No.4 - Organisasi non-bisnis SFAC No.5 - Pengakuan dan Pengukuran Lap. Keuangan SFAC No.6 - Unsur Lap. Keu. ( menggantikan SFAC No 3 ) SFAC No.7 - Menggunakan Aliran Kas Informasi dan Present Value dalam Pengukuran Akuntansi Kerangka Kerja Konseptual untuk Pelaporan Keuangan Kerangka ini terdiri dari tiga tingkatan: a. Tingkat Pertama : Dasar Tujuan Pelaporan keuangan harus memberikan informasi bahwa: berguna bagi keputusan investasi dan kredit. Berguna dalam menilai aliran kas masa depan. Menggambarkan sumber daya ekonomi perusahaan, dan klaim terhadapnya. b. Tingkat Kedua : Karakteristik Kualitatif dan Elemen Dasar Konsep Fundamental Menentukan alternatif mana yang memberikan informasi yang paling berguna untuk tujuan pengambilan keputusan ( kegunaan keputusan ). FASB telah mengidentifikasi Karakteristik kualitatif dari informasi akuntansi yang membedakan informasi yang berguna dan kurang berguna bagi tujuan pelaporan keuangan. Understandability : Sebuah perusahaan dapat menyajikan informasi yang sangat relevan dan dapat dipercaya , namun itu tidak berguna bagi mereka yang tidak memahaminya . Karakteristik Kualitatif Kualitas primer : relevansi dan realibilitas Kualitas Sekunder : komparabilitas dan konsistensi c. 1. 2. 3. 4. 1. Tingkat Ketiga : Konsep Pengakuan dan Pengukuran 4 asumsi dasar yang mendasari struktur organisasi perusahaan : Entitas ekonomi dapat dipisahkan dengan aktivitas pemiliknya. Kelangsungan hidup perusahaan akan memiliki umur yang panjang. Satuan moneter - uang adalah common denominator. Periodicity - perusahaan dapat membagi kegiatan ekonomi ke dalam periode waktu. 4 prinsip dasar akuntansi untuk mencatat akuntansi : Biaya Historis prinsip ini menghendaki digunakannya harga perolehan dalam mencatat aktiva, utang, modal dan biaya.

2.

Pengakuan Pendapatan mempertemukan biaya dengan pendapatan yang timbul karena biaya tersebut. (b.produk & b.periode) 3. Penandingan bertujuan agar laporan keuangan dapat dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya. 4. Pengungkapan Penuh mengharuskan laporan keuangan dirancang dan disusun untuk menggambarkan secara akurat kejadiankejadian ekonomi yang telah memengaruhi perusahaan selama periode berjalan dan supaya mengandung informasi yang mencukupi guna membuatnya berguna dan tidak menyesatkan bagi investor.

BAB 4 | Laporan Laba Rugi dan Informasi-informasi yang Berhubungan


Siti Sarifah (12-0102-0020) Kieso , Intermediate Accounting, edisi 12 BAB 4 | Laporan Laba Rugi dan Informasi-informasi yang Berhubungan Laporan Laba Rugi Kegunaan Mengevaluasi kinerja masa lalu perusahaan. Memprediksi kinerja masa depan. Membantu menilai resiko atau ketidakpastian pencapaian aliran kas masa depan. Keterbatasan Pos-pos yang tidak dapat diukur secara akurat tidak dilaporkan dalam laporan laba rugi. Angka-angka laba dipengaruhi oleh metode akuntansi yang digunakan. Pengukuran laba yang melibatkan pertimbangan. Kualitas Laba Perusahaan memiliki dorongan mengelola laba untuk memenuhi atau mengungguli Wall Street, sehingga :Harga pasar saham meningkat, dan Nilai opsi saham meningkat.

Format Laporan Laba-Rugi Unsur-unsur : a. Pendapatan Aliran masuk aktiva atau peningkatan lainnya dalam aktiva entitas atau pelunasan kewajibannya, yang ditimbulkan oleh pengiriman atau produksi barang, penyediaan jasa, yang merupakan bagian dari operasi utama perusahaan. b. Beban Aliran keluar aktiva atau penurunan lainnya dalam aktiva sebuah entitas atau penambahan kewajibannya, yang ditimbuklan oleh pengiriman dan produksi barang. c. Keuntungan Kenaikan ekuitas perusahaan dari transaksi sampingan atau insidentil kecuali pendapatan & investasi pemilik. d. Kerugian - Penurunan ekuitas perusahaan dari transaksi sampingan atau insidentil kecuali beban dan distribusi kepada pemilik. Bentuk Langsung. Hanya ada dua pengelompokan : pendapatan & beban. Tidak ada pemisahan antara Operasi dan Non-Operasi Perusahaan. Bertahap. Penyajiannya membagi informasi menjadi bagian-bagian utama : Bagian Operasi, Bagian Non-Operasi, Pajak Penghasilan. Laporan Laba-Rugi Ringkas Pelaporan Pos-Pos Tidak Biasa Tujuan : pengguna dapat mengetahui kemampuan perusahaan untuk menghasilkan laba di masa depan. Dibagi ke dalam enam kategori : Operasi yang dihentikan, terjadi saat, a. Perusahaan menghilangkan : Hasil usaha, dan Aliran kas dari komponen. b. Tidak ada keterlibatan berkelanjutan yang signifikan dalam komponen tersebut. Jumlah yang dilaporkan jumlah bersih setelah dikurangi pajak. Operasi yang dihentikan dilaporkan setelah Pendapatan dari operasi berkelanjutan Pos-pos Luar Biasa, harus memenuhi kriteria : Bersifat tidak biasa & Kejarangan terjadinya. Jumlah yang dilaporkan jumlah bersih setelah dikurangi pajak. Pos -pos Luar Biasa dilaporkan setelah Pendapatan dari operasi berkelanjutan Keuntungan dan Kerugian Tidak Biasa. Pos-pos laporan keuangan yang jumlahnya material yangtidak biasa atau jarang terjadi, tetapi tidak keduanya, harus diungkapkan secara terpisah, tetapi disajikan di atas laba (rugi) sebelum pos luar biasa. Perubahan Prinsip Akuntansi Koreksi dan penyesuaian normal berulang Pengaruh kumulatif awal tahun, bersih setelah pajak, dalam laporan laba rugi tahun berjalan.

