Anda di halaman 1dari 48

Tinjauan Pustaka

Methicillin-resistant Staphylococcus aureus


(MRSA)
 
 
 

Oleh:
Imam Kris Biantoro
03/1967/IV-SP/0286

Bagian/SMF Ilmu Penyakit Dalam


FK UGM/RS Dr. Sardjito
Yogyakarta
2008

Disetujui tanggal: ..............................................................

Pembimbing: dr. Soebagjo Loehoeri, SpPD-KPTI

Dipresentasikan tanggal: ...................................................

Pembimbing: dr. Soebagjo Loehoeri, SpPD-KPTI


 

DAFTAR ISI

Halaman
HALAMAN JUDUL ……………………………………………................................ i
DAFTAR ISI ………………………………………………………………………… ii
DAFTAR GAMBAR ………………………………………………………………… iii
DAFTAR TABEL ………………………………………………………………… iv
BAB I PENDAHULUAN ………………………………………………………… 1
BAB II TINJAUAN PUSTAKA ………………………………………………… 3
A. Infeksi Staphylococcus aureus ………………………………………… 3
1. Bakteri Staphylococcus aureus .................................................... 3
2. Epidemiologi dan Patogenesis Penyakit Staphylococcus ………… 5
B. Mekanisme Resistensi Antibiotik ………………………………………… 7
C. Methicillin-Resistant Staphylococcus aureus ………………………… 9
1. Definisi dan Epidemiologi MRSA ………………………………… 10
2. Deteksi Staphylococcus aureus dan MRSA ………………………… 14
3. Diagnosis MRSA ………………………………………………… 19
4. Manajemen pasien dengan infeksi MRSA ………………………… 21
BAB III RINGKASAN ………………………………………………………… 41
DAFTAR PUSTAKA ………………………………………………………………… 43

ii 

 
 

DAFTAR GAMBAR

Halaman
Gambar 1. Struktur S. Aureus ………………………………………………………… 3
Gambar 2. Patogenesis invasi S.aureus pada jaringan ……………………….... 6
Gambar 3. Transfer gen resistensi secara horisontal ………………………………… 8
Gambar 4. Proses PVL menimbulkan nekrosis jaringan ………………………… 14

iii 

 
 

DAFTAR TABEL
Halaman
Tabel 1. Kronologi infeksi S. aureus dan resistensinya ………………………… 10
Tabel 2. Karakteristik antara HA-MRSA dan CA-MRSA ………………………… 13
Tabel 3. Faktor-faktor risiko untuk terjadinya MRSA ………………………… 20
Tabel 4. Area risiko klinis transmisi MRSA ………………………………………… 26
Tabel 5. Sistem klasifikasi Eron untuk pasien SSTI ………………………………… 30
Tabel 6. Panduan terapi pada keadaan yang berhubungan dengan infeksi MRSA … 33
Tabel 7. Dosis antibiotik yang diberikan pada infeksi serius MRSA ………………… 34
Tabel 8. Antibiotik yang digunakan pada infeksi MRSA ………………………… 35

iv 

 

BAB I

PENDAHULUAN

Dalam kurun waktu ±50 tahun ini telah terjadi peningkatan kejadian infeksi yang

disebabkan oleh mikoorganisme yang resisten terhadap berbagai agen antimikroba atau

antibiotik. Suatu mikroorganisme dianggap multi resisten jika banyak diantara antibiotik yang

biasa digunakan tidak dapat membunuh mikroorganisme tersebut. Mikroorganisme dengan

resistensi multi-obat akan banyak menyebabkan banyak masalah dalam lingkungan perawatan

kesehatan dan bahkan dalam masyarakat (Alangaden, 1997; EPIC, 2006).

Beberapa faktor dapat menyebabkan terjadinya peningkatan ini, diantaranya adalah salah

pemilihan dan penggunaan dari agen antibiotik sehingga muncul adanya mikroorganisme yang

resisten. Hal ini akan menyebabkan peningkatan morbiditas dan mortalitas, serta peningkatan

biaya perawatan (Alangaden, 1997).

Ada beberapa macam keadaan dimana mikroorganisme resisten terhadap antibiotik,

antara lain methicillin-resistant Staphylococcus aureus (MRSA), vancomycin-resistant

Enterococci (VRE), dan methicillin-resistant Acinobacter baumanii (MRAB). Diantara infeksi

resistensi diatas, yang paling banyak mendapat perhatian adalah MRSA (EPIC, 2006).

Diperkenalkannya benzyl-penicillin (penicillin G) pada tahun 1940-an untuk sementara

waktu memecahkan masalah infeksi Staphylococcus aureus (S. aureus). Namun pada 1945 ada

laporan tentang adanya jenis S. aureus yang resisten terhadap penicillin. Menjelang 1948 jenis

yang resisten meningkat sehingga sangat menurunkan nilai klinis penicillin G. Resistensi S.

aureus berkembang lebih lanjut dan menjelang akhir 1950-an mikroorganisme ini resisten

 

terhadap hampir semua antibiotik sistemik, termasuk erythromycin, streptomycin dan tetracyclin

(EPIC, 2006).

Methicillin diperkenalkan pertama kali pada tahun 1959 untuk mengobati infeksi yang

disebabkan oleh jenis-jenis S. aureus yang resisten penicillin. Hanya dua tahun kemudian ada

laporan dari para peneliti yang menyatakan bahwa S. aureus telah menjadi resistan terhadap

methicillin (EPIC, 2006).

MRSA merupakan penyebab utama infeksi di rumah sakit dan telah meluas dengan cepat

di banyak bagian dunia. Makin lama makin sulit untuk melawan MRSA dan cara terbaik untuk

mencegah penularannya masih banyak diperdebatkan. Di samping menjadi masalah di rumah-

rumah sakit di dunia, MRSA juga makin banyak ditemukan kembali dari pasien di fasilitas

perawatan jangka panjang seperti wisma para usia lanjut, dan bahkan dari orang-orang di

masyarakat atau di tempat-tempat olahraga (EPIC, 2006).

 

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Infeksi Staphylococcus aureus

1. Bakteri Staphylococcus aureus

Staphylococcus aureus merupakan anggota dari famili Staphylococcaceae. Pada

pemeriksaan mikroskopis, organisme ini tampak sebagai kelompok kokus gram positif. Bentuk

sel S. aureus bulat dengan diameter ± 1 µm, berkelompok seperti anggur (Romawi staphyle)

yang memungkinkan dirinya dapat terbagi dalam beberapa bentuk (Brown et al., 2005). Gambar

1 menunjukkan struktur dari S. aureus.

Gambar 1. Struktur S. aureus.


Panel A menunjukkan permukaan dan sekretori protein. Sintesis dari berbagai protein ini tergantung pada fase
pertumbuhan, seperti yang ditunjukkan oleh grafik, dan diatur oleh gen regulator seperti agr.
Panel B dan C menunjukkan potongan melintang dan amplop sel. (Sumber Lowy, 1998).

 

Staphylococcus aureus dapat dibedakan dengan spesies staphylococcus lain dari

pigmentasi keemasan koloninya (Latin aureum), dan hasil positif tes koagulase, fermentasi

manitol, dan deoksiribonuklease (Lowy, 1998; Anonim, 2005; Brown et al., 2005). Mereka dapat

hidup dalam lingkungan baik aerob maupun anaerob, dan sebagian besar strain fermentasi

manitol merupakan anaerobik (Brown et al., 2005).

Genom staphylococcus terdiri dari kromosom melingkar (± 2800 bp), dengan prophages,

plasmid, dan transposons (Holden et al., 2004). Gen-gen yang akan menentukan virulensi dan

resistensi terhadap antibiotik ditemukan pada kromosom ini. Lima puluh persen berat dinding sel

staphylococcus terdiri dari peptidoglikan. Peptidoglikan ini berisi subunit-subunit polisakarida

dari N-acetylglucosamine dan N-acetylmuramic acid. Rantai peptidoglikan ini akan terikat pada

N-acetylmuramic acid melalui jembatan pentaglisin spesifik untuk S. aureus. Peptidoglikan

bekerja seperti endotoksin, yaitu merangsang pelepasan sitokin oleh makrofag, aktivasi

komplemen, dan agregasi platelet. Perbedaan struktur peptidoglikan dari strain staphylococcus

memberikan kontribusi pada variasi kemampuannya untuk menimbulkan disseminated

intravascular coagulation (DIC) (Lowy, 1998).

Sebagian besar staphylococcus menghasilkan mikrokapsul. Sampai sekarang sudah ada

11 serotipe polisakarida mikrokapsular yang sudah dapat diidentifikasi, dengan tipe 5 dan 8

merupakan 75% dari infeksi pada manusia. Sebagian besar isolat MRSA adalah tipe 5 (Lowy,

1998).

Beberapa permukaan protein akan berikatan dengan molekul matriks ekstraseluler dan

dikenal sebagai microbial-surface components recognizing adhesive matrix molecules

(MSCRAMM). Protein-protein ini mempengaruhi kemampuan staphylococcus dalam kolonisasi

jaringan hospesnya (Lowy, 1998).

 

Staphylococcus menghasilkan bermacam-macam toksin yang terkelompok sesuai dengan

mekanisme kerjanya, antara lain sitotoksin, superantigen toksin pirogenik, enterotoksin, dan

toksin eksfoliatif. Sitotoksin merupakan toksin 33-kd protein-alpha, menyebabkan perubahan

formasi inti dan merangsang proinflamasi pada sel mamalia. Perubahan-perubahan ini akan

menimbulkan kerusakan sel dan berperan dalam manifestasi sindroma sepsis. Superantigen

toksin pirogenik secara struktur mirip dengan sitotoksin, terikat dengan protein major

histocompatibility complex (MHC) kelas II. Toksin ini menyebabkan proliferasi sel T dan

pelepasan sitokin. Molekul enterotoksin dapat menimbulkan penyakit akibat dari protein-

proteinnya, yaitu toxic shock syndrome dan keracunan makanan. Gen untuk toxic shock

syndrome ditemukan pada 20% isolat S. aureus. Toksin eksfoliatif, termasuk juga toksin

epidermolitik A dan B, menyebabkan eritema dan separasi kulit seperti yang terlihat pada

scalded skin syndrome (Lowy, 1998).

Staphylococcus menghasilkan berbagai macam enzim, seperti protease, lipase, dan

hialuronidase. Enzim-enzim ini membantu penyebaran infeksi pada berbagai jaringan, walaupun

peran dalam patogenesis penyakit belum dapat diterangkan dengan jelas (Lowy, 1998).

