Anda di halaman 1dari 55

SASARAN KESELAMATAN PASIEN

Oleh: PUJI RAHAYU, Skep.Ns. Mkep.

Masalah kualitas pelayanan keperawatan


Belum meningkat setiap hari?

FAKTOR-FAKTOR
SDM, Sarana, metode hospital should do the patient no harm Rumah Sakit jangan sampai merugikan atau mencelakakan pasien.

Kontribusi Perawat
PERAWAT

Kontribusi Dalam Yankep di RS

Daya Ungkit

Mutu Pelayanan kesehatan

LATAR BELAKANG
Gangguan neurologi Jawa: 112 juta penduduk

permanen: 50.000 luas:126,700 Km2 Kematian: 18.000 Kejadian yg merugikan: Beban Ekonomi: $ A 17 M 4,544,711 (16.6%) Yang dapat dicegah: 2,847,288 Setiap tahun Cacat permanen: 337,000 orang Kematian: 121,000 orang Beban ekonomi: 495 M

Tujuan
Terciptanya budaya keselamatan pasien di RS Meningkatnya akuntabilitas rumah sakit thdp pasien

dan masyarakat Menurunnya KTD di RS Terlaksananya program-program pencegahan shg tidak terjadi pengulangan KTD

Pengertian Insiden Keselamatan Pasien


KTD ( Kejadian Tidak Diharapkan ) : Insiden yang

mengakibatkan pasien cedera KNC ( Kejadian Nyaris Cedera ) : terjadinya Insiden yang belum sampai terpapar ke pasien ( pasien tidak cedera ) KTC ( Kejadian Tidak Cedera ) : Insiden sudah terpapar ke pasien, tetapi pasien tidak timbul cedera KPC ( Kondisi Potensial Cedera ) = kondisi /situasi yang sangat berpotensi untuk menimbulkan cedera, tetapi belum terjadi Insiden.
Contoh : Alat defibrilator yang standby di IGD, tetapi kmd

diketahui rusak ; ICU yang under staff.

PROGRAM PASIEN SAFETY BIDANG KEPERAWATAN RSU HAJI SURABAYA


6 SASARAN KESELAMATAN PASIEN RUMAH SAKIT KETEPATAN IDENTIFIKASI PASIEN PENINGKATAN KOMUNIKASI YANG EFEKTIF PENINGKATAN KEAMANAN OBAT YANG PERLU DIWASPADAI KEPASTIAN TEPAT LOKASI, TEPAT PROSEDUR, TEPAT PASIEN OPERASI PENGURANGAN RISIKO INFEKSI TERKAIT PELAYANAN KESEHATAN PENGURANGAN RISIKO PASIEN JATUH

SASARAN I : KETEPATAN IDENTIFIKASI PASIEN


Standar SKP I Rumah sakit mengembangkan suatu pendekatan untuk memperbaiki / meningkatkan ketelitian identifikasi pasien.

GELANG PASIEN
Biru: Laki Laki Pink: Perempuan Merah: Alergi Kuning: Risiko Jatuh

MAKSUD DAN TUJUAN


Keliru mengidentifikasi pasien terjadi pada: 1. Aspek diagnostik dan pengobatan 2. Dalam keadaan: - Pembiusan - Pindah tempat tidur - Pindah kamar - Pasien memiliki cacat indra - Pasien pindah ruangan dalam satu RS

Tujuan sasaran I Mengidentifikasi dengan benar Mencocokan layanan dengan individu

CARA IDENTIFIKASI PASIEN


Kebijakan dan/atau prosedur, dua cara

untuk mengidentifikasi pasien: nama pasien nomor rekam medis tanggal lahir Dilarang identifikasi dg nomor kamar pasien atau lokasi
Prosedur: menggunakan dua identitas

pasien: - Nama pasien dan - Nomer rekam medis

PETUGAS HARUS MELAKUKAN IDENTIFIKASI PASIEN SAAT:


pemberian obat pemberian darah / produk

darah pengambilan darah dan spesimen lain untuk pemeriksaan klinis Sebelum memberikan pengobatan Sebelum memberikan tindakan

