Anda di halaman 1dari 18

Konsep Medis Reumatik Perubahan perubahan akan terjadi pada tubuh manusia sejalan dengan makin meningkatnya usia.

. Perubahan tubuh terjadi sejak awal kehidupan hingga usia lanjut pada semua organ dan jaringan tubuh. Keadaan demikian itu tampak pula pada semua sistem muskuloskeletal dan jaringan lain yang ada kaitannya dengan kemungkinan timbulnya beberapa golongan reumatik. Salah satu golongan penyakit reumatik yang sering menyertai usia lanjut yang menimbulkan gangguan muskuloskeletal terutama adalah osteoartritis. Kejadian penyakit tersebut akan makin meningkat sejalan dengan meningkatnya usia manusia. Reumatik dapat mengakibatkan perubahan otot, hingga fungsinya dapat menurun bila otot pada bagian yang menderita tidak dilatih guna mengaktifkan fungsi otot. Dengan meningkatnya usia menjadi tua fungsi otot dapat dilatih dengan baik. Namun usia lanjut tidak selalu mengalami atau menderita reumatik. Bagaimana timbulnya kejadian reumatik ini, sampai sekarang belum sepenuhnya dapat dimengerti. Reumatik bukan merupakan suatu penyakit, tapi merupakan suatu sindrom dan.golongan penyakit yang menampilkan perwujudan sindroma reumatik cukup banyak, namun semuanya menunjukkan adanya persamaan ciri. Menurut kesepakatan para ahli di bidang rematologi, reumatik dapat terungkap sebagai keluhan dan/atau tanda. Dari kesepakatan, dinyatakan ada tiga keluhan utama pada sistem muskuloskeletal yaitu: nyeri, kekakuan (rasa kaku) dan kelemahan, serta adanya tiga tanda utama yaitu: pembengkakan sendi., kelemahan otot, dan gangguan gerak. (Soenarto, 1982) Reumatik dapat terjadi pada semua umur dari kanak kanak sampai usia lanjut, atau sebagai kelanjutan sebelum usia lanjut. Dan gangguan reumatik akan meningkat dengan meningkatnya umur. (Felson, 1993, Soenarto dan Wardoyo, 1994). PENGERTIAN REUMATIK Istilah rheumatism berasal dari bahasa Yunani, rheumatismos yang berarti mucus, suatu cairan yang dianggap jahat mengalir dari otak ke sendi dan struktur klain tubuh sehingga menimbulkan rasa nyeri atau dengan kata lain, setiap kondisi yang disertai kondisi nyeri dan kaku pada sistem muskuloskeletal disebut reumatik termasuk penyakit jaringan ikat. Klasifikasi Reumatik dapat dikelompokkan atas beberapa golongan, yaitu : 1. Osteoartritis. 2. Artritis rematoid.

3. Polimialgia Reumatik. 4. Artritis Gout (Pirai). Osteoartritis Penyakit ini merupakan penyakit kerusakan tulang rawan sendi yang berkembang lambat dan berhubungan dengan usia lanjut. Secara klinis ditandai dengan nyeri, deformitas, pembesaran sendi, dan hambatan gerak pada sendi sendi tangan dan sendi besar yang menanggung beban. Artritis Rematoid Artritis rematoid adalah suatu penyakit inflamasi sistemik kronik dengan manifestasi utama poliartritis progresif dan melibatkan seluruh organ tubuh. Terlibatnya sendi pada pasien artritis rematoid terjadi setelah penyakit ini berkembang lebih lanjut sesuai dengan sifat progresifitasnya. Pasien dapat juga menunjukkan gejala berupa kelemahan umum cepat lelah. Polimialgia Reumatik Penyakit ini merupakan suatu sindrom yang terdiri dari rasa nyeri dan kekakuan yang terutama mengenai otot ekstremitas proksimal, leher, bahu dan panggul. Terutama mengenai usia pertengahan atau usia lanjut sekitar 50 tahun ke atas. Artritis Gout (Pirai) Artritis gout adalah suatu sindrom klinik yang mempunyai gambaran khusus, yaitu artritis akut. Artritis gout lebih banyak terdapat pada pria dari pada wanita. Pada pria sering mengenai usia pertengahan, sedangkan pada wanita biasanya mendekati masa menopause. Penyakit reumatik adalah penyakit inflamasi non- bakterial yang bersifat sistemik, progesif, cenderung kronik dan mengenai sendi serta jaringan ikat sendi secara simetris. (Corwin, 2001 ) Reumatoid arthritis adalah gangguan autoimun kronik yang menyebabkan proses inflamasi pada sendi (Lemone & Burke, 2001 : 1248). Reumatik dapat terjadi pada semua jenjang umur dari kanak-kanak sampai usia lanjut. Namun resiko akan meningkat dengan meningkatnya umur (Felson dalam Budi Darmojo, 1999). Artritis Reumatoid adalah penyakit autoimun sistemik kronis yang tidak diketahui penyebabnya dikarekteristikan dengan reaksi inflamasi dalam membrane sinovial yang mengarah pada destruksi kartilago sendi dan deformitas lebih lanjut.( Susan Martin Tucker.1998 )

Artritis Reumatoid ( AR ) adalah kelainan inflamasi yang terutama mengenai mengenai membran sinovial dari persendian dan umumnya ditandai dengan dengan nyeri persendian, kaku sendi, penurunan mobilitas, dan keletihan. ( Diane C. Baughman. 2000 )