Pendekatan menjaga komparabilitas Mencakup : Perubahan dari FIFO ke biaya rata-rata & Perubahan dari metode saldo menurun ganda ke metode garis lurus. Perubahan Estimasi Disajikan dalam periode terjadinya perubahan, serta periode di masa depan jika perubahan itu mempengaruhi keduanya. Tidak ditangani secara retroaktif Tidak dipandang sebagai kesalahan (penyesuaian periode sebelumnya) atau pos-pos luar biasa. Mencakup : Umur manfaat dan nilai sisa aktiva yang dapat disusutkan, Piutang tak tertagih, Keusangan persediaan Koreksi Kesalahan. Disebabkan oleh : Kesalahan perhitungan, Kesalahan penerapan prinsip akuntansi, Kesalahan pengungkapan fakta

Masalah Pelaporan Khusus Alokasi Pajak Introperiode Mengaitkan beban pajak penghasilan dengan pos-pos yang mempengaruhi jumlah provisi pajak. Alokasi pajak interperiode digunakan untuk pos-pos berikut : Laba dari operasi berlanjut sebelum pajak, Operasi yang dihentikan, Pos-pos luar biasa, Perubahan prinsip akuntansi, Koreksi kesalahan. Laba Per Saham Perhitungan : Laba bersih Dividen saham preferen / rata rata tertimbang saham biasa yang beredar Indikator penting : Mengukur angka laba per saham biasa & Harus diungkapkan pada bagian muka laporan laba-rugi Laporan Laba Ditahan Perubahan Laba Ditahan : Menaikkan : Laba bersih, Perubahan prinsip akuntansi, Koreksi kesalahan Menurunkan : Rugi bersih, DevidenPerubahan prinsip akuntansi, Koreksi kesalahan. Apropriasi Laba Ditahan. Diungkapkan : Catatan atas laporan keuangan & Laba ditahan yang di apropriasi Laba Komprehensif Semua perubahan modal selama periode berjalan kecuali investasi yang berasal dari pemilik dan distribusi ke pemilik. Laba komprehensif lainnya : o Keuntungan dan kerugian yang belum terealisasi atas sekuritas yang tersedia-untuk-dijual o Keuntungan dan kerugian terhadap mata uang asing o Dan lainnya Diungkapkan dalam laporan ekuitas pemegang saham. Tiga cara penyajian Laporan Laba Komprehensif (SFAS No. 130, June 1997) : 1. Laporan laba-rugi kedua yang terpisah 2. Laporan laba-rugi dan laporan laba komprehensif gabungan 3. Sebagai bagian dari laporan ekuitas pemegang saham. -

Jawaban Pertanyaan BAB 4 | Laporan Laba Rugi dan Informasiinformasi yang Berhubungan
Siti Sarifah (12-0102-0020) Kieso , Intermediate Accounting, edisi 12 BAB 4 | Laporan Laba Rugi dan Informasi-informasi yang Berhubungan Jawaban Pertanyaan

1.