2. Epidemiologi dan Patogenesis Penyakit Staphylococcus

Manusia merupakan koloni alamiah dari S. aureus. Tigapuluh sampai dengan limapuluh

persen manusia dewasa sehat terkolonisasi bakteri ini, dengan 10–20% terkolonisasi secara

persisten. Seseorang yang terkolonisasi oleh S. aureus akan terjadi peningkatan risiko untuk

mendapat infeksi tumpangan lainnya. Rerata kolonisasi staphylococcus tinggi pada pasien-pasien

dengan diabetes melitus (DM) tipe 1, pengguna obat-obat intravena, menjalani hemodialisis

rutin, menjalani pembedahan, acquired immunodeficiency syndrome (AIDS), sirosis hati dan

 

defek pada kualitas atau kuantitas leukositnya (Noble et al., 1967; Casewell et al., 1986; Cheung

et al., 1994; Samathkumar, 2007).

Jumlah infeksi staphylococcus baik yang community-acquired dan hospital-acquired

telah meningkat selama 20 tahun ini. Kejadian ini sejalan dengan makin banyaknya penggunaan

alat-alat intravaskuler (Banerjee, et al., 1991; Steinberg, et al., 1996). Selama periode tahun 1990

sampai dengan 1992 S. aureus merupakan penyebab tersering dari kasus-kasus pneumonia

nosokomial dan infeksi luka operasi, serta penyebab kedua tersering pada kejadian septikemia

nosokomial (Emori et al., 1993).

Gambar 2. Patogenesis invasi S.aureus pada jaringan (Sumber: Lowy, 1998) .

Gambar 2 menunjukkan patogenesis invasi S. aureus pada jaringan. Staphylococcus yang

bersirkulasi akan menempel pada endovaskuler yang rusak dimana sebelumnya telah terbentuk

 

platelet-fibrin thrombi (PFT). Ikatan ini melalui mekanisme MSCRAMM. Dilain pihak,

staphylococcus dapat juga menempel pada sel endotelial secara langsung melalui interaksi

adhesin-receptor atau melalui ligan-ligan yang termasuk di dalamnya adalah fibrinogen (Alston,

et al., 1997).

Setelah terjadi fagositosis oleh sel endotelial, staphylococcus akan menguraikan enzim

proteolitik yang akan membantu penyebaran ke jaringan dan melepasnya ke aliran darah. Tissue

factor yang terekspresi oleh sel endotelial terinfeksi akan merangsang deposisi fibrin dan formasi

dari vegetasi. Sel endotelial mengekspresikan reseptor Fc dan molekul-molekul adhesi [vascular-

cell adhesion molecules (VCAM) dan intercellular adhesion molecules (ICAM)] dan

melepaskan interleukin-1 (IL-1), IL-6, dan IL-8. Sebagai hasilnya, leukosit akan melekat pada

sel endotelial kemudian menuju tempat infeksi dengan gerak diapedesisnya. Perubahan pada

formasi sel endotelial akan menimbulkan peningkatan permeabilitas vaskuler dengan transudasi

dari plasma protein. Makrofag dan monosit melepaskan IL-1, IL-6, IL-8, dan tumor necrosis

factor-α (TNF-α) setelah terpapar oleh staphylococcus. Aktivasi makrofag terjadi setelah

dilepaskannya interferon-γ (INF-γ) oleh sel T. Sitokin dilepaskan ke dalam aliran darah dari

monosit atau makrofag sama seperti pada sel endotelial, menimbulkan manifestasi dari sindroma

sepsis dan vaskulitis yang bergubungan dengan systemic stapylococcal disease (Drake & Pang,

1988; Lowy, 1998).

B. Mekanisme Resistensi Antibiotik

Resistensi antibiotik adalah kemampuan mikroorganisme untuk bertahan dari pengaruh

suatu antibiotik. Resistensi antibiotik merupakan tipe spesifik dari resistensi obat. Keadaan ini

terjadi secara alamiah melalui seleksi alam lewat mutasi acak, namun dapat juga melalui

 

pemaksaan dengan evolusi stres pada suatu populasi. Ketika sebuah gen berubah, maka bakteri

dapat mengirimkan informasi genetik secara horisontal ke bakteri lainnya melalui pertukaran

plasmid. Bakteri yang membawa beberapa gen resistensi disebut multiresistant atau superbug

(Wikipedia, 2007; Yim, 2007).

Gambar 3. Transfer gen resistensi secara horisontal (Sumber: Yim, 2007).

Sejarah resistensi bakteri terhadap antibiotika diawali dari ditemukannya S. aureus yang

resisten terhadap penicillin pada awal 1940-an, seperti tampak pada tabel 1. Sejak itu resistensi

tunggal maupun multipel (multidrug resistance) yang dimediasi oleh plasmid yang dapat

dipindahkan dari satu ke lain mikroorganisme di traktus gastrointestinal juga dilaporkan sekitar

tahun 1950-an. Pada pertengahan 1970-an gen-gen resisten ditemukan semakin menyebar di

berbagai pelayanan kesehatan dan bahkan melibatkan organisme-organisme yang bersifat

komensal di traktus respiratorius dan genitourinarius penderita yang dirawat di rumah sakit.

Penyebaran bakteri resisten semakin dramatik di pertengahan 1990-an (Dwiprahasto, 2005).

 

Resistensi bakteri terhadap antimikroba terjadi melalui banyak mekanisme dan cenderung

semakin rumit pendeteksiannya. Berbagai mekanisme genetik ikut terlibat, termasuk di antaranya

mutasi kromosom, ekspresi gen-gen resisten kromosom laten, didapatnya resistensi genetik baru

melalui pertukaran langsung DNA, bakteriofag, atau plasmid DNA ekstrakromosom, ataupun

didapatnya DNA melalui mekanisme transformasi (Dwiprahasto, 2005).

C. Methicillin-resistant Staphylococcus aureus (MRSA)

Lebih dari 80% strain S. aureus menghasilkan penicilinase, dan penicillinase-stable beta-

lactam seperti methicillin, cloxacillin, dan fluoxacillin yang telah digunakan sebagai terapi

utama dari infeksi S. aureus selama lebih dari 35 tahun. Strain yang resisten terhadap kelompok

penicillin dan beta-lactam ini muncul tidak lama setelah penggunaan agen ini untuk pengobatan

(Duckworth et al., 1998).

Methicillin merupakan penicillinase-resistant semisynthetic penicillin, pertama kali

diperkenalkan pada tahun 1959 (Kowalski et al., 2005). Methicillin digunakan untuk mengatasi

infeksi yang disebabkan oleh S. aureus resisten terhadap penicillin. Namun, di Inggris pada

tahun 1961 telah dilaporkan adanya isolat S. aureus yang resisten terhadap methicillin (Brown et

al., 2005). Kemudian infeksi MRSA secara cepat menyebar di seluruh negara-negara Eropa,

Jepang, Australia, Amerika Serikat, dan seluruh dunia selama berpuluh-puluh tahun serta

menjadi infeksi yang multidrug-resistant (Enright et al., 2002; Samathkumar, 2007).

 
10 

Tabel 1. Kronologi infeksi S. aureus dan resistensinya

Tahun Kejadian
1940 penicillin diperkenalkan
1942 muncul S. auerus resisten penicillin
1959 methicillin diperkenalkan; sebagian besar strain S. aureus di rumah
sakit dan masyarakat resisten penicillin
1961 muncul MRSA
1963 muncul wabah MRSA di rumah sakit yang pertama
1968 ditemukan strain MRSA yang pertama di rumah sakit Amerika
1970-an penyebaran klonal MRSA secara global, kejadian MRSA yang
sangat tinggi di Eropa Utara
1980-an, awal 1990-an penurunan kejadian MRSA yang dramatis dengan adanya program
“search & destroy” di Eropa Utara
1996 VRSA dilaporkan di Jepang
1997 kejadian MRSA di rumah sakit Amerika hampir 25%; penggunaan
vancomycin meningkat; muncul VISA; dilaporkan adanya infeksi
CA-MRSA yang serius
2002 terjadi infeksi VRSA yang pertama di Amerika
2003 kejadian MRSA kembali meningkat; hampir 60% terjadi di ICU;
wabah CA-MRSA (khususnya klon USA 300) dilaporkan terjadi di
banyak tempat dan berimplikasi pada wabah di rumah sakit
2006 >50% infeksi kulit staphylococcal muncul di bagian gawat darurat
yang disebabkan CA-MRSA; HA-MRSA terus meningkat;
membedakan antara HA-MRSA dan CA-MRSA secara
epidemiologi menjadi semakin sulit
2007 “The Year of MRSA?”
Sumber: Samathkumar, 2007.

1. Definisi dan Epidemilologi MRSA

Staphylococcus aureus merupakan bakteri yang biasa terdapat pada jaringan lunak,

aksila, perineum, dan sering ditemukan di jaringan kulit normal pada 20-30% orang sehat

(Grathwaite & Fielding, 2003; Borlaug et al., 2005).

 
11 

MRSA adalah S. aureus yang resisten terhadap antibiotik β-laktam, termasuk

penicillinase-resistant penicillins (methicillin, oxacillin, nafcillin) dan cephalosporin (Dellit et

al., 2004).

Saat ini diperkirakan sekitar 2-3% populasi umum telah terkolonisasi oleh MRSA.

Jumlah ini akan meningkat lagi menjadi ±5% pada populasi yang berkelompok seperti militer

dan penjara. Orang yang terkolonisasi akan mudah untuk terjadi infeksi, walaupun sebagian

besar akan tetap asimtomatik (Navy Environmental Health Center, 2005).

Antara tahun 1996-1999 dilaporkan bahwa 23 rumah sakit di Kanada terdapat 6% dari

seluruh isolat S. aureus yang resisten terhadap methicillin, dengan rerata 4,14 kasus MRSA per

1000 pasien yang dirawat dari 35% pasien dengan infeksi. Sebagian besar isolat diperoleh dari

MRSA yang berasal dari ruang perawatan akut (72,6%), 7,2% diperoleh dari bangsal perawatan,

4,6% diperoleh dari komunitas masyarakat, dan sisanya (15,6%) tidak diketahui asalnya (BC

Center for Disease Control, 2001).

Di Amerika Serikat, selama 13 tahun (1993-2005) infeksi MRSA telah sangat

berkembang. Pada tahun 2005 terdapat 368.600 kasus MRSA di rumah sakit seluruh AS.

Keadaan ini menunjukkan adanya peningkatan sebesar 30% dibandingkan pada tahun 2004

(Elixhauser & Steiner, 2007).

Di Inggris sampai dengan tahun 2004 didapatkan data prevalensi bahwa: 1) MRSA

menjadi masalah yang predominan pada usia lanjut (82% usia > 60 tahun; 2) strain MRSA yang

ada 92% resisten terhadap fluoroquinolone dan 72% resisten terhadap makrolid; 3) sebagian

besar isolat masih sensitif terhadap tetracyclin, fusidic acid, rifampicin, dan gentamycin; 4) strain

MRSA yang telah diuji 12% resisten terhadap mupirocin (Gemmell et al., 2006).