Saat pemasangan gelang oleh petugas Jelaskan manfaat gelang Jelaskan pada pasien bahaya tidak memakai gelang Minta pasien mengingatkan petugas(perawat) bila akan melakukan tindakan, memberi obat, pengobatan tidak konfirmasi nama pasien

IDENTIFIKASI PASIEN SAAT PEMBERIAAN TRANSFUSI DARAH


Verifikasi oleh 2 orang dengan checklist

pemberian transfusi darah Cocokan produk darah dengan instruksi dokter di lembar DMK, Format permintaan darah, kantong darah dan kartu label Cocokan produk darah kartu label dengan identitas pasien

SASARAN 2 : PENINGKATAN KOMUNIKASI YANG EFEKTIF


Komunikasi efektif, mrpkan komunikasi

diantara para petugas pemberi pelayanan, yang dilakukan secara: Tepat waktu, akurat, lengkap, jelas dan dpt dipahami oleh penerima, sehingga mengurangi kesalahan Komunikasi efektif dapat dilakukan secara: LISAN(Verbal) tertulis dan elektronik

KOMUNIKASI YANG SERING TERJADI KESALAHAN:


Perintah

diberikan secara lisan Perintah diberikan melalui telpon Saat pelaporan hasil pemeriksaan kritis

PERINTAH LISAN
Tulis lengkap:

- Isi perintah
- Nama lengkap dan TTD Pemberi

perintah dan penerima perintah - Tanggal dan jam Baca ulang Konfirmasi ulang ___ lisan dan TTD

CONTOH FORMULIR CATATAN LENGKAP PERINTAH LISAN/MELALUI TELEPON/PELAPORAN HASIL PEMERIKSAAN KRITIS

NO

TGL/JAM

ISI PERINTAH

PEMBERI PERINTAH (TANDA TANGAN)

PENERIMA KETERAN PERINTAH GAN (TANDA TANGAN)

KOMUNIKASI VERBAL DENGAN SBAR


SITUATION:

Tn A, Dirawat diruang Marwah 3 kamar D2, Mengalami gangguan pernapasan, TD 130/80, N: 88, RR 25 x/mnt BACKGROUND: Pasien MRS 2 hari yll, dengan riwayat pnumothorax, o2 saturasi turun dari 95% menjadi 85% pada auskultasi suara pernapasan menurun disebelah kanan, distres pernapasan, pasien ditidurkan semi fowler, dan diberikan oksigen 4 l/mnt dg nasal kanul ASSESMENT: pasien tampaknya tdk stabil dan cenderungmemburuk RECOMENDATION: mohon segera datang, apakah diperlukan intubasi, atau transfer segera ke HCU

R S U H AJI

SU RABAYA

PEMERINTAH PROVINSI JAWA TIMUR RUMAH SAKIT UMUM HAJI SURABAYA Jln. Manyar Kertoadi Telp. 5947760 Surabaya 60117 FORMAT TIMBANG TERIMA PASIEN ANTAR RUANG

S Situation

KONDISI TERKINI YG TERJADI Catatan : petugas Nama :...........................Dx Medis : pengirim ............................. Tanda Umur : ......................... Dr yg Tangan merawat:....................... (............... Kelamin:........................ Dr Konsultan ..........) :........................ No R M:......................... Ruang Asal : ....................... Tgl MRS: ....................... Ruang yg dituju : Tgl Pindah: .................... Jam ........................ Masalah keperawatan : 1.............................................................................. 2................................................................................. ..