Laporan laba rugi penting karena memberikan investor dan kreditor dengan informasi yang membantu mereka memprediksi jumlah, waktu , dan ketidakpastian aliran kas masa depan. Ini membantu investor dan kreditor memprediksi aliran kas masa depan dalam sejumlah cara yang berbeda. Pertama, investor dan kreditor dapat menggunakan informasi pada laporan laba rugi untuk mengevaluasi kinerja masa lalu perusahaan. Kedua, laporan laba rugi membantu pengguna laporan keuangan untuk menentukan risiko (tingkat ketidakpastian) dari pendapatan-pendapatan, biaya, keuntungan, dan kerugian, dan menyoroti hubungan antara berbagai komponen. Perlu ditekankan bahwa laporan laba rugi digunakan oleh pihak lain selain investor dan kreditor. Sebagai contoh, pelanggan dapat menggunakan laporan laba rugi untuk menentukan kemampuan perusahaan untuk menyediakan barang atau jasa yang dibutuhkan, serikat memeriksa laba erat sebagai dasar untuk diskusi gaji, dan pemerintah menggunakan laporan laba rugi perusahaan sebagai dasar untuk merumuskan kebijakan pajak dan ekonomi. (rifalittleduck.blogspot.com) Informasi tentang transaksi masa lalu dapat digunakan untuk mengidentifikasi tren penting yang, jika dilanjutkan, memberikan informasi tentang kinerja masa depan. Jika korelasi beralasan antara kinerja masa lalu dan masa depa , prediksi tentang laba masa depan dan aliran kas dapat dibuat. Sebagai contoh, seorang analis kredit dapat mengembangkan prediksi kinerja masa depan dengan memperkirakan laju pertumbuhan pendapatan masa lalu selama beberapa periode masa lalu dan memproyeksikannya ke periode berikutnya. Informasi tambahan tentang faktor ekonomi dan industri saat ini dapat digunakan untuk mengatur tingkat tren berdasarkan informasi historis. Beberapa situasi di mana perubahan nilai tidak dicatat dalam pendapatan : Keuntungan atau kerugian investasi yang belum direalisasi. Perubahan nilai pasar hutang jangka panjang, seperti hutang obligasi, Perubahan (kenaikan) nilai aktiva tetap, seperti tanah, sumber daya alam, atau peralatan, Perubahan (kenaikan) dalam nilai aktiva tidak berwujud seperti goodwill pelanggan, nilaimerek, atau modal intelektual. Perhatikan bahwa beberapa kelalaian tersebut muncul karena item (misalnya, nilai merek) tidak diakui dalam laporan keuangan, sementara yang lain (nilai tanah) dicatat dalam laporan keuangan tetapi pengukuran biaya historis. Beberapa situasi di mana penerapan metode akuntansi yang berbeda atau perkiraan mengakibatkan masalah perbandingan meliputi: Metode persediaan - LIFO vs FIFO, Penyusutan Metode - garis lurus vs dipercepat, Akuntansi untuk kontrak jangka panjang - persentase penyelesaian vs kontrak selesai, Estimasi masa manfaat atau nilai sisa aset yang disusutkan, Perkiraan kredit macet, Perkiraan pengembalian garansi. Pendekatan transaksi berfokus pada kegiatan yang telah terjadi selama periode tertentu dan bukannya menampilkan hanya perubahan bersih, deskripsi komponen yang terdiri perubahan disertakan. Dalam pendekatan pemeliharaan modal, hanya perubahan (laba) bersih tercermin sedangkan pendekatan transaksi tidak hanya menyediakan perubahan bersih (laba) tetapi komponen pendapatan (pendapatan

2.

3. a) b) c) d)

4. a) b) c) d) e) f) 5.

dan beban). Akhir angka laba bersih harus sama dengan salah satu pendekatan yang diberikan dasar penilaian yang sama. (rifalittleduck.blogspot.com) 6. Manajemen laba sering didefinisikan sebagai waktu yang direncanakan pendapatan, beban, keuntungan dan kerugian untuk kelancaran keluar benjolan laba. Dalam kebanyakan kasus, manajemen laba digunakan untuk meningkatkan pendapatan pada tahun berjalan dengan mengorbankan pendapatan di masa mendatang. Sebagai contoh, perusahaan mengakui penjualan prematur sebelum mereka menyelesaikan dalam rangka untuk meningkatkan penghasilan. Manajemen laba juga dapat digunakan untuk mengurangi laba saat ini untuk meningkatkan pendapatan di masa depan. Kasus klasik adalah penggunaan "cookie jar " cadangan, yang dibentuk, dengan menggunakan asumsi yang tidak realistis estimasi kewajiban untuk barang-barang seperti retur penjualan, kerugian pinjaman, dan jaminan. (rifalittleduck.blogspot.com) Manajemen laba memiliki efek negatif pada kualitas laba jika mendistorsi informasi dengan cara yang kurang berguna untuk memprediksi arus kas masa depan. Dalam Kerangka Konseptual, informasi yang berguna adalah relevan dan dapat diandalkan. Namun, manajemen laba mengurangi keandalan pendapatan, karena ukuran pendapatan bias (atas atau bawah) dan / atau pendapatan yang dilaporkan tidak representasional setia dengan yang seharusnya untuk melaporkan (misalnya, laba volatile dibuat agar terlihat lebih halus). Perhatian harus dilakukan karena banyak asumsi dan estimasi yang dibuat dalam akuntansi dan angka pendapatan adalah refleksi dari asumsi ini. Jika untuk alasan apapun asumsi tidak baik- didirikan, distorsi akan muncul dalam pendapatan yang dilaporkan. Tujuan dari penerapan prinsip akuntansi yang berlaku umum terhadap laporan laba rugi adalah untuk mengukur dan melaporkan hasil usaha karena mereka terjadi untuk jangka waktu tertentu tanpa menyadari ada pengecualian buatan atau modifikasi. Istilah "kualitas laba" mengacu pada kredibilitas jumlah laba yang dilaporkan. Perusahaan yang menggunakan kebijakan akuntansi yang agresif melaporkan angka pendapatan yang lebih tinggi dalam jangka pendek. Dalam kasus tersebut, kita katakan bahwa kualitas laba rendah. Demikian pula, jika biaya tinggi dicatat pada periode berjalan, dalam rangka untuk melaporkan pendapatan yang lebih tinggi di masa depan, maka kualitas laba dianggap rendah. (rifalittleduck.blogspot.com)

7.

8.

9.

10. Perbedaan utama antara pendapatan dan keuntungan (atau biaya dan kerugian) tergantung pada kegiatan khas perusahaan. Pendapatan dapat terjadi dari berbagai sumber yang berbeda, namun sumber-sumber merupakan operasi besar atau pusat yang sedang berlangsung entitas. Keuntungan juga dapat muncul dari berbagai sumber, namun sumber-sumber terjadi dari transaksi perifer atau insidental dari suatu entitas. Jenis yang sama perbedaan dibuat antara biaya dan kerugian. 11. Keuntungan dari laporan laba rugi single-langkah adalah: a) Kesederhanaan dan keringkasan, b) Mungkin lebih baik dipahami oleh orang awam, c) Penekanan pada biaya total dan biaya, dan laba bersih, dan d) Tidak menyiratkan prioritas satu pendapatan atau beban atas yang lain. Kerugiannya adalah bahwa hal itu tidak menunjukkan hubungan antara penjualan dan harga pokok penjualan dan tidak menunjukkan hubungan penting lainnya dan informasi, seperti laba usaha, laba sebelum pajak, dll.