 
12 

Selama tahun 2006 di Laboratorium Patologi Klinik RSUP (Rumah Sakit Umum Pusat)

Dr. Sardjito Yogyakarta diperoleh 3729 isolat kuman, yaitu 1128 dari spesimen darah, 825 dari

spesimen urin, 957 dari spesimen sputum, dan 819 spesimen pus. Proporsi beberapa jenis kuman

Gram (+) ternyata cukup signifikan. Spesies yang menonjol adalah S. epidermidis, S. aureus, dan

S. viridians (Wijisaksono, 2007).

Dari seluruh spesimen, diperoleh isolat S. epidermidis sebanyak 679 (18,2%), S. aureus

171 (4,6%), dan S. viridians 169 (4,5%). Sehingga ketiga kuman ini saja sudah mencapai 1019

isolat (27,3%). Untuk sediaan darah, S. epidermidis merupakan isolat yang terbanyak (34,5%).

Dari sediaan sputum, S. viridians juga merupakan isolat yang terbanyak (17,7%), sedangkan S.

aureus masuk dalam 5 besar isolat yang ditemukan di darah dan pus (Wijisaksono, 2007).

Healthcare-associated MRSA (HA-MRSA) oleh Centers for Disease Control and

Prevention (CDC) didefinisikan sebagai infeksi MRSA yang terdapat pada individu yang pernah

dirawat di rumah sakit atau menjalani tindakan operasi dalam 1 tahun terakhir, memiliki alat

bantu medis permanen dalam tubuhnya, bertempat tinggal di fasilitas perawatan jangka panjang,

atau individu yang menjalani dialisis (Anderson et al., 2007).

HA-MRSA secara tipikal dihubungkan dengan seseorang yang memiliki faktor risiko

perawatan di rumah sakit atau panti, dialisis, mendapat terapi antibiotik, atau terpapar oleh alat

atau prosedur yang invasif. HA-MRSA memiliki resistensi yang sangat tinggi dan merupakan

penyakit nosokomial yang penting (Borloug et al., 2005).

Faktor risiko independen untuk memprediksi infeksi HA-MRSA adalah pada pasien

dengan luka operasi, ulkus dekubitus, dan kateter intravena yang sebelumnya telah terkolonisasi.

Pasien yang dirawat di ICU (intesive care unit) memiliki risiko lebih tinggi untuk timbulnya

MRSA dibanding dengan pasien yang dirawat di ruangan biasa (Duckworth et al., 1998).

 
13 

Pada awal 1990-an telah muncul MRSA yang didapatkan pada individu yang sebelumnya

tidak memiliki faktor risiko yang berhubungan dengan MRSA. Keadaan ini disebut sebagai

community-associated MRSA (CA-MRSA) (Borloug et al., 2005; Anderson et al., 2007).

Perbedaan antara HA MRSA dan CA MRSA tampak pada tabel 2.

Secara genetik dan fenotipe strain HA-MRSA berbeda dengan strain CA-MRSA. CA-

MRSA memiliki komposisi yang lebih kecil, mengalami kejadian virulensi yang lebih tinggi, dan

jarang terjadi multidrug resistant pada antimikroba non β-laktam (misalnya terhadap tetracyclin,

trimetoprim-sulfametoksazol [TMP-SMX], rifampin, clindamycin, dan fluoroquinolone)

(Anderson et al., 2007; Vavra & Daum, 2007).

Tabel 2. Karakteristik antara HA-MRSA dan CA-MRSA


HA-MRSA CA-MRSA
At-risk groups or conditions Residents in long-term care facility, Children, competitive athletes,
patients with diabetes mellitus, prisoners, soldiers, selected ethnic
patients undergoing populations (Native Americans/
hemodialysis/peritoneal dialysis, Alaska Natives, Pacific Islanders),
prolonged hospitalization, intensive intravenous drug users, men who
care unit admission, indwelling have sex with men
intravascular catheters
SCC type Types I, II, & III Type IV & V
Strain type USA 100 & 200 USA 300 & 400
Antimicrobial resistance Multidrug resistance, common β-Lactam resistance alone, common
PVL toxin Rare (5%) Frequent (almost 100 %)
Associated clinical syndromes Nosocomial pneumonia, Skin and soft tissue infections
nosocomial- or catheter-related (furuncles, skin abscesses),
urinary tract infections, intravascular postinfluenza necrotizing pneumonia
catheter or bloodstream infections,
surgical-site infections
Sumber: Borloug et al., 2005; Kowalski et al., 2005 dengan modifikasi

Strain CA-MRSA secara tipikal mengandung eksotoksin yang dinamakan toksin Panton-

Valentine Leukodin (PVL). PVL sering terdapat pada pasien yang imunokompeten tanpa adanya

faktor risiko yang dapat diidentifikasi. Strain CA-MRSA yang mengandung PVL ini mempunyai

kemampuan untuk menimbulkan kerusakan jaringan dan lekosit yang parah. PVL masuk melalui

lubang pada membran sel kemudian menghasilkan lesi pada permukaan kulit dan di dalam

mukosa saluran pernapasan (Anderson et al., 2007).

 
14 

Dua komponen dari PVL, yaitu LukS-PV dan LukF-PV disekresi dari S. aureus sebelum

mereka berkumpul pada cekungan berbentuk heptamer dari membran polymorphonuclear

leukocytes (PMN). Peningkatan konsentrasi PVL menyebabkan lisis dari PMN, sedangkan

rendahnya konsentrasi PVL akan mempengaruhi alur apoptosis PMN dengan langsung berikatan

pada membran mitokondrial. Nekrosis jaringan dapat merupakan hasil pelepasan reactive oxygen

spesies (ROS) dari PMN yang lisis. Kemungkinan lainnya adalah pelepasan granul dari PMN

yang lisis akan menimbulkan respon inflamasi yang pada akhirnya akan menimbulkan nekrosis

jaringan. PVL tidak dapat menimbulkan nekrotik jaringan secara langsung pada sel epitel (Vavra

& Daum, 2007).

Gambar 4. Proses PVL menimbulkan nekrosis jaringan (Sumber: Vavra & Daum, 2007).

 
15 

2. Deteksi Staphylococcus aureus dan MRSA

a. Identifikasi Staphylococcus aureus

Berbagai macam uji dapat digunakan untuk mengidentifikasi S. aureus, termasuk

produksi dari protein A, cell-bound clumping factor, koagulasi ekstraselular, heat-stable

nuclease, dan metode molekular. Perbandingan daya guna dari masing-masing uji ini sulit untuk

dinilai karena adanya perbedaan dari strain S. aureus dan spesies dari coagulase-negative

staphylococci (CoNS) (Brown et al., 2005).

• Uji koagulasi tabung (tube coagulase test)

Uji ini merupakan uji standar rutin untuk mengidentifikasi S. aureus, berasal dari plasma

kelinci. Penilaiannya dilakukan setelah dilakukan inkubasi selama 4 dan 24 jam. Hasil negatif

setelah inkubasi selama 4 jam harus harus dinilai lagi setelah 24 jam karena beberapa porsi kecil

dari strain S. aureus membutuhkan lebih dari 4 jam untuk membentuk bekuan. Beberapa spesies

lain dari stafilokokus seperti S. schleiferi dan S. intermedius dapat juga memberi hasil positif

pada uji ini, namun spesies ini bukan merupakan isolat yang umum pada infeksi manusia (Brown

et al., 2005).

• Uji koagulasi mikroskop (slide coagulase test)

Uji ini sangat cepat namun hampir 15% menunjukkan hasil negatif dari strain S. aureus.

Sehingga hasil negatif dari uji ini harus dikonfirmasi dengan uji koagulasi tabung. Beberapa

spesies stafilokokus seperti S. schleiferi dan S. lugdunensis memberikan hasil positif pada uji ini.

Uji ini tidak cocok dipakai untuk isolat yang sulit diemulsikan dan faktor pengumpul (clumping

factor) dapat kabur oleh adanya kapsul yang banyak (Brown et al., 2005).

 
16 

• Uji aglutinasi lateks (latex agglutination test)

Versi awal dari uji ini hanya mendeteksi adanya protein A dan/atau faktor pengumpul,

sehingga tidak dapat digunakan pada beberapa MRSA yang memproduksi sedikit atau tidak ada

protein A dan faktor pengumpulnya. Versi terakhir dari uji ini disamping mendeteksi adanya

protein A dan/atau faktor pengumpul juga mendeteksi berbagai surface antigen, sehingga

meningkatkan sensitifitas uji ini namun menurunkan spesifitasnya karena adanya reaksi silang

dengan CoNS. Karena melibatkan faktor pengumpul maka uji akan memberikan positif palsu

dengan stafilokokus yang lain, seperti S. lugdunensis dan S. schleiferi. Uji ini juga termasuk uji

standar rutin untuk mendeteksi S. aureus (Brown et al., 2005).

• Uji DNase dan nuklease tahan panas (DNase and heat-stable nuclease test)

Piringan deoksiribonuklease (DNase) dapat digunakan untuk menyaring isolat, namun

karena banyak DNase dihasilkan juga oleh CoNS maka hasil yang positif harus dikonfirmasi

dengan uji tambahan lainnya. Uji nuklase tahan panas dapat digunakan untuk mengidentifikasi S.

aureus, walaupun beberapa spesies dengan negatif koagulasi dapat juga positif. Metode

metakromatik difusi agar (metachromatic agar diffusion method) untuk nuklease tahan panas

telah digunakan secara khusus untuk uji langsung pada kultur darah. Uji aglutinasi lateks

berdasar pada nuklease tahan panas juga telah mulai ada (Brown et al., 2005).

• Uji biokimia

Salah satu alat uji biokimia komersial dan otomatis adalah uji Staphychrom II yang

berdasar pada uji kromagenik pada inhibitor protrombin dan protease. Sensitifitas dan spesifitas

uji ini adalah 98,6% dan 100%, namun kelemahan alat uji ini adalah harganya yang masih mahal

(Brown et al., 2005).

 
17 

• Uji molekuler (molecular test)

Sebagian besar metode molekuler untuk mendeteksi S. aureus berdasarkan pada

polymerase chain reaction (PCR). Alat uji ini didesain untuk memperjelas target spesies secara

spesifik, termasuk diantaranya adalah nuklease (nuc), koagulase (coa), protein A (spa), femA,

femB, Sa442, 16S rRNA, dan gen-gen surface-assosiated fibrinogen-binding protein (Brown et

al., 2005).

b. Identifikasi MRSA

• Metode dilusi (dilution methods)

Dilusi agar (agar dilution).