Artritis rematoid adalah suatu penyakit inflamasi kronik dengan manifestasi utama poliartritis progresif dan melibatkan seluruh organ tubuh. ( Arif Mansjour. 2001 ) PENYEBAB / ETIOLOGI REUMATIK Penyebab utama penyakit Reumatik masih belum diketahui secara pasti. Ada beberapa teori yang dikemukakan sebagai penyebab Artritis Reumatoid, yaitu (Smeltzer & Bare 2001) : Infeksi Streptokkus hemolitikus dan Streptococcus non-hemolitikus. Endokrin Autoimmun Metabolik Faktor genetik serta pemicu lingkungan Pada saat ini Artritis rheumatoid diduga disebabkan oleh faktor autoimun dan infeksi. Autoimun ini bereaksi terhadap kolagen tipe II; faktor infeksi mungkin disebabkan oleh karena virus dan organisme mikroplasma atau grup difterioid yang menghasilkan antigen tipe II kolagen dari tulang rawan sendi penderita. EPIDEMIOLOGI REUMATIK Penyakit Artritis Rematoid merupakan suatu penyakit yang telah lama dikenal dan tersebar diseluruh dunia serta melibatkan semua ras dan kelompok etnik. Artritis rheumatoid sering dijumpai pada wanita, dengan perbandingan wanita denga pria sebesar 3: 1. kecenderungan wanita untuk menderita Artritis rheumatoid dan sering dijumpai remisi pada wanita yang sedang hamil, hal ini menimbulkan dugaan terdapatnya faktor keseimbangan hormonal sebagai salah satu faktor yang berpengaruh pada penyakit ini (Smeltzer & Bare 2001) MANIFESTASI KLINIK Ada beberapa gambaran / manifestasi klinik yang lazim ditemukan pada penderita Reumatik. Gambaran klinik ini tidak harus muncul sekaligus pada saat yang bersamaan oleh karena penyakit ini memiliki gambaran klinik yang sangat bervariasi Gejala-gejala konstitusional, misalnya lelah, kurang nafsu makan, berat badan menurun dan demam. Terkadang kelelahan dapat demikian hebatnya.

Poliartritis simetris (peradangan sendi pada sisi kiri dan kanan) terutama pada sendi perifer, termasuk sendi-sendi di tangan, namun biasanya tidak melibatkan sendisendi antara jari-jari tangan dan kaki. Hampir semua sendi diartrodial (sendi yang dapat digerakan dengan bebas) dapat terserang. Kekakuan di pagi hari selama lebih dari 1 jam, dapat bersifat umum tetapi terutama menyerang sendi-sendi. Kekakuan ini berbeda dengan kekakuan sendi pada osteoartritis (peradangan tulang dan sendi), yang biasanya hanya berlangsung selama beberapa menit dan selama kurang dari 1 jam. Artritis erosif merupakan merupakan ciri khas penyakit ini pada gambaran radiologik. Peradangan sendi yang kronik mengakibatkan pengikisan ditepi tulang . Deformitas : kerusakan dari struktur penunjang sendi dengan perjalanan penyakit. Pergeseran ulnar atau deviasi jari, pergeseran sendi pada tulang telapak tangan dan jari, deformitas boutonniere dan leher angsa adalah beberapa deformitas tangan yang sering dijumpai pada penderita. . Pada kaki terdapat tonjolan kaput metatarsal yang timbul sekunder dari subluksasi metatarsal. Sendi-sendi yang besar juga dapat terserang dan mengalami pengurangan kemampuan bergerak terutama dalam melakukan gerakan ekstensi. Nodula-nodula reumatoid adalah massa subkutan yang ditemukan pada sekitar sepertiga orang dewasa penderita rematik. Lokasi yang paling sering dari deformitas ini adalah bursa olekranon (sendi siku) atau di sepanjang permukaan ekstensor dari lengan, walaupun demikian tonjolan) ini dapat juga timbul pada tempat-tempat lainnya. Adanya nodula-nodula ini biasanya merupakan petunjuk suatu penyakit yang aktif dan lebih berat. Manifestasi ekstra-artikular (diluar sendi): reumatik juga dapat menyerang organorgan lain diluar sendi. Seperti mata: Kerato konjungtivitis siccs yang merupakan sindrom Sjgren, sistem cardiovaskuler dapat menyerupai perikarditis konstriktif yang berat, lesi inflamatif yang menyerupai nodul rheumatoid dapat dijumpai pada myocardium dan katup jantung, lesi ini dapat menyebabkan disfungsi katup, fenomena embolissasi, gangguan konduksi dan kardiomiopati (Price & Wilson 1995) DIAGNOSTIK Kriteria diagnostik Artritis Reumatoid adalah terdapat poli- arthritis yang simetris yang mengenai sendi-sendi proksimal jari tangan dan kaki serta menetap sekurangkurangnya 6 minggu atau lebih bila ditemukan nodul subkutan atau gambaran erosi peri-artikuler pada foto rontgen. Kriteria Artritis rematoid menurut American reumatism Association ( ARA ) adalah: Kekakuan sendi jari-jari tangan pada pagi hari ( Morning Stiffness ). Nyeri pada pergerakan sendi atau nyeri tekan sekurang-kurangnya pada satu sendi.