12. Item operasi adalah biaya dan pendapatan yang berhubungan langsung dengan kegiatan utama yang menjadi perhatian, mereka adalah pendapatan yang direalisasikan dari, atau biaya-biaya yang berkontribusi, penjualan barang atau jasa untuk perusahaan yang diorganisasi. Barang-barang nonoperasi hasil dari kegiatan sekunder perusahaan. Mereka tidak langsung berhubungan dengan kegiatan utama perusahaan tetapi timbul dari kegiatan insidental. (rifalittleduck.blogspot.com) 13. Kinerja laporan pendapatan operasional saat ini hanya berisi pendapatan dan beban biasa tahun berjalan, dengan semua keuntungan atau kerugian yang tidak biasa atau koreksi materi pendapatan dan beban muncul dalam laporan laba ditahan periode sebelumnya. Laporan laba rugi all-inclusive mencakup semua item pendapatan dan biaya dan keuntungan dan kerugian diakui dalam akun selama tahun. The laporan laba ditahan maka akan hanya mencakup saldo awal, jumlah bersih ditransfer dari ringkasan pendapatan, dividen, dan transfer ke dan dari saldo laba. Dalam APB Opini No 9, APB merekomendasikan laporan laba rugi all-inclusive dimodifikasi, termasuk dari laporan laba rugi hanya barang-barang, sedikit jumlahnya, yang memenuhi kriteria untuk penyesuaian periode sebelumnya dan yang dengan demikian akan muncul sebagai penyesuaian terhadap saldo awal dalam laporan laba ditahan. Selanjutnya sejumlah pernyataan telah memperkuat posisi ini. 14. Item yang dianggap penyesuaian periode sebelumnya harus dibebankan atau dikreditkan ke saldo awal laba ditahan. Penyesuaian periode sebelumnya biasanya akan berupa koreksi kesalahan dibuat dalam periode sebelumnya ditemukan setelah penerbitan laporan keuangan untuk periode atau penyesuaian retroaktif diperlukan atau diizinkan oleh Pernyataan FASB atau APB Opini. (rifalittleduck.blogspot.com) 15. a)

b)

c)

d)

e)

Ini dapat ditampilkan dalam laporan laba rugi sebagai pos luar biasa jika itu adalah materi, tidak biasa, dan keuntungan jarang direalisasikan sepanjang tahun. Namun, secara umum dan sesuai dengan APB Opini Nomor 30, transaksi ini biasanya tidak dianggap luar biasa, tapi akan ditampilkan di bagian nonoperasi dari laporan laba rugi bentuk bertahap. Jika tidak biasa atau jarang tetapi tidak keduanya, harus diungkapkan secara terpisah dalam laporan laba rugi. Bonus harus ditampilkan sebagai beban usaha dalam laporan laba rugi. Meskipun dasar perhitungan adalah persentase dari laba bersih, itu adalah beban operasional biasa untuk perusahaan dan merupakan biaya jasa yang diterima dari karyawan. Jika jumlah yang tidak material, maka dapat digabungkan dengan beban penyusutan untuk tahun ini dan dimasukkan sebagai bagian dari beban penyusutan muncul dalam laporan laba rugi. Jika jumlah yang material, harus ditunjukkan dalam laporan laba ditahan sebagai penyesuaian terhadap saldo awal laba ditahan, diperlakukan sebagai penyesuaian periode sebelumnya. Ini harus ditunjukkan dalam laporan laba rugi. Salah satu perlakuan akan menunjukkannya dalam laporan sebagai pengurang beban sewa, karena mengurangi beban operasi dan karena itu langsung berhubungan dengan operasi. Pengobatan lain adalah untuk menunjukkan dalam pendapatan lain dan bagian keuntungan dari laporan laba rugi. Dengan asumsi bahwa tidak ada penyisihan kerugian belum dibuat pada saat gugatan pelanggaran paten dilembagakan, kerugian harus diakui pada periode berjalan dalam menghitung laba bersih. Ini dapat dilaporkan sebagai kerugian yang tidak biasa.

f)

Ini harus dilaporkan dalam laporan laba rugi, tapi tidak sebagai pos luar biasa karena berkaitan dengan operasi bisnis biasa perusahaan.

16. a) b) c)

d) e) f) 17. a) b)

Nilai buku sisa peralatan harus disusutkan selama sisa periode lima tahun. Penambahan penyusutan (425.000) bukan merupakan koreksi kesalahan dan tidak ditampilkan sebagai penyesuaian saldo laba. Kerugian harus ditampilkan sebagai pos luar biasa, dengan asumsi bahwa itu tidak biasa dan jarang. Harus ditampilkan baik sebagai beban atau kerugian lain atau dalam bagian terpisah, tepat dicap sebagai item yang tidak biasa, jika tidak biasa atau jarang tetapi tidak keduanya. Seharusnya tidak ditampilkan sebagai pos luar biasa. Dengan asumsi bahwa piutang belum tercatat dalam periode sebelumnya, gain harus diakui pada periode berjalan dalam menghitung laba bersih, tapi tidak sebagai pos luar biasa. Sebuah koreksi kesalahan harus dianggap sebagai penyesuaian periode sebelumnya dan saldo awal Saldo Laba harus disajikan kembali. Efek kumulatif dari 925.000 harus dilaporkan tersendiri antara pos luar biasa dan laba bersih.