Uji ini menggunakan media Mueller-Hinton (MH) atau agar Columbia dengan 2% NaCl

dan inokulum 104 cfu/mL akan terlihat jelas perbedaan resistensi diantara strain-strain S. aureus

(Brown et al., 2005).

Menurut British Society for Antimicrobial Chemotherapy (BSAC), kedua media ini dapat

digunakan kemudian dilakukan inkubasi pada 30ºC selama 24 jam. Pada metode BSAC ini,

minimum inhibitory concentration (MIC) methicillin ≤4 mg/L mengindikasikan bahwa strain S.

aureus ini masih rentan/sensitif terhadap methicillin, sedangkan MIC > 4 menunjukkan resisten

(Brown et al., 2005).

Sedangkan menurut National Committee for Clinical Laboratory Standards (NCCLS),

yang sekarang dikenal sebagai Clinical Laboratory Standards Institute (CLSI), metode ini hanya

menggunakan MH sebagai medianya, kemudian diinkubasi selama 24 jam pada suhu 33-35ºC.

Hasil MIC methicillin ≤2 mg/L mengindikasikan bahwa strain S. aureus ini masih rentan/sensitif

terhadap methicillin, sedangkan MIC > 2 menunjukkan resisten (Brown et al., 2005).

 
18 

Mikrodilusi kaldu (broth microdilution)

Metode NCCLS ini menggunakan kaldu MH dengan 2% NaCl sebagai media, sebuah

inoculums 5 x 105 cfu/mL dan diinkubasi pada suhu 33-35ºC selama 24 jam. Metode ini banyak

digunakan secara luas (Brown et al., 2005).

• Metode penapisan agar (Agar screening method)

Metode ini direkomendasikan oleh NCCLS untuk penapisan isolasi koloni pada media

rutin dan untuk konfirmasi akan kecurigaan adanya resistensi pada uji difusi piringan (disc

diffusion tests). Pada metode ini densitas S. aureus dipertahankan pada 0,5 standar McFarland,

menggunakan media MH yang mengandung 4% NaCl dan 6 mg/L oxacillin. Kemudian

diinkubasi selama 24 jam pada suhu 35ºC atau kurang. Adanya pertumbuhan mengindikasikan

resistensi (Brown et al., 2005).

• Piringan difusi (disc diffusion)

Sekarang ini uji piringan difusi sefoksitin lebih banyak direkomendasikan dibandingkan

dengan oksasilin. Hal ini dikarenakan pada sefoksitin tidak diperlukan media dan temperatur

inkubasi khusus, serta tidak terpengaruh adanya hiper-produksi dari penisilinase sehingga tidak

terjadi positif palsu MRSA (Brown et al., 2005).

• Aglutinasi lateks (latex agglutination)

Metode ini mengekstraksi PBP2a (penicillin binding protein) dari suspensi koloni dan

deteksinya oleh aglutinasi dengan partikel lateks yang dilapisi oleh antibodi terhadap PBP2a.

Isolat yang memproduksi sedikit PBP2a akan menimbulkan reaksi aglutinasi yang lemah atau

lambat. Uji ini sangat sensitif dan spesifik terhadap S. aureus, namun tidak cocok pada

pertumbuhan koloni yang mengandung NaCl. Disamping itu pula metode sangat cepat (hanya

±10 menit untuk 1 uji) dan tidak memerlukan alat khusus (Brown et al., 2005).

 
19 

• Metode molekuler (molecular methods)

Identifikasi MRSA langsung dari kultur darah

Sebagian besar laboratorium mikrobiologi klinik, identifikasi kultur darah yang positif

mengandung kokus gram positif (Gram-positive cocci in cluster [GPCC]) menggunakan sistem

otomatis di bawah mikroskop, dilanjutkan dengan kultur secara konvensional untuk mendeteksi

adanya MRSA. Beberapa penelitian telah dilakukan untuk menilai penggunaan metode

molekuler secara langsung mendeteksi MRSA dengan mikroskop pada GPCC yang positif.

Metode ini merupakan diagnosis cepat untuk MRSA dan dapat menentukan terapi yang tepat.

Beberapa metode ini menggunakan dasar gel dan real-time PCR, penyelidikan DNA, serta

penyelidikan asam nukleat peptida (peptide nucleic acid). Kelemahan metode ini adalah

memerlukan alat-alat khusus dan seorang yang sudah ahli. Salah satu alat yang menggunakan

metode ini adalah “EVIGENE kit” (Staten Serum Institut, Kopenhagen, Denmark). Alat ini

berdasarkan pada colorimetric gene probe hybridization assay untuk spesifik stafilokokus 16S

rRNA, mecA dan nuc gen dalam bentuk strip. Alat ini dapat mengidentifikasi MRSA pada kultur

darah positif dalam 7 jam, tanpa memerlukan kultur konvensional atau kemungkinan adanya

kontaminasi silang seperti pada PCR (Brown et al., 2005).

Identifikasi MRSA dari aspirasi endotrakhea dan sampel klinik lainnya

Alat yang dapat mendeteksi kolonisasi MRSA di saluran nafas bagian atas dan bawah

secara cepat dan spesifik sangat penting digunakan pada pasien-pasien sakit parah dengan

ventilator mekanik di ICU. Prosedur alat ini berdasar pada PCR multipleks dengan target di gen

femA dan mecA dari aspirasi endotrakhea. Disamping itu alat ini selain dapat mendeteksi

MRSA, juga dapat mendeteksi bakteri Gram negatif seperti Pseudomonas aeruginosa yang

biasanya menjadi ko-infeksi pada pasien-pasien dengan ventilator mekanik di ICU.

 
20 

Pseudomonas aeruginosa ini secara potensial dapat tumbuh berlebihan (overgrowth) dan

menimbulkan negatif palsu pada metode kultur standar (Brown et al., 2005).

3. Diagnosis MRSA

Penularan utama MRSA adalah melalui kontak langsung antar orang per orang, biasanya

dari tangan orang yang terinfeksi atau terkolonisasi. MRSA juga dapat menyebar melalui

pemakaian handuk bersama-sama, alat-alat mandi, alat-alat olahraga, baju, alat-alat pengobatan,

olahraga dengan kontak langsung, atau ketika adanya wabah yang berasal dari makanan (Navy

Environmental Health Center, 2005).

Setiap dokter atau penyedia layanan kesehatan harus mempertimbangkan infeksi MRSA

pada diagnosis bandingnya pada semua pasien dengan adanya gambaran infeksi kulit dan

jaringan lunak [skin and soft tissue infection (SSTI)] atau manifestasi gejala lainnya dari infeksi

staphylococcus disertai adanya faktor risiko untuk terjadinya MRSA. Gambaran klinik dari SSTI

itu biasanya digambarkan dan didiagnosis sebagai “gigitan serangga atau laba-laba” (Navy

Environmental Health Center, 2005; Anderson et al., 2007).

Faktor risiko yang dihubungkan dengan penyebaran CA-MRSA adalah kulit yang

terbuka, kondisi tempat tinggal yang kumuh (misalnya tempat penampungan geladangan),

kontak dari kulit ke kulit yang frekuen (misalnya olahraga dengan kontak langsung), kegiatan

praktik dengan higiene yang rendah, dan pemakaian alat-alat secara bergantian termasuk alat-alat

olahraga, pisau cukur, alat-alat hiasan rambut, dan handuk (Anderson et al., 2007).

 
21 

Tabel 3. Faktor-faktor risiko untuk terjadinya MRSA

Faktor-faktor community-acquired atau tempat khusus


• Kondisi tempat tinggal yang berdesakan dan kumuh (penjara, barak militer, penampungan gelandangan
• Populasi (penduduk kepulauan pasifik, asli Alaska, asli Amerika)
• Kontak olahraga (sepakbola, rugby, gulat)
• Laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki
• Berbagi handuk, alat-alat olahraga, barang-barang pribadi
• Higiene personal yang buruk
Faktor-faktor hospital-acquired atau tradisional
• Perawatan di rumah sakit sebelumnya (dalam 1 tahun terakhir)
• Dilakukan operasi sebelumnya (rawat inap atau rawat jalan dalam 1 tahun terakhir)
• Riwayat abses yang rekuren, folikulitis, furunkulosis atau infeksi kulit lainnya
• Riwayat infeksi kulit yang rekuren dalam keluarga atau yang tinggal bersama
• Terbukti secara laboratorium adanya kasus MRSA dalam keluarga atau yang tinggal bersama
• Tinggal di fasilitas perawatan jangka lama atau kontak dengan penghuninya berkali-kali
• Pengguna obat intavena
• Terpasang kateter
• Kondisi medis (misalnya diabetes, HIV, gagal ginjal
Sumber: Navy Environmental Health Center, 2005

Tampilan klinis strain CA-MRSA yang mengandung PVL biasanya tampak sebagai

SSTI, seperti bisul, jerawat, furunkel, dan abses kulit. Namun saat ini telah dilaporkan adanya

infeksi yang invasif seperti necrotizing pneumonia dan fasciitis, osteomielitis, artritis septik,

toxic shock syndrome, bakteriemia, limfadenitis, dan miositis (Anderson et al., 2007).

Walaupun jarang, CA-MRSA juga dihubungkan dengan community-acquired pneumonia

(CAP) yang biasanya ditemukan setelah influenza-type illness. Salah satu cara untuk

membedakan pneumonia yang disebabkan oleh CA-MRSA adalah terjadinya hemoptisis setelah

influenza-like syndrome (Anderson et al., 2007).

Kultur bakteri aerobik harus didapatkan pada keadaan ketika, 1) SSTI yang disebabkan

oleh strain resisten methicillin atau sensitif methicillin tidak dapat dibedakan dengan gambaran

klinik, 2) dibutuhkan identifikasi dari spesies dan sensitifitas antibiotiknya yang akan membantu

pemilihan antibiotik. Kultur harus diperoleh dari luka yang telah kering, pus yang diaspirasi dari

infeksi jaringan lunak, dan aspirasi dari cairan yang diduga terinfeksi. Kultur darah harus

 
22 

dilakukan pada pasien yang demam dengan kecurigaan infeksi MRSA, dan jika diperlukan pada

pasien pengguna obat injeksi atau endokarditis yang secara klinis juga dicurigai (Navy

Environmental Health Center, 2005).

Hasil kultur yang positif baik dari darah dan cairan tubuh yang steril (misalnya cairan

sendi, pleura, dan serbrospinal) merupakan diagnosis pasti dari infeksi MRSA. Kultur positif dari

sumber-sumber yang non-steril (misalnya dari drainase luka dan luka terbuka) merupakan

indikasi adanya infeksi bakteri atau kolonisasi dan harus diinterpetasikan dalam bentuk gejala

klinik pasien (Navy Environmental Health Center, 2005).