B Background

INFORMASI YANG BERHUBUNGAN DG PASIEN Terapi saat ini:................................................................. Tindakan yang sudah: ................................................. Tindakan yang belum: ............................................... Tindakan Medis yg sudah dilakukan : Operasi ....................tgl : ..............jenis op:............... Hasil lab.....................tgl................................................. Hasil Radiologi:.......................... tgl ................ Diit pasien: ........................ Informasi lain : Berkas askes/jamkesmas/pihak lain Obat/cairan : Barang berharga:

A Assasment

HASIL PENGKAJIAN KONDISI PASIEN TERKINI

Catatan petugas K/U ..................Kesadaran.................... GCS .............. penerima TD ..........MmHg, Suhu..........c, Nadi................./menit, Tanda RR.................../menit, mobolisasi pasien ....................... Tangan Keadaan lain yg perlu dioperkan .................................... (................ ..........)

R INTERVENSI KEPERAWATAN YANG Rekomendation DITERUSKAN Observasi balan cairan :............................................ Observasi Kebutuhan pasien sehari-hari: Makan/Minum BAK/BAB

Kebersihan diri
Observasi TTV : 6 Jam

Istirahat
1 Jam 3 Jam

Persiapan Perawat Sebelum Memberikan Laporan Kepada Dokter Visit dan periksa pasien Diskusikan keadaan pasien dengan PN Review hasil pemeriksaan untuk menetapkan dokter yg tepat yang akan dilapori Ketahui kapan pasien masuk dan diagnosis waktu masuk Baca catatan perkembangan terakhir dari dokter dan perawat

Sasaran 3: Peningkatan keamanan obat yang perlu yang diwaspadai


Maksud dan tujuan:

Obat yang perlu diwaspadai : obat yang sering menyebabkan KTD/ Sentinel Obat yang perlu diwaspadai: - NORUM/LASA - Elektrolit konsentrat Kesalahan bisa terjadi: - Secara tidak sengaja - Bila perawat baru/ mahasiswa perawat/bidan tidak mendapat orientasi - Pada keadaan gawat darurat

LASA (Look Alike Sound Alike) NORUM (Nama Obat Rupa Mirip)
hidraALAzine hidrOXYzine

ceREBYx
vinBLSTine

ceLEBRex
vinCRIStine

chlorproPAMID

chlorproMAZIN

E glipiZIde DAUNOrubicine

E glYBURIde dOXOrubicine

Tulis yang berbeda dengan huruf KAPITAL

Look Alike Sound Alike

Look alike

PENANDAAN DAN PENYIMPANAN OBAT HIGH ALERT


PENANDAAN:
Penandaan dg STIKER

high alert double check Pada obat Obat kategori LASA dg penandaan LASA, pada tempat penyimpanan obat Obat kemoterapi diberi tanda stiker warna ungu

PENYIMPANAN Elektrolit konsentrasi tinggi Disimpan di ruang tertentu: IGD, ICU, NICU, IBS, RR, VK Bersalin Dan HCU, Unit Stroke Obat LASA ditempatkan terpisah, untuk mencegah kesalahan pengambilan dan penggunaan obat Obat kemoterapi hanya boleh disimpan di instalasi FARMASI ( depo FARMASI)

ELEKTROLIT KONSENTRAT
1.kalium/potasium

klorida = > 2 mEq/ml 2.kalium/potasium fosfat => 3 mmol/ml 3.natrium/sodium klorida > 0.9% 4.magnesium sulfat => 50% atau lebih pekat

List of IMPs HIGH ALERT MEDICATIONS

LASA

LASA (Look Alike Sound Alike) NORUM (Nama Obat Rupa Mirip

PEMBERIAN OBAT HIGH ALERT


Sebelum perawat memberikan obat high alert kepada pasien maka perawat lain harus melakukan pemeriksaan (verifikasi) ulang tentang prinsip 6 benar: kesesuain antara obat dengan rekam medis/instruksi dokter dan dengan lembar obat (tepat dokumentasi) Tepat obat Ketepatan dosis Identitas pasien Tepat pemberian Tepat waktu Dan 1 W: Waspada efek samping obat dan kedaluwarsa obat