Pembengkakan ( oleh penebalan jaringan lunak atau oleh efusi cairan ) pada salah satu sendi secara terus-menerus sekurang-kurangnya selama 6 minggu. Pembengkakan pada sekurang-kurangnya salah satu sendi lain. Pembengkakan sendi yang bersifat simetris. Nodul subcutan pada daerah tonjolan tulang didaerah ekstensor. Gambaran foto rontgen yang khas pada arthritis rheumatoid Uji aglutinnasi faktor rheumatoid Pengendapan cairan musin yang jelek 10. Perubahan karakteristik histologik lapisan sinovia 11. gambaran histologik yang khas pada nodul. Berdasarkan kriteria ini maka disebut : Klasik : bila terdapat 7 kriteria dan berlangsung sekurang-kurangnya selama 6 minggu Definitif : bila terdapat 5 kriteria dan berlangsung sekurang-kurangnya selama 6 minggu. Kemungkinan rheumatoid : bila terdapat 3 kriteria dan berlangsung sekurangkurangnya selama 4 minggu ( Doengoes M 2000 & Corwin 2001) PENATALAKSANAAN / PERAWATAN Oleh karena kausa pasti arthritis Reumatoid tidak diketahui maka tidak ada pengobatan kausatif yang dapat menyembuhkan penyakit ini. Hal ini harus benarbenar dijelaskan kepada penderita sehingga tahu bahwa pengobatan yang diberikan bertujuan mengurangi keluhan/ gejala memperlambat progresifvtas penyakit. Tujuan utama dari program penatalaksanaan/ perawatan adalah sebagai berikut: Untuk menghilangkan nyeri dan peradangan Untuk mempertahankan fungsi sendi dan kemampuan maksimal dari penderita Untuk mencegah dan atau memperbaiki deformitas yang terjadi pada sendi Mempertahankan kemandirian sehingga tidak bergantung pada orang lain. Ada sejumlah cara penatalaksanaan yang sengaja dirancang untuk mencapai tujuan-tujuan tersebut di atas, yaitu : Pendidikan

Langkah pertama dari program penatalaksanaan ini adalah memberikan pendidikan yang cukup tentang penyakit kepada penderita, keluarganya dan siapa saja yang berhubungan dengan penderita. Pendidikan yang diberikan meliputi pengertian, patofisiologi (perjalanan penyakit), penyebab dan perkiraan perjalanan (prognosis) penyakit ini, semua komponen program penatalaksanaan termasuk regimen obat yang kompleks, sumber-sumber bantuan untuk mengatasi penyakit ini dan metode efektif tentang penatalaksanaan yang diberikan oleh tim kesehatan. Proses pendidikan ini harus dilakukan secara terus-menerus. Istirahat Merupakan hal penting karena reumatik biasanya disertai rasa lelah yang hebat. Walaupun rasa lelah tersebut dapat saja timbul setiap hari, tetapi ada masa dimana penderita merasa lebih baik atau lebih berat. Penderita harus membagi waktu seharinya menjadi beberapa kali waktu beraktivitas yang diikuti oleh masa istirahat. Latihan Fisik dan Termoterapi Latihan spesifik dapat bermanfaat dalam mempertahankan fungsi sendi. Latihan ini mencakup gerakan aktif dan pasif pada semua sendi yang sakit, sedikitnya dua kali sehari. Obat untuk menghilangkan nyeri perlu diberikan sebelum memulai latihan. Kompres panas pada sendi yang sakit dan bengkak mungkin dapat mengurangi nyeri. Mandi parafin dengan suhu yang bisa diatur serta mandi dengan suhu panas dan dingin dapat dilakukan di rumah. Latihan dan termoterapi ini paling baik diatur oleh pekerja kesehatan yang sudah mendapatkan latihan khusus, seperti ahli terapi fisik atau terapi kerja. Latihan yang berlebihan dapat merusak struktur penunjang sendi yang memang sudah lemah oleh adanya penyakit. Diet/ Gizi Penderita Reumatik tidak memerlukan diet khusus. Ada sejumlah cara pemberian diet dengan variasi yang bermacam-macam, tetapi kesemuanya belum terbukti kebenarannya. Prinsip umum untuk memperoleh diet seimbang adalah penting. Obat-obatan Pemberian obat adalah bagian yang penting dari seluruh program penatalaksanaan penyakit reumatik. Obat-obatan yang dipakai untuk mengurangi nyeri, meredakan peradangan dan untuk mencoba mengubah perjalanan penyakit. (Smeltzer & Bare 2001)

Penyakit Sistem Musculoskeletal pasa LANSIA

. PENYAKIT SISTEM MUSKULOSKELETAL YANG UMUM TERJADI PADA LANSIA A. REMATIK (osteoartritis) 1. Definisi Osteoartritis atau rematik adalah penyakit sendi degeneratif dimana terjadi kerosakan tulang rawan sendi yang berkembang lambat dan berhubungan dnegan usia lanjut, terutama pada sendi-sendi tangan dan sendi besar yang menanggung beban Secara klinikal osteoartritis ditandai dengan nyeri, kecacatan, pembesaran sendi dan hambatangerak pada sendi -sendi tangan dan sendi besar. Seringkali berkaitan dengan trauma maupun mikrotrauma yang berulang-ulang, obesiti, stress oleh beban tubuh dan penyakit-penyakit sendi lain.

2. Tanda dan gejala Gejala utama dari osteoartritis adalah adanya kesakitan pada sendi yang terkena, terutama waktu bergerak. Umumnya timbul secara perlahan-lahan. Mula-mula terasa kaku, kemudian timbul rasa nyeri yang berkurang dnegan rehat. Terdapat halangan pada pergerakan sendi, kaku pagi, krepitasi, pembesaran sendi dn perubahan gaya jalan. Lebih lanjut lagi terdapat pembesaran sendi dan krepitasi. Tanda-tanda keradangan pada sendi tidak menonjol dan timbul belakangan, mungkin dijumpai kerana adanya sinovitis, terdiri daripada sakit tekan, gangguan gerak, rasa hangat yang merata dan warna kemerahan, antara lain; 1. Sakit sendi Keluhan ini merupakan aduan utama. Kesakitan biasanya bertambah dengan gerakan dan sedikit berkurang dengan rehat. Beberapa gerakan tertentu kadangkadang menimbulkan rasa sakit yang lebih berbanding gerakan yang lain. 2. Hambatan gerakan sendi Gangguan ini biasanya semakin bertambah berat dengan pelan-pelan selaras dengan bertambahnya rasa sakit. 3. Kaku pagi Pada beberapa pesakit, sakit sendi yang timbul setelah immobilisasi, seperti duduk dari kerusi, atau selepas bangun dari tidur.