4. Manajemen pasien dengan infeksi MRSA

a. HA-MRSA

Agen antimikrobial yang dapat digunakan untuk penanganan infeksi MRSA, khususnya

yang bersifat bakterisidal, jumlahnya terbatas. Dengan adanya keterbatasan pemilihan obat dan

peningkatan munculnya isolat-isolat yang resisten multi obat, maka sangat penting untuk

membersihkan semua fokus infeksi yang ada. Hal penting lain yang perlu dilakukan adalah

menetapkan bahwa seorang pasien telah terinfeksi dibanding hanya terkolonisasi sebelum

memberikan agen antimikrobial sistemik (Duckworth et al., 1998).

• Kontrol MRSA di rumah sakit

Komunikasi merupakan hal yang penting untuk menekan penyebaran MRSA.

Pemberitahuan adanya infeksi MRSA ini dapat dilakukan oleh pihak rumah sakit kepada unit-

unit yang ada di masyarakat ataupun sebaliknya (Duckworth et al., 1998; Carter et al., 2002).

Strategi “search and destroy” dilakukan di Belanda pada tahun 1989 berhasil

menurunkan kejadian infeksi MRSA dibandingkan pada pertengahan 1980-an. Australia barat

melakukan kebijakan penapisan dan kontrol infeksi yang agresif untuk menekan penyebaran

 
23 

MRSA dari luar negaranya. Denmark melakukan kebijakan mengontrol secara ketat peresepan

antibiotik untuk infeksi, sehingga berhasil menurunkan kejadian MRSA dari 15% pada tahun

1971 menjadi hanya 0,2% pada tahun 1984. Pencarian dan pengobatan karier secara aktif dapat

menurunkan jumlah infeksi MRSA pada saat kejadian wabah di Spanyol (Duckworth et al.,

1998).

Isolasi

Walaupun tangan petugas kesehatan merupakan jalur utama penyebaran MRSA, infeksi

silang di bangsal masih sulit untuk dicegah. Kuman staphylococcal dapat sangat mencemari

lingkungan rumah sakit dan akan melepaskan partikel ke udara. Pasien yang terinfeksi dan jika

memungkinkan karier, harus diisolasi dalam satu ruangan atau jika ada di unit isolasi dengan

petugas khusus (Duckworth et al., 1998; Carter et al., 2002).

Ruang isolasi harus selalu tertutup dan memiliki sistem ekstraksi yang membuang udara

dari kamar ke ruang bebas. Hal ini akan mengurangi penyebaran antar ruang perawatan. Jika

tidak ada unit isolasi khusus dan terbatasnya kamar pasien, maka semua pasien yang terinfeksi

atau terkolonisasi MRSA dirawat dalam satu bangsal dengan petugas khusus untuk mengontrol

outbreak secara efektif. Hal penting lain yang harus diperhatikan dalam mengontrol infeksi jika

tidak ada unit khusus isolasi adalah melakukan cuci tangan dengan benar, penggunaan sarung

tangan, pakaian pelindung, dan pembuangan sampah (Duckworth et al., 1998; Carter et al.,

2002).

Penutupan bangsal

Penutupan bangsal atau unit perawatan perlu dilakukan jika isolasi pasien dan perawatan

khusus lainnya gagal mengontrol penyebaran dan diperkirakan akan menimbulkan risiko serius

pada pasien baru yang masuk untuk perawatan di rumah sakit tersebut. Namun penutupan sebuah

 
24 

bangsal akan menimbulkan implikasi yang serius pada pelayanan kesehatan di rumah sakit yang

bersangkutan sehingga perlu adanya faktor-faktor yang harus dipertimbangkan dalam penilaian

risiko jika harus melakukan penutupan (Duckworth et al., 1998; Carter et al., 2002).

Faktor-faktor tersebut adalah: 1) Jumlah kasus. Banyaknya pasien baru yang menjadi

terinfeksi MRSA merupakan faktor yang paling penting dalam penilaian perkembangan suatu

wabah. Pengumpulan data harus dilakukan secara cepat dan didiskusikan antara pihak

manajemen rumah sakit dan petugas bangsal yang bersangkutan untuk menentukan keputusan

yang rasional termasuk kemungkinan penutupan bangsal; 2) Strain MRSA. Strain yang resisten

terhadap antibiotik akan menimbulkan kesulitan dalam terapinya dan diantaranya akan mudah

menyebar. EMRSA-15 dapat mengolonisasi ulkus dekubitus dan urin melalui kateter sehingga

akan menyebabkan infeksi berat. EMRSA-16 dihubungkan dengan penyakit yang invasif seperti

pneumonia. Adanya strain yang menyebabkan infeksi yang invasif merupakan indikasi relatif

untuk penutupan suatu bangsal, khususnya pada bangsal yang berisi pasien dengan status imun

yang rendah; 3) Aktifitas klinis. Ruang perawatan akut yang digunakan untuk area kritis seperti

ICU, neonatologi, atau bedah kardiotorak merupakan area yang terakhir ditutup ketika terjadi

suatu wabah. Ruang perawatan non-akut, seperti bedah elektif merupakan indikasi relatif untuk

dilakukan penutupan lebih awal; dan 4) Jumlah petugas. Jumlah perawat dan petugas lainnya

yang sedikit, rendahnya kemampuan, rendahnya hubungan antar profesi, atau jarangnya petugas

senior yang terlibat dalam manajemen di bangsal akan membuat sia-sia pengananan infeksi.

Penutupan bangsal disarankan jika terjadi hal seperti ini (Duckworth et al., 1998; Carter et al.,

2002).

 
25 

Penapisan pasien untuk mendeteksi MRSA

Sensitivitas pendeteksian karier MRSA tergantung pada banyak faktor. Faktor

terpentingnya adalah metode yang digunakan dan banyaknya jumlah dan tempat sampel

pengambilan (Duckworth et al., 1998; Carter et al., 2002).

Tempat pengambilan sampel untuk penapisan rutin biasanya adalah hidung, lesi atau

luka, tempat masuknya alat intravena, trakheostomi, perineum, genital, urin dari pasien dengan

kateter, dan sputum jika ada. Tempat lain untuk pengambilan sampel adalah umbilikus pada bayi

baru lahir, feses, dan swab vagina jika ada indikasi klinis. Jika terjadi suatu wabah tempat lain

yang bisa diambil sampelnya adalah aksila, vagina, dan kulit pantat pada lanjut usia (Duckworth

et al., 1998; Carter et al., 2002).

Sensitivitas dari berbagai tempat pengambilan sampel untuk mendeteksi MRSA adalah

hanya hidung 78,5%, hidung dan mulut 85,6%, hidung dan perineum 93,4%, hidung, mulut, dan

perineum 98,3% (Duckworth et al.; Carter et al., 2002).

Metode yang digunakan dalam proses penapisan swab di laboratorium dapat

mempengaruhi sensitivitas. Menggabungkan swab dalam satu kaldu merupakan salah satu cara

agar proses pengolahan spesimen lebih murah, meski penggunaan garam dan antibiotik pada

kaldu harus dimodifikasi sesuai dengan strain MRSA pada saat wabah (Duckworth et al., 1998).

• Pengobatan pada karier MRSA

Pasien dan petugas kesehatan di rumah sakit yang menjadi karier MRSA merupakan

sumber dari penyebaran MRSA. Oleh karena itu diperlukan suatu usaha untuk mengeradikasi

kolonisasi pada pasien dan petugas kesehatan tersebut. Pengobatan pada karier diberikan pada

pasien yang berada di area dengan risiko klinik rendah, dimana situasinya mirip dengan situasi di

masyarakat dan tidak ada interaksi dengan unit keakutan. Eradikasi diperlukan juga pada pasien

 
26 

yang akan dipindahkan ke unit khusus. Pasien usia lanjut dan lemah yang dalam masa perawatan

sesudah operasi atau keadaan sakit berat mungkin tidak dapat menerima obat kombinasi seperti

rifampisin dan asam fusidik untuk mengobati kolonisasi di mulut. Pemberian antiseptik topikal

dapat juga menimbulkan kondisi ekserbasi dan iritasi di kulit. Sehingga pemberiannya harus

hati-hati (Duckworth et al., 1998; Carter et al., 2002).

Royal College of Nursing (RCN) membagi area risiko klinis menjadi 4 kategori. Kategori

risiko itu seperti tampak pada tabel 4 (RCN, 2005).

Tabel 4. Area risiko klinis transmisi MRSA

Kategori risiko
™ Tinggi
• ICU
• Unit perawatan khusus bayi
• Unit luka bakar
• Unit transplantasi
• Kardio-torak
• Ortopedi
• Trauma
• Vaskular
• Pusat referal regional, nasional, internasional
™ Sedang
• Ruang operasi umum
• Urologi
• Neonatal
• Ginekologi
• Obstetrik
• Dermatologi
™ Rendah
• Ruang perawatan usia lanjut (akut)
• Ruang perawatan medis umum
• Ruang perawatan anak-anak (non neonatal)
™ Minimal
• Ruang perawatan usia lanjut (jangka lama)
• Psikiatrik
• Psiko-geriatrik

Sumber: RCN, 2005

 
27 

Eradikasi pada hidung

Pengobatan topikal yang paling efektif untuk eradikasi di hidung adalah mupirocin

dengan dasar parafin (Bactroban Nasal®) yang dioleskan pada nares anterior 3 x/hari selama 5

hari. Namun saat ini ditemukan adanya strain MRSA dengan level rendah (MIC 8-256 mg/1) dan

level tinggi (>256 mg/1) yang resisten terhadap mupirocin. Strain MRSA level rendah masih

dapat berespon terhadap mupirocin. Penggunaan mupirocin yang berulang-ulang dan lama dapat

menyebabkan munculnya resistensi ini (Duckworth et al., 1998; Carter et al., 2002).

Agen topikal lain seperti chlorhexidine 1% dan Naseptin® (chlorhexidine 1% + neomycin

0,5%) kurang efektif namun dapat mengurangi jumlah organisme di hidung. Agen topikal ini

merupakan alternatif untuk strain yang resisten mupirocin, khususnya pada strain yang diketahui

sensitif terhadap neomycin (Duckworth et al., 1998; Carter et al., 2002).

Pemberian terapi sistemik dengan rifampicin dipertimbangkan pada keadaan jika

keuntungannya lebih besar daripada efek sampingnya. Rifampicin harus selalu dikombinasikan

dengan agen aktif lainnya untuk melawan MRSA seperti sodium fusidate, ciprofloxacin, atau

trimethroprim untuk mencegah timbulnya resistensi. Kejadian efek samping oleh karena

rifampicin sangat tinggi, sehingga pasien harus diberitahu efek samping yang sering terjadi dan

disarankan untuk menghentikan jika diperlukan (Duckworth et al., 1998; Carter et al., 2002).