c) d) e) f) g) h)

Pengeluaran lain atau bagian kerugian atau bagian yang terpisah, tepat dicap sebagai item yang tidak biasa, jika tidak biasa atau jarang tetapi tidak keduanya. Operasi bagian pengeluaran atau biaya dan bagian kerugian lainnya atau dalam bagian yang terpisah, tepat dicap sebagai item yang tidak biasa, jika tidak biasa atau jarang tetapi tidak keduanya. APB Opinion No 30 secara khusus menyatakan bahwa efek dari pemogokan tidak merupakan pos luar biasa. Bagian Beban Operasi, sebagai biaya penjualan, tapi kadang-kadang tercermin sebagai beban administrasi. Bagian terpisah setelah pendapatan dari operasi yang dilanjutkan, operasi yang dihentikan. Pendapatan lain dan bagian keuntungan atau dalam bagian terpisah, tepat dicap sebagai item yang tidak biasa, jika tidak biasa atau jarang tetapi tidak keduanya. Pendapatan lain dan bagian keuntungan. Bagian Beban Operasi, biasanya administrasi. Jika manufaktur, dapat dimasukkan dalam harga pokok penjualan. Pengeluaran lain atau bagian kerugian atau bagian yang terpisah, tepat dicap sebagai item yang tidak biasa, jika tidak biasa atau jarang tetapi tidak keduanya.

18. Bonds dan Glavine tidak harus melaporkan penjualan dengan cara yang sama. Jenis transaksi ini tampaknya menjadi khas operasi pusat Bonds '. Oleh karena itu, Bonds harus melaporkan pendapatan sebesar 160.000 dan biaya sebesar 100.000 (70.000 + 30.000). Namun, transaksi Glavine yang tampaknya menjadi kegiatan perifer atau insidental tidak berhubungan dengan operasional pusat. Dengan demikian, Glavine harus melaporkan keuntungan sebesar 60,000 (160,000 - 100,000). Perhatikan bahwa meskipun klasifikasi yang berbeda, efek pada laba bersih adalah sama (naik 60.000). 19. Anda harus memberitahu Rex bahwa laba bersih yang dilaporkan perusahaan adalah sama apakah format single-step atau multi-step yang digunakan. Dengan kedua cara tersebut, perusahaan memiliki pendapatan yang sama, keuntungan, biaya, dan kerugian yang sama, hanya diselenggarakan dalam format yang berbeda.

20. Kedua format dapat diterima . Jumlah detail yang dilaporkan dalam laporan laba rugi yang tersisa untuk penghakiman perusahaan, yang tujuannya dalam membuat keputusan ini harus menyajikan laporan keuangan yang paling berguna bagi pengambil keputusan. Kami ingin menyajikan yang sederhana, pernyataan yang dapat dimengerti sehingga pembaca dapat dengan mudah menemukan fakta-fakta penting, sehingga jumlah tunggal untuk beban penjualan mungkin lebih baik. Namun, kami juga ingin mengungkapkan sepenuhnya hasil dari semua kegiatan, dengan demikian, daftar terpisah dari biaya mungkin lebih disukai. Perhatikan bahwa jika versi penuh digunakan, harus disertai dengan jadwal pendukung dari delapan komponen dalam catatan atas laporan keuangan. 21. Alokasi pajak Intraperiod seharusnya tidak mempengaruhi pelaporan keuntungan yang tidak biasa. FASB khusus melarang "net- of- tax" untuk barang-barang seperti untuk memastikan bahwa pengguna laporan keuangan dapat dengan mudah membedakan pos luar biasa dari barang-barang material yang tidak biasa atau jarang, tetapi tidak keduanya. "Net -of - tax" disediakan untuk operasi dihentikan, pos luar biasa, efek kumulatif dari perubahan dalam prinsip akuntansi, dan penyesuaian periode sebelumnya. 22. Alokasi pajak Intraperiod tidak berpengaruh pada laba bersih yang dilaporkan, meskipun tidak mempengaruhi jumlah yang dilaporkan untuk berbagai komponen pendapatan. Efek pada komponen ini saling mengimbangi pendapatan sehingga jaring lainnya tetap sama. Alokasi pajak Intraperiod hanya mengambil beban pajak dan mengalokasikan ke berbagai item yang mempengaruhi jumlah pajak. (rifalittleduck.blogspot.com) 23. Jika Letterman memiliki saham preferen yang beredar, pembilang dalam perhitungan mungkin yang salah. Sebuah deskripsi yang lebih baik dari "laba per saham" adalah "laba per saham biasa . Pembilang harus mencakup hanya laba yang tersedia bagi pemegang saham biasa. Oleh karena itu, pembilang harus: laba bersih dikurangi dividen preferen. Penyebut juga tidak benar jika Letterman punya transaksi saham biasa selama setahun. Sejak pembilang merupakan hasil untuk sepanjang tahun, penyebut harus mencerminkan jumlah rata-rata tertimbang saham biasa yang beredar sepanjang tahun, bukan saham yang beredar pada satu titik dalam satu waktu (akhir tahun). 24. Perhitungan laba per saham tidak menguntungkan. Pos luar biasa adalah kejadian satu-kali yang tidak diharapkan akan dilaporkan di masa depan. Oleh karena itu, laba per saham atas laba sebelum pos luar biasa adalah lebih berguna karena merupakan hasil kegiatan bisnis biasa. Mengingat jumlah EPS ini, EPS mengalami penurunan dari 7,21 sampai 6,40. 25. Alokasi pajak dalam suatu periode adalah praktek mengalokasikan pajak penghasilan untuk jangka waktu untuk barang-barang seperti laba sebelum pos luar biasa, pos luar biasa, dan penyesuaian periode sebelumnya. Pembenaran untuk alokasi pajak dalam suatu periode adalah untuk menghasilkan laporan keuangan yang mengungkapkan hubungan yang tepat, misalnya, antara beban pajak penghasilan dan ( a) laba sebelum pos luar biasa, ( b ) pos luar biasa, dan ( c ) Penyesuaian periode sebelumnya (atau dari saldo awal laba ditahan). 26. Alokasi pajak dalam periode berjalan menjadi perlu ketika sebuah perusahaan memunculkan item seperti operasi dihentikan, pos luar biasa, perubahan akuntansi, atau penyesuaian dari periode sebelumnya