Obat high alert infus harus dipastikan:


- Ketepatan kecepatan infus - Jika obat lebih dari satu, tempelkan label

nama obat pada syringe pump, dan disetiap ujung jalur selang Setiap pasien pindah ruang rawat,,awat pengantar menjelaskan kepada perawat penerima pasien bahwa pasien mendapatkan obat high alert

6 BENAR PEMBERIAN OBAT PASIEN


1. BENAR IDENTITAS PASIEN:

Nama pasien Nomor RM pasien 2. Benar obat 3.Benar waktu pemberian 4. Benar dosis 5. Benar rute 6. Benar dokumentasi

SASARAN IV : KEPASTIAN TEPAT-LOKASI, TEPATPROSEDUR, TEPAT-PASIEN OPERASI

Standar SKP.IV. Rumah sakit mengembangkan suatu pendekatan untuk memastikan tepat-lokasi, tepatprosedur, dan tepat- pasien.

Maksud dan Tujuan SKP IV


Salah-lokasi, Salah-prosedur, Salah Pasien Pada Operasi, Adalah Sesuatu Yang Mengkhawatirkan Dan Tidak Jarang Terjadi Di Rumah Sakit, Penyebabnya : 1. Komunikasi Yang Tidak Efektif/Tidak Adekuat Antara Anggota Tim Bedah 2. Kurang/Tidak Melibatkan Pasien Di Dalam Penandaan Lokasi (Site Marking) 3. Tidak Ada Prosedur Untuk Verifikasi Lokasi Operasi 4. Asesmen Pasien Yang Tidak Adekuat 5. Penelaahan Ulang Catatan Medis Tidak Adekuat 6. Budaya Yang Tidak Mendukung Komunikasi Terbuka Antar Anggota Tim Bedah 7. Tulisan/Resep Yang Tidak Terbaca (Illegible Handwriting) 8. Pemakaian Singkatan

Penandaan Lokasi Operasi


1. Penandaan dilakukan pada semua kasus termasuk sisi

2. 3.

4.
5. 6. 7.

(laterality), multipel struktur (jari tangan, jari kaki, lesi), atau multipel level (tulang belakang) Perlu melibatkan pasien Tak mudah luntur terkena air. Mudah dikenali Digunakan secara konsisten di RS dibuat oleh operator /orang yang akan melakukan tindakan, Dilaksanakan saat pasien terjaga dan sadar jika memungkinkan, dan harus terlihat sampai saat akan disayat

VERIFIKASI PRAOPERATIF : 1. Verifikasi lokasi, prosedur, dan pasien yang benar 2. Pastikan bahwa semua dokumen, foto, hasil pemeriksaan yang relevan tersedia, diberi label dan dipampang dg baik 3. Verifikasi ketersediaan peralatan khusus dan/atau implant 2 implant yg dibutuhkan 4. Tahap Time out : 1. memungkinkan semua pertanyaan/kekeliruan diselesaikan 2. dilakukan di tempat tindakan, tepat sebelum dimulai, 3. melibatkan seluruh tim operasi 5. Pakai ceklis agar praktis

TIME OUT

TIME OUT

SASARAN V : PENGURANGAN RISIKO INFEKSI TERKAIT PELAYANAN KESEHATAN Standar SKP.V. Rumah sakit mengembangkan suatu pendekatan untuk mengurangi risiko infeksi yang terkait pelayanan kesehatan.

Maksud dan Tujuan SKP.V.


PPI (Pencegahan dan pengendalian infeksi ): tantangan terbesar dalam yan kes

peningkatan biaya untuk mengatasi infeksi yang terkait yan kes


keprihatinan besar bagi pasien maupun para profesional

pelayanan kesehatan. Infeksi dijumpai dalam semua bentuk yan kes termasuk: UTI,blood stream infections dan VAP Pokok pokok eliminasi : cuci tangan (hand hygiene) yang tepat pakai Pedoman hand hygiene dari WHO

Elemen Penilaian SKP.V.