Eradikasi pada mulut

Pemberian topikal pada hidung sering kali tidak dapat membersihkan mulut atau sputum.

Pemberian mupirocin lebih efektif dibanding dengan naseptin. Pemberian terapi sistemik seperti

yang digambarkan diatas dipertimbangkan dapat diberikan. Dianjurkan untuk pemberian obat

semprot mulut bersama-sama dengan mupirocin hidung untuk eradikasinya (Duckworth et al.,

1998; Carter et al., 2002).

 
28 

Eradikasi pada kulit utuh

Perbatasan kulit pada tempat infeksi seringkali terkontaminasi oleh S. aureus yang dapat

menyebar ke tempat lainnya. Jumlah S. aureus dapat berkurang dengan mencuci kulit dan

rambut dengan sabun antiseptik. Reduksi yang progresif dari flora kulit dapat dilakukan dengan

mandi setiap hari selama 3 hari berturut-turut dengan sabun yang mengandung chlorhexidine,

hexachlorophane, atau povidone-iodine. Pemberian emollient (Savlon®) disarankan pada pasien

dengan problem kulit atau pada usia lanjut. Konsentrat ini dapat membunuh S. aureus yang ada

di air mandi. Konsentrat ini kurang efektif dalam mereduksi kolonisasi kulit dibanding dengan

pemberian langsung sabun antiseptik. Sabun antiseptik penggunaannya harus hati-hati pada

pasien dengan dermatitis, dan harus dihentikan jika terjadi iritasi kulit. Bubuk hexachlorophane

(Ster-Zac 0,33%®) merupakan agen anti staphylococcal yang efektif digunakan pada neonatal

dan dapat digunakan pada aksila dan genital orang dewasa jika ada kolonisasi. Namun jangan

digunakan pada area kulit yang terluka (Duckworth et al., 1998; Carter et al., 2002).

Eradikasi pada lesi kulit

Mupirocin dengan dasar polyethylene glycol (Bactroban®) merupakan agen

antistafilokokal yang efektif untuk diberikan pada lesi kulit seperti eksim dan ulkus dekubitus

superfisial kecil. Agen ini tidak boleh digunakan pada luka bakar yang luas atau area luka yang

tidak beraturan dan banyak karena agen ini bersifat nefrotoksik. Penggunaan yang lama harus

dihindari untuk mencegah timbulnya resistensi terhadap mupirocin. Eradikasi MRSA pada lesi

kulit harus dilakukan bersama-sama dengan eradikasi pada tempat lainnya (Duckworth et al.,

1998; Carter et al., 2002).

 
29 

b. CA-MRSA

Kolonisasi S. aureus di hidung telah diketahui sebagai salah satu faktor risiko untuk

terjadinya infeksi MRSA. Kolonisasi MRSA terdapat juga di tempat lain, misalnya aksila,

rektum, dan perineum yang juga penting dalam perkembangan dan penyebaran infeksi. Regimen

yang digunakan untuk melakukan eradikasi kolonisasi yang ada di masyarakat sama seperti yang

digunakan di rumah sakit (Gorwitz et al., 2006).

Strategi penatalaksanaan CA-MRSA

MRSA harus dipertimbangkan dalam diagnosis banding SSTI yang mungkin disebabkan

oleh infeksi S. aureus. Adanya keluhan utama seperti “gigitan laba-laba” dari pasien menguatkan

kecurigaan kita akan adanya infeksi S. aureus (Gorwitz et al., 2006).

MRSA juga perlu dipertimbangkan sebagai diagnosis banding pada gejala-gejala lain

yang disebabkan oleh infeksi S. aureus, termasuk sindroma sepsis, osteomielitis, artritis septik,

dan pneumonia yang berat, serta pada sindroma berat yang tidak selalu dihubungkan dengan S.

aureus, seperti necrotizing fasciitis dan purpura yang fulminan (Gorwitz et al., 2006).

Para klinisi diharapkan mengumpulkan spesimen untuk dilakukan kutur pada semua

pasien dengan abses atau lesi kulit yang purulen, khususnya pada keadaan infeksi lokal yang

berat, adanya tanda-tanda infeksi sistemik (Gorwitz et al., 2006).

Walaupun antibiotik beta-lactam merupakan obat pilihan utama untuk SSTI, harus

dipertimbangkan adanya faktor risiko untuk terjadinya CA-MRSA (misalnya gelandangan dan

angka kejadian setempat yang tinggi) selama proses terapi dilakukan. Dalam hal ini CA-MRSA

harus menjadi salah satu diagnosis banding pada pasien dengan SSTI yang datang ke fasilitas

kesehatan (Anderson et al., 2007).

 
30 

Sebelum memulai terapi antibiotik jika ada indikasi harus dilakukan insisi dan drainase

atau debridemen pada lesi kulit yang purulen, abses, atau lesi nekrotik. Perlu dipertimbangkan

juga pemberian agen antibiotik yang melawan aktifitas streptococcus grup A dalam mengobati

SSTI dimana ketika CA-MRSA sudah menjadi endemi. Saat ini streptokokus grup A sering ikut

teridentifikasi pada endemi infeksi CA-MRSA (Anderson et al., 2007).

SSTI dapat dibagi menjadi 4 kelas berdasarkan berat-ringannya tanda dan gejala infeksi

lokal dan sistemik, serta ada-tidaknya komorbid. Sistem klasifikasi ini berguna sebagai panduan

untuk menentukan manajemen perawatan pasien dengan SSTI (Eron et al., 2003).

Tabel 5. Sistem klasifikasi Eron untuk pasien SSTI


Kelas Kriteria pasien
1 afebris dan sehat
2 demam dan tampak sakit, tetapi tanpa adanya penyakit komorbid yang tak stabil
3 tampak keracunan, atau paling tidak ada 1 penyakit komorbid yang tak stabil, atau adanya infeksi di lengan
dan tungkai yang berat
4 sindroma sepsis atau infeksi berat yang mengancam jiwa (misal necrotizing fasciitis)

Sumber Eron et al., 2003

c. Terapi sistemik infeksi MRSA

Pengobatan pasien dengan infeksi MRSA tidak akan berpengaruh besar pada pencegahan

penyebaran karena agen antibiotik sistemik yang digunakan hanya berpengaruh kecil pada status

karier. Penggunaan antibiogram pada isolat pertama pada pasien sangat penting untuk memilih

terapi yang sesuai. Apalagi jika respon klinis dari pasien adalah jelek (Duckworth et al., 1998).

Diagnosis pasti dari infeksi yang invasif dapat ditegakkan jika kita dapat memperoleh

spesimen yang tepat, seperti pus, jaringan, atau lavase bronkoalveolar untuk mengkonfirmasi

diagnosis mikrobiologik dari infeksi. Ketika fokus infeksi MRSA yang menyebabkan sepsis

berat diketahui, maka bisa dilakukan pendekatan kombinasi antara obat dan pembedahan,

 
31 

misalnya pada manajemen osteomielitis yang membutuhkan pembuangan jaringan nekrotik

(Duckworth et al., 1998).

Pasien dengan bakteremia MRSA memiliki rerata mortalitas yang lebih tinggi dibanding

dengan MSSA. Peningkatan risiko ini sebagian berhubungan dengan pemberian antibiotik inisial

yang tidak sesuai dalam 24 jam pertama perawatan (Schramm et al., 2006).

Para klinisi harus memperhatikan pola sensitifitas dari antibiotik dari isolat S. aureus. Hal

ini bisa diperoleh dari antibiogram yang dikeluarkan oleh rumah sakit (Naimi et al., 2001).

• Keadaan yang berhubungan dengan infeksi MRSA

a. Infeksi kulit dan jaringan lunak

Infeksi CA-MRSA biasanya disebabkan oleh isolat yang masih sensitif terhadap berbagai

macam antibiotik jika dibanding dengan HA-MRSA. Pemilihan antibiotik untuk mengobati SSTI

sebaiknya berdasarkan pada hasil kultur bakteri dan sensitivitas bakteri yang ada. Pasien dengan

gejala ringan, infeksi yang terlokalisir tanpa tanda-tanda infeksi sistemik dapat dilakukan

pembasuhan dengan air hangat dan/atau insisi dan drainase luka kemudian dilakukan evaluasi

selama beberapa hari sebelum pemberian antibiotik. Pemberian antibiotik sendiri tidak akan

efektif tanpa dilakukan insisi dan drainase (BOP, 2005).

Biasanya kita masih sulit untuk membedakan antara kolonisasi dan infeksi pada SSTI.

Demam, peningkatan angka leukosit, dan peningkatan penanda inflamasi seperti C-reactive

protein (CRP) dapat merupakan indikasi adanya infeksi (Gemmell et al., 2006).

Durasi pemberian terapi antibiotik pada keadaan ini tergantung pada keparahan dan

tempat infeksinya, serta respon klinisnya. Pemberian antibiotik antara 7-10 hari biasanya pada

keadaan infeksi yang tidak terkomplikasi dan tidak berespon baik pada insisi dan drainase (BOP,

2005).

 
32 

Infeksi kulit dan jaringan lunak yang tidak dapat dilakukan kultur atau diagnosis

mikrobiologinya tidak ada, penanganan dan evaluasinya didasarkan kasus per kasus. Antibiotik

empirik bisa diberikan pada infeksi yang dirurigai disebabkan oleh S. aureus, khususnya pada

infeksi selulitis, tampak adanya abses, adanya demam atau tanda infeksi sistemik lainnya, atau

adanya latar belakang penyakit komorbid atau keadaan imunosupresi (BOP, 2005).

Pertimbangan-pertimbangan yang perlu dilakukan dalam memberikan antibiotik empirik,

antara lain: 1) Infeksi yang bisa sembuh sendiri (self-limited infection) tanpa tanda dan gejala

sistemik biasanya cukup efektif jika dilakukan pembasuhan dengan air hangat dan/atau insisi dan

drainase tanpa antibiotik; 2) Jika tidak ada faktor risiko MRSA, infeksi yang tidak berespon baik

pada insisi dan drainase maka dapat diberikan antibiotik empirik cephalosporin generasi pertama,

amoxicillin/clavulanate, atau erythromycin; 3) Jika berhubungan dengan risiko infeksi MRSA

dan pada infeksi pneumonia, SSTI yang diikuti sepsis, atau keadaan klinis yang memburuk pada

pemberian antibiotik oral, maka diindikasikan pemberian antibiotik intravena yaitu vancomycin

kombinasi dengan antibiotik lainnya (BOP, 2005).