(yaitu, dari saldo awal laba ditahan). Alokasi tersebut diperlukan untuk membawa hubungan yang tepat antara beban pajak penghasilan dan pendapatan dari operasi yang dilanjutkan, operasi dihentikan, laba sebelum pos luar biasa, pos luar biasa, dll. (rifalittleduck.blogspot.com) Alokasi pajak dalam periode berjalan ditangani oleh komputasi pertama beban pajak terhadap laba sebelum pos luar biasa, dengan asumsi tidak ada operasi dihentikan. Hal ini hanya dihitung dengan memastikan beban pajak penghasilan yang terkait dengan transaksi pendapatan dan beban memasuki penentuan penghasilan tersebut. Selanjutnya, beban pajak penghasilan yang tersisa disebabkan item lainnya ditentukan oleh konsekuensi pajak dari transaksi yang melibatkan barang-barang. Efek pajak yang berlaku dari item ini (luar biasa, perubahan akuntansi, penyesuaian periode sebelumnya) harus diungkapkan secara terpisah karenasifatnya materialitas. 27.

Natsume Sozeki Perusahaan Laporan Laba Rugi parsial Untuk Tahun yang Berakhir 31 Desember 2004 Laba sebelum pajak dan pos luar biasa Pajak penghasilan Laba sebelum pos luar biasa Pos luar biasa - keuntungan penjualan tanaman (kecaman) Pajak penghasilan kurang berlaku Laba bersih 1,000,000 (340,000) 660,000 450,000 (135,000)

315,000 975,000

28. Kerusakan mungkin akan dilaporkan dalam laporan keuangan Pierogi Corporation dalam biaya lain atau bagian kerugian. Jika kerusakan tidak biasa di alam, penyelesaian kerusakan mungkin dilaporkan sebagai item yang tidak biasa. Kerusakan tidak akan dilaporkan sebagai penyesuaian periode sebelumnya.(rifalittleduck.blogspot.com) 29. Aset, aliran kas, hasil usaha, dan kegiatan tanaman ditutup tidak akan tampak jelas dibedakan, operasional atau untuk tujuan pelaporan keuangan, dari aset, hasil usaha, atau kegiatan Tiger Paper Company. Oleh karena itu, pelepasan aset ini tidak dianggap sebagai pelepasan komponen dari sebuah bisnis yang akan menerima laporan khusus. 30. Item utama yang dilaporkan dalam laporan laba ditahan adalah : a) Penyesuaian saldo awal untuk penyesuaian periode sebelumnya, b) Laba bersih atau rugi periode berjalan, c) Dividen untuk tahun ini, dan d) Pembatasan (alokasi) dari laba ditahan. Perlu dicatat bahwa laporan laba ditahan kadang-kadang terdiri dari dua bagian , belum ditentukan penggunaannya dan disesuaikan.