4. Krepitasi Rasa gemeretak (kadqang-kadang dapat terdengar) pada sendi yang sakit. 5. Pembesaran sendi (kecacatan) Pesakit mungkin menunjukkan bahawa salah satu sendinya (lutut atau tangan yang paling sering) secara perlahan-lahan membesar. 6. Perubahan gaya berjalan Hampir semua pesakit osteoartritis pergelangan kaki, tumit, lutut atau pinggul berkembang menjadi pincang. Gangguan berjalan dan gangguan fungsi sendi yang lain merupakan ancaman yang besar untuk kemandirian pesakit yang umumnya tua (lansia). 3. Etiologi Etiologi penyakit ini tidak diketahui secara pasti. Namun ada beberapa faktor risiko yang diketahui berkaitan dengan penyakit ini, antara lain; a. Usia lebih dari 40 tahun Dari semua faktor risiko untuk timbulnya osteoartritis, faktor penuaan adalah yang terkuat. Akan tetapi perlu diingat bahawa osteoartritis bukan akibat penuaan saja. Perubahan tulang rawan sendi pada penuaan berbeza dengan eprubahan pada osteoartritis. b. Jenis kelamin wanita lebih sering Wanita lebih sering terkena osteosrtritis lutut dan sendi. Sedangkan laki-laki lebih sering terkena osteoartritis paha, pergelangan tangan dan leher. Secara keseluruhan, dibawah 45 tahun, kekerapan psteoartritis kurang lebih sama antara pada laki-laki dan wanita, tetapi diats usia 50 tahunh (setelah menopause) kekerapan osteoartritis lebih banyak pada wanita daripada lelaki. Hal ini menunjukkan adanya peranan hormon pada patogenesis osteoartritis. c. Suku bangsa Nampak perbezaan kelaziman osteoartritis pada masingn-masing suku bangsa. Hal ini mungkin berkaitan dnegan perbezaan pola hidup maupun perbezaan pada kekerapan kelainan kongenital dan pertumbuhan tulang. d. Genetik e. Kegemukan dan penyakit metabolik Berat badan yang berlebih, nyata berkaitan dengan meningkatnya risiko untuk timbulnya osteoartritis, baik pada wanita maupun lelaki. Kegemukan ternyata tidak hanya berkaitan dengan oateoartritis pada sendi yang menanggung beban

berlebihan, tapi juga dnegan osteoartritis sendi lain (tangan atau sternoklavikula). Olehkarena itu disamping faktor mekanikal yang berperanan (kerana peningkatan beban mekanikal), diduga terdapat faktor lain (metabolit) yang berpperan pada timbulnya kaitan tersebut. f. Kecederaan sendi, pekerjaan dan sukan g. Pekerjaan berat maupun dengan pemakaian satu sendi yang terus menerus berkaitan dengan peningkatan risiko osteoartritis tertentu. Sukan yang sering menimbulkan kecederaan sendi yang berkaitan dengan risiko osteoartritis yang lebih tinggi. h. Kelainan pertumbuhan Kelainan kongenital dan pertumbuhan paha telah dikaitkan dengan timbulnya oateoartritis paha pada usia muda. i. Kepadatan tulang yang tinggi kepadatan tulang dikatakan dapat meningkatkan risiko timbulnya osteoartritis. Hal ini mungkin timbul kerana tulang yang lebih padat (keras) tidak membantu mengurangkan benturan beban yang diterima oleh tulang rawan sendi. Akibatnya tulang rawan sendi menjadi lebih mudah koyak. 4. Patofisiologi Penyakit ini asimetris, tidak meradang (non inflammatory) dan tidak ada komponen sistemik. Osteoartritis adalah suatu kelainan berupa percambahan tulang pada batas sendi dan tulang subkondral akibat deteriorasi tulang rawan sendi. Penyebab degenerasi tulang rawan tidak diketahui tetapi mungkin termasuk: a. kerosakan framework kolagen kerana fatigue (keletihan) dan lelasan. b. perubahan pada sintesis proteoglikan atau degradasinya. c. defek (kerosakan) pada fungsi cecair sinovial dan kondrosit. Beberapa faktor lain yang mungkin mempengaruhi progresifitas OA seperti: a. Lokasi lesi b. Jumlah beban pada tulang rawan c. Resiliensi tulang d. Kelainan sendi yang sudah ada (pre-existing) e. Umur f. Berat badan

g. Sukan yang menghasilkan mikrofraktur berulang. h. Keturunan Pada OA Primer, beberapa sendi yang diserang menurut urutan menurun adalah sendi lutut, sendi MTP I (Metatarso Phalangeal) sendi DIP (Distal Inter Phalangeal), sendi CMC (Carpo metacarpal), panggul, leher dan lumbar (punggung). Siku dan bahu jarang kecuali pada OA menengah akibat kecederaan fraktur atau yang berkaitan dengan pekerjaan