 
33 

Tabel 6. Panduan terapi pada keadaan yang berhubungan dengan infeksi MRSA

(Sumber: Gemmel et al., 2006)

b. Infeksi serius MRSA

Endokarditis dan infeksi endovaskuler lainnya, osteomielitis, fasciitis nekrotik,

pneumonia, dan infeksi MRSA yang dalam membutuhkan pemberian antibiotik intravena.

Antibiotik yang diberikan adalah vancomycin intravena dan/atau kombinasi dengan agen

 
34 

antibiotik lainnya selama 4-6 minggu atau lebih. Antibiotik generasi kedua atau ketiga dapat

diberikan sebagai kombinasi dengan vancomycin (BOP, 2005).

Tabel 7. Dosis antibiotik yang diberikan pada infeksi serius MRSA

(Sumber: BOP , 2005)

 
35 

Tabel 8. Antibiotik yang digunakan pada infeksi MRSA

(Sumber: Gemmell et al., 2006)

• Vancomycin

Vancomycin merupakan obat pilihan pertama (drug of choice) untuk berbagai macam

infeksi khususnya pada infeksi berat yang disebabkan oleh MRSA. Obat ini tidak boleh

digunakan pada infeksi MSSA (Gemmell et al., 2006; Gorwitz et al., 2006).

Nama generik dari obat ini adalah vancomycin hydrochloride. Vancomycin tidak dapat

diabsorbsi dengan baik pada pemberian oral, sehingga sediaan yang ada dalam bentuk injeksi

 
36 

dan pemberiannya secara intravena. Pemberian secara intramuskular akan menimbulkan nyeri

pada tempat suntikan (Drugs, 2007).

Waktu paruh vancomycin dalam plasma adalah 4-6 jam pada orang dengan fungsi ginjal

normal. Vancomycin akan berikatan 55% dengan protein serum. Setelah pemberian intravena,

konsentrasi vancomycin akan masuk ke dalam pleura, perikardial, cairan asites dan sinovial,

urin, cairan dialisis peritoneal, serta jaringan atrial. Vancomycin tidak masuk secara difusi pada

meningen normal melalui cairan spinal, namun ketika ada inflamasi akan terjadi penetrasi ke

dalam cairan spinal (Drugs, 2007).

Pemberian vancomycin adalah 2 g/hari dalam dosis terbagi 500 mg/6 jam atau 1 g/12

jam. Penyesuaian dosis harus dilakukan pada pasien dengan gangguan fungsi ginjal. Dosis inisial

yang harus diberikan tidak boleh <15 mg/kg berat badan, walaupun pada pasien dengan

insufisiensi ginjal ringan dan sedang. Pasien yang alergi atau tidak dapat menerima terapi

vancomycin bisa diberikan trimethoprim-sulfamethoxazole, clindamycin, minocycline,

fluoroquinolones, dan doxycycline (Drugs, 2007).

Namun penggunaan vankomisin untuk menangani MRSA menyebabkan munculnya S.

aureus yang resisten intermediat terhadap vankomisin (vancomycin intermediate-resistant S.

aureus [VISA]) dan kemudian menjadi vancomycin resistant S. aureus (VRSA) pada tahun

1990-an (Samathkumar, 2007).

• Trimethoprim-sulfamethoxazole

Pada pasien dengan infeksi MRSA, trimethoprim-sulfamethoxazole (co-

trimoxazole/TMP-SMX) merupakan obat utama yang diberikan untuk SSTI yang disebabkan

oleh strain CA-MRSA dimana banyak diantaranya masih sensitif terhadap obat ini (Gemmell et

al., 2006; Gorwitz et al., 2006).

 
37 

Obat ini diabsorbsi secara cepat setelah pemberian secara oral. Waktu paruh TMP adalah

8-10 jam dan SMX adalah 10 jam. TMP akan berikatan 44% dengan protein serum dan SMX

70%. TMP-SMX akan terdistribusi pada sputum, cairan vagina, dan cairan telinga tengah, serta

akan ikut terekskresi pada air susu ibu. Obat ini akan dieliminasi oleh ginjal melalui fitrasi

glomerulus dan sekresi tubulus. Konsentrasi pada urin lebih tinggi dibanding darah. Dosis yang

diberikan pada pasien yang dicurigai terinfeksi MRSA di kulit dan jaringan lunak adalah TMP

160 mg + SMX 800 mg dalam sediaan 1 tablet tiap 12 jam selama 7-10 hari (Drugs, 2007).

Co-trimoxazole sebaiknya tidak digunakan pada infeksi yang disebabkan oleh

streptococcus grup A. Pada infeksi ini obat yang digunakan adalah clindamycin, erythromycin,

atau beta-lactam (BOP, 2005).

• Clindamycin

Clindamycin efektif digunakan untuk terapai SSTI dan beberapa infeksi invasif lainnya,

seperti osteomielitis, piomiositis, atau empiema pleura yang disebabkan oleh isolat CA-MRSA

pada anak-anak. Obat ini memiliki kelebihan tambahan yaitu kemampuannya pada

penghambatan produksi toksin dari bakteri. Clindamycin memiliki kemampuan penetrasi ke

dalam tulang yang lebih baik jika dibandingkan dengan co-trimoxazole. Dosis clindamycin pada

kasus infeksi MRSA adalah 150-450 mg tiap 6 jam diberikan peroral (Gemmell et al., 2006;

Gorwitz et al., 2006).

• Doxycycline atau minocycline

Pada pasien dengan isolat MRSA yang masih sensitif terhadap tetracycline, maka bisa

diberikan obat doxycycline atau minocycline (long-acting tetracycline) sebagai alternatif terapi

(Gemmell et al., 2006; Gorwitz et al., 2006).

 
38 

Dosis inisial minocyclin dan doxycycline adalah 200 mg pada hari I diikuti dengan 100

mg tiap 12 jam diberikan selama 10 hari (Drugs, 2007).

• Fluoroquinolone

Fluoroquinolone generasi terbaru seperti levofloxacin dan moxifloxacin memiliki

kemampuan yang lebih baik sebagai anti stafilokokal. Kedua obat ini dapat digunakan pada

strain yang resisten terhadap ciprofloxacin. Namun penggunaan kedua agen ini harus hati-hati

dan terbatas karena kemungkinan untuk terjadinya resistensi (Gemmell et al., 2006; Gorwitz et

al., 2006).

Levofloxacin terdapat dalam sediaan pemberian oral dan injeksi. Kedua rute pemberian

ini memiliki kekuatan yang sama. Pada pemberian oral absorbsinya dipengaruhi adanya makanan

yang akan memperpanjang waktu paruh dan kadar maksimalnya, sehingga pemberiannya harus

dengan jarak 1-2 jam setelah atau sebelum makan. Obat ini akan berikatan dengan protein 24-

38%. Ekskresi terbanyak melalui urin. Dosis yang digunakan adalah 750 mg/24 jam

peroral/intravena selama 7-14 hari (Drugs, 2007).

Moxifloxacin terdapat dalam sediaan pemberian oral dan injeksi, berikatan dengan

sebanyak 30-50%. Dosis pemberiannya 400 mg/24 jam peroral/intravena selama 7-21 hari

(Drugs, 2007).

• Quinupristin-dalfopristin

Quinupristin-dalfopristin telah disetujui oleh Food and Drug Administration (FDA)

Amerika serikat untuk mengobati infeksi vancomycin resistant enterococcal (VRE), infeksi kulit

terkomplikasi yang disebabkan oleh S. aureus, MRSA, dan VISA (Gemmell et al., 2006;

Gorwitz et al., 2006).

 
39 

Obat ini tersedia dalam bentuk injeksi terdiri dari quinupristin 150 mg dan dalfopristin

350 mg. Quinupristin bekerja menghambat fase akhir sintesis protein dan dalfopristin bekerja

menghambat fase awal sintesis protein. Pemberiannya dengan dosis 7,5 mg/kg berat badan tiap

12 jam dimasukkan dalam infus habis dalam 60 menit selama minimal 7 hari (Drugs, 2007).

• Linezolid

Linezolid merupakan agen anti staphylococcal bakteriostatik yang digunakan untuk

mengobati pneumonia nosokomial dan infeksi kulit terkomplikasi yang disebabkan oleh MRSA.

Obat ini mempunyai kemampuan distribusi jaringan yang sama baiknya antara pemberian oral

dan injeksi. Dosis obat ini adalah 600 mg/12 jam diberikan peroral atau intravena (Gemmell et

al., 2006; Gorwitz et al., 2006; Drugs, 2007).

• Daptomycin

Obat ini akan berikatan dengan membran bakteri dan akan menyebabkan depolarisasi

cepat dari potensial membran, yang akan menghambat sintesis protein, DNA, dan RNA,

sehingga terjadi kematian sel bakteri. Dosis obat ini adalah 4 mg/kg berat badan tiap 24 jam

dalam infus selama 30 menit (Drugs, 2007).

• Tigecycline

Obat bekerja dengan cara menghambat transportasi protein bakteri dengan berikatan pada

subunit ribosomal 30S dan menutup masuknya molekul tRNA amino-acyl. Dosis inisial obat ini

adalah 100 mg intravena pada hari I diikuti dengan 50 mg tiap 12 jam (Drugs, 2007).

 
40 

BAB III

RINGKASAN

Infeksi MRSA telah menjadi problem dalam dunia kesehatan di seluruh dunia selama

beberapa dekade. Beberapa faktor dapat menyebabkan timbulnya resistensi ini, diantaranya

adalah salah pemilihan dan penggunaan dari agen antibiotik.

Ada 2 macam infeksi MRSA, yaitu HA-MRSA dan CA-MRSA. HA-MRSA

didefinisikan sebagai infeksi MRSA yang terdapat pada individu yang pernah dirawat di rumah

sakit atau menjalani tindakan operasi dalam 1 tahun terakhir, memiliki alat bantu medis

permanen dalam tubuhnya, bertempat tinggal di fasilitas perawatan jangka panjang, atau individu

yang menjalani dialisis. Sedangkan infeksi MRSA yang terdapat pada individu yang sebelumnya

tidak ada hubungan dengan infeksi rumah sakit dikenal sebagai CA-MRSA.

Berbagai institusi kesehatan di luar negeri telah banyak yang menerbitkan pedoman

dalam pencegahan, kontrol, dan penanganan MRSA yang disesuaikan dengan keadaan dan strain

MRSA yang ada.

Penularan utama MRSA adalah melalui kontak langsung antar orang per orang, biasanya

dari tangan orang yang terinfeksi atau terkolonisasi. MRSA juga dapat menyebar melalui

pemakaian handuk bersama-sama, alat-alat mandi, alat-alat olahraga, baju, alat-alat pengobatan,

olahraga dengan kontak langsung, atau ketika adanya wabah yang berasal dari makanan.