31. Prinsip akuntansi yang berlaku umum yang biasanya hanya peduli dengan "penyajian wajar" dari pendapatan usaha. Sebaliknya, penghasilan kena pajak adalah konsep hukum yang mendefinisikan dasar untuk meningkatkan pendapatan pajak pemerintah, dan setiap metode akuntansi yang memenuhi definisi hukum akan "jelas mencerminkan" penghasilan kena pajak seperti yang didefinisikan oleh internal Revenue Code.Seharusnya dicatat bahwa Kode melarang penggunaan penerimaan kas dan pengeluaran metode sebagai metode yang jelas akan mencerminkan pendapatan akuntansi untuk pembelian dan penjualan jika persediaan yang terlibat. (rifalittleduck.blogspot.com) Penerimaan kas dan metode pembayaran biasanya tidak akan mendatangkan penghasilan yang cukupkarena : 1) Transaksi selesai, tidak penerimaan atau pengeluaran kas, meningkatkan atau mengurangi pendapatan. Dengan demikian, penjualan pada account menghasilkan pendapatan dan pendapatan meningkat, dan timbulnya beban mengurangi pendapatan tanpa memperhatikan waktu pembayaran tunai. 2) Prinsip pencocokan mengharuskan biaya dicocokkan pendapatan terkait diproduksi. Dalam kebanyakan situasi penerimaan kas dan metode pengeluaran akan melanggar prinsippencocokan. 3) Konsistensi mensyaratkan bahwa peristiwa akuntabel menerima perlakuan akuntansi yang sama dari periode akuntansi dengan periode akuntansi. Penerimaan kas dan pengeluaran metode memungkinkan manipulasi waktu pendapatan dan beban dan dapat mengakibatkanperlakuan yang tidak konsisten, mengecilkan kegunaan laporan komparatif. 32. Masalah timbul baik dari sisi pendapatan dan dari sisi biaya. Terkadang ada keraguan jumlah pendapatan di bawah aturan kita bersama pengakuan pendapatan. Namun, masalah yang lebih sulit adalah penentuan biaya berakhir dalam produksi pendapatan. Selama periode fiskal tunggal sering sulit untuk menentukan berakhirnya biaya-biaya tertentu yang dapat mengambil manfaat beberapa periode. Bisnis kontinu dan perkiraan harus dibuat di masa depan jika kita secara sistematis membagi biaya untuk periode fiskal. Contoh dari item yangmemunculkan hambatan serius mencakup item seperti biaya iklan institusional. (rifalittleduck.blogspot.com) Akuntan telah menetapkan aturan tertentu untuk penanganan pendapatan dan biaya yang diterapkan secara konsisten dan secara sistematis. Dari periode ke periode, penerapan aturan ini biasanya berakibat pada pencocokan memuaskan biaya dan pendapatan kecuali ada perubahan besar dari satu periode ke periode lain. Aturan-aturan ini, dipengaruhi oleh konservatisme dalam menghadapi ketidakpastian yang terlibat, cenderung untuk membebankan biaya ke biaya awal dari mungkin idealnya dibutuhkan jika kita memiliki pengetahuan lebih tentang masa depan. Biaya atau pengeluaran dari jenis yang disebutkan di atas, dengan sifatnya, menentang setiap upaya untuk menghubungkannya dengan pendapatan periode atau jangka waktu tertentu. Meskipun diketahui bahwa iklan institusional akan menghasilkan manfaat luar saat ini, baik jumlah manfaat tersebut dan ketika mereka akan menikmati dalam ketidakpastian. Tingkat kepastian dengan waktu pendistristribusiannya dapat diramalkan begitu kecil dengan hasilnya. Untuk itu akuntan menulisnya sebagai periode atau periode dimana biaya tersebut terjadi. 33. Komponen adalah subbagian utama laporan laba rugi seperti pendapatan dari operasi yang dilanjutkan, pendapatan dari operasi dihentikan, pendapatan lain dan keuntungan, dll. Elemen adalah bahan dasar yang terdiri dari laporan laba rugi, yaitu, pendapatan, keuntungan, biaya, dan kerugian. Produk adalah deskripsi dari elemen seperti pendapatan sewa, biaya sewa, dll. (rifalittleduck.blogspot.com) Dalam rangka untuk memprediksi masa depan, jumlah setiap item mungkin harus dilaporkan. Misalnya,

jika "pendapatan dari operasi yang dilanjutkan" secara signifikan lebih rendah daripada tahun ini dan dilaporkan sebagai jumlah tunggal, pengguna tidak akan tahu apakah atribut penurunan untuk peningkatan sementara item biaya (misalnya, utang macet luar biasa besar), perubahan struktural (misalnya, perubahan dalam hubungan antara biaya variabel dan biaya tetap), atau beberapa faktor lainnya. Contoh lain adalah data pendapatan yang terdistorsi karena pengeluaran diskresioner besar. 34. Pendapatan komprehensif lain harus ditampilkan ( dilaporkan ) dalam satu dari tiga cara : a) Kedua laporan laba rugi atau, b) Pernyataan gabungan laba rugi komprehensif, atau c) Sebagai bagian (kolom terpisah) dari pernyataan pemegang saham ekuitas.

35. Hasil dari operasi yang berkelanjutan harus dilaporkan secara terpisah dari operasi yang dihentikan, dan setiap keuntungan atau kerugian dari pelepasan komponen bisnis harus dilaporkan dengan hasil yang terkait operasi dihentikan dan bukan sebagai pos luar biasa.

BAB 5A | Neraca
Siti Sarifah (12-0102-0020) Kieso , Intermediate Accounting, edisi 12 BAB 5A | Neraca Neraca Kegunaan Mengevaluasi struktur modal perusahaan. Menilai resiko perusahaan dan aliran kas masa depan. Menganalisis likuiditas, solvensi, dan fleksibilitas keuangan perusahaan. Keterbatasan Sebagian besar aktiva dan kewajiban dicatat pada biaya historis. Penggunaan pertimbangan dan estimasi. Banyak pos yang merupakan nilai keuangan diabaikan. Klasifikasi Tiga kelompok umum dalam neraca : Aktiva Aktiva Lancar Kas dan aktiva lainnya yang diharapkan akan dapat dikonversikan menjadi kas, dijual, atau dikonsumsi dalam satu tahun atau dalam satu siklus operasi, tergantung mana yang paling lama. Kas Umumnya tersedia berdasarkan kewajiban yang akan jatuh tempo dalam tahun berjalan. Setara kas adalah investasi jangka pendek yang sangat likuid yang jatuh temponya tiga bulan atau kurang. Setiap pembatasan atau komitmen harus diungkapkan. Investasi jangka pendek Piutang Setiap kerugian yang diantisipasi akibat piutang tak tertagih, jumlah dan sifat dari setiap piutang nondagang, serta setiap piutang yang didiskontokan atau digadaikan sebagai jaminan harus diidentifikasikan secara jelas. Persediaan Perusahaan mengungkapkan : Penyajian persediaan secara tepat (yaitu, mana yang terendah antara biaya atau harga pasar) Metode penetapan harga (FIFO atau LIFO) Beban dibayar di muka Pembayaran tunai, yang diklasifikasikan sebagai aktiva karena servis atau manfaatnya akan diterima di masa yang akan datang. Contoh akun : Asuransi, Pajak, Iklan, Sewa, Perlengkapan kantor, dll. Investasi jangka panjang Umumnya terdiri dari empat jenis investasi : Sekuritas (obligasi, saham biasa, wesel jangka panjang) Investasi dalam aktiva tetap berwujud (tanah yang ditahan untuk spekulasi) Investasi yang disisihkan dalam dana khusus (dana pelunasan, dana pensiun, dana ekspansi pabrik) Investasi dalam anak perusahaan atau afiliasi yang tidak dikonsolidasi. Properti, Pabrik, dan Peralatan Kekayaan yang bersifat tahan lama yang digunakan dalam operasi regular perusahaan. Aktiva tak berwujud Tidak mempunyai substansi fisik dan biasanya mempunyai tingkat ketidakpastian yang tinggi berkenaan dengan manfaat masa depannya. Diamortisasikan atau dihapuskan menjadi beban sepanjang 5 sampai 40 tahun.

o o

o o o o

o Penilaiannya sulit dilakukan dihapus secara arbitrer. Aktiva lainnya Seharusnya dibatasi hanya untuk pos-pos tidak biasa yang cukup berbeda dengan aktiva yang termasuk dalam kategori khusus. Kewajiban Kewajiban lancar kewajiban yang diperkirakan secara memadai akan dilikuidasi melalui penggunaan aktiva lancar atau penciptaan kewajiban lancar lainnya. Kewajiban jangka panjang kewajiban yang diperkirakan secara memadai tidak akan dilikuidasi dalam siklus operasi yang normal. Banyak pengungkapan diperlukan untuk bagian ini. Ekuitas Pemilik Kelompok ekuitas pemegang saham : (1) Modal Saham, (2) Modal Disetor Tambahan, dan (3) Laba Ditahan. Format Neraca Format Akun (account form) Format Laporan (report form) Informasi Tambahan Kontinjensi. Kejadian-kejadian material yang memiliki akibat tidak pasti. Kebijakan akuntansi. Situasi Kontraktual. Penjelasan mengenai restriksi atau ketentuan tertentu yang menyertai aktiva tertentu, atau lebih mungkin, kewajiban. Teknik Pengungkapan Penjelasan dalam tanda kurung Catatan Referensi silang Pos-pos kontra Skedul pendukung

BAB 5B | LAPORAN ALIRAN KAS


Siti Sarifah (12-0102-0020) Kieso , Intermediate Accounting, edisi 12 BAB 5B | LAPORAN ALIRAN KAS Laporan Aliran Kas Salah satu dari tiga tujuan dasar pelaporan keuangan yaitu penilaian jumlah, waktu, dan ketidakpastian aliran kas masa depan. Tujuan laporan aliran kas Menyediakan informasi yang relevan mengenai penerimaan dan pembayaran kas sebuah perusahaan selama suatu periode. LAK menyediakan jawaban atas pertanyaan sederhana tetapi penting sebagai berikut : 1. Darimana kas berasal selama suatu periode? 2. Berapa kas yang digunakan selama suatu periode? 3. Berapa perubahan saldo kas selama suatu periode? Isi dan Format Tiga aktivitas yang berbeda : Aktivitas Operasi Aliran kas yang berasal dari kegiatan operasi. Aktivitas Pembiayaan Aliran kas yang melibatkan pos-pos kewajiban dan ekuitas pemilik. Aktivitas Investasi Aliran kas yang berasal dari bukan-aset lancar. Nilai dari laporan aliran kas adalah membantu pemakai untuk mengevaluasi likuiditas, dan fleksibilitas keuangan.

Pembuatan Laporan Aliran Kas Informasinya berasal dari : 1) Neraca komparatif, 2) Laporan laba rugi periode berjalan, dan 3) Data transaksi terpilih. Penyajian Informasi Tambahan Signifikasi aktivitas pembiayaan dan investasi yang tidak mempengaruhi kas dilaporkan dalam jadwal terpisah di bagian bawah laporan aliran kas atau dalam catatan. Contoh : Penerbitan saham biasa untuk membeli asset. Konversi obligasi menjadi saham biasa. Penerbitan utang untuk membeli asset. Pertukaran pada asset jangka panjang. Kegunaan Laporan Arus Kas Tanpa kas, sebuah perusahaan tidak akan bertahan. Aliran kas dari aktivitas operasi : Jumlah tinggi perusahaan mampu menghasilkan kas yang mencukupi secara internal dari operasi untuk membayar kewajibannya. Jumlah rendah perusahaan mungkin harus meminjam atau menerbitkan sekuritas ekuitas untuk membayar kewajibannya. Likuiditas Keuangan Rasio Cakupan Hutang Tunai Lancar = Kas Bersih yang Disediakan oleh Aktivitas Operasi / Kewajiban Lancar Rata-rata Rasio ini mengindikasikan apakah perusahaan dapat melunasi kewajiban lancarnya dalam tahun tertentu dari operasinya. Rasio yang mendekati 1:1 adalah bagus.

Fleksibilitas Keuangan Rasio Cakupan Hutang Tunai = Kas Bersih yang Disediakan oleh Aktivitas Operasi / Total Kewajiban Rata-rata Rasio ini mengindikasikan kemampuan perusahaan untuk membayar kembali kewajibannya dengan kas bersih yang disediakan oleh aktivitas operasi, tanpa harus melikuidasi aktiva yang dipakai dalam operasi. Aliran Kas Bebas Jumlah aliran kas diskresioner perusahaan untuk membeli investasi tambahan, melunasi hutangnya, membeli saham treasuri, atau menaikkan likuiditasnya.