B. OSTEOPOROSIS 1. Definisi Osteoporosis adalah penyakit metabolik tulang yang mempunyai penurunan matrix dan proses pemineralan yang yang normal tetapi massa atau ketumpatan tulang berkurang (Gallagher, 1999) Osteoporosis adalah berkurangnya kepadatan tulang yang progresif, sehingga tulang menjadi rapuh dan mudah patah. Tulang terdiri daripada mineral-mineral seperti kalsium dan fosfat, sehingga tulang menjadi keras dan padat. Untuk mempertahankan kepadatan tulang, tubuh memerlukan persediaan kalsium dan mineral lain yang mencukupi, dan harus menghasilkan hormon dalam jumlah yang mencukupi (hormon paratiroid, hormon pertumbuhan, kalsitonin, estrogen pada wanita dan testosteron pada lelaki). Juga persediaan vitamin D yang adekuat, yang diperlukan untuk menyerap kalsium dari makanan dan memasukkan ke dalam tulang. Secara progresif, tulang meningkatkan kepadatannya sampai tercapai kepadatan maksimum (sekitar usia 30 tahun). Setelah itu kepadatan tulang akan berkurang secara perlahan. Jika tubuh tidak mampu mengatur kandungan mineral dalam tulang, maka tulang menjadi kurang padat dan lebih rapuh, sehingga terjadilah osteoporosis. Kira-kira 80% peratus pesakit penyakit osteoporosis adalah wanita, termasuk wanita muda yang mengalami penamatan kitaran haid (amenorrhea). Kehilangan hormon estrogen selepas menopaus meningkatkan risiko terkena osteoporosis. 2. Tanda dan Gejala Penyakit osteoporosis sering disebut sebagai silent disease kerana proses kepadatan tulang berkurangan secara perlahan (terutama pada pesakit osteoporosis senilis) dan berlangsung secara progresif selama bertahun-tahun tanpa kita sedari dan tanpa disertai adanya gejala. Gejala-gejala baru timbul pada tahap osteoporosis lanjut , seperti: a. patah tulang

b. punggung yang semakin bengkok c. hilangnya tinggi badan d. sakit belakang Jika kepadatan tulang sangat berkurang sehingga tulang menjadi hancur, maka akan timbul sakit tulang dan kelainan bentuk. Hancurnya tulang belakang menyebabkan sakit belakang menahun. Tulang belakang yang rapuh boleh mengalami hancur secara spontan atau kerana kecederaan ringan. Biasanya kesakitan timbul secara tiba-tiba dan dirasakan di daerah tertentu dari punggung, yang akan bertambah sakit jika pesakit berdiri atau berjalan. Jika disentuh, daerah tersebut akan terasa sakit, tetapi biasanya rasa sakit ini akan hilang secara beransur-ansur selepas beberapa minggu atau beberapa bulan. Jika beberapa tulang belakang hancur, maka akan terbentuk kelengkungan yang abnormal dari tulang belakang (punuk Dowager), yang menyebabkan ketegangan otot dan sakit. Tulang lain boleh patah, yang seringkali disebabkan oleh tekanan yang ringan atau kerana jatuh. Salah satu patah tulang yang paling serius adalah patah tulang panggul. Hal yang juga sering terjadi adalah patah tulang lengan (radius) di daerah persambungannya dengan pergelangan tangan, yang disebut fraktur Colles. Selain itu, pada pesakit osteoporosis, patah tulang cenderung menyembuh secara perlahan. 3. Etiologi Punca Osteoporosis yaitu: a. Osteoporosis postmenopausal Terjadi kerana kekurangan estrogen (hormon utama pada wanita), yang membantu mengatur pengangkutan kalsium ke dalam tulang pada wanita. Biasanya gejala timbul pada wanita yang berusia di antara 51-75 tahun, tetapi boleh mula muncul lebih cepat ataupun lebih lambat. Tidak semua wanita mempunyai risiko yang sama untuk menderita osteoporosis postmenopausal, wanita kulit putih dan daerah timur lebih mudah menderita penyakit ini daripada wanita kulit hitam. b. Osteoporosis senilis Kemungkinan merupakan akibat dari kekurangan kalsium yang berkaitan dengan usia dan ketidakseimbangan diantara kelajuan hancurnya tulang dan pembentukan tulang yang baru. Senilis bermakna bahawa keadaan ini hanya terjadi pada usia lanjut. Penyakit ini biasanya berlaku pada usia diatas 70 tahun dan 2 kali lebih sering menyerang wanita. Wanita seringkali menderita osteoporosis senilis dan postmenopausal. c. Osteoporosis menengah

Dialami kurang dari 5% pesakit osteoporosis, yang disebabkan oleh keadaan perubatan lain atau oleh ubat-ubatan. Penyakit ini boleh disebabkan oleh kegagalan buah pinggang kronik dan kelainan hormon (terutamanya tiroid, paratiroid dan adrenal) dan ubat-ubatan (contohnya kortikosteroid, barbiturat, anti-kejang dan hormon tiroid yang berlebihan). Pemakaian alkohol yang berlebihan dan merokok boleh memburukkan keadaan ini. d. Osteoporosis juvenil idiopatik Merupakan jenis osteoporosis yang penyebabnya tidak diketahui. Hal ini terjadi pada anak-anak dan dewasa muda yang mempunyai kadar dan fungsi hormon yang normal, kadar vitamin yang normal dan tidak mempunyai penyebab yang jelas dari rapuhnya tulang. 4. Patofisiologi Punca pasti dari osteoporosis belum diketahui, kemungkinan pengaruh dari pertumbuhan aktiviti osteoklas yang berfungsi bentuk tulang. Jika sudah mencapai umur 30 tahun struktur tulang sudah tidak dilindungi kerana adanya penyerapan mineral tulang. Dalam keadaan normal terjadi proses yang terus menerus dan terjadi secara seimbang iaitu proses resorbsi dan proses pembentukan tulang (remodelling). Setiap ada perubahan dalam keseimbangan ini, misalnya proses resorbsi lebih besar daripada proses pembentukan, maka akan terjadi penurunan massa tulang Proses penyatuan secara maksimum akan dicapai pada usia 30-35 tahun untuk tulang bahagian korteks dan lebih awal pada bahagian trabekula. Pada usia 40-45 tahun, baik wanita maupun lelaki akan mengalami penipisan tulang bahagian korteks sebesar 0,3-0,5% / tahun dan bahagian trabekula pada usia lebih muda Pada lelaki seusia wanita menopause mengalami penipisan tulang berkisar 20-30% dan pada wanita 40-50% Penurunan massa tulang lebih cepat pada bahagianbahagian tubuh seperti metakarpal, kolum femoris, dan korpus vertebra Bahagianbahagian tubuh yg sering fraktur adalah vertebra, paha bahagian proksimal dan radius bahagian distal C. LOW BACK PAIN 1. Definisi

Low back Pain dipersepsikan ketidak nyamanan berkaitan dengan lumbar atau area sacral pada tulang belakang ataui sekitar rangkaian (Randy Mariam, 1987).

Low Back Pain adalah suatu jenis kesakitan yang memerlukan rawatan perubatan walaupun sering jika ada trauma secara tiba-tiba dan boleh menjadi kronik pada masalah kehidupan seperti fizikal, mental, social dan ekonomi (Barbara). Low Back Pain adalah kesakitan kronik didalam lumbar, biasanya disebabkan oleh terdesaknya para vertebral otot, herniasi dan regenerasi dari nucleus pulposus, osteoartritis dari lumbar sacral pada tulang belakang (Brunner, 1999) . Low Back Pain terjadi dilumbal bahagian bawah, lumbar sacral atau daerah sacroiliaca, biasanya dihubungkan dengan proses degenerasi dan ketegangan musulo (Prisilia Lemone, 1996). Low back pain boleh berlaku pada siapasaja yang mempunyai masalah pada otot seperti ketegangan lumbosacral akut, ketidakmampuan ligamen lumbosacral , kelemahan otot, osteoartritis, spinal stenosis serta masalh pada sendi inter vertebra dan kaki yang tidak sama panjang (Lucman and Sorensen s 1993). Dari beberapa pengertian diatas dapat diambil kesimpulan Low Back Pain adalah kesakitan kronik atau Acut didalam lumbar yang biasanya disebabkan trauma atau terdesaknya otot para vertebra atau tekanan, herniasi dan degenerasi dari nuleus pulposus, kelemahan otot, osteoartritis dilumbal sacral pada tulang belakang. 2. Tanda dan gejala Pesakit biasanya engeluh kesakitan punngung akut maupun sakit belakang kronik dan kelemahan. Selama wawancara awal kaji lokasi kesakitan, sifatnya dan penjalarannya sepanjang serabut saraf (sciatica), juga dinilai cara jalan pesakit, mobiliti tulang belakang, refleks, panjang tungkai, kekuatan motoris dan persepsi deria bersama dengan derajat kesulitan yang dialaminya. Peninggian tungkai dalam keadaan lurus yang mengakibatkan kesakitan menunjukkan iritasi serabut saraf. Pemeriksaan fizikal boleh mencari adanya spasme otot paravertebralis (peningkatan tonus otot tulang postural belakang yang berlebihan) disertai hilangnya gerbang lordotik lumbar yang normal dan mungkin ada kecacatan tulang belakang. Bila pesakit diperiksa dalam keadaan telungkup, otot paraspinal akan kelonggaran dan kecacatan yang diakibatkan oleh kekejangan akan hilang. Kadang-kadang dasar organic sakit belakang tak dapat dijumpai. Kecemasan dan stress dapat membangkitkan kekejangan otot dan kesakitan. Sakit belakang bawah boleh merupakan anifestasi kemurungan atau konflik mental atau reaksi terhadap stressor alam sekitar dan kehidupan. Bila kita memeriksa pesakit dengan kesakitan punngung bawah, jururawat perlu meninjau kembali hubungan keluarga, variable persekitaran dan situasi kerja (2.4). 3. Etiologi

Kebanyakan sakit belakang bawah disebabkan oleh salah satu daripada pelbagai masalah muskuloskeletal (misal regangan lumbosakral akut, ketidakstabilan ligamen lumbosakral dan kelemahan otot, osteoartritis tulang belakang, stenosis tulang belakang, masalah diskus intervertebralis, ketidaksamaan panjang tungkai). Penyebab lain termasuk obesiti, gangguan buah pinggang, masalah pelvis, tumor retroperitoneal, aneurisma abdominal dan masalah psikosomatik. Kebanyakan sakit belakang akibat gangguan muskuloskeletal akan diperberat oleh aktiviti, sedangkan kesakitan akibat keadaan lain tidak dipengaruhi oleh aktiviti (2.4). 4. Patofisiologi Struktur spesifik dalam system saraf terlibat dalam mengubah stimulus menjadi sensasi kesakitan. Sistem yang terlibat dalam penghantaran dan persepsi kesakitan disebut sebagai system nosiseptif. Sensitiviti dari komponen system nosiseptif boleh dipengaruhi oleh sejumlah factor dan berbeza diantara individu. Tidak semua orang yang terdedah terhadap stimulus yang sama mengalami intensitas kesakitan yang sama. Sensasi sangat sakit bagi seseorang mungkin hampir tidak terasa bagi orang lain (1.3). Reseptor nyeri (nosiseptor) adalah hujung saraf bebas dalam kulit yang berespons hanya pada stimulus yang kuat, yang secara berpotensi merosakkan, dimana stimuli tersebut sifatnya boleh kimia, mekanik , terma. Reseptor kesakitan merupakan jaras multi arah yang kompleks. Serabut saraf ini bercabang sangat dekat dengan asalnya pada kulit dan menghantar cabangnya ke pembuluh darah local. Sel-sel mast, folikel rambut dan kelenjar peluh. Stimuli serabut ini mengakibatkan pelepasan histamin daripada sel-sel mast dan mengakibatkan vasodilatasi. Serabut kutaneus terletak lebih kearah sentral dari cabang yang lebih jauh dan berhubungan dengan rantai bersimpati paravertebra system saraf dan dengan organ-organ dalaman yang lebih besar. Sejumlah bahan yang boleh meningkatkan penghantaran atau persepsi kesakitan meliputi histamin, bradikinin, asetilkolin dan bahan P. Prostaglandin dimana zat tersebut yang dapat meningkatkan kesan yang menimbulkan kesakitan dari bradikinin. Bahan lain dalam tubuh yang berfungsi sebagai inhibitor terhadap penghantaran kesakitan adalah endorfin dan enkefalin yang ditemui dalam kepekatan yang kuat dalam system saraf pusat (1,3). Kornu dorsalis dari medulla tunjang merupakan tempat memproses sensori, dimana agar kesakitan dapat diserap secara sedar, neuron pada system assenden harus dihidupkan. Pengaktifan terjadi sebagai akibat input dari reseptor kesakitan yang terletak dalam kulit dan organ dalaman. Proses kesakitan terjadi kerana adanya interaksi antara stimulus sakit dan sensasi kesakitan (1.3). Patofisiologi Pada sensasi sakit belakang bawah dalam hal ini turus vertebra boleh dianggap sebagai sebuah batang yang elastik yang tersusun atas banyak unit vertebrae dan unit diskus intervertebrae yang diikat satu sama lain oleh kompleks sendi faset, pelbagai ligamen dan otot paravertebralis. Pembinaan punggung yang

unik tersebut membolehkan fleksibiliti sementara disisi lain tetap dapat memberikanperlindungan yang maksimum terhadap sum-sum tulang belakang. Gerbang tulang belakang akan menyerap goncangan vertical pada saat berlari atau melompat. Batang tubuh membantu menstabilkan tulang belakang. Otot-otot abdominal dan toraks sangat penting ada aktiviti mengangkat beban. Bila tidak pernah dipakai akan melemahkan struktur sokongan ini. Obesiti, masalah postur, masalah struktur dan regangan berlebihan penyokong tulang belakang boleh mengakibatkan sakit belakang (2.4). Diskus intervertebralis akan mengalami perubahan sifat ketika usia bertambah tua. Pada orang muda, diskus terutama tersusun atas fibrokartilago dengan matriks gelatinus. Pada lansia akan menjadi fibrokartilago yang padat dan tak teratur. Degenerasi diskus intervertebra merupakan penyebab sakit belakang biasa. Diskus lumbar bawah, L4-L5, menderita stress paling berat dan perubahan degenerasi terberat. Penonjolan diskus atau kerosakan sendi boleh mengakibatkan penekanan pada akar saraf ketika keluar dari kanalis tunjang, yang mengakibatkan kesakitan yang menyebar sepanjang saraf tersebut (2.4). D. OSTEOMALASIA 1. Definisi Penyakit metabolisme tulang yang dikarakteristikkan oleh kurangnya mineral dari tulang (menyerupai penyakit yang menyerang anak-anak yang disebut rickets) pada orang dewasa, osteomalasia berlangsung kronik dan terjadi kecacatan skeletal, terjadi tidak separah dengan yang menyerang kanak-kanak kerana pada orang dewasa pertumbuhan tulang sudah lengkap (komplit). 2. Tanda dan Gejala a. Sakit tulang b. Kecacatan mungkin timbul pada punggung dan panggul, tungkai, rusuk, dan adanya daerah-daerah dimana terdapat pseudofraktur c. Kelemahan otot bila kalsium serum sangat rendah, tetapi mungkin jarang berlaku

3. Etiologi Penyebabnya bertanda dengan keadaan kekurangan vitamin D (calcitrol), dimana terjadi peningkatan absorbsi kalsium dari sistem pencernaan dan penyediaan mineral dari tulang. penyediaan calsium dan phosfat dalam cecair eksta bimbit lambat. Tanpa adekuatnya vitamin D, kalsium dan fosfat tidak akan terjadi di tempat pembentukan kalsium dalam tulang. 4. Patofisiologi

Ada berbagai macam penyebab dari osteomalasia yang umumnya menyebabkan gangguan metabolisme mineral. Faktor yang berbahaya untuk perkembangan osteomalasia diantaranya kesalahan diet, malabsorbsi, gastrectomy, gagal ginjal kronik, terapi anticonvulsan jangka lama (phenyton, phenobarbital) dan kekurangan vitamin D (diet, sinar matahari). Jenis malnutrisi (kekurangan vitamin D sering digolongkan dalam hal kekurangan calsium) terutama gangguan fungsi menuju kerosakan, tetapi faktor makanan dan kurangnya pengetahuan tentang nutrisi yang juga boleh menjadi faktor pencetus hal itu berlaku dengan kekerapan tersering dimana kandungan vitamin D dalam makanan kurang dan adanya kesalahan diet serta kurangnya sinar matahari.Osteomalasia kemungkinan terjadi sebagai akibat dari kegagalan dari absorbsi calsium atau kekurangan calsium dari tubuh. Gangguan gastrointestinal dimana kurangnya absorbsi lemak menyebabkan osteomalasia. Kekurangan lain selain vitamin D (semua vitamin yang larut dalam lemak) dan kalsium. Perkumuhan yang paling terakhir terdapat dalam faeces bercampur dengan asid lemak (fatty acid). Sebagai contoh boleh berlaku gangguan diantaranya celiac disease, obstruksi sistem pencernaan kronik, pankreatitis kronik dan reseksi perut yang kecil. Lagi pula penyakit hati dan buah pinggang boleh menyebabkan kekurangan vitamin D, karenanya organ-organ tersebut mengubah vitamin D ke dalam untuk aktif. Terkini, hyperparatiroid menunjang terjadinya kekurangan pembentukan calsium, dengan demikian osteomalasia menyebabkan kenaikan perkumuhan fosfat dalam urine. E. GOUT 1. Definisi Gout adalah keradangan akibat adanya endapan kristal asam urat pada sendi dan jari. Penyakit gout adalah suatu penyakit yang ditandai dengan serangan mendadak dan berulang dari artritis yang terasa sangat sakit kerana adanya endapan kristal monosodium urat, yang terkumpul di dalam sendi sebagai akibat dari tingginya kadar asam urat di dalam darah (hiperurisemia). 2. Tanda dan Gejala Serangan gout (artritis gout akut) berlaku secara mendadak. Timbulnya serangan boleh dicetuskan oleh: - luka ringan - pembedahan - pemakaian sejumlah besar alkohol atau makanan yang kaya akan protein - keletihan

- tekanan emosi - penyakit. Nyeri yang hebat dirasakan oleh pesakit pada satu atau beberapa sendi, seringkali terjadi pada malam hari; kesakitan semakin memburuk dan tak tertahankan. Sendi membengkak dan kulit diatasnya tampak merah atau keunguan, kencang dan licin, serta teraba hangat. Menyentuh kulit diatas sendi yang terkena bisa menimbulkan nyeri yang luar biasa. Penyakit ini paling sering mengenai sendi di pangkal ibu jari kaki dan menyebabkan suatu keadaan yang disebut podagra; tetapi penyakit ini juga sering menyerang pergelangan kaki, lutut, pergelangan tangan dan sikut. Kristal boleh terbentuk di sendi-sendi periferi tersebut kerana sendi tersebut lebih sejuk daripada sendi di pusat tubuh dan urat cenderung membeku pada suhu sejuk. Kristal juga terbentuk di telinga dan rangkaian yang relatif sejuk lain. Sebaliknya, gout jarang berlaku pada tulang belakang, tulang panggul ataupun bahu . Gejala lain dari artritis gout akut adalah demam, menggigil, perasaan tidak enak badan dan denyut jantung yang cepat. Gout cenderung lebih berat pada pesakit yang berusia dibawah 30 tahun. Biasanya pada lelaki gout timbul pada usia pertengahan, sedangkan pada wanita muncul pada saat pasca menopause. Serangan pertama biasanya hanya mengenai satu sendi dan berlangsung selama beberapa hari. Gejalanya menghilang secara beransur-ansur, dimana sendi kembali berfungsi dan tidak timbul gejala sampai terjadi serangan berikutnya. Tetapi jika penyakit ini semakin memburuk, maka serangan yang tidak dirawat akan berlangsung lebih lama, lebih sering terjadi dan mengenai beberapa sendi. Sendi yang terkena boleh mengalami kerosakan yang kekal. Bisa terjadi gout menahun dan berat, yang menyebabkan terjadinya kelainan bentuk sendi. Pengendapan kristal urat di dalam sendi dan tendon terus berlanjut dan menyebabkan kerosakan yang akan menghadkan pergerakan sendi. Benjolan keras dari kristal urat (tofi) dicetuskan dibawah kulit di sekitar sendi. Tofi juga boleh terbentuk di dalam buah pinggang dan organ lain, dibawah kulit telinga atau di sekitar sikut. Jika tidak dirawat, tofi pada tangan dan kaki boleh pecah dan mengeluarkan massa kristal yang menyerupai kapur. 3. Etiologi

Dalam keadaan normal, beberapa asam urat (yang merupakan hasil pemecahan sel) ditemukan dalam darah kerana tubuh terus menerus memecahkan sel dan membentuk sel yang baru dan kerana makanan yang dimakan mengandungi cikal bakal asam urat. Kadar asam urat menjadi sangat tinggi jika buah pinggang tidak dapat membuangnya melalui air kencing. Tubuh juga boleh menghasilkan sejumlah besar asid urat kerana adanya kelainan enzim yang sifatnya diturunkan atau kerana suatu penyakit (misalnya kanser darah), dimana sel-sel berlipatganda dan dihancurkan dalam masa yang singkat. Beberapa jenis penyakit buah pinggang dan ubat-ubatan tertentu mempengaruhi kemampuan buah pinggang untuk membuang asam urat. 4. Patofisiologi Adanya gangguan metabolik purin dalam tubuh, intake bahan yang mengandung asid urik tinggi, dan sistem perkumuhan asid urik yang tidak adequat akan menghasilkan pengumpulan asid urik yang berlebihan di dalam plasma darah (Hiperurecemia), sehingga mengakibatkan kristal asid urik menunpuk dalam tubuh. Penimbunan ini menimbulkan iritasi tempatan dan menimbulkan tindak balas keradangan. Hiperurecemia merupakan hasil: a. meningkatnya pengeluaran asam urat akibat metabolisme purine abnormal b. menurunnya perkumuhan asam urat c. kombinasi keduanya Gout sering menyerang wanita post menopouse usia 50 - 60 tahun. Juga boleh menyerang laki-laki usia akil baligh dan atau usia di atas 30 tahun. Penyakit ini paling sering mengenai sendi metatrsofalangeal, ibu jari kaki, sendi lutut dan pergelangan kaki.