Rumah sakit mengadopsi atau mengadaptasi pedoman hand hygiene terbaru yang diterbitkan dan sudah diterima secara umum al dari WHO Patient Safety 2. Rumah sakit menerapkan program hand hygiene yang efektif. 3. Kebijakan dan/atau prosedur dikembangkan untuk mengarahkan pengurangan secara berkelanjutan risiko infeksi yang terkait pelayanan kesehatan
1.

ENAM AREA DALAM HAND-WASH/RUB


TELAPAK TANGAN PUNGGUNG TANGAN SELA- SELA JARI PUNGGUNG JARI-JARI SEKELILING IBU JARI

KUKU DAN UJUNG JARI

HAND RUB : 20-30 DETIK HAND WASH 40-60 DETIK

48 Acknowledgement : WHO World Alliance for Patient Safety

SASARAN VI : PENGURANGAN RISIKO PASIEN CEDERA AKIBAT JATUH

Standar SKP.VI. Rumah sakit mengembangkan suatu pendekatan untuk mengurangi risiko pasien dari cedera karena jatuh.

Maksud dan Tujuan SKP VI.


Jumlah kasus jatuh cukup bermakna sebagai

penyebab cedera pasien rawat inap. Rumah sakit perlu mengevaluasi risiko pasien jatuh dan mengambil tindakan untuk mengurangi risiko cedera bila sampai jatuh Evaluasi :
riwayat jatuh, obat dan telaah terhadap konsumsi alkohol gaya jalan dan keseimbangan

serta alat bantu berjalan yang digunakan oleh

pasien Program tersebut harus diterapkan di rumah sakit.

Elemen Penilaian SKP.VI.


Rumah sakit menerapkan proses asesmen awal risiko pasien jatuh dan melakukan asesmen ulang bila diindikasikan terjadi perubahan kondisi atau pengobatan dll. 2. Langkah-langkah diterapkan untuk mengurangi risiko jatuh bagi mereka yang pada hasil asesmen dianggap berisiko jatuh 3. Langkah-langkah dimonitor hasilnya, baik keberhasilan pengurangan cedera akibat jatuh dan dampak dari kejadian tidak diharapkan 4. Kebijakan dan/atau prosedur dikembangkan untuk mengarahkan pengurangan berkelanjutan risiko pasien cedera akibat jatuh di rumah sakit
1.

Contoh: Asesmen Risiko Jatuh Morse

Contoh Langkah Pencegahan Pasien Risiko Jatuh


UNTUK PASIEN 1. Anjurkan pasien meminta bantuan yang diperlukan 2. Anjurkan pasien untuk memakai alas kaki anti slip UNTUK PETUGAS 1. Sediakan kursi roda yang terkunci di samping tempat tidur pasien 2. Pastikan bahwa jalur ke kamar kecil bebas dari hambatan dan terang 3. Pastikan lorong bebas hambatan 4. Tempatkan alat bantu seperti walkers/tongkat dalam jangkauan pasien 5. Pasang Bedside rel 6. Evaluasi kursi dan tinggi tempat tidur

Contoh Langkah Pencegahan Pasien Risiko Jatuh


7. Pertimbangkan efek puncak obat yang diresepkan yang mempengaruhi tingkat kesadaran, dan gait 8. Mengamati lingkungan untuk kondisi berpotensi tidak aman, dan segera laporkan untuk perbaikan 9. Jangan biarkan pasien berisiko jatuh tanpa pengawasan saat di daerah diagnostik atau terapi 10. Pastikan pasien yang diangkut dengan brandcard / tempat tidur, posisi bedside rel dalam keadaan terpasang 11. Informasikan dan mendidik pasien dan / atau anggota keluarga mengenai rencana perawatan untuk mencegah jatuh 12. Berkolaborasi dengan pasien atau keluarga untuk memberikan bantuan yang dibutuhkan dengan

Anda mungkin juga menyukai