Setiap dokter atau penyedia layanan kesehatan harus mempertimbangkan infeksi MRSA

pada diagnosis bandingnya pada semua pasien dengan adanya gambaran infeksi kulit dan

jaringan lunak atau manifestasi gejala lainnya dari infeksi staphylococcus disertai adanya faktor

risiko untuk terjadinya MRSA.

 
41 

Manajemen penanganan infeksi MRSA harus menyeluruh dan melibatkan pihak pasien

sebagai orang yang terinfeksi atau terkolonisasi, petugas kesehatan dan staf rumah sakit yang

bisa saja terkolonisasi, dokter yang merawat, dan pemerintah sebagai pengambil kebijakan dalam

bidang kesehatan.

Prinsip pemberian antibiotik pada infeksi MRSA adalah sesuai dengan hasil kultur

bakteri dan pola sensitivitas antibiotik yang ada. Antibiotik empirik dapat diberikan pada

keadaan dimana hasil kultur dan sensitivitas tidak ada. Antibiotik yang digunakan bisa dalam

bentuk kombinasi maupun tunggal.

 
42 

DAFTAR PUSTAKA

Alangaden, G.J. 1997 [cited: December 14, 2007]. Overview of Antimicrobial Resistance.
National Foundation for Infectious Diseases: [9 screens].
http://www.nfid.org/publications/id_archive/antimicrobial.html.
Alston, W.K., Elliott, D.A., Epstein, M.E., Hatcher, V.B., Tang, M., Lowy, F.D. 1997.
Extracellular matrix heparan sulfate modulates endothelial cell susceptibility to
Staphylococcus aureus. J Cell Physiol, 173:102-109.
Anderson, J., Mehlhorn, A., MacGregor, V. 2007. Community-Associated Methicillin-resistant
Staphylococcus aureus. What's in Your Neighborhood? Jobson Medical Information
LLC. US Pharm, 32(8):HS3-HS12.
Anonim. 2005 [cited: December 15, 2007]. Staphylococcus. Kenneth Todar University of
Wisconsin-Madison Department of Bacteriology [19 screens].
http://www.visualunlimited.com/.
Banerjee, S.N., Emori, T.G., Culver, D.H. 1991. Secular trends in nosocomial primary
bloodstream infections in the United States, 1980-1989. Am J Med, 91:Suppl 3B:3B-86S
3B-89S.
BC Centre for Disease Control. 2001. British Columbia Guidelines for Control of Antibiotic
Resistant Organisms (AROs) [Methicillin-resistant Staphylococcus aureus (MRSA) and
Vancomycin-resistant Enterococci (VRE)].
Borlaug, G., Davis, J.P., Fox, B.C. 2005. Community Associated Methicillin-resistant
Staphylococcus aureus (CA-MRSA) Guidelines for Clinical Management and Control of
Transmission. http://www.unc.edu/depts/spice/WisconsinCAMRSAGuide.pdf/.
Brown, D.F.J., Edwards, D.I., Hawkey, P.M., Morrison, D., Ridgway, G.L., Towner, K.J., Wren,
M.W.D. 2005. Guidelines for the laboratory diagnosis and susceptibility testing of
methicillin-resistant Staphylococcus aureus (MRSA). J Antimicrob Chemother, 56:1000–
1018.
Carter, A., Heffernan, H., Holand, D., Ikram R., Morris A., et al. 2002. Guidelines for the
Control of Methicillin-resistant Staphylococcus aureus in New Zealand.
http://www.moh.govt.nz/cd/mrsa.
Casewell, M.W., Hill, R.L.R. 1986. The carrier state: Methicillin-resistant Staphylococcus
aureus. J Antimicrob Chemother, 18:Suppl A:1-12.
Cheung, A.L., Eberhardt, K.J., Chung, E. 1994. Diminished virulence of a sar-agr- mutant of
Staphylococcus aureus in the rabbit model of endocarditis. J Clin Invest, 94:1815-22.
Dellit, T., Duchin, J., Hofmann, J., Olson, E.G. 2004. Interim Guidelines for Evaluation &
Management of Community Associated Methicillin-resistant Staphylococcus aureus
Skin dand Soft Tissue Infection in Outpatient Settings.
http://www.metrokc.gov/health/providers/epidemiology/MRSA-guidelines.pdf.
Drake, T.A., Pang, M. 1988. Staphylococcus aureus induces tissue factor expression in cultured
human cardiac valve endothelium. J Infect Dis, 157:749-56.
Drugs. 2007 [cited December 17, 2007]. Drug Information Online [44 screens].
http://www.drugs.com/pro.
Duckworth, G., Cookson, B., Humphreys, H., Heathcock, R. 1998. Revised Methicillin-resistant
Staphylococcus aureus Infection Control Guideline for Hospitals, Report of a combined
working party of the British Society for Antimicrobial Chemotherapy, the Hospital

 
43 

Infection Society and the Infection Control Nurses Association. Brit Soc Antimicrob
Chemother.
Dwiprahasto, I. 2005. Kebijakan untuk Meminimalkan Risiko Terjadinya Resistensi Bakteri di
Unit Perawatan Intensif Rumah Sakit. JMPK, 8(4):177-181.
Elixhauser, A., Steiner, C. 2007. Statistical Brief #35: Infection with Methicillin-resistant
Staphylococcus aureus (MRSA) in U.S. Hospitals, 1993-2005. http://www.hcup-
us.ahrq.gov/reports/statbriefs/sb35.pdf.
Emori, T.G., Gaynes, R.P. 1993. An overview of nosocomial infections, including the role of the
microbiology laboratory. Clin Microbiol Rev, 6:428-442.
Enright, M.C., Robinson, D.A., Randle, G., Feil, E.J., Grundmann, H., Spratt, B.G. 2002. The
evolutionary history of methicillin-resistant Staphylococcus aureus (MRSA). PNAS,
99(11):7687–7692.
EPIC. 2006. Apakah organisme multi-resistan itu dan bagaimana timbulnya? in Essential
Practices in Infection Control. Ansell Cares, 2:1-6.
Gemmell, C.G., Edwards, D.I., Fraise, A.P., Gould, F.K., Ridgway, G.L., Warren, R.E. 2006.
Guidelines for the Prophylaxis and Treatment of Methicillin-resistant Staphylococcus
aureus (MRSA) infections in the UK. J Antimicrob Chemother, 57:589-608.
Gorwitz, R.J., Jernigan, D.B., Powers, J.H., Jernigan, J.A. 2006. Strategies for Clinical
Management of MRSA in the Community: Summary of an Experts’ Meeting Convened
by the Centers for Disease Control and Prevention.
http://www.cdc.gov/ncidod/dhqp/pdf/ar/CAMRSA_ExpMtgStrategies.pdf.
Grathwaite, T.L., Fielding, J.E. 2003 [cited December 17, 2007]. FACT SHEET FOR HEALTH
CARE PROVIDERS: Community-Associated Methicillin-resistant Staphylococcus
aureus Skin Infections. [7 screens]. http://lapublichealth.org/acd/.
Holden, M.T.G., Feil, E.J., Lindsay, J.A., Peacock, S.J., Day, N.J.P., Enright, M.C. 2004.
Complete genomes of two clinical Staphylococcus aureus strains: Evidence for the rapid
evolution of virulence and drug resistance. PNAS, 101(26):9786-9791.
Kowalski, T.J., Berbari, E.F., Osmon D.R. 2005. Epidemiology, Treatment, and Prevention of
Community-Acquired Methicillin-resistant Staphylococcus aureus Infections. Mayo Clin
Proc, 80(9):1201-1208.
Lowy, F.D. 1998. Staphylococcus Aureus Infections. NEJM, 339(8):520-532.
Naimi, T.S, LeDell, K.H, Boxrud, D.J. 2001. Epidemiology and clonality of community-
acquired methicillin-resistant Staphylococcus aureus in Minnesota, 1996-1998. Clin
Infect Dis, 33:990.
Navy Environmental Health Center. 2005. Guidelines for the Management of Community
Acquired Methicillin-Resistant Staphylococcus aureus (CA-MRSA) Infections in the US
Navy and Marine Corps.
http://www-nehc.med.navy.mil/Downloads/prevmed/CPG_MRSA_20050516_final.pdf.
Noble, W.C., Valkenburg, H.A., Wolters, C.H.L. 1967. Carriage of Staphylococcus aureus in
random samples of a normal population. J Hyg (Lond); 65:567-573.
Royal College of Nursing (RCN). 2005. Methicillin-resistant Staphylococcus aureus (MRSA),
Guidance for Nursing Staff. http:/www.rcn.org.uk/mrsa.
Sampathkumar, P. 2007. Methicillin-Resistant Staphylococcus aureus: The Latest Health Scare.
Mayo Clin Proc, 82(12):1463-1467.

 
44 

Schramm, G.E, Johnson, J.A, Doherty, J.A. 2006. Methicillin-resistant Staphylococcus aureus
sterile-site infection: The importance of appropriate initial antimicrobial treatment. Crit
Care Med, 34:20-69.
Steinberg, J.P., Clark, C.C., Hackman, B.O. 1996. Nosocomial and community acquired
Staphylococcus aureus bacteremias from 1980 to 1993: impact of intravascular devices
and methicillin resistance. Clin Infect Dis, 23:255-259.
The Federal Bureau of Prisons (BOP). 2005 [cited: December 17, 2007]. Management of
Methicillin-Resistant Staphylococcus aureus (MRSA) Infections. [43 screens].
http://www.bop.gov/news/PDFs/mrsa.pdf.
Vavra, S.B., Daum, R.S. 2007. Community-acquired methicillin-resistant Staphylococcus
aureus: the role of Panton–Valentine leukocidin. Lab Investig; 87:3–9.
Wijisaksono, D.P. 2007. Terapi optional “baru” untuk infeksi gram (+): peran vancomycin.
Dalam: M. Sja’bani, S. Nurdjanah, K. Widayati, M.R. Ikhsan, A. Widiatmoko (eds.).
Naskah lengkap Pertemuan Ilmiah Tahunan IX Ilmu Penyakit Dalam FK UGM. Hal. 13-
24. Yogyakarta. PGTKI Press.
Wikipedia. 2007 [cited: December 17, 2007]. Antibiotic Resistance. Wikipedia Organization: [3
screens]. http://en.wikipedia.org/wiki/Antibiotic_resistance.
Yim, G. 2007 [cited: December 17, 2007]. Attack of the Superbug: Antibiotik Resistance. [8
screens]. http://www.scq.ubc.